BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pada pertumbuhan dan perkembangan yang dialami oleh peserta didik kadang banyak mengalami masalah.Dapat dilihat ada peserta didik yang pertumbuhannya mengalami gangguan, atau tidak normal. Makalah ini akan membahas mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan pada

manusia.Dimana factor-faktor ini sangat berpengaruh pada kelangsungan pertumbuhan manusia. Makalah ini juga akan membahas fase-fase yang akan dilalu ipeserta didik dalam rangka proses pertumbuhannya. B. Rumusan Masalah Makalah ini akan membahas tentang : 1. Pengertian pertumbuhan dan perkembangan pada anak dan remaja 2. Faktor-faktor pertumbuhan dan perkembangan pada anak dan remaja 3. Fase-fase pertumbuhan pada anak dan remaja

9

Menjelaskan fase-fase pertumbuhan pada anak dan remaja Menjelaskan tentang hukum pertumbuhan dan perkembangan anak dan remaja 9 . Menjelaskan factor-faktor pertumbuhan dan perkembangan pada anak dan remaja 3. 4. Hukum pertumbuhan dan perkembangan pada anak dan remaja C. Menjelaskan pengertian pertumbuhan dan perkembangan pada anak dan remaja 2. Tujuan Makalah Makalah ini bertujuan: 1.4.

bapak. Sedangkan perkembangan diartikan sebagai suatu proses perubahan secara psikis yang menunjuk kepada kualitas. Perubahan berat badan dari 2. Pertumbuhan dan Perkembangan Anak sebagai Peserta Didik Pertumbuhan diartikan sebagai suatu proses perubahan secara fisik yang menunjuk kepada kuantitas. saya mau pipis. sebulan kemudian berat badan bayi tersebut bertambah menjadi 3 kilogram. dan anggota seisi rumah tentang: "saya sudah makan.BAB II PEMBAHASAN A. Batasan tentang anak dalam kajian ini ialah usia anak sekolah di Taman Kanak-kanak 9 .5 kilogram. Contoh dari pertumbuhan sebagai suatu proses perubahan fisik dari segi kuantitas. saudaranya. misalnya seorang bayi yang sewaktu pertama kali lahir memiliki berat badan 2. Masalah pertumbuhan dan perkembangan anak dikaji dalam psikologi perkembangan harus diketahui dan dipahami oleh para calon guru dan para guru di sekolah.5 menjadi 3 kilogram merupakan suatu proses pertumbuhan. Sedangkan contoh dari pengertian perkembangan sebagai proses perubahan secara psikis ialah misalnya anak yang berumur sekitar dua tahun telah dapat berbicara lancar dengan ibu. dan lainnya" lalu berkembang pesat menjadi mahir dalam berbahasa dan berkomunikasi dengan orang dalam berbagai hal pada usia tujuh tahun. saya mau ikut belanja.

Pertumbuhan dan Perkembangan Remaja sebagai Peserta Didik Seperti halnya pertumbuhan dan perkembangan anak sebagai peserta didik. afektif. pada remaja sebagai salah satu tahap pertumbuhan dan perkembangan yang dilalui manusia. Dan Jika guru. sehingga dikemudian hari dapat menjadi teladan atau panutan bagi teman sebayanya. jenjang pendidikan menengah (SLTA/SMA). menemukan anak TK dan murid SD yang menunjukkan perkembangan konasi atau aspek psikomotorik yang baik. Jika guru menemukan anak TK dan murid SD yang menunjukkan perkembangan afeksi atau aspek sikap dan perilaku yang baik. dan 9 . maka guru tersebut perlu memberikan penguatan dalam bentuk latihan psikomotorik untuk kebutuhan perkembangan selanjutnya dan untuk kebutuhan kompetisi. maka guru tersebut perlu memberikan kegiatan pengayaan atau perlakuan khusus kepada anak TK atau murid SD tersebut agar anak/murid tersebut dapat aktualisasi potensi kognitifnya secara maksimal dan optimal. maka guru tersebut perlu memberikan penguatan atau reinforcement khusus kepada anak TK atau murid SD tersebut agar anak/murid tersebut dapat mengembangkan afektifnya secara optimal. dan psikomotorik. yang diajar. Sedangkan contoh dari segi perkembangan psikis (jiwa) yang perlu mendapat perhatian para guru di kelas ialah perkembangan dari aspek kognitif. Jika guru menemukan anak TK dan murid SD yang menunjukkan perkembangan kognitif atau aspek intelektual yang cepat. Masa pertumbuhan anak usia TK dan anak usia SD perlu diketahui dan dipahami oleh para calon guru dan para guru di TK dan di SD. agar dikemudian hari peserta didik tersebut dapat menjadi teladan atau panutan bagi teman sebayanya. sehingga dikemudian hari dapat menjadi guru bagi teman sebayanya. juga makna pertumbuhan dan perkembangan menunjuk kepada proses perubahan secara fisik dan psikis (jiwa) yang dialami oleh remaja yang bersekolah pada jenjang pendidikan dasar (SLTP/SMP). karena dengan mengetahui tentang seluk-beluk pertumbuhan fisik yang dialami oleh anak TK dan murid SD. Sebagai contoh anak TK dan murid SD yang menunjukkan pertumbuhan fisik yang kecil sebaiknya ditempatkan di bangku paling depan agar anak tersebut tidak terlindungi pandangannya kearah guru atau ke papan tulis oleh anak TK dan murid SD yang pertumbuhan fisiknya besar dan tinggi. B.dan usia anak sekolah jenjang pendidikan Sekolah Dasar (SD). para guru dapat menyesuaikan proses pembelajarannya di kelas dan aktivitas manajemen kelas di kelas sesuai dengan pertumbuhan peserta didik di TK di SD.

Gejolak dan goncangan jiwa juga terjadi karena remaja sedang mengalami masa pubertas yang menyebabkan. Dengan para guru di 9 . para guru di jenjang pendidikan SMP dan sederajat. Masalah pertumbuhan dan perkembangan remaja sebagai peserta didik juga perlu menjadi perhatian bagi para calon dan para guru di SMP. 1987). SMA. perkembangan emosional. Pengetahuan dan pemahaman tersebut diharuskan sebagai dasar dalam menyusun program pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan belajar remaja. dan perkembangan moral remaja (Philip. dan dosen perguruan tinggi (khususnya dosen yang mengajar mahasiswa baru) dapat mengadaptasikan proses pembelajarannya sesuai dengan karakteristik psikologis remaja dan kebutuhan belajar remaja.jenjang pendidikan tinggi (khususnya mahasiswa baru). juga perlu memiliki wawasan pengetahuan dan pemahaman tentang: tugas-tugas perkembangan remaja. SMA dan sederajat. di SMA. perkembangan kognitif. para guru di sekolah harus memahami tentang kondisi psikologis remaja dan menghadapi sikap dan perilaku remaja sebagai peserta didik secara edukatif dan persuasif. Para calon guru dan para guru dan dosen di lembaga pendidikan. Mengingat masa remaja merupakan masa yang penuh gejolak dan goncangan. dorongan seksual remaja sangat sensitif dan menuntut untuk disalurkan (dorongan kebutuhan id) yang bersifat instinktif. Kebutuhan belajar remaja sebagai peserta didik akan difokuskan kepada pembahasan tentang kebutuhan belajar remaja secara psikologis yang membutuhkan proses pembelajaran atau pendidikan yang sesuai dengan tingkat perkembangan psikologis mereka sebagai remaja. dan di Perguruan Tinggi (PT). para guru di SMP. Selain itu. Secara psikologis diketahui bahwa masa remaja adalah masa yang penuh gejolak dan goncangan jiwa bagi remaja. maka para calon guru dan para guru harus memiliki pengetahuan dan pemahaman tentang remaja dan permasalahannya dan masalah psikologi remaja. karena dengan bekal pengetahuan tentang pertumbuhan dan perkembangan remaja. Dengan bekal pengetahuan dan pemahaman tentang remaja dan psikologi remaja. perubahan-perubahan fisik yang terjadi pada diri remaja. perkembangan sosial. dan PT dapat menyesuaikan proses pembelajarannya atau perkuliahannya sesuai dengan kebutuhan belajar remaja. Gejolak dan goncangan jiwa terjadi karena remaja sedang dalam pencarian identitas diri dan menjalani masa eksplorasi yang menyebabkan para remaja ingin mencoba terhadap segala hal yang diketahui melalui proses membaca dan mengalami dalam kehidupannya sehari-hari di masyarakat.

Oleh karena itu. Pertumbuhan dapat diamati misalnya dengan adanya penambahan besar tubuh sedangkan kematangan ditandai dengan adanya perubahan dalam stuktur tubuh beserta fungsi – fungsinya. dan pendekatan pembelajaran di kelas yang sesuai dengan perkembangan psikologis. Melalui kerjasama berbagai pihak tersebut. sikap. maka metode dan strategi pembelajaran yang tepat digunakan ialah metode dan strategi pembelajaran yang penyelidikan (inquiry dan discovery learning). pihak-pihak yang terkait lainnya. sosial. proses pertumbuhan sendiri dan proses pematangan. bangsa. orangtua. dan moral remaja. dan produktif yang misioner dan visioner. psikolog. Harus diakui bahwa di tangan remajalah sebagai generasi muda nasib masyarakat. dan pendekatan pembelajaran tersebut. kepala sekolah. Hukum. metode. dan moral remaja seoptimal mungkin. pihak guru dapat memberikan proses pendidikan yang optimal sesuai dengan karakteristik psikologis remaja dan sesuai kebutuhan belajar siswa dalam membantu remaja mencapai aktualisasi diri ke arah yang inovatif dan produktif demi untuk perkembangan mental. guru pembimbing atau konselor sekolah. keluarga. sosial. dan masyarakat perlu juga ikut serta dalam proses pendidikan remaja di lingkungan sekolah. Melalui penerapan strategi metode. studi lapangan atau observasi lapangan. dan lainnya dengan menggunakan pendekatan keterampilan proses. dan negara Indonesia ditentukan. Sebagai contoh untuk mewujudkan rasa ingin tahu besar pada diri remaja dan untuk membantu mengembangkan minat dan motivasi remaja untuk bereksplorasi. sosiolog. Salah satu ciri dari pendidikan yang berkualitas ialah pendidikan yang mampu melahirkan sumber daya manusia yang konstruktif.lembaga pendidikan perlu menyusun program pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan belajar dan kebutuhan psikologis remaja. 1. kreatif. 9 . Proses pendidikan yang diberikan oleh para guru kepada remaja sebagai genarasi muda haruslah berkualitas. Oleh karena itu. seperti pihak wali kelas.hukum yang mengatur Pertumbuhan Pertumbuhan adalah kuantitatif serta kualitatif Pertumbuhan terjadi dua proses yang hampir bersamaan yaitu. pendidikan yang berkualitas mutlak diberikan kepada remaja khususnya dan anak Indonesia pada umumnya. C. diharapkan remaja dapat menyalurkan energinya ke kegiatan belajar yang positif melalui kegiatan belajar dan kegiatan eksplorasi yang positif. Selain itu. para guru harus dapat menerapkan strategi. dan masyarakat. inovatif. perilaku.

2. istirahat. Perkembangan pada fungsi jasmani memerlukan banyak energi. akibatnya energi untuk perkembangan bahasa menjadi berkurang. 4. tbuh semakin besar. Perkembangan merupakan hasil interaksi faktor – faktor biologis dan faktor – faktor lingkungan. bayi dalam keadaan lemah. bergerak – gerak dalam kandungan. bahasa. hanya dapat berbaring dan bergerak. 3. namun kecepatan dan pola pertumbuhan dapat berubah tergantung kepada lingkungan yang menunjang kebutuhan dasar. D. struktur tubuh semakin sempurna.waktu yang optimal. Pada suatu ketika. aktivitas. dan seterusnya. Di samping itu. Waktu – waktu yang menunjukkan kesiapan harus dikenai melalui pengamatan yang cermat. Lama kelamaan bayi dapat memiringkan badan menelungkup. Tempo pertumbuhan adalah tidak sama Urutan atau squence pertumbuhan tidak bergerak dalam waktu yang konstan. Taraf perkembangan berbagai aspek pertumbuhan adalah berbeda – beda Tidak semua aspek pertumbuhan seperti fungsi jasmani. kesehatan jasmani. Apabila kondisi eksternal adalah positif maka pertumbuhan akan lebih cepat dan keterlibatan potensi akan lebih luas. Pertumbuhan merupakan suatu proses yang berkesinambungan dan teratur Manusia mulai hidup dalam keadaan tak berdaya. Waktu dilahirkan. Ini semua menunjukkan bahwa pertumbuhan merupakan suatu proses yang berkesinambungan dan teratur.2. Kecepatan serta pola pertumbuhan dapat dimodifikasi oleh kondisi – kondisi di dalam dan di luar badan Meskipun dorongan untuk tumbuh adalah kuat dan meskipun pola – pola pertumbuhan adalah sudah tentu pada semua anak. indikator – indikator kematangan tidak muncul dalam saat – saat yang teratur. Prinsip – prinsip dasar perkembangan Dalam perkembangan terdapat waktu . Perkembangan bahasa anak tidak sama cepat dengan perkembangan fungsi jasmani. Proses belajar akan terjadi dengan sangat mudah pada saat yang optimal. 1. perkembangan bahasa anak mengalami kelambatan akibat adanya perkembangan pesat pada fungsi jasmaninya. seperti lingkungan internal gizi. dan sebagainya. 9 . 5. Ada saat dimana pertumbuhan berlangsung cepat dan ada saat dimana pertumbuhan berlangsung lambat. dan kapasitas intelektual berkembang dengan taraf yang sama dalam waktu yang sama. tekanan jiwa. merayap.

b. E. Banyak ahli yang mengkritik Jensen tentang definisi kecerdasan itu sendiri bahwa tes IQ hanya menyentuh sebagian kecil dari kecerdasan. sosial ) yang salimg mempengaruhi 4. 3. a. Perkembangan maju berkelanjutan merupakan kesatuan yang saling berhubungan dengan semua aspek – aspek ( fisik. F. Temperamen Adalah gaya perilaku karakteristik individu dalam merespon .fase Perkembangan 2. dan penyesuaian diri yang rendah dengan lingkungan atau pengalaman baru. Interaksi keturunan lingkungan dan perkembangan Pengaruh genetik terhadap kecerdasan terjadi pda awal perkembangan anak dan berlanjut terus sampai dewasa. Kita ketahui pula bahwa dengan dibesarkan pada keluarga yang sama dapat terjadi perbedaan kecerdasan secara individual denga variasi yang kecil pada kepribadian dan minat. c.3. Dari yang umum kepada yang khusus. Seharusnya menunjukkan IQ yang berbeda pula. 1. Anak yang sulit cenderung untuk bereaksi secara negatif serta sering menangis dan lambat untuk menerima pengalaman baru Anak yang lambat untuk dibangkitkan mempunyai tingkat kegiatan yang rendah . Fase . kognitif. Ada 3 tipe dasar temperamen yaitu mudah. dan lambat untuk dibangkitkan. Faktor – faktor yang mempengaruhi perkembangan Kecerdasan Arthur jensen (1969) mengemukakan pendapatnya bahwa kecerdasan itu diwariskan (diturunkan). sulit. Perkembangan berlangsung dari yang sederhana kepada yang kompleks. kadang-kadang negatif. emosional. Suatu perkembangan tidak akan mungkin terjadi berkesinambungan dengan baik bila anak di dorong untuk melampaui atau secara tergesa – gesa menjalani tahap awal. 9 . Menurut jensen bila pengaruh lingkungan lebih penting pada identical twins yang dibesarkan pada dua lingkungan yang berbeda. Ia juga mengemukakan bahwa lingkungan dan budaya hanya mempunyai peranan minimal dalam kecerdasan. Dengan memperhatikan prinsip ini tidak mungkin anak melampaui tahap tertentu pada perilaku tertentu bila mereka belum siap. 5. Perkembangan pada suatu tahap bagi perkembangan berikutnya. Anak yang mudah umumnya mempunyai suasana hati yang positif dan dapat dengan cepat membentuk kebiasaan yang teratur.

kadang-kadang disebut masa prasekolah Fase kanak-kanak tengah dan akhir adalah fase perkembangan yang berlangsung sejak kira-kira umur 6 sampai 11 tahun. dihasilkan dalam waktu lebih kurang 9 bulan. Fase bayi adalah saat perkembangan yang berlangsung sejak lahir sampai 18 atau 24 bulan. Fase pra natal (saat dalam kandungan) adalah waktu yang terletak antara masa pembuahan dan masa kelahiran. BAB III PENUTUP 9 .1. yang di mulai kira-kira umur 18 sampai 22 tahun. 4. 3. sama dengan masa usia sekolah dasar. Pada saat ini terjadi pertumbuhan yang luar biasa dari satu sel menjadi satu organisme yang lengkap dengan otak dan kemampuan berperilaku . 2. Fase remaja adalah masa perkembangan yang merupakan transisi dari masa kanak –kanak ke masa dewasa awal. Fase kanak –kanak awal adalah fase perkembangan yang berlangsung sejak akhir masa bayi sampai 5 atau 6 tahun. 5. Masa ini adalah masa yang sangat tergantung pada orang tua.

B. Sedangkan perkembangan diartikan sebagai suatu proses perubahan secara psikis yang menunjuk kepada kualitas Masalah pertumbuhan dan perkembangan anak dikaji dalam psikologi perkembangan harus diketahui dan dipahami oleh para calon guru dan para guru di sekolah. Saran Sejalan dengan simpulan di atas. DAFTAR PUSTAKA 9 .A. KESIMPULAN Pertumbuhan diartikan sebagai suatu proses perubahan secara fisik yang menunjuk kepada kuantitas. penyusun menyarankan setiap calon pendidik dapat memahami konsep perkembangan sosial peserta didiknya.

Semarang : IKIP PGRI SEMARANG PRESS. 2005 Sugeng.contoh makalah.1995 http : // www.Perkembangan Peserta Didik.wasty. MS. Jakarta : PT. 2008 Dalyono.2006 Sumantri. Perkembangan Peserta Didik.dkk. Mulyani.psikologi pendidikan . Jakarta : Universitas Terbuka. Psikologi Pendidikan. jakarta : PT . 9 .perkembangan – anak – dan.Soemanto. Haryadi.co. Asdi Mahasatya. M. Asal Mahasatya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful