FPB dan KPK

Konsep Habis Dibagi • Definisi: Jika a suatu bilangan asli dan b suatu bilangan bulat. maka dapat dikatakan bahwa : a pembagi b a faktor b b kelipatan a b habis dibagi a . maka a membagi habis b (dinyatakan dengan a|b) jika dan hanya jika ada sebuah bilangan bulat c demikian sehingga b = ac. • Jika a membagi b.

• Ada dua metode yang umum digunakan untuk menemukan semua faktor prima bilangan komposit.Pemfaktoran prima • Bilangan komposit dapat ditulis sebagai hasil kali semua pembaginya yang prima. .

3.3.45 45 = 3.15 15 = 3.90 90 = 2.2.5 . dan diteruskan sampai semua faktor prima yang diperoleh terakhir tersebut • Contoh: • Carilah faktor prima dari 180 180 = 2.Pemfaktoran prima (2) • Metode pertama adalah dengan melakukan pembagian berulang dimulai dengan bilangan prima terkecil 2.5 180 = 2.

2.3) = (5.2.5 Selain kedua metode tersebut.3) = 2. ada cara lain yakni dengan menggunakan pohon faktor.Pemfaktoran prima (3) • Metode kedua adalah melakukan pemfaktoran bilangan ke dalam sebarang dua faktor yang dikenal dan kemudian memfaktorkan faktorfaktor tersebut: • 180 = (15) (12) = (5.3)(4. .3)(2.3.3.

. • Dari definisi di atas. Hal ini dinotasikan sebagai berikut: • r = FPB (p. jelas bahwa FPB dari dua bilangan bulat positif adalah bilangan bulat terbesar yang membagi keduanya.q).Faktor Persekutuan Terbesar (FPB) • Definisi: Faktor persekutuan terbesar (disingkat FPB) dari dua bilangan bulat positif. adalah bilangan bulat positip terbesar r demikian sehingga r|p dan r|q. p dan q.

Algoritma Euclid . Pemfaktoran 2.FPB (2) • Cara Menentukan FPB 1. Pemfaktoran Prima 3.

• Kita tentukan masing-masing faktornya : • Factors of 84 : 1. 33. 198. Pemfaktoran • Contoh dengan metode pemfaktoran. 210 • Dari ketiga bilangan yang memiliki faktor yang sama yaitu 6. 84 Faktor dari 198 : 1. 7. 14. Sehingga FPB (84. 42. 70. • FPB (84. 22. 2. 99. 105.210) = 6 • FPB (84. 15. 2.FPB (3) 1. 2. 6. 198 Factors of 210 : 1. 66. 7. 30. menentukan FPB dari 84. 12. 210) = 42 . dan 210. 28. 5. 21. 6. 4. 210) = 6. 6. 3. 10. 9. 18. 42. 21. 35. 14. 11. 198. 3.198) = 6 • FPB (198. 3.

FPB (4) 2. dan hasil perkalian bilangan prima yang merupakan faktor persekutuan kedua bilangan tersebut adalah FPB-nya. 504) = 18 . 270 = 2 x 33 x 5 504 = 23 x 32 x 7 • Dapat juga dinyatakan 270 = (2 x 32) x (3 x 5) 504 = (2 x 32) x (22 x 7) • Sehingga (2 x 32) sebagai faktor persekutuan terbesar 270 dan 504. • Faktorisasi prima dari. • FPB (207. Pemfaktoran Prima • Tulis bilangan-bilangan tersebut sebagai perkalian bilangan prima.

FPB (5) 3. • Dalam hal demikian diperlukan metode yang lebih praktis untuk menemukan FPB-nya. . Metode ini mendasarkan pada Algoritma Pembagian dengan berulang. Algoritma Euclid • Dengan cara seperti di atas tidak praktis jika bilangan yang akan dicari FPB bilangan yang besar.

maka • FPB (a.FPB (6) • Menurut Algoritma Pembagian. dengan q bulat positif. b) = FPB (b. . jika a dan b bilanganbilangan bulat positip dengan a ≥ b . • Jadi. dan r adalah sisa jika a dibagi oleh b. r bilangan cacah. r). bilangan bulat positip a dan b. a ≥ b selalu dapat ditulis sebagai : a = bq + (r). menurut Algoritma Euclides. • Metode menemukan pembagi persekutuan terbesar dengan menggunakan Algoritma Pembagian tersebut dikenal sebagai Algoritma Euclides. dan 0 ≤ r < b.

494) = 19 a 1071 b 1029 r 42 a 589 494 95 19 b 494 95 19 0 r 95 19 0 1029 42 21 42 21 0 21 0 .1029) = 21 • FPB (589.FPB (7) • Contoh Penggunaan Algoritma Euclid • FPB (1071.

maka p dan q disebut relatif prima. . • Perhatikan bahwa semua bilangan bulat positif kurang dari bilangan prima p adalah relatif prima terhadap p.Relatif Prima • Definisi: Jika faktor persekutuan terbesar dua bilangan bulat positif p dan q adalah 1. 5. dan 6 adalah relatif prima terhadap bilangan prima 7. 4. 120) = 1. 9 dan 132 bukan relatif prima karena FPB(9. 2. 132) = 3. 5) = 1 31 dan 120 adalah relatif prima karena FPB(31. • Misalkan setiap bilangan 1. 3. • Contoh : 3 dan 5 adalah relatif prima karena FPB(3.

q) Contoh : KPK (5. • Dari definisi di atas. • Hal ini ditulis: m = KPK (p. . 6) =42 KPK (15. jelas bahwa kelipatan persekutuan terkecil dua bilangan bulat adalah bilangan bulat positip yang habis dibagi kedua bilangan tersebut. 12) = 60.Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK) • Definisi: Bilangan bulat positip m adalah kelipatan persekutuan terkecil (disingkat KPK) dua bilangan bulat positip p dan q jika dan hanya jika m adalah bilangan bulat positip terkecil yang dapat dibagi oleh p dan q.4)= 20 KPK (7.

q)] x [KPK (p. Pemfaktoran Prima 3.KPK (2) • Cara Menentukan KPK 1. Menemukan himpunan kelipatan persekutuan dan kemudian memilih yang terkecil 2. Rumus [FPB (p.q)] = p x q .

Menemukan himpunan kelipatan persekutuan dan kemudian memilih yang terkecil • contoh Kelipatan Persekutuan Terkecil dari: 10. 72. 144. 162. 192. 48. 90.KPK (3) 1. 24. 180. 30. 36. 70. 144. 126. 120. 84. 54. 90.18) = 180 . 100. 120. 160. 130. 12. 20. 110. 108. 132. 108. 180. 60. 180. 80. 204 Kelipatan dari 18 : 18.12.190 Kelipatan dari 12 : 12. 96. 168. 156. 198 Jadi KPK (10. 50. 140. 72. 36. dan 18 Kelipatan dari 10 : 10. 150. 170. 40. 60.

KPK (4) 2. 672) • Contoh menggunakan faktorisasi prima : 3600 = 24 x 32 x 52 1080 = 23 x 33 x 5 672 = 25 x 3 x 7 Bilangan yang merupakan faktor prima : 2. 1080.5. 7 Pangkat maksimum 2 adalah 5 3 adalah 3 5 adalah 2 7 adalah 1 Oleh karena itu.200 . KPK adalah 25 x 33 x 52 x 7 = 151. Pemfaktoran Prima • KPK (3600.3.

q)] = p x q • KPK(146.124) = (146 x 124) ÷ FPB (146.q)] x [KPK (p. 124 = 18104 ÷ 2 = 9052 . Rumus: [FPB (p.KPK (5) 3.

96.KPK (6) • KPK tiga atau lebih bilangan bulat positip dapat ditemukan dengan terlebih dahulu mencari KPK dari bilangan-bilangan itu. 18) = KPK (672. Jawab: KPK (42. 18. • Contoh : Carilah KPK dari 42. sepasang demi sepasang. s.s) = KPK (m1. 104. q. kemudian dicari KPK bilangan r dan s misalkan terdapat m2. 936) = 26208 .q. • Maka KPK (p. maka dicari dulu KPK bilangan p dan q misalkan terdapat m1. • Misalkan akan dicari KPK dari p. r. 104. 96. m2 ). 96) = 672 dan KPK (104.r. 18) = 936 KPK (42.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful