PEMBERDAYAAN ORMAS DAN LSM

:
Dimensi Peraturan Perundang-undangan


Makalah disajikan pada
Kegiatan Sosialisasi dalam rangka Pemberdayaan Ormas dan LSM
Angkatan II tanggal 23 Mei 2001
di Kabupaten Garut





Oleh

Pipin Hanapiah, Drs.
NIP. 131S32050












JURUSAN ILMU PEMERINTAHAN
FISIP UNPAD

BANDUNG
2001




KATA PENGANTAR


Alhamdulillah, atas rahmat Tuhan Yang Mahaesa, makalah tentang
“Pemberdayaan Ormas dan LSM: Dimensi Peraturan Perundang-
undangan” telah selesai dikembangkan dan disusun kembali.

Makalah ini pernah disajikan pada kegiatan “Sosialisasi dalam rangka
Pemberdayaan Ormas dan LSM”, Angkatan II, tanggal 23 Mei 2001, di
Kabupaten Garut. Makalah yang telah dikembangkan ini diajukan oleh
penyusun untuk memenuhi kenaikan jabatan dan pangkat sebagai dosen pada
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Padjadjaran (FISIP UNPAD)
yang setara dengan Golongan IV/b.

Demikian makalah ini ditulis dan semoga dapat memenuhi ajuan
dimaksud.

Bandung, 26 November 2001

Penyusun,


Pipin Hanapiah, Drs.
NIP. 131832050








iv
Nakalah



PEMBERDAYAAN ORMAS DAN LSM:
Dimensi Peraturan Perundang-undangan



Makalah disajikan pada
Kegiatan Sosialisasi dalam rangka Pemberdayaan Ormas dan LSM
Angkatan II tanggal 23 Mei 2001
di Kabupaten Garut









Oleh

Pipin Hanapiah, Drs.
N!P. 131832050





Menyetujui:

Dosen Senior,




Dr. Samugyo Ibnu Redjo, Drs., M.A.
NIP. 131408365








DAFTAR ISI

Persetujuan Dosen Senior ………………….……………………………… iii
KATA PENGANTAR …………………………………………………….. iv
DAFTAR ISI ……………………………………………………………… v
A. Pendahuluan …………………………………………………………… 1
B. Hak Asasi Manusia (HAM) …………………………………………… 2
2.1 Tinjauan Teoretik …………………………………………………... 2
2.2 Tinjauan Normatif …………………………………………………. 5
C. Peraturan Perundang-undangan tentang Ormas dan LSM di Indonesia .. 7
3.1 Perkembangan ……………………………………………………… 7
3.2 Analisis …………………………………………………………….. 9
D. Rekomendasi ……………….…………………………………………. 11
4.1 Untuk Pemerintah ………………………………….……………… 11
4.2 Untuk Ormas dan LSM…………………………………………….. 12
E. Penutup ………………………………………………………………… 13
F. Daftar Pustaka ………………………………………………………… 14


















v
PEMBERDAYAAN ORMAS DAN LSM:
Dimensi Peraturan Perundang-undangan*

Pipin Hanapiah**

A. Pendahuluan
Satu bukti suatu negara dinyatakan maju (modern) adalah bila ia
memiliki masyarakat yang warga-negaranya semakin lebih banyak dan lebih
sering berpartisipasi dalam kehidupan kenegaraan. Partisipasi ini dilakukan
dalam pengajuan tuntutan, dukungan, dan/atau pengawasan warganegara atas
berjalannya penyelenggaraan pemerintahan yang bersih, baik, dan benar (good
and clean governance). Partisipasi warganegara ini sebagai wujud tumbuhnya
penegakkan HAM di satu sisi dan suburnya proses demokratisasi di lain sisi,
yang kedua sisi ini pada prakteknya saling memprasyaratkan satu sama lain.
Partisipasi warganegara itu dapat diwujudkan dalam bentuk organisasi-
organisasi masyarakat yang dibentuknya sendiri, yang pada umumnya secara
internasional dikenal dengan istilah non-governmental organizations (NGO’s).
Di Indonesia, NGO’s lebih dikenal dan biasa diterjemahkan sebagai Organisasi
Kemasyarakatan (Ormas) dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM).
----------

* Perluasan dari makalah yang sama (3/5/2001) untuk Kegiatan Sosialisasi dalam rangka
‘Pemberdayaan Ormas dan LSM’, Angkatan II, 23 Mei 2001, Kabupaten Garut.

** Dosen pada FISIP Unpad, Bandung.

1
Dalam perkembangannya, Ormas dan LSM di Indonesia mengalami
kehidupan secara pasang-surut, yang lebih banyak sebagai akibat dari
pengaturan dalam peraturan perundang-undangan yang dikeluarkan oleh
penguasa di masanya masing-masing.
Di era reformasi seperti sekarang ini, muncul suatu harapan dan tuntutan
perbaikan, terutama pada aspek/dimensi peraturan perundang-undangannya:
Bagaimana cara memberdayakan Ormas dan LSM?
Atas pemikiran tersebut, dalam makalah ini dibahas lebih lanjut
mengenai:
(1) Hak Asasi Manusia: Hakikat dan Manfaat (secara teoretik dan normatif);
(2) Peraturan Perundang-undangan: Perkembangan dan Analisis;
(3) Rekomendasi: untuk Pemerintah dan Ormas/LSM; dan diakhiri dengan
(4) Penutup.

B. Hak Asasi Manusia (HAM)
2.1 Tinjauan Teoretik
Hak Asasi Manusia (selanjutnya disingkat dengan HAM) bermula dari
terjemahan human being right(s) (bahasa Inggris). Right(s) dimaknakan oleh
modern WesternVision sebagai human being interest(s) recognized by the
people and/or the state (lihat Johari, 1987).

2
Di sini jelas bahwa HAM di suatu negara dibatasi oleh pengakuan rakyatnya
dan/atau negaranya—ini berarti bahwa bila tidak diakui oleh Masyarakatnya
dan/atau Negaranya, HAM itu tidak layak diperjuangkan oleh warganegaranya.
Pengakuan ini serendah-rendahnya dimuat/diatur dalam bentuk undang-
undang (UU). Sebab, hanya UU—dari semua tingkat peraturan dalam
peraturan perundang-undangan—yang berkonotasi/bersubstansi demokratis.
Di bawah UU, peraturan perundang-undangan lainnya (seperti Perpu, PP,
Keppres, Inpres, dst., kecuali Perda untuk di tingkat Pemerintahan Daerah)
lebih bersifat penetapan-sepihak oleh Eksekutif (yaitu tanpa persetujuan wakil-
rakyat/DPR). Yang ideal, sudah barang tentu bila HAM itu diakui/diatur
dalam suatu Konstitusi Negara (khususnya UUD).
HAM yang dalam pengertian seperti itu kemudian lebih dikenal dengan
hak warga negara (HWN). Di luar itu, terdapat HAM yang diberikan Tuhan
sejak manusia dilahirkan dan HAM yang diakui PBB dalam bentuk Universal
Declaration of Human Rights (UDHR) tahun 1948. Itulah hakikat HAM
dalam konteks bernegara.
Karena Indonesia sebagai anggota PBB dan sebagai negara
beragama/ber-Tuhan, secara otomatis Indonesia pun berkewajiban menjunjung
tinggi kedua kategori HAM ini (lihat Tap. MPR XVII/MPR/1998 dan UU
39/1999 yang sama-sama tentang HAM).

3
Dengan demikian, ketiga kategori HAM ini dapat bermanfaat untuk
dijadikan faham, semangat, dan gerakan perjuangan manusia dan/atau
warganegara Indonesia dalam mewujudkan kepentingan-kepentingan
hidupnya. Di samping itu, hanya kategori HWN yang dapat dijadikan patokan
sebagai kewajiban asasi Negara/Pemerintah untuk dipenuhkan/diabdikan
kepada warga negaranya.
Kedua kategori HAM itu (dari Tuhan dan PBB) dapat dijadikan
HWN setelah diundang-undangkan atau diperaturanperundangundangkan
terlebih dahulu oleh Pemerintah (Eksekutif) bersama-sama dengan DPR
(Legislatif). Bila hakikat dan manfaat HAM dipahami seperti itu, itu berarti
bahwa pada dasarnya masyarakat/rakyat suatu negara telah ikut berpartisipasi
secara aktif dalam berjalannya fungsi dan proses pemerintahan di negara
Indonesia.
Hal seperti inilah yang pada dasarnya seringkali dikenal sebagai hakikat
dari Demokrasi. Demokrasi (berasal dari bahasa Yunani Kuno: demos =
rakyat; kratos/kratein = kekuasaan/berkuasa) menunjukan bahwa pada
dasarnya rakyatlah yang berkuasa dalam suatu proses pemerintahan. Di sini
tampak bahwa ‘Demokrasi adalah HAM’; ‘HAM adalah Demokrasi’.
Dengan demikian, HAM yang demokratis adalah HAM yang diakui/dihasilkan
melalui proses Demokrasi; di sisi lain, penegakkan HAM itu sendiri dalam
rangka untuk membangun Demokrasi.
4
Inti dari keduanya adalah bahwa HAM dan Demokrasi akan berdaya bila
dilindungi oleh peraturan perundang-undangan yang dihasilkan oleh lembaga-
lembaga demokrasi (Legislatif dan Eksekutif) melalui suatu proses demokratis
dalam rangka untuk memenuhi kepentingan-kepentingan rakyat (ormas, LSM,
parpol). (Bandingkan dengan Hague (1998).
Masalahnya adalah: Apakah rakyatnya itu sudah berdaya? Atau,
apakah justru rakyatnya selama ini diperdaya oleh pemerintah? Atau, apakah
rakyatnya perlu diberdayakan? Atau, apakah pemerintahnya perlu
diberdayakan? Atau, apakah pemerintah dan rakyat perlu memberdayakan diri
secara bersama-sama?

2.2 Tinjauan Normatif
Di Indonesia, norma (aturan hukum positif) tentang HAM justru telah
diatur dalam UUD 1945 (khususnya Pasal 28) tiga tahun sebelum PBB
mengeluarkan Universal Declaration of Human Rights (UDHR) yang
disepakati pada tahun 1948.
Dalam UUD 1945 telah diatur tentang HAM (HWN dan KWN), yaitu
dalam pasal-pasal 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, dan 34 (termasuk di dalamnya
yang telah dirubah—melalui perluasan—oleh MPR pada tahun 1999 dan
2000). Pengaturan ini kemudian “diperluas dan diperdalam lagi” melalui
Ketetapan MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang HAM, yang pada tahun 1999

5
diperluas/diperinci lebih lanjut dalam bentuk UU, yaitu dalam UU Nomor 39
Tahun 1999 tentang HAM.
Dalam UU HAM tersebut diatur hak-hak warganegara/orang dalam
kemerdekaan berserikat, berkumpul, dan berpendapat yang berkaitan dengan
(pemberdayaan) LSM dan Ormas, di antaranya adalah sebagai berikut:
a) Hak untuk berkumpul, berapat, dan berserikat untuk maksud-maksud
damai (Pasal 24 Asyat 1);
b) Hak mendirikan partai politik, lembaga swadaya masyarakat, atau
organisasi lainnya (Pasal 24 Ayat 2);
c) Hak untuk mendirikan serikat pekerja (Pasal 39);
d) Hak untuk mengajukan pendapat, permohonan, pengaduan, dan atau
usulan kepada pemerintah dalam rangka pelaksanaan pemerintahan yang
bersih, efektif, dan efisien (Pasal 44).
Adapun kewajiban-kewajiban warganegara/orang menurut UU HAM
tersebut di antaranya adalah:
a) Wajib patuh pada peraturan perundang-undangan, hukum tak tertulis, dan
hukum internasional mengenai HAM yang telah diterima oleh negara
Republik Indonesia (Pasal 67);
b) Wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara (Pasal 68);
c) Wajib menghormati dan bertanggungjawab pada HAM orang lain (Pasal
69);
6
d) Wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan oleh UU (Pasal 70).

C. Peraturan Perundang-undangan tentang Ormas dan LSM
di Indonesia

Upaya penegakkan HAM di Indonesia lebih banyak ditentukan melalui
pengaturan-pengaturan HAM dari masa ke masa oleh pemerintah/penguasa.

3.1 Perkembangan
Dalam perkembangannya, hal ini dilakukan melalui pencantuman
ketentuan-ketentuan tentang HAM di dalam UUD 1945, Konstitusi
Republik Indonesia Serikat (KRIS) 1949, dan UUD Sementara 1950, yang
penerapannya masing-masing diatur dalam UU.
Dalam UUD 1945 (dan dalam UUD 1945 Setelah Perubahan Pertama
dan Kedua Tahun 2000), pengaturan HAM yang berhubungan dengan Ormas
dan LSM diatur dalam Pasal 28, yaitu ‘Kemerdekaan berserikat dan berkumpul
(KBB), mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya
ditetapkan dengan undang-undang’ (garis bawah dan singkatan KBB dari
Penulis). Hal serupa diatur dalam KRIS 1949 (Pasal 20), yaitu ‘kebebasan
berkumpul dan berapat secara damai’ dan dalam UUDS 1950 (Pasal 20), yaitu
‘kebebasan berkumpul dan berapat’.


7
Ketiga pengaturan dalam ketiga UUD/Konstitusi itu lebih lanjut
diatur/ditetapkan oleh UU.
Berbagai peraturan perundang-undangan tentang KBB selama kurun
waktu di bawah ketiga UUD/Konstitusi itu mengandung materi muatan tentang
pengaturan dan penerapan KBB. Pasang-surut KBB yang diejawantahkan oleh
Ormas dan LSM sangat berkait dengan sistem politik dan sistem kepartaian
yang diberlakukan dalam negara oleh masing-masing penguasa (Orde Revolusi
Fisik, Orde Lama, Orde Baru, dan Orde Reformasi), khususnya di era
Demokrasi Terpimpin dan Demokrasi Pancasila yang terkait dengan kebijakan
penyederhanaan kehidupan kepartaipolitikan di Indonesia.
Di era Demokrasi Pancasila—selama Orde Baru—terdapat peraturan
perundang-undangan berikut ini yang secara langsung (tersurat) atau pun tidak
langsung (tersirat) membatasi keberdayaan Ormas dan LSM:
1) Tap. MPRS No. XXII/MPRS/1966 berupa ‘penertiban dalam rangka
pe-penyederhanaan kepartaian’;
2) Tap. MPR No. IV/MPR/1973 berupa ‘penyusunan partai politik dalam
rangka penyederhanaan kepartaian’;
3) UU No. 3 Tahun 1975 jo. UU No. 3 Tahun 1985 tentang Partai Politik dan
Golongan Karya;
4) UU No. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan.

8
Dalam UU tentang Organisasi Kemasyarakatan (UU 8/1985) terdapat
peraturan yang sudah tidak bersubstansi atau tidak sesuai dengan
tuntutan/semangat reformasi, di antaranya adalah: Pertama, kewajiban bagi
Ormas dan LSM untuk berasaskan Pancasila sebagai satu-satunya asas.
Kedua, kewenangan Pemerintah (khususnya Departemen Dalam Negeri)
untuk bertindak selaku pembina Ormas dan LSM. Ketiga, Ormas dan
LSM wajib terdaftar pada Ditjen Politik untuk di tingkat Pusat atau pada
Ditsospol (Kantor Sospol) untuk di tingkat Propinsi (Kabupaten/Kotamadya),
yang ketiga lembaga ini berada pada struktur organisasi Departemen Dalam
Negeri. Keempat, dalam prakteknya Ormas dan LSM begitu sangat
berkepentingan dan bergantung pada ikatan afiliasi dengan Partai Politik
dan Golkar.
Dalam pengaturannya lebih lanjut secara lebih terinci, UU ini dilengkapi
oleh peraturan perundang-undangan yang lebih rendah kedudukannya.

3.2 Analisis
Kemerdekaan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pikiran
sebagaimana diakui dan dijamin dalam UUD 1945 (khususnya Pasal 28)
adalah bagian dari HAM. Adanya pengakuan dan penjaminan HAM dalam
UUD 1945—apalagi dalam UUD 1945 Setelah Perubahan Pertama dan Kedua


9
Tahun 2000— menunjukan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI) adalah sebagai sebuah negara demokrasi. Untuk menumbuhkan dan
mengembangkan kehidupan berdemokrasi dan ber-HAM, diperlukan
pemberdayaan Ormas dan LSM sebagai salahdua pilar demokrasi di tingkat
infrastruktur politik (kehidupan politik di tingkat masyarakat) dalam sistem
politik Indonesia.
Di era reformasi seperti sekarang ini, pemberdayaan Ormas dan LSM
sedang berada pada suatu situasi dan kondisi yang penuh dengan peluang dan
tantangan untuk semakin tumbuh dalam kuantitasnya dan semakin berkembang
dalam kualitas dan ragam aktivitasnya. Pemberdayaan Ormas dan LSM
dapat
dilakukan oleh Pemerintah sebagai pengayom, pelayan, dan pengatur; oleh
Masyarakat sebagai pembentuk, pelaku, dan pengontrol pemerintah; oleh
Masyarakat dan Pemerintah sebagai mitra pembangun bangsa di satu sisi
dan sebagai pengontrol intervensi dunia internasional terhadap Indonesia di
lain sisi. Pemberdayaan Ormas dan LSM lebih dituntut pada peningkatan dan
penguatan kemandirian-profesionalitas. Mandiri dalam hal kreativitas,
aktivitas, pendanaan, sumberdaya pengelola, pengembangan organisasi, dan
seterusnya. Profesional dalam hal kinerja, akuntabilitas publik, spesialisasi-
fungsional, produktivitas, edukatif-produktif, inovatif (kreatif-ekonomis), dan
seterusnya.
10
D. Rekomendasi
Untuk mendorong semakin suksesnya reformasi di Indonesia, berikut
direkomendasikan—untuk didiskusikan bersama—hal-hal sebagai berikut.

4.1 Untuk Pemerintah
4.1.1 Eksekutif (Pemerintah) dan Legislatif (DPR) perlu segera merubah
UU No. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan.
Perubahan terutama dilakukan pada: (1) dibebaskannya Ormas dan
LSM untuk berasaskan seperti halnya kebebasan berasas bagi partai
politik sebagaimana diatur dalam UU No. 2 Tahun 1999 tentang
Partai Politik, (2) Ormas dan LSM tidak perlu lagi dibina oleh
Pemerintah sebagaimana aturan dalam UU No. 8 Tahun 1985,
melainkan menjadi membina-diri dan cukup memberitahukan
kepada Depdagri setelah disahkan oleh Departemen Kehakiman dan
HAM (setelah melalui Notaris) untuk memperoleh kekuatan hukum,
(3) Ormas dan LSM wajib ditegaskan untuk memelihara keutuhan
wilayah NKRI, mendahulukan persatuan dan kesatuan bangsa, dan
memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, (4) Ormas dan
LSM diharapkan mandiri dan profesional, yaitu tidak harus
(tersurat atau tersirat) berafiliasi pada partai politik tertentu dalam

11
memperjuangkan hak-haknya tetapi dapat secara langsung melalui
saluran dan caranya masing-masing yang sesuai dengan perundang-
undangan yang berlaku, (5) dan seterusnya.
4.1.2 Pemerintah perlu segera membuat UU tentang Ormas dan UU
tentang LSM secara terpisah, terutama yang berkaitan dengan peran
dan kiprahnya.
4.1.3 Pemerintah harus sudah mulai memperlakukan Ormas dan LSM
(walaupun UU No. 8 Tahun 1985 belum dirubah) secara
mengayomi, melayani, dan mengaturnya secara adil di satu sisi dan
secara dewasa untuk segera mandiri dan profesional di lain sisi.
4.1.4 Pemerintah perlu mengatur agar Ormas dan LSM tidak malah
menjadi provokator kerusuhan SARA, juru-juang kepentingan dunia
internasional, atau musuh-terbuka bagi Pemerintah/Bangsa/Negara.

4.2 Untuk Ormas dan LSM
4.2.1 Ormas dan LSM diharapkan untuk berinisiatif membuat rancangan
usulan mengenai UU tentang Ormas dan UU tentang LSM menurut
versinya, yang kemudian diusulkan kepada Pemerintah (Presiden)
dan/atau kepada DPR (Legislatif) untuk merespon positif hasil
Rapat Koordinasi Bidang Polsoskam hari Selasa tanggal 24 April
2001 tentang rencana pembuatan UU tentang ‘Peran LSM’(?).

12
4.2.2 Ormas dan LSM perlu mendesak secara simultan dan terus-menerus
agar UU No. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan
segera dirubah agar menjadi sesuai dengan tuntutan dan semangat
reformasi untuk mensinergikannya dengan: (a) Tap-tap MPR 1999
dan 2000; (b) ketiga UU Bidang Politik yang baru (UU 2/1999
tentang Partai Politik, UU 3/1999 tentang Pemilihan Umum, dan
UU 4/1999
tentang Susunan dan Kedudukan MPR, DPR, DPRD); dan
(c) perundang-undangan terkait lainnya.
4.2.3 Tuntutan itu perlu diaktifkan dan ditujukan terutama kepada DPR-
RI yang salah satu tugas pokoknya adalah membuat UU (legislating
fungtion di samping budgetting and controlling functions).
4.2.4 Sambil memperjuangkan perubahan UU No. 8 Tahun 1985 tentang
Organisasi Kemasyarakatan, Ormas dan LSM perlu merubah
paradigma peran dalam aktivitasnya, yaitu dari yang semula
berafiliasi, bergantung, dan amatiran (?) menjadi yang mandiri dan
profesional.

E. Penutup
Pemberdayaan Ormas dan LSM pada akhirnya harus tetap dalam koridor

13
pengukuhan Pancasila sebagai dasar negara bagi NKRI dan UUD 1945 sebagai
konstitusinya. Pemberdayaan Ormas dan LSM perlu diposisikan dan
diperankan dalam kerangka pewujudan kemerdekaan berserikat dan berkumpul
(KBB) sebagai salah satu bentuk HAM yang demokratis.
Pemberdayaan Ormas dan LSM itu—dilihat dari kacamata dimensi
peraturan perundang-undangan—baru dapat lebih berarti bila proses dan
hasilnya semakin dapat meningkatkan kesejahteraan, keadilan,
kesederajatan, dan kedamaian bagi keseluruhan warganegara/rakyat/
bangsa Indonesia.
Semoga….

F. Daftar Pustaka
* UUD 1945;
* KRIS 1949;
* UUDS 1950;
* UUD 1945 Setelah Perubahan Pertama dan Kedua Tahun 2000;
* Tap-tap MPR hasil Sidang MPR 1998, 1999, dan 2000;
* Lima (5) UU Bidang Politik Tahun 1985, terutama UU 8/1985 tentang
Organisasi Kemasyarakatan;
* UU No. 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka
Umum;
* Tiga (3) UU Bidang Politik Tahun 1999, terutama UU 2/1999 tentang Partai
Politik;
* UU No. 39 Tahun 1999 tentang HAM;


14
* Hague, Rod, et.al., 1998, Comparative Government and Politics: An
Introduction (4
th
edition: fully revised & updated), England: Macmillan
Press Ltd.
* Johari, J.C, 1987, Contemporary Political Theory: New Dimensions,
Basic Concepts, and Major Trends (revised and enlarged edition), ND:
Sterling Publishers Ltd.
* Amanwinata, Rukmana, 2000, “Kemerdekaan Berserikat dan Berkumpul
dalam Pasal 28 UUD 1945” dalam Jurnal Sosiohumaniora (Vol. 2 No. 2
September 2000), Bandung: Lembaga Penelitian Unpad.

Bumi Pasundan, 21 Mei 2001
















15

26 November 2001 Penyusun. Makalah ini pernah disajikan pada kegiatan “Sosialisasi dalam rangka Pemberdayaan Ormas dan LSM”. Bandung. Drs. 131832050 iv . tanggal 23 Mei 2001. NIP. makalah tentang “Pemberdayaan Ormas dan LSM: Dimensi Peraturan Perundangundangan” telah selesai dikembangkan dan disusun kembali.KATA PENGANTAR Alhamdulillah. Makalah yang telah dikembangkan ini diajukan oleh penyusun untuk memenuhi kenaikan jabatan dan pangkat sebagai dosen pada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Padjadjaran (FISIP UNPAD) yang setara dengan Golongan IV/b. Angkatan II. Pipin Hanapiah. di Kabupaten Garut. Demikian makalah ini ditulis dan semoga dapat memenuhi ajuan dimaksud. atas rahmat Tuhan Yang Mahaesa.

Drs. M.Makalah disajikan pada Kegiatan Sosialisasi dalam rangka Pemberdayaan Ormas dan LSM Angkatan II tanggal 23 Mei 2001 di Kabupaten Garut Oleh Menyetujui: Dosen Senior.A. 131408365 . Dr. NIP.. Samugyo Ibnu Redjo.

………………………………………….1 Tinjauan Teoretik …………………………………………………. 2.. 3. Penutup ………………………………………………………………… F.DAFTAR ISI Persetujuan Dosen Senior ………………….1 Untuk Pemerintah …………………………………. DAFTAR ISI ……………………………………………………………… A..……………………………… KATA PENGANTAR …………………………………………………….. Rekomendasi ……………….……………… 4. E. Peraturan Perundang-undangan tentang Ormas dan LSM di Indonesia . Pendahuluan …………………………………………………………… B.2 Analisis ……………………………………………………………. Daftar Pustaka ………………………………………………………… iii iv v 1 2 2 5 7 7 9 11 11 12 13 14 v . C. 4...1 Perkembangan ……………………………………………………… 3. Hak Asasi Manusia (HAM) …………………………………………… 2.. D.2 Untuk Ormas dan LSM…………………………………………….2 Tinjauan Normatif ………………………………………………….

---------* Perluasan dari makalah yang sama (3/5/2001) untuk Kegiatan Sosialisasi dalam rangka ‘Pemberdayaan Ormas dan LSM’. 23 Mei 2001.PEMBERDAYAAN ORMAS DAN LSM: Dimensi Peraturan Perundang-undangan* Pipin Hanapiah** A. yang pada umumnya secara internasional dikenal dengan istilah non-governmental organizations (NGO’s). dan/atau pengawasan warganegara atas berjalannya penyelenggaraan pemerintahan yang bersih. Angkatan II. Di Indonesia. ** Dosen pada FISIP Unpad. Partisipasi warganegara itu dapat diwujudkan dalam bentuk organisasiorganisasi masyarakat yang dibentuknya sendiri. yang kedua sisi ini pada prakteknya saling memprasyaratkan satu sama lain. baik. NGO’s lebih dikenal dan biasa diterjemahkan sebagai Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Kabupaten Garut. Partisipasi warganegara ini sebagai wujud tumbuhnya penegakkan HAM di satu sisi dan suburnya proses demokratisasi di lain sisi. Pendahuluan Satu bukti suatu negara dinyatakan maju (modern) adalah bila ia memiliki masyarakat yang warga-negaranya semakin lebih banyak dan lebih sering berpartisipasi dalam kehidupan kenegaraan. Bandung. dan benar (good and clean governance). 1 . Partisipasi ini dilakukan dalam pengajuan tuntutan. dukungan.

yang lebih banyak sebagai akibat dari pengaturan dalam peraturan perundang-undangan yang dikeluarkan oleh penguasa di masanya masing-masing. (2) Peraturan Perundang-undangan: Perkembangan dan Analisis. dalam makalah ini dibahas lebih lanjut mengenai: (1) Hak Asasi Manusia: Hakikat dan Manfaat (secara teoretik dan normatif). B. Ormas dan LSM di Indonesia mengalami kehidupan secara pasang-surut. dan diakhiri dengan (4) Penutup. Hak Asasi Manusia (HAM) 2. muncul suatu harapan dan tuntutan perbaikan. Di era reformasi seperti sekarang ini. Right(s) dimaknakan oleh modern WesternVision sebagai human being interest(s) recognized by the people and/or the state (lihat Johari. (3) Rekomendasi: untuk Pemerintah dan Ormas/LSM. 2 . terutama pada aspek/dimensi peraturan perundang-undangannya: Bagaimana cara memberdayakan Ormas dan LSM? Atas pemikiran tersebut.Dalam perkembangannya.1 Tinjauan Teoretik Hak Asasi Manusia (selanjutnya disingkat dengan HAM) bermula dari terjemahan human being right(s) (bahasa Inggris). 1987).

Yang ideal. Itulah hakikat HAM dalam konteks bernegara. PP. HAM itu tidak layak diperjuangkan oleh warganegaranya. sudah barang tentu bila HAM itu diakui/diatur dalam suatu Konstitusi Negara (khususnya UUD). peraturan perundang-undangan lainnya (seperti Perpu. Karena Indonesia sebagai anggota PBB dan sebagai negara beragama/ber-Tuhan.Di sini jelas bahwa HAM di suatu negara dibatasi oleh pengakuan rakyatnya dan/atau negaranya—ini berarti bahwa bila tidak diakui oleh Masyarakatnya dan/atau Negaranya. MPR XVII/MPR/1998 dan UU 39/1999 yang sama-sama tentang HAM). Di bawah UU. Pengakuan ini serendah-rendahnya dimuat/diatur dalam bentuk undangundang (UU). kecuali Perda untuk di tingkat Pemerintahan Daerah) lebih bersifat penetapan-sepihak oleh Eksekutif (yaitu tanpa persetujuan wakilrakyat/DPR). Keppres. HAM yang dalam pengertian seperti itu kemudian lebih dikenal dengan hak warga negara (HWN). secara otomatis Indonesia pun berkewajiban menjunjung tinggi kedua kategori HAM ini (lihat Tap. hanya UU—dari semua tingkat peraturan dalam peraturan perundang-undangan—yang berkonotasi/bersubstansi demokratis. 3 . Di luar itu. terdapat HAM yang diberikan Tuhan sejak manusia dilahirkan dan HAM yang diakui PBB dalam bentuk Universal Declaration of Human Rights (UDHR) tahun 1948. Inpres.. dst. Sebab.

Hal seperti inilah yang pada dasarnya seringkali dikenal sebagai hakikat dari Demokrasi. Di sini tampak bahwa ‘Demokrasi adalah HAM’. dan gerakan perjuangan manusia dan/atau warganegara Indonesia dalam mewujudkan kepentingan-kepentingan hidupnya.Dengan demikian. HAM yang demokratis adalah HAM yang diakui/dihasilkan melalui proses Demokrasi. Demokrasi (berasal dari bahasa Yunani Kuno: demos = rakyat. kratos/kratein = kekuasaan/berkuasa) menunjukan bahwa pada dasarnya rakyatlah yang berkuasa dalam suatu proses pemerintahan. ketiga kategori HAM ini dapat bermanfaat untuk dijadikan faham. ‘HAM adalah Demokrasi’. 4 . Dengan demikian. penegakkan HAM itu sendiri dalam rangka untuk membangun Demokrasi. semangat. Kedua kategori HAM itu (dari Tuhan dan PBB) HWN dapat dijadikan setelah diundang-undangkan atau diperaturanperundangundangkan terlebih dahulu oleh Pemerintah (Eksekutif) bersama-sama dengan DPR (Legislatif). itu berarti bahwa pada dasarnya masyarakat/rakyat suatu negara telah ikut berpartisipasi secara aktif dalam berjalannya fungsi dan proses pemerintahan di negara Indonesia. hanya kategori HWN yang dapat dijadikan patokan sebagai kewajiban asasi Negara/Pemerintah untuk dipenuhkan/diabdikan kepada warga negaranya. Bila hakikat dan manfaat HAM dipahami seperti itu. Di samping itu. di sisi lain.

yaitu dalam pasal-pasal 26. 27. 31. yang pada tahun 1999 5 . 33. 32. norma (aturan hukum positif) tentang HAM justru telah diatur dalam UUD 1945 (khususnya Pasal 28) tiga tahun sebelum PBB mengeluarkan Universal Declaration of Human Rights (UDHR) yang disepakati pada tahun 1948. 30.Inti dari keduanya adalah bahwa HAM dan Demokrasi akan berdaya bila dilindungi oleh peraturan perundang-undangan yang dihasilkan oleh lembagalembaga demokrasi (Legislatif dan Eksekutif) melalui suatu proses demokratis dalam rangka untuk memenuhi kepentingan-kepentingan rakyat (ormas. 28. dan 34 (termasuk di dalamnya yang telah dirubah—melalui perluasan—oleh 2000). Dalam UUD 1945 telah diatur tentang HAM (HWN dan KWN). LSM. apakah rakyatnya perlu diberdayakan? Atau. apakah pemerintah dan rakyat perlu memberdayakan diri secara bersama-sama? 2. MPR pada tahun 1999 dan Pengaturan ini kemudian “diperluas dan diperdalam lagi” melalui Ketetapan MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang HAM.2 Tinjauan Normatif Di Indonesia. apakah justru rakyatnya selama ini diperdaya oleh pemerintah? Atau. Masalahnya adalah: Apakah rakyatnya itu sudah berdaya? Atau. apakah pemerintahnya perlu diberdayakan? Atau. (Bandingkan dengan Hague (1998). 29. parpol).

dan berserikat untuk maksud-maksud damai (Pasal 24 Asyat 1). c) Wajib menghormati dan bertanggungjawab pada HAM orang lain (Pasal 69). Adapun kewajiban-kewajiban warganegara/orang menurut UU HAM tersebut di antaranya adalah: a) Wajib patuh pada peraturan perundang-undangan. 6 . efektif. dan efisien (Pasal 44). yaitu dalam UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM. hukum tak tertulis. dan atau usulan kepada pemerintah dalam rangka pelaksanaan pemerintahan yang bersih. b) Wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara (Pasal 68). b) Hak mendirikan partai politik. Dalam UU HAM tersebut diatur hak-hak warganegara/orang dalam kemerdekaan berserikat. dan hukum internasional mengenai HAM yang telah diterima oleh negara Republik Indonesia (Pasal 67). atau organisasi lainnya (Pasal 24 Ayat 2). di antaranya adalah sebagai berikut: a) Hak untuk berkumpul. c) Hak untuk mendirikan serikat pekerja (Pasal 39). d) Hak untuk mengajukan pendapat. dan berpendapat yang berkaitan dengan (pemberdayaan) LSM dan Ormas. berkumpul. lembaga swadaya masyarakat. berapat.diperluas/diperinci lebih lanjut dalam bentuk UU. permohonan. pengaduan.

dan UUD Sementara 1950. 3. 7 .d) Wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan oleh UU (Pasal 70). Konstitusi Republik Indonesia Serikat (KRIS) 1949. yaitu ‘kebebasan berkumpul dan berapat secara damai’ dan dalam UUDS 1950 (Pasal 20). Dalam UUD 1945 (dan dalam UUD 1945 Setelah Perubahan Pertama dan Kedua Tahun 2000). C.1 Perkembangan Dalam perkembangannya. yang penerapannya masing-masing diatur dalam UU. mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang’ (garis bawah dan singkatan KBB dari Penulis). hal ini dilakukan melalui pencantuman ketentuan-ketentuan tentang HAM di dalam UUD 1945. yaitu ‘kebebasan berkumpul dan berapat’. Peraturan Perundang-undangan tentang Ormas dan LSM di Indonesia Upaya penegakkan HAM di Indonesia lebih banyak ditentukan melalui pengaturan-pengaturan HAM dari masa ke masa oleh pemerintah/penguasa. yaitu ‘Kemerdekaan berserikat dan berkumpul (KBB). pengaturan HAM yang berhubungan dengan Ormas dan LSM diatur dalam Pasal 28. Hal serupa diatur dalam KRIS 1949 (Pasal 20).

UU No. khususnya di era Demokrasi Terpimpin dan Demokrasi Pancasila yang terkait dengan kebijakan penyederhanaan kehidupan kepartaipolitikan di Indonesia. MPR No. IV/MPR/1973 berupa ‘penyusunan partai politik dalam rangka penyederhanaan kepartaian’. Pasang-surut KBB yang diejawantahkan oleh Ormas dan LSM sangat berkait dengan sistem politik dan sistem kepartaian yang diberlakukan dalam negara oleh masing-masing penguasa (Orde Revolusi Fisik. Orde Lama. MPRS No. 3 Tahun 1985 tentang Partai Politik dan Golongan Karya. dan Orde Reformasi). 2) Tap. XXII/MPRS/1966 berupa pe-penyederhanaan kepartaian’. 4) ‘penertiban dalam rangka UU No. Di era Demokrasi Pancasila—selama Orde Baru—terdapat peraturan perundang-undangan berikut ini yang secara langsung (tersurat) atau pun tidak langsung (tersirat) membatasi keberdayaan Ormas dan LSM: 1) Tap.Ketiga pengaturan dalam ketiga UUD/Konstitusi itu lebih lanjut diatur/ditetapkan oleh UU. 3) UU No. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan. 8 . Orde Baru. 3 Tahun 1975 jo. Berbagai peraturan perundang-undangan tentang KBB selama kurun waktu di bawah ketiga UUD/Konstitusi itu mengandung materi muatan tentang pengaturan dan penerapan KBB.

3. Keempat. dan mengeluarkan pikiran sebagaimana diakui dan dijamin dalam UUD 1945 (khususnya Pasal 28) adalah bagian dari HAM. kewenangan Pemerintah (khususnya Departemen Dalam Negeri) untuk bertindak selaku pembina Ormas dan LSM. Dalam pengaturannya lebih lanjut secara lebih terinci.Dalam UU tentang Organisasi Kemasyarakatan (UU 8/1985) terdapat peraturan yang sudah tidak bersubstansi atau tidak sesuai dengan tuntutan/semangat reformasi. Ketiga. Kedua. di antaranya adalah: Pertama. kewajiban bagi Ormas dan LSM untuk berasaskan Pancasila sebagai satu-satunya asas. yang ketiga lembaga ini berada pada struktur organisasi Departemen Dalam Negeri. UU ini dilengkapi oleh peraturan perundang-undangan yang lebih rendah kedudukannya. Adanya pengakuan dan penjaminan HAM dalam UUD 1945—apalagi dalam UUD 1945 Setelah Perubahan Pertama dan Kedua 9 . dalam prakteknya Ormas dan LSM begitu sangat berkepentingan dan bergantung pada ikatan afiliasi dengan Partai Politik dan Golkar.2 Analisis Kemerdekaan berserikat. Ormas dan LSM wajib terdaftar pada Ditjen Politik untuk di tingkat Pusat atau pada Ditsospol (Kantor Sospol) untuk di tingkat Propinsi (Kabupaten/Kotamadya). berkumpul.

Profesional dalam hal kinerja. Untuk menumbuhkan dan mengembangkan kehidupan berdemokrasi dan ber-HAM. oleh Masyarakat dan Pemerintah sebagai mitra pembangun bangsa di satu sisi dan sebagai pengontrol intervensi dunia internasional terhadap Indonesia di lain sisi. dan pengatur. 10 . edukatif-produktif. Pemberdayaan Ormas dan LSM lebih dituntut pada peningkatan dan penguatan kemandirian-profesionalitas. dan pengontrol pemerintah. diperlukan pemberdayaan Ormas dan LSM sebagai salahdua pilar demokrasi di tingkat infrastruktur politik (kehidupan politik di tingkat masyarakat) dalam sistem politik Indonesia. oleh Masyarakat sebagai pembentuk.Tahun 2000— menunjukan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah sebagai sebuah negara demokrasi. pengembangan organisasi. Di era reformasi seperti sekarang ini. Mandiri dalam hal kreativitas. sumberdaya pengelola. Pemberdayaan Ormas dan LSM aktivitas. pendanaan. pelaku. inovatif (kreatif-ekonomis). pelayan. pemberdayaan Ormas dan LSM sedang berada pada suatu situasi dan kondisi yang penuh dengan peluang dan tantangan untuk semakin tumbuh dalam kuantitasnya dan semakin berkembang dalam kualitas dan ragam aktivitasnya. spesialisasifungsional. dan seterusnya. dan seterusnya. produktivitas. akuntabilitas publik. dapat dilakukan oleh Pemerintah sebagai pengayom.

D. 2 Tahun 1999 tentang Partai Politik. berikut direkomendasikan—untuk didiskusikan bersama—hal-hal sebagai berikut. mendahulukan persatuan dan kesatuan bangsa.1. (4) Ormas dan LSM diharapkan mandiri dan profesional. Perubahan terutama dilakukan pada: (1) dibebaskannya Ormas dan LSM untuk berasaskan seperti halnya kebebasan berasas bagi partai politik sebagaimana diatur dalam UU No.1 Untuk Pemerintah 4. yaitu tidak harus (tersurat atau tersirat) berafiliasi pada partai politik tertentu dalam 11 . dan memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat. 8 Tahun 1985. (2) Ormas dan LSM tidak perlu lagi dibina oleh Pemerintah sebagaimana aturan dalam UU No. (3) Ormas dan LSM wajib ditegaskan untuk memelihara keutuhan wilayah NKRI. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan. melainkan menjadi membina-diri dan cukup memberitahukan kepada Depdagri setelah disahkan oleh Departemen Kehakiman dan HAM (setelah melalui Notaris) untuk memperoleh kekuatan hukum. 4. Rekomendasi Untuk mendorong semakin suksesnya reformasi di Indonesia.1 Eksekutif (Pemerintah) dan Legislatif (DPR) perlu segera merubah UU No.

1.1.2 Pemerintah perlu segera membuat UU tentang Ormas dan UU tentang LSM secara terpisah. juru-juang kepentingan dunia internasional. 4. melayani.4 Pemerintah perlu mengatur agar Ormas dan LSM tidak malah menjadi provokator kerusuhan SARA. 12 . atau musuh-terbuka bagi Pemerintah/Bangsa/Negara. dan mengaturnya secara adil di satu sisi dan secara dewasa untuk segera mandiri dan profesional di lain sisi.memperjuangkan hak-haknya tetapi dapat secara langsung melalui saluran dan caranya masing-masing yang sesuai dengan perundangundangan yang berlaku.3 Pemerintah harus sudah mulai memperlakukan Ormas dan LSM (walaupun UU No.1 Ormas dan LSM diharapkan untuk berinisiatif membuat rancangan usulan mengenai UU tentang Ormas dan UU tentang LSM menurut versinya. 4. terutama yang berkaitan dengan peran dan kiprahnya. 8 Tahun 1985 belum dirubah) secara mengayomi. (5) dan seterusnya. yang kemudian diusulkan kepada Pemerintah (Presiden) dan/atau kepada DPR (Legislatif) untuk merespon positif hasil Rapat Koordinasi Bidang Polsoskam hari Selasa tanggal 24 April 2001 tentang rencana pembuatan UU tentang ‘Peran LSM’(?).2. 4.2 Untuk Ormas dan LSM 4.1. 4.

yaitu dari yang semula berafiliasi. UU 3/1999 tentang Pemilihan Umum. dan UU 4/1999 tentang Susunan dan Kedudukan MPR. Penutup Pemberdayaan Ormas dan LSM pada akhirnya harus tetap dalam koridor 13 . dan amatiran (?) menjadi yang mandiri dan profesional. dan (c) perundang-undangan terkait lainnya.4 Sambil memperjuangkan perubahan UU No.3 Tuntutan itu perlu diaktifkan dan ditujukan terutama kepada DPRRI yang salah satu tugas pokoknya adalah membuat UU (legislating fungtion di samping budgetting and controlling functions). Ormas dan LSM perlu merubah paradigma peran dalam aktivitasnya.2.2 Ormas dan LSM perlu mendesak secara simultan dan terus-menerus agar UU No. E.4. DPR. DPRD). 4. bergantung.2. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan. (b) ketiga UU Bidang Politik yang baru (UU 2/1999 tentang Partai Politik. 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan segera dirubah agar menjadi sesuai dengan tuntutan dan semangat reformasi untuk mensinergikannya dengan: (a) Tap-tap MPR 1999 dan 2000. 4.2.

F. * Lima (5) UU Bidang Politik Tahun 1985. 39 Tahun 1999 tentang HAM. * Tiga (3) UU Bidang Politik Tahun 1999. * UU No. * Tap-tap MPR hasil Sidang MPR 1998. * UU No. terutama UU 2/1999 tentang Partai Politik. 1999. terutama UU 8/1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan. kesederajatan. Pemberdayaan Ormas dan LSM itu—dilihat dari kacamata dimensi peraturan perundang-undangan—baru dapat lebih berarti bila proses dan hasilnya semakin dapat meningkatkan kesejahteraan. * UUDS 1950. * KRIS 1949. Semoga…. Daftar Pustaka * UUD 1945.pengukuhan Pancasila sebagai dasar negara bagi NKRI dan UUD 1945 sebagai konstitusinya. Pemberdayaan Ormas dan LSM perlu diposisikan dan diperankan dalam kerangka pewujudan kemerdekaan berserikat dan berkumpul (KBB) sebagai salah satu bentuk HAM yang demokratis. dan kedamaian bagi keseluruhan warganegara/rakyat/ bangsa Indonesia. * UUD 1945 Setelah Perubahan Pertama dan Kedua Tahun 2000. dan 2000. 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum. 14 . keadilan.

Bandung: Lembaga Penelitian Unpad. Rukmana. England: Macmillan 15 . and Major Trends (revised and enlarged edition). 1987. J. Rod.* Hague. “Kemerdekaan Berserikat dan Berkumpul dalam Pasal 28 UUD 1945” dalam Jurnal Sosiohumaniora (Vol. 2 No. 21 Mei 2001 (4th edition: fully revised & updated). * Amanwinata. 2000. ND: Sterling Publishers Ltd. Basic Concepts. 1998. Comparative Government and Politics: An Introduction Press Ltd. et.C. Bumi Pasundan. * Johari.. 2 September 2000).al. Contemporary Political Theory: New Dimensions.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful