P. 1
20090904010611 Kelas2 Ekonomi Chumidatus Sa'Dyah

20090904010611 Kelas2 Ekonomi Chumidatus Sa'Dyah

|Views: 6,086|Likes:
Published by BelajarOnlineGratis
Buku Sekolah elektronik kemdiknas BSE untuk kelas 2 SMA. Ekonomi-Chumidatus Sa'diyah
Buku Sekolah elektronik kemdiknas BSE untuk kelas 2 SMA. Ekonomi-Chumidatus Sa'diyah

More info:

Published by: BelajarOnlineGratis on Apr 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/27/2013

pdf

text

original

Baik negara yang menganut kebijakan perdagangan proteksionis
maupun yang menganut kebijakan perdagangan bebas, pada umumnya
melakukan kebijakan perdagangan internasional dengan tujuan:

a.Mengendalikan Ekspor dan Impor

Setiap negara dapat menggunakan kebijakan perdagangan internasional
untuk mengendalikan ekspor dan impor. Kebijakan perdagangan bebas
berusaha meningkatkan ekspor dengan cara menghapus hambatan
perdagangan. Sedangkan kebijakan perdagangan proteksionis berusaha
meningkatkan ekspor antara lain dengan cara menurunkan tarif ekspor.

b.Meningkatkan Pertumbuhan Ekonomi

Bagi negara maju, perekonomian akan tumbuh dengan baik bila hasil
produksi yang melimpah dapat diekspor ke berbagai negara. Sebaliknya,
bagi negara berkembang, perekonomian akan tumbuh dengan baik bila
negara bisa melindungi industri dalam negeri, di antaranya dengan cara
memberlakukan kuota impor (batasan impor) atau bahkan larangan untuk
mengimpor barang tertentu.

c.Menyehatkan Neraca Pembayaran

Untuk menghindari defisit (kekurangan) dalam neraca pembayaran,
negara dapat menggunakan kebijakan perdagangan proteksionis sebagai

162

Ekonomi Kelas XI SMA dan MA

salah satu alat. Caranya yaitu dengan berusaha meningkatkan ekspor dan
sekaligus menekan impor dengan berbagai cara, seperti pemberlakuan kuota
impor, tarif impor dan larangan impor.

2.Macam Kebijakan Perdagangan Internasional

Ada dua macam kebijakan perdagangan internasional, yakni kebijakan
perdagangan bebas (free trade) dan kebijakan perdagangan proteksionis.

a.Kebijakan Perdagangan Bebas

Kebijakan perdagangan bebas adalah kebijakan perdagangan yang
menginginkan kebebasan dalam perdagangan, sehingga tidak ada rintangan
yang menghalangi arus produk dari dan ke luar negeri. Kebijakan
perdagangan bebas berkembang dengan berpedoman pada ajaran aliran
klasik (liberal) yang tidak menghendaki adanya rintangan-rintangan
(hambatan-hambatan) dalam arus perdagangan internasional. Menurut
aliran klasik, perdagangan bebas layak dipakai sebagai sarana untuk
meningkatkan kemakmuran, dengan alasan sebagai berikut:
1)Dapat mendorong persaingan antar pengusaha, sehingga tercipta
produk yang berkualitas dan berteknologi tinggi.
2)Dapat mendorong penghematan biaya, sehingga produksi dapat
dijalankan dengan biaya serendah-rendahnya dan dijual dengan harga
bersaing (efisiensi).
3)Dapat menggerakkan perputaran modal, tenaga ahli dan investasi ke
berbagai negara sehingga dapat menumbuhkan perekonomian.
4)Dapat meningkatkan perolehan laba sehingga memungkinkan para
pengusaha berinvestasi lebih luas.
5)Dapat memperluas pilihan dan variasi bagi konsumen, sehingga mereka
lebih bebas dalam memilih berbagai produk yang diinginkan.

Karena dalam perdagangan bebas tidak terdapat rintangan-rintangan
atau hambatan-hambatan, maka harga produk ditentukan oleh kekuatan
permintaan dan penawaran sesuai hukum ekonomi.
Saat ini, perdagangan bebas belum berlaku secara menyeluruh dan masih
terbatas pada kawasan-kawasan tertentu. Ini berarti, perdagangan bebas
hanya berlaku bagi negara yang ada di kawasan tersebut. Dan, bagi negara
yang bukan anggota kawasan tersebut tidak berlaku ketentuan perdagangan
bebas, sehingga di negara tersebut masih terdapat berbagai rintangan seperti
tarif, kuota, diskriminasi harga dan lain-lain.
Contoh organisasi perdagangan bebas di antaranya adalah NAFTA
(North America Free Trade Agreement), yaitu perjanjian perdagangan bebas

Perdagangan Internasional dan Perekonomian Terbuka

163

kawasan Amerika Utara, AFTA (Asean Free Trade Agrement) yaitu
perjanjian perdagangan bebas kawasan Asia Tenggara dan EETA (Euro-
pean Economic Trade Area) yaitu kawasan perdagangan bebas Eropa.

b.Kebijakan Perdagangan Proteksionis

Kebijakan perdagangan proteksionis adalah kebijakan perdagangan
yang melindungi industri dalam negeri dengan cara membuat berbagai
rintangan (hambatan) yang menghalangi arus produk dari dan ke luar
negeri.

Alasan suatu negara menganut kebijakan perdagangan proteksionis
adalah sebagai berikut:
1)Perdagangan bebas hanya menguntungkan negara maju, karena mereka
memiliki modal yang kuat dan teknologi yang maju. Selain itu, harga
produk industri negara maju dinilai terlalu mahal (tinggi) dibanding
harga bahan-bahan mentah yang dihasilkan negara berkembang.
2)Untuk melindungi industri dalam negeri yang baru tumbuh. Industri
seperti ini tidak akan mampu bersaing dengan industri negara lain yang
sudah maju dan berpengalaman.
3)Untuk membuka lapangan kerja. Dengan melakukan proteksi, industri-
industri di dalam negeri dapat tetap hidup dan dengan demikian mampu
membuka lapangan kerja bagi masyarakat.
4)Untuk menyehatkan neraca pembayaran. Agar terhindar dari defisit
dalam neraca pembayaran, negara dapat menggunakan kebijakan
perdagangan proteksionis, caranya dengan meningkatkan ekspor.
5)Untuk meningkatkan penerimaan negara. Dengan mengenakan tarif
tertentu terhadap produk impor dan ekspor, negara dapat
meningkatkan penerimaan.

Keiretsu
Keiretsu

Keiretsu
Keiretsu
Keiretsu, Proteksi Gaya Jepang!”

Kelompok Sumitomo mulai sebagai perusahaan penambang
tembaga sekitar 300 tahun yang lalu. Sekarang, kelompok ini terdiri
dari 20 perusahaan inti dan puluhan bisnis kecil yang berlokasi di
berbagai tempat di dunia dalam berbagai industri, termasuk komputer,
logam, baja, gelas, batu bara, real estate, bir, barang elektronik, dan
asuransi jiwa. Kelompok ini dipersatukan pertama dan paling penting
oleh ritual dan tingkah laku. Misalnya, setiap tahun presiden dari kedua
puluh perusahaan datang berkumpul dengan keluarga Sumitomo di
tempat semacam kuil untuk memperingati pendiri kelompok tersebut.

I N F O

164

Ekonomi Kelas XI SMA dan MA

Sebagai tambahan, presiden bertemu secara terpisah setiap bulan
dengan apa yang disebut “Hakusuikal” atau “kelompok air putih”
untuk mendiskusikan masalah bisnis dari membuat rencana usaha baru
sampai memberikan dukungan untuk anggota kelompok yang sedang
mengalami kesulitan.

Kelompok Sumitomo adalah salah satu contoh dari suatu keiretsu-
konglomerat bisnis raksasa. Sering kali diberi label “perusahaan sama
dengan darah persaudaraan”, “famili bisnis” ini mendasar banyak
pengaturan bisnis Jepang.
Sistem keiretsu telah menempatkan perusahaan asing di posisi yang
tidak menguntungkan di Jepang. Kebanyakan konglomerat
memfokuskan kegiatannya di sekitar bank yang besar milik kelompok
mereka, sesuatu yang dilarang oleh undang-undang di Amerika
Serikat.

Hal ini membuat kelompok perusahaan ini bisa menanggung
kerugian tanpa khawatir mengenai menurunnya pemberian kredit
karena mereka akan selalu meminta kepada bank milik kelompok.
Perusahaan elektronik Jepang seperti NEC, Hitachi, dan Fujitsu
bersaing lewat harga tanpa harus khawatir mengenai kerugian dalam
keuangan. Keadaan ini membuat pesaing asing tidak mampu
berhadapan langsung dengan Jepang, bisnis asing dirugikan, demikian
pula konsumen global.
Keiretsu Sumitomo membantu anggota pada berbagai kejadian.
“Bank Sumitomo amat ahli dalam mengatur kulit kacang untuk
menghilangkan masalah,” kata Alicia Ogawa, seorang ahli analisis di
S.G Warburg Securities. Salah satu contoh terjadi ketika Bank Sumitomo
membantu keuangan Mazda pada awal tahun 1970-an dan berhasil
mengembalikan perusahaan dari keadaan yang nyaris bangkrut.
Anggota keiretsu Sumitomo menolong Mazda dengan menawarkan
dukungan keuangan dan menerima karyawan Mazda yang sudah
dirumahkan. Semua anggota keiretsu Sumitomo hanya membeli mobil
Mazda selama periode pemulihan perusahaan tadi.

Kebijakan perdagangan proteksionis dapat dilakukan suatu negara
dengan membuat berbagai hambatan atau rintangan. Hambatan-hambatan
tersebut di antaranya adalah:
1)Kuota impor

Kuota impor adalah kebijakan yang menetapkan batas jumlah barang
yang boleh diimpor, dengan tujuan melindungi produksi dalam negeri.

Perdagangan Internasional dan Perekonomian Terbuka

165

Dengan demikian, setelah mencapai jumlah tertentu dalam suatu
periode, pengimpor dilarang menambah jumlah barang yang diimpor.

2)Kuota ekspor

Kuota ekspor adalah kebijakan menetapkan batas jumlah barang yang
dapat diekspor dengan tujuan menjamin persediaan barang tersebut
untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

3)Subsidi

Subsidi adalah kebijakan dengan cara memberikan subsidi (tunjangan)
kepada perusahaan yang memproduksi barang ekspor, sehingga harga
barang dari perusahaan tersebut bisa bersaing dengan barang luar
negeri. Dengan kata lain, pemberian subsidi akan membuat harga jual
barang menjadi lebih murah dan mampu bersaing dengan harga jual
barang luar negeri.
4)Tarif impor

Tarif impor adalah kebijakan mengenakan tarif atau bea terhadap barang
yang diimpor agar harga barang impor menjadi lebih mahal. Dengan
demikian, perusahaan dalam negeri yang menghasilkan barang sejenis
bisa bersaing dengan barang impor. Pada umumnya, tarif impor
dikenakan dalam bentuk persentase dari nilai barang yang diimpor,
misalnya 10% atau 20%. Untuk bahan-bahan baku industri, suatu negara
biasanya akan mengenakan tarif impor yang rendah atau bahkan 0%.
Tarif impor dikenal dengan istilah pajak impor atau bea masuk.

5)Tarif ekspor

Tarif ekspor adalah kebijakan mengenakan tarif atau bea terhadap
barang yang diekspor dengan tujuan untuk merangsang ekspor. Dengan
demikian, umumnya tarif dapat dikenakan sangat rendah atau bahkan
0%. Istilah lain dari tarif ekspor adalah pajak ekspor atau bea keluar.
Kebijakan tarif ekspor dan tarif impor, selain digunakan sebagai alat
proteksi, juga bermanfaat menambah penerimaan negara, karena
dengan adanya tarif, negara akan menerima sejumlah uang. Coba Kalian
cari, berapa jumlah tarif ekspor dan impor di APBN tahun 1998 dan
APBN tahun 2001 pada buku Ekonomi kelas XI.

6)Premi

Premi adalah kebijakan berupa pemberian hadiah atau penghargaan
kepada perusahaan yang mampu memproduksi barang dengan kualitas
tinggi dan kuantitas (jumlah) tertentu. Pemberian premi diharapkan
bisa memacu produsen dalam negeri untuk bersaing dalam
meningkatkan kualitas dan kuantitas produknya.
7)Diskriminasi harga
Diskriminasi harga adalah kebijakan melalui penetapan harga produk
secara berlainan untuk satu negara dengan negara lainnya. Kebijakan

166

Ekonomi Kelas XI SMA dan MA

ini dilakukan salah satunya dalam rangka perang tarif. Sebagai contoh,
bila negara X menganggap barang hasil produksinya yang diekspor ke
negara Y dikenakan tarif masuk yang tinggi, maka sebagai balasannya
bila negara Y mengimpor barang dari negara X, negara X akan
memberikan harga jual yang lebih tinggi. Dengan adanya tindakan ini,
diharapkan negara Y akan menurunkan tarif masuknya terhadap
negara X.
8)Larangan ekspor

Larangan ekspor adalah kebijakan melarang ekspor untuk barang-
barang tertentu dengan pertimbangan ekonomi, politik dan sosial
budaya. Dengan pertimbangan ekonomi, suatu negara melarang
mengekspor bahan-bahan baku industri yang dibutuhkan di dalam
negeri. Larangan ekspor dengan pertimbangan politik misalnya adanya
embargo ekonomi dari PBB, di mana Irak dilarang mengekspor minyak
bumi ke luar negeri. Sedangkan pertimbangan sosial budaya, misalnya
suatu negara melarang ekspor benda-benda bersejarah serta flora dan
fauna yang sudah langka.
9)Larangan impor

Larangan impor adalah kebijakan melarang impor untuk barang-barang
tertentu dengan beberapa alasan. Alasan-alasan tersebut di antaranya
adalah untuk melindungi industri dalam negeri, untuk membalas
kebijakan perdagangan negara lain dan untuk menghemat devisa.

10)Dumping

Dumping adalah kebijakan menjual suatu barang di luar negeri dengan
harga yang lebih murah dibandingkan harga di dalam negeri. Tujuan
kebijakan ini adalah memperluas dan menguasai pasar. Dumping bisa
dilakukan bila terdapat aturan(hambatan) yang jelas dan tegas sehingga
konsumen di dalam negeri tidak bisa membeli barang (yang di-
dumping) dari luar negeri.

Sekilas Dumping
Dumping

Dumping
Dumping
Dumping
Dumping adalah praktik penjualan suatu komoditi ke luar negeri
dengan harga jauh lebih rendah dari tingkat harganya di pasaran
domestik, bahkan mungkin di bawah harga pokoknya. Tujuan dump-
ing adalah untuk memperoleh keunggulan bersaing dengan pemasok
dari negara lain

Dumping hanya akan berhasil jika pasar luar negeri dan domestik
terpisah jauh secara geografis, dan tidak terbuka kesempatan untuk
menjual kembali ke negara asal. Dalam perdagangan internasional

I N F O

Perdagangan Internasional dan Perekonomian Terbuka

167

KEGIATAN 5.2

dikenal tiga jenis dumping. (1) persistent dumping (dumping terus-
menerus) merupakan diskriminasi harga yang dilakukan secara
kontinu, tanpa mempedulikan protes dari negara lain. Praktik ini
pernah dijalankan Jepang sebelum Perang Dunia II untuk menerobos
dan memantapkan diri di pasaran luar negeri. (2) sproradic dumping
dipraktikkan untuk melepas persediaan yang besar ke pasaran luar
negeri, dan biasanya didorong oleh kelesuan pasar domestik; (3) preda-
tory dumping (dumping untuk menghancurkan pesaing) dipraktikkan
untuk menghalau pesaing asing dari pasaran luar negeri yang menjadi
sasaran. Setelah pesaing mengundurkan diri dari pasaran yang dituju,
harga dinaikkan untuk menutup kerugian yang diderita sebelumnya.
Jenis dumping kedua dan ketiga, tidak dianggap membahayakan
oleh kebanyakan ahli ekonomi, karena tidak terlalu menggoyahkan
sendi-sendi perdagangan internasional. Sedang dumping jenis pertama
sangat mencemaskan, apalagi jika kebijakan ini didukung pemerintah
negara pengekspor. Dalam praktik, tuduhan adanya persistent dump-
ing sulit dibuktikan, karena pemerintah negara bersangkutan hanya
secara terselubung memberikan subsidi atau kemudahan ekspor
melalui pengaturan valuta asing yang diskriminatoris.
Secara internasional. Persetujuan Umum tentang Tarif dan
Perdagangan (General Agreement on Tarifs and Trade - GATT)
melarang praktik dumping dengan mengizinkan bea masuk yang tinggi
atas barang dumping.

Sumber: Ensiklopedia Ekonomi Bisnis dan Manajemen

Berikut ini contoh data perdagangan internasional yang berupa nilai
ekspor Indonesia ke berbagai negara pada tahun 2005 dalam satuan juta
dolar. Di antaranya, ke Hongkong 1.492,3; Jepang 18.049,1; negara Asia
lainnya 23.396,3; Afrika 1.669; Amerika Serikat 9.868,5; Kanada 464,3; negara
Amerika lainnya 1.330,4; Australia 2.227,6; negara Oceania lainnya 360,9;
Uni Eropa 10.238,4.

Coba Kalian pikirkan, apa yang terjadi bila barang yang dijual
dengan harga lebih murah ke luar negeri, membuat para pengimpor
di luar negeri tertarik untuk menjual kembali barang tersebut ke
negara asal, dengan alasan di negara asal barang tersebut dijual
dengan harga lebih mahal.

168

Ekonomi Kelas XI SMA dan MA

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->