1. Momentum sudut didefiniskan sebagai perkalian silang antara momentum linier benda dengan vektor posisinya. L=pxr 2.

Momen gaya merupakan perubahan momentum sudut tiap satuan waktu. Pembahasan : dL dt Uraikan semua gaya yang ada dan tentukan panjang lengan momennya.

τ=

3. Kesetimbangan adalah keadaan tak bergerak (kesetimbangan statis) atau bergerak lurus beraturan (kesetimbangan dinamis). 4. momen Koppel adalah hasil kali antara suatu gaya berpasangan yang sama besar dengan jarak kedua gaya tersebut. M = Fd 5. Syarat kesetimbangan benda tegar. ΣF = 0 Στ =0 1 – 15 x τO = F1 x 1,5 + F2 x O + F3 x 1,5 + F4 x 1 – F5 cos 370 x 1 + F5 sin 370 x 0 = 8 x 1,5 + 10 x 0 + 12 x 1,5 + 6 x 4 x 1 + 0 5

= 12 + 0 + 18 + 6 – 12 = 24 Nm Jadi, Στ0 = 24 Nm (positif), berarti torsi searah jarum jam. 9. Sebuah tongkat homogen panjang ℓ dan massa m.

6. Titik berat didefinisikan sebagai titik tangkap resultan gaya berat yang bekerja pada suatu benda. x= ∑ x n wn ∑ y n wn , y= w w

Bila diputar melalui poros di tengah-tengah tongkat, besar momen Ic = 1 m2 . Tentukan 12

7. Pusat massa ∑ xn M n ∑ yn M n x= , y= m m 8. Tentukan besar rotasi (momen gaya) total system gaya berikut bila prosesnya di O (tg 370 = 3/4)

besar momen inersianya bila poros terletak ¼ℓ dari salahsau ujung tongkat yang sejajar dengan poros di tengah-tengah tongkat.

--------------------Pembahasan : m = 1 kg M = 4 kg g = 10 m/s2 R = 20 cm = 0.TR = I • Pembahasan Ic = 1 m2 12 a a → T = I 2 ………. tentukanlah besar percepatan gerak ember ke dalam sumur dan besar tegangan tali bila jari – jari silinder 20 cm. (a) R R Dari hukum II Newton EF = ∑ ma w – T = ma mg – T = ma ……… (b) • Dari persamaan a dan b didapat mg – I a = ma R2 a R2 b = ¼ℓ Menurut teorema sumbu sejajar I = Ic + mb2 1 m2 + m(¼ℓ)2 = 12 1 1 m2 + m2 = 12 16 7 m2 = 48 Jadi. bila percepatan gravitasi = 10 m/s2. pada poros ¼ℓ momen inersianya menjadi 7 m2 48 10.. percepatan ember adalah 3 m/s dan 3 2 tegangan tali sebesar 6 N. 3 .2 m Uraian gaya – gaya pada kerekan silinder • Momen gaya penyebab rotasi Στ = Iα → α = a R2 mg = ma + I I   mg =  m + 2 a R   mg a I  =  m + 2  R         = mg 1   m + M  2   mg 1  MR 2  a =  2 m+ R2    1x10 10 =  1  = 1 + x 4  3  2  a = 10 1 = 3 m/s2 3 3 dan besar tegangan tali a T = I R2 1 1 2 a T = mR 2 →T = ma 2 2 R 10 20 2 =6 N T = ½ x 4 x = 3 3 3 1 Jadi. Sebuah ember bermassa m = 1 kg di ikat dengan tali yang dililitkan pada kerek (katrol) berbentuk silinder bermassa 4 kg.

16 )(120 ) 2 2 fk =  Dari Hukum II Newton ΣF F – fk = ma dengan mensubstitusikan persamaan F– 2 ma = ma 5 2 x 10a = 10a 5 = 2.2 m v = 24 m/s g = 10 m/s2 Pembahasan : m = 10 kg R = 50 cm = 0.16 kgm2 Kecepatan sudutnya ω = v 24 = = 120 rad / s R 0. energi kinetiknya adalah 3. percepatan linier bola 10.456 J 13.5 m F = 150 N  Momen gaya dengan poros pusat bola : τ fk = I α = fkR 2 mR 2α 2 a = Iα 5 = = mR R R 5 R 2 ma ……… (a) 5 = Σma Momen inersia silinder adalah I = ½ mR2 = ½ x 8 x (0.2)2 = 4 (0.152 = 3. berapakah besar 150 – 150 – 4a = 10a 150 = 14a a = 150 = 10.04) = 0. Bila g = 10 m/s2.7 = 42. besar w3 = 200 N menyebabkan w2.2 Energi kinetic rotasinya EK = = 1 2 1 mv + Iω 2 2 2 1 1 2 x 8 (24)2 + ( 0. Sebuah bola pejal bermassa 10 kg dan jari-jari 50 cm ditarik dengan gaya 150 N pada bidang kasar sehingga bola menggelinding. Silinder beregrak menggelinding dengan kelajuan 24 m/s. Sebuah silinder pejal homogen memiliki massa 8 kg dan jari-jari 0.7 m/s2 dan = 42.2m. 12.8 N. . w1.456 joule Jadi.11. serta T4? system berada dalam keadaan kesetimbangan statik. Bila dari susunan system benda berikut.304 + 1.7m / s 2 14 2 2 ma = x 10 x 10.8 N 5 5 fk fk = Jadi. Tentukanlah percepatan linier bola dan besar gaya gesekan. tentukanlah besar energi kinetik totalnya! Pembahasan : m = 8 kg R = 0.

w2 = 120 N dan 3 2 T4 = 266 N. 3 .  Perhatikan titik tangkap A ΣFy T1 sin 37 200 x 0 = 0 = w2 = w2 = 120 N = 0 = T1 cos 370 = 200 x 4 5 1 3 w2 ΣFx T2 T2 T2 T2 = 160 N = T3 = 160 N  Perhatikan titik tangkap B ΣFx T3 = 0 = T4 cos 530 3 5 5 2 = 266 N 3 3 160 = T4 x 160 = 160 x ΣFy T4 sin 53 2 4 226 x 3 5 800 4 x 3 5 w1 0 = 0 = w1 = w1 = w1 1 = 213 N 3 1 Jadi. w1 dan T4 sebagai berikut.Pembahasan : ω 2 = 200 N Dengan metode menguraikan gaya dapat ditentukan besar w2. besar w1 = 213 N .

agar batang setimbang maka harus diletakkan penumpu pada jarak … dari B.5 a. 17 ma2 c. 2 : 5 8. 6. Besar momen gaya (torsi) pada system beriku 3 bila poros di titik A adalah …. e.1. 12. mR2 5 7 mR 2 d. 24 ma2 4. 5. Besar momen inersia sistem benda berikut bila sumbu rotasi garis ℓ adalah … a. e. 2 3 c. 2 3gh 3 c. 5 : 2 c. Suatu batang AB memiliki panjang 0. Besaran momen gaya yang menyebabkan roda berikut berotasi terhadap sumbunya bila R1 = 2R2 = 60 cm adalah … 66 Nm 64 Nm 54 Nm 80 Nm 120 Nm 3. 20 Nm searah jarum jam 20 Nm berlawanan arah jarum jam 25 Nm searah jarum jam 25 Nm berlawanan arah jarum jam 30 Nm searah jarum jam 2. a. 58 cm cm b. pada tepi bola bekerja gaya 20 N. 20 ma2 d. a. Bila sumbu rotasi pada tepi bola sejajar maka besar momen inersia bola sekarang adalah … a. 5 b. 16 ma2 b. 1 3 gh 3 gh b. 3 : 5 b. 18 ma2 e. Perbandingan energi kinetiknya adalah …. mR2 9 mR 2 b.9 m dan massanya diabaikan. c. Di titik A digantung beban 35 kg dan di titik B sebesar 40 kg. 32 52 9. 5 5. Apabila jarak antara dua titik pada batang PQ pada gambar di bawah ini adalah sama dan berat beban di A dan B masing –masing 15 N dan 5 N maka berat beban di C agar system setimbang adalah … . (tg α = ) 4 a. 6.25 e. 3 3 gh 7. kecepatan silinder saat sampai di dasar bidang miring adalah … 2 gh a. d. 4 : 5 e. besar percepatan bola mengitari pusat bola adalah … rad/s2. Bila percepatan gravitasi bumi 10 m/s2. Sebuah silinder pejal dengan massa m dan jarijari R menggelinding dari puncak bidang miring setinggi h dari tanah. e. 48 cm cm c. Dua buah benda berbentuk bola pejal dan silinder pejal memiliki massa m1 = m2 = m dan jari-jari r1 = r2 = r berotasi terhadap sumbunya dengan kecepatan sudut sama. d. 5 : 4 d. Momen inersia yang melalui pusat massa bola 2 2 pejal adalah mR (m = massa bola dan R = 5 jari-jari bola). Sebuah bola pejal memiliki massa 20 kg dan jarijari 40 cm. 42 cm d.25 d. 6 c. b. 5 4 mR 2 e.

Sebuah batang dengan panjang L dan massa m dapat berputar bebas pada salah satu ujungnya. e. Dua buah roda A dan B dihubungkan dengan tali seperti pada gambar. Penari balet beratraksi dengan mendapatkan tangan ke badannya sehingga momen inersiannya 3. 1 : 4 d. 4 : 5 13. 24 rad/s c. 1. Besar momen gaya terhadap titik P adalah … a. 1. Pada sebuah benda bekerja gaya 8 N seperti tampak pada gambar dibawah ini. Batang direnangkan dan membentuk sudut 900 terhadap arah vertikal. 2L 3L d. 5 : 4 c. 3g 3g c. Jika momentum sudut kedua roda tersebut sama maka perbandingan momen inersia roda A dan B adalah … a. Jika sistem setimbang maka persamaan yang belaku pada sumbu-x adalah … a. 20 rad/s d. T1 dan T2 adalah tegangan tali yang bersangkutan. nol b. 400 15. 300 e. 22 rad/s 11. T1 cos α = T2 cos β d. Bila batang dilepas tanpa kecepatan awal maka besar percepatan sudutnya saat dilepas adalah … 2g a.25 kgm2. Di bawah adalah gambar sebuah Koppel. T1 cos α = T2 cos β b. 0. Sebuah benda beratnya w digntungkan pada sistem tali seperti gambar di bawah ini. 2g 3 gL e.a. 3L 2L b. Seorang penari balet dengan tangan terenang berputar di atas lantai yang licin dengan kecepatan sudu 2 putaran per sekon. 23 rad/s b. Besar kecepatan sudut saat penari balet merapatkan tangannya adalah … a. 2 12.14 kgm2.96 Nm c.60 Nm d. 0. 210 c. T1 cos α = T2 sin β c.92 Nm 16.04 Nm b. 5 : 2 b. T1 sin α = T2 sin β e. 20 25 Jari – jari kedua roda tersebut masing-masing 20 cm dan 50 cm. 21 rad/s e. 10. Besar tegangan tali P pada gambar di bawah ini adalah … N a. 2 : 5 e. 15 N d. . 5 N N b. 1. 10 N N c. 150 d. T1 sin α = T2 cos β 14. Momen inersia penari saat tangan terentang adalah 5.32 Nm e.

6 m. d. Resultan kedua gaya sejajar yang terlihat pada diagram di bawah terletak pada … m1 dan sebidang dengan kerangka.Bila F = 50 N. +50 Nm e. Sebuah bidang berbentuk persegi dengan panjang sisi 1. –50 Nm d.  . Sebuah batang bersandar pada dinding licin dan bertumpu pada lantai kasar seperti gambar di bawah ini. e. 3 19. Pada suatu seitiga siku-siku yang sangat ringan dan kuat terdapat m1 = 100 g.4  3  21. CB = 4 m.  . –100 Nm 17. e. 4) 7  e. m3 = 300 g di titik sudutnya. 8 cm cm b. +100 Nm b. m2 = 100 g. –200 Nm c.4  3  5  c.  . a. Tentukanlah besar momen gaya bila poros di titik O dan P dan gaya-gaya bekerja seperti pada gambar! .4 m +2. (2. dan w = 200 N maka koefisien gesekan di titik A pada saat batang tepat akan bergeser adalah … 1 3 a.1 m 18. Agar titik bergerak translasi (tanpa rotasi) beasr x adalah. 20.2 m +1.4  3  4  b.6 m +1. 20 cm d. Gaya 10 N mengenai tegak lurus kerangka m1m3 dengan jarak x dari 22.4  3  d. 4 5 1 4 b.. Tentukan besar dan arah momen gaya berikut bila poros di A dan B! Bila AC = 5 m. d = 2 m dan arah putaran Koppel searah dengan putaran jarum jam (+) maka momen koppelnya adalah … a. 30 32 x x x x x = = = = = –2. Koordinator titik berat bidang yang diarsir adalah … 2  a.8 m +0. 2 5 2 c.  . 12 cm cm c.

tentukan besar momen inersia melalui poros ayunan putar tegak lurus bidang gambar bila jarak antarayunan 450. benda m2 dan m3! (tg α = 24. massa ayunan dan beban 30 kg. Sebuah molekul oksigen terdiri atas dua otom oksigen yang massa totalnya 5.9 x 10-46 kgm2. Diketahui susunan partikel seperti pada gambar dibawah. Bila sumbu rotasi tegak lurus garis penghubung antara kedua otonom oksigen tepat di tengah-tengahnya. Berapa besar gaya yang dikerjakan pada tepi silinder agar dapat berhenti dalam 10 sekon? Tentukan besar momen inersia system benda tersebut bila sudut rotasi melalui : 26. Tentukanlah perbandingan besar momen inersia silinder dengan poros sumbu silinder dan poros melalui pusat bola! 30. hitunglah besar momen gaya terhadap pusat roda dan tentukan arah perputarannya (sin 300 = ½)! 29. Sebuah silinder pejal memiliki massa 12 kg dan jari-jari 10 cm berotasi terhadap sumbunya dengan kecepatan sudut 240 rpm. .5 m. jari-jari roda yang kecil setengah ari jari-jari roda yang besar.23. Besar jarijari roda yang besar 60 cm. Tentukan bear momen gaya (rotasi) dari suasana gaya-gaya berikut! Tentukanlah besar momen inersia bila sumbu rotasi : a. Tentukan besar momen gaya terhadap poros O dan tentukan arah putarannya! a. Sebuah ayunan putar bentuknya seperti pada gambar. sumbu–X b. Jari-jari ayunan 2. Sebuah silinder memiliki massa dan jari-jari yang sama besar dengan bola. garis ℓ . Dua buah roda sepusat. b. dari data tersebut. 3 ) 4 27. sumby–Y 28. 25.3 x 10-26 kg. tentukan jarakefektif antara kedua atom tersebut! 31. Perhatikan gambar dibawah ini. ternyata besar momen inersiannya 1. Diketahui gaya-gaya bekerja seperti pada gambar berikut.

panjangnya sisi miring 10 m. tentukan besar tegangan tali T1.32. Sebuah bola berongga dengan massa 8 kg dan jari – jari 10 cm mengelinding dari puncak bidan miring dengan sudut kemiringan 350. Massa katrol M dan jari-jari R. Massa anak tersebut 50 kg. T2. Massa balok AB = 60 kg dan CD = 24 kg. Jika system berada dalam keadaan setimbang. Hitunglah kecepatan linier dan kecepatan sudut saat bola tiba di dasar bidang miring! 35. tentukanlah besar : . Dua buah benda bermasa m1 dan m2 dihubungkan dengan tali melalui katrol. Kecepatan sudut silinder 2 klai kecepatan sudut bola pejal. dan g = 10 m/s2. Berapa besar momentum sudut dan energi kinetic system yang berotasi pada kecepatan 40 rad/s dengan poros tegak lurus gambar/kertas? a. Dua buah benda berbentuk bola pejal dan silinder pejal massa dan jari-jarinya sama. Sebuah bnatang AB beratnya 600 N disegel pada titik A di lantai dan ujung B ditarik dengan tali untuk menahan beban w = 1. Tentukanlah letak titik berat benda berikut! 39. koefisien gesekan antara benda A (m = 6 kg) dan bidang : b. dan T3. Tentukanlah perbandingan : a. energi kinetiknya! 34. Sebuah tangga homogen bersandar pada tembok licin dan ujung yang lain pada lantai kasar dengan koefisien gesekan µs. 38. besar koefisien gesekan tangga dengan lantai adalah : 1 μ = cot α 2 40. 33. balok-balok homogen AB dan CD disusun seperti pada gambar berikut. Tunjukkan bahwa ketika tangga tepat akan tergelincir.500 N. Hitung jarak yang ditempuh anak dari titik A sampai kedudukan saat kesetimbangan susunan balok terganggu!. massa beban B! 37. Gaya gesekan pada benda A besarnya 12 N. Benda A berada pada biadng kasar dan benda B tergantung. Panjang tangga ℓ dan membentuk sudut α dengan lanai seperti pada gambar. Seorang anak berjalan di atas susunan balok homogen. 36. momentum sudutnya b. Pada gambar berikut sistem berada dalam keadaan kesetimbangan.

tunjukkan bahwa percepatan benda besarnya : m2 .μ k m1 a = g 1    m1 + m2 + M  2   .Jika percepatan gravitasi g dan m2 lebih besar dari m1.