GAMBARAN PELAYANAN KONSELING GIZI BAGI PASIEN DM DI KLINIK GIZI PUSKESMAS KECAMATAN DUREN SAWIT JAKARTA TIMUR TAHUN

2012

DISUSUN OLEH: RIMA ZEINNAMIRA 108101000069

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1433 H / 2012 M

1

DAFTAR ISI

ABSTRAK ................................................................................................................... i LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................................... ii LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................... iii DAFTAR RIWAYAT HIDUP .................................................................................... iv KATA PENGANTAR .................................................................................................. v DAFTAR ISI .............................................................................................................. vii DAFTAR TABEL ........................................................................................................ x DAFTAR BAGAN ...................................................................................................... xi DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. xii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................. xiii BAB I 1.1 1.2 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 Latar Belakang ........................................................................................... 1 Tujuan ......................................................................................................... 4 1.2.1 1.2.2 1.3 Tujuan Umum ...................................................................................... 4 Tujuan Khusus ...................................................................................... 4

Manfaat ....................................................................................................... 5 1.3.1 1.3.2 1.3.3 Manfaat Bagi Mahasiswa ...................................................................... 5 Manfaat Bagi Program Studi Kesehatan Masyarakat ........................... 5 Manfaat Bagi Institusi Magang ............................................................. 6

1.4

Ruang Lingkup Kegiatan Magang .............................................................. 6

2

BAB II 2.1

TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 7 Puskesmas dan Klinik Gizi ............................................................................ 7 2.1.1 2.1.2 2.1.3 Pengertian Puskesmas .......................................................................... 7 Usaha Pokok Puskesmas ....................................................................... 8 Pengertian Pojok Gizi / Klinik Gizi ...................................................... 9

2.2

Konseling Gizi.............................................................................................. 11 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 2.2.5 Pengertian ........................................................................................... 12 Tempat Konseling ............................................................................... 12 Langkah- langkah ................................................................................. 12 Keberhasilan ........................................................................................ 13 Hambatan ............................................................................................ 13

2.3

Diabetes Melitus .......................................................................................... 14 2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.3.4 2.3.5 2.3.6 2.3.7 Pengertian ............................................................................................ 14 Penyebab ............................................................................................. 16 Gejala ................................................................................................. 17 Jenis dan Tipe ...................................................................................... 21 Penatalaksanaan .................................................................................. 23 Diet Penyakit Diabetes Melitus........................................................... 26 Konseling / Penyuluhan Diabetes ....................................................... 28

BAB III 3.1 3.2

ALUR DAN JADWAL KEGIATAN ...................................................... 30 Alur Kegiatan .............................................................................................. 30 Jadwal Kegiatan .......................................................................................... 32

3

BAB IV 4.1

HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................. 37 Gambaran Umum Puskesmas Kecamatan Duren Sawit .............................. 37

4.1.1 4.1.2 4.1.3 4.1.4 4.2

Visi dan Misi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit ............................ 37 Keadaan Umum Wilayah .................................................................... 38 Upaya Kesehatan di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit ................. 39 Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit ................................ 41

Pelayanan Pasien DM di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit.................... 42 4.2.1 4.2.2 4.2.3 4.2.4 4.2.5 4.2.6 Alur Kegiatan ...................................................................................... 42 Jenis Perlengkapan .............................................................................. 48 Tenaga Pelaksana Gizi ........................................................................ 51 Pelayanan Konseling ........................................................................... 52 Tingkat Keberhasilan Kunjungan Ulang Pasien DM ......................... 59 Hambatan Dalam Keberhasilan Diet Pasien DM ................................ 61

BAB V 5.1 5.2

SIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 63 Simpulan....................................................................................................... 63 Saran ............................................................................................................ 66

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 67 LAMPIRAN

4

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT PEMINATAN ILMU GIZI Magang, 4 April 2012 Rima Ze innamira, NIM : 108101000069 Gambaran Pelayanan Konseling Gizi Bagi Pasien DM Di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur Tahun 2012 xiii + 67 halaman, 3 tabel, 2 bagan, 3 gambar, 10 lampiran. ABSTRAK Dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, upaya kesehatan harus dilaksanakan secara merata, bermutu dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. Sehubungan dengan itu, puskesmas sebagai unit pelayanan kesehatan terdepan bertanggung jawab untuk terus meningkatkan upaya memperluas dan mendekatkan pelayanan kesehatan dengan mutu yang lebih baik dan dengan biaya yang terjangkau oleh masyarakat. Sehingga salah satu unit kesehatan yang juga berperan dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat adalah puskesmas dimana dalam hal ini puskesmas berperan untuk meningkatkan status gizi pasien diabetes melitus. Magang dilaksanakan selama 26 hari sejak 13 Februari sampai 19 Maret 2012 di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur. Puskesmas Kecamatan Duren Sawit merupakan Puskesmas pembina tingkat kecamatan yang membina 11 Puskesmas Kelurahan di wilayah kerjanya, Puskesmas Kecamatan Duren Sawit memiliki kebijakan mutu yaitu berusaha memberikan pelayanan prima dan berkualitas yang berorientasi kepada kepuasan pelanggan serta selalu berusaha memelihara dan menyempurnakannya dengan menerapkan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000. Gambaran pelayanan konseling gizi khususnya pada pasien DM di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit meliputi indikator alur kegiatan klinik gizi, jenis perlengkapan yang tersedia, langkah- langkah pelayanan konseling, tenaga pelaksana dan tingkat keberhasilan dan hambatan. Sasaran mutu yang ingin dicapai oleh klinik gizi adalah tingkat keberhasilan kunjungan ulang pasien DM (25%) dan tingkat keberhasilan program diet DM (75%). Beberapa hal yang direkomendasikan yaitu peningkatan pemantauan petugas klinik gizi terhadap pasien DM yang tidak melakukan kunjungan ulang sesuai yang disarankan dan melihat apa kendala yang dihadapi pasien agar dapat kembali melakukan kunjungan ulang sesuai yang disarankan, serta dalam memberikan penjelasan mengenai petunjuk diet TPG hendaknya menggunakan food model secara keseluruhan agar tidak terjadi kesalahpahaman terhadap takaran makanan. Daftar bacaan : 18 (2001 - 2010)

5

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Diabetes Melitus atau kencing manis telah menjadi masalah kesehatan dunia. Prevalensi dan insiden penyakit ini meningkat secara drastis di negaranegara industri baru dan negara sedang berkembang, termasuk Indonesia. Diabetes melitus (DM) merupakan salah satu penyakit degeneratif kronis yang semakin meningkat prevalensinya di masa mendatang. Jumlah penderita diabetes melitus terus meningkat seiring dengan perubahan gaya hidup, jenis makanan yang dikonsumsi, kekurangan kegiatan jasmani, dan masih banyak lagi. (Agustina, 2009) Menurut survey yang dilakukan oleh WHO Indonesia menempati urutan ke-4 terbesar dalam jumlah penderita DM dengan pravalensi 8,6% dari total penduduk, sedangkan urutan diatasnya India, Cina dan Amerika Serikat. Temuan tersebut semakin membuktikan bahwa penyakit diabetes mellitus merupakan masalah kesehatan yang sangat serius (Depkes RI 2009). Prevalensi DM di Indonesia besarnya 1,2%-2,3% dari penduduk usia lebih 15 tahun. Kecenderungan peningkatan prevalensi akan membawa perubahan posisi DM yang semakin menonjol, yang ditandai dengan perubahan atau kenaikan peringkatnya di kalangan 10 besar penyakit (leading diseases). Selain itu DM juga makin memberi kontribusi yang lebih besar terhadap

6

kematian (ten diseases leading cause of diseases). Menurut data WHO tahun 2000, dunia kini didiami oleh 171 juta penderita DM dan akan meningkat 2 kali, 366 juta pada tahun 2030. Prevalensi DM di Indonesia mencapai jumlah 8.426.000 yang diproyeksikan mencapai mencapai 21.257.000 pada tahun 2030. Artinya, terjadi kenaikan tiga kali lipat dalam jangka waktu 30 tahun. (Bustan, 2007) Empat pilar utama pengelolaan DM adalah perencanaan makan, latihan jasmani, obat berkhasiat hipoglikemik, dan penyuluhan. Perencanaan makan merupakan komponen utama keberhasilan penatalaksanaan DM. Perencanaan makan bertujuan membantu penderita DM memperbaiki kebiasaan makan sehingga dapat mengendalikan kadar glukosa, lemak, dan tekanan darah. (Waspadji, 2005) Keadaan gizi pasien sangat berpengaruh pada proses penyembuhan penyakit, sebaliknya proses perjalanan penyakit dapat berpengaruh pada keadaan gizi pasien. Sering terjadi kondisi pasien semakin buruk karena tidak diperhatikan keadaan gizinya, pengaruh tersebut bisa berjalan timbal balik. Hal tersebut diakibatkan karena tidak tercukupinya kebutuhan gizi tubuh untuk

perbaikan organ tubuh. Fungsi organ yang terganggu akan lebih terganggu lagi dengan adanya penyakit dan kekurangan gizi. Disamping itu masalah gizi lebih dan obesitas yang erat kaitannya dengan penyakit degeneratif seperti diabetes melitus, penyakit jantung koroner, dan darah tinggi memerlukan terapi gizi medis untuk penyembuhannya (Depkes RI, 2003).

7

Terapi gizi yang menjadi salah satu faktor utama penyembuhan tentunya harus diperhatikan agar pemberian tidak melebihi kemampuan organ tubuh untuk melaksanakan fungsi metabolisme. Terapi gizi harus selalu disesuaikan seiring dengan perubahan fungsi organ selama proses penyembuhan. Dengan kata lain pemberian diet pasien harus dievaluasi dan diperbaiki sesuai dengan perubahan keadaan klinis dan hasil pemeriksaan laboratorium, baik pasien rawat inap maupun rawat jalan. Upaya peningkatan status gizi dan kesehatan masyarakat baik di dalam maupun luar rumah sakit, merupakan tugas dan tanggung jawab tenaga kesehatan, terutama tenaga yang bergerak di bidang gizi. (Depkes RI, 2003) Dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, upaya kesehatan harus dilaksanakan secara merata, bermutu dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. Sehubungan dengan itu, puskesmas sebagai unit pelayanan kesehatan terdepan bertanggung jawab untuk terus meningkatkan upaya memperluas dan mendekatkan pelayanan kesehatan dengan mutu yang lebih baik dan dengan biaya yang terjangkau oleh masyarakat. (Azrul, 2002 dalam Utari, 2009). Sehingga salah satu unit kesehatan yang juga berperan dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat adalah puskesmas dimana dalam hal ini puskesmas berperan untuk meningkatkan status gizi pasien diabetes melitus. Berdasarkan laporan tahunan Puskesmas Kecamatan Duren Sawit tahun 2010 salah satu dari 10 penyakit tidak menular terbanyak di Kecamatan Duren Sawit adalah penyakit diabetes melitus. Salah satu sasaran mutu yang di menjadi tujuan keberhasilan kinerja bagi klinik gizi di Puskesmas tersebut adalah adanya

8

tingkat keberhasilan kunjungan ulang dan keberhasilan diet pasien diabetes melitus. Selain itu berdasarkan rekap data kunjungan pasien di klinik gizi Puskesmas Duren Sawit pada bulan Februari 2012 dari 48 pasien 33 diantaranya adalah pasien diabetes melitus. Dari uraian tersebut di atas, saya sebagai mahasiswa kesehatan masyarakat peminatan gizi tertarik untuk melaksanakan PKL (Praktek Kerja Lapangan) di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit untuk melihat dan mengetahui gambaran pelayanan konseling gizi pada penderita diabetes melitus di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit, selain itu penulis mengharapkan dengan adanya kegiatan magang ini dapat memberi pengalaman praktis dan mendapatkan gambaran tentang kenyataan yang terjadi di dunia kerja. 1.2 Tujuan Tujuan Umum Mengetahui gambaran pelayanan konseling gizi bagi penderita DM di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur. 1.2.2 Tujuan khus us 1. Diketahuinya gambaran umum Puskesmas dan Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Tahun 2012. 2. Diketahuinya gambaran pelayanan di Klinik Gizi untuk pasien diabetes melitus Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Tahun 2012

1.2.1

9

1.3

Manfaat Manfaat Bagi Mahasiswa a. Mengerti dan memahami masalah kesehatan secara nyata di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur sebagai bagian dari kesiapan mahasiswa dalam memasuki dunia kerja. b. Menambah wawasan mengenai gambaran pelayanan konseling gizi bagi pasien diabetes melitus di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit. c. Mampu mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan selama perkuliahan secara langsung di lapangan seperti mengukur status gizi pasien, menghitung kebutuhan kalori pasien, menyusun menu diet, dan memberikan konseling gizi kepada pasien. d. Mampu mengembangkan kompetensi diri serta adaptasi didunia kerja. e. Mendapatkan pengalaman kerja dalam tim (team work) untuk memecahkan berbagai masalah kesehatan sesuai bidang.

1.3.1

1.3.2

Manfaat Bagi Program Studi Kesehatan Masyarakat a. Terlaksananya salah satu upaya untuk mengimplementasikan Tri Dharma perguruan Tinggi, yaitu akademik, penelitian, dan

pengabdian masyarakat. b. Terbinanya suatu jaringan kerja sama yang berkelanjutan dengan institusi magang dalam upaya meningkatkan keterkaitan dan kesepadanan antara substansi akademik dengan kompetensi sumber

10

daya manusia yang kompetitif dan dibutuhkan dalam pembangunan kesehatan masyarakat. 1.3.3 Manfaat Bagi Institusi Magang a. Membantu pelaksanaan kegiatan di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit b. Mendapatkan evaluasi dari hasil laporan sebagai bahan masukan dan informasi bagi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit 1.4 Ruang Lingkup Kegiatan Magang Kegiatan magang dilakukan untuk memenuhi mata kuliah magang pada semester VIII agar mahasiswa dapat melihat dan mempelajari secara langsung dunia kerja sesuai dengan bidangnya masing- masing. Kegiatan magang ini dilakukan oleh mahasiswa Peminatan Gizi Kesehatan Masyarakat FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta yang berlokasi di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit yang dimulai pada tanggal 13 Februari 2012 dan berakhir pada tanggal 19 Maret 2012. Tujuan dilaksanakannya kegiatan magang ini adalah untuk

mengetahui gambaran pelayanan konseling gizi bagi pasien diabetes melitus di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur. Kegiatan magang ini dilakukan dengan cara antara lain; wawancara, obeservasi, dan pengambilan data sekunder.

11

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 2.1.1

Puskesmas dan Klinik Gizi Pengertian Puskesmas Puskesmas merupakan kesatuan organisasi fungsional yang menyelenggarakan upaya kesehatan yang menyeluruh, terpadu, merata, dan dapat diterima serta terjangkau oleh masyarakat dengan peran serta aktif masyarakat menggunakan hasil perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna, dengan biaya yang dapat ditanggung oleh pemerintah dan masyarakat. Upaya tersebut diselenggarakan dengan menitikberatkan pada pelayanan untuk masyarakat luas guna

mencapai derajat kesehatan yang optimal tanpa mengabaikan mutu pelayanan kepada perorangan. (Depkes RI, 2004) Berdasarkan pedoman kerja puskesmas yang disusun Departemen Kesehatan (1990) yang dituliskan oleh Utari (2009) puskesmas memiliki empat fungsi dasar, yaitu: 1) Preventif (pencegahan penyakit). 2) Promotif ( peningkatan kesehatan). 3) Kuratif (pengobatan penyakit). 4) Rehabilitatif (pemulihan kesehatan).

12

2.1.2

Usaha Pokok Puskesmas Upaya kesehatan yang diselenggarakan Puskemas terdiri dari upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan pengembangan. (Depkes RI, 2006). Upaya kesehatan wajib merupakan upaya kesehatan yang dilaksanakan oleh seluruh Puskesmas di Indonesia. memberikan daya ungkit paling besar terhadap Upaya ini

keberhasilan

pembangunan kesehatan melalui pembangunan indeks pembangunan manusia (IPM), serta merupakan kesepakatan global maupun nasional. (Depkes RI, 2006) Yang termasuk upaya kesehatan wajib adalah : 1. Promosi Kesehatan 2. Kesehatan Lingkungan 3. Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) dan Keluarga Berencana (KB) 4. Perbaikan Gizi Masyarakat 5. Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular 6. Pengobatan Upaya kesehatan pengembangan adalaha upaya kesehatan yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di

masyarakat setempat serta disesuaikan dengan kemampuan Puskesmas. (Depkes RI, 2006) Upaya kesehatan pengembangan antara lain :

13

1. Upaya Kesehatan Sekolah 2. Upaya Kesehatan Olahraga 3. Upaya Kesehatan Kerja 4. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut 5. Upaya Kesehatan Jiwa 6. Upaya Kesehatan Mata 7. Upaya Kesehatan Usia Lanjut 8. Pembinaan Pengobatan Tradisional 9. Perawatan Kesehatan Masyarakat 10. Dsb. Sedangkan upaya laboratorium (Medis dan Kesehatan Masyarakat) dan upaya pencatatan dan pelaporan tidak termasuk pilihan karena merupakan pelayanan penunjang dari setiap upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan pengembangan Puskesmas. 2.1.3 Pengertian Pojok Gizi / Klinik Gizi Upaya pengembangan pojok gizi (POZI) atau klinik gizi di puskesmas merupakan salah satu langkah yang ditempuh untuk melakukan perbaikan gizi dimasyarakat yang diselenggarakan oleh puskesmas. Pengembangan pojok gizi (POZI) atau klinik gizi puskesmas diselenggarakan dalam rangka mengoptimalkan pelayanan gizi, baik kualitas maupun kuantitasnya. (Depkes RI, 2001) Pelayanan profesional (menyeluruh) merupakan pelayanan gizi yang diberikan di puskesmas oleh tenaga gizi terdidik/terlatih berupa

14

konseling dan anjuran dietetik, pemberian intervensi gizi berdasarkan hasil pengkajian yang sesuai dengan kaidah ilmu gizi. Kajian gizi meliputi kajian status gizi, kebiasaan makan, laboratorium dan klinis (sesuai dengan buku pedoman puskesmas). (Depkes RI, 2001) Tenaga pelaksana gizi puskesmas merupakan tenaga terdidik dan terlatih yang telah dilatih dalam bidang pelayanan gizi menyeluruh (tenaga berpendidikan gizi atau tenaga non gizi yang telah dilatih khusus di bidang gizi/ konseling dietetik). Pelatihan difokuskan kepada komponen-komponen pelayanan gizi yaitu pengkajian gizi meliputi pengkajian status gizi (antropometri, klinis, laboratorium) dan kebiasaan makan/pola makan, konseling gizi anjuran dietetik. (Depkes RI, 2001) Menurut Depkes RI (2001) ruang lingkup pelayanan gizi puskesmas adalah sebagai berikut : 1. Pelayanan gizi mencakup upaya-upaya yang bersifat preventif, promotif, kuratif, dan rehabilitatif. 2. Pelayanan gizi diberikan oleh tenaga terdidik dan terlatih

berdasarkan suatu standar atau prosedur tetap (protap) 3. Pelayanan gizi berlaku bagi individu yang membutuhkan, baik yang datang secara langsung maupu yang datang atas rujukan dari unit pelayanan kesehatan lainnya yang ada di puskesmas, pustu, polindes, posyandu, atau rujukan dari kepala desa/lurah/masyarakat.

15

Pedoman pelaksanaan pelayanan gizi berlaku secara nasional, dan merupakan pegangan bagi petugas gizi puskesmas baik puskesmas perawatan maupun puskesmas non perawatan. 2.2 Konseling Gizi Penggunaan istilah konseling dan bukan konsultasi pada laporan ini adalah karena pada penjelasan dalam Buku Petunjuk Pojok Gizi yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan RI adalah menggunakan istilah konseling. Konseling sendiri menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia artinya adalah 1) pemberian bimbingan oleh yang ahli kepada seseorang dengan menggunakan metode psikologis dsb; pengarahan; 2) pemberian bantuan oleh konselor kepada konseli sedemikian rupa sehingga pemahaman terhadap kemampuan diri sendiri meningkat dalam memecahkan berbagai masalah; penyuluhan. Sedangkan konsultasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti pertukaran pikiran untuk mendapatkan kesimpulan (nasihat, saran, dsb) yang sebaik-baiknya; dan dalam medis berarti perundingan antara pemberi dan penerima layanan kesehatan yg bertujuan mencari penyebab timbulnya penyakit dan menentukan cara pengobatannya. Berdasarkan arti menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia tersebut untuk penggunaan istilah yang tepat dalam hal ini adalah penggunaan kata konseling dimana dalam hal ini seorang tenaga pelaksana gizi memberikan pengarahan dan penyuluhan kepada

pengunjung/pasien klinik gizi untuk dapat memecahkan masalah kesehatan mengenai gizi yang sedang dihadapi. Berikut penjelasan konseling menurut Departemen Kesehatan RI (2003)

16

2.2.1

Pengertian 1. Konseling Gizi adalah suatu proses komunikasi 2 (dua) arah antara konselor dan Klien untuk membantu klien mengenali dan mengatasi masalah gizi 2. Konselor adalah tenaga kesehatan yang mempunyai latar belakang pendidikan gizi atau pendidikan kesehatan lainnya yang bekerja di Puskesmas / Dinas kesehatan / Rumah Sakit. 3. Klien adalah sasaran yang datang karena membutuhkan informasi tentang masalah kesehatan dan gizi.

2.2.2

Tempat Konseling Tempat yang digunakan untuk melakukan konseling gizi adalah : 1. Ruang terpisah dengan ruangan lain agar klien merasa nyaman 2. Besar ruangan tergantung jumlah klien yang dilayani 3. Dalam ruangan tersedia fasilitas peralatan yang cukup memadai antara lain alat timbang berat badan dan pengukur tinggi badan, poster leatlet, food model dll.

2.2.3

Langkah –Langkah Langkah- langkah Konseling Gizi adalah: 1. Pengumpulan data (data berat badan, tinggi badan, anamnesa gizi, data klinis dan hasil pemeriksaan laboratorium serta data lain yang menunjang). 2. Identifikasi data dan Pengkajian data yang terkumpul dikaji, diidentifikasi secara terperinci.

17

3. Mengambil kesimpulan atas masalah gizi yang dihadapi klien berdasarkan pengkajian data 4. Perencanaan konseling yang perlu diberikan. 5. Memonitor dan Evaluasi hasil konseling. 2.2.4 Keberhasilan Konseling gizi dianggap berhasil apabila klien mengerti,

memahami serta mau menjalankan anjuran yang disampaikan oleh konselor. 2.2.5 Hambatan Hambatan yang sering dijumpai oleh konselor : 1. Klien tidak mau bicara secara terbuka. 2. Klien tidak mempunyai waktu yang cukup untuk mendengarkan anjuran konselor. 3. Klien berbicara terus yang sering tidak sesuai topik pembicaraan 4. Ruang dan suasana konseling tidak mendukung jalannya proses konseling Tujuan dari konseling gizi adalah untuk memberikan edukasi untuk memahami dan mampu merubah perilaku diet sesuai dengan yang dianjurkan. Hasil yang diharapkan dari proses ini adalah adanya transfer pengetahuan dari seorang ahli gizi kepada masyarakat tentang gizi dan sikap terhadap bagaimana sebaiknya penyelenggaraan makanan yang baik untuk seluruh anggota keluarga.

18

2.3

Diabetes Mellitus Pengertian Aretaeus, pada tahun 200 sebelum Masehi merupakan orang yang pertama kali memberi nama diabetes yang berarti “mengalir terus”dan mellitus yang berarti “manis”. Disebut diabetes karena selalu minum dalam jumlah banyak (polidipsia) yang kemudian mengalir terus berupa urine yang banyak (poliuria). Disebut mellitus karena urine penderita ini mengandung glukosa (glukosa/manis). (Tjokroprawiro, 2007) Menurut Utami (2003) yang diungkapkan dalam Nuryati (2010) diabetes melitus merupakan penyakit endokrin yang paling umum ditemukan. Penyakit ini ditandai dengan kenaikan kadar gula darah (hiperglikemia) dan tingginya kadar gula dalam urin (glikosuria). Diabetes melitus disebabkan kerena menurunnya hormon insulin yang diproduksi kelenjar pankreas. Penurunan hormon insulin ini

2.3.1

mengakibatkan seluruh gula (glukosa) yang dikonsumsi tubuh tidak dapat diproses secara sempurna, sehingga kadar glukosa tubuh meningkat. WHO (2006) mendefinisikan diabetes melitus sebagai penyakit kronis yang terjadi akibat ketidakmampuan pankreas untuk memproduksi insulin yang cukup, atau tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang diproduksinya secara efektif Hal ini menyebabkan peningkatan

konsentrasi glukosa dalam darah (hiperglikemia). Menurut American Diabetes Association (ADA) 2003 dalam Soegondo (2005), Diabetes Mellitus (DM) merupakan suatu kelompok

19

penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau kedua-keduanya. Hiperglikemia kronik pada diabetes berhubungan dengan kerusakan jangka panjang, disfungsi atau kegagalan beberapa organ tubuh, terutama mata, ginjal, syaraf, jantung dan pembuluh darah. Diagnosis DM harus didasarkan atas pemeriksaan kadar glukosa darah dan tidak dapat ditegakkan hanya atas dasar adanya glukosuria saja. Dalam menentukan diagnosis DM harus diperhatikan asal bahan darah yang diambil dan cara pemeriksaan yang dipakai. Untuk mendiagnosis DM, pemeriksaan yang dianjurkan adalah pemeriksaan glukosa dengan cara enzimatik dengan bahan darah plasma vena. (Soegondo, 2005) Tabel 2.1 Kadar glukosa darah sewaktu dan puasa sebagai patokan penyaring dan diagnosa DM (mg/dl)

Sumber : Konsensus Pengelolaan DM tipe 2 di Indonesia, 2006 Diagnosis klinis DM umumnya akan dipikirkan bila ada keluhan khas DM berupa poliuria, polidipsia, polifagia, dan penurunan berat

20

badan yang tidak dapat dijelaskan sebabnya. Keluhan lain mungkin dikemukakan pasien adalah lemah, kesemutan, gatal, mata kabur, dan disfungsi ereksi pada pria, serta pruritus vulvae pada pasien wanita. Jika keluhan khas, pemeriksaan glukosa darah sewaktu ≥ 200 mg/dl sudah cukup untuk menegakkan diagnosis DM. Hasil pemeriksaan kadar glukosa darah puasa ≥ 126 mg/dl juga digunakan untuk patokan diagnosis DM. (Soegondo, 2005) 2.3.2 Penyebab Menurut Wijayakusuma (2004) yang dituliskan oleh Agustina (2009) dalam makalahnya, penyakit Diabetes Melitus dapat disebabkan oleh beberapa hal : a. Pola Makan Pola makan secara berlebihan dan melebihi jumlah kadar kalori yang dibutuhkan oleh tubuh dapat memacu timbulnya Diabetes Melitus. Hal ini disebabkan jumlah atau kadar insulin oleh sel β pankreas mempunyai kapasitas maksimum untuk disekresikan. b. Obesitas Orang yang gemuk dengan berat badan melebihi 90 kg mempunyai kecenderungan yang lebih besar untuk terserang Diabetes Melitus dibandingkan dengan orang yang tidak gemuk.

21

c. Faktor genetik Seorang anak dapat diwarisi gen penyebab Diabetes Melitus orang tua. Biasanya, seseorang yang menderita Diabetes Melitus mempunyai anggota keluarga yang juga terkena. d. Bahan-bahan kimia dan obat-obatan Bahan kimiawi tertentu dapat mengiritasi pankreas yang

menyebabkan radang pankreas. Peradangan pada pankreas dapat menyebabkan pankreas tidak berfungsi secara optimal dalam mensekresikan hormon yang diperlukan untuk metabolisme dalam tubuh, termasuk hormon insulin. e. Penyakit dan infeksi pada pankreas Mikroorganisme seperti bakteri dan pankreas sehingga virus dapat menginfeksi Hal itu

menimbulkan radang pankreas.

menyebabkan sel β pada pankreas tidak bekerja secara optimal dalam mensekresi insulin. 2.3.3 Gejala Gejala klasik diabetes adalah rasa haus yang berlebihan, sering kencing terutama malam hari, banyak makan serta berat badan yang turun dengan cepat. Di samping itu kadang-kadang ada keluhan lemah, kesemutan pada jari tangan dan kaki, cepat lapar, gatal- gatal, penglihatan jadi kabur, gairah seks menurun, luka sukar sembuh dan pada ibu-ibu sering melahirkan bayi diatas 4 kg. (Suyono, 2005)

22

Gejala-gejala

pada

DM

merupakan

akibat

dari

adanya

ketidakseimbangan dalam metabolisme hidrat arang, protein, lemak dengan produksi ataupun fungsi horman insulin. Diabetes Mellitus (DM) adalah suatu sindrom klinik yang terdiri dari peningkatan kadar gula darah, ekskresi gula melalui air seni dan gangguan mekanisme kerja hormon insulin. Kelainan tersebut timbul secara bertahap dan bersifat menahun (Hiswani, 2001). Secara klinis American Diabetes Association / ADA

mengelompokkan DM secara

garis besar menjadi tipe-1 / insulin

dependent diabetes mellitus (IDDM) dan tipe-2 non insulin dependent diabetes mellitus (NIDDM). Tipe-1 adalah DM yang tergantung insulin dari luar, umumnya dialami oleh usia muda, rentan beresiko terkena ketoasidosis, dan mudah terjadi kerusakan sel beta pankreas. Dalam hal ini kerusakan pankreas dapat melalui timbulnya reaksi autoimun

sehingga terjadi peradangan (insulitis) pada sel-sel β pulau Langerhans. Faktor penyebab insulitis antara lain; virus cocksakie, rubella dan toksin lain yang menyerang sel-sel β sehingga menyebabkan defisiensi insulin. Tipe-2 adalah DM yang tidak tergantung pada insulin dari luar (insulin dibutuhkan hanya untuk kontrol, umumnya terjadi pada usia dewasa) (Ghozali, 2008). Dalam Agustina (2009) disebutkan beberapa keluhan dan gejala yang perlu mendapat perhatian ialah keluhan klasik:

23

a. Penurunan berat badan Penurunan berat badan yang berlangsung dalam waktu relatif singkat harus menimbulkan kecurigaan. Hal ini disebabkan glukosa dalam darah tidak dapat masuk ke dalam sel, sehingga sel kekurangan bahan bakar untuk menghasilkan tenaga. Untuk

kelangsungan hidup, sumber tenaga terpaksa diambil dari cadangan lain yaitu sel lemak dan otot. Akibatnya penderita kehilangan jaringan lemak dan otot sehingga menjadi kurus. b. Banyak kencing Karena sifatnya, kadar glukosa darah yang tinggi akan menyebabkan banyak kencing. Kencing yang sering dan dalam jumlah banyak akan sangat mengganggu penderita, terutama pada waktu malam hari. c. Banyak minum Rasa haus sering dialami oleh penderita karena banyaknya cairan yang keluar melalui kencing. Keadaan ini justru sering disalah tafsirkan. Dikira sebab rasa haus ialah udara yang panas atau beban kerja yang berat. Untuk menghilangkan rasa haus itu penderita minum banyak. d. Banyak makan Kalori dari makanan yang dimakan, menjadi glukosa dalam darah setelah dimetabolisme seluruhnya dapat

tidak

dimanfaatkan, penderita selalu merasa lapar.

24

Keluhan lain : a) Gangguan saraf tepi / Kesemutan Penderita mengeluh rasa sakit atau kesemutan terutama pada kaki di waktu malam, sehingga mengganggu tidur. b) Gangguan penglihatan Pada fase awal penyakit Diabetes sering dijumpai gangguan penglihatan yang mendorong penderita untuk mengganti

kacamatanya berulang kali agar ia tetap dapat melihat dengan baik. c) Gatal / Bisul Kelainan kulit berupa gatal, biasanya terjadi di daerah kemaluan atau daerah lipatan kulit seperti ketiak dan di bawah payudara. Sering pula dikeluhkan timbulnya bisul dan luka yang lama sembuhnya. Luka ini dapat timbul akibat hal yang sepele seperti luka lecet karena sepatu atau tertusuk peniti. d) Gangguan Ereksi Gangguan ereksi ini menjadi masalah tersembunyi karena sering tidak secara terus terang dikemukakan penderitanya. Hal ini terkait dengan budaya masyarakat yang masih merasa tabu membicarakan masalah seks, apalagi menyangkut kemampuan atau kejantanan seseorang.

25

e) Keputihan Pada wanita, keputihan dan gatal merupakan keluhan yang sering ditemukan dan kadang-kadang merupakan satu-satunya gejala yang dirasakan. 2.3.4 Jenis dan Tipe Berdasarkan klasifikasi American Diabetes Association/World Health Organization (ADA/WHO) yang disebutkan ole h Agustina (2009), Diabetes Melitus diklasifikasikan menjadi empat tipe berdasarkan penyebab dan proses penyakitnya : a. Diabetes Melitus tipe 1 (Insulin Dependent Diabetes Melitus) Pada tipe I, sel pankreas yang menghasilkan insulin mengalami kerusakan. Akibatnya, sel-sel β pada pankreas tidak dapat

mensekresi insulin atau jika dapat mensekresi insulin, hanya dalam jumlah kecil. Akibat sel-sel β tidak dapat membentuk insulin maka penderita tipe I ini selalu tergantung pada insulin. Tipe ini paling banyak menyerang orang muda di bawah umur 30 tahun. Namun, kadang-kadang tipe ini juga dapat menyerang segala umur. Dari hasil penelitian, persentase penderita Diabetes Melitus tipe 1 sebesar 10-20%, sedangkan penderita Diabetes Melitus tipe II sebesar 80-90%. b. Diabetes Melitus tipe II (Non Insulin Dependent Diabetes Melitus) Pada tipe II, sel-sel β pankreas tidak rusak, walaupun mungkin hanya terdapat sedikit yang normal sehingga masih bisa

26

mensekresi insulin, tetapi dalam jumlah kecil sehingga tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Biasanya, penderita tipe ini adalah orang dewasa gemuk diatas 40 tahun, tetapi kadangkadang juga menyerang segala umur. Tipe II merupakan kondisi yang diwariskan (diturunkan). Biasanya, penderitanya mempunyai anggota keluarga yang juga terkena. Sifat dari gen yang menyebabkan Diabetes tipe ini belum diketahui. Sekitar 25% penderita Diabetes Melitus tipe II mempunyai riwayat penyakit keluarga dan hampir semua kembar identik yang menderita penyakit tipe II, pasangan kembarnya juga menderita penyakit yang sama. Gejala Diabetes tipe II lebih bertingkat dan tidak muncul selama bertahun-tahun setelah serangan penyakit. Pengobatan kebanyakan dilakukan dengan pola makan khusus dan olahraga. c. Diabetes Melitus saat kehamilan Diabetes Melitus saat kehamilan merupakan istilah yang digunakan untuk wanita yang menderita Diabetes selama kehamilan dan kembali normal setelah melahirkan. Banyak wanita yang mengalami Diabetes kehamilan kembali normal saat postpartum (setelah kelahiran), tetapi pada beberapa wanita tidak demikian.

27

d. Diabetes tipe spesifik lain Tipe ini disebabkan oleh berbagai kelainan genetik spesifik (kerusakan genetik sel β pankreas dan kerja insulin), penyakit pada pankreas, obat-obatan, bahan kimia, infeksi, dan lain- lain. Klasifikasi atau jenis diabetes ada bermacam- macam, tetapi di Indonesia yang paling banyak ditemukan adalah DM tipe 2. (Subekti, 2005) 2.3.5 Penatalaksanaan Tujuan penatalaksanaan DM secara umum adalah menghilangkan gejala yang berkaitan dengan hiperglikemia, mengurangi atau

menghilangkan komplikasi mikroangiopati dan makroangiopati, dan memungkinkan pasien hidup senormal mungkin. Tujuan akhir

pengelolaan adalah turunnya morbiditas dan mortalitas DM. Untuk mencapai tujuan tersebut, perlu dilakukan pengendalian glukosa darah, tekanan darah, berat badan, dan profil lipid, melalui pengelolaan pasien secara holistik dengan mengajarkan perawatan mandiri dan perubahan perilaku. (Tjokroprawiro, 2007) Terdapat empat pilar utama dalam penatalaksanaan DM, yaitu perencanaan makan, latihan jasmani, obat berkhasiat hipoglikemik dan penyuluhan. Dalam mengelola diabetes melitus langkah pertama yang harus dilakukan adlah pengelolaan non farmakologis, berupa perencanaan makan dan kegiatan jasmani. Baru kemudian kalau de ngan langkahlangkah tersebut sasaran pengendalian diabetes yang ditentukan belum

28

tercapai, dilanjutkan dengan langkah berikut, obat/pengelolaan farmakologis.

yaitu penggunaan

Pada keadaan kegawatan tertentu

(ketoasidosis, diabetes dengan infeksi, stres), pengelolaan farmakologis dapat langsung diberikan, umumnya berupa suntikan insulin. Tentu saja dengan tidak melupakan pengelolaan non farmakologis. Umumnya pada keadaan seperti tersebut di atas, pasien memerlukan perawatan di rumah sakit. (Waspadji, 2005) a) Perencanaan Makan Standar yang dianjurkan adalah makanan dengan komposisi yang seimbang dalam hal karbohidrat, protein, lemak sesuai dengan kecukupan gizi yang baik. Karbohidrat Protein Lemak : 60 – 70 % dari kebutuhan energi normal : 10 – 15 % dari kebutuhan energi normal : 20 – 25 % dari kebutuhan energi normal

Jumlah kalori disesuaikan dengan pertumbuhan, status gizi, umur, stres akut dan kegiatan jasmani untuk mencapai dan

mempertahankan berat badan idaman. b) Latihan Jasmani Dianjurkan melakukan latihan jasmani dengan teratur 3-4 kali seminggu selama 30 menit. Latihan yang dianjurkan adalah jalan kaki, jogging, lari, renang, dan bersepeda.

29

c)

Pengelolaan farmakologis Penggunaan sarana farmakologis dapat berupa obat Hipoglikemik oral dan Insulin

d)

Penyuluhan Edukasi diabetes adalah pendidikan dan pelatihan mengenai pengetahuan dan keterampilan bagi pasien diabetes yang bertujuan menunjang perubahan perilaku untuk meningkatkan pemahaman pasien akan penyakitnya, yang diperlukan untuk mencapai keadaan sehat optimal, dan penyesuaian keadaan psokologik serta kualitas hidup yang lebih baik. Diabetes adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan secara

tuntas. Hal yang dapat kita lakukan hanya mencegah agar jangan sampai terserang diabetes. Karena diabetes itu merupakan penyakit turunan, beberapa orang tidak dapat menghindarinya, melainkan hanya bisa mencegah supaya diabetes tidak memburuk. Salah satu pencegahannya adalah dengan melakukan diet. 2.3.6 Diet Penyakit Diabetes Melitus Diet yang baik merupakan kunci keberhasilan terapi diabetes. Diet yang dianjurkan adalah makanan dengan komposisi yang seimbang dalam hal karbohidrat, protein, lemak sesuai dengan kecukupan gizi yang baik.

30

Tujuan diet DM adalah membantu pasien memperbaiki kebiasaan maka dan olahraga untuk mendapatkan kontrol metabolik yang baik, dengan cara : (Almatsier, 2006) 1. Mempertahankan kadar glukosa darah supaya mendekati normal dengan menyeimbangkan asupan makanan dengan insulin (endogenous atau exogenous), dengan obat penurun glukosa oral dan aktivitas fisik 2. Mencapai dan mempertahankan kadar lipida serun normal 3. Memberi cukup energi untuk mempertahankan atau mencapai berat badan normal 4. Menghindari atau menangani komplikasi akut pasien yang menggunakan insulin seperti hipoglikemia, komplikasi jangka pendek dan jangka lama serta masalah yang berhubungan dengan latihan jasmani 5. Meningkatkan derajat kesehatan secara keseluruhan melalui gizi yang optimal.

31

Tabel 2.2 Pembagian makanan sehari tiap Standar Diet Diabetes Melitus dan Nilai Gizi (dalam satuan penukar II)
Energi (Kkal) PAGI Nasi Ikan Tempe Sayuran A Minyak PUKUL 10.00 Buah Susu SIANG Nasi Daging Tempe Sayuran A Sayuran B Buah Minyak PUKUL 16.00 Buah MALAM Nasi Ikan Tempe Sayuran A Sayuran B Buah Minyak nilai gizi energi (kkal) protein (g) lemak (g) KH (g) 1100 ½ 1 S 1 1300 1 1 S 1 1500 1 1 ½ S 1 1700 1 1 ½ S 1 1900 1½ 1 1 S 2 2100 1½ 1 1 S 2 2300 1½ 1 1 S 2 2500 2 1 1 S 2

1

1

1

1

1

1

1 1

1 1

1 1 1 S 1 1 1

1 1 1 S 1 1 2

2 1 1 S 1 1 2

2 1 1 S 1 1 2

2 1 1 S 1 1 2

2½ 1 1 S 1 1 3

3 1 1 S 1 1 3

3 1 2 S 1 1 3

1

1

1

1

1

1

1

1

1 1 1 S 1 1 1

1 1 1 S 1 1 1

1 1 1 S 1 1 1

2 1 1 S 1 1 1

2 1 1 S 1 1 2

2 1 1 S 1 1 2

2½ 1 1 S 1 1 2

2½ 1 2 S 1 1 2

1100 43 30 172

1300 45 35 192

1500 51.1 36.5 235

1700 55.5 36.5 275

1900 60 48 299

2100 62 53 319

2300 73 59 369

2500 80 62 369

Sumber

: buku penuntun diet edisi baru (Almatsier, 2006)

32

2.3.7

Konseling / Penyuluhan Diabetes Edukasi diabetes adalah suatu proses yang berkesinambungan dan perlu dilakukan beberapa pertemuan untuk menyegarkan dan

mengingatkan

kembali

prinsip-prinsip

penatalaksanaan

diabetes

sehingga pasien dapat merawat dirinya secara mandiri. Edukasi yang cukup akan menghasilkan kontrol diabetes yang baik dan mencegah perawatan di rumah sakit. Sebelum memulai penyuluhan, sebaiknya

dilakukan analisa mengenai pengetahuan pasien tentang diabetes, sikap dan keterampilannya. (Agustina, 2009) Beberapa prinsip yang perlu diperhatikan pada penyuluhan diabetes adalah : 1. Berikanlah suport dan nasehat yang positif dan hindarilah kecemasan. 2. Berikanlah informasi secara bertahap, jangan beberapa hal sekaligus. 3. Mulailah dengan hal sederhana baru kemudian yang kompleks. 4. Pergunakanlah alat bantu seperti leflet, poster, lembar balik, video, tape. 5. Lakukanlah pendekatan dengan mengatasi permasalahan dan lakukanlah stimulasi. 6. Perbaikilah kepatuhan pasien dengan memberikan pengobatan yang sesederhana mungkin.

33

7. Lakukanlah kompromi dan negosiasi untuk mencapai tujuan yang dapat diterima pasien dan janganlah memaksakan tujuan kita pada pasien. 8. Lakukanlah motivasi dengan cara memberi penghargaan dan mendiskusikan hasil tes laboratorium. Tujuan penyuluhan kesehatan merupakan suatu proses yang secara terus menerus, yang kemajuannya harus diamati terutama oleh mereka yang memberikan penyuluhan. Pada umumnya kebutuhan akan Tujuan

penyuluhan kesehatan dideteksi oleh petugas kesehatan.

pendidikan kesehatan bagi penyandang Diabetes Melitus pertama-tama adalah meningkatkan pengetahuan mereka. Pengetahuan akan menjadi titik tolak perubahan sikap dan gaya hidup mereka. Pada akhirnya yang menjadi tujuan pendidikan adalah perubahan perilaku penyandang Diabetes Melitus dan meningkatkan kepatuhan yang selanjutnya akan meningkatkan kualitas hidup. ( Hartono, 1995 dalam Agustina, 2009) Untuk mendukung kegiatan yang dilakukan di poliklinik gizi maka diperlukan sarana dan prasarana penunjang yang lengkap agar kegiatan konsultasi berjalan dengan baik, seperti yang tercantum dalam Departemen Kesehatan RI (2001).

34

BAB III ALUR DAN JADWAL KEGIATAN

3.1

Alur Kegiatan Bagan 3.1 Alur Kegiatan Magang

Persiapan: 1. Membuat proposal magang 2. Menyerahkan proposal magang ke dosen penanggungjawab magang peminatan gizi 3. Mencari institusi atau perusahaan tempat magang 4. Membuat surat pengantar magang dari Program Studi Kesehatan Masyarakat 5. Memberikan surat pengantar magang dan menunggu keputusan dari tempat magang 6. Penentuan pembimbing lapangan oleh pihak institusi

Pelaksanaan: 1. Pelaksanaan kegiatan magang selama 26 hari kerja mulai tanggal 13 Februari 19 Maret 2012 2. Mengikuti alur kerja institusi magang 3. Pengambilan data-data yang diperlukan untuk laporan

35

4. Pemantauan pelaksanaan magang oleh pembimbing lapangan dan pembimbing fakultas 5. Bimbingan dengan dosen pembimbing 6. Bimbingan dengan pembimbing lapangan

Tahap Penyusunan dan Presentasi Laporan : 1. Menyusun laporan magang di bimbing pembimbing lapangan dan pembimbing fakultas 2. Pendaftaran presentasi laporan magang 3. Presentasi laporan magang yang dihadiri oleh tim penguji yang terdiri atas pembimbing akademik, pembimbing lapangan, dan seorang penguji lain yang ditunjuk oleh panitia magang.

36

3.2

Jadwal Kegiatan

Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan Magang di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur Tahun 2012 No Hari Tanggal Kegiatan - Melapor kedatangan ke bagian TU Puskesmas - Perkenalan dengan penanggung jawab gizi - Penentuan pembimbing lapangan 1 Senin 13-02-2012 - Pengarahan dari pembimbing lapangan - Penempatan ke klinik gizi Puskesmas - Menghitung kebutuhan kalori pasien - Membuat takaran makanan diet khusus pasien. - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi 2 Selasa 14-02-2012 - Mengentry data bulanan khusus gizi - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi 3 Rabu 15-02-2012 - Mengentry data bulanan khusus gizi - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi 4 Kamis 16-02-2012 - Mengentry data bulanan khusus gizi - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien

-

37

No

Hari

Tanggal

Kegiatan - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Mengentry data bulanan khusus gizi

5

Jumat

17-02-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Mengentry data kader posyandu

6

Senin

20-02-2012

- Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Berkonsultasi dengan pembimbing lapangan - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Mengentry data kader posyandu

7

Selasa

21-02-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Mengentry data kader posyandu

8

Rabu

22-02-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membantu membuat laporan PPSM puskesmas

9

Kamis

23-02-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita

38

No

Hari

Tanggal

Kegiatan - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

10

Jumat

24-02-2012 - Berkonsultasi dengan pembimbing lapangan - Berkonsultasi dengan pembimbing fakultas - Mencari literatur untuk membuat laporan - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membantu membuat laporan PPSM puskesmas - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus

11

Senin

27-02-2012

pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Berkonsultasi dengan pembimbing lapangan - Meminta data Puskesmas - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membantu membuat laporan PPSM puskesmas

12

Selasa

28-02-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Menghitung kalori menu untuk panti social - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membantu membuat laporan PPSM puskesmas

13

Rabu

29-02-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Menghitung kalori menu untuk panti social - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membantu membuat laporan PPSM puskesmas

14

Kamis

01-03-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita

39

No

Hari

Tanggal

Kegiatan - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membantu membuat laporan PPSM puskesmas

15

Jumat

02-03-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta memberikan kapsul vitamin A bagi balita - Menghitung kalori menu untuk panti social - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

16

Senin

05-03-2012 - Mengedit laporan PPSM puskesmas - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

17

Selasa

06-03-2012 - Mengedit laporan PPSM puskesmas - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

18

Rabu

07-03-2013 - Mengedit laporan PPSM puskesmas - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

19

Kamis

08-03-2012 - Mengentry data kunjungan pasien klinik gizi - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

20

Jum’at

09-03-2012 - Mengentry data kunjungan pasien klinik gizi - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien -

40

No

Hari

Tanggal

Kegiatan - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

21

Senin

12-03-2012 - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membuat desain leaflet petunjuk diet DM baru

22

Selasa

13-03-2012

puskesmas kec. Duren sawit - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membuat desain leaflet petunjuk diet DM baru

23

Rabu

14-03-2012

puskesmas kec. Duren sawit - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membuat desain leaflet petunjuk diet DM baru

24

Kamis

15-03-2012

puskesmas kec. Duren sawit - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi - Membuat desain leaflet petunjuk diet DM baru

25

Jumat

16-03-2012

puskesmas kec. Duren sawit - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus pasien - Mengentry data nama kader RW dan strata RW siaga - Ikut serta dalam kegiatan konsultasi gizi di klinik gizi

26

Senin

19-03-2012 - Membuat desain leaflet petunjuk diet untuk balita kekurangan energi puskesmas kec. Duren sawit - Membuat petunjuk takaran makanan diet khusus

41

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

Gambaran Umum Puskesmas Duren Sawit Visi Misi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit 1. Visi Puskesmas yang mengutamakan kepuasan pelanggan dengan Pelayanan Standar Mutu Internasional menuju terciptanya Duren Sawit sebagai kota sehat 2. Misi  Meningkatkan mutu pelayanan yang berorientasi pada kepuasan pelanggan  Mengembangkan profesionalisme SDM  Mengembangkan sarana kesehatan Puskesmas  Mewujudkan manajemen Puskesmas yang kompak dan solid  Mengkoordinasikan pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan Visi misi yang digunakan oleh Puskesmas Kecamatan Duren Sawit mengacu pada visi misi yang di tuliskan oleh Depkes (2006) yaitu pembangunan kesehatan untuk mencapai kecamatan sehat menuju terbentuknya indonesia sehat. Dengan visi misi serta motto dan strategi yang digunakan oleh Puskesmas Kecamatan Duren Sawit berupaya untuk dapat melibatkan masyarakat untuk mewujudkan kebiasaan berperilaku

4.1.1

42

sehat dan menjaga kesehatan lingkungan serta diharapkan dapat menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu dengan pelayanan yang maksimal sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas. 4.1.2 Keadaan Umum Wilayah Luas wilayah Kecamatan Duren Sawit Kotamadya Jakarta Timur adalah 2.264,96 Ha, terdiri dari 7 Kelurahan (Kantor Lurah), 95 RW (Rukun Wilayah), dan 1113 RT (Rukun Tetangga). a. Batas Wilayah  Bagian Utara : Rel kereta api berbatasan dengan Kecamatan Cakung Kotamadya Jakarta Timur  Bagian Timur  Bagian Selatan : Berbatasan dengan Kotamadya Bekasi : Berbatasan dengan Kecamatan Makasar (kalimalang) dan Kecamatan Kotamadya Bekasi  Bagian Barat : Kali Sunter berbatasan dengan Kecamatan Jatinegara Kotamadya Jakarta Timur b. Jumlah Penduduk Penduduk di wilayah Kecamatan Duren Sawit Kotamadya Jakarta Timur, Tahun 2011 berjumlah 321.645 orang, terdiri dari 169.988 laki- laki dan 151.657 orang perempuan, sedangkan jumlah kepala keluarga berjumlah 90.976 KK. Pondok Gede

43

4.1.3

Upaya Kesehatan Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Upaya kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit terdiri dari upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan pengembangan. Upaya kesehatan wajib yang diselenggarakan di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit adalah : 1. Promosi Kesehatan  Penyuluhan  PHBS  RW Siaga 2. Kesehatan Ibu dan Anak / Keluarga Berencana (KIA/KB)  KIA  RB  Kunjungan KB 3. Kesehatan Lingkungan  Penyehatan Lingkungan Tempat-Tempat Umum  Penyehatan Makanan Dan Minuman  Penyehatan Air Dan Lingkungan Industri  Penyehatan Lingkungan Pemukiman/ Pengembangan 4. Pencegahan Penyakit Menular  TB Paru  Kusta  Imunisasi (HB, BCG, DPT, Polio, Campak)

44

 Diare  ISPA  DBD  AIDS  IMS 5. Upaya Pengobatan 6. Upaya Perbaikan Gizi Program perbaikan gizi di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit adalah :  Konseling dan penyuluhan gizi  Pos gizi Balita  Pemberian vitamin A dosis tinggi  Pemantauan Status Gizi Balita  Distribusi tablet besi (Fe)  Pemberian Makanan Tambahan  Pelacakan Gizi Buruk Upaya kesehatan wajib merupakan upaya kesehatan yang dilaksanakan oleh seluruh puskesmas di Indonesia. memberikan daya ungkit paling besar terhadap Upaya ini

keberhasilan

pembangunan kesehatan melalui pengembangan indeks pembangunan manusia (IPM), serta merupakan kesepakatan global maupun nasional (Depkes RI, 2006)

45

Upaya kesehatan pengembangan yang diselenggarakan di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit adalah sebagai berikut : 1. Rawat Inap (RB) 2. Upaya kesehatan Lanjut Usia 3. Upaya Kesehatan Mata / Pencegahan Kebutaan 4. Upaya Kesehatan Telinga / Pencegahan Gangguan Pendengaran 5. Kesehatan Jiwa 6. Kesehatan Olah Raga 7. Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Gigi 8. Perawatan Kesehatan Masyarakat 9. Bina Kesehatan Tradisional 10. Bina Kesehatan kerja Upaya Kesehatan Pengembangan menurut Departemen Kesehatan RI (2006) adalah upaya kesehatan yang ditemukan di masyarakat setempat serta disesuaikan dengan kemampuan puskesmas. 4.1.4 Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Dure n Sawit Klinik gizi merupakan salah satu upaya yang dilakukan puskesmas dalam membantu meningkatkan dan memperbaiki status gizi masyarakat. Pelayanan yang diberikan di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit meliputi pelayanan konseling untuk pasien DM, Hipertensi, Asam Urat, Kolesterol, Jantung, KEP, Lambung, Anemia, Overweight/Obesitas, dan TBC, klinik gizi buka setiap hari kerja puskesmas.

46

Di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit, Kepala Puskesmas merupakan penanggung jawab pelaksanaan klinik gizi puskesmas. Kepala Puskesmas menugaskan dua orang tenaga kesehatan sebagai Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) yang bertugas untuk merencanakan kegiatan di klinik gizi, melaksanakan program gizi yang telah direncanakan, melakukan pelayanan gizi terhadap pasien di klinik gizi, mendiskusikan permasalahan dengan pimpinan, melakukan pencatatan dan pelaporan, membuat visualisasi cakupan dan jenis pelayanan gizi yang diberikan serta menyusun kebutuhan sarana dan dana untuk pelaksanaan kegiatan di klinik gizi P uskesmas Kecamatan Duren Sawit, hal ini telah sesuai dengan apa yang dituliskan oleh Departemen Kesehatan RI (2001). Tenaga pelaksana gizi di yang diberi tugas menjadi penanggung jawab pelayanan di klinik gizi adalah lulusan dari D3 gizi, dan yang bertanggung jawab terhadap program gizi merupakan lulusan dari SPAG. 4.2 Pelayanan Pasien DM di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit Salah satu pelayanan yang terdapat di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit adalah pelayanan konseling terhadap pasien diabetes melitus, berikut gambaran pelayanannya. 4.2.1 Alur Kegiatan Di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit pengunjung atau pasien biasanya datang langsung ke klinik gizi dengan maksud untuk

47

mendapatkan penyuluhan atau konseling gizi, atau datang berdasarkan rujukan dari Pustu kelurahan atau unit lain di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit. Sebelum mendapatkan pelayanan gizi di klinik gizi puskesmas, pasien DM harus mendaftarkan diri di loket pendaftaran dengan menyebutkan kepada petugas loket bahwa pasien ingin melakukan kunjungan ke klinik gizi. Atau jika pasien ingin ke klinik lain maka pasien mendaftar di loket dengan menyebutkan unit pengobatan yang ingin dituju dan kemudian dari petugas kesehatan yang bertugas di unit pengobatan tersebut akan diberikan surat rujukan untuk ke klinik gizi, namun sebelum pasien ke klinik gizi pasien harus kembali mendaftar ke loket untuk mendapatkan kartu status khusus klinik gizi, tetapi apabila pasien merupakan pasien baru yang kurang mengerti alur pelayanan dan langsung datang ke klinik gizi tanpa mendaftar kembali ke loket tetap akan dilayani, TPG akan membuatkan kartu status k husus klinik gizi yang kemudian akan di daftarkan ke loket. Dan untuk melakukan kunjungan ulang ke klinik gizi pasien kembali harus mendaftar di loket dan langsung menuju klinik gizi. Menurut Departemen Kesehatan RI (2001) alur kegiatan pengunjung klinik gizi adalah : 1. Dirujuk dari kader posyandu atau pustu untuk datang langsung ke klinik gizi

48

2. Dirujuk dari unit pelayanan lain di puskesmas (BP anak, BP Dewasa, atau yang lainnya) 3. Datang langsung ke klinik gizi untuk kunjungan ulang Berdasarkan protap yang ditentukan oleh Puskesmas Kecamatan Duren Sawit berikut alur kegiatan di klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit. Bagan 4.1 Alur proses kegiatan klinik gizi Puskemas Kecamatan Duren Sawit tahun 2010

Di klinik gizi sebelum pasien DM datang maka TPG aka n menyiapkan alat dan bahan serta kebutuhan administrasi yang akan digunakan kemudian setelah itu pihak loket akan mengantarkan kartu status pasien atau pasien itu sendiri mengantarkan surat rujukan yang

49

diberikan oleh tenaga kesehatan dari unit lain yang ditujukan untuk klinik gizi, setelah itu jika pasien merupakan pasien baru yang tidak mendaftar melalui loket maka TPG akan membuatkan kartu status baru. Pasien akan didata sesuai kedatangannya ke laporan harian kunjungan pasien, lalu pasien akan dipanggil sesuai kedatangan pasien. TPG akan menanyakan keluhan pasien dan jika belum melakukan pengukuran berat badan dan tinggi badan maka TPG akan langsung melakukan pengukuran namun biasanya pasien rujukan dari unit lain telah melakukan pengukuran berat badan dan tinggi badan, sehingga TPG cukup menanyakan berapa berat badan dan tinggi badan pasien yang telah diukur sebelumnya. Setelah melakukan pendataan terhadap ukuran berat dan tinggi badan maka TPG akan melakukan anamnesa terhadap pasien, TPG akan meminta hasil uji kadar gula darah berupa formulir yang diberikan oleh laboratorium, jika pasien belum melakukan uji laboratorium maka TPG akan memberikan rujukan untuk melakukan uji laboratorium terlebih dahulu, setelah uji laboratorium dilakukan pasien dapat langsung menuju klinik gizi, jika ada pasien lain maka pasien DM tersebut harus menunggu terlebih dahulu. Kemudian TPG akan me-recall makanan apa saja yang telah dikonsumsi pasien sebelum melakukan uji darah, juga menanyakan tentang penyakit DM yang diderita, bagaimana riwayat penyakit keluarga, bagaimana kebiasaan konsumsi makanan pasien, kegiatan aktivitas fisik yang biasa dilakukan, dan jika merupakan pasien kunjungan ulang bila berdasarkan uji laboratorium kadar gula darahnya

50

masih tinggi maka akan ditanyakan apakah pasien telah mengikuti petunjuk diet yang telah diberikan atau tidak. TPG akan menentukan perencanaan diet yang tepat untuk pasien sesuai penyakit yang diderita dan dalam hal ini adalah pasien DM. TPG akan menuliskan jumlah takaran makanan yang dapat dikonsumsi pasien DM setiap harinya ke dalam leaflet petunjuk diet khusus DM. Di dalam leaflet tersebut tertulis apa tujuan diet, cara mengatur diet, apa saja makanan yang dilarang dan dibatasi untuk dikonsumsi oleh pasien, juga diberikan contoh menu makan sehari yang dapat dikonsumsi oleh pasien. TPG akan memberikan konseling mengenai apa saja yang berhubungan dengan diet penyakit DM serta yang tertulis dalam leaflet diet khusus dan mempersilahkan pasien untuk bertanya bila kurang paham atau ingin mengetahui lebih dalam mengenai diet penyakitnya serta TPG akan memberikan contoh takaran makanan menggunakan food model. Setelah melakukan konseling jika pasien telah merasa cukup jelas maka proses konseling telah selesai dan TPG akan menyerahkan leaflet petunjuk diet tersebut kepada pasien untuk selanjutnya dibawa pulang untuk diterapkan di rumah. Untuk pasien baru yang belum melakukan register di loket maka akan diberikan slip pembayaran biaya konseling untuk selanjutnya melakukan pembayaran di kasir yaitu sebesar Rp5.000,- . Namun jika pasien telah mendaftar atau melakukan register di loket, biasanya pasien pada saat mendaftar di loket telah diminta oleh petugas loket untuk membayar biaya konseling dengan harga yang sama.

51

Setelah pasien keluar ruangan klinik gizi maka TPG akan mendata pasien tersebut ke dalam laporan kunjungan harian dengan memasukkan data penyakit, hasil pengukuran antopometri, kebutuhan kalori, dan diet yang diberikan kepada pasien, selanjutnya data tersebut akan dimasukkan kedalam laporan bulanan dan laporan triwulan klinik gizi. Prosedur kerja yang ada di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit telah sesuai dengan prosedur kerja menurut Departemen Kesehatan RI (2001). Permasalahan yang terjadi adalah kurangnya kesadaran dari pasien untuk datang kembali melakukan kunjungan ulang sehingga ada beberapa pasien yang tidak terpantau keberhasilan dietnya. Gambar 4.1 Ruang klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit

Ciri-ciri pelayanan

gizi menyeluruh

menurut Departemen

Kesehatan RI (2001) adalah sebagai berikut : 1. Ketepatan dan ketelitian dalam menghitung kebutuhan gizi individu/pengunjung

52

2. Informasi dietetik

yang diberikan bersifat akurat sesuai

kebutuhan individu (berdasarkan hasil pengkajian gizi) dan prosedur tetap (protap) yang merupakan langkah- langkah pelayanan gizi yang harus dilaksanakan oleh tenaga gizi puskesmas pengunjung. 3. Komunikasi bersifat dua arah dan menggunakan alat dalam memberikan pelayanan gizi kepada

peraga/media penyuluhan yang tepat 4. Data jenis pelayanan gizi/dietetik dan hasil yang dicapai dicatat secara tertib pada kartu status gizi dan catatan harian pelayanan gizi. Pada pelaksanaannya, pelayanan di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit telah melakukan pelayanan gizi secara menyeluruh terhadap pasien yang datang berkunjung ke klinik gizi. 4.2.2 Jenis Perlengkapan Jenis perlengkapan yang ada di Klinik Gizi Puskesmas Duren Sawit yang digunakan dalam proses konseling pasien DM terdiri dari prosedur tetap (Protap), Food Model, Kartu Status/Formulir Registrasi, Brosur/Leaflet Diet, dan Grafik IMT/Pedoman IMT

53

Gambar 4.2 Beberapa alat bantu konseling DM di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit

Prosedur tetap atau Protap digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan pelayanan di klinik gizi. Food model digunakan pada saat melakukan konseling dengan pasien untuk menunjukkan ukuran takaran makanan yang dapat dikonsumsi oleh pasien setiap harinya. Kartu status/formulir registrasi merupakan kartu yang diberikan pada saat pasien mendaftar baik diberikan di loket maupun diberikan oleh TPG di klinik gizi, yang dituliskan di dalam kartu status adalah nomor registrasi, nama, usia, pekerjaan, nama kepala keluarga, alamat, dan nomor telepon pasien, selain itu tanggal kunjungan, hasil recall, anamnesa, diagnosa, dan pengobatan atau tindakan yang dilakukan terhadap pasien juga dituliskan dalam kartu status tersebut.

54

Leaflet diet berisi tentang apa tujuan diet, cara mengatur diet, apa saja makanan yang dilarang dan dibatasi untuk dikonsumsi oleh pasien, juga diberikan jumlah takaran makanan yang dapat dikonsumsi oleh pasien dan diberikan kepada pasien sebagai petunjuk makan sehari yang harus ditaati oleh pasien agar dietnya berhasil dan kadar gula darahnya dapat kembali normal, serta terdapat contoh menu makan sehari yang dapat memberikan gambaran menu yang dapat dikonsumsi oleh pasien. Klinik gizi Puskesmas Duren Sawit sedang membuat leaflet diet DM yang baru, dalam leaflet baru tersebut akan dicontohkan menu makanan yang disesuaikan dengan kebutuhan pasien, misalnya pasien tersebut membutuhkan kalori sebesar 1470 maka akan diberikan leaflet DM III yaitu 1500 kalori, pembuatan leaflet baru ini disesuaikan berdasarkan saran dari tim ISO yang datang ke Puskesmas. Pada leaflet yang lama hanya diberikan jumlah takaran makanan saja dan hanya terdapat satu contoh menu, sedangkan pada leaflet baru langsung diberikan tiga contoh menu beserta takarannya, dimana tersedia leaflet diet DM I sampai dengan DM VIII, namun leaflet DM baru ini belum digunakan karena masih dalam proses pengerjaan. Grafik/pedoman IMT digunakan untuk mengukur IMT pasien pada saat melakukan pengukuran antopometri untuk menentukan diet yang harus diberikan kepada pasien. Sedangkan alat-alat yang digunakan untuk melakukan pengukuran status gizi pasien adalah pada saat melakukan pengukuran antopometri

55

TPG menggunakan timbangan untuk menimbang berat badan pasien, microtoise untuk mengukur tinggi badan, dan filling cabinet untuk menyimpan arsip-arsip penting. Gambar 4.3 Alat-alat yang tersedia di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit

Menurut Departemen Kesehatan RI (2001), perlengkapan standar pelayanan gizi di puskesmas terdiri dari tiga golongan yaitu : bahan penyuluhan/konseling gizi, bahan paket pertolongan gizi, dan alat-alat yang digunakan di klinik gizi. 4.2.3 Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) Dalam pelaksanaan upaya perbaikan gizi, Puskesmas Kecamatan Duren Sawit memiliki dua orang penanggung jawab gizi yang masingmasing bertugas sebagai penanggung jawab program gizi dan pelayanan di klinik gizi.

56

TPG yang bertugas sebagai penanggung jawab di klinik gizi memiliki standar yang telah sesuai untuk memberikan konseling gizi kepada pasien DM, karena merupakan seorang lulusan dari D3 gizi yang berarti merupakan seorang ahli gizi terdidik. Menurut Departemen Kesehatan RI (2001), untuk dapat

melaksanakan pelayanan gizi secara menyeluruh dan berkualitas di puskesmas maka diperlukan tenaga gizi terdidik D3, S1 gizi. Bagi puskesmas yang belum memiliki tenaga gizi terdidik, maka tenaga para medis puskesmas (bidan dan perawat) yang diberi tugas melaksanakan pelayanan gizi dengan syarat telah mengikuti pelatihan gizi POZI terlebih dahulu. Di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit tenaga ahli gizi yang bertugas di klinik pelayanan gizi telah memenuhi standar yang telah ditentukan karena merupakan lulusan D3 gizi, yang berarti merupakan tenaga terdidik sehingga memiliki kompetensi yang sesuai dalam melakukan tugas sebagai TPG. 4.2.4 Pelayanan Konseling Pelayanan gizi untuk pasien DM di klinik gizi merupakan sasaran mutu yang harus dicapai oleh Klinik Pelayanan Gizi di Puskesmas Duren Sawit. Pada sasaran mutu klinik gizi dituliskan tingkat keberhasilan kunjungan ulang pasien DM di klinik gizi pada tahun 2011 harus mencapai target sebesar 25%, sedangkan untuk keberhasilan program diet DM yang diberikan adalah sebesar 75%.

57

Pelayanan konseling pasien DM dilakukan di ruangan klinik gizi. Besar ruangan klinik gizi di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit cukup sesuai dengan jumlah pasien atau klien yang dilayani oleh klinik gizi, selain itu fasilitas yang dibutuhkan untuk konseling pun telah tersedia di ruangan klinik gizi tersebut. Konseling dilakukan oleh konselor yaitu TPG yang bertugas dengan klien yaitu pasien DM, konseling dapat pula dihadiri oleh keluarga pasien terutama pasien yang sudah berumur lanjut yang diharapkan dapat membantu pasien atau klien dalam menjalankan dietnya, juga agar ketika diberikan konseling ada pihak keluarga pasien yang juga mendengarkan ataupun bertanya sehingga informasi yang didapatkan lebih jelas. Langkah- langkah Konseling Gizi menurut Departemen Kesehatan RI (2003) adalah: 6. Pengumpulan data (data berat badan, tinggi badan, anamnesa gizi, data klinis dan hasil pemeriksaan laboratorium serta data lain yang menunjang). 7. Identifikasi data dan Pengkajian data yang terkumpul dikaji, diidentifikasi secara terperinci. 8. Mengambil kesimpulan atas masalah gizi yang dihadapi klien berdasarkan pengkajian data 9. Perencanaan konseling yang perlu diberikan. 10. Memonitor dan Evaluasi hasil konseling.

58

Pada saat kunjungan yang pertama`dilakukan oleh TPG terhadap pasien DM adalah meminta hasil uji kadar gula darah pasien, namun jika pasien belum melakukan uji kadar gula darah maka TPG akan memberikan rujukan untuk terlebih dahulu melakukan uji kadar gula darah dengan menggunakan glucose meter di laboratorium yang telah tersedia di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit. Setelah melakukan uji laboratorium dan mendapatkan hasilnya maka pasien dapat kembali ke klinik gizi. Fungsi dari uji laboratorium sebelum melakukan konseling gizi adalah untuk memudahkan TPG melakukan pengkajian dan konseling terhadap pasien serta memberikan pedoman makan yang berupa leaflet petunjuk diet yang sesuai dengan kebutuhan pasien. Pasien DM yang datang ke klinik gizi Puskesmas biasanya akan mendaftarkan diri ke klinik gizi dengan cara pergi ke loket, dan dilakukan registrasi, serta melakukan pengukuran antopometri maka akan langsung di anamnesis oleh TPG, TPG akan meminta pasien untuk

memperlihatkan hasil uji laboratorium, dan TPG akan me-recall tentang konsumsi makanan pasien sebelum dilakukan uji darah, serta dihitung kebutuhan gizinya, setelah itu TPG akan langsung mencatatnya di kartu status pasien. Pasien juga akan ditanya tentang lamanya menderita penyakit, riwayat penyakit keluarga dan kebiasaan konsumsi makanan setiap hari. Selain itu jika merupakan pasien kunjungan ulang maka akan ditanyakan pula apakah pasien atau klien mengikuti petunjuk diet yang telah diberikan sebelumnya.

59

TPG kemudian memberikan petunjuk diet yang dituliskan dalam leaflet diet yang berisi tentang jumlah takaran makanan yang dapat dikonsumsi pasien DM setiap harinya, misalnya jumlah kebutuhan kalori pasien adalah 1500 maka kebutuhan kalori tersebut akan dibagi dalam 3 waktu makan yang masing- masing ditakarkan takaran konsumsi nasi, lauk, pauk, sayuran, buah-buahan, dan kudapan/selingan. Di dalam leaflet tersebut juga tertulis apa tujuan diet, cara mengatur diet, apa saja makanan yang dilarang dan dibatasi untuk dikonsumsi oleh pasien, jumlah takaran makanan yang dapat dikonsumsi oleh pasien untuk menormalkan kadar gula darahnya sesuai dengan kebutuhan kalori sehari pasien, juga diberikan contoh menu makan sehari sebagai contoh makanan yang dapat dikonsumsi oleh pasien. Kemudian TPG akan memberikan konseling atau penyuluhan kepada pasien tentang penyakitnya dan mempersilahkan pasien jika ingin bertanya bila kurang paham atau ingin bertanya tentang diet penyakitnya. Pada saat konseling biasanya TPG akan menjelaskan kepada pasien berapa banyak kalori yang seharusnya dikonsumsi setiap harinya sesuai dengan kebutuhan pasien, setelah melakukan pengukuran antopometri TPG melakukan penghitungan terhadap kebutuhan kalori pasien, misalnya pasien tersebut membutuhkan kalori sebesar 1760 maka diet yang akan diberikan disesuaikan dengan kebutuhan kalori pasien DM tersebut.

60

Selain itu TPG juga menjelaskan berapa berat badan no rmal yang harus dimiliki oleh pasien, dan menanyakan bagaimana aktfitas fisik yang biasa dilakukan pasien serta menyarankan pasien untuk rutin melakukan aktivitas fisik yang dapat membantu menormalkan kadar gula darahnya yang tinggi, biasanya TPG menyarankan pasien untuk minimal melakukan aktivitas jalan kurang lebih setengah jam setiap hari. Pasien juga akan ditanyakan mengenai kebiasaan konsumsi makanannya setiap hari dan diberikan pengertian mengenai seharusnya makanan apa yang dikonsumsi, misalnya pasien tersebut terbiasa mengkonsumsi makanan dengan manis berlebih maka TPG akan memberikan pengertian untuk mengurangi konsumsi makanan atau minuman manis agar kadar gula darahnya dapat menjadi normal. Biasanya TPG juga akan menjelaskan kadar gula darah pasien berdasarkan hasil uji laboratorium. TPG memberi penjelasan mengenai petunjuk diet yang telah dituliskan dalam leaflet petunjuk diet yang tersedia, dan menjelaskan apa saja makanan yang harus dibatasi maupun makanan yang tidah boleh dikonsumsi oleh pasien. Pada saat menjelaskan takaran makanan yang harus dikonsumsi pasien setiap harinya, TPG memb eri penjelasan tentang petunjuk diet yang diberikan dan diberi contoh takaran yang sesuai dengan ukuran rumah tangga, dan diperlihatkan food model sehingga dapat lebih dipahami oleh pasien. Pasien dipersilahkan bertanya kepada TPG mengenai apa saja yang berhubungan dengan penyakitnya jika dirasa belum paham. Waktu yang digunakan untuk konseling tidak

61

diabatasi secara tertulis, konseling selesai jika pasien telah merasa cukup jelas dengan apa yang dijelaskan oleh konselor atau TPG. Setelah pasien merasa paham dengan penjelasan yang diberikan TPG akan memberikan leaflet petunjuk diet bagi pasien yang berisi tentang petunjuk takaran makanan sehari sesuai dengan kebutuhan gizi tersebut kepada pasien DM yang kemudian dibawa pulang dan harus dipatuhi oleh pasien DM tersebut. TPG menyarankan pasien DM tersebut untuk melakukan kunjungan ulang 2 minggu setelah kunjungan pertama sebagai

monitoring terhadap pasien tersebut. Pasien diminta untuk kembali melakukan uji gula darah sebelum kunjungan ulang. Setelah pasien keluar dari klinik gizi TPG akan mencatatnya ke dalam catatan harian pelayanan gizi dan merekapnya dalam laporan bulanan yang kemudian akan direkap dalam laporan triwulan yang selanjutnya akan diserahkan kepada kepala puskesmas. Namun kemungkinan yang menjadi permasalahan adalah ketika menunjukkan takaran makanan sesuai ukuran rumah tangga, TPG tidak memperlihatkan food model secara keseluruhan melainkan hanya beberapa saja sehingga mungkin beberapa pasien hanya mengira- ngira takaran makanan yang diberikan dalam petunjuk diet tersebut dan dikhawatirkan terjadi kesalahpahaman dan dapat berakibat terjadinya kegagalan diet.

62

Biasanya pasien akan diminta datang kembali untuk melakukan kunjungan ulang dengan maksud melakukan pemantauan apakah diet yang diberikan telah dilaksanakan oleh pasien dan apakah ada perubahan terhadap status gizi pasien. Pada saat melakukan kunjungan ulang, pasien sebelumnya diharuskan untuk mengulang pengujian laboratorium dan membawa hasilnya untuk melihat apakah ada perubahan terhadap kadar glukosa darah pasien DM. Pengujian laboratorium dapat dilakukan di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit maupun di sarana kesehatan lain. Pelayanan konseling yang diberikan di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit telah sesuai dengan apa yang dituliskan oleh Depkes RI (2003). Pasien DM yang datang berkunjung ke klinik gizi pada tahun 2011 rata-rata berusia antara 35 hingga 70 tahun dan lebih banyak pasien perempuan yaitu 28 orang pasien sedangkan pasien laki- laki adalah 19 orang pasien. Menurut hasil wawancara kepada petugas TPG dan melihat catatan kunjungan harian di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit belum pernah ada kunjungan pasien DM Gestasional yaitu DM pada saat kehamilan, sehingga belum pernah ada penanganan yang dilakukan terhadap pasien DM tipe tersebut. Hasil yang diharapkan dari proses ini adalah adanya transfer pengetahuan dari seorang ahli gizi kepada masyarakat tentang gizi dan sikap terhadap bagaimana sebaiknya penyelenggaraan makanan yang baik untuk seluruh anggota keluarga. (Depkes RI, 2003)

63

4.2.5

Tingkat Keberhasilan Kunjungan Ulang Pasien DM di Klinik Gizi Pelayanan pasien DM merupakan sasaran mutu yang harus dicapai oleh klinik gizi yaitu tingkat kunjungan ulang pasien DM perbulan mencapai 25% dan tingkat keberhasilan program diet DM perbulannya adalah 75%. Berdasarkan hasil laporan triwulan yang telah dilaporkan TPG di klinik gizi, jumlah kunjungan pasien DM ke klinik gizi sejak bulan Januari 2011 hingga kunjungan bulan Desember 2011 adalah sebanyak 157

dimana sebanyak 43 kunjungan merupakan pasien yang

melakukan kunjungan ulang. Dan dari jumlah kunjungan ulang pasien DM didapatkan pasien yang berhasil dalam program diet yang telah diberikan oleh TPG yaitu sebanyak 28 pasien. Tabel 4.1 Tingkat pencapaian sasaran mutu klinik gizi tahun 2011
Bulan Pasien Dm Tingkat Keberhasilan Kunjungan Ulang DM (25%) Kunjungan Ulang % 2 28.6 1 25 3 21.4 2 28.6 4 40 3 33 7 70 0 0 0 0 0 0 4 17 17 39.5 43 Tingkat Keberhasilan Program Diet DM (75%) Diet Berhasil % 2 100 1 100 2 67 1 50 2 50 1 33 5 71 0 0 0 0 0 0 1 25 13 76.5 28

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

7 4 14 7 10 9 10 7 12 11 23 43 157

64

Berdasarkan tabel 4.1 pencapaian tingkat kunjungan ulang dan tingkat keberhasilan program diet DM di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit setiap bulannya tidak merata terutama pada bulan Agustus, September dan Oktober dimana tidak ada pasien DM yang melakukan kunjungan ulang ke Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit, selain itu pada bulan Maret dari 14 pasien hanya 3 orang (21.4%) saja yang melakukan kunjungan ulang dan bulan November dari 23 kunjungan ke klinik gizi hanya 4 orang (17%) pasien saja yang melakukan kunjungan ulang, sehingga pada bulan Maret, Agustus hingga November 2012 tingkat keberhasilan kunjungan ulang tidak mencapai target yang ditetapkan yaitu sebesar 25%. Pada tingkat keberhasilan program diet pencapaian target sebesar 75% kurang merata, hanya pada bulan Januari (100%), Februari (100%), dan Desember (76,5%) saja pasien DM yang datang melakukan konseling dan melakukan kunjungan ulang yang berhasil dalam program diet yang diberikan, sedangkan pada bulan lainnya tingkat keberhasilan program diet DM tidak dapat mencapai target yang telah ditentukan yaitu dibawah 75%. Konseling gizi dianggap berhasil apabila klien mengerti,

memahami serta mau menjalankan anjuran yang disampaikan oleh konselor. (Depkes RI, 2003)

65

4.2.6

Hambatan Dalam Keberhasilan Diet Pasien DM di Klinik Gizi Berdasarkan laporan triwulan Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit dan hasil pengamatan selama kegiatan magang terdapat beberapa hambatan dalam keberhasilan diet pasien DM yang datang berkunjung ke Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit yaitu karena pasien yang datang merupakan pasien dari berbagai wilayah yang terkadang berasal dari luar wilayah kerja puskesmas sehingga untuk melakukan kunjungan ulang yang dijadwalkan dua minggu setelah kunjungan pertama untuk melakukan pemantauan terhadap diet yang diberikan oleh TPG, pasien tersebut tidak dapat melaksanakannya. Biasanya pasien yang letak tempat tinggalnya cukup jauh dari puskesmas melakukan kunjungan ulang lebih dari waktu yang dijadwalkan atau bahkan samasekali tidak pernah kembali melakukan kunjungan ulang ke Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit dikarenakan letak tempat tinggalnya yang cukup jauh dengan puskesmas. Selain itu hambatan lain adalah ketidaktaatan pasien terhadap petunjuk diet yang diberikan, dan terkadang pasien merasa tidak mengapa jika mengkonsumsi makanan yang dilarang dalam petunjuk diet karena hanya mengkonsumsi dalam jumlah sedikit, selain itu terkadang pasien yang merasa ataupun berdasarkan uji laboratorium dinyatakan bahwa gula darahnya telah kembali normal akan kembali mengkonsumsi makanan tanpa memperdulikan petunjuk diet yang telah diberikan dan tidak menyadari bahwa penyakit DM merupakan penyakit yang tidak bisa

66

disembuhkan sehingga gula darahnya dapat kembali tinggi dan menyebabkan kegagalan dalam program diet. Hambatan lain yang dapat terjadi adalah walaupun telah diberikan penjelasan mengenai takaran makanan yang bisa dikonsumsi setiap hari sesuai ukuran rumah tangga, namun pasien terkadang tidak menurut atau tidak tahu secara akurat ukuran yang telah dicontohkan ketika melaksanakannya karena terkadang TPG tidak menjelaskan

menggunakan food model secara keseluruhan dan terperinci. Selain itu ketidakaktifan pasien ketika datang berkunjung terkadang juga dapat menyebabkan kegagalan diet yang diberikan dikarenakan pasien yang tidak mau bertanya ketika pada saat konseling dengan TPG di klinik gizi. Hal lain yang juga dapat menyebabkan kegagalan program diet adalah karena ketika melakukan kunjungan ulang pasien tidak memeriksakan gula darahnya terlebih dahulu ke laboratorium sehingga TPG sulit untuk melakukan pengkajian gizi pasien. Hambatan yang sering dijumpai oleh konselor (Depkes RI, 2003) : 1. Klien tidak mau bicara secara terbuka. 2. Klien tidak mempunyai waktu yang cukup untuk mendengarkan anjuran konselor. 3. Klien berbicara terus yang sering tidak sesuai topik pembicaraan 4. Ruang dan suasana konseling tidak mendukung jalannya proses konseling

67

BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan  Puskesmas Kecamatan Duren Sawit merupakan puskesmas pembina yang telah melaksanakan sistem manajemen mutu ISO 900:2001 yang membina 11 puskesmas kelurahan yang ada di kecamatan Duren Sawit.  Pelayanan yang diberikan di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit meliputi pelayanan untuk pasien DM, Hipertensi, Asam Urat, Kolesterol, Jantung, KEP, Lambung, Anemia, Overweight/Obesitas, dan TBC, klinik gizi buka setiap hari kerja puskesmas.  Pengorganisasian di Klinik Gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit telah sesuai dengan ketentuan yang telah ada, yaitu kepala puskesmas sebagai penanggung jawab POZI di puskesmas.  Pasien dapat langsung datang ke klinik gizi puskesmas maupun berdasarkan rujukan dari unit lain di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit maupun rujukan dari Pustu dengan mendaftar terlebih dahulu ke loket,  Alur proses kegiatan klinik gizi adalah TPG mempersiapkan alat dan bahan, menerima rujukan, mengisi register, memanggil pasien, melakukan

pengukuran antopometri dan anamnesa, kemudian merncanakan diet dan memberikan konseling, setelah itu pemberian leaflet diet kepada pasien, dan memberikan slip pembayaran kepada pasien serta melakukan perekapan data kunjungan pasien.

68

 Tenaga Pelaksana Gizi yang bertugas di Puskesmas Kecamatan Duren Sawit berjumlah dua orang yang merupakan tenaga gizi terdidik dan terlatih yaitu seorang lulusan D3 gizi sebagai TPG yang melakukan pelayanan di klinik gizi dan seorang lulusan sekolah kejuruan gizi atau SPAG sebagai TPG yang melaksanakan program gizi.  Pelayanan gizi untuk pasien DM di klinik gizi merupakan sasaran mutu yang harus dicapai oleh Klinik Pelayanan Gizi di Puskesmas Duren Sawit. Pada sasaran mutu klinik gizi dituliskan tingkat keberhasilan kunjungan ulang pasien DM di klinik gizi pada tahun 2011 harus mencapai target sebesar 25% dan tingkat keberhasilam program diet DM harus mencapai target sebesar 75%  Pasien DM yang datang untuk mendapatkan konseling mendaftar terlebih dahulu ke loket dan diminta untuk membawa hasil uji laboratorium dan surat rujukan jika merupakan pasien rujukan saat datang ke klinik gizi  Pelayanan konseling pasien DM dilakukan di ruangan klinik gizi, Langkahlangkah yang dilakukan dalam melakukan konseling berupa melakukan pengumpulan data, pengkajian data, pengambilan kesimpulan terhadap masalah gizi, dan memberikan konseling serta melakukan pemantauan terhadap pasien atau klien.  Pada saat konseling TPG akan menjelaskan tentang kebutuhan kalori pasien, aktivitas fisik yang harus dilakukan, jumlah takaran makanan yang dikonsumsi pasien setiap hari, makanan yang dibatasi dan dilarang yang bermanfaat untuk menormalkan kadar gula darah pasien

69

 Pada saat konseling pasien diperbolehkan bertanya kepada TPG jika mersa kurang paham atau ingin mengetahui lebih lanjut mengenai diet DM.  Target tingkat keberhasilan kunjungan ulang pasien DM yang harus dicapai oleh klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit pada tahun 2011 adalah sebesar 25% dimana pencapaian yang didapatkan setiap bulan tidak merata. Pada bulan Agustus, September dan Oktober tidak ada pasien DM yang melakukan kunjungan ulang dan pada bulan Maret dari 14 pasien hanya 3 orang ( 21.4%) yang melakukan kunjungan ulang dan bulan November dari 23 kunjungan ke klinik gizi hanya 4 orang (17%), serta pada bulan Agustus hingga Oktober tidak ada pasien DM yang melakukan kunjungan ulang.  Target keberhasilan program diet pasien DM yang harus dicapai adalah 75% dan hanya pada bulan Januari (100%), Februari (100%), dan Desember (76,5%) saja pasien DM yang datang melakukan konseling dan melakukan kunjungan ulang yang berhasil dalam program diet yang diberikan sehingga target dapat tercapai hanya pada bulan tersebut.  Hambatan yang menyebabkan ketidakberhasilan kunjungan ulang pasien DM di klinik gizi Puskesmas Kecamatan Duren Sawit pada tahun 2011 dapat disebabkan antara lain adalah karena letak tempat tinggal pasien yang berada di luar wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Duren Sawit, sehingga sulit untuk melakukan pemantauan, pencontohan takaran makanan yang kurang dipahami, ketidaktaatan pasien terhadap petunjuk diet maupun terhadap jadwal kunjungan ulang yang telah diberikan, dan kepasifan pasien saat konseling.

70

5.2

Saran  TPG yang bertugas di klinik gizi dalam menjelaskan takaran makanan yang sesuai dengan petunjuk diet diabetes sebaiknya menggunakan food model secara keseluruhan tidak hanya pada bahan makanan tertentu saja, sehingga tidak terjadi kesalahpahaman terhadap takaran makanan yang seharusnya dikonsumsi pasien sesuai petunjuk diet.  Pihak puskesmas khususnya TPG melakukan pemantauan secara berkala kepada pasien DM yang tidak melakukan kunjungan ulang untuk melihat apa kendala yang dihadapi atau alasan pasien yang menyebabkan tidak melakukan kunjungan ulang sehingga kondisi pasien dapat terpantau dan tingkat keberhasilan kunjungan ulang pasien DM dapat terlaksana dengan baik sesuai dengan sasaran mutu yang ingin dituju

71

DAFTAR PUSTAKA

Agustina, Tri. 2009. Gambaran Sikap Pasien Diabetes Melitus Di Poli Penyakit Dalam RSUD Dr.Moewardi Surakarta Terhadap Kunjungan Ulang Konsultasi Gizi. Karya Tulis Ilmiah. Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. http://etd.eprints.ums.ac.id/5912/1/J300060001.PDF. diakses tanggal 27 Februari 2012 Almatsier, S. 2006. Penuntun Diet Edisi Baru. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Bustan, M.N. 2007. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular. Jakarta: Rineka Cipta. Depdiknas RI. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdiknas RI. Depkes RI. 2001. Buku Petunjuk Pojok Gizi. Jakarta : Depkes RI Depkes RI. 2003. Pedoman Pelayanan Gizi Rumah Sakit. Jakarta: Depkes RI Depkes RI. 2003. Kebijakan dasar Puskesmas (Menuju Indonesia Sehat 2010). Jakarta: Depkes RI Depkes RI. 2003. Pedoman Gizi Jamaah Haji.

http://www.depkes.go.id/downloads/Pedoman%20Gizi%20Jamaah%20Haji.pdf. Diakses tanggal 24 Februari 2012. Depkes RI. 2004. Pedoman Kerja Puskesmas. Jakarta: Depkes RI. Depkes RI. 2006. Penilaian Kinerja Puskesmas. Jakarta: Depkes RI. Depkes RI. 2009. Diabetes Mellitus Masalah Kesehatan Masyarakat Yang Serius. http://www.depkes.go.id/index.php?option=news&task=viewarticle&sid=942. Diakses tanggal 10 April 2009

72

Ghozali, DS. 2008. Pengaruh Diet Tempe Terhadap Kesembuhan Luka Pada Tikus Diabetes Yang Diinduksi Streptozotocin (STZ). Fakultas Pertanian Pertanian Institut Bogor.

http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/1764/A08dsg.pdf?sequen ce=4. Diakses tanggal 24 Februari 2012 Hiswani. 2001. Peranan Gizi Dalam Diabetes Mellitus. Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3720/1/fkm-

hiswani4.pdf. diakses tanggal 05 Maret 2012. Nuryati, Siti. 2010. Gaya Hidup dan Status Gizi Serta Hubungannya Dengan Hipertensi dan Diabetes Melitus Pada Pria dan Wanita Dewasa di DKI Jakarta. IPB. http://repository.ipb.ac.id/handle/123456789/5470. diakses tanggal 24 Februari 2012 Soegondo, S. 2005. Diagnosis dan Klasifikasi Diabetes Melitus Terkini. dalam Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu, Editor; Sidartawan Soegondo, Pradana Sowondo, Imam Subekti. Pusat Diabetes dan Lipid. RSUP Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Subekti, Imam. 2005. Apa Itu Diabetes : Patofisiologi, Gejala dan Tanda dalam Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu, Editor; Sidartawan Soegondo, Pradana Sowondo, Imam Subekti. Pusat Diabetes dan Lipid. RSUP Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Suyono, S. 2005. Patofisiologis Diabetes Melitus dalam Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu, Editor; Sidartawan Soegondo, Prada na Sowondo, Imam

73

Subekti. Pusat Diabetes dan Lipid. RSUP Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Tjokroprawiro, A. 2007. Hidup Sehat dan Bahagia Bersama Diabetes Melitus. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama Utari, R. 2009. Pelayanan Makanan Pasien Rawat Inap Di Puskesmas Gondangrejo Karanganyar. Karya Tulis Ilmiah. Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. http://www.scribd.com/doc/67701051/5/Puskesmas. Diakses tanggal 06 Maret 2012 Waspadji, S. 2005. Diabetes Melitus: Mekanisme Dasar dan Pengelolaannya yang Rasional dalam Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu, Editor; Sidartawan Soegondo, Pradana Sowondo, Imam Subekti. Pusat Diabetes dan Lipid. RSUP Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. WHO. 2006. http://www.who.int/diabetes/en/index.html. Diakses tanggal 18 Maret 2012.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful