P. 1
Praktikum Hidrokarbon

Praktikum Hidrokarbon

5.0

|Views: 2,036|Likes:
Published by Arya Wulandari
Arya Wulandari
Teknik Kimia
UNJANI
Arya Wulandari
Teknik Kimia
UNJANI

More info:

Published by: Arya Wulandari on Apr 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/08/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Hidrokarbon adalah sebuah senyawa yang terdiri dari unsur karbon dan hidrogen. Senyawa hidrokarbon biasanya disebut parafin, yang artinya sulit bereaksi, namun dapat mengalami beberapa reaksi lain. Pada percobaan kali ini dilakukan beberapa pengujian senyaea hidrokarbon yang berguna untuk mengetahui reaksi-reaksi yang terjadi pada senyawa hidrokarbon, dan mempelajari reaksi yang terjadi pada hidrokarbon.

1.2 Prinsip Berdasarkan reaksi yang terjadi pada senyawa hidrokarbon

1.3 Tujuan 1. Mengetahui sifat senyawa karbon. 2. Mengetahui reaksi yang terjadi pada senyawa karbon. 3. Untuk mengetahui pembuatan asitelina. 4. Untuk mempelajari reaksi hidrokarbon

1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Hidrokarbon Termasuk Senyawa Karbon dan Hidrogen Hidrokarbon merupakan persenyawaan antara hidrogen dan karbon. Hidrokarbon merupakan segolongan senyawa yang banyak terdapat di alam sebagai minyak bumi. Seluruh hidrokarbon memiliki rantai karbon dan atom-atom hidrogen yang berikatan dengan rantai tersebut. Istilah tersebut digunakan juga sebagai pengertian dari hidrokarbon alifatik. Sebagai contoh, metana (gas rawa) adalah hidrokarbon dengan satu atom karbon dan empat atom hidrogen: CH4. Etana adalah hidrokarbon (lebih terperinci, sebuah alkana) yang terdiri dari dua atom karbon bersatu dengan sebuah ikatan tunggal, masing-masing mengikat tiga atom karbon: C2H6. Propana memiliki tiga atom C (C3H8) dan seterusnya (CnH2·n+2).

2.2 Ikatan Rantai Hidrokarbon Berdasarkan ikatan yang terdapat pada rantai karbonnya, hidrokarbon dibedakan menjadi : 1) Hidrokarbon jenuh, yaitu hidrokarbon yang pada rantai karbonnya semua berikatan tunggal. Hidrokarbon ini disebut juga sebagai alkana. 2) Hidrokarbon tak jenuh, hidrokarbon yang pada rantai karbonnya terdapat ikatan rangkap dua atau rangkap tiga. Hidrokarbon yang mengandung ikatan rangkap dua disebut alkena dan hidrokarbon yang mengandung ikatan rangkap tiga disebut alkuna. Tiap-tiap atom karbon tersebut dapat mengikat empat atom lain atau maksimum hanya 4 buah atom hidrogen. Jumlah atom hidrogen dapat ditentukan dari jenis hidrokarbonnya yaitu :

2

a. Alkana (Cn H2n+2) Alkana merupakan hidrokarbon alifatik jenuh yaitu hidrokarbon dengan rantai terbuka dan semua ikatan karbon-karbonnya merupakan ikatan tunggal. Alkana juga disebut parafin yang berarti sukar bereaksi. Untuk melihat alkana lebih lanjut, berikut tabel alkana No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Metana Etana Propana Butana Pentana Heksana Heptana Oktana Nonana Dekana Rumus CH4 C2H6 C3H8 C4H10 C5H12 C6H14 C7H16 C8H18 C9H20 C10H22 Mr 16 30 44 58 72 86 100 114 128 142 Mj (20 oC) 0,439 0,573 0,92 0,655 0,680 0,698 0,714 0,726 Titik didih -160 -88 -41 1 38 69 98 126 151 174 Titik leleh -182 -183 -188 -138 -130 -95 -91 -57 -54 -30

Tabel 2.2.a Tabel alkana

Alkana C1-C10 berguna sebagai sumber energi misalnya metana, etana, propana, dan butana sebagai bahan bakar gas. Sifat-sifat alkana diantaranya yaitu : 1. Pada umumnya alkana sukar bereaksi dengan senyawa lain maka disebut parafin. 2. Pada suhu kamar dapat bereaksi dengan Cl dan Br karena pengaruh sinar ultraviolet dari sinar matahari. 3. Pembakaran sempurna alkana dengan gas oksigen akan dihasilkan gas CO2 dan uap air serta dibebaskan panas.

3

b. Alkena (Cn H2n) Alkena adalah senyawa hidrokarbon yang mempunyai satu ikatan rangkap dua ( C=C ) pada rantai karbonnya. Sehingga alkena yang paling sederhana mempunyai 2 atom C. Alkena disebut juga olefin dari kata olefiant gas (gas yang membentuk minyak). No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Metena Etena Propena Butena Pentena Heksena Heptena Oktena Nonena Dekena Rumus CH2 C2H4 C3H6 C4H8 C5H10 C6H12 C7H14 C8H16 C9H18 C10H22 Mr 14 28 42 56 70 84 98 112 126 140 Mj (20 oC) 0,505 0,509 0,643 0,675 0,693 0,716 0,731 0,743 Titik didih -104 -40 -6 30 63 93 122 146 171 Titik leleh -182 -169 -185 -165 -140 -119 -102 -

Tabel 2.2.b Tabel alkena

c. Alkuna Alkuna adalah hidrokarbon alifatis tak jenuh yang mempunyai satu ikatan rangkap tiga ( – C C – ) pada rantai karbonnya. Dibandingkan dengan alkana dan alkena yang sesuai, alkuna mempunyai lebih jumlah atom (H) yang lebih sedikit.

4

2.3 Reaksi-Reaksi Senyawa Hidrokarbon Reaksi senyawa hidrokarbon pada umumnya merupakan pemutusan dan pembentukan ikatan kovalen. Ada beberapa jenis reaksi senyawa hidrokarbon, diantaranya yaitu reaksi substitusi, adisi,oksidasi dan eliminasi. 1. Reaksi Subtitusi Pada reaksi substitusi, atom atau gugus atom yang terdapat dalam suatu molekul digantikan oleh atom atau gugus atom lain. Reaksi substitusi umumnya terjadi pada senyawa yang jenuh (semua ikatan karbon-karbon merupakan ikatan tunggal), tetapi dengan kondisi tertentu dapat juga terjadi pada senyawa tak jenuh. Contoh: Halogenasi hidrokarbon (penggantian atom H oleh halogen)

2. Reaksi Adisi Reaksi adisi terjadi pada senyawa yang mempunyai ikatan rangkap dua atau rangkap tiga,senyawa alkena atau senyawa alkuna, termasuk ikatan rangkap karbon dengan atom lain. Dalam reaksi adisi, molekul senyawa yang mempunyai ikatan rangkap menyerap atom atau gugus atom sehingga ikatan rangkap berubah menjadi ikatan tunggal. Untuk alkena atau alkuna, bila jumlah atom H pada kedua atom C ikatan rangkap berbeda, maka arah adisi ditentukan oleh kaidah Markovnikov, yaitu atom H akan terikat pada atom karbon yang lebih banyak atom HContoh:

3. Reaksi Eliminasi Pada reaksi eliminasi, molekul senyawa berikatan tunggal berubahmenjadi senyawa berikatan rangkap dengan melepas molekul kecil. Jadi, eliminasi merupakan kebalikan dari adisi. Contoh: Eliminasi air (dehidrasi) dari alkohol. Apabila dipanaskan dengan asam sulfat pekat pada suhu sekitar 1800C, alkohol dapat mengalami dehidrasi membentuk alkena.

5

4. Reaksi Oksidasi Apabila senyawa alkana dibakar menggunakan oksigen, senyawa yang dihasilkan ialah karbon dioksida dan air. Reaksi tersebut dikenal dengan reaksi oksidasi atau pembakaran. Sebagai contoh: C2H6 + 3,5 O2--------------> 2CO2 + 3H2O

6

BAB III HASIL PERCOBAAN

3.1 Reaksi Hidrokarbon Jenuh Keadaan No. Larutan yang ditambahkan 1 mL Hidrokarbon (kerosin) + 4 mL Brom Tempat Gelap Awal 1. - Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel, dan bagian bawah cair - Kerosin : Berwarna bening dan berbau - Brom : Kuning bening Akhir - Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel dan bagian bawah kuning muda cair - Warna kuning keruh Tempat Terang Awal - Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel, dan bagian bawah cair - Kerosin : Berwarna bening dan berbau - Brom : Kuning bening Akhir - Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel, dan bagian bawah cair - Ada sedikit gelembung - Warna kuning bening

-

7

2.

1 mL Hidrokarbon (kerosin) + 2 mL Br dalam CHCl3

- Kerosin: bening dan berbau - Brom dalam CHCl3: kuning muda, ketika dicampur dengan hidrokarbon, warnanya putih keruh -Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel, dan bagian bawah cair berwarna bening agak keruh

-Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel, dan bagian bawah cair berwarna putih keruh

- Kerosin: bening dan berbau - Brom dalam CHCl3: kuning muda, ketika dicampur dengan hidrokarbon, warnanya putih keruh -Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel, dan bagian bawah cair berwarna bening agak keruh

-Terdapat 2 fasa : bagian atas seperti gel berwarna bening, dan bagian bawah cair berwarna putih agak keruh

8

- Kerosin : 1 mL 3. Hidrokarbon (kerosin) + 2 mL KMnO4 bening dan berbau, -KMnO4 : ungu tua - Ketika dicampur terjadi 2 fasa : fasa atas seperti gel bening dan fasa bawah cairan berwarna ungu

- Terjadi 2 fasa : fasa atas seperti gel kekuninga n dan fasa bawah cairan berwarna lebih gelap warnanya

- Kerosin : bening dan berbau, -KMnO4 : ungu tua - Ketika dicampur terjadi 2 fasa : fasa atas seperti gel bening dan fasa bawah cairan berwarna ungu - Terjadi 2 fasa : fasa atas seperti gel kekuningan dan fasa bawah cairan berwarna lebih terang warnanya

9

3.2 Pembuatan Asetilena No. 1. Zat yang Ditambahkan Gas asetilena + Br dalam CHCl3 Fenomena Awal - Larutan berwarna kuning muda Akhir - Larutan dingin - Berembun dan warnanya lebih pekat Gas asetilena + KmnO4 2. Gas asetilena + lakmus 3. merah - Larutan berwarna ungu pekat - Lakmus berwarna merah - Warna menjadi kuning pekat - Warna lakmus menjadi biru keunguan -Warna larutan 4. Gas asetilena + NaOH 10 % 5 Gas asetilena + AgNO3+NH4OH - Warna kuning keruh - Warna menjadi keruh dan muncul bercak hitam abu-abu keruh bening - Warna larutan keruh - Berbau

3.3 Reaksi Pada Hidrokarbon Jenuh 1. Reaksi yang terjadi pada kerosin dan Brom C4H10 + Br2 C10H22 + Br2 C4H9Br + HBr C10H21Br + HBr

2. Reaksi yang terjadi pada brom dan CHCl3 . 3. Reaksi yang terjadi pada brom dan KmnO4

10

3.4 Reaksi Pada Pembuatan Asetilena 1. Reaksi karbida dengan air

11

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Hidrokarbon Jenuh Dari percobaan 1 yakni pada hidrokarbon jenuh dapat kita lihat, bahwa hidrokarbon (kerosin+brom) yang ditambah dengan brom 2 mL, pada awalnya terdiri dari 2 fasa, yakni fasa atas berupa gel dan fasa bawahnya cairan. Akan tetapi ketika berada di tempat gelap larutan masih tetap terdiri dari 2 fasa dan warnanya menjadi kuning keruh. Lain halnya ketika larutan ditempatkan di tempat yang terang, warnanya akan lebih bening. Hal ini dikarenakan larutan akan cepat bereaksi di tempat yang terang karena cahaya merupakan katalis dalam suatu reaksi, sehingga reaksi yang berlangsung dalam keadaan yang terang akan lebih cepat bereaksi, selain itu kerosin termasuk pada hidrokarbon jenuh, yaitu hidrokarbon yang pada rantai karbonnya semua berikatan tunggal, sehingga tidak mampu untuk berikatan zat yang lainnya. Pada pencampuran hidrokarbon dan Br dalam CHCl3 semula berwarna bening agak keruh, ketika ditempatkan di tempat gelap, warna akan berubah menjadi putih keruh sedangkan yang ditempatkan pada tempat yang terang akan memiliki warna yang putih keruh namun lebih terang daripada warna yang ditempatkan pada tempat gela. Hal ini diakibatkan karena larutan yang ditempatkan ditempat bereaksi lambat. Pada hidrokarbon yang ditambah dengan KMnO4, warna yang dihasilkan .dari tempat gelap akan memiliki tingkat warna yang lebih pudar apabila dibandingkan dengan larutan yang ditempatkan pada tempat yang terang. Hal ini dikarenakan KMnO4 akan bereaksi ketika dalam cahaya, karena KMnO4 memiliki kemapuan menyerap sinar tampak pada panang gelombang tertentu

12

4.2 Pembuatan Asetilena Pada percobaan kedua dilakukan pembuatan gas asetilena, dari percobaan ini dapat kita lihat bahwa gas asetilena yang direaksikan dengan Br dalam CHCl3 larutan yang semula berwarna bening akan berubah menjadi lebih pekat dan berembun, selain itu suhunya menjadi lebih dingin. Hal ini dikarenakan gas asetilena bereaksi dengan Br dan CHCl3 Pada saat gas asetilena ditambahkan dengan KMnO4 larutan akan berwarna kuning pekat, padahal warna asalnya adalah ungu. Hal ini dikarenakan KMnO4 bereaksi dengan gas sehingga warnanya berubah Pada percobaan menggunakan lakmus merah, lakmus yang semula berwarna merah, warnanya kemudian berubah menjadi biru, hal ini menandakan gas asetilena bersifat basa sehinng menunjukan nilai pH yang lebih dari 7. Pada percobaan gas asetilena dengan NaOh warna yang semula bening akan menjadi keruh dan berbau. Hal ini dikarenakan NaOH berfungsi sebagai oksidator yang mengalami reduksi, gas asetilena bereaksi dengan larutan NaOH sehingga gugus nitrat pada NaOH mengganti gugus atom H pada asetilena dan membentuk reaksi nitrasi. Pada percobaan gas asetilena dengan AgNo3 yang ditambahkan dengan AgNO3 dan NH4OH akan muncul bercak hitam keabuan, hal ini dikarenakan reaksi berlangsung sehingga ada endapan bercak hitam keabuan

13

BAB V KESIMPULAN

1. Reaksi berlangsung lebih cepat pada tempat yang terang 2. Larutan yang bereaksi akan menunjukan perubahan warna, dan bau 3. Kerosin merupakan hidrokarbon jenuh yang tidak bisa berikatan dengan yang lainnya

14

DAFTAR PUSTAKA

1. Akhril Agus. 1987. Mengerti Kimia 1. Bandung : Bumi Siliwangi Mengabdi 2. Indra Djamal. 1990. Ilmu Kimia. Jakarta : Yudistira 3. Winarti Wiwik. 1997. Kimia 1. Surakarta : Pabelan

15

LAMPIRAN A PROSEDUR KERJA

A.1 Bahan 1. Kerosin 2. Brom 3. Larutan Brom dalam CHCl3 4. KmnO4 5. CaC2 (karbida) 6. Aquades 7. Lakmus 8. NaOH 10 % 9. AgNO3 10. NH4OH

A.2 Alat 1. Tabung reaksi 2. Rak tabung reaksi 3. Pipet tetes 4. Gelas ukur 10 mL 5. Labu dekantasi 100 mL 6. Erlenmeyer 250 mL 7. Tabung penampung gas asetilen 8. Bak penampung air 9. Ball pipet 6 buah 1 buah 4 buah 4 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

16

10. Klem 11. Statif 12. Selang 13. Stopwatch 14. Pipa kapiler 15. Neraca teknis 16. Spatula 17. Botol semprot

1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

A.3 Cara Kerja A.3.1 Percobaan reaksi Hidrokarbon Jenuh 1. Memasukan 1 mL kerosin ke dalam 6 buah tabung reaksi yang kering.

2. Menambahkan 4 mL brom pada masing-masing tabung reaksi. Mengocok larutan tersebut.

17

3. Menambahkan 2 mL larutan brom pada 2 tabung reaksi. Mengulangi langkah ini untuk larutan CHCl3 dan larutan KMnO4 2mL brom
KmnO4

2mL CHCl3

2mL

4. Menyimpan 3 tabung reaksi di tempat yang gelap. Dan 3 tabung reaksi lainnya di tempat terang (yang terkena sinar matahari).

Di gelap

di terang

5. Membandingkan hasil pengamatan kedua tabung reaksi setelah 15 menit.

A.3.2 Pembuatan Asetilena 1. Menyusun alat seperti gambar dibawah ini 5 7 6 8 1 3 4 2

Keterangan gambar : 1. Labu erlenmeyer 2. Labu dekantasi

18

3. Bak penampung air 4. Tabung penampung asitilen 5. Ball pipet 6. Klem 7. Statif 8. Selang

2. Memasukan 10 gram CaC2 kedalam labu dekantasi yang kering 3. Mengisi corong pisah (1) dengan air dengan kran pada keadaan tertutup. 4. Meneteskan air dari corong pisah (1) perlahan 5. Mengumpulkan gas dalam botol (3), tetapi gas awal dibuang 6. Memasukan gas pada 5 tabung reaksi yang telah diisi CHCl3, KmnO4, lakmus basah, NaOH 10%, dan AgNO3 + 2tetes NH4OH.

19

LAMPIRAN B DATA PERCOBAAN

B.1 Percobaan Reaksi Hidroarbon Jenuh No. 1. 2. 3. 4. Kerosin Larutan Br Larutan KMnO4 Larutan CHCl3 Nama Zat Volume (ml) 1 4 2 2

Tabel B.1 Data percobaan yang dipakai untuk reaksi hidrokarbon jenuh

B.2 Percobaan pembuatan asetilena No. 1. 4. 5. 6. 7. Nama Zat Larutan KMnO4 Larutan NaOH Larutan NH4OH Larutan AgNO3 CaC2 (Kalsium Karbida) Volume (ml) 2 2 2 tetes 5 Massa (gr) 10

Tabel B.2 Data percobaan pada pembuatan asetilena

20

LAMPIRAN C TUGAS

1. Tuliskan persamaan reaksi pada pembuatan asetilen? 2. Jelaskan alasan kenapa gas yang awal keluar dibuang? 3. Tuliskan persamaan reaksi antara asetilena dengan Br2 dalam CHCl3 a. Dengan 1 mol Br2/CHCl3 b. Dengan 2 mol Br2/CHCl3 c. Berikan nama hasil reaksi pada (a) dan (b) menurut IUPAC 4. Sifat apakah yang dimiliki asetilena, bila diuji dengan lakmus biru basah? 5. Tuliskan persamaan reaksi antara asetilena dengan larutan KMnO4 netral? 6. Berikan nama hasil reaksi pada (5) menurut IUPAC? 7. Tuliskan persamaan reaksi antara asetilena dengan larutan perak nitrat amoniakal, Ag(NH3)2NO3? 8. Bagaimana membuat antaldehid dari asetilena. Tuliskan persamaan reaksinya?

Jawab 1. CaC2 + H2O 2CH + CaO

2. Karbida yang bereaksi dengan air, mungkin pada awalnya belum bereaksi seluruhnya. Sehingga gas yang dihasilkan dari reaksi awal dibuang terlebih dahulu, agar gas yang baru bereaksi seluruhnya. 3. a. b. c. 4. Asetilena bersifat basa, karena lakmus berubah menjadi warna biru, hal ini menunjukan gas berada diatas pH 7. 5.

21

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->