P. 1
Budidaya Ikan Kerapu Macan

Budidaya Ikan Kerapu Macan

|Views: 183|Likes:
Published by rheea_cha

More info:

Published by: rheea_cha on Apr 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/18/2015

pdf

text

original

Budidaya Ikan Kerapu Macan (Epinephelus fuscoguttatus) Dengan Sistem Karamba Jaring Apung Ikan kerapu macan (Epinephelus

fuscoguttatus) adalah ikan yang hidup di ekosistem terumbu karang. Bentuk tubuhnya agak rendah, moncong panjang memipih dan menajam, terdapat bintik putih coklat pada kepala, badan dan sirip, bintik hitam pada bagian dorsal (punggung) dan poterior (badan). Habitat ikan kerapu macan adalah pantai yang banyak alga dan karangnya, setelah dewasa hidup di perairan yang lebih dalam dengan dasar terdiri dari pasar berlumpur. Ikan kerapu macan termasuk jenis karnivora dan cara makannya mematuk makanan yang diberikan sebelum makanan sampai ke dasar. Pakan yang paling disukai jenis Crustaceae (rebon, dogol, dan krosok), selain itu jenis ikan-ikan pelagis kecil (tembang, teri, dan belanak). Teknik Budidaya Ikan Kerapu Dengan Sistem Karamba Jaring Apung a. Lokasi Usaha Beberapa hal yang harus diperhatikan agar KJA dapat berjalan dengan baik. Hal yang harus dipenuhi dalam pemilihan lokasi karamba adalah sebagai berikut: 1. Terlindung dari angin dan gelombang besar Angin dan gelombang besar dapat merusak konstruksi sarana budidaya (rakit) dan dapat menggangu aktifitas budidaya seperti pemberian pakan. Tinggi gelombang yang disarankan untuk budidaya kerapu tidak lebih dari 0,5 meter. 2. Kedalaman perairan Kedalaman perairan ideal untuk budidaya ikan kerpau macan yang menggunakan karamba jaring apung adalah 5-15 meter. Perairan yang terlalu dangkal (kurang dari lima meter) dapat mempengaruhi kualitas air karena banyak sisa pakan yang membusuk. 3. Jauh dari limbah pencemaran Limbah rumah tangga biasanya dapat menyebabkan tingginya bakter perairan. Limbah industri dapat membuat konsentrasi logam berat di perairan tinggi. Sementara limbah tambak dapat meningkatkan kesuburan perairan sehingga organisme penempel seperti teritip dan kerang-kerangan tumbuh subur dan dapt menyebabkan jaring menjadi tertutup. 4. Dekat sumber pakan Daerah penangkapan ikan dengan menggunakan lift net merupakan lokasi terbaik karena pakan berupa ikan segar dapt diperoleh dengan mudah dan murah. 5. Sarana transportasi Tersedianya sarana transportasi yang baik dan mudah diakses memberikan kemudahan dalam hal pengangkutan pakan dan hasil panen. b. Teknis Budidaya Ikan Kerapu Macan 1. Persiapan Wadah Kegiatan persiapan wadah meliputi pencucian jaring atau waring dengan mesin penyemprot sampai bersih. Setelah itu dipasang di karamba dengan diikat dengan tali dan diberi pemberat berupa batu atau jangkar yang diikat di keempat ujung waring. Ukuran mata jaring yang digunakan harus disuaikan dengan ukuran benih yang akan ditebar. 2. Penebaran Ikan Penebaran dilakukan pada pagi atau sore hari saat suhu air tidak terlalu tinggi. Aklimatisasi dilakukan agar ikan tidak stres dengan perbedaan suhu dan salinitas antara

Panen total merupakan pemanenan secara keseluruhan yang biasanya dilakukan untuk memenuhi permintaan dalam skala besar. 4. Penyakit Ikan Kerapu Jenis hama yang potensial mengganggu usaha budidaya ikan kerapu macan dalam KJA adalah ikan buntal. dan penyu. Kantong dibiarkan mengapung selama 10-15 menit. Pemberian Pakan Jenis pakan adalah ikan rucah segar (ikan-ikan non ekonomis penting) dengan kandungan lemak rendah seperti jenis selar. seperti : saprolegniasis dan ichthyosporidosis (d) penyakit akibat serangan bakteri (e) penyakit akibat serangan virus. yaitu VNN (Viral Neorotic Nerveus) .00-09. Benih kerapu dengan berat kurang dari 5-10 gram berat tubuh umumnya perlu diberi pakan lebih dari tiga kali sehari untuk memaksimalkan pengambilan pakan dan mempercepat pertumbuhan ikan. burung. Scoop net yang kasar tidak dianjurkan karena dapat menimbulkan luka yang dapat menyebabkan penyakit dan stres pada ikan pada saat dibawa ke tempat penjualan/konsumsi. Pemanenan Pemanenan pada sore hari diharapkan dapat mengurangi tingkat stres pada ikan.pembenihan dan pembesaran. sedangkan jenis penyakit infeksi yang sering menyerang ikan kerapu adalah: (a) penyakit akibat serangan parasit.00 WIB. semakin kurang frekuensi pemberian pakan. Semakin besar ukuran ikan.00 WIB dan sore hari pada pukul 16.00-17. tetapi ukuran seluruh ikan telah memenuhi kriteria jual. Pemanenan ikan dilakukan dengan cara mengangkat waring pemeliharaan dengan tongkat kayu. setelah itu ikatannya dibuka dan ikan dibiarkan keluar dari plastik dengan cara menenggelamkan setengah mulut plastik sehingga ikan keluar dengan sendirinya. 3. Panen selektif merupakan pemanenan terhadap ikan yang telah mencapai ukuran tertentu menurut keinginan pasar. Ada dua metode pemanenan yang biasanya diterapkan pada budidaya ikan kerapu macan yaitu metode panen selektif dan metode panen total. dan benggol karena harganya relatif murah dan nilai gizinya masih mencukupi untuk ikan budidaya. Tongkat kayu diletakkan pada bagian dasar waring kemudian diangkat sehingga waring terbagi menjadi dua bagian sehingga dapat memudahkan pengambilan ikan dari waring secara selektif maupun total. seperti : cryptocariniasis dan broollynelliasis (c) penyakit akibat jamur (fungi). Pemberian pakan dilakukan dua kali sehari dengan feeding rate (FR) sebesar sepuluh persen dari bobot tubuh pada pagi hari sekitar pukul 08. Ukuran benih ± 1 inch dan umur 45-55 hari. seperti : parasit crustacea dan flatworm (b) penyakit akibat protozoa. c. Aklimatisasi dilakukan dengan cara memasukkan kantong plastik berisi ikan kedalam calon media pemeliharaan. tanjan. Alat panen yang biasanya digunakan adalah scoop net yang terbuat dari kain kasa.

Murdjani M. Jakarta. Lon LIPI. Ditjen Perikanan. Anonim. A Hutomo. Petunjuk Teknis Budidaya Ikan Dalam Jaring Terapung. 130. Martosewojo. Budidaya Ikan Kerapu di Kurungan Apung. dan Notowinarto. Seri Budidaya Kakap Putih. Ditjen Perikanan. Sumberdaya Ikan Kakap (Lates calcarifer) dan Bambangan (Lutjanus spp) di Indonesia. 5. BBL Lampung. Paket Teknologi Budidaya Laut. Djamali.DAFTAR PUSTAKA Aji Nugroho. 1990/1991. Burhanuddin dan S. Dit Bina Produksi. 1990. Anonim. . 1986. Jakarta. Ditjen Perikanan dan IDRC. INFIS manual seri 104. Usaha Penanggulangan Serangan Penyakit Pada Usaha Budidaya Laut no. Jakarta. 1989. Jakarta. 1989. Seri Sumber Daya Alam No. Anonim. Ditjen Perikanan. M.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->