TUGAS MATEMATIKA POLA BILANGAN

Disusun oleh : Tutug Kinasih ( 18 / 9 acceleration )

Tutug Kinasih

7. Pola Garis Lurus  Penulisan bilangan yang mengikuti pola garis lurus merupakan pola bilangan yang paling sederhana. 5. (2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya. 8. 3. 7. 2. 6. (2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya. 4. 9. Pola Bilangan Genap  Pola bilangan genap memiliki aturan sebagai berikut : (1) Bilangan 2 sebagai bilangan awal. 8. 9.  Contoh pola bilangan ganjil : 1. Misalnya. …  Jadi.  : mewakili bilangan 4. …  Perhatikan pola bilangan ganjil berikut ini : 2 4 6 8 10 12 14 16 +2 +2 +2 +2 +2 +2 +2  Jadi. 6. d. 7.  : mewakili bilangan 2. Suatu bilangan hanya digambarkan dengan noktah yang mengikuti pola garis lurus. dan seterusnya… 2. Pola Bilangan Cacah  Contoh pola bilangan ganjil : 1. 3. a. Pola Bilangan Asli  Contoh pola bilangan ganjil : 1. 4. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan ganjil adalah : 5. 4. …  Jadi. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan genap adalah : Tutug Kinasih . 2. e.  : mewakili bilangan 5. 9. 8.1.  Contoh pola bilangan ganjil : 2. …  Perhatikan pola bilangan ganjil berikut ini : 1 3 5 7 9 11 13 15 +2 +2 +2 +2 +2 +2 +2  Jadi. 10. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan asli adalah : 3. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan cacah adalah : 4. 5. 3. 6. 5. b. Pola Bilangan Ganjil  Pola bilangan ganjil memiliki aturan sebagai berikut : (1) Bilangan 1 sebagai bilangan awal.  : mewakili bilangan 3. c.

urutan ke-5 = 10 + 3 = 13 dan seterusnya…  Jadi. Tutug Kinasih . Pola Bilangan Aritmatika  Contoh pola bilangan aritmatika : 1. urutan ke-3 = n = 4. 24. urutan ke-2 = 1 + 3 =4 n = 3. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan geometri adalah : ( a = angka pertama b = ratio bilangan 8. 3. urutan ke-2 = n = 3. rumus adalah: untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan aritmatika ( a = angka pertama b = selisih setiap bilangan 7. … )  Pola bilangan yang jarak setiap bilangan berbeda menjadi lebih besar ataupun lebih kecil. … )  Pola bilangan yang memiliki rasio yang sama setiap bilangannya. 6. … Atau 1. 11. urutan ke-1 = =1 n = 2. Pola Bilangan Geometri  Contoh pola bilangan geometri : 1. 2. 4. 2. 27. 10. Pola Bilangan Tak Tentu  Contoh pola bilangan tak tentu : 1.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut n = 1. 7. urutan ke-1 = =1 n = 2. urutan ke-4 = n = 5. 4. 13. urutan ke-3 = 4 + 3 =7 n = 4. urutan ke-5 = dan seterusnya… ( ( ( ( ) ) ) ) =3 =9 = 27 = 81  Jadi.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut n = 1.6. 7. …  Pola bilangan yang memiliki selisih yang sama tiap bilangan. 9. urutan ke-4 = 7 + 3 = 10 n = 5.

4. urutan ke-1 = 1 x 2 =2 n = 2. 9. 25. urutan ke-4 = 4 x 5 = 20 n = 5. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan persegi panjang adalah : ( ) 10. yaitu panjang x lebar. Misal pola bilangan kedelapan. urutan ke-3 = 3 x 4 = 12 n = 4. Pola Bilangan Persegi  Persegi merupakan bangun datar yang semua sisinya memiliki ukuran yang sama panjang. urutan ke-1 = 1 x 1 =1 n = 2.  Jadi. Pola Bilangan Persegi Panjang  Pada umumnya. noktahnoktah disusun menyerupai bentuk persegi panjang. …  Mengapa disebut pola bilangan persegipanjang?  Perhatikan pola bilangan pada gambar berikut. urutan ke-5 = 5 x 6 = 30 dan seterusnya…  Ternyata banyaknya titik yang membentuk barisan persegi tersebut sama dengan cara mencari luas sebuah persegi panjang. 12. …  Mengapa disebut pola bilangan persegi?  Perhatikan pola bilangan pada gambar berikut. 30. Semua noktah digambarkan dengan jumlah yang sama. maka 8 dimisalkan sebagai lebarnya. Pada pola ini.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut: n = 1.  Contoh pola bilangan persegi panjang : 2. urutan ke-2 = 2 x 2 =4 Tutug Kinasih . maka pola bilangan kedelapan adalah 8 x 9 =72. urutan ke-2 = 2 x 3 =6 n = 3.9.  Contoh pola bilangan persegi: 1. sedangkan panjangnya 8 + 1 = 9. penulisan bilangan yang didasarkan pada pola persegi panjang hanya digunakan oleh bilangan bukan prima.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut : n = 1. 6. Begitu pula dengan penulisan pola bilangan yang mengikuti pola persegi. 16. 20.

urutan ke-5 = 5 x 5 = 25 dan seterusnya…  Ternyata banyaknya titik yang membentuk barisan persegi tersebut sama dengan cara mencari luas sebuah persegi. 21.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut n = 1. urutan ke-5 = 3 + 5 =8 dan seterusnya… Tutug Kinasih . 5. urutan ke-1 = n = 2. 3. Pola Bilangan Segitiga  Contoh pola bilangan segitiga : 1. 10. 15. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan persegi adalah : 11. 3. didapat dari 9 x 9 = 81. Pola Bilangan Barisan Fibonacci  Contoh pola bilangan barisan Fibonacci : 0.n = 3.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut : n = 1. urutan ke-2 = 1 + 1 =2 n = 3.. 1. urutan ke-4 = 4 x 4 = 16 n = 5. .  Jadi. 13..  Suku berikutnya diperoleh dengan menjumlahkan dua suku yang berdekatan. 34. 1. urutan ke-2 = n = 3. Maka untuk bilangan kesembilan dari pola tersebut adalah 81. 21. urutan ke-4 = n = 5. urutan ke-3 = n = 4. 2. urutan ke-1 = 0 + 1 =1 n = 2. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan segitiga adalah : ( ( ( ( ( ) ) ) ) ) =1 =3 =6 = 10 = 15 ( ) 12. yaitu sisi x sisi. urutan ke-5 = dan seterusnya…  Jadi. urutan ke-4 = 2 + 3 =5 n = 5. urutan ke-3 = 1 + 2 =3 n = 4. 28. …  Mengapa disebut pola bilangan segitiga?  Perhatikan pola bilangan pada gambar berikut. urutan ke-3 = 3 x 3 =9 n = 4. 6. 8.

Hal ini disebabkan karena bilangan yang berpola segitiga Pascal selalu diawali dan diakhiri oleh angka 1.. Adapun aturan-aturan untuk membuat pohon segitiga Pascal adalah sebagai berikut. a. Pola Bilangan Segitiga Paskal  Bilangan-bilangan yang disusun menggunakan pola segitiga Pascal memiliki pola yang unik. Proses ini dilakukan terus sampai batas susunan bilangan yang diminta dan seterusnya. Selain itu. 125. 729. urutan ke-3 = 33 = 27 n = 4. 8. . simpan hasilnya di bagian tengah bawah kedua bilangan tersebut. b. 27.13. 343. kedua bilangan tersebut adalah 1. urutan ke-5 = 53 = 125 dan seterusnya…  Jadi. Kemudian. Oleh karena angka awal dan akhir selalu angka 1. urutan ke-1 = 13 = 1 n = 2.  Suku berikutnya dihasilkan dengan memangkatkan tiga suku-suku dalam pola barisan.. 1 1 1 1 1 1 5 dan seterusnya… 4 10 3 6 10 2 3 4 5 1 1 1 1 1 Tutug Kinasih . Simpan dua bilangan di bawahnya. jumlahkan bilangan yang berdampingan. urutan ke-4 = 43 = 64 n = 5.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut : n = 1. Selanjutnya. urutan ke-2 = 23 = 8 n = 3. di dalam susunannya selalu ada angka yang diulang. 64. Angka 1 merupakan angka awal yang terdapat di puncak. 216. Pola Bilangan Barisan Pangkat Tiga  Contoh pola bilangan barisan pangkat tiga : 1. 512. c. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan barisan pangkat tiga adalah : 14.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful