Anggaran Tenaga kerja Langsung Posted on April 8, 2012 by dihin Anggaran Tenaga Kerja Langsung 1.

Penyusunan Anggaran Tenaga Kerja Secara struktural, anggaran tenaga kerja harus sesuai dengan struktu r rencana tahunan, oleh karena itu anggaran ini harus menunjukkan biaya dan j am kerja langsung menurut tanggung jawab, menurut waktu, dan menurut p roduk. Apabila waktu kerja standar dan tarif upah rata-rata dikembangkan den gan cara yang sehat yang mungkin dapat diterapkan sehingga penyusunan bu dget tenaga kerja dapat dengan mudah dilaksanakan. Biaya kerja langsung sehari-hari terlepas dari pengawasan langsung. Banyak pe rusahaan mengembangkan standar-standar kerja yang realistis untuk banyak a ktivitas. Standar ini dibandingkan dengan hasil sebenarnya dan dilaporkan se tiap hari. Laporan ini pada dasarnya menunjukkan: 1. Jam yang dikerjakan sebenarnya 2. Jam standar untuk produksi sebenarnya 3. Selisih waktu Disamping biaya kerja langsung sehari-hari, kadang laporan juga dibua t bulanan. Di dalam laporan ini harus menyajikan imformasi yang sebenar nya, menurut tanggung jawab mengenai kerja langsung yang dibandingkan de ngan standart-standart yang telah ditetapkan. Laporan ini dimaksudkan manajeme n untuk menilai status pengendalian. Laporan ini menggugah manajemen untuk mel akukan efisiensi operasi yang lebih tinggi. Laporan pelaksanaan kerja l angsung dapat berupa: 1. Laporan-laporan tersendiri 2. Dimasukkan dalam laporan departemen 2. Perencanaan Upah Tenaga Kerja Langsung Pada dasarnya Budget tenaga kerja sangat berhubungan erat dengan rencana laba ta hunan, mengingat upah tenaga kerja merupakan pas biaya yang paling besar jika di bandingkan dengan biaya lainnya. Budget tenaga kerja harus dikembangkan menuru t jam kerja langsung dan biaya kerja langsung dan juga harus dikembangkan menuru t tanggung jawab dan menurut priode antara, hal, ini penting untuk pe naksiran biaya produksi tiap produk. Banyak perusahaan mengembangkan label- la bel tenaga kerja sebagai cara untuk membantu dalam merencanakan dan mengendalikan seluruh upah tenaga kerja. Dan perusahaan juga harus menetapk an sistem upah yang digunakan, dibawah ini ada beberapa sistem upah, yaitu: 1. Sistem upah harian 2. Sistem upah perpotong 3. Sistem upah bonus

Berdasarkan sistem upah harian tiap karyawan diberi suatu jumlah untuk satu hari kerja. Satu jumlah jam kerja tertentu biasanya terdiri hari standart dan oleh karena sistem upah harian sama dengan sistem upah per jam. Sistem upa

Did alam biaya standart. Kebenaran perhitungan ini tergantung pada kebenaran catatan-catatan biaya. Pelaksanaan oleh departemen yang dilaporkan dari priode berjalan c. Bantuan dari pengawas. Dan penyimpanga n tersebut harus dibudgettir dari jam-jam kerja standart yang dimasukkan dalam rencana laba tahunan. Dalam l aporan tenaga kerja harus menunjukan ongkos tenaga kerja produk itu. dan untuk ju mlah diatas minimum karyawan menerima tambahan kompensasi berupa bonus yang biasanya menurut jumlah potongannya. Taksiran-taksiran statistik oleh kelompok staf Pendekatan ini sering digunakan untuk departemen produksi yang menghasilkan produk lebih dari satu Rasio historis jam kerja langsung terhadap sesuatu ukuran produksi fisik dihitung dan kemudian disesuaikan dengan perobahan-perobahan yang direncanakan dalam pusat tanggung jawab itu. Pada umumnya analisa ini dilakukan oleh para insinyur. Hasil dari analisa ini dapat digunakan sebagai dasar input dasar guna pengembangan kebut uhan-kebutuhan jam kerja langsung untuk memenuhi kebutuhan pro duksi yang telah direncanakan. Di dalam perencanaan waktu k erja standart ada empat macam rancangan yang umum digunakan. . Dari rancangan diatas.h perpotong berdasarkan jumlah upah dari pada jumlah barang produ ksi yang diproduksi karena menurut teori karyawan harus dibayar menurut hasil kerja nyata. 4. laporan produksi yang dibuat didalam pa brik harus menunjukkan dan menggambarkan banyaknya jumlah barang yang d iproduksi atau unit yang diproduksi dalam satu hari atau jam. walaupun suatu metode praktis untuk su atu departemen belum tentu praktis untuk departemen lain. penyimpangan-penyimpangan pasti terjadi. Jadi prosedurprosedur perlu diperbaiki terus menerus dan prosedur baru yang l ebih praktis harus digunakan. jelaslah sistem upah perpotonglah yang sesuai dengan atau untuk budget t enaga kerja. diantaranya adalah : 1. Penaksiran langsung oleh pengawas Untuk melakukan penaksiran ini pengawas harus bertumpu pada: a. Namun pe rlu diketahui bahwa dalam penyusunan Budget tenaga kerja perlulah kiranya kita membuat suatu perencanaan waktu kerja standart. Dalam sistem upah bonus setiap karyawan dibayar sec ara harian didalam memproduksi sejumlah minimum tertentu. Studi ini umumnya merupakan pendekatan kearah penetapan waktu kerja standart 2. 3. sehingga ongkos persatuan tenaga kerja dapat dengan segera ditentukan. Dari penjelasan dari sistem upah i ni. Studi-studi waktu dan gerak Di dalam studi ini di analisa kerja yang dibutuhkan suatu pr oduk (per departemen) dengan memperinci sederetan operasi atau akt ivitas. Biaya standart Penelahaan seksama jam kerja langsung pada dasarnya harus dilaku kan mengingat didalam akuntansi biaya digunakan biaya-biaya standart. Disamping mengenai sistem upah. Pertimbangan b. Kelemahan metode ini ialah p emborosan-pemborosan diwaktu lalu diproyektir kewaktu akan datang.

Tarif tenaga kerja langsung Jika mungkin untuk mengaitkan jumlah produksi dengan jam kerja langsung dan terh adap rencana tarif upah untuk tiap departemen produksi. Kemudian menghitung rata-ratanya. maka perhitungan biaya kerja langsung hanya menyangkut perkalian satuan dengan yang lainnya. Suatu pendekatan yang kurang cermat terhadap suatu penentuan rasio histo ris antara upah yang dibayar dengan jam kerja langsung yang dikerjakan di depar temen produksi. Perlu dipahami. Rasio historis ini kemudian disesuaikan dengan kondisi-kondisi y ang telah berubah atau memang diharapkan berubah. Dalam beberapa hal. Anca ngan demikian yang dipilih menaksir tarif-tarif dengan jalan menghitung tenaga k erja langsung di departemen ini dan tarif upah mereka yang diharapkan. sehingga departemen ini harus dibagi lebih lanjut menjadi pusat-pusat biaya. bahwa upah rata-rata yang didasarkan pada data historis hanya berguna untuk peren canaan waktu yang akan datang apabila terdapat konsistensi-konsistensi dalam ak tivitas dan jam-jam yang dikerjakan ditetapkan dengan tarif yang berbeda. besar departemen. d an variasi-variasi dalam upah per jam dapat berbeda. Da lam suatu perusahaan tertentu mungkin terdapat satu departemen produksi atau lebih dimana pendekatan langsung ini lebih praktis penggunaannya. maka tarif upah standart yang digunakan untuk hal ini (penyusunan b udget tenaga kerja) akan tetapi kita perlu membudgetir selisih-selisih tari f upah tertentu antara kelonggaran-kelonggaran perencanaan budget. . Jika departemen akuntansi biaya menggunakan sistem harga pokok st andart. diversivitas pekerjaannya. Kemudian untuk rnasing-mas ing pusat biaya harus direncanakan taksiran kerja langsung dan tarifupah rata-ra ta tersendiri. Penentuan tarif upah langsung rata-rata dalam suatu departemen produksi atau p usat biaya tertentu biasanya tidak menimbulkan suatu problema yang gawat.3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful