P. 1
contoh makalah pkn

contoh makalah pkn

|Views: 2,910|Likes:
Published by she_chantikrina

More info:

Published by: she_chantikrina on Apr 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/09/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Fenomena runtuhnya solidaritas pendidikan moral di sekolah mau tidak mau kita harus memikirkannya. Secara teoritas dan faktual, pendidikan moral yang pertama dan utama adalah di rumah. Faktor pertamanya adalah lingkungan keluarga terlalu sempit sebagai tempat mendapatkan dan berlatih menerapkan nilai-nilai moral. Dari orang tua atau significant others yang lain anak-anak pertama kali memperoleh nilai-nilai moralitas yang digunakan sebagai acuan untuk hidup bersama. Tetapi harus pula diakui bahwa menyerahkan pendidikan moral sepenuhnya kepada orangtua ternyata tidaklah memadai. Hal yang terjadi banyak orangtua masa kini hampir tidak punya waktu untuk mendidik anak-anak. Semua diserahkan sepenuhnya pada sekolah. Fakta disekolah seringkali nilainilai yang diberikan guru lebih diikuti oleh anak-anak daripada dari orangtuanya. Faktor-faktor tersebut memberikan pendidikan moral menjadi sebuah imperatif bagi sekolah. Semakin tingginya kasus amoral/asusila yang terjadi di Indonesia, mulai dari korupsi, kolusi, penggunaan narkoba, sampai dengan tawuran antarsekolah, seks bebas, dan berbagai kasus lainnya merupakan fenomena yang mengandung keprihatinan. Dalam kondisi seperti ini, dunia pendidikan menjadi sorotan. Pendidikan dinyatakan telah gagal mencetak generasi yang cerdas secara intelegensi, emosional, dan spiritual. Masalah ini seharusnya bukan dijadikan wacana perdebatan untuk menentukan siapa yang salah dan siapa yang harus bertanggung jawab, namun harus menjadi bahan pemikiran untuk mencari solusi tepat sebagai upaya mengatasinya. Bagi sektor pendidikan, sudah saatnya membuat inovasi cerdas dalam sistem pendidikan. Suara kepedulian yang meneriakkan pentingnya diangkat kembali pendidikan moral dan budi pekerti yang sebaiknya

1

diintegrasikan menjadi salah satu mata pelajaran yang diajarkan di sekolah-sekolah sepertinya harus menjadi perhatian. Persoalannya adalah bagaimana pendidikan moral tersebut diberikan di sekolah?Apakah harus menambah pelajaran baru?Atau memasukkan unsur-unsur pendidikan moral ke dalam berbagai mata pelajaran yang dipandang relevan saja?

1.2 Perumusan Masalah Adapun rumusan masalah pada makalah ini adalah : 1. Pengertian Nilai dan Moral 2. Penerapan moral dalam pembelajaran di SD 3. Pendidkan moral menjadikan manusia berkepribadian utuh 4. Desain Pembelajaran Pendidikan nilai-nilai Moral 5. Nilai – nilai Karakter yang perlu di tanamkan di SD 6. Faktor – faktor yang mempengaruhi siswa dalam Berperilaku Moral

1.3 Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah 1. 2. 3. 4. 5. Dapat menjelaskan Pengertian Nilai dan Moral Dapat mengetahui penerapan moral dalam pembelajaran di SD Dapat mengetahui bahwa pendidikan moral menjadikan manusia berkepribadian utuh Dapat mengetahui Desain Pembelajaran nilai – nilai Moral Dapat mengetahui Nilai – nilai Karakter yang perlu di tanamkan di SD

7. Dapat mengetahui Faktor – faktor yang mempengaruhi siswa dalam Berperilaku Moral

2

1.4 Manfaat Penulisan: 1. Memenuhi salah satu tugas Pembelajaran PKn di SD. 2. Makalah bisa dijadikan pedoman, acuan atau dorongan untuk lebih meningkatkan kopetensi serta professional guru. 3. Mengetahui penerapan nilai dan moral dalam pembelajaran. 4. Dapat mengetahui dampak dan peran penerapan pendidikan nilai dan moral di Sekolah Dasar.

3

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Nilai dan Moral
Norma adalah kaidah, ketentuan, aturan, kriteria, atau syarat yang mengandung nilai tertentu yang harus dipatuhi oleh warga masyarakat di dalam berbuat, bertingkah laku agar masyarakat tertib, teratur, dan aman (BP-7,1993: 23). Menurut Poespoprodjo (1999: 133), “norma adalah aturan, standar, ukuran.” Nilai dan norma senantiasa berkaitan dengan moral. Norma moralitas adalahaturan, standar, ukuran yang dapat digunakan untuk mengukur kebaikan atau keburukan suatu perbuatan. Istilah moral mengandung integritas dan martabat pribadi manusia. Derajat kepribadian seseorang amat ditentukan oleh moralitas yang dimilikinya. Moralitas seseorang tercermin dalam sikap dan perilakunya. Kata mores ini mempunyai sinonim; mos, moris, manner mores atau manners, morals (Poespoprodjo,1986: 2). Dalam bahasa Indonesia kata moral berarti akhlak atau kesusilaan yang mengandung makna tata tertib batin atau tata tertib hati nurani yang menjadi pembimbing tingkah laku batin dalam hidup. Kaelan (2001: 180), mengatakan moral adalah suatu ajaran wejangan-wejangan, patokan-patokan, kumpulan peraturan baik lisan maupun tertulis tentang bagaimana manusia harus hidup dan bertindak agar menjadi manusia yang baik. Sedangkan Kohlberg (Reimer,1995: 17), Moralitas bukanlah suatu koleksi dari aturan-aturan, norma-norma atau kelakuan-kelakuan tertentu tetapi merupakan perspektif atau cara pandang tertentu. Dengan demikian, dari ketiga pendapat tersebut dapat disimpulkan moral adalah ajaran atau pedoman yang dijadikan landasan untuk bertingkah laku dalam kehidupan agar menjadi manusia yang baik atau beraklak.
4

2.2 Penerapan Moral Dalam Pembelajaran di SD
Berdasarkan penerapan moral dalam pembelajaran tentunya melalui model pendekatan moral. Salah satunya dengan model pendekatan perkembangan kognitif ( moral reasoning ). Pendekatan perkembangan kognitif (moral reasoning) mudah digunakan dalam proses pendidikan di sekolah, karena pendekatan ini memberikan penekanan pada aspek perkembangan kemampuan berpikir. Oleh karena, pendekatan ini memberikan perhatian sepenuhnya kepada isu moral dan penyelesaian masalah yang berhubungan dengan pertentangan nilai tertentu dalam masyarakat, penggunaan pendekatan ini menjadi menarik. Penggunaannya dapat menghidupkan suasana kelas. Teori Kohlberg dinilai paling konsisten dengan teori ilmiah, peka untuk membedakan kemampuan dalam membuat pertimbangan moral, mendukung perkembangan moral, dan melebihi berbagai teori lain yang berdasarkan kepada hasil penelitian empiris. Proses pengajaran nilai menurut Model moral reasoning didasarkan pada delima moral, dengan menggunakan metode diskusi kelompok. Diskusi itu dilaksanakan dengan memberi perhatian kepada tiga kondisi penting. Pertama, mendorong siswa menuju tingkat pertimbangan moral yang lebih tinggi. Kedua, adanya dilemma, baik dilemma hipotetikal maupun dilemma faktual berhubungan dengan nilai dalam kehidupan seharian. Ketiga, suasana yang dapat mendukung bagi berlangsungnya diskusi dengan baik (Superka, et. al. 1976; Banks, 1985). Menurut Reimer (1983 : 84) terdapat 10 isu moral universal (1). Laws and rules, (2) Conscience, (3) Personal roles of affection, (4) Authority, (5) Civil rights, (6) Contract, trust, and justice in exchange (7) Punishmen, (8) The Value of life , (9) Property rights and values, (10) Truth Goleman (2003) menjelaskan bahwa moral reasoning lebih bersifat Emosional inteligensi, sehingga emosional inteligensi mencerminkan karakter. Dengan demikIan,
5

menurut peneliti implementasi model moral reasoning dapat membantu siswa untuk berpikir kritis dan mengelola emosi yang akhirnya menjadi warga yang baik. Oleh karena itu, agar siswa dapat mengemukakan pendapat dan dapat membuat keputusan dengan pertimbangan moral yang lebih tinggi (intelektual emosional) guru ataupun siswa harus kreatif dan enovatif untuk mencari atau membuat suatu masalah yang dilematis yang di diskusikan di dalam kelas. Contoh delima Moral adalah sebgai berikut: Berdasarkan peraturan dan kreteria kenaikan kelas di SD negeri 02 Samarinda siswa yang nilai agamanya kurang dari 65 (tidak tuntas ) tidak naik kelas. Hernawati adalah salah satu siswa yang nilainnya belum mencapai 65, sehingga gurunnya yaitu Pak Sabarudin memberikan kesempatan padannya untuk mengikuti program remidial atau perbaikan. Hernawati setiap malam belajar agar nilainnya baik namun dia juga sangat cemas saat mengikuti ulangan, dia sangat takut jika nilai yang akan diperoleh dalam remidial kurang dari 65 sebab soal - soal yang yang diujikan hanya sebagian yang dapat di jawab sehingga dia berusaha dan berpikir untuk menyontek agar nilainnya baik. Ernawati berpikir bahwa dengan menyontek nilainya akan baik dan kemungkinan akan naik kelas. Jika Anda sebagai Ernawati tindakan mana yang Anda pilih menyontek dengan resiko merasa bersalah dan jika ketahuan akan mendapat sanksi dari guru atau tidak menyontek dengan resiko nilainnya jelek kemungkinan tidak naik kelas? Latihan menyelesaikan masalah delima moral diatas yang terkait dengan permasalahan yang dihadapi generasi muda ( siswa ) diharapkan dapat membantu membentuk kematangan siswa. Dengan demikian, diharapkan perkembangan siswa tidak terhambat, dalam arti siswa dapat menentukan pilihan tentunya dengan harapan

6

pilihan yang baik yaitu jujur ( pikiran dan tindakan ) atau berani mengambil keputusan yang dilematis dengan pertimbangan moral.

2.2 PENDIDIKAN MORAL MENJADIKAN MANUSIA BERKEPRIBADIAN UTUH Moral dalam arti yang luas telah mencakup bagaimana hubungan dengan Tuhan, hubungan sesama manusia dan hubungan dengan alam semesta. Menurut Syahrin (2005:45) orang yang memiliki moral yang baik adalah yang mampu menyeimbangkan ketiga hubungan di atas pada setiap temapat dan setiap waktu. Moral juga harus dipandang sebagai suatu yang memiliki nilai otonom dan universal sehingga ia dapat berlaku pada lintas waktu, lintas aktivitas dan lintas tempat. Konsep „moralitas‟ dan „pendidikan moral‟ diperdalam,tidak hanya menganai pengenalan nilai-nilai, tetapi diteruskan sampai ke pemahaman, penghayatan, dan pengamalan nilai-nilai Pada saat ini pendidikan moral lebih banyak berupa sopan santun, etika, sikap hormat dan saling menghargai dalam arti berdasarkan acuan-acuan nilai budaya dalam pergaulan sehari-hari di masyarakat, keluarga dan sekolah. Banyak orang beranggapan bahwa pendidikan moral anak hanya tanggungjawab kedua orangtua, sehingga mereka acuh tak acuh melihat perilaku immoral yang dilakukan oleh anak orang lain. Sebenarnya pendidikan moral anak adalah tanggungjawab sosial, dalam arti setiap anggota masyarakat seharusnya saling peduli dan mengawasi serta saling melakukan langkah edukatif terhadap perilaku anak-anak dalam komunitas tersebut, sekalipun bukan anaknya sendiri. Akan tetapi kasus yang sering kita lihat adalah seseorang atau keluarga akan marah atau tersinggung ketika ada laporan dari orang lain tentang perilaku immoral yang dilakukan anaknya. Oleh karena itu, seharusnya dalam setiap komunitas terbentuk komitmen bersama untuk mewujudkan hal itu, sehingga tiada lagi kesalahpahaman dan tidak banyak

7

lagi peluang bagi para anak bangsa untuk melakukan perilaku Menurut Syaiful (2005:59) Perbedaan aspek psikologis anak tidak dapat dihindari, hal ini disebabkan pembawaan dan lingkungan anak didik yang berlainan antara satu dengan yang lainnya. Persoalan psikologis ini memang sangat kompleks, sebab menyangkut apa yang ada dalam jiwa dan perasaan anak didik Untuk bisa memahami jiwa anak didik guru dapat melakukan pendekatan kepada anak didik secara individual. Permasalahan psikologis anak didik yang muncul menambah beban tugas guru menjadi lebih ekstra hati-hati. Perbedaan anak didik harus dipahami guru agar dapat dimanfaatkan untk melakukan pendekatan yang akurat dan menjadi strategi untuk mendukung keberhasilan penanaman nilai-nilai moral dalam pembelajaran. Melalui proses pendidikan, manusia diharapkan dapat memperoleh „kemanusiaannya‟, sehingga dapat menyadari realitas sosial yang terjadi disekitarnya dan menyadari perannya untuk berperilaku sebagaimana mestinya atas realitas sosial tersebut. Terkait dengan adanya educational state role, maka pemerintah menyelenggarakan lembaga-lembaga pendidikan formal dalam rangka pemenuhan kewajiban tersebut sebagaimana diamanatkan oleh groundnourm negara Indonesia, UUD 1945. Dan pendidikan merupakan hak positif warga negara, yang berarti bahwa pemerintah wajib campur tangan dalam proses penyelenggaraannya selama tidak bersinggungan dengan hak negatif. Sehingga cukup beralasan bila sejak negara ini memproklamasikan kemerdekaannya hingga era orde baru ditutup dengan kelahiran era reformasi, segala sesuatu hal yang berkenaan dengan pendidikan, menjadi urusan pemerintah secara sentralistis. Namun sejak era reformasi inilah, kesadaran berbagai kalangan diluar pemerintah akan dunia pendidikan semakin meluas. Tingkat kesesuaian kurikulum terkait dengan evaluasi proses pendidikan dan tujuan awal pendidikan yang dirancang oleh pemerintah menuai kritik dari berbagai kalangan. Sebab, peningkatan pemerataan akses

8

pendidikan formal malah berbanding lurus dengan tingginya angka kriminalitas, tindakan asusila, dan bahkan tindak korupsi terstruktur secara terang-terangan. Pendidikan moral merupakan prioritas utama karena memang tujuan pendidikan itu adalah untuk memanusiakan manusia dan menjadikannya manusia yang memiliki kepribadian utuh.Selain itu, dalam pendidikan tidak hanya memprioritaskan kemampuan kognitif (intelektual), namun juga afektif (sikap) dan psikomotor (keterampilan). Jadi pendidikan itu idealnya tidak hanya mementingkan satu ranah intelektual saja namun juga dari segi sikap dan ketrampilannya. Pendidikan moral sangatlah perlu bagi manusia, karena melalui pendidikan perkembangan moral diharapkan mampu berjalan dengan baik, serasi dan sesuai dengan norma demi harkat dan martabat manusia itu sendiri. Di Indonesia pendidikan moral telah ada dalam setiap jenjang pendidikan. Di Sekolah Dasar perkembangan pendidikan moral tak pernah beranjak dari nilai-nilai luhur yang ada dalam tatanan moral bangsa Indonesia yang termaktub jelas dalam Pancasila sebagai dasar Negara. Dengan pemberian pendidikan moral tersebut diharapkan dapat membentuk individu yang berkualitas sehingga bisa membangun bangsa.

2.4 DESAIN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN NILAI – NILAI MORAL Konon, kurikulum sekolah-sekolah di Indonesia tergolong terpadat dibandingkan dengan kurikulum di negara-negara lain. Artinya, murid-murid kita tergolong manusiamanusia muda yang paling “tersiksa” dibandingkan rekan-rekan mereka dari negara lain akibat beban kurikulum yang amat sarat tersebut. Karena itu, adalah mustahil untuk menambah beban mereka dengan memasukkan pendidikan moral ke dalam kurikulum pendidikan/sekolah. Jadi pendidikan moral sebaiknya dimasukkan ke dalam kurikulum pendidikan yang tak tertulis atau yang biasa disebut dengan hidden

9

curriculum. Dengan hidden curriculum ini, maka pendidikan moral tidak akan memberi beban tambahan bagi murid. Melalui hidden curriculum ini nilai-nilai moral tersebut diinternalisasikan ke dalam sistem kesadaran murid. Implementasi hidden kurikulum terjadi seperti kehidupan di dalam kelas yang di dalamnya terdapat banyak murid yang berinteraksi satu dengan lainnya sebagai salah satu bentuk kehidupan sosial. Kelas juga membutuhkan seperangkat nilai untuk mengatur hubungan atau interaksi antara murid dengan murid atau murid dengan guru sehingga tercipta interaksi yang sehat dan saling menguntungkan, tidak saling merugikan. Nilai-nilai yang dimaksud berupa aturan-aturan yang mesti disepakati dan dilaksanakan bersama. Student Report Cards (SRC) adalah sebuah inovasi metode penyampaian pendidikan nilai yang dapat digunakan oleh lembaga pendidikan formal sebagai sarana untuk menginternalisasikan pendidikan nilai dalam keseharian peserta didik. Metode ini diadopsi dari metode buku penghubung yang pernah digunakan oleh sekolah dasar sebagai sarana penghubung antara pihak sekolah dan orang tua peserta didik dalam monitoring keseharian peserta didik dalam pengerjaan tugas-tugas sekolah. Selain itu, aplikasi metode SRC yang minim biaya ini juga dapat memberikan kontribusi positif untuk menumbuhkan kebiasaan menulis, rasa percaya diri, dan kreatifitas dalam diri peserta didik sejak usia dini. Begitulah yang terjadi, bahwa kepintaran dan kecerdasan intelektual saja tidak cukup tanpa dilandasi oleh nilai-nilai moral. Tanpa adanya nilai moral, amanah besar yang dibebankan tidak bisa dilaksanakan dengan jujur. Kalau amanah yang dibebankan itu kecil, tidak terlalu bermasalah. Tetapi kalau amanah yang dibebankan itu sangat besar seperti Negara atau kekayaan Negara, maka ketidakamanahan memiliki akibat yang sangat besar, seperti yang terjadi sekarang pada negara Indonesia. Ketiadaan moral itulah yang mengakibatkan terjadinya berbagai kekacauan dewasa ini. Berangkat dari tujuan tersebut diatas maka dalam pelaksanaannya

10

terdapat tiga faktor penting dalam pendidikan moral di Indonesia yang perlu diperhatikan yaitu : 1. Peserta didik yang sejatinya memiliki tingkat kesadaran dan dan perbedaan perkembangan kesadaran moral yang tidak merata maka perlu dilakukan identifikasi yang berujung pada sebuah pengertian mengenai kondisi perkembangan moral dari peserta didik. 2. Nilai-nilai (moral) berdasarkan tahapan kesadaran dan perkembangan moral manusia maka perlu di ketahui pula tingkat tahapan kemampuan peserta didik. Dengan demikian harus difahami pula proses pemahaman peserta didik berdasar pada tingkat kesadaran dan tingkat kekuatan nilai kesadaran itu sendiri 3. Guru Sebagai fasilitator, fasilitator dalam memberikan kemungkinan bagi siswa untuk memahami dan menghayati nilai-nilai pendidikan moral itu. Menurut Djohar (2006: 89) cara belajar-mengajar yang menciptakan interaksi antara siswa dengan objek dan persoalan belajar dimulai dari guru mampu menterjemahkan kurikulum secara struktural, yakni menterjemahkan kurikulum secara konseptual, kemudian menyatakan peta konsep kurikulum itu, memilih konsep yang essensial, kemudian menyusun bahan ajar dan mementukan objek dan persoalan belajar. Belajar dengan cara ini membawa siswa tidak hanya dalam bentuk tekstual akan tetapi berubah menjadi objek dan persoalan nyata. Dengan demikian siswa dihadapkan pada objek dan persoalan belajar yang benar-benar nyata ada disekeliling hidupnya. Dan itu sangat mendukung perkembangan psikis-individual dan sosial anak didik dalam menghadapi pengalaman hidupnya. Pendidikan moral menjadi sangat penting dilaksanakan, tetapi hal itu dianggap di luar tujuan pendidikan, ketika kecerdasan yang diukur dengan ranking merupakan salah satu ukuran keberhasilan seseorang. Siswa satu dengan yang lain tidak diajari untuk bekerjasama, tetapi diajari untuk berkompetisi. Oleh karena itu saat ini tidak

11

ada tradisi belajar bersama, yang ada adalah tradisi masuk bimbingan belajar, di situ mereka bias bersaing secara individual. Untuk mengembangkan strategi dan model pembelajaran pendidikan moral dengan menggunakan pendekatan terpadu, diperlukan adanya analisis kebutuhan (needs assessment) siswa dalam belajar pendidikan moral. Dalam kaitan ini diperlukan adanya serangkaian kegiatan, antara lain:(1)

mengidentifikasikan isu-isu sentral yang bermuatan moral dalam masyarakat untuk dijadikan bahan kajian dalam proses pembelajaran di kelas dengan menggunakan metode klarifikasi nilai, (2) mengidentifikasi dan menganalisis kebutuhan siswa dalam pembelajaran pendidikan moral agar tercapai kematangan moral yang komprehensif yaitu kematangan dalam pengetahuan moral perasaan moral,dan tindakan moral, (3) mengidentifikasi dan menganalisis masalahmasalah dan kendala-kendala instruksional yang dihadapi oleh para guru di sekolah dan para orang tua murid di tua murid dirumah dalam usaha membina perkembangan moral siswa,serta berupaya memformulasikan alternatif pemecahannya, (4) mengidentifikasi dan mengklarifikasi nilai-nilai moral yang inti dan universal yang dapat digunakan sebagai bahan kajian dalam proses pendidikan moral, (5) mengidentifikasi sumbersumber lain yang relevan dengan kebutuhan belajar pendidikan moral. Mengingat pentingnya pendidikan moral, tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan pendidikan agama bukan hanya mengajarkan pengetahuan tentang agama melainkan mengarah pada anak didik untuk menjadi manusia yang benar-benar mempunyai kualitas keberagamaan yang kuat. Materi yang ada bukan hanya menjadi pengetahuan melainkan membentuk sikap dan kepribadian anak didik sehingga menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa dalam arti yang sesungguhnya. Pendekatan praktis dalam pendidikan moral dapat ditempuh dengan menjadikan pendidikan budi pekerti sebagai mata pelajaran tersendiri yang dicantumkan dalam struktur program kurikulum. Konsep pendekatan praktis didasari oleh landasan berpikir bahwa tidak mungkin seorang

12

anak akan mau dan mampu melakukan sesuatu jika tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang hal yang akan dilakukan itu. Pengetahuan tentang kejujuran, swa-disiplin, menghargai orang lain, kasih sayang, ramah tamah, penghormatan, cinta tanah air, dan lain-lain, sudah agak jauh dari benak anak didik. Agar anak memiliki pengetahuan tentang nilai-nilai luhur tersebut maka harus diajarkan dalam bentuk ilmu pengetahuan. Seharusnya, mengembalikan keluarga sebagai pusat pendidikan budi pekerti utama merupakan alternatif yang paling tepat dipilih. Untuk itu menjadikan orangtua sebagai pendidik moral adalah hal yang tidak boleh ditawar. Kembalikan fungsi pendidikan keluarga sebagaimana seharusnya, ialah tempat interaksi pengembangan kecerdasan budi, mengasah akhlak dan membangun peradaban. Dari keluargalah sesungguhnya pendidikan budi pekerti harus disemaikan .

2.5 Nilai – nilai karakter yang Perlu ditanamkan di SD
Pada masyarakat yang heterogen dengan berbeda-beda latar belakang social budaya dan agama, adanya common values (nilai-nilai yang dijunjung tinggi bersama) sangat diperlukan. Nilai-nilai ini dapat menjadi perekat yang efektif sehingga akan tercipta relasi social yang harmonis, yaitu terjadinya rasa kebersamaan. Misalnya, adanya nilai kejujuran yang dijunjung tinggi maka akan membuat setiap orang percaya pada kelompok masyarakat lainnya, bahwa mereka tidak akan diambil haknya atau ditipu. Juga dengan adanya tanggung jawab, setiap orang akan menjalankan kewajibannya, sehingga hak semua orang dapat terpenuhi. Ada beberapa nilai yang dianggap perlu untuk dijadikan fokus pendidikan karakter. Misalnya dalam deklarasi Aspen dihasilkan 6 nilai etik utama (core ethical values) yang disepakati untuk diajarkan dalam system pendidikan karakter di Amerika yang meliputi:

13

1. 2. 3. 4. 5.

Dapat dipercaya Memperlakukan orang lain dengan hormat bertanggung jawab adil kasih sayang

2.6 Faktor – faktor yang Mempengaruhi Siswa Dalam Berperilaku Moral
Ada dua pendapat umum mengenai motivasi seseorang melakukan perbuatan moral. Pendapat pertama menyatakan bahwa perbuatan moral muncul karena ada dorongan dari dalam diri seseorang, yaitu pengaruh akal dan keinginan. Dilihat dari subtansi dan prosesnya. Menurut Lickona ( 1992: 53-63 ) yang perlu dikembangkan dalam rangka pendidikan nilai tersebut adalah nilai karakter yang baik ( good character ) yang didalamnya mengandung tiga dimensi moral sebagai berikut. Dimensi Wawasan Moral 1. Wawasan moral ( Moral Knowing ) yang mencakup. 2. Kesadaran Moral Wawasan nilai moral ( knowing moral values ) 1. Kemampuan mengambil pandangan orang lain ( perspective taking ) 2. Penalaran moral ( Moral reasoning ) 3. Mengambil keputusan ( Decision – making ) 4. Pemahaman diri sendiri ( self – knowledge ) Dimensi Perasaan Moral 1. Perasaan moral ( Moral feeling ) yang mencakup : 2. Kata hati atau nurani ( Conscience ).
14

3. Harapan diri sendiri ( Self – estem ). 4. Merasakan diri orang lain ( Empathy ). 5. Cinta kebaikan ( Loving the good ). 6. Kontroldiri ( Self control ). 7. Merasakan diri sendiri ( Humility ).

Dimensi Perilaku Moral 1. Perilaku moral ( Moral action ) yang mencakup ; 2. Kompetensi ( Competence ). 3. Kemauan ( Will ). 4. Kebasaan ( Habit ). Ketiga domain moralitas tersebut satu dengan yang lainnyamemiliki keterkaitan substantive dan fungsional. Artinya bahwa wawasan, perasaan atau sikap, dan perilaku moral merupakan tiga hal yang secara psikologis bersinergi. Contohnya, seseorang yang mengambil keputusan untuk mengeluarkan zakat atau member sumbangan seyogyanya dilandasi oleh perasaan keikhlasan yang diwujudkan dalam kehidupoan sehari – hari. Sedangkan pendapat kedua menyatakan bahwa perbuatan moral muncul karena pengaruh dari luar yaitu motif-motif masyarakat. Pendapat tersebut di atas menunjukkan bahwa orang di luar diri yaitu ( masyarakat ) bukanlah semata-mata alat untuk peralihan kepentingan individu, melainkan sebagai mitra untuk merealisasikan perilaku moral dan Eksistensi individu sebagai subjek moral sangat dipengaruhi oleh komunitasnya. Identitas individu ditentukan oleh keanggotaan dalam komunitasnya bahkan perilaku moral individu sangat bergantung pada komunitas dimana pelaku moral berada.

15

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perilaku bermoral dipengaruhi oleh faktor interen yang berasal dari dirinnya sendiri ( dorongan akal keinginan dan faktor eksteren yang berasal dari masyarkat

16

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan
Posisi pendidikan nilai menjadi sangat vital dalam pembentukan pribadi manusia, sebab manusia yang memiliki kecerdasan intelektual setinggi apapun tidak akan bermanfaat secara positif bila tidak memiliki kecerdasan afektif secara emosional, sosial, maupun spiritual. Tereliminasinya pendidikan nilai pada kurikulum lembaga pendidikan formal disinyalir oleh berbagai kalangan sebagai salah satu penyebab utama akan kemerosotan moral dan budi pekerti masyarakat yang tercermin dari tingginya angka kriminalitas maupun perbuatan amoral. Dalih integrasi pendidikan nilai dalam pendidikan kewarganegaraan dan keagamaan, pada implementasinya menjadi tidak tepat sasaran karena pendidikan nilai diberikan dengan metode hapalan dengan porsi yang minim untuk memenuhi evaluasi proses pendidikan yang hanya mengukur ranah kognitif semata. Tentunya hal tersebut bertolakbelakang dengan prinsip pendidikan nilai yang mencakup ranah afektif dan tidak dapat terukur dengan model evaluasi pendidikan sebagaimana ditentukan oleh sistem pendidikan nasional. Yang diperlukan dalam pembelajaran pendidikan moral ialah bahwa setiap guru melalui mata ajar yang diampunya menjelaskan secara eksplisit nilai-nilai yang terdapat dalam mata ajarnya. Kemudian petugas bimbingan dan penyuluhan membimbing para siswa mendiskusikan segenap jenis nilai yang telah disentuh oleh para guru. Melalui diskusi mereka dapat dituntun untuk memahami makna nilai-nilai tadi dalam kehidupan nyata. Melalui proses ini para siswa akan menyusun sendiri sistem nilai (value system) mereka, baik sistem nilai pribadi, maupun system nilai kelompok.

17

B. Saran Diharapkan untuk kedepan pendidikan nilai dan moral dapat membentuk kepribadian siswa yang sesuai dengan moral – moral pancasila dan agama, tentunya dengan tekad yang besar serta pemilihan metode, model pengajaran serta penerapan mengajar yang baik. Dan dalam dunia pendidikanpun kopetensi dan profesional guru semakin meningkat.

18

DAFTAR PUSTAKA

Dedi Supriadi. 2004. Membangun Bangsa Melalui Pendidikan. Bandung. PT Remaja Rosdakarya

Djohar. 2006. Guru Pendidikan dan Pembinaannya. Yogyakarta. CV.Grafika Indah Kohlberg, L. & Turiel, E. (1971). Moral development and moral education. In G. Lesser, ed. Psychology and educational practice. Scott Foresman.

Nurul Zuriah.2007. Pendidikan Moral dan Pekerti dalam Prespektif Perubahan. Jakarta. Bumi Aksara Piaget, J. (1965). The moral judgment of the child. The Free Press: New York. Power, F. C., Higgins, A., & Kohlberg, L. (1989). "Lawrence Kohlberg's Approach to Moral Education." New York: Columbia University Press Syahrin Harahap. 2005. Penegakan Moral Akademik Di Dalam dan Di Luar Kampus. Jakarta. PT. Raja Grafindo Persada

19

TUGAS MAKALAH MODUL 2 APLIKASI PENDIDIKAN NILAI DAN MORAL DALAM KEHIDUPAN DI SD

Dosen Pengampu : Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan di SD

Oleh : Nama NIM : Reza Darmawan : 822392881

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS TERBUKA POKJAR SMP MUH. BREBES 2012
20

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ............................................................................................................. DAFTAR ISI......................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah .......................................................................... 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 1.3 Tujuan Penulisan ...................................................................................... 1.4 Manfaat Penulisan .................................................................................... BAB II PEMBAHASAN MASALAH 2.1 Pengertian Nilai dan Mora ....................................................................... 2.2 Penerapan Moral Dalam Pembelajaran di SD ......................................... 2.3 PENDIDIKAN MORAL MENJADIKAN MANUSIA BERKEPRIBADIAN UTUH .................................................................. 2.4 DESAIN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN NILAI – NILAI MORAL .................................................................................................. 2.5 Nilai – nilai karakter yang Perlu ditanamkan di SD ................................ 2.6 Faktor – faktor yang Mempengaruhi Siswa Dalam Berperilaku Moral .................................................................................... BAB III PENUTUP A. Simpulan .................................................................................................. B. Saran ........................................................................................................ DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ i i

21

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kekuatan dan hidayahnya. Penulis telah menyusun makalah ini. Penulisan makalah yang sangat sederhana ini tersusun berkat adanya sumber bahan makalah dari buku serta melalui media informasi dan komunikasi. Penulis mengucapkan terima kasih kepada yth. Bapak Budi Murni Antoro, S. Pd.,M. Pd. Yang telah memberikan tugas membuat makalah aplikasi pendidikan nilai dan moral dalam kehidupan di SD sehingga penulis mendapatkan tambahan ilmu. Penulis minta maaf apabila didalam makalah terdapat kesalahan penulisan atau kata. Semoga makalah ini bermanfaat bagi Pembaca khususnya dan Mahasiswa dalam upaya peningkatan kopetensi serta profesional guru.

Brebes,

Penulis

22

TUGAS MAKALAH MODUL 2 APLIKASI PENDIDIKAN NILAI DAN MORAL DALAM KEHIDUPAN DI SD

Dosen Pengampu : Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan di SD

Oleh : Nama NIM : Annisa Setyo Ningrum : 821479957

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS TERBUKA POKJAR SMP MUH. BREBES 2012
23

24

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->