Transformator

Komponen Transformator (trafo) Trafo atau transformator adalah pengubah tegangan listrik bolak-balik agar diperoleh tegangan yang diinginkan (lebih besar atau lebih kecil). Transformator terdiri dari 3 komponen pokok yaitu: kumparan pertama (primer) yang bertindak sebagai input, kumparan kedua (skunder) yang bertindak sebagai output, dan inti besi yang berfungsi untuk memperkuat medan magnet yang dihasilkan. Bagian primer dan skunder adalah merupakan lilitan kawat email yang tidak berhubungan secara elektris. Kedua lilitan kawat ini dililitkan pada sebuah inti yang dinamakan inti trafo. Untuk trafo yang digunakan pada tegangan AC frekuensi rendah biasanya inti trafo terbuat dari lempengan2 besi yang disusun menjadi satu membentuk teras besi. Sedangkan untuk trafo frekuensi tinggi (digunakan pada rangkaian2 Radio Frequency/RF) menggunakan inti ferit (serbuk besi yang dipadatkan). Alat ini bekerja berdasarkan induksi elektromagnetik. Apabila terjadi perubahan fluks magnet pada kumparan primer, maka akan diteruskan ke kumparan sekunder dan menghasilkan gaya gerak listrik induksi dan arus induksi. Agar selalu terjadi perubahan fluks magnet, maka arus yang masuk (input) harus arus bolak balik (AC). Tidak ada transformator yang ideal, sehingga dalam trafo pasti ada kehilangan energy. Hal ini disebabkan oleh adanya pemanasan joule, pemanasan arus pusar, dan kebocoran fluks magnet. Oleh karena itu, untuk memperkecil energy yang hilang, maka transformator dibuat dengan inti besi yang berlapis-lapis dan dilekatkan dengan bahan isolator. Tujuannya adalah untuk mengurangi arus pusaran (arus Eddy)

Bagian-Bagian Transformator

Contoh Transformator

Lambang Transformator

tegangan sekunder. Ketika Kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik. Efek ini dinamakan induktansi timbal-balik (mutual inductance). dapat dinyatakan dalam persamaan: ket: Vp = tegangan primer (volt) Vs = tegangan sekunder (volt) Np = jumlah lilitan primer Ns = jumlah lilitan sekunder . Pada skema transformator di samping. Hubungan antara tegangan primer. ketika arus listrik dari sumber tegangan yang mengalir pada kumparan primer berbalik arah (berubah polaritasnya) medan magnet yang dihasilkan akan berubah arah sehingga arus listrik yang dihasilkan pada kumparan sekunder akan berubah polaritasnya. Medan magnet yang berubah diperkuat oleh adanya inti besi dan dihantarkan inti besi ke kumparan sekunder. dan jumlah lilitan sekunder. sehingga pada ujung-ujung kumparan sekunder akan timbul ggl induksi. jumlah lilitan primer.Prinsip Kerja Transformator Prinsip kerja dari sebuah transformator adalah sebagai berikut. perubahan arus listrik pada kumparan primer menimbulkan medan magnet yang berubah.

.. 2. Sebanding dengan banyaknya lilitan sekunder (Vs ~ Ns).. Sehingga dapat dituliskan: Penggunaan Transformator Transformator (trafo) digunakan pada peralatan listrik terutama yang memerlukan perubahan atau penyesuaian besarnya tegangan bolak-balik. 2. 3.. gardu listrik dan sebagainya.100 lilitan. maka diperlukan transformator untuk mengubah tegangan listrik bolak-balik 220 volt menjadi tegangan listrik bolak-balik 12 volt. komputer.Berdasarkan perbandingan antara jumlah lilitan primer dan jumlah lilitan skunder transformator ada dua jenis yaitu: 1. Jika jumlah lilitan primer transformator 1. Sebanding dengan besarnya tegangan primer ( VS ~ VP). mesin foto kopi. berapakah jumlah lilitan pada kumparan sekundernya ? Penyelesaian: Diketahui: Vp = 220 V Vs = 10 V Np = 1100 lilitan Ditanyakan: Ns = . Berbanding terbalik dengan banyaknya lilitan primer. Pada transformator (trafo) besarnya tegangan yang dikeluarkan oleh kumparan sekunder adalah: 1. Transformator step up yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik rendah menjadi tinggi. Contoh cara menghitung jumlah lilitan sekunder: Untuk menyalakan lampu 10 volt dengan tegangan listrik dari PLN 220 volt digunakan transformator step down.. Contoh alat listrik yang memerlukan transformator adalah: TV... Transformator step down yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik tinggi menjadi rendah.. transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan primer lebih banyak daripada jumlah lilitan sekunder (Np > Ns). ? .. Misal radio memerlukan tegangan 12 volt padahal listrik dari PLN 220 volt.. transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan sekunder lebih banyak daripada jumlah lilitan primer (Ns > Np).

arus listrik sekunder. b. Tentukan: a.Jawab: Jadi. tidak ada energi yang diubah menjadi bentuk energi lain di dalam transformator sehingga daya listrik pada kumparan skunder sama dengan daya listrik pada kumparan primer. banyaknya lilitan sekunder adalah 50 lilitan Transformator Ideal Pada transformator ideal. Atau dapat dikatakan efisiensi pada transformator ideal adalah 100 persen. untuk transformator ideal berlaku persamaan sebagai berikut: Contoh cara menghitung arus listrik sekunder dan arus listrik primer: Sebuah transformator step down mempunyai jumlah lilitan primer 1000 dan lilitan sekunder 200.arus listrik primer ! . digunakan untuk menyalakan lampu 12 V. 48 W.

... Efisiensi transformator dapat dihitung dengan: . kuat arus sekunder adalah 4 A Jadi.. tetapi pada kenyataannya efisiensi tranformator selalu kurang dari 100 %. ? b.8 A Efisiensi Transformator Efisiensi transformator didefinisikan sebagai perbandingan antara daya listrik keluaran dengan daya listrik yang masuk pada transformator......hal ini karena sebagian energi terbuang menjadi panas atau energi bunyi.Penyelesaian: Diketahui: Np = 1000 lilitan Ns = 200 Lilitan Vp = 12 V Ps = 48 W Ditanyakan: a. Ip = ... Pada transformator ideal efisiensinya 100 %..... Is = . kuat arus sekunder adalah 0. ? Jawab: Jadi......

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful