P. 1
Metode Identifikasi Masalah (Fishbone Analysis, Problem tree)

Metode Identifikasi Masalah (Fishbone Analysis, Problem tree)

|Views: 13,018|Likes:
Published by Arifgii
Metode Identifikasi permasalahan dan kebutuhan masyarakat dengan menggunakan Fishbone Analysis (analisa Tulang ikan) dan Problem Tree/lock frame analysis (analisa pohon masalah)
Metode Identifikasi permasalahan dan kebutuhan masyarakat dengan menggunakan Fishbone Analysis (analisa Tulang ikan) dan Problem Tree/lock frame analysis (analisa pohon masalah)

More info:

Published by: Arifgii on Apr 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2014

pdf

text

original

PAPER PEMBERDAYAAN MASYARAKAT PEDESAAN

METODE IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DAN KEBUTUHAN MASYARAKAT
1)

lock frame analysis (problem tree), fishbone analysis

2)

Oleh : ARIF SUGIANTO NIM. P2DA10010

PROGRAM STUDI ILMU PETERNAKAN PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 2012

IDENTIFIKASI MASALAH

Sebelum melakukan sebuah kegiatan pemberdayaan masyarakat, diperlukan analisa tentang situasi yang akan berkaitan dengan kegiatan tersebut. Masalah yang paling penting adalah melakukan identifikasi dengan analisis masalah, yang menjadi fokus utama dalam sebuah kegiatan penyuluhan mengenai upaya pemberdayaan masyarakat pedesaan. Sebelum memulai investigasi masalah, perlu dikumpulkan faktafakta untuk membatasi kegiatan tersebut. Identifikasi masalah merupakan kegiatan merinci rumusan masalah yang bersifat umum menjadi bagian-bagian (dimensi) sampai pada unsur-unsurnya (Indikator) secara konkrit dan operasional. Permasalahkan yang muncul dari sebuah situasi dapat berupa wujud benda/barang, proses ataupun fungsi. Deskripsi khusus dari permasalahan itu digambarkan oleh unsur unsurnya, ciri-cirinya hingga sifat-sifatnya. Lebih lanjut,

identifikasi masalah dirumuskan ke dalam golongan atau yang berunsur sama, kategori (golongan yang berciri sama) dan oleh klasifikasi – klasifikasi (kategori yang mempunyai sifat sama). Kesemuanya itu telah dinyatakan dengan nama – nama istilah – istilah, dan kemudian menjadi konsep – konsep atau variabel – variabel, beserta batasan – batasan artinya (definisi – definisinya); kemudian kemudian variabel – variabel disusun dlm proposisi – proposisi sebagai ekplanasi (penjelasan) faktual kemampuan memahami halhal itulah yang memungkinkan penelitian dapat mengidentifikasi fenomena yang menjadi masalah penelitiannya itu. Identifikasi masalah selain merinci suatu kondisi permasalahan, juga memerlukan pembatasan dari permasalahan di lingkungan tertentu yang akan dijadikan fokus dalam pembahasan. Pembatasan harus menentukan apa yang menjadi masalah, termasuk didalam kegiatan pemberdayaan msayarakat dan apa saja yang termasuk didalamnya. Batasi kegiatan dan menetapkan analisis masalah untuk mengidentifikasi batasan agar memudahkan untuk mencari solusi yang lebih spesifik. Hasilnya, masalah spesifik akan dapat diselesaikan lebih efektif. Identifikasi masalah dapat dilakukan dengan berbagai metode. Beberapa metode yang sering digunakan dalam mengidentifikasi permasalahan lingkungan dan kebutuhan masyarakat adalah Fishbone Analysis (Analisis Tulang Ikan) dan Lock Frame Analysis/Problem Tree (Pohon Masalah).

I. FISHBONE ANALYSIS

A. Pendahuluan Fishbone analisis merupakan alat sistematis yang menganalisis persoalan dan faktor-faktor yang menimbulkan persoalan tersebut. Fishbone analysis atau fishbone diagram ini menampilkan keadaan dengan melihat efek dan sebab-sebab yang berkontribusi pada efek tersebut. Melihat dari definisi tersebut Fishbone Diagram kemudian disebut sebagai cause-and-effect diagram. Thomas Pyzdek dalam bukunya ”The Six Sigma Handbook” (2002, p247) mengemukakan bahwa diagram sebab dan akibat adalah alat yang digunakan untuk mengatur dan menunjukkan secara grafik semua pengetahuan yang dimiliki sebuah kelompok sehubungan dengan masalah tertentu. Diagram sebab akibat berkaitan dengan pengendalian proses statistikal, di mana dapat mengidentifikasi penyebab suatu proses out of control. Artinya, diagram sebab akibat ini dipergunakan untuk menunjukkan faktor – faktor penyebab (sebab) dan karakteristik kualitas (akibat) yang disebabkan oleh faktor – faktor penyebab itu. Diagram sebab akibat ini sering juga disebut sebagai Diagram Tulang Ikan (Fishbone diagram) karena bentuknya seperti kerangka ikan atau diagram Ishikawa yang pertama kali diperkenalkan oleh Prof. Kaoru Ishikawa dari Universitas Tokyo pada Tahun 1953.

Diagram ini digunakan untuk mengkategorikan banyaknya potensi penyebab masalah atau isu-isu dalam cara yang tertib dan dalam mengidentifikasi akar penyebab. Penyebab digolongkan ke dalam beberapa faktor yang diyakini sebagai sumber penyebab utama dari masalah. Penyebab utama ini biasanya sebanyak 4 faktor utama. Penyebab turunannya kemudian disusun berdasarkan hirarki kepentingannya atau menurut detilnya, sehingga mampu mengungkap dan menggambarkan hubungan sebab akibat yang terjadi antar golongan penyebab itu. Dengan demikian, diagram ini akan sangat bermanfaat untuk menelusuri akar permasalahan, mengidentifikasi daerah dimana dapat timbul masalah serius serta berguna untuk dipakai dalam membandingkan kepentingan relatif berbagai penyebab masalah tersebut.

B. Manfaat Diagram fishbone pertama digunakan sebagai alat quality management tools dengan 5 (lima) kategori yakni : Manpower, Machine, Method, Material, Media. Perkembangan manajemen lebih lanjut, memunculkan beberapa kategori seperti Motivation (soft competency) dan Money (Uang). Adapun kebutuhan-kebutuhan yang mendasari penggunaan diagram fishbone ini adalah sebagai berikut: • • • • Membantu mengidentifikasi akar penyebab masalah. Membantu untuk mendapatkan ide-ide (gathering ideas) untuk solusi. Membantu untuk pencarian fakta lebih lanjut tentang masalah. Pada diagram ini ada yang disebut sebagai tulang utama yaitu yangmewakili akibat atau suatu masalah sedangkan tulang-tulang yang lain disebut sebabsebab, lalu ada sub-sub tulang yang mewakili sebab-sebab yang lebih rinci lagi dan seterusnya. (Gasperz, 2002, p58).  Merupakan alat untuk mengumpulkan ide atau input – input kelompok, merupakan metode dasar dari “brainstorming terstruktur”.  Dengan mengeelompokkan penyebab – penyebab yang mungkin, maka kelompok dapat memikirikan banyak kemungkinan daripada hanya menfokuskan pada beberapa area tipikal.  Membantu dimulainya fase analyze dengan mengidentifikasi beberapa penyebab yang menjadi “tersangka utama”. (Pande, 2002, p281).

C. Metode Metode yang digunakan dalam analisis tulang ikan (fishbone analysis) yakni mencari akar masalah. Akar permasalahan dirumuskan dalam prinsip 5M+2 atau dikategorikan dalam 7 kategori, yakni Manpower, Machine, Method, Material, Media. Motivation (soft competency) Money. 1. Manpower (Tenaga Kerja). Segala hal permasalahan yang terkait dengan aspek tenagakerja dilihat dari aspek : lemahnya pengetahuan, kurang ketrampilan, pengalaman, kelelahan, kekuatan fisik, lambatnya kecepatan kerja, banyak tekanan kerja, stress dll. 2. Machine (Mesin, peralatan, Infrastruktur). Segala masalah yang terkait dengan aspek peralatan, mesin maupun physical tools lainnya. Misalnya : perawatan mesin-mesin, fasilitas pendukung mesin, ketidaklengkapan mesin/peralatan, pengkalibrasian mesin/tools yang tidak standar, daya tahan mesin yang lemah, kesulitan dalam penggunaan mesin, mesin tidak useroperability, dst. 3. Methods (Metode dan prosedur kerja). Segala hal masalah terkait dengan metode dan prosedur kerja. Misalnya prosedur kerja tidak ada, prosedur kerja tidak jelas, metode sulit dipahami, metode tidak standar, metode tidak cocok, metode yang bertentangan dengan metode lainnya dll. 4. Materials (material bahan baku utama, bahan baku penolong). Berkaitan dengan ketersediaan bahan baku utama atau bahan baku penolong yang terkait dengan akar masalah, dengan melihat aspek: kualitas bahan baku tidak sesuai standar, bahan baku tidak lengkap, kuantitas bahan baku tidak seragam, ukuran dan spesifikasi tidak standar dst. 5. Media (media, lingkungan kerja, waktu kerja). Melihat aspek tempat kerja, waktu, lingkungan yang tidak mendukung. Biasanya yang termasuk kategori ini adalah : tempat yang kurang bersih, keselamatan dan kesehatan kerja, lingkungan kurang terang, ventilasi dan peredaran udara buruk, faktor kebisingan suara, faktor lantai yang licin/bergelombang/tidak rata dst.

6.

Motivation (motivasi, soft competency). Berkaitan dengan sikap kerja, perilaku kerja, budaya kerja yang tidak benar ataupun tidak kondusif. Bisa digolongkan seperti : tidak kreatif, tidak proaktif, tidak mau bekerjasama dst.

7.

Money (uang dan finansial). Berkaitan dengan aspek keuangan dan finansial yang belum mendukung dan mantap. Misalnya : ketidaktersediaan anggaran.

D. Langkah-Langkah Menyusun Diagram Fishbone 1. Dapatkan kesepakatan tentang masalah yang terjadi dan diungkapkan masalah itu sebagai suatu pertanyaan masalah (problem question). 2. Bangkitkan sekumpulan penyebab yang mungkin, dengan menggunakan teknik brainstorming atau membentuk anggota tim yang memiliki ide-ide

berkaitan dengan masalah yang sedang dihadapi. 3. Gambarkan diagram dengan pertanyaan masalah ditempatkan pada sisi kanan (membentuk kepala ikan) dan kategori utama seperti: material, metode, manusia, mesin, pengukuran dan lingkungan ditempatkan pada cabang-cabang utama (membentuk tulang-tulang besar dari ikan). Kategori

utama ini bisa diubah sesuai dengan kebutuhan. 4. Tetapkan setiap penyebab dalam kategori utama yang sesuai dengan menempatkan pada cabang yang sesusai. 5. Untuk setiap penyebab yang mungkin, tanyakan ”mengapa?” untuk menemukan akar penyebab, kemudian daftarkan akar-akar penyebab masalah itu pada cabang-cabang yang sesuai dengan kategori utama (membentuk tulang-tulang kecil dari ikan). Interpretasikan diagram sebab akibat itu dengan melihat penyebab-penyebab yang muncul secara berulang, kemudian dapatkan kesepakatan melalui konsensus tentang penyebab itu. Selanjutnya fokuskan perhatian pada penyebab yang dipilih melalui consensus itu. 6. Terapkan hasil analisis dengan menggunakan diagram sebab-akibat itu dengan cara mengembangkan dan mengimplementasikan tindakan korektif, serta memonitor hasil-hasil untuk menjamin bahwa tindakan korektif yang dilakukan itu efektif karena telah menghilangkan penyebab dari masalah yang dihadapi.

E. Aplikasi Penggunaan Diagram Fishbone Penelitian yang dilakukan Batarfie (2006) mengenai pengendalian mutu proses produksi air minum dalam kemasan (AMDK) di PT Sinar Boga ini menerapkan prinsip diagram sebab akibat (fishbone analysis) dalam menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi mutu AMDK. Berdasarkan hasil brainstorming dan pengamatan yang dilakukan ditemukan faktor – faktor yang mempengaruhi mutu dari AMDK, yaitu bahan baku, mesin / alat, kemasan, lingkungan, metode serta karyawan. Diagram sebab akibat ditunjukkan pada Gambar.

1) Bahan Baku Bahan baku utama dalam produksi AMDK SBQUA adalah air yang berasal dari PDAM. Kualitas/mutu air dipengaruhi oleh parameter mutu air, penyimpanan bahan baku air dan cuaca. Parameter mutu air terdiri dari pH, suhu, kekeruhan, TDS, chlorida, dan mikrobiologi. Nilai pH dalam perairan mencirikan keseimbangan antara asam dan basa dalam air. Penyimpangan dalam pH pada air minum akan mempengaruhi pertumbuhan mikroba didalam air dan perubahan rasa pada air. Suhu dalam air terlalu

tinggi karena akan mempermudah munculnya bakteri – bakteri pada air. Kekeruhan didalam air disebabkan oleh adanya zat – zat tersuspensi seperti lumpur, zat organik, dan zat – zat halus lainnya. Kekeruhan akan mengakibatkan perubahan warna dari air. TDS (Total Dissolved Solid) merupakan zat yang terlarut dalam air. Mikrobiologi merupakan suatu pengujian untuk melihat kandungan unsur – unsur mikrobiologi seperti bakteri E-coli, yang dilakukan setiap 2 minggu sekali. Pengujian mutu air selanjutnya yaitu pengujian chloride (cl) yang terdiri dari total chlorine dan free chlorine, yang dilakukan minimal 1 bulan sekali. Cuaca berpengaruh pada bahan baku air, terutama jika musim hujan, kekeruhan air akan meningkat. Penyimpanan bahan baku tidak boleh terkena sinar matahari langsung oleh karena itu bahan yang digunakan adalah bahan yang kedap cahaya, karena jika suhu dari air meningkat maka akan mempermudah munculnya bakteri – bakteri. 2) Mesin/Alat Mesin atau peralatan memiliki peranan penting agar dapat dihasilkan produk yang bermutu. Mesin/peralatan yang dimiliki oleh PT SBQUA antara lain adalah carbon active filter I, resin filter, carbon active filter II, filter cartridge, pump, ozon generator, ozon reactor, Ultra Violet (UV), dan mesin filler (pengisi kemasan). Mesin pendukung produksi AMDK yaitu alat pencuci kemasan. Peralatan lain yang dimiliki oleh PT SBQUA yaitu peralatan laboratorium yang mampu menganalisa parameter uji mikrobiologi dan uji fisika-kimia yang minimal dibutuhkan. Mesin/peralatan memerlukan perawatan agar kinerjanya tetap terkontrol dan berada dalam standar, perawatan yang dilakukan antara lain penggantian filter dan backwash pada mesin produksi serta kalibrasi untuk peralatan pengujian. 3) Kemasan Bahan kemasan, terdiri dari galon, tutup galon, tissue, serta segel SBQUA. Bahan kemasan tersebut diperoleh dari pemasok dan sesuai dengan standar mutu yang telah ditetapkan. Galon dan tutup galon harus melewati tahapan pencucian kemasan dari pemberian sabun khusus kemasan (teepol), hingga pembilasan sesuai dengan instruksi kerja pencucian galon. 4) Lingkungan Kebersihan lingkungan meliputi ruang produksi dan tempat penyimpanan produk jadi, serta laboratorium harus diperhatikan, karena memiliki pengaruh terhadap mutu

air. Jika kebersihan tidak dijaga maka akan berpengaruh terhadap bau dan rasa dari air tersebut. Kebersihan dapat dijaga dengan menjauhkan tempat sampah dari ruang produksi, dan pembersihan ruangan produksi setiap kali akan melakukan produksi. Sterilisasi ruangan harus dilakukan terutama pada ruang filler dan juga laboratorium. Suhu ruangan tidak boleh terlalu tinggi, agar mencegah timbulnya bakteri – bakteri pada air. 5) Metode AMDK yang terjamin harus melewati tahap pengujian parameter mutu air, agar air yang dihasilkan terbebas dari rasa, bau, dan warna, serta baketeri-bakteri yang merugikan. Perawatan untuk mesin/alat yang dimiliki antara lain dilakukan backwash atau penggantian filter, agar kinerja mesin tetap stabil dalam menghasilkan air yang berkualitas. Kalibrasi pada peralatan uji laboratorium, dilakukan sebelum menguji air, hasil pengukuran air tersebut akurat. Kemasan yang digunakan juga harus melewati tahapan pencucian kemasan seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. 6) Karyawan Karyawan memiliki pengaruh yang penting terhadap mutu produk yang dihasilkan. Karyawan produksi / operator bertugas menjaga dan mengendalikan mesin agar tetap berjalan sesuai dengan fungsinya, serta melakukan pencucian galon, pengisian galon, sampai pemberian seal segel galon. Karyawan bagian QC bertanggungjawab dalam pengujian mutu air. Pengetahuan terhadap mesin dapat ditingkatkan dengan pelatihan, serta pengalaman yang mereka dapatkan selama bekerja. Kebersihan dalam produksi sangat penting, terutama pada bagian pengisian air kedalam kemasan (filler), dimana ruangan serta pakaian yang dikenakan oleh operator harus steril. Kedisiplinan karyawan dibutuhkan untuk menjaga kestabilan mutu air, seperti pengecekan mesin setiap akan berproduksi, pengecekan sampel air, serta penggunaan pakaian khusus, penutup kepala, dan penutup mulut pada ruang filler.

II. LOCK FRAME ANALYSIS/PROBLEM TREE

A. Pendahuluan Analisis Pohon masalah merupakan analisa yang menunjukkan masalah serta akar akibatnya, yang berarti menunjukkan keadaan sebenarnya atau situasi yang tidak diharapkan. Analisis pohon masalah membantu untuk menemukan solusi dengan memetakan sebab dan akibat disekitar masalah utama untuk membentuk pola pikir, tetapi dengan lebih terstruktur.

B. Manfaat Manfaat atau keuntungan yang diperoleh dari penggunaan analisis pohon masalah (problem tree) adalah sebagai berikut • Masalah dapat dipecah menjadi potongan-potongan yang lebih dapat diatur dan didefinisikan. Ini memungkinkan untuk membuat prioritas dan membantu objektif focus. • Untuk lebih mengerti masalah dan seringkali menghubungkan sebab-sebab yang berlawanan. Seringkali ini merupakan langkah awal untuk menemukan win-win solutions.

Untuk mengidentifikasi isu dan pendapat yang mendukung, dan menolong orang yang berperan pada setiap tahap dan proses. Untuk membuat informasi selanjutnya, sumberdaya yang dibutuhkan untuk melaksanakan proyek atau membangun solusi yang meyakinkan.

Mengetahui isu saat ini, isu yang lampau, semuanya dapat teridentifikasi. proses analisis seringkali membantu untuk membangun rasa untuk membagi pengertian, tujuan dan langkah selanjutnya.

C. Metode Metode pohon masalah adalah metode perencanaan berdasarkan kebutuhan. Analisis pohon masalah diikuti dengan perencanaan proyek yang aktual. Secara teknis, pembuatan pohon masalah terbagi menjadi dua yakni 1) identifikasi dan formulasi masalah; 2) Menyusun hubungan sebab akibat

D. Langkah-langkah Menyusun Pohon Masalah Langkah-langkah melakukan analisis masalah : a. Identifikasi masalah utama, berdasarkan informasi yang tersedia.

Tujuan dari langkah ini adalah untuk menjamin semua aspek proyek pada suatu daerah tidak sama dengan proyek yang baru. Alat untuk mengumpulkan data adalah brainstorming dengan para stakeholder, pemetaan komunitas,

mengumpulkan komentar penduduk tentang fasilitas. Pada tingkatan tertentu, sumber lain untuk mengumpulkan informasi didapat dari pusat kesehatan, pemerintah setempat serta NGO. b. Pilih salah satu masalah utama untuk dianalisis setelah mengidentifikasi seluruh masalah yang ada, tentukan masalah yang merupakan inti dari masalah yang menjadi target pada proyek. Yang dicoba diselesaikan dengan

mengimplementasikan proyek. Pemilihan inti masalah harus dikomunikasikan dengan stakeholder. c. Identifikasi sebab langsung dari masalah utama dan menyusun pohon masalah memiliki identifikasi merupakan poin awal untuk menganalisis masalah, kita mengetahui inti untuk membangun pohon masalah. Langkah ini dilakukan untuk mengetahui semua sebab langsung dari inti masalah.

d. Identifikasi akibat langsung dari inti masalah dan buat dalam pohon masalah pada tahap ini, kita melihat akibat dari masalah. e. langkah terakhir adalah meninjau kembali pohon masalah untuk memastikan sudah valid dan lengkap. Pohon tersebut harus terlihat dan memberikan logika dari hubungan sebab dan akibat.

E. Aplikasi Analisis Pohon Masalah Kajian yang dilakukan Saragih dan Susanto (2006) dalam jurnal pertanian berhasil mengidentifikasi masalah yang dihadapi petani tuna kisma melalui analisa pohon masalah. Adapun tujuan penelitian ini karena petani tuna kisma ialah patologi sosial yang
cepat menyebar dalam masyarakat, mengganggu keamanan, meresahkan masyarakat, menurunkan kualitas sumberdaya manusia yaitu pendidikan, kesehatan, sosial, dan menurunnya harga diri (Kartono, 1999; Djoko Susanto, 2003).

Petani tuna kisma ditemukan berdasarkan penelitian penulis di lapangan dan penyebab utamanya adalah karena mereka tidak punya lahan, modal usahatani terbatas, pengetahuan dan keterampilan rendah, boros, serta berasal dari keluarga

miskin. Beberapa faktor utama petani tuna kisma tidak mempunyai lahan/ tanah karena sebagai berikut: 1. Tidak mendapat warisan lahan/tanah dari orang tuanya sebab orang tuanya sendiri tidak mempunyai lahan/ tanah. 2. Jika memiliki lahan dengan luas terbatas dijual untuk keperluan lainnya, misalnya untuk membayar hutang, keperluan pesta, dan menutupi kebutuhan sehari-hari. 3. Berasal dari korban PHK, tidak mempunyai keahlian lain dan tidak mempunyai modal sehingga mereka kembali ke desa untuk menjadi buruh tani. Hasil analisa pohon masalah petani tuna kisma Saragih dan Susanto (2006) sebagai berikut :

Dari gambar analisis pohon masalah petani tuna kisma tersebut terlihat bahwa indirect causes adalah informasi kegiatan berusaha tani terbatas, pengetahuan, dan keterampilan rendah dan hidup boros tidak bisa menabung dan selanjutnya tidak bisa membeli lahan. Sedangkan direct causesnya adalah tidak mempunyai lahan sehingga kegiatan usaha tani terbatas, kemampuan berusaha rendah dan waktu senggang tidak dimanfaatkan dengan baik. Hal ini diperparah dengan keadaan petani tuna kisma yang kurang ahli dalam persaingan usaha, berasal dari keluarga miskin, tidak mempunyai warisan/ lahan, jika ada dijual dan berasal dari keluarga PHK yang tidak mempunyai modal. Akibat dari keadaan tersebut di atas petani tuna kisma banyak menjadi buruh tani, petani penyakap dan pengemis musiman. Pada waktu tertentu mereka datang ke kota besar seperti Jakarta, Bandung, Bogor, Semarang, Surabaya, Medan, dan kota lainnya di Indonesia.

DAFTAR PUSTAKA

Batarfie, M. 2006. Analisis Pengendalian Mutu Pada Proses Produksi Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) SBQUA (Studi Kasus Di PT Sinar Bogorqua, Pajajaran - Bogor). Laporan Penelitian. Manajemen. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Boersma, A.A, 2011. Perencanaan Monitoring dan Evaluasi : Sebuah Panduan Praktis untuk Organisasi HAM di Indonesia. Kontras. Jakarta.
Djoko Soesanto. 2003. Pengembangan Sumberdaya Manusia. Bogor: Program Studi Penyuluhan Pembangunan, Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.

Gasperz, Vincent. 2002. Pedoman Implementasi Program Six Sigma Terintegrasi dengan ISO 9001:2000, MBNQ, dan HACCP. PT.Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Harsono, P. 2008. Metode Analisis Akar Masalah Dan Solusi. Jurnal Makara, Sosial Humaniora. Volume 12, No. 2
Kartono, K. 1999. Patologi Sosial. Jakarta: Raja Grafindo Persada

Pande,S Peter dan Robert. 2000. The Six Sigma Way. Mc Graw-Hill, New York. Pyzdeck, Thomas T. 2002. The Six Sigma Hand Book : Panduan Lengkap untuk Greenbelts, Blackbelts & Managers Pada Semua Tingkat. Salemba Empat, Jakarta. Saragih, I dan D. Susanto. 2006. Petani Tuna Kisma. Jurnal Penyuluhan. Volume 2, No.2.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->