Gejala dan Penyebab Kredit Bermasalah: Pengertian Kredit bermasalah adalah suatu keadaan dimana nasabah sudah tidak

sanggup membayar sebagian atau seluruh kewajibannya kepada bank seperti yang telah diperjanjikan. Gejala Kredit Bermasalah - Menurunnya aktifitas rekening debitur. - Adanya tunggakan hari atas pembayaran kewajibanya yang berulang di tiap bulan berikutnya. - Kenaikan pemakaian plafond yang diberikan - Adanya cerukan pada rekening pinjaman debitur. - Sering melakukan penarikan Cek dan atau Giro kosong/tolak saldo - Masa hutang kepada konsumen menjadi lebih panjang. - Masa piutang diperpendek oleh pemasok. - Debitur susah dihubungi. - Banyaknya usaha sejenis mengalami penurunan penjualan Penyebab Kredit Bermasalah, Faktor Internal Faktor External Penyebab Kredit Bermasalah Internal - Self Dealing - Anxiety for income - Compromise of credit principles - Incomplete credit information - Enforce of liquidation agreement - Complacency - Lack of supervising - Technical incompetence - Poor selection and management of risks - Over-lending - Competition - Bad lending Policy - Inadequate follow up - Poor Internal Appraisal Penyebab Kredit Bermasalah External - Pribadi/Integritas Nasabah - Kegagalan Industri Sektoral - Manajemen Ekonomi Makro - Manajemen Regulator - Budaya Masyarakat - Too Big to Fall - Bad corporate governance - External Shock: currency crisis, macro economic cycle - Inadequate political support - Poor External Appraisal RESTRUKTURISASI KREDIT

yaitu perubahan syarat-syarat kredit yang meliputi reschedulling.Dilarang melakukan restrukturisasi kredit apabila untuk menghindari : o Penurunan penggolongan kualitas kredit o PPAP yang lebih besar o Penghentian pengakuan pendapatan bunga secara akrual. yaitu perubahan syarat kredit yang hanya menyangkut jadwal pembayaran dan atau jangka waktunya. serta melakukan penghapusan kredit dan pengelolaan kredit yang telah dihapus bukukan. sepanjang tidak menyangkut maksimum saldo kredit. . . DPK. kondisi pasar. serta faktor lain yg berkaitan dng usaha debitur.Pengurangan tunggakan pokok kredit .Diberikan pada debitur yang masih memiliki prospek usaha yang baik dan telah atau diperkirakan mengalami kesulitan pembayaran kewajiban . jangka waktu dan atau persyaratan lainnya.  Beberapa cara Restrukturisasi Kredit .Penurunan suku bunga kredit .Kredit yang dapat direstrukturisasi meliputi semua kolektibilitas : L. Kriteria dalam Restrukturisasi Kredit (1) . Penataan kembali (Restructuring).Penyelamatan dan penyelesaian kredit macet Apabila sampai terjadi kredit bermasalah. D. . Persyaratan kembali (Reconditioning). M. Penyelamatan kredit bermasalah   Penjadwalan kembali (Rescheduling).Konversi kredit menjadi penyertaan modal sementara pada perusahaan debitur.Pengurangan tunggakan bunga kredit .Jadwal pembayaran kembali yang telah direvisi mencerminkan persyaratan yang telah disesuaikan dengan kemampuan membayar debitur. Keu.Peninjauan efisiensi manajemen debitur untuk menentukan diperlukannya restrukturisasi organisasi perusahaan debitur . reconditioning.Kredit yang akan direstrukturisasi wajib dianalisa oleh konsultan atau tenaga ahli yang independen yang memiliki izin usaha dan reputasi baik.Perkiraan pengembalian seluruh pokok dan bunga kredit sebelum dan setelah restrukturisasi kredit. yaitu perubahan sebagian atau seluruh syaratsyarat kredit yang tidak terbatas pada perubahan jadwal pembayaran.Penjelasan rinci mengenai penyebab terjadinya tunggakan yang didasari atas lap. proyeksi keuangan. . . Analisa kredit yang akan direstrukturisasi(1) Evaluasi permasalahan debitur meliputi: . KL. .Pendekatan dan asumsi yang digunakan dalam menetapkan proyeksi arus kas serta dalam memperhitungkan nilai tunai dari angsuran pokok dan bunga yang akan diterima.Pengambilalihan asset debitur sesuai dengan ketentuan yang berlaku . maka harus melakukan upaya-upaya dalam mengatasi kredit bermasalah sampai tidak ada alternatif lainnya.Penambahan fasilitas kredit .Perpanjangan jangka waktu kredit . .Kredit yang direstruktur wajib dianalisa berdasarkan proposal usaha debitur dan kemampuan membayar sesuai proyeksi arus kas. cash flow.

Cabang/unit terkait menyusun rencana langkah-langkah yang akan diambil jika ternyata debitur mengalami kesulitan membayar setelah restrukturisasi kredit II.Cabang/unit kerja yang terkait harus menyusun laporan pemantauan dan laporan kredit yang direstruktur untuk dilaporkan ke BI setiap bulan mengenai : o Pemenuhan kewajiban debitur (sesuai persyaratan restruktur kredit). . Faktor Internal (pihak internal bank tersebut)     Tidak tepatnya kebijaksanaan pemberian kredit oleh bank yang bersangkutan Kurang / tidak profesionalnya para pengelola kredit Terjadinya kolusi/persekongkolan/kecurangan antara pengelola kredit dengan pihak nasabah Manajemen kredit tidak dilaksanakan.Tujuan dan penggunaan tambahan kredit. Dengan deteksi dan pengenalan diri akan sangat penting untuk mengantisipasi kemungkinan masalah yang timbul. o Pengurangan tunggakan pokok dan/atau bunga. . selanjutnya memungkinkan terjadinya penurunan laba. .Rincian kelengkapan dokumen yang diperlukan dalam rangka pelaksanaan restrukturisasi kredit. Kredit bermasalah dapat dilakukan secara sistematis dengan mengembangkan system “pengenalan diri” yang berupa suatu daftar kejadian atau gejala yaitu diperkirakan dapat menyababkan suatu pinjaman berkembang menjadi kredit bermasalah. Ada dua faktor yang menyebabkan terjadinya kredit bermasalah . . o Kemungkinan pembayaran kembali Prosedur Pemantauan Kredit yang Telah Direstruktur(2) .Melampirkan laporan keuangan yang dilengkapi dengan rasio-rasio keuangan pokok secara periodik bulanan. o Perubahan jangka waktu o Penambahan fasilitas . . . maka tambahan kredit tidak diperkenankan untuk melunasi tunggakan kewajiban debitur. KESIMPULAN Adanya kredit bermasalah tersebut akan menyebabkan menurunnya pendapatan bank.Analisa kesimpulan dan rekomendasi dalam melakukan penyesuaian persyaratan kredit seperti: o Penurunan suku bunga. .Penyesuaian persyaratan kredit dilakukan dengan mempertimbangkan siklus usaha dan kemampuan membayar debitur . A.Dilakukan pengikatan ulang kembali secara notariel terhadap pelaksanaan restrukturisasi kredit. apabila restrukturisasi kredit dilakukan dengan cara pemberian tambahan kredit.Laporan dampak dari berbagai tindakan yang ditempuh sebagai bagian dari restruktur kredit. o Perkembangan usaha debitur. baik secara individual maupun secara portofolio kredit dan menyusun rencana serta mengambil langkah sebelum masalah benar-benar terjadi..

Faktor Eksternal (Pihak eksternal bank)         Kebijaksanaan pemerintah tidak tepat Kondisi perekonomian dalam dan/atau luar negeri tidak baik.B. tidak mendukung perkembangan usaha debitur Kondisi politik dalam dan/atau luar negeri tidak baik Terjadinya bencana alam Adanya persaingan yang tajam diantara perbankan atau lembaga keuangan lainnya Adanya persaingan yang tajam diantara usaha peminjam yang sejenis Adanya campur tangan pemilik bank yang berlebihan dalam aktivitas pemberian kredit Adanya tekanan-tekanan politis di luar negeri .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful