FOTOSINTESIS

Pengertian Fotosintesis Organisme dan fungsi suatu sel hidup bergantung pada persediaan energi yang tak henti-hentinya, sumber energi ini tersimpan dalam molekul-molekul organik seperti karbohidrat. Organisme heterotrofik seperti ragi dan kita sendiri, hidup dan tumbuh dengan memasukkan molekul-molekul organik ke dalam sel-selnya. Untuk tujuan praktis, satusatunya sumber molekul bahan bakar yang menjadi tempat bergantung seluruh kehidupan ialah fotosintesis (Kimball,1999). Fotosintesis menyediakan makanan bagi hampir seluruh kehidupan di dunia baik secara langsung atau tidak langsung. Organisme memperoleh senyawa organik yang digunakan untuk dan rangka karbon dengan satu atau dua cara utama: nutrisi autotrofik atau heterotrofik. Autotro dapat diartikan bahwa dapat menyediakan makanan bagi diri sendiri hanya dalam pengertian bahwa autotrof dapat mempertahankan dirinya sendiri tanpa memakan dan menguraikan organisme lain. Autotrof membuat molekul organik mereka sendiri dari bahan mentah anorganik yang diperoleh dari lingkuannya. Oleh karena alasan inilah, para ahli biologi menyebut autotrof sebagai produsen biosfer (Campbell,2002). Organisme heterotrof memperoleh materi organik melalui cara pemenuhan nutrisi kedua. Ketidakmampuan dalam membuat makanan mereka sendiri, menyebabkan hererotrof ini hidup tergantung pada senyawa yang dihasilkan oleh organisme lain; heteritrif merupakan komponen biosfer. Sebagian autotrof mengkonsumsi sisa-sisa organisme mati, menguraikan dan memekan sampah seperti bangkai, tinja dan daun-daun yang gugur. Heterotrof ini dikenak sebagai pengurai. Sebagian besar fungi dan banyak jenis bakteri memperoleh makana dengan cara seperti ini. Hampir seluruh heterotrof, termrasuk manusia, benar-benar tergantung pada fotoautotrof untuk mrndapatkan makanan dan juga untuk mendapatkan oksigen, yang merupakan produk samping fotosintesis (Campbell,2002).

Jalur Fotosintesis Dengan keberadaan cahaya, bagian-bagian tumbuhan yang berwarna hijau menghasilkan bahan organik dan oksigen dari karbon dioksida dan air. Dengan menggunakan rumus molekul, persamaan kimia fotosintesis adalah:
1

2002).2002) Karbohidrat C6H12O6 ialah glukosa.1985) Bakteri menggunakan H2R dan menggunakan hidrogen untuk membuat gula. Persamaan itu dapat disederhanakan dengan memperlihatkan selisih konsumsi air: 6CO2 + 6H2O + energi cahaya ----> C6H12O6 + 6O2 (Campbell. H2S dan H2R (R adalah gugus organik). tetapi sumber itu bermacam-macam (Campbell. Air muncul pada kedua sisi persamaan itu karena 12 molekul dikonsumsi dan 6 molekul terbentuk lagi selama fotosintesis.6CO2 + 12 H2O + energi cahaya -----> C6H12O6 + 6O2 + 6H2O (Campbell.2002) Dalam bakteri berfotosintesis. Dari reaksi kimia tersebut dapat dikatakan bahwa semua organisme fotosintetik membutuhkan sumber hidrogen. sebagai pengganti H2O dipakai zat pereduksi yang lebih kuat seperti H2. Persamaan reaksinya adalah: 2CO2 + 2H2R -----> 2C2O + O2 +2R karbohidrat (Wirahadikusumah. 2 .

Gambar. Siklus Karbon (Anonim2.Tempat Berlangsung Fotosintesis Di dalam tumbuhan. terpacu pertumbuhan dan perkecambahan dalam keadaan terang. 2011) Peranan Cahaya pada Perkecambahan Biji Sebagian besar spesies tumbuhan. yaitu klorofil (Wirahadikusumah. termasuk batang hijau dan buah yang belum matang. Terdapat ± setengah juta kloroplas tiap milimeter persegi permukaan daun. Energi cahaya yang diserap klorofil inilah yang menggunakan sintesis molekul makanan dalam kloroplas (Campbell. pigmen warna hijau yang terdapat dalam kloroplas. Panjang 3 . Plastid mengandung senyawa. Warna daun berasal dari klorofil. Namun biji juga dapat terhambat perkecambahanyya oleh cahaya.1985).2002). memiliki kloroplas. Semua bagian yang berwarna hijau pada tumbuhan. proses fotosintesis pada umumnya berlangsung dalam organel khusus yang disebut plastid. tetapi daun merupakan tempat utama berlangsungnya fotosintesis pada sebagian besar tumbuhan.

Densitas aliran foton ialah jumlah foton yang menumbuk suatu luas permukaan tertentu per satuan waktu. Karena panjang gelombang antara 400 dan 700 nm itu paling efisien digunakan dalam fotosintesis. pengukuran cahaya yang digunakan dalam fotosintesis seringkali berdasarkan densitas aliran foton. Di atas 760 nm foton tidak memiliki cukup energi dan di bawah 390 nm foton memiliki terlalu banyak energi.gelombang merah jauh dari sinar matahari hampir selalu merupakan panjang gelombang yang paling menghambat. Karena penggiatan pigmen merupakan akibat langsung interaksi antara foton dan pigmen. Biji yang membutuhkan cahaya untuk berkecambah disebut fotodorman. Cahaya biru juga kadang menghambat. menyebabkan ionisasi dan kerusakan pigmen. Hanya foton dengan panjang gelombang antara 390 dan 760 nm memiliki tingkat energi yang cocok untuk fotosintesis. pengukuran cahaya untuk fotosintesis biasanya didasarkan pada densitas aliran foton dalam panjang gelombang 400 dan 700 nm tersebut (Michael.1995). Reaksi cahaya dalam fotosintesis merupakan bagian akibat langsung penyerapan foton oleh molekul pigmen seperti klorofil. jarak antara bumi dan matahari dan kemampuan bumi untuk memantulkan cahaya (Michael.1994). Biji yang biasa berkecambah dalam gelap akan mengalami dormansi atau fase istirahat saat terkena cahaya dalam tingkat intensitas tertentu (Salisbury. Faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah radiasi yang diterima pada suatu hari :  Sudut yang dibentuk matahari yang menuju titik tersebut  Panjang hari  Jumlah atmosfer yang dilewati radiasi sebagai fungsi dari sudut datang sinar matahari  Jumlah partikel di dalam atmosfer  Faktor lain seperti fluktuasi pancaran matahari. Biji yang biasanya berkecambah dalam gelap akan terhambat oleh cahaya.1994). 4 . dan bukan berdasarkan energi. Tidak seluruh foton mempunyai tingkat energi yang cocok untuk menggiatkan pigmen daun. Ciri Cahaya yang Digunakan dalam Fotosintesis Cahaya tampak sebagai sumber energi yang digunakan tumbuhan untuk fotosintesis merupakan bagian spektrum energi radiasi.

maka O2 tidak mendapat kesempatan untuk bereaksi dengan RuBP. yaitu C3. seperti gandum. sehingga reaksi fotosintesis terhadap CO2 di bawah 100 m mol m-2 s-1 sangat tinggi. sehingga fotorespirasi terhambat dan assimilasi akan bertambah besar. kacang-kacangan. . enzim yang menyatukan CO2 dengan RuBP (RuBP merupakan substrat untuk pembentukan karbohidrat dalam proses fotosintesis) dalam proses awal assimilasi. dll 5 . Tanaman C3 dan C4 dibedakan oleh cara mereka mengikat CO2 dari atmosfir dan produk awal yang dihasilkan dari proses assimilasi. laju assimilasi tanaman C4 hanya bertambah sedikit dengan meningkatnya CO2 Sehingga. PEP mempunyai daya ikat yang tinggi terhadap CO2. Lokasi terjadinya assosiasi awal ini adalah di sel-sel mesofil (sekelompok sel-sel yang mempunyai klorofil yang terletak di bawah sel-sel epidermis daun). sehingga fotorespirasi sangat kecil dan G sangat rendah. CO2 yang sudah terikat oleh PEP kemudian ditransfer ke sel-sel "bundle sheath" (sekelompok sel-sel di sekitar xylem dan phloem) dimana kemudian pengikatan dengan RuBP terjadi. Karena tingginya konsentasi CO2 pada sel-sel bundle sheath ini. Pada tanaman C3. kentang. Jika konsentrasi CO2 di atmosfir ditingkatkan. Contoh tanaman C3 antara lain : kedele. dan kapas merupakan tanaman dari kelompok C3. CO2 diikat oleh PEP (enzym pengikat CO2 pada tanaman C4) yang tidak dapat mengikat O2 sehingga tidak terjadi kompetisi antara CO2 dan O2.Tanaman C3 dan C4 A. yang terjadi pada siang hari) . Pada tanaman C4. Sebagian besar tanaman pertanian. dengan meningkatnya CO2 di atmosfir. dan CAM (crassulacean acid metabolism). tumbuhan dibagi ke dalam tiga kelompok besar. Tumbuhan C4 dan CAM lebih adaptif di daerah panas dan kering dibandingkan dengan tumbuhan C3. Namun tanaman C3 lebih adaptif pada kondisi kandungan CO2 atmosfer tinggi. Pengantar Berdasarkan tipe fotosintesis.proses pembongkaran karbohidrat untuk menghasilkan energi dan hasil samping. kedelai. juga dapat mengikat O2 pada saat yang bersamaan untuk proses fotorespirasi (fotorespirasi adalah respirasi. kentang. C4. kacang tanah. tanaman C3 akan lebih beruntung dari tanaman C4 dalam hal pemanfaatan CO2 yang berlebihan. hasil dari kompetisi antara CO2 dan O2 akan lebih menguntungkan CO2.

Tanaman C3 Fotosintesis C3 berbeda dengan C4. Konsep dasar reaksi gelap fotosintesis siklus Calvin (C3) adalah sebagai berikut : CO2 diikat oleh RUDP untuk selanjutnya dirubah menjadi senyawa organik C6 yang tidak stabil yang pada akhirnya dirubah menjadi glukosa dengan menggunakan 6 . 2011) B. tanaman C3 mempunyai kemampuan fotorespirasi yang rendah karena mereka tidak memerlukan energi untuk fiksasi sebelumnya. pada C3 karbon dioxida masuk ke siklus calvin secara langsung. Tanaman C3 mempunyai suatu peran penting dalam metabolisme.Gambar tanaman C3 Contoh tanaman C4 adalah jagung. sorgum dan tebu Gambar tanaman C4 (Anonim1. Struktur kloroplas pada tanaman C3 homogen. tanaman ini termasuk salah satu group phylogenik. Tanaman C3 dapat kehilangan 20 % carbon dalam siklus calvin karena radiasi.

Tanaman C4 7 . tetapi sepanjang siklus hidup tanaman  Meskipun dengan semakin dewasa umur tanaman.Siklus ini terjadi dalam kloroplas pada bagian stroma. bersih dari gulma terutama rumputan  Semakin jauh dari penaung. Naungan:  Merupakan salah satu alternatif untuk mengatasi intensitas cahaya yang terlalu tinggi. naungan tidak hanya diperlukan pada fase bibit saja. intensitas naungan semakin dikurangi  Naungan selain diperlukan untuk mengurangi intensitas cahaya yang sampai ke tanaman pokok. semua jenis tanaman tidak tahan IC penuh.  Pemberian naungan dilakukan pada budidaya tanaman yang umumnya termasuk kelompok C3 maupun dalam fase pembibitan  Pada fase bibit. butuh 30-40%. gulma mulai tumbuh semakin cepat  Titik kompensasi gulma rumputan dapat ditentukan sama dengan IC pada batas mulai ada pertumbuhan gulma  Tumbuhan tumbuh ditempat dg IC lebih tinggi dari titik kompensasi (sebelum tercapai titik jenuh). juga dimanfaatkan sebagai salah satu metode pengendalian gulma  Di bawah penaung. 2011).18ATP dan 12 NADPH. Untuk menghasilkan satu molekul glukosa diperlukan 6 siklus C3 (Anonim1. diatasi dengan naungan  Pada tanaman kelompok C3. hasil fotosintesis cukup untuk respirasi dan sisanya untuk pertumbuhan Dampak pemberian naungan terhadap iklim mikro  Mengurangi IC di sekitar sebesar 30-40%  Mengurangi aliran udara disekitar tajuk  Kelembaban udara disekitar tajuk lebih stabil (60-70%)  Mengurangi laju evapotranspirasi  Terjadi keseimbangan antara ketersediaan air dengan tingkat transpirasi tanaman C.

Bagian besar bumi dan makhluk hidup juga terdiri atas air. Tanpa adanya mekanisme seperti itu. Dengan adanya air hujan diperkirakan sekitar 150 ton pupuk jatuh ke bumi setiap tahunnya. 8 . Metode alternatif fiksasi karbon dioksida untuk fotosintesis ini disebut jalur Hatch-Slack. Dengan adanya alat pengukur curah hujan ini kita dapat mengetahui banyaknya curah hujan yang terjadi setiap waktu. Data curah hujan yang dihasilkan secara otomatis dari alat pengukur curah hujan ini dapat dikirimkan secara online melalui internet dengan operating sistem IGOS dan disimpan dalam suatu database yang dapat diakses oleh siapa saja melalui internet. OMBROMETER Mekanisme kompleks kehidupan tidak mungkin berfungsi tanpa kehadiran cairan yang berupa air. Butiran hujan selain membawa molekul air juga membawa banyak materi yang penting bagi kehidupan. dan tumbuhan tertentu lain tidak mengikat karbon dioksida secara langsung. maka mungkin saat ini jumlah jenis tanaman tidak akan sebanyak yang kita ketahui. atau-pun propinsi yang mengacu pada standar WMO (World Metrological Organitation). Air yang berasal dari hujan merupakan fenomena alam yang paling penting bagi terjadinya kehidupan di bumi. Pada tumbuhan ini senyawa pertama yang terbentuk setelah jangka waktu pelaksanaan fotosintesis yang sangat pendek. Tumbuhan yang menggunakan jalur ini disebut tumbuhan C4 atau tumbuhan 4 karbon (Anonim1. kecamatan. bukanlah senyawa 3-C asam fosfogliserat (PGA). Alat pengukur curah hujan (Ombrometer) adalah alat untuk mengukur curah hujan yang terjadi pada suatu daerah baik pedesaan. 2011). melainkan senyawa 4-C asam oksaloasetat (OAA). seperti material pupuk yang lengkap bagi tumbuhan. jagung (Zea mays).Tebu (Saccharum officinarum).

lipi.go.id.  Database curah hujan di setiap daerah dapat diakses secara online dan setiap saat sehingga dapat memprediksi terjadinya banjir di suatu daerah.  Pencatatan waktu dalam data curah hujan menggunakan waktu yang tertelusur ke time server ntp. kelembaban udara.kim. 9 .  Mengukur curah hujan secara otomatis. temperatur.  Software aplikasi dapat dikembangkan menjadi Sistim Informasi Monitoring banjir.Gambar alat pengukur curah hujan Keunggulan  Memudahkan BMG dalam mengamati curah hujan pada suatu daerah.  Memberikan data hidrologi untuk kepentingan depertemen-departemen yang terkait. dan sebagainya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful