P. 1
skripsi 1

skripsi 1

|Views: 836|Likes:
Published by Cruel Oxss

More info:

Published by: Cruel Oxss on Apr 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/19/2013

pdf

text

original

Sections

  • SKRIPSI
  • Oleh :
  • ARIS EKO HERMAWANTO NIM : X4606002
  • FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
  • UNIVERSITAS SEBELAS MARET
  • SURAKARTA
  • Skripsi Ditulis dan diajukan untuk memenuhi syarat mendapatkan gelar Sarjana
  • Pendidikan
  • Program Studi Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi
  • Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan
  • ABSTRAK
  • ABSTRACT
  • MOTTO
  • PERSEMBAHAN
  • KATA PENGANTAR
  • DAFTAR ISI
  • DAFTAR TABEL
  • DAFTAR LAMPIRAN
  • DAFTAR GAMBAR
  • BAB I
  • PENDAHULUAN
  • A. Latar Belakang Masalah
  • B. Identifikasi Masalah
  • C. Pembatasan Masalah
  • D. Perumusan Masalah
  • E. Tujuan Penelitian
  • F. Manfaat Penelitian
  • BAB II
  • LANDASAN TEORI
  • A. Tinjauan Pustaka
  • 1. Permainan Bolavoli
  • 3. Smash Normal
  • 1). Sikap Permulaan
  • 2). Sikap Saat Menolak
  • 3). Sikap Saat Perkenaan
  • 4). Sikap Akhir
  • b. Faktor-faktor Penentu Keberhasilan Dalam Pembelajaran Keterampilan
  • 5. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli Dengan Metode Langsung
  • 6. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli Dengan Metode Tidak
  • Langsung
  • 7. Kondisi Fisik Olahraga Bola Voli
  • B. Kerangka Pemikiran
  • C. Perumusan Hipotesis
  • BAB III
  • METODE PENELITIAN
  • A. Tempat dan Waktu Penelitian
  • 1. Tempat Penelitian
  • 2. Waktu Penelitian
  • B. Metode Penelitian
  • 1. Metode Eksperimen
  • 2. Rancangan Penelitian
  • C. Variabel Penelitian
  • D. Populasi dan Sampel
  • 1. Populasi
  • 2. Teknik Pengambilan Sampel
  • E. Teknik Pengumpulan Data
  • F. Teknik Analisis Data
  • 1. Mencari Reliabilitas
  • 2. Uji Prasyarat Analisis Data
  • 2.Uji Perbedaan
  • BAB IV
  • HASIL PENELITIAN
  • B. Uji Prasyarat Analisis
  • 1. Uji Reliabilitas
  • 3. Uji Homogenitas
  • C. Pengujian Hipotesis
  • D. Pembahasan Hasil Penelitian
  • 1. Analisis Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Langsung dan Metode
  • 2. Analisis Data Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar
  • 3. Analisi Data Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok dengan Metode
  • 4. Analisis Data Tes Akhir Metode Mengajar Langsung dan Metode
  • Mengajar Tidak Langsung
  • SIMPULAN, IMPLIKASI,SARAN
  • Simpulan
  • Implikasi
  • Saran
  • Program Pembelajaran Smash Normal
  • Uraian Materi Pembelajaran
  • PROGRAM PEMBELAJARAN DENGAN METODE PEMBELAJARAN
  • LANGSUNG DAN METODE PEMBELAJARAN TIDAK LANGSUNG
  • Tabel kerja untuk menghitung homogenitas kelompok 1 dan kelompok 2
  • Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal

i

PERBEDAAN PENGARUH METODE PEMBELAJARAN LANGSUNG
DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH
NORMAL PADA SISWA PUTRA KELAS VIII SMP NEGERI 1 JENAR
KABUPATEN SRAGEN TAHUN PELAJARAN 2009/2010





















SKRIPSI
Oleh :

ARIS EKO HERMAWANTO
NIM : X4606002



FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010
ii

PERBEDAAN PENGARUH METODE PEMBELAJARAN LANGSUNG
DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH
NORMAL PADA SISWA PUTRA KELAS VIII SMP NEGERI 1 JENAR
KABUPATEN SRAGEN TAHUN PELAJARAN 2009/2010











Oleh :
ARIS EKO HERMAWANTO
NIM : X4606002




Skripsi
Ditulis dan diajukan untuk memenuhi syarat mendapatkan gelar Sarjana
Pendidikan
Program Studi Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi
Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010
iii

Skripsi ini telah disetujui untuk dipertahankan dihadapan Tim penguji
Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas maret
Surakarta















Persetujuan Pembimbing

Pembimbing I



Drs. Agus Mukholid, M.Pd.
NIP. 19640131 198903 1 001

Pembimbing II



Drs. Bambang Wijanarko,M.Kes.
NIP. 19620518 198702 1 001



iv

Skripsi ini telah dipertahankan didepan Tim Penguji Skripsi Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta dan diterima
untuk memenuhi Sebagian Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan


Pada Hari : Rabu
Tanggal : 25 Agustus
2010



Tim Penguji Skripsi
( Nama Terang ) ( Tanda
Tangan )


Ketua : Drs. H. Mulyono, M.M ……………….
Sekretaris : Drs. H. Sunardi, M.Kes.
..………..……..
Anggota I : Drs. Agus Mukholid, M.Pd. ………………..
Anggota II : Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes.
…….………….




Disahkan oleh :
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Sebelas Maret Surakarta
Dekan


v

ABSTRAK


Aris Eko Hermawanto. PERBEDAAN PENGARUH METODE
PEMBELAJARAN LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP
KEMAMPUAN SMASH NORMAL PADA SISWA PUTRA KELAS VIII
SMP NEGERI 1 JENAR KABUPATEN SRAGEN TAHUN PELAJARAN
2009/2010. Skripsi. Surakarta: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan.
Universitas Sebelas Maret Surakarta, Juli. 2010.

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui : (1). Perbedaan pengaruh
antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan
smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen
tahun pelajaran 2009/2010. (2). Metode Pembelajaran yang lebih baik
pengaruhnya antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap
kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar
Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen.
Di dalam penelitian eksperimen ini menggunakan randomized control group
pretest – posttest design. Pembagian kelompok ke dalam 2 kelompok dengan cara
“pairing of subject”. Populasi penelitian adalah putra kelas VIII SMP Negeri 1
Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010 yang berjumlah 110 siswa,
sedangkan sampel yang diambil sejumlah 28 siswa dengan proporsional random
dari 5 kelas. Teknik analisis data menggunakan uji t untuk mencari perbedaan.
Berdasarkan hasil analisis data dapat disimpulkan bahwa : (1). Ada
perbedaan pengaruh metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak
langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas VIII SMP
Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010, karena nilai t
hitung

yang diperoleh sebesar 1,73158 , lebih besar dari t
tabel
sebesar 1.701. (2). Metode
mengajar langsung lebih baik pengaruhnya daripada metode mengajar tidak
langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas VIII SMP
Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010, karena rata-rata
peningkatan secara matematika yaitu persentasenya peningkatan metode mengajar
langsung lebih baik daripada metode mengajar tidak langsung, yaitu metode
mengajar langsung 12,322 % dan metode mengajar tidak langsung 3,493 %.

vi


ABSTRACT

Aris Eko Hermawanto. The difference of influence between direct
study method and indirect study method in normal smash skill in the VIII
grade male students of SMPN 1 Jenar, Sragen Regency 2009/2010 Academic
Year. Thesis. Surakarta : Teacher training and education faculty, Sebelas
Maret University, Juli 2010.
The goal of this research is to know :
1. The difference of influence between direct study method and indirect study
method in normal smash skill in VIII grade male students SMPN 1 Jenar,
Sragen regency, 2009/2010 academic year.
2. The better influence of study method between direct study method and indirect
study method in smash normal skill in male students SMPN 1 Jenar Sragen
regency, 2009/2010 academic year.
The method that used in this research is experimental method. In this
experimental research, researcher uses randomized control group pretest-posttest
design. The group is divide into 2 groups by using "pairing of subject". The
population of the research is the VIII grade male student’s SMP N 1 Jenar, Sragen
Regency, 2009/2010 academic year. The total students is 110. The sample is 28
students with proporsional random from 5 clases. The data analysis uses t-test to
search the difference.
Based on the data analysis, it can be concluded that :
1. There is difference of influence between volleyball normal smash. Because the
value of t count is 1,73158, bigger than t table 1,071
2. Direct study method has better influence than volleyball normal smash.
Because the mathematically approximate increase, the increase percentage of
direct study method is 3.493 %.

vii

MOTTO





Sebaik-baiknya manusia adalah yang paling berguna bagi orang lain. ( H.R. Al
Qodla’iy )


Hidup adalah perjuangan, tidak ada perjuangan yang sia-sia. (Penulis)

























viii

PERSEMBAHAN






























Karya ini dipersembahkan

Kepada
Bapak dan Ibu tercinta yang selalu memberi do’a
Saudaraku yang selalu mendukungku
Seseorang yang setia memotivasiku
Rekan-rekan angkatan 06 JPOK UNS
Almamater


ix

KATA PENGANTAR


Puji syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, skripsi ini
dapat diselesaikan dengan baik. Banyak kendala dalam penyusunan skripsi ini,
namun berkat bantuan dari berbagai pihak akhirnya kendala tersebut dapat teratasi
untuk itu atas segala bantuannya, disampaikan terima kasih kepada yang
terhormat :
1. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret
Surakarta yang telah memberikan ijin menyusun skripsi ini.
2. Ketua Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan
3. Ketua Program Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi
4. Drs. Agus Mukholid, M.Pd. sebagai Pembimbing I atas segala perhatian dan
bimbingannya.
5. Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes. sebagai Pembimbing II atas segala
kesabaran dan bimbingannya.
6. Rekan JPOK “06” Penjaskesrek yang telah membantu pelaksanaan
penelitian.
7. Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen sebagai tempat
penelitian.
8. Siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen sebagai sampel
penelitian.
9. Berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

Semoga amal kebaikan tersebut mendapat imbalan dari Tuhan YME,
harapan penulis, semoga skripsi bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan
Olahraga Bolavoli di Sekolah Menengah Pertama khususnya dan masyarakat
pada umumnya.



Surakarta, Juli 2010
x

DAFTAR ISI


Halaman
JUDUL ………………………………………..……………...………………………...
PENGAJUAN ……………………………………………..…..…………………………
PERSETUJUAN ……………………………………………..…..………………………
PENGESAHAN ………………………………………………...……………………….
ABSTRAK……………………………………..…………………..……………………...
MOTTO ……………………………………..………………………..…………………
PERSEMBAHAN ……………………………………..……………….………………..
KATA PENGANTAR ……………………………………..……………….……………
DAFTAR ISI ……………………………………………………………….…………..
DAFTAR TABEL………………………………………………………………………..
DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………..…………….……………..
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................
BAB I . PENDAHULUAN ……………………………………..……………….…..
A. Latar Belakang Masalah ………………………...……………….……...
B. Identifikasi Masalah …………………………………………………...
C. Pembatasan Masalah ……………………………………….……………
D. Perumusan Masalah ……………………………………………………
E. Tujuan Penelitian ……………………………………………………….
F. Manfaat Penelitian ….……..…………………………….……………
BAB II. LANDASAN TEORI ………………………………………………………
A. Tinjauan Pustaka ……………………………….………………………
1. Permainan Bolavoli……………..……………………....…….………….
2. Teknik Dasar Permainan Bolavoli..............................................................
3. Smash Normal ...........................................................................................
4. Pembelajaran Keterampilan Bolavoli.........................................................
5. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli dengan Metode Langsung ..........
6. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli dengan Metode Tidak Langsung..
I
ii
iii
iv
v
vi
vii
viii
ix
xi
xii
xiii
1
1
4
5
5
5
6
7
7
7
9
11
17
22
24
xi

7. Kondisi Fisik Olahraga Bolavoli.................................................................
B. Kerangka Pemikiran ................................................................................
C. Perumusan Hipotesis ...............................................................................
BAB III. METODE PENELITIAN ...........………………………………………….
A. Tempat dan Waktu Penelitian ..…………………………………..…….
B. Metode Penelitian ……………….……………………………………..
C. Variabel Penelitian ..… …………………………………………………
D. Populasi dan Sampel ................................................................................
E. Teknik Pengumpulan data …………………...……….…………………
F. Teknik Analisis Data.................................................................................
BAB IV. HASIL PENELITIAN ……...………………………………………………..
A. Deskripsi Data ………………………………………………………….
B. Pengujian Prasyarat Analisis.……………………………………………
C. Pengujian Hipotesis …………………………………………………….
D. Pembahasan Hasil Penelitian .................………………………………..
BAB V. SIMPULAN, IMPLIKASI,SARAN ………………………………………..
A. Simpulan ………………………………………………………………..
B. Implikasi ………………………………………………………………..
C. Saran ……………………………………………………………………
DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………………….
LAMPIRAN-LAMPIRAN ……………………………………………………………..
25
28
30
31
31
31
33
33
35
35
39
39
40
42
43
45
45
45
46
47
48









xii

DAFTAR TABEL




Halaman
Tabel 1. Deskripsi Data Hasil Belajar Pasing Atas Bolavoli.............................………...
Tabel 2. Hasil Uji Reliabilitas Data ................................................................................
Tabel 3. Range Kategori Reliabilitas ……………........................….………………….
Tabel 4. Rangkuman Hasil Uji Normalitas Data ……….................................................
Tabel 5. Rangkuman Hasil Uji Homogenitas Data …...........................................…….
Tabel 6. Rangkuman Hasil T-Tes Hasil Belajar Pasing Atas Bolavoli pada Signifikansi
5 % ....................................................................................................................

36
37
37
38
38

39


xiii

DAFTAR LAMPIRAN




Halaman
Lampiran 1. Pengambilan Sampel ...............................…………………….………
Lampiran 2. Tes Awal pasing atas bolavoli siswa kelas X SMA Negeri Surakarta
tahun 2009/2010.……….......................................…………….……...
Lampiran 3. Tes Awal pasing atas bolavoli siswa kelas X SMA Negeri Surakarta
tahun 2009/2010.……….......................................…………….……...
Lampiran 4. Tes Akhir pasing atas bolavoli siswa kelas X SMA Negeri Surakarta
tahun 2009/2010.……….......................................…………….……...
Lampiran 5. Uji Normalitas ......................................................................................
Lampiran 6. Uji Homogenitas ...........................................................................…..
Lampiran 7. Uji Perbedaan Tes Awal Antar Kelompok..…......................………...
Lampiran 8. Uji Perbedaan Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok 1...………………
Lampiran 9 Uji Perbedaan Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok 2...………………
Lampiran 10 Uji Perbedaan Tes Awal dan Tes Akhir Antar Kelompok..…………...
Lampiran 11 Persentase Peningkatan Antar Kelompok …………………………....
Lampiran 12 Program Pembelajaran ..........................................................................
Lampiran 13 Dokumentasi ........................ ………………………………………...
Lampiran 14. Perijinan Penelitian ..............................................................................

46

47

48

49
50
52
54
56
58
60
64
65
67
70













xiv

DAFTAR GAMBAR




Halaman

Gambar 1. Tahap-tahap dalam melakukan pasing atas ..............................................
Gambar 2. Rangkaian Gerakan pasing atas ...………...........…………….…….……


25
25




1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pendidikan jasmani merupakan pendidikan yang mengacu pada
keseimbangan gerak, penanaman sikap, watak, emosi, dan intelektual dalam setiap
pengajarannya. Pendidikan jasmani dilaksanakan guna meningkatkan kualitas
manusia Indonesia sehingga memiliki tingkat kesehatan dan kebugaran yang
cukup, serta dimulai sejak usia dini melalui pendidikan olahraga di sekolah dan
masyarakat. Artinya segala usaha yang ditempuh untuk mewujudkan tujuan
tersebut harus mampu diterapkan dalam setiap pengajaran pendidikan jasmani.
Pengajaran pendidikan jasmani bukan, hanya sebagai kesempatan siswa
untuk memperoleh kegiatan penyela diantara kesibukan belajar sekedar untuk
mengamankan siswa supaya tertib. Pendidikan jasmani merupakan proses
pendidikan melalui aktivitas jasmani. Tujuan yang ingin dicapai bersifat
menyeluruh mencakup aspek fisik, intelektual, sosial dan moral ( Maryanto dkk.
1993 : 51 ).
Tujuan pendidikan dapat dicapai salah satunya dengan mengajarkan
pendidikan jasmani atau olahraga di sekolah mencakup berbagai macam cabang
olahraga seperti atletik, permainan, olahraga air dan olahraga bela diri. Olahraga
permainan yang dilakukan dalam proses pendidikan salah satunya adalah olahraga
bola voli. Bola voli merupakan cabang olahraga yang sudah tidak asing lagi di
masyarakat dan banyak penggemarnya baik di kalangan bawah sampai atas.
Dalam permainan bola voli dikenal berbagai teknik dasar, dan untuk dapat
bermain bola voli harus betul-betul dikuasai dahulu teknik-teknik dasar ini.
Penguasaan teknik dasar permaian bola voli turut menentukan menang atau
kalahnya suatu regu dalam permainan disamping kondisi fisik dan mental
( Suharno, HP, 1984 : 12 ).
.
2



Guna mewujudkan tujuan pendidikan jasmani tersebut, salah satu upaya
yang hendaknya dilakukan adalah dengan mengembangkan kemampuan gerak
dan keterampilan berbagai macam permainan dan olahraga. Salah satunya melalui
cabang permainan bolavoli. Untuk mengembangkan permainan bolavoli menuju
prestasi yang optimal diperlukan usaha-usaha pembinanan dan pelatihan
keterampilan dasar bermain bolavoli. M Yunus S. (1992: 68) menjelaskan bahwa,
“Teknik dasar dalam permainan bolavoli yang harus dikuasai oleh setiap pemain
adalah servis, pasing,umpan (set up), smash (spike), bendungan (blok).”
Penguasaan teknik dasar bolavoli merupakan faktor yang utama yang
harus diajarkan kepada siswa agar mampu bermain bolavoli dengan baik. Dalam
hal ini M. Furqon H. (1995 : 115) menyatakan bahwa, “Dalam tahap awal proses
belajar, siswa tidak harus dibebani secara mental dan fisik. Oleh karena itu
belajar teknik tetap diberikan pada bagian pertama atau permulaan sesi latihan”.
Teknik dasar bolavoli yang harus dikuasai adalah (1) servis, (2) pasing bawah, (3)
pasing atas, (4) umpan, (5) semes dan (6) bendungan (block). Teknik dasar yang
akan dikaji dan diteliti dalam penelitian ini adalah smash normal.
Durwachter,(1990: 3–4) mengatakan dalam bukunya bahwa :
”permainan baru bisa berlangsung lancar dan teratur apa bila pemain
menguasai unsur-unsur dasar permainan ini berlaku untuk setiap
permainan dengan bola. Dari masing-masing teknik dasar yang ada,
dijelaskan oleh Durwachter bahwa :“kalau dibandingkan dengan unsur-
unsur dasar lainya yaitu pengoperan, pukulan service dan blocking. Maka
pukulan smash sangat digemari anak – anak didik. “ (1990 : 63).

Dieter Beutelstahl juga mengatakan bahwa :
“kalau permainan hendak memenangkan pertandingan voli, maka mau tak
mau mereka harus menguasai smash karena smash merupakan suatu
keahlian yang esensial, cara yang termudah memenangkan angka“. Dalam
hal ini berarti bahwa penguasaan teknik dasar terutama smash merupakan
salah satu teknik yang digemari anak didik, karena dianggap cara yang
efektif dalam penyerangan dan mematikan lawan dengan cepat untuk
memenangkan suatu pertandingan. Dalam mengajar smash normal ada 4
urutan tahapan, yaitu : langkah awal, tolakan, memukul bola dan
mendarat. Namun dalam pelaksanaan pembelajaran seorang guru harus
berani mencoba untuk memberikan latihan yang berbeda dalam
penerapannya. Yang dimaksud dengan awalan dalam hal ini merupakan
kombinasi dari langkah dan tolakan. Sedangkan memukul merupakan
kombinasi dari saat perkenaan dan saat mendarat.
3



Kurangnya perhatian dan bimbingan guru akan mengakibatkan pola
gerakan yang salah dan teknik pasing atas tidak dikuasai dengan baik. Sering
dijumpai para guru enggan melakukan pembelajaran dengan metode yang tepat.
Pada waktu pelaksanaan pembelajaran pendidikan jasmani, biasanya anak disuruh
langsung bermain bolavoli. Anak-anak dibiarkan bermain dengan sendirinya tanpa
memperhatikan teknik-teknik bermain bolavoli yang benar. Sedangkan guru santai
berteduh di bawah pohon memperhatikan mereka atau bahkan tidak diawasi.
Keadaan semacam ini akan mengakibatkan tujuan pembelajaran tidak akan
tercapai. Untuk mencapai tujuan pembelajaran, seorang guru harus kreatif dalam
menyajikan materi pembelajaran dengan berbagai cara agar bahan pelajaran yang
disajikan dapat diterima dengan baik oleh siswa. Husdarta & Yudha M. Saputra
(2000 : 61) mengemukakan, “keterampilan memvariasikan metode dalam proses
belajar mengajar meliputi tiga aspek (1) variasi dalam gaya mengajar, (2) variasi
dalam menggunakan media dan bahan pengajaran, (3) variasi dalam interaksi
antara guru dan siswa”. Metode pembelajaran merupakan bagian penting yang
dapat dilakukan guru untuk menyajikan materi pelajaran. Seorang guru harus
memiliki kemampuan dalam menyajikan bahan pelajaran, sehingga siswa tertarik
dan terjadi interaksi positif antara guru dan siswa. Metode mengajar dapat
dilakukan dengan berbagai macam variasi misalnya suara, pemberian waktu,
kontak pandang, gerakan perpindahan posisi guru dilapangan dan lain sebagainya.
Dari sudut pandang siswa, variasi yang dilakukan guru tersebut sebagai suatu
yang dinamis dan energik, sehingga siswa akan tertarik mengikuti tugas ajar yang
diberikan.
Dalam latihan smash normal ada beberapa metode diantaranya adalah
metode langsung dan metode tidak langsung. Kedua metode ini dianggap metode
yang paling baik sebab dengan kedua metode latihan tersebut akan menyebabkan
penguasaan bola oleh pemain lebih bervariasi, mudah dikuasai dengan baik
sehingga bola mudah diarahkan. Hal yang sama diungkapkan oleh Agus Setiadi
(1990 : 34) bahwa cara mengajarkan teknik smash agar mudah dikuasai maka
4



dapat diajarkan secara bervariasi, diantaranya adalah metode latihan smash
langsung dan metode smash tidak langsung.
Pada metode pembelajaran langsung bahwa pemain atau siswa
memainkan atau melakukan smash langsung tanpa gerakan terpotong-potong.
Metode pembelajaran langsung lebih menyenangkan bagi anak karena anak-anak
akan lebih sering memainkan bola. Metode pembelajaran tidak langsung ialah
pemain atau siswa memainkan atau melakukan pembelajaran smash tidak
langsung atau melakukan pembelajaran perbagian teknik dasar smash,
Bertolak dari dua metode pembelajaran tersebut penulis tertarik untuk
mengadakan penelitian dengan judul “ Perbedaan Pengaruh Metode Pembelajaran
Langsung dan Tidak Langsung Terhadap Kemampuan Smash Normal pada Siswa
Putra Kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen Tahun Pelajaran
2009/2010 ”

B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas, masalah dalam penelitian ini dapat
diidentifikasi sebagai berikut :
1. Kemampuan smash normal siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar
Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010 masih rendah.
2. Belum pernah diterapkan metode pembelajaran langsung dan tidak langsung
untuk meningkatkan kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII
SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.
3. Belum diketahui metode pembelajaran yang lebih baik dan efektif antara
metode pembelajaran langsung dan metode pembelajaran tidak langsung
untuk meningkatkan kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII
SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.

C. Pembatasan Masalah

5



Untuk menghindari penyimpangan permasalahan, masalah dalam
penelitian ini dibatasi sebagai berikut :
1. Metode pembelajaran langsung
2. Metode pembelajaran tidak langsung.
3. Kemampuan smash normal siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar
Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.

D. Perumusan Masalah

Bertolak dari identifikasi masalah, pembatasan masalah, perumusan
masalah dalam penelitian ini sebagai berikut :
1. Adakah perbedaan pengaruh metode pembelajaran langsung dan tidak
langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII
SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010?
2. Manakah yang lebih baik pengaruhnya antara metode pembelajaran langsung
dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas
VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010?

E. Tujuan Penelitian

Berdasarkan permasalahan yang telah dikemukan di atas, penelitian ini
mempunyai tujuan untuk mengetahui :
1. Perbedaan pengaruh antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung
terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1
Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.
2. Metode Pembelajaran yang lebih baik pengaruhnya antara metode
pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash
normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen
tahun pelajaran 2009/2010.
F. Manfaat Penelitian

6



Masalah dalam penelitian ini sangat penting untuk diteliti dengan
harapan :
1. Sebagai masukan untuk menambah wawasan bagi guru Penjaskes di SMP
Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tentang pentingnya metode pembelajaran
guna memperoleh hasil belajar yang optimal.
2. Dapat dijadikan sebagai pedoman untuk menentukan metode pembelajaran
yang tepat untuk meningkatkan kemampuan smash normal pada siswa putra
kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.



7
BAB II
LANDASAN TEORI
A. Tinjauan Pustaka

1. Permainan Bolavoli

Permainan bolvoli diciptakan oleh William G Morgan pada tahun 1895
yaitu seorang pimpinan dan ahli olahraga dari YMCA Holyoke Massachusetts.
Permainan ini masuk indonesia pada tahun 1928 yang dikenal pada masa
penjajahan belanda. Perkembangan olahraga ini begitu cepat sehingga pesta PON
III di medan pada tahun 1956 cabang olahraga ini masuk daftar pertandingan.
Permainan ini dimulai dengan pukulan servis yang dilakukan oleh
pemain paling kanan baris belakang didaerah servis. Bola dipukul dengan satu
tangan kearah lapangan lawan, kemudian kedua regu memainkan bola tersebut
sesuai dengan hak sentuhan dalam peraturan permainan bolavoli, Slamet Sr dan
Bambang Sumenang (1994: 119) berpendapat : “Tiap-tiap regu berhak
memainkan bola tiga kali pantulan atau sentuhan (kecuali perkenaan waktu
membendung) untuk mengembalikan bola kedarah lawan. Setiap pemain (kecuali
pembendung) tidak diperkenankan memainkan (memukul) bola dua kali berturut-
turut.” Untuk dapat memainkan bolavoli dengan baik, diperlukan penguasaan
tehnik dasar. Tehnik dasar menurut Suharno HP (1985: 12 ) adalah “ suatu proses
melahirkan keaktifan jasmani dan pembuktian suatu praktek dengan sebaik
mungkin untuk menyelesaikan tugas yang pasti dalam cabang permainan
bolavoli”.
Dalam permainan bolavoli dikenal adanya dua pola permainan yaitu pola
penyerangan dan pola pertahanan, kedua pola tersebut harus dikuasai dengan baik
oleh pemain baik dalam kerjasama tim maupun individu. Agar pola tersebut dapat
dilaksanakan dengan sempurna atlet harus benar – benar menguasai tehnik dasar
bolavoli dengan baik. Adapun tehnik dasar dalam permainan bolavoli menurut
Soegiyanto (1993 : 6) sebagai berikut :
a. Gerak dasar :
8



1). Jalan 4). Loncat
2) Lari 5). Berputar
3) Jengket 6). Mengguling
b. Gerak Tehnik dasar bemain :
1). Sikap siap
2). Menyongsong bola
3). Menjangkau bola sebagai berikut :
a). Merunduk / jongkok
b). Meloncat keatas
c). Menjatuhkan diri / roll depan, samping maupun kebelakang.
d) diving dan meluncur dengan dada.
4). Passing atas adalah tehnik memainkan bola dengan tujuan untuk
mengarahkan bola tersebut dan juga sebagai tehnik menerima bola
yang posisinya lebih tinggi dari dada, macamnya dengan dua
tangan dan satu tangan.
5). Passing bawah adalah memainkan bola dengan tujuan untuk
mengarahkan bola tersebut kesuatu tempat agar bola tersebut dapat
diumpankan oleh pemain lainya kepada smasher, macamnya
perkenaan bola dengan dua lengan dan satu lengan.
6). Servis adalah pukulan awal untuk memulai permainan. Tehnik
servis pada dasarnya dapat dibedakan menjadi :
a). Underhand service
b). Overhand service, bentuk servis yang dihasilkan yaitu back
spin, top spin, inside spin, outside spin, dan floater.
7) Smash adalah gerakan memukul bola yang sedang melambung
tinggi melebihi tinggi net, yang dilakukan dengan meloncat.
Macam smash antara lain :
a). Berdasarkan arah bola hasil pukulan debedakan menjadi cross
court smash dan straight smash.
b). Berdasarkan kecepatan / curve hasil pukulan dibedakan
menjadi strong smash, lob dan drive.
9



c). Berdasarkan tingginya umpan dapat dibedakan menjadi open
smash, quick smash, semi quick smash, ( semi pool) dan push
smash.
8). Block adalah gerakan membendung serangan lawan dengan kedua
belah tangan menjulur tinggi melebihi net dan dekat net. Dibedakan
menjadi :
a). Block satu orang
b). Block dua orang
c). Block tiga orang


2. Tehnik Dasar Permainan Bola Voli


Permainan bola voli adalah permainan beregu yang mengandalkan
ketrampilan setiap individu pemain, maka dalam permainann ini memerlukan
teknik dasar sebaik mungkin agar dapat bermain dengan baik, maka perlulah
kiranya setiap pemain secara perorangan berusaha meningkatkan penguasaaan
teknik dasar dalam permainan bola voli secara sempurna. Menurut Suharno HP (
1984 : 12 ) Tehnik adalah cara melakukan atau melaksanakan sesuatu untuk
mencari tujuan tertentu secara efektif dan efesien. Tehnik dasar dalam permainan
bola voli mempunyai arti yaitu suatu proses melahirkan keaktifan jasmani dan
pembuktian suatu praktek dengan sebaik mungkin untuk menyesuaikan tugas
yang pasti dalam permainan bola voli. Kemudian ditegaskan kembali bahwa
penguasaan tehnik dasar bola voli merupakan unsur yang sangat menentukan bagi
tim untuk menang kalahnya dalam suatu pertandingan. Oleh karena itu tehnik
dasar harus benar-benar dikuasai lebih dahulu agar dapat mengembangkan
permainan bola voli dengan baik.
Tehnik dasar dalam permainan bola voli selalu berkembang sesuai
dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi. Adapun tehnik dasar
permainan bola voli harus dikuasai dengan baik oleh semua pemain terdiri dari
tehnik dasar ; servis (Service), pas (Passing), umpan (Set-Up), smash (Spike) dan
10



bendungan (Block). Salah satu teknik dasar permainan bola voli yang sangat
digemari oleh anak didik adalah smash, karena smash merupakan tehnik yang jitu
dan cara yang mudah mematikan lawan untuk mencapai kemenangan. Selain
penguasaan teknik dasar yang baik peningkatan prestasi permainan bolavoli
dipengaruhi oleh beberapa hal menurut Suharno HP (1984: 15) adalah :
a. Kondisi fisik yang baik yang meliputi, kelincahan, kecepatan,
koordinasi, keseimbangan dan ketepatan.
b. Metode atau Program latihan yang menyeluruh.
c. Mental dan semangat
a.Servis
Pada mulanya servis hanyalah merupakan pukulan pembukaan untuk
memulai permainan sesuai dengan kemajuan permainan, teknik servis saat ini
tidak hanya sebagai permulaan pertandingan, tetapi ditinjau dari sudut tahtik
adalah merupakan suatu awal untuk mendapatkan nilai agar regu berhasil meraih
kemenangan. Service adalah suatu upaya memasukkan bola kedaersh lawan oleh
pemain belakang yang berada di daerah service untuk memukul bola dengan satu
tangan. Sedangkan menurut Suharno HP ( 1992 : 16 ) service adalah tanda saat
dimulainya permainan atau sekedar menyajikan bola tetapi hendaknya diartikan
sebagai serangan yang pertama kali bagi regu yang melakukan service. Sesuai
dengan perkembangan zaman maka peraturan permainan bola voli
juga berkembang, hal ini dapat kita lihat pada peraturan permainan bola voli yang
diterbitkan tahun 2001 khususnya tentang sistem penilaian. Dengan system
penilaian rally point, apabila server melakukan kesalahan maka di samping
service berpindah tetapi juga lawan akan mendapat tambahan nilai. Karena service
juga begitu penting maka pelatih dan guru olahraga harus selalu berusaha
memberikan penekanan bahwa service adalah merupakan serangan yang pertama.

b. Passing
Pass adalah mengoper bola pada teman sendiri dalam satu regu dengan
suatu teknik tertentu, sebagai langkah awal untuk menyusun pola serangan pada
11



regu lawan. Adapun macam-macam pass ada dua yaitu pass atas dan pass bawah,
sedangkan jenisnya pass atas beraneka ragam antara lain : pass atas normal
setinggi dada, pass atas setinggi muka.

c. Umpan (Set – up)
Umpan adalah menyajikan bola kepada teman dalam satu regu, yang
kemudian diharapkan bola tersebut dapat diserangkan ke daerah lawan dalam
bentuk smash. Tehnik mengumpan pada dasarnya sama dengan tehnik passing.
Letak perbedaannya hanya pada tujuan dan kurve jalannya bola. Tehnik
mengumpan dapat dilakukan baik dengan pass atas maupun dengan pass bawah.
Namun jika ditinjau dari segi keuntungan pelaksanaannya tentu akan sangat
menguntungkan jika tehnik umpan itu dilakukan dengan tehnik pass atas.
Mengumpan dengan tehnik pass atas akan lebih menjamin ketepatan sasarannya
jika dibandingkan dengan teknik pass bawah. Untuk itu mengumpan harus
memenuhi beeberapa persyaratan agar hasilnya dapat di smash dengan baik.

d. Smash (Spike)
Smash adalah pukulan yang utama dalam penyerangan dalam usaha
mencapai kemenangan. Untuk mencapai keberhasilan yang gemilang dalam
melakukan smash ini diperlukan raihan yang tinggi dan kemampuan meloncat
yang tinggi pula. ( M. Yunus , 1992 : 108 ), Smash merupakan suatu tehnik yang
mempunyai gerakan yang kompleks yang terdiri dari : Langkah awal, tolakan
untuk meloncat, memukul bola saat melayang di udara dan saat mendarat kembali
setelah memukul bola. ( M. Yunus, 1992 : 101 ).

e. Bendungan (Block)
Block adalah daya upaya dari pemain depan untuk menahan bola di dekat
net atau jaring setelah bola dipukul oleh lawan. ( M. Yunus, 1992 : 119 ) Unsur-
unsur tehnik tersebut di atas merupakan satu kesatuan yang sangat penting dan
tidak dapat dipisahkan yang perlu dilatih secara teratur dan continue dibawah
bimbingan pelatih dan pembina yang menjiwai akan tugas dan profesinya.
12



Dengan demikian akan tercapai tujuan yaitu atlit akan berkualitas dan mampu
mencapai prestasi yang maksimal.

3. Smash Normal
Awalan pada smash normal diawali pada saat bola lepas dari tangan
pengumpan dengan ketinggian bola mencapai 3 m keatas pada saat itulah smasher
bergerak ke bola dan menghampirinya. Setelah jarak bola sudah cukup dekat,
kira-kira sejangkauan lengan pemukul maka segera smasher meloncat keatan dan
meraih di atas jaring dengan suatu pukulan. Pukulan bola secepatnya dan pada
titik tertinggi di atas jaring. Setelah bola berhasil dipukul maka smasher segera
mendarat kembali dengan menggunakan kedua kaki dalam keadaan lentur. smash
dalam permainan bola voli sangat penting, keberhasilan suatu regu dalam
memenangkan suatu pertandingan bola voli banyak ditentukan oleh smash. Sebab
smash merupakan cara termudah untuk memenangkan angka, seperti yang
dikemukakan Dieter Beutelstahl ( 1986 : 23), kalau pemain hendak memenangkan
pertandingan bola voli, mereka harus menguasai tehnik smash yang sempurna.
Dalam permainan bola voli smash berguna sebagai alat penyerangan yang paling
mematikan seperti yang dikatakan oleh M. Yunus ( 1992 : 108 ), smash
merupakan pukulan yang utama dalam penyerangan dalam usaha mencapai
kemenangan. Oleh karena itu setiap pemain dalam satu tim harus benar-benar
menguasai smash dengan baik, kerena smash merupakan serangan utama.
Penguasaan teknik dasar smash dalam permainan bola voli adalah sangat penting,
karena keberhasilan suatu regu dalam pertandingan bola voli banyak
ditentukan oleh smash. Seperti yang dikemukakan oleh Beutelstahl, bahwa ”kalau
pemain hendak memenangkan pertandingan voli maka mau tak mau mereka harus
menguasai smash karena smash merupakan suatu keahlian yang esensial, cara
yang termudah untuk memenangkan angka”. (1986 : 23). Dengan demikian berarti
setiap pemain bola voli harus menguasai smash dengan baik, karena smash
merupakan bentuk penyerangan yang paling efektif dan mematikan lawan.
Smash merupakan suatu teknik yang mempunyai gerakan komplek
yang terdiri dari : Langkah awal, Tolakan untuk meloncat, Memukul bola
saat melayang di udara, Saat mendarat kembali setelah memukul bola.
13



(M. Yunus, 1992 : 101). Proses gerakan keseluruhan dalam smash dapat diuraikan
sebagai berikut :

a. Langkah Awalan
Sikap permulaan, sikap siap normal dengan berdiri serong lebih kurang
45
0
dengan jarak 3 sampai 4 m dari net kemudian langkah salah satu kaki kedepan
(kaki kiri atau kaki kanan), setelah itu langkahkan kaki yang lain di depan kaki
yang pertama, kemudian susul segera kaki langkah pertama hingga sejajar dengan
kaki langkah kedua diikati menekuk kedua lutut untuk membuat tolakan keatas
dengan dua kaki.

b. Tolakan untuk meloncat.

Saat menolak. pada waktu siap menolak kedua tangan disiapkan lurus
lentur mengarah ke bawah sejajar dengan badan untuk diayunkan keatas
bersamaan dilakukan tolakan sambil mengayunkan lengan kedepan atas.
Penggerakan ini harus berlangsung dengan lancar dan kontinyu tanpa terputus-
putus. Kaki yang untuk melompat inilah yang memberikan kekuatan pada
loncatan tersebut memukul bola saat melayang di udara. Pada saat melakukan
loncatan tertinggi segera meraih dan memukul bola setinggi-tingginya di atas net.
Perkenaan telapak tangan dengan bola diikuti gerakan lecututan pergelangan
tangan dan ditambah dengan lecutan badan. Usaha pada saat telapak tangan ada
kontak dengan bola, lengan dalam posisi sepanjang mungkin. Saat mendarat
kembali setelah memukul bola Setelah berhasil dipukul maka smasher akan
segera mendarat kembali ke tanah.Dengan menjaga keseimbangan badan agar
tidak menyentuh dan menabrak net. Perlu diperhatikan bahwa saat mendarat
kembali maka smasher harus mendarat dengan kedua kakinya dan dalam keadaan
lentur (mengeper).
14




Gambar 1. Pelaksanaan smash normal
(M. Yunus, 1992 : 103)

c. Ciri-ciri Smash Normal
Teknik smash normal banyak dipergunakan oleh para pemula, karena
teknik smash normal ini paling mudah unutuk dipelajari dan merupakan dasar
bagi pemain untuk mengembangkan teknik smash yang lainnya. Macam-macam
smash yang lainnya seperti, smash semi, smash push, smash pull dan smash cekis.
Itulah alasan mengapa penulis memilih smash normal sebagai obyek penelitian.
Mengenai analisis gerakan smash normal akan diuraikan sebagai berikut.
1). Sikap Permulaan
Sikap siap normal dengan berdiri arah serong lebih kurang 45
0
dengan
jarak yang cukup dari net yaitu 3 sampai 4 ( M. Yunus, 1992 : 108 ). Langkah
awalan dimulai setelah bola lepas dari tangan pengumpan dengan pandangan
kearah jalannya bola karena umpan bola mencapai 3 m lebih. Setelah itu
dilanjutkan dengan langkah kedepan (kaki kiri atau kaki kanan), diteruskan
langkahkan kaki yang lain sampai di depan kaki yang pertama, kemudian
susulkan segera kaki langkah pertama hingga sejajar dengan kaki langkah kedua
diikuti menekuk lutut untuk membuat tolakan keatas dengan mempergunakan
kedua kaki.
15




Gambar 2. Sikap permulaan smash
(M. Yunus, 1992 : 105)

2). Sikap Saat Menolak
Pada waktu siap menolak kedua tangan disiapkan lurus lentuk mengarah
kebawah sejajar badan dan segera melakukan tolakan sambil mengacungkan
lengan kedepan atas. Setelah tolakan dilakukan, pada saat melayang di atas
kedua kaki harus lemas bergantung dan tangan kanan siap memukul bola dengan
lengan diangkat sehingga lengan atas tangan kanan tegak lurus dengan badan,
sedangkan lengan bawah menuju ke atas sampai telapak tangan kurang lebih
setinggi telinga kanan. Untuk jelasnya lihat gambar berikut ini :

3). Sikap Saat Perkenaan.
Pada saat smasher sampai titik tertingginya, dan bola telah berada di atas
dalam jangkauan tangan maka segeralah tangan kanan dipukulkan pada bola
secepatnya. Perkenaan bola harus pada telapak tangan dengan diikuti gerakan
lecutan pergelangan tangan dan ditambah dengan lecutan badan. Usahakan pada
saat telapak tangan ada kontak dengan bola, lengan dalam posisi sepanjang
mungkin. Berikut ini gambar sikap saat perkenaan :

16






Gambar 3. Sikap Saat Perkenaan.
(M. Yunus, 1992 : 106)
4). Sikap Akhir
Setelah smasher selesai memukul, maka smasher akan segera mendarat
kembali ketanah pada saat mendarat kembali maka smasher harus mendarat
dengan kedua kakinya dalam keadaan mengeper dan lentuk dengan menekuk
kedua lututnya; setelah menguasai keseimbangan dengan baik, segera smasher
mengambil sikap normal.
Untuk lebih jelasnya lihat gambar di bawah ini :


Gambar 4. Sikap saat mendarat di tanah
(M. Yunus, 1992 : 108)
4. Pembelajaran Keterampilan Bolavoli


17



a. Hakikat Pembelajaran
Pembelajaran pada hakikatnya merupakan proses pentransferan segala
sesuatu yang berhubungan dengan ilmu pengetahuan. Di dalamnya terdapat unsur-
unsur materi atau bahan, proses belajar mengajar, dan evaluasi belajar. Begitu
halnya dengan Belajar Pendidikan Jasmani. Dalam Belajar Pendidikan Jasmani
seorang guru harus mampu mensenikan pentransferan pendidikan jasmani kepada
muridnya dengan tepat, agar sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai. Maka di
dalamnya gurupun harus mampu menemukan metode yang tepat dalam
penyampaiannya.
Pembelajaran merupakan proses mengajar yang dilakukan oleh
guru dan belajar yang dilakukan oleh siswa. Rusli Lutan ( 1988 : 381 )
menyatakan bahwa,
“mengajar adalah seperangkat kegiatan sengaja oleh seseorang yang
memiliki pengetahuan atau keterampilan yang lebih daripada yang
diajar“.

Selanjutnya Nasution ( 1982 : 8 ) memberi batasan mengenai
mengajar sebagai berikut :
a. Menanamkan pengertian pada anak.
b. Menyampaikan kebudayaan kepada anak.
c. Suatu aktifitas organisasi atau mengatur lingkungan sebaik-baiknya dan
menghubungkan pada anak sehingga terjadi proses belajar mengajar.

Dari batasan di atas dapat dikemukakan bahwa mengajar merupakan
suatu kegiatan yang dilakukan seseorang yang memiliki pengetahuan atau
keterampi;lan yang lebih dari pada yang diajar, untuk memberikan suatu
pengertian, kebudayaan dan kecakapan atau ketangkasan. Kegiatan mengajar
meliputi, penyampaian pengetahuan, menularkan sikap atau keterampilan yang
diatur sesuai dengan lingkungan yang menghubungkan dengan subyek yang
sedang belajar.
Dalam pembelajaran terdapat dua komponen yang tidak dapat
dipisahkan yaitu siswa sebagai pembelajar dan guru sebagai pengajar. Siswa
(pembelajar) merupakan individu yang sedang belajar, sedangkan guru (pengajar)
merupakan orang yang mengajar. Selama pembelajaran terdapat interaksi guru
18



dan siswa dalam proses belajar dan mengajar. Belajar dan mengajar merupakan
suatu kegiatan yang saling berkait, yang keduanya tidak dapat dipisahkan dalam
proses pembelajaran.
Kegiatan belajar adalah merupakan suatu proses yang terjadi di dalam
diri masing-masing individu. Sugiyanto dan Sujarwo ( 1991 : 232 )
mengemukakan bahwa :
”Belajar adalah merupakan sesuatu yang kompleks, yang menyangkut
bukan hanya kegiatan berpikir untuk mencari pengetahuan, melainkan juga
menyangkut gerak tubuh dan emosi serta perasaan, misalnya dari tidak bisa
membaca menjadi bisa membaca, tidak bisa melompat menjadi bisa
melompat”.

Dari batasan di atas dapat dikemukakan bahwa belajar merupakan proses
perubahan yang terjadi pada diri seseorang sebagai hasil belajar. Seseorang
dikatakan telah belajar sesuatu, apabila terdapat perubahan yang sifatnya lebih
baik dari sebelumnya. Perubahan tersebut antara lain dapat berupa keterampilan,
pengetahuan, kecakapan, kebiasaan dan sikap.
Keterampilan gerak merupakan perubahan yang diperoleh dari proses
belajar motorik. Schmidt yang dikutip Rusli Lutan ( 1988 : 102 ) menyatakan
bahwa, ”belajar motorik adalah seperangkat proses yang bertalian dengan latihan
atau pengalaman yang mengantarakan kea rah perubahan permanent dalam
perilaku terampil”. Selanjutnya Sugiyanto ( 1993 : 3 ) mengemukakan bahwa,
”belajar motorik atau belajar gerak adalah belajar yang diwujudkan melalui
respon-respon maskular dan diekspresikan dalam gerakan tubuh”. Dalam proses
belajar gerak tujuan utamanya adalah meningkatkan keterampilan.
Pembelajaran keterampilan merupakan proses yang dilakukan untuk
meningkatkan keterampilan gerak siswa. Keterampilan merupakan kecakapan
dalam melakukan tugas gerakan keterampilan. Sugiyanto, ( 1995 : 38 )
mengemukakan bahwa, ”gerakan keterampilan merupakan salah satu jenis
gerakan yang di dalam melaksanakannya memerlukan koordinatsi beberapa
bagian tubuh atau bagian-bagian tubuh secara keseluruhan”. Orang dikatakan
memiliki keterampilan jika dirinya terampil melakukan suatu gerakan yang
efisien. Selanjutnya menurut Singer ( 1980 : 7 ) yang dimaksud
19



dengan’keterampilan adalah gerak otot atau gerakan tubuh untuk mensukseskan
pelaksanaan aktivitas yang diinginkan”. Brdasarkan uraian di atas dapat
dikemkakan bahwa, pembelajaran keterampilan merupakan proses yang dilakukan
untuk meningkatkan tingkat efisiensi dalam melakukan gerakan yang kompleks,
yang di dalam melaksanakannya memerlukan koordinasi beberapa bagian tubuh
secara keseluruhan, untuk memperoleh keberhasilan. Pembelajaran keterampilan
smash bolavoli adalah proses belajar mengajar keterampilan smash bolavoli agar
siswa memperoleh pengertian, kecakapan, atau ketangkasan tentang keterampilan
yang diajarkan.

b. Faktor-faktor Penentu Keberhasilan Dalam Pembelajaran Keterampilan
Dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani tentunya seorang
guru pendidikan mempunyai harapan-harapan agar apa yang diajarkan pada siswa
dapat terserap dan dapat dilakukan dengan baik oleh siswanya. Akan tetapi hal itu
semua tidaklah selalu mudah untuk dicapainya karena akan dipengaruhi oleh
faktor-faktor yang mempengaruhinya. Faktor-faktor yang mempengaruhi
efektivitas proses belajar mengajar keterampilan menurut Rusli Lutan ( 1998 :
387-390 ) disimpulkan menjadi 4 fakor : ”(1) Pemanfaatan waktu aktif berlatih,
(2) Lingkungan yang efektif, (3) Karakteristik guru dan siswa, (4) Pengelolaan
umpan balik”.
Dengan diketahuinya adanya faktor-faktor yang mempengaruhi
efektifitas belajar mengajar pendidikan jasmani di sekolah, maka seorang guru
akan berusaha melakukan pengelolaan kelas yang sesuai dengan keadaan lingkup
sekolah. Hal ini tentunya berkaitan dengan jam atau waku yang tersedia per
minggunya, keadaan sarana maupun alat pendukungnya, karakteristik yang
dimiliki siswa saat itu, maupun bagaimana cara memberikan umpan balik yang
tepat agar pemberian materi pelajaran sesuai dengan GBPP.
Keberhasilan pelaksanaan proses belajar mengajar mrupakan unsur
penting dalam pencapaian tujuan pembelajaran. Dalam proses belajar mengajar
terdapat beberapa unsur yang perlu mendapat perhatian dan perlu dikelola demi
tercapainya tujuan pembelajaran.
20




c. Tahapan Dalam Belajar keterampilan
Penguasaan suatu pola gerak keterampilan diperlukan jangka waktu
tertentu. Penguasaan suatu kterampilan memerlukan proses pembelajaran yang
cukup kompleks. Untuk mempelajari suatu keterampilan tiap atlet harus melalui
proses yang terdiri dari beberapa tahapan aatau fase. Menurut Sugiyanto ( 1994 :
45 – 47 ) menyatakan bahwa proses belajar keterampilan dibagi dalam 3 fase :
(1) Fase kognitif atau fase awal.
Agar bias melakukan gerak tertentu, terlebih dulu pelajar harus tahu
tentang gerakan yang akan dilakukan. Gerakan diberikan singkat, jelas,
serta berbentuk contoh atau model gerakan. Peragaan gerakan harus
menonjolkan bagian-bagian penting yang menentukan keberhasilan
pelaksanaan gerakan.
(2) Fase Asosiatif atau fase menengah.
Suatu fase yang menghubung-hubungkan bagian-bagian gerakan yang
telah mampu dilakukan sebelumnya. Dengan praktek berulang-ulang atau
drilling rangkaian gerakan itu makin bisa dikuasai. Kesalahan-kesalahan
yang dilakukan semakin berkurang.
(3) Fase Otonom atau fase akhir.
Suatu fase di mana gerakan-gerakan keterampilan sudah mampu
dilakukan hamper secara otomatis. Gerakan dapat dilakukan dengan
lancer, tidak terputus-putus, akurat, penampilan terbaiknya bias di capai
secara ajeg.
Dalam tahap awal belajar keterampilan gerak pemain harus mengetahui
dan memahami gerak yang benar dari informasi dan bayangan. Dalam fase
kognitif, gerakan ynag akan dilakukan terkonsep di dalam pikiran. Dalam tahap
asosiatif pemain telah meaguasai gerak yang benar, tetapi belum menjadi gerak
otomatis. Dengan praktek berulang-ulang suatu gerakan makin dapat dikuasai.
Kesalahan-kesalahan yang dilakukan semakin berkurang. Tahap akhir dalam
proses belajar keterampilan gerak adalah tahap otonom. Pada tahap otonom ini
gerakan-gerakan keterampilan sudah mampu dilakukan hampir otomatis. Gerakan
dapat dilakukan dengan lancar, tidak putus-putus, akurat, penampilan terbaiknya
bisa dicapai secara ajeg. Otomatisasi gerakan ini dapat dicapai melalui latihan
secara teratur dan berulang-ulang. Untuk mempelajari suatu pola gerak
keterampilan diperlukan jangka waktu tertentu. Lama waktu yang diperlukan
untuk mempelajari suatu keterampilan sesuai dengan jenis keterampilan yang
21



dipelajari. Semakin kompleks jenis keterampilan gerak yang dipelajari, waktu
yang diperlukan semakin lama.
d. Metode Pembelajaran
Penggunaan metode yang baik ikut menentukan terhadap keberhasilan
dalam pembelajaran. Winarno Surakhmad ( 1984 : 69 ) mengemukakan bahwa
“metode adalah cara yang dalam fungsinya merupakan alat suatu mencapai
tujuan“. Dengan demikian yang dimaksud dengan metode mengajar adalah suatu
cara yang digunakan sebagai alat untuk mencapai tujuan pengajaran. Metode
mengajar merupakan alat instruksional yang digunakan pengajar untuk mencapai
tujuan pengajaran. Penggunaan metode yang efektif dan efisien akan sangat
membantu dalam menciptakan pengalaman belajar siswa. Dengan metode yang
tepat, siswa akan dapat dengan mudah menerima materi pengajaran yang
diberikan guru, sehingga siswa dengan mudah pula menguasai materi yang
diberikan tersebut.
Tujuan Utama pembelajaran smash normal adalah agar siswa dapat
memilki kemampuan melakukan pukulan smash normal dengan baik, benar,
cermat dan tepat. Bentuk dan metode yang dapat dilakukan dalam pembelajaran
smash normal, cukup banyak dan bervariasi. Bentuk metode yang dapat dilakukan
dalam pembelajaran smash normal bolavoli di antaranya adalah dengan metode
langsung dan metode tidak langsung.

5. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli Dengan Metode Langsung
Pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung yaitu
pembelajaran smash normal bolavoli yang dilakukan dengan langsung
memberikan materi teknik yang sebenarnya secara keseluruhan. Hal ini sesuai
dengan yng dikemukakan Rusli Lutan ( 1998 : 419 ) bahwa, “pembelajaran
dengan metode langsung merupakan pembelajaran di mana guru atau pelatih
mengajarkan secara langsung teknik yang sebenarnya”. Pelaksanaan pembelajaran
smash normal bolavoli dengan metode langsung yaitu siswa diberikan materi
teknik yang sebenarnya secara keseluruhan dengan tidak terpotong-potong. Dalam
22



pembelajaran ini siswa melakukan gerakan teknik smash normal bolavoli secara
berulang-ulang.
Smash normal sangat penting dalam permainan bola voli karena
merupakan langkah awal untuk menyerang dan sekaligus mendapatkan poin untuk
memenangkan pertandingan. Karena sulitnya melakukan smash maka perlu
dilakukan latihan secara teratur dan sungguh-sungguh. Banyak metode latihan
smash yang dapat digunakan, beberapa diantaranya adalah : 1) Latihan smash
normal berteman yang terdiri atas : tiga orang pemain ada beberapa yaitu : a)
Latihan smash berteman yang terdiri atas tiga orang pemain dalam formasi
segitiga. b) smash yang terdiri atas tiga pemain dengan bola diarahkan kekiri dan
kekanan. c) smash atas berteman tiga orang dengan berpindah tempat (Theo
Klienman, Dieter Kruber, 1990 : 48-50). 4) . 2) Latihan smash berteman yang
terdiri atas 2 orang : a) yang disebut latihan smash langsung. b) Latihan smash
tidak langsung yang juga terdiri atau dua orang. Menurut Arief Saefudin, (2000 :
15) bahwa smash langsung adalah latihan smash yang terdiri atas dua orang
dimana pemain hanya memainkan atau menyentuh atau memukul bola satu kali
dan langsung dikembalikan kepada teman latihnya melalui net atau tali. Latihan
smash langsung mempunyai dua macam gerak yaitu menerima dan mendorong
bola ke sasaran.
Adapun bentuk latihan smash normal langsung adalah sebagai berikut :
1) Dua orang saling berhadapan didalam lapangan permainan bola voli dalam
posisi siap melakukan smash normal. 2) Bola dilambungkan oleh pemain A
kepada pemain B melewati diatas net kemudian pemain B menerima bola itu
dengan menggunakan teknik smash normal. Oleh pemain B bola itu dipukul atau
disentuh satu kali kemudian langsung dikembalikan kepada pemain A dengan
cara yang sama ialah melewati di atas net. 3) Pemain A menerima bola tersebut
dengan menggunakan teknik pasing bawah dan bola disentuh satu kali langsung
dikembalikan kepada pemain B. Demikian seterusnya. Gerakan smash normal
bolavoli merupakan keterampilan deskrit. Di mana gerakan tersebut tak dapat
dipotong-potong perbagian. Gerakan smash normal bolavoli adalah sereal atau
23



berurutan dan hanya sesaat pelaksanaannya. Dalam hal ini dalam pembelajaran
dapat dilakukan dengan metode langsung.
Berdasarkan pelaksanaannya, pembelajaran smash normal bolavoli
dengan metode langsung dapat dianalisis mengenai keuntungannya dan
kelebihannya. Kelebihan pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode
langsung sebagai berikut :
(a) Siswa dapat berkonsentrasi pada gerakan yang sebenarnya secara
keseluruhan, selain itu siswa dapat menghemat waktu dalam
mempelajari keterampilan yang sebenarnya secara langsung.
(b) Bagi siswa yang telah memiliki kemampuan teknik dasar smash normal
bolavoli metode ini lebih cocok, karena tinggal meningkatkan otomatisi
gerakan dan melatih ketepatan pukulannya.
Adapun kelemahan pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode
langsung antara lain adalah :
(a) Bagi pemula metode langsung ini kurang cocok, karena komponen-
komponen tekniknya belum terkuasai, sehingga dapat terjadi kesalahan-
kesalahan teknik.
(b) Penguasaan teknik yang benar kurang terkontrol

6. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli Dengan Metode Tidak
Langsung

Yang dimaksud dengan pembelajaran smash normal bolavoli dengan
metode tidak langsung adalah suatu pendekatan mengajar dengan memberikan
gerakan dasar menuju kearah teknik gerakan yang sebenarnya. Dalam hal ini
Rusli Lutan (1988 : 418) mengemukakan bahwa, “pembelajaran dengan metode
tidak langsung merupakan pendekatan mengajar di mana guru atau pelatih
menyusun rencana latihan secara cermat dalam rangkaian urutan yang logis
sebelum teknik yang sebenarnya diajarkan”. Dalam pembelajaran ini, pada tahap
awal siswa diberikan materi dengan melakukan gerakan-gerakan dasar smash
normal bolavoli secara keseluruhan. Selama pembelajaran, siswa mempelajari
24



teknik secara terperinci setahap demi setahap yang mengarah pada teknik gerakan
smash normal bolavoli yang sebenarnya secara utuh.
Latihan smash normal tidak langsung ialah pemain memainkan bola
sebanyak dua kali. Latihan smash normal tidak langsung mempunyai tiga macam
tugas gerak yaitu menerima, mendorong bola pertama tegak lurus ke atas, dan
mendorong bola kedua kerah teman latihnya melalui di atas net. Adapun bentuk
latihannya sebagai berikut : 1) Dua orang saling berhadapan di dalam lapangan
permainan bola voli dalam posisi siap untuk melakukan smash normal. 2) Bola
dilambungkan oleh pemain A ke pemain B melewati net kemudian pemain B
menerima bola tersebut dengan menggunakan teknik passing atas kemudian
melakukan pukulan smash. 3) Oleh siswa B bola tersebut dipukul melampaui tali
atau net, kemudian diterima kembali oleh siswa B dengan teknik pasing dan
langsung didorong kearah pemain A dengan melewati di atas net. 4) Pemain A
menerima bola dengan menggunakan teknik yang sama dan memainkan sebanyak
dua kali pantulan seperti yang dilakukan oleh pemain B ( Arief Saefudin, 2000 :
15).
Berdasarkan pelaksanaannya, pembelajaan smash normal bolavoli
dengan metode tidak langsung dapat dianalisis mengenai keuntungannya dan
kelebihannya. Kelebihan pembelajaan smash normal bolavoli dengan metode
tidak langsung antara lain :
(a) Pembelajaran ini sangat cocok bagi pemula yang penguasaan tekniknya
masih kurang.
(b) Siswa dapat lebih menguasai komponen-komponen teknik dalam smash
normal bolavoli secara lebih mendalam.
(c) Mudah mengadakan perbaikan dan koreksi ecara individu.
Adapun kelemahan pembelajaan smash normal bolavoli dengan metode
tidak langsung antara lain adalah :
(a) Pelaksanaan pembelajaran ini dapat membosankan, karena tahapan
demi tahapan berlangsung lama.
(b) Penggunaan keterampilan tekniknya menjadi lebih lama karena harus
melalui gerakan-gerakan dasar secara bertahap.
25



Pembelajaran smash normal bolavoli yang dilakukan dapat
meningkatkan keterampilan dan ketepatan dalam melakukan smash normal
bolavoli. Menurut Rusli Lutan ( 1988 : 308 ) bahwa,”setelah seseorang berlatih
selama beberapa hari, berbulan-bulan atau bertahun-tahun, dia memasuki tahap
otomatis”. Berdasarkan hal di atas maka pengaruh pembelajaran smash normal
bolavoli pada siswa adalah mereka lebih terampil dan efektif. Dengan kata lain
tahap otomatis terdapat pada mereka.


7. Kondisi Fisik Olahraga Bola Voli

Bahwa prestasi dalam cabang olahraga permainan bola voli tidak cukup
dicapai hanya dengan penguasaan suatu teknik saja. Tetapi harus dicapai dengan
latihan sebab latihan mempunyai dampak terhadap fisik. Sebab kondisi fisik
memegang peranan yang sangat penting dalam melaksanakan program latihan.
Karena jika kondisi fisik atlit baik maka : a) akan ada peningkatan dalam
kemampuan sistem sirkulasi dan kerja jantung, b) akan ada peningkatan dalam
kekuatan, kelentukan, daya tahan, kecepatan, dan lain-lain komponen kondisi
fisik. c) akan ada ekonomi gerak yang lebih baik pada waktu latihan. d) akan ada
pemulihan yang lebih cepat dalam organ-organ tubuh setelah latihan. e). akan ada
respon yang cepat dari organisme tubuh kita apa bila sewaktu-waktu respons
demikian diperlukan. Ciri-ciri permainan bola voli pada abad ke dua puluh ini
tidak hanya merupakan olahraga yang bersifat rekreasi, sekedar alat untuk
meningkatkan kesegaran jasmani, melainkan telah menuntut kualitas prestasi dan
seni yang setinggi-tingginya. Dalam usahanya untuk mencapai prestasi maksimal,
persiapan pemain tidak hanya di tekankan pada penguasaan teknik dan taktik saja,
tetapi kondisi fisik yang sempurna berkat latihan yang tepat, merupakan syarat
penting bagi para atlit. Jadi para atlit harus selalu dalam keadaan kondisi
sempurna dalam menghadapi pertandingan agar tidak mengurangi prestasi
individu dan regu. Apabila seorang pemain atau lebih memiliki kondisi fisik yang
jelek pada saat pertandingan maka akan menimbulkan prestasi regu tersebut dapat
menurun secara keseluruhan, akibat lebih jauh lagi dapat menimbulkan turunnya
26



mental team, sehingga prestasi team dengan sendirinya sangat menyolok
penurunannya, baik penjagaan maupun peningkatan kondisik pemain, akan
tergantung dari rencana latihan pelatih dan kesadaran pemain sendiri agar supaya
selalu sempurna kondisi fisiknya. Berkaitan dengan kemampuan fisik bermain
bola voli kemampuan-kemampuan fisik perlu dilakukan penjagaan dan
peningkatan seperti : a) daya ledak (power) berguna untuk meloncat dan
mencambuk bola dalam smash, block, dan lain-lain. b) Kecepatan bereaksi
berguna dalam kecepatan reaksi gerakan setelah ada rangsangan bola dari lawan.
c) Daya tahan, kemampuan daya tahan tinggi untuk menjalankan permainan bola
voli dengan tempo tinggi, frekwensi tinggi, tenaga yang kuat dan produktif dalam
waktu tertentu. Untuk bermain bola voli dalam sistem tiga kali kemenangan
pemain bola voli harus memiliki daya tahan tinggi selama bermain sebanyak tiga
sampai lima set pertandingan. d) Kelincahan untuk bergerak dan mengubah arah
dalam pengambilan posisi badan saat bermain. e) Kelentukan sendi-sendi agar
kelihatan luwes gerakan-gerakannya sehingga timbul seni gerak dalam bermain
bola voli ( Harsono, 1988 : 153-155 ).
Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa dalam permainan
bola voli sangat membutuhkan kemampuan fisik. Salah satunya adalah daya tahan
untuk melakukan pertandingan bola voli. Sebab daya tahan adalah kemampuan
seluruh organisme tubuh untuk mengatasi kelelahan pada waktu melakukan
aktivitas yang menuntut kekuatan dalam waktu yang lama (Dick,dkk.1978 : 5).
Dalam olahraga permainan khususnya cabang bola voli yang merupakan salah
satu cabang olahraga yang seringkali berlangsung dalam waktu yang lama,
terutama dalam pertandingan-pertandingan resmi yang berlangsung selama lima
set, bisa memakan waktu lebih dari dua jam. Oleh karena itu setiap pemain bola
voli harus mempunyai fisik yang sesempurna mungkin agar nanti dalam
pertandingan para pemain bola voli tidak kehabisan tenaga dan, tidak semakin
menurun ketrampilannya yang di sebabkan karena semakin berkurangnya
cadangan energi fisiknya.
Kondisi fisik olahraga adalah suatu kesatuan utuh dari komponen-
komponen yang tidak dapat dipisahkan begitu saja, baik peningkatan maupun
27



pemeliharaannya. Lebih lanjut dinyatakan bahwa prestasi seseorang dalam dunia
olah raga ditentukan oleh banyak faktor, misal: kondisi fisik, kemampuan teknik
atau ketrampilan yang dimiliki. Adapun penerapan kondisi fisik dalam penelitian
ini disesuaikan dengan kodisi yang dibutuhkan pada saat latihan. Komponen-
komponen tersebut menurut ( M. Sajoto, 1995 : 16-18 ) antara lain :
a. Kekuatan
Kekuatan adalah komponen kondisi fisik seseorang tentang kemampuannya
dalam mempergunakan alat untuk menerima beban sewaktu bekerja.
Penggunaan kekuatan lengan bawah dalam permainan bola voli khusunya
passing atas adalah penggunaan tenaga yang lebih pada kaki ditambah
dengan melangkah saat melakukan gerakan lanjutan setelah melakukan
passing dan tentunya juga tenaga yang lebih pada lengan saat melakukan
passing atas.
b. Ketepatan
Ketepatan diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk mengendalikan
gerak-gerik bebas terhadap suatu sasaran ini dapat merupakan suatu jarak
atau mungkin suatu objek yang langsung yang harus dikenai dengan salah
satu bagian tubuh.

c. Ketepatan
Ketepatan dalam permainan bola voli terutama pada service dan smash
merupakan faktor yang sangat menentukan, akan tetapi bukan berarti untuk
teknik memerlukan ketepatan. Latihan passing atas salah satu cara untuk
membatu meningkatkan keahlian dalam mengoper bola ke teman.
d. Keseimbangan
Keseimbangan kemampuan seseorang mengendalikan organ-organ syaraf
otot, seperti dalam hand stand atau dalam mencapai keseimbangan sewaktu
seseorang sedang berjalan kemudian terganggu. Dibidang olahraga banyak
yang harus dilakukan oleh atlet dalam masalah keseimbangan ini, baik
dalam menghilangkan atau mempertahankan kesimbangan.
e. Koordinasi
Koordinasi mata dan tangan adalah kemampuan seseorang
mengintegrasikan bermacam-macam gerakan yang berbeda ke dalam pola
gerakan tunggal secara efektif, sedangkan koordinasi dalam gerakan passing
atas yaitu dari posisi sikap siap passing kemudian melakukan passing atas.
Mengangkat bola dengan ujung jari kedua tangan, sehingga kedua tangan
menyatu dalam keadaan lurus ke depan.



28



B. Kerangka Pemikiran

Karakteristik latihan smash langsung ialah pemain menerima bola apa
adanya maksudnya bola yang datang kepadanya tidak dapat diatur seperti apa
yang dikehendaki. Bola yang datang tidak teratur tersebut harus dapat diterima
dan diarahkan kearah yang dikehendakinya. Disini pemain harus membagi
konsentrasi antara bagaimana cara menerima bola yang datang tidak teratur dan
kemana bola harus diarahkan sekaligus. Hal ini berbeda denghan latihan smash
tidak langsung dimana bola yang datang dikontrol dahulu dengan melambungkan
bola keatas baru dipukuldan diarahkan kearah yang dikehendaki, selama bola
terpantul tegak lurus siswa masih mempunyai waktu untuk mempersiapkan diri
menerima bola dan bisa mempersiapkan diri untuk melakukan pukulan smash.
Dengan demikian dalam mengarahkan bola metode ini dirasa lebih mudah.
Dalam permainan bola voli yang sesungguhnya pemain tidak boleh
menyentuh bola dua kali berturut-turut. Walaupun bola, datang dari teman sendiri,
tetapi pemain tetap tidak bisa mengatur bola seperti halnya apabila dia dapat
menyentuh bola dua kali. Oleh karena itu latihan smash langsung adalah metode
yang lebih mendekati karakter permainan bola voli yang sesungguhnya. Demikian
pula bila dihubungkan dengan tes smash dari pusat kesegaran jasmani yang
bertujuan mengukur kemampuan melakukan smash normal, pembelajaran smash
langsung lebih mendekati karakternya karena dalam tes tersebut bola
dilambungkan oleh pemain lain. Walaupun datangnya ajeg atau teratur tetapi
siswa tidak bisa mengatur bola seperti kehendaknya dan karena itulah model tes
tersebut lebih dekat karakternya kepada cara-cara pembelajaran smash langsung.
Pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung maupun
tidak langsung masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Pembelajaran
smash normal bolavoli dengan metode langsung memerlukan waktu yang sedikit,
sehingga siswa akan lebih banyak memiliki kesempatan untuk mengulang-ulang
gerakan smash bolavoli yang sebenarnya secara langsung. Hal ini akan
memberikan peluang untuk dapat lebih leluasa untuk meningkatkan kemampuan
smash normal bolavolinya. Namun bagi siswa yang memiliki daya tangkap
kurang dan siswa pemula yang baru mempelajari smash normal bolavoli, akan
29



banyak mengalami kesalahan dalam melakukan smash normal bolavoli. Selain itu
penguasaan pada tiap komponen teknik smash normal bolavoli yang mendalam.
Dalam mempelajari gerakan smash normal bolavoli dengan metode tidak
langsung memungkinkan siswa dapat menguasai materi yang diajarkan secara
lebih mendalam. Selain itu koreksi dan pembetulan terhadap gerakan yang salah
akan lebih efektif dan mudah dilakukan. Hal ini akan memungkinkan siswa dapat
menguasai teknik yang ada dalam smash normal bolavoli secara benar. Bagi siswa
yang baru belajar metode ini cocok karena proses belajarnya secara bertahap dan
mudah dilaksanakan. Namun seringkali metode ini membosankan bagi siswa,
terutama yang sudah menguasai bahan. Selain itu metode mengajar ini
memerlukan waktu yang cukup lama.
Dari analisa tersebut dapat diketahui bahwa pembelajaran smash
langsung lebih menguntungkan daripada pembelajaran smash tidak langsung.
Dengan demikian pembelajaran smash langsung diprediksi akan menghasilkan
pengaruh yang lebih baik pada pembelajaran smash tidak langsung.

C. Perumusan Hipotesis

Berdasarkan tinjauan pustaka dan kerangka pemikiran di atas dapat
dirumuskan hipotesis sebagai berikut :
1. Ada perbedaan pengaruh metode pembelajaran langsung dan tidak langsung
terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri
1 Jenar Kabupaten Sragen Tahun Pelajaran 2009/2010.
2. Metode pembelajaran langsung lebih baik pengaruhnya daripada metode
pembelajaran tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa
putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen Tahun Pelajaran
2009/2010.
23
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat Penelitian
Penelitian ini direncanakan di lapangan bolavoli SMP Negeri 1 Jenar
Kabupaten Sragen.

2. Waktu Penelitian
Penelitian direncanakan pada bulan April sampai dengan bulan Mei 2010,
dengan tiga kali latihan dalam satu minggu.

B. Metode Penelitian

1. Metode Eksperimen
Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode
eksperimen.. Sugiyanto (1995 : 21) mengemukakan :
“Tujuan penelitian eksperimental adalah untuk meneliti ada tidaknya
hubungan sebab akibat serta besarnya hubungan sebab akibat tersebut
dengan cara memberikan perlakuan (treatment) terhadap kelompok
eksperimen yang hasilnya dibandingkan dengan hasil kelompok kontrol
yang tidak diberi perlakuan atau diberi perlakuan yang berbeda”.


2. Rancangan Penelitian

Rancangan dalam penelitian ini adalah :”Randomized Pretest – Posttest
Design”. Gambar rancangan penelitian sebagai berikut :

KE 1 Treatment A Posttest

R Pretest MSOP

KE 2 Treatment B Posttest

24





Keterangan :
R = Random
Pretest = Tes awal smash normal dalam permainan bolavoli

MSOP = Matched Subject Ordinal pairing
K
1
= Kelompok eksperimen 1
K
2
= Kelompok eksperimen 2
Treatment A = Metode Pembelajaran Langsung
Treatment B = Metode Pembelajaran Tidak Langsung
Post-test = Tes akhir

Pembagian kelompok eksperimen di dasarkan pada prestasi smash
normal tes awal. Setelah hasil tes awal dirangking kemudian subyek yang
memiliki prestasi setara dipasang-pasangkan ke dalam kelompok 1 dan kelompok
2. Dengan demikian kedua kelompok tersebut sebelum diberi perlakuan
merupakan kelompok yang sama. Apabila pada akhirnya terdapat perbedaan,
maka hal ini disebabkan oleh pengaruh perlakuan yang diberikan, adapun
pembagian kelompok ke dalam penelitian ini dengan cara ordinal pairing sebagai
berikut :


1 2
4 3
5 6
8 7
9 dst.

25



C. Variabel Penelitian

Sesuai dengan judul penelitian ini, maka penelitian ini terdiri dari beberapa
variabel. Menurut Sugiyanto (1995 : 17) variabel adalah “suatu konsep yang dapat
ditempatkan dalam berbagai nilai yang berbeda”. Variabel dalam penelitian ini
terdiri atas :
1. Variabel bebas (independent) yaitu variabel yang mempengaruhi variabel
lain, variabel bebas dalam penelitian ini adalah :
a. Metode pembelajaran langsung smash normal
b. Metode pembelajaran tidak langsung smash normal.
2. Variabel terikat (dependent) yaitu variabel yang dipengaruhi variabel lain.
Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah kemampuan smash normal
bolavoli, yaitu kemampuan smash normal pada sasaran yang telah ditentukan
berdasarkan peraturan yang berlaku.

D. Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi penelitian adalah siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar
Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010 yang berjumlah 110 siswa yang
terbagi dalam 5 kelas.
2. Teknik Pengambilan Sampel
Agar sampel yang diperoleh dapat mewakili populasi, maka dalam
penentuan besarnya sampel dalam penelitian ini menggunakan rumus dari Widodo
J. Pudjiraharjo ( 1996 : 57 ) sebagai berikut :

2 2 2
2 2
S Z d N
S x z N
n
+
=
Keterangan :
n = Besarnya sampel
N = Besarnya populasi
Z = Nilai Standar normal yang besarnya tergantung o ,bila o = 0.05
maka z =1.67, bila o = 0.01, maka z = 1.96
26



S = besarnya varians ( = SD
2 +
)
D = besarnya penyimpangan yang masih dapat di tolerer ( semakin kecil
d, akan semakin tinggi penelitian, d = 0.1 % )
Dalam penelitian ini populasi yang digunakan sejumlah 110 subyek
sedangkan jumlah sampel berdasarkan rumus diatas diperoleh rumus sejumlah
28 siswa dengan proporsional random dari 5 kelas. ( penghitungan terlampir )
Penelitian dilaksanakan selama satu setengah bulan dengan tiga kali
latihan dalam satu minggu. Sugiyanto dan Sudjarwa (1992 : 358) menyatakan
“Banyak waktu yang tersedia untuk berlatih atau mempraktekkan gerakan
merupakan aspek penting dalam situasi belajar mengajar keterampilan gerak.
Perencanaan pengajaran harus selalu mempertimbangkan waktu yang tersedia.
Waktu yang tersedia bisa dihitung dalam satuan menit, jam pelajaran, hari,
minggu, bulan atau semester”. Pendapat lain dikemukan Rusli Lutan (1988 :
427) “Struktur pengajaran terdiri dari tiga bagian utama yaitu (1)
pendahuluan/pemanasan, (2) inti dan, (3) penenangan”.
Sedangkan waktu yang diterapkan dalam penelitian ini (program yang
dibuat) mengacu pada waktu atau jam pelajaran pendidikan jasmani umumnya,
Rusli Lutan dan Adang Suherman (2000 ; 3 – 4) menyatakan :
“Rata-rata frekuensi mengajar penjas dalam seminggu adalah satu kali
dengan jumlah waktu 2 x 30 menit atau 60 menit. Memang betul waktu tersebut
dalam pertemuan rasanya cukup banyak. Tetapi manakala guru harus
mempertimbangkan tercapainya tujuan pengajaran, misalnya : agar siswa dapat
melakukan pasing atas waktu tersebut relatif singkat. Jangankan agar siswa dapat
melakukan teknik smash dengan baik dan benar, terkadang agar seluruh isi
pelajaran dapat disampaikan saja terkadang dirasakan masih sangat kurang.
Kalaupun ada beberapa siswa dapat melakukan smash dengan baik dan benar, hal
itu terkadang (kalau kita mau jujur) bukan efek dari pemberian PBM, akan tetapi
siswa tersebut memang sebelumnya sudah mampu melakukan smash normal”.

Berdasarkan pendapat tersebut menunjukkan bahwa, belajar satu kali
dalam satu minggu dengan waktu 60 menit suatu teknik smash normal tidak akan
mencapai hasil seperti yang diharapkan. Namun pada umumnya suatu
keterampilan akan dikuasai dengan baik minimal seminggu belajar atau berlatih
tiga kali. Dengan belajar 3 kali dalam satu minggu secara teratur selama 6 minggu
memungkinkan sudah menampakkan pengaruh yang berarti terhadap peningkatan
27



kemampuan smash normal bolavoli. Untuk mengetahui peningkatan kemampuan
smash normal dilakukan tes akhir atau post-test.

E. Teknik Pengumpulan Data
Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini
diadakan tes kemampuan smash normal dalam permainan bolavoli dari Pusat
Kesegaran Jasmani dan Rekreasi (1987 : 6). Petunjuk pelaksanaan tes smash
normal bolavoli terlampir.
F. Teknik Analisis Data
1. Mencari Reliabilitas
1. Mencari Reliabilitas
Untuk mencari reliabilitas data dalam penelitian ini yaitu dengan
menggunakan rumus sebagai berikut
R :
MSb
MSw MSb ÷

(Johnson Barry L dan Jack K. Nelson, 1986: 41)
Keterangan :
R : Koefisien Reliabilitas
MSb : Jumlah rata-rata dalam kelompok
MSw : Jumlah rata-rata antar kelompok

2. Uji Prasyarat Analisis Data
Uji prasyarat analisis yang digunakan dalam penelitian ini meliputi:
a.Uji Normalitas
Uji normalitas data dalam penelitian ini menggunakan metode Lilliefors
dari Sudjana (2002: 466). Prosedur pengujian normalitas tersebut sebagai berikut :
Pengamatan x
1
, x
2
,.....x
n
dijadikan bilangan baku z
1
, z
2
,...... z
n
dengan
menggunakan rumus :
Xi - X
zi =
S

28



Keterangan :
Xi = Dari variabel masing-masing sampel
X = Rata-rata
S = Simpangan baku
b) Untuk tiap bilangan baku ini menggunakan daftar distribusi normal baku,
kemudian dihitung peluang F(z
i
) = P(zszi).
c) Selanjutnya dihitung proporsi z
1
, z
2
,......z
n
yang lebih kecil atau sama dengan
z
i
. Jika proporsi dinyatakan oleh S(z
i
).
banyaknya z
1
, z
2
,......z
n
yang szi
maka S(z
i
) =
n
d) Hitung selisih F(z
i
) - S(z
i
) kemudian ditentukan harga mutlaknya.
Ambil harga yang paling besar diantara harga-harga mutlak selisih tersebut.
Sebutlah harga terbesar ini Lo.

b.Uji Homogenitas
Untuk mencari atau menguji homogenitas data, digunakan rumus
untuk mencari uji homogenitas (Soetrisno Hadi, 1986: 284) Adapun rumus yang
digunakan adalah sebagai berikut :
kt
bs
dbvk dbvb
SD
SD
F
2
2
:
=

Keterangan :
db : vb = derajat kebebasan dari varians yang lebih besar
db : vk = derajat kebebasan dari varians yang lebih kecil
bs SD
2
= Varians yang lebih besar
kt SD
2
= Varians yang lebih kecil

2.Uji Perbedaan
Untuk menghitung perbedaan adalah sebagai berikut :

29



a). Mencari perbedaan kelompok
t =
) 1 N ( N
d
Md
2
÷
¿

(Soekatamsi, 1993: 48)
Keterangan :
t : Nilai perbedaan
Md : Rata-rata selisih antara X
1
dan X
2

D : Penyimpangan (selisih) antara X
1
dan X
2
dari Md
N : Jumlah pasangan
b). Mencari perbedaan antar kelompok
[ M
1
- M
2
]
t = \ (s
1
2
/ n
1
)+ (s
2
2
/ n
2
)
(Jerry R. Thomas dan Jack K. Nelson, 1990 : 121 )

Mengkonsultasikan hasil t-test dengan t-tabel dengan taraf signifikansi
5% dan db = N – 1. Jika t
hitung
< t
tabel
= 5%, maka Ho ditolak. Artinya tidak ada
perbedaan pengaruh antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung
terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada siswa putra kelasVIII SMP
Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.
Jika t
hitung
> t
tabel
= 5%, maka Hi diterima. Artinya ada perbedaan
pengaruh metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap
kemampuan smash normal bolavoli pada siswa putra kelasVIII SMP Negeri 1
Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.
Untuk mencari peningkatan kemampuan smash normal bolavoli dari tes
awal ke tes akhir digunakan rumus dari Jerry R. Thomas dan Jack K. Nelson (
1990 : 136 ) sebagai berikut :
Nilai peningkatan hasil latihan = % 100 x
pretest Mean
different Mean


Dimana Mean different = mean posttest - mean


39
BAB IV
HASIL PENELITIAN

A. Deskripsi Data


Dalam bab ini disajikan mengenai hasil penelitian beserta interpres-
tasinya. Penyajian hasil penelitian adalah berdasarkan analisis statistik yang
dilakukan pada tes awal dan tes akhir hasil belajar smash normal bola voli.
Deskripsi hasil analisis data hasil belajar smash normal bola voli yang
dilakukan pada kelompok 1 dan kelompok 2 disajikan dalam bentuk tabel dan
grafik sebagai berikut :
Tabel 1. Deskripsi Data Hasil Belajar smash normal Bola Voli
Rata-Rata dan Simpangan Baku Hasil Belajar smash normal bola voli
Test Metode Mengajar Langsung Metode Mengajar Tidak
Langsung
Tes Awal X
1
= 100,476
SD X
1
= 16,6511
X
2
= 99,5236
SD X
2
= 17,0882

Tes Akhir
Y
1
= 112,857
SD Y
1
= 14,2820
Y
2
= 103
SD Y
2
= 15,8016


Gambar 3. Rata-Rata Hasil Belajar Smash Normal Bola Voli



40



Keterangan:
X1 : Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Langsung
X2 : Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Tidak Langsung
Y1 : Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar Langsung
Y2 : Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar Tidak Langsung


B. Uji Prasyarat Analisis


1. Uji Reliabilitas

Sebelum digunakan sebagai tes dalam penelitian ini, Tes Smash normal
bola voli dicari reliabilitasnya dengan uji reliabilitas Anava I jalur. Adapun hasil
pengujian tersebut seperti dalam tabel berikut :
Tabel 2. Hasil uji reliabilitas
Tes Nilai Reliabilitas Kategori
Tes Awal smash normal 0,86 Tinggi
Tes Akhir smash normal 0,90 Tinggi Sekali

Dalam mengartikan kategori koefisien reliabilita hasil tes tersebut
menggunakan tabel korelasi koefisien dari Book Walter, yang dikutip Mulyono B
( 1992: 22), yaitu:
Tabel . 3. Tabel Range Kategori Reliabilitas
Kategori Validita Reliabilita Obyektivita
Tinggi sekali
Tinggi
Cukup
Kurang
Tidak signifikan
0.80 – 1
0.70 – 0.79
0.50 – 0.69
0.30 – 0.49
0.00 – 0.29
0.90 – 1
0.80 – 0.89
0.60 – 0.79
0.40 – 0.59
0.00 – 0.39
0.95 – 1
0.85 – 0.94
0.70 – 0.84
0.50 – 0.69
0.00 – 0.49

Sebelum dilakukan analisis data, perlu dilakukan uji prasyarat analisis. Uji
prasyarat analisis yang dilakukan terdiri dari uji normalitas dan uji homogenitas.

2. Uji Normalitas

41



Sebelum dilakuakn analisis data perlu diuji distribusi kenormalannya. Uji
normalitas data dalam penelitian ini digunakan metode Lilliefors. Hasil uji
normalitas data yang dilakukan terhadap hasil tes awal pada kelompok 1 dan
kelompok 2 adalah sebagai berikut:
Tabel 4. Rangkuman Hasil Uji Normalitas
Kelompok N M SD L
hitung
L
t 5%
K
1
14 100,48 16,6510 0,093382867 0,227
K
2
14 99,52 17,0882 0,132638266 0,227

Dari hasil uji normalitas yang dilakukan pada K
1
diperoleh nilai L
hitung
=
0,0933 dimana nilai tersebut lebih kecil dari angka batas penolakan pada taraf
signifikansi 5% yaitu 0,227. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa data
pada K
1
termasuk berdistribusi normal. Sedangkan dari hasil uji normalitas yang
dilakukan pada K
2
diperoleh nilai L
hitung
= 0,1326 dimana nilai tersebut lebih
kecil dari angka batas penolakan pada taraf signifikansi 5% yaitu 0,227. Dengan
demikian dapat disimpulkan bahwa data pada K
2
termasuk berdistribusi normal.

3. Uji Homogenitas

Uji homogenitas dimaksudkan untuk menguji kesamaan varians antara
kelompok 1 dan kelompok 2. Uji homogenitas ini berfungsi sebagai persyaratan
dalam pengujian sampel dari populasi yang homogen. Hasil uji homogenitas data
antara kelompok 1 dan kelompok 2 adalah sebagai berikut:
Tabel 5. Rangkuman Hasil Uji Homogenitas Data
Kelompok N SD
2
F
hitung
F
t 5%
K
1
14 257,4547
0,94949 2,60
K
2
14 271,1493

Dari uji homogenitas diperoleh nilai F
hitung
= 0,94949, sedangkan dengan db
= 13 lawan 13, angka F
tabel5%
= 2,60 yang ternyata bahwa nilai F
hitung
<F
tabel5%

sehingga dapat disimpulkan bahwa kelompok 1 dan kelompok 2 memiliki varians
yang homogen. Dengan demikian apabila nantinya antara kelompok 1 dan
42



kelompok 2 terdapat perbedaan. Perbedaan tersebut benar–benar karena adanya
perbedaan rata-rata nilai yang diperoleh.

C. Pengujian Hipotesis

Pengujian Hipotesis pada dasarnya merupakan langkah untuk menguji
apakah pernyataan yang dikemukakan dalam perumusan hipotesis dapat diterima
atau ditolak.
Untuk menguji hipotesis penelitian digunakan teknik analisis t-test
dengan taraf signifikansi 5%. Rangkuman hasil perhitungan t-test dapat dilihat
pada tabel, sebagai berikut :
Tabel 6 : Rangkuman Hasil T-Test Kemampuan Smash Normal Bola Voli pada
Taraf Signifikasi o = 0,05.

Data db t hitung t table Keterangan
Antar pre-test 28 0,14940 1,684 Non Signifikan
Pre & Post-test Metode mengajar
langsung
14 3,09115 1,729 Signifikan
Pre & Post-test metode mengajar
tidak langsung
14 2,47749 1,729 Signifikan
Antar post-test 28 1,73158 1,684 Signifikan

Berdasarkan hasil uji t yang dilakukan pada data hasil tes akhir
kelompok metode mengajar langsung dan kelompok metode mengajar tidak
langsung diperoleh:
1. Hasil penghitungan sebesar 1,73158 sedangkan angka batas penolakan
hipotesis nol dalam tabel adalah 1.684. ternyata lebih besar dari angka batas
penolakan hipotesis nol, dengan demikian hipotesis nol yang menyatakan
bahwa terdapat perbedaan pengaruh hasil kemampuan smash normal bola voli
dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung
ditolak, berarti hipotesis pertama terbukti kebenarannya.
2. Nilai peningkatan kelompok metode mengajar langsung lebih baik
dibandingkan dengan kelompok metode mengajar tidak langsung, dengan nilai
43



peningkatan kelompok metode mengajar langsung sebesar 12,322 %,
sedangkan kelompok metode mengajar tidak langsung sebesar 3,493 %.
Dengan demikian hipotesis yang menyatakan kelompok metode mengajar
langsung lebih baik pengaruhnya dibandingkan kelompok metode mengajar
tidak langsung terbukti kebenarannya.

D. Pembahasan Hasil Penelitian

1. Analisis Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Langsung dan Metode
Mengajar Tidak Langsung
Sebelum masing–masing kelompok mendapat perlakuan, diadakan
perhitungan ststistik dengan menggunakan rumus t-tes. Adapun hasil
penghitungan t-tes untuk tes awal kelompok dengan metode mengajar langsung
dan tes awal metode mengajar tidak langsung adalah 0,14940 lebih kecil dari
t
tabel
sebesar 1.701, yang berarti bahwa tidak terdapat perbedaan yang signifikan
antara tes awal hasil kemampuan smash normal bola voli pada kedua kelompok
penelitian.

2. Analisis Data Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar
Langsung
Setelah masing–masing kelompok mendapat perlakuan,
selanjutnya untuk membuktikan perubahan diadakan perhitungan ststistik dengan
menggu-nakan rumus t-tes. Adapun hasil penghitungan t-tes untuk tes awal dan
tes akhir pada kelompok dengan metode mengajar langsung sebesar 3,09115
lebih besar dari t
tabel
sebesar 1.761, yang berarti tolak hipotesis nol. Maka dapat
disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara tes awal dan tes
akhir hasil kemampuan smash normal bola voli. Secara Statistik peningkatan
hasil kemampuan smash normal bola voli dengan metode mengajar langsung
sebesar 12,322 %.


44



3. Analisi Data Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok dengan Metode
Mengajar Tidak Langsung
Hasil penghitungan statistik untuk tes awal dan tes akhir kelompok
metode mengajar tidak langsung sebesar 2,47749 lebih besar dari t
tabel
sebesar
1.761, yang berarti menolak hipotesis nol. Maka dapat disimpulkan bahwa
terdapat perbedaan yang signifikan antara tes awal dan tes akhir hasil
kemampuan smash normal bola voli. Peningkatan hasil kemampuan smash
normal bola voli dengan metode mengajar tidak langsung sebesar 3,493 %.

4. Analisis Data Tes Akhir Metode Mengajar Langsung dan Metode
Mengajar Tidak Langsung
Hasil tes akhir setelah diadakan perlakuan dapat digunakan sebagai dasar
untuk mengetahui perbedaan efek dari perlakuan tersebut. Selanjutnya untuk
perbedaan peningkatan kemampuan smash normal bola voli, antara metode
mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung, dapat diketahui dengan
melakukan perhitungan statistik dengan menggunakan rumus t-tes. Adapun hasil
penghitungan t-tes untuk tes akhir pada kelompok metode mengajar langsung dan
metode mengajar tidak langsung sebesar 1,73158, lebih besar dari t
tabel
sebesar
1,701, yang berarti menolak hipotesis nol. Maka dapat disimpulkan bahwa
terdapat perbedaan yang signifikan hasil kemampuan smash normal bola voli
pada kelompok dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak
langsung. Hasil pengujian hipotesis pertama, menunjukkan bahwa hipotesis
terbukti kebenarannya, hal ini berarti teori yang telah dikemukakan dapat
dibuktikan melalui penelitian ini.
Karena hasil tersebut maka perlu dikaji lagi tentang kelemahan teori yang
ada, atau karena kesalahan dalam penelitian ini. Adapun setelah dikaji ulang ada
beberapa kelemahan yang dapat dikemukakan dalam pembahasan hasil penelitian
sebagai berikut:
Berdasarkan hipotesis penelitian yang menyatakan bahwa terdapat
perbedaan pengaruh gaya mengajar pasing atas, akan tetapi setelah dilakukan
penghitungan hasil pengolahan data ternyata tidak terdapat perbedaan pengaruh,
45



hal ini disebabkan karena beberapa kelemahan penelitian yang terjadi namun
tidak dapat dikontrol antara lain:
1. Faktor kesungguhan di antara sampel satu sama lain tidak dapat diketahui.
2. Kegiatan masing-masing sampel di luar kegiatan penelitian tidak dapat
dikontrol.
3. Sampel penelitian mungkin tingkat tekniknya belum baik, sehingga hasil
belajar passing atas bola voli lebih dominan pada faktor kebetulan teste.
4. Bola yang digunakan oleh sampel kualitasnya tidak sama, misalnya beratnya,
kerasnya, merknya sehingga dapat mempengaruhi hasil tes.
5. Penelitian dilakukan hanya 1,5 bulan, sehingga peningkatan hasil belum
tinggi, hal ini mengakibatkan secara statistik tidak terdeteksi perbedaan antara
kedua metode. Pada perhitungan rata-rata peningkatan secara matematika
yaitu persentasenya antara tes awal dan tes akhir meskipun kecil menunjukkan
adanya perbedaan yaitu Gaya Individual 1% dan Gaya Resiprokal 5,1%.





45
BAB V
SIMPULAN, IMPLIKASI,SARAN

Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan analisis data yang telah dilakukan dapat
diperoleh kesimpulan sebagi berikut :
1. Ada perbedaan pengaruh metode mengajar langsung dan metode mengajat
tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas
VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010,
karena nilai t
hitung
yang diperoleh sebesar 1,73158 , lebih besar dari t
tabel

sebesar 1.701.
2. Metode mengajar langsung lebih baik pengaruhnya daripada metode mengajar
tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas
VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010,
karena rata-rata peningkatan secara matematika yaitu persentasenya
peningkatan metode mengajar langsung lebih baik daripada metode mengajar
tidak langsung, yaitu metode mengajar langsung 12,322 % dan metode
mengajar tidak langsung 3,493 %.


Implikasi
Dari hasil penelitian dapat diketahui bahwa metode mengajar smash
normal bolavoli dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak
langsung keduanya mempunyai pengaruh terhadap peningkatan kemampuan
smash normal bolavoli.
Implikasi yang diberikan bahwa dalam meningkatkan kemampuan smash
normal bolavoli, guru dapat menggunakan metode mengajar langsung, sehingga
hal tersebut menjadi dasar bagi guru untuk meningkatkan kemampuan smash
normal bolavoli.


46



Saran

Sehubungan dengan simpulan yang telah diambil dan implikasi yang
ditimbulkan. Maka guru/pengajar, Khususnya di SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten
Sragen tahun pelajaran 2009/2010, disarankan hal-hal sebagi berikut :
Dalam pembelajaran kemampuan smash normal bolavoli hendaknya
guru/pengajar menggunakan metode mengajar yang sesuai dan dapat
digunakan untuk pembelajaran smash normal secara maksimal.
Untuk meningkatkan kemampuan smash normal bolavoli hendaknya
guru/pengajar menggunakan metode mengajar langsung, karena berdasarkan
hasil penelitian yang telah dilakukan metode mengajar langsung mempunyai
pengaruh lebih baik terhadap kemampuan smash normal bolavoli.



47



Program Pembelajaran Smash Normal

Minggu Pertemuan Repetisi Set Istirahat

I
1
2
3

5

5

2 menit

II
1
2
3

6

5

2 menit

III
1
2
3

7

5

2 menit

IV
1
2
3

8

5

2 menit

V
1
2
3

9

5

2 menit

VI
1
2
3

10

5

2 menit

Keterangan :
1. Uraian pembelajaran setiap minggu dibuat variasi permainan dan
peningkatan tingkat kesulitan (Arief Saefudin, 2000 :15 ).
2. Program latihan didasarkan pada hasil try out kemampuan smash dari hasil
try out diketahui rata-rata kemampuan maksimalnya adalah 10 ulangan
untuk menentukan beban latihannya adalah 50% dari kemampuan
maksimalnya (Suharno HP, 1993 : 13).
3. Penambahan latihan dapat dilakukan dengan cara menambah beban latihan
rata-rata 10% - 15% dari angka awal. (Hamidsyah Noer ; 1993 :54).
48




Uraian Materi Pembelajaran

Metode Pembelajaran Langsung Metode Pembelajaran Tidak Langsung
1). Dua orang saling berhadapan didalam
lapangan permainan bola voli dalam
posisi siap melakukan smash normal.
2) Bola dilambungkan oleh pemain A
kepada pemain B melewati diatas net
kemudian pemain B menerima bola itu
dengan menggunakan teknik smash
normal. Oleh pemain B bola itu dipukul
atau disentuh satu kali kemudian
langsung dikembalikan kepada pemain A
dengan cara yang sama ialah melewati di
atas net.
3) Pemain A menerima bola tersebut dengan
menggunakan teknik pasing bawah dan
bola disentuh satu kali langsung
dikembalikan kepada pemain B.
1). Dua orang saling berhadapan di dalam
lapangan permainan bola voli dalam
posisi siap untuk melakukan smash
normal.
2) Bola dilambungkan oleh pemain A ke
pemain B melewati net kemudian
pemain B menerima bola tersebut
dengan menggunakan teknik pasing
kemudian melakukan pukulan smash.
3) Oleh siswa B bola tersebut dipukul
melampaui tali atau net, kemudian
diterima kembali oleh siswa B dengan
teknik pasing dan langsung dipukul
kearah pemain A dengan melewati di
atas net.
4) Pemain A menerima bola dengan
menggunakan teknik yang sama dan
memainkan sebanyak dua kali pantulan
seperti yang dilakukan oleh pemain B


49



PROGRAM PEMBELAJARAN DENGAN METODE PEMBELAJARAN
LANGSUNG DAN METODE PEMBELAJARAN TIDAK LANGSUNG

Minggu Pertemuan
Materi Pembelajaran Keterangan
Tidak Langsung Langsung
I
I
II
III
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Mempelajari sikap badan, kaki
dan saat akan melakukan smash
normal
- Pendinginan
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Siswa berdiri berbanjar
kebelakang berjarak ± 2
meter didepan net
kemudian mempelajari
awalan melakukan smash
normal.
- Pendinginan
Setelah
pembelajaran
kemudian
semua siswa
mencoba
melakukan
smash normal
sebenarnya
II
IV
V
VI
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Mempelajari sikap badan, kaki
dan saat akan perkenaan tangan
dengan bola dalam smash
normal
- Pendinginan
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Siswa berdiri berbanjar
kebelakang berjarak ± 2
meter didepan net
kemudian mempelajari saat
menolak sebelum
melakukan smash normal.
- Pendinginan
Setelah
pembelajaran
kemudian
semua siswa
mencoba
melakukan
smash normal
sebenarnya
III
VII
VIII
IX
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Mempelajari sikap badan, kaki
dan saat akan perkenaan tangan
dengan bola dalam smash
normal
- Pendinginan
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Siswa berdiri berbanjar
kebelakang berjarak ± 2
meter didepan net
kemudian mempelajari
perkenaan tangan dalam
melakukan smash normal.
- Pendinginan
Setelah
pembelajaran
kemudian
semua siswa
mencoba
melakukan
smash normal
sebenarnya
IV - Pengantar - Pengantar Setelah
50



X
XI
XII

- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Mempelajari sikap badan, kaki
dan saat akan perkenaan tangan
dengan bola dan gerak lanjut
selah melakukan smash normal
- Pendinginan
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Siswa berdiri berbanjar
kebelakang berjarak ± 2
meter didepan net
kemudian mempelajari
gabungan awalan, tolakan
dalam melakukan smash
normal.
- Pendinginan
pembelajaran
kemudian
semua siswa
mencoba
melakukan
smash normal
sebenarnya
V
XIII
XIV
XV

- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Mempelajari sikap badan, kaki
dan saat akan perkenaan tangan
dengan bola dan gerak lanjut
selah melakukan smash normal
- Pendinginan
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Siswa berdiri berbanjar
kebelakang berjarak ± 2
meter didepan net
kemudian mempelajari
gabungan awalan, tolakan
dan perkenaan bola dan
tangan dalam melakukan
smash normal.
- Pendinginan
Setelah
pembelajaran
kemudian
semua siswa
mencoba
melakukan
smash normal
sebenarnya
VI
XVI
XVII
XVIII
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Mempelajari sikap badan, kaki
dan saat akan perkenaan tangan
dengan bola dan gerak lanjut
selah melakukan smash normal
- Pendinginan
- Pengantar
- Pemanasan
- pembelajaran Inti
Siswa berdiri berbanjar
kebelakang berjarak ± 2
meter didepan net
kemudian mempelajari
gabungan awalan, tolakan,
perkenaan bola dengan
tangan dan gerak lanjut
setelah melakukan smash
normal.
- Pendinginan
Setelah
pembelajaran
kemudian
semua siswa
mencoba
melakukan
smash normal
sebenarnya

51



Uji Normalitas Data dengan metode Lilliefors

1. Normalitas data tes awal kelompok 1
NO X1 Zi Fzi Szi (Fzi-Szi)
1 60 -2,40741 0,008033 0,071429 0,0634
2 83 -1,07794 0,14053 0,142857 0,00233
3 86 -0,87266 0,191425 0,214286 0,02286
4 93 -0,46669 0,320361 0,285714 0,034647
5 95 -0,30309 0,380909 0,357143 0,023766
6 97 -0,20534 0,418653 0,428571 0,00992
7 100 -0,03139 0,487478 0,5 0,01252
8 105 0,246919 0,597515 0,571429 0,026086
9 108 0,464567 0,678879 0,642857 0,036022
10 111 0,63075 0,735898 0,714286 0,021612
11 112 0,669852 0,748524 0,785714 0,03719
12 117 0,975479 0,835339 0,857143 0,0218
13 118 1,053682 0,853986 0,928571 0,07459
14 122 1,320208 0,906617 1 0,09338
Jumlah 1407
Mean 100,48
SD 16,651096


Kesimpulan


Dari perhitungan diatas diperoleh L
hitung
= 0,09338. dengan n = 14 dan taraf
signifikansi 5% nilai L
tabel
= 0.227. ternyata nilai L
hitung
lebih kecil dari L
tabel.
dengan demikian hipotesis nol diterima,

yang berarti data termasuk berdistribusi
normal.







52




2. Normalitas data tes awal kelompok 2
NO X1 Zi Fzi Szi (Fzi-Szi)
1 62 -2,19187 0,014194 0,071429 0,05723
2 70 -1,72512 0,042253 0,142857 0,1006
3 88 -0,64875 0,258249 0,214286 0,043963
4 90 -0,54145 0,294098 0,285714 0,008383
5 97 -0,16296 0,435275 0,428571 0,006704
6 97 -0,14839 0,441017 0,428571 0,012446
7 104 0,268206 0,60573 0,571429 0,034301
8 104 0,287257 0,613042 0,571429 0,041614
9 109 0,537439 0,704518 0,714286 0,00977
10 109 0,57554 0,717537 0,714286 0,003251
11 112 0,720943 0,764528 0,857143 0,09262
12 112 0,756523 0,775332 0,857143 0,08181
13 119 1,114006 0,867362 1 0,13264
14 119 1,161633 0,877308 1 0,12269
Jumlah 1393
Mean 99,52
SD 17,088211


Kesimpulan

Dari perhitungan diatas diperoleh L
hitung
= 0,132638266 dengan n = 14 dan
taraf signifikansi 5% nilai L
tabel
= 0.227. ternyata nilai L
hitung
lebih kecil dari L
tabel.
dengan demikian hipotesis nol diterima,

yang berarti data termasuk berdistribusi
normal.

53



Tabel kerja untuk menghitung homogenitas kelompok 1 dan kelompok 2
PS K
1
(X
1
) K
2
(X
2
) X
1
2
X
2
2

1 2 122 119 14997,1625 14249,25256
4 3 118 119 13929,89265 14055,61352
5 6 117 112 13624,20962 12644,46845
8 7 112 112 12462,09749 12508,10226
9 10 111 109 12317,15453 11958,5064
12 11 108 109 11710,60558 11816,53085
13 14 105 104 10939,37675 10905,3541
16 15 100 104 9991,455036 10837,46777
17 18 97 97 9420,812442 9405,950254
20 19 95 97 9107,485936 9357,723225
21 22 93 90 8594,979843 8148,227519
24 23 86 88 7387,278464 7820,563492
25 26 83 70 6811,376673 4905,700437
28 27 60 62 3647,442833 3852,048581
Jumlah 1407 1393 144941,3303 142465,5094
Mean 100,48 99,52 10352,95217 10176,10782
SD 17 17 3131,736677 3146,474306


Menghitung nilai homogenitas antara kelompok 1 dan kelompok 2.
1. Hasil penghitungan kelompok 1.
N = 14 EX
2
= 144941,3303
EX
1
= 1407

SD
2
=
2
2
|
|
.
|

\
|
÷
¿ ¿
N
X
N
X


SD
2
= 257,4547942






54



2. Hasil penghitungan kelompok 2.
N = 14 EX
2
=142465,5094
EX
2
= 1393

SD
2
=
2
2
|
|
.
|

\
|
÷
¿ ¿
N
X
N
X

SD
2
= 271,1493207


3. menghitung nilai homogenitas :
F
dbvb:dbvk
=
kt SD
bs SD
2
2



F
dbvb:dbvk
=
4547942 , 257
1493207 , 271


= 0,94949452

Kesimpulan
Dengan db = 13 lawan 13 angka F
tabel 5%
= 2.60. sedangkan harga F
hitung
=
0,94949452, jadi F
hitung
< F
tabel
. Dengan demikian hipotesis nol dapat diterima, yang
berarti bahwa data kedua kelompok tersebut adalah homogen.



55




Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal pada
kelompok 1 dan kelompok 2

No
K – 1
(X1)
K – 2
(X2)
1 122 119
2 118 119
3 117 112
4 112 112
5 111 109
6 108 109
7 105 104
8 100 104
9 97 97
10 95 97
11 93 90
12 86 88
13 83 70
14 60 62
JUMLAH 1407 1393
MEAN 100,48 99,52
SD 16,65 17,09


Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal kelompok 1 dan kelompok 2
[ M
1
- M
2
]
t = \ (s
1
2
/ n
1
)+ (s
2
2
/ n
2
)
[100,48 –99,52]
= \ (16,65)
2
/ 14 + (17,09)
2
/ 14
= 0,149403
Dari hasil perhitungan diperoleh t hitung = 0,149403 lebih kecil dari t tabel
db 28 taraf signifikansi 5% = 1.684. Dengan demikian hipotesis nol diterima, berarti
tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes awal kemampuan smash
dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung.
56



Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antarta hasil tes awal dan
tes akhir kelompok 1
No
subjek
K – 1
(X1)
K – 2
(X2)
D
(X2 – X1)
d
(D – Md)
d
2
(D – Md)
2
1 122 127 4,537097 4,366044 19,06234
2 118 122 3,975034 3,803981 14,47027
3 117 122 5,27721 5,106157 26,07284
4 112 116 4,366235 4,195182 17,59955
5 111 118 7,017323 6,84627 46,87142
6 108 124 15,78445 15,6134 243,7781
7 105 118 13,40852 13,23747 175,2307
8 100 122 22,04273 21,87168 478,3704
9 97 120 22,93913 22,76808 518,3853
10 95 108 12,56685 12,3958 153,6558
11 93 98 5,290886 5,119833 26,21269
12 86 115 29,05072 28,87967 834,0353
13 83 94 11,46894 11,29788 127,6421
14 60 76 15,60594 15,43488 238,2356
JUMLAH 1406,669 1580 173,3311

2919,623
MEAN 100,4764 112,8571 12,38079

SD 16,6511 14,28209

Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal dan tes akhir kelompok 1
Md = 38079 , 12
14
3311 , 173
= =
¿
N
D

t =
) 1 (
2
÷
¿
N N
d
Md

t = 3,09115455

Kesimpulan
Dengan db = N – 1 = 14 – 1 = 13 dan taraf signifikansi 5%, angka
batas penolakan hipotesis nol dalam tabel t adalah 1,729. sedangkan nilai t yang
diperoleh adalah sebesar 3,09115455. ternyata lebih besar dari angka batas
penolakan hipotesis nol. Dengan demikian hipotesis nol ditolak, yang berarti bahwa
terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes awal dan tes akhir pada
kelompok 1.
57



Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal
dan tes akhir pada kelompok 2
No
subjek
K – 1
(X1)
K – 2
(X2)
D
(X2 – X1)
d
(D – Md)
d
2
(D – Md)
2
1 119 122 2,629767 2,48503 6,175373
2 119 120 1,443627 1,29889 1,687116
3 112 114 1,552375 1,407638 1,981444
4 112 112 0,160373 0,015636 0,000244
5 109 110 0,645044 0,500307 0,250307
6 109 112 3,296132 3,151395 9,931292
7 104 116 11,5713 11,42656 130,5663
8 104 106 1,896841 1,752104 3,069867
9 97 98 1,015722 0,870985 0,758614
10 97 98 1,264674 1,119937 1,25426
11 90 100 9,732467 9,58773 91,92457
12 88 88 -0,43395 -0,57869 0,334879
13 70 74 3,959294 3,814557 14,55085
14 62 72 9,935126 9,790389 95,85172
JUMLAH 1393,331 1442 48,66879

358,3368
MEAN 99,52366 103 3,476342

SD 17,08821 15,80166

Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal dan tes akhir kelompok 2.
Md = 4762 , 3
14
66879 , 48
= =
¿
N
D

t =
) 1 (
2
÷
¿
N N
d
Md

t = 2,477493325

Kesimpulan
Dengan db = N – 1 = 14 – 1 = 13 dan taraf signifikansi 5%, angka
batas penolakan hipotesis nol dalam tabel t adalah 1,729. Sedangkan nilai t yang
diperoleh adalah sebesar 2,477493325. ternyata lebih besar dari angka batas
penolakan hipotesis nol. Dengan demikian hipotesis nol ditolak, yang berarti bahwa
terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes awal dan tes akhir pada
kelompok 2.
58



Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes akhir pada
kelompok 1 dan kelompok 2
No
K – 1
(X1)
K – 2
(X2)
1 127 122
2 122 120
3 122 114
4 116 112
5 118 110
6 124 112
7 118 116
8 122 106
9 120 98
10 108 98
11 98 100
12 115 88
13 94 74
14 76 72
JUMLAH 1580 1442
MEAN 112,8571 103
SD 14,28209 15,80166



Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes akhir kelompok 1 dan kelompok 2

[ M
1
- M
2
]
t = \ (s
1
2
/ n
1
)+ (s
2
2
/ n
2
)
[112,8571 – 103]
= \ (14,28209)
2
/14 + (15,80166)
2
/ 14
= 1,731589

Dari hasil perhitungan diperoleh t hitung = 1,731589 lebih besar t tabel db
28 taraf signifikansi 5% = 1.684. Dengan demikian hipotesis nol ditolak, berarti
terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes akhir kemampuan smash dengan
metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung.
59



Menghitung nilai peningkatan dalam persen kemampuan pada kelompok
1 dan kelompok 2

1. Hasil penghitungan kelompok 1
Mean tes awal = 100,4764
Mean tes akhir = 112,8571
Mean different = 12,38079
Peresentase peningkatan = % 100 x
awal tes mean
different mean



= % 100
4764 , 100
38079 , 12
x

= 12,32209 %


2. Hasil penghitungan pada kelompok 2

Mean tes awal = 99,52366
Mean tes akhir = 103
Mean different = 3,476342

Peresentase peningkatan = % 100 x
awal tes mean
different mean



= % 100
52366 , 99
476342 , 3
x

= 3,492381 %


Kesimpulan
Dari penghitungan dapat diketahui bahwa peningkatan kemampuan pada
kelompok 1 adalah sebesar 12,32209 %. sedangkan peningkatan pada kelompok 2
adalah sebesar 3,492381 %. dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ternyata
kelompok 1 memiliki peningkatan kemampuan lebih baik dari pada kelompok 2.
60




DOKUMENTASI PENELITIAN




Pengarahan Penelitian


61




Pengambilan Data Tes Awal


Pelaksanaan Pembelajaran Langsung




62




Pelaksanaan Pembelajaran Tidak Langsung






63




Pengambilan Data Tes Akhir

64




65




66




67




68





PERBEDAAN PENGARUH METODE PEMBELAJARAN LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH NORMAL PADA SISWA PUTRA KELAS VIII SMP NEGERI 1 JENAR KABUPATEN SRAGEN TAHUN PELAJARAN 2009/2010

Oleh : ARIS EKO HERMAWANTO NIM : X4606002

Skripsi Ditulis dan diajukan untuk memenuhi syarat mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010

ii

Skripsi ini telah disetujui untuk dipertahankan dihadapan Tim penguji Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas maret Surakarta

Persetujuan Pembimbing

Pembimbing I

Pembimbing II

Drs. Agus Mukholid, M.Pd. NIP. 19640131 198903 1 001

Drs. Bambang Wijanarko,M.Kes. NIP. 19620518 198702 1 001

iii

Skripsi ini telah dipertahankan didepan Tim Penguji Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta dan diterima untuk memenuhi Sebagian Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan

Pada Hari Tanggal 2010

: Rabu : 25 Agustus

Tim Penguji Skripsi ( Nama Terang ) Tangan ) ( Tanda

Ketua Sekretaris

: Drs. H. Mulyono, M.M : Drs. H. Sunardi, M.Kes.

……………….

..………..…….. Anggota I Anggota II : Drs. Agus Mukholid, M.Pd. : Drs. Bambang Wijanarko, M.Kes. ………………..

…….………….

Disahkan oleh : Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta Dekan

iv

Pembagian kelompok ke dalam 2 kelompok dengan cara “pairing of subject”. Metode mengajar langsung lebih baik pengaruhnya daripada metode mengajar tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.ABSTRAK Aris Eko Hermawanto. Skripsi.701. Metode Pembelajaran yang lebih baik pengaruhnya antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.73158 . Ada perbedaan pengaruh metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. lebih besar dari ttabel sebesar 1. Universitas Sebelas Maret Surakarta. v . Perbedaan pengaruh antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui : (1). Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen.493 %. yaitu metode mengajar langsung 12. Di dalam penelitian eksperimen ini menggunakan randomized control group pretest – posttest design. Berdasarkan hasil analisis data dapat disimpulkan bahwa : (1). karena nilai thitung yang diperoleh sebesar 1. PERBEDAAN PENGARUH METODE PEMBELAJARAN LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG TERHADAP KEMAMPUAN SMASH NORMAL PADA SISWA PUTRA KELAS VIII SMP NEGERI 1 JENAR KABUPATEN SRAGEN TAHUN PELAJARAN 2009/2010. Surakarta: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. 2010. Populasi penelitian adalah putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010 yang berjumlah 110 siswa. Teknik analisis data menggunakan uji t untuk mencari perbedaan. (2). Juli. sedangkan sampel yang diambil sejumlah 28 siswa dengan proporsional random dari 5 kelas.322 % dan metode mengajar tidak langsung 3. (2). karena rata-rata peningkatan secara matematika yaitu persentasenya peningkatan metode mengajar langsung lebih baik daripada metode mengajar tidak langsung.

it can be concluded that : 1. In this experimental research. There is difference of influence between volleyball normal smash. vi . The method that used in this research is experimental method. The population of the research is the VIII grade male student’s SMP N 1 Jenar. Thesis. The sample is 28 students with proporsional random from 5 clases. Sragen Regency. 2009/2010 academic year. The group is divide into 2 groups by using "pairing of subject". The difference of influence between direct study method and indirect study method in normal smash skill in VIII grade male students SMPN 1 Jenar. Sragen regency. The better influence of study method between direct study method and indirect study method in smash normal skill in male students SMPN 1 Jenar Sragen regency. Because the mathematically approximate increase. Direct study method has better influence than volleyball normal smash. Sebelas Maret University. the increase percentage of direct study method is 3. Surakarta : Teacher training and education faculty. 2009/2010 academic year. Juli 2010. researcher uses randomized control group pretest-posttest design. The difference of influence between direct study method and indirect study method in normal smash skill in the VIII grade male students of SMPN 1 Jenar.73158. Because the value of t count is 1. 2. The goal of this research is to know : 1. The total students is 110. bigger than t table 1. The data analysis uses t-test to search the difference. Based on the data analysis. 2009/2010 academic year.ABSTRACT Aris Eko Hermawanto. Sragen Regency 2009/2010 Academic Year.071 2.493 %.

R. (Penulis) vii .MOTTO Sebaik-baiknya manusia adalah yang paling berguna bagi orang lain. ( H. tidak ada perjuangan yang sia-sia. Al Qodla’iy ) Hidup adalah perjuangan.

PERSEMBAHAN Karya ini dipersembahkan Kepada Bapak dan Ibu tercinta yang selalu memberi do’a Saudaraku yang selalu mendukungku Seseorang yang setia memotivasiku Rekan-rekan angkatan 06 JPOK UNS Almamater viii .

Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen penelitian. disampaikan terima kasih kepada yang terhormat : 1.KATA PENGANTAR Puji syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa. 9. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan ijin menyusun skripsi ini. sebagai Pembimbing I atas segala perhatian dan bimbingannya. Drs. kesabaran dan bimbingannya. semoga skripsi bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan Olahraga Bolavoli di Sekolah Menengah pada umumnya. Drs. Bambang Wijanarko. Banyak kendala dalam penyusunan skripsi ini.Pd. Rekan JPOK “06” Penjaskesrek yang telah membantu pelaksanaan sebagai Pembimbing II atas segala penelitian. harapan penulis. Berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu. skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik. Ketua Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan 3. Semoga amal kebaikan tersebut mendapat imbalan dari Tuhan YME. 8. 5. Juli 2010 ix . 2. Ketua Program Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi 4. M. M.Kes. Siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen sebagai sampel penelitian. 7. Pertama khususnya dan masyarakat sebagai tempat Surakarta. 6. namun berkat bantuan dari berbagai pihak akhirnya kendala tersebut dapat teratasi untuk itu atas segala bantuannya. Agus Mukholid.

...………………… PERSEMBAHAN ……………………………………........... Manfaat Penelitian …...……………….......………….................. BAB I ........………………...... Identifikasi Masalah …………………………………………………....................…………….……..... I ii iii iv v vi vii viii ix xi xii xiii 1 1 4 5 5 5 6 7 7 7 9 11 17 22 24 BAB II.........…... 5...………………….……………………… 1... Permainan Bolavoli……………............................... MOTTO …………………………………….……………………. KATA PENGANTAR …………………………………….. PENDAHULUAN ……………………………………..……………………… PENGESAHAN ………………………………………………...………………......………………. Pembelajaran Keterampilan Bolavoli....…...…………………….. A.…………….. x ..........……………………….………………………… PERSETUJUAN ……………………………………………...... Pembatasan Masalah ………………………………………....... 4................. 2...... DAFTAR GAMBAR .DAFTAR ISI Halaman JUDUL ………………………………………... B....………………………............ LANDASAN TEORI ……………………………………………………… A....…………… Tinjauan Pustaka ………………………………............ E..……..................….................………………...…………..........………………………............. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli dengan Metode Tidak Langsung...... Teknik Dasar Permainan Bolavoli...... ABSTRAK……………………………………......…………………………….…………… DAFTAR ISI ……………………………………………………………….......... 6. D........... F........ DAFTAR TABEL………………………………………………………………………... Latar Belakang Masalah ………………………... Smash Normal . 3.. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli dengan Metode Langsung ..........……………..................…….... PENGAJUAN …………………………………………….............. DAFTAR LAMPIRAN …………………………………….…………… Perumusan Masalah …………………………………………………… Tujuan Penelitian ………………………………………………………....... C...

.. C. Variabel Penelitian ......7.......………………………………….............. B.................. C. Kondisi Fisik Olahraga Bolavoli..... BAB V.…………………………………………... LAMPIRAN-LAMPIRAN ……………………………………………………………......…………………………………………… Pengujian Hipotesis …………………………………………………….. C......... HASIL PENELITIAN …….... DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………………………............. Deskripsi Data …………………………………………………………...... F............. Saran …………………………………………………………………… 25 28 30 31 31 31 33 33 35 35 39 39 40 42 43 45 45 45 46 47 48 BAB III.. D... Kerangka Pemikiran ......………………………………........ xi ........... Pengujian Prasyarat Analisis....……….....................................……. Implikasi ………………………………………………………………..... Pembahasan Hasil Penelitian .... B..... B....................SARAN ………………………………………...... A........ IMPLIKASI..........................… ………………………………………………… Populasi dan Sampel . C................................... D.............……………………………………..... Simpulan ………………………………………………………………......... E.. METODE PENELITIAN ................. BAB IV..………………… Teknik Analisis Data............................................... Metode Penelitian ……………….......... A.........……………………………………………….... SIMPULAN......... Teknik Pengumpulan data …………………..... Perumusan Hipotesis .. B...... Tempat dan Waktu Penelitian ........ A............................

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1...................................…….... Rangkuman Hasil Uji Homogenitas Data …..... 39 37 37 38 38 xii .................. Deskripsi Data Hasil Belajar Pasing Atas Bolavoli...........…........................... Range Kategori Reliabilitas ……………...………........... Tabel 4................................................................. Rangkuman Hasil T-Tes Hasil Belajar Pasing Atas Bolavoli pada Signifikansi 5 % ... Tabel 3........... Rangkuman Hasil Uji Normalitas Data ………............................………………….................. 36 Tabel 2..... Hasil Uji Reliabilitas Data ................................. Tabel 5................................... Tabel 6..........................................

.. Uji Normalitas .............. Lampiran 13 Dokumentasi .........……....................……… 46 Lampiran 2..........................………............ Lampiran 3....................……..................................... Tes Akhir pasing atas bolavoli siswa kelas X SMA Negeri Surakarta tahun 2009/2010...... Lampiran 5......................................…................................. Pengambilan Sampel ...................... ………………………………………... Lampiran 11 Persentase Peningkatan Antar Kelompok ………………………….........……………...... xiii .. Lampiran 8.……………………...... Lampiran 12 Program Pembelajaran ..... Uji Homogenitas .................. Perijinan Penelitian ........................................ Lampiran 4.....………..………….........................…............ Lampiran 9 Uji Perbedaan Tes Awal Antar Kelompok......……………...... Lampiran 14....................... Uji Perbedaan Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok 1.……………............. Tes Awal pasing atas bolavoli siswa kelas X SMA Negeri Surakarta tahun 2009/2010....................……………… Uji Perbedaan Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok 2.................... Lampiran 7....……….... Lampiran 6...... Tes Awal pasing atas bolavoli siswa kelas X SMA Negeri Surakarta tahun 2009/2010........................................……………… 49 50 52 54 56 58 60 64 65 67 70 48 47 Lampiran 10 Uji Perbedaan Tes Awal dan Tes Akhir Antar Kelompok.........………....................…….......DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1......

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1..........…… 25 25 xiv .........……......... Tahap-tahap dalam melakukan pasing atas ........ Gambar 2....……………......……….. Rangkaian Gerakan pasing atas .................

permainan. 1 . Tujuan yang ingin dicapai bersifat menyeluruh mencakup aspek fisik. penanaman sikap. Artinya segala usaha yang ditempuh untuk mewujudkan tujuan tersebut harus mampu diterapkan dalam setiap pengajaran pendidikan jasmani. 1984 : 12 ). watak.BAB I PENDAHULUAN A. emosi. . dan untuk dapat bermain bola voli harus betul-betul dikuasai dahulu teknik-teknik dasar ini. 1993 : 51 ). dan intelektual dalam setiap pengajarannya. Tujuan pendidikan dapat dicapai salah satunya dengan mengajarkan pendidikan jasmani atau olahraga di sekolah mencakup berbagai macam cabang olahraga seperti atletik. Bola voli merupakan cabang olahraga yang sudah tidak asing lagi di masyarakat dan banyak penggemarnya baik di kalangan bawah sampai atas. Dalam permainan bola voli dikenal berbagai teknik dasar. Pengajaran pendidikan jasmani bukan. Latar Belakang Masalah Pendidikan jasmani merupakan pendidikan yang mengacu pada keseimbangan gerak. sosial dan moral ( Maryanto dkk. HP. Pendidikan jasmani dilaksanakan guna meningkatkan kualitas manusia Indonesia sehingga memiliki tingkat kesehatan dan kebugaran yang cukup. Pendidikan jasmani merupakan proses pendidikan melalui aktivitas jasmani. serta dimulai sejak usia dini melalui pendidikan olahraga di sekolah dan masyarakat. Penguasaan teknik dasar permaian bola voli turut menentukan menang atau kalahnya suatu regu dalam permainan disamping kondisi fisik dan mental ( Suharno. olahraga air dan olahraga bela diri. intelektual. hanya sebagai kesempatan siswa untuk memperoleh kegiatan penyela diantara kesibukan belajar sekedar untuk mengamankan siswa supaya tertib. Olahraga permainan yang dilakukan dalam proses pendidikan salah satunya adalah olahraga bola voli.

Teknik dasar yang akan dikaji dan diteliti dalam penelitian ini adalah smash normal. Dieter Beutelstahl juga mengatakan bahwa : “kalau permainan hendak memenangkan pertandingan voli. (4) umpan. Durwachter. “Teknik dasar dalam permainan bolavoli yang harus dikuasai oleh setiap pemain adalah servis. Teknik dasar bolavoli yang harus dikuasai adalah (1) servis. Untuk mengembangkan permainan bolavoli menuju prestasi yang optimal diperlukan usaha-usaha pembinanan dan pelatihan keterampilan dasar bermain bolavoli. dijelaskan oleh Durwachter bahwa :“kalau dibandingkan dengan unsurunsur dasar lainya yaitu pengoperan. Namun dalam pelaksanaan pembelajaran seorang guru harus berani mencoba untuk memberikan latihan yang berbeda dalam penerapannya. M Yunus S. pukulan service dan blocking. karena dianggap cara yang efektif dalam penyerangan dan mematikan lawan dengan cepat untuk memenangkan suatu pertandingan. yaitu : langkah awal. cara yang termudah memenangkan angka“. smash (spike). (2) pasing bawah. (1995 : 115) menyatakan bahwa. memukul bola dan mendarat. tolakan. “ (1990 : 63). maka mau tak mau mereka harus menguasai smash karena smash merupakan suatu keahlian yang esensial. Dalam hal ini M. (5) semes dan (6) bendungan (block). Sedangkan memukul merupakan kombinasi dari saat perkenaan dan saat mendarat. siswa tidak harus dibebani secara mental dan fisik. Furqon H.(1990: 3–4) mengatakan dalam bukunya bahwa : ”permainan baru bisa berlangsung lancar dan teratur apa bila pemain menguasai unsur-unsur dasar permainan ini berlaku untuk setiap permainan dengan bola. (1992: 68) menjelaskan bahwa. Oleh karena itu belajar teknik tetap diberikan pada bagian pertama atau permulaan sesi latihan”. Dalam hal ini berarti bahwa penguasaan teknik dasar terutama smash merupakan salah satu teknik yang digemari anak didik. (3) pasing atas. Salah satunya melalui cabang permainan bolavoli.2 Guna mewujudkan tujuan pendidikan jasmani tersebut. Dalam mengajar smash normal ada 4 urutan tahapan. bendungan (blok).umpan (set up). Maka pukulan smash sangat digemari anak – anak didik.” Penguasaan teknik dasar bolavoli merupakan faktor yang utama yang harus diajarkan kepada siswa agar mampu bermain bolavoli dengan baik. “Dalam tahap awal proses belajar. salah satu upaya yang hendaknya dilakukan adalah dengan mengembangkan kemampuan gerak dan keterampilan berbagai macam permainan dan olahraga. Dari masing-masing teknik dasar yang ada. . Yang dimaksud dengan awalan dalam hal ini merupakan kombinasi dari langkah dan tolakan. pasing.

variasi yang dilakukan guru tersebut sebagai suatu yang dinamis dan energik. Dari sudut pandang siswa. (2) variasi dalam menggunakan media dan bahan pengajaran. gerakan perpindahan posisi guru dilapangan dan lain sebagainya. Pada waktu pelaksanaan pembelajaran pendidikan jasmani. Metode mengajar dapat dilakukan dengan berbagai macam variasi misalnya suara. Sering dijumpai para guru enggan melakukan pembelajaran dengan metode yang tepat. Sedangkan guru santai berteduh di bawah pohon memperhatikan mereka atau bahkan tidak diawasi. Seorang guru harus memiliki kemampuan dalam menyajikan bahan pelajaran. “keterampilan memvariasikan metode dalam proses belajar mengajar meliputi tiga aspek (1) variasi dalam gaya mengajar.3 Kurangnya perhatian dan bimbingan guru akan mengakibatkan pola gerakan yang salah dan teknik pasing atas tidak dikuasai dengan baik. kontak pandang. mudah dikuasai dengan baik sehingga bola mudah diarahkan. Saputra (2000 : 61) mengemukakan. Husdarta & Yudha M. Hal yang sama diungkapkan oleh Agus Setiadi (1990 : 34) bahwa cara mengajarkan teknik smash agar mudah dikuasai maka . Kedua metode ini dianggap metode yang paling baik sebab dengan kedua metode latihan tersebut akan menyebabkan penguasaan bola oleh pemain lebih bervariasi. sehingga siswa akan tertarik mengikuti tugas ajar yang diberikan. Keadaan semacam ini akan mengakibatkan tujuan pembelajaran tidak akan tercapai. Dalam latihan smash normal ada beberapa metode diantaranya adalah metode langsung dan metode tidak langsung. (3) variasi dalam interaksi antara guru dan siswa”. Anak-anak dibiarkan bermain dengan sendirinya tanpa memperhatikan teknik-teknik bermain bolavoli yang benar. sehingga siswa tertarik dan terjadi interaksi positif antara guru dan siswa. Metode pembelajaran merupakan bagian penting yang dapat dilakukan guru untuk menyajikan materi pelajaran. pemberian waktu. seorang guru harus kreatif dalam menyajikan materi pembelajaran dengan berbagai cara agar bahan pelajaran yang disajikan dapat diterima dengan baik oleh siswa. Untuk mencapai tujuan pembelajaran. biasanya anak disuruh langsung bermain bolavoli.

diantaranya adalah metode latihan smash langsung dan metode smash tidak langsung. Belum diketahui metode pembelajaran yang lebih baik dan efektif antara metode pembelajaran langsung dan metode pembelajaran tidak langsung untuk meningkatkan kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.4 dapat diajarkan secara bervariasi. Kemampuan smash normal siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010 masih rendah. 3. Pada metode pembelajaran langsung bahwa pemain atau siswa memainkan atau melakukan smash langsung tanpa gerakan terpotong-potong. C. masalah dalam penelitian ini dapat diidentifikasi sebagai berikut : 1. Pembatasan Masalah . Belum pernah diterapkan metode pembelajaran langsung dan tidak langsung untuk meningkatkan kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. Metode pembelajaran tidak langsung ialah pemain atau siswa memainkan atau melakukan pembelajaran smash tidak langsung atau melakukan pembelajaran perbagian teknik dasar smash. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas. Metode pembelajaran langsung lebih menyenangkan bagi anak karena anak-anak akan lebih sering memainkan bola. Bertolak dari dua metode pembelajaran tersebut penulis tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “ Perbedaan Pengaruh Metode Pembelajaran Langsung dan Tidak Langsung Terhadap Kemampuan Smash Normal pada Siswa Putra Kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen Tahun Pelajaran 2009/2010 ” B. 2.

D. penelitian ini mempunyai tujuan untuk mengetahui : 1. pembatasan masalah. Adakah perbedaan pengaruh metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010? 2. Manakah yang lebih baik pengaruhnya antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010? E.5 Untuk menghindari penyimpangan permasalahan. Metode pembelajaran tidak langsung. 2. Perumusan Masalah Bertolak dari identifikasi masalah. Manfaat Penelitian . 3. Metode Pembelajaran yang lebih baik pengaruhnya antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. Perbedaan pengaruh antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. Metode pembelajaran langsung 2. Kemampuan smash normal siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. masalah dalam penelitian ini dibatasi sebagai berikut : 1. perumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut : 1. Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan yang telah dikemukan di atas. F.

Dapat dijadikan sebagai pedoman untuk menentukan metode pembelajaran yang tepat untuk meningkatkan kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. .6 Masalah harapan : dalam penelitian ini sangat penting untuk diteliti dengan 1. 2. Sebagai masukan untuk menambah wawasan bagi guru Penjaskes di SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tentang pentingnya metode pembelajaran guna memperoleh hasil belajar yang optimal.

Permainan ini dimulai dengan pukulan servis yang dilakukan oleh pemain paling kanan baris belakang didaerah servis. Perkembangan olahraga ini begitu cepat sehingga pesta PON III di medan pada tahun 1956 cabang olahraga ini masuk daftar pertandingan. Setiap pemain (kecuali pembendung) tidak diperkenankan memainkan (memukul) bola dua kali berturutturut. kemudian kedua regu memainkan bola tersebut sesuai dengan hak sentuhan dalam peraturan permainan bolavoli. Dalam permainan bolavoli dikenal adanya dua pola permainan yaitu pola penyerangan dan pola pertahanan. Bola dipukul dengan satu tangan kearah lapangan lawan.” Untuk dapat memainkan bolavoli dengan baik. Tehnik dasar menurut Suharno HP (1985: 12 ) adalah “ suatu proses melahirkan keaktifan jasmani dan pembuktian suatu praktek dengan sebaik mungkin untuk menyelesaikan tugas yang pasti dalam cabang permainan bolavoli”. diperlukan penguasaan tehnik dasar.BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Permainan Bolavoli Permainan bolvoli diciptakan oleh William G Morgan pada tahun 1895 yaitu seorang pimpinan dan ahli olahraga dari YMCA Holyoke Massachusetts. Agar pola tersebut dapat dilaksanakan dengan sempurna atlet harus benar – benar menguasai tehnik dasar bolavoli dengan baik. Adapun tehnik dasar dalam permainan bolavoli menurut Soegiyanto (1993 : 6) sebagai berikut : a. Slamet Sr dan Bambang Sumenang (1994: 119) berpendapat : “Tiap-tiap regu berhak memainkan bola tiga kali pantulan atau sentuhan (kecuali perkenaan waktu membendung) untuk mengembalikan bola kedarah lawan. Gerak dasar : 7 . Permainan ini masuk indonesia pada tahun 1928 yang dikenal pada masa penjajahan belanda. kedua pola tersebut harus dikuasai dengan baik oleh pemain baik dalam kerjasama tim maupun individu.

Passing bawah adalah memainkan bola dengan tujuan untuk mengarahkan bola tersebut kesuatu tempat agar bola tersebut dapat diumpankan oleh pemain lainya kepada smasher. Berputar 6). Overhand service. Menjangkau bola sebagai berikut : a). bentuk servis yang dihasilkan yaitu back spin. d) diving dan meluncur dengan dada. 4). Berdasarkan kecepatan / curve hasil pukulan dibedakan menjadi strong smash. outside spin. Servis adalah pukulan awal untuk memulai permainan. Tehnik servis pada dasarnya dapat dibedakan menjadi : a). samping maupun kebelakang. . Berdasarkan arah bola hasil pukulan debedakan menjadi cross court smash dan straight smash. 6). 5). Jalan 2) Lari 3) Jengket 4). Menjatuhkan diri / roll depan. Loncat 5). dan floater. yang dilakukan dengan meloncat. Mengguling b. Passing atas adalah tehnik memainkan bola dengan tujuan untuk mengarahkan bola tersebut dan juga sebagai tehnik menerima bola yang posisinya lebih tinggi dari dada. inside spin. Meloncat keatas c). macamnya perkenaan bola dengan dua lengan dan satu lengan. Merunduk / jongkok b). Underhand service b). b). 7) Smash adalah gerakan memukul bola yang sedang melambung tinggi melebihi tinggi net.8 1). Gerak Tehnik dasar bemain : 1). Macam smash antara lain : a). macamnya dengan dua tangan dan satu tangan. Sikap siap 2). Menyongsong bola 3). lob dan drive. top spin.

quick smash. Tehnik dasar dalam permainan bola voli selalu berkembang sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi. Adapun tehnik dasar permainan bola voli harus dikuasai dengan baik oleh semua pemain terdiri dari tehnik dasar . Block adalah gerakan membendung serangan lawan dengan kedua belah tangan menjulur tinggi melebihi net dan dekat net. ( semi pool) dan push smash. Block satu orang b). Oleh karena itu tehnik dasar harus benar-benar dikuasai lebih dahulu agar dapat mengembangkan permainan bola voli dengan baik. maka perlulah kiranya setiap pemain secara perorangan berusaha meningkatkan penguasaaan teknik dasar dalam permainan bola voli secara sempurna. Kemudian ditegaskan kembali bahwa penguasaan tehnik dasar bola voli merupakan unsur yang sangat menentukan bagi tim untuk menang kalahnya dalam suatu pertandingan. Berdasarkan tingginya umpan dapat dibedakan menjadi open smash. semi quick smash. Tehnik dasar dalam permainan bola voli mempunyai arti yaitu suatu proses melahirkan keaktifan jasmani dan pembuktian suatu praktek dengan sebaik mungkin untuk menyesuaikan tugas yang pasti dalam permainan bola voli.9 c). Block dua orang c). Tehnik Dasar Permainan Bola Voli Permainan bola voli adalah permainan beregu yang mengandalkan ketrampilan setiap individu pemain. pas (Passing). servis (Service). Dibedakan menjadi : a). Block tiga orang 2. smash (Spike) dan . 8). maka dalam permainann ini memerlukan teknik dasar sebaik mungkin agar dapat bermain dengan baik. Menurut Suharno HP ( 1984 : 12 ) Tehnik adalah cara melakukan atau melaksanakan sesuatu untuk mencari tujuan tertentu secara efektif dan efesien. umpan (Set-Up).

kecepatan. b. Salah satu teknik dasar permainan bola voli yang sangat digemari oleh anak didik adalah smash. b. apabila server melakukan kesalahan maka di samping service berpindah tetapi juga lawan akan mendapat tambahan nilai. Sesuai dengan perkembangan zaman maka peraturan permainan bola voli Metode atau Program latihan yang menyeluruh. karena smash merupakan tehnik yang jitu dan cara yang mudah mematikan lawan untuk mencapai kemenangan. Dengan system penilaian rally point. keseimbangan dan ketepatan. a. Karena service juga begitu penting maka pelatih dan guru olahraga harus selalu berusaha memberikan penekanan bahwa service adalah merupakan serangan yang pertama. Service adalah suatu upaya memasukkan bola kedaersh lawan oleh pemain belakang yang berada di daerah service untuk memukul bola dengan satu tangan. Mental dan semangat juga berkembang. koordinasi. tetapi ditinjau dari sudut tahtik adalah merupakan suatu awal untuk mendapatkan nilai agar regu berhasil meraih kemenangan. Selain penguasaan teknik dasar yang baik peningkatan prestasi permainan bolavoli dipengaruhi oleh beberapa hal menurut Suharno HP (1984: 15) adalah : a. Passing Pass adalah mengoper bola pada teman sendiri dalam satu regu dengan suatu teknik tertentu. kelincahan. Sedangkan menurut Suharno HP ( 1992 : 16 ) service adalah tanda saat dimulainya permainan atau sekedar menyajikan bola tetapi hendaknya diartikan sebagai serangan yang pertama kali bagi regu yang melakukan service. Kondisi fisik yang baik yang meliputi. teknik servis saat ini tidak hanya sebagai permulaan pertandingan. sebagai langkah awal untuk menyusun pola serangan pada . hal ini dapat kita lihat pada peraturan permainan bola voli yang diterbitkan tahun 2001 khususnya tentang sistem penilaian.Servis Pada mulanya servis hanyalah merupakan pukulan pembukaan untuk memulai permainan sesuai dengan kemajuan permainan. c.10 bendungan (Block).

yang kemudian diharapkan bola tersebut dapat diserangkan ke daerah lawan dalam bentuk smash. Letak perbedaannya hanya pada tujuan dan kurve jalannya bola. Untuk itu mengumpan harus memenuhi beeberapa persyaratan agar hasilnya dapat di smash dengan baik. 1992 : 101 ). pass atas setinggi muka. ( M. ( M. Adapun macam-macam pass ada dua yaitu pass atas dan pass bawah. memukul bola saat melayang di udara dan saat mendarat kembali setelah memukul bola. Smash merupakan suatu tehnik yang mempunyai gerakan yang kompleks yang terdiri dari : Langkah awal. . Untuk mencapai keberhasilan yang gemilang dalam melakukan smash ini diperlukan raihan yang tinggi dan kemampuan meloncat yang tinggi pula. c. Tehnik mengumpan dapat dilakukan baik dengan pass atas maupun dengan pass bawah. Umpan (Set – up) Umpan adalah menyajikan bola kepada teman dalam satu regu. Tehnik mengumpan pada dasarnya sama dengan tehnik passing. Yunus. 1992 : 108 ). e. Smash (Spike) Smash adalah pukulan yang utama dalam penyerangan dalam usaha mencapai kemenangan.11 regu lawan. 1992 : 119 ) Unsurunsur tehnik tersebut di atas merupakan satu kesatuan yang sangat penting dan tidak dapat dipisahkan yang perlu dilatih secara teratur dan continue dibawah bimbingan pelatih dan pembina yang menjiwai akan tugas dan profesinya. Namun jika ditinjau dari segi keuntungan pelaksanaannya tentu akan sangat menguntungkan jika tehnik umpan itu dilakukan dengan tehnik pass atas. Mengumpan dengan tehnik pass atas akan lebih menjamin ketepatan sasarannya jika dibandingkan dengan teknik pass bawah. ( M. Bendungan (Block) Block adalah daya upaya dari pemain depan untuk menahan bola di dekat net atau jaring setelah bola dipukul oleh lawan. Yunus. Yunus . tolakan untuk meloncat. sedangkan jenisnya pass atas beraneka ragam antara lain : pass atas normal setinggi dada. d.

Dengan demikian berarti setiap pemain bola voli harus menguasai smash dengan baik. Penguasaan teknik dasar smash dalam permainan bola voli adalah sangat penting. Memukul bola saat melayang di udara. Yunus ( 1992 : 108 ). Dalam permainan bola voli smash berguna sebagai alat penyerangan yang paling mematikan seperti yang dikatakan oleh M. Smash Normal Awalan pada smash normal diawali pada saat bola lepas dari tangan pengumpan dengan ketinggian bola mencapai 3 m keatas pada saat itulah smasher bergerak ke bola dan menghampirinya.12 Dengan demikian akan tercapai tujuan yaitu atlit akan berkualitas dan mampu mencapai prestasi yang maksimal. smash dalam permainan bola voli sangat penting. Seperti yang dikemukakan oleh Beutelstahl. Tolakan untuk meloncat. Saat mendarat kembali setelah memukul bola. Smash merupakan suatu teknik yang mempunyai gerakan komplek yang terdiri dari : Langkah awal. Oleh karena itu setiap pemain dalam satu tim harus benar-benar menguasai smash dengan baik. karena smash merupakan bentuk penyerangan yang paling efektif dan mematikan lawan. . karena keberhasilan suatu regu dalam pertandingan bola voli banyak ditentukan oleh smash. keberhasilan suatu regu dalam memenangkan suatu pertandingan bola voli banyak ditentukan oleh smash. seperti yang dikemukakan Dieter Beutelstahl ( 1986 : 23). kerena smash merupakan serangan utama. bahwa ”kalau pemain hendak memenangkan pertandingan voli maka mau tak mau mereka harus menguasai smash karena smash merupakan suatu keahlian yang esensial. Setelah bola berhasil dipukul maka smasher segera mendarat kembali dengan menggunakan kedua kaki dalam keadaan lentur. Setelah jarak bola sudah cukup dekat. Sebab smash merupakan cara termudah untuk memenangkan angka. mereka harus menguasai tehnik smash yang sempurna. smash merupakan pukulan yang utama dalam penyerangan dalam usaha mencapai kemenangan. cara yang termudah untuk memenangkan angka”. kalau pemain hendak memenangkan pertandingan bola voli. Pukulan bola secepatnya dan pada titik tertinggi di atas jaring. 3. kira-kira sejangkauan lengan pemukul maka segera smasher meloncat keatan dan meraih di atas jaring dengan suatu pukulan. (1986 : 23).

pada waktu siap menolak kedua tangan disiapkan lurus lentur mengarah ke bawah sejajar dengan badan untuk diayunkan keatas bersamaan dilakukan tolakan sambil mengayunkan lengan kedepan atas. b. Tolakan untuk meloncat. . Perlu diperhatikan bahwa saat mendarat kembali maka smasher harus mendarat dengan kedua kakinya dan dalam keadaan lentur (mengeper). kemudian susul segera kaki langkah pertama hingga sejajar dengan kaki langkah kedua diikati menekuk kedua lutut untuk membuat tolakan keatas dengan dua kaki.Dengan menjaga keseimbangan badan agar tidak menyentuh dan menabrak net. Langkah Awalan Sikap permulaan. Usaha pada saat telapak tangan ada kontak dengan bola. setelah itu langkahkan kaki yang lain di depan kaki yang pertama. sikap siap normal dengan berdiri serong lebih kurang 450 dengan jarak 3 sampai 4 m dari net kemudian langkah salah satu kaki kedepan (kaki kiri atau kaki kanan). Perkenaan telapak tangan dengan bola diikuti gerakan lecututan pergelangan tangan dan ditambah dengan lecutan badan. 1992 : 101). Saat mendarat kembali setelah memukul bola Setelah berhasil dipukul maka smasher akan segera mendarat kembali ke tanah. Pada saat melakukan loncatan tertinggi segera meraih dan memukul bola setinggi-tingginya di atas net. lengan dalam posisi sepanjang mungkin. Penggerakan ini harus berlangsung dengan lancar dan kontinyu tanpa terputusputus. Proses gerakan keseluruhan dalam smash dapat diuraikan sebagai berikut : a. Saat menolak. Yunus.13 (M. Kaki yang untuk melompat inilah yang memberikan kekuatan pada loncatan tersebut memukul bola saat melayang di udara.

Setelah itu dilanjutkan dengan langkah kedepan (kaki kiri atau kaki kanan). Yunus. smash pull dan smash cekis. Macam-macam smash yang lainnya seperti. karena teknik smash normal ini paling mudah unutuk dipelajari dan merupakan dasar bagi pemain untuk mengembangkan teknik smash yang lainnya. Langkah awalan dimulai setelah bola lepas dari tangan pengumpan dengan pandangan kearah jalannya bola karena umpan bola mencapai 3 m lebih. 1992 : 103) c.14 Gambar 1. smash semi. 1). Mengenai analisis gerakan smash normal akan diuraikan sebagai berikut. smash push. . 1992 : 108 ). Yunus. diteruskan langkahkan kaki yang lain sampai di depan kaki yang pertama. Ciri-ciri Smash Normal Teknik smash normal banyak dipergunakan oleh para pemula. Sikap Permulaan Sikap siap normal dengan berdiri arah serong lebih kurang 450 dengan jarak yang cukup dari net yaitu 3 sampai 4 ( M. Pelaksanaan smash normal (M. kemudian susulkan segera kaki langkah pertama hingga sejajar dengan kaki langkah kedua diikuti menekuk lutut untuk membuat tolakan keatas dengan mempergunakan kedua kaki. Itulah alasan mengapa penulis memilih smash normal sebagai obyek penelitian.

Pada saat smasher sampai titik tertingginya. 1992 : 105) 2). Setelah tolakan dilakukan. Usahakan pada saat telapak tangan ada kontak dengan bola. lengan dalam posisi sepanjang mungkin. pada saat melayang di atas kedua kaki harus lemas bergantung dan tangan kanan siap memukul bola dengan lengan diangkat sehingga lengan atas tangan kanan tegak lurus dengan badan. Perkenaan bola harus pada telapak tangan dengan diikuti gerakan lecutan pergelangan tangan dan ditambah dengan lecutan badan. Sikap Saat Perkenaan. Sikap permulaan smash (M. Sikap Saat Menolak Pada waktu siap menolak kedua tangan disiapkan lurus lentuk mengarah kebawah sejajar badan dan segera melakukan tolakan sambil mengacungkan lengan kedepan atas.15 Gambar 2. dan bola telah berada di atas dalam jangkauan tangan maka segeralah tangan kanan dipukulkan pada bola secepatnya. Berikut ini gambar sikap saat perkenaan : . Yunus. Untuk jelasnya lihat gambar berikut ini : 3). sedangkan lengan bawah menuju ke atas sampai telapak tangan kurang lebih setinggi telinga kanan.

(M. 1992 : 106) 4). Untuk lebih jelasnya lihat gambar di bawah ini : Gambar 4. maka smasher akan segera mendarat kembali ketanah pada saat mendarat kembali maka smasher harus mendarat dengan kedua kakinya dalam keadaan mengeper dan lentuk dengan menekuk kedua lututnya. setelah menguasai keseimbangan dengan baik. segera smasher mengambil sikap normal.16 Gambar 3. Sikap Saat Perkenaan. Pembelajaran Keterampilan Bolavoli . Sikap Akhir Setelah smasher selesai memukul. Yunus. Yunus. Sikap saat mendarat di tanah (M. 1992 : 108) 4.

Kegiatan mengajar meliputi. penyampaian pengetahuan. Selama pembelajaran terdapat interaksi guru . dan evaluasi belajar. Dari batasan di atas dapat dikemukakan bahwa mengajar merupakan suatu kegiatan yang dilakukan seseorang yang memiliki pengetahuan atau keterampi. c. “mengajar adalah seperangkat kegiatan sengaja oleh seseorang yang memiliki pengetahuan atau keterampilan yang lebih daripada yang diajar“. Menanamkan pengertian pada anak. Menyampaikan kebudayaan kepada anak. Suatu aktifitas organisasi atau mengatur lingkungan sebaik-baiknya dan menghubungkan pada anak sehingga terjadi proses belajar mengajar. Hakikat Pembelajaran Pembelajaran pada hakikatnya merupakan proses pentransferan segala sesuatu yang berhubungan dengan ilmu pengetahuan. Dalam pembelajaran terdapat dua komponen yang tidak dapat dipisahkan yaitu siswa sebagai pembelajar dan guru sebagai pengajar. agar sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai. proses belajar mengajar. Rusli Lutan ( 1988 : 381 ) menyatakan bahwa. Dalam Belajar Pendidikan Jasmani seorang guru harus mampu mensenikan pentransferan pendidikan jasmani kepada muridnya dengan tepat. b.17 a. menularkan sikap atau keterampilan yang diatur sesuai dengan lingkungan yang menghubungkan dengan subyek yang sedang belajar. sedangkan guru (pengajar) merupakan orang yang mengajar. Selanjutnya Nasution ( 1982 : 8 ) memberi batasan mengenai mengajar sebagai berikut : a. Begitu halnya dengan Belajar Pendidikan Jasmani. Maka di dalamnya gurupun harus mampu menemukan metode yang tepat dalam penyampaiannya. Pembelajaran merupakan proses mengajar yang dilakukan oleh guru dan belajar yang dilakukan oleh siswa. untuk memberikan suatu pengertian. Di dalamnya terdapat unsurunsur materi atau bahan.lan yang lebih dari pada yang diajar. kebudayaan dan kecakapan atau ketangkasan. Siswa (pembelajar) merupakan individu yang sedang belajar.

melainkan juga menyangkut gerak tubuh dan emosi serta perasaan. misalnya dari tidak bisa membaca menjadi bisa membaca.18 dan siswa dalam proses belajar dan mengajar. Keterampilan gerak merupakan perubahan yang diperoleh dari proses belajar motorik. Kegiatan belajar adalah merupakan suatu proses yang terjadi di dalam diri masing-masing individu. Dari batasan di atas dapat dikemukakan bahwa belajar merupakan proses perubahan yang terjadi pada diri seseorang sebagai hasil belajar. Orang dikatakan memiliki keterampilan jika dirinya terampil melakukan suatu gerakan yang efisien. pengetahuan. Dalam proses belajar gerak tujuan utamanya adalah meningkatkan keterampilan. Selanjutnya Sugiyanto ( 1993 : 3 ) mengemukakan bahwa. Seseorang dikatakan telah belajar sesuatu. tidak bisa melompat menjadi bisa melompat”. ”belajar motorik atau belajar gerak adalah belajar yang diwujudkan melalui respon-respon maskular dan diekspresikan dalam gerakan tubuh”. Schmidt yang dikutip Rusli Lutan ( 1988 : 102 ) menyatakan bahwa. yang menyangkut bukan hanya kegiatan berpikir untuk mencari pengetahuan. Pembelajaran keterampilan merupakan proses yang dilakukan untuk meningkatkan keterampilan gerak siswa. yang keduanya tidak dapat dipisahkan dalam proses pembelajaran. Perubahan tersebut antara lain dapat berupa keterampilan. kebiasaan dan sikap. kecakapan. ”belajar motorik adalah seperangkat proses yang bertalian dengan latihan atau pengalaman yang mengantarakan kea rah perubahan permanent dalam perilaku terampil”. Sugiyanto dan Sujarwo ( 1991 : 232 ) mengemukakan bahwa : ”Belajar adalah merupakan sesuatu yang kompleks. apabila terdapat perubahan yang sifatnya lebih baik dari sebelumnya. Keterampilan merupakan kecakapan dalam melakukan tugas gerakan keterampilan. ”gerakan keterampilan merupakan salah satu jenis gerakan yang di dalam melaksanakannya memerlukan koordinatsi beberapa bagian tubuh atau bagian-bagian tubuh secara keseluruhan”. Selanjutnya menurut Singer ( 1980 : 7 ) yang dimaksud . Sugiyanto. Belajar dan mengajar merupakan suatu kegiatan yang saling berkait. ( 1995 : 38 ) mengemukakan bahwa.

Hal ini tentunya berkaitan dengan jam atau waku yang tersedia per minggunya. b. Pembelajaran keterampilan smash bolavoli adalah proses belajar mengajar keterampilan smash bolavoli agar siswa memperoleh pengertian. yang di dalam melaksanakannya memerlukan koordinasi beberapa bagian tubuh secara keseluruhan. Dengan diketahuinya adanya faktor-faktor yang mempengaruhi efektifitas belajar mengajar pendidikan jasmani di sekolah. atau ketangkasan tentang keterampilan yang diajarkan.19 dengan’keterampilan adalah gerak otot atau gerakan tubuh untuk mensukseskan pelaksanaan aktivitas yang diinginkan”. pembelajaran keterampilan merupakan proses yang dilakukan untuk meningkatkan tingkat efisiensi dalam melakukan gerakan yang kompleks. keadaan sarana maupun alat pendukungnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi efektivitas proses belajar mengajar keterampilan menurut Rusli Lutan ( 1998 : 387-390 ) disimpulkan menjadi 4 fakor : ”(1) Pemanfaatan waktu aktif berlatih. Faktor-faktor Penentu Keberhasilan Dalam Pembelajaran Keterampilan Dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani tentunya seorang guru pendidikan mempunyai harapan-harapan agar apa yang diajarkan pada siswa dapat terserap dan dapat dilakukan dengan baik oleh siswanya. untuk memperoleh keberhasilan. Dalam proses belajar mengajar terdapat beberapa unsur yang perlu mendapat perhatian dan perlu dikelola demi tercapainya tujuan pembelajaran. (2) Lingkungan yang efektif. . karakteristik yang dimiliki siswa saat itu. (3) Karakteristik guru dan siswa. Akan tetapi hal itu semua tidaklah selalu mudah untuk dicapainya karena akan dipengaruhi oleh faktor-faktor yang mempengaruhinya. (4) Pengelolaan umpan balik”. maka seorang guru akan berusaha melakukan pengelolaan kelas yang sesuai dengan keadaan lingkup sekolah. maupun bagaimana cara memberikan umpan balik yang tepat agar pemberian materi pelajaran sesuai dengan GBPP. Keberhasilan pelaksanaan proses belajar mengajar mrupakan unsur penting dalam pencapaian tujuan pembelajaran. kecakapan. Brdasarkan uraian di atas dapat dikemkakan bahwa.

Kesalahan-kesalahan yang dilakukan semakin berkurang. Suatu fase yang menghubung-hubungkan bagian-bagian gerakan yang telah mampu dilakukan sebelumnya. Gerakan dapat dilakukan dengan lancer. Penguasaan suatu kterampilan memerlukan proses pembelajaran yang cukup kompleks. tidak putus-putus. Agar bias melakukan gerak tertentu. Otomatisasi gerakan ini dapat dicapai melalui latihan secara teratur dan berulang-ulang. Lama waktu yang diperlukan untuk mempelajari suatu keterampilan sesuai dengan jenis keterampilan yang . Untuk mempelajari suatu pola gerak keterampilan diperlukan jangka waktu tertentu. (2)Fase Asosiatif atau fase menengah. Untuk mempelajari suatu keterampilan tiap atlet harus melalui proses yang terdiri dari beberapa tahapan aatau fase. Suatu fase di mana gerakan-gerakan keterampilan sudah mampu dilakukan hamper secara otomatis. (3)Fase Otonom atau fase akhir. Gerakan dapat dilakukan dengan lancar. Dengan praktek berulang-ulang atau drilling rangkaian gerakan itu makin bisa dikuasai. gerakan ynag akan dilakukan terkonsep di dalam pikiran.20 c. serta berbentuk contoh atau model gerakan. tetapi belum menjadi gerak otomatis. Tahap akhir dalam proses belajar keterampilan gerak adalah tahap otonom. Dalam tahap asosiatif pemain telah meaguasai gerak yang benar. Dengan praktek berulang-ulang suatu gerakan makin dapat dikuasai. Gerakan diberikan singkat. akurat. Menurut Sugiyanto ( 1994 : 45 – 47 ) menyatakan bahwa proses belajar keterampilan dibagi dalam 3 fase : (1)Fase kognitif atau fase awal. Peragaan gerakan harus menonjolkan bagian-bagian penting yang menentukan keberhasilan pelaksanaan gerakan. akurat. penampilan terbaiknya bisa dicapai secara ajeg. Dalam fase kognitif. Pada tahap otonom ini gerakan-gerakan keterampilan sudah mampu dilakukan hampir otomatis. Tahapan Dalam Belajar keterampilan Penguasaan suatu pola gerak keterampilan diperlukan jangka waktu tertentu. Dalam tahap awal belajar keterampilan gerak pemain harus mengetahui dan memahami gerak yang benar dari informasi dan bayangan. penampilan terbaiknya bias di capai secara ajeg. tidak terputus-putus. Kesalahan-kesalahan yang dilakukan semakin berkurang. terlebih dulu pelajar harus tahu tentang gerakan yang akan dilakukan. jelas.

Bentuk metode yang dapat dilakukan dalam pembelajaran smash normal bolavoli di antaranya adalah dengan metode langsung dan metode tidak langsung. siswa akan dapat dengan mudah menerima materi pengajaran yang diberikan guru. Metode mengajar merupakan alat instruksional yang digunakan pengajar untuk mencapai tujuan pengajaran. Hal ini sesuai dengan yng dikemukakan Rusli Lutan ( 1998 : 419 ) bahwa. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli Dengan Metode Langsung Pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung yaitu pembelajaran smash normal bolavoli yang dilakukan dengan langsung memberikan materi teknik yang sebenarnya secara keseluruhan. cermat dan tepat. Semakin kompleks jenis keterampilan gerak yang dipelajari. waktu yang diperlukan semakin lama. d. Dengan metode yang tepat. Dalam . sehingga siswa dengan mudah pula menguasai materi yang diberikan tersebut. cukup banyak dan bervariasi. Tujuan Utama pembelajaran smash normal adalah agar siswa dapat memilki kemampuan melakukan pukulan smash normal dengan baik. Winarno Surakhmad ( 1984 : 69 ) mengemukakan bahwa “metode adalah cara yang dalam fungsinya merupakan alat suatu mencapai tujuan“. Dengan demikian yang dimaksud dengan metode mengajar adalah suatu cara yang digunakan sebagai alat untuk mencapai tujuan pengajaran.21 dipelajari. 5. Metode Pembelajaran Penggunaan metode yang baik ikut menentukan terhadap keberhasilan dalam pembelajaran. Bentuk dan metode yang dapat dilakukan dalam pembelajaran smash normal. benar. Penggunaan metode yang efektif dan efisien akan sangat membantu dalam menciptakan pengalaman belajar siswa. Pelaksanaan pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung yaitu siswa diberikan materi teknik yang sebenarnya secara keseluruhan dengan tidak terpotong-potong. “pembelajaran dengan metode langsung merupakan pembelajaran di mana guru atau pelatih mengajarkan secara langsung teknik yang sebenarnya”.

(2000 : 15) bahwa smash langsung adalah latihan smash yang terdiri atas dua orang dimana pemain hanya memainkan atau menyentuh atau memukul bola satu kali dan langsung dikembalikan kepada teman latihnya melalui net atau tali. Menurut Arief Saefudin. beberapa diantaranya adalah : 1) Latihan smash normal berteman yang terdiri atas : tiga orang pemain ada beberapa yaitu : a) Latihan smash berteman yang terdiri atas tiga orang pemain dalam formasi segitiga. 2) Latihan smash berteman yang terdiri atas 2 orang : a) yang disebut latihan smash langsung. Banyak metode latihan smash yang dapat digunakan. 3) Pemain A menerima bola tersebut dengan menggunakan teknik pasing bawah dan bola disentuh satu kali langsung dikembalikan kepada pemain B. Adapun bentuk latihan smash normal langsung adalah sebagai berikut : 1) Dua orang saling berhadapan didalam lapangan permainan bola voli dalam posisi siap melakukan smash normal. Latihan smash langsung mempunyai dua macam gerak yaitu menerima dan mendorong bola ke sasaran. b) smash yang terdiri atas tiga pemain dengan bola diarahkan kekiri dan kekanan.22 pembelajaran ini siswa melakukan gerakan teknik smash normal bolavoli secara berulang-ulang. Gerakan smash normal bolavoli merupakan keterampilan deskrit. Gerakan smash normal bolavoli adalah sereal atau . Demikian seterusnya. b) Latihan smash tidak langsung yang juga terdiri atau dua orang. 4) . Di mana gerakan tersebut tak dapat dipotong-potong perbagian. 2) Bola dilambungkan oleh pemain A kepada pemain B melewati diatas net kemudian pemain B menerima bola itu dengan menggunakan teknik smash normal. Smash normal sangat penting dalam permainan bola voli karena merupakan langkah awal untuk menyerang dan sekaligus mendapatkan poin untuk memenangkan pertandingan. Karena sulitnya melakukan smash maka perlu dilakukan latihan secara teratur dan sungguh-sungguh. Dieter Kruber. c) smash atas berteman tiga orang dengan berpindah tempat (Theo Klienman. Oleh pemain B bola itu dipukul atau disentuh satu kali kemudian langsung dikembalikan kepada pemain A dengan cara yang sama ialah melewati di atas net. 1990 : 48-50).

karena tinggal meningkatkan otomatisi gerakan dan melatih ketepatan pukulannya. “pembelajaran dengan metode tidak langsung merupakan pendekatan mengajar di mana guru atau pelatih menyusun rencana latihan secara cermat dalam rangkaian urutan yang logis sebelum teknik yang sebenarnya diajarkan”. Adapun kelemahan pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung antara lain adalah : (a) Bagi pemula metode langsung ini kurang cocok. karena komponenkomponen tekniknya belum terkuasai. Berdasarkan pelaksanaannya. pada tahap awal siswa diberikan materi dengan melakukan gerakan-gerakan dasar smash normal bolavoli secara keseluruhan. Dalam pembelajaran ini. Pembelajaran Smash Normal Bolavoli Dengan Metode Tidak Langsung Yang dimaksud dengan pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode tidak langsung adalah suatu pendekatan mengajar dengan memberikan gerakan dasar menuju kearah teknik gerakan yang sebenarnya. (b) Bagi siswa yang telah memiliki kemampuan teknik dasar smash normal bolavoli metode ini lebih cocok. sehingga dapat terjadi kesalahankesalahan teknik. Dalam hal ini Rusli Lutan (1988 : 418) mengemukakan bahwa. Selama pembelajaran. siswa mempelajari . Dalam hal ini dalam pembelajaran dapat dilakukan dengan metode langsung. Kelebihan pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung sebagai berikut : (a) Siswa dapat berkonsentrasi pada gerakan yang sebenarnya secara keseluruhan. pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung dapat dianalisis mengenai keuntungannya dan kelebihannya. selain itu siswa dapat menghemat waktu dalam mempelajari keterampilan yang sebenarnya secara langsung. (b) Penguasaan teknik yang benar kurang terkontrol 6.23 berurutan dan hanya sesaat pelaksanaannya.

Adapun kelemahan pembelajaan smash normal bolavoli dengan metode tidak langsung antara lain adalah : (a) Pelaksanaan pembelajaran ini dapat membosankan. Berdasarkan pelaksanaannya. dan mendorong bola kedua kerah teman latihnya melalui di atas net. pembelajaan smash normal bolavoli dengan metode tidak langsung dapat dianalisis mengenai keuntungannya dan kelebihannya. Kelebihan pembelajaan smash normal bolavoli dengan metode tidak langsung antara lain : (a) Pembelajaran ini sangat cocok bagi pemula yang penguasaan tekniknya masih kurang. (c) Mudah mengadakan perbaikan dan koreksi ecara individu. . mendorong bola pertama tegak lurus ke atas.24 teknik secara terperinci setahap demi setahap yang mengarah pada teknik gerakan smash normal bolavoli yang sebenarnya secara utuh. 4) Pemain A menerima bola dengan menggunakan teknik yang sama dan memainkan sebanyak dua kali pantulan seperti yang dilakukan oleh pemain B ( Arief Saefudin. Adapun bentuk latihannya sebagai berikut : 1) Dua orang saling berhadapan di dalam lapangan permainan bola voli dalam posisi siap untuk melakukan smash normal. 2000 : 15). kemudian diterima kembali oleh siswa B dengan teknik pasing dan langsung didorong kearah pemain A dengan melewati di atas net. 3) Oleh siswa B bola tersebut dipukul melampaui tali atau net. Latihan smash normal tidak langsung ialah pemain memainkan bola sebanyak dua kali. 2) Bola dilambungkan oleh pemain A ke pemain B melewati net kemudian pemain B menerima bola tersebut dengan menggunakan teknik passing atas kemudian melakukan pukulan smash. karena tahapan demi tahapan berlangsung lama. Latihan smash normal tidak langsung mempunyai tiga macam tugas gerak yaitu menerima. (b) Siswa dapat lebih menguasai komponen-komponen teknik dalam smash normal bolavoli secara lebih mendalam. (b) Penggunaan keterampilan tekniknya menjadi lebih lama karena harus melalui gerakan-gerakan dasar secara bertahap.

tetapi kondisi fisik yang sempurna berkat latihan yang tepat.25 Pembelajaran smash normal bolavoli yang dilakukan dapat meningkatkan keterampilan dan ketepatan dalam melakukan smash normal bolavoli. merupakan syarat penting bagi para atlit. d) akan ada pemulihan yang lebih cepat dalam organ-organ tubuh setelah latihan. persiapan pemain tidak hanya di tekankan pada penguasaan teknik dan taktik saja. Sebab kondisi fisik memegang peranan yang sangat penting dalam melaksanakan program latihan. 7. Berdasarkan hal di atas maka pengaruh pembelajaran smash normal bolavoli pada siswa adalah mereka lebih terampil dan efektif. dan lain-lain komponen kondisi fisik. Jadi para atlit harus selalu dalam keadaan kondisi sempurna dalam menghadapi pertandingan agar tidak mengurangi prestasi individu dan regu. kelentukan. e). b) akan ada peningkatan dalam kekuatan. c) akan ada ekonomi gerak yang lebih baik pada waktu latihan. Karena jika kondisi fisik atlit baik maka : a) akan ada peningkatan dalam kemampuan sistem sirkulasi dan kerja jantung. Dengan kata lain tahap otomatis terdapat pada mereka. Menurut Rusli Lutan ( 1988 : 308 ) bahwa. kecepatan. akan ada respon yang cepat dari organisme tubuh kita apa bila sewaktu-waktu respons demikian diperlukan. Tetapi harus dicapai dengan latihan sebab latihan mempunyai dampak terhadap fisik. sekedar alat untuk meningkatkan kesegaran jasmani. daya tahan. Dalam usahanya untuk mencapai prestasi maksimal. Apabila seorang pemain atau lebih memiliki kondisi fisik yang jelek pada saat pertandingan maka akan menimbulkan prestasi regu tersebut dapat menurun secara keseluruhan.”setelah seseorang berlatih selama beberapa hari. melainkan telah menuntut kualitas prestasi dan seni yang setinggi-tingginya. akibat lebih jauh lagi dapat menimbulkan turunnya . berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Ciri-ciri permainan bola voli pada abad ke dua puluh ini tidak hanya merupakan olahraga yang bersifat rekreasi. dia memasuki tahap otomatis”. Kondisi Fisik Olahraga Bola Voli Bahwa prestasi dalam cabang olahraga permainan bola voli tidak cukup dicapai hanya dengan penguasaan suatu teknik saja.

Berkaitan dengan kemampuan fisik bermain bola voli kemampuan-kemampuan fisik perlu dilakukan penjagaan dan peningkatan seperti : a) daya ledak (power) berguna untuk meloncat dan mencambuk bola dalam smash. b) Kecepatan bereaksi berguna dalam kecepatan reaksi gerakan setelah ada rangsangan bola dari lawan. Sebab daya tahan adalah kemampuan seluruh organisme tubuh untuk mengatasi kelelahan pada waktu melakukan aktivitas yang menuntut kekuatan dalam waktu yang lama (Dick. sehingga prestasi team dengan sendirinya sangat menyolok penurunannya. Dalam olahraga permainan khususnya cabang bola voli yang merupakan salah satu cabang olahraga yang seringkali berlangsung dalam waktu yang lama. e) Kelentukan sendi-sendi agar kelihatan luwes gerakan-gerakannya sehingga timbul seni gerak dalam bermain bola voli ( Harsono.1978 : 5).26 mental team.dkk. Kondisi fisik olahraga adalah suatu kesatuan utuh dari komponenkomponen yang tidak dapat dipisahkan begitu saja. bisa memakan waktu lebih dari dua jam. Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa dalam permainan bola voli sangat membutuhkan kemampuan fisik. Untuk bermain bola voli dalam sistem tiga kali kemenangan pemain bola voli harus memiliki daya tahan tinggi selama bermain sebanyak tiga sampai lima set pertandingan. 1988 : 153-155 ). baik peningkatan maupun . tidak semakin menurun ketrampilannya yang di sebabkan karena semakin berkurangnya cadangan energi fisiknya. block. c) Daya tahan. d) Kelincahan untuk bergerak dan mengubah arah dalam pengambilan posisi badan saat bermain. baik penjagaan maupun peningkatan kondisik pemain. tenaga yang kuat dan produktif dalam waktu tertentu. frekwensi tinggi. terutama dalam pertandingan-pertandingan resmi yang berlangsung selama lima set. dan lain-lain. kemampuan daya tahan tinggi untuk menjalankan permainan bola voli dengan tempo tinggi. Salah satunya adalah daya tahan untuk melakukan pertandingan bola voli. Oleh karena itu setiap pemain bola voli harus mempunyai fisik yang sesempurna mungkin agar nanti dalam pertandingan para pemain bola voli tidak kehabisan tenaga dan. akan tergantung dari rencana latihan pelatih dan kesadaran pemain sendiri agar supaya selalu sempurna kondisi fisiknya.

Ketepatan Ketepatan dalam permainan bola voli terutama pada service dan smash merupakan faktor yang sangat menentukan. Komponenkomponen tersebut menurut ( M. Adapun penerapan kondisi fisik dalam penelitian ini disesuaikan dengan kodisi yang dibutuhkan pada saat latihan. c. d. e. akan tetapi bukan berarti untuk teknik memerlukan ketepatan. misal: kondisi fisik.27 pemeliharaannya. Keseimbangan Keseimbangan kemampuan seseorang mengendalikan organ-organ syaraf otot. Mengangkat bola dengan ujung jari kedua tangan. sedangkan koordinasi dalam gerakan passing atas yaitu dari posisi sikap siap passing kemudian melakukan passing atas. sehingga kedua tangan menyatu dalam keadaan lurus ke depan. Ketepatan Ketepatan diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk mengendalikan gerak-gerik bebas terhadap suatu sasaran ini dapat merupakan suatu jarak atau mungkin suatu objek yang langsung yang harus dikenai dengan salah satu bagian tubuh. Latihan passing atas salah satu cara untuk membatu meningkatkan keahlian dalam mengoper bola ke teman. . Dibidang olahraga banyak yang harus dilakukan oleh atlet dalam masalah keseimbangan ini. 1995 : 16-18 ) antara lain : a. Sajoto. Lebih lanjut dinyatakan bahwa prestasi seseorang dalam dunia olah raga ditentukan oleh banyak faktor. b. Penggunaan kekuatan lengan bawah dalam permainan bola voli khusunya passing atas adalah penggunaan tenaga yang lebih pada kaki ditambah dengan melangkah saat melakukan gerakan lanjutan setelah melakukan passing dan tentunya juga tenaga yang lebih pada lengan saat melakukan passing atas. seperti dalam hand stand atau dalam mencapai keseimbangan sewaktu seseorang sedang berjalan kemudian terganggu. Koordinasi Koordinasi mata dan tangan adalah kemampuan seseorang mengintegrasikan bermacam-macam gerakan yang berbeda ke dalam pola gerakan tunggal secara efektif. kemampuan teknik atau ketrampilan yang dimiliki. Kekuatan Kekuatan adalah komponen kondisi fisik seseorang tentang kemampuannya dalam mempergunakan alat untuk menerima beban sewaktu bekerja. baik dalam menghilangkan atau mempertahankan kesimbangan.

tetapi pemain tetap tidak bisa mengatur bola seperti halnya apabila dia dapat menyentuh bola dua kali. Dalam permainan bola voli yang sesungguhnya pemain tidak boleh menyentuh bola dua kali berturut-turut. Walaupun bola. Disini pemain harus membagi konsentrasi antara bagaimana cara menerima bola yang datang tidak teratur dan kemana bola harus diarahkan sekaligus. Hal ini berbeda denghan latihan smash tidak langsung dimana bola yang datang dikontrol dahulu dengan melambungkan bola keatas baru dipukuldan diarahkan kearah yang dikehendaki. datang dari teman sendiri. Bola yang datang tidak teratur tersebut harus dapat diterima dan diarahkan kearah yang dikehendakinya. pembelajaran smash langsung lebih mendekati karakternya karena dalam tes tersebut bola dilambungkan oleh pemain lain. selama bola terpantul tegak lurus siswa masih mempunyai waktu untuk mempersiapkan diri menerima bola dan bisa mempersiapkan diri untuk melakukan pukulan smash. Kerangka Pemikiran Karakteristik latihan smash langsung ialah pemain menerima bola apa adanya maksudnya bola yang datang kepadanya tidak dapat diatur seperti apa yang dikehendaki. Demikian pula bila dihubungkan dengan tes smash dari pusat kesegaran jasmani yang bertujuan mengukur kemampuan melakukan smash normal. Oleh karena itu latihan smash langsung adalah metode yang lebih mendekati karakter permainan bola voli yang sesungguhnya. Walaupun datangnya ajeg atau teratur tetapi siswa tidak bisa mengatur bola seperti kehendaknya dan karena itulah model tes tersebut lebih dekat karakternya kepada cara-cara pembelajaran smash langsung. sehingga siswa akan lebih banyak memiliki kesempatan untuk mengulang-ulang gerakan smash bolavoli yang sebenarnya secara langsung.28 B. Pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung memerlukan waktu yang sedikit. Hal ini akan memberikan peluang untuk dapat lebih leluasa untuk meningkatkan kemampuan smash normal bolavolinya. Namun bagi siswa yang memiliki daya tangkap kurang dan siswa pemula yang baru mempelajari smash normal bolavoli. akan . Dengan demikian dalam mengarahkan bola metode ini dirasa lebih mudah. Pembelajaran smash normal bolavoli dengan metode langsung maupun tidak langsung masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.

terutama yang sudah menguasai bahan. Metode pembelajaran langsung lebih baik pengaruhnya daripada metode pembelajaran tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen Tahun Pelajaran 2009/2010. Bagi siswa yang baru belajar metode ini cocok karena proses belajarnya secara bertahap dan mudah dilaksanakan. Perumusan Hipotesis Berdasarkan tinjauan pustaka dan kerangka pemikiran di atas dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut : 1. Dari analisa tersebut dapat diketahui bahwa pembelajaran smash langsung lebih menguntungkan daripada pembelajaran smash tidak langsung. Namun seringkali metode ini membosankan bagi siswa. Selain itu metode mengajar ini memerlukan waktu yang cukup lama. Selain itu koreksi dan pembetulan terhadap gerakan yang salah akan lebih efektif dan mudah dilakukan. Dalam mempelajari gerakan smash normal bolavoli dengan metode tidak langsung memungkinkan siswa dapat menguasai materi yang diajarkan secara lebih mendalam. 2. Hal ini akan memungkinkan siswa dapat menguasai teknik yang ada dalam smash normal bolavoli secara benar. C. Selain itu penguasaan pada tiap komponen teknik smash normal bolavoli yang mendalam. Ada perbedaan pengaruh metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal pada siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen Tahun Pelajaran 2009/2010. . Dengan demikian pembelajaran smash langsung diprediksi akan menghasilkan pengaruh yang lebih baik pada pembelajaran smash tidak langsung.29 banyak mengalami kesalahan dalam melakukan smash normal bolavoli.

Waktu Penelitian Penelitian direncanakan pada bulan April sampai dengan bulan Mei 2010. Sugiyanto (1995 : 21) mengemukakan : “Tujuan penelitian eksperimental adalah untuk meneliti ada tidaknya hubungan sebab akibat serta besarnya hubungan sebab akibat tersebut dengan cara memberikan perlakuan (treatment) terhadap kelompok eksperimen yang hasilnya dibandingkan dengan hasil kelompok kontrol yang tidak diberi perlakuan atau diberi perlakuan yang berbeda”. Metode Penelitian 1.BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Eksperimen Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen. dengan tiga kali latihan dalam satu minggu. Tempat dan Waktu Penelitian 1. 2. 2. Tempat Penelitian Penelitian ini direncanakan di lapangan bolavoli SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen. Gambar rancangan penelitian sebagai berikut : KE 1 R Pretest MSOP KE 2 Treatment B Posttest Treatment A Posttest 23 . Rancangan Penelitian Rancangan dalam penelitian ini adalah :”Randomized Pretest – Posttest Design”. B..

Apabila pada akhirnya terdapat perbedaan. adapun pembagian kelompok ke dalam penelitian ini dengan cara ordinal pairing sebagai berikut : 1 4 5 8 9 dst. Setelah hasil tes awal dirangking kemudian subyek yang memiliki prestasi setara dipasang-pasangkan ke dalam kelompok 1 dan kelompok 2. maka hal ini disebabkan oleh pengaruh perlakuan yang diberikan. Dengan demikian kedua kelompok tersebut sebelum diberi perlakuan merupakan kelompok yang sama.24 Keterangan : R Pretest MSOP K1 K2 = Random = Tes awal smash normal dalam permainan bolavoli = Matched Subject Ordinal pairing = Kelompok eksperimen 1 = Kelompok eksperimen 2 Treatment A = Metode Pembelajaran Langsung Treatment B = Metode Pembelajaran Tidak Langsung Post-test = Tes akhir Pembagian kelompok eksperimen di dasarkan pada prestasi smash normal tes awal. 2 3 6 7 .

Variabel bebas (independent) yaitu variabel yang mempengaruhi variabel lain. maka dalam penentuan besarnya sampel dalam penelitian ini menggunakan rumus dari Widodo J.05 . Pudjiraharjo ( 1996 : 57 ) sebagai berikut : N z2 x S 2 N d2  Z2 S2 Keterangan : n n = Besarnya sampel N = Besarnya populasi Z = Nilai Standar normal yang besarnya tergantung  maka z =1.96 . D. maka z = 1. bila  = 0.67. Populasi dan Sampel 1.01.bila  = 0. Variabel Penelitian Sesuai dengan judul penelitian ini. Menurut Sugiyanto (1995 : 17) variabel adalah “suatu konsep yang dapat ditempatkan dalam berbagai nilai yang berbeda”. maka penelitian ini terdiri dari beberapa variabel. Metode pembelajaran langsung smash normal b. Teknik Pengambilan Sampel Agar sampel yang diperoleh dapat mewakili populasi. Populasi Populasi penelitian adalah siswa putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010 yang berjumlah 110 siswa yang terbagi dalam 5 kelas. Metode pembelajaran tidak langsung smash normal.25 C. 2. yaitu kemampuan smash normal pada sasaran yang telah ditentukan berdasarkan peraturan yang berlaku. Variabel dalam penelitian ini terdiri atas : 1. Variabel terikat (dependent) yaitu variabel yang dipengaruhi variabel lain. variabel bebas dalam penelitian ini adalah : a. 2. Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah kemampuan smash normal bolavoli.

hari. belajar satu kali dalam satu minggu dengan waktu 60 menit suatu teknik smash normal tidak akan mencapai hasil seperti yang diharapkan. Waktu yang tersedia bisa dihitung dalam satuan menit. Dengan belajar 3 kali dalam satu minggu secara teratur selama 6 minggu memungkinkan sudah menampakkan pengaruh yang berarti terhadap peningkatan . minggu. misalnya : agar siswa dapat melakukan pasing atas waktu tersebut relatif singkat. Rusli Lutan dan Adang Suherman (2000 . Kalaupun ada beberapa siswa dapat melakukan smash dengan baik dan benar. Sugiyanto dan Sudjarwa (1992 : 358) menyatakan “Banyak waktu yang tersedia untuk berlatih atau mempraktekkan gerakan merupakan aspek penting dalam situasi belajar mengajar keterampilan gerak. 3 – 4) menyatakan : “Rata-rata frekuensi mengajar penjas dalam seminggu adalah satu kali dengan jumlah waktu 2 x 30 menit atau 60 menit. (2) inti dan. Berdasarkan pendapat tersebut menunjukkan bahwa.1 % ) Dalam penelitian ini populasi yang digunakan sejumlah 110 subyek sedangkan jumlah sampel berdasarkan rumus diatas diperoleh rumus sejumlah 28 siswa dengan proporsional random dari 5 kelas. terkadang agar seluruh isi pelajaran dapat disampaikan saja terkadang dirasakan masih sangat kurang. Namun pada umumnya suatu keterampilan akan dikuasai dengan baik minimal seminggu belajar atau berlatih tiga kali. jam pelajaran.26 S = besarnya varians ( = SD2 +) D = besarnya penyimpangan yang masih dapat di tolerer ( semakin kecil d. d = 0. akan semakin tinggi penelitian. Tetapi manakala guru harus mempertimbangkan tercapainya tujuan pengajaran. ( penghitungan terlampir ) Penelitian dilaksanakan selama satu setengah bulan dengan tiga kali latihan dalam satu minggu. hal itu terkadang (kalau kita mau jujur) bukan efek dari pemberian PBM. akan tetapi siswa tersebut memang sebelumnya sudah mampu melakukan smash normal”. bulan atau semester”. Sedangkan waktu yang diterapkan dalam penelitian ini (program yang dibuat) mengacu pada waktu atau jam pelajaran pendidikan jasmani umumnya. Jangankan agar siswa dapat melakukan teknik smash dengan baik dan benar. Memang betul waktu tersebut dalam pertemuan rasanya cukup banyak. (3) penenangan”. Pendapat lain dikemukan Rusli Lutan (1988 : 427) “Struktur pengajaran terdiri dari tiga bagian utama yaitu (1) pendahuluan/pemanasan. Perencanaan pengajaran harus selalu mempertimbangkan waktu yang tersedia.

.. Teknik Pengumpulan Data Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini diadakan tes kemampuan smash normal dalam permainan bolavoli dari Pusat Kesegaran Jasmani dan Rekreasi (1987 : 6)...27 kemampuan smash normal bolavoli. Teknik Analisis Data 1. Untuk mengetahui peningkatan kemampuan smash normal dilakukan tes akhir atau post-test.. Nelson. F. x2..X zi = S .. Mencari Reliabilitas Untuk mencari reliabilitas data dalam penelitian ini yaitu dengan menggunakan rumus sebagai berikut R: MSb  MSw MSb (Johnson Barry L dan Jack K. z2. zn dengan menggunakan rumus : Xi .... E. Uji Prasyarat Analisis Data Uji prasyarat analisis yang digunakan dalam penelitian ini meliputi: a. Mencari Reliabilitas 1. 1986: 41) Keterangan : R MSb MSw : Koefisien Reliabilitas : Jumlah rata-rata dalam kelompok : Jumlah rata-rata antar kelompok 2.Uji Normalitas Uji normalitas data dalam penelitian ini menggunakan metode Lilliefors dari Sudjana (2002: 466).xn dijadikan bilangan baku z1. Petunjuk pelaksanaan tes smash normal bolavoli terlampir.. Prosedur pengujian normalitas tersebut sebagai berikut : Pengamatan x1.

Jika proporsi dinyatakan oleh S(zi). Ambil harga yang paling besar diantara harga-harga mutlak selisih tersebut. c) Selanjutnya dihitung proporsi z1....28 Keterangan : Xi = Dari variabel masing-masing sampel X = Rata-rata S = Simpangan baku b) Untuk tiap bilangan baku ini menggunakan daftar distribusi normal baku. z2.. Sebutlah harga terbesar ini Lo. 1986: 284) Adapun rumus yang digunakan adalah sebagai berikut : Fdbvb:dbvk Keterangan : SD 2bs  SD 2 kt db : vb = derajat kebebasan dari varians yang lebih besar db : vk = derajat kebebasan dari varians yang lebih kecil SD 2 bs = Varians yang lebih besar = Varians yang lebih kecil SD 2 kt 2.S(zi) kemudian ditentukan harga mutlaknya.. z2.Uji Homogenitas Untuk mencari atau menguji homogenitas data..Uji Perbedaan Untuk menghitung perbedaan adalah sebagai berikut : .. banyaknya z1. b.. kemudian dihitung peluang F(zi) = P(zzi)..zn yang zi maka S(zi) = n d) Hitung selisih F(zi) .zn yang lebih kecil atau sama dengan zi.... digunakan rumus untuk mencari uji homogenitas (Soetrisno Hadi.

Thomas dan Jack K.M2 ] =  (s1 2 / n1)+ (s2 2 / n2 ) (Jerry R. Mencari perbedaan antar kelompok t [ M 1 . Mencari perbedaan kelompok t= Md N ( N 1) d 2 (Soekatamsi. Artinya ada perbedaan pengaruh metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada siswa putra kelasVIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. Untuk mencari peningkatan kemampuan smash normal bolavoli dari tes awal ke tes akhir digunakan rumus dari Jerry R. Jika thitung < ttabel = 5%. 1993: 48) Keterangan : t Md D N : Nilai perbedaan : Rata-rata selisih antara X1 dan X2 : Penyimpangan (selisih) antara X1 dan X2 dari Md : Jumlah pasangan b). Nelson ( 1990 : 136 ) sebagai berikut : Nilai peningkatan hasil latihan = Mean different x100% Mean pretest Dimana Mean different = mean posttest . maka Ho ditolak. maka Hi diterima.mean . Thomas dan Jack K. Nelson. 1990 : 121 ) Mengkonsultasikan hasil t-test dengan t-tabel dengan taraf signifikansi 5% dan db = N – 1. Jika thitung > ttabel = 5%.29 a). Artinya tidak ada perbedaan pengaruh antara metode pembelajaran langsung dan tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada siswa putra kelasVIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.

5236 SD X2 = 17.857 = 14. Deskripsi hasil analisis data hasil belajar smash normal bola voli yang dilakukan pada kelompok 1 dan kelompok 2 disajikan dalam bentuk tabel dan grafik sebagai berikut : Tabel 1. Deskripsi Data Hasil Belajar smash normal Bola Voli Rata-Rata dan Simpangan Baku Hasil Belajar smash normal bola voli Test Tes Awal Metode Mengajar Langsung X1 SD X1 Y1 SD Y1 = 100.0882 Y2 SD Y2 = 103 = 15.BAB IV HASIL PENELITIAN A. Penyajian hasil penelitian adalah berdasarkan analisis statistik yang dilakukan pada tes awal dan tes akhir hasil belajar smash normal bola voli.6511 = 112.8016 Tes Akhir Gambar 3.2820 Metode Mengajar Tidak Langsung X2 = 99.476 = 16. Deskripsi Data Dalam bab ini disajikan mengenai hasil penelitian beserta interprestasinya. Rata-Rata Hasil Belajar Smash Normal Bola Voli 39 .

Uji Reliabilitas Sebelum digunakan sebagai tes dalam penelitian ini.79 0.30 – 0.84 0.59 0.00 – 0.80 – 0.39 Obyektivita 0.60 – 0.69 0.86 0.94 0. yang dikutip Mulyono B ( 1992: 22).90 – 1 0. Uji prasyarat analisis yang dilakukan terdiri dari uji normalitas dan uji homogenitas.40 Keterangan: X1 : Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Langsung X2 : Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Tidak Langsung Y1 : Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar Langsung Y2 : Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar Tidak Langsung B.80 – 1 0.50 – 0.79 0.49 0. Uji Normalitas .00 – 0. perlu dilakukan uji prasyarat analisis.40 – 0.85 – 0. yaitu: Tabel . Tabel Range Kategori Reliabilitas Kategori Tinggi sekali Tinggi Cukup Kurang Tidak signifikan Validita 0.69 0.00 – 0. Uji Prasyarat Analisis 1.49 Sebelum dilakukan analisis data. 3.90 Kategori Tinggi Tinggi Sekali Dalam mengartikan kategori koefisien reliabilita hasil tes tersebut menggunakan tabel korelasi koefisien dari Book Walter. Hasil uji reliabilitas Tes Tes Awal smash normal Tes Akhir smash normal Nilai Reliabilitas 0. Tes Smash normal bola voli dicari reliabilitasnya dengan uji reliabilitas Anava I jalur.89 0.50 – 0.70 – 0.29 Reliabilita 0.95 – 1 0. Adapun hasil pengujian tersebut seperti dalam tabel berikut : Tabel 2.70 – 0. 2.

41 Sebelum dilakuakn analisis data perlu diuji distribusi kenormalannya.1326 dimana nilai tersebut lebih kecil dari angka batas penolakan pada taraf signifikansi 5% yaitu 0.132638266 Lt 5% 0. Hasil uji homogenitas data antara kelompok 1 dan kelompok 2 adalah sebagai berikut: Tabel 5. Rangkuman Hasil Uji Homogenitas Data N 14 14 SD2 257.94949. sedangkan dengan db = 13 lawan 13. Uji normalitas data dalam penelitian ini digunakan metode Lilliefors.1493 Fhitung 0.0933 dimana nilai tersebut lebih kecil dari angka batas penolakan pada taraf signifikansi 5% yaitu 0.52 SD 16.6510 17. Dengan demikian apabila nantinya antara kelompok 1 dan .093382867 0. Uji homogenitas ini berfungsi sebagai persyaratan dalam pengujian sampel dari populasi yang homogen. 3.60 Kelompok K1 K2 Dari uji homogenitas diperoleh nilai Fhitung = 0.227. Sedangkan dari hasil uji normalitas yang dilakukan pada K2 diperoleh nilai Lhitung = 0.48 99. Uji Homogenitas Uji homogenitas dimaksudkan untuk menguji kesamaan varians antara kelompok 1 dan kelompok 2.60 yang ternyata bahwa nilai Fhitung <Ftabel5% sehingga dapat disimpulkan bahwa kelompok 1 dan kelompok 2 memiliki varians yang homogen.4547 271. Kelompok K1 K2 Rangkuman Hasil Uji Normalitas N 14 14 M 100. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa data pada K2 termasuk berdistribusi normal.227 Dari hasil uji normalitas yang dilakukan pada K1 diperoleh nilai Lhitung = 0.227 0.94949 Ft 5% 2. Hasil uji normalitas data yang dilakukan terhadap hasil tes awal pada kelompok 1 dan kelompok 2 adalah sebagai berikut: Tabel 4. angka Ftabel5% = 2. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa data pada K1 termasuk berdistribusi normal.0882 Lhitung 0.227.

Untuk menguji hipotesis penelitian digunakan teknik analisis t-test dengan taraf signifikansi 5%. Pengujian Hipotesis Pengujian Hipotesis pada dasarnya merupakan langkah untuk menguji apakah pernyataan yang dikemukakan dalam perumusan hipotesis dapat diterima atau ditolak.42 kelompok 2 terdapat perbedaan.47749 1.14940 3.09115 t table 1. C.729 Signifikan db 28 14 t hitung 0. ternyata lebih besar dari angka batas penolakan hipotesis nol. berarti hipotesis pertama terbukti kebenarannya. dengan demikian hipotesis nol yang menyatakan bahwa terdapat perbedaan pengaruh hasil kemampuan smash normal bola voli dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung ditolak.73158 sedangkan angka batas penolakan hipotesis nol dalam tabel adalah 1.729 Keterangan Non Signifikan Signifikan Berdasarkan hasil uji t yang dilakukan pada data hasil tes akhir kelompok metode mengajar langsung langsung diperoleh: 1.684 Signifikan 14 2.684. dengan nilai dan kelompok metode mengajar tidak . Hasil penghitungan sebesar 1. Data Antar pre-test Pre & Post-test Metode mengajar langsung Pre & Post-test metode mengajar tidak langsung Antar post-test 28 1. Nilai peningkatan kelompok metode mengajar langsung lebih baik dibandingkan dengan kelompok metode mengajar tidak langsung.05. Rangkuman hasil perhitungan t-test dapat dilihat pada tabel. 2. Perbedaan tersebut benar–benar karena adanya perbedaan rata-rata nilai yang diperoleh. sebagai berikut : Tabel 6 : Rangkuman Hasil T-Test Kemampuan Smash Normal Bola Voli pada Taraf Signifikasi  = 0.684 1.73158 1.

Maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara tes awal dan tes akhir hasil kemampuan smash normal bola voli. D. Analisis Tes Awal Kelompok Metode Mengajar Langsung dan Metode Mengajar Tidak Langsung Sebelum masing–masing kelompok mendapat perlakuan. Analisis Data Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok Metode Mengajar Langsung Setelah masing–masing kelompok mendapat perlakuan.322 %. diadakan perhitungan ststistik dengan menggunakan rumus t-tes. Secara Statistik peningkatan hasil kemampuan smash normal bola voli dengan metode mengajar langsung sebesar 12. Dengan demikian hipotesis yang menyatakan kelompok metode mengajar langsung lebih baik pengaruhnya dibandingkan kelompok metode mengajar tidak langsung terbukti kebenarannya.322 %.14940 lebih kecil dari ttabel sebesar 1. Pembahasan Hasil Penelitian 1. yang berarti tolak hipotesis nol. Adapun hasil penghitungan t-tes untuk tes awal dan tes akhir pada kelompok dengan metode mengajar langsung sebesar 3. yang berarti bahwa tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara tes awal hasil kemampuan smash normal bola voli pada kedua kelompok penelitian. sedangkan kelompok metode mengajar tidak langsung sebesar 3. selanjutnya untuk membuktikan perubahan diadakan perhitungan ststistik dengan menggu-nakan rumus t-tes. 2.493 %.701. Adapun hasil penghitungan t-tes untuk tes awal kelompok dengan metode mengajar langsung dan tes awal metode mengajar tidak langsung adalah 0.09115 lebih besar dari ttabel sebesar 1.761.43 peningkatan kelompok metode mengajar langsung sebesar 12. .

menunjukkan bahwa hipotesis terbukti kebenarannya. yang berarti menolak hipotesis nol. dapat diketahui dengan melakukan perhitungan statistik dengan menggunakan rumus t-tes.47749 lebih besar dari ttabel sebesar 1. antara metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung. yang berarti menolak hipotesis nol. Maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan hasil kemampuan smash normal bola voli pada kelompok dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung. Maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara tes awal dan tes akhir hasil kemampuan smash normal bola voli.73158. Analisis Data Tes Akhir Metode Mengajar Langsung dan Metode Mengajar Tidak Langsung Hasil tes akhir setelah diadakan perlakuan dapat digunakan sebagai dasar untuk mengetahui perbedaan efek dari perlakuan tersebut. Peningkatan hasil kemampuan smash normal bola voli dengan metode mengajar tidak langsung sebesar 3. atau karena kesalahan dalam penelitian ini.761. 4. hal ini berarti teori yang telah dikemukakan dapat dibuktikan melalui penelitian ini. Selanjutnya untuk perbedaan peningkatan kemampuan smash normal bola voli. Adapun hasil penghitungan t-tes untuk tes akhir pada kelompok metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung sebesar 1. akan tetapi setelah dilakukan penghitungan hasil pengolahan data ternyata tidak terdapat perbedaan pengaruh. Analisi Data Tes Awal dan Tes Akhir Kelompok dengan Metode Mengajar Tidak Langsung Hasil penghitungan statistik untuk tes awal dan tes akhir kelompok metode mengajar tidak langsung sebesar 2. Adapun setelah dikaji ulang ada beberapa kelemahan yang dapat dikemukakan dalam pembahasan hasil penelitian sebagai berikut: Berdasarkan hipotesis penelitian yang menyatakan bahwa terdapat perbedaan pengaruh gaya mengajar pasing atas.701. . Karena hasil tersebut maka perlu dikaji lagi tentang kelemahan teori yang ada. lebih besar dari ttabel sebesar 1. Hasil pengujian hipotesis pertama.44 3.493 %.

Kegiatan masing-masing sampel di luar kegiatan penelitian tidak dapat dikontrol. hal ini mengakibatkan secara statistik tidak terdeteksi perbedaan antara kedua metode. Pada perhitungan rata-rata peningkatan secara matematika yaitu persentasenya antara tes awal dan tes akhir meskipun kecil menunjukkan adanya perbedaan yaitu Gaya Individual 1% dan Gaya Resiprokal 5.45 hal ini disebabkan karena beberapa kelemahan penelitian yang terjadi namun tidak dapat dikontrol antara lain: 1. 3. 4. kerasnya. 5. Bola yang digunakan oleh sampel kualitasnya tidak sama. Faktor kesungguhan di antara sampel satu sama lain tidak dapat diketahui. 2. Sampel penelitian mungkin tingkat tekniknya belum baik. . sehingga hasil belajar passing atas bola voli lebih dominan pada faktor kebetulan teste. misalnya beratnya. merknya sehingga dapat mempengaruhi hasil tes. Penelitian dilakukan hanya 1.5 bulan.1%. sehingga peningkatan hasil belum tinggi.

493 %. sehingga hal tersebut menjadi dasar bagi guru untuk meningkatkan kemampuan smash normal bolavoli. matematika yaitu persentasenya peningkatan metode mengajar langsung lebih baik daripada metode mengajar tidak langsung. Ada perbedaan pengaruh metode mengajar langsung dan metode mengajat tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010.SARAN Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan analisis data yang telah dilakukan dapat diperoleh kesimpulan sebagi berikut : 1. Metode mengajar langsung lebih baik pengaruhnya daripada metode mengajar tidak langsung terhadap kemampuan smash normal bolavoli pada putra kelas VIII SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten karena rata-rata peningkatan secara Sragen tahun pelajaran 2009/2010. 2.73158 .322 % dan metode Implikasi Dari hasil penelitian dapat diketahui bahwa metode mengajar smash normal bolavoli dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung keduanya mempunyai pengaruh terhadap peningkatan kemampuan smash normal bolavoli. 45 .BAB V SIMPULAN.701. IMPLIKASI. guru dapat menggunakan metode mengajar langsung. yaitu metode mengajar langsung mengajar tidak langsung 3. 12. lebih besar dari ttabel sebesar 1. karena nilai thitung yang diperoleh sebesar 1. Implikasi yang diberikan bahwa dalam meningkatkan kemampuan smash normal bolavoli.

disarankan hal-hal sebagi berikut : Dalam pembelajaran kemampuan smash normal bolavoli hendaknya dapat guru/pengajar menggunakan metode mengajar yang sesuai dan digunakan untuk pembelajaran smash normal secara maksimal.46 Saran Sehubungan dengan simpulan yang telah diambil dan implikasi yang ditimbulkan. . Maka guru/pengajar. Khususnya di SMP Negeri 1 Jenar Kabupaten Sragen tahun pelajaran 2009/2010. Untuk meningkatkan kemampuan smash normal bolavoli hendaknya guru/pengajar menggunakan metode mengajar langsung. karena berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan metode mengajar langsung mempunyai pengaruh lebih baik terhadap kemampuan smash normal bolavoli.

. 1993 :54). Uraian pembelajaran setiap minggu dibuat variasi permainan dan peningkatan tingkat kesulitan (Arief Saefudin. 2000 :15 ).47 Program Pembelajaran Smash Normal Minggu Pertemuan 1 Repetisi Set Istirahat I 2 3 1 5 5 2 menit II 2 3 1 6 5 2 menit III 2 3 1 7 5 2 menit IV 2 3 1 8 5 2 menit V 2 3 1 9 5 2 menit VI 2 3 10 5 2 menit Keterangan : 1. (Hamidsyah Noer . 2. Program latihan didasarkan pada hasil try out kemampuan smash dari hasil try out diketahui rata-rata kemampuan maksimalnya adalah 10 ulangan untuk menentukan beban latihannya adalah 50% dari kemampuan maksimalnya (Suharno HP. Penambahan latihan dapat dilakukan dengan cara menambah beban latihan rata-rata 10% . 3. 1993 : 13).15% dari angka awal.

Oleh pemain B bola itu dipukul atau disentuh satu kali kemudian langsung dikembalikan kepada pemain A 3) Oleh siswa B bola tersebut dipukul dengan cara yang sama ialah melewati di atas net. 3) Pemain A menerima bola tersebut dengan menggunakan teknik pasing bawah dan bola disentuh satu kali langsung melampaui tali atau net. 4) Pemain A menerima bola dengan menggunakan teknik yang sama dan memainkan sebanyak dua kali pantulan seperti yang dilakukan oleh pemain B dikembalikan kepada pemain B. Dua orang saling berhadapan di dalam lapangan permainan bola voli dalam posisi siap melakukan smash normal.48 Uraian Materi Pembelajaran Metode Pembelajaran Langsung Metode Pembelajaran Tidak Langsung 1). 2) Bola dilambungkan oleh pemain A lapangan permainan bola voli dalam posisi siap untuk melakukan smash normal. kemudian diterima kembali oleh siswa B dengan teknik pasing dan langsung dipukul kearah pemain A dengan melewati di atas net. kepada pemain B melewati diatas net 2) Bola dilambungkan oleh pemain A ke kemudian pemain B menerima bola itu dengan menggunakan teknik smash pemain B melewati net kemudian pemain B menerima bola tersebut dengan menggunakan teknik pasing kemudian melakukan pukulan smash. . Dua orang saling berhadapan didalam 1). normal.

kaki dan saat akan melakukan smash normal  Pendinginan    Langsung Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Siswa berdiri berbanjar kebelakang berjarak ± 2 meter didepan net kemudian mempelajari awalan melakukan smash normal.     Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Mempelajari sikap badan. Pendinginan Pengantar   Keterangan Setelah pembelajaran kemudian semua siswa mencoba melakukan smash normal sebenarnya I II III Setelah pembelajaran kemudian semua siswa mencoba melakukan smash normal sebenarnya IV II V VI Setelah pembelajaran kemudian semua siswa mencoba melakukan smash normal sebenarnya VII III VIII IX IV Pengantar Setelah . Pendinginan Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Siswa berdiri berbanjar kebelakang berjarak ± 2 meter didepan net kemudian mempelajari perkenaan tangan dalam melakukan smash normal. kaki dan saat akan perkenaan tangan dengan bola dalam smash normal  Pendinginan     Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Mempelajari sikap badan.49 PROGRAM PEMBELAJARAN DENGAN METODE PEMBELAJARAN LANGSUNG DAN METODE PEMBELAJARAN TIDAK LANGSUNG Minggu Pertemuan    I Materi Pembelajaran Tidak Langsung Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Mempelajari sikap badan. kaki dan saat akan perkenaan tangan dengan bola dalam smash normal  Pendinginan        Pendinginan Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Siswa berdiri berbanjar kebelakang berjarak ± 2 meter didepan net kemudian mempelajari saat menolak sebelum melakukan smash normal.

kaki dan saat akan perkenaan tangan dengan bola dan gerak lanjut selah melakukan smash normal Pendinginan    Pendinginan Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Siswa berdiri berbanjar kebelakang berjarak ± 2 meter didepan net kemudian mempelajari gabungan awalan. tolakan. kaki dan saat akan perkenaan tangan dengan bola dan gerak lanjut selah melakukan smash normal   Pemanasan pembelajaran Inti Siswa berdiri berbanjar kebelakang berjarak ± 2 meter didepan net kemudian mempelajari gabungan awalan. pembelajaran kemudian semua siswa mencoba melakukan smash normal sebenarnya  Pendinginan     XIII V XIV XV  Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Mempelajari sikap badan. tolakan dalam melakukan smash normal. kaki dan saat akan perkenaan tangan XVI VI XVII XVIII  dengan bola dan gerak lanjut selah melakukan smash normal Pendinginan    Pendinginan Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Siswa berdiri berbanjar kebelakang berjarak ± 2 meter didepan net kemudian mempelajari gabungan awalan. perkenaan bola dengan tangan dan gerak lanjut setelah melakukan smash normal. Setelah pembelajaran kemudian semua siswa mencoba melakukan smash normal sebenarnya     Pengantar Pemanasan pembelajaran Inti Mempelajari sikap badan. tolakan dan perkenaan bola dan tangan dalam melakukan smash normal. Setelah pembelajaran kemudian semua siswa mencoba melakukan smash normal sebenarnya  Pendinginan .50 X XI XII   Pemanasan pembelajaran Inti Mempelajari sikap badan.

857143 0.01252 0.191425 0.071429 0.30309 -0.14053 0. ternyata nilai Lhitung lebih kecil dari Ltabel.227.418653 0.46669 -0.735898 0.026086 0.20534 -0.380909 0.63075 0.853986 0.975479 1.03719 0.0218 0. Normalitas data tes awal kelompok 1 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Jumlah Mean SD X1 60 83 86 93 95 97 100 105 108 111 112 117 118 122 1407 100.906617 Szi 0.00233 0.03139 0. .642857 0.320361 0.357143 0.214286 0.714286 0.428571 0.246919 0. dengan demikian hipotesis nol diterima.023766 0.09338 Kesimpulan Dari perhitungan diatas diperoleh Lhitung = 0.008033 0.0634 0.464567 0.40741 -1.748524 0.669852 0.07459 0.835339 0.320208 Fzi 0.034647 0.487478 0.036022 0.00992 0.021612 0.678879 0.785714 0.09338.48 16.51 Uji Normalitas Data dengan metode Lilliefors 1.053682 1.597515 0.5 0.285714 0.651096 Zi -2. yang berarti data termasuk berdistribusi normal.07794 -0.928571 1 (Fzi-Szi) 0.571429 0.87266 -0. dengan n = 14 dan taraf signifikansi 5% nilai Ltabel = 0.02286 0.142857 0.

19187 -1. yang berarti data termasuk berdistribusi normal.613042 0.775332 0.14839 0.857143 1 1 (Fzi-Szi) 0.258249 0.071429 0. dengan demikian hipotesis nol diterima.13264 0. Normalitas data tes awal kelompok 2 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Jumlah Mean SD X1 62 70 88 90 97 97 104 104 109 109 112 112 119 119 1393 99.114006 1.714286 0. ternyata nilai Lhitung lebih kecil dari Ltabel.537439 0.867362 0.08181 0.441017 0.034301 0.285714 0.041614 0.57554 0.003251 0.132638266 dengan n = 14 dan taraf signifikansi 5% nilai Ltabel = 0.877308 Szi 0.52 17. .64875 -0.227.756523 1.16296 -0.294098 0.268206 0.704518 0.05723 0.012446 0.571429 0.09262 0.720943 0.042253 0.72512 -0.287257 0.1006 0.428571 0.60573 0.043963 0.714286 0.428571 0.12269 Kesimpulan Dari perhitungan diatas diperoleh Lhitung = 0.52 2.54145 -0.435275 0.008383 0.571429 0.717537 0.161633 Fzi 0.142857 0.857143 0.00977 0.088211 Zi -2.764528 0.214286 0.014194 0.006704 0.

46777 9405.25256 14055.60558 10939.20962 12462.048581 142465.09749 12317.10782 3146.3541 10837.700437 3852. 1.455036 9420.563492 4905.95217 3131.3303 10352.1625 13929.227519 7820. Hasil penghitungan kelompok 1.5064 11816.3303 SD = 2 X N 2 X   N      2 SD2 = 257.442833 144941.89265 13624.736677 X22 14249.53 Tabel kerja untuk menghitung homogenitas kelompok 1 dan kelompok 2 PS 1 2 4 3 5 6 8 7 9 10 12 11 13 14 16 15 17 18 20 19 21 22 24 23 25 26 28 27 Jumlah Mean SD K1(X1) 122 118 117 112 111 108 105 100 97 95 93 86 83 60 1407 100.278464 6811.376673 3647.485936 8594.53085 10905.10226 11958.812442 9107.61352 12644.474306 Menghitung nilai homogenitas antara kelompok 1 dan kelompok 2.723225 8148.52 17 X12 14997.48 17 K2(X2) 119 119 112 112 109 109 104 104 97 97 90 88 70 62 1393 99.15453 11710.950254 9357.4547942 . N = 14 X1 = 1407 X2 = 144941.5094 10176.979843 7387.37675 9991.46845 12508.

Hasil penghitungan kelompok 2.94949452.4547942 = 0. menghitung nilai homogenitas : SD 2bs Fdbvb:dbvk = SD 2 kt Fdbvb:dbvk = 271.94949452 Kesimpulan Dengan db = 13 lawan 13 angka Ftabel 5% = 2. N = 14 X2 =142465.54 2.1493207 257.1493207 3. yang berarti bahwa data kedua kelompok tersebut adalah homogen. sedangkan harga Fhitung = 0.60.5094 X2 = 1393 SD = 2 X N 2 X   N      2 SD2 = 271. jadi Fhitung < Ftabel. Dengan demikian hipotesis nol dapat diterima. .

149403 lebih kecil dari t tabel db 28 taraf signifikansi 5% = 1.52 17.65 K–2 (X2) 119 119 112 112 109 109 104 104 97 97 90 88 70 62 1393 99.48 16.52] =  (16.149403 Dari hasil perhitungan diperoleh t hitung = 0. Dengan demikian hipotesis nol diterima.09) 2/ 14 = 0.48 –99.684.M2 ] t =  (s1 2 / n1)+ (s2 2 / n2 ) [100. . berarti tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes awal kemampuan smash dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung.09 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 JUMLAH MEAN SD Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal kelompok 1 dan kelompok 2 [ M 1 .65)2 / 14 + (17.55 Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal pada kelompok 1 dan kelompok 2 K–1 (X1) 122 118 117 112 111 108 105 100 97 95 93 86 83 60 1407 100.

3958 5.23747 21.38079 d (D – Md) 4.669 MEAN 100.78445 13.2307 478.28209 D (X2 – X1) 4. yang berarti bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes awal dan tes akhir pada kelompok 1.2356 2919.975034 5.729.38079 N 14 Md N ( N  1) d 2 t = 3.84627 15.0353 127.366044 3.59955 46.4764 SD 16.106157 4.27721 4.623 1 122 2 118 3 117 4 112 5 111 6 108 7 105 8 100 9 97 10 95 11 93 12 86 13 83 14 60 JUMLAH 1406.21269 834. Dengan demikian hipotesis nol ditolak. sedangkan nilai t yang diperoleh adalah sebesar 3.40852 22.87142 243.05072 11.87967 11.87168 22.6421 238.366235 7.29788 15.6511 Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal dan tes akhir kelompok 1 Md t = =  D  173.290886 29.04273 22. ternyata lebih besar dari angka batas penolakan hipotesis nol.7781 175.56 Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antarta hasil tes awal dan tes akhir kelompok 1 No subjek K–1 (X1) K–2 (X2) 127 122 122 116 118 124 118 122 120 108 98 115 94 76 1580 112.3853 153.07284 17.60594 173.56685 5.3704 518. angka batas penolakan hipotesis nol dalam tabel t adalah 1.09115455 Kesimpulan Dengan db = N – 1 = 14 – 1 = 13 dan taraf signifikansi 5%.017323 15.6558 26.803981 5.93913 12. .47027 26.3311  12.3311 12.119833 28.06234 14.6134 13.43488 d2 (D – Md)2 19.8571 14.09115455.46894 15.76808 12.195182 6.537097 3.

yang berarti bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes awal dan tes akhir pada kelompok 2.931292 130.250307 9. Dengan demikian hipotesis nol ditolak.552375 0.752104 0.935126 48.264674 9.477493325.729.334879 14.015722 1. angka batas penolakan hipotesis nol dalam tabel t adalah 1.296132 11.331 99.25426 91. ternyata lebih besar dari angka batas penolakan hipotesis nol.407638 0.151395 11.85172 358.55085 95.66879 3.814557 9.52366 17.5713 1. Md t = =  D  48.629767 1.66879  3.758614 1.500307 3.43395 3.476342 (D – Md) 2.790389 (D – Md)2 6.57869 3.48503 1.4762 N 14 Md N ( N  1) d 2 t Kesimpulan = 2.119937 9.58773 -0.5663 3.160373 0.959294 9.57 Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal dan tes akhir pada kelompok 2 No K–1 K–2 D d d2 subjek 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 JUMLAH MEAN SD (X1) 119 119 112 112 109 109 104 104 97 97 90 88 70 62 1393.92457 0.443627 1.000244 0.42656 1.477493325 Dengan db = N – 1 = 14 – 1 = 13 dan taraf signifikansi 5%.015636 0.645044 3.069867 0.896841 1.08821 (X2) 122 120 114 112 110 112 116 106 98 98 100 88 74 72 1442 103 15.3368 Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes awal dan tes akhir kelompok 2.175373 1.80166 (X2 – X1) 2. Sedangkan nilai t yang diperoleh adalah sebesar 2. .870985 1.687116 1.29889 1.981444 0.732467 -0.

731589 lebih besar t tabel db 28 taraf signifikansi 5% = 1.28209 K–2 (X2) 122 120 114 112 110 112 116 106 98 98 100 88 74 72 1442 103 15.8571 14.731589 Dari hasil perhitungan diperoleh t hitung = 1. berarti terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil tes akhir kemampuan smash dengan metode mengajar langsung dan metode mengajar tidak langsung.28209)2 /14 + (15.684.80166 Menghitung nilai perbedaan antara hasil tes akhir kelompok 1 dan kelompok 2 [ M 1 .M2 ] t =  (s1 2 / n1)+ (s2 2 / n2 ) [112. .80166) 2/ 14 = 1. Dengan demikian hipotesis nol ditolak.58 Tabel kerja untuk menghitung nilai perbedaan antara hasil tes akhir pada kelompok 1 dan kelompok 2 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 JUMLAH MEAN SD K–1 (X1) 127 122 122 116 118 124 118 122 120 108 98 115 94 76 1580 112.8571 – 103] =  (14.

59

Menghitung nilai peningkatan dalam persen kemampuan pada kelompok 1 dan kelompok 2 1. Hasil penghitungan kelompok 1 Mean tes awal Mean tes akhir Mean different = 100,4764 = 112,8571 = 12,38079 =

Peresentase peningkatan

mean different x100% mean tes awal
12,38079 x100% 100,4764

=

= 12,32209 %

2. Hasil penghitungan pada kelompok 2 Mean tes awal Mean tes akhir Mean different = 99,52366 = 103 = 3,476342

Peresentase peningkatan

=

mean different x100% mean tes awal
3,476342 x100% 99,52366

=

= 3,492381 %

Kesimpulan Dari penghitungan dapat diketahui bahwa peningkatan kemampuan pada kelompok 1 adalah sebesar 12,32209 %. sedangkan peningkatan pada kelompok 2 adalah sebesar 3,492381 %. dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ternyata kelompok 1 memiliki peningkatan kemampuan lebih baik dari pada kelompok 2.

60

DOKUMENTASI PENELITIAN

Pengarahan Penelitian

61

Pengambilan Data Tes Awal

Pelaksanaan Pembelajaran Langsung

62

Pelaksanaan Pembelajaran Tidak Langsung

63 Pengambilan Data Tes Akhir .

64 .

65 .

66 .

67 .

68 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->