BAB I  PENDAHULUAN  A.

  Latar Belakang Masalah  Dalam  era  pembangunan  dan  negara  yang  sedang  berkembang  seperti  Indonesia  ini,  guru  mempunyai  peranan  penting  dalam  mengabdi  untuk  meningkatkan kecerdasan  bangsa termasuk  bimbingan pada generasi  mendatang,  maju mundurnya suatu bangsa ditentukan oleh seorang pendidik. Oleh karena itu  seorang  guru  mempunyai  kewajiban  secara  langsung  untuk  mengawasi  dan  membantu proses belajar pada peserta didik dan anak didik.  Seorang  guru  sehubugan  dengan  tugasnya  dalam  memantau  atau  mengembangkan  pembelanjaran  inilah,  maka  guru  dapat  disebut  sebagai  ujung  tombak  pembaharuan  yang  berhasil,  menjadi  pendukung  nilai­nilai  dalam  masyarakat,  menciptaan  kondisi    belajar  yang  baik  serta  menjamin  keberhasilan  dan meningkatkan kompetensinya, yakni kompetensi personal, kompetensi sosial,  kompetensi    profesional.  Kompetensi  personal  adalah  tugas  terhadap  diri  sendiri  sedangkan  kompetensi  sosial  adalah  berhubungan  dengan  kehidupan  bersama  manusia untuk dapat bergaul dengan sesama manusia dituntut adanya kemamuan  berinteraksi  dan,  memenuhi  berbagai  persyaratan  antara  lain  saling  tolong  menolong, saling  menghargai, saling tenggang rasa, dan  mau  membela  bersama.  Kompetensi  profesional  guru  adalah  seseoarang  yang  bertugas  untuk  menyamaikan  ilmu  pengetahuan,  kecakapan  kepada  peserta  didik  yang  bertujan  untuk mengembangkan seluruh aspek pribadi.

Ketiga  kompetensi  tersebut  di  atas  sudah  jelas  sekali,  sangat  mempengaruhi  proses  belajar  mengajar,  namun  yang  paling  mendasar  dan  harus  dimiliki  oleh  guru  adalah  kompetensi  profesional,  kompetensi  profesional  ini  diperlukan  suatu  kemampuan  dalam  mewujudkan  dan  membina  kerja  sama  dengan  semua  pihak  yang  ikut  bertanggung  jawab  terhadap  proses  pendidikan  anak,  kerja  sama  tersebut  diselenggarakan  oleh  orang  tua  murid,  pimpinan  sekolah,  masyarakat  sekitar  dan  bahkan  dengan  murid  yang  dihadapinya  sehari­ 
1  hari. 

Upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan membutuhkan waktu yang  panjang,  memerlukan  serangkaian  proses  yang  teratur  dan  sistematis,  karena  terkait  dengan  berbagai  aspek  kehidupan  bangsa.  Kualitas  pendidikan  tersebut  disesuaikan  dengan  perkembangan  zaman.  Dengan  perkembangan  zaman  yang  semakin  pesat  membawa  perubahan  alam  piker  manusia,  termasuk  di  dalamnya  perubahan pradigma dalam peningkatkan kualitas pendikan. Sesuai dengan arahan  Dirjen  Dikdasmen  (2000),  pradigma  penting  dalam  peningkatan  kualitas  pendidikan  itu  adalah  1)  kegiatan  pembelajaran  akan  bergeser  dari  schooling  ke  learning,  dari  teaching  ke  learning,  2)  dari  student  ke  leaner,  3)  proses  learning  bisa  terjadi  di  sekolah,  rumah,  maupun  di  kantor  untuk  membentuk  the  learning  society.  UNESCO  (1996)  memberikan  empat  pilar  prinsip  dasar  untuk  menuju  pradigma  baru  yaitu:  learning  to  know  (menuju  penguasaan  ilmu  pengetahuan),  learning to do (menuju penguasaan keterampilan), learning to live to gether (hidup 

Hadari nawawi, Organisasi Sekolah dan Pengelolaan Kelas Sebagai Lembaga Pendidikan, (Jakarta: CV.  Haji Masagung, 1989),  hal. 126­127

2  bersama  dalam  keragaman)  dan  learning  to  be  (menemukan  jati  diri).  Menjadi 

perusak atau penghancur bagi masa depan anak didiknya terutama bagi anak didik  yang  masih  kecil  (tingkat  sekolah  dasar)  dan  mereka  yang  sedang  menjalani 
3  kegoncangan  jiwa  (tingkat  menengah)”.  Guru  harus  mampu  meningkatkan 

pengetahuannya  dari  waktu  ke  waktu,  sesuai  dengan  perkembangan  zaman.  Berbagai  macam  perubahan  yang  diakibatkan  oleh  kemajuan  dalam  bidang  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi  juga  harus  dapat  diantisipasi  oleh  guru.  Dengan  demikian  seorang  guru  tidak  hanya  menjadi  sumber  informasi,  ia  juga  dapat 
4  menjadi motivator, inspirator, fasilitator, dan juga evaluator. 

Jabatan  guru  merupakan  pekerjaan  profesi,  oleh  karena  itu  kompetensi  guru sangatlah dibutuhkan dalam proses  belajar mengajar, hal  ini  sejalan dengan  penjelasan Arifin yang mengartikan profesi :  Seperangkat  fungsi  dan  tugas  dalam  lapangan  pendidikan  berdasarkan  keahlian yang diperoleh melalui pendidikan dan keahlian khusus di bidang  pekerjaan yang mampu mengembangkan kekaryaannya itu secara ilmiyah  disamping  mampu  menekuni  bidang profesinya selama  hidupnya,  mereka  itu adalah para guru yang profesional yang memiliki kompetensi keguruan  berkat  pendidikan  atau  latihan  di  lembaga  pendidikan  guru  dalam  jangka  5  waktu tertentu.  Agar  profesi  guru  dapat  memenuhi  persyaratan  yang  sesuai  dengan  maksud  diatas,  salah  satu  usaha  yang  dilakukan  adalah  dengan  memahami  kompetensi  guru  terutama  yang  menyangkut  proses  belajar  mengajar.  Dalam 

Hadianto, Mencari Sosok Desentralisasi Manajemen Pendidikan Di Indonesia, (Jakarta: PT Rineka Cipta,  2004), hal. 10  3  Zakiyah Darajad, Kepribadian Guru,  (Jakarta: Bulan Bintang, 1978), hal. 8  4  Abuddin Nata, Manajemen Pendidikan Mengatasi Kelemahan Pendidikan Islam Di Indonesia, (Jakarta:  Prenada Media, 2003), hal. 146­147  5  Arifin, Kapita Selekta Pendidikan Islam dan Umum,  (Jakarta: PT Bumi Aksara, 1991), hal. 106

  kompetensi  menunjukkan  kepada  perbuatan  yang  bersifat  rasional  untuk  mencapai  suatu  tujuan  yang  sesuai  dengan  kondisi  yang  diharapkan.kaitannya  dengan  pendidikan.  B.  Fokus Masalah  1.  Apa  saja  yang  menjadi  kendala  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  meningkatkan mutu pendidikan agama Islam di SMP Islam Pasuruan?  3.  seorang  guru  perlu  memiliki  kompetensi  (kemampuan)  untuk  mengorganisasi  ide­ide  yang  dikembangkan  di  kalangan  peserta  didiknya  sehingga  dapat  menggerakkan  minat  gairah  serta  semangat  belajar  mereka.  Kompetensi  (kemampuan)  ini  diperoleh  melalui  proses  pendidikan  atau latihan.  Peningkatan  mutu  pendidikan  dalam  proses  belajar  mengajar  berkaitan  dengan  usaha  peningkatan  hasil  belajar  siswa  yang  dapat  dicapai  melalui  proses  belajar  mengajar yang efektif.  Bagaimana  upaya  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  meningkatkan  mutu pendidikan agama Islam di SMP Islam Pasuruan?  2.  Bagaimana  langkah  yang  harus  dilakukan  oleh  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  meningkatan  mutu  pendidikan  agama  Islam  di  SMP  Islam  Pasuruan? 4  . Salah satu faktor yang paling menentukan berhasilnya proses belajar  mengajar  adalah  guru.  Berdasarkan latar belakang di atas. judul skripsi  yang akan diteliti adalah  “Upaya  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  Dalam  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan  Agama  Islam  di  Sekolah  Menengah  Pertama  (SMP)  Islam  Pasuruan”.

C.  E.  maka  dalam  penulisan  skripsi  ini  ruang  lingkup  penelitian  dan  pembahasannya  harus  dibatasi  pada  masalah­  masalah yang berkaitan dengan judul skripsi.  Untuk  mengetahui  langkah­langkah  yang  harus  dilakukan  oleh  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  meningktkan  mutu  pendidikan  agama  Islam di SMP Islam Pasuruan.  Ruang Lingkup dan Keterbatasan Penelitian  Untuk  menghindari  perluasan  masalah  dalam  pembahasan  skripsi  ini  sekaligus  untuk  mempermudah  pemahaman.  Untuk mengetahui  bagaimana upaya guru pendidikan agama Islam dalam  meningkatkan mutu pendidikan agama Islam di SMP Islam Pasuruan.  Untuk mengetahui apa saja yang menjadi kendala guru pendidikan agama  Islam  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan  agama  Islam  di  SMP  Islam  Pasuruan.  2.  guru  pendidikan  agama  islam  dan  semua  pihak  yang  terkait  dalam rangka peningkatan efektifitas dan efisiensi mutu pendidikan agama  Islam di SMP Islam Pasuruan.  Kegunaan Penelitian  1.  Upaya  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan agama Islam.  Bagi  kampus  UIN  Maliki  Malang  diharapkan  dapat  dijadikan  tambahan  referensi dalam pengembangan mutu pendidikan agama Islam.  D. antara lain:  1. 5  .  3.  Bagi  lembaga:  sebagai  bahan  pertimbangan  bagi  kepala  sekolah.  2.  Tujuan Penelitian  1.  waka  kurikulum.

  ruang  lingkup  dan  penelitian  dan  sistematika pembahasan  BAB II  Memaparkan  tentang  kajian  pustaka  yang  berkaitan  dengan  guru  pendidikan  agama  islam.  yakni  suatu gambaran tentang  isi  skripsi secara keseluruhan dan dari sistematika  itulah  dapat  diadikan  satu  arahan  bagi  pembaca  untuk  menelaahnya. kendala­kendala yang dihadapi guru PAI  untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan  agama  islam  dan  langkah­  langkah  /  solusi  yang  harus  dilakukan  guru  PAI  dalam  meningkatkan mutu pendidikan agama islam.  Secara  berurutan dalam sistemaka ini adalah sebagai berikut:  BAB I  Pendahuluan  yang  berisi  latar  belakang.  sumber  data.  F.  3.  prosedur  dan 6  .2.  Sistematika Pembahasan  Sistematika pembahasan merupakan rangkuman sementara dari isi skripsi.  tujuan  penelitian.  Langkah­langkah  yang  dilakukan  oleh  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam meningkatkan mutu pendidikan agama Islam.  lokasi  penelitian  .  Kendala  yang  dihadapai  oleh  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  meningkatkan mutu pendidikan agama Islam.  kegunaan  penelitian.  mutu  pendidikan  agama  islam.  fokus  masalah.  kehadiran  peneliti.  upaya  guru  pendidikan  agama  islam  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan agama islam.  BAB III  Metode  penelitian  yang  meliputi  pendekatan  dan  jenis  penelitian.

 kendala­  kendala  yang  dihadapi  guru  PAI  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan  agama  islam  dan  langkah­langkah  atau  solusi  yang  harus  dilakukan  oleh  guru  PAI  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan agama islam. analisa data. paparan hasil penelitian.pengumpulan data.  BAB IV  Laporan  hasil  penelitian  berisi  tentang  latar  belakang  obyek  penelitian.  BAB VI  Penutup  meliputi  kesimpulan  terakhir  sebagai  jawaban  atas  permasalahan  yang  ada  dan  silengkapi  dengan  saran­saran  yang  bersifat konstruktif atau membangun 7  . pengecekan keabsahan temuan dan  tahap­tahap penelitian.  BAB V  Pembahasan hasil penelitian tentang upaya guru pendidikan agama  islam dalam meningkatkan mutu pendidikan agama islam.

BAB II  KAJIAN PUSTAKA  A. 335 8  . (Jakarta: Balai Pustaka.  karena  begitu  banyaknya  referensi  dan  kajian  tentang  pembahasan  mengenai  guru  agama.  Dalam kamus besar bahasa Indonesia dinyatakan :  Guru  adalah  seseorang  yang  profesinya  atau  pekerjaannya  mengajar.  Secara umum definisi pengertian guru agama menurut para ahli sebagai  berikut:  1.  jadi  kalau  guru  agama  adalah  seseorang  yang  profesinya  mengajar  pendidikan agama Islam.M.  H.  Pengertian Guru Pendidikan Agama Islam  Pembahasan  tentang  guru  agama  sangatlah  luas.J.  ia  tidak  hanya  mentransfer ilmu pengetahuan yang diperlukan oleh siswa akan tetapi  juga  memberikan  nilai  dan  tata  aturan  yang  bersifat  islami  ke  dalam  6  W. 6  2. hal.  maka dari itu untuk mempermudah dalam memahami tentang pengertian guru  agama  penulis  menjelaskan  bahwa  yang  dimaksud  guru  dalam  proposal  ini  adalah guru sebagai pendidik formal. Arifin  Guru  agama  adalah  hamba  Allah  yang  mempunyai  cita­cita  Islami.S Purwa  Darmito.). Kamus Umum Bahasa Indonesia.  yang telah matang rohaniah dan jasmaniah serta mamahami kebutuhan  perkembangan  siswa  bagi  kehidupan  masa  depannya.  Guru Pendidikan Agama Islam  1.

  Zuhairini dkk  Guru  agama  adalah  orang  yang  mempunyai  tanggung  jawab  terhadap  pembentukan  pribadi  anak  yang  sesuai  dengan  ajaran  Islam.  Dan  masih  banyak  ahli  dan  para  pakar  pendidikan  mendefinisikan  istilah  guru  agama  akan  tetapi  beberapa  definisi  tersebut  dapat  disimpulkan  bahwasanya  guru  agama  adalah  seseorang  yang  bertugas  mengajarkan  agama  islam  sekaligus  membimbing  anak  didik  kearah  pencapaian  kedewasaan  serta  terbentuknya  kepribadian  anak  didik  yang  Islami  sehingga  terjalin  keseimbangan dan kebahagiaan dunia dan akhirat.pribadi  siswa  sehingga  menyatu  serta  mewarnai  prilaku  mereka  yang  7  bernafaskan Islam.  guru  agama  disamping  melaksanakan  tugas  dan  pembinaan  bagi  peserta  didik  ia  juga  membantu  dalam  pembentukan  kepribadian  dan  mental  anak  didik  tersebut  sehingga  dengan  apa  yang  ada  padanya  sangat  menunjang  keberhasilan  dalam  melaksanakan  tugas  pendidikan  agama  bagi  7  8  H.  Demikian juga guru agama tersebut berbeda dengan guru­guru bidang  studi  lainnya. 136 9  .M Arifin. Dasar­dasar Pokok Pendidikan Islam.  4.  ia  juga  8  bertanggung jawab kepada Allah SWT. (Jakarta: Midas Surya Grafindo. (Jakarta: Bumi Aksara. 54  9  Athiyah Al­Abrasy. 1996).  Athiyah Al Abrasy  Guru dalam hal ini adalah guru agama yang merupakan guru spiritual  bagi  seorang  murid  atau  seorang  bapak  spiritual  kepada  anaknya  dengan maksud memberikan  santapan rohani berupa pelajaran ahklak  9  dan  budi  pekerti  yang  luhur. (Jakarta: Usaha Nasional. Metodik Khusus Pendidikan Agama. Ilmu Pendidikan Islam. 1987). hal.  3. hal. 193  Zuhairini Dkk. 2004). hal.

peserta  didik,  misalnya  caranya  berpakaian,  berbicara,  bergaul,  makan,  minum, serta dimanapun sangat  mempunyai arti yang sangat  penting karena  paling  tidak  segala  prilaku  aktifitasnya  disoroti  oleh  lingkungan  terutama 
10  tauladan bagi peserta didik. 

Dalam  pengertian  yang  sederhana  guru  adalah  orang  yang  memberi  ilmu  kepada  anak  didik.  Tetapi  dalam  pandangan  masyarakat,  guru  adalah  orang  yang  melaksanakan  pendidikan  di  tempat­tempat  tertentu, tidak  mesti  di lembaga formal, tetapi juga di masjid, mushola, di rumah dan sebagainya.  Menurut  Muru  Yusuf  mengatakan  bahwa  guru  atau  pendidik  dalam  satu  situasi  pendidikan  mencapai  tujuan  pendidikan.  Individu  yang  mampu  tersebut  adalah  orang  dewasa  yang  bertanggung  jawab,  orang  yang  sehat  jasmani  dan  rohani  dan  individu  yang  mampu  berdiri  sendiri  dan  mampu 
11  menanggung resiko dari segala perbuatan. 

Menurut  para  ahli  pendidikan  berpendapat:  guru  adalah  seseorang  yang  menyebabkan  orang  lain  mengetahui  atau  mampu  melaksanakan  sesuatu yang memberikan pengetahuan atau keterampilan kepada orang lain.  Guru  adalah  tenaga  pendidik  yang  tugas  utamanya  mengajar  dalam  arti  mengembangkan  ranah  cipta,  rasa,  dan  karsa  siswa  sebagai  implementasi 
12  konsep ideal mendidik. 

10  11 

Zakiyah Darajad, Pendidikan Islam Dalam Keluarga, (Jakarta: Ruhama, 1995), hal. 99  A. Muru Yusuf,  Pengantar Ilmu Pendidikan, (Jakarata Timur: Ghalia Indonesia, 1982), hal. 54  12  Muhibbin Syah. Psikologi Pendidikan Dengan Pendekatan Baru, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya,  2003), hal. 256

10 

Dari beberapa definisi diatas dapatlah diambil kesimpulan bahwa guru  pendidikan  agama  Islam  itu  bukanlah  hanya  sekedar  pemberi  ilmu  pengetahuan  kepada  murid­muridnya  di  dalam  kelas.  Tetapi  merupakan  seorang  tenaga  profesional  yang  dapat  menjadikan,  mampu  merencanakan,  menganalisa,  dan  menyimpulkan  masalah  yang  dihadapi  atau  seorang  pendidik  yang  bertugas  mengajarkan  ajaran  Islam  dan  membimbing  anak  didik  kearah  pencapaian  kedewasaan  serta  terbentuknya  kepribadian  anak  didik  yang  Islami  sehingga  terjadi  keseimbangan,  kebahagian  dunia  dan  akhirat.  2.  Syarat Guru Pendidikan Agama Islam  Tanggung  jawab  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  pendidikan  menyangkut  berbagai  dimensi  kehidupan  serta  menuntut  pertanggung  jawaban  moral  yang  berat,  karena  itulah  dituntut berbagai  persyaratan  yang  harus  dipenuhi  oleh  orang  yang  berkecimpung  dalam  dunia  pendidikan  terutama  guru  pendidikan  agama  Islam.  Dengan  demikian  diharapkan  guru  pendidikan agama Islam dapat menjalankan tugasnya dengan baik.  Mengenai  syarat­syarat  untuk  menjadi  guru  agama  Al­Abrasyi  mengemukakan  pendapatnya  tentang  syarat­syarat  bagi  guru  pendidikan  agama Islam, yaitu:  1.  Guru  pendidikan  agama  Islam  harus  zuhud,  yakni  ikhlas,  dan  bukan  semata­mata  bersifat materialis  2.  Bersih  jasmani, dan rohani, dalam  berpakaian rapi dan  bersih, dalam  akhlaknya juga baik

11 

3.  Bersifat pemaaf, sabar dan pandai menahan diri  4.  Seorang  guru  pendidikan  agama  Islam  harus  terlebih  dahulu  merupakan  seorang  bapak  sebelum  ia  menjadi  guru  (cinta  kepada  murid­muridnya seperti anaknya sendiri)  5.  Mengetahui tabiat dan tingkat berfikir anak 
13  6.  Menguasai bahan pelajaran yang diberikan. 

Sedangkan  syarat­syarat  yang  lain  menurut  Ramayulis  untuk  menjadi  guru agama adalah:  1.  Beriman  2.  Bertakqwa  3.  Ikhlas  4.  Beraklaq  5.  Berkepribadian yang terpadu (integral)  6.  Cakap  7.  Bertanggung jawab  8.  Keteladanan 
14  9.  Memiliki kompetensi keguruan. 

Dalam  menjalankan  kewenangan  profesionalnya,  guru  pendidikan  agama  Islam  dituntut  memiliki  keanekaragaman  kecakapan  (competencies)  yang bersifat psikologis, yang meliputi:  a. Kompetensi kognitif (kecakapan ranah cipta)  b. Kompetensi afektif (kecakapan ranah rasa) 
13  14 

Athiyah Al­Abrasy, op, cit, hal. 157  Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta: Kalam Mulia, 1998), hal. 37­43

12 

  dan  aspek  profesional  menyangkut  peran  profesi  dari  guru  pendidikan  agama  Islam.  15  Muhibbin Syah.  sehingga  diharapkan  dapat  menjalankan  tugasnya  berhasil  secara  optimal. Kompetensi psikomotorik (kecakapan ranah karsa)  Demikian  syarat­syarat  yang  harus  dimiliki  oleh  guru  pendidikan  agama Islam dan guru­guru lainya. Jika kita lihat persyaratan seperti di atas.15  c. sosial­religius.  Keberhasilan  guru  pendidikan  agama  Islam  dalam  mendidik  bilamana  memiliki  kompetensi  personal­  religius.  Dari  beberapa  pendapat  diatas  dapat  dipahami  bahwa  ada  beberapa  kemampuan dan perilaku yang perlu bahkan wajib dimiliki oleh seorang guru  pendidikan  agama  Islam.  maka  seorang  guru  pendidikan  agama  Islam  harus  mampu  menempatkan  dirinya  pada  posisi  sebagai  guru  pendidikan  agama  Islam.  Aspek personal  menyangkut pribadi guru pendidikan agama Islam itu  sendiri. cit. hal. sosial dan profesional. terutama murid­muridnya. 230 13  .  dalam  arti  tugas  mengajar  dan  mendidik  adalah  tugas  memanusiakan  manusia.  Pada  intinya  kesemua  syarat  tersebut  berkaitan  dengan aspek personal.  Dan  harus  bisa  menunjukkan sikap dan sifat yang baik. aspek sosial menyangkut misi yang diemban guru pendidikan agama  Islam  yaitu  misi  kemanusiaan. profesional­religius.  artinya  ia  memiliki  kualifikasi  profesional  sebagai  guru  agama. op. Hal ini disebabkan karena guru akan  dijadikan cermin bagi yang didepannya.

  Guru Agama Sebagai Pembimbing Agama Bagi Anak Didik  Atas  dasar  tanggung  jawab  dan  kasih  sayang  serta  keihklasan  guru.  tugas  guru  agama  yang  antara  lain  adalah :  1.  Menurut  Zuhairini.3.  Menanamkan keimanan dalam jiwa anak  3.  ketika  bekal  ilmu  yang  mereka    dapatkan    untuk      menjadikan  mereka  menjadi  insan  kamil.  dalam  hal  ini  adalah  guru  agama  mempunyai  peran  yang  sangat  penting  bagi  anak  didik  dalam  mempelajari. hal.  mendidik  dan  membina  mereka  di  kehidupannya. 55 14  . disamping itu juga seorang guru haruslah memberikan nasehat­  16  Zuhairini Dkk. op. cit.  Mendidik anak agar taat dalam menjalankan ibadah  16  4.  Mendidik anak agar berbudi pekerti yang mulia.  Tugas dan Tanggung Jawab Guru Pendidikan Agama Islam  Mengenai  tugas  guru  agama  bagi  pendidikan  Islam  adalah  mendidik  serta  membina  anak  didik  dengan  memberikan  dan  menanamkan  nilai­nilai  agama  kepadanya.  Adapun  tugas  dari  guru  agama  itu  sendiri  terkait  dengan  peran  guru  agama di sekolah sebagai berikut :  1.  juga  dalam  mengantarkan  menuntut  ilmu  untuk  bekal  kelak  mengarungi  samudra  kehidupan  yang  akan  mereka  lalui.  Mengajarkan ilmu pengetahuan agama Islam  2.  hendaknya  seorang  guru  tidak  segan­segan  memberikan  pengarahan  kepada  anak  didiknya.  mengkaji.

`yJÏj9 ×puZ|¡ym îouqó™é& «!$# ÉAqß™u‘ ’Îû öNä3s9 tb%x. ô‰s)©9 ÇËÊÈ #ZŽ•ÏVx. Pemikiran Al Ghozali Tentang Pendidikan.  karena  dalam  diri  Rasul  terdapat  suri  tauladan  yang  baik. hal ini  sangatlah penting karena seorang guru merupakan sosok suri tauladan  bagi  anak  didiknya. (Jawa Barat: Cv. Diponegoro.  17  18  Abidin Ibnu Rusd. hal. 75  Depag RI. ©!$# t•x.  2. 2005) 15  .  sesuai  dengan  firman  Allah  SWT  surat  Al­  ahzab ayat 21: tPöqu‹ø9$#ur ©!$# (#qã_ö•tƒ tb%x.sŒur •ÅzFy$# Artinya:  ”Sesungguhnya  telah  ada  pada  (diri)  Rasulullah  itu  suri  tauladan  yang  baik  bagimu  (yaitu)  bagi  orang  yang  mengahrap  (rahmat)  Allah  dan  (kedatangan)  hari  kiamat  dan  dia  banyak  18  menyebut Allah”.  jika  seorang  guru  agama  tentunya  yang  sebagai  panutan  anak  didik  tersebut  dapat  membawa  diri  maka  kemungkinan  besar  akan  mudah  menghadapi  anak  didiknya  masalahnya  jika  kepercayaan sebagai contoh yang baik itu sudah terbukti dari seorang  guru  maka  anak  didik  tersebut  akan  mengikutinya  meskipun  kadang  tidak  disuruhpun  akan  meniru  sisi  baik  dari  seorang  guru  agama  17  tersebut. 1991). (Yogyakarta: Pustaka Pelajar.  Guru Agama sebagai Sosok Teladan Bagi Anak Didik  Seorang pendidik akan senantiasa menjadi teladan dan pusat perhatian  bagi anak didiknya.  Sesungguhnya  guru  teladan  yang  paling  baik  dan  patut  dicontoh  keteladanannya  adalah  Rasulullah. ia harus mempunyai kharisma yang tinggi.nasehat  kepada  anak  didiknya  tentang  nilai­nilai  akhlak  yang  harus  diamalkan dalam kehidupan sehari­hari. Al­Qur’an dan Terjemahnya.

 op cit.  berguna  bagi  nusa  dan  bangsa  serta  bahagia  dunia  sampai  akhirat  maka  seorang  guru  seharusnya  memberikan perhatian kepada anak didiknya.  Mengenai proses belajar mengajar antara guru agama dan murid pada  dewasa ini. seorang  guru sering tidak mampu tampil sebagai sosok figur yang pantas untuk  diteladani dihadapan anak didiknya.  Guru Agama sebagai Orang Tua Kedua Bagi Anak Didik  Seorang  guru  agama  akan  berhasil  melaksanakan  tugasnya  jika  mempunyai rasa kasih sayang dan tanggung jawab terhadap muridnya  sebagaimana  terhadap  anaknya  sendiri.  menunjukkan  dan  membimbing  anak  didiknya  menuju  kepada  pendewasaan  diri  sehingga  menjadi  manusia  yang  mandiri  dan  19  bertanggung jawab. kurang mendapatkan perhatian dari semua pihak. 67 16  .  19  Abidin Ibnu Rusd. hal. mengarahkan.  kalau  sudah  menjadi  demikian bagaimana mungkin seorang guru membawa. jika setiap orang tua memikirkan setiap nasib anaknya agar  kelak  menjadi  orang  yang  berhasil.  seorang  guru  tidak  harus  menyampaikan  pelajaran  semata  akan  tetapi  juga  berperan  sebagai  orang­ tua.3.  karena  itu  seringkali  guru  dipandang  dan  dinilai  oleh  muridnya tidak lebih sebagai orang lain yang bertugas menyampaikan  materi  pelajaran  disekolah  karena  dibayar. apalagi mampu menjadi orang tua  mereka.

4.  Sifat­Sifat Yang Harus Dimiliki Guru Pendidikan Agama Islam  Seorang guru pendidikan agama Islam harus mengenal sifat­sifat yang  dimilikinya,  karena  sifat  guru  pendidikan  agama  Islam  juga  berpengaruh  terhadap  keberhasilan  proses  belajar  mengajar  di  kelas.  Antara  sikap,  tugas  dan  sifat  memang  sulit  untuk  dibedakan  tetapi  disini  penulis  mengartikan  syarat sebagai sifat minimal yang harus dipenuhi oleh guru pendidikan agama  Islam.  Menurut  Athiyah  Al­Abrosy,  menyebutkan  bahwa  guru  pendidikan  agama Islam dalam Islam sebaiknya memiliki sifat­sifat sebagai berikut:  1.  Zuhud:  tidak  mengutamakan  materi,  mengajar  dilakukan  karena  mencari keridhoan Allah  2.  Bersih tubuhnya: penampilan lahiriyahnya menyenangkan  3.  Bersih jiwanya: tidak mempunyai dosa besar  4.  Tidak ria: ria akan menghilangkan keikhlasan  5.  Tidak memendam rasa dengki dan iri hati  6.  Tidak menyenangi permusuhan  7.  Ikhlas dalam melaksanakn tugas  8.  Sesuai perbuatan dengan perkataan  9.  Tidak malu mengetahui ketidaktahuan  10.  11.  12.  13.  14.  Bijaksana  Tegas dalam perkataan dan perbuatan, tetapi tidak kasar  Rendah hati (tidak sombong)  Lemah lembut  Pemaaf

17 

15.  16.  17.  18.  19. 

Sabar  Berkepribadian  Tidak merasa rendah diri  Bersifat kebapakan  Mengetahui  karakter  murid,  mencakup  pembawaan,  kebiasaan, 

20  perasaan, dan pemikiran. 

Sedangkan sikap yang lain menurut Ngalim Purwanto adalah:  1.  Guru pendidikan agama Islam harus adil  2.  Guru pendidikan agama Islam harus percaya dan suka terhadap murid­  muridnya  3.  Guru pendidikan agama Islam harus sabar dan rela berkorban  4.  Guru pendidikan agama Islam harus mempunyai kewibawaan terhadap  anak­anak  5.  Guru pendidikan agama Islam hendaknya orang yang penggembira  6.  Bersikap baik kepada guru­guru yang lain  7.  Bersikap baik kepada masyarakat  8.  Guru  pendidikan  agama  Islam  menguasai  benar­benar  mata  pelajarannya  9.  Guru  pendidikan  agama  Islam  harus  suka  pada  mata  pelajaran  yang  diberikannyaGuru pendidikan agama Islam hendaknya berpengetahuan 
21  yang luas. 

20  21 

Athiyah Al­Abrasy, op, cit, hal. 131  M. Ngalim Purwanto, Ilmu Pendidikan, (Bandung: Remaja Karya, 1988), hal. 176­182

18 

B.  Mutu Pendidikan Agama Islam  1.  Pengertian Mutu Pendidikan Agama Islam  Program  mutu  sebenarnya  berasal  dari  dunia  bisnis.  Dalam  dunia  bisnis,  baik  yang  bersifat  produksi  maupun  jasa.  Program  mutu  merupakan  program  utama  sebab  kelanggengan  dan  kemajuan  usaha  sangat  ditentukan  oleh mutu sesuai dengan permintaan dan tuntutan pengguna. Permintaan dan  tuntutan  pengguna  terhadap  produk  dan  jasa  layanan  terus  berubah  dan  berkembang.  Sejalan  dengan  hal  itu,  mutu  produk  dan  jasa  layanan  yang  diberikan  harus  selalu ditingkatkan. Dewasa  ini,  mutu bukan  hanya  menjadi  masalah dan kepedulian dalam bidang bisnis, melainkan juga dalam bidang­  bidang  lainnya,  seperti  permintaan,  layanan  sosial,  pendidikan,  bahkan 
22  bidang keamanan dan ketertiban sekalipun. 

Mutu  adalah  gambaran  dan  karakteristik  menyeluruh  jasa  pelayanan  pendidikan  secara  internal  maupun  eksternal  yang  menunjukkan  kemampuannya  memuaskan  kebutuhan  yang  diharapkan  atau  yang  tersirat 
23  mencakup  input,  proses  dan  output  pendidikan.  Pengertian  mutu  memiliki 

variasi  sebagaimana  didefinisikan  oleh  masing­masing  orang  atau  pihak.  Perbedaan  ini  mengacu  orientasi  objeknya,  satu  kata  yang  menjadi  benang  merah dalam konsep mutu baik menurut konsumen maupun produsen adalah 

22 

Nana Syaodih Sukmadinata. Dkk, Pengendalian Mutu Pendidikan Sekolah menengah: Konsep, Prinsip,  dan Instrumen,   (Bandung: Refika Aditama, 2006), hal. 8  23  Syaiful Sagala. Manajemen strategik dalam peningkatan mutu pendidikan (Bandung: Alfabeta, 2009), hal.  170

19 

 Input sumberdaya meliputi kepala sekolah. Arcaro. hlm.  Pius  A. 2007).  Jadi  yang  dimaksud  dengan  mutu  pendidikan  agama  Islam  adalah  kualitas  seorang  guru  pendidikan  agama  islam  baik  pemahamanya  atau  kemampuanya  terhadap  interaksi  belajar  mengajar  kesesuaian  standar  isi. (Bandung:  Alfabeta. hal.  karyawan.  baik  itu  prestasi  dalam  bidang  akademik maupun non akademik.  layanan  yang  dapat  memuaskan  peserta  didik. Dahlan.  Dahlan  dalam kamus  Ilmiah  Populer  menjelaskan    Mutu  merupakan  baik  buruknya  sesuatu.. mutu  25  didasarkan  pada  akal  sehat.  taraf  atau  derajat  (kepandaian. guru. 75  26  Pius A.  siswa. Partanto dan M. 293  25  Jerome S.  Input  perangkat  lunak  meliputi  struktur  organisasi  sekolah.  peraturan  24  Tim Dosen Administrasi Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia.kepuasan. Pendidikan Berbasis Mutu; Prinsip­prinsip dan Tata Langkah Penerapannya.  metode. Manajemen Pendidikan.  kualitas. Kamus Ilmiah Populer  (Surabaya: Arkola.  peralatan.  perlengkapan.  indikatornya  dapat  dilihat  dari  hasil  prestasi  belajar  siswa.  Sesuatu  yang  dimaksud  berupa  sumberdaya  dan  perangkat  lunak  serta  harapan­harapan  sebagai  pemandu  bagi berlangsungnya proses.  kecerdasan)  dan  merupakan  26  pendidikan perbuatan yang mendidik. Mutu bukanlah benda magis atau sesuatu yang rumit.  Partanto  dan  M. 505 20  . terj.  Input  pendidikan  adalah  segala  sesuatu  yang  harus  tersedia  karena  dibutuhkan  untuk  berlangsungnya  proses.  uang.  Barang  atau  jasa  dikatakan  bermutu  adalah  yang  dapat  24  memberikan kepuasan baik bagi pelanggan maupun produsennya.  Mutu  adalah  sebuah  proses  terstruktur  untuk  memperbaiki  keluaran  yang dihasilkan. Hlm.  bahan  dan  lain  sebagainya. 1994).  Yosal Iriantara (Yogyakarta: Pustaka Pelajar. 2009).

go.  tujuan.  Mutu  sekolah  dipengaruhi  oleh  banyak  tahapan.  efektifitasnya.  EBTA. rencana.  inovasinya. 3­4 diakses 15  Desember 2009 21  .  Prinsip­Prinsip Peningkatan Mutu Pendidikan Agama Islam  Ada beberapa prinsip yang perlu dipegang dalam menerapkan program  mutu pendidikan agama Islam diantaranya sebagai berikut:  27  ArtikelPendidikan.depdiknas.  lomba  akademik;  dan  (2)  prestasi  non­akademik. hal.dikdasmen. Kinerja sekolah  adalah  prestasi  sekolah  yang  dihasilkan  dari  proses/prilaku  sekolah.  dan  moral  kerjanya.perundang­undangan.  Khusus yang berkaitan dengan mutu output sekolah.  seperti  misalnya  IMTAQ.  kualitas  kehidupan  kerjanya.  produktivitasnya. program dan lain sebagainya.  EBTANAS.http:www.  khususnya  prestasi  belajar  siswa.  kesopanan.id.  Input  harapan­harapan  berupa  visi.  dan  sasaran­sasaran  yang  ingin  dicapai  oleh  sekolah.  kejujuran. Oleh karena itu. tinggi rendahnya mutu input  dapat diukur dari tingkat kesiapan input. Makin tinggi kesiapan input. dan pengawasan.  27  pelaksanaan.  Output  pendidikan adalah  merupakan kinerja sekolah.  menunjukkan  pencapaian  yang  tinggi  dalam:  (1)  prestasi  akademik.  kegiatan  yang  saling  berhubungan  (proses)  seperti  misalnya  perencanaan. deskripsi tugas.  2.  Kinerja  sekolah  dapat  diukur  dari  kualitasnya.  karya  ilmiah.  Kesiapan  input  sangat  diperlukan  agar  proses  dapat berlangsung dengan baik. makin  tinggi pula mutu input tersebut.  dan  kegiatan­kegiatan  ekstrakurikuler  lainnya.  berupa  nilai  ulangan  umum.  misi. dapat dijelaskan bahwa  output  sekolah  dikatakan  berkualitas/bermutu  tinggi  jika  prestasi  sekolah.  efisiensinya.KonsepDasarMPMBS.

  Peningkatan  mutu  pendidikan  agama  Islam  menuntut  kepemimpinan  profesional  dalam  bidang  pendidikan. Uang tidak menjadi penentu dalam peningkatan mutu.  Para  profesional  pendidikan  harus  membantu  para  siswa  dalam  mengembangkan  kemampuan­kemampuan  yang  dibutuhkan  guna  bersaing di dunia global.  Norma  dan  kepercayaan  lama  harus  dirubah.  Peningkatan mutu pendidikan agama Islam harus melakukan loncatan­  loncatan.  pengawas.  akuntabilitas.  dan rekognisi.  Kunci  utama  peningkatan  mutu  pendidikan  agama  Islam  adalah  komitmen  pada  perubahan.  5.  Sekolah  harus  belajar  bekerja  sama  dengan  sumber­sumber  yang  terbatas.1.  dan  pimpinan  kantor  diknas  mengembangkan  sikap  yang  terpusat  pada  kepemimpinan.  4.  3. guru.  kerja  sama.  Manajemen  mutu  pendidikan  merupakan alat yang dapat digunakan oleh para profesional pendidikan  dalam memperbaiki sistem pendidikan bangsa kita.  Kesulitan  yang  dihadapi  para  profesional  pendidikan  adalah  ketidakmampuan mereka dalam  menghadapi “kegagalan sistem“ yang  mencegah mereka dari pengembangan atau penerapan cara atau proses  baru untuk memperbaiki mutu pendidikan yang ada.  Mutu  pendidikan agama Islam dapat diperbaiki jika administrator.  Jika  semua  guru  dan  staf  sekolah  telah  memiliki  komitmen  pada  perubahan.  Uang  bukan  kunci  utama  dalam  usaha  peningkatan  mutu.  team  work. staf.  2.  pimpinan  dapat  dengan  mudah  mendorong  mereka  menemukan  cara  baru  untuk  memperbaiki 22  .

  Banyak  profesional  di  bidang  pendidikan  yang  kurang  memiliki  pengetahuan  dan  keahlian  dalam  menyiapkan  para  siswa  memasuki  pasar  kerja  yang  bersifat  global.  Guru  akan  menggunakan  pendekatan  yang  baru  atau  model­model  mengajar.  produktivitas.  dan  melatih  dalam  membantu  perkembangan  siswa.  atau  takut  melakukan  perubahan  akan  mengakibatkan  ketidaktahuan  bagaimana mengatasi tuntutan­tuntutan baru. menyelesaikan masalah.  Budaya. orang tua maupun  masyarakat.  Para  profesional  pendidikan  harus dibekali oleh program  yang khusus dirancang untuk menunjang  pendidikan.  dan  proses  kerja  tiap  organisasi  berbeda. dan mengembangkan  program baru.  lingkungan.  ia  akan  menggunakan  proses  baru  dalam menyusun biaya. baik terhadap siswa.  tetapi  membutuhkan  penyesuaian­penyesuaian  dan  penyempurnaan.  Ketakutan  terhadap  perubahan.  6.  Salah  satu  komponen  kunci  dalam  program  mutu  adalah  sistem  pengukuran.  Demikian  juga  staf  administrasi. Dengan menggunakan sistem pengukuran memungkinkan  para  profesional  pendidikan  dapat  memperlihatkan  dan  mendokumentasikan  nilai  tambah  dari  pelaksanaan  program  peningkatan mutu pendidikan.  7.  8.  dan  kualitas  layanan  pendidikan.efisiensi. 23  .  Program  peningkatan  mutu  dalam  bidang  komersial  tidak  dapat  dipakai  secara  langsung  dalam  pendidikan.  membimbing.

 setiap orang  harus  mengikuti prinsip­  prinsip mutu.  mengurangi  kebutuhan  pengajuan  dan  inspeksi  yang  berbasis  produksi  massal  dilakukan  dengan  membangun mutu dalam layanan pendidikan.  peningkatan  mutu  dapat  dicapai  melalui  perubahan  yang  berkelanjutan  tidak  dengan program­  28  program singkat.  Edward  deming  mengembangkan  empat  belas  (14)  prinsip  yang  menggambarkan  apa  yang  dibutuhkan  sekolah  untuk  mengembangkan  budaya mutu.  4. op.  Masyarakat  dan  manajemen  pendidikan  harus  menjauhkan  diri  dari  kebiasaan  menggunakan  ”program  singkat”. hal.  Mengadopsi  filosofi  mutu total.  Belajar  sepanjang  hayat.  5.  Bila  anda  mengharapkan  orang  mengubah  cara  bekerja  mereka.  Mengurangi  kebutuhan  pengajuan. Empat belas (14) prinsip itu adalah sebagaimana berikut:  1.  nilailah  bisnis  sekolah  dengan meminimalkan biaya total pendidikan.  2.  anda  28  Nana Syaodih Sukmadinata.  mutu  diawali  dan  diakhiri  dengan  latihan.  3. dengan  mengembangkan proses ”rencanakan/periksa/ubah”. 9­11 24  . yaitu untuk memperbaiki layanan dan  siswa  dimaksudkan  untuk  menjadikan  sekolah  sebagai  sekolah  yang  kompetitif dan berkelas dunia. cit.  6.9.  Menilai  bisnis  sekolah  dengan  cara  baru. dkk. Memberikan lingkungan  belajar yang menghasilkan kinerja siswa yang bermutu.  Memperbaiki  mutu dan produktivitas serta  mengurangi  biaya.  Menciptakan konsistensi tujuan.

  Menciptakan  budaya  mutu. Arcaro. terapkan tanpa pandang bulu. Manajemen bertanggung jawab  untuk  menghilangkan  hambatan  yang  menghalangi  orang  mencapai  keberhasilan dalam menjalankan pekerjaannya.  merupakan  tanggung  jawab  manajemen untuk memberikan arahan.mesti memberikan mereka perangkat yang diperlukan untuk mengubah  proses kerja mereka. 85­89 25  .  Visi  dan  misi  harus  diketahui  dan  didukung  oleh  para  guru.  karena  itu  carilah cara terbaik.  7.  8. proses terbaik.  tidak  ada  proses  yang  pernah  sempurna.  guru  atau  administator  untuk  memiliki  rasa  bangga  pada  hasil  karyannya.  ciptakanlah  budaya  mutu  yang  mengembangkan tanggung jawab pada setiap orang. Op.  Kepemimpinan  dalam  pendidikan.  berikan  setiap  orang  di  sekolah  untuk  bekerja  29  menyelesaikan transformasi mutu. Cit. ciptakan  lingkungan  yang  akan  mendorong  orang untuk bebas bicara.  11.  13. Para menejer dalam pendidikan  mesti  mengembangkan  visi  dan  misi  untuk  wilayah. manajemen mesti memiliki komitmen terhadap budaya mutu.  Mengeliminasi rasa takut.  Komite.  Mengelinimasi hambatan keberhasilan.  14.  9.  sekolah  atau  jurusannya.  Membantu  siswa  berhasil.  hal.  hilangkan  rintangan  yang  merampok  hak  siswa.  Tanggung  jawab.  29  Jerome S.  12.  Perbaikan  proses.  10. orang tua dan komunitas.

 administrator.  dan  pengamalan  peserta  didik  tentang  agama  Islam.3.  dipahami  dan  dihayati  oleh  peserta  didik  mampu 26  .  sehingga    menjadi  manusia  muslim  yang  beriman  dan  bertaqwa  kepada  Allah  Swt  serta  berakhlak  mulia  dalam  kehidupan  pribadi.  Penghayatan  atau  pengamalan  batin  yang  dirasakan  peserta  didik  dalam menjalankan agaran agama Islam  4.  Pendidikan  agama  Islam  bertujuan    untuk  meningkatkan  keimanan.  Lembaga  pendidikan  berperan  dalam  kegiatan  jasa  pendidikan  maupun  pengembangan  sumber  daya  manusia  harus  memiliki  keunggulan­  keunggulan  yang  diperioritaskan  dalam  lembaga  pendidikan  tersebut.  penghayatan. guru  dan komunitas. staff.  Pengamalannya  dalam  arti  bagaimana  ajaran  Islam  yang  telah  diimani.  Keimanan peserta didik terhadap ajaran agama Islam  2.  berbangsa  dan  bernegara  (GBPP  PAI  1994).  bermasyarakat.  Transformasi  menuju  sekolah  bermutu  diawali  dengan  mengadopsi  dedikasi  bersama terhadap mutu oleh dewan sekolah. siswa.  Pemahaman  atau  penalaran  (intelektual)  serta  keilmuan  peserta  didik terhadap ajaran agama Islam  3.  Dari  tujuan  tersebut dapat ditarik beberapa dimensi yang hendak ditingkatkan dan dituju  oleh kegiatan pembelajaran pendidikan agama Islam yaitu:  1.  Ciri­ciri Mutu Pendidikan Agama Islam  Era  globalisasi  merupakan  era  persaingan  mutu.  pemahaman.  Oleh  karena  itu  lembaga  pendidikan  mulai  dari  tingkat  tinggi  harus  memperhatikan  mutu  pendidikan.

  mengamalkan  dan  menaati  ajaran  agama  Islam  dan  nilai­nilainya  dalam  kehidupan  pribadi  sebagai  manusia  yang  beriman  dan  bertaqwa  kepada  Allah  Swt  serta  mengaktualisasikan  dan  merealisasikannya  dalam  kehidupan  bermasyarakat.  Siswa  diharapkan  dapat  mengamalkan  dan  menaati  ajaran  Islam  (tahap  psikomotorik)  yang  telah  diinternalisasikan  dalam  dirinya.  yaitu:  Al­quran.  akhlak.  dengan  demikian  akan  terbentuk  manusia  muslim  beriman. dalam arti  menghayati dan  meyakini.  yakni  pengetahuan  dan  pemahaman  siswa  terhadap  ajaran  dan  nilai­nilai  yang  terkandung  dalam  ajaran  Islam  untuk  selanjutnya  menuju  ketahap  afeksi. Tahapan afeksi  ini terkait  erat  dengan  kognisi  dalam  arti  penghayatan  dan  keyakinan  siswa  menjadi  kokoh  jika  dilandasi  oleh  pengetahuan  dan  pemahamannyaterhadap  ajaran  dan  nilai  agama  Islam. Untuk  mencapai tujuan tersebut  maka ruang  lingkup  materi  PAI  kurikulum  tahun  1999  didapatkan  ada  lima  unsur  pokok.  berbangsa  dan  bernegara.  bertaqwa  dan  berakhlak  mulia.menumbuhkan  motivasi  dalam  dirinya  untuk  menggerakan.  yakni  terjadinya  proses  internalisasi  ajaran  dan  nilai  agama  ke  dalam  diri  siswa.  Proses  pendidikan  agama  Islam  yang  dilalui  dan  dialami  oleh  peserta  didik  di  sekolah  dimulai  dari  tahapan  kognisi.  keimanan.  serta 27  .  fiqih  dan  bimbingan  ibadah.

  4. 2004). yaitu:  30  31  Muhaimin. hal.  berbangsa  31  dan UU 1945.  Upaya Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam  Banyaknya  masalah  yang  diakibatkan  oleh  lulusan  pendidikan  yang  tidak  bermutu. hal. Pradigma Pendidikan Islam. M.  Untuk  melaksanakan  program mutu pendidikan diperlukan beberapa dasar yang kuat.tarikh/sejarah  yang  lebih  menekankan  kepada  perkembangan  ajaran  30  agama. 78­79  Ibid.  Mampu  membaca Al­qur’an dan  menulisnya denga benar serta  berusaha  memahami  kandungan  maknanya  terutama  yang  berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan tekhnologi  3.  menghayati  dan  mengambil  manfaat  sejarah  dan  perkembangan agama Islam  5.  Memiliki kepribadian muslim (berakhlak mulia)  4. ilmu pengetahuan dan kebudayaan.  Mampu  menerapkan  prinsip­prinsip  muamalah  dan  syariah  Islam  dengan  baik  dalam  kehidupan  bemasyarakat.  Taat  beribadah. siswa dapat:  1.  program  mutu  atau  upaya­upaya  untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan  merupakan  hal  yang  teramat  penting.A.  Memahami.(Bandung: PT Remaja Rosdakarya. 81 28  .  mampu  berzikir  dan  berdo’a  serta  mampu  menjadi imam  2.  Pada  jenjang  pendidikan  menengah  pertama  (SMP)  kemampuan­  kemampuan  dasar  yang  diharapkan  dari  lulusannya  adalah  dengan  landasan iman yang benar.

  Banyak  kegagalan  dalam  melaksanakan  perubahan  karena  melakukan  sesuatu sebelum sesuatu itu jelas. op.  Pelaksanaan  program  mutu  pendidikan  dipengaruhi  oleh  factor  internal  dan  eksternal.  Peningkatan  mutu  adalah  melakukan  perubahan  kea  rah  yang  lebih  baik  dan  lebih  berbobot.  Mempunyai rencana yang jelas. hal. kebutuhan.  Faktor  internal  dan  eksternal  tersebut  akan  selalu  berubah  dan  rencana  harus  selalu  di­up­dated  sesuai  dengan  32  perubahan­perubahan.  sedangkan komitmen dapat menghilangkan rasa takut.  Komitmen pada perubahan  Pemimpin atau kelompok yang ingin menerapkan program mutu harus  memiliki  komitmen  atau  tekad  untuk  berubah.  4.  3.  32  Nana Syaodih Sukmadinata. dkk.  Rencana  merupakan  pegangan  dalam  proses  pelaksanaan  program  mutu. cit. dan peluang yang akan  dihadapi pada masa yang akan dating. tantangan. 8­9 29  .  Pemahaman yang jelas tentang kondisi yang ada.  2.  perubahan  yang  akan  dilakukan  berdasarkan  visi  tentang  perkembangan.  Hendaknya.  Lazimnya. masalah.  Mempunyai visi yang jelas terhadap masa depan.1.  perubahan  tersebut  menimbulkan  rasa  takut.

  Untuk  itu  dalam  menghadapi  tantangan  kehidupan  dewasa  ini  diperlukan  paradigma  baru.  Zaman  seperti  di  atas.  Di  bidang  teknologi.  Manusia  harus  hidup  dalam  dunia  terbuka  tanpa  batas. maka percampuran budaya tidak dapat dielakkan lagi.  Upaya  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  dalam  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan Agama Islam  Pendidikan.  Tuntutan yang serba modern dan canggih.  karena  apabila  tantangan  dalam  kehidupan  dewasa  ini  dihadapi  dengan 30  . meminta berbagai terobosan dalam  berfikir.C.  penyusunan  konsep  dan  tindakan­tindakan.  banyak  teknologi  canggih  bermunculan  sehingga  jarak  tidak  menjadi  penghalang  untuk  bekomunikasi.  Untuk  itulah  maka  pendidikan  harus  benar­  benar memiliki mutu bagi manusia.  Dibidang  polotik  pengakuan  hak  asasi  manusia  semakin  menguat  dan  saat  ini  politik  indonesia  semakin  tidak  menentu.  Dimasa  inilah  terjadi  kompetisi  atau  persaingan  dalam  segala  hal  dibidang  ekonomi  telah  memulai  pandangan  bebas.  meminta  segala  sesuatu  bermutu  dan  membutuhkan sumber daya manusia yang bermutu. Sebagai  suatu  alat  pendidikan  dapat  difungsikan  untuk  mengarahkan  perkembangan  dan pertumbuhan hidup manusia. yang dihasilkan lembaga­  lembaga  yang  profesional  sehingga  menghasilkan  manusia  yang  bermutu. dari segi kehidupan kultur umat manusia tidak lain adalah  sebagai salah satu alat pembudayaan masyarakat manusia itu sendiri.  Globalisi  tidak  terelakkan  lagi. Sebagai makhluk pribadi dan juga makhluk  sosial  kepada  titik  optimal  kemampuan  untuk  memperoleh  kesejahteraan  hidup  dunia  maupun  akhirat.

  Secara  individu  maupun  bersama­sama  mampu  untuk  mengubah  pola  lama.  Akan  tetapi  guru  harus  merencanakan  bagaimana  setiap  pembelajaran  yang  dilakukan  berhasil  maksimal.  2)  Inovator.  dan  tentunya  apa  dan  bagaimana  rencana  yang  dilakukan sudah terprogram secara bik.  Program  kerja  tersebut  tidak  hanya  berupa  program  rutin.  termasuk  di  dalamnya  metode  mengajar.  misalnya  menyiapkan  seperangkat  dokumen  pembelajaran  seperti  program  semester.  yang  selama  ini  tidak  memberikan  hasil  maksimal.  Untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan  dalam  lembag­lembaga  pendidikan  dapat  menerapkan  berbagai  cara antara lain:  1)  Planner.  media  pembelajaran.  LKS.  sehingga  lembaga­lembaga  kita  dapat  menghasilkan  manusia­manusia  unggul  yang  dapat  bersaing  dengan  bangsa­bangsa  lain.  dan  sebagainya.  maka  lembaga­lembaga  pendidikan  nasional  pada  umumnya  dan  lembaga­lembaga  pendidikan  yang  berciri  khas  Islam  pada  khususnya  harus  selalu  meningkatkan  mutu  pendidikannya.  artinya  memiliki  kemauan  untuk  melakukan  pembaharuan  yang  berkenaan  dengan  pola  pembelajaran.  system  dan  alat  evaluasi.  artinya  guru  memiliki  program  kerja  pribadi  yang  jelas.  satuan  pelajaran.paradigma  lama  maka  segala  usaha  yang  dijalankan  akan  mengalami  kegagalan.  Dalam  dunia  pendidikan  saat  ini  menuntut  untuk  adanya  proses  terobosan  pemikiran  jika  ingin  memilki  output  yang  bermutu  dan  dapat  bersaing dengan hasil pendidikan negara lain.  Dengan 31  .  Dari  deskripsi  di  atas.

(Yogyakarta: Pustaka Pelajar.  sertifikat  pendidik.  sehat  jasmani  dan  rohani.  kecakapan  dan  keterampilan  serta  sikap  yang  lebih  mantap  dan  memadai  sehingga  mampu  mengelola  proses  pembelajaran  secara  efektif.mengubah pola baru pembelajaran.  Standar  yang  dipersyaratkan  menjadi  guru  yang  professional  sesuai  dengan  UU  No. 2006). Gurukah Yang Dipersalahkan?.  artinya  guru  masa  depan  mampu  memiliki  motivasi  untuk  terus belajar dan belajar yang akan memberikan motovasi kepada anak  didik  untuk  belajar  dan  terus  belajar  sebagaimana  yang  dicontohkan  oleh gurunya. maka akan berdampak kepada hasil  yang lebih maksimal.  artinya  guru  mau  untuk  terus  mengembangkan  diri  dan  menularkan  kemampuan  dan  keterampilan  kepada  anak  didiknya  dan  untuk  semua  orang. dan bersikap peka terhadap perkembangan Iptek.  maksudnya  guru  diharapkan  memiliki  pengetahuan. Isjoni.  3)  Motivator.  Guru  masa  depan  haus  akan  menimba  33  keterampilan.  5)  Developer.  Kemudian  pasal  9  menyatakan  kualifikasi  akademik  sebagaimana  yang  dimaksud  dalam  pasal  8  diperoleh  melalui  pendidikan  tinggi  program  sarjana  atau  program  diploma  empat. hal.  serta  memiliki  kemampuan  untuk  mewujudkan  tujuan  pendidikan  nasional.  4)  Capable.14  tahun  2005  Pasal  8  menyatakan  guru  wajib  memiliki  kualifikasi  akademik.  kompetensi.  Penegasan  dari  UU  ini  menyatakan  secara  jelas  bahwa  kualifikasi  guru  setidak­tidaknya  berpendidikan  sarjana  33  H. 24­25 32  .

  tentunya  kompetensi merupakan langkah penting yang perlu ditingkatkan.  PP No. profesional dan sosial masyarakat  34  H. ayat 1.  guru  professional  senantiasa meningkatkan kualitasnya.  Kompetensi  guru.  menurut  sanjaya  dalam  bukunya  Syaiful  Sagala  mengatakan  bukan  hanya  kompetensi  pribadi  dan  kompetensi  profesional  tetapi terdapat sejumlah kompetensi yang dimiliki oleh seorang guru meliputi  kompetensi pribadi. Kompetensi  intelektual  merupakan  berbagai  perangkat  pengetahuan  dalam  diri  individu. Standar yang dipersyaratkan menjadi guru yang  professional  meliputi  tugas  dan  tanggung  jawab  guru.  Kompetensi guru terfokus pada kemampuan  mendidik.  dan  apresiasi  lingkungan  yang  tinggi.  diperlukan  untuk  menunjang  berbagai  aspek  unjuk  kerja  sebagai  guru  35  profesional.  34  kode etik dan kepribadian guru. menyatakan “Kompetensi pendidik sebagai  agen  pembelajaran    pada  jenjang  pendidikan    dasar  dan  menengah  serta  pendidikan anak  usia dini meliputi:  a)  Kompetensi pedagogik  b)  Kompetensi professional  c)  Kompetensi kepribadian. hal. standar professional guru di Indonesia.  11  35  Ibid.  hal. (Bandung: Alfabeta.  Berangkat  dari  keyakinan  adanya  perubahan  peningkatan  status  guru  menjadi  tenaga  profesional. 24 33  .atauprogram diploma empat. dan  d)  Kompetensi social”.  19 Tahun 2005 pasala 10. 2009). Kemampuan Profesional Guru dan Tenaga Kependidikan. Syaiful Sagala.

  Kemampuan menguasai bahan pelajaran yang disajikan  b.  Kemampuan mengelola program belajar mengajar  c.  Kemampuan mengenal dan menyelenggarakan administrasi sekolah dan  j.  Kemampuan  menilai  prestasi  peserta  didik  untuk  kependidikan  pengajaran  h. 34  .  Namun  dalam  perjalanannya  tidak  ada  satu  institusipun  yang  melakukan  evaluasi.  apakah kesepuluh kompetensi guru ini betul­betul dipenuhi oleh guru atau  tidak.  ada  sepuluh  kompetensi  dasar  guru  yang  telah  dikembangkan  melalui  kurikulum  Lembaga  Pendidikan  Tenaga  Kependidikan  (LPTK).  Kemampuan mengelola kelas  d.1.  Kemampuan  mengenal  fungsi  dan  program  pelayanan  bimbingan  dan  penyuluhan  i.  Kesepuluh  kompetensi  itu  kemudian  dijabarkan  melalui berbagai pengalaman belajar.  Kesepuluh  kompetensi  ini  hanya  ada  sebagai  dokumen  saja.  Kemampuan menggunakan media/sumber belajar  e. Adapun sepuluh kemampuan dasar guru  itu meliputi:  a.  Kemampuan  memahami  prinsip­prinsip  dan  menafsirkan  hasil­hasil  penelitian  pendidikan  guna  keperluan  pengajaran.  Kemampuan mengelola interaksi belajar mengajar  g.  Kemampuan menguasai landasan­landasan kependidikan  f.  Kompetensi Pedagogik  Sebelum  UU  14/2005  diterbitkan.

  2.  Kompetensi  pedagogik  menurut  penjelasan  Slamet  PH  dalam  bukunya  Syaiful  Sagala  mengatakan  kompetensi  pedagogik  terdiri  dari  Sub­  Kompetensi:  (a)  berkontribusi  dalam  pengembangan  KTSP  yang  terkait  dengan  matapelajaran  yang  diajarkan;  (b)  mengembangkan  silabus  matapelajaran  berdasarkan  standar  kompetensi  (SK)  dan  kompetensi  dasar  (KD);  (c)  merencanakan  rencana  pelaksanaan  pembelajaran  (RPP)  berdasarkan  silabus  yang  telah  dikembangkan;  (d)  merancang  manajemen  pembelajaran dan manajemen kelas; (e) melaksanakan pembelajaran yang pro­  perubahan (aktif.  Oleh  karena  itu  meningkatkan  mutu  pendidikan  berarti  juga 35  .  minat.  Guru  perlu  berfikir  secara  antisipatif  dan  proaktif. kreatif. inovatif.  kepribadian. Kualitas ini dapat dilihat dari aspek intelektual.  Guru  secara  terus  menerus  belajar  sebagai  upaya  melakukan  pembaharuan  atas  ilmu  pengetahuan yang dimilikinya. etika.  dan  estetika. efektif dan menyenangkan);  (f) menilai hasil belajar peserta didik secara otentik; (g) membimbing peserta  didik  dalam  berbagai  aspek.  Kompetensi Profesional  Guru adalah salah satu faktor penting dalam penyelenggaraan pendidikan  di  sekolah.  Dari  pandangan  tersebut  dapat  ditegaskan  kompetensi  pedagogic  merupakan  kemampuan  dalam  mengelola  peserta  didik  karena  kualitas  guru  haruslah diatas rata­rata.  dan karir; dan (h) mengembangkan profesionalisme diri sebagai guru.Pengembangan  dan  peningkatan  kualitas  kompetensi  guru  selama  ini  diserahkan pada guru itu sendiri. eksprimentatif.  misalnya:  pelajaran.  bakat.

  e)  Menerapkan konsep­konsep keilmuan dalam kehidupan sehari­hari.  b)  Memahami standar kompetensi dan standar isi matapelajaran yang tertera  dalam  Peraturan  Menteri  serta  bahan  ajar  yang  ada  dalam  kurikulum  tingkat satuan pendidikan (KTSP).meningkatkan  mutu  guru. 36  36  Ibid.  disiplin.  d)  Memahami hubungan konsep antar matapelajaran yang terkait.  dan  mengevaluasi  peserta  didik  pada  pendidikan  anak  usia  dini  jalur  pendidikan  formal.  Meningkatkan  mutu  guru  bukan  hanya  dari  segi  kesejahteraannya. mampu mendemonstrasikan sejumlah strategi  maupun  pendekatan  pengajaran  yang  menarik  dan  interaktif. 30­40 36  . dan metode keilmuan yang menaungi materi  ajar.  pendidikan  dasar.  mengajar.  jujur.  membimbing.  dan  pendidikan  menengah”.  Sebagai  seorang  professional  guru  harus  memiliki  kompotensi  keguruan  yang  cukup. tetapi  juga profesionalitasnya. konsep. UU No. asas kerja sebagai guru.  melatih.  menilai.  konsisten.  Kompetensi  professional  menurut  Slamet  PH  berkaitan  dengan  bidang  studi terdiri dari sub­kompetensi:  a)  Memahami matapelajaran yang telah dipersiapkan untuk mengajar.  c)  Memahami struktur. hal.14 tahun 2005 Pasal  1 ayat 1  menyatakan  “guru adalah pendidik professional dengan tugas utama  mendidik.  Kompetensi keguruan itu tampak pada kemampuannya menerapkan sejumlah  konsep.  mengarahkan.

  kepandaian. 1975. 115 37  .  perlu ditingkatkan melalui cara­cara antara lain:  1)  Mengikuti Penataran  Menurut  para  ahli:  “Penataran  adalah  semua  usaha  pendidikan  dan  pengalaman  untuk  meningkatkan  keahlian  guru  dan  pegawai  guna  menyelaraskan pengetahuan dan keterampilan mereka dengan kemajuan  dan  perkembangan  ilmu  pengetahuan  dalam  bidangnya  masing­  37  masing.  pengajaran  dan  pelatihan  yang  efektif dan efesien.  Untuk  meningkatkan  profesionalisme  guru  dalam  pendidikan  agama.Peranan guru sangat menentukan keberhasilan proses pembelajaran.Djumhur dan Moh.  Tidak  semua  orang  dapat  menekuni  profesi  guru  dengan  baik.  karena  jika  seseorang  tampak  pandai  dan  cerdas  bukan  penentu  keberhasilan  orang  untuk  menjadi  guru. Surya. Bimbingan dan Penyuluhan di Sekolah.  kebijaksanaan  dan  kesabaran  tinggi.  kecerdasan.  keahlian  berkomonikasi.  37  I. hal. CV Ilmu.”  Sedangkan kegiatan penataran itu sendiri ditujukan : ·  Mempertinggi  mutu  petugas  dalam  bidang  profesinya  masing­  masing. guru  yang  ditiru  dan  digugu  adalah  suatu  profesi  yang  mengutamakan  intelektualitas.  Guru  yang  bermutu  niscaya  mampu  melaksanakan  pendidikan. Guru yang professional diyakini mampu memotivasi siswa  untuk  mengoptimalkan  potensinya  dalam  kerangka  pencapaian  standar  pendidikan yang ditetapkan. Bandung.

  Dalam  hal  ini  bias  dilakukan  dengan  melakukan  studi  banding. Sebab materi yang  disampaikan  sangat  banyak  berdasarkan  rumusan  kurikulum  yang  ada. 38 .  Adapun  kursus­kursus  biasanya  meliputi  pendidikan  bahasa  (Arab  dan  Inggris).  5)  Peningkatan Materi  Adapun usaha­usaha yang mungkin dilakukan adalah :  a.·  Meningkatkan  efisiensi  kerja  menuju  arah  tercapainya  hasil  yang  optimal ·  Perkembangan kegairahan kerja dan peningkatan kesejahteraan.  2)  Mengikuti Kursus­Kursus Kependidikan  Hal  ini  untuk  menambah  wawasan  terutama  guru  agama.  3)  Memperbanyak Membaca  Menjadi guru yang profesional tidak hanya menguasai atau berpedoman  hanya  pada  satu  atau  beberapa  buku.  4)  Mengadakan Kunjungan Ke Sekolah Lain  Hal  yang  sangat  penting  bagi  seorang  guru  mengadakan  kunjungan  ke  sekolah  lain.  Menambah Jam Pelajaran  Alokasi waktu pelajaran Islam merupakan kendala.  komputer dan lain sebagainya.  bertukar  pikiran  dan  bertukar  informasi  sehingga  akan  menambah dan melengkapi pengetahuan yang dimilikinya.  Akan  tetapi.  sebagai  guru  pofesional  harus  banyak  membaca  berbagai  macam  buku  untuk  menambah bahan materi yang akan disampaikan.

Masalah­Masalah Ilmu Keguruan. Sehingga materi tersebut  akan  tersampaikan  seluruhnya.Penambahan  jam  ini  dimaksudkan.  Roestiyah  N.  Pengorganisasian Materi  Banyaknya materi yang akan disampaikan kepada peserta didik.  b.K. bahwa:  “Materi  pendidikan  tidak  mungkin  dapat  asal  saja.  c.  Tujuan  pengorganisasian  pelajaran  adalah  agar  guru  lebih  memperhatikan  urutan  (sequence)  dari  materi  yang  akan  38  diberikan sesuai tujuan instruksional yang telah dituangkan.  tetapi  harus  disusun  sedemikian  rupa  sehingga  dapat  dimengerti  oleh  siswa  dengan  baik. tetapi perlu pengolahan  yang  sedemikian  rupa  sehingga  mempermudah  siswa  untuk  menerimanya.  38  Roestiyah Nk.  Hal  ini  dilakukan  karena  materi  pendidikan  bukan  merupakan  bahan  jadi yang tinggal diberikan kepada siswanya.  6)  Peningkatan Pemakaian Metode  Pemakaian  metode  ini  hendaknya  bervariasi  sesuai  dengan  materi  yang akan disampaikan. kedua: guru memiliki waktu yang cukup  sehingga  dapat  menerangkan  materi  yang  ada  secara  jelas  dan  gamblang. sehingga siswa tidak akan pernah merasa bosan. Bina Aksara.  pertama:  agar  materi  yang  disampaikan dapat terpenuhi.  Menyesuaikan  tingkat  materi  pendidikan  dengan  kemampuan  siswa  serta waktu yang tersedia. maka  diperlukan adanya pengorganisasian materi.  Dengan  pernyataan  Dra. Jakarta. 1982. 63 39  . hal.

  Rajawali.”  Dalam  upaya  peningkatan  sarana  tersebut  perlu  diperhatikan  hal­  hal sebagai berikut: ·  Mengerti  secara  mendalam  tentang  fungsi  atau  kegunaan  media  pendidikan. Cit.  guru  harus  memperhatikan  hal­hal sebagai berikut: ·  Selalu berorientasi pada tujuan. hal.  metode  dan  teknik  yang  dipergunakan  dalam  rangka  meningkatkan  efektivitas  komunikasi  dan  interaksi  edukatif  antara  guru  dan  siswa  dalam  proses  pendidikan  dan  pengajaran  di  40  sekolah. ·  Tidak hanya terikat pada satu alternatif saja.Untuk  itulah  dalam  menyampaikan  metode. Pengantar Didaktik Metodik Kurikulum PBM. 67  41  Ibid.  8)  Membangkitkan Motivasi Belajar  39  Tiem didaktik metodik kurikulum IKP Surabaya.  Jakarta. ·  Pembuatan alat­alat media harus mudah dan sederhana. hal. 39  40  Roestiyah Nk. 39  ·  Sering berganti­ganti dari satu metode ke metode lainnya. 69 40  . ·  Sering mengkombinasikan berbagai metode. ·  Memilih  media  yang  tepat  sesuai  dengan  tujuan  dan  isi  materi  yang  41  diajarkan. Op. 1989. ·  Mengerti penggunaan  media  pendidikan  secara  tepat  dalam  interaksi  belajar mengajar.  7)  Peningkatan Sarana  “Sarana  adalah  alat. hal.

  sukar  dilihat  secara  nyata.  Dalam  hal  ini  guru  dapat  menggunakan  bermacam­macam  motivasi  agar  murid­murid  giat  dalam  belajar. 1986.  dan  tingkah  laku  positif  akan  meningkatkan  citra diri dan kepribadian seseorang.  hanya  dapat  diketahui  lewat  penampilan.  tindakan.Motivasi  adalah  sebagai  pendorong  bagi  siswa  dalam  menumbuhkan  dan  menggerakkan  bakat  mereka  secara  integral  dalam  dunia belajar. 81 41  . antara lain :  a)  Pemberian hadiah  b)  Mengadakan persaingan atau kompetisi  c)  Selalu mengadakan appersepsi dan evaluasi  d)  Memberikan tugas sesuai dengan kemampuan  e)  Pemberian pujian  f)  Pemberian minat belajar  g)  Pemberian hukuman  42  h)  Adanya suasana belajar yang menyenangkan. Bandung. Nasution.   baik  fisik  maupun psikis  sehingga dapat  diketahui  bahwa  setiap  tindakan  dan  tingkah  laku  seseorang  merupakan  42  S.  tindakan  dan  ucapan  ketika  menghadapi  suatu  persoalan  atau  melalui  atsarnya  saja.  3.  Kompetensi Kepribadian  Setiap  perkataan. Jemmars.  Kepribadian  mencakup  semua unsur. Menurut Zakiyah Darajdat dalam bukunya  Syaiful  Sagala  menjelaskan  bahwa  kepribadian  sebagai  sesuatu  yang  abstrak. hal. Didaktik Asas­asas Mengajar.  Adapun  motivasi  yang  dapat diberikan kepada siswa.

  dan  inovasi  bagi  peserta  didiknya.  maka  akan  naik  pula  kewibawaan  orang  tersebut. justru  menjadi perusak anak didiknya. dan suka  menolong. jujur.  motivasi.  sekolah  dan  masyarakat  dengan  menunjukkan  keterbukaan  dalam  berfikir dan bertindak  d)  Berwibawa  yaitu  perilaku  guru  yang  disegani  sehingga  berpengaruh  positif terhadap peserta didik.  Nilai  kompetensi  kepribadian  dapat  digunakan  sebagai  sumber  kekuatan.  inspirasi.cerminan dari kepribadian seseorang. ikhlas. norma social.  c)  Arif  dan  bijaksana  yaitu  tampilannya  bermanfaat  bagi  peserta  didik.  b)  Dewasa  yang  mempunyai  kemandirian  untuk  bertindak  sebagai  pendidik dan memiliki etos kerja sebagai guru.  dasarnya  adalah  ilmu  pengetahuan dan  moral  yang dimilikinya. Keperibadian akan turut menentukan  apakah guru dapat dikatakan sebagai pendidik yang baik atau sebaliknya. Apabila nilai kepribadian seseorang naik. bertindak sesuai norma religious. dan etika yang berlaku. 42  .  Dilihat  dari  aspek  psikologi  kompetensi  kepribadian  guru  menunjukkan  kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian:  a)  Mantap  dan  stabil  yaitu  memiliki  konsistensi  dalam  bertindak  sesuai  dengan norma hukum.  e)  Memiliki akhlak mulia dn memiliki prilaku yang dapat diteladani oleh  peserta didik.

  Penyelenggaraan  pendidikan secara demokratis khususnya dalam memberi layanan belajar kepada  peserta didik  mengandung dimensi social.  Artinya  kompetensi  social  terkait  dengan  kemampuan  guru  sebagai  makhluk social  dalam beriteraksi dengan orang lain berprilaku santun.  karena  jika  pradigma  birokratif  yang  dikedepankan.  20  tahun  2003  pada  pasal 4 ayat 1. mampu  berkomunikasi  dan  berinteraksi  dengan  lingkungan  secara  efektif  dan  menarik  mempunyai  rasa  empati  terhadapa  orang  lain.  sehingga  mereka  mendapatkan  kepuasan  diri  dan  menghasilkan  kerja  yang  nyata dan  efesien terutama dalam pendidikan  nasional. nilai keagamaan. dan kemajemukan bangsa”.  Ini  merupakan  penghargaan  guru  dimasyarakat.  masyarakat  adalah  perangkat  perilaku  yang  merupakan  dasar  bagi  pemahaman  diri  dengan  bagian yang tidak terpisahkan dari lingkungan social serta tercapainya interaksi  social  secara  objektif  dan  efesien.  tentu  ruang  kreatifitas  dan  inovasi  dalam  menyelenggarakan pendidikan khususnya  pada satuan pendidikan sesuai  semangat  UUSPN  2003  tersebut  tidak  akan  terpenuhi. oleh karena  itu dalam  melaksanakan  tugas sebagai pendidik mengedepankan sentuhan sosial.  Kompetensi  social  mencakup  perangkat  perilaku  yang  menyangkut  kemampuan  interaktif 43  .  tidak  dapat  diurus  dengan  pradigma  birokratif.  Kompetensi  social.4. Pernyataan  ini  menunjukkan  bahwa  pendidikan  diselenggarakan  secara  demokratis  dan  berkeadilan. nilai cultural.  Kompetensi Sosial  Undang­undang  Sistem  Pendidikan  Nasional  No. menyatakan “pendidikan diselenggarakan secara demokratis dan  berkeadilan  serta  tidak  diskriminatif  dengan  menjunjung  tinggi  hak  asasi  manusia.

  tetapi  juga  ditentukan oleh banyak faktor lain. Di dalam pendidikan.  orang  tua. 44  .  bertentangan dengan tindakan orang lain.  Kendala­kendala  yang  dihadapi  Guru  PAI  untuk  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan Agama Islam  Pekerjaan  mendidik  bukanlah  pekerjaan  yang  mudah. Ia mengemukakan kemauannya  terhadap kemauan pendidik dan  berpegang teguh  pada tujuannya  sendiri  tidak  melepaskannya  untuk  tujuan  lain.  dan  lingkungan sekitar.  Kendala­kendala yang dihadapi dalam pendidikan yang umum terdapat di  dalam lingkungan keluarga dan juga sekolah.  Dengan  demikian  indicator  kemampuan  social  guru  adalah  mampu  berkomonikasi  dan  bergaul  dengan  peserta  didik.  Keras Hati dan Keras Kepala  Anak  yang  keras  hati  berbuat  menurut  nafsu  dan  kemauannya  sendiri. sudah tidak dapat disangsikan lagi bahwa  di  dalam  pendidikan  terdapat  macam­macam  kesukaran  yang  disebabkan  oleh  keadaan atau pembawaan anak itu sendiri maupun oleh lingkungan dan atau oleh  pendidik itu sendiri.  1.  D.  Sedangkan  anak  yang  keras  kepala  tidak  mau  juga  mengerjakan  apa  yang  disuruhkan  kepadanya.dan  kemampuan  spiritual. faktor­faktor lingkungan  (milieu) dapat mempengaruhi dan bahkan pula dapat mempengaruhi pertumbuhan  anak didik.  sesame  pendidik  dan  tenaga  kependidikan. Mengingat hal­hal tersebut.  wali  murid.  hasil  pekerjaan  mendidik  tidak  hanya  ditentukan  oleh  kehendak  si  pendidik  sendiri.  masyarakat.

  Adapun yang dapat menimbulkan keras hati pada anak didik diantaranya:  a.  Perasaan takut dan perasaan harga diri kurang  f.  Tindakan yang keras dan kasar atau tidak menaruh rasa kasih sayang  e.  Iri hati  c. Sedangkan keras  kepala  adalah  bantahan  terhadap  suruhan  orang  lain.  yang  ada  hanyalah  sifat  yang pasif.  Kesalahan­kesalahan dalam pendidikan  Demikian  pula  hal­hal  yang  dapat  menimbulkan  keras  kepala  pada  anak  didik diantaranya:  a.  Pembawaan anak  b. yaitu menolak kemauan orang lain.  dapat  dikatakan  anak  yang  keras  hati  adalah  bantahan  terhadap  suruhan  orang  lain  Karena  ia  ada  tujuan  dan  maksud  sendiri  yang berlainan dengan apa yang disuruhkan kepadanya.  Dengan  singkat.  Tidak dapat memecahkan soal yang sulit dalam pelajaran di sekolah 45  .  Keadaan badan yang terganggu  c.  tetapi  ia  tidak  ada  alasan  lain  yang  bertujuan.  Terlalu dimanjakan  b.  Banyak dicela atau ditertawakan  d.  Sifat  keras  hati  lebih  banyak  terdapat  pada  anak­anak  dalam  lingkungan  keluarga  sedangkan  sifat  keras  kepala  itu  terdapat dalam lingkungan keluarga dan lingkungan sekolah.  Perkembangan rohani anak  d.tetapi  ia  tidak  memiliki  alas  an  yang  bertujuan.

(Bandung: PT Remaja Rosdakarya.  Dalam  bidang  hukum  (fiqh)  cenderung  dipelajari  sebagai  tata  aturan  yang  tidak  akan  berubah  sepanjang  masa.  hlm.  4­7)  dalam  bukunya  Muhaimin  menjelaskan  bahwa  kelemahan  lain  dari  pendidikan  agama  Islam  di  sekolah. hal. Ngalim Purwanto.43  g.  Bidang  ibadah  diajarkan  sebagai  kegiatan  rutin  agama  dan  kurang  ditekankan sebagai proses pembentukan kepribadian  4.  ada  kecenderungan  mengarah  pada  paham  fatalistic  2. Ilmu Pendidikan Teoritis dan Praktis.  Pemahaman Materi Pendidikan Agama Islam dan Pelaksanaannya  Menurut  Rasdianah  (1995. 2007). hal.  43  M.  Semu (pura­pura) saja  2. 89 46  . baik dalam pemahaman materi pendidikan agama Islam maupun  dalam pelaksanaannya. belum mengarah pada pemahaman arti dan penggalian  44  makna.  dan  kurang  memahami  dinamika dan jiwa hukum Islam  5. Op.  89­94  43  Muhaimin. Cit.  Orientasi  mempelajari  Al­Qur’an  masih  cenderung  pada  kemampuan  membaca teks.  Agama  Islam  cenderung  diajarkan  sebagai  dogma  dan  kurang  mengembangkan  rasionalitas  serta  kecintaan  pada  kemajuan  ilmu  pengetahuan  6. yaitu:  1.  Bidang  akhlak  yang  berorientasi  pada  urusa  sopan  santun  dan  belum  difahami sebagai keseluruhan pribadi manusia beragama  3.  Dalam  bidang  teologi.

Sedangkan  Towaf  menjelaskan  dalam  bukunya  Muhaimin  bahwa  kelemahan pendidikan agama Islam di sekolah antara lain:  1. dan Skriptualistik.  Kemajuan  Ilmu  Pengetahuan  yang  berdampak  pada  munculnya  Scientific Critizism terhadap Penjelasan Ajaran Agama yang bersifat  Konservatif.  45  seringkali kurang diberi perioritas dalam urusan fasilitas.  Sebagai dampak yang menyertai situasi tersebut di atas maka guru PAI  kurang  berupaya  menggali  berbagai  metode  yang  mungkin  bisa  dipakai  untuk  pendidikan  agama  Islam  sehingga  pelaksanaan  pembelajaran cenderung monoton  4. hal.  3. mengakibatkan pengelolaan cenderung  seadanya. tetapi pihak guru PAI  seringkali terpaku padanya  sehingga  semangat  untuk  memperkaya  kurikulum  dengan  pengalaman  belajar  yang bervariasi kurang tumbuh  3.  Keterbatasan sarana prasarana.  45  Ibid. Tradisional.  Kurikulum  pendidikan  agama  Islam  yang  dirancang  di  sekolah  sebenarnya  lebih  menawarkan  minimum  kompetensi  atau  minimum  informasi.  dalam  arti  pendidikan  agama  menyajikan norma­norma yang seringkali tanpa ilustrasi konteks social  budaya  sehingga  peserta  didik  kurang  menghayati  nilai­nilai  agama  sebagai nilai yang hidup dalam keseharian  2. Tekstual. 89­90 47  . Pendidikan agama yang diklaim sebagai aspek yang penting.  Pendekatan  cenderung  normatif.

  Langkah­langkah/Solusi  yang  harus  dilakukan  Guru  PAI  dalam  Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam  Asumsi  yang  melandasi  keberhasilan  guru  PAI  dapat  diformulasikan  bahwa  guru  pendidikan  agama  Islam  akan  berhasil  menjalankan  tugas  46  Ibid.  Dari  beberapa  uraian  di  atas. hal.  Semua  hasil  temuan  Iptek  di  satu  sisi  harus  diakui  telah  secara  nyata  mempengaruhi  bahkan  memperbaiki taraf dan  mutu hidup  manusia akan  tetapi di sisi lain produk temuan dan kemajuan Iptek telah mempengaruhi  bangunan kebudayaan dan gaya hidup manusia.  sikap  atau  tingkah  lakukehidupan individu dan masyarakat.  Kenyataan  seperti  itu  akan  mempengaruhi  nilai.  dapat  dipahami  bahwa  kendala­kendala  yang  dihadapi  guru  PAI  begitu  kompleks  pada  dasarnya  dapat  dikelompokkan  menjadi  dua  macam  yaitu:  kendala  yang  datang  dari  46  dalam (internal) dan kendala yang datang dari luar (eksternal).  Teknologi  computer  misalnya.  dan  dampaknya  sangat  terasa  bagi  kehidupan  seluruh  umat  manusia.  Perubahan  global  semakin  cepat  terjadi  dengan  adanya  kemajuan­  kemajuan  dari  Negara  maju  di  bidang  teknologi  informasi  dan  komonikasi.  bangsa. dan budaya.  E.Temuan  Iptek  telah  menyebarkan  hasil  yang  membawa  kemajuan.  Kemajuan  Iptek  ini  mendorong  semakin  lajunya  proses  globalisasi. 85­92 48  .  membanjiri  setiap  Negara.

  materi  pendidikan  agama  bukan  hanya  menjadi  pengetahuan  melainkan  dapat  membentuk  sikap  dan  kepribadian  peserta didik sehingga menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa dalam  arti  yang  sesungguhnya.  b.  Dalam  pelasanaannya  pendidikan  agama  dan  keagamaan tampil dalam beberapa bentuk yang saling berkaitan satu sama  lain  serta  saling  melengkapi. melainkan juga dapat  melaksanakan  apa  yang  dipelajarinya.  Pendidikan keagamaan dan Pembinaan Imtaq Siswa  a.  Kriteria  keberhasilan  pendidikan  agama  di  sekolah bukan hanya dalam bentuk siswa mengerti.  penguasaan  siswa  terhadap  mata  pelajaran  agama  harus  tercermin  dalam  perilakunya sebagai manusia yang beragama.  Pembinaan pendidikan agama melalui lembaga pendidikan keagamaan 49  .  1.  dipecahkan.  dipertimbangkan.kependidikannya  bilamana  guru  PAI  memiliki  kompetensi  personal  religious  dan  kompetensi  professional  religious.  Pendidikan  agama  sebagai  mata  pelajaran  dalam  kurikulum  pendidikan.  Oleh  sebab  itu  metode  pengajaran  dan  evaluasinya  akan  berbeda  dengan  mata  pelajaran  yang  lain.  Kata  religus  selalu  dikaitkan  dengan  masing­masing  kompetensi  yang  menunjukkan  adanya  komitmen guru PAI kepada ajaran Islam sebagai  kreteria utama sehingga  segala  masalah  perilaku  kependidikan  yang  dihadapi. dan didudukkan dalam perspektif Islam.  Pendidikan agama sebagai mata pelajran dalam kurikulum pendidikan  Pembinaan  imtaq  pada  dasarnya  merupakan  suatu  bentuk  inovasi  pendidikan keagamaan  yang diintegrasikan ke dalam  mata pelajaran  non­  pendidikan  agama  Islam.

  (2)  madrasah­madrasah  keagamaan  (diniyah).  Dalam  pasal  UU  Sisdiknas  dikemukakan  bahwa  pendidikan  keluarga  meruakan pendidikan jalur informal yang diselenggarakan secara mandiri.  Pembinaan Imtaq siswa melalui mata pelajaran non­PAI  Pembinaan  Imtaq  melalui  kegiatan  ekstrakurikuler  dilakukan  melalui  kegiatan  shalat  berjama’ah  di  mesjid  atau  mushalla  sekolah. keluarga sebagai bagian dari pendidikan  luar  sekolah  merupakan  wahana  pendidikan  agama    yang  paling  apmuh.  Dalam  kemandirian  tersebut.  ikutserta  mengkoordinasikan  kegiatan  shalat  Idul  Adha  dan  penyembelihan  hewan  qurban. maka keluarga dituntut berbuat banyak dalam rangka pendidikan  agama  bagi anak. Dalam  hal  ini.  Madrasah Tsanawiyah (MTs) dan Madrasah Aliyah (MA).  d.  pembinaan  perpustakaan  mesjid.  maka  kategori  kedua  merujuk  pada  lembaga  pendidikannya  yang  menyelenggarakan  pendidikan  agama.  c.  Pendidikan agama dalam keluarga  Mengingat waktu yang tersedia untuk pendidikan agama di sekolah  terbatas.  Dalam  hal  ini  ada  tiga  bentuk  penyelenggara  pendidikan  yaitu:  (1)  pesantren.  pendidikan  keluarga  berperan  besar  dalam 50  .  kegiatan  lomba  yang  bernafaskan  Islam  di  sekolah.Jika  kategori  pertam  di  atas  menunjukkan  kepada  mata  pelajaran  agama.  pesantren  kilat  dan  banyak  lagi  yang  sebagan  di  antaranya  telah  berjalan di sekolah.  pengisian  kegiatan  bulan  suci  Ramadhan.  dan  (3)  madrasah­madrasah  yang  termasuk  pendidikan  umum  berciri  khas  agam  yaitu  Madrasyah  Ibtidaiyah  (MI).

  pihak  orang  tua  dan  masyarakat memberikan perhatian terhadap pendidikan bagi anak­anak  mereka  di  rumah  dan  guru­guru  umum  diupayakan  untuk  ikut  berpartisipasi  dalam  membantu  keberhasilan  pendidikan  agama  baik  melalui  kegiatan  intra  maupun  ekstrakurikuler  sehingga  pendidikan  agama dipolakan sebagai gerakan bersama. 2004).  Mengembangkan strategi penyelenggaraan PAI  Dengan  berbagai  kendala.  Mengembangkan  profesionalisme  dalam  pengelolaan  pendidikan  agama Islam di sekolah  d.  nilai­nilai  moral  dan  47  keterampilan.  Memantapkan pendidikan agama Islam sebagai program pendidikan  c.  2.  Melaksanakan dan memanfaatkan hasil penelitian  Menurut  Soedjatmoko  dan  Mochtar  Buchori  kegiatan  pendidikan  agama  perlu  berinteraksi  dan  bersinkronisasi  dengan  pendidikan  non­  agama  dalam  melaksanakan  dan  menciptakan  suasana  pendidikan  agama  islam  di  sekolah. hal. Membangun Bangsa Melalui Pendidikan. yang perlu dilakukan oleh seorang guru PAI adalah:  a.( Bandung: PT Remaja Rosdakarya.  dan  tantangan  pendidikan  agama  Islam  baik  yang  bersifat  internal  maupun  eksternal  maka  guru  PAI  di  sekolah  dapat  mengembangkan  strategi  penyelenggaraan  pendidikan  agama Islam dengan cara­cara sebagai berikut;  Menurut Towaf.  Mengoptimalkan fungsi pendidikan agama Islam di sekolah  b.  kelemahan.  nilai­nilai  budaya.  127­132 51  .menanamkan  keyakinan  agama.  47  Dedi Supriadi.  Menurut  tarmizi Taher.

  Melakukan transformasi pengertian akhlak yang tidak hanya berarti  seperangkat  aturan  mengenai  sopan  santun  tetapi  keseluruhan  kepribadian muslim  3.Sedangkan  menurut  Atho’  Mudzar  yang  perlu  dilakukan  guru  PAI  adalah:  1.  Dalam  bidang  hukum  perlu  adanya  reinterpretasi  dengan  memperhatikan jiwa dan dinamika hukum Islam  6.  Perlu melakukan integrasi antara ilmu dan agama  Dari berbagai macam pendapat di atas dapat digaris bawahi bahwa  guru PAI:  3.  Membangun kembali system teologi yang perlu ditawarkan kepada  masyarakat  2.  Dalam  hal  ibadah  perlu  ada  reorientasi  agar  pelaksanaanya  tidak  menjadi  rutinitas  dan  sekedar  memenuhi  formalitas  tetapi  proses  sadar untuk pembentukan kepribadian  5.  Melakukan transformasi sikap guru PAI  dan umat Islam umumnya  terhadap kitab suci. yang tidak hanya menekankan aspek membaca  dalam bentuk lafdziyah  4.  Memiliki  semangat  jihad  dalam  menjalankan  profesinya    sebagai  guru  agama  dan  memiliki  kepribadian  yang  matang  dan  berkembang 52  .

  seminar. Op. Cit.  Menguasai  ilmu­ilmu  agama  dan  wawasan  pengembangannya  sejalan  dengan  perkembangan  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi  serta perubahan sosio­kultural  5. bangsa dan Negara  6.  Menguasai  keterampilan  untuk  membangkitkan  minat  siswa  kepada  pemahaman  ajaran  agama  dan  nilai­nilai  yang  ada  dan  tumbuh  motivasinya  dalam  untuk  mengaktualisasikan  sehari­hari  dan  dalam  merealisasikannya  kehidupan  berhubungan dengan Allah.  pelatihan  dan  yang  mendukung pengembangan profesionalismenya  48  Muhaimin. hal.  mengikuti  kegiatan  diskusi.4.  Sebagai  implikasinya  guru  PAI  perlu  meningkatkan  studi  lanjut. 100­102 53  . masyarakat.  Siap  mengembangkan  profesinya  yang  berkesinambungan  agar  48  ilmu atau keahliannya tidak cepat out of date.

  lembaga  atau  gejala  50  tertentu.  diarahkan  pada  latar  dan  individu  tersebut  secara holistik (utuh).  hal.  (Jakarrta  Rineka  Cipta.  Prosedur  Penelitian  Suatu  Pendekatan  Praktek:  Edisi  Revisi  V.  Adapun  jenis  penelitan  dalam proposal ini adalah penelitian studi kasus.  2002).BABA III  METODOLOGI PENELITIAN  A.  49  Lexy J.  Menurut  mereka. Moeleong.  Bogdan  dan  Taylor  mendefinisikan  “Metodologi  Kualitatif”  sebagai  prosedur  penelitian  yang  menghasilkan  data  deskriptif  berupa  kata­  kata  tertulis  atau  lisan  dari  orang­orang  dan  perilaku  yang  dapat  diamati. Metode Penelitian Kualitatf: Edisi Revisi. menurut Suharsimi Arikunto  penelitian studi kasus adalah suatu penelitan yang di lakukan secara intensif.  pendekatan  ini. 120 54  .  Penelitian  ini  bertujuan  untuk  menggambarkan  realitas  empiris  sesuai  fenomena  secara  rinci  dan  tuntas. dalam hal ini tidak boleh mengisolasikan individu  atau oraganisasi ke dalam variabel atau hipotetis. (Bandung: PT Remaja Rosdakarya.  serta  untuk  mengungkapkan  gejala  secara  holistis  kontekstual  melalui  pengumpulan  data  dari  latar  alami  dengan  memanfaatkan diri  peneliti  sebagai  instrumen  kunci. Jadi. hal.  terinci  dan  mendalam  terhadap  suatu  organisasi. tetapi perlu memandangnya  49  sebagai bagian dari sesuatu keutuhan. 2006). 4  50  Suharsimi  Arikunto.  Pendekatan dan Jenis Penelitian  Penelitian  ini  menggunakan  pendekatan  berparadigma  Deskriptif­  Kualitatif.

  Moeleong.  Berdasarkan  pada  pandangan  di  atas.  analisis. sifat­sifat serta karakter­karakter yang khas dari kasus.Studi kasus atau penelitian kasus adalah penelitian tentang status subjek  penelitian  yang  berkenaan  dengan  suatu  fase  spesifik  atau  khas  dari  keseluruhan  personalitas. op.  B.  maka  pada  dasarnya  kehadiran  peneliti  disini  disamping  sebagai  instrumen  juga  menjadi  faktor  penting  dalam seluruh kegiatan penelitian ini.  Subjek  penelitian  dapat  saja  individu.  kelompok. peneliti sendiri atau dengan  bantuan orang  lain  merupakan  pengumpul  data  utama.  Moeleong. Namun.  instrumen di sini dimaksudkan  sebagai alat pengumpul data seperti tes pada  51  penelitian kuantitatif. 168 55  .  Dalam  hal  ini. cit.  Tujuan  studi  kasus  adalah  untuk  memberikan  gambaran  secara  mendetail  tentang latar belakang.  dan  pada  akhirnya  ia  menjadi  pelapor hasil penelitiannya.  kedudukan  peneliti  dalam  penelitian  kualitatif  cukup  rumit.  sebagaimana  dinyatakan  oleh  Lexy  J. hal. Peneliti ingin mempelajari secara intensif latar  belakang serta interaksi lingkungan dari unit­unit sosial yang menjadi subyek.  pelaksana  pengumpulan  data.  penafsir  data.  lembaga maupun masyarakat. Pengertian  instrumen atau alat penelitian di  sini  tepat karena ia menjadi segalanya dari keseluruhan proses penelitian.  ataupun status dari individu.  Kehadiran Peneliti  Dalam penelitian kualitatif.  51  Lexy  J.  Ia  sekaligus  merupakan  perencana. yang kemudian dari sifat­sifat khas di atas akan  dijadikan suatu hal yang bersifat umum.

  guru­guru  di  SMP  Islam  Pasuruan  telah  memiliki kelayakan dan profesionalisme yang cukup memadai sesuai dengan  bidang mata pelajaran yang menjadi tanggung jawabnya. op.  yang  dikutip  oleh  Moeleong.  Abd. op.  KH.  dewan  sekolah.  Sumber Data  Yang  dimaksud  sumber  data  dalam  penelitian. Moeleong. hal.  Hamid  No. cit. 107  Lexy.  sumber  data  utama  dalam  penelitian  kualitatif  ialah  kata­kata  atau  tindakan.  selebihnya  adalah  data  tambahan  seperti  53  dokumen dan lain­lain. cit.  Sumber Data Primer  52  53  Suharsimi Arikunto.  D. 157 56  .98  B  Kota  Pasuruan  yang  merupakan  salah  satu  SMP  yang  berstandarkan  Nasional.  Adapun sumber data terdiri dari dua macam:  1.  Dalam  rangka  mewujudkan  SMP  Islam  Pasuruan  sebagai  lembaga  pendidikan  yang  profesional.C.  Sedangkan menurut Lofland. hal. J.  Dalam  upaya  malayani  siswa  dengan  sebaik­baiknya.  menurut  Suharsimi  52  Arikunto adalah subjek dimana data diperoleh.  guru­  karyawan  hingga  siswa  dengan  struktur  organisasi.  Lokasi Penelitian  Penelitian  skripsi  ini  diadakan  di  SMP  Islam  Pasuruan  yang  beralamatkan  di  Jln.  maka  dalam  aktifitas  sehari­hari  gerak  langkah  komponen­  komponen  pendukung  SMP  Islam  Pasuruan  dibingkai  dalam  sebuah  tata  kerja  yang  harmonis  mulai  dari  pimpinan  sekolah.

 2006).  sumber  data  primer  yang  diperoleh  oleh  peneliti  adalah:  hasil  wawancara  dengan  Kepala  Sekolah  SMP  Islam  Pasuruan.Sumber  data  primer  adalah  sumber  data  yang  langsung  54  memberikan data kepada pengumpul data.  Suharsimi  Arikunto  mengemukakan  bahwa  observasi  atau  disebut  juga  dengan  pengamatan  meliputi  kegiatan  pemusatan  perhatian  56  terhadap suatu objek dengan menggunakan segala indra.  54  Sugiyono.  Metode Observasi atau Pengamatan. yaitu:  1. hal.  Sumber data sekunder yang diperoleh peneliti  adalah  data  yang  diperoleh  langsung  dari  pihak­pihak  yang  berkaitan  berupa  data­data  sekolah  dan  berbagai  literatur  yang  relevan dengan pembahasan. cit.  Dalam  penelitian  ini. 204 55  57  .  op.  2.  Prosedur Pengumpulan Data  Dalam  penelitian  ini  penulis  menggunakan  tiga  macam  teknik  pengumpulan data. hal. hal.  misalnya  lewat  orang  55  lain atau dokumen.  (Bandung: Alfabeta. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. 253  Ibid. seperti orang tua siswa dan dokumen­  dokumen SMP Islam Pasuruan.  Waka  Kurikulum  SMP  Islam  Pasuruan dan  Guru  Pendidikan Agama Islam di SMP Islam Pasuruan.  E. 253  56  Suharsimi Arikunto.  Sumber Data Sekunder  Sumber  data  sekunder  adalah  sumber  yang  tidak  langsung  memberikan  data  kepada  pengumpul  data.

 Moeleong.  mencoba  mendapatkan  keterangan  atau  pendirian  secara  lisan  dari  seorang  responden. 186. terutama data tentang :  a)  Letak geografis serta keadaan fisik SMP Islam Pasuruan  b)  Manajemen Pengelolaan Sekolah  yang dipakai di SMP  Islam  Pasuruan  c)  Kurikulum yang ada di SMP Islam Pasuruan  d)  Fasilitas/sarana  prasarana  Pendidikan  yang  ada  SMP  Islam  Pasuruan.  2. 58  .Berdasarkan  definisi  di  atas  maka  yang  di  maksud  metode  observasi adalah suatu cara pengumpulan data melalui pengamatan  panca  indra  yang  kemudian  diadakan  pencatatan­pencatatan.  Metode  interview  ini  penulis  gunakan  dengan  tujuan  untuk  memperoleh  data  yang  berkaitan  dengan  Upaya  Guru  Pendidikan  57  Lexy J.  yaitu  pewawancara  (interviewer) yang mengajukan pertanyaan dan yang diwawancarai  57  yang  memberikan  jawaban  atas  pertanyaan  itu. op.  Metode Wawancara  Wawancara  adalah  percakapan  dengan  maksud  tertentu. hal.  Metode  wawancara  atau  metode  interview  dipergunakan  kalau  seseorang  untuk  tujuan  suatu  tugas  tertentu.  Percakapan  itu  dilakukan  oleh  dua  pihak.  Penulis  menggunakan  metode  ini  untuk  mengamati  secara  langsung di lapangan. cit.  dengan bercakap­cakap berhadapan muka dengan orang itu.

  hal. 206 59  . dalam  arti  apabila  ada  kekeliruan  sumber  datanya  masih  tetap.  Adapun  sumber  informasi  (Informan)  adalah  Kepala  Sekolah  SMP  Islam  Pasuruan.  Setelah  itu. transkip.  yaitu  dengan  meneliti  kembali data­data yang didapat. papan nama.  F.  Analisa Data  Setelah  data  terkumpul  dilakukan  pemilahan  secara  selektif  disesuaikan  dengan  permasalahan  yang  diangkat  dalam  penelitian.  Dibandingkan  dengan metode lain. prasasti. surat kabar. dan brosur profil SMP Islam Pasuruan. maka metode ini agak tidak begitu sulit.  penulis  dapat  menarik  kesimpulan  bahwa  dokumentasi  yang  penulis  gunakan  adalah  dengan  mengambil  kumpulan data yang ada di kantor SMP  Islam Pasuruan  baik berupa  tulisan. majalah.  lengger.  Waka  Kurikulum  SMP  Islam  Pasuruan  dan  Guru  Pendidikan Agama Islam SMP Islam Pasuruan.  notulen  rapat.  dilakukan  pengolahan  dengan  proses  editing.  belum  berubah.  Metode Dokumentasi  Tidak  kalah  penting  dari  metode­metode  lain. cit.  agenda  dan  sebagainya. buku. apakah data tersebut sudah cukup baik dan  58  Suharsimi Arikunto.  yaitu  mencari  data  mengenai  hal­hal  atau  variabel  yang berupa catatan.  3.  Dengan  metode  dokumentasi  yang  diamati  bukan  benda  58  hidup tetapi benda mati.  metode  dokumentasi. op.Agama  Islam  Dalam  Meningkatan  Mutu  Pendidikan.  Dari  definisi  di  atas.

  yaitu  riset  deskriptif  yang  bersifat  ekploratif  dan  riset  60  deskriptif  yang  bersifat  developmental.  yaitu  dengan  61  menggambarkan keadaan atau status fenomena. cit. yaitu penelitian  yang  dilakukan  dengan  menggambarkan  data  yang  diperoleh  dengan  kata­  kata  atau  kalimat  yang  dipisahkan  untuk  kategori  untuk  memperoleh  kesimpulan.  Secara  sistematis  dan  konsisten  bahwa  data  yang  diperoleh.  Yang  bermaksud  mengetahui  keadaan  sesuatu  mengenai  apa  dan  bagaimana.dapat  segera  dipersiapkan  untuk  proses  berikutnya. cit.  Dalam  penelitian  ini  yang  digunakan  dalam  menganalisa  data  yang  sudah diperoleh adalah dengan cara deskriptif (non statistik). op.  Analisis  data  menurut  Patton  yang  dikutip  oleh  Moleong. 195 60  .  dituangkan  dalam  suatu  rancangan  konsep yang kemudian dijadikan dasar utama dalam memberikan analisis.  Penelitian deskriptif dibedakan dalam dua jenis penelitian menurut sifat­sifat  analisa  datanya.  59  60  Lexy J.  adalah  proses  mengatur  urutan  data. op.  Pada  umumnya  penelitian  deskriptif  merupakan  penelitian  non  hipotesis.  berapa  banyak. 195  61  Ibid. hal.  mengorganisasikannya  kedalam  suatu  pola. 280  Suharsimi Arikunto.  dan  sebagainya.  kategori  dan  satuan  uraian  dasar.  sejauh  mana.  Sedangkan  menurut  Bogdan  dan  Taylor.  hal.  Dalam  hal  ini  penulis  menggunakan  deskriptif  yang  bersifat  ekploratif. Moeleong. hal.  analisa  data  adalah  proses  yang  merinci  usaha  secara  formal  untuk  menemukan  tema  dan  merumuskan  ide  seperti  yang  disarankan  oleh  data  59  dan sebagai usaha untuk memberikan bantuan pada tema dan ide itu.

  G.  adalah  teknik  pemeriksaan  keabsahan  data  yang  memanfaatkan  sesuatu  yang  lain  di  luar  data  itu  untuk  keperluan  pengecekan  atau  sebagai  pembanding  terhadap  data  itu.  2.  Triangulasi.  yaitu  faktor­faktor  kontekstual  dan  pengaruh  bersama  pada  peneliti  dan  subjek  yang  akhirnya  mempengaruhi fenomena yang diteliti.  3.  dan  kepastian. Kriteria  itu  terdiri  atas  derajat  kepercayaan  (kredibilitas).Peneliti  hanya  ingin  mengetahui  hal­hal  yang  berhubungan  dengan  keadaan  sesuatu. Denzin membedakan empat macam triangulasi sebagai 61  .  Pengecekan Keabsahan Temuan  Pemeriksaan keabsahan data didasarkan atas kriteria tertentu.  Teknik perpanjangan keikutsertaan.  Dengan  berusaha  memecahkan  persoalan­persoalan  yang  ada  dalam  rumusan  masalah  dan  menganalisa  data­data  yang  diperoleh  dengan menggunakan pendekatan sosiologis.  Kriteria  derajat  kepercayaan pemeriksaan datanya dilakukan dengan:  1.  Teknik  triangulasi  yang  paling  banyak  digunakan  ialah  pemeriksaan  melalui  sumber lainnya.  Ketekunan  pengamatan.  tersebut  kebergantungan. ialah untuk memungkinkan peneliti  terbuka  terhadap  pengaruh  ganda.  bermaksud  menemukan  ciri­ciri  dan  unsur­  unsur dalam situasi yang sangat relevan dengan persoalan atau isu yang  sedang  dicari  dan  kemudian  memusatkan  diri  pada  hal­hal  tersebut  secara rinci.  keteralihan.  Masing­masing  kriteria  menggunakan  teknik  pemeriksaan  sendiri­sendiri.

  dan  mereka  diminta  pendapatnya.  metode. 62  . Yaitu salah satunya  seperti  ikhtisar  wawancara  dapat  diperlihatkan  untuk  dipelajari  oleh  satu  atau  beberapa  anggota  yang  terlibat.  Kriteria  kebergantungan  dan  kepastian  pemeriksaan  dilakukan  dengan  62  teknik auditing.  Pengecekan anggota.  secara  tidak  langsung  peneliti  telah  menggunakan  beberapa  kriteriapemeriksaan  keabsahan  data  dengan  62  Lexy J.teknik  pemeriksaan  yang  memanfaatkan  penggunaan  sumber.  dilakukan  dengan  jalan  mengumpulkan  contoh  dan kasus yang tidak sesuai dengan pola dan kecenderungan informasi  yang telah dikumpulkan dan digunakan sebagai bahan pembanding. yang dicek dengan anggota yang terlibat meliputi  data.  Pemeriksaan  Sejawat  Melalui  Diskusi. penafsiran. 326­338.  5. cit.  penyidik dan teori.  6. kategori analisis.  7. yaitu untuk memeriksa kebergantungan dan kepastian data. Moeleong.  4. dan kesimpulan. op.  Kajian  kasus  negatif.  Demikian  halnya  dalam  penelitian  ini.  alat  untuk  menampung  dan  menyesuaikan  dengan  kritik  tertulis  untuk  keperluan  evaluasi.  misalnya  dapat  digunakan  sebagai  alat  perekam  yang  pada  saat  senggang  dapat  dimanfaatkan  untuk  membandingkan  hasil  yang  diperoleh dengan kritik yang telah terkumpul.  dilakukan  dengan  cara  mengekspos  hasil  sementara  atau  hasil  akhir  yang  diperoleh  dalam  bentuk diskusi analitik dengan rekan­rekan sejawat. hal.  Kecukupan  refensial.  film  atau  video­tape.

  2.  H.  diskusi  dengan  teman­teman  sejawat.  membandingkan  data  hasil  pengamatan  dengan  data  hasil  wawancara.  Melakukan  penjajakan  lapangan. dengan melibatkan  beberapa informan untuk memperoleh data.  dengan  pertimbangan  bahwa  SMP  Islam  Pasuruan adalah salah satu SMP yang  memiliki  visibilitas untuk  diteliti.  Mengadakan  observasi  langsung  ke  SMP  Islam  Pasuruan  terhadap  Upaya  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  Dalam  Meningkatan Mutu Pendidikan Agama Islam. 63  .menggunakan  teknik  pemeriksaan  sebagaimana  yang  telah  tersebut  di  atas.  Mengurus perijinan secara formal (ke pihak sekolah).  c.  Memilih  lapangan.  mencari  tema  atau  penjelasan  pembanding  atau  penyaing. ada beberapa tahapan penelitian:  1.  Tahap­tahap Penelitian  Dalam penelitian ini.  b. Yaitu dengan kehadiran peneliti  sebagai  instrumen  itu  sendiri.  menyediakan  data  deskriptif  secukupnya.  mengadakan  wawancara  dari  beberapa  orang  yang  berbeda.  untuk  membuktikan kepastian data.  Tahap pra lapangan  a.  Tahap pekerjaan lapangan  a.  dalam  rangka  penyesuaian  dengan SMP Islam Pasuruan selaku objek penelitian.

b. 64  .  Berperan serta sambil mengumpulkan data.  dengan  mengamati  berbagai  fenomena  proses pembelajaran dan wawancara dengan beberapa pihak yang  bersangkutan.  c.  berdasarkan  hasil  data  yang  diperoleh.  Memasuki  lapangan.  Penyusunan  laporan  penelitian.  3.

5  meter  sebagai pintu  masuk untuk TK.  SMP  Islam  Pasuruan  merupakan  pengembangan  dari  TK  dan  SD  Islam  yang  ada  di  lokasi  sekitarnya.  SD.5  meter  dengan  keadaan  tidak  rapi. SMP dan SMA Islam dengan  jumlah  murid  keseluruhan ± 1100 siswa dengan dijaga oleh sorang satpam.  Halaman  untuk  menampung  siswa  baik  upacara  bendera  dan  istirahat  tidak  memadai.  Lokasi SMP Islam Pasuruan  Sekolah  Menengah  Pertama  Islam  (SMP  Islam)  kota  Pasuruan  berada  di  Jalan  Abdul  Hamid  96  b  kelurahan  Karangayar  Kecamatan  Gadingrejo. Gang  berukuran 1.  dipimpin  oleh  kepala  sekolah  yaitu  Drs. SD.  Latar Belakang Obyek Penelitian  1.  SMP  dan  SMA  hanya  selebar  1. 65  .  Lembaga  pendidikan  SMP  Islam  Kota  Pasuruan  berada  dalam  naungan  yayasan  pendidikan  Islam  Ma’arif    kota  Pasuruan.  Kesan pertama di SMP Islam Pasuruan penuh dengan kejutan kecil.  Setelah  sampai  di  gedung  SMP  Islam  Pasuruan  terlihat  ruang­ruang  2  yang baik dan layak digunakan mengelilingi lahan seluas 7300 m  . Dari  pintu  masuk  sudah  tidak  bisa  dibayangkan  kapasitas  jalan  yang  dijadikan  pintu  utama  TK.BAB IV  LAPORAN HASIL PENELITIAN  A.  Imam  Suhadi  M  Pd  I.  Sekolah  ini  tidak  memiliki  akses  jalan  yang  baik  dan  memadai  karena  terletak  didalam  perkampungan dan dikelilingi oleh pondok pesantren.  Yayasan  pendidikan  Islam  Ma’arif    adalah  lembaga  pendidikan  yang  berfaham  Ahlussunnah Wal Jamaah.

  maka  tidak  heran  apabila  siswa  di  SMP  Islam  Pasuruan  terdapat  siswa  dari  luar  kota  seperti  Situbondo.  2. ·  Pondok pesantren putra Roudlotul Qur’an atau ilmu Al­Qur’an. ·  Pondok pesantren putra putri Hidayatus Syalafiyah.  3.  2  7300  m  dalam  1. ·  Pondok pesantren putri AL Munawaroh.  Wilayah  kabupaten  Pasuruan  yang  umumnya  bermukim  di  pondok  pesantren sekitar SMP Islam Pasuruan.  Penambahan  murid  dari  tahun  ketahun  sangat  segnifikan  berasal dari :  1.  Di sebelah timur SMP Islam Pasuruan terdapat dua pondok pesantren .  2.  Mereka  menggunakan  fasilitas  pondok  pesantren  untuk  pendidikan  Ilmu  agama  dan  SMP  Islam  sebagai  pendidikan  formalnya.  Wilayah kota Pasuruan. ·  Pondok pesantren putra­putri Syalafiyah.Mengingat  lokasi  yang  ditempati  di  atas  lahan ±  lingkungan pondok pesantren putra maupun putri di antaranya.  Luar wilayah kota dan kabupaten Pasuruan yang juga bermukim di pondok  pesantren  Pada  saat  ini  sekolah  menyediakan  asrama  siswa  yang  berada  di  sebelah  tempat beribadah (musholah) berjumlah tiga unit kamar.  Dengan  lokasi  seperti  ini.  Probolinggo. Asrama ini dimaksudkan  untuk (1) menambah daya tarik siswa dari  luar kota Pasuruan (2) mempermudah 66  .  Madura  serta  tidak  sedikit  dari  kabupaten  Pasuruan.  Di sebelah barat SMP Islam Pasuruan terdapat dua pondok pesantren .

  Sejarah Singkat SMP Islam Pasuruan  SMP  Islam  Pasuruan  adalah  Lembaga  Pendidikan  yang  bercirikan  ajaran  agama  Islam  Ahlussunnah  Wal  Jamaah.  maka  SMP  Islam  Pasuruan  berada  dalam  naungan 67  .  Imam  Suhadi. Lembaga Pendidikan Islam dalam naungan pimpinan cabang  Lembaga  Pendidikan  Ma’arif  NU  cabang  kota  Pasuruan  (LP  Ma’arif  NU).Ag  pada  tahun  1988.  S.  Barroh  Isnawati.  maka  dalam  operasional  pendidikannya SMP Islam Pasuruan pada awal berdirinya dikenal dengan sebutan  SMP  Islam  (sebelum  Lahir  UU  No  2  /  1994)  bernaung  dalam  Lembaga  Pendidikan Ma’arif NU.  Dengan  demikian  secara  administrasi  kelembagaan  karena  berada  di  wilayah  kota  Pasuruan.  Karena  adanya  tuntutan­tuntutan  dari  masyarakat  yang  sangat  membutuhkan  suatu  sekolah  menengah pertama.  Secara  operasional dalam kalender pendidikan tahun pelajaran lembaga pendidikan yang  berciri  khas  ajaran  Islam  Ahlussunnah  Wal  Jamaah.kontrol bagi orang tua terhadap anaknya (3) alternatif lain selain berada dipondok  pesantren dan (4) sebagai sarana untuk memperlancar program sekolah.  SMP  Islam  Pasuruan  didirikan  oleh  pengurus  pendidikan  SD  Islam  di  antaranya  Drs.  Tepatnya  pada  awal  tahun  pelajaran  1988/1989.  SMP  Islam  Pasuruan  didirikan  sebagai  wujud  pengembangan  dari  TK  Islam  dan  SD  Islam  Pasuruan.  BA  dan  Akhmad  Achyar. SH no 103/1986.  2.  Berdirilah SMP Islam  Kota Pasuruan dalam  naungan pimpinan cabang  Lembaga  Pendidikan  Ma’arif  NU  cabang  kota  Pasuruan  (LP  Ma’arif  NU)  dengan  akta  notaris Yoenoes Maogiman.

 tetapi untuk ketua komite sekolah  berganti  sesuai priode yang berlaku.  1.  Qur’an  Hadist.  2.  maka  SMP  Islam  Pasuruan  bergabung  dalam  kelembagaan  besar  Departemen  Pendidikan  Nasional  (Depdiknas)  atau  sekarang  sekarang  dikenal  dengan Dinas Pendidikan Nasional.  Aqidah akhlaq dan ke­Nu­an (aswajah).Pimpinan  Cabang  Lembaga  Pendidikan  Ma’arif  NU. Beliau  memperoleh  gelar  M  Pd  I  pada  tahun  2002  di  Universitai  Islam  Malang  dengan  Program  Studi  Manajemen  Pendidikan  Islam.  Secara  operasional  pendidikan  pada  umumnya  SMP  Islam  Pasuruan  bergabung  dalam  Dinas  Pendidikan  Nasional. M Pd I.  SMP  Islam  Pasuruan  tidak  pernah  mengalam pergantian kepala sekolah. 68  .  bahasa  Arab.  Mulai  awal  berdiri  tahun  1988  sampai  sekarang  SMP  Islam  Pasuruan  dipimpin oleh kepala sekolah yang sama yaitu Drs Imam Suhadi.  Disamping  itu  SMP  Islam  Pasuruan  sebagai  lembaga  pendidikan  formal  dalam  negeri  kesatuan  Republik  Indonesia.  Secara  kelembagaan  SMP  Islam  Pasuruan  sebagai  sekolah  swasta  bernaung  dalam  Lembaga  Pendidikan  Ma’arif  NU  memberi  muatan  lokal  pendidikan  dalam  bidang  keagamaan  yang  meliputi  mata  pelajaran  antara  lain:  Ibadah  Syariah  (fiqih).  sejarah  kebudayaan  Islam.  pendidikan  yang  diberikan  pendidikan  umum  sebagaimana  sekolah  SMP  lainnya  dengan  menerapkan  standar  nasional  pada  pasal  35  UU  Nomor  20/2003  tentang  Sistem  Pendidikan  Nasional  mengamanatkan  agar  kita  memiliki  Standar  Nasional  Pendidikan (SNP).

 Jumlah rombongan belajar kelas satu ada tiga rombel.  Tenaga  guru  yang  tersedia diantaranya 5 orang guru yang diperbantukan dari Dinas Pendidikan dan  Kebudayaan Kota Pasuruan.  Pada  Tahun  Pelajaran  2000/2001  kelas  satu  masuk  pagi  sedangkan  kelas  dua dan tiga masuk siang. 5 orang guru tetap yayasan dan 17 orang guru tidak  tetap serta dibantu 3 orang tata usaha. pada akhir tahun pelajaran  berkurang  menjadi ±  25  orang  siswa.  kelas  dua  laki­laki  36  siswa  dan  perempuan  31  siswa  dan kelas tiga laki­laki 38 siswa dan perempuan 30 siswa.  Tetapi  pada  tahun  berikutnya  perkembangan  jumlah  murid  sangat  pesat.  Hal  ini  dibuktikan  dengan  perkembangan  kelas  yang  pararel  dari  satu  kelas  menjadi dua kelas dan terakhir tiga kelas.  kelas  dua  ada  dua  rombel  dan  kelas  tiga  dua  rombel    dengan  jumlah  siswa  keseluruhan 253  siswa. 69  .  Masing­masing terdiri   dari kelas  satu  laki­laki 86 siswa  dan  perempuan  32  siswa.  Tenaga  pendidik  SMP  Islam  adalah  guru  yang  mengajar  di  SD  Islam  Pasuruan  dengan  pembiayaan  ditanggung  oleh  SD  Islam.  yang  sebagian  besar  didominasi  oleh  lulusan  SD  Islam  dan  selebihnya  dari  SD  Negeri  di  sekitar  lokasi  SMP  Islam.  Dalam  menjalankan  operasionalnya jumlah murid sebanyak 60 orang siswa.Pada  awal  berdirinya  jumlah  siswa  SMP  Islam  Pasuruan  sebanyak  60  orang  siswa.  Di  tahun  pelajaran  2001/2002  dengan  delapan  rombongan  belajar  bisa  memiliki  ruang  belajar  yang  layak  dan  kegiatan  belajar  mengajar  dilakukan  di  pagi  hari.Pada tahun 2001/2002  jumlah  murid SMP Islam Pasuruan  berjumlah ±  289  murid  terdiri  dari  185  laki­laki  dan  104  perempuan.

  Indikator visi sekolah adalah sebagai berikut :  1. Misi dan Tujuan Sekolah  Agar  setiap  langkah  yang  diambil  oleh  pelaku  pendidikan  dapat  lebih  terarah.  2.  Mampu bersaing dalam memasuki SMA Negeri yang unggul. SMP Islam Kota Pasuruan telah  menetapkan Visi dan Misi sebagai berikut:  a.  Menyediakan  layanan  pembelajaran  yang  efektif  dengan  sumber  belajar  yang memadai.  Memiliki Remaja Musholla yang Sholeh dan Sholihah.  berbudi  luhur.  Visi Sekolah :  Menjadi  sekolah  yang  bermutu  dan  menghasilkan  siswa  yang  berkualitas.  Misi Sekolah :  1.  4.  5.  Memperoleh Prestasi Akademik Berkualitas dan Unggul.  Meningkatkan  Prestasi  Akademik  siswa  memulai  kedisiplinan  dan  intensitas pembelajaran yang tinggi.  b.  Memiliki team bola basket dan sepak bola yang handal.  3.3.  Memiliki kelompok seni karawitan yang berkualitas.  6.  berseni  budaya  yang  tinggi serta berwawasan IPTEK dan IMTAQ.  sehat  jasmani  –  rohani  dan  terampil. 70  .  Visi. maka diperlukan Visi dan Misi Sekolah.  Selalu  mengikuti  perkembangan  teknologi  yang  dilandasi  keimanan  dan  ketaqwaan.  2.

  Tujuan Sekolah  Pada tahun 2006/2007 tujuan sekolah yang ingin dicapai adalah :  1.  Menyediakan sarana layanan operasionalisme computer.  4.  Menyediakan layanan pelatihan seni karawitan dan tari. 71  .  Meningkatkan  pembinaan  dan  penyelenggaraan  pelatihan  olahraga  secara  berencana dan berkesinambungan.  Struktur Organisasi SMP Islam Kota Pasuruan  Struktur  organisasi  merupakan  suatu  kerangka  atau  susunan  yang  menunjukkan hubungan antar komponen yang satu dengan yang lain.  7.3.  Meningkatkan pembinaan keimanan dan ketaqwaan Remaja Musholla.  Memiliki kader­kader Quraniy (pembaca Al­Qur’an) dengan lagu (Qiroat). LAN (Lokal Area Net) dan Internet.  4.  Meningkatkan  prestasi  akademik  dengan  peningkatan  skor  (  GSA  )  minimal + 2.  Mampu menampilkan bermacam­macam Seni Samroh dan Banjari.  Terampil  dalam  mengoperasikan  computer  malalui  program  Mocrosoft  Word. hingga jelas  tugas.  2.  6.  4. Excel.  Memiliki team olahraga  basket.  5.  5.0.  Meningkatkan kemampuan membaca dan menulis Al­Qur’an dan Diba’.  c.  3.  6.  Menduduki  peringkat  sepuluh  basar  pada  perolehan  Nilai  Ujian  Akhir  tingkat kota. bola  volley dan sepak bola  yang tangguh  tingkat Kota dan Kabupaten. wewenang dan tanggung jawab masing­masing dalam suatu kebulatan yang  teratur.

 lingkungan dan beberapa personel sebagai berikut: 72  .  ruang  laboratorium.  Adapun  ruang  pemelajaran  ini  meliputi  ruang  kelas  VII.  Secara  lebih  jelasnya  penulis paparkan sebagai berikut  Ruang pembelajaran disini penulis maksud sebagai ruang yang digunakan  dalam  proses  belajar  mengajar.  Dalam  rangka  tercapainya  target  kualitas  sekolah  yang  baik.  perpustakaan  dan  beberap  jenis  ruangan  yang  menunjang  proses  akademik.  tidak  lepas  dari beberapa faktor pendukung yaitu sarana dan  prasarana yang memadai. maka faktor pendukung tersebut  meliputi secara fisik.  1  labratorium  komputer. Untuk  mencapai target tersebut diupayakan pendayagunaan segala sarana dan prasarana  secara efektif dan efisien. Berkaitan hal tersebut.  Pada bangunan ini terdapat satu lantai.  Untuk  kelas  VII  terbagi  menjadi  5  kelas.  1  laboratorium multimedia dan 2 laboratorium keterampilan.  Kondisi Sarana dan Prasarana SMP Islam Kota Pasuruan  Untuk  mengetahui  sarana  fisik  sekolah  SMP  Islam  Pasuruan.Adapun bagan struktur organisasi SMP Islam kota Pasuruan sebagaimana  dalam lampiran  5.  1  laboratorium  IPA.  kelas  VIII    terbagi  menjadi  7  kelas  dan  kelas  IX  terbagi  menjadi  7  kelas.  VIII  dan  IX. Untuk menunjang proses belajar mengajar  terdapat  1  ruang  perpustakaan.  penulis  melakukan  penggalian  data  observasi  secara  langsung  di  lokasi  penelitian  dan  didukung  dengan  data  dokumentasi  yang  penulis  peroleh.

1.  Keadaan Bangunan Sekolah SMP Islam Pasuruan  TABEL I  JUMLAH RUANGAN SMP ISLAM PASURUAN  TAHUN AJARAN 2009­2010  No  A  1  2  3  4  5  6  7  8  9  10 11 12  Jenis Sarana dan Prasarana  DATA RUANG KELAS :  Ruang Kelas  Ruang Tata Usaha/Kantor  Ruang Kepala Sekolah  Ruang Guru  Ruang Perpustakaan  Ruang laboratorium IPA  Ruang Laboratorium Komputer  Ruang Laboratorium Keterampilan  Ruang Laboratorium Multi Media  Ruang UKS/PMR  Ruang OSIS  Ruang Koperasi Sekolah  19  1  1  1  1  1  1  2  1  1  1  1 Jumlah  Keterangan  73  .

13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24  Kantin Sekolah  Mushollah/Ruang Ibadah  Ruang Laboratorium Bahasa  Ruang Gudang  Ruang dinas penjaga sekolah  Kamar Mandi/WC Kepala Sekolah  Kamar Mandi/WC Guru  Kamar Mandi/WC Siswa  Ruang Tamu  Tempat Sepeda Siswa  Tempat Sepeda Guru  Ruang BK/BP  1  1  ­  1  1  ­  1  6  1  1  1  1  Jadi satu  dengan WC  Guru B  1  2  3  DATA BARANG MEBELAIR  Meja kursi tamu  Meja kursi kantor  Meja kursi guru  2 set  5 set  16 set  74  .

4  5  6  7  8  9  10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20  Meja/bangku siswa  Kursi siswa  Meja/almari perpustakaan  Almari kantor  Almari kelas  Almari besi  Almari/rak buku  Brankas/kotak besi  Filling kbinet  Perangkat komputer kantor  Perangkat komputer praktek siswa  Mesin ketik kantor  Mesin ketik praktek siswa  Overhead Projector (OHP)  Meja/kursi Lab. Komputer  Mesin Stensil  Televisi  242  484 3  5  19  2  ­  ­  1  2 unit  20 unit  ­  ­  1 unit  20  ­  4 75  .

21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33  Pengeras suara  Perangkat Laboratorium IPA  Perangkat Laboratorium Bahasa  Sumur pompa/dab/sanyo  Kipas Angin  Papan data  Papan Nama  Papan Tenis Meja/Alat­alat  Lapangan bulu tangkis/alat­alat  Lapangan Bola Basket  Bak Lompat Tinggi/jauh  Panjang pagar sekolah/terbuat dari  Luas tanah/luas bangunan  3  2 unit  ­  2  2  10  2  1 unit  1  1  1 76  .

  1  buah  VCD  dan  sejumlah  VCD Pembelajaran.  SMP  Islam  Pasuruan  dalam  menyiapkan  tenaga  pendidik  seorang  guru  memiliki  kualifikasi  yang  memadai. 1 buah LCD  c)  Laboratorium Keterampilan : ·  Jumlah Gedung  ·  Fungsi Gedung  ·  Alat dan Bahan  peralatan sablon  d)  Laboratorium komputer : ·  Jumlah Gedung  ·  Fungsi Gedung  ·  Alat dan Bahan  : 1 buah : Kegiatan  PBM  dan  Ekstrakurikuler Siswa : 20 Unit Komputer.  baik  dari  standar  kompetensi  mengajar  maupun  dari  segi  pendidikan.  Keadaan Laboratorium SMP Islam Pasuruan  a)  Laboratorium IPA : ·  Jumlah Gedung  ·  Fungsi Gedung  : 1 : Sudah :  Ada  tapi  belum  memenuhi  standart  ·  Alat dan Bahan  pelayanan minimal  b)  Laboratorium Multi Media : ·  Jumlah Gedung  ·  Fungsi Gedung  ·  Alat dan Bahan  : 1 buah : Sebagai penunjang pembelajaran siswa :  1  buah  TV.  2  mesin  obras. 2 unit Printer  : 2 buah : Sebagai Ekstrakurikuler Siswa :  10  unit  mesin  jahit.  3. 77  .  Kondisi Guru dan Pegawai SMP Islam Pasuruan  Guru  sebagai  tenaga  pendidik  harus  memiliki  kompetensi  dan  kualifikasi  pengetahuan  yang  memadai.2.

 dinamis dan inovatif dalam pengembangan keilmuan  4)  Bersikap  dan  berperilaku  amanah.  berakhlak  mulia  dan  dapat  menjadi contoh civitas akademika yang lain.a.  Adapun secara rinci profil guru SMP Islam Pasuruan sebagai berikut:  1)  Selalu  menampakkan diri  sebagai  seorang  mukmin dan  muslim di  mana saja ia berada  2)  Memiliki  wawasan  keilmuan  yang  luas  serta  profesionalisme  dan  dedikasi yang tinggi  3)  Kreatif.  5)  Berdisiplin tinggi dan selalu mematuhi kode etik guru  6)  Memiliki  kemampuan  penalaran  dan  ketajaman  berfikir  ilmiah  yang tinggi  7)  Memiliki  kesadaran  yang  tinggi  di  dalam  bekerja  yang  didasari  oleh  niat  beribadah  dan  selalu  berupaya  meningkatkan  kualitas  pribadi  8)  Berwawasan luas dan bijak dalam menghadapi dan menyelesaikan  masalah  TABEL II  JUMLAH TENAGA PENDIDIK DAN TATA USAHA SMP ISLAM  PASURUAN  TAHUN AJARAN 2009­2010  Tenaga Pendidik / TU  Tenaga Pendidik/Guru  Pustakawan  Laboran(IPA/Bahasa/Komputer)  Staf Tata Usaha  Jumlah  47     org  2     org  2     org  5     org Keterangan  78  .

  Minat.  bakat. siswa menjadi salah satu syarat  untuk  dijadikan  pertimbangan  dalam  hal  ini  untuk  membina  siswa  agar  disiplin  membuat tata tertib  yang  cukup  ketat.  TABEL III  JUMLAH SISWA SMP ISLAM PASURUAN LIMA TAHUN TERAKHIR  Jumlah  PTh. dalam hal ini siswa yang sangat berperan dalam  pembelajaran.  Kondisi Siswa SMP Islam Pasuruan  Siswa  adalah  seseorang  yang  dijadikan  obyek  sekaligus  sebagai  subyek dalam pendidikan. VII + VIII  + IX)  79  .  yaitu  dengan  tujuan  untuk  meningkatkan mutu pendidikan.  motivasi.  dan  juga  dukungan  dari  siswa  itu  yang  menjadikan  lembaga  pendidikan  berhasil  tidaknya.4.  Pelajara  (Cln Siswa  Jml  Jml  Jml  Jml  Jml  Jml  n  Sisw  Baru)  Sisw  Romb  Sisw  Romb  Sisw  Romb  a  Rombel  a  el  a  el  el  a  2006/2007  2007/2008  2008/2009  2009/2010  2010/2011  199  200  264  290  195  199  210  264  280  185  5  5  7  7  5  159  197  185  250  270  4  5  5  7  7  172  145  184  171  239  4  4  5  5  7  530  552  633  701  694  13  14  17  19  19 Kelas VII  Kelas VIII  Jml  Pendaftar  Kelas IX  (Kls.  Dalam  upaya  meningkatkan kedisiplinan dan tata tertib.

  Serbaguna/aul  a  10. Lab.  Perpustakaa  n  2. Lab.  Multimedia  5. Bahasa  7.  …………… 1  1  ­  ­  18x7  7x9  ­  ­  Baik  Baik  ­  ­  ­  ­  ­  80  .  Komputer  8. ruang  Jumlah  lainnya  ruang yg  yg  digunak  Kondisi  Ukuran  Ukuran  Ukuran  Jumlah (d)  digunakan  an u. PTD  9. IPA  3. Kesenian  Jumla  Jumla  Ukura  Kondisi*  Ukura  Kondis  h  Jenis Ruangan  h  n (pxl)  )  n (pxl)  i  (buah)  (buah)  1  1  2  1  16x9  16x9  7x9  14x7  Baik  Baik  Baik  Baik  6.  2  2  7x9 m  > 63m  2  < 63 m  (c)  =(a+b+c)  untuk r.TABEL IV  JUMLAH RUANG KELAS SMP ISLAM PASURUAN  TAHUN AJARAN 2010  Jml.  Ketrampilan  4. Lab.  Kelas  (a)  (b)  Kelas  (f)=(d+e)  (e)  Baik  12  ­  ­  12  2 ruang  yaitu :  Rsk ringan  ­  ­  ­  ­  ruang  19  Rsk  7  ­  ­  7  ketrampilan  sedang  jahit dan  Rsk Berat  ­  ­  ­  ­  sablon  Rsk Total  ­  ­  ­  ­  Jumlah dan ukuran  TABEL V  JUMLAH RUANGAN LAINNYA SMP ISLAM PASURUAN  TAHUN AJARAN 2010  Jenis  Ruangan  1. R.

  Paparan Hasil Penelitian  1.kota Pasuruan  2009  Romas Darul Arqon  2009  MAM Pasuruan 2010  B.  hal  ini  dapat  dilihat  dari  tingkat  pendidikannya  berkualifikasi  pada  pendidikan  S­1  serta  ada  beberapa  guru  yang  lulusan  S­2.TABEL VI  DATA PRESTASI SISWA SMP ISLAM PASURUAN  NO. yaitu untuk jenjang SMP 81  .  1  2  3  4  5  6  7  8  9  10  11  12  13  PRESTASI YANG  DICAPAI  Juara III  Juaran III  Juara II  Juara III  Juara III  Juara II  Juara II  Juara II  Juara II  Juara II  Juara I  Juara I  Juara III  JENIS LOMBA  Samroh  Busana Muslim  Samroh  Puisi  Samroh  Pagar Nusa se­Jatim  Cerdas Cermat  Regua giat Putri  Jambare Ranting  Jelajah situs sejarah  dan budaya  Bela diri  PP Jumbara PMR  MTQ  PRS Lopar Merah  PENYELENGGARA  Disparabut 2005  Disparabut 2005  Disparabut 2006  Disparabut 2006  IDEM 2007  UIN Maliki 2008  Aswaja Ma’arif 2008  Gading Rejo 2008  Kwarcab kota Pasuruan  2009  NU kota Pasuruan  2009  PMI Cab.  guru  Pendidikan  Agama  Islam  (PAI) di SMP Islam kota Pasuruan dapat dikatakan professional dan kompeten di  bidangnya.  Upaya  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  dalam  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan Agama Islam  Dari  data  interview  yang  penulis  peroleh.  Dan  ini  sudah  sesuai  dengan kualifikasi untuk menjadi guru yang profesional.

 Pembelajaran yang mengarah pada pembelajaran aktif  yang mengacu pada keselarasan antara tujuan.  bijakasana dan  memberikan teladan  yang  baik “uswatun  hasanah”. efektif dan efisien. guru PAI SMP Islam kota  Pasuruan mempersiapkan terlebih dahulu rencana pengajaran.  Sehingga  guru  dapat  mengelola  proses  belajar  mengajar  dengan  baik  yang  tentunya  dengan  mengembangkan  kemampuan  sesuai  dengan  keahliannya. menyusun persipan  pembelajaran.  Dalam  melaksanakan proses  belajar  mengajar.  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan  dalam  mengajar  sudah  sesuai  dengan  keahlian/bidangnya  masing­masing.  yaitu  dengan  memanfaatkan  media­media  yang  sudah  tersedia  di  lingkungan  sekolah. Hal ini  dimaksudkan  sebagai  acuan  guru  untuk  melaksanakan  pembelajaran  agar  lebih  terarah.tingkat  pendidikannya  adalah  S­1. menggunakan media pembelajaran serta dalam memberikan materi  pelajaran sudah sesuai dengan tujuan yang ada dalam kurikulum (GBPP).  menggunakan  metode  pengajaran  yang  cocok  serta  menciptakan  lingkungan belajar yang baik.  seperti  buku­buku  pendidikan  yang  tersedia  di  ruang  perpustakaan.  Media  pembelajaran  yang  digunakan  di  SMP  Islam  kota  Pasuruan. Hubungan  yang  harmonis  juga diterapkan oleh guru PAI SMP Islam kota Pasuruan sebagai  sarana  untuk  mempermudah  dalam  komunikasi  khususnya  dengan  peserta  didik  dengan  bersikap  luwes.  dan  alat­alat 82  .  sehingga  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan  memiliki wewenang penuh dalam berjalannya proses belajar mengajar.  Begitu  juga  dari  hasil  penelitian  dalam  hal  kompetensi. materi dan alat penilai.

  Dalam  hubungannya  dengan  peserta  didik  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan  selalu  menerapkan  kedisiplinan  pada  siswa. sehingga menciptakan  hubungan yang harmonis di lingkungan sekolah.peraga  yang  bisa  digunakan  untuk  melakukan  praktek  seperti  praktik  di  laboratorium  Biologi.  mempunyai  kemampuan  dalam  proses  pembelajaran secara optimal dan berinteraksi dengan baik. M.  hal  ini  ditunjukkan  dengan  sifat  profesionalisme  guru.  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan  juga  memberikan  tugas  pada  siswa  dan  memberikan  penilaian/evaluasi  dari  setiap  materi yang disampaikan.  Disamping  kedisiplinan. mengatakan bahwa kemampuan (kompetnsi) guru PAI SMP Islam  kota  Pasuruan  sudah  cukup  baik  dan  berkompeten.  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan  juga  mengamati  perkembangan  siswa  selama  kegiatan  belajar  mengajar  dengan  cara  memberikan  bimbingan  pada  siswa  yang  mempunyai  karakter yang berbeda dalam  menyerap  materi pelajaran  yang disampaikan guru.  Menurut Bapak Imam Suhadi. baik dari pihak siswa maupun dari pihak guru.  yang  tentunya  dibawah  pengawasan  dan  bimbingan  guru  bidang studi.  Kedisiplinan  sangat  perlu  diterapkan  pada  siswa  supaya  dalam  proses  belajar  mengajar  berjalan  dengan  tertib.  disiplin. sehingga dapat meningkatkan guru dalam menjalankan profesinya. 83  . siswa dapat menerima pelajaran dengan baik dan guru bisa menyampaikan  materi  pelajaran  dengan  lancar.  Selain  memberikan  bimbingan.Pd. Penilaian digunakan dengan maksud untuk mengetahui  sifat­sifat pencapaian tujuan.I selaku  Kepala  Sekolah SMP Islam  kota Pasuruan.

  memberikan  materi  pelajaran  yang  sesuai  dengan  tujuan  yang  ada  dalam  kurikulum  (GBPP).  mandiri  dan  menjadi  warga  negara  yang  demokratis serta bertanggungjawab.  memberikan  penilaian  (evaluasi)  menggunakan  metode  pengajaran  yang  cocok. Hal ini sesuai dengan  tujuan  pendidikan  nasional  yaitu  untuk  mengembangkan  kemampuan  dan  membentuk  watak  serta  peradaban  bangsa  yang  bermartabat  dalam  rangka  mencerdaskan  bangsa  dan  berkembangnya  potensi  peserta  didik  agar  menjadi  manusia  yang  beriman  dan  bertakwa  kepada  Tuhan  Yang  Maha  Esa.  sehat.  Berkenaan  dengan  proses  perencanaan  pelaksanaan  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan  di  SMP  Islam  kota  Pasuruan  berikut  hasil  wawancara  peneliti 84  .  menerapkan  kedisiplinan  pada  peserta  didik.  Maka  guru  tersebut  dapat  menjalankan  tugas  secara efektif dan efisien.  menciptakan  lingkungan  belajar  yang  baik.Dengan  demikian  seorang  guru  yang  memiliki  kemampuan  dan  pemahaman  yang  baik  dalam  hal  rencana  pengajaran.  serta  ikut  membantu  pelaksanaan  administrasi  sekolah.  motivator  dan  administrator  dalam  proses  belajar  mengajar.  berakhlak  mulia. Berbagai  hal  tersebut  dilaksanakan  oleh  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan sehingga tujuan pendidikan akan mudah tercapai.  mengajar  materi  yang  sesuai  dengan  keahliannya.  berilmu.  kreatif.  membimbing  dan  mengamati  perkembangan  peserta  didik.  kemampuan  pengajaran.  cakap. mereka tidak hanya memerankan fungsi sebagai subjek  yang  mentransfer  pengetahuan  kepada  peserta  didik.  menggunakan  media  pembelajaran.  melainkan  juga  melakukan  tugas­tugas  sebagai  fasilitator.  memahami  karakteristik  peserta  didik.

I.dengan  kepala  sekolah  berkenaan  dengan  perencanaan  peningkatan  mutu  pendidikan:  “Secara  umum  sebelum  program  ditetapkan  terlebih  dahulu  saya  buat  rancangan  program  untuk  dibahas  bersama  yang  kemudian  rancangan  program tersebut dilokakaryakan. S. mengikuti seminar.  guru  PAI  menanamkan  nilai­nilai  keagamaan  yang  dimulai  dari diri kita sendiri.  Berbagai  strategi  telah  disusun  dalam  meningkatkan mutu pendidikan di sekolah SMP Islam Pasuruan. musyawarah dengan koordinator  65  guru PAI. M. pelatihan. 2 Agustus 2010 85  .  ada  beberapa  program  yang  dibuat  untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan. 2 Agustus 2010  Hasil wawancara dengan Ibu Yuli Ismundiarti Palupi.  karena tugas kami memberikan pelayanan pada masyarakat dengan sebaik­  63  baiknya”  Sehubungan  dengan  upaya  guru  PAI  untuk  meningkatkan  mutu  penddikan  peneliti juga melakukan wawancara dengan waka kurikulum:  “Dalam  proses  mewujudkan  kualitas  pendidikan  agama  Islam  guru  PAI  mengefektifkan musyawarah guru mata pelajaran.  program­program  tersebut  merupakan  program  yang  sudah  diprogram  untuk  menunjang  kegiatan  yang  ada  di  sekolah. 2 Agustus 2010  65  Hasil wawancara dengan guru PAI. diskusi.  waka  kurikulum  dan  team  work  yang  saling  mendukung  semua  program  yang  sudah  ada  dapat  terlaksana  dengan  baik. peningkatan kedisiplinan  guru dan semangat etos kerja yang tinggi dari berbagai pihak elemen yang  64  ada di sekolah”  Begitu  juga  halnya  dengan  guru  PAI  sendiri  saat  peneliti  melakukan  wawancara untuk meningkatkan mutu pendidikan:  “Bekerjasama  dengan  kepala  sekolah.Pd. mengikut sertakan guru  PAI dalam  berbagai seminar. menerapkan budaya­budaya Islam”  Dalam pelaksanaan peningkatan mutu pendidikan di SMP Islam Pasuruan.Pd. sehingga ada penambahan dan masukan­  masukan karena dalam hal ini disesuaikan dengan kebutuhan SMP Islam.  63  64  Hasil wawan cara dengan kepala sekolah bapak Imam suhadi.

 minat.  melalui  dua  kriteria.  Bidang peningkatan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.1).  (3).  Penerimaan  pegawai  baru  baik  guru  maupun  karyawan.  b)  Pembinaan kedisiplinan dan akhlaq:  (1).  Bidang peningkatan kesegaran jasmani.  (2). dan prestasi non akademik:  (1).  Upacara dan Apel  (2).  Bidang Iman dan Takwa  a)  Kegiatan  penerimaan  guru/pegawai  baru. 86  .  Bidang pembentukan kepribadian dan budi pekerti luhur.  Kriteria  akademik  dan  kriteria  non  akademik.  Program Bidang Kurikulum  a)  Program wajib ke NUan  b)  Pengadaan asrama sekolah “Boarding School”  c)  Rapor bulanan  d)  Program kelas khusus/tambahan  2).  Bidang pengembangan apresiasi dan kreasi seni.  Bidang pendidikan berorganisasi.  (4).  (6).  Sebelum jam pelajaran pertama dilaksanakan maka seluruh siswa  mengadakan kegiatan  baca  Al­Qur’an serentak perkelas  selama  15 menit  3).  Bidang peningkatan ketrampilan dan kewiraswastaan.  (5).  terutama  penghayatan  dan  pengamalan  agama dilihat melalui tes wawancara. politik dan kepemimpinan.  Program Bidang Kesiswaan  a)  Pembinaan peningkatan bakat.

 Meningkatkan lulusan dengan parameter  a)  Meningkatkan rata­rata UAN pada semua bidang studi  b)  Meningkatkan akhlakul karimah dari para lulusan  c)  Meningkatkan  lulusan  yang  diterima  dengan  berbagai  macam  kegiatan.  2.  2.  bidang  peningkatan  ketakwaan  terhadap  Tuhan  Yang  Maha Esa 87  .  program prioritas  1.  Tartil Al Qur’an.  e)  mengefektifkan pembinaan­pembinaan kesiswaan  (1).b)  Kegiatan  pembinaan  guru/pegawai.  Motivasi anak baik amal Jum’at dan sosial  Sedangkan  untuk  program  pendidikan  SMP  Islam  Pasuruan  telah  mengembangkan  program  prioritas  dan  program  rutin  untuk  lebih  jelasnya penulis akan menguraikan program­program tersebut:  a.  Bahasa dan PAI  d)  Peningkatan kedisiplinan guru.  Kegiatan shalat dhuha dan dzuhur berjama’ah  3. Peningkatan kualitas tenaga kependidikan  a)  Mengefektifkan musyawarah guru mata pelajaran (setiap sabtu)  b)  Mengikut sertakan guru dalam berbagai macam seminar  c)  Pembentukan  kelompok­kelompok  bidang  studi:  IPS.  Upaya  yang  dilakukan  untuk  kegiatan pembinaan pegawai antara lain:  1.  IPA.

  koran.  bahasa pustaka.(2).  Menggalakkan  olah  raga  prestasi.  Bidang pembentukan kepribadian dan budi pekerti luhur  (3).  seni  budaya  islam.  Bidang pengembangan persepsi.  Bidang  pendidikan  berorganisasi.  Menggiatkan  kegiatan  pengabdian  masyarakat  berupa  donor darah  (4). apersepsi dan kreasi seni  f)  Mengefektifkan kegiatan kesiswaan  (1).  shalat  berjama’ah  dhuha dan dzuhur  (5).  pramuka dan PMR  (3).  politik  dalam  kepemimpinan.  Menggalakkan  gemar  membaca  melalui  mading. yang ada diperpustakaan  (2).  Penambahan rentan waktu belajar  (6).  (4).  puasa  sunnah.  Bidang peningkatan kesegaran jasmani dan rohani  (6).  program rutin  1)  proses belajar mengajar 88  .  Bidang peningkatan keterampilan dan kewiraswastaan  (5).  baca  Al­  Qur’an.  menciptakan  suasana  sekolah  yang  islami  seperti  membiasakan  shalat  sunnah.  istighosah  tiap  malam  jum’at.  Pengadaan asrama sekolah “Boarding School”  b.

  2)  Pengaktifan hubungan dengan masyarakat  a) Meningkatkan  dan  menjalin  kerjasama  dengan  instansi  terkait  b) Kerja sama dengan anggota dewan sekolah  c) Meningkatkan  kerjasama  dengan  MAS  sebagai  anggota  KKM.  pelatihan  dalam  penyusunan  silabus    Kurikulum  Berbasis  kompetensi 89  . pengasuh  asrama.  satpel.  rencana  pembelajaran  setiap  awal  semester  b)  Penyusunan jadwal pelajaran  c)  Penertiban pengisian jurnal kegiatan belajar mengajar pada  tiap kelas  d)  Melaksanakan  evaluasi  proses  belajar  mengajar  berupa  formulir test.  analisis  materi  pelajaran.  e)  Pelaksanaan supervisi pendidikan  f)  Penertiban  tugas  pengajaran  di  sekolah  sesuai  dengan  bidang tugas masing­masing guru meliputi piket. dan sumatif test.  meliputi  kegiatan  MGMP.a)  Menyusun  program  tahunan.  pembina  osis  pada  masing­masing  bidang.  g)  Pengaktifan  pada  masing­masing  guru  bidang  studi  sesuai  dengan kelompoknya.  koordinasi laboratorium.  semester.

Cit.  kebanyakan  di  SMP  Islam  ini  mayoritas  anak  yang  kuarang  memahami  tentang  keagamaan  dan  66  kenakalan para remaja karena faktor lingkungan”  Dalam  hal  ini  peneliti  juga  melakukan  wawancara  dengan  waka  kurikulum:  “Kendala  yang  dihadapi  selama  ini  oleh  guru  PAI  yang  biasanya  terjadi  adalah  kemampuan  siswa  yang  tidak  sama  ada  yang  dari  SD  dan  MI  sehingga  tingkat  kesulitan  dalam  mengajarpun  dalam  bidang  agama  sulit  66  Wawancara dengan Imam suhadi.  sistem  pengujian dan standarisasi soal  d) Mengefektifkan  kerjasama  dengan  dinas  pendidikan  selalu  diundang  2.dengan  didiskusikan  bersama­sama  dan  penataran. Op. 90  .  Kendala  yang  dihadapi  Guru  PAI  dalam  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan Agama Islam  Dari  hasil  observasi  dan  wawancara  peneliti  dilapangan  menunjukkan  bahwa  dalam  upaya  peningkatan  mutu  pendidikan  di  SMP  Islam  kota  Pasuruan  ada  beberapa  faktor  yang  menghambat  dalam  upaya  meningkatkan  mutu  pendidikan  Sebagaimana hasil wawancara peneliti dengan kepala sekolah SMP  Islam  kota Pasuruan menyebutkan:  “Faktor penghambat/kendala yang sering muncul dalam peningkatan mutu  pendidikan  adalah  dari  siswa  itu  sendri.

  Wawancara dengan guru PAI.  Langkah/Solusi  yang  harus  dilakukan  Guru  Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam  PAI  dalam  Berdasarkan  hasil  interview  dengan kepala  sekolah. Op.  68  pemahaman materi agama juga kurang”  Dari  hasil  wawancara  peneliti  dengan  Kepala  sekolah.  Kurangnya pemahaman siswa tentang agama karena  lulusan  mayoritas  dari SD  2.  Waka  Kurikulum  dan guru pendidikan agama Islam SMP Islam Pasuruan dapat disimpulkan bahwa  faktor  penghambat  atau  kendala  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan  agama  Islam adalah sebagai berikut:  1.  waka  kurikulum  dan  guru  PAI  SMP  Islam.  pada  tanggal 2  Agustus  2010  di  sekolah  SMP  Islam  kota  Pasuruan. maka  penulis memperoleh data tentang langkah yang  harus dilakukan  67  68  Wawancara dengan Yuli Ismundiarti Palupi. 91  .Cit. Op.Cit.  Kurangnya kesadaran belajar agama sehingga siswa mudah terpengaruh  dengan lingkungan luar yang negatif  3.  40% siswa tidak bisa membaca dan menulis Al­Qur’an  3.dan siswa kurang sadar betapa pentingnya pengetahuan agama  yang akan  67  mereka peroleh”  Sedangkan  guru  PAI  sendiri  menyebutkan  kendala  yang  dihadapi  dalam  upaya meningkatkan mutu pendidikan:  “Hambatan kita dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan agama islam  tidak  ada  hal  yang  signifikan.  hanya  sedikit  yang  menjadi  kendala  tapi  pada prinsipnya masih bisa diatasi dan tidak sampai pada kegagalan dalam  merealisasikan program yaitu 40% siswa belum bisa baca tulis Al­Qur’an  sehingga banyak menyita waktu dalam mengajarkan baca tulis Al­Qur’an.

guru  PAI  dalam  meningkatkan  mutu  pendidikan  agama  Islam  adalah  sebagai  berikut :  a)  Mengikuti MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran)  Yaitu  merupakan  musyawarah  yang  bertujuan  untuk  menyatukan  terhadap  kekurangan  konsep  makna  dan  fungsi  pendidikan  serta  pemecahannya  terhadap  kekurangan  yang  ada.  Disamping  itu  juga  untuk  mendorong  guru  PAI  SMP  Islam  kota  Pasuruan  melakukan  tugas dengan baik.  Pemanfaatan media cetak atau media masa akan menambah pemikiran­  pemikiran baru dan wawasan­wawasan baru bagi guru PAI SMP Islam  kota Pasuruan dalam pengajaran.  c)  Memanfaatkan  media  cetak/media  masa  selain  bedasarkan  buku  pegangan dari perpustakaan.  b)  Menambah  pengetahuan  baru  (pengambangan  pengajaran)  dengan  mengikuti penataran dan mengikuti seminar/diskusi.  d)  Belajar sendiri  Kemampuan  seorang  guru  dengan  belajar  sendiri  akan  bisa  memperoleh  pengetahuan  dan  kecakapan  sehingga  dapat 92  .  Dengan  adanya  guru  aktif  mengikuti  penataran.  akan  bisa  mengembangkan  dan  meningkatkan  ilmu  dan  pengetahuan  guru yang dibutuhkan.  seminar  atau  diskusi.

  perlu  di  berikan  kepala  sekolah  kepada  guru  yang  telah  berprestasi  dalam  upaya  peningkatan  kualitas  pada  diri  siswa.  Sehingga  hal  tersebut  akan  menumbuhkan semangat dan kepercayaan diri yang kuat pada diri guru  tersebut  serta  akan  berusaha  untuk  bisa  berbuat  lebih  baik  lagi  guna  meningkatkan  kualitas  pendidikan  yang  ada  di  SMP  Islam  kota  Pasuruan  h)  Kegiatan keagamaan  Untuk  menunjang  kegiatan  yang  ada  disekolah  kegiatan  keagamaanpun  dilakukan  diluar  kegiatan  sekolah  dengan  mengikut  sertakan  orang  tua  wali  muruid  setiap  dua  minggu  sekali  khususnya  kelas  VIII  pihak  sekolah  mengadakan  istigosah  secara  bergantian  kerumah orang tua wali murid 93  .  f)  Metode mengajar yang tidak membosankan  Selain  metode  ceramah  dan  praktek  guru  PAI  juga  tak  jarang  menggunakan  metode  lain  misalnya  menggunakan  Short  Card  sesuai  dengan materi yang disampaikan  g)  Pemberian  penghargaan  sekecil  apapun  bentuknya.meningkatkan  situasi  belajar  yang  lebih  baik  sekaligus  akan  memperkuat jabatan guru sebagai pendidik yang profesional  e)  Guru PAI memberikan waktu tersendiri bagi peserta didik  Bagi  siswa  yang  kurang  menguasai/yang  ingin  memperdalam  tentang  agama bisa mengikuti kegiatan keagamaan yang diadakan setiap hari .

i)  Koordinasi dengan koordinator guru PAI  Koordinasi  ini  dilakukan  setiap  satu  minggu  satu  kali  agar  kendala  yang  dihadapi  antar  sesama  guru  PAI  dapat  dipecahkan  secara  bersama­sama 94  .

  observasi  dan  dokumentasi  maka  selanjutnya  peneliti  akan  melakukan  analisa  data  untuk  menjelaskan  lebih  lanjut  dari  hasil  penelitian.  ini  dapat  dilihat  dari  sejumlah  peserta  didik  yang  putus  sekolah.  karena  tidak  hanya  berkaitan  dengan  pelaksanaan  teknis.  Upaya  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  dalam  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan Agama Islam  Meningkatan  mutu  pendidikan  dan  kualitas  pendidikan  bukanlah  tugas  yang  ringan.BAB V  PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN  Setelah  peneliti  mengumpulkan  data  dari  hasil  penelitian.  Data  yang  telah  di  peroleh  dan  dipaparkan  oleh  peneliti  akan  dianalisa oleh peneliti sesuai dengan hasil penelitian yang mengacu pada beberapa  rumusan  masalah  diatas.  Lemahnya  manajemen  pendidikan  memberi  dampak  terhadap  efisiensi  internal  pendidikan.  Sesuai  dengan  teknik  analisa  data  yang  dipilih  oleh  peneliti  yaitu  peneliti  menggunakan analisis kualitatif deskriptif (pemaparan) dengan  menganalisa data  yang  telah  dikumpulkan  selama  peneliti  mengadakan  penelitian  dengan  sekolah  yang  terkait.  tinggal  kelas  atau  harus  mengulang dalam ujian nasional.  Di  bawah  ini  adalah  hasil  dari  analisa  peneliti  tentang  upaya guru pendidikan agama Islam dalam meningkatkan mutu pendidikan agama  Islam:  A. 95  .  yang  diperoleh  dari  wawancara.  tetapi  mencakup  berbagai  persoalan  yang  sangat  kompleks.

  Program  yang  dirancang  tadi  kemudian  dilokakaryakan  dan  dianalisis  untuk  mengetahui  peluang  dan  hambatan  yang  akan  dihadapi.  kemudian  ditetapkan  dalam  program  dan  direalisasikan  dalam  bentuk  kegiatan.  dimana  hal  ini  dilakukan  untuk  mengetahui  kekuatan  dan  kelemahan  yang  akan  dihadapi  sekolah.  karena  program yang dilaksanakan pada esensinya penjabaran dari visi dan misi sekolah.  waka  kurikulum  dan  khususnya  guru  PAI  dalam  meningkatkan  mutu pendidikan agama Islam di SMP Islam kota Pasuruan cukup bagus. dimana  ini  didasarkan  pada  pengamatan  peneliti  terhadap  kondisi dan  realitas  yang  ada.  Untuk  melaksanakan  program  kegiatan  di  SMP  Islam  kota  Pasuruan  setidaknya  memperhatikan  tahapan­tahapan  sebelum  menetapkan  program  dan  kegiatan. sebelum program  dilokakaryakan kepala sekolah sebagai pimpinan memberikan rancangan program  yang  akan  dilokakaryakan  dan  ditetapkan  menjadi  program  sekolah  untuk  dilaksanakan.Dari  hasil  observasi  peneliti  dilapangan  menunjukkan  bahwa  aktualisasi  kepala  sekolah.  misi  sekolah  ini.  yang  tentunya  didasarkan  pada  visi  dan  misi  sekolah.  Dalam upaya  meningkatkan  mutu pendidikan agama Islam di SMP Islam  guru  PAI  bekerja  sama  dengan  waka  kurukulum  membuat  program  yang  sebelumnya  telah dianalisis  dan  dilokakaryakan  bersama  dengan  para  guru.  Dalam 96  .  staff  dan kepala  bagian. hal  ini dilakukan agar semua  elmen  yang ada disekolah guna  mengetahui dan ikut berperan serta dalam pelaksanaan program.  begitu  juga  dengan  hasil  wawancara  peneliti  dengan  kepala  sekolah  dan  staf  lainnya  yang  menyampaikan  bahwa  untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan  PAI  sesuai  dengan  tujuan  pendidikan  nasional  dan  juga  visi.

  Hal  ini penting  yang  perlu  diperhatikan  sehubungan  dengan identifikasi kebutuhan dan perumusan visi. misi.  misi.  guna  untuk  lebih  mempermudah  didalam  perumusan  visi.  yang  nantinya akan  mempermudah  dalam  pelaksanaan  visi.  tentunya  perlu  dilakukan  monitoring  dan  evaluasi  program. strategi dan tujuan adalah  keterlibatan semua elemen yang ada di sekolah dan juga perwakilan dari orang tua  siswa  dan  juga  dari  dari  Diknas.  karena  salah  satu  ciri­ciri  dari  pendidikan  yang  bermutu  adalah  adanya  evaluasi  yang  konsekwen.  Dalam  proses  pelaksanaan  program  yang  telah  dibuat. 97  . tujuan serta program  sekolah. fleksibelitas.  baik  yang  sifatnya  internal  maupun  yang  eksternal  dengan  dasar  disesuaikan dengan job dan wewenang dari program tersebut. karena pada esensinya untuk meningkatkan mutu pendidikan agama  Islam adalah kerjasama. kontinu dan partisipasi dari berbagai lapisan  masyarakat untuk mencapai sasaran mutu pendidikan.  dan  tujuan  dalam  rangka  menyajikan  pendidikan  yang  berkualitas  bagi  siswanya  sesuai  dengan  konsep  pendidikan  nasional  yang  akan  dicapai.pelakasanaan  program  yang  sudah  ada  kemudian  diberikan  kepada  bagian  yang  melingkupinya.  strategi  dan  tujuan  sekolah  yang  akan dicapai.  misi.  hal  ini  untuk  mengetahui  apakah  program  yang  telah  dibuat  benar­benar  dapat  dilaksanakan  dengan  benar  atau  hanya  sekedar  terlaksana  saja. strategi.  Berdasarkan  analisis  tersebut  kemudian  mengidentifikasikan  kebutuhan  sekolah  dan  merumuskan  visi.  misi.  dan  dilakukan  secara  intensif  dan terus menerus.

  Kurikulum; berdasarkan kurikulum standar yang telah ditentukan secara  nasional.  Begitu  juga  dengan  pemanfatan  fasilitas  dan  pengadaan  sarana  prasarana.  sekolah  harus  menyediakan  fasilitas dan sarana prasarana yang memadai untuk meningkatkan mutu  pendidikan.  siswa  dan  sumber  daya  alam  dimana  sekolah  mempunyai  fleksibilitas  dalam  mengatur  semua  sumber  daya  sesuai  dengan  kebutuhan  setempat.  Sumber  Daya  Manusia;  yang  meliputi  sumber  daya  manusia  meliputi  guru.  dan  yang  perlu  diperhatikan  untuk  meningkatkan mutu pendidikan agama Islam adalah:  1. sekolah bertanggung jawab untuk mengembangkan kurikulum  baik  dari  standar  materi  (content)  maupun  proses  penyampaiannya.  afektif  dan  psikomotorik).  karenanya  sekolah  dengan  pelaksanaan  program  untuk  meningkatkan  mutu pendidikan sekolah  ini  diberi keleluasaan dan  hak otonom untuk  mengatur  dan  mengelola  sumber  daya  sekolah  guna  untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan.  karyawan.  karena  akan  sangat  ironis  ketika  sumber  daya  manusia  memadai  akan  tetapi  sarana  prasaran  dan  fasilitas  kurang  mendukung  dapat meningkatkan mutu pendidikan begitu juga sebaliknya  2.  sekolah  harus  menciptakan  suasana  belajar  yang  menyenangkan  dan  melibatkan  semua  indera  dan  lapisan  otak  (kognitif.  Sumber  daya  ini  mempunyai  pengaruh  yang  cukup  besar  dalam  menentukan  baik  buruknya  mutu  pendidikan.Tanpa  adanya  kerjasama  yang  baik  semua  program  yang  sudah  dibuat  tidak  akan  terlaksana  secara  maksimal.  serta  menciptakan  tantangan  agar  siswa  tumbuh  dan 98  .

  dan  mengkakaji  ulang 99  .  Sementara  itu  pembinaan  profesional  dalam  rangka  pembangunan  kapasitas/kemampuan  kepala  madrasah  dan  pembinaan  keterampilan  guru  dalam  pengimplementasian  kurikulum  termasuk staf kependidikan lainnya dilakukan secara terus menerus atas  inisiatif  sekolah. Untuk itu setiap sekolah harus  memberikan  laporan  pertanggung­jawaban  dan  mengkomunikasikannya  kepada  orang  tua/masyarakat  dan  pemerintah.  karakter  dan  memiliki  kematangan intelektual.  Pertanggung­jawaban  (accountability);  sekolah dituntut  untuk  memilki  akuntabilitas  baik  kepada  masyarakat  maupun  pemerintah. wakil kepala sekolah.  Personil  sekolah;sekolah  bertanggung  jawab  dan  terlibat  dalam  proses  rekrutmen  (dalam  arti  penentuan  jenis  guru  yang  diperlukan)  dan  pembinaan struktural staf sekolah (kepala sekolah.  terampil.  memilliki  sikap  arif  dan  bijaksana.  Pertanggung  jawaban  (accountability) ini bertujuan untuk meyakinkan bahwa dana masyarakat  dipergunakan  sesuai  dengan  kebijakan  yang  telah  ditentukan  dalam  rangka meningkatkan kualitas pendidikan.  Hal  ini  merupakan  perpaduan  antara  komitment  terhadap  standar  keberhasilan  dan  harapan/tuntutan  orang  tua/masyarakat.  guru  dan  staf  lainnya).berkembang  secara  intelektual  dengan  menguasai  ilmu  pengetahuan. spiritual dan emosional  3.  4.  Dalam  konteks  ini  pengembangan  profesioanl  harus  menunjang  peningkatan  mutu  dan  penghargaan  terhadap  prestasi  perlu  dikembangkan.

 Secara keseluruhan tujuan dan kegiatan  monitoring  dan  evaluasi  ini  adalah  untuk  meneliti  efektifitas  dan  efisiensi  dari  program dan kebijakan yang terkait dalam rangka peningkatan mutu pendidikan.  Karena  fokusnya  adalah  mutu  siswa.secara  komprehensif  terhadap  pelaksanaan  program  sekolah  dalam  proses peningkatan mutu.  maka kegiatan  monitoring dan  evaluasi  harus  memenuhi kebutuhan untuk  mengetahui proses dan hasil belajar siswa.  Kegiatan­kegiatan  yang  bersifat  uji  coba  harus  dilakukan  untuk  mengetahui  kendala­kendala yang mungkin muncul didalam pelaksanaannya untuk kemudian  dicari solusinya dalam rangka  mengantisipasi kemungkinan­kemungkian kendala  yang  muncul  di  masa  mendatang  dengan  haparan  peningkatan  mutu  pendidikan 100  .  Untuk pengenalan dan menyamakan persepsi sekaligus untuk memperoleh  masukan  dalam  rangka  perbaikan.  maka  sosialisasi  harus  terus  dilakukan.  SMP  Islam  kota  Pasuruan  sebagai  lembaga  pendidikan  yang  berada  dibawah naungan yayasan Nakhdatul Ulama (NU) melaksanakan banyak hal yang  menjadi  pendukung.  terlebih  SMP  Islam  sebagai  sekolah  yangsudah  terakreditasi  “A”  ini  merupakan  kekuatan bagi madrasah untuk lebih meningkatkan mutu pendidikan  Pada pelaksanaan program yang telah dibuat tidak menutup kemungkinan  ada  faktor  penghambat.  baik  dari  segi  sumber  daya  sekolah  ataupun  yang  lain.  karenanya  untuk  meminimalisir  dan  bahkan  mengantisipasi faktor penghambat maka dilakukan monitoring dan evaluasi untuk  mengetahui  apakah  program  yang  telah  direncanakan  dapat  dilaksanakan  sesuai  dengan  tujuan.  dan  sejauh  mana  pencapaiannya.

  Langkah­langkah/Solusi  yang  harus  dilakukan  oleh  Guru  PAI  dalam  Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam  Dalam setiap sekolah memiliki kendala yang dihadapi.  Siswa diwajibkan khatam Al­Qur’an minimal satu kali dalam satu tahun 101  .akan  dapat  diraih  sebagai  pelaksanaan  dari  proses  pengembangan  sumber  daya  manusia menghadapi persaingan global yang semakin ketat dan tidak menentu. akan tetapi kendala  tersebut  harus  dicarikan  solusi/jalan  keluar  agar  kendala  tersebut  tidak  menghambat proses  jalannya  suatu program.  siswa  juga  kurang  memahami  agama  karena  mayoritas  lulusan  yang  masuk  ke  SMP  Islam  kota  Pasuruan  adalah  lulusan  SD. penyampaian guru yang kurang  difahami  ketika  menjelaskan.  C.  Kendala­kendala  yang  dihadapi  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  dalam  Meningkatkan Mutu Pendidikan  Agama Islam  Dari hasil observasi dan wawancara yang dilakukan peneliti tidak banyak  kendala  yang  terjadi  hanya  saja  dalam  proses  belajar  mengajar  sering  terjadi  ketidak seriusan siswa dalam menerima pelajaran. Dari hasil  wawancara dari  berbagai  pihak  yang  bersangkutan  dengan  sekolah  SMP  Islam  Pasuruan  langkah­langkah  untuk meningkatkan mutu pendidikan agama Islam  adalah:  1.  B.  Sebelum  pelajaran dimulai pada pagi hari siswa diwajikan mengaji selama  15 menit  2.  minimnya siswa yang bisa baca tulis Al­Qur’an. akan tetapi guru PAI tidak serta  merta lepas tangan dengan kendala yang ditimbulkan dari siswa itu sendiri.

Setiap  dua  minggu  sekali  guru  PAI  mengunjungi  rumah  orang  tua  wali  murid dengan mengadakan kegiatan keagamaan 102  .  Selalu melakukan koordinasi dengan koordinator GPAI  7.  Melaksankan shalat Dhuha secara bergantian  9. Mengadakan kegiatan Dibaiyah bagi siswa putri  11.  Diadakan  jama’ah  istighosah  bagi  siswa  putri  yang  diadakan  pada  hari  ahad pagi  6.  Mengadakan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP)  8.3.  Mengadakan kegiatan Al­Banjari bagi siswa putra  10. Mengadakan  kegiatan  pondok  Ramadhan  dengan  bermukim  selama  tiga  hari secara bergantian putra dan putri  12.  Khusus  kelas  VII  difokuskan  baca  Al­Qur’an  dengan  tartil  sedangkan  kelas VIII difokuskan dengan khotmil Qur’an  4.  Diadakan jama’ah istighosah bagi siswa putra yang diadakan setiap malam  jum’at  5.

  Upaya  Guru  Pendidikan  Agama  Islam  dalam  Meningkatkan  Mutu  Pendidikan Agama Islam  Berdasarkan  uraian  di  BAB  IV  guru  PAI  mengupayakan  untuk  meningkatkan mutu pendidikan agama Islam yang dimulai dari sumber daya  manusia.  a.  1.  artinya  SDM  yang  ada  benar­benar  sudah  professional  dalam  bidangnya sesuai dengan kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru.  Kesimpulan  Berdasarkan  pembahasan  dan  hasil  penelitian  di  lapangan  yang  sesuai  dengan  apa  yang  telah  dirumuskan  dalam  rumusan  masalah  di  atas.  Sumber Daya Manusia (SDM)  b.  Personil sekolah  d.  maka  penulis dapat  memberikan kesimpulan secara global  serta saran­saran  sebagai  bahan  pertimbangan  dan  masukan  ataupun  bahan  evaluasi  dari  pihak  sekolah  khususnya dan pihak pembaca pada umumnya.  Pertanggung­jawaban (accountability) 103  .  Kurikulum  c.BAB VI  PENUTUP  A.

  Kegiatan ekstra kurukler dapat  membantu siswa agar  lebih 104  . Langkah­langkah/Solusi  yang  harus  dilakukan  oleh  Guru  PAI  dalam  Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam  Dalam  kaitannya  dengan  meningkatkan  mutu  pendidikan  agama  Islam  ada  beberapa  langkah  yang  harus  dilakukan  oleh  seorang  guru  PAI  untuk  melaksanakan  semua  kegiatan  sebagai  penunjang  agar  kualitas  pendidikan agama Islam benar­benar dirasakan bagi siswa.2.  Kurangnya pemahaman siswa tentang agama karena  lulusan  mayoritas  dari SD  2. Kendala­kendala yang dihadapi Guru  Pendidikan Agama  Islam dalam  Meningkatkan Mutu Pendidikan  Agama Islam  Kendala yang dihadapi guru PAI dalam meningkatkan mutu  pendidikan agama Islam minimnya pengetahuan membaca dan menulis Al­  Qur’an. Banyak hal yang  bisa dilakukakan baik berupa kegiatan yang ada disekolah maupun yang ada  di  luar  sekolah.  40% siswa tidak bisa membaca dan menulis Al­Qur’an  3. pemahaman tentang keagamaan karena mayoritas lulusan berasal  dari SD dan kurangnya keseriusan siswa dalam menerima mata pelajaran  agama dan dapat disimpulkan ada tiga kendala yang dihadapi oleh guru PAI  yaitu:  1.  Kurangnya kesadaran belajar agama sehingga siswa mudah terpengaruh  dengan lingkungan luar yang negatif  3.

  Melaksankan shalat Dhuha secara bergantian  9.  Mengadakan kegiatan Dibaiyah bagi siswa putri  11.  Khusus  kelas  VII  difokuskan  baca  Al­Qur’an  dengan  tartil  sedangkan  kelas VIII difokuskan dengan khotmil Qur’an  4.  Mengadakan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP)  8.  Diadakan  jama’ah  istighosah  bagi  siswa putri  yang diadakan pada  hari  ahad pagi  6.  Setiap dua minggu sekali guru PAI mengunjungi rumah orang tua wali  murid dengan mengadakan kegiatan keagamaan 105  .  Mengadakan kegiatan pondok Ramadhan dengan bermukim selama tiga  hari secara bergantian putra dan putri  12.  Selalu melakukan koordinasi dengan koordinator GPAI  7.  Diadakan  jama’ah  istighosah  bagi  siswa  putra  yang  diadakan  setiap  malam jum’at  5.  Sebelum    pelajaran  dimulai  pada  pagi  hari  siswa  diwajikan  mengaji  selama 15 menit  2.  Siswa diwajibkan khatam Al­Qur’an minimal satu kali dalam satu tahun  3.  Mengadakan kegiatan Al­Banjari bagi siswa putra  10.memahami  dan  mendalami  pengetahuan  keagamaannya  melalui  kegiatan  religi yang diadakan oleh sekolah yaitu:  1.

  Diadakannya  pelatihan.  Saran  1. guna untuk  memudahkan dalam pelaksanaan didalam upaya  meningkatkan mutu pendidikan 106  .  orang  tua  siswa    dan  semua  elmen  yang  ada  disekolah.  Perlu  dirumuskan  seperangkan  peraturan  atau  kebijakan  dan  pedoman  untuk  melaksanakan  otonomi  sekolah  yang  dilengkapi  ketentuan  tentang  hak  dan  kewajiban  pihak  sekolah.B.  Dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan agar dapat berhasil. maka  harus didukung dengan pelaku­pelaku yang memahami dan mau terlibat  aktif menyukseskan program­program yang telah dibuat  2.  orang  tua  siswa  dan  masyarakat dalam mendukung peningkatan mutu pendidikan  3.  Program­program  yang  telah  dibuat  oleh  sekolah  hendaknya  didukung  dan  dibantu  oleh  guru.  seminar  dan  work  shop  kepada  dewan  guru  untuk menujang dalam meningkatkan mutu pendidikan  4.

 1995  Darmito.  Konsep  Dasar  MPMBS. Jakarta.DAFTAR RUJUKAN  Arcaro. Zakiyah.  Surya.  Jakarta:  Midas Surya Grafindo.  Djumhur.  Proses Belajar Mengajar. Ilmu Pendidikan Islam. JJ. Jakarrta Rineka Cipta. Gurukah Yang Dipersalahkan?. Kapita Selekta Pendidikan Islam dan Umum.  Mencari  Sosok  Desentralisasi  Manajemen  Pendidikan  Di  Indonesia. J.S.dikdasmen.J.(Bandung:  PT  Remaja  Rosdakarya. 1978  Darajad. Jakarta: PT Rineka Cipta.  dan  Moh.  Bandung. diakses 15 Desember 2009  Darajad. 1991  Arifin.  Pradigma  Pendidikan  Islam. M. 2004  Nk. H. H.  Jakarta:  Balai  Pustaka.  W.  I. 1993  Isjoni. 2006  Moeleong.  2002  Artikel  Pendidikan.  Jakarta: Bulan Bintang. 2005  Al­Abrasy. 2006  Nasution. Bina Aksara. Bandung: Remaja Rosdakarya. Lexy.  Purwa.1986 107  . Didaktik Asas­asas Mengajar. Bandung: Jemmars .  Dasar­dasar  Pokok  Pendidikan  Islam. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.A. Kepribadian Guru. Jakarta: Ruhama.  www. Metode Penelitian Kualitatf: Edisi Revisi.  Jerome.go. S.  Suharsimi  Prosedur  Penelitian  Suatu  Pendekatan  Praktek:  Edisi  Revisi V. 2004  Hasibuan.  Prinsip­prinsip  dan  Tata  langkah penerapan. 1982  Remaja Rosdakarya.  Pendidikan  Berbasis  Mutu. Bandung: PT  Muhaimin.  Bimbingan  dan  Penyuluhan  di  Sekolah. H. 1987  Arifin. Jakarta: Bumi Aksara.  Athiyah.  CV  Ilmu. M.  Kamus  Umum  Bahasa  Indonesia.  S. Zakiyah Pendidikan Islam Dalam Keluarga. Masalah­Masalah Ilmu Keguruan. 1975  http:  Hadianto.id.  Jakarta: PT Bumi  Aksara. Roestiyah.depdiknas. 1996  Arikunto.  M.  M.

 Jakarta. 1989  Tim  Dosen  Administrasi  Pendidikan  Universitas  Pendidikan  Indonesia. 1989  Partanto.  Bandung:  PT Remaja Rosdakarya.  Syaodih.  Kemampuan  Profesional  Guru  dan  Tenaga  Kependidikan.  Abuddin.  Dkk. Jawa Barat: Cv.  Pengendalian  Mutu  Pendidikan  Sekolah  menengah:  Konsep. Depag. Dahlan. Jakarta: Prenada Media. Bandung: Alfabeta.  Bandung:  Alfabeta. Ilmu Pendidikan. Ngalim.  dan M. Ilmu Pendidikan Islam. 1991  Sagala.  Rajawali. Pius A. 1988  Purwanto.  Bandung:  PT  Remaja Rosdakarya.  Bandung:  Refika  Aditama.  Bandung:  PT  Remaja Rosdakarya.  Prinsip.  Ngalim  Ilmu  Pendidikan  Teoritis  dan  Praktis. Diponegoro.  Hadari.  Manajemen Pendidikan. Jakarta: CV. Jakarta: Kalam Mulia. 2005  Rusd. Bandung: Remaja Rosdakarya.  1994  Purwanto.  M. 2006  Sugiyono.  Dedi. Pemikiran Al Ghozali Tentang Pendidikan. Al­Qur’an dan Terjemahnya.  dan  Instrumen.  Syaiful.  Membangun  Bangsa  Melalui  Pendidikan. 2009 108  . 2009  Sagala. Bandung: Alfabeta. Kamus Ilmiah Populer.  Manajemen  strategik  dalam  peningkatan  mutu  pendidikan  Bandung: Alfabeta. 2007  Ramayulis. Yogyakarta:  Pustaka Pelajar. 2004  Syah.  Pengantar  Didaktik  Metodik  Kurikulum PBM.  Surabaya: Arkola. M.  Organisasi  Sekolah  dan  Pengelolaan  Kelas  Sebagai  Lembaga Pendidikan. 2003  Tiem  didaktik  metodik  kurikulum  IKP  Surabaya. Abidin. Haji Masagung.  Nana.Nata.  Manajemen  Pendidikan  Mengatasi  Kelemahan  Pendidikan  Islam Di Indonesia. 1998  RI. 2006  Supriadi.  Metode  Penelitian  Kuantitatif  Kualitatif  dan  R&D. 2003  Nawawi.  Syaiful.  Muhibbin. Ibnu.  Psikologi  Pendidikan  Dengan  Pendekatan  Baru. 2009  Sukmadinata.  H.

  A.  Muru.  2004 109  .  Jakarata  Timur:  Ghalia  Indonesia. Dkk.  Pengantar  Ilmu  Pendidikan. 1982  Zuhairini.Yusuf. Metodik Khusus Pendidikan Agama. Jakarta: Usaha Nasional.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful