P. 1
Bab_I_-_Daftar_Pustaka

Bab_I_-_Daftar_Pustaka

|Views: 30|Likes:

More info:

Published by: Zriedolphine Ziimaniac Reawrite on Apr 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/03/2012

pdf

text

original

BAB I

PENDAHULUAN
A. Analisis Situasi
Dalam suatu lembaga pendidikan keberhasilan proses belajar-mengajar
dapat dilihat dari hasil belajar yang dicapai oleh peserta didik. Hasil belajar
tersebut merupakan prestasi belajar peserta didik yang dapat diukur dari nilai
siswa setelah mengerjakan soal yang diberikan oleh guru pada saat evaluasi
dilaksanakan. Keberhasilan pembelajaran di sekolah akan terwujud dari
keberhasilan belajar siswanya. Keberhasilan siswa dalam belajar dapat
dipengaruhi oleh faktor dari dalam individu maupun dari luar individu. Faktor
dari dalam individu, meliputi faktor fisik dan psikis, di antaranya adalah
motivasi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar dapat memberikan dukungan
yang positif dalam belajar, namun dapat juga menghambat proses belajar.
Hambatan-hambatan yang terjadi berakibat pada hasil belajar individu yang
mengalami proses belajar tidak sesuai dengan yang diinginkannya. Keadaan-
keadaan tersebut berdampak pada timbulnya masalah pada proses belajar
selanjutnya. Motivasi belajar siswa yang rendah akan menjadi hambatan yang
sangat berarti pada proses pembelajaran, karena dapat mengakibatkan prestasi
belajar siswa rendah. Oleh karena itu guru diharapkan dapat meningkatkan
motivasi belajar siswa untuk meningkatkan prestasi belajar siswa.
Permasalahan belajar seperti yang diungkapkan tersebut terjadi pada siswa
di SMK Negeri 7 Yogyakarta kelas XI Penjualan. Hal ini ditunjukkan dengan
1
pencapaian nilai matematika yang rendah. Banyak siswa yang memperoleh nilai
matematika di bawah 60, tidak sesuai yang diharapkan oleh guru. Anggapan
tentang sulitnya belajar matematika sering mendominasi pemikiran siswa
sehingga banyak di antara mereka kurang berminat untuk mempelajari
matematika dan siswa kurang termotivasi dalam belajar. Selain itu,
pembelajaran juga masih terpusat pada guru. Guru banyak menjelaskan dan
siswa kurang diberi kesempatan untuk berdiskusi dengan temannya.
Berdasarkan observasi peneliti di sekolah yang dilakukan pada bulan
Februari-Maret tahun 2008 dan wawancara dengan guru matematika, 28 dari 37
siswanya kurang memahami pelajaran matematika hal ini dilihat dari nilai tes
matematika yang kurang dari 60. Berdasarkan hasil pengamatan, bahwa
motivasi dan minat belajar matematika siswa rendah. Rendahnya motivasi dan
minat belajar siswa dapat dilihat pada saat siswa menerima materi pelajaran.
Hal ini ditunjukkkan dengan sikap siswa yang cenderung ramai sendiri,
mengobrol dengan teman, ada beberapa siswa yang mengerjakan PR pelajaran
lain dan kurang memperhatikan pembelajaran yang sedang berlangsung. Bila
siswa diberi latihan soal yang agak sulit, siswa tidak mengerjakan soal tersebut
dan tidak termotivasi untuk mencari penyelesaian dari soal tersebut. Siswa lebih
senang menunggu guru menyelesaikan soal tersebut. Hal ini disebabkan siswa
kurang diberikan kesempatan untuk bertanya dan menyampaikan pendapat.
Mengingat bahwa siswa merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan
pendidikan, perlu diupayakan adanya pembenahan terhadap berbagai hal yang
berkaitan dengan optimalisasi prestasi belajar siswa. Sehubungan dengan
2
keberhasilan belajar, Slameto (1988: 62) berpendapat bahwa ada 2 faktor yang
mempengaruhi belajar siswa.
1. Faktor internal, merupakan faktor di dalam diri siswa yang meliputi faktor
fisik misalnya kesehatan dan faktor psikologis, misalnya motivasi,
kemampuan awal, kesiapan, bakat, minat dan lain-lain.
2. Faktor eksternal, merupakan faktor yang ada di luar diri siswa, misalnya
keluarga, masyarakat, sekolah dan lain-lain.
Selanjutnya mengenai keberhasilan belajar matematika Herman Hudoyo
(1988: 6-7) mengungkapkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi
keberhasilan siswa dalam belajar matematika sebagai berikut.
1. Peserta didik, meliputi: kemampuan, kesiapan, minat, motivasi, serta
kondisi siswa pada saat mengikuti kegiatan belajar matematika.
2. Pengajar, meliputi: pengalaman, kepribadian, penguasaan materi
matematika dan cara penyampaian yang diberikan oleh guru.
3. Prasarana dan sarana, meliputi ruangan, alat bantu belajar, buku tulis dan
sumber belajar yang membantu kelancaran proses belajar-mengajar.
4. Penilaian, digunakan untuk melihat hasil belajar matematika siswa sehingga
diharapkan dapat meningkatkan kegiatan belajar dan memperbaiki hasil
belajar selanjutnya.
Dari pendapat tersebut di atas ada beberapa faktor yang mempengaruhi
upaya peningkatan prestasi belajar siswa adalah meningkatkan motivasi siswa
dalam belajar matematika. Motivasi sebagai keseluruhan daya penggerak yang
ada dalam diri siswa mampu menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar dan
3
memberikan arah pada kegiatan belajar, sehingga tujuan yang dikehendaki
siswa dapat tercapai. Motivasi dapat berasal dari dalam diri siswa (intrinsik)
maupun dari luar diri siswa (ekstrinsik).
Penggunaan metode pembelajaran ekspositori dengan pemberian kuis
dapat menigkatkan motivasi belajar matematika sehingga diharapkan dapat
meningkatkan kegiatan belajar matematika dan memperbaiki hasil belajar
selanjutnya. Dengan menerapkan metode ini, pembelajaran tidak hanya terpusat
pada guru tetapi siswa bisa lebih aktif dalam pembelajaran.
Berdasarkan pada permasalahan tersebut akan dilaksanakan penelitian
pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian
kuis untuk memotivasi belajar matematika siswa. Metode pembelajaran
ekspositori dengan pemberian kuis matematika ini diharapkan dapat menjadi
salah satu solusi dalam mengatasi rendahnya motivasi belajar yang dialami oleh
siswa.
B. Perumusan Masalah
Berdasarkan analisis situasi, rumusan masalah yang diambil dalam
penelitian ini sebagai berikut.
Bagaimanakah pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori
dengan pemberian kuis yang dapat meningkatkan motivasi belajar matematika
siswa kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta?
C. Tujuan Penelitian
4
Penelitian ini dilakukan terhadap siswa kelas XI Penjualan semester 2 SMK
Negeri 7 Yogyakarta tahun ajaran 2007/2008 dengan tujuan untuk
meningkatkan motivasi belajar matematika siswa kelas XI Penjualan SMK
Negeri 7 Yogyakarta jika selama pembelajaran menggunakan metode
ekspositori diberikan kuis.
D. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat, sebagai berikut.
1. Memberdayakan guru dalam penyusunan latihan soal
dan soal kuis yang mengaitkan materi dengan kehidupan nyata,
membimbing siswa dalam memecahkan masalah, memberi kesempatan
pada siswa untuk bertanya, memantau siswa saat mengerjakan latihan soal
dengan berdiskusi, dan pengelolaan kelas.
2. Memberdayakan siswa untuk berlatih kerja sama dan
tanggung jawab dalam diskusi kelompok serta melatih siswa untuk bertanya
dan menyampaikan pendapat.
3. Dapat digunakan sebagai bekal peneliti untuk
mengajar dikemudian hari.
5
BAB II
KAJIAN PUSTAKA
A. Landasan Teori
1. Metode Ekspositori
Menurut Tim MKPBM (2001: 171) metode ekspositori sama seperti
metode ceramah tetapi dominasi guru banyak berkurang, karena guru tidak
terus-menerus berbicara. Guru berbicara pada awal pelajaran, menerangkan
materi dan membimbing siswa dalam memahami materi serta memberi
contoh soal.
Dalam metode ekspositori siswa tidak hanya mendengar dan
membuat catatan saja, tetapi juga membuat soal dan bisa bertanya kalau
tidak mengerti. Guru dapat memeriksa pekerjaan siswa secara individual,
atau menjelaskan kembali kepada siswa secara individual atau klasikal.
Pada metode ekspositori siswa belajar lebih aktif daripada metode ceramah.
Siswa mengerjakan latihan soal sendiri atau juga dapat berdiskusi dengan
temannya.
Menurut David P. Ausubel yand dikutip oleh Tim MKPBM (2001:
171) metode ekspositori merupakan cara mengajar yang paling efektif dan
efisien dalam menanamkan belajar bermakna. Sehingga metode ekspositori
merupakan cara yang paling efektif dan efisien untuk mengajar matematika.
Menurut David P. Ausubel yand dikutip oleh Tim MKPBM (2001:
171), belajar dibedakan menjadi: belajar dengan menerima (reception
learning) dan belajar melalui penemuan (discovery learning).
6
1. Belajar dengan menerima (reception learning)
Belajar dengan menerima, materi yang disajikan kepada siswa
lengkap sampai bentuk akhir yang berupa rumus atau pola bilangan.
2. Belajar melalui penemuan (discovery learning)
Pada belajar dengan penemuan, bentuk akhir yang berupa rumus,
pola atau aturan-aturan yang lain harus ditemukan oleh siswa sendiri.
Proses penemuannya dapat dilakukan oleh siswa sendiri atau dapat pula
dengan bimbingan guru.
Menurut Muhibbin Syah (2002: 144) faktor-faktor yang
mempengaruhi belajar siswa dapat dibedakan menjadi tiga macam.
a. Faktor internal (faktor dari dalam diri
siswa), yaitu keadaan atau kondisi jasmani dan rohani siswa.
b. Faktor eksternal (faktor dari luar siswa),
yaitu kondisi lingkungan di sekitar siswa.
c. Faktor pendekatan belajar, yaitu jenis
upaya belajar siswa yang meliputi strategi dan metode yang digunakan
siswa untuk melakukan kegiatan mempelajari materi-materi pelajaran.
Pemilihan metode pembelajaran yang efektif dan efisien untuk
mengajar sangat penting karena dapat mempengaruhi belajar siswa. Dengan
demikian, diharapkan penggunaan metode ekspositori dengan tepat akan
menjadi metode yang baik untuk pembelajaran matematika.
2. Pemberian Kuis Matematika
7
Dalam pembelajaran matematika hendaknya dimulai dengan
pengenalan masalah yang sesuai dengan situasi (contextual problem).
Dengan mengajukan masalah-masalah yang kontekstual, siswa dapat secara
bertahap dibimbing untuk menguasai konsep-konsep matematika.
Disamping itu juga dapat memotivasi siswa untuk menyenangi matematika
karena mengetahui keterkaitan dan kegunaan matematika dalam kehidupan
sehari-hari (http://www.bruderfic.or.id/h-129/peran-guru-dalam-
membangkitkan-motivasi-belajar-siswa.html).
.Setelah guru merencanakan dengan baik strategi pembelajaran, guru
perlu melakukan penilaian atau evaluasi untuk mengetahui tingkat
keberhasilan dan efisiensi suatu pemelajaran. Evaluasi pembelajaran
matematika di SMK menekankan pada proses dan hasil pembelajaran sesuai
dengan kompetensi yang akan dicapai. Gambaran perkembangan belajar
siswa perlu diketahui oleh guru agar dapat memastikan bahwa siswa
mengalami proses pembelajaran dengan benar
(http://www.google.co.id/search?hl=en&cr=countryID&q=model-model+
pembelajaran&start=10&sa=N).
Kuis merupakan isian singkat dan menanyakan hal-hal yang prinsip.
Biasanya dilakukan sebelum pelajaran dimulai atau setelah menjelaskan
materi pelajaran, kurang lebih 5 -10 menit. Kuis dilakukan untuk
mengetahui penguasaan pelajaran oleh siswa. Tingkat berpikir yang terlibat
adalah pengetahuan dan pemahaman (http://www.google.co.id/search?
hl=en&cr=countryID&q=model-model+ pembelajaran&start=10&sa=N).
8
Kuis terdiri dari soal-soal singkat yang mencakup pelajaran yang
baru dipelajari atau untuk mengingat pelajaran sebelumnya yang sudah
disampaikan. Kuis dilakukan untuk mengetahui penguasaan pelajaran oleh
siswa. Pemberian kuis antara lain berfungsi
(http://www.google.co.id/search?hl=en&cr=countryID&q=model-model+
pembelajaran&start=10&sa=N):
1. mengetahui kemajuan belajar siswa,
2. mendiagnosis kesulitan belajar,
3. Memberikan umpan balik,
4. sebagai bahan pertimbangan untuk melakukan perbaikan,
5. memotivasi siswa untuk belajar lebih baik.
Kuis biasanya terdiri dari satu atau dua soal. Dalam mengerjakan
kuis siswa tidak boleh membuka buku dan dikerjakan secara mandiri.
Setelah mengerjakan kuis, hasilnya dikumpulkan dan diberikan penilaian
oleh guru. Apabila siswa kurang yakin dengan penyelesaian kuis yang telah
dikerjakan, siswa diberi kesempatan untuk menanyakan kepada guru
(http://www.google.co.id/search?hl=en&cr=countryID&q=model-model+
pembelajaran&start=10&sa=N). Dengan adanya kuis setiap hari, menuntut
siswa untuk mempelajari materi yang sudah diberikan maupun yang akan
diajarkan. Sehingga diharapkan pemberian kuis dapat meningkatkan
motivasi belajar siswa .
3. Motivasi Belajar Matematika
9
Menurut Sardiman (1996: 73-75) motif adalah daya upaya yang
mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Motif dapat diartikan
sebagai suatu kondisi intern (kesiapsiagaan). Motif juga dapat dikatakan
sebagai daya penggerak dari dalam dan di dalam subjek untuk melakukan
sesuatu demi mencapai tujuan. Berasal dari kata “motif”, maka motivasi
dapat diartikan sebagai daya penggerak yang telah aktif. Jadi, motivasi
dapat diartikan sebagai serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-
kondisi tertentu, sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu, dan
bila ia tidak suka, maka akan berusaha untuk meniadakan atau mengelakkan
perasaan tidak suka itu. Motivasi dapat dirangsang oleh faktor dari luar
tetapi motivasi itu tumbuh di dalam diri seseorang.
Menurut Moh. Uzer Usman (2000: 28:29) motivasi adalah suatu
proses untuk menggiatkan motif-motif menjadi perbuatan atau tingkah laku
untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan atau keadaan dan kesiapan
dalam diri individu yang mendorong tingkah lakunya untuk berbuat sesuatu
dalam mencapai tujuan tertentu.
Sedangkan Elida Prayitno (1989: 30) menyatakan bahwa motivasi
diartikan sebagai jantungnya proses belajar bukan saja menggerakkan
tingkah laku, tetapi juga mengarahkan dan memperkuat tingkah laku. Siswa
yang termotivasi dalam belajar, menunjukkan minat, kegairahan dan
ketekunan yang tinggi dalam belajar, tanpa tergantung banyak kepada guru.
Dilihat dari alasan timbulnya motivasi Burton yang dikuitip oleh
Pasaribu dan Simanjuntak (1983: 53) membagi motivasi menjadi dua.
10
a. Motivasi intrinsik, yaitu motivasi yang timbul dari dalam individu
untuk berbuat sesuatu.
b. Motivasi ekstrinsik, yaitu motivasi yang timbulnya dari luar
individu.
Sardiman A. M (1996: 75) mengatakan bahwa motivasi itu dapat
dirangsang oleh faktor dari luar tetapi motivasi itu dapat timbul di dalam
diri seseorang. Sedangkan Sumadi Suryabrata (1983: 9) mengemukakan
pendapatnya bahwa motivasi intrinsik lebih efektif dalam mendorong
seseorang untuk belajar daripada motivasi ekstrinsik.
Menurut Sardiman A. M (1996: 75) dalam kegiatan belajar, motivasi
dapat dikatakan sebagai keseluruhan daya penggerak di dalam diri siswa
yang menimbulkan kegiatan belajar yang menjamin kelangsungan kegiatan
belajar tersebut dan juga memberikan arah pada kegiatan belajar sehingga
tujuan yang dikehendaki siswa dalam belajar tercapai.
Menurut Sardiman (1996: 85) fungsi motivasi bagi siswa antara lain:
1. mendorong siswa untuk
berbuat, jadi sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi,
2. menentukan arah, yakni ke
arah tujuan yang hendak dicapai,
3. menyeleksi perbuatan, yakni
menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi
11
guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan perbuatan-perbuatan yang
tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut.
Utami Munandar (1992: 34-35) menyatakan ciri siswa yang
bermotivasi, antara lain:
1. tekun menghadapi tugas,
2. ulet menghadapi tugas,
3. tidak memerlukan dorongan dari luar untuk
berprestasi,
4. ingin mendalami bahan/bidang pengetahuan
yang diberikan,
5. selalu berusaha berprestasi sebaik mungkin,
6. menunjukkan minat terhadap macam-macam
masalah,
7. senang dan rajin belajar, penuh semangat, cepat
bosan dengan tugas-tugas rutin (hal-hal yang bersifat mekanis, berulang-
ulang begitu saja, sehingga kurang kreatif),
8. dapat mempertahankan pendapat-pendapatnya,
9. mengejar tujuan-tujuan jangka panjang,
10. senang mencari dan memecahkan soal-soal.
Selain itu motivasi juga sebagai pendorong usaha dalam pencapaian
prestasi. Menurut Anderson dan Faust yang dikutip oleh Elida Prayitno
12
(1989: 10) mengungkapkan bahwa motivasi siswa dalam belajar dapat
dilihat dari karakteristik tingkah laku siswa yang menyangkut minat,
ketajaman perhatian, konsentrasi dan ketekunan. Dari pendapat diatas dapat
disimpulkan bahwa siswa yang temotivasi dapat dilihat dari ketekunan,
perhatian, konsentrasi dan minat terhadap memecahkan persoalan.
Belajar menurut Morgan yang dikutip oleh Sri Rumini (1995: 59)
adalah perubahan yang relatif menetap dalam tingkah laku yang terjadi
sebagai suatu hasil latihan dan pengalaman. Dalam pengertian ini, belajar
merupakan suatu proses, suatu kegiatan, dan bukan suatu hasil atau tujuan.
Belajar bukan sekedar mengingat, akan tetapi lebih luas , bukan suatu
penguasaan hasil latihan. Kegiatan dan usaha untuk mencapai perubahan
tingkah laku merupakan proses belajar.
Menurut Dimyati Mahmud yang dikutip oleh Sri Rumini (1995:59)
berpendapat bahwa belajar adalah suatu perubahan tingkah laku baik yang
diamati maupun yang tidak diamati secara langsung dan terjadi dalam diri
seseorang karena pengalaman. Menurut Moh. Surya yang dikutip oleh Sri
Rumini (1995: 59) juga berpendapat bahwa belajar adalah suatu proses
usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah
laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu
sendiri dalam interaksinya dengan lingkungan. Sedangkan menurut Fontana
yang dikutip oleh Erman Suherman (2003:7) pengertian belajar adalah
proses perubahan tingkah laku individu yang relatif tetap sebagai hasil
pengalaman.
13
Ratna Wilis Dahar (1996: 11) memberikan penjelasan tentang
komponen-komponen yang terdapat di dalam belajar, sebagai berikut.
Perubahan Perilaku
Belajar disimpulkan, sebagai perilaku suatu organisma termasuk
manusia, mengalami perubahan. Dalam hal ini yang menjadi perhatian
utama adalah perilaku verbal dari manusia.
b. Belajar dan Pengalaman
Komponen yang kedua ini diungkapkan ”sebagai suatu hasil
pengalaman”. Belajar dengan istilah ini menekankan pada pengalaman
yang merupakan komponen utama dalam belajar.
Belajar menurut Endang Supartini (2001: 5) adalah suatu proses
usaha yang dilakukan dengan lingkungannya, supaya terjadi perubahan
perilaku atau pribadi kearah lebih baik. Sedangkan menurut Slameto (1991:
2) belajar merupakan suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk
memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan,
sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya.
Perubahan yang terjadi dalam proses belajar dapat berupa penambahan,
pengayaan atau pendalaman mengenai pendalaman baru. Perubahan tersebut
bisa juga diartikan dari keadaan tahu menjadi tidak tahu, atau dari keadaan
tidak terampil menjadi terampil, perubahan tersebut terjadi tidak didapat
dari faktor kemetangan melainkan melalui pengalaman atau latihan.
Menurut Suryawahyuni Latief, beberapa teknik motivasi yang dapat
dilakukan dalam pembelajaran sebagai berikut.
14
1. Memberikan penghargaan dengan menggunakan kata-kata, seperti
ucapan bagus sekali, hebat, dan menakjubkan. Penghargaan yang
dilakukan dengan kata-kata (verbal) ini mengandung makna yang positif
karena akan menimbulkan interaksi dan pengalaman pribadi bagi diri
siswa itu sendiri.
2. Memberikan tes (tes singkat atau kuis dan tes evaluasi) dan
memberikan nilai dari tes tersebut sebagai pemacu siswa untuk belajar
lebih giat. Dengan mengetahui hasil yang diperoleh dalam belajar maka
siswa akan termotivasi untuk belajar lebih giat lagi.
3. Menumbuhkan dan menimbulkan rasa ingin tahu dalam diri siswa.
Rasa ingin tahu dapat ditimbulkan oleh suasana yang mengejutkan atau
tiba-tiba.
4. Mengadakan permainan dan menggunakan simulasi. Mengemas
pembelajaran dengan menciptakan suasana yang menarik sehingga
proses pembelajaran menjadi menyenangkan dan dapat melibatkan
afektif dan psikomotorik siswa. Proses pembelajaran yang menarik
akan memudahkan siswa memahami dan mengingat apa yang
disampaikan.
5. Menumbuhkan persaingan dalam diri siswa. Maksudnya adalah guru
memberikan tugas dalam setiap kegiatan yang dilakukan, dimana siswa
dalam melakukan tugasnya tidak bekerjasama dengan siswa yang
lainnya. Dengan demikian siswa akan dapat membandingkan hasil
pekerjaan yang dilakukannya dengan hasil siswa lainnya.
15
6. Memberikan contoh yang positif, artinya dalam memberikan
pekerjaan kepada siswa guru tidak dibenarkan meninggalkan ruangan
untuk melaksanakan pekerjaannya lainnya.
7. Penampilan guru; penampilan guru yang menarik, bersih, rapi,
sopan dan tidak berlebih-lebihan akan memotivasi siswa dalam
mengikuti pembelajaran. Termasuk juga kepribadian guru, guru yang
masuk kelas dengan wajah tersenyum dan menyapa siswa dengan ramah
akan mebuat siswa merasa nyaman dan senang mengikuti pelajaran
yang sedang berlangsung. (http://202.152.33.84/index.php?
option=com_content&task=view&id=13377&Itemid=46)
Motivasi belajar adalah keseluruhan daya pengaruh yang ada di diri
siswa yang dapat menimbulkan kegiatan belajar, menjamin kelangsungan
kegiatan belajar dan memberi arah pada kegiatan itu demi mencapai suatu
tujuan. Motivasi belajar mengandung peranan penting dalam menumbuhkan
gairah atau semangat dalam belajar, sehingga siswa yang bermotivasi kuat
memiliki energi yang banyak untuk melakukan kegiatan belajar (Winkel ,
1991: 92).
Dengan demikian, pemberian kuis dalam pembelajaran matematika
dapat merangsang siswa untuk lebih rajin belajar. Hal ini disebabkan dengan
pemberian kuis matematika, siswa akan lebih berminat, tekun, perhatian,
konsentrasi dan bergairah terhadap materi matematika yang diberikan.
16
Sehingga pemberian kuis dalam pembelajaran matematika diharapkan dapat
meningkatkan motivasi belajar matematika siswa.
B. Penelitian yang Relevan
Susiyana telah melakukan penelitian dengan judul Upaya Meningkatkan
Motivasi Belajar Matematika Siswa melalui Model Pembelajaran Kooperatif
Tipe TGT (Teams-Games-Tournaments) di SMP Muhammadiyah 4 Yogyakarta
Kelas VII. Hasil penelitian disebutkan bahwa setelah diterapkan pembelajarn
tipe TGT yang dilaksanakan melalui lima tahapan yaitu presentasi kelompok,
belajar kelompok, game, tournament, dan penghargaan kelompok atau individu
dengan kuis sebagai salah satu metode penilaian, motivasi belajar siswa
mengalami peningkatan.
BAB III
METODE PENELITIAN
Desain Penelitian
17
Penelitian ini merupakan jenis penelitian tindakan kelas (PTK) dan terdiri
dari 2 siklus. Model penelitian tindakan kelas yang digunakan dalam penelitian
ini adalah model penelitian yang dikembangkan oleh Kemmis dan Mc. Taggart.
Model tersebut digambarkan sebagai berikut.

Gambar 1. Siklus Penelitian Tindakan Kelas
Prosedur Penelitian Tindakan Kelas (PTK) terdiri dari tiga tahap dalam
setiap siklus. Setiap siklus tindakan meliputi:
1. perencanaan tindakan,
2. pelaksanaan dan observasi (pengamatan)
tindakan,
3. refleksi.
Penelitian ini dilaksanakan minimal dalam dua siklus, masing-masing
siklus terdiri dari dua kali pertemuan. Penelitian dilaksanakan selama proses
pembelajaran matematika dengan materi macam-macam matriks, operasi
matriks, determinan dan invers matriks serta aplikasi persamaan linear. Berikut
ini penjabaran setiap siklusnya:
18
1. SIKLUS I
a.Perencanaan Tindakan
Tahap perencanaan untuk siklus I diawali menyusun instrumen, yaitu
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), soal-soal untuk kuis, tes
prestasi, pedoman wawancara, angket, serta pedoman observasi oleh
peneliti yang dikonsultasikan dengan dosen pembimbing dan guru .
Untuk kegiatan pada siklus I ini, peneliti mempersiapkan 3 buah kuis
dan satu tes prestasi dengan sub pokok bahasan: pengertian, notasi dan ordo
suatu matriks, jenis-jenis matriks, dan operasi-operasi pada matriks.
Sebelum diberikan kepada siswa, soal-soal kuis dan tes prestasi tersebut
dikonsultasikan terlebih dahulu bersama dosen pembimbing, serta guru
matematika yang bersangkutan terlebih dahulu, untuk mengoreksi kevalidan
soal. Setelah mendapat persetujuan, barulah soal-soal kuis dan tes prestasi
tersebut diberikan kepada siswa.
b. Pelaksanaan dan Observasi (pengamatan) Tindakan
Tahap pelaksanaan merupakan kegiatan belajar mengajar di dalam
kelas dengan setting sesuai rencana penelitian yang telah disusun.
Pelaksanaan proses pembelajaran menggunakan metode ekspositori dengan
sub pokok bahasan macam-macam matriks dan operasi matriks.
Guru membimbing siswa dalam memahami materi dan memberikan
contoh soal. Kemudian untuk mengetahui pemahaman siswa guru
memberikan kuis kepada siswa selama 5 – 10 menit yang dikerjakan secara
mandiri oleh siswa dan hasilnya dikumpulkan untuk dinilai, soal hanya satu
19
buah pada setiap kuis yang diberikan. Kuis diberikan setelah guru
membimbing siswa dalam memahami materi pelajaran. Guru mengawasi
saat para siswa mengerjakan kuis dan peneliti juga ikut membantu
mengawasi.
Bila siswa telah selesai mengerjakan kuis, maka guru bersama-sama
siswa membahas soal kuis. Kemudian guru memberikan latihan soal yang
dikerjakan secara berdiskusi dengan teman sebangku. Apabila telah selesai
mengerjakan latihan soal, guru menunjuk salah satu siswa untuk maju ke
depan kelas. Selama siswa menjelaskan di depan kelas, guru dan siswa yang
lain mendengarkan baik–baik, setelah selesai menjelaskan, barulah guru
menanyakan apakah ada yang tidak setuju atau mungkin memiliki jawaban
yang berbeda dengan jawaban siswa yang maju, bila ternyata ada yang
memiliki pendapat yang berbeda, maka siswa tersebut dipersilahkan untuk
memberikan pendapatnya di depan kelas juga. Setelah itu, guru
menyimpulkan jawaban yang benar dan melanjutkan ke materi berikutnya.
Pada saat pembelajaran berlangsung, peneliti mengamati segala
aktivitas yang terjadi selama proses belajar mengajar berlangsung, baik
aktivitas siswa, maupun guru yang mengajar. Agar informasi yang diperoleh
lebih akurat, maka peneliti telah mempersiapkan pedoman observasi untuk
penyusunan catatan lapangan.
c. Refleksi
Peneliti melakukan diskusi dengan guru untuk menyimpulkan hasil
pelaksanaan tindakan pada siklus I dan menyusun rencana perbaikan pada
20
siklus II yang dikonsultasikan dengan dosen pembimbing. Data yang
diperoleh selama observasi digunakan untuk mengetahui peningkatan
motivasi belajar matematika siswa dengan pemberian kuis dalam
pembelajaran matematika.
Evaluasi yang dilakukan antara lain meliputi ketercapaian indikator
pembelajaran, kendala–kendala yang dihadapi selama tindakan berlangsung,
respons siswa terhadap tindakan pembelajaran, melakukan evaluasi I berupa
tes matriks kepada siswa berdasarkan soal–soal tes yang telah dipersiapkan
sebelumnya.
Keseluruhan hasil evaluasi yang menyebabkan hambatan
ketercapaian sasaran pada siklus I (bila ada) digunakan sebagai pedoman
untuk melakukan siklus II, agar ketercapaian indikator pembelajaran lebih
baik.
2. SIKLUS II
Tahap perencanaan pada siklus II diawali dengan identifikasi
masalah berdasarkan hasil refleksi pada siklus I. Masalah–masalah yang
timbul pada siklus I ditetapkan alternatif pemecahan masalahnya dengan
harapan tidak terulang pada siklus II nantinya.
Partisipan Penelitian
Partisipan penelitian ini adalah guru dan siswa kelas XI Penjualan SMK
Negeri 7 Yogyakarta yang berjumlah 37 siswa.
21
Tempat dan Waktu Penelitian
Pelaksanaan pra penelitian dimulai dengan penelusuran masalah di SMK
Negeri 7 Yogyakarta pada bulan Februari 2008. Penelitian ini dilaksanakan di
SMK Negeri 7 Yogyakarta kelas XI Penjualan pada tanggal 2 – 16 April 2008.
Setting Penelitian
Setting penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah setting kelas,
di mana data diperoleh selama proses pembelajaran berlangsung. Peneliti
dibantu satu orang peneliti lain dalam melakukan pengamatan selama proses
pembelajaran, berupa penerapan metode pembelajaran ekspositori dengan
pemberian kuis dalam pembelajaran matematika di kelas XI Penjualan SMK
Negeri 7 Yogyakarta.
Instrumen Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah peneliti, lembar
observasi, angket, pedoman wawancara, soal kuis dan tes prestasi. Adapun
teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, pemberian angket,
wawancara, dan dokumentasi.
Peneliti
Peneliti merupakan instrumen utama, karena peneliti sekaligus berperan
sebagai perencana, pelaksana, pengumpul data, penganalisis, penafsir data,
dan pada akhirnya menjadi pelapor hasil penelitiannya.
Lembar Observasi
Lembar observasi digunakan untuk mencatat kegiatan yang dilakukan
oleh guru dan siswa dalam proses pembelajaran selama tindakan diberikan
22
untuk mengetahui sejauh mana keefektifan pemberian kuis dalam
pembelajaran sebagai upaya peningkatan motivasi belajar siswa.
Untuk mengisi lembar observasi ini yaitu memilih “ya” bila deskripsi
dilakukan dan “tidak” bila deskripsi tidak dilakukan. Adapun kisi-kisi untuk
lembar observasi yang digunakan sebagai berikut.
Tabel 1. Kisi-kisi Lembar Observasi
Aspek yang Diamti Nomor Butir Jumlah
A Guru membimbing siswa dalam
proses belajar mengajar
1, 2, 3, 6, 7,
10,11, 23
8
B Guru memotivasi siswa dalam
meningkatkan belajar matematika
dengan pemberian kuis
4, 5, 17, 22 4
C Sikap siswa saat pembelajaran 9, 15, 16 3
D Sikap siswa saat diberikan kuis 18, 19, 20 3
E Bentuk motivasi yang diberikan
guru
8, 12, 13, 14,
21
5
Jumlah 23
Angket
Angket ini berupa kumpulan pernyataan untuk mengumpulkan data
mengenai respons siswa terhadap pemberian kuis dalam proses
pembelajaran matematika guna meningkatkan motivasi siswa dalam belajar
matematika. Angket ini terdiri dari 22 butir pernyataan yang terbagi menjadi
2 butir pernyataan negatif dan 20 butir pernyataan positif. Masing-masing
butir pernyataan mempunyai 5 alternatif jawaban yaitu:
SS : sering sekali, JR : jarang,
S : sering, TP : tidak pernah.
KK : kadang-kadang,
Tabel 2. Kisi-kisi Angket
23
No. Indikator Nomor Butir Soal Jumlah
A.
B.
C.
D.
Motivasi mengerjakan kuis
matematika
Ketekunan dalam mengerjakan
dan menyelesaiakan kuis
matematika
Usaha untuk meningkatkan
prestasi belajar
Besarnya perhatian terhadap
kuis matematika
1, 2, 3, 4, 5, 6
7, 8, 9, 10, 11
12,13,14,15
16,17,18,19,20,22
6
5
4
7
Jumlah 22
Pedoman Wawancara
Pedoman wawancara ini berisi pertanyaan yang akan diajukan pada
siswa. Pedoman wawancara ini digunakan untuk mengetahui tanggapan
siswa mengenai proses pelaksanaan pembelajaran. Pedoman wawancara ini
meliputi pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan motivasi belajar
siswa, prestasi belajar, mata pelajaran matematika, dan pertanyaan yang
berhunbungan dengan pemberian kuis di setiap pertemuan. Pedoman
wawancara dalam Lampiran 10. Adapun aspek-aspek dalam pedoman
wawancara siswa yaitu:
a. kegiatan belajar yang dilakukan siswa selama di rumah,
b. bentuk motivasi yang diberikan guru dan orang tua,
c. pengaruh pemberian kuis terhadap motivasi belajar siswa.
5. Soal-soal Kuis
24
Kuis yang disusun untuk penelitian ini dikembangkan berdasarkan
analisis kurikulum atau silabus SMK Negeri 7 Yogyakarta untuk mata
pelajaran matematika materi Matriks kelas XI Penjualan sebagai berikut.
Standar Kompetensi : Memecahkan masalah berkaitan dengan konsep
Matriks
Indikator :
a. menentukan unsur-unsur matriks dan notasinya,
b. membedakan matriks menurut jenis,
c. menentukan kesamaan matrik,
d. menyelesaikan operasi matriks,
e. menentukan determinan suatu matriks persegi,
f. menentukan invers sustu matriks persegi,
g. menyelesaikan sistem persamamaan linear dengan
menggunakan matriks.
Kuis diberikan di awal, maupun pada akhir pembelajaran. Kuis hanya
diberikan sekali atau dua kali dalam setiap pertemuan. Tes singkat (kuis)
diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan motivasi belajar siswa.
6. Tes prestasi
Tes prestasi merupakan tes evaluasi diberikan apabila sub bab telah
selesai. Tes ini diberikan pada akhir siklus I dan akhir siklus II. Tes prestasi
digunakan untuk mengukur penguasaan dan kemampuan para siswa setelah
siswa menerima proses belajar-mengajar dari guru. Instrumen ini juga
digunakan sebagai sumber tambahan dalam melihat perkembangan motivasi
25
siswa yang dilihat dari aspek peningkatan nilai dan hasil belajar siswa
selama proses pembelajaran dengan metode ekspositori yang diberikan kuis.
Tes digunakan untuk mengetahui ketercapaian prestasi belajar siswa siswa.
7. Dokumentasi
Dokumentasi digunakan untuk memperkuat data yang diperoleh dalam
observasi dengan mencatat atau mengabadikan kegiatan berupa foto atau
melihat catatan-catatan (arsip-arsip) yang dilakukan dalam penelitian.
Dokumen-dokumen tersebut antara lain berupa arsip perencanaan
pembelajaran dan hasil pekerjaan siswa yang dapat memberi informasi data
serta dokumen berupa foto yang menggambarkan situasi pembelajaran
matematika. Dokumentasi ini dilakukan selama proses belajar mengajar
pada materi matriks.
F. Teknik Analisis Data
Teknis analisis data dalam penelitian ini dilakukan sebagai berikut.
1. Reduksi data
Kegiatan dalam reduksi data yaitu kegiatan memfokuskan,
menyederhanakan, dan mentransfer data kasar ke catatan lapangan.
2. Triangulasi
Triangulasi dilakukan dengan membandingkan data hasil observasi,
wawancara dan angket. Triangulasi sekaligus digunakan untuk memeriksa
keabsahan data.
3. Display data
26
Data hasil reduksi dan triangulasi disajikan dalam bentuk deskripsi,
tabel atau grafik.
4. Penarikan kesimpulan
Dari data-data yang diperoleh kemudian diambil suatu kesimpulan.
Di samping analisis data di atas, untuk penarikan kesimpulan data observasi
motivasi belajar matematika siswa dan data angket motivasi belajar matematika
siswa dilakukan analisis data deskriptif. Klasifikasi hasil observasi motivasi
belajar matematika siswa dan data angket motivasi belajar matematika siswa
sesuai dengan tabel 4 berikut.
Tabel 3. Klasifikasi Hasil Persentase Skor Motivasi Belajar Siswa
Persentase skor yang diperoleh Kategori
66,68% ≤ X ≤ 100% Tinggi
33,34% ≤ X ≤ 66,67% Sedang
0% ≤ X ≤ 33,33% Rendah
Cara menghitung persentase hasil observasi dan angket motivasi belajar
siswa, yaitu:
% 100 ×

,
_

¸
¸
·
B
A
X
Keterangan:
X = persentase total yang diperoleh,
A = jumlah skor yang diperoleh siswa pada setiap variabel/aspek,
B = jumlah skor total maksimal pada setiap variabel/aspek.
Rata-rata nilai dihitung dengan rumus:
27

·
·
·
n i
i
n
Xi
R
1
Keterangan:
· R nilai rata-rata,
· n
banyaknya siswa,
· Xi nilai masing-masing siswa,
37 ,..., 3 , 2 , 1 · i
.
G. Indikator Keberhasilan
Komponen-komponen yang menjadi indikator keberhasilan dalam
peneliatian ini sebagai berikut.
1. Rata-rata skor motivasi belajar matematika
siswa mengalami peningkatan dari satu siklus ke siklus berikutnya dan telah
mencapai kategori tinggi.
2. Peningkatan nilai rata-rata tes matriks siswa
dari siklus I ke siklus berikutnya.
BAB IV
28
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Jadwal Pelaksanaan Penelitian
Berikut ini tabel jadwal pelaksanaan penelitian.
Tabel 4. Jadwal Pelaksanaan Pembelajaran Matematika Kelas XI Penjualan
Siklus Pertemuan Hari / Tanggal Pukul Materi
I
1 Rabu,
02 April 2008
08.30 WIB s.d.
10.15 WIB
Macam-macam
matriks ,kesamaan
matriks dan operasi
matriks yaitu
penjumlahan dan
pengurangan
matriks
2
Senin,
07 April 2008
07.45 WIB s.d.
09.15 WIB
Operasi matriks
yaitu perkalian
matriks dengan
skalar dan perkalian
dua matriks
II
1
Senin,
14 April 2008
07.45 WIB s.d.
10.15 WIB
Determinan dan
invers matriks
2
Rabu,
16 April 2008
08.30 WIB s.d.
09.15 WIB
Aplikasi Persamaan
Linear
B. Deskripsi Hasil Penelitian
Penelitian ini dilakukan selama 2 siklus. Masing-masing siklus terdiri dari 2
kali pertemuan.
1. Kegiatan pada Siklus I
29
Siklus I terdiri dari 2 kali pertemuan. Masing-masing pertemuan
mempunyai alokasi waktu 2 x 45 menit. Sebelum melakukan kegiatan pada
siklus I, peneliti melakukan tahap perencanaan. Pada tahap ini peneliti
menyususn Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang tercantum pada
Lampiran1. Kuis 1, kuis 2, kuis 3 berturut-turut tercantum pada Lampiran 4
dan Lampiran 10. Latihan soal tercantum pada Lampiran 3 dan lampiran 9
dan tes pretasi 1 tercantum pada Lampiran 25 dengan pertimbangan dari
dosen pembimbing dan guru matematika kelas XI Penjualan. Peneliti juga
menyusun instrumen penelitian lainnya seperti pedoman observasi dan
angket berturut-turut tercantum pada Lampiran 34 dan Lampiran 36 yang
telah disetujui oleh dosen pembimbing.
Hasil penelitian tindakan kelas pada penelitian ini, sebagai berikut.
a. Pelaksanaan Pembelajaran
1) Pertemuan Pertama
Pertemuan 1 dilaksanakan sesuai jadwal pelajaran matematika di
kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta, yaitu pada hari Rabu 02
April 2008 pukul 08.30 WIB sampai dengan pukul 10.15 WIB. Tujuan
pembelajaran pada pertemuan 1 ini adalah siswa dapat menentukan
unsur-unsur dan notasi matriks, membedakan matriks menurut jenis,
menentukan kesamaan matriks dan menyelesaikan operasi matriks yaitu:
transpose, penjumlahan, dan pengurangan matriks. Berikut ini adalah
langkah-langkah pembelajaran pada pertemuan 1.
a) Kegiatan Awal
30
Kegiatan pembelajaran diawali oleh guru matematika dengan
mengecek kesiapan siswa dan kehadiran siswa. Jumlah siswa yang ikut
dalam proses pembelajaran matematika 37 siswa. Guru menyampaikan
tujuan pembelajaran yang akan dicapai yaitu menentukan unsur-unsur
dan notasi matriks, membedakan matriks menurut jenis, menentukan
kesamaan matriks dan menyelesaikan operasi matriks yaitu: transpose,
penjumlahan, dan pengurangan matriks. Guru kemudian menjelaskan
kepada siswa bahwa selama pembelajaran matematika materi matriks
akan diberikan kuis pada setiap pertemuan. Sebagian siswa terlihat
senang dan antusias mendengar pemberitahuan tersebut.
Guru menjelaskan kepada siswa bahwa pada pertemuan ini akan
diberikan dua kuis. Kuis 1 setelah mempelajari macam-macam matriks
dan kuis 2 diberikan setelah mempelajari kesamaan matriks dan operasi
matriks yaitu transpose, penjumlahan, dan pengurangan matriks.
Kemudian siswa diberikan lembar kerja siswa berupa latihan soal yang
dikerjakan dengan berdiskusi bersama teman sebangku.
b) Kegiatan inti
Guru menyuruh siswa membuka materi Matriks, kemudian
menanyakan kepada siswa tentang pengertian matriks. Guru memulai
dengan memberikan contoh matriks yang berhubungan dengan
kehidupan sehari-hari.
Contoh:
Susunlah matriks dari daftar berikut ini!
Banyaknya PNS di suatu instansi menurut golongan
Jenis Kelamin Gol I Gol II Gol III Gol IV
31
Laki-laki
Perempuan
2
0
9
11
17
8
7
3
Kemudian guru membimbing siswa untuk memahami pengertian
matriks, notasi suatu matriks, baris, kolom, elemen, dan ordo matriks
dengan menjawab contoh di atas.
Misalkan matriks dari daftar tersebut diberi nama P, maka:
2
1
3 8 11 0
7 17 9 2
B
B
P


1
]
1

¸

·

K
1
K
2
K
3
K
4
a. Matriks P mempunyai 2
baris dan 4 kolom, jadi ordo matriks P adalah 4 2×
b. Elemen baris ke-1 adalah 2,
9,17, 7
c. Elemen baris ke-2 adalah 0,
11, 8, 3
d. Elemen kolom ke-1 adalah
2, 0
e. Elemen kolom ke-2 adalah
9, 11
f. Elemen kolom ke-3 adalah
17, 8
g. Elemen kolom ke-4 adalah
7, 3
Guru membimbing siswa untuk mengetahui perbedaan jenis-jenis
matriks dan memberi contoh soal. Kemudian guru menunjuk salah satu
siswa untuk memberikan contoh yang lain dari salah satu jenis matriks.
Contoh lain yang dikerjakan salah satu siswa sebagai berikut.
Matriks Persegi
1
1
1
]
1

¸

− ·
5 3 1
6 7 1
0 4 3
H
32
Untuk materi awal siswa belum mengalami kesulitan, sehingga guru
memberikan kuis 1 untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa. Pada
saat diberikan kuis, siswa terlihat senang. Kemudian guru membagikan
lembar kuis 1 dan menyuruh siswa untuk menutup buku. Guru memberi
tahu kuis 1 dikerjakan selama 5 menit. Siswa mengerjakan kuis dengan
tenang, dan mengerjakan secara mandiri. Ada satu siswa yang
mengerjakan kuis 1 hanya dalam waktu 2 menit sehingga membuat
siswa lain agak gaduh, tetapi suasana kembali normal dan kuis 1
diselesaikan oleh semua siswa dalam waktu 5 menit kemudian
dikumpulkan.
Kuis 1 tidak dibahas karena siswa tidak mengalami kesulitan.
Setelah diberi kuis 1, sebagian siswa menginginkan untuk diberi kuis
lagi pada pertemuan-pertemuan berikutnya. Berikut salah satu
kutipannya.
Siswa 1 : “Bu, besok diberikan kuis lagi ya.”
Siswa 2 : “Ya, bu besok ada kuis lagi ya.”
Guru : “Ya,”
Dari kutipan dialog di atas siswa merasa senang dengan pemberian kuis.
Hal ini terlihat dari minat siswa terhadap kuis matematika.
Karena sudah tidak ada kesulitan, guru melanjutkan materi bahasan
yaitu penjumlahan dan pengurangan matriks. Siswa pun lebih semangat
dalam mengikuti pelajaran karena setelah mempelajari penjumlahan dan
pengurangan matriks akan diberikan kuis lagi. Guru membimbing siswa
dalam menentukan kesamaan matriks dan memberi contoh soal berikut.
33
Kesamaan Matriks
1
]
1

¸

·
b
a
A
0
2 3
, dan
1
]
1

¸

·
3 0
6 c
B
Jika A = B, tentukan nilai a, b, dan c!
Jawab:
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

·
3 0
6
0
2 3 c
b
a
B A
Maka,

3
2 2
2
3
6
6 3
·
· ⇒ ·
· · ⇒ ·
b
c c
a a
Jadi, a = 2, b = 3, dan c = 2
Kemudian membimbing siswa tentang cara menyelesaikan transpos
matriks dan memberi contoh soal. Berikut contoh soal transpos matriks.
Contoh 1:
1
]
1

¸


·
7 2 4
5 3 1
A
, maka
1
1
1
]
1

¸

·
7 5
2 3
4 1
T
A
1
]
1

¸

·
6 5 4
3 2 1
B
, maka
1
1
1
]
1

¸

·
6 3
5 2
4 1
T
B
Dari contoh soal tersebut, siswa menyelesaikan contoh soal untuk
mengetahui sifat-sifat transpos matriks. Kemudian siswa dibimbing oleh
guru untuk menyimpulkan sifat-sifat transpos matriks.
Contoh 2 :
Dari matriks A dan natriks B di atas, tentukanlah:
a.
T T
B A +
dan
T
B A ) ( + . Apakah
T T T
B A B A + · + ) ( ?
b.
T T
A ) (
34
c. ) ( 2
T
A dan
T
A) 2 ( . Apakah
T T
A A ) 2 ( ) ( 2 · ?
Jawab:
a.
1
1
1
]
1

¸

· +
13 8
7 5
0 2
T T
B A
dan
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

+
1
]
1

¸


· +
13 7 0
8 5 2
6 5 4
3 2 1
7 2 4
5 3 1
B A
, maka

1
1
1
]
1

¸

· +
13 8
7 5
0 2
) (
T
B A
Ya,
T T T
B A B A + · + ) (
b.
A A
T T
·
1
]
1

¸


·
7 2 4
5 3 1
) (
c.
1
1
1
]
1

¸

·
1
1
1
]
1

¸

·
14 10
4 6
8 2
7 5
2 3
4 1
2 ) ( 2
T
A
, dan
1
1
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸


·

,
_

¸
¸
1
]
1

¸


·
14 10
4 6
8 2
14 4 8
10 6 2
7 2 4
5 3 1
2 ) 2 (
T
T
T
A
Ya,
T T
A A ) 2 ( ) ( 2 ·
Dari soal di atas dapat disimpulkan, sifat-sifat transpos matriks yaitu:
a.
T T T
B A B A + · + ) ( ,
b. A A
T T
· ) ( ,
c.
T T
A A ) ( ) ( λ λ · , dengan λ suatu bilangan.
Guru membimbing siswa tentang cara menyelesaikan penjumlahan
matriks dan memberikan contoh soal. Kemudian salah satu siswa
menyelesaikan soal di depan untuk mengetahui sifat-sifat penjumlahan.
Siswa dibimbing oleh guru untuk menyimpulkan sifat-sifat penjumlahan
matriks. Guru membimbing siswa cara menyelesaikan pengurangan
matriks dan memberikan contoh soal yang dikerjakan oleh siswa.
35
Contoh:
Jika
1
]
1

¸

·
d c
b a
A
dan
1
]
1

¸

·
s r
q p
B
1.
1
]
1

¸

+ +
+ +
·
1
]
1

¸

+
1
]
1

¸

· +
s d r c
q b p a
s r
q p
d c
b a
B A
2.
1
]
1

¸

− −
− −
·
1
]
1

¸


1
]
1

¸

· −
s d r c
q b p a
s r
q p
d c
b a
B A
Guru menunjuk salah satu siswa (Rosma) untuk maju dan
mengerjakan soal di depan. Berikut contoh soal yang dikerjakan.
Soal:
1
]
1

¸

− −

·
7 1 5
6 2 3
A
,
1
]
1

¸
− −
·
9 6 7
5 4 2
B
dan
1
]
1

¸

·
2 6 5
3 4 2
C

tentukan :
a. B A+ dan A B + . Apakah A B B A + · + ?
b.
C B A + + ) (
dan
) ( C B A + +
. Apakah
) ( ) ( C B A C B A + + · + +
?
Jawab:
a.
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸
− −
+
1
]
1

¸

− −

· +
2 5 12
1 2 1
9 6 7
5 4 2
7 1 5
6 2 3
B A
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

− −

+
1
]
1

¸
− −
· +
2 5 12
1 2 1
7 1 5
6 2 3
9 6 7
5 4 2
A B
Ya, A B B A + · + .
Setelah salah satu siswa tersebut mengerjakan soal, guru
menanyakan kepada siswa lain, “Apakah ada jawaban yang berbeda?”.
Siswa menjawab, “Sama Bu”. Kemudian guru menyuruh siswa
mengerjakan soal b di buku masing-masing. Setelah siswa mengerjakan
soal b, guru membimbing siswa menyimpulkan sifat-sifat penjumlahan
matriks yang berordo sama, yaitu:
a. komutatif :
A B B A + · + ,
b. assosiatif :
) ( ) ( C B A C B A + + · + +
.
36
Karena tidak ada pertanyaan kemudian guru memberikan kuis lagi.
Kuis 2 dibagikan kepada siswa yang dikerjakan selama 10 menit. Siswa
mengerjakan kuis 2 dengan tenang, dan ada salah satu siswa yang
mengerjakan kuis 2 hanya dalam waktu 4 menit saja. Setelah kuis
selesai, guru memberikan latihan soal yang dikerjakan dengan
berdiskusi dengan teman sebangku. Guru berkeliling untuk mengontrol
kegiatan belajar siswa dan memonitor pekerjaan siswa.
Ketika siswa sudah berdiskusi dengan teman sebangku, guru
menjadi lebih santai. Siswa terlihat sibuk bertukar pikiran dalam
menyelesaikan latihan soal, sehingga mereka bertanya kepada guru bila
mereka benar-benar tidak bisa mengerjakan latihan soal atau pada saat
mereka tidak yakin dengan jawaban yang diperoleh. Berikut salah satu
percakapan antara guru dan siswa.
Siswa :”Ini yang dikerjakan transposenya dulu apa
pegurangannya dulu?”
Guru :”Coba lihat sifat-sifat transpose matriks!”
Siswa :”Berarti ditranspose dulu bu”
Guru :”Boleh dikurangi dulu atau diubah dalam transpose
dulu nanti hasilnya sama saja”
Guru menyuruh siswa untuk mengerjakan hasil pekerjaannya di
depan. Ketika guru menyuruh mengerjakan latihan soal nomor 1, terlihat
banyak siswa yang tunjuk tangan untuk mengerjakan latihan soal di
depan. Soal nomor 2 dibahas bersama-sama siswa dan guru.
c) Kegiatan Akhir
37
Pada akhir pembelajaran guru memberikan pekerjaan rumah (PR)
untuk siswa. PR yang diberikan merupakan lanjutan latihan soal nomor
3 sampai nomor 6, karena setelah membahas soal nomor 2 waktu untuk
pelajaran matematika telah selesai. Guru juga mengingatkan siswa untuk
mempelajari materi berikutnya karena pada pertemuan berikutnya juga
akan ada kuis lagi.
2) Pertemuan kedua
Pertemuan 2 dilaksanakan pada tanggal 07 April 2008 pukul 07.45
WIB sampai dengan 09.15 WIB. Berikut adalah langkah-langkah
pembelajaran pada pertemuan 2.
a) Kegiatan Awal
Pembelajaran diawali dengan doa bersama dipimpin oleh guru
matematika. Peneliti bersama satu pengamat yang lain duduk di barisan
belakang. Guru menanyakan kepada siswa apakah ada kesulitan dari PR
yang diberikan pada saat pertemuan sebelumnya. Karena tidak ada
kesulitan saat mengerjakan PR, guru hanya mengulas kembali tentang
sifat-sifat pejumlahan matriks.
Guru : ”Matriks A + B = B + A namanya sifat apa ?”
Siswa : ”Komutatif.”
Guru : ”Kalau yang assosiatif ?”
Siswa : ”
) ( ) ( C B A C B A + + · + +
.”
Kemudian menyampaikan tujuan pembelajaran pada pertemuan ini
yaitu menyelesaikan perkalian matriks dengan skalar dan perkalian dua
matriks. Beberapa siswa masih terlihat malas, ada pula yang masih
menyiapkan catatan.
38
b) Kegiatan inti
Guru menyuruh siswa membuka materi perkalian matriks dengan
skalar, kemudian menanyakan kepada siswa tentang, ”Apakah sudah
mempelajari perkalian matriks dengan skalar?”. Sebagian siswa
menjawab, ”Sudah”. Guru kemudian membimbing siswa untuk
memahami cara menyelesaikan perkalian matriks dengan skalar. Berikut
penjelasan guru tentang perkalian matriks dengan skalar.
Jika
1
]
1

¸

·
d c
b a
A
maka
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

·
kd kc
kb ka
d c
b a
k kA
Kemudian guru memberikan contoh soal yang dikerjakan bersama-
sama siswa dengan bimbingan guru. Guru menuliskan satu soal dan
menyuruh siswa untuk mengerjakan di depan. Terlihat tidak ada siswa
yang maju ke depan, akhirnya guru menunjuk salah satu siswa untuk
mengerjakan soal.
Contoh soal:
Jika
1
]
1

¸

·
6 5
2 3
A
, tentukan:
1. 3 A dan -5 A?
2.
) 5 ( 3 A A − +
dan
A )) 5 ( 3 ( − +
. Apakah
A A A )) 5 ( 3 ( ) 5 ( 3 − + · − +
?
3.
A ) 1 (−
dan A − . Apakah
A A − · − ) 1 (
?
4.
) 3 ( 2 A
dan
A ) 3 2 ( ×
. Apakah
A A ) 3 2 ( ) 3 ( 2 × ·
?
5.
T
A) 3 ( dan
T
A) ( 3 . Apakah
T T
A A ) ( 3 ) 3 ( · ?
Untuk soal a, siswa dibimbing oleh guru dalam mengerjakannya.
Kemudian untuk soal b sampai e guru menunjuk 4 siswa untuk
mengerjakannya di depan. Berikut ini adalah jawaban siswa.
39
a.
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

× ×
− × ×
·
1
]
1

¸

·
18 15
6 9
6 3 5 3
) 2 ( 3 3 3
6 5
2 3
3 3A
dan
1
]
1

¸

− −

·
1
]
1

¸

× − × −
− × − × −
·
1
]
1

¸

− · −
30 25
10 15
6 5 5 5
) 2 ( 5 3 5
6 5
2 3
5 5A
b.
1
]
1

¸

− −

·
1
]
1

¸

− −

+
1
]
1

¸

· − +
12 10
4 6
30 25
10 15
18 15
6 9
) 5 ( 3 A A
dan
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

× ×
− × ×
·
1
]
1

¸

· · − +
12 10
4 6
6 2 5 2
) 2 ( 2 3 2
6 5
2 3
2 2 )) 5 ( 3 ( A A
Jadi,
A A A )) 5 ( 3 ( ) 5 ( 3 − + ≠ − +
c.
1
]
1

¸

− −

·
1
]
1

¸

− · −
6 5
2 3
6 5
2 3
) 1 ( ) 1 ( A
dan
1
]
1

¸

− −

·
1
]
1

¸

− · −
6 5
2 3
6 5
2 3
A
Ya,
A A − · − ) 1 (
.
d.
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

·

,
_

¸
¸
1
]
1

¸

·
36 30
12 18
18 15
6 9
2
6 5
2 3
3 2 ) 3 ( 2 A
dan
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

· ×
36 30
12 18
6 5
2 3
6 ) 3 2 ( A
Ya,
A A ) 3 2 ( ) 3 ( 2 × ·
e.
1
]
1

¸


·
1
]
1

¸

·
18 6
15 9
18 15
6 9
) 3 (
T
T
A dan
1
]
1

¸


·
1
]
1

¸

× − ×
× ×
·
1
]
1

¸


·
18 6
15 9
6 3 ) 2 ( 3
5 3 3 3
6 2
5 3
3 ) ( 3
T
A
Ya,
T T
A A ) ( 3 ) 3 ( · .
Setelah siswa mengerjakan soal, guru menanyakan,”Apakah ada
jawaban lain?”. Ada siswa lain yang menjawab berbeda pada soal b dan
guru menyuruh maju untuk mengerjakan di depan. Kemudian guru
membahas soal bersama-sama siswa, jawaban siswa pertama salah dan
jawaban siswa kedua yang benar. Berikut jawaban soal b yang
dikerjakan siswa lain.
40
1
]
1

¸

− −

·
1
]
1

¸

× − × −
− × − × −
·
1
]
1

¸

− · − · − +
12 10
4 6
6 2 5 2
) 2 ( 2 3 2
6 5
2 3
2 2 )) 5 ( 3 ( A A
Ya,
A A A )) 5 ( 3 ( ) 5 ( 3 − + · − +
Guru melanjutkan materi yaitu menjelaskan perkalian dua matriks.
Guru menjelaskan dengan pelan karena perkalian dua matrik tergolong
sulit. Setelah guru menjelaskan, terlihat ada siswa yang meminta guru
untuk mengulang cara mengalikan dua matriks.
Jika
1
]
1

¸


·
4 1
5 2
A
,
1
]
1

¸



·
3 4 5
1 2 4
B
dan
1
1
1
]
1

¸

− ·
3
7
2
C
, maka:
a.
1
]
1

¸



1
]
1

¸


· ×
3 4 5
1 2 4
4 1
5 2
B A

1
]
1

¸



·
1
]
1

¸

+ − − + + −
+ − + − +
·
1
]
1

¸

× + × − − × + − × − × + × −
× + × − × + − × × + ×
·
11 14 16
17 24 33
12 1 ) 16 ( 2 20 4
15 2 ) 20 ( 4 25 8
) 3 4 ( ) 1 ) 1 (( )) 4 ( 4 ( )) 2 ( ) 1 (( ) 5 4 ( ) 4 ) 1 ((
) 3 5 ( ) 1 2 ( )) 4 ( 5 ( )) 2 ( 2 ( ) 5 5 ( ) 4 2 (
b.
1
]
1

¸

× + − × − + ×
× + − × − + ×
·
1
1
1
]
1

¸


1
]
1

¸



· ×
) 3 3 ( )) 7 ( ) 4 (( ) 2 5 (
) 3 1 ( )) 7 ( ) 2 (( ) 2 4 (
3
7
2
3 4 5
1 2 4
C B

1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

+ +
+ +
·
47
25
9 28 10
3 14 8
Sebagian siswa masih bingung cara mengalikan dua matriks dan
bagian-bagian yang dikalikan. Peneliti dan satu pengamat yang lain
berkeliling untuk membantu guru menjelaskan kepada siswa. Berikut
salah satu percakapan siswa dengan peneliti.
41
Siswa : “Mbak, ini yang dikalikan yang mana?”
Peneliti :”Baris pertama pada matriks pertama dikalikan
dengan kolom pertama pada matriks kedua”?
Siswa :”Mbak,masih bingung”
(Peneliti menjelaskan satu persatu di kertas sampai akhirnya siswa
memahaminya)
Untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa guru membagikan
lembar kuis 3 dan menyuruh siswa untuk menutup buku. Guru memberi
tahu kuis 3 dikerjakan selama 10 menit. Siswa mengerjakan kuis dengan
tenang, dan mengerjakan secara mandiri. Ada satu siswa yang
mengerjakan dalam waktu 5 menit, hal tersebut tidak membuat siswa
lain gaduh meskipun ada beberapa siswa yang terlihat bekerja sama
dengan teman sebangku dalam menyelesaikan kuis. Kuis 3 dikerjakan
dengan lancar oleh siswa, setelah 10 menit berlalu kuis 3 dikumpulkan.
Sebagian siswa masih belum yakin dengan jawabannya, kemudian
untuk meyakinkan jawaban kuis 3, guru membahas soal kuis 3 bersama-
sama siswa. Ada sebagian siswa yang bersorak karena jawabannya
benar, tetapi ada juga siswa yang kecewa karena jawabannya kurang
tepat. Setelah membahas kuis, guru menyuruh siswa membuka latihan
soal dan menyuruh mengerjakan dengan berdiskusi bersama teman
sebangku. Guru memberitahukan, bila ada yang kurang paham bisa
ditanyakan kepada guru atau peneliti.
Siswa semakin asyik berdiskusi dan bertukar pikiran dengan teman
yang lain meskipun suasana kelas menjadi kurang terkondisi. Ada
beberapa siswa yang malas mengerjakan latihan soal dan sibuk
42
mengobrol sendiri. Guru dan peneliti mengontrol kelas dengan
berkeliling agar siswa kembali konsentrasi dengan latihan soal. Masih
banyak siswa yang kurang yakin terhadap jawabannya, dan menanyakan
kepada peneliti maupun guru. Berikut ini pembahasan kuis 3.
1
1
1
]
1

¸

·
1
1
1
]
1

¸

+ +
+ +
+ +
·
1
1
1
]
1

¸


1
1
1
]
1

¸



·
1
1
1
]
1

¸


1
1
1
]
1

¸



· ×
52
46
34
40 0 12
24 6 16
8 18 8
4
3
2
10 0 6
6 2 8
2 6 4
4
3
2
5 0 3
3 1 4
1 3 2
2 2 B A
Setelah 10 menit berlalu, guru menyuruh siswa untuk mengerjakan
soal di depan. Siswa semakin aktif dengan kesadarannya untuk maju
mengerjakan soal di depan, meskipun jawabannya belum benar.
Kemudian setelah dua siswa mengerjakan soal nomor 1, guru membahas
jawabannya bersama-sama siswa. Waktu menunjukkan kurang 5 menit,
soal nomor 2 bagian h sudah diselesaikan.
c) Kegiatan Akhir
Sebelum pembelajaran diakhiri, guru bersama-sama siswa
menyimpulkan bahwa perkalian dua matriks tidak bersifat komutatif.
Tepat bel berakhirnya pembelajaran, guru megumumkan bahwa
pertemuan berikutnya akan diadakan ulangan harian Matriks I,
materinya macam-macam matriks, kesamaan matriks dan operasi
matriks.
b. Hasil Observasi, Kuis dan Angket
1) Hasil Observasi
Peneliti dan rekan peneliti mengamati proses pembelajaran
matematika di kelas menggunakan lembar observasi yang telah disusun
43
dengan aspek-aspek yang berhubungan dengan aktivitas siswa dan
pemberian kuis pada saat pembelajaran menggunakan metode
ekspositori untuk meningkatkan motivasi belajar matematika siswa.
Berdasarkan pengamatan pada pertemuan pertama, siswa masih
belum terbiasa dengan pemberian kuis tetapi sudah menunjukkan rasa
senang dengan adanya kuis, meskipun ada beberapa siswa yang bekerja
sama dalam mengerjakan soal kuis. Pada saat pembelajaran berlangsung
masih ada sebagian siswa yang terlihat berbicara sendiri dengan
temannya.
Pengamatan pada pertemuan kedua, selama pembelajaran
berlangsung terlihat bahwa siswa lebih antusias berdiskusi dengan
teman sebangku saat mengerjakan latihan soal, meskipun ada beberapa
yang terlihat malas mengerjakan. Siswa sudah mulai berani
mengerjakan soal di depan meskipun tidak ditunjuk guru. Siswa juga
sudah mulai terbiasa dengan pemberian kuis.
Pengamatan (observasi) ini dilakukan untuk mengatahui
peningkatan motivasi belajar siswa terhadap pembelajaran matematika
dengan pemberian kuis. Selanjutnya, data yang menunjukkan jumlah
keterlibatan siswa tersebut dihitung untuk setiap pertemuan dan dicari
persentasenya. Dibawah ini tabel analisis hasil observasi motivasi
belajar siswa siklus I.
Tabel 5. hasil Observasi Motivasi Belajar Siswa Siklus I
Aspek yang Diamti Siklus I Kualifikasi
A Guru membimbing siswa dalam proses
belajar mengajar
87,5% Tinggi
44
B Guru memotivasi siswa dalam
meningkatkan belajar matematika
dengan pemberian kuis
75% Tinggi
C Sikap siswa saat pembelajaran 66,67% Sedang
D Sikap siswa saat diberikan kuis 66,67% Sedang
E Bentuk motivasi yang diberikan guru 60% Sedang
2) Hasil Kuis
Kuis diberikan pada setiap pertemuan, pada siklus I diberikan 3 soal
kuis ( 2 kuis pada pertemuam I dan 1 kuis pada pertemuan II). Pada saat
mengerjakan kuis 1, siswa dapat mengerjakan kuis dengan lancar hal ini
terlihat dari nilai kuis siswa yaitu 25 siswa dari 37 siswa menjawab kuis
dengan benar dan soal kuis tergolong masih mudah. Pada kuis 2
mengalami penurunan rata-rata nilai kuis karena soal kuis lebih sulit.
Pada kuis 3 mengalami peningkatan kembali karena siswa sudah mulai
terbiasa dengan pemberian kuis. Berikut adalah tabel rata-rata nilai kuis
pada siklus I.
Tabel 6. Rata-rata Nilai Kuis Siklus I
Kuis 1 Kuis 2 Kuis 3
Rata-rata 89,9 71,1 77,8
Rata-rata siklus I 79,6
3) Hasil Angket
Angket diberikan pada akhir siklus I, yaitu pada pertemuan kedua.
Berdasarkan angket dari 37 siswa menunjukkan motivasi belajar
matematika siswa belum mencapai indicator keberhasilan. Dibawah ini
tabel analisis hasil angket motivasi belajar siswa siklus I.
45
Tabel 7. Hasil Angket Motivasi Belajar Siswa Siklus II
Indikator Siklus I Kualifikasi
A Motivasi mengerjakan kuis
matematika
66,39% Sedang
B Ketekunan dalam mengerjakan
dan menyelesaiakan kuis
matematika
67,68% Tinggi
C Usaha untuk meningkatkan
prestasi belajar
54,19% Sedang
D Besarnya perhatian terhadap kuis
matematika
65,71% Sedang
Rata-rata persentase motivasi belajar siswa sebesar 63,49% dalam
katergori sedang. Dari hasil angket motivasi belajar siswa belum sesuai
harapan. Karena pada aspek motivasi mengerjakan kuis matematika,
usaha untuk meningkatkan prestasi belajar dan besarnya perhatian
terhadap kuis matematika masih pada kategori sedang.
c. Refleksi
Pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan pada siklus I ternyata
masih mengalami kekurangan dan hambatan yang mengakibatkan upaya
meningkatkan motivasi belajar matematika siswa kelas XI SMK Negeri
7 Yogyakarta melalui pemberian kurang optimal. Oleh karena itu,
diperlukan refleksi atau kajian kembali terhadap hasil pengamatan yang
diperoleh. Refleksi kemudian dilaksanakan oleh penelitidan guru.
Permasalahan- permasalahan yang muncul selama pembelajaran
berlangsung pada siklus I adalah sebagai berikut.
a. Beberapa siswa kurang aktif apabila guru
menyuruh menyelesaikan soal di depan. Siswa yang maju
didominasi oleh siswa yang pandai dalam menyelesaikan masalah.
46
b. Kurangnya latihan soal, karena waktu
terpotong untuk kuis dan menjelaskan materi pelajaran.
c. Kuis dikerjakan kurang optimal karena
guru tidak memberitahukan kepada siswa pada pertemuan
sebelumnya bahwa akan diberikan kuis pada setiap pertemuan
materi matriks sehingga masih ada siswa yang bekerja sama saat
menyelesaikan soal kuis.
d. Siswa belum memahami penjelasan guru,
sehingga guru dan peneliti harus berkeliling untuk mengetahui
pemahaman siswa.
e. Ketika mengerjakan latihan soal, masih
ada siswa yang berbicara sendiri dengan temannya.
Dari akhir siklus I ini, dapat dikatakan bahwa motivasi belajar
matematika siswa selama proses pembelajaran masih kurang optimal.
Hal ini dikarenakan pada pertemuan sebelumnya guru tidak
memberitahukan kepada siswa bahwa akan diberikian kuis matematika
pada setiap pertemuan. Nilai dari soal kuis juga menurun dari kuis 1 ke
kuis 2 dan kuis 3, hal ini juga menunjukkan motivasi belajar siswa
kurang optimal.
2. Kegiatan pada Siklus II
Kegiatan yang dilaksanakan pada siklus II hampir sama dengan kegiatan
pada siklus I, akan tetapi telah dilakukan beberapa perbaikan tindakan yang
47
didasarkan pada hasil refleksi siklus I. Revisi tindakan tersebut antara lain
sebagai berikut.
1) Guru memberikan nilai plus (tambahan) untuk siswa yang dapat
mengerjakan soal di depan dengan benar.
2) Latihan soal yang dibahas merupakan latihan soal yang tidak dapat
dikerjakan oleh siswa dan latihan soal ditambah dengan memberikan
pekerjaan rumah.
3) Guru memberitahukan untuk mengulang materi sebelumnya dan
mempelajari materi berikutnya, karena setiap pertemuan akan diberikan
kuis.
4) Setelah guru memberikan contoh soal, guru menyuruh salah satu
siswa untuk mengerjakan satu soal. Untuk mengecek pemahaman siswa
setelah diberikan contoh soal langsung diberikan kuis.
5) Guru berkeliling untuk mengontrol keadaan kelas agar siswa
berkonsentrasi dalam mengerjakan latihan soal.
Sebelum melakukan kegiatan pada siklus II, peneliti melakukan
tahap perencanaan. Pada siklus II, peneliti menyusun RPP yang tercantum
pada Lampiran 13 dan Lampiran 19. Kuis 4, kuis 5, kuis 6, kuis 7 yang
berturut-turut yang tercantum pada Lampiran 15 dan Lampiran 22. Latihan
soal tercantum pada Lampiran 15 dan 21 dan tes matriks 2 tercantum pada
Lampiran 28. Peneliti juga menyusun instrumen penelitian lainnya seperti
pedoman observasi, angket, dan pedoman wawancara yang sama dengan
siklus I.
48
Hasil penelitian tindakan kelas pada penelitian ini, sebagai berikut.
a. Pelaksanaan Pembelajaran
1) Pertemuan pertama
Pertemuan 1 dilaksanakan pada hari Senin 14 April 2008 pukul
07.45 WIB sampai dengan pukul 09.15 WIB. Tujuan pembelajaran pada
pertemuan 1 ini adalah menghitung determinan dan mencari operasi
invers suatu matriks. Langkah-langkah pembelajaran pada pertemuan 1
adalah sebagai berikut.
Kegiatan Awal
Kegiatan belajar mengajar diawali dengan membaca doa bersama-
sama dipimpin oleh Guru matematika tepat pukul 07.45 WIB. Guru
membahas sekilas mengenai perkalian matriks. Siswa disuruh
mengerjakan soal perkalian dua matriks.
Guru : ”Masih ingat penyelesaian dari
1
]
1

¸

1
]
1

¸

2
1
4 3
2 1
?”. (Guru
sambil menuliskan soal di papan tulis)
Guru : ”Yang bisa mengerjakan dapat nilai tambahan.” (Guru
berbicara lagi untuk memotivasi siswa)
Siswa : ”Saya bu.”
Guru : ”Ya.”
Salah satu siswa tersebut menuliskan jawaban di papan tulis.
Siswa 1 : ”
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

+
+
·
1
]
1

¸

× + ×
× + ×
·
1
]
1

¸

1
]
1

¸

11
5
8 3
4 1
) 2 4 ( ) 1 3 (
) 2 2 ( ) 1 1 (
2
1
4 3
2 1
.”
Guru : ”Benar seperti ini?”
Siswa : ”Benar.”
Guru : ”Siap melanjutkan ke materi berikutnya.”
Siswa : ”Ya, bu.”
Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran pada pertemuan
1 yaitu menghitung determinan dan mencari operasi invers suatu
49
matriks. Untuk motivasi siswa agar lebih memperhatikan saat proses
pembelajaran, guru mengingatkan lagi kalau nanti akan diberikan kuis
lagi.
b) Kegiatan Inti
Guru menyuruh siswa membuka materi determinan dan invers
matriks, kemudian membimbing siswa dalam menentukan determinan
matriks ordo 2 2× dan ordo 3 3× . Kemudian guru memberikan contoh
soal yang dikerjakan bersama-sama siswa dengan bimbingan guru.
Hampir semua siswa menjawab contoh soal. Berikut contoh soalnya.
1
]
1

¸

·
2 3
3 1
A
, tentukan determinannya?
11 9 2 ) 9 ( 2 ) 3 3 ( ) 2 1 (
2 3
3 1
· + · − − · × − − × ·

· A
Guru : “Sudah paham, ada pertenyaan atau tidak?”
Siswa : “Sudah.”
Guru : “Selanjutnya mencari determinan matriks ordo 3 3× .”
1
1
1
]
1

¸

·
1 3 5
1 4 2
2 3 1
Q
, tentukan determinannya?
3 5
4 2
3 1
1 3 5
1 4 2
2 3 1
· Q
- - - + + +

18
6 3 40 12 15 4
1 . 2 . 3 3 . 1 . 1 5 . 4 . 2 3 . 2 . 2 5 . 1 . 3 1 . 4 . 1
− ·
− − − + + ·
− − − + + ·
Q
Q
Q
Pada saat pembelajaran berlansung siswa terlihat semakin
memperhatikan pelajaran. Karena tidak ada pertanyaan dari siswa, guru
50
memberikan satu soal tentang menentukan determinan matriks ordo
3 3× , kemudian guru menunjuk salah satu siswa untuk maju ke depan.
Sementara itu, siswa yang lain berdiskusi dengan teman sebangku untuk
menyelesaikan soal. Berikut soal yang dikerjakan di depan oleh salah
satu siswa.
1
1
1
]
1

¸

− −

·
3 2 2
1 2 3
1 0 1
B
, tentukan determinan matriks B?
Jawaban siswa:
2 2
2 3
0 1
3 2 2
1 2 3
1 0 1
− 1
1
1
]
1

¸

− −

· B

6
4 2 0 6 0 6
2 . 2 ). 1 ( ) 2 .( 1 . 1 ) 3 .( 3 . 0 ) 2 .( 3 ). 1 ( 2 . 1 . 0 ) 3 .( 2 . 1
·
+ + + + + − ·
− − − − − − − − + + − ·
Guru : “Sudah benar?”
Siswa : “Itu harusnya B det .”
Guru : “Benar, harusnya B det . Sekarang kita bahas bareng-
bareng.”
Kemudian guru membahas soal bersama siswa dan menjawab
pertanyaan salah satu siswa tadi. Sambil membahas soal guru
menyelipkan pertanyaan, “Mana elemen kolom pertama dan mana
elemen baris ketiga?”. Siswa pun menjawab, “1,3,2 dan 2,-2,3.”.
2 2
2 3
0 1
3 2 2
1 2 3
1 0 1
det
− − −

· B

6
4 2 0 6 0 6
2 . 2 ). 1 ( ) 2 .( 1 . 1 ) 3 .( 3 . 0 ) 2 .( 3 ). 1 ( 2 . 1 . 0 ) 3 .( 2 . 1
·
+ + + + + − ·
− − − − − − − − + + − ·
51
Guru meminta kepada peneliti untuk membagikan soal kuis 4, siswa
senang menerima kuis tersebut. Kuis dikerjakan selama 5 menit dan
siswa mengerjakan kuis dengan tenang sampai waktu habis meskipun
masih ada 10 siswa yang bekerja sama. Kuis 4 tidak dibahas karena
siswa bisa mengerjakan kuis dengan baik.
Guru melanjutkan materi yaitu mencari invers suatu matriks.
Sebelum menentukan invers suatu matriks, terlebih dahulu mempelajari
tentang minor, kofaktor dan adjoin. Guru memberikan contoh soal
mencari kofaktor, kemudian menunjuk siswa untuk mengerjakan di
depan untuk mentranspos matriks kofaktor untuk menentukan adjoin
dan membahas bersama siswa. Guru menanyakan, “Apakah ada
pertanyaan?”. Secara bersamaan siswa menjawab, “Belum”. Berikut ini
contoh soal yang diberikan guru (contoh soal sama dengan contoh soal
mencari determinan).
Guru : ”
1
1
1
]
1

¸

− −

·
3 2 2
1 2 3
1 0 1
B
, tentukan matriks kofaktor B?”
4 2 6
3 2
1 2
11
− · + − ·
− −
+ · B 2 ) 0 2 (
2 2
0 1
23
· − − − ·

− · B
11 ) 2 9 (
3 2
1 3
12
· − − − ·

− · B 2 2 0
1 2
1 0
31
− · + ·

+ · B
10 4 6
2 2
2 3
13
− · − − ·

+ · B 4 ) 3 1 (
1 3
1 1
32
− · + − ·

− · B
2 ) 2 0 (
3 2
1 0
21
− · + − ·
− −

− · B 2 0 2
2 3
0 1
33
· − · + · B
1 2 3
3 2
1 1
22
− · + − ·


+ · B
52
Guru : “Matriks Kofaktor
1
1
1
]
1

¸


− −
− −
·
2 4 2
2 1 2
10 11 4
B
. Adjoin B
merupakan transpose dari matriks kofaktor B. Siapa yang
bisa mentransposekan?. Yang bisa mengerjakan dengan
benar mendapat nilai tambahan.”
Siswa : “
1
1
1
]
1

¸


− −
− −
·
2 2 10
4 1 11
2 2 4
AdjB
Guru :”Ya, benar sekali.”
Guru membimbing siswa dalam mencari invers ordo 2 2× dan ordo
3 3× . Guru menunjukkan rumus mencari invers suatu matriks. Rumus
mencari invers suatu matriks sebagai berikut.
adjA
A
A
det
1
1
·

Kemudian memberi contoh soal yang sama dengan mencari adjoin.
Kemudian guru menyuruh siswa untuk mengerjakan contoh soal di
depan dengan bimbingan guru.
Guru : ”Ada yang bisa menentukan invers matriks B tadi,
menggunakan rumus tersebut?”
Siswa : ”Salah tidak apa-apa bu?”
Guru : ”Tidak apa-apa. Coba kamu Hartini!”
Siswa : ”Tidak bu.”
Guru : ”Dicoba dulu!”
Siswa : ”
1
1
1
]
1

¸


− −
− −
· ·

2 2 10
4 1 11
2 2 4
6
1
det
1
1
adjB
B
B

1
1
1
1
1
1
]
1

¸


− −
− −
·
3
1
3
1
3
5
3
2
6
1
6
11
3
1
3
1
3
2
Guru : ”Kita bahas bareng-bareng ya.”
53
Setelah tidak ada pertanyaan, guru meminta peneliti untuk
membagikan kuis 5 untuk lebih memantapkan pemahaman siswa. Siswa
menjadi gaduh karena siswa berpendapat mencari invers itu sulit.
Setelah suasana tenang, siswa dipersilahkan untuk mengerjakan kuis.
Kuis 5 dikerjakan selama 15 menit karena masih banyak siswa yang
kesulitan dalam mengerjakan kuis, tetapi ada satu siswa yang
mengerjakan kuis 5 ini selama 10 menit. Setelah 15 menit kuis 5
dikumpulkan dan dibahas bersama siswa.
Guru menyuruh siswa membuka lembar kerja siswa (laithan soal)
dan menyuruh mengerjakan latihan soal. Sebagian siswa berdiskusi
dengan sebangku, sebagian mengerjakan latihan soal dengan mandiri.
Guru dan peneliti berkeliling untuk mengontrol pekerjaan siswa. Ada
siswa yang masih bingung dalam mengalikan bilangan positif dengan
negatif atau negatif dengan negatif. Pada lembar kerja siswa yang
berupa latihan soal hanya terdapat 2 soal sehingga latihan soal dapat
dibahas semua.
c) Kegiatan Akhir
Seperti pada siklus I, pada akhir pembelajaran guru bersama siswa
mengambil kesimpulan tentang pembelajaran hari ini yaitu tentang
rumus mencari invers suatu matriks dan guru memberikan pekerjaan
rumah (PR) untuk siswa yang ada dalam buku Yudistira halaman 40. PR
akan dibahas pada pertemuan berikutnya. Guru juga mengingatkan
54
siswa untuk mempelajari materi berikutnya karena pada pertemuan
berikutnya juga akan ada kuis lagi.
2) Pertemuan 2
Pertemuan kedua dilaksanakan pada hari Rabu 16 April 2008 pukul
08.30 WIB sampai dengan 10.15 WIB. Tujuan pembelajaran pada
pertemuan ini yaitu menyelesaikan sistem persamaan linear dengan
menggunakan metode matriks. Berikut adalah penjelasan dari langkah-
langkah pembelajaran pada pertemuan 2.
Kegiatan Awal
Pembelajaran diawali dengan mengulang kembali tentang cara dan
rumus mencari invers. Guru menanyakan kepada siswa tentang kesulitan
dari PR yang diberikan pada saat pertemuan sebelumnya. Kemudian
guru bersama siswa membahas satu soal dari PR. Beberapa siswa masih
terlihat malas, ada pula yang masih menyiapkan catatan. Untuk
memberikan semangat dan motivasi belajar, guru memberikan kuis 6
tentang materi sebelumnya yaitu mencari invers matriks ordo 3 3× .
Ketika peneliti membagikan kuis 6 dan memberitahukan kuis 6
dikerjakan selama 10 menit. Beberapa siswa berkomentar bahwa waktu
untuk mengerjakan kuis 6 kurang. Saat mengerjakan kuis 6 masih
terlihat ada siswa yang bekerja sama dengan teman sebangku. Kuis 6
dikerjakan tepat waktu yaitu 10 menit tetapi ada tiga siswa yang dapat
menyelesaikan kuis 6 dalam waktu 5 menit.
Setelah diberikan kuis 6, guru mengulang kembali tentang perkalian
dua matriks yaitu bila suatu matriks dikuadratkan. Karena pada tes
55
prestasi 1, sebagian siswa menjawab salah. Guru memberikan contoh
soal, kemudian guru menyuruh salah satu siswa untuk maju ke depan
megerjakan contoh soal. Kemudian contoh soal dibahas bersama siswa,
dan siswa mengerjakan contoh soal terntang matriks yang dikuadratkan
dengan benar. Berikut contoh soal yang diberikan guru:
Guru : ”Diketahui
1
]
1

¸


·
4 3
2 1
A
, tentukan
2
A
?
Siswa : ”
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸


·
16 9
4 1
4 ) 3 (
2 1
2 2
2 2
2
A
.”
Guru : ”Jawaban seperti itu kurang tepat. Yang benar seperti ini.

1
]
1

¸



·
1
]
1

¸

+ − − + −
+ − +
·
1
]
1

¸


1
]
1

¸


·
10 15
10 5
16 6 ) 12 ( 3
8 2 ) 6 ( 1
4 3
2 1
4 3
2 1
2
A
Kegiatan inti
Guru melanjutkan membimbing siswa dalam menyelesaikan sistem
persamaan linear dengan menggunakan metode matriks. Sebelum
memberi contoh soal, guru membimbing siswa dalam menyelesaikan
persamaan berikut.
B AX ·
B A AX A
1 1 − −
· ⇔



B A IX
1 −
·



B A X
1 −
·
Sebelum memberikan contoh soal ada siswa yang bertanya, ”Kenapa
harus dikalikan
1 −
A
, kemudian guru menjelaskan kembali pertanyaan
siswa. Setelah tidak ada peetanyaan, guru memberikan contoh soal dan
menjelaskan kepada siswa.
56
Diketahui pada sistem persamaan
¹
'
¹
· +
· +
3 2
4 3 2
y x
y x
, carilah nilai x dan y
dengan menggunakan metode matriks!
Jawab:

1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

1
]
1

¸


1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

+
+
3
4
2 1
3 2
3
4
2
3 2
y
x
y x
y x
Invers dari matriks
1
]
1

¸

2 1
3 2
adalah
1
]
1

¸



·
1
]
1

¸



− 2 1
3 2
1
1
2 1
3 2
1 . 3 2 . 2
1

1
]
1

¸



·
2 1
3 2

1
]
1

¸

1
]
1

¸



·
1
]
1

¸

1
]
1

¸

1
]
1

¸



3
4
2 1
3 2
2 1
3 2
2 1
3 2
y
x

1
]
1

¸

+ −
− +
·
1
]
1

¸

1
]
1

¸

6 4
) 9 ( 8
1 0
0 1
y
x

1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

2
1
y
x
Jadi, harga x = -1 dan y = 2.
Untuk mengetahui pemahaman siswa, guru memberikan kuis 7 yang
dibagikan oleh peneliti. Siswa senang menerima kuis karena mereka
bisa mengerjakan kuis tepat waktu yaitu 10 menit. Kemudian kuis
dibahas bersama siswa untuk meyakinkan jawaban siswa.
Guru menyuruh siswa membuka laithan soal dan menyuruh
mengerjkan latihan soal. Sebagian siswa berdiskusi dengan sebangku,
sebagian mengerjakan latihan soal dengan mandiri. Guru dan peneliti
berkeliling untuk mengontrol pekerjaan siswa. Ada tiga siswa yang
belum paham cara mengubah soal cerita ke persamaan linear dua
varibel. Siswa merasa kesulitan mengerjakan soal 2b. Pertama, guru
menawarkan kepada siswa untuk mengerjakan di depan, tetapi tidak ada
57
siswa yang bisa mengerjakan kemudian guru membahas latihan soal
tersebut bersama siswa.
Kegiatan Akhir
Sebelum pembelajaran diakhiri, guru menanyakan, ”Apakah ada
pertanyaan?”. Karena tidak ada pertanyaan, pada akhir pembelajaran
guru megumumkan bahwa pertemuan berikutnya akan diadakan ulangan
harian Matriks II, materinya adalah semua materi matriks dari awal
sampai akhir.
Hasil Observasi, Kuis, Angket dan Wawancara
1) Hasil Observasi
Peneliti dan observer lain mengamati proses pembelajaran
matematika di kelas menggunakan lembar observasi yang telah disusun
dengan memuat aspek-aspek yang berhubungan dengan metode
pembelajaran eskpositori dengan pemberian kuis untuk meningkatkan
motivasi belajar matematika siswa.
Pada siklus II, pengamatan pada pertemuan pertama siswa sudah
semakin terbiasa dengan pemberian kuis dan minat yang lebih terhadap
pemberian kuis. Selama pembelajaran berlangsung siswa terlihat
semakin lebih antusias berdiskusi dengan teman sebangku saat
mengerjakan latihan soal, meskipun ada beberapa yang masih terlihat
malas mengerjakan latihan soal. Siswa juga sudah siap apabila diberikan
kuis oleh guru. Apabila ada materi yang kurang jelas, siswa lebih berani
untuk menanyakan kepada guru.
58
Pada pertemuan kedua, siswa sudah berani untuk mengerjakan
latihan soal di depan kelas tanpa ditunjuk oleh guru. Pada saat
mengerjakan kuis, hanya 2 orang saja yang terlihat bekerja sama.
Selama pembelajaran berlangsung pun siswa terlihat semakin lebih
antusias berdiskusi dengan teman sebangku saat mengerjakan latihan
soal.
Secara umum, motivasi belajar matematika siswa mengalami
peningkatan dari siklus I ke siklus II . Dengan demikian, berdasarkan
hasil observasi motivasi belajar siswa sudah mengalami peningkatan
setelah diberikan kuis matematika. Di bawah ini tabel analisis hasil
observasi motivasi belajar siswa siklus II.
Tabel 8. hasil Observasi Motivasi Belajar Siswa Siklus II
Aspek yang Diamti Siklus II Kualifikasi
A Guru membimbing siswa dalam proses
belajar mengajar
93,75% Tinggi
B Guru memotivasi siswa dalam
meningkatkan belajar matematika
dengan pemberian kuis
87,5% Tinggi
C Sikap siswa saat pembelajaran 83,33% Tinggi
D Sikap siswa saat diberikan kuis 83,33% Tinggi
E Bentuk motivasi yang diberikan guru 90% Tinggi
2) Hasil Kuis
Pada siklus II diberikan 4 soal kuis (2 kuis pada pertemuam III dan 2
kuis pada pertemuan IV). Rata-rata nilai mengalami penurunan dari rata-
rata nilai kuis 4 ke kuis 5, hal ini disebabkan soal kuis pada sub materi
59
invers lebih sulit dan langkah-langkahnya terlalu panjang serta waktu
yang diberikan untuk mengerjakan kuis kurang. Rata-rata nilai kuis pada
siklus II yaitu 82,5 mengalami peningkatan dari nilai rata-rata nilai kuis
pada siklus I yaitu 79,6 karena siswa merasa lebih siap dan lebih
memahami materi sehingga nilai kuis siswa lebih baik. Berikut adalah
tabel rata-rata nialai kuis siklus II.
Tabel 9. Rata-rata Nilai Kuis Siklus II
Kuis 4 Kuis 5 Kuis 6 Kuis 7
Rata-rata 78,1 74,3 82,1 95,4
Rata-rata siklus II 82,5
Rata-rata nilai kuis yang diperoleh mengalami peningkatan dari
siklus I ke siklus II sehingga menunjukkan peningkatan prestasi belajar
siswa.
3) Hasil Angket
Angket diberikan pada akhir akhir siklus II. Hasil angket dari 37
siswa, menunjukkan adanya respons yang baik terhadap pemberian kuis.
Di bawah ini tabel analisis hasil angket motivasi belajar siswa siklus II.
Tabel 10. Hasil Angket Motivasi Belajar Siswa Siklus II
Indikator Siklus II Kualifikasi
A Motivasi mengerjakan kuis
matematika
70,54% Tinggi
B Ketekunan dalam mengerjakan dan
menyelesaiakan kuis matematika
70,70% Tinggi
C Usaha untuk meningkatkan prestasi
belajar
66,89% Tinggi
D Besarnya perhatian terhadap kuis
matematika
70,19% Tinggi
60
Rata-rata persentase motivasi belajar siswa sebesar 69,58% dalam
katergori tinggi. Dari hasil angket motivasi belajar siswa pada sikulus I
belum sesuai harapan. Karena pada aspek usaha untuk meningkatkan
prestasi belajar masih pada kategori sedang. Akan tetapi pada angket
siklus II ini, semua indikator telah masuk dalam kualifikasi tinggi.
4) Hasil Wawancara
Berdasarkan hasil wawancara, siswa tertarik dengan pembelajaran
menggukan metode ekspositori dengan pemberian kuis pada materi
matriks. Siswa merasa semakin bersemangat dalam belajar matematika
karena mereka merasa tertantang dengan latihan soal dan soal kuis yang
diberikan. Bagi siswa, pembelajaran dengan pemberian kuis dapat
meningkatkan pemahaman siswa tentang materi matriks karena soal
kuis menantang siswa untuk mengerjakan kuis dengan tidak membuka
buku dan dikerjakan secara mandiri.
Beberapa siswa kurang menyukai pelajaran matematika karena
mereka menganggap matematika itu sulit dan tidak menyenangkan.
Sedangkan sebagian siswa berpendapat bahwa matematika
menyenangkan karena soal latihannya membuat penasaran dalam
mencari penyelesaiannya. Pada pembelajaran matematika materi
matriks, siswa lebih memperhatikan dan keinginan untuk mempelajari
matematika menjadi lebih tinggi. Hal ini dikarenakan dorongan dan
motivasi yang diberikan guru membuat siswa menjadi lebih senang dan
tertarik terhadap matematika, sehingga mendorong mereka untuk belajar
61
matematika. Selain itu, siswa lebih nyaman dan senang karena guru
memberikan kesempatan berdiskusi dengan teman sebangku saat
mengerjakan latihan soal dan guru juga memberikan kesempatan untuk
bertanya apabila siswa tidak dapat mengerjakan soal kuis. Guru lebih
bersikap ramah dan bersahabat sehingga siswa tidak takut untuk
bertanya atau mengerjakan soal di depan kelas.
Pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan
pemberian kuis matematika, motivasi belajar siswa menjadi lebih
meningkat. Pada akhir pembelajaran siswa semakin menyenangi dan
berminat terhadap kuis matematika, meskipun pada awalnya siswa
merasa kurang menyukai kuis karena pada saat mengerjakan kuis tidak
boleh membuka buku.
c. Refleksi
Hasil refleksi yang dilakukan oleh peneliti bersama guru pada akhir
siklus II menunjukkan bahwa secara umum pembelajaran yang
dilaksanakan pada siklus II telah berjalan sesuai dengan yang
direncanakan. Motivasi belajar matematika siswa dalam pembelajaran
siklus II mengalami peningkatan. Adapun beberapa permasalahan yang
timbul selama proses pembelajaran berlangsung beserta langkah
perbaikan yang dapat dilakukan berdasarkan hasil refleksi siklus I
adalah sebagai berikut.
62
1. Dengan pemberian kuis, motivasi belajar
siswa meningkatkan dan membantu guru untuk mengetahui tingkat
pemahaman siswa.
2. Nilai tambahan yang diberikan oleh guru
meningkatkan motivasi siswa untuk mengerjakan latihan soal dan
mengerjakan soal di depan dengan benar.
3. Dengan dibahasnya latihan soal yang
tidak dapat dikerjakan oleh siswa dan ditambahnya pemberian
pekerjaan rumah, semakin menambah motivasi belajar siswa karena
banyak latihan soal.
4. Guru memberitahukan kepada siswa
untuk mengulang materi sebelumnya dan mempelejari materi
berikutnya, karena setiap pertemuan akan diberikan kuis untuk
meningkatkan motivasi belajar matematika.
5. Siswa lebih berkonsentrasi mengerjakan
latihan soal dan kuis karena dipantau oleh peneliti dan guru.
Pada pelaksanaannya, tindakan yang dilakukan pada siklus II juga
masih mengalami hambatan. Hambatan tersebut diantaranya adalah
masih ada siswa yang bekerja sama atau membuka buku dalam
menyelesaikan kuis matematika. Siswa merasa kesulitan dalam
menentukan langkah-langkah mencari invers matriks ordo 3 3× bila
tanpa bimbingan dari guru. Hal ini dikarenakan kurangnya waktu untuk
membahas semua soal.
63
Setelah tindakan dilakukan pada siklus II berakhir, peneliti bersama
dengan guru melakukan refleksi terhadap data yang diperoleh selama
pelaksanaan tindakan. Refleksi yang dilakukan sekaligus merupakan
kegiatan akhir dari rangkaian tindakan yang telah dilakukan.
Berdasarkan pengamatan, baik dilihat dari perilaku dan keterampilan
siswa yang ditunjukkan di kelas, pemberian kuis pada pembelajaran
matematika materi menghitung determinan, mencari operasi invers suatu
matriks dan menyelesaikan sistem persamaan linear dengan
menggunakan metode matriks dapat meningkatkan keinginan siswa
untuk belajar matematika. Hal ini disebabkan kesadaran siswa akan
manfaat mempelajari matematika menjadi lebih tinggi. Siswa
termotivasi mengerjakan soal kuis karena bila jawabannya benar akan
mendukung penilaian akhir. Jadi, pemberian kuis dapat meningkatkan
motivasi belajar matematka siswa kelas XI Penjualan SMK Negeri 7
Yogyakarta.
3. Hasil Tes Prestasi
Pada akhir siklus I diadakan tes, begitu pula pada akhir silkus II.
Berdasarkan nilai yang didapat siswa, rata-rata tes pada akhir siklus I
adalah 55,7 dan meningkat menjadi 66,89 pada akhir siklus II. Pada akhir
siklus I siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata adalah 14 siswa,
sedangkan pada siklus II terdapat 27 siswa yang siswa yang mencapai nilai
di atas rata-rata sehingga 72,97% siswa telah mencapai ketuntasan belajar
individu. Berikut grafik nilai hasil belajar matematika siswa.
64

0
10
20
30
40
50
60
70
80
90
100
1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25 27 29 31 33 35 37
No Absen Siswa
N
i
l
a
i
Siklus I
Siklus II
Gambar 2. Grafik Nilai Hasil Belajar Matematika Siswa
C. Pembahasan
Berdasarkan hasil penelitian diperoleh kesimpulan pembelajaran ekspositori
dengan pemberian kuis materi matriks pada siswa kelas XI Penjualan dapat
meningkatkan motivasi belajar matematika siswa. Metode pembelajaran
ekspositori dengan pemberian kuis dapat juga meningkatkan minat, perhatian,
rasa senang siswa, keinginan untuk mempelajari matematika. Pelaksanaan
pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian
kuis di SMK Negeri 7 Yogyakarata kelas XI Penjualan yang dapat
meningkatkan motivasi belajar matematika sebagai berikut.
1. Guru menggunakan metode
pembelajaran Ekspositori
Guru membimbing siswa dalam memahami materi dan memberikan
kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Dengan metode ekspositori ini
siswa menjadi lebih aktif dalam pembelajaran dan siswa menjadi lebih
65
berani dalam menyampaikan pertanyaan dan pendapat yang menumbuhkan
rasa percaya diri. Hal ini disebabkan pembelajaran tidak lagi terpusat pada
guru, siswa sudah diberi kesempatan untuk menyampaikan pertanyaan dan
pendapat. Menurut Constance Frith dalam Motivation to Learn, dengan
memberikan peluang atau kesempatan kepada siswa, maka siswa akan
memeproleh kepercayaan diri mereka
(http://www.usask.ca/education/coursework/802papers/
Frith/Motivation.HTM).
2. Guru memberikan contoh soal
yang relevan dalam kehidupan sehari-hari
Dengan contoh soal yang relevan dalam kehidupan sehari-hari akan
memudahkan siswa memahami materi yang diajarkan. Erman Suherman
(2003:151) berpenadapat bahwa implementasi pembelajaran matematika
berdasarkan realistik sekurang-kurangnya telah mengubah sikap siswa
menjadi lebih tertarik terhadap matematika.
3. Guru memberikan latihan soal
kepada siswa yang dikerjakan dengan berdiskusi
Dalam diskusi siswa dapat berlatih kerja sama dan tanggung jawab
dalam kelompoknya. Dengan demikian siswa dapat menemukan sendiri
jawaban soal dan tidak tergantung pada guru serta siswa dapat menanggapi
pendapat orang lain. Menurut Herman Hudojo (2001: 113) dengan
berdiskusi siswa terlibat aktif dalam proses belajarnya dan berkesempatan
66
berlatih berani mengemukakan pendapat di depan umum secara sistematik
serta dapat menanggapi pendapat orang lain.
4. Pemberian kuis yang
dikerjakan oleh siswa secara mandiri dan close book
Dalam mengerjakan kuis, siswa tidak boleh membuka buku dan bekerja
sama karena kuis digunakan untuk mengetahui tingkat penguasaan siswa
terhadap materi yang telah atau baru diajarkan. Selain itu, kuis dapat
merangsang siswa agar lebih termotivasi dalam belajar. Menurut
Suryawahyuni Latief, teknik motivasi yang dapat dilakukan guru salah
satunya dengan memberikan tugas dalam setiap kegiatan yang dilakukan, di
mana siswa dalam melakukan tugasnya tidak bekerjasama dengan siswa
yang lainnya. Dengan demikian siswa akan dapat membandingkan hasil
pekerjaan yang dilakukannya dengan hasil siswa lainnya
(http://202.152.33.84/index.php?option=comcontent&task=view&id=13377
&Itemid=46).
5. Kuis yang diberikan berupa
pertanyaan singkat yang terdiri dari satu soal yang dikerjakan selama 5 – 10
menit. Tingkat kesulitan soal kuis ditingkatkan dari pertemuan 1 ke
pertemuan berikutnya dengan tujuan untuk bahan pertimbangan untuk
melakukan perbaikan (http://www.google.co.id/search?
hl=en&cr=countryID&q=modelmodel+pembelajaran&start=10&sa=N).
Pada saat diberikan kuis 6 (materi invers matriks), sebagian siswa tidak
dapat mengerjakan kuis 6 secara keseluruhan karena waktu yang diberika
67
kurang dan invers termasuk sub pokok bahasan yang sulit. Sehingga,
semakin tinggi tingkat kesulitan suatu soal, memerlukan waktu yang lebih
lama untuk mengerjakannya.
Berdasarkan hasil penelitian, motivasi belajar matematika siswa mengalami
peningkatan yang cukup baik. Hasil observasi yang dilakukan dengan
menggunakan aspek-aspek yang diteliti yang berhubungan dengan aktivitas dan
motivasi belajar siswa menunjukkan adanya peningkatan. Hal ini terlihat hasil
observasi motivasi belajar siswa mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus
II pada setiap aspek-aspeknya. Guru membimbing siswa dalam proses belajar
mengajar mengalami peningkatan persentase dari 87,5% pada siklus I menjadi
93,75% pada siklus II. Guru memotivasi siswa dalam meningkatkan belajar
matematika dengan pemberian kuis meningkat dari 75% menjadi 87,5%. Sikap
siswa saat pembelajaran mengalami peningkatan persentase dari siklus I 66,67%
menjadi 83,33% pada siklus II. Sikap siswa saat diberikan kuis mengalami
peningkatan persentase dari siklus I 66,67% menjadi 83,33% pada siklus II.
Bentuk motivasi yang diberikan guru meningkat dari 60% menjadi 90%.
Berikut grafik perkembangan aktivitas dan motivasi belajar matematika
berdasarkan hasil observasi.
68
0
10
20
30
40
50
60
70
80
90
100
A B C D E
Aspek yang Diteliti
P
e
r
s
e
n
t
a
s
e
Siklus I
Siklus II

Gambar 3. Grafik Hasil Observasi Motivasi Belajar Matematika Siswa
Keterangan :
A. Guru membimbing siswa dalam proses belajar mengajar
B. Guru memotivasi siswa dalam meningkatkan belajar matematika dengan
pemberian kuis
C. Sikap siswa saat pembelajaran
D. Sikap siswa saat diberikan kuis
E. Bentuk motivasi yang diberikan guru
Berdasarkan hasil angket motivasi belajar siswa mengalami peningkatan
dari siklus I ke siklus II pada setiap indikator-indikatornya dan hasil nilai rata-
rata kuis. Motivasi mengerjakan kuis matematika mengalami peningkatan
dengan persentase 66,39% menjadi 70,54%. Ketekunan siswa dalam
mengerjakan dan menyelesaiakan kuis matematika meningkat dari 67,68%
menjadi 70,7%. Persentase usaha siswa untuk meningkatkan prestasi belajar
dari 54,19% meningkat menjadi 66,89%. Dan besarnya perhatian siswa
terhadap kuis matematika juga meningkat dengan persentase 65,71% menjadi
70,19%. Berikut grafik hasil angket motivasi belajar siswa yang mengalami
peningkatan dari siklus I ke siklus II.
69

0
10
20
30
40
50
60
70
80
90
100
A B C D
Indikator
P
e
r
s
e
n
t
a
s
e
(
%
)
Siklus I
Siklus II
Gambar 4. Grafik Perkembangan Motivasi Belajar Matematika Siswa
Keterangan:
A. Motivasi mengerjakan kuis matematika
B. Ketekunan dalam mengerjakan dan menyelesaiakan kuis matematika
C. Usaha untuk meningkatkan prestasi belajar
D. Besarnya perhatian terhadap kuis matematika
Peningkatan motivasi belajar matematika siswa terlihat dari sikap siswa
yang memperhatikan guru yang sedang menjelaskan, menjawab pertanyaan dari
guru, rasa senang, keinginan yang besar dan ketekunan untuk menyelesaikan
kuis dan soal matematika. Hasil pengamatan yang didukung oleh hasil angket
dan wawancara yang menunjukkan bahwa siswa senang dan berminat apabila
diberikan kuis pada saat pembelajaran sehingga memotivasi siswa dalam belajar
matematika. Suryawahyuni Latief mengungkapkan peran motivasi yaitu
menentukan ketekunan dalam belajar . Seseorang yang telah termotivasi untuk
belajar sesuatu akan berusaha mempelajari sesuatu dengan baik dan tekun, dan
berharap memperoleh hasil yang baik. (http://202.152.33.84/index.php?
option=comcontent&task=view&id=13377 &Itemid=46).
70
Pada pertemuan I siklus I, siswa masih kurang berminat terhadap kuis, hal
ini disebabkan siswa belum ada persiapan dalam mengerjakan kuis. Pada
pertemuan berikutnya siswa sudah mulai tertantang untuk menyelesaikan soal
kuis yang diberikan selama pembelajaran. Keinginan siswa yang besar untuk
mempelajari matematika membuat semangat belajar siswa menjadi tinggi,
sehingga meningkatkan motivasi untuk belajar matematika.
Rata-rata nilai kuis meningkat dari siklus I ke siklus II, yaitu 79,6
meningkat menjadi 82,5. Setelah siswa-siswa menyelesaikan permasalahan,
kemudian diadakan pembahasan secara bersama-sama. Soal yang dibahas
merupakan soal yang tidak dapat dikerjakan oleh siswa atau soal yang dirasa
sulit oleh siswa. Guru selalu menyuruh siswa ke depan kelas untuk mengerjakan
soal kemudian dibahas secara bersama-sama. Langkah akhir dari pembelajaran
ini yaitu membuat kesimpulan dari materi yang telah diberikan dengan
bimbingan guru.
Pada akhir siklus I diadakan tes, begitu pula pada akhir silkus II.
Berdasarkan nilai yang didapat siswa, rata-rata tes pada akhir siklus I adalah
55,7 dan meningkat menjadi 66,89 pada akhir siklus II. Pada akhir siklus I
siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata adalah 14 siswa, sedangkan pada
siklus II terdapat 27 siswa yang siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata
sehingga 72,97% siswa telah mencapai ketuntasan belajar individu.
Berdasarkan pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa penggunaan
metode ekspositori dengan pemberian kuis terhadap materi matriks dapat
meningkatkan motivasi belajar dan hasil belajar matematika siswa.
71
C. Keterbatasan Penelitian
Penelitian yang dilaksanakan di SMK Negeri 7 Yogyakarata ini memiliki
keterbatasan-keterbatasan sebagai berikut.
1. Materi yang dipelajari pada setiap siklus berbeda meskipun pada pokok
bahasan yang sama yaitu materi matriks. Hal ini memungkinkan
pemahaman siswa terhadap materi berbeda-beda, mungkin pada siklus I
tingkat pemahaman siswa lebih tinggi daripada siklus II, atau sebaliknya.
2. Latihan soal tidak dibahas semua karena keterbatasan waktu. Waktu juga
terpotong untuk mengerjakan kuis.
3. Pelaksanaan pembelajaran agak terganggu karena adanya waktu istirahat di
sela-sela pembelajaran. Hal ini mengakibatkan konsentrasi siswa menurun
dan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk membangkitkan
konsentrasi mereka kembali terhadap pembelajaran.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
72
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan:
1. Pelaksanaan pembelajaran matematika menggunakan
metode ekspositori dengan pemberian kuis di SMK Negeri 7 Yogyakarata
yang dapat meningkatkan motivasi belajar matematika sebagai berikut.
a. Guru membimbing siswa dalam memahami materi dan memberikan
kesempatan kepada siswa untuk bertanya.
b. Siswa mengerjakan laithan soal dengan berdiskusi.
c. Pemberian kuis yang dikerjakan oleh siswa secara mandiri dan close
book.
d. Kuis yang diberikan berupa pertanyaan singkat yang terdiri dari satu
soal yang dikerjakan selama 5 – 10 menit. Tingkat kesulitan soal kuis
ditingkatkan dari pertemuan 1 ke pertemuan berikutnya.
e. Soal kuis diambil dari materi yang sudah diajarkan atau materi yang
baru saja dipelajari.
f. Adanya pemberitahuan dari guru bahwa akan diberikan kuis pada
setiap pertemuan, agar siswa lebih siap menghadapi soal kuis.
2. Pada penelitian ini, hasil angket dan hasil nilai rata-
rata tes evaluasi matriks dapat disimpulkan sebagai berikut.
a. Berdasarkan angket yang diberikan kepada siswa, motivasi
belajar siswa mengalami peningkatan. Hal ini terlihat dari peningkatan
persentase pada setiap indikator. Motivasi mengerjakan kuis matematika
73
mengalami peningkatan dengan persentase 66,39% pada kategori
sedang menjadi 70,54% pada kategori tinggi. Ketekunan siswa dalam
mengerjakan dan menyelesaikan kuis matematika meningkat dari
67,68% pada kategori tinggi menjadi 70,7% kategori tinggi. Persentase
usaha siswa untuk meningkatkan prestasi belajar dari 54,19% pada
kategori kurang baik meningkat menjadi 66,89% pada kategori tinggi.
Dan besarnya perhatian siswa terhadap kuis matematika juga meningkat
dengan persentase 65,71% kategori sedang menjadi 70,19% kategori
tinggi.
b. Berdasarkan nilai rata-rata kelas tes prestasi matriks
mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II yaitu dari 55,7 menjadi
66,89 dan 72,97% siswa telah mencapai ketuntasan belajar individu
pada siklus II.
B. Saran
Berdasarkan penelitian ini, ada beberapa saran yang perlu dipertimbangkan
dalam pembelajaran matematika dengan pemberian kuis, yaitu:
1. Bagi Guru
a. Pemberian kuis hendaknya
diberikan pada setiap pertemuan agar siswa termotivasi untuk belajar
terlebih dahulu sebelum menerima pelajaran.
b. Guru dapat memberikan kuis
pada setiap pertemuan sehingga guru mengetahui tingkat pemahaman
siswa tentang materi yang diberikan.
74
c. Memberikan persoalan yang
menarik pada soal kuis, sehingga siswa merasa senang dan ingin
menyelesaikan kuis yang diberikan. Dan diharapkan kuis tersebut dapat
meningkatkan mitivasi belajar matematika siswa.
d. Guru menggunakan metode
pembelajaran yang menarik untuk mengajar.
2. Bagi Peneliti Lainnya
a. Pemberian kuis setiap pertemuan dengan menggunakan
metode pembelajaran yang lain.
b. Membuat soal-soal kuis yang menarik agar dapat
digunakan untuk mengatasi kesulitan belajar dan siswa senang terhadap
matematika.
DAFTAR PUSTAKA
75
Annonim. 2004. Model Matematika SMK. http://www.google.co.id/search?hl=
en&cr=countryID&q=model-model+pembelajaran&start=10&sa=N.
Diakses 2 April 2008
Annonim. 2005. Membangkitkan Motivasi Belajar Siswa.
http://www.bruderfic.or.id/h-129/peran-guru-dalam-membangkitkan-
motivasi-belajar-siswa.html. Diakses 28 Juni 2008
Edy Suranto. 2006. Matematika Bisnis dan Manajemen untuk SMK Kelas 3.
Wonogiri: Yudhistira.
Elida Prayitno. 1989. Motivasi dalam Belajar. Jakarta: Depdikbud.
Endang Supartini. 2001. Diagnosis Kesulitan Belajar dan Pengajaran Remedial.
Yogyakarta: FIP-UNY.
Erman Suherman, Turmudi, Didi Suryadi, Tatang Herman, Suhendra, Sufyani
Prabawanto, Nurjanah, Ade Rohayat. 2003. Strategi Pembelajaran
Matematika Kontemporer. Bandung: Jurusan Pendidikan Matematika
FMIPA UPI.
Frith, Constance. Motivation to Learn. http://www.usask.ca/education/
coursework/802papers/ Frith/Motivation.HTM. Diakses 1 September 2008
Herman Hudojo. 1988. Megajar Belajar Matematika. Jakarta: Depdikbud.
_____________. 2001. Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran Matematika.
Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA Universitas Negeri Malang.
Moh. Uzer Usman. 1993. Upaya Optimalisasi Kegiatan Belajar Mengajar.
Bandung: Rosdakarya.
Muhibbin Syah, M.Ed. 2002. Psikologi Belajar. Jakarta: Rajawali Pers.
Nana Sudjana dan Ibrahim. 2001. Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Bandung:
Sinar Baru Bandung.
76
Ratna Willis Dahar. 1996. Teori-teori Belajar. Jakarta: Erlangga.
Rochiati Wiriatmadja. 2006. Metode Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: Remaja
Rosdakarya.
Saifuddin Azwar. 1996. Tes Prestasi Fungsi dan Pengembangan Pengukuran
Prestasi Belajar. Yogyakarta: Pustaka Belajar.
Sardiman A. M. 1996. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Raja
Grafindo Persada.
Sartono Wirodikromo. 2004. Matematika untuk SMA Kelas XII. Jakarta: Erlangga.
Slameto. 1991. Evaluasi Pendidikan. FKIP UKSW Salatiga: Bumi Aksara.
Sri Rumini. 2003. Diagnosis Kesulitan Belajar. Yogyakarta: FIP-UNY
Suharsimi Arikunto. 2003. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Rineka
Cipta
Suryawahyuni Latief. 2008. Meningkatkan Motivasi Belajar.
http://202.152.33.84/index.php?
option=com_content&task=view&id=13377&Itemid=46. Diakses 26 Mei
2008
Susiyana. 2006. Upaya Meningkatkan Motivasi Belajar Matematika Siswa melelui
Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT (Teams-Games-Tournaments) di
SMP Muhammadiyah 4 Yogyakarta Kelas VII. Skripsi. Yogyakarta: Jurdik
Matematika FMIPA UNY.
Utami Munandar. 1992. Mengembangkan Bakat dan Kreatifitas Anak sekolah.
Jakarta: Gramedia.
Winkel. 1991. Psikologi Pembelajaran. Jakarta: Grasindo.
77

2

pencapaian nilai matematika yang rendah. Banyak siswa yang memperoleh nilai matematika di bawah 60, tidak sesuai yang diharapkan oleh guru. Anggapan tentang sulitnya belajar matematika sering mendominasi pemikiran siswa sehingga banyak di antara mereka kurang berminat untuk mempelajari matematika dan siswa kurang termotivasi dalam belajar. Selain itu, pembelajaran juga masih terpusat pada guru. Guru banyak menjelaskan dan siswa kurang diberi kesempatan untuk berdiskusi dengan temannya. Berdasarkan observasi peneliti di sekolah yang dilakukan pada bulan Februari-Maret tahun 2008 dan wawancara dengan guru matematika, 28 dari 37 siswanya kurang memahami pelajaran matematika hal ini dilihat dari nilai tes matematika yang kurang dari 60. Berdasarkan hasil pengamatan, bahwa motivasi dan minat belajar matematika siswa rendah. Rendahnya motivasi dan minat belajar siswa dapat dilihat pada saat siswa menerima materi pelajaran. Hal ini ditunjukkkan dengan sikap siswa yang cenderung ramai sendiri, mengobrol dengan teman, ada beberapa siswa yang mengerjakan PR pelajaran lain dan kurang memperhatikan pembelajaran yang sedang berlangsung. Bila siswa diberi latihan soal yang agak sulit, siswa tidak mengerjakan soal tersebut dan tidak termotivasi untuk mencari penyelesaian dari soal tersebut. Siswa lebih senang menunggu guru menyelesaikan soal tersebut. Hal ini disebabkan siswa kurang diberikan kesempatan untuk bertanya dan menyampaikan pendapat. Mengingat bahwa siswa merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan pendidikan, perlu diupayakan adanya pembenahan terhadap berbagai hal yang berkaitan dengan optimalisasi prestasi belajar siswa. Sehubungan dengan

3

keberhasilan belajar, Slameto (1988: 62) berpendapat bahwa ada 2 faktor yang mempengaruhi belajar siswa. 1. Faktor internal, merupakan faktor di dalam diri siswa yang meliputi faktor fisik misalnya kesehatan dan faktor psikologis, misalnya motivasi, kemampuan awal, kesiapan, bakat, minat dan lain-lain. 2. Faktor eksternal, merupakan faktor yang ada di luar diri siswa, misalnya keluarga, masyarakat, sekolah dan lain-lain. Selanjutnya mengenai keberhasilan belajar matematika Herman Hudoyo (1988: 6-7) mengungkapkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan siswa dalam belajar matematika sebagai berikut. 1. Peserta didik, meliputi: kemampuan, kesiapan, minat, motivasi, serta kondisi siswa pada saat mengikuti kegiatan belajar matematika. 2. Pengajar, meliputi: pengalaman, kepribadian, penguasaan materi

matematika dan cara penyampaian yang diberikan oleh guru. 3. Prasarana dan sarana, meliputi ruangan, alat bantu belajar, buku tulis dan sumber belajar yang membantu kelancaran proses belajar-mengajar. 4. Penilaian, digunakan untuk melihat hasil belajar matematika siswa sehingga diharapkan dapat meningkatkan kegiatan belajar dan memperbaiki hasil belajar selanjutnya. Dari pendapat tersebut di atas ada beberapa faktor yang mempengaruhi upaya peningkatan prestasi belajar siswa adalah meningkatkan motivasi siswa dalam belajar matematika. Motivasi sebagai keseluruhan daya penggerak yang ada dalam diri siswa mampu menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar dan

sehingga tujuan yang dikehendaki siswa dapat tercapai. Metode pembelajaran ekspositori dengan pemberian kuis matematika ini diharapkan dapat menjadi salah satu solusi dalam mengatasi rendahnya motivasi belajar yang dialami oleh siswa. rumusan masalah yang diambil dalam penelitian ini sebagai berikut. Perumusan Masalah Berdasarkan analisis situasi. Tujuan Penelitian . Berdasarkan pada permasalahan tersebut akan dilaksanakan penelitian pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian kuis untuk memotivasi belajar matematika siswa. B. Motivasi dapat berasal dari dalam diri siswa (intrinsik) maupun dari luar diri siswa (ekstrinsik). Dengan menerapkan metode ini. Penggunaan metode pembelajaran ekspositori dengan pemberian kuis dapat menigkatkan motivasi belajar matematika sehingga diharapkan dapat meningkatkan kegiatan belajar matematika dan memperbaiki hasil belajar selanjutnya. pembelajaran tidak hanya terpusat pada guru tetapi siswa bisa lebih aktif dalam pembelajaran.4 memberikan arah pada kegiatan belajar. Bagaimanakah pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian kuis yang dapat meningkatkan motivasi belajar matematika siswa kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta? C.

D. memantau siswa saat mengerjakan latihan soal dengan berdiskusi. 2. dan pengelolaan kelas. sebagai berikut.5 Penelitian ini dilakukan terhadap siswa kelas XI Penjualan semester 2 SMK Negeri 7 Yogyakarta tahun ajaran 2007/2008 dengan tujuan untuk meningkatkan motivasi belajar matematika siswa kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta jika selama pembelajaran menggunakan metode ekspositori diberikan kuis. . Memberdayakan siswa untuk berlatih kerja sama dan tanggung jawab dalam diskusi kelompok serta melatih siswa untuk bertanya dan menyampaikan pendapat. memberi kesempatan pada siswa untuk bertanya. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat. 1. Memberdayakan guru dalam penyusunan latihan soal dan soal kuis yang mengaitkan materi dengan kehidupan nyata. 3. membimbing siswa dalam memecahkan masalah. Dapat digunakan sebagai bekal peneliti untuk mengajar dikemudian hari.

atau menjelaskan kembali kepada siswa secara individual atau klasikal. Menurut David P. Siswa mengerjakan latihan soal sendiri atau juga dapat berdiskusi dengan temannya. Guru dapat memeriksa pekerjaan siswa secara individual. 1. Ausubel yand dikutip oleh Tim MKPBM (2001: 171). Sehingga metode ekspositori merupakan cara yang paling efektif dan efisien untuk mengajar matematika. Dalam metode ekspositori siswa tidak hanya mendengar dan membuat catatan saja. Menurut David P. Ausubel yand dikutip oleh Tim MKPBM (2001: 171) metode ekspositori merupakan cara mengajar yang paling efektif dan efisien dalam menanamkan belajar bermakna. Landasan Teori Metode Ekspositori Menurut Tim MKPBM (2001: 171) metode ekspositori sama seperti metode ceramah tetapi dominasi guru banyak berkurang. .6 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. menerangkan materi dan membimbing siswa dalam memahami materi serta memberi contoh soal. Guru berbicara pada awal pelajaran. karena guru tidak terus-menerus berbicara. Pada metode ekspositori siswa belajar lebih aktif daripada metode ceramah. tetapi juga membuat soal dan bisa bertanya kalau tidak mengerti. belajar dibedakan menjadi: belajar dengan menerima (reception learning) dan belajar melalui penemuan (discovery learning).

b. diharapkan penggunaan metode ekspositori dengan tepat akan menjadi metode yang baik untuk pembelajaran matematika. pola atau aturan-aturan yang lain harus ditemukan oleh siswa sendiri. c. yaitu kondisi lingkungan di sekitar siswa. Menurut Muhibbin Syah (2002: 144) faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa dapat dibedakan menjadi tiga macam. Dengan demikian. yaitu keadaan atau kondisi jasmani dan rohani siswa. Pemilihan metode pembelajaran yang efektif dan efisien untuk mengajar sangat penting karena dapat mempengaruhi belajar siswa. Faktor pendekatan belajar. Faktor internal (faktor dari dalam diri siswa). yaitu jenis upaya belajar siswa yang meliputi strategi dan metode yang digunakan siswa untuk melakukan kegiatan mempelajari materi-materi pelajaran. Proses penemuannya dapat dilakukan oleh siswa sendiri atau dapat pula dengan bimbingan guru. Belajar dengan menerima (reception learning) Belajar dengan menerima. Pemberian Kuis Matematika . a. Faktor eksternal (faktor dari luar siswa). 2. Belajar melalui penemuan (discovery learning) Pada belajar dengan penemuan.7 1. materi yang disajikan kepada siswa lengkap sampai bentuk akhir yang berupa rumus atau pola bilangan. bentuk akhir yang berupa rumus. 2.

id/search?hl=en&cr=countryID&q=model-model+ pembelajaran&start=10&sa=N). Dengan mengajukan masalah-masalah yang kontekstual. Tingkat berpikir yang terlibat adalah pengetahuan dan pemahaman (http://www.co. siswa dapat secara bertahap dibimbing untuk menguasai konsep-konsep matematika. Gambaran perkembangan belajar siswa perlu diketahui oleh guru agar dapat memastikan bahwa siswa mengalami proses pembelajaran dengan benar (http://www.google. .html).Setelah guru merencanakan dengan baik strategi pembelajaran. Disamping itu juga dapat memotivasi siswa untuk menyenangi matematika karena mengetahui keterkaitan dan kegunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari (http://www. . Evaluasi pembelajaran matematika di SMK menekankan pada proses dan hasil pembelajaran sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai.8 Dalam pembelajaran matematika hendaknya dimulai dengan pengenalan masalah yang sesuai dengan situasi (contextual problem). Kuis dilakukan untuk mengetahui penguasaan pelajaran oleh siswa.id/h-129/peran-guru-dalam- membangkitkan-motivasi-belajar-siswa.co. guru perlu melakukan penilaian atau evaluasi untuk mengetahui tingkat keberhasilan dan efisiensi suatu pemelajaran. Kuis merupakan isian singkat dan menanyakan hal-hal yang prinsip.google. Biasanya dilakukan sebelum pelajaran dimulai atau setelah menjelaskan materi pelajaran.or.id/search? hl=en&cr=countryID&q=model-model+ pembelajaran&start=10&sa=N).bruderfic. kurang lebih 5 -10 menit.

4. Apabila siswa kurang yakin dengan penyelesaian kuis yang telah dikerjakan. sebagai bahan pertimbangan untuk melakukan perbaikan.id/search?hl=en&cr=countryID&q=model-model+ pembelajaran&start=10&sa=N).google. Setelah mengerjakan kuis. siswa diberi kesempatan untuk menanyakan kepada guru (http://www. Kuis dilakukan untuk mengetahui penguasaan pelajaran oleh siswa.google. Motivasi Belajar Matematika . mendiagnosis kesulitan belajar. menuntut siswa untuk mempelajari materi yang sudah diberikan maupun yang akan diajarkan. Dalam mengerjakan kuis siswa tidak boleh membuka buku dan dikerjakan secara mandiri. 3. Memberikan umpan balik. 5. 2.co. Pemberian kuis antara lain berfungsi (http://www. Kuis biasanya terdiri dari satu atau dua soal.co. 3. mengetahui kemajuan belajar siswa. hasilnya dikumpulkan dan diberikan penilaian oleh guru.9 Kuis terdiri dari soal-soal singkat yang mencakup pelajaran yang baru dipelajari atau untuk mengingat pelajaran sebelumnya yang sudah disampaikan. Dengan adanya kuis setiap hari. memotivasi siswa untuk belajar lebih baik.id/search?hl=en&cr=countryID&q=model-model+ pembelajaran&start=10&sa=N): 1. Sehingga diharapkan pemberian kuis dapat meningkatkan motivasi belajar siswa .

tetapi juga mengarahkan dan memperkuat tingkah laku. maka akan berusaha untuk meniadakan atau mengelakkan perasaan tidak suka itu. Jadi. motivasi dapat diartikan sebagai serangkaian usaha untuk menyediakan kondisikondisi tertentu. Motif dapat diartikan sebagai suatu kondisi intern (kesiapsiagaan). Uzer Usman (2000: 28:29) motivasi adalah suatu proses untuk menggiatkan motif-motif menjadi perbuatan atau tingkah laku untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan atau keadaan dan kesiapan dalam diri individu yang mendorong tingkah lakunya untuk berbuat sesuatu dalam mencapai tujuan tertentu. Motif juga dapat dikatakan sebagai daya penggerak dari dalam dan di dalam subjek untuk melakukan sesuatu demi mencapai tujuan. Berasal dari kata “motif”. menunjukkan minat. Motivasi dapat dirangsang oleh faktor dari luar tetapi motivasi itu tumbuh di dalam diri seseorang. . dan bila ia tidak suka. Menurut Moh. Sedangkan Elida Prayitno (1989: 30) menyatakan bahwa motivasi diartikan sebagai jantungnya proses belajar bukan saja menggerakkan tingkah laku. kegairahan dan ketekunan yang tinggi dalam belajar. sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu. maka motivasi dapat diartikan sebagai daya penggerak yang telah aktif. Siswa yang termotivasi dalam belajar. tanpa tergantung banyak kepada guru.10 Menurut Sardiman (1996: 73-75) motif adalah daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Dilihat dari alasan timbulnya motivasi Burton yang dikuitip oleh Pasaribu dan Simanjuntak (1983: 53) membagi motivasi menjadi dua.

Sedangkan Sumadi Suryabrata (1983: 9) mengemukakan pendapatnya bahwa motivasi intrinsik lebih efektif dalam mendorong seseorang untuk belajar daripada motivasi ekstrinsik. motivasi dapat dikatakan sebagai keseluruhan daya penggerak di dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar yang menjamin kelangsungan kegiatan belajar tersebut dan juga memberikan arah pada kegiatan belajar sehingga tujuan yang dikehendaki siswa dalam belajar tercapai. Motivasi ekstrinsik. 3. 2. arah tujuan yang hendak dicapai. yaitu motivasi yang timbulnya dari luar individu. Sardiman A. Menurut Sardiman A. M (1996: 75) mengatakan bahwa motivasi itu dapat dirangsang oleh faktor dari luar tetapi motivasi itu dapat timbul di dalam diri seseorang. menyeleksi perbuatan. yakni ke menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi . yaitu motivasi yang timbul dari dalam individu untuk berbuat sesuatu. yakni menentukan arah. mendorong siswa untuk berbuat.11 a. M (1996: 75) dalam kegiatan belajar. Motivasi intrinsik. Menurut Sardiman (1996: 85) fungsi motivasi bagi siswa antara lain: 1. jadi sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi. b.

penuh semangat. mengejar tujuan-tujuan jangka panjang. 9. ulet menghadapi tugas. sehingga kurang kreatif). 5. menunjukkan minat terhadap macam-macam ingin mendalami bahan/bidang pengetahuan tekun menghadapi tugas. 3. senang mencari dan memecahkan soal-soal. tidak memerlukan dorongan dari luar untuk bosan dengan tugas-tugas rutin (hal-hal yang bersifat mekanis. senang dan rajin belajar. 10. 6. masalah. Selain itu motivasi juga sebagai pendorong usaha dalam pencapaian prestasi. 2. Utami Munandar (1992: 34-35) menyatakan ciri siswa yang bermotivasi. berprestasi. 7. cepat selalu berusaha berprestasi sebaik mungkin. 8.12 guna mencapai tujuan. dapat mempertahankan pendapat-pendapatnya. Menurut Anderson dan Faust yang dikutip oleh Elida Prayitno . antara lain: 1. 4. dengan menyisihkan perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut. berulangulang begitu saja. yang diberikan.

ketajaman perhatian. akan tetapi lebih luas . konsentrasi dan ketekunan. belajar merupakan suatu proses. dan bukan suatu hasil atau tujuan. Sedangkan menurut Fontana yang dikutip oleh Erman Suherman (2003:7) pengertian belajar adalah proses perubahan tingkah laku individu yang relatif tetap sebagai hasil pengalaman. Surya yang dikutip oleh Sri Rumini (1995: 59) juga berpendapat bahwa belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan. konsentrasi dan minat terhadap memecahkan persoalan. Menurut Dimyati Mahmud yang dikutip oleh Sri Rumini (1995:59) berpendapat bahwa belajar adalah suatu perubahan tingkah laku baik yang diamati maupun yang tidak diamati secara langsung dan terjadi dalam diri seseorang karena pengalaman.13 (1989: 10) mengungkapkan bahwa motivasi siswa dalam belajar dapat dilihat dari karakteristik tingkah laku siswa yang menyangkut minat. perhatian. Belajar menurut Morgan yang dikutip oleh Sri Rumini (1995: 59) adalah perubahan yang relatif menetap dalam tingkah laku yang terjadi sebagai suatu hasil latihan dan pengalaman. bukan suatu penguasaan hasil latihan. Dalam pengertian ini. Dari pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa siswa yang temotivasi dapat dilihat dari ketekunan. Menurut Moh. sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksinya dengan lingkungan. Belajar bukan sekedar mengingat. Kegiatan dan usaha untuk mencapai perubahan tingkah laku merupakan proses belajar. . suatu kegiatan.

sebagai berikut. supaya terjadi perubahan perilaku atau pribadi kearah lebih baik. mengalami perubahan. b.14 Ratna Wilis Dahar (1996: 11) memberikan penjelasan tentang komponen-komponen yang terdapat di dalam belajar. beberapa teknik motivasi yang dapat dilakukan dalam pembelajaran sebagai berikut. sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. perubahan tersebut terjadi tidak didapat dari faktor kemetangan melainkan melalui pengalaman atau latihan. pengayaan atau pendalaman mengenai pendalaman baru. Perubahan Perilaku Belajar disimpulkan. Belajar menurut Endang Supartini (2001: 5) adalah suatu proses usaha yang dilakukan dengan lingkungannya. sebagai perilaku suatu organisma termasuk manusia. . Belajar dan Pengalaman Komponen yang kedua ini diungkapkan ”sebagai suatu hasil pengalaman”. Sedangkan menurut Slameto (1991: 2) belajar merupakan suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan. Menurut Suryawahyuni Latief. Belajar dengan istilah ini menekankan pada pengalaman yang merupakan komponen utama dalam belajar. Perubahan yang terjadi dalam proses belajar dapat berupa penambahan. Dalam hal ini yang menjadi perhatian utama adalah perilaku verbal dari manusia. atau dari keadaan tidak terampil menjadi terampil. Perubahan tersebut bisa juga diartikan dari keadaan tahu menjadi tidak tahu.

Memberikan penghargaan dengan menggunakan kata-kata. Proses pembelajaran yang menarik akan memudahkan siswa memahami dan mengingat apa yang disampaikan. Mengadakan permainan dan menggunakan simulasi. 5. Maksudnya adalah guru memberikan tugas dalam setiap kegiatan yang dilakukan. dimana siswa dalam melakukan tugasnya tidak bekerjasama dengan siswa yang lainnya. seperti ucapan bagus sekali. Dengan demikian siswa akan dapat membandingkan hasil pekerjaan yang dilakukannya dengan hasil siswa lainnya. . 2. Mengemas pembelajaran dengan menciptakan suasana yang menarik sehingga proses pembelajaran menjadi menyenangkan dan dapat melibatkan afektif dan psikomotorik siswa. Dengan mengetahui hasil yang diperoleh dalam belajar maka siswa akan termotivasi untuk belajar lebih giat lagi. 3. Menumbuhkan dan menimbulkan rasa ingin tahu dalam diri siswa. Penghargaan yang dilakukan dengan kata-kata (verbal) ini mengandung makna yang positif karena akan menimbulkan interaksi dan pengalaman pribadi bagi diri siswa itu sendiri.15 1. Memberikan tes (tes singkat atau kuis dan tes evaluasi) dan memberikan nilai dari tes tersebut sebagai pemacu siswa untuk belajar lebih giat. dan menakjubkan. 4. Rasa ingin tahu dapat ditimbulkan oleh suasana yang mengejutkan atau tiba-tiba. Menumbuhkan persaingan dalam diri siswa. hebat.

rapi. perhatian.16 6. Memberikan contoh yang positif. siswa akan lebih berminat.84/index. Penampilan guru. menjamin kelangsungan kegiatan belajar dan memberi arah pada kegiatan itu demi mencapai suatu tujuan. Dengan demikian.152. tekun. Hal ini disebabkan dengan pemberian kuis matematika. sehingga siswa yang bermotivasi kuat memiliki energi yang banyak untuk melakukan kegiatan belajar (Winkel . penampilan guru yang menarik. Motivasi belajar mengandung peranan penting dalam menumbuhkan gairah atau semangat dalam belajar. sopan dan tidak berlebih-lebihan akan memotivasi siswa dalam mengikuti pembelajaran. bersih. (http://202.php? option=com_content&task=view&id=13377&Itemid=46) Motivasi belajar adalah keseluruhan daya pengaruh yang ada di diri siswa yang dapat menimbulkan kegiatan belajar. guru yang masuk kelas dengan wajah tersenyum dan menyapa siswa dengan ramah akan mebuat siswa merasa nyaman dan senang mengikuti pelajaran yang sedang berlangsung.33. . pemberian kuis dalam pembelajaran matematika dapat merangsang siswa untuk lebih rajin belajar. konsentrasi dan bergairah terhadap materi matematika yang diberikan. 1991: 92). 7. Termasuk juga kepribadian guru. artinya dalam memberikan pekerjaan kepada siswa guru tidak dibenarkan meninggalkan ruangan untuk melaksanakan pekerjaannya lainnya.

BAB III METODE PENELITIAN Desain Penelitian . B. dan penghargaan kelompok atau individu dengan kuis sebagai salah satu metode penilaian. belajar kelompok. motivasi belajar siswa mengalami peningkatan. Hasil penelitian disebutkan bahwa setelah diterapkan pembelajarn tipe TGT yang dilaksanakan melalui lima tahapan yaitu presentasi kelompok.17 Sehingga pemberian kuis dalam pembelajaran matematika diharapkan dapat meningkatkan motivasi belajar matematika siswa. tournament. game. Penelitian yang Relevan Susiyana telah melakukan penelitian dengan judul Upaya Meningkatkan Motivasi Belajar Matematika Siswa melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT (Teams-Games-Tournaments) di SMP Muhammadiyah 4 Yogyakarta Kelas VII.

Siklus Penelitian Tindakan Kelas Prosedur Penelitian Tindakan Kelas (PTK) terdiri dari tiga tahap dalam setiap siklus. Taggart. masing-masing siklus terdiri dari dua kali pertemuan. tindakan. Penelitian ini dilaksanakan minimal dalam dua siklus. Gambar 1. Model penelitian tindakan kelas yang digunakan dalam penelitian ini adalah model penelitian yang dikembangkan oleh Kemmis dan Mc. Berikut ini penjabaran setiap siklusnya: . Model tersebut digambarkan sebagai berikut. 3. determinan dan invers matriks serta aplikasi persamaan linear. refleksi. Penelitian dilaksanakan selama proses pembelajaran matematika dengan materi macam-macam matriks.18 Penelitian ini merupakan jenis penelitian tindakan kelas (PTK) dan terdiri dari 2 siklus. 2. Setiap siklus tindakan meliputi: 1. pelaksanaan dan observasi (pengamatan) matriks. operasi perencanaan tindakan.

tes prestasi. soal-soal untuk kuis. barulah soal-soal kuis dan tes prestasi tersebut diberikan kepada siswa. Guru membimbing siswa dalam memahami materi dan memberikan contoh soal. yaitu Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). SIKLUS I a. Kemudian untuk mengetahui pemahaman siswa guru memberikan kuis kepada siswa selama 5 – 10 menit yang dikerjakan secara mandiri oleh siswa dan hasilnya dikumpulkan untuk dinilai. b. Sebelum diberikan kepada siswa. untuk mengoreksi kevalidan soal. angket. soal hanya satu . Pelaksanaan proses pembelajaran menggunakan metode ekspositori dengan sub pokok bahasan macam-macam matriks dan operasi matriks. peneliti mempersiapkan 3 buah kuis dan satu tes prestasi dengan sub pokok bahasan: pengertian. notasi dan ordo suatu matriks. Pelaksanaan dan Observasi (pengamatan) Tindakan Tahap pelaksanaan merupakan kegiatan belajar mengajar di dalam kelas dengan setting sesuai rencana penelitian yang telah disusun. serta guru matematika yang bersangkutan terlebih dahulu. dan operasi-operasi pada matriks.Perencanaan Tindakan Tahap perencanaan untuk siklus I diawali menyusun instrumen. jenis-jenis matriks. Untuk kegiatan pada siklus I ini. soal-soal kuis dan tes prestasi tersebut dikonsultasikan terlebih dahulu bersama dosen pembimbing. pedoman wawancara.19 1. serta pedoman observasi oleh peneliti yang dikonsultasikan dengan dosen pembimbing dan guru . Setelah mendapat persetujuan.

maka guru bersama-sama siswa membahas soal kuis. guru menunjuk salah satu siswa untuk maju ke depan kelas. Agar informasi yang diperoleh lebih akurat. Setelah itu.20 buah pada setiap kuis yang diberikan. maupun guru yang mengajar. Kemudian guru memberikan latihan soal yang dikerjakan secara berdiskusi dengan teman sebangku. Pada saat pembelajaran berlangsung. Bila siswa telah selesai mengerjakan kuis. maka peneliti telah mempersiapkan pedoman observasi untuk penyusunan catatan lapangan. baik aktivitas siswa. setelah selesai menjelaskan. peneliti mengamati segala aktivitas yang terjadi selama proses belajar mengajar berlangsung. barulah guru menanyakan apakah ada yang tidak setuju atau mungkin memiliki jawaban yang berbeda dengan jawaban siswa yang maju. maka siswa tersebut dipersilahkan untuk memberikan pendapatnya di depan kelas juga. guru dan siswa yang lain mendengarkan baik–baik. c. Selama siswa menjelaskan di depan kelas. guru menyimpulkan jawaban yang benar dan melanjutkan ke materi berikutnya. Guru mengawasi saat para siswa mengerjakan kuis dan peneliti juga ikut membantu mengawasi. Refleksi Peneliti melakukan diskusi dengan guru untuk menyimpulkan hasil pelaksanaan tindakan pada siklus I dan menyusun rencana perbaikan pada . Kuis diberikan setelah guru membimbing siswa dalam memahami materi pelajaran. bila ternyata ada yang memiliki pendapat yang berbeda. Apabila telah selesai mengerjakan latihan soal.

Keseluruhan hasil evaluasi yang menyebabkan hambatan ketercapaian sasaran pada siklus I (bila ada) digunakan sebagai pedoman untuk melakukan siklus II. Masalah–masalah yang timbul pada siklus I ditetapkan alternatif pemecahan masalahnya dengan harapan tidak terulang pada siklus II nantinya. . agar ketercapaian indikator pembelajaran lebih baik. Partisipan Penelitian Partisipan penelitian ini adalah guru dan siswa kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta yang berjumlah 37 siswa. SIKLUS II Tahap perencanaan pada siklus II diawali dengan identifikasi masalah berdasarkan hasil refleksi pada siklus I. kendala–kendala yang dihadapi selama tindakan berlangsung. respons siswa terhadap tindakan pembelajaran. 2.21 siklus II yang dikonsultasikan dengan dosen pembimbing. Data yang diperoleh selama observasi digunakan untuk mengetahui peningkatan motivasi belajar matematika siswa dengan pemberian kuis dalam pembelajaran matematika. melakukan evaluasi I berupa tes matriks kepada siswa berdasarkan soal–soal tes yang telah dipersiapkan sebelumnya. Evaluasi yang dilakukan antara lain meliputi ketercapaian indikator pembelajaran.

Peneliti dibantu satu orang peneliti lain dalam melakukan pengamatan selama proses pembelajaran. Peneliti Peneliti merupakan instrumen utama. Lembar Observasi Lembar observasi digunakan untuk mencatat kegiatan yang dilakukan oleh guru dan siswa dalam proses pembelajaran selama tindakan diberikan . pelaksana. wawancara. karena peneliti sekaligus berperan sebagai perencana.22 Tempat dan Waktu Penelitian Pelaksanaan pra penelitian dimulai dengan penelusuran masalah di SMK Negeri 7 Yogyakarta pada bulan Februari 2008. pedoman wawancara. berupa penerapan metode pembelajaran ekspositori dengan pemberian kuis dalam pembelajaran matematika di kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta. Instrumen Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah peneliti. di mana data diperoleh selama proses pembelajaran berlangsung. dan dokumentasi. Setting Penelitian Setting penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah setting kelas. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri 7 Yogyakarta kelas XI Penjualan pada tanggal 2 – 16 April 2008. penafsir data. pengumpul data. lembar observasi. pemberian angket. penganalisis. angket. Adapun teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi. dan pada akhirnya menjadi pelapor hasil penelitiannya. soal kuis dan tes prestasi.

19. 21 Jumlah 8 4 3 3 5 23 pembelajaran matematika guna meningkatkan motivasi siswa dalam belajar matematika. 16 18.11. : kadang-kadang. 15. 22 9. 17. Tabel 2. Adapun kisi-kisi untuk lembar observasi yang digunakan sebagai berikut. Kisi-kisi Angket . 3. Untuk mengisi lembar observasi ini yaitu memilih “ya” bila deskripsi dilakukan dan “tidak” bila deskripsi tidak dilakukan. 23 4. Kisi-kisi Lembar Observasi Aspek yang Diamti A Guru membimbing siswa dalam proses belajar mengajar B Guru memotivasi siswa dalam meningkatkan belajar matematika dengan pemberian kuis C Sikap siswa saat pembelajaran D Sikap siswa saat diberikan kuis E Bentuk motivasi yang diberikan guru Jumlah Angket Angket ini berupa kumpulan pernyataan untuk mengumpulkan data mengenai respons siswa terhadap pemberian kuis dalam proses Nomor Butir 1. 20 8. 10.23 untuk mengetahui sejauh mana keefektifan pemberian kuis dalam pembelajaran sebagai upaya peningkatan motivasi belajar siswa. Masing-masing butir pernyataan mempunyai 5 alternatif jawaban yaitu: SS S KK : sering sekali. Tabel 1. : sering. 14. JR TP : jarang. 2. : tidak pernah. 13. 7. 12. 6. 5. Angket ini terdiri dari 22 butir pernyataan yang terbagi menjadi 2 butir pernyataan negatif dan 20 butir pernyataan positif.

3. Besarnya perhatian terhadap kuis matematika Jumlah Pedoman Wawancara Nomor Butir Soal 1. prestasi belajar. Soal-soal Kuis . pengaruh pemberian kuis terhadap motivasi belajar siswa.17.19. 2. 10. 4. 5.14. mata pelajaran matematika.24 No. 8. Ketekunan dalam mengerjakan dan menyelesaiakan kuis matematika C. 11 12. c. Adapun aspek-aspek dalam pedoman wawancara siswa yaitu: a. Pedoman wawancara dalam Lampiran 10. Indikator A. dan pertanyaan yang berhunbungan dengan pemberian kuis di setiap pertemuan. bentuk motivasi yang diberikan guru dan orang tua.18. b. 6 7. kegiatan belajar yang dilakukan siswa selama di rumah. Pedoman wawancara ini digunakan untuk mengetahui tanggapan siswa mengenai proses pelaksanaan pembelajaran.15 16. Motivasi mengerjakan kuis matematika B. Usaha untuk meningkatkan prestasi belajar D.13.22 Jumlah 6 5 4 7 22 Pedoman wawancara ini berisi pertanyaan yang akan diajukan pada siswa.20. Pedoman wawancara ini meliputi pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan motivasi belajar siswa. 9. 5.

g. menentukan determinan suatu matriks persegi. maupun pada akhir pembelajaran.25 Kuis yang disusun untuk penelitian ini dikembangkan berdasarkan analisis kurikulum atau silabus SMK Negeri 7 Yogyakarta untuk mata pelajaran matematika materi Matriks kelas XI Penjualan sebagai berikut. Kuis hanya diberikan sekali atau dua kali dalam setiap pertemuan. 6. menyelesaikan operasi matriks. Tes singkat (kuis) diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan motivasi belajar siswa. membedakan matriks menurut jenis. Tes prestasi Tes prestasi merupakan tes evaluasi diberikan apabila sub bab telah selesai. b. menentukan kesamaan matrik. d. c. Tes prestasi digunakan untuk mengukur penguasaan dan kemampuan para siswa setelah siswa menerima proses belajar-mengajar dari guru. Kuis diberikan di awal. Tes ini diberikan pada akhir siklus I dan akhir siklus II. e. f. : menentukan unsur-unsur matriks dan notasinya. menyelesaikan sistem persamamaan linear dengan menggunakan matriks. Instrumen ini juga digunakan sebagai sumber tambahan dalam melihat perkembangan motivasi . menentukan invers sustu matriks persegi. Standar Kompetensi : Memecahkan masalah berkaitan dengan konsep Matriks Indikator a.

Display data . 7. dan mentransfer data kasar ke catatan lapangan. 2. Tes digunakan untuk mengetahui ketercapaian prestasi belajar siswa siswa. Teknik Analisis Data Teknis analisis data dalam penelitian ini dilakukan sebagai berikut.26 siswa yang dilihat dari aspek peningkatan nilai dan hasil belajar siswa selama proses pembelajaran dengan metode ekspositori yang diberikan kuis. Dokumen-dokumen tersebut antara lain berupa arsip perencanaan pembelajaran dan hasil pekerjaan siswa yang dapat memberi informasi data serta dokumen berupa foto yang menggambarkan situasi pembelajaran matematika. Dokumentasi Dokumentasi digunakan untuk memperkuat data yang diperoleh dalam observasi dengan mencatat atau mengabadikan kegiatan berupa foto atau melihat catatan-catatan (arsip-arsip) yang dilakukan dalam penelitian. wawancara dan angket. 3. F. Kegiatan Reduksi data dalam reduksi data yaitu kegiatan memfokuskan. 1. Triangulasi sekaligus digunakan untuk memeriksa keabsahan data. Dokumentasi ini dilakukan selama proses belajar mengajar pada materi matriks. menyederhanakan. Triangulasi Triangulasi dilakukan dengan membandingkan data hasil observasi.

B = jumlah skor total maksimal pada setiap variabel/aspek. untuk penarikan kesimpulan data observasi motivasi belajar matematika siswa dan data angket motivasi belajar matematika siswa dilakukan analisis data deskriptif.67% Sedang 0% ≤ X ≤ 33.33% Rendah Cara menghitung persentase hasil observasi dan angket motivasi belajar siswa. Rata-rata nilai dihitung dengan rumus: .68% ≤ X ≤ 100% Tinggi 33. tabel atau grafik. Tabel 3.27 Data hasil reduksi dan triangulasi disajikan dalam bentuk deskripsi. Di samping analisis data di atas. 4.34% ≤ X ≤ 66. A = jumlah skor yang diperoleh siswa pada setiap variabel/aspek. Klasifikasi hasil observasi motivasi belajar matematika siswa dan data angket motivasi belajar matematika siswa sesuai dengan tabel 4 berikut. yaitu:  A X =   × 100% B Keterangan: X = persentase total yang diperoleh. Klasifikasi Hasil Persentase Skor Motivasi Belajar Siswa Persentase skor yang diperoleh Kategori 66. Penarikan kesimpulan Dari data-data yang diperoleh kemudian diambil suatu kesimpulan.

. Indikator Keberhasilan Komponen-komponen yang menjadi indikator keberhasilan dalam peneliatian ini sebagai berikut. Xi = nilai masing-masing siswa.37 . 1.. Rata-rata skor motivasi belajar matematika siswa mengalami peningkatan dari satu siklus ke siklus berikutnya dan telah mencapai kategori tinggi. 2. n = banyaknya siswa.3.. i = 1. G..2. Peningkatan nilai rata-rata tes matriks siswa dari siklus I ke siklus berikutnya. BAB IV .28 R=∑ i =1 i =n Xi n Keterangan: R = nilai rata-rata.

10.d. Jadwal Pelaksanaan Penelitian Berikut ini tabel jadwal pelaksanaan penelitian.15 WIB 1 II 2 dua matriks Determinan dan invers matriks Aplikasi Persamaan Linear B.d. 2 07 April 2008 07. 1. Kegiatan pada Siklus I . 16 April 2008 07.15 WIB . 14 April 2008 Rabu. Masing-masing siklus terdiri dari 2 kali pertemuan.d.30 WIB s. 10. 09. Tabel 4. 09.kesamaan yaitu dan matriks dan operasi matriks penjumlahan pengurangan matriks Operasi matriks perkalian dengan I Senin.30 WIB s.45 WIB s.15 WIB 08.45 WIB s. 02 April 2008 08. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini dilakukan selama 2 siklus.29 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A.15 WIB yaitu matriks skalar dan perkalian Senin. Jadwal Pelaksanaan Pembelajaran Matematika Kelas XI Penjualan Siklus Pertemuan Hari / Tanggal Pukul Materi Macam-macam matriks 1 Rabu.d.

15 WIB. kuis 2. dan pengurangan matriks. Latihan soal tercantum pada Lampiran 3 dan lampiran 9 dan tes pretasi 1 tercantum pada Lampiran 25 dengan pertimbangan dari dosen pembimbing dan guru matematika kelas XI Penjualan. Berikut ini adalah langkah-langkah pembelajaran pada pertemuan 1. penjumlahan. Tujuan pembelajaran pada pertemuan 1 ini adalah siswa dapat menentukan unsur-unsur dan notasi matriks. kuis 3 berturut-turut tercantum pada Lampiran 4 dan Lampiran 10. Hasil penelitian tindakan kelas pada penelitian ini. Masing-masing pertemuan mempunyai alokasi waktu 2 x 45 menit. sebagai berikut. Pada tahap ini peneliti menyususn Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang tercantum pada Lampiran1. Sebelum melakukan kegiatan pada siklus I. peneliti melakukan tahap perencanaan.30 Siklus I terdiri dari 2 kali pertemuan. Kuis 1. a) Kegiatan Awal . membedakan matriks menurut jenis. yaitu pada hari Rabu 02 April 2008 pukul 08.30 WIB sampai dengan pukul 10. menentukan kesamaan matriks dan menyelesaikan operasi matriks yaitu: transpose. Peneliti juga menyusun instrumen penelitian lainnya seperti pedoman observasi dan angket berturut-turut tercantum pada Lampiran 34 dan Lampiran 36 yang telah disetujui oleh dosen pembimbing. a. Pelaksanaan Pembelajaran 1) Pertemuan Pertama Pertemuan 1 dilaksanakan sesuai jadwal pelajaran matematika di kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta.

penjumlahan. membedakan matriks menurut jenis. Sebagian siswa terlihat senang dan antusias mendengar pemberitahuan tersebut. Kuis 1 setelah mempelajari macam-macam matriks dan kuis 2 diberikan setelah mempelajari kesamaan matriks dan operasi matriks yaitu transpose. Guru memulai dengan memberikan contoh matriks yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari. dan pengurangan matriks.31 Kegiatan pembelajaran diawali oleh guru matematika dengan mengecek kesiapan siswa dan kehadiran siswa. Jumlah siswa yang ikut dalam proses pembelajaran matematika 37 siswa. Guru kemudian menjelaskan kepada siswa bahwa selama pembelajaran matematika materi matriks akan diberikan kuis pada setiap pertemuan. Kemudian siswa diberikan lembar kerja siswa berupa latihan soal yang dikerjakan dengan berdiskusi bersama teman sebangku. Contoh: Susunlah matriks dari daftar berikut ini! Banyaknya PNS di suatu instansi menurut golongan Jenis Kelamin Gol I Gol II Gol III Gol IV . Guru menjelaskan kepada siswa bahwa pada pertemuan ini akan diberikan dua kuis. dan pengurangan matriks. kemudian menanyakan kepada siswa tentang pengertian matriks. penjumlahan. b) Kegiatan inti Guru menyuruh siswa membuka materi Matriks. menentukan kesamaan matriks dan menyelesaikan operasi matriks yaitu: transpose. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai yaitu menentukan unsur-unsur dan notasi matriks.

Contoh lain yang dikerjakan salah satu siswa sebagai berikut. Misalkan matriks dari daftar tersebut diberi nama P. Elemen baris ke-1 adalah 2. notasi suatu matriks. kolom. 8 g. maka: 2 9 17 7  → B1 P=  0 11 8 3 → B2 K1 K2 K3 K4 a. Elemen kolom ke-3 adalah 17. 3 d. 8.17. Elemen kolom ke-4 adalah 7. 7 c. Elemen kolom ke-1 adalah 2. Kemudian guru menunjuk salah satu siswa untuk memberikan contoh yang lain dari salah satu jenis matriks. Matriks P mempunyai 2 baris dan 4 kolom. Elemen kolom ke-2 adalah 9. 9. dan ordo matriks dengan menjawab contoh di atas. Elemen baris ke-2 adalah 0. baris. elemen.  3 4 0 H =  − 1 7 6    1 3 5   Matriks Persegi . 11 f. 11. 0 e. 3 Guru membimbing siswa untuk mengetahui perbedaan jenis-jenis matriks dan memberi contoh soal.32 Laki-laki Perempuan 2 0 9 11 17 8 7 3 Kemudian guru membimbing siswa untuk memahami pengertian matriks. jadi ordo matriks P adalah 2 × 4 b.

Kuis 1 tidak dibahas karena siswa tidak mengalami kesulitan. Siswa 1 Siswa 2 Guru : “Bu. bu besok ada kuis lagi ya.” : “Ya. Siswa mengerjakan kuis dengan tenang. Kemudian guru membagikan lembar kuis 1 dan menyuruh siswa untuk menutup buku. siswa terlihat senang. dan mengerjakan secara mandiri. Siswa pun lebih semangat dalam mengikuti pelajaran karena setelah mempelajari penjumlahan dan pengurangan matriks akan diberikan kuis lagi. sebagian siswa menginginkan untuk diberi kuis lagi pada pertemuan-pertemuan berikutnya. tetapi suasana kembali normal dan kuis 1 diselesaikan oleh semua siswa dalam waktu 5 menit kemudian dikumpulkan. Hal ini terlihat dari minat siswa terhadap kuis matematika. Setelah diberi kuis 1. Karena sudah tidak ada kesulitan.33 Untuk materi awal siswa belum mengalami kesulitan. Guru memberi tahu kuis 1 dikerjakan selama 5 menit. Berikut salah satu kutipannya. . sehingga guru memberikan kuis 1 untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa. Ada satu siswa yang mengerjakan kuis 1 hanya dalam waktu 2 menit sehingga membuat siswa lain agak gaduh. Pada saat diberikan kuis. guru melanjutkan materi bahasan yaitu penjumlahan dan pengurangan matriks.” : “Ya. besok diberikan kuis lagi ya. Guru membimbing siswa dalam menentukan kesamaan matriks dan memberi contoh soal berikut.” Dari kutipan dialog di atas siswa merasa senang dengan pemberian kuis.

dan B = 0 3  0 b   Jika A = B. b. AT + B T dan ( A + B) T . maka A = 3 2  − 4 2 7  5 7    1 4 1 2 3   T B=  . dan c = 2 Kemudian membimbing siswa tentang cara menyelesaikan transpos matriks dan memberi contoh soal. tentukanlah: a. maka B = 2 5  4 5 6 3 6    Dari contoh soal tersebut. tentukan nilai a. siswa menyelesaikan contoh soal untuk mengetahui sifat-sifat transpos matriks. Contoh 2 : Dari matriks A dan natriks B di atas.34 Kesamaan Matriks 3a 2 6 c  A=  . ( AT ) T . Apakah ( A + B ) T = AT + B T ? b. dan c! Jawab: A=B 3a 2 6 c   0 b  = 0 3     Maka. a = 2. b = 3. Kemudian siswa dibimbing oleh guru untuk menyimpulkan sifat-sifat transpos matriks. Berikut contoh soal transpos matriks. Contoh 1: 1 − 4  1 3 5   T A=  . 3a = 6 ⇒ a = 6 =2 3 2=c⇒c=2 b=3 Jadi.

( A + B ) T = AT + B T . Siswa dibimbing oleh guru untuk menyimpulkan sifat-sifat penjumlahan matriks. Guru membimbing siswa cara menyelesaikan pengurangan matriks dan memberikan contoh soal yang dikerjakan oleh siswa. 2( AT ) dan (2 A) T . 2( A ) = (2 A) T Dari soal di atas dapat disimpulkan. ( A ) =  =A − 4 2 7  1 − 4  2 − 8     c.35 c. Apakah 2( AT ) = (2 A) T ? Jawab: 2 0    T T a. ( AT ) T = A . Kemudian salah satu siswa menyelesaikan soal di depan untuk mengetahui sifat-sifat penjumlahan. sifat-sifat transpos matriks yaitu: a. . Guru membimbing siswa tentang cara menyelesaikan penjumlahan matriks dan memberikan contoh soal. λ ( AT ) = (λA) T . 2( A ) = 2 3 2  =  6 4  . dan 5 7  10 14      T T  2 − 8 T   1 3 5   2 6 10    (2 A) =  2   − 4 2 7   = − 8 4 14 =  6 4       10 14    T T Ya. ( A + B ) = A + B T  1 3 5 T T b. dengan λ suatu bilangan. b. A + B = 5 7  dan 8 13    1 3 5  1 2 3  2 5 8  A+ B =  + =  . c. maka − 4 2 7 4 5 6 0 7 13 2 0  T ( A + B ) = 5 7    8 13   T T Ya.

“Sama Bu”.36 Contoh: a b   p q Jika A =   dan B =  r s  c d    a b   p q  a + p  1. guru menanyakan kepada siswa lain. A + B =  + = c d   r s   c + r a b   p q  a − p 2. Setelah salah satu siswa tersebut mengerjakan soal. A + B dan B + A . Apakah ( A + B ) + C = A + ( B + C ) ? Jawab: 3 − 2 6  − 2 4 − 5  1 2 1  a. A + B =  + =  5 − 1 − 7   7 6 9  12 5 2 − 2 4 − 5 3 − 2 6   1 2 1  B+ A=  + =   7 6 9  5 − 1 − 7 12 5 2 Ya. guru membimbing siswa menyimpulkan sifat-sifat penjumlahan matriks yang berordo sama. “Apakah ada jawaban yang berbeda?”. A − B =  − = c d   r s   c − r b + q d + s  b − q d − s  Guru menunjuk salah satu siswa (Rosma) untuk maju dan mengerjakan soal di depan. ( A + B ) + C dan A + ( B + C ) . ( A + B) + C = A + ( B + C ) . Setelah siswa mengerjakan soal b. Kemudian guru menyuruh siswa mengerjakan soal b di buku masing-masing. A+ B = B+ A. Apakah A + B = B + A ? b. yaitu: a. b. Siswa menjawab. A + B = B + A . komutatif assosiatif : : . Berikut contoh soal yang dikerjakan. Soal: 3 − 2 6  − 2 4 − 5  2 − 4 3 A= B= C= dan .   5 − 1 − 7  7 6 9 5 6 2 tentukan : a.

Berikut salah satu percakapan antara guru dan siswa.37 Karena tidak ada pertanyaan kemudian guru memberikan kuis lagi. Ketika siswa sudah berdiskusi dengan teman sebangku. dan ada salah satu siswa yang mengerjakan kuis 2 hanya dalam waktu 4 menit saja. Setelah kuis selesai. Soal nomor 2 dibahas bersama-sama siswa dan guru. Ketika guru menyuruh mengerjakan latihan soal nomor 1. Kuis 2 dibagikan kepada siswa yang dikerjakan selama 10 menit. Siswa Guru Siswa Guru :”Ini yang dikerjakan transposenya dulu apa pegurangannya dulu?” :”Coba lihat sifat-sifat transpose matriks!” :”Berarti ditranspose dulu bu” :”Boleh dikurangi dulu atau diubah dalam transpose dulu nanti hasilnya sama saja” Guru menyuruh siswa untuk mengerjakan hasil pekerjaannya di depan. Siswa terlihat sibuk bertukar pikiran dalam menyelesaikan latihan soal. guru memberikan latihan soal yang dikerjakan dengan berdiskusi dengan teman sebangku. terlihat banyak siswa yang tunjuk tangan untuk mengerjakan latihan soal di depan. c) Kegiatan Akhir . guru menjadi lebih santai. Guru berkeliling untuk mengontrol kegiatan belajar siswa dan memonitor pekerjaan siswa. Siswa mengerjakan kuis 2 dengan tenang. sehingga mereka bertanya kepada guru bila mereka benar-benar tidak bisa mengerjakan latihan soal atau pada saat mereka tidak yakin dengan jawaban yang diperoleh.

Berikut adalah langkah-langkah pembelajaran pada pertemuan 2.” Kemudian menyampaikan tujuan pembelajaran pada pertemuan ini yaitu menyelesaikan perkalian matriks dengan skalar dan perkalian dua matriks.38 Pada akhir pembelajaran guru memberikan pekerjaan rumah (PR) untuk siswa. ada pula yang masih menyiapkan catatan. karena setelah membahas soal nomor 2 waktu untuk pelajaran matematika telah selesai. . guru hanya mengulas kembali tentang sifat-sifat pejumlahan matriks. Karena tidak ada kesulitan saat mengerjakan PR. a) Kegiatan Awal Pembelajaran diawali dengan doa bersama dipimpin oleh guru matematika.15 WIB. Peneliti bersama satu pengamat yang lain duduk di barisan belakang. Guru menanyakan kepada siswa apakah ada kesulitan dari PR yang diberikan pada saat pertemuan sebelumnya. PR yang diberikan merupakan lanjutan latihan soal nomor 3 sampai nomor 6.45 WIB sampai dengan 09.” : ”Kalau yang assosiatif ?” : ” ( A + B ) + C = A + ( B + C ) . Guru juga mengingatkan siswa untuk mempelajari materi berikutnya karena pada pertemuan berikutnya juga akan ada kuis lagi. Guru Siswa Guru Siswa : ”Matriks A + B = B + A namanya sifat apa ?” : ”Komutatif. Beberapa siswa masih terlihat malas. 2) Pertemuan kedua Pertemuan 2 dilaksanakan pada tanggal 07 April 2008 pukul 07.

3 A dan -5 A? 3 A + (−5 A) dan (3 + (−5)) A . . Berikut ini adalah jawaban siswa. Guru menuliskan satu soal dan menyuruh siswa untuk mengerjakan di depan. 2(3 A) (2 × 3) A . Apakah 2. Terlihat tidak ada siswa yang maju ke depan. tentukan: 5 6  1. a b  a b  ka kb  Jika A =   maka kA = k  c d  =  kc kd  c d      Kemudian guru memberikan contoh soal yang dikerjakan bersamasama siswa dengan bimbingan guru. Kemudian untuk soal b sampai e guru menunjuk 4 siswa untuk mengerjakannya di depan. kemudian menanyakan kepada siswa tentang. Apakah (3 A) T = 3( A) T ? 5. siswa dibimbing oleh guru dalam mengerjakannya. ”Sudah”.39 b) Kegiatan inti Guru menyuruh siswa membuka materi perkalian matriks dengan skalar. Contoh soal: 3 − 2 Jika A =   . dan Apakah 2(3 A) = (2 × 3) A ? (3 A) T dan 3( A) T . Berikut penjelasan guru tentang perkalian matriks dengan skalar. Guru kemudian membimbing siswa untuk memahami cara menyelesaikan perkalian matriks dengan skalar. Untuk soal a. Sebagian siswa menjawab. 3 A + (−5 A) = (3 + ( −5)) A ? (−1) A dan − A . Apakah (−1) A = − A ? 3. 4. ”Apakah sudah mempelajari perkalian matriks dengan skalar?”. akhirnya guru menunjuk salah satu siswa untuk mengerjakan soal.

2(3 A) = 2 3  5 6   = 2 15 18  = 30 36  dan        3 − 2 18 − 12 (2 × 3) A = 6  =  5 6  30 36  Ya. (−1) A = (−1)  =  dan 5 6  − 5 − 6 3 − 2  − 3 2  − A = − =  5 6  − 5 − 6 Ya. dikerjakan siswa lain. (3 A) = 3( A) . jawaban siswa pertama salah dan jawaban siswa kedua yang benar.”Apakah ada jawaban lain?”. T T Setelah siswa mengerjakan soal. guru menanyakan. 3 − 2 3 × 3 3 × (−2)  9 − 6 3A = 3 = dan = 3 × 6  15 18  5 6  3 × 5    3 − 2  − 5 × 3 − 5 × ( −2)  − 15 10  − 5A = −5 = = − 5 × 6  − 25 − 30 5 6  − 5 × 5    9 − 6  − 15 10   − 6 4   b. (−1) A = − A . 3 A + (−5 A) =  + =  dan 15 18  − 25 − 30 − 10 − 12 3 − 2  2 × 3 2 × (−2)  6 − 4 (3 + (−5)) A = 2 A = 2 = = 2 × 6  10 12  5 6  2 × 5    Jadi. Kemudian guru membahas soal bersama-sama siswa. Ada siswa lain yang menjawab berbeda pada soal b dan guru menyuruh maju untuk mengerjakan di depan. (3 A) =   = − 6 18 dan 15 18    3 × 5  9 15  3 5  3 × 3 3( A) T = 3  = 3 × (−2) 3 × 6 = − 6 18 − 2 6     T T Ya. Berikut jawaban soal b yang . 2(3 A) = (2 × 3) A  9 − 6  9 15 e.  3 − 2   9 − 6 18 − 12  d. 3 A + (−5 A) ≠ (3 + (−5)) A 3 − 2  − 3 2  c.40 a.

41

4  3 − 2  − 2 × 3 − 2 × (−2)  − 6 (3 + (−5)) A = −2 A = −2   = − 2 × 5  = − 10 − 12 − 2×6   5 6    Ya, 3 A + (−5 A) = (3 + ( −5)) A Guru melanjutkan materi yaitu menjelaskan perkalian dua matriks. Guru menjelaskan dengan pelan karena perkalian dua matrik tergolong sulit. Setelah guru menjelaskan, terlihat ada siswa yang meminta guru untuk mengulang cara mengalikan dua matriks. 2  2 5 4 − 2 1   Jika A =  , B= dan C = − 7 , maka: − 1 4 5 − 4 3     3    2 5 4 − 2 1 a. A × B =    − 1 4 5 − 4 3

(2 × (−2)) + (5 × (−4)) (2 × 1) + (5 × 3)   (2 × 4) + (5 × 5) =  ((−1) × 4) + (4 × 5) ((−1) × (−2)) + ( 4 × (−4)) (( −1) × 1) + (4 × 3)  8 + 25 − 4 + (−20) 2 + 15  =  − 4 + 20 2 + ( −16) − 1 + 12 33 − 24 17  =  16 − 14 11
2 4 − 2 1    ( 4 × 2) + ((−2) × (−7)) + (1 × 3)  b. B × C =   − 7  =   5 − 4 3  3  (5 × 2) + ((−4) × (−7)) + (3 × 3)    8 + 14 + 3  =  10 + 28 + 9  25 =  47  Sebagian siswa masih bingung cara mengalikan dua matriks dan bagian-bagian yang dikalikan. Peneliti dan satu pengamat yang lain berkeliling untuk membantu guru menjelaskan kepada siswa. Berikut salah satu percakapan siswa dengan peneliti.

42

Siswa Peneliti

: “Mbak, ini yang dikalikan yang mana?” :”Baris pertama pada matriks pertama dikalikan dengan kolom pertama pada matriks kedua”? Siswa :”Mbak,masih bingung” (Peneliti menjelaskan satu persatu di kertas sampai akhirnya siswa memahaminya) Untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa guru membagikan lembar kuis 3 dan menyuruh siswa untuk menutup buku. Guru memberi tahu kuis 3 dikerjakan selama 10 menit. Siswa mengerjakan kuis dengan tenang, dan mengerjakan secara mandiri. Ada satu siswa yang mengerjakan dalam waktu 5 menit, hal tersebut tidak membuat siswa lain gaduh meskipun ada beberapa siswa yang terlihat bekerja sama dengan teman sebangku dalam menyelesaikan kuis. Kuis 3 dikerjakan dengan lancar oleh siswa, setelah 10 menit berlalu kuis 3 dikumpulkan. Sebagian siswa masih belum yakin dengan jawabannya, kemudian untuk meyakinkan jawaban kuis 3, guru membahas soal kuis 3 bersamasama siswa. Ada sebagian siswa yang bersorak karena jawabannya benar, tetapi ada juga siswa yang kecewa karena jawabannya kurang tepat. Setelah membahas kuis, guru menyuruh siswa membuka latihan soal dan menyuruh mengerjakan dengan berdiskusi bersama teman sebangku. Guru memberitahukan, bila ada yang kurang paham bisa ditanyakan kepada guru atau peneliti. Siswa semakin asyik berdiskusi dan bertukar pikiran dengan teman yang lain meskipun suasana kelas menjadi kurang terkondisi. Ada beberapa siswa yang malas mengerjakan latihan soal dan sibuk

43

mengobrol sendiri. Guru dan peneliti mengontrol kelas dengan berkeliling agar siswa kembali konsentrasi dengan latihan soal. Masih banyak siswa yang kurang yakin terhadap jawabannya, dan menanyakan kepada peneliti maupun guru. Berikut ini pembahasan kuis 3. 2 − 3 1  2  4 − 6 2   2   8 + 18 + 8  34  2 A × B = 2 4 − 1 3 − 3 = 8 − 2 6  − 3 = 16 + 6 + 24 = 46           3 0 5  4  6 0 10  4  12 + 0 + 40 52            Setelah 10 menit berlalu, guru menyuruh siswa untuk mengerjakan soal di depan. Siswa semakin aktif dengan kesadarannya untuk maju mengerjakan soal di depan, meskipun jawabannya belum benar. Kemudian setelah dua siswa mengerjakan soal nomor 1, guru membahas jawabannya bersama-sama siswa. Waktu menunjukkan kurang 5 menit, soal nomor 2 bagian h sudah diselesaikan. c) Kegiatan Akhir Sebelum pembelajaran diakhiri, guru bersama-sama siswa

menyimpulkan bahwa perkalian dua matriks tidak bersifat komutatif. Tepat bel berakhirnya pembelajaran, guru megumumkan bahwa pertemuan berikutnya akan diadakan ulangan harian Matriks I, materinya macam-macam matriks, kesamaan matriks dan operasi matriks. b. Hasil Observasi, Kuis dan Angket 1) Hasil Observasi Peneliti dan rekan peneliti mengamati proses pembelajaran matematika di kelas menggunakan lembar observasi yang telah disusun

Dibawah ini tabel analisis hasil observasi motivasi belajar siswa siklus I. hasil Observasi Motivasi Belajar Siswa Siklus I Aspek yang Diamti Siklus I A Guru membimbing siswa dalam proses 87. Pengamatan (observasi) ini dilakukan untuk mengatahui peningkatan motivasi belajar siswa terhadap pembelajaran matematika dengan pemberian kuis. Siswa sudah mulai berani mengerjakan soal di depan meskipun tidak ditunjuk guru. meskipun ada beberapa yang terlihat malas mengerjakan. Pada saat pembelajaran berlangsung masih ada sebagian siswa yang terlihat berbicara sendiri dengan temannya. Berdasarkan pengamatan pada pertemuan pertama.44 dengan aspek-aspek yang berhubungan dengan aktivitas siswa dan pemberian kuis pada saat pembelajaran menggunakan metode ekspositori untuk meningkatkan motivasi belajar matematika siswa. Siswa juga sudah mulai terbiasa dengan pemberian kuis. Selanjutnya. Pengamatan pada pertemuan kedua. data yang menunjukkan jumlah keterlibatan siswa tersebut dihitung untuk setiap pertemuan dan dicari persentasenya. Tabel 5. siswa masih belum terbiasa dengan pemberian kuis tetapi sudah menunjukkan rasa senang dengan adanya kuis. meskipun ada beberapa siswa yang bekerja sama dalam mengerjakan soal kuis. selama pembelajaran berlangsung terlihat bahwa siswa lebih antusias berdiskusi dengan teman sebangku saat mengerjakan latihan soal.5% belajar mengajar Kualifikasi Tinggi .

Pada saat mengerjakan kuis 1. pada siklus I diberikan 3 soal kuis ( 2 kuis pada pertemuam I dan 1 kuis pada pertemuan II). Berikut adalah tabel rata-rata nilai kuis pada siklus I. Berdasarkan angket dari 37 siswa menunjukkan motivasi belajar matematika siswa belum mencapai indicator keberhasilan.9 Rata-rata siklus I 3) Hasil Angket Kuis 2 71. Dibawah ini tabel analisis hasil angket motivasi belajar siswa siklus I. .1 79. yaitu pada pertemuan kedua.67% 60% Tinggi Sedang Sedang Sedang Kuis diberikan pada setiap pertemuan. Tabel 6. Rata-rata Nilai Kuis Siklus I Kuis 1 Rata-rata 89.67% 66.6 Kuis 3 77. siswa dapat mengerjakan kuis dengan lancar hal ini terlihat dari nilai kuis siswa yaitu 25 siswa dari 37 siswa menjawab kuis dengan benar dan soal kuis tergolong masih mudah. Pada kuis 2 mengalami penurunan rata-rata nilai kuis karena soal kuis lebih sulit.8 Angket diberikan pada akhir siklus I.45 B C D E 2) Guru memotivasi siswa dalam meningkatkan belajar matematika dengan pemberian kuis Sikap siswa saat pembelajaran Sikap siswa saat diberikan kuis Bentuk motivasi yang diberikan guru Hasil Kuis 75% 66. Pada kuis 3 mengalami peningkatan kembali karena siswa sudah mulai terbiasa dengan pemberian kuis.

Hasil Angket Motivasi Belajar Siswa Siklus II Indikator Siklus I A Motivasi mengerjakan kuis 66. Dari hasil angket motivasi belajar siswa belum sesuai harapan.68% dan menyelesaiakan kuis matematika C Usaha untuk meningkatkan 54.39% matematika B Ketekunan dalam mengerjakan 67. Permasalahan. Oleh karena itu. a.46 Tabel 7. . Refleksi kemudian dilaksanakan oleh penelitidan guru.19% prestasi belajar D Besarnya perhatian terhadap kuis 65.49% dalam katergori sedang. Karena pada aspek motivasi mengerjakan kuis matematika. diperlukan refleksi atau kajian kembali terhadap hasil pengamatan yang diperoleh. c. Beberapa siswa kurang aktif apabila guru menyuruh menyelesaikan soal di depan. Siswa yang maju didominasi oleh siswa yang pandai dalam menyelesaikan masalah. usaha untuk meningkatkan prestasi belajar dan besarnya perhatian terhadap kuis matematika masih pada kategori sedang.71% matematika Kualifikasi Sedang Tinggi Sedang Sedang Rata-rata persentase motivasi belajar siswa sebesar 63. Refleksi Pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan pada siklus I ternyata masih mengalami kekurangan dan hambatan yang mengakibatkan upaya meningkatkan motivasi belajar matematika siswa kelas XI SMK Negeri 7 Yogyakarta melalui pemberian kurang optimal.permasalahan yang muncul selama pembelajaran berlangsung pada siklus I adalah sebagai berikut.

47 b. dapat dikatakan bahwa motivasi belajar matematika siswa selama proses pembelajaran masih kurang optimal. hal ini juga menunjukkan motivasi belajar siswa kurang optimal. e. akan tetapi telah dilakukan beberapa perbaikan tindakan yang . karena waktu terpotong untuk kuis dan menjelaskan materi pelajaran. berkeliling untuk mengetahui sehingga guru dan peneliti harus pemahaman siswa. Kurangnya latihan soal. Siswa belum memahami penjelasan guru. c. Kegiatan pada Siklus II Kegiatan yang dilaksanakan pada siklus II hampir sama dengan kegiatan pada siklus I. d. Nilai dari soal kuis juga menurun dari kuis 1 ke kuis 2 dan kuis 3. Hal ini dikarenakan pada pertemuan sebelumnya guru tidak memberitahukan kepada siswa bahwa akan diberikian kuis matematika pada setiap pertemuan. 2. Dari akhir siklus I ini. Ketika mengerjakan latihan soal. masih ada siswa yang berbicara sendiri dengan temannya. Kuis dikerjakan kurang optimal karena guru tidak memberitahukan kepada siswa pada pertemuan sebelumnya bahwa akan diberikan kuis pada setiap pertemuan materi matriks sehingga masih ada siswa yang bekerja sama saat menyelesaikan soal kuis.

Sebelum melakukan kegiatan pada siklus II. 1) Guru memberikan nilai plus (tambahan) untuk siswa yang dapat mengerjakan soal di depan dengan benar. karena setiap pertemuan akan diberikan kuis. 4) Setelah guru memberikan contoh soal. dan pedoman wawancara yang sama dengan siklus I. kuis 6. peneliti menyusun RPP yang tercantum pada Lampiran 13 dan Lampiran 19. Latihan soal tercantum pada Lampiran 15 dan 21 dan tes matriks 2 tercantum pada Lampiran 28. 3) Guru memberitahukan untuk mengulang materi sebelumnya dan mempelajari materi berikutnya. Peneliti juga menyusun instrumen penelitian lainnya seperti pedoman observasi. Pada siklus II. 5) Guru berkeliling untuk mengontrol keadaan kelas agar siswa berkonsentrasi dalam mengerjakan latihan soal. angket. Kuis 4. kuis 7 yang berturut-turut yang tercantum pada Lampiran 15 dan Lampiran 22. kuis 5. 2) Latihan soal yang dibahas merupakan latihan soal yang tidak dapat dikerjakan oleh siswa dan latihan soal ditambah dengan memberikan pekerjaan rumah. Revisi tindakan tersebut antara lain sebagai berikut. . guru menyuruh salah satu siswa untuk mengerjakan satu soal. Untuk mengecek pemahaman siswa setelah diberikan contoh soal langsung diberikan kuis.48 didasarkan pada hasil refleksi siklus I. peneliti melakukan tahap perencanaan.

” 3 4 2 (3 × 1) + (4 × 2) 3 + 8 11 Guru : ”Benar seperti ini?” Siswa : ”Benar.45 WIB sampai dengan pukul 09. Guru membahas sekilas mengenai perkalian matriks. sebagai berikut. 1 2 1   (1 × 1) + (2 × 2)  1 + 4   5  Siswa 1 : ”    =  =  =   .45 WIB. 1 2 1  : ”Masih ingat penyelesaian dari     ?”.49 Hasil penelitian tindakan kelas pada penelitian ini. 1) Pelaksanaan Pembelajaran Pertemuan pertama Pertemuan 1 dilaksanakan pada hari Senin 14 April 2008 pukul 07. a. Langkah-langkah pembelajaran pada pertemuan 1 adalah sebagai berikut. bu. (Guru 3 4 2 sambil menuliskan soal di papan tulis) Guru : ”Yang bisa mengerjakan dapat nilai tambahan.” Guru Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran pada pertemuan 1 yaitu menghitung determinan dan mencari operasi invers suatu . Siswa disuruh mengerjakan soal perkalian dua matriks.” Guru : ”Siap melanjutkan ke materi berikutnya.” Salah satu siswa tersebut menuliskan jawaban di papan tulis.” Guru : ”Ya. Tujuan pembelajaran pada pertemuan 1 ini adalah menghitung determinan dan mencari operasi invers suatu matriks.” Siswa : ”Ya.” (Guru berbicara lagi untuk memotivasi siswa) Siswa : ”Saya bu.15 WIB. Kegiatan Awal Kegiatan belajar mengajar diawali dengan membaca doa bersamasama dipimpin oleh Guru matematika tepat pukul 07.

1 − 3 A=  . Kemudian guru memberikan contoh soal yang dikerjakan bersama-sama siswa dengan bimbingan guru. guru .3 − 2.2. Hampir semua siswa menjawab contoh soal.1 Q = 4 + 15 + 12 − 40 − 3 − 6 Q = −18 Pada saat pembelajaran berlansung siswa terlihat semakin memperhatikan pelajaran.50 matriks. Untuk motivasi siswa agar lebih memperhatikan saat proses pembelajaran. ada pertenyaan atau tidak?” Siswa : “Sudah. tentukan determinannya?   5 3 1    1 3 21 3 Q = 2 4 12 4 5 3 15 3 + + + Q = 1.1. tentukan determinannya? 3 2  1 −3 A= = (1 × 2) − (−3 × 3) = 2 − (−9) = 2 + 9 = 11 3 2 Guru : “Sudah paham.” 1 3 2 Q = 2 4 1 . Karena tidak ada pertanyaan dari siswa. Berikut contoh soalnya.5 − 1.4.” Guru : “Selanjutnya mencari determinan matriks ordo 3× 3 . kemudian membimbing siswa dalam menentukan determinan matriks ordo 2 × 2 dan ordo 3 × 3 .5 + 2.3 − 3.2.4.1 + 3. guru mengingatkan lagi kalau nanti akan diberikan kuis lagi. b) Kegiatan Inti Guru menyuruh siswa membuka materi determinan dan invers matriks.1.

1 0 − 1 B = 3 2 1  .3. kemudian guru menunjuk salah satu siswa untuk maju ke depan. Siswa pun menjawab.(−3) − 1.2 = −6 + 0 + 6 + 0 + 2 + 4 =6 Guru : “Sudah benar?” Siswa : “Itu harusnya det B . Berikut soal yang dikerjakan di depan oleh salah satu siswa. harusnya det B .2.1.2 = −6 + 0 + 6 + 0 + 2 + 4 =6 .3.( −2) − ( −1).1.2 + (−1).-2.2 dan 2.” Kemudian guru membahas soal bersama siswa dan menjawab pertanyaan salah satu siswa tadi. “1.(−3) + 0.2 + (−1). tentukan determinan matriks B?   2 − 2 − 3   Jawaban siswa: 1 0 − 1 1 0 B = 3 2 1 3 2   2 − 2 − 3 2 − 2   = 1.2. “Mana elemen kolom pertama dan mana elemen baris ketiga?”. Sementara itu.2.3.1.(−3) − 1. siswa yang lain berdiskusi dengan teman sebangku untuk menyelesaikan soal.(−2) − 0.”.” Guru : “Benar.51 memberikan satu soal tentang menentukan determinan matriks ordo 3 × 3 .3.(−3) + 0.(−2) − 0. 1 0 −1 1 0 det B = 3 2 1 3 2 2 −2 −3 2 −2 = 1.3. Sambil membahas soal guru menyelipkan pertanyaan.3.( −2) − ( −1).2. Sekarang kita bahas barengbareng.1.

Guru memberikan contoh soal mencari kofaktor. 1 0 − 1  1  . Guru melanjutkan materi yaitu mencari invers suatu matriks. siswa senang menerima kuis tersebut. tentukan matriks kofaktor B?” Guru : ” B = 3 2  2 − 2 − 3   2 1 1 0 B11 = + = −6 + 2 = −4 B23 = − = −(−2 − 0) = 2 −2 −3 2 −2 3 1 0 −1 B12 = − = −(−9 − 2) = 11 B31 = + = 0 + 2 = −2 2 −3 2 1 3 2 1 −1 B13 = + = −6 − 4 = −10 B32 = − = −(1 + 3) = −4 2 −2 3 1 0 −1 1 0 B21 = − = −(0 + 2) = −2 B33 = + = 2−0 = 2 −2 −3 3 2 1 −1 B22 = + = −3 + 2 = −1 2 −3 . “Belum”. Kuis 4 tidak dibahas karena siswa bisa mengerjakan kuis dengan baik. Sebelum menentukan invers suatu matriks. Berikut ini contoh soal yang diberikan guru (contoh soal sama dengan contoh soal mencari determinan). kofaktor dan adjoin. kemudian menunjuk siswa untuk mengerjakan di depan untuk mentranspos matriks kofaktor untuk menentukan adjoin dan membahas bersama siswa.52 Guru meminta kepada peneliti untuk membagikan soal kuis 4. Secara bersamaan siswa menjawab. Guru menanyakan. Kuis dikerjakan selama 5 menit dan siswa mengerjakan kuis dengan tenang sampai waktu habis meskipun masih ada 10 siswa yang bekerja sama. terlebih dahulu mempelajari tentang minor. “Apakah ada pertanyaan?”.

Coba kamu Hartini!” : ”Tidak bu. benar sekali. Yang bisa mengerjakan dengan benar mendapat nilai tambahan. menggunakan rumus tersebut?” : ”Salah tidak apa-apa bu?” : ”Tidak apa-apa.53 Guru Siswa Guru − 4 11 − 10  2  .” : ”Dicoba dulu!” −4 −2 2  1 1 −1 adjB =  11 − 1 − 4 : ”B =  det B 6 − 10 2 2   1  2 − 3 − 3  11 1 = − 6  6 − 5 1  3 3  : ”Kita bahas bareng-bareng ya. Rumus mencari invers suatu matriks sebagai berikut. Guru Siswa Guru Siswa Guru Siswa : ”Ada yang bisa menentukan invers matriks B tadi. A −1 = 1 adjA det A Kemudian memberi contoh soal yang sama dengan mencari adjoin.” −4 −2 2    : “ AdjB =  11 − 1 − 4 − 10 2 2   :”Ya. Guru menunjukkan rumus mencari invers suatu matriks. Siapa yang bisa mentransposekan?.” 1  3  2 −  3 1  3   Guru . Adjoin B : “Matriks Kofaktor B = − 2 − 1   2 −4 2    merupakan transpose dari matriks kofaktor B. Kemudian guru menyuruh siswa untuk mengerjakan contoh soal di depan dengan bimbingan guru.” Guru membimbing siswa dalam mencari invers ordo 2 × 2 dan ordo 3 × 3 .

Guru juga mengingatkan . sebagian mengerjakan latihan soal dengan mandiri. pada akhir pembelajaran guru bersama siswa mengambil kesimpulan tentang pembelajaran hari ini yaitu tentang rumus mencari invers suatu matriks dan guru memberikan pekerjaan rumah (PR) untuk siswa yang ada dalam buku Yudistira halaman 40. Setelah 15 menit kuis 5 dikumpulkan dan dibahas bersama siswa. Guru menyuruh siswa membuka lembar kerja siswa (laithan soal) dan menyuruh mengerjakan latihan soal. tetapi ada satu siswa yang mengerjakan kuis 5 ini selama 10 menit. siswa dipersilahkan untuk mengerjakan kuis. c) Kegiatan Akhir Seperti pada siklus I. Pada lembar kerja siswa yang berupa latihan soal hanya terdapat 2 soal sehingga latihan soal dapat dibahas semua. Kuis 5 dikerjakan selama 15 menit karena masih banyak siswa yang kesulitan dalam mengerjakan kuis.54 Setelah tidak ada pertanyaan. Setelah suasana tenang. Sebagian siswa berdiskusi dengan sebangku. Ada siswa yang masih bingung dalam mengalikan bilangan positif dengan negatif atau negatif dengan negatif. Siswa menjadi gaduh karena siswa berpendapat mencari invers itu sulit. guru meminta peneliti untuk membagikan kuis 5 untuk lebih memantapkan pemahaman siswa. PR akan dibahas pada pertemuan berikutnya. Guru dan peneliti berkeliling untuk mengontrol pekerjaan siswa.

15 WIB. guru mengulang kembali tentang perkalian dua matriks yaitu bila suatu matriks dikuadratkan. Karena pada tes . Kegiatan Awal Pembelajaran diawali dengan mengulang kembali tentang cara dan rumus mencari invers. 2) Pertemuan 2 Pertemuan kedua dilaksanakan pada hari Rabu 16 April 2008 pukul 08. Kuis 6 dikerjakan tepat waktu yaitu 10 menit tetapi ada tiga siswa yang dapat menyelesaikan kuis 6 dalam waktu 5 menit.55 siswa untuk mempelajari materi berikutnya karena pada pertemuan berikutnya juga akan ada kuis lagi. guru memberikan kuis 6 tentang materi sebelumnya yaitu mencari invers matriks ordo 3 × 3 . Untuk memberikan semangat dan motivasi belajar. Beberapa siswa masih terlihat malas. Beberapa siswa berkomentar bahwa waktu untuk mengerjakan kuis 6 kurang. Tujuan pembelajaran pada pertemuan ini yaitu menyelesaikan sistem persamaan linear dengan menggunakan metode matriks. Berikut adalah penjelasan dari langkahlangkah pembelajaran pada pertemuan 2. Ketika peneliti membagikan kuis 6 dan memberitahukan kuis 6 dikerjakan selama 10 menit. Kemudian guru bersama siswa membahas satu soal dari PR.30 WIB sampai dengan 10. Guru menanyakan kepada siswa tentang kesulitan dari PR yang diberikan pada saat pertemuan sebelumnya. Setelah diberikan kuis 6. Saat mengerjakan kuis 6 masih terlihat ada siswa yang bekerja sama dengan teman sebangku. ada pula yang masih menyiapkan catatan.

Berikut contoh soal yang diberikan guru: Guru Siswa Guru  1 2 : ”Diketahui A =  . Kemudian contoh soal dibahas bersama siswa. guru memberikan contoh soal dan menjelaskan kepada siswa. tentukan A 2 ? − 3 4   2 2  1 2  1 4  2 = :”A =  . sebagian siswa menjawab salah.” 2 2 (−3) 4  9 16 : ”Jawaban seperti itu kurang tepat. kemudian guru menyuruh salah satu siswa untuk maju ke depan megerjakan contoh soal. 2 + 8   − 5 10  1 2  1 2  1 + (−6) A2 =   − 3 4 = − 3 + (−12) − 6 + 16 = − 15 10  − 3 4       Kegiatan inti Guru melanjutkan membimbing siswa dalam menyelesaikan sistem persamaan linear dengan menggunakan metode matriks. Guru memberikan contoh soal. dan siswa mengerjakan contoh soal terntang matriks yang dikuadratkan dengan benar.56 prestasi 1. kemudian guru menjelaskan kembali pertanyaan siswa. Yang benar seperti ini. . Setelah tidak ada peetanyaan. ”Kenapa harus dikalikan A −1 . Sebelum memberi contoh soal. guru membimbing siswa dalam menyelesaikan persamaan berikut. AX = B ⇔ A −1 AX = A −1 B ⇔ ⇔ IX = A −1 B X = A −1 B Sebelum memberikan contoh soal ada siswa yang bertanya.

x dan y − 3 2  − 3 2  Untuk mengetahui pemahaman siswa.1 − 1 2  = 1 − 1 1 2     2 = − 1  2 − 3 2 3  x   2 − 3 4  − 1 2  1 2   y  =  − 1 2   3         1 0  x  8 + (−9) 0 1   y  =  − 4 + 6        x  − 1  y =  2      Jadi. Siswa senang menerima kuis karena mereka bisa mengerjakan kuis tepat waktu yaitu 10 menit. sebagian mengerjakan latihan soal dengan mandiri. Sebagian siswa berdiskusi dengan sebangku.57 2 x + 3 y = 4 Diketahui pada sistem persamaan  . Ada tiga siswa yang belum paham cara mengubah soal cerita ke persamaan linear dua varibel. harga x = -1 dan y = 2. Pertama. Guru dan peneliti berkeliling untuk mengontrol pekerjaan siswa.2 − 3. Guru menyuruh siswa membuka laithan soal dan menyuruh mengerjkan latihan soal. carilah nilai  x + 2y = 3 dengan menggunakan metode matriks! Jawab:  2 x + 3 y   4  2 3  x  4  x + 2 y  =  3  ⇔ 1 2   y  =  3            2 3  2 − 3 1  2 1 Invers dari matriks   adalah 2. guru memberikan kuis 7 yang dibagikan oleh peneliti. tetapi tidak ada . guru menawarkan kepada siswa untuk mengerjakan di depan. Kemudian kuis dibahas bersama siswa untuk meyakinkan jawaban siswa. Siswa merasa kesulitan mengerjakan soal 2b.

pengamatan pada pertemuan pertama siswa sudah semakin terbiasa dengan pemberian kuis dan minat yang lebih terhadap pemberian kuis. Kuis. Selama pembelajaran berlangsung siswa terlihat semakin lebih antusias berdiskusi dengan teman sebangku saat mengerjakan latihan soal.58 siswa yang bisa mengerjakan kemudian guru membahas latihan soal tersebut bersama siswa. . siswa lebih berani untuk menanyakan kepada guru. Kegiatan Akhir Sebelum pembelajaran diakhiri. meskipun ada beberapa yang masih terlihat malas mengerjakan latihan soal. ”Apakah ada pertanyaan?”. materinya adalah semua materi matriks dari awal sampai akhir. Angket dan Wawancara 1) Hasil Observasi Peneliti dan observer lain mengamati proses pembelajaran matematika di kelas menggunakan lembar observasi yang telah disusun dengan memuat aspek-aspek yang berhubungan dengan metode pembelajaran eskpositori dengan pemberian kuis untuk meningkatkan motivasi belajar matematika siswa. Pada siklus II. pada akhir pembelajaran guru megumumkan bahwa pertemuan berikutnya akan diadakan ulangan harian Matriks II. Apabila ada materi yang kurang jelas. Siswa juga sudah siap apabila diberikan kuis oleh guru. guru menanyakan. Hasil Observasi. Karena tidak ada pertanyaan.

hanya 2 orang saja yang terlihat bekerja sama. Selama pembelajaran berlangsung pun siswa terlihat semakin lebih antusias berdiskusi dengan teman sebangku saat mengerjakan latihan soal. siswa sudah berani untuk mengerjakan latihan soal di depan kelas tanpa ditunjuk oleh guru. Tabel 8. hal ini disebabkan soal kuis pada sub materi . hasil Observasi Motivasi Belajar Siswa Siklus II Aspek yang Diamti Siklus II A Guru membimbing siswa dalam proses 93.75% belajar mengajar B Guru memotivasi siswa dalam 87.33% E Bentuk motivasi yang diberikan guru 90% 2) Kualifikasi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Hasil Kuis Pada siklus II diberikan 4 soal kuis (2 kuis pada pertemuam III dan 2 kuis pada pertemuan IV). Di bawah ini tabel analisis hasil observasi motivasi belajar siswa siklus II. Rata-rata nilai mengalami penurunan dari ratarata nilai kuis 4 ke kuis 5. Dengan demikian.33% D Sikap siswa saat diberikan kuis 83. berdasarkan hasil observasi motivasi belajar siswa sudah mengalami peningkatan setelah diberikan kuis matematika. Pada saat mengerjakan kuis.59 Pada pertemuan kedua. motivasi belajar matematika siswa mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II . Secara umum.5% meningkatkan belajar matematika dengan pemberian kuis C Sikap siswa saat pembelajaran 83.

Berikut adalah tabel rata-rata nialai kuis siklus II.60 invers lebih sulit dan langkah-langkahnya terlalu panjang serta waktu yang diberikan untuk mengerjakan kuis kurang.5 mengalami peningkatan dari nilai rata-rata nilai kuis pada siklus I yaitu 79. 3) Hasil Angket Angket diberikan pada akhir akhir siklus II.70% menyelesaiakan kuis matematika C Usaha untuk meningkatkan prestasi 66.54% matematika B Ketekunan dalam mengerjakan dan 70. Di bawah ini tabel analisis hasil angket motivasi belajar siswa siklus II. Tabel 9. Rata-rata Nilai Kuis Siklus II Kuis 4 Kuis 5 Kuis 6 Rata-rata 78.1 Rata-rata siklus II 82.89% belajar D Besarnya perhatian terhadap kuis 70.19% matematika Kualifikasi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi .1 74. Hasil Angket Motivasi Belajar Siswa Siklus II Indikator Siklus II A Motivasi mengerjakan kuis 70.5 Kuis 7 95. Hasil angket dari 37 siswa.3 82.6 karena siswa merasa lebih siap dan lebih memahami materi sehingga nilai kuis siswa lebih baik. menunjukkan adanya respons yang baik terhadap pemberian kuis. Tabel 10.4 Rata-rata nilai kuis yang diperoleh mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II sehingga menunjukkan peningkatan prestasi belajar siswa. Rata-rata nilai kuis pada siklus II yaitu 82.

Pada pembelajaran matematika materi matriks. Sedangkan sebagian siswa berpendapat bahwa matematika menyenangkan karena soal latihannya membuat penasaran dalam mencari penyelesaiannya. Bagi siswa. pembelajaran dengan pemberian kuis dapat meningkatkan pemahaman siswa tentang materi matriks karena soal kuis menantang siswa untuk mengerjakan kuis dengan tidak membuka buku dan dikerjakan secara mandiri. Dari hasil angket motivasi belajar siswa pada sikulus I belum sesuai harapan. Karena pada aspek usaha untuk meningkatkan prestasi belajar masih pada kategori sedang.58% dalam katergori tinggi. Akan tetapi pada angket siklus II ini. Siswa merasa semakin bersemangat dalam belajar matematika karena mereka merasa tertantang dengan latihan soal dan soal kuis yang diberikan. Beberapa siswa kurang menyukai pelajaran matematika karena mereka menganggap matematika itu sulit dan tidak menyenangkan. siswa lebih memperhatikan dan keinginan untuk mempelajari matematika menjadi lebih tinggi. 4) Hasil Wawancara Berdasarkan hasil wawancara. semua indikator telah masuk dalam kualifikasi tinggi. Hal ini dikarenakan dorongan dan motivasi yang diberikan guru membuat siswa menjadi lebih senang dan tertarik terhadap matematika. sehingga mendorong mereka untuk belajar . siswa tertarik dengan pembelajaran menggukan metode ekspositori dengan pemberian kuis pada materi matriks.61 Rata-rata persentase motivasi belajar siswa sebesar 69.

Motivasi belajar matematika siswa dalam pembelajaran siklus II mengalami peningkatan. Adapun beberapa permasalahan yang timbul selama proses pembelajaran berlangsung beserta langkah perbaikan yang dapat dilakukan berdasarkan hasil refleksi siklus I adalah sebagai berikut. Guru lebih bersikap ramah dan bersahabat sehingga siswa tidak takut untuk bertanya atau mengerjakan soal di depan kelas. . Pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian kuis matematika. siswa lebih nyaman dan senang karena guru memberikan kesempatan berdiskusi dengan teman sebangku saat mengerjakan latihan soal dan guru juga memberikan kesempatan untuk bertanya apabila siswa tidak dapat mengerjakan soal kuis.62 matematika. Refleksi Hasil refleksi yang dilakukan oleh peneliti bersama guru pada akhir siklus II menunjukkan bahwa secara umum pembelajaran yang dilaksanakan pada siklus II telah berjalan sesuai dengan yang direncanakan. Pada akhir pembelajaran siswa semakin menyenangi dan berminat terhadap kuis matematika. motivasi belajar siswa menjadi lebih meningkat. meskipun pada awalnya siswa merasa kurang menyukai kuis karena pada saat mengerjakan kuis tidak boleh membuka buku. c. Selain itu.

motivasi belajar siswa meningkatkan dan membantu guru untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa. Siswa lebih berkonsentrasi mengerjakan latihan soal dan kuis karena dipantau oleh peneliti dan guru. semakin menambah motivasi belajar siswa karena banyak latihan soal. karena setiap pertemuan akan diberikan kuis untuk meningkatkan motivasi belajar matematika. 2. 4. Hambatan tersebut diantaranya adalah masih ada siswa yang bekerja sama atau membuka buku dalam menyelesaikan kuis matematika. 3. . 5. tindakan yang dilakukan pada siklus II juga masih mengalami hambatan. Siswa merasa kesulitan dalam menentukan langkah-langkah mencari invers matriks ordo 3 × 3 bila tanpa bimbingan dari guru.63 1. Nilai tambahan yang diberikan oleh guru meningkatkan motivasi siswa untuk mengerjakan latihan soal dan mengerjakan soal di depan dengan benar. Hal ini dikarenakan kurangnya waktu untuk membahas semua soal. Dengan dibahasnya latihan soal yang tidak dapat dikerjakan oleh siswa dan ditambahnya pemberian pekerjaan rumah. Pada pelaksanaannya. Guru memberitahukan kepada siswa untuk mengulang materi sebelumnya dan mempelejari materi berikutnya. Dengan pemberian kuis.

pemberian kuis dapat meningkatkan motivasi belajar matematka siswa kelas XI Penjualan SMK Negeri 7 Yogyakarta. . Pada akhir siklus I siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata adalah 14 siswa. Refleksi yang dilakukan sekaligus merupakan kegiatan akhir dari rangkaian tindakan yang telah dilakukan. Berdasarkan pengamatan.89 pada akhir siklus II. Siswa termotivasi mengerjakan soal kuis karena bila jawabannya benar akan mendukung penilaian akhir. Berdasarkan nilai yang didapat siswa. Jadi. baik dilihat dari perilaku dan keterampilan siswa yang ditunjukkan di kelas. 3. begitu pula pada akhir silkus II. mencari operasi invers suatu matriks dan menyelesaikan sistem persamaan linear dengan menggunakan metode matriks dapat meningkatkan keinginan siswa untuk belajar matematika. Hal ini disebabkan kesadaran siswa akan manfaat mempelajari matematika menjadi lebih tinggi.7 dan meningkat menjadi 66. Hasil Tes Prestasi Pada akhir siklus I diadakan tes. Berikut grafik nilai hasil belajar matematika siswa. rata-rata tes pada akhir siklus I adalah 55.97% siswa telah mencapai ketuntasan belajar individu. peneliti bersama dengan guru melakukan refleksi terhadap data yang diperoleh selama pelaksanaan tindakan. sedangkan pada siklus II terdapat 27 siswa yang siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata sehingga 72. pemberian kuis pada pembelajaran matematika materi menghitung determinan.64 Setelah tindakan dilakukan pada siklus II berakhir.

perhatian. Pembahasan Berdasarkan hasil penelitian diperoleh kesimpulan pembelajaran ekspositori dengan pemberian kuis materi matriks pada siswa kelas XI Penjualan dapat meningkatkan motivasi belajar matematika siswa. pembelajaran Ekspositori Guru membimbing siswa dalam memahami materi dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. rasa senang siswa. Metode pembelajaran ekspositori dengan pemberian kuis dapat juga meningkatkan minat. Pelaksanaan pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian kuis di SMK Negeri 7 Yogyakarata kelas XI Penjualan yang dapat meningkatkan motivasi belajar matematika sebagai berikut.65 100 90 80 70 60 Nilai 50 40 30 20 10 0 1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25 27 29 31 33 35 37 No Abs e n Sis w a Siklus I Siklus II Gambar 2. 1. Dengan metode ekspositori ini siswa menjadi lebih aktif dalam pembelajaran dan siswa menjadi lebih Guru menggunakan metode . Grafik Nilai Hasil Belajar Matematika Siswa C. keinginan untuk mempelajari matematika.

3.HTM). maka siswa akan memeproleh kepercayaan diri mereka (http://www. yang relevan dalam kehidupan sehari-hari Dengan contoh soal yang relevan dalam kehidupan sehari-hari akan memudahkan siswa memahami materi yang diajarkan.ca/education/coursework/802papers/ Frith/Motivation. Menurut Herman Hudojo (2001: 113) dengan berdiskusi siswa terlibat aktif dalam proses belajarnya dan berkesempatan . siswa sudah diberi kesempatan untuk menyampaikan pertanyaan dan pendapat. 2. dengan memberikan peluang atau kesempatan kepada siswa. Erman Suherman (2003:151) berpenadapat bahwa implementasi pembelajaran matematika berdasarkan realistik sekurang-kurangnya telah mengubah sikap siswa menjadi lebih tertarik terhadap matematika. Hal ini disebabkan pembelajaran tidak lagi terpusat pada guru.66 berani dalam menyampaikan pertanyaan dan pendapat yang menumbuhkan rasa percaya diri.usask. Guru memberikan latihan soal Guru memberikan contoh soal kepada siswa yang dikerjakan dengan berdiskusi Dalam diskusi siswa dapat berlatih kerja sama dan tanggung jawab dalam kelompoknya. Dengan demikian siswa dapat menemukan sendiri jawaban soal dan tidak tergantung pada guru serta siswa dapat menanggapi pendapat orang lain. Menurut Constance Frith dalam Motivation to Learn.

Dengan demikian siswa akan dapat membandingkan hasil pekerjaan yang dilakukannya dengan hasil siswa lainnya (http://202. teknik motivasi yang dapat dilakukan guru salah satunya dengan memberikan tugas dalam setiap kegiatan yang dilakukan. di mana siswa dalam melakukan tugasnya tidak bekerjasama dengan siswa yang lainnya.id/search? hl=en&cr=countryID&q=modelmodel+pembelajaran&start=10&sa=N). sebagian siswa tidak dapat mengerjakan kuis 6 secara keseluruhan karena waktu yang diberika . Pemberian kuis yang dikerjakan oleh siswa secara mandiri dan close book Dalam mengerjakan kuis. 5. Kuis yang diberikan berupa pertanyaan singkat yang terdiri dari satu soal yang dikerjakan selama 5 – 10 menit. Selain itu. Pada saat diberikan kuis 6 (materi invers matriks).152.84/index. Tingkat kesulitan soal kuis ditingkatkan dari pertemuan 1 ke pertemuan berikutnya dengan tujuan untuk bahan pertimbangan untuk melakukan perbaikan (http://www.php?option=comcontent&task=view&id=13377 &Itemid=46). kuis dapat merangsang siswa agar lebih termotivasi dalam belajar.33. siswa tidak boleh membuka buku dan bekerja sama karena kuis digunakan untuk mengetahui tingkat penguasaan siswa terhadap materi yang telah atau baru diajarkan.67 berlatih berani mengemukakan pendapat di depan umum secara sistematik serta dapat menanggapi pendapat orang lain. 4.google. Menurut Suryawahyuni Latief.co.

68 kurang dan invers termasuk sub pokok bahasan yang sulit.67% menjadi 83. Hasil observasi yang dilakukan dengan menggunakan aspek-aspek yang diteliti yang berhubungan dengan aktivitas dan motivasi belajar siswa menunjukkan adanya peningkatan.33% pada siklus II. Berikut grafik perkembangan aktivitas dan motivasi belajar matematika berdasarkan hasil observasi. . Hal ini terlihat hasil observasi motivasi belajar siswa mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II pada setiap aspek-aspeknya.67% menjadi 83. Bentuk motivasi yang diberikan guru meningkat dari 60% menjadi 90%.33% pada siklus II.75% pada siklus II. Guru memotivasi siswa dalam meningkatkan belajar matematika dengan pemberian kuis meningkat dari 75% menjadi 87.5%. memerlukan waktu yang lebih lama untuk mengerjakannya. motivasi belajar matematika siswa mengalami peningkatan yang cukup baik. Sikap siswa saat diberikan kuis mengalami peningkatan persentase dari siklus I 66. Sikap siswa saat pembelajaran mengalami peningkatan persentase dari siklus I 66. Berdasarkan hasil penelitian. semakin tinggi tingkat kesulitan suatu soal. Sehingga. Guru membimbing siswa dalam proses belajar mengajar mengalami peningkatan persentase dari 87.5% pada siklus I menjadi 93.

Sikap siswa saat diberikan kuis E.68% menjadi 70. Persentase usaha siswa untuk meningkatkan prestasi belajar dari 54.71% menjadi 70. Grafik Hasil Observasi Motivasi Belajar Matematika Siswa Keterangan : A.19%. Motivasi mengerjakan kuis matematika mengalami peningkatan dengan persentase 66.69 100 90 80 70 Persentase 60 50 40 30 20 10 0 A B C Aspek yang Diteliti D E Siklus I Siklus II Gambar 3.39% menjadi 70.89%. Berikut grafik hasil angket motivasi belajar siswa yang mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II. Guru membimbing siswa dalam proses belajar mengajar B. Bentuk motivasi yang diberikan guru Berdasarkan hasil angket motivasi belajar siswa mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II pada setiap indikator-indikatornya dan hasil nilai ratarata kuis. .54%. Dan besarnya perhatian siswa terhadap kuis matematika juga meningkat dengan persentase 65.7%. Ketekunan siswa dalam mengerjakan dan menyelesaiakan kuis matematika meningkat dari 67.19% meningkat menjadi 66. Guru memotivasi siswa dalam meningkatkan belajar matematika dengan pemberian kuis C. Sikap siswa saat pembelajaran D.

Suryawahyuni Latief mengungkapkan peran motivasi yaitu menentukan ketekunan dalam belajar . . keinginan yang besar dan ketekunan untuk menyelesaikan kuis dan soal matematika.php? option=comcontent&task=view&id=13377 &Itemid=46). Hasil pengamatan yang didukung oleh hasil angket dan wawancara yang menunjukkan bahwa siswa senang dan berminat apabila diberikan kuis pada saat pembelajaran sehingga memotivasi siswa dalam belajar matematika. menjawab pertanyaan dari guru.70 100 90 80 70 Persentase(%) 60 50 40 30 20 10 0 A B C D Siklus I Siklus II Indikator Gambar 4. Seseorang yang telah termotivasi untuk belajar sesuatu akan berusaha mempelajari sesuatu dengan baik dan tekun. rasa senang. Grafik Perkembangan Motivasi Belajar Matematika Siswa Keterangan: A.33. (http://202. Usaha untuk meningkatkan prestasi belajar Besarnya perhatian terhadap kuis matematika Peningkatan motivasi belajar matematika siswa terlihat dari sikap siswa yang memperhatikan guru yang sedang menjelaskan.152. D.84/index. dan berharap memperoleh hasil yang baik. Ketekunan dalam mengerjakan dan menyelesaiakan kuis matematika C. Motivasi mengerjakan kuis matematika B.

Soal yang dibahas merupakan soal yang tidak dapat dikerjakan oleh siswa atau soal yang dirasa sulit oleh siswa. yaitu 79. Guru selalu menyuruh siswa ke depan kelas untuk mengerjakan soal kemudian dibahas secara bersama-sama. Berdasarkan nilai yang didapat siswa. Rata-rata nilai kuis meningkat dari siklus I ke siklus II.89 pada akhir siklus II. Pada pertemuan berikutnya siswa sudah mulai tertantang untuk menyelesaikan soal kuis yang diberikan selama pembelajaran. Berdasarkan pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa penggunaan metode ekspositori dengan pemberian kuis terhadap materi matriks dapat meningkatkan motivasi belajar dan hasil belajar matematika siswa. Pada akhir siklus I diadakan tes. rata-rata tes pada akhir siklus I adalah 55. sedangkan pada siklus II terdapat 27 siswa yang siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata sehingga 72. Setelah siswa-siswa menyelesaikan permasalahan. hal ini disebabkan siswa belum ada persiapan dalam mengerjakan kuis.71 Pada pertemuan I siklus I.6 meningkat menjadi 82. Keinginan siswa yang besar untuk mempelajari matematika membuat semangat belajar siswa menjadi tinggi.5. Pada akhir siklus I siswa yang mencapai nilai di atas rata-rata adalah 14 siswa. sehingga meningkatkan motivasi untuk belajar matematika. siswa masih kurang berminat terhadap kuis. begitu pula pada akhir silkus II.7 dan meningkat menjadi 66. kemudian diadakan pembahasan secara bersama-sama.97% siswa telah mencapai ketuntasan belajar individu. Langkah akhir dari pembelajaran ini yaitu membuat kesimpulan dari materi yang telah diberikan dengan bimbingan guru. .

2. Waktu juga terpotong untuk mengerjakan kuis. Latihan soal tidak dibahas semua karena keterbatasan waktu. Hal ini memungkinkan pemahaman siswa terhadap materi berbeda-beda. Materi yang dipelajari pada setiap siklus berbeda meskipun pada pokok bahasan yang sama yaitu materi matriks.72 C. Hal ini mengakibatkan konsentrasi siswa menurun dan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk membangkitkan konsentrasi mereka kembali terhadap pembelajaran. Pelaksanaan pembelajaran agak terganggu karena adanya waktu istirahat di sela-sela pembelajaran. atau sebaliknya. 3. Kesimpulan . Keterbatasan Penelitian Penelitian yang dilaksanakan di SMK Negeri 7 Yogyakarata ini memiliki keterbatasan-keterbatasan sebagai berikut. mungkin pada siklus I tingkat pemahaman siswa lebih tinggi daripada siklus II. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. 1.

Adanya pemberitahuan dari guru bahwa akan diberikan kuis pada setiap pertemuan. Pemberian kuis yang dikerjakan oleh siswa secara mandiri dan close book. b. Soal kuis diambil dari materi yang sudah diajarkan atau materi yang baru saja dipelajari. a. e. d. agar siswa lebih siap menghadapi soal kuis. Guru membimbing siswa dalam memahami materi dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya.73 Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan: 1. Pada penelitian ini. Hal ini terlihat dari peningkatan persentase pada setiap indikator. hasil angket dan hasil nilai rata- rata tes evaluasi matriks dapat disimpulkan sebagai berikut. Tingkat kesulitan soal kuis ditingkatkan dari pertemuan 1 ke pertemuan berikutnya. f. c. Siswa mengerjakan laithan soal dengan berdiskusi. motivasi belajar siswa mengalami peningkatan. a. Berdasarkan angket yang diberikan kepada siswa. 2. Pelaksanaan pembelajaran matematika menggunakan metode ekspositori dengan pemberian kuis di SMK Negeri 7 Yogyakarata yang dapat meningkatkan motivasi belajar matematika sebagai berikut. Motivasi mengerjakan kuis matematika . Kuis yang diberikan berupa pertanyaan singkat yang terdiri dari satu soal yang dikerjakan selama 5 – 10 menit.

39% pada kategori sedang menjadi 70.54% pada kategori tinggi. Berdasarkan nilai rata-rata kelas tes prestasi matriks mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II yaitu dari 55.89 dan 72. Persentase usaha siswa untuk meningkatkan prestasi belajar dari 54.89% pada kategori tinggi. b. yaitu: 1. . B. ada beberapa saran yang perlu dipertimbangkan dalam pembelajaran matematika dengan pemberian kuis.7 menjadi 66. Ketekunan siswa dalam mengerjakan dan menyelesaikan kuis matematika meningkat dari 67. a. b.74 mengalami peningkatan dengan persentase 66.19% kategori tinggi.97% siswa telah mencapai ketuntasan belajar individu pada siklus II. Saran Berdasarkan penelitian ini.71% kategori sedang menjadi 70.7% kategori tinggi.19% pada kategori kurang baik meningkat menjadi 66. Guru dapat memberikan kuis pada setiap pertemuan sehingga guru mengetahui tingkat pemahaman siswa tentang materi yang diberikan.68% pada kategori tinggi menjadi 70. Bagi Guru Pemberian kuis hendaknya diberikan pada setiap pertemuan agar siswa termotivasi untuk belajar terlebih dahulu sebelum menerima pelajaran. Dan besarnya perhatian siswa terhadap kuis matematika juga meningkat dengan persentase 65.

a.75 c. d. Guru menggunakan metode pembelajaran yang menarik untuk mengajar. Memberikan persoalan yang menarik pada soal kuis. sehingga siswa merasa senang dan ingin menyelesaikan kuis yang diberikan. b. Membuat soal-soal kuis yang menarik agar dapat digunakan untuk mengatasi kesulitan belajar dan siswa senang terhadap matematika. DAFTAR PUSTAKA . Dan diharapkan kuis tersebut dapat meningkatkan mitivasi belajar matematika siswa. Bagi Peneliti Lainnya Pemberian kuis setiap pertemuan dengan menggunakan metode pembelajaran yang lain. 2.

Wonogiri: Yudhistira. 2001. Yogyakarta: FIP-UNY. Matematika Bisnis dan Manajemen untuk SMK Kelas 3. Turmudi. http://www. Moh. Ade Rohayat. Elida Prayitno. 1988. Jakarta: Depdikbud.co. Diakses 28 Juni 2008 Edy Suranto. M. Nana Sudjana dan Ibrahim. . 2001. Diakses 2 April 2008 Annonim.or.html. Suhendra. Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran Matematika. Diakses 1 September 2008 Herman Hudojo.usask. 2002. 1993. Muhibbin Syah.Ed. Bandung: Sinar Baru Bandung. Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA Universitas Negeri Malang.76 Annonim. Nurjanah. http://www. 2004. Jakarta: Depdikbud. Uzer Usman. 1989. Didi Suryadi.google. 2003. 2005. Erman Suherman. Membangkitkan Motivasi Belajar Siswa. _____________. Endang Supartini. Diagnosis Kesulitan Belajar dan Pengajaran Remedial. Motivation to Learn. Frith. http://www. Megajar Belajar Matematika. Jakarta: Rajawali Pers. Strategi Pembelajaran Matematika Kontemporer.id/h-129/peran-guru-dalam-membangkitkanmotivasi-belajar-siswa. 2006.bruderfic. Sufyani Prabawanto. Constance. Psikologi Belajar.HTM. Bandung: Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UPI.id/search?hl= en&cr=countryID&q=model-model+pembelajaran&start=10&sa=N. Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Tatang Herman. Model Matematika SMK. Bandung: Rosdakarya. Motivasi dalam Belajar.ca/education/ coursework/802papers/ Frith/Motivation. Upaya Optimalisasi Kegiatan Belajar Mengajar. 2001.

Bandung: Remaja Rosdakarya. Upaya Meningkatkan Motivasi Belajar Matematika Siswa melelui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT (Teams-Games-Tournaments) di SMP Muhammadiyah 4 Yogyakarta Kelas VII. 2006. 1996. 2003. Winkel. Psikologi Pembelajaran. Sardiman A. 1996. Saifuddin Azwar.77 Ratna Willis Dahar. 2006. Skripsi. FKIP UKSW Salatiga: Bumi Aksara.php? option=com_content&task=view&id=13377&Itemid=46. Jakarta: Raja Grafindo Persada. http://202. Yogyakarta: Jurdik Matematika FMIPA UNY. Sartono Wirodikromo. Tes Prestasi Fungsi dan Pengembangan Pengukuran Prestasi Belajar. 1992. Jakarta: Grasindo. 2008. 1996. 1991. Teori-teori Belajar.84/index. Yogyakarta: Pustaka Belajar. 2003. . Matematika untuk SMA Kelas XII. Evaluasi Pendidikan. 1991. Jakarta: Gramedia. Mengembangkan Bakat dan Kreatifitas Anak sekolah. Rochiati Wiriatmadja. Jakarta: Cipta Rineka Suryawahyuni Latief. Sri Rumini. Yogyakarta: FIP-UNY Suharsimi Arikunto. Jakarta: Erlangga. Meningkatkan Motivasi Belajar. Slameto. Utami Munandar. Diakses 26 Mei 2008 Susiyana. M. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Diagnosis Kesulitan Belajar.152. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan.33. 2004. Jakarta: Erlangga. Metode Penelitian Tindakan Kelas.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->