Aplikasi Mikroorganisme Selulolitik Dan Pengujian Kebutuhan Air Pada Pembibitan Kelapa Sawit Di Tanah Gambut Application of Cellulolytic

Microorganism and Necessity of Water Testing on the Growth of Seeding Oil Palm in Peat Soil

Gusmawartati dan Wardati Program Studi Agroteknologi Fakultas Pertanian Universitas Riau Kampus Binawidya Km 12,5 Simp. Baru Pekanbaru 28293 ABSTRACT One effort to get a good oil palm seeding and quality is through the nursery, where the soil as the growing medium should be able to provide optimal nutrients for seeding growth. Land that is still stretching and enough potential to be developed into plantation land is peat land. One of the alternatives in the utilization of peat land is to utilize the soil microorganisms which cellulolitic microorganisms is one type of soil microorganisms that play a role in the reform process of organic materials through enzymatic hydrolysis with celulase enzymes as catalysts. The research was conducted at an area with peat soil as growth media was taken from desa Rimbo Panjang Kab. Kampar Province of Riau by Factorial Completely Randomized Design with three replication. The first factor consist of: 0, 10, 20 and 30 (ml/polybag) of cellulolytic mikrorganism. The second factor consist of: 2, 3 and 4 (times/day) watering. The result showed that using cellulolytic microorganism with frequwency of watering can improve peat soi fertilizers and increase nutrient up-take of N,P,K. using 20 ml of cellulolytic microorganism with several frequency of watering create the best growth of oil palm seed that is 28% of average increment of tall of plant and 27% of average stem around accorded to standard of seed growth from PPKS. Using cellulolytic microorganism only increase 14% of average tall of plant and 13% of average stem around, whereas frequency of watering only can’t increase growth of oil palm seed, number of leaf still under standard of oil palm seed of growth accorded to PPKS.

Key words: Cellulolytic Microorganisms, Watering, Oil Palm, Peat Soil, Nursery

1

64 juta ha atau lebih kurang 27 % dari total luas perkebuan sawit di Indonesia ( Dinas Perkebunan Provinsi Riau. Potensi pengembangan pertanian pada lahan gambut di Indonesia sangat besar karena menurut Najiyati dkk (2005) Indonesia mempunyai tanh gambut seluas 17. sehingga tanah-tanah marginal seperti gambut dapat digunakan sebagai alternatif untuk dimanfaatkan dalam pengembangan lahan pertanian termasuk sebagai media pembibitan. Rusia dan Amerika Serikat.2 juta ha yang tersebar di pulau Sumatera. dimana selama pembibitan media tumbuh tanaman harus dapat menyediakan unsur hara secara optimal bagi pertumbuhan bibit.9 ton CPO (Crude Palm Oil) per ha per tahun yang masih jauh dari potensi hasil yaitu 5 – 7 ton CPO/ha/tahun (Dirjen Bina Produksi Perkebunan. Menurut Andriesse (2007) diantara sifat inheren yang penting dari tanah gambut di daerah tropis adalah bahan penyusun berasal dari kayu-kayuan. Kalimantan dan Irian Jaya sehingga menempatkan Indonesia sebagai negara yang mempunyai cadangan gambut terbesar keempat di dunia setelah Kanada. Hal ini merupakan salah satu faktor pembatas dalam pengembangan usaha pertanian. sehingga perlu dicari solusi penganti top soil tersebut sebagai media pembibitan. Upaya mendapatkan bibit yang baik adalah melalui pembibitan. 2009). dengan produksi rata-rata 2.PENDAHULUAN Indonesia merupakan negara penghasil minyak sawit terbesar di dunia saat ini. Top soil merupakan tanah yang subur dan ketersediaannya akhir-akhir ini semakin berkurang. Komponen terbesar dari kayu- 2 . Perkembangan ilmu Bioteknologi Tanah menawarkan suatu pendekatan baru dalam usaha pengelolaan tanah gambut untuk memanfaatkan mikroorganisme tanah. Menurut Pusat Penelitian Kelapa Sawit (2005) media tanam yang biasa digunakan dalam pembibitan kelapa sawit adalah top soil dengan ketebalan 10 – 30 cm. Keberhasilan penanaman di lapangan dan produksi tanaman kelapa sawit sangat tergantung dari kualitas bibit yang digunakan. 2009). Pada tahun 2008 luas perkebunan kelapa sawit di Propinsi Riau mencapai 1. hal ini cerminan dari dukungan Pemerintah Daerah Riau dalam pengembangan sektor perkebunan dengan kelapa sawit sebagai komoditi utama.

Tampan Pekanbaru. Mikroorganisme Selulolitik (MOS) mempunyai kemampuan tumbuh pada selulosa dan dapat mendekomposisi bahan-bahan selulosa tersebut. Baru Kec. Penelitian ini bertujuan menentukan kebutuhan air optimal dengan menggunakan mikroorganisme selulolitik untuk meningkatkan pertumbuhan bibit kelapa sawit pada media tanam tanah gambut. Mengacu pada kenyataan di atas maka perlu kajian yang terinci dan terarah secara bertahap dan berkalanjutan tentang ”Aplikasi Mikroorganisme Selulolitik Dan Pengujian Kebutuhan Air Pada Pembibitan Kelapa Sawit Di Tanah Gambut”. Mengingat bibit yang dibutuhkan untuk satu hektar lahan cukup besar (25. 3 . BAHAN DAN METODE Penelitian dilaksanakan di kebun masyarakat.kayuan adalah selulosa yang sulit untuk didekomposisi. kel. Laboratorium Biologi . Kimia dan Kesuburan Tanah Fakultas Pertanian Universitas Riau mulai Mei 2011 sampai oktober 2011. Selama ini belum ditemukan data tertulis mengenai tata air pada tanah gambut di pembibitan kelapa sawit. Akan tetapi dengan keberadaan sifat fisik yang lain seperti porositasnya yang tinggi dan kering tidak balik menyebabkan pengelolaan air pada tanah gambut menjadi faktor pembatas untuk usaha pertanian. Sahar Hanafiah dkk (2007) menggunakan baskom berisi air sebagai wadah polybag pembibitandalam upaya mengkondisikan tanah gambut seperti di lapangan. Tanah gambut sebenarnya merupakan tanah yang baik untuk pertumbuhan tanaman bila ditinjau dari kapasitas memegang air yang lebih tinggi dari tanah mineral sehingga tanaman bisa berkembang lebih cepat. Simp.500) sehingga perlu dicarikan solusi pengaturan air di pembibitan agar bibit kelapa sawit dapat tumbuh dan berkembang dengan baik.000 – 12.

Kemudian dilobangi di tengah permukaan tanah sebesar ukuran polybag kecil menggunakan pipa paralon 3 inci untuk memudahkan lobang tanam. Tanah gambut yang diambil dikeringanginkan selama 3 hari sehingga kadar airnya 54. kemudian bibit ditanam ke dalam polybag besar. Medium tanam berupa tanah gambut diambil dari desa Rimbo Panjang kabupaten Kampar dengan tingkat kematangan saprik. abu diaduk merata kemudian dimasukkan kedalam polybag yang telah disediakan yang berukuran 40 x 50 cm. pupuk kandang. Teknik pengambilannya secara komposit hingga kedalaman 30 cm sehingga dapat mewakili daerah tersebut. BS28E dan AS36A) dilakukan pada media cair selulosa agar (Aaronson. Selanjutnya polybag kecil dikoyak/disayat. yang disusun secara faktorial yaitu: Faktor S: pemberian mikroorganisme selulolitik dengan 4 taraf : (tanpa pemberian mikroorganisme selulolitik. Sebelum dilakukan penanaman tanah di dalam polybag disiram sampai kapasitas lapang. pemberian mikroorganisme selulolitik 10.50 % kemudian dibersihkan dari sisa-sisa akar dan rumput selanjutnya tanah ditimbang masing-masingnya 6. diusahakan tidak mengenai akar dan bongkahan tanah jangan sampai pecah.5 kg / polybag. 3 dan 4 kali sehari) Perbanyakan isolat dilakukan di Laboratorium Biologi Tanah Fakultas Pertanian Universitas Riau.Metode Pelaksanaan Penelitian dilaksanakan secara eksperimen menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL). sebelumnya bibit pada polybag kecil disiram terlebih dahulu sampai jenuh air. 1970). Dua hari sebelum tanam media tanah gambut di dalam polybag pembibitan diberi furadan berupa insektisida untuk membunuh semut (hama-hama yang ada pada media tanam). 4 . Tanah. 20 dan 30 ml/polybag) dan FaktorA: frekwensi pemberian air dengan 3 taraf (penyiraman 2. Perbanyakan isolat mikroorganisme selulolitik terpilih (JS34B.

P dan K.9 Kriteria Masam Sangat tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi Sangat tinggi Sedang Sangat tinggi Tinggi Tinggi Sedang Sedang Rendah Masam Tabel 1 menunjukkan data hasil analisis pendahuluan terhadap sifat kimia tanah gambut.60 0. Hasil Analisis Kimia Tanah Gambut Ciri Kimia pH H2O C-organik (%) N total (%) C/N P2O5 K2O KTK (me /100 g tanah) Ca-dd (me /100 g tanah) Mg-dd (me /100 g tanah) K-dd (me /100 g tanah) Na-dd (me /100 g tanah) Kejenuhan Basa (%) pH tanah setelah inkubasi Hasil Analisis 4.Pengamatan Untuk analisis tanah dan jaringan tanaman meliputi kadar hara N.35 14. 5 .30 0.15 3.39 54.7 36.38 0.8 26. Jumlah Daun (helai) dan Lingkar Bonggol (cm) HASIL DAN PEMBAHASAN Analisis Tanah Tabel 1.00 146. berdasarkan kriteria secara umum menurut Balai Penelitian Tanah. Adapaun parameter tanaman yang diamati adalah: Tinggi Bibit (cm).64 28 4.88 42.

Nilai kapasitas tukar kation (KTK) tanah gambut tergolong sangat tinggi yaitu 54. Mg-dd. hanya saja sebahagiannya dalam bentuk organik sehingga memerlukan proses dekomposisi untuk dapat dimanfaatkan tanaman.88 % dan 36. Sel-sel baru yang terbentuk merupakan akumulasi cadangan unsut hara di dalam tanah.30 me /100 g tanah (sedang).7 hal ini disebabkan oleh kandungan asam-asam organik yang terdapat pada koloid gambut. Tanah gambut Kebun Percobaan Gambut Fakultas Pertanian Universitas Riau memiliki pH masam yaitu 4. Nilai KB yang rendah akan menghambat pertumbuhan tanaman karena penyediaan hara bagi tanaman menjadi rendah.60%. 0. Menurut Sugito dkk (1995) bahwa oksidasi senyawa-senyawa yang mengandung karbon organik merupakan sumber energi bagi mikroorganisme heterotrof untuk sintesis sel-selnya. Tingginya nisbah C/N yaitu 42.35 me /100 g tanah. KTK yang tinggi ini disebabkan oleh banyaknya kandungan asam-asam organik pada tanah tersebut. 3.38 me /100 g tanah (tinggi). Kandungan N total dan Corganik tanah tergolong sangat tinggi yaitu masing-masing 0. Karakteristik tanah seperti yang tersebut di atas menyebabkan ketersediaan unsur hara yang dapat diserap oleh tanaman rendah sehingga menghambat pertumbuhan tanaman.15 me /100 g tanah (tinggi). Selama proses dekomposisi berlangsung penguraian senyawa-senyawa kompleks menjadi senyawa-senyawa sederhana berupa kation-kation basa seperti K. 6 . 0. Kandungan P2O5 tanah gambut tergolong sangat tinggi sedangkan K2O tanah gambut tergolong sedang.64 me /100 g tanah (sedang). Ca maupun Mg.00 diakibatkan kandungan N total yang tidak diikuti oleh tingginya ketersediaan N bagi tanaman. 2010. Oleh karena itu diharapkan dengan adanya mikroorganisme selulolitik (MOS) dapat membantu perombakan bahan organik sehingga unsur hara dapat tersedia bagi tanaman. K-dd dan Na-dd secara berturut –turut 14. Kandungan basa-basa tersedia pada tanah gambut yaitu Ca-dd .Bogor. Pendapat yang sama juga dikemukakan oleh Noor (2002) bahwa kadar nitrogen pada tanah gambut relatif tinggi. Nilai KTK tanah yang tinggi ini diikuti pula oleh rendahnya kejenuhan basa (KB) yaitu sebesar 28 %.

44 3.24 0. cabang atau daun tanaman.80 Dalam pertumbuhan tanaman unsur N mempunyai peranan yang sangat penting dalam merangsang pertumbuhan tanaman secara keseluruhan baik batang.22 0.09 0.98 0.32 P 0.98 2.22 2.10 0.73 0.98 3.67 0.31 0. Hal ini diduga dengan tidak adanya mikroorganisme selulolitik yang ditambahkan ke dalam tanah gambut mengakibatkan proses dekomposisi bahan organik menjadi lambat sehingga ketersediaan haranya rendah begitu juga dengan nitrogen belum sepenuhnya dapat dimanfaatkan oleh tanaman karena sebagian besar masih dalam bentuk organik dan 7 .22 0.17 0.18% (terendah) menunjukkan batas defisiensi nitrogen berdasarkan standar kadar hara daun kelapa sawit dari PPKS (Lampiran 3).58 3.18 0.46 2.13 0.24 1.98 1.36 4.36 0. membentuk zat hijau daun yang sangat berguna dalam kegiatan fotosintesis.75 0.80 2.10 0.Kadar Hara Tanaman Tabel 2.67 0. Hasil Analisis N. P dan K Tanaman Kelapa Sawit pada Umur 12 bulan Kombinasi Perlakuan S0A2 S0A3 S0A4 S1A2 S1A3 S1A4 S2A2 S2A3 S2A4 S3A2 S3A3 S3A4 N 2. Tabel 2 memperlihat bahwa kadar unsur hara N pada pembibitan kelapa sawit umur 12 bulan telah mencukupi kebutuhan nitrogen bagi pertumbuhan tanaman kecuali pada perlakuan tanpa pemberian mikroorganisme selulolitik dengan penyiraman 2 kali sehari kadar unsur hara nitrogennya hanya 2.32 3.88 0.80 1.22 0.18 3.06 K 0.09 0.11 2.

dan pertambahan luas daun. 2003). kerdil. dan pelepah yang pendek. gejala pada daun sangat beragam beberapa tanaman menunjukkan warna hijau tua mengkilap yang tidak normal (Darmosarkoro. Sebaliknya terhadap unsur K. Tanaman yang mengalami kekahatan P akan tumbuh kerdil dengan pelepah yang pendek dan bentuk batang meruncing.mengemukakan bahwa unsur N juga berperan dalam merangsang pertumbuhan vegetatif. akar akan tumbuh relatif lebih lambat. kandungan K tanaman secara keseluruhan semua kombinasi perlakuan menunjukkan bahwa defisiensi K semakin berat dengan semakin seringnya dilakukan penyiraman pada pembibitan sawit di tanah gambut. membantu metabolisme karbohidrat dan tanaman lebih tahan terhadap gangguan hama dan penyakit. semakin sering disiram maka kondisi media tanam akan selalu lembab terutama pada tanah gambut yang mempunyai porositas tinggi.diikuti dengan ketersediaan air yang kurang yaitu hanya 2 kali penyiraman sehari menyebabkan kelarutan unsur hara rendah. sehingga pertumbuhan bagian atas tanaman diantaranya daun juga lambat. perkembangan akar terhambat. Selanjutnya Sutarta dkk (2001). Gejala defisiensi P pada tanaman kelapa sawit sebenarnya tidak mudah terlihat. Hal ini terjadi erat kaitannya dengan kelarutan unsur hara akibat ketersediaan air yang cukup. mempercepat perkembangan perakaran serta mempengaruhi proses penyerapan hara lainnya. mempercepat pematangan. tetapi batang tanaman dapat menunjukkan bentuk piramid. Disini terlihat bahwa frekwensi penyiraman berkorelasi negatif dengan defisiensi hara. penyusun klorofil. Tabel 2 diatas juga memperlihatkan kandungan unsur hara fosfor rata-rata berada pada batas optimum kebutuhan tanaman sawit (Lampiran 3) kecuali pada perlakuan pemberian mikroorganisme selulolitik 30 ml/polibag mengalami defisiensi pada semua perlakuan penyiraman dimana semakin sering frekwensi penyiraman yang dilakukan maka defisiensi fosfor juga akan semakin berat. Menurut Hardjowigeno (2010) bahwa unsur P membantu dalam pembelahan sel. Menurut Sukarji dkk (2008) bila kadar N dalam tanah rendah. Unsur P juga membantu dalam pembentukan buah dan biji. 8 .

nitrogen dan sintesis protein. Unsur K merupakan unsur yang jumlahnya terbatas dibagian tanaman karena selalu ditarnslokasikan ke jaringan yang lebih muda. begitu juga dengan faktor tunggal pemberian mikroorganisme selulolitik . 2010). 1988). sebaliknya bila penyiraman ditingkatkan menjadi 4x sehari cenderung menurunkan tinggi bibit.Kalium mempunyai peranan utama dalam mengaktifkan enzim-enzim dan proses fisiologis lainnya. membantu proses metabolik dalam sel. mempercepat meristematik dan mengatur membuka dan menutupnya stomata. Peningkatan penyiraman menjadi 3x sehari diikuti oleh penambahan dosis mikroorganisme selulolitik (20 dan 30 ml/polibag) nyata memberikan tinggi bibit lebih baik dari pada pemberian 10 ml/polibag mikroorganisme selulolitik. Secara lebih rinci pengaruh pemberian mikroorganisme selulolitik dan frekwensi pemberian air terhadap tinggi bibit kelapa sawit disajikan pada Tabel 3. mencerminkan pertambahan protoplasma sel.33% bila dibandingkan dengan tanpa pemberian mikroorganisme selulolitik. Fungsi K yang lain adalah membantu proses membuka dan menutupnya stomata yaitu mengatur pernapasan dan penguapan (Hardjowigeno. Tanaman menyerap K dalam bentuk K+ berperan dalam metabolisme karbohidrat . mempengaruhi penyerapan unsur-unsur lain dan dapat mempertinggi daya tahan terhadap kekeringan dan penyakit. dibanding kation lain unsur K lebih mudah hilang akibat pencucian (Nyakpa dkk. Pemberian berbagai dosis mikroorganisme selulolitik dengan 2x kali penyiraman nyata meningkatkan tinggi bibit kelapa sawit rata-rata 28. Tabel 3 memperlihatkan bahwa pemberian beberapa dosis mikroorganisme selulolitik dan beberapa kali penyiraman berpengaruh nyata terhadap tinggi bibit kelapa sawit. penambahan dosis mikroorganisme selulolitik 9 . Tinggi Tanaman Tinggi tanaman merupakan salah satu pengukuran yang dapat digunakan dalam menentukan pertumbuhan suatu tanaman.

Lakitan (2004) menjelaskan bahwa pertumbuhan tinggi tanaman terjadi oleh peristiwa pembelahan dan pemanjangan sel tanaman yang didominasi pada daerah meristematik yaitu pada ujung pucuk dan akar tanaman.08 a 4x 176.00 a Rerata 164.00 abc 170.Tabel 3.67 b 171.33 abc 177. Kandungan air tanah akan mempengaruhi penyerapan unsur hara oleh tanaman. Rerata Pengaruh Pemberian Mikroorganisme Selulolitik dan Frekwensi Pemberian Air TerhadapTinggi Bibit Kelapa Sawit Umur 12 bulan dengan Media Tanam Tanah Gambut.33 d 173.67 ab 177.66 % Angka-angka pada kolom dan baris yang diikuti oleh huruf kecil yang sama berarti tidak berbeda nyata menurut uji DNMRT taraf 5%.78 b 187.33 bcd 165. MIKRO ORGANIME 0 10 20 30 Rerata KK = 7.17 a 192.67 cd 169. Sel-sel baru yang terbentuk merupakan akumulasi cadangan unsur hara di dalam tanah.63 a 3x 171. Bila kebutuhan air tanaman dapat terpenuhi secara optimal maka peningkatan pertumbuhan tanaman akan maksimal karena laju fotosintesis 10 . Disini terjadi interaksi positif antara pemberian mikroorganisme selulolitik dan ketersediaan air pada tanah gambut. Air merupakan bagian terbesar penyusun tanaman.00 bcd 152.61 a 174.00 cd 194.22 b Hal ini menunjukkan bahwa proses dekomposisi tanah gambut berjalan lancar dengan adanya mikroorganisme selulolitik yang diberikan sehingga terjadi pelepasan hara yang dapat dimanfaatkan oleh tanaman untuk pertumbuhananya.67 ab 177.33 abc 177. FREKUENSI AIR 2x 146. Sugito dkk (1995) mengatakan bahwa oksidasi senyawa-senyawa yang mengandung karbon organik merupakan sumber energi bagi mikroorganisme heterotrof untuk sintesis sel-selnya.33 abc 198. Hal ini tercermin dari analisis jaringan tanaman (Tabel 2) bahwa kadar hara di daun tanaman kelapa sawit umur 12 bulan rata-rata pada kisaran optimum sampai tinggi.

Gusmawartati dkk (2011) mendapatkan dosis optimum pemberian mikroorganisme selulolitik pada tanaman bawang merah yang ditanam di lahan gambut kebun percobaan gambut Faperta Unri adalah 10 ml. Tabel 3 juga memperlihatkan bahwa pemberian mikroorganisme selulolitk berpengaruh nyata terhadap tinggi tanaman. Selama proses dekomposisi terjadi fluktuasi berbagai jenis mikroorganisme perombak. Jika peningkatan dosis pemberian mikroorganisme selulolitik hingga 30 ml/plot memberikan hasil tinggi tanaman 174. Hal ini disebabkan karena penambahan dosis pemberian mikroorganisme selulolitik menyebabkan jumlah mikroorganisme perombak bertambah sehingga akan terjadi persaingan unsur hara baik sesama mikroorganisme maupun dengan akar tanaman. Pemberian mikroorganisme selulolitik 20 ml/plot menunjukkan tinggi tanaman yang tertinggi yaitu 187. dimana selama masa pertumbuhan dan perkembangan tanaman. 11 . turgor pada sel tanaman menjadi kurang maksimum akibatnya penyerapan hara dan pembelahan sel menjadi terhambat. Diduga bahwa pemberian mikroorganisme selulolitik 20 ml/plot merupakan dosis optimum bagi pertumbuhan tinggi tanaman. Akibatnya penyerapan unsur hara oleh tanaman menjadi tidak optimal. namun bila dosisnya ditingkatkan menjadi 30 ml/polibag tinggi tanaman menurun secara nyata rata-rata 8%. maka fotosintat yang dihasilkan juga tidak maksimal.22 cm merupakan tinggi terendah pada pemberian mikroorganisme selulolitik. mikroorganisme perombak bekerja secara berkesinambungan dan bersinergis.61cm dan berbeda nyata dengan perlakuan lainnya.meningkat sehingga fotosintat yang dihasilkan juga meningkat. dimana mikroorganisme yang diberikan dapat bekerja optimal dalam penyediaan unsur hara bagi pertumbuhannya maupun akar tanaman dimana tidak terjadi persaingan nutrisi maupun ruang antara sesama mikroorganisme maupun dengan akar tanaman. Tanaman yang mengalami kekurangan air.

Menurut Martoyo (2001) bahwa respon pupuk terhadap pertambahan jumlah daun pada umumnya kurang memberikan gambaran yang jelas.66 17. Rerata Pengaruh Pemberian Mikroorganisme Selulolitik dan Frekwensi Pemberian Air Terhadap Jumlah Daun Bibit Kelapa Sawit Umur 12 Bulan dengan Media Tanam Tanah Gambut.00 17.Jumlah Daun Tabel 4 menunjukkan bahwa peningkatan dosis mikroorganisme selulolitik dan frekuensi penyiraman maupun faktor tunggalnya tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap jumlah daun tanaman kelapa sawit umur 12 bulan.00 17.00 17. karena pertumbuhan daun erat hubungannya dengan umur tanaman dan faktor genetik.66 17. Namun kombinasi pemberian mikroorganisme selulolitik dan frekuensi penyiraman serta faktor tunggal pemberian mikroorganisme selulolitik cenderung menghasilkan jumlah daun sama bahkan ada yang melebihi standar pertumbuhan jumlah daun tanaman kelapa sawit umur 12 bulan dari PPKS.33 17.66 18.77 Rerata 12 .11 17.00 17. MIKRO ORGANIME 0 10 20 30 Rerata KK = 7.91 FREKUENSI AIR 3x 17. Hal senada juga dikemukakan oleh Dartius (1993) bahwa secara empiris faktor genetik berperan besar terhadap pertumbuhan tanaman.33 17. Sedangkan frekuensi penyiraman secara tunggal menghasilkan jumlah daun dibawah standar pertumbuhan kelapa sawit dari PPKS hal ini cerminan bahwa Tabel 4.33 18.55 17.27 % 2x 18.33 19.41 4x 17.91 17.66 17.55 18. Hal ini diduga disebabkan oleh faktor genetik tanaman yang lebih dominan dalam mempengaruhi pertumbuhan dibandingkan akibat pemberian perlakuan.

Hal yang sama juga dikemukakan Jumin (2002) bahwa pesatnya pertumbuhan tanaman tidak terlepas dari ketersediaan unsur hara di dalam tanah. sehingga ketersediaan hara bagi pertumbuhan dan perkembangan tanaman tercukupi. Tabel 5 menunjukkan bahwa lingkar bonggol bibit terbesar 13 . Menurut Winarso (2005) bila unsur hara yang berada di dalam tanah sudah tersedia dengan cukup dan sesuai dengan kebutuhan tanaman. maka dapat dimanfaatkan oleh tanaman untuk pertumbuhannya. baik secara konsentrasi maupun keseimbangannya dengan hara lain sesuai dengan kebutuhan tanaman. Lingkar Bonggol Hasil pengamatan terhadap lingkar bonggol bibit kelapa sawit setelah dianalisis secara statistik menunjukkan bahwa pemberian beberapa dosis mikroorganisme selulolitik dan beberapa kali penyiraman tidak berpengaruh nyata terhadap lingkar bonggol bibit kelapa sawit begitu juga dengan faktor tunggal frekuensi penyiraman. Optimalnya aktivitas mikroorganisme selulolitik yang diberikan menyebabkan proses mineralisasi dan immobilisasi pada tanah gambut berjalan dengan baik. Menurut Harjadi (1996) bahwa jumlah daun berkaitan erat dengan tinggi tanaman. karena daun keluar dari nodus-nodus yang ada pada batang. Tanaman yang mampu menghasilkan fotosintat yang lebih tinggi maka akan mempunyai banyak daun. tetapi faktor tunggal pemberian mikroorganisme selulolitik. Hasil pengamatan rerata lingkar bonggol bibit kelapa sawit dan uji lanjutnya dapat dilihat pada Tabel 5. Dari hasil penelitian ini terlihat adanya korelasi positif antara tingi tanaman (Tabel 3) dan jumlah daun (Tabel 4) dimana semakin tinggi bibit maka jumlah daun yang terbentuk juga akan semakin banyak. karena fotosintat yang dihasilkan digunakan tanaman dalam proses pembelahan dan deferensiasi sel seperti pertambahan jumlah daun tanaman.ketersediaan hara pada tanah gambut rendah baik makro maupun mikro meski ketersediaan air bagi tanaman tercukupi tanpa tambahan hara pertumbuhan tamanan tidak akan optimal. berpengaruh nyata terhadap lingkar bonggol bibit kelapa sawit pada umur 12 bulan.

FREKUENSI AIR 2x 28.46 bcd 30. Seperti yang telah dijelaskan bahwa pemberian mikroorganisme selulolitik telah mampu memberikan nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman untuk tumbuh dan berkembang dengan baik serta diikuti dengan ketersediaan air yang cukup bagi pertumbuhan tanaman. sehingga laju fotosintesis meningkat.46) pada perlakuan tanpa pemberian mikroorganisme selulolitik dengan frekuensi penyiraman 2x sehari.50 abcd 32.13 b 34.66 bcd 30.23 cd 32.60 b 31.90 a Rerata 4x 31.46 d 31.32 a 30. Lingkar bonggol terbesar yaitu 36.06 a 29. laju fotosintesis.33 b 14 .63 a 31.terjadi pada kombinasi pemberian 20 ml mikroorganisme selulolitik dengan semua perlakuan penyiraman dan berbeda nyata dengan tanpa pemberian mikroorganisme selulolitik maupun dengan pemberian 10 dan 30 ml/polibag mikroorganisme selulolitik. transpirasi.15 % Angka-angka pada kolom dan baris yang diikuti oleh huruf kecil yang sama berarti tidak berbeda nyata menurut uji DNMRT taraf 5%.54 a 3x 31. Menurut Brewster dalam Witch (1990) bahwa pemberian air erat kaitannya dengan perubahan suhu.00 abc 36. Tekanan turgor yang meningkat mampu mendorong proses pembukaan stomata pada tanaman.66 ab 32.86 abcd 33.06 meningkat secara rata-rata 27% bila dibandingkan dengan lingkar bonggol terendah (28. Hasil penelitian Darmawan (2006) Tabel 5. Menurut Rebetzke dkk (2002) jumlah air yang lebih banyak di dalam tanaman dapat menyebabkan tekanan turgor meningkat.23 bcd 32.66 bcd 34.26 abcd 31. potensial osmotik dan tekanan turgor tanaman. Rerata Pengaruh Pemberian Mikroorganisme Selulolitik dan Frekwensi Pemberian Air Terhadap Lingkar Bonggol Bibit Kelapa Sawit Umur 12 Bulan dengan Media Tanam Tanah Gambut MIKRO ORGANIME 0 10 20 30 Rerata KK = 7.

pada tanaman kelapa sawit yang belum menghasilkan bahwa laju fotosintesis meningkat dengan meningkatnya ketersediaan air tanah. KESIMPULAN Pemberian mikroorganisme selulolitik dengan beberapa kali penyiraman dapat memperbaiki kesuburan tanah gambut dan meningkatkan serapan hara N. Aulia dan Ruli yang telah membantu pelaksanaan penelitian ini. Bila pemberian mikroorganisme selulolitik saja peningkatkan tinggi tanaman hanya rata-rata 14% dan lingkar bonggol rata-rata 13% sedangkan bila hanya frekuensi pemberian air saja tidak mampu meningkatkan pertumbuhan bibit kelapa sawit terutama jumlah daun masih dibawah standar pertumbuhan bibit kelapa sawit menurut PPKS. P dan K bibit kelapa sawit. Ucapan Terima Kasih Ucapan terima kasih disampaikan kepada Direktur Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat. Pemberian 20 ml mikroorganisme selulolitik dengan berbagai frekuensi penyiraman memberikan pertumbuhan bibit kelapa sawit yang terbaik menurut standar pertumbuhan bibit dari PPKS dengan peningkatan tinggi tanaman rata-rata 28. Selanjutnya fotosintat yang dihasilkan disimpan dalam jaringan batang dan daun Bonggol merupakan daerah akumulasi pertumbuhan tanaman khususnya tanaman yang masih muda.33% dan lingkar bonggol rata-rata 27% . Kementerian Pendidikan Nasional RI yang telah menyediakan dana penelitian ini melalui Skim Penelitian Hibah Bersaing TA 2010-2011 dan kepada sdr. Lakitan (2004) menyatakan bahwa meningkatnya jumlah unsur hara yang dapat diserap tanaman secara tidak langsung akan meningkatkan proses fotosintesis yang akan menghasilkan fotosintat. 15 . Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi.

Andreesse. Darmawan. Agrivigor 6 (1) 41-48 Darmosarkoro. Laporan Penelitian Dosen Muda Dikti. W. Prosiding Seminar Nasional Pengembangan Pertanian Terpadu Berbasis Organik Menuju Pembangunan Pertanian Berkelanjutan. 2007.) di Pre-nusery pada Tanah Gambut. 2003. Pekanbaru. Pemberian Mikroorganisme Selulolitik pada Tanah Gambut terhadap Pertumbuhan dan Produksi Kedelai. Academic Press. 2009. Fakultas Pertanian Universitas Jambi. Prosiding Seminar Nasional Hasil-hasil Penelitian Dosen Bidang Pertanian. Medan. Program Pengembangan dan Peremajaan Perkebunan Kelapa sawit . Vol I: 90-100 Gusmawartati. Sumatera Utara. 2009. JP. London. Badan Pusat Statistik. Riau dalam Angka. Badan Pusat Statistik Provinsi Riau. Lahan dan Pemupukan Kelapa Sawit edisi 1. Vol I: 36-46 Gusmawartati dan Wardati. Aktivitas Fisiologi Kelapa Sawit Belum Menghasilkan Melalui Pemberian Nitrogen pada Dua Tingkat Ketersediaan Air Tanah. San Francisco. Rome. 2011. Lembaga Penelitian Universitas Riau. S. Pemberian Mikroorganisme Selulolitik (MOS) dan Pupuk NPK dalam Meningkatkan Produksi Bawang Merah Di Lahan Gambut. 16 . Nature and Management of Tropical Peat Soil. Gusmawartati dan Wardati. J. Experimental Microbial Ecology. 2006. 2011. Seminar Nasional Perkebunan Kelapa sawit Rakyat. Sampoerno dan Wardati. Pekanbaru. Pengaruh Pemberian Mikroorganisme Selulolitik (MOS) dan Air Terhadap Pertumbuhan Bibit Kelapa Sawit (Elaeis guineensis Jacq. New York.DAFTAR PUSTAKA Aaronso. Penerbit Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Dirjen Bina Produksi Perkebunan. 2005. Pemberdayaan Perkebunan Kelapa Sawit Rakyat sebagai upaya Penguatan Ekonomi Kerakyatan. 1970. Fakultas Pertanian Universitas Andalas. Food and Agriculture Organization of The United Nation.

Rebetzke GJ.B. Proyek Chlimate Change. dan I Nyoman N. Lembaga Penelitian Universitas Sumatera Utara. 2005. Medan. Pemupukan N. Bandar Lampung. S. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan.A. M. Bailey. 2002. Jakarta. Saul. G. Sifat Fisik Tanah Ultisol Pada penyebaran Akar Tanaman Kelapa Sawit. BPKS Medan. A. 42. P. 2001. In Crop Physiology and Metabolism. K. 2001. 2004. S.111-121 PPKS. Diha. 2007. Ca dan Mg pada Tanaman Kelapa Sawit pada Tanah Typic Distropept di Sumatera Utara. Lakitan. Universitas Lampung. 8 (1) : 23-37. Forests and Peatlands in Indonesia. Nugoho. A. M.G. Jakarta. 2005. Rajawali Press.B. K. Indonesia Noor. Wetlands International-Indonesia Programmed an Wildife Habitat Canada. M.H. Lubis. 2000. Kasinus. R. Najiyati. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Pertanian Lahan Gambut Potensi dan Kendala. Dasar-dasar Ilmu Tanah. Medan. Budidaya Kelapa Sawit. Bogor. Jumin. Medan Sukarji. Y. PT Raja Grafindo Persada. H. 17 . J.S. Warta. Lili M.. PPKS. Breeding opportunities for increasing the effeiciency of water use and crop yield intemprature cereals. Crop Sci. Usaha Peningkatan Pertumbuhan Kelapa Sawit Di Tanah Gambut Dengan Pemberian Pupuk Hayati Dan Amandemen. Peranan Unsur Hara dan Sumber Hara Pada Pemupukan Tanaman Kelapa Sawit. Panduan Pengelolaan Lahan Gambut untuk Pertanian Berkelanjutan. 1986. A. B. Yogyakarta. Agroekologi: Suatu Pendekatan Fisiologis. 2002. Sutarta E. Sahar Hanafiah. Nyakpa.R. Hong dan H. N.Hakim. 2002. M. AG Condon and AF van Herwaarden. Jurnal Penelitian Kelapa Sawit. Laporan Hibah Bersaing. Martoyo. Suryadi Putra.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful