P. 1
Laporan Praktikum Pengenalan Mikroskop

Laporan Praktikum Pengenalan Mikroskop

5.0

|Views: 16,891|Likes:
Published by Ayu Desedtia

More info:

Published by: Ayu Desedtia on Apr 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/09/2014

pdf

text

original

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM BIOLOGI UMUM

DISUSUN OLEH :

NAMA AYU DESEDTIA DIAN NOVITA SARI FITRI MARIYANI GRAHITA SULISTYA RINI HERU SIRINGO RINGO TRI PUTRA DINATA AZIS

NIM 1111015028 1111015134 1111015008 1111015118 1111015084 1111015078

LABORATORIUM MIKROBIOLOGI & BIOTEKNOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS MULAWARMAN SAMARINDA 2011

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN RESMI PRAKTIKUM BIOLOGI UMUM
Laporan Praktikum Biologi Umum ini telah diperiksakan tanggal Desember 2011 dan telah memenuhi syarat.

Disetujui Oleh :

Asisten I,

Asisten II,

Syahrul NIM : 0907025031

Yuni Wahyuliani L NIM : 0907025012

Laboran,

Eko Kusumawati, S.Si.MP NIP :

Mengetahui, Kepala Laboratorium

Ir. Samsurianto, M. Si NIP : 1962 118 198903 1 001

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang atas rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan resmi “Praktikum Biologi Umum”. Penulisan laporan ini adalah salah satu syarat ketuntasan praktikum Biologi umum dalam mata kuliah Biologi dasar. Dalam penulisan laporan praktikum ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang penulis miliki. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan laporan ini. Atas tersusunnya laporan ini, maka penulis menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada Ibu Siti Badrah, M.Kes selaku Dosen Biologi, seluruh asisten praktikum, dan segenap pihak yang telah membantu hingga laporan ini terselesaikan. Semoga materi ini dapat bermanfaat dan menjadi sumbangan pemikiran bagi pihak yang membutuhkan, khususnya bagi penulis sehingga tujuan yang diharapkan dapat tercapai.

Samarinda, Desember 2011

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... ii KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv

PRAKTIKUM I (PENGENALAN MIKROSKOP & SEL HEWAN DAN SEL TUMBUHAN) BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang .............................................................................................. 1 1.2. Tujuan Praktikum.......................................................................................... 1 BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................ 2 BAB III METODOLOGI PERCOBAAN ........................................................ 6 3.1. Waktu dan Tempat ........................................................................................ 6 3.2. Alat dan Bahan .............................................................................................. 6 3.3. Cara Kerja ..................................................................................................... 6 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 8 4.1. Hasil Pengamatan .......................................................................................... 8 4.2. Pembahasan ................................................................................................... 9 BAB V PENUTUP ............................................................................................. 14 5.1. Kesimpulan .................................................................................................. 14 5.2. Saran............................................................................................................. 15 DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... 16 LAMPIRAN

PENGENALAN MIKROSKOP & SEL HEWAN DAN SEL TUMBUHAN

Asisten,

Laboran,

Syahrul NIM. 0907025031

Eko Kusumawati, S.Si, MP

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mikroskop merupakan alat utama yang digunakan dilaboratorium mikrobiologi. Dengan bantuan mikroskop kita dapat mengamati bakteri yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Mikroskop berfungsi untuk membesarkan benda yang dilihat sehingga memudahkan kita untuk mengamati benda yang renik. Mikroskop merupakan alat bantu yang memungkinkan kita untuk mengamati objek yang berukuran sangat kecil. Hal ini membantu memecahkan persoalan manusia tentang organisme yang berukuran kecil, (Widyatmoko, 2008). Sel adalah unit terkecil yang menunjukkan semua sifat yang dihubungkan dengan kehidupan. Suatu sel lurus memperoleh energi dari luar untuk digunakan dalam proses-proses vitalnya, misalnya pertumbuhan, perbaikan, dan reproduksi (Stanfield, 2006). Adapun Struktur sel antara lain membran sel, dinding sel, ribosom, alat golgi, retikulum endoplasma, nukleus, vakuola, lisosom, dan sentromer (Clark, 2007). Oleh karena itu, untuk mengenal mikroskop dan bagian-bagiannya serta perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan maka dilakukanlah percobaan ini. 1.2 Tujuan Adapun tujuan dilakukannya praktikum Pengenalan Mikroskop dan Membandingkan Sel Hewan dan Tumbuhan ini sebagai berikut: Mengetahui dan mengenal bagian-bagian mikroskop. Mengetahui cara penggunaan mikroskop dengan benar. Mengetahui dan mengenal bentuk dan struktur dasar sel hewan dan sel tumbuhan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kromosom 1000 kali. Mikroskop ini memiliki tiga sistem lensa, yaitu lensa objektif, lensa okuler dan kondensor. Pada mikroskop ini, sumber cahaya masih berasal dari matahari yang dipantulkan. Cahaya tersebut dipantulkan oleh suatu cermin datar atau cekung yang terdapat dibawah kondensor. Namun sekarang sudah dilengkapi lampu sebagai pengganti sumber cahaya matahari. Lensa objektif bekerja dalam pembentukan bayangan pertama. Lensa ini menentukan struktur dan bagian renik yang akan terlihat pada bayangan akhir. Lensa okuler berfungsi untuk memperbesar bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif. Sedangkan lensa kondensor berfungi untuk mendukung terciptanya pencahayaan pada objek yang akan difokuskan (Widyatmoko, 2008). 1. Mikroskop Stereo Mikroskop stereo merupakan jenis mikroskop yang hanya bias digunakan untuk benda yang berukuran relative besar. Mikroskop ini memiliki perbesaran 7 hingga 30 kali. Benda yang diamati dapat terlihat 3 dimensi. Komponen utama mikroskop stereo hampir sama dengan mikroskop cahaya. Lensa terdiri atas lensa okuler dan lensa objektif (Widyatmoko, 2008). Perbedaan antara mikroskop stereo dengan mikroskop cahaya adalah sebagai berikut : - Ruang ketajaman lensa mikroskop tereo jauh lebih tinggi

dibandingkan dengan mikroskop cahaya - Sumber cahaya berasal dari atas sehingga objek yang tebal dapat diamati (Widyatmoko, 2008). Mikroskop stereo digunakan untuk mengamati benda tebal maupun tipis, transparan maupun tidak menembus cahaya. Penyinaran biaanya dari atas tetapi dapat pula diatur penyinaran dari bawah. Mikroskop stereo dibuat agar dapat mengamati bayangan secara tiga

dimensi dan tidak terbalik. Daya revolusi relative lemah dengan medan pandang yang luas (Gabriel, 1988). 2. Mikroskop Elektron Mikroskop elektron mempunyai perbesaran sampai 100.000 kali. Elektron digunakan sebagai pengganti cahaya. Mikroskop electron mempunyai dua tipe yaitu electron scanning dan mikroskop elektron transmisi. Mikroskop elektron scanning digunakan untuk studi detail arsitektur permukaan sel atau permukaan renik lainnya dan objek diamati secara tiga dimensi. Adapun mikroskop elektron transmisi digunakan untuk mengamati struktur detail internal sel (Widyatmoko, 2008). Pembentukan bayangan pada mikroskop electron terutama adalah hasil dari electron yang tersebar. Pentingnya mikroskop elektron terletak pada kemampuannya memisahkan yang tinggi yang dapat diperoleh, yaitu sekitar 0,2 nm. Satu keterbatasan mikroskop electron adalah kemampuan pancaran elektron untuk menembus adalah kecil (Geneser, 1987). 3. Miksroskop Ultraviolet Mikroskop Ultraviolet merupakan variasi dari mikroskop cahaya biasa. Karena cahaya ultraviolet mempunyai gelombang yang lebih pendek daripada cahaya yang dapat dilihat, penggunaan cahaya ultraviolet untuk pencahayaan dapat meningkatkan daya pisah menjadi dua kali lipat daripada mikroskop biasa. Mikroskop ini menggunakan lensa kuarsa (Wheeler, 1988).

2.3

Sejarah Sel Ketika Robert Hooke, orang inggris yang biasa melakukan eksperimen diabad XVII, memeriksa gabus dibawah kaca pembesar, kelihatannya ia terdiri dari kompartemen-kompartemen yang persis sama seperti kompartemen sarang lebah atau sel-sel sebuah penjara. Oleh karena itu, sudah sewajarnya kalau ia menyebut kompartemen tumbuhan ini dengan

istilah sel. Penyelidik-penyelidik elanjutnya terkesan oleh dinding yang kuat dan tebal dari sel tumbuh-tumbuhan. Mereka juga terkesan oleh fakta bahwa, walaupun beberapa sel tampak terisi seuatu, beberapa sel lain kelihatan kosong. Oleh karena itu, mereka dapat berpendapat bahwa dinding sel merupakan suatu yang penting. Mereka tidak menyadari bahwa jika sel tertentu kelihatan kosong ketika dilihat melalui mikroskop, tak lain hanyalah karena isinya telah keluar ketika sel itu sedang disiapkan untuk pemeriksaan mikroskopik. Kemudian diketahui bahwa sel juga dapat ditemukan pada hewan, tetapi ahli-ahli biologi pada waktu itu tidak menduga tentang luasnya distribusi dan pentingnya sel-sel itu (Clark, 2007). Baru pada abad XIX para ilmuwan menyadari arti sebenarnya dari sel. Dari tahun 1838 sampai tahun 1939, 2 orang ahli fisologi jerman, Theodor Schwan dan Matthias Jakob Schleiden, masing-masing bekerja secara sendiri-sendiri mengajukan suatu teori sel yang baru dan revolusioner. Mereka menganggap bahwa makhluk hidup dari yang paling sederhana sampai yang paling kompleks, hampir sepenuhnya tesusun dari sel dan bahwa sel-sel ini memainkan peranan-peranan penting dalam semua kegiatan hidup, kemudian diketahui bahwa tidak hanya tubuh hewan dan tumbuh-tumbuhan saja yang lebih tinggi terdiri dari banyak sel, akan tetapi setiap makhluk hidup berasal dari perkembangan satu sel tunggal (Clark, 2007). Sel beraneka ragam bentuk maupun ukurannya. Pada umumnya sel berukuran sangat kecil atau mikroskopik. Sel mulai dikenal sejak ditemukannya mikroskop. Berdasarkan ada atau tidaknya membran inti, sel dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu prokariotik merupakan sel yang memiliki membrane inti dan eukariotik adalah sel yang memiliki membrane inti (Clark, 2007).

2.4

Struktur Penyusun Sel Berikut ini adalah bagian-bagian serta fungsi dan penyusun sel, antara lain :

1.

Dinding sel merupakan selaput yang berfungsi melindungi sel dari lingkungan sekitarnya dan mengatur zat keluar dan masuk dalam sel.

2.

Nukleus atau inti sel adalah suatu struktur relative besar yang berbentuk bulat, bulat telur atau tak teratur dan dikelilingi oleh sitoplasma. Nukleus berfungsi sebagai pengatur aktifitas sel.

3.

Mitokondria adalah struktur terkecil yang tersusun dari protein dan lipida yang berfungsi untuk respirasi, pemecahan protein dan lemak serta pembentukan protein, lemak, dan glikogen.

4.

Lisosom adalah benda seperti vakuola yang mensekresikan enzimenzim untuk mencernakan bahan makanan.

5. 6.

Ribosom adalah tempat berlangsung proses sintesis protein. Sentrosom adalah suatu daerah dimana yang memegang peranan penting dalam membelah sel.

7.

Badan golgi adalah suatu jaringan yang berfungsi sebagai pengumpulan sekresi protein dari reticulum endoplasma dan membawanya keluar dari sel.

8.

Retikulum endoplasma berfungsi sebagai sintesis protein dan reaksi biokimia.

9.

Vakuola berfungsi sebagai tempat penyimpanan mekanan, air, dan molekul lainnya.

10. Stomata, terdapat pada sel tumbuhan. Stomata adalah suatu celah pada epidermis yang dibatasi oleh dua sel penutup yang berisi kloroplas dan mempunyai bentuk serta fungsi yang berlainan dengan epidermis. 11. Membran sel adalah selaput yang terletak tepat dibagian dalam dinding sel. Ia memungkinkan zat tertentu melewatinya dan membatasinya atau menghalangi keluar masuknya zat-zat lain. Membran sel bersifat selektif terhadap zat yang akan melewatinya (Stanfield, 2006).

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN 3.1 Waktu dan Tempat Praktikum Biologi Umum dengan judul Pengenalan Mikroskop dan Membandingkan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan ini kami lakukan pada hari Jum’at 11 November 2011 pada pukul 14.00 – 16.00 WITA. Tempat yang kami pakai untuk melakukan praktikum yakni di Laboratorium Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Univeritas Mulawarman, Samarinda

3.2

Alat dan Bahan 3.2.1 Alat Alat yang digunakan dalam praktikum adalah mikroskop stereo, silet, kaca preparat, kaca penutup, tissue, stick ice cream, dan pipet tetes. 3.2.3 Bahan Bahan yang digunakan adalah mukosa mulut, bawang merah (Allium cepa), adam dan hawa dalam perahu (Rhoeo discolor), aquades, dan methylen blue.

3.3

Cara Kerja

3.1.1 Pengamatan Sel Tumbuhan Diletakkan mikroskop stereo diatas meja yang kokoh, kemudian lampu mikroskop dinyalakan. Dijauhkan posisi objektif dengan menggunakan bonggol pengatur kasar. Dipindahkan lensa objektif perbesaran terlemah kesumbu optic. Dikupas selaput bawang merah sampai dihasilkan slaput yang tipis mungkin. Dilakukan hal yang sama untuk Rhoeo discolor pada bagian bawah daun yang berwarna ungu.

-

Diletakkan selaput bawang merah dan Rhoeo discolor diatas kaca preparat masing-masing yang telah disediakan, ditetesi aquades menggunakan pipet tetes.

-

Ditutup dengan kaca penutup (kedua benda yang diamati) diusahakan tidak terbentuk gelembung udara ketika ditutup.

-

Diamati dan ditunjukkan bagian-bagiannya (dinding sel, nukleus, dan vakuola).

3.1.2 Pengamatan Sel Hewan Disediakan kaca objek yang berih dengan setetes air. Dikorek perlahan-lahan dibagian dalam pipi menggunakan stick ice cream untuk mendapatkan mukosa mulut. Disentuhkan sedikit material yang menempel pada stick ice cream pada setetes air diatas kaca objektif kemudian ditetesi dengan beberapa tetes methylen blue dan ditutup kaca preparat dengan kaca penutup. Diamati objek dibawah mikroskop dengan perbesaran sel mukosa sangat transparan, digunakan diafragma dengan bukaan kecil. Dikenali bagian-bagian selnya (sitoplasma, membran sel, nukleus, dan vakuola) Digambarkan sel mukosa mulut dan disebutkan bagiannya.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Pengamatan Dari pratikum yang dilakukan, didapat hasil pengamatan sebagai berikut :  Allium cepa (Bawang Merah) Keterangan : 1. Nukleus (Inti sel) 2. Dinding sel 3. Sitoplasam Perbesaran 40 x 10 kali  Rhoeo discolor (Adam dan Hawa dalam Perahu) Keterangan : 1. Nukleus 2. Dinding sel 3. Stomata 4. Sitoplasma 5. Kloroplas Perbesaran 40 x 10 kali  Mukosa mulut Keterangan : 1. Nukleus 2. Sitoplasma 3. Membran sel Perbesaran 40 x 10 kali

4.2

Pembahasan

4.2.1 Pengenalan Mikroskop Mikroskop adalah alat yang mampu melakukan perbesaran hingga ratusan kali, yang digunakan untuk mengamati benda renik atau mikro seperti virus dan bakteri. Ada dua prinsip yang berbeda untuk mikroskop yaitu: 1.) mikroskop optik, dibedakan menjadi mikroskop biologi dan mikroskop stereo; 2.) mikroskop elektron (Gabriel, 1988). Mikroskop biologi digunakan hanya dengan satu mata sehingga bayangan yang terlihat hanya mengenai panjang dan lebar benda. Umumnya objek yang akan diamati dengan mikroskop biologi harus memiliki ukuran yang kecil dan tipis sehingga dapat ditembus cahaya. Mekanisme kerjanya dilakukan dengan jalan memusatkan cahaya atau berkas sinar yang tampak oleh mata untuk membentuk bayangan objek. Mikroskop ini mempunyai dua lensa utama, yaitu lensa objektif dan lensa okuler (Gabriel, 1988). Mikroskop stereo merupakan jenis mikroskop yang hanya bisa digunakan untuk benda yang berukuran relatif besar. Mikroskop ini mempunyai perbesaran 7 hingga 30 kali. Benda yang diamati dapat terlihat tiga dimensi (Widyatmoko, 2008). Mikroskop stereo juga merupakan alat bantu pengamatan, dengan mikroskop ini permukaan suatu objek dapat diamati lebih jelas. Bayangan yang terbntuk merupakan pantulan cahaya yang jatuh dipermukaan objek, komponen utamanya adalah lensa objektif, dan okuler dihubungkan oleh tabung, meja mikroskop dan badan mikroskop (Gabriel, 1988). Mikroskop elektron adalah sebuah mikroskop yang mampu melakukan pembesaran objek sampai dua juta kali, yang menggunakan elektro statik dan elektron magnetik untuk mengontrol pencahayaan dan tampilan gambar serta resolusi yang jauh lebih bagus daripada mikroskop cahaya. Mikroskop elektron ini menggunakan jauh lebih banyak energi dan radiasi elektro magnetik yang lebih pendek dibandingkan mikroskop cahaya (Clark, 2007).

Mikroskop memiliki bagian-bagian yang memiliki fungsi dan kegunaan yang berbeda-beda. Biasanya mikroskop terdiri dari dua bagian yaitu bagian mekanik dan bagian optik. Berikut adalah fungsi-fungsi dari bagian mikroskop :

Fungi bagian optik : 1. Diafragma, mempunyai fungsi untuk mengatur besar kecilnya sinar yang dipantulkan. 2. Lensa Objektif, mempunyai fungsi untuk memperbesar bayangan objek, dengan perbesaran 100x, 40x dan 400x. 3. Lensa Okuler, mempunyai fungsi untuk memperbesar bayangan objek terletak pada bagian atas tabung, berdekatan dengan mata pengamat. 4. Kondensor, berfungsi untuk menyatukan cahaya yang masuk serta mengatur intensitas cahaya. 5. Lampu, mempunyai fungsi untuk pengganti cahaya matahari dan juga untuk mengirimkan sinar kedalam tabung mikroskop agar benda yang diamati dapat terlihat dengan jelas. Fungsi bagian mekanik : 1. Kabel, mempunyai fungsi untuk menghubungkan mikroskop dengan sumber listrik. 2. Tombol on/off, berfungsi sebagai tombol untuk menyalakan atau mematikan mikroskop. 3. 4. 5. Kaki mikroskop berfungsi sebagai penyangga mikroskop. Lengan Mikroskop, berfungsi sebagai penyangga mikroskop. Meja Preparat atau meja mikroskop, mempunyai fungsi sebagai tempat meletakkan preparat objek yang akan diamati. Pada bagian ini terdapat sebagai tempat lewatnya sinar lampu. 6. Penggeser mekanis, berfungsi untuk membantu menggeser objek ke kanan atau kiri dan atas atau bawah agar didapatkan gambar yang jelas. 7. Tabung okuler, berfungsi sebagai penghubung antara lensa okuler dan lensa objektif. 8. Revolver, berfungsi sebagai pemutar lensa objektif untuk mendapatkan perbesaran yang kita inginkan. 9. Penjepit, berfungsi untuk menjepit gelas objek yang akan diamati agar tidak bergeser.

10. Pengatur cahaya, digunakan upaya kita dapat mengatur standar cahaya yang tidak merusak mata. Tombol pengaturnya dapat diputar untuk menerangkan ataupun meredupkan cahaya sesuai keinginan kita. 11. Refleksi, terdiri dari dua jenis cermin, yaitu cermin datar dan cermin cekung. Berfungsi untuk memantulkan cahaya dari cermin ke meja objek. 12. Pemutar halus, berfungi menaik turunkan meja mikroskop. 13. Pemutar kasar, berfungsi untuk menaik turunkan tabung mikroskop. 4.1.1 Membandingkan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan. Sel merupakan satuan terkecil dari makhluk hidup. Sel adalah kesatuan struktural dan fungional makhluk hidup yang mengandung pengertian sebagai penyusun makhluk hidup dan melaksanakan semua fungsi kehidupan. Berdasarkan jumlah sel penyusunnya, sel dapat digolongkan menjadi sel makhluk hidup semiseluler dan multiseluler. Suatu sel harus mmperoleh energi dari luar untuk digunakan dalam proses-proses vitalnya, misalnya pertumbuhan, perbaikan dan reproduksi (Stanfield, 2006). Jika diamati dengan jelas, terlihat bagian-bagian sel tumbuhan yang terdiri dari dinding sel, nukleus, kloroplas, dan vakuola. Sedangkan pada sel hewan bagian-bagian selnya terdiri dari membran sel, sitoplasma, nukleus, dan vakuola. Sel hewan dan tumbuhan memiliki beberapa perbedaan diantaranya adalah pada sel tumbuhan terdapat dinding sel yang memberi bentuk tetap pada sel tumbuhan, sedangkan sel hewan tidak memiliki dinding sel. Selain itu, pada sel tumbuhan terdapat organela kloroplas sebagai tempat pembuatan bahan makanan serta mempunyai vakuola yang berukuran besar sedangkan pada sel hewan tidak memiliki kloroplas dan mempunyai vakuola yang berukuran kecil. Pada sel tumbuhan tidak terdapat sentriol pada sitoplasmanya, sedangkan pada sel hewan didalam sitoplasma terdapat sentriol. Setelah dilakukan pengamatan pada sel hewan dan sel tumbuhan terdapat perbedaan struktur penyusun selnya. Pada sel tumbuhan, yang

menggunakan Allium cepa dan Rhoeo discolor sebagai bahan pengamatan. Pada sel Allium cepa selnya berbentuk heksagonal, didalamnya terdapat sitoplasma, nukleus, dan dinding sel. Pada sel Rhoeo discolor struktur selnya terlihat lebih menarik dibandingkan dengan sel Allium cepa karena strukturnya lebih lengkap. Dalam sel Rhoeo discolor terdapat stomata untuk proses fotosintesis. Struktur sel tumbuhan lebih tersusun rapi karena terdapat dinding sel yang membuat sel tumbuhan memiliki bentuk. Dalam pengamatan ini dilakukan perbesaran 40x. Pada pengamatan sel hewan dengan menggunakan mukosa mulut yang diambil dari dalam bagian pipi menggunakan stick ice cream. Material yang kami ambil tersebut yang diamati dengan perbesaran 40x. Setelah dilakukan pengamatan

menggunakan mikroskop didapat struktur sel hewan (mukosa mulut) yang terdiri atas sitoplasma, nukleus, dan membran sel. Sel hewan ini tidak tersusun rapi dan berbentuk abstrak karena tidak memiliki dinding sel.

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Dari hasil pengamatan tentang Pengenalan Mikroskop dan Membandingkan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan dapat ditarik kesimpulan, antara lain : - Bagian-bagian mikroskop 1. Diafragma 2. Lensa Objektif 3. Lensa Okuler 4. Kondensor 5. Lampu 6. Kabel 7. Tombol on/off 8. Kaki Mikroskop 9. Lengan Mikroskop 10. Meja Preparat 11. Penggeser mekanis 12. Tabung okuler 13. Revolver 14. Penjepit 15. Pengatur Cahaya 16. Refleksi 17. Bonggol pemutar halus 18. Bonggol pemutar kasar 19. Sumbu inklinasi - Cara menggunakan mikroskop dengan benar : 1. Mikroskop diletakkan diatas meja yang kokoh, sebelumnya

mikroskop diambil dari tempat penyimpanan. Cara membawa mikroskop dengan memegang lengan mikroskop dengan satu tangan, sedangkan tangan lainnya menyangga kaki mikroskop.

2. Mikroskop diarahkan ke sumber cahaya dan revolver diputar sampai terdengar bunyi klik, sehingga lensa objektif yang lemah tepat berada menghadapi objek. 3. Kondensor dinaikkan sampai batas atas dan diafragma dibuka 4. Tabung mikroskop diturunkan sampai batas terbawah dan sinar dicari. Jika sinar yang diperoleh cukup, maka dilihat dari lensa okuler akan tampak bidang pandang atau bidang optik menjadi terang dan terlihat jelas - Bentuk dan struktur dasar sel hewan dan sel tumbuhan Pada umumnya sel memiliki dinding sel, nukleus, sitoplasma, serta membran sel. Dinding sel merupakan struktur diluar membran plasma yang dapat memberikan bentuk sel. Membran sel merupakan lapisan pembungkus sel. Sitoplasma merupakan cairan kental yang berada diantara membran membran sel dan inti sel. Sedangkan nukleus mempunyai fungsi untuk mengatur seluruh kegiatan sel, terutama pada waktu terjadinya reproduksi. Pada sel hewan mempunyai bentuk yang abstrak dan tidak beraturan. Hal ini disebabkan karena sel hewan tidak memiliki dinding sel. Sedangkan sel tumbuhan memiliki bentuk yang rapi dan beraturan karena sel tumbuhan memiliki dinding sel. 5.2 Saran Agar dalam praktikum selanjutnya alat-alat yang digunakan lebih lengkap dan tidak rusak sehingga praktikum dapat berjalan dengan lancar.

DAFTAR PUSTAKA

Clark, L George. 2007. Ilmu Pengetahuan Populer Jilid 5. PT. Widyadara : Yogyakarta. Gabriel, J. F. 1998. Fisika Kedokteran. ECG : Jakarta. Geneser, Finn. 1987. Buku Teks Histologi. Binapura Aksara : Jakarta. Stanfield, William, dkk. 2006. Biologi Molekuler dan Sel. Erlangga : Jakarta. Wheller, Volk. 1988. Mikrobiologi Dasar. Gramedia : Jakarta. Widyatmoko, Arif. 2008. Mengenal Laboratorium Biologi. Erlangga : Jakarta

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->