P. 1
Kajian Oriental Is Thd Al Quran Hadis

Kajian Oriental Is Thd Al Quran Hadis

|Views: 676|Likes:
Published by Tolla Aziez

More info:

Published by: Tolla Aziez on Apr 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/03/2015

pdf

text

original

2011-2012

Kajian Orientalis
Terhadap al-Qur’an dan Hadis
Editor: M. Anwar Syarifuddin

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 2


Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 3

Daftar Isi
Daftar Isi 3
Kata Pengantar 5
PENDAHULUAN 13
Al-Qur’an dan Hadis dalam Kajian Kesarjanaan Barat 15
Mohammad Anwar Syarifuddin
Bagian Pertama BARAT DAN KRITIK SEJARAH TERHADAP TEKS AL-QUR’AN 33
Abraham Geiger: Antara Wissenschaft des Judentum dan Kajian al-Qur’an 35
Saifus Subhan Assuyuthi
Sejarah al-Quran dalam Pandangan Theodor Noldeke (1836-1930) 39
Hayat Hidayat dan Moh. Hidayat
Arthur Jeffery dan Kajian Sejarah Teks al-Qur’an 45
Jamaluddin Zuhri
Pandangan W. Montgomery Watt Terhadap Sejarah Pengumpulan Teks al-Qur’an 54
Ali Thaufan DS
Kritik W.Montgomery Watt atas Pengalaman Kenabian Muhammad 59
Muliyana Sari & Elis Maryanti
Bagian Kedua BARAT DAN METODOLOGI PENAFSIRAN KITAB SUCI 63
Ignaz Goldziher dan Tipologi Tafsir al-Quran 65
Mustofa Hulayin
J.M.S Baljon dan Tafsir Modern di India 70
M. Luthfi Damanhuri dan Muhammad Sofiyulloh
Hans Jansen dan Kajian Tafsir Modern di Mesir 73
Umar Ubaidillah dan M. Chaidoni
Toshihiko Izutsu dan Penafsiran Semantik al-Qur’an 78
Nazar Hamjah & Achmad Dailami
Maurice Bucaille dan “Tafsir Ilmiah” al-Qur’an 83
Hanif Ahmad Ansharullah dan Ahmad Fudhail
John Wansbrough dan Metodologi Penafsiran Kitab Suci 91
Zulfa
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 4

Tinjauan Historis dan Metodologis John Wansbrough 100
Muhammad Ali Aziz
Andrew Rippin dan Kajian Kritik Sastra terhadap al-Qur’an 105
M. Thoharul Fuad & Abdul Basit
Bagian Ketiga BARAT DAN SKEPTISISME TERHADAP HADIS 109
Ignaz Goldziher dan Otentisitas Hadis 111
Putriyanti dan Elis Tsulatsiah
Problematika Penulisan hadis Nabi dalam Pemikiran Ignaz Goldziher (1850-1921) 116
Nidaul Islam
Arent Jan Wensinck dan Studi Hadis 123
Azizatul Iffah dan Ari Nurhayati
Kritik atas ‘Proyek Kritik Hadis Joseph Schacht’ 131
Muhammad Idris Mas’udi
Peran Gautier Juynboll dalam Meneliti Kesejarahan Hadis 143
Arfan Akbar & Budy Prestiawan
Collective Ta’dil of the Companion dalam Teori Comon Link Gautier Juynboll 151
Mhd. Hanafi
Memposisikan Jalur Periwayatan Nafi’ Mawla Ibnu Umar: Perspektif G.H.A. Juynboll 159
Renol Yulio & Moh. Farid Chair
Bagian Keempat AL-QUR’AN DAN HADIS DALAM KARYA-KARYA BARAT TENTANG
ISLAM 165
Snouck Hurgronje dan Peran Ganda Orientalis 167
Rabitul Umam
Pemikiran Philip Khuri Hitti tentang al-Qur’an 175
M. Najib Tsauri dan Agung Abdillah
Titik Temu Islam-Kristen dalam Pandangan William Montgomery Watt 185
Muhammad Irsyad
Edward W. Said dan Kritik terhadap Kesarjanaan Barat dalam Orientalism 194
Abdul Muis
Bernard Lewis dan Islam: Telaah Buku What Went Wrong? 200
Mahfudoh
Daftar Pustaka 207
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 5

Kata Pengantar

Bismillahirrahmanirrahim.
Buku ini adalah hasil dari sebuah proses perkuliahan selama satu semester dengan
nama mata kuliah yang sama dan diadakan bagi para mahasiswa semester 7 program
studi Tafsir Hadis di Fakultas Ushuluddin UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Fokus
kajiannya cukup menantang, yaitu tentang fenomena iklim akademik Barat dalam
melakukan upaya pengkajian terhadap al-Qur’an dan Hadis. Bagi sebagian kalangan,
kenyataan ini dianggap kontroversial, lantaran mereka yang disebut dengan julukan
orientalis ini adalah kelompok ilmuwan non-muslim, sementara materi penelitian yang
mereka kaji adalah dua sumber pokok ajaran Islam. Ada sedikit rasa risih di sebagian
kalangan umat Islam, ketika kitab al-Qur’an mereka yang suci disentuh oleh tangan
peneliti yang bukan muslim, bahkan kritik yang mereka bangun kadang terasa
memerahkan telinga. Akibatnya, orientalisme ----terutama yang terkait dengan upaya
pengkajian terhadap al-Qur’an dan Hadis, kerap mendapatkan penilaian buruk, bahkan
ditolak mentah-mentah.
Padahal dengan apapun al-Qur’an dikaji, oleh siapapun, bagaimanapun hasilnya,
dan bahkan seburuk apapun temuan mereka, maka dapat dipastikan bahwa kesucian
dan kebenaran al-Qur’an yang diyakini oleh kaum muslimin tidak akan berkurang
sedikitpun. Sejak saat pertama kali diturunkan penolakan terhadap al-Qur’an sudah
terjadi. Kesangsian terhadap kebenaran al-Qur’an dan klaim kenabian Muhammad
merebak. Namun, hal tersebut tidak mengurangi sedikitpun keyakinan kaum muslimin
terhadap keaslian wahyu al-Qur’an. Dari sinilah keberanian kita sebagai peneliti muslim
ditempa, ketika membaca buku ini, untuk mendengar kritik-kritik yang pedas dari
kalangan orientalis, sepedas caci-maki kaum Quraisy, suku-suku Arab lain, dan
kelompok-kelompok Yahudi Madinah yang menolak masuk Islam pada masa lalu.
Sudah sejak lama Barat menaruh perhatian besar terhadap kajian-kajian
ketimuran, khususnya tentang Islam, dan lebih khusus lagi kajian mereka terhadap al-
Qur’an dan Hadis. Upaya ini dimulai sejalan dengan banyaknya karya-karya kesarjanaan
Islam yang diboyong ke Eropa. Sumber-sumber bacaan tersebut kemudian menjadi
pusat perhatian para peneliti gereja, sejalan dengan meningkatnya beragam
kepentingan Barat terhadap dunia Timur umumnya, dan dunia Islam secara khusus.
Dengan mempelajari sumber ilmu masyarakat Islam, maka Barat mulai berharap untuk
dapat “meraih” manfaat bagi kepentingan mereka. Di satu sisi mereka mengagumi
khazanah keilmuan dunia Timur yang menjadi sumber inspirasi bagi kemajuan,
sebagaimana mereka juga terobsesi untuk dapat “menguasai” dunia Timur melalui jalur
kolonisasi. Di sinilah peran ganda Barat dalam pengembangan ilmu-ilmu ketimuran atau
orientalisme dimulai.
Apapun temuan yang didapatkan dalam iklim kesarjanaan Barat, khususnya
dalam kajian mereka terhadap al-Qur’an dan Hadis, janganlah dianggap sebagai produk
jadi yang siap pakai. Bukan informasinya yang harus kita telan, tetapi bagaimana cara
mereka berfikir sehingga mendapatkan temuan itu. Tentu saja kita tidak akan
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 6

sepenuhnya setuju dengan cara yang mereka gunakan. Dengan cara yang sama seperti
yang mereka lakukan, kita mungkin akan menghasilkan temuan yang berbeda. Inilah
perlunya kita belajar metodologi ke Barat. Sekali lagi, bukan untuk menelan mentah-
mentah informasi yang mereka sajikan, tetapi kita belajar metodologi penelitian ilmiah
yang berkembang sangat pesat dengan banyaknya penelitian yang dilakukan di sana.
Cara melakukan penelitian boleh saja sama, tetapi hasilnya tentu saja tidak harus sama.
Inilah yang dilakukan kelompok ilmuwan dari dulu hingga kini, sehingga sudah berapa
banyak teori yang gugur oleh datangnya teori baru yang berkembang belakangan. Di
sinilah nilai penting kajian ini. Kita di sini tidak akan menilai pendapat para orientalis
yang boleh saja dikatakan “salah”, tetapi kita akan meneliti gagasan itu dengan
merangkainya bersama latar belakang yang memotivasi mereka melakukan penelitian
itu, lalu apa pendekatan keilmuan yang mereka lakukan, dan bagaimana sikap kita
terhadap cara pandang Barat terhadap Islam. Dengan tidak hanya berkutat pada aspek
gagasan, ide, pemikiran, tesis dan teori yang mereka kemukakan, tetapi juga memahami
pendekatan dan latar belakang yang menjadi motif penelitian mereka, maka pada titik
akhirnya kita bisa memberikan kesimpulan, respon, serta sikap yang lebih berimbang,
tidak emosional, atau menolak secara membabi buta. Dengan cara itu, kita akan bisa
mengambil “manfaat” dalam kaitan aspek metodologis yang bisa ditiru ---jika memang
ada dan berguna, sekaligus sebagai wujud keterbukaan sikap kita terhadap siapapun
subyek yang melakukan penelitian terhadap ajaran Islam secara umum.
Dengan semakin pesatnya perkembangan kajian Islam yang dilakukan baik di
Timur maupun di Barat, maka kita memang dituntut untuk bersikap terbuka dengan
semua perkembangan itu. Ada beberapa alasan tentang perlunya keterbukaan ini:
Pertama, sebagai bagian dari masyarakat dunia kita akan terlibat dalam dialog antar
peradaban, bahkan dialog antar-agama (interreligious dialogue) yang konstruktif, ketika
dunia menjadi kawasan damai yang padu, di mana seluruh penghuninya harus saling
terbuka satu sama lain. Kedua, kenyatan dunia yang padu ini juga dapat dipakai sebagai
wahana untuk “membuka diri” dan menjalin komunikasi, sehingga dapat terjalin iklim
penelitian akademik yang objektif dan menjunjung tinggi tujuan-tujuan kemanusiaan,
yang jauh dari campur tangan politik dan ekonomi yang saling mendominasi seperti
masa lalu. Ketiga, keterbukaan diri Islam dan umat Islam akan sangat mendukung misi
utama Islam yang bertujuan “meninggikan syiar agama Allah”. Dalam kaitan dengan
kajian orientalisme terhadap al-Qur’an dan sunnah, jika sepanjang sejarah masa lalu
umat Islam hanya berdiam diri ketika diejek dan dikritik habis oleh kalangan orientalis
lama, maka kini saatnya membuktikan, bahwa dengan standar keilmuan yang objektif
maka kita harus yakin bahwa kebenaran hakiki yang dibawa oleh al-Qur’an akan bisa
lebih mudah diungkapkan, bahkan dengan cara yang lebih mudah difahami oleh
komunitas non-muslim. Dengan terungkapnya bukti kebenaran al-Qur’an dan Hadis,
maka akan lebih mudah memasarkan dakwah Islam kepada mereka, dengan cara dan
pendekatan yang simpatik tentunya, dan bukan provokatif yang selama ini dilakukan.
Dengan kata lain, kita tidak perlu merasa gusar untuk membuka kitab suci kita
sendiri, karena kitab al-Qur’an diperuntukkan bagi seluruh isi alam raya. Siapapun
berhak untuk membukanya, dan siapa yang mampu membacanya dengan benar, maka
mereka akan menemukan kebenaran hakiki di dalamnya. Inilah salah satu bentuk
tabligh yang menjadi kewajiban utama kaum muslimin, tentunya dengan menyerahkan
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 7

sepenuhnya hasil dari “penyampaian” itu kepada Allah, karena Allah jualah yang
berwenang menurunkan hidayah-Nya dan membuka hati siapa saja yang dikehendaki-
Nya. Kewajiban kita hanya menyampaikan!
***
Membaca hasil penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa yang mengikuti
perkuliahan ini, sebagai dosen pembimbing yang bertugas mengarahkan penelitian dan
mengedit hasilnya, saya teringat dengan Muhammad Abduh telah membawa “pengaruh”
Barat lebih dari satu abad lalu untuk ditularkan kepada kita yang mau mengejar
ketertinggalan dan keterbelakangan. Kini, mungkin para mahasiswa kita baru bisa
membaca lewat literatur terjemah, namun ke depan mungkin mereka bisa
memahaminya melalui bahasa aslinya, bahkan dengan turut berkunjung ke tempat
asalnya. Seperti Abduh yang pergi sendiri ke Eropa dan pulang sebagai pembaharu
Islam yang disegani, maka di kemudian hari masih akan sangat banyak kesempatan bagi
mahasiswa yang kini menuliskan karyanya di sini, untuk pergi sendiri ke Eropa dan
mendengar langsung atau mendapatkan sumber aslinya, bukan saduran atau
terjemahan. Memahami bagaimana iklim kesarjanaan mereka, bukan dari anggapan
“katanya”, dan menilai sendiri sikap yang akan disampaikan bukan atas hasutan
kelompok yang menolak mentah-mentah keterlibatan kaum muslimin dalam pergaulan
dunia yang lebih luas.
Tentunya, bukan dengan membandingkannya dengan tulisan para pakar yang
memang ahli di bidangnya, tetapi lihatlah bagaimana mereka menampilkan “suara”
mereka dalam tulisan-tulisannya. Itulah yang harus diapresiasi dari tulisan-tulisan
dalam buku ini. Keberanian yang mereka tunjukkan dengan memilih salah satu topic
bahasan menjadi sikap positif “pencari ilmu” yang memiliki kewajiban menggali
informasi dengan segenap keterbatasan sumber dan perangkat penunjang yang ada ----
khususnya kendala bahasa. Tulisan-tulisan yang dimuat, bukan saja layak, tetapi juga
bernilai “excellent” di mata saya sebagai editor dan penilai. Tanggung jawab sepenuhnya
berada di atas pundak “nama” yang menjadi cikal bakal “sarjana” di masa datang, tidak
sepenuhnya sempurna, memang, tetapi menjadi sinyal baik untuk perkembangan yang
menjanjikan di masa depan dengan pengayaan selanjutnya. Saya hanya bertindak
sebagai fasilitator saja.
***
Pembahasan buku ini diawali dengan sebuah pengantar pendahuluan yang saya
tulis sendiri dengan judul “Al-Qur’an dan Hadis dalam Kajian Kesarjanaan Barat”.
Tulisan ini mewakili kajian buku ini secara keseluruhan, di mana aspek-aspek kajian
kesarjanaan Barat tentang al-Qur’an dan hadis dipaparkan, khususnya dengan merujuk
proyek-proyek penelitian yang terkait dengan kajian terhadap al-Qur’an dan aspek
tafsirnya, seperti yang disajikan oleh W.M. Watt dalam salah satu bab di bukunya, Bell’s
Introduction to the Qur’an. Sebagai tambahan, saya menambahkan beberapa fenomena
kontemporer dalam kajian al-Qur’an, yang belum dibahas dalam tulisan karya Watt,
hingga awal dasawarsa abad ke-21. Selain itu, di dalamnya juga terdapat uraian
mengenai perkembangan kajian hadis dalam kesarjanaan Barat, yang terangkum dalam
proyek Barat seputar “skeptisisme” terhadap hadis Nabi, sejak digagas oleh Ignaz
Goldziher hingga munculnya kritik-kritik terhadap Joseph Schacht dan Gautier Juynboll.
Sebagai pelengkap, disertakan pula general remark tentang motivasi kesarjanaan para
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 8

orientaklis dalam menulis karya-karya mereka, berikut pendekatan secara umum, dan
diakhir dengan sikap yang harus dikedepankan dalam membaca karya-karya mereka.
Dengan membaca bagian pengantar pendahuluan sebagai pijakan, maka karya-
karya tulisan dalam buku ini selanjutnya dikelompokkan ke dalam 4 bagian tema pokok
yang tersaji di dalamnya: Pertama tentang Barat dan kritik sejarah teks al-Qur’an yang
mengetengahkan pemikiran-pemikiran dari Abraham Geiger, Theodor Noldeke, Arthur
Jeffery, dan William Montgomery Watt. Kedua tentang Barat dan metodologi penafsiran
al-Qur’an yang mempresentasikan pemikiran-pemikiran dari Ignaz Goldziher, J.M.S.
Baljon, Toshihiko Izutsu, Maurice Bucaille, John Wansbrough dan Andrew Rippin.
Ketiga, Barat dan skeptisisme terhadap hadis. Bagian ini mengetengahkan pemikiran
Ignaz Goldziher di bidang hadis, A.J. Wensinck, Joseph Schahct, dan terakhir G.H.A.
Juynboll. Keempat, sebagai bagian terakhir dari buku ini menggagas tentang al-Qur’an
dan hadis dalam karya-karya Barat tentang Islam yang menyajikan pemikiran Snouck
hurgronje, Philiph K. Hitti, W.M. Watt, Edward Said, dan Bernard Lewis.
Dalam bagian pertama yang membahas tentang Barat dan kritik sejarah teks al-
Qur’an, tulisan Saifus Subhan Assuyuthi membahas gagasan Abraham Geiger yang bisa
dianggap sebagai representasi kajian orientalis masa awal yang mengaitkan superioritas
ajaran Yahudi yang memberi pengaruh besar terhadap ajaran-ajaran agama-agama
langit yang datang sesudahnya. Di sini, melalui metode kritik historis-nya, Geiger
mempopulerkan teorinya tentang term-term al-Qur’an yang dianggap sebagai pinjaman
dari Yahudi. Menurutnya, Muhammad bukan saja meminjam kata-kata tertentu dari
kitab-kitab Yahudi, tetapi juga membentuk maknanya secara berlainan dengan
pandangan umum yang berlaku dalam tradisi Yahudi.
Selanjutnya, ada tulisan yang merupakan hasil kerja bareng antara Moh. Hidayat
dengan Hayat Hidayat tentang sejarah al-Qur’an dalam pandangan Theodor Noldeke.
Theodor Noldeke merupakan salah satu orientalis pelopor kajian kesejarahan teks al-
Qur’an yang meneruskan kritik A. Geiger tentang ajaran-ajaran Yahudi sebagai sumber
utama al-Qur’an. Di sini, metode kritik historis yang diterapkan oleh Noldeke
membawanya kepada kesimpulan yang sama dengan Geiger bahwa teks al-Qur’an
menjadi karya Muhammad yang diambil dari sumber-sumber Yahudi, bahkan dengan
beberapa “ketidak-cocokan”, seperti dalam penilaian tentang Haman atau Maryam,
dengan dalam tradisi Yahudi.
Masih dalam kerangka kritik historis terhadap teks al-Qur’an, Jamaluddin Zuhri
menulis kajian tentang Arthur Jeffery dan kajian sejarah kodifikasi al-Qur’an yang
membawa kesimpulan bahwa telah terjadi korupsi dalam beragam bentuk penghilangan
varian bacaaan maupun ayat-ayat yang dianggap mansukh oleh Utsman. Kesimpulan
yang kurang lebih sama dengan menganggap adanya “keraguan” dalam proses kodifikasi
al-Qur’an juga disampaikan oleh Ali Taufan DS dalam tulisannya tentang sejarah
kodifikasi al-Qur’an dalam pandangan W.M. Watt. Melalui telaah kritik historisnya, Watt
mengarisbawahi keraguannya terhadap upaya kodifikasi al-Qur’an yang dilakukan oleh
Zaid pada masa kekhalifahan Abu Bakr.
Sebagai penutup kajian di bagian pertama, tulisan Muliyana Sari dan Elis
Maryanti yang mengulas kritik Watt atas pengalaman kenabian Muhammad seolah
menegaskan kontroversi yang mewarnai iklim kesarjanaan Barat tentang otentisitas
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 9

teks al-Qur’an, terutama ketika metodologi kritik historis diterapkan dalam
mengkajinya, bahkan terdapat beragan tuduhan yang dilontarkan kalangan orientais
lama menyangkut keraguan mereka terhadap kebenaran wahyu yang diterima oleh
Muhammad. Seolah ingin mengakhiri polemik tentang apakah al-Qur’an benar-benar
wahyu ataukah buatan Muhammad sendiri, Watt menilai bahwa keraguan terhadap al-
Qur’an dan kenabian Muhammad diakibatkan oleh analisis kritik historis yang
bertumpu pada data yang dirujuk dari hadis-hadis, bukan pada pernyataan-pernyataan
yang berasal dari al-Qur’an sendiri. Semestinya, menurut Watt, prinsip yang seharusnya
dipegang oleh sejarawan adalah data al-Qur’an dan hanya menerima hadits sepanjang
selaras dengan hasil kajian terhadap al-Qur’an. Dengan demikian konsepsi-konsepsi
abad pertengahan sudah semestinya dikesampingkan, dan Muhammad harus dipadang
sebagai seorang yang tulus serta telah mengemukakan secara jujur pesan-pesan yang
diyakininya berasal dari Tuhan.
Di bagian kedua yang membahas kajian Barat tentang metodologi penafsiran al-
Qur’an, Mustofa Hulayin menulis tipologi penafsiran al-Qur’an yang dilakukan oleh Ignaz
Goldziher dalam karyanya yang berjudul Die Richtungen der Islamischen Koranauslegung
yang dialih-bahasakan ke dalam bahasa Arab menjadi Madzahib al-tafsir al-Islami atau
Madzhab Tafsir dalam Islam. Goldziher menilai bahwa tafsir memiliki bias kepentingan,
ketika dengan tafsirnya sendiri-sendiri, masing-masing sekte atau madzhab dalam Islam
saling memperebutkan “klaim kebenaran Tuhan”. Melalui tafsir, al-Quran sebagai
rujukan inti menjadi tempat pertaruhan tertinggi; sebuah kewenangan yang dianggap
mutlak, senjata perang, sumber harapan, dan tempat suaka bagi seluruh ideologi yang
menandai madzhab apapun.
Upaya Goldziher ini dianggap belum sempurna, ketika perkembangan baru dalam
apa yang disebut sebagai tafsir modern dalam Islam yang berkembang sesudah kuarter
pertama abad ke-20 belum dimasukkan dalam bahasan Goldziher. Ruang kosong ini
diisi oleh J.M.S. Baljon, seperti yang diungkapkan dalam tulisan M. Luthfi Damanhuri dan
Muhammad Sofiyulloh, untuk perkembangan tafsir modern di India; serta Hans Jansen
dan kajian Tafsir Modern di Mesir dalam tulisan Umar Ubaidillah dan M. Chaidoni.
Kebutuhan terhadap tafsir modern ini meningkat sejalan dengan perkembangan baru
yang dihadapi umat Islam, di mana penafsiran terhadap ayat-ayat al-Qur’an perlu
disesuaikan dengan perubahan kondisi zaman. Beberapa tipologi baru dalam
metodologi penafsiran al-Qur’an selain kecenderungan modern di dua wilayah: India
dan Mesir yang belum dibahas oleh Godlziher dapat disebutkan di sini seperti
metodologi penafsiran semantik yang digagas oleh Toshihiko Izutsu, seperti diuraikan
dalam tulisan Nazar Hamjah dan Achmad Dailami, serta Maurice Bucaille yang
menggagas sebuah style unik dalam metodologi penafsiran corak ilmiah dengan
menjustifikasi temuan-temuan sains modern dengan ayat-ayat al-Qur’an. Seperti ditulis
dalam makalah Hanif Ahmad Ansharullah dan Ahmad Fudhail.
Kecenderungan baru lainnya dalam metodologi penafsiran al-Qur’an adalah
pendekatan kritik sastra, seperti yang digagas oleh John Wansbrough. Ada dua tulisan
tentang Wansbrough dalam buku ini, pertama oleh Zulfa dengan judul “John Wanbrough
dan Metodologi Penafsiran Kitab Suci”; kedua, tulisan Muhammad Ali Aziz yang diberi
judul “Tinjauan Historis dan Metodologis John Wansbrough”. Tulisan lain yang
menegaskan pentingnya pendekatan kritik sastra sebagai salah satu metode panafsiran
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 10

al-Qur’an, yang dianggap sebagai penerus gagasan Wansbrough, diungkapkan dalam
tulisan M. Thoharul Fuad dan Abdul Basit yang membahas Andrew Rippin. Ketiga tulisan
tersebut menegaskan perlunya pendekatan kritik sastra sebagai akibat dari kegagalan
metodologi historis dalam memberikan bukti bagi ungkapan-ungkapan al-Qur’an, ketika
sumber-sumber historis yang dijadikan pijakan penafsiran semuanya ditolak oleh
Wansbrough, sementara Rippin lebih menekankan tentang tidak adanya bukti-bukti
ekstra literer yang bisa menyingkirkan berbagai problem teologis seputar asal-usul
Islam.
Bagian ketiga, tentang kajian hadis dalam kesarjanaan Barat diawali dengan dua
tulisan tentang Ignaz Goldziher, pertama tulisan Putriyanti dan Elis Tsulatsiah mengenai
Ignaz Goldziher dalam memandang otentisitas Hadis Nabi; dan kedua, tulisan Nidaul
Islam yang membahas pandangan Goldziher seputar problematika penulisan hadis Nabi.
Di sini, keduanya sepakat bahwa Goldziher menurunkan sikap skeptis-nya ketika
mengkritik “keaslian” sanad hadis sebagai ungkapan yang berasal dari lisan Nabi
Muhammad, maupun upaya penulisannya di masa-masa awal Islam.
Warisan skeptisisme terhadap hadis Nabi juga kentara pada gagasan Arent Jan
Wensinck, seperti ditulis oleh Azizatul Iffah dan Ari Nurhayati, ketika bukan saja sanad
yang dipertanyakan keasliannya, tetapi juga matan hadis yang dikatakan Wensinck
sebagai tidak otentik dan diambil dari beragam tradisi pra-Islam baik Yahudi, Kristen,
maupun ajaran Hellenisme. Dari sini, skeptisime terhadap hadis dalam iklim
kesarjanaan Barat berlanjut dengan munculnya teori-teori kritik hadis Barat, seperti
diulas dalam tulisan Idris Mas’udi tentang kritiknya terhadap ‘Proyek Kritik Hadis
Joseph Schacht’. Schacht dalam tulisan Mas’udi menjadi penggagas munculnya teori
projecting back dalam kritik hadis Barat, termasuk juga menginisiasi teori common link,
yang dikembangkan lebih lanjut oleh Gautier Juynboll. Orientalis yang disebut terakhir
menjadi mata rantai akhir dari gagasan skeptisisme Barat terhadap hadis Nabi.
Gagasannya dalam penelitian kesejarahan hadis diulas dalam tulisan hasil kerja bareng
Arfan Akbar dan Budy Prestiawan, sementara pengembangan teori common link
Schacht yang dikaitkan dengan keadilan sahabat dalam perspektif Juynboll menjadi
fokus perhatian tulisan Mohammad Hanafi. Terakhir, bagian ini ditutup dengan tulisan
hasil kerja bareng Renol Yulio dan Mohammad farid Chair tentang posisi periwayatan
Nafi’ maula Ibnu Umar dalam perspektif Juynboll.
Bagian keempat buku ini mengetengahkan tema tentang pandangan orientalis
tentang al-Qur’an dan hadis yang terekam dalam buku-buku karya Barat tentang Islam
secara umum. Dimulai dengan tulisan Rabitul Umam yang menyoroti peran ganda
Christiaan Snouck Hurgronje, menegaskan ciri-ciri orientalis lama yang menyatakan
bahwa Muhammad tidaklah menerima wahyu, kecuali hanya angan-angan saja. Ulasan
ini dilanjutkan dengan tulisan kedua hasil karya M. Najib Tsauri dan Agung Abdillah
yang menganalisis pandangan Philip K. Hitti tentang al-Qur’an. Di sini, ciri orientalis
lama yang mengaitkan al-Qur’an sebagai bentuk tiruan yang mengulang berita-berita
yang dibawa dalam kitab-kitab perjanjian lama dan perjanjian baru. Kedua pandangan
minor tentang al-Qur’an tersebut dengan jelas menempatkan kajian tentang Islam
sebagai materi kajian yang disangsikan keasliannya.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 11

Namun, seiring dengan berjalannya waktu, pandangan-pandangan subjektif yang
bernada negatif tentang Islam dikikis dengan semakin membaiknya sikap ilmiah yang
ditujukkan oleh kalangan orientalis pada paruh kedua abad ke-20. Meski, tidak untuk
semua kasus sarjana Barat secara keseluruhan. Pandangan W.M. Watt, misalnya sudah
dianggap lebih objektif dibandingkan dengan kalangan orientalis sezamannya. Berkaitan
dengan isyu umum menyangkut hubungan Islam dan Kristen, tulisan Muhammad Irsyad
menyoroti titik temu kedua agama dalam pandangan Watt. Di sini, menurut Watt al-
Qur’an masih perlu dikaji, meski sudah diteliti selama bearabad-abad lamanya, terutama
dengan mengenalkan alur baru, yang bukan saja menjadi pekerjaan rumah yang berat
bagi kalangan muslim, tetapi juga kalangan non-muslim. Sekulerisme menjadi kata kunci
bagi upaya pengkajian bidang agama yang berimbang, sehingga hubungan harmonis
antar agama bisa tetap dijaga, tanpa harus memasuki persoalan teologis yang mungkin
tidak bisa didamaikan.
Sementara itu, dua tulisan terakhir menggambarkan sebuah diskursus
kontemporer tentang bidang kajian ketimuran secara umum, khususnya tentang
hubungan Barat dan Islam yang dianggap oleh Edward Said, seperti disebut dalam
tulisan Abdul Muis, merupakan sebuah objek kajian yang diciptakan oleh Barat,
ditujukan untuk kepentingan Barat dan untuk menegaskan eksistensi dan superioritas
Barat atas negeri-negeri di luarnya. Kritik terhadap Orientalisme ini dijawab oleh
Bernard Lewis yang menyanggah motivasi orientalisme sebagai bagian dari upaya
kolonisasi Barat atas dunia Timur. Namun, sebagai salah satu contohnya, seolah ingin
menegaskan kembali superioritas Barat atas belahan dunia yang lain, Mahfudoh
membedah pandangan Bernard Lewis dalam bukunya What Went Wrong? Apa yang
salah dalam Islam sehingga tetap terbelakang dan tidak bisa maju seperti Barat. Dua
tulisan ini menegaskan bahwa kontroversi tentang apa itu orientalisme akan tetap ada
dari sejak kemunculannya, sampai kapanpun.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 12



Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 13















PENDAHULUAN


Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 14



Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 15

Al-Qur’an dan Hadis dalam Kajian
Kesarjanaan Barat
Mohammad Anwar Syarifuddin

Kajian terhadap al-Qur’an dan hadis memang menarik bukan saja bagi sarjana-
sarjana Muslim sejak masa awal Islam, tetapi juga bagi kalangan orientalis. Kata
orientalis di sini dipakai sejalan dengan definisi Robert D. Lee dalam bukunya
Overcoming Tradition and Modernity yang merujuk arti semua sarjana non-muslim, baik
Barat maupun Timur yang mempelajari dan meneliti persoalan ketimur-tengahan
secara khusus atau keislaman secara umum (Lee, 1997: 12). Untuk itu, buku ini
mengupas siapa saja yang telah memberikan kontribusi terhadap kajian al-Qur’an dan
hadis secara khusus dalam iklim kesarjanaan Barat.
Selain menguraikan materi atau tema-tema yang telah menarik perhatian para
orientalis dalam mengkaji al-Qur’an dan hadis, buku ini juga akan mengulas motivasi
yang melatarbelakangi alasan mereka melakukan kajian terhadap al-Qur’an dan hadis, di
samping juga mengungkap metodologi yang mereka lakukan, serta sikap kita sebagai
sarjana muslim dalam menerima atau menolak gagasan-gagasan mereka. Dengan
mengulas kesemua persoalan di atas, tujuan dari penulisan buku ini adalah agar kita
dapat mengambil manfaat yang sebesar-besarnya dari kontribusi yang disumbangkan
oleh kesarjanaan Barat dalam mengkaji al-Qur’an dan hadis, khususnya bagi kemajuan
umat Islam dan kemajuan studi Islam yang menandai kekayaan khazanah kajian
terhadap kitab suci secara umum dan kajian antar-agama (inter-religious studies) yang
berkembang dewasa ini.
Kajian Barat terhadap al-Qur’an
Untuk mengkaji apa yang sudah dilakukan oleh kesarjaan Barat terkait dengan
kajian al-Qur’an, tulisan W. Montgomery Watt dalam Bell’s Introduction to the Qur’an bab
ke-11 menarik untuk dicermati. Setidaknya, penulisnya telah memetakan kajian al-
Qur’an di iklim kesarjanaan Barat hingga periode buku itu ditulis pada tahun 1970-an. Ia
menegaskan bahwa perhatian para sarjana Eropa terhadap al-Qur’an telah dimulai sejak
kunjungan Peter the Venerable, yang juga seorang paderi dari Cluny, ke Toledo pada
pertengahan abad ke-12. Ia menaruh perhatian terhadap seluruh permasalahan tentang
Islam, sehingga merasa perlu untuk mengumpulkan sekumpulan sarjana dan memberi
mereka tugas untuk memproduksi serangkaian karya yang menjadi basis keilmuan bagi
pertemuan intelektual dengan Islam. Beberapa karya yang dihasilkan dari upaya awal
ini adalah sebuah terjemahan al-Qur’an dalam bahasa Latin oleh seorang sarjana
berkebangsaan Inggris Robert Ketton (yang namanya sering ditulis Robertus
Retenensis) yang diselesaikan pada tahun 1143 (Watt 1970: 173). Hanya saja, menurut
Watt, karya ini tidak pernah bisa mengangkat nilai penting kajian Islam, karena meski
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 16

beberapa abad selanjutnya terbit beberapa buku lain, namun tetap saja Islam masih
menjadi musuh besar Barat. Di satu sisi Islam ditakuti, tetapi di sisi lain ia disanjung,
namun apa yang ditulis para sarjana Barat ketika itu masih bersifat apologetik dan
polemikal, bahkan terkadang cenderung bernada menyerang dan memanas-manasi.
1

Menurut Watt, kombinasi antara perkembangan baru di Eropa terkait dengan
masa pencerahan dengan penemuan mesin cetak dan masuknya kekuasaan Turki
Usmani ke wilayah Eropa telah menghasilkan beberapa karya tentang Islam di
pertengahan abad ke-16. Di antara karya ini adalah cetakan pertama al-Qur’an dalam
huruf Arab yang diterbitkan di Venesia pada tahun 1537, dan terjemahan Latin Robert
Ketton yang diterbitkan bersama dengan karya-karya Bibliander di Bale 1543. Satu abad
kemudian, muncul karya terjemahan al-Qur’an dalam bahasa Inggris oleh seorang
sarjana berkebangsaan Skotlandia, Alexander Ross, pada tahun 1649. Selain itu, seorang
anggota dewan gereja Italia yang bernama Ludovici Maracci telah pula berhasil
menerbitkan naskah al-Qur’an yang bersumber dari berbagai manuskrip, ditemani
dengan terjemahan Latin yang secara hati-hati dilakukannya selama hampir 40 tahun.
Ada juga terjemahan al-Qur’an dalam bahasa Inggris yang disertai dengan sebuah
“diskusi pengantar” yang menyajikan pembahasan objektif tentang Islam yang selesai
disusun oleh George Sale pada tahun 1734 (Watt: 1970, pp. 173-4).

Sumber: http://www.saudiaramcoworld.com/issue/200802/east.meets.west.in.venice.htm SAN MICHELE IN ISOLA / BRIDGEMAN ART LIBRARY

Gambar 1
Salinan dari naskah al-Qur’an yang dicetak di Venice oleh Paganino and Alessandro
Paganini, menggunakan mesik ketik, pada tahun 1537—edisi bahasa Arab cetak pertama.
The Paganini Qur’an tidak sukses secara komersial, tetapi hanya untuk kepentingan
keagamaan dan politik saja.

Memasuki abad ke-19, ada beberapa perkembangan baru dalam kajian al-Qur’an.
Di sini, Watt mencatat munculnya naskah al-Qur’an edisi Gustav Flugel 1834, yang
sebagiannya direvisi oleh Gustav Redslob. Perkembangan lainnya adalah munculnya

1
Bacaan lebih lanjut tentang yang disarankan oleh Watt tentang masalah ini dapat dilihat dalam R.W. Southern, Western Views of Islam in
the Middle Ages, Cambridge: 1962, pp. 37-40; atau Norman Daniel, Islam and the West: The Making of an Image, Edinburgh: 1960.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 17

keikutsertaan para sejarawan, seperti Gustav Weil dengan karyanya tentang sejarah
hidup Muhammad (1843), terhadap kajian al-Qur’an sehingga memunculkan karya-
karya gabungan seperti Historische-kritische Einleitung in den Koran (Bielefeld, 1844;
edisi keduanya pada 1878). Salah seorang penerus Weil, Alloys Sprenger, menulis uraian
tentang perbedaan ayat-ayat Makkiyah dan Madaniah sepanjang 36 halaman di volume
ke-3 karya biografinya Das Leben und die Lehre des Mohammad (Berlin 1861). Penerus
Weil lainnya, William Muir mengikuti jejak Sprenger dengan menulis utuh sebuah karya
tentang al-Qur’an The Coran, Its Composition and Teaching; and its Testimony it bears to
the Holy Scriptures (London, 1878).
Minat untuk mengkaji al-Qur’an meningkat dengan diadakannya sayembara
penulisan monograf tentang “kritik sejarah terhadap teks al-Qur’an” yang diprakarsai
oleh Akademi Inskripsi dan Sastra Paris pada tahun 1857. Sayembara ini dimenangkan
oleh Theodor Noldeke. Monograf ini kemudian diperluas dalam versi bahasa Jerman
yang diterbitkan di Gottingen 1860 dengan judul Geschichte des Qorans (Sejarah al-
Qur’an), yang menjadi fondasi dasar bagi kajian al-Qur’an di masa-masa selanjutnya.
Noldeke tidak mampu memikir ulang karyanya sendiri, sehingga penyempurnaan karya
Noldeke ini diteruskan oleh muridnya Frederich Schwally yang menerbitkan volume I
tentang “Asal-usul Al-Qur’an” di Leipzig 1909, dan volume keduanya “Pengumpulan al-
Qur’an”, pada tahun 1919. Noldeke sendiri menulis beberapa essay, seperti bagian
pengantar yang diberi judul “Zur Sprache des Korans” (pp. 1-30) dalam karyanya Neue
Beitrage zur Semitischen Sprachwissenschaft (Strassburg, 1910). Ada pula kajian tentang
komposisi ayat-ayat al-Qur’an yang disusun sedikit berbeda dengan skema Noldeke,
New Researches into the Composition and Exegesis of the Qoran karya Hartwig Hirschfeld
(London, 1902).
Beberapa nama yang menonjol dalam kajian al-Qur’an sejak permulaan abad ke-
20 adalah Joseph Horovitz dengan karyanya Koranische Untersuchungen (Berlin, 1926)
yang berkenaan dengan bahagian naratif dan nama-nama dalam al-Qur’an; Arthur
Jeffery dengan beberapa karyanya seperti Foreign Vocabulary of the Qur’an (Baroda,
1939), Materials for the Study of the Text of the Qur’an;
2
dan Ignaz Goldziher dengan
karyanya Die Richtungen der Islamischen Koranauslegung (Leiden, 1920). Pada paruh
kedua abad ke-20 muncul Richard Bell dengan beberapa karyanya seperti The Origin of
Islam in Its Christian Environtment (London, 1926), The Qur’an: Translated, with a critical
re-arrangement of the Surahs (Edinburgh 1937, 1939), Introduction of the Qur’an

2
Dalam ceramah A. Jeffrey pada 31 Oktober 1946 di pertemuan Midle East Society of Jerusalem dengan mempresentasikan makalah “The
Textual History of the Qur’an” (kemudian dipublish dalam The Qur’an as Scripture, New York: R.F. Moore and Co, 1952), ia menegaskan
persoalan terkait dengan sejarah teks kitab suci. Menurutnya, problem utama mushaf al-Qur’an adalah kenyataan bahwa manuskrip awal
ditulis dalam gaya tulisan kufi tanpa harakat yang berbeda dengan gaya tulisan masa kini. Begitu juga, teks yang kita terima adalah textus
receptus yang berlaku untuk semua mushaf standar. Perlu diingat pula bahwa teks tersebut bukan facsimile dari al-Qur’an paling awal,
tetapi sebuah teks yang dihasilkan dari sekian banyak proses perubahan yang diteruskan dalam transmisi dari generasi ke generasi dalam
masyarakat. Menurut Jeffrey, apa yang dituturkan sarjana muslim bahwa teks al-Qur’an diwahyukan dari lauh mahfuzh, kepada Nabi
melalui Jibril, lalu dituliskan dan dikumpulkan kembali pada masa Abu Bakar, dan akhirnya dikodifikasikan pada masa Usman dianggap
bukan sejarah teks. Pada saat Rasulullah meninggal, menurut Jeffrey, tidak ada koleksi suhuf. Yang terjadi adalah pengumpulan pada masa
belakangan. Lagi pula, tidak ada kebutuhan terhadap teks ketika Muhammad hidup sebab wahyu masih turun ketika itu, sehingga tidak ada
bentuk teks al-Qur’an yang definitif ketika Muhammad meninggal. Mengingat sejarah penulisan al-Qur’an yang panjang mulai dari
kodifikasi mushaf, sampai penambahan tanda baca, dan beragam varian bacaan yang diperbolehkan di dalam pembacaan al-Qur’an,
kesimpulan Jeffrey adalah “sangat diragukan jika generasi kita sekarang melihat penyelesaian edisi kritik yang benar-benar dari naskah al-
Qur’an.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 18

(Edinburg, 1953), serta beberapa essai yang ditulis di berbagai jurnal.
3
Ada pula karya-
karya Regis Blachere yang menegaskan bahwa al-Qur’an adalah satu-satunya sumber
terpercaya untuk biografi Muhammad, seperti Le Probleme de Mahomet (Paris 1952), Le
Coran: traduction selon un essai de reclassement des sourates (3 vol, Paris 1947-51); Rudi
Paret Mohammed und der Koran (Stuttgart, 1957); beberapa terjemahan al-Qur’an selain
J.M. Rodwell (1861) dan E.H. Palmer (1880) seperti Arthur J. Arberry The Holy Koran, an
Introduction with Selections (London 1953), yang dilanjutkan dengan terjemah secara
komplet dalam The Koran Interpreted (2 vol, London 1955). Karya Watt sendiri yang
berjudul Companion to the Qur’an (London, 1967) mendasarkan pada terjemahan
Arberry dengan menyedikitkan bahagian catatan-catatan penjelasannya.
Beberapa karya lain yang menandai perkembangan kajian al-Qur’an sampai
sebelum buku Watt Bell’s Introduction to the Qur’an (Edinburgh, 1970) ditulis adalah
Dirk Bakker, Man in the Qur’an (Amsterdam, 1965); Harris Birkeland, The Lord guideth:
Studies on Primitive Islam, Oslo, 1956; Toshihiko Izutsu, God and Man in the Koran:
Semantics of the Koranic Weltanschauung (Tokyo, 1964), Ethico-Religious Concepts in the
Qur’an (Montreal, 1966), dan beberapa artikel lain yang sebagiannya juga ditulis oleh
kalangan sarjana Muslim.
4

Secara garis besar, Watt menutup diskursus kajian Barat terhadap al-Qur’an
dengan mengetengahkan dua problematika utama yang dihadapi mereka: (1)
pertanyaan tentang kebenaran al-Qur’an itu sendiri, dan (2) persoalan seputar sumber
yang dipakai oleh Muhammad. Meskipun begitu, persoalan pertama bukanlah gugatan
terhadap kebenaran mutlak al-Qur’an yang hanya bisa dimaknai secara teologis oleh
para penganutnya, tetapi kebenaran yang dimaksud adalah kebenaran relative yang
bersifat relasional ketika proses yang menyertai perkembangan al-Qur’an sebagai kitab
suci selama berabad-abad sejak saat diwahyukan hingga kurun waktu sekarang ini tentu
saja mengalami beragam perkembangan yang menandai perubahannya. Persoalan
kedua mengenai sumber menurut Watt menandai pergulatan di kalangan para orientalis
sendiri tentang pengaruh mana yang lebih menonjol terhadap kemunculan Islam,
apakah agama Kristen atau Yahudi? Namun begitu, menurut Watt, mengingat persoalan
kedua ini ditolak oleh kalangan muslim, maka ulasannya tentang kajian al-Qur’an hanya
menyebut beberapa catatan yang bersifat umum saja (Watt 1970: 181-184).
Menambahkan apa yang mungkin belum disebut oleh Watt, dapat disebut di sini
bahwa orientalis masa awal memang gemar menyebut hal-hal yang bersifat apologi dan
polemik, seperti Abraham Geiger (1810-1874) dalam bukunya yang diterjemahkan
menjadi Judaism and Islam (1833) menguraikan sebuah persoalan pokok, "Was hat
Mohammed aus dem Judenthume aufgenommen?” (Apa yang Muhammad pinjam dari
Judaisme?)
5
Sementara itu, hasil riset yang dilakukan oleh sejarawan asal Inggris

3
Lihat daftar lengkapnya di Watt 1970: pp. 179-80.
4
Lihat Watt 1970, pp. 180-1.
5
Dalam bukunya Judaism and Islam, Geiger menyebut telah ada banyak komunitas Yahudi di Arabia pada saat Muhammad hidup, dan
lebih banyak lagi yang migrasi setelah hancurnya Jerusalem. Walhasil, tradisi Yahudi sudah tersebar di lisan banyak orang, sehingga dengan
kejeniusan Nabi sebagai penyair, tuturnya, dia punya bahan untuk meminjam dari Yahudi. Hal tersebut disertai syarat bahwa selama
pandangan Yahudi tersebut tidak banyak bertentangan dengan pandangannya sendiri. Menurut Geiger, Muhamamd begitu ingin untuk
terus meminjam ajaran Judaism untuk al-Qur’an. Ada beberapa konsepsi yang dipinjam dari Judaism seperti tabut, taurat, jannah and,
jahannam, ahbar, darasa, rabbani, sabt, sakinat, taghut, furqan, ma’un, matsani, malakut. Selain itu, beberapa pandangan (views) diadopsi
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 19

William St. Clair Tisdall (1859-1928) yang bertugas sebagai sekretaris Missionary
Society dari Church of England di Isfahan, Iran, menyebutkan pengaruh luar lebih
banyak lagi yang menjadi sumber bagi al-Qur’an. Oleh karena itu, menurut Tisdall,
bukan saja ajaran Judaisme yang memberi pengaruh terhadap al-Qur’an, tetapi dalam
The Sources of the Qur’an (1905) Tisdall menyebut pengaruh agama-agama lain
termasuk dari kebiasaan bangsa Arab pra-Islam, cerita-cerita dari sekte-sekte heretik
Kristen, serta sumber-sumber Zoroaster dan tradisi agama Hanif yang berkembang di
Arabia pada masa awal Islam.
Sebelum Watt, kritik terhadap tuduhan sebagian orientalis lama tentang
ketidakaslian ajaran Islam juga diungkapkan oleh Tor Andare (1885-1947). Dalam
bukunya Muhammed The Man and His Faith (1936), ia mengatakan bahwa
perkembangan Islam menegaskan sebuah fakta bahwa kepribadian Muhammad sebagai
seorang nabi menjadi sumber orisinal bagi terciptanya sebuah agama baru. Di sini, ia
dengan lantang menolak anggapan orientalis sezamannya yang mengatakan bahwa
gagasan Muhammad tidaklah orisinal. Andrae sebaliknya menegaskan bahwa seseorang
tidak akan bicara tentang sebuah penemuan baru selama ia terlalu banyak menganggap
Islam sebagai warisan lama keagamaan Yahudi dan Kristen. Tidak dipungkiri bahwa
gagasan fundamental Islam (akidah, pen) dipinjam dari agama Yahudi dan Kristen,
seperti yang kemudian terlihat bahwa agama Muhammad dalam bentuk ekspresi dan
semangatnya sangat dekat terkait dengan ketaatan gereja-gereja Kristen Syria. Akan
tetapi ini saja tidak lantas mendepak anggapan bahwa ajaran Muhammad tidak orisinal.
Sebentuk agama baru seperti Islam bukan hanya terdiri dari seperangkat doktrin dan
sistem ritual. Lebih tepatnya, menurut Andrae, Islam adalah sebuah energi spiritual,
sebuah benih yang hidup, yang kemudian berkembang sesuai dengan kehidupannya
sendiri dan menarik kehidupan spiritual lain ke dalam dirinya. Ringkasnya, ada cukup
orisinalitas dalam pencapaian Muhammad terhadap perkembangan potensi spiritualitas
pada masanya. Bahkan sekarang, setelah periode perkembangan selama 13 abad,
menurutnya, kita masih melihat ketaatan Islam yang asli, sebuah keunikan yang diambil
dari pengalaman spiritual pendirinya terhadap Tuhan.
Beberapa orientalis lain yang memberikan pandangan lebih objektif tentang al-
Qur’an, untuk menyebut beberapa sarjana Barat yang mengarang karya-karya umum
tentang Islam juga menyebut pandangan mereka terhadap al-Qur’an. Di sini, para tokoh
Barat seperti D. Margoliout dan H.A.R. Gibb patut disebut sebagai pelopor studi Islam
dengan mengetengahkan istilah “Mohammedanism”. Buku Gibb Mohammedanism
adalah sebuah pernyataan ulang (restatement) terhadap usaha terdahulu oleh D.S.
Margoliouth yang menulis volume asli tentang Mohammedanism pada tahun 1911. Ia
beralasan bahwa setelah 35 tahun berlalu, maka perlu diadakan “pernyataan ulang” atau
“penulisan ulang” dan bukan sekedar mengedit kembali edisi aslinya. Rentang waktu
yang menandai sebuah pergantian generasi memang meniscayakan adanya perubahan
terhadap “dasar-dasar penilaian” (bases of judgement) akibat perubahan materi dan
makna keilmuan (scientific sense) melalui temuan-temuan baru, serta dengan
meningkatnya pemahaman sebagai konsekuensi bertambah luas dan dalamnya

dari Yahudi seperti penciptaan 6 hari, tujuh lapis langit, tujuh tingkat neraka, pembalasan dan kebangkitan kembali, turunnya al-masih, juga
salat, atau cerita-cerita Nabi dari adam hingga Nuh, dsb.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 20

penelitian tentang Islam. Semua ini, menurut Gibb, mengharuskan adanya sedikit
penambahan dalam teks. Selain itu, Gibb juga menyadari bahwa karya jenis ini
merefleksikan bukan hanya fakta pengetahuan (factual knowledge) tetapi juga
intelektualitas dan batas-batas emosi dari sebuah periode, meskipun setiap karya telah
sedemikian rupa meminimalisir pre-judgment dan prejudice yang dibawanya. Di sini,
terdapat sebuah kesenjangan antara pandangan pada tahun 1911 dan 1946, ketika ia
sendiri berupaya untuk menuliskan kembali.
6
Ringkasnya, menurut Gibb, Muhammad
bukan saja seorang rasul, satu di antara rasul-rasul lain, tetapi bahwa dalam diri
Muhammad, titik kulminasi kerasulan berakhir, dan melalui al-Qur’an yang diwahyukan
melalui lisannya bentuk final wahyu Tuhan terbentuk dan menasakh semua catatan
wahyu yang diturunkan sebelumnya (Gibb, 1946: 11-12).
Seperti sudah disuarakan sebelumnya oleh T. Andrae, dalam kesarjanaan Barat
sejak paruh pertama abad ke-20 muncul pengakuan bahwa Islam didasarkan pada
wahyu asli yang diterima oleh Muhammad. Dari kalangan sarjana Katolik, Louis
Massignon menegaskan bahwa melalui wahyu asli yang diterimanya, Muhammad
mampu menangkap keesaan Tuhan (tauhid). Seiring dengan lengkapnya wahyu,
Muhammad mengetahui bahwa asal usul bangsa Arab merujuk pada figur Ismail yang
disebut dalam Bible. Di sini, wahyu dalam Islam bisa dianggap sebagai “jawaban
misterius terhadap rahmat Tuhan dalam do’a Ibrahim untuk Ismail dan bangsa Arab”
yang tidak perlu dipertentangkan.
7
Di sini, semangat kesatuan (tauhid) yang dibawa
Massignon, tidak saja merefleksikan pandangannya terhadap keaslian yang sama dari 3
agama semitik yang ada, tetapi juga menemukan kecocokan agama Katolik yang
dianutnya dengan doktrin Islam tentang tasawwuf. Satu kritik yang menandai
kelemahan penelitian Massignon tentang tasawwuf dalam bukunya Passion d’ al-Hallaj
adalah lantaran pribadi al-Hallaj sendiri dianggap sebagai figur marjinal dalam Islam.
Meski pada masa belakangan kecenderungan penelitian Barat yang bernada
apologi dan bernilai polemikal semakin berkurang, tetapi kondisi anomali ditemukan
dalam karya John Wansbrough Quranic Studies: Sources and Methods of Scriptural
Interpretation (1977). Ia seolah menegaskan kembali skeptisisme para orientalis lama
dengan kembali menggaungkan sikap yang polemikal. Ia mengatakan bahwa
pengulangan mengenai gambaran monoteistik Yahudi dan Kristen yang ditemukan di

6
Tentang judul Mohammedanism, memang ada keberatan yang menyatakan bahwa agama ini bukan mengajarkan tentang kultus terhadap
Muhammad, sebagaimana Kristen lebih mengimplikasikan pemujaan terhadap kristus. Di sini, menurut Gibb, ada kesalahan yang berlapis
bila mengasosiasi Islam sebagai pemujaan terhadap Muhammad dalam bentuk sebuah “berhala” (idol). Segala bentuk visualisasi nyatanya
sangat dilarang dalam Islam. Sehingga, kata Muhammad bukan hanya menjustifikasi dirinya semata-mata. Jika dilihat dari rangkaian dua
kalimat syahadat, “Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad Utusan Allah”, testimoni yang pertama mungkin saja dinyatakan oleh banyak
orang di luar penganut Islam, sementara testimoni kedua adalah ciri khusus yang membedakan Islam dengan keyakinan yang lain (p. 11-
12).
7
Lihat Borrmans, 1996: 122 dalam "http://en.wikipedia.org/Louis_Massignon diakses pada 08-11-2011. Di sini. Massignon percaya bahwa
wahyu turun dalam 3 tingkatan: pertama, wahyu berupa agama alam (natural religions) bagi para patrik (patriach); kedua, wahyu hukum
kepada Musa; dan ketiga, Kristus dan sabda-sabdanya tentang kecintaan terhadap Tuhan. Islam, menurutnya adalah kembalinya agama
alam para patrik, “bahwa Dzat Tuhan tidak bisa dikenali” dan bahwa manusia hanya bisa menerima apa yang diwahyukan kepada mereka
tentang sifat-sifat Tuhan, dan mengikuti hukum-hukumNya, tanpa meminta untuk bersatu dengan-Nya melalui hukum-hukum tersebut.
Ketiga tingkatan tersebutlah yang membedakan Islam di satu sisi dengan Kristen dan Yahudi di sisi lain, ketika Islam menerima poligami
atau mengizinkan untuk berperang. Massignon sering menganggap Islam sebagai agama primitif yang naif, meski ia tidak meremehkan
sistem teologi Islam. Baginya, Islam lahir sebagai protes terhadap kekafiran golongan yang terpilih (Yahudi dan Kristen). Menimbang asal
muasal mereka pada Ibrahim, Yahudi dan kristen semestinya melihat Islam sebagai saudara Ibrahim yang disatukan dalam satu semangat
iman dan pengorbanan. Menurutnya, Islam dan kristen bisa dipersatukan ke dalam keselamatan yang diberikan Kristus tanpa harus
menjadi kristen, sehingga tidak dibutuhkan konversi external, tetapi cukup konversi internal di dalam Islam sendiri.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 21

dalam al-Qur’an mengarahkan Wansbrough untuk mengatakan bahwa agama Islam
adalah bentuk mutasi dari sekte asli Yahudi-Kristen yang berupaya berkembang di
Arabia, dan bukan semata-mata sebuah hasil dari difusi kultural. Di sini, menurut
Wansbrough, seiring berjalannya waktu kitab-kitab suci Yahudi dan Kristen kemudian
diadaptasi menjadi sebuah perspektif Arab dan bermutasi menjadi apa yang ada di
dalam al-Qur’an. Dalam pandangannya, permutasi ini dibentuk selama berabad-abad
dengan kontribusi dari beragam sumber-sumber kesukuan Arab. Riset Wansbrough juga
mengungkap sejumlah besar tradisi kesejarahan Islam yang muncul sebagai fabrikasi
generasi belakangan yang menyalin dan menjustifikasi sebuah identitas keagamaan.
Atas dasar ini, menurut Wansbrough, karakter Muhammad dapat dilihat sebagai mitos
yang dibuat-buat untuk memenuhi keinginan suku-suku Arab dengan versi Arab sendiri
terhadap para Nabi Yahudi dan Kristen.
8
Walhasil, berangkat dari sikap laten Barat yang
cenderung memusuhi Islam ini, meski dalam nada yang tidak se-provocative
Wansbrough, beberapa sarjana belakangan terus berupaya melakukan pengkajian al-
Qur’an melalui analisis kritik sastra yang tidak jarang dianggap mewarisi keraguan J.
Wansbrough terhadap pandangan tradisional tentang keaslian al-Qur’an, seperti
Michael Cook, Patricia Crone, Martin Hinds, Gerald Hawting, Christoph Luxenberg, Gerd
R. Puin, dan Andrew Rippin.
Mengikuti langkah senior yang dianggap sebagai guru, seperti Wansbrough dan
para pengikut gaya kesarjanaannya, atau Watt dan Gibb yang merevisi karya guru-guru
mereka, ada pula sarjana-sarjana Barat yang melahirkan karya-karya (umumnya
berbentuk disertasi) yang melengkapi kekurangan kajian terdahulu yang pernah
dilakukan para sarjana orientalis, meski sangat jauh rentang periode di antara mereka.
Sebagai contoh dapat disebut di antaranya, seperti J.M.S. Baljon (1919-2001) yang
melengkapi salah satu bagian karya Ignaz Goldziher tentang Tafsir-tafsir kalangan
modernis dengan memfokuskan pembahasannya tentang tafsir al-Qur’an modern di
India di anak benua India dalam karyanya, Modern Muslim Koran Interpretation (1880-
1960) (Leiden: Brill, 1968), dan J.J.G. Jansen,
9
The Interpretation of Modern Koran in
Modern Egypt, (Leiden: Brill, 1974) untuk lingkup regional Mesir. Dengan melihat
oreintalisme sebagai sebuah system ilmu yang terintegrasi dan memiliki tujuan tertentu
---seperti yang diungkapkan sebagai kritik oleh Edward Said dalam karyanya yang
diberi judul sama Orientalism--- maka karya-karya pelengkap seperti yang diupayakan
oleh Baljon dan Jansen dapat memberikan beberapa dugaan tentang keterkaitan dan
pengaruh yang ditimbulkan di antara satu dengan lainnya.
Agak unik dan menyendiri dari sisi gaya pemaparan dan genre penelitian
dibandingkan dengan style umum kajian al-Qur’an yang dilakukan oleh para sarjana

8
Lihat http://en.wikipedia.org/wiki/John_Wansbrough diakses pada 15-09-2011.
9
Johannes Julian Gijsbert Jansen, lahir di Amsterdam 17 November 1942. Ia belajar theology di Universitas Amsterdam dan lulus sebagai
doktor di Universiteit Leiden pada tahun 1974 dengan disertasi tentang tafsir al-Qur’an modern di Mesir. Berbekal pengetahuan dan
pengalaman penelitian doktoralnya, setelah lulus ia bekerja di Mesir. Sekembali dari Mesir ke Belanda, ia mengajar sebagai dosen di
Universitas Leiden. Ia ditunjuk menjadi guru besar luar biasa bidang pemikiran Islam di universiteit Utrecht antara tahun 2003-2008. Ia
lebih banyak menulis karyanya dalam bahasa Belanda. Karya-karya kesarjanaannya belakangan lebih berorientasi ke pemikiran modern
dalam Islam, terutama dalam mengamati fenomena kemunculan gerakan fundamentalisme Islam, seperti tercermin dalam karyaya Dual
Nature of Islamic Fundamentalism (1997). Keahlian barunya inilah yang membuatnya sering diundang dalam debat-debat di televise
seputar masalah terorisme pasca peristiwa 11 September 2001. Lihat, http://nl.wikipedia.org/wiki/Hans_Jansen_(arabist) diakses pada 10-
10-2011.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 22

Barat, Maurice Bucaille (1920-1998) dalam bukunya yang berjudul La Bible, le Coran et
la Science (1976) menyajikan sebuah kajian al-Qur’an secara unik dalam kerangka kajian
antar agama, di mana al-Qur’an diteliti kandungan ayat-ayatnya bersesuaian dengan
sains modern. Karya ini membandingkan teks al-Qur’an dengan Bible, dengan
kesimpulan akhir yang menegaskan bahwa al-Qur’an sangat sejalan dengan penemuan
ilmiah modern, sementar Bibel tidak.
10
Sampai di sini, dapat disimpulkan ada ada
banyak ragam tema yang dibahas dalam iklim kesarjanaan Barat dalam mengkaji al-
Qur’an, seperti juga dikatakan oleh Watt, mulai dari karya-karya yang menjadikan al-
Qur’an sebagai objek kajian utamanya, hingga karya-karya umum yang menyinggung
pembahasan tentang al-Qur’an. Kesemua jenis karya kesarjanaan ini terus berkembang
sejalan dengan kemajuan kajian tentang Islam, dan khususnya kajian tentang al-Qur’an
di dunia akademik Barat dewasa ini.
Kajian al-Qur’an kontemporer yang dilakukan oleh para sarjana Barat di
penghujung abad ke-20 diwarnai oleh terbentuknya sebuah konsorsium guna
membentuk The Encyclopedia of the Qur’an yang berhasil terbit untuk pertama kalinya
di tahun 2002 dengan dewan editorial yang dikepalai oleh Jane Dammen McAuliffe,
11

dibantu oleh beberapa nama terkenal seperti Claude Gilliot
12
dan Andrew Rippin.
Kontributor dari ensiklopedi ini tidak hanya kalangan sarjana Barat, tetapi juga
melibatkan kalangan sarjana Muslim, bahkan sebagai dewan penasehat seperti
Muhammed Arkoun dan Nasr Abu Zayd. Beberapa nama orientalis generasi baru yang
tercatat dalam dewan penasehat adalah Gerhard Bowering,
13
Gerald R. Hawting,
Frederik Leemhuis, Angelika Neuwirth,
14
dan Uri Rubin.
15

Selain mereka yang terlibat dalam proyek Encyclopedia of the Qur’an, beberapa
sarjana Barat yang konsern dalam studi al-Qur’an kontemporer adalah Alan Godlas
16

yang memusatkan kajiannya pada perkembangan penafsiran corak mistik terhadap al-
Qur’an, Herbert Berg,
17
Fred M. Donner,
18
Gabriel Said Reynolds,
19
Gregor Schoeler,
20


10
Menurut Bucaille, ada banyak kesalahan ilmiah dalam Bibel, sementara di dalam al-Qur’an tidak dijumpai satupun. Gambaran mengenai
fenomena alamiah di dalam al-Qur’an membuatnya sejalan dengan dengan ilmu modern, sehingga dapat dikatakan bahwa al-Qur’an
adalah kalam Tuhan yang terpercaya. Di sisi yang lain, kitab Perjanjian Lama telah lama terdistorsi oleh banyaknya terjemahan dan koreksi
yang diakibatkan transmisi secara lisan. Sementara itu, kodifikasi al-Qur’an sudah dimulai sejak Nabi Muhammad masih hidup. Ini yang
menyebabkan nilai otentisitas al-Qur’an melebihi Bible dan Injil. Walhasil, menurut Bucaille, dengan memperhatikan tingkat pengetahuan
yang dimiliki pada masa Muhammad, maka sangat tidak mungkin untuk mengatakan bahwa pernyataan=pernyataan yang ada di dalam al-
Qur’an mengenai ilmu pengetahuan berasal dari gagasan pemikiran manusia. Hal ini menjadi legitimasi yang sangat sempurna bukan saja
lantaran ayat-ayat al-Qur’an adalah wahyu, tetapi otentisitas yang dimiliki kitab suci ini benar-benar tergaransi, sementara gambaran
tentang ilmu pengetahuan yang disebutkan di dalamnya menjadi tantangan bagi manusia masa kini untuk bisa memberikan penjelasan (pp.
164).
11
Jane Dammen McAuliffe menjabat sebagai Dekan di Georgetown College, seorng Professor of Sejarah dan bahasa Arab di Georgetown
University, Washington DC, USA.
12
Claude Gilliot adalah professor bahasa Arab dan kajian keislaman pada University of Provence, Aix-en-Provence (France). Salah satu
karyanya adalah Exégèse, langue, et théologie en Islam. (Paris: Vrin, 1990) and “Le Coran, fruit d’un travail collectif?” dalam D. De Smet, G.
de Callatay and J.M.F. Van Reeth (eds), Al-Kitab. La sacralité du texte dans le monde de l’Islam, Acta Orientalia Belgica, 2004, 185–223.
13
Gerhard B ِ ◌wering Professor kajian keislaman di Yale University (USA). Salah satu publikasinya adalah Mystical Vision of Existence in
Classical Islam (Berlin: de Gruyter, 1980) and Sulami’s Minor Qur’an Commentary (Beirut: Dar al-Mashriq, 1995; 1997).
14
Angelika Neuwirth adalah professor of Sastra Arab di the Freie Universitat Berlin and directur proyek Corpus Coranicum di Berlin-
Brandenburg Academy of the Sciences. Dia juga mengajar di Ayn Shams University (Cairo) and the University of Jordan (Amman). Sejak
tahun 1994 to 1999 menjadi directur pada Oriental Institute of the German Oriental Society (DMG) di Beirut and Istanbul. Pusat kajian
penelitiannya meliputi kajian al-Qurʾan dan Tafsirnya, dan sastra Arab modern, terutama puisi-puisi bangsa Palestina dan sastra Levantine.
Salah satu buah karyanya adalah Studien zur Komposition der mekkanischen Suren (second edition 2007).
15
Uri Rubin, seorang professor di Department of Arabic and Islamic Studies, Tel Aviv University, Israel.
16
Alan Godlas, adalah associate professor pada Program Studi agama University of Georgia, USA.
17
Herbert Berg, adalah associate Professor pada Department of kajian filsafat dan agama di University of North Carolina, Wilmington, USA.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 23

Stefan Wild,
21
dan masih banyak lagi nama-nama yang banyak memberikan kontribusi
pada perkembangan kajian hermeneutika al-Qur’an dengan beragam coraknya.
22

Kajian Hadis
Orietalis pertama yang menaruh minat cukup besar dalam bidang kajian hadis adalah
Ignaz Goldziher. Di sini, pengaruh Goldziher bagi sarjana-sarjana Barat belakangan
dalam bidang kajian hadis juga cukup kental, ketika di tahun 1890 ia menerbitkan
Muhammedanische Studien. Dalam volume ke-2 bukunya tersebut, ia menegaskan
tesisnya bahwa hadis lebih merefleksikan kontroversi hukum maupun doctrinal selama
dua abad setelah kematian Muhammad, bukan kata-kata Muhammad sendiri. Selain itu,
Ignaz Goldziher juga sangat meyakin bahwa keaslian hukum Islam berutang kepada
hukum-hukum Romawi.
23
Tonggak sikap skeptic yang dicanangkan Goldziher dalam
menilai hadis ini memberi pengaruh sangat kuat bagi pandangan kesarjanaan Barat
terhadap tradisi kenabian pada masa-masa selanjutnya.
Kritik terhadap hadis juga disuarakan oleh sejawat Goldziher, Christiaan Snouck
Hurgronje. Dari korespondensi yang dilakukan oleh dua sejawat ini, nampak bahwa
Snouck begitu ingin mengikuti jejak sejawatnya tersebut, terutama ketika ia mendengar
kabar bahwa Goldziher berhasil mengunjungi Mesir bahkan sampai masuk lebih dalam
lagi di tanah Syria. Inilah yang membuatnya melakukan langkah yang menghebohkan
dengan menyatakan diri sebagai seorang muslim. Meski dipertanyakan ketulusannya
ketika ia mengucapkan ikrar keislamannya, namun dengan menyatakan keislaman
(izharul Islam), maka satu langkah terbuka baginya untuk mengunjungi kota suci
Makkah, sebuah langkah yang tidak bisa dilakukan orientalis lain selama masih
memegangi agama lama mereka. Mengikuti skeptisisme Goldziher, sangat nampak
bahwa pendapat Snouck tentang hadis memiliki beberapa kemiripan dengan
sejawatnya. Menurut Snouck, sebagian besar hadis dibuat oleh kaum muslimin sendiri,
ia mengatakan,“Pada abad pertama hijrah, tidak ada orang yang bisa bermimpi selain
menerima sebuah doktrin atau sebuah perintah selain dengan menyebarkan hadis.

18
Fred M. Donner professor bidang kajian sejarah Timur Dekat di Institut Studi Ketimuran Department of Near Eastern Languages &
Civilizations at the University of Chicago (USA). Salah satu karyanya adalah Narratives of Islamic Origins: The Beginnings of Islamic Historical
Writing (Princeton: Darwin Press, 1997) dan “From believers to Muslims: Communal self-identity in the early Islamic community,” Al-
Abhath 50–1 (2002–3), 9–53.
19
Gabriel Said Reynolds adalah asisten professsor kajian Islam dan teologi pada University of Notre Dame (USA). Beberapa karyanya adalah
A Muslim Theologian in the Sectarian Milieu: ʿAbd al-Jabbār and the Critique of Christian Origins (Leiden 2004), dan The Qurʾān in Its
Historical Context (London, 2008).
20
Professor Gregor Schoeler memangku jabatan sebagai ketua bidang kajian Islam di Universitas Basel (Switzerland). Fokus kajian
penelitiannya selain bahasa Arab, juga sastra Persia, sejarah Islam awal, seperti biografi Nabi Muhammad, warisan lama dan transmisi ilmu
pengetahuan dalam Islam. Salah satu karyanya adalah sebagai editor untuk The Oral and the Written in Early Islam, London and New York
2006; Die ältesten Berichte über das Leben Muhammads (bersama A. Gorke), Princeton 2008; The Genesis of Literature in Islam. From the
Aural to the Written, Edinburgh 2009.
21
Stefan Wild adalah seorang professor emeritus untuk kajian filologi bahasa-bahasa Semit dan kajian Islam di Universitas Bonn. Selain ahli
dalam bidang kajian al-Qur’an dan sastra klasik dan modern Arab, ia juga ahli dalam bidang leksikografi bahasa Arab klasik. Beberapa
karyanya adalah sebagai editor Self-Referentiality in the Qurʾan (2006) dan co-editor untuk Die Welt des Islams: International Journal for
the Study of Modern Islam (Leiden).
22
Beberapa nama lain yang bisa disebutkan di sini adalah Martin Wittingham (2007) yang mengkaji penafsiran al-Ghazali dalam teori dan
praktik, Kristin Zahra Sand (2006), dan Annabel Keeler (2006), Marcia Hermansen (1998).
23
http://en.wikipedia.org/wiki/Ignaz_Goldziher diakses 15-09-2011. Gagasan ini ditolak oleh Patricia Crone yang mengatakan bahwa ide ini
secara karakter sangat lemah. lihat Patricia Crone. Roman, Provincial and Islamic Law. Cambridge University Press: Cambridge, 2002, p. 3.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 24

Hadis inilah yang menyebut bahwa Muhammad telah menngatakan doktrin tersebut
atau mendiktekannya, atau telah bertindak sesuai dengan sebuah ketentuan hukum
tertentu.” Akan tetapi, menurutnya, banyak hal yang belum sepenuhnya diklarifikasi
ketika Nabi Muhammad wafat. Sehingga, ia mengatakan, kaum muslimin membuat
tradisi untuk mengatasi isu-isu yang muncul. Dengan demikian, buku-buku sirah
menjadi seluruhnya palsu, sebagaimana Snouck kemudian mengatakan, “Generasi yang
bekerja membuat biografi nabi berada terlalu jauh dari masanya untuk mendapatkan
data atau ajaran yang benar, terlebih lagi, bukanlah tujuan mereka untuk mengetahui
masa lampau secara apa adanya, melainkan untuk mengkonstruk sebuah gambaran agar
sesuai dengan pandangan mereka.”
24

Warisan skeptisisme Snouck dan Godlziher juga nampak dalam gagasan-gagasan
yang dinyatakan oleh A.J. Wensinck, terlepas dari kontribusinya yang sangat besar
dalam menyusun Concordance dengan menyusun daftar lafaz-lafaz hadis yang
termaktub dalam kitab-kitab kanonik secara urutan abjad.
Skeptisisme yang sama juga diwarisi oleh Joseph Schacht (1902-1969), seperti
sangat jelas terbaca dalam artikelnya “A Revaluation of Islamic Traditions”. Ia
mengatakan bahwa sebagian besar hadis-hadis hukum yang ada yang mengacu pada
otoritas Nabi berasal dari periode as-Syafi'i atau lebih belakangan lagi. Ini terlihat dari
diskusi-diskusi hukum dan meningkatnya tradisi terkait yang disertakan dalam
pengayaan pandangan mereka secara gradual. Sunnah yang berisi hukum mulai muncul
pada kuarter kedua abad ke-2 H. Kenyataan ini menerangkan alasan mengapa doktrin
kebiasaan ahlu Madinah yang digagas oleh Malik dalam Muwatta' sering bertentangan
dengan sunnah/kebiasaan Nabi yang diriwayatkan oleh isnad yang juga berasal dari
Madinah, dihubungkan dengan Malik sendiri. Sebaliknya, sunnah/kebiasaan Nabi ini
terkadang mengekspresikan doktrin-doktrin penduduk Iraq, yang tentu saja tidak
mewakili kebiasaan lama orang Arab yang berdiam di Madinah sebagaimana di
asumsikan sebelumnya. Oleh karena itu, kesimpulan Schacht adalah bahwa kita harus
membuang asumsi yang tidak penting bahwa ada informasi utama yang asli dan otentik
merujuk kepada periode Nabi. Ini menandai pula bahwa ada tambahan tidak otentik dan
tendensius yang dibuat di setiap generasi, yang sebagian besarnya akan terelimiansi
oleh kritisisme sanad sebagaimana dipraktekkan oleh para sarjana Islam. Dari sisi kajian
isnad, menurut Schacht, isnad memiliki tendensi untuk tumbuh ke belakang. Katakanlah
mulai dari seorang tabi’i, lalu dibawa ke belakang lagi hingga menyebut nama seorang
sahabat, dan terakhir kepada nabi sendiri. Secara umum, Schacht menilai bahwa
semakin sempurna sebuah sanad, semakin belakangan tradisi itu dibuat. Sebagai
kesimpulan, Schacht menegaskan bahwa di bidang fiqh, sunah nabi yang didasarkan
pada tradisi formal yang berasal darinya berkembang dari “tradisi hidup” masing-
masing pendiri madzhab. Beberapa kasus boleh jadi merujuk periode awal, tetapi hal
tersebut membutuhkan super struktur tradisi formal kenabian dengan isnad yang
lengkap yang hanya sampai abad ke-2 H, sebagai hasil dari aktivitas para ahli hadis.

24
Andreas de Vries, “Christiaan Snouck Hurgronje: History of Orientalist Manipulation of Islam-Analysis”, September 14, 2011, NEW
CIVILIZATION dalam http://www.eurasiareview.com/14092011-christiaan-snouck-hurgronje-history-of-orientalist-manipulation-of-islam-
analysis/ diakses pada 10-10-2011.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 25

Kontribusi utama Schacht dalam kajian hadis dalam kesarjanaan Barat adalah
temuan tentang teori “common link” yang kemudian dikembangkan oleh G.H.A. Juynboll.
Ia mengatakan bahwa semakin banyak orang mentransmisikan sebuah hadis dari
seorang alim, maka semakin banyak nilai “historisitas” yang dimiliki oleh momen
tersebut. Dengan kata lain, semakin banyak orang yang meriwayatkan sebuah hadis dari
seorang perawi, akan menjadi semakin banyak pengakuan bahwa hadis tersebut benar-
benar ada ketika itu. Ia cenderung memberi kesimpulan bahwa sebuah hadis dipalsukan
karena kebanyakan perawinya tidak eksis (Juynboll menyebutnya: argumentasi e
silentio) benar-benar dibuktikan dalam pandangannya. Oleh karena itu, bagi Juynboll
satu-satunya “momentum” yang bisa diverifikasi dalam sebuah periwayatan hadis
terjadi melalui common link. Menurut pandangannya, tidaklah mungkin sebuah hadis
yang real diriwayatkan hanya dengan satu sanad saja dari Nabi. Rangkaian sebelum
common link ini, dalam pandangannya, dipastikan telah dipalsukan oleh sang perawi
tersebut. Dan hadis yang tidak memiliki common link, sehingga hanya seperangkat
rangkaian mata-rantai tunggal (yang disebut Juynboll dengan istilah “spider”), sama
sekali tidak bisa dijadikan data secara historis.
25

Sampai di sini, kajian hadis dalam karya-karya kesarjanaan Barat begitu berutang
dengan sikap skeptik yang dicanangkan baik oleh Goldziher maupun Snouck Hurgronje
sebagai dua sejawat yang sama-sama menaruh perhatian besar terhadap kajian hadis.
Ketika semangat keraguan tersebut diwariskan kepada para penerus mereka dari para
sarjana Barat pengkaji hadis di masa-masa belakangan, maka pengaruh mereka berdua
begitu mengakar kuat menjadi karakter utama dari kajian Barat terhadap tradisi Islam.
Baru M. Mustafa Azami dan Harald Motzki yang mungkin begitu keras menolak tesis-
tesis yang berkembang dalam teori-teori kesarjaan Barat tentang hadis dewasa ini.
Namun ketika iklim kesarjanaan Barat dalam kajian hadis menemukan titik jenuh dalam
pandangan figur orientalis Gautier Juynboll, bukan suatu hal yang tidak mungkin jika
skeptisisme Barat terhadap hadis telah mendapatkan momentum titik baliknya dengan
semakin banyaknya peneliti-peneliti muslim yang berpartisipasi dalam upaya
pengkajian hadis di Barat, dan bukan hal yang tidak mungkin pula jika Barat sendiri
akan mengubah pandangan lamanya yang skeptik terhadap hadis Nabi.
Antara Kepentingan Sponsor dan Objektivitas Kajian Akademik
Secara umum, motivasi yang melatarbelakangi kajian-kajian ketimuran yang dilakukan
oleh kesarjanaan Barat telah mendapat perhatian besar dalam karya Edward W. Said
yang diberi judul Orientalism. Said menegaskan bahwa kebanyakan kajian Barat
terhadap peradaban Islam lebih dianggap sebagai intelektualisme politik yang
dibengkokkan menjadi pengakuan akan kebenaran diri sendiri dibandingkan dengan
penelitian yang obyektif. Said mengungkapkan kritiknya terhadap orientalisme dengan
memakai beberapa teori, seperti knowledge and power-nya Michel Foucault, hegemony-

25
Ada beberapa catatan dalam kesarjaaan Barat yang memberikan komentar keberatan terhadap pandangan Juynboll tentang hadis. Untuk
persoalan ini, kritik Harald Motzki menjadi suara penentang yang paling lantang, seperti disuarakan dalam karyanya yang berjudul
Analysing Muslim Traditions: Studies in legal, Exegetical, and Maghazi Hadith, (Leiden: E.J. Brill, 2010). Ringkasan dari keberatan-keberatan
Motzki terhadap pandangan Juynboll tentang hadis dapat dilihat dalam link berikut http://www-
personal.umich.edu/~beh/hb/motzki_nafi.html diakses pada 26-11-2011.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 26

nya Antonio Gramsci, ditambah pandangan para kritisi orientalisme terdahulu seperti
A.L. Tibawi, Anouar Abdel-Malek, Maxime Rodinson, dan Richard William Southern.
Dalam kritiknya, ia menegaskan bahwa karya-karya Barat tentang persoalan ketimuran
yang menyisipkan pandangan Barat terhadap Timur merupakan ungkapan kecurigaan
yang tidak bisa diambil sebagai pandangan atau nilai yang bersifat umum. Menurutnya,
kekuasan kolonial Eropa dan dominasi politik mereka terhadap dunia timur telah
menenggelamkan arti penting karya-karya tersebut, bahkan terhadap kebanyakan karya
yang sudah banyak dikenal, dan memiliki pandangan baik. Menurutnya, pandangan para
orientalis Barat yang nampak penuh simpati hanyalah sebuah ungkapan yang bernada
ejekan (pejorative). Secara ringkas, Said menyimpulkan bahwa orientalisme yang
dciptakan oleh Barat mendeskripsikan dunia timur sebagai sesuatu yang bersifat
irasional, lemah, feminin, dan asing, berlawanan dengan apa yang mereka sebut sebagai
diri mereka sendiri yang rasional, kuat, maskulin, dan Barat. Sebuah kontras yang
menurutnya menjadi akar bagi perlunya penciptaan “difference” ala Jacques Derrida,
yaitu perbedaan antara Barat dan Timur yang masing-masing disifati sebagai “essensi-
essensi” yang tidak mungkin berubah selamanya.
26

Kritik tersebut direspon balik oleh Bernard Lewis. Ia beranggapan bahwa
orientalisme berkembang dari sebuah sudut pandang humanisme yang dikembangkan
Eropa dan bersifat independen dari masa lalu ekspansi kolonial mereka. Ia mencatat
bahwa bangsa Perancis dan Inggris sudah mempelajari Islam pada abad ke-16 dan 17.
Memang, semua itu tidak dilakukan dalam sebuah cara yang terorganisasi, tapi itu sudah
berlangsung lama sebelum mereka memiliki harapan untuk bisa menguasai kawasan
Timur Tengah. Banyak hal di antara kajian-kajian orientalisme yang tidak terkait sama
sekali dengan persoalan imperialisme. Ia mencontohkan, tujuan imperialisme macam
apa yang muncul dari mempelajari bahan-bahan tulisan dalam bahasa Mesir kuno, dan
dalam upaya-upaya menyelamatkan pengetahuan lama bangsa Mesir yang menjadi
kebanggaan yang terlupakan dari masa lalu mereka?
27

Polemik antara Edward Said dan Bernard Lewis dalam menilai motivasi dari
munculnya kajian-kajian ketimuran, khususnya tentang Islam, memang seperti kesan
umum yang nampak dari dua sudut pandang berbeda yang memisahkan Barat dan
Timur.
28
Secara khusus, dalam menilai motivasi yang melatarbelakangi para orientalis
Barat ketika mengkaji al-Qur’an dan hadis sepanjang sejarah kesarjanaan mereka, harus
kita katakan bahwa pada dasarnya mereka memang melakukan sebuah kajian ilmiah
atau penelitian akademik, yang idealnya seperti kritik Said, sudah semestinya bersifat
objektif. Namun, kajian-kajian tersebut tidak berkembang begitu saja dan bebas dari
pengaruh non-akademik. Untuk bisa berkembang baik, kajian-kajian akademik
memerlukan dukungan dalam bentuk dana penelitian yang berasal dari pihak sponsor
atau grant (beasiswa penelitian) yang diberikan kepada para peneliti. Di sini, peran
besar institusi akademik yang menaungi para peneliti tersebut, baik universitas maupun
lembaga-lembaga keagamaan sangatlah penting. Peran penting sponsor sebagai

26
http://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Orientalism_(book)&oldid=457998686 diakses 08-11-2011.
27
http://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Orientalism_(book)&oldid=457998686 diakses 08-11-2011.
28
Pengalaman pribadi Edward Said memang sangat “barat”, meski ia seorang Palestina. Asal usul ini pula yang membuatnya sedikit
menaruh “simpati” terhadap Timur dan mengkritik prilaku politik luar negeri barat yang dianggap tidak adil.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 27

penyandang dana bagi sebuah penelitian ilmiah inilah yang kemudian memberi bobot
lebih bagi hasil penelitian ilmiah yang dilakukan, sehingga kemudian karya yang muncul
dari sebuah penelitian yang didanai oleh lembaga tertentu memberi kesan tidak murni
akademik, tetapi lebih cenderung memenuhi keinginan sponsor. Jika sponsor tersebut
berupa lembaga keagamaan/politik, maka hasil penelitian yang dilakukan sebisa
mungkin seyogianya bisa memberi manfaat bagi lembaga, tentunya.
Fenomena yang paling umum adalah ketika penelitian menjadi karir atau
pekerjaan yang dilakoni para peneliti guna memenuhi kelangsungan hidup mereka,
maka para sarjana yang terlibat di dalam sebuah proyek penelitian yang
menggantungkan diri dari dana grant yang diberikan oleh pihak sponsor, maka para
peneliti menjadi begitu terikat dengan lembaga pemberi dana tersebut. Imbal baliknya,
ia tidak akan berani secara terang-terangan untuk keluar dari garis yang sudah
ditentukan oleh institusi yang menaunginya, lantaran hal itu mengancam kelangsungan
hidupnya sendiri.
Dalam banyak kasus penelitian akademik di universitas negeri yang bergantung
dengan kucuran dana yang berasal dari negara, maka bukan saja rentan terhadap
kepentingan politik yang mungkin saja menghantui hasil penelitian yang dilakukan,
tetapi hasil-hasil penelitian para sarjana ini juga harus siap untuk dijadikan sebagai alat
politik untuk mencapai tujuan-tujuan kekuasaan. Oleh karena itu, proses bargaining
dalam dunia penelitian selalu saja mengikuti hukum dagang, ketika investasi para donor
dengan membayar penelitian yang dilakukan para sarjana di universitas akan memberi
hasil pada bentuk karya yang dapat dimanfaatkan untuk sebesar-besar kepentingan
mereka. Dalam dilema penelitian semacam ini, yang perlu diuji adalah apakah ada
hubungan langsung yang bersifat timbal balik antara negara/lembaga keagamaan
tertentu dan sarjana-sarjana peneliti; sehingga jabatan Snouck Hurgronje sebagai
penasihat pemerintah Hindia Belanda, Goldziher sebagai anggota komunitas Yahudi di
Hongaria, atau Tisdall sebagai missionary sebuah institusi gereja patut dicurigai
memiliki kaitan yang saling mempengaruhi. Begitu juga grant yang diberikan negara
kepada para peneliti lain seperti A.J. Wensinck atau J. Schacht juga berdampak pada
penguatan peran dominan negara/lembaga donor tertentu sehingga kemudian hasil
penelitiannya dapat dimanfaatkan untuk kepentingan politik kekuasaan?
Untuk tujuan-tujuan yang begitu kentara bahwa kepentingan keagamaannya
dapat dilihat, misalnya, pada kasus-kasus kajian Islam yang dilakukan oleh para
orientalis lama seperti Abraham Geiger, I. Goldziher, dan Willaim St Clair Tisdall. Geiger.
Mereka nampak masih merujuk kepada masih kentalnya motivasi keagamaan yang
menjadi representasi lembaga yang menaunginya, sehingga sebagian hasil penelitian
mereka cenderung bersifat apologi. Geiger berupaya keras menunjukkan pengaruh
utama Agama Yahudi terhadap agama Kristen dan Islam, ketika ia percaya kedua agama
terakhir tidak memiliki nilai-nilai keagamaan yang asli, selain sebagai sarana bagi
tersebarnya kepercayaan monoteistik Yahudi ke dunia yang tak bertuhan. Di sini,
Yahudi bagi Geiger adalah epicentrum, sehingga kemunculan Islam dianggap hanya
mengimpor tradisi semitik yang sebelumnya sudah tersebar di Arabia. W. St. C. Tisdall,
yang mewakili misi Kristen menegaskan lebih jauh akan keberadaan substansi
“pinjaman” dari sumber yang lebih luas dari sekedar “pengaruh Yahudi” dalam gagasan
Geiger. Seperti dikuatkan dengan dukungan yang diberikan oleh W. Muir, Tisdall
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 28

menjunjung tinggi semangat missionaris Kristen ketika menulis bukunya The Origin of
Islam. Ia mengatakan bahwa buku itu ditulis untuk menguji teori-teori yang ada tentang
asal muasal Islam. William Muir, yang memberi kata pengantar buku itu, memujinya
sebagai karya besar seorang missionaris yang dapat disebarkan ke seluruh dunia Timur,
untuk menunjukkan sumber-sumber al-Qur’an yang benar-benar memiliki karakter
“kemanusiaan”, berlawanan dengan apa yang dipercaya oleh kaum muslim sebagai
wahyu Tuhan yang kekal (h. xiv).
Sementara itu Goldziher, meski memiliki motivasi keagamaan secara praxis,
karena karir akademik yang dilaluinya diabdikan untuk kepentingan agama Yahudi dan
komunitas Yahudi yang telah membantunya dari keterpurukan ekonomi keluarganya
akibat Perang Dunia I, namun ia masih dianggap lebih berimbang dalam menilai asal
muasal Islam dan pengaruh sebaliknya terhadap keagamaan Yahudi dan Kristen. Dalam
banyak artikel dan buku-bukunya, Goldziher berupaya untuk mencari asal-muasal
doktrin dan ritual peribadatan Islam di dalam praktek-praktek kebudayaan lain. Dalam
melakukan semua itu, ia berasumsi bahwa Islam terus berkembang sebagai sebuah
peradaban yang tidak hanya mengimpor tetapi juga mengekspor beragam gagasan yang
mengagumkan. Untuk itulah, ketika berada di Kairo Goldziher mengaku bahwa ia seolah
tengah benar-benar merasuk ke dalam semangat Islam. Hingga taraf tertentu, katanya,
ia merasa sangat pasti bahwa ia sendiri adalah seorang Muslim, dan secara hukum
menemukan bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang baik doktrin maupun
formulasi hukumnya dapat memuaskan akal-akal filosofis. Ia menegaskan tujuan utama
penelitiannya adalah untuk mengangkat Agama Yahudi ke dalam taraf rasionalitas yang
sama dengan Islam. Hanya saja, seperti yang dialaminya sendiri, dalam Islam bukan
aspek rasionalisme yang menolak adanya kepercayaan-kepercayaan yang irrasional dan
benih-benih ketidakpercayaan kepada Allah, tetapi menurut Goldziher kaum muslim
tidak dapat menunjukkan rasionalitas Islam itu dan mereka hanya melawan bid’ah
tersebut dengan doktrin ajaran kaum salaf (ortodoks).
Dalam pengantar karya Goldziher yang berjudul Introduction to Islamic Theology
and Law Bernard Lewis menilai bahwa Goldziher berupaya keras untuk
mempertahankan otentisitas dan keaslian Islam melawan pandangan-pandangan miring
dari luar, maupun mereka yang melakukan kesalahan, atau bahkan mereka yang hendak
merusak dari dalam Islam itu sendiri. Ia juga menolak gagasan sarjana kristen yang
mengusung rasionalisme yang berat sebelah. Selain itu, ia juga konsen menjaga Islam
dari unsur-unsur yang, menurutnya, dapat dianggap merendahkan, maupun
argumentasi yang kurang beralasan dari para ahli fiqih yang dipandang sebagai bentuk
korupsi dan menyalahi karakter Islam yang sebenarnya (B. Lewis, “Introduction”
Goldziher 1981: xi).
Selain misi-misi kegamaan baik Yahudi maupun Kristen, ambisi politik juga telah
dengan sengaja mewarnai tujuan orientalisme. Snouck Hurgronje, misalnya, selalu
berkeinginan untuk bisa melakukan aktivitas seperti yang dilakukan sejawatnya, Ignaz
Goldziher. Jika Goldziher berhasil melawat dunia Muslim hingga tanah Syam (Syria),
Snouck memimpikan pencapaian yang sama ketika berkesempatan mengunjungi
Makkah saat berada di Konsulat Belanda di Jeddah. Dia pun masuk Islam, meski tidak
secara tulus, hanya agar bisa memasuki tanah haram. Tidak hanya sampai di situ, secara
doctrinal ambisi politik juga tercermin dalam pandangan-pandangannya. Ia tidak
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 29

sungkan menegaskan ketidak-setujuannya terhadap doktrin khalifah dan pan-Islamisme
yang mengancam kekuasaan kolonial Eropa di Asia dan Afrika. Secara tendensius,
doktrin yang mengancam kolonialisme Eropa ini kemudian disebutnya sebagai
“kemunduran”. Sebaliknya, Snouck memandang kolonialisme sebagai berkah bagi dunia
muslim, karena dengan kolonialisme, menurut Snouck, mereka justru berkenalan
dengan gagasan-gagasan modern tentang pencerahan, sekulerisme, kebebasan pribadi
dan demokrasi. Sebagai agama, Snouck menginginkan Islam cukup menjadi seperti
agama Kristen yang hanya memuat ajaran-ajaran tentang peribadatan semata.
29
Selain
adanya tujuan politis yang dinyatakan dengan terus terang, ada pula kenyataan yang
menandai pemakaian hasil kajian akademik untuk kepentingan politik praktis, seperti
karya-karya penelitian tentang hadis yang dipakai sebagai bahan pembekalan para
diplomat Kerajaan Belanda yang akan bertugas di negara-negara Muslim, dengan
maksudu agar mereka bisa lebih memahami kebiasaan-kebiasaan yang berlaku di negeri
yang akan ditempatinya.
Selain kecenderungan non-akademik yang menyertai motivasi orientalis lama,
dalam kerangka kajian antar agama yang lebih berimbang, orientalisme juga sebenarnya
melahirkan beberapa motivasi yang bersifat otokritik terhadap agama yang dianutnya
sendiri. Dalam karya orientalis seperti T. Andrae yang menulis Mohammed The Man and
His Faith, ia menegaskan sebuah motivasi kajian yang bersumber dari ketidak-tahuan
Barat terhadap karakter keta’atan Muhammad (hal. 12). Menurutnya, sebabnya memang
bukan semata ketidaktahuan (Barat) saja, tetapi juga sikap dogma lama (Kristen)
terhadap figur Muhammad yang disebutnya sebagai “nabi palsu”, atau kebencian politik
terhadap kaum muslim yang dijuluki sebagai “the dog of a Turk”, di samping juga
lantaran seorang Kristen melihat banyak hal dalam Islam yang mengingatkannya pada
agamanya sendiri, akan tetapi ia melihatnya melalui bentuk yang sangat terdistorsi. Oleh
karena itu, menurut Andrae, sebagai sebuah kajian ilmiah, pandangan terhadap Islam
selayaknya dilakukan dengan memahami keunikannya, semangat yang
menumbuhkannya sebagai agama baru pada momen dan tempat kelahirannya yang
memang sudah memiliki nilai semenjak awal kemunculannya.
Dalam banyak karya yang menandai perkembangan orientalisme yang lebih
belakangan, motivasi keagamaan dan politik mulai menurun, sementara dorongan untuk
membahas tema-tema yang terabaikan dalam perkembangan kajian Islam di Barat
justru meningkat. Ketidakpedulian Barat tentang aspek tertentu dalam kajian Islam
menjadi motivasi yang juga muncul dalam penelitian J. Schacht tentang hadis. Ia
mengakui bahwa meski sebagian sarjana Barat mengakui kejeniusan Goldziher, namun
temuan-temuan Goldziher masih kerap diabaikan, sementara kajian terhadap
perkembangan hukum Islam masa awal, menurutnya, dilakukan seolah-olah pandangan
lama yang telah dikritik oleh Goldziher masih saja dianggap valid. Di sini, arti penting
penelitian Schacht terhadap hadis sebenarnya membuka mata Barat terhadap dinamika
ilmu pengetahun yang beranjak dari sikap kritis dan skeptisisme yang melahirkan teori-
teori baru. Pada masa selanjutnya, kritik Goldziher dan Schacht dalam pengkajian hadis

29
Andreas de Vries, “Christiaan Snouck Hurgronje: History of Orientalist Manipulation of Islam-Analysis”, September 14, 2011, in NEW
CIVILIZATION).
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 30

diteruskan oleh G.H.A. Juynboll, seperti dalam pemakaian teori “common link”, meski
dengan penekanan yang lebih berbeda.
Melanjutkan karya para sarjana senior yang terdahulu, tidak selamanya
bermaksud menambahkan informasi dan temuan terbaru. Ada kalanya beberapa sarjana
tergerak untuk menulis ulang karya gurunya karena memang telah terjadi perubahan-
perubahan paradigm dan iklim akademik yang terus berkembang dan bergerak maju,
namun tidak sampai pada lahirnya sebuah teori yang sama sekali baru. Ini tercermin
dalam Karya H.A.R. Gibb Mohammedanism, An Historical Survey yang lahir demi sebuah
tujuan untuk membuat penegasan ulang (restatement) terhadap usaha terdahulu oleh
D.S. Margoliouth yang menulis volume asli tentang Mohammedanism pada tahun 1911 di
universitas yang sama. Ia beralasan bahwa setelah 35 tahun berlalu, maka perlu
diadakan “penegasan ulang” atau katakanlah “penulisan ulang” dan bukan sekedar
mengedit kembali edisi aslinya. Di sinilah gap yang terjadi antara pandangan guru yang
menulis karyanya pada periode terdahulu dengan muridnya yang menuliskan kembali
pada periode selanjutnya bisa terisi dengan penyegaran perspektif melalui kacamata
sejarah yang tentunya telah berubah. Motivasi yang sama juga diajukan oleh W.M. Watt
yang merevisi tulisan gurunya R. Bell dalam Bell’s Introduction to the Qur’an (1976). Ia
mengaku bahwa langkah yang dilakukannya meniru F. Schwally yang merevisi tulisan
gurunya, T. Noldeke, yang tidak sempat direvisinya sendiri. Dalam kasus ini, Watt juga
memilih menggunakan namanya sendiri untuk karya tersebut, namun dengan tetap
merujuk pandangan-pandangan Richard Bell sebagai sumber rujukan utama, bahkan ia
juga melakukan analisis kritiknya sendiri, terutama ketika ia tidak setuju dengan
pandangan gurunya tersebut (hal. v).
Jikapun jenis karya revisi ini tidak dilakukan dalam bentuk penulisan ulang
sebuah buku yang identik, maka ulasan tambahan yang bersifat parsial kerap dilakukan.
Ulasan tambahan ini bertujuan memberikan informasi terkini dalam sebuah bidang
kajian tertentu, seperti penyempurnaan atas tulisan I. Goldziher tentang model
penafsiran modern. Rentang periode penelitian Goldziher yang hampir berjarak satu
abad sebelumnya disempurnakan dengan munculnya karya J.M.S. Baljon tentang tafsir
modern di anak benua India, dan J.J.G. Jansen yang meneliti perkembangan tafsir
modern di Mesir.
Antara Teks, Konteks, dan Kehati-hatian Bersikap
Pendekatan sejarah menjadi pendekatan yang paling banyak dilakukan oleh para
orientalis dalam penelitian mereka tentang Islam. Pendekatan jenis ini nampak dalam
penelitian T. Andrae dan HAR Gibb, atau lebih khusus disebut sebagai kritisisme sejarah
(historical criticism) seperti yang sangat kentara dalam penelitian A. Geiger, Noldeke,
Goldziher, Tisdall, Schacht, dan Watt. Tetapi ada pula di antara para sarjana orientalisme
yang menekankan pendekatan tekstual melalui bidang ilmu filologi/higher criticism,
seperti yang dilakukan A.J. Wensinck, atau pendekatan semantic yang dilakukan oleh T.
Izutsu, Bucailisme yang dilakukan secara khusus oleh Maurice Bucaille dalam
menjustifikasi temuan-temuan sains modern dengan ayat-ayat al-Qur’an, kritik sastra
dalam penelitian J. Wansbrough dan A. Rippin. Ada pula beberapa sarjana yang
memadukan kritik teks dan konteks sekaligus, seperti R. Bell, Arthur Jeffery, dan
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 31

Juynboll.
30
Selain itu, ada pula yang melakukan penelitiannya melalui analisis yang
bersifat antropologis melalui pendekatan partisipatif seperti Snouck Hurgronje dan
penghayatan mistik yang dilakukan Massignon. Kesemuanya menandai aneka ragam
pendekatan yang dipakai dalam mengkaji masalah-masalah yang terkait dengan al-
Qur’an dan hadis, serta bidang-bidang kajian Islam secara umum.
Di sini, selain analisis kritik, para orientalis tidak jarang juga menggunakan
metode komparasi antar agama (comparative religion) sebagai sebuah wahana yang
dapat mendekatkan objek yang diteliti dengan dirinya melalui agama yang dianutnya
sendiri. Hal ini menjadi upaya pemahaman dan penghayatan tersendiri, meski beberapa
kalangan orientalis lama terjebak pada bentuk-bentuk apologi dan polemik, namun di
masa-masa belakangan sudah lebih netral dengan semakin kendurnya hegemoni negara
dan gereja yang sebelumnya mengarahkan tujuan-tujuan pengkajian masalah ketimuran
bagi kepentingan kolonisasi dan imperialisme. Adanya aneka ragam metodologi dan
pendekatan yang dipakai dan ditawarkan dalam penelitian bangsa-bangsa Eropa
terhadap aspek-aspek kajian Islam inilah yang menandai arti penting upaya mereka
dalam mengembangkan orientalisme atau kajian-kajian atas masalah ketimuran,
termasuk Islam di dalamnya. Pemahaman terhadap aspek metodologis ini menjadi
penting sebagai dasar dalam menilai gagasan yang dikemukakan, termasuk pula dalam
memahami latar belakang dan alasan yang memunculkan signifikansi kajian yang
dilakukan.
Skeptisime yang dianut sebagian besar orientalis Barat dalam mengkaji Islam
menjadi landasan utama bagi lahirnya kritik dan perbandingan yang mengembangkan
kajian Islam di berbagai universitas Barat. Mereka tidak sungkan memberikan kritik
atau perbandingan yang terkadang berat sebelah lantaran mereka berposisi sebagai
outsider. Pandangan mereka sebagai non-muslim pada taraf tertentu diperlukan dalam
mengidentifikasi apakah dalam pandangan kalangan internal sarjana muslim sendiri
terdapat kelemahan metodologis, atau bahkan bersifat “koruptif” atau “manipulatif”
seperti tercermin dalam begitu banyak ikhtilaf antar madzhab. Di sini, pandangan luar
diperlukan dalam menjembatani hasil otokritik yang kadang tak mampu menjangkau
kedalaman pikiran sendiri. Untuk itu, sikap hati-hati diperlukan dalam mencerna
pengetahuan yang dihasilkan dari karya-karya orientalis agar tidak terjebak pada
kondisi ekstrem dengan menelan begitu saja atau menolak mentah-mentah informasi
yang disampaikan. Diperlukan bekal wawasan yang memadai untuk bisa melihat dengan
bijak fenomena munculnya sebuah gagasan, dari metode yang dipakai dan motivasi yang
melatar-belakanginya. Dari situ kita bisa menimbang sikap yang akan kita berikan. Jika
hasil ijtihad seorang muslim saja tidak bisa menegasikan ijtihad yang dilakukan muslim
lain, apalagi pandangan yang berasal dari kelompok outsider yang lahir dari beragam
motif dan latar belakang. Dari sini, kearifan kita sendirilah yang akan menuntun kita
untuk bisa menerima atau justru menolak pandangan yang dikemukakan oleh kalangan
orientalis tentang al-Qur’an dan hadis, tanpa perlu merasa tersinggung secara personal.
Jika kaum muslimin percaya akan kebenaran Islam, maka percayalah kalau Allah akan
selalu meninggikan posisi mereka. Islam sudah tinggi, dan tidak akan tersaingi

30
Sedikit catatan tentang GHA Juynboll, metode yang ia lakukan mengikutsertakan eksplorasi metode idiosinkretik dalam mengungkap asal
usul sanad hadis, sebagai pelaku yang bertanggungjawab menyandarkan otoritas pernyataan yang disampaikannya kepada Nabi.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 32

ketinggiannya. Komentar-komentar tentang Islam bisa jadi keluar dari pemikiran yang
bermutu, sehingga kemudian patut mendapat penghargaan; atau sebaliknya ungkapan
sampah yang tidak ada harganya, sehingga tidak perlu ditanggapi. Demikianlah
pandangan umum terhadap kajian orientalis terhadap al-Qur’an dan hadis. Wallahu
a’lam.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 33

















Bagian Pertama
BARAT DAN KRITIK SEJARAH
TERHADAP TEKS AL-QUR’AN

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 34


Kajian Orientalis terhadap al

Abraham Geiger: Antara
des Judentum

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan
Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu
mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjad

Thomas Right, penulis
perseteruan Islam dan Kristen terjadi sejak bala tentara Kristen pimpinan Raja Abrahah
menyerang Ka’bah dua bulan sebelum Nabi Muhamm
Abrahah kalah telak dan bahkan tewas. Kalau saja tentara itu tidak kalah mungkin
seluruh jazirah Arab berada di tangan kristen, dan tanda salib sudah terpampang di
Ka’bah. Muhammad pun mungkin mati sebagai pendeta.
berarti benih-benih permusuhan Agama Kristen terhadap
dimulai sejak berabad-abad lamanya. Memang, mereka belum memusuhi ajaran
yang dibawa oleh Nabi Muhammad. Akan tetapi, Nabi Muhamamad saw sendiri tel
menegaskan bahwa ajaran agama yang dibawanya adalah agama yang mengiuti
Nabi Ibrahim as.
32
Sehingga, tidak mengherankan jika
sebelum ia dewasa seperti yang diramalkan oleh pendeta dari Bukhara.
Bukan suatu kebetulan ji
mewarnai sejarah perkembangan gerakan Orientalisme masa
metode yang dipakai guna mendukung tujuan keagamaan tersebut adalah melalui
metodologi kritik historis.
menyerukan pentingnya penerapan
awal abad ke-21 adalah Alphonse Mingana,
mantan guru besar di Universitas Bringmingham, Inggris
mengumumkan bahwa “The time has surely come to subject the text of the Kur’an to the
same criticism as that to which we subject the Hebrew and Aramaic of the Jewish Bible,
and the Greek of the Cristian scriptures”
Menelusuri kemunculan pemakaian metod
orientalisme masa awal terhadap al
pemikiran Abraham Geiger (1810
terhadap al-Qur’an yang cukup berpengaruh dan menjadi sumbe

31
Zarkasy, Mengkritisi Kajian Islam Orientalis,
32
Pendapat ini di tegaskan oleh al-Qur’ân sebagai wahyu yang diterima nya: QS. Al
95, QS. An-nisa (4): 125, QS. An-Nahl (16): 125.
33
Alphonse Mingana, Bulletin of the Jhon Rylands Library,
Pemikiran, (Jakarta: Gema Insani Press, 2008). Hal. 3.
ian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis
braham Geiger: Antara Wissenschaft
des Judentum dan Kajian al-Qur’an
Saifus Subhan Assuyuthi
orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka.
Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu
mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjad
dan penolong bagimu. (QS. Al-Baqarah (2): 120)
, penulis buku Early Christanity in Arabia, mensenyalir bahwa
dan Kristen terjadi sejak bala tentara Kristen pimpinan Raja Abrahah
menyerang Ka’bah dua bulan sebelum Nabi Muhammad SAW dilahirkan. Di
Abrahah kalah telak dan bahkan tewas. Kalau saja tentara itu tidak kalah mungkin
berada di tangan kristen, dan tanda salib sudah terpampang di
Ka’bah. Muhammad pun mungkin mati sebagai pendeta.
31
Jika Right benar, maka
benih permusuhan Agama Kristen terhadap millah Nabi Ibrahim telah
abad lamanya. Memang, mereka belum memusuhi ajaran
abi Muhammad. Akan tetapi, Nabi Muhamamad saw sendiri tel
menegaskan bahwa ajaran agama yang dibawanya adalah agama yang mengiuti
Sehingga, tidak mengherankan jika ia dicari-cari untuk dibunuh
dewasa seperti yang diramalkan oleh pendeta dari Bukhara.
ukan suatu kebetulan jika motif keagamaan memegang peran penting dalam
mewarnai sejarah perkembangan gerakan Orientalisme masa-masa awal.
metode yang dipakai guna mendukung tujuan keagamaan tersebut adalah melalui
metodologi kritik historis. Adapun salah satu tokoh berpengaruh, yang
pentingnya penerapan metodologi Kritis-Historis terhadap al
adalah Alphonse Mingana, seorang pendeta Kristen asal Irak dan
mantan guru besar di Universitas Bringmingham, Inggris. Pada
“The time has surely come to subject the text of the Kur’an to the
same criticism as that to which we subject the Hebrew and Aramaic of the Jewish Bible,
and the Greek of the Cristian scriptures”.
33

Menelusuri kemunculan pemakaian metode kritik historis dalam kajian
orientalisme masa awal terhadap al-Qur’an, maka kali ini kita akan mencoba mengulas
pemikiran Abraham Geiger (1810-1874). Ia merupakan pelopor kajian Historis
Qur’an yang cukup berpengaruh dan menjadi sumbe

Mengkritisi Kajian Islam Orientalis, (ISLAMIA vol. II, no. 3, Desember 2003), 5.
Qur’ân sebagai wahyu yang diterima nya: QS. Al-An’am (6): 161, QS. Al-Baqarâh (2): 135, Al
hl (16): 125.
Bulletin of the Jhon Rylands Library, (Manchester, 1927) XI: 77, diikutip dari Syamsuddin Arif,
(Jakarta: Gema Insani Press, 2008). Hal. 3.
Qur’an dan Hadis 35
Wissenschaft
Qur’an
senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka.
Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu
mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjadi pelindung
mensenyalir bahwa
dan Kristen terjadi sejak bala tentara Kristen pimpinan Raja Abrahah
ad SAW dilahirkan. Di situ tentara
Abrahah kalah telak dan bahkan tewas. Kalau saja tentara itu tidak kalah mungkin
berada di tangan kristen, dan tanda salib sudah terpampang di
Right benar, maka itu
Nabi Ibrahim telah
abad lamanya. Memang, mereka belum memusuhi ajaran Islam
abi Muhammad. Akan tetapi, Nabi Muhamamad saw sendiri telah
menegaskan bahwa ajaran agama yang dibawanya adalah agama yang mengiuti millah
cari untuk dibunuh
dewasa seperti yang diramalkan oleh pendeta dari Bukhara.
ka motif keagamaan memegang peran penting dalam
masa awal. Salah satu
metode yang dipakai guna mendukung tujuan keagamaan tersebut adalah melalui
rpengaruh, yang turut
Historis terhadap al-Qur’ân pada
pendeta Kristen asal Irak dan
ada tahun 1927 ia
“The time has surely come to subject the text of the Kur’an to the
same criticism as that to which we subject the Hebrew and Aramaic of the Jewish Bible,
e kritik historis dalam kajian
kali ini kita akan mencoba mengulas
pelopor kajian Historis-Kritis
Qur’an yang cukup berpengaruh dan menjadi sumber aspirasi bagi
Baqarâh (2): 135, Al-imron (3):
Syamsuddin Arif, Orientalis & Diabolisme
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 36

Orientalisme setelahnya, seperti Siegmund Fraenkel, Hartwig Hirschfeld, Theodor
Nӧldeke, Charles Cutley Torrey, J. Wansbrough, dan sebagainya.
Mengenal Abraham Geiger
Abraham Geiger, lahir pada tanggal 24 Mei 1810 di Frankfurt dan meninggal pada
tanggal 23 Oktober 1874 di Berlin.
34
Ia adalah putra Rabi Michael Lazarus Geiger (m.
1823) dan Roeschen Wallau (m. 1856). Pada usia belia, ia telah mempelajari Hebrew
Bible, Mishnah, dan Talmud dari ayahnya.
35

Geiger mengikuti kompetisi masuk ke Universitas Bonn tahun 1832 dengan
menulis sebuah essai dengan Bahasa Latin yang diseleksi oleh Professor Georg B.T
Freytag dari Fakultas Oiental Studies, Universitas Bonn. Kemudian, mendapat hadiah
dari tulisannya. Essai tersebut dipublikasikan pada tahun 1833 dalam Bahasa Jerman
dengan judul “Was hat Mohammed aus dem Judentume aufgenomen?” (Apa yang telah
Muhammad Pinjam dari Yahudi?).
36
Dari essai tersebut, ia mendapatkan gelar Doktor
dari Universitas Marbrug.
37

Semasa remaja ia telah mempelajari sejarah klasik dan melahirkan keraguan atas
paham tradisional Yudaisme. Ia menemukan pertentangan antara sejarah klasik dan
Bible mengenai otoritas ilahi (divine authority).
38
Dilatarbelakangi oleh keraguannya,
serta analisis-kritisnya terhadap tradisi Yahudi, ia mengidentifikasikan dirinya sebagai
tokoh sekaligus pendiri Yahudi Liberal di Jerman yang cukup berpengaruh.
Abraham Geiger’s Wissenschaft des Judentums
Geiger memiliki peran sentral diantara pemikir Yahudi-Jerman dalam melawan
resistensi kolonial. Wissenchaft des Judentums
39
telah memberi peran besar di dalam
mengembangkan dan memperluas ide-idenya serta membentuk suatu pandangan dunia
(weltanschauung) di dalam dirinya. Dan pada akhirnya, weltanschauung inilah yang
menggiringnya kepada formulasi metodologi dalam mengkaji teks-teks agama.
Termasuk idenya mengenai reformasi (liberalisasi) agama Yahudi.
Mengenai ritual ‘pengorbanan’ di dalam ritual keagamaan ia menyatakan bahwa
pengorbanan tersebut harus dihapus dari kitab doa karena tidak dibutuhkan, dinilai
berlebihan bahkan itu merupakan penyimpangan.
40
Serangan Geiger tehadap ritual
Yahudi sangat keras sehingga ia mendapat cercaan dari kaum Zionis. Geiger menulis:

34
http://en.wikipedia.org/wiki/Abraham_Geiger
35
http://www.newworldencyclopedia.org/entry/Abraham_Geiger
36
Adnin Armas, Metodologi Bible dalam Studi al-Qur’ân, (Jakarta: Gema Insani Press, 2005). Hal. 132
37
http://en.wikipedia.orgs/wiki/Abraham_Geiger
38
http://www.newworldencyclopedia.org/entry/Abraham_Geiger
39
Wissenchaft des Judentums merupakan sebuah gerakan intelektual pada abad ke-19 yang mengkaji secara kritis agama, sastra dan
budaya Yahudi.
40
Abraham Geiger, Der Ham-burger Tempelstreit, eine Zeitfr-age, (NachgelasseneS chriften I) . hal. 170. Dikutip dari; Ken Koultun-Fromm,
Historical Memory in Abraham Geiger’s Account of Modern Jewish Identity, (Indiana University Press: Jewish Social Studies, Vol 7, No.1,
2000). Hal. 119.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 37

Sacrificial worship "was not merely unnecessary, but rather superfluous, and not
merely superfluous, but a mistaken view." Perhaps the most powerful memory of
human and animal sacrifice in Jewish liturgy, the Akedah, recalled Abraham's trial
with his son Isaac.
41


Bukunya yang telah diterjemahkan dengan judul “Judaism and Islam” merupakan
suatu karya monumental dengan menggunakan prespektif dan pendekatan baru yang ia
kembangkan dari gagasannya mengenai Reformasi Yahudi. Di dalam essainya “Was hat
Mohammed aus dem Judentume aufgenomen?” ia berkesimpulan bahwa hukum Fiqh
Islam merupakan hasil derivasi dari Agama Yahudi (the Muhammadan law, which were
derived from Judaism).
42
Lebih jauh lagi ia berkesimpulan bahwa Islam dan Kristen
merupakan penjelmaan dari agama Yahudi tanpa menegasikan dirinya menjadi agama
baru (Christianity and Islam possess the manifestation of Judaism... without establishing a
new religion).
43
Dari sini dapat kita saksikan pengaruh yang sangat besar dari
Wissenschaft des Judentums Abraham Geiger terhadap kesimpulan-kesimpulan akhir
yang dihasilkan ketika ia mengkaji teks-teks keagamaan. Dan dari sini juga dapat kita
saksikan secara jelas motivasi keagamaan Yahudi yang muncul dari kepercayaan Geiger
ketika mengkaji Islam, dan menegaskan pengaruh dominan Semitik terhadap agama
yang datang sesudahnya.
Metode Historis-Kritis terhadap al-Qur’ân
Di dalam essainya yang berjudul: “Was hat Mohammed aus dem Judentume
aufgenomen?” ia menyimpulkan bahwa kosa kata seperti: Tâbût, Taurât, Jannatu ‘Adn,
Jahannam, Ahbâr, darsa, Rabanî, Sabt, Ṭâghût, Furqân, Ma’ûn, Mathânî, Malakût berasal
dari bahasa Ibrani. Selain itu, Geiger juga berpendapat al-Qur’an juga terpengaruh
dengan Agama Yahudi ketika mengemukakan: (a) hal yang menyangkut keimanan dan
doktrin agama, (b) peraturan-peraturan hukum dan moral, (c) pandangan tentang
kehidupan. Selain itu, Geiger juga berpendapat cerita-cerita di dalam al-Qur’ân pun tidak
lepas dari pengaruh Agama Yahudi.
44

Adapun mengenai ayat-ayat al-Qur’ân yang mengecam Yahudi, Geiger
berpendapat kecaman itu disebabkan Muhammad saw telah menyimpang dan salah
mengerti terhadap doktrin-doktrin Agama Yahudi.
45
Geiger mendapatkan kesimpulan di
atas setelah ia melakukan kajian Historis-Kritis terhadap al-Qur’ân dengan analisis-
komparatif antara Yahudi dan Islam. Dalam analisisnya ini, Geiger memposisikan
Yahudi sebagai otoritas yang lebih tinggi untuk menilai Islam, sehingga tidak
mengherankan jika setiap doktrin Islam mengenai Yahudi dianggap sebagai

41
Ibid.
42
A. Geiger, Judaism and Islam, trans. F. M. Young, repr. with prolegomenon by M. Pearlman (New York: KTAV Publishing House, 1970,
18981), p. xxix.dikutip dari: Andrew Rippin, Western Scholarship and The Qur’ân, The Cambridge Companion to Qur’an, ed: Jane Demmen
McAuliffe. (Cambridge University Press, 2007), hal. 239.
43
Susannah Heschel, Revolt of the Colonized: Abraham Geiger 's Wissenschaft des Judentums as a Challenge to Christian Hegemony in the
Academy, (Duke University Press: New German Critique, No. 77. Summer, 1999). Hal. 71.
44
Abraham Geiger, “What did Muhammad Borrow from Judaism?” dalam The Origins of The Koran, editor Ibn Warraq (New York:
Prometheus Books, 1998). Hal. 165-126. Dikutip dari: Adnin, Metodologi Bible dalam Studi al-Qur’ân, 132.
45
Ibid.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 38

‘penyimpangan’ dikarenakan salah paham Nabi Muhammad saw terhadap doktrin
Agama Yahudi.
Penutup dan Sikap
Walaupun masih tampak bias, dan menuai kritikan dari berbagai pihak, pendekatan
yang digagas oleh Abraham Geiger memiliki dampak dan pengaruh yang cukup besar
terhadap perkembangan metode Historis-Kritis pada masa-masa berikutnya. Oleh
karenanya, penulis sangat meragukan jika pendekatan tersebut dinilai sebagai
pendekatan yang bersifat objective dan ilmiyah.
Motif keagamaan -seperti yang telah kita diskusikan di atas- yang begitu kental
menggiring Geiger kepada suatu rumusan metodologi Historis-Kritis ketika mengkaji
Kristen maupun Islam. Memang, sudah menjadi suatu keniscayaan bahwa di dalam
ajaran agama-agama Semitik terdapat ajaran-ajaran yang sama karena mereka
diturunkan dari Tuhan yang esa. Akan tetapi, bukan berarti persamaan-persamaan itu
dapat menghilangkan jurang perbedaan yang sangat mendasar pada tiap-tiap agama dan
mustahil untuk di persatukan. terutama ketika agama tersebut telah mengalami
perubahan dari bentuk asli yang sarat kepentingan.
Oleh karena itu, kita harus kritis dalam mengkaji pemikiran-pemikiran orientalis
yang tidak lepas dari kepentingan-kepentingan para penulisnya terutama ketika
mengkaji Timur (orient) sebagai the other yang mereka anggap lebih rendah dari
mereka sendiri (Barat/occident). Dengan begitu, kita dapat memilah-milah dari sekian
banyak kajian orientalisme untuk dapat mengambil manfaat dan menyingkirkan
mafsadât dari metodologi yang mereka kembangkan.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 39

Sejarah al-Quran dalam Pandangan
Theodor Noldeke (1836-1930)
Hayat Hidayat dan Moh. Hidayat


Dunia kajian ketimuran (orientalisme) muncul sebagai gejala baru yang meledak-
ledak dalam sejarah peradaban anak manusia. Islam, sebagai identitas ketimuran dan
peradaban utuh, mendapat perhatian yang sangat besar. Namun para orientalis
mengkaji Islam dengan membawa misi lain; misi imprealisme, baik agama, budaya
ataupun kepentingan politik, “sebab Islam merupakan kekuatan lain (the other) yang
mengkhawatirkan bagi Barat”.
46

Orientalisme mengkaji Islam hanya untuk menjajah dan meruntuhkan Islam dari
dalam. Begitulah, dalam kamus batin kebanyakan muslim, orientalis telah ditaruh dalam
kotak hitam. Padahal, tidak sedikit dari orientalis ‘yang baik-baik’ dan banyak
memberikan sumbangsih besar terhadap kemajuan peradaban Islam. Edward Said,
Annemarie Schimmel, dan Louis Massignon adalah tiga dari sekian banyak orientalis
‘yang mati-matian’ membela citra positif Islam di mata Barat. Salah satu sebabnya
adalah karena, bagi Dunia Barat, “Islam tak lebih sebagai sumber masalah.” Kata Edward
Said dalam pengantar bukunya Covering Islam.
47

Orientalisme telah mengabdikan dirinya kepada pembahasan-pembahasan
keilmuan. Hal ini terjadi karena beberapa faktor di antaranya: kebaikan dari kawan-
kawan sebangsanya dengan memberikan harta dan kesempatan, adanya perustakaan-
perpustakaan yang penuh dengan hasil pembahasan-pembahasan dan manuskrip-
manuskrip yang sukar didapat, di samping itu mereka juga memahami bahasa Timur
dan Barat.
48

Sudah barang tentu, setiap pembahasan mereka mempunyai corak ketelitian,
ketabahan, penelitian yang luas perbandingannya, memakai buku-buku yang pokok dan
manuskrip-manuskrip, pembuatan index-index yang kesemuannya ini tidak didapat
pada kitab-kitab Arab kuno. Penyiaran mereka terhadap manuskrip-manuskrip terbitan
yang rapih dan dilengkapi dengan penjelasan-penjelasan serta index-index persoalan,
tempat dan nama-nama yang cukup memudahkan orang banyak.
49

Kajian yang di geluti para orientalis bervariasi; ada yang berkonsentrasi pada
bidang tafsir seperti Ignaz Goldziher, ada yang menekuni bidang hadis seperti Juynboll,
dan ada juga yang mempelajari bidang Hukum seperti Joseph. Schacht. Di antara

46
Muhammad Imarah mengatakan dalam kolomnya di Azhar Magazine edisi bulan Maret 2005.
47
Serial Dialog Pencerahan Afkar, Orientalisme vs Oksidentalisme. (Jakarta: Pustaka Firdaus, 2008) hal. 114.
48
A. Hanafi, Orientalisme, (Jakarta: Pustaka al-Husna, 1981) cet. I, hal. 17.
49
Ibid., hal. 17-18
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 40

orientalis yang secara mendalam mengkaji al-Qur’an khususnya tentang sejarahnya
adalah Theodore Noldeke, yang akan dibahas pada makalah ini.
Biografi Theodor Noldeke (1836-1931)
Noldeke merupakan dedengkot dari tokoh-tokoh orientalis Jerman yang tidak ada
bandingnya, karena ia benar-benar mencurahkan kemampuan intelektualnya bagi
pengkajian ketimuran. Dia juga memusatkan kajian pada sastra Yunani, dan mendalami
tiga bahasa Semit, yaitu Arab, Suryani, dan Ibrani. Noldeke termasuk ilmuwan berumur
panjang, sekitar 94 tahun.
Noldeke lahir pada 2 Maret 1837 di kota Hamburg, Jerman. Untuk memasuki
pendidikan tinggi Dia mempersiapkan diri dengan mempelajari sastra klasik, Yunani,
dan Latin di kota Lingen (tempat ayahnya bertugas). Namun akhirnya dia tertarik pada
kajian bahasa-bahasa Semit. Diantara alasannya adalah ketika Noldeke hendak masuk
Universitas Gottingen pada tahun 1853, ayahnya menitipkan kepada sahabatnya, H.
Ewald, pakar bahasa Semit, terutama bahasa Ibrani. Ewald kemudian mengarahkan
Noldeke agar terlebih dahulu menekuni dua bahasa Semit, yaitu Arab dan Persia beserta
sastranya.
Kemudian Noldeke juga belajar bahasa Suryani kepada H. Ewald; bahasa Arami,
terutama untuk kajian kitab suci, kepada Bertheau, sebagai satu-satunya bahasa
Aramiah yang dipelajari Noldeke di Universitas, sedangkan variasi dialek-dialek bahasa
Aramiah yang lain dipelajarinya sendiri secara otodidak. Dan belajar bahasa Sansakerta
kepada Benfay yang kemudian diteruskan di Universitas Kiel, saat menjadi professor di
Universitas tersebut (1864-1872).
Ketika masih duduk sebagai mahasiswa, Noldeke juga sudah mulai mempelajari
bahasa Turki dan Persia. Dia memperoleh gelar sarjana tingkat pertamanya pada tahun
1856 dengan risalah yang berjudul, “Tarikh Al-Qur’an”, yang kelak digeluti Noldeke
secara total. Dua tahun kemudian, tahun 1858, akademik Paris mengumumkan
pemberian hadiah bagi peneliti tentang sejarah Al-Qur’an. Kesempatan ini tidak
dilewatkan begitu saja oleh Noldeke, ia segera mengajukan hasil penelitiannya tentang
Sejarah Al-Qur’an. Akhirnya, bersama dengan dua rekan lainnya yaitu Sprenger dan
Mitchelle Amari, masing-masing mendapatkan 1.333 Franc Prancis. Dua tahun setelah
itu, tahun 1860, Noldeke dengan dibantu oleh muridnya Schwally, menerbitkan
karangannya yang ditulis dalam bahasa Latin ke dalam bahasa Jerman, dengan beberapa
tambahan yang sangat luas, yang diberi judul Geschichte des Qorans.
50


50
Abdurrahman Badawi, Ensiklopedi Tokoh Orientalis, (Yogyakarta: LKIS, 2003) cet. I., terj. Amroeni Drajat. Peristiwa terpenting pada abad
ke-19 adalah publikasi karya sangat prospektif Noldeke Geschichte des Qorans pada 1860. Karya ini didukung penuh oleh Parisian
Acedemie des Inscription et Belle-letteres yang memilih dan memenangkan karya Noldeke sebagai monograf terbaik tentang al-Quran yang
diumumkan pada 1857 (Jurnal Studi al-Quran, edisi kedua, h. 49).
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 41

Motivasinya
Tawaran hadiah sebesar 1.333 lebih Franc Prancis menjadi motivasi awal
mengikutsertakan karyanya dalam lomba penulisan artikel yang diadakan oleh Akademi
Inskripsi dan Sastra Paris. Namun, ia juga memiliki motivasi akademik yang tinggi,
terbukti dua tahun setelah itu, tahun 1860, Noldeke dengan dibantu oleh muridnya
Schwally, menerbitkan karangannya yang ditulis dalam bahasa Latin ke dalam bahasa
Jerman, dengan beberapa tambahan yang sangat luas, yang diberi judul Geschichte des
Qorans. Oleh karena itu, perlombaan mengenai penelitian sejarah al-Quran ini menjadi
salah satu motivasi T. Noldeke untuk meneliti al-Quran lebih lanjut
51
khususnya
mengenai sejarahnya. Di samping itu ia pun terobsesi untuk membuktikan bahwa al-
Qur’an bukanlah kitab orisinal agama Islam. Namun, hasil duplikat dari kitab agama
terdahulu. Ia menuduh Muhammad sebagai impostor bukan sebagai seorang Nabi
sebagaimana keyakinan umat muslim. Jadi, bisa disimpulkan bahwa motif kuat yang
mendorong Noldeke mengkaji al-Qur’an dengan pendekatan sejarah adalah motif agama
sebagaimana motif yang digunakan Ignaz Goldziher, ia berusaha sekuat tenaga untuk
menjelaskan bahwa kitab yang menjadi pegangan agamanya adalah yang asli sedangkan
kitab yang menjadi pegangan agama lain (khususnya Islam) adalah palsu.
Pemikiran Theodor Noldeke
Al-Quran adalah kitab suci agama Islam yang menjadi rujukan dan standar utama dan
pertama di dalam Islam. Oleh umat Islam, al-Quran diyakini orisinalitas, kebenaran, dan
keterpeliharaannya. Al-Quran juga menjadi simbol pemersatu umat Islam. Mazhab dan
aliran Islam boleh bermacam-macam, tetapi al-Quran yang mereka pegang tetap satu.
Al-Quran disepakati sebagai landasan dan sekaligus pedoman hidup di sepanjang
sejarah Islam. T. Noldeke termasuk kelompok orientalis yang menggugat orisinalitas dan
otentisitas al-Quran dengan harapan untuk mengurangi kekuatan dan peran dalam
masyarakat. T. Noldeke menggambarkan al-Quran sebagai duplikasi dari kitab-kitab
yang sudah ada sebelumnya dengan melacak hubungan dan analisis semantik mufradat
al-Quran dan kitab-kitab sebelumnya.
52
Baginya Muhammad saw. Itu seorang impostor,
bukan Nabi, al-Quran itu hasil karangan Muhammad serta tim redaksi sesudahnya.
53

Noldeke sebenarnya mengembangkan pemikiran Abraham Geiger yang mengatakan
bahwa Al-Quran terpengaruh oleh agama Yahudi. Pertama, dalam hal-hal yang
menyangkut keimanan dan doktrin. kedua, peraturan-peraturan hukum dan moral.
Ketiga, tentang pandangan terhadap kehidupan.
54

T. Noldeke pernah mengemukakan pendapatnya mengenai Al-Qur’an sebagai
berikut:

51
Ibid, h. 49.
52
Nasaruddin Umar, Al-Quran di Mata Mantan Intelektual Muslim: Ibn Warraq dan Mark A. Gabriel, dalam Jurnal Studi al-Quran, edisi
kedua, h. 91-93.
53
Syamsuddin Arif, Orientalis dan Diabolisme Pemikiran, cetakan pertama Februari 2008, h. 24.
54
http://pikirancerah.wordpress.com/tag/orientalisme/ pada tgl 30/9/`11 jam 7.53.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 42

“Kita tidak hanya mempunyai tanggapan-tanggapan yang penuh
keseluruhan dari watak Muhammad itu, bahkan ia mempunyai karya yang
otentik yaitu Al-Qur’an, yang disampaikan atas nama Allah. Sekalipun
demikian tokoh yang luar biasa dan menarik dan mengerikan itu dalam
banyak hal tetap merupakan teka-teki. Ia banyak sekali mendalami agama
Yahudi dan agama Kristen, tapi hanya melalui laporan lisan belaka dan
pasti kita tidak akan puas dengan banyaknya khayalan (the grossness of
imagination), kekurangan logika (the undenibable poverty of thought),
dan lain sebagainya …”
Dalam satu artikel Encyclopedia Britannica (1891) Noldeke, menyebutkan banyak
kekeliruan dalam al-Quran karena “kejahilan Muhammad” tentang sejarah awal agama
Yahudi—kecerobahan nama-nama dalam perincian yang lain yang ia curi dari sumber-
sumber Yahudi. Dengan membuat daftar kesalahan yang menyebut,
“[Bahkan] orang Yahudi yang paling tolol sekalipun tidak akan pernah
salah menyebut Haman (menteri Ahasuerus) untuk menteri Firaun, atau
pun menyebut Miriam saudara perempuan Musa dengan Maryam
(Miriam) ibunya al-Masih….[Dan] dalam kebodohannya tentang sesuatu
di luar tanah Arab, ia menyebutkan suburnya negeri Mesir-di mana hujan
hampir-hampir tidak pernah kelihatan dan tidak pernah hilang karena
hujan, dan bukan karena kebanjiran yang disebabkan oleh sungai Nil”
55

Pendekatan yang digunakan T. Noldeke
Secara umum ada tiga metodologi yang digunakan oleh kalangan orientalis ketika
mengkaji ketimuran. Pertama, pendekatan filologi. Kedua, pendekatan kritik sejarah.
Ketiga, pendekatan ontologi. Metode filologi, sebagaimana yang paling sering diterapkan
oleh kalangan orientalis, mencakup beberapa fase: penelitian dan dan pengkritikan nilai
naskah (textual criticism), bentuk karya tulis (form criticism) dan penulusuran sumber
karya (source criticism). Tiga fase ini merupakan prasyarat yang harus dibenahi dahulu
sebelum memasuki wilayah diskursus kajian yang diaplikasikan dengan upaya
penelusuran dan pengumpulan sumber rujukan asal terutama memburu tulisan tangan
berupa manuskrip-manuskrip berbagai versi, meneliti otentisitasnya, menilai
otoritasnya dan kemudian membuat edisi kritisnya.
Konsekuensinya tentu menyoroti kemungkinan-kemungkinan terjadinya
berbagai kesalahan dalam proses penyalinan dari perubahan, penambahan, penyisipan,
pengabaian dan sebagainya. Bahkan juga mencari sumber rujukan asli yang disinyalir
sebagai sumber inspirasi dan ide karya tulisan itu dalam mengembangkan gagasan-
gagasan orisinalnya. Hal ini meniscayakan adanya tulisan itu, betapa pun autentik, akan
kembali pada kubangan hitam sebagai “karya bajakan” karena ditarik jauh kebelakang
“asal muasal” di mana akan ditemukan “persenyawaannya”. Metodologi ini pertama kali
diperkenalkan oleh Ernest Renan, perintis orientalis modern generasi kedua, sementara

55
M.M. Azami, The History of The Qur’anic Text, (Jakarta: GIP, 2005) hal. 341. Terj. Sohirirn Solihin, dkk.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 43

generasi pertama adalah Silvestre De Sacy. Sacy dianggap sebagai bapak orientalis
modern yang memperkenalkan metodologi antropologi rasional. Namun pada
perkembangannya, metodologi Sacy tidak diterapkan oleh kalangan orientalis
setelahnya, dan tergantikan oleh mentodologi filologinya Renan yang cukup menonjol
kala itu hingga Foucault berani menggelarinya “si arsip zaman”.
Kedua, pendekatan krtitik sejarah (historical criticism). Pendekatan ini sedikit
berbeda dengan yang pertama, jika yang pertama berorientasi partikularistik, namun
yang kedua ini berorientasi universal dan menggeneralisir. Tertuju kepada data
kebenaran informasi mencakup perbandingan antara sejarah dan legenda, antar fakta
dan fiksi, antar realitas dan mitos. Indikatornya bisa jadi kontradiksi dari sumber
informasi dengan sumber lainnya, variasi dan inkonsistensi berbagai versi meskipun
berasal dari sumber yang sama. Termasuk kejanggalan dan keganjilan bahasa yang
digunakan. Karya yang bermetodologikan ini banyak juga diterapkan kalangan
orientalis, karena pada dasarnya hampir mendekati metodologi filologis. Seperti terlihat
dalam karya-karya orientalis ternama, seperti T.J. De Boer dalam Tarikh al-Falsafah fi al-
Islam, di mana ia mengatakan bahwa filsafat Islam murni dari helenistik filsafat Yunani.
Atau contoh lain T. Noldeke dalam Geschicte des Qorans dengan edisi Arab bertajuk
Tarikh al-Quran, yang mendaku-dalih bahwa cerita-cerita para Nabi, segenap ajaran dan
pewahyuan dalam al-Quran berasal dari ajaran murni Yahudi.
Terakhir pendekatan ontologi. Pendekatan ini adalah pendekatan yang bukan
bawaan dari Barat, melainkan murni dari metodologi rahim Islam sendiri. Artinya sama
sekali tidak menggunakan dua pendekatan radikal di atas. Justru ada pengakuan dan
kemudian mempelajarinya sebagai pisau analisis kajian. Pendekatan ini tidak
memperdulikan akan timbulnya perseteruan, bahkan kadang menjadi begitu kontras
dan teralienasi dalam penerapan metodologi Barat yang lazim—sekalipun kadang di
satu sisi mengelaborasi metodologi Barat. Seperti karya apik Louis Massignon dalam al-
Hallaj al-Shufi al-Syahid fi Islam ketika menjadikan figur al-Hallaj, sufi yang martir,
sebagai “guru spritualnya”. Ia merasa muak dengan budaya hedonisme dan matrialisme
Barat dan menemukan kedamaian dalam sosok spritualitas al-Hallaj.
56

Dari ketiga metodologi di atas, T. Noldeke menggunakan pendekatan yang kedua
yaitu kritik sejarah. Noldeke menggunakan skema kronologis yang membagi masa
pewahyuaan menjadi tiga periode Mekah dan satu periode Madinah, yang paling
diterima secara umum di masa itu. Terlepas dari kronologi standar yang empat periode,
terdapat skema lain. Yang paling terkenal adalah skema Muir (lima periode Mekah
termasuk masa pra-kenabian dan satu periode Madinah).
57

Sikap Terhadap Noldeke dan Orientalis lainnya
Meskipun para orientalis telah memberikan jasa-jasa besar kepada kita dalam
memahami khazanah Islam baik Al-Qur’an atau Hadis, namun mereka tidak terlepas dari
fanatisme yang berdasarkan agama dan ras. Oleh karena itu, pembahasan-pembahasan

56
Faiq Ihsan Anshari, Pencarian Sebuah Keautentikan, dalam Jurnal Aufklarung, cetakan I November 2007, h. 102-104.
57
M. Quraish Shihab, Orientalisme, dalam Jurnal Studi al-Quran, edisi kedua, h. 49.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 44

mereka penuh dengan kekeliruan dan bahkan kebohongan-kebohongan yang disengaja,
yang mengharuskan para pembaca berhati-hati. Bahkan banyak persoalan bahasa dan
kesusastraan serta sejarah yang disalahgunakan dari kebenaran (distorsi). Menurut A.
Hanafi, kesalahan-kesalahan mereka lebih menonjol lagi dalam proyek bersama mereka
yaitu Encyclopaedia of Islam, terutama dalam hal-hal yang berhubungan dengan soal-
soal keagamaan murni.
58

Namun kesalahan-kesalahan mereka nampaknya dapat ditoleransi dan
dimengerti karena objek kajian mereka adalah Islam yang notabene agama yang mereka
tidak sukai, sehingga hasil penelitiannya terkesan subjektif dan bias dari kebenaran
hakiki. M.M. Azami berkata dalam bukunya The History of The Qur’anic Text bahwa siapa
saja yang hendak menulis perihal Islam, hendaknya terlebih dahulu dia menarik sebuah
keputusan percaya bahwa Muhammad adalah seorang Nabi. Para ilmuwan yang
mengakui bahwa ia benar-benar seorang Rasul dan yang paling mulia di antara para
nabi, mereka bakal menikmati kepustakaan hadis yang mengagungkan dan wahyu
keTuhanan yang dapat dijadikan sebagai sumber inspirasi.
59

Setelah mengkaji tentang motivasi dan pemikiran T. Noldeke, kami rasa kita
harus hati-hati terhadap hasil-hasil pemikiran yang telah disumbangkannya. Karena,
banyak penemuannya yang tidak bisa diterima oleh kita sebagai seorang muslim,
sebagaimana kesimpulannya bahwa Muhammad adalah seorang pembohong dan
penjiplak karya orang lain, disamping subyektivitas dia dalam mengkaji al-Qur’an yang
diposisikan sebagai karya Muhammad. Sikap ini bukan karena melihat sosok dia sebagai
seorang orientalis non-muslim, namun sebagai sikap kritis terhadap setiap hasil
penelitian ilmiah.



58
A. Hanafi, orientalisme, (Jakarta: Pustaka al-Husna, 1981) cet. I hal. 19.
59
M.M. Azami, The History of The Qur’anic Text, (Jakarta: GIP, 2005) hal. 381. Terj. Sohirirn Solihin, dkk.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 45

Arthur Jeffery dan Kajian Sejarah Teks
al-Qur’an
Jamaluddin Zuhri

Arthur Jeffery lahir di kota Melbourne pada tanggal 18 Oktober 1892 dalam
keluarga Kristen Metodis. Ia menyelesaikan pendidikan S1 (1918) dan S2 (1920) di kota
kelahirannya, yaitu Universitas Melbourne. Ia kemudian berangkat ke Madras untuk
mengajar di Akademi Kristen Madras (Madras Christian College). Di akademi inilah ia
bertemu Pendeta Edward Sell (1839-1932), seorang missionaries yang jauh lebih senior
sekaligus menjabat sebagai dosen. Dialah yang pada pertemuan selanjutnya menjadi
pemicu Jeffery untuk mengkaji historisitas al-Qur’an.
60

Setelah sekitar setahun mengajar di Madras, Jeffery mendapat tawaran dari Dr.
Charles R. Watson, Presiden pertama American University di Kairo, untuk menjabat
sebagai staf di fakultas School of Oriental Studies (S.O.S). Pada tahun 1921, Jeffery
berangkat ke Kairo dan menjadi staf junior di Fakultas School of Oriental Studies. Staf-
staf lain terdiri dari dedengkot misionaris bertaraf internasional seperti Earl E. Elder,
William Henry, Temple Graidner. dan Samuel Marinus Zwemer, pendiri Konferensi
Umum Misionaris Kristen sekaligus pendiri jurnal The Muslim World. Tidak lama setelah
berada di Kairo, Zwemer mengangkat Jeffery sebagai Editor Pembantu (Associate Editor)
untuk jurnal The Muslim World. Sekalipun pada saat itu Jeffery baru bergelar M.A.
61

Berada bersama para misionaris dan orientalis termuka dunia, fikiran Jeffery pun
tidak jauh dengan mereka. Mengenai sirah Rasulullah SAW, Jeffery misalnya
berpendapat bahwa “Mohammed” adalah seorang kepala perampok (robber chief),
politikus (politician) dan opportunis (opportunist). Menurut Jeffery, untuk mengatakan
bahwa “Mohammed” adalah utusan Allah masih perlu pembuktian. Pendapat seperti ini,
lanjut Jeffery, sudah disimpulkan sebelumnya oleh Leone Caetani (m. 1935), Christiaan
Snouck Hurgronje (m.1936), Henri Lammens (m. 1937), dan D.S. Margoliouth (m.
1940).
62

Jeffery banyak sekali menuangkan gagasannya dalam Jurnal The Muslim World.
Hampir sebagian besar artikelnya diterbitkan dalam jurnal tersebut. Ia menulis untuk
pertama kalinya dalam jurnal tersebut mengenai “Eclecticism in Islam” (1922). Pada
tahun 1923, Jeffery menyelesaikan masa bujangannya dengan mengawini Elsie Gordon
Walker, sekretaris bosnya, Dr. Charles R. Watson. Pada tahun 1929, Jeffery mendapat
gelar Doktor dari Universitas Edinburgh dengan anugerah yang sangat istimewa (with
special honors). Tahun 1929, tulisan Jeffery mengenai “Christian at Mecca”

60
Adnin Armas, “Arthur Jeffery: Orientalis Penyusun al-Qur’an Edisi Kritis”, Majalah Islamia, Vol III No.1, 2006, h. 73.
61
“Arthur Jeffery: Orientalis Penyusun al-Qur’an Edisi Kritis”, Majalah Islamia, Vol III No.1, 2006, hlm 75.
62
Arthur Jeffery, “The Quest of The Historical Mohammed”, The Muslim World 16 (1926), hlm 330.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 46

dipublikasikan dalam Jurnal The Muslim World. Menurut Jeffery, orang-orang Kristen
memiliki nilai positif jika dapat mengunjungi Mekkah dan mengamati ibadah haji. Jeffery
menyatakan:
“Hasil positif adalah kita memiliki periwayatan yang sangat sempurna dan
sangat akurat mengenai kota-kota dan tata cara haji, sebelum (tahun-
tahun) belakangan ini adalah mustahil untuk mendapatkan dari sumber-
sumber Timur. Dan yang lebih penting dari ini adalah, para pengunjung
dari kalangan Kristiani, yang tidak terhipnotis dengan glamour kota-kota
suci tersebut, bisa mengungkapkan secara penuh kepada kita tentang
pentingnya haji secara psikologis kepada massa yang mengunjungi
tempat-tempat ibadah setiap tahun, dan juga marilah kita melihat reaksi
dari psikologi haji kepada penduduk yang mendiami kota-kota itu sendiri
yang tak dapat dihindari.”
63

Pada tahun 1938, Jeffery mendapat anugerah gelar Doktor dalam kesusastraan
(D.Litt) dengan prestasi summa cum laude dari Edinburg University. Pada tahun yang
sama, Jeffery meninggalkan Universitas Amerika di Kairo menuju Universitas Columbia
di Amerika Serikat. Dalam pandangan John S. Badeau, salah seorang koleganya,
kepergian Jeffery dari School of Oriental Studies merupakan kehilangan besar.
Dalam penghormatan tertulisnya atas kematian Jeffery, Badeau menyatakan:
“Kepakarannya memang layak untuk mendapatkan setting yang lebih luas
dan secara alami melebarkan lingkaran pengaruh, pengajaran dan
penelitiannya. Namun dengan kepergiannya, Univeristas Amerika di Kairo
dan komunitas sarjana di Mesir –baik kalangan Mesir maupun Asing-
kehilangan sebuah pengaruh yang tidak akan pernah dapat tergantikan.”
Memang Jeffery memiliki beberapa kelebihan dibanding koleganya. Salah
satunya, misalnya, adalah penguasaan terhadap ragam bahasa. Selain bahasa ibunya, ia
menguasai 19 bahasa. Disebabkan kemampuannya, semasa di Universita Columbia,
Jeffery menjabat sebagai Guru Besar di Fakultas Near Eastern and Middle East Language.
Ia juga mengetuai bidang Sejarah Agama-agama untuk program doctor di Fakultas
agama. Bidang tersebut merupakan program kerjasama Komite Persatuan Seminari
Teologis (Union Theological Seninary) New York dan Universitas Columbia.
Dalam pengamatan Frederick C. Grant, Jeffery adalah seorang yang kharismatik.
Khutbah, ceramah, dan cara mengajarnya sangat mengesankan. Grant, yang juga salah
seorang sahabatnya, menyatakan :“Khutbahnya dengan jelas menyampaikan kebenaran
melalui kepribadian. Pesannya penuh dengan makna kepada para pendengarnya karena
khutbah tersebut penuh dengan makna bagi dirinya.”
Pada tahun 1953-1954, Jeffery menjabat sebagai Direktur Tahunan Pusat
Penelitian Amerika (Annual Director of the American Research Centre), Mesir. Ketika
menjabat posisi tersebut, Jeffery mengedit Muqaddimatani fi Ulumi al-Qur’an wa huma

63
Arthur Jeffery, “Christian at Mecca”, The Muslim World 19 (1929), hlm. 235.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 47

Muqoddimah Kitab al-Mabani wa Muqoddimah Ibnu Atiyyah (Dua Muqoddimah Ulumul
Qur’an: Muqoddimah Kitab al-Mabaani dan Muqoddimah Ibnu Atiyyah) yang diterbitkan
di Kairo pada tahun 1954.
Keseriusan Jeffery mengkaji al-Qur’an terus dilakukan dengan konsisten sampai
akhir hayatnya. Pada tahun 1957, terbitlah buku Jeffery berjudul The Koran, Selected
Suras: Translated from the Arabic. Dalam buku ini Jeffery menerjemahkan 64 surah al-
Qur’an dan memberi catatan-catatan. Dalam terjemahannya, Jeffery menyusun sendiri
urutan-urutan surah-surah yang menggambarkan keyakinannya tentang susunan surah
al-Qur’an yang sebenarnya. Jeffery tidak menganggap al-Fatihah sebagai bagian dari al-
Qur’an. Bagi Jeffery, surah kedua bukan al-Baqarah, tetapi al-Alaq, Surah ketiga bukan
Ali Imron, tetapi al-Mudaththir. Susunan surat yang mirip itu sudah dilakukan
sebelumnya oleh para orientalislain seperti Theodor Noldeke, Friederich Schwally,
Edward Sell, Richard Bell dan Regis Blachere.
64

Jeffery meninggal di Milford Selatan (South Milford), Kanada pada tanggal 2
Agustus 1959. Ia dimakamkan di Perkuburan Woodlawn, pinggiran Annapolis Royal di
Lequille, Kanada. Kepergiannya meninggalkan perasaan duka yang sangat mendalam
bagi kawan-kawan dan murid-muridnya. Awal Januari tahun 1960, Jurnal The Muslim
World memuat tulisan ringkas dari para sahabatnya yang memuji kepribadian dan
intelektualnya. John S. Badeau menggambarkan Jeffery, sebagai seorang pendeta Gereja
Metodis yang sangat kuat keagamaannya. Bahkan kajiannya pada Islam sangat diwarnai
dengan ke-kristenan-nya.
65
Tidak heran jika ia dengan ringan menghina Rasulullah saw.
dan memutar-balikkan serta memanipulasi fakta tentang sejarah al-Qur’an,
sebagaimana yang akan terlihat dalam uraian selanjutnya.
Motivasi Arthur Jeffery
Motivasi Arthur Jeffery untuk mengkaji Islam muncul ketika ia bertemu pendeta
Edward Sell (1839-1932), seorang missionaris yang jauh lebih senior sekaligus
menjabat sebagai dosen. Dialah yang pada pertemuan selanjutnya menjadi pemicu
Jeffery untuk mengkaji historisitas al-Qur’an.
Pendeta Edward Sell seorang tokoh missionaries terkemuka di India. Ia
pembicara penting pada “Konferensi Umum Kedua Tentang Misi Untuk Kaum Muslimin”
(The Second General Conference on Mission to Moslems) yang diadakan di Lucknow
pada tahun 1911. Konferensi Lucknow tersebut menghasilkan agenda-agenda
diantaranya mendirikan berbagai proyek pendidikan seperti Newman School of Mission
di Yerussalem, The Henry Martyn School di India dan The School of Oriental Studies di
Universitas Amerika, Kairo.
66
Pendekatan Sell memiliki hasrat supaya para missionaries
mulai mengkaji historisitas al-Qur’an. Menurutnya, metode studi kritis Bibel juga perlu
diterapkan dalam studi kritis al-Qur’an. Ia sendiri telah memberi contoh bagaimana hal

64
Arthur Jeffery, “Christian at Mecca, The Muslim World 19 (1929), hlm. 76.
65
John S. Badeau, “Arthur Jeffery – A Tribute,” The Muslim World 50 (1960), hlm. 96.
66
J. Christy Wilson, “The Epic of Samuel Zwemer, The Muslim World, 57 (1967), No.2, hlm. 87.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 48

tersebut bisa diterapkan, sebagaiman tertulis dalam bukunya Historical Development of
the Qur’an, yang diterbitkan pada tahun 1909 di Madras, India.
Jeffery mengakui, bahwa Pendeta Sell adalah yang pertama kali memberikan
inspirasi untuk mengkaji historisitas al-Qur’an. Sekalipun begitu, Jeffery tidak luput
untuk mengkkritiknya. Ia berpendapat bahwa gagasan Sell tidaklah orisinil. Karya Sell,
menurut Jeffery, merupakan ringkasan dan penyederhanaan dari karya Theodor
Noldeke (1836-1930), Geschichte de Qorans (Sejarah al-Qur’an).
67

Pendekatan yang digunakan Arthur Jeffery
Dalam mengkaji al-Qur’an Jeffery menggunakan metode kritik sejarah al-Qur’an dengan
mengeksplorasi naskah-naskah yang ada. Dengan kata lain, ia memakai pendekatan
filologis. Jeffery mulai menggeluti gagasan kritis-historis al-Qur’an sejak tahun 1926. Ia
menghimpun segala jenis berbagai varian tekstual yang bisa didapatkan dari berbagai
sumber seperti buku-buku tafsir, hadits, kamus, qiro’ah, karya-karya filologis dan
manuskrip. Semua ini dilakukannya untuk merealisasikan gagasan ambisiusnya yaitu,
membuat al-Qur’an edisi kritik (a critical edition of the Koran). Dalam fikiran Jeffery,
gagasan ambisius ini bisa direalisasikan dengan dua hal; pertama, menampilkan hadits-
hadits mengenai teks al-Qur’an; kedua, menghimpun dan menyusun segala informasi
yang tersebar di dalam seluruh kesusastraan Arab, yang berkaitan dengan varian bacaan
(varratio lection) yang resmi dan tidak resmi tentang kritis-historis al-Qur’an.
Untuk mewujud gagasan ambisius itu, Jeffery menggalang kerjasama dengan
Professor Gotthelf Bergstrasser. Mereka berangan-angan dapat memuat terobosan baru
dalam studi sejarah teks al-Qur’an. Caranya dengan bekerja keras menghimpun segala
informasi dan sumber yang ada mengenai al-Qur’an. Akan tetapi, usaha mereka buyar
karena segala bahan yang telah mereka kumpulkan di Munich sehingga mencapai
40.000 naskah, musnah terkena bom tentara sekutu pada Perang Dunia II. Meratapi
peristiwa yang sangat kelam ini, Jeffery mengatakan “Seluruh tugas kolosal harus
dimulai lagi dari awal. Jadi, amat sangat diragukan jika generasi kita akan melihat
kesempurnaan teks al-Qur’an edisi kritis yang sebenarnya.”
68

Sekalipun proyeknya hancur, Arthur Jeffery tetap gigih mengkaji sejarah al-
Qur’an hingga akhir hayatnya. Ia tetap pada prinsip awal untuk membuat al-Qur’an edisi
kritis. Hal ini bisa terlihat dari beberapa karyanya yang mengkritik al-Qur’an dari
beberapa aspek untuk memuluskan gagasan al-Qur’an edisi kritisnya. Sehingga dari
sinilah ia akan masuk pada tujuan utamanya yaitu bahwa al-Qur’an yang ada pada umat
Islam sekarang tidak sempurna dan tidak suci seperti anggapan mereka. Menurutnya,
ditinjau dari sejarah, al-Qur’an penuh dengan campur tangan manusia dan budaya di
masa pengkodikfikasiannya.

67
Arthur Jeffery, “The Quest of The Historical Mohammed”, The Muslim World 16 (1926), hlm 330.
68
Adnin Armas, “Kritik Arthur Jeffery Terhadap al-Qur’an,” Majalah Islamia, tahun I No.2/Juni-Agustus 2004, hlm 8.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 49

Pemikiran tentang al- Qur’an
Jeffery mengatajan, “Kita membutuhkan tafsir kritis yang mencontoh karya yang telah
dilakukan oleh orientalis modern sekaligus menggunakan metode-metode penelitian
kritis modern untuk tafsir al-Quran.”
69
Dalam pandangan Jeffery, al-Qur’an yang ada
sekarang ini sebenarnya telah mengalami berbagai ta’rif yang dibuat ‘Utsman bin Affan,
al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi dan Ibn Mujahid. Menurut Jeffery, Uthman ra tidak
sepatutnya menyeragamkan berbagai mushaf yang sudah beredar di berbagai wilayah
kekuasaan Islam. Dalam pandangan Jeffery, tindakan Utham ra. tersebut, didorong oleh
motivasi politik. Jadi, jika logika Jeffery diikuti, maka ‘Uthman telah melakukan tahrif
pertama al-Qur’an dengan melakukan kanonisasi.
Jeffery juga menuduh bahwa al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi (m.95 H) telah
membuat al-Qur’an versi baru secara menyeluruh. Jeffery juga menyalahkan Ibn
Mujahid yang mengikis perbedaan qiraah dengan memprovokasi khalifah untuk
menghukum Ibn Shanabudh di Baghdad (245-328). Selain itu, dalam pandangan Jeffery,
al-Qur’an memuat sejumlah permasalahan yang sangat mendasar. (1) Aksara gundul di
dalam mushaf ‘Uthman yang menjadi penyebab perbedaan varian bacaan. (2) Mushaf-
mushaf yang sejak awal sudah beredar adalah Mushaf-Mushaf tandingan (rival codices).
Berdasarkan Mushaf-Mushaf tersebut, Jeffery berpendapat bahwa al-Fatihah bukanlah
bagian dari al-Quran. Al-Fatihah adalah do’a yang diletakkan di depan dan dibaca
sebelum membaca al-Qur’an. (3) Jeffery juga menegaskan bahwa ada ayat-ayat yang
hilang di dalam al-Qur’an.
Sikap Kita terhadap Pemikiran Arthur Jeffery
Untuk menanggapi beberapa tuduhan yang dilontarkan Jefferi di atas, berikut ini
akan dipaparkan catatan kritik sebagai analisis dengan penyuguhkan beberapa
argument.
Berikut ini jawaban kepada tuduhan-tuduhan Jeffery. ‘Utsman ra. melakukan
standartisasi teks bukan karena alasan politis, namun untuk menghindari berbagai
kesalahan yang akan terjadi pada al-Qur’an. Jadi, tindakan ‘Utsman ra sangat diperlukan
karena Ia mempertahankan kebenaran otentisitas al-Qur’an. Oleh sebab itu, para
sahabat saat itu menerima dengan senang hati keputusan Utsman untuk melakukan
standardisasi. Menurut Mus’ab bin Sa‘d, tak seorangpun dari Muhajirin, Ansar dan
orang-orang yang berilmu mengingkari perbuatan ‘Uthman ra.
70

Jeffery dengan mengeksploitasi informasi yang ada di dalam Kitab al-Masahif,
menuduh al-Hajjaj telah merubah al-Qur’an. Bagaimanapun, Jeffery tidak mengkaji lebih
lanjut mengenai sanad yang ada di dalam karya tersebut. Padahal kalangan
muhaddithun mengklasifikasikan ‘Abbad ibn Suhayb sebagai seorang yang ditinggalkan
(ahad min al-matrukin). Ibn Hajar di dalam Lisan al-Mizan memuat berbagai pendapat

69
Arthur Jeffery, Progress in the Study of the Quran Text, The Moslem World 25: 1935.
70
Abu ‘Ubayd al-Qasim Ibn Sallam, Fadha’il al-Qur’an, Editor Wahbi Sulayman Ghawaji, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1991, Cet.
Pertama; lihat juga Abu Bakr ‘Abdullah Ibn Abu Daud Sulayman Ibn al-Ash’ath al-Sijistani, Kitab al-Masahif, Editor Muhibbuddin Abd
Subhan Wa’id, Beirut: Dar al-Basyair al-Islamiyyah, 2002, Cet. Kedua, Jilid I.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 50

para muhaddithun mengenai ‘Abbad ibn Suhayb sekaligus contoh-contoh hadits yang
diriwayatkannya. Jadi, riwayat ‘Abbad bukan saja lemah, namun lebih tepat dikatakan
palsu. Hampir seluruh muhaddithun, baik sebelum atau sesudah ‘Ibn Abi Dawud
menolak hadits dari ‘Abbad ibn Suhayb. Riwayat dari ‘Auf ibn Abi Jamilah juga
bermasalah. Sekalipun ia thiqah (terpercaya), namun punya kecenderungan syiah dan
anti Umayyah. Al-Hajjaj, sebagai salah seorang tokoh Umayyah, wajar saja menjadi
target ‘Auf ibn Abi Jamilah.
Argumentasi lain yang perlu juga dikemukakan
71
sebagai berikut. Pertama, al-
Hajjaj setia kepada ‘Utsman. Ia tidak akan memaafkan orang yang membunuh ‘Utsman.
Ia akan membela Mushaf ‘Utsman dari segala bentuk perubahan. Kedua, pada zaman al-
Hajjaj, Masahif ’Uthmani sudah tersebar dimana-mana dan jumlahnya sangat banyak. Al-
Hajjaj adalah salah seorang saja dari Gubernur di zaman kekhalifahan Abdul Malik ibn
Marwan (684-704 M), yang menguasai daerah yang lebih luas. Seandainyapun, al-Hajjaj
sanggup mengubah berbagai salinan yang ada di Kufah, yang menjadi daerah
kekuasannya, tetap saja ia tidak akan sanggup mengubah ribuan atau semua salinan
yang ada di Mekkah, Medinah, Syam, dan di daerah lain. Ini belum termasuk yang
dihapal oleh puluhan ribu kaum Muslimin saat itu. Jelas, al-Hallaj tidak bisa merubah
yang sudah dihafal oleh kaum Muslimin itu. Ketiga, seandainya al-Hajjaj mengubah
Mushaf ‘Uthman, maka tentu ummat akan akan bangkit untuk melawan. Keempat,
dinasti Abbasiah, yang didirikan di atas rerunTuhan dinasti Umayyah, telah banyak
merubah kebijakan yang sudah dibuat sebelumnya oleh dinasti Umayyah. Seandainya al-
Hajjaj dari Bani Umayyah mengubah al-Qur’an, dinasti Abbasiah akan mengeksploitasi
isu tersebut untuk menghantam al-Hajjaj atau Bani Umayyah. Namun, informasi seperti
itu sama sekali tidak ada.
Tuduhan Jeffery kepada Ibn Mujahid juga tidak tepat karena memang bacaan Ibn
Shanabudh adalah janggal (shadz). Ibn Shanabudh menyepelekan ortografi Mushaf
‘Utsmani dan isnad, padahal itu termasuk syarat yang ditetapkan oleh para ulama
bahkan sebelum Ibn Mujahid. Syarat sahnya qira’ah itu adalah sesuai dengan ortografi
Mushaf ‘Utsman, mengikut isnad dan sesuai dengan kaidah tata-bahasa Arab. Ini adalah
Ijma‘ Ulama. Karena itu, sikap Ibn Mujahid terhadap Ibn Shanabudh didukung oleh para
ulama lain. Selain Ibn Shunbudh, pemikiran Ibn Miqsam (m. 362 H) yang tidak
menjadikan otentisitas isnad juga ditolak oleh para ulama yang sezaman dengan Ibn
Miqsam. Akhirnya, Ibn Miqsam bertobat dan kemudian mengikuti kesepakatan para
ulama.
72

Menurut al-Baqillani, perbedaan diantara para Qurra bukan berarti mereka
berijtihad dan bebas memilih sesuka hati cara baca apa saja sesuai dengan keinginan.
Pendapat seperti ini sama sekali tidak ada dasarnya. Cara membaca bisa diterima jika
hanya ditransmisikan dengan sanad yang otentik, yang merupakan ijma‘ Ulama,

71
Adnin Armas, Metodologi Bibel Dalam Studi Al-Qur’an (Jakarta: GIP, 2005), hlm. 14.
72
Adnin Armas, 2004, op.cit., hlm. 15
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 51

sebagaimana praktek para salafi. Para Qurra tidak boleh membaca al-Qur’an tanpa
memenuhi kesepakatan syarat-syarat riwayah.
73

Jeffery juga tidak tepat ketika mengatakan bahwa aksara gundul adalah penyebab
terjadinya perbedaan qiraah. Padahal perbedaan qira’ah berawal dan berasal dari
Rasulullah saw sendiri. Al-Qur’an diwahyukan secara lisan dan ungkapan lisan
Rasulullah saw kepada ummat berupa teks sekaligus cara mengucapkan (prononsiasi).
Yang satu dengan yang lain tidak dapat dipisahkan. Para sahabat tidak ada yang
menginovasi qira’ah. Qira’ah muncul karena sebagian Sahabat sulit untuk menggunakan
dialek Quraisy. Qira’ah adalah sunnah yang harus diikuti (al-qira’ah sunnah muttaba’ah).
Sekiranya pendapat Jeffery dan orientalis yang lain benar bahwa tidak adanya titik dan
harakah menjadi penyebab utama perbedaan qira’ah, maka Mushaf Uthmani akan
memuat mungkin jutaan masalah qira’ah, namun ini tidak terjadi. Selain itu,
argumentasi Jeffery juga salah karena para Qurra’ banyak sekali yang sepakat dengan
qira’ah dalam ortografi yang sama.
74

Pendapat Jeffery yang mengatakan bahwa terdapat sejumlah Mushaf-Mushaf
yang menandingi Mushaf ‘Uthmani juga tidak tepat. Mushaf-Mushaf tersebut saling
berbeda antara satu dengan yang lain. Selain itu juga, terdapat sejumlah permasalahan
mendasar di dalam Mushaf-Mushaf tersebut, yang sebenarnya adalah catatan pribadi
para sahabat. Jadi, tidak tepat menganggap bahwa catatan tersebut sebagai al-Qur’an.
Mushaf Abdullah ibn Mas’ud, misalnya, tidak mencantumkan surah al-Fatihah, al-Nass
dan al-Falaq. Dalam pandangan Jeffery, al-Qur’an sebenarnya tidak memuat al-Fatihah.
Pendapat ini jelas keliru. Al-Fatihah adalah surah di dalam al-Qur’an yang paling sering
dibaca dan bagian yang integral dari setiap rakaah. Di dalam sholat yang dapat
diidengar, di baca 6 kali dalam satu hari dan 8 kali pada hari Jum’at. Oleh sebab itu, di
dalam al-Tafsir al-Kabir, Fakhruddin al-Razi menolak pendapat yang mengatakan bahwa
‘Abdullah ibn Mas‘ud mengingkari al-Fatihah sebagai bagian dari al-Qur’an.
Jeffery juga berpendapat bahwa ‘Abdullah ibn Mas‘ud menganggap surah al-Nas
dan al-Falaq tidak termasuk di dalam al-Qur’an. Pendapat ini tidak tepat karena yang
dari murid-murid Ibn Mas‘ud, selain Zirr, semua meriwayatkan al-Qur’an dari Ibn
Mas‘ud secara keseluruhan 114 surat. Menurut al-Baqillani, Ibn Mas‘ud tidak pernah
menyangkal bahwa al-Fatihah dan juga surah al-mu’awwidzatain adalah bagian dari al-
Qur’an. Orang lain yang salah dengan mengatasnamakan pendapat ‘Abdullah ibn Mas‘ud.
Selain itu juga, Jeffery sendiri mengakui terdapat perbedaan mengenai isi dari
Mushaf ‘Abdullah ibn Mas’ud. Versi yang dikemukakan oleh Ibn Nadim di dalam Fihrist
berbeda dengan versi al-Suyuthi di dalam Itqan. Selain itu, Ibn Nadim juga menyebutkan
bahwa dia sendiri telah melihat al-Fatihah di dalam Mushaf lama Ibn Mas‘ud.
Mengenai al-Nas dan al-Falaq, seandainya kedua surah tersebut tidak termasuk
dari al-Qur’an, niscaya akan muncul banyak riwayat di dalam hadith yang membenarkan

73
Ahmad ‘Ali al-Imam, Variant Readings of the Quran: A Critical Study of Their Historical and Linguistic Origins, Virginia: The International
Institute of Islamic Thought, 1998.
74
Muhammad Mustafa al-Azami, The History of The Qur’anic Text, from Revelation to Compilation: A Comparative Study with the Old and
New Testaments, Leicester: UK Islamic Academy, 2003
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 52

fakta tersebut. Karena riwayat tersebut tidak ada, maka jelaslah Mushaf Ibn Mas‘ud
tidak bisa dijadikan tolak ukur untuk menolak kesahihan Mushaf ‘Uthman.
Mengenai Mushaf Ubay ibn Ka‘b, Jeffery mengatakan bahwa Mushaf Ubay
memiliki banyak persamaan dengan Mushaf Ibn Mas‘ud dan mengandungi dua ekstra
surah: al-Hafd dan al-khala‘. Padahal, Mushaf Ubay ibn Ka‘b juga banyak berbeda dengan
Mushaf Ibn Mas‘ud dari segi susunan surah dan ragam bacaan. Selain itu, terdapat paling
tidak dua versi yang berbeda mengenai susunan surah Mushaf Ubay. Bergsträsser
sendiri, konconya Jeffery, berpendapat bahwa Mushaf Ubay kurang berpengaruh
dibanding dengan Mushaf Ibn Mas‘ud. Selain itu juga, murid-murid Ubay dari generasi
sahabat seperti Ibn Abbas, Abu Hurayrah, dan ‘Abdullah ibn al-Sa’ib menerima Mushaf
‘Uthman.
Mengenai riwayat yang mengatakan bahwa Mushaf Ubay mengandung dua surah
ekstra al-Hafi dan al-khala‘, adalah riwayat palsu karena bersumber dari Hammad ibn
Salama. Hammad meninggal pada tahun 167 H dan Ubay meninggal pada tahun 30 H.
Jadi, paling tidak ada gap, dua sampai tiga generasi antara meninggalnya Ubay dan
Hammad. Jadi, tidak mungkin Hammad bisa meriwayatkan langsung dari Ubay.
Mengenai Mushaf Ali ibn Abi Talib, Jeffery sendiri menyebutkan adanya
perbedaan pendapat. Ada yang berpendapat bahwa Mushaf ‘Ali disusun menurut
kronologi, ada pula yang berpendapat bahwa surah-surah di dalam Mushaf ‘Ali disusun
menjadi tujuh kelompok. Karena informasi mengenai bentuk dan kandungan Mushaf ‘Ali
itu tidak jelas, maka sangat tidak tepat untuk menganggap sebagai rival apalagi ingin
menyamakan Mushaf ‘Ali dengan Mushaf ‘Uthman. Selain itu, jika Mushaf ‘Ali dianggap
berbeda maka ketika menjadi khalifah keempat, mestinya Ali ra kan merubah Mushaf
‘Uthman karena tidak sesuai dengan al-Qur’an yang sebenarnya. Namun, hal ini sama
sekali tidak terjadi. Begitu juga ketika pengikut Mu‘awiyyah yang dalam keadaan
terdesak saat perang Siffin, mereka mengangkat Mushaf ‘Uthman sebagai tanda genjatan
senjata. Saat itu, tidak ada seorangpun dari pengikut Ali ra. yang meragui Mushaf yang
diangkat Mu‘awiyyah.
Bahkan Jeffery sendiripun menyatakan, bahwa Ali juga menyetujui kanonisasi
yang dilakukan Uthman. Ali mengatakan ketika ‘Uthman membakar Mushaf-Mushaf:
“Seandainya Ia belum melakukannya, maka aku yang membakarnya (law lam yasna‘hu
huwa lashana‘tuhu).
Jeffery tidak mengerti ketika mengatakan bahwa ayat-ayat di dalam al-Qur’an
hilang. Masalah seperti itu sudah dibahas oleh para ulama kita secara mendetil dalam
Kitab al-Nasikh wa al-Mansukh. Jadi, dihapusnya ayat-ayat tersebut dari al-Qur’an
adalah kehendak dan ketentuan Allah swt. Terhapusnya ayat-ayat tersebut bukan
karena kesembronoan atau kesilapan yang dilakukan oleh Rasullullah saw atau para
sahabat. Jadi, ayat-ayat tersebut memang sudah tidak ada ketika Rasulullah saw masih
hidup.
Dari uraian di atas, kita mengetahui bahwa ada usaha-usaha para orientalis
untuk menjatuhkan otoritas al-Qur’an dari segala aspeknya. Mereka mengkaji sedetail
mungkin dan mencari titik kelemahan al-Qur’an untuk disusupi dengan syubhat-syubhat
yang akan membingungkan dan menyesatkan umat Islam. Termasuk gagasan al-Qur’an
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 53

edisi kritis ini, tidak lain adalah perangkap orientalis untuk membingungkan umat Islam,
khususnya kalangan awam. Tidak ada hal yang baru dalam kritik-kritik penggagas al-
Qur’an edisi kritis ini, semua kritik-kritiknya adalah mengulang permasalahan yang
sudah tuntas dibahas oleh ulama-ulama kita terdahulu.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 54

Pandangan W. Montgomery Watt
Terhadap Sejarah Pengumpulan Teks al-
Qur’an
Ali Thaufan DS

Ditengah perkembangan kajian keIslaman, literatur yang membahas mengenai
ulum al-Qur’an (seputar ilmu al-Qur’an) tidak hanya ditulis oleh sarjana Muslim saja,
tidak sedikit sarjana non Muslim pun tertarik untuk mengkajinya, atau mereka yang
sering disebut orientalis. Salah satu yang menjadi kajian menarik yang ditulis oleh para
orientalis adalah seputar sejarah al-Qur’an. Reaksi terhadap apa yang dihasilkan dari
karya para orientalis pun sangat beragam, ada yang menolak, namun tidak sedikit yang
“menerima” dengan pertimbangan sebagai hasil karya penelitian akademis.
Adalah Syamsuddin Arif dalam karyanya “Orientalis dan Diabolisme Pemikiran”
yang membeberkan keberatannya atas tulisan-tulisan orientalis terhadap studi
keIslaman. Menurutnya ketidaklayakan hasil karya sebagian orientalis adalah ketika
mereka mempertanyakan otentitas al-Qur’an sebagai kitab suci agama Islam. Lebih
lanjut Syamsuddin juga menyebut sikap anti-Islam yang ditujukan pada sebagian
kalangan orientalis, sehingga mereka “menyerang” al-Qur’an dan mempertanyakan
kenabian Muhammad. Nama-nama seperti Gotthelf Bergstraser, Otto Pretzl dan Arthur
Jeffery dianggap telah melakukan usaha-usaha untuk mengubah mushaf Usmani.
75

Namun dalam kajian kesejarahan al-Qur’an hal ini bisa saja dijadikan sebuah kajian
akademik. Kritik serta teori yang mereka digunakan pun bisa runtuh.
Jika ditelusuri lebih jauh, penelitian terhadap al-Qur’an oleh sarjana Barat telah
dilakukan sejak abad dua belas. Tesis ini diperkuat dengan adanya kunjungan Kaisar
Peter Agung, yang juga seorang biarawan dari Cluny ke Toledo. Ia sangat tertarik untuk
mengkaji Islam. Lalu dibentuklah tim dan menugasinya dalam penelitian untuk
menghasilkan karya-karya akademik keIslaman. Sebagai bagian dari karya tersebut
adalah seorang berkebangsaan Inggris bernama Robert –yang kemudian akrab dengan
panggilan Robertus Retenensis- berhasil menerjemahkan al-Qur’an dalam bahasa latin
tahun 1143.
76

Tidak semua kalangan orientalis memiliki misi untuk menyerang Islam melalui
kajian kritis terhadap al-Qur’an. Karena mereka juga meneliti dalam rangka kajian
akademis. Sehingga, bagi penulis, tidak perlu ada kecemasan yang berlebihan dalam
merespon tulisan dan hasil karya orientalis. Kritik yang mereka ajukan juga sangat
terbuka untuk dikritik kembali. Dalam tulisan ini penulis berusaha menghadirkan

75
Syamsuddin Arif, Orientalis dan Diabolisme Pemikiran, (Depok: Gema Insani, 2008). Hlm 5-7.
76
W. Montgomery Watt, Bell’s Introduction to The Qur’an, pent Lilian DT, (Jakarta: INIS, 1998) hlm 153.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 55

pandangan William Mongomery Watt terhadap sejarah pengumpulan al-Qur’an serta
tawaran-tawaran kritik yang ia ajukan. Kemudian pandangan kesejarahan al-Qur’an
sarjana lainnya seperti Mutafa A’zami dan Taufik Adnan Amal.
Sekilas Tentang W. M. Watt
William Montgomery Watt lahir 14 Maret 1909 di Ceres, Fife, Skotlandia. Ia adalah
seorang pakar studi-studi keIslaman dari Britania Raya, dan salah seorang orientalis dan
sejarawan utama tentang Islam di dunia Barat. Montgomery Watt adalah seorang
profesor studi-studi Arab dan Islam pada Universitas Edinburgh antara tahun 1964-
1979. Ia juga merupakan visiting professor pada Universitas Toronto, College de France,
Paris, dan Universitas Georgetown; serta menerima gelar kehormatan Doctor of Divinity
dari Universitas Aberdeen. Dalam hal kerohanian, Watt adalah pendeta pada Gereja
Episkopal Skotlandia, dan pernah menjadi spesialis bahasa Uskup Yerusalem antara
tahun 1943-1946. Ia menjadi anggota gerakan ekumenisme
77
“Iona Community” di
Skotlandia pada 1960. Beberapa media massa Islam pernah menjulukinya sebagai
“Orientalis Terakhir”, “the last orientalist”. William Montgomery Watt meninggal di
Edinburgh pada tanggal 24 Oktober 2006, pada usia 97 tahun.
78

Pengumpulan Teks al-Qur’an Perspektif W.M. Watt
Buku yang berjudul “Bell’s Introduction to The Qur’an”, sebenarnya merupakan karya
Richard Bell. Namun Watt memandang ada beberapa hal yang harus disempurnakan
atas karya tersebut. Dalam pengantar buku tersebut, Watt menegaskan bahwa buku
tersebut adalah karya Bell. Dalam beberapa alinea, Watt tidak melakukan perubahan.
Tetapi terkadang ia tidak segan-segan melakukan kritik pandangan-pandangan Bell
secara terus-terang.
79

Menurut W.M. Watt dalam bukunya tersebut, sejarah pengumpulan mushaf al-
Qur’an dimulai sejak masa khalifah Abu Bakar kemudian dikodifikasi ulang pada masa
Utsman. Pengumpulan tersebut berawal ketika terjadi perang Yamamah yaitu perang
riddah. Banyak para penghafal al-Qur’an yang gugur. Sehingga sahabat Umar
mengusulkan agar segera dilakukan pengumpulan al-Qur’an karena kekhawatiran akan
lebih banyak lagi penghafal al-Qur’an yang gugur sedangkan al-Quran belum dibukukan.
Abu Bakar sempat ragu atas usul Umar tersebut, karena tidak ada wewenang dari Nabi.
Namun pada akhirnya ia pun menyetujui usulan Umar dan meminta Zaid bin Tsabit
untuk menjadi panitia penulisan, karena ia salah satu juru tulis “sekertaris” Nabi. Setelah
proses penulisan selesai, Zaid menyerahkan pada Abu Bakar. Ketika Abu Bakar
meninggal diserahkan pada Umar dan ketika Umar meninggal diserahkan pada putrinya,
Hafsah, yakni janda Nabi.

77
Ekumenisme diartikan sebagai gerakan menuju kepada persatuan seluruh umat Kristen serta gereja-gereja mereka, melalui organisasi
internasional antarsekte yang bekerjasama tentang soal-soal keagamaan yang mengenai kepentingan bersama.
78
http://id.wikipedia.org/wiki/William_Montgomery_Watt. diunduh pada 22 september 2011
79
W. Montgomery Watt, Bell’s Introduction to The Qur’an, hal v.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 56

Watt menyoroti bahwa cerita di atas dapat dikritik atas dasar beberapa alasan.
Pertama, bahwa sampai Nabi wafat tidak ada catatan sah mengenai wahyu. Lebih lanjut
Watt juga mengemukakan bahwa ada beberapa versi mengenai gagasan mengumpulan
Qur’an, apakah dimulai pada masa Abu Bakar atau Umar. Kemudian, dengan mengutip
pendapat Freidrich Schawally, Watt juga menyinggung bahwa para korban yang gugur
dalam perang Yamamah adalah orang yang baru beriman (baru masuk Islam) bukan
para huffaz. Kedua, pengumpulan al-Qur’an secara formal dan absah. Hal itu didasarkan
bahwa Qur’an yang berada diberbagai daerah juga dianggap absah. Ketiga, Watt juga
meragukan bahwa suhuf yang berada ditangan Hafsah adalah salinan resmi hasil
revisi/pengumpulan Zaid, karena jika demikian, hal ini mustahil bila suhuf tersebut
berpindah ke tangan orang lain di luar kepemilikan resmi, meskipun Hafsah adalah putri
khalifah. Dari poin-poin kritik yang ditawarkan Watt, ia memberi ulasan bahwa tidak
ada kegiatan pengumpulan mushaf pada masa khalifah Abu Bakar.
80
Pendapat lain yang
disebutkan Leone Caentani pun juga demikian. Ia menganggap bahwa hadith yang
menerangkan pengumpulan mushaf pada masa Abu Bakar adalah upaya untuk
menjustifikasi pengumpulan mushaf yang dilakukan Utsman.
81

Kritik yang ditawarkan Watt tentu tidak dapat dibenarkan secara langsung.
Karena banyak perbedaan pendapat akan hal tersebut, seperti yang dikemukakan M.M.
A’zami, sarjana Muslim yang konsen terhadap sejarah al-Qur’an. A’zami mengemukakan
bahwa bahwa pasca pengumpulan mushaf selesai, Abu Bakar menyimpan suhuf tersebut
sebagai arsip negara di bawah pengawasannya. Tentunya suhuf tersebut menjadi
dokumen Negara, bukan perorangan, Hafsah. Mengenai kegiatan pengumpulan mushaf
pada masa Abu Bakar yang menjadi keraguan Watt pun juga berbeda dengan apa yang
dijelaskan oleh A’zami. Bahwa Abu Bakarlah yang memberi instruksi pada Zaid, agar jika
ada yang hendak pengumpulkan mushaf maka ia harus membawa dua saksi. Karena hal
ini akan menjamin otentisitas al-Qur’an.
82
Maka jelaslah bahwa kegiatan pengumpulan
mushaf dimulai pada masa khalifah Abu Bakar.
Sementara Taufik Adnan Amal, salah seorang yang juga menulis tentang sejarah
al-Qur’an (dalam buku yang berjudul Rekonstruksi Sejarah al-Qur’an) memberikan
beberapa perbedaan pendapat mengenai siapa khalifah yang pertama mengumpulkan
al-Qur’an. Berbeda dengan M. M. A’zami, Taufik memaparkan pendapat yang menyebut
bahwa khalifah Alilah yang pertama kali melakukan kegiatan pengumpulan al-Qur’an,
hal tersebut didasarkan atas kedekatan Ali dengan Nabi. Meskipun sahabat lainnya juga
demikian. Taufik mengutip riwayat al-Zanjani bahwa suatu ketika Nabi berkata pada Ali,
“Hai Ali, al-Qur’an berada di belakang tempat tidurku, di atas suhuf. Ambil dan
kumpulkanlah, jangan disia-siakan seperti orang Yahudi yang menyia-nyikan Taurat”.
Perintah Nabi inilah yang kemudian membuat Ali tidak keluar rumah ketika Nabi wafat.
Ketika orang-orang sedang disibukkan memilih khalifah pengganti, Ali menghabiskan
waktu mengumpulkan mushaf. Tatkala Abu Bakar terpilih dan dibaiat menjadi khalifah,
barulah Ali keluar seraya menunjukkan kepada para sahabat al-Qur’an yang sudah ia
kumpulkan.

80
W. Montgomery Watt, Bell’s Introduction to The Qur’an, Hlm 40-41.
81
Adnin Armas, Metode Bibel Dalam Studi al-Qur’an Kajian Kritis, (Depok: Gema Insani, 2005). Hlm 86-7.
82
Muhammad Mustafa al-A’zami, Sejarah Teks al-Qur’an: dari Wahyu sampai Kompilasi, (Depok: Gema Insani, 2005). Hlm 84-6.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 57

Selain itu, Taufik juga menampilkan berbagai pendapat bahwa yang menggagas
sekaligus mengumpulkan al-Qur’an adalah khalifah Umar. Di mana ketika Umar
mengekspresikan kegelisahannya tatkala mendengar korban jatuh pada perang
Yamamah dengan mengucapa innalillahi wa inna ilai rajiun. Maka Umar segera
mengumpulkan al-Qur’an.
83
Inilah yang menjadi pijakan pendapat bahwa khalifah Umar
lah yang mengumpulkan al-Qur’an pertama kali.
Pendekatan W. M. Watt dalam Ulasan Sejarah al-Qur’an
Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan, maka secara tidak langsung memberikan
metode pendekatan baru dalam setiap disiplin ilmu. Demikian juga yang terdapat dalam
kajian seputar ilmu-ilmu al-Qur’an dan tafsir. Terdapat berbagai pendekatan dalam
kajiannya. Penulis melihat bahwa Watt menggunakan pendekatan sosio-historis dalam
menjelaskan sejarah awal pengumpulan mushaf.
Dengan melihat keadaan yang menyebabkan dilakukannya kegiatan
pengumpulan dan dengan melihat proses sejarah panjang, Watt berusaha menghadirkan
kajian kritis terhadap sejarah pengumpulan mushaf. Watt juga menganggap bahwa al-
Qur’an bukan sekedar tulisan Nabi, akan tetapi, ia merupakan wahyu yang berasal dari
Tuhan dan disampaikan kepada Nabi-Nya.
84

Penutup
Menurut penulis, pandangan Watt terhadap sejarah pengumpulan al-Qur’an serta kritik
yang ia tawarkan tidak terlalu menyimpang dari mainstream pendapat mayoritas
akademisi ilmu-ilmu al-Qur’an. Riwayat yang menyebutkan bahwa pada masa khalifah
Abu Bakarlah pengumpulan mushaf mulai dilakukan merupakan riwayat mayoritas. Al-
Zarkasyi dalam kitabnya al-Burhan menampilkan beberapa hadis yang menceritakan
ketika Abu Bakar meminta Zaid mengumpulkan mushaf al-Qur’an.
85
Keragu-raguan yang
dimunculkan Watt mengenai penggagas pengumpulan mushaf juga terjawab oleh karya-
karya yang muncul setelahnya. M. M. A’zami memberikan banyak riwayat penguat,
bahwa pengumpulan mushaf di mulai pada masa Abu Bakar.
86

Uraian Watt mengenai sejarah pengumpulan mushaf al-Qur’an tentu memberi
wawasan baru bagi pegiat kajian ulum al-Qur’an. Terlepas dari berbagai kontroversi
yang mengemuka dan anggapan “miring” terhadap kajian keIslaman yang dilakukan
kalangan orientalis, tentunya kajian mereka membuka mata pembaca dalam memahami
teks-teks keagamaan. Karya Watt juga mendapat apresiasi oleh Fazlur Rahman, di mana
tulisan-tulisan Watt cukup membantu dan berguna, khususnya bagi akademisi bidang
ilmu al-Qur’an.
87


83
Taufik Adnan Amal, Rekonstruksi Sejarah al-Qur’an. (Yogyakarta: Forum Kajian Budaya dan Agama, 2001). Hlm 134-143.
84
W. Montgomery Watt, Bell’s Introduction to The Qur’an, Hlm 21.
85
Badruddin Muhammad ibn Abdullah al-Zarkasy, al-Burhân Fi Ulûm al-Qur’ân, (Kairo: Dar al-Hadis, 2006) hml 164.
86
Muhammad Mustafa al-A’zami, Sejarah Teks al-Qur’an: dari Wahyu sampai Kompilasi, Hlm 87
87
Fazlur Rahman, Mayor Themes of The Qur’an, pent Anas Mahyuddin, (Bandung: Pustaka, 1983), hlm xiv.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 58

Dalam menyikapi pendapat Watt mengenai sejarah pengumpulan al-Qur’an,
sebagaimana yang telah penulis paparkan di dalam pendahuluan, tidak semua kalangan
orientalis memiliki misi untuk menyerang Islam melalui kajian kritis terhadap al-Qur’an.
Sehingga, bagi penulis tidak perlu ada kecemasan yang berlebihan dalam merespon
tulisan dan hasil karya orientalis termasuk karya Bell yang disempurnakan oleh Watt,
Bell’s Introduction to The Qur’an. Jika terdapat hal-hal yang tidak sesuai dengan doktrin
mayoritas-minoritas, pembaca dapat memilih pendapat yang lebih mutawatir. Maka
penulis menganggap sah-sah saja terhadap pikiran Watt terhadap kesejarahan al-
Qur’an, sebagai bagian dari kajiam akademis.



Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 59

Kritik W.Montgomery Watt atas
Pengalaman Kenabian Muhammad
Muliyana Sari & Elis Maryanti

Ia dilahirkan pada 14 Maret 1909 di Ceres, Fife, Scotland. Semasa ia baru berusia
14 bulan, ayahnya yaitu Andrew Watt telah meninggal dunia. Jenjang pendidikannya
ditempuh di berbagai tempat dari Skotlandia hingga Jerman. Ia mengawali jenjang
pendidikannya di Akademi Larkhall, Scotland dari tahun 1914-1919, lalu melanjutkan ke
George Watson College di Edinburgh dan Universiti Edinburgh dari tahun 1927-1930.
Seterusnya ia ke Balliol College, Universitas Oxford dari tahun 1930-1933, dan
Universitas Jena (Friedrich-Schiller-Universität) di Jerman pada tahun 1933.
Sekembali dari Jerman, Watt kembali belajar di Universitas Oxford pada tahun
1938 hingga 1939, lalu kembali lagi ke Universitas Edinburgh dari tahun 1940 hingga
1943. Tidak lama setelah itu, ia bekerja sebagai pemantau di beberapa buah gereja di
sekitar London dan Edinburgh. Ia adalah seorang paderi yang bermazhab Episkopal di
Gereja Episkopal Skotlandia (the Scottish Episcopal Church). Ia juga seorang pakar
Bahasa Arab yang mengajar para uskup atau bishops, yaitu ketua pendeta Kristen aliran
Anglikan di Bait al-Maqdis dari tahun 1943 hingga 1946.
Selain itu, sebagai pendeta ia turut menjadi anggota Komunitas Iona (Iona
Community) yang berupaya menyatukan aliran-aliran Kristan yang berpusat di
Skotlandia pada tahun 1960. Ia menjabat sebagai ketua jurusan Bahasa Arab dan
Pengkajian Islam di Universitas Edinburgh dari tahun 1947 hingga 1979. Pada saat yang
sama, ia juga dilantik sebagai dosen tetap di sana pada tahun 1964, selain menjadi
visiting professor di beberapa universitas luar negeri, seperti Universitas Toronto 1963
dan 1978, Colege de France di kota Paris pada tahun 1970, Universitas Georgetown di
Washington pada tahun 1978 hingga 1979. Mempertimbangkan keahliannya di bidang
kajian Islam, ia diberikan penghargaan dari Universitas Aberdeen.
Watt banyak menghasilkan karya. Setelah pensiun, ia diberikan gelar Profesor
Emeritus dalam bidang Bahasa Arab dan Pengajian Islam di Universitas Edinburgh. Watt
dikenali sebagai orang bukan Islam yang paling depan dalam menerjemahkan ajaran
Islam di Barat. Ia juga adalah salah seorang tokoh sarjana yang cukup berpengaruh di
bidang Pengajian Islam, dan sering disebut oleh para sarjana Islam.
88


88
http://mohdfikri.com/blog/biografi-tokoh/tokoh-orientalis/william-montgomery-watt-1909-2006.html
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 60

Pandangan Watt tentang Wahyu dan Kenabian Muhammad
Menurut Watt, pengakuan Muhammad bahwa ia merupakan seorang nabi dan rasul
serta menerima pesan-pesan dari Tuhan yang harus disampaikan kepada rekan-rekan
Arabnya, telah dikritik dan diserang bahkan sejak hari pertama klam tersebut
dikemukakan. Dari al-Qur’an sendiri diketahui bahwa orang-orang pagan menyebut
pesan keTuhanan itu sebangai dongeng-dongeng masa silam (asatir al-awwalin),
89

sementara orang-orang Yahudi Madinah pun mengejek klaim Nabi Muhammad tersebut
dengan banyak kritikan. Kritik-kritik semacam ini kemudian diikuti oleh para sarjana
Kristen di Eropa.
Di Eropa abad pertengahan, terdapat konsepsi yang terinci tentang Muhammad
sebagai Nabi palsu, yang hanya berpura-pura telah menerima pesan dari Tuhan.
90
Sulit
memang membuang konosepsi tersebut dari kepala para orientalis Eropa hingga masa
Watt hidup, sehingga meluruskan propaganda abad tengah semacam ini atau lainnya
dari fikiran bangsa Eropa dan ummat Kristen, menurutnya, hanya bisa dilakukan secara
perlahan.
91

Adapun para sarjana yang telah mengkritik terhadap kenabian Nabi Muhammad
Saw, seperti dituliskan oleh Watt dalam Bell’s Introduction to the Qur’an, di antaranya:
1. Thomas Carlyle yang menertawakan Muhammad sebagai seorang penipu yang
menjadi pendiri salah satu agama besar dunia.
2. Gustav Weil yang berusaha membuktikan kalau Muhammad Saw menderita
penyakit ayan.
3. Aloys Sprenger yang mengusulkan ejekan tambahan bahwa Nabi Muhammad
mengidap penyakit hysteria.
4. Sir William Muir yang mempertahankan semacam pendapat Muhammad sebagai
nabi palsu.
Di samping kritikan-kritikan para orientalis di atas terhadap kenabian
Muhammad, ada pula beberapa orientalis yang menyakini akan kenabian Muhammad,
seperti:
1. Frans Buhl yang menekankan kemaknaan kesejarahan yang bermakna luas dari
gerakan keagamaan yang diinagurasi Muhammad.
2. Richard Bell yang berbicara tentang karakter praktis dan faktual dari kegiatan
Muhammad pribadi dan bahkan sebagai seorang nabi.
3. Tor Andrae yang menelaah pengalaman Nabi dari sudut psikologi dan
menemukan bahwa pengalaman kenabian tersebut benar-benar sejati. Ia juga
berpendapat bahwa Muhammad memiliki pesan kenabian bagi masa dan
generasinya.
92


89
Misalnya QS. 25:5, dimana ungkapan ini diikuti dengan suatu tuduhan penipuan; ungkapan ini muncul sembilan kali dalam al-Qur’an. Dari
translation, tampaknya Richard Bell memandang ungkapan tersebut berasal dari periade Madinah yang awal dan terkadang digunakan
orang-orang Yahudi; tetapi bagian-bagian wahyu dimana ungkapan itu muncul biasanya dihitung sebagai bagian-bagian wahyu periode
Mekkh. Cf. NS, i, hlm. 16; Jeffery, Foreign Vocabulary, S.V.
90
Cf. Norman Daniel. Islam and the West: the Making of an Image. Edinburgh, 1960, bab 2.
91
Montgomery Watt, William. Bell’s Introduction to the Qur’an. Edinbrurgh University Press. 1970.h. 28-29.
92
Mohammed the Man and his Faith, hlm. 47-52.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 61

Menurut Watt, dari sekian pandangan di atas, khususnya beberapa kritik yang
bersifat merugikan, perhatian mereka lebih ditumpukan pada hadits-hadits tertentu
ketimbang pada al-Qur’an sendiri. Menurutnya, tidak masuk akal jika seorang yang
menderita penyakit ayan, hysteria, atau gangguan emosi yang tidak terkendali bisa
menjadi pemimpin aktif dalam ekspedisi-ekspedisi militer, atau pemandu yang
berpandangan luas dan tenang dari suatu negara-kota dan suatu masyarakat keagamaan
yang sedang berkembang. Dalam masalah-masalah semacam ini prinsip yang
seharusnya dipegang oleh sejarawan adalah data al-Qur’an dan hanya menerima hadits
sepanjang selaras hasil kajian terhadap al-Qur’an. Dengan demikian konsepsi-konsepsi
abad pertengahan sudah semestinya dikesampingkan, dan Muhammad harus dipadang
sebagai seorang yang tulus serta telah mengemukakan secara jujur pesan-pesan yang
diyakininya berasal dari Tuhan.
93

William Montgomery Watt beranggapan bahwa pada Muhammad terdapat
kedalaman dari imajinasi kreatif, dan gagasan-gahasan yang dilahirkan sebagian besar
adalah benar dan baik. Khususnya terdapat pada satu soal yang nampaknya tidak sehat,
gagasan bahwa wahyu atau hasil imajinasi kreatif itu lebih tinggi dari tradisi manusia
biasa sebagai sumber fakta sejarah yang telanjang. Terdapat beberapa ayat dalam al-
Qur’an (11: 49; 3: 39; 12: 103) yang menyatakan bahwa orang bisa mengakui bahwa
imajinasi kreatif mampu memberikan interprestasi yang baru dan lebih benar tentang
suatu peristiwa sejarah, akan tetapi membuatnya sebagai sumber dari fakta telanjang
94

adalah berlebih-lebihan dan tidak benar.
95

Jadi, menurut William Montgomery Watt, Muhammad adalah seorang yang
imajinasi kreatifnya bekerja dalam tingkat yang paling dalam dan menghasilkan
gagasan-gagasan yang relevan pada pertanyaan sentral keberadaan manusia, sehingga
agamanya mempunyai himbauan yang tersebar luas, tidak hanya pada abadnya
melainkan pada abad-abad sesudahnya. Tidak semua gagasan-gagasan yang
didakwahkannya benar dan tidak, akan tetapi rahmat Tuhan telah memungkinkan
memberikan agama yang lebih baik pada jutaan manusia dari yang mereka punyai
sebelum “mengakui tak ada Tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah”.
96

Motivasi, Pendekatan, dan Sikap
Motivasi William Montgomery Watt dalam mengkaji Islam berawal dari sebuah
penelitian, ketika ia bertindak sebagai seorang yang ahli dalam Islam, dan bukan
seorang yang ahli mengenai sejarah peradaban Barat. Itu berarti dalam membahas
subyek yang didekatinya ia benar-benar berupaya untuk memahaminya, bukan atas
dorongan yang lain. Gagal atau tidaknya upaya untuk memahami Islam tersebut menjadi
persoalan lain.
97
Watt sangat bersimpati kepada Islam, dan hal ini terlihat dari buku-

93
Montgomery Watt, William. Bell’s Introduction to the Qur’an. Edinbrurgh University Press. 1970.h. 28-29
94
Masalah ini terutama menyangkut orang-orang kristen, sebab al-Qur’an menolak fakta telanjang tentang kematian Yesus di atas kayu
salib. Tujuan utama dari al-Qur’an adalah menolak penafsiran orang-orang Yahudi tentang penyaliban sebagai kemenangan mereka sendiri.
95
William Montgomery Watt. Muhammad Nabi dan Negarawan. h. 247.
96
William Montgomery Watt. Muhammad. Nabi, dan Negarawan. h. 248.
97
William Montgomery Watt. Islam dan Peradaban Dunia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 1972.h. x.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 62

bukunya diantaranya Muhammad at Mecca, Muhammad at Madina, Muhammad Prophet
and Statesmen dan lain-lain. Tampak sekali watt sangat mengagumi ia dan banyak
memberi ulasan yag simpatik mengenai perjuangannya.
98

William Montgomery Watt dalam memaparkan tentang pengalaman kenabian
Muhammad menggunakan pendekatan sosio-historis karena dalam menjelaskan tentang
pengalaman kenabian Muhammad ia lebih banyak menjelaskan kepada sejarah. Mulai
dari awal kenabian Muhammad sampai Muhammad meninggal dunia.
Menurut penulis, William Montgomery Watt menjadi ahli Islam yang non-muslim,
seorang pengamat yang melakukan observasi dari luar. William Montgomery Watt
adalah salah seorang ahli mengenai Islam yang sangat produktif dan diakui otoritasnya
sepanjang tiga dekade. Jika seorang pengkritik orientalisme paling pedas seperti Edward
W. Said tidak membicarakan Watt dalam bukunya yang masyhur, Orientalism: Western
Conceptions of the Orient (1978), maka kenyataan ini mungkin menjadi sebuah
pengakuan bahwa Watt memang cenderung lebih objektif dalam melakukan analisis
terhadap Islam.
99



98
William Montgomery Watt. Islam dan Peradaban Dunia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 1972.h.i x-x.
99
William Montgomery Watt. Islam dan Peradaban Dunia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 1972.h. x
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 63













Bagian Kedua
BARAT DAN METODOLOGI
PENAFSIRAN AL-QUR’AN

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 64


Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 65

Ignaz Goldziher dan Tipologi Tafsir al-
Quran
Mustofa Hulayin


Masalah krusial yang sampai saat ini dihadapi umat Islam adalah isu tentang
orientalisme.
100
Tidak dipungkiri bahwa soal orientalisme memiliki dua sisi yang saling
bertentangan, positif dan negatif. Bagi sebagian kalangan, orientalisme merupakan
momok yang harus disingkirkan jauh-jauh karena dianggap telah melecehkan kesucian
Islam, namun bagi sebagian yang lain mengambil jalan kompromi, yaitu memanfaatkan
konsep-konsep “Barat” yang positif untuk kemajuan studi Islam.
Kajian yang dilakukan oleh orientalis tentang ketimuran, terutama Islam dan
peradabannya mencakup berbagai bidang, di antaranya adalah kajian penelitian
terhadap al-Quran, Hadits, Fiqh, Sejarah Islam, Teologi, Filsafat, Bahasa dan Sastra, dll.
Bahkan pada satu sisi tertentu harus diakui bahwa penelitian yang mereka lakukan
sangat membantu dalam menyediakan informasi yang detail dan akurat. Banyak dan
mungkin tak terhitung jumlah para akademisi yang telah meneliti, mengkaji tentang
Ignaz Goldziher dan sepak terjangnya dalam mengkaji dunia Islam. Di sini, penulis akan
memperkenalkan secara detail siapa Ignaz Goldziher dengan berbagai pandangan serta
motivasi yang melatarbelakangi kajian Goldziher terhadap dunia Islam dan al-Quran.
Biografi Ignaz Goldziher
Nama Lengkapnya adalah Ignaz Goldziher. Ia lahir di Hongaria, pada tanggal 22 Juni
1850. Ia berasal dari keluarga Yahudi. Ia meninggal di Budaphes, 13 November 1921.
Karier pendidikannya di mulai pada tahun 1866 di Budaphes. Pada tahun 1869 ia
melanjutkan ke Berlin, lalu pada tahun 1870 ke Leipzig. Di tempa terakhir ini ia meraih
gelar doktor dengan disertasi yang berjudul “Penafsir Taurat Yahudi Abad Tengah”.
Pada tahun 1871 ia terpilih sebagai anggota pertukaran pelajar Magara, dengan
melakukan ekspedisi di kawasan Timur Tengah dan menetap di Kairo. Selama di Kairo
Goldziher sempat bertukar kajian di Universitas al-Azhar, kemudian pergi ke Palestina
dan Suriah. Pada tahun 1872 ia ditunjuk sebagai asisten guru besar Universitas
Budaphes. Pada tahun 1894 menjadi Profesor kajian bahasa Semit.
Beberapa karya yang dihasilkan oleh Goldziher di antaranya adalah Azh-
Zhahiriyyah: Madzhabuhum wa Tarikhuhum (1884), yang membahas tentang madzhab
Zhahiriyah, namun berujung pada pengantar kajian fiqih. Selanjutnya karya Goldziher
yang berkaitan dengan Hadis adalah Dirasah Islamiyyah, juz pertama terbit tahun 1889;

100
Abdurrahman Badawi, Ensiklopedi Tokoh Orientalis, (Jogjakarta, LKIS 2003) hal. vi.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 66

juz kedua tahun 1890. Pada tahun 1900, ia membuat makalah dengan judul Islam dan
Agama Persia yang berbicara tentang pengaruh agama terhadap kekuasaan. Karya lain
Goldziher adalah al-Mua’ammarin Abi Hatim as-Sijistani (1899), dan yang paling
fenomenal adalah karyanya yang berjudul Muhadharat fi al-Islam (Heidelberg, 1910)
dan Ittijahat Tafsir al-Quran ‘inda al-Muslimin (Leiden, 1920).
Motivasi Ignaz Goldziher
Sosok yang paling pas disebut sebagai “dedengkot” orientalis yang mengkaji religiusitas
Islam secara spesifik dan mendalami kajian spiritual secara umum adalah Ignaz
Goldziher.
101
Dengan penuh dedikasi dan semangat pantang menyerah Goldziher sangat
pintar dan mampu memahami seluk beluk al-Quran, bahkan sampai dengan perbedaan
qira’atnya. Dengan demikian, motivasi Goldziher dalam mengkaji dunia Islam secara
umum adalah motivasi keagamaan. Alasannya dapat penulis uraikan sebagai berikut:
1. Mencemarkan aqidah Islam
Dengan berbagai karyanya, Goldziher sangat lantang dalam usaha merusak
aqidah Islam dengan mengatakan Islam cenderung lebih dekat kepada Judaisme.
102

Menurut penulis sangat wajar jika Goldiher berkata demikian mengingat latar belakang
Goldziher yang lahir dari darah Yahudi.
2. Meragukan al-Quran
Goldziher dalam bukunya yang membahas qira’at,
103
dianggap telah melakukan
penyimpangan yang sangat jauh, mengabaikan petunjuk yang benar, dengan sengaja
mementahkan kebenaran al-Quran.
104
Kemudian di tahun 1927, sejalan dengan
pemikiran Goldziher, Alphonse Mingana menyatakan “Sudah saatnya sekarang untuk
melakukan studi kritis terhadap teks al-Quran sebagaimana telah kita lakukan terhadap
kitab suci Yahudi yang berbahasa Ibrani-Arami dan kitab suci Kristen yang berbahasa
Yunani.”
105
Mereka terpaksa menerima kenyataan pahit bahwa Bible yang ada ditangan
mereka terbukti tidak asli. Terlalu banyak campur tangan manusia di dalamnya,
sehingga sukar dibedakan mana yang benar-benar wahyu dan mana yang bukan.
Pendekatan dan Pemikiran Ignaz Goldziher
Secara umum al-Quran adalah target utama serangan misionaris dan oreintalis Yahudi-
Nasrani, setelah mereka gagal menghancurkan sirah dan sunnah Nabi saw.
106

Pendekatan kajian Goldziher terhadap al-Quran tidak sebatas mempertanyakan

101
Abdurrahman Badawi, Ensiklopedi Tokoh Orientalis, (Jogjakarta, LKIS 2003) hal. 128.
102
Syamsudin Arif, Oreintalis dan Diabolisme pemikiran, (Jakarta, Gema Insani 2008) hal. 9.
103
Goldziher menulis buku yang mengkritik qira’at al-Quran, dan buku tersebut telah diterjemahkan dalam bahasa arab oleh Ali Hasan
Abdul Qadir dan Abdul Halim an-Najar. Lihat Sayid Agil Munawar dan Abdul Rahman Umar, Orientalis menggugat al-Quran (Semarang, PT.
Karya Toha Putra)
104
Syeh Abdul Fattah Abdul Ghani al-Qodli, Al-qira’at Fi Nazhar al-Mustasyriqiin wa al-Mulhidin (diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia
oleh Sayid Agil Husin Munawar dan Abd Rahman Umar (Semarang, PT. Karya Toha Putra, tt), hal. 9.
105
Syamsudin Arif, Oreintalis dan Diabolisme pemikiran, (Jakarta: Gema Insani 2008) hal. 3.
106
Ibid., hal.7.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 67

otentitasnya, namun isu klasik yang selalu diangkat adalah soal pengaruh Yahudi,
Nasrani, Zoroaster dan sebagainya terhadap Islam dan isi kandungan al-Quran.
Goldizher berusaha mengungkapkan apa saja yang bisa dijadikan bukti bagi teori
peminjaman dan pengaruh hal tersebut terutama dari literatur dan tradisi Yahudi-
Nasrani, dan membandingkan ajaran al-Quran dengan adat-istiadat Jahiliyah, Romawi,
dan lain sebagainya. Goldziher mengatakan bahwa cerita-cerita dalam al-Quran banyak
yang keliru dan tidak sesuai dengan versi Bible yang dianggap lebih akurat. Dengan
demikian penulis simpulkan bahwa pendekatan yang dipakai Goldziher adalah
comparative religion dalam mengkaji kitab suci, dan historical otenticity dalam mengkaji
hadis.
Secara spesifik, menurut Ignaz Goldziher, Islam adalah agama yang paling
memuaskan akal, dan Islam tidak bertolakbelakang dengan kemajuan ilmu, karena jika
bertolakbelakang, maka berarti Islam itu bertentangan dengan semangat pembawanya.
Sementara itu, Goldziher dalam memandang al-Quran mengatakan, “Tidak ada kitab
perundang-undangan (tasyri’) yang diakui oleh kelompok keagamaan bahwa ia adalah
teks yang diturunkan atau diwahyukan, di mana pada masa awal peredaran teks
tersebut datang dalam bentuk kacau dan tidak pasti sebagaimana yang kita temukan
dalam al-Quran.”
107
Demikian tanggapan Goldziher terhadap al-Quran yang menurutnya
banyak perbedaan dalam hal qira’at dan tidak konsisten dalam hal tafsirnya dan ingin
mengubah susunan ayat dan surat dalam al-Quran secara kronologis, mengoreksi
bahasa al-Quran ataupun mengubah redaksi sebagian ayat-ayatnya.
Tentang Tafsir al-Qur’an, Goldziher memandang bahwa tafsir memiliki bias
kepentingan, karena memang indikasi seperti itu dalam dunia Islam dapat ditemukan
dengan mudah. Fakta tentang bagaimana masing-masing sekte atau madzhab dalam
Islam saling memperebutkan “klaim kebenaran Tuhan” merupakan bukti yang tidak bisa
disangkal.
108
Di sinilah al-Quran sebagai rujukan inti menjadi taruhan tertinggi; sebuah
kewenangan mutlak, senjata perang, sumber harapan, dan tempat suaka yang tak dapat
digantikan dalam waktu-waktu permusuhan. Dari sinilah dimulai babak penafsiran
secara tekstual terhadap “tujuh huruf” yang maknanya sangat membinggungkan,
sebagaimana lahir pengakuan pada empat imam madzhab dalam bidang fiqih, maka
dalam disiplin qira’at muncul pula pengakuan tujuh madzhab (madrasah) yang masing-
masing madzhab mewakili kecenderungan dalam qira’at, serta menjustifikasi qira’atnya
dengan riwayat-riwayat yang shahih.
109

Tafsir yang dapat dikatakan shahih adalah tafsir yang didasarkan pada ilmu, yaitu
tafsir yang ditetapkan oleh Nabi saw sendiri atau sahabatnya yang bersentuhan
langsung dalam wilayah pengajaran. Dalam hal ini Nabi telah menjelaskan makna al-
Quran dan dalalah-nya,
110
karena sudah sangat jelas bahwa Nabi saw sendiri sering kali
ditanya tentang makna kosakata dan ayat-ayat al-Quran, dan beliau menjelaskan hal itu
semua. Demikianlah beliau tidak menafsirkan ayat-ayat tersebut dari pendapatnya

107
Ignaz Goldziher, Madzhab Tafsir Dari Aliran Klasik Hingga Modern, diterjemahkan oleh M. Alaika Salamullah, dkk, (Jogjakarta: elSAQ
Press, 2003) hal, 4.
108
Ibid., hal, xi.
109
Ibid., hal, 59.
110
Ibid.,hal, 87.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 68

sendiri, tetapi beliau menerima tafsirnya dari malaikat jibril yang mengajarkan kepada
beliau dengan nama Allah. Hampir seluruh himpunan hadis yang banyak sekali
jumlahnya dan tersusun materinya pasti memuat bab tafsir al-Quran, yakni sekumpulan
kabar yang keluar dari Nabi saw dalam menafsirkan Al-quran.
Selanjutnya dalam menyikapi israiliat dalam tafsir Goldziher berpendapat bahwa
dalam kitab-kitab terdahulu memiliki berbagai macam versi kisah, yang kemudian
dikumpulkan oleh Muhammad dengan bentuk yang sangat singkat dan kadang kala
campur aduk. Maka lahirlah komunitas orang yang sangat ahli dengan kitab-kitab
terdahulu, mereka berusaha menutupi celah-celah yang ada dalam al-Quran dengan apa
yang mereka pelajari dari hasil interaksinya dengan penganut Yahudi dan Nasrani.
Mereka berusaha menyempurnakan kisah-kisah yang diterimanya dari penganut kedua
agama tersebut, yakni sering kali mereka ulang-ulang karena buruknya hafalan mereka
dan selanjutnya dirangkai dengan hasil imajinasi mereka sendiri, hingga akhirnya
mereka mengklaim bahwa semua itu adalah tafsir al-Quran.
111

Tanpa ilmu dunia Islam tidak dapat mengenal sama sekali produk pemikiran
yang spesifik dan bahkan berita-berita yang diterima dari sumber yang tidak spesifik,
namun hanya mengenal ajaran-ajaran yang berpedoman pada sumber-sumber ilmu
yang dapat diperhitungkan keberadaannya, yakni yang disandarkan pada riwayat yang
bersambung pada Nabi saw sendiri atau kepada sahabatnya. Barang siapa yang
menyandarkan pendapatnya pada sumber-sumber ini maka dialah yang memiliki ilmu
dan segala sesuatu yang selain itu adalah rasio (ra’y) atau hawa nafsu, perkiraan atau
spekulasi terkaan, yang kesemua itu tidak berhak dinamakan ilmu.
112
Bahkan telah
diriwayatkan dalam hadis --meskipun dicela--- yang menyatakan bahwa panafsiran
dengan ra’y adalah keliru meskipun benar. “Siapa yang menafsirkan al-Quran dengan
nalar (ra’y)-nya meskipun benar, maka dia sebenarnya salah.”
113

Sikap dan Tanggapan terhadap Ignaz Goldziher
Ada dua point yang menurut penulis perlu digarisbawahi dalam menyikapi pandangan-
pandangan Goldziher tentang Islam yang disebutkan dalam makalah ini. Pertama, para
orientalis termasuk Goldziher selalu membangkang dan membantah, meskipun kenal,
paham, dan tahu namun tidak akan pernah menerima kebenaran. Maka mereka selalu
mencari argumen untuk menyanggah dan menolak kebenaran dengan opininya. Sebab
baginya yang penting adalah pembenaran, dan bukan kebenaran. Kedua, mengaburkan
dan menyembunyikan kebenaran, sengaja memutarbalikkan fakta. Yang batil dipoles
dan dikemas sedemikian rupa sehingga tampak seolah-olah haq, demikian sebaliknya
yang haq “dipreteli” sehingga kelihatan seperti batil.
Dengan demikian penulis menyimpulkan sarjana orientalis Barat adalah kaum
skeptic. Studi mereka berawal dari keraguan dan berakhir pada keraguan pula.

111
Ibid., hal, 80.
112
Ibid., hal, 85.
113
Shahih al-Tirmidzi, jilid II, hal. 157.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 69

Meskipun bukti-bukti yang ditemukan membatalkan hipotesisnya, tetap saja mereka
akan menolaknya.
Sekedar refleksi, kata-kata mutiara Ibn Sirin (w. 110 H.) dirasa lebih diperlukan
saat ini. “Ilmu ini [mengenai agama] menjelma dan menjadi bagian dari keimanan. Maka
dari itu, berhati-hatilah dari siapa anda belajar sebuah ilmu.” Ini berarti segala masalah
yang berkaitan dengan Islam ---baik mengenai al-Qur'an, Tafsir, Hadis, Fiqih, Sejarah,
dll--- hendaknya hanya dibaca dari tulisan kaum Muslimin yang komitmen terhadap
ajaran agamanya yang layak diperhatikan.
114

Walau bagaimanapun, segala upaya yang dilakukan oleh orientalis tak ubahnya
bagaikan buih, timbul dan hilang begitu saja, berlalu tanpa pernah berhasil mengubah
keyakinan dan penghormatan umat Islam terhadap al-Quran. Sungguh amat
disayangkan jika kaum muslimin kini harus terbuang energinya untuk mengorek-orek
perkara yang sudah jelas dan tuntas. Bagi penulis lebih baik bagi mereka jika berusaha
menghormati dan bersikap toleran terhadap al-Quran ketimbang menggugat historisitas
dan otentitasnya.


114
M.M. al-A’zami, The History of the Quranic Text (sejarah teks Al-quran dari wahyu sampai kompilasinya) hal. 124.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 70

J.M.S Baljon dan Tafsir Modern di India
M. Luthfi Damanhuri dan Muhammad Sofiyulloh

Orientalisme, secara etimologi berasal dari kata orient yang berarti timur dan
secara etnologis berarti bangsa-bangsa yang ada di timur serta secara geografis
bermakna hal-hal yang bersifat ketimuran. Sedangkan secara terminologi, orientalisme
dimaknai sebagai suatu cara atau metode yang digunakan untuk memahami dunia
Timur, berdasarkan tempatnya yang khusus dalam pengalaman manusia Barat, atau
dapat pula dipahami sebagai suatu gaya berpikir yang dipakai berlandaskan pada
pembedaan ontologis dan epistimologis yang dibuat antara Timur dan Barat.
Beragam bacaan memaparkan motivasi atau faktor yang melatarbelakangi
mengemukanya orientalisme di kalangan para pemikir Barat. Motivasi utama
munculnya upaya ini adalah ‘kekaguman’ Barat terhadap Islam yang sejak
kemunculannya di awal abad ke-7 Masehi telah mendominasi dunia dengan beragam
keberhasilan dan kegemilangan dari beragam aspek yang dicapainya. Atau, dalam
ungkapan lain sebagaimana yang pernah dipaparkan oleh Bernard Lewis bahwa usaha-
usaha yang dilakukan Barat dalam penyelidikan terhadap Timur selalu berawal dari
‘rasa ingin tahu intelektual’. Motivasi lainnya yang tak kalah penting adalah kebutuhan
para penjajah yang merupakan negara-negara besar Eropa seperti Spanyol, Portugal,
Inggris, Italia dan Prancis untuk mengetahui segala sesuatu yang ada dalam masyarakat
yang menjadi jajahannya. Dengan demikian, lengkaplah sudah motivasi kemunculan
orientalisme yang berawal dari kekaguman sekaligus keheranan yang kemudian
dilengkapi dengan keinginan untuk terus menguasai tanah jajahan dengan mengetahui
banyak hal yang ada dalam masyarakat tersebut.
Pemikiran Baljon
Yang disebut sebagai tafsir modern tentang al-Qur’an adalah usaha untuk menyesuaikan
ayat-ayat dengan tuntunan zaman, dan hal itu benar-benar telah menjadi suatu
keharusan sejak wafatnya nabi Muhammad. Sejak kekuasaan beralih di bawah empat
khalifah, situasinya berkembang ke dalam kondisi yang berbeda dengan pada zaman
Nabi. Kerena bebagai pemikiran yang terkandung dalam al-Qur’an segera dirasakan
membutuhkan penafsiran ulang. Tuntutan ini semakin dirasakan perlunya setelah
sentuhan dengan peradaban asing menjadi kian intensif, justru melalui ekspansi
kekuasaan kaum Muslimin yang berlangsung sangat cepat.
Dalam kehidupan sosial, struktur masyarakat Muslim yang tidak praktis dan
kaku di abad pertengahan bertolak belakang dengan gaya hidup masyarakat Barat yang
aktif dan dinamis, dan ini adalah gambaran yang menyakitkan. Namun kaum ulama
menanggapi keadaan ini malahan dengan membatasi dan mengurung dirinya sendiri,
terutama melalui berbagai usaha yang tidak tepat berupa sikap mempertahankan cara
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 71

hidup dan berpikir yang tradisional, dan para mufasir al-Qur’an dengan tenangnya
bersikap tidak memperdulikan tuntunan zaman
Dalam berbagai tulisan para ahli tafsir modern, akan dijumpai beberapa
keberatan terhadap pendapat ahli tafsir klasik, hal yang sesunggguhnya memperkaya
pendapat yang telah ada. Yang paling banyak adalah gerakan pembaharuan yang
berpendapat bahwa setiap orang diperkenankan menafsirkan kitab suci. Karena
penafsiran al-Qur’an bukan monopoli para imam dan para mujtahid.
Oleh para ilmuan Barat, argumentasi para Muslim Modern pada umumnya
dicemooh sebagai pembenaran belaka. Memang, maksud baik para modernis itu diakui,
tatapi nilainya tak seberapa. Ada dua alasan yang menjadi penyebabnya. Pertama, kaum
orientalis mendasarkan pendapatnya secara terlalu eksklusif pada karya kaum Muslim
modern yang ditulis dalam bahasa Eropa. Alasan sederhananya, penulis terlalu sadar
bahwa tulisan-tulisan itu akan dibaca oleh orang-orang Barat, dan bahwa penulis tadi
harus selalu waspada untuk mempertahankan nama baik Islam. Dalam pemikiran Barat,
uraian yang diajukan itu tampak berlebihan serta kurang meyakinkan. Sebaliknya,
pandangan para pembenar yang ditulis dalam bahasa ibu (Arab) jauh lebih berimbang.
Di sini, tidak ada kehawatiran terhadap pembaca Kristen. Terlebih lagi bahasa yang
digunakan memungkinkan mereka memformulasikan gagasan-gagasan Islami tertentu
dengan segala nuansa yang tepat.
Yang kedua, pada umumnya kaum Orientalis Barat tidak menginsafi bahwa
kebenaran tersebut memang mengartikan agama sebagaimana adanya. Sesungguhnya,
agama merupakan jawaban manusia akan kenyataan-kenyataan yang sukar dimengerti.
Jawaban seperti pembenaran itu dengan sendirinya dibatasi oleh kemampuan-
kemammpuan yang inheren pada manusia. Karenanya, keimanan terpaksa
menggunakan bahasa biasa dan harus mengikuti jalan akal dan penundaan yang benar.
Baik cara berbicara maupun pemikiran merupakan produk zaman. Karena itu agama
harus menampung jiwa dan kondisi masanya. Bila tidak, agama tidak akan betul-betul
berfungsi dan dari kebutuhan yang mendesak untuk berkomunikasi dengan dunia, maka
dengan sendirinya dibutuhkan pembenaran-pembenaran.
Pada masa klasik Islam i’jaz diakui karena susunan dan kesempurnaannya yang
menakjubkan. Namun, kaum modernis tidak menunjukkan antusias menyatakan nilai-
nilai luhur yang ada dalam kitab suci itu. Padahal kehebatan yang tidak tertandingi, baik
dalam idiom maupun gayanya diuji oleh argumentasi yang dikemukakan al-Qur’an itu
sendiri, seperti disebutkan pada QS, 28:49, yakni: “Katakan, coba datangkan olehmu
sebuah kitab dari Allah yang lebih patut dijadikan petunjuk melebihi kitab itu (al-Qur’an
dan Taurat)”. Apakah tata bahasa Arab sedemikian halusnya dalam al-Qur’an itu
menunjukkan kesempurnaannya, bagaimana bisa disamakan dengan kitab Taurat, yang
tidak ditulis dalam bahasa yang sama?
115
Dan oleh penafsir kita disebutkan bahwa
bukan ucapan indah yang utama, melainkan “Pedoman Ilahi yang dilimpahkan sebagai
sifat yang paling khas dari al-Qur’an”
116
Tujuan yang penting dalam al-Qur’an adalah
kesempurnaan dan kemuliaan manusia. Akibatnya, seruan tak putus-putusnya bagi

115
Tadzkira iii, 91
116
Muh. Sibli Nu’mani, Maqalat Shibli (1930)
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 72

nurani penganutnya ditemukan di dalamnya, bahwa suatu organisasi kemasyarakatan
harus didirikan. Jadi “al-Qur’an adalah tuntunan ibadah dan tatanan sosial”.
Dan mengingat kenyataan bahwa perhatian masyarakat harus diarahkan pada
ibadah pada Tuhan dan tatanan sosial, dan bukan misalnya pada sejarah penemuan
wahyunya itu sendiri, maka tidak ada tanggal turunnya wahyu di malam Qadar, yang
ada tercatat hanyalah bulannya
117
. Begitu juga rincian sejarah lainnya yang dipandang
kurang relevan, kecuali memberikan laporan mengenai al-Qur’an untuk kegunaan
pentahapan jika dihubungkan dengan sejarah.
Kemudian yang menjadi perhatian Baljon adalah pada cerita dalam al-Qur’an
yang pemaparannya muncul lebih dari sekali, khususnya hendak menggambarkan
bagaimana cerita-cerita distilisasikan kemudian. Maka cerita-cerita itu tampil dalam
konteks dan situasi pristiwanya beragam saat dibaca atau digelar ualang. Sebagai
contoh, ada dua versi yang berbeda mengenai dongeng tentang nabi Luth yang dikutip,
yakni QS 15: 61 dan QS 11: 79. Dalam Surat 11, Nabi Luth berbicara dengan kaumnya
sebelum ia mengerti bahwa tamu-tamunya adalah utusan Tuhannya . Dalam Surat 15
sepenuhnya tidak tampil kejadian tersebut, hanya diceritakan bahwa pembicaraan Nabi
Luth dengan orang-orang tersebut terjadi stelah pembritahuan tentang kedudukan
malaikat. Hal ini tidaklah logis karena jika demikian maka nabi Luth, tidak perlu takut
diganggu oleh mereka dan juga tidak perlu menawarkan anak perempuannya.
Metodologi dan Tujuan Penulisan
Pendekatan yang digunakan oleh Baljon dalam bukunya Tafsir Qur’an Muslim
Modern menurut pemakalah adalah pendekatan sejarah atau biasa disebut historical
approuch atau historical criticsm. Maksud pendekatan ini adalah mengkaji sejarah secara
kritis. Fokus kajiannya hanya pada teks (written document).
Sebagaimana tertulis dalam bukunya Tafsir Qur’an Muslim Modern, J.M.S. Baljon
mengungkapkan tujuan penulisan karyanya yaitu sasaran ganda yang hendak diarahkan
melalui uraian tafsir al-Qur’an, di satu pihak bertujuan memberikan informasi kepada
para pembaca Barat mengenai salah satu cabang utama ilmu pengetahuan Muslim.
Sebagai hasilnya, di lain pihak kelihatannya penilaian mereka atas tafsir ini dianggap
modern, dibandingkan dengan yang sebelumnya mereka miliki. Dalam bukunya Baljon
juga mengungkapkan motivasi dalam penulisan ini adalah kelanjutan dan pelengkap bab
terahir (Der Islamische Modernimus und Seine Koranuslegung) dari karya I. Goldziher
menegnai tafsir al-Qur’an.
118



117
Muh. Djafar Shah Phulwari dalam Thaqafat Labore, Juni 1958, hlm 45.
118
J.M.S Baljon, Tafsir Qur’an Muslim Modern, Jakarta: Pustaka Firdaus, 1991, vii.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 73

Hans Jansen dan Kajian Tafsir Modern
di Mesir
Umar Ubaidillah dan M. Chaidoni

Orientalisme adalah gelombang pemikiran yang mencerminkan sebuah lingkup
studi tentang beragam persoalan ketimuran, termasuk Islam. Yang dijadikan objek studi
ini mencakup agama, seni sastra, bahasa, dan budaya masyarakat Timur. Gelombang
pemikiran ini telah memberikan andil besar dalam membentuk persepsi Barat terhadap
Islam sebagai ajaran dan dunia Islam sebagai tempat di mana Islam hidup. Dalam
beberapa kasus, pandangan Barat terkesan pejorative, seperti dengan mengungkapkan
kemunduran pola pikir dunia Islam yang memicu timbulnya pertarungan peradaban
antara Timur dengan Barat. Sejarah berdiri dan tokoh-tokoh pendiri bidang keilmuan ini
agak sulit ditentukan kapan pastinya Orientalisme tumbuh untuk pertama kali. Sebagian
sejarawan cenderung mengatakan bahwa Orientalisme bermula dari zaman daulah
Islamiah di Andalusia. Sebagian lain mengatakan bahwa organisasi ini bermula ketika
terjadi Perang Salib. Khusus tentang Orientalisme ketuhanan, keberadaannya sudah
nampak secara resmi sejak dikeluarkannya keputusan Konsili Gereja Viena tahun 1312
M dengan memasukkan materi bahasa Arab ke dalam kurikulum berbagai Universitas di
Eropa.
119
Orientalisme muncul di Eropa pada penghujung abad 18 M. Pertama kali
muncul di Inggris tahun 1779 M; di Prancis tahun 1799 dan dimasukkan ke dalam
Kamus Akademi Prancis pada tahun 1838.
120

Selain adanya motif-motif politik dan keagamaan, maupun ekonomi, harus kita
akui bahwa beberapa orang di antara para orientalis telah menghabiskan umur,
kekuatan, dan kemampuan mereka mempelajari agama Islam. Mereka membentuk
organisasi untuk menyelidiki dan mempelajari masalah masalah ketimuran dan
keislaman tanpa pengaruh pengaruh politik, ekonomi, atau agama lagi, tetapi semata
mata kedoyanan atau kegemaran mereka menggali ilmu pengetahuan. Mereka
mengarahkan kesungguh sungguhan yang hebat sekali. Bukan ingin membesar besarkan
mereka ataupun ingin mengecilkan mereka. Bukan saja karena kesungguhan mereka
dan jerih lelah yang mereka tumpahkan, tetapi juga karena hasil hasil penyelidikan
mereka merupakan ilmu-ilmu yang jarang diketahui orang banyak dan pengalaman
pengalaman, yang masa ini dan masa berabad abad tidak pernah disiarkan dan
ditebarkan. Hal-hal tersebut merupakan sumbangan yang sangat berharga, meskipun
selama ini hanya tersimpan. Majunya beberapa cabang ilmu pengetahuan dan bukti-
bukti sejarah yang nilainya amat tinggi bermunculan karena jasa para orientalis ini.
121

Salah satu figur orientalis yang akan dikaji di dalam makalah ini adalah Hans Jansen.

119
Ahmad Abdul Hamid. Menyingkap Tabir Orientalisme, Jakarta: Pustaka Alkausar, April 1993, h. 49
120
http://blog.re.or.id/orientalisme.htm
121
Bey Arifin. Islam dan Para Orientalist. Surabaya: Bina Ilmu, 1983, h. 18
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 74

Johannes Julian Gijsbert Jansen, lahir di Amsterdam 17 November 1942. Ia
belajar theology di Universitas Amsterdam dan lulus sebagai doktor di Universiteit
Leiden pada tahun 1974 dengan disertasi tentang tafsir al-Qur’an modern di Mesir.
Berbekal pengetahuan dan pengalaman penelitian doktoralnya, setelah lulus ia bekerja
di Mesir. Sekembali dari Mesir ke Belanda, ia mengajar sebagai dosen di Universitas
Leiden. Ia ditunjuk menjadi guru besar luar biasa bidang pemikiran Islam di universiteit
Utrecht antara tahun 2003-2008. Ia lebih banyak menulis karyanya dalam bahasa
Belanda. Karya-karya kesarjanaannya belakangan lebih berorientasi ke pemikiran
modern dalam Islam, terutama dalam mengamati fenomena kemunculan gerakan
fundamentalisme Islam, seperti tercermin dalam karyaya Dual Nature of Islamic
Fundamentalism (1997). Keahlian barunya inilah yang membuatnya sering diundang
dalam debat-debat di televise seputar masalah terorisme pasca peristiwa 11 September
2001.
122

Sumber lain menyebutkan bahwa sejak 1983, Jansen telah menjadi pengajar
studi tentang Arab dan Islam di Universitas Leiden. Buku pertamanya, The
Interpretation of Qur’an in Modern Egypt (Leiden: E J Brill, 1974), telah di terjemahkan
ke dalam bahasa Bosnia dan Turki, bahkan dicetak baru-baru ini di Indonesia. Selain
sejumlah artikel dan beberapa buku dalam bahasa Belanda, ia telah menulis dua buku
lainnya dalam bahasa Inggris: The Neglected Duty: The Creed of Sadat’s Assasins and
Islamic Resurgence in The Midle East (New York: Macmillan, 1986), dan The Dual Nature
Islamic Fundamentalism (London: Hurst dan Company, 1997). Ia juga seorang penulis
terjemahan Qur’an dalam bahasa Belanda. Dia menulis secara teratur untuk sebuah
surat kabar mingguan dan memiliki kolom mingguan di halaman surat kabar keagamaan
pada beberapa provinsi.
123

Jansen lulus dalam sidang disertasi doktornya di Rijks Universitiet Leiden tahun
1972.
124
Riwayat pendidikannya dimulai dengan mempelajari bahasa Arab dan Semit di
Amsterdam, Leiden, dan Kairo. Setelah menyelesaikan tahun pertama teologi di
Universitas Amsterdam, ia melajutkan program doctoralnya di Universitas Leiden.
Setelah lulus, ia bekerja di Mesir sebagai Direktur Dutch Institute di Kairo. Sekembalinya
ke Belanda, ia kemudian menjadi asisten profesor di universitas Leiden dan Groningen.
Dari tahun 2003 sampai dengan 1 Mei 2008, ia telah diangkat sebagai profesor
pemikiran Islam kontemporer di Universitas Utrecht. Ia juga diangkat sebagai anggota
Dewan Penasehat Nasional untuk Pembangunan dan aktif dalam kegiatan sosial
bersama organisasi Palang Merah.
125

Motivasi Ilmiah
Sebagai bagian dari pencarian ilmiahnya, Jansen pernah tinggal di Kairo pada tahun
1966-1967 atas beasiswa yang di berikan oleh Egyptian-Dutch Exchange Scholarship.
Ketika mengunjunggi took-toko buku di kota Mesir, dia di terkejut oleh masih adanya

122
http://de.wikipedia.org/wiki/Hans_Jansen
123
http://www.religioscope.com/info/dossiers/textIslamism/faraj_jansen.htm
124
http://agama.kompasiana.com/2010/11/09/
125
http://de.wikipedia.org/wiki/Hans_Jansen
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 75

sejumlah tafsir Al-Quran modern maupun lama yang telah ditawarkan oleh penerbit-
penerbit Mesir selama decade-dekade yang lalu, dan tanpa terkecuali juga dengan
perhatian masyarakat yang sangat luas terhadap karya karya tersebut.
126
Kenyataan
inilah yang mendorongnya kemudian untuk meneliti persoalan tafsir modern di Mesir.
Motivasi lain yang menambah Jansen untuk menekuni dunia tafsir adalah
kurangnya kepustakaan Barat menyediakan literature tentang beberapa aliran dalam
penafsiran Al-Quran. Kenyataan ini menjadi faktor yang mendorong Jansen untuk
mengadakan kajian terhadap koleksi tafsir Al-Quran di Mesir, karena banyaknya koleksi
tafsir yang di wilayah tersebut yang belum tersentuh oleh peneliti Barat. Sebenarnya,
mulai akhir dekade enampuluhan Universitas Leiden memiliki J. Brugman sebagai salah
seorang spesialis budaya dan sastra Timur Tengah yang melahirkan doktor doktor muda
untuk spesialis wilayah mesir dan sekitarnya. Di tangannyalah Jansen menjadi anak
didik yang berada di bawah bimbingannya.
Pemikiran Jansen dalam Tafsir
Tafsīr al-Qurān sebagai sebuah karya senantiasa berhubungan dengan pemikiran
penulisnya dan latar belakang sosial historis yang melingkupi lahirnya karya tafsir
tersebut. Untuk itu, diperlukan analisis untuk memetakan kecenderungan atau corak
yang mendominasi karya tafsir tersebut berdasarkan kecenderungan penafsirnya serta
konteks sosial historis yang melingkupinya. Dengan diketahuinya corak dari Tafsīr fī
Zhilāl al-Qurān, maka akan dapat dilakukan analisis terhadap substansi penafsirannya;
sehingga diketahui konsep Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān mengenai good government.
Pengkaji tafsir memang banyak yang meragukan apakah Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān
layak dikategorikan sebagai sebuah karya tafsir yang menggunakan sejumlah kaidah
baku dan metode penafsiran al-Qurān pada umumnya. Jansen yang meneliti karya-karya
tafsir al-Qurān di masa Mesir modern menyatakan bahwa karya tafsir Sayyid Quthb,
Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān hampir-hampir bukan merupakan tafsir al-Qurān dalam
pengertiannya yang ketat, tetapi lebih merupakan kumpulan besar khutbah-khutbah
keagamaan.
127

Menurut Jansen dalam bukunya yang dalam edisi Indonesia-nya berjudul
Diskursus Tafsir al-Qur’an Modern, model penafsiran Tanthawi cukup mempengaruhi
sebagian besar masyarakat ketika itu, bahkan hingga kini, terutama bagi mereka yang
bergerak di bidang ilmu alam, fisika, biologi dan sebagainya. Namun begitu, tetap saja
ada sekelompok orang yang justru menyerang pendapat-pendapat Tanthawi. Serangan-
serangan itu dijawabnya dengan senyum dan hujjah intelektual.
128

Pada masa tafsir modern, tafsir yang orisinil, baru, dan unik adalah tafsir milik
Muhammad Abduh. Dianggap baru karena Abduh menyuguhkan penjelasannya agar
mudah dipahami oleh orang awam. Berbeda dengan tafsir sebelumnya yang hanya
menyuguhkan uraian disiplin keilmuan si penafsir. Menurut Jansen, tafsir pada

126
J.J.G. Jansen. Diskursus Tafsir al-Quran Modern. Yogyakarta. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya, 1997, h. 2.
127
http:/munirulabidin.wordpress.com/2011/08/19/latar-historis-penulis-tafsir-fi-tafsir-fi-zhilal-al-quran
128
Jansen, J.J.G. Diskursus Tafsir al-Quran Modern (Terj).Yogyakarta: Tiara Wacana
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 76

umumnya hanya berfungsi sebagai ensiklopedi saja yang cuma bisa dikonsumsi oleh
kalanngan pembaca dari para ilmuwan atau cendikiawan.
Pandangannya terhadap Kisah Israiliyat
Masuknya kisah-kisah Israiliyyat dalam penafsiran Al-Qur’an dengan berbagai bentuk
dan manifestasinya, sebenarnya sudah sejak abad pertama Islam, menjadi salah satu
bahan pembicaraan dan pemikiran para cendekiawan Islam, dimana banyak diantara
mereka mensinyalir bahwa kisah-kisah itu banyak mengandung unsur-unsur yang
membahayakan dan mengancam citra kemurnian ajaran Islam.
Apabila dikalangan kaum Muslim yang hidup dimasa kita sekarang ini masih
banyak bermunculan kritik-kritik dan penolakan-penolakan, seperti dinyatakan oleh
J.J.G. Jansen dalam bukunya The Interpretation of the Koran in Modern Egypt, "Modernist
Moslems often reject the Israiliyyat traditions because of the irrational, miraculous and
fantastical character"
129
, maka sebenarnya itu bukanlah sesuatu yang baru, melainkan
hanyalah sebagai kelanjutan belaka dari apa yang telah dirintis ulama ulama kita
terdahulu.
Dan jikalau sinyalemen para cendekiawan di atas itu benar, maka sikap yang
harus kita ambil terhadap kisah-kisah Israiliyyat itu pun tidaklah identik dengan sikap
menolak secara apriori, karena ternyata tidak sedikit pula diantara kisah-kisah itu yang
nilai keshahihannya cukup meyakinkan, baik ditinjau dari segi riwayah maupun dari
segi diroyah. Yang penting bagi kita ialah mengetahui gambaran yang sebenarnya dari
kisah-kisah itu, sehingga kita dapat menempatkannya pada proporsinya yang wajar.
Dengan demikian kitapun akan lebih dapat terhindar dari perngkap ekses-ekses yang
ditimbulkan. Dalam konteks semacam inilah, pembahasan tentang beberapa aspek
disekitar kisah-kisah Israiliyyat yang masuk kedalam penafsiran Al-Qur'an ini kami
ketengahkan.
130

Pendekatan
Kajian tentang tafsir modern yang dilakukan Jansen diawali dengan tafsir Abduh
yang merupakan embrio pembaruan di bidang kajian al-Qur’an. Jansen
mengelompokkan karya tafsir modern menjadi tiga bagian. Pertama, tafsir yang
dipenuhi pengadopsian temuan-temuan keilmuan mutakhir atau tafsir ilmi. Kedua,
tafsir yang “dibasahi” analisis linguistic dan filologik; dan ketiga, tafsir yang
bersinggungan dengan persoalan-persoalan keseharian umat.
131
Dalam wacana tafsir Al
Quran selama ini kita mengenal beberapa perspektif penulisan tafsir, seperti maudhu'i,
sastra, ilmiah, dll. Pengklasifikasian seperti itu memang baik, tapi belum mampu
memberi gambaran yang utuh mengenai genre tafsir yang ada. Untuk memenuhi
kebutuhan ini, maka kehadiran buku Jansen ini menjadi berarti. Dalam rangka memberi

129
Jansen, The Interpretation of the Koran in modern Egypt,(Leiden : 1980)
130
http://digilib.uin-suka.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=digilib-uinsuka--amalikmada
131
http:// Wahyunisheefa.blog.com
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 77

gambaran yang jelas mengenai perkembangan tafsir modern di Mesir. Ia mencoba
menggunakan klasifikasi baru: perspektif sejarah alam, perspektif filologi, dan
perspektif praktis.
132
Pertanyaannya, apakah model tafsir seperti itu benar-benar
memenuhi tujuan? Jawabananya, mungkin saja. Yang jelas, Jansen memang memiliki
nilai lebih. Ia memotret perspektif tafsir yang belum pernah disentuh oleh para penulis
sebelumnya, seperti perspektif feminis.
133

Ketiga tipologi tafsir yang digagas Jansen dengan mengamati perkembangan
tafsir modern di Mesir sebenarnya lagi-lagi bukan bentuk pemetaan berdasarkan
kronologi waktu, melainkan pada kecenderungan penafsiran ittijahatut tafsir ditambah
wilayah kajian yang lingkupnya terbatas di Mesir saja.
134

Sikap terhadap Orientalisme
Sudah menjadi kewajiban umat Islam untuk mengembalikan dan menjaga keaslian
ajaran Islam. Ini memang pekerjaan besar tidak cukup jika dikerjakan segelintir orang.
Yang dibutuhkan sekarang ini adalah kesadaran berpikir tentang Islam. Dan menurut
penulis, kesadaran ini sebagai modal awal membangun peradaban Islam. Kesadaran
berpikir itu juga meliputi strategi dan sikap kita melawan invasi pemikiran.
Di sini kita mengetahui bahwasanya J.J.G Jansen ini banyak meneliti tentang tafsir
tafsir yang ada di Mesir baik tafsir modern maupun tafsir yang ditulis oleh para ulama
pada Abad abad sebelumnya baik tafsir yang ditulis oleh Dr. Aisyah Abdurrohman Binti
as-Shati. Ia adalah wanita yang pertama yang menulis tafsir Al-Quran. dan dia juga
mengatakan bahwa tafsir di Mesir ini perlu mendapat perhatian lebih daripada yang
diperoleh sekarang ini.
Terhadap gagasan para orientalis, agaknya kita tidak boleh terlalu percayay,
karena banyak juga orientalis yang bermaksud menghancurkan agama Islam, serta ada
pula yang ingin memurtadkan orang orang Islam, atau ada pula yang ingin menjadikan
umat Islam ragu terhadap agamanya. Tetapi ada juga orientalis yang berjasa karena
mereka telah melakukan penelitian dan menemukan ilmu-ilmu yang selama ini masih
tersimpan tetapi berkat meraka meneliti itu maka terbukalah ilmu ilmu yang baru
tersebut itu pun perlu kita hargai. Tetapi hal tersebut tidak bisa menafikan sikap kita
untuk tetap mencurigai mereka, yang bukan saja tanpa alasan kita mencurigai mereka,
karena mereka bukan muslim, dan mereka mempelajari agama Islam. Oleh karen itu kita
harus hati hati kepada mereka.
135



132
Jansen, J.J.G. Diskursus Tafsir al-Quran Modern (Terj) Yogyakarta: Tiara Wacana.
133
http://tiarawacana.co.id/kat_infobuku.php?ID
134
http://nazhroul.wordpress.com/2010/05/22
135
Ahmad Abdul Hamid. Menyingkap Tabir Orientalisme, Jakarta: Pustaka Alkausar, 1993, h. 266.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 78

Toshihiko Izutsu dan Penafsiran
Semantik al-Qur’an
Nazar Hamjah & Achmad Dailami


Toshihiko Izutsu (1914-1993) dapat dikategorikan sebagai salah seorang
pemikir neo-Modernis yang paling serius dan produktif di negeri Matahari Terbit ini.
Toshihiko Izutsu lahir dari sebuah keluarga hartawan yang kaya di Jepang. Ia tumbuh
dan berkembang dengan latar belakang pendidikan dan keluarga beragama Budha.
Bapaknya adalah seorang kaligrafer yang mempunyai tulisan tangan yang bagus serta
penganut agama Budha Zen, sehingga Izutsu terkenal dengan meditasi Zen. Dalam hal
ini, Izutsu sering menjadi pengajar dan pembicara yang diikuti oleh para pengikut Zen
sejak usia dini.
136

Pendidikan menengah hingga perguruan tinggi ia habiskan waktunya pada
bangku sekolah di Tokyo. Meskipun Jepang dilanda perang dunia I (1914-1918) yang
member pengaruh sepanjang paruh pertama abad XX, tetapi dunia pendidikan keluarga
Izutsu itu tidak pernah mati. Pada awalnya, ia masuk di Fakultas Ekonomi Keio
University, tetapi kemudian ia dialihkan ke bagian literatur Inggris, ketika ia berharap
supaya dibimbing oleh Prof. Junzo Nishiwaki. Pada tahun 1937 ia menjadi asisten
peneliti setelah mengikuti wisuda dengan mendapatkan gelar BA.
Selesai pendidikan tinggi, Izutsu mengajar pada Institut of cultural and linguistik
di Keio Universuty Tokyo (1954-1968), dan the Royal Institute of the Study of
Fhiloshophy di Tehran. Disamping itu, ia juga mengajar Teologi dan Filasafat Islam di
Institute of Islamic Studies, McGill University, Montreal, Kanada. Ia menjadi Profesor
Emeritus di Keio University dan menjadi anggota Akademi Jepang. Setiap tahun, ia
menghabiskan masa enam bulan untuk mengajar Teologi dan filsafat Islam.
137

Pada tahun 1959-1961, ia dipercaya oleh Rockefeller Foundation untuk mengisi
Formulir study tour selama dua tahun di dunia Muslim. Pada saat itu, ia juga
mendapatkan beasiswa dari Dr. Shohei Takamura; Rektor Universitas Keio sekaligus
mendapatkan penghargaan dari Fukozawa untuk studi lanjutan.
138

Sebuah buku yang berjudul Concioussness Studies in Memory of Thoshihiko Izutsu
yang diterbitkan oleh Iwani Shoten (Jepang; 1998) telah menggambarkan pengalaman-
pengalaman pemikiran Izutsu di beberapa bidang. Menurutnya, Izutsu merupakan sosok
Intelektual yang sangat dikenal dengan teori semantiknya. Tidak hanya itu, ia juga

136
Artikel dari http://www.ibtbooks.com/author.php.
137
Artikel pada tanggal 17 Mei 2007
138
Toshihiko Izutsu, Relasi Tuhan dan Manusia: Pendekatan Semantik Terhadap al-Quran, ter.: Supriyanto Abdullad, et.all., Cet., I
(Yogyakarta: Tiara Wacana, 1997), h. xvii
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 79

piawai dalam menguraikan teori estetika dan Sufisme. Bahkan, karyanya tentang Zen
Budism juga mendapat respon baik di negaranya.
139

Izutsu merupakan sarjana Jepang yang memiliki pengetahuan yang baik tentang
Islam. Sebagai pelengkap kecermelangannya, ia menguasai lebih dari dua puluh bahasa
termasuk bahasa Yahudi, Persia, China, Turki, Sansekerta dan Arab serta tambahannya
beberapa bahasa Eropa modern.
140

Bahasa diartikan sebagai kumpulan bunyi yang dapat dibuat oleh sekelompok
orang sebagai sarana penyampai ide. Dengan demikian, al-Qur’an juga tergolong bahasa
sebab al-Qur’an diterima oleh Nabi Muhammad berbentuk bunyi yang memiiliki
pengertian. Kehebatan al-Qur’an tidak hanya diakui oleh orang Islam saja tetapi diakui
oleh orang non-Islam. Seorang Orientalis bernama Toshihiko Izutsu ini menyatakan
bahwa ditilik dari sudut fakta, ayat al-Qur’an itu ditakdirkan berkembang tidak hanya
sebagai suatu agama belaka tetapi sebagai kebudayaan dan peradaban. Oleh karena itu,
kandungan al-Qur’an diakui sebagai suatu yang teramat agung dalam lapangan etika
sosial yang berisikan konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari bagi
orang banyak di dalam masyarakat.
141

Semantik al-Qur’an
Frase semantik al-Qur’an menunjukan adanya dua pendekatan dalam study, yaitu
semantik menunjukan aspek metodologis sedangkan al-Qur’an menunjukan aspek
materialnya. Memang, keduanya itu sama penting secara praktis, aspek pertama lebih
penting dari anpek kedua. Analisa Semantik diuraikan oleh Izutsu secara terperinci
dalam karyanya yang berjudul God and Man in the Qur’an; A Semantics Analysis of the
Qur’an Weltanchauung (1964). Adapun, aplikasi metode ini dicontohkan pula dalam
karyanya yang berjudul Ethico-Religious Concepts in the Qur’an (1966).
142

Dalam kamus besar Bahasa Indonesia, semantik didefinisikan sebagai ilmu
pengetahuan mengenai seluk beluk dan pergeseran arti kata.
143
Dengan demikian,
terminus semantik banyak memiliki arti. Ia bisa berarti aspek tertentu dalam objek
penelitian ilmu bahasa seperti orang mengartikan semantik kosa kata.
144
Menurut
Izutsu, semantik adalah kajian analitik terhadap Istilah-istilah suatu bahasa dengan
berbagai pandangan sehinggga menjadi pengertian konseptual/pandangan dunia
masyarakat yang menggunakan bahasa itu (weltanchauung). Semantik dipandnag tidak
hanya sebagai alat berbicara dan berpikir, tetapi juga alat pengkonsepan dan penafsiran
yang melingkupinya.
145


139
http://.bible.ca/Islam/Library/Islam-quotes-Izutsu.htm
140
Artikel dari http://www.ibtbooks.com/author.php.
141
Umar Shihab, Kontekstual al-Quran: Kajian Tematik atas Ayat-Ayat Hukum Dalam al-Quran, Cet. III (Jakarta: Paramadina, 2005), h. 71.
142
Jalaludin Rakhmat, Kata Pengantar Dalam Islam dan Tantangan Modernitas: Studi Atas Pemikiran Hukum Fazl al-Rahman (Bandung:
Mizan, 1996), Cet. I, h. 25.
143
Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balai Pustaka, 1997), h. 903.
144
Muhammad Nur Kholis Setiawan, al-Quran: Kitab Sastra Terbesar, Cet. I (Yogyakarta: eLSAQ Press, 2005), h.166.
145
Izutsu, Relasi Tuhan dan Manusia, h. I.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 80

Pendekatan semantik dalam menafsirkan al-Qur’an lebih nampak pada
pemaknaan yang memposisikan teks al-Qur’an pada tekstual dan kontekstualnya.
Selanjutnya, semantik sebagai bagian dari ilmu kebahasaan memberikan daya tambah
terhadap dimensi bahasa dan makna yang terkandung dalam al-Qur’an. Analisis ini
memberikan kecenderungan pemaknaan yang sangat luas dari segala dimensi
pembentukan ayat-ayat al-Qur’an. Pada satu sisi, semantik memang memiliki daya teori
yang mampu mengungkap makna teks yang lebih akurat. Hal ini membuktikan bahwa
antara semantik dan al-Qur’an sama-sama memiliki karakteristik penganalisaaan.
Semantik secara disiplin keilmuan membentangkan analisa teks yang sangat khusus
sebagai ilmu bantu bahasa. Sedangkan, al-Quran sebagai kitab suci yang membawa
segala simbol yang menyertai teksnya baik secara idiologi, kesejahteraan, norma
maupun segala segmen kehidupan kemanusiaan yang terkandung dalam al-Quran.
146

Dalam sejarah panjang tafsir al-Qur’an, para penafsir menggunakan sejumlah
cara yang berbeda. Ibn Qutaybah (w. 270 H/899 M) telah menggunakan kaidah filologi
murni yang menghasilkan Gharib al-Qur’an dan Musykil al-Qur’an. al-Thabari (Persia,
224-310 H/830-916 M) telah menulis berjilid-jilid tafsir yang bertajuk Jami’ al-Bayan fi
Tafsir al-Qur’an dengan mengumpulkan seluruh bahan takwil tradisional pada masanya,
serta Zamakhsyari (449-538 H/1055-1144 M) juga memberikan tafsir al-Qur’an yang
didasarkan pada pandangan pribadi serta bakatnya dengan memperlihatkan
penguasaan bahasanya di dalam tulisan gramatis, leksikal dan filologis.
Namun, Izutsu tidak lagi bergantung pada pandangan tradisional yang
menekankan pada titik tolak deduktif. Di samping itu, sarjana ini juga menggunakan
pendekatan khas yang berbeda dengan lainnya. Izutsu menempati kedudukan yang khas
karena beliau berasal dari negara yang bukan Islam dan mempunyai tradisi yang
berbeda dalam keagamaan, kebudayaan dan pemikiran.
147

Salah satu sarjana muslim Asia Tenggara yang bernama Wan Muhammad Nor
Wan Daud memberikan pandangan mengenai pengaruh Izutsu. Dengan merujuk
kepadanya, beliau mempertimbangkan bahwa perbedaan mazhab hukum Islam dan
Theologi bersumber pada perbedaan metode dalam menafsirkan al-Qur’an dan Hadis.
Oleh karena itu, penafsir klasik yang menggunakan analisis gramatikal dan filologi
dipandang dipandang tidak cukup karena metode tersebut belum bisa memberikan
penjelasan yang menyeluruh.
148

Menurut Machasin
149
, keistimewaan yang menonjol dalam pendekatan
semantiknya Izutsu yang relatif baru dalam kajian al-Qur’an terletak pada penggunaan
data-data yang tersimpan dalam Khazanah Sastra Arab klasik pada masa pra-Islam.

146
Haq, Simulasi Metode Penafsiran al-Quran http://nucim.org/dina/diskursus
147
Sahidah, “Sumbangan Kajian Islam di Jepang,” artikel tanggal 18 Februari 2007, dari http://ahmadshahidah.blogspot.com/2007
148
Shahidah, “Mungkinkah, Belajar Islam Dari Jepang,” 22 September 2006.
149
Machasin merupakan pensyarah pemikiran Islam di Fakultas Adab Universitas Islam Negri Sunan Kalijaga Yogyakarta yang memberikan
pengantar untuk terjemahan buku Izutsu ke dalam bahasa Indonesia
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 81

Aspek Metodologis
Kata Kunci
Pada awalnya, Analisa semantik terhadap al-Quran dimulai dengan memilih kata kunci
(term) dari vocabulary al-Qur’an yang di anggap merupakan struktur konseptual dari
dasar makna Qurani. Kata kunci merupakan kata yang sangat menentukan dalam
keseluruhan suatu sistem. Analisa terhadap kata kinci bertujuan untuk mengungkap
pemahaman konseptual.
150

Makna Dasar dan Makna Relasional
Setiap kata mempunya kata dasar yang dapat dipahami melalui kata itu sendri.
Disamping itu, setiap kata juga mempunyai makna relasional/konotatif yang berasal
dari konteks tempat kata itu digunakan. Menurut Izutsu, makna dasar adalah sesuatu
yang melekat pada kata sendiri dan selalu terbawa kemanapun kata itu diletakan
sedangkan makna relasional adalah sesuatu yang konotatif yang diberikan dan
ditambahkan pada makna yang sudah ada dengan meletakan kata itu pada posisi khusus
dan berada dalam bidang yang khusu pula serta berada pada relasi yang berbedadengan
kata-kata penting lainnya dalam sistem tersebut.
Weltanschauung
Analisa semantik akan melihat dengan berbagai pandangan bahasa sehingga menjadi
pengertian yang konseptual/pandangan dunia masyarakat yang menggunakan bahasa
itu. Jadi, Weltanschauung merupakan tujuan akhir dari analisa semantik. Setelah itu,
peneliti dapat menyimpulkan Weltanschauung yang disajikan konsep-konsep itu dalam
suatu kesatuan.
151

Pandangan Penulis
Analisis semantik terhadap al-Qur’an itu bukan hanya perlakuan leksikografis terhadap
seluruh kosa kata al-Qur’an; juga bukan study terhadap seluruh kata yang kebetulan
terdapat di dalam al-Quran. Akan tetapi, hal tersebut merupakan studi analitik dan
sistematik terhadap kata-kata yang relatif penting dan memainkan peranan menentukan
dalam menandai catatan dominan, menembus dan menguasai seluruh pemikiran al-
Qur’an.
Maka tidak mengherankan ketika Setiap orang yang berbicara tentang semantik
maka ia akan menganggap bahwa dialah yang berhak mendefinisikan dan memahani
kata-kata tersebut. Karena Secara etimologis, semantik merupakan ilmu yang
berhubungan dengan fenomena makna. Oleh karena itu, semantik dianggap lebih luas
daripada kata sehingga segala sesuatu yang memiliki makna itu merupakan objek
semantik.
Ternyata, tradisi kajian Islam di Jepang cukup berkembang dengan baik dan
kokoh. Hal inilah yang menjelaskan kenapa muncul beberapa sarjana Islam Jepang

150
Izutsu, Relasi Tuhan dan Manusia, h. 75
151
Rakhmat, Basyar, Insan dan al-Nas, h. 10
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 82

dalam tingkatan yang sejajar dengan para sarjan Islam di Barat. Jadi, Jepang tidak saja
identik dengan soni atau Honda. Di negri ini, banyak hal tentang kajian Islam yang patut
dipertimbangkan oleh sarjana Islam di Indonesia.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 83

Maurice Bucaille dan “Tafsir Ilmiah” al-
Qur’an
Hanif Ahmad Ansharullah dan Ahmad Fudhail

"Sains tidak mencakup secara tuntas permasalahan-permasalahan yang ada dalam bidang
agama."(Maurice Bucaille)

Al- Qur’an adalah kitab induk, rujukan utama bagi segala rujukan, sumber dari
segala sumber, basis bagi segala sains dan ilmu pengetahuan. Sejauh mana keabsahan
ilmu harus diukur, maka pernyataan al-Qur’an bisa menjadi standarnya. Al-Qur’an
adalah buku induk ilmu pengetahuan, di mana tidak ada satu perkara apapun yang
terlewatkan.
152
Semuanya telah terkafer di dalamnya yang mengatur berbagai aspek
kehidupan manusia, baik yang berhubungan dengan Allah (hablun minallah); dengan
sesama manusia (hablun minannas); atau dengan alam dan lingkungan. Al-Qur’an juga
mencakup beragam ilmu pengetahuan seperti ilmu akidah, ilmu sosial, ilmu alam, ilmu
emperis, ilmu agama, pengetahuan umum, dan sebagainya (Q.S. Al-an’am: 38). Lebih
lanjut Achmad Baiquni mengatakan, “sebenarnya segala ilmu yang diperlukan manusia
itu tersedia di dalam Al-Qur’an”
153

Ayat rujukan yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan tidak dimiliki oleh agama
ataupun kebudayaan lain, yang menegaskan dengan begitu tegas akan arti penting ilmu
dalam kehidupan manusia. Ini membuktikan bahwa betapa tingginya kedudukan sains
dan ilmu pengetauan dalam Al-Qur’an (Islam). Al-Qur’an selalu memerintahkan kepada
manusia untuk mendayagunakan potensi akal, pengamatan, pendengaran semaksimal
mungkin.
154

Banyak orang, baik dia Muslim, ataukan non-Muslim, mengacungi jempol atau
takjub dan terkesima dengan Kitab suci ummat Islam yaitu Al-Qur’an. Mereka takjub
dengan susunan katanya, balaghah-nya, keindahan maknanya, dan hal-hal lainnya. Salah
satu contohnya adalah kekaguman yang datang dari seorang dokter dari Barat, beliau
ahli bedah yang bernama Dr. Maurice Bucaille. Di sini, kami ingin menjelaskan sedikit,
siapa Maurice Bucaille dan seperti apa pemikirannya.
Biografi dan Kondisi Lingkungan
Maurice Bucaille lahir pada tanggal 19 Juli 1920 M di Pont-L'Eveque, dan
meninggal di Prancis pada 17 Februari 1998 pada usia 77 tahun. Ia putra Maurice dan
Marie (James) Bucaille. Ia tumbuh sebagai seorang dokter Perancis, anggota

152
Mulyadhi Kartanegara, Reaktualisasi Tradisi Ilmiah Islam, Jakarta: Baitul Ihsan, 2006. h. 119.
153
Achmad Baiquni, Al-Qur’an dan Ilmu Pengetahuan Kealaman, Yogyakarta: Dana Bakhti Prima Yasa, 1997. h. 17.
154
Muhammad Tholhah Hasan, Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan Zaman, Jakarta: Lantabora Press, 2005, h. 288.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 84

Perhimpunan Medis Perancis dan penulis tentang Mesir Kuno. Bucaille berpraktek
sebagai dokter dari tahun 1945 – 1982 dalam spesifikasi keahlian dalam bidang
gastroenterologi. Pada tahun 1973, Bucaille diangkat sebagai dokter pribadi oleh
keluarga Raja Faisal dari Arab Saudi. Pasien lainnya, pada waktu itu, termasuk anggota
dari keluarga kemudian Presiden Mesir, Anwar Sadat.
155

Pada tahun 1974 dia mengunjungi Mesir atas undangan Presiden Anwar Sadat
dan mendapat kesempatan meneliti Mumi Firaun yang ada di museum Kairo. Hasil
penelitiannya kemudian dia terbitkan dengan judul Mumi Firaun, sebuah Penelitian
Medis Modern (Les momies des Pharaons et la medicine). Berkat buku ini, dia menerima
penghargaan Le prix Diane-Potier-Boès (penghargaan dalam sejarah) dari Académie
française dan Prix general (Penghargaan umum) dari Academie nationale de medicine,
Perancis.
156

Salah satu kontroversi yang masih menyelimuti pribadi Maurice Bucaille adalah
tentang statusnya saat dia meninggal, apakah dia sudah menjadi seorang muslim, atau
tetap pada kepercayaannya yang lama. Memang, tidak ada bukti pengakuan langsung
tentang keislaman dokter ini, bahkan ketika ditanya beberapa kali menolak anggapan
itu. Sementara kesan yang didapat dari masyarakat Arab yang bergaul dengannya pun
tidak memiliki bukti kuat akan keislamannya, lantaran pandangan-pandangan tersebut
umumnya sudah terdistorsi oleh pandangan pribadi para penulisnya.
157

Motivasinya dalam Mengkaji al-Qur’an
Atas dasar ketidak-islamannya, maka dapat dikatakan bahhwa motivasi Bucaille
dalam mempelajari dan menyelidiki al-Qur’an tidak lain hanya sebatas kepentingan
keilmuan saja. Sebagaimana pernyataannya dalam bukunya The Bible, The Quran, and
The Science. Ia mengatakan,
”Saya menyelidiki keserasian teks Al-Qur’an dengan sains modern secara
objektif dan tanpa prasangka. Mula-mula, saya mengerti, dengan
membaca terjemahan, bahwa al-Quran menyebutkan bermacam-macam
fenomena alamiah, tetapi dengan membaca terjemahan itu saya hanya
memperoleh pengetahuan yang samar (ringkas). Dengan membaca teks
Arab secara teliti sekali saya dapat mengadakan inventarisasi yang
membuktikan bahwa al-Quran tidak mengandung sesuatu pernyataan
yang dapat dikritik dari segi pandangan ilmiah di zaman modern ini.
158

Ada sebuah tuduhan yang mengatakan bahwa pernyataan-pernyataannya yang
menguntungkan al-Qur’an itu hanya bertujuan supaya bukunya laku di kalangan muslim

155
http://en.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011.
156
http://en.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011.
157
http://en.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011.
158
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj: M. Rosyidi,(Jakarta:Bulan Bintang, 1994), hal. 10
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 85

dan dia mendapat dana dari timur tengah.
159
Akan tetapi tuduhan ini tidak didasari
dengan bukti-bukti yang autentik, sehingga sanggahan itu terasa sangat rapuh.
Pemikiran Maurice Bucaille
1. Tentang Keotentikan al-Qur’an
Bucaille mengatakan di dalam bukunya The Bible, the Quran, and the Science,
“Keaslian yang tak dapat disangsikan lagi telah memberi kepada Qur’an
suatu kedudukan istimewa di antara kitab-kitab suci, kedudukan ini
khusus bagi Qur’an, dan tidak dibarengi oleh perjanjian lama dan
perjanjian baru... Bagi perjanjian lama, yang menjadi sebab kekeliruan
dan kontradiksi yang terdapat di dalamnya adalah banyaknya pengarang
suatu riwayat, dan seringnya teks-teks tersebut ditinjau kembali dalam
periode-periode sebelum lahirnya Nabi Isa; mengenai empat injil yang
tidak ada orang dapat mengatakan bahwa kitab-kitab itu mengandung
kata-kata Yesus secara setia dan jujur atau mengandung riwayat tentang
perbuatan-perbuatan yang sesuai dengan realitas yang sungguh-sungguh
terjadi, kita sudah melihat bahwa redaksi-redaksi yang bertubi-tubi
menyebabkan bahwa teks-teks tersebut kehilangan autentisitas. Selain
dari pada itu para penulis injil tidak merupakan saksi mata terhadap
kehidupan Yesus…
160

Bagi Qur’an, keadaannya berlainan. Teks Qur’an atau wahyu itu
dihafalkan oleh Nabi dan para sahabatnya, langsung setelah wahyu
diterima, dan ditulis oleh sahabat-sahabat yang ditentukannya. Jadi, dari
permulaan, Qur’an mempunyai dua unsur autentisitas tersebut, yang
tidak dimiliki injil. Hal ini berlangsung sampai wafatnya Nabi Muhammad.
Penghafalan Qur’an pada zaman manusia sedikit sekali yang dapat
menulis, memberikan kelebihan jaminan yang sangat besar pada waktu
pembukuan Qur’an secara definitif, dan disertai beberapa regu untuk
mengawasi pembukuan tersebut.
161

Dalam pandangannya di atas, Bucaille mengakui bahwa al-Qur’an adalah wahyu,
dan hanya al-Qur’anlah yang keasliannya terjaga, berbeda dengan perjanjian lama dan
perjanjian baru yang sudah tidak asli lagi.
2. Tentang kesesuaian antara al-Qur’an dengan Sains modern
Menurut Bucaille, al-Qur’an mempunyai kesesuaian dengan fakta-fakta sains
modern, sebagaimana ia menjelaskan bagaimana burung terbang. Ia mengatakan bahwa
ada ayat yang menonjolkan tunduknya burung-burung kepada kekuasaan Allah secara
total. Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang ke

159
Maurice Bucaille, Fir’aun dalam Bibel dan al-Qur’an, terj: Mukhlish Madiyan,(Bandung:PT Mizan Pustaka,2007), hal. vvi.
160
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj: M. Rosyidi,(Jakarta:Bulan Bintang, 1994), hal. 143.
161
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj:M. Rosyidi,(Jakarta:Bulan Bintang, 1994), hal. 143
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 86

angkasa bebas, tidak ada yang menahannya selain daripada Allah. Sesungguhnya pada
yang demikian itu terdapat tanda-tanda kebesaran Tuhan bagi orang-orang yang
beriman (QS. Al-Nahl : 79). Menurut Bucaille, kita dapat merasakan hubungan antara
ayat-ayat yang menekankan ke bersandaran kelakuan burung kepada pengaturan Tuhan
dengan hasil-hasil penyelidikan ilmiah yang menunjukan kemahiran beberapa jenis
burung dalam mengatur kepindahan mereka dari satu daerah ke daerah lain. Memang
hanya adanya program kepindahan yang terdapat dalam watak sesuatu macam
binatanglah yang dapat menjadikan binatang-binatang itu mengerti trayek yang sukar
dan berbelit-belit bagi burung muda yang tidak punya pengalaman dan tak punya orang
yang menunjukan jalan, serta dapat pula kembali pada tanggal yang pasti kepada tempat
asal mulanya.
Dalam bukunya, kekuatan dan kelemahan (Paris, 1972), Prof. Hamburger
menyebutkan contoh yang masyhur mengenai burung di lautan Pasifik dan perjalanan
perpindahannya yang membentuk angka 8 dan mencapai jarak 25.000 km. Perjalanan
itu ditempuh dalam waktu kurang lebih enam bulan dan perjalalan kembali ditempuh
dengan waktu sama (selisih waktu paling lama satu minggu). Para ahli sudah mengakui
bahwa petunjuk-petunjuk yang kompleks untuk perjalanan itu telah tertulis dalam sel
syaraf burung-burung tersebut. Memang hal-hal tersebut sudah teratur.
162

3. Tentang Banjir Nuh
Riwayat Qur’an Tentang Banjir, menurut Bucaille, menyajikan versi keseluruhan
yang berlainan dan tidak menimbulkan kritik dari segi sejarah. Qur’an tidak
memberikan riwayat Banjir yang kontinyu. Beberapa ayat membicarakan hukuman
yang diberikan depada umat Nabi Nuh. Riwayat yang paling lengkap adalah surat Huud
(11) ayat 25 s/d 49. Surat 71 yang dinamakan surat Nuh menceritakan Nuh yang
memberikan nasehat kepada umatnya, begitu juga surat Asy-Syu’araa’ (26) ayat 105 s/d
112.
Tetapi sebelum menyelidiki kejadian itu, agaknya kita perlu menempatkan banjir
yang diriwayatkan oleh Qur’an dalam hubungannya dengan hukuman-hukuman Tuhan
yang dikenakan kelompok-kelompok yang salah karena menyalahi perintah-Nya. Jika
Bibel menceritakan Banjir Dunia untuk menghukum seluruh kemanusiaan yang tidak
patuh, sebaliknya al-Qur’an, menurut Bucaille, menceritakan bermacam-macam
hukuman yang dikenakan kepada kelompok-kelompok tertentu.
163
Dengan begitu,
maka Qur’an menggambarkan banjir sebagai suatu hukuman yang khusus untuk kaum
Nuh saja. Ini merupakan perbedaan pertama yang pokok antara kedua riwayat.
164

Perbedaan pokok kedua adalah bahwa Qur’an tidak menempatkan Banjir dalam suatu
waktu dan tidak menerangkan berapa lama Banjir itu berlangsung.
Sementara itu, sebab-sebab banjir hampir sama, baik dalam Bible maupun al-
Qur’an. Riwayat Sakerdotal (Kejadian 7, 11) menyebutkan dua hal: sumber-sumber
memancarkan air banyak sekali, dan langit-langit mencurahkan lautan-lautan;

162
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj:M. Rosyidi,(Jakarta:Bulan Bintang, 1994), hal. 227
163
Surat al-Furqaan (25) ayat 35 s/d 39, dan Surat al-A’raaf (7) ayat 59 s/d 93 mengingatkan kepada hukum-hukum Tuhan yang menimpa
kaum Nuh. ‘Ad, Tsamud, Lut dan Madyan secara terpisah.
164
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj: M. Rosyidi, (Jakarta: Bulan Bintang, 1994), h. 202.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 87

sementara itu al-Qur’an menyebutkan dalam surat al-Qamar (54) ayat 11 dan 12 yang
dengan sangat jelas menyebutkan isi perahu; Tuhan memeri perintah kepada Nuh dan
perintah itu dilaksanakan tepat dengan menempatkan dalam perahu beberapa macam
binatang yang akan langsung hidup. Dalam Surat Huud (11) ayat 40, disebutkan pula
bahwa seorang anak Nuh yang mendapatkan laknat Tuhan telah dikecualikan. Dalam hal
ini ayat 45 s/d 46 dari surat tersebut menceritakan bahwa permohonan Nuh kepada
Allah tidak dapat merubah keputusan Tuhan. Qur’an menyebutkan bahwa di atas
perahu, disamping keluarga Nuh minus anaknya, terdapat pula beberapa penumpang
yang percaya kepada Tuhan.
Bible tidak menyebutkan orang-orang itu di antara para penumpang-penumpang
perahu. Menurut riwayat Sakerdotal, hanya Nuh dan keluarganya sendiri saja yang
menunpang perahu, dan dengan tak ada kecualian, dan sepasang dari tiap-tiap jenis
binatang.
Riwayat Yahwist juga membedakan antara binatang-binatang suci dan burung di
satu pihak dan di lain pihak binatang-binatang yang tidak suci. (Binatang suci, dalam
perahu itu memuat 7 dari tiap jenis, jantan dan betina, dan ada yang tidak suci hanya
satu pasang). Menurut ayat Yahwist juga yang sudah dirubah (keluaran 7, 8), sepasang
dari tiap-tiap jenis, baik yang suci maupun yang tidak suci. Riwayat banjir itu sendiri
dimuat dalam Qur’an surat Huud (11) ayat 25 s/d 49, dan surat al-Mu’minuun (23) ayat
23 s/d 30. Riwayat Bibel tidak menunjukkan perbedaan yang berarti.
Tempat perahu itu berhenti, menurut Bibel itu adalah di gunung Arafat (Kejadian
8,4), dan menurut Qur’an tempat itu adalah Joudi (surat 11 ayat 44). Gunung Joudi ini
adalah puncak tertinggi dari gunung-gunung Ararat di Armenia; tetapi tak dapat dijamin
bahwa tak ada perubahan-perubahan nama untuk menyesuaikan antara kedua riwayat.
R. Blachere berpendapat seperti itu. Menurut dia, banyak nama Joudi di Arabia, jadi
persamaan nama mungkin buatan saja. Secara definitif, terdapat perbedaan antara
riwayat Qur’an dan riwayat Bibel. Perbedaan-perbedaan itu ada yang tak dapat
diselidiki secara ilmiah karena tak ada data-data positif.
165

Tetapi jika kita harus menyelidiki riwayat Bibel dengan perantaraan data-data
yang jelas, kita dapat menyatakan bahwa dalam meriwayatkan Banjir dalam waktu dan
tempat riwayat Bibel sudah terang tidak sesuai dengan hasil-hasil penyelidikan
pengetahuan modern. Sebaliknya, riwayat Qur’an bersih dari segala unsure yang
menimbulkan kritik objektif. Begirtu juga antara waktu riwayat Bibel dengan waktu
riwayat Qur’an apakah manusia sudah memperoleh informasi yang memberikan
penerangan tentang kejadian Banjir itu? Jawaban atas pertanyaan itu adalah “Tidak,”
karena antara waktu Perjanjian Lama dan Qur’an, satu-satunya dokumentasi yang
dimiliki manusia, tentang sejarah kuno adalah Bibel. Jadi faktor manusia tidak dapat
menerangkan perubahan dalam riwayat, yakni perubahan yang sesuai dengan
pengetahuan modern, maka kita harus menerima penjelasan lain, yaitu: faktor itu adalah
wahyu yang datang kemudian sesudah wahyu yang ditulis dalam Bibel.
166


165
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj: M. Rosyidi, (Jakarta: Bulan Bintang, 1994), hlm. 202-203.
166
Maurice Bucaille, Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj: M. Rosyidi, (Jakarta: Bulan Bintang, 1994), hlm. 204.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 88

Pendekatan dan Metodologi Maurice Bucaille
Pertama, dalam meneliti keautentikan al-Qur’an, ia melakukan pendekan historis dan
filologis, dengan metode komparasi, yaitu ketika ia meneliti al-Qur’an, dan juga meneliti
tentang keaslian teks-teksnya dan membandingkannya dengan otentisitas Bible. Kedua,
dalam meneliti kesesuaian antara al-Qur’an dengan sains modern, ia memakai
pendekatan saintifik yang disebut dengan metode bucaillism. Ini adalah istilah yang
digunakan oleh para akademisi untuk menunjukkan gerakan yang menghubungkan ilmu
pengetahuan modern dengan agama, dan terutama agama Islam.
167

Sedangkan menurut Pervez Hoodbhoy, metode yang dipakai Bucaille sebenarnya
sederhana. Dia mengimbau pembacanya menelaah ayat-ayat al-Qur’an tertentu, dan lalu
dari bermacam-macam makna yang diinterpretasikan dari ayat ini, dia menarik satu
interpretasi yang konsisten dengan fakta ilmiah tertentu. Sesudah itu, dia
berkesimpulan bahwa sementara Bibel acapkali salah dalam penjelasan tentang
fenomena alam, al-Qur’an selalu benar, dan bahwa yang disebut terakhir mengantisipasi
penemuan-penemuan besar dalam sains modern secara tepat. Untuk menjelaskan hal
ini, dia mendaftar ayat-ayat al-Qur’an dalam jumlah yang cukup mengesankan, yang
berkenaan dengan lebah, laba-laba, burung, bermacam-macam tanaman dan sayur, susu
binatang, embrio, dan reproduksi manusia. Diskusinya tentang benda mati berkisar dari
planet dalam galaksi Bima Sakti sampai galaksi-galaksi lain dan benda-benda antar
planet, selanjutnya meluas ke perihal alam semesta dan penaklukan angkasa luar. Dia
mengakhiri setiap topik yang didiskusikan dengan kesimpulan agamis-seremonial,
bahwa kesesuaian yang mengagumkan antara ayat-ayat Qur’an dengan fakta-fakta
ilmiah merupakan bukti kemukjizatannya.
168

Sikap terhadap Gagasan Maurice Bucaille
Gagasan Bucaille yang mengatakan bahwa al-Qur’an mempunyai kesesuaian dengan
sains modern, satu sisi dapat diterima, dan satu sisi dapat dikritisi. Pertama,
bagaimanapun al-Qur’an merupakan kitab petunjuk, al-Qur’an memerintahkan manusia
kepada hakikat ilmiah, yaitu dengan mendorong untuk merenung, melihat,
memperhatikan, dan mempelajari berbagai isyarat ilmiah agar diungkapkan dan
ditemukan. Di sisi lain, al-Qur’an bukanlah sebuah buku sains, ensiklopedi, dan juga
tidak menyakini kebenaran “mencocok-cocokan” al-Qur’an dengan fakta sains modern
yang bersifat hipotesa dan spekulatif.
Syaikh Muhammad al-Ghazali berpendapat,
”Saya menangkap – dan Allah Maha Mengetahui – bahwa kemampuan al-
Qur’an untuk memberi inspirasi berlaku sampai akhir zaman dan
keberadaannya membuktikan bukan kitab ilmu. Sebab ilmu – dalam
artian secara empiris- selalu mengalami pasang surut, sementara
menolak teori-teori dan menetapkan fakta-fakta adalah tugas manusia.

167
http://en.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 22-11-2011.
168
Pervez Hoodbhoy, Islam dan Sains: Pertarungan menegakan rasionalitas, terj: Luqman, (Bandung:Pustaka, 1997), hal. 86.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 89

Lain halnya al-Qur’an yang tugasnya membina manusia serta
membimbingnya ke sarana-sarana yang memungkinkan pintu ilmiah
terbuka lebar, karenanya tidak pernah kita jumpai hal-hal kontradiktif
antara hakikat ilmiah dan ayat-ayat al-Qur’an.”
169

Kemudian kritik terhadap Bucaille juga diajukan oleh Ziauddin Sardar. Katanya,
karya Bucaille seperti The Bible, the Qur’an and Science, merupakan legitimasi kepada al-
Quran dalam kerangka sains modern. Sebuah legitimasi yang tidak diperlukan oleh kitab
suci. Dampaknya, sains diberikan “the same universal and eternal validity as the Qur’an.”
Bagi Ziauddin Sardar, al-Qur’an tidak membutuhkan validitas seperti itu karena al-
Qur’an adalah abadi bagi kaum Muslimin. Selanjutnya Sardar mengatakan, “while the
Qur’an obviously contains some passing references to natural facts, it is by no means a
textbook of science. It is a book of guidance. It provides motivation, and only motivation,
for the pursuit of knowledge. Knowledge begins with the Qur’an and does end with it.”
170

Selanjutnya Mahdi Ghulshani, seorang ilmuan Iran, juga berkomentar.
Menurutnya, ia yakin bahwa kemajuan sains membuat pemahaman atas al-Qur’an
menjadi mudah. Ia mengutip pendapat Syaikh Mustafa al-Maraghi yang mengatakan :
“Bukanlah maksud saya untuk mengatakan bahwa kitab suci ini
mencakup, secara perinci atau ringkas, seluruh sains dalam gaya buku-
buku teks, tetapi saya ingin mengatakan bahwa al-Qur’an mengandung
prinsip-prinsip umum, dalam artian seseorang dapat menurunkan
seluruh pengetahuan tentang perkembangan fisik spritual manusia yang
ingin diketahuinya dengan bantuan prinsip-prinsip tersebut. Adalah
kewajiban para ilmuan yang terlibat dalam berbagai sains itu untuk
menjelaskan perincian yang diketahui pada masanya kepada
masyarakatnya....
“Adalah penting untuk tidak memperluas (makna ayat) sejauh itu agar
kita tidak dapat menafsirkan dalam sorotan sains. Juga seseorang tidak
boleh melebih-lebihkan penafsiran fakta-fakta ilmiah sehingga dapat
cocok dengan ayat al-Qur’an. Bagaimanapun, jika makna lahiriah ayat itu
konsisten dengan sebuah fakta ilmiah yang telah mantap, kita
menafsirkannya dengan bantuan itu. “
171

Kesimpulannya, pemikiran Maurice Bucaille perlu dikritisi dengan beberapa
alasan, yaitu: (1) menjustifikasi sains modern dengan al-Qur’an bisa berakibat fatal.
Karena sains modern yang sifatnya masih berubah-ubah, dikhawatirkan jika ada teori
sains yang baru tetapi tidak ada di al-Qur’an, al-Qur’an dianggap tidak relevan. (2) Al-
Qur’an memang berisi tentang isyarat ilmiah, namun tidak terperinci sebagaimana
halnya ensiklopedi sains. Tugas para Ilmuan lah yang menjelaskan isyarat tersebut.

169
Muhammad al-Ghazali, al-Qur’an Kitab Zaman Kita, terj: Masykur Hakim dan Ubaidillah, (Bandung: Mizan, 2008) hal. 326.
170
www.INSISTNET.com. Diakses pada 25-11-2011.
171
Mahdi Ghulshani, Filsafat sains menurut al-Qur’an,(Bandung:Mizan, 20030) hal. 62.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 90

artinya bermula dari al-Qur’an dan berakhir dengan al-Qur’an sebagaimana uraian-
uraian pendapat ulama dan cendikiawan diatas.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 91

John Wansbrough dan Metodologi
Penafsiran Kitab Suci
Zulfa


Semua pendapat dapat kita dengar untuk kita pertimbangkan. Jika datangnya dari sesama muslim diperlukan
kehati-hatian dalam menerimanya jangan sampai ia khilaf. Sedangkan jika datang dari orientalis, kehati-hatian
harus berganda, sesekali karena kehawatiran dia khilaf, dan di kali lain karena adanya di antara mereka yang
terbawa oleh subjektivitas dan niat buruknya terhadap Islam (M. Quraish Shihab)

Karya Barat modern yang berupaya melacak sumber-sumber al-Qur’an bisa
dikatakan bermula pada tahun 1833 dengan publikasi karya Abraham Geiger, Was hat
Mohammed aus dem Judentum Aufgenommen? Sebagaimana tercermin dari judulnya
”Apa yang telah diadopsi Muhammad dari agama Yahudi?” karya ini memusatkan
perhatian pada anasir Yahudi di dalam al-Qur’an. Dalam penelitiannya, Geiger sampai
kepada kesimpulan bahwa seluruh ajaran Muhammad yang tertuang di dalam al-Qur’an
sejak sebermula telah menunjukkan sendiri asal-usul keyahudiannya secara transparan,
tidak hanya sebagian besar kisah para Nabi, tetapi berbagai ajaran dan aturan al-Qur’an
pada faktaya juga bersumber dari tradisi Yahudi.
Setengah abad setelah publikasi karya Geiger ini, pada 1878 muncul teolog
Yahudi yang melanjutkan tradisi penelitian ini yaitu H. Hirschfeld, dan berturut-turut
dilanjutkan di antaranya oleh J. Horovitz dan Abraham I Katsch. Kajian kesarjanaan
Yahudi mulai mencapai titik kulminasi yang tragis dengan terbitnya karya John
Wansbrough, Qur’anic Studies: Source and Methods of Scriptual Interpretation. Ulasan
singkat mengenai Wansbrough dan karyanya akan dipaparkan di makalah kecil ini.
Biografi John Wansbrough
John Wansbrough adalah seorang ahli tafsir terkemuka di London. Ia memulai karier
akademiknya tahun 1960. Pada saat itu, ia menjadi staf pengajar di Departemen Sejarah
di School of Oriental and Africa studies (SOAS University of London). Kemudian ia
menjadi dosen bahasa Arab yang berada di naungan Departemen Sastra Timur Dekat. Ia
sempat menjabat direktur di universitas tempat ia bekerja.
172

Wansbrough tergolong orang yang cukup produktif, terbukti banyak literature
yang ditulisnya. Salah satunya adalah Qur’anic Studies: Source of Methodes of Spiritual
Interpretation. Buku ini ditulis John wansbrough dalam kurun 1986 sampai Juli 1972
dan dicetak tahun 1977 di Oxford Universty Press. Karyanya yang lain adalah “A note on
Arabic rethoric” dalam Lebende Antika: Symposium fur Rudolf Suhnel,”Arabic Retoric and
Qur’anic Exegis dalam bulletin of the school of oriental and african studies, Majaz al-

172
Syarif Hidayat, “Studi al-Qur’an ala Wansbrough”, dalam Orientalisme al-Qur’an dan Hadis, hlm. 146
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 92

Qur’an: Pheriparastic exegis, The Sectarian Milleu Content and composition of Islamic
Salvation History.
173
Dari sini tampak bahwa John Wangsbrough sangat intens dalam
mengkaji al-Qur’an dan yang terkait di dalamnya.
Pemikiran John Wansbrough tentang Al-Qur’an
John Wansbrough memandang al-Qur’an sebagai wahyu yang diturunkan Tuhan kepada
Nabi Muhammad saw merupakan kepanjangan dari kitab Taurat.
174
Hal ini dengan tegas
ditulis oleh John Wansbrough dengan mengatakan: “Qur’anic adaption of Judae-Christian
Satan will not have been a consequence merely of autonamasia…..”
175

Dalam Qur’anic Studiesnya, Wansbrough lebih jauh melangkah dengan
menegaskan bahwa al-Qur’an merupakan hasil konspirasi antara Muhammad dan
pengikut-pemgikutnya pada dua abad pertama Islam yang secara sepenuhnya berada di
bawah pengaruh Yahudi.
176

Dengan merujuk QS al-A’raf ayat 71 dan al-Shaffat ayat 156, John Wansbrough
memberi kata al-kitab (kitabullah) yang ada dalam al-Qur’an dengan ketetapan
(authority) bukan dengan kitab suci. Atas keengganan untuk menyebut kitab suci
tersebut, tampaknya tujuan yang hendak dicapai oleh Wansbrough adalah melepaskan
al-Qur’an dari jalinan yang transedental yaitu wahyu Allah. Oleh karena itu,
dimunculkanlah anggapan kata-kata yang disinyalir sebagai tambahan dari Nabi
Muhammad saw. Wansbrough menganggap bahwa kata-kata “qul” dalam QS al-An’am:
15, ar-Ra’du: 36 dan al-Ankabut: 52, kata tersebut sengaja disisipkan untuk
menunjukkan bahwa al-Qur’an adalah benar wahyu Allah. Keberadaannya justru
menjadikan al-Qur’an tidak logis karena tidak sejalan dengan hegemonitas bahasa yang
berlebihan. Dengan demikian, Wansbrough menyamakan al-Qur’an dengan karya sastra
syair yang harus konsisten dalam penggunaan bahasa.
177

Wansbrough di sisi lain, menegaskan bahwa riwayat-riwayat tentang kisah
pengumpulan al-Qur’an serta laporan-laporan tentang kodeks para sahabat direkayasa
dan diangkat ke permukaan untuk memberikan otoritas kepada suatu teks Ilahi yang
bahkan belum dikompilasi hingga abad ke 3 H. Ia mengklaim bahwa teks al-Qur’an pada
awalnya begitu “cair” sehingga berbagai laporan yang mencerminkan varian tradisi-
tradisi-tradisi independen di berbagai pusat metropolitan islam –misalnya Kufah,
Bashrah, Madinah dan lain lain- bisa ditelusuri jejaknya dalam mushaf al-Qur’an yang
sekarang.
178

John Wansbrough menolak mushaf utsmani. Ia mengundurkan penulisan al-
Qur’an selama 300 tahun kemudian. Hal ini diidentikkan dengan kodifikasi perjanjian
lama yang ditulis selama 900 tahun yang diambil dari tradisi lisan. Inilah tesis lain dari

173
Ibid.
174
Ibid, hlm. 147.
175
John Wansbrugh, Qur’anic Studies: Source and methods of Scriptual Interpretation, hlm. 56-57.
176
Taufik Adnan Amal, Rekontruksi Sejarah al-Qur’an, hlm. 67.
177
Syarif Hidayat, Studi al-Qur’an ala Wansbrough, dalam Orientalisme al-Qur’an dan Hadis, hlm. 148.
178
Taufik Adnan Amal, Rekontruksi Sejarah al-Qur’an, hlm. 222.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 93

yang diungkapkan Wansbrough selain adanya perpaduan tradisi Yahudi dan Kristen
dalam al-Qur’an.
Untuk membuktikan tesis adanya perpaduan tradisi, John Wansbrough berupaya
mengkritisi ayat-ayat al-Qur’an yang berkenaan dengan kisah nabi Syu’aib yang terdapat
dalam QS al-A’raf:85-93, Hud: 84-95 dan al-Syu’ara’: 176-190. Dalalm ketiga surat
tersebut terdapat adanya perbedan-perbedaan dalam penyajian ceritanya. Hanya pada
QS al-A’raf yang dianggap lengkap oleh John Wansbrough. Sebaliknya, dalam QS al-
Syu’ara’ didapati cerita yang kurang lengkap. Adanya perbedan yang demikian, menurut
John Wansbrough, berarti ada campur tangan dari tradisi sebelumnya di mana al-Qur’an
menjiplak tradisi dan motif yang ada di dalam Bibel.
Ilustrasi untuk ayat-ayat duplikat adalah analisis wansbrough terhadap surat ar-
Rahman ayat 46-47. Menurutnya, bagian al-Qur’an ini berisi dua versi janntani yag
identik, versi A terdiri dari ayat 46-61, versi B terdiri dari ayat 62-76. Kedua versi
“jannatani” tersebut dapat ditampilkan sebagai berikut:

Versi A (46-61)
Versi B (62-77)
ô ôô ô   ϑ ϑϑ ϑÏ ÏÏ Ï9 99 9´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ ∃ ∃∃ ∃% %% % { {{ { Π ΠΠ Π$ $$ $ ) )) ) Β ΒΒ Β   Ï ÏÏ Ïµ µµ µÎ ÎÎ În nn n/ // /´ ´ ´ ´ ‘ ‘‘ ‘ È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $ F FF F¨ ¨¨ ¨Ζ ΖΖ Ζ _ __ _ ∩ ∩∩ ∩⊆ ⊆⊆ ⊆∉ ∉∉ ∉∪ ∪∪ ∪   Ï ÏÏ ÏΒ ΒΒ Β´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ $ $$ $ ϑ ϑϑ ϑÍ ÍÍ Íκ κκ κÍ ÍÍ ÍΞ ΞΞ Ξρ ρρ ρß ßß ßŠ ŠŠ Š È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $ F FF F¨ ¨¨ ¨Ζ ΖΖ Ζ _ __ _ ∩ ∩∩ ∩∉ ∉∉ ∉⊄ ⊄⊄ ⊄∪ ∪∪ ∪
$ $$ $ ? ?? ?# ## #´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ Œ ŒŒ Œ 5 55 5β ββ β$ $$ $ Ψ ΨΨ Ψø øø øù ùù ù & && & ∩ ∩∩ ∩⊆ ⊆⊆ ⊆∇ ∇∇ ∇∪ ∪∪ ∪ È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $ G GG G¨ ¨¨ ¨Β ΒΒ Β $ $$ $ δ δδ δô ôô ô‰ ‰‰ ‰ã ãã ãΒ ΒΒ Β ∩ ∩∩ ∩∉ ∉∉ ∉⊆ ⊆⊆ ⊆∪ ∪∪ ∪
$ $$ $´ ´ ´ ´ Κ ΚΚ ΚÍ ÍÍ Íκ κκ κŽ ŽŽ ŽÏ ÏÏ Ïù ùù ù È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $ Ψ ΨΨ Ψø øø ø‹ ‹‹ ‹ ã ãã ã È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $ ƒ ƒƒ ƒÌ ÌÌ Ì  ø øø øg gg g B BB B ∩ ∩∩ ∩∈ ∈∈ ∈⊃ ⊃⊃ ⊃∪ ∪∪ ∪ $ $$ $ ϑ ϑϑ ϑÍ ÍÍ Íκ κκ κŽ ŽŽ ŽÏ ÏÏ Ïù ùù ù È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $´ ´ ´ ´ Ζ ΖΖ Ζø øø øŠ ŠŠ Š ã ãã ã È ÈÈ Èβ ββ β$ $$ $ G GG G z zz z$ $$ $ā āā āÒ ÒÒ Ò Ρ ΡΡ Ρ ∩ ∩∩ ∩∉ ∉∉ ∉∉ ∉∉ ∉∪ ∪∪ ∪
$ $$ $ ϑ ϑϑ ϑÍ ÍÍ Íκ κκ κŽ ŽŽ ŽÏ ÏÏ Ïù ùù ù   Ï ÏÏ ÏΒ ΒΒ Β È ÈÈ Èe ee e≅ ≅≅ ≅ä ää ä. .. . 7 77 7π ππ π γ γγ γÅ ÅÅ Å3 33 3≈ ≈≈ ≈ ù ùù ù È ÈÈ Èβ ββ β% %% % ` `` `÷ ÷÷ ÷ρ ρρ ρ — —— — ∩ ∩∩ ∩∈ ∈∈ ∈⊄ ⊄⊄ ⊄∪ ∪∪ ∪ $ $$ $´ ´ ´ ´ Κ ΚΚ ΚÍ ÍÍ Íκ κκ κŽ ŽŽ ŽÏ ÏÏ Ïù ùù ù × ×× ×π ππ π γ γγ γÅ ÅÅ Å3 33 3≈ ≈≈ ≈ ù ùù ù × ×× ×≅ ≅≅ ≅ø øø øƒ ƒƒ ƒ Υ ΥΥ Υ´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ × ×× ×β ββ β$ $$ $¨ ¨¨ ¨Β ΒΒ Βâ ââ â‘ ‘‘ ‘´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ ∩ ∩∩ ∩∉ ∉∉ ∉∇ ∇∇ ∇∪ ∪∪ ∪
    Ï ÏÏ Ï↔ ↔↔ ↔Å ÅÅ Å3 33 3− −− −G GG Gã ãã ãΒ ΒΒ Β ’ ’’ ’ ? ?? ? ã ãã ã _ __ _\ \\ \ã ãã ㍠ è èè èù ùù ù $ $$ $ κ κκ κß ßß ß] ]] ]Í ÍÍ Í← ←← ← $ $$ $ Ü ÜÜ Ü / // / ô ôô ô  Ï ÏÏ ÏΒ ΒΒ Β 5 55 5− −− −´ ´ ´ ´ Ž ŽŽ Žö öö ö9 99 9 G GG Gó óó ó™ ™™ ™Î ÎÎ Î) )) ) 4 4 4 4    _ __ _ _ __ _´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ
È ÈÈ È  ÷ ÷÷ ÷   F FF F¨ ¨¨ ¨Ζ ΖΖ Ζ f ff fø øø ø9 99 9 # ## # 5 55 5β ββ β# ## # Š ŠŠ Š ∩ ∩∩ ∩∈ ∈∈ ∈⊆ ⊆⊆ ⊆∪ ∪∪ ∪
£ ££ £  Í ÍÍ Íκ κκ κŽ ŽŽ ŽÏ ÏÏ Ïù ùù ù ì ìì ìN NN N≡ ≡≡ ≡´ ´ ´ ´ Ž ŽŽ Žö öö ö   z zz z × ×× ×β ββ β$ $$ $ ¡ ¡¡ ¡Ï ÏÏ Ïm mm m ∩ ∩∩ ∩∠ ∠∠ ∠⊃ ⊃⊃ ⊃∪ ∪∪ ∪
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 94


Wansbrough merujuk pada pandangan Zamakhsyari bahwa gambaran versi B
tidak sebagus versi A, dan mendesak bahwa versi A merupakan elaborasi versi B dengan
memanfaatkan instrumen retorik dan tambahan tafsir. Selanjutnya, ia menyimpulkan
bahwa kedua versi itu merupakan dua tradisi berbeda yang dimasukkan ke dalam teks
definitive al-Qur’an.
Pada tahun 1977, John Wansbrough menerapkan literary/source criticism dan
form criticism kedalam studi ala al-Qur’an. Wansbrough berpendapat kanoninasi teks al-
Qur’an terbentuk pada akhir abad ke-2 Hijriah. Oleh sebab itu, semua hadis yang
menyatakan tentang himpunan al-Qur’an harus dianggap sebagai informasi yang tidak
dapat dipercaya secara historis. Semua informasi itu adalah fiktif yang memiliki
maksud-maksud tertentu. Semua informasi tersebut mungkin dibuat oleh para fuqaha’
untuk menjelaskan doktrin-doktrin syariah yang tidak ditemukan di dalam teks atau
mengikut model periwayatan teks orisinal Pantekosta dan Kanonisasi Kitab Suci Ibrani.
Menurut Wansbrough, untuk menyimpulkan teks yang diterima dan selama ini diyakini
oleh kaum muslimin sebenarnya adalah fiksi yang belakangan direkayasa oleh kaum
Muslimin sendiri. Teks al-Qur’an baru menjadi baku setelah tahun 800 M.
179

Ia mengatakan bahwa pengulangan mengenai gambaran monoteistik
Yahudi dan Kristen yang ditemukan di dalam al-Qur’an mengarahkan
Wansbrough untuk mengatakan bahwa agama Islam adalah bentuk mutasi
dari sekte asli Yahudi-Kristen yang berupaya berkembang di Arabia, dan
bukan semata-mata sebuah hasil dari difusi cultural.
180


179
Adnin Armas, Republika, 01 April 2005
180
Anwar Syarifuddin, “Review Kajian Orientalis” http://anwarsy.wordpress.com
£ ££ £  Í ÍÍ Íκ κκ κŽ ŽŽ ŽÏ ÏÏ Ïù ùù ù ß ßß ßN NN N≡ ≡≡ ≡´ ´ ´ ´ Ž ŽŽ ŽÅ ÅÅ ÅÇ ÇÇ Ç≈ ≈≈ ≈ % %% % Å ÅÅ Å∃ ∃∃ ∃ö öö ö  © ©© ©Ü ÜÜ Ü9 99 9 # ## # ó óó óΟ ΟΟ Ο 9 99 9 £ ££ £  å åå åκ κκ κ÷ ÷÷ ÷Z ZZ ZÏ ÏÏ Ïϑ ϑϑ ϑô ôô ôÜ ÜÜ Ü ƒ ƒƒ ƒ Ó ÓÓ Ó§ §§ §Ρ ΡΡ ΡÎ ÎÎ Î) )) ) ó óó óΟ ΟΟ Οß ßß ßγ γγ γ = == =ö öö ö6 66 6 % %% %
Ÿ ŸŸ Ÿω ωω ω´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ ´ ´´ ´β ββ β % %% % ` `` ` ∩ ∩∩ ∩∈ ∈∈ ∈∉ ∉∉ ∉∪ ∪∪ ∪
Ö ÖÖ Ö‘ ‘‘ ‘θ θθ θã ãã ãm mm m Ô ÔÔ ÔN NN N≡ ≡≡ ≡´ ´ ´ ´ ‘ ‘‘ ‘θ θθ θÝ ÝÝ ÝÁ ÁÁ Áø øø ø) )) )¨ ¨¨ ¨Β ΒΒ Β ’ ’’ ’Î ÎÎ Îû ûû û Ï ÏÏ ÏΘ ΘΘ Θ$ $$ $´ ´ ´ ´ ‹ ‹‹ ‹Ï ÏÏ Ïƒ ƒƒ ƒø øø ø: :: : # ## # ∩ ∩∩ ∩∠ ∠∠ ∠⊄ ⊄⊄ ⊄∪ ∪∪ ∪
£ ££ £  æ ææ æη ηη η¯ ¯¯ ¯Ρ ΡΡ Ρ ( (( ( . .. . ß ßß ßN NN Nθ θθ θè èè è% %% %$ $$ $´ ´ ´ ´ ‹ ‹‹ ‹ø øø ø9 99 9 # ## # ã ãã ãβ ββ β% %% % ` `` `ö öö ö   ϑ ϑϑ ϑø øø ø9 99 9 # ## #´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ ∩ ∩∩ ∩∈ ∈∈ ∈∇ ∇∇ ∇∪ ∪∪ ∪ ó óó óΟ ΟΟ Ο 9 99 9 £ ££ £  å åå åκ κκ κ÷ ÷÷ ÷Z ZZ ZÏ ÏÏ Ïϑ ϑϑ ϑô ôô ôÜ ÜÜ Ü ƒ ƒƒ ƒ Ó ÓÓ Ó§ §§ §Ρ ΡΡ ΡÎ ÎÎ Î) )) ) ö öö öΝ ΝΝ Νß ßß ßγ γγ γ = == =ö öö ö6 66 6 % %% % Ÿ ŸŸ Ÿω ωω ω´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ ´ ´´ ´β ββ β % %% % ` `` ` ∩ ∩∩ ∩∠ ∠∠ ∠⊆ ⊆⊆ ⊆∪ ∪∪ ∪
ö öö ö≅ ≅≅ ≅ δ δδ δ â ââ â   # ## # “ ““ “ _ __ _ Ç ÇÇ Ç  ≈ ≈≈ ≈ ¡ ¡¡ ¡ô ôô ôm mm m¸ ¸¸ ¸} }} } # ## # ā āā āω ωω ωÎ ÎÎ Î) )) ) ß ßß ß  ≈ ≈≈ ≈ ¡ ¡¡ ¡ô ôô ôm mm m¸ ¸¸ ¸} }} } # ## # ∩ ∩∩ ∩∉ ∉∉ ∉⊃ ⊃⊃ ⊃∪ ∪∪ ∪     Ï ÏÏ Ï↔ ↔↔ ↔Å ÅÅ Å3 33 3− −− −G GG Gã ãã ãΒ ΒΒ Β ’ ’’ ’ ? ?? ? ã ãã ã > >> >∃ ∃∃ ∃   ø øø øù ùù ù´ ´ ´ ´ ‘ ‘‘ ‘ 9 99 9Ž ŽŽ Žô ôô ôØ ØØ Øä ää äz zz z A AA Ad dd d“ ““ “Ì ÌÌ Ì   ) )) )ö öö ö7 77 7 ã ãã ã´ ´ ´ ´ ρ ρρ ρ 5 55 5β ββ β$ $$ $ ¡ ¡¡ ¡Ï ÏÏ Ïm mm m ∩ ∩∩ ∩∠ ∠∠ ∠∉ ∉∉ ∉∪ ∪∪ ∪
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 95

Pendekatan yang digunakan Wansbrough
Hasil kajian yang dilakukan Wansbrough dalam menganalisis ayat-ayat al-Qur’an
berkesimpulan bahwa ada keterpengaruhan Yahudi-Kristen. Kajian-kajian tersebut telah
dimuat oleh John Wansbrough dalam bukunya Qur’anic Studies. Dalam melakukan
kajiannya, ia menggunakan analisis-historis, sebagaimana yang banyak dilakukan juga
oleh para orientails yang lain, dan literary analysis.
Pendekatan historis yang dilakukan oleh John Wansbrough dalam kaitannya
dengan isi al-Qur’an menunjukkan bahwa dalam al-Qur’an terdapat adanya kesamaan
dengan kitab sebelumnya. Oleh karena itu John Wansbrough mengatakan al-Qur’an
dipengaruhi oleh agama atau tradisi sebelumnya, Yahudi dan Kristen. Dalam hal ini,
Andrew Rippin juga mengungkap akan metode ini ketika menganalisis tulisan John
Wansbrough. John Wansbrough memandang dalam sejarah Islam tidak ada catatan awal
sejarah Islam, rekaman sejarah Islam baru mulai ada setelah generasi sesudahnya
(sahabat).
Dilihat dari dasar metodologisnya, John Wansbrough di dalam tulisannya
mengajukan pertanyaan yang penting sekali dan tidak bisa dipergunakan dalam studi
Islam yaitu “what is the evidence?” Mengenai evidensi tersebut, Andrew Rippin
mengatakan,
“Pendekatan yang dilakukan oleh John Wansbrough, adalah skeptisisme,
ketika menjawab pertanyaan yang diajukan mengenai ketidakpercayaan
atas sumber-sumber Islam. Pandangan ini sama dengan John Burton yang
memandang bahwa ada kontradiksi dalam sumber muslim tentang
pengumpulan al-Qur’an”.
Poin metodologis dalam karya Wansbrough adalah untuk mempertanyakan
pertanyaan penting yang biasanya tidak disinggung dalam studi Islam: apa buktinya.
Bukti apa yang kita miliki yang menunjukkan akurasi historis mengenai kebenaran
penjelasan tradisional bahwa al-Qur’an dikompilasi pada waktu tidak lama setelah
wafatnya Nabi?
Menurut Wansbrough, sumber-sumber non-Islam yang awal membuktikan
bahwa keberadaan al-Qur’an dapat dilacak pada awal abad kedua Hijriah. Bahkan
sumber-sumber Islam yang awal sendiri, menurut Wansbrough, mengindikasikan
bahwa teks al-Qur’an belum ditetapkan secara total hingga awal abad ketiga. Karena itu,
ia mengajukan empat postulat historis: (1) tidak terdapat alasan untuk mengasumsikan
historitas sumber-sumber tertulis Islam awal dalam bentuk apapun termasuk al-Qur’an
sebelum abad ketiga; (2) konsekuensinya, sumber-sumber tersebut tidak bisa dijadikan
sebagai basis bagi sejarah asal-usul Islam; (3) sebaliknya, sumber-sumber itu
merepresentasikan suautu prroyeksi ke belakang “teks-teks Hijazi” yang sebenarnya
berkembang di luar jazirah Arabia, utamanya Irak; (4) kunci untuk memahaminya
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 96

adalah dengan melihat pengaruh Yahudi terhadap perkembangan formatif tradisi
Muslim.
181

Berbeda dengan pandangan yang telah berkembang di Barat dan keyakinan umat
Islam bahwa al-Qur’an telah dikumpulkan pada masa Khalifah Utsman bin Affan, John
Wansbrough menegaskan upaya Utsman tersebut dan mengatakan hal itu hanyalah ilusi
atau fiksi belaka.
Pendekatan historis dalam kajian-kajian keislaman menimbulkan nilai yang
berbeda tergantung pada bidang apa yang dikaji. Metode ini memiliki kelemahan di
mana menampakkan sisi luar dari fenomena keagamaan yang dikaji dan tidak mampu
mengungkapkan makna yang esensial dan substansial. Kekurangan tersebut sering juga
didukung oleh tidak tersedianya sumber kajian yang lengkap dan sumber yang salah.
Dengan demikian kritik sejarah yang dilakukan dalam al-Qur’an menampilkan sosok al-
Qur’an sebagai sesuatu yang historis dan non-historis. Al-Qur’an dikatakan historis
karena ia merupakan jalinan kesinambungan wahyu Tuhan sebelumnya dengan adanya
penyesuaian waktu dan tempat serta kondisi. Tampaknya dari sisi ini, Muhammad
Abduh menjadi justifikasi pandangan ini ketika mengemukakan teori evolusi wahyu, di
mana wahyu Allah yang sesuai dengan taraf kemajuan umat manusia dan
kesempurnaannya adalah wahyu nabi Muhammad saw. Oleh karena itu tidak heran
kalau di dalam al-Qur’an dengan kitab-kitab sebelumnya. Hal ini tidak berarti adanya
peniruan atau nabi Muhammad mengkaji kitab-kitab sebelumnya baru kemudian nabi
Muhammad menjiplaknya. Sedangkan kajian al-Qur’an dalam bingkai non historis
mendapatkan hasil esensi wahyu yang berada di luar sejarah dan bersumber dari Tuhan.
Tuhan, dalam hal ini berdasarkan kehendak-Nya dapat memilih seorang Rasul yang
dipercayai untuk menyampaikan tugas suci-nya.
Kritik terhadap Pemikiran John Wansbrough
Pemikiran John Wansbrough telah menimbulkan berbagai kritik, baik dari sarjana
Muslim maupun dari sarjana Barat sendiri. Titik tekan kritik adalah pada prasangka
dogmatic dan metode yang digunakan. Pendapat John Wansbrough di atas dikritik oleh
Watt dengan mengatakan bahwa asumsi yang dilakukan adalah meragukan meskipun
kajiannya dilakukan secara ilmiah. Penyanggah lainnya adalah Bucaille, ia menyetarakan
Bible dengan hadis. Sedangkan al-Qur’an tidak dapat disangkal keotentikannya dan telah
ada dan ditulis sejak zaman Nabi Muhammad saw dan dikumpulkan oleh sahabat sejak
masa Nabi Muhammad saw hidup.
182

Dapatkah dibuktikan bahwa ada ketergantungan antara Islam dengan agama
Yahudi dan Kristen? Fazlur Rahman dalam hal ini mengungkapkan bahwa all religions
are in history. Ini berlaku juga pada Yahudi, Kristen dan Islam. Walaupun ketiganya
berasal dari Tuhan, namun Tuhan telah mengintervensi dalam kesejarahan untuk
kepentingan umat manusia.

181
Mun’im Sirry, Rekontruksi Sejarah Teks al-Qur’an, artikel tertanggal 11 April 2005
182
Syarif Hidayat, “Studi al-Qur’an ala Wansbrough”, dalam Orientalisme al-Qur’an dan Hadis, hlm. 148
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 97

Dalam hal ini harus ditelusuri sejarah kedua agama tersebut di daerah Arab. Pada
prinsipnya, yang terpenting agama Yahudi masuk wilayah selatan Arab ketika pedagang
masuk daerah tersebut. Sedangkan agama Kristen sudah ada sejak 3 M dengan pusat
pengaruh di Syiria dan Yaman Selatan. Adapun di Makkah, agama tersebut dianut secara
individu, bukan kelompok. Sebelum Islam datang, umat Islam menganggap agama yang
dipeluk penduduk Arab dengan sebutan Jahiliyyah. Pada waktu itu kepercayaannya
kepada berhala.
Kaitannya dengan hal di atas, al-Qur’an mempunyai jalinan yang erat dengan
agama sebelumnya yang mempunyai latar belakang historis. Fazlurrahman
mengungkapkan, untuk mendapatkan latar belakang historis harus dicari dalam tradisi
Arab sendiri bukan pada tradisi Yahudi atau Kristen. Dari hal ini akan tampak bahwa al-
Qur’an tetap transenden tapi disesuaikan dengan masyarakat waktu itu dan mempunyai
segi universal.
Kritik lain datang dari Issa J. Boullata ketika meresensi karya Wansbrough. Isa
mempertanyakan keabsahan metode dan bahan-bahannya yang selektif. Bahkan seluruh
peresensi Wansbrough telah menolak secara keras metode dan berbagai tesisnya,
kecuali Josep Van Ess yang memandang metodenya itu mungkin bermanfaat. Meskipun
demikian, Van Ess tetap tidak dapat menerima tesis-tesis Wansbrough.
183
Sementara
Fazlur Rahan adalah salah satu kritikus muslim yang gencar menyerang pemikiran John
Wansbrough. Ia menganggap hasil yang dilakukan tidak memiliki bukti yang tegas dan
bagi Rahman untuk mengetahui al-Qur’an haruslah dicari dalam al-Qur’an sendiri.
Dalam kajiannya, ia menganggap bahwa kajian John Wansbrough mengancam masa
depan orientalisme dan bertentangan dengan prasangka dogmatic kaum muslimin.
John Wansbrough melakukan perubahan istilah Islam dengan ungkapan
pemakaian asing yaitu pada hal prinsip-prinsip penafsiran. Dalam Qur’anic Studiesnya,
ia membagi prinsip-prinsip penafsiran dengan istilah principles of exegesis; tasiran
Masoreti (Masoretic Exegesis), penafsiran Haggadi (haggadic exegesis),
Deutungsbedurftigkeit, penafsiran Halaki (halakhic exegesis) dan retorika dan
perumpamaan (Rhetoric and allegory).
184

Motivasi John Wansbrough
Secara umum, orientalis dapat dibagi –dari tinjauan pandangan dan hasil penelitian
mereka- menjadi dua kelompok besar.
185
Pertama, melakukan penelitian secara objektif-
ilmiah. Mereka ini ada yang berhasil menemukan kebenaran, bahkan menganut ajaran
Islam, dan ada juga yang kendati telah bersikap objektif namun gagal menemukan
kebenaran akibat keterbatasan pengetahuan atau penggunaan kacamata yang keliru.
186

Kedua, melakukan penelitian secara subjektif sehingga hasil yang mereka peroleh
tidak benar. Kelompok inipun dapat dibagi dua bagian, yang pertama hasil seluruh

183
Taufik Adnan Amal, Rekontruksi Sejarah al-Qur’an, hlm. 296
184
Mustafa A’zami, The History of The Qur’anic Text, From Revelation to Compilation, h. 340
185
Quraish Shihab, Membumikan al-Qur’an II, hlm. 364.
186
Ibid.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 98

karyanya keliru yang kedua yang hasilnya seagian keliru dan sebagian lain benar.
Kebenaran yang mereka kemukakan sengaja mereka tonjolkan guna memperdaya
pembacanya sehingga menduga bahwa semua hasil penelitian mereka objektif dan
benar.
187

Penulis mengkategorikan motivasi John Wansbrough dalam kajian Islam pada
kelompok kedua. Hal ini dapat dilihat dari kacamata yang digunakannya dalam
pendekatan kajian Islam yaitu skeptesisme. Kebenaran yang ia temukan seluuruhnya
dibantah. Sikap John Wansbrough ini banyak menuai kritik, selain dari kalangan sarjana
muslim juga dari kalangan orientalis sendiri di antaranya adalah Maurice Bucaille,
Montgomery Watt, Joseph Van Ess dan juga Issa J. Buollata. Ini menunjukkan satu
langkah kemunduran orientalis yang tidak objektif ketika menemukan kebenaran yang
muncul setelah mereka melakukan kajian tentang al-Qur’an dan kenabian Muhammad.
Subjektivitas John Wansbrough sangat besar dan sangat keliru. Ia menilai bahwa
Islam ia nilai sebagai agama jiplakan atau pencampuradukkan agama-agama Yahudi-
Kristen. Pandangan ini tidak dijadikannya sebagai hipotesis yang harus dibuktikan
kebenarannya secara ilmiah dan objektif tetapi ia jadikan sebagai dasar titik tolak yang
pasti, sehingga dari segi metodologi dapat juga dipastikan bahwa penemuannya yang
berdasar pada pandangan tersebut tidak dapat dipertanggungjawabkan dari segi ilmiah.
Beberapa orientalis yang telah objektif dalam kajian Islam, di antaranya adalah
Thomas Charlyle asal Inggris yang menyatakan simpatiknya terhadap Nabi Muhammad
saw, Hamilton Gibb asal Inggris yang lahir di Alexandria juga telah dinilai sangat objektif
oleh banyak pakar muslim saat menulis tentang Islam dan Nabi Muhammad. Yang
terbaru adalah Maurice Bucaille dari Prancis yang menulis buku The Qur’an and Modern
Science.
Dalam Encyclopedia of the Qur’an, John Wansbrough disebut sebagai salah satu
penganut aliran revisionis sebagamana kebanyakan para orientalis. Revisionis bersifat
sangat monolitik akan tetapi mereka bersatu dalam menolak validitas sejarah pada
sejumlah masalah semata-mata berdasarkan fakta-fakta yang diserap dari sumber
literature Muslim. Informasi yang mereka peroleh hendaknya diperkuat dengan data-
data kasar yang masih ada. Sumber-sumber tertulis harus diteliti dan dihadapkan
dengan bukti dari luar dan jika terdapat silang di antara keduanya, yang kedua harus
diberi prioritas lebih. Demikian A’zami yang dikutip dari Methodological Approaches to
Islamic Studies.
Hasil pendekatan revisionis, menurut A’zami, dikatakan tidak lain sebagai
keinginan untuk menghapus sejarah Islam secara menyeluruh, dan keinginann untuk
mengadakan pemalsuan terhadap yang lain, di mana peristiwa seperti munculnya
berhala di Kota Makkah sebelum Islam, pemukiman Yahudi di Madinah, dan
kemenangan umat Islam terhadap Byzantium di Syiria semuanya ditolak. Pada dasarnya
gerakan revisionism memandang bahwa berhala yang ada di Mekah sebelum Islam
semata-mata penjelmaan khayal dari budaya keberhalaan yang berkembang di sebelah
selatan Palestina.

187
Ibid., h. 365.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 99

Sikap terhadap Pemikiran John Wansbrough
Para pakar non-Muslim, betapapun dalamnya pengetahuan mereka, tidak akan
memahami secara baik dan sempurna ajaran Islam. Karena itu hendaklah mereka tidak
menjadikan diri mereka sebagai bagian dari kaum muslim atau menjadikan diri mereka
sebagai penasihat dan pembela ajaran Islam. Apa yang harus dilakukan oleh kaum
Muslim menyangkut akidah atau syariat mereka seharusnya dikembalikan kepada`
pendapat ulama-ulama Islam sendiri.
Tentang tuduhan Wansbrough bahwa al-Qur’an adalah kepanjangan kitab Taurat
merupakan satu tuduhan yang tidak masuk akal. Kaum Muslim sendiri tidak menolak
adanya kesamaan antara al-Qur’an dengan kitab Taurat dan Injil atau Perjanjian Lama
dan Perjanjian Baru. Bahkan sekian banyak para mufassir yang menjadikan kedua kitab
itu sebagai referensi dalam menafsirkan al-Qur’an. tetapi harus diingat bahwa sesuatu
tang datang kemudian dan mempunyai kesamaan dengan yang datang sebelumnya
adalah suatu jiplakan atau plagiat. Apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad saw
yang memiliki kesamaan dengan Nabi Musa dan Nabi Isa adalah karena kesamaan
sumber dari ketiganya yaitu Allah swt, bukan karena Nabi Muhammad menjiplak dari
keduanya. Nabi Muhammad bahkan sejak dini sudah mengakui bahwa ia adalah pelanjut
dari risalah para nabi sebelumnya. Tuduhan Wansbrough yang lahir dari skeptisisme
tentunya dapat dianggap sebagai salah satu bentuk subjektivitas dan sikap tendensius
dirinya saja.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 100

Tinjauan Historis dan Metodologis John
Wansbrough
Muhammad Ali Aziz

Sebagai mahasiswa muslim dan tinggal di wilayah yang mayoritas penduduknya
beragama Islam, pemakalah dan mungkin kebanyakan teman-teman sesama mengakui
masih sedikit menyimpan rasa curiga terhadap kajian-kajian yang dilakukan orientalis.
Namun demikian, akan lebih bersahaja bila kita mempelajari tema-tema kajian yang
mereka angkat dengan beberapa langkah akademis yang mendasari penolakan ataupun
yang membuat mereka masih kurang mau menerima ajaran islam yang mana hal
tersebut merupakan suatu bentuk pemerhatian khusus bahkan kadangkala mampu
membuka mata demi tercapainya keterbukaan dan pemahaman terhadap studi
keislaman khususnya.
Terlalu banyak manfaat yang bisa diambil dari khazanah orientalisme. Studi
mereka tentang Qur’an, Hadis, dan sejarah Nabi merupakan bekal yang sangat berharga
bagi kita untuk mengungkapkan misteri masa-masa awal sejarah Islam. Dengan
metodologi dan standar akademi yang ketat, para ahli Islam dari Barat itu menggali hal-
hal yang kerap diabaikan kaum muslim.
Studi mereka tentang sejarah Alquran misalnya, sangat padat dan kaya dengan
rujukan sumber-sumber Islam klasik. Penguasaan mereka akan bahasa Arab dan
peradaban Mediterania membantu kita dalam mengeksplorasi hal-hal yang selama ini
tercecer dalam tumpukan kitab-kitab klasik. Dengan bantuan para orientalis, kita dapat
melihat secara lebih komprehensif lagi sejarah pembentukan Alquran.
Dalam buku The Major Themes of the Qur’an desebutkan tiga tipe karya orientalis
tentang al-Qur’an. Pertama, karya-karya yang ingin membuktikan keterpengaruhan al-
Qur’an oleh tradisi Yahudi dan Kristen, kedua, karya-karya yang ingin mencoba untuk
membuat rangkaian kronologis dari ayat-ayat al-Qur’an, dan ketiga, karya-karya yang
bertujuan untuk menjelaskan keseluruhan atau aspek-aspek yang tertentu saja di dalam
ajaran al-Qur’an.
188

Atas dasar pembagian di atas, pada kesempatan kali ini, pemakalah lebih banyak
mengomentari tipe pertama yang mana John Wansbrough sebagai tokohnya banyak
menggunakan berbagai pendekatan dalam menyatakan bahwa al-Qur’an tidak lebih
sebagai kitab biasa yang tak perlu dianggap suci.

188
Fazlur Rahman, Pendahuluan Tema Pokok al-Qur’an, (Bandung: Penerbit Pustaka, 1996 M),(terj.) hal. xi
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 101

Biografi John Wansbrough
John Wansbrough adalah seorang ahli tafsir terkemuka di London. Ia memulai
karier akademiknya tahun 1960. Pada saat itu, ia menjadi staf pengajar di Departemen
Sejarah di School of Oriental and Africa studies (SOAS University of London). Kemudian
ia menjadi dosen bahasa Arab yang berada di naungan Departemen Sastra Timur Dekat.
Ia sempat menjabat direktur di universitas tempat ia bekerja.
189

Wansbrough tergolong orang yang cukup produktif, terbukti banyak literature
yang ditulisnya. Salah satunya adalah Qur’anic Studies: Source of Methodes of Spiritual
Interpretation. Buku ini ditulis John wansbrough dalam kurun 1986 sampai Juli 1972
dan dicetak tahun 1977 di Oxford Universty Press. Karyanya yang lain adalah “A note on
Arabic rethoric” dalam Lebende Antika: Symposium fur Rudolf Suhnel,”Arabic Retoric and
Qur’anic Exegis dalam bulletin of the school of oriental and african studies, Majaz al-
Qur’an: Pheriparastic exegis, The Sectarian Milleu Content and composition of Islamic
Savation History.
190
Dari sini tampak bahwa John Wangsbrough sangat intens dalam
mengkaji al-Qur’an dan yang terkait di dalamnya.
Motivasi dan Pendekatan John Wansbrough
Motivasi John Wansbrough dalam menyelami agama islam, karena semata-mata hanya
tuntutan akademik saja, namun hal itu berubah menjadi tujuan yang sangat buruk yaitu
untuk memecah agama islam atau menghancurkan agama islam dengan pemikiran-
pemikirannya.
Pendekatan yang dilakukan oleh Wansbrough lebih jauh diungkap Rippin sebagai
bentuk skeptisisme, ketika menjawab pertanyaan yang diajukan mengenai
ketidakpercayaan atas sumber-sumber Islam. Pandangan ini sama dengan John Burton
yang memandang bahwa ada kontradiksi dalam sumber muslim tentang pengumpulan
al-Qur’an.
191
Namun demikian pandangan seperti ini berbeda dengan pandangan yang
telah berkembang jauh di Barat dan keyakinan muslim. Pendekatan historis dalam
keislaman menimbulkan nilai yang berbeda tergantung bidang apa yang dikaji. Metode
ini memiliki kelemahan di mana menampakkan sisi luar dari fenomena keagamaan yang
dikaji dan tidak mampu mengungkapkan makna yang essensial dan substansial.
Kekurangan tersebut sering juga didukung oleh tidak tersediannya sumber kajian yang
lengkap atau lantaran sumber yang salah.
Adanya perbedaan pandangan tersebut disebabkan penggunaan biblical criticism.
John Wansbrough menolak mushaf Usmani. Ia mengundurkan penulisan al-Qur’an
selama tiga ratus tahun kemudian. Hal ini diidentikkan dengan kodifikasi perjanjian
lama yang ditulis selama 900 tahun yang diambil dari tradisi lisan. Inilah tesis lain dari
apa yang diungkapkan Wansbrough selain adanya perpaduan tradisi Yahudi dan Kristen
dalam al-Qur’an.

189
Syarif Hidayat, Studi al-Qur’an ala Wansbrough, dalam buku Orientalisme al-Qur’an dan Hadis, hlm. 146
190
Ibid.
191
Ibid hal 218.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 102

Adapun metode literary analysis diterapkan John Wansbrough dalam
menganalisis cerita-cerita yang diungkapkan dalam al-Qur’an. Menurutnya, adanya
perbedaan cerita dalam al-Qur’an menunjukkan adanya perpaduan tradisi di dalamnya.
Beberapa pendapat John Wansbough di atas dikritik oleh Watt dengan
mengatakan bahwa asumsi yang dilakukan adalah meragukan walaupun kajiannya
dilakukan secara ilmiah. Penyanggah lain adalah Bucaille, ia menyetarakan Bibel dengan
Hadis.
192
Sedangkan al-Qur’an tidak dapat disangkal keotentikannya dan telah ada dan
telah ditulis sejak zaman nabi Muhammad saw, dan dikumpulkan oleh sahabat-sahabat
pada masa Nabi hidup.
Sedangkan dari kalangan muslim, Fazlur Rahman mengungkapkan untuk
mendapat latar belakang historis harus dicari dalam tradisi arab sendiri bukan pada
tradisi Yahudi dan Kristen,
193
setelah sebelumnya menyatakan bahwa all religions are in
history. Dari hal ini tampak bahwa al-Qur’an tetap transenden, tapi disesuaikan dengan
masyarakat waktu itu.
Sebagai bahan pertimbangan dalam melakukan interpretasi digunakan juga
pendekatan fenomenologis. Upaya ini dipergunakan dengan tujuan mendapatkan esensi
agama secara holistic dan total. Kajian fenomenologis ini selanjutnya ada dua trend
besar yaitu fenomenologi esensial dan konkret. Jika dihubungkan dengan kajian
keislaman, keduanya akan menghasilkan kesimpulan yang berbeda. Yang pertama
menghasilkan monisme Islam dan pemahaman yang kedua menghasilkan pluralisme
Islam.
194

Untuk mengadakan pendekatan secara utuh fenomenologis perlu dibantu
pendekatan historis. Upaya ini banyak dilakukan oleh pemikir Barat seperti W.
Montgomery Watt. Dalam kajiannya yang tetap mengakui adanya realitas yang metafisis
dan otonom serta objektif. Dari sinilah kemudian memunculkan institusi dan ilmu
pengetahuan.
Di samping beberapa kritik di atas, terdapat beberapa kritik lain terhadap John
Wansbrough, terutama ketika magnum opusnya diterbitkan. Salah satunya adalah Issa J.
Boullata. Ia mengkritik saat meresensi buku tersebut. Ia mempertanyakan keabsahan
metode yang dipakainya. Apa yang dilakukan Wansbrough adalah seleksi bukan
merupakan suatu representasi. Meski begitu tidak serta merta Wansbrough dinilai
negative. Ia bahkan mengacungi jempol atas metode yang dipakainya terutama dalam
dimensi aksiologisnya, seperti Joseph van Ess.
195


192
M. Natsir Mahmud, Fenomenologi dan Aplikasinya dalam Studi Agama, dalam Uswah No. 8 tahun 1996 h.297-298.
193
M. Alfatih Suryadilaga, Pendekatan Historis John Wansbrough dalam Studi al-Qur’an, mengutip dari Fazlur Rahman, Approach to Islam in
Religious Studies, dalam Richard C. Martin, Approach to Religious Studies, (USA: The University of Arizona Press, 1985), h. 202
194
M. Natsir Mahmud, Fenomenologi dan Aplikasinya dalam Studi Agama, dalam Uswah No. 8 tahun 1996, h.167-168.
195
Patricia Crone dan Michael Cook, “Hagarism: the Making of the Islamic World”, h. 3-9. dalam Issa J. Boullata (ed), An Anthology of
Islamic Studies (Canada: McGill Indonesia IAIN Development Project, 1992), part. I, no.5
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 103

Pemikirannya dalam mendalami Islam
Dalam menganalisis ayat-ayat al-Qur’an John Wansbrough berkesimpulan bahwa ada
keterpengaruhan Yahudi-Kristen, perpaduan antara tradisi dan al-Qur’an sebagai
penciptaan post-profetik. Dalam melakukan kajiannya, ia menggunakan analisis historis -
--sebagaimana dilakukan oleh para orientalis sebelumnya--- dan analisis sastra, literary
analysis .
Secara umum karya John Wansbrought memberikan kritik yang tajam atas
kenabian Muhammad dan al-Qur’an. Kenabiannya dianggap sebagai imitasi (tiruan) dari
kenabian nabi Musa as. Yang dikembangkan secara teologis untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat Arab. Al-Qur’an, menurut John Wansbrough bukan merupakan sumber
biografis Muhammad, melainkan sebagai konsep yang disusun sebagai teologi Islam
tentang kenabian.
196
Oleh karena itu, pemikiran yang dilontarkan John Wansbrough
banyak berseberangan dengan pemikir lain sezamannya, baik di kalangan orientalis
Barat maupun pemikir muslim.
Menurut Wansbrough al-Qur’an sebagai wahyu yang diturunkan Tuhan kepada
nabi Muhammad saw merupakan kepanjangan dari kitab Taurat. Salah satu buktinya
adalah pengambilan term setan. Akan tetapi, menurutnya isi-isi al-Qur’an kemudian
dinaikkan derajatnya oleh umat Islam manjadi kitab suci yang bernilai mutlak. Dalam
merujuk QS. Al-Shaffat, John Wansbrough memberi arti kata al-kitab/kitabullah yang
ada dalam al-Qur’an dengan ketetapan (dorcee), otoritas (authority) bukan dengan kitab
suci.
197

Selanjutnya, dalam menafsirkan pengimanan muslim terhadap Muhammad—
yang dianggap Wansbrough dengan memunculkannya anggapan kata-kata yang
disinyalir sebagai tambahan dari nabi Muhammad— Wansbrough menganggap bahwa
seperti kata qul dalam QS. Al-An’am (6): 15, al-Ra’d: 36, dan al-Ankabut: 52, kata
tersebut sengaja disisipkan untuk menunjukkan kebenaran wahyu Allah mengenai al-
Qur’an. Kebenarannya justru menjadikan al-Qur’an tidak logis karena tidak sejalan
dengan hegemonitas bahasa yang berlebihan.
198

Adapun mengenai perjalanan Isra Nabi Muhammad yang disebut dalam al-
Qur’an, John Wansbrough mengungkapakan bahwa informasi dalam al-Qur’an adalah
tidak benar, karena di dalam QS. Al-Isra: 1—menurut Wansbrough merupakan ayat yang
menjelaskan perjalanan malam nabi Musa as dan dimodifikasi oleh penulis al-Qur’an—
menunjukkan adanya tambahan, hingga seolah-olah Muhammad sendiri yang
melakukan perjalanan malam.

196
Muhammad al-Fatih Suryadilaga, “Pendekatan Historis John Wansbrough Dalam Studi al-Quran”, dalam Abdul mustaqim dan Sahiron
Syamsuddin (ed.), Studi al-Quran Kontemporer. Wacana Baru Berbagai Metodologi Tafsir, Yogyakarta : Tiara Wacana, 2002, hal 213
197
Ibid. hal 214
198
Ibid hal 214
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 104

Kesimpulan
Kritik sejarah yang dilakukan dalam al-Qur’an menampilkan sosok al-Qur’an
sebagai sesuatu yang historis dan non-historis. Al-Qur’an dikatakan histories karena ia
merupakan jalinan kesinambungan wahyu Tuhan sebelumnya dengan adanya
penyesuaian waktu dan tempat serta kondisi. Tampaknya dari sisi ini Muhammad
Abduh menjadi justifikasi pandangan ini ketika mengemukakan teori evolusi wahyu, di
mana wahyu Allah yang sesuai dengan taraf kemajuan umat manusia dan
kesempurnaannya adalah wahyu Muhammad saw. Sedangkan kajian al-Qur’an dalam
bingkai non-historis mendapatkan hasil esensi wahyu yang berada di luar sejarah dan
bersumber dari Tuhan.
Selanjutnya, bila kita mencoba dengan apa yang telah diungkapkan Sahiron
Syamsudin—perlunya pembuktian penyimpangan dalam al-Qur’an—sebagai salah satu
respon dalam menyikapi orientalis,
199
maka kita dapat mengambil kesimpulan seperti
apa yang telah diungkapkan Fazlur Rahman bahwa tesis Wansbrough minim data
histories mengenai asal-usul, karakter, evaluasi, dan individu-individu yang terlibat
dalam tradisi. Al-Qur’an menurut Rahman hanya dapat dipahami secara kronologis dan
antara satu dengan yang lainnya merupakan keutuhan. Dalam memperkuat argumennya
Rahman memberikan ilustrasi tentang mukjizat dan komunitas yang berkembang akibat
perbedaan waktu. Oleh karena itu, tesis John Wansbrough tersebut dibangun
berdasarkan duplikasi dan repetisi dalam al-Qur’an.
Selanjutnya masih menurut Rahman, dalam menganalisis al-Qur’an tentang versi
kisah Syu’aib, Wansbrough tidak menghayati tentang bentuk-bentuk kisah al-Qur’an.
Adanya kisah-kisah yang berbeda itu merupakan suatu I’jaz terseneiri bagi al-Qur’an
dan pengulangannya menunjukkan arti tersendiri. Pada masalah inilah kiranya
Wansbrough sendiri belum mampu menghayati pendekatan fenomenologisnya,
meskipun ia telah membaca teorinya.
Sependapat dengan M. al-Fatih Suryadilaga, lahirnya tuduhan-tuduhan yang
dilancarkan oleh John Wansbrough di atas tidak didasari atas pemahaman Islam yang
utuh. Oleh karena itu, pemikiran-pemikiran yang semacam ini dan yang berkembang
banyak di kalangan Barat (orientalis) cenderung menimbulkan berbagai konflik antar
agama. Hal ini tidak menunjukkan esensi keagamaan yang digagas dalam metode
filsafat, di mana Popper telah memulainya dengan memetakan tiga dunia dalam bingkai
epistemology dan tidak mengandalkan dirinya (agamanya) yang benar, yang lain salah.
Namun demikian, bagi yang merasa penganut Islam pun seharusnya tidak
menjadi sang pengadil bagi penganut lainnya, lebih-lebih bila orang tersebut belum
mengetahui benar ajaran agama lain untuk mampu melepaskan baju ideologis diri
sendiri karena bisa saja hal itu menjadi seperti apa yang digagas Wansbrough—layak
disebut bom atomnya Yahudi-Ktisten atas Islam—sebagaimana pemikir Islam yang telah
membahas habis berbagai ketimpangan Kristen.


199
Sahiron Syamsudin, Memahami dan Menyikapi Metode Orientalis dalam Kajian al-Qur’an,
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 105

Andrew Rippin dan Kajian Kritik Sastra
terhadap al-Qur’an
M. Thoharul Fuad & Abdul Basit

Lawrence Andrew Rippin (lahir 16 Mei 1950 di London, Inggris) adalah seorang
sarjana Islam yang kini tinggal di Kanada. Rippin adalah Profesor Sejarah dan Dekan
Fakultas Ilmu Budaya di University of Victoria, British Columbia, Kanada. Dia adalah
penulis dari banyak karya tentang al-Quran dan maknanya, Setelah mengajar selama 20
tahun di Departemen Studi Agama di Universitas Calgary, Andrew Rippin bergabung
dengan Universitas Victoria dan Departemen Sejarah pada tanggal 1 Juli Tahun 2000,
sebagai Profesor dan Dekan fakultas Humaniora. Ia memperoleh BA di Universitas
Toronto (1974), gelar MA dari Universitas McGill (1977) dan gelar Ph.D. dari McGill
(1981).
Berbeda dengan orientalis lainya, Rippin telah mengunjungi berbagai wilayah
Islam seperti Mesir dan Turki. Ia juga menguasai bahasa Arab dengan baik. Dia amat
kritis, bukan hanya kepada penafsir muslim, tapi juga terhadap para penafsir al-Qur’an
dari kalangan orientalis sendiri.
Karya-karya Andrew Rippin, di antaranya adalah: Muslims: Their Religious Beliefs
and Practices,
200
The Blackwell Companion to the Qur'an,
201
Textual Sources for the Study
of Islam, Muslims: Their Religious Beliefs and Practices, Approaches to the History of the
Interpretation of the Qur'an, Defining Islam: A Reader (Critical Categories in the Study of
Religion), Muslims: Their Religious Beliefs and Practices, The Qur'an: Style and Contents,
202

The Qur'an and Its Interpretative Tradition,
203
The Qur'an: Formative Interpretation.
Makalah ini akan membahas bagaimana cara orientalis mempelajari tafsir,
terutama dalam hal ini Andrew Rippin, seorang spesialis terhadap studi Islam dengan
perhatian utamanya adalah Al-Qur’an yang mana analisis literernya banyak dipengaruhi
oleh Wansbrough akan tetapi analisis historisnya banyak dia ambil dari Adams. Namun
sekalipun keduanya berpengaruh terhadap perkembangan intelektualnya, namun
Rippin mampu menganalisisnya secara literer ayat-ayat Qur’an. Dengan bantuan bahan-
bahan zaman klasik, sambil meniliknya dari kacamata kritis dengan bantuan analisis
orientalis.
Wansbrough banyak menyinggung tentang kelemahan studi historis sebagamana
yang dilakukan oleh Smith. Baginya, ada dua kelemahan dalam studi ini: pertama karena

200
the contemporary periode GMD Book Bahasa Penerbit Routledge Tahun Terbit 1993 Tempat Terbit London Deskripsi Fisik xii, 171 hlm;
21 cm
201
Blackwell Publishing Ltd, except for editorial material and organization c 2006 by Andrew Rippin, 550 Swanston Street, Carlton, Victoria
3053, Australia
202
Andrew Rippin Aldershoot: Ashgate, 2001
203
Aldershot: Ashgate publishing Lin,ited. 2001
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 106

kecenderungan studi ini untuk melakukan rekonsiliasi dan interpretasi.keduanya
Karena studi ini gagal mancari apa yang sebenarnya terjadi dan apa buktinya (evidence)
bahwa kejadian itu benar-benar terjadi. Berbeda dengan Wansbrough, Smith dan murid-
muridnya lebih menekankan pendekatan kesejarahan dalam melihat islam dan umatnya.
Pada tataran sebenarnya, Rippin tidak setuju dengan kesimpulan Wansbrough,
namun Rippin berpandangan bahwa Wansbrough mempunyai metodologi yang bisa
digunakan untuk menganalisis lebih jauh tentang apa yang sebetulnya terjadi dan apa
sebabnya. Namun berbeda dengan Wansbrough, Rippin cukup getol dan konfiden
menggunakan sumber-sumber yang ditulis oleh orang Islam sendiri, seperti Ibn Ishaq,
Ibnu Abbas, dan Ibn Ya’kub.
Rippin memulai pembahasannya dengan mengatakan bahwa Yahudi dan Islam
adalah dua agama dalam sejarah. Karena dalam kedua agama tersebut Tuhan turut
campur atau berinteraksi dalam sejarah untuk merampungkan tujuan-tujuannya. Oleh
karena itu, Rippin telah menggambarkan perbedaan serupa, yaitu mencampuradukan
pandangan agama tentang sejarah dan pandangan sejarah tentang agama. Rippin
menolak penelitian kesejarahan mengenai “apa yang sesungguhnya terjadi”. Padahal
agama mengajukan klaim-klaim seperti itu dapat dan harus diteliti secara historis.
Misalnya, kapan klaim-klaim tersebut dikemukakan, siapa yang mengajukannya, dan
seterusnya.
204

Rippin mengatakan tentang posisi Islam tidak historis lantaran tidak ada
dukungan berupa bukti ekstra literer dalam data arkeologis yang tersedia. Oleh karena
itu, Rippin, senada dengan Wansbrough bahwa untuk menghilangkan problem teologis
tentang asal usul Islam, ia menawarkan pendekatan sastra, karena pendekatan historis
tidak dapat menyingkirkan problem teologis.
Namun dalam hal ini, Fazlur Rahman mengatakan keampuhan metode historis
sudah cukup membuktikan bahwa bahan-bahan historis kaum muslim pada pokoknya
asli, dan pengalihan kepada suatu metode analisa sastra yang murni tidak diperlukan.
205

Fazlur Rahman secara nyata memberi contoh konsekuensi jika berhenti pada sejarah
dan hanya memakai pendekatan sastra, yaitu perbedaan-perbedaan tertentu dalam al-
Qur'an di lihat kronologi periode Mekkah dan Madinah, seperti kisah perselisihan
Ibrahim dengan ayahnya. Surat 19:47 (makkiyah) mengatakan bahwa Ibrahim
sementara bersahabat dengan ayahnya. Ia mengatakan pada ayahnya bahwa dirinya
akan terus berdoa memohonkan ampun baginya; dan periode Madinah, ketika al-Qur'an
memerintahkan kaum muhajirin untuk melepaskan diri dari anggota keluarga dekatnya
di Mekkah yang tetap pagan dan terus mencela dan memusuhi muslim. Maka dari itu al-
Qur'an mengatakan pada mereka (surat 19:114), “Ibrahim berdoa memohonkan ampun
bagi ayahnya hanya karena ia pernah berjanji” (dengan kata lain ia benar-benar telah
memutuskan hubungan kekeluargaan dengannya). Hal ini menurut Fazlur Rahman
masing-masing ayat ini cocok untuk lingkungan historis Nabi di Mekkah dan Madinah.
Selain itu coba lihat surat 11:27-29, dimana Nuh diminta oleh para “pembesar” kaumnya
agar melemparkan pengikutnya yang berkelas rendah sebelum mereka bergabung

204
Andrew Rippin, Analisis Sastra Terhadap al-Qur'an, Tafsir, dan Sirah: Metodologi John Wansbrough. Hlm. 201
205
Fazlur Rahman, Pendekatan Terhadap Islam Dalam Studi Agama. Hlm.249
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 107

dengannya adalah sesuai dengan situasi Muhammad pada tahun-tahun terakhir di
Mekkah, atau surat 7:85 Syu’aib diutus kepada kaumnya untuk menasihati mereka agar
jujur dalam berdagang. Tentu saja ini juga merupakan problem yang dihadapi
Muhammad dalam masyarakatnya. Semua contoh di atas memberi kesimpulan bahwa
al-Qur'an berhubungan erat dengan aktivitas Nabi.
206

Rippin membela diri atas paparan yang ditulis Fazlur Rahman bahwa kita tidak
tahu dan tidak pernah dapat mengetahui apa yang sesungguhnya terjadi. Apa yang oleh
kita, lanjut Rippin, dapat diketahui adalah apa yang orang-orang kemudian dipercayai
atau diyakini sebagai sesuatu yang benar-benar terjadi oleh orang-orang kemudian. Ia
berkomentar bahwa sumber-sumber sejarah mendukung untuk merekam pertimbangan
tentang “apa yang sesungguhnya terjadi”. Keinginan untuk merekam apa yang terjadi
pada masa lalu, lanjut Rippin, adalah suatu tugas yang tidak masuk akal atau secara
teoritik adalah tugas yang tidak mungkin. Islam memiliki sejarah, tetapi keinginan untuk
mencapai hasil positif tidak harus menyebabkan kita mengabaikan sifat-sifat sastra dari
sumber-sumber yang ada.
207

Lanjutnya kemudian, bahwa kita tidak tahu dan tidak pernah dapat mengetahui
apa yang sesungguhnya terjadi. Apa yang oleh kita, lanjut Rippin, dapat diketahui adalah
apa yang orang-orang kemudian dipercayai atau diyakini sebagai sesuatu yang benar-
benar terjadi oleh orang-orang kemudian. Ia berkomentar bahwa sumber-sumber
sejarah mendukung untuk merekam pertimbangan tentang “apa yang sesungguhnya
terjadi”. Keinginan untuk merekam apa yang terjadi pada masa lalu, lanjut Rippin,
adalah suatu tugas yang tidak masuk akal atau secara teoritik adalah tugas yang tidak
mungkin. Islam memiliki sejarah, tetapi keinginan untuk mencapai hasil positif tidak
harus menyebabkan kita mengabaikan sifat-sifat sastra dari sumber-sumber yang ada.
Rippin menyimpulkan bahwa kajian historis al-Qur’an mendapat perhatian
karena didasari dari keinginan Umat Islam untuk men’sejarah’kan teks al-Qur’an agar
dapat dikatakan bahwa Tuhan benar-benar mewahyukan kitab-Nya pada manusia di
dunia ini merupakan bukti perhatian Tuhan pada makhluk-Nya. Hanya saja menurut
penelitiannya, Andrew Rippin menyatakan bahwa bidang ini belum mendapat perhatian
serius menjadi kajian sejarah dan kontekstual teks dari kalangan umat Islam sendiri.
Asbab al-nuzul hanya dicatat dan lalu dibiarkan tanpa ada penjelasan kausalitas.
Kesimpulan yang lainnya juga adalah bahwa asbab al-nuzul tidak berada pada zaman
nabi, tapi hanya hasil rekonstruksi setelah masa Nabi Saw, di mana salah satunya adalah
melalui sunnah maupun hadis, padahal keduanya dalam periwayatannya belum tentu
benar dan jujur, ketika seseorang meriwayatkannya, apalagi jika mengingat rentang
waktu yang berjarak puluhan tahun. Namun, Rippin tidak menyadari tentang teori
periwayatan yang dikenal dalam dunia islam. Bahwa proses periwayatan bukan hanya
saja secara lafzi akan tetapi juga secara maknawi.

206
Fazlur Rahman, Pendekatan Terhadap Islam Dalam Studi Agama. Hlm.262
207
Andrew Rippin, Analisis Sastra Terhadap al-Qur'an, Tafsir, dan Sirah: Metodologi John Wansbrough.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 108

Metodologi Rippin
Berdasarkan penjelasan di atas, sangat jelas bahwa Rippin adalah pendukung
metodologi analisis literer (literary analisis). Seperti Wansbrough, dia, pada sebagian
besar karyanya, senang meneliti satu konsep atau terma tertentu. Umpamanya, kata
nahnu (kami) atau ana (saya), atau wajh Allah (wajah Allah) dalam al-Qur’an.
Namun demikian, berbeda dari analisis maudhu'i (thematic) seperti dalam karya-
karya M. Quraish Shihab atau mahasiswanya di Program Pasca Sarjana UlN, Rippin
mendekati suatu kata atau istilah berdasarkan karya historisitas penulis muslim awal,
kendati hanya pada literatur yang dia dapat akses (maksudnya, tentu masih banyak
karya yang belum tersingkap atau terakses olehnya), seperti yang dia akui sendiri:
”undoubtedly more texts do exist, most especially from the twelfth/eighteenth century
onwards.” (“Tidak diragukan lagi masih banyak teks yang sudah tersedia, lebih
khusus lagi pada abad dua belas Hijriah/delapan belas Masehi dan seterusnya”. Rippin,
1985. p. 2). Dia juga hanya mernbatasi dirinya pada karya-karya Arab, kalau toh ada
dari Persia hanya segelintir saja, Bahasa Turki dan bahasa Muslim lainnya belum
sempai dia gunakan.
Andrew Rippin merupakan murid dari John Wansbrough dan dia banyak
mengutip pendapat Wansbrough juga membela pendapat Wansbrough, inilah mungkin
motivasi yang melatarbelakangi Rippin dalam pendekatanya tentang al-Qur’an.
Sikap
Pandangan kami mengenai hal ini bahwa betapapun naifnya Rippin menolak
pendekatan sejarah, namun patut juga kita renungkan secara jernih tanpa apriori apa
yang ia ajukan sebagai pendekatan kritik sastra terhadap al-Qur’an. Hal ini senada
dengan pentingya pendekatan tersebut di samping pendekatan sejarah, seperti
dikuatkan dengan pernyataan bahwa semua produk pemikiran dalam khazanah Islam
tidak lebih dari produk sejarah yang tidak bisa mengelak dari ruang dan waktu. Namun,
Rippin tidak menyadari tentang teori periwayan yang dikenal dalam dunia islam. Bahwa
proses periwayatan bukan hanya saja secara lafdzi akan tetapi juga secara maknawi.
Inilah kami kira salah satu yang luput dicermati oleh Rippin.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 109













Bagian Ketiga
BARAT DAN SKEPTISISME TERHADAP
HADIS NABI

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 110


Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 111

Ignaz Goldziher dan Otentisitas Hadis
Putriyanti dan Elis Tsulatsiah

Harus diakui secara jujur bahwa beberapa orang di antara para orientalis telah
menghabiskan sebagian umur, kekuatan dan kemampuan mereka untuk mempelajari
Islam. Ada yang murni untuk kepentingan akademik dan keilmuan, namun ada pula
yang memiliki motif politik, ekonomi, dan agama. Kesungguhan serta jerih payah
mereka harus pula diakui telah menambah khazanah ilmu-ilmu keislaman dan memberi
manfaat yang besar bagi umat Islam. Mulai dari penyelidikan atas sejarah dan
peradaban Islam, kajian tentang al-Qur’an, al-Hadits, dan berbagai cabang keilmuan
Islam lainnya. Perbincangan tentang sunnah, misalnya, telah banyak mengisi lembaran-
lembaran buku yang dihasilkan kaum orientalis. Berbagai corak bahasan dapat
ditemukan di dalamnya, mulai penolakan terhadap konsep sunnah sampai dengan
penerimaan secara bulat-bulat terhadapnya. Ignaz Goldziher merupakan salah satu di
antara kaum orientalis yang telah mengkaji masalah hadits dan sunnah. Pikirannya telah
dituangkannya lewat buku Introduction to Islamic Teology and Law serta bukunya yang
lain, Muhammadanische Studien.
Biografi Ignaz Goldziher
Ignas Goldziher adalah orientalis Hungaria yang dilahirkan dari keluarga Yahudi pada
tahun 1850 M. Ia belajar di Budapest, Berlin dan Leipzig. Pada tahun 1873 ia pergi ke
Syiria dan belajar pada Syeikh Tahir Al-Jaziri. Kemudian pindah ke Palestina, lalu ke
Mesir di mana ia belajar dari sejumlah ulama Al-Azhar. Sepulangnya dari Al-Azhar ia
diangkat menjadi guru besar di Universitas Budapest. Ignaz Goldziher sendiri meninggal
pada tahun 1921.
208

Karya-karya tulisannya yang membahas masalah-masalah keislaman banyak
dipublikasikan dalam bahasa Jerman, Inggris, dan Pracis. Bahkan sebagian
diterjemahkan ke dalam bahasa Arab. Dan yang paling berpengaruh dari karya-karya
tulisannya adalah buku Muhammadanische Studien, di mana ia menjadi sumber rujukan
utama dalam penelitian hadist di Barat.
Menurut Prof. Dr. Muhammad Mustafa Azami, guru besar ilmu hadist Universitas
King Saud Riyadh, Ignaz Goldziher barangkali adalah orientalis pertama yang melakukan
kajian tentang hadist. Baru kemudian di susul oleh orientalis-orientalis lain seperti
Joseph Schacht (1902-1969) dan lain-lain. Apabila Ignaz Goldziher hanya sampai pada
kesimpulan bahwa apa yang disebut hadis itu diragukan otentisitasnya sebagai sabda
Nabi s.a.w., maka Joseph Schacht sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada satupun

208
Azami, Muhammad Mustafa, Prof. Dr., Studies in Early Hadits Literature, American Trust Publication, Indianapolis, Indiana, 1968, hal xvii,
al-Zirikli, Khair al-Din, al-A’lam, Dar al-ilm al-Malayin, Beirut, 1980, i/10
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 112

hadis yang otentik dari Nabi s.a.w., khususnya hadis-hadis yang berkaitan dengan
masalah hukum. Keunggulan kesimpulannya itu, telah menjadikan buku J. Schacht yang
berjudul The Origins of Muhammadan Jurisprudence akhirnya menjadi 'kitab suci' kedua
bagi kalangan orientalis sesudah karya Ignaz Goldziher.
Pandangannya tentang Otentisitas Hadis
Di kalangan orientalis, telah mengakar suatu pendapat bahwa sebagian terbesar hadits
merupakan hasil perkembangan Islam dalam bidang agama, politik, dan sosial dalam
kurun waktu dua abad, yaitu abad pertama dan kedua. Dan hadits itu bukanlah
merupakan dokumen Islam pada masa-masa awal pertumbuhannya, melainkan
merupakan salah satu efek kekuasaan Islam pada saat kejayaannya.
Pada bagian pinggir bukunya, Dr. Ali Hasan al-Qadir berkata, “pendapat yang
kamu nukil itu adalah pendapat Goldziher dalam bukunya Dirasat Islamiyah’.
209

Pendapat Goldziher itu telah tersebar di Barat dan Timur serta diterima oleh para
orientalis. Golzdiher sendiri menegaskan pendapatnya tentang As-Sunnah dalam
bukunya al-Aqidatu wasy-Syari’atu fi al-Islam.
Goldziher berkata, “kami tidak bisa menisbatkan hadits-hadits palsu itu hanya
kepada generasi-generasi belakangan (yaitu generasi sesudah sahabat dan tabi’in)
karena pada masa-masa sebelumnya, hadits-hadits tersebut telah muncul. Hadits-hadits
ini adakalanya diucapkan Rasulullah atau merupakan praktek kehidupan sahabat dan
tabi’in. Akan tetapi, di sisi lain, sulit untuk mendapatkan kejelasan dan menelusuri
“bahaya” yang terus bermunculan ini dengan rentang waktu yang lama dan tempat yang
berjauhan dari sumber asli, karena para tokoh berbagai aliran, baik yang bersifat teoritis
maupun praktis, telah membuat hadits-hadits yang tampaknya asli. Hadits-hadits itu
dinisbatkan kepada Rasulallah dan para sahabatnya. Kenyataannya, setiap pemikiran,
partai, dan setiap penganut suatu aliran dapat menopang pendapatnya dengan cara ini.
Oleh karena itu, dalam bidang ibadah, aqidah, kaidah-kaidah fiqih, atau norma-
norma politik, tidak ditemukan aliran atau lembaga yang tidak mengkokohkan
pendapatnya dengan suatu hadits atau sejumlah hadits. Hadits itu tampaknya asli.
Sehubungan dengan itu, para ulama membangun suatu subdisiplin ilmu tersendiri, yaitu
ilmu tentang kritik hadits. Dengan ilmu ini, mereka dapat membedakan hadits-hadits
yang shahih dan yang tidak shahih ketika melakukan kompromi antara berbagai
pendapat yang kontradiktif. Mudah difahami bahwa metode-metode kajian mereka
(ulama) tentang kritik hadits tidaklah sama seperti metode-metode kajian kami
(orientalis). Di sinilah akan menemukan medan yang luas dalam bidang kajian hadits-
hadits.
Hasil kritik hadits (oleh ulama) itu diantaranya adalah pengakuan terhadap enam
kitab hadits sebagai kitab induk. Hal ini terjadi pada tahun ketujuh Hijrah. Dalam kitab-
kitab itu, sebagian ulama pada abad ketiga Hijriyah menghimpun bermacam-macam

209
Nadhrah ‘Ammah fi Tarikhil Fiqhil Islami : 126-127; Dairah al-Ma’arif al-Islamiyah, materi Hadits, dan Shorter Encyclopedia of Islam,
karya H.A.R Gibb dan J.H Kramer P.116
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 113

hadits yang bercecer yang mereka nilai sebagai hadits-hadits shahih.
210
Prasangka buruk
Goldziher terhadap as-Sunnah terlihat jelas dalam bukunya tersebut. Dari pandangan-
pandangan Goldziher tentang As-Sunnah yang telah dijelaskan di atas, jelaslah hal-hal
berikut:
1. Ia berpendapat bahwa sebagian besar hadits merupakan hasil perkembangan
Islam di bidang politik dan sosial.
2. Ia berpendapat bahwa para sahabat dan tabi’in berperan dalam pemalsuan
hadits.
3. Rentang waktu dan jarak yang jauh dari masa Rasulallah SAW membuka peluang
bagi para tokoh berbagai aliran untuk membuat hadits dengan tujuan
memperkuat aliran mereka. Bahkan, tidak ada satupun aliran, baik yang bersifat
teoritis maupun praktis, yang tidak mengukuhkan pendapatnya dengan hadits-
hadits yang tampaknya asli dalam bidang aqidah, fiqih, atau politik.
4. Sudut pandang para kritikus dari kalangan umat Islam berbeda dengan sudut
pandang para kritikus asing (non-muslim) yang tidak menerima kebenaran
banyak hadits yang diakui benar oleh umat Islam.
5. Ia menggambarkan enam kitab hadits sebagai himpunan berbagai macam hadits
yang tercecer, yang oleh para penghimpunnya dinilai sebagai hadits shahih.
211

Makna Hadis dan Sunah Menurut Goldziher
Dalam pandangan Goldziher, perbedaan hadis dan sunnah juga tetap dipertahankan. Ia
menyatakan bahwa hadis bermakna suatu disiplin ilmu teoritis dan sunnah adalah
kompendium aturan-aturan praktis. Satu-satunya kesamaan sifat antara keduanya
adalah bahwa keduanya berakar secara turun-temurun. Dia menyatakan bahwa
kebiasaan-kebiasaan yang muncul dalam ibadah dan hukum, yang diakui sebagai tata
cara kaum muslim pertama yang dipandang berwenang dan telah pula dipraktikan
dinamakan sunnah atau adat/kebiasaan keagamaan. Adapun bentuk yang memberikan
pernyataan tata cara itu disebut hadis atau tradisi.
212

Dalam kesempatan lain, Goldziher menyatakan perbedaan sunnah dan hadis
bukan saja dari makna dua istilah itu sendiri, tetapi melebar juga pada adanya
pertentangan dalam materi hadis dan sunnah. Dia mengatakan bahwa memang betul
pengertian sunnah dan hadis dibedakan satu sama lain. Hadis berciri berita lisan yang
bersumber dari Nabi, sedangkan sunah menurut penggunaan yang lazim dikalangan
umat Islam kuno, menunjuk pada permasalahan hukum atau hal keagamaan, tidak
masalah apakah ada atau tidak berita lisan tentangnya. Suatu kaidah yang terkandung di
dalam hadis lazimnya dipandang sebagai sunnah, tetapi tidak berarti bahwa sunnah
harus mempunyai yang berkesesuaian dan memberikan pengukuhan kepadanya bahkan
mungkin justru terjadi sebaliknya, bahwa isi sebuah hadis justru bertentangan dengan
sunnah.
213
Di sinilah perbedaan yang paling fundamental antara sunnah dan hadis yang

210
Al-Aqidatu Wasy-Syari’ah fi al-Islam : 49-50
211
Ajaj Al-Khatib, Hadits Nabi sebelum dibukukan, Jakarta: Gema Insani Press, 1999 hal 299-301
212
Lihat Ignaz Goldziher, An Introduction to Islamic Theology and Law (Jakarta: INIS, 1991) hlm. 35.
213
Goldziher, Muslim Studies, Op. Cit., hlm. 24.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 114

disodorkan Goldziher. Hal ini kemudian menjadi kerangka dasar pandangan Goldziher
tentang otentisitas hadis.
Pengaruh Pemikiran Goldziher
Bagaimanupun juga, ternyata pemikiran orientalis Yahudi Ignaz Goldziher ini
berpengaruh luas. Bukan hanya dikalangan orientalis saja, melainkan juga kalangan
pemikir muslim. Sebut saja misalnya Ahmad Amin. Seorang pemikir muslim kenamaan
dari Mesir ini dalam bukunya Fajr al-Islam banyak terkecoh oleh teori-teori Goldziher
dalam mengeritik hadis.
214
Begitu pula seorang yang bernama Mahmud Abu Rayyah,
juga berasal dari Mesir, dalam bukunya Adhwa 'ala al-Sunnah al-Muhammadiyah ia juga
banyak mengikuti metode-metode Goldziher. Bahkan Abu Rayyah lebih sadis dalam
membantai ahli-ahli hadis dibanding Ahmad Amin.
215

Yang tidak kalah menariknya adalah pandangan seorang ulama kontemporer,
Syekh Muhammad al-Ghazali. Baik dalam bukunya al-Sunnah an-Nabawiyah baina Ahl
al-Fiqih wa Ahl-hadits maupun dalam diskusi-diskusi yang diadakan di Kairo dan lain-
lain, beliau banyak melakukan kritik hadits dengan prinsip-prinsip yang juga dipakai
oleh kalangan orientalis seperti Ignaz Goldziher, meskipun tidak dapat dikatakan bahwa
beliau terkecoh seratus persen dengan teori-teori orientalis.
216

Seperti disebut di depan, untuk menyanggah pemikiran-pemikiran mereka yang
terpengaruh kaum orientalis ini adalah telah menyiapkan orang-orang-Nya. Pemikiran
Ahmad Amin dan Abu Rayyan banyak dibantah oleh prof. DR. Muhammad Musthafa
Azami dalam bukunya Dirasat fi al-Hadits an-Nabawi wa Tarikh Tadwinih. Sementara
pemikiran Syekh Muhammad al-Ghazali juga ramai disanggah ulama yang lain antara
lain Syekh Salman al-Audah dalam kitabnya Hiwar Hadi' ma'a Muhammad al-Ghazali, Dr.
Syekh Rabi bin Hadi al-Madkhali dalam kitabnya kasyf Mauqif al-Ghazali min al-Sunnah
wa Ahliha wa Naqd Ba'dh Ara'ihi, dan Syekh Shalih Al-Syeikh dalam kitabnya al-Mi'yar li
'Ilm al-Ghazali fi Kitabihi al-Sunah al-Nabawiyah.
Motivasi dan Pendekatan
Motivasi yang melandasi Goldziher meneliti hadis dianggap sebagai upaya untuk
meruntuhkan kepercayaan umat Islam terhadap kredibilitas Imam Bukhari yang selama
ini telah terbina kokoh sejak abad ketiga hijriah. Tuduhan Goldziher tentang
keraguannya terhadap otentisitas hadist didasarkan karena tidak adanya peninggalan
tertulis dan larangan penulisan hadist semenjak Nabi, dan Goldziher pun
menggambarkan kondisi masyarakat pada saat itu belum memiliki kemampuan cukup
untuk memahami dogma-dogma keagamaan, masyarakat pada saat itu masih buta huruf

214
Ali Mustafa Yaqub, Imam Bukhari dan Metodologi Kritik dalam Ilmu Hadits, Jakarta: Pustaka Firdaus, 1992,hal.29-30.
215
M.M. Azami, Dirasat fi al-hadis al-Nabawi wa Tarikh Tadwinih, Beirut: al-Maktab al-Islami, 1980, i/24-32.
216
Muhammad Al-Ghazali, Al-Sunnah al-Nabawiyah baina ahl-Fiqih wa ahl-Al-hadits, Bairut: Dar al-syuruq, 1980, hal. 26-27, dalam Yaqub,
Op.Cit., hal.30-31.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 115

yang merajalela di mana-mana, dan kebudayaan yang berpusat pada lingkungan istana
di kota-kota besar ternyata masih bersifat sekuler dan dianggap lepas dari agama.
217

Ignaz mengkaji Islam memakai beberapa pendekatan: Ignaz mengumpulkan
data-data pemikiran Nabi Muhammad SAW kemudian menggabungkan ide-ide dan
peraturan Yahudi dan Kristen. Hasilnya adalah Muhammad, menurutnya, mengambil
intisari-intisari dari konsep Yahudi dan Kristen dan selanjutnya ditangkapnya sebagai
wahyu Ilahi.
Sikap terhadap Pemikiran Ignaz Goldziher
Selain beragam bentuk penolakan tergadap gagasan-gagasan Goldziher,
sebagaimana disebutkan di dalam uraian di atas, beberapa catatan tentang penerimaan
ide-ide Goldziher juga didapati dalam beberapa sikap sarjana kontemporer. Fazlur
Rahman, misalnya, secara moderat menyimpulkan situasi kesarjanaan Barat terhadap
hadist dengan mengatakan bahwa walaupun Goldziher menyatakan keragu-raguannya
mengenai beberapa catatan yang dikatakan ada pada masa itu, ia sebenarnya mengakui
bahwa fenomena hadist berasal dari zaman Islam yang paling tua dan bahkan
mendukung kemungkinan adanya catatan hadist “informal” pada masa nabi.
Sebuah tanggapan yang cukup ekstren terekam dalam pandangan Abdurrahman
Wahid dalam sebuah tulisannya, ketika beliau mengatakan bahwa alasan hadist sebagai
ungkapan yang berasal dari Nabi Saw tidak dapat diterima secara ilmiah, karena
sulitnya mencari hadist mana (di antara sekian ratus ribu hadist) yang benar-benar
berasal dari masa kehidupan Nabi.
Bagaimanapun besar pengaruh Ignaz Goldziher terhadap dalam membentuk
keragu-raguan Barat terhadap keberadaan hadist-hadist Nabi, gagasan akademik ini
tidak menggoyahkan kepercayaan kaum muslimin terhadap otentisitas hadis yang
mereka terima, sebagaimana dibuktikan dengan perkembangan studi kritik hadis dalam
kajian Islam di kalangan internal sarjana muslim.


217
Lihat Endang Soetari Ad., “Pandangan Orientalis Terhadap Hadis” dalam Mimbar Studi No.63, Th.1994. hlm.2
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 116

Problematika Penulisan Hadis Nabi
dalam Pemikiran Ignaz Goldziher
Nidaul Islam

Ignaz Goldziher lahir pada 22 Juni 1850 di sebuah kota di Hongaria. Berasal dari
keluarga Yahudi yang terpandang dan memiliki pengaruh luas, tetapi tidak seperti
keluarga Yahudi Eropa yang sangat fanatik saat itu. Pendidikannya dimulai dari Budaphes,
kemudian melanjutkan ke Berlin pada tahun 1869, hanya satu tahun dia di sana,
kemudian pindah ke Universitas Leipzig. Salah satu guru besar ahli ketimuran yang
bertugas di universitas tersebut adalah Fleisser, sosok orientalis yang sangat menonjol saat
itu. Dia termasuk pakar filologi. Di bawah asuhannya, Goldziher memperoleh gelar doktoral
tingkat pertama tahun 1870 dengan topik risalah "Penafsir Taurat yang Berasal dari
Tokoh Yahudi Abad Tengah".
218

Kemudian Ignaz Goldziher kembali ke Budapes dan ditunjuk sebagai asisten guru
besar di Universitas Budapes pada tahun 1872, namun dia tidak lama mengajar. Sebab dia
diutus oleh Kementerian Ilmu Pengetahuan ke Iuar negeri untuk meneruskan
pendidikannya di Wina dan Leiden. Setelah itu ia ditugasi untuk mengadakan ekspedisi ke
kawasan Timur, dan menetap di Kairo Mesir, lalu dilanjutkan ke Suriah dan Palestina. Selama
menetap di Kairo dia sempat bertukar kajian di Universitas al-Azhar.
Ketika diangkat sebagai pemimpin Universitas Budapes, dia sangat menekankan
kajian peradaban Arab, khususnya agama Islam. Gebrakan yang dilakukan Goldziher telah
melambungkan namanya di negeri asalnya. Oleh karena itu, ia dipilih sebagai anggota
Perhikaran Akademik Magara tahun 1871, kemudian menjadi anggota Badan Pekerja tahun
1892, dan menjadi salah satu ketua dari bagian yang dibentuknya pada tahun 1907.
Pada tahun 1894 Goldziher menjadi professor kajian bahasa Semit, sejak saat itu dia
hampir tidak kembali ke negerinya, tidak juga ke Budapes, kecuali menghadiri konferensi
orientalis atau memberi orasi pada seminar-seminar di berbagai universitas asing yang
mengundangnya. Goldziher meninggal dunia pada 13 November 1921 di Budapes.
219

Perjalanan karir ilmiah Goldziher dimulai sejak berusia 16 tahun ketika dia mulai
tertarik pada kajian ketimuran. Pada usia itu, ia telah sanggup menerjemahkan dua buah
kisah berbahasa Turki ke dalam bahasa Hongaria, yang dimuat dalam sebuah majalah.
Sejak tahun 1866, ketika usia Goldziher mencapai 16 tahun, ia sudah terbiasa membahas
buku besar, memberi ulasan dan kritik-kritik terhadap buku-buku yang ada. Koleksi ulasan
yang dihasilkan mencapai 592 kajian.

218
Badawi, Abdurrahman. Ensiklopedi Tokoh Orientalis. (Yogyakarta: LKIS, 2003) h. 128.
219
Badawi, Abdurrahman. Ensiklopedi Tokoh Orientalis. (Yogyakarta: LKiS, 2003) h. 129.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 117

Lima tahun kemudian, Goldziher menulis karangan besar yang bertalian dengan
kajian hadis dengan judul Dirasah Islamiyyah, juz pertama terbit tahun 1889, sedangkan
juz kedua terbit pada tahun berikutnya.
Karya-karya Ignaz Goldziher
1. Muhammedanisnche Studien (2 jilid, 1889-1890)
2. Vorlesungen über den Islam (Introduction to Islamic Theology and Law)
3. Muslim Studies
4. Methology Among The Hebrews And Its Historical Development
5. On The History of Grammar Among The Arabs
6. Zahiris: Their Doctrine and Their History, a Contribution diterbitkan pada tahun 1884.
7. Short History of Classical Arabic Literature
8. Le Dogme et Les Lois de L’Islam (The Principle of Law is Islam)
9. Etudes Sur La Tradition Islamique, dan karya-karya tulis lainnya.
10. Die Riechtungen der islamischen Koranauslegung (Mazhab-Mazhab Tafsir dalam Islam,
Leiden,1920)
Motivasi Ignaz Goldziher
Hampir seluruh ahli hadis dan juga umat Islam meyakini bahwa hadis-hadis yang
terdapat dalam kitab-kitab hadis kanoik
220
(al-Kutub al-Sittah) adalah sahih (otentik).
Akan tetapi pada abad ke-19 dan 20, para sarjana Barat seperti : Ignaz Goldziher,
Josepht Schact, dan Juynboll mulai mempertanyakan otentisitas hadis nabi yang
terdapat dalam kitab-kitab “kanonik” tersebut. Motivasi inilah yang membuat mereka
mulai merumuskan teori-teori baru yang diharapkan akan betul-betul mampu
menyeleksi dan memisahkan hadis-hadis palsu dari yang sahih (otentik).
221

Menurut penulis, Ignaz Goldziher tidak berniat untuk menghancurkan Islam,
akan tetapi dia hanya ingin membuktikan keotentikan hadis yang dia ragukan. Hal itu
dibuktikan dari latar belakang Goldziher yang beragama Yahudi yang iri terhadap Islam.
Pendekatan dan Pemikiran Ignaz Goldziher
Pendekatan historis adalah pendekatan yang harus melekat pada Ignaz mengingat objek
hadis dan al-Qur’an mengenai qira’at yang ia teliti merupakan objek masa lampau yang
jauh dari masanya. Pendekatan historis juga telihat saat memetakan madzhab tafsir
yang berkembang selama ini dengan melacak akar sejarah, mencoba membuat kategori
berdasarkan kronologi waktu maupun kecenderungan dan karakteristik dari masing-
masing aliran tafsir yang muncul.
Diskursus tentang otentisitas hadis merupakan salah satu hal yang sangat krusial
dan kontroversial dalam studi hadis. Hal ini karena perbedaannya dengan al-Qur’an

220
Kanonik adalah sebuah istilah yang berasal dari kata “kanon”. Di dalam Ensiklopedia Britannica, “kanon” memiliki arti : 1. Peraturan-
peraturan atau prinsip-prinsip yang diakui atau diterima. 2. Sebuah kriteria atau standar penilaian. 3. Sebuah kempulan atau kesatuan dari
prinsip-prinsip, aturan-aturan, standar-standar, atau norma-norma.
221
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll : Melacak Akar Kesejarahan Hadis Nabi, h. 31.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 118

yang telah mendapatkan “garansi” akan keterpeliharaannya, sebagaimana firman Allah
Swt dalam ayatnya yang berbunyi: “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan al-Qur’an,
dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.”
222
Maka secara normatif-
theologis, hadis tidak mendapatkan “garansi” akan keterpeliharaannya dari Allah Swt.
Ignaz Goldziher, sebagai orientalis yang kritis, tak lupa menyoroti point ini
dengan menganggap negatif keberadaan hadis. Walaupun dia dikenal lebih skeptis dari
pada Alois Sprenger (kritikus hadis pertama kali) dengan karyanya “Uber Das
Traditionsweser Bei Dai Arabern“(1856)
223
dan Sir William Munir dengan karyanya Life
of Mahomet,
224
namun dalam beberapa hal, Goldziher mampu memberikan penilaian
ataupun celaan seputar eksistensi dan validitas hadis tersebut.
Dalam bukunya, Muslim Studies, Ignaz Goldziher memaparkan tentang
pemeliharaan hadis tertulis (kitabat al-hadis) secara umum. Dia mengatakan bahwa
kaum Muslimin klasik telah beranggapan bahwa hadis adalah ajaran lisan yang
penulisannya dipandang tidak perlu, lain halnya dengan al-Qur’an, yang menurut
Goldziher, penulisannya wajib dilakukan. Beberapa catatan atau pandangan Goldziher
tentang hal ini adalah sebagai berikut :
Pertama, Goldziher menganggap bahwa hadis merupakan produk kreasi kaum
muslimin belakangan, karena kodifikasi hadis baru terjadi setelah beberapa abad dari
masa hidup Nabi.
225
Lebih lanjut dia mengatakan bahwa hadis yang membolehkan
penulisan (proses pengkodifikasian) lebih banyak dari pada pelarangan hadis yang lebih
mengandalkan pada hafalan. Goldziher mengemukakan data yang mengindikasikan
adanya penulisan hadis melalui periwayatan Abu Hurairah, “Tidak ada seorang pun
yang hafal lebih banyak hadis selain aku, namun Abdullah Bin ‘Ash telah menuliskannya,
sedangkan aku tidak.” Satu fenomena lagi yang dijadikan justifikasi oleh Goldziher
adalah bahwa Malik bin Anas pernah mengajar murid-muridnya dari teks-teks tertulis,
sedangkan para pendengar menghafalnya dan kemudian Imam Malik mengoreksi dan
menjelaskannya. Di samping itu, masih banyak lagi periwayatan-periwayatan yang
dijadikan premis oleh Goldziher untuk menguatkan data tentang penulisan hadis ini.
226

Pergulatan pemikiran (ghazwu al-fikri) yang berkisar pada wilayah boleh
tidaknya penulisan hadis, merangsang Ignaz Goldziher untuk berkomentar, bahwasanya
pelarangan itu merupakan akibat yang dibiaskan dari prasangka-prasangka yang
muncul kemudian. Di antaranya adalah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Sa’id al-
Khudri bahwa Nabi Muhammad Saw bersabda: “Janganlah kamu menulis dariku kecuali
al-Qur’an, dan barang siapa menuliskannya hendaknya dia menghapuskannya.”
227
Selain
itu juga karena kekhawatiran akan mensakralkan tulisan, sehingga kata Goldziher,
mereka lebih cenderung untuk tidak mengkoleksi catatan-catatan, sebagaimana yang

222
QS. al-Hijr (15): 9.
223
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 181.
224
Daniel Brown, Islam Menyoal Relevansi Dalam Modern, terj. Jaziar Radianti dan Entin Sriani Muslim, Cet. I (Bandung: Mizan, 2000), h.
111.
225
M.M. Azami, Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, terj. Ali Mustofa Yaquf (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1994), h. 3. lihat pula dalam
Sa’ad al-Murshafi, al-Mustasyriqun wa al-Sunnah (Kuwait: Maktabah al-Manar al-Islami kerja bareng Muassasah al-Rayyan), h. 37.
226
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 183.
227
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 183-184.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 119

dilakukan oleh agama-agama terdahulu yang mengabaikan ungkapan Tuhan tetapi
justru mensakralkan ungkapan-ungkapan mereka.
228

Nampaknya Ignaz Goldziher sengaja mengutip banyak bukti periwayatan yang
melegitimasi pelarangan ataupun pembolehan penulisan hadis. Terlepas apakah
periwayatan-periwayatan tersebut mutawatir atau tidak, namun harus diakui bahwa
orientalis, khususnya Ignaz Goldziher, sangat hebat dalam menelusuri data-data yang
telah ada. Berikut data-data historis yang juga mendukung pelarangan penulisan hadis,
yaitu: pada abad ke-3 H. (masa Imam al-Bukhori dan Muslim), Abu Ali al-Basri sangat
memuji orang yang menghapal dan mengutuk orang yang menulis, karena menulis buku
tidak akan bebas dari bahaya api, bahaya tikus, bahaya air dan bahaya pencuri yang
akan mengambilnya. Hal ini sebagaimana yang telah diungkapkan oleh Abu Sa’ad Abdul
Rahman Bin Dost pada abad ke-4 H. Kemudian pada abad ke-6, penulisan hadis ini
direkomendasikan oleh sejarawan terkemuka dari Damaskus, yaitu Abu al-Qosim ibn
Asakir yang wafat pada tahun 521 H.
229

Kedua, Ignaz Goldziher menganggap bahwa hadis yang disandarkan pada Nabi
Muhammad Saw dan para sahabat yang terhimpun dalam kumpulan hadis-hadis klasik
bukan merupakan laporan yang autentik, tetapi merupakan refleksi doktrinal dari
perkembangan politik sejak dua abad pertama sepeninggal Muhammad Saw. Baginya,
hampir-hampir tidak mungkin bahkan setipis keyakinan untuk menyaring sedemikian
banyak materi hadis, hingga dapat diperoleh sedikit sekali hadis yang benar-benar
orisinil dari Nabi atau generasi sahabat awal.
230

Ketiga, Ignaz Goldziher sebagaimana H.A.R. Gibb dan W. Montgomery Watt,
beranggapan bahwa tradisi penulisan hadis sebenarnya merupakan pengadopsian dari
gagasan-gagasan besar agama Yahudi yang di dalamnya ada larangan atas penulisan
aturan-aturan agama.
231
Namun ternyata pemahaman yang keliru tersebut masih juga
mendapat dukungan dari sebagian kaum Muslimin sendiri walaupun bertentangan
dengan fakta-fakta yang telah ada. Menurut Goldziher, dukungan kaum Muslimin ini
sebenarnya tidak bisa terlepas dari kepentingan ideologis, karena kaum Muslimin tidak
memiliki bukti yang menunjukkan bahwa Muhammad Saw mencatat riwayat-riwayat
selain al-Qur’an serta tidak ada bukti bahwa penulisan hadis itu sudah terjadi sejak awal
Islam.
232

Keempat, Ignaz Goldziher menyatakan bahwa redaksi/matan hadis yang
diriwayatkan oleh perawi-perawi hadis dinilai tidak akurat, karena mereka lebih
menitikberatkan pada aspek makna hadis sehingga para ahli bahasa merasa enggan
menerima periwayatan hadis disebabkan susunan bahasanya tergantung pada pendapat
perawinya.
233


228
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 186.
229
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 186.
230
G.H.A. Juynboll, The Authenticity of The Traditions Literature: Discussion in Modern Egypt (Leiden: E.J. Brill, 1969), h. 100.
231
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 186.
232
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 182.
233
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, terj. C.R. Barber dan S.M. Sterm (London: 1971), h. 187-188.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 120

Sikap atas Pemikiran Ignaz Goldziher
Untuk menanggapi beberapa anggapan yang dilontarkan Goldziher di atas, berikut ini
akan dipaparkan catatan kritis sebagai analisis dengan menyuguhkan beberapa
argument. Pertama, sejak awal munculnya Islam, Nabi Muhammad Saw memegang hak
prerogatif keagamaan setelah Allah Swt, terbukti dengan dijadikannya beliau sebagai
tempat rujukan dari masalah-masalah yang muncul di kalangan para sahabat dengan
berbagai sabda dan perbuatannya, yaitu hadis. Dengan begitu, walaupun penulisan dan
pengkodifikasian hadis baru dilakukan jauh dari kehidupan Nabi Muhammad Saw,
bukan berarti autentisitas dan validitas hadis menjadi suatu yang diragukan, karena
ulama belakangan berupaya secara serius dalam melakukan verifikasi, terbukti dengan
banyak karya yang memuat kritik, baik dari segi sanad maupun matannya sebagai upaya
membentengi hadis-hadis palsu.
Pada pertengahan abad kedua, perhatian ulama lebih banyak tercurahkan pada
penghimpunan hadis-hadis Nabi di luar fatwa sahabat dan tabi’in dalam bentuk musnad.
Adapun kitab pertama adalah karya Abu Daud al-Thayalisi dan musnad Ahmad bin
Hanbal. Penyusunan ini terus berlanjut dengan tersusunnya kitab “Al-Kutub al-Sittah,”
sementara pada generasi berikutnya lebih bersifat men-jarah dan men-ta’dil kitab-kitab
yang telah ada.
234

Muhammad ‘Ajjaj al-Khatib menunjukkan beberapa faktor yang menjamin
kemurnian hadis. Pertama, adanya ikatan emosional umat Islam untuk berpegang teguh
kepada segala sesuatu yang datang dari Nabi. Kedua, adanya tradisi hafalan dalam
proses transmisi hadis. Ketiga, sikap kehati-hatian para muhaddith dari masuknya hadis
palsu, ditunjang sikap selektifitas para muhaddith dalam tradisi periwayatan. Keempat,
terdapatnya beberapa manuskrip yang berisi tentang hadis-hadis. Kelima, adanya
majlis-majlis ulama dalam tradisi transformasi hadis. Keenam, adanya ekspedisi ke
berbagai wilayah untuk menyebarkan hadis. Dan ketujuh, sikap komitmen para
muhaddith dalam meriwayatkan hadis dengan didukung keimanan dan jiwa religiusitas
yang tinggi.
235

Begitu juga John L. Esposito menguatkan bahwa meskipun hadis pada mulanya
disampaikan secara lisan, namun ada sebagian perawi yang mulai menuliskannya.
Selanjutnya penghimpunan hadis bertujuan agar tidak merusak teks yang telah
diterimanya dari para ahli yang telah diakui periwayatanya, dan penghimpunan ini
mencerminkan kata-kata aslinya. Bahasanya langsung, dialogis, aktif repetitif, dan
memakai ungkapan yang tegas. Literatur hadis merupakan contoh prosa terbaik dari
prosa Arab di masa awal Islam.
236
Sebab itulah, maka pelarangan penulisan hadis
sebagaimana yang dipaparkan oleh Ignaz Goldziher di atas bukanlah karena mengadopsi
aturan-aturan agama-agama terdahulu.
Argumen ini sangatlah tidak representatif dan terkesan sangat mengada-ada.
Pelarangan penulisan di sini karena adanya kekhawatiran apabila hadis bercampur

234
Shubhi al-Shalih, Ulum al-Hadis wa al-Muhhadtisun (Beirut: Dar al-’Ilm li al-Malayin, 1988), h. 47.
235
Muhammad ‘Ajjaj al-Khatib, al-Sunnah Qabla al-Tadwin (Beirut: Dar al-Fikr, 1989), h. 122.
236
John L. Esposito, Ensiklopedi Oxford dalam Islam Modern, terj. Eva Y.N. Dkk, jil. II (Bandung: Mizan. 2001), h. 127.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 121

dengan al-Qur’an, sebab berdasarkan historisitasnya, biasanya jika para sahabat
mendengar ta’wil ayat lalu mereka menuliskannya ke dalam sahifah yang sama dengan
al-Qur’an. Dan perlu diketahui, bahwa Ignaz mempunyai semangat yang sangat luar
biasa dalam mencari titik kelemahan ajaran Islam, terutama berkaitan dengan hadis.
Rupanya ia menjadikan hadis Abu Sa’id al-Khudri sebagai dasar pijakan pelarangan
penulisan hadis dan hadis Abu Hurairah sebagai dasar pijakan pembolehan penulisan
hadis. Namun sayangnya, Goldziher menyikapi kedua hadis ini sebagai sesuatu yang
kenyataannya saling bertentangan. Padahal menurut ilmu hadis, kedua hadis di atas
dapat dikompromikan, yaitu dengan menggabungkan atau mentarjih keduanya,
sebagaimana metode yang telah diterapkan oleh Yusuf Qardhawi
237
dan Muhammad
‘Ajjaj al-Khatib ataupun ulama-alama lain yang intens dalam ilmu hadis. Berangkat dari
riwayat yang kontradiktif tersebut, maka Muhammad ‘Ajjaj al-Khatib menawarkan
solusinya dengan metode sebagai berikut:
238

1. Bahwasannya hadis yang diriwayatkan oleh Abu Sa’id al-Khudri adalah tergolong
hadis yang mauquf, sehingga tidak dapat dijadikan hujjah.
2. Dengan metode al-jam’u wa al-taufiq, larangan penulisan hadis berlaku khusus,
yaitu apabila hadis ditulis dalam sahifah yang sama, sehingga ditakutkan akan
terjadi iltibas (bercampurnya al-Qur’an dan al-hadis). Jadi, jika dilihat dari
mafhum mukhalafah-nya, apabila ilat tersebut tidak ada, maka larangan tersebut
tidak berlaku lagi.
4. Larangan penulisan hadis ini berlaku bagi para penghafal (huffaz) hadis yang
sudah diketahui kuwalitas hafalannya, sehingga ditakutkan mereka akan
tergantung pada teks-teks tertulis. Sebaliknya, penulisan hadis ini tetap berlaku
bagi para sahabat yang tidak mampu menghafal dengan baik, seperti kasusnya
Abu Syah.
5. Larangan penulisan hadis ini bersifat umum, akan tetapi ada kekhususan bagi
mereka yang mahir dengan tradisi membaca dan menulis, sehingga tidak ada
kesalahan dalam menulis, seperti kasusnya Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash. Jadi,
penulisan hadis itu sebenarnya sudah ada sejak abad 1 H dan bahkan tidak ada
perselisihan (kontradiksi) sampai akhir abad itu.

Kedua, sebelum kedatangan Islam, masyarakat Arab sudah dalam keadaan maju
dan berkebudayaan. Ketika para sahabat lebih mengandalkan hafalan mereka, bukan
berarti tradisi tulis-menulis tidak ada sama sekali di lingkungan mereka, karena banyak
bukti-bukti sejarah yang mendukung adanya tradisi tulis-menulis di awal Islam ini. Jadi,
sejak masa pra Islam, tradisi tulisan-pun sudah banyak dikenal dalam pagan Arab,
terutama di kalangan penyair, walaupun harus diakui mereka lebih membanggakan
kekuatan hapalan dan menganggap tabu tradisi tulisan ini,
239
bahkan ketabuan itu juga
berimbas pada penulisan hadis yang berlanjut pada periode tabi’in dan telah menjadi
fenomena umum. Bukti lain adanya tradisi tulis menulis ini adalah bahwa di sekitar Nabi

237
Yusuf Qardhawi, Bagaimana Memahami Hadis Nabi, terj. Muhammad al-Baqir, Cet. IV, (Bandung: penerbit Kharisma, 1999), h. 117.
238
Muhammad ‘Ajjaj al-Khatib, Ushul al-Hadis ‘Ulumuhu wa Mushthalahhuh (Beirut: Dar al-Fikr, 1989), h. 150-152.
239
Muhammad ‘Ajjaj al-Khatib, Ushul al-Hadis ‘Ulumuhu wa Mushthalahhuh (Beirut: Dar al-Fikr, 1989), h. 140
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 122

Muhammad Saw terdapat 40 penulis wahyu yang setiap saat siaga dalam melakukan
penulisan.
240
Ada juga Sa’ad Ibn ‘Abdullah Ibn ‘Auf yang memiliki kumpulan hadis dari
tulisan tangan sendiri.
241

Bahkan M. M. Azami telah memaparkan secara rinci tentang bukti adanya tradisi
tulis-menulis pada masa awal Islam.
242
Menurutnya, beberapa sahabat yang telah
melakukan tradisi penulisan hadis, misalnya Ummu al-Mu’minin Aisyah, Abdullah bin
Abbas, Jabir bin Abdullah, Abdullah bin Amr bin al-’Asy, Umar bin Khattab dan Ali bin
Abi Thalib.
243
Namun kesadaran umum kaum muslimin untuk menulis ini baru mencuat
ke permukaan setelah terinpirasi oleh kebijaksanaan Umar bin Abdul Aziz. Pada periode
inilah, pentingnya penulisan hadis Nabi Muhammad Saw baru terasa. Fenomena ini juga
diperkuat oleh statemen orientalis lainnya, seperti Fuad Sezgin yang telah memberi
ulasan tentang problem autentisitas hadis. Menurutnya, di samping tradisi oral hadis,
sebenarnya juga telah terjadi tradisi tulis hadis pada zaman Nabi Muhammad,
kendatipun para sahabat sangat kuat hafalannya.
244

Ketiga, alasan Ignaz Goldziher di atas sangatlah tidak representatif, tidak jujur
dan terkesan mengada-ada. Kalaupun Nabi Muhammad Saw mendapatkan
pengetahuannya dari orang Yahudi dan Kristen, bukan berarti Nabi Muhammad Saw
juga serta merta menjiplak gagasan Yahudi. Jika pada kenyataannya ada guru yang
mengajari Nabi Muhammad Saw tentang ajaran-ajaran Yahudi, tentunya guru tersebut
akan menggugat bahkan menolak mentah-mentah hadis Nabi Muhammad Saw itu.
Keempat, tuduhan Ignaz Goldziher terhadap perawi hadis sangat tidak beralasan,
karena pada kenyataannya tradisi periwayatan hadis terbagi menjadi dua, yaitu
periwayatan bi al-lafdzi dan periwayatan bi al-ma’na. Jenis periwayatan yang kedua
yang telah disorot oleh Ignaz Goldziher dengan argumennya bahwa perawi hadis yang
menggunakan tradisi periwayatan bi al-ma’na dicurigai telah meriwayatkan lafaz-lafaz
yang dengan sengaja disembunyikan, sehingga redaksinya menjadi tidak akurat.
Padahal, adanya tradisi periwayatan bi al-ma’na ini dikarenakan sahabat Nabi
Muhammad Saw tidak ingat betul lafadz aslinya. Dan yang terpenting bagi sahabat Nabi
adalah mengetahui isinya atau matan yang terkandung di dalamnya. Di samping itu,
tradisi ini tidak dikecam oleh Nabi Muhammad Saw, mengingat redaksi hadis bukanlah
al-Qur’an yang tidak boleh diubah susunan bahasa dan maknanya, baik itu dengan
mengganti lafaz-lafaz yang muradif (sinonim) yang tidak terlalu mempengaruhi isinya,
berbeda dengan al-Qur’an sebab ia merupakan mu’jizat dari Allah yang tidak mungkin
diubah.
245



240
Manna’ Khalil al-Qattan, Mabahis fi ‘Ulum al-Qur’an (Beirut: Dar al-Fikr, 1978), h. 66.
241
Shubhi al-Shalih, Ulum al-Hadis wa al-Muhhadtisun (Beirut: Dar al-’Ilm li al-Malayin, 1988), h. 24.
242
M.M. Azami, Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, terj. Ali Mustofa Yaquf (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1994), h. 3. lihat pula dalam
Sa’ad al-Murshafi, al-Mustasyriqun wa al-Sunnah (Kuwait: Maktabah al-Manar al-Islami kerja bareng Muassasah al-Rayyan), h. 132.
243
M.M. Azami, Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, terj. Ali Mustofa Yaquf (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1994), h. 3. lihat pula dalam
Sa’ad al-Murshafi, al-Mustasyriqun wa al-Sunnah (Kuwait: Maktabah al-Manar al-Islami kerja bareng Muassasah al-Rayyan), h. 132.
244
Statemen ini dikutip dari Abdul Mustaqim, “Teori Sistem Isnad dan Otentisitas Hadis menurut Perspektif Muhammad Mustafa Azami,”
dalam Fazlur Rahman dkk, Wacana Studi Hadis Kontemporer (Yogyakarta: Tiara Wacana, 2002), h. 56.
245
Fathurrahman, Ikhtisar Mushthalah al-Hadis, Cet.I, (Bandung: P.T. al-Ma’rifat, 1974), h. 50.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 123

Arent Jan Wensinck dan Studi Hadis
Azizatul Iffah dan Ari Nurhayati

Arent Jan Wensinck dilahirkan pada 7 Agustus 1882 di Aarlanderveen, negeri
Belanda bagian selatan. Ia lahir dari pasangan Johan Herman Wensinck, seorang pendeta
di Gereja Protestan Belanda, dan Anna Sara Geertruida Vermeer. Wensinck lahir dan
tumbuh dalam lingkungan keluarga Kristen Protestan yang taat. Ayahnya yang seorang
pendeta sangat mempengaruhi kepribadiannya. Pengaruh ini tampak pada minat
Wensinck muda yang mengikuti jejak ayahnya ingin menjadi pendeta. Oleh karena itu
setelah lulus dari gymnasium
246
kota Amersfoort, Wensinck kemudian mendaftarkan
diri sebagai mahasiswa teologi di Universitas Utrecht pada 1901.
247

Tetapi setahun kemudian Wensinck mengubah minat studinya semula teologi,
menjadi studi bahasa-bahasa Semit pada Fakultas Sastra di universitas yang sama di
bawah bimbingan M.T. Houtsma (1850-1943).
248
Tidak didapat informasi yang
menjelaskan tentang perubahan minatnya ini. Sejak saat itu ia mencurahkan seluruh
perhatian intelektualnya pada studi bahasa-bahasa tersebut. Perhatian seriusnya ini
dibuktikannya dengan meraih predikat terpuji. Wensinck berhasil meraih gelar Litt. D
(Doctor of literature: Doktor bidang kesastraan) bidang bahasa dan sastra Semit dengan
predikat cumlaude setelah berhasil mempertahankan disertasinya yang berjudul
Mohammed en de Joden te Madina di hadapan penguji C. Snouck Hurgronje.
Wensinck pernah memegang sejumlah jabatan di beberapa lembaga ilmiah dan
proyek-proyek akademis internasional penting. Pada 10 Oktober 1917 Wensinck
tercatat menjadi anggota Koninklijke Nederlanse Akademie van Wetenschapen (KNAW)
hingga tahun 1938. Pada 6 Oktober 1933 ia diangkat menjadi salah satu dari lima
orientalis anggota Majma’ al-Lughah al-‘Arabiyyah al-Malaki, Kairo, Mesir. Tetapi,
kurang dari empat bulan kemudian, pada 24 Januari 1934 Wensinck diberhentikan dari
keanggotaan lembaga kerajaan Mesir tersebut atas tekanan dan protes kalangan Muslim
ortodoks-radikal Mesir karena tulisan-tulisan kritis-konvensialnya dalam Da’irah al-
Ma’arif al-Islamiyah.
249

Di samping itu, Wensinck juga terlibat dalam pengerjaan dua proyek ilmiah
internasional, yakni penyusunan The Encyclopaedia of Islam, lima volume edisi pertama
(EI), edisi bahasa Inggris dan Perancis (1913-1938) sebagai editor dan sekaligus
kontributor dan Concordance et Indices de Malik, le Musnad de Hanbal (Al-Mu’jam al-

246
Gymnasium adalah sekolah lanjutan menengah yang menekankan pelajaran bahasa dan budaya Latin dan Yunani.
247
Berdasarkan tulisan Ipad Badru dalam skripsinya yang berjudul “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat” merujuk kepada H. Van Der
Hoeven, “A.J. Wensinck”, Biografisch Woordenboek van Nederland, (Den Haag, 1994), vol. IV, hal. 346.
248
Jaoqus Waardenburg, “Wensinck A.J” dalam Mircean Eliade (ed), The Encyclopedia of Religion, (New York: Maemillan Library USA,
1995), vol. V, hal. 369. Juga diambil dari skripsi Ipad Badru.
249
Wensinck diberhentikan dari keanggotaan dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan Mesir tanggal 28 Syawwal 1352 H/24 Januari
1934 M. Surat keputusan ini sekaligus berisi keputusan pengangkatan Prof. Littman, guru besar Universitas Tubingen, sebagai
penggantinya, kami ambil dari skripsi Ipad Badru yang berjudul “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 124

Mufahras fi Alfaz al-Hadis an-Nabawi). Wensinck juga pernah menjabat sebagai
sekretaris Goeje Foundation dan, bahkan, pada 1928, menjabat rektor Universitas
Leiden.
Pada tahun-tahun terakhirnya, Wensinck mencurahkan perhatiannya pada
penelitian tentang Perjanjian Baru dalam latar belakang bahasa Agama dan aktif terlibat
sebagai anggota dalam kegiatan liturgy Gereja Protestan Belanda pada 1939, beberapa
saat sebelum meninggal. Setelah sekian lama menderita sakit, akhirnya Wensinck
meninggal dunia pada 19 September 1939, dalam usia 57 tahun.
Pemikiran Arent Jan Wensinck
Karena pembahasan kali ini adalah mengenai studi hadis, kami akan mencoba
menggambarkan pemikiran seorang orientalis bernama Arent Jan Wensinck dalam
memandang hadis. Menurut Wensinck, urgensi studi hadis terletak pada fungsinya
sebagai alat untuk memahami Islam dan kaum Muslim dengan lebih mudah bagi orang
yang – boleh jadi karena memiliki kepentingan-kepentingan tertentu – harus tinggal di
Negara-negara Islam atau yang berpenduduk muslim. Orang yang memiliki pengetahuan
luas tentang hadis akan lebih mudah memahami Islam dan kaum muslim. Selain itu bagi
Wensinck sendiri, sebagai seorang sarjana pengkaji sejarah Islam, fungsi hadis sebagai
sumber utama sejarah Islam sangat penting. Kekayaan informasi yang dikandung hadis
akan sangat berguna bagi para sejarawan yang akan meneliti dan menulis sejarah Islam.
Oleh karena itu, kajian hadis sama pentingnya bagi orang yang akan tinggal di Negara-
negara Islam maupun bagi para pengkaji sejarah Islam.
250

Persoalan pertama tentang hadis yang menarik perhatian Wensinck adalah
persoalan yang menyangkut bahwa apakah matan hadis berasal dari dalam ajaran Islam
sendiri atau dari pengaruh berbagai unsur, ajaran, dan tradisi di luar Islam. Dan,
menurut Wensinck, sebagian hadis (untuk tidak menyebutkan semua) tidak otentik
karena ia berasal dan diambil dari berbagai ajaran dan tradisi di luar Islam, yakni
utamanya, Yahudi dan Kristen. Doktrin-doktrin Kristen telah menyusup secara besar-
besaran ke dalam perkataan Nabi Muhammad saw. Tidak hanya ajaran-ajaran Kristen,
hampir seluruh ajaran Yudaisme, terutama ajaran tentang eskatologi dan kosmologinya,
telah merasuki hadis. Salah satu bukti dalam hal ini adalah bahwa Ka’b al-Akhbar,
seorang Muslim yang sebelumnya beragama Yahudi, telah meriwayatkan cerita-cerita
dan legenda-legenda yang terkandung dalam Perjanjian Lama (israiliyyat) ke dalam
hadis. Bahkan, lebih jauh Wensinck menambahkan bahwa Helenisme, terutama
gnostisisme dan neoplatonismenya, juga telah merembes masuk ke dalam hadis.
251

Hadis adalah wadah di mana hukum yang dipinjam dari Yahudi dan Romawi, etika dan
asketika dari Kristen, budaya, filsafat dan sosial dari Yunani, tertuang. Wensinck

250
A.J.Wensinck, “The Importance of Tradition for Study of Islam”, The Moslem World, 11, 1921, hal.245. dikutip dari skripsi Ipad Badru
yang berjudul “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”.
251
Wensinck, “The Importance of…” The Moslem World, hal.243 dikutip dari skripsi Ipad Badru yang berjudul “Studi Hadis dalam
Kesarjanaan Barat”.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 125

menyebut hadis sebagai the monument of early moslem syncretism.
252
Jadi, menurut
Wensinck, hadis merupakan komposisi campur aduk antara ajaran-ajaran dan tradisi-
tradisi yang dihisap dari Kristen, Yudaisme, Yunani (Helenisme) dan Romawi.
Persepsi Wensinck tentang hadis tersebut di muka, boleh jadi terbentuk oleh
latar belakang keilmuan yang dikuasainya. Ia mampu mengkombinasikan berbagai
varian dan spesialisasi dalam kajian sejarah agama-agama. Dengan penguasaan yang
mendalam terhadap sejarah-sejarah agama-agama Semit, Wensinck mampu
menghubungkan fakta-fakta sejarah dan tradisi-tradisi antaragama. Wensinck dengan
leluasa melakukan cross-check otentisitas sebuah matan hadis dengan kebenaran
sejarah. Pendeknya, untuk mengetahui otentik-tidaknya sebuah hadis, dalam arti sejauh
mana orisinalitas dan genuinitas matan sebuah hadis sebagai produk ajaran Islam,
Wensinck melakukan ‘kritik’ terhadap sebuah matan hadis dengan kenyataan dan fakta-
fakta sejarah, tradisi-tradisi dan ajaran-ajaran agama-agama pendahulu Islam. Contoh
sederhana yang diberikan Wensinck dalam hal ini adalah tiga riwayat hadis tentang
pengkafanan jenazah. Menurutnya, tiga riwayat ini mencerminkan evolusi tiga tradisi
pengkafanan jenazah yang berbeda, yakni: tradisi kaum Semit kuno, Yahudi, dan Kristen
Syiria.
Otentisitas hadis juga menyangkut persoalan apakah sebuah hadis benar-benar
berasal dari ucapan Nabi atau buatan para generasi setelahnya. Wensinck memandang
bahwa hadis, yang dianggap kata-kata Muhammad (logia Muhammadis), sebenarnya
adalah cermin dari sejarah pemikiran Islam selama abad pertama Hijriyah.
253
Di tempat
lain, Wensinck juga menyebut hadis sebagai hasil pergulatan teologis generasi
sahabat.
254

Wensinck menyatakan bahwa hadis adalah sumber utama untuk apa yang
disebutnya sebagai history of dogma and law. Karena, hamper tidak ada sebuah
pandangan yuridis maupun teologis yang tidak dijustifikasi oleh hadis. Dengan
demikian, bagi Wensinck, hadis merupakan sumber informasi utama bagi
perkembangan awal teologi Islam.
Di antara hadis-hadis yang dianggapnya buatan para sahabat (tidak otentik)
adalah hadis-hadis tentang akidah, syahadat dan rukun Islam. Menurut Wensinck, hadis-
hadis tersebut mencerminkan kondisi akidah Islam pada masa awal perkembangannya.
Wensinck berkata, “Beberapa dekade sesudah Nabi saw wafat, terjadi
perkembangan dari pemikiran dan pekerjaan. Perkembangan ini mengilhami tokoh-
tokoh spiritual untuk menjelaskan tentang semangat Islam yang terdapat dalam Hadis-
hadis Nabi saw antara lain – dan yang secara umum hal itu paling penting – hadis
tentang akidah dan syahadat, dan hadis tentang ‘Islam’ ditegakkan di atas lima pilar.
255

Menurut Wensinck, sebagai bukti bahwa dua hadis tersebut baru dibuat oleh
para sahabat sesudah Nabi saw wafat adalah sebagai berikut :

252
Wensinck, “The Importance of…” The Moslem World, hal.243 dikutip dari skripsi Ipad Badru yang berjudul “Studi Hadis dalam
Kesarjanaan Barat”.
253
A.J.Wensinck, The Muslim Creed : its Genesis and Historical Development (London: Frank Cass & Co Ltd., 1965), hal.1
254
Wensinck, The Muslim Creed, hal 19.
255
Wensinck, The Muslim Creed, hal 19.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 126

“Nabi tidak pernah mempunyai suatu ungkapan khusus yang mesti
diucapkan oleh orang-orang yang baru memeluk Islam. Ketika orang-
orang Islam bertemu dengan orang-orang Kristen di Syam dan mereka
mengetahui bahwa orang-orang Kristen mempunyai ungkapan khusus,
mereka lalu merasakan perlunya membikin ungkapan atau kalimat
seperti itu. Maka mereka pun mencetuskan semangat Islam dalam bentuk
dua hadis tersebut. Karena hadis itu berisi dua syahadat, maka tidak
mungkin itu berasal dari Nabi saw”.
Sebenarnya Wensinck sangat mengetahui bahwa dua syahadat itu merupakan
bagian dari tasyahud yang dibaca di akhir setiap dua rakaat dalam shalat. Seharusnya ia
mengubah teorinya. Tetapi ia justru menuduh bahwa shalat itu baru selesai dalam
bentuknya yang terakhir ini sesudah Nabi saw wafat.
256
Aneh sekali kalau demikian. Al-
Qur’an sendiri berpuluh-puluh kali menyuruh untuk mengerjakan salat,
257
begitu pula
hadis-hadis Nabi saw yang menerangkan shalat mencapai ribuan. Nabi saw sendiri tidak
mengajarkan salat dalam bentuk yang belum sempurna dan membiarkan hal itu
diselesaikan oleh para sahabat.
258

Masalahnya tidak berhenti di situ, sebab salat dalam Islam dikerjakan secara
berjamaah. Orang-orang Islam juga melakukannya demikian. Al-Quran sendiri juga
menjelaskan demikian. Dan pada tahun pertama atau kedua hijri sudah ada adzan, al-
Quran juga mengisyaratkan hal itu.
259
Sedangkan dua kalimat syahadat bagian dari
adzan.
260

Metode Kajian Hadis Wensinck
Sebagai seorang doktor sastra, dalam penelitiannya, Wensinck menggunakan
metode higher criticism, salah satu cabang dari analisis sastra (literary analysis), yang
dikenal dengan ‘kritik sejarah’ (historical criticism) yang berupaya mengungkap
orisinalitas sebuah teks (kajian filologi). Secara khusus, fokus analisis higher criticism
tertuju pada sumber-sumber sebuah dokumen (teks) dan pada upaya menentukan
pengarang (author), waktu (period) dan tempat (place) penulisan dan materi asal teks
tersebut.
Sebagai seorang sejarawan, Wensinck menggunakan metode penelitian sejarah
atau lebih dikenal dengan istilah ‘metode sejarah’ (historical method),
261
yakni
serangkaian teknik dan pedoman hal mana para sejarawan menggunakan sumber-
sumber primer sejarah dan fakta-fakta lainnya untuk meneliti sejarah dan kemudian
menulisnya.

256
Wensinck, The Muslim Creed, hal. 32
257
Lihat: al-Mu’jam al-Mufahras li Alfazh al-Qur’an, 413-414
258
MM. Azami, Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, penterjemah Ali Mustafa Yaqub (Jakarta: Pustaka Firdaus, 2009), hal.614.
259
Al-Quran, Surah al-Jumu’ah, 9.
260
MM. Azami, Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, hal. 614
261
Wensinck, “The Importance of…” The Moslem World, hal. 244 dikutip dari skripsi Ipad Badru yang berjudul “Studi Hadis dalam
Kesarjanaan Barat”.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 127

Dengan kombinasi antara ‘metode sejarah’ dan pengetahuannya tentang Yahudi,
Kristen, Helenisme, dan Islam, Wensinck menunjukkan evolusi doktrin-doktrin Islam.
Mekanisme kritik Wensinck terhadap hadis adalah dengan cara menghadapkan hadis
dengan data-data sejarah dari berbagai tradisi agama Semit. Untuk contoh sederhana,
Wensinck menyodorkan tiga riwayat hadis tentang pengkafanan jenazah.
Menurut Wensinck, ketiga hadis tersebut mereflesikan evolusi tiga tradisi
pemakaman. Riwayat pertama sesuai dengan tradisi atau cara kaum Semit kuno dalam
membungkus jenazah sebanyak pakaian yang biasa dipakai si mayat semasa hidupnya.
Riwayat kedua boleh jadi menunjukkan telah masuknya pengaruh doktrin Yahudi
tentang kegemaran memilih jumlah ganjil dalam persoalan-persoalan ritual. Sedangkan
riwayat ketiga mereflesikan pengaruh doktrin-doktrin Kristen Syiria.
262

Gagasan Penyusunan Indeks Hadis
Dalam konteks al-Qur’an, indeks yaitu daftar kata yang terdapat dalam ayat-ayat suci al-
Qur’an yang disertai kutipan naskah berupa penggalan ayat yang mengandung kata itu
dan dilengkapi dengan keterangan nomor surat serta nomor ayatnya.
Dalam konteks literatur hadis indeks bisa memiliki arti yang lebih kompleks.
Karena, indeks hadis, karena luas dan banyaknya literatur, memiliki berbagai corak dan
metode. Tetapi, secara sempit dan sederhana, pengertian indeks dapat dirumuskan
sebagai buku yang memuat daftar kata, subjek hadis-hadis yang terdapat dalam
berbagai kitab hadis yang disertai kutipan naskah berupa penggalan matn (teks) hadis
yang mengandung kata itu dan dilengkapi keterangan nama kitab (dalam arti bagian),
nama atau nomor bab serta nomor hadisnya. Dua definisi yang terakhir ini, dalam
konteks al- Qur’an dan hadis. Istilah lain yang sama dengan indeks dengan arti
tersebut adalah korkondansi,
263
kata Inggris, concordance.
Penyusunan konkordansi dan indeks hadis merupakan agenda utama Wensinck
dalam kajian dan penelitian ilamologi. Dalam bidang ini jasa besar beliau dalam
mengembangkan kajian hadis lebih dikenal di dunia barat maupun Islam. Wensinck
telah menghabiskan hampir seluruh waktu hidupnya untuk mewujudkan gagasan ini.
hasil jerih payahnya ini membuahkan dua buah karya besar, yaitu A Handbook of Early
Muhammadan Tradition: Alphabetically Arranged yang kemudian diterjemahkan ke
dalam bahasa Arab dengan judul Miftah kunuz as-Sunnah dan al-Mu’jam al-Mufahras li
Alfazh al-Hadits an-Nabawi, yang dikerjakan secara missal bersama para ilmuan lainnya.
Gagasan penyusunan al-Mu’jam al-Mufahras ini pertama kali dicetuskan oleh
Wensinck sendiri pada tahun 1916.
264
Ide ini lahir dilatari oleh kendala yang kerap

262
Wensinck, “The Importance of…” The Moslem World, hal. 245. Namun sayang, Wensinck tidak menyebutkan riwayat-riwayat hadis
tersebut.
263
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia ‘konkordasi’ berarti (1) daftar alfabetis kata [pokok dari sebuah buku atau karya seorang
penulis dengan konteks terdekat], dan (2) daftar kata yang disusun secara alfabetis dalam Alkitab (kitab suci) disertai dengan keterangan
halaman buku dan kutipan naskah yang mengandung kata itu, indeks. Lih. Tim Penyusun Kamus Besar, hal. 456.
264
Dalam hal ini, Prof. Witkam menyebut Wensinck sebagai “Shahib al-Mubadarah ila Masyru’ wadh’ al-Mu’jam al-Mufahras li Alfazh al-
Hadis an-Nabawi”. Jan Just Witkam, “Masyru’ Ta’lif al-Mu’jam al-Mufahras li Alfazh al-Hadis an-Nabawi: ‘Ardh Tarikhi’ dalam pengantar al-
Mu’jam al-Mufahras li Alfazh al-Hadis an-Nabawi, (Leiden, E. J. Brill, 1987), vol. VIII, bag ز.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 128

dirasakan oleh pengkaji hadis, di Barat utamanya, yakni sulitnya menemukan atau
mengumpulkan hadis-hadis tentang subyek yang dikaji yang tersebar dalam berbagai
kitab koleksi hadis. Padahal hadis-hadis dalam berbagai koleksi tersebut telah disusun
sedemikian rupa dengan berbagai sudut pandang, prinsip, dan metode. Tetapi semua itu
tidak dapat menolong dan memudahkan para peneliti secara efektif.
265

Wensinck, melakukan sejumlah langkah strategis untuk merealisasikan mega
proyek penyusunan al-Mu’jam al-Mufahras:
1. Mensosialisasikan niat dan gagasan tersebut ke publik ilmiah internasional.
2. Mengundang para ilmuwan, khususnya sarjana-sarjana Semitis internasional
untuk ikut bergabung dalam proyek tersebut.
3. Mengorganisasi para sarjana partisipan dalam proses pengerjaan proyek
tersebut.
4. Menggalang dan dari sejumlah organisasi internasional untuk pembiayaan
proyek.

Al-Mu’jam al-Mufahras merupakan prestasi gemilang dunia kesarjanaan hadis
Barat. Kehadirannya menjadi momentum yang sangat membanggakan dunia Eropa
ketika sumbangan dunia Eropa terhadap kajian ketimuran (oriental studies) mengalami
kemunduran yang sangat signifikan akibat berbagai faktor yang ditimbulkan oleh
Perang Dunia I di antaranya: menipisnya dana penelitian, berkurangnya para orientalis
dan calon orientalis dan faktor-faktor domestik lain Negara-negara Eropa sendiri.
266

Motivasi
Pendapat Wensinck tentang urgensi studi hadis, menurut Ipad Badru
267
menunjukkan
dua motivasi studinya terhadap hadis, yakni: motivasi politik (kepentingan) dan
kesarjanaan ilmiah (akademis). Motivasi politik terlihat dari pendapatnya tentang
manfaat studi hadis sebagai alat untuk memudahkan dalam memahami Islam dan kaum
Muslim bagi orang non-Muslim (Barat) yang akan tinggal di negara-negara berpenduduk
Muslim. Disebut politis karena sebagai negara yang sering melakukan penjelajahan dan
penjajahan untuk berbagai kepentingan politik, ekonomi, agama (3G: Glory, Gold,
Gospel) ke negara-negara Islam (Timur Tengah, termasuk Indonesia), Belanda, pada
waktu itu, sering mengirim wakil-wakilnya untuk tinggal di negara-negara tersebut.
Wakil-wakilnya ini, dalam tugasnya sering kali mendapat kesulitan dalam memahami
aspek kehidupan beragama penduduk setempat. Untuk itu, sebelum mereka dikirim,
terlebih dahulu diberikan berbagai pemahaman tentang, salah satunya, agama pribumi.
Pada masa kolonial ini, pengetahuan tentang Islam diperlukan sebagai ‘bekal
pengetahuan’ menghadapi aspek kehidupan beragama penduduk pribumi di daerah.
Walhasil, studi Wensinck terhadap hadis merupakan bagian dari skenario panjang

265
A. J. Wensinck, “Proposed Alphabetical Index to Arabic Books of Tradition”, Journal of The Royal Asiatic Society (JRAS), 1916, hal. 840.
Sebagaimana tulisan Ipad Badru dalam skripsinya yang berjudul “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”.
266
Philip K. Hitti, review “Concordance et Indices de la Tradition Musulmane” Journal of American Oriental Society (JAOS), vol 56, 1936, hal
511. dikutip dari skripsi Ipad Badru yang berjudul “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”.
267
Dalam skripsinya “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 129

kolonialisme. Dengan kata lain intelektual Wensinck adalah kepanjangan tangan dari
kolonialisme Belanda di negara-negara jajahannya. Hal ini diperkuat dengan fakta
bahwa Wensinck adalah murid dan penerus langsung Snouck Hurgronje, yang mana ia
adalah seorang yang dapat menyita banyak halaman dalam perbincangan mengenai
orientalis berkarakter politis. Pengaruh Hurgronje pada Wensinck, paling tidak, tampak
dalam hal ini.
268

Padahal, jika ditinjau ulang, pendapat Ipad Badru ini terlalu dibuat-buat, karena
Wensinck tidak pernah menjadi pejabat pemerintah kolonial seperti halnya Snouck
Hurgronje. Sebagaimana nampak dalam biografi Wensinck, ia hanya aktif pada proyek-
proyek ilmiah internasional. Jadi, penulis berkesimpulan bahwa motivasi Wensinck
dalam pembuatan Concordance murni “ motivasi ilmiah”.
Sikap Kita
Di kalangan para sarjana Barat, Wensinck adalah ilmuan yang mendapat pujian dan
pengakuan luas. Pengakuan ini misalnya Samuel W. Zwemer, koleganya, editor The
Moslem World, yang memujinya sebagai sarjana ahli kajian hadis yang tiada tanding.
269

Jacques Wandenburg menulis bahwa signifikasi besar pemikiran Wensink adalah
kombinasi berbagai varian dan spesialis ilmu dalam kajian sejarah agama-agama.
270

Lain halnya dengan pandangan sarjana Barat, dalam pandangan sebagian
kalangan sarjana Muslim, Wensinck dikenal sebagai sosok sarjana Barat yang
kontroversial. Hal ini tidak terlepas dari hasil-hasil kajian dan pemikirannya yang
dianggap memojokkan dan bahkan menghina kesucian ajaran Islam. Wensinck masuk
dalam daftar orientalis yang dianggap sangat membenci, memusuhi, dan karenanya,
berbahaya.
271

Dr. Ahmad ‘Abd al-Hamid Ghurab dengan sangat keras mengecam Wensinck
sehubungan dengan beberapa pokok pikiran negatif-nya tentang al-Qur’an, pribadi Nabi
Muhammad saw., hadis dan aqidah Islam yang tertuang dalam buku The Muslim Creed.
Ghurab menyebutnya sebagai seorang orientalis yang sangat gigih memusuhi Islam dan
kaum Muslim. Pendapat-pendapat Wensinck dalam The Muslim Creed disebutnya
sebagai dusta, kedengkian dan bukti nyata permusuhan para orientalis terhadap Islam.
Poin-poin pemikiran Wensinck yang dikecam Ghurab antara lain:
1. Pernyataan Wensinck bahwa al-Qur’an tidak mengandung gambaran dan
pengertian yang jelas tentang doktrin aqidah Islam yang dapat dijadikan sebagai
patokan untuk membedakannya dengan doktrin aqidah agama atau kepercayaan
lain.

268
Lihat skripsi Ipad Badru, “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”, h. 73-74.
269
Zwemer, “Death of Arent Jan Wensinck”, The Moslem World, tanpa tahun, hal. 104 sebagaimana tulisan Ipad Badru dalam skripsinya
yang berjudul “Studi Hadis dalam Kesarjanaan Barat”
270
Wandenburg, “Wensinck A.J, “The Encyclopedia of Religion”, hal. 369, sebagaimana tulisan Ipad Badru dalam skripsinya “Studi Hadis
dalam Kesarjanaan Barat”
271
Achmad Zuhdi DH, Pandangan Orientalis Barat tentang Islam: Antara yang Menghujat dan yang Memuji, (Surabaya: PT. Karya Pembina
Swajaya, 2004), cet. I, hal. 35.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 130

2. Bahwa misi Nabi Muhammad saw., di Madinah bukan lagi misi pembentuk aqidah
sebagaimana dilakukan di Makkah, melainkan misi pengukuhan kekuasaan lewat
pemerintahan teokrasi.
272


Dr. Ahmad ‘Abd al-Hamid Ghurab, menuduh bahwa tujuan Wensinck – juga para
orientalis lainnya – menyusun kamus dan indeks hadis adalah untuk memudahkan
penemuan hadis yang kemudian digunakan untuk merusak dan menyerang al-Qur’an,
sunnah, aqidah, syariat dan Islam secara keseluruhan. Niat Wensinck ini, demikian
lanjutnya, terwujud dalam buku The Muslim Creed tersebut yang memuat pemikiran
kontroversial Wensinck tentang hadis-hadis aqidah dan iman. Hal ini berbeda dengan
tujuan seorang Muslim, hal mana kamus dan indeks hadis tersebut digunakan untuk
memperoleh petunjuk hadis Nabi dan kemudian mengamalkannya. “Kendati kamus atau
indeks hadis sangat bermanfaat sebagai rujukan”, demikian lanjut Ghurab, “Ia bisa
bermanfaat atau justru menimbulkan petaka”.
273
Ketika mengomentari fakta
kemanfaatan al-Mu’jam al-Mufahras bagi kaum Muslim dan Islam sekarang, Ghurab,
dengan nada apologetik, mengatakan bahwa hal itu hanya merupakan sebuah kebetulan
dan bukan tujuan atau maksud utama para orientalis pun lembaga-lembaga yang
membiayainya.
274

Demikianlah sikap salah seorang ilmuan Muslim yang tidak menyukai orientalis
sehingga ia sangat menolak pemikiran Wensinck tentang Islam. Padahal, jasa Wensinck
dalam pembuatan kamus atau indeks hadis sangatlah bermanfaat bagi siapa saja yang
hendak mengetahui letak dan meneliti sebuah hadis, khususnya umat Islam (terutama
bagi Mahasiswa Tafsir Hadis).
Pendapat penulis, gagasan-gagasan Wensinck adalah kritikan sebagai ilmuwan
terhadap ilmu-ilmu keislaman, sementara tanggapan sarjana-sarjana Muslim cenderung
emosional, apriori, anti-Kristen, sehingga apapun yang datang dari Barat semuanya
ditolak.

272
Lihat Ahmad ‘Abd al-Hamid Ghurab, Menyingkap Tabir Orientalisme, terj. A. M. Basamalah, (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1991), hal. 140.
273
Ahmad ‘Abd Al-Hamid Ghurab, Menyingkap Tabir Orientalisme, terj. A. M. Basamalah, (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1991), hal. 133-134.
274
Ahmad ‘Abd Al-Hamid Ghurab, Menyingkap Tabir Orientalisme, hal 134.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 131

Kritik atas ‘Proyek Kritik Hadis Joseph
Schacht’
Muhammad Idris Mas’udi

“Sudah menjadi sebuah aksioma bahwa orientalisme
275
memiliki dampak yang cukup massif - baik di Barat
maupun di Timur (Islam)-, meskipun keduanya memiliki perbedaan dalam menyikapinya.” Edward Sa’id
276

“Teori (Projecting Back) yang dikembangkan oleh Joseph Schacht, suatu saat akan menjadi rujukan atas
kajian-kajian keislaman di seluruh dunia, setidaknya di dunia Barat.” H.A.R.Gibb
277

“Joseph Schacht telah berhasil membuat teori dasar-dasar hukum Islam yang tidak terbantahkan.” Coulson
278


Mengkaji hadis pada era sekarang ini akan terasa hambar bila tidak sampai mengkaji
terhadap kajian kritik hadis orientalis. Hal ini bukan saja dikarenakan sebuah tuntutan
akademik, melainkan juga karena disebabkan oleh beberapa faktor lainnya, di antaranya
adalah banyaknya para pengingkar hadis yang disebabkan keterpengaruhan mereka
terhadap postulat-postulat yang diajukan oleh para orientalis. Untuk itu, bagi pengkaji
hadis, mengetahui kritik hadis ala orientalis, sekaligus kritik terhadap kritik orientalis
adalah sebuah keniscayaan.
Berangkat dari kesadaran di atas, penulis mencoba mendedahkan proyek kritik
hadis menurut salah seorang orientalis garda terdepan, Joseph Schacht, yang telah
mencurahkan masa hidupnya untuk mengkaji, mendalami, dan mengkritik kajian-kajian
keislaman yang telah mapan, tak terkecuali hadis. Kajian yang dia lakukan
diproyeksikan untuk meruntuhkan orisinalitas dan validitas hadis.
Sebagai insan terdidik dan terpelajar, sudah seyogyanya bagi para peminat kajian
hadis untuk berkecimpung dan mendalami ‘perang pemikiran’ dalam ranah hadis
(Ghazw al-Fikr Fi al-Hadîts Wa ‘Ulûmihi). Karena, hadis yang telah disepakati oleh para
ulama sebagai sumber hukum kedua setelah al-Qur’an, tidak hanya diminati dan
dinikmati oleh kalangan santri. Bahkan ia sudah menjadi ‘concern’ para orientalis.
Sebab, diakui atau tidak, kajian-kajian yang disuguhkan orientalis cukup berpengaruh
terhadap pemikiran keislaman dewasa ini, baik pengaruh positif maupun negatif.
279

Oleh karena itu bukanlah tindakan yang bijak, apabila kaum muslim pada umumnya, dan

275
Orientalisme adalah kajian tentang ketimuran atau dunia Timur, sedangkan orientalis adalah para sarjana barat yang “concern” dalam
mengkaji tentang peradaban, agama, sastra, dan ilmu-ilmu ketimuran lainnya. Lihat Muhamad Hamdi Zaqzûq dalam al-Istisyrâq wa al-
Khalfiyyah al-Fikriyyah Li al-Sharrâ’ al-Hadhârî (Qatar: al-Ummâh, 1990) cet: I h. 18.
276
Edwar Sa’id, Orientalism, dikutip oleh Muhammad Hamdî Zaqzûq dalam al-Istisyrâq h. 13.
277
H.A.R.Gibb, Journal Of Comparative Legislation and International Law , dikutip dari Yahya Murâd dalam, Rudûd ‘Alâ Syubhâh al-
Mustasyriqîn, h. 192 file pdf di download dari www.kotobarabia.com.
278
Coulson, dikuti dari Musthafa Azami dalam Manâhij al-Mustasyriqîn fi al-Dirâsat al-Islâmiyyah (Tunis: Maktabah al-Tarbiyyah al-Arabî,
1985) vol.I, h. 78.
279
Beberapa Orientalis yang berjasa secara “positif” dalam kajian keislaman adalah seperti Wensink dalam karyanya Mu’jam al-Mufahras fi
al-alfâdz al-Ahâdîts. Pemetaan Orientalis positif-negatif bisa dilihat dalam karya Abdul Mun’im Fuad, Min al-Iftira’ât al-Mustasyriqîn ‘Alâ
Ushûl al-Aqîdah fi al-Islâm (Riyâd: Maktabah al-‘Abikan, 1988) H.13-38 dan Mâlik bin Nabî, Intâj al-Mustasyriqîn, (Beirut: Dâr Ilm al-
Malâyîn, 1993) cet.3, h.366
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 132

secara khusus penggiat kajian hadis hanya berdiam diri (tidak peduli) atau menolak
mentah-mentah tesis-tesis mereka dengan tanpa memahami terlebih dahulu pemikiran
mereka.
Dalam makalah sederhana ini, mula-mula penulis mencoba sedikit
mendeskripsikan teori-teori kritik Joseph Scahcht, kemudian penulis berusaha secara
obyektif menyuguhkan kritik atas proyek kritik Schacht dalam perspektif penulis sendiri
dan para sarjana-sarjana kontemporer, seperti Prof. Dr. Musthafâ ‘Azami, Fuat Sezgin,
serta sarjana-sarjana lainnya.
Sekilas Biografi Joseph Schacht
Joseph Schacht adalah seorang tokoh orientalis kelahiran 15 Maret 1902 M di Ratibor
(Silesia), sekarang bagian daerah negara Polandia. Schacht memulai studinya dengan
mendalami ilmu filologi klasik, teologi, dan bahasa-bahasa Timur di dua Universitas
berbeda, Breslau dan Leipzig. Pada tahun 1923, Schacht menyabet gelar sarjana tingkat
pertama di Universitas Prusla. Kemudian dia mendapat “SK” mengajar di perguruan
tinggi, kemudian dia bertugas menjadi dosen di Universitas Freiburg, wilayah Barat
Daya Jerman, dan pada tahun 1929 dia menyandang guru besar. Kemudian pada tahun
1923, Schacht pindah ke Universitas Koningsburg. Lalu pada tahun 1934 dia mengajar
sebagai dosen tamu di Universitas Mesir (sekarang Universitas Kairo, Mesir). Pada
universitas tersebut ia diserahi tugas untuk mengajar fiqh, bahasa Arab, dan bahasa
Suryani pada jurusan Bahasa Arab, fakultas Sastra. Dia mengajar di Universitas Mesir
tersebut sampai tahun 1939.
280

Schacht termasuk orientalis yang cukup produktif. Meskipun dia terkenal dengan
kecenderungannya dalam mengkaji dan mendalami fikih, dia juga banyak menulis karya
dalam bidang-bidang yang lainnya. Menurut penilaian Abdurrahmân Badawî, karya
Joseph Schacht yang paling menonjol adalah karyanya dalam kajian sejarah fikih Islam.
Karya utama Schacht dalam kajian ini adalah The Origins of Muhammadan Jurisprudence
setebal 350 halaman. Di samping karya tersebut, pada tahun 1960, Schacht menerbitkan
buku kembali dengan judul An Introduction to Islamic Law (Pengantar Hukum Islam).
Metodologi Schacht dalam Mengkaji Hadis
Metode yang digunakan Joseph Schacht dalam kajian kritik hadisnya adalah historis-
filologis, yaitu sebuah metode yang menitikberatkan pada sejarah kemunculan kitab-
kitab kanonik yang kemudian digabungkan dengan metode filologis dengan mencari
data-data buku yang terkodifikasikan pada saat itu. Oleh karenanya, tidaklah
mengherankan jika kritiknya begitu tajam dengan menyatakan bahwa hadis adalah
buatan para sarjana abad kedua dan ketiga Hijriah, karena pada masa sebelumnya,
hadis-hadis belum terkodifikasikan dengan baik. Dan sanad-sanad hadis adalah sanad
palsu yang sengaja dibuat oleh periwayat untuk menyandarkannya kepada Nabi.

280
Abdurrahmân Badawî, Mausû’ah al-Musytasriqîn, (Beirut: Dar al-‘Ilmi al-Malayîn, 1993) cet.3 h.366
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 133

Bernard Lewis menyebut metode Schacht sebagai “historical and sosiological”.
281

Di sisi lain, Schacht juga menyatakan bahwa kajian yang telah dilakukannya dipengaruhi
oleh pemikiran-pemikiran para pendahulunya, seperi Ignaz Goldziher dan
Margoliouth.
282

Proyek Kritik Schacht terhadap Hadis
1. Kritik Matan
Sebelum melakukan kritik terhadap hadis, Joseph Schacht memulai
pembicaraannya dengan memberikan “tawaran” sebuah konsep awal terhadap hadis.
Dia berkata:
“Sunnah dalam konteks Islam pada mulanya lebih memiliki sebuah
konotasi politik ketimbang konotasi hukum; menunjukkan kebijaksanaan
dan administrasi khalifah. Persoalan apakah tindakan administratif
khalifah pertama, Abû Bakar dan ‘Umar, harus dipandang sebagai
preseden-preseden yang mengikat, barangkali persoalan ini muncul pada
saat penunjukkan ‘Umar dan ketidakpuasan dengan kebijaksanaan
khalifah ketiga, Utsmân, yang mengantarkan pada pembunuhannya pada
35 H/655 M, karena dituduh telah menyimpang dari kebijaksanaan
khalifah sebelumnya, secara implisit menyimpang dari al-Qur’an. Dalam
hubungan ini, muncullah konsep sunnah Nabi, yang belum
diidentifikasikan dengan sejumlah aturan-aturan positif, akan tetapi
memberikan serangkaian mata rantai doktrinal antara sunnah Abû Bakar
dan ‘Umar serta al-Qur’an. Bukti-bukti awal yang tentunya otentik untuk
penggunaan istilah sunnah Nabi adalah surat ‘Abdullah bin ‘Ibâd,
pemimpin Khawarij yang ditujukan kepada Khalifah Dinasti Umayyah,
‘Abd al-Mâlik, sekitar 76 H/695 M. Istilah yang sama dengan sebuah
konotasi teologis, yang disertai contoh teguran, terdapat dalam risalah
yang sezaman dengan Hasan al-Bashrî yang ditujukan kepada khalifah
‘Abd al-Mâlik. Pengertian sunnah seperti ini diperkenalkan ke dalam teori
hukum Islam yang diperkirakan berlangsung pada akhir abad 1 Hijriah
oleh ulama-ulama Irak.
283

Sebagaimana yang dikatakan oleh Prof. Dr. Musthafâ ‘Azamî bahwa sentral tesis
Schacht bergantung pada penggunaan konsep sunnah, yang secara ringkas Schacht
berpendapat bahwa: (1) Konsep awal Sunnah adalah kebiasaan atau praktek yang
disepakati secara umum, yang disebutnya sebagai “tradisi yang hidup.” (2) Konsep
sunnah nabi pada asal-usulnya relatif terlambat, dibuat oleh orang-orang Irak pada
sekitar abad kedua Hijriah. (4) Bahan penggunaan istilah “Sunnah Nabi” tidak berarti

281
Bernard Lewis, Obituary; Joseph Schacht dalam BSOAS London, vol. 33, No.2 (1970), pp.378-381, diunduh dari
http://www.jstor.org/action/doBasicSearch?filter=iid%3A10.2307%2Fi225484&Query=bernard+lewis&Search.x=0&Search.y=0&wc=on.
282
Pengakuan Joseph Schacht ini bisa ditelusuri dalam salah satu tulisannya yang bertajuk “A Re-evaluation of Islamic Tradition” JRAS, 1949,
pp. 144-147, dikutip dari artikel Abdullah Abd Rahmân al-Khathîb, al-Radd ‘Ala Mazâim al-Mustasyriqîn; Ignaz Goldziher wa Joseph Schacht
wa Man Ayyadahuma Min al-Mustaghribîn, h.41.
283
Schacht, Introduction to Islamic Law, h.30-31
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 134

sunnah yang sebenarnya berasal dari Nabi saw, ia hanya sekadar “tradisi yang hidup”
dari madzhab yang ada diproyeksikan ke belakang hingga ke lisan Nabi saw. (4)Schacht
berpandangan bahwa sunnah atau tradisi yang hidup (living tradition) yang seharusnya
adalah tradisi Madinah, bukan tradisi Irak sebagaimana yang diangkat oleh al-Syafi’i,
sehingga munculnya sanad mengindikasikan adanya kesalahan sejarah dan konteks
sosial. Karena itu, Schacht pada gilirannya memunculkan teori “Projecting Back” yang
beroperasi dalam kritik sanad.
Dalam membidik dan mengkritik matan hadis, Schacht mengambil beberapa
matan hadis yang terdapat dalam kitab al-Maghâzî karya Mûsâ bin ‘Uqbah al-Asadî.
Sebagaimana yang dikutip oleh Prof. Dr. ‘Azamî dalam bukunya yang berjudul, “Manhaj
al-Naqd ‘Inda al-Muhadditsîn”, beliau memaparkan empat contoh matan hadis yang
dikritik oleh Schacht, kemudian beliau menganalisa dan mengkritik atas kritik matan ala
Schacht.
Hadis-hadis yang terdapat dalam kitab al-Maghâzî kemungkinan besar terjadi
pada masa pertengahan abad kedua Hijriah. Hadis-hadis tersebut merupakan pengaruh
dari Dinasti ‘Abbasiyah, di mana mereka sangat membenci keluarga ‘Alawiyin. Lebih-
lebih kelembutan sikap lahiriyah terhadap pemerintahan Abû Bakar menunjukkan
bahwa hadis tersebut dipalsukan pada masa – relatif – belakangan sesudah munculnya
Daulah ‘Abbasiyah. Oleh karena itu sulit sekali untuk menerima kenyataan bahwa hadis-
hadis itu ditulis oleh Mûsâ bin ‘Uqbah, sebab ia meninggal pada awal berdirinya Daulah
‘Abbasiyah.
284

Schacht melancarkan kritik matan terhadap sebagian hadis yang terdapat dalam
kitab al-Maghâzî, karya Mûsâ bin ‘Uqbah. Schacht berkata, “Mûsâ bin ‘Uqbah (penulis
kitab al-Maghâzî) mengatakan bahwa dia mengambil sumber-sumber hadis dari al-
Zuhrî. Ibn Ma’în juga menganggap bahwa kitab Musâ yang bersumber dari al-Zuhrî
adalah kitab yang paling otentik di antara kitab-kitab hadis yang menceritakan tentang
peperangan Nabi saw. Oleh karena itu, tidak mungkin dalam kitab al-Maghâzî – dalam
bentuknya yang asli- itu terdapat hadis-hadis yang diterima dari jalur selain al-Zuhrî.
Akan tetapi, karena di dalam kitab itu terdapat hadis-hadis dari jalur selain al-Zuhrî,
yaitu hadis nomor 6, 8, 9, dan 10, maka bisa dipastikan bahwa hadis-hadis itu adalah
“tambahan sejak aslinya”.”
285

Salah satu contoh matan hadis yang terdapat dalam kitab al-Maghâzi yang
dikritik oleh Schacht adalah hadis no. 9, yaitu hadis yang diriwayatkan oleh ‘Abdullâh
bin Umar yang berbunyi, “Abdullâh bin Umar berkata, “Rasulullah saw. tidak
mengecualikan Fatimah ra. (dalam masalah hukum pidana).”
Hadis ini dinilai Schacht sebagai hadis yang mengingkari akan keistimewaan
keluarga Nabi saw. dalam hukum pidana. Oleh karena itu hadis ini dinilai sebagai hadis
anti keluarga ‘Ali (Alawiyyin), sebab tidak mengakui adanya keistimewaan keluarga
‘Alawiyyin dalam masalah pidana.
286


284
Azami, Studies in Early Hadith Literature, Pent: Prof. Dr. KH. Ali Mustafa Yakub, (Jakarta: Pustaka Firdaus, 2000) cet.2, h. 617-618
285
Azamî, Studies In Early h.524-525
286
Ibid, h.133-137
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 135

Kritik Sanad dalam Teori Projecting Back Schacht
Kajian kritik sanad yang dilakukan oleh Goldziher turut memengaruhi beberapa
pandangan Schacht pada kajian ini. Schacht sendiri secara jujur merujuk pendapat
Goldziher dalam bukunya yang berjudul “Muhammedanische Studien”. Goldziher
menulis; One of these is that isnads have a tendency to grow backwards, that after going
back to, say, a Successor to begin with, they are subsequently often carried back to a
Companion and finally to the Prophet himself;
9
in general we can say: the more perfect the
isnad, the later the tradition.
287
Di samping itu, Schacht juga pernah mengemukakan
bahwa pendapatnya adalah bagian kelanjutan dari gagasan pendahulunya, Goldziher.
288

Keseriusan Schacht dalam kritik hadis tidak hanya terpaku pada matan hadis
saja, dia juga menyibukkan dirinya untuk mempelajari dan membuat teori baru dalam
kajian kritik sanad hadis. Jerih payahnya dalam mengkaji sanad hadis membuahkan
hasil dengan penemuannya atas teori hadis yang dikenal dengan teori “Projecting Back”.
Teori Projecting Back adalah himpunan kesimpulan-kesimpulan yang didapatkan
Schacht atas premis-premis yang dia buat mengenai kebermulaan hukum Islam. Premis
tersebut adalah, hukum Islam belum eksis pada masa al-Sya’bi (w.110 H). premis ini
menggiring kepada sebuah kesimpulan bahwa apabila ditemukan hadis-hadis yang
berkaitan dengan hukum Islam, maka hadis tersebut adalah buatan orang-orang pasca
al-Sya’bî.
Dia berpendapat bahwa hukum Islam baru dikenal semenjak masa pengangkatan
Qâdhi (hakim agama). Kira-kira pada akhir abad pertama Hijriah (±715-720 M)
pengangkatan Qâdhi ditujukan kepada orang-orang “spesialis” yang berasal dari
kalangan taat beragama. Karena jumlah mereka semakin bertambah banyak, maka
akhirnya mereka berkembang menjadi kelompok ahli fikih klasik.
289

Keputusan-keputusan hukum yang diberikan pada Qâdhi ini memerlukan
legitimasi dari orang-orang yang memiliki otoritas lebih tinggi. Karenanya, mereka tidak
menisbahkan keputusan-keputusan itu kepada dirinya sendiri, melainkan kepada tokoh-
tokoh sebelumnya. Misalnya, orang-orang Irak menisbahkan pendapat-pendapat
mereka kepada Ibrâhîm al-Nakha’î (W.95 H).
290

Perkembangan selanjutnya, pendapat-pendapat para Qâdhi itu tidak hanya
dinisbahkan kepada tokoh-tokoh sebelumnya yang jaraknya masih dekat, melainkan
kepada tokoh yang lebih dahulu lagi, misalnya Masrûq. Langkah selanjutnya, untuk
memperoleh legitimasi yang lebih kuat, maka pendapat-pendapat itu dinisbahkan
kepada orang yang memiliki otoritas lebih tinggi, misalnya ‘Abdullah bin Mas’ûd. Dan
pada tahap terakhir, pendapat-pendapat itu dinisbahkan kepada Nabi Muhammad saw.
Inilah rekonstruksi terbentuknya sanad hadis dengan memproyeksikan pendapat-

287
Joseph Schacht, A Revaluation of Islamic Tradition, edisi elektronik, file didownload dari http://answering-
Islam.org/Books/Schacht/revaluation.html , senin 14 Desember 2011
288
Al-Siba’î, al-Sunnah wa Makarimuha (Kairo: Dâr al-Hadîts, tt) hal.15
289
Ali Musthafa Yakub, Kritik Hadis (Jakarta : Pustaka Firdaus, 2004) cet.4, h.23
290
Ibid, h.23
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 136

pendapat orang-orang belakangan (yang kemudian dikenal dengan teori Projecting
Back)
291

Pada gilirannya teorinya ini mendapat apresiasi dari orientalis-orientalis lainnya.
Prof. Robson adalah salah satu orientalis yang terpikat dengan teori Schacht dan
memujinya dengan berkata, “Kajian berharga yang membuka jalur penelitian
baru.”
292
Ringkasnya, pandangan Schacht secara keseluruhan adalah bahwa sistem isnâd
mungkin valid untuk melacak hadis-hadis sampai pada ulama-ulama abad kedua Hijriah,
tapi rantai periwayatan yang merentang ke belakang sampai kepada Nabi saw. dan para
sahabat adalah palsu. Argumen Schacht teringkas dalam lima poin:
a. Sistem sanad dimulai pada abad kedua, atau paling “banter” akhir abad pertama Hijriah.
b. Isnâd-isnâd diletakkan secara sembarangan dan sewenang-wenang oleh mereka yang
ingin “memproyeksikan ke belakang” doktrin-doktrin mereka sampai kepada sumber-
sumber klasik.
c. Isnâd-isnâd secara bertahap “meningkat” oleh pemalsuan; Isnâd-isnâd yang terdahulu
tidak lengkap, tapi semua kesenjangan dilengkapi pada masa koleksi-koleksi klasik.
d. Sumber-sumber tambahan diciptakan pada masa Syâfi’î untuk menjawab penolakan-
penolakan yang dibuat untuk hadis-hadis yang dilacak ke belakang sampai kepada satu
sumber. Isnâd-isnâd keluarga adalah palsu, demikian pula materi yang disampaikan di
dalam isnâd-isnâd itu.
e. Keberadaan common narrator dalam rantai periwayatan itu merupakan indikasi bahwa
hadis itu berasal dari masa periwayat itu.

Konsep Schacht telah diadopsi oleh beberapa orientalis ternama lainnya, John
van Ess adalah salah satu dari sederet orientalis yang sudi “bertepuk tangan” dan
“menjiplak” teori atau konsep yang ditawarkan Schacht. Sebagaimana Schacht, Josef van
Ess pun mengakui bahwa isnâd “tumbuh ke belakang” dan dia menerima teori common
link.
293

Sebagaimana sebagian orientalis lain yang “terhipnotis” oleh teori Schacht,
sebagian sarjana muslim juga meniru dan mengembangkan teori yang digagas oleh
Schacht. Sebut saja A.A. Fyzee, seorang hakim muslim dalam jajaran Mahkamah Agung
Negara bagian Bombay India, dalam bukunya A Modern Approach to Islam, dia menerima
tanpa syarat tesis-tesis Schacht. Demikian pula Fazlur Rahman, direktur Islamic Centre
di Karachi yang kemudian pindah ke Chicago, dalam bukunya yang berjudul “Islam”.
294

Dia mengkritik dasar-dasar pandangan Schacht mengenai terbentuknya aliran-aliran
hukum Islam. Tetapi dia menerima tesis pokok dari Schacht mengenai diedarkannya
hadis dan mengenai teori Projecting Back-nya Schacht.
295


291
Ibid, h.23
292
Azami, Studies in Early, h.231-232
293
Kamaruddin Amin, Metode Kritik Hadis, (Jakarta : Hikmah, 2009) cet.1, h.156.
294
Sebenarnya posisi Fazlur Rahman tidak sedang menerima secara total tesis-tesis Schacht, melainkan juga mengeritiknya. Karena baginya,
para penggugat originalitas hadis terkesan paradoks dengan pendapatnya sendiri, mereka menolak hadis dengan menggunakan hadis juga.
Lihat Fazlur Rahman, Islam, pent: Ahsin Mohammad (Bandung: Pustaka, 1984) cet.1, h. 51-89.
295
Ali Musthafa, Kritik Hadis, h.23.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 137

Kritik terhadap Teori-teori Kritik Hadis J. Schacht
1. Kajian Matan Hadis
Kritik matan yang dilancarkan Schacht (terhadap hadis no.6 dalam kitab al-
Maghâzî) di atas dijawab oleh Prof. Dr. Musthafâ ‘Azamî. ‘Azamî membredel kritik
Schacht atas hadis di atas dengan beberapa pertanyaan. Menurut ‘Azami, apabila hadis
itu dibuat pada masa dinasti Abbasiyah untuk menentang keluarga ‘Alawiyyin, maka
kenapa hal itu tidak dibikin pada abad pertama saja, di mana pada waktu itu
pertentangan antara kaum ‘Alawiyyin sedang mencapai klimaksnya? Apakah al-Zuhrî
tidak loyal terhadap Umawiyyin? Apakah halangannya jika hadis itu dibuat pada abad
pertama Hijriah? Oleh karena itu patut kita tanyakan, apakah yang menjadi alasan
pendorong kita untuk menerima bahwa hadis itu muncul pada paruh kedua abad kedua,
dan tidak sebelumnya?
296

Kemudian hadis no. 9 yang terdapat dalam kitab al-Maghâzî, menurut ‘Azamî,
hadis tersebut bukan berarti tidak megakui keistimewaan kaum ‘Alawiyyin, karena
dalam masalah tindak hukum pidana tidak ada yang terkecualikan, termasuk Nabi saw.
sendiri. Lebih lanjut ‘Azamî menyatakan sebuah hadis sahih bahwa Nabi saw. juga
pernah bersabda;
ﻪﻴﻠﻋ اﻮﻣﺎﻗأ ﻒﻴﻌﻀﻟا ﻢﻬﻴﻓ قﺮﺳ اذإو ﻩﻮﻛﺮﺗ ﻒﻳﺮﺸﻟا ﻢﻬﻴﻓ قﺮﺳ اذإ اﻮﻧﺎﻛ ﻢﻬﻧأ ﻢﻜﻠﺒﻗ ﻦﻳﺬﻟا ﻚﻠﻫأ ﺎﻤﻧإ
ﺎﻫﺪﻳ ﺖﻌﻄﻘﻟ ﺖﻗﺮﺳ ﺪﻤﺤﻣ ﺖﻨﺑ ﺔﻤﻃﺎﻓ نأ ﻮﻟ ﷲا ﻢﻳاو ﺪﺤﻟا ) نﺎﺨﻴﺷ ﻩاور (
“Sesungguhnya penyebab kehancuran umat-umat sebelum kamu adalah
ketika orang-orang besar (kaum ningrat) mereka melakukan tindakan
pencurian, mereka membiarkannya tanpa diberikan hukuman, sementara
apabila pencurinya adalah orang-orang lemah (kaum proletar), maka
mereka akan menghukumnya. Sungguh Apabila Fathimah binti Muhamad
mencuri, maka akan aku potong tangannya!” (HR.Bukhâri, Muslim)
297

Kesalahan paling fatal dari kritik yang dilancarkan oleh Schacht adalah ia tidak
memahami metodologi Asbâb al-Wurûd al-Hadîts, di samping ia juga telah gegabah
dalam memahami hadis dengan pemahaman sepenggal-sepenggal. Ia mengabaikan
matan-matan hadis lainnya yang berkaitan dengan hadis yang dikritiknya. Dus,
kesimpulan yang ia dapatkan dalam kritik matan hadis kitab al-Maghâzî pun tidak bisa
diterima.
Di samping itu, Schacht juga telah gagal memahami hadis tersebut, karena hadis
tersebut sebenarnya tidak berkaitan dengan masalah hukum pidana, akan tetapi hadis
tersebut merupakan bagian dari kelanjutan hadis sebelumnya yang menjelaskan tentang
kecintaan Nabi saw. terhadap Usâmah bin Zaid. Kemudian sabda Rasulullah saw. dalam

296
Ibid, h.140-141.
297
Muhammad bin Ismâil al-Bukhârî, Shahih al-Bukhârî, (Beirut: Dâr Ibn Katsîr, 1987) cet.3, h. 1282 dan Muslim bin Hajjâj, Shahîh Muslim
(Beirut: Dâr Ihyâ’ al-Turâts al-Arabî, tt) vol :3, h. 1311.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 138

hadis no. 9 ini menegaskan bahwa Fatimah pun termasuk orang yang paling dicintai
Rasul.
298

2. Kritik atas Teori Projecting Back dan Kritik Sanad Schacht
Pada masa Rasulullah saw. hidup, kebutuhan akan kritik sanad hadis terbilang
sangat minim, hal ini amatlah wajar, karena kejujuran para sahabat dalam menerima
riwayat dari Nabi saw. tidaklah diragukan lagi. Begitu pula pada saat Abû Bakar
memegang tampuk tahta khalifah, kritik hadis juga masih belum menyeruak.
299

Kendatipun aktivitas kritik hadis masih terbilang minim pada saat Abû Bakar
menjadi khalifah, bukan berarti kritik hadis tidak pernah terjadi. Karena Abû Bakar
pernah mempertanyakan suatu hadis yang diriwayatkan oleh Mughîrah bin Syu’bah
tentang hak dan bagian waris seorang kakek, dimana Abû Bakar pernah berkata, “Aku
tidak menemukan teks al-Qur’an tentang hal itu (hak waris seorang kakek).” Kemudian
Mughîrah berdiri, lalu berkata, “Aku pernah menyaksikan Rasulullah saw. Memberikan
bagian seperenam baginya (seorang kakek).” Lalu Abû Bakar berkata, “Apakah kamu
memiliki saksi atas hal itu?” Kemudian Muhammad bin Maslamah bersedia menjadi
saksi atas perkataan Mughîrah, lalu Abû Bakar pun menerima riwayat tersebut.
300

Semua pernyataan Schacht di atas telah dibantah oleh beberapa sarjana muslim
seperti Profesor Muhamad Abû Zahrah, Profesor Musthafâ ‘Azamî, Profesor Zhafar Ishâq
Anshârî. Di kalangan orientalis sendiri, teori-teori Schacht bukan hanya mendapat reaksi
positif, karena sebagian yang lain, ada yang tidak sepakat atau bahkan mengkritik teori-
teori yang ditawarkan Schacht. Sebut saja Noel Coulson, Michael Cook, Harald Moztki,
dan Rubin.
301

Teori “Projecting Back” Schacht, menurut ‘Azamî, tidaklah logis. Hal ini
disebabkan adanya fakta bahwa terdapat sejumlah riwayat yang sama dalam bentuk dan
makna dalam literatur para muhadditsîn klasik dari sekte-sekte berbeda. Seandainya
hadis hukum dipalsukan pada abad kedua dan ketiga hijriah, tidak akan ada hadis yang
dimuat bersama dalam sumber sekte-sekte yang berbeda ini. Lebih jauh lagi, ‘Azamî
bertanya mengapa para ulama mau memilih dan mencantumkan orang-orang lemah
untuk isnâd mereka, sementara mereka sebenarnya juga bisa dengan mudah memilih
figur-figur yang lebih terhormat? Menurut ‘Azamî hal ini tidaklah logis. Yang lebih kuat
lagi adalah argumen ‘Azamî bahwa dalam banyak kasus sebuah hadis diriwayatkan oleh
sejumlah besar perawi dari daerah yang berbeda-beda. Hampir mustahil mereka
bertemu dan bersepakat melakukan pemalsuan ini.
302

Penting untuk diungkapkan di sini bahwa sebenarnya “kritik atau apologi” yang
dilancarkan oleh ‘Azami dalam menyudahi tesis-tesis Schacht belum tuntas secara
paripurna. Hal ini ditengarai oleh beberapa sarjana seperti Harald Moztki, Juynboll,
Kamarudin Amin, hingga Ali Masrur bahwa ‘Azami tidak memahami dengan baik teori
yang digunakan oleh Schacht dalam kritik sanad, khususnya terkait teori Projecting

298
Azami, Loc.cit.
299
Muhammad Qâsim al-Umrî, Dirâsât fi al-Manhaj al-Naqd ‘Inda al-Muhadditsîn (Jordan: Dâr al-Nafâis, tt) vol.1, h.10.
300
Ibid, h. 42.
301
Syamsuddin Arif, Gugatan Orientalis Terhadap Hadis dan Gaungnya di Dunia Islam (Jurnal al-Insan, no.2, vol.1) 2005.
302
Azami, Studies, h.237
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 139

Back. Di lain sisi, data-data yang digunakan oleh ‘Azami dalam membantah kebermulaan
hukum Islam dimulai pada abad kedua dan ketiga Hijriah adalah data-data abad kedua
Hijriah.
Hemat penulis hal tersebut dipicu dari adanya kesenjangan argumentasi antara
Schacht dan ‘Azami. Schacht tidak meyakini hukum Islam eksis pada abad pertama
Hijriah, karena ia tidak menemukan data-data tertulis tentang hukum Islam yang
dikodifikasikan pada masa itu. Sementara ‘Azami dalam membuktikan keberadaan
hukum Islam telah eksis pada abad pertama Hijriah adalah dengan menunjukkan sabda-
sabda Nabi saw. kepada para sahabat terkait masalah hukum dengan data-data yang
terdapat pada abad kedua atau ketiga Hijriah. Di samping itu, ‘Azami, sebagaimana yang
diyakini para Muhaditsîn, menilai bahwa riwayat oral (lisan dengan metode hafalan)
lebih kuat dibanding dengan riwayat tulisan. Sementara Schacht karena ia tidak
mempercayai tradisi kritik para informan hadis (Jarh wa Ta’dîl), sehingga ia tidak
mempercayai riwayat yang tidak tertulis.
Dari sudut pandang yang berbeda inilah, akhirnya para orientalis pasca Schacht,
seperti Juynboll, merasa bahwa ‘Azami belum mematahkan secara sempurna terhadap
seluruh bangunan teori kritik sanad hadis dan kritik kebermulaan fikih ala Joseph
Schacht. Hal ini pada gilirannya memicu para orientalis pasca Schacht untuk
meneruskan teori-teori yang pernah digagas Schacht.
Dengan segala keterbatasan penulis, penulis mencoba mengkritik teori kritik
Joseph Schacht. Hemat penulis, Schacht telah keliru dalam memahami sejarah kodifikasi
hadis. Sebagaimana Goldziher, Schacht juga tidak memahami fase perkembangan
penulisan hadis. Hal ini sebagaimana hasil penelusuran jejak genealogis-arkeologis
hadis yang dilakukan oleh Fuat Sezgin. Menurut Sezgin, penulisan hadis (Kitâbah al-
Hadîts), bukan kodifikasi (Tadwîn al-Hadîts) sebagaimana yang dipahami oleh Schacht,
telah dimulai pada abad pertama Hijriah, bahkan pada masa Rasulullah saw. masih
hidup, dalam bentuk catatan-catatan kecil. Kemudian pada seperempat akhir abad
pertama Hijriah sampai seperempat awal abad kedua Hijriah, hadis dikodifikasikan
(Tadwîn al-Hadîts) atas prakarsa Ibn Syihâb al-Zuhrî. Fase ketiga, Tasnîf al-Hadîts, yaitu
membukukan hadis-hadis dengan metode merunutkan nama-nama Sahabat, yang
kemudian dinamakan dengan kitab al-Musnad. Kemudian pada perkembangan
selanjutnya, pada abad ketiga Hijriah, hadis dikodifikasikan dengan penulisan secara
metodologis, yang kemudian dikenal dengan kitab-kitab Shahîh.
303

Fuat Sezgin secara apik telah memberikan sumbangan yang cukup signifikan
dalam penelitiannya mengenai tradisi penulisan hadis yang dilakukan oleh para sahabat
Nabi. Baginya, tradisi penulisan hadis telah terjadi pada permulaan abad pertama
Hijriah. Hal ini dapat dibuktikan dengan keberadaan Shahîfah-shahîfah (lembaran-
lembaran) hadis yang ditulis oleh para sahabat. Di antara para sahabat Nabi yang telah
menulis shahîfah-shahîfah adalah;
a. Abdullah bin ‘Amr bin al-‘Ash (65/784M), penulis shahîfah hadis yang beliau namakan
“al-Shadiqah”. Hadis-hadis yang terekam dalam shahifâh ini beserta sanadnya bisa

303
Fuat Sezgin, Geschichte des Arabischen Schrifttums, diarabkan oleh Mahmûd Hijâzî dengan tajuk, Târîkh Turâts al-Arabî (Riyâdh: Jami’ah
al-Imâm Ibn Su’ûd, tt) vol.I, h.119.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 140

dilihat dalam kitab Musnad karya Ahmad bin Hanbal.
b. Samurah bin Jundab (W.60 H/679 M), adalah penulis shahifâh hadis. Shahifâh tersebut
beliau tujukan untuk anaknya, hal ini bisa dilihat dari statemen Ibn Sîrîn bahwa kitab
Risâlah Shahîfah Samurah bin Jundab yang diproyeksikan untuk anaknya memuat ilmu
yang sangat luas. Ignaz Goldziher juga sempat mengkomparatifkan isi hadis yang
terdapat dalam shahifâh ini. Hadis- hadis dalam shahifâh ini secara keseluruhan atau
secara garis besar terdapat dalam Musnad Ahmad bin Hanbal.
c. Jâbir bin ‘Abdullah (W.78 H/697M), ia adalah salah satu dari sejumlah sahabat yang
memiliki naskah hadis dengan menuliskan hadis-hadis Nabi saw. yang ia dapatkan baik
melalui nabi langsung ataupun dari sahabat Nabi saw.
304


Seorang tokoh orientalis, Gautier Juynboll, juga menyatakan bahwa tradisi
kitâbat al-Hadîts, telah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw. masih hidup. Ia
mengatakan bahwa mula-mula hadis diriwayatkan secara lisan. Sementara sebagian
sahabat ada yang biasa menuliskan beberapa hadis, untuk menjaga hadis tersebut tetap
berada dalam Shaha’if (bentuk plural dari shahifah), sebagian besar sahabat
menghapalkan hadis.
305
Hanya saja ia, Juynboll, mengklaim bahwa para ahli sejarah
muslim telah sepakat mengenai kenyataan shahaif yang jumlahnya tidak banyak itu
harus dianggap sebagai pengecualian.
306
Kesimpulan Juynboll di atas berbeda dengan
apa yang disampaikan oleh Fuat Sezgin. Bagi Sezgin, shahaif sangat banyak jumlahnya,
tidak sebagaimana yang diklaim oleh sebagian orang, termasuk Juynboll.
307

Secara ciamik, Ugi Suharto, dalam sebuah tulisannya dalam jurnal Islamia
mengilustrasikan sebuah periwayatan hadis yang terdapat dalam kitab Sunan Âbû
Dâwud. Uniknya hadis yang ia teliti memiliki rangkaian sanad yang para rawinya
memiliki sebuah kitab berisikan riwayat-riwayat hadis. Secara lengkap, matan dan
sanad hadis tersebut berbunyi:

ِ
ﺑَأ
ْ

َ

ٍ



َ

ُ
ﻣ ِ ﻦ
ْ

ِ
مﺎ


َ

ْ

َ

ٌ

َ

ْ

َ
ﻣ ﺎ
َ

َ

َ
ـﺒ
ْ
ﺧَأ
ِ
قا ز

ﺮﻟا
ُ

ْ

َ
ﻋ ﺎ
َ

َ
ـﺛ  ﺪ
َ
ﺣ ٍ ﻞ
َ

ْ

َ

ُ

ْ

ُ

َ

ْ
ﺣَأ ﺎ
َ

َ
ـﺛ  ﺪ
َ

ِ


ﻠﻟا ُ لﻮ
ُ

َ
ر َ لﺎ
َ
ﻗ َ لﺎ
َ

َ
ة
َ

ْ
ـﻳ
َ

ُ

- ﻢﻠﺳو ﻪﻴﻠﻋ ﷲا ﻰﻠﺻ - »
َ
و
ِ

ِ
ﻋﺎ
َ
ﻘْﻟا ﻰَﻠ
َ


رﺎ
َ
ﻤْﻟا
َ
و
ِ
ﺮﻴ
ِ

َ
ﻜْﻟا ﻰَﻠ
َ

ُ
ﺮﻴ
ِ
ﻐ ﺼﻟا
ُ



َ

ُ
ﻳ ﺮﻴ
ِ

َ
ﻜْﻟا ﻰَﻠ
َ

ُ
ﻞﻴ
ِ

َ
ﻘْﻟا
308
Rangkaian jalur sanad riwayat di atas adalah Abû Dâwud melalui Ahmad bin
Hanbal, ‘Abd Razzâq, Ma’mar, Hammâm bin Munabbih, dan Abû Hurairah. Penulis
mencoba menyingkat dan menyederhanakan penelitian dari Ugi Suharto terkait hadis di
atas.
a. Ahmad bin Hanbal (241 H/855 M), sudah bukan menjadi rahasia para pengkaji dan
pemerhati hadis bahwa Ahmad bin Hanbal adalah guru dari Abû Dâwud (275 H/ 888 M).
Redaksi periwayatan Abû Dâwud adalah Haddatsanâ yang bisa dipastikan ia mendengar
dari Ahmad bin Hanbal dan sekaligus menyimak langsung kitab Musnad Ahmad bin
Hanbal. Dan hal ini bisa dibuktikan dengan adanya kesamaan redaksi hadis dalam

304
Sebenarnya masih banyak para penulis dari kalangan sahabat yang menulis shahifah, lebih detail baca Fuat Sezgin, op.cit, h. 153-164.
305
Gautier Juynboll, The Authenticity of The Tradition Literature Discussion in Modern Egpyt, Pent: Ilyas Hasan (Bandung : Mizan, 1999) h. 9.
306
Ibid, h. 9.
307
Sezgin, Tarîkh Turâts al-‘Arabî, h. 153-154.
308
Abû Dâwûd al-Sijistânî, Sunan Abû Dâwûd (Beirut: Dâr al-Kitâb al-Arabî, tt) vol.4, h. 516.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 141

pembahasan Abû Hurairah yang termuat dalam Musnad Ahmad.
b. ‘Abd Razzâq (211 H/ 826 M) juga telah diketahui oleh umum bahwa ia adalah salah satu
guru dari Ahmad bin Hanbal. Dan ‘Abd Razzâq juga memiliki kumpulan tulisan hadis
yang dinamakan al-Mushannaf. Uniknya lagi, redaksi periwayatannya juga menggunakan
redaksi Haddatsanâ. Dan dalam Mushannafnya itu, hadis di atas juga ada dalam jilid 10,
halaman 388, nomor hadis 19445.
c. Ma’mar (153 H/ 770 M) juga telah disebutkan oleh para Muhadditsîn bahwa ia adalah
salah satu guru dari ‘Abd Razzâq. Salah satu karya tulisnya adalah Kitâb al-Jâmi’.
Walaupun kitab tersebut sudah tidak ada lagi dalam bentuknya yang utuh, akan tetapi
hadis-hadis yang terdapat di dalamnya sudah tersimpan dengan baik dalam kitab-kitab
hadis lainnya. Salah satunya adalah dalam Mushannaf karya ‘Abd Razzaq, di mana dalam
Mushannaf ‘Abd Razzâq, terdapat satu bab khusus yang berjudul kitab al-Jâmi’ yang
secara umum periwayatan hadis dalam bab tersebut berasal dari Ma’mar.
d. Hammâm bin Munabbih (131 H/ 748 M), pakar ilmu Rijâl al-Hadîts – termasuk Imam al-
Bukhari - mengatakan bahwa Ma’mar adalah murid dari Hammâm bin Munabbih.
Hammâm terkenal di kalangan Muhaddîtsin memiliki koleksi hadis yang diberi nama
Shahîfah. Hadis-hadis yang ditulis oleh Hammam yang terdapat dalam Shahîfah tersebut
digunakan oleh Ma’mar untuk menyusun Kitâb al-Jâmi’.
e. Abû Hurairah (59 H/ 678 M), seorang sahabat Rasulullah saw. Yang paling banyak
meriwayatkan hadis. Beliau adalah guru dari Hammâm, yang ternyata shahîfah yang
dimiliki oleh Hammâm adalah salah satu dari beberapa Shahîfah milik Abu Hurairah.
309


Khatimah
Gagasan Schacht tentang hadis, baik sanad maupun matan, bertumpu pada
pandangannya tentang pertumbuhan hukum Islam (fikih). Hal ini bisa dilihat dalam
salah satu artikelnya yang berjudul “Re-evaluation of Islamic Tradition.” Schacht menilai
bahwa kajian hukum Islam adalah bidang kajian yang baik untuk menguji kriteria
objektif sebagai sebuah pendekatan kritik terhadap hadis. Sehingga teori Projecting
Back-nya meneguhkan bahwa semakin lengkap sanad sebuah hadis, maka semakin
belakangan hadis tersebut diciptakan.
310

Dari uraian di atas, setidaknya ada beberapa hal yang bisa penulis simpulkan.
Pertama, kritik yang dilancarkan oleh orientalis-orientalis, khususnya Joseph Schacht
adalah bukan hal baru, karena ia – sebagaimana pengakuannya- hanyalah penyambung
ide dari gagasan-gagasan Ignaz Goldziher dan Margoliouth.
311
Kedua, disadari atau tidak
bahwa tradisi periwayatan hadis pada masa Rasulullah saw. telah diriwayatkan dalam
bentuk lisan dan tulisan. Hal ini setidaknya menepis asumsi-asumsi orientalis yang
mengatakan bahwa tradisi periwayatan hadis pada abad pertama Hijriah hanya melalui
transmisi oral yang riskan akan terjadinya pemalsuan dan penyimpangan dalam
periwayatan. Ketiga, Kritik atau apologi sarjana-sarjana Muslim atas kritik hadis Joseph
Schacht belum paripurna, karena sebagaimana yang telah disinggung di atas bahwa

309
Ugi Suharto, “Peranan Tulisan dalam Periwayatan Hadis” (Jurnal Islamia, Tahun I, No. 2) 2004.
310
Schacht, A Revaluation of Islamic Tradition, file didownload dari http://answering-Islam.org/Books/Schacht/revaluation.html diakses
senin 14 Desember 2011.
311
Schacht, The Origins, h. 8
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 142

metodologi yang digunakan orientalis berbeda dengan metodologi para sarjana Muslim
dalam membela keotentisitasan dan kebermulaan hadis. Hal ini mestinya menjadi
sebuah “perangsang” bagi para pengkaji hadis untuk melanjutkan proyek kritik yang
telah dilakukan oleh para sarjana Muslim seperti al-‘Azami, Sezgin, dan lainnya.
Sekelumit dari makalah ini hanyalah sebuah ikhtiar untuk memahami proyek
kritik Joseph Schacht sekaligus mencoba melakukan kritik menurut perspektif penulis
dan mengeksplor kritik-kritik yang dilakukan oleh para sarjana muslim ataupun
sejumlah orientalis yang tidak sepakat dengan proyek kritik Joseph Schacht. Penulis pun
mengakui bahwa kajian yang disajikan dalam makalah singkat ini belum mampu secara
tuntas mengkaji pemikiran Joseph Schacht, oleh karenanya, kami mengharap saran dan
kritik konstruktif dari para pembaca. Wallahu A’lam bi al-Shawâb.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 143

Peran Gautier Juynboll dalam Meneliti
Kesejarahan Hadis
Arfan Akbar & Budy Prestiawan

Pada asalnya orientalis adalah sebuah istilah yang berasal dari kata Orient
(bahasa Perancis) yang secara harfiah berarti “timur”. Sedangkan secara geografis,
berarti “dunia belahan timur”, dan secara etnologis berarti “bangsa-bangsa di timur”.
312

Joesoef Sou’yb dalam bukunya Orientalisme dan Islam, mengemukakan bahwa kata
“orient” itu telah memasuki berbagai bahasa di Eropa termasuk bahasa Inggris.
Orientalis adalah sebuah kata sifat yang berarti “hal-hal yang bersifat timur” yang
cakupannya amat luas. Sedangkan “isme” (bahasa Belanda) atau “ism” (bahasa Inggris)
menunjukkan pengertian tentang suatu paham. Jadi orientalisme adalah suatu paham
atau aliran yang berkeinginan menyelidiki hal-hal yang berkaitan dengan bangsa-bangsa
di timur dan lingkungannya. Adapun orientalis adalah ilmuan barat yang mendalami
masalah-masalah ketimuran, yang tercakup didalamnya tentang bahasa-bahasa
kesusastraan, peradaban dan agama-agama.
313

Ada beberapa faktor yang menyebabkan lahirnya orientalisme, di antaranya
adalah, pertama, bahwa orientalisme itu lahir akibat Perang Salib (1096-1270 M) atau
ketika dimulainya pergesekan politik dan agama antara Islam dengan kristen barat di
Palestina.
314
Kedua, Terjadinya perang berdarah yang berkecambuk antara orang-orang
Islam dan kristen dan andalusia, khususnya setelah Alfonso VI menaklukkan Toledo
pada tahun 1488 H (1085 M). Dari situ lahirlah gerakan tobat dan pengapusan dosa
yang berpusat di biara Kluni yang didominasi para pendeta Venesia dengan
pimpinannya Santos Peter the Venerable dari Perancis.
315
Ketiga, Sebagian lagi
berpendapat bahwa lahirnya orientalisme itu ada dua sebab: (1) karena kebutuhan
Barat untuk menolak Islam, dan (2) untuk mengetahui penyebab kekuatan yang
mendorong umat Islam khususnya setelah jatuhnya Konstantinopel pada tahun 857 H
(1453 M) serta tibanya pasukan Turki Usmani ke perbatasan Wina. Dalam hal ini Islam
di pandang benteng yang menghalangi penyebaran kristen.
316
Keempat, dikalangan ahli
teologi berpendapat bahwa lahirnya orientalisme itu merupakan kebutuhan mereka
untuk memahami intelektualitas Semit karena ada hubungannya dengan Taurat dan
Injil. Untuk itu mereka bersungguh-sungguh memperlajari bahasa Ibrani, Aram dan

312
Lawan kata “Orient” dalam bahasa Perancis adalah “Occident” yang secara harfiah berarti barat, sedangkan secara geografis berarti
“dunia belahan barat” dan secara etnologs berarti “bangsa-bangsa di barat” sedangkan kata “occidental” berarti hal-hal yang berkaitan
dengan dunia “barat”, yaitu bangsa-bangsa di barat dan lingkungannya. Joesoef Sou’yb, Orientalisme dan Islam, (Jakarta: Bulan Bintang,
1985), h. 1
313
Mahmud Hamdi Zaqzuq, Al-Istishraq wa al-Khalfiyah al-Fiqriyah li al-Sira’ al-Hadara, (tt, tp, 1988), h. 24.
314
Qasim Assamurai, Bukti-bukti Kebohongan Orientalis, (terj.) Syuhudi Ismail, (Jakarta: Gema Insani Press, 1996), h. 28-33.
315
A. Mac.Kay, Spain in the Middle Ages, (London: tp, 1977), h. 22; Qasim As-Samarra’i, Bukti-bukti Kebohongan Orientalis, (terj.) Syuhudi
Ismail, h. 29.
316
Musthafa al-Khalidi dan Umar Farrukh, al-Tabshir wa al-Isti’mar fi Bidal al-‘Arabiyah, (Beirut: tp, 1957), h.36.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 144

Arab serta kesusastraan bahasa-bahasa tersebut. Semua itu demi kemudahan dalam
upaya penerjemahan kitab-kitab suci dari bahasa Ibrani ke bahasa Latin.
317

Biografi dan Karya-Karya Juynboll
Gautier H.A. Juynboll lahir di Leiden, Belanda pada tahun 1935, beliau merupakan
seorang pakar di bidang sejarah perkembangan awal hadits. Selama tiga puluh tahun
lebih ia secara serius mencurahkan perhatiannya untuk melakukan penelitian hadits
dari persoalan klasik hingga kontemporer. Dalam bidang kajian sejarah awal hadits,
Juynboll telah mendapatkan pengakuan internasional. Oleh karena itu, tidak lebih jika
ketokohannya dibidang itu disejajarkan dengan nama-nama seperti James Robson,
Fazlur Rahman, M.M. Azami danMichael Cook.
318
Dalam pendahuluan bukunya yang
berjudul studies of the Origins and Uses of Islamic Hadith, Juynboll mengklaim telah
menjelaskan perkembangan penelitiannya atas literatur hadits secara kronologis sejak
akhir tahun 1960-an hingga 1996.
Semasa menjadi mahasiswa S1, Juynboll bergabung bersama sekelompok orang
untuk mengedit suatu karya yang kemudian menghasilkan separuh akhir dari kamus
hadits, Concordance at Indices de la Tradition Musulmane, tepatnya dari pertengahan
huruf ghayn hingga akhir karya tersebut. Juynboll tinggal di Mesir untuk melakukan
penelitian disertasi mengenai pandangan para teolog Mesir terhadap literatur hadits.
Dari penelitian disertasinya itu, Juynboll meraih gelar Doktor di bidang Sastra di
Fakultas Sastra Universitas Negeri Leiden, Belanda.
319

Setelah disertasi tersebut diterbitkan oleh penerbit E.J.Brill, Leiden, pada 1969,
Juynboll kemudian melakukan penelitian mengenai berbagai persoalan, baik yang klasik
maupun komtemporer. Pada 1974, ia menulis makalah berjudul On The Origins of Arabic
Prose dan dimuat dalam buku Studies on the First Century of Islamic Society.
320

Selain meneliti, Juynboll yang dalam beberapa kesempatan sering mengatakan,
“Seluruhnya akan kupersembahkan untuk hadits Nabi”. Ia juga mengajar diberbagai
Universitas di Belanda. Hanya saja kegiatan mengajar dan membimbing para mahasiswa
yang sedang menulis tesis dan disertasi kurang begitu diminatinya.
321
Diusianya yang
telah menginjak 69 tahun itu, Juynboll tinggal di Burggravenlaan 40 NL-2313 HW
Leiden, Belanda. Dia meninggal dunia tahun 2010 dalam usia 75 tahun.
Sebagai seorang ilmuwan dan peneliti dalam bidang studi hadits, Juynboll telah
menghasilkan sejumlah karya, baik dalam bentuk buku maupun artikel yang pada
gilirannya ikut memberikan sumbangan terhadap studi hadits pada khususnya dan studi
Islam pada umumnya. Sebagian besar pemikirannya, terutama yang terkait dengan

317
J.Brugman dan F. Schroder, Arabic Studies in the Netherlands, (Leiden: tp, 1979), h. 11; Qasim Assamurai, Bukti-bukti Kebohongan
Orientalis, (terj.) Syuhudi Ismail, h. 32.
318
P.S.Van koningsveld, Kajian Islam di Belanda sesudah Perang Dunia II, dalam Burhanudin Daya dan Herman Leonard Beck, Ilmu
Perbandingan Agama di Indonesia dan Belanda, terj. Lilian D. Tedjasudhana, (Jakarta: INIS, 1992), h. 152.
319
G.H.A. Juynboll, The Authenticity of Tradition Literature Discurssion in Modern Egypt, (Leiden: E.J. Brill, 1969).
320
G.H.A.Juynboll, (ed.)Studies of the First Century of Islamic Society, (Carbodale and Edwardsville: Southern Illinois Unversity Press, 1982).
321
Muhammad Zain, Kredibilatas Abu Hurairah dalam Perdebatan: Suatu Tinjauan dengan Pendekatan Fenomenologis, Tesis, (Jogyakarta:
Program Pascasarjana IAIN Sunan Kalijaga, 1999), h. 99; Ema Marfu’ah, Metode Kritik Hadits G.H.A. Juynboll: Studi Aplikatif terhadap
Hadits-hadits Misogini, Skripsi (Yogyakarta: Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Kalijaga, 1997), h. 15.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 145

studi hadits dan teori common link dielaborasikan dengan tiga bukunya : The
Authenticity of the Tradition Literature: Discussion in Modern Egypt; Muslim Tradition:
Studies and Cronology, Provenence and Authorship of Early Hadith, dan Studies on the
Orgins and Uses of Islamic Hadith.
Selain tiga buku tersebut, Juynboll juga memiliki sejumlah karya di bidang hadits
dalam bentuk artikel, seperti: “The Date of the Great Fitna”, “On the Origins of Arabic
Prose: Reflection on the Authenticity”, “Shu’bah al-Hajjaj and His Position Among the
Traditionist of Basra”, and, “An Excursus on the Ahl as-Sunna in Connection with Van
Ess”, Theologie Und Gesellchaft, vol. IV.
322

Sementara karya Juynboll dalam bidang lain, seperti studi al-Qur’an, fiqh,
historiografi, diantaranya adalah Review of Quranic Studies: Sources and Metods of
Scriptural Interpretation by John Wansbough, Review of the Sectarian Milieu: Content
and Composition os Islamic Salvation History, Some Trought on Early Muslim
Historiography, New Perspective in the Study of Early Islamic Jurisprudence.
323

Motivasi Juynboll dalam Meneliti Hadits
Hampir seluruh ahli hadits dan juga umat Islam meyakini bahwa hadits-hadits yang
terdapat dalam kitab-kitab hadits kanonik
324
(al-Kutub al-Sittah) adalah sahih (otentik).
Akan tetapi pada abad XIX dan abad ke XX, para sarjana Barat, seperti Goldziher,
Schacht, dan Juynboll mulai meragukan validitas teori kritik hadits yang digunakan oleh
para sarjana muslim dan sekaligus mempertanyakan otentisitas hadits nabi yang
terdapat dalam kitab-kitab hadits kanonik. Motivasi inilah yang membuat mereka mulai
merumuskan teori-teori baru yang diharapkan akan betul-betul mampu menyeleksi dan
memisahkan hadits-hadits palsu dari yang sahih (otentik).
325

Mereka juga menganggap metode kritik hadits konvensional memiliki beberapa
kelemahan, yaitu: pertama, metode kritik isnad baru berkemabang pada priode yang
relative sangat lambat. Kedua, isnad hadits, sekalipun shahih, dapat dipalsukan secara
keseluruhan dengan mudah. Ketiga, tidak diterapkannya kriteria yang tepat untuk
memeriksa matan hadits.
Sebagian besar materi hadits dalam koleksi kitab hadits, merupakan hasil
perkembangan keagamaan, historis, dan sosial Islam selama dua abad pertama, atau
refleksi dari kecenderungan-kecenderungan yang tampak pada masyarakat muslim
selama masa-masa tersebut. Akibatnya produk-produk kompilasi hadits yang ada saat
ini tidak dapat dipercaya secara keseluruhan sebagai sumber ajaran dan perilaku nabi
sendiri.
326


322
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi, (Yogyakarta: LKiS Yogyakarta, 2007), h. 30.
323
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi, h. 31.
324
Kanonik adalah sebuah istilah yang berasal dari kata “kanon”. menurut Ensiklopedia Britannica, “kanon memiliki arti :1. Peraturan-
peraturan atau prinsip-prinsip yang diakui atau diterima. 2. Sebuah kriteria atau standard penilaian. 3. Sebuah kumpulan atau kesatuan
dari prinsip-prinsip, aturan-aturan, standard-standard, atau norma-norma.
325
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi, h. vi
326
Ignaz Goldziher, Muslim Studies, Vol.2, (terj.) C.R. Barber dan S.M. Stem, (London: Geogie Allen & Unwin LTD, 1971); Fazlur Rahman,
Islam, (terj.) Ahsin Muhammad, (Bandung: Pustaka, 1994). H.52-53.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 146

Sebagian besar hadits itu adalah merupakan reaksi dari suatu perkembangan
Islam, karena pada masa itu isnad direkayasa sebagai hasil dari pertentangan antara ahli
fiqh klasik dan ahli hadits, maka tak satupun dari hadits nabi, terlebih yang berkenaan
dengan persoalan hukum, dapat dipertimbangkan sebagai hadits sahih. Singkatnya
hadits-hadits itu sebenarnya tidak berasal dari nabi, tetapi dari generasi tabiin.
327

Oleh karena itu Juynboll mengajukan solusi dengan menggunakan metode
common link dan metode analisis isnad. Metode common link tidak hanya berimplikasi
pada upaya merevisi metode kritik hadits konvensional, tetapi juga menolak seluruh
asumsi dasar yang menjadi pijakan bagi metode itu. Jika metode kritik hadits
konvensional berpijak pada kualitas periwayatan, maka metode common link tidak
hanya menekankan kualitas periwayatannya saja, tetapi juga kuantitasnya.
Metodologi Juynboll
Dalam mengkaji sejarah awal hadits, Juynboll menggunakan metode yang dibangun
diatas prinsip-prinsip dasar kritik teks historis-filologis.
328
Filologi adalah studi tentang
budaya dan kerohanian suatu bangsa dengan menelaah karya-karya sastra atau sumber-
sumber tertulis miliknya.
329
Jadi dalam konteks ini pendekatan filologi ialah sebuah
pendekatan studi agama (Islam) yang memfokuskan kajiannya pada naskah-naskah atau
sumber-sumber keagamaan guna mengetahui budaya dan kerohanian keagamaan
tersebut.
Karena filologi banyak berkutat dalam kebahasaan, maka kunci utama filologi
ialah bahasa. Seorang filolog setidaknya harus menguasai bahasa sumber, jika dalam
Islam ialah bahasa Arab. Selain itu, menurut Adams seorang filolog yang sedang
mengkaji Islam idealnya juga harus menguasai bahasa-bahasa tambahan lainnya, yakni
Bahasa Persia, Urdu, Turki. Hal ini karena dari wilayah-wilayah itu banyak muncul
literatur-literatur yang diidentikkan dengan Islam.
330

Kemudian pendekatan historis ialah pendekatan yang menelusuri arti dan makna
bahasa yang sudah tertulis sebagaimana dipahami pada saat pengarang menulisnya.
Selain itu, pendekatan historis juga menelusuri hubungan karya satu dengan karya-
karya lainnya, sehingga kualitas unsur-unsur kesejarahannya dapat diketahui.
Dari sini maka bisa diketahui dengan jelas bahwa hubungan antara pendekatan
filologi dan pendekatan historis ialah sangat erat, bahkan bisa dikatakan sama. Dan dari
sini pula bisa diambil pemahaman bahwa pendekatan historis-filologis setidaknya
mempunyai beberapa kata kunci, yakni naskah, bahasa, makna, pengarang, asal-usul
atau latar belakang kesejarahan naskah, dan hubungan antar naskah. Jika menurut

327
Josep Schacht, An introduction of Islamic Law, h. 34.
328
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi, (Yogyakarta: LKiS Yogyakarta, 2007), h. 115.
329
Pius A Partanto dan M. Dahlan Al Barry, Kamus Ilmiah Populer,(Surabaya : Penerbit Arkola, 1994) h. 178.
330
Charles J. Adams, “The Islamic Relegious Tradition,” dalam Religion and Man: An Introduction, ed. W. Richard Comstock (New York:
Harper & Row Publishers, 1971), h. 41.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 147

Muhammad Latif, pendekatan historis-filologis mencakup tiga hal yang saling bertautan,
yakni tafsir, content analysis, dan hermeneutika.
331

Terkait dengan hal ini, Juynboll menawarkan metode common link sebagai ganti
dari metode kritik hadits konvensional. Metode common link tidak hanya berimplikasi
pada upaya merevisi metode kritik hadits konvensional, tetapi menolak seluruh dasar
yang menjadi pijakan bagi metode tersebut. Jika metode kritik hadits konvensional
berpijak pada kualitas periwayatan, maka metode common link tidak hanya
menekankan kualitas periwayatan saja, tetapi juga kuantitasnya.
Pemikiran Juynboll dalam Meneliti dan Mengkaji Hadis
Dalam melacak dan meneliti hadits, Juynboll mengadopsi teori-teori schacht,
terutama teori common link-nya. Teori ini merupakan struktur fundamental dalam
mengkaji hadits nabi. Menurutnya, teori common link adalah teori yang brilian.
Sayangnya teori tersebut belum dikembangkan dalam skala yang luas oleh para pengkaji
hadits. Hal itu karena teori ini kurang mendapat perhatian, elaborasi, atau penekanan
yang selayaknya, bahkan oleh Schacht sendiri.
332

Sebagai sebuah teori yang relatif baru dalam dunia penelitian hadits, teori
common link ini sering disalahpahami dan sering memancing perdebatan, terlebih lagi
karena hasil temuannya sering kali bertolakbelakang dengan metode kritik hadits
konvensional. Bahkan sebagian sarjana muslim, seperti M.M. Azami menolak secara a
priori atas validitas teori common link dan juga hasil-hasilnya.
Teori common link telah digunakan oleh Juynboll untuk menyelidiki asal usul dan
sejarah awal periwayatan hadits selama dua puluh tahun terakhir ini. Teori ini berpijak
pada asumsi dasar yang menyatakan bahwa semakin banyak jalur periwayatan yang
bertemu pada seorang periwayat, baik yang menuju kepadanya atau yang
meninggalkannya, semakin besar pula seorang periwayat dan jalur periwayatannya
memiliki klaim sejarah. Dengan kata lain jalur yang dapat di percaya sebagai jalur
historis adalah jalur yang bercabang kelebih dari satu jalur. Sementara jalur yang
berkembang ke satu jalur saja, yakni Single Stand
333
tidak dapat dipercayai
kesejarahannya.
Common link adalah istilah untuk seorang periwayat hadits yang mendengar
suatu hadits dari seorang yang berwenang (orang yang menyampaikan hadits pertama
kali) lalu ia menyampaikan kepada sejumlah murid dan pada gilirannya murid-
muridnya itu akan menyampaikan lagi kepada dua atau lebih muridnya. Dengan kata
lain, common link adalah sebutan untuk periwayat tertua dalam berkas isnad yang
meneruskan hadits kepada lebih dari satu murid. Dengan demikian ketika berkas isnad

331
Muhammad Latif Fauzi “Telaah atas Karya Charles J. Adams dalam Studi Islam” Center for Islamic Studies, (2009), dikutip dari
http://cfis.uii.ac.id, diakses pada 20-10-2011, 13.11.
332
G.H.A. Juynboll, Muslim Tradition: Studies In Chronology, Provenance and Authorship of Early Hadith, (Cambridge University Press,
1983), h. 207.
333
Jalur tunggal dari Nabi hingga ke common link.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 148

hadits itu mulai menyebar untuk pertama kalinya, maka disanalah ditemukan common
link-nya.
334

Oleh karena itu, teori ini berangkat dari asumsi dasar bahwa semakin banyak
garis periwayatan yang bertemu atau meninggalkan periwayat tertentu, maka semakin
besar pula momen periwayatan itu memiliki klaim kesejarahan. Sebaliknya, jika suatu
hadits diriwayatkan dari nabi melalui seseorang (sahabat), kepada orang lain (tabi’in),
dan kemudian kepada orang lain lagi (tabi’it-tabiin) yang pada akhirnya sampai pada
common link dan setelah itu jalur isnad tersebut bercabang keluar maka kesejarahan
jalur periwayatan tunggal itu tidak dapat dipertahankan.
335

Teori common link dengan metode analisis isnad-nya tidak lain adalah sebuah
metode kritik sumber dalam ilmu sejarah atau metode dengan pendekatan sejarah.
Dalam kenyataannya, teori common link dengan metode analisis isnad-nya berbeda
dengan metode kritik hadits di kalangan ahli hadits. Metode kritik hadits sudah
dianggap mapan dan baku oleh para ahli hadits, bahkan menurut Azami dan Iftikharuz
Zaman metode kritik hadits ini telah terbukti kehandalannya dan mampu
menyingkirkan hadits-hadits yang lemah dan palsu. Bahkan keunggulan metode ini
tidak dapat digantikan oleh metode apapun. Termasuk metode yang dimiliki oleh para
sarjana barat modern. Mereka juga mengatakan bahwa materi hadits yang terdapat
dalam berbagai koleksi hadits lebih tepat bila dipahami dan dikaji dengan menggunakan
metode kritik hadits tersebut. Pemakaian metode lain justru akan menimbulkan
kesalahan.
Berbeda dengan pandangan Azami dan Iftikharuz Zaman, Juynboll mengamati
adanya kelemahan dalam metode kritik hadits tersebut. Menurutnya metode kritik
hadits konvensional itu masih menimbulkan kontroversi jika digunakan untuk
membuktikan kesejarahan penisbatan hadits kepada nabi. Juynboll tidak
mempersoalkan adanya kemungkinan bahwa materi hadits yang terdapat dalam koleksi
kanonik dan non kanonik merupakan representasi dari perbuatan dan perkataan nabi.
Adapun yang dipersoalkan Juynboll adalah apakah metode yang dimiliki oleh para ahli
hadits benar-benar sebuah metode yang dapat memberikan kepastian tentang sejarah
keperiwayatan hadits atau tidak. Sebab, menurutnya teori hadits konvensional memiliki
beberapa kelemahan. Selain itu kemunculan metode kritik hadits konvensional tersebut
juga disebabkan karena adanya konflik antara para ahli hadits dan ahli fiqih klasik di
Madinah dan Iraq dan dalam kaitannya dengan konflik tersebut berbagai keputusan
hukum dan hadits-hadits formal dan yang di terima secara umum disebarluaskan dan
diberi isnad-nya hingga sampai kepada nabi.
336

Berangkat dari berbagai kelemahan dalam metode kritik hadits itu, Juynboll
kemudian mengembangkan sebuah metode penelitian hadits yang menurutnya relatif
baru dan mampu memberikan jawaban mengenai sumber dan asal-usul hadits dengan

334
G.H.A. Juynboll, Some Isnad-Analytical Methods Illustrated on the Basis of Several Woman-Demeaning Sayings From Hadith Literature,
dalam edisi W.A.L. Stokhof dan N.J.G. Kaptein, Beberapa Kajian Islam dan Indonesia, terj. Lilian D. Tedjasudhana, (Jakarta, INIS, 1990), h.
295-296.
335
G.H.A. Juynboll, Some Isnad-Analytical Methods Illustrated on the Basis of Several Woman-Demeaning Sayings From Hadith Literature,
dalam edisi W.A.L. Stokhof dan N.J.G. Kaptein, Beberapa Kajian Islam dan Indonesia, terj. Lilian D. Tedjasudhana, h. 296-297.
336
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi, (Yogyakarta, LKiS Yogyakarta, 2007), h. xi
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 149

lebih akurat.
337
Dalam hal ini Motzki menganggap metode tersebut sebagai contoh yang
baik untuk studi analisis isnad yang dicapai di barat saat ini dan untuk menilai literature
hadits sebagai sumber bagi penelitian sejarah.
338

Adapun langkah-langkah metode common link dan metode analisi isnad adalah
sebagai berikut: pertama, menentukan hadits yang akan diteliti. Kedua, menelusuri
hadits dalam berbagai koleksi hadits. Ketiga, menghimpun seluruh isnad hadits.
Keempat, menyusun dan merekonstruksi seluruh jalur isnad dalam satu bundel isnad.
Kelima, mendeteksi common link, periwayat yang bertanggung jawab atas penyebaran
hadits.
339

Dengan menggunakan teori common link, Juynboll sampai pada kesimpulan
bahwa sejumlah hadits nabi yang terdapat dalam kitab-kitab kanonik terbukti tidak
memiliki klaim kesejarahan. Ini berarti bahwa hadits-hadits tersebut adalah palsu (tidak
benar-benar berasal dari Nabi).
Sikap Kita terhadap Juynboll
Setelah kita membahas panjang lebar tentang orientalisme dan gerakan-gerakannya,
cukup sudah tergambar dalam pikiran kita betapa sesungguhnya kaum orientalis telah
begitu jauh menelusuri dan mengkaji serta meneliti terhadap Islam (dalam hal ini
hadits) mereka telah memusatkan aktifitasnya pada pembahasan tentang kita (kaum
muslimin), tentang akidah kita, peninggalan-peninggalan kita, perjalanan sejarah kita
dan juga tentang eksistensi kita. Bahkan dalam beberapa hal usaha mereka telah
melampaui usaha kita (kaum muslimin) dalam mengkaji masalah-masalah Islam.
Kini permasalahannya adalah apakah kita tetap diam dan puas sebagai orang
yang menjadi perhatian orang lain (kaum orientalis). Apakah kita rela jika wilayah kita,
agama kita menjadi ajang pembicaraan orang lain, sementara tidak sedikit diantara
pembahasannya cenderung memutarbalikkan fakta, mengaburkan kebenaran Islam dan
mendustakan sejarah.
Pemakalah akan mengetengahkan beberapa hal yang patut menjadi sikap kita
serta hal-hal yang harus kita lakukan dalam menghadapi gerakan orientalis, yaitu:
• Membuat mausu’ah (ensiklopedi) sebagai jawaban terhadap orientalis.
• Membentuk lembaga ilmiah islamiah internasional
• Mengadakan lembaga Islam internasional untuk da’wah Islam
• Mengadakan kontak dan memelihara hubungan dengan orientalis yang telah dianggap
sejalan dengan pemikiran Islam
• Mendirikan badan penerbitan Islam internasional.


337
G.H.A. Juynboll, “Nafi’, the Mawla of Ibn ‘Umar …”, h. 207, dalam Studies on the Origins, IX; “Shu’ba b. al-Hajaj (d. 160/776) and his
Position”. Dalam Le Museon 111, (1998), h. 187.
338
Harald Motzki, “Whither Hadith-Studies? A Critical Examination of G.H.A. Juynboll’s Nafi’, the Mawla of Ibn ‘Umar, and hisposition in
Muslim Hadith Literature”, part 1, trans. Frank Griffel and Fiona Ford, 2.
339
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A. Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi, h. xi
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 150

Menurut penulis, teori common link dapat diterima sepanjang dengan teori itu
kita dapat menyelidiki asal usul dan sejarah awal periwayatan hadis karena teori ini
berpijak pada asumsi dasar yang menyatakan bahwa semakin banyak jalur periwayatan
yang bertemu pada seorang periwayat, baik yang menuju kepadanya atau yang
meninggalkannya, semakin besar pula seorang periwayat dan jalur periwayatannya
memiliki klaim sejarah. Dengan kata lain jalur yang dapat dipercaya sebagai jalur
historis adalah jalur yang bercabang kelebih dari satu jalur. Sementara jalur yang
berkembang ke satu jalur saja, yakni Single Stand
340
tidak dapat dipercayai
kesejarahannya.
Di samping itu, berangkat dari berbagai kelemahan dalam metode kritik hadits,
dengan teori common link-nya, Juynboll kemudian mengembangkan sebuah metode
penelitian hadits yang menurutnya relatif baru dan mampu memberikan jawaban
mengenai sumber dan asal-usul hadits dengan lebih akurat.
341
Dalam hal ini Motzki juga
menganggap metode tersebut sebagai contoh yang baik untuk studi analisis isnad yang
dicapai di barat saat ini dan untuk menilai literature hadits sebagai sumber bagi
penelitian sejarah.
342

Terhadap motivasi Juynboll dalam mengkaji hadits, penulis cukup mengapresiasi
Juynboll atas keinginannya membuat teori-teori baru yang diharapkan akan betul-betul
mampu menyeleksi dan memisahkan hadits-hadits palsu dari yang sahih (otentik) dan
Juynboll menyakini bahwa tidak semua hadits - hadits yang terdapat dalam kitab al-
kutub al-sittah yang ada saat ini tidak semuanya shahih. Selain itu, Juynboll juga
mungkin menganggap metode kritik hadits konvensional memiliki beberapa kelemahan,
kritik hadits konvensional yang di kenal dikalangan seluruh ahli hadits kurang mampu
dalam menyeleksi dan memisahkan hadits-hadits palsu, dah isnad hadits pada masa itu
diyakini sebagai sebuah rekayasa dari pertentangan antara ahli fiqh klasik dan ahli
hadits, maka tak satupun dari hadits nabi, terlebih yang berkenaan dengan persoalan
hukum, dapat dipertimbangkan sebagai hadits sahih. Akibatnya produk-produk
kompilasi hadits yang ada saat ini tidak dapat dipercaya secara keseluruhan sebagai
sumber ajaran dan perilaku nabi sendiri. Singkatnya hadits-hadits itu sebenarnya tidak
berasal dari nabi, tetapi dari generasi tabiin.
Terhadap metodologi historis-filologis yang dilakukan oleh Juynboll, penulis
memandang bahwa metodologi historis – filologis ini berprinsip pada sebuah patokan
ketika otentitas laporan yang terdapat dalam sebuah teks, dalam hal ini matan hadits,
belum terbukti secara pasti; maka kekosongan yang ada dalam deskripsi harus diakui
dan dipertimbangkan dalam setiap langkah untuk membangun sebuah rekontruksi
sejarah yang lebih lengkap. Selain itu, dengan metode historis-filologis kita dapat
melacak akar kesejarahan hadits sampai pada sumbernya.

340
Jalur tunggal dari Nabi hingga ke common link.
341
G.H.A. Juynboll, “Nafi’, the Mawla of Ibn ‘Umar …”, h. 207, dalam Studies on the Origins, IX; “Shu’ba b. al-Hajaj (d. 160/776) and his
Position”. Dalam Le Museon 111, (1998), h. 187.
342
Harald Motzki, “Whither Hadith-Studies? A Critical Examination of G.H.A. Juynboll’s Nafi’, the Mawla of Ibn ‘Umar, and hisposition in
Muslim Hadith Literature”, part 1, trans. Frank Griffel and Fiona Ford, 2; Juynboll merupakan komentator dan penerjemah ide-ide
Goldziher dan Schacht. Juynboll juga dipandangan sebagai pengkaji hadits terbesar di Barat, oleh karena itu, membaca dan menyimak teori
common link-nya merupakan sebuah keharusan untuk melihat seberapa jauh capaian-capaian studi hadits di Barat yang telah
disumbangkan pada studi hadits pada khususnya dan studi Islam pada umumnya.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 151

Collective Ta’dil of the Companion
dalam Teori Comon Link Gautier
Juynboll
Mhd. Hanafi

G.H.A Juynboll kerap dihubung-hubungkan dengan teori common link. Dapat
dipahami tentu saja, karena ia salah seorang sarjana Barat yang mengembangkan teori
ini. Namun begitu, ia bukanlah yang pertama kali mengintrodusir teori ini ke dalam
prosesi kritik hadits. Diperkenalkan oleh Joseph Schacht, teori ini menggambarkan
fenomena penyebaran hadits oleh seseorang yang disebut fabricator kepada beberapa
orang periwayat, dan untuk supremasi legalitas, sang fabricator yang disimbolkan
dengan N.N. menyediakan nama-nama rujukan ke atasnya.
343

Lebih lanjut, Juynboll mengadopsi dan mengembangkan teori Schacht tersebut.
Menurut Komaruddin Amin, dalam menerima sebuah hadits, Juynboll menginvestigasi
tiga pertanyaan mendasar: kapan, dimana, dan oleh siapa hadits terkait ditransmisikan
pertama kali.
344
Dalam menjalankan metodenya, ia memiliki prinsip dasar: the more
transmission lines come together in one transmitter, either reaching him or going away
from him, the more this transmitter and his transmission have a claim of historicity.
345

Dengan prinsip demikian, ia memberikan model common link baru yang lebih rumit dan
rinci.
346

Common link Juynboll memiliki tiga temuan: (1) system isnad lahir belakangan,
sekitar tahun 80-an abad pertama Hijriah, (2) fenomena penyandaran kepada otoritas
yang lebih tinggi muncul pada abad kedua ke atas, dan (3) terjadi pemalsuan isnad
besar-besaran, jika tidak seluruhnya.
347
Teori Juynboll ini kemudian memberikan
implikasi yang luar biasa dalam bangunan metode kritik hadits yang telah dipegangi
muhaddis selama berabad-abad. Selain, yang terutama, meruntuhkan otentisitas
hadits—baik dari sisi metodologis maupun praktis—, teori ini berimplikasi kepada

343
Salah satu contoh gejala common link diperlihatkan oleh Schacht dari sebuah hadits yang ada dalam Ikhtilaf karya al-Syafi’i. Dengan
membuat sebuah diagram, Schacht memperlihatkan bahwa seorang N.N. meriwayatkan hadits kepada tiga orang: Abd al-Aziz bin
Muhammad, Ibrahim bin Muhammad, dan Sulaiman bin Hilal. Selain itu, Amr bin Abi Amr, N.N., menyandarkan haditsnya ke otoritas yang
lebih tinggi yaitu Muthallib, Jabir, dan sampai kepada Nabi. Lebih lanjut, Schacht menilai penyandaran kepada otoritas yang lebih tinggi
(additional branches) tersebut adalah palsu. Joseph Schacht, The Origins of Muhammadans Jurisprudence terj. Joko Supomo (Yogyakarta:
Insan Madani, 2010), hlm. 263.
344
Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan Metode Kritik Hadits (Jakarta: Hikmah, 2009), hlm. 163.
345
Lihat Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadits Nabi (Yogyakarta: LKiS, 2007), hlm. 63.
346
Ali Masrur, Teori Common Link…, hlm. 63-92; Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan…, hlm. 161-168.
347
Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan…, hlm. 52.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 152

konsep hadits mutawatir,
348
diskursus Ilm Rijal al-Hadits,
349
dan termasuk ‘adalat al-
shahabah.
350

Motivasi
Hampir seluruh ahli hadits dan juga umat Islam di dunia ini sepakat bahwa hadits-hadits
yang terdapat dalam kitab-kitab hadits seperti al-kutub as-sittah shahih. Akan tetapi
pada abad XIX dan abad XX para sarjana barat seperti Juynboll mulai meragukan
validitas teori kritik hadits yang digunakan oleh para sarjana muslim dan sekaligus
mempertanyakan otentisitas hadits nabi yang terdapat kitab-kitab hadits yang
disepakati. Motivasi inilah yang membuat mereka mulai merumuskan teori-teori baru
yang diharapkan akan betul-betul mampu menyeleksi dan memisahkan hadits-hadits
palsu dari yang shahih.
Mereka juga menganggap metode kritik hadits konvesional memiliki beberapa
kelemahan, diantaranya: pertama, metode kritik isnad baru berkembang pada periode
yang relatif lambat. Kedua, isnad hadits -sekalipun shahih- dapat dipalsukan secara
keseluruhan hadits. Ketiga, tidak diterapkan kriteria yang tepat untuk memeriksa matan
hadits. Oleh karena itu Junyboll mengajukan solusi dengan menggunakan metode
common link.
Collective Ta’dil: Paham Tradisional
Dalam pandangan tradisional, sahabat merupakan golongan pertama yang menerima
hadits dari Rasulullah untuk selanjutnya disampaikan kepada generasi berikutnya.
Sahabat merupakan mata rantai pertama yang berperan sebagai penyambung lidah
Rasulullah.
351
Sahabat mempunyai sikap antusiasme yang tinggi terhadap apa yang
disampaikan Rasulullah. Meski dilarang untuk mencatat hadits karena dikhawatirkan
bercampurnya hadits dan Alquran, mereka dengan semangat yang tinggi menghafal dan
mengamalkan hadits dari Rasulullah. Jika seseorang tidak menghadiri majlis Rasul, dia
akan menanyakan pesan-pesan Rasulullah kepada yang hadir.
352
Setiap kalimat yang
disampaikan Nabi menjadi darah daging bagi para sahabat dengan wujud pengamalan
dan perilaku mereka. Hal inilah yang tampaknya yang menyebabkan jumhur ulama
berpendapat “as-Sahabatu kulluhum ‘udulun.”
353

Bukan hanya itu, argument yang selalu dijadikan justifikasi keadilan sahabat ini
tidak lain dan tidak bukan adalah al-Quran dan Hadits itu sendiri. Dua ayat yang selalu

348
Untuk melihat pembahasan G.H.A. Juynboll mengenai konsep tawatur bisa dilihat di Juynboll, “(Re)Appraisal of some Technical Terms in
Hadith Science”, Islamic Law and Society, VIII, No. 3.
349
Dibahas secara panjang lebar oleh Juynboll sebagai salah satu chapter: Accepting Traditions Means Knowing the Men dalam Muslim
Tradision. Lihat G.H.A Juynboll, Muslim Tradition: Studies in Chronology, Provenance, and Authorship of Early Hadith (New York: Cambridge
University Press, 1983), hlm. 161-217.
350
Pembahasan ‘adalat al-shahabah merupakan salah satu sub-chapter dari Accepting Traditions Means Knowing the Men. Lihat Lihat
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 190-206.
351
Nur ad-Din ‘Itr, Ulum Hadits Jilid I terj. Endang Soetari dan Mujio (Bandung: Rosda Remaja, 1994), hlm. 214.
352
Hasbi Ash-Shiddieqy, Sejarah dan Pengantar Ilmu Hadits (Semarang: Pustaka Rizki Putra, 1999), hlm. 29.
353
As-Suyuti, Tadrib ar-Rawi fi Syarh at-Taqrib an-Nawawi (Beirut: Dar al-Fikr, 1988), hlm. 214.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 153

dikutip, sebagaimana juga disampaikan Juynboll adalah Q.S. al-Baqarah [2]: 143 dan Ali
Imran [3]: 110. Di samping itu, Musthafa Azami menuliskan sedikitnya 10 ayat dan
beberapa hadits.
354
Dari beberapa referensi ulum al-hadits lainnya, pembahasan ini juga
sepertinya diterima secara taken for granted; tidak ada pembahasan yang mendalam
seputar kasus ini.
355

Begitulah posisi sahabat di mata muhaddis. Mereka mendapatkan posisi yang
istimewa daripada generasi lainnnya. Dan keistimewaan tersebut, bagi Muslim,
merupakan anugerah yang diberikan Tuhan kepada mereka, lantaran peran mereka
yang tidak bisa diremehkan dalam perkembangan Islam awal. Hal ini dapat dipahami
tentu saja, karena mekanisme kritik hadits
356
yang digunakan oleh muhaddis
memandang sisi personalitas seorang perawi sebagai hal yang sangat fundamental,
terlebih bagi sahabat dengan kondisi merekalah audiens pertama yang menerima hadits
dari Rasulullah.
Collective Ta’dil: Evolusi
Dari penjelasan di atas terlihat bahwa perkembangan dan stabilitas dictum kullu shahabi
‘udul berada di bawah payung kekuatan teologis. Lebih lanjut, dictum ini menjadi lebih
kuat ketika dalam kritik hadits, ulama tradisonal lebih bersifat sanad oriented yang
berimplikasi kepada penempatan personalitas perawi pada posisi yang tidak bisa
diabaikan. Tentu saja, kajian ini, ketika sampai di tangan Juynboll menjadi berbeda.
Sebagaimana Ia tidak menerima apa yang disampaikan secara teologis begitu saja, ia
juga tidak menerima metode kritik hadits tradisional. Ia melakukan penelitian yang
mendalam dari literatur ke literatur mengenai fenomena ini dan menghasilkan suatu hal
yang berbeda.
Apa yang diperlihatkan oleh Juynboll adalah bahwa ia melakukan riset secara
teliti kepada sederet literature klasik, dan menerapkannya secara kronologis. Dari itu, ia
memperlihatkan kapan dan bagaimana dictum tersebut muncul dan bagaimana
perkembangannya. Kajiannya memperlihatkan bahwa dictum ini berkembang secara
evolutif. Hal lain yang lebih menarik adalah bahwa keberadaan dictum ini, menurut
Juynboll, tidak bisa dilepaskan dari sosok yang begitu terkenal dalam studi hadits, Abu
Hurayrah.
357


354
Musthafa Azami, Minhaj al-Naqd ‘inda al-Muhaddisin (Riyadh: Syirkah al-Thaba’ah al-‘Arabiyyah al-Su’udiyyah, 1982), hlm. 108.
355
As-Suyuti, Tadrib ar-Rawi …, hlm. 214; ‘Ajjaj al-Khatib, Ushul al-Hadits (Beirut: Dar el-Fikr, 2006); Mahmud Thahhan, Taysir Mushthalah
al-Hadits (Jeddah: Haramain, t.th)
356
Ulama tradisional, pada awalnya lebih mengunggulkan kritik sanad daripada kritik matan. Bahkan, tidak jarang kritik sanad seolah
menjadi satu-satunya metode yang digunakan dalam kajian otentisitas hadits. Apabila secara sanad hadits tersebut diterima, maka ia
diterima meskipun secara konten atau matannya bermasalah. Lantas, kritik matan hanya menjadi penjelas atau ‘penta’wil’ jika redaksinya
bermasalah, meskipun terkesan dipaksakan. Kecenderungan kepada kritik sanad ini dibenarkan oleh Abu Rayyah. Menurutnya, model kritik
yang lebih terpaku kepada sanad (sanad oriented) ini melahirkan sikap taqlid kepada pendapat terdahulu, terutama kepada imam empat
mazhab. Namun begitu, berbeda dengan Abu Rayyah, Shalahuddin al-Idhlibi menyatakan bahwa meskipun pada awalnya cenderung
terlihat lebih sanad oriented, bukan berarti mereka hanya menggunakan kritik sanad, tanpa kritik matan. Para muhaddis klasik pun telah
menempatkan dasar-dasar metodologi kritik matan. Lihat Abu Rayyah, Adwa’ ‘ala al-Sunnah al-Muhammadiyyah (Kairo: Dar al-Ma’arif:
t.t.); Shalahuddin al-Adlabi, Minhaj Naqd al-Matn ‘Inda ‘Ulama al-Hadits al-Nabawi (Beirut: Dar al-Afaq al-Jadidah, 1983).
357
Persoalan mengenai Abu Hurayrah ini juga dibahas panjang lebar oleh Juynboll dalam G.H.A. Juynboll, Kontroversi Hadits di Mesir terj.
Ilyas Hasan (Bandung: Mizan, 1999).
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 154

Di sela-sela penjabarannya mengenai kasus ini, ia melakukan evaluasi terhadap
pendapat tradisional. Ada beberapa catatan yang ditekankan Juynboll dalam hal ini.
Pertama, dictum ini sudah mengakar dalam setiap benak Muslim, bahkan menyentuh
dimensi keimanan, dimana orang yang mengkritik keadilan sahabat akan menerima
respon negative dan dianggap telah menyalahi salah satu hal prinsip dalam iman. Untuk
membuktikan hal ini, Juynboll mengutip sebuah fatwa dari seorang tokoh ternama Iraq,
Amjad al-Zahawi, pada tanggal 30 Mei 1967. Fatwa tersebut secara tegas menyatakan
bahwa orang yang melakukan kritik terhadap sahabat tidak berbeda dengan
menghancurkan kebesaran Islam.
358

Kedua, secara metodologis, dictum ini memberikan pengaruh yang sangat besar
dalam kajian hadits tradisional, terutama dalam diskursus ahwal al-ruwah atau yang
biasa dikenal ilm jarh wa ta’dil. Penerimaan secara total sebagaimana di atas juga
terlihat dari metode para penulis buku rijal al-hadits yang menempatkan sahabat
sebagai satu komunitas (tabaqah) tertinggi. Lebih dari itu, ketika mereka melakukan
eksplorasi terhadap sahabat, mereka tidak melakukan kritik. Sebagaimana diisyaratkan
di muka, ada pandangan yang tidak baik bagi orang yang melakukan kritik kepada
sahabat. Pada sisi lain, hal ini juga berpengaruh terhadap klasifikasi hadits yang
diterapkan oleh para muhaddis. Pada konteks tadlis (hadits mudallas), ketika indikasi
tadlis dilakukan oleh sahabat, maka riwayat mereka tetap diterima lantaran keadilan
mereka. Pada konteks perawi majhul, jika posisi ke-majhul-an rawi dalam rangkaian
sanad berada pada tingkatan sahabat, maka tidak akan memberikan pengaruh pada
otentisitas sanad, dan otentisitas hadits tentu saja.
359

Ketiga, ada dua ayat yang seringkali dikemukakan untuk mendukung ‘pepatah’
ini, yaitu “Kuntum khair ummatin …” dan “Wakazalika ja’alnakum ummatan wasatan.”
Menurut Juynboll, ketika ia mengkalrifikasi makna ayat ini kepada kitab-kitab tafsir
terdahulu, tidak satu pun tafsir yang menjelaskan makna ayat tersebut sebagaimana
makna ‘adil dalam terminology Ilmu Hadits. Meskipun al-Thabari memaknai wasathan
dengan ‘adil, akan tetapi muatan makna ‘adil di sana berbeda dengan makna ‘adil yang
dituntut dalam Ilmu Hadits.
360
Ketiga catatan ini membawa kepada kesimpulan bahwa
secara implisit, Juynboll menyatakan bahwa keadilan sahabat memiliki posisi yang
signifikan dalam metode kritik hadits tradisional, dan lebih dari itu, ada anomali di balik
penetapan keadilan seluruh sahabat ini, terutama ketika mempertimbangkan keadilan
sahabat ini telah menembus aspek keimanan.
Di atas telah disinggung bahwa pandangan Juynboll mengenai keadilan sahabat
tidak bisa dilepaskan dari sosok Abu Hurayrah. Menurutnya, lahir dan berkembangnya
dictum kullu shahabi ‘udul lahir berkaitan erat dengan usaha para penulis literatur rijal
untuk membebaskan Abu Hurayrah dari beragam tuduhan. Lebih lanjut, masih menurut
Juynboll, tidak satu literatur rijal klasik pun memberikan perhatian kepada sahabat
selain Abu Hurayrah menyamai apa yang mereka lakukan terhadap Abu Hurayrah itu
sendiri, bahkan tidak satu pun juga yang mendekati. Sahabat-sahabat lainnya, yang juga

358
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 191.
359
Sebagai contoh, al-Zahabi tidak melakukan kritik al-jarh wa ta’dil terhadap para sahabat. Di samping al-Zahabi, model serupa juga
diterapkan pada banyak kitab rijal lainnya. Lihat Ad-Dzahabi, Siyar Al-A`lam Al-Nubala` Juz 1 (Beirut: Muasasah Ar-Risalah, 1981).
360
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 195.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 155

meriwayatkan banyak hadits seperti Anas bin Malik (1584 hadits), Abdullah bin Abbas
(1243 hadits), Abdullah bin Umar (1979 hadits), Abdullah bin ‘Amr (378 hadits), Jabir
bin Abdullah (960 hadits), dan Abi Sa’id al-Khudri (496 hadits),
361
tidak mendapatkan
perlakuan sebagaimana Abu Hurayrah.
Dari awal, aktivitas Abu Hurayrah yang meriwayatkan hadits melebihi perawi-
perawi lainnya, bahkan komulatif ahl al-bait telah menarik perhatian. Abu Hurayrah
sedikitnya meriwayatkan 3370 hadits dalam kodifikasi kutub al-sittah.
362
Di samping itu
semua, ia mendapatkan banyak kritik termasuk dari sahabat itu sendiri. Umar bin
Khatab dan Aishah, dilaporkan memiliki penilaian yang kurang baik terhadap Abu
Hurayrah, disamping beberapa kasus perdebatan lainnya antara Abu Hurayrah dengan
sahabat-sahabat lain. Akan tetapi, perdebatan-perdebatan tersebut dinetralisir oleh,
sebagai contoh, al-Zahabi dalam Siyar A’lam Nubala-nya.
363

Terlepas dari usaha pembebasan terhadap Abu Hurayrah, hal ini secara otomatis
memperlihatkan bahwa pada masa awal, sahabat saling melakukan evaluasi satu sama
lainnya, sebagai prasyarat diterimanya sebuah riwayat. Di luar kasus Abu Hurayrah
yang disampaikan di atas, Junboll juga memberikan contoh-contoh lain yang
memperlihatkan praktek kritik antar sahabat. Artinya, pada masa itu, pada abad
pertama Islam, dictum kullu shahabi ‘udul belum dikenal.
Lebih lanjut, Juynboll mengutip contoh lainnya yang berkaitan dengan sebuah
kisah pada masa Khalifah Harun al-Rasyid (memerintah tahun 170-193 H). Cerita
tersebut memperlihatkan sebuah perdebatan di istana mengenai sebuah perkara. Dalam
rangkaian perdebatan, salah satu riwayat Abu Hurayrah dimunculkan. Salah seorang
peserta menyatakan bahwa riwayat tersebut tidak bisa diterima karena Abu Hurayrah
adalah seorang pembohong. Lantas, seorang tokoh lainnya, Umar Habib, melakukan
pembelaan. Ketika Harun al-Rasyid condong kepada pendapat yang mencela Abu
Hurayrah, Umar Habib kembali menekankan bahwa riwayat tersebut benar dan
terjamin dari Rasul, dan kemudian ia meninggalkan forum begitu saja. Singkat cerita,
Umar Habib kembali dipanggil ke hadapan Harun al-Rasyid dan menyampaikan bahwa
jika sahabat (Abu Hurayrah) dituduh berdusta, maka seluruh syari’at akan hancur;
petunjuk mengenai shalat, wudhu’, puasa, waris, dan sebagainya akan kehilangan
legalitasnya.
364

Menurut Juynboll, perdebatan tersebut—apakah ia historis atau tidak—
memperlihatkan bahwa diskusi dan pembelaan mengenai keadilan sahabat terus
berkembang pada abad kedua Hijriah. Akan tetapi, belum ada formasi eksplisit
mengenai dictum keadilan kolektif sahabat. Abu al-Qasim al-Balkhi (w. 319) dalam
bukunya yang berjudul Qabul al-Akhbar menuliskan sedikitnya 5 halaman mengenai
konfrontasi Abu Hurairah dengan para sahabat lainnya. Salah satunya, yang dikutip
secara langsung oleh Juynboll, adalah perdebatan Abu Hurayrah dengan masyarakat
Iraq. Pada perdebatan tersebut, Abu Hurayrah menyatakan: “Wahai warga Iraq, Kamu

361
Berdasarkan tabel Komaruddin Amin.
362
Lihat table jumlah riwayat para sahabat dalam kutub al-sittah dalam Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan…, hlm. 54.
363
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 193.
364
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 198.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 156

menuduh Aku berbohong di atas nama Rasulullah supaya kamu merasa mendapatkan
pujian dan saya mendapatkan celaan!” Dengan kutipan ini, Abu al-Qasim al-Balkhi, kata
Juynboll, membuktikan bahwa pada masa itu masyarakat menuduh Abu Hurayrah
sebagai pembohong.
Menurut Juynboll, dan bahkan poin yang sangat penting baginya, Abu al-Qasim
al-Balkhi menyampaikan hal itu ketika ia telah diperkenalkan dengan dictum keadilan
kolektif sahabat tersebut. Oleh sebab itu, berdasarkan tahun wafatnya Abu al-Qasim al-
Balkhi, pada akhir abad ketiga-awal abad keempat, dictum ini sudah mulai berkembang.
Sebagai bukti tambahan, ia mengemukakan kutipan Ibn Hibban dalam Kitab al-Majruhin
dari Abu Hatim, dimana tulisan Abu Hatim lah literature tertua yang berisikan formulasi
dictum ini; tidak ada literature sebelumnya yang survive untuk menjelaskan pencetus
dictum ini sebelum Abu Hatim.
Pada perkembangannya, dictum ini menyebar luas menjadi ijma’. Poin
pentingnya adalah, perkembangan dictum ini menjadi titik balik konfrontasi Abu
Hurayrah. Mengikuti perkembangannya, keraguan-keraguan dan spekulasi-spekulasi
mengenai Abu Hurayrah berkurang, ditambah dengan pembelaan yang masih dari
literatur-literatur rijal belakangan. Menurut Juynboll, pembahasan panjang Abu al-
Qasim al-Balkhi di atas mungkin saja literature terakhir yang mempermasalahkan Abu
Hurayrah.
365

Apa yang disampaikan di atas telah memperlihatkan bahwa Juynboll berusaha
membuktikan bahwa dictum keadilan kolektif sahabat mengalami evolusi. Dictum ini
belum ada pada masa awal Islam. Pada abad kedua perdebatan mengenai keadilan
sahabat terus berkembang, namun belum ada keterangan dictum ini telah muncul. Masa
paling awal yang bisa dianggap sebagai kelahiran dictum ini adalah pada akhir abad
ketiga Hijriah.
Artinya, dictum ini juga merupakan kreasi dari ulama pada masa itu. Tidak hanya
itu, dictum ini juga dianggap sebagai indoktrinasi. Pernyataan ini tidak berlebihan ketika
Juynboll pada awal kajiannya mengenai kasus ini menekankan bahwa keadilan kolektif
sahabat telah mengakar secara sangat dalam di hati Muslim.
Ketika sampai pada kesimpulan bahwa dictum ini merupakan kreasi ulama abad
ketiga Hijirah, pertanyaan berikutnya yang muncul adalah, mengapa mereka membela
Abu Hurayrah dan mengapa mereka membuat formulasi tersebut? Dari penjelasan
Juynboll, secara tidak langsung dapat disimpulkan bahwa ada dua alasan yang
melatarbelakangi hal ini. Pertama, sebagai patokan kesahihan sebuah riwayat. Kedua,
sebagaimana digambarkan dalam kisah Harun al-Rasyid di atas, indoktrinasi ini
bertujuan untuk menjaga stabilitas syariat Islam. Abu Hurayrah telah begitu banyak
meriwayatkan hadits, baik yang mengandung nilai moral maupun ritual praktis. Oleh
sebab itu, dengan mengklaim Abu Hurayrah berbohong dan haditsnya tidak bisa
diterima, maka banyak ajaran-ajaran Islam yang akan tertolak. Kedua, factor social yang
berkembang saat itu juga berpengaruh. Pada masa tersebut, status sebagai ‘successor’
atau ‘tabi’in’ memiliki nilai gengsi tertentu. Peran sahabat tentu saja besar dalam hal ini.

365
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 195.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 157

Dalam beberapa kasus, kata Juynboll, seorang yang meskipun tidak pernah
meriwayatkan sebuah hadits dari sahabat, namun dilaporkan pernah ‘melihat’ sahabat,
maka social prestige-nya terangkat.
366

Sikap Penulis terhadap teori Common Link
Sebagaimana diisyaratkan di pendahuluan, teori common link menyatakan bahwa
sebuah hadits tidak cenderung disandarkan secara langsung kepada Nabi hanya karena
hadits tersebut tercatat dalam kutub al-sittah. Akan tetapi, pada karakter isnad secara
umum, sebuah hadits biasanya disandarkan oleh seorang yang disebut common link
yang meriwayatkan hadits kepada para pengikut/muridnya. Lebih lanjut, si common link
tersebut merekayasa jalur sanad ke atas, ke otoritas yang lebih tinggi, demi
mendapatkan legalitas hadits tersebut.
367
Fakta yang terlihat kemudian adalah bahwa
sebuah hadits yang tertulis pada kumpulan hadits belakangan, cenderung memiliki isnad
yang lebih lengkap daripada yang tertulis di kumpulan hadits terdahulu.
Proses tersebut memperlihatkan fenomena lainnya yang biasa juga disebut back
projection. Oleh sebab itulah kiranya Juynboll menyatakan bahwa hadits yang bersandar
kepada sahabat senior memiliki kualitas yang lebih rendah daripada yang bersandar
kepada sahabat yang lebih muda. Tidak mengherankan juga jika kemudian Juynboll
menyatakan “neither Abu Hurayrah, nor for that matter any other Companions, can
possibly be held responsible for the isnads in wich he/she occurs.”
368

Satu pertanyaan kemudian muncul pada poin ini. Ketika sebuah hadits adalah
tanggungjawab tabi’in—tidak bisa dianggap sebagai tanggungjawab sahabat—lantas
mengapa Juynboll membahas status keadilan sahabat ini? Bukankah pembahasan
mengenai personalitas sahabat menjadi tidak relefan lagi?; dalam arti bahwa tanpa
mempermasalahkan kualitas sahabat pun, jika teori common link diterima dan
diterapkan, maka teori ini akan tetap applicable.
Dalam bukunya, Komaruddin Amin mengikuti alur yang dituliskan oleh Junboll,
bahwa dengan 3 asumsi dasar commont link—sebagaimana yang telah dibahas oleh
Juynboll 4 chapter sebelum pembahasan Accepting Traditions Means Knowing the Men:
(1) system isnad lahir belakangan, sekitar tahun 80-an abad pertama Hijriah, (2)
fenomena penyandaran kepada otoritas yang lebih tinggi muncul pada abad kedua ke
atas, dan (3) terjadi pemalsuan isnad besar-besaran, jika tidak seluruhnya—pernyataan
hadits bukanlah tanggungjawab seorang sahabat, melainkan tabi’in menemukan
relevansinya. Oleh sebab itu, jika klaim Juynboll benar, maka konsep ortodoks mengenai
‘adalah menjadi goyah.
369

Pernyataan Komaruddin Amin di atas, terlihat seolah teori common link
berpengaruh terhadap keadilan kolektif sahabat; seolah Juynboll membahas keadilan
sahabat demi meruntuhkan konsep ‘adalah yang digagas oleh kaum tradisionalis. Akan

366
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 202.
367
Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan …, hlm. 161.
368
G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 196.
369
Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan …, hlm. 53.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 158

tetapi, sepertinya permasalahannya bukan di situ. Bukan berarti penerimaan model
isnad ala common link menggoyahkan teori keadilan sahabat, karena common link
sendiri tidak berbicara mengenai personalitas sahabat. Dalam common link, pusat
perhatian adalah pada tabi’in, dan sahabat hanya sebagai ‘korban’, yang namanya tiba-
tiba diambil sebagai penguat legalitas. Sepertinya Komaruddin Amin keliru memahami
maksud Juynboll di sini.
Lantas, mengapa Junyboll membahas personalitas sahabat ini? Jawabannya
hanyalah dengan membalikkan premis yang disampaikan Komaruddin Amin di atas.
Bukan common link yang berpengaruh kepada teori keadilan kolektif sahabat, melainkan
evolusi dictum collective ta’dil disampaikan oleh Juynboll guna memperkuat eksistensi
teori common link-nya. Sebagaimana diungkap di muka, Juynboll menyatakan bahwa
claim keadilan kolektif sahabat merupakan kreasi ulama abad ketiga Hijriah. Model ini
sejajar dengan pertumbuhan isnad yang ditawarkan Juynboll sebelumnya.
Pada sisi lain, indikasi yang mengarahkan kepada indoktrinasi, sebagaimana
disampaikan di muka, menjawab anomali yang diisyaratkan oleh Juynboll. Masuknya
dimensi keadilan sahabat ini ke dalam spektrum iman dalam ajaran Islam—dimana
kritikusnya dipandang negatif—merupakan kelanjutan dari kreasi diktum ini. Dengan
indoktrinasi tersebut, diktum ini dengan cepat berkembang, dan dengan perkembangan
tersebut, para sahabat, dan Abu Hurayrah tentu saja, terjamin keadilannya. Jika mereka
telah dinilai adil, maka claim back projection menjadi lebih tahan banting.
Kesimpulan
Dari penjabaran di atas dapat disimpulkan beberapa poin:
1. Muhaddis tradisional meyakini bahwa seluruh sahabat adil, dan oleh karenanya tidak
diperlukan kritik terhadap mereka. Pemahaman ini cenderung tumbuh secara
teologis.
2. Juynboll mengemukakan bahwa dictum semua sahabat adil berevolusi, dan baru
menemukan bentuknya pada abad ketiga Hijriah.
3. Juynboll mengaitkan kelahiran dan perkembangan evolutif ini tidak bisa dilepaskan
dari kontroversi seputar Abu Hurayrah
4. Juynboll membahas keadilan sahabat demi memperkuat teori common link-nya.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 159

Memposisikan Jalur Periwayatan Nafi’
Mawla Ibnu Umar: Perspektif Gautier
Juynboll
Renol Yulio & Moh. Farid Chair


Gautier H.A Juynboll lahir di Leiden, Belanda pada tahun 1935, beliau merupakan
seorang pakar di bidang sejarah perkembangan awal hadis. Selama kurang lebih 30
tahun (akhir tahun 60-an sampai akhir tahun 90-an) ia secara serius mencurahkan
perhatiannya untuk melakukan penelitian hadis dari persoalan klasik hingga
kontemporer. Dalam bidang kajian sejarah awal hadis, Juynboll telah mendapatkan
pengakuan internasional. Oleh karena itu, tidak berlebihan jika ketokohannya di bidang
itu disejajarkan dengan nama-nama seperti James Robson, Fazlur Rahman, M.M Azami
dan Michael Cook. Dalam pendahuluan bukunya yang berjudul studies of the origins and
uses of Islamic hadith, Juynboll mengklaim telah menjelaskan perkembangan
penelitiannya atas literatur hadis secara kronologis sejak akhir tahun 1960-an hingga
1996.
370

Motivasi Juynboll dalam meneliti hadis
Ali Masrur dalam bukunya Teori Common Link G.H.A Juynboll, Melacak Akar Kesejarahan
Hadis Nabi mengatakan bahwa penelitian Juynboll terhadap hadis berangkat dari suatu
keraguan dia terhadap validitas teori kritik hadis yang digunakan oleh sarjana muslim
dan sekaligus mempertanyakan otentisitas hadis Nabi yang terdapat dalam kitab-kitab
hadis kanonik. Motifasi inilah yang membuat Juynboll mengembangkan teori common
link yang diharapkan akan mampu menyeleksi dan memisahkan hadis-hadis palsu dari
yang shahih.
371
Selain itu, dedikasi Juynboll yang sepenuhnay dicurahkan terhadap hadis
membawa kegiatan sehari-harinya sebagai peneliti hadis di universitas Laiden Belanda
untuk senantiasa berada di ruang baca koleksi kajian ketimuran perpustakaan
Universitas Leiden.
372


370
Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A Juynboll, Melacak Akar Kesejarahan Hadis Nabi (Yogyakarta: LKiS Yogyakarta, 2007) hal. 16.
371
Ali Masrur,ibid., hal. iv.
372
Ali Masrur, ibid., hal. 17.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 160

Pemikiran Juynboll tentang Posisi Nafi’ dalam Jalur Sanad
Pada pembahasan makalah sebelumnya telah dijelaskan bahwa Juynboll merupakan
pengembang teori Common Link yang sebelumnya digagas oleh Schacht. Menurutnya,
teori common link adalah teori yang brilian. Sayangnya, teori tersebut belum
dikembangkan dalam skala yang luas oleh para pengkaji hadis. Hal itu barangkali karena
teori ini kurang mendapatkan perhatian, elaborasi, atau penekanan yang selayaknya,
bahkan oleh Schacht sendiri. Padahal menurutnya, jika orang mau memahami teori ini
maka akan tampak bahwa ia sangat menarik dan mengagumkan, serta tergolong teori
yang relatif baru.
373

Dalam buku Ali Masrur, teori common link diistilahkan untuk seorang periwat
hadis yang mendengar suatu hadis dari (jarang lebih dari) seorang yang berwenang dan
lalu la menyiarkannya kepada sejumlah murid yang pada gilirannya kebanyakan dari
mereka menyiarkannya lagi kepada dua atau lebih dari muridnya. Dengan kata lain,
common link adalah periwayatan tertua yang disebut dalam berkas isnad yang
meneruskan hadis kepada lebih dari satu murid. Dengan demikian, ketika berkas isnad
hadis itu mulai menyebar untuk pertama kalinya maka disanalah ditemukan common
link-nya.
374

Oleh karena itu, teori ini berangkat dari asumsi dasaar bahwa semakin banyak
garis periwayatan yang bertemu atau yang meninggalkan periwayatan tertentu maka
semakin besar pula momen periwayatan itu memiliki klaim kesejarahan. Sebaliknya, jika
suatu hadis diriwayatkan dari nabi melalui seseorang (sahabat), kepada orang lain
(tabiin) dan kemudian kepada orang lain lagi (tabi’ tabiin) yang pada akhirnya sampai
pada common link, dan setelah itu jalur isnad terdebut bercabang keluar maka
kesejarahan jalur periwayatan tunggal itu tidak dapat dipertahankan. Dalam
kenyataannya, sebagian besar isnad yang mendukung bagian yang sama dari sebuah
matan hadis baru mulai bercabang dari kaitan bersama, yakni seorang periwayat yang
berasal dari generasi kedua atau ketiga sesudah nabi.
375

Dengan demikian, Ali Masrur menambahkan bahwa yang sering terjadi adalah
yang menjadi common link (kaitan bersama) sebuah hadis adalah tabiin dan tabi’ tabiin.
Jika demikian maka hadis itu secara historis belum terbukti berasal dari Nabi atau
sahabat, tetapi berasal dari para tabiin atau bahkan tabi’ tabiin. Hal ini memperkuat ide
Juynboll tentang kronologi hadis yang menyatakan bahwa hadis yang berakhir pada
tabiin lebih tua dari hadis yang berasal dari para sahabat, dan pada gilirannya ia lebih
tua dari pada hadis yang berakhir pada nabi.
376

Di dalam Tahdzib at Tahdzib karangan Ibn Hajar, bahwasanya jalur Malik-Nafi-
Ibn Umar diklaim oleh para ahli hadis, seperti al-Bukhari sebagai isnad paling shahih.
Namun isnad emas ini diragukan oleh Juynboll. Adapun keraguan Juynboll ini atas
isnad ini didasarkan atas dua hal, yakni kesejarahan tokoh Nafi dan hubungan guru dan
murid antara Malik dan Nafi.

373
Ali Masrur, Ibid., hal. 3.
374
Ali Masrur, Ibid., hal. 3.
375
Ali Masrur, Ibid., hal. 4.
376
Ali Masrur, Ibid., hal. 5.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 161

1. Kesejarahan tokoh Nafi'
Di dalam teori common link G.H.A Juynboll, Melacak Akar kesejarahan hadis Nabi
karya Ali Masrur, Juynboll mengungkapkan tiga argument yang memperkuat bahwa
tokoh Nafi adalah fiktif bukan historis. Pertama, Juynboll berpendapat bahwa sangat
sedikit sejarah yang dapat diketahui dari berbagai sumber biografis bahkan lebih sedikit
dari pada periwayat penting yang lain.
377

Kedua. Terdapat kontradiksi dalam berbagai laporan mengenai biografi Nafi,
khususnya tentang asal-usul kelahiran dan tahun kematiannya.
378
Menurut khalifah
dalam tarikh (sejarah), kata Juynboll, Nafi adalah salah satu dari para tawanan perang
disaat penakhlukan kota Kabul pada tahun 44 H/664 M. akan tetapi, laporan lain dari
Ibn Qutaibah dalam kitab al Maarif menyebutkan bahwa ia pada mulanya berasal dari
Abrasyahr, nama lain bagi kota Nisyabur. Ada juga laporan bahwa Nafi dikirim oleh
Umar bin Abdul Aziz ke Mesir untuk mengajarkan sunan pada para penduduk di Mesir,
seperti kitab al Wulad wa al Wudhat, jejak Nafi tidak ditemukan dalam Tarih al Ya’qubi,
Nafi hanya mempunyai sedikit rujukan sebagai seorang Fuqaha, walaupun buku ini
meliputi semua tokoh sejarah Islam. Jika ia memang ahli dibidang fikih, mengapa
sumber-sumber awal prakanonik, seperti Mushannaf yang banyak menjelaskan
pendapat hokum dari para fukaha Hijaz abad pertama hijriyah hamper tidak pernah
menyandarkan suatu pendapat hokum kepada Nafi. Selain itu tahun kematiannya pun
dilaporkan berbeda-beda dari tahun 117H/735M, 118 H/736M, 119 H/737M, hingga
120H/738M, sementara tahun kelahirannya tidak terdapat sama sekali.
379

Ketiga, dalam dua buku utama yang menjelaskan para tabiin Madinah, Tabaqat al
Kabir, karya Ibn Sa’d dan Shifat as shafwah karya Ibn al-Jauzi, biografi Nafi’ tidak
ditemukan, padahal nama-nama tabiin yang semasa dengan Nafi disebutkan dalam buku
itu. Jika dikatakan bahwa teks Ibn Sa’d dalam edisi sekarang ini tidak lengkap
berdasrkan perkataan Ibn Hajar dalam Tahdzib at-Tahdzib bahwa Nafi adalah tsiqah dan
katsirul hadis yang bersumber pada sisa dari teks asli thabaqat, lantas mengapa ia juga
tidak disebut diantara para tabiin Madinah dalm Shifat as Shifat.
380

Menurut Juynboll dalam berbagai sumber, nafi hanya berperan sebagai penyetor
data hokum dan sejarah dari tuannya. Dan hamper semua hadis Nafi ternyata tidak
dijumpai dalam berbagai koleksi hadis kanonik. Juynboll juga berpendapat bahwa Nafi
bukanlah seorang pribadi yang kesejarahannya dapat diterima, yakni berkata dan
berbuat dalam latar belakang historis yang pasti, melainkan lebih sebagai sisipan isnad
secara mekanis, dan kalupun Nafi adalah tokoh historis mengapa ia kurang mendapat
perhatian dalam berbagai sumber sebagaimana kawan-kawan semasanya, baik yang
mendahuluinya maupun yang datang sesudahnya.
381

2. Hubungan guru dan murid antara Malik dan Nafi

377
Ali Masrur, Ibid., hal. 139.
378
Juynboll, Nafi Mawla of Ibn Umar and his Position in Muslim Hadith literature, adlam Studies on the Origins and Uses of Islamic Hadith
(Leiden: Variorum, 1996) hal. 217 IX.
379
Ali Masrur, Loc.cit.
380
Juynboll, Loc.cit.
381
Ali Masrur, Op.cit., hal. 140.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 162

Disini Juynboll mengungkapkan dua argument. Pertama, menurut Juynboll
pernyataan Malik ia adalah murid Nafi tidak masuk akal karena perbedaan umur yang
jauh antara Malik dan Nafi. Juynboll menjelaskan bahwa jika berpegang pada pendapat
yang mengatakan Malik mencapai umur 86 tahun ketika meninggal dunia (179H/795M)
berdasarkan tahun kelahirannya, yakni tahun 93 H dan ia benar-benar mendengar hadis
dari Nafi yakni tahun 93 H, dan ia benar-benar mendengar hadis secara langsung dari
Nafi maka ia tentu masih sangat muda ketika Nafi meninggal pada tahun 117H/735M.
Ada juga yang berpendapat bahwa Nafi meninggal pada tahun 120H/738 M yang berarti
pada saat itu Malik berusia 24 tahun. Hal ini bertentangan dengan informasi yang
menyatakan bahwa Malik masih seorang Syabb bahkan Fata yakni anak muda yang
berusia 14/17 tahun setelah meninggalnya Nafi. Jika indikasi Syabb dan Fata terjadi
pada tahun 134 H/751 M ini berarti bahwa Malik dilahirkan kira-kira pada saat Nafi
meninggal dunia, maka kemudian hitungan ini dalam pandangan Juynboll sesuai dengan
tahun meninggalnya Malik dan sesuai dengan usia rata-rata seseorang pada saat itu.
Maka Juynboll menyimpulkan bahwa hadis dengan isnad Nafi tidak mungkin sampai ke
Malik kecuali dengan bahan tertulis (written material) yang didapatkan Malikbeberapa
tahun setelah meninggalnya Nafi. Maka Malik sebenarnya meriwayatkan hadis Nafi
berdasrkan tulisan (shahifah) dan meriwatkannya dengan cara ard atau muarradh,
sebuah praktik periwatan hadis yang sudah ada pada tahun 110H.
382
Kedua, Nafi hanya
berkedudukan sebagai a seeming atau an artificial common link, sedangkan the real
common link-nya adalah Malik. Menurut Juynboll, sebagian besar hadis Nabi dengan
Isnad Malik-Nafi-Ibn Umar tidak berasal dari Nafi’, tapi dari Malik.
383

Bebagai temuan Juynboll mengenai isnad Malik/Nafi/Ibn Umar dikritik oleh
Motzki dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam der Islam. Dalam tulisan tersebut,
berbagai temuan Juynboll tentang isnad Malik-nafi-Ibn Umar dipertnayakan secara
serius adapun yang pertama, mengenai kesejarahan tokoh Nafi, misalnya Motzki
mengakui bahwa terdapat beberapa periwatan penting yang tidak banyak diketahui
riwayat hidupnya justru periwayat yang kurang penting dijelaskan secara terperinci
dalam berbagai buku biografi periwayat hadis lalu Motzki menyimpulkan bahwa
biografi para periwayat arab lebih banyak dari pada biografi mawali.
384
Kedua, berbagai
laporan mengenai biografi Nafi yang oleh Juynboll adalah kontradiktif sebenarnya
tidaklah demikian. Walaupun terdapat dua versi mengenai asal usul nafii dalam sumber-
sumber biografi tertua, Juynboll tanpak tidak sadar bahwa Abrasyahr (daerah disekitar
Naisabur) telah disebutkan dalam Tabaqat ibn Sa’d sebagai tempat kelahiran Nafi dan
Umar mendapatkannya sebagai maula dalam operasi militernya.
385

Ketiga, Motzki mempersoalkan sikap Juynboll yang kelihatan terkejut ketika
membaca informasi tentang Nafi' yang hampir semuanya bersumber dari Malik sendiri.
Menurut Motzki, berbagai tulisan biografis mengenai Malik tentu saja menitik beratkan
pada hubungannya dengan Nafi' dan bukan hubungan Nafi' dengan murid-muridnya
yang lain. Dan sangat logis jika Malik sendiri yang sering dikutip tcntang berbagai

382
Ibid, hal 141
383
Ibid, hal 143
384
Whither Hadith-Studies? A Critical Examination of G.H.A. Juynboll’s Nafi’ the mawla of Ibn ‘Umar and His Position in Muslim Hadith-
Literature”, rans. Fiona Ford and Frank Griffel. Radboud Universiteit Nijmegen, Publicatielijst Harald Motzki, 2011. Hal. 54f
385
Harald Motzky, hal. 55
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 163

persoalan yang menyangkut guru-gurunya, termasuk Nafi'. Terlebih lagi jika seseorang
membaca tulisan biografis mengenai Nafi', seseorang akan menemukan bahwa Malik
bukanlah sumber yang dominan.
386

Terlepas dari berbagai kritik Motzki tersebut, pandangan negatif Juynboll atas
isnad keluarga, khususnya isnad emas: Malik - Nafi'- Ibn Umar, merupakan bukti yang
tidak dapat dibantah bahwa ia adalah pengikut Schacht (Schachtian) yang setia. Karna
schacht sendiri meragukan otentisitas sanad hadis yang popular dikalangan ahli hadis
dengan sebutan ‘jalur sanad emas’ atau jalur malik-nafi-ibnu umar ini.
387

Di sini Azami mengatakan bahwa Nafi bukanlah satu-satunya orang yang
meriwayatkan hadis dari Ibnu Umar, sebab disamping dia masih banyak orang yang
meriwayatkan hadis dari Ibnu Umar.
388
Azami menambahkan otentisitas jalur sanad
emas tidak perlu untuk diragukan lagi, bahkan tidak ada factor-faktor yang dapat
menimbulkan keraguan itu karena ahli hadis telah melakukan upaya maksimal untuk
mengoreksi dan mengritik matan dan sanad hadis. Mereka melakukannya dengan penuh
keikhlasan dan keberanian.
389

Pandangan Penulis
Dari berbagai kritikan yang dilontarkan oleh Juynboll terhadap jalur sanad emas diatas,
penulis berpendapat bahwa Juynboll mengada-ada tanpa data-data yang valid dan
terkesan berspekulasi. Selain itu dia juga sangat terobsesi dengan teori common link
yang dipelopori oleh Joseph Schacht sehingga dia terkesan hanya melanjutkan teori
yang sudah ada dengan harapan dia bisa menyempurnakan teori tersebut. Disamping itu
kritikan Juynboll terhadap kematian Nafi’ tidak beralasan karena beda empat tahun
bukan menjadi alasan dalam tanggal kematian seseorang. Selanjutnya pemakalah
berpendapat bahwa Juynboll hanya mengkritik informasi yang dia peroleh dari
penelitian dia bukan mengkritik Nafi’ atau Malik itu sendiri, hal ini dapat dilihat pada
kritikan dia tentang perbedaan informasi dari usia Malik ketika Nafi’ meninggal.



386
Harald Motzky, hal. 61
387
Prof.Dr.M.M.Azami, hadis nabawi, dan sejarah kodifikasinya,terj.H.Ali Mustafa Ya’kub,M.A.(Jakarta: pustaka firdaus,1980) hal,578.
388
Azami,ibid.hal, 580.
389
Azami, ibid, hal,582-583.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 164


Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 165













Bagian Keempat
AL-QUR’AN DAN HADIS DALAM KARYA-
KARYA BARAT TENTANG ISLAM

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 166


Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 167

Snouck Hurgronje dan Peran Ganda
Orientalis
Rabitul Umam

Orientalis dari Belanda ini seluruh hidupnya menggambarkan dengan jelas
keterkaitan hubungan yang sangat erat antara orientalisme, misi kristenisasi, dan
kepentingan imperialisme (Ensiklopedi Orientalis, hal. 245-247). Sarjana orientalis ini
bekerja bukan saja bagi suksesnya upaya spionase terselubung dalam karir
kesarjanaannya, tetapi juga mewakili kepentingan misionaris Kristen dan politik
kolonial, baik melalui kekuatan politik dan militer, maupun ilmu pengetahuan dan
kebudayaan. Semua yang dimilikinya dicurahkan untuk kegiatan tersebut. Ia
mempunyai pengaruh yang sangat jelas bagi kelanjutan kesarjanaan orientalisme di
Belanda khususnya, dan bagi seluruh Eropa pada umumnya. Bahkan hampir seluruh
kalangan orientalis menyanjung keberhasilan peran ganda yang dimainkannya, dan
menjulukinya sebagai pahlawan kolonialis yang tidak mengenal lelah, yang rela
mengorbankan dirinya demi al-Masih.
Nama Christiaan Snouck Hurgronje juga cukup terkenal di Indonesia. Ia memiliki
banyak sekali pemikiran tentang Islam, karena tujuannya kerap kali memang
kebanyakan mencari kelemahan-kelemahan umat Islam. Kedatangan Snouck ke
Indonesia pada tahun 1889 memberi berkah tersendiri bagi pemerintah colonial Hindia
Belanda waktu itu, sehingga kemudian pemerintah menemukan keputusan politik yang
jelas untuk mengatasi masalah-masalah keislaman demi keberhasilan kolonialisme
Belanda di Indonesia.
Biografi Christian Snouck Hurgronje
Prof. Dr. Christiaan Snouck Hurgronje lahir tanggal 8 Februari 1857 M di Oosterhout,
dari pasangan pendeta J.J. Snouck Hurgronje dan Anna Maria de Visser. Christiaan
adalah nama kakeknya sehingga namanya adalah gabungan nama kakeknya dan
bapaknya. Ia mengawali pendidikan dasar (lagere school) di tempat kelahirannya,
Oosterhout. Kemudian ia melanjutkan ke Hogere Burgerschool (HBS) di Breda. Setelah
selesai di HBS, ia melanjutkan ke Universitas Leiden, dan menyelesaikan Sarjana Muda
bidang teologi pada tahun 1878. Dan setelah berhasil meraih gelar Doktor dalam bidang
Sastra Semit (1880), ia mengajar di pendidikan khusus calon pegawai yang akan dikirim
ke Indonesia (Indologie) di Leiden. Sekitar empat tahun kemudian (1884), ia pergi ke
Makkah untuk memperoleh pengetahuan praktis bahasa Arab selama satu tahun, dan
pada tahun 1885 kembali mengajar di Leiden.
Pada tahun 1889, Snouck Hurgronje pergi ke Indonesia dengan tugas utama
untuk meneliti suku Aceh. Awalnya ia menetap di Jakarta untuk terlebih dahulu meneliti
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 168

kondisi Islam di Jawa. Tidak lama kemudian, 15 Maret 1891, ia diangkat menjadi
Penasehat bahasa-bahasa Timur dan Hukum Islam, yang pada tahun itu juga, tanggal 9
Juli, ai berangkat ke Aceh dan tinggal di Kutaraja. Setelah hampir setahun dia berada di
Aceh, pada tanggal 4 Februari 1892 kembali ke Jakarta. Antara tahun 1898 sampai 1903
Snouck Hurgronje sering pergi ke Aceh untuk membantu Van Heutsz dalam
menaklukkan Aceh, sementara itu mulai tanggal 11 Januari 1899 dia menjabat
Penasehat Urusan Pribumi dan Arab.
Sewaktu berlibur ke Negeri Belanda (1906), Snouck Hurgronje diangkat menjadi
guru besar di Universitas Leiden, dan pada tanggal 23 Januari 1907 menerima
peresmian pengangkatan dirinya sebagai guru besar, merangkap jabatan sebagai
Penasehat Menteri Jajahan. Snouck Hurgronje wafat pada bulan Juli 1936, dalam usia 79
tahun.
Dari sekian banyak Adviseur voor Inlandsche zaken, Snouck Hurgronje memang
nampak memiliki kedudukan dan pengaruh paling besar, sebagaimana terlihat jelas
pada aneka karya tulisannya, di samping pada aneka pujian para pengagumnya. Dialah
peletak dasar kebijaksanaan pemerintah kolonial Belanda tentang Islam. Bahkan, dapat
dikatakan bahwa Kantoor voor Inlandsche Zaken pada dasarnya merupakan sebuah
tindak lanjut bagi kebijaksanaan politik yang telah dirintis oleh Snouck Hurgronje.
Motivasi Snouck Hurgronje
Mengenai motivasi Snouck Hurgronje untuk memilih menjadi pengkaji
permasalahan ketimuran atau sebut saja orientalis, ada tiga indikasi yang penulis
dapatkan dari berbagai literatur: (1) sentimen keagamaan, (2) membantu kolonialisme,
dan (3) pengaruh evolusi Darwin.
1. Sentimen agama
Snouck Hurgronje datang dari sebuah keluarga yang berlatar belakang
pendidikan kependetaan Protestan tradisonal, mirip dengan Kristen Orthodox.
Sedangkan latar belakang akademiknya sedikit banyak mempengaruhi pemikiran dan
sikap dia terhadap Islam. Hal itu dapat terlihat pada tahun 1876, saat ia menjadi
mahasiswa di Leiden, Snouck pernah berkata: “Adalah kewajiban kita untuk membantu
penduduk negeri jajahan ---maksudnya warga muslim Indonesia--- agar terbebas dari
ajaran Islam”. Sejak itu, sikap dan pandangan Snouck terhadap Islam memang tidak
pernah berubah.
2. Membantu Kolonialisme
Motivasi untuk membantu pemerintah Hindia Belanda di dalam keberhasilan
program kolonialisasi juga menjadi salah satu faktor yang mendorong dia memilih
menjadi orientalis. Keinginan membantu pemerintahan Kolonial Balanda ini bermula
pada saat Snouck masih berada di Mekkah (1884), di mana ia tertarik melihat orang
Arab yang sering memperbincangkan tentang perang Aceh. Orang Aceh cukup banyak
dan begitu fanatik dalam melawan pemerintah colonial Belanda. Ia ingin sekali
menyumbangkan usulan ilmiah kepada pemerintah guna menundukkan Aceh.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 169

3. Pengaruh Teori Evolusi Darwin
Seorang peneliti Belanda kontemporer P.S. van Koningsveld, menjelaskan bahwa
realitas budaya di negerinya juga membawa pengaruh besar terhadap sikap kejiwaan
Snouck selanjutnya. Pada saat itu, para ahli perbandingan agama dan ahli sejarah sangat
dipengaruhi oleh teori evolusi Darwin. Hal ini membawa konsekuensi khusus dalam
teori peradaban di kalangan cendikiawan Barat, bahwa peradaban Eropa dan Kristen
adalah puncak peradaban dunia. Sementara, Islam yang datang belakangan, menurut
mereka, dianggap sebagai upaya untuk memutus perkembangan peradaban Kristen ini.
Bagi kalangan Nasrani, kenyataan ini dianggap hukuman atas dosa-dosa mereka.
Ringkasnya, agama dan peradaban Eropa dianggap lebih tinggi dan lebih baik
dibandingkan dengan agama dan peradaban Timur. Teori peradaban ini berpengaruh
besar terhadap sikap dan pemikiran Snouck selanjutnya.
Pandangan Snouck Hurgronje tentang Islam
Penelitian dan kritik terhadap Tuhan sebagai pencipta alam semesta nampaknya tidak
banyak menarik perhatian Hurgronje. Tetapi diskusi dan pandangannya terhadap
pribadi Nabi Muhammad sebagai penerima wahyu dan Quran adalah satu dari sekian
banyak hal yang paling banyak mendapat sorotannya. Begitu pun studi mengenai bahasa
Arab, orang Islam, serta cara hidup mereka mendapat prioritas utama dalam pandangan
Hurgronje. Dia sendiri mengakui terus terang bahwa mempelajari bahasa Arab dan
kehidupan spiritual orang Islam merupakan satu cabang dari pengetahuan sejarah
kemanusiaan yang paling penting. Misalnya dia mengatakan: L’etude de langue arabe et
de la vie spirituelle don’t elle est devenue l’organe, est une branche tres importante de
lascience de l’histoire humaine (L’ Arabie et les Indes Nederlandaises, p. 3).
Dilihat kembali kepada pandangan orientalis terdahulu terhadap Nabi
Muhammad nampaknya Hurgronje tidaklah dapat dikatakan bertambah maju. Kalau
orientalis zaman pertengahan menganggap Nabi Muhammad itu bukanlah seorang Nabi
yang sesungguhnya telah menerima wahyu, maka Hurgronje masih mempertahan teori
itu pada abad ke-20 ini. Nampaknya dia tetap meragukan kerasulan Muhammad,
menolak sehatnya pribadi beliau sebagai penerima wahyu, dan mempertanyakan
tentang ketulusan dan kejujuran hati beliau untuk menyebarkan ajaran Islam.
Muhammad yang datang belakangan dibandingkan dengan nabi-nabi yang lainnya,
menurut dia hanya mencontoh dan meniru saja akan ajaran-ajaran agama terdahulu.
Antara lain dia mengatakan: “There was no other way for the unlettered Prophet, whose
belief in his mission was unshaken to overcome the difficulties entailed by his closer
acquaintance with the tenest of other religions.” (Mohammadenism, p. 42).
Menurut Hurgronje, tidak ada cara lain yang telah ditempuh oleh Nabi yang buta
huruf (Muhammad) yang mempunyai keyakinan tak tergoyahkan terhadap misinya itu
untuk mengatasi kesulitan yang dihadapinya, kecuali dengan mengaitkan ajaran-
ajarannya itu dengan ajaran agama lainnya. Menurut Hurgronje, setelah meneliti secara
ilmiah dan mempelajari beberapa bahagian penting dari kehidupan pribadi Nabi,
“...sebenarnya seruan Muhammad itu atas kerasulannya didorong oleh
perasaan tidak puas semasa remajanya ditambah dengan kepercayaan
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 170

pada diri sendiri yang kuat serta dorongan spiritual yang tinggi terhadap
lingkungannya. Motivasi sesungguhnya dari seruan itu adalah pengaruh
ajaran agama Yahudi dan Kristen (terhadap dirinya)...” (Mohamadenism, p
43)
Setelah berkecimpung dalam soal-soal Islam selama puluhan tahun, kelihatannya
Hurgronje masih tetap mendukung pendapat dan jalan pikiran orang-orang terdahulu
dari padanya. Bahkan tuduhan palsu yang ditujukan oleh orang kafir Quraisy terhadap
pribadi Nabi selama ribuan tahun sebelumnya masih tetap disokongnya. Perhatikanlah
kata-katanya di bawah ini:
But as soon as we try to give a positive name to this negative quality then
we do the same at the heathens of Mecca, who were violently awakened by
this thundering prophecies. He is nothing but one posses-sed a poet, a
soothsayer, a sorcerer, they said whether we say with the European
biographers “impostor” or with the modern ones put “epileptic”, or
“hysteric”, in its place”, makes little difference. (Mohamadenism, p 43)
Baginya, apa pun cacian yang dilemparkan oleh orang kafir Mekkah terhadap
Muhammad seperti penyair, tukang tenung dan sebagainya, atau pembohong, epilepsi
dan hysteria sebagai yang dituduhkan orientalis terdahulu, semuanya itu adalah wajar
dan dapat diterima. Pendek kata, Muhammad tidak dapat diakui sebagai Nabi yang
sesungguhnya. Menurut logika Hurgronje, karena Nabi Muhammad datang setelah Nabi
Musa dan Isa, maka dia haruslah membawa dan menyebarkan kembali ajaran-ajaran
mereka. Islam tidak ada artinya kecuali dengan membawa serta ajaran-ajaran Kristen
dan Yahudi, seperti dikatakannya, “Yet, the influence of Christianity upon Mohammed’s
vocation was very great, without the Christian idea of the final scene of human history of
the Ressurection of the Dead and the Last Judgment, Mohammad’s mission have no
meaning... (Mohamadenism, p 33).
Di antara idea dan ajaran Kristen yang diambil oleh Nabi Muhammad, menurut
Hurgronje, adalah mengenai kebangkitan setelah mati serta pembalasan di Hari Akhir.
Tanpa kedua hal ini, katanya, ajaran Islam tidak ada artinya. Jadi, menurut Hurgronje,
kalau Muhammad ingin sukses dengan seruan kenabiannya, maka ia harus menjadi
missionary Kristen atau Yahudi kepada orang-orang Mekkah (...he might have become a
missionary of Judaism or of Christianity to the Meccans--- Mohamadenism, p 34-35)
Kalau kita lihat statement Hurgronje di atas, maka kita kan berkesimpulan bahwa
ternyata Hurgronje kurang adil dalam menilai masalah. Seperti katanya, Islam tidak ada
artinya kalau tidak mengambil ajaran-ajaran Kristen mengenai hari kebangkitan dan
hari pembalasan. Sebagaimana kita kenal dalam Islam bahwa beriman kepada keesaan
Allah yang Maha Agung adalah merupakan tiang utama dan urat tunggang dari
kepercayaan seorang Muslim sedangkan lima rukun iman lainnya haruslah bersumber
dan berhubungan erat dengan yang pertama. Percaya kepada keesaan Allah tanpa
embel-embel adalah masalah utama yang dapat perhatian dalam theo-logy Islam.
Persoalan keesaan Allah itu kurang mendapat perhatian yang sewajarnya dalam alam
pikiran Hurgronje, kalau tidak akan dikatakan tidak mendapat tempat sama sekali. Yang
menjadi sorotan Hurgronje adalah pribadi Nabi Muhammad dan sincerity-nya beliau
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 171

dalam menyebarkan agamanya. Menurut penulis, Hurgronje terlalu yakin akan
kebenaran agama yang dianutnya, sehingga masalah yang paling prinsipil, yaitu
mengenai keesaan Tuhan tidak lagi diusik-usiknya. Alasan apa yang sebenarnya
menahan Hurgronje untuk mendiskusikan keesaan Allah yang diajarkan oleh
Muhammad masih merupakan tanda tanya yang belum dapat kita jawab pada
kesempatan ini. Coba kita lihat pula uraian Hurgronje berikut mengenai wahyu
(revelation) yang diterima oleh Nabi Muhammad:
At length he saw and heard that which he thought he ought to hear and see.
In feverish dreams he found the form for the revelation, and he did not in the
least realize that the contents of his inspiration from heaven were nothing
but the result of what him self absorbed. He realized it so little, that the
identity of what was revealed to him with what he held to be the contents of
the scriptures of Jews and Christians was a miracle to him, the only miracle
upan which he relied for the support of his mission. (Mohamadenism, p 36)
Di sini, Hurgronje tetap mempertahankan pendiriannya bahwa wahyu yang
diterima oleh Nabi Muhammad dari Tuhan, sebenarnya bukanlah wahyu, tetapi angan-
angan saja. Sedangkan yang dianggapnya mukjizat, demikian Hurgronje, tidak lain dari
kumpulan apa yang dinamaknnya wahyu yang berasal dari ajaran Kristen dan Yahudi.
Snouck Masuk Mekkah
Misi politik Snouck Hurgronje terhadap Islam diawali pada tahun 1884. Atas prakarsa
JA Kruyt, Konsul Belanda di Jeddah, Snouck dikirim ke Makkah untuk melakukan
penelitian tentang Islam. Untuk mendapatkan ijin tinggal di Makkah, Snouck mengganti
namanya menjadi Abdul Ghaffar, ia juga mengerjakan shalat dan ritual agama Islam
lainnya. Dengan sikap tersebut, Snouck dapat mengenal lebih dekat kehidupan sehari-
hari umat Muslim di Makkah serta dengan mudah bergaul erat dengan para pelajar dan
ulama, terutama yang berasal dari Hindia Belanda.
Dalam penelitiannya tersebut, Snouck memusatkan perhatiannya pada tiga hal.
Pertama, dengan cara bagaimana sistem Islam didirikan. Kedua, apa arti Islam di dalam
kehidupan sehari-hari dari pengikut-pengikutnya yang beriman. Ketiga, bagaimana cara
memerintah orang Islam sehingga melapangkan jalan untuk mengajak orang Islam
bekerjasama guna membangun suatu peradaban yang universal.
Saat tinggal di Jeddah, ia berkenalan dengan dua orang Indonesia, yaitu Raden
Abu Bakar Jayadiningrat dan Haji Hasan Musthafa. Dari keduanya Snouck belajar bahasa
Melayu dan mulai bergaul dengan para jemaah haji jemaah yang berasal dari Indonesia
untuk mendapatkan informasi yang ia butuhkan. Pada saat itu pula, ia menyatakan
“keislaman”-nya dan mengucapkan syahadat di depan khalayak dengan memakai nama
“Abdul Ghaffar”. Seorang Indonesia berkirim surat kepada Snouck yang isinya
menyebutkan, “Karena Anda telah menyatakan masuk Islam di hadapan orang banyak,
dan ulama- ulama Mekah telah mengakui keislaman Anda”. Seluruh aktivitas Snouck
selama di Saudi tercatat dalam dokumen-dokumen di Universitas Leiden, Belanda.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 172

Ada cerita bahwa Haji Hasan Mustapa-lah yang mengislamkan Snouck Hurgronje.
Tapi cerita yang lebih dapat diterima, mestinya Aboebakar Djajadiningratlah --–paman
Pangeran Ahmad Djajadiningrat dan Prof Dr Hoesein Djajadiningrat–-- yang
mengislamkannya atau yang mengatur pengislamannya. Pada waktu itu, Aboebakar
Djajadiningrat bekerja di Kantor Konsulat Belanda di Jeddah. Dialah yang banyak
memberikan bahan-bahan tentang Mekkah, sehingga Snouck Hurgronje berhasil
menulis bukunya Mekka dalam bahasa Jerman dua jilid yang dipuji banyak orang –--dan
Snouck samasekali tidak menyebut Aboebakar Djajadiningrat sebagai sumbernya.
Mestinya Snouck lebih dahulu berkenalan dengan Aboebakar Djajadiningrat daripada
dengan Haji Hasan Mustapa yang ditemuinya di Jeddah, yang mungkin baru ditemuinya
ketika dia ke Mekkah --–beberapa lama setelah tinggal di Jeddah.
Prof. Dr. P. Sj. van Koningsveld dalam bukunya Snouck Hurgronje dan Islam
(Girimukti Pasaka, Jakarta, 1989) menggambarkan kemungkinan Snouck masuk Islam
dihadapan Qadi Jeddah dengan dua orang saksi setelah Snouck pindah tinggal bersama-
sama dengan Aboebakar Djajadiningrat (1989: 95-107). Snouck menetap di Mekah
selama enam bulan dan disambut hangat oleh seorang ulama besar Mekah yang menjadi
wali negeri Hijaz. Ia lalu kembali ke negaranya pada tahun 1885. Selama di Saudi Snouck
memperoleh data-data penting dan strategis bagi kepentingan pemerintah penjajah.
Informasi itu ia dapatkan dengan mudah karena tokoh-tokoh Indonesia yang ada di sana
sudah menganggapnya sebagai saudara seagama. Kesempatan ini digunakan oleh
Snouck untuk memperkuat hubungan dengan tokoh-tokoh yang berasal dari Aceh yang
menetap di negeri Hijaz saat itu.
Awal Penelitian Snouck Terhadap Indonesia
Setelah kembali ke Leiden selama dua tahun, Snouck menawarkan diri untuk
ditugaskan ke Aceh. Dia pun masih terus berkorespondensi dengan ulama-ulama
Serambi Mekkah. Jabatan lektornya dilepas pada pertengahan Oktober 1887. Proposal
penelitian kepada Gubernur Jenderal segera diajukan pada 9 Februari 1888. Niatnya
didukung penuh oleh Direktur Pendidikan Agama dan Perindustrian (PAP), juga Menteri
Urusan Negeri Jajahan. Proposalnya pun berjalan tanpa penghalang.
Snouck segera berangkat. Tempat yang dituju adalah Aceh. Sayang, begitu sampai
di pelabuhan Penang (Malaya), Gubernur H.K.F. van Teijn melarangnya masuk Aceh.
Waktu itu tanggal 1 April 1889. Alasannya, Snouck bergaul dengan kaum pelarian dan
berusaha masuk ke Aceh secara gelap. Akhirnya Snouck meluncur ke Batavia (kini
Jakarta) dan tiba pada tanggal 11 Mei 1889.
Salah satu alasan yang menceritakan detil penolakan di atas adalah bahwa
sebenarnya Snouck akan melakukan tugas penting ke Aceh (1889) atas perintah
Belanda. Ini sangat rahasia, ia naik kapal pos Inggris sampai ke pantai Sumatra. Melalui
Pelabuhan Penang ia masuk pedalaman Aceh sampai ke istana sultan dengan cara
memanfaatkan tradisi menghormat sesama Muslim yang dikenalnya di Mekkah. Tapi di
pihak lain, perjalanan itu dianggap mata-mata oleh militer Belanda di Aceh. Mereka
keberatan, maka ia harus dipulangkan.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 173

Di Batavia, Snouck bekerja sebagai pegawai pemerintah. Snouck langsung akrab
dengan pribumi Batavia, termasuk ulama. Ini membuat Direktur PAP terkesan dan
mendesak Gubernur Jenderal Cornelis Pijnacker Hordijk agar mengabulkan
permohonan penelitian itu. Keluarlah beslit yang mengizinkan Snouck melakukan
penelitian selama dua tahun, sejak 16 Mei 1889, disusul beslit Raja Belanda pada 22 Juli
1889. Bahkan ia diangkat menjadi Penasihat urusan Bahasa-bahasa Timur dan Hukum
Islam sejak 15 Maret 1891.
Sejak menjadi penasihat itu, naluri politik Snouck mulai mempengaruhi posisinya
sebagai ilmuwan. Meja kerja penasihat terus menggiring pemikirannya untuk selalu
menyertakan tendensi politis pada setiap analisisnya. Sifat seorang ilmuwan yang
mengedepankan objektivitas dalam diri Snouck mulai luntur. Menurut Schroeder,
ilmuwan Belanda, tangan kotor Snouck telah jauh terlibat dalam fungsi politik kolonial.
Pada tanggal 9 Juli 1891, Snouck ke Aceh, bahkan menetap di Kutaraja (kini
Banda Aceh). Ia menjadi orang "kepercayaan" Joannes Benedictus van Heutsz, jenderal
Aceh yang kemudian menjabat Gubernur Jenderal Hindia Belanda (1904-1909).
Pengamatannya menghasilkan tulisan Atjeh Verslag, berisi laporan kepada Belanda
tentang alasan mengapa Aceh harus diperangi. Sekitar tujuh bulan kemudian ia kembali
ke Batavia. Pekerjaannya bertambah menjadi Penasihat urusan Pribumi dan Arab.
Lembaga yang didirikan 1899 ini bisa dipandang sebagai cikal bakal Departemen
Agama.
Snouck Hurgronje dan Islam Indonesia
Sebagai arsitek keberhasilan politik Islam yang paling legendaris, Snouck Hurgronje
berhasil melawan ketakutan Belanda terhadap Islam, disamping berhasil meyakinkan
bahwa dalam Islam tidak dikenal adanya klerikal. Khalifah Turki hanya merupakan
simbul kesatuan orang Islam yang tiada daya. Pan Islam memang merupakan Ideologi
samar yang berbahaya, tetapi kemudian dihapuskan oleh pemerintah Turki. Sorang Kiai
atau Ulama tidak apriori secara fanatik. Penghulu merupakan bawahan pemerintah
pribumi, bukan atasannya. Ulama independen bukanlah komplotan jahat, karena
mereka hanya menginginkan ibadah. Pergi Haji ke Mekkah bukan berarti fanatisme dan
berjiwa pemberontakan.
Dalam salah satu artikelnya di Majalah Indische Gids, Snouck Hurgronje dengan
tegas memperingatkan bahwa Islam berbahaya bagi Belanda. Baginya Islam sama sekali
tidak bisa dianggap remeh, baik sebagai agama maupun sebagai kekuatan politik di
Indonesia. Namun di sisi yang lain ia menentang harapan bahwa kaum muslimin akan
beralih ke agama Kristen secara besar-besaran. Ia mampu melihat kebudayaan santri
yang semakin meluas, dan meramalkan bahwa Islam akan semakin berkembang luas di
Indonesia. “meskipun perubahan itu terjadi di depan kita, takkan terlihat oleh mereka
yang tidak menelitinya dengan cermat”.
Memang cukup luas pengetahuan Snouck Hurgronje tentang Islam Indonesia.
Sebagai “mufti imperialis Belanda” maupun sebagai “aktor intelektual yang mendorong
ekspansi Belanda”, pengetahuan tersebut sangat penting bagi keberhasilan tugasnya.
Pandangan Snouck tentang islam itu tercermin dari kebijaksanaannya dalam menangai
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 174

masalah-masalah Islam di Indonesia, yakni: memberikan kebebasan di bidang agama
dalam arti sempit, menggalakkan asosiasi di bidang sosial kemasyarakatan, dan
menindak tegas setiap faktor yang bisa menimbulkan pemberontakan di bidang politik.
Ia hendak membatasi Islam menjadi agama Masjid semata atau hanya menjadi agama
sepiritual yang kering akan nilai-nilai politik, dan memperingatkan bangsa Belanda
untuk mempertahankan kelestarian warisan nenek moyangnya.
Bagi Snouck musuh kolonialisme bukanlah Islam sebagai agama, melainkan Islam
sebagai doktrin politik. Dalam kenyataannya memang Islam di Indonesia berfungsi
sebagai titik pusat identitas yang melambangkan perlawanan terhadap pemerintah
Kristen dan asing.
Snouck Hurgronje: Muslim ataukah Kristen
Mengenai apakah Snouck itu muslim atau tidak, persoalan itu masih terjadi perbedaan
pendapat di kalangan para pakar. Dalam buku Strategi Belanda Melumpuhkan Islam,
Latiful Khuluq menegaskan bahwa Snouck memang pernah mengucapkan dua kalimat
syahadat pada saat di Mekkah dan sempat pula mengerjakan ibadah haji. Bila dilihat
dari segi zahirnya, ia memang telah masuk Islam; namun bila melihat dari kepada
kepentingan siapa dia bekerja, maka akan ada penilaian bahwa dia masuk Islam hanya
berpura-pura dan pada hakekatnya dia masih kukuh beragama Kristen.
Pada saat akhir-akhir penugasan dia di Hindia Belanda, ia mengatakan, ”sungguh
saya kecewa kepada pemerintah (Kolonial Hindia Belanda) yang kurang memberikan
penghargaan kepada saya, padahal saya telah mengorbankan hampir seluruh hidup saya
untuk kepentingan mereka.”
Pandangan dan sikap kita terhadap Snouck Hurgronje
Pandangan Snouck bahwa Nabi muhammad adalah seorang yang gila dan mempunyai
penyakit epilepsi sungguh sangat irasional, karena tidak mungkin beribu orang Arab
saat itu mau dipimpin oleh seorang mempunyai penyakit gila maupun epilepsi. Apalagi
saat itu bangsa Arab sudah mengenal dunia tulis menulis dimana forum intelektual
terbuka bebas.
Kemudian gagasan Snouck bahwa doktrin islam di dalam membangun fanatisme
agama sebagai suatu hal yang mengancam kolonial Belanda menurut kami adalah suatu
hal yang salah, karena perlawanan pribumi terhadap Belanda bukanlah karena faktor
agama, tetapi karena muaknya rakyat terhadap penindasan, penghisapan dan
eksploitasi yang dilakukan Belanda selama tiga abad lamanya. Hal ini seperti yang
terbaca dari tulisan Bung Karno dalam Indonesia Menggugat, bahwasanya di mana ada
penindasan di situ ada perlawanan.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 175

Pemikiran Philip Khuri Hitti tentang al-
Qur’an
M. Najib Tsauri dan Agung Abdillah

Sejarah orientalisme
390
pada masa-masa pertama adalah pertarungan antara
dunia barat Nasrani abad pertengahan dengan dunia timur Islam, baik dalam
keagamaan maupun ideologi. Bagi dunia barat Nasrani, Islam merupakan problema
masa depan secara keseluruhan di Eropa. Dalam perkembangannya, orientalisme
menjadi cabang ilmu pengetahuan yang subyektif, karena intervensi kolonial serta
kecenderungan-kecenderungan emosional. Akibatnya, orientalisme tidak lebih dari alat
kekuasaan kolonial atau ekspressi emosional belaka.
Para orientalis dengan dukungan penjajah telah berhasil memalsukan dan
memutarbalikkan ajaran-ajaran Islam. Dengan kata lain orientalisme merupakan sebuah
bentuk eksplorasi dunia timur yang dilakukan oleh Barat. Tidak hanya pada karya
ilmiah, melainkan kepada beragam corak seni, sastra, maupun hasil tulisan-tulisan
penelitian yang dilakukan oleh orang Barat. Sedangkan orientalis merujuk pada subyek
orang Barat yang menjadi penelitinya.
391

Dalam kajian para orientalis semakin ke sini, pergeseran akan tujuan pengkajian
tentang keislaman yang pada awalnya merupakan kegiatan ataupun alat untuk
penjajajahan bergeser menjadi sebuah bentuk studi yang benar-benar fokus pada tujuan
ilmiah, dengan temuan-temuan yang apa adanya tanpa rekayasa atau murni akademis;
namun juga tidak menutupi masih adanya pengaruh dari fanatik keagamaan yang masih
ada.
Salah satu tokoh orientalis yang menurut penulis lebih mengedepankan kegiatan
akademis ketimbang upaya kolonialisme adalah Philip Khuri Hitti. Yang kemudian
penulis akan membahasnya dalam makalah ini, dikarenakan bagi penulis penting untuk
diketahui dan dibahas.
Biografi Philip K. Hitti
Philip Khuri Hitti dilahirkan pada tahun 1886 lahir di Shimlan, Suriah
Utsmaniyah atau sekarang disebut Lebanon. Dia merupakan seorang orientalis dan

390
Orientalisme adalah berasal dari kata orient dan isme. Orient artinya timur dan isme artinya faham. Lawan katanya adalah
Occidentissme yang artinya Occident artinya barat dan Isme artinya Faham. secara garis besar orentalisme adalah suatu pengertian yang
lengkap yang di mana dikumpulkan pengatuhuan yang bersumbernya yang asli yang berkenaan dengan bahasa, agama, kebudayaan,
sejarah, ilmu bumi, ethnografi, kesusastraan, dan seni yang berada di timur. A. Muin Umar, Orientalisme dan Studi Tentang Islam, (Jakarta:
Bulan Bintang, 1978) hal. 7-8
391
Mannan Buchori, Menyingkap Tabir Orientalisme, (Jakarta: Amzah, 2006), hal.1
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 176

Islamolog, yang banyak sekali memperkenalkan sejarah kebudayaan Arab ke Amerika.
Dia beragama Kristen dan dia merupakan penulis sejumlah buku dan spesialis sejarah
negara-negara Arab dan peradaban lainnya. Tulisan dan hipotesisnya memperbanyak
khasanah sejarah.
Dalam karir intelektualnya, dia merupakan alumni dari American University
Beirut yang lulus pada tahun 1908. Dia meraih gelar doktor di Universitas Columbia
pada tahun 1915. Dia juga merupakan dosen di American University Beirut (1919 –
1925), mengajar bidang sejarah Arab. Dia juga mengajar di Universitas lainnya.
392

Philip memiliki banyak karya antara lain,
393
History of the Arabs, The Syrians in
America, (1924), The origins of the Druze people and religion: with extracts from their
sacred writings (1928), An Arab-Syrian Gentlemen in the Period of the Crusades: Memoirs
of Usamah ibn-Munqidh (1929), History of Syria: including Lebanon and Palestine,, (1957),
The Arabs (1960), Lebanon in History (1967), Makers of Arab History (1968), The Near
East in History (1961), Islam and the West (1962), Islam: A Way of Life (1970), Capital
Cities of Arab Islam (1973).
Pemikiran Philip K. Hitti
Dalam bidang teologi dan hukum, sains dan filsafat, serta sastra dan humaniora keadaan
Islam hari ini serupa dengan keadaannya sambilan abad yang lalu. Berbagai mazhab
pemikiran yang berkembang kemudian, dalam beberapa aspeknya tak mengalami
perubahan hingga kini. Di antara mazhab-mazhab pemikiran itu, sekte-sekte Islam
memiliki kedudukan yang penting. Tetapi, di atas banyak hal, Phillip K. Hitti
berkesimpulan bahwa peradaban Islam adalah peradaban Arab, peradaban lisan, dan
tulisan yang “mengkopi”; dengan sedikit inovasi di sana-sini sehingga sampai pada hari
ini.
Pandangan teologis yang menyatakan bahwa perluasan Islam merupakan
kehendak Tuhan mirip dengan tafsir Perjanjian Lama terhadap sejarah bangsa Ibrani.
Juga sama dengan pandangan para Kristiani Abad Pertengahan tentang sejarah agama
Kristen, sehingga tidak memiliki landasan filosofis yang kokoh.
Menurut Phillip K. Hitti, istilah Islam bisa digunakan dalam tiga pengertian:
awalnya merupakan sebuah agama, kemudian menjadi negara dan akhirnya menjadi
kebudayaan. Tidak seperti agama Yahudi dan Buddha, Islam terbukti merupakan agama
yang ekspansif dan agresif seperti Kristen. Karena itulah, pada perkembangan
berikutnya Islam mewujud menjadi sebentuk negara. Islam yang menaklukan kawasan
sebelah utara bukanlah Islam agama, tapi Islam negara. Orang-orang Arab telah
mengejutkan dunia yang belum menyadari apa yang sedang terjadi, dan muncul sebagai
para penganut teokrasi. Adalah Arabisme bukan Islamisme, yang menang lebih dulu.
394


392
Ismail Jakub, Orientalisme dan Orientalisten, (Surabaya: CV. Faizan), hal. 145. Sebagai tambahan informasi dia juga mengajar di
Universitas Prenceston Amerika pada jurusan Studi-studi Ketimuran dan sekaligus menjadi guru besar dapat dilihat Mannan Buchari,
Menyingkap Tabir Orientalisme,(Jakarta: Amzah, 2006), hal. 20
393
http://en.wikipedia.org/wiki/Philip_Khuri_Hitti diakses pada tanggal 29-November-2011
394
http://nusantaracentre.co.id/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=31- diakses pada tanggal 30-desember-2011
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 177

Pemikiran Philip tentang al-Qur`an menegaskan bahwa al-Qur’an adalah sebuah
kitab yang sangat dekat dengan perjanjian baru dan perjanjian lama. Dalam
pemikirannya itu walaupun tidak secara tegas dia menyebut bahwa banyak sekali dari
isi al-Qur`an yang sama dengan perjanjian baru dan perjanjian lama yang
mengisyaratkan bahwa al-Qur`an merupakan produk pengulangan dari kedua kitab suci
sebelumnya. Philip menyebut bahwa dari ketiga agama yang dikembangkan oleh bangsa
semit, Islam dengan al-Qur`annya adalah yang paling mirip dan paling mendekati Yahudi
dan Perjanjian Lamanya, ketimbang Kristen dengan Perjanjian Barunya. Namun, Islam
memiliki kedekatan dengan keduanya, sehingga dalam pandangan kebanyakan orang
Eropa abad pertengahan dan Kristen Timur, Islam dianggap sekte Kristen yang
menyimpang, bukan merupakan agama yang baru. Dalam hal ini dia juga mengutip dari
pendapat Dante yang ada dalam buku Divine Comedy
395
yang menyebutkan bahwa Nabi
Muhammad ditempatkan di dalam neraka paling bawah bersama mereka-mereka yang
“menyebarkan benih-benih kemelut dan perpecahan”.
396

Philip dalam menjelaskan tentang kedekatan hubungan al-Qur`an dengan
Perjanjian Lama, dia menyebutkan bahwa dalam al-Qur`an penyebutan nama-nama Nabi
merupakan arabisasi sehingga penyebutannya berbeda dengan Perjanjian Lama
misalnya dari bahasa Suriah (Nûh dari Noah), dari bahasa Yunani (Ilyâs dari Elias; Yûnus
dari Jonah), dalam hal ini menunjukan bahwa penyebutan nama-nama Nabi tidak
langsung menggunakan bahasa Ibrani seperti dalam perjanjian Lama.
397

Kajian komparatif kisah-kisah dalam al-Qur`an dan al-Kitab seperti yang telah
disebutkan, dan kesamaan pesan pada ayat-ayat berikut tidak menunjukan adanya
keterkaitan verbal: Q.S. 2:49,60 dan Kisah Para Rasul 7: 36-53; Q.S. 2:273, dan Matius
6:3, 4; Q.S. 10: 71 dan Petrus 2:5; Q.S. 10:73, 24:50 dan Ulangan 26:14, 17; Q.S. 17:23-41
dan Keluaran 20:2-17, Ulangan 5:6-21; Q.S. 21:20 dan Wahyu 4:8; Q.S. 23:3 dan Matius
6:7; Q.S. 36:53 dan Tesalonika 4:16; Q.S. 39:30 dan Matius 6:24; Q.S. 42:19 dan Galatia
6:7-9; Q.S. 48:29 dan Markus 4:28; Q.S. 92:18 dan Lukas 11:41. Satu-satunya kutipan
terdapat dalam Surat 21:105 (bandingan dengan Mazmur 37:9) yang menjadikan
Mazmur sebagai sumbernya.
398

Philip juga menyebutkan ayat yang lain yang mempunyai kesamaan yang
mengejutkan yaitu seperti Q.S. 21: 104 dan Isaiah 344: 4; Q.S. 53: 49 dan Ezekiel 18: 20;
Q.S. 53: 45 dan 1 Samuel 2: 6; dan Q.S. 53: 49 dan 1 Samuel 2: 7. Ayat-ayat tentang “mata
untuk mata” (Q.S. 5: 45 dan Keluaran 21: 23-27), “unta dan lubang jarum” (Q.S. 7: 40 dan
Matius 19: 24) dan “setiap jiwa akan mati” (Q.S. 21: 35; 29: 57; 3: 185 dan Ibrani 9: 27, 2:
9. Matius 7: 24-27).
399

Selain yang telah disebutkan di atas, Philip juga menyebutkan kesamaan antara
Matius dan surat-surat Makiyah yang menurut dia adalah bagaikan tiruan dan juga
perilaku mukjizat yang dinisbatkan kepada Isa seperti berbicara ketika masih dalam

395
The Divine Comedy (Italia: Divina Commedia) adalah sebuah puisi epik yang ditulis oleh Dante Alighieri antara 1308 dan kematiannya
pada 1321 http://en.wikipedia.org/wiki/Divine_comedy diakses pada tanggal 29-November-2011
396
Philip K. Hitti, History of The Arabs, Jakarta: (PT Serambi Ilmu Semesta, 2005), hal. 160
397
Philip K. Hitti, History of The Arabs, Jakarta: (PT Serambi Ilmu Semesta, 2005), hal. 157
398
Philip K. Hitti, History of The Arabs, Jakarta: (PT Serambi Ilmu Semesta, 2005), hal. 157-158
399
Philip K. Hitti, History of The Arabs, Jakarta: (PT Serambi Ilmu Semesta, 2005), hal. 158
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 178

buaian (seperti dalam al-Qur`an surat Ali ‘Imran ayat 46) dan penciptaan burung dari
tanah liat (seperti dalam al-Qur`an surat Ali ‘Imran ayat 49) adalah merupakan
pengulangan perilaku serupa seperti yang terdapat dalam Injil Apocryphal, termasuk
Injil al-Thufuliyah.
400
Hal ini menunjukan pemikiran Philip yang berupaya untuk
menelusuri keterkaitan al-Qur`an dengan kitab suci sebelumnya.
Pendekatan yang digunakan
Sejarah bangsa Arab yang identik dengan Islam telah menjadi daya tarik tersendiri
untuk dikaji, baik oleh orang-orang yang memang berasal dari Arab, maupun orang-
orang barat yang tertarik dengan segala hal mengenai Arab khususnya agama Islam.
Istilah atau sebutan Arab bukanlah hanya sebatas wilayah, namun Arab mempunyai
definisi yang luas jika dikaitkan dengan kebudayaan yang berkembang di dalamnya.
Salah satu aspek yang menarik dari Arab adalah bagaimana terciptanya suatu
kebudayaan yang terbentuk bukan karena interaksinya dengan bangsa lain beserta
kebudayaannya, namun budaya yang terbentuk sebagai local genius yang dipengaruhi
oleh kondisi lingkungan dengan keadaan yang begitu ganas.
Daya tarik lainnya dari Arab adalah kemunculan agama Islam. Islam sebagai
suatu agama, bukan hanya merubah pandangan spiritual bangsa Arab, namun
pengaruhnya begitu meluas ke berbagai aspek kehidupan. Arab, khususnya yang biasa
disebut sebagai Jazirah Arab sebelum datangnya Islam adalah daerah yang sangat jauh
dari unsur-unsur kebudayaan bangsa lain. Hal ini terjadi karena bangsa Arab dianggap
kurang potensial dari segi ekonomi, disamping itu akses untuk bisa sampai di Jazirah
Arab sangatlah sulit dan berbahaya. Semua berubah secara drastis manakala Islam
berkembang dengan pesat, sehingga Islam menjadi pondasi yang kuat dalam
membangun peradaban yang baru, bahkan pada masa dinasti Umayah Islam menjadi
kekuatan baru di dunia dan timbul ungkapan Pax Islamica dengan penaklukan hingga
Spanyol. Kejayaan ini terus bertahan hingga terjadinya perang Salib dan kejayaan Islam
lambat laun terus menurun.
Di masa Perang Salib inilah mulai muncul ketertarikan dari bangsa barat untuk
mengkaji Islam, baik dari segi social, budaya maupun dari agama Islam itu sendiri.
Tujuannya adalah mencari kesalahan yang ada dalam Islam. Orang-orang barat yang
mengkaji Islam ini lalu kita kenal sebagai orientalis. Para orientalis ini pada awalnya
memang mengkaji dari segi agama saja, namun cakupannya meluas hingga aspek
kehidupan lainnya. Melihat karya-karya historiografi kontemporer mengenai Islam,
tampaknya ada kecenderungan untuk melihat Arab bukan hanya dari sudut pandang
Islamnya saja, namun melihat dari aspek budaya dan unsur-unsur yang berat sebelah
sudah mulai tidak tampak, walaupun belum sepenuhnya hilang.
Karya yang cukup baik dan tidak tampak keberpihakannya seperti karya Philip K
Hitti dengan judul The Arabs : A Short History (Sejarah Ringkas Dunia Arab). Karya ini
merupakan historiografi yang deskriptif dengan meninjau Arab bukan hanya dari unsur

400
Philip K. Hitti, History of The Arabs, Jakarta: (PT Serambi Ilmu Semesta, 2005), hal. 158
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 179

Islamnya, tapi lebih banyak melihat dari sisi kebudayaan. Dalam makalah ini penulis
mencoba menganalisis bahasan yang dikaji dalam buku karya Hitti tersebut serta
pengaruh zaman dalam penulisannya, tidak lupa unsur kebudayaan yang mengikat.
Karya Hitti ini sangat menarik untuk dikaji karena dari karyanya ini kita bisa menilai
sejauh mana objektivitas Hitti yang notabene adalah seorang orientalis. Kejelasannya
bisa kita dilihat dari pembahasan dalam makalah ini.
401

Karya Philip. K Hitti, Sejarah Ringkas Dunia Arab yang diterbitkan pertama kali
tahun 1960 adalah suatu karya ringkasan dari History of Arabs (Sejarah Arab), jadi
dibuatnya Sejarah Ringkas Dunia Arab maksudnya sebagai buku pengantar sekaligus
gambaran umum dari buku Sejarah Arab yang telah terbit sebelumnya. Buku Sejarah
Ringkas Dunia Arab ini secara umum membahas mengenai kebudayaan yang
mempengaruhi kehidupan masyarakat Arab, khususnya kaum Badwi sejak masa pra-
Islam atau 2000 tahun sebelum Yesus lahir hingga masa berjayanya Islam di masa
dinasti Umayah, serta pengaruh Muhammad dan Al-Qur’an dalam perkembangan Islam
sebagai suatu peradaban yang besar. Buku ini menuturkan secara ringkas, namun padat
akan hal-hal penting yang memang patut di ketahui.
Sejarah Ringkas Dunia Arab adalah salah satu karya historiografi kontemporer,
tentunya tidak bisa melepaskan unsur-unsur yang mempengaruhi karya tersebut.
Sejarah Ringkas Dunia Arab diterbitkan pada tahun 1960, di periode tersebut seperti
telah kita ketahui bahwa barulah terjadinya Perang Dunia II. Minat pada kebudayaan
dan masyarakat Asia dan Afrika, yang telah dipahami pada abad kesembilan belas dan
kedua puluh sebagai latar belakang pembentukan dari sebuah disiplin umum yang
dikenal dengan orientalisme (Azim Nanji, 2003: viii). Studi Islam dan orientalisme, dan
juga merupakan bagian dari gejala umum dalam tradisi akademis sesudah Perang Dunia
II (Azim Nanji, 2003: ix). Mengupas lebih jauh lagi mengenai Sejarah Ringkas Dunia Arab
karya Philip K Hitti, tentunya harus dilihat dari latar belakang si penulis. Dengan
mengetahui latar belakang penulis tentu saja akan mempermudah kita dalam
menempatkan “latar” atau jiwa zaman yang berkembang di masanya.
Philip K. Hitti melakukan telaah serius selama sepuluh tahun untuk menghimpun
data-data historis tentang Arab-Islam. Ia merasa tak puas dengan hanya mengungkap
data-data historis seputar pergantian penguasa yang berlangsung di dunia Arab-Islam.
Ia melacak lebih jauh pada kondisi prasejarah bangsa Arab, termasuk kondisi geologi
dan geografinya (Serambi Online). Dalam karyanya Hitti lebih banyak melihat pada
pengaruh kondisi alam terhadap munculnya suatu kebudayaan, seperti kebudayaan
Jahiliyah sebelum datangnya pengaruh Islam.
Dalam Sejarah Ringkas Dunia Arab, Hitti bukan hanya membahas mengenai
peristiwa-peristiwa besar, seperti Perang Salib, pergantian kepemimpinan atau khilafat
di masa keemasan peradaban Islam, tetapi hal-hal kecil namun penting seperti unta,
kurma di padang pasir diungkapkan oleh Hitti secara menarik sebagai salah satu yang
mempengaruhi kebudayaan kaum Badwi. Hitti mengungkapkan segala kondisi
lingkuangan yang mempengaruhi mental masyarakat di Arab khususnya kaum Badwi.

401
http://hgbudiman.wordpress.com/2010/11/16/sejarah-dan-budaya-arab-philip-k-hitti-arabs-a-short-history-sebuah-resensi/- diakses
pada tanggal 15-desember -2011.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 180

Menggali lebih jauh mengenai kebudayaan kaum Badwi di masa Jahiliyah secara utuh
bukanlah hal yang mudah, bahkan boleh dibilang sangat sulit, tetapi hal itu dilakukan
Hitti dengan cukup baik dan jelas, seperti yang terdapat dari kutipan berikut:
Ada dua jenis binatang yang diutamakan di jazirah Arab, yakni unta dan kuda.
Keberadaan unta sangat menentukan dalam kehidupan di padang pasir, jika unta tidak
ada maka sangat sulit untuk dapat mendiami padang pasir. Bagi kaum Badwi unta
sebagai binatang yang memberi bekal sehari-hari, alat pengangkutan dan alat tukar-
menukar. Jumlah mas-kawin, besarnya denda atas pembunuhan, keuntungan main judi,
kekayaan seorang penghulu, semuanya ini dapat dinyatakan dalam nilai unta. Unta
sangat terikat dengan kehidupan seorang Badwi. Air susu unta dapat dapat diminum
sebagai pengganti air, karena air yang ada digunakan oleh kaum Badwi untuk diberikan
kepada ternak-ternaknya; daging unta sebagai makanan yang istimewa ; kulitnya
digunakan sebagai pakaian dan tempat tinggal berupa kemah dibuat dari bulu unta.
Kotorannya dijadikan bahan pembakar dan air kencingnya digunakan sebagai minyak
rambut dan obat (sebagai obat pencuci rambut air kencing unta bisa meninggalkan
wangi yang harum pada rambut sedangkan jika digosokkan pada kulit muka , maka akan
terhindar dari sengatan binatang-binatang penyengat ).
Kehidupan kaum Badwi sangat tergantung pada unta, pada masa-masa sulit
dikarenakan kesulitan air maka orang akan membunuh seekor unta tua, atau sebuah
tongkat dimasukan ke kerongkongannya dan dengan demikian unta tersebut akan
memuntahkan air. Jika unta tadi meminum air baru sehari atau dua hari sebelum itu,
maka air yang dimuntahkan masih dapat diminum orang. Besarnya peranan unta dalam
kehidupan kaum Badwi seolah-olah unta adalah perangkat lengkap untuk menjelajahi
padang pasir, sehingga tidaklah mengherankan jika ada sebutan bahwa orang Arab
adalah “bangsa unta”. Secara keseluruhan unta merupakan anugerah yang begitu besar
bagi kaum Badwi, bahkan karena besarnya peranan unta, dalam bahasa Arab didapati
lebih dari seribu perkataan yang dipakai untuk jenis unta yang berbagai ragam. (Phillip.
K Hitti, 1960:17)
Bahasannya tentang kaum Badwi sungguh mendetail dan banyak unsur yang
menarik. Tokoh-tokoh besar dan peristiwa-peristiwa politik menyangkut peradaban
Islam di masa Khilafah Islamiyah bukan satu-satunya inti bahasannya mengenai dunia
Arab. Keahlian Hitti di bidang linguistik, khususnya bahasa semit memungkinkannya
menggali unsur-unsur sejarah kebudayaan bangsa Arab. Terutama dalam sejarah
kebudayaan, di mana bukti dokumentasi biasanya sedikit sekali atau tidak ada, strategi
umum kegiatan historis didasarkan atas keadaan, bahwa kejadian yang sama dapat
meninggalkan bermacam-macam bekas, masing-masing memberikan bukti sendiri-
sendiri untuk fakta itu. (Taufik Abdullah, 1985: 215)
Keahlian Hitti di bidang bahasa Semit memudahkan berbagai dugaan-dugaan
historis yang realistis. Dari dugaan-dugaan historis menyangkut suatu metode
komparatif, misalnya metode yang didasarkan atas bahasa atau distribusi ciri-ciri
etnologis, sedangkan artefak-artefak arkeologis atau dokumen-dokumen memberikan
kesaksian langsung tentang fakta-fakta yang merupakan bukti. (Taufik Abdullah, 1985:
215)
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 181

Perkembangan kebudayaan diungkapkan Hitti dimulai saat masa pra-Islam
dengan kaum Badwi, kemudian masa setalah munculnya Islam yang disebarkan oleh
Nabi Muhammad SAW dan para sahabat hingga masa kejayaan Islam yang menyebar
sampai ke Spanyol –bahkan nyaris sampai Prancis— dibawah dinasti Umaiyah. Tidak
luput pula bahasan mengenai perkembangan negara-negara di Timur tengah setelah
berakhirnya Perang Dunia II. Topik-topik tersebut memang syarat dengan nilai-nilai
historis, namun salah satu poin menarik yang diungkap oleh Hitti adalah pandangannya
terhadap Al-Qur’an. Dalam Sejarah Ringkas Dunia Arab ini, dapat terlihat posisi Hitti
sebagai seorang orientalis. Bahasanya tentang Al-Qur’an cukup otoritatif dan tidak
tampak subjektivitas yang berlebihan. Melihat apa yang diungkapkan Hitti tentang Al-
Qur’an tampak bahwa ia begitu jauh meneliti Al-Qur’an. Kecermatannya dapat terlihat
dari cara dia menjelaskan kuantitas ayat dan huruf dalam Al-Qur’an. Di bawah ini
kutipan karya Hitti dalam menjelaskan Al-Qur’an:
…sesudah tersusun bentuk Qur’an seperti dikatakan di atas itu, maka
semua bentuk susunan lain yang ada pada ketika itu, disuruh
dimusnahkan. Sejak itu maka orangpun sangatlah teliti akan jumlah ayat-
ayat Qur’an yang 6239 banyaknya, kata-kata yang berjumlah 77934,
bahkan huruf-hurufnya yang berjumlah 323621 itu. Kitab tersebut tidak
saja merupakan “jantung” dari suatu agama, pedoman untuk suatu
Kerajaan sorga tetapi juga merupakan suatu konpendium ilmu
pengetahuan dan dokumen politik yang berisikan perundang-undangan
dari suatu kerajaan duniawi. ( Phillip. K Hitti, 1960: 46)
Kutipan diatas memperlihatkan bahwa Hitti sangatlah cermat dalam melakukan
penelitian guna mendapatkan data yang akurat. Bahasannya mengenai Al-Qur’an cukup
mendalam disertai dengan pengaruh-pengaruh Al-Qur’an pada masyarakat Arab di awal
kemunculan Islam. Hitti juga mengungkapkan bagaimana keimanan mempengaruhi
bangsa Arab untuk melakukan penaklukan-penaklukan hingga ke Eropa. Aspek lain yang
cukup berpengaruh menurut Hitti adalah istilah jihad. Faktor-faktor tersebut disertai
dengan mentalitas bangsa Arab yang terbentuk dari kondisi lingkungan padang pasir
adalah hal yang menentukan kesuksesan Islam menyebarkan pengaruhnya hingga ke
Eropa.
Hitti sebagai bangsa barat, bagaimanapun juga dalam buku Sejarah Ringkas
Bangsa Arab ini, sungguh dapat terlihat unsur-unsur seorang orientalis, di mana Hitti
membandingkan Al-Qur’an dengan Perjanjian Baru dari agama Kristen, seperti yang
tampak dalam kutipan berikut:
Religi dalam Qur’an lebih berdekatan kepada Yudaisme dalam Perjanjian
Lama dari kepada religi Kristen dalam Perjanjian Baru. Tetapi titik-titik
persamaan antara Islam dan religi dalam kitab tersebut di atas, ada
sedemikian besar, sehingga tentu Islam tentu Islam itu pada awal
perkembangannya lebih mirip kepada suatu mazhab Kristen yang sesat
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 182

daripada merupakan suatu agama tersendiri yang lain. (Phillip. K Hitti,
(1960: 47)
402

Bidang keilmuan yang digunakan oleh Philip K. Hitti dalam kajian-kajianya
terhadap ketimuran adalah sesuai bidang yang digeluti olehnya terhadap segala
pembahasannya yaitu dia melakukan lewat sisi historis atau sejarah. Sedangkan
Pendekatan yang penulis amati dalam kajian Philip ini menggunakan analisis
“comparative religion”
403
atau “perbandingan agama” alasan penulis menetapkan
analisis Philip tentang al-Qur`an ini didapati dia memperbandingkan al-Qur`an dan kitab
sebelumnya hal itu juga dapat diperoleh dengan banyaknya penyebutan Perjanjian
Lama dan Perjanjian Baru dalam kajiannya mengenai al-Qur’an.
Motivasi
Secara umum, tujuan para orientalis dalam kajian studi-studi ketimuran (Islam)
memiliki berbagai macam motivasi antara lain yaitu: motivasi keagamaan
404
, motivasi
ekonomi
405
, motivasi politik atau penjajahan(kolonialisme)
406
, dan motivasi ilmu
(ilmiah).
407
Motivasi pemikiran Philip menurut penulis murni akademis/murni ilmiah
408

sebagai suatu bahan bacaan bagi orang Amerika agar memudahkan mereka mengetahui
hal-hal ketimuran khususnya Arab yang dapat memudahkan mereka untuk berinteraksi
dengan mereka (masyarakat Arab). Hal ini dilandasi dari kutipan pernyataannya di
pengantar dalam bukunya History of The Arabs sebagai berikut:
“Sebenarnya, publik Amerika, yang terpelajar sekalipun, hampir tidak
memiliki pengetahuan yang cukup tentang bahasa Arab dan orang-orang

402
http://hgbudiman.wordpress.com/2010/11/16/sejarah-dan-budaya-arab-philip-k-hitti-arabs-a-short-history-sebuah-resensi/- diakses
pada tanggal 15-desember -2011.
403
Comparative religion is a field of religious studies that analyzes the similarities and differences of themes, myths, rituals and concepts
among the world's religions (Perbandingan agama adalah bidang studi agama yang menganalisis persamaan dan perbedaan tema, Mitos,
Ritual dan Konsep antara Agama-agama Dunia) http://en.wikipedia.org/wiki/Comparative_religion diakses pada tanggal 29-November-
2011
404
Mengenai motivasi agama ada dari para orientalis itu bertujuan mengkaji ketimuran dengan tujuan untuk mengetahui kelemahan-
kelemahan yang nantinya diharapkan dijadikan dasar dalam rangka kegiatan kristenisasi. Lihat Acmad Zuhdi, Pandangan Orientalis Barat
Tentang Islam (antara yang menghujat dan yang memuji), (Surabaya: PT. Karya Pembina Swajaya, 2004), h 38-39
405
Terkait motivasi ekonomi orientalis berusaha mengkaji ketimuran agar mampu memasuki perdagangan dunia Timur, mereka
bekerjasama dengan bekerja-sama dengan dunia Timur untuk membuka pasar-pasar, menggali sumber-sumber alam, pertambangan dan
lain-lain yang pada akhirnya mematikan kegiatan produksi dunia Timur. Lihat Acmad Zuhdi, Pandangan Orientalis Barat Tentang Islam
(antara yang menghujat dan yang memuji), (Surabaya: PT. Karya Pembina Swajaya, 2004), h 40-41
406
Kolonialisme/imperialism dan orientalisme merupakan dua proses yang berkesinambungan, orientalisme berperan sebagai alat untuk
mendukung usaha imperalisme Barat, sedangkan imperalisme bertugas memberikan informasi dan laporan tentang segala hal mengenai
daerah jajahan yang dikuasainya. Lihat Lihat Acmad Zuhdi, Pandangan Orientalis Barat Tentang Islam (antara yang menghujat dan yang
memuji), (Surabaya: PT. Karya Pembina Swajaya, 2004), h 43. Adapun menurut Mannan Buchari mengenai sudi ketimurannya dimaksudkan
untuk mengetahui titik-titik kelemahan hanya untuk dihancurkan. Lihat Mannan Buchori, Menyingkap Tabir Orientalisme, (Jakarta: Amzah,
2006), hal. 102
407
Di masa keemasan Eropa, banyak sekali kaum orientalis yang mengkaji buku-buku Islam. Diantara mereka yang mendalami buku-buku
Islam itu ada yang pada akhirnya berkesimpulan bahwa ajaran Islam itu sebenarnya mirip dengan ajaran agama-agama samawi lainnya,
bahkan ia merupakan penguat dari apa yang pernah disebutkan dalam kitab-kitab sebelumnya. . Lihat Acmad Zuhdi, Pandangan Orientalis
Barat Tentang Islam (antara yang menghujat dan yang memuji), (Surabaya: PT. Karya Pembina Swajaya, 2004), h 45
408
Mengenai motivasi Ilmiah diantara para orientalis ada yang benar-benar terjun keduniaan orientalisme atas dorongan keinginan jujur
untuk melakukan penelitian ilmiah peradaban bangsa, agama, kebudayaan, serta bahasanya. Memang sering ditemukan kesalahan dalam
memahami Islam dari umat Islam, disebabkan kedangkalan pengetahuan mereka, namun kesalahan tersebut lebih ringan dibandingkan
dengan hasil kajian para orientalis yang memang sengaja untuk memutar balikan kebenaran sebagai akibat kedengkian yang bersarang di
hati mereka. Lihat Mannan Buchori, Menyingkap Tabir Orientalisme, (Jakarta: Amzah, 2006), hal. 104
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 183

Islam. Mata kuliah di bidang ini (sejarah Arab) jarang diajarkan kecuali di
beberapa Universitas, itu pun ditawarkan sebagai mata kuliah penunjang
pada kajian Semit dan sebagai topik tambahan pada ilmu filologi atau
linguisti. Tidak ada satupun universitas yang memberikan mata kuliah itu
untuk kepentingan mata kuliah itu sendiri, atau sebagai kunci untuk
melakukan penyelidikan lanjutan tentang sejarah Arab, Islam, dan budaya
Islam. Begitulah situasinya hingga perang dunia kedua. Setelah
berakhirnya perang, pemerintah dan publik Amerika baru menyadari
bahwa ada jutaan orang Islam dan puluhan ribu bangsa Arab yang perlu
mereka pahami agar dapat berinteraksi dengan mereka”.
409

Berangkat dari pernyataan di atas, penulis berpendapat bahwa upaya Philip K.
Hitti ini adalah untuk menghadirkan pandangan terhadap bangsa timur khususnya Arab
sebagai sarana untuk mengenalkan bermacam-macam sejarah yang di ada di timur ke
dunia barat.
Dalam kaitanya dengan pembahasannya mengenai al-Qur`an sebatas kapasitas
penilaian penulis, Philip meneliti perbandingan al-Qur`an dengan al-Kitab berupaya
seobjektif mungkin dalam penelitiannya. Akan tetapi dalam penulisannya dia tetap saja
memunculkan fanatisme terhadap agamanya. Terkait motivasi Philip yang sebenarnya
memang sesuatu yang sulit, seperti pendapat dari Ismail Jakub dalam bukunya,
“Orientalisme dan Orientalisten” dia mengatakan: “Walaupun ia seorang yang fanatic
kepada agamanya, tetapi lantaran pandai menulis, sehingga tidak dapat diketahui,
kecuali diteliti benar-benar”.
410

Sikap penulis
Perihal komentar kepada Philip adalah beragam ada yang menganggapnya sebagai
tokoh yang sangat memusuhi di sisi lain juga ada yang berpendapat bahwa fakta-fakta
yang dikemukakan olehnya adalah murni akademis. Adapun perbedaan opini tersebut
dipengaruhi oleh tulisannya yang sulit diketahui motifnya.
Adapun komentar bahwa dia memusuhi Islam disampaikan oleh H. A. Mannan
Buchari, Lc. Dia berpendapat bahwa “Philip sangat memusuhi Islam, berpura-pura
memberi dukungan terhadap problematika Arab di Amerika. Dia merupakan penasihat
tidak resmi Luar Negeri Amerika dalam masalah Timur Tengah, dan selalu mengurangi
peran Islam dlam membangun kebudayaan manusia. Dia benci memberi tempat yang
tinggi bagi kaum muslimin”.
411

Komentar penulis sendiri terhadap Philip K. Hitti sejauh yang penulis amati
sebenarnya Philip melakukan analisa sejarah terhadap ketimuran memang
berlandaskan analisis ilmiah dan juga menitik beratkan kepada referensi dan temuan-
temuan yang ada tanpa dibuat-buat. Akan tetapi dalam beberapa pernyataannya

409
Philip K. Hitti, History of The Arabs, (Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta, 2005), hal. xiii (kata pengantar)
410
Ismail Jakub, Orientalisme dan Orientalisten, (Surabaya: C.V. Faizan, 1971) h. 145
411
Mannan Buchori, Menyingkap Tabir Orientalisme, (Jakarta: Amzah, 2006), hal.20-21
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 184

mengisyaratkan adanya kefanatikan terhadap agamanya. Hal tersebut dia tulis secara
tidak terus terang, akan tetapi kadang bisa terdeteksi. Sebagai penguat adalah dia
mengutip dari buku Divine Comedy yang merupakan buku yang menyudutkan Islam.
Jadi sikap penulis pada intinya menganggap pemikiran Philip K. Hitti lebih
cenderung kepada akademis tanpa menutup mata bahwa ada juga terkait komentarya
yang menunjukan kefanatikannya terhdap agamanya. Tentu pendapat penulis tidak
mewakili dari analisa kebenaran yang mendalam tentang tujuan atau motif pemikiran
Philip K. Hitti yang sebenarnya dalam upayanya menganalisa bangsa Arab (Islam).

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 185

Titik Temu Islam-Kristen dalam
Pandangan William Montgomery Watt
Muhammad Irsyad

W.M. Watt adalah seorang orientalis asal Skotlandia. Ia meninggal di usia 97
tahun pada 24 Oktober 2006. Sebagai ilmuwan yang banyak menulis dan mahir dalam
banyak bidang ilmu, Watt menulis banyak karya, di antaranya adalah Free Will and
Predestination in Early Islam (tesis, 1947), Muhammad at Mecca (1953), Muhammad at
Medina (1956), Muhammad Prophet and Statesman (1961), Muhammad: Seal of the
Prophets, Islamic Political Thought (1968), Muhammad’s Mecca (1988), Muslim-Christian
Encounters: Perceptions and Misperceptions (1991), The Formative Period of Islamic
Thought, Islamic Revelation in The Modern World (1969), Islamic Fondamentalism, Islam
and Cristian Today (1992), dan lain-lain. Sebagian wartawan Arab menamakannya
sebagai Orientalis Terakhir (the Last Orientalist).
Motivasi dan Pendekatan Watt
Salah satu karya risetnya yang cukup kontroversial dan fenomenal adalah Islamic
Revelation in The Modern World. Berbeda dengan karyanya yang lain tentang Islam, buku
ini tidak semata-mata akademis, tetapi juga mengandung unsur personal atas refleksi
terhadap pengamatannya tentang hubungan Islam dan Kristen. Beliau lebih dari tiga
tahun mencermati apa yang terjadi dalam kedua agama itu. Ada beberapa hal yang
menjadi latar belakang tujuan Watt menulis buku ini: Pertama, ia berusaha
memperkenalkan Islam sebaik mungkin terhadap para pembaca Eropa dan Amerika.
Kedua, ia bertujuan untuk memperlihatkan kepada muslim bahwa sikap sarjana
oksidental sebenarnya tidak mementingkan permusuhan terhadap Islam tetapi
mencoba mengkombinasikan sikap tersebut walaupun agak berat menerimanya.
Untuk membuktikan tujuan ini, Watt dengan tegas mengungkapkan bahwa salah
satu fakta terbesar sekitar abad ke-20 adalah dunia menjadi inter-religious (fenomena
hubungan antar agama). Sejak Perang Dunia II, para tokoh agama saling bertemu yang
dalam sejarah, peristiwa ini belum pernah terjadi sebelumnya. Bahkan, pada perempat
akhir abad ke-20 hubungan antara pemuka Muslim dan Kristen meningkat.
Dalam buku lainnya, Watt mengatakan bahwa dalam agama kuno telah terjadi
kefakuman. Agama kuno tersebut tidak dapat membantu memberikan penyelesaian
terhadap apa yang mereka butuhkan. Mengisi kekosongan ini, hadirlah agama Kristen
dan pengaruhnya masih dalam skala kecil bila dibandingkan dengan problema inter-
religious dewasa ini. Dekade pertengahan abad ke-20 terlihat adanya perubahan sikap
yang terjadi seperti yang dialami oleh para tokoh pemikir. Secara politis, orang non
Eropa diterima sebagaimana lazimnya orang Eropa. Dalam bidang agama dinyatakan
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 186

bahwa agama selain Kristen juga memiliki prestasi spiritual di masa lampau. Teologi
Kristen mengakui bahwa penganut agama harus mencari penyelesaian dalam tradisi
mereka masing-masing. Karena itu, Kristen menurutnya memiliki sejarah pertumbuhan
yang baik dalam aspek endosoma dan eksotoma.
Fenomena seperti ini muncul dalam dialog antar agama. Tetapi, semua
menghasilkan implikasi teologis. Sebab, pertemuan antar agama tidak hanya
membicarakan persoalan teoritis tetapi juga praktis. Fenomena inter-religious semacam
inilah yang dilihat Watt. Bahkan menurutnya, fakta inter-religious semakin jelas dengan
hadirnya pandangan ilmiah. Ini berarti bahwa mental modern didasarkan pada prestasi
ilmu dan penerimaan terhadap metode-metodenya sebagai hal yang dapat diaplikasikan
dalam berbagai bidang.
Penelitian dewasa ini, menurut Watt, lebih sederhana yakni hanya menjelaskan
masalah hubungan antar agama (Islam-Kristen). Lebih lanjut, tema-tema itu menjadi
spesifik yakni hanya membicarakan konsep wahyu dalam Islam dan hal-hal yang
berkaitan dengan itu. Spesifikasi seperti ini dimaksudkan untuk menyadarkan Kristen
bahwa al-Quran harus ditanggapi serius dan Islam adalah saingan Kristen dalam
menguasai atau memimpin dunia. Kesadaran ini perlu karena sebagai agama, Kristen
dan Islam memiliki dasar yang sama yakni bahwa semua memiliki ajaran atau misi
terhadap dunia modern. Oleh karena itu, pengetahuan tidak secara langsung
membandingkan pemikiran Kristen dan Islam tetapi menghubungkan keduanya dengan
dunia sekuler dan netral serta dikombinasikan dengan pandangan ilmiah.
Berdasarkan sikap netralnya dalam melihat kedua agama besar itu, Watt
menyimpulkan bahwa apa yang sebenarnya terjadi yakni pertentangan antara Islam dan
Kristen adalah hanya kesalahan persepsi masing-masing. Watt lebih lanjut
menggambarkan bahwa seluruh sejarah pertentangan Muslim-Kristen diliputi oleh
mitos-mitos dan persepsi yang salah yang sebagian masih diabadikan sampai saat ini.
Watt melukiskan bagaimana mitos-mitos itu berawal, dikembangkan dan selalu
dihembus-hembuskan. Bagi Watt, mendiskusikan kedua agama ini memerlukan
pengetahuan yang akurat dan apresiasi yang lebih positif. Watt berusaha mencari kerja
sama antara wacana dunia umat Islam dan Kristen dan para pemeluknya. Inilah fakta
penting yang dapat ditemukan ketika Watt menyinggung masalah fenomena inter
religious dalam buku Islamic Revelation in The Modern World yang secara jelas dan
lebih aktual ditemukan uraiannya dalam buku Muslim-Christian Encousters: Perception
and Misperception. Itulah percikan pemikiran dan gagasan Watt yang patut diapresiasi
dan diperjuangkan di masa depan.
Karena kenetralannya, Watt dapat digolongkan sebagai orientalis yang berlaku
jujur dalam melihat Islam. Ia berusaha melihat al-Quran dalam pandangan ilmiah
modern dan tidak punya keberpihakan terhadap Kristen. Karena itu, al-Quran yang
dibahas secara berabad-abad harus tetap dikaji lebih lanjut dengan mengikuti alur baru.
Pekerjaan besar ini menjadi pekerjaan rumah umat Islam maupun non Islam. Sebab, saat
ini ada fenomena inter-religious, ”Sebuah fakta hubungan antar Islam dan Kristen yang
luar biasa,” kata Watt.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 187

Pemikiran Watt tentang Titik temu Islam dan kristen
Awal dari titik temu antara Islam dan Kristen dimulai dari kebangkitan umat Islam
untuk meningkatkan penerimaan mereka terhadap kemajuan pemikiran, teknologi dan
kebebasan yang berkembang di negara barat pada abad ke-18, sehingga hal itu
membuat semangat umat Islam untuk berfikir lebih terbuka, disamping masih ada
sebagian diantara pemikir umat Islam yang masih berpegang teguh dengan dogma-
dogma agama yang turun-temurun mereka terima atau golongan ini lebih disebut
dengan golongan fundamentalis, dan golongan ini jugalah yang menentang adanya
pengembangan pola fikir dalam tubuh Islam yang di lakukan oleh golongan orientalis
atau golongan yang menghendaki perkembangan dalam khazanah Islam itu sendiri.
Diantara pola yang dilakukan dalam pengembangan itu adalah dengan melakukan
dialog.
Di samping kuatnya fundamentalisme dalam kebangkitan itu, ada isyarat gerakan
bagi kelompok-kelompok muslim ke arah dialog dengan agama-agama lain, terutama
dengan agama Kristen. Kelompok fundamentalis tidak akan dapat melakukan dialog
sebelum mengkompromikan kepercayaannya kepada finalitas dan superioritas Islam
dan tentu cara ini tidak mereka kehendaki. Watt mengatakan “Di antara orang-orang
yang disebut kelompok “liberal” lebih memiliki keterbukaan untuk melakukan dialog,
namun sebagian mereka terutama hanya tertarik terhadap kebenaran pada pemikiran
ulang aspek-aspek tradisional jati diri Islam dan hanya sedikit waktu untuk melihat
hubungan hubungan Muslim-Kristen secara terinci.”
412

Selama seperempat abad terakhir umat Islam dan Kristen sering melakukan
seminar baik dalam bentuk formal atau informal dalam membahas masalah keagamaan
yang menarik untuk dibahas. Di antara pembahasan yang menarik adalah ketika
membahas tentang kitab suci, di mana umat Islam mempertanyakan tentang Bible dan
begitu juga sebaliknya umat Kristen mempertanyakan tentang al-Quran, serta
membahas apa-apa yang tertera dalam kitab-kitab tersebut, seperti kisah para nabi dan
tentang kematian Yesus.
413
Maka dari sinilah bermula adanya keterbukaan antara kedua
agama samawi ini dalam upaya untuk menyatukan kultur dunia seperti ilmu
pengetahuan dan teknologi, serta dalam kultur keagamaan diantara setiap agama, agar
terciptanya tatanan dunia yang aman dan damai.
Untuk menemukan titik temu ini tidak bisa terlepas dari sikap orientalis Barat
yang sekuler, dimana membedakan antara kultur ilmu pengetahuan dan kultur agama,
dimana pandangan barat yang sekuler inilah yang sempurna dan tidak berubah. Dalam
pandangan yang sekuler ini mengisyaratkan adanya kultur-kultur keagamaan yang
saling mengisi satu sama lain. Walaupun demikian, berbeda dengan keagamaan itu,
kultur ilmu pengetahuan terbuka untuk kritik dan di barat banyak terdapat kritik, dan
setiap kritik membawa akan perubahan.
414


412
Willian Mongomerry Watt, “Titik temu Islam dan Kristen Persepsi dan salah persepsi” (terj. Zaimudin), (Jakarta, 1996), hlm. 115
413
Ibid. hlm. 116-118
414
Ibid. hlm. 119
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 188

Salah satu kritik yang dapat disebutkan adalah bahwa kultur ilmu pengetahuan
sering kali digunakan untuk meraih kekuasaan, bukan ilmu pengetahuan untuk hidup.
Hal ini sangat kontras dengan kultur keagamaan dimana agama-agama di dunia ini
memperhatikan ilmu pengetahuan untuk hidup. Hanya kultur agama saja yang
kontaknya dekat dengan kultur intelektual barat yang sekuler, yang telah menjadi
Kristen. Banyak pemikir Kristen mencoba untuk memahami pokok-pokok pasca
Pencerahan dengan kultur intelektual sekuler barat, sungguhpun tidak ada pemikir yang
mengatur sedemikian jauh, untuk melahirkan hal ini dalam suatu bentuk yang telah
diterima secara luas oleh umat Kristiani. Walaupun Kristen itu sendiri ditolak oleh
sebagian Barat terdidik dan non-Kristen Barat yang melihat pada masalah-masalah
pokok sekuler.
Apa yang dikatakan menuju titik tersebut, adalah pandangan intelektual Barat,
masih tetap terbuka bagi para penganut agama dunia untuk melingkupi dengan sesuatu
yang berasal dari kultur agama itu sendiri. Pandangan barat yang sekuler, sebagaimana
adanya, adalah kerangka acuan dari dalam yang harus berperan, namun pada kerangka
acuan ini baginya ada kesempatan untuk meniadakan keberadaan hidupnya sendiri.
Seperti kesulitan para intelektual tentang agama dewasa ini yang dirasakan oleh umat
Kristen dan umat pemeluk agama lain, dalam memahami agama myth (mitos), simbol
dan apa yang Watt sebut sebagai bahasa iconic.
415
Icon adalah representasi dua-
dimensional pada suatu obyek tiga-dimensional dan merupakan sesuatu yang diketahui
menjadi tidak memadai kecuali apabila diterima sebagai representasi realitas. Ini
menjadikan bahasa icon itu kemungkinan dapat dipegangi, meskipun bahasa yang kita
gunakan tentang realitas ilahiah itu adalah bahasa iconic, bahkan apa yang
sesungguhnya kita perbincangkan tentang yang real (nyata).
416

Akibat wajar dari apa yang Watt katakan adalah ketika ia menggunakan bahasa
iconic, apa yang nampak menjadi perbedaan-perbedaan itu sesungguhnya perbedaan-
perbedaan yang sebenarnya tidak perlu terjadi. Hal ini harus dijaga dengan sungguh-
sungguh dalam pikiran pada saat berusaha memperbandingkan agama-agama. Satu
agama boleh jadi menyebut Tuhan sebagai “sesuatu yang seperti” seorang ayah dan
orang lain dari ayah sebagai “sesuatu yang seperti” seorang ibu. Namun dua konsepsi itu
apakah benar-benar berbeda? Kedua konsepsi itu tidak dapat diasumsikan begitu saja
lantaran kedua konsepsi itu berbeda antara satu dengan yang lainnya ataupun malah
identik. Konsepsi itu tergantung terhadap sikap persamaan yang tepat tentang seorang
ayah atau seorang ibu, dan persamaan ini agar tidak dikhususkan.
417
Lebih lanjut
meneruskan dari fakta bahwa bahasa agama itu secara luas adalah bahasa iconic
lantaran dalam agama ini tidak ada kriteria intelektual yang memampukan orang
memperbandingkan agama-agama tentang masalah kebenaran dan kesalahan, atau
bahkan kebenaran yang relatif dan kesalahan yang relatif,
418
ketika manusia tidak dapat
menentukan kebenaran atau kesalahan itu sendiri.

415
Willian Mongomerry Watt, “Islam and Christianity Today,” (London, Routledge, 1983), hlm. 119
416
Willian Mongomerry Watt, “Islamic Fundamentalism,” hlm. 81
417
Willian Mongomerry Watt, “Titik temu Islam dan Kristen Persepsi dan salah persepsi,” hlm.
418
Willian Mongomerry Watt, “Titik temu Islam dan Kristen Persepsi dan salah persepsi,” hlm, 120-122
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 189

Ironinya para pengikut tiap agama itu menganggap agamanya sendiri lebih
unggul dari semua agama yang lain. Sebagian pengikut agama, khususnya sebagian
pengikut agama Kristen dan Islam, berfikir bahwa agamanya sendirilah yang dianggap
sebagai agama dalam arti yang sebenarnya, sementara semua agama yang lain itu tidak
ada sama sekali. Kepercayaan demikian diberikan sebagai landasan bagi penegasan
pernyataannya, misalnya “hanya agama saya sendirilah satu-satunya yang dari Tuhan”
atau “agama saya sendirilah satu-satunya agama yang mempunyai kebenaran ilahiah
yang asli, sementara semua agama-agama lain tidak asli lagi” karena berbedanya tata
cara peribadatan.
Sangat dipertahankan bahwa karena kandungan intelektual kepercayaan agama
itu diungkapkan pada terma-terma iconic, maka tidak ada kriteria kebenaran intelektual
bagi kepercayaan-kepercayaan ini, dan bahwa ajaran-ajaran yang seolah-olah
mengandung kontradiksi kenyataannya tidak boleh berkontradiksi melainkan harus
saling melengkapi. Apabila pernyataan ini diterima maka tidak ada justifikasi rasional
bagi penegasan secara publik karena agama kita itu lebih baik daripada agama lain
(sekalipun kita terus berfikir demikian), dan paling tidak, justifikasi parsial bagi
diakuinya agama-agama lain sebagai sama benarnya dengan agama kita.
419

Dalam pemikiran Kristen, karena agama ini berasal dari Puncak Gunung
Sermonm, Yesus mengatakan bahwa guru-guru agama harus dinilai sesuai dengan
kualitas hasil ajarannya. Dalam cara yang sama bahwa pohon yang baik itu berbeda
dengan pohon yang buruk dari kualitas buah yang dihasilkannya. Apabila konsep ini
diterapkan kepada agama, maka kita dapat mengatakan bahwa agama itu memproduksi
buah yang baik ketika memampukan mayoritas anggota-anggota pemeluknya untuk
mengarahkan kehidupan yang bermanfaat dalam masyarakat yang harmonis, selain
adanya kesakitan dan nasib buruk. Ini secara jelas bukannya kriteria yang dapat
diterapkan dengan pertimbangan matematika yang kaku, melainkan dapat menjadi
wilayah persetujuan yang luas antara bangsa dari tradisi-tradisi yang berbeda satu sama
lain mengenai buah yang baik itu.
Satu kriteria dari agama yang diakui, apabila agama itu memiliki buah yang baik,
gambarannya ada pada alam semesta dan dari tempat kehidupan manusia yang harus
dianggap benar, paling tidak, mengikuti petunjuk yang kuat bagi penganut-penganutnya
dalam menjalani hidup. Sebab gambaran itu diekspresikan dalam bahasa iconic atau
gambaran sejarah, yang mungkin lebih baik untuk menyebut kecukupan ketimbang
kebenaran. Bahwa agama-agama itu mempunyai buah yang baik yang menjadi alasan
lebih lanjut untuk mengakui bahwa buah-buah yang baik itu sama dengan buah agama
kita sendiri secara mendasar. Sehubungan dengan kriteria hasil, penting untuk dicatat
bahwa telah beberapa abad lamanya agama yang sama itu boleh jadi mempunyai hasil
yang berbeda dari abad ke abad. Inilah yang menjadi sebab agama itu hidup, tumbuh,
berubah, bahkan ketika agama itu tidak berubah dalam basis kitab suci dan ajarannya.
Selanjutnya dapat dikatakan bahwa adanya ajaran pada setiap agama
menunjukkan bahwa Tuhan berbuat pada semua agama. Pernyataan ini dibuat pada
bentuk teistik sesuai dengan tiga agama Abrahimi, namun pernyataan equivalen ini

419
Ibid. hlm. 126
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 190

agaknya dapat dilakukan pada tema-tema nonteistik, kata orang Budha. Didukung oleh
para ahli teologi Kristen, Tuhan itu selalu sama, perbedaan pada setiap agama terjadi
lewat respon manusia terhadap Tuhan, namun hal ini terlalu memudahkan masalah,
karena Tuhan tidak pernah dipahami sebagai Diri-Nya sendiri, melainkan sebagai yang
melihat aktivitas dan misterinya dalam kehidupan kultur kita. Itu berarti bahwa ketika
mereka memahami Tuhan, maka mereka nyatakan pada tema-tema kulturnya, yakni,
dalam bahasanya dan kategori-kategori nalarnya sendiri dan hal ini dinyatakan benar
apabila penadapat mereka besumber dari apa yang diterima oleh nabi-nabi.
Dalam untaian sejarah diceritakan bahwa agama berkembang setelah turunnya
ilmu kepada nabi Ibrahim terus kepada keturunannya, kemudian di lanjutkan dengan
perintah Tuhan kepada Musa supaya meninggalkan daerah Mesir untuk pindah ke
Yarussalem yang sekarang lebih dikenal dengan agama Yahudi, kemudian dilanjutkan
lagi dengan penyatuan manusia dibawah kepemimpinan raja David (Dawud), sehingga
dari situ berkembanglah agama-agama di dunia ini seperti Confisius di Cina, Budha di
India, Yahudi di Israel, dan Zoroaster di Persia.
420
Mengutip terhadap sejarah agama
Kristen tentang John si pembabtis (Yahya) dan Yesus (Isa) tentang pengakuan Yesus
sebagai Tuhan, merupakan suatu hal yang sulit bagi umat Kristen untuk memberi
penjelasan tentang Yesus yang pantas bagi pencantuman sejarah agama dunia, dimana
semua agama diperlakukan sebagai berada pada dasar pijakan yang sama yaitu berasal
dari Tuhan yang Satu.
Untuk mengenali versi sejarah setiap agama di dunia akan menjadi lebih baik jika
mengatakan bahwa pencapaian dengan kematian Yesus itu adalah untuk membuka
perjanjian baru atau membuka bentuk hubungan baru antara Tuhan dan bangsa
manusia yang menekankan kepada cinta kasih Tuhan bagi semua. Untuk mewujudkan
hal ini secara teologis, gereja didirikan, kemudian kepercayaan ini berkembang sampai
empat abad lamanya Kristen menjadi agama resmi Kerajaan Romawi.
421

Dalam pada itu, agama-agama Asia sebelah timur dan selatan sedang tumbuh dan
berkembang. Agama Kristen juga menyebar ke arah timur, namun jurang pemisah
antara perkembangan umat Kristen Yunani yang terkena proses Hellenisme Romawi
atau Kerajaan Byzantine dan Semitik dan umat Kristen yang tidak terkena Helenisasi di
batas-batas ketimurannya. Dalam situasi begini, walaupun hal itu dapat dipahami secara
terperinci, ada ruang lingkup prakarsa ilahi dalam urusan-urusan manusia dan ini
terjadi melalui Nabi Muhammad SAW. Dalam ekspansi Islam, sebagian dari itu dapat
dikembalikan kepada karakter Abrahamis secara inherennya dan sebagian kepada
kesaksian pada beberapa bentuk Kristiani. Kemudian pada abad kedua puluh gerakan-
gerakan populasi yang berskala luas itu telah mengambil tempat yang akan memperkuat
agama-agama tersebut memahami problema-problema kemajemukan agama, problema-
problema dari agama-agama untuk hidup berdampingan secara damai.
Solusi-solusi utama dari problema-problema kontemporer itu terletak pada
tema-tema misi dan dialog. Tiap-tiap agama berikhtiar untuk memasukkan agama lain,
atau apakah agama-agama itu mengajak untuk dialog? Ada tiga kemungkinan, yaitu: (1)

420
Ibid. hlm. 127-128
421
Ibid. hlm. 129
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 191

berikhtiar untuk tetap mengisolasi, (2) ada mata rantai Islam, (3) mungkin agama-
agama yang lain, yang bermanfaat ini.
Namun keberadaan yang terpisah-pisah ini tidak dapat berjalan di dunia hari ini
kecuali keberadaan itu diisi untuk menutup dirinya pada suatu ghetto. Baik Kristen
maupun Islam ikut serta dalam misi, sekalipun banyak orang muslim yang berusaha
mempertahankan apa yang mereka yakini berbeda dengan apa yang diyakini oleh umat
beragama Kristen.
Dalam bahasa Arab pekerjaan misioner umat Kristen ini biasanya adalah tahshir,
pengkabaran atau penyebaran warta-warta yang baik, namun dengan konotasi-konotasi
yang tidak dapat disetujui, dimana misi Islam disebut da’wah, memanggil atau mengajak
kepada Islam, untuk tunduk menyerahkan diri kepada Allah. Untuk memahami dugaan
perbedaan ini akan membantu mempertimbangkan apa yang terlibat pada konversi dari
satu kelompok agama ke kelompok agama yang lain. Pada semua konfersi ini ada dua
faktor yang berpengaruh, yaitu faktor komunal dan faktor personal. Pada awal ekspansi
Kristen di tengah umat kufur, faktor komunal yang penting adalah adanya kefakuman
spiritual yang berlaku umum di masyarakat, maka dengan sendirinya mungkin berhasil
menciptakan perdamaian di area yang luas itu di Roma, Pax Romana.
Berbagai macam agama baru berikhtiar mengisi kevakuman ini. Banyak orang
kufur menarik agama Yahudi di kota-kota Kerajaan, namun secara penuh tidak dapat
menerima persyaratan-persyaratan ritual Yahudi yang mempertahankan bangsa Yahudi
tetap berada pada keterasingan parsial dari tetangga-tetangganya. Dalam ekspansi Islam
di negeri-negeri Islam, faktor komunal yang memberi sumbangan terjadinya konfersi
adalah status sosial yang rendah dari anggota-anggota minoritas yang dilindungi.
Pada abad sembilan belas terjadi ekspansi Kristen di Asia, Afrika dan tempat-
tempat lain, faktor komunal yang penting adalah hasrat untuk memberi sumbangan
kepada peradaban bangsa Eropa dan ini masih semakin meluas. Perbedaan yang dibuat
oleh kaum muslimin antara da’wah Islam dan misi Kristen barangkali didasarkan pada
fakta bahwa kaum muslimin ini harus menyandarkan pada seluruh faktor personal,
karena di negeri-negeri barat tidak ada faktor komunal yang mengembangkan
perpindahan agama kedalam agama Islam.
Bilamana setiap agama itu hidup berdampingan secara damai, dapatkah konfersi
agama diperbolehkan? Mungkin harus disepakati bahwa perbuatan menarik pemeluk
agama untuk masuk ke suatu agama itu seharusnya dilarang, maksudnya, kegiatan-
kegiatan yang tujuan utamanya mengganggu orang yang beragama lain agar tidak
mampu hidup lebih penuh dan mencapai kehidupan yang lebih berarti, namun tujuan
utamanya adalah berusaha untuk menambah jumlah pemeluknya agar masuk kedalam
penganut agamanya sendiri. Tiap aktifitas acapkali melibatkan apa yang dipandang
agama lain sebagai memanfaatkan faktor-faktor komunal secara tidak jujur. Walaupun
demikian, hanya faktor personal yang terlibat di dalamnya, rupanya ada banyak kasus
luar biasa dimana suatu perubahan agama itu sangat diperlukan atau bahkan esensial
bagi kesejahteraan pribadi. Di sini perpindahan agama hendaknya diperbolehkan,
kecuali tiap-tiap kasus yang terjadi itu jarang merupakan pengecualian. Secara umum,
kesejahteraan individual itu merupakan tujuan paling penting yang hendak dicapai
manakala orang ini masih tetap berada pada kultur agama yang dibawanya.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 192

Pada sisi ini, misi digantikan oleh dialog. Dialog dapat dilakukan dengan berbagai
tingkatan formalitas dan informalitas. Bahkan saya sendiri beberapa tahun yang lalu
telah melakukan studi ilmiah agama lain, dapat dikatakan terlibat pada dialog batiniah.
Kondisi esensial dialog ini adalah dari para peserta akan bertemu sebagai sama, dan
bahkan sama sejajar. Meskipun tiap pribadi pemeluk agama itu tetap setia kepada
agamanya sendiri, masing-masing merasa bahwa satu sama lain dapat memberi dan
menerima. Tujuan dialog adalah agar masing-masing golongan agama tertentu
hendaknya mendapatkan pemahaman yang lebih baik terhadap agama lain. Namun
pengalaman menunjukkan bahwa mereka seolah-olah mendapatkan wawasan lebih
mendalam dalam kepercayaan masing-masing agamanya sendiri.
Barangkali sebagian pemeluk Kristen merasa bahwa untuk ikut dalam dialog ini
adalah berarti menjauhkan perintah Kristus untuk mengabarkan ajaran Injil kepada
setiap makhluk dan sebagian pemeluk muslim dapat mempunyai hubungan perasaan.
Sementara tiap perasaan itu adalah salah secara mendasar. Dalam dialog, kita
menyaksikan iman kita dan ini merupakan jalan untuk mengabarkan ajaran itu. Dalam
beberapa kejadian ini dapat menjadi cara yang lebih efektif untuk memproklamirkan
iman ketimbang metode-metode tradisional. Akibatnya orang mengatakan, “Aku pernah
mendapatkan sesuatu yang bagus dan aku ingin memberi andil dialog itu kepadamu.”
Dengan kata lain, orang menunjukkan kesaksian terhadap nilai-nilai positif iman kita,
namun untuk melakukan hal ini dengan baik tanpa memperbandingkan keimanan satu
dengan keimanan yang lain sehingga merugikan pemeluk agama lain. Walaupun
demikian, setelah kesaksian itu lahir pada jalan ini maka harus terbuka untuk para
pendengar agar menanggapi kesaksian itu dalam termanya masing-masing.
Sebagaimana agama-agama melihat masa depan pada satu dunia yang timbul itu
dimana agama-agama itu hidup bersama satu sama lain, sebagian besar pemeluk
masing-masing agama mengharapkan hidup berdampingan secara damai itu akan
ditemukan. Di masa depan diduga tidak mungkin satu agama tertentu itu menjadi agama
monolitik tunggal bagi seluruh dunia, sungguhpun hal itu diidam-idamkan. Apa yang
diharapkan tiap agama, sebagai akibat dialog, mencapai pemahaman akan kebenaran
agama-agama lain dan menggabungkan kebenaran ini ke dalam visi atau gambaran
dunianya sendiri. Sekalipun tidak mengapresiasikan penonjolan-penonjolan agama lain,
tiap pemeluk agama menahan diri dari deklarasi publik kesalahan masing-masing
agama, bahkan tiap penonjolan agama tersebut sebagai masalah-masalah pokok yang
tidak perlu dibicarakan secara terbuka.
Pada inti sikap hormat yang timbul pada agama-agama ini, sebagaimana yang
sudah disebutkan, akan menjadi persetujuan tentang karakter tidak tepatnya konsep-
konsep agama dan penyajian-penyajian historis, baik yang disebut mitos, iconic maupun
ole nama-nama lain, yang mengabsahkan agama-agama ini sikap saling mengakui satu
sama lain bagi pemeluknya. Secara ideal, berbagai agama itu satu sama lain melihat
sebagai saling melengkapi bukan malah saling memusuhi satu sama lain, karena masing-
masing agama itu melahirkan kesaksian kepada aspek-aspek kebenaran ilahiah tertentu
yang tidak diungkapkan, atau malah diungkapkan secara penuh pada agama yang lain.
Ini tidak mencegah tiap agama untuk memikirkan kesaksian akan kebenaran yang lebih
penting ketimbang kesaksian kebenaran dari agama-agama lain. Secara langsung,
sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, tidak ada kriteria tingkatan kebenaran yang
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 193

didapatkan pada agama-agama yang berbeda, melainkan harus dinilai oleh hasil-hasil
yang dibuahkan pada kehidupan anggota pemeluk tiap agama itu sendiri, dan ini
bukanlah sesuatu yang dapat diselesaikan bagi semua. Bahkan tantangan untuk
menghasilkan hasil-hasil yang bermanfaat akan terus berlangsung sampai yang akan
datang dalam pergantian abad ke abad, dan dari sini tidak ada yang lepas.
Ada landasan berfikir bahwa suatu dunia agama yang tunggal ini, apabila bersifat
monolitik maka tidak dikehendaki, karena tujuan kita menuju masa depan yang paling
jauh akan menjadi kenyataan yang telah dijelaskan di atas sebagai sikap hormat kepada
setiap agama. Tujuan ideal itu merupakan kata pamungkas yang dapat diberikan kepada
kaum muslimin yang mengidam-idamkan terwujudnya kenyataan seperti itu, Islam akan
dapat menolong manusia mencari jalan keluar mengatasi kesulitannya dari kerusakan
dan keterasingan, namun hanya kaum muslimin yang secara serius hidup sama hak
iman dan tuntutan-tuntutan sosial, politik, etika dan ekonominya. Pada akhirnya,
tantangan Islam sebagaimana agama yang dilembagakan adalah intisari jiwa Islam yang
mendalam, atau menyerahkan segala sesuatu dengan pasrah kepada Allah. Inilah
keteguhan untuk menyebut Allah menjadi Allah dalam urusan-urusan kehidupan
individual, sosial dan dunia kita sehari-hari.
Ini adalah tantangan bukan hanya bagi umat Islam sendiri, melainkan bagi
seluruh makhluk ciptaan Allah. Apabila kebijakan politik dalam negeri dan luar negeri di
Barat dapat benar-benar di Kristen-kan dan dunia Islam dalam segala aspeknya di
Islam-kan, maka “Dar al-Islam” dapat masuk Gereja dan Gereja menyaksikan seluruh
dunia sebagai “Tubuh Kristus yang bersifat mistik.” Maka itulah kehendaknya hamba
Allah yang salih dan ikut “mewarisi bumi.”
422

Dari uraian di atas dapatlah disimpulkan bahwa sebenarnya kajian para
orientalis terhadap Islam bisa menjadi batu pijak dan loncatan bagi umat muslim
sekarang ini untuk meningkatkan keyakinannya, dan tidak memusuhi para orientalis
tersebut, karena di satu sisi para orientalis itu bisa dikatakan objektif dalam melakukan
risetnya terhadap Islam dan hal itu dapat dijadikan sebagai kajian ulang bagi seorang
muslim untuk meningkatkan pemikiran Islam buat kedepannya. Maka apabila seorang
muslim bebesar hati dalam menerima dan menghargai pemikiran para orientalis
terhadap Islam, bukan suatu hal yang mustahil akan tercipta hubungan inter religius,
kedamaian dan kemakmuran di muka bumi ini.
Maka dari sini jelaslah bahwa setiap agama memiliki kepercayaan dan keyakinan
masing-masing terhadap Tuhannya, dan setiap agama mengarah kepada Tuhan yang
satu namun tata cara peribadatanlah yang membuat setiap agama itu berbeda, dan oleh
sebab itu perlu dilakukan pendekatan baik itu berupa dialog antar agama supaya adanya
pengertian bagi setiap pemeluk agama yang berbeda. Dari sinilah kita baru bisa
mersakan tatanan dunia yang damai, aman dan sejahtera.


422
Ibid. hlm. 129-137
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 194

Edward W. Said dan Kritik terhadap
Kesarjanaan Barat dalam Orientalism
Abdul Muis

Runtuhnya kekhalifahan Turki Utsmani serta koalisi bersama Jerman di Perang
Dunia justru semakin memperparah keadaan, sehingga praktik kolonialisasi Barat
terhadap Timur semakin merajalela. Saudi Arabia yang berusaha membebaskan diri
justru dipatahkan oleh Turki. Libanon dan Palestina dirampas Inggris. Tahun 1789
Napoleon datang ke Mesir, lalu Belanda mendarat di Malaka tahun 1602. Inggris dan
Perancis pun berebutan tanah kekuasaan di Afrika. Hingga pada tahun 1914, wilayah
Timur menjadi lahan subur adikuasa Barat. Pada Abad ke-18 Eropa mulai masuk
menembus perekonomian dan politik. Sejalan dengan itu pula, negara-negara Eropa
seperti Inggris, Belanda dan Perancis saling berebut tanah kekuasaan di negara-negara
yang berpenduduk Islam, seperti India, dan sebelah tenggara Asia, termasuk
Indonesia.
423

Abad ke-19, adalah abad di mana orientalis mencapai puncaknya dalam
membentuk kebudayaan Barat. Orientalis mengkaji hampir semua disiplin ilmu seperti
eksotika, ekonomi, historis, dan teks politik. Secara umum, orientalisme telah berhasil
menjadi bagian signifikan dari kemajuan budaya dan peradaban Barat. Kolonialisme dan
imperialisme di Indonesia adalah fakta sejarah sekian puluh tahun lalu yang tak bisa
dibantah. Kolonialisme pada mulanya adalah penguasaan rempah rempah dan hasil
bumi untuk memperkaya negeri penjajah dalam meluaskan kekuasaannya. Inggris,
Portugis, Spanyol, Belanda, Perancis adalah sebagian dari negeri penjajah itu. Mereka
menjarah dan menguasai. Tak salah jika tujuan penguasaan Barat atas timur
disimbolkan pertama dengan gold, selain gospel dan glory.
Kebijakan politik etis: edukasi, irigasi, dan transmigrasi, sebetulnya adalah
sebentuk hegemoni yang diluncurkan pemerintah kolonial Belanda untuk meredam
bangsa pribumi. Politik etis dirancang agar tingkah laku inlander sesuai dengan apa yang
dikehendaki. Selanjutnya, kolonialisme berganti menjadi orientalisme. Tepatnya,
orientalisme adalah bentuk halus dari penguasaan gaya baru di jaman yang lebih maju.
Edward W. Said dalam magnus opus-nya, Orientalism, menjelaskan tentang bagaimana
Barat mengatur kehidupan timur dengan melacak akar historis, etnografis, antropologis,
bahasa, adat istiadat dan lain-lain, kemudian memberi stereotype terhadapnya.
424
Buku
ini secara nyata menunjukkan bahwa Timur yang dikaji adalah hasil dari imajinasi
geografis yang dilakukan Barat sebagai objek pengkaji. Said menyebutnya sebagai

423
http://khoirulfuadi.blogspot.com/2010/10/pemikiran-edward-said-kolonilaisasi.html
424
Said, Edward. 1979. Orientalism. New York : Vintage Books dalamwww.edelmensch.blogspot.com
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 195

“orientalisme”, dalam konteks keindonesiaan kita menyebutnya sebagai “kajian
ketimuran”.
Biografi Edward Said
Nama Lengkap Edward Said ialah Edward William Said. Edward Said Lahir 1 November
1935 di Yerusalem. Ia seorang Kristen Palestina. Ayahnya bernama Wadie Said, seorang
warga negara Amerika Serikat kelahiran Yerusalem. Ayahnya, seorang pengusaha Arab
yang makmur dan pernah bertugas dalam Perang Dunia I di bawah pimpinan Jenderal
Pershing. Ibunya bernama Hilda, lahir di Nazaret- Lebanon dan juga seorang
Protestan.
425

Said memulai pendidikan formalnya di GPS (Gezira Preparatory School) di
Lebanon. Sedangkan pendidikan rohaninya ia dapatkan di Gereja All Saints’ Cathedral,
pada masa kecil dan remajanya. Pada tahun 1937, Said dikirim oleh orang tuanya ke
Kairo untuk belajar di Victoria College, sebuah sekolah elite di Timur Tengah.
426
Hampir
semua guru- guru di sana orang Inggris, sehingga Said dalam waktu yang tidak lama
mampu menguasai bahasa Inggris dan dengan pendidikan yang benar-benar bergaya
Inggris. Said juga dapat mengerti tentang kebudayaan-kebudayaan Inggris. Setelah
menekuni pembelajaran di Kairo, Said melanjutkan studinya di Sekolah Gunung
Hermon, sebuah sekolah persiapan Perguruan Tinggi Swasta di Massachusetts pada
tahun 1951. Said belajar tentang bahasa dan teori-teori sastra. Said bukan hanya fasih
dalam bahasa Inggris, melainkan juga fasih berbahasa Perancis dan Arab. Pada tahun
1957, Said mendapat gelar Bachelor of Arts di Princeton University. Gelar Master of Arts
di dapat pada tahun 1960, sedangkan gelar Ph.D. didapat pada tahun 1964 dalam Sastra
Inggris dari Universitas Harvard.
Di Tahun 1963, Said bergabung di Universitas Coloumbia pada bagian
Departemen dan Perbandingan Sastra Inggris. Pada Tahun 1977, Said menjadi Profesor
Parr bahasa Inggris dan Sastra Perbandingan di Columbia, kemudian menjadi Old
Dominion, sebuah Yayasan Profesor dalam bidang Humaniora. Selain menjadi Profesor
di Universitasnya, ia juga menjadi profesor tamu di Universitas Yale. Pada tahun 1992, ia
mencapai pangkat Profesor Universitas, posisi akademik tertinggi di Columbia.
427
Dia
tinggal di dekat kampus Colosseum di Riverside Drive. Said juga menjabat sebagai
Presiden dari Modern Language Association , editor Jurnal triwulanan Arab Study, dan
merupakan anggota dari American Academy of Arts and Knowledge, Dewan
eksekutif PEN dalam di Royal Society of Literature,
428
dan American Philosophical
Society.
429

Said adalah penulis yang produktif. Ia dikenal sebagai ahli sastra perbandingan
(comparative literature) di Colombia University. Sebagian besar buku-bukunya

425
http://nusantaracentre.wordpress.com/2009/02/11/peran-intelektual-bedah-pemikiran-edward-said/
426
http://menyempal.wordpress.com/kajian-pemikiran/edward-said-menafsir-ulang-hubungan-barat-dan-timur/
427
Edward Said, “Antara Dunia” , London Review of Books, 7 Mei 1998.
428
Oleg Grabar, Edward Said, Bernard Lewis, "Orientalisme: Sebuah Bursa" , New York Review of Books, Vol. 29, No 13, tanggal 12 Agustus
1982.
429
Amritjit Singh, Wawancara Dengan Edward W. Said (Oxford: 2004), 19 & 219.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 196

berkaitan dengan masalah Timur Tengah, semisal Orientalism (1978), The Question of
Palestine (1979), Covering Islam: How the Media and the Experts Determine How We See
the Rest of the World (1981), The Politics of Dispossession (1994), dan Peace and Its
Discontents: Essays on Palestine in the Middle East Peace Process (1995). Sedang buku-
buku Said lainnya adalah The World, the Text, and the Critic (1983), Nationalism,
Colonialism, and Literature: Yeats and Decolonization (1988), Musical Elaborations
(1991), dan Culture and Imperialism (1993), dan memoar pribadinya yaitu Out of Place
(1999).
Motivasi
Sebagai seorang intelektual Barat keturunan Arab, Edward W. Said tidak luput dalam
memberikan perhatiannya kepada permasalahan pencaplokan tanah leluhurnya oleh
Israel. Konflik antara Israel dan Palestina yang sudah berlangsung lama membuat Said
menjadi intelektual yang diakui sebagai seorang yang mendukung penentangan
terhadap perampasan tersebut. Said dianggap oleh kaum zionis sebagai ‘profesor
teroris’ lantaran dukungannya kepada warga Palestina. Said melalui karyanya berujudul
Orientalism (1978) menegaskan bahwa kaum intelektual Barat cenderung melihat Islam
sebagai agama yang keras, fundamental, ekstrim dan anti dialog. Padahal kaum
intelektual tersebut tidak mengetahui apa-apa tentang Islam. Said mengkritik para
pemikir orientalis lainnya seperti Judith Miller, Samuel P. Huntington, Martin Kramer,
Daniel Pipes dan Barry Rubin yang menurutnya selalu menjadi propagandis di Barat
bahwa Islam merupakan ancaman bagi peradabannya.
Edward W. Said merupakan intelektual yang berasal dari Palestina merupakan
pengamat dunia Islam dan dunia Arab yang sangat cekatan. Berbeda dengan kaum
orientalis lainnya yang cenderung menjelaskan soal Arab dan Islam secara reduksionis
dan main gampangan karena para orientalis tersebut memiliki kepentingan tertentu,
Said sebagai seorang intelektual selalu berusaha untuk selalu bersikap komperhensif
dan proporsional. Di sinilah konsistensi pemikiran Said sebagai seorang intelektual
ditunjukkan. Walaupun Said yang seorang Kristen, namun dia menyadari bahwa
kebenaran berada di atas segalanya dibandingkan dengan adanya berbagai pembatasan
seperti agama, ras, warna kulit dan sebagainya.
Pemikiran
Orientalime merupakan suatu karya akademis yang ditulis oleh Edward Said ke dalam
suatu bentuk buku. Dalam buku tersebut, Edward Said dengan sangat keras sekali
mengkritik paradigma “Islam vs the West“--- “Islam melawan Barat”. Dalam karyanya
tersebut dia tidak hanya mengkritik Barat atau Islam saja, namun mengkritik kedua
belah pihak. Kritik Edward Said yang ditujukan kepada dunia Barat dalam karyanya
tersebut berkenaan dengan khususnya sikap kebijakan politik luar negeri Amerika
Serikat, serta intervensi negara-negara Barat yang mengakibatkan perang di Irak yang
dilakukan oleh Amerika. Dalam pandangannya tersebut Edward Said tidak menguraikan
pemikirannya secara dogmatis dalam mengkritisi Islam-Arab dan Barat, namun dia
menguraikan pemikirannya tersebut seperti sebuah karya sastra. Dia juga mengekspos
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 197

sifat-karaksteristik dan antagonistik antara budaya Islam-Arab dengan Barat.
430
Sebagai
seorang kelahiran Palestina, Edward Said menginginkan tanah kelahirannya tersebut
menjadi suatu negara yang mandiri serta berdaulat, namun meskipun begitu dia tetap
mengakui keberadaan negara Israel. Oleh karena itu, Edward Said juga banyak di kritik
oleh dunia Arab, khususnya dari kelompok Hamas.
Ada suatu hal yang menarik dari Edward Said yaitu ketika dia mengkritik Barat,
tetapi tidak mengecam gerakan radikal Islam al-Qaeda.
431
Hal itu dapat dimengerti
karena menurutnya tak ada sesuatu yang “terisolasi” di arena “globalisasi”. Pengaruh-
mempengaruhi, hegemoni pengaruh Islam versus Barat, maupun pengaruh Liberal
Demokratis Barat (occident) kepada negara-negara lemah (orient). Sebenarnya
pandangan dasar orientalisme yang ditulis Edward Said merupakan suatu ilmu dengan
kepentingan untuk “menguasai” bangsa-bangsa di luar Barat. Hal ini bisa kita lihat
secara nyata dalam hegemoni dunia Barat di Timur, khususnya dalam penguasaan
ekonomi serta menguras sumber daya alam Timur, namun tetap memberi stereotip
kepada Timur sebagai negara-negara primitif. Pena orientalis seolah sama
kedudukannya dengan serdadu, pedagang, dan pegawai pemerintah kolonial. Mereka
datang untuk menyerbu dan menjarah bangsa lain, yaitu bangsa-bangsa di Timur
maupun negara-negara berkembang. Dalam karya orientalismenya tersebut, Edwar Said
ingin menyatakan kepada dunia bahwa ada alternatif lain (di antara dua kubu yang
berseteru: Islam vs Barat, ed.), sebuah pihak ketiga, yaitu peradaban manusia non-
kekerasan, toleran, demokratik tertib sipil dari dunia ketiga.
Metodologi
Said menolak tradisi pemahaman liberal tentang humanities sebagai keseluruhan
organisasi yang murni atau pengetahuan “disinterested”. Ide, budaya, dan sejarah tidak
dapat dengan serius dipelajari tanpa kekuatan. Argumentasi Said mengambarkan dua
prinsisp sumber metodologi, yaitu Foucault dan Gramsci.
432

Ada beberapa prinsip-prinsip Foucault yang dipakai oleh Said: Pertama, power
dan bagaimana cara kerjanya. Ada dua cara berprinsip yaitu konsepsi pada power dan
bagaimana cara berjalannya. Seperti yang kita ketahui selama ini, Foucault menolak
konsepsi power sebagai sebuah kekuatan yang didasarkan pada represi sederhana.
Menurutnya instrumen kunci dari power adalah ”pengetahuan”. Foucault
mengembangkan sebuah argument yang berhubungan dengan segala bentuk
”pengetahuan”. Kedua, discourse. Said mengadopsi pendapat Foucault tentang
”Discourse”—sebagai medium yang merupakan kekuatan dan melalui tersebut
dilaksanakan— “construct” objek pengetahuan. Dalam Said, power/kekuasaan dalam
orientalism mengubah “kenyataan” Timur ke dalam diskursif “Orient”, atau lebih
tepatnya menggantikan satu dengan yang lain.

430
Nyoman Kutha Ratna. 2008. Post-Kolonialisme Indonesia, Relevansi Sastra. Yogyakarta :Pustaka Pelajar,. Hal. 27
dalam www.carabaca.blogspot.com “Sastra Poskolonial, Sastra Pembebasan”
431
http://weberseventy.blogspot.com/2009/02/resume-pemikiran-edward-said-dalam_25.html
432
http://kuliahsosiologi.blogspot.com/2011/05/edward-said-orientalism-and-beyond.html
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 198

Terdapat perbedaan penting, antara Foucault dengan Said: pertama, Said
membuka karakteristik dengan membaca metodologi Barat yang sumbernya dibedakan
oleh bermacam-macam turunan teori poskolonial; lalu dominasi Barat terhadap non-
Barat dianggap bukan sebagai fenomena arbitrer, tapi sebuah kesadaran dan sebuah
proses bertujuan dengan keinginan dan perhatian individu. Di sini, Said
mempertahankan konsepsi kemampuan individu untuk menghindari kendala dominasi
kekuatan dan normative “arsip” sebagai representasi budaya. Said juga berusaha
mensintesiskan aspek pemikiran Fouclaut dan Gramsci tentang bagaimana melihat
“reproduksi kultural”.
Kedua, bagi Foucault kekuasan adalah sebuah bentuk jaringan relasi tanpa nama
di mana strateginya hanya sejauh maksimal yang dilihat oleh banyak orang. Contohnya,
Pemerintah = agen, bukan individu = agen. Dia percaya bahwa determinasi jejak rekam
penulis individu merupakan bentuk lain atas tubuh kolektif teks menjadi sebuah formasi
diskursif seperti Orientalism.
Dalam pandangan Said, Orientalism merupakan bentuk hegemoni Barat, Barat =
Other, Barat = superior civilazation. Berarti ada prinsip pembedaan identitas dan esensi
identitas Timur dan Barat melalui dikhotomi sistem representasi pada steriotip dengan
tujuan yang kaku pada pembedaan antara Eropa dan Asia sebagai bagian dunia.
Konsekuensinya Timur dibentuk secara diskursus sebagai voiceless, sensual, terbelakang
, irrasional, dan sebagainya.
Menurut Said, Orientalism menggambarkan biner antara Timur dan Barat. Ini
adalah kunci dalam teori postkolonial. Said berargumen bahwa Barat tidak bisa ada
tanpa Timur, dan begitu sebaliknya. Dengan kata lain, mereka saling konstitutif.
Terutama, konsep 'Timur' yaitu Timur, diciptakan oleh 'Barat', menekan kemampuan
'Orient' untuk mengekspresikan diri. Penggambaran Barat tentang 'Timur' membangun
dunia yang lebih rendah, tempat keterbelakangan, irasionalitas, dan keliaran. Hal ini
memungkinkan 'Barat' untuk mengidentifikasi diri mereka sebagai lawan dari
karakteristik ini; sebagai dunia yang unggul progresif, rasional, dan sipil. Analisa Said
dalam Orientalism ini adalah pada hal ”pengetahuan” dan ”represntasi”
433
. Hal ini berati
scope of text-nya adalah menguji pada literatus, traktat politik/teks jurnalis, kajian-
kajian agama. Lebih jauh lagi Said menekankan pada pemisahan hubungan kekuasaan
dan pengetahuan, termasuk didalamnya struktur material dan proses (militer, politik
dan ekonomi).
Selain itu, Said, mengikuti Foucalt, menyatakan bahwa kekuasaan dan
pengetahuan tidak dapat dipisahkan. Klaim 'Barat' tentang pengetahuan Timur
memberikan kekuatan pada 'Barat' nama dan kekuatan untuk mengendalikan. Konsep
ini penting untuk memahami kolonialisme. Power didasarkan pada pengetahuan dan
memanfaatkan pengetahuan; di sisi lain, daya mereproduksi pengetahuan dengan
membentuknya sesuai dengan niat anonim. Power menciptakan kembali bidang latihan
sendiri melalui pengetahuan. Teori Foucault yang tak terelakkan ini saling
menggabungkan sifatnya dalam kekuasaan neologisme pengetahuan, bagian terpenting
di antaranya adalah tanda hubung yang menghubungkan dua aspek dari konsep terpadu

433
Said, Edward. 1979. Orientalism. New York : Vintage Books dalam www.edelmensch.blogspot.com
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 199

bersama-sama. Akan sangat membantu untuk mencatat bahwa Foucault memiliki
pemahaman tekstual dari kedua sisi kekuasaan dan pengetahuan. Kedua sisi kekuasaan
dan pengetahuan harus dipandang sebagai desentralisasi, relativistik, berada di mana-
mana, dan dinamika gejala-gejala sistemik. Jadi konsep kekuasaan Foucault menarik
hubungan mikro tanpa jatuh ke dalam reduksionisme karena tidak mengabaikan, tetapi
menekankan aspek sistemik (atau struktural) dari fenomena. Menurut pemahaman ini,
pengetahuan tidak pernah netral, karena kekuasaan menentukan hubungan. Oleh
karena itu, gagasan kekuasaan-pengetahuan kemungkinan diaplikasikan secara kritis
dalam konteks yang normatif. Selain itu ia juga percaya bahwa apa yang ditulis dalam
karya individu merupakan bentuk lain dari tubuh kolektif yang terbentuk dalam sebuah
diskursif seperti orientalism. Artinya apa yang ditulis oleh individu merupakan suara
kolektif begitu juga dengan Orientalism.
Pandangan Penulis
Edward Said merupakan Orientalis yang memiliki keilmuan yang pandai. Dalam
sikapnya tentang intelektualitas dan pengetahuannya lebih unggul daripada orientalis
lainnya. Tidak hanya dalam bidang keagamaan, akan tetapi dari segi sosial, kesusteraan,
kebudayaan, kekuasaan maupun politik, semuanya dia mampu dalami. Said tidak
memihak kepada siapapun, dia melihat dari kebenaran yang ada yang dia pernah
pelajari dan teliti. Tulisan-tulisannya di media masa, jurnal, dan buku-buku dapat
memukau setiap pembacanya. Karya- karya tentang kehidupan politik maupun
kekuasaan dan yang lainnya menjadi inspirasi setiap orang. Bahkan karya yang terakhir
dia tulis tentang Orientalisme menjadi karya yang terpopuler yang sampai sekarang
masih sangat di perbincangkan dikalangan intelektual maupun orientalis zaman
sekarang.
Said menunjukkan bahwa kaum Orientalis ketika pada zamannya, selalu
menyudutkan Timur dan ingin menjatuhkan Timur. Dalam hal ini Said turut menentang
sikap Orientalis Barat tersebut walau dia juga termasuk Orientalis yang bermukim di
Barat. Menurutnya, Orientalis Barat menyudutkan Timur dikarenakan adanya faktor
yang memicu terjadinya ketidaksenangan Barat atas Timur, adanya politik-politik salah
satu pemicunya. Disinilah, ketidaksenangan Said terhadap Orientalis Barat yang ingin
menguasai Timur dengan cara- cara yang kotor ataupun kasar.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 200

Bernard Lewis dan Islam: Telaah Buku
What Went Wrong?
Mahfudoh

Bernard Lewis lahir pada tanggal 31 Mei 1916 M di Stoke Newington, London. Ia
adalah sejarawan Inggris-Amerika keturunan Yahudi kelas menengah. Pada tahun 1963,
ia lulus dari sekolah studi orientalis (sekarang SOAS, School of Oriental and African
Studies) dengan gelar BA dalam bidang khusus sejarah timur dan interaksi antara Islam
dan Barat. Pada tahun 1937, dia melakukan studi pasca sarjana di Universitas Paris dan
memperoleh “Diplome des Etudes Semitiques”. Tahun 1938, ia kembali lagi ke
almamaternya (SOAS) dan menjabat sebagai asisten dosen Sejarah Islam. Selama perang
Dunia II, Lewis bertugas di Angkatan Darat Inggris, kemudian dipindahkan ke
Departemen Luar Negeri. Seusai perang, ia kembali lagi ke SOAS.
434

Beberapa buku karya Bernard Lewis yang terkenal di antaranya The Arabs in
History, The Emergence of Modern Turkey, The Political Language of Islam, The Muslim
Decovery of Europe dan The Middle East: A Brief History of the Last 2000 Years.
Pandangan Bernard Lewis
Dalam buku What Whent Wrong, Lewis mengemukakan 7 bab keruntuhan Khilafah
Islamiyah, khususnya Daulah Utsmaniyah dan kemunduran umat Islam. Di antara
pandangan-pandangannya, ia menguraikan bahwa sudah sejak lama masyarakat dunia
Islam, terutama yang berada di Timur Tengah bertanya-tanya dan mengajukan
pertanyaan, “apa yang salah?” Isi dan bentuk pertanyaan ini muncul sebagai akibat dari
interaksi mereka dengan dunia Barat. Setelah melakukan perbandingan terhadap
berbagai peristiwa, masyarakat Islam menyadari bahwa hampir semua bidang
kehidupan di dalam masyarakat ternyata tidak berjalan dengan baik. Tentunya ada
alasan mengapa mereka bertanya, merasa sedih dan prihatin bahkan marah. Dunia
Islam dulu pernah memimpin peradaban dunia selama 13 tahun dan mencapai prestasi
yang gemilang selama berabad-abad. Dalam pandangan umat Islam sendiri, Islam
identik dengan peradaban, dan di luar peradaban itu yang hanya adalah kaum Barbar
dan kafir. Cara pandang seperti ini pernah dimiliki oleh hampir semua peradaban
seperti Yunani, Romawi, India, Cina dan bangsa-bangsa yang ada sekarang ini.
Ketika Islam mencapai puncak kekuasaannya, hanya ada satu peradaban yang
tingkat, kualitas, dan prestasinya sebanding dengan kekuasaan Islam, yaitu Cina. Namun
peradaban Cina masih bersifat lokal dan terbatas pada satu kawasan saja, yaitu Asia

434
www.Wikipedia.com
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 201

Timur. Selain itu, peradaban tersebut hanya berlaku untuk satu ras saja. Sebaliknya
Islam menciptakan peradaban dunia yang mencakup semua etnis, ras, dan bangsa,
bahkan antar benua. Islam pernah mencapai derajat tertinggi dalam sejarah manusia
dalam bidang seni dan ilmu peradaban.
435

Beberapa pandangan Bernard Lewis dalam bukunya What Went Wrong? dapat
disarikan dalam beberapa poin berikut ini.
1. Pelajaran dari Medan Perang
Menurut Lewis, kekhalifahan Utsmaniyah mengalami kekalahan perang dari pihak
kristen, sehingga menandatangani perjanjian perdamaian Carlowitz. Kekalahan itu
bukan sesuatu yang sama sekali baru. Sebelumnya kaum Muslimin pernah mengalami
banyak kekalahan dari pihak Kristen, seperti lepasnya Spanyol, berdirinya Rusia dan
berkembangnya dominasi Eropa di Asia Selatan dan Tenggara. Dari sudut pandang
kalangan Muslim, peristiwa-peristiwa itu adalah hal yang sangat kecil dan sepele.
Peristiwa-peristiwa itu hampir sama sekali tidak mempengaruhi perimbangan
kekuasaan antara dunia Islam dan Kristen, yang telah lama bersaing sejak kemunculan
Islam pada abad ke-7 dan penaklukan Syiria, Palestina, Mesir Afrika Utara dan Eropa
Selatan yang pada waktu itu berada di bawah kekuasaan Kristen.
Perdamaian yang ditandatangani di Carlowitz memberikan pelajaran berharga
bagi kaum Muslimin. (1) Dalam hal kemiliteran, mereka dikalahkan oleh kekuatan yang
lebih unggul. (2) Yang lebih rumit adalah pelajaran mengenai diplomasi dan ini
dipelajari dalam proses negosiasi perdamaian tersebut. Pada abad-abad pertama
kekhalifahan Utsmaniyah, membuat perjanjian merupakan hal yang sangat sederhana.
Pemerintah Utsmaniyah mampu mendiktekan berbagai ketentuannya, dan pihak musuh
yang dikalahkan harus menerima ketentuan tersebut. Dalam proses negosiasi perjanjian
Carlowitz, pemerintah Utsmaniyah untuk pertama kalinya harus menggunakan seni
yang disebut diplomasi. Dengan diplomasi dan cara-cara politik lainnya, mereka
berupaya mengubah atau bahkan mengurangi point-point kesepakatan militer tersebut.
Hal ini sangat merugikan kaum Muslimin, di mana mereka tidak memiliki pengalaman
sama sekali dalam hal ini. Karena hal ini, akhirnya rezim Utsmaniyah meminta campur
tangan pihak luar dalam urusan pemerintahannya. Mereka mendapatkan bantuan dan
bimbingan dari 2 kedutaan asing di Istambul, yakni Inggris dan Belanda. Dari sini sudah
terlihat kelemahan Utsmaniyah yang lama kelamaan semakin dimanfaatkan oleh
mereka. Selain itu kekhalifahan juga mencari bantuan dari bangsa Eropa dalam hal
melatih dan melengkapi kekuatan militer mereka, serta membentuk aliansi dengan
kekuatan Eropa untuk melawan kekuatan Eropa lainnya.
Secara tradisional, kekhalifahan Utsmaniyah dan tentaranya pada saat itu masih
solid sebagaimana sebelumnya. Dalam hal ini dan hal lainnya, penemuan dan
eksperimen bangsa eropa lah yang mengubah perimbangan kekuasaan antara kedua
belah pihak.
436


435
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, (Jakarta: Ina Publikatama, 2004 )Hal 3-
7.
436
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 22-26.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 202

Namun, kekalahan demi kekalahan di medan perang membuat lepasnya sejumlah
wilayah kekuasaan Islam. Seperti Eropa, Crimea dan berdirinya Rusia. Diperlukan
langkah-langkah baru untuk mengatasi ancaman-ancaman itu, dan beberapa langkah
tersebut melanggar norma-norma Islam yang berlaku. Di antaranya menerima tenaga
pengajar non Muslim dan menyerahkan murid-murid muslim kepada mereka.
Perubahan selanjutnya adalah menerima sekutu non-Muslim dalam perang melawan
pihak non-Muslim lainnya.
Lalu, lemahnya negara-negara Islam terbesar ditandai oleh ekspansi Eropa
pertama kali di Asia dan di daerah-daerah yang menentang kekuatan Islam pada masa
itu. Ketidakberdayaan dunia Islam melawan bangsa Eropa pada saat itu sangat jelas
terlihat pada tahun 1798, ketika pasukan ekspedisi Perancis yang dipimpin oleh
Napoleon Bonaparte berhasil menginvasi, menduduki, dan memerintah Mesir. Fakta
bahwa pasukan Eropa yang jumlahnya kecil dapat menginvasi salah satu wilayah yang
berada di jantung kekuasaan Islam tanpa mendapat perlawanan yang berarti adalah
pelajaran yang sangat pahit, namun nyata. Pelajaran kedua muncul beberapa tahun
kemudian ketika kekuasaan Perancis dipaksa keluar dari Mesir, bukan oleh warga Mesir
atau kekuasaan Mesir, tetapi oleh satu skuadron angkatan laut Kerajaan Inggris. Ini juga
merupakan pelajaran yang sangat gamblang karena ternyata sebuah negara Eropa dapat
datang dan pergi dan berbuat sesukanya di negara Islam dan hanya negara Eropa
lainnya yang dapat mengusirnya.
437

Peperangan-peperangan ini secara cukup mengejutkan, ternyata menunjukkan
berbagai kelemahan negera-negara Islam di bandingkan dengan negara-negara Eropa.
Melakukan berbagai upaya perbaikan dalam bidang kemiliteran hanya karena
mengalami kegagalan dalam bidang militer di pandang tidak cukup. Maka mereka
mencari upaya lain untuk memperbaikinya.
438

2. Mencari Kekayaan dan Kekuasaan
Kaum Muslim secara umum enggan dan tidak terdorong untuk melakukan usaha
di wilayah Kristen, dan memang para pakar Syari’ah sebagian besar melarang mereka
untuk melakukan perjalanan seperti itu ke Eropa, kecuali untuk tujuan khusus dan
terbatas. Misalnya untuk menebus tawanan perang dan membeli bahan persediaan pada
masa paceklik. Kenyataan ini berbanding terbalik dengan Kristen. Alasan dari semua itu
adalah karena adanya larangan seorang Muslim menetap di negara non-Muslim.
Hanya karena alasan-alasan praktis, masyarakat Timur Tengah mau menerima
dan menggunakan peralatan Barat seperti kanon dan senapan, teleskop serta kacamata.
Di samping itu, menurut Lewis, proses modernisasi yang dilakukan secara sadar dan
sengaja mengharuskan dilakukan hubungan yang lebih dekat dan lama dengan
masyarakat Barat, dan menuntut masyarakat Timur Tengah mempelajari berbagai
bahasa Eropa yang sebelumnya di pandang rendah. Mereka bahkan dituntut untuk
tinggal beberapa lama di kota-kota Eropa.
439
Tujuan dari pembelajaran bahasa adalah

437
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal. 39.
438
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal. 43.
439
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam,hal 45-46.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 203

memunculkan perubahan komunikasi dan menjadi faktor utama terkait dengan
hubungan antara kedua peradaban tanpa melalui perantara orang asing atau kaum
minoritas. Lalu, dampak dari revolusi dan pembelajaran bahasa yang dilakukan kaum
Muslim, membantu upaya penerjemahan yang dilakukan masyarakat Timur Tengah
dalam memahami buku-buku Barat. Dengan hilangnya hambatan bahasa, pengamatan
terhadap Barat dapat dilakukan secara langsung, dan akibatnya umat Muslim semakin
mengetahui kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh bangsa Eropa dalam hal kekayaan
dan kekuatannya.
440

3. Hambatan Sosial dan Budaya
Dengan semakin bertambahnya pengetahuan, Timur Tengah semakin menyadari
adanya kesenjangan dalam kekuatan militer antara Timur Tengah dan Barat. Ini
mengalihkan perhatian utama mereka kepada persenjataan dan cara pandang mereka
kemudian kepada kegiatan produksi ekonomi serta administrasi pemerintahan, yang
dipandang sebagai faktor-faktor utama keunggulan Barat. Di sini, mulai disadari adanya
perbedaan posisi wanita antara kedua peradaban. Ajaran Kristen, dari semua gereja dan
aliran, melarang poligami dan memiliki selir. Sedangkan Islam membolehkan keduanya.
Menurut tradisi dan hukum Islam, ada tiga kelompok orang yang tidak terkena prinsip
umum hukum dan agama umat Islam, yaitu orang kafir, budak, dan wanita. Dan wanita
mendapatkan tempat yang terburuk dari ketiganya. Bangkitnya kekuatan Barat dan
menyebarnya pengaruh Barat ke dunia Islam membawa perubahan penting bagi ketiga
kelompok tersebut. Menghapus perbudakan dan juga memperjuangkan hak-hak dan
status wanita (emansipasi).
441

Hal yang selanjutnya yang mulai disadari oleh bangsa Timur berkaitan dengan
budaya berpakaian. Reformasi berpakaian dimulai semenjak pada akhir abad ke XVIII
dan terus berlangsung sejak saat itu. Pasukan tentara muslim mulai menggunakan
seragam ala Barat dan persenjataan Barat. Begitu juga dengan kaum wanita, mereka
mengadopsi sebagian elemen pakaian Barat.
Budaya selanjutnya yang disadari sebagai kesalahan adalah bahwa kaum
Muslimin enggan untuk menerima ilmu pengetahuan Eropa, mengingat jauh lebih
besarnya kontribusi peradaban Islam pada abad pertengahan terhadap munculnya ilmu
pengetahuan modern. Namun, di akhir abad pertengahan, terjadi perubahan yang
dramatis. Di Eropa muncul gerakan ilmu pengetahuan Renaissance, penemuan dan
revolusi teknologi, serta perubahan besar yang mendahului, menyertai, dan
mengikutinya. Baik secara intelektual maupun material, di dunia Islam penelitian
independen akhirnya terhenti, dan ilmu pengetahuan sebagian besar tereduksi menjadi
pemujaan terhadap kumpulan tulisan mengenai ilmu pengetahuan yang telah terbukti.
Akhirnya, hubungan antara Kristen dan Islam dalam hal ilmu pengetahuan kemudia
menjadi terbalik. Mereka yang dulunya adalah murid kemudian menjadi guru, mereka
yang dulunya menjadi penguasa, kemudian harus menjadi murid, yang sering kali
merasa malas dan benci. Mereka mau menerima produk ilmu pengetahuan kaum kafir

440
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 49-56.
441
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 79-83.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 204

dalam masalah perang dan kedokteran, di mana ilmu tersebut dapat membedakan
antara kemenangan dan kekalahan, dan antara hidup dan mati. Namun, filosofi dan
konteks sosial politik yang mendasari pencapaian ilmu pengetahuan ini ternyata lebih
sulit untuk diterima atau bahkan diakui oleh kaum Muslim. Penolakan ini merupakan
salah satu perbedaan yang mencolok antara Timur Tengah dan belahan dunia lainnya
yang bukan dunia Barat yang terus menerus mengalami dampak perubahan Barat.
442

4. Modernisasi dan kesetaraan Sosial
Kesalahan lainnya adalah bahwa dalam Islam kesetaraan sosial benar-benar
diperhatikan. Islam menegaskan kedudukan dan kehormatan seseorang ditentukan
hanya berdasarkan keshalihan dan amal baik. Namun realitas mengenai adanya
penaklukan dan kekaisaran, mau tidak mau menciptakan kalangan elit baru dan dalam
perjalananya mereka terus berupaya untuk mempertahankan status dan berbagai
kemudahan yang mereka dapatkan untuk keturunannya. Keadaan ini terus berulang
dalam daulah Islamiyah yaitu munculnya kalangan aristokrat, padahal Islam tidak
mengajarkannya. Namun, Islam mengakui adanya ketidaksetaraan sosial tertentu yang
telah di tegaskan berdasarkan kitab sucinya. Contohnya adalah hubungan antara
majikan dan budak, pria dan wanita, orang beriman dan orang kafir.
443

Budak, wanita dan non Muslim merupakan golongan yang tidak mendapatkan
kesetaraan sosial, sehingga memunculkan protes dan gerakan-gerakan meminta
kesetaraan yang dilakukan warga Islam karena pengaruh Barat.
5. Sekularisme dan Masyarakat Madani
Sekularisme adalah paham yang mengajarkan pemisahan kekuasaan negara
dengan agama. Paham ini berasal dari masyarakat Kristen yang pada waktu itu yang
menentang kekuasaan Gereja terhadap negara yang banyak kebijakan yang dikeluarkan
tidak sesuai dan hanya menguntungkan pihak Gereja. Sedangkan dalam Islam, seorang
penguasa Islam menegakkan aturan negara berdasarkan agama, yang di lakukan dari
awal periode kekalifahan sampai berakhirnya dinasti Turki Utsmani. Umat Islam
pertama kali mengenal sekularisme dari peristiwa revolusi perancis, yang mereka
pandang bukan sebagai sekuler (konsep dan kata yang tidak mereka kenal pada waktu
itu), namun sebagai upaya de-kristenisasi yang menarik perhatian mereka. Mereka
menganggap revolusi Perancis merupakan gerakan pemikiran pertama di Eropa sebagai
non-Kristen atau bahkan anti kristen. Oleh karena itu, sejumlah muslim mengamati
Perancis dengan harapan dari gerakan pemikiran tersebut mereka dapat mengetahui
rahasia ilmu pengetahuan dan kemajuan Barat, yang terlepas dari hal-hal yang berbau
Kristen. Namun, setelah memahami hakikat sekularisme yang sebenarnya, mereka
menganggap hal itu tidak dikenal dalam Islam. Tapi, pada abad XIX, istilah tersebut
menjadi semakin akrab di telinga kalangan intelektual Islam didikan Barat, dan pada
abad XX banyak di antara mereka yang menjadi pemimpin di negara- negara mayoritas
Muslim. Negara sekuler pada hakikatnya dapat dibangun di atas negara bangsa. Hanya

442
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 91-100
443
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 101-102
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 205

satu negara muslim yang secara formal mengadopsi sekulerisme, yakni Republik Turki,
sebagai prinsip negaranya yang menggantikan Islam dari konstitusinya serta
menghapus syariat dari hukum negara tersebut. Setelah Repubik Turki, satu atau dua
negara muslim ingin melepaskan diri dari hukum syariat, sementara sebagian besar dari
negara-negara tersebut membatasi hukum syariat hanya dalam hal pernikahan,
perceraian, dan warisan, dan selebihnya mengadopsi hukum modern yang berasal dari
Eropa.
444

Pada kenyataannya, masyarakat madani telah dikenal dalam Islam sejak zaman
Rasulullah. Masyarakat madani menjamin terciptanya kesejahteraan seluruh aspek
kehidupan warganya. Salah satu contohnya adalah tradisi sumbangan pribadi yang
dikukuhkan secara legal sebagai bentuk ibadah yang di sebut wakaf. Wakaf ini dapat
menghasilkan keuntungan untuk tujuan kebaikan, seperti pemeliharaan tempat ibadah,
sekolah, pemandian umum, dapur umum, sumber air bersih, dan semacamnya. Para
donatur bisa berasal dari kalangan penguasa atau pejabat pemerintahan. Dengan cara
yang seperti ini, atau yang lainnya, modernisasi di Timur Tengah ternyata malah
membatasi lingkup kebebasan dan kemandirian banyak perkumpulan masyarakat yang
pada akhirnya menghambat terciptanya masyarakat sipil atau masyarakat madani yang
sebenarnya.
445

Itulah beberapa pandangan Bernard Lewis tentang hal-hal yang menyebabkan
kehancuran dan keruntuhan Islam.
Motivasi dan Pendekatan Bernard Lewis
Sebagai bagian dari diskursus tentang Islam pasca kolonialisme, dapat dikatakan bahwa
motivasi Bernard Lewis adalah member respond terhadap kritik yang diajukan oleh
Edward Said dalam Orientalism. Ia menolak tesis Said yang menegaskan bahwa kajian
ketimuran diciptakan oleh Eropa untuk kepentingan kolonialisme dan imperialism. Dai
uraian tentang sebab-sebab kemunduran Islam di satu sisi, dan kemajuan Eropa di sisi
lainnya pada waktu yang bersamaan, Bernard Lewis seolah ingin menegaskan analisis
akademiknya secara ilmiah dalam menyanggah kritik Said.
Oleh karena itu, Bernard Lewis menyebut beberapa karya bukunya sebagai
pandangan yang tidak apologetik, dan balance. Ini bisa dilihat, misalnya, dalam bukunya
yang lain “Islam dan His People”. Tapi, di satu sisi ia memang objektif dalam menuliskan
gagasan-gagasannya, namun di sisi lain ia juga bersifat provokatif, ketika ia menyebut
kaum muslimin mengalami kemunduran karena tidak mengalami keunggulan seperti
yang dialami Barat. Sikap provokatif juga terlihat dalam karyanya yang berjudul Krisis
Jihad, ketika ia kembali mengulang kritiknya mengapa Islam mengalami kemunduran,
sementara Eropa mampu menciptakan modernisme. Dengan semua analisisnya yang
bersifat provokatif, ia seolah-olah mengatakan bahwa Islam tidak mempunyai visi
modern dan tetap berada dalam visi tradisionalnya.

444
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 111-130
445
Bernard Lewis, Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat Islam, hal 135-136
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 206

Di sini, kesan lain adalah munculnya motif politik, atau lebih tepatnya adalah
“keuntungan politis” dari sikap provokatif yang digaungkan oleh Bernard Lewis
sehingga analisis “ilmiah”-nya kemudian dianggap sebagai masukan yang berharga bagi
kebijakan politik Amerika Serikat dalam hubungannya dengan Islam dan politik Timur
Tengah.
Sikap Kita
Ada anggapan bahwa pandangan-pandangan Bernard Lewis dianggap telah menjelek-
jelekkan Islam, dikatakan sebagai pandangan yang tidak objektif, dan bertendensi untuk
menyerang Islam. Untuk itu, muncul berbagai saran agar umat Islam berhati-hati
terhadap pandangan yang dianggap tidak tulus tersebut.
446
Menyikapi hal ini, sikap hati-
hati dapat dilakukan dengan cara menyaring apa-apa yang berasal dari Barat dengan
mengambil apa yang baik dan membuang yang kita anggap kurang baik. Westernisasi,
sekularisasi, dan beragam gagasan Barat lainnya harus secara hati-hati disikapi, karena
bisa saja tidak cocok untuk iklim politik danbudaya kaum muslim. Namun, kemajuan
teknologi dan di bidang lainnya bisa dijadikan rujukan.


446
Lihat www.insistnet.com
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 207

Daftar Pustaka
Buku dan Artikel
Abd al-Khathîb, ‘Abdullah (tt). al-Radd ‘Alâ Mazâ’imi al-Mustasyriqain; Ignaz Goldziher
Wa Joseph Schacht Wa Man Ayyadahumâ Min al-Mustaghribîn
Abdul Ghani al-Qodhi, Syeh Abdul Fattah, (tt). Al-qira’at Fi Nazhar al-Mustasyriqiin wa al-
Mulhidin. Diterjemhkan dalam bahasa Indonesia oleh Dr. Sayid Agil Husin
Munawar dan Drs. Abd Rahman Umar Semarang, PT. Karya Toha Putra, tt.
Abu Rayyah (tt). Adwa’ ‘ala al-Sunnah al-Muhammadiyyah Kairo: Dar al-Ma’arif: t.t.;
Shalahuddin al-Adlabi, Minhaj Naqd al-Matn ‘Inda ‘Ulama al-Hadits al-Nabawi
Beirut: Dar al-Afaq al-Jadidah, 1983.
Adams, Charles J. (1971) “The Islamic Relegious Tradition,” dalam Religion and Man: An
Introduction, ed. W. Richard Comstock New York: Harper & Row Publishers.
Adlabi, Shalahuddin (1983). Minhaj Naqd al-Matn ‘Inda ‘Ulama al-Hadits al-Nabawi.
Beirut: Dar al-Afaq al-Jadidah.
Ali al-Imam, Ahmad (1998). Variant Readings of the Quran: A Critical Study of Their
Historical and Linguistic Origins. Virginia: The International Institute of Islamic
Thought.
Amal, Taufik Adnan (2001). Rekonstruksi Sejarah al-Qur’an. Yogyakarta: Forum Kajian
Budaya dan Agama.
-------, (2005). Rekontruksi Sejarah Al-Qur’an, Jakarta: Alvabet.
Amin, Kamaruddin (2009). Menguji Kembali Keakuratan Metode Kritik Hadits Jakarta:
Hikmah.
Andrae, T. (1936), Muhammed The Man and His Faith.
Anshari, Faiq Ihsan (2007). Pencarian Sebuah Keautentikan, dalam Jurnal Aufklarung,
cetakan I November 2007, h. 102-104.
Arberry, A. J. (1955) The Koran Interpreted. Allen & Unwin, London.
Arif, Syamsuddin (2005). “Gugatan Orientalis Terhadap Hadis dan Gaungnya di Dunia
Islam”, dalam Jurnal al-Insan, no.2, vol.1.
-------, (2008). Orientalis & Diabolisme Pemikiran, Jakarta: Gema Insani Press, 2008.
Arifin, Bey (1983). Islam dan Para Orientalist. Surabaya: Bina Ilmu.
Armas, Adnin (2004). “Kritik Arthur Jeffery Terhadap al-Qur’an,” Majalah Islamia, tahun
I No.2/Juni-Agustus 2004.
-------, (2005). Metodologi Bible dalam Studi al-Qur’ân, Jakarta: Gema Insani Press.
-------, (2006) “Arthur Jeffery: Orientalis Penyusun al-Qur’an Edisi Kritis”, Majalah
Islamia, Vol III No.1, 2006, h. 73.
Ash-Shiddieqy, Hasbi (1999). Sejarah dan Pengantar Ilmu Hadits Semarang: Pustaka
Rizki Putra.
Asqâllânî, Ibnu Hajar, Tahdzîb al-Tahdzîb Beirut: Mu’assasah al-Risâlah, tt
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 208

Azami, M.M. al-, (1968). Studies in Early Hadits Literature, American Trust Publication,
Indianapolis, Indiana.Azami, M.M. al-. Dirasat fi al-hadis al-Nabawi wa Tarikh
Tadwinih, Beirut: al-Maktab al-Islami, 1980.
-------, (1980). Hadis nabawi, dan sejarah kodifikasinya, terj. H.Ali Mustafa Ya’kub,M.A.
Jakarta: Pustaka Firdaus, 1980
-------, (1982). Manhaj al-Naqd ‘Inda al-Muhadditsîn Riyadh; Maktabah al-‘Immariyyah.
-------, (1985). Manâhij al-Mustasyriqîn fi al-Dirâsat al-Islâmiyyah Tunis: Maktabah al-
Tarbiyyah al-Arabî, 1985.
-------,(1994). Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, terj. Ali Mustofa Yaquf Jakarta:
Pustaka Firdaus, 1994
-------, (2000) Studies in Early Hadith Literature, Pent: Prof. Dr. KH. Ali Mustafa Yakub,
Jakarta: Pustaka Firdaus, cet. ke-2, 2000.
-------, (2003). The History of The Qur’anic Text, from Revelation to Compilation: A
Comparative Study with the Old and New Testaments, Leicester: UK Islamic
Academy.
-------, (2004). On Schacht’s Origins of Muhammadan Jurisprudence, Riyad: King Saud
University diterjemahkan oleh; Asrofi Shodri, Jakarta; Pustaka Firdaus, cet. 1,
2004.
-------, Origins of Muhammadan Jurisprudence Oxford, 1979 file Pdf. Didownload dari
www.4shared.com
-------, (2005). Sejarah Teks al-Qur’an: dari Wahyu sampai Kompilasi, terj. Anis Malik
Thaha, dkk Depok: Gema Insani.
-------, (2009). Hadis Nabawi dan Sejarah Kodifikasinya, penterjemah Ali Mustafa Yaqub
Jakarta: Pustaka Firdaus, 2009.
Badawî, Abdurrahman (1993). Mausû’ah al-Mustasyriqîn, Beirut: Dâr al-‘Ilmi al-Malayîn,
cet. ke-3.
Badawi, Abdurrahman. Ensiklopedi Tokoh Orientalis. Yogyakarta: LKIS, 2003.
Badeau, John S. (1960). “Arthur Jeffery – A Tribute,” The Muslim World 50 1960.
Baiquni, Achmad (1997). Al-Qur’an dan Ilmu Pengetahuan Kealaman Yogyakarta: Dana
Bakhti Prima Yasa..
Baljon, J.M.S. (1991). Tafsir Qur’an Muslim Modern, Jakarta: Pustaka Firdaus.
Bell, Richard (1937–9) The Quran Translated, with a critical re-arrangement of the
Surahs. 2 vols.
Berg, Herbert (2003). Weaknesses in the Arguments for the Early Dating of Qur'anic
Commentary, in J.D. McAuliffe (eds.). With Reference for the Word. Medieval
Scriptural Exegesis in Judaim, Christianity and Islam. Oxford: Oxford University
Press 329-345.
Bijlefeld, William A. (1974) Some recent contributions to Qur_anic studies. Selected
publications in English, French, and German, 1964–1973. The Muslim World 64,
79–102, 172–9, 259–74.
Bin Nabî, Malik (1993). Intâj al-Mustasyriqîn, Beirut: Dâr Ilm al-Malâyîn.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 209

Boullata, Issa J. Ed (1992), An Anthology of Islamic Studies Canada: McGill Indonesia IAIN
Development Project, 1992, part I.
Böwering, Gerhard (1980). The Mystical Vision of Existence in Classical Islam: The
Qur’ānic Hermeneutics of the ūfī Sahl at-Tustarī (d. 283/896). Berlin: de
Gruyter. Studien zur Sprache, Geschichte und Kultur des Islamischen Orients,
series no. 9.
-------, (1991). “The Qur’ān Commentary of al-Sulamī, in W.B. Hallaq and D.P. Little
(Eds.), Islamic Studies Presented to Charles Adams, Leiden: E.J. Brill, 1991, pp. 41 –
56.
-------, (1995), The Minor Qur’ān commentary of Abū ‘Abd al-Ramān Muammad b. al-
usayn as-Sulami (d. 412/1021), Beirut: Librairie Orientale.
-------, (1996). "The Major Sources of Sulami’s Minor Qur’ān Commentary", in Oriens vol.
35, (1996), pp. 35-56.
-------, (2003), “The Scriptural Senses in Sufi Qur’an Interpretation?” in J.D. McAuliffe
(eds), With Reference for the Word. Medieval Scriptural Exegesis in Judaim,
Christianity and Islam. Oxford: Oxford University Press, pp. 346-364.
-------, (2008), “Recent Research on the Construction of the Qur’an”, in , Gabriel Said
Reynold (ed) (2008). The Qur’an in Its Historical Context. London: Routledge, pp.
70-87.
Brugman, J. dan Schroder, F.(1979). Arabic Studies in the Netherlands, Leiden.
Bucaille, Maurice (1976) La Bible, le Coran et la Science.
-------, (1994). Bibel, Qur’an dan Sains Modern, terj. M. Rosyidi. Jakarta: Bulan Bintang.
-------, (2007). Fir’aun dalam Bibel dan al-Qur’an, terj. Mukhlish Madiyan. Bandung: PT
Mizan Pustaka, 2007.
Buchari, Mannan (2006). Menyingkap Tabir Orientalisme, Jakarta: Amzah, 2006.
Bukhârî, Muhammad bin Isma’îl (1987). Shahîh al-Bukhârî Beirut: Dâr Ibn Katsîr, cer. 3,
1987.
Calder, N. (1993). "Tafsir from Tabarī to Ibn Kathīr, Problems in the description of a
genre, illustrated with reference to the story of Abraham" in G.R. Hawting and
Abdul-Kader A. Shareef (eds.), Approaches to the Qur’ān. London: Routledge, pp.
103-140.
Cragg, Kenneth (1971) The Event of the Quran: Islam in its Scripture. Allen & Unwin,
London.
Cragg, Kenneth (1973) The Mind of the Quran: Chapters in Reflection. Allen & Unwin,
London.
Crone, Patricia dan Cook, Michael (1992). “Hagarism: the Making of the Islamic World”,
h. 3-9, dalam Issa J. Boullata ed, An Anthology of Islamic Studies Canada: McGill
Indonesia IAIN Development Project, 1992, part I, no. 5.
Crone, Patricia (2002). Roman, Provincial and Islamic Law. Cambridge: Cambridge
University Press.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 210

Daniel, Brown (2000). Islam Menyoal Relevansi Dalam Modern, terj. Jaziar Radianti dan
Entin Sriani Muslim, Cet. I Bandung: Mizan.
Daniel, Norman (1960). Islam and the West: the Making of an Image. Edinburgh, 1960.
Daya, Burhanuddin dan Herman Leonard Beck (1992). Ilmu Perbandingan Agama di
Indonesia dan Belanda, terj. Lilian D. Tedjasudhana, Jakarta: INIS.
Donner, Fred M. (1997). Narratives of Islamic Origins: The Beginnings of Islamic
Historical Writing Princeton: Darwin Press.
-------, (2002). “From believers to Muslims: Communal self-identity in the early Islamic
community,” Al-Abhath 50–1 (2002–3), 9–53.
-------, (2008) “The Qur’an in recent scholarship: challenges and desiderata” dalam
Gabriel Said Reynolds (ed) The Qur’an in Its Historical Context. London:
Routledge. 29-50.
Dutton, Yasin (2003). The Origins of Islamic Law; the Qur’an, the Muwaththa, and
Madinan ‘Amal, pent: M.Maufur Jogjakarta; Islamika, cet. 1.
Dzahabi, (1981). Siyar Al-A`lam Al-Nubala` Beirut: Muasasah Ar-Risalah.
Eliade, M. ed (1995). The Encyclopedia of Religion, New York: Macmillan Library USA.
Esposito, John L (2001). Ensiklopedi Oxford dalam Islam Modern, terj. Eva Y.N. dkk, jil. II
Bandung: Mizan.
Fathurrahman (1974)., Ikhtisar Mushthalah al-Hadis, Bandung: P.T. al-Ma’rifat.
Fauzi, M. Latif (2009). “Telaah atas Karya Charles J. Adams” dalam Studi Islam ”Center
for Islamic Studies, 2009, dikutip dari http://cfis.uii.ac.id, diakses pada 20-10-
2011, 13.11.
Fuad, Abdul Mun’im (1988). Min al-Iftira’ât al-Mustasyriqîn ‘Alâ Ushûl al-Aqîdah fi al-
Islâm Riyâd: Maktabah al-‘Abikan.
Geiger, A. (1970). Judaism and Islam, trans. F. M. Young, repr. with prolegomenon by M.
Pearlman New York: KTAV Publishing House, 1970, 1981, p. xxix. dikutip dari:
Andrew Rippin, Western Scholarship and The Qur’ân, The Cambridge Companion
to Qur’an, ed: Jane Dammen McAuliffe. Cambridge University Press, 2007. Hal.
239.
-------, (1998). “What did Muhammad Borrow from Judaism?” dalam The Origins of The
Koran, editor Ibn Warraq New York: Prometheus Books, 1998. Hal. 165-126.
Dikutip dari: Adnin, Metodologi Bible dalam Studi al-Qur’ân,. 132.
-------, (2000). Der Ham-burger Tempelstreit, eine Zeitfr-age, NachgelasseneS chriften I .
hal. 170. Dikutip dari; Ken Koultun-Fromm, Historical Memory in Abraham
Geiger’s Account of Modern Jewish Identity, Indiana University Press: Jewish Social
Studies, Vol 7, No.1, 2000. Hal. 119.
Ghazali, Muhammad Al-. (1980) Al-Sunnah al-Nabawiyah baina ahl-Fiqih wa ahl-Al-
hadits, Bairut: Dar al-Syuruq.
------, (2008). al-Qur’an Kitab Zaman Kita, terj. Masykur Hakim dan Ubaidillah, Bandung:
Mizan.
Ghulshani, Mahdi (2003). Filsafat sains menurut al-Qur’an. Bandung: Mizan.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 211

Ghurab, Ahmad Abd al-Hamid. Menyingkap Tabir Orientalisme, terj. A. M. Basamalah,
Jakarta: Pustaka Firdaus, 1991.
Gibb, H.A.R. (1946) Mohammedanism, An Historical Survey.
-------, Journal Of Comparative Legislation and International Law , dikutip dari Yahya
Murâd dalam, Rudûd ‘Alâ Syubhâh al-Mustasyriqîn, h. 192 file pdf di download
dari http://www.kotobarabia.com.
Gilliot, Claude (1990) Exégèse, langue, et théologie en Islam. Paris: Virin.
-------, (2002). “Exegesis of the Qur’ān: Classical and Medieval” in Encyclopaedia of the
Qur’ān (J.D. McAuliffe (Gen. ed.) assist. by C. Gilliot [et al.], Leiden: E.J. Brill, vol. ii,
pp. 99-124.
-------, (2004) “Le Coran, fruit d’un travail collectif?” dalam D. De Smet, G. de Callatay and
J.M.F. Van Reeth (eds), Al-Kitab. La sacralité du texte dans le monde de l’Islam, Acta
Orientalia Belgica.
-------, (2008). “Reconsidering the authorship of the Qur’an: is the Qur’an partly the fruit
of a progressive and collective work? Dalam Gabriel Said Reynolds (ed) The
Qur’an in Its Historical Context. London: Routledge. pp. 88-108.
Godlas, Alan. "Sufi Koran Commentary: A Survey of the Genre" in
http://www.uga.edu/islam/suftaf/tafsuftoc.html.
Goldziher. Ignaz (1971). Muslim Studies, Vol.2, terj. C.R. Barber dan S.M. Stem, London:
Geogie Allen & Unwin LTD.
-------, (1991). An Introduction to Islamic Theology and Law Jakarta: INIS.
-------, (2003). Madzhab Tafsir Dari Aliran Klasik Hingga Modern, diterjemahkan oleh M.
Alaika Salamullah, dkk, Jogjakarta: elSAQ Press, 2003.
Grabar, Oleg (1982). Edward Said, Bernard Lewis, "Orientalisme: Sebuah Bursa" , New
York Review of Books, Vol. 29, No 13, tanggal 12 Agustus 1982.
Hanafi, A (1981). Orientalisme, Jakarta: Pustaka al-Husna, cet. I.
Haq, Simulasi Metode Penafsiran al-Quran http://nucim.org/dina/diskursus
Hasan, Muhammad Tholhah (2005). Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan
Zaman, Jakarta: Lantabora Press, 2005.
Hawting G.R. and Shareef, Abdul-Kader A. (eds.) (1993). Approaches to the Qur’ān.
London: Routledge.
Hermansen, Marcia (1998) "The Prophet Muhammad in Sufi Interpretations of the Light
Verse", Part Two, The Islamic Quarterly, 42, no. 3, pp. 218 - 227.
-------, (1998). "The Prophet Muhammad in Sufi Interpretations of the Light Verse", The
Islamic Quarterly, 42, no. 2, pp. 144 – 155.
Heschel, Susannah (1999). Revolt of the Colonized: Abraham Geiger 's Wissenschaft des
Judentums as a Challenge to Christian Hegemony in the Academy, Duke University
Press: New German Critique, No. 77. Summer, 1999.
Hidayat, Syarif. “Studi al-Qur’an ala Wansbrough”, dalam Orientalisme al-Qur’an dan
Hadis.
Hitti, Philip K. 2005. History of The Arabs. Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta, tt.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 212

Hitti, Philip K. (1936). review “Concordance et Indices de la Tradition Musulmane”
Journal of American Oriental Society JAOS, vol 56, 1936, hal 511.
Hoeven, H. Van Der (1994) “A.J. Wensinck”, Biografisch Woordenboek van Nederland,
Den Haag, 1994, vol. IV.
Hoodbhoy, Pervez (1997). Islam dan Sains: Pertarungan menegakan rasionalitas, terj.
Luqman, Bandung: Pustaka.
Ibn Sallam, Abu ‘Ubayd al-Qasim. (1991) Fadha’il al-Qur’an, ed. Wahbi Sulayman
Ghawaji, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, Cet. Pertama;
Ismail, Jakub (1971) Orientalisme dan Orientalisten, Surabaya: C.V. Faizan.
Itr, Nur ad-Din (1994). Ulum Hadits Jilid I terj. Endang Soetari dan Mujio Bandung: Rosda
Remaja.
Izutsu, Toshihiko (1964) God and Man in the Koran: Semantics of the Koranic
Weltanschauung. Keio Institute of Cultural and Linguistic Studies, Tokyo.
------, (1997). Relasi Tuhan dan Manusia: Pendekatan Semantik Terhadap al-Quran, ter.:
Supriyanto Abdullad, et.all., Cet., I Yogyakarta: Tiara Wacana.
Jansen, J.J.G. (1980) The Interpretation of the Koran in modern Egypt,Leiden: Brill.
-------, (1997). Diskursus Tafsir al-Quran Modern. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya.
-------, (1997) Dual Nature of Islamic Fundamentalism.
Jeffery, Arthur (1926). “The Quest of The Historical Mohammed”, The Muslim World 16
1926.
-------, (1929). “Christian at Mecca, The Muslim World 19 1929
-------,(1935). “Progress in the Study of the Quranic Text”, The Moslem World 25: 1935.
-------, (1937) Materials for the History of the Text of the Koran. E. J. Brill, Leiden. (Classic
study of the history of Quranic text, although showing little sensitivity for
Muslims’ concerns about its uniqueness and authenticity.)
-------, (1952) The Qur’an as Scripture, New York: R.F. Moore and Co.
-------, (2006). Orientalis Penyusun al-Qur’an Edisi Kritis”, Majalah Islamia, Vol III No.1,
2006, hlm 75-.
Juynboll, G.H.A. (1969). The Authenticity of The Traditions Literature: Discussion in
Modern Egyp Leiden: E.J. Brill.
-------, (1983) Muslim Tradition: Studies in Chronology, Provenance, and Authorship of
Early Hadith New York: Cambridge University Press, 1983.
-------, ed. (1982) G.H.A. Studies of the First Century of Islamic Society, Carbodale and
Edwardsville: Southern Illinois Unversity Press.
-------, (1990) Some Isnad-Analytical Methods Illustrated on the Basis of Several Woman-
Demeaning Sayings From Hadith Literature, dalam edisi W.A.L. Stokhof dan N.J.G.
Kaptein, Beberapa Kajian Islam dan Indonesia, terj. Lilian D. Tedjasudhana,
Jakarta, INIS, 1990.
-------, (1996). Nafi Mawla of Ibn Umar and his Position in Muslim Hadith literature, dalam
Studies on the Origins and Uses of Islamic Hadith Leiden: Variorum, 1996.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 213

-------, (1999) The Authenticity of The Tradition Literature Discussion in Modern Egpyt,
Pent: Ilyas Hasan Bandung: Mizan.
-------, “ReAppraisal of some Technical Terms in Hadith Science”. Islamic Law and Society.
VIII. No. 3
-------, (1999). Kontroversi Hadits di Mesir terj. Ilyas Hasan Bandung: Mizan, 1999.
Kartanegara, Mulyadhi (2006). Reaktualisasi Tradisi Ilmiah Islam, Jakarta: Baitul Ihsan.
Keeler, Annabel (2006). Sufi Hermeneutics: The Qur’ān Commentary of Rashīd al-Dīn
Maybudī. Oxford: Oxford University Press.
Khalidi, Musthafa al- dan Umar Farrukh, al-Tabshir wa al-Isti’mar fi Bidal al-‘Arabiyah,
Beirut: tp, 1957.
Khatib, Muhammad ‘Ajjaj al- (1989) al-Sunnah Qabla al-Tadwin Beirut: Dar al-Fikr.
-------, (1989). Ushul al-Hadis ‘Ulumuhu wa Mushthalahhuh Beirut: Dar al-Fikr.
-------, Hadits Nabi sebelum dibukukan, Jakarta: Gema Insani Press, 1999.
------, Ushul al-Hadits Beirut: Dar el-Fikr, 2006.
Khuluq, Lathiful. Strategi Belanda Melumpuhkan Islam. Biografi C. Snouck Hurgronje.
Penerbit Pustaka Pelajar.
Koningsveld, P.S. van (1992). Kajian Islam di Belanda sesudah Perang Dunia II, dalam
Burhanudin Daya dan Herman Leonard Beck, Ilmu Perbandingan Agama di
Indonesia dan Belanda, terj. Lilian D. Tedjasudhana, Jakarta: INIS.
Koningsveld, P.Sj. van. Snouck Hurgronje dan Islam. PT. Girimukti Pasaka
Koultun-Fromm, Ken (2000). Historical Memory in Abraham Geiger’s Account of Modern
Jewish Identity, Indiana University Press: Jewish Social Studies, Vol 7, No.1, 2000.
Leaman, Oliver (ed.) (2006). The Qur’an: an Encyclopedia. London: Routledge.
Leemhuis, F. (1988). “Origins and Early Development of the tafsīr Tradition” in A. Rippin,
Approaches to the History of the Interpretation of the Qur’ān. Oxford: Clarendon
Press, pp. 13 – 30.
-------, (2003). “Discussion and Debate in Early Commentary of the Qur’an”, in McAuliffe,
J.D (ed), With Reference for the Word. Medieval Scriptural Exegesis in Judaim,
Christianity and Islam. Oxford: Oxford University Press, pp. 320-328.
-------, (2006), “From Palm Leave to the Internet”, in McAuliffe, J.D.(ed.). Cambridge
Companion to the Qur’an. Cambridge: Cambridge University Press, pp. 145-162.
Lewis, Bernard (1970). Obituary; Joseph Schacht dalam BSOAS London, vol. 33, No.2
1970, diunduh dari http://www.jstor.org/action/
-------, (2004). Apa Yang Salah? Sebab-sebab Runtuhnya Khilafah dan Kemunduran Umat
Islam, Jakarta: 2004.Luxenberg, Christoph (2007). The Syro-Aramaic Reading of
the Qur’an. A contribution to the decoding the language of the Qur’an. Berlin:
Verlag Hans Schiller. First published 2004.
Mahmud, M. Natsir, (1996). “Fenomenologi dan Aplikasinya dalam Studi Agama”, dalam
Uswah No. 8 tahun 1996.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 214

Marfu’ah, Ema (1997). Metode Kritik Hadits G.H.A. Juynboll: Studi Aplikatif terhadap
Hadits-hadits Misogini, Skripsi Yogyakarta: Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan
Kalijaga.
Masrur, Ali (2007). Teori Common Link G.H.A Juynboll, Melacak Akar Kesejarahan Hadis
Nabi Yogyakarta: LkiS.
Mawdudi, Sayyid Abu al-A’la (1988) Towards Understanding the Quran. Trans. Zafar
Ishaq Ansari. Islamic Foundation, Leicester.
McAuliffe, J.D. (1991). Qur’ānic Christians: An Analysis of Classical and Modern Exegesis.
Cambridge: Cambridge Univ. Press, 1991.
-------, (2003). With Reference for the Word. Medieval Scriptural Exegesis in Judaim,
Christianity and Islam. Oxford: Oxford University Press.
-------, (2007) The Cambridge Companion to Qur’an, Cambridge: Cambridge University
Press, 2007.
-------, (1988). “Qur’ānic Hermeneutics: The Views of al-abarī and Ibn Kathīr” in A.
Rippin, Approaches to the History of the Interpretation of the Qur’ān. Oxford:
Clarendon Press, 1988, pp. 46 – 62.
McKay, A. (1977). Spain in the Middle Ages, London: tp, 1977, h. 22; Qasim As-Samarra’i,
Bukti-bukti Kebohongan Orientalis, terj. Syuhudi Ismail.
Mingana, Alphonse (1927). Bulletin of the Jhon Rylands Library, Manchester.
Motzki, Harald (2010). Analysing Muslim Traditions: Studies in legal, Exegetical, and
Maghazi Hadith. Leiden: E.J. Brill.
-------, “Whither Hadith-Studies? A Critical Examination of G.H.A. Juynboll’s Nafi’, the
Mawla of Ibn ‘Umar, and hisposition in Muslim Hadith Literature”, part 1, trans.
Frank Griffel and Fiona Ford, 2.
Mun’im, Abdul Fu’âd (2002). Min al-Iftira’ât al-Mustasyriqîn ‘Alâ Ushûl al-Aqîdah Fi al-
Islâm Riyâd: Maktabah al-‘Abîkan, 1422 H.
Murâd, Yahyâ, Rudûd ‘Alâ Syubhâh al-Mustasyriqîn, file pdf didownload dari
http.www.kotobarabia.com
Murshifî, Sa’d, al-Mustasyriqûn Wa al-Sunnah Beirut: Mu’assasah al-Rayyan, tt
Mustaqim, A. (2002) “Teori Sistem Isnad dan Otentisitas Hadis menurut Perspektif
Muhammad Mustafa Azami,” dalam Fazlur Rahman dkk, Wacana Studi Hadis
Kontemporer Yogyakarta: Tiara Wacana, h. 56-.
Mustaqim, A. dan Syamsuddin, Sahiron ed. (2002). Studi al-Quran Kontemporer. Wacana
Baru Berbagai Metodologi Tafsir, Yogyakarta: Tiara Wacana.
Naisabûrî, Muslim bin al-Hajjaj al-. Shahih al-Muslim Beirut: Dâr Ihyâ al-Turâts al-‘Arabî,
tt
Neuwirth, A. (2007). Studien zur Komposition der mekkanischen Suren (second edition).
Neuwirth, Angelika. Sinai, Nicolai. (et.al, eds.) (2010). The Qur’an in Context. Leiden: Brill.
Partanto, Pius A dan M. Dahlan Al Barry (1994). Kamus Ilmiah Populer,Surabaya:
Penerbit Arkola.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 215

Pickthall, Mohammed Marmaduke (1930) The Meaning of the Glorious Koran: An
Explanatory Translation. A. A. Knopf, London. (Classic English translation,
following Egyptian standard verse numbering and based on traditional
interpretations.)
Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa (1997), Kamus Besar Bahasa Indonesia
Jakarta: Balai Pustaka.
Qardhawi, Yusuf (1999). Bagaimana Memahami Hadis Nabi, terj. Muhammad al-Baqir,
Cet. IV, Bandung: penerbit Kharisma.
Qattan, Manna’ Khalil al-, (1978). Mabahis fi ‘Ulum al-Qur’an Beirut: Dar al-Fikr, 1978.
------, (1992). Mabahis fi Ulum al-Qur’an. pent Muzakris AS. Bogor: Lintera AntarNusa.
Rahman, Fatur. Ikhtisar Mushthalah al-Hadis, Cet.I, Bandung: P.T. al-Ma’rifat, 1974
Rahman, Fazlur (1980) Major Themes of the Quran. Bibliotheca Islamica, Minneapolis.
-------, (1983). Major Themes of The Qur’an, pent Anas Mahyuddin, Bandung: Pustaka.
-------, (1985). Approach to Islam in Religious Studies, dalam Richard C. Martin, Approach
to Religious Studies, USA: The University of Arizona Press, 1985.
-------, Pendekatan Terhadap Islam Dalam Studi Agama.
-------, (1996). Tema Pokok al-Qur’an, Bandung: Penerbit Pustaka, 1996.
-------, (1994). Islam, terj. Ahsin Muhammad, Bandung: Pustaka, 1994.
Rakhmat, Jalaludin (1996). “Kata Pengantar” dalam Islam dan Tantangan Modernitas:
Studi Atas Pemikiran Hukum Fazl al-Rahman Bandung: Mizan, Cet. I.
Ratna, Nyoman Kutha (2008). Post-Kolonialisme Indonesia, Relevansi Sastra. Yogyakarta:
Pustaka Pelajar. dalam www.carabaca.blogspot.com “Sastra Poskolonial, Sastra
Pembebasan”
Reynolds, Gabriel Said. A Muslim Theologian in the Sectarian Milieu: ʿAbd al-Jabbār and
the Critique of Christian Origins (Leiden 2004),
-------, (ed) (2008). The Qur’an in Its Historical Context. London: Routledge.
Rippin, AndRew. (ed.) (1988). Approaches to History of the Interpretation of the Qur’ān.
Oxford: Clarendon Press.
-------, (1993) Interpreting the Bible through the Quran. In: Hawting, G. R. and Shareef,
A.-K. (eds.) Approaches to the Quran. Routledge, London and New York, pp. 249–
59.
-------, (ed.) (2006). The Blackwell Companion to the Qur’an. Oxfored: Blackwell
Publishing.
-------, (2007). “Western Scholarship and The Qur’ân,” The Cambridge Companion to
Qur’an, ed: Jane Dammen McAuliffe. Cambridge University Press, hal. 239-
Rippin, Andrew. Analisis Sastra Terhadap al-Qur'an, Tafsir, dan Sirah: Metodologi John
Wansbrough.
Robinson, Neal (1996) Discovering the Qur_an: A Contemporary Approach to a Veiled
Text. SCM Press,
Saeed, Abdullah (2006) Interpreting the Quran: Towards a Contemporary Approach.
London: Routledge.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 216

Sahidah (2007), “Sumbangan Kajian Islam di Jepang,” artikel tanggal 18 Februari 2007,
dari http://ahmadshahidah.blogspot.com/2007
Said, Edward (1979). Orientalism. New York: Vintage Books, 1979, dikutip dari
http://www.edelmensch.blogspot.com
Said, Edward (1998). “Antara Dunia”, London Review of Books, 7 Mei 1998.
Salim, Fahmi (2010). Kritik Terhadap Studi al-Qur’an Kaum Liberal. Jakarta: Perspektif,
2010.
Samarrai, Qasim (1996). Bukti-bukti Kebohongan Orientalis, terj. Syuhudi Ismail, Jakarta:
Gema Insani Press.
Sands, Kristin Zahra (ed.) (2006). Sufi Commentaries on the Qur’an in Classical Islam.
London: Routledge.
Sarong, A. Hamid. Pemikiran politik Islam Snouck Hurgronje dan formalisasi syariat Islam
di Aceh.
Schacht, Joseph (2003). Introduction to Islamic Law, pent: Joko Supomo Jogjakarta;
Islamika, 2003 cet;1.
Schacht, Joseph (2011). A Revaluation of Islamic Tradition, file didownload dari
http://answering-Islam.org/Books/Schacht/revaluation.html diakses senin 14
Desember 2011.
Schacht, Joseph (2010). The Origins of Muhammadans Jurisprudence terj. Joko Supomo.
Yogyakarta: Insan Madani.
Schoeler, G. (2006). The Oral and the Written in Early Islam, London and New York.
-------, (2009). The Genesis of Literature in Islam. From the Aural to the Written,
Edinburgh: Edinburgh University Press.
Schoeler, G. and Gorke, A. (eds.) (2008). Die ältesten Berichte über das Leben
Muhammads Princeton: Princeton University Press.
Sells, Michael (1999) Approaching the Quran: The Early Revelations.White Cloud Press,
Ashland, OR.
Sells, Michael (1999) Approaching the Quran: The Early Revelations. White Cloud Press,
Ashland.
Serial Dialog Pencerahan Afkar (2008). Orientalisme vs Oksidentalisme. Jakarta: Pustaka
Firdaus, 2008.
Setiawan, Muhammad Nur Kholis (2005). al-Quran: Kitab Sastra Terbesar, Cet. I
Yogyakarta: eLSAQ Press.
Sezgin, Fuat. Geschichte des Arabischen Schrifttums, diarabkan oleh Mahmûd Hijâzî
dengan tajuk, Târîkh Turâts al-Arabî Riyâdh: Jami’ah al-Imâm Ibn Su’ûd, tt.
Shahidah (2006). “Mungkinkah, Belajar Islam Dari Jepang,” 22 September 2006.
Shalih Shubhi al-, (1988). Ulum al-Hadis wa al-Muhadditsun Beirut: Dar al-’Ilm li al-
Malayin, 1988.
Shihab, M. Quraish. Orientalisme, dalam Jurnal Studi al-Quran, edisi kedua.
Shihab, Muhammad Quraish (2010), Membumikan Al-Qur’an Jilid II, Jakarta, Lentera
Hati, 2010.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 217

Shihab, Umar (2005). Kontekstual al-Quran: Kajian Tematik atas Ayat-Ayat Hukum
Dalam al-Quran, Cet. III Jakarta: Paramadina.
Siba’î, M. (tt). al-Sunnah wa Makarimuha Kairo: Dâr al-Hadîts.
Sijistani, Abu Bakr ‘Abdullah Ibn Abu Daud Sulayman Ibn al-Ash’ath al-, (2002). Kitab al-
Masahif, Editor Muhibbuddin Abd Subhan Wa’id, Beirut: Dar al-Basyair al-
Islamiyyah, Cet. Kedua.
Sijistânî, Abû Dâwud Sulaimân bin al- Asy’ats (tt). Sunan Abû Dâwud Beirut: Dâr al-Kitâb
al-‘Arabî, tt.
Singh, Amritjit (2004). Wawancara Dengan Edward W. Said Oxford: 2004.
Sirry, Mun’im (2005). Rekontruksi Sejarah Teks al-Qur’an, artikel tertanggal 11 April
2005
Soetari Ad., Endang (1994). “Pandangan Orientalis Terhadap Hadis” dalam Mimbar
Studi No.63, Th.1994. hlm.2
Sou’yb, Joesoef (1985). Orientalisme dan Islam, Jakarta: Bulan Bintang.
Southern, R.W. (1962)Western Views of Islam in the Middle Ages, Cambridge..
Stokhof, W.A.L. dan Kaptein, N.J.G. (1990). Beberapa Kajian Islam dan Indonesia, terj.
Lilian D. Tedjasudhana, Jakarta: INIS.
Suharto, Ugi (2004). “Peranan Tulisan dalam Periwayatan Hadis” dalam Jurnal Islamia,
Tahun I, No. 2 2004.
Suminto, Aqib. Politik Islam Hindia Belanda. Jakarta: Penerbit LP3ES.
Suryadilaga, Muhammad al-Fatih (2002). “Pendekatan Historis John Wansbrough Dalam
Studi al-Quran”, dalam Abdul mustaqim dan Sahiron Syamsuddin ed., Studi al-
Quran Kontemporer. Wacana Baru Berbagai Metodologi Tafsir, Yogyakarta: Tiara
Wacana.
Suyuti, (1988). Tadrib ar-Rawi fi Syarh at-Taqrib an-Nawawi. Beirut: Dar al-Fikr. 1988.
Syamsudin, Sahiron. Memahami dan Menyikapi Metode Orientalis dalam Kajian al-Qur’an,
Thahhan, Mahmud (tt). Taysir Mushthalah al-Hadits. Jeddah: Haramain. t.th.
Tirmidzi (2006). Shahih al-Tirmidzi, Beirut: Daar al-Fikr.
Umar, A. Muin (1978). Orientalisme dan Studi Tentang Islam, Jakarta: Bulan Bintang.
Umar, Nasaruddin. “Al-Quran di Mata Mantan Intelektual Muslim: Ibn Warraq dan Mark
A. Gabriel”, dalam Jurnal Studi al-Quran, edisi kedua.
Umri, Muhammad Qâsim (tt). Dirâsah fi al-Manhaj al-Naqd ‘Inda al-Muhadditsîn Jordan-
Dâr al Nafâis.
Vries, Andreas de (2011). “Christiaan Snouck Hurgronje: History of Orientalist
Manipulation of Islam-Analysis”, September 14, 2011, NEW CIVILIZATION dalam
http://www.eurasiareview.com/14092011-christiaan-snouck-hurgronje-
history-of-orientalist-manipulation-of-islam-analysis/ diakses pada 10-10-2011.
Waardenburg, J. (1955). “Wensinck A.J.” dalam Mircea Eliade ed, The Encyclopedia of
Religion, New York: Maemillan Library USA, 1995, vol. V,
Wandenburg, “Wensinck A.J., “The Encyclopedia of Religion”.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 218

Wansbrough, John (1977) Quranic Studies: Sources and Methods of Scriptural
Interpretation. Oxford University Press, Oxford; reprint with annotations
Prometheus Press, Amherst NY, 2004.
Watt, William Montgomery (1953) Muhammad at Mecca. Clarendon Press, Oxford.
-------, (1956) Muhammad at Medina. Clarendon Press, Oxford.
-------, (1970). Bell’s Introduction to the Qur’an. Edinburgh: Edinbrurgh University Press.
-------, (1972). Islam dan Peradaban Dunia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 1972.
-------, (1977) Bell’s Introduction to the Quran. Edinburgh University Press, Edinburgh.
-------, (1983). “Islam and Christianity Today,” London: Routledge.
-------, “Titik temu Islam dan Kristen Persepsi dan salah persepsi” terj. Zaimudin, Jakarta,
1996.
-------, (1998). Bell’s Introduction to The Qur’an, pent Lilian DT, Jakarta: INIS, 1998.
Wensinck, A.J. (1921). “Proposed Alphabetical Index to Arabic Books of Tradition”,
Journal of The Royal Asiatic Society JRAS, 1916, hal. 840-.
Wensinck, A.J. “The Importance of Tradition for Study of Islam”, The Moslem World, 11,
1921, hal.245
Wensinck, A.J. (1965). The Muslim Creed: its Genesis and Historical Development London:
Frank Cass & Co Ltd., 1965.
Wensink, Mu’jam al-Mufahras fi al-alfâdz al-Ahâdîts.
Wieland, Rotraud (2002). “Exegesis of the Qur’an: Early Modern and Contemporary” in
Encyclopaedia of the Qur’ān (Gen. ed. J.D. McAuliffe, assist. by C. Gilliot [et al.],
Leiden: E.J. Brill, (vol. ii, 124-142).
Wild, Stefan (ed.) (1996) The Quran as Text. E. J. Brill, Leiden.
Wilson, J. Christy (1967). “The Epic of Samuel Zwemer”, The Muslim World, 57 1967,
No.2, hlm. 87.
Witkam, Jan Just (1987). “Masyru’ Ta’lif al-Mu’jam al-Mufahras li Alfazh al-Hadis an-
Nabawi: ‘Ardh Tarikhi’ dalam pengantar al-Mu’jam al-Mufahras li Alfazh al-Hadis
an-Nabawi, Leiden, E. J. Brill, 1987, vol. VIII, bag ز.
Wittingham, Martin (2007). Al-Ghazali and the Qur’an: One book many meanings.
London: Routledge.
Yahya, Murâd. Rudûd ‘Alâ Syubhâh al-Mustasyriqîn, file pdf di download dari
www.kotobarabia.com.
Yaqub, Ali Mustafa 1992). Imam Bukhari dan Metodologi Kritik dalam Ilmu Hadits,
Jakarta: Pustaka Firdaus.
-------, (2008). Kritik Hadis. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Zain, Muhammad (1999). Kredibilatas Abu Hurairah dalam Perdebatan: Suatu Tinjauan
dengan Pendekatan Fenomenologis, Tesis, Jogyakarta: Program Pascasarjana IAIN
Sunan Kalijaga.
Zaqzûq, Muhamad Hamdî (1990). al-Istisyrâq wa al-Khalfiyyah al-Fikriyyah Li al-Sharrâ’
al-Hadhârî Qatar: al-Ummâh, cet. 1.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 219

Zarkasy Badruddin Muhammad ibn Abdullah (2006). al-Burhân Fi Ulûm al-Qur’ân, Kairo:
Dar al-Hadis, 4 vol.
Zarkasy, Hamid Fahmy (2003). Mengkritisi Kajian Islam Orientalis, ISLAMIA vol. II, no. 3,
Desember 2003.
Zirikli, Khair al-Din (1980). al-A’lam, Beirut: Dar al-ilm al-Malayin.
Zuhdi, Achmad. Pandangan Orientalis Barat tentang Islam: Antara yang Menghujat dan
yang Memuji, Surabaya: PT. Karya Pembina Swajaya, 2004, cet. I.
Zwemer, “Death of Arent Jan Wensinck”, The Moslem World, tanpa tahun, hal. 104.
Sumber-sumber internet
http://agama.kompasiana.com/2010/11/09/
http://ahmadshahidah.blogspot.com/2007
http://answering-Islam.org/Books/Schacht/revaluation.html , senin 14 Desember 2011
http://anwarsy.wordpress.com
http://bible.ca/Islam/Library/Islam-quotes-Izutsu.htm
http://blog.re.or.id/orientalisme.htm
http://cfis.uii.ac.id, diakses pada 20-10-2011, 13.11.
http://de.wikipedia.org/wiki/Hans_Jansen
http://digilib.uin-suka.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=digilib-uinsuka--
amalikmada
http://en.wikipedia.org/Louis_Massignon diakses pada 08-11-2011.
http://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Orientalism_(book)&oldid=457998686
diakses 08-11-2011.
http://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Orientalism_(book)&oldid=457998686
diakses 08-11-2011.
http://en.wikipedia.org/wiki/Abraham_Geiger
http://en.wikipedia.org/wiki/Comparative_religion diakses pada tanggal 29-November-
2011
http://en.wikipedia.org/wiki/Divine_comedy diakses pada tanggal 29-November-2011
http://en.wikipedia.org/wiki/Ignaz_Goldziher diakses 15-09-2011.
http://en.wikipedia.org/wiki/John_Wansbrough diakses pada 15-09-2011.
http://en.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 22-11-2011.
http://en.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011.
http://en.wikipedia.org/wiki/Philip_Khuri_Hitti diakses pada tanggal 29-November-
2011
http://hgbudiman.wordpress.com/2010/11/16/sejarah-dan-budaya-arab-philip-k-
hitti-arabs-a-short-history-sebuah-resensi/- diakses pada tanggal 15-desember -
2011.
Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 220

http://id.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille
http://id.wikipedia.org/wiki/William_Montgomery_Watt. diunduh pada 22 september
2011
http://khoirulfuadi.blogspot.com/2010/10/pemikiran-edward-said-kolonilaisasi.html
http://kuliahsosiologi.blogspot.com/2011/05/edward-said-orientalism-and-
beyond.html
http://menyempal.wordpress.com/kajian-pemikiran/edward-said-menafsir-ulang-
hubungan-barat-dan-timur/
http://mohdfikri.com/blog/biografi-tokoh/tokoh-orientalis/william-montgomery-watt-
1909-2006.html
http://munirulabidin.wordpress.com/2011/08/19/latar-historis-penulis-tafsir-fi-
tafsir-fi-zhilal-al-quran
http://nazhroul.wordpress.com/2010/05/22
http://nl.wikipedia.org/wiki/Hans_Jansen_(arabist) diakses pada 10-10-2011.
http://nusantaracentre.co.id/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=31-
diakses pada tanggal 30-desember-2011
http://nusantaracentre.wordpress.com/2009/02/11/peran-intelektual-bedah-
pemikiran-edward-said/
http://pikirancerah.wordpress.com/tag/orientalisme/ pada tgl 30/9/`11 jam 7.53.
http://tiarawacana.co.id/kat_infobuku.php?ID
http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://www1.uni-
hamburg.de/COMST/team2.html, diakses pada 20-10-2011, 13.11
http://Wahyunisheefa.blog.com
http://weberseventy.blogspot.com/2009/02/resume-pemikiran-edward-said-
dalam_25.html
http://www.carabaca.blogspot.com “Sastra Poskolonial, Sastra Pembebasan”
http://www.ibtbooks.com/author.php.
http://www.INSISTNET.com. Diakses pada 25-11-2011.
http://www.newworldencyclopedia.org/entry/Abraham_Geiger
http://www.religioscope.com/info/dossiers/textIslamism/faraj_jansen.htm
http://www-personal.umich.edu/~beh/hb/motzki_nafi.html diakses pada 26-11-2011.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis

2

Daftar Isi
Daftar Isi 3 Kata Pengantar 5 PENDAHULUAN 13 Al-Qur’an dan Hadis dalam Kajian Kesarjanaan Barat 15 Mohammad Anwar Syarifuddin Bagian Pertama BARAT DAN KRITIK SEJARAH TERHADAP TEKS AL-QUR’AN 33 Abraham Geiger: Antara Wissenschaft des Judentum dan Kajian al-Qur’an 35 Saifus Subhan Assuyuthi Sejarah al-Quran dalam Pandangan Theodor Noldeke (1836-1930) 39 Hayat Hidayat dan Moh. Hidayat Arthur Jeffery dan Kajian Sejarah Teks al-Qur’an 45 Jamaluddin Zuhri Pandangan W. Montgomery Watt Terhadap Sejarah Pengumpulan Teks al-Qur’an 54 Ali Thaufan DS Kritik W.Montgomery Watt atas Pengalaman Kenabian Muhammad 59 Muliyana Sari & Elis Maryanti Bagian Kedua BARAT DAN METODOLOGI PENAFSIRAN KITAB SUCI 63 Ignaz Goldziher dan Tipologi Tafsir al-Quran 65 Mustofa Hulayin J.M.S Baljon dan Tafsir Modern di India 70 M. Luthfi Damanhuri dan Muhammad Sofiyulloh Hans Jansen dan Kajian Tafsir Modern di Mesir 73 Umar Ubaidillah dan M. Chaidoni Toshihiko Izutsu dan Penafsiran Semantik al-Qur’an 78 Nazar Hamjah & Achmad Dailami Maurice Bucaille dan “Tafsir Ilmiah” al-Qur’an 83 Hanif Ahmad Ansharullah dan Ahmad Fudhail John Wansbrough dan Metodologi Penafsiran Kitab Suci 91 Zulfa Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 3

Tinjauan Historis dan Metodologis John Wansbrough 100 Muhammad Ali Aziz Andrew Rippin dan Kajian Kritik Sastra terhadap al-Qur’an 105 M. Thoharul Fuad & Abdul Basit Bagian Ketiga BARAT DAN SKEPTISISME TERHADAP HADIS 109 Ignaz Goldziher dan Otentisitas Hadis 111 Putriyanti dan Elis Tsulatsiah Problematika Penulisan hadis Nabi dalam Pemikiran Ignaz Goldziher (1850-1921) 116 Nidaul Islam Arent Jan Wensinck dan Studi Hadis 123 Azizatul Iffah dan Ari Nurhayati Kritik atas ‘Proyek Kritik Hadis Joseph Schacht’ 131 Muhammad Idris Mas’udi Peran Gautier Juynboll dalam Meneliti Kesejarahan Hadis 143 Arfan Akbar & Budy Prestiawan Collective Ta’dil of the Companion dalam Teori Comon Link Gautier Juynboll 151 Mhd. Hanafi Memposisikan Jalur Periwayatan Nafi’ Mawla Ibnu Umar: Perspektif G.H.A. Juynboll 159 Renol Yulio & Moh. Farid Chair Bagian Keempat AL-QUR’AN DAN HADIS DALAM KARYA-KARYA BARAT TENTANG ISLAM 165 Snouck Hurgronje dan Peran Ganda Orientalis 167 Rabitul Umam Pemikiran Philip Khuri Hitti tentang al-Qur’an 175 M. Najib Tsauri dan Agung Abdillah Titik Temu Islam-Kristen dalam Pandangan William Montgomery Watt 185 Muhammad Irsyad Edward W. Said dan Kritik terhadap Kesarjanaan Barat dalam Orientalism 194 Abdul Muis Bernard Lewis dan Islam: Telaah Buku What Went Wrong? 200 Mahfudoh Daftar Pustaka 207

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis

4

Fokus kajiannya cukup menantang. yaitu tentang fenomena iklim akademik Barat dalam melakukan upaya pengkajian terhadap al-Qur’an dan Hadis. hal tersebut tidak mengurangi sedikitpun keyakinan kaum muslimin terhadap keaslian wahyu al-Qur’an. Akibatnya. janganlah dianggap sebagai produk jadi yang siap pakai. Di satu sisi mereka mengagumi khazanah keilmuan dunia Timur yang menjadi sumber inspirasi bagi kemajuan. khususnya dalam kajian mereka terhadap al-Qur’an dan Hadis. Ada sedikit rasa risih di sebagian kalangan umat Islam. dan lebih khusus lagi kajian mereka terhadap alQur’an dan Hadis. sepedas caci-maki kaum Quraisy. oleh siapapun. bagaimanapun hasilnya. Bagi sebagian kalangan. suku-suku Arab lain. bahkan ditolak mentah-mentah. Buku ini adalah hasil dari sebuah proses perkuliahan selama satu semester dengan nama mata kuliah yang sama dan diadakan bagi para mahasiswa semester 7 program studi Tafsir Hadis di Fakultas Ushuluddin UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. khususnya tentang Islam. Kesangsian terhadap kebenaran al-Qur’an dan klaim kenabian Muhammad merebak. untuk mendengar kritik-kritik yang pedas dari kalangan orientalis. Bukan informasinya yang harus kita telan. ketika kitab al-Qur’an mereka yang suci disentuh oleh tangan peneliti yang bukan muslim. sebagaimana mereka juga terobsesi untuk dapat “menguasai” dunia Timur melalui jalur kolonisasi. dan kelompok-kelompok Yahudi Madinah yang menolak masuk Islam pada masa lalu. Sumber-sumber bacaan tersebut kemudian menjadi pusat perhatian para peneliti gereja. lantaran mereka yang disebut dengan julukan orientalis ini adalah kelompok ilmuwan non-muslim. maka dapat dipastikan bahwa kesucian dan kebenaran al-Qur’an yang diyakini oleh kaum muslimin tidak akan berkurang sedikitpun. bahkan kritik yang mereka bangun kadang terasa memerahkan telinga. Dari sinilah keberanian kita sebagai peneliti muslim ditempa. kerap mendapatkan penilaian buruk. Sudah sejak lama Barat menaruh perhatian besar terhadap kajian-kajian ketimuran. kenyataan ini dianggap kontroversial.Kata Pengantar Bismillahirrahmanirrahim. Di sinilah peran ganda Barat dalam pengembangan ilmu-ilmu ketimuran atau orientalisme dimulai. Namun. sejalan dengan meningkatnya beragam kepentingan Barat terhadap dunia Timur umumnya. tetapi bagaimana cara mereka berfikir sehingga mendapatkan temuan itu. ketika membaca buku ini. Padahal dengan apapun al-Qur’an dikaji. Upaya ini dimulai sejalan dengan banyaknya karya-karya kesarjanaan Islam yang diboyong ke Eropa. sementara materi penelitian yang mereka kaji adalah dua sumber pokok ajaran Islam. orientalisme ----terutama yang terkait dengan upaya pengkajian terhadap al-Qur’an dan Hadis. Dengan mempelajari sumber ilmu masyarakat Islam. maka Barat mulai berharap untuk dapat “meraih” manfaat bagi kepentingan mereka. Tentu saja kita tidak akan Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 5 . Apapun temuan yang didapatkan dalam iklim kesarjanaan Barat. Sejak saat pertama kali diturunkan penolakan terhadap al-Qur’an sudah terjadi. dan dunia Islam secara khusus. dan bahkan seburuk apapun temuan mereka.

bukan untuk menelan mentahmentah informasi yang mereka sajikan. karena kitab al-Qur’an diperuntukkan bagi seluruh isi alam raya. Dengan cara itu. tesis dan teori yang mereka kemukakan. Inilah salah satu bentuk tabligh yang menjadi kewajiban utama kaum muslimin. ide. tentunya dengan menyerahkan Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 6 . maka kita memang dituntut untuk bersikap terbuka dengan semua perkembangan itu. dengan cara dan pendekatan yang simpatik tentunya.sepenuhnya setuju dengan cara yang mereka gunakan. sehingga sudah berapa banyak teori yang gugur oleh datangnya teori baru yang berkembang belakangan. di mana seluruh penghuninya harus saling terbuka satu sama lain. tidak emosional. tetapi kita akan meneliti gagasan itu dengan merangkainya bersama latar belakang yang memotivasi mereka melakukan penelitian itu. bahkan dialog antar-agama (interreligious dialogue) yang konstruktif. Kedua. Dengan terungkapnya bukti kebenaran al-Qur’an dan Hadis. kita tidak perlu merasa gusar untuk membuka kitab suci kita sendiri. keterbukaan diri Islam dan umat Islam akan sangat mendukung misi utama Islam yang bertujuan “meninggikan syiar agama Allah”. tetapi kita belajar metodologi penelitian ilmiah yang berkembang sangat pesat dengan banyaknya penelitian yang dilakukan di sana. Kita di sini tidak akan menilai pendapat para orientalis yang boleh saja dikatakan “salah”. maka mereka akan menemukan kebenaran hakiki di dalamnya. Dengan kata lain. bahkan dengan cara yang lebih mudah difahami oleh komunitas non-muslim. maka kini saatnya membuktikan. Dengan tidak hanya berkutat pada aspek gagasan. pemikiran. Dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan. sehingga dapat terjalin iklim penelitian akademik yang objektif dan menjunjung tinggi tujuan-tujuan kemanusiaan. bahwa dengan standar keilmuan yang objektif maka kita harus yakin bahwa kebenaran hakiki yang dibawa oleh al-Qur’an akan bisa lebih mudah diungkapkan. tetapi juga memahami pendekatan dan latar belakang yang menjadi motif penelitian mereka. respon. maka akan lebih mudah memasarkan dakwah Islam kepada mereka. Di sinilah nilai penting kajian ini. dan bukan provokatif yang selama ini dilakukan. kita mungkin akan menghasilkan temuan yang berbeda. jika sepanjang sejarah masa lalu umat Islam hanya berdiam diri ketika diejek dan dikritik habis oleh kalangan orientalis lama. atau menolak secara membabi buta. Ketiga. Inilah yang dilakukan kelompok ilmuwan dari dulu hingga kini. dan bagaimana sikap kita terhadap cara pandang Barat terhadap Islam. maka pada titik akhirnya kita bisa memberikan kesimpulan. Inilah perlunya kita belajar metodologi ke Barat. ketika dunia menjadi kawasan damai yang padu. yang jauh dari campur tangan politik dan ekonomi yang saling mendominasi seperti masa lalu. Siapapun berhak untuk membukanya. lalu apa pendekatan keilmuan yang mereka lakukan. Dalam kaitan dengan kajian orientalisme terhadap al-Qur’an dan sunnah. Dengan semakin pesatnya perkembangan kajian Islam yang dilakukan baik di Timur maupun di Barat. Sekali lagi. sebagai bagian dari masyarakat dunia kita akan terlibat dalam dialog antar peradaban. dan siapa yang mampu membacanya dengan benar. kenyatan dunia yang padu ini juga dapat dipakai sebagai wahana untuk “membuka diri” dan menjalin komunikasi. sekaligus sebagai wujud keterbukaan sikap kita terhadap siapapun subyek yang melakukan penelitian terhadap ajaran Islam secara umum. tetapi hasilnya tentu saja tidak harus sama. Ada beberapa alasan tentang perlunya keterbukaan ini: Pertama. kita akan bisa mengambil “manfaat” dalam kaitan aspek metodologis yang bisa ditiru ---jika memang ada dan berguna. serta sikap yang lebih berimbang. Cara melakukan penelitian boleh saja sama.

Tulisan-tulisan yang dimuat. tetapi lihatlah bagaimana mereka menampilkan “suara” mereka dalam tulisan-tulisannya. Tentunya. bukan saja layak. Selain itu. bahkan dengan turut berkunjung ke tempat asalnya. bukan dari anggapan “katanya”. tetapi juga bernilai “excellent” di mata saya sebagai editor dan penilai. bukan saduran atau terjemahan. Kini. Tanggung jawab sepenuhnya berada di atas pundak “nama” yang menjadi cikal bakal “sarjana” di masa datang. sejak digagas oleh Ignaz Goldziher hingga munculnya kritik-kritik terhadap Joseph Schacht dan Gautier Juynboll. tetapi menjadi sinyal baik untuk perkembangan yang menjanjikan di masa depan dengan pengayaan selanjutnya. sebagai dosen pembimbing yang bertugas mengarahkan penelitian dan mengedit hasilnya.M. saya teringat dengan Muhammad Abduh telah membawa “pengaruh” Barat lebih dari satu abad lalu untuk ditularkan kepada kita yang mau mengejar ketertinggalan dan keterbelakangan. mungkin para mahasiswa kita baru bisa membaca lewat literatur terjemah. di mana aspek-aspek kajian kesarjanaan Barat tentang al-Qur’an dan hadis dipaparkan. Sebagai pelengkap. Bell’s Introduction to the Qur’an. namun ke depan mungkin mereka bisa memahaminya melalui bahasa aslinya. maka di kemudian hari masih akan sangat banyak kesempatan bagi mahasiswa yang kini menuliskan karyanya di sini. yang terangkum dalam proyek Barat seputar “skeptisisme” terhadap hadis Nabi. Seperti Abduh yang pergi sendiri ke Eropa dan pulang sebagai pembaharu Islam yang disegani. Tulisan ini mewakili kajian buku ini secara keseluruhan. saya menambahkan beberapa fenomena kontemporer dalam kajian al-Qur’an. Kewajiban kita hanya menyampaikan! *** Membaca hasil penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa yang mengikuti perkuliahan ini. seperti yang disajikan oleh W. *** Pembahasan buku ini diawali dengan sebuah pengantar pendahuluan yang saya tulis sendiri dengan judul “Al-Qur’an dan Hadis dalam Kajian Kesarjanaan Barat”. dan menilai sendiri sikap yang akan disampaikan bukan atas hasutan kelompok yang menolak mentah-mentah keterlibatan kaum muslimin dalam pergaulan dunia yang lebih luas. yang belum dibahas dalam tulisan karya Watt. karena Allah jualah yang berwenang menurunkan hidayah-Nya dan membuka hati siapa saja yang dikehendakiNya. tidak sepenuhnya sempurna. untuk pergi sendiri ke Eropa dan mendengar langsung atau mendapatkan sumber aslinya. disertakan pula general remark tentang motivasi kesarjanaan para Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 7 . bukan dengan membandingkannya dengan tulisan para pakar yang memang ahli di bidangnya. Sebagai tambahan. Memahami bagaimana iklim kesarjanaan mereka. hingga awal dasawarsa abad ke-21. Watt dalam salah satu bab di bukunya. Keberanian yang mereka tunjukkan dengan memilih salah satu topic bahasan menjadi sikap positif “pencari ilmu” yang memiliki kewajiban menggali informasi dengan segenap keterbatasan sumber dan perangkat penunjang yang ada ---khususnya kendala bahasa. Saya hanya bertindak sebagai fasilitator saja.sepenuhnya hasil dari “penyampaian” itu kepada Allah. Itulah yang harus diapresiasi dari tulisan-tulisan dalam buku ini. memang. di dalamnya juga terdapat uraian mengenai perkembangan kajian hadis dalam kesarjanaan Barat. khususnya dengan merujuk proyek-proyek penelitian yang terkait dengan kajian terhadap al-Qur’an dan aspek tafsirnya.

Di sini. Edward Said. Geiger mempopulerkan teorinya tentang term-term al-Qur’an yang dianggap sebagai pinjaman dari Yahudi. Dengan membaca bagian pengantar pendahuluan sebagai pijakan. metode kritik historis yang diterapkan oleh Noldeke membawanya kepada kesimpulan yang sama dengan Geiger bahwa teks al-Qur’an menjadi karya Muhammad yang diambil dari sumber-sumber Yahudi. ada tulisan yang merupakan hasil kerja bareng antara Moh.M.M. tulisan Muliyana Sari dan Elis Maryanti yang mengulas kritik Watt atas pengalaman kenabian Muhammad seolah menegaskan kontroversi yang mewarnai iklim kesarjanaan Barat tentang otentisitas Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 8 . tetapi juga membentuk maknanya secara berlainan dengan pandangan umum yang berlaku dalam tradisi Yahudi. Masih dalam kerangka kritik historis terhadap teks al-Qur’an. Geiger tentang ajaran-ajaran Yahudi sebagai sumber utama al-Qur’an. dan Bernard Lewis.M. Kesimpulan yang kurang lebih sama dengan menganggap adanya “keraguan” dalam proses kodifikasi al-Qur’an juga disampaikan oleh Ali Taufan DS dalam tulisannya tentang sejarah kodifikasi al-Qur’an dalam pandangan W. Watt mengarisbawahi keraguannya terhadap upaya kodifikasi al-Qur’an yang dilakukan oleh Zaid pada masa kekhalifahan Abu Bakr. tulisan Saifus Subhan Assuyuthi membahas gagasan Abraham Geiger yang bisa dianggap sebagai representasi kajian orientalis masa awal yang mengaitkan superioritas ajaran Yahudi yang memberi pengaruh besar terhadap ajaran-ajaran agama-agama langit yang datang sesudahnya. maka karyakarya tulisan dalam buku ini selanjutnya dikelompokkan ke dalam 4 bagian tema pokok yang tersaji di dalamnya: Pertama tentang Barat dan kritik sejarah teks al-Qur’an yang mengetengahkan pemikiran-pemikiran dari Abraham Geiger. Barat dan skeptisisme terhadap hadis. dan terakhir G. Maurice Bucaille. Arthur Jeffery. Dalam bagian pertama yang membahas tentang Barat dan kritik sejarah teks alQur’an. dengan dalam tradisi Yahudi. Di sini. Muhammad bukan saja meminjam kata-kata tertentu dari kitab-kitab Yahudi. John Wansbrough dan Andrew Rippin.A. Toshihiko Izutsu. Selanjutnya. Keempat. Theodor Noldeke. dan William Montgomery Watt. Melalui telaah kritik historisnya. dan diakhir dengan sikap yang harus dikedepankan dalam membaca karya-karya mereka. seperti dalam penilaian tentang Haman atau Maryam. Wensinck. Jamaluddin Zuhri menulis kajian tentang Arthur Jeffery dan kajian sejarah kodifikasi al-Qur’an yang membawa kesimpulan bahwa telah terjadi korupsi dalam beragam bentuk penghilangan varian bacaaan maupun ayat-ayat yang dianggap mansukh oleh Utsman. Watt. J. Hidayat dengan Hayat Hidayat tentang sejarah al-Qur’an dalam pandangan Theodor Noldeke. bahkan dengan beberapa “ketidak-cocokan”. berikut pendekatan secara umum. Juynboll. A. Watt.J. Philiph K. sebagai bagian terakhir dari buku ini menggagas tentang al-Qur’an dan hadis dalam karya-karya Barat tentang Islam yang menyajikan pemikiran Snouck hurgronje. Ketiga. Joseph Schahct. melalui metode kritik historis-nya. Bagian ini mengetengahkan pemikiran Ignaz Goldziher di bidang hadis.S. Baljon. Sebagai penutup kajian di bagian pertama. W. Menurutnya. Theodor Noldeke merupakan salah satu orientalis pelopor kajian kesejarahan teks alQur’an yang meneruskan kritik A.H. Hitti. Kedua tentang Barat dan metodologi penafsiran al-Qur’an yang mempresentasikan pemikiran-pemikiran dari Ignaz Goldziher.orientaklis dalam menulis karya-karya mereka.

tulisan Muhammad Ali Aziz yang diberi judul “Tinjauan Historis dan Metodologis John Wansbrough”. serta Hans Jansen dan kajian Tafsir Modern di Mesir dalam tulisan Umar Ubaidillah dan M. Kecenderungan baru lainnya dalam metodologi penafsiran al-Qur’an adalah pendekatan kritik sastra. prinsip yang seharusnya dipegang oleh sejarawan adalah data al-Qur’an dan hanya menerima hadits sepanjang selaras dengan hasil kajian terhadap al-Qur’an. ketika perkembangan baru dalam apa yang disebut sebagai tafsir modern dalam Islam yang berkembang sesudah kuarter pertama abad ke-20 belum dimasukkan dalam bahasan Goldziher.teks al-Qur’an. Seperti ditulis dalam makalah Hanif Ahmad Ansharullah dan Ahmad Fudhail. dan Muhammad harus dipadang sebagai seorang yang tulus serta telah mengemukakan secara jujur pesan-pesan yang diyakininya berasal dari Tuhan. Dengan demikian konsepsi-konsepsi abad pertengahan sudah semestinya dikesampingkan. terutama ketika metodologi kritik historis diterapkan dalam mengkajinya. Upaya Goldziher ini dianggap belum sempurna. Melalui tafsir. Chaidoni. Luthfi Damanhuri dan Muhammad Sofiyulloh. Seolah ingin mengakhiri polemik tentang apakah al-Qur’an benar-benar wahyu ataukah buatan Muhammad sendiri. masing-masing sekte atau madzhab dalam Islam saling memperebutkan “klaim kebenaran Tuhan”. Goldziher menilai bahwa tafsir memiliki bias kepentingan. ketika dengan tafsirnya sendiri-sendiri. seperti yang digagas oleh John Wansbrough. sumber harapan. Watt menilai bahwa keraguan terhadap alQur’an dan kenabian Muhammad diakibatkan oleh analisis kritik historis yang bertumpu pada data yang dirujuk dari hadis-hadis.M. untuk perkembangan tafsir modern di India. dan tempat suaka bagi seluruh ideologi yang menandai madzhab apapun. menurut Watt. Ruang kosong ini diisi oleh J. bahkan terdapat beragan tuduhan yang dilontarkan kalangan orientais lama menyangkut keraguan mereka terhadap kebenaran wahyu yang diterima oleh Muhammad. Di bagian kedua yang membahas kajian Barat tentang metodologi penafsiran alQur’an. pertama oleh Zulfa dengan judul “John Wanbrough dan Metodologi Penafsiran Kitab Suci”. sebuah kewenangan yang dianggap mutlak. seperti yang diungkapkan dalam tulisan M. Ada dua tulisan tentang Wansbrough dalam buku ini. Baljon.S. serta Maurice Bucaille yang menggagas sebuah style unik dalam metodologi penafsiran corak ilmiah dengan menjustifikasi temuan-temuan sains modern dengan ayat-ayat al-Qur’an. bukan pada pernyataan-pernyataan yang berasal dari al-Qur’an sendiri. Mustofa Hulayin menulis tipologi penafsiran al-Qur’an yang dilakukan oleh Ignaz Goldziher dalam karyanya yang berjudul Die Richtungen der Islamischen Koranauslegung yang dialih-bahasakan ke dalam bahasa Arab menjadi Madzahib al-tafsir al-Islami atau Madzhab Tafsir dalam Islam. al-Quran sebagai rujukan inti menjadi tempat pertaruhan tertinggi. seperti diuraikan dalam tulisan Nazar Hamjah dan Achmad Dailami. Semestinya. senjata perang. di mana penafsiran terhadap ayat-ayat al-Qur’an perlu disesuaikan dengan perubahan kondisi zaman. kedua. Beberapa tipologi baru dalam metodologi penafsiran al-Qur’an selain kecenderungan modern di dua wilayah: India dan Mesir yang belum dibahas oleh Godlziher dapat disebutkan di sini seperti metodologi penafsiran semantik yang digagas oleh Toshihiko Izutsu. Tulisan lain yang menegaskan pentingnya pendekatan kritik sastra sebagai salah satu metode panafsiran Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 9 . Kebutuhan terhadap tafsir modern ini meningkat sejalan dengan perkembangan baru yang dihadapi umat Islam.

Gagasannya dalam penelitian kesejarahan hadis diulas dalam tulisan hasil kerja bareng Arfan Akbar dan Budy Prestiawan. Thoharul Fuad dan Abdul Basit yang membahas Andrew Rippin. Schacht dalam tulisan Mas’udi menjadi penggagas munculnya teori projecting back dalam kritik hadis Barat. bagian ini ditutup dengan tulisan hasil kerja bareng Renol Yulio dan Mohammad farid Chair tentang posisi periwayatan Nafi’ maula Ibnu Umar dalam perspektif Juynboll.al-Qur’an. yang dianggap sebagai penerus gagasan Wansbrough. tulisan Nidaul Islam yang membahas pandangan Goldziher seputar problematika penulisan hadis Nabi. maupun ajaran Hellenisme. menegaskan ciri-ciri orientalis lama yang menyatakan bahwa Muhammad tidaklah menerima wahyu. ketika bukan saja sanad yang dipertanyakan keasliannya. ketika sumber-sumber historis yang dijadikan pijakan penafsiran semuanya ditolak oleh Wansbrough. kecuali hanya angan-angan saja. Bagian keempat buku ini mengetengahkan tema tentang pandangan orientalis tentang al-Qur’an dan hadis yang terekam dalam buku-buku karya Barat tentang Islam secara umum. Ulasan ini dilanjutkan dengan tulisan kedua hasil karya M. maupun upaya penulisannya di masa-masa awal Islam. Kedua pandangan minor tentang al-Qur’an tersebut dengan jelas menempatkan kajian tentang Islam sebagai materi kajian yang disangsikan keasliannya. Najib Tsauri dan Agung Abdillah yang menganalisis pandangan Philip K. ciri orientalis lama yang mengaitkan al-Qur’an sebagai bentuk tiruan yang mengulang berita-berita yang dibawa dalam kitab-kitab perjanjian lama dan perjanjian baru. skeptisime terhadap hadis dalam iklim kesarjanaan Barat berlanjut dengan munculnya teori-teori kritik hadis Barat. pertama tulisan Putriyanti dan Elis Tsulatsiah mengenai Ignaz Goldziher dalam memandang otentisitas Hadis Nabi. Terakhir. Ketiga tulisan tersebut menegaskan perlunya pendekatan kritik sastra sebagai akibat dari kegagalan metodologi historis dalam memberikan bukti bagi ungkapan-ungkapan al-Qur’an. sementara Rippin lebih menekankan tentang tidak adanya bukti-bukti ekstra literer yang bisa menyingkirkan berbagai problem teologis seputar asal-usul Islam. yang dikembangkan lebih lanjut oleh Gautier Juynboll. Dimulai dengan tulisan Rabitul Umam yang menyoroti peran ganda Christiaan Snouck Hurgronje. dan kedua. tetapi juga matan hadis yang dikatakan Wensinck sebagai tidak otentik dan diambil dari beragam tradisi pra-Islam baik Yahudi. Di sini. Kristen. keduanya sepakat bahwa Goldziher menurunkan sikap skeptis-nya ketika mengkritik “keaslian” sanad hadis sebagai ungkapan yang berasal dari lisan Nabi Muhammad. Warisan skeptisisme terhadap hadis Nabi juga kentara pada gagasan Arent Jan Wensinck. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 10 . Hitti tentang al-Qur’an. tentang kajian hadis dalam kesarjanaan Barat diawali dengan dua tulisan tentang Ignaz Goldziher. Di sini. Dari sini. Orientalis yang disebut terakhir menjadi mata rantai akhir dari gagasan skeptisisme Barat terhadap hadis Nabi. seperti ditulis oleh Azizatul Iffah dan Ari Nurhayati. seperti diulas dalam tulisan Idris Mas’udi tentang kritiknya terhadap ‘Proyek Kritik Hadis Joseph Schacht’. diungkapkan dalam tulisan M. sementara pengembangan teori common link Schacht yang dikaitkan dengan keadilan sahabat dalam perspektif Juynboll menjadi fokus perhatian tulisan Mohammad Hanafi. termasuk juga menginisiasi teori common link. Bagian ketiga.

merupakan sebuah objek kajian yang diciptakan oleh Barat. Sementara itu. tetapi juga kalangan non-muslim.Namun. seolah ingin menegaskan kembali superioritas Barat atas belahan dunia yang lain. Berkaitan dengan isyu umum menyangkut hubungan Islam dan Kristen. meski sudah diteliti selama bearabad-abad lamanya. menurut Watt alQur’an masih perlu dikaji. tanpa harus memasuki persoalan teologis yang mungkin tidak bisa didamaikan. yang bukan saja menjadi pekerjaan rumah yang berat bagi kalangan muslim. tulisan Muhammad Irsyad menyoroti titik temu kedua agama dalam pandangan Watt. ditujukan untuk kepentingan Barat dan untuk menegaskan eksistensi dan superioritas Barat atas negeri-negeri di luarnya. Namun. Kritik terhadap Orientalisme ini dijawab oleh Bernard Lewis yang menyanggah motivasi orientalisme sebagai bagian dari upaya kolonisasi Barat atas dunia Timur. pandangan-pandangan subjektif yang bernada negatif tentang Islam dikikis dengan semakin membaiknya sikap ilmiah yang ditujukkan oleh kalangan orientalis pada paruh kedua abad ke-20. Meski.M. sehingga hubungan harmonis antar agama bisa tetap dijaga. Pandangan W. Watt. Sekulerisme menjadi kata kunci bagi upaya pengkajian bidang agama yang berimbang. tidak untuk semua kasus sarjana Barat secara keseluruhan. seiring dengan berjalannya waktu. terutama dengan mengenalkan alur baru. Mahfudoh membedah pandangan Bernard Lewis dalam bukunya What Went Wrong? Apa yang salah dalam Islam sehingga tetap terbelakang dan tidak bisa maju seperti Barat. Di sini. sebagai salah satu contohnya. misalnya sudah dianggap lebih objektif dibandingkan dengan kalangan orientalis sezamannya. dua tulisan terakhir menggambarkan sebuah diskursus kontemporer tentang bidang kajian ketimuran secara umum. Dua tulisan ini menegaskan bahwa kontroversi tentang apa itu orientalisme akan tetap ada dari sejak kemunculannya. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 11 . khususnya tentang hubungan Barat dan Islam yang dianggap oleh Edward Said. sampai kapanpun. seperti disebut dalam tulisan Abdul Muis.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 12 .

PENDAHULUAN Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 13 .

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 14 .

menurut Watt. khususnya bagi kemajuan umat Islam dan kemajuan studi Islam yang menandai kekayaan khazanah kajian terhadap kitab suci secara umum dan kajian antar-agama (inter-religious studies) yang berkembang dewasa ini. Beberapa karya yang dihasilkan dari upaya awal ini adalah sebuah terjemahan al-Qur’an dalam bahasa Latin oleh seorang sarjana berkebangsaan Inggris Robert Ketton (yang namanya sering ditulis Robertus Retenensis) yang diselesaikan pada tahun 1143 (Watt 1970: 173). Dengan mengulas kesemua persoalan di atas. Ia menegaskan bahwa perhatian para sarjana Eropa terhadap al-Qur’an telah dimulai sejak kunjungan Peter the Venerable. serta sikap kita sebagai sarjana muslim dalam menerima atau menolak gagasan-gagasan mereka. Lee dalam bukunya Overcoming Tradition and Modernity yang merujuk arti semua sarjana non-muslim. Selain menguraikan materi atau tema-tema yang telah menarik perhatian para orientalis dalam mengkaji al-Qur’an dan hadis. karya ini tidak pernah bisa mengangkat nilai penting kajian Islam. penulisnya telah memetakan kajian alQur’an di iklim kesarjanaan Barat hingga periode buku itu ditulis pada tahun 1970-an. buku ini mengupas siapa saja yang telah memberikan kontribusi terhadap kajian al-Qur’an dan hadis secara khusus dalam iklim kesarjanaan Barat.Al-Qur’an dan Hadis dalam Kajian Kesarjanaan Barat Mohammad Anwar Syarifuddin Kajian terhadap al-Qur’an dan hadis memang menarik bukan saja bagi sarjanasarjana Muslim sejak masa awal Islam. Ia menaruh perhatian terhadap seluruh permasalahan tentang Islam. 1997: 12). karena meski Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 15 . baik Barat maupun Timur yang mempelajari dan meneliti persoalan ketimur-tengahan secara khusus atau keislaman secara umum (Lee. Untuk itu. ke Toledo pada pertengahan abad ke-12. tetapi juga bagi kalangan orientalis. tulisan W. tujuan dari penulisan buku ini adalah agar kita dapat mengambil manfaat yang sebesar-besarnya dari kontribusi yang disumbangkan oleh kesarjanaan Barat dalam mengkaji al-Qur’an dan hadis. Hanya saja. Kajian Barat terhadap al-Qur’an Untuk mengkaji apa yang sudah dilakukan oleh kesarjaan Barat terkait dengan kajian al-Qur’an. Setidaknya. Kata orientalis di sini dipakai sejalan dengan definisi Robert D. sehingga merasa perlu untuk mengumpulkan sekumpulan sarjana dan memberi mereka tugas untuk memproduksi serangkaian karya yang menjadi basis keilmuan bagi pertemuan intelektual dengan Islam. buku ini juga akan mengulas motivasi yang melatarbelakangi alasan mereka melakukan kajian terhadap al-Qur’an dan hadis. yang juga seorang paderi dari Cluny. Montgomery Watt dalam Bell’s Introduction to the Qur’an bab ke-11 menarik untuk dicermati. di samping juga mengungkap metodologi yang mereka lakukan.

namun apa yang ditulis para sarjana Barat ketika itu masih bersifat apologetik dan polemikal. Sumber: http://www. Alexander Ross.meets. tetapi hanya untuk kepentingan keagamaan dan politik saja.htm SAN MICHELE IN ISOLA / BRIDGEMAN ART LIBRARY Gambar 1 Salinan dari naskah al-Qur’an yang dicetak di Venice oleh Paganino and Alessandro Paganini. 37-40. Memasuki abad ke-19. yang sebagiannya direvisi oleh Gustav Redslob. Islam and the West: The Making of an Image. Selain itu.west. pada tahun 1649. ada beberapa perkembangan baru dalam kajian al-Qur’an. seorang anggota dewan gereja Italia yang bernama Ludovici Maracci telah pula berhasil menerbitkan naskah al-Qur’an yang bersumber dari berbagai manuskrip. Di antara karya ini adalah cetakan pertama al-Qur’an dalam huruf Arab yang diterbitkan di Venesia pada tahun 1537. muncul karya terjemahan al-Qur’an dalam bahasa Inggris oleh seorang sarjana berkebangsaan Skotlandia.venice. kombinasi antara perkembangan baru di Eropa terkait dengan masa pencerahan dengan penemuan mesin cetak dan masuknya kekuasaan Turki Usmani ke wilayah Eropa telah menghasilkan beberapa karya tentang Islam di pertengahan abad ke-16. pada tahun 1537—edisi bahasa Arab cetak pertama. bahkan terkadang cenderung bernada menyerang dan memanas-manasi. The Paganini Qur’an tidak sukses secara komersial.in. Di sini. pp. menggunakan mesik ketik. 173-4). Ada juga terjemahan al-Qur’an dalam bahasa Inggris yang disertai dengan sebuah “diskusi pengantar” yang menyajikan pembahasan objektif tentang Islam yang selesai disusun oleh George Sale pada tahun 1734 (Watt: 1970. Perkembangan lainnya adalah munculnya Bacaan lebih lanjut tentang yang disarankan oleh Watt tentang masalah ini dapat dilihat dalam R. 1 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 16 .beberapa abad selanjutnya terbit beberapa buku lain. dan terjemahan Latin Robert Ketton yang diterbitkan bersama dengan karya-karya Bibliander di Bale 1543. Southern. Satu abad kemudian. Cambridge: 1962.1 Menurut Watt. atau Norman Daniel. Di satu sisi Islam ditakuti. Edinburgh: 1960. ditemani dengan terjemahan Latin yang secara hati-hati dilakukannya selama hampir 40 tahun. tetapi di sisi lain ia disanjung. Watt mencatat munculnya naskah al-Qur’an edisi Gustav Flugel 1834. pp. namun tetap saja Islam masih menjadi musuh besar Barat. Western Views of Islam in the Middle Ages.saudiaramcoworld.com/issue/200802/east.W.

Penerus Weil lainnya. 1939). 1926) yang berkenaan dengan bahagian naratif dan nama-nama dalam al-Qur’an. and its Testimony it bears to the Holy Scriptures (London. dan akhirnya dikodifikasikan pada masa Usman dianggap bukan sejarah teks. Introduction of the Qur’an 2 Dalam ceramah A.2 dan Ignaz Goldziher dengan karyanya Die Richtungen der Islamischen Koranauslegung (Leiden. problem utama mushaf al-Qur’an adalah kenyataan bahwa manuskrip awal ditulis dalam gaya tulisan kufi tanpa harakat yang berbeda dengan gaya tulisan masa kini. Its Composition and Teaching. Ada pula kajian tentang komposisi ayat-ayat al-Qur’an yang disusun sedikit berbeda dengan skema Noldeke. 1844. New Researches into the Composition and Exegesis of the Qoran karya Hartwig Hirschfeld (London. terhadap kajian al-Qur’an sehingga memunculkan karyakarya gabungan seperti Historische-kritische Einleitung in den Koran (Bielefeld. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 17 . seperti Gustav Weil dengan karyanya tentang sejarah hidup Muhammad (1843). Arthur Jeffery dengan beberapa karyanya seperti Foreign Vocabulary of the Qur’an (Baroda. Pada paruh kedua abad ke-20 muncul Richard Bell dengan beberapa karyanya seperti The Origin of Islam in Its Christian Environtment (London. tidak ada koleksi suhuf. sehingga penyempurnaan karya Noldeke ini diteruskan oleh muridnya Frederich Schwally yang menerbitkan volume I tentang “Asal-usul Al-Qur’an” di Leipzig 1909. Beberapa nama yang menonjol dalam kajian al-Qur’an sejak permulaan abad ke20 adalah Joseph Horovitz dengan karyanya Koranische Untersuchungen (Berlin. Pada saat Rasulullah meninggal. Menurut Jeffrey. menurut Jeffrey. tidak ada kebutuhan terhadap teks ketika Muhammad hidup sebab wahyu masih turun ketika itu. Sayembara ini dimenangkan oleh Theodor Noldeke. Lagi pula. tetapi sebuah teks yang dihasilkan dari sekian banyak proses perubahan yang diteruskan dalam transmisi dari generasi ke generasi dalam masyarakat. Yang terjadi adalah pengumpulan pada masa belakangan. New York: R. 1920). dan beragam varian bacaan yang diperbolehkan di dalam pembacaan al-Qur’an. 1952). 1910).keikutsertaan para sejarawan. apa yang dituturkan sarjana muslim bahwa teks al-Qur’an diwahyukan dari lauh mahfuzh. dan volume keduanya “Pengumpulan alQur’an”. 1939). seperti bagian pengantar yang diberi judul “Zur Sprache des Korans” (pp. sampai penambahan tanda baca.F. Mengingat sejarah penulisan al-Qur’an yang panjang mulai dari kodifikasi mushaf. William Muir mengikuti jejak Sprenger dengan menulis utuh sebuah karya tentang al-Qur’an The Coran. Begitu juga. Noldeke sendiri menulis beberapa essay. edisi keduanya pada 1878). kepada Nabi melalui Jibril. Moore and Co. kesimpulan Jeffrey adalah “sangat diragukan jika generasi kita sekarang melihat penyelesaian edisi kritik yang benar-benar dari naskah alQur’an. Noldeke tidak mampu memikir ulang karyanya sendiri. 1878). yang menjadi fondasi dasar bagi kajian al-Qur’an di masa-masa selanjutnya. pada tahun 1919. Jeffrey pada 31 Oktober 1946 di pertemuan Midle East Society of Jerusalem dengan mempresentasikan makalah “The Textual History of the Qur’an” (kemudian dipublish dalam The Qur’an as Scripture. Alloys Sprenger. Perlu diingat pula bahwa teks tersebut bukan facsimile dari al-Qur’an paling awal. Materials for the Study of the Text of the Qur’an. 1926). The Qur’an: Translated. 1-30) dalam karyanya Neue Beitrage zur Semitischen Sprachwissenschaft (Strassburg. lalu dituliskan dan dikumpulkan kembali pada masa Abu Bakar. menulis uraian tentang perbedaan ayat-ayat Makkiyah dan Madaniah sepanjang 36 halaman di volume ke-3 karya biografinya Das Leben und die Lehre des Mohammad (Berlin 1861). Salah seorang penerus Weil. teks yang kita terima adalah textus receptus yang berlaku untuk semua mushaf standar. Minat untuk mengkaji al-Qur’an meningkat dengan diadakannya sayembara penulisan monograf tentang “kritik sejarah terhadap teks al-Qur’an” yang diprakarsai oleh Akademi Inskripsi dan Sastra Paris pada tahun 1857. 1902). Menurutnya. with a critical re-arrangement of the Surahs (Edinburgh 1937. ia menegaskan persoalan terkait dengan sejarah teks kitab suci. Monograf ini kemudian diperluas dalam versi bahasa Jerman yang diterbitkan di Gottingen 1860 dengan judul Geschichte des Qorans (Sejarah alQur’an). sehingga tidak ada bentuk teks al-Qur’an yang definitif ketika Muhammad meninggal.

4 Secara garis besar. ma’un. furqan. rabbani. The Lord guideth: Studies on Primitive Islam. 1956.3 Ada pula karyakarya Regis Blachere yang menegaskan bahwa al-Qur’an adalah satu-satunya sumber terpercaya untuk biografi Muhammad. Palmer (1880) seperti Arthur J. sakinat. 1967) mendasarkan pada terjemahan Arberry dengan menyedikitkan bahagian catatan-catatan penjelasannya. Beberapa karya lain yang menandai perkembangan kajian al-Qur’an sampai sebelum buku Watt Bell’s Introduction to the Qur’an (Edinburgh. serta beberapa essai yang ditulis di berbagai jurnal. God and Man in the Koran: Semantics of the Koranic Weltanschauung (Tokyo. "Was hat Mohammed aus dem Judenthume aufgenommen?” (Apa yang Muhammad pinjam dari Judaisme?)5 Sementara itu. Rudi Paret Mohammed und der Koran (Stuttgart. menurut Watt. 179-80. Karya Watt sendiri yang berjudul Companion to the Qur’an (London. jahannam. persoalan pertama bukanlah gugatan terhadap kebenaran mutlak al-Qur’an yang hanya bisa dimaknai secara teologis oleh para penganutnya. Hal tersebut disertai syarat bahwa selama pandangan Yahudi tersebut tidak banyak bertentangan dengan pandangannya sendiri. dapat disebut di sini bahwa orientalis masa awal memang gemar menyebut hal-hal yang bersifat apologi dan polemik. dan beberapa artikel lain yang sebagiannya juga ditulis oleh kalangan sarjana Muslim. Harris Birkeland. pp. Ada beberapa konsepsi yang dipinjam dari Judaism seperti tabut. apakah agama Kristen atau Yahudi? Namun begitu. Meskipun begitu. Man in the Qur’an (Amsterdam. 5 Dalam bukunya Judaism and Islam. dia punya bahan untuk meminjam dari Yahudi. Persoalan kedua mengenai sumber menurut Watt menandai pergulatan di kalangan para orientalis sendiri tentang pengaruh mana yang lebih menonjol terhadap kemunculan Islam. sehingga dengan kejeniusan Nabi sebagai penyair. Lihat Watt 1970. Selain itu. Arberry The Holy Koran. Geiger menyebut telah ada banyak komunitas Yahudi di Arabia pada saat Muhammad hidup. malakut. beberapa terjemahan al-Qur’an selain J. mengingat persoalan kedua ini ditolak oleh kalangan muslim.H. sabt. taghut. Walhasil. Menurut Geiger. hasil riset yang dilakukan oleh sejarawan asal Inggris Lihat daftar lengkapnya di Watt 1970: pp. beberapa pandangan (views) diadopsi 4 3 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 18 .M. Watt menutup diskursus kajian Barat terhadap al-Qur’an dengan mengetengahkan dua problematika utama yang dihadapi mereka: (1) pertanyaan tentang kebenaran al-Qur’an itu sendiri. maka ulasannya tentang kajian al-Qur’an hanya menyebut beberapa catatan yang bersifat umum saja (Watt 1970: 181-184). 180-1. 1966). seperti Abraham Geiger (1810-1874) dalam bukunya yang diterjemahkan menjadi Judaism and Islam (1833) menguraikan sebuah persoalan pokok. 1970) ditulis adalah Dirk Bakker. jannah and. Oslo. Le Coran: traduction selon un essai de reclassement des sourates (3 vol. dan (2) persoalan seputar sumber yang dipakai oleh Muhammad. tuturnya. Paris 1947-51). tetapi kebenaran yang dimaksud adalah kebenaran relative yang bersifat relasional ketika proses yang menyertai perkembangan al-Qur’an sebagai kitab suci selama berabad-abad sejak saat diwahyukan hingga kurun waktu sekarang ini tentu saja mengalami beragam perkembangan yang menandai perubahannya. taurat. 1965). 1964). matsani. Rodwell (1861) dan E. 1953). seperti Le Probleme de Mahomet (Paris 1952). 1957). an Introduction with Selections (London 1953). tradisi Yahudi sudah tersebar di lisan banyak orang. Menambahkan apa yang mungkin belum disebut oleh Watt. Toshihiko Izutsu. Muhamamd begitu ingin untuk terus meminjam ajaran Judaism untuk al-Qur’an.(Edinburg. darasa. yang dilanjutkan dengan terjemah secara komplet dalam The Koran Interpreted (2 vol. Ethico-Religious Concepts in the Qur’an (Montreal. ahbar. dan lebih banyak lagi yang migrasi setelah hancurnya Jerusalem. London 1955).

yang kemudian berkembang sesuai dengan kehidupannya sendiri dan menarik kehidupan spiritual lain ke dalam dirinya. turunnya al-masih. seperti yang kemudian terlihat bahwa agama Muhammad dalam bentuk ekspresi dan semangatnya sangat dekat terkait dengan ketaatan gereja-gereja Kristen Syria. Iran. cerita-cerita dari sekte-sekte heretik Kristen. Lebih tepatnya. atau cerita-cerita Nabi dari adam hingga Nuh. sebuah benih yang hidup. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 19 . untuk menyebut beberapa sarjana Barat yang mengarang karya-karya umum tentang Islam juga menyebut pandangan mereka terhadap al-Qur’an. Dalam bukunya Muhammed The Man and His Faith (1936). serta dengan meningkatnya pemahaman sebagai konsekuensi bertambah luas dan dalamnya dari Yahudi seperti penciptaan 6 hari. pembalasan dan kebangkitan kembali.S. setelah periode perkembangan selama 13 abad. Ia beralasan bahwa setelah 35 tahun berlalu. dsb. Islam adalah sebuah energi spiritual. Akan tetapi ini saja tidak lantas mendepak anggapan bahwa ajaran Muhammad tidak orisinal. ada cukup orisinalitas dalam pencapaian Muhammad terhadap perkembangan potensi spiritualitas pada masanya. Di sini. Di sini. kritik terhadap tuduhan sebagian orientalis lama tentang ketidakaslian ajaran Islam juga diungkapkan oleh Tor Andare (1885-1947). menurut Tisdall. tujuh tingkat neraka. ia mengatakan bahwa perkembangan Islam menegaskan sebuah fakta bahwa kepribadian Muhammad sebagai seorang nabi menjadi sumber orisinal bagi terciptanya sebuah agama baru. Sebentuk agama baru seperti Islam bukan hanya terdiri dari seperangkat doktrin dan sistem ritual. Tidak dipungkiri bahwa gagasan fundamental Islam (akidah. Rentang waktu yang menandai sebuah pergantian generasi memang meniscayakan adanya perubahan terhadap “dasar-dasar penilaian” (bases of judgement) akibat perubahan materi dan makna keilmuan (scientific sense) melalui temuan-temuan baru. Ringkasnya. Margoliout dan H. para tokoh Barat seperti D.R. Margoliouth yang menulis volume asli tentang Mohammedanism pada tahun 1911. serta sumber-sumber Zoroaster dan tradisi agama Hanif yang berkembang di Arabia pada masa awal Islam. Clair Tisdall (1859-1928) yang bertugas sebagai sekretaris Missionary Society dari Church of England di Isfahan. bukan saja ajaran Judaisme yang memberi pengaruh terhadap al-Qur’an. Andrae sebaliknya menegaskan bahwa seseorang tidak akan bicara tentang sebuah penemuan baru selama ia terlalu banyak menganggap Islam sebagai warisan lama keagamaan Yahudi dan Kristen. Beberapa orientalis lain yang memberikan pandangan lebih objektif tentang alQur’an. Buku Gibb Mohammedanism adalah sebuah pernyataan ulang (restatement) terhadap usaha terdahulu oleh D. Sebelum Watt. tetapi dalam The Sources of the Qur’an (1905) Tisdall menyebut pengaruh agama-agama lain termasuk dari kebiasaan bangsa Arab pra-Islam. kita masih melihat ketaatan Islam yang asli.William St. pen) dipinjam dari agama Yahudi dan Kristen. Oleh karena itu. Gibb patut disebut sebagai pelopor studi Islam dengan mengetengahkan istilah “Mohammedanism”. ia dengan lantang menolak anggapan orientalis sezamannya yang mengatakan bahwa gagasan Muhammad tidaklah orisinal. menyebutkan pengaruh luar lebih banyak lagi yang menjadi sumber bagi al-Qur’an.A. tujuh lapis langit. Bahkan sekarang. juga salat. maka perlu diadakan “pernyataan ulang” atau “penulisan ulang” dan bukan sekedar mengedit kembali edisi aslinya. sebuah keunikan yang diambil dari pengalaman spiritual pendirinya terhadap Tuhan. menurutnya. menurut Andrae.

penelitian tentang Islam. Semua ini, menurut Gibb, mengharuskan adanya sedikit penambahan dalam teks. Selain itu, Gibb juga menyadari bahwa karya jenis ini merefleksikan bukan hanya fakta pengetahuan (factual knowledge) tetapi juga intelektualitas dan batas-batas emosi dari sebuah periode, meskipun setiap karya telah sedemikian rupa meminimalisir pre-judgment dan prejudice yang dibawanya. Di sini, terdapat sebuah kesenjangan antara pandangan pada tahun 1911 dan 1946, ketika ia sendiri berupaya untuk menuliskan kembali.6 Ringkasnya, menurut Gibb, Muhammad bukan saja seorang rasul, satu di antara rasul-rasul lain, tetapi bahwa dalam diri Muhammad, titik kulminasi kerasulan berakhir, dan melalui al-Qur’an yang diwahyukan melalui lisannya bentuk final wahyu Tuhan terbentuk dan menasakh semua catatan wahyu yang diturunkan sebelumnya (Gibb, 1946: 11-12). Seperti sudah disuarakan sebelumnya oleh T. Andrae, dalam kesarjanaan Barat sejak paruh pertama abad ke-20 muncul pengakuan bahwa Islam didasarkan pada wahyu asli yang diterima oleh Muhammad. Dari kalangan sarjana Katolik, Louis Massignon menegaskan bahwa melalui wahyu asli yang diterimanya, Muhammad mampu menangkap keesaan Tuhan (tauhid). Seiring dengan lengkapnya wahyu, Muhammad mengetahui bahwa asal usul bangsa Arab merujuk pada figur Ismail yang disebut dalam Bible. Di sini, wahyu dalam Islam bisa dianggap sebagai “jawaban misterius terhadap rahmat Tuhan dalam do’a Ibrahim untuk Ismail dan bangsa Arab” yang tidak perlu dipertentangkan.7 Di sini, semangat kesatuan (tauhid) yang dibawa Massignon, tidak saja merefleksikan pandangannya terhadap keaslian yang sama dari 3 agama semitik yang ada, tetapi juga menemukan kecocokan agama Katolik yang dianutnya dengan doktrin Islam tentang tasawwuf. Satu kritik yang menandai kelemahan penelitian Massignon tentang tasawwuf dalam bukunya Passion d’ al-Hallaj adalah lantaran pribadi al-Hallaj sendiri dianggap sebagai figur marjinal dalam Islam. Meski pada masa belakangan kecenderungan penelitian Barat yang bernada apologi dan bernilai polemikal semakin berkurang, tetapi kondisi anomali ditemukan dalam karya John Wansbrough Quranic Studies: Sources and Methods of Scriptural Interpretation (1977). Ia seolah menegaskan kembali skeptisisme para orientalis lama dengan kembali menggaungkan sikap yang polemikal. Ia mengatakan bahwa pengulangan mengenai gambaran monoteistik Yahudi dan Kristen yang ditemukan di
6

Tentang judul Mohammedanism, memang ada keberatan yang menyatakan bahwa agama ini bukan mengajarkan tentang kultus terhadap Muhammad, sebagaimana Kristen lebih mengimplikasikan pemujaan terhadap kristus. Di sini, menurut Gibb, ada kesalahan yang berlapis bila mengasosiasi Islam sebagai pemujaan terhadap Muhammad dalam bentuk sebuah “berhala” (idol). Segala bentuk visualisasi nyatanya sangat dilarang dalam Islam. Sehingga, kata Muhammad bukan hanya menjustifikasi dirinya semata-mata. Jika dilihat dari rangkaian dua kalimat syahadat, “Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad Utusan Allah”, testimoni yang pertama mungkin saja dinyatakan oleh banyak orang di luar penganut Islam, sementara testimoni kedua adalah ciri khusus yang membedakan Islam dengan keyakinan yang lain (p. 1112). 7 Lihat Borrmans, 1996: 122 dalam "http://en.wikipedia.org/Louis_Massignon diakses pada 08-11-2011. Di sini. Massignon percaya bahwa wahyu turun dalam 3 tingkatan: pertama, wahyu berupa agama alam (natural religions) bagi para patrik (patriach); kedua, wahyu hukum kepada Musa; dan ketiga, Kristus dan sabda-sabdanya tentang kecintaan terhadap Tuhan. Islam, menurutnya adalah kembalinya agama alam para patrik, “bahwa Dzat Tuhan tidak bisa dikenali” dan bahwa manusia hanya bisa menerima apa yang diwahyukan kepada mereka tentang sifat-sifat Tuhan, dan mengikuti hukum-hukumNya, tanpa meminta untuk bersatu dengan-Nya melalui hukum-hukum tersebut. Ketiga tingkatan tersebutlah yang membedakan Islam di satu sisi dengan Kristen dan Yahudi di sisi lain, ketika Islam menerima poligami atau mengizinkan untuk berperang. Massignon sering menganggap Islam sebagai agama primitif yang naif, meski ia tidak meremehkan sistem teologi Islam. Baginya, Islam lahir sebagai protes terhadap kekafiran golongan yang terpilih (Yahudi dan Kristen). Menimbang asal muasal mereka pada Ibrahim, Yahudi dan kristen semestinya melihat Islam sebagai saudara Ibrahim yang disatukan dalam satu semangat iman dan pengorbanan. Menurutnya, Islam dan kristen bisa dipersatukan ke dalam keselamatan yang diberikan Kristus tanpa harus menjadi kristen, sehingga tidak dibutuhkan konversi external, tetapi cukup konversi internal di dalam Islam sendiri.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis

20

dalam al-Qur’an mengarahkan Wansbrough untuk mengatakan bahwa agama Islam adalah bentuk mutasi dari sekte asli Yahudi-Kristen yang berupaya berkembang di Arabia, dan bukan semata-mata sebuah hasil dari difusi kultural. Di sini, menurut Wansbrough, seiring berjalannya waktu kitab-kitab suci Yahudi dan Kristen kemudian diadaptasi menjadi sebuah perspektif Arab dan bermutasi menjadi apa yang ada di dalam al-Qur’an. Dalam pandangannya, permutasi ini dibentuk selama berabad-abad dengan kontribusi dari beragam sumber-sumber kesukuan Arab. Riset Wansbrough juga mengungkap sejumlah besar tradisi kesejarahan Islam yang muncul sebagai fabrikasi generasi belakangan yang menyalin dan menjustifikasi sebuah identitas keagamaan. Atas dasar ini, menurut Wansbrough, karakter Muhammad dapat dilihat sebagai mitos yang dibuat-buat untuk memenuhi keinginan suku-suku Arab dengan versi Arab sendiri terhadap para Nabi Yahudi dan Kristen.8 Walhasil, berangkat dari sikap laten Barat yang cenderung memusuhi Islam ini, meski dalam nada yang tidak se-provocative Wansbrough, beberapa sarjana belakangan terus berupaya melakukan pengkajian alQur’an melalui analisis kritik sastra yang tidak jarang dianggap mewarisi keraguan J. Wansbrough terhadap pandangan tradisional tentang keaslian al-Qur’an, seperti Michael Cook, Patricia Crone, Martin Hinds, Gerald Hawting, Christoph Luxenberg, Gerd R. Puin, dan Andrew Rippin. Mengikuti langkah senior yang dianggap sebagai guru, seperti Wansbrough dan para pengikut gaya kesarjanaannya, atau Watt dan Gibb yang merevisi karya guru-guru mereka, ada pula sarjana-sarjana Barat yang melahirkan karya-karya (umumnya berbentuk disertasi) yang melengkapi kekurangan kajian terdahulu yang pernah dilakukan para sarjana orientalis, meski sangat jauh rentang periode di antara mereka. Sebagai contoh dapat disebut di antaranya, seperti J.M.S. Baljon (1919-2001) yang melengkapi salah satu bagian karya Ignaz Goldziher tentang Tafsir-tafsir kalangan modernis dengan memfokuskan pembahasannya tentang tafsir al-Qur’an modern di India di anak benua India dalam karyanya, Modern Muslim Koran Interpretation (18801960) (Leiden: Brill, 1968), dan J.J.G. Jansen,9 The Interpretation of Modern Koran in Modern Egypt, (Leiden: Brill, 1974) untuk lingkup regional Mesir. Dengan melihat oreintalisme sebagai sebuah system ilmu yang terintegrasi dan memiliki tujuan tertentu ---seperti yang diungkapkan sebagai kritik oleh Edward Said dalam karyanya yang diberi judul sama Orientalism--- maka karya-karya pelengkap seperti yang diupayakan oleh Baljon dan Jansen dapat memberikan beberapa dugaan tentang keterkaitan dan pengaruh yang ditimbulkan di antara satu dengan lainnya. Agak unik dan menyendiri dari sisi gaya pemaparan dan genre penelitian dibandingkan dengan style umum kajian al-Qur’an yang dilakukan oleh para sarjana

Lihat http://en.wikipedia.org/wiki/John_Wansbrough diakses pada 15-09-2011. Johannes Julian Gijsbert Jansen, lahir di Amsterdam 17 November 1942. Ia belajar theology di Universitas Amsterdam dan lulus sebagai doktor di Universiteit Leiden pada tahun 1974 dengan disertasi tentang tafsir al-Qur’an modern di Mesir. Berbekal pengetahuan dan pengalaman penelitian doktoralnya, setelah lulus ia bekerja di Mesir. Sekembali dari Mesir ke Belanda, ia mengajar sebagai dosen di Universitas Leiden. Ia ditunjuk menjadi guru besar luar biasa bidang pemikiran Islam di universiteit Utrecht antara tahun 2003-2008. Ia lebih banyak menulis karyanya dalam bahasa Belanda. Karya-karya kesarjanaannya belakangan lebih berorientasi ke pemikiran modern dalam Islam, terutama dalam mengamati fenomena kemunculan gerakan fundamentalisme Islam, seperti tercermin dalam karyaya Dual Nature of Islamic Fundamentalism (1997). Keahlian barunya inilah yang membuatnya sering diundang dalam debat-debat di televise seputar masalah terorisme pasca peristiwa 11 September 2001. Lihat, http://nl.wikipedia.org/wiki/Hans_Jansen_(arabist) diakses pada 1010-2011.
9

8

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis

21

Barat, Maurice Bucaille (1920-1998) dalam bukunya yang berjudul La Bible, le Coran et la Science (1976) menyajikan sebuah kajian al-Qur’an secara unik dalam kerangka kajian antar agama, di mana al-Qur’an diteliti kandungan ayat-ayatnya bersesuaian dengan sains modern. Karya ini membandingkan teks al-Qur’an dengan Bible, dengan kesimpulan akhir yang menegaskan bahwa al-Qur’an sangat sejalan dengan penemuan ilmiah modern, sementar Bibel tidak.10 Sampai di sini, dapat disimpulkan ada ada banyak ragam tema yang dibahas dalam iklim kesarjanaan Barat dalam mengkaji alQur’an, seperti juga dikatakan oleh Watt, mulai dari karya-karya yang menjadikan alQur’an sebagai objek kajian utamanya, hingga karya-karya umum yang menyinggung pembahasan tentang al-Qur’an. Kesemua jenis karya kesarjanaan ini terus berkembang sejalan dengan kemajuan kajian tentang Islam, dan khususnya kajian tentang al-Qur’an di dunia akademik Barat dewasa ini. Kajian al-Qur’an kontemporer yang dilakukan oleh para sarjana Barat di penghujung abad ke-20 diwarnai oleh terbentuknya sebuah konsorsium guna membentuk The Encyclopedia of the Qur’an yang berhasil terbit untuk pertama kalinya di tahun 2002 dengan dewan editorial yang dikepalai oleh Jane Dammen McAuliffe,11 dibantu oleh beberapa nama terkenal seperti Claude Gilliot12 dan Andrew Rippin. Kontributor dari ensiklopedi ini tidak hanya kalangan sarjana Barat, tetapi juga melibatkan kalangan sarjana Muslim, bahkan sebagai dewan penasehat seperti Muhammed Arkoun dan Nasr Abu Zayd. Beberapa nama orientalis generasi baru yang tercatat dalam dewan penasehat adalah Gerhard Bowering,13 Gerald R. Hawting, Frederik Leemhuis, Angelika Neuwirth,14 dan Uri Rubin.15 Selain mereka yang terlibat dalam proyek Encyclopedia of the Qur’an, beberapa sarjana Barat yang konsern dalam studi al-Qur’an kontemporer adalah Alan Godlas16 yang memusatkan kajiannya pada perkembangan penafsiran corak mistik terhadap alQur’an, Herbert Berg,17 Fred M. Donner,18 Gabriel Said Reynolds,19 Gregor Schoeler,20

Menurut Bucaille, ada banyak kesalahan ilmiah dalam Bibel, sementara di dalam al-Qur’an tidak dijumpai satupun. Gambaran mengenai fenomena alamiah di dalam al-Qur’an membuatnya sejalan dengan dengan ilmu modern, sehingga dapat dikatakan bahwa al-Qur’an adalah kalam Tuhan yang terpercaya. Di sisi yang lain, kitab Perjanjian Lama telah lama terdistorsi oleh banyaknya terjemahan dan koreksi yang diakibatkan transmisi secara lisan. Sementara itu, kodifikasi al-Qur’an sudah dimulai sejak Nabi Muhammad masih hidup. Ini yang menyebabkan nilai otentisitas al-Qur’an melebihi Bible dan Injil. Walhasil, menurut Bucaille, dengan memperhatikan tingkat pengetahuan yang dimiliki pada masa Muhammad, maka sangat tidak mungkin untuk mengatakan bahwa pernyataan=pernyataan yang ada di dalam alQur’an mengenai ilmu pengetahuan berasal dari gagasan pemikiran manusia. Hal ini menjadi legitimasi yang sangat sempurna bukan saja lantaran ayat-ayat al-Qur’an adalah wahyu, tetapi otentisitas yang dimiliki kitab suci ini benar-benar tergaransi, sementara gambaran tentang ilmu pengetahuan yang disebutkan di dalamnya menjadi tantangan bagi manusia masa kini untuk bisa memberikan penjelasan (pp. 164). 11 Jane Dammen McAuliffe menjabat sebagai Dekan di Georgetown College, seorng Professor of Sejarah dan bahasa Arab di Georgetown University, Washington DC, USA. 12 Claude Gilliot adalah professor bahasa Arab dan kajian keislaman pada University of Provence, Aix-en-Provence (France). Salah satu karyanya adalah Exégèse, langue, et théologie en Islam. (Paris: Vrin, 1990) and “Le Coran, fruit d’un travail collectif?” dalam D. De Smet, G. de Callatay and J.M.F. Van Reeth (eds), Al-Kitab. La sacralité du texte dans le monde de l’Islam, Acta Orientalia Belgica, 2004, 185–223. 13 Gerhard B◌wering Professor kajian keislaman di Yale University (USA). Salah satu publikasinya adalah Mystical Vision of Existence in ِ Classical Islam (Berlin: de Gruyter, 1980) and Sulami’s Minor Qur’an Commentary (Beirut: Dar al-Mashriq, 1995; 1997). 14 Angelika Neuwirth adalah professor of Sastra Arab di the Freie Universitat Berlin and directur proyek Corpus Coranicum di BerlinBrandenburg Academy of the Sciences. Dia juga mengajar di Ayn Shams University (Cairo) and the University of Jordan (Amman). Sejak tahun 1994 to 1999 menjadi directur pada Oriental Institute of the German Oriental Society (DMG) di Beirut and Istanbul. Pusat kajian penelitiannya meliputi kajian al-Qurʾan dan Tafsirnya, dan sastra Arab modern, terutama puisi-puisi bangsa Palestina dan sastra Levantine. Salah satu buah karyanya adalah Studien zur Komposition der mekkanischen Suren (second edition 2007). 15 Uri Rubin, seorang professor di Department of Arabic and Islamic Studies, Tel Aviv University, Israel. 16 Alan Godlas, adalah associate professor pada Program Studi agama University of Georgia, USA. 17 Herbert Berg, adalah associate Professor pada Department of kajian filsafat dan agama di University of North Carolina, Wilmington, USA.

10

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis

22

Stefan Wild,21 dan masih banyak lagi nama-nama yang banyak memberikan kontribusi pada perkembangan kajian hermeneutika al-Qur’an dengan beragam coraknya.22

Kajian Hadis
Orietalis pertama yang menaruh minat cukup besar dalam bidang kajian hadis adalah Ignaz Goldziher. Di sini, pengaruh Goldziher bagi sarjana-sarjana Barat belakangan dalam bidang kajian hadis juga cukup kental, ketika di tahun 1890 ia menerbitkan Muhammedanische Studien. Dalam volume ke-2 bukunya tersebut, ia menegaskan tesisnya bahwa hadis lebih merefleksikan kontroversi hukum maupun doctrinal selama dua abad setelah kematian Muhammad, bukan kata-kata Muhammad sendiri. Selain itu, Ignaz Goldziher juga sangat meyakin bahwa keaslian hukum Islam berutang kepada hukum-hukum Romawi.23 Tonggak sikap skeptic yang dicanangkan Goldziher dalam menilai hadis ini memberi pengaruh sangat kuat bagi pandangan kesarjanaan Barat terhadap tradisi kenabian pada masa-masa selanjutnya. Kritik terhadap hadis juga disuarakan oleh sejawat Goldziher, Christiaan Snouck Hurgronje. Dari korespondensi yang dilakukan oleh dua sejawat ini, nampak bahwa Snouck begitu ingin mengikuti jejak sejawatnya tersebut, terutama ketika ia mendengar kabar bahwa Goldziher berhasil mengunjungi Mesir bahkan sampai masuk lebih dalam lagi di tanah Syria. Inilah yang membuatnya melakukan langkah yang menghebohkan dengan menyatakan diri sebagai seorang muslim. Meski dipertanyakan ketulusannya ketika ia mengucapkan ikrar keislamannya, namun dengan menyatakan keislaman (izharul Islam), maka satu langkah terbuka baginya untuk mengunjungi kota suci Makkah, sebuah langkah yang tidak bisa dilakukan orientalis lain selama masih memegangi agama lama mereka. Mengikuti skeptisisme Goldziher, sangat nampak bahwa pendapat Snouck tentang hadis memiliki beberapa kemiripan dengan sejawatnya. Menurut Snouck, sebagian besar hadis dibuat oleh kaum muslimin sendiri, ia mengatakan,“Pada abad pertama hijrah, tidak ada orang yang bisa bermimpi selain menerima sebuah doktrin atau sebuah perintah selain dengan menyebarkan hadis.

Fred M. Donner professor bidang kajian sejarah Timur Dekat di Institut Studi Ketimuran Department of Near Eastern Languages & Civilizations at the University of Chicago (USA). Salah satu karyanya adalah Narratives of Islamic Origins: The Beginnings of Islamic Historical Writing (Princeton: Darwin Press, 1997) dan “From believers to Muslims: Communal self-identity in the early Islamic community,” AlAbhath 50–1 (2002–3), 9–53. 19 Gabriel Said Reynolds adalah asisten professsor kajian Islam dan teologi pada University of Notre Dame (USA). Beberapa karyanya adalah A Muslim Theologian in the Sectarian Milieu: ʿAbd al-Jabbār and the Critique of Christian Origins (Leiden 2004), dan The Qurʾān in Its Historical Context (London, 2008). 20 Professor Gregor Schoeler memangku jabatan sebagai ketua bidang kajian Islam di Universitas Basel (Switzerland). Fokus kajian penelitiannya selain bahasa Arab, juga sastra Persia, sejarah Islam awal, seperti biografi Nabi Muhammad, warisan lama dan transmisi ilmu pengetahuan dalam Islam. Salah satu karyanya adalah sebagai editor untuk The Oral and the Written in Early Islam, London and New York 2006; Die ältesten Berichte über das Leben Muhammads (bersama A. Gorke), Princeton 2008; The Genesis of Literature in Islam. From the Aural to the Written, Edinburgh 2009. 21 Stefan Wild adalah seorang professor emeritus untuk kajian filologi bahasa-bahasa Semit dan kajian Islam di Universitas Bonn. Selain ahli dalam bidang kajian al-Qur’an dan sastra klasik dan modern Arab, ia juga ahli dalam bidang leksikografi bahasa Arab klasik. Beberapa karyanya adalah sebagai editor Self-Referentiality in the Qurʾan (2006) dan co-editor untuk Die Welt des Islams: International Journal for the Study of Modern Islam (Leiden). 22 Beberapa nama lain yang bisa disebutkan di sini adalah Martin Wittingham (2007) yang mengkaji penafsiran al-Ghazali dalam teori dan praktik, Kristin Zahra Sand (2006), dan Annabel Keeler (2006), Marcia Hermansen (1998). 23 http://en.wikipedia.org/wiki/Ignaz_Goldziher diakses 15-09-2011. Gagasan ini ditolak oleh Patricia Crone yang mengatakan bahwa ide ini secara karakter sangat lemah. lihat Patricia Crone. Roman, Provincial and Islamic Law. Cambridge University Press: Cambridge, 2002, p. 3.

18

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis

23

Sebagai kesimpulan. lalu dibawa ke belakang lagi hingga menyebut nama seorang sahabat. banyak hal yang belum sepenuhnya diklarifikasi ketika Nabi Muhammad wafat. bukanlah tujuan mereka untuk mengetahui masa lampau secara apa adanya. “Christiaan Snouck Hurgronje: History of Orientalist Manipulation of Islam-Analysis”.Hadis inilah yang menyebut bahwa Muhammad telah menngatakan doktrin tersebut atau mendiktekannya. kesimpulan Schacht adalah bahwa kita harus membuang asumsi yang tidak penting bahwa ada informasi utama yang asli dan otentik merujuk kepada periode Nabi. Dengan demikian. semakin belakangan tradisi itu dibuat. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 24 .”24 Warisan skeptisisme Snouck dan Godlziher juga nampak dalam gagasan-gagasan yang dinyatakan oleh A. kaum muslimin membuat tradisi untuk mengatasi isu-isu yang muncul. NEW CIVILIZATION dalam http://www. atau telah bertindak sesuai dengan sebuah ketentuan hukum tertentu. menurut Schacht. Schacht menilai bahwa semakin sempurna sebuah sanad. seperti sangat jelas terbaca dalam artikelnya “A Revaluation of Islamic Traditions”. Skeptisisme yang sama juga diwarisi oleh Joseph Schacht (1902-1969). ia mengatakan. September 14. melainkan untuk mengkonstruk sebuah gambaran agar sesuai dengan pandangan mereka. sebagaimana Snouck kemudian mengatakan. Wensinck.J. Secara umum. dan terakhir kepada nabi sendiri. Beberapa kasus boleh jadi merujuk periode awal. Kenyataan ini menerangkan alasan mengapa doktrin kebiasaan ahlu Madinah yang digagas oleh Malik dalam Muwatta' sering bertentangan dengan sunnah/kebiasaan Nabi yang diriwayatkan oleh isnad yang juga berasal dari Madinah. Ini terlihat dari diskusi-diskusi hukum dan meningkatnya tradisi terkait yang disertakan dalam pengayaan pandangan mereka secara gradual. yang sebagian besarnya akan terelimiansi oleh kritisisme sanad sebagaimana dipraktekkan oleh para sarjana Islam. tetapi hal tersebut membutuhkan super struktur tradisi formal kenabian dengan isnad yang lengkap yang hanya sampai abad ke-2 H. “Generasi yang bekerja membuat biografi nabi berada terlalu jauh dari masanya untuk mendapatkan data atau ajaran yang benar. Sunnah yang berisi hukum mulai muncul pada kuarter kedua abad ke-2 H. Oleh karena itu. Katakanlah mulai dari seorang tabi’i. sebagai hasil dari aktivitas para ahli hadis. terlebih lagi. terlepas dari kontribusinya yang sangat besar dalam menyusun Concordance dengan menyusun daftar lafaz-lafaz hadis yang termaktub dalam kitab-kitab kanonik secara urutan abjad. 2011. sunah nabi yang didasarkan pada tradisi formal yang berasal darinya berkembang dari “tradisi hidup” masingmasing pendiri madzhab. dihubungkan dengan Malik sendiri. Schacht menegaskan bahwa di bidang fiqh. 24 Andreas de Vries. yang tentu saja tidak mewakili kebiasaan lama orang Arab yang berdiam di Madinah sebagaimana di asumsikan sebelumnya. menurutnya.com/14092011-christiaan-snouck-hurgronje-history-of-orientalist-manipulation-of-islamanalysis/ diakses pada 10-10-2011. Sehingga. sunnah/kebiasaan Nabi ini terkadang mengekspresikan doktrin-doktrin penduduk Iraq.eurasiareview. isnad memiliki tendensi untuk tumbuh ke belakang. buku-buku sirah menjadi seluruhnya palsu. Ia mengatakan bahwa sebagian besar hadis-hadis hukum yang ada yang mengacu pada otoritas Nabi berasal dari periode as-Syafi'i atau lebih belakangan lagi.” Akan tetapi. Sebaliknya. Ini menandai pula bahwa ada tambahan tidak otentik dan tendensius yang dibuat di setiap generasi. Dari sisi kajian isnad.

Said mengungkapkan kritiknya terhadap orientalisme dengan memakai beberapa teori. Exegetical. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 25 .edu/~beh/hb/motzki_nafi.H. Said menegaskan bahwa kebanyakan kajian Barat terhadap peradaban Islam lebih dianggap sebagai intelektualisme politik yang dibengkokkan menjadi pengakuan akan kebenaran diri sendiri dibandingkan dengan penelitian yang obyektif.Kontribusi utama Schacht dalam kajian hadis dalam kesarjanaan Barat adalah temuan tentang teori “common link” yang kemudian dikembangkan oleh G.umich. Untuk persoalan ini. Brill. Juynboll. semakin banyak orang yang meriwayatkan sebuah hadis dari seorang perawi. Oleh karena itu. Ia mengatakan bahwa semakin banyak orang mentransmisikan sebuah hadis dari seorang alim. Said yang diberi judul Orientalism. Antara Kepentingan Sponsor dan Objektivitas Kajian Akademik Secara umum. motivasi yang melatarbelakangi kajian-kajian ketimuran yang dilakukan oleh kesarjanaan Barat telah mendapat perhatian besar dalam karya Edward W. bukan suatu hal yang tidak mungkin jika skeptisisme Barat terhadap hadis telah mendapatkan momentum titik baliknya dengan semakin banyaknya peneliti-peneliti muslim yang berpartisipasi dalam upaya pengkajian hadis di Barat. Baru M. bagi Juynboll satu-satunya “momentum” yang bisa diverifikasi dalam sebuah periwayatan hadis terjadi melalui common link. Ia cenderung memberi kesimpulan bahwa sebuah hadis dipalsukan karena kebanyakan perawinya tidak eksis (Juynboll menyebutnya: argumentasi e silentio) benar-benar dibuktikan dalam pandangannya.25 Sampai di sini. Namun ketika iklim kesarjanaan Barat dalam kajian hadis menemukan titik jenuh dalam pandangan figur orientalis Gautier Juynboll. dan bukan hal yang tidak mungkin pula jika Barat sendiri akan mengubah pandangan lamanya yang skeptik terhadap hadis Nabi. Ketika semangat keraguan tersebut diwariskan kepada para penerus mereka dari para sarjana Barat pengkaji hadis di masa-masa belakangan. Dan hadis yang tidak memiliki common link. seperti disuarakan dalam karyanya yang berjudul Analysing Muslim Traditions: Studies in legal. and Maghazi Hadith. Mustafa Azami dan Harald Motzki yang mungkin begitu keras menolak tesistesis yang berkembang dalam teori-teori kesarjaan Barat tentang hadis dewasa ini. Menurut pandangannya. sehingga hanya seperangkat rangkaian mata-rantai tunggal (yang disebut Juynboll dengan istilah “spider”).J. Rangkaian sebelum common link ini. Dengan kata lain. seperti knowledge and power-nya Michel Foucault. tidaklah mungkin sebuah hadis yang real diriwayatkan hanya dengan satu sanad saja dari Nabi. kajian hadis dalam karya-karya kesarjanaan Barat begitu berutang dengan sikap skeptik yang dicanangkan baik oleh Goldziher maupun Snouck Hurgronje sebagai dua sejawat yang sama-sama menaruh perhatian besar terhadap kajian hadis.html diakses pada 26-11-2011. sama sekali tidak bisa dijadikan data secara historis. Ringkasan dari keberatan-keberatan Motzki terhadap pandangan Juynboll tentang hadis dapat dilihat dalam link berikut http://wwwpersonal. dipastikan telah dipalsukan oleh sang perawi tersebut. maka pengaruh mereka berdua begitu mengakar kuat menjadi karakter utama dari kajian Barat terhadap tradisi Islam. (Leiden: E.A. hegemony25 Ada beberapa catatan dalam kesarjaaan Barat yang memberikan komentar keberatan terhadap pandangan Juynboll tentang hadis. dalam pandangannya. akan menjadi semakin banyak pengakuan bahwa hadis tersebut benarbenar ada ketika itu. maka semakin banyak nilai “historisitas” yang dimiliki oleh momen tersebut. kritik Harald Motzki menjadi suara penentang yang paling lantang. 2010).

maskulin. Banyak hal di antara kajian-kajian orientalisme yang tidak terkait sama sekali dengan persoalan imperialisme. feminin. http://en. berlawanan dengan apa yang mereka sebut sebagai diri mereka sendiri yang rasional. dan Richard William Southern.wikipedia. dan Barat. Ia mencontohkan.php?title=Orientalism_(book)&oldid=457998686 diakses 08-11-2011.php?title=Orientalism_(book)&oldid=457998686 diakses 08-11-2011. Memang. sudah semestinya bersifat objektif. 27 26 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 26 . Sebuah kontras yang menurutnya menjadi akar bagi perlunya penciptaan “difference” ala Jacques Derrida. tujuan imperialisme macam apa yang muncul dari mempelajari bahan-bahan tulisan dalam bahasa Mesir kuno. peran besar institusi akademik yang menaungi para peneliti tersebut. kajian-kajian tersebut tidak berkembang begitu saja dan bebas dari pengaruh non-akademik.org/w/index. kekuasan kolonial Eropa dan dominasi politik mereka terhadap dunia timur telah menenggelamkan arti penting karya-karya tersebut. ia menegaskan bahwa karya-karya Barat tentang persoalan ketimuran yang menyisipkan pandangan Barat terhadap Timur merupakan ungkapan kecurigaan yang tidak bisa diambil sebagai pandangan atau nilai yang bersifat umum. memang seperti kesan umum yang nampak dari dua sudut pandang berbeda yang memisahkan Barat dan Timur. Maxime Rodinson. dan dalam upaya-upaya menyelamatkan pengetahuan lama bangsa Mesir yang menjadi kebanggaan yang terlupakan dari masa lalu mereka?27 Polemik antara Edward Said dan Bernard Lewis dalam menilai motivasi dari munculnya kajian-kajian ketimuran. tapi itu sudah berlangsung lama sebelum mereka memiliki harapan untuk bisa menguasai kawasan Timur Tengah.nya Antonio Gramsci. pandangan para orientalis Barat yang nampak penuh simpati hanyalah sebuah ungkapan yang bernada ejekan (pejorative). Di sini. Anouar Abdel-Malek. kajian-kajian akademik memerlukan dukungan dalam bentuk dana penelitian yang berasal dari pihak sponsor atau grant (beasiswa penelitian) yang diberikan kepada para peneliti. Namun. Asal usul ini pula yang membuatnya sedikit menaruh “simpati” terhadap Timur dan mengkritik prilaku politik luar negeri barat yang dianggap tidak adil.28 Secara khusus. dan asing. dalam menilai motivasi yang melatarbelakangi para orientalis Barat ketika mengkaji al-Qur’an dan hadis sepanjang sejarah kesarjanaan mereka. Said menyimpulkan bahwa orientalisme yang dciptakan oleh Barat mendeskripsikan dunia timur sebagai sesuatu yang bersifat irasional. Untuk bisa berkembang baik. 28 Pengalaman pribadi Edward Said memang sangat “barat”. Secara ringkas. kuat. Menurutnya. Peran penting sponsor sebagai http://en. Tibawi. yang idealnya seperti kritik Said. lemah.26 Kritik tersebut direspon balik oleh Bernard Lewis.wikipedia. harus kita katakan bahwa pada dasarnya mereka memang melakukan sebuah kajian ilmiah atau penelitian akademik. Ia mencatat bahwa bangsa Perancis dan Inggris sudah mempelajari Islam pada abad ke-16 dan 17. ditambah pandangan para kritisi orientalisme terdahulu seperti A. Dalam kritiknya.L. Ia beranggapan bahwa orientalisme berkembang dari sebuah sudut pandang humanisme yang dikembangkan Eropa dan bersifat independen dari masa lalu ekspansi kolonial mereka. Menurutnya. khususnya tentang Islam. dan memiliki pandangan baik. yaitu perbedaan antara Barat dan Timur yang masing-masing disifati sebagai “essensiessensi” yang tidak mungkin berubah selamanya. baik universitas maupun lembaga-lembaga keagamaan sangatlah penting. bahkan terhadap kebanyakan karya yang sudah banyak dikenal. semua itu tidak dilakukan dalam sebuah cara yang terorganisasi.org/w/index. meski ia seorang Palestina.

Imbal baliknya. tetapi hasil-hasil penelitian para sarjana ini juga harus siap untuk dijadikan sebagai alat politik untuk mencapai tujuan-tujuan kekuasaan. proses bargaining dalam dunia penelitian selalu saja mengikuti hukum dagang. ketika ia percaya kedua agama terakhir tidak memiliki nilai-nilai keagamaan yang asli. C. Fenomena yang paling umum adalah ketika penelitian menjadi karir atau pekerjaan yang dilakoni para peneliti guna memenuhi kelangsungan hidup mereka. St. atau Tisdall sebagai missionary sebuah institusi gereja patut dicurigai memiliki kaitan yang saling mempengaruhi. sehingga kemudian karya yang muncul dari sebuah penelitian yang didanai oleh lembaga tertentu memberi kesan tidak murni akademik. Jika sponsor tersebut berupa lembaga keagamaan/politik. ia tidak akan berani secara terang-terangan untuk keluar dari garis yang sudah ditentukan oleh institusi yang menaunginya. Wensinck atau J. sehingga jabatan Snouck Hurgronje sebagai penasihat pemerintah Hindia Belanda. pada kasus-kasus kajian Islam yang dilakukan oleh para orientalis lama seperti Abraham Geiger. Mereka nampak masih merujuk kepada masih kentalnya motivasi keagamaan yang menjadi representasi lembaga yang menaunginya. Goldziher.penyandang dana bagi sebuah penelitian ilmiah inilah yang kemudian memberi bobot lebih bagi hasil penelitian ilmiah yang dilakukan. maka para peneliti menjadi begitu terikat dengan lembaga pemberi dana tersebut. I. maka para sarjana yang terlibat di dalam sebuah proyek penelitian yang menggantungkan diri dari dana grant yang diberikan oleh pihak sponsor. Dalam banyak kasus penelitian akademik di universitas negeri yang bergantung dengan kucuran dana yang berasal dari negara. Dalam dilema penelitian semacam ini. Tisdall Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 27 . Di sini. Geiger berupaya keras menunjukkan pengaruh utama Agama Yahudi terhadap agama Kristen dan Islam. sehingga sebagian hasil penelitian mereka cenderung bersifat apologi. lantaran hal itu mengancam kelangsungan hidupnya sendiri. Schacht juga berdampak pada penguatan peran dominan negara/lembaga donor tertentu sehingga kemudian hasil penelitiannya dapat dimanfaatkan untuk kepentingan politik kekuasaan? Untuk tujuan-tujuan yang begitu kentara bahwa kepentingan keagamaannya dapat dilihat. Goldziher sebagai anggota komunitas Yahudi di Hongaria. yang perlu diuji adalah apakah ada hubungan langsung yang bersifat timbal balik antara negara/lembaga keagamaan tertentu dan sarjana-sarjana peneliti. tetapi lebih cenderung memenuhi keinginan sponsor. Seperti dikuatkan dengan dukungan yang diberikan oleh W. tentunya. ketika investasi para donor dengan membayar penelitian yang dilakukan para sarjana di universitas akan memberi hasil pada bentuk karya yang dapat dimanfaatkan untuk sebesar-besar kepentingan mereka. Geiger. maka hasil penelitian yang dilakukan sebisa mungkin seyogianya bisa memberi manfaat bagi lembaga. W. yang mewakili misi Kristen menegaskan lebih jauh akan keberadaan substansi “pinjaman” dari sumber yang lebih luas dari sekedar “pengaruh Yahudi” dalam gagasan Geiger. Muir. Tisdall. maka bukan saja rentan terhadap kepentingan politik yang mungkin saja menghantui hasil penelitian yang dilakukan. dan Willaim St Clair Tisdall. misalnya. selain sebagai sarana bagi tersebarnya kepercayaan monoteistik Yahudi ke dunia yang tak bertuhan.J. sehingga kemunculan Islam dianggap hanya mengimpor tradisi semitik yang sebelumnya sudah tersebar di Arabia. Begitu juga grant yang diberikan negara kepada para peneliti lain seperti A. Oleh karena itu. Yahudi bagi Geiger adalah epicentrum.

meski memiliki motivasi keagamaan secara praxis. Ia juga menolak gagasan sarjana kristen yang mengusung rasionalisme yang berat sebelah. Goldziher berupaya untuk mencari asal-muasal doktrin dan ritual peribadatan Islam di dalam praktek-praktek kebudayaan lain. Ignaz Goldziher. Dalam banyak artikel dan buku-bukunya. Dia pun masuk Islam. Snouck Hurgronje. seperti yang dialaminya sendiri. Lewis. Ia tidak Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 28 . Selain itu. Dalam melakukan semua itu. hanya agar bisa memasuki tanah haram. ambisi politik juga telah dengan sengaja mewarnai tujuan orientalisme. menurutnya. dan secara hukum menemukan bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang baik doktrin maupun formulasi hukumnya dapat memuaskan akal-akal filosofis. William Muir. meski tidak secara tulus. Tidak hanya sampai di situ.menjunjung tinggi semangat missionaris Kristen ketika menulis bukunya The Origin of Islam. dalam Islam bukan aspek rasionalisme yang menolak adanya kepercayaan-kepercayaan yang irrasional dan benih-benih ketidakpercayaan kepada Allah. yang memberi kata pengantar buku itu. katanya. karena karir akademik yang dilaluinya diabdikan untuk kepentingan agama Yahudi dan komunitas Yahudi yang telah membantunya dari keterpurukan ekonomi keluarganya akibat Perang Dunia I. untuk menunjukkan sumber-sumber al-Qur’an yang benar-benar memiliki karakter “kemanusiaan”. memujinya sebagai karya besar seorang missionaris yang dapat disebarkan ke seluruh dunia Timur. namun ia masih dianggap lebih berimbang dalam menilai asal muasal Islam dan pengaruh sebaliknya terhadap keagamaan Yahudi dan Kristen. xiv). ketika berada di Kairo Goldziher mengaku bahwa ia seolah tengah benar-benar merasuk ke dalam semangat Islam. ia berasumsi bahwa Islam terus berkembang sebagai sebuah peradaban yang tidak hanya mengimpor tetapi juga mengekspor beragam gagasan yang mengagumkan. Dalam pengantar karya Goldziher yang berjudul Introduction to Islamic Theology and Law Bernard Lewis menilai bahwa Goldziher berupaya keras untuk mempertahankan otentisitas dan keaslian Islam melawan pandangan-pandangan miring dari luar. misalnya. Untuk itulah. secara doctrinal ambisi politik juga tercermin dalam pandangan-pandangannya. Sementara itu Goldziher. tetapi menurut Goldziher kaum muslim tidak dapat menunjukkan rasionalitas Islam itu dan mereka hanya melawan bid’ah tersebut dengan doktrin ajaran kaum salaf (ortodoks). dapat dianggap merendahkan. Ia menegaskan tujuan utama penelitiannya adalah untuk mengangkat Agama Yahudi ke dalam taraf rasionalitas yang sama dengan Islam. maupun argumentasi yang kurang beralasan dari para ahli fiqih yang dipandang sebagai bentuk korupsi dan menyalahi karakter Islam yang sebenarnya (B. atau bahkan mereka yang hendak merusak dari dalam Islam itu sendiri. Selain misi-misi kegamaan baik Yahudi maupun Kristen. Jika Goldziher berhasil melawat dunia Muslim hingga tanah Syam (Syria). berlawanan dengan apa yang dipercaya oleh kaum muslim sebagai wahyu Tuhan yang kekal (h. “Introduction” Goldziher 1981: xi). ia juga konsen menjaga Islam dari unsur-unsur yang. ia merasa sangat pasti bahwa ia sendiri adalah seorang Muslim. Ia mengatakan bahwa buku itu ditulis untuk menguji teori-teori yang ada tentang asal muasal Islam. Snouck memimpikan pencapaian yang sama ketika berkesempatan mengunjungi Makkah saat berada di Konsulat Belanda di Jeddah. Hingga taraf tertentu. selalu berkeinginan untuk bisa melakukan aktivitas seperti yang dilakukan sejawatnya. maupun mereka yang melakukan kesalahan. Hanya saja.

menurut Snouck. Andrae yang menulis Mohammed The Man and His Faith. dilakukan seolah-olah pandangan lama yang telah dikritik oleh Goldziher masih saja dianggap valid. ia menegaskan sebuah motivasi kajian yang bersumber dari ketidak-tahuan Barat terhadap karakter keta’atan Muhammad (hal. atau kebencian politik terhadap kaum muslim yang dijuluki sebagai “the dog of a Turk”. Dalam karya orientalis seperti T. dengan maksudu agar mereka bisa lebih memahami kebiasaan-kebiasaan yang berlaku di negeri yang akan ditempatinya. kritik Goldziher dan Schacht dalam pengkajian hadis Andreas de Vries. di samping juga lantaran seorang Kristen melihat banyak hal dalam Islam yang mengingatkannya pada agamanya sendiri. sebabnya memang bukan semata ketidaktahuan (Barat) saja. kebebasan pribadi dan demokrasi. Schacht tentang hadis. sekulerisme. Sebagai agama. akan tetapi ia melihatnya melalui bentuk yang sangat terdistorsi. Selain kecenderungan non-akademik yang menyertai motivasi orientalis lama. doktrin yang mengancam kolonialisme Eropa ini kemudian disebutnya sebagai “kemunduran”. namun temuan-temuan Goldziher masih kerap diabaikan. Ketidakpedulian Barat tentang aspek tertentu dalam kajian Islam menjadi motivasi yang juga muncul dalam penelitian J. karena dengan kolonialisme. motivasi keagamaan dan politik mulai menurun. menurutnya. Snouck memandang kolonialisme sebagai berkah bagi dunia muslim. “Christiaan Snouck Hurgronje: History of Orientalist Manipulation of Islam-Analysis”. menurut Andrae. Secara tendensius. 12). 29 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 29 .29 Selain adanya tujuan politis yang dinyatakan dengan terus terang.sungkan menegaskan ketidak-setujuannya terhadap doktrin khalifah dan pan-Islamisme yang mengancam kekuasaan kolonial Eropa di Asia dan Afrika. pandangan terhadap Islam selayaknya dilakukan dengan memahami keunikannya. arti penting penelitian Schacht terhadap hadis sebenarnya membuka mata Barat terhadap dinamika ilmu pengetahun yang beranjak dari sikap kritis dan skeptisisme yang melahirkan teoriteori baru. Ia mengakui bahwa meski sebagian sarjana Barat mengakui kejeniusan Goldziher. Snouck menginginkan Islam cukup menjadi seperti agama Kristen yang hanya memuat ajaran-ajaran tentang peribadatan semata. mereka justru berkenalan dengan gagasan-gagasan modern tentang pencerahan. Oleh karena itu. orientalisme juga sebenarnya melahirkan beberapa motivasi yang bersifat otokritik terhadap agama yang dianutnya sendiri. Sebaliknya. Dalam banyak karya yang menandai perkembangan orientalisme yang lebih belakangan. seperti karya-karya penelitian tentang hadis yang dipakai sebagai bahan pembekalan para diplomat Kerajaan Belanda yang akan bertugas di negara-negara Muslim. September 14. 2011. in NEW CIVILIZATION). ada pula kenyataan yang menandai pemakaian hasil kajian akademik untuk kepentingan politik praktis. Pada masa selanjutnya. Menurutnya. sementara dorongan untuk membahas tema-tema yang terabaikan dalam perkembangan kajian Islam di Barat justru meningkat. tetapi juga sikap dogma lama (Kristen) terhadap figur Muhammad yang disebutnya sebagai “nabi palsu”. semangat yang menumbuhkannya sebagai agama baru pada momen dan tempat kelahirannya yang memang sudah memiliki nilai semenjak awal kemunculannya. Di sini. sementara kajian terhadap perkembangan hukum Islam masa awal. sebagai sebuah kajian ilmiah. dalam kerangka kajian antar agama yang lebih berimbang.

An Historical Survey yang lahir demi sebuah tujuan untuk membuat penegasan ulang (restatement) terhadap usaha terdahulu oleh D.A. dan Kehati-hatian Bersikap Pendekatan sejarah menjadi pendekatan yang paling banyak dilakukan oleh para orientalis dalam penelitian mereka tentang Islam. kritik sastra dalam penelitian J.H. Arthur Jeffery. Ulasan tambahan ini bertujuan memberikan informasi terkini dalam sebuah bidang kajian tertentu. dan Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 30 . dan J. seperti penyempurnaan atas tulisan I. v). Rentang periode penelitian Goldziher yang hampir berjarak satu abad sebelumnya disempurnakan dengan munculnya karya J. Konteks.A. Tisdall.J. Di sinilah gap yang terjadi antara pandangan guru yang menulis karyanya pada periode terdahulu dengan muridnya yang menuliskan kembali pada periode selanjutnya bisa terisi dengan penyegaran perspektif melalui kacamata sejarah yang tentunya telah berubah. Bell dalam Bell’s Introduction to the Qur’an (1976). Noldeke. Watt juga memilih menggunakan namanya sendiri untuk karya tersebut.M.S. Ada pula beberapa sarjana yang memadukan kritik teks dan konteks sekaligus. Bell. Motivasi yang sama juga diajukan oleh W. Melanjutkan karya para sarjana senior yang terdahulu. seperti R. Gibb Mohammedanism. terutama ketika ia tidak setuju dengan pandangan gurunya tersebut (hal. Ia mengaku bahwa langkah yang dilakukannya meniru F. seperti yang dilakukan A. namun tidak sampai pada lahirnya sebuah teori yang sama sekali baru. Schwally yang merevisi tulisan gurunya. Noldeke. Juynboll. Wansbrough dan A. Izutsu. meski dengan penekanan yang lebih berbeda. Baljon tentang tafsir modern di anak benua India. Tetapi ada pula di antara para sarjana orientalisme yang menekankan pendekatan tekstual melalui bidang ilmu filologi/higher criticism.J. T.M. Ia beralasan bahwa setelah 35 tahun berlalu. Schacht. Jikapun jenis karya revisi ini tidak dilakukan dalam bentuk penulisan ulang sebuah buku yang identik. dan Watt. Wensinck. Bucailisme yang dilakukan secara khusus oleh Maurice Bucaille dalam menjustifikasi temuan-temuan sains modern dengan ayat-ayat al-Qur’an. namun dengan tetap merujuk pandangan-pandangan Richard Bell sebagai sumber rujukan utama. Pendekatan jenis ini nampak dalam penelitian T. Jansen yang meneliti perkembangan tafsir modern di Mesir.diteruskan oleh G. seperti dalam pemakaian teori “common link”.G. yang tidak sempat direvisinya sendiri. bahkan ia juga melakukan analisis kritiknya sendiri. Dalam kasus ini.R. tidak selamanya bermaksud menambahkan informasi dan temuan terbaru. Andrae dan HAR Gibb. atau pendekatan semantic yang dilakukan oleh T. Antara Teks. atau lebih khusus disebut sebagai kritisisme sejarah (historical criticism) seperti yang sangat kentara dalam penelitian A. Goldziher.S. Margoliouth yang menulis volume asli tentang Mohammedanism pada tahun 1911 di universitas yang sama. Rippin. Ini tercermin dalam Karya H. Ada kalanya beberapa sarjana tergerak untuk menulis ulang karya gurunya karena memang telah terjadi perubahanperubahan paradigm dan iklim akademik yang terus berkembang dan bergerak maju. Watt yang merevisi tulisan gurunya R. maka perlu diadakan “penegasan ulang” atau katakanlah “penulisan ulang” dan bukan sekedar mengedit kembali edisi aslinya. Goldziher tentang model penafsiran modern. maka ulasan tambahan yang bersifat parsial kerap dilakukan. Geiger.

30 Selain itu. Diperlukan bekal wawasan yang memadai untuk bisa melihat dengan bijak fenomena munculnya sebuah gagasan. namun di masa-masa belakangan sudah lebih netral dengan semakin kendurnya hegemoni negara dan gereja yang sebelumnya mengarahkan tujuan-tujuan pengkajian masalah ketimuran bagi kepentingan kolonisasi dan imperialisme. Pandangan mereka sebagai non-muslim pada taraf tertentu diperlukan dalam mengidentifikasi apakah dalam pandangan kalangan internal sarjana muslim sendiri terdapat kelemahan metodologis. sikap hati-hati diperlukan dalam mencerna pengetahuan yang dihasilkan dari karya-karya orientalis agar tidak terjebak pada kondisi ekstrem dengan menelan begitu saja atau menolak mentah-mentah informasi yang disampaikan. termasuk Islam di dalamnya. meski beberapa kalangan orientalis lama terjebak pada bentuk-bentuk apologi dan polemik. Islam sudah tinggi. Untuk itu. pandangan luar diperlukan dalam menjembatani hasil otokritik yang kadang tak mampu menjangkau kedalaman pikiran sendiri. para orientalis tidak jarang juga menggunakan metode komparasi antar agama (comparative religion) sebagai sebuah wahana yang dapat mendekatkan objek yang diteliti dengan dirinya melalui agama yang dianutnya sendiri. kearifan kita sendirilah yang akan menuntun kita untuk bisa menerima atau justru menolak pandangan yang dikemukakan oleh kalangan orientalis tentang al-Qur’an dan hadis. serta bidang-bidang kajian Islam secara umum. maka percayalah kalau Allah akan selalu meninggikan posisi mereka. sebagai pelaku yang bertanggungjawab menyandarkan otoritas pernyataan yang disampaikannya kepada Nabi. atau bahkan bersifat “koruptif” atau “manipulatif” seperti tercermin dalam begitu banyak ikhtilaf antar madzhab. Hal ini menjadi upaya pemahaman dan penghayatan tersendiri. Skeptisime yang dianut sebagian besar orientalis Barat dalam mengkaji Islam menjadi landasan utama bagi lahirnya kritik dan perbandingan yang mengembangkan kajian Islam di berbagai universitas Barat. Di sini. tanpa perlu merasa tersinggung secara personal. Mereka tidak sungkan memberikan kritik atau perbandingan yang terkadang berat sebelah lantaran mereka berposisi sebagai outsider. selain analisis kritik. dari metode yang dipakai dan motivasi yang melatar-belakanginya. Dari situ kita bisa menimbang sikap yang akan kita berikan. Di sini. Jika kaum muslimin percaya akan kebenaran Islam. ada pula yang melakukan penelitiannya melalui analisis yang bersifat antropologis melalui pendekatan partisipatif seperti Snouck Hurgronje dan penghayatan mistik yang dilakukan Massignon. dan tidak akan tersaingi 30 Sedikit catatan tentang GHA Juynboll. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 31 . Jika hasil ijtihad seorang muslim saja tidak bisa menegasikan ijtihad yang dilakukan muslim lain. Dari sini. Kesemuanya menandai aneka ragam pendekatan yang dipakai dalam mengkaji masalah-masalah yang terkait dengan alQur’an dan hadis. apalagi pandangan yang berasal dari kelompok outsider yang lahir dari beragam motif dan latar belakang. Adanya aneka ragam metodologi dan pendekatan yang dipakai dan ditawarkan dalam penelitian bangsa-bangsa Eropa terhadap aspek-aspek kajian Islam inilah yang menandai arti penting upaya mereka dalam mengembangkan orientalisme atau kajian-kajian atas masalah ketimuran. metode yang ia lakukan mengikutsertakan eksplorasi metode idiosinkretik dalam mengungkap asal usul sanad hadis.Juynboll. Pemahaman terhadap aspek metodologis ini menjadi penting sebagai dasar dalam menilai gagasan yang dikemukakan. termasuk pula dalam memahami latar belakang dan alasan yang memunculkan signifikansi kajian yang dilakukan.

Demikianlah pandangan umum terhadap kajian orientalis terhadap al-Qur’an dan hadis. Komentar-komentar tentang Islam bisa jadi keluar dari pemikiran yang bermutu. atau sebaliknya ungkapan sampah yang tidak ada harganya.ketinggiannya. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 32 . Wallahu a’lam. sehingga tidak perlu ditanggapi. sehingga kemudian patut mendapat penghargaan.

Bagian Pertama BARAT DAN KRITIK SEJARAH TERHADAP TEKS AL-QUR’AN Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 33 .

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 34 .

1927) XI: 77. dan Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu. QS. perseteruan Islam dan Kristen terjadi sejak bala tentara Kristen pimpinan Raja Abrahah menyerang Ka’bah dua bulan sebelum Nabi Muhammad SAW dilahirkan. 3. Bulletin of the Jhon Rylands Library. Menelusuri kemunculan pemakaian metode kritik historis dalam kajian metode orientalisme masa awal terhadap al al-Qur’an. Al-Baqarah (2): 120) Thomas Right. dan tanda salib sudah terpampang di Ka’bah. II. Kalau saja tentara itu tidak kalah mungkin seluruh jazirah Arab berada di tangan kristen. ada mengumumkan bahwa “The time has surely come to subject the text of the Kur’an to the same criticism as that to which we subject the Hebrew and Aramaic of the Jewish Bible. Memang. (Jakarta: Gema Insani Press. Al Baqarâh Al-imron (3): 95. and the Greek of the Cristian scriptures” 33 scriptures”. hl 33 Alphonse Mingana. mereka belum memusuhi ajaran Islam abad yang dibawa oleh Nabi Muhammad. 5.Abraham Geiger: Antara Wissenschaft braham des Judentum dan Kajian al-Qur’an Qur’an Saifus Subhan Assuyuthi “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. 2008). tidak mengherankan jika ia dicari-cari untuk dibunuh cari sebelum ia dewasa seperti yang diramalkan oleh pendeta dari Bukhara. Di situ tentara Muhammad Abrahah kalah telak dan bahkan tewas. An-nisa (4): 125.31 Jika Right benar. Kajian Orientalis terhadap al Qur’an dan Hadis ian al-Qur’an 35 . maka kali ini kita akan mencoba mengulas pemikiran Abraham Geiger (1810 (1810-1874). Bukan suatu kebetulan jika motif keagamaan memegang peran penting dalam ukan jika mewarnai sejarah perkembangan gerakan Orientalisme masa masa awal. Inggris Pada tahun 1927 ia Inggris. penulis buku Early Christanity in Arabia. Orientalis & Diabolisme Pemikiran. An-Nahl (16): 125. (ISLAMIA vol. Ia merupakan pelopor kajian Historis Historis-Kritis terhadap al-Qur’an yang cukup berpengaruh dan menjadi sumbe aspirasi bagi Qur’an sumber 31 32 Zarkasy. Akan tetapi. (Manchester. diikutip dari Syamsuddin Arif. Muhammad pun mungkin mati sebagai pendeta. yang turut rpengaruh. maka itu berarti benih-benih permusuhan Agama Kristen terhadap millah Nabi Ibrahim telah benih dimulai sejak berabad-abad lamanya. mensenyalir bahwa . QS. orang Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)".32 Sehingga. Maka Allah tidak lagi menjad pelindung menjadi dan penolong bagimu. menyerukan pentingnya penerapan metodologi Kritis-Historis terhadap al Historis al-Qur’ân pada awal abad ke-21 adalah Alphonse Mingana. Salah satu masa-masa metode yang dipakai guna mendukung tujuan keagamaan tersebut adalah melalui metodologi kritik historis. Al-Baqarâh (2): 135. no. Mengkritisi Kajian Islam Orientalis. Nabi Muhamamad saw sendiri tel abi telah menegaskan bahwa ajaran agama yang dibawanya adalah agama yang mengiuti millah Nabi Ibrahim as. Adapun salah satu tokoh berpengaruh. Pendapat ini di tegaskan oleh al-Qur’ân sebagai wahyu yang diterima nya: QS. Al Qur’ân Al-An’am (6): 161. seorang pendeta Kristen asal Irak dan mantan guru besar di Universitas Bringmingham. (QS. Desember 2003). QS. 3. Hal.

Charles Cutley Torrey. (Jakarta: Gema Insani Press. Essai tersebut dipublikasikan pada tahun 1833 dalam Bahasa Jerman dengan judul “Was hat Mohammed aus dem Judentume aufgenomen?” (Apa yang telah Muhammad Pinjam dari Yahudi?). Der Ham-burger Tempelstreit.38 Dilatarbelakangi oleh keraguannya. eine Zeitfr-age. Universitas Bonn. (NachgelasseneS chriften I) .35 Geiger mengikuti kompetisi masuk ke Universitas Bonn tahun 1832 dengan menulis sebuah essai dengan Bahasa Latin yang diseleksi oleh Professor Georg B. Mengenai ritual ‘pengorbanan’ di dalam ritual keagamaan ia menyatakan bahwa pengorbanan tersebut harus dihapus dari kitab doa karena tidak dibutuhkan. Hal.org/entry/Abraham_Geiger 36 Adnin Armas. 40 Abraham Geiger. 1823) dan Roeschen Wallau (m.1. Kemudian. Vol 7.orgs/wiki/Abraham_Geiger 38 http://www.org/wiki/Abraham_Geiger http://www. Pada usia belia. ia mendapatkan gelar Doktor dari Universitas Marbrug. Mishnah. Abraham Geiger’s Wissenschaft des Judentums Geiger memiliki peran sentral diantara pemikir Yahudi-Jerman dalam melawan resistensi kolonial. dan sebagainya.T Freytag dari Fakultas Oiental Studies. Mengenal Abraham Geiger Abraham Geiger.37 Semasa remaja ia telah mempelajari sejarah klasik dan melahirkan keraguan atas paham tradisional Yudaisme. Theodor Nӧldeke. seperti Siegmund Fraenkel. ia telah mempelajari Hebrew Bible. 2000). Hartwig Hirschfeld.40 Serangan Geiger tehadap ritual Yahudi sangat keras sehingga ia mendapat cercaan dari kaum Zionis.wikipedia. dinilai berlebihan bahkan itu merupakan penyimpangan. 2005). 132 37 http://en. Ia menemukan pertentangan antara sejarah klasik dan Bible mengenai otoritas ilahi (divine authority). 119. serta analisis-kritisnya terhadap tradisi Yahudi. mendapat hadiah dari tulisannya. Historical Memory in Abraham Geiger’s Account of Modern Jewish Identity. Metodologi Bible dalam Studi al-Qur’ân. Wansbrough. ia mengidentifikasikan dirinya sebagai tokoh sekaligus pendiri Yahudi Liberal di Jerman yang cukup berpengaruh. dan Talmud dari ayahnya.36 Dari essai tersebut. No. Wissenchaft des Judentums39 telah memberi peran besar di dalam mengembangkan dan memperluas ide-idenya serta membentuk suatu pandangan dunia (weltanschauung) di dalam dirinya. (Indiana University Press: Jewish Social Studies. 1856). Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 36 .newworldencyclopedia.34 Ia adalah putra Rabi Michael Lazarus Geiger (m. Hal. weltanschauung inilah yang menggiringnya kepada formulasi metodologi dalam mengkaji teks-teks agama. lahir pada tanggal 24 Mei 1810 di Frankfurt dan meninggal pada tanggal 23 Oktober 1874 di Berlin. Geiger menulis: 34 35 http://en. 170.wikipedia. sastra dan budaya Yahudi. Termasuk idenya mengenai reformasi (liberalisasi) agama Yahudi. hal. J. Ken Koultun-Fromm. Dikutip dari. Dan pada akhirnya.org/entry/Abraham_Geiger 39 Wissenchaft des Judentums merupakan sebuah gerakan intelektual pada abad ke-19 yang mengkaji secara kritis agama.Orientalisme setelahnya.newworldencyclopedia.

42 Lebih jauh lagi ia berkesimpulan bahwa Islam dan Kristen merupakan penjelmaan dari agama Yahudi tanpa menegasikan dirinya menjadi agama baru (Christianity and Islam possess the manifestation of Judaism. F. 239. which were derived from Judaism). Young. 2007). 42 41 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 37 . sehingga tidak mengherankan jika setiap doktrin Islam mengenai Yahudi dianggap sebagai Ibid. Ahbâr. Dikutip dari: Adnin. with prolegomenon by M. Ma’ûn. Dalam analisisnya ini. Geiger juga berpendapat cerita-cerita di dalam al-Qur’ân pun tidak lepas dari pengaruh Agama Yahudi. 1998). Malakût berasal dari bahasa Ibrani. Judaism and Islam. Rabanî.Sacrificial worship "was not merely unnecessary. (c) pandangan tentang kehidupan. but rather superfluous. (Duke University Press: New German Critique. Mathânî. Ṭâghût. Geiger juga berpendapat al-Qur’an juga terpengaruh dengan Agama Yahudi ketika mengemukakan: (a) hal yang menyangkut keimanan dan doktrin agama. 45 Ibid. Taurât.43 Dari sini dapat kita saksikan pengaruh yang sangat besar dari Wissenschaft des Judentums Abraham Geiger terhadap kesimpulan-kesimpulan akhir yang dihasilkan ketika ia mengkaji teks-teks keagamaan. recalled Abraham's trial with his son Isaac. Summer. The Cambridge Companion to Qur’an. p. hal. 43 Susannah Heschel. editor Ibn Warraq (New York: Prometheus Books. Pearlman (New York: KTAV Publishing House. M. 1999). Revolt of the Colonized: Abraham Geiger 's Wissenschaft des Judentums as a Challenge to Christian Hegemony in the Academy. “What did Muhammad Borrow from Judaism?” dalam The Origins of The Koran. Di dalam essainya “Was hat Mohammed aus dem Judentume aufgenomen?” ia berkesimpulan bahwa hukum Fiqh Islam merupakan hasil derivasi dari Agama Yahudi (the Muhammadan law. (Cambridge University Press. Hal. Furqân.45 Geiger mendapatkan kesimpulan di atas setelah ia melakukan kajian Historis-Kritis terhadap al-Qur’ân dengan analisiskomparatif antara Yahudi dan Islam. (b) peraturan-peraturan hukum dan moral. without establishing a new religion).. darsa. Geiger berpendapat kecaman itu disebabkan Muhammad saw telah menyimpang dan salah mengerti terhadap doktrin-doktrin Agama Yahudi. xxix. 1970. Western Scholarship and The Qur’ân. 44 Abraham Geiger. the Akedah. Sabt.41 Bukunya yang telah diterjemahkan dengan judul “Judaism and Islam” merupakan suatu karya monumental dengan menggunakan prespektif dan pendekatan baru yang ia kembangkan dari gagasannya mengenai Reformasi Yahudi. Geiger memposisikan Yahudi sebagai otoritas yang lebih tinggi untuk menilai Islam. ed: Jane Demmen McAuliffe. 18981).dikutip dari: Andrew Rippin. and not merely superfluous. but a mistaken view. No. Hal. Selain itu. Geiger. dan menegaskan pengaruh dominan Semitik terhadap agama yang datang sesudahnya." Perhaps the most powerful memory of human and animal sacrifice in Jewish liturgy. 132. Selain itu. Jannatu ‘Adn. Jahannam. Metodologi Bible dalam Studi al-Qur’ân. Dan dari sini juga dapat kita saksikan secara jelas motivasi keagamaan Yahudi yang muncul dari kepercayaan Geiger ketika mengkaji Islam.44 Adapun mengenai ayat-ayat al-Qur’ân yang mengecam Yahudi. Metode Historis-Kritis terhadap al-Qur’ân Di dalam essainya yang berjudul: “Was hat Mohammed aus dem Judentume aufgenomen?” ia menyimpulkan bahwa kosa kata seperti: Tâbût.. 71. A. 165-126. 77. repr. trans.

Penutup dan Sikap Walaupun masih tampak bias. Akan tetapi. penulis sangat meragukan jika pendekatan tersebut dinilai sebagai pendekatan yang bersifat objective dan ilmiyah. kita harus kritis dalam mengkaji pemikiran-pemikiran orientalis yang tidak lepas dari kepentingan-kepentingan para penulisnya terutama ketika mengkaji Timur (orient) sebagai the other yang mereka anggap lebih rendah dari mereka sendiri (Barat/occident). Motif keagamaan -seperti yang telah kita diskusikan di atas. Oleh karenanya.‘penyimpangan’ dikarenakan salah paham Nabi Muhammad saw terhadap doktrin Agama Yahudi. pendekatan yang digagas oleh Abraham Geiger memiliki dampak dan pengaruh yang cukup besar terhadap perkembangan metode Historis-Kritis pada masa-masa berikutnya. Oleh karena itu. Dengan begitu. bukan berarti persamaan-persamaan itu dapat menghilangkan jurang perbedaan yang sangat mendasar pada tiap-tiap agama dan mustahil untuk di persatukan. kita dapat memilah-milah dari sekian banyak kajian orientalisme untuk dapat mengambil manfaat dan menyingkirkan mafsadât dari metodologi yang mereka kembangkan. dan menuai kritikan dari berbagai pihak. Memang.yang begitu kental menggiring Geiger kepada suatu rumusan metodologi Historis-Kritis ketika mengkaji Kristen maupun Islam. terutama ketika agama tersebut telah mengalami perubahan dari bentuk asli yang sarat kepentingan. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 38 . sudah menjadi suatu keniscayaan bahwa di dalam ajaran agama-agama Semitik terdapat ajaran-ajaran yang sama karena mereka diturunkan dari Tuhan yang esa.

bagi Dunia Barat. (Jakarta: Pustaka Firdaus.Sejarah al-Quran dalam Pandangan Theodor Noldeke (1836-1930) Hayat Hidayat dan Moh. 17-18 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 39 .48 Sudah barang tentu. Edward Said. mendapat perhatian yang sangat besar. Hidayat Dunia kajian ketimuran (orientalisme) muncul sebagai gejala baru yang meledakledak dalam sejarah peradaban anak manusia. setiap pembahasan mereka mempunyai corak ketelitian. misi imprealisme. Schacht. orientalis telah ditaruh dalam kotak hitam. penelitian yang luas perbandingannya. dan Louis Massignon adalah tiga dari sekian banyak orientalis ‘yang mati-matian’ membela citra positif Islam di mata Barat. Orientalisme vs Oksidentalisme.49 Kajian yang di geluti para orientalis bervariasi. hal. ada yang menekuni bidang hadis seperti Juynboll. ada yang berkonsentrasi pada bidang tafsir seperti Ignaz Goldziher. baik agama. (Jakarta: Pustaka al-Husna. Padahal.” Kata Edward Said dalam pengantar bukunya Covering Islam. hal. “sebab Islam merupakan kekuatan lain (the other) yang mengkhawatirkan bagi Barat”. Islam. Hanafi. pembuatan index-index yang kesemuannya ini tidak didapat pada kitab-kitab Arab kuno. 17. tempat dan nama-nama yang cukup memudahkan orang banyak. 49 Ibid. Orientalisme. Begitulah. dalam kamus batin kebanyakan muslim. budaya ataupun kepentingan politik. Annemarie Schimmel. Hal ini terjadi karena beberapa faktor di antaranya: kebaikan dari kawankawan sebangsanya dengan memberikan harta dan kesempatan. Penyiaran mereka terhadap manuskrip-manuskrip terbitan yang rapih dan dilengkapi dengan penjelasan-penjelasan serta index-index persoalan.47 Orientalisme telah mengabdikan dirinya kepada pembahasan-pembahasan keilmuan.. Di antara 46 47 Muhammad Imarah mengatakan dalam kolomnya di Azhar Magazine edisi bulan Maret 2005. 2008) hal. di samping itu mereka juga memahami bahasa Timur dan Barat. Serial Dialog Pencerahan Afkar. 48 A. tidak sedikit dari orientalis ‘yang baik-baik’ dan banyak memberikan sumbangsih besar terhadap kemajuan peradaban Islam. 1981) cet. adanya perustakaanperpustakaan yang penuh dengan hasil pembahasan-pembahasan dan manuskripmanuskrip yang sukar didapat. Namun para orientalis mengkaji Islam dengan membawa misi lain. sebagai identitas ketimuran dan peradaban utuh. I. 114. dan ada juga yang mempelajari bidang Hukum seperti Joseph. Salah satu sebabnya adalah karena.46 Orientalisme mengkaji Islam hanya untuk menjajah dan meruntuhkan Islam dari dalam. ketabahan. “Islam tak lebih sebagai sumber masalah. memakai buku-buku yang pokok dan manuskrip-manuskrip.

Kesempatan ini tidak dilewatkan begitu saja oleh Noldeke. sekitar 94 tahun. masing-masing mendapatkan 1. 49). tahun 1860. dengan beberapa tambahan yang sangat luas.50 50 Abdurrahman Badawi. Dan belajar bahasa Sansakerta kepada Benfay yang kemudian diteruskan di Universitas Kiel. Noldeke dengan dibantu oleh muridnya Schwally. kepada Bertheau. Noldeke lahir pada 2 Maret 1837 di kota Hamburg. Dua tahun kemudian. Ensiklopedi Tokoh Orientalis. bahasa Arami. Noldeke termasuk ilmuwan berumur panjang. Ketika masih duduk sebagai mahasiswa. terutama untuk kajian kitab suci. dan Ibrani. ayahnya menitipkan kepada sahabatnya. yaitu Arab. edisi kedua. bersama dengan dua rekan lainnya yaitu Sprenger dan Mitchelle Amari.333 Franc Prancis. Karya ini didukung penuh oleh Parisian Acedemie des Inscription et Belle-letteres yang memilih dan memenangkan karya Noldeke sebagai monograf terbaik tentang al-Quran yang diumumkan pada 1857 (Jurnal Studi al-Quran. Noldeke juga sudah mulai mempelajari bahasa Turki dan Persia. menerbitkan karangannya yang ditulis dalam bahasa Latin ke dalam bahasa Jerman. tahun 1858. Peristiwa terpenting pada abad ke-19 adalah publikasi karya sangat prospektif Noldeke Geschichte des Qorans pada 1860.orientalis yang secara mendalam mengkaji al-Qur’an khususnya tentang sejarahnya adalah Theodore Noldeke. Diantara alasannya adalah ketika Noldeke hendak masuk Universitas Gottingen pada tahun 1853. Biografi Theodor Noldeke (1836-1931) Noldeke merupakan dedengkot dari tokoh-tokoh orientalis Jerman yang tidak ada bandingnya. (Yogyakarta: LKIS. Suryani. Yunani. Kemudian Noldeke juga belajar bahasa Suryani kepada H. yaitu Arab dan Persia beserta sastranya. sedangkan variasi dialek-dialek bahasa Aramiah yang lain dipelajarinya sendiri secara otodidak. karena ia benar-benar mencurahkan kemampuan intelektualnya bagi pengkajian ketimuran. Akhirnya. sebagai satu-satunya bahasa Aramiah yang dipelajari Noldeke di Universitas. Untuk memasuki pendidikan tinggi Dia mempersiapkan diri dengan mempelajari sastra klasik. dan mendalami tiga bahasa Semit.. Ewald. terj. ia segera mengajukan hasil penelitiannya tentang Sejarah Al-Qur’an. H. yang akan dibahas pada makalah ini. Ewald kemudian mengarahkan Noldeke agar terlebih dahulu menekuni dua bahasa Semit. Dia memperoleh gelar sarjana tingkat pertamanya pada tahun 1856 dengan risalah yang berjudul. Dua tahun setelah itu. h. yang kelak digeluti Noldeke secara total. terutama bahasa Ibrani. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 40 . I. Amroeni Drajat. Dia juga memusatkan kajian pada sastra Yunani. pakar bahasa Semit. Jerman. akademik Paris mengumumkan pemberian hadiah bagi peneliti tentang sejarah Al-Qur’an. saat menjadi professor di Universitas tersebut (1864-1872). yang diberi judul Geschichte des Qorans. “Tarikh Al-Qur’an”. Namun akhirnya dia tertarik pada kajian bahasa-bahasa Semit. 2003) cet. dan Latin di kota Lingen (tempat ayahnya bertugas). Ewald.

yang diberi judul Geschichte des Qorans. bisa disimpulkan bahwa motif kuat yang mendorong Noldeke mengkaji al-Qur’an dengan pendekatan sejarah adalah motif agama sebagaimana motif yang digunakan Ignaz Goldziher. Nasaruddin Umar.Motivasinya Tawaran hadiah sebesar 1. h.53. Namun. 24. perlombaan mengenai penelitian sejarah al-Quran ini menjadi salah satu motivasi T. menerbitkan karangannya yang ditulis dalam bahasa Latin ke dalam bahasa Jerman. kebenaran. edisi kedua. kedua. Ia menuduh Muhammad sebagai impostor bukan sebagai seorang Nabi sebagaimana keyakinan umat muslim. peraturan-peraturan hukum dan moral. Noldeke dengan dibantu oleh muridnya Schwally. ia juga memiliki motivasi akademik yang tinggi. 49. tentang pandangan terhadap kehidupan. Noldeke termasuk kelompok orientalis yang menggugat orisinalitas dan otentisitas al-Quran dengan harapan untuk mengurangi kekuatan dan peran dalam masyarakat. Di samping itu ia pun terobsesi untuk membuktikan bahwa alQur’an bukanlah kitab orisinal agama Islam. bukan Nabi. dan keterpeliharaannya. al-Quran diyakini orisinalitas. dalam hal-hal yang menyangkut keimanan dan doktrin. dalam Jurnal Studi al-Quran.com/tag/orientalisme/ pada tgl 30/9/`11 jam 7. Oleh karena itu. Mazhab dan aliran Islam boleh bermacam-macam.53 Noldeke sebenarnya mengembangkan pemikiran Abraham Geiger yang mengatakan bahwa Al-Quran terpengaruh oleh agama Yahudi. h. 54 http://pikirancerah.wordpress. Oleh umat Islam.52 Baginya Muhammad saw. terbukti dua tahun setelah itu. Ketiga. Noldeke untuk meneliti al-Quran lebih lanjut51 khususnya mengenai sejarahnya. dengan beberapa tambahan yang sangat luas. T. Itu seorang impostor. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 41 .333 lebih Franc Prancis menjadi motivasi awal mengikutsertakan karyanya dalam lomba penulisan artikel yang diadakan oleh Akademi Inskripsi dan Sastra Paris. Gabriel. Noldeke pernah mengemukakan pendapatnya mengenai Al-Qur’an sebagai berikut: 51 52 Ibid. tahun 1860. Al-Quran disepakati sebagai landasan dan sekaligus pedoman hidup di sepanjang sejarah Islam. Jadi. al-Quran itu hasil karangan Muhammad serta tim redaksi sesudahnya. h. Orientalis dan Diabolisme Pemikiran. Al-Quran juga menjadi simbol pemersatu umat Islam. Noldeke menggambarkan al-Quran sebagai duplikasi dari kitab-kitab yang sudah ada sebelumnya dengan melacak hubungan dan analisis semantik mufradat al-Quran dan kitab-kitab sebelumnya. tetapi al-Quran yang mereka pegang tetap satu. 53 Syamsuddin Arif. cetakan pertama Februari 2008. T. 91-93. Pertama.54 T. ia berusaha sekuat tenaga untuk menjelaskan bahwa kitab yang menjadi pegangan agamanya adalah yang asli sedangkan kitab yang menjadi pegangan agama lain (khususnya Islam) adalah palsu. hasil duplikat dari kitab agama terdahulu. Al-Quran di Mata Mantan Intelektual Muslim: Ibn Warraq dan Mark A. Namun. Pemikiran Theodor Noldeke Al-Quran adalah kitab suci agama Islam yang menjadi rujukan dan standar utama dan pertama di dalam Islam.

pendekatan ontologi. yang disampaikan atas nama Allah. sementara 55 M.“Kita tidak hanya mempunyai tanggapan-tanggapan yang penuh keseluruhan dari watak Muhammad itu. pendekatan filologi. Noldeke Secara umum ada tiga metodologi yang digunakan oleh kalangan orientalis ketika mengkaji ketimuran. perintis orientalis modern generasi kedua. Bahkan juga mencari sumber rujukan asli yang disinyalir sebagai sumber inspirasi dan ide karya tulisan itu dalam mengembangkan gagasangagasan orisinalnya. pendekatan kritik sejarah. Sekalipun demikian tokoh yang luar biasa dan menarik dan mengerikan itu dalam banyak hal tetap merupakan teka-teki. penambahan. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 42 . Konsekuensinya tentu menyoroti kemungkinan-kemungkinan terjadinya berbagai kesalahan dalam proses penyalinan dari perubahan. mencakup beberapa fase: penelitian dan dan pengkritikan nilai naskah (textual criticism). atau pun menyebut Miriam saudara perempuan Musa dengan Maryam (Miriam) ibunya al-Masih…. Dengan membuat daftar kesalahan yang menyebut. (Jakarta: GIP. Azami. 341. Sohirirn Solihin.[Dan] dalam kebodohannya tentang sesuatu di luar tanah Arab. meneliti otentisitasnya. Ketiga. dan lain sebagainya …” Dalam satu artikel Encyclopedia Britannica (1891) Noldeke. Metode filologi. bentuk karya tulis (form criticism) dan penulusuran sumber karya (source criticism). Tiga fase ini merupakan prasyarat yang harus dibenahi dahulu sebelum memasuki wilayah diskursus kajian yang diaplikasikan dengan upaya penelusuran dan pengumpulan sumber rujukan asal terutama memburu tulisan tangan berupa manuskrip-manuskrip berbagai versi. ia menyebutkan suburnya negeri Mesir-di mana hujan hampir-hampir tidak pernah kelihatan dan tidak pernah hilang karena hujan.M. Pertama. The History of The Qur’anic Text. Ia banyak sekali mendalami agama Yahudi dan agama Kristen. Kedua. “[Bahkan] orang Yahudi yang paling tolol sekalipun tidak akan pernah salah menyebut Haman (menteri Ahasuerus) untuk menteri Firaun. betapa pun autentik. bahkan ia mempunyai karya yang otentik yaitu Al-Qur’an. sebagaimana yang paling sering diterapkan oleh kalangan orientalis. Hal ini meniscayakan adanya tulisan itu. Terj. Metodologi ini pertama kali diperkenalkan oleh Ernest Renan. pengabaian dan sebagainya. menyebutkan banyak kekeliruan dalam al-Quran karena “kejahilan Muhammad” tentang sejarah awal agama Yahudi—kecerobahan nama-nama dalam perincian yang lain yang ia curi dari sumbersumber Yahudi. penyisipan. menilai otoritasnya dan kemudian membuat edisi kritisnya. tapi hanya melalui laporan lisan belaka dan pasti kita tidak akan puas dengan banyaknya khayalan (the grossness of imagination). kekurangan logika (the undenibable poverty of thought). akan kembali pada kubangan hitam sebagai “karya bajakan” karena ditarik jauh kebelakang “asal muasal” di mana akan ditemukan “persenyawaannya”. 2005) hal. dkk. dan bukan karena kebanjiran yang disebabkan oleh sungai Nil”55 Pendekatan yang digunakan T.

terdapat skema lain. Yang paling terkenal adalah skema Muir (lima periode Mekah termasuk masa pra-kenabian dan satu periode Madinah). De Boer dalam Tarikh al-Falsafah fi alIslam. seperti T. di mana ia mengatakan bahwa filsafat Islam murni dari helenistik filsafat Yunani. bahkan kadang menjadi begitu kontras dan teralienasi dalam penerapan metodologi Barat yang lazim—sekalipun kadang di satu sisi mengelaborasi metodologi Barat. Terlepas dari kronologi standar yang empat periode. Ia merasa muak dengan budaya hedonisme dan matrialisme Barat dan menemukan kedamaian dalam sosok spritualitas al-Hallaj. Oleh karena itu. M. h. 102-104. segenap ajaran dan pewahyuan dalam al-Quran berasal dari ajaran murni Yahudi. yang mendaku-dalih bahwa cerita-cerita para Nabi. variasi dan inkonsistensi berbagai versi meskipun berasal dari sumber yang sama. sebagai “guru spritualnya”. antar realitas dan mitos. Noldeke menggunakan skema kronologis yang membagi masa pewahyuaan menjadi tiga periode Mekah dan satu periode Madinah.56 Dari ketiga metodologi di atas. dalam Jurnal Aufklarung. antar fakta dan fiksi. Indikatornya bisa jadi kontradiksi dari sumber informasi dengan sumber lainnya. pembahasan-pembahasan 56 57 Faiq Ihsan Anshari. Quraish Shihab. namun mereka tidak terlepas dari fanatisme yang berdasarkan agama dan ras. Pendekatan ini adalah pendekatan yang bukan bawaan dari Barat. Noldeke menggunakan pendekatan yang kedua yaitu kritik sejarah. Seperti karya apik Louis Massignon dalam alHallaj al-Shufi al-Syahid fi Islam ketika menjadikan figur al-Hallaj. Pendekatan ini tidak memperdulikan akan timbulnya perseteruan. Tertuju kepada data kebenaran informasi mencakup perbandingan antara sejarah dan legenda. Orientalisme. Terakhir pendekatan ontologi. cetakan I November 2007. metodologi Sacy tidak diterapkan oleh kalangan orientalis setelahnya. Karya yang bermetodologikan ini banyak juga diterapkan kalangan orientalis. T. Justru ada pengakuan dan kemudian mempelajarinya sebagai pisau analisis kajian. sufi yang martir. Noldeke dalam Geschicte des Qorans dengan edisi Arab bertajuk Tarikh al-Quran.generasi pertama adalah Silvestre De Sacy.J. melainkan murni dari metodologi rahim Islam sendiri. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 43 . edisi kedua. Seperti terlihat dalam karya-karya orientalis ternama. Kedua. Atau contoh lain T. Pendekatan ini sedikit berbeda dengan yang pertama. karena pada dasarnya hampir mendekati metodologi filologis. h. namun yang kedua ini berorientasi universal dan menggeneralisir.57 Sikap Terhadap Noldeke dan Orientalis lainnya Meskipun para orientalis telah memberikan jasa-jasa besar kepada kita dalam memahami khazanah Islam baik Al-Qur’an atau Hadis. yang paling diterima secara umum di masa itu. Sacy dianggap sebagai bapak orientalis modern yang memperkenalkan metodologi antropologi rasional. Termasuk kejanggalan dan keganjilan bahasa yang digunakan. dan tergantikan oleh mentodologi filologinya Renan yang cukup menonjol kala itu hingga Foucault berani menggelarinya “si arsip zaman”. 49. dalam Jurnal Studi al-Quran. pendekatan krtitik sejarah (historical criticism). jika yang pertama berorientasi partikularistik. Namun pada perkembangannya. Artinya sama sekali tidak menggunakan dua pendekatan radikal di atas. Pencarian Sebuah Keautentikan.

Hanafi. dkk. namun sebagai sikap kritis terhadap setiap hasil penelitian ilmiah. 58 59 A. Azami berkata dalam bukunya The History of The Qur’anic Text bahwa siapa saja yang hendak menulis perihal Islam. Sohirirn Solihin. sebagaimana kesimpulannya bahwa Muhammad adalah seorang pembohong dan penjiplak karya orang lain. banyak penemuannya yang tidak bisa diterima oleh kita sebagai seorang muslim. terutama dalam hal-hal yang berhubungan dengan soalsoal keagamaan murni. sehingga hasil penelitiannya terkesan subjektif dan bias dari kebenaran hakiki. The History of The Qur’anic Text. disamping subyektivitas dia dalam mengkaji al-Qur’an yang diposisikan sebagai karya Muhammad. 1981) cet. (Jakarta: Pustaka al-Husna. I hal. Karena. 19.58 Namun kesalahan-kesalahan mereka nampaknya dapat ditoleransi dan dimengerti karena objek kajian mereka adalah Islam yang notabene agama yang mereka tidak sukai. 381. yang mengharuskan para pembaca berhati-hati. kesalahan-kesalahan mereka lebih menonjol lagi dalam proyek bersama mereka yaitu Encyclopaedia of Islam.M. Terj. Azami.mereka penuh dengan kekeliruan dan bahkan kebohongan-kebohongan yang disengaja. Noldeke. kami rasa kita harus hati-hati terhadap hasil-hasil pemikiran yang telah disumbangkannya. Hanafi.59 Setelah mengkaji tentang motivasi dan pemikiran T. Para ilmuwan yang mengakui bahwa ia benar-benar seorang Rasul dan yang paling mulia di antara para nabi. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 44 . orientalisme. hendaknya terlebih dahulu dia menarik sebuah keputusan percaya bahwa Muhammad adalah seorang Nabi. (Jakarta: GIP. 2005) hal.M. Menurut A. Bahkan banyak persoalan bahasa dan kesusastraan serta sejarah yang disalahgunakan dari kebenaran (distorsi). Sikap ini bukan karena melihat sosok dia sebagai seorang orientalis non-muslim. M. M. mereka bakal menikmati kepustakaan hadis yang mengagungkan dan wahyu keTuhanan yang dapat dijadikan sebagai sumber inspirasi.

61 Berada bersama para misionaris dan orientalis termuka dunia. Jeffery mendapat gelar Doktor dari Universitas Edinburgh dengan anugerah yang sangat istimewa (with special honors). “The Quest of The Historical Mohammed”. Christiaan Snouck Hurgronje (m.A. “Arthur Jeffery: Orientalis Penyusun al-Qur’an Edisi Kritis”. Presiden pertama American University di Kairo. Stafstaf lain terdiri dari dedengkot misionaris bertaraf internasional seperti Earl E. Jeffery misalnya berpendapat bahwa “Mohammed” adalah seorang kepala perampok (robber chief). yaitu Universitas Melbourne. Dr. sekretaris bosnya. Di akademi inilah ia bertemu Pendeta Edward Sell (1839-1932). Pada tahun 1921. Menurut Jeffery. Margoliouth (m.Arthur Jeffery dan Kajian Sejarah Teks al-Qur’an Jamaluddin Zuhri Arthur Jeffery lahir di kota Melbourne pada tanggal 18 Oktober 1892 dalam keluarga Kristen Metodis.S.62 Jeffery banyak sekali menuangkan gagasannya dalam Jurnal The Muslim World. 2006. hlm 75. William Henry. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 45 . 2006. Sekalipun pada saat itu Jeffery baru bergelar M. Charles R. fikiran Jeffery pun tidak jauh dengan mereka. Pendapat seperti ini.1. Watson. 62 Arthur Jeffery. 1940). Jeffery mendapat tawaran dari Dr. The Muslim World 16 (1926). Charles R. Vol III No.60 Setelah sekitar setahun mengajar di Madras. untuk menjabat sebagai staf di fakultas School of Oriental Studies (S.1. Jeffery menyelesaikan masa bujangannya dengan mengawini Elsie Gordon Walker. Watson. Ia menulis untuk pertama kalinya dalam jurnal tersebut mengenai “Eclecticism in Islam” (1922). h. dan D. Jeffery berangkat ke Kairo dan menjadi staf junior di Fakultas School of Oriental Studies. Henri Lammens (m. Majalah Islamia. Ia menyelesaikan pendidikan S1 (1918) dan S2 (1920) di kota kelahirannya. “Arthur Jeffery: Orientalis Penyusun al-Qur’an Edisi Kritis”. hlm 330. 73. Temple Graidner. seorang missionaries yang jauh lebih senior sekaligus menjabat sebagai dosen. tulisan Jeffery mengenai “Christian at Mecca” 60 61 Adnin Armas. Tahun 1929.O. lanjut Jeffery. 1935). 1937). Hampir sebagian besar artikelnya diterbitkan dalam jurnal tersebut. Pada tahun 1923. pendiri Konferensi Umum Misionaris Kristen sekaligus pendiri jurnal The Muslim World. Ia kemudian berangkat ke Madras untuk mengajar di Akademi Kristen Madras (Madras Christian College). Mengenai sirah Rasulullah SAW.S). sudah disimpulkan sebelumnya oleh Leone Caetani (m.1936). untuk mengatakan bahwa “Mohammed” adalah utusan Allah masih perlu pembuktian. Pada tahun 1929. Vol III No. Zwemer mengangkat Jeffery sebagai Editor Pembantu (Associate Editor) untuk jurnal The Muslim World. Elder. politikus (politician) dan opportunis (opportunist). Tidak lama setelah berada di Kairo. Dialah yang pada pertemuan selanjutnya menjadi pemicu Jeffery untuk mengkaji historisitas al-Qur’an. dan Samuel Marinus Zwemer. Majalah Islamia.

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 46 . Dalam penghormatan tertulisnya atas kematian Jeffery. Jeffery mengedit Muqaddimatani fi Ulumi al-Qur’an wa huma 63 Arthur Jeffery. Ia juga mengetuai bidang Sejarah Agama-agama untuk program doctor di Fakultas agama. Dalam pengamatan Frederick C. misalnya. Dan yang lebih penting dari ini adalah.Litt) dengan prestasi summa cum laude dari Edinburg University. orang-orang Kristen memiliki nilai positif jika dapat mengunjungi Mekkah dan mengamati ibadah haji. Selain bahasa ibunya. Disebabkan kemampuannya. Badeau menyatakan: “Kepakarannya memang layak untuk mendapatkan setting yang lebih luas dan secara alami melebarkan lingkaran pengaruh. adalah penguasaan terhadap ragam bahasa. Grant.dipublikasikan dalam Jurnal The Muslim World. Badeau. para pengunjung dari kalangan Kristiani. sebelum (tahuntahun) belakangan ini adalah mustahil untuk mendapatkan dari sumbersumber Timur. yang juga salah seorang sahabatnya. hlm.”63 Pada tahun 1938. Namun dengan kepergiannya.” Memang Jeffery memiliki beberapa kelebihan dibanding koleganya. Mesir. Pesannya penuh dengan makna kepada para pendengarnya karena khutbah tersebut penuh dengan makna bagi dirinya.” Pada tahun 1953-1954. Menurut Jeffery. Khutbah. ceramah. Jeffery menjabat sebagai Guru Besar di Fakultas Near Eastern and Middle East Language. semasa di Universita Columbia. dan cara mengajarnya sangat mengesankan. The Muslim World 19 (1929). Salah satunya. Ketika menjabat posisi tersebut. “Christian at Mecca”. Dalam pandangan John S. dan juga marilah kita melihat reaksi dari psikologi haji kepada penduduk yang mendiami kota-kota itu sendiri yang tak dapat dihindari. ia menguasai 19 bahasa. Jeffery menjabat sebagai Direktur Tahunan Pusat Penelitian Amerika (Annual Director of the American Research Centre). Jeffery meninggalkan Universitas Amerika di Kairo menuju Universitas Columbia di Amerika Serikat. salah seorang koleganya. kepergian Jeffery dari School of Oriental Studies merupakan kehilangan besar. Jeffery adalah seorang yang kharismatik. 235. Grant. Pada tahun yang sama. Univeristas Amerika di Kairo dan komunitas sarjana di Mesir –baik kalangan Mesir maupun Asingkehilangan sebuah pengaruh yang tidak akan pernah dapat tergantikan. Jeffery mendapat anugerah gelar Doktor dalam kesusastraan (D. Jeffery menyatakan: “Hasil positif adalah kita memiliki periwayatan yang sangat sempurna dan sangat akurat mengenai kota-kota dan tata cara haji. menyatakan :“Khutbahnya dengan jelas menyampaikan kebenaran melalui kepribadian. yang tidak terhipnotis dengan glamour kota-kota suci tersebut. pengajaran dan penelitiannya. Bidang tersebut merupakan program kerjasama Komite Persatuan Seminari Teologis (Union Theological Seninary) New York dan Universitas Columbia. bisa mengungkapkan secara penuh kepada kita tentang pentingnya haji secara psikologis kepada massa yang mengunjungi tempat-tempat ibadah setiap tahun.

surah kedua bukan al-Baqarah. Awal Januari tahun 1960. Dalam terjemahannya. Pendeta Edward Sell seorang tokoh missionaries terkemuka di India. Friederich Schwally. Menurutnya. sebagai seorang pendeta Gereja Metodis yang sangat kuat keagamaannya. 76. 87. Pada tahun 1957. Bahkan kajiannya pada Islam sangat diwarnai dengan ke-kristenan-nya. Richard Bell dan Regis Blachere. Keseriusan Jeffery mengkaji al-Qur’an terus dilakukan dengan konsisten sampai akhir hayatnya. 66 J. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 47 .” The Muslim World 50 (1960). 96.66 Pendekatan Sell memiliki hasrat supaya para missionaries mulai mengkaji historisitas al-Qur’an. tetapi al-Mudaththir. John S. “Arthur Jeffery – A Tribute. hlm. Jeffery menyusun sendiri urutan-urutan surah-surah yang menggambarkan keyakinannya tentang susunan surah al-Qur’an yang sebenarnya. John S. Jurnal The Muslim World memuat tulisan ringkas dari para sahabatnya yang memuji kepribadian dan intelektualnya. Dalam buku ini Jeffery menerjemahkan 64 surah alQur’an dan memberi catatan-catatan. Christy Wilson. 64 Jeffery meninggal di Milford Selatan (South Milford). 57 (1967).65 Tidak heran jika ia dengan ringan menghina Rasulullah saw.Muqoddimah Kitab al-Mabani wa Muqoddimah Ibnu Atiyyah (Dua Muqoddimah Ulumul Qur’an: Muqoddimah Kitab al-Mabaani dan Muqoddimah Ibnu Atiyyah) yang diterbitkan di Kairo pada tahun 1954. The Muslim World. Dialah yang pada pertemuan selanjutnya menjadi pemicu Jeffery untuk mengkaji historisitas al-Qur’an. Badeau. The Henry Martyn School di India dan The School of Oriental Studies di Universitas Amerika. Kanada. Kepergiannya meninggalkan perasaan duka yang sangat mendalam bagi kawan-kawan dan murid-muridnya. Konferensi Lucknow tersebut menghasilkan agenda-agenda diantaranya mendirikan berbagai proyek pendidikan seperti Newman School of Mission di Yerussalem. Kanada pada tanggal 2 Agustus 1959. Ia dimakamkan di Perkuburan Woodlawn. Kairo. sebagaimana yang akan terlihat dalam uraian selanjutnya. Jeffery tidak menganggap al-Fatihah sebagai bagian dari alQur’an. seorang missionaris yang jauh lebih senior sekaligus menjabat sebagai dosen. “Christian at Mecca. pinggiran Annapolis Royal di Lequille. No. hlm. Badeau menggambarkan Jeffery. dan memutar-balikkan serta memanipulasi fakta tentang sejarah al-Qur’an. Bagi Jeffery. The Muslim World 19 (1929). hlm.2. Motivasi Arthur Jeffery Motivasi Arthur Jeffery untuk mengkaji Islam muncul ketika ia bertemu pendeta Edward Sell (1839-1932). Ia sendiri telah memberi contoh bagaimana hal 64 65 Arthur Jeffery. Susunan surat yang mirip itu sudah dilakukan sebelumnya oleh para orientalislain seperti Theodor Noldeke. “The Epic of Samuel Zwemer. Surah ketiga bukan Ali Imron. terbitlah buku Jeffery berjudul The Koran. Selected Suras: Translated from the Arabic. tetapi al-Alaq. metode studi kritis Bibel juga perlu diterapkan dalam studi kritis al-Qur’an. Ia pembicara penting pada “Konferensi Umum Kedua Tentang Misi Untuk Kaum Muslimin” (The Second General Conference on Mission to Moslems) yang diadakan di Lucknow pada tahun 1911. Edward Sell.

tersebut bisa diterapkan. Arthur Jeffery tetap gigih mengkaji sejarah alQur’an hingga akhir hayatnya. yang berkaitan dengan varian bacaan (varratio lection) yang resmi dan tidak resmi tentang kritis-historis al-Qur’an. India. Meratapi peristiwa yang sangat kelam ini. Mereka berangan-angan dapat memuat terobosan baru dalam studi sejarah teks al-Qur’an. Ia tetap pada prinsip awal untuk membuat al-Qur’an edisi kritis. hadits. merupakan ringkasan dan penyederhanaan dari karya Theodor Noldeke (1836-1930). karya-karya filologis dan manuskrip. Jeffery mengakui. membuat al-Qur’an edisi kritik (a critical edition of the Koran). ditinjau dari sejarah. tahun I No. Dalam fikiran Jeffery. “The Quest of The Historical Mohammed”. usaha mereka buyar karena segala bahan yang telah mereka kumpulkan di Munich sehingga mencapai 40. Sekalipun begitu. 67 68 Arthur Jeffery. kamus. Karya Sell.2/Juni-Agustus 2004. Jeffery mengatakan “Seluruh tugas kolosal harus dimulai lagi dari awal. menampilkan haditshadits mengenai teks al-Qur’an. Dengan kata lain. Hal ini bisa terlihat dari beberapa karyanya yang mengkritik al-Qur’an dari beberapa aspek untuk memuluskan gagasan al-Qur’an edisi kritisnya. Sehingga dari sinilah ia akan masuk pada tujuan utamanya yaitu bahwa al-Qur’an yang ada pada umat Islam sekarang tidak sempurna dan tidak suci seperti anggapan mereka. Jadi. amat sangat diragukan jika generasi kita akan melihat kesempurnaan teks al-Qur’an edisi kritis yang sebenarnya.000 naskah. Caranya dengan bekerja keras menghimpun segala informasi dan sumber yang ada mengenai al-Qur’an. ia memakai pendekatan filologis. musnah terkena bom tentara sekutu pada Perang Dunia II. yang diterbitkan pada tahun 1909 di Madras. Akan tetapi. hlm 8. Menurutnya. Untuk mewujud gagasan ambisius itu. Adnin Armas. pertama. hlm 330. Jeffery menggalang kerjasama dengan Professor Gotthelf Bergstrasser.”68 Sekalipun proyeknya hancur. Jeffery tidak luput untuk mengkkritiknya. kedua. menurut Jeffery. bahwa Pendeta Sell adalah yang pertama kali memberikan inspirasi untuk mengkaji historisitas al-Qur’an. “Kritik Arthur Jeffery Terhadap al-Qur’an. Ia berpendapat bahwa gagasan Sell tidaklah orisinil. The Muslim World 16 (1926). Geschichte de Qorans (Sejarah al-Qur’an). gagasan ambisius ini bisa direalisasikan dengan dua hal. menghimpun dan menyusun segala informasi yang tersebar di dalam seluruh kesusastraan Arab. al-Qur’an penuh dengan campur tangan manusia dan budaya di masa pengkodikfikasiannya. Semua ini dilakukannya untuk merealisasikan gagasan ambisiusnya yaitu. Jeffery mulai menggeluti gagasan kritis-historis al-Qur’an sejak tahun 1926. sebagaiman tertulis dalam bukunya Historical Development of the Qur’an.67 Pendekatan yang digunakan Arthur Jeffery Dalam mengkaji al-Qur’an Jeffery menggunakan metode kritik sejarah al-Qur’an dengan mengeksplorasi naskah-naskah yang ada. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 48 .” Majalah Islamia. Ia menghimpun segala jenis berbagai varian tekstual yang bisa didapatkan dari berbagai sumber seperti buku-buku tafsir. qiro’ah.

Selain itu. Jilid I. tindakan Utham ra. jika logika Jeffery diikuti. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 49 . Progress in the Study of the Quran Text.”69 Dalam pandangan Jeffery. tak seorangpun dari Muhajirin.70 Jeffery dengan mengeksploitasi informasi yang ada di dalam Kitab al-Masahif. para sahabat saat itu menerima dengan senang hati keputusan Utsman untuk melakukan standardisasi. Sikap Kita terhadap Pemikiran Arthur Jeffery Untuk menanggapi beberapa tuduhan yang dilontarkan Jefferi di atas. ‘Utsman ra.95 H) telah membuat al-Qur’an versi baru secara menyeluruh. Padahal kalangan muhaddithun mengklasifikasikan ‘Abbad ibn Suhayb sebagai seorang yang ditinggalkan (ahad min al-matrukin). Dalam pandangan Jeffery. (1) Aksara gundul di dalam mushaf ‘Uthman yang menjadi penyebab perbedaan varian bacaan. tindakan ‘Utsman ra sangat diperlukan karena Ia mempertahankan kebenaran otentisitas al-Qur’an. menuduh al-Hajjaj telah merubah al-Qur’an. Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah. The Moslem World 25: 1935. Jeffery juga menuduh bahwa al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi (m. (3) Jeffery juga menegaskan bahwa ada ayat-ayat yang hilang di dalam al-Qur’an. Berikut ini jawaban kepada tuduhan-tuduhan Jeffery. namun untuk menghindari berbagai kesalahan yang akan terjadi pada al-Qur’an. “Kita membutuhkan tafsir kritis yang mencontoh karya yang telah dilakukan oleh orientalis modern sekaligus menggunakan metode-metode penelitian kritis modern untuk tafsir al-Quran. melakukan standartisasi teks bukan karena alasan politis. Cet. Beirut: Dar al-Basyair al-Islamiyyah. tersebut. Fadha’il al-Qur’an. Al-Fatihah adalah do’a yang diletakkan di depan dan dibaca sebelum membaca al-Qur’an. lihat juga Abu Bakr ‘Abdullah Ibn Abu Daud Sulayman Ibn al-Ash’ath al-Sijistani. al-Qur’an yang ada sekarang ini sebenarnya telah mengalami berbagai ta’rif yang dibuat ‘Utsman bin Affan. Jadi. Berdasarkan Mushaf-Mushaf tersebut. al-Qur’an memuat sejumlah permasalahan yang sangat mendasar.Pemikiran tentang al. (2) Mushafmushaf yang sejak awal sudah beredar adalah Mushaf-Mushaf tandingan (rival codices). berikut ini akan dipaparkan catatan kritik sebagai analisis dengan penyuguhkan beberapa argument. Ibn Hajar di dalam Lisan al-Mizan memuat berbagai pendapat 69 70 Arthur Jeffery. Jeffery juga menyalahkan Ibn Mujahid yang mengikis perbedaan qiraah dengan memprovokasi khalifah untuk menghukum Ibn Shanabudh di Baghdad (245-328). Menurut Mus’ab bin Sa‘d. Editor Wahbi Sulayman Ghawaji. didorong oleh motivasi politik. Pertama. Menurut Jeffery. Kitab al-Masahif. Kedua. 1991. Cet. Bagaimanapun. 2002. Uthman ra tidak sepatutnya menyeragamkan berbagai mushaf yang sudah beredar di berbagai wilayah kekuasaan Islam. Oleh sebab itu. Ansar dan orang-orang yang berilmu mengingkari perbuatan ‘Uthman ra.Qur’an Jeffery mengatajan. Jeffery tidak mengkaji lebih lanjut mengenai sanad yang ada di dalam karya tersebut. Jeffery berpendapat bahwa al-Fatihah bukanlah bagian dari al-Quran. Editor Muhibbuddin Abd Subhan Wa’id. al-Hajjaj ibn Yusuf al-Thaqafi dan Ibn Mujahid. maka ‘Uthman telah melakukan tahrif pertama al-Qur’an dengan melakukan kanonisasi. Jadi. dalam pandangan Jeffery. Abu ‘Ubayd al-Qasim Ibn Sallam.

Adnin Armas. Cara membaca bisa diterima jika hanya ditransmisikan dengan sanad yang otentik. Ibn Miqsam bertobat dan kemudian mengikuti kesepakatan para ulama. namun lebih tepat dikatakan palsu. riwayat ‘Abbad bukan saja lemah. Tuduhan Jeffery kepada Ibn Mujahid juga tidak tepat karena memang bacaan Ibn Shanabudh adalah janggal (shadz).cit. al-Hajjaj sanggup mengubah berbagai salinan yang ada di Kufah. pemikiran Ibn Miqsam (m. alHajjaj setia kepada ‘Utsman. Ia akan membela Mushaf ‘Utsman dari segala bentuk perubahan. seandainya al-Hajjaj mengubah Mushaf ‘Uthman. Kedua. padahal itu termasuk syarat yang ditetapkan oleh para ulama bahkan sebelum Ibn Mujahid. Jelas. mengikut isnad dan sesuai dengan kaidah tata-bahasa Arab. maka tentu ummat akan akan bangkit untuk melawan. Medinah. Namun. Ia tidak akan memaafkan orang yang membunuh ‘Utsman. op. Metodologi Bibel Dalam Studi Al-Qur’an (Jakarta: GIP. Pertama. Ibn Shanabudh menyepelekan ortografi Mushaf ‘Utsmani dan isnad.72 Menurut al-Baqillani. Ini belum termasuk yang dihapal oleh puluhan ribu kaum Muslimin saat itu. 2004. Akhirnya. al-Hallaj tidak bisa merubah yang sudah dihafal oleh kaum Muslimin itu. Riwayat dari ‘Auf ibn Abi Jamilah juga bermasalah. Ini adalah Ijma‘ Ulama. Al-Hajjaj. informasi seperti itu sama sekali tidak ada. pada zaman alHajjaj. dan di daerah lain. namun punya kecenderungan syiah dan anti Umayyah. 2005). sikap Ibn Mujahid terhadap Ibn Shanabudh didukung oleh para ulama lain. Karena itu. dinasti Abbasiah. Keempat. Sekalipun ia thiqah (terpercaya). Seandainyapun. 362 H) yang tidak menjadikan otentisitas isnad juga ditolak oleh para ulama yang sezaman dengan Ibn Miqsam. yang menguasai daerah yang lebih luas. tetap saja ia tidak akan sanggup mengubah ribuan atau semua salinan yang ada di Mekkah. Pendapat seperti ini sama sekali tidak ada dasarnya. 71 72 Adnin Armas.para muhaddithun mengenai ‘Abbad ibn Suhayb sekaligus contoh-contoh hadits yang diriwayatkannya. Seandainya alHajjaj dari Bani Umayyah mengubah al-Qur’an. AlHajjaj adalah salah seorang saja dari Gubernur di zaman kekhalifahan Abdul Malik ibn Marwan (684-704 M). Ketiga. hlm. dinasti Abbasiah akan mengeksploitasi isu tersebut untuk menghantam al-Hajjaj atau Bani Umayyah. Jadi. Syam. 15 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 50 . 14. yang merupakan ijma‘ Ulama. Selain Ibn Shunbudh. Hampir seluruh muhaddithun. hlm. sebagai salah seorang tokoh Umayyah. Masahif ’Uthmani sudah tersebar dimana-mana dan jumlahnya sangat banyak. Argumentasi lain yang perlu juga dikemukakan71 sebagai berikut. wajar saja menjadi target ‘Auf ibn Abi Jamilah. Syarat sahnya qira’ah itu adalah sesuai dengan ortografi Mushaf ‘Utsman.. yang menjadi daerah kekuasannya. perbedaan diantara para Qurra bukan berarti mereka berijtihad dan bebas memilih sesuka hati cara baca apa saja sesuai dengan keinginan. yang didirikan di atas rerunTuhan dinasti Umayyah. baik sebelum atau sesudah ‘Ibn Abi Dawud menolak hadits dari ‘Abbad ibn Suhayb. telah banyak merubah kebijakan yang sudah dibuat sebelumnya oleh dinasti Umayyah.

Pendapat ini jelas keliru. Variant Readings of the Quran: A Critical Study of Their Historical and Linguistic Origins. Para sahabat tidak ada yang menginovasi qira’ah. Versi yang dikemukakan oleh Ibn Nadim di dalam Fihrist berbeda dengan versi al-Suyuthi di dalam Itqan. Para Qurra tidak boleh membaca al-Qur’an tanpa memenuhi kesepakatan syarat-syarat riwayah. niscaya akan muncul banyak riwayat di dalam hadith yang membenarkan Ahmad ‘Ali al-Imam. 2003 73 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 51 . Ibn Mas‘ud tidak pernah menyangkal bahwa al-Fatihah dan juga surah al-mu’awwidzatain adalah bagian dari alQur’an. Jadi.sebagaimana praktek para salafi.73 Jeffery juga tidak tepat ketika mengatakan bahwa aksara gundul adalah penyebab terjadinya perbedaan qiraah. semua meriwayatkan al-Qur’an dari Ibn Mas‘ud secara keseluruhan 114 surat. Leicester: UK Islamic Academy. Virginia: The International Institute of Islamic Thought. Selain itu. Padahal perbedaan qira’ah berawal dan berasal dari Rasulullah saw sendiri. Di dalam sholat yang dapat diidengar. maka Mushaf Uthmani akan memuat mungkin jutaan masalah qira’ah. Mengenai al-Nas dan al-Falaq. The History of The Qur’anic Text. Selain itu. yang sebenarnya adalah catatan pribadi para sahabat. Sekiranya pendapat Jeffery dan orientalis yang lain benar bahwa tidak adanya titik dan harakah menjadi penyebab utama perbedaan qira’ah. tidak mencantumkan surah al-Fatihah. al-Nass dan al-Falaq. Al-Qur’an diwahyukan secara lisan dan ungkapan lisan Rasulullah saw kepada ummat berupa teks sekaligus cara mengucapkan (prononsiasi). Jeffery juga berpendapat bahwa ‘Abdullah ibn Mas‘ud menganggap surah al-Nas dan al-Falaq tidak termasuk di dalam al-Qur’an. Qira’ah muncul karena sebagian Sahabat sulit untuk menggunakan dialek Quraisy. tidak tepat menganggap bahwa catatan tersebut sebagai al-Qur’an. Menurut al-Baqillani. Qira’ah adalah sunnah yang harus diikuti (al-qira’ah sunnah muttaba’ah). Jeffery sendiri mengakui terdapat perbedaan mengenai isi dari Mushaf ‘Abdullah ibn Mas’ud. selain Zirr. Oleh sebab itu. Orang lain yang salah dengan mengatasnamakan pendapat ‘Abdullah ibn Mas‘ud. Yang satu dengan yang lain tidak dapat dipisahkan. seandainya kedua surah tersebut tidak termasuk dari al-Qur’an. Mushaf-Mushaf tersebut saling berbeda antara satu dengan yang lain. 74 Muhammad Mustafa al-Azami. from Revelation to Compilation: A Comparative Study with the Old and New Testaments. di dalam al-Tafsir al-Kabir. al-Qur’an sebenarnya tidak memuat al-Fatihah. di baca 6 kali dalam satu hari dan 8 kali pada hari Jum’at. Selain itu juga. argumentasi Jeffery juga salah karena para Qurra’ banyak sekali yang sepakat dengan qira’ah dalam ortografi yang sama. Ibn Nadim juga menyebutkan bahwa dia sendiri telah melihat al-Fatihah di dalam Mushaf lama Ibn Mas‘ud. Pendapat ini tidak tepat karena yang dari murid-murid Ibn Mas‘ud. 1998. Mushaf Abdullah ibn Mas’ud. Dalam pandangan Jeffery. misalnya. namun ini tidak terjadi. terdapat sejumlah permasalahan mendasar di dalam Mushaf-Mushaf tersebut.74 Pendapat Jeffery yang mengatakan bahwa terdapat sejumlah Mushaf-Mushaf yang menandingi Mushaf ‘Uthmani juga tidak tepat. Fakhruddin al-Razi menolak pendapat yang mengatakan bahwa ‘Abdullah ibn Mas‘ud mengingkari al-Fatihah sebagai bagian dari al-Qur’an. Selain itu juga. Al-Fatihah adalah surah di dalam al-Qur’an yang paling sering dibaca dan bagian yang integral dari setiap rakaah.

Jadi. hal ini sama sekali tidak terjadi. Selain itu. Bergsträsser sendiri. Begitu juga ketika pengikut Mu‘awiyyah yang dalam keadaan terdesak saat perang Siffin. Jeffery sendiri menyebutkan adanya perbedaan pendapat. mestinya Ali ra kan merubah Mushaf ‘Uthman karena tidak sesuai dengan al-Qur’an yang sebenarnya. Mereka mengkaji sedetail mungkin dan mencari titik kelemahan al-Qur’an untuk disusupi dengan syubhat-syubhat yang akan membingungkan dan menyesatkan umat Islam. dua sampai tiga generasi antara meninggalnya Ubay dan Hammad. jika Mushaf ‘Ali dianggap berbeda maka ketika menjadi khalifah keempat. dan ‘Abdullah ibn al-Sa’ib menerima Mushaf ‘Uthman. Namun. ada pula yang berpendapat bahwa surah-surah di dalam Mushaf ‘Ali disusun menjadi tujuh kelompok. Mengenai riwayat yang mengatakan bahwa Mushaf Ubay mengandung dua surah ekstra al-Hafi dan al-khala‘. Masalah seperti itu sudah dibahas oleh para ulama kita secara mendetil dalam Kitab al-Nasikh wa al-Mansukh. Terhapusnya ayat-ayat tersebut bukan karena kesembronoan atau kesilapan yang dilakukan oleh Rasullullah saw atau para sahabat. Jeffery tidak mengerti ketika mengatakan bahwa ayat-ayat di dalam al-Qur’an hilang. mereka mengangkat Mushaf ‘Uthman sebagai tanda genjatan senjata. bahwa Ali juga menyetujui kanonisasi yang dilakukan Uthman. Mengenai Mushaf Ali ibn Abi Talib. Saat itu. tidak ada seorangpun dari pengikut Ali ra. Karena riwayat tersebut tidak ada.fakta tersebut. berpendapat bahwa Mushaf Ubay kurang berpengaruh dibanding dengan Mushaf Ibn Mas‘ud. maka jelaslah Mushaf Ibn Mas‘ud tidak bisa dijadikan tolak ukur untuk menolak kesahihan Mushaf ‘Uthman. Karena informasi mengenai bentuk dan kandungan Mushaf ‘Ali itu tidak jelas. Abu Hurayrah. Jeffery mengatakan bahwa Mushaf Ubay memiliki banyak persamaan dengan Mushaf Ibn Mas‘ud dan mengandungi dua ekstra surah: al-Hafd dan al-khala‘. maka aku yang membakarnya (law lam yasna‘hu huwa lashana‘tuhu). Jadi. Selain itu juga. tidak mungkin Hammad bisa meriwayatkan langsung dari Ubay. kita mengetahui bahwa ada usaha-usaha para orientalis untuk menjatuhkan otoritas al-Qur’an dari segala aspeknya. Mengenai Mushaf Ubay ibn Ka‘b. Ada yang berpendapat bahwa Mushaf ‘Ali disusun menurut kronologi. ayat-ayat tersebut memang sudah tidak ada ketika Rasulullah saw masih hidup. Ali mengatakan ketika ‘Uthman membakar Mushaf-Mushaf: “Seandainya Ia belum melakukannya. Mushaf Ubay ibn Ka‘b juga banyak berbeda dengan Mushaf Ibn Mas‘ud dari segi susunan surah dan ragam bacaan. Hammad meninggal pada tahun 167 H dan Ubay meninggal pada tahun 30 H. yang meragui Mushaf yang diangkat Mu‘awiyyah. paling tidak ada gap. murid-murid Ubay dari generasi sahabat seperti Ibn Abbas. Bahkan Jeffery sendiripun menyatakan. Dari uraian di atas. terdapat paling tidak dua versi yang berbeda mengenai susunan surah Mushaf Ubay. Padahal. adalah riwayat palsu karena bersumber dari Hammad ibn Salama. Jadi. dihapusnya ayat-ayat tersebut dari al-Qur’an adalah kehendak dan ketentuan Allah swt. Termasuk gagasan al-Qur’an Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 52 . maka sangat tidak tepat untuk menganggap sebagai rival apalagi ingin menyamakan Mushaf ‘Ali dengan Mushaf ‘Uthman. Jadi. konconya Jeffery. Selain itu.

khususnya kalangan awam. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 53 . tidak lain adalah perangkap orientalis untuk membingungkan umat Islam.edisi kritis ini. Tidak ada hal yang baru dalam kritik-kritik penggagas alQur’an edisi kritis ini. semua kritik-kritiknya adalah mengulang permasalahan yang sudah tuntas dibahas oleh ulama-ulama kita terdahulu.

pent Lilian DT. Hlm 5-7. Salah satu yang menjadi kajian menarik yang ditulis oleh para orientalis adalah seputar sejarah al-Qur’an. 2008). Dalam tulisan ini penulis berusaha menghadirkan 75 76 Syamsuddin Arif. Reaksi terhadap apa yang dihasilkan dari karya para orientalis pun sangat beragam. Orientalis dan Diabolisme Pemikiran. Lebih lanjut Syamsuddin juga menyebut sikap anti-Islam yang ditujukan pada sebagian kalangan orientalis. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 54 . sehingga mereka “menyerang” al-Qur’an dan mempertanyakan kenabian Muhammad. namun tidak sedikit yang “menerima” dengan pertimbangan sebagai hasil karya penelitian akademis. W. bagi penulis. Lalu dibentuklah tim dan menugasinya dalam penelitian untuk menghasilkan karya-karya akademik keIslaman. Bell’s Introduction to The Qur’an. Kritik serta teori yang mereka digunakan pun bisa runtuh. Ia sangat tertarik untuk mengkaji Islam. Menurutnya ketidaklayakan hasil karya sebagian orientalis adalah ketika mereka mempertanyakan otentitas al-Qur’an sebagai kitab suci agama Islam.berhasil menerjemahkan al-Qur’an dalam bahasa latin tahun 1143. tidak sedikit sarjana non Muslim pun tertarik untuk mengkajinya. tidak perlu ada kecemasan yang berlebihan dalam merespon tulisan dan hasil karya orientalis. Sehingga. 1998) hlm 153. yang juga seorang biarawan dari Cluny ke Toledo. Sebagai bagian dari karya tersebut adalah seorang berkebangsaan Inggris bernama Robert –yang kemudian akrab dengan panggilan Robertus Retenensis. Jika ditelusuri lebih jauh. Otto Pretzl dan Arthur Jeffery dianggap telah melakukan usaha-usaha untuk mengubah mushaf Usmani. ada yang menolak. (Jakarta: INIS.Pandangan W. Adalah Syamsuddin Arif dalam karyanya “Orientalis dan Diabolisme Pemikiran” yang membeberkan keberatannya atas tulisan-tulisan orientalis terhadap studi keIslaman.75 Namun dalam kajian kesejarahan al-Qur’an hal ini bisa saja dijadikan sebuah kajian akademik. literatur yang membahas mengenai ulum al-Qur’an (seputar ilmu al-Qur’an) tidak hanya ditulis oleh sarjana Muslim saja.76 Tidak semua kalangan orientalis memiliki misi untuk menyerang Islam melalui kajian kritis terhadap al-Qur’an. Kritik yang mereka ajukan juga sangat terbuka untuk dikritik kembali. Karena mereka juga meneliti dalam rangka kajian akademis. atau mereka yang sering disebut orientalis. Tesis ini diperkuat dengan adanya kunjungan Kaisar Peter Agung. penelitian terhadap al-Qur’an oleh sarjana Barat telah dilakukan sejak abad dua belas. Nama-nama seperti Gotthelf Bergstraser. Montgomery Watt. Montgomery Watt Terhadap Sejarah Pengumpulan Teks alQur’an Ali Thaufan DS Ditengah perkembangan kajian keIslaman. (Depok: Gema Insani.

Watt Buku yang berjudul “Bell’s Introduction to The Qur’an”. Beberapa media massa Islam pernah menjulukinya sebagai “Orientalis Terakhir”. Banyak para penghafal al-Qur’an yang gugur. Sekilas Tentang W. Zaid menyerahkan pada Abu Bakar. Watt menegaskan bahwa buku tersebut adalah karya Bell. Paris. dan salah seorang orientalis dan sejarawan utama tentang Islam di dunia Barat. melalui organisasi internasional antarsekte yang bekerjasama tentang soal-soal keagamaan yang mengenai kepentingan bersama. Ia adalah seorang pakar studi-studi keIslaman dari Britania Raya.78 Pengumpulan Teks al-Qur’an Perspektif W. College de France. yakni janda Nabi. Setelah proses penulisan selesai. 78 http://id. serta menerima gelar kehormatan Doctor of Divinity dari Universitas Aberdeen. Abu Bakar sempat ragu atas usul Umar tersebut. dan pernah menjadi spesialis bahasa Uskup Yerusalem antara tahun 1943-1946. Dalam pengantar buku tersebut. Pengumpulan tersebut berawal ketika terjadi perang Yamamah yaitu perang riddah. Ketika Abu Bakar meninggal diserahkan pada Umar dan ketika Umar meninggal diserahkan pada putrinya. Bell’s Introduction to The Qur’an. Sehingga sahabat Umar mengusulkan agar segera dilakukan pengumpulan al-Qur’an karena kekhawatiran akan lebih banyak lagi penghafal al-Qur’an yang gugur sedangkan al-Quran belum dibukukan. Tetapi terkadang ia tidak segan-segan melakukan kritik pandangan-pandangan Bell secara terus-terang. sebenarnya merupakan karya Richard Bell. Ekumenisme diartikan sebagai gerakan menuju kepada persatuan seluruh umat Kristen serta gereja-gereja mereka. Watt tidak melakukan perubahan. Ia juga merupakan visiting professor pada Universitas Toronto. “the last orientalist”.M. diunduh pada 22 september 2011 79 W. Ia menjadi anggota gerakan ekumenisme77 “Iona Community” di Skotlandia pada 1960. Watt adalah pendeta pada Gereja Episkopal Skotlandia. sejarah pengumpulan mushaf alQur’an dimulai sejak masa khalifah Abu Bakar kemudian dikodifikasi ulang pada masa Utsman. Dalam hal kerohanian. Kemudian pandangan kesejarahan al-Qur’an sarjana lainnya seperti Mutafa A’zami dan Taufik Adnan Amal.wikipedia. Watt William Montgomery Watt lahir 14 Maret 1909 di Ceres. Montgomery Watt adalah seorang profesor studi-studi Arab dan Islam pada Universitas Edinburgh antara tahun 19641979. karena ia salah satu juru tulis “sekertaris” Nabi. 77 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 55 . Fife.pandangan William Mongomery Watt terhadap sejarah pengumpulan al-Qur’an serta tawaran-tawaran kritik yang ia ajukan. Hafsah. hal v.org/wiki/William_Montgomery_Watt. Montgomery Watt. Watt dalam bukunya tersebut.M. pada usia 97 tahun. Dalam beberapa alinea. Namun pada akhirnya ia pun menyetujui usulan Umar dan meminta Zaid bin Tsabit untuk menjadi panitia penulisan.79 Menurut W. William Montgomery Watt meninggal di Edinburgh pada tanggal 24 Oktober 2006. Skotlandia. karena tidak ada wewenang dari Nabi. dan Universitas Georgetown. Namun Watt memandang ada beberapa hal yang harus disempurnakan atas karya tersebut. M.

82 Maka jelaslah bahwa kegiatan pengumpulan mushaf dimulai pada masa khalifah Abu Bakar. Ketiga. Lebih lanjut Watt juga mengemukakan bahwa ada beberapa versi mengenai gagasan mengumpulan Qur’an. Metode Bibel Dalam Studi al-Qur’an Kajian Kritis.80 Pendapat lain yang disebutkan Leone Caentani pun juga demikian. Ia menganggap bahwa hadith yang menerangkan pengumpulan mushaf pada masa Abu Bakar adalah upaya untuk menjustifikasi pengumpulan mushaf yang dilakukan Utsman. salah seorang yang juga menulis tentang sejarah al-Qur’an (dalam buku yang berjudul Rekonstruksi Sejarah al-Qur’an) memberikan beberapa perbedaan pendapat mengenai siapa khalifah yang pertama mengumpulkan al-Qur’an. meskipun Hafsah adalah putri khalifah. agar jika ada yang hendak pengumpulkan mushaf maka ia harus membawa dua saksi.Watt menyoroti bahwa cerita di atas dapat dikritik atas dasar beberapa alasan. pengumpulan al-Qur’an secara formal dan absah. ia memberi ulasan bahwa tidak ada kegiatan pengumpulan mushaf pada masa khalifah Abu Bakar. bukan perorangan. Watt juga menyinggung bahwa para korban yang gugur dalam perang Yamamah adalah orang yang baru beriman (baru masuk Islam) bukan para huffaz. jangan disia-siakan seperti orang Yahudi yang menyia-nyikan Taurat”. Hafsah. karena jika demikian. Ali menghabiskan waktu mengumpulkan mushaf. A’zami. 2005). Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 56 . A’zami mengemukakan bahwa bahwa pasca pengumpulan mushaf selesai. Abu Bakar menyimpan suhuf tersebut sebagai arsip negara di bawah pengawasannya. barulah Ali keluar seraya menunjukkan kepada para sahabat al-Qur’an yang sudah ia kumpulkan. Sementara Taufik Adnan Amal. Taufik memaparkan pendapat yang menyebut bahwa khalifah Alilah yang pertama kali melakukan kegiatan pengumpulan al-Qur’an. Kedua. Perintah Nabi inilah yang kemudian membuat Ali tidak keluar rumah ketika Nabi wafat. A’zami. hal ini mustahil bila suhuf tersebut berpindah ke tangan orang lain di luar kepemilikan resmi. 2005). Karena banyak perbedaan pendapat akan hal tersebut. Tatkala Abu Bakar terpilih dan dibaiat menjadi khalifah. 82 Muhammad Mustafa al-A’zami. Mengenai kegiatan pengumpulan mushaf pada masa Abu Bakar yang menjadi keraguan Watt pun juga berbeda dengan apa yang dijelaskan oleh A’zami. M. 80 81 W. (Depok: Gema Insani.81 Kritik yang ditawarkan Watt tentu tidak dapat dibenarkan secara langsung. Berbeda dengan M. Dari poin-poin kritik yang ditawarkan Watt. Hlm 40-41. di atas suhuf. seperti yang dikemukakan M. Ketika orang-orang sedang disibukkan memilih khalifah pengganti. Kemudian. Adnin Armas. dengan mengutip pendapat Freidrich Schawally. Hal itu didasarkan bahwa Qur’an yang berada diberbagai daerah juga dianggap absah. Hlm 86-7. Sejarah Teks al-Qur’an: dari Wahyu sampai Kompilasi. sarjana Muslim yang konsen terhadap sejarah al-Qur’an. Watt juga meragukan bahwa suhuf yang berada ditangan Hafsah adalah salinan resmi hasil revisi/pengumpulan Zaid. al-Qur’an berada di belakang tempat tidurku. Tentunya suhuf tersebut menjadi dokumen Negara. hal tersebut didasarkan atas kedekatan Ali dengan Nabi. Hlm 84-6. Pertama. Meskipun sahabat lainnya juga demikian. Montgomery Watt. bahwa sampai Nabi wafat tidak ada catatan sah mengenai wahyu. Bell’s Introduction to The Qur’an. Bahwa Abu Bakarlah yang memberi instruksi pada Zaid. apakah dimulai pada masa Abu Bakar atau Umar. (Depok: Gema Insani.M. Ambil dan kumpulkanlah. Karena hal ini akan menjamin otentisitas al-Qur’an. “Hai Ali. Taufik mengutip riwayat al-Zanjani bahwa suatu ketika Nabi berkata pada Ali.

2001). Hlm 21. pent Anas Mahyuddin. (Yogyakarta: Forum Kajian Budaya dan Agama. Montgomery Watt.87 83 84 Taufik Adnan Amal. Terlepas dari berbagai kontroversi yang mengemuka dan anggapan “miring” terhadap kajian keIslaman yang dilakukan kalangan orientalis. Watt berusaha menghadirkan kajian kritis terhadap sejarah pengumpulan mushaf. Dengan melihat keadaan yang menyebabkan dilakukannya kegiatan pengumpulan dan dengan melihat proses sejarah panjang. ia merupakan wahyu yang berasal dari Tuhan dan disampaikan kepada Nabi-Nya.83 Inilah yang menjadi pijakan pendapat bahwa khalifah Umar lah yang mengumpulkan al-Qur’an pertama kali. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 57 . Hlm 87 87 Fazlur Rahman. pandangan Watt terhadap sejarah pengumpulan al-Qur’an serta kritik yang ia tawarkan tidak terlalu menyimpang dari mainstream pendapat mayoritas akademisi ilmu-ilmu al-Qur’an. Watt dalam Ulasan Sejarah al-Qur’an Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan. Di mana ketika Umar mengekspresikan kegelisahannya tatkala mendengar korban jatuh pada perang Yamamah dengan mengucapa innalillahi wa inna ilai rajiun. (Bandung: Pustaka. khususnya bagi akademisi bidang ilmu al-Qur’an. W. akan tetapi. M. al-Burhân Fi Ulûm al-Qur’ân. Watt juga menganggap bahwa alQur’an bukan sekedar tulisan Nabi. Pendekatan W. AlZarkasyi dalam kitabnya al-Burhan menampilkan beberapa hadis yang menceritakan ketika Abu Bakar meminta Zaid mengumpulkan mushaf al-Qur’an. 85 Badruddin Muhammad ibn Abdullah al-Zarkasy.Selain itu.84 Penutup Menurut penulis. di mana tulisan-tulisan Watt cukup membantu dan berguna. Demikian juga yang terdapat dalam kajian seputar ilmu-ilmu al-Qur’an dan tafsir. Taufik juga menampilkan berbagai pendapat bahwa yang menggagas sekaligus mengumpulkan al-Qur’an adalah khalifah Umar. Terdapat berbagai pendekatan dalam kajiannya. 86 Muhammad Mustafa al-A’zami. tentunya kajian mereka membuka mata pembaca dalam memahami teks-teks keagamaan. Maka Umar segera mengumpulkan al-Qur’an. Karya Watt juga mendapat apresiasi oleh Fazlur Rahman. Sejarah Teks al-Qur’an: dari Wahyu sampai Kompilasi. Penulis melihat bahwa Watt menggunakan pendekatan sosio-historis dalam menjelaskan sejarah awal pengumpulan mushaf. 2006) hml 164. Mayor Themes of The Qur’an. (Kairo: Dar al-Hadis. Hlm 134-143.85 Keragu-raguan yang dimunculkan Watt mengenai penggagas pengumpulan mushaf juga terjawab oleh karyakarya yang muncul setelahnya. M. M. bahwa pengumpulan mushaf di mulai pada masa Abu Bakar. 1983). Rekonstruksi Sejarah al-Qur’an. Riwayat yang menyebutkan bahwa pada masa khalifah Abu Bakarlah pengumpulan mushaf mulai dilakukan merupakan riwayat mayoritas. maka secara tidak langsung memberikan metode pendekatan baru dalam setiap disiplin ilmu.86 Uraian Watt mengenai sejarah pengumpulan mushaf al-Qur’an tentu memberi wawasan baru bagi pegiat kajian ulum al-Qur’an. hlm xiv. Bell’s Introduction to The Qur’an. A’zami memberikan banyak riwayat penguat.

Maka penulis menganggap sah-sah saja terhadap pikiran Watt terhadap kesejarahan alQur’an. sebagai bagian dari kajiam akademis. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 58 . Jika terdapat hal-hal yang tidak sesuai dengan doktrin mayoritas-minoritas.Dalam menyikapi pendapat Watt mengenai sejarah pengumpulan al-Qur’an. pembaca dapat memilih pendapat yang lebih mutawatir. tidak semua kalangan orientalis memiliki misi untuk menyerang Islam melalui kajian kritis terhadap al-Qur’an. Bell’s Introduction to The Qur’an. bagi penulis tidak perlu ada kecemasan yang berlebihan dalam merespon tulisan dan hasil karya orientalis termasuk karya Bell yang disempurnakan oleh Watt. Sehingga. sebagaimana yang telah penulis paparkan di dalam pendahuluan.

selain menjadi visiting professor di beberapa universitas luar negeri. dan sering disebut oleh para sarjana Islam. ayahnya yaitu Andrew Watt telah meninggal dunia. Mempertimbangkan keahliannya di bidang kajian Islam. Universitas Georgetown di Washington pada tahun 1978 hingga 1979. dan Universitas Jena (Friedrich-Schiller-Universität) di Jerman pada tahun 1933. Watt banyak menghasilkan karya. Pada saat yang sama. Setelah pensiun. ia diberikan gelar Profesor Emeritus dalam bidang Bahasa Arab dan Pengajian Islam di Universitas Edinburgh. Ia menjabat sebagai ketua jurusan Bahasa Arab dan Pengkajian Islam di Universitas Edinburgh dari tahun 1947 hingga 1979. Seterusnya ia ke Balliol College. ia diberikan penghargaan dari Universitas Aberdeen.html Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 59 . Sekembali dari Jerman. ia bekerja sebagai pemantau di beberapa buah gereja di sekitar London dan Edinburgh. Ia adalah seorang paderi yang bermazhab Episkopal di Gereja Episkopal Skotlandia (the Scottish Episcopal Church). Universitas Oxford dari tahun 1930-1933. Ia juga adalah salah seorang tokoh sarjana yang cukup berpengaruh di bidang Pengajian Islam. Scotland. seperti Universitas Toronto 1963 dan 1978. ia juga dilantik sebagai dosen tetap di sana pada tahun 1964. lalu kembali lagi ke Universitas Edinburgh dari tahun 1940 hingga 1943. Colege de France di kota Paris pada tahun 1970. Ia mengawali jenjang pendidikannya di Akademi Larkhall.Montgomery Watt atas Pengalaman Kenabian Muhammad Muliyana Sari & Elis Maryanti Ia dilahirkan pada 14 Maret 1909 di Ceres.88 88 http://mohdfikri. Fife. Watt dikenali sebagai orang bukan Islam yang paling depan dalam menerjemahkan ajaran Islam di Barat. yaitu ketua pendeta Kristen aliran Anglikan di Bait al-Maqdis dari tahun 1943 hingga 1946.com/blog/biografi-tokoh/tokoh-orientalis/william-montgomery-watt-1909-2006. Semasa ia baru berusia 14 bulan. Ia juga seorang pakar Bahasa Arab yang mengajar para uskup atau bishops. lalu melanjutkan ke George Watson College di Edinburgh dan Universiti Edinburgh dari tahun 1927-1930. Scotland dari tahun 1914-1919. Watt kembali belajar di Universitas Oxford pada tahun 1938 hingga 1939. Tidak lama setelah itu. Selain itu. sebagai pendeta ia turut menjadi anggota Komunitas Iona (Iona Community) yang berupaya menyatukan aliran-aliran Kristan yang berpusat di Skotlandia pada tahun 1960. Jenjang pendidikannya ditempuh di berbagai tempat dari Skotlandia hingga Jerman.Kritik W.

sehingga meluruskan propaganda abad tengah semacam ini atau lainnya dari fikiran bangsa Eropa dan ummat Kristen. Richard Bell yang berbicara tentang karakter praktis dan faktual dari kegiatan Muhammad pribadi dan bahkan sebagai seorang nabi. ada pula beberapa orientalis yang menyakini akan kenabian Muhammad. Dari al-Qur’an sendiri diketahui bahwa orang-orang pagan menyebut pesan keTuhanan itu sebangai dongeng-dongeng masa silam (asatir al-awwalin). seperti: 1. Islam and the West: the Making of an Image.91 Adapun para sarjana yang telah mengkritik terhadap kenabian Nabi Muhammad Saw. 91 Montgomery Watt. 89 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 60 .V. 4. 2. Tor Andrae yang menelaah pengalaman Nabi dari sudut psikologi dan menemukan bahwa pengalaman kenabian tersebut benar-benar sejati. terdapat konsepsi yang terinci tentang Muhammad sebagai Nabi palsu. 1960. tetapi bagian-bagian wahyu dimana ungkapan itu muncul biasanya dihitung sebagai bagian-bagian wahyu periode Mekkh. ungkapan ini muncul sembilan kali dalam al-Qur’an. S. bab 2. Foreign Vocabulary. Edinburgh. Di samping kritikan-kritikan para orientalis di atas terhadap kenabian Muhammad. Kritik-kritik semacam ini kemudian diikuti oleh para sarjana Kristen di Eropa. dimana ungkapan ini diikuti dengan suatu tuduhan penipuan.89 sementara orang-orang Yahudi Madinah pun mengejek klaim Nabi Muhammad tersebut dengan banyak kritikan. Frans Buhl yang menekankan kemaknaan kesejarahan yang bermakna luas dari gerakan keagamaan yang diinagurasi Muhammad. Dari translation. di antaranya: 1. Thomas Carlyle yang menertawakan Muhammad sebagai seorang penipu yang menjadi pendiri salah satu agama besar dunia. Norman Daniel. Ia juga berpendapat bahwa Muhammad memiliki pesan kenabian bagi masa dan generasinya. Aloys Sprenger yang mengusulkan ejekan tambahan bahwa Nabi Muhammad mengidap penyakit hysteria. Edinbrurgh University Press.Pandangan Watt tentang Wahyu dan Kenabian Muhammad Menurut Watt. telah dikritik dan diserang bahkan sejak hari pertama klam tersebut dikemukakan. Gustav Weil yang berusaha membuktikan kalau Muhammad Saw menderita penyakit ayan. Sir William Muir yang mempertahankan semacam pendapat Muhammad sebagai nabi palsu. 92 Mohammed the Man and his Faith. Jeffery. NS. hanya bisa dilakukan secara perlahan. hlm. William. pengakuan Muhammad bahwa ia merupakan seorang nabi dan rasul serta menerima pesan-pesan dari Tuhan yang harus disampaikan kepada rekan-rekan Arabnya. seperti dituliskan oleh Watt dalam Bell’s Introduction to the Qur’an. 1970. yang hanya berpura-pura telah menerima pesan dari Tuhan. 3. 2. 47-52. Cf.h. i.90 Sulit memang membuang konosepsi tersebut dari kepala para orientalis Eropa hingga masa Watt hidup. menurutnya. Di Eropa abad pertengahan. 90 Cf. tampaknya Richard Bell memandang ungkapan tersebut berasal dari periade Madinah yang awal dan terkadang digunakan orang-orang Yahudi. Bell’s Introduction to the Qur’an. 25:5.92 Misalnya QS. 3. 28-29. 16. hlm.

Khususnya terdapat pada satu soal yang nampaknya tidak sehat. gagasan bahwa wahyu atau hasil imajinasi kreatif itu lebih tinggi dari tradisi manusia biasa sebagai sumber fakta sejarah yang telanjang. Edinbrurgh University Press. Tidak semua gagasan-gagasan yang didakwahkannya benar dan tidak. Tujuan utama dari al-Qur’an adalah menolak penafsiran orang-orang Yahudi tentang penyaliban sebagai kemenangan mereka sendiri. 1972. tidak masuk akal jika seorang yang menderita penyakit ayan. William. Islam dan Peradaban Dunia. dan hal ini terlihat dari buku- 93 94 Montgomery Watt. dan Sikap Motivasi William Montgomery Watt dalam mengkaji Islam berawal dari sebuah penelitian. dan Muhammad harus dipadang sebagai seorang yang tulus serta telah mengemukakan secara jujur pesan-pesan yang diyakininya berasal dari Tuhan. 248.h. perhatian mereka lebih ditumpukan pada hadits-hadits tertentu ketimbang pada al-Qur’an sendiri. h. dan Negarawan. atau pemandu yang berpandangan luas dan tenang dari suatu negara-kota dan suatu masyarakat keagamaan yang sedang berkembang. sebab al-Qur’an menolak fakta telanjang tentang kematian Yesus di atas kayu salib.Menurut Watt. dan gagasan-gahasan yang dilahirkan sebagian besar adalah benar dan baik. sehingga agamanya mempunyai himbauan yang tersebar luas. 1970. tidak hanya pada abadnya melainkan pada abad-abad sesudahnya.93 William Montgomery Watt beranggapan bahwa pada Muhammad terdapat kedalaman dari imajinasi kreatif.97 Watt sangat bersimpati kepada Islam.96 Motivasi. Bell’s Introduction to the Qur’an. h. Muhammad Nabi dan Negarawan. atau gangguan emosi yang tidak terkendali bisa menjadi pemimpin aktif dalam ekspedisi-ekspedisi militer. khususnya beberapa kritik yang bersifat merugikan. Terdapat beberapa ayat dalam alQur’an (11: 49. Pendekatan. x. Dalam masalah-masalah semacam ini prinsip yang seharusnya dipegang oleh sejarawan adalah data al-Qur’an dan hanya menerima hadits sepanjang selaras hasil kajian terhadap al-Qur’an. Muhammad adalah seorang yang imajinasi kreatifnya bekerja dalam tingkat yang paling dalam dan menghasilkan gagasan-gagasan yang relevan pada pertanyaan sentral keberadaan manusia. bukan atas dorongan yang lain. 28-29 Masalah ini terutama menyangkut orang-orang kristen. 97 William Montgomery Watt. menurut William Montgomery Watt. ketika ia bertindak sebagai seorang yang ahli dalam Islam. akan tetapi rahmat Tuhan telah memungkinkan memberikan agama yang lebih baik pada jutaan manusia dari yang mereka punyai sebelum “mengakui tak ada Tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah”. Gagal atau tidaknya upaya untuk memahami Islam tersebut menjadi persoalan lain. akan tetapi membuatnya sebagai sumber dari fakta telanjang94 adalah berlebih-lebihan dan tidak benar. dari sekian pandangan di atas. dan bukan seorang yang ahli mengenai sejarah peradaban Barat.h. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 12: 103) yang menyatakan bahwa orang bisa mengakui bahwa imajinasi kreatif mampu memberikan interprestasi yang baru dan lebih benar tentang suatu peristiwa sejarah. 95 Jadi. Dengan demikian konsepsi-konsepsi abad pertengahan sudah semestinya dikesampingkan. Nabi. 247. 95 William Montgomery Watt. Itu berarti dalam membahas subyek yang didekatinya ia benar-benar berupaya untuk memahaminya. 3: 39. hysteria. 96 William Montgomery Watt. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 61 . Muhammad. Menurutnya.

William Montgomery Watt menjadi ahli Islam yang non-muslim.i x-x. Orientalism: Western Conceptions of the Orient (1978). Islam dan Peradaban Dunia. William Montgomery Watt. Said tidak membicarakan Watt dalam bukunya yang masyhur. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.98 William Montgomery Watt dalam memaparkan tentang pengalaman kenabian Muhammad menggunakan pendekatan sosio-historis karena dalam menjelaskan tentang pengalaman kenabian Muhammad ia lebih banyak menjelaskan kepada sejarah.99 98 99 William Montgomery Watt.h. Tampak sekali watt sangat mengagumi ia dan banyak memberi ulasan yag simpatik mengenai perjuangannya.bukunya diantaranya Muhammad at Mecca. Islam dan Peradaban Dunia. Muhammad Prophet and Statesmen dan lain-lain. seorang pengamat yang melakukan observasi dari luar. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Jika seorang pengkritik orientalisme paling pedas seperti Edward W. William Montgomery Watt adalah salah seorang ahli mengenai Islam yang sangat produktif dan diakui otoritasnya sepanjang tiga dekade. Mulai dari awal kenabian Muhammad sampai Muhammad meninggal dunia. x Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 62 . 1972. maka kenyataan ini mungkin menjadi sebuah pengakuan bahwa Watt memang cenderung lebih objektif dalam melakukan analisis terhadap Islam. Muhammad at Madina. 1972. Menurut penulis.h.

Bagian Kedua BARAT DAN METODOLOGI PENAFSIRAN AL-QUR’AN Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 63 .

Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 64 .

Di sini. Sejarah Islam. 100 Abdurrahman Badawi. Karier pendidikannya di mulai pada tahun 1866 di Budaphes. dll. Filsafat. vi. lalu pada tahun 1870 ke Leipzig. Pada tahun 1894 menjadi Profesor kajian bahasa Semit. (Jogjakarta. Bahkan pada satu sisi tertentu harus diakui bahwa penelitian yang mereka lakukan sangat membantu dalam menyediakan informasi yang detail dan akurat.Ignaz Goldziher dan Tipologi Tafsir alQuran Mustofa Hulayin Masalah krusial yang sampai saat ini dihadapi umat Islam adalah isu tentang orientalisme. Ia lahir di Hongaria. terutama Islam dan peradabannya mencakup berbagai bidang.100 Tidak dipungkiri bahwa soal orientalisme memiliki dua sisi yang saling bertentangan. Bahasa dan Sastra. kemudian pergi ke Palestina dan Suriah. juz pertama terbit tahun 1889. positif dan negatif. Bagi sebagian kalangan. namun berujung pada pengantar kajian fiqih. orientalisme merupakan momok yang harus disingkirkan jauh-jauh karena dianggap telah melecehkan kesucian Islam. yang membahas tentang madzhab Zhahiriyah. Pada tahun 1871 ia terpilih sebagai anggota pertukaran pelajar Magara. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 65 . Pada tahun 1872 ia ditunjuk sebagai asisten guru besar Universitas Budaphes. pada tanggal 22 Juni 1850. mengkaji tentang Ignaz Goldziher dan sepak terjangnya dalam mengkaji dunia Islam. Ensiklopedi Tokoh Orientalis. Ia berasal dari keluarga Yahudi. Beberapa karya yang dihasilkan oleh Goldziher di antaranya adalah AzhZhahiriyyah: Madzhabuhum wa Tarikhuhum (1884). yaitu memanfaatkan konsep-konsep “Barat” yang positif untuk kemajuan studi Islam. Selama di Kairo Goldziher sempat bertukar kajian di Universitas al-Azhar. Fiqh. dengan melakukan ekspedisi di kawasan Timur Tengah dan menetap di Kairo. di antaranya adalah kajian penelitian terhadap al-Quran. Kajian yang dilakukan oleh orientalis tentang ketimuran. Selanjutnya karya Goldziher yang berkaitan dengan Hadis adalah Dirasah Islamiyyah. Teologi. 13 November 1921. Hadits. Di tempa terakhir ini ia meraih gelar doktor dengan disertasi yang berjudul “Penafsir Taurat Yahudi Abad Tengah”. penulis akan memperkenalkan secara detail siapa Ignaz Goldziher dengan berbagai pandangan serta motivasi yang melatarbelakangi kajian Goldziher terhadap dunia Islam dan al-Quran. LKIS 2003) hal. Ia meninggal di Budaphes. Biografi Ignaz Goldziher Nama Lengkapnya adalah Ignaz Goldziher. Banyak dan mungkin tak terhitung jumlah para akademisi yang telah meneliti. Pada tahun 1869 ia melanjutkan ke Berlin. namun bagi sebagian yang lain mengambil jalan kompromi.

(Jakarta: Gema Insani 2008) hal. 1920).”105 Mereka terpaksa menerima kenyataan pahit bahwa Bible yang ada ditangan mereka terbukti tidak asli. hal. 102 101 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 66 . Ensiklopedi Tokoh Orientalis. Meragukan al-Quran Goldziher dalam bukunya yang membahas qira’at. Karya lain Goldziher adalah al-Mua’ammarin Abi Hatim as-Sijistani (1899).106 Pendekatan kajian Goldziher terhadap al-Quran tidak sebatas mempertanyakan Abdurrahman Badawi. sehingga sukar dibedakan mana yang benar-benar wahyu dan mana yang bukan.101 Dengan penuh dedikasi dan semangat pantang menyerah Goldziher sangat pintar dan mampu memahami seluk beluk al-Quran. dan yang paling fenomenal adalah karyanya yang berjudul Muhadharat fi al-Islam (Heidelberg. Alphonse Mingana menyatakan “Sudah saatnya sekarang untuk melakukan studi kritis terhadap teks al-Quran sebagaimana telah kita lakukan terhadap kitab suci Yahudi yang berbahasa Ibrani-Arami dan kitab suci Kristen yang berbahasa Yunani. dan buku tersebut telah diterjemahkan dalam bahasa arab oleh Ali Hasan Abdul Qadir dan Abdul Halim an-Najar.103 dianggap telah melakukan penyimpangan yang sangat jauh. 2. Karya Toha Putra. Oreintalis dan Diabolisme pemikiran. Alasannya dapat penulis uraikan sebagai berikut: 1. Lihat Sayid Agil Munawar dan Abdul Rahman Umar.104 Kemudian di tahun 1927.102 Menurut penulis sangat wajar jika Goldiher berkata demikian mengingat latar belakang Goldziher yang lahir dari darah Yahudi. (Jakarta. 1910) dan Ittijahat Tafsir al-Quran ‘inda al-Muslimin (Leiden. tt). Motivasi Ignaz Goldziher Sosok yang paling pas disebut sebagai “dedengkot” orientalis yang mengkaji religiusitas Islam secara spesifik dan mendalami kajian spiritual secara umum adalah Ignaz Goldziher. mengabaikan petunjuk yang benar. Syamsudin Arif. Pendekatan dan Pemikiran Ignaz Goldziher Secara umum al-Quran adalah target utama serangan misionaris dan oreintalis YahudiNasrani.7. sejalan dengan pemikiran Goldziher. 9. motivasi Goldziher dalam mengkaji dunia Islam secara umum adalah motivasi keagamaan. dengan sengaja mementahkan kebenaran al-Quran.juz kedua tahun 1890. Goldziher sangat lantang dalam usaha merusak aqidah Islam dengan mengatakan Islam cenderung lebih dekat kepada Judaisme. 106 Ibid. Pada tahun 1900. hal. Al-qira’at Fi Nazhar al-Mustasyriqiin wa al-Mulhidin (diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Sayid Agil Husin Munawar dan Abd Rahman Umar (Semarang. (Jogjakarta. PT. Terlalu banyak campur tangan manusia di dalamnya. 105 Syamsudin Arif. setelah mereka gagal menghancurkan sirah dan sunnah Nabi saw. bahkan sampai dengan perbedaan qira’atnya. 3. PT. 9. Mencemarkan aqidah Islam Dengan berbagai karyanya. LKIS 2003) hal.. Oreintalis dan Diabolisme pemikiran. Karya Toha Putra) 104 Syeh Abdul Fattah Abdul Ghani al-Qodli. Gema Insani 2008) hal. 103 Goldziher menulis buku yang mengkritik qira’at al-Quran. ia membuat makalah dengan judul Islam dan Agama Persia yang berbicara tentang pengaruh agama terhadap kekuasaan. Orientalis menggugat al-Quran (Semarang. Dengan demikian. 128.

di mana pada masa awal peredaran teks tersebut datang dalam bentuk kacau dan tidak pasti sebagaimana yang kita temukan dalam al-Quran.hal.. namun isu klasik yang selalu diangkat adalah soal pengaruh Yahudi.. dan Islam tidak bertolakbelakang dengan kemajuan ilmu. diterjemahkan oleh M. 109 Ibid.”107 Demikian tanggapan Goldziher terhadap al-Quran yang menurutnya banyak perbedaan dalam hal qira’at dan tidak konsisten dalam hal tafsirnya dan ingin mengubah susunan ayat dan surat dalam al-Quran secara kronologis. Dengan demikian penulis simpulkan bahwa pendekatan yang dipakai Goldziher adalah comparative religion dalam mengkaji kitab suci. mengoreksi bahasa al-Quran ataupun mengubah redaksi sebagian ayat-ayatnya. 110 Ibid. dan tempat suaka yang tak dapat digantikan dalam waktu-waktu permusuhan. 87. dan membandingkan ajaran al-Quran dengan adat-istiadat Jahiliyah. Dalam hal ini Nabi telah menjelaskan makna alQuran dan dalalah-nya. Alaika Salamullah. 108 Ibid. “Tidak ada kitab perundang-undangan (tasyri’) yang diakui oleh kelompok keagamaan bahwa ia adalah teks yang diturunkan atau diwahyukan. Sementara itu. Tentang Tafsir al-Qur’an. karena jika bertolakbelakang.. serta menjustifikasi qira’atnya dengan riwayat-riwayat yang shahih. menurut Ignaz Goldziher. maka berarti Islam itu bertentangan dengan semangat pembawanya. Goldziher memandang bahwa tafsir memiliki bias kepentingan.108 Di sinilah al-Quran sebagai rujukan inti menjadi taruhan tertinggi. Goldziher dalam memandang al-Quran mengatakan. Madzhab Tafsir Dari Aliran Klasik Hingga Modern.otentitasnya. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 67 . Dari sinilah dimulai babak penafsiran secara tekstual terhadap “tujuh huruf” yang maknanya sangat membinggungkan. xi. sebuah kewenangan mutlak. Fakta tentang bagaimana masing-masing sekte atau madzhab dalam Islam saling memperebutkan “klaim kebenaran Tuhan” merupakan bukti yang tidak bisa disangkal. 2003) hal. hal. maka dalam disiplin qira’at muncul pula pengakuan tujuh madzhab (madrasah) yang masingmasing madzhab mewakili kecenderungan dalam qira’at. karena memang indikasi seperti itu dalam dunia Islam dapat ditemukan dengan mudah. Zoroaster dan sebagainya terhadap Islam dan isi kandungan al-Quran. sebagaimana lahir pengakuan pada empat imam madzhab dalam bidang fiqih. dan historical otenticity dalam mengkaji hadis. Nasrani. hal. (Jogjakarta: elSAQ Press. dan lain sebagainya. senjata perang.110 karena sudah sangat jelas bahwa Nabi saw sendiri sering kali ditanya tentang makna kosakata dan ayat-ayat al-Quran. dan beliau menjelaskan hal itu semua. Romawi. 59. yaitu tafsir yang ditetapkan oleh Nabi saw sendiri atau sahabatnya yang bersentuhan langsung dalam wilayah pengajaran. 4. Goldizher berusaha mengungkapkan apa saja yang bisa dijadikan bukti bagi teori peminjaman dan pengaruh hal tersebut terutama dari literatur dan tradisi YahudiNasrani. sumber harapan. dkk. Demikianlah beliau tidak menafsirkan ayat-ayat tersebut dari pendapatnya 107 Ignaz Goldziher.109 Tafsir yang dapat dikatakan shahih adalah tafsir yang didasarkan pada ilmu. Secara spesifik. Goldziher mengatakan bahwa cerita-cerita dalam al-Quran banyak yang keliru dan tidak sesuai dengan versi Bible yang dianggap lebih akurat. Islam adalah agama yang paling memuaskan akal.

perkiraan atau spekulasi terkaan. mengaburkan dan menyembunyikan kebenaran. tetapi beliau menerima tafsirnya dari malaikat jibril yang mengajarkan kepada beliau dengan nama Allah. Ibid. Maka lahirlah komunitas orang yang sangat ahli dengan kitab-kitab terdahulu. demikian sebaliknya yang haq “dipreteli” sehingga kelihatan seperti batil. Hampir seluruh himpunan hadis yang banyak sekali jumlahnya dan tersusun materinya pasti memuat bab tafsir al-Quran. Sebab baginya yang penting adalah pembenaran. para orientalis termasuk Goldziher selalu membangkang dan membantah. meskipun kenal. Pertama. 85. 157. Dengan demikian penulis menyimpulkan sarjana orientalis Barat adalah kaum skeptic. Kedua. yang kemudian dikumpulkan oleh Muhammad dengan bentuk yang sangat singkat dan kadang kala campur aduk. Yang batil dipoles dan dikemas sedemikian rupa sehingga tampak seolah-olah haq. dan tahu namun tidak akan pernah menerima kebenaran. “Siapa yang menafsirkan al-Quran dengan nalar (ra’y)-nya meskipun benar. Maka mereka selalu mencari argumen untuk menyanggah dan menolak kebenaran dengan opininya. 111 112 Ibid. yakni sekumpulan kabar yang keluar dari Nabi saw dalam menafsirkan Al-quran. Studi mereka berawal dari keraguan dan berakhir pada keraguan pula.yang menyatakan bahwa panafsiran dengan ra’y adalah keliru meskipun benar. hingga akhirnya mereka mengklaim bahwa semua itu adalah tafsir al-Quran. yakni yang disandarkan pada riwayat yang bersambung pada Nabi saw sendiri atau kepada sahabatnya. yakni sering kali mereka ulang-ulang karena buruknya hafalan mereka dan selanjutnya dirangkai dengan hasil imajinasi mereka sendiri. 113 Shahih al-Tirmidzi. dan bukan kebenaran.112 Bahkan telah diriwayatkan dalam hadis --meskipun dicela--. yang kesemua itu tidak berhak dinamakan ilmu. hal.111 Tanpa ilmu dunia Islam tidak dapat mengenal sama sekali produk pemikiran yang spesifik dan bahkan berita-berita yang diterima dari sumber yang tidak spesifik. namun hanya mengenal ajaran-ajaran yang berpedoman pada sumber-sumber ilmu yang dapat diperhitungkan keberadaannya. Barang siapa yang menyandarkan pendapatnya pada sumber-sumber ini maka dialah yang memiliki ilmu dan segala sesuatu yang selain itu adalah rasio (ra’y) atau hawa nafsu. mereka berusaha menutupi celah-celah yang ada dalam al-Quran dengan apa yang mereka pelajari dari hasil interaksinya dengan penganut Yahudi dan Nasrani. maka dia sebenarnya salah. Mereka berusaha menyempurnakan kisah-kisah yang diterimanya dari penganut kedua agama tersebut. jilid II.. 80. hal. sengaja memutarbalikkan fakta. paham.. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 68 . hal.sendiri. Selanjutnya dalam menyikapi israiliat dalam tafsir Goldziher berpendapat bahwa dalam kitab-kitab terdahulu memiliki berbagai macam versi kisah.”113 Sikap dan Tanggapan terhadap Ignaz Goldziher Ada dua point yang menurut penulis perlu digarisbawahi dalam menyikapi pandanganpandangan Goldziher tentang Islam yang disebutkan dalam makalah ini.

Sejarah. 124. al-A’zami. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 69 . dll--.Meskipun bukti-bukti yang ditemukan membatalkan hipotesisnya. Maka dari itu. Bagi penulis lebih baik bagi mereka jika berusaha menghormati dan bersikap toleran terhadap al-Quran ketimbang menggugat historisitas dan otentitasnya. Sekedar refleksi. Hadis. Sungguh amat disayangkan jika kaum muslimin kini harus terbuang energinya untuk mengorek-orek perkara yang sudah jelas dan tuntas. Tafsir. berhati-hatilah dari siapa anda belajar sebuah ilmu. The History of the Quranic Text (sejarah teks Al-quran dari wahyu sampai kompilasinya) hal.hendaknya hanya dibaca dari tulisan kaum Muslimin yang komitmen terhadap ajaran agamanya yang layak diperhatikan.114 Walau bagaimanapun. kata-kata mutiara Ibn Sirin (w. 114 M. berlalu tanpa pernah berhasil mengubah keyakinan dan penghormatan umat Islam terhadap al-Quran. timbul dan hilang begitu saja. tetap saja mereka akan menolaknya. “Ilmu ini [mengenai agama] menjelma dan menjadi bagian dari keimanan. 110 H.M. segala upaya yang dilakukan oleh orientalis tak ubahnya bagaikan buih. Fiqih.” Ini berarti segala masalah yang berkaitan dengan Islam ---baik mengenai al-Qur'an.) dirasa lebih diperlukan saat ini.

Motivasi lainnya yang tak kalah penting adalah kebutuhan para penjajah yang merupakan negara-negara besar Eropa seperti Spanyol. dan hal itu benar-benar telah menjadi suatu keharusan sejak wafatnya nabi Muhammad. Kerena bebagai pemikiran yang terkandung dalam al-Qur’an segera dirasakan membutuhkan penafsiran ulang.M. Inggris. terutama melalui berbagai usaha yang tidak tepat berupa sikap mempertahankan cara Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 70 . secara etimologi berasal dari kata orient yang berarti timur dan secara etnologis berarti bangsa-bangsa yang ada di timur serta secara geografis bermakna hal-hal yang bersifat ketimuran. Dalam kehidupan sosial.S Baljon dan Tafsir Modern di India M. Namun kaum ulama menanggapi keadaan ini malahan dengan membatasi dan mengurung dirinya sendiri. Dengan demikian. Pemikiran Baljon Yang disebut sebagai tafsir modern tentang al-Qur’an adalah usaha untuk menyesuaikan ayat-ayat dengan tuntunan zaman. lengkaplah sudah motivasi kemunculan orientalisme yang berawal dari kekaguman sekaligus keheranan yang kemudian dilengkapi dengan keinginan untuk terus menguasai tanah jajahan dengan mengetahui banyak hal yang ada dalam masyarakat tersebut. Portugal. Sejak kekuasaan beralih di bawah empat khalifah. Italia dan Prancis untuk mengetahui segala sesuatu yang ada dalam masyarakat yang menjadi jajahannya. Atau. dan ini adalah gambaran yang menyakitkan. Tuntutan ini semakin dirasakan perlunya setelah sentuhan dengan peradaban asing menjadi kian intensif. Motivasi utama munculnya upaya ini adalah ‘kekaguman’ Barat terhadap Islam yang sejak kemunculannya di awal abad ke-7 Masehi telah mendominasi dunia dengan beragam keberhasilan dan kegemilangan dari beragam aspek yang dicapainya. dalam ungkapan lain sebagaimana yang pernah dipaparkan oleh Bernard Lewis bahwa usahausaha yang dilakukan Barat dalam penyelidikan terhadap Timur selalu berawal dari ‘rasa ingin tahu intelektual’. atau dapat pula dipahami sebagai suatu gaya berpikir yang dipakai berlandaskan pada pembedaan ontologis dan epistimologis yang dibuat antara Timur dan Barat. Beragam bacaan memaparkan motivasi atau faktor yang melatarbelakangi mengemukanya orientalisme di kalangan para pemikir Barat. Luthfi Damanhuri dan Muhammad Sofiyulloh Orientalisme. berdasarkan tempatnya yang khusus dalam pengalaman manusia Barat. Sedangkan secara terminologi. orientalisme dimaknai sebagai suatu cara atau metode yang digunakan untuk memahami dunia Timur. justru melalui ekspansi kekuasaan kaum Muslimin yang berlangsung sangat cepat.J. situasinya berkembang ke dalam kondisi yang berbeda dengan pada zaman Nabi. struktur masyarakat Muslim yang tidak praktis dan kaku di abad pertengahan bertolak belakang dengan gaya hidup masyarakat Barat yang aktif dan dinamis.

Ada dua alasan yang menjadi penyebabnya. Karena penafsiran al-Qur’an bukan monopoli para imam dan para mujtahid. kaum orientalis mendasarkan pendapatnya secara terlalu eksklusif pada karya kaum Muslim modern yang ditulis dalam bahasa Eropa. Pada masa klasik Islam i’jaz diakui karena susunan dan kesempurnaannya yang menakjubkan. Pertama. hal yang sesunggguhnya memperkaya pendapat yang telah ada. Yang kedua. Dalam pemikiran Barat. Bila tidak. uraian yang diajukan itu tampak berlebihan serta kurang meyakinkan. yakni: “Katakan.hidup dan berpikir yang tradisional. 28:49. pada umumnya kaum Orientalis Barat tidak menginsafi bahwa kebenaran tersebut memang mengartikan agama sebagaimana adanya. Jawaban seperti pembenaran itu dengan sendirinya dibatasi oleh kemampuankemammpuan yang inheren pada manusia. Yang paling banyak adalah gerakan pembaharuan yang berpendapat bahwa setiap orang diperkenankan menafsirkan kitab suci. 91 Muh. dan bahwa penulis tadi harus selalu waspada untuk mempertahankan nama baik Islam. yang tidak ditulis dalam bahasa yang sama?115 Dan oleh penafsir kita disebutkan bahwa bukan ucapan indah yang utama. Terlebih lagi bahasa yang digunakan memungkinkan mereka memformulasikan gagasan-gagasan Islami tertentu dengan segala nuansa yang tepat. tidak ada kehawatiran terhadap pembaca Kristen. melainkan “Pedoman Ilahi yang dilimpahkan sebagai sifat yang paling khas dari al-Qur’an”116 Tujuan yang penting dalam al-Qur’an adalah kesempurnaan dan kemuliaan manusia. maksud baik para modernis itu diakui. Oleh para ilmuan Barat. agama tidak akan betul-betul berfungsi dan dari kebutuhan yang mendesak untuk berkomunikasi dengan dunia. penulis terlalu sadar bahwa tulisan-tulisan itu akan dibaca oleh orang-orang Barat. maka dengan sendirinya dibutuhkan pembenaran-pembenaran. Akibatnya. baik dalam idiom maupun gayanya diuji oleh argumentasi yang dikemukakan al-Qur’an itu sendiri. bagaimana bisa disamakan dengan kitab Taurat. Baik cara berbicara maupun pemikiran merupakan produk zaman. pandangan para pembenar yang ditulis dalam bahasa ibu (Arab) jauh lebih berimbang. Di sini. Maqalat Shibli (1930) Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 71 . kaum modernis tidak menunjukkan antusias menyatakan nilainilai luhur yang ada dalam kitab suci itu. Sesungguhnya. Sebaliknya. Padahal kehebatan yang tidak tertandingi. keimanan terpaksa menggunakan bahasa biasa dan harus mengikuti jalan akal dan penundaan yang benar. agama merupakan jawaban manusia akan kenyataan-kenyataan yang sukar dimengerti. dan para mufasir al-Qur’an dengan tenangnya bersikap tidak memperdulikan tuntunan zaman Dalam berbagai tulisan para ahli tafsir modern. Sibli Nu’mani. Alasan sederhananya. seruan tak putus-putusnya bagi 115 116 Tadzkira iii. tatapi nilainya tak seberapa. coba datangkan olehmu sebuah kitab dari Allah yang lebih patut dijadikan petunjuk melebihi kitab itu (al-Qur’an dan Taurat)”. argumentasi para Muslim Modern pada umumnya dicemooh sebagai pembenaran belaka. Karenanya. Karena itu agama harus menampung jiwa dan kondisi masanya. seperti disebutkan pada QS. akan dijumpai beberapa keberatan terhadap pendapat ahli tafsir klasik. Apakah tata bahasa Arab sedemikian halusnya dalam al-Qur’an itu menunjukkan kesempurnaannya. Namun. Memang.

Dan mengingat kenyataan bahwa perhatian masyarakat harus diarahkan pada ibadah pada Tuhan dan tatanan sosial. kecuali memberikan laporan mengenai al-Qur’an untuk kegunaan pentahapan jika dihubungkan dengan sejarah. Goldziher menegnai tafsir al-Qur’an. yang ada tercatat hanyalah bulannya117. 118 117 118 Muh. Hal ini tidaklah logis karena jika demikian maka nabi Luth. hlm 45. tidak perlu takut diganggu oleh mereka dan juga tidak perlu menawarkan anak perempuannya. maka tidak ada tanggal turunnya wahyu di malam Qadar. Dalam bukunya Baljon juga mengungkapkan motivasi dalam penulisan ini adalah kelanjutan dan pelengkap bab terahir (Der Islamische Modernimus und Seine Koranuslegung) dari karya I. dibandingkan dengan yang sebelumnya mereka miliki. Jadi “al-Qur’an adalah tuntunan ibadah dan tatanan sosial”. Sebagaimana tertulis dalam bukunya Tafsir Qur’an Muslim Modern. Kemudian yang menjadi perhatian Baljon adalah pada cerita dalam al-Qur’an yang pemaparannya muncul lebih dari sekali. 1991. Maka cerita-cerita itu tampil dalam konteks dan situasi pristiwanya beragam saat dibaca atau digelar ualang. Dalam Surat 11. vii. Juni 1958. dan bukan misalnya pada sejarah penemuan wahyunya itu sendiri. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 72 . Sebagai hasilnya. di satu pihak bertujuan memberikan informasi kepada para pembaca Barat mengenai salah satu cabang utama ilmu pengetahuan Muslim.nurani penganutnya ditemukan di dalamnya.S Baljon. Jakarta: Pustaka Firdaus. J. Djafar Shah Phulwari dalam Thaqafat Labore.M. Baljon mengungkapkan tujuan penulisan karyanya yaitu sasaran ganda yang hendak diarahkan melalui uraian tafsir al-Qur’an. Dalam Surat 15 sepenuhnya tidak tampil kejadian tersebut. Fokus kajiannya hanya pada teks (written document). bahwa suatu organisasi kemasyarakatan harus didirikan. hanya diceritakan bahwa pembicaraan Nabi Luth dengan orang-orang tersebut terjadi stelah pembritahuan tentang kedudukan malaikat. yakni QS 15: 61 dan QS 11: 79. Nabi Luth berbicara dengan kaumnya sebelum ia mengerti bahwa tamu-tamunya adalah utusan Tuhannya .M. J. khususnya hendak menggambarkan bagaimana cerita-cerita distilisasikan kemudian.S. Begitu juga rincian sejarah lainnya yang dipandang kurang relevan. di lain pihak kelihatannya penilaian mereka atas tafsir ini dianggap modern. ada dua versi yang berbeda mengenai dongeng tentang nabi Luth yang dikutip. Maksud pendekatan ini adalah mengkaji sejarah secara kritis. Sebagai contoh. Metodologi dan Tujuan Penulisan Pendekatan yang digunakan oleh Baljon dalam bukunya Tafsir Qur’an Muslim Modern menurut pemakalah adalah pendekatan sejarah atau biasa disebut historical approuch atau historical criticsm. Tafsir Qur’an Muslim Modern.

h. Menyingkap Tabir Orientalisme. Pertama kali muncul di Inggris tahun 1779 M. Sebagian sejarawan cenderung mengatakan bahwa Orientalisme bermula dari zaman daulah Islamiah di Andalusia. Bukan saja karena kesungguhan mereka dan jerih lelah yang mereka tumpahkan. 49 http://blog. Gelombang pemikiran ini telah memberikan andil besar dalam membentuk persepsi Barat terhadap Islam sebagai ajaran dan dunia Islam sebagai tempat di mana Islam hidup. meskipun selama ini hanya tersimpan. Jakarta: Pustaka Alkausar. April 1993.or.id/orientalisme. 119 120 Ahmad Abdul Hamid. pandangan Barat terkesan pejorative. bahasa. di Prancis tahun 1799 dan dimasukkan ke dalam Kamus Akademi Prancis pada tahun 1838. 18 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 73 . harus kita akui bahwa beberapa orang di antara para orientalis telah menghabiskan umur. kekuatan. h. Yang dijadikan objek studi ini mencakup agama. keberadaannya sudah nampak secara resmi sejak dikeluarkannya keputusan Konsili Gereja Viena tahun 1312 M dengan memasukkan materi bahasa Arab ke dalam kurikulum berbagai Universitas di Eropa. yang masa ini dan masa berabad abad tidak pernah disiarkan dan ditebarkan. dan budaya masyarakat Timur. seperti dengan mengungkapkan kemunduran pola pikir dunia Islam yang memicu timbulnya pertarungan peradaban antara Timur dengan Barat. tetapi semata mata kedoyanan atau kegemaran mereka menggali ilmu pengetahuan. Hal-hal tersebut merupakan sumbangan yang sangat berharga. maupun ekonomi. termasuk Islam. Mereka membentuk organisasi untuk menyelidiki dan mempelajari masalah masalah ketimuran dan keislaman tanpa pengaruh pengaruh politik. Sejarah berdiri dan tokoh-tokoh pendiri bidang keilmuan ini agak sulit ditentukan kapan pastinya Orientalisme tumbuh untuk pertama kali. Chaidoni Orientalisme adalah gelombang pemikiran yang mencerminkan sebuah lingkup studi tentang beragam persoalan ketimuran. seni sastra.re. Sebagian lain mengatakan bahwa organisasi ini bermula ketika terjadi Perang Salib.htm 121 Bey Arifin. Surabaya: Bina Ilmu. tetapi juga karena hasil hasil penyelidikan mereka merupakan ilmu-ilmu yang jarang diketahui orang banyak dan pengalaman pengalaman. Islam dan Para Orientalist. Khusus tentang Orientalisme ketuhanan. ekonomi.119 Orientalisme muncul di Eropa pada penghujung abad 18 M. Bukan ingin membesar besarkan mereka ataupun ingin mengecilkan mereka. Mereka mengarahkan kesungguh sungguhan yang hebat sekali. Dalam beberapa kasus.Hans Jansen dan Kajian Tafsir Modern di Mesir Umar Ubaidillah dan M. Majunya beberapa cabang ilmu pengetahuan dan buktibukti sejarah yang nilainya amat tinggi bermunculan karena jasa para orientalis ini. 1983.121 Salah satu figur orientalis yang akan dikaji di dalam makalah ini adalah Hans Jansen. atau agama lagi. dan kemampuan mereka mempelajari agama Islam.120 Selain adanya motif-motif politik dan keagamaan.

religioscope. 1974). terutama dalam mengamati fenomena kemunculan gerakan fundamentalisme Islam. Ia belajar theology di Universitas Amsterdam dan lulus sebagai doktor di Universiteit Leiden pada tahun 1974 dengan disertasi tentang tafsir al-Qur’an modern di Mesir. dan The Dual Nature Islamic Fundamentalism (London: Hurst dan Company. Sekembalinya ke Belanda. Ketika mengunjunggi took-toko buku di kota Mesir. Ia ditunjuk menjadi guru besar luar biasa bidang pemikiran Islam di universiteit Utrecht antara tahun 2003-2008. ia mengajar sebagai dosen di Universitas Leiden. Keahlian barunya inilah yang membuatnya sering diundang dalam debat-debat di televise seputar masalah terorisme pasca peristiwa 11 September 2001. ia kemudian menjadi asisten profesor di universitas Leiden dan Groningen.org/wiki/Hans_Jansen http://www. setelah lulus ia bekerja di Mesir. ia telah menulis dua buku lainnya dalam bahasa Inggris: The Neglected Duty: The Creed of Sadat’s Assasins and Islamic Resurgence in The Midle East (New York: Macmillan. ia telah diangkat sebagai profesor pemikiran Islam kontemporer di Universitas Utrecht. 1986).Johannes Julian Gijsbert Jansen.wikipedia. Ia lebih banyak menulis karyanya dalam bahasa Belanda.kompasiana.htm 124 http://agama.123 Jansen lulus dalam sidang disertasi doktornya di Rijks Universitiet Leiden tahun 1972. Dia menulis secara teratur untuk sebuah surat kabar mingguan dan memiliki kolom mingguan di halaman surat kabar keagamaan pada beberapa provinsi. Berbekal pengetahuan dan pengalaman penelitian doktoralnya. Ia juga seorang penulis terjemahan Qur’an dalam bahasa Belanda.wikipedia. seperti tercermin dalam karyaya Dual Nature of Islamic Fundamentalism (1997).org/wiki/Hans_Jansen Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 74 . Jansen pernah tinggal di Kairo pada tahun 1966-1967 atas beasiswa yang di berikan oleh Egyptian-Dutch Exchange Scholarship. Sekembali dari Mesir ke Belanda. ia bekerja di Mesir sebagai Direktur Dutch Institute di Kairo. Setelah menyelesaikan tahun pertama teologi di Universitas Amsterdam. dia di terkejut oleh masih adanya 122 123 http://de.124 Riwayat pendidikannya dimulai dengan mempelajari bahasa Arab dan Semit di Amsterdam. telah di terjemahkan ke dalam bahasa Bosnia dan Turki. Buku pertamanya.com/info/dossiers/textIslamism/faraj_jansen. ia melajutkan program doctoralnya di Universitas Leiden. lahir di Amsterdam 17 November 1942. Setelah lulus. 1997).125 Motivasi Ilmiah Sebagai bagian dari pencarian ilmiahnya. The Interpretation of Qur’an in Modern Egypt (Leiden: E J Brill.com/2010/11/09/ 125 http://de. dan Kairo. Selain sejumlah artikel dan beberapa buku dalam bahasa Belanda. Karya-karya kesarjanaannya belakangan lebih berorientasi ke pemikiran modern dalam Islam.122 Sumber lain menyebutkan bahwa sejak 1983. Jansen telah menjadi pengajar studi tentang Arab dan Islam di Universitas Leiden. Ia juga diangkat sebagai anggota Dewan Penasehat Nasional untuk Pembangunan dan aktif dalam kegiatan sosial bersama organisasi Palang Merah. Dari tahun 2003 sampai dengan 1 Mei 2008. bahkan dicetak baru-baru ini di Indonesia. Leiden.

Seranganserangan itu dijawabnya dengan senyum dan hujjah intelektual. h. Menurut Jansen. Dianggap baru karena Abduh menyuguhkan penjelasannya agar mudah dipahami oleh orang awam. karena banyaknya koleksi tafsir yang di wilayah tersebut yang belum tersentuh oleh peneliti Barat. Yogyakarta. Pemikiran Jansen dalam Tafsir Tafsīr al-Qurān sebagai sebuah karya senantiasa berhubungan dengan pemikiran penulisnya dan latar belakang sosial historis yang melingkupi lahirnya karya tafsir tersebut. tetap saja ada sekelompok orang yang justru menyerang pendapat-pendapat Tanthawi. tafsir pada 126 127 J. maka akan dapat dilakukan analisis terhadap substansi penafsirannya. tetapi lebih merupakan kumpulan besar khutbah-khutbah keagamaan.J. Kenyataan ini menjadi faktor yang mendorong Jansen untuk mengadakan kajian terhadap koleksi tafsir Al-Quran di Mesir.sejumlah tafsir Al-Quran modern maupun lama yang telah ditawarkan oleh penerbitpenerbit Mesir selama decade-dekade yang lalu. Brugman sebagai salah seorang spesialis budaya dan sastra Timur Tengah yang melahirkan doktor doktor muda untuk spesialis wilayah mesir dan sekitarnya. dan unik adalah tafsir milik Muhammad Abduh. diperlukan analisis untuk memetakan kecenderungan atau corak yang mendominasi karya tafsir tersebut berdasarkan kecenderungan penafsirnya serta konteks sosial historis yang melingkupinya. baru. Dengan diketahuinya corak dari Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān. terutama bagi mereka yang bergerak di bidang ilmu alam.G.com/2011/08/19/latar-historis-penulis-tafsir-fi-tafsir-fi-zhilal-al-quran 128 Jansen. Di tangannyalah Jansen menjadi anak didik yang berada di bawah bimbingannya. bahkan hingga kini.127 Menurut Jansen dalam bukunya yang dalam edisi Indonesia-nya berjudul Diskursus Tafsir al-Qur’an Modern. sehingga diketahui konsep Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān mengenai good government. Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān hampir-hampir bukan merupakan tafsir al-Qurān dalam pengertiannya yang ketat. 2. model penafsiran Tanthawi cukup mempengaruhi sebagian besar masyarakat ketika itu. tafsir yang orisinil. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya. J.126 Kenyataan inilah yang mendorongnya kemudian untuk meneliti persoalan tafsir modern di Mesir. Diskursus Tafsir al-Quran Modern. biologi dan sebagainya. Berbeda dengan tafsir sebelumnya yang hanya menyuguhkan uraian disiplin keilmuan si penafsir. Diskursus Tafsir al-Quran Modern (Terj). Jansen yang meneliti karya-karya tafsir al-Qurān di masa Mesir modern menyatakan bahwa karya tafsir Sayyid Quthb. Jansen.128 Pada masa tafsir modern. dan tanpa terkecuali juga dengan perhatian masyarakat yang sangat luas terhadap karya karya tersebut. 1997. fisika. http:/munirulabidin. Motivasi lain yang menambah Jansen untuk menekuni dunia tafsir adalah kurangnya kepustakaan Barat menyediakan literature tentang beberapa aliran dalam penafsiran Al-Quran. Sebenarnya.J. mulai akhir dekade enampuluhan Universitas Leiden memiliki J. Untuk itu.Yogyakarta: Tiara Wacana Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 75 . Pengkaji tafsir memang banyak yang meragukan apakah Tafsīr fī Zhilāl al-Qurān layak dikategorikan sebagai sebuah karya tafsir yang menggunakan sejumlah kaidah baku dan metode penafsiran al-Qurān pada umumnya.G.wordpress. Namun begitu.

id/gdl. Jansen mengelompokkan karya tafsir modern menjadi tiga bagian. sehingga kita dapat menempatkannya pada proporsinya yang wajar. seperti maudhu'i. sebenarnya sudah sejak abad pertama Islam. The Interpretation of the Koran in modern Egypt. Dengan demikian kitapun akan lebih dapat terhindar dari perngkap ekses-ekses yang ditimbulkan. sastra. miraculous and fantastical character"129. tapi belum mampu memberi gambaran yang utuh mengenai genre tafsir yang ada.(Leiden : 1980) http://digilib. Yang penting bagi kita ialah mengetahui gambaran yang sebenarnya dari kisah-kisah itu.131 Dalam wacana tafsir Al Quran selama ini kita mengenal beberapa perspektif penulisan tafsir.blog. tafsir yang “dibasahi” analisis linguistic dan filologik.uin-suka.umumnya hanya berfungsi sebagai ensiklopedi saja yang cuma bisa dikonsumsi oleh kalanngan pembaca dari para ilmuwan atau cendikiawan. tafsir yang dipenuhi pengadopsian temuan-temuan keilmuan mutakhir atau tafsir ilmi. Pengklasifikasian seperti itu memang baik.ac. Dalam konteks semacam inilah. maka kehadiran buku Jansen ini menjadi berarti. ilmiah. Pertama. Untuk memenuhi kebutuhan ini. baik ditinjau dari segi riwayah maupun dari segi diroyah. "Modernist Moslems often reject the Israiliyyat traditions because of the irrational. melainkan hanyalah sebagai kelanjutan belaka dari apa yang telah dirintis ulama ulama kita terdahulu. dan ketiga.com Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 76 .130 Pendekatan Kajian tentang tafsir modern yang dilakukan Jansen diawali dengan tafsir Abduh yang merupakan embrio pembaruan di bidang kajian al-Qur’an.php?mod=browse&op=read&id=digilib-uinsuka--amalikmada 131 http:// Wahyunisheefa. seperti dinyatakan oleh J. Pandangannya terhadap Kisah Israiliyat Masuknya kisah-kisah Israiliyyat dalam penafsiran Al-Qur’an dengan berbagai bentuk dan manifestasinya. Apabila dikalangan kaum Muslim yang hidup dimasa kita sekarang ini masih banyak bermunculan kritik-kritik dan penolakan-penolakan. Jansen dalam bukunya The Interpretation of the Koran in Modern Egypt. karena ternyata tidak sedikit pula diantara kisah-kisah itu yang nilai keshahihannya cukup meyakinkan. maka sikap yang harus kita ambil terhadap kisah-kisah Israiliyyat itu pun tidaklah identik dengan sikap menolak secara apriori. dll. Dalam rangka memberi 129 130 Jansen. Kedua. pembahasan tentang beberapa aspek disekitar kisah-kisah Israiliyyat yang masuk kedalam penafsiran Al-Qur'an ini kami ketengahkan.J. Dan jikalau sinyalemen para cendekiawan di atas itu benar. maka sebenarnya itu bukanlah sesuatu yang baru.G. dimana banyak diantara mereka mensinyalir bahwa kisah-kisah itu banyak mengandung unsur-unsur yang membahayakan dan mengancam citra kemurnian ajaran Islam. menjadi salah satu bahan pembicaraan dan pemikiran para cendekiawan Islam. tafsir yang bersinggungan dengan persoalan-persoalan keseharian umat.

serta ada pula yang ingin memurtadkan orang orang Islam. karena mereka bukan muslim.134 Sikap terhadap Orientalisme Sudah menjadi kewajiban umat Islam untuk mengembalikan dan menjaga keaslian ajaran Islam. 1993. kesadaran ini sebagai modal awal membangun peradaban Islam. Tetapi hal tersebut tidak bisa menafikan sikap kita untuk tetap mencurigai mereka. dan mereka mempelajari agama Islam.G Jansen ini banyak meneliti tentang tafsir tafsir yang ada di Mesir baik tafsir modern maupun tafsir yang ditulis oleh para ulama pada Abad abad sebelumnya baik tafsir yang ditulis oleh Dr. Tetapi ada juga orientalis yang berjasa karena mereka telah melakukan penelitian dan menemukan ilmu-ilmu yang selama ini masih tersimpan tetapi berkat meraka meneliti itu maka terbukalah ilmu ilmu yang baru tersebut itu pun perlu kita hargai. Aisyah Abdurrohman Binti as-Shati. yang bukan saja tanpa alasan kita mencurigai mereka. Diskursus Tafsir al-Quran Modern (Terj) Yogyakarta: Tiara Wacana. agaknya kita tidak boleh terlalu percayay. J.php?ID 134 http://nazhroul. Dan menurut penulis. dan dia juga mengatakan bahwa tafsir di Mesir ini perlu mendapat perhatian lebih daripada yang diperoleh sekarang ini. Ini memang pekerjaan besar tidak cukup jika dikerjakan segelintir orang. Jakarta: Pustaka Alkausar. Menyingkap Tabir Orientalisme. perspektif filologi. atau ada pula yang ingin menjadikan umat Islam ragu terhadap agamanya.gambaran yang jelas mengenai perkembangan tafsir modern di Mesir. melainkan pada kecenderungan penafsiran ittijahatut tafsir ditambah wilayah kajian yang lingkupnya terbatas di Mesir saja. seperti perspektif feminis.J.id/kat_infobuku. Ia mencoba menggunakan klasifikasi baru: perspektif sejarah alam. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 77 . Di sini kita mengetahui bahwasanya J. Yang dibutuhkan sekarang ini adalah kesadaran berpikir tentang Islam. Kesadaran berpikir itu juga meliputi strategi dan sikap kita melawan invasi pemikiran.132 Pertanyaannya. karena banyak juga orientalis yang bermaksud menghancurkan agama Islam. 266. mungkin saja.J. dan perspektif praktis.G. apakah model tafsir seperti itu benar-benar memenuhi tujuan? Jawabananya. Ia memotret perspektif tafsir yang belum pernah disentuh oleh para penulis sebelumnya. Jansen memang memiliki nilai lebih. Oleh karen itu kita harus hati hati kepada mereka. h.wordpress. Ia adalah wanita yang pertama yang menulis tafsir Al-Quran.co.135 132 133 Jansen.com/2010/05/22 135 Ahmad Abdul Hamid.133 Ketiga tipologi tafsir yang digagas Jansen dengan mengamati perkembangan tafsir modern di Mesir sebenarnya lagi-lagi bukan bentuk pemetaan berdasarkan kronologi waktu. Terhadap gagasan para orientalis. Yang jelas. http://tiarawacana.

Junzo Nishiwaki. I (Yogyakarta: Tiara Wacana. tetapi dunia pendidikan keluarga Izutsu itu tidak pernah mati. Ia menjadi Profesor Emeritus di Keio University dan menjadi anggota Akademi Jepang.: Supriyanto Abdullad.. Cet. Dalam hal ini. Setiap tahun. Meskipun Jepang dilanda perang dunia I (1914-1918) yang member pengaruh sepanjang paruh pertama abad XX. sehingga Izutsu terkenal dengan meditasi Zen.all. ia masuk di Fakultas Ekonomi Keio University. Rektor Universitas Keio sekaligus mendapatkan penghargaan dari Fukozawa untuk studi lanjutan.137 Pada tahun 1959-1961. Selesai pendidikan tinggi. ketika ia berharap supaya dibimbing oleh Prof. Izutsu sering menjadi pengajar dan pembicara yang diikuti oleh para pengikut Zen sejak usia dini. McGill University. Montreal.php. Tidak hanya itu. 1997). dan the Royal Institute of the Study of Fhiloshophy di Tehran. Izutsu merupakan sosok Intelektual yang sangat dikenal dengan teori semantiknya. h. ia juga mendapatkan beasiswa dari Dr.136 Pendidikan menengah hingga perguruan tinggi ia habiskan waktunya pada bangku sekolah di Tokyo.ibtbooks. ia juga 136 137 Artikel dari http://www. 1998) telah menggambarkan pengalamanpengalaman pemikiran Izutsu di beberapa bidang. tetapi kemudian ia dialihkan ke bagian literatur Inggris. Bapaknya adalah seorang kaligrafer yang mempunyai tulisan tangan yang bagus serta penganut agama Budha Zen. Relasi Tuhan dan Manusia: Pendekatan Semantik Terhadap al-Quran.com/author. Kanada. Pada saat itu. Disamping itu.Toshihiko Izutsu dan Penafsiran Semantik al-Qur’an Nazar Hamjah & Achmad Dailami Toshihiko Izutsu (1914-1993) dapat dikategorikan sebagai salah seorang pemikir neo-Modernis yang paling serius dan produktif di negeri Matahari Terbit ini..138 Sebuah buku yang berjudul Concioussness Studies in Memory of Thoshihiko Izutsu yang diterbitkan oleh Iwani Shoten (Jepang. ter. Pada tahun 1937 ia menjadi asisten peneliti setelah mengikuti wisuda dengan mendapatkan gelar BA. ia menghabiskan masa enam bulan untuk mengajar Teologi dan filsafat Islam. Shohei Takamura. ia dipercaya oleh Rockefeller Foundation untuk mengisi Formulir study tour selama dua tahun di dunia Muslim. ia juga mengajar Teologi dan Filasafat Islam di Institute of Islamic Studies. Menurutnya. Izutsu mengajar pada Institut of cultural and linguistik di Keio Universuty Tokyo (1954-1968). Toshihiko Izutsu lahir dari sebuah keluarga hartawan yang kaya di Jepang. et. Ia tumbuh dan berkembang dengan latar belakang pendidikan dan keluarga beragama Budha. Artikel pada tanggal 17 Mei 2007 138 Toshihiko Izutsu. xvii Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 78 . Pada awalnya.

143 Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. ia menguasai lebih dari dua puluh bahasa termasuk bahasa Yahudi. Semantik dipandnag tidak hanya sebagai alat berbicara dan berpikir. h. Oleh karena itu. I. tetapi juga alat pengkonsepan dan penafsiran yang melingkupinya. 141 Umar Shihab. Memang. ayat al-Qur’an itu ditakdirkan berkembang tidak hanya sebagai suatu agama belaka tetapi sebagai kebudayaan dan peradaban.piawai dalam menguraikan teori estetika dan Sufisme. Analisa Semantik diuraikan oleh Izutsu secara terperinci dalam karyanya yang berjudul God and Man in the Qur’an. Adapun. Bahkan. Kehebatan al-Qur’an tidak hanya diakui oleh orang Islam saja tetapi diakui oleh orang non-Islam. Cet.bible.php. 1997). Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 79 . Relasi Tuhan dan Manusia. Sansekerta dan Arab serta tambahannya beberapa bahasa Eropa modern.144 Menurut Izutsu. 2005).143 Dengan demikian. h. Kata Pengantar Dalam Islam dan Tantangan Modernitas: Studi Atas Pemikiran Hukum Fazl al-Rahman (Bandung: Mizan.145 139 140 http://. aplikasi metode ini dicontohkan pula dalam karyanya yang berjudul Ethico-Religious Concepts in the Qur’an (1966).com/author. Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balai Pustaka. 2005).htm Artikel dari http://www. 145 Izutsu. Kontekstual al-Quran: Kajian Tematik atas Ayat-Ayat Hukum Dalam al-Quran. aspek pertama lebih penting dari anpek kedua. semantik didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan mengenai seluk beluk dan pergeseran arti kata. I (Yogyakarta: eLSAQ Press. h. al-Quran: Kitab Sastra Terbesar. Cet. Sebagai pelengkap kecermelangannya. 142 Jalaludin Rakhmat. I. Seorang Orientalis bernama Toshihiko Izutsu ini menyatakan bahwa ditilik dari sudut fakta. keduanya itu sama penting secara praktis. yaitu semantik menunjukan aspek metodologis sedangkan al-Qur’an menunjukan aspek materialnya.166. 25.140 Bahasa diartikan sebagai kumpulan bunyi yang dapat dibuat oleh sekelompok orang sebagai sarana penyampai ide. karyanya tentang Zen Budism juga mendapat respon baik di negaranya. Cet. 903. Persia. 71. 144 Muhammad Nur Kholis Setiawan.139 Izutsu merupakan sarjana Jepang yang memiliki pengetahuan yang baik tentang Islam.ibtbooks. semantik adalah kajian analitik terhadap Istilah-istilah suatu bahasa dengan berbagai pandangan sehinggga menjadi pengertian konseptual/pandangan dunia masyarakat yang menggunakan bahasa itu (weltanchauung). A Semantics Analysis of the Qur’an Weltanchauung (1964). Dengan demikian. 1996). terminus semantik banyak memiliki arti. China. Turki. Ia bisa berarti aspek tertentu dalam objek penelitian ilmu bahasa seperti orang mengartikan semantik kosa kata. al-Qur’an juga tergolong bahasa sebab al-Qur’an diterima oleh Nabi Muhammad berbentuk bunyi yang memiiliki pengertian. h. h. III (Jakarta: Paramadina.142 Dalam kamus besar Bahasa Indonesia. kandungan al-Qur’an diakui sebagai suatu yang teramat agung dalam lapangan etika sosial yang berisikan konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari bagi orang banyak di dalam masyarakat.ca/Islam/Library/Islam-quotes-Izutsu.141 Semantik al-Qur’an Frase semantik al-Qur’an menunjukan adanya dua pendekatan dalam study.

kebudayaan dan pemikiran.” 22 September 2006.blogspot. 146 147 Haq. semantik memang memiliki daya teori yang mampu mengungkap makna teks yang lebih akurat. Izutsu tidak lagi bergantung pada pandangan tradisional yang menekankan pada titik tolak deduktif. para penafsir menggunakan sejumlah cara yang berbeda. Analisis ini memberikan kecenderungan pemaknaan yang sangat luas dari segala dimensi pembentukan ayat-ayat al-Qur’an. penafsir klasik yang menggunakan analisis gramatikal dan filologi dipandang dipandang tidak cukup karena metode tersebut belum bisa memberikan penjelasan yang menyeluruh. Belajar Islam Dari Jepang. Oleh karena itu. keistimewaan yang menonjol dalam pendekatan semantiknya Izutsu yang relatif baru dalam kajian al-Qur’an terletak pada penggunaan data-data yang tersimpan dalam Khazanah Sastra Arab klasik pada masa pra-Islam.org/dina/diskursus Sahidah. semantik sebagai bagian dari ilmu kebahasaan memberikan daya tambah terhadap dimensi bahasa dan makna yang terkandung dalam al-Qur’an. serta Zamakhsyari (449-538 H/1055-1144 M) juga memberikan tafsir al-Qur’an yang didasarkan pada pandangan pribadi serta bakatnya dengan memperlihatkan penguasaan bahasanya di dalam tulisan gramatis. Simulasi Metode Penafsiran al-Quran http://nucim. sarjana ini juga menggunakan pendekatan khas yang berbeda dengan lainnya.com/2007 148 Shahidah. Sedangkan. Di samping itu. dari http://ahmadshahidah. 149 Machasin merupakan pensyarah pemikiran Islam di Fakultas Adab Universitas Islam Negri Sunan Kalijaga Yogyakarta yang memberikan pengantar untuk terjemahan buku Izutsu ke dalam bahasa Indonesia Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 80 . leksikal dan filologis.” artikel tanggal 18 Februari 2007. kesejahteraan. “Mungkinkah. Ibn Qutaybah (w. Selanjutnya. Izutsu menempati kedudukan yang khas karena beliau berasal dari negara yang bukan Islam dan mempunyai tradisi yang berbeda dalam keagamaan. 224-310 H/830-916 M) telah menulis berjilid-jilid tafsir yang bertajuk Jami’ al-Bayan fi Tafsir al-Qur’an dengan mengumpulkan seluruh bahan takwil tradisional pada masanya. Namun. Semantik secara disiplin keilmuan membentangkan analisa teks yang sangat khusus sebagai ilmu bantu bahasa. al-Thabari (Persia. Dengan merujuk kepadanya. Pada satu sisi.148 Menurut Machasin149. beliau mempertimbangkan bahwa perbedaan mazhab hukum Islam dan Theologi bersumber pada perbedaan metode dalam menafsirkan al-Qur’an dan Hadis. Hal ini membuktikan bahwa antara semantik dan al-Qur’an sama-sama memiliki karakteristik penganalisaaan. al-Quran sebagai kitab suci yang membawa segala simbol yang menyertai teksnya baik secara idiologi.147 Salah satu sarjana muslim Asia Tenggara yang bernama Wan Muhammad Nor Wan Daud memberikan pandangan mengenai pengaruh Izutsu.146 Dalam sejarah panjang tafsir al-Qur’an. 270 H/899 M) telah menggunakan kaidah filologi murni yang menghasilkan Gharib al-Qur’an dan Musykil al-Qur’an. norma maupun segala segmen kehidupan kemanusiaan yang terkandung dalam al-Quran. “Sumbangan Kajian Islam di Jepang.Pendekatan semantik dalam menafsirkan al-Qur’an lebih nampak pada pemaknaan yang memposisikan teks al-Qur’an pada tekstual dan kontekstualnya.

semantik dianggap lebih luas daripada kata sehingga segala sesuatu yang memiliki makna itu merupakan objek semantik. h. hal tersebut merupakan studi analitik dan sistematik terhadap kata-kata yang relatif penting dan memainkan peranan menentukan dalam menandai catatan dominan. Akan tetapi.Aspek Metodologis Kata Kunci Pada awalnya. Analisa semantik terhadap al-Quran dimulai dengan memilih kata kunci (term) dari vocabulary al-Qur’an yang di anggap merupakan struktur konseptual dari dasar makna Qurani. Basyar. Menurut Izutsu. Ternyata. tradisi kajian Islam di Jepang cukup berkembang dengan baik dan kokoh. juga bukan study terhadap seluruh kata yang kebetulan terdapat di dalam al-Quran. Setelah itu. 75 Rakhmat. Disamping itu. Jadi.151 Pandangan Penulis Analisis semantik terhadap al-Qur’an itu bukan hanya perlakuan leksikografis terhadap seluruh kosa kata al-Qur’an. Maka tidak mengherankan ketika Setiap orang yang berbicara tentang semantik maka ia akan menganggap bahwa dialah yang berhak mendefinisikan dan memahani kata-kata tersebut. Insan dan al-Nas. Karena Secara etimologis. setiap kata juga mempunyai makna relasional/konotatif yang berasal dari konteks tempat kata itu digunakan. Hal inilah yang menjelaskan kenapa muncul beberapa sarjana Islam Jepang 150 151 Izutsu.150 Makna Dasar dan Makna Relasional Setiap kata mempunya kata dasar yang dapat dipahami melalui kata itu sendri. semantik merupakan ilmu yang berhubungan dengan fenomena makna. Oleh karena itu. Kata kunci merupakan kata yang sangat menentukan dalam keseluruhan suatu sistem. Relasi Tuhan dan Manusia. peneliti dapat menyimpulkan Weltanschauung yang disajikan konsep-konsep itu dalam suatu kesatuan. makna dasar adalah sesuatu yang melekat pada kata sendiri dan selalu terbawa kemanapun kata itu diletakan sedangkan makna relasional adalah sesuatu yang konotatif yang diberikan dan ditambahkan pada makna yang sudah ada dengan meletakan kata itu pada posisi khusus dan berada dalam bidang yang khusu pula serta berada pada relasi yang berbedadengan kata-kata penting lainnya dalam sistem tersebut. 10 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 81 . Weltanschauung Analisa semantik akan melihat dengan berbagai pandangan bahasa sehingga menjadi pengertian yang konseptual/pandangan dunia masyarakat yang menggunakan bahasa itu. menembus dan menguasai seluruh pemikiran alQur’an. Weltanschauung merupakan tujuan akhir dari analisa semantik. Analisa terhadap kata kinci bertujuan untuk mengungkap pemahaman konseptual. h.

dalam tingkatan yang sejajar dengan para sarjan Islam di Barat. Jepang tidak saja identik dengan soni atau Honda. Jadi. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 82 . Di negri ini. banyak hal tentang kajian Islam yang patut dipertimbangkan oleh sarjana Islam di Indonesia.

2006. Yogyakarta: Dana Bakhti Prima Yasa. Sejauh mana keabsahan ilmu harus diukur. dan hal-hal lainnya. dan sebagainya (Q. ilmu sosial. 154 Muhammad Tholhah Hasan. 288. beliau ahli bedah yang bernama Dr. pengamatan. Jakarta: Baitul Ihsan. kami ingin menjelaskan sedikit. Al-Qur’an adalah buku induk ilmu pengetahuan. Al-Qur’an juga mencakup beragam ilmu pengetahuan seperti ilmu akidah. basis bagi segala sains dan ilmu pengetahuan. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 83 . mengacungi jempol atau takjub dan terkesima dengan Kitab suci ummat Islam yaitu Al-Qur’an. dan meninggal di Prancis pada 17 Februari 1998 pada usia 77 tahun. 1997. Di sini. Ia tumbuh sebagai seorang dokter Perancis. Ia putra Maurice dan Marie (James) Bucaille. ilmu agama. Al-an’am: 38). Reaktualisasi Tradisi Ilmiah Islam. keindahan maknanya. atau dengan alam dan lingkungan. Maurice Bucaille. 119. rujukan utama bagi segala rujukan. sumber dari segala sumber.Maurice Bucaille dan “Tafsir Ilmiah” alQur’an Hanif Ahmad Ansharullah dan Ahmad Fudhail "Sains tidak mencakup secara tuntas permasalahan-permasalahan yang ada dalam bidang agama. pengetahuan umum. pendengaran semaksimal mungkin. ilmu alam. “sebenarnya segala ilmu yang diperlukan manusia itu tersedia di dalam Al-Qur’an”153 Ayat rujukan yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan tidak dimiliki oleh agama ataupun kebudayaan lain."(Maurice Bucaille) Al. h. siapa Maurice Bucaille dan seperti apa pemikirannya. 17. Al-Qur’an dan Ilmu Pengetahuan Kealaman. anggota 152 153 Mulyadhi Kartanegara. Lebih lanjut Achmad Baiquni mengatakan. ilmu emperis. Ini membuktikan bahwa betapa tingginya kedudukan sains dan ilmu pengetauan dalam Al-Qur’an (Islam). 2005. dengan sesama manusia (hablun minannas).154 Banyak orang. maka pernyataan al-Qur’an bisa menjadi standarnya. Biografi dan Kondisi Lingkungan Maurice Bucaille lahir pada tanggal 19 Juli 1920 M di Pont-L'Eveque. Al-Qur’an selalu memerintahkan kepada manusia untuk mendayagunakan potensi akal. Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan Zaman. h.Qur’an adalah kitab induk. Salah satu contohnya adalah kekaguman yang datang dari seorang dokter dari Barat. di mana tidak ada satu perkara apapun yang terlewatkan. balaghah-nya.S. baik dia Muslim. ataukan non-Muslim. Mereka takjub dengan susunan katanya. baik yang berhubungan dengan Allah (hablun minallah). yang menegaskan dengan begitu tegas akan arti penting ilmu dalam kehidupan manusia. h. Achmad Baiquni.152 Semuanya telah terkafer di dalamnya yang mengatur berbagai aspek kehidupan manusia. Jakarta: Lantabora Press.

157 http://en.(Jakarta:Bulan Bintang. termasuk anggota dari keluarga kemudian Presiden Mesir.wikipedia. maka dapat dikatakan bahhwa motivasi Bucaille dalam mempelajari dan menyelidiki al-Qur’an tidak lain hanya sebatas kepentingan keilmuan saja. Bucaille diangkat sebagai dokter pribadi oleh keluarga Raja Faisal dari Arab Saudi. Sebagaimana pernyataannya dalam bukunya The Bible. dengan membaca terjemahan. tidak ada bukti pengakuan langsung tentang keislaman dokter ini.157 Motivasinya dalam Mengkaji al-Qur’an Atas dasar ketidak-islamannya. apakah dia sudah menjadi seorang muslim. terj: M. and The Science. lantaran pandangan-pandangan tersebut umumnya sudah terdistorsi oleh pandangan pribadi para penulisnya.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011. Dengan membaca teks Arab secara teliti sekali saya dapat mengadakan inventarisasi yang membuktikan bahwa al-Quran tidak mengandung sesuatu pernyataan yang dapat dikritik dari segi pandangan ilmiah di zaman modern ini. 1994). 10 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 84 . The Quran.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011. Rosyidi. sebuah Penelitian Medis Modern (Les momies des Pharaons et la medicine). atau tetap pada kepercayaannya yang lama.158 Ada sebuah tuduhan yang mengatakan bahwa pernyataan-pernyataannya yang menguntungkan al-Qur’an itu hanya bertujuan supaya bukunya laku di kalangan muslim 155 156 http://en. saya mengerti. bahkan ketika ditanya beberapa kali menolak anggapan itu. Sementara kesan yang didapat dari masyarakat Arab yang bergaul dengannya pun tidak memiliki bukti kuat akan keislamannya. Hasil penelitiannya kemudian dia terbitkan dengan judul Mumi Firaun. Qur’an dan Sains Modern.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 27-10-2011. pada waktu itu. Bibel.Perhimpunan Medis Perancis dan penulis tentang Mesir Kuno. Bucaille berpraktek sebagai dokter dari tahun 1945 – 1982 dalam spesifikasi keahlian dalam bidang gastroenterologi. Berkat buku ini. Anwar Sadat. Memang. tetapi dengan membaca terjemahan itu saya hanya memperoleh pengetahuan yang samar (ringkas).156 Salah satu kontroversi yang masih menyelimuti pribadi Maurice Bucaille adalah tentang statusnya saat dia meninggal.155 Pada tahun 1974 dia mengunjungi Mesir atas undangan Presiden Anwar Sadat dan mendapat kesempatan meneliti Mumi Firaun yang ada di museum Kairo. ”Saya menyelidiki keserasian teks Al-Qur’an dengan sains modern secara objektif dan tanpa prasangka. 158 Maurice Bucaille. Ia mengatakan. hal.wikipedia. Mula-mula. Pada tahun 1973. http://en. bahwa al-Quran menyebutkan bermacam-macam fenomena alamiah. dia menerima penghargaan Le prix Diane-Potier-Boès (penghargaan dalam sejarah) dari Académie française dan Prix general (Penghargaan umum) dari Academie nationale de medicine.wikipedia. Perancis. Pasien lainnya.

Rosyidi. Jadi. Pemikiran Maurice Bucaille 1. 1994).161 Dalam pandangannya di atas. Maurice Bucaille.(Jakarta:Bulan Bintang.(Jakarta:Bulan Bintang.2007). Penghafalan Qur’an pada zaman manusia sedikit sekali yang dapat menulis. dan hanya al-Qur’anlah yang keasliannya terjaga. kedudukan ini khusus bagi Qur’an. the Quran. Qur’an mempunyai dua unsur autentisitas tersebut. hal. Selain dari pada itu para penulis injil tidak merupakan saksi mata terhadap kehidupan Yesus…160 Bagi Qur’an. 1994). Fir’aun dalam Bibel dan al-Qur’an. dan tidak dibarengi oleh perjanjian lama dan perjanjian baru. Bagi perjanjian lama. Bibel. Bibel. 143. sebagaimana ia menjelaskan bagaimana burung terbang.159 Akan tetapi tuduhan ini tidak didasari dengan bukti-bukti yang autentik. terj: M. dan ditulis oleh sahabat-sahabat yang ditentukannya. Tentang kesesuaian antara al-Qur’an dengan Sains modern Menurut Bucaille.. Teks Qur’an atau wahyu itu dihafalkan oleh Nabi dan para sahabatnya.(Bandung:PT Mizan Pustaka. Rosyidi. vvi. dan disertai beberapa regu untuk mengawasi pembukuan tersebut. Bucaille mengakui bahwa al-Qur’an adalah wahyu. 161 Maurice Bucaille. dan seringnya teks-teks tersebut ditinjau kembali dalam periode-periode sebelum lahirnya Nabi Isa. terj: Mukhlish Madiyan. kita sudah melihat bahwa redaksi-redaksi yang bertubi-tubi menyebabkan bahwa teks-teks tersebut kehilangan autentisitas.dan dia mendapat dana dari timur tengah. 143 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 85 . keadaannya berlainan. memberikan kelebihan jaminan yang sangat besar pada waktu pembukuan Qur’an secara definitif. mengenai empat injil yang tidak ada orang dapat mengatakan bahwa kitab-kitab itu mengandung kata-kata Yesus secara setia dan jujur atau mengandung riwayat tentang perbuatan-perbuatan yang sesuai dengan realitas yang sungguh-sungguh terjadi.. langsung setelah wahyu diterima. berbeda dengan perjanjian lama dan perjanjian baru yang sudah tidak asli lagi. al-Qur’an mempunyai kesesuaian dengan fakta-fakta sains modern. sehingga sanggahan itu terasa sangat rapuh. terj:M. and the Science. Qur’an dan Sains Modern. 2. yang tidak dimiliki injil. yang menjadi sebab kekeliruan dan kontradiksi yang terdapat di dalamnya adalah banyaknya pengarang suatu riwayat. Tentang Keotentikan al-Qur’an Bucaille mengatakan di dalam bukunya The Bible. hal. Hal ini berlangsung sampai wafatnya Nabi Muhammad. Ia mengatakan bahwa ada ayat yang menonjolkan tunduknya burung-burung kepada kekuasaan Allah secara total. dari permulaan. hal. Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang ke 159 160 Maurice Bucaille. Qur’an dan Sains Modern. “Keaslian yang tak dapat disangsikan lagi telah memberi kepada Qur’an suatu kedudukan istimewa di antara kitab-kitab suci.

hal. Prof. Jika Bibel menceritakan Banjir Dunia untuk menghukum seluruh kemanusiaan yang tidak patuh. Perjalanan itu ditempuh dalam waktu kurang lebih enam bulan dan perjalalan kembali ditempuh dengan waktu sama (selisih waktu paling lama satu minggu). terj:M. serta dapat pula kembali pada tanggal yang pasti kepada tempat asal mulanya. Tetapi sebelum menyelidiki kejadian itu. Maurice Bucaille. terj: M.(Jakarta:Bulan Bintang. Lut dan Madyan secara terpisah. baik dalam Bible maupun alQur’an. Al-Nahl : 79). kekuatan dan kelemahan (Paris. Qur’an tidak memberikan riwayat Banjir yang kontinyu. Memang hanya adanya program kepindahan yang terdapat dalam watak sesuatu macam binatanglah yang dapat menjadikan binatang-binatang itu mengerti trayek yang sukar dan berbelit-belit bagi burung muda yang tidak punya pengalaman dan tak punya orang yang menunjukan jalan. ‘Ad. Bibel.164 Perbedaan pokok kedua adalah bahwa Qur’an tidak menempatkan Banjir dalam suatu waktu dan tidak menerangkan berapa lama Banjir itu berlangsung. sebab-sebab banjir hampir sama. menyajikan versi keseluruhan yang berlainan dan tidak menimbulkan kritik dari segi sejarah. Riwayat yang paling lengkap adalah surat Huud (11) ayat 25 s/d 49. agaknya kita perlu menempatkan banjir yang diriwayatkan oleh Qur’an dalam hubungannya dengan hukuman-hukuman Tuhan yang dikenakan kelompok-kelompok yang salah karena menyalahi perintah-Nya. 164 Maurice Bucaille. Rosyidi. sebaliknya al-Qur’an. Qur’an dan Sains Modern. menurut Bucaille.163 Dengan begitu. 163 162 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 86 . 1994). Surat 71 yang dinamakan surat Nuh menceritakan Nuh yang memberikan nasehat kepada umatnya. Rosyidi. Para ahli sudah mengakui bahwa petunjuk-petunjuk yang kompleks untuk perjalanan itu telah tertulis dalam sel syaraf burung-burung tersebut. 1972). Menurut Bucaille. Dalam bukunya. (Jakarta: Bulan Bintang. dan Surat al-A’raaf (7) ayat 59 s/d 93 mengingatkan kepada hukum-hukum Tuhan yang menimpa kaum Nuh. dan langit-langit mencurahkan lautan-lautan.angkasa bebas. 227 Surat al-Furqaan (25) ayat 35 s/d 39. Sementara itu. 11) menyebutkan dua hal: sumber-sumber memancarkan air banyak sekali. Tsamud. menurut Bucaille.000 km. kita dapat merasakan hubungan antara ayat-ayat yang menekankan ke bersandaran kelakuan burung kepada pengaturan Tuhan dengan hasil-hasil penyelidikan ilmiah yang menunjukan kemahiran beberapa jenis burung dalam mengatur kepindahan mereka dari satu daerah ke daerah lain. Ini merupakan perbedaan pertama yang pokok antara kedua riwayat. 202.162 3. tidak ada yang menahannya selain daripada Allah. maka Qur’an menggambarkan banjir sebagai suatu hukuman yang khusus untuk kaum Nuh saja. Tentang Banjir Nuh Riwayat Qur’an Tentang Banjir. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kebesaran Tuhan bagi orang-orang yang beriman (QS. Beberapa ayat membicarakan hukuman yang diberikan depada umat Nabi Nuh. Riwayat Sakerdotal (Kejadian 7. Memang hal-hal tersebut sudah teratur. menceritakan bermacam-macam hukuman yang dikenakan kepada kelompok-kelompok tertentu. Bibel. begitu juga surat Asy-Syu’araa’ (26) ayat 105 s/d 112. Hamburger menyebutkan contoh yang masyhur mengenai burung di lautan Pasifik dan perjalanan perpindahannya yang membentuk angka 8 dan mencapai jarak 25. h. Qur’an dan Sains Modern. 1994).

banyak nama Joudi di Arabia.165 Tetapi jika kita harus menyelidiki riwayat Bibel dengan perantaraan data-data yang jelas. terj: M. jantan dan betina. Qur’an menyebutkan bahwa di atas perahu. Riwayat Bibel tidak menunjukkan perbedaan yang berarti. Blachere berpendapat seperti itu. 204. dan sepasang dari tiap-tiap jenis binatang. 8). terj: M. jadi persamaan nama mungkin buatan saja. maka kita harus menerima penjelasan lain. Begirtu juga antara waktu riwayat Bibel dengan waktu riwayat Qur’an apakah manusia sudah memperoleh informasi yang memberikan penerangan tentang kejadian Banjir itu? Jawaban atas pertanyaan itu adalah “Tidak. Bibel. Menurut riwayat Sakerdotal.sementara itu al-Qur’an menyebutkan dalam surat al-Qamar (54) ayat 11 dan 12 yang dengan sangat jelas menyebutkan isi perahu. Riwayat Yahwist juga membedakan antara binatang-binatang suci dan burung di satu pihak dan di lain pihak binatang-binatang yang tidak suci. 1994). terdapat perbedaan antara riwayat Qur’an dan riwayat Bibel. dan ada yang tidak suci hanya satu pasang). Menurut ayat Yahwist juga yang sudah dirubah (keluaran 7. R. Qur’an dan Sains Modern. tentang sejarah kuno adalah Bibel. yakni perubahan yang sesuai dengan pengetahuan modern. 1994). Sebaliknya. Maurice Bucaille. Jadi faktor manusia tidak dapat menerangkan perubahan dalam riwayat. Dalam Surat Huud (11) ayat 40. disebutkan pula bahwa seorang anak Nuh yang mendapatkan laknat Tuhan telah dikecualikan. dan surat al-Mu’minuun (23) ayat 23 s/d 30. Perbedaan-perbedaan itu ada yang tak dapat diselidiki secara ilmiah karena tak ada data-data positif. satu-satunya dokumentasi yang dimiliki manusia. dan dengan tak ada kecualian. Menurut dia. tetapi tak dapat dijamin bahwa tak ada perubahan-perubahan nama untuk menyesuaikan antara kedua riwayat. Tempat perahu itu berhenti. hlm. terdapat pula beberapa penumpang yang percaya kepada Tuhan. Rosyidi. hlm. Qur’an dan Sains Modern. Bible tidak menyebutkan orang-orang itu di antara para penumpang-penumpang perahu. Riwayat banjir itu sendiri dimuat dalam Qur’an surat Huud (11) ayat 25 s/d 49. Secara definitif. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 87 .4). riwayat Qur’an bersih dari segala unsure yang menimbulkan kritik objektif. menurut Bibel itu adalah di gunung Arafat (Kejadian 8. (Jakarta: Bulan Bintang. (Jakarta: Bulan Bintang.” karena antara waktu Perjanjian Lama dan Qur’an. Dalam hal ini ayat 45 s/d 46 dari surat tersebut menceritakan bahwa permohonan Nuh kepada Allah tidak dapat merubah keputusan Tuhan. hanya Nuh dan keluarganya sendiri saja yang menunpang perahu. disamping keluarga Nuh minus anaknya.166 165 166 Maurice Bucaille. baik yang suci maupun yang tidak suci. Bibel. sepasang dari tiap-tiap jenis. Tuhan memeri perintah kepada Nuh dan perintah itu dilaksanakan tepat dengan menempatkan dalam perahu beberapa macam binatang yang akan langsung hidup. Gunung Joudi ini adalah puncak tertinggi dari gunung-gunung Ararat di Armenia. kita dapat menyatakan bahwa dalam meriwayatkan Banjir dalam waktu dan tempat riwayat Bibel sudah terang tidak sesuai dengan hasil-hasil penyelidikan pengetahuan modern. dalam perahu itu memuat 7 dari tiap jenis. Rosyidi. 202-203. dan menurut Qur’an tempat itu adalah Joudi (surat 11 ayat 44). yaitu: faktor itu adalah wahyu yang datang kemudian sesudah wahyu yang ditulis dalam Bibel. (Binatang suci.

86.Pendekatan dan Metodologi Maurice Bucaille Pertama. sementara menolak teori-teori dan menetapkan fakta-fakta adalah tugas manusia. Diskusinya tentang benda mati berkisar dari planet dalam galaksi Bima Sakti sampai galaksi-galaksi lain dan benda-benda antar planet. dia berkesimpulan bahwa sementara Bibel acapkali salah dalam penjelasan tentang fenomena alam. dan terutama agama Islam. dan juga meneliti tentang keaslian teks-teksnya dan membandingkannya dengan otentisitas Bible. dan reproduksi manusia. yaitu dengan mendorong untuk merenung. Sebab ilmu – dalam artian secara empiris. bermacam-macam tanaman dan sayur. satu sisi dapat diterima. Pervez Hoodbhoy. Dia mengimbau pembacanya menelaah ayat-ayat al-Qur’an tertentu. 1997). bahwa kesesuaian yang mengagumkan antara ayat-ayat Qur’an dengan fakta-fakta ilmiah merupakan bukti kemukjizatannya. dalam meneliti keautentikan al-Qur’an. dan lalu dari bermacam-macam makna yang diinterpretasikan dari ayat ini. Syaikh Muhammad al-Ghazali berpendapat.org/wiki/Maurice_Bucaille diakses pada 22-11-2011.selalu mengalami pasang surut. al-Qur’an selalu benar. yaitu ketika ia meneliti al-Qur’an.wikipedia. dan juga tidak menyakini kebenaran “mencocok-cocokan” al-Qur’an dengan fakta sains modern yang bersifat hipotesa dan spekulatif. Kedua. ensiklopedi.168 Sikap terhadap Gagasan Maurice Bucaille Gagasan Bucaille yang mengatakan bahwa al-Qur’an mempunyai kesesuaian dengan sains modern. burung. ia memakai pendekatan saintifik yang disebut dengan metode bucaillism. dia menarik satu interpretasi yang konsisten dengan fakta ilmiah tertentu. dia mendaftar ayat-ayat al-Qur’an dalam jumlah yang cukup mengesankan. embrio. 167 168 http://en. Pertama. dan mempelajari berbagai isyarat ilmiah agar diungkapkan dan ditemukan. dalam meneliti kesesuaian antara al-Qur’an dengan sains modern. hal. Ini adalah istilah yang digunakan oleh para akademisi untuk menunjukkan gerakan yang menghubungkan ilmu pengetahuan modern dengan agama.167 Sedangkan menurut Pervez Hoodbhoy. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 88 . (Bandung:Pustaka. dan bahwa yang disebut terakhir mengantisipasi penemuan-penemuan besar dalam sains modern secara tepat. terj: Luqman. Dia mengakhiri setiap topik yang didiskusikan dengan kesimpulan agamis-seremonial. dan satu sisi dapat dikritisi. ia melakukan pendekan historis dan filologis. bagaimanapun al-Qur’an merupakan kitab petunjuk. selanjutnya meluas ke perihal alam semesta dan penaklukan angkasa luar. Islam dan Sains: Pertarungan menegakan rasionalitas. al-Qur’an memerintahkan manusia kepada hakikat ilmiah. Untuk menjelaskan hal ini. ”Saya menangkap – dan Allah Maha Mengetahui – bahwa kemampuan alQur’an untuk memberi inspirasi berlaku sampai akhir zaman dan keberadaannya membuktikan bukan kitab ilmu. dengan metode komparasi. Di sisi lain. susu binatang. memperhatikan. yang berkenaan dengan lebah. metode yang dipakai Bucaille sebenarnya sederhana. laba-laba. al-Qur’an bukanlah sebuah buku sains. melihat. Sesudah itu.

Dampaknya. for the pursuit of knowledge. the Qur’an and Science. Diakses pada 25-11-2011.. karya Bucaille seperti The Bible. “Adalah penting untuk tidak memperluas (makna ayat) sejauh itu agar kita tidak dapat menafsirkan dalam sorotan sains. www. Adalah kewajiban para ilmuan yang terlibat dalam berbagai sains itu untuk menjelaskan perincian yang diketahui pada masanya kepada masyarakatnya. tetapi saya ingin mengatakan bahwa al-Qur’an mengandung prinsip-prinsip umum. yaitu: (1) menjustifikasi sains modern dengan al-Qur’an bisa berakibat fatal. “171 Kesimpulannya. seorang ilmuan Iran. juga berkomentar. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 89 . Sebuah legitimasi yang tidak diperlukan oleh kitab suci. al-Qur’an dianggap tidak relevan. “while the Qur’an obviously contains some passing references to natural facts. seluruh sains dalam gaya bukubuku teks.Lain halnya al-Qur’an yang tugasnya membina manusia serta membimbingnya ke sarana-sarana yang memungkinkan pintu ilmiah terbuka lebar. (Bandung: Mizan. it is by no means a textbook of science. 62. 171 Mahdi Ghulshani. Ia mengutip pendapat Syaikh Mustafa al-Maraghi yang mengatakan : “Bukanlah maksud saya untuk mengatakan bahwa kitab suci ini mencakup. dikhawatirkan jika ada teori sains yang baru tetapi tidak ada di al-Qur’an. 20030) hal.”170 Selanjutnya Mahdi Ghulshani. secara perinci atau ringkas.” Bagi Ziauddin Sardar. dalam artian seseorang dapat menurunkan seluruh pengetahuan tentang perkembangan fisik spritual manusia yang ingin diketahuinya dengan bantuan prinsip-prinsip tersebut. namun tidak terperinci sebagaimana halnya ensiklopedi sains. It is a book of guidance. pemikiran Maurice Bucaille perlu dikritisi dengan beberapa alasan. (2) AlQur’an memang berisi tentang isyarat ilmiah. 2008) hal. jika makna lahiriah ayat itu konsisten dengan sebuah fakta ilmiah yang telah mantap..”169 Kemudian kritik terhadap Bucaille juga diajukan oleh Ziauddin Sardar. It provides motivation. Bagaimanapun. Selanjutnya Sardar mengatakan. Katanya. Filsafat sains menurut al-Qur’an. sains diberikan “the same universal and eternal validity as the Qur’an. 169 170 Muhammad al-Ghazali. ia yakin bahwa kemajuan sains membuat pemahaman atas al-Qur’an menjadi mudah. merupakan legitimasi kepada alQuran dalam kerangka sains modern. and only motivation. Menurutnya. terj: Masykur Hakim dan Ubaidillah. karenanya tidak pernah kita jumpai hal-hal kontradiktif antara hakikat ilmiah dan ayat-ayat al-Qur’an.com.(Bandung:Mizan.INSISTNET. Karena sains modern yang sifatnya masih berubah-ubah. al-Qur’an Kitab Zaman Kita.. Tugas para Ilmuan lah yang menjelaskan isyarat tersebut. Knowledge begins with the Qur’an and does end with it. al-Qur’an tidak membutuhkan validitas seperti itu karena alQur’an adalah abadi bagi kaum Muslimin. 326. kita menafsirkannya dengan bantuan itu. Juga seseorang tidak boleh melebih-lebihkan penafsiran fakta-fakta ilmiah sehingga dapat cocok dengan ayat al-Qur’an.

artinya bermula dari al-Qur’an dan berakhir dengan al-Qur’an sebagaimana uraianuraian pendapat ulama dan cendikiawan diatas. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 90 .

Pada saat itu. Horovitz dan Abraham I Katsch. Kemudian ia menjadi dosen bahasa Arab yang berada di naungan Departemen Sastra Timur Dekat. Qur’anic Studies: Source and Methods of Scriptual Interpretation. dan berturut-turut dilanjutkan di antaranya oleh J. Setengah abad setelah publikasi karya Geiger ini. Quraish Shihab) Karya Barat modern yang berupaya melacak sumber-sumber al-Qur’an bisa dikatakan bermula pada tahun 1833 dengan publikasi karya Abraham Geiger.172 Wansbrough tergolong orang yang cukup produktif. ia menjadi staf pengajar di Departemen Sejarah di School of Oriental and Africa studies (SOAS University of London). 146 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 91 . Ulasan singkat mengenai Wansbrough dan karyanya akan dipaparkan di makalah kecil ini. sesekali karena kehawatiran dia khilaf. pada 1878 muncul teolog Yahudi yang melanjutkan tradisi penelitian ini yaitu H. Ia sempat menjabat direktur di universitas tempat ia bekerja. Biografi John Wansbrough John Wansbrough adalah seorang ahli tafsir terkemuka di London. tidak hanya sebagian besar kisah para Nabi.John Wansbrough dan Metodologi Penafsiran Kitab Suci Zulfa Semua pendapat dapat kita dengar untuk kita pertimbangkan. Hirschfeld. hlm.”Arabic Retoric and Qur’anic Exegis dalam bulletin of the school of oriental and african studies. dalam Orientalisme al-Qur’an dan Hadis. Kajian kesarjanaan Yahudi mulai mencapai titik kulminasi yang tragis dengan terbitnya karya John Wansbrough. Karyanya yang lain adalah “A note on Arabic rethoric” dalam Lebende Antika: Symposium fur Rudolf Suhnel. Jika datangnya dari sesama muslim diperlukan kehati-hatian dalam menerimanya jangan sampai ia khilaf. Ia memulai karier akademiknya tahun 1960. Geiger sampai kepada kesimpulan bahwa seluruh ajaran Muhammad yang tertuang di dalam al-Qur’an sejak sebermula telah menunjukkan sendiri asal-usul keyahudiannya secara transparan. Dalam penelitiannya. “Studi al-Qur’an ala Wansbrough”. tetapi berbagai ajaran dan aturan al-Qur’an pada faktaya juga bersumber dari tradisi Yahudi. kehati-hatian harus berganda. Majaz al172 Syarif Hidayat. Salah satunya adalah Qur’anic Studies: Source of Methodes of Spiritual Interpretation. Was hat Mohammed aus dem Judentum Aufgenommen? Sebagaimana tercermin dari judulnya ”Apa yang telah diadopsi Muhammad dari agama Yahudi?” karya ini memusatkan perhatian pada anasir Yahudi di dalam al-Qur’an. Buku ini ditulis John wansbrough dalam kurun 1986 sampai Juli 1972 dan dicetak tahun 1977 di Oxford Universty Press. Sedangkan jika datang dari orientalis. terbukti banyak literature yang ditulisnya. dan di kali lain karena adanya di antara mereka yang terbawa oleh subjektivitas dan niat buruknya terhadap Islam (M.

Oleh karena itu. dalam Orientalisme al-Qur’an dan Hadis. Atas keengganan untuk menyebut kitab suci tersebut. hlm. Rekontruksi Sejarah al-Qur’an.178 John Wansbrough menolak mushaf utsmani. Studi al-Qur’an ala Wansbrough. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 92 .. 178 Taufik Adnan Amal. Inilah tesis lain dari 173 174 175 Ibid. Pemikiran John Wansbrough tentang Al-Qur’an John Wansbrough memandang al-Qur’an sebagai wahyu yang diturunkan Tuhan kepada Nabi Muhammad saw merupakan kepanjangan dari kitab Taurat. hlm.Qur’an: Pheriparastic exegis. Ia mengklaim bahwa teks al-Qur’an pada awalnya begitu “cair” sehingga berbagai laporan yang mencerminkan varian tradisitradisi-tradisi independen di berbagai pusat metropolitan islam –misalnya Kufah. tampaknya tujuan yang hendak dicapai oleh Wansbrough adalah melepaskan al-Qur’an dari jalinan yang transedental yaitu wahyu Allah. 222.176 Dengan merujuk QS al-A’raf ayat 71 dan al-Shaffat ayat 156. hlm. hlm. Qur’anic Studies: Source and methods of Scriptual Interpretation.177 Wansbrough di sisi lain. 177 Syarif Hidayat. Wansbrough lebih jauh melangkah dengan menegaskan bahwa al-Qur’an merupakan hasil konspirasi antara Muhammad dan pengikut-pemgikutnya pada dua abad pertama Islam yang secara sepenuhnya berada di bawah pengaruh Yahudi. 176 Taufik Adnan Amal. Dengan demikian. menegaskan bahwa riwayat-riwayat tentang kisah pengumpulan al-Qur’an serta laporan-laporan tentang kodeks para sahabat direkayasa dan diangkat ke permukaan untuk memberikan otoritas kepada suatu teks Ilahi yang bahkan belum dikompilasi hingga abad ke 3 H. 56-57.173 Dari sini tampak bahwa John Wangsbrough sangat intens dalam mengkaji al-Qur’an dan yang terkait di dalamnya. 67.”175 Dalam Qur’anic Studiesnya.174 Hal ini dengan tegas ditulis oleh John Wansbrough dengan mengatakan: “Qur’anic adaption of Judae-Christian Satan will not have been a consequence merely of autonamasia…. Wansbrough menganggap bahwa kata-kata “qul” dalam QS al-An’am: 15. John Wansbrugh. Rekontruksi Sejarah al-Qur’an. Wansbrough menyamakan al-Qur’an dengan karya sastra syair yang harus konsisten dalam penggunaan bahasa. Ia mengundurkan penulisan alQur’an selama 300 tahun kemudian. Madinah dan lain lain. ar-Ra’du: 36 dan al-Ankabut: 52. Bashrah. kata tersebut sengaja disisipkan untuk menunjukkan bahwa al-Qur’an adalah benar wahyu Allah.bisa ditelusuri jejaknya dalam mushaf al-Qur’an yang sekarang. 147. 148. Ibid. Hal ini diidentikkan dengan kodifikasi perjanjian lama yang ditulis selama 900 tahun yang diambil dari tradisi lisan. John Wansbrough memberi kata al-kitab (kitabullah) yang ada dalam al-Qur’an dengan ketetapan (authority) bukan dengan kitab suci. The Sectarian Milleu Content and composition of Islamic Salvation History. dimunculkanlah anggapan kata-kata yang disinyalir sebagai tambahan dari Nabi Muhammad saw. Keberadaannya justru menjadikan al-Qur’an tidak logis karena tidak sejalan dengan hegemonitas bahasa yang berlebihan. hlm.

menurut John Wansbrough. Hud: 84-95 dan al-Syu’ara’: 176-190. Hanya pada QS al-A’raf yang dianggap lengkap oleh John Wansbrough. bagian al-Qur’an ini berisi dua versi janntani yag identik. Menurutnya. Untuk membuktikan tesis adanya perpaduan tradisi. Adanya perbedan yang demikian. Dalalm ketiga surat tersebut terdapat adanya perbedan-perbedaan dalam penyajian ceritanya. versi B terdiri dari ayat 62-76. Sebaliknya.yang diungkapkan Wansbrough selain adanya perpaduan tradisi Yahudi dan Kristen dalam al-Qur’an. Ilustrasi untuk ayat-ayat duplikat adalah analisis wansbrough terhadap surat arRahman ayat 46-47. ÏΒ $yϑÍκŽÏù o_y_uρ 4 5−uŽö9tGó™Î) ôÏΒ $pκß]Í←!$sÜt/ ¤\ãèù 4’n?tã tÏ↔Å3−GãΒ ∩∈⊆∪ 5β#yŠ È÷tF¨Ζyfø9$# Versi B (62-77) ∩∉⊄∪ Èβ$tF¨Ζy_ $yϑÍκÍΞρߊ ÏΒuρ ∩∉⊆∪ Èβ$tG¨Β!$yδô‰ãΒ ∩∉∉∪ Èβ$tGyz$āÒtΡ Èβ$uΖøŠtã $yϑÍκŽÏù ∩∉∇∪ ×β$¨Βâ‘uρ ×≅øƒwΥuρ ×πyγÅ3≈sù $uΚÍκŽÏù ∩∠⊃∪ ×β$|¡Ïm ìN≡uŽöyz £ÍκŽÏù Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 93 . dalam QS alSyu’ara’ didapati cerita yang kurang lengkap. versi A terdiri dari ayat 46-61. Kedua versi “jannatani” tersebut dapat ditampilkan sebagai berikut: Versi A (46-61) ∩⊆∉∪ Èβ$tF¨Ζy_ ϵÎn/u‘ tΠ$s)tΒ t∃%s{ ôyϑÏ9uρ ∩⊆∇∪ 5β$oΨøùr& !$s?#uρsŒ ∩∈⊃∪ Èβ$tƒÌøgrB Èβ$oΨø‹tã $uΚÍκŽÏù ∩∈⊄∪ Èβ%y`÷ρy— 7πyγÅ3≈sù Èe≅ä. berarti ada campur tangan dari tradisi sebelumnya di mana al-Qur’an menjiplak tradisi dan motif yang ada di dalam Bibel. John Wansbrough berupaya mengkritisi ayat-ayat al-Qur’an yang berkenaan dengan kisah nabi Syu’aib yang terdapat dalam QS al-A’raf:85-93.

Pada tahun 1977. ∩∉⊃∪ ß≈|¡ômM}$# āωÎ) Ç≈|¡ômM}$# â!#t“y_ ö≅yδ ∩∠⊄∪ ÏΘ$u‹Ïƒø:$# ’Îû ÔN≡u‘θÝÁø)¨Β Ö‘θãm ∩∠⊆∪ Aβ!%y` Ÿωuρ öΝßγn=ö6s% Ó§ΡÎ) £åκ÷ZÏϑôÜtƒ óΟs9 ∩∠∉∪ 5β$|¡Ïm Ad“̍s)ö7tãuρ 9ŽôØäz >∃tøùu‘ 4’n?tã tÏ↔Å3−GãΒ Wansbrough merujuk pada pandangan Zamakhsyari bahwa gambaran versi B tidak sebagus versi A. Semua informasi tersebut mungkin dibuat oleh para fuqaha’ untuk menjelaskan doktrin-doktrin syariah yang tidak ditemukan di dalam teks atau mengikut model periwayatan teks orisinal Pantekosta dan Kanonisasi Kitab Suci Ibrani. Semua informasi itu adalah fiktif yang memiliki maksud-maksud tertentu. dan bukan semata-mata sebuah hasil dari difusi cultural. John Wansbrough menerapkan literary/source criticism dan form criticism kedalam studi ala al-Qur’an.180 179 180 Adnin Armas.com Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 94 .óΟßγn=ö6s% Ó§ΡÎ) £åκ÷ZÏϑôÜtƒ óΟs9 Å∃ö©Ü9$# ßN≡uŽÅÇ≈s% £ÍκŽÏù ∩∈∉∪ Aβ!%y` Ÿωuρ ∩∈∇∪ ãβ%y`öyϑø9$#uρ ßNθè%$u‹ø9$# £æη¯Ρr(x. 01 April 2005 Anwar Syarifuddin. dan mendesak bahwa versi A merupakan elaborasi versi B dengan memanfaatkan instrumen retorik dan tambahan tafsir. Republika. Wansbrough berpendapat kanoninasi teks alQur’an terbentuk pada akhir abad ke-2 Hijriah. Selanjutnya. Oleh sebab itu. Menurut Wansbrough. untuk menyimpulkan teks yang diterima dan selama ini diyakini oleh kaum muslimin sebenarnya adalah fiksi yang belakangan direkayasa oleh kaum Muslimin sendiri. ia menyimpulkan bahwa kedua versi itu merupakan dua tradisi berbeda yang dimasukkan ke dalam teks definitive al-Qur’an. semua hadis yang menyatakan tentang himpunan al-Qur’an harus dianggap sebagai informasi yang tidak dapat dipercaya secara historis. “Review Kajian Orientalis” http://anwarsy. Teks al-Qur’an baru menjadi baku setelah tahun 800 M.wordpress.179 Ia mengatakan bahwa pengulangan mengenai gambaran monoteistik Yahudi dan Kristen yang ditemukan di dalam al-Qur’an mengarahkan Wansbrough untuk mengatakan bahwa agama Islam adalah bentuk mutasi dari sekte asli Yahudi-Kristen yang berupaya berkembang di Arabia.

John Wansbrough di dalam tulisannya mengajukan pertanyaan yang penting sekali dan tidak bisa dipergunakan dalam studi Islam yaitu “what is the evidence?” Mengenai evidensi tersebut.Pendekatan yang digunakan Wansbrough Hasil kajian yang dilakukan Wansbrough dalam menganalisis ayat-ayat al-Qur’an berkesimpulan bahwa ada keterpengaruhan Yahudi-Kristen. Pandangan ini sama dengan John Burton yang memandang bahwa ada kontradiksi dalam sumber muslim tentang pengumpulan al-Qur’an”. Poin metodologis dalam karya Wansbrough adalah untuk mempertanyakan pertanyaan penting yang biasanya tidak disinggung dalam studi Islam: apa buktinya. (4) kunci untuk memahaminya Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 95 . Dilihat dari dasar metodologisnya. (3) sebaliknya. sebagaimana yang banyak dilakukan juga oleh para orientails yang lain. Pendekatan historis yang dilakukan oleh John Wansbrough dalam kaitannya dengan isi al-Qur’an menunjukkan bahwa dalam al-Qur’an terdapat adanya kesamaan dengan kitab sebelumnya. ketika menjawab pertanyaan yang diajukan mengenai ketidakpercayaan atas sumber-sumber Islam. ia menggunakan analisis-historis. mengindikasikan bahwa teks al-Qur’an belum ditetapkan secara total hingga awal abad ketiga. Dalam melakukan kajiannya. Bahkan sumber-sumber Islam yang awal sendiri. (2) konsekuensinya. Andrew Rippin mengatakan. Bukti apa yang kita miliki yang menunjukkan akurasi historis mengenai kebenaran penjelasan tradisional bahwa al-Qur’an dikompilasi pada waktu tidak lama setelah wafatnya Nabi? Menurut Wansbrough. “Pendekatan yang dilakukan oleh John Wansbrough. menurut Wansbrough. adalah skeptisisme. Andrew Rippin juga mengungkap akan metode ini ketika menganalisis tulisan John Wansbrough. John Wansbrough memandang dalam sejarah Islam tidak ada catatan awal sejarah Islam. Karena itu. sumber-sumber itu merepresentasikan suautu prroyeksi ke belakang “teks-teks Hijazi” yang sebenarnya berkembang di luar jazirah Arabia. sumber-sumber tersebut tidak bisa dijadikan sebagai basis bagi sejarah asal-usul Islam. sumber-sumber non-Islam yang awal membuktikan bahwa keberadaan al-Qur’an dapat dilacak pada awal abad kedua Hijriah. Oleh karena itu John Wansbrough mengatakan al-Qur’an dipengaruhi oleh agama atau tradisi sebelumnya. rekaman sejarah Islam baru mulai ada setelah generasi sesudahnya (sahabat). dan literary analysis. Dalam hal ini. Kajian-kajian tersebut telah dimuat oleh John Wansbrough dalam bukunya Qur’anic Studies. utamanya Irak. Yahudi dan Kristen. ia mengajukan empat postulat historis: (1) tidak terdapat alasan untuk mengasumsikan historitas sumber-sumber tertulis Islam awal dalam bentuk apapun termasuk al-Qur’an sebelum abad ketiga.

di mana wahyu Allah yang sesuai dengan taraf kemajuan umat manusia dan kesempurnaannya adalah wahyu nabi Muhammad saw. Rekontruksi Sejarah Teks al-Qur’an. Sedangkan al-Qur’an tidak dapat disangkal keotentikannya dan telah ada dan ditulis sejak zaman Nabi Muhammad saw dan dikumpulkan oleh sahabat sejak masa Nabi Muhammad saw hidup. Dengan demikian kritik sejarah yang dilakukan dalam al-Qur’an menampilkan sosok alQur’an sebagai sesuatu yang historis dan non-historis. 148 Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 96 . ia menyetarakan Bible dengan hadis. Al-Qur’an dikatakan historis karena ia merupakan jalinan kesinambungan wahyu Tuhan sebelumnya dengan adanya penyesuaian waktu dan tempat serta kondisi. Tuhan. Titik tekan kritik adalah pada prasangka dogmatic dan metode yang digunakan. dalam Orientalisme al-Qur’an dan Hadis. Tampaknya dari sisi ini. 181 182 Mun’im Sirry. Hal ini tidak berarti adanya peniruan atau nabi Muhammad mengkaji kitab-kitab sebelumnya baru kemudian nabi Muhammad menjiplaknya. artikel tertanggal 11 April 2005 Syarif Hidayat. Kritik terhadap Pemikiran John Wansbrough Pemikiran John Wansbrough telah menimbulkan berbagai kritik. Metode ini memiliki kelemahan di mana menampakkan sisi luar dari fenomena keagamaan yang dikaji dan tidak mampu mengungkapkan makna yang esensial dan substansial. Muhammad Abduh menjadi justifikasi pandangan ini ketika mengemukakan teori evolusi wahyu. Penyanggah lainnya adalah Bucaille. hlm. baik dari sarjana Muslim maupun dari sarjana Barat sendiri. Ini berlaku juga pada Yahudi.182 Dapatkah dibuktikan bahwa ada ketergantungan antara Islam dengan agama Yahudi dan Kristen? Fazlur Rahman dalam hal ini mengungkapkan bahwa all religions are in history. Pendekatan historis dalam kajian-kajian keislaman menimbulkan nilai yang berbeda tergantung pada bidang apa yang dikaji.181 Berbeda dengan pandangan yang telah berkembang di Barat dan keyakinan umat Islam bahwa al-Qur’an telah dikumpulkan pada masa Khalifah Utsman bin Affan. John Wansbrough menegaskan upaya Utsman tersebut dan mengatakan hal itu hanyalah ilusi atau fiksi belaka. dalam hal ini berdasarkan kehendak-Nya dapat memilih seorang Rasul yang dipercayai untuk menyampaikan tugas suci-nya. Walaupun ketiganya berasal dari Tuhan. Kekurangan tersebut sering juga didukung oleh tidak tersedianya sumber kajian yang lengkap dan sumber yang salah. Sedangkan kajian al-Qur’an dalam bingkai non historis mendapatkan hasil esensi wahyu yang berada di luar sejarah dan bersumber dari Tuhan.adalah dengan melihat pengaruh Yahudi terhadap perkembangan formatif tradisi Muslim. “Studi al-Qur’an ala Wansbrough”. Pendapat John Wansbrough di atas dikritik oleh Watt dengan mengatakan bahwa asumsi yang dilakukan adalah meragukan meskipun kajiannya dilakukan secara ilmiah. Oleh karena itu tidak heran kalau di dalam al-Qur’an dengan kitab-kitab sebelumnya. namun Tuhan telah mengintervensi dalam kesejarahan untuk kepentingan umat manusia. Kristen dan Islam.

kecuali Josep Van Ess yang memandang metodenya itu mungkin bermanfaat. Fazlurrahman mengungkapkan. Ia menganggap hasil yang dilakukan tidak memiliki bukti yang tegas dan bagi Rahman untuk mengetahui al-Qur’an haruslah dicari dalam al-Qur’an sendiri. Adapun di Makkah. Dari hal ini akan tampak bahwa alQur’an tetap transenden tapi disesuaikan dengan masyarakat waktu itu dan mempunyai segi universal. penafsiran Haggadi (haggadic exegesis). Kaitannya dengan hal di atas. Rekontruksi Sejarah al-Qur’an. al-Qur’an mempunyai jalinan yang erat dengan agama sebelumnya yang mempunyai latar belakang historis. Meskipun demikian. yang pertama hasil seluruh 183 184 Taufik Adnan Amal. Pada prinsipnya. melakukan penelitian secara objektifilmiah. Membumikan al-Qur’an II. untuk mendapatkan latar belakang historis harus dicari dalam tradisi Arab sendiri bukan pada tradisi Yahudi atau Kristen. John Wansbrough melakukan perubahan istilah Islam dengan ungkapan pemakaian asing yaitu pada hal prinsip-prinsip penafsiran.183 Sementara Fazlur Rahan adalah salah satu kritikus muslim yang gencar menyerang pemikiran John Wansbrough. Dalam kajiannya.186 Kedua. tasiran Masoreti (Masoretic Exegesis). From Revelation to Compilation. Boullata ketika meresensi karya Wansbrough. ia menganggap bahwa kajian John Wansbrough mengancam masa depan orientalisme dan bertentangan dengan prasangka dogmatic kaum muslimin. Pada waktu itu kepercayaannya kepada berhala. yang terpenting agama Yahudi masuk wilayah selatan Arab ketika pedagang masuk daerah tersebut. orientalis dapat dibagi –dari tinjauan pandangan dan hasil penelitian mereka. hlm.menjadi dua kelompok besar. The History of The Qur’anic Text. Deutungsbedurftigkeit. Isa mempertanyakan keabsahan metode dan bahan-bahannya yang selektif. 186 Ibid. bahkan menganut ajaran Islam. bukan kelompok. Sedangkan agama Kristen sudah ada sejak 3 M dengan pusat pengaruh di Syiria dan Yaman Selatan. umat Islam menganggap agama yang dipeluk penduduk Arab dengan sebutan Jahiliyyah. Van Ess tetap tidak dapat menerima tesis-tesis Wansbrough. 340 185 Quraish Shihab. penafsiran Halaki (halakhic exegesis) dan retorika dan perumpamaan (Rhetoric and allegory). Kritik lain datang dari Issa J. Bahkan seluruh peresensi Wansbrough telah menolak secara keras metode dan berbagai tesisnya. melakukan penelitian secara subjektif sehingga hasil yang mereka peroleh tidak benar. h. Kelompok inipun dapat dibagi dua bagian.Dalam hal ini harus ditelusuri sejarah kedua agama tersebut di daerah Arab.185Pertama. agama tersebut dianut secara individu. 296 Mustafa A’zami. Mereka ini ada yang berhasil menemukan kebenaran. 364. Dalam Qur’anic Studiesnya. Kajian Orientalis terhadap al-Qur’an dan Hadis 97 . ia membagi prinsip-prinsip penafsiran dengan istilah principles of exegesis.184 Motivasi John Wansbrough Secara umum. hlm. Sebelum Islam datang. dan ada juga yang kendati telah bersikap objektif namun gagal menemukan kebenaran akibat keterbatasan pengetahuan atau penggunaan kacamata yang keliru.

di mana peristiwa seperti munculnya berhala di Kota Makkah sebelum Islam. Buollata. Demikian A’zami yang dikutip dari Methodological Approaches to Islamic Studies. Kebenaran yang mereka kemukakan sengaja mereka tonjolkan guna memperdaya pembacanya sehingga menduga bahwa semua hasil penelitian mereka objektif dan benar. Sumber-sumber tertulis harus diteliti dan dihadapkan dengan bukti dari luar dan jika terdapat silang di antara keduanya. 187 Ibid. 365. Hal ini dapat dilihat dari kacamata yang digunakannya dalam pendekatan kajian Islam yaitu skeptesisme. pemukiman Yahudi di Madinah. Ini menunjukkan satu langkah kemunduran orientalis yang tidak objektif ketika menemukan kebenaran yang muncul setelah mereka melakukan kajian tentang al-Qur’an dan kenabian Muhammad. dikatakan tidak lain sebagai keinginan untuk menghapus sejarah Islam secara menyeluruh. dan keinginann untuk mengadakan pemalsuan terhadap yang lain. Kebenaran yang ia temukan seluuruhnya dibantah. h. Hasil pendekatan revisionis. menurut A’zami. dan kemenangan umat Islam terhadap Byzantium di Syiria semuanya ditolak. Sikap John Wansbrough ini banyak menuai kritik. Dalam Encyclopedia of the Qur’an. Subjektivitas John Wansbrough sangat besar dan sangat keliru. Joseph Van Ess dan juga Issa J. Revisionis bersifat sangat monolitik akan tetapi mereka bersatu dalam menolak