PENGERTIAN KURS

2.1 Pengertian Kurs Nilai Tukar Mata Uang yang lainnya disebut Kurs, Menurut Paul R Krugman dan Maurice (1994 : 73) adalah Harga sebuah Mata Uang dari suatu negara yang diukur atau dinyatakan dalam mata uang lainnya. Menurut Nopirin (1996 : 163) Kurs adalah Pertukaran antara dua Mata Uang yang berbeda, maka akan mendapat perbandingan nilai/harga antara kedua Mata Uang tersebut. Menurut Salvator (1997 : 10) Kurs atau Nilai Tukar adalah Harga suatu Mata Uang terhadap Mata Uang lainnya. 2.1.1. Kurs Spot (Spot Rales) Dan Kurs Berjangka (Forward Rales) Transaksi Valuta Asing yang mana kedua belah pihak sepakat untuk saling menukarkan simpanan bank mereka serta melaksanakan secepatnya. Kurs yang melandasi perdagangan seketika (On The Spot) ini disebut Kurs Spot (Spot Exchange Rate), sedangkan kesepakatannya disebut Transaksi Spot. Istilah “seketika” atau “spot” ini sebenarnya kurang tepat mengingat pertukaran spot lajimnya baru dilaksanakan dua hari setelah tercapainya kesepakatan. Keterlambatan ini terjadi karena dalam kebanyakan transaksi bank perlu dua hari guna melaksanakan intruksi pembayaran (misalnya berupa cek). Dalam kepustakaan Pasar Valuta Asing, tanggal dimana kedua belah pihak benar-benar menerima dana yang mereka beli, yakni dua hari setelah kesepakatannya, disebut Tanggal Nilai (Value Date). Beberapa kesepakatan Valuta Asing acapkali secara khusus menetapkan suatu tanggal nilai lebih dari dua hari, bias 30 hari, 90 hari, 180 hari, atau bahkan beberapa tahun.Kurs yang menjadi dasar bagi transaksi semacam ini disebut Kurs Berjangka (Forward Exchange Rate). biasanya, Kurs ini akan memiliki selisih bila dibandingkan dengan Kurs Spot maupun Kurs Berjangka yang tanggal nilai pemberlakuannya berbeda. Bila hari ini anda sepakat menjual Pound untuk memperoleh Dolar dimasa mendatang atas dasar Kursnya di waktu kemudian, maka anda “menjual pound berjangka” dan “membeli dolar berjangka” (Paul R Krugman & Maurice : 51). 2.1.2. Futures And Options Sebuah Perusahaan atau Bank juga dapat membeli atau menjual apa yang disebut sebagai Futures dan Options Valuta Asing. Seperti halnya Kontrak / Transaksi Valuta Asing secara berjangka, Instrumen-instrumen ini melibatkan juga kegiatan pertukaran Mata Uang dimasa mendatang.hanya saja periode dan syarat-syaratnya

3. sebaliknya jika tidak menguntungkan. Future Valuta Asing adalah sebuah kontrak berjangka atas Valuta Asing dalam jumlah standar yang penyerahanya akan dilakukan pada tanggal-tanggal tertentu yang telah disepakati sebelumnya. pada tanggal tertentu yang telah dinyatakan sejak awal. maka segala resiko dan potensi keuntunganya juga anda serahkan kepada pembelinya.1. jumlah Mata Uang yang diperjualbelikan atau ditetapkan pada saatsaat tertentu. Maka kurs mata uangnya akan mengalami peningkatan (artinya mata uangnya mengalami defresiasi atau penurunan nilai tukar) dan hal ini akan berlangsung secara cepat dalam sistem kurs mengambang yang berlaku saat ini. maka ia juga boleh untuk tidak membeli (Salvator :1997 : 20).manakala anda membeli sebuah Kontrak Futures pada dasarnya anda membeli janji dari penjualnya bahwa sejumlah valuta asing tertentu akan diserahkan kepada anda pada tanggalnya dimasa mendatang kontrak berjangka dijual atau dipindahtangankan kepada pihak lain (biasanya kepada sebuah bursa futures yang telah terorganisasi dengan baik) seandainya karena sesuatu alasan anda tidak bisa atau tidak berminat merealisir kontrak tersebut sedangkan kontrak berjangka biasanya tidak bisa dipindahtangankan. Dalam pasar futures hanya terdapat beberapa jenis Mata Uang saja.pasar futures ini berbeda dari pasar berjangka dalam hal valuta asing.berbeda dari kontrak / transaksi berjangka biasa. sebuh option memberi pemiliknya hak untuk membeli atau menjual sejumlah Devisa atau Valuta Asing dengan harga tertentu setiap saat dalam kurun Mata Uang di masa mendatang jika ternyata kursnya memang menguntungkan. Pada dasarnya. Artinya.model ini melihat bahwa nilai tukar atau kurs antar dua mata uang dari dua negara ditentukan oleh besar kecilnya perdagangan barang dan jasa yang berlangsung diantara kedua negara tersebut.jika nilai impor negara tersebut lebih besar ketimbang nilai ekspornya (artinya negara yang bersangkutan mengalami defisit perdagangan). Kalau kontrak futures itu jadi anda jual. Itulah sebabnya model ini lazim disebut sebagai pendekatan perdagangan (trade approach) atau pendekatan elastisitas (elastisitas approach to exchange rate determination). dan Fluktuasi Kursnya pun dibatasi. Meurut pendekatan ini kurs equilibrium adalah kurs yang akan menyeimbangkan nilai impor dan ekspor dari suatu negara. 2. Pendekatan Perdagangan atau Pendekatan Elastisitas terhadap Pembetukan Kurs Salah satu model kurs tradisional yang sangat penting didasarkan pada kajian terhadap arus pertukaran barang dan jasa antar negara. namun tidak disertai dengan kewajiban untuk membeli (disebut Call Option) atau kewajiban untuk menjual (istilahnya adalah Put Option) atas sejumlah Valuta Asing tertentu. Peningkatan kurs (angka nominalnya) atau . Disamping itu. Option Valuta Asing adalah sebuah kontrak ynag memberi hak kepada pembeli.

memasukan penyusutan (Depreciation). pengertian PDB adalah hasil produksi barang-barang dan jasa-jasa dari orang-orang dan perusahaan-perusahaan asing yang ada di negara yang bersangkutan. Dugaan sementara bahwa negara itu belum maju. Dikatakan domestik (Domestik) karena batasnya adalah wilayah suatu negara. termasuk didalamnya orang-orang/perusahaan-perusahaan asing.begitu kegiatan arbitrase berlangsung. Arbitrase Kurs antara dua mata uang bisa dibuat sama diberbagai pusat moneter melalui arbirtrase (arbitrase). 2.4. maka penanaman modal luar negeri lebih besar dari pada penanaman modal negara itu di luar negeri. Istilah ini mengacu pada praktek pembelian suatu mata uang disebut pusat moneter dimana harganya lebih murah. 2. GDP dikurangi Net Factor Income To Abroad adalah sama dengan Gross Natonal Product. Jika PDB suatu negara lebih besar dari PNB (GNP). Kurs antar dua mata uang cenderung mendekat sehingga sama besarnya didua pusat moneter yang terkait. karena kecepatan proses penyesuian tersebut ditentukan oleh respon atau elastis impor dan ekspor terhadap perubahanperubahan kurs. akibatnya lambat laun ekspor negara tersebut mengalami kenaikan dan impor menurun sampai akhirnya nilai perdagangan internasionalnya benar-benar seimbang (Impor = Ekspor). maka pendekatan ini disebut pendekatan elastisitas (Salvator : 1997 : 42). dimana PDB atau Gross Domestik Product dinamakan Bruto (Gross) karena sama dengan GNP. negara itu sudah maju (Ace Partadireja : 195). jika PDB lebih kecil dari PNB maka keadaannya adalah sebaliknya. dalam rangka mencetak keuntungan dalam jangka pendek. untuk kemudian segera dijual kembali kepusat moneter lainnya yang menawarkan harga lebih mahal. Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gros Domestik Produk (GDP) ialah . Menurut Faried Wijaya (2000 : 13) bahwa PDB adalah Nilai uang berdasarkan harga pasar dari semua barang-barang dan jasa-jasa yang di produksi oleh suatu perekonomian selama suatu periode waktu tertentu biasanya satu tahun. Dinamakan produk (Product) karena yang dihitung adalah produksi barang-barang dan jasajasa selisih antara GNP dan GDP adalah pembayaran luar negeri (Net Factor Income To Abroad).penurunan nilai tukar mata uang tersebut akan membuat harga dari berbagai komoditi ekspornya menjadi lebih murah bagi para importir atau pihak asing sedangkan berbagai produk barang dan jasa impor menjadi lebih mahal bagi penduduk domestik.2 Pengertian Produk Domestik Bruto (PDB) Menurut Ace Partadireja.1. belum melebarkan sayap usahanya keluar negeri dan masih menerima banjir modal dari luar negeri.

Capital inflows dan ekspor barang-barang menyebabkan tersedianya valuta asing. Beam 2003:390-391) Pendapat di atas menyatakan bahwa terdapat tiga sistem kurs valuta asing yang dipakai suatu negara.” (Floyd A. Dalam perhitungan PDB mengabaikan nilai suatu komoditas karena telah dihitung dalam GDP pada saat diproduksi artinya peningkatan PDB mencerminkan peningkatan balas jasa kepada faktor produksi yang digunakan dalam aktivitas suatu produks Sistem Kurs Valuta Asing Pada setiap negara terdapat suatu sistem kurs valuta asing yang ditentukan oleh kebijakan yang dianut oleh pemerintah masing-masing negara tersebut. Sistem kurs tetap.2). Sistem kurs bebas. dalam sistem ini pemerintah atau bank sentral negara yang bersangkutan turut campur secara aktif dalam pasar valuta asing dengan membeli atau menjual valuta asing jika nilainya menyimpang dari standar yang telah ditentukan. dalam sistem ini pemerintah atau bank sentral negara yang bersangkutan mempunyai kekuasaan eksklusif dalam menentukan alokasi dari penggunaan valuta asing yang tersedia. Nilai tukar kurs ditentukan oleh permintaan dan penawaran terhadap valuta asing.merupakan nilai barang-barang dan jasa-jasa yang diproduksikan dalam negara dengan menggunakan faktor-faktor produksi yang dimiliki oleh penduduk negara tersebut dan penduduk negara lain. and controlled. Warga negara tidak bebas untuk campur tangan dalam transaksi valuta asing. dalam sistem ini tidak ada campur tangan pemerintah untuk menstabilkan nilai kurs.” . Sistem kurs terkontrol/terkendali. c. Menurut Floyd A. b. PDB ini hanya mencakup barang dan jasa akhir yaitu barang dan jasa yang dijual kepada pengguna yang terakhir. suatu transaksi dalam mata uang asing adalah: “Suatu transaksi yang didenominasi atau membutuhkan penyelesaian dalam suatu mata uang asing. yaitu: a. Transaksi Dalam Valuta Asing Menurut SAK (1999:10. fixed. Beam : “… consider exchange rate behavior under three different kinds of exchange systems: floating.

Standar Akuntansi Keuangan menggolongkan transaksi yang termasuk dalam transaksi mata uang asing. atau d.”( Frederick 2002:210) Jadi. 2. foreign currency transactions (transaksi mata uang asing) yaitu: “Transactions whose terms are stated in a currency other than the entity’s functional currency. menimbulkan atau melunasi kewajiban. Devaluasi atau revaluasi Naik atau turunnya nilai mata uang suatu negara terhadap mata uang asing dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah. Yang dianggap sebagai devaluasi adalah penurunan nilai mata uang suatu negara terhadap mata uang asing yang dinyatakan secara resmi oleh . yang didenominasi dalam suatu mata uang asing. dan memerlukan penyelesaian juga dalam mata uang yang berbeda pula.2) Jenis Perubahan Nilai Kurs Valuta Asing Perubahan nilai kurs valuta asing umumnya berupa: 1. Meminjam (utang) atau meminjamkan (piutang) dana yang didenominasi dalam suatu mata uang asing.Sedangkan menurut Frederick. maka tidak dirasakan sebagai devaluasi. Menjadi suatu pihak untuk suatu perjanjian dalam valuta asing yang belum terlaksana. transaksi dalam mata uang asing merupakan transaksi yang terjadi dalam mata uang yang berbeda. Memperoleh atau melepas aktiva. b. Turunnya nilai mata uang suatu negara terhadap mata uang asing yang terjadi harian (depresiasi) sebenarnya mempunyai pengertian sebagaimana devaluasi. Menurut Standar Akuntansi Keuangan: “Transaksi mata uang asing termasuk transaksi yang timbul ketika suatu badan usaha: a. Apresiasi atau depresiasi Naik atau turunnya nilai mata uang suatu negara terhadap mata uang asing yang sepenuhnya tergantung pada kekuatan pasar (permintaan dan penawaran valuta asing) baik dalam negeri maupun luar negeri. c.” (Standar Akuntansi Keuangan 1999:10. tetapi karena perubahan tersebut sangat kecil. Membeli atau menjual barang atau jasa yang harganya didenominasikan dalam suatu mata uang asing.

. Pengakuan selisih kurs menurut Standar Akuntansi Keuangan ditentukan sebagai berikut: “… apabila terdapat perubahan kurs antara tanggal transaksi dan tanggal penyelesaian (settlement date) pos moneter yang timbul dari transaksi dalam mata uang asing. Sedangkan selisih kurs yang terjadi pada saat transaksi sebagai akibat dari devaluasi atau revaluasi dapat dibebankan atau dikreditkan baik langsung pada periode berjalan atau ditangguhkan dan diamortisasi selama beberapa periode. dan selisih kurs yang timbul ditampung dalam perhitungan laba rugi periode usaha yang bersangkutan.” Jadi. saldo aktiva dan kewajiban dalam valuta asing harus dijabarkan dengan kurs pada tanggal neraca. dan ada perbedaan selisih kurs yang besar antara sebelum dan sesudah devaluasi. jika timbulnya dan diselesaikannya suatu transaksi berada dalam beberapa periode akuntansi. Transaksi valuta asing dibukukan berdasarkan kurs pada tanggal transaksi dan pada tanggal neraca.pemerintah. Namun. Dasar Pemakaian Kurs Dalam Penjabaran Transaksi Valuta Asing Pengertian selisih kurs menurut Standar Akuntansi Keuangan (1999:10.1) adalah: “Selisih yang dihasilkan dari pelaporan jumlah unit mata uang asing yang sama dalam mata uang pelaporan pada kurs yang berbeda. Hal ini berlaku juga untuk apresiasi dan revaluasi. maka selisih kurs harus diakui untuk setiap periode akuntansi dengan memperhitungkan perubahan kurs untuk masing-masing periode.” (Standar Akuntansi Keuangan 1999:10.3) Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa penyelesaian dalam suatu transaksi mata uang asing harus dilakukan dalam periode akuntansi yang bersangkutan dan juga harus memperhitungkan adanya selisih kurs yang terjadi dari transaksi tersebut. Bila timbulnya dan penyelesaian suatu transaksi berada dalam periode akuntansi yang sama. selisih kurs yang terjadi akibat transaksi valuta asing (foreign exchange contract) harus dilaporkan dalam nilai mata uang rupiah. dilakukan secara mendadak. maka selisih kurs diakui pada periode tersebut.

Sementara itu. yang sebagian besar hasil produksinya berupa kelapa sawit. Pengertian Perdagangan Internasional Pada dasarnya manusia tidak dapat hidup sendiri. Devisa dan pinjaman dalam bentuk investasi dan modal ini dapat digunakan negara berkembang untuk memajukan perekonomian dalam negerinya. Selain itu. Faktor Pendorong Perdagangan Internasional Ada beberapa faktor yang mendorong semua negara di dunia melakukan perdagangan luar negeri. namun juga negara berkembang. Perbedaan sumber daya ini juga tergantung pada kondisi wilayah di negara tersebut. karet. Setiap negara membutuhkan negara lain untuk memenuhi kebutuhan rakyatnya agar dapat hidup makmur dan sejahtera. kopi. 2.1. Negara berkembang juga membutuhkan pinjaman dalam bentuk investasi dan modal yang dapat diperoleh dari negara-negara maju. Perdagangan internasional tidak hanya dilakukan oleh negara maju saja. demikian halnya negara. Perdagangan internasional ini dilakukan melalui kegiatan ekspor impor. dan teknologi. Alasan-alasan inilah yang menyebabkan munculnya perdagangan internasional. Faktor-faktor pendorong tersebut terdiri atas hal-hal berikut ini. Perbedaan Sumber Daya Alam yang Dimiliki Barang kebutuhan yang dapat dihasilkan oleh suatu negara tergantung pada sumber daya alam yang dimiliki. sehingga sangat cocok untuk pertanian. Hal ini disebabkan setiap negara tidak dapat menghasilkan semua barang dan jasa yang dibutuhkan oleh rakyatnya. juga disebabkan adanya perbedaan sumber daya yang dimiliki. pengetahuan. Misalnya di Indonesia wilayah daratannya luas dan subur. negara berkembang dapat mengekspor hasil-hasil produksi dalam negeri sehingga memperoleh devisa. a. . iklim. Dengan melakukan perdagangan internasional melalui kegiatan ekspor impor. Sedangkan negara Singapura wilayah daratannya relatif sempit. Perdagangan internasional adalah perdagangan yang dilakukan suatu negara dengan negara lain atas dasar saling percaya dan saling menguntungkan. Kerja sama dalam bentuk hubungan dagang antarnegara sangat dibutuhkan oleh setiap negara. jumlah penduduk. dan sebagainya. letak geografis. Adapun impor adalah kegiatan membeli barang dan jasa dari luar negeri ke dalam negeri. Ekspor adalah kegiatan menjual barang dan jasa dari dalam negeri ke luar negeri. negara maju akan memperoleh bahan-bahan baku yang dibutuhkan industrinya sekaligus dapat menjual produknya ke negara-negara berkembang.

Dengan demikian. Perbedaan-perbedaan inilah yang mendorong kegiatan pertukaran barang antarnegara. Misalnya Jepang dan Korea Selatan samasama menghasilkan barang-barang elektronik dan ikan tuna dalam jumlah yang hampir sama. sehingga barang yang dihasilkannya juga berbeda. sedangkan Korea Selatan lebih baik untuk mengekspor ikan tuna. Pada kondisi tersebut. minyak kelapa sawit. .sehingga kegiatan pertanian atau perkebunan cukup sedikit. dan sebagainya. Kebutuhan hasil-hasil pertanian dipenuh dengan cara mengimpor dari negara lain. c . Perbedaan teknologi tersebut memungkinkan suatu negara untuk mempelajari teknik produksi yang lebih modern dan mengimpor mesin-mesin atau alat-alat yang lebih modern untuk mewujudkan teknik dan cara produksi yang lebih baik. karena dapat menghemat biaya produksi. Singapura dikenal sebagai negara industri yang menghasilkan beraneka ragam barang. Misalnya Indonesia banyak menghasilkan barang-barang seperti padi. kemungkinan mempunyai kesamaan. kayu lapis. negara Jepang lebih baik mengekspor barang-barang elektronik. salah satunya adalah alat-alat elektronik. Meskipun demikian setiap negara mempunyai selera yang berbeda-beda. b . Penghematan Biaya Produksi Perdagangan internasional memungkinkan suatu negara memproduksi barang dalam jumlah besar sehingga biaya produksi menjadi rendah. yang paling menguntungkan Indonesia bila memproduksi tekstil dan kayu lapis untuk diekspor ke berbagai negara. Hal inilah yang mendorong kegiatan perdagangan antarnegara. d . Teknologi eknologi Setiap negara memiliki teknologi yang berbeda. kepuasan dari setiap negara dapat terpenuhi. Namun. tetapi orang Jepang lebih suka ikan tuna dan orang Korea Selatan lebih suka produk elektronik. Perbedaan Selera Setiap negara dalam memproduksi barang-barang.

a. Sebaliknya negara yang mempunyai kelebihan hasil produksi barang dapat mengekspor barang tersebut ke negara yang kekurangan. d . c . Berikut ini beberapa manfaat dari perdagangan internasional. Manfaat Perdagangan Internasional Perdagangan internasional merupakan kegiatan yang cukup penting di setiap negara. Semakin luasnya pasar di luar negeri dapat mendorong peningkatan produksi barang di dalam negeri. suatu negara yang masih kekurangan dalam memproduksi suatu barang dapat dipenuhi dengan mengimpor barang dari negara yang mempunyai kelebihan hasil produksi. Tidak ada satu negara di dunia ini yang tidak melakukan perdagangan internasional. Mendorong Kegiatan Produksi Barang secara Maksimal Salah satu tujuan suatu negara melakukan perdagangan internasional yaitu untuk memperluas pasar di luar negeri. Mereka yang melakukan perdagangan internasional. sudah tentu merasakan manfaatnya. dapat mewujudkan hubungan di antara negaranegara yang mengadakan perdagangan. adanya teknologi . b . Perdagangan luar negeri memungkinkan negara tersebut mengimpor mesin-mesin atau alat-alat modern untuk melaksanakan teknik produksi dan cara produksi yang lebih baik. Mereka dapat semakin akrab dan saling membantu bila mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan. Kebutuhan Setiap Negara dapat Tercukupi Dengan adanya perdagangan internasional.3. Mendorong Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Adanya perdagangan antarnegara memungkinkan suatu negara untuk mempelajari teknik produksi yang lebih efisien. Dengan demikian kebutuhan setiap negara dapat tercukupi. Hubungan ini apabila terjalin dengan baik dapat meningkatkan hubungan persahabatan di antara negara-negara tersebut. Dengan demikian akan mendorong para pengusaha untuk menghasilkan barang produksi secara besarbesaran. Dengan demikian. Meningkatkan Hubungan Persahabatan Antarnegara Adanya perdagangan antarnegara.

tenaga kerja. Semakin luasnya kesempatan kerja maka pengangguran dapat dikurangi. modal. e . Pengertian perdagangan internasional Perdagangan internasional adalah proses tukar menukar yang didasarkan atas kehendak sukarela dari masing-masing Negara. dan keahlian secara maksimal. Perdagangan merupakan kegiatan ekonomi yang sangat penting saat ini. maka tidak ada Negara-negara di dunia yang tidak terlibat didalam perdagangan baik . f . 1. Memperluas Lapangan Kerja Semakin luasnya pasar di luar negeri. Hal ini dapat membuka kesempatan kerja baru. Setiap Negara dapat Mengadakan Spesialisasi Produksi Perdagangan internasional dapat mendorong setiap negara untuk mengadakan spesialisasi produksi dengan memanfaatkan sumber daya alam. Dengan demikian suatu negara akan memiliki produk-produk unggulan sehingga dapat bersaing dengan produk-produk dari luar negeri. maka barang atau jasa yang dihasilkan juga semakin bertambah. Dengan meningkatnya hasil produksi. maka perusahaan akan semakin banyak membutuhkan tenaga kerja.yang lebih modern dapat meningkatkan produktivitas dan dapat mempercepat pertambahan produksi. Adapun motifnya adalah memperoleh manfaat perdagangan atau gains of tride.

2 Mendapat laba/keuntungan yang diharapan. Dapat membuka lapangan pekerjaan 4. Memperoleh Manfaat Dari Sepesialisasi Memperoleh manfaat yang dimagsud spesialisasi bahwa negara tersebut dapat mendapatkan barang dan jasa yang tidakbisa di produksi sendiri. antar kawasan ataupun antar Negara. Saling mendapat petukaran tehnologi guna mempercepat pertumbuhan ekonomi 2. iklim. FAKTOR-FAKTOR PENDORONG TERJADINYA PERDAGANGAN INTERNASIONAL 1.perdagangan antar regional. ongkos tenaga kerja. Memperluas Pasar Pasar tempat tukar menukar barang. . 5. tingkat harga. keahlian penduduk. letak geografis. tempat bertemuna penjual dan pembeli yang keduanya saling melakukan transaksi jual beli barang apa yang dibutuhkan oleh masing-masing orang (baik importir maupun exportir) Tujuan transaksi jual beli tersebut antara lain: 5. Mengimpor teknologi Moderen 4. Menjalin persahabatan 3. Perdagangan ini melakukan transaksi jual beli ke luar negeri. 2. 2. Dapat menambah jumlah dan kualitas barang 5. Manfaat Perdagangan Internasional 1.1 Mendapat barang dan jara yang dibutuhkan. Adanya sumber kekayaan alam. 3. Meningkatkan penyebaran sumber daya alam melalui batas Negara. kalau kita membeli disebut impor sedangkan kalau kita menjual disebut expor. struktur ekonomi dan sosial.

Mengapa? Karena jika sumber daya manusia rendah. Negara yang melakukan kegiatan ekspor. juga mempunyai risiko yang besar. Suatu negara yang memiliki kualitas barang rendah. Kualitas Sumber Daya yang Rendah Rendahnya kualitas tenaga kerja dapat menghambat perdagangan internasional. maka dapat menambah pengeluaran bagi negara pengimpor. Hambatan-hambatan inilah yang dapat merugikan negara-negara yang melakukan perdagangan internasional. Apabila membayarnya dilakukan secara langsung akan mengalami kesulitan. akan tetapi melalui kliring internasional atau telegraphic transfer atau menggunakan L/C. . negara pengimpor akan mengalami kesulitan dalam hal pembayaran. akan sulit bersaing dengan barang-barang yang dihasilkan oleh negara lain yang kualitasnya lebih baik. agar kedua negara diuntungkan dan lebih mudah proses perdagangannya perlu adanya penetapan mata uang sebagai standar internasional. Perbedaan inilah yang dapat menghambat perdagangan antarnegara. Namun. biasanya meminta kepada negara pengimpor untuk membayar dengan menggunakan mata uang negara pengekspor. Oleh karena itu negara pengekspor tidak mau menerima pembayaran dengan tunai. a. Hal ini tentunya menjadi penghambat bagi negara yang bersangkutan untuk melakukan perdagangan internasional. Perbedaan Mata Uang Antarnegara Pada umumnya mata uang setiap negara berbeda-beda. maka kualitas dari hasil produksi akan rendah pula. terkadang kegiatan perdagangan antarnegara juga mengalami beberapa hambatan. c . Berikut ini beberapa hambatan yang sering muncul dalam perdagangan internasional. Selain itu. Dengan demikian. Pembayarannya tentunya akan berkaitan dengan nilai uang itu sendiri.4. Hambatan Perdagangan Perdagangan Internasional Setiap negara selalu menginginkan perdagangan yang dilakukan antarnegara dapat berjalan dengan lancar. b . Pembayaran Antarnegara Sulit dan Risikonya Besar Pada saat melakukan kegiatan perdagangan internasional. Padahal nilai uang setiap negara berbeda-beda. Apabila nilai mata uang negara pengekspor lebih tinggi daripada nilai mata uang negara pengimpor.

f . setiap negara akan memberlakukan kebijakan untuk melindungi barang-barang dalam negeri. Adanya Organisasi-Organisasi Ekonomi Regional Biasanya dalam satu wilayah regional terdapat organisasiorganisasi ekonomi. Adanya Kebijaksanaan Impor dari Suatu Negara Setiap negara tentunya akan selalu melindungi barang-barang hasil produksinya sendiri. Selain itu. Hal itu akan menjadi penghambat bagi negara lain untuk melakukan perdagangan. Sehingga hal ini dapatmenyebabkan perdagangan antarnegara akan terhambat. kondisi perekonomian negara tersebut juga akan mengalami kelesuan. Akibatnya apabila ada negara di luar anggota organisasi tersebut melakukan perdagangan dengan negara anggota akan mengalami kesulitan.d . Mereka tidak ingin barang-barang produksinya tersaingi oleh barangbarang dari luar negeri. Oleh karena itu. Salah satunya dengan menetapkan tarif impor. . e . Kebijakan serta peraturan yang dikeluarkannya pun hanya untuk kepentingan negaranegara anggota. Apabila tarif impor tinggi maka barang impor tersebut akan menjadi lebih mahal daripada barang-barang dalam negeri sehingga mengakibatkan masyarakat menjadi kurang tertarik untuk membeli barang impor. Sebuah organisasi ekonomi regional akan mengeluarkan peraturan ekspor dan impor yang khusus untuk negara anggotanya. Tujuan organisasi-organisasi tersebut untuk memajukan perekonomian negaranegara anggotanya. Terjadinya Perang Terjadinya perang dapat menyebabkan hubungan antarnegara terputus.