TUGAS MATEMATIKA POLA BILANGAN

Disusun oleh : Tutug Kinasih ( 18 / 9 acceleration )

Tutug Kinasih

3.  : mewakili bilangan 5. 2. Pola Garis Lurus  Penulisan bilangan yang mengikuti pola garis lurus merupakan pola bilangan yang paling sederhana. Misalnya. …  Jadi. …  Perhatikan pola bilangan ganjil berikut ini : 1 3 5 7 9 11 13 15 +2 +2 +2 +2 +2 +2 +2  Jadi. (2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya. 5. 9. 6. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan genap adalah : Tutug Kinasih . b.  Contoh pola bilangan ganjil : 1.  : mewakili bilangan 2. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan asli adalah : 3. dan seterusnya… 2. 7. a. 6. Pola Bilangan Genap  Pola bilangan genap memiliki aturan sebagai berikut : (1) Bilangan 2 sebagai bilangan awal. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan cacah adalah : 4. Pola Bilangan Cacah  Contoh pola bilangan ganjil : 1. 4. 8. …  Jadi.  Contoh pola bilangan ganjil : 2. (2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan sebelumnya. 2.  : mewakili bilangan 3. 5. 5. 9. …  Perhatikan pola bilangan ganjil berikut ini : 2 4 6 8 10 12 14 16 +2 +2 +2 +2 +2 +2 +2  Jadi. e. 7. 3. 7. Suatu bilangan hanya digambarkan dengan noktah yang mengikuti pola garis lurus. 9. c. Pola Bilangan Ganjil  Pola bilangan ganjil memiliki aturan sebagai berikut : (1) Bilangan 1 sebagai bilangan awal.1. 10. 8. Pola Bilangan Asli  Contoh pola bilangan ganjil : 1. 3. 4. 4. 8. d. 6.  : mewakili bilangan 4. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan ganjil adalah : 5.

 Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut n = 1. 11. … Atau 1. 7. 4. rumus adalah: untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan aritmatika ( a = angka pertama b = selisih setiap bilangan 7. 9. Pola Bilangan Aritmatika  Contoh pola bilangan aritmatika : 1. urutan ke-4 = 7 + 3 = 10 n = 5. 24.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut n = 1. 2. Pola Bilangan Tak Tentu  Contoh pola bilangan tak tentu : 1. …  Pola bilangan yang memiliki selisih yang sama tiap bilangan. urutan ke-5 = dan seterusnya… ( ( ( ( ) ) ) ) =3 =9 = 27 = 81  Jadi. 6. 27. Tutug Kinasih . urutan ke-3 = n = 4. 10. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan geometri adalah : ( a = angka pertama b = ratio bilangan 8. 7. urutan ke-1 = =1 n = 2. urutan ke-2 = n = 3. 2. 4. urutan ke-1 = =1 n = 2. 13. 3. … )  Pola bilangan yang jarak setiap bilangan berbeda menjadi lebih besar ataupun lebih kecil. Pola Bilangan Geometri  Contoh pola bilangan geometri : 1. urutan ke-3 = 4 + 3 =7 n = 4. … )  Pola bilangan yang memiliki rasio yang sama setiap bilangannya. urutan ke-5 = 10 + 3 = 13 dan seterusnya…  Jadi. urutan ke-2 = 1 + 3 =4 n = 3.6. urutan ke-4 = n = 5.

9.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut: n = 1. yaitu panjang x lebar. 25. urutan ke-2 = 2 x 3 =6 n = 3. 12. Misal pola bilangan kedelapan.  Contoh pola bilangan persegi: 1. Pada pola ini. sedangkan panjangnya 8 + 1 = 9.  Jadi. urutan ke-3 = 3 x 4 = 12 n = 4.9. Pola Bilangan Persegi  Persegi merupakan bangun datar yang semua sisinya memiliki ukuran yang sama panjang. 6. 16. maka pola bilangan kedelapan adalah 8 x 9 =72. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan persegi panjang adalah : ( ) 10. …  Mengapa disebut pola bilangan persegipanjang?  Perhatikan pola bilangan pada gambar berikut.4. urutan ke-1 = 1 x 1 =1 n = 2. urutan ke-4 = 4 x 5 = 20 n = 5. 30. penulisan bilangan yang didasarkan pada pola persegi panjang hanya digunakan oleh bilangan bukan prima. Pola Bilangan Persegi Panjang  Pada umumnya. urutan ke-2 = 2 x 2 =4 Tutug Kinasih . noktahnoktah disusun menyerupai bentuk persegi panjang. Begitu pula dengan penulisan pola bilangan yang mengikuti pola persegi. …  Mengapa disebut pola bilangan persegi?  Perhatikan pola bilangan pada gambar berikut. 20.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut : n = 1. urutan ke-5 = 5 x 6 = 30 dan seterusnya…  Ternyata banyaknya titik yang membentuk barisan persegi tersebut sama dengan cara mencari luas sebuah persegi panjang. maka 8 dimisalkan sebagai lebarnya. urutan ke-1 = 1 x 2 =2 n = 2. Semua noktah digambarkan dengan jumlah yang sama.  Contoh pola bilangan persegi panjang : 2.

urutan ke-1 = 0 + 1 =1 n = 2. 13.  Suku berikutnya diperoleh dengan menjumlahkan dua suku yang berdekatan. …  Mengapa disebut pola bilangan segitiga?  Perhatikan pola bilangan pada gambar berikut. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan persegi adalah : 11. yaitu sisi x sisi. 21. urutan ke-4 = n = 5. urutan ke-5 = 5 x 5 = 25 dan seterusnya…  Ternyata banyaknya titik yang membentuk barisan persegi tersebut sama dengan cara mencari luas sebuah persegi. . didapat dari 9 x 9 = 81. 3.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut : n = 1. urutan ke-5 = dan seterusnya…  Jadi. Maka untuk bilangan kesembilan dari pola tersebut adalah 81. urutan ke-3 = 1 + 2 =3 n = 4. Pola Bilangan Barisan Fibonacci  Contoh pola bilangan barisan Fibonacci : 0. 1.  Jadi. Pola Bilangan Segitiga  Contoh pola bilangan segitiga : 1. urutan ke-1 = n = 2. urutan ke-2 = 1 + 1 =2 n = 3. 10. urutan ke-4 = 4 x 4 = 16 n = 5. 3.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut n = 1. 15. urutan ke-3 = n = 4. 28. 5. 34. 8. urutan ke-2 = n = 3. 21. 2. urutan ke-5 = 3 + 5 =8 dan seterusnya… Tutug Kinasih . 1. urutan ke-4 = 2 + 3 =5 n = 5.. 6.. urutan ke-3 = 3 x 3 =9 n = 4.n = 3. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan segitiga adalah : ( ( ( ( ( ) ) ) ) ) =1 =3 =6 = 10 = 15 ( ) 12.

urutan ke-2 = 23 = 8 n = 3. Pola Bilangan Segitiga Paskal  Bilangan-bilangan yang disusun menggunakan pola segitiga Pascal memiliki pola yang unik. kedua bilangan tersebut adalah 1. Kemudian. jumlahkan bilangan yang berdampingan. 343. Pola Bilangan Barisan Pangkat Tiga  Contoh pola bilangan barisan pangkat tiga : 1. 125. Selain itu. 512.13. 216. 729. . 64.. Proses ini dilakukan terus sampai batas susunan bilangan yang diminta dan seterusnya. Hal ini disebabkan karena bilangan yang berpola segitiga Pascal selalu diawali dan diakhiri oleh angka 1. a. urutan ke-5 = 53 = 125 dan seterusnya…  Jadi. Selanjutnya.. simpan hasilnya di bagian tengah bawah kedua bilangan tersebut. urutan ke-1 = 13 = 1 n = 2. Simpan dua bilangan di bawahnya. rumus untuk mencari bilangan ke-n dari pola bilangan barisan pangkat tiga adalah : 14.  Pola bilangan tersebut dapat disusun dari barisan bilangan berikut : n = 1. c. Angka 1 merupakan angka awal yang terdapat di puncak. urutan ke-4 = 43 = 64 n = 5. di dalam susunannya selalu ada angka yang diulang. 8. Adapun aturan-aturan untuk membuat pohon segitiga Pascal adalah sebagai berikut. 1 1 1 1 1 1 5 dan seterusnya… 4 10 3 6 10 2 3 4 5 1 1 1 1 1 Tutug Kinasih .  Suku berikutnya dihasilkan dengan memangkatkan tiga suku-suku dalam pola barisan. b. 27. urutan ke-3 = 33 = 27 n = 4. Oleh karena angka awal dan akhir selalu angka 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful