P. 1
USULAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK MENINGKATKAN KEUNGGULAN BERSAING MENGGUNAKAN ANALISIS SWOT DAN QSPM DI CV. MEDIA KARYA TEKNOLOGI

USULAN STRATEGI PEMASARAN UNTUK MENINGKATKAN KEUNGGULAN BERSAING MENGGUNAKAN ANALISIS SWOT DAN QSPM DI CV. MEDIA KARYA TEKNOLOGI

|Views: 654|Likes:
Published by KARYAGATA MANDIRI

More info:

Published by: KARYAGATA MANDIRI on Apr 27, 2012
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

12/24/2013

Usulan Strategi Pemasaran untuk Meningkatkan Keunggulan

Bersaing Menggunakan Analisis SWOT dan QSPM
di CV. Media Karya Teknologi



TUGAS AKHIR

Diajukan untuk menempuh Ujian Sarjana Strata 1
Pada Fakultas Teknik & Ilmu Komputer
Universitas Komputer Indonesia




Oleh:
UJANG HIDAYAT
1.03.06.015











JURUSAN TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK & ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA
BANDUNG
2011
ABSTRAK

Usulan Strategi Pemasaran untuk Meningkatkan Keunggulan
Bersaing Menggunakan Analisis SWOT dan QSPM
di CV. Media Karya Teknologi

oleh
Ujang Hidayat
1.03.06.015

CV. Media Karya Teknologi, adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang IT
pembuatan aplikasi program lab bahasa, yang berlokasi di komplek perumahan
Pilar Mas Jl. Pilar Mas 1 C 44 Cimahi 40533 Jawa Barat. Melihat perusahaan-
perusahaan pesaing semakin ketat, hal ini yang membuat pentingnya strategi
untuk meningkatkan persaing dengan perusahaan sejenis. Cara terbaik dalam
meningkatkan persaingan adalah dengan melibatkan langsung faktor-faktor
internal dan eksternal yang berkaitan dengan kekuatan, kelemahan, peluang dan
ancaman. Berorientasi kearah pasar untuk mengantisipasi persaingan antar
perusahaan sejenis. Perusahaan perlu mengantisifasi permasalahan yang dihadapi
baik dari faktor internal dan faktor ekternal yang ada.
Pertama mengidentifikasi dan menganalisis faktor-faktor internal yang
bersangkutan dengan kekuatan dan kelemahan perusahaan dan faktor eksternal
yang bersangkutan dengan peluang dan ancaman apa saja yang akan dihadapi,
dengan membuat kuesioner dan menyebarkannya kepada karyawan perusahaan,
setelah itu menguji dengan uji validitas dan reabilitas. Langkah kedua dengan
menghitung bobot, reting, score pada metrik IFE dan EFE, ketiga memplot total
nilai matrik IFE dan matrik EFE kedalam matrik IE. Langkah ke empat membuat
metrik SWOT dengan membedakan faktor-faktor kekuatan, kelemahan, peluang
dan ancaman dari hasil metrik SWOT akan didapatkan empat strategi yang
mungkin diterapkan oleh perusahaan. Berdasarkan hasil analisis SWOT dilakukan
pemilihan strategi yang tepat, menggunakan QSPM dan akan di dapatkan strategi
yang tepat untuk perusahaan.
Telah dirumuskan empat strategi oleh analisis SWOT, maka dipilih strategi
alternatif dengan menggunakan QSPM. Strategi yang terpilih dengan
menggunakan QSPM adalah strategi satu yaitu Memperluas daerah pemasaran
dengan cara promosi, iklan dan publikasi, meningkatkan kualitas SDM yang
sudah ada demi mencapai target, melakukan rancangan dan pengembangan
produk yang bermutu tinggi dan menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan
atau konsumen baru dengan cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain,
contohnya kerja sama dengan perusahaan penjual produk yang sama, karena nilai
TAS merupakan nilai terbesar yaitu 5,114.
Kata kunci : Analisis SWOT, QSPM (Quantitative Strategies Planning Matrix),
Strategi Pemasaran.
ABSTRACT


Proposed Marketing Strategies to Increase Competitive
Advantage Using the SWOT Analysis and QSPM
in CV. Media Karya Teknologi

by
Ujang Hidayat
1.03.06.015

CV. Media Karya Teknologi, is a company that is engaged in manufacturing IT
application language lab program, which is located at housing complex Pilar Mas
Jl. Pilar Mas 1 C 44 Cimahi 40533 Jawa Barat. Looking at competitor companies
increasingly tight, this makes the importance of strategies to increase competition
with similar companies. The best way to increase competition is to directly
involve factors internal and external relating to the strengths, weaknesses,
opportunities and threats. Oriented towards the market in anticipation of
competition among its peers. Companies need repairt problems faced by both
internal factors and external factors that exist.

First identify and analyze the internal factors are concerned with the strengths and
weaknesses of the company and external factors concerned with the opportunities
and threats of what will be faced, with a questionnaire and pass it to the
employees of the company, after it tested the validity and reliability. The second
step in calculating weights, reting, score on the metric IFE and EFE, the three
plots the total value of the matrix IFE and EFE matrix into the matrix IE. Steps to
create a metric four SWOT factors with distinguishing strengths, weaknesses,
opportunities and threats from the SWOT metrics will get four strategies that may
be applied by the company. Based on a SWOT analysis of the proper strategy is
selected, use QSPM and will be in getting the right strategy for the company.

Four strategies have been formulated by the SWOT analysis, then selected an
alternative strategy by using QSPM. The strategy chosen by using QSPM is one
strategy that is Extending the marketing area by way of promotion, advertising
and publicity, improving the quality of existing human resources to achieve the
target, doing design and development of high-quality products and add
relationships to gain customers or new customers in a way collaborate with other
companies, for example working with a company selling the same product,
because the value of TAS is the largest value of 5.114.

Keywords: SWOT analysis, QSPM (Quantitative Strategies, Planning Matrix),
Strategic Marketing
DAFTAR ISI


LEMBAR PENGESAHAN ................................................................... i
ABSTRAK .............................................................................................. ii
LEMBAR PERUNTUKAN .................................................................. iii
KATA PENGANTAR ............................................................................ iv
DAFTAR ISI .......................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .............................................................................. xii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................... xv

Bab 1 Pendahuluan .............................................................................. 1
1.1. Latar Belakang Masalah ....................................................... 1
1.2. Identifikasi Masalah ............................................................. 4
1.3. Tujuan Penelitian .................................................................. 4
1.4. Pembatasan Masalah ............................................................. 4
1.5. Sistematika Penulisan ........................................................... 5

Bab 2 Landasan Teori .......................................................................... 6
2.1. Konsep Strategi .................................................................... 6
2.1.1. Proses Manajemen Strategi .......................................... 7
2.1.2. Visi dan Misi Perusahaan ............................................ 7
2.2. Konsep Pemasaran ................................................................ 10
2.2.1. Kebutuhan, Keinginan dan Permintaan ........................ 13
2.2.2. Nilai, Budaya dan Kepuasan ........................................ 13
2.2.3. Pertukaran dan Transaksi ............................................. 14
2.2.4. Pasar dan Pemasaran ................................................... 15
2.2.5. Bentuk-bentuk Struktur Pasar ....................................... 18
2.3. Manajemen Pemasaran ......................................................... 19
2.3.1. Falsafah Manajemen Pemasaran .................................. 20
2.3.2. Tujuan Sistem Pemasaran ............................................ 21
2.4. Strategi Pemasaran ............................................................... 23
2.4.1. Bauran Pemasaran (Marketing Mix) ............................ 24
2.5. Analisis Lingkungan Bisnis .................................................. 27
2.5.1. Lingkungan Eksternal .................................................. 27
2.5.2. Lingkungan Internal .................................................... 35
2.6. Implementasi Strategi ........................................................... 36
2.7. Tahapan Perencanaan Strategis ............................................. 39
2.7.1. Matriks IFE ( Internal Factors Evaluation) .................. 40
2.7.2. Matriks EFE (External Factors Evaluation) ................ 42
2.7.3. Matriks Internal – Eksternal ( IE )................................... 43
2.7.4. Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-
Threats (SWOT)............................................................... 48
2.7.5. Pemilihan Alternatif Strategi QSPM
(Quantitative Strategies Planning Matrix........................ 51
2.8. Tahap Pengambilan Keputusan .............................................. 53
2.9. Alternatif Strategi Terpilih .................................................... 53
2.10. Formula Umum Penentuan Ukuran Sampel ..................... 54
2.11. Uji Validitas dan Reliabilitas ............................................ 55
2.11.1. Uji Validitas .............................................................. 55
2.11.1. Uji Reliabilitas .......................................................... 55
2.12. Pengujian Alat Ukur ........................................................... 56

Bab 3 Metodologi Penelitian ............................................................... 57
3.1. Flowchart Pemecahan Masalah ............................................ 57
3.2. Langkah-langkah Pemecahan Masalah ................................. 59

Bab 4 Pengumpulan dan PengolahanData ......................................... 70
4.1. Data Umum Perusahaan ....................................................... 70
4.1.1. Sejarah Perusahaan .................................................... 70
4.1.2. Visi dan Misi Perusahaan .......................................... 70
4.1.3. Struktur Organisasi .................................................... 71

4.2. Pengumpulan Data .............................................................. 74
4.2.1. Menganalisis dan Mengidentifikasi Kondisi Faktor
Internal CV. Media Karya Teknologi ......................... 74
4.2.2. Menganalisis dan Mengidentifikasi Kondisi Faktor
Ekternal CV. Media Karya Teknologi ........................ 82
4.2.2.1. Lingkungan Umum (Makro) .......................... 82
4.2.2.2. Lingkungan Industri (Mikro) ......................... 87
4.2.3. Identifikasi Faktor Eksternal dan Internal .................. 89
4.2.4. Membuat Kuesioner .................................................. 91
4.2.4. Penyebaran Kuesioner .............................................. 91
4.3. Uji Validitas dan Uji Realibilitas ........................................ 92
4.3.1. Pengujian Uji Validitas .............................................. 92
4.3.2. Uji Reliabilitas ........................................................... 95
4.4. Pengolahan Data ................................................................. 96
4.4.1. Pengolahan Data ....................................................... 96
4.4.1.1. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE) ...... 96
4.4.1.2. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE) .. 104
4.4.1.3. Matriks IE (Internal dan Eksternal) ............... 111
4.4.1.4. Matriks SWOT Analisis ................................ 112
4.4.1.5. Pengambilan Keputusan Strategi
Menggunakan QSPM .................................... 117

Bab 5 Analisis ...................................................................................... 122
5.1. Analisis Matriks Internal Factor Evaluation (IFE) ................ 122
5.2. Analisa Matriks ekternal Factor Evaluation (EFE) ............... 122
5.3. Analisis Matrik Internal-Eksternal (IE) .................................. 123
5.4. Analisis SWOT...................................................................... 123
5.5. Analisis Pengambilan Keputusan Strategi dengan
Menggunakan (QSPM) ........................................................ 127

Bab 6 Kesimpulan dan Saran ............................................................. 129
6.1. Kesimpulan ......................................................................... 129
6.2. Saran ................................................................................... 131

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

xii
DAFTAR GAMBAR


Gambar 2.1. Konsep – konsep Inti Pemasaran ......................................... 12
Gambar 2.2. 4P dalam Bauran pemasaran ............................................... 25
Gambar 2.3. Kekuatan Persaingan dalam Industri ................................... 31
Gambar 2.4. Model sederhana proses implementasi strategi .................... 37
Gambar 2.5. Berbagai Kemungkinan Formulasi dan Implementasi
Strategi ............................................................................... 38
Gambar 2.6. Matriks IE ............................................................................ 44
Gambar 3.1. Flowchart Pemecahan Masalah ........................................... 58
Gambar 4.1. Struktur Organisasi CV. Media Karya Teknologi ................. 71
Gambar 4.2. Konfigurasi Aplikasi Program Multimedia Digita
(MD-Lab) Guru dan Siswa .................................................. 77
Gambar 4.3. Grafik Pertumbuhan Penduduk Indonesia Dari
Tahun 2000 – 2010 .............................................................. 85
Gambar 4.4. Matriks (IE) Internal-Eksternal ........................................... 111


1

Bab 1
Pendahuluan


1.1. Latar Belakang Masalah
Di jaman era globalisasi ini banyak perusahaan yang membangun suatu badan
usaha dan menjalankan usahanya dengan beranggapan bahwa, jika penjualan
masih terus meningkat maka perusahaan tersebut tidak mempunyai permasalahan
yang sifatnya strategis, kenyataan yang terjadi, para pesaing (kompetitor) sudah
sedemikian besar dan siap untuk menyayingi usahanya. Oleh karena itu,
diperlukan tindakan-tindakan antisipasi untuk menghadapi persaingan yang tidak
terduga yang sewaktu-waktu dapat mengancam usaha kita. Adanya persaingan ini
diharapkan akan memberikan dorongan kepada perusahaan untuk terus melakukan
tindakan dan cara-cara baru yang bertujuan supaya usaha yang sedang dijalankan
dapat berkembang dengan pesat dan tidak mudah diikuti oleh para pesaing yang
sudah lama berdiri atau perusahaan yang baru berdiri, sehingga aktivitas
perusahaan tidak terganggu.

Tingkat persaingan dalam suatu usaha semakin meningkat, oleh karena itu
perusahaan selalu dituntut untuk dapat memenuhi kebutuhan pasar yang
senantiasa berubah-ubah serta dengan beraneka ragam keinginannya. Bukan
hanya produk yang beraneka ragam, harga yang murah, tampilan yang menarik
tapi yang lebih penting adalah kualitas yang baik serta jaminan selama
menggunakan produk.

Setiap produk yang ditawarkan di pasaran tidak semua berkualitas baik dan
mempunyai jaminan selama menggunakan produk. Akibatnya, konsumen banyak
yang dirugikan dan berkurang peminat pada produk tersebut. Oleh karena itu,
pihak perusahaan harus lebih jeli dalam memilih dan memperhatikan kualitas
produk yang dipasarkannya demi kelangsungan perusahaan itu sendiri. CV. Media
Karya Teknologi sendiri lebih mengutamakan kualitas dari produk karena dengan
kualitas yang baik maka konsumen pun akan merasa puas dengan produk tersebut,


2

dan jenis - jenis produksi yang dihasilkan oleh CV. Media Karya Teknologi
adalah jenis telekomunikasi instalasi UPS, Radio Link, dan PABX. Jenis IT
pembuatan soft ware Multimedia Digital Laboratorium Bahasa (MD-LaB) dan
Sistem informasi aktivitas nilai absensi siswa. Jenis percetakan jasa percetakan
buku, kartu nama, kalender.

Banyaknya perusahaan sejenis bergerak dibidang yang sama. Adapun perusahaan
pesaing CV. Media Karya Teknologi yaitu CV. Cipta Mekar, KOMJAYA
(Komtronic Jaya), CV. Megatech, CV. Harmonis, CV. Global-INC dan PT.
Matahari MKM. Bertambahnya perusahaan-perusahaan pesaing yang sama
menunjukan tingkat persaingan dalam memperoleh pangsa pasar semakin ketat,
membuat manajemen didalam perusahaan tersebut harus bekerja keras mencari
cara untuk menemukan peluang terkecil sekalipun untuk mendapatkan pasar yang
ada sekarang.

CV. Media Karya Teknologi, adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang
usaha telekomunikasi, IT dan percetakan dengan jenis produksi make to order dan
make to stock, perusahaan dipimpin oleh seorang direktur yang berlokasi di
komplek perumahan Pilar Mas Jl. Pilar Mas 1 C 44 Cimahi 40533 Jawa Barat.

Akan tetapi dalam kenyataannya jenis produksi make to order yang lebih
diutamakan oleh CV. Media Karya Teknologi, karena pada saat ini banyak order
yang diminta oleh para konsumen dan untuk jenis produksi make to stock akan
mulai dibatasi, ada pun jenis – jenis produk dari make to order yaitu pembuatan
program, mencetak buku, kartu nama, sedangkan jenis –jenis produk dari make to
stock yaitu soft ware Multimedia Digital Laboratorium Bahasa (MD-LaB) dan
sistem informasi aktivitas nilai absensi siswa (SIANAS). Semua produk CV.
Media Karya Teknologi sudah dipasarkan dibeberapa kota seperti Bandung,
Jakarta, Bogor, Tanggerang dan masih banyak kota – kota lain.

CV. Media Karya Teknologi mempunyai cara atau strategi pemasaran agar para
konsumen mengetahui tentang perusahaan yaitu melakukan promosi dengan


3

memasang iklan di media cetak diantaranya di koran, pemasangan iklan di
internet (e-mail), dan kunjungan langsung konsumen. Dalam usaha pembuatan
soft ware, CV. Media Karya Teknologi bekerja sama dengan beberapa perusahaan
ternama seperti PT. Telsis Indonesia, PT. Bahana Teladan, PT. Insvira solusi, dan
PT. Sembada.

CV. Media Karya Teknologi belum mempunyai alat untuk memeriksa dasar
sistem perusahaan seperti buku panduan kerja standar yang meliputi manajemen
contohnya belum diterapkannya manajemen pada penjualan di perusahaan, maka
keputusan yang diambil sering kali berdasarkan intuisi, dan pengalaman. Hal ini,
mengakibatkan kegagalan dalam memasarkan produk pada konsumen karena
sedikit produsen yang menyadari bahwa untuk merebut pangsa pasar bukan lagi
melakukan perubahaan yang berorientasikan pada produk yang dihasilkannya,
melainkan untuk mendapatkan output yang lebih baik dari satu sistem salah
satunya adalah dengan mengevaluasi dari sistem yang ingin diubah, yaitu dengan
menganalisis strategi bisnis yang terdokumentasi dan terdefinisi dengan baik
seperti buku panduan kerja standar yang meliputi manajemen.

Melihat perusahaan-perusahaan pesaing semakin ketat serta perubahan teknologi
yang semakin canggih yang mengakibatkan berubahnya selera konsumen secara
cepat, hal ini yang membuat pentingnya strategi untuk meningkatkan keunggulan
bersaing. Cara terbaik dalam meningkatkan persaingan adalah dengan
menganalisis faktor internal dan eksternal dengan menggunakan analisis matriks
SWOT yang mengidentifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk
merumuskan strategi perusahaan serta untuk penentuan strategi yang diangap
tepat yaitu dengan melakukan analisa menggunakan metoda Matriks Quantitative
Strategic Pllaning yang berorientasi kearah pasar untuk mengantisipasi
persaingan antar perusahaan sejenis.

Dari uraian diatas peneliti tertarik untuk mengambil sebuah Judul “Usulan
Strategi Pemasaran untuk Meningkatkan Keunggulan Bersaingan
Menggunakan Analisis SWOT dan QSPM di CV. Media Karya Teknologi”


4

1.2. Identifikasi Masalah
Berdasarkan penjelasan diatas maka dalam tugas akhir ini akan dikemukakan
suatu usulan strategi untuk meningkatkan daya saing perusahaan. Pokok
permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana merumuskan strategi untuk meningkatkan daya saing dengan
dengan menggunakan analisis matriks SWOT?
2. Bagaimana strategi yang tepat untuk diterapkan perusahaan dalam
menghadapi persaingan yang semakin hari semakit ketat menggunakan
metoda Matriks Quantitative Strategic Pllaning (QSPM)?

1.3. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari pelaksanaan penelitian tugas akhir ini adalah sebagai berikut :
1. Menganalisis strategi untuk meningkatkan daya saing dengan dengan
menggunakan analisis matriks SWOT.
2. Menganalisis alternatif strategi yang tepat untuk diterapkan perusahaan dalam
menghadapi persaingan yang semakin hari semakit ketat menggunakan
metoda Matriks Quantitative Strategic Pllaning (QSPM).

1.4. Pembatasan Masalah
Dalam penelitian ini, agar tidak menyimpang dari pokok permasalahan yang akan
dikaji, maka dilakukan pembatasan masalah sebagai berikut :
1. Objek yang di teliti hanya pada produk aplikasi program lab bahasa.
2. Data yang digunakan yaitu data internal dan eksternal perusahaan yang
bersangkutan dengan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman.
3. Penelitian dilakukan berdasarkan data dan informasi yang diperoleh dengan
cara wawancara, Penyebaran kuesioner (questioner) kepada responden,
observasi, studi pustaka, dan data internal dan eksternal perusahaan.
4. Penyusunan quisioner berdasarkan teori analisi SWOT dan pemilihan alternatif
strategi berdasarkan QSPM.





5

1.5. Sistematika Penulisan
Bab 1 Pendahuluan
Bab ini berisi latar belakang masalah, perumusan masalah, tujuan dan
kegunaan pemecahan masalah, pembatasan dan asumsi masalah, lokasi
penelitian, dan sistematika penulisan.

Bab 2 Landasan Teori
Bab ini berisi teori-teori dasar sebagai pendukung dalam pemecahan
masalah strategi, serta berisi tentang model-model yang diambil untuk
pemecahan masalah.

Bab 3 Metodologi Penelitian
Bab ini berisikan model-model pemecahan masalah dan pembahasan
langkah-langkah pemecahan masalah.

Bab 4 Pengumpulan dan Pengolahan Data
Bab ini membahas proses pengumpulan data yang diperlukan untuk
penelitian, yang mencakup data mengenai sejarah perusahaan secara
umum, serta data yang akan diolah dan dianalisis sehingga dapat
dijadikan dasar untuk pembahasan mengenai permasalahan.

Bab 5 Analisis
Bab ini berisikan anailisis dan pembahasan berdasarkan hasil pengolahan
data bab sebelumnya, yang mengarah kepada solusi dari permasalahan
penelitian.

Bab 6 Kesimpulan Dan Saran
Bab ini berisikan kesimpulan yang diperoleh setelah membuat analisis,
serta memberikan saran - saran yang dapat membangun, baik terhadap
perusahaan, maupun terhadap pembaca.

Bab 2
Landasan Teori


2.1. Konsep Strategi
Strategi adalah pola tindakan utama yang dipilih untuk mewujudkan visi
organisasi, melalui misi. Strategi membentuk pola pengambilan keputusan dalam
mewujudkan visi organisasi dengan tindakan berpola, perusahaan dapat
mengerahkan dan mengarahkan seluruh sumber daya organisasi secara efektif ke
perwujudan visi organisasi. Sebagai contoh, perusahaan yang memilih
differntiation strategy akan memilih pola tindakan untuk menjadikan perusahaan
berbeda karena keunggulannya di dalam persaingan. Dilain pihak, perusahaan
yang memilih low cost strategy akan memilih pola tindakan yang berfokus ke
pengelolaan aktivitas untuk menjadikan perusahaan unggul dalam persaingan
karena biaya penyediaan produk dan jasanya terendah di antara pasar pesaingnya.

Strategi dirumuskan untuk menggalang berbagai sumber daya organisasi dan
mengarahkannya ke pencapaian visi organisasi. Tanpa startegi yang tepat, sumber
daya organisasi akan terhambur konsumsinya, sehingga akan berakibat pada
kegagalan organisasi dalam mewujudkan visinya. Dalam lingkungan bisnis yang
kompetitif, strategi memainkan peran penting dan menetukan dalam
mempertahankan kelangsungan hidup dan pertumbuhan perusahaan.

Oleh karena manajemen strategi merupakan proses yang berkelanjutan, sekali
strategi yang telah dipilih diimplementasikan, seringkali diperlukan modifikasi
atas strategi tersebut, disesuaikan dengan perubahan lingkungan dan kondisi
organisasi. Lingkungan bisnis yang kompetitif dan turbulen menuntut perusahaan
untuk melakukan pemantauan secara berkelanjutan terhadap ketepatan strategi
yang dipilih untuk mewujudkan tujuan dan visi organisasi.



Menurut Christense (1995) yang dikutip dari Rangkuti, F, analisis SWOT teknik
membedah kasus, (2001:3), Strategi merupakan alat untuk menciptakan
keunggulan bersaing, dengan demikian salah satu fokus strategi adalah
memutuskan apakah bisnis tersebut harus ada atau tidak ada.

2.1.1. Proses Manajemen Strategi
Proses manejemen strategi dimaksudkan untuk menjadi suatu pendekatan rasional
yaitu untuk membantu perusahaan merespon dengan efektif terhadap tantangan-
tantangan lingkungan persaingan. Proses ini menuntut perusahaan untuk
mempelajari lingkungan eksternal dan lingkungan internal agar dapat
mengidentifikasi peluang-peluang dan ancaman pasarnya serta menentukan
bagaimana menggunakan kompetensi-kompentensi dalam usaha mendapatkan
hasil strategi yang diinginkan.

Karena kesamaan diantara model-model umum dari proses manajemen strategi
adalah memungkinkan untuk mengembangkan suatu model yang terbaik sebagai
representatif dari pemikiran yang terkemuka dalam ruang lingkup manajemen
strategi.

2.1.2. Visi dan Misi Perusahaan
Menurut Umar, Husein dalam bukunya riset pemasaran dan perilaku konsumen
(2005:23) Visi yang dimiliki oleh sebuah perusahaan merupakan suatu cita-cita
tentang keadaan dimasa mendatang yang diinginkan untuk terwujud oleh seluruh
personel perusahaan, mulai dari jenjang yang paling atas sampai jenjang yang
paling bawah, bahkan sampai pesuruh sekalipun. Cita-cita masa depan yang ada
dalam benak pendiri yang kira-kira mewakili seluruh anggota perusahaan.

Visi yang ditetapkan pada suatu unit bisnis atau perusahaan yang baru didirikan
sering dihadapkan pada pertanyaan “ Apa bisnis kita?, Siapa pelangganya?, Nilai
tambah apakah yang akan diberikan pada pelanggan?. Dimana visi itu sendiri
merupakan suatu cita-cita tentang keadaan dimasa datang yang diinginkan untuk
tewujud oleh seluruh personel yang ada di dalam organisasi perusahaan.

Adapun karakteristik visi menurut Purwanto, iwan dalam bukunya manajemen
strategi (2007:7) yaitu
1. Diciptakan melalui permufakatan/konsensus
2. memberikan pandangan atas segala sesuatu yang terbaik dimasa yang akan
datang.
3. Mempengaruhi orang untuk menuju ke misi
4. Tanpa keterbatasan dimensi waktu.

Menurut Umar, Husein dalam bukunya riset pemasaran dan perilaku konsumen
(2005:23) Misi adalah penjabaran secara tertulis mengenai visi agar visi menjadi
mudah dimengerti atau jelas bagi seluruh staff perusahaan. Misi perusahaan pada
hakikatnya menjelaskan kegunaan dan alasan mengapa suatu perusahaan ada.
Dengan adanya misi diharapkan arsitektur strategi perusahaan diharapkan menjadi
lebih transparan bagi stakeholders. Misi perusahaan biasanya memberikan
gambaran yang jelas tentang ciri pokok produk yang ditawarkan dan teknologi
yang digunakan oleh perusahaan, kebutuhan konsumen yang hendak dipenuhi
serta konsumen yang hendak dituju.

Misi setiap perusahaan dibentuk oleh 5 unsur :
1. Sejarah. Setiap perusahaan mempunyai sejarah tujuan, kebijakan, dan
keberhasilan. Organisasi tidak boleh melangkah terlalu jauh dari sejarahnya.
Misalnya, tidak masuk akal bagi Harvard University untuk membuka program
diploma dua tahun walaupun program tersebut merupakan peluang
pertumbuhan.
2. Preferensi masa kini dari pemilik dan manajemen. Kalau manajemen zenith
saat ini memutuskan untuk keluar dari industri televisi, pernyataan misi Zenith
akan terpengaruh.
3. Lingkungan Pasar. Gerakan pramuka putri Amerika Serikat tidak akan
berhasil merekrut anggota kalau tetap menggunakan tujuan utamanya :
“menyiapkan remaja putri untuk tugas sebagai ibu dan istri”
4. Sumber Daya. Sumber daya organisasi menentukan misi mana yang mungkin
dijalankan.

5. Kompetensi yang Membedakan. Organisasi seharusnya mendasarkan misinya
pada bidang terbaik yang dapat dikerjakan sebagai contoh.

Organisasi–organisasi mengembangkan pernyataan misi untuk membaginya
dengan manager, karyawan dan (dalam banyak kasus) pelanggan mereka.
Pernyataan misi yang baik memberikan karyawan rasa kebersamaan dalam tujuan,
arah, dan peluang perusahaan. Pernyataan misi perusahaan bertindak seperti
“tangan gaib” yang menuntun para karyawan yang tersebar diberbagai tempat,
agar mampu bekerja secara mandiri namun bersama – sama mencapai sasaran
organisasi. Philip Kotler (1997 : 62)

Purwanto, iwan dalam bukunya manajemen strategi (2007:77) Baik visi maupun
misi mempengaruhi tujuan badan usaha karena hal-hal tersebut merupakan
karakteristik khas perusahaan. Sebaliknya, Misi dipengaruhi beberapa unsur
seperti lingkungan perusahaan, kekuatan dan kelemahan perusahaan,
perkembangan perusahaan dan nilai-nilai manajemen. Jika kita rinci lebih detail,
maka misi memberikan makna.

1. Menjelaskan alasan keberadaan perusahaan
2. Tidak selalu mencerminkan suatu kinerja, kendati ada dasar pengalokasian
sumber daya dan penetapan tujuan
3. Tanpa dimensi waktu atau tolak ukur tertentu
4. Mengejawantahkan kegiatan usaha yang sedang dilakukan dan yang akan
diupayakan, baik menyangkut prodak, konsumen, maupun pasar sasaran.

Menurut Payne, A, dalam bukunya the essence of services marketing (1993:54),
misi adalah sebuah pernyataan tujuan abadi yang memberikan visi jelas terhadap
kegiatan-kegiatan bisnis saat ini dan masa mendatang suatu organisasi, dalam
produk, batasan-batasan jasa dan pasar, nilai-nilai dan keyakinannya, dan aspek
diferensiasinya dari para pesaing. Misi membantu menentukan hubungan dalam
setiap pasar kunci dengan siapa organisasi berinteraksi, dan memberikan kesatuan
arah dan tujuan yang membimbing pembuatan keputusan mandiri yang lebih baik

pada semua jenjang organisasi. misi perusahaan yang jelas merupakan bagian
yang penting dalam manajemen perusahaan, karena keberadaan misi yang
dinyatakan secara formal biasanya membuat perusahaan akan berhasil. Misi
perusahaan yang telah ditetapkan dan didokumentasikan yang ditandai dengan
adanya spesifikasi karakter, keunggulan dan keunikan perusahaan yang mampu
membedakannya dengan para pesaing akan banyak membawa manfaat bagi
perusahaan yang bersangkutan. Diantaranya adalah:
1. Membantu memfokuskan sumberdaya secara umum.
2. Membantu memastikan bahwa organisasi tidak terlibat dalam konflik
kepentingan.
3. Berfungsi sebagai dasar pemikiran umum untuk mengalokasikan sumberdaya
organisasi.
4. Serta membentuk wilayah tanggung jawab kerja yang luas dalam perusahaan.
5. Berfungsi sebagai dasar pengembangan tujuan perusahaan.

2.2. Konsep Pemasaran
Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial yang di dalamnya individu
dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan
menciptakan, menawarkan, dan mempertukarkan produk yang bernilai dengan
pihak lain. Difinisi ini bersandar pada konsep kebutuhan, keinginan dan
permintaan. Kebutuhan dan keinginan manusia adalah dasar dari konsep ini,
karena sebagai manusia yang harus mempertahankan kelangsungan hidup kita
membutuhkan makanan, minuman, udara, air, pakaian dan tempat berlindung.
Tidak hanya itu, bahkan manusia menginginkan pendidikan, hiburan, dan jasa-
jasa lainnya. Seiring dengan berlalunya waktu, saat ini kebutuhan dan keinginan
manusia juga berkembang dengan pesat, sehingga pada akhirnya menimbulkan
permintaan.

Penting bagi kita untuk dapat membedakan antara kebutuhan, keinginan dan
permintaan. Kebutuhan manusia (human needs) adalah ketidakberadaan beberapa
kepuasan dasar yang merupakan hakikat biologis dan kondisi manusia dimana
kebutuhan ini tidak diciptakan oleh masyarakat atau pemasar. Keinginan (wants)

adalah hasrat atau pemuas yang spesifik yang artinya bahwa keinginan untuk
masing-masing orang adalah berbeda. Sedangkan permintaan (demands) adalah
keinginan akan produk yang spesifik yang didukung oleh kemampuan dan
kesediaan untuk membelinya dan suatu keinginan dapat menjadi permintaan jika
didukung oleh daya beli.

Menurut Stanton (1995) dalam Umar (2005:31), Pemasaran meliputi keseluruhan
sistem yang berhubungan dengan kegiatan-kegiatan usaha, yang bertujuan
merencanakan, menentukan harga, hingga mempromosikan dan mendistribusikan
barang-barang atau jasa yang akan memuaskan kebutuhan pembeli, baik yang
aktual maupun yang potensial.

Unsur utama pemasaran menurut Freddy Rangkuti (2001:48) dapat
diklasifikasikan menjadi 3 unsur utama, yaitu :
1. Unsur Strategi Persaingan
Unsur strategi pemasaran dapat dikelompokan menjadi 3, yaitu :
a) Segmentasi Pasar
Segmentasi pasar adalah tindakan mengidentifikasi dan membentuk
kelompok pembeli atau konsumen secara terpisah. Masing-masing segmen
konsumen ini memiliki karakteristik, kebutuhan produk dan bauran
pemasaran tersendiri
b) Targeting
Targeting adalah suatu tindakan memilih satu atau lebih segmen pasar yang
akan dimasuki
c) Positioning
Positioning adalah penetapan posisi pasar. Tujuan positioning ini adalah
untuk membangun dan mengkomunikasikan keunggulan bersaing produk
yang ada dipasar kedalam benak konsumen.





2. Unsur Taktik Pemasaran
Terdapat dua unsur taktik pemasaran, yaitu :
a) Diferensiasi, yang berkaitan dengan cara membangun strategi pemasaran
dalam berbagai aspek diperusahaan. Kegiatan membangun strategi
pemasaran inilah yang membedakan diferensiasi yang dilakukan suatu
perusahaan dengan perusahaan lain
b) Bauran pemasaraan, yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan mengenai
produk, harga, promosi dan tempat.

3. Unsur Nilai Pemasaraan
Nilai Pemasaran dapat dibedakan menjadi 3, yaitu :
a) Merek atau brand, yaitu nilai yang berkaitan dengan nilai atau nama yang
dimiliki dan melekat pada suatu perusahaan.
b) Pelayanan atau serve, yaitu nilai yang berkaitan dengan pemberian jasa
pelayanan kepada konsumen.
c) Proses, yaitu nilai yang berkaitan dengan prinsip perusahaan untuk
membuat setiap karyawan terlibat dan memiliki rasa tanggung jawab dalam
proses memuaskan konsumen, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Secara lebih luas, pemasaran dapat diterjemahkan sebagai suatu proses social dan
material dimana individu dan kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan
dan inginkan dengan cara menciptakan serta mempertukarkan produk dan nilai
dengan pihak lain.

Gambar 2.1 Konsep – konsep Inti Pemasaran
Sumber: M. Fuad., dkk, ‘Pengantar Bisnis’, ( 2006:121).

2.2.1. Kebutuhan, Keinginan, dan Permintaan
Konsep pokok yang melandasi pemasaran adalah kebutuhan manusia. Kebutuhan
adalah suatu keadaan perasaan yang membutuhkan pemenuhan terhadap sesuatu,
seperti makanan, pakaian, perumahaan, harga diri, rasa aman, dan kasih sayang.

Konsep pokok kedua dalam pemasaran adalah yang menyangkut keinginan
manusia, yaitu kebutuhan yang dibentuk oleh budaya dan pribadi seseorang.
Ragam dari keinginan semakin berkembang dengan berkembangnya kebudayaan.
Di Indonesia, orang membutuhkan nasi sebagai pilihan utama, sedangkan
masyarakat di Amerika lebih menginginkan hamburger, kentang goreng, dan
coke.

Manusia memiliki kebutuhan / keinginan yang tidak terbatas, namun sumber
dayanya terbatas. Karena itu, dengan keterbatasan sumber daya yang ada, mereka
memilih produk – produk yang menghasilkan kepuasan maksimal. Keinginan
manusia akan menjadi permintaan apabila didukung oleh daya beli. Dengan
demikian, dapat dikatakan bahwa permintaan adalah kebutuhan / keinginan
manusia yang didukung oleh daya beli.

2.2.2. Nilai, Biaya, dan Kepuasan
Bagaimana pelanggan memilih diantara banyak produk yang dapat memuaskan
kebutuhannya? Misalnya Tom Moore membutuhkan tiga mil perjalanan ketempat
kerjanya setiap hari. Ia dapat memakai sejumlah produk untuk memuaskan
kebutuhan ini: sepatu roda, sepeda, sepeda motor, mobil, taksi, atau bus. Pilihan-
pilihan ini merupakan kumpulan pilihan produk (produk choice set). Misalkan
Moore ingin memuaskan beberapa kebutuhan tambahan dalam perjalanan
ketempat kerja, yaitu: kecepatan, keamanan, kemudahan, dan keekonomisan.
Masing-masing produk memiliki kemampuan yang berbeda dalam memuaskan
kumpulan kebutuhan (need set) itu. Sepeda lebih lambat, kurang aman, dan
membutuhkan lebih banyak tenaga dari pada mobil, namun sepeda lebih
ekonomis, bagaimanapun juga, Tom Moore harus memutuskan produk mana yang
akan memberikan kepuasan total yang terbesar.

Konsep yang dapat membantu memecahkan masalah ini adalah nilai dan
kepuasan. Nilai (value) adalah perkiraan konsumen atas seluruh kemampuan
produk untuk memuaskan kebutuhannya. Misalkan, Moore terutama tertarik pada
kecepatan dan kemudahan berangkat ketempat kerja. Jika ia ditawarkan semua
produk tersebut diatas tanpa biaya, ia akan memilih mobil. Namun, karena
masing-masing produk memiliki biaya (cost), ia tidak akan langsung memilih
mobil, yang biayanya jauh lebih besar dari pada sepeda atau taksi. Moore harus
mengorbankan sesuatu yang dinamakan biaya peluang (opportunity cost) untuk
mendapatkan mobil. Karena itu, ia akan mempertimbangkan nilai dan harga
produk sebelum menetapkan pilihan. Ia akan memilih produk yang menghasilkan
lebih banyak nilai per dolar. Menurut DeRose, nilai adalah “pemenuhan tuntutan
pelanggan dengan biaya perolehan, pemilikan, dan penggunaan yang terendah”.

2.2.3. Pertukaran dan Transaksi
Pertukaran adalah tindakan untuk memperoleh barang yang dikehendaki dari
seseorang dengan menawarkan sesuatu sebagai imbalan. Terdapat lima kondisi
yang harus terpenuhi agar pertukaran dapat terjadi:
1. Terdapat sedikitnya dua pihak.
2. Masing-masing pihak memiliki sesuatu yang mungkin berharga bagi pihak
lain.
3. Masing-masing pihak mampu berkomunikasi dan melakukan penyerahan.
4. Masing-masing pihak bebas menerima atau menolak tawaran pertukaran.
5. Masing-masing pihak yakin bahwa berunding dengan pihak lain adalah layak
dan bermanfaat.

Pertukaran harus dilihat sebagai sebuah proses, bukan sebagai sebuah kejadian.
Dua pihak terlibat dalam pertukaran jika mereka berunding dan mengarah ke
suatu kesepakatan. Kita dapat mengatakan sebuah transaksi telah terjadi apabila
dicapai kesepakatan.

Transaksi adalah perdagangan nilai-nilai antara dua pihak atau lebih. Sebuah
transaksi melibatkan beberapa aspek, yaitu sekurang-kurangnya dua benda yang

bernilai, persyaratan yang disetujui, waktu persetujuan, dan tempat persetujuan.
Biasanya sistem hukum dipakai untuk memperkuat dan memaksa agar pihak yang
bertransaksi mematuhinya. Tanpa adanya hukum perjanjian maka orang-orang
akan memandang transaksi dengan kecurigaan, dan semua pihak akan rugi.

2.2.4. Pasar dan Pemasar
Pengertian pasar secara lengkap adalah semua pelanggan yang mempunyai
kebutuhan atau keinginan tertentu, bersedia dan mampu melibatkan diri dalam
suatu pertukaran guna memuaskan kebutuhan atau keinginan tersebut. Disebut
pasar apabila memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
1. Ada sekelompok individu organisasi yang terdiri atas :
a. Individu : Pasar Konsumen (costumers market)
b. Organisasi :
- pasar Industri (industry market)
- Pasar Perantara (reseller market)
- Pasar pemerintah (government market )
2. Potensial Real
Adanya pembelian yang mempunyai kemampuan daya beli (purchasing
power) dan nyata.
3. Adanya kebutuhan (needs) dan keinginan (wants).
4. Mempunyai perhatian ( interest) terhadap produk.

Menurut Kotler (1997:12), pasar terdiri dari semua pelanggan potensial yang
memiliki kebutuhan dan keinginan tertentu yang sama, yang mungkin bersedia
dan mampu melaksanakan pertukaran untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan
itu.

Dengan demikian, ukuran pasar bergantung pada jumlah orang yang menunjukkan
kebutuhan dan keinginan, memiliki sumber daya yang menarik pihak lain, serta
bersedia dan mampu menawarkan sumber daya ini untuk ditukar dengan apa yang
mereka inginkan.


Pada dasarnya pasar dapat diartikan sebagai tempat pertemuan antara penjual
dengan pembeli atau terdapatnya kekuatan-kekuatan permintaan dan penawaran
yang saling bertemu untuk membentuk suatu harga. Pendapat lain mengatakan
bahwa pasar merupakan suatu kelompok orang-orang yang diorganisasikan untuk
melakukan tawar-menawar sehingga dengan demikian terbentuk harga.

Menurut Stanton (1995) dalam Umar (2005:29), menyatakan bahwa pasar
merupakan kumpulan orang-orang yang mempunyai keinginan untuk puas, uang
untuk belanja dan kemauan untuk membelanjakannya. Jadi ada tiga faktor utama
yang menunjang terjadinya pasar, yaitu orang dengan segala keinginannya, daya
belinya, serta tingkah laku dalam pembeliannya.

Sedangkan menurut Stanton (1994) dalam Tjiptono (1997:59), menyatakan bahwa
istilah pasar mengandung pengertian yang beraneka ragam, ada yang
mendefinisikannya sebagai tempat pertemuan antara penjual dan pembeli, barang
atau jasa yang ditawarkan untuk dijual, dan terjadinya perpindahan kepemilikan.
Selain itu ada pula definisi yang menyatakan bahwa pasar adalah permintaan yang
dibuat oleh sekelompok pembeli potensial terhadap suatu barang atau jasa.

Pengertian-pengertian tersebut masih bersifat umum dan biasanya ditinjau dari
sudut pandang ekonomika. Sedangkan pengertian yang lebih spesifik dan dari
sudut pandang pemasaran adalah bahwa pasar terdiri atas semua pelanggan
potensial yang memiliki kebutuhan atau keinginan tertentu yang mungkin bersedia
dan sanggup untuk melibatkan diri dalam proses pertukaran guna memuaskan
kebutuhan atau keinginan tersebut. Dengan demikian, besarnya pasar tergantung
pada jumlah orang yang memiliki kebutuhan, mempunyai sumber daya yang
diminati orang/pihak lain, dan bersedia menawarkan sumber daya tersebut untuk
ditukar supaya dapat memenuhi keinginan mereka.




Menurut Umar (2005:30), berdasarkan pada konsep manajemen pemasaran, pasar
dapat dibagi atas empat golongan yaitu :
1. Pasar Konsumen, merupakan macam pasar untuk barang dan jasa yang dibeli
atau disewa oleh perorangan atau keluarga untuk penggunaan pribadi (tidak
untuk bisnis).
2. Pasar Industri, adalah pasar untuk barang dan jasa yang dibeli atau disewa
oleh perorangan atau organisasi untuk digunakan pada produksi barang atau
jasa lain, baik untuk dijual maupun disewakan (dipakai untuk diproses lebih
lanjut).
3. Pasar Penjual Kembali (Reseller), adalah suatu pasar yang terdiri dari
perorangan dan atau organisasi yang biasa disebut para pedagang menengah
(middleman) yang terdiri dari dealer, distributor, grosir, agen dan pengecer
yang kesemuanya melakukan penjualan kembali dalam rangka untuk
mendapatkan keuntungan.
4. Pasar Pemerintah, merupakan pasar yang terdiri dari unit-unit pemerintah
yang membeli atau menyewa barang atau jasa untuk menjalankan tugas-tugas
pemerintah, misalnya di sektor pendidikan, perhubungan, kesehatan dan lain-
lain.

Pemasar adalah seseorang yang mencari satu atau lebih calon pembeli yang akan
terlibat dalam pertukaran nilai (value). Pemasar dapat bertindak sebagai pembeli
atau penjual. Misalnya beberapa orang ingin membeli sebuah rumah yang baru
saja akan dijual. Masing-masing calon pembeli akan berusaha memasarkan diri
mereka kepada penjual. Pembeli-pembeli ini sebenarnya sedang melakukan
pemasaran. Dalam situasi dimana kedua pihak secara aktif mencari pertukaran,
keduanya adalah pemasar, dan situasi tersebut adalah salah satu pemasaran timbal
balik (reciprocal marketing). Dalam situasi normal, pemasar adalah perusahaan
yang berhadapan dengan pesaing dalam melayani suatu pasar. Perusahaan tersebut
dan pesaingnya mengirim produk dan pesan mereka masing-masing secara
langsung dan atau melalui perantara pemasaran kepada pengguna akhir. Calon
pembeli adalah orang yang diidentifikasi oleh pemasar sebagai orang yang
mungkin bersedia dan mampu terlibat dalam pertukaran nilai.

2.2.5. Bentuk-Bentuk Struktur Pasar
Bentuk-Bentuk Struktur Pasar Konsumen - Persaingan Sempurna, Monopolistik,
Oligopoli dan Monopoli.
1. Pasar Persaingan Sempurna
Jenis pasar persaingan sempurna terjadi ketika jumlah produsen sangat banyak
sekali dengan memproduksi produk yang sejenis dan mirip dengan jumlah
konsumen yang banyak. Contoh produknya adalah seperti beras, gandum,
batubara, kentang, dan lain-lain.
Sifat-sifat pasar persaingan sempurna :
- Jumlah penjual dan pembeli banyak.
- Barang yang dijual sejenis, serupa dan mirip satu sama lain.
- Penjual bersifat pengambil harga (price taker).
- Harga ditentukan mekanisme pasar permintaan dan penawaran (demand and
supply).
- Posisi tawar konsumen kuat.
- Sulit memperoleh keuntungan di atas rata-rata.
- Sensitif terhadap perubahan harga.
- Mudah untuk masuk dan keluar dari pasar.
2. Pasar Monopolistik
Struktur pasar monopolistik terjadi manakala jumlah produsen atau penjual
banyak dengan produk yang serupa/sejenis, namun di mana konsumen produk
tersebut berbeda-beda antara produsen yang satu dengan yang lain. Contoh
produknya adalah seperti makanan ringan (snack), nasi goreng, pulpen, buku,
dan sebagainya.
Sifat-sifat pasar monopolistik :
- Untuk unggul diperlukan keunggulan bersaing yang berbeda.
- Mirip dengan pasar persaingan sempurna.
- Brand yang menjadi ciri khas produk berbeda-beda.
- Produsen atau penjual hanya memiliki sedikit kekuatan merubah harga.
- Relatif mudah keluar masuk pasar.



3. Pasar Oligopoli
Pasar oligopoli adalah suatu bentuk persaingan pasar yang didominasi oleh
beberapa produsen atau penjual dalam satu wilayah area. Contoh industri yang
termasuk oligopoli adalah industri semen di Indonesia, industri mobil di
Amerika Serikat, dan sebagainya.
Sifat-sifat pasar oligopoli :
- Harga produk yang dijual relatif sama.
- Pembedaan produk yang unggul merupakan kunci sukses.
- Sulit masuk ke pasar karena butuh sumber daya yang besar.
- Perubahan harga akan diikuti perusahaan lain.
4. Pasar Monopoli
Pasar monopoli akan terjadi jika di dalam pasar konsumen hanya terdiri dari
satu produsen atau penjual. Contohnya seperti microsoft windows, perusahaan
listrik negara (PLN), perusahaan kereta api (PT.KAI), dan lain sebagainya.
Sifat-sifat pasar monopoli :
- Hanya terdapat satu penjual atau produsen.
- Harga dan jumlah kuantitas produk yang ditawarkan dikuasai oleh
perusahaan monopoli.
- Umumnya monopoli dijalankan oleh pemerintah untuk kepentingan hajat
hidup orang banyak.
- Sangat sulit untuk masuk ke pasar karena peraturan undang-undang maupun
butuh sumber daya yang sulit didapat.
- Hanya ada satu jenis produk tanpa adanya alternatif pilihan.
- Tidak butuh strategi dan promosi untuk sukses.

2.3. Manajemen Pemasaran
Manajemen Pemasaran adalah proses perencanaan dan pelaksana konsepsi,
penetapan harga, promosi dan distribusi gagasan, barang dan jasa. Untuk
menghasilkan pertukaran yang memuaskan perorangan dan memenuhi tujuan
organisasi. Tugas manjemen pemasaran adalah untuk mempengaruhi tingkat,
jangkauan waktu, komposisi permintaan, sehingga membantu organisasi untuk
mencapai sasarannya.

Menurut Freddy Rangkuti (2001:48) definisi tentang pemasaran adalah suatu
proses kegiatan yang dipengaruhi oleh berbagai factor social, budaya, politik,
ekonomi dan manajerial. Akibat dari pengaruh berbagai factor tersebut masing-
masing individu atau kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan dengan
menciptakan, menawarkan dan menukarkan produk yang memiliki nilai
komoditas.

Manajemen pemasaran terjadi apabila sekurang-kurangnya satu pihak dari
pertukaran potensial memikirkan cara untuk mendapatkan tanggapan dari pihak
lain sesuai dengan yang dikehendakinya.

Menurut Kotler (1997:13), yang juga disetujui oleh Asosiasi Pemasaran Amerika,
Manajemen pemasaran adalah proses perencanan dan pelaksanaan pemikiran,
penetapan harga, promosi, serta penyaluran gagasan, barang, dan jasa untuk
menciptakan pertukaran yang memuaskan tujuan-tujuan individu dan organisasi.

Dari difinisi di atas jelas bahwa manajemen pemasaran adalah proses yang
melibatkan, analisa, perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian yang mencakup
barang, jasa dan gagasan yang tergantung pada pertukaran dan dengan tujuan
menghasilkan kepuasan bagi pihak-pihak yang terlibat.

2.3.1. Falsafah Manajemen Pemasaran
Menurut M. Fuad, dkk (2006:127), kegiatan pemasaran disuatu perusahaan harus
diorganisasikan dan dikelola dengan baik, artinya pimpinan harus merencanakan
pemasaran secara menyeluruh. Untuk itulah perlu falsafah yang dapat
memberikan tuntunan kepada usaha pemasaran, sehingga akan tercapai
keseimbangan antara kepentingan organisasi, konsumen, dan masyarakat.
Falsafah tersebut diimplementasikan dalam bentuk konsep untuk memudahkan
pemahaman. Sehubungan dengan itulah dikenal lima konsep dalam manajemen
pemasaran, yaitu :



1. Konsep Produksi
Konsep ini menyatakan bahwa konsumen akan menyukai produk – produk
yang terjangkau oleh kemampuan mereka. Karena itu manajemen perlu
berkonsentrasi pada peningkatan efisiensi produksi dan efisiensi distribusi.
2. Konsep Produk
Konsep ini berpegang teguh pada anggapan bahwa konsumen akan
menyenangi produk yang menawarkan mutu, penampilan, maupun
keistimewaan dibandingkan produk sejenis.
3. Konsep Penjualan
Konsep penjualan menekankan pada anggapan bahwa konsumen tidak akan
membeli produk, jika organisasi tidak melakukan usaha – usaha promosi dan
penjualan. Konsep penjualan biasanya dilakukan pada produk – produk yang
kurang diminati atau tidak terlalu dipikirkan oleh pembeli, seperti asuransi dan
buku ensiklopedi.
4. Konsep Pemasaran
Menurut konsep ini, kunci untuk mencapai keberhasilan sasaran organisasi
adalah kejelian dalam menentukan kebutuhan dari keinginan pasar sasaran,
serta mengupayakan pemenuhan kepuasan yang lebih baik ketimbang apa yang
dilakukan pesaing.
5. Konsep Pemasaran Kemasyarakatan
Menurut konsep ini tugas organisasi berhubungan dengan penentuan
kebutuhan, keinginan, serta minat pasar sasaran dan untuk memberikan
kepuasan yang lebih efisien dan efektif dari pada pesaing dengan cara
mempertahankan atau meningkatkan kesejahteraan konsumen dan masyarakat
keseluruhan.

2.3.2. Tujuan Sistem Pemasaran
Menurut M. Fuad, dkk (2006:130), sistem pemasaran melibatkan banyak kegiatan
pemasaran yang mempengaruhi banyak pihak, seperti pembeli, penjual, maupun
kelompok masyarakat yang menginginkan produk – produk bermutu dengan harga
wajar serta lokasi atau tempat yang mudah terjangkau.
Ada empat alternatif yang menjadi tujuan sistem pemasaran, yaitu:

1. Memaksimalkan konsumsi
Kegiatan-kegiatan pemasaran yang telah dijalankan seharusnya dapat
merangsang terjadinya konsumsi maksimal yang pada gilirannya akan
menciptakan produksi, kesempatan kerja, dan kemakmuran maksimal bagi
masyarakat.
2. Memaksimalkan kepuasan konsumen
Pandangan lain mengatakan bahwa tujuan sistem pemasaran adalah
memaksimalkan kepuasan konsumen, bukan memaksimalkan konsumsi. Tetapi
kepuasan konsumen sulit untuk diukur. Pertama, karena belum adanya tolak
ukur kepuasan konsumen terhadap penggunaan suatu produk atau terhadap
aktivitas pemasaran. Kedua, kepuasan yang diperoleh terkadang diikuti kondisi
yang kurang menyenangkan, seperti pencemaran dan kerusakan lingkungan.
Ketiga, kepuasan sewaktu mengkonsumsi produk tertentu (barang bergengsi)
sangat relatif, yaitu tergantung pada sedikit banyaknya orang lain yang
mengkosumsi barang tersebut.
3. Memaksimalkan pilihan
Tujuan lain dari sistem pemasaran adalah memaksimalkan ragam produk dan
pilihan konsumen. Meskipun sistem ini memungkinkan konsumen untuk
menemukan produk yang dengan tepat dapat memuaskan selera serta
memaksimalkan gaya hidup mereka, tetapi kompensasinya adalah peningkatan
biaya. Pertama, karena produk yang semakin mahal dapat menyebabkan
berkurangnya pendapaatan nyata dan konsumsi konsumen. Kedua,
pertambahan ragam produk tentu membutuhkan lebih banyak waktu konsumen
untuk menentukan pilihannya.
4. Memaksimalkan kualitas hidup
Sistem pemasaran dipercaya dapat meningkatkan taraf hidup melalui kuantitas,
kualitas, ketersedian, dan harga barang serta jasa, kualitas lingkungan fisik,
maupun kualitas lingkunagn budaya.





2.4. Strategi Pemasaran
Setiap fungsi manajemen memberikan kontribusi tertentu pada saat penyusunan
strategi pada level yang berbeda. Pemasaran merupakan fungsi yang memiliki
kontak paling besar dengan lingkungan eksternal, padahal perusahaan hanya
memiliki kendali yang terbatas terhadap lingkungan eksternal. Oleh karena itu
pemasaran memainkan peranan penting dalam pengembangan strategi.

Dalam konteks penyusunan strategi, pemasaran memiliki 2 dimensi, yaitu dimensi
saat ini dan dimensi yang akan datang. Dimensi ini berkaitan dengan berhubungan
yang telah ada antara perusahaan dan lingkungannya. Sedangkan dimensi masa
yang akan datang mencakup hubungan di masa yang akan datang yang diharapkan
akan dapat terjalin dan program tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan
tersebut. Fandi Tjiptono (1997:6)

Menurut Corey dalam Dolan, 1990 , yang dikutip oleh Tjiptono, F, strategi
pemasaran edisi ke-2 (1997:6), strategi pemasaran terdiri atas lima elemen yang
saling berkait. Kelima elemen tersebut adalah :
1. Pemilihan pasar, yaitu memilih pasar yang akan dilayani. Keputusan ini
didasarkan pada faktor – faktor (Jain, 1990) :
a. Persepsi terhadap fungsi produk dan pengelompokan teknologi yang dapat
diproteksi dan didominasi.
b. Keterbatasan sumber daya intenal yang mendorong perlunya pemusatan
(fokus) yang lebih sempit.
c. Pengalaman kumulatif yang didasarkan pada trial-and-error didalam
menanggapi peluang dan tantangan.
d. Kemampuan khusus yang berasal dari akses terhadap sumber daya langka
atau pasar yang terproteksi.

Pemilihan pasar dimulai dengan melakukan segmentasi pasar dan kemudian
memilih pasar sasaran yang paling memungkinkan untuk dilayani oleh
perusahaan.

2. Perencanaan produk, meliputi produk spesifik yang dijual, pembentukan lini
produk, dan desain penawaran individual pada masing – masing lini. Produk
itu sendiri menawarkan manfaat total yang dapat diperoleh pelanggan dengan
melakukan pembelian. Manfaat tersebut meliputi produk itu sendiri, nama
merek produk, ketersediaan produk, jaminan atau garansi, jasa reparasi, dan
bantuan teknis yang disediakan penjual, serta hubungan personal yang
mungkin terbentuk diantara pembeli dan penjual.
3. Penetapan harga, yaitu menentukan harga yang dapat mencerminkan nilai
kuantitatif dari produk kepada pelanggan.
4. Sistem distribusi, yaitu saluran perdagangan grosir dan eceran yang dilalui
produk hingga mencapai konsumen akhir yang membeli dan menggunakannya.
5. Komunikasi pemasaran (promosi), yaitu meliputi periklanan, personal selling,
promosi penjualan, direct marketing, dan public relations.

Menurut Bennet (1988) dalam Tjiptono (1997:6), strategi pemasaran merupakan
pernyataan mengenai bagaimana suatu merek atau lini produk mencapai
tujuannya. Sedangkan menurut Tull dan Kahle (1990) dalam Tjiptono (1997:6),
mendefinisikan strategi pemasaran sebagai alat fundamental yang direncanakan
untuk mencapai tujuan perusahaan dengan mengembangkan keunggulan bersaing
yang berkesinambungan melalui pasar yang dimasuki dan program pemasaran
yang digunakan untuk melayani pasar sasaran tersebut. Pada dasarnya strategi
pemasaran memberikan arah dalam kaitannya dengan variabel-variabel seperti
segmentasi pasar, identifikasi pasar sasaran, positioning, elemen bauran
pemasaran, dan biaya bauran pemasaran.

2.4.1. Bauran Pemasaran (Marketing Mix)
Bauran pemasaran adalah kegiatan pemasaran yang terpadu dan saling menunjang
satu sama lain. Keberhasilan perusahaan dibidang pemasaran didukung oleh
keberhasilan dalam memilih produk yang tepat, harga yang layak, saluran
distribusi yang baik, dan promosi yang efektif.


Empat kebijaksanaan pemasaran yang sering disebut konsep empat P atau bauran
pemasaran (marketing mix) tersebut adalah Produk (Product), Harga (Price),
Saluran Distribusi (Place), dan Promosi (Promotion). Untuk mencapai tujuan
pemasaran, keempat unsur tersebut harus saling mendukung, sehingga
keberhasilan dibidang pemasaran diharapkan diikuti oleh kepuasan konsumen.
M.Fuad dkk, (2006:128)
Konsep 4P bauran pemasaran tertentu dibawah masing-masing unsur P terlihat
pada gambar 2.4 dibawah ini :
Bauran Pemasaran
Pasar Sasaran
Tempat
Saluran
Ruang Lingkup
Pengertian
Lokasi
Persediaan
Pengangkutan
Harga
Daftar Harga
Rabat
Potongan
Syarat kredit
Jangka Waktu pembayaran
Promosi
Promosi penjualan
Iklan
Usaha penjualan
Hubungan masyarakat
Pemasaran langsung
Produk
Keaneka Ragaman Produk
Kualitas
Desain
Bentuk
Merek
Kemasan
Ukuran
Pelayanan
Jaminan
Pengembalian

Gambar 2.2. 4P dalam Bauran pemasaran
Sumber : Philip Kotler, “Manajemen Pemasaran”, (1997:82).

1. Produk (Product)
Produk adalah barang atau jasa yang bisa ditawarkan dipasar untuk mendapatkan
perhatian, permintaan, pemakaian, atau konsumsi yang dapat memenuhi keinginan
atau kebutuhan. Pembeli akan membeli produk kalau merasa cocok. Karena itu,
produk harus disesuaikan dengan keinginan atau pun kebutuhan pembeli, agar
pemasaran produk berhasil. Dengan kata lain, pembuatan produk lebih baik
diorientasikan pada keinginan pasar atau selera konsumen, misalnya dalam hal
mutu, kemasan, dan lain – lain. Karena itu bagian pemasaran tidak mudah, harus

menyesuaikan kemampuan perusahaan dengan keinginan pasar (konsumen). M.
Fuad dkk, (2006: 128).

2. Harga (Price)
Harga adalah sejumlah kompensasi (uang maupun barang, kalau mungkin) yang
dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah kombinasi barang atau jasa. Pada saat
ini, bagi bagian besar anggota masyarakat, harga masih menduduki tempat teratas
sebagai penentu dalam keputusan untuk membeli suatu barang atau jasa. Karena
itu, penentuan harga merupakan salah satu keputusan penting bagi manajemen
perusahaan. Harga yang ditetapkan harus dapat menutup semua biaya yang telah
dikeluarkan untuk produksi ditambah besarnya persentase laba yang diinginkan.
Jika harga ditetapkan terlalu tinggi, secara umum kurang menguntungkan, karena
pembeli dan volume penjualan berkurang, akibatnya semua biaya yang telah
dikeluarkan tidak dapat tertutup, sehingga pada akhirnya perusahaan menderita
rugi. Maka, salah satu prinsip dalam penentuan harga adalah penitikberatan pada
kemauan pembeli terhadap harga yang telah ditentukan dengan jumlah yang
cukup untuk menutup biaya-biaya yang telah dikeluarkan beserta persentase laba
yang diinginkan. M. Fuad dkk, (2006:129).

3. Saluran Distribusi (Place)
Saluran distribusi adalah saluran yang digunakan oleh produsen untuk
menyalurkan produk sampai ke konsumen atau berbagai aktivitas perusahaan
yang mengupayakan agar produk sampai ke tangan konsumen. Saluran distribusi
penting, Karena barang yang telah dibuat dan harganya sudah ditetapkan itu masih
menghadapi masalah, yakni harus disampaikan kepada konsumen. Para penyalur
dapat menjadi alat bagi perusahaan untuk mendapatkan umpan balik dari
konsumen dari pasar. Penentuan jumlah penyalur juga merupakan masalah yang
penting untuk dipertimbangkan dalam kasus – kasus tertentu disesuaikan dengan
sifat produk yang ditawarkan. Barang kebutuhan sehari – hari, misalnya,
membutuhkan banyak penyalur, sedangkan barang – barang berat seperti
peralatan industri tidak demikian. Kesalahan dalam menentukan jumlah penyalur
akan mendatangkan persoalan baru bagi perusahaan. Bila jumlah penyalur terlalu

sedikit menyebabkan penyebaran produk kurang luas, sedangkan jumlah penyalur
yang terlalu banyak mengakibatkan pemborosan waktu, perhatian, dan biaya.
Karena itu manajer pemasaran perlu berhati –hati dalam menyeleksi dan
menentukan jumlah penyalur. M. Fuad dkk, (2006:129).

4. Promosi (Promotion)
Promosi adalah bagian dari bauran pemasaran yang besar peranannya. Promosi
merupakan kegiatan – kegiatan yang secara aktif dilakukan perusahaan untuk
mendorong konsumen membeli produk yang ditawarkan. Promosi juga dikatakan
proses berlanjut karena dapat menimbulkan rangkaian kegiatan perusahaan yang
selanjutnya. Karena itu promosi dipandang sebagai arus informasi atau persuasi
satu arah yang dibuat untuk mengarahkan seseorang atau organisasi agar
melakukan pertukaran dalam pemasaran. Kegiatan dalam promosi ini pada
umumnya adalah periklanan, personal selling, promosi penjualan, pemasaran
langsung, serta hubungan masyarakat dan publisitas. M. Fuad dkk, (2006:130).

2.5. Analisa Lingkungan Bisnis
Bisnis dan perusahaan merupakan faktor tertentu dalam mempengaruhi arah dan
kebijakan perusahaan, lingkungan bisnis dapat dibagi atas dua lingkungan, yaitu
lingkungan eksternal dan internal. Lingkungan eksternal dibagi kedalam dua
katagori, yaitu lingkungan jauh dan lingkungan industri. Sementara itu,
lingkungan internal merupakan aspek – aspek yang ada dalam perusahaan, Umar
(2005:74).

2.5.1. Lingkungan Eksternal
Faktor eksternal yang akan dianalisis disini merupakan data peluang - peluang
(Opportunities) yang dimiliki perusahaan dan ancaman – ancaman (Threats) yang
harus diperhatikan perusahaan.





1. Lingkungan Jauh (Remote Environment)
Lingkungan jauh perusahaan terdiri dari faktor-faktor yang pada dasarnya diluar,
dan biasanya terlepas dari perusahaan, faktor-faktor utama yang biasa
diperhatikan adalah faktor politik, ekonomi, sosial, dan teknologi yang sering
disingkat (PEST). Lingkungan jauh ini memberi kesempatan besar bagi
perusahaan untuk maju, sekaligus dapat menjadi hambatan dan ancaman untuk
maju.
1. Faktor Politik
Arah, kebijakan, dan stabilitas politik pemerintah menjadi factor penting bagi
para pengusaha. Situasi politik yang tidak kondusif akan berdampak negatife
bagi dunia usaha, begitu pula sebaliknya. Beberapa hal utama yang perlu
diperhatikan dari factor politik agar bisnis dapat berkembang dengan baik
adalah :
a. Undang – undang tentang lingkungan dan perburuhan.
b. Peraturan tentang perdagangan luar negeri.
c. Stabilitas Pemerintah.
d. Peraturan tentang keamanan dan kesehatan kerja, dan
e. Sistem perpajakan.
2. Faktor Ekonomi
Kondisi ekonomi suatu daerah atau negara dapat mempengaruhi iklim
berbisnis suatu perusahaan. Semakin buruk kondisi ekonomi, semakin buruk
pula iklim berbisnis. Oleh karena itu, pemerintah dan seluruh lapisan
masyarakat hendaknya bersama – sama mempertahankan bahkan
meningkatkan kondisi ekonomi daerahnya menjadi lebih baik agar perusahaan
dapat bergerak maju dalam usahanya. Beberapa factor kunci yang perlu
diperhatikan dalam menganalisis ekonomi suatu daerah atau Negara adalah :
a. Siklus bisnis
b. Ketersediaan energi
c. Inflasi
d. Suku bunga
e. Investasi
f. Harga – harga produk dan jasa

3. Faktor Sosial
Kondisi social masyarakat memang berubah – ubah. Hendaknya perubahan –
perubahan social yang terjadi yang mempengaruhi perusahaan dapat
diantisipasi oleh perusahaan. Contohnya adalah seandainya sikap social
berubah, permintaan untuk berbagai tipe pakaian, buku, aktivitas yang
menyenangkan, dan sebagainya juga dapat berubah. Seperti kekuatan lain
dalam lingkungan eksternal yang jauh, kekuatan social adalah dinamis. Kondisi
social banyak memiliki spesifikasi yaitu:
a. Sikap.
b. Gaya hidup.
c. Adat istiadat.
d. kondisi cultural.
e. Ekologis.
f. Demografis.
g. Relegius.
h. Pendidikan.
i. Etnis.
4. Faktor Teknologi
Kemajuan teknologi yang berkembang pesat saat ini sangat menunjang dunia
usaha. Dukungan teknologi berperan sangat penting dalam pengembangan dan
ekspansi perusahaan, dengan adanya teknologi yang memadai maka segala
urusan menjadi lebih mudah dan cepat dalam penyelesaiannya. Akan tetapi,
apabila kemajuan teknologi ini tidak didukung oleh sumber daya yang handal
akan menjadi sia-sia. Oleh karena itu perusahaan tidak hanya dituntut untuk
menggunakan teknologi tetapi juga dituntut untuk menyediakan sumber daya
untuk mengoperasikannya.

Pemantauan teknologi disamping faktor-faktor lainnya tidak dapat dihindari,
karena factor teknologi diperlukan dalam usaha perumusan strategi pemasaran.
Pada masa pembangunan dewasa ini dan menjelang pasar bebas, berarti
persaingan antar perusahaan akan semakin ketat.

Perkembangan teknologi yang pesat kearah industri teknologi tinggi dan
informasi ikut menentukan keunggulan yang dimiliki oleh perusahaan sehingga
menjadi salah satu kekuatan efektif perusahaan dalam memuaskan pelanggan dan
meningkatkan hasil kerja.

Agar perusahaan tidak terpuruk karena kesalahan dalam penggunaan teknologi,
maka beberapa hal penting perlu diperhatikan, misalnya :
a. Bagaimana kecepatan transfer teknologi oleh para pekera
b. bagaimana masa/waktu keusangan teknologi
c. bagaimana harga teknologi yang akan diadopsi.

2. Lingkungan Industri (Industry Environment)
Dalam merumuskan strategi bersaing, manajemen perlu menganalisis trend
perubahan yang terjadi dalam industri tempat beroperasinya perusahaan, yang
mungkin dapat dipengaruhi namun tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan.
Menurut porter dalam Mulyadi dan Johny Setyawan (2001:426) walaupun
lingkungan yang relevan sangat luas, meliputi kekuatan-kekuatan sosial
sebagaimana juga kekuatan-kekuatan ekonomi, aspek utama dari lingkungan
perusahaan adalah industri dimana perusahaan tersebut bersaing. Struktur industri
mempunyai pengaruh yang kuat dalam menetukan aturan permainan persaingan
selain strategi-strategi yang secara potensial tersedia bagi perusahaan.

strategi dan tujuan perusahaan dipengaruhi oleh daya saing industri dimana
mereka memilih untuk menjalankan bisnis dan posisi sektor industri tersebut.
Suatu industri dapat digambarkan sebagai serangkaian perusahaan yang bersaing
satu sama lain untuk meraih pangsa pasar yang tinggi dalam mencapai skala
ekonomi dan strategi yang telah ditentukan. Intensitas persaingan dalam suatu
industri atau perusahaan bukanlah masalah kebetulan atau nasib buruk.
Sebaliknya, persaingan dalam industri berakar pada struktur ekonomi yang
mendasari dan berjalan di luar perilaku pesaing-pesaing yang ada. Keadaan
persaingan dalam suatu industri tergantung pada lima kekuatan pesaing pokok.


Gambar 2.3. Kekuatan Persaingan dalam Industri

Analisa struktur persaingan sendiri ( lingkungan industri ) meliputi faktor, yaitu :
1. Pendatang Baru
Masuknya perusahaan sebagai pendatang baru akan menimbulkan sejumlah
implikasi bagi perusahaan yang sudah ada, misalnya kapasitas menjadi
bertambah, terjadinya perebutan pangsa pasar, serta perebutan sumber daya
produksi yang terbatas. Kondisi seperti ini menimbulkan ancaman bagi
perusahaan yang telah ada. Pendatang baru pada suatu industri membawa
kapasitas baru, keinginan merebut bagian pasar, serta seringkali juga sumber
daya yang besar. Akibatnya harga dapat menjadi turun atau biaya membengkak
sehingga mengurangi kemampulabaan. Ancaman masuknya pendatang baru ke
dalam industri tergantung pada rintangan masuk yang ada, digabung dengan
reaksi dari para pesaing yang sudah ada yang dapat diperkirakan oleh si
pendatang baru. Jika rintangan atau hambatan ini besar dan pendatang baru
memperkirakan akan ada perlawanan yang keras dari muka-muka lama, maka
ancaman masuknya pendatang baru akan rendah. Ada tujuh sumber utama
rintangan masuk:
a. Skala ekonomis, menghalangi masuknya pendatang baru dengan masuknya
pendatang baru dengan memaksa mereka untuk masuk pada skala besar dan
mengambil risiko menghadapi reaksi yang keras dari pesaing yang ada atau
masuk dengan skala kecil dan beroperasi dengan tingkat biaya yang tidak
menguntungkan keduanya merupakan pilihan yang tidak menyenangkan.

Skala ekonomis dapat terjadi pada hampir semua fungsi bisnis, meliputi
manufaktur, pembelian, penelitian dan pengembangan, pemasaran, jaringan
pelayanan, distribusi, dan sebagainya.
b. Differensiasi Produk, artinya perusahaan tertentu mempunyai identifikasi
merek dan kesetiaan pelanggan, yang disebabkan oleh periklanan, pelayanan
pelanggan, perbedaan produk di masa yang lampau, atau sekedar karena
merupakan perusahaan pertama yang memasuki industri. Diferensiasi
menciptakan hambatan masuk dengan memaksa pendatang baru
mengeluarkan biaya yang besar untuk mengatasi kesetiaan pelanggan yang
ada.
c. Kebutuhan Modal, untuk menanamkan modal yang besar bila memasuki
industri, dapat bersaing menciptakan hambatan masuk, khususnya jika
modal tersebut diperuntukkan untuk periklanan yang tidak dapat kembali
lagi atau untuk kegiatan penelitian dan pengembangan yang penuh resiko.
d. Biaya Beralih Pemasok, hambatan masuk tercipta dengan adanya biaya
peralihan pemasok (switching costs) yaitu biaya satu kali (one time costs)
yang harus dikeluarkan pembeli bilamana berpindah dari produk pemasok
tertentu ke produk pemasok lainnya. Biaya peralihan ini dapat meliputi
biaya melatih karyawan, biaya peralatan pelengkap yang baru, kebutuhan
akan bantuan teknis sebagai akibat dari ketergantungan pada bantuan
rekayasa penjual, atau bahkan biaya psikis karena merusak hubungan.
e. Akses ke saluran distribusi, makin terbatas saluran distribusi untuk suatu
produk dan makin banyak pesaing yang telah banyak mengikat saluran ini,
jelas akan berat usaha untuk masuk ke dalam industri. Bilamana saluran
distribusi untuk produk tersebut telah ditangani oleh perusahaan yang sudah
mapan, perusahaan baru harus membujuk saluran tersebut agar menerima
produknya melalui cara-cara penurunan harga, kerjasama periklanan, dan
sebagainya yang akan mengurangi laba.
f. Biaya tak menguntungkan terlepas dari skala, perusahaan yang mempunyai
keunggulan biaya yang tidak dapat ditiru oleh pendatang baru yang akan
masuk tidak peduli berapapun besarnya dan berapapun pencapaian skala
ekonomis dari pendatang baru tersebut.

g. Kebijakan pemerintah, pemerintah dapat membatasi atau bahkan menutup
kemungkinan masuk ke dalam industri dengan peraturan-peraturan
persyaratan lisensi dan membatasi akses ke bahan baku.
2. Ancaman Produk Baru
Perusahaan – perusahaan yang berada dalam suatu industri tertentu akan
bersaing pula dengan produk baru. Walaupun karakteristiknya berbeda, barang
subtitusi dapat memberikan fungsi atau jasa yang sama.
3. Sektor Pelanggan
Perencanaan Strategi yang efektif menaruh perhatian pada jenis konsumen
serta kebutuhan dan keinginan konsumen. Sektor ini membahas tiga faktor
yang mencakup perencanaan strategi sebagai bagian dari analisis industri
mereka atas sektor konsumen, yaitu identitas pembeli, faktor-faktor demografi
yang menciptakan perubahaan dalam golongan-golongan konsumen tertentu,
dan lokasi geografis pasar.
a. Identitas pembeli, konsumen yang berbeda mempunyai berbagai alasan
untuk berminat pada suatu produk atau jasa.
b. Faktor Demografi, ada beberapa kondisi penting berkenaan dengan
kependudukan secara umum yang mempengaruhi pemasaran barang dan
jasa untuk industri yang berbeda.
4. Pesaingan Perusahaan Dalam Industri
Persaingan dalam industri akan mempengaruhi kebijakan dan kinerja
perusahaan. Dalam situasi persaingan yang oligopoli, perusahaan mempunyai
kekuatan yang cukup besar untuk mempengaruhi pasar. Sedangkan, pada pasar
persaingan sempurna, biasanya akan memaksa perusahaan menjadi follower
termasuk dalam hal harga produk.
5. Sektor Produk Pengganti
Produk pengganti merupakan pesaing tidak langsung yang dapat menurunkan
permintaan terhadap produk dan harga yang ditawarkan perusahaan. Terdapat
beberapa jenis produk pengganti:
a. Produk alternatif.
b. Produk baru.
c. Berkurangnya kebutuhan.

d. Subtitusi generik.
e. Tidak menggunakan produk sama sekali.

Produk pengganti membatasi laba potensial dari industri dengan menetapkan
harga maksimum (ceiling price) yang dapat diberikan oleh perusahaan industri.
Semakin menarik alternatif harga yang ditawarkan oleh produk pengganti,
makin ketat pembahasan laba industri.

Produk pengganti sering kali dengan cepat ikut berperan jika terjadi
perkembangan tertentu meningkatkan persaingan dalam industrinya sendiri dan
menyebabkan penurunan harga atau peningkatan prestasi. Analisa terhadap
kecendrungan seperti itu dapat menjadi penting dalam memutuskan apakah
akan mencoba untuk menghadang produk pengganti secara strategi atau
merencanakan startegi dengan menganggap perusahaan produk pengganti
sebagai kekuatan penting yang tak terhindarkan.
6. Kekuatan Tawar-menawar Pembeli
Pembeli industri akan memiliki kekuatan negoisasi yang lebih besar manakala
di dalam industri tersebut terdapat pembeli produk industri dalam jumlah yang
sedikit, sementara pada saat yang sama terdapat pemasok dalam jumlah yang
banyak dengan menawarkan harga yang sama. Kekuatan negoisasi pembeli
juga akan bertambah apabila produk yang ditawarkan para pemasok relatif
sama (tidak terdiferensiasi) atau biaya untuk berpindah dari satu pemasok ke
pemasok lainnya (switching cost) relatif kecil. Akhirnya, pembeli dapat
memiliki kekuatan negoisasi yang tinggi apabila konsumen industri berpotensi
untuk melakukan penggambungan ke belakang, sehingga dapat mengancam
kelangsungan hidup pemasok. Pada umumnya, di saat pasar bergerak ke arah
kematangan (maturity), pembeli industri akan berusaha untuk
memperolehharga yang lebih murah sehingga berpotensi mengurangi laba dari
para pemasok. Hal ini dapat dilakukan pembeli karena mereka telah
memperoleh informasi yang lebih banyak mengenai fitur produk dan biaya
para pemasok.


7. Kekuatan Tawar Menawar Pemasok
Pemasok dapat mempengaruhi industri lewat kemampuan mereka menaikkan
harga atau pengurangan kualitas produk atau servis. Pemasok mampu
melakukan integrasi kedepan mengolah produk yang dihasilkan menjadi
produk yang sama yang dihasilkan perusahaan.

2.5.2. Lingkungan Internal
Faktor-faktor lingkungan internal perusahaan berkaitan dengan kekuatan
(Strengths) dan kelemahan (Weaknesses) yang dianggap penting. Data dan
informasi aspek internal perusahaan dapat digali dari beberapa fungsional
perusahaan, misalnya dari aspek manajemen, keuangan, SDM, pemasaran, sistem
informasi, dan produksi/operasi. Umar (2005:221).
Analisa faktor internal, yaitu analisa faktor-faktor yang dapat dikendalikan oleh
pihak perusahaan, faktor-faktor tersebut yaitu :
1. Aspek Organisasi dan Manajemen
Pada hakikatnya, organisasi dan manajemen tidak dapat dipisahkan.
Organanisasi merupakan alat manajemen untuk mencapai tujuannya.
Organisasi adalah bentuk perserikatan untuk mencapai tujuan bersama.
Sedangkan, manajemen adalah suatu proses yang melibatkan kegiatan
perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian yang dilakukan
untuk mencapai sasaran perusahaan melalui pemanfaatan sumber daya manusia
dan sumber daya lainnya.

Adapun spesifikasi dari organisasi dan manajemen adalah
a. Struktur atas dasar pelayanan.
b. Struktur atas dasar konsumen.
c. Struktur cabang komersial.
d. Struktur atas dasar divisi internasional yang terpusat.

2. Aspek Pemasaran
Menurut Umar (2005:134) aspek pemasaran disesuaikan dengan prinsip bauran
pemasaran yang terdiri atas aspek :

a. Aspek product.
b. Aspek promotion.
c. Aspek place.
d. Aspek price.
3. Aspek Sumber Daya Manusia (SDM)
Sumber daya manusia merupakan komponen yang sangat penting bagi
perusahaan. Tanpa didukung oleh sumber daya manusia yang unggul maka
kinerja perusahaan tidak akan maksimal. Untuk itu perlu dilakukan suatu usaha
yang secara terus menerus untuk meningkatkan kehandalan sumber daya
manusia. Usaha itu dapat berupa pelatihan yang dilakukan secara periodik,
dengan demikian perusahaan memiliki sumber daya yang unggul sehingga
pada akhirnya akan memberikan kontribusi yang positif kepada perusahaan.
Adapun spesifikasi dari sumber daya manusia yaitu
a. Keterampilan.
b. Motivasi kerja.
c. Produktivitas.
d. Sistem imbalan.
4. Aspek Penelitian & Pengembangan
Penelitian dan pengembangan (Litbang) dan fungsi rekayasa dapat merupakan
keunggulan bersaing karena dua alasan utama :
1. Faktor penelitian dan pengembangan menciptakan produk baru atau produk
yang ditingkatkan untuk dipasarkan.
2. Hal ini dapat pula meningkatkan proses bahan untuk mendapatkan
keunggulan biaya melalui efisiensi (yang dapat membantu memperbaiki
kebijakan harga atau marjin laba).

2.6. Implementasi Strategi
Dalam melakukan evaluasi strategi yang telah diimplementasikan perlu
memperhatikan beberapa hal yang dianggap penting, diantaranya, rencana
strategis yang dibuat sebagai bagian dari konsep perumusan dari strategi yang
diimplementasikan, mengkaji apakah tujuan strategis yang ingin direalisasikan
dapat tercapai sesuai dengan yang direncanakan sebelumnya, dan yang terakhir

melihat kondisi persaingan atau perubahan lingkungan yang terjadi pada saat
strategi itu diimplementasikan. Semua aspek tersebut akan mempengaruhi
keberhasilan sebuah strategi. Pada umumnya, dalam mengimplementasikan
sebuah strategi tidak dapat dilepaskan dari kondisi dan perubahan internal
organisasi. Diantara hal yang selalu menjadi sorotan adalah struktur dan
komposisi organisasi yang harus disesuaikan dengan strategi yang dilaksanakan,
kualitas sumber daya manusia disesuaikan dengan kebutuhan, dan alokasi sumber
daya (termasuk keuangan) dibutuhkan untuk mengimplementasikan strategi yang
dipilih.

Implementasi strategi meliputi pengembangan suatu budaya yang mendukung
strategi, penciptaan suatu struktur organisasi yang efektif, mengarahkan kembali
upaya-upaya pemasaran, menyusun anggaran, mengembangkan, menggunakan
sistem informasi, dan mengaitkan upah karyawan dengan kinerja perusahaan.
Implementasi strategi sering disebut sebagai tahap tersulit dalam manajemen
strategi, oleh karena itu membutuhkan strategi, komitmen, disiplin, dan
pengorbanan pribadi. Implementasi strategi yang berhasil tergantung dari
kemampuan manejer untuk memotivasi karyawannya, yang mana lebih
merupakan seni dari pada pengetahuan. Hal ini dapat dilihat dari gambar 2.7
dibawah ini.

Gambar 2.4. Model Sederhana Proses Implementasi Strategi
Implementasi strategi merupakan realisasi dari pada strategi yang telah dipilih.
Strategi yang dipilih harus dapat dilaksanakan secara konsisten dan untuk itu perlu
dibangun strategi yang dipilih harus dapat dilaksanakan secara konsisten dan
untuk itu perlu dibangun suatu struktur organisasi yang cocok, anggaran yang
memadai, sistem yang jelas, dan kemampuan pengelolannya. Pelaksanaan strategi
sukses apabila :

1. Adanya kemampuan manejer untuk menggerakkan orang secara simultan.
2. Pengorganisasian strategi unit bisnis dan perusahaan harus mencerminkan
startegi serta tujuan perusahaan.
3. Adanya motivasi yang tinggi.
4. Terciptanya budaya yang menggambarkan rasa kesetiakawanan yang
berkesinambungan.
5. Adanya sistem yang jelas untuk menghubungkan strategi dengan rencana-
rencana pelaksana.

Dalam tahap pengembangan strategi akan terjadi beberapa kemungkinan dari
formulasi strategi dengan tahap pengimplementasian ini, hal ini dapat dilihat dari
gambar 2.8 dibawah ini.

Gambar 2.5. Berbagai Kemungkinan Formulasi dan Implementasi Strategi

Agar lebih jelas mengenai berbagai kemungkinan yang terjadi antara formulasi
dengan implementasi strategi diatas akan dijelaskan satu persatu :
1. Success: Merupakan hasil yang paling diinginkan oleh perusahaan. Ini terjadi
pada saat perusahaan mampu melakukan formulasi strategi dan sekaligus
mampu mengimplementasikannya secara baik.
2. Roulette: Situasi dimana formulasi strategi yang diformulasikan oleh
perusahaan kurang baik, akan tetapi hasil yang didapat tidaklah
mengecewakan karena pihak menejemen perusahaan ternyata mampu
mengimplementasikan strategi tersebut dengan baik yang disertai dengan
berbagai penyelesaian.
3. Trouble: Situasi dimana strategi perusahaan sebenarnya diformulasikan
dengan baik namun strategi tersebut kacau dan tidak optimal karena
menejemen perusahaan tidak mengimplementasikan dengan baik.

4. Failure: Merupakan hasil yang terburuk dan tidak diinginkan oleh menejemen
perusahaan. Hal ini terjadi karena strategi perusahaan memang diformulasikan
dengan tidak baik dan memuaskan.

2.7. Tahapan Perencanaan Strategis
Proses penyusunan strategis dilakukan dengan melalui tiga tahap analisis, yaitu
tahap masukan, tahap analisis, dan tahap keputusan. Tahap akhir analisis kasus
adalah memformulasikan keputusan yang akan diambil. Keputusannya didasarkan
alas justifikasi yang dibuat secara kualitatif maupun kuantitatif, terstruktur
maupun tidak terstruktur, sehingga dapat diambil keputusan yang signifikan
dengan kondisi yang ada.

Untuk jelasnya, proses penyusunan perencanaan strategis dapat dilihat pada
kerangka formulasi strategis seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2 berikut ini :
Tabel 2.1. Kerangka formulasi strategi


1. Tahap Masukan
Tahap ini pada dasarnya tidak hanya sekedar kegiatan pengumpulan data, tetapi
juga merupakan suatu kegiatan pengklasifikasian dan pra-analisis. Pada tahap ini
data dapat dibedakan menjadi dua, yaitu data internal dan data eksternal.
Data internal dapat diperoleh didalam perusahaan itu sendiri, seperti :



1. Laporan keuangan (neraca, Laba-rugi, cash-flow, struktur pendanaan).
2. Laporan kegiatan sumber daya manusia jumlah karyawan, pendidikan,
keahlian, pengalaman, gaji, turn-over).
3. Laporan manajemen dan organisasi.
4. Laporan kegiatan pemasaran.
5. Laporan produksi/operasi
6. Penelitian dan pengembangan.
Sedangkan data external dapat diperoleh dari lingkungan luar perusahaan, seperti :
1. Analisis pasar
2. Analisis pesaing
3. Analisis pelangga (konsumen)
4. Analisis pemerintah (Ekonomi, sosial, politik dan teknologi)

Dalam evaluasi faktor strategis yang digunakan pada tahap ini adalah model
metrik IFE (Internal Factors Evaluation) dan matriks EFE (External Factors
Evaluation).

2.7.1. Matriks IFE ( Internal Factors Evaluation)
Matriks IFE digunakan untuk mengetahui faktor-faktor internal perusahaan
berkaitan dengan kekuatan dan kelemahan yang dianggap penting. Data dan
informasi aspek internal perusahaan dapat digali dari beberapa fungsional
perusahaan, misalnya dari aspek manajemen, keuangan, SDM, pemasaran dan
Penelitian dan pengembangan.
Tahap Kerja
1. Tentukan faktor-faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahaan perusahaan
pada kolom 1.
2. Beri bobot masing-masing faktor tersebut dengan skala mulai dari 1,0 (paling)
samapai 0,0 (tidak penting), berdasarkan pengaruh faktor-faktor tersebut
terhadap posisi strategi perusahaan.
3. Beri rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan memberikan
skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor) berdasarkan pengaruh
faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang bersangkutan. Variabel yang

bersifat positf (semua variabel yang masuk kategori kekuatan) diberi nilai
mulai dari +1 samapai dengan +4 (sangat baik) dengan membandingkannya
dengan rata-rata industrinya atau dengan pesaing utama. Sedangkan variabel
yang bersifat negatif kebalikannya. Contoh, jika kelemahan perusahaan besar
sekali dibandingkan dengan rata-rata industrinya, nilainya adalah 1, sedangkan
jika kelemahan perusahaan dibawah rata-rata industrinya, nilainya adalah 4.
4. Kalikan bobot pada kolom 2 rating dengan kolom 3, untuk memperoleh faktor
pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa score pembobotan untuk masing-
masing faktor yang nilai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).
5. Jumlah score pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh total score
pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menujukan
bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategi internal.
Skor total ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini dapat
digunakan perusahaan ini dengan perusahaan lainya dalam kelompok
industrinya yang sama.
Contoh perhitungan :
• Perhitungan jumlah/ total variabel
Σ var = Σ var1 + Σ var2 + Σ var3 + Σ var4 + Σ var5 + Σ X6....... Σ Xn
• Perhitungan Bobot
Bobot var1 = Σ var1 : Σ var
• Perhitungan Rating :
Rating var1 = Σ var1 : Jumlah responden

Tabel 2.2. Matriks Internal Factors Evaluation (IFE)
Bobot Rating Nilai Variabel Internal yang Signifikan
Kekuatan (Stengths )
1
2
3
Kelemahan (Weaknesses )
1
2
3
Total






2.7.2. Matriks EFE (External Factors Evaluation)
Matrix EFE digunakan untuk mengevaluasi faktor eksternal perusahaan. Data
Eksternal dikumpulkan untuk menganalisa hal-hal yang menyangkut persoalan
Ekonomi, sosial, politik, teknologi, dan persaingan dipasar industri dimana
perusahaan berada, serta data eksternal yang relevan lainnya. Hal ini penting
karena faktor eksternal berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung
terhadap perusahaan.
Tahap Kerja
1. a Susunlah dalam kolom 1 (5 samapai dengan 10 peluang dan ancaman).
2. Beri bobot masing-masing faktor dalam kolom 2, mulai dari 1,0 (sangat
penting) samapai 0,0 (tidak penting). Faktor-faktor tersebut kemungkinan dapat
memberikan terhadap faktor strategi perusahaan.
3. Hitung rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan
memberikan skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor)
berdasarkan pengaruh faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang
bersangkutan. Pemberian nilai rating untuk faktor pelung bersifat positf
(peluang yang semakin besar diberi rating +4, tetapi jika peluangnya kecil,
diberi nilai +1). Pemberian nilai rating ancaman adalah kebalikannya.
Misalnya, jika nilai ancamannya sangat besar, ratingnya adalah 1. Sebaliknya,
jika nilai ancaman sedikit retingnya 4.
4. Kalikan bobot pada kolom 2 rating dengan kolom 3, untuk memperoleh faktor
pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa score pembobotan untuk masing-
masing faktor yang nilai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).
5. Jumlah score pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh total score
pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menujukan
bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategi
ekternal. Skor total ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini
dapat digunakan perusahaan ini dengan perusahaan lainya dalam kelompok
industrinya yang sama.


Contoh perhitungan :
• Perhitungan jumlah/ total variabel
Σ var = Σ var1 + Σ var2 + Σ var3 + Σ var4 + Σ var5 + Σ X6....... Σ Xn
• Perhitungan Bobot
Bobot var1 = Σ var1 : Σ var
• Perhitungan Rating :
Rating var1 = Σ var1 : Jumlah responden
Tabel 2.3. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE)
Bobot Rating Nilai
2
2
3
Ancaman (Threats )
1
3
Total
Variabel Eksternal yang Signifikan
Peluang (Opportunities)
1


2. Tahap Analisis
Setelah mengumpulkan semua informasi yang berpengaruh terhadap
kelangsungan perusahaan, tahap selanjutnya adalah memanfaatkan semua
informasi tersebut dalam model-model kuantitatif perumusan strategi. Dalam hal
ini digunakan model matrik TOWS atau matrik SWOT dan matrik internal-
eksternal.

2.7.3. Matriks Internal – Eksternal ( IE )
Menurut Rangkuti, F, analisis SWOT teknik membedah kasus, (2001:42), matriks
Internal eksternal dikembangkan dari model General Electric (GE-Model).
Parameter yang digunakan meliputi kekuatan yang dimiliki perusahaan dan
pengaruh eksternal yang dihadapi. Tujuan penggunaan model ini adalah untuk
memperoleh strategi bisnis ditingkat korporat yang lebih detail.






Tabel 2.4. Matriks Internal Eksternal
Tinggi Rata-rata Lemah
Tinggi
1.
Growth
Konsentrasi
melalui integrasi
vertical
2.
Growth
Konsntrasi melalui
integrasi horizontal
3.
Retrenchment
Turn Around
Sedang
4.
Stabillity
Hati-hati
5.
Growth
Konsntrasi melalui
integrasi horizontal

Stability
Tidak ada perubahan
profit perusahaan
6.
Retrenchment
Captive
Company and
Divestment
Rendah
7.
Growth
Diversifikasi
konsentrik
8.
Growth
Diversifikasi
Konglomerat
9.
Retrenchment
Bangkrut atau
likuidasi
Sumber : F. Rangkuti, Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis, (2001:42).

Internal Eksternal Matriks (IE) bermanfaat untuk memposisikan suatu SBU
perusahaan kedalam matriks yang terdiri dari 9 sel. Umar (2005:234).


Gambar 2.6. Matriks IE

Matriks IE didasarkan pada dua dimensi kunci yaitu total nilai IFE pada sumbu X
dan total nilai EFE pada sumbu Y. Pada sumbu X matrik IE, skornya ada tiga,
yaitu: 1,0-1,99 menunjukan posisi internal yang lemah, nilai dari 2,0-2,99
dianggap rata - rata dan nilai 3,0-4,0 kuat. Demikian pula pada sumbu Y, yaitu:
1,0-1,99 dianggap rendah; nilai 2,0-2,99 sedang dan nilai 3,0-4,0 tinggi.


Diagram tersebut dapat mengidentifikasi 9 sel strategi perusahaan, tetapi pada
prinsipnya kesembilan sel tersebut dapat dikelompokan menjadi 3 strategi utama,
yaitu :
1. Growth Strategy yang merupakan pertumbuhan perusahaan itu sendiri (sel 1,2
dan 5) atau upaya diversifikasi (sel 7 dan 8)
2. Stability Strategy adalah strategi yang ditetapkan tanpa mengubah arah strategi
yang telah diterapkan
3. Retrenchment Strategy (sel 3,6 dan 9) adalah usaha memperkecil atau
mengurangi usaha yang dilakukan perusahaan.
Untuk memperoleh penjelasan secara lebih detail mengenai kesembilan strategi
yang terdapat pada sembilan sel IE metrik tersebut diatas, berikut ini akan
dijelaskan tindakan dari masing-masing strategi tersebut.
1. Strategi Pertumbuhan (Growth Strategy)
Didesain untuk mencapai pertumbuhan, baik dalam penjualan, aset, profit, atau
kombinasi dari ketiganya. Hal ini dapat dicapai dengan cara menurunkan
harga, mengembangkan produk baru, menambah kualitas produk atau jasa, atau
meningkatkan akses ke pasar yang lebih luas. Usaha yang dapat dilakukan
adalah dengan cara meminimalkan biaya (minimize cost) sehingga dapat
meningkatkan profit. Cara ini merupakan strategi terpenting apabila kondisi
perusahaan tersebut berada dalam pertumbuhan yang cepat dan terdapat
kecendrungan pesaing untuk melakukan perang harga dalam usaha untuk
meningkatkan pangsa pasar. Dengan demikian, perusahaan yang belum
mencapai critical mass (mendapatkan profit dari large-scale production) akan
mengalami kekalahan, kecuali jika perusahaan ini dapat memfokuskan dari
pada pasar tertentu yang menguntungkan.
2. Strategi Pertumbuhan melalui Konsentrasi dan Deversifikasi
Ada dua dasar dari pertumbuhan pada tingkat korporat, yaitu konsentrasi pada
sutu industri atau divensifikasi ke industri lain. Berdasarkan hasil penelitian,
perusahaan yang memiliki kinerja yang baik cendrung mengadakan
deversivikasi agar dapat meningkatkan kinerjanya. Jika perusahaan tersebut
memiliki strategi konsentrasi, dia dapat tumbuh melalui integrasi (integration)
horizontal maupun vertikal, baik secara menggunakan sumberdaya dari luar.

Jika perusahaan tersebut memiliki strategi diversivikasi konglomerat, baik
secara internal melalui pengembangan produk baru, maupun eksternal melalui
akuisisi. Contoh strategi pertumbuhan adalah sel 1,2,5,7 dan 8.
3. Konsentrasi melalui Integrasi Vertikal (sel 1)
Pertumbuhan melaui konsentrasi dapat dicapai melalui integrasi vertikal
dengan cara backward integration (mengambil alih fungsi supplier) dalam
industri yang berdaya tarik tinggi. Agar dapat meningkatkan kekuatan
bisnisnya atau posisi kompetitifnya, perusahaan ini harus melaksanakan upaya
untuk meminimalkan biaya dan operasi yang tidak efisien untuk mengontrol
kualitas serta distribusi produk. Integari vertikal dapat dicapai baik melalui
sumber daya internal maupun eksternal.
4. Konsentrasi melalui Intergrasi Horizontal (sel 2 dan 5)
Strategi pertumbuhan melalui integrasi horizontal adalah suatu kegiatan untuk
memperluas perusahaan dengan cara membangun dilokasi yang sama,
meningkatkan jenis produk serta jasa. Jika perusahaan tersebut berada dalam
industri yang sangat atraktif (sel 2), tujuannya adalah untuk meningkatkan
penjualan dan profit, dengan cara memanfatkan keuntungan economics of scale
baik di produksi maupun di pemasan. Sementra jika ini berada dalam moderate
attractive industry, srategi yang diterapkan adalah konsolidasi (seal 5).
Tujuannya relatif ledbih defisif, yaitu menghidari kehilangan profit.
Perusahaan yang berada dalam sel ini dapat memperluas pasar, fasilitas produk,
dan teknologi melalui akusisi atau joint ventures dengan perusahaan lain dalam
industri yang sama.
5. Diversivikasi Konsentrik (sel 7)
Strategi pertumbuhan melalui diversivikasi konsentrik umumnya dilaksanakan
oleh perusahaan yang memiliki kondisi perusahaan competitive positition
sangat kuat tetapi nilai daya tarik industrinya sangat rendah. Perusahaan
tersebut berusaha memanfaatkan kekuatannya untuk membuat produk baru
secara efisien karena perusahaan ini sudah memiliki kemampuan manufaktur
dan pemasaran yang baik. Prinsipnya adalah untuk menciptakan sinergi
(2+2=5) dengan harapan bahwa dua bisnis secara bersama-sama dapat
menciptakan lebih banyak profit dari pada jika melakukanya sendiri-sendiri.

6. Diversifikasi Konglomerat (sel 8)
Strategi pertumbuhan melalui kegiatan bisnis yang tidak saling berhubungan
dapat dilakukan jika perusahaan menghadapi competitive position yang tidak
begitu kuat (average) dan nilai daya tarik industrinya sangat rendah. Kedua
faktor tersebut memaksa perusahaan itu melakukan usahanya kedalam
perusahaan lain. Tetapi pada saat perusahaan tersebut mencapai tahapan yang
matang, perusahaan yang hanya memiliki competitive position rata-rata
cenderung akan menurun kinerjanya. Untuk itu strategi diversifikasi
konglomerat sangat diperlukan. Tekanan strategi ini lebih pada sinergi finansial
dari pada product market sinergy (seperti yang terdapat pada strategi
diversifikasi konsentrasi).
7. Strategi Stabilitas (Stability)
Kategori stabilitas melalui paling tepat digunakan oleh perusahaan yang
dengan sukses pada daya tarik industri menengah. Industri ini berada pada daya
tarik industri menengah, karena menghadapipertumbuhan yang biasa-biasa saja
atau bahkan tidak ada pertumbuhan, atau daya perubahan lingkungan dan masa
depan yang tidak pasti. Strategi ini berguna dalam jangka pendek tetapi
berbahaya untuk jangka panjang.
Beberapa strategi stabilitas yang popular adalah:
 Strategi bahwa bisnis diistirahatkan (pause) atau terus dilakukan dengan
kehati-hatian yang tinggi (proceed with caution) pada sel 4. Perusahaan
menjalankan usahanya dengan hati-hati karena ada faktor-faktor penting
yang berubah pada lingkungan eksternal, seperti misalnya peraturan dari
pemerintah.
 Strategi bahwa bisnis dilaksanakan seperti biasa, tidak berubah (no change)
pada sel 5. Pada strategi ini perusahaan tetap melakukan perubahan-
perubahan yang berarti. Di sini perusahaan tetap malakukan sedikit
penyesuaian inflasi dalam penjualan dari pemerintah.
 Strategi kearah peningkatan laba (profit) pada sel 5.
8. Strategi pengurangan (Retrenchment)
Strategi ini dapat dilaksanakan ketika sebuah perusahaan mempunyai posisi
persaingan yang lemah berhubungan dengan daya tarik industrinya. Posisi

seperti mempunyai kinerja yang buruk. Strategi pengurangan yang dapat
dipilih adalah:
 Strategi turnaround pada sel 3.
 Strategi memikat perusahaan lain pada sel 6.
 Strategi pelepasan atau likuidasi pada sel 9.

2.7.4. Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats (SWOT)
Menurut F. Rangkuti analisis SWOT adalah identifikasi beberapa faktor secara
sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan. Analisis ini didasarkan pada
logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (Strengths) dan peluang
(Opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan
(Weaknesses) dan ancaman (Threats). Proses pengambilan keputusan strategi
selalu berkaitan dengan pengembangan misi, tujuan, strategi, dan kebijakan
perusahaan. Dengan demikian perencanaan strategi harus menganalisis faktor-
faktor strategi perusahaan (kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman) dalam
kondisi yang ada pada saat ini.
Keempat tipe strategi dari SWOT adalah :
a. Strategi SO (Strength-Opportunity)
b. Strategi WO (Weakness-Opportunity)
c. Strategi ST (Strength-Threat)
d. Strategi WT (Weakness-Threat)

Sebagaimana matriks-matriks sebelumnya memerlukan Key Success Factors,
Matriks SWOT pun demikian. Pada matriks ini, menentukan Key Success Factors
untuk lingkungan eksternal dan internal merupakan bagian yang sulit sehingga
dibutuhkan judgement yang baik.

Pada Tabel 2.5 kiranya dapat membentuk untuk memahami empat macam strategi
yang dimaksud diatas. Tiap strategi dilengkapi dengan contoh matching antara
faktor-faktor eksternal dan internal utama dalam rangka memformulasikan
strategi-strategi alternatif yang ada pada kolom Resultant Strategy.


Tabel 2.5. Contoh Formulasi Strategi
Key Internal Factor Key Eksternal Factor Resultant Strategi
1. model kerja yang berlebihan + 40% pertumbuhan tahunan = mengakuisisi
(kekurangan internal) (peluang eksternal)

2. kapasitas produksi tidak dua pesaing telah keluar = horizontal integration
cukup (kelemahan internal) + (peluang eksternal) melalui pembelian
fasilitas pesaing

Key Internal Factor Key Eksternal Factor Resultant Strategi

3. kemampuan tinggi di bidang + Berkurangnya jumlah orang = mengembalikan produk
R&D (kekuatan internal) - dewasa –muda untuk orang dewasa
(ancaman eksternal) yang lebih tua

4. modal pekerja yang rendah + aktifitas persatuan pekerjaan = mengembangkan
(kelemahan internal) yang kuat (ancaman eksternal) paket baru bagi
kesejahteran pekerja
Sumber: Husein Umar, “Strategi Management in Action”, (2005:225).

Penjelasan:
Startegi SO (Strength-Opportunities). Strategi ini menggunakan kekuatan
internal perusahaan. Pada umumnya, perusahaan berusaha melaksanakan strategi-
strategi WO, ST, atau WT untuk menerapkan strategi SO. Oleh karena itu, jika
perusahaan memiliki banyak klemahan itu agar menjadi kuat. Sedangkan, jika
perushaan menghadapi banyak ancaman, perusahaan harus berusaha
menghindarinya dan berusaha berkonsentrasi pada peluang-peluang yang ada.

Strategi WO (Weakness-Opportunity). Strategi ini bertujuan untuk memperkecil
kelemahan-kelemahan internal perusahaan dengan memanfaatkan peluang-
peluang eksternal. Kadang kala perusahaan menghadapi kesulitan untuk
memanfaatkan peluang-peluang karena adanya kelemahan-kelemahan internal.
Misalnya, ada permintaan yang tinggi terhadap perangkat elektronika untuk
mengontrol jumlah dan waktu fuel injection pada mesin mobil (opportunitiy)
tetapi pabrik-abrik mengalami kesenjangan teknologi untuk memproduksikan alat-
alat ini (weakness). Salah satu alternatif untuk mengatasi masalah kesenjangan

teknologi ini adalah melalui strategi WO, yakni dengan mengadakan suatu kerja
sama (join venture) dengan perusahaan lain yang memiliki kompetensi.

Strategi ST (Strength-Threat). Melalui strategi ini perusahaan berusaha untuk
menghindari atau mengurangi dampak dari ancaman-ancaman eksternal. Hal ini
bukan berarti bahwa perushaan yang tangguh harus selalu mendapatkan ancaman.
Salah satu contoh startegi ST adalah ketika perusahaan Texas Instrument
Mendapatkan dana hampir $ 700 juta dari hasil denda sembilan perusahaan jepang
dan korea yang melanggar hak paten pada produk semiconduktor memory chips
ciptaannya(strength). Akan tetapi, perusahaan-perusahaan pesaing yang
melaklukan tindakan pembajakan melakukan inovasi dan produksi sejenis yang
merupakan ancaman bagi perusahaan Texas Instrument.

Strategi WT (Weakness-Threat). Strategi ini merupakan taktik untuk bertahan
dengan cara mengurangi kelemahan internal serta menghindari ancaman. Suatu
perusahaan yang dihadapkan pada sejumlah kelemahan internal dan ancaman
eksternal sesungguhnya berada dalam posisi yang berbahaya. Perusahaan harus
berjuang untuk tetap dapat bertahan dengan melakukan strategi-strategi seperti
merger, declared bankruptcy, retrench, atau liquidation.
Tabel 2.6. Matriks SWOT
IFAS
EFAS
STRENGTH (S)
Tentukan 5-10 faktor
kelemahan internal
WEAKNESS (W)
Tentukan 5-10 faktor
kekuatan internal
OPPORTUNITIES
(O)
Tentukan 5-10 faktor
peluang internal
Strategi SO
Ciptakan strategi yang
menggunakan kekuatan
untuk memamfaatkan
peluang
Strategi WO
Ciptakan strategi yang
meminimalkan kele-
mahan untuk memam-
faatkan peluang
THREATHS (T)
Tentukan 5-10 faktor
ancaman eksternal
Strategi ST
Ciptakan strategi yang
menggunakan kekuatan
untuk mengatasi
ancaman
Strategi WT
Ciptakan strategi yang
meminimalkan kele-
mahan dan menghindari
ancaman
Sumber : F. Rangkuti, “Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis”, (2001:3).




2.7.5. Tahap Pengambilan Keputusan
Setelah tahapan-tahapan terdahulu dibuat dan dianalisa, maka tahap selanjutnya
disusunlah daftar prioritas yang harus diimplementasikan. Quantitative Strategic
Planning Matrix (QSPM) merupakan teknik yang secara obyektif dapat
menetapkan strategi altematif rang diprioritaskan.Sebagai suatu teknik, QSPM
memerlukan good intuitive judgement.

2.7.6. Pemilihan Alternatif Strategi QSPM (Quantitative Strategies Planning
Matrix)
QSPM (Quantitative Strategies Planning Matrix) adalah alat yang
direkomedasikan bagi para ahli strategi untuk melakukan evaluasi pilihan strategi
alternatif secara objektif, berdasarkan key success faktor internal-eksternal yang
telah didefinisikan sebelum jadi, secara konseptual tujuan QSPM adalah untuk
menetapkan kemenarikan relatif (relative attractiveness). Dari strategi-strategi
yang bervariasi yang telah dipilih, untuk menentukan strategi mana yang dianggap
paling baik untuk diimplementasikan.

Seperti alat analisa untuk memformulasikan strategi lainnya, QSPM juga
membutuhkan intuitive judgment yang baik. Contoh bentuk dasar QSPM dapat
dilihat pada tabel 2.7.
Tabel 2.7. Contoh Bentuk Dasar QSPM


Sumber: Husein Umar, “Strategi Management in Action”, (2002:245).

Faktor Internal 1 = sangat lemah 2 = lemah
3 = kuat 4 = sangat kuat
Faktor Eksternal 1 = lemah 2 = rata-rata
3 = diatas rata-rata 4 = sangat kuat
Langkah-langkah Pengembangan QSPM
Komponen-komponen utama dari QSPM terdiri dari : key factories, strategic
alternatives, weight, attractiveness score, total attractiveness score, dan sum total
attractiveness score. Berikut dipaparkan mengenai langkah-langkah
pengembangan QSPM.
Tahap 1 Buatlah daftar peluang, ancaman, kekuatan, dan kelemahan, SBU
perusahaan dikolom sebelah kiri QSPM. Informasi ini diambil dari EFE
matrix dan IFE matrix. Minimal sepuluh eksternal critical succes factor
dimasukan kedalam QSPM.
Tahap 2 Beri weight pada masing-masing external and internal key succes
factors. Weight ini sama dengan yang ada di EFE Matrix dan IFE
Matrix.
Tahap 3 Teliti matriks-matriks pada stage 2 dan identifikasikan strategi alternatif
yang pelaksanaannya terus dipertimbangkan perusahaan. Catatlah
strategi-strategi ini dibagian atas baris QSPM. Kelompokan strategi-
strategi tersebut kedalam kesatuan yang mutually exclusive, jika
memungkinkan.
Tahap 4 Pakai Attractiveness Score (AS), yaitu nilai yang menujukan
kemenarikan relatif untuk masing-masing strategi yang terpilih.
Attractiveness Score ditetapkan dengan cara meneliti masing-masing
exsternal dan internal key success factor. Tentukan bagaimana peran
dari tiap faktor dalam proses pemilihan strategi yang sedang dibuat.
Jika peran dari faktor tersebut adalah besar, maka strategi-strategi yang
harus dibandingkan relatif pada faktor utama itu. Secara terinci, nilai
Attractiveness Score harus ada pada masing-masing strategi untuk
menujukan kemenarikan relatif dari suatu strategi terhadap strategi

lainnya. Batasan nilai Attractiveness Score adalah 1 = tidak menarik, 2
= agak menarik, 3 = menarik, dan 4 = sangat menarik.
Tahap 5 Hitung Total Attractiveness Score. Total Attractiveness Score dibuat
dari perkalian weight (tahap 2) dengan Attractiveness Score (tahap 4)
pada masing-masing baris Total Attractiveness Score menujukan relatif
Attractiveness dari masing-masing alternatif strategi.
Tahap 6 Hitung sum Total Attractiveness Score. Jumlahkan semua
Attractiveness Score pada masing-masing kolom QSPM.

2.8. Tahap Pengambilan Keputusan
Dalam tahap pengambilan keputusan khususnya dalam hal ini adalah pemilihan
strategi dapat berbeda-beda menurut komplektisitas keterlibatan bisnis dari
keseluruhan perusahaan.

Pada saat ini, mayoritas pakar sepakat bahwa pemilihan strategi lebih baik
dipedomani oleh kondisi periode perencanaan dan oleh kekuatan dan kelemahan
perusahaan. Tetapi perlu disadari pula bahwa pemilihan strategi yang lama pun
berupaya menyesuaikan keinginan akan pertumbuhan intern dan ekstern dengan
keinginan untuk mengatasi kelemahan dan memaksimalkan kekuatan yang ada.

2.9. Alternatif Strategi Terpilih
Usaha alternatif strategi perusahaan yang telah dirumuskan dalam matriks SWOT,
matriks internal dan eksternal maka perlu adanya suatu pemilihan strategi ini
dilakukan melalui suatu matriks yang disebut Quantitive Strategic Planning
Matrix (QSPM). Matriks ini secara jelas menunjukan strategi alternatif mana yang
akan dipilih atau terbaik. Quantitive Strategic Planning Matrix (QSPM) adalah
sebagai alat yang digunakan untuk mengevaluasi berbagai pilihan strategi
alternatif secara objektif yang berdasarkan pada kondisi perusahaan atas faktor-
faktor internal dan eksternal.

Setelah pengambilan keputusan dengan menggunakan QSPM maka akan
didapatkan strategi untuk secara obyektif mengevaluasi alternatif yang dapat di

gunakan pada perusahaan yang diteliti dan menyediakan dasar pemikiran dalam
pemilihan strategi yang lebih spesifik untuk dapat diterapkan dalam perusahaan.

2.10. Formula Umum Penentuan Ukuran Sampel
Salah satu cara menentukan ukuran sampel yang dikembangkan oleh Issac dan
Michael dengan menggunakan pendekatan statistik untuk tingkat kesalahan 1%,
5% dan 10% dapat dilakukan formula sbb:

Dimana: 12 dengan dk =1
Taraf kesalahan sebesar 1%, 5% dan 10%
P = Q = 0.5
D = 0.05
S = Jumlah sampel

Perhitungan jumlah sampel berdasrkan Slovin (1960) sebagaimana dikutip oleh
Umi Narimawati (2007:42) menggunakan rumus sebagai berikut:

n = Ukuran sampel
N = Ukuran populasi
e = Toleransi tingkat kesalahan

Pendapat lain disampaikan oleh Gay sebagaimana dikutip oleh Umi Narimawati
(2007:43) menyatakan sebagai berikut:
1. Menggunakan desain deskriptif dalam penelitian dengan populasi kecil
minimal 20, maka sampel yang diambil sebanyak 10%.
2. Menggunakan desain deskriptif dengan teknik korelasional, jumlah sampel
minimal 30.
3. Jika peneliti menggunakan desain ex post facto, jumlah sampel minimal
sebanyak 15 subyek per kelompok.
4. Jika peneliti menggunakan desain eksperimental, jumlah sampel minimal
sebanyak 15 subyek.

2.11. Uji Validitas dan Reliabilitas
2.11.1. Uji Validitas
Salah satu syarat penting yang harus dipenuhi oleh suatu kuesioner, yaitu
kuesioner itu harus valid (sah). Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan-
pertanyaan di dalamnya mampu mengungkapkan sesuatu yang ingin diukur oleh
kuesioner tersebut. Jika ada pertanyaan dalam kuesioner yang tidak valid, maka
otomatis pertanyaan tersebut dibuang.

Salah satu cara untuk menghitung validitas suatu kuesioner yaitu dengan melihat
daya pembeda item (item discriminality). Daya pembeda item adalah item dalam
penelitian ini dilakukan dengan cara: ”korelasi item-total”. Korelasi item total
yaitu konsistensi antara skor item dengan skor secara keseluruhan yang dapat
dilihat dari besarnya koefisien korelasi antara setiap item dengan skor
keseluruhan. Rumus yang digunakan adalah koefisien korelasi product –moment
pearson dengan bantuan Software Statistical Package for Social Sciences (SPSS)
sebagai berikut:


Dimana:
r
xy
= Koefisien korelasi product –moment antara butir instrumen yang akan
digunakan dengan skor semua butir instrumen dalam variabel yang
bersangkutan.
X = Jumlah skor butir instrumen yang akan digunakan.
Y = Jumlah skor semua butir instrumen dalam variabel tersebut.
n = Jumlah responden, dalam hal ini 30 orang.

2.11.2. Uji Reliabilitas
Reliabilitas adalah tingkat konsistensi suatu alat ukur dalam mengukur gejala
yang sama. Jika suatu alat ukur dipakai dua kali atau lebih untuk mengukur gejala
yang sama dan hasil pengukuran relatif konsisten, maka alat ukur tersebut reliabel.

( )
( ) ( ) ( ) ( )
¿ ¿ ¿ ¿
¿ ¿ ¿
÷ ÷
÷
=
2
2
2
2
Y Y n X X n
Y X XY n
r
xy

Reliabilitas merupakan salah satu ciri atau karakter utama instrumen pengukur
yang baik. Ide pokok dari konsep reliabilitas adalah sejauh mana hasil suatu
pengukuran dapat dipecaya, yaitu sejauh mana skor hasil pengukuran terbebas
dari kekeliruan pengukuran (error of measurement).

Dalam menghitung atau menentukan tingkat reliabilitas ini, digunakan teknik-
teknik perhitungan koefisien reliabilitas yang digunakan disini adalah
menggunakan koefisien Alpha Cronbach, dengan rumus sebagai berikut:
r =  =
|
|
|
|
.
|

\
|
÷
÷
¿
=
2
1
2 2
1 S
S S
N
N
N
i
i

dimana:


= Koefisien reliabilitas Alpha Cronbach.
2
S = Varians skor keseluruhan.
2
i
S = Varians item ke-i.
N = Banyaknya item.

Rumus varians:
2
S =
¿
=
÷
÷
n
i
i
x x
n n
1
2
) (
) 1 (
1

dimana:
2
S

= Varians
n = Banyaknya Item
i
x = Skor yang diperoleh responden ke-i
x = Rata-rata

2.12. Pengujian Alat Ukur
Untuk mengetahui tingkat keandalan atau kepercayaan instrumen penelitian,
diperlukan dua macam pengujian yaitu uji validitas dan uji keandalan
(reliabilitas).


Bab 3
Metodologi Penelitian


3.1 Flowchart Pemecahan Masalah
Penelitian adalah kegiatan dalam mengumpulkan, mengolah, menganalisis, dan
menyajikan data yang dilakukan secara sistematis dan objektif untuk memecahkan
suatu persoalan yang berkaitan dalam penelitian yang sedang dilakukan sehingga
dapat tercapai hasil penelitian yang memenuhi kaidah – kaidah ilmiah. Pada
usulan pemecahan masalah ini dikemukan dalam suatu kerangka pemecahan
masalah yang akan dipergunakan untuk menentukan langkah – langkah
pemecahan masalah yang sedang diteliti.

Hasil yang baik akan dapat dicapai dengan suatu perencanaan yang tersusun
secara terstruktur dan terencana. Dalam suatu penelitian, hasil tersebut dapat
mendekati keadaan yang diinginkan jika penelitian didukung oleh suatu
perencanaan yang cukup terstruktur dan memiliki tahapan pengerjaan yang jelas.
Begitu pula dengan penelitian ini, upaya untuk mendapatkan hasil yang
diinginkan sangatlah penting untuk disusun dahulu struktur dan tahapan –
tahapannya. Adapun urutan langkah – langkah pemecahan masalah yang akan
dilakukan penulis pada penelitian ini dapat dilihat dari Flowchart langkah –
langkah penelitian sebagai berikut ini :

Gambar 3.1 Flowchart Pemecahan Masalah


3.2 Langkah – Langkah Pemecahan Masalah
Penelitian merupakan suatu rangkaian proses tersusun secara sistematis dan saling
terkait. Tiap tahapan/langkah merupakan bagian yang menentukan langkah
selanjutnya oleh karena itu penentuan tiap langkah dalam suatu penelitian yang
baik dapat dilakukan dengan mengacu pada teori-teori yang sudah dilakukan
sebelumnya.
3.2.1. Mulai
Start menerangkan bahwa suatu pekerjaan dimulai. Sebagai langkah awal suatu
pekerjaan akan dimulai.

3.2.2. Observasi
Dalam observasi diadakan peninjauan dan pengamatan secara langsung ke lokasi
ekternal perusahaan dan internal perusahaan untuk melihat keadaan yang
sesungguhnya.

3.2.3. Identifikasi masalah
Identifikasi masalah mencakup latar belakang dilakukannya penelitian dan
bertujuan untuk memperjelas apa yang menjadi pembahasannya sehingga lebih
terarah. Pokok permasalahan dari penelitian ini adalah:
1. Bagaimana membuat strategi yang tepat dengan memperhatikan faktor internal
dan eksternal pada perusahaan?
2. Bagaimana strategi yang tepat untuk diterapkan perusahaan dalam menghadapi
persaingan yang semakin hari semakit ketat?

3.2.4. Studi Literatur
Studi literatur berupa konsep, teori yang dijadikan landasan berpikir untuk
mendukung penelitian. Tahap ini dilakukan dengan mencari, membaca, dan
mempelajari literatur-literatur yang ada hubungannya dengan masalah yang
dibahas dalam penelitian ini baik melalui buku-buku Strategi Pemasaran oleh
Fandy Tjiptono, Analisis SWOT, Teknik Membedah Kasus Bisnis oleh Freddy
Rangkuti, Entrepreneurship oleh Dr. Ir Eddy Soeryanto Soegoto, serta jurnal

penelitian yang ada kaitannya dengan penelitian dan dari bahan-bahan yang
mendukung lainnya seperti dari internet.

3.2.5. Tujuan Penelitian
Yang menjadi tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Menganalisis strategi pemasaran yang paling tepat bagi perusahaan dalam
menghadapi persaingan antar perusahaan dengan pangsa pasar yang sama dan
produk yang ditawarkan sejenis.
2. Menganalisis permasalahan yang timbul, sehingga diharapkan dapat
meningkatkan penjualan produk sesuai dengan target perusahaan.

3.2.6. Pengumpulan Data
Pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini berkaitan dengan internal
dan ekternal perusahaan di analisis dan di identifikasi sebagai berikut :

3.2.6.1. Lingkungan Internal
Menganalisis dan mengidentifikasi faktor-faktor lingkungan internal perusahaan
berkaitan dengan kekuatan (Strengths) dan kelemahan (Weaknesses) yang
dianggap penting. Faktor lingkungan internal mempunyai tujuan yang spesifik
yaitu: menentukan kekuatan (strength) dan kelemahan (weaknesses) faktor-faktor
yang dapat dikendalikan oleh pihak perusahaan, faktor-faktor tersebut yaitu :
 Organisasi dan Manajemen
Pada hakikatnya, organisasi dan manajemen tidak dapat dipisahkan.
Organanisasi merupakan alat manajemen untuk mencapai tujuannya.
Organisasi adalah bentuk perserikatan untuk mencapai tujuan bersama.
Sedangkan, manajemen adalah suatu proses yang melibatkan kegiatan
perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian yang dilakukan
untuk mencapai sasaran perusahaan melalui pemanfaatan sumber daya manusia
dan sumber daya lainnya.
 Pemasaran
Menurut Umar (2005:134) aspek pemasaran disesuaikan dengan prinsip bauran
pemasaran yang terdiri atas aspek :

a. Aspek product.
b. Aspek promotion.
c. Aspek place.
d. Aspek price.
 Sumber Daya Manusia (SDM)
Sumber daya manusia merupakan komponen yang sangat penting bagi
perusahaan. Tanpa didukung oleh sumber daya manusia yang unggul maka
kinerja perusahaan tidak akan maksimal. Untuk itu perlu suatu usaha yang
secara terus menerus untuk meningkatkan kehandalan sumber daya manusia.
Usaha itu dapat berupa pelatihan yang dilakukan secara periodik, dengan
demikian perusahaan memiliki sumber daya yang unggul sehingga pada
akhirnya akan memberikan kontribusi yang positif kepada perusahaan.
 Penelitian dan Pengembangan
Penelitian dan pengembangan (Litbang) dan fungsi rekayasa merupakan
keunggulan bersaing karena dua alasan utama :
1. Faktor penelitian dan pengembangan menciptakan produk baru atau produk
yang ditingkatkan untuk dipasarkan.
2. Hal ini dapat pula meningkatkan proses bahan untuk mendapatkan
keunggulan biaya melalui efisiensi (yang dapat membantu memperbaiki
kebijakan harga atau marjin laba). Proses penelitian dan pengembangan
umumnya berlangsung secara bertahap melalui penelitian dasar, penelitian
terapan, penelitian pengembangan, dan komersialisasi.

3.2.6.2. Analisis Lingkungan Eksternal
Menganalisis dan mengidentifikasi faktor-faktor lingkungan eksternal berkaitan
dengan peluang (opportunities) dan ancaman (threats) perusahaan yang bertujuan
untuk mengidentifikasi berbagai peluang (opportunities) dan ancaman (threats)
yang timbul sebagai akibat adanya perubahan dan perkembangan didalam
lingkungan eksternal, dimana hal ini berpengaruh terhadap formulasi rencana
bisnis perusahaan :



a. Lingkungan Makro atau Umum
Lingkungan makro atau umum perusahaan terdiri dari faktor-faktor yang pada
dasarnya diluar, dan biasanya terlepas dari perusahaan, faktor-faktor utama
yang biasa diperhatikan adalah factor ekonomi, politik, sosial, dan teknologi.
Lingkungan ini memberi kesempatan besar bagi perusahaan untuk maju,
sekaligus dapat menjadi hambatan dan ancaman untuk maju.
1. Faktor ekonomi, adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan sifat serta
arah perkembangan ekonomi di mana perusahan tersebut beroperasi.
Perusahaan harus memperhatikan kecenderungan pertumbuhan ekonomi,
fluktuasi nilai tukar mata uang, inflasi dan lain sebagainya.
2. Faktor politik dan pemerintahan, yaitu faktor ketetapan atau kebijakan
politis dari suatu negara di dalam pengoperasian peusahaan.
3. Faktor sosial yang berpengaruh pada perusahaan meliputi nilai, sikap,
keyakinan, opini, dan gaya hidup dari orang-orang di lingkungan eksternal
perusahaan.
4. Faktor teknologi, kemajuan-kemajuan teknologi yang sedemikian pesat
terutama di bidang peralatan dan sarana akan sangat Faktor Pelanggan.

b. Lingkungan Industri (Lingkungan Mikro)
 Faktor Pelanggan
Perencanaan Strategi yang efektif menaruh perhatian pada jenis konsumen
serta kebutuhan dan keinginan konsumen. Sektor ini membahas tiga faktor
yang mencakup perencanaan strategi sebagai bagian dari analisis industri
mereka atas sektor konsumen, yaitu identitas pembeli, faktor-faktor
demografi yang menciptakan perubahaan dalam golongan-golongan
konsumen tertentu, dan lokasi geografis pasar.
 Faktor Pesaing
Persaingan dalam industri akan mempengaruhi kebijakan dan kinerja
perusahaan. Dalam situasi persaingan yang oligopoli, perusahaan
mempunyai kekuatan yang cukup besar untuk mempengaruhi pasar.
Sedangkan, pada pasar persaingan sempurna, biasanya akan memaksa
perusahaan menjadi follower termasuk dalam hal harga produk.


Persaingan pemasaran adalah ciri utama pasar. Sehingga lingkungan
persaingan menjadi salah satu aspek eksternal yang kritis bagi perusahaan.
Tanpa pesaing tidak diperlukan suatu strategi, karena tujuan perencanaan
strategi adalah agar perusahaan mendapatkan keunggulan dari para
pesaingnya.

3.2.6.3. Membuat Kuisioner
Dalam pembuatan kuensioner IFE dan EFE ini data hasil identifikasi dari kondisi
faktor internal dan faktor ekternal CV. Media karya teknologi yang bersangkutan
dengan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dibuat kuesioner. Setiap
kuensioner IFE dan EFE pernyataan yang diajukan untuk menentukan reting
diberikan kepada staff atau karyawan dan kuisioner QSPM untuk penentuan
attractive score (AS) diberikan kepada bagian atas manajemen CV. Media karya
teknologi.
3.2.6.4. Penyebaran Kuisioner
Penyebaran kuisioner yang telah dibuat dan dirancang kemudian disebarkan
kepada para staff/ karyawan perusahaan dan pesaing CV. Cipta Mekar. Dalam
penyebarannya dilakukan 30 responden, karena untuk menguji apakah data
tersebut valid serta realiabel. Penyebaran kuisioner ini harus beberapa kali dan
untuk mengelolah datanya valid dan reliabel, maka tidak perlu melakukan
pembuatan dan penyebaran kuisioner lagi tetapi apabila data yang telah diolah
belum valid dan reliabel maka perlu dilakukan pembuatan kuisioner dan
penyebaran lagi kuisiner tersebut.

3.2.7. Uji Validitas dan Uji Realibilitas
3.2.7.1. Uji Validitas
Uji validitas (tingkat/derajat pengukuran) dan reliabilitas (keandalan) data, apabila
data belum valid dan reliabel maka dilakukan revisi desain kuesioner, apabila data
telah valid dan reliabel, maka lanjut ke tahap selanjutnya.
Koefisien validitas dianggap valid jika r
hitung
> r
tabel
α=5%


3.2.7.2. Uji Reliabilitas
Reliabilitas adalah tingkat konsistensi suatu alat ukur dalam mengukur gejala
yang sama. Jika suatu alat ukur dipakai dua kali atau lebih untuk mengukur gejala
yang sama dan hasil pengukuran relatif konsisten, maka alat ukur tersebut reliabel.
Reliabilitas merupakan salah satu ciri atau karakter utama instrumen pengukur
yang baik. Ide pokok dari konsep reliabilitas adalah sejauh mana hasil suatu
pengukuran dapat dipecaya, yaitu sejauh mana skor hasil pengukuran terbebas
dari kekeliruan pengukuran (error of measurement).

3.2.8. Pengolahan Data
3.2.8.1. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)
Matriks IFE digunakan untuk mengetahui faktor-faktor internal perusahaan
berkaitan dengan kekuatan (strengths) dan kelemahan (weakneseses) yang
dianggap penting. Data dan informasi aspek internal perusahaan dapat digali dari
beberapa fungsional perusahaan dari organisai dan manajemen, pemasaran, SDM,
dan penelitian pengembangan.
Adapun tahapan penggunaan matrik IFE ini menurut Rangkuti, F, analisis SWOT
teknik membedah kasus, (2001:3) sebagai berikut:
1. Tentukan faktor-faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahaan perusahaan
pada kolom 1.
2. Beri bobot masing-masing faktor tersebut dengan skala mulai dari 1,0 (paling)
samapai 0,0 (tidak penting), berdasarkan pengaruh faktor-faktor tersebut
terhadap posisi strategi perusahaan.
3. Beri rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan memberikan
skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor) berdasarkan pengaruh
faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang bersangkutan. Variabel yang
bersifat positf (semua variabel yang masuk kategori kekuatan) diberi nilai
mulai dari +1 samapai dengan +4 (sangat baik) dengan membandingkannya
dengan rata-rata industrinya atau dengan pesaing utama. Sedangkan variabel
yang bersifat negatif kebalikannya. Contoh, jika kelemahan perusahaan besar
sekali dibandingkan dengan rata-rata industrinya, nilainya adalah 1, sedangkan
jika kelemahan perusahaan dibawah rata-rata industrinya, nilainya adalah 4.

4. Kalikan bobot pada kolom 2 rating dengan kolom 3, untuk memperoleh faktor
pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa score pembobotan untuk masing-
masing faktor yang nilai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).
5. Jumlah score pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh total score
pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menujukan
bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategi internal.
Skor total ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini dapat
digunakan perusahaan ini dengan perusahaan lainya dalam kelompok
industrinya yang sama.
Contoh perhitungan :
 Perhitungan jumlah/ total variabel
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

 Perhitungan Bobot
Bobot var
1
= Σ var
1
: Σ var
 Perhitungan Rating :
Rating var
1
= Σ var
1
: Jumlah responden

Tabel 3.1. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)
Bobot Rating Nilai Variabel Internal yang Signifikan
Kekuatan (Stengths )
1
2
3
Kelemahan (Weaknesses )
1
2
3
Total


3.2.8.2. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE)
Matrik EFE digunakan untuk mengevaluasi faktor-faktor eksternal perusahaan.
Data eksternal dikumpulkan untuk menganalisis hal-hal menyangkut persoalan
marko yaitu ekonomi, politik, sosial, dan teknologi, sedangkan mikro faktor
pelanggan dan pesaing. Hal ini penting karena faktor eksternal berpengaruh secara
langsung maupun tidak langsung terhadap perusahaan.


Tabel 3.2 Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE)
Bobot Rating Nilai
2
2
3
Ancaman (Threats)
1
3
Total
Variabel Eksternal yang Signifikan
Peluang (Opportunities)
1


3.2.9. Matriks IE (Internal dan Eksternal)
Matrik Internal-External (IE), bertujuan untuk mengetahui tipe alternatif strategi
yang mungkin diterapkan dalam kondisi perusahaan tertentu untuk memperoleh
strategi bisnis di tingkat bisnis yang lebih detail. Parameternya meliputi kekuatan
internal perusahaan dan pengaruh eksternal yang dihadapinya. Matriks Internal
eksternal dikembangkan dari model General Electric (GE-Model). Parameter
yang digunakan meliputi kekuatan yang dimiliki perusahaan dan pengaruh
eksternal yang dihadapi.
Tabel 3.3. Matriks Internal Eksternal
Tinggi Rata-rata Lemah
Tinggi 1.
Growth
Konsentrasi
melalui integrasi
vertical
2.
Growth
Konsntrasi melalui
integrasi horizontal
3.
Retrenchment
Turn Around
Sedang 4.
Stabillity
Hati-hati
5.
Growth
Konsntrasi melalui
integrasi horizontal

Stability
Tidak ada perubahan
profit perusahaan
6.
Retrenchment
Captive
Company and
Divestment
Rendah 7.
Growth
Diversifikasi
konsentrik
8.
Growth
Diversifikasi
Konglomerat
9.
Retrenchment
Bangkrut atau
likuidasi


Diagram tersebut dapat mengidentifikasi 9 sel strategi perusahaan, tetapi pada
prinsipnya kesembilan sel tersebut dapat dikelompokan menjadi 3 strategi utama,
yaitu :
1. Growth Strategy yang merupakan pertumbuhan perusahaan itu sendiri (sel 1,2
dan 5) atau upaya diversifikasi (sel 7 dan 8)
2. Stability Strategy adalah strategi yang ditetapkan tanpa mengubah arah strategi
yang telah diterapkan
3. Retrenchment Strategy (sel 3,6 dan 9) adalah usaha memperkecil atau
mengurangi usaha yang dilakukan perusahaan.

3.2.10. Matriks SWOT Analisis
Matrik Strengths Weakness Opportunities Threats (SWOT), yaitu adalah
identifikasi beberapa faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi
perusahaan. Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan
kekuatan (Strengths) dan peluang (Opportunities), namun secara bersamaan dapat
meminimalkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman (Threats). Proses
pengambilan keputusan strategi selalu berkaitan dengan pengembangan misi,
tujuan, strategi, dan kebijakan perusahaan. Dengan demikian perencanaan strategi
harus menganalisis faktor-faktor strategi perusahaan (kekuatan, kelemahan,
peluang, dan ancaman) dalam kondisi yang ada pada saat ini.
Tabel 3.4. Matriks SWOT
IFAS
EFAS
STRENGTH (S)
Tentukan 5-10 faktor
kelemahan internal
WEAKNESS (W)
Tentukan 5-10 faktor
kekuatan internal
OPPORTUNITIES
(O)
Tentukan 5-10 faktor
peluang internal
Strategi SO
Ciptakan strategi yang
menggunakan kekuatan
untuk memamfaatkan
peluang
Strategi WO
Ciptakan strategi yang
meminimalkan kele-
mahan untuk memam-
faatkan peluang
THREATHS (T)
Tentukan 5-10 faktor
ancaman eksternal
Strategi ST
Ciptakan strategi yang
menggunakan kekuatan
untuk mengatasi
ancaman
Strategi WT
Ciptakan strategi yang
meminimalkan kele-
mahan dan menghindari
ancaman




3.2.11. Pemilihan Alternatif Strategi (QSPM)
QSPM (Quantitative Strategies Planning Matrix) adalah alat yang
direkomedasikan bagi para ahli strategi untuk melakukan evaluasi pilihan strategi
alternatif secara objektif, berdasarkan key success faktor internal-eksternal yang
telah didefinisikan sebelum jadi, secara konseptual tujuan QSPM adalah untuk
menetapkan kemenarikan relatif (relative attractiveness). Dari strategi-strategi
yang bervariasi yang telah dipilih, untuk menentukan strategi mana yang dianggap
paling baik untuk diimplementasikan.

Langkah-langkah Pengembangan QSPM
Komponen-komponen utama dari QSPM terdiri dari: key factories, strategic
alternatives, weight, attractiveness score, total attractiveness score, dan sum total
attractiveness score. Berikut dipaparkan mengenai langkah-langkah
pengembangan QSPM.
Tahap 1 : Buatlah daftar peluang, ancaman, kekuatan, dan kelemahan, SBU
perusahaan dikolom sebelah kiri QSPM. Informasi ini diambil dari
EFE matrix dan IFE matrix. Minimal sepuluh eksternal critical succes
factor dimasukan kedalam QSPM.
Tahap 2 : Beri weight pada masing-masing external and internal key succes
factors. Weight ini sama dengan yang ada di EFE Matrix dan IFE
Matrix.
Tahap 3 : Teliti matriks-matriks pada stage 2 dan identifikasikan strategi
alternatif yang pelaksanaannya terus dipertimbangkan perusahaan.
Catatlah strategi-strategi ini dibagian atas baris QSPM. Kelompokan
strategi-strategi tersebut kedalam kesatuan yang mutually exclusive,
jika memungkinkan.
Tahap 4 : Pakai Attractiveness Score (AS), yaitu nilai yang menujukan
kemenarikan relatif untuk masing-masing strategi yang terpilih.
Attractiveness Score ditetapkan dengan cara meneliti masing-masing
exsternal dan internal key success factor. Tentukan bagaimana peran
dari tiap faktor dalam proses pemilihan strategi yang sedang dibuat.
Jika peran dari faktor tersebut adalah besar, maka strategi-strategi

yang harus dibandingkan relatif pada faktor utama it. Secara terinci,
nilai Attractiveness Score harus ada pada masing-masing strategi
untuk menujukan kemenarikan relatif dari suatu strategi terhadap
strategi lainnya. Batasan nilai Attractiveness Score adalah 1 = tidak
menarik, 2 = agak menarik, 3 = secara logis menarik, dan 4 = sangat
menarik.
Tahap 5 : Hitung Total Attractiveness Score. Total Attractiveness Score dibuat
dari perkalian weight (tahap 2) dengan Attractiveness Score (tahap 4)
pada masing-masing baris Total Attractiveness Score menujukan
relatif Attractiveness dari masing-masing alternatif strategi.
Tahap 6 : Hitung sum Total Attractiveness Score. Jumlahkan semua
AttractivenessScore pada masing-masing kolom QSPM.

3.2.12. Analisis
Setelah didapat strategi terpilih langkah selanjutnya adalah melakukan analisis
dan pembahasan dari strategi terpilih.

3.2.13. Kesimpulan dan Saran
Setelah mendapatkan alternatif strategi terpilih maka kita dapat menarik
kesimpulan yaitu langkah-langkah apa yang harus dilakukan oleh perusahaan
supaya dapat menetapkan posisi yang terbaik dengan menggunakan kekuatan serta
peluang yang dimilikinya dan mengatasi kelemahan dan ancaman perusahaan.








70


Bab 4
Pengumpulan Dan Pengolahan Data


4.1. Data Umum Perusahaan
4.1.1. Sejarah Perusahaan
CV. Media karya teknologi merupakan perusahaan home industri yang bergerak
dibidang Telekomunikasi dan IT. CV. Media Karya Teknologi berdiri pada tahun
2001, pada awal berdiri CV. Media karya teknologi hanya berkecimpung di
telekomunikasi sebagai distributor instalasi UPS, Radio link, dan PABX di
perusahaan ternama yaitu Panasonic dan Senao.

Seiring berjalanya waktu dan perkembangan teknologi informasi pada tahun 2004
sampai sekang ini, CV. Media karya teknologi mencoba mengembangkan
usahanya dalam bidang IT yaitu pembuatan soft ware dan jenis produk Multi
media digital laboraturium bahasa (MD-LAB) dan Sistem informasi aktivitas nilai
absensi siswa.

Dalam usaha pembuatan soft ware CV. Media karya teknologi bekerja sama
dengan beberapa perusahaan ternama seperti PT. Telsis Indonesia, PT. Bahana
Teladan, PT. Insvira Solusi, dan PT. Sembada, dengan semakin banyak
perusahaan yang bekerja sama, CV. Media karya teknologi pun mulai
berkembang dan ingin mencoba mengembangkan usahanya dalam usaha
percetakaan seperti percetakan buku, kalender, kartu nama dll.

4.1.2. Visi dan Misi Perusahaan
a. Visi
Visi dari CV. Midia Karya Teknologi adalah ingin mengembangkan
perusahaan agar dapat menjadi market leader bagi para pesaing perusahaan.






71


b. Misi
1. Mendukung program pemerintah dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat
dengan membuka lapangan kerja untuk masyarakat yang tinggal disekitar
lingkungan.
2. Memberikan kesejahteraan kepada karyawan perusahaan.

c. Tujuan Perusahaan
1. Memperoleh laba dan peningkatan penjualan untuk pertumbuhan perusahaan.
2. Tanggap terhadap pertumbuhan costumer.
3. Menyajikan produk software yang berkualitas dengan menggabungkan fungsi
dan nilai estetika tinggi.

4.1.3. Struktur Organisasi
Gambar 4.1. Struktur Organisasi CV. Media Karya Teknologi
Sumber : CV. Media Karya Teknologi



72


Dalam pencapaian tujuan suatu perusahaan dibutuhkan suatu sarana yang bersifat
stabil dan dinamis. Untuk membuat suatu perusahaan bersifat dinamis diperlukan
suatu proses manajemen sehingga dapat tercapai mekanisme organisasi yang
efisien dan efektif. Dalam proses manajemen tersebut diperlukan perancangan
suatu struktur organisasi, dimana didalam struktur organisasi biasanya
digambarkan secara keseluruhan mengenai kegiatan-kegiatan dan proses-proses
yang terjadi pada suatu organisasi.

Struktur organisasi CV. Media Karya Teknologi menunjukan bahwa peran
pemimpin masih sangat dominan dalam menentukan jalannya perusahaan, struktur
organisasi CV. Media Karya Teknologi berbentuk garis yang dipimpin oleh
seorang direktur utama dan dibantu oleh administrasi, marketing dan produksi,
Proramer dan Teknisi Instalasi. Struktur organisasi di CV. Media Karya
Teknologi berbentuk garis, karena memperlihatkan hubungan langsung antara
pimpinan dengan bawahannya.

Adapun tugas dan tanggung jawab dari masing-masing bagian adalah sebagai
berikut.
1. Direktur Utama
Yaitu pemilik modal yang kedudukannya sangat menentukan dalam berdirinya
suatu perusahaan serta membawahi staf yang ada. Tugas dan tanggung jawab
Direktur, antara lain :
a. Mengevaluasi peraturan-peraturan yang berlaku.
b. Mencegah kemungkinan terjadinya penyelewengan.
c. Mengendalikan jalannya perusahaan.
d. Menyusun rencana strategis, kebijaksanaan dan rencana jangka pendek
maupun jangka panjang, dan
e. Menerima laporan bulanan.
f. Melayani konsumen.
g. Menangani order yang datang.
h. Menjelaskan karakteristik pekerjaan.




73


2. Manajer Administrasi
Tugas dan tanggung jawab manajer administrasi, yaitu :
a. Mencatat pembelian, penjualan, dan pendapatan pada buku yang telah
disediakan.
b. Membuat surat kontrak kerja, membuat berita acara.
c. Menganalistis kondisi keuangan perusahaan berkaitan dengan penentuan
jumlah produksi yang akan dikerjakan CV. Media Karya Teknologi.
d. Menyerahkan pendapatan pada direktur.

3. Marketing
Tugas dan tanggung jawab marketing, yaitu :
a. Membuat rencana strategis pemasaran.
b. Melakukan promosi.
c. Menganalistis keadaan pasar dan mengumpulkan semua informasi yang
diperlukan.
d. Menyusun perencanaan pemasukan dan pengeluaran belanja perusahaan.
e. Mengawasi agar pengeluaran dan penerimaan uang melalui kas didasari
pada bukti-bukti yang sah, dan
f. Bertanggung jawab atas laporan keuangan yang dibuat.

4. Produksi
Pada bagian produksi ada 2 , yaitu Progremer dan Teknisi Instalasi:
a) Progremer
Tugas dan tanggung jawab Progremer, yaitu :
1. Memahami program.
2. Membuat produk.
b) Teknisi Instalasi
Tugas dan tanggung jawab Progremer, yaitu :
1. Menginstal Program yang di buat oleh programer.
2. Memahami Produk.





74


4.2. Pengumpulan Data
4.2.1. Menganalisi dan Mengidentifikasi Kondisi Faktor Internal CV. Media
Karya Teknologi
Faktor internal perusahaan berkaitan dengan kekuatan (Strengths) dan kelemahan
(Weaknesses) yang dianggap penting. Data dan informasi aspek internal
perusahaan dapat digali dari beberapa fungsional perusahaan. Data yang
diperlukan adalah organisasi & manajemen, pemasaran, sumber daya manusia,
dan penelitian & pengembangan.

 Organisasi & Manajemen
Perusahaan yang berhasil biasanya mempunyai sistem kepercayaan bersifat
kualitatif yang kuat, sehingga dapat dikatakan bahwa perusahaan tadi memiliki
budaya yang kuat. Perusahaan dengan kultur/budaya yang kuat akan membentuk
loyalitas karyawan pada perusahaan, dan mengerti tujuan perusahaan sehingga
secara bersama-sama mendukung strategi perusahaan. Sebaliknya organisasi
dengan kultur yang lemah akan mudah terjadi disintegrasi pertentangan,
pengutamaan kepentingan kelompok atau individu.

Struktur organisasi pada suatu perusahaan sangatlah penting, hal ini bertujuan
untuk menghindari terjadinya tumpang tindih dari tugas dan wewenang didalam
suatu perusahaan. Selain itu untuk memudahkan melakukan pengawasan.
Sehinggga akan didapat suatu hasil yang maksimal dari pengawasan tersebut.
Dalam hal ini CV. Media karya teknologi memiliki struktur organisasi yang
sederhana sehingga perusahaan tidak efektif dan efisien mengakibatkan
pembagian tugas yang tidak jelas dan tumpang tindih, pengambilan keputusan
yang dilakukan oleh peminpin perusahaan sering sekali tidak sesuai dengan aturan
yang ada, CV. Media karya teknologi merupakaan perusahaan yang kompetitif
atau perusahaan yang mampu bersaing dengan perusahaan lain dengan penjualan
produk yang sejenis. Sistem penerimaan gaji yang diterapkan di CV. Media karya
teknologi untuk karyawan dihitung per 2 (dua) minggu sekali, pemberian gaji di
bedakan atas tingkat prestasi kerja karyawan. Besar gaji karyawan disesuaikan
dengan tingkat kerja karyawan sebesar Rp 600.000,- per sekolah selain itu, biaya



75


transportasi, ditanggung perusahaan tapi fasilitas kerja, jaminan sosial dan
tunjangan hari raya perusahaan tidak memberikan semua itu.
Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai kekuatan dan kelemahan
dari perusahaan yaitu :
Kekuatan:
a. Aturan yang diterapkan oleh perusahaan tidak menghambat dalam
pengambilan keputusan.
b. Perusahaan ini merupakan perusahaan yang mampu bersaing dengan
perusahaan lain.
c. Imbalan atau gaji yang diberikan cukup memuaskan.
Kelemahan:
a. Pembagian tugas dan tanggung jawab masing-masing kurang optimal.
b. Struktur organisasi yang terbentuk sederhana, sehingga belum dapat
mengkordinasi perusahaan dengan baik.
c. Perhatian perusahaan dirasa kurang terhadap karyawan.

 Pemasaran (Bauran Pemasaran)
Prinsip bauran pemasaran terdiri atas aspek Product (produk), Price (harga), place
(lokasi), dan promotion (promosi).
a. Product (Produk)
CV. Media karya teknologi perusahaan yang bergerak di bidang IT yang salah
satu produknya adalah software aplikasi program lab bahasa yang di berinama
Multimedia Digital Laboratorium Bahasa (MD-LaB). Produk Multimedia Digita
(MD-Lab) adalah software aplikasi pengelolaan Laboratorium Pembelajaran
Interaktif berbasis komputer multimedia lengkap dan professional. Memanfaatkan
kecanggihan teknologi komputer multimedia terkini, Multimedia Digita (MD-
Lab) menyediakan fitur-fitur yang lengkap untuk pengelolaan kelas, materi
(content management), latihan, ujian, penilaian dan lain-lain, sangat cocok untuk
sekolah di semua jenjang pendidikan dan pemanfaatannya antara lain untuk:






76



 Laboratorium bahasa inggris, arab, mandarin dan lain-lain.
 Media pengajaran umum seperti fisika, kimia, matematika, biologi,
sejarah dan lain-lain, maupun yang bersifat khusus seperti materi-materi
diklat (material specific).
Bauran pemasaran CV. Media karya teknologi
1. Kualitas Produk
Kualitas produk aplikasi program lab bahasa yang dihasilkan oleh CV. Media
karya teknologi, berkualitas baik sesuai dengan dengan permintaan pasar,
Kejelasan petunjuk penggunaan aplikasi program lab bahasa MD-Lab sangat
mudah Aplikasi program lab bahasa Multimedia Digita (MD-Lab) mulai
dikembangkan pada tahun 2004 dan selalu diperkaya (update) setiap tahunnya
mengikuti perkembangan teknologi dan permintaan fitur-fitur baru dari para
pengguna. Selama kurun waktu tersebut menjadikan Multimedia Digita (MD-
Lab) sebuah aplikasi Laboratorium Pembelajaran Interaktif berbasis komputer
multimedia yang sangat lengkap.
Multimedia Digita (MD-Lab) dikembangkan dengan teknologi :
FITUR & KONFIGURASI


Fitur-Fitur Utama (Top Features)









Bahasa Pemrograman : Borland Dephi
Database : Microsoft SQL Server R2 Express Edition
Teknologi Jaringan : Client-Server
Speech Engine : Microsoft Speech API

Kompresi Video : H263 ITU Standard
Kompresi Audio : PCM
Data Enkripsi : MD5
Platform Sistem Operasi : Microsoft Windows


FITUR & KONFIGURASI
Teknologi Speech Engine dan Voice
Spelling, mengkonver si t eks bahasa
i nggr i s menj adi suar a nat ive dalam
bahasa I nggr is yang ber kulit as.


Teknologi Voice Recognit ion, mampu
mengenali suar a/ per cakapan manusia
dalam bahasa I nggr is.
Per paduan t eknologi Speech Engine dan Voice Recognit ion mampu
membuat simulasi per cakapan secar a int er akt if ant ar a siswa dengan
komput er dalam bahasa I nggr is.
Self Cust omizing Cont ent , modul
pembuat an mat er i baik unt uk lat ihan
maupun uj ian siswa meliput i mer angkai
kat a, mecocokkan, isian, pilihan ganda,
mat er i per cakapan dapat
dikombinasikan dengan suar a/ lagu
maupun gambar .
Mat er i per cakapan int er akt if ant ar a siswa dengan komput er bisa
dibuat hanya dengan t eks/ t ulisan dan menghasilkan kualit as suar a
nat ive t anpa harus mendat angkan seor ang nat ive speaker .
Semua mat er i pelaj ar an bisa dit ambahkan dan dibuat sendir i oleh
t ut or / gur u dan dapat dipisahkan sesuai kelas (gr ade) siswa menj adi
sebuah libr ar y yang sewakt u- wakt u dapat disimpan (save) dan
digunakan kembali ( load) , menj adikan mult i media sebuah bank- soal
yang t idak akan kehabisan mat er i.



77



Konfigurasi






Gambar 4.2. Konfigurasi Aplikasi Program Multimedia Digita (MD-Lab) Guru dan Siswa
Kebutuhan Hardware
Rekomendasi spesifikasi hardware adalah sebagai berikut:
 Komputer Server (Teacher)
Processor : Multicore Processor minimal speed 3.0 GHz L2 Cache 2MB
Chipset : Synchronized chipset with the system
Memory : 2 GB DDR2 PC-6400 SDRAM
Hard Drive : 320 GB SATA-II/300 7200RPM Cache 16MB (2 partitions)
Optical Drive : DVD/CDRW Combo Drive
Networking : Ethernet Gigabit 10/100/1000Mbps
VGA : Minimum 256 MB Supports Dual View
Audio : Integrated Audio Adapter
I/O ports : Internal media card reader, 6x USB 2.0, Serial, Parallel,
Peripheral : Keyboard, Optical Mouse & Uni-Directional Headset with
Casing : MicroATX form-factor
Monitor : Minimal LCD 15"

 Komputer Client (Student)
Processor : Multicore Processor minimal speed 2.6 GHz L2 Cache 1MB
Chipset : Synchronized chipset with the system
Memory : 1 GB DDR2 PC-6400 SDRAM
Hard Drive : 160 GB SATA-II 7200RPM Cache 8MB
Optical Drive : DVD/CDRW Combo Drive
Networking : Ethernet 10/100Mbps dan PCI Wireless LAN Turbo-G
VGA : Integrated Display Adapter, minimum 128 MB
Audio : Integrated Audio Adapter
I/O ports : 6x USB 2.0, Serial, Parallel, eSATA, WLAN, Ethernet RJ-45



Wired/Wireless
Teacher
Student



78


Peripheral : Keyboard, Optical Mouse & 2 unit Uni-Directional Headset with
40mm speaker include splitter
Casing : MicroATX form-factor
Monitor : Minimal LCD 15"

Kebutuhan Sistem Operasi
Multimedia Digita (MD-Lab) dirancang untuk berjalan di bawah minimal sistem
operasi Microsoft Windows XP, yang berarti bisa berjalan juga di sistem operasi
Microsoft Windows Vista dan Microsoft Windows 7.

b. Price (Harga)
CV. Media Karya Teknologi dalam menentukan harga sebelumnya melakukan
riset pasar, memperhitungkan biaya produksi, biaya pemasaran dan administrasi
sehingga bisa ditentukan harga produk yang dapat bersaing dengan perusahaan
pesaing lainnya.
Tabel 4.1. Tabel Harga
Spesifikasi Kapasitas Harga (Rp.)
 Software Aplikasi Program
Multi Media Lab. Bahasa
 Pelatihan
1 Master
40 Client
60.000.000,-

Sumber CV. Media Karya Teknologi
C Ca at ta at ta an n : :
 Harga Franco Bandung,
 Harga belum termasuk biaya akomodasi dan transfortasi keluar Kota
Bandung.
 Harga Tidak Termasuk PPn.
 Garansi Software 1 (satu) tahun.

 Sistem pembayaran :
Pembayaran untuk total biaya pemasangan Sistem Multimedia Digital
Laboratorium Bahasa dijadwalkan sebagai berikut:
 Uang Muka/Termin I, 50 % dari total biaya, dibayarkan pada saat penanda-
tanganan Surat Perjanjian atau diterbitkan Purchase Order.



79


 Termin II, 50 % dari total biaya, dibayarkan pada saat penanda-tanganan berita
acara selesai pelatihan.

c. Place (Saluran Distribusi)
Untuk masalah distribusi, CV. Media Karya Teknologi bekerja sama dengan
perusahaan ternama yaitu seperti PT. Telsis Indonesia, PT. Bahana Teladan, PT.
Insvira solusi, dan PT. Sembada.

d. Promotion (Promosi)
Promosi yang dilakukan perusahaan CV. Media Karya Teknologi yaitu
melakukan promosi dengan memasang iklan dimedia cetak diantaranya di koran,
internet (e-mail), dan kunjungan langsung konsumen atau door to door. Dari
penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai kekuatan dan kelemahan dari
perusahaan yaitu :
Kekuatan :
a. Kualitas produk yang dihasilkan baik dan selalu dipertahankan.
b. Promosi, ikan dan pubikasi yang di lakukan sudah sesuai dengan keinginan
perusahan.
c. Saluran distribusi yang baik dengan menjalin kerjasama dengan beberapa
perusahaan tenama.
Kelemahan :
a. Sistem pemasaran yang langsung (door to door) mengakibatkan tekanan
terhadap tenaga penjualnya (menentukan dengan target penjualan).
b. Kurang dikenalnya produk oleh konsumen.
c. Harga jual yang masih tinggi.
d. Belum memiliki hak paten terhadap produk.
e. Kurang promosi yang dilakukan oleh perusahaan.

 Sumber Daya Manusia (SDM)
Sumber daya manusia merupakan komponen yang sangat penting bagi
perusahaan. Tanpa didukung oleh sumber daya manusia yang unggul maka kinerja
perusahaan tidak akan maksimal. Untuk itu perlu dilakukan suatu usaha yang



80


secara terus menerus untuk meningkatkan kehandalan sumber daya manusia.
Usaha itu dapat berupa pelatihan yang dilakukan secara periodik, dengan
demikian perusahaan memiliki sumber daya yang unggul sehingga pada akhirnya
akan memberikan kontribusi yang positif kepada perusahaan.

CV. Media karya teknologi memiliki tenaga kerja yang terampil, dan terlatih
dalam bidangnya, karena sering mengadakan pelatihan bagi setiap karyawan,
dimana program ini meliputi peningkatan keterampilan dalam menginstal,
memasang jaringan, dan pemasangan listrik. Serata hubungan kekeluargaan yang
erat antara sesama karyawan selama ini, tetapi dibalik itu banyak karyawan yang
kurang disiplin terhadap waktu kerja yang telah ditentukan oleh perusahaan.
Sumber daya manusia yang dimiliki oleh CV. Media karya teknologi berjumlah
30 orang.
Tabel 4.2. Komposisi Karyawan Berdasarkan Tingkat Pendidikan
No
Induk
Nama Jenis Kelamin Pendidikan
P101 Agung Dwijajuli laki-laki SMK
P102 Dani nurjaman laki-laki D3
P103 Ahmad saripudin laki-laki SMA
P104 Aji budianto laki-laki SMA
P105 Aldiyanto Pratama p laki-laki SMA
P106 Asep saepuloh laki-laki SMK
P107 Azhari purnomo laki-laki SMA
P108 Ardi rochman fadillah laki-laki SMK
P109 Dadan akbar suryadi laki-laki SMK
P1010 Abdul rojak surjana laki-laki SMK
P1011 Dirham permadi laki-laki SMK
P1012 Erik ridwan arifin laki-laki SMK
P1013 Heri sapturi laki-laki SMA
P1014 Iman mulyana laki-laki SMA
P1015 Komar laki-laki SMK
P1016 Miskandar/mis laki-laki SMK
P1017 Riki Riswanto laki-laki SMK
P1018 Riki wibowo laki-laki SMA
P1019 Riyan padhini laki-laki SMK
P1020 Rifqi riva`i laki-laki SMK
P1021 Rija fairuz laki-laki SMK
P1022 Reza hardiansyah laki-laki SMA



81


































Sumber: Sumber Daya Manusia CV. Media Karya Teknologi

Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai kekuatan dan kelemahan
dari perusahaan yaitu :
Kekuatan :
a. SDM memiliki pengetahuan, ketrampilan dan komunikasi yang baik (sudah
mendapatkan pelatihan terlebih dahulu).
b. Hubungan kekeluargaan yang erat antara sesama karyawan.
P1023 Rahmat akbar saputra laki-laki SMK
No
Induk
Nama Jenis Kelamin Pendidikan
P1024 Suteja gustiadiraka laki-laki SMK
P1025 Yudha Chandra laki-laki SMA
P1026 Yayang prasetya n.s laki-laki SMK
P1027 Isnu laki-laki SMK
P1028 Moch dody laki-laki SMA
P1029 Randi adifratama laki-laki SMA
P1030 Rizki laki-laki SMK



82


c. Memiliki SDM yang dapat dihandalkan.
Kelemahan :
a. Karyawan kurang disiplin.
b. Kurangnya tenaga kerja.

 Penelitian dan Pengembangan
Perusahaan melakukan penelitian terhadap produk yang diinginkan oleh
konsumen melalui suatu riset pasar, lalu hal ini dipakai untuk input dalam proses
pengembangan produk. Namun perusahaan tidak mempunyai anggaran khusus
untuk kegiatan riset dan pengembangan ini, perusahaan hanya membiayai tenaga
kerja dan operasional yang berada pada departemen tersebut. Dari penjelasan
diatas maka dapat diketahui mengenai kelemahan dari perusahaan yaitu :
Tidak adanya divisi khusus yang menangani penelitian dan pengembangan produk
secara spesifik.





4.2.2. Menganalisi dan Mengidentifikasi Kondisi Faktor Ekternal CV. Media
Karya Teknologi
Faktor eksternal yang akan dianalisis disini merupakan data peluang - peluang
(Opportunities) yang dimiliki perusahaan dan ancaman – ancaman (Threats) yang
harus diperhatikan perusahaan. Lingkungan eksternal dibagi kedalam dua
katagori, yaitu lingkungan umum (makro) dan lingkungan industri (mikro).

4.2.2.1. Lingkungan Umum (Makro)
Lingkungan makro atau umum perusahaan terdiri dari faktor-faktor yang pada
dasarnya diluar, dan biasanya terlepas dari perusahaan, faktor-faktor utama yang
biasa diperhatikan adalah aspek ekonomi, politik, sosial, dan teknologi.
Lingkungan ini memberi kesempatan besar bagi perusahaan untuk maju, sekaligus
dapat menjadi hambatan dan ancaman untuk maju.



83


 Aspek Ekonomi
Kondisi ekonomi suatu daerah atau negara dapat mempengaruhi iklim bisnis suatu
perusahaan. Semakin buruk kondisi ekonomi semakin buruk pula iklim berbisnis.
Oleh karena itu, pemerintah dan seluruh lapisan masyarakat hendak bersama-sama
mempertahankan bahkan meningkatkan kondisi ekonomi daerahnya menjadi lebih
baik lagi agar perusahaan dapat bergerak maju dalam usahanya. Krisis nilai tukar
rupiah telah menurunkan pertumbuhan ekonomi indonesia. Nilai tukar rupiah
yang menurun tajam sejak tahun 1997 yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi
indonesi dalam triwulan ketiga dan triwulan keempat menurun menjadin 2,45 %
dan 1,37%.

Pertumbuhan ekonomi di indonesia pada beberapa ini menunjukan gejala yang
membaik, setelah terpuruk akibat kondisi politik yang tidak menentu dan krisis
moneter, pertumbuhan ekonomi di tanah air mulai menunjukan peningkatan yang
sangat bebarti. Selama dibulan pertama tahun 2010 nilai tukar rupiah terhadap
dolar AS berfluktuatif cendrung meningkat. Selama triwulan pertama, nilai tukar
rupiah rata-rata mencapai Rp 9300,- dan selanjutnya menurun menjadi Rp 8.500,-
dan bulan april hingga pertengahan mei. Nilai rupiah di atas Rp 8.500,- sejak
minggu ketiga bulai mei. Indikator krisis ekonomi dan moneter di Indonesia yang
utama adalah infasi, pertumbuhan ekonomi, dan nilai tukar mata uang.

Tabel 4.3. Tingkat Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia
Indikator Ekonomi 2005 2006 2007 2008 2009 2010
Pertumbuhan ekonomi (%) 5,70% 5,50% 6,30% 6,20% 4,50% 5,80%
Sumber Badan Pusat Statistik

Tabel 4.4. Tingkat Inflasi Tahunan



84



Sumber Badan Pusat Statistik

Peluang
a. Pertumbuhan perekonomian penduduk sehingga mempengaruhi terhadap omset
perusahaan.
b. Nilai tukar mata uang rupiah terhadap mata uang dolar cendrung menguat
mengakibatkan minat untuk membeli
Ancaman
a. Harga barang cendrung terus naik sehingga menurunnya minat konsumen
untuk membeli
b. Perekonomian nasional yang baru tumbuh paska krisis dan belum stabil

 Aspek Politik
Dinegara berkembang, lingkungan politik berpengaruh pada keberhasilan atau
kegagalan perusahaan melalui peluang dan ancaman yang di timbulkannya.
Lingkungan politik merupakan lingkungan yang memberikan pengaruh keadaan
dan kebijakan yang bersifat politis yang berpengaruh bagi pengembangan
perusahaan.




85


Aspek politik ini meliputi hubungan perusahaan dengan pemerintah sebagai pihak
yang mengeluarkan kebijakan dan pengaruh politik. Undang-undang yang di
berlakukan oleh pemerintah di bidang perindustrian memberikan kepastian hukum
bagi pelaku bisnis. Namun di samping itu perusahaan harus berhati-hati di dalam
menjalankan usahanya dengan adanya undang-undang anti monopoli, undang-
undang perlindungan konsumen dan lain-lain. Dalam penetapan harga untuk
perusahaan, belum ada suatu peraturan yang di berlakukan oleh pemerintah. Hal
ini berarti bahwa pemerintah memberikan kebebasan bagi perusahaan yang
bergerak dalam bidang IT penjualan software untuk menetapkan harga jual
terhadap produknya. Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai
peluang dan ancaman dari perusahaan yaitu :
Peluang :
a. Kebijakan pemerintah dalam menghadapi pasar bebas memberikan kesempatan
bagi perusahaan untuk mengembangkan perusahaan secara bebas.
b. Belum ada aturan dari pemerintah tentang penetapan harga.
Ancaman :
a. Adanya undang-undang anti monopoli dan undang-undang perlindungan
konsumen.

 Aspek Sosial
Aspek sosial berperan penting dalam suatu perusahaan karena adanya iteraksi
antara perusahaan, karyawan, lingkungan dan masyarakat sekitar. Indonesia
adalah pasar yang sangat besar mengingat jumlah penduduk Indonesia lebih dari
240 juta jiwa. Dengan meningkatnya taraf pendidikan masyarakat dan pendapatan
perkapita penduduk Indonesia, sehingga mengubah gaya hidup, perilaku,
kebutuhan informasi dan kebutuhan lainnya.

Jumlah penduduk merupakan salah satu faktor yang mendukung dalam
peningkatan pendapatan per kapita dan produk domestik bruto serta faktor yang
harus diketahui oleh perusahaan sebelum meluncurkan produknya, dimana dengan
semakin banyak penduduk yang ada dalam suatu wilayah atau Negara, maka
semakin besar pula peluang produk yang akan terjual, tingkat pertumbuhan



86


penduduk Indonesia dari tahun ketahun mengalami peningkatan. Sensus
penduduk terakhir menunjukkan jumlah penduduk Indonesia pada tahun 2000
berjumlah sekitar 205,1 juta. Jumlah itu tersebar di 33 provinsi walaupun sebagian
besar di Pulau Jawa. Jumlah itu diperkirakan meningkat dengan laju pertumbuhan
per tahun sekitar 1,33 persen sehingga pada bulan Juni tahun 2010 total penduduk
diproyeksikan menjadi 234,2 juta jiwa (Tabel 5.1). Kondisi ini membuka peluang
bagi perusahaan untuk memasarkan produknya secara luas dan menarik konsumen
dalam jumlah besar.


Gambar 4.3. Grafik Pertumbuhan Penduduk Indonesia Dari Tahun 2000 – 2010

Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai peluang dan ancaman dari
perusahaan yaitu :


Peluang :
Tingktat pertumbuhan penduduk 1.33% pertahun akan meningkatkan potensi
pasar bagi perusahaan.
Acaman :
a. Semakin banyak perusahaan sejenis sehingga berpengaruh pada penjualan
produk.
b. Daya beli masyarakat sangat tergantung pada kondisi ekonomi, sehingga
apabila kondisi ekonomi menurun, daya beli masyarakat ikut menurun
sehingga menjadi ancaman bagi tingkat penjualan perusahaan.



87



 AspekTeknologi
Kemajuan teknologi yang berkembang pesat saat ini sangat menunjang dunia
usaha. Dukungan teknologi berbasis komputer berperan sangat penting dalam
pengembangan dan ekspansi perusahaan, dengan adanya teknologi berbasis
komputer yang memadai maka segala urusan menjadi lebih mudah dan cepat
dalam penyelesaiannya. Akan tetapi, apabila kemajuan teknologi ini tidak
didukung oleh sumber daya yang handal akan menjadi sia-sia. Oleh karena itu
perusahaan tidak hanya dituntut untuk menggunakan teknologi tetapi juga dituntut
untuk menyediakan sumber daya untuk mengoperasikannya.

Perkembangan teknologi yang pesat kearah industri teknologi tinggi dan
informasi ikut menentukan keunggulan yang dimiliki oleh perusahaan sehingga
menjadi salah satu kekuatan efektif perusahaan dalam memuaskan pelanggan dan
meningkatkan hasil kerja. Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai
peluang dan ancaman dari perusahaan yaitu :
Peluang :
a. Teknologi informasi yang semakin maju.
b. Teknologi yang berbasis komputer memudahkan setiap kegiatan.
Ancaman :
a. Kondisi teknologi informasi yang semakin pesat menyebabkan persaingan
antar perusahaan akan semakin ketat.
b. Kemajuan teknologi menyebabkan orang bertindak pemalsuan dan penipuan
terhadap produk.

4.2.2.2. Lingkungan Industri (Mikro)
 Pelanggan (konsumen)
Pelanggan atau konsumen merupakan salah satu hal yang penting dalam stabilitas
perusahaan. Karena dengan adanya pelanggan maka suatu perusahaan dapat terus
berkembang dalam memasarkan produknya. Prilaku konsumen saat ini dalam
membeli produk mengutamakan kualitas dan kuantitas produk, maka dalam hal
memilih produk atau barang konsumen sangat slektif dan sensitif terhadap



88


pemilihan produk, konsumen secara aktif mencari informasi mengenai produk
untuk mengevaluasi dan mempertimbangkan pilihan beberapa merek dengan
menetapkan kriteria tertentu seperti kemudahan pengoperasasian, resolusi untuk
sistem, harga murah, daya tahan tinggi dan tampilan menarik. Subjek
pengambilan keputusan yang komplek adalah sangat penting serta dalam tawar-
menawar konsumen yang sangat tinggi.
Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai peluang dan ancama dari
perusahaan yaitu :
Peluang :
Prilaku konsumen yang slektif dan sensitif terhadap produk.
Ancaman :
Daya tawar menawar konsumen tinggi.

 Pesaing
Persaingan pemasaran adalah ciri utama pasar. Sehingga lingkungan persaingan
menjadi salah satu aspek eksternal yang kritis bagi perusahaan. Tanpa pesaing
tidak diperlukan suatu strategi, karena tujuan perencanaan strategik adalah agar
perusahaan mendapatkan keunggulan dari para pesaingnya. Adapun pesaing-
pesaing dari CV. Media Karya Teknologi bisa dilihat pada tabel 4.5.




Tabel 4.5. Pesaing CV. Media Karya Teknologi
Pesaing CV. Media Karya Teknologi
CV. CIPTA MEKAR
KOMJAYA ( Komtronic Jaya)
CV. Megatech
CV. Global-INC
CV. Harmonis
PT. Matahari MKM

Perusahaan-perusahaan persaing tersebut mempunyai peluang untuk
memenangkan persaingan, dilihat dari pertumbuhan industrinya diantaranya



89


kemampuan tenaga kerja (marketing) yang lebih baik serta persaingan yang tinggi
dalam penjualan program aplikasi lab bahasa, lokasi perusahaan yang strategis
serta kualitas yang tinggi. Maka apabila perusahaan tidak merubah strategi yang
mereka terapkan cepat atau lambat perusahaan tersebut akan mengalami
kebangkrutan karena kalah bersaing dengan perusahaan-perusahaan pesaingnya.
Dari penjelasan diatas maka dapat diketahui mengenai peluang dan ancaman dari
perusahaan yaitu :
Peluang :
a. Kerjasama dengan pesaing dalam sistem profit sharing atau pembagian hasil
(produk dari kita).
b. Adanya pesaing bisa menjadi tolak ukur untuk lebih meningkatkan kualitas dan
kuantitas produk.
Ancaman :
a. Persaingan yang tinggi dalam penjualan aplikasi program lab bahasa.
b. Kemampuan tenaga marketing yang dimiliki pesaing lebih baik.








4.2.3. Identifikasi Faktor Eksternal dan Internal
Tabel 4.6. .Rekapitulasi Kuesioner Faktor Internal (Kekuatan – Kelemahan)
Faktor Internal Kekuatan Kelemahan
Organisasi dan
Manajemen
 Aturan yang diterapkan oleh
perusahaan tidak menghambat dalam
pengambilan keputusan.
 Perusahaan ini merupakan
perusahaan yang mampu bersaing
dengan perusahaan lain.
 Imbalan atau gaji yang diberikan
cukup memuaskan.
 Pembagian tugas dan tanggung
jawab masing-masing kurang
optimal.
 Struktur organisasi yang terbentuk
sederhana, sehingga belum dapat
mengkordinasi perusahaan dengan
baik.
 Perhatian perusahaan dirasa kurang
terhadap karyawan.
Pemasaran dan  Kualitas produk yang dihasilkan  Sistem pemasaran yang langsung



90


Produk baik dan selalu dipertahankan.
 Promosi, ikan dan pubikasi yang di
lakukan sudah sesuai dengan
keinginan perusahan.
 Saluran distribusi yang baik dengan
menjalin kerjasama dengan beberapa
perusahaan tenama.
(door to door) mengakibatkan
tekanan terhadap tenaga
penjualnya (menentukan dengan
target penjualan).
 Kurang dikenalnya produk oleh
konsumen.
 Harga jual yang masih tinggi.
 Belum memiliki hak paten
terhadap produk.
 Kurang promosi yang dilakukan
oleh perusahaan.
Sumber Daya
Manusia
(SDM)
 SDM memiliki pengetahuan,
ketrampilan dan komunikasi yang
baik (sudah mendapatkan pelatihan
terlebih dahulu).
 Hubungan kekeluargaan yang erat
antara sesama karyawan.
 Memiliki SDM yang dapat
dihandalkan.
 Karyawan kurang disiplin.
 Kurangnya tenaga kerja
Penelitian dan
Pengembangan
-
Tidak adanya divisi khusus yang
menangani penelitian dan
pengembangan produk secara
spesifik.








Tabel 4.7. Rekapitulasi Kuesioner Faktor Ekternal (Peluang – Ancaman)
Faktor Eksternal Peluang Ancaman
Ekonomi
 Pertumbuhan perekonomian
penduduk sehingga mempengaruhi
terhadap omset perusahaan.
 Nilai tukar mata uang rupiah
terhadap mata uang dolar cendrung
menguat mengakibatkan minat
untuk membeli produk.
 Harga barang cendrung terus naik
sehingga menurunnya minat
konsumen untuk membeli produk.
 Perekonomian nasional yang baru
tumbuh pasca krisis dan belum
stabil.
Politik
 Kebijakan pemerintah dalam
menghadapi pasar bebas
memberikan kesempatan bagi
perusahaan untuk mengembangkan
Adanya undang-undang anti
monopoli dan undang-undang
perlindungan konsumen.



91


perusahaan secara bebas.
 Belum ada aturan dari pemerintah
tentang penetapan harga produk.
Sosial
Pasar potensial meningkat seiring
dengan pertumbuhan penduduk.
 Semakin banyak perusahaan
sejenis sehingga berpengaruh
pada penjualan produk.
 Daya beli masyarakat sangat
tergantung pada kondisi ekonomi,
apabila kondisi ekonomi
menurun, daya beli masyarakat
ikut menurun.
Teknologi
 Teknologi informasi yang semakin
maju.
 Teknologi yang berbasis komputer
memudahkan setiap kegiatan.
 Kemajuan teknologi
menyebabkan orang bertindak
pemalsuan dan penipuan terhadap
produk.
 Kondisi teknologi informasi yang
semakin pesat menyebabkan
persaingan antar perusahaan akan
semakin ketat.
Konsumen
Perilaku konsumen yang slektif dan
sensitif terhadap produk.
Daya tawar menawar konsumen
tinggi.
Pesaing
 Kerjasama dengan pesaing dalam
sistem profit sharing atau
pembagian hasil (produk dari kita).
 Adanya pesaing bisa menjadi tolak
ukur untuk lebih meningkatkan
kualitas dan kuantitas produk.
 Persaingan yang tinggi dalam
penjualan aplikasi program lab
bahasa.
 Kemampuan tenaga marketing
yang dimiliki pesaing lebih baik.




4.2.4. Membuat Kuesioner
Dalam pembuatan kuensioner IFE dan EFE ini data hasil identifikasi dari kondisi
faktor internal dan faktor ekternal CV. Media karya teknologi yang bersangkutan
dengan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dibuat kuesioner. Setiap
kuensioner IFE dan EFE pernyataan yang diajukan untuk menentukan reting,
bobot, score diberikan kepada staff atau karyawan dan kuisioner QSPM untuk
penentuan attractive score (AS) diberikan kepada bagian atas manajemen CV.
Media karya teknologi. Penelitian memberikan poin atau skor untuk tiap item



92


pernyataan dengan menggunakan skala likert dan pemberian skor pada tiap item
peryataan.
Berikut adalah skor untuk penentuan reting :
4 = Sangat setuju
3 = Setuju
2 = Kurang setuju
1 = Tidak setuju

Berikut adalah skor untuk penentuan attractive score :
1 = Tidak Menarik
2 = Agak Menarik
3 = Menarik
4 = Sangat Menarik

4.2.5. Penyebaran Kuesioner
Penyebaran kuesioner IFE dan EFE untuk menentukan reting diberikan kepada
staff atau karyawan sebanyak 30 orang responden kepada perusahaan yang diteliti
CV. Media karya teknologi dan perusahaan pesaing CV. Cipta Mekar sebanyak 30
orang responden, kemudian diuji keandalan kuensioner yang disebarkan dan
apabila hasil pengolahan datanya tidak valid maka dilakukan penyebaran
kuensiner tahap selanjutnya. Jumlah 30 responden tersebut dianggap memenuhi
syarat suatu data dapat diolah karena Jumlah sampel sebanyak 30 renponden
tersebut ditentukan sesuai dengan pendapat yang dikemukakan oleh Gay yang
dikutip oleh DR. Umi Narimawati, M.Si. (2007:43) bahwa: “menggunakan desain
deskriptif dengan teknik korelasional, jumlah sampel minimal 30”.
Penyebaran dan pengumpulan data kuesioner dilakukan pada hari senin, tanggal 3
Desember s/d hari kamis, 6 Desember 2010, yang ditujukan kepada staff/
karyawan CV. Media karya teknologi. Hari selasa, tanggal 11 Desember s/d hari
kamis 13 Desember 2010, ditujukan kepada karyawan perusahaan pesaing CV.
Cipta Mekar dan penyebaran kuesioner QSPM diberikan kepada bagian atas
manajemen CV. Media karya teknologi pada hari senin, tanggal 24 Desember
2010.



93



Jumlah penyebaran dan pengumpulan kuesioner di CV. Media karya teknologi :
Jumlah keseluruhaan kuensioner yang disebarkan = 30
Jumlah yang dikembalikan dan dapat diolah = 30

Jumlah penyebaran dan pengumpulan kuesioner di CV. Cipta Mekar :
Jumlah keseluruhaan kuensioner yang disebarkan = 30
Jumlah yang dikembalikan dan dapat diolah = 30

Jumlah penyebaran dan pengumpulan kuesioner QSPM:
Jumlah keseluruhaan kuensioner yang disebarkan = 4
Jumlah yang dikembalikan dan dapat diolah = 4

4.3. Uji Validitas dan Uji Realibilitas
4.3.1. Pengujian Uji Validitas
Uji validitas dilakukan untuk mengetahui apakah alat ukur yang digunakan
menghasilkan nilai yang sesuai dengan tujuan alat ukur tersebut. Pengujian
validitas dilakukan dengan menggunakan rumus korelasi Product Moment
Pearson yang diolah dengan bantuan Software SPSS 16.0 for Windows, dan
hasilnya dapat dilihat pada lampiran. Hasil dari product moment (r) hitung
dibandingkan dengan nilai r tabel. Nilai r tabel untuk df = jumlah kasus – 2, untuk
kasus ini df = 30-2 = 28. Tingkat signifikansi 5%, maka didapat angka 0,361.
Berdasarkan tabel di bawah dapat diketahui bahwa r hitung lebih besar daripada
r tabel dan taraf signifikan semua pertanyaan lebih kecil dari 0.05, maka semua
item dari tiap pertanyaan dinyatakan valid.
Tabel 4.8. Uji Validitas Kuesioner Internal CV. Media Karya Teknologi (Kekuatan – Kelemahan)
No Item r Hitung r Tabel Taraf Signifikan Keterangan
1 var 1 0.416 0.361 0.022 Valid
2 var 2 0.541 0.361 0.002 Valid
3 var 3 0.402 0.361 0.028 Valid
4 var 4 0.464 0.361 0.010 Valid
5 var 5 0.482 0.361 0.007 Valid
6 var 6 0.579 0.361 0.001 Valid
7 var 7 0.488 0.361 0.006 Valid
8 var 8 0.371 0.361 0.044 Valid



94


9 var 9 0.507 0.361 0.004 Valid
10 var 10 0.518 0.361 0.003 Valid
11 var 11 0.504 0.361 0.004 Valid
12 var 12 0.521 0.361 0.003 Valid
13 var 13 0.505 0.361 0.004 Valid
14 var 14 0.388 0.361 0.034 Valid
15 var 15 0.451 0.361 0.012 Valid
16 var 16 0.536 0.361 0.002 Valid
17 var 17 0.487 0.361 0.006 Valid
18 var 18 0.423 0.361 0.020 Valid
19 var 19 0.522 0.361 0.003 Valid
20 var 20 0.499 0.361 0.005 Valid

Tabel 4.9. Uji Validitas Kuesioner Ekternal CV. Media Karya Teknologi (Peluang – Ancaman)
No Item r Hitung r Tabel Taraf Signifikan Keterangan
1 var 1 0.364 0.361 0.048 Valid
2 var 2 0.365 0.361 0.047 Valid
3 var 3 0.374 0.361 0.042 Valid
4 var 4 0.459 0.361 0.011 Valid
5 var 5 0.456 0.361 0.011 Valid
6 var 6 0.438 0.361 0.015 Valid
7 var 7 0.502 0.361 0.005 Valid
8 var 8 0.421 0.361 0.020 Valid
9 var 9 0.425 0.361 0.019 Valid
10 var 10 0.365 0.361 0.047 Valid
11 var 11 0.383 0.361 0.037 Valid
12 var 12 0.373 0.361 0.043 Valid
13 var 13 0.382 0.361 0.037 Valid
14 var 14 0.459 0.361 0.011 Valid
15 var 15 0.484 0.361 0.007 Valid
16 var 16 0.491 0.361 0.006 Valid
17 var 17 0.435 0.361 0.016 Valid
18 var 18 0.405 0.361 0.026 Valid
19 var 19 0.363 0.361 0.049 Valid
20 var 20 0.406 0.361 0.026 Valid

Tabel 4.10. Uji Validitas Kuesioner Internal CV. Cipta Mekar (Kekuatan – Kelemahan)
No Item r Hitung r Tabel Taraf Signifikan Keterangan
1 var 1 0.486 0.361 0.006 Valid
2 var 2 0.372 0.361 0.043 Valid
3 var 3 0.374 0.361 0.042 Valid
4 var 4 0.459 0.361 0.011 Valid
5 var 5 0.498 0.361 0.005 Valid
6 var 6 0.388 0.361 0.034 Valid
7 var 7 0.370 0.361 0.044 Valid



95


8 var 8 0.455 0.361 0.012 Valid
9 var 9 0.390 0.361 0.033 Valid
10 var 10 0.414 0.361 0.023 Valid
11 var 11 0.396 0.361 0.030 Valid
12 var 12 0.503 0.361 0.005 Valid
13 var 13 0.420 0.361 0.021 Valid
14 var 14 0.439 0.361 0.015 Valid
15 var 15 0.367 0.361 0.046 Valid
16 var 16 0.370 0.361 0.044 Valid
17 var 17 0.390 0.361 0.033 Valid
18 var 18 0.421 0.361 0.021 Valid
19 var 19 0.372 0.361 0.043 Valid
20 var 20 0.381 0.361 0.038 Valid

Tabel 4.11. Uji Validitas Kuesioner Ekternal CV. Cipta Mekar (Peluang – Ancaman)
No Item r Hitung r Tabel Taraf Signifikan Keterangan
1 var 1 0.377 0.361 0.040 Valid
2 var 2 0.371 0.361 0.043 Valid
3 var 3 0.368 0.361 0.046 Valid
4 var 4 0.477 0.361 0.013 Valid
5 var 5 0.470 0.361 0.009 Valid
6 var 6 0.614 0.361 0.000 Valid
7 var 7 0.366 0.361 0.047 Valid
8 var 8 0.380 0.361 0.038 Valid
9 var 9 0.365 0.361 0.047 Valid
10 var 10 0.386 0.361 0.035 Valid
11 var 11 0.363 0.361 0.049 Valid
12 var 12 0.372 0.361 0.043 Valid
13 var 13 0.363 0.361 0.049 Valid
14 var 14 0.398 0.361 0.029 Valid
15 var 15 0.510 0.361 0.004 Valid
16 var 16 0.400 0.361 0.029 Valid
17 var 17 0.383 0.361 0.037 Valid
18 var 18 0.364 0.361 0.048 Valid
19 var 19 0.380 0.361 0.039 Valid
20 var 20 0.401 0.361 0.028 Valid

4.3.2. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas dilakukan untuk mengetahui sejauhmana hasil pengukuran
kuesioner yang digunakan relatif konsisten bila dilakukan pengukuran dua kali
atau lebih pada responden yang berbeda. Metode yang digunakan untuk pengujian
reliabilitas dalam penelitian ini ditentukan berdasarkan nilai alpha cronbach yang
didapat dengan bantuan software spss 16.00 for windows.



96



Tabel 4.12. Hasil Uji Reliabilitas Internal CV. Media Karya Teknologi (Kekuatan – Kelemahan)
Alpha Cronbach
0.728

Tabel 4.13. Hasil Uji Reliabilitas Ekternal CV. Media Karya Teknologi (Peluang – Ancaman)
Alpha Cronbach
0.802

Tabel 4.14. Hasil Uji Reliabilitas Internal CV. Cipta Mekar (Kekuatan – Kelemahan)
Alpha Cronbach
0.805

Tabel 4.15. Hasil Uji Reliabilitas Ekternal CV. Cipta Mekar (Peluang – Ancaman)
Alpha Cronbach
0.852

Angka reliabilitas (alpha) berkisar dari 0 sampai dengan 1, sehingga semakin
mendekati nilai 1 maka tingkat reliabelnya akan semakin baik. Berdasarkan tabel
diatas diketahui bahwa alat ukur yang digunakan memiliki koefisien reliabilitas
hampir mendekati 1, maka dapat dikatakan memiliki hubungan yang sangat erat
(reliabel).












4.4.1. Pengolahan Data
4.4.1.1. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)
Matriks IFE digunakan untuk mengetahui faktor-faktor internal perusahaan
berkaitan dengan kekuatan (strengths) dan kelemahan (weakneseses) yang
dianggap penting. Setelah faktor-faktor strategi internal perusahaan diidentifikasi,
suatu tabel IFE (Internal Factor Evaluation) disusun untuk merumuskan faktor-



97


faktor strategi internal tersebut dalam kerangka kekuatan (Strength) dan
kelemahan (Weakness) perusahaan.
Tahapannya adalah :
1. Tentukan faktor-faktor yang menjadi kekuatan dan kelemahaan perusahaan
pada kolom 1.
2. Beri bobot masing-masing faktor tersebut dengan skala mulai dari 1,0 (paling)
samapai 0,0 (tidak penting), berdasarkan pengaruh faktor-faktor tersebut
terhadap posisi strategi perusahaan.
3. Beri rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan memberikan
skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor) berdasarkan pengaruh
faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang bersangkutan. Variabel yang
bersifat positf (semua variabel yang masuk kategori kekuatan) diberi nilai
mulai dari +1 samapai dengan +4 (sangat baik) dengan membandingkannya
dengan rata-rata industrinya atau dengan pesaing utama. Sedangkan variabel
yang bersifat negatif kebalikannya. Contoh, jika kelemahan perusahaan besar
sekali dibandingkan dengan rata-rata industrinya, nilainya adalah 1, sedangkan
jika kelemahan perusahaan dibawah rata-rata industrinya, nilainya adalah 4.
4. Kalikan bobot pada kolom 2 rating dengan kolom 3, untuk memperoleh faktor
pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa score pembobotan untuk masing-
masing faktor yang nilai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).
5. Jumlah score pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh total score
pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menujukan
bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategi internal.
Skor total ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini dapat
digunakan perusahaan ini dengan perusahaan lainya dalam kelompok
industrinya yang sama.

Contoh perhitungan hasil tabulasi Responden untuk matriks IFE :
 Perhitungan jumlah/ total variabel
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

 Perhitungan Bobot
Bobot var
1
= Σ var
1
: Σ var



98


 Perhitungan Rating :
Rating var
1
= Σ var
1
: Jumlah responden



Tabel 4.16. Rekapitulasi Kuesioner Faktor Internal CV. Media Karya Teknologi (Kekuatan – Kelemahan)
Σ var = 1537

Renponden
Faktor Internal CV. Media Karya Teknologi
Kekuatan Kelemahan
var1 var2 var3 var4 var5 var6 var7 var8 var9 var10 var11 var12 var13 var14 var15 var16 var17 var18 var19 var20
1 4 3 3 2 2 2 3 2 3 1 2 2 1 2 1 1 2 2 2 1
2 3 3 4 3 3 2 3 4 3 3 3 2 2 3 2 3 2 2 2 3
3 3 3 4 3 3 2 3 4 3 4 2 3 2 2 3 2 2 2 3 3
4 2 3 2 3 2 3 3 2 3 1 2 1 2 3 2 1 2 2 3 1
5 3 4 4 3 3 4 3 4 3 3 2 3 2 2 3 2 2 2 2 2
6 3 4 4 3 4 3 4 3 4 3 2 2 3 2 2 3 2 3 4 3
7 3 3 4 4 4 4 4 3 4 3 2 3 2 3 2 2 4 3 2 3
8 4 3 4 3 2 3 4 4 4 3 4 3 2 3 2 2 3 3 3 3
9 4 3 4 3 3 4 4 3 4 2 3 2 2 3 2 3 3 2 2 3
10 3 3 4 3 2 2 2 2 3 2 3 2 3 2 2 3 1 2 1 2
11 2 3 3 3 2 3 2 2 3 3 2 2 2 1 2 2 1 2 3 2
12 3 3 4 3 3 4 2 3 4 2 3 3 3 2 3 2 3 2 3 2
13 3 3 2 3 4 3 2 3 3 2 2 1 2 2 2 2 3 2 1 1
14 3 3 4 3 4 3 4 3 4 3 2 3 2 3 2 3 3 2 4 1
15 2 3 4 3 3 3 3 3 4 2 2 2 1 2 2 1 2 2 2 1
16 2 3 3 3 4 3 3 3 2 2 2 3 2 1 2 1 3 2 1 2
17 3 4 3 2 3 3 2 3 4 2 1 2 3 2 1 2 3 2 2 3
18 2 3 4 3 3 3 4 3 3 2 1 2 2 1 1 3 2 2 2 2
19 3 4 3 2 2 3 3 2 3 3 1 2 1 2 1 3 2 3 2 1
20 3 3 2 3 3 2 3 4 3 2 1 2 3 2 1 1 2 2 2 3
21 2 3 4 3 3 2 3 2 3 2 1 1 2 2 2 3 2 2 2 1
22 2 3 4 2 3 3 2 3 3 2 3 2 1 2 2 2 2 1 2 3
23 2 3 4 3 3 2 2 3 3 2 2 3 2 1 2 2 2 2 2 3
24 3 4 4 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 2 3 4 2 2 2 3
25 3 2 3 4 3 2 3 4 3 2 2 1 2 2 2 2 2 2 3 1
26 3 4 3 4 4 4 2 4 3 2 3 3 3 2 3 2 2 2 3 2
27 3 3 2 3 3 2 3 4 3 2 2 1 2 2 3 2 2 2 3 2
28 3 4 4 4 3 3 3 4 3 2 3 2 3 2 2 2 1 2 2 1
29 3 3 2 3 3 4 4 3 3 2 2 1 2 3 2 1 2 2 3 2
30 3 4 3 3 3 4 3 3 4 2 3 2 1 2 3 2 1 1 2 2
Jumlah 85 97 102 90 90 87 89 93 97 68 65 63 63 63 62 64 65 62 70 62



100


Tabel 4.17. Rekapitulasi Kuesioner Faktor Internal CV. Cipta Mekar (Kekuatan – Kelemahan)
Renponden
Faktor Internal Pesaing
Kekuatan Kelemahan
var1 var2 var3 var4 var5 var6 var7 var8 var9 var10 var11 var12 var13 var14 var15 var16 var17 var18 var19 var20
1 4 4 3 4 4 4 4 3 4 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 2
2 4 4 3 4 3 3 3 3 4 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 2
3 4 3 3 3 4 2 3 3 3 2 3 1 2 3 2 1 2 3 2 2
4 2 3 3 3 3 3 1 2 3 2 1 1 2 3 3 1 2 2 2 1
5 3 3 3 3 3 2 3 3 2 2 3 2 3 2 2 1 3 2 1 2
6 3 4 4 2 3 3 4 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 2 2 2
7 3 3 4 2 4 3 3 3 3 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 2
8 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 2 2 2 1 2 2
9 3 3 2 3 3 2 3 2 3 2 2 1 2 1 2 1 2 2 3 1
10 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 2 2 3 2 3 2 2 1 3 2
11 4 3 3 4 3 4 2 3 4 2 3 2 2 2 3 2 1 3 2 2
12 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 1 2 3 2 2 2 3 1
13 3 2 3 3 2 3 2 2 3 1 2 1 2 2 1 2 1 3 2 1
14 4 3 2 2 3 3 2 4 4 3 2 2 2 3 3 2 1 1 2 2
15 4 3 2 3 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 1 1 1 2 2
16 4 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
17 3 3 3 3 3 3 2 2 3 2 2 1 2 3 3 2 1 1 1 2
18 4 4 2 3 3 3 2 2 3 2 2 1 1 3 3 3 1 1 1 1
19 3 3 2 3 3 2 2 3 3 2 1 1 1 2 2 2 2 3 3 2
20 2 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 1 2 1 1 2 2 2 1
21 2 3 3 3 3 3 4 4 4 2 2 3 3 2 2 1 2 1 1 2
22 2 3 3 3 3 4 3 3 3 2 3 3 3 2 3 2 3 1 2 2
23 2 3 3 4 3 2 2 3 3 3 2 2 2 2 3 2 2 2 3 2
24 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2
25 3 3 2 2 3 2 3 2 3 2 2 2 1 1 1 1 2 1 1 2
26 3 3 2 2 2 2 3 3 3 2 2 3 2 3 2 1 1 1 1 1
27 3 3 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 2 2 2 1 1
28 4 3 3 3 3 4 4 2 3 2 2 3 3 3 2 2 3 3 4 3
29 3 2 2 3 3 2 2 2 3 2 2 3 3 2 2 2 1 1 1 2
30 3 3 3 3 3 2 2 3 3 2 2 3 3 3 2 2 2 3 1 2



101


Σ var = 1468
Jumlah 95 92 83 88 90 84 81 82 93 66 65 61 65 72 70 54 57 57 60 53

Tabel 4.18. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE) CV. Media Karya Teknologi


Internal Factor Evaluation Bobot Rating Score
Kekuatan
1. Aturan yang diterapkan oleh perusahaan tidak
menghambat dalam pengambilan keputusan.
0,055 3 0,165
2. Perusahaan ini merupakan perusahaan yang
mampu bersaing dengan perusahaan lain.
0,063 3 0,189
3. Imbalan atau gaji yang diberikan cukup
memuaskan.
0,066 3 0,198
4. Kualitas produk yang dihasilkan baik dan
selalu dipertahankan.
0,059 3 0,177
5. Promosi, ikan dan pubikasi yang di lakukan
sudah sesuai dengan keinginan perusahan.
0,059 3 0,177
6. Saluran distribusi yang baik dengan menjalin
kerjasama dengan beberapa perusahaan
tenama.
0,057 3 0,171
7. SDM memiliki pengetahuan, ketrampilan dan
komunikasi yang baik (sudah mendapatkan
pelatihan terlebih dahulu).
0,058 3 0,174
8. Hubungan kekeluargaan yang erat antara
sesama karyawan.
0,061 3 0,183
9. Memiliki SDM yang dapat dihandalkan. 0,063 3 0,189
Kelemahan
10. Pembagian tugas dan tanggung jawab masing-
masing kurang optimal.
0,044 2 0,088
11. Struktur organisasi yang terbentuk sederhana,
sehingga belum dapat mengkordinasi
perusahaan dengan baik.
0,042 2 0,084
12. Perhatian perusahaan dirasa kurang terhadap
karyawan.
0,041 2 0,082
13. Sistem pemasaran yang langsung (door to
door) mengakibatkan tekanan terhadap tenaga
penjualnya (menentukan dengan target
penjualan).
0,041 2 0,082
14. Kurang dikenalnya produk oleh konsumen. 0,041 2 0,082
15. Harga jual yang masih tinggi. 0,04 2 0,08
16. Belum memiliki hak paten terhadap produk 0,042 2 0,084
17. Kurang promosi yang dilakukan oleh
perusahaan.
0,042 2 0,084
18. Karyawan kurang disiplin 0,04 2 0,08
19. Kurangnya tenaga kerja 0,046 2 0,092
20. Tidak adanya divisi khusus yang menangani
penelitian dan pengembangan produk secara
spesifik
0,04 2 0,08
Total 1 2,541



103


Contoh perhitungan tabel 4.18. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE) CV.
Media Karya Teknologi :
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

Σ var = 85 + 97 + 102 + 90 + 90 + 87 + 89 + ......... = 1537
1. Perhitungan Bobot
Bobot var
1
= Σ var
1
: Σ var
Bobot var
1
= 85 : 1537 = 0,055
Bobot var
10
= 68 : 1537 = 0,044

2. Perhitungan Rating :
Rating var
1
= Σ var
1
: Jumlah responden
Rating var
1
= 85 : 30 = 2,833 ≈ 3
Rating var
10
= 68 : 30 = 2,167 ≈ 2

3. Perhitungan Score :
Score = Bobot x Rating
Score var
1
= 0,065 x 3 = 0,195
Score var
10
= 0,044 x 2 = 0,088

4. Total Score :
Total Score = Score var
1
+ Score var
2
+ Score var
3
+ Score var
4
+..... Score var
n

0,165 + 0,189 + 0,198 + 0,177 + 0,177 +..............+ 0,08 = 2,541

Untuk lebih jelasnya secara keseluruhan hasil dari Matriks IFE dapat dilihat dalam
Tabel 4.18. dibawah ini :











104



Tabel 4.19. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE) CV. Cipta Mekar
Internal Factor Evaluation Bobot Rating Score
Kekuatan
1. Aturan yang diterapkan oleh perusahaan tidak
menghambat dalam pengambilan keputusan.
0,065 3 0,195
2. Perusahaan ini merupakan perusahaan yang
mampu bersaing dengan perusahaan lain.
0,063 3 0,189
3. Imbalan atau gaji yang diberikan cukup
memuaskan.
0,057 3 0,171
4. Kualitas produk yang dihasilkan baik dan
selalu dipertahankan.
0,06 3 0,18
5. Promosi, ikan dan pubikasi yang di lakukan
sudah sesuai dengan keinginan perusahan.
0,061 3 0,183
6. Saluran distribusi yang baik dengan menjalin
kerjasama dengan beberapa perusahaan
tenama.
0,057 3 0,171
7. SDM memiliki pengetahuan, ketrampilan dan
komunikasi yang baik (sudah mendapatkan
pelatihan terlebih dahulu).
0,055 3 0,165
8. Hubungan kekeluargaan yang erat antara
sesama karyawan.
0,056 3 0,168
9. Memiliki SDM yang dapat dihandalkan. 0,063 3 0,189
Kelemahan
10. Pembagian tugas dan tanggung jawab masing-
masing kurang optimal.
0,045 2 0,09
11. Struktur organisasi yang terbentuk sederhana,
sehingga belum dapat mengkordinasi
perusahaan dengan baik.
0,044 2 0,088
12. Perhatian perusahaan dirasa kurang terhadap
karyawan.
0,042 2 0,084
13. Sistem pemasaran yang langsung (door to
door) mengakibatkan tekanan terhadap tenaga
penjualnya (menentukan dengan target
penjualan).
0,044 2 0,088
14. Kurang dikenalnya produk oleh konsumen. 0,049 2 0,098
15. Harga jual yang masih tinggi. 0,048 2 0,096
16. Belum memiliki hak paten terhadap produk 0,037 2 0,074
17. Kurang promosi yang dilakukan oleh
perusahaan.
0,039 2 0,078
18. Karyawan kurang disiplin 0,039 2 0,078
19. Kurangnya tenaga kerja 0,041 2 0,082
20. Tidak adanya divisi khusus yang menangani
penelitian dan pengembangan produk secara
0,036 2 0,072



105


Contoh perhitungan tabel 4.19. Matriks Internal Factor Evaluation (IFE) CV.
Cipta Mekar :
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

Σ var = 95 + 92 + 83 + 88 + 90 + 84 + ..................+ 53. = 1537
1. Perhitungan Bobot
Bobot var
1
= Σ var
1
: Σ var
Bobot var
1
= 95 : 1468 = 0,065
Bobot var
10
= 66 : 1468 = 0,045

2. Perhitungan Rating :
Rating var
1
= Σ var
1
: Jumlah responden
Rating var
1
= 95 : 30 = 3,17 ≈ 3
Rating var
10
= 66 : 30 = 2,2 ≈ 2

3. Perhitungan Score :
Score = Bobot x Rating
Score var
1
= 0,065 x 3 = 0,195
Score var
10
= 0,045 x 2 = 0,09

4. Total Score :
Total Score = Score var
1
+ Score var
2
+ Score var
3
+ Score var
4
+..... Score var
n

0,195 + 0,189 + 0,198 + 0,171 + 0,180 + ......................+ 0,072 = 2,535









spesifik
Total 1 2,539



106




4.4.1.2. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE)
Tahapannya adalah :
1. Susunlah dalam kolom 1 (5 samapai dengan 10 peluang dan ancaman).
2. Beri bobot masing-masing faktor dalam kolom 2, mulai dari 1,0 (sangat
penting) samapai 0,0 (tidak penting). Faktor-faktor tersebut kemungkinan dapat
memberikan terhadap faktor strategi perusahaan.
3. Hitung rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan
memberikan skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor)
berdasarkan pengaruh faktor tersebut terhadap kondisi perusahaan yang
bersangkutan. Pemberian nilai rating untuk faktor pelung bersifat positf
(peluang yang semakin besar diberi rating +4, tetapi jika peluangnya kecil,
diberi nilai +1). Pemberian nilai rating ancaman adalah kebalikannya.
Misalnya, jika nilai ancamannya sangat besar, ratingnya adalah 1. Sebaliknya,
jika nilai ancaman sedikit retingnya 4.
4. Kalikan bobot pada kolom 2 rating dengan kolom 3, untuk memperoleh faktor
pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa score pembobotan untuk masing-
masing faktor yang nilai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).
5. Jumlah score pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh total score
pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Nilai total ini menujukan
bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategi
ekternal. Skor total ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan ini
dapat digunakan perusahaan ini dengan perusahaan lainya dalam kelompok
industrinya yang sama.

Contoh perhitungan hasil tabulasi Responden untuk matriks EFE :
 Perhitungan jumlah/ total variabel
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

 Perhitungan Bobot
Bobot var
1
= Σ var
1
: Σ var
 Perhitungan Rating :



107


Rating var
1
= Σ var
1
: Jumlah responden

Tabel 4.20. Rekapitulasi Kuesioner Faktor Ekternal CV. Media Karya Teknologi (Peluang – Ancaman)

Responden
Faktor Ekternal CV. Media Karya Teknologi
Peluang Ancaman
var1 var2 var3 var4 var5 var6 var7 var8 var9 var10 var11 var12 var13 var14 var15 var16 var17 var18 var19 var20
1 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 1 2 2 2 2 2 2 1 1 1
2 3 3 3 3 2 3 4 3 2 2 1 2 2 2 3 2 2 2 2 1
3 4 4 4 4 2 4 3 4 2 4 3 1 2 2 2 2 3 2 1 1
4 3 2 3 2 3 4 2 3 2 4 1 1 2 2 3 2 1 1 1 2
5 3 2 4 4 4 3 4 2 3 3 1 1 1 2 3 2 3 1 2 2
6 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 1 2 2 2 2 2 2 1 2 2
7 2 3 3 4 3 3 3 3 2 3 1 1 2 3 2 2 2 1 1 1
8 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 2 2 2 2 1 3 1 2 1
9 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 1 2 3 2 1 2 1 2 1
10 4 4 3 4 4 4 3 4 3 3 2 1 2 2 3 1 2 1 3 2
11 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 2 3 1 3 2 1 2 1 2 2
12 4 3 3 4 3 3 3 3 2 3 2 2 2 2 2 2 2 1 3 1
13 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 2 2 2 2 1 2 2 2 3 2
14 4 4 3 4 4 4 4 4 4 2 2 1 1 2 2 2 2 1 2 2
15 2 2 3 3 3 4 4 4 3 3 1 2 2 2 2 1 1 2 2 1
16 4 4 3 3 4 4 4 4 4 3 1 2 2 3 3 1 2 2 3 2
17 4 4 3 3 3 3 3 3 4 3 1 1 2 2 2 1 3 1 2 2
18 2 3 3 3 4 4 3 4 3 3 1 1 1 1 2 1 2 2 3 1
19 2 2 3 3 2 2 3 3 4 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1
20 4 4 3 4 4 3 3 4 3 4 2 1 1 2 3 2 3 2 3 1
21 4 4 3 4 3 4 4 4 4 4 1 2 2 2 3 2 2 2 2 1
22 4 4 3 4 3 2 4 3 4 4 1 2 2 2 3 1 3 2 2 2
23 4 4 3 4 4 4 4 4 3 3 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1
24 4 3 3 3 4 4 4 4 4 3 2 1 1 2 2 3 2 2 2 1
25 4 2 3 3 2 3 3 4 4 4 2 1 1 2 3 2 2 2 3 2
26 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 1 2 2 3 3 1 2 1 2
27 4 3 4 3 4 2 3 3 3 2 2 2 2 1 1 1 3 1 3 3
28 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 2 2 2 2 3 1 3 1 3 3
29 3 3 3 3 3 2 2 2 4 4 1 2 2 2 2 1 1 2 2 2
30 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 2 2 2 2 2 1 3 2 1 2
Jumlah 100 95 96 103 97 100 98 100 95 93 47 47 52 61 68 48 64 45 62 48

Σ var = 1519

Tabel 4.21. Rekapitulasi Kuesioner Faktor Ekternal CV. Cipta Mekar (Peluang – Ancaman)

Responden
Faktor Ekternal CV. Media Karya Teknologi
Peluang Ancaman
var1 var2 var3 var4 var5 var6 var7 var8 var9 var10 var11 var12 var13 var14 var15 var16 var17 var18 var19 var20
1 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 1 2 2 2 2 3 2 1 1 1
2 3 3 3 3 2 3 4 3 3 2 1 2 3 2 3 3 2 2 2 1
3 4 4 4 4 2 4 3 4 3 4 3 3 3 2 2 3 3 2 4 1
4 3 2 3 2 3 4 2 3 3 4 1 2 2 2 3 2 1 1 1 2
5 3 2 4 4 4 3 4 2 3 3 4 4 3 2 3 2 3 2 2 2
6 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2
7 2 3 3 4 3 3 3 3 2 3 1 2 2 3 2 2 2 2 1 1
8 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 1 2 2 2 2 3 3 3 2 1
9 2 3 3 3 3 3 4 3 4 3 2 2 2 3 2 2 2 3 2 1
10 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 3 2 2 2 3 3 2 2 3 4
11 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 4
12 4 3 3 4 3 3 4 3 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 3 1
13 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 2 2 2 2 1 2 2 2 3 2
14 4 4 3 4 4 4 4 4 4 2 2 3 3 2 2 2 2 1 2 2
15 2 2 3 3 3 4 4 4 3 3 2 2 2 2 2 1 1 2 2 1
16 4 4 3 3 4 4 4 4 4 3 2 2 2 3 3 3 2 2 3 4
17 4 4 3 3 3 3 3 3 4 3 2 3 2 2 2 2 3 3 2 2
18 2 3 3 3 4 4 4 4 3 3 2 2 1 1 2 2 2 2 3 1
19 2 2 3 3 2 2 3 3 4 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1
20 4 4 3 4 4 3 3 4 3 4 2 3 3 2 3 2 3 2 3 1
21 4 4 3 4 3 4 4 4 4 4 3 2 2 2 3 2 2 3 2 1
22 4 4 3 4 3 2 4 4 4 4 3 2 2 2 3 3 3 3 2 2
23 4 4 3 4 4 4 4 4 3 3 2 1 1 1 1 1 1 1 1 3
24 4 3 3 3 4 4 4 4 4 3 2 4 3 2 2 3 2 2 2 3
25 4 2 3 3 2 3 3 4 4 4 2 4 3 3 3 2 2 3 3 2
26 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 1 2 2 3 3 1 3 4 2
27 4 3 4 3 4 2 3 3 3 2 2 2 2 1 1 1 3 3 3 3
28 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3
29 3 3 3 3 3 2 2 2 4 4 3 2 2 2 2 1 1 2 2 2
30 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 2 3 2 2 2 3 3 3 1 2
Jumlah 100 95 96 103 97 100 104 101 100 93 63 70 66 63 68 67 64 66 68 58

Σ var = 1642

Tabel 4.22. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE) CV. Media Karya Teknologi
Internal Factor Evaluation Bobot Rating Score
Peluang
1. Pertumbuhan perekonomian penduduk sehingga
mempengaruhi terhadap omset perusahaan.
0,066 3 0,197
2. Nilai tukar mata uang rupiah terhadap mata uang
dolar cendrung menguat mengakibatkan minat
untuk membeli produk.
0,063 3 0,188
3. Kebijakan pemerintah dalam menghadapi pasar
bebas memberikan kesempatan bagi perusahaan
untuk mengembangkan perusahaan secara bebas.
0,063 3 0,19
4. Belum ada aturan dari pemerintah tentang
penetapan harga produk.
0,068 3 0,203
5. Pasar potensial meningkat seiring dengan
pertumbuhan penduduk.
0,064 3 0,192
6. Teknologi informasi yang semakin maju 0,066 3 0,197
7. Teknologi yang berbasis komputer memudahkan
setiap kegiatan.
0,065 3 0,194
8. Prilaku konsumen yang slektif dan sensitif
terhadap produk.
0,066 3 0,197
9. Kerjasama dengan pesaing dalam sistem profit
sharing atau pembagian hasil (produk dari kita).
0,063 3 0,188
10. Adanya persaingan bisa menjadi tolak ukur untuk
lebih meningkatkan kualitas dan kuantitas
produk.
0,061 3 0,184
Ancaman
1. Harga barang cendrung terus naik sehingga
menurunnya minat konsumen untuk membeli
produk.
0,031 2 0,062
2. Perekonomian nasional yang baru tumbuh pasca
krisis dan belum stabil.
0,031 2 0,062
3. Adanya undang-undang anti monopoli dan
undang-undang perlindungan konsumen.
0,034 2 0,068
4. Semakin banyak perusahaan sejenis sehingga
berpengaruh pada penjualan produk.
0,04 2 0,08
5. Daya beli masyarakat sanget tergantung pada
kondisi ekonomi, apabila kondisi ekonomi
menurun, daya beli masyarakat ikut menurun.
0,045 2 0,09
6. Kemajuan teknologi menyebabkan orang
bertindak pemalsuan dan penipuan terhadap
produk.
0,032 2 0,063
7. Kondisi teknologi informasi yang semakin pesat
menyebabkan persaingan antar perusahaan akan
semakin ketat.
0,042 2 0,084
8. Daya tawar menawar konsumen tinggi 0,03 2 0,059
9. Persaingan yang tinggi dalam penjualan aplikasi
program lab bahasa.
0,041 2 0,082
10. Kemampuan tenaga marketing yang dimiliki
pesaing lebih baik.
0,032 2 0,063
Total 1 2,643



111



Contoh perhitungan tabel 4.22. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE) CV.
Media Karya Teknologi :
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

Σ var = 100 + 95 + 96 + 103 + 97 + 100 + ......... = 1519
1. Perhitungan Bobot
Bobot var = Σ var
1
: Σ var
Bobot var
1
= 100 : 1519 = 0,066
Bobot var
11
= 47 : 1519 = 0,031

2. Perhitungan Reting :
Rating var

= Σ var
1
: Jumlah responden
Rating var
1
= 100 : 30 = 3,33 ≈ 3
Rating var
11
= 47 : 30 = 1,56 ≈ 2

3. Perhitungan Score :
Score = Bobot x Rating
Score var
1
= 0,066 x 3 = 0,197
Score var
11
= 0,031 x 2 = 0,062

5. Total Score :
Total Score = Score var
1
+ Score var
2
+ Score var
3
+ Score var
4
+..... Score var
n

0,197 + 0,188 + 0,190 + 0,203 + 0,192 + ......................+ 0,063 = 2,643

Untuk lebih jelasnya secara keseluruhan hasil dari Matriks EFE dapat dilihat
dalam Tabel 4.12. dibawah ini :











112


Tabel 4.23. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE) CV. Cipta Mekar
Internal Factor Evaluation Bobot Rating Score
Peluang
1. Pertumbuhan perekonomian penduduk sehingga
mempengaruhi terhadap omset perusahaan.
0,061 3 0,183
2. Nilai tukar mata uang rupiah terhadap mata uang
dolar cendrung menguat mengakibatkan minat
untuk membeli produk.
0,058 3 0,174
3. Kebijakan pemerintah dalam menghadapi pasar
bebas memberikan kesempatan bagi perusahaan
untuk mengembangkan perusahaan secara bebas.
0,058 3 0,174
4. Belum ada aturan dari pemerintah tentang
penetapan harga produk.
0,063 3 0,189
5. Pasar potensial meningkat seiring dengan
pertumbuhan penduduk.
0,059 3 0,177
6. Teknologi informasi yang semakin maju. 0,061 3 0,183
7. Teknologi yang berbasis komputer memudahkan
setiap kegiatan.
0,063 3 0,189
8. Prilaku konsumen yang slektif dan sensitive
terhadap produk.
0,062 3 0,186
9. Kerjasama dengan pesaing dalam sistem profit
sharing atau pembagian hasil (produk dari kita)
0,061 3 0,183
10. Adanya persaingan bisa menjadi tolak ukur untuk
lebih meningkatkan kualitas dan kuantitas
produk.
0,057 3 0,171
Ancaman
1. Harga barang cendrung terus naik sehingga
menurunnya minat konsumen untuk membeli
produk.
0,038 2 0,076
2. Perekonomian nasional yang baru tumbuh paska
krisis dan belum stabil.
0,043 2 0,086
3. Adanya undang-undang anti monopoli dan
undang-undang perlindungan konsumen.
0,04 2 0,08
4. Semakin banyak perusahaan sejenis sehingga
berpengaruh pada penjualan produk.
0,038 2 0,076
5. Daya beli masyarakat sanget tergantung pada
kondisi ekonomi, apabila kondisi ekonomi
menurun, daya beli masyarakat ikut menurun.
0,041 2 0,082
6. Kemajuan teknologi menyebabkan orang
bertindak pemalsuan dan penipuan terhadap
produk.
0,041 2 0,082
7. Kondisi teknologi informasi yang semakin pesat
menyebabkan persaingan antar perusahaan akan
semakin ketat.
0,039 2 0,078
8. Daya tawar menawar konsumen tinggi. 0,04 2 0,08
9. Persaingan yang tinggi dalam penjualan aplikasi
program lab bahasa.
0,041 2 0,082
10. Kemampuan tenaga marketing yang dimiliki
pesaing lebih baik.
0,035 2 0,07



113



Contoh perhitungan Tabel 4.23. Matriks Eksternal Factor Evaluation (EFE) CV.
Cipta Mekar :
Σ var = Σ var
1
+ Σ var
2
+ Σ var
3
+ Σ var
4
+ Σ var
5
+ Σ X
6
....... Σ X
n

Σ var = 100 + 95 + 96 + 103 + 97 + 100 + 104 + 101......... = 1642
1. Perhitungan Bobot
Bobot var = Σ var
1
: Σ var
Bobot var
1
= 100 : 1642 = 0,061
Bobot var
11
= 63 : 1642 = 0,038

2. Perhitungan Rating :
Rating var

= Σ var
1
: Jumlah responden
Rating var
1
= 100 : 30 = 3,33 ≈ 3
Rating var
11
= 63 : 30 = 2,1 ≈ 2

3. Perhitungan Score :
Score var

= Bobot x Rating
Score var
1
= 0,061 x 3 = 0,183
Score var
11
= 0,038 x 2 = 0,076

4. Total Score :
Total Score = Score var
1
+ Score var
2
+ Score var
3
+ Score var
4
+..... Score var
n

0,183 + 0,174 + 0,174 + 0,189 + 0,177 + ......................+ 0,07 = 2,601

Untuk lebih jelasnya secara keseluruhan hasil dari Matriks EFE dapat dilihat
dalam Tabel 4.16. dibawah ini :






Total 1 2,601



114




4.4.1.3. Matriks IE (Internal dan Eksternal)
Menurut Rangkuti, F, analisis SWOT teknik membedah kasus, (2001:42). Tujuan
penggunaan model ini adalah untuk memperoleh strategi bisnis ditingkat korporat
yang lebih detail. Matriks IE didasarkan pada dua dimensi kunci yaitu total nilai
IFE yang diberi bobot pada sumbu X dan total nilai EFE yang diberi bobot pada
sumbu Y. Pada sumbu X matrik IE, total nilai IFE yang diberi bobot dari 1,0 –
1,99 menunjukan posisi internal yang lemah, nilai dari 2,0-2,99 dianggap rata -
rata dan nilai 3,0 – 4,0 kuat. Demikian pula pada sumbu Y, total nilai EFE yang
diberi bobot 1,0 – 1,99 dianggap rendah; nilai 2,0 – 2,99 sedang dan nilai 3,0 – 4,0
tinggi.




115


Gambar 4.4. Matriks (IE) Internal-Eksternal
Dari hasil pengolahan data matrik IFE dan EFE, didapat nilai IFE sebesar 2,541
dan EFE sebesar 2,643, maka perusahaan CV. Media Karya Teknologi terletak di
sel no 5, dengan menggunakan Growth Strategy yaitu strategi pertumbuhan dan
konsentrasi melalui integrasi horizontal.

Strategi pertumbuhan melalui integrasi horizontal adalah suatu kegiatan untuk
memperluas pertumbuhan dengan cara membangun dilokasi yang lain, dan
meningkatkan jenis produk. Perusahaan berada dalam moderate attractive
Industry, strategi yang diterapkan adalah konsolidasi (sel 5). Tujuanya relatif lebih
defensive, yaitu menghindari kehilangan penjualan dan kehilangan profit.
Perusahaan yang berada di sel ini dapat memperluas pangsa pasar, fasilitas



116


produksi, dan teknologi melalui pengembangan internal maupun eksternal melalui
akuisisi atau joint ventures dengan perusahaan lain dalam industri yang sama.

4.4.1.4. Matriks SWOT Analisis
Alat yang dipakai untuk menyusun faktor-faktor strategi perusahaan adalah
dengan menggunakan matrik SWOT. Matrik ini dapat menggambarkan secara
jelas bagaimana peluang dan ancaman eksternal yang dihadapi perusahaan dapat
disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya. Matrik ini dapat
menghasilkan empat set kemungkinan alternatif strategi yaitu :
1. Strategi SO
Strategi ini dibuat berdasarkan jalan pikiran perusahaan, yang dengan
memanfaatkan kekuatan untuk merebut dan mamanfaatkan peluang sebesar-
besarnya.
2. Strategi ST
Ini adalah stretegi dalam menggunakan kekuatan yang dimiliki perusahaan
untuk mengatasi ancaman.
3. Strategi WO
Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara
mengatasi kelemahan-kelemahan yang dimiliki.


4. Strategi WT
Strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensif dan berusaha untuk
meminimalkan kelemahan yang ada serta menghindari ancaman.

Delapan tahapan membentuk matriks SWOT :
1. Buat daftar peluang kunci ekternal perusahaan.
2. Buat daftar ancaman kunci ekternal perusahaan.
3. Buat daftar kekuatan kunci internal perusahaan.
4. Buat daftar peluang kunci internal perusahaan.
5. Cocokkan kekuatan-kekuatan internal den peluang-peluang ekternal dan catat
hasilnya dalam sel strategi SO.



117


6. Cocokkan kelemahan-kelemahan internal den peluang-peluang ekternal dan
catat hasilnya dalam sel strategi WO.
7. Cocokkan kekuatan- kekuatan internal den ancaman-ancaman ekternal dan
catat hasilnya dalam sel strategi ST.
8. Cocokkan kelemahan-kelemahan internal den ancaman-ancaman ekternal dan
catat hasilnya dalam sel strategi WT.















Tabel 4.24. Matrik SWOT



118


IFE
EFE
Strengths (S)

 Aturan yang diterapkan oleh
perusahaan tidak menghambat dalam
pengambilan keputusan.
 Perusahaan ini merupakan
perusahaan yang mampu bersaing
dengan perusahaan lain.
 Imbalan atau gaji yang diberikan
cukup memuaskan.
 Kualitas produk yang dihasilkan baik
dan selalu dipertahankan.
 Promosi, ikan dan pubikasi yang di
lakukan sudah sesuai dengan
keinginan perusahan.
 Saluran distribusi yang baik dengan
menjalin kerjasama dengan beberapa
perusahaan tenama.
 SDM memiliki pengetahuan,
ketrampilan dan komunikasi yang
baik (sudah mendapatkan pelatihan
terlebih dahulu).
 Hubungan kekeluargaan yang erat
antara sesama karyawan.
 Memiliki SDM yang dapat
dihandalkan.
Weaknesses (W)
 Pembagian tugas dan tanggung
jawab masing-masing kurang
optimal.
 Struktur organisasi yang terbentuk
sederhana, sehingga belum dapat
mengkordinasi perusahaan dengan
baik.
 Perhatian perusahaan dirasa kurang
terhadap karyawan.
 Sistem pemasaran yang langsung
(door to door) mengakibatkan
tekanan terhadap tenaga penjualnya
(menentukan dengan target
penjualan).
 Kurang dikenalnya produk oleh
konsumen.
 Harga jual yang masih tinggi.
 Belum memiliki hak paten terhadap
produk
 Kurang promosi yang dilakukan
oleh perusahaan.
 Karyawan kurang disiplin
 Kurangnya tenaga kerja
 Tidak adanya divisi khusus yang
menangani penelitian dan
pengembangan produk secara
spesifik
Opportunities (O)

 Pertumbuhan perekonomian
penduduk sehingga
mempengaruhi terhadap omset
perusahaan.


Opportunities (O)
Strategi (SO)

 Memperluas daerah pemasaran dengan
cara promosi, iklan, dan publikasi.
 Meningkatkan kualitas SDM yang
sudah ada demi mencapai target.


Strategi (SO)
Strategi (WO)

 Meperkuat strategi 4p (produk, price,
place, promotion).
 Memperluas pangsa pasar.
 Menambah tenaga kerja yang
kompeten.



Strategi (WO)



119



 Nilai tukar mata uang rupiah
terhadap mata uang dolar
cendrung menguat
mengakibatkan minat untuk
membeli.
 Kebijakan pemerintah dalam
menghadapi pasar bebas
memberikan kesempatan bagi
perusahaan untuk
mengembangkan perusahaan
secara bebas.
 Belum ada aturan dari pemerintah
tentang penetapan harga.
 Pasar potensial meningkat seiring
dengan pertumbuhan penduduk.
 Teknologi informasi yang
semakin maju.
 Teknologi yang berbasis
komputer memudahkan setiap
kegiatan.
 Prilaku konsumen yang slektif
dan sensitif terhadap produk.
 Kerjasama dengan pesaing dalam
sistem profit sharing atau
pembagian hasil (produk dari
kita).
 Adanya pesaing bisa menjadi
tolak ukur untuk lebih
meningkatkan kualitas dan
kuantitas produk.


 Melakukan rancangan dan
pengembangan produk yang bermutu
tinggi.
 Menambah relasi untuk mendapatkan
pelanggan atau konsumen baru dengan
cara melakukan kerja sama dengan
perusahaan lain, contohnya kerja sama
dengan perusahaan penjual produk
yang sama.






120


Threats (T)

 Harga barang cendrung terus naik
sehingga menurunnya minat
konsumen untuk membeli.
 Perekonomian nasional yang baru
tumbuh paska krisis dan belum
stabil.
 Adanya undang-undang anti
monopoli dan undang - undang
perlindungan konsumen.
 Semakin banyak perusahaan
sejenis sehingga berpengaruh
pada penjualan produk.
 Daya beli masyarakat sangat
tergantung pada kondisi ekonomi,
apabila kondisi ekonomi
menurun, daya beli masyarakat
ikut menurun.
 Kemajuan teknologi
menyebabkan orang bertindak
pemalsuan dan penipuan terhadap
produk.
 Kondisi teknologi informasi yang
semakin pesat menyebabkan
persaingan antar perusahaan akan
semakin ketat.
 Daya tawar menawar konsumen
tinggi.
 Persaingan yang tinggi dalam
penjualan aplikasi program lab
bahasa.
 Kemampuan tenaga marketing
yang dimiliki pesaing lebih baik.
Strategi (ST)

 Mempertahaankan kualitas produk
serta meningkatkan kualitas produk
sedikit demi sedikit apabila
memungkinkan dengan harga yang
bersaing.
 Melihat dari kondisi sosial, politik,
ekonomi dan teknologi di indonesia
maka perusahaan seminimal mungkin
bisa menghemat pengeluaran, strategi
pemasaran yang benar dan tepat pada
sasaran tanpa mengesampingkan
kualitas produk.
 Memanfaatkan kerja sama dan
hubungan baik dengan konsumen
untuk meredam para pesaing.
 Meminimalisasi harga produk dan
meningkatkan jaminan garansi produk.

Strategi (WT)
.
 Menerapkan sistem bonus yang
sesuai berdasarkan jabatan.
 Meningkatkan strategi yang dipakai
sekarang ini.
 Memperhatikan kesejahteraan
karyawan.








121


4.4.1.5. Pengambilan Keputusan Strategi menggunakan QSPM
4.4.1.5.1. Quanttitative Strategies Pllaning Matrix (QSPM)
Setelah dilakukan perumusan strategi dalam matriks SWOT , matriks internal dan
eksternal maka perlu adanya suatu pemilihan strategi ini dilakukan melalui suatu
matriks yang disebut Quantitive Strategic Planning Matrix (QSPM). Matriks ini
secara jelas menunjukan strategi alternatif mana yang akan dipilih atau terbaik.
Quantitive Strategic Planning Matrix (QSPM) adalah sebagai alat yang digunakan
untuk mengevaluasi berbagai pilihan strategi alternatif secara objektif yang
berdasarkan pada kondisi perusahaan atas faktor-faktor internal dan eksternal.
tujuan QSPM adalah untuk menetapkan kemenarikan relatif (relative
attractiveness). Dari strategi-strategi yang bervariasi yang telah dipilih, untuk
menentukan strategi mana yang dianggap paling baik untuk diimplementasikan.

Setelah dilakukan perumusan strategi dalam matriks SWOT, maka pada QSPM
ini diambil beberapa alternatif pilihan strategi bagi perusahaan.
 Strategi 1 (SO)
a. Memperluas daerah pemasaran dengan cara promosi, iklan, dan publikasi.
b. Meningkatkan kualitas SDM yang sudah ada demi mencapai target.
c. Melakukan rancangan dan pengembangan produk yang bermutu tinggi.
d. Menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan atau konsumen baru
dengan cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain, contohnya kerja
sama dengan perusahaan penjual produk yang sama.
 Strategi 2 (ST)
a. Mempertahaankan kualitas produk serta meningkatkan kualitas produk
sedikit demi sedikit apabila memungkinkan dengan harga yang bersaing.
b. Melihat dari kondisi sosial, politik, ekonomi dan teknologi di indonesia
maka perusahaan seminimal mungkin bisa menghemat pengeluaran, strategi
pemasaran yang benar dan tepat pada sasaran tanpa mengesampingkan
kualitas produk.
c. Memanfaatkan kerja sama dan hubungan baik dengan konsumen untuk
meredam para pesaing.
d. Meminimalisasi harga produk dan meningkatkan jaminan garansi produk.



122


 Strategi 3 (WO)
a. Meperkuat strategi 4p (product, price, place, promotion).
b. Memperluas pangsa pasar.
c. Menambah tenaga kerja yang kompeten.
 Strategi 4 (WT)
a. Menerapkan sistem bonus yang sesuai berdasarkan jabatan.
b. Meningkatkan strategi yang dipakai sekarang ini.
c. Memperhatikan kesejahteraan karyawan

Langkah-langkah Pengembangan QSPM
Komponen-komponen utama dari QSPM terdiri dari : key factories, strategic
alternatives, weight, attractiveness score, total attractiveness score, dan sum total
attractiveness score. Berikut dipaparkan mengenai langkah-langkah
pengembangan QSPM.
Tahap 1 : Buatlah daftar peluang, ancaman, kekuatan, dan kelemahan, SBU
perusahaan dikolom sebelah kiri QSPM. Informasi ini diambil dari
EFE matrix dan IFE matrix. Minimal sepuluh eksternal critical succes
factor dimasukan kedalam QSPM.
Tahap 2 : Beri weight pada masing-masing external and internal key succes
factors. Weight ini sama dengan yang ada di EFE Matrix dan IFE
Matrix.
Tahap 3 : Teliti matriks-matriks pada stage 2 dan identifikasikan strategi
alternatif yang pelaksanaannya terus dipertimbangkan perusahaan.
Catatlah strategi-strategi ini dibagian atas baris QSPM. Kelompokan
strategi-strategi tersebut kedalam kesatuan yang mutually exclusive,
jika memungkinkan.
Tahap 4 : Pakai Attractiveness Score (AS), yaitu nilai yang menujukan
kemenarikan relatif untuk masing-masing strategi yang terpilih.
Attractiveness Score ditetapkan dengan cara meneliti masing-masing
exsternal dan internal key success factor. Tentukan bagaimana peran
dari tiap faktor dalam proses pemilihan strategi yang sedang dibuat.



123


Jika peran dari faktor tersebut adalah besar, maka strategi-strategi
yang harus dibandingkan relatif pada faktor utama it. Secara terinci,
nilai Attractiveness Score harus ada pada masing-masing strategi untuk
menujukan kemenarikan relatif dari suatu strategi terhadap strategi
lainnya. Batasan nilai Attractiveness Score adalah 1 = tidak menarik, 2
= agak menarik, 3 = secara logis menarik, dan 4 = sangat menarik.
Tahap 5 : Hitung Total Attractiveness Score. Total Attractiveness Score dibuat
dari perkalian weight (tahap 2) dengan Attractiveness Score (tahap 4)
pada masing-masing baris Total Attractiveness Score menujukan
relatif Attractiveness dari masing-masing alternatif strategi.
Tahap 6 : Hitung sum Total Attractiveness Score. Jumlahkan semua
AttractivenessScore pada masing-masing kolom QSPM.

Tabel 4.25. QSPM
FAKTOR SUKSES KRITIS Bobot
ALTERNATIF STRATEGI
1 2 3 4
AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS
Kekuatan
1
Aturan yang diterapkan oleh perusahaan tidak
menghambat dalam pengambilan keputusan.
0,055 2 0,11 2 0,11 2 0,11 2 0,11
2
Perusahaan ini merupakan perusahaan yang
mampu bersaing dengan perusahaan lain.
0,063 4 0,252 2 0,126 2 0,126 3 0,189
3
Imbalan atau gaji yang diberikan cukup
memuaskan.
0,066 2 0,132 3 0,198 2 0,132 3 0,198
4
Kualitas produk yang dihasilkan baik dan selalu
dipertahankan.
0,059 3 0,177 3 0,177 3 0,177 2 0,118
5
Promosi, ikan dan pubikasi yang di lakukan
sudah sesuai dengan keinginan perusahan.
0,059 4 0,236 3 0,177 3 0,177 2 0,118
6
Saluran distribusi yang baik dengan menjalin
kerjasama dengan beberapa perusahaan tenama.
0,057 3 0,171 2 0,114 3 0,171 3 0,171
7
SDM memiliki pengetahuan, ketrampilan dan
komunikasi yang baik (sudah mendapatkan
pelatihan terlebih dahulu).
0,058 4 0,232 3 0,174 3 0,174 3 0,174
8
Hubungan kekeluargaan yang erat antara
sesama karyawan.
0,061 4 0,244 3 0,183 2 0,122 3 0,183
9 Memiliki SDM yang dapat dihandalkan. 0,063 3 0,189 2 0,126 2 0,126 2 0,126
Kelemahan
11
Pembagian tugas dan tanggung jawab masing-
masing kurang optimal.
0,044 1 0,044 1 0,044 1 0,044 1 0,044
12
Struktur organisasi yang terbentuk sederhana,
sehingga belum dapat mengkordinasi
perusahaan dengan baik.
0,042 1 0,042 1 0,042 1 0,042 2 0,084
13
Perhatian perusahaan dirasa kurang terhadap
karyawan.
0,041 2 0,082 3 0,123 1 0,041 2 0,082



124


FAKTOR SUKSES KRITIS Bobot
ALTERNATIF STRATEGI
1 2 3 4
AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS
14
Sistem pemasaran yang langsung (door to
door) mengakibatkan tekanan terhadap tenaga
penjualnya (menentukan dengan target
penjualan).
0,041 2 0,082 2 0,082 4 0,164 2 0,082
15 Kurang dikenalnya produk oleh konsumen. 0,041 3 0,123 3 0,123 3 0,123 1 0,041
16 Harga jual yang masih tinggi. 0,04 3 0,12 1 0,04 3 0,12 1 0,04
17 Belum memiliki hak paten terhadap produk 0,042 1 0,042 1 0,042 2 0,084 2 0,084
18
Kurang promosi yang dilakukan oleh
perusahaan.
0,042 4 0,168 1 0,042 2 0,084 2 0,084
19 Karyawan kurang disiplin 0,04 1 0,04 3 0,12 1 0,04 2 0,08
20 Kurangnya tenaga kerja 0,046 1 0,046 1 0,046 3 0,138 2 0,092
Peluang
21
Pertumbuhan perekonomian penduduk
sehingga mempengaruhi terhadap omset
perusahaan.
0,066 3 0,198 3 0,198 2 0,132 3 0,198
22
Nilai tukar mata uang rupiah terhadap mata
uang dolar cendrung menguat mengakibatkan
minat untuk membeli
0,063 3 0,189 3 0,189 2 0,126 3 0,189
23
Kebijakan pemerintah dalam menghadapi pasar
bebas memberikan kesempatan bagi
perusahaan untuk mengembangkan perusahaan
secara bebas
0,063 3 0,189 3 0,189 3 0,189 2 0,126
24
Belum ada aturan dari pemerintah tentang
penetapan harga
0,068 3 0,204 3 0,204 2 0,136 2 0,136
25
Pasar potensial meningkat seiring dengan
pertumbuhan penduduk
0,064 1 0,064 2 0,128 3 0,192 2 0,128
26 Teknologi informasi yang semakin maju 0,066 3 0,198 3 0,198 3 0,198 3 0,198
27
Teknologi yang berbasis komputer
memudahkan setiap kegiatan
0,065 3 0,195 3 0,195 3 0,195 3 0,195
28
Prilaku konsumen yang slektif dan sensitive
terhadap produk
0,066 3 0,198 3 0,198 3 0,198 3 0,198
29
Kerjasama dengan pesaing dalam sistem profit
sharing atau pembagian hasil (produk dari kita)
0,063 4 0,252 1 0,063 3 0,189 3 0,189
30
Adanya persaingan bisa menjadi tolak ukur
untuk lebih meningkatkan kualitas dan
kuantitas produk
0,061 3 0,183 1 0,061 3 0,183 2 0,122
Ancaman
31
Harga barang cendrung terus naik sehingga
menurunnya minat konsumen untuk membeli
0,031 1 0,031 3 0,093 1 0,031 2 0,062
32
Perekonomian nasional yang baru tumbuh
paska krisis dan belum stabil
0,031 1 0,031 3 0,093 1 0,031 2 0,062
33
Adanya undang-undang anti monopoli dan
undang-undang perlindungan konsumen
0,034 1 0,034 1 0,034 1 0,034 2 0,068
34
Semakin banyak perusahaan sejenis sehingga
berpengaruh pada penjualan produk
0,04 2 0,08 2 0,08 2 0,08 2 0,08
35
Daya beli masyarakat sanget tergantung pada
kondisi ekonomi, apabila kondisi ekonomi
menurun, daya beli masyarakat ikut menurun
0,045 2 0,09 2 0,09 2 0,09 2 0,09
36
Kemajuan teknologi menyebabkan orang
bertindak pemalsuan dan penipuan terhadap
produk
0,032 1 0,032 1 0,032 1 0,032 1 0,032



125



Setelah dilakukan pengolahan data dengan menggunakan QSPM dapat
disimpulkan bahwa strategi yang terpilih adalah strategi 1 (SO), karena
mempunyai nilai besar yaitu 5,114 sedangkan strateginya adalah
1. Memperluas daerah pemasaran dengan cara promosi, iklan dan publikasi.
2. Meningkatkan kualitas SDM yang sudah ada demi mencapai target.
3. Melakukan rancangan dan pengembangan produk yang bermutu tinggi.
4. Menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan atau konsumen baru dengan
cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain, contohnya kerja sama
dengan perusahaan penjual produk yang sama.











FAKTOR SUKSES KRITIS Bobot
ALTERNATIF STRATEGI
1 2 3 4
AS TAS AS TAS AS TAS AS TAS
37
Kondisi teknologi informasi yang semakin
pesat menyebabkan persaingan antar
perusahaan akan semakin ketat.
0,042 3 0,126 1 0,042 2 0,084 1 0,042
38 Daya tawar menawar konsumen tinggi 0,03 1 0,03 3 0,09 1 0,03 1 0,03
39
Persaingan yang tinggi dalam penjualan
aplikasi program lab bahasa
0,041 2 0,082 3 0,123 2 0,082 1 0,041
40
Kemampuan tenaga marketing yang dimiliki
pesaing lebih baik atau agresif.
0,032 3 0,096 1 0,032 3 0,096 1 0,032
Jumlah

5,114

4,501

4,603

4,358
Bab 5
Analisis


Dari hasil pengolahan data pada bab IV, selanjutnya dilakukan analisis dan
pembahasan yang berkaitan dengan upaya menentukan strategi pemasaran
perusahaan, yang meliputi langkah-langkah sebagai berikut : Analisis Matriks
Internal Factor Evaluation (IFE), analisis Matriks Eksternal Factor Evaluation
(EFE), analisis Matrik IE (Internal dan Eksternal), analisis SWOT, Kemudian
menentukan strategi pemasaran yang tepat menggunakan QSPM.

5.1. Analisis Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)
Setelah faktor-faktor lingkungan internal yaitu matriks internal factor evaluation
(IFE) yang telah diberi bobot, reting dan score diolah pada pengolahan data bab 4
selanjutnya total score IFE CV. Media karya teknologi keseluruhan faktor-faktor
kekuatan dan kelemahan = 2,541 sedangkan total score IFE pesaing CV. Cipta
mekar keseluruhan faktor-faktor kekuatan dan kelemahan = 2,539 total faktor
(IFE) ini di gunakan untuk menentukan posisi perusahaan dimana faktor yang
termasuk kedalam bagian kekuatan dan kelemahan akan diplot kedalam matrik IE.

5.2. Analisa Matriks ekternal Factor Evaluation (EFE)
Setelah faktor-faktor lingkungan internal yaitu matriks eksternal factor
evaluation (EFE) yang telah diberi bobot, reting dan score diolah pada pengolahan
data bab 4 selanjutnya total score EFE CV. Media karya teknologi keseluruhan
faktor-faktor peluang dan ancaman = 2,643 sedangkan total score EFE pesaing
CV. Cipta mekar keseluruhan faktor-faktor2 kekuatan dan kelemahan = 2,601
total faktor (EFE) ini di gunakan untuk menentukan posisi perusahaan dimana
faktor yang termasuk kedalam bagian peluang dan ancaman akan diplot kedalam
matrik IE.



5.3. Analisis Matrik Internal-Eksternal (IE)
Dari hasil pengolahan data matriks IFE dan EFE, didapat nilai IFE sebesar 2,541
dan EFE sebesar 2,643, maka perusahaan CV. Media Karya Teknologi terletak di
sel 5, dengan menggunakan Growth Strategy yaitu strategi pertumbuhan dan
konsentrasi melalui integrasi horizontal.

Strategi pertumbuhan melalui integrasi horizontal adalah suatu kegiatan untuk
memperluas perusahaan dengan cara membangun di lokasi yang lain, dan
meningkatkan jenis produk. Perusahaan berada dalam moderate attractive
industry, strategi yang diterapkan adalah konsolidasi (sel 5). Tujuan relatif lebih
defensive, yaitu menghindari kehilangan penjualan dan kehilangan profit.
Perusahaan yang berada di sel ini dapat memperluas pangsa pasar, fasilitas
produksi, dan teknologi melalui pengembangan internal maupun eksternal melaui
akuisisi atau joint ventures dengan perusahaan lain dalam industri yang sama.

5.4. Analisis SWOT
Alat yang dipakai untuk menyusun faktor-faktor strategi perusahaan adalah
dengan menggunakan matrik SWOT. Matrik ini dapat menggambarkan secara
jelas bagaimana peluang dan ancaman eksternal yang dihadapi perusahaan dapat
disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya. Matrik ini dapat
menghasilkan empat set kemungkinan alternatif strategi yaitu :
1. Strategi SO
Strategi ini dibuat berdasarkan jalan pikiran perusahaan, yaitu dengan
menggunakan seluruh kekuatan yang dimiliki dan memanfaatkan peluang yang
ada.
 Memperluas daerah pemasaran dengan cara promosi, iklan, dan publikasi :
Perusahaan perlu memperluas daerah pemasaran dan memperbaiki cara
meningkatkan promosi, iklan dan publikasi yang sudah ada. Dengan cara
memasang iklan di koran, memasang sepanduk, brosur, selebaran yang
dipromosikan, kekonsumen/ perusahaan, melakukan demo-demo disekolah-
sekolah, menambah relasi dengan perusahaan lain dan memasang iklan di
internet yang tidak hanya mengandalkan website pribadi perusahaan
(memasang lewat ebay, dll) semua ini hanya harus dilakukan secara terjadwal.
Hal ini untuk dapat meningkatkan penjualan dan menanamkan image kapada
konsumen tentang produk aplikasi program lab bahasa CV. Media karya
teknologi.
 Meningkatkan kualitas SDM yang sudah ada demi mencapai target :
Perusahaan perlu meningkatkan kualitas SDM dengan mengadakan pelatihan-
pelatihan dan melakukan kerjasama dengan pusat pelatihan swasta dan
lembaga-lembaga pendidikan yaitu untuk mendapatkan pegawai yang ahli
dibidangnya, dengan memiliki SDM yang berkualitas maka untuk mencapai
target menjaring seluruh kalangan konsumen akan lebih mudah dan
tercapainya target yang diinginkan.
 Melakukan rancangan dan pengembangan produk yang bermutu tinggi :
Perusahaan perlu melakukan rancangan dan pengembangan produk dengan
cara pihak perusahaan malakukan survey kepada konsumennya khususnya
konsumen baru. Hal ini dilakukan untuk menghasilkan produk yang lebih baik
lagi dari sebum-sebelumnya demi menghadapi persaingan serta meningkatkan
penjualan produk.
 Menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan atau konsumen baru dengan
cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain :
Perusahaan perlu menjalin hubungan kerjasama dengan perusahaan lain
termasuk perusahaan pesaing, contonya kerjasama dengan pesaing dalam
sistem profit sharing atau pembagian hasil (produk dari kita) dan menjalin
hubungan yang erat dengan pelanggan agar mendapatkan konsumen baru.

2. Strategi ST
Ini adalah stretegi dalam menggunakan kekuatan yang dimiliki perusahaan
untuk mengatasi ancaman.
 Mempertahaankan kualitas produk serta meningkatkan kualitas produk
sedikit demi sedikit apabila memungkinkan dengan harga yang bersaing :
Perusahaan perlu sekali untuk meningkatkan kualiatas produk aplikasi
program lab bahasanya sedikit demi sedikit apabila memungkinkan dan
mempertahankan apabila kualitas produk tersebut sudah baik, serta berani
perang harga dengan pesaing, ini semua dilakukan agar produk yang
dibuat perusahaan memiliki kualitas yang baik, serta menetapkan harga
produk harus lebih murah dari pesaing, untuk mengetahui produk
perusahaan ini lebih baik atau tidak baik, perusahaan perlu mengsurvey
beberapa konsumen.
 Melihat dari kondisi sosial, politik dan ekonomi di indonesia maka
perusahaan seminimal mungkin bisa menghemat pengeluaran, strategi
pemasaran yang benar dan tepat pada sasaran tanpa mengesampingkan
kualitas produk :
Kondisi politik, sosial dan perekonomian bangsa indonesia sekarang ini
tidak tetap, tidak aman dan tidak stabil, yang menyebabkan
melambungnya semua harga kebutuhan pokok. Dengan hal ini maka
perusahaan harus berupaya untuk menghemat pengeluaran, karena
keadaan kondisi sosial, politik dan ekonomi di indonesia sangat
mempengaruhi kondisi perusahaan.
 Memanfaatkan kerja sama dan hubungan baik dengan konsumen untuk
meredam para pesaing :
Konsumen mempunyai peranan yang sangat penting bagi perusahaan
karena konsumen menentukan laku tidak lakunya barang, oleh karena itu
perusahaan perlu menjalin hubungan yang erat dengan konsumen dan
harus memperlakukan konsumen dengan pelayanan yang memuaskan.
 Meminimalisasi harga produk dan meningkatkan jaminan garansi produk :
Untuk meminimasikan harga yang terlalu tinggi maka perusahaan harus
bisa bekerja sama dengan para investor tujuanya yaitu untuk menambah
modal usaha, dan menambah tenaga kerja karena sumber daya manusia
yang dimiliki CV. Media Karya Teknologi sanget kurang, dan
memberikan jaminan garansi yang cukup lama.

3. Strategi WO
Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan
cara mengatasi kelemahan-kelemahan yang dimiliki.

 Memperkuat strategi 4p (produk, price, place, promotion) :
Perusahaan perlu memperkuat strategi 4p yaitu produk, price, place,
promotion karena keberhasilan perusahaan dibidang pemasaran harus
didukung oleh keberhasilan dalam memilih produk yang berkualitas, harga
yang layak atau bersaing, saluran distribusi yang baik, dan promosi yang
efektif.
 Memperluas pangsa pasar.
Perusahaan perlu memperluas pangsa pasar dengan cara membangun
kantor-kator cabang dilokasi lain, menambah jenis produk dan
bekerjasama dengan perusahaan yang mempunyai produk sejenis.
 Menambah tenaga kerja yang kompeten :
Perusahaan perlu menambah tenaga kerja yang kompeten dengan memiliki
tenaga kerja yang berkompeten maka perusahaan dapat mencapai target
dan banyaknya order yang selesai pada waktunya dengan demikin seluruh
konsumen akan lebih percaya terhadap perusahaan dan tercapainya target
yang diinginkan.
4. Strategi WT
Strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensif dan berusaha untuk
meminimalkan kelemahan yang ada serta menghindari ancaman.
 Menerapkan sistem bonus yang sesuai berdasarkan jabatan :
Dengan sistem bonus ini diterapkan karena untuk merangsang karyawan
agar bekeja lebih baik lagi sebagai tambahan untuk menutupi kebutuhan
sehari-hari para karyawan. Hal ini dilakukan dengan cara memberi bonus
yang sesuai dengan jabatan, masa bekerja karyawan. Tujuan pembagian
bonus berdasarkan jabatan dan masa bekerja agar lebih adil dalam
pembagianya. Pembagian bonus ini dilakukan jika perusahaan
mendapatkan order/ pemesanan yang mengalami kelebihan, maka mau
tidak mau jam kerja para karyawan ditambah dengan cara lembur
 Meningkatkan strategi yang dipakai sekarang ini :
Untuk mengubah dan meningkatkan strategi pemasaran yang dipakai
yaitu, dengan cara melakukan strategi pemasaran yang gencar dan harus
lebih sering dalam melakukan demo produk ke sekolah-sekolah, promosi,
iklan yang gencar dimedia cetak dan media elektronik maupun secara
langsung. Dalam hal ini biaya yang dikeluarkan pasti akan sangat besar.
 Memperhatikan kesejahteraan karyawan :
Dengan meperhatikan kesejahteraan karyawan supaya karyawan dapat
bekerja lebih semangat dengan cara memberikan fasilitas dikalah sedang
bekerja.

5.5. Analisis Pengambilan Keputusan Strategi dengan Menggunakan
(QSPM)
QSPM adalah alat yang digunakan untuk mengevaluasi berbagai pilihan strategi
alternatif secara objektif yang berdasarkan pada kondisi perusahaan atas faktor-
faktor internal dan eksternal yang telah diidentifikasikan sebelumnya. Setelah
dilakukan perumusan strategi oleh SWOT, maka pada Quantitative Strategic
Planning Matrix (QSPM) ini dapat disimpulkan beberapa alternatif pemilihan
strategi bagi perusahaan, yaitu :
 Strategi 1 (SO)
1. Memperluas daerah pemasaran dengan cara promosi, iklan, dan publikasi.
2. Meningkatkan kualitas SDM yang sudah ada demi mencapai target.
3. Melakukan rancangan dan pengembangan produk yang bermutu tinggi.
4. Menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan atau konsumen baru
dengan cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain, contohnya kerja
sama dengan perusahaan penjual produk yang sama.

 Strategi 2 (ST)
1. Mempertahaankan kualitas produk serta meningkatkan kualitas produk
sedikit demi sedikit apabila memungkinkan dengan harga yang bersaing.
2. Melihat dari kondisi sosial, politik, ekonomi dan teknologi di indonesia
maka perusahaan seminimal mungkin bisa menghemat pengeluaran, strategi
pemasaran yang benar dan tepat pada sasaran tanpa mengesampingkan
kualitas produk.
3. Memanfaatkan kerja sama dan hubungan baik dengan konsumen untuk
meredam para pesaing.
4. Meminimalisasi harga produk dan meningkatkan jaminan garansi produk.
 Strategi 3 (WO)
1. Memperkuat strategi 4p (product, price, place, promotion).
2. Memperluas pangsa pasar.
3. Menambah tenaga kerja yang kompeten dan memperhatikan kesejahteraan
karyawan.

 Strategi 4 (WT)
1. Menerapkan sistem bonus yang sesuai berdasarkan jabatan.
2. Meningkatkan strategi yang dipakai sekarang ini.
3. Memperhatikan kesejahteraan karyawan.

Setelah dilakukan pengolahan data dengan menggunakan QSPM dapat
disimpulkan bahwa strategi yang terpilih adalah strategi 1, karena mempunyai
nali terbesar yaitu 5,114 sedangkan strateginya adalah Memperluas daerah
pemasaran dengan cara promosi, iklan, dan publikasi, Meningkatkan kualitas
SDM yang sudah ada demi mencapai target, Melakukan rancangan dan
pengembangan produk yang bermutu tinggi, dan Menambah relasi untuk
mendapatkan pelanggan atau konsumen baru dengan cara melakukan kerja
sama dengan perusahaan lain, contohnya kerja sama dengan perusahaan
penjual produk yang sama.

Bab 6
Kesimpulan dan Saran


6.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengolahan data yang dilakukan pada bab 4 dan
mempertimbangkan analisis yang telah dilakukan, maka dapat diambil kesimpulan
mengenai strategi CV. Media Karya Teknologi yaitu:
1. Hasil total score matriks IFE seberas 2,541 dan EFE sebesar 2,643, total score
ini untuk menentukan posisi perusahaan dimana faktor yang termasuk
kedalam bagian kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman akan diplot
kedalam matrik IE.

2. Dari matrik internal-ekternal (IE) hasil dari pengolahan matrik IFE dan EFE,
didapat total score IFE sebesar 2,541 dan EFE sebesar 2,643, maka
perusahaan CV. Media Karya Teknologi terletak di sel no 5, dengan
menggunakan Growth Strategy yaitu strategi pertumbuhan dan konsentrasi
melalui integrasi horisontal.

Strategi pertumbuhan melalui integrasi horizontal adalah suatu kegiatan untuk
memperluas pertumbuhan dengan cara membangun dilokasi yang lain, dan
meningkatkan jenis produk.

Strategi yang diterapkan adalah konsolidasi (sel 5), yaitu menghindari
kehilangan penjualan dan kehilangan profit. Perusahaan yang berada di sel ini
dapat memperluas pangsa pasar, fasilitas produksi, dan teknologi melalui
pengembangan internal maupun eksternal melalui akuisisi atau joint ventures
dengan perusahaan lain dalam industri yang sama.



3. Dari hasil analisis metrik SWOT dapat menghasilkan empat set alternatif
strategi yaitu :
Strategi (SO)
1. Memperluas daerah pemasaran dengan cara promosi,iklan, dan publikasi..
2. Meningkatkan kualitas SDM yang sudah ada demi mencapai target.
3. Melakukan rancangan dan pengembangan produk yang bermutu tinggi.
4. Menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan atau konsumen baru
dengan cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain, contohnya
kerja sama dengan perusahaan penjual produk yang sama.

Strategi (ST)
1. Mempertahaankan kualitas produk serta meningkatkan kualitas produk
sedikit demi sedikit apabila memungkinkan dengan harga yang bersaing.
2. Melihat dari kondisi sosial, politik, ekonomi dan teknologi di indonesia
maka perusahaan seminimal mungkin bisa menghemat pengeluaran,
strategi pemasaran yang benar dan tepat pada sasaran tanpa
mengesampingkan kualitas produk.
3. Memanfaatkan kerja sama dan hubungan baik dengan konsumen untuk
meredam para pesaing.
4. Meminimalisasi harga produk dan meningkatkan jaminan garansi produk.

Strategi (WO)
1. Meperkuat strategi 4p (produk, price, place, promotion).
2. Memperluas pangsa pasar.
3. Menambah tenaga kerja yang kompeten.

Strategi (WT)
1. Menerapkan sistem bonus yang sesuai berdasarkan jabatan.
2. Meningkatkan strategi yang dipakai sekarang ini.
3. Memperhatikan kesejahteraan karyawan.
4. Hasil analisa Matriks Quantitative Strategic Planning (QSPM) menunjukkan
bahwa strategi yang sebaiknya diterapkan oleh CV. Media Karya Teknoogi
adalah strategi 1 atau strategi (SO) yaitu :
1. Memperluas daerah pemasaran dengan cara promosi,iklan, dan publikasi..
2. Meningkatkan kualitas SDM yang sudah ada demi mencapai target.
3. Melakukan rancangan dan pengembangan produk yang bermutu tinggi.
4. Menambah relasi untuk mendapatkan pelanggan atau konsumen baru
dengan cara melakukan kerja sama dengan perusahaan lain, contohnya
kerja sama dengan perusahaan penjual produk yang sama.

6.2. Saran
1. Perusahaan dapat memperluas pangsa pasar, fasilitas produksi, dan teknologi
melalui pengembangan internal maupun eksternal melalui akuisisi atau joint
ventures dengan perusahaan lain dalam industri yang sama..
2. Lebih ditingkatkan promosi suatu produk agar lebih dikenal masyarakat luas
baik dengan cara iklan dimedia cetak dan elektronik dengan kualitas produk
yamg dimiliki perusahaan.
3. Untuk menghadapi persaingan kualitas produk yang semakin ketat,
perusahaan harus menjaga kualitas produk yang dihasilkan.
4. Perumusan strategi yang telah dikembangkan oleh peneiti hendaknya jadi
bahan pertimbangan oleh pihak perusahaan atau dapat diimplementasikan
dengan harapan dapat memecahkan masalah yang sedang dihadapi oleh
perusahaan saat ini.

DAFTAR PUSTAKA


1. Rangkuti, Freddy, 2001, Analisis SWOT Teknik Membedah kasus. PT
Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
2. Umar, Husein, 2003, Studi Kelayakan Bisnis. PT Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta.
3. Kotler, P, 1997, Manajemen Pemasaran Jilid 1 ed ke-9: Analisis,
Perencanaan, Implementasi dan Kontrol. PT Prenhallindo, Jakarta
4. Frinces, Z.Heflin, 2007, Strategi Konsepsi Memenangkan Perang Bisnis.
Mida Pustaka, Jogjakarta.
5. Fuad, M., dkk, Pemasaran, dalam buku Pengantar Bisnis ( 2006 ), PT
Gramedia Purtaka Utama, Jakarta, 119-134.
6. Narimawati, Umi. 2007. Riset Manajemen Sumber Daya Manusia Aplikasi
Contoh & Perhitungannya. Jakarta: Agung Media.


RIWAYAT HIDUP









NAMA : UJANG HIDAYAT
TGL LAHIR : 9 OKTOBER 1987
TEMPAT LAHIR : BANDUNG

PENDIDIKAN
 SD MELONG 4
 SMP DHARMA KARTINI
 SMK PASUNDAN 2 BANDUNG
 UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA “2006

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->