P. 1
Hubungan Konseling Dengan Layanan Lain

Hubungan Konseling Dengan Layanan Lain

|Views: 460|Likes:
Published by EA AE
tugas akhir
tugas akhir

More info:

Published by: EA AE on Apr 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/06/2014

pdf

text

original

1

RELATIONSHIP BETWEEN A COUNSELING WITH ANOTHER SERVICES

MAKALAH UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH Pengatar Konseling yang dibina oleh Bapak M.Ramli

oleh Abi F Rahman P Ayu Nurbaiti Elsa Purwitasari Retnowati Rio Rizki Andani 110111409530 110111409559 110111409576 110111409557 110111409586

Offering C

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN JURUSAN BIMBINGAN DAN KONSELING Februari 2012

2

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang Konseling merupakan proses layanan yang diberikan konselor kepada

konseli secara peofesional dengan tujuan membantu menyelesaikan masalah dan mengembangkan secara optimal potensi yang dimiliki. Layanan konseling dalam pelaksanaan pendidikan sangat berperan penting. Diumpamakan layanan konseling merupakan sebuah pondasi dari sebuah bangunan yang megah. Jadi dalam pelaksanaan pendidikan jika tidak terdapat layanan konseling yang kuat maka rapuhlah sebuah sistem pendidikan tersebut. Secara garis besar jelaslah terdapat suatu perbedaan anatara layanan konseling dengan layanan-layanan lain. Lebih lanjutnya dalam makalah ini akan membahas hubungan konseling dengan layanan-layanan lainnya. 1.2. Rumusan Masalah Dari latar belakang diatas dapat ditarik rumusan masalah sebagai berikut: a. Apakah Definisi dari konseling menurut para ahli ? b. Hubungan layanan konseling dengan layanan-layanan lainnya ? 1.3. Tujuan Penulisan Dari rumusan masalah di atas maka dapat ditarik tujuan penulisan sebagai berikut a. Untuk mengetahui definisi dari konseling menurut para ahli. b. Untuk mengetahui hubungan layanan konseling dengan layanan-layanan lainnya.

3

2. Ruang Lingkup Pembahasan Ruang lingkup pembahasan dalam makalah ini adalah pembahasan hubungan layanan konseling dengan layanan-layanan lainnya. 3. Metode penulisan Dalam penyusunan makalah ini kami tidak hanya terpaku pada satu

sumber saja. Namun karena keterbatasan waktu, sumber referensi kami belum bisa dikatakan cukup untuk mengupas topik yang kami angkat secara utuh. Kami hanya menggunakan sedikit referensi dari buku sebagai panduan dan sumber, namun kami cenderung memilih situs internet. Adapun situs yang kami kunjungi diantaranya adalah Google dan Blog. Dari kesekian data yang terkumpul, kami olah dengan cara diskusi kelompok hingga akhirnya kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya dan sesuai dengan kaidah penulisan, mulai dari halaman judul sampai daftar pustaka.

4. Manfaat Penulisan Manfaat dari penyusunan makalah ini adalah sebagai berikut. a. Dapat digunakan sebagai salah satu acuan untuk mendalami hubungan layanan konseling dengan layanan-layanan lainnya. b. c. d. Dapat menambah pengetahuan tentang mata kuliah Pengantar konseling Sebagai media latihan dan belajar menyusun karya tulis. Sebagai alat untuk menyalurkan pola pikir dan hasil diskusi kelompok

4

BAB II PEMBAHASAN
A. Definisi Konseling Berikut ini adalah pengertian dan definisi konseling :

ANTHONY YEO Konseling merupakan sejenis pertolongan emosional, psikologis, yang disediakan untuk mereka yang menghadapi situasi - situasi hidup yang agak tidak wajar, dimana mereka mengalami sejumlah besar masalah

ROBINSON, 1986 Konseling adalah semua bentuk hubungan antara dua orang, dimana seseorang yaitu klien dibantu untuk lebih mampu menyesuaikan diri secara efektif terhadap dirinya sendiri dan lingkungannya, hubungan konseling menggunakan wawancara untuk memperoleh dan memberikan berbagai informasi, melatih atau mengajar, meningkatkan kematangan, memberikan bantuan melalui pengambilan keputusan

SHERTZER & STONE, 1974 Konseling adalah interaksi yang terjadi antara dua orang individu, masing masing disebut konselor dan klien, terjadi dalam suasana yang profesional, dilakukan dan dijaga sebagai alat memudahkan perubahan dalam tingkah laku klien

GIBSONS, 1981 Konseling adalah hubungan tolong menolong yang berpusat kepada perkembangan dan pertumbuhan seseorang individu serta penyesuaian dirinya dan kehendaknya kepada penyelesaian masalah, juga kehendaknya untuk membuat keputusan terhadap masalah yang dihadapinya

5

TAYLER, 1969 Dalam konseling bukan hanya klien yang belajar, tetapi konselor juga belajar untuk memahami dirinya agar suatu persetujuan dapat dicapai

MACLEAN Konseling merupakan suatu proses yang terjadi dalam hubungan tatap muka antara seorang individu yang terganggu oleh karena masalah yang tidak dapat diatasinya sendiri dengan seorang pekerja yang profesional, yaitu orang yang telah terlatih dan berpengalaman membantu orang lain mencapai pemecahan terhadap berbagai jenis kesulitan pribadi

WREN, 1955 Konseling adalah suatu hubungan yang dinamik dan bertujuan antara konselor dan klien

PRAYITNO & ERMAN ANTI, 1999 Konseling ialah proses pemberian bantuan yang dilakukan melalui wawancara konseling proses pemberian bantuan yang dilakukan melalui wawancara konseling oleh seorang ahli (konselor) kepada individu yang sedang mengalami sesuatu masalah (klien) yang bermuara pada teratasinya masalah yang dihadapi oleh klien

Menurut Pietrofesa, Leonard, dan Hoose dalam Andi Mappiare AT merumuskan definisi konseling harus mengandung unsur-unsur: 1. Suatu proses 2. Adanya seseorang yang dipersiapkan secara profesional 3. Membantu orang lain 4. Untuk memahami diri, pembuatan keputusan, dan pemecahan masalah 5. Pertemuan “dari hati ke hati” antar manusia

6

6. Hasilnya sangat tergantung pada kualitas hubungan. Cavanagh mendefinisikan konseling sebagai hubungan antara seorang petugas bantuan yang terlatih dengan seseorang yang meminta bantuan, di mana keterampilan petugas bantuan tersebut beserta suasana yang diciptakannya dapat membantu orang belajar berhubungan dengan dirinya sendiri dan dengan orang lain dengan cara yang lebih menghasilkan pertumbuhan. Definisi ini mengandung tujuh unsur kunci. Jika salah satu dari ketujuh unsure tersebut tidak ada, maka konseling tidak dapat berlangsung betapa pun baiknya niat orang-orang yang terlibat di dalamnya. Ketujuh unsur tersebut adalah sebagai berikut:

1. Petugas bantuan itu merupakan professional yang terlatih. Semakin akademik dan semakin praktis pelatihan yang pernah diikutinya, akan semakin tinggi kemampuanya untuk menangani berbagai macam masalah dengan tingkat keparahan yang bervariasi. 2. Konselor memiliki hubungan dengan orang yang sedang dibantunya. Ini berarti bahwa terdapat sekurang-kurangnya saling pengertian,

kepercayaan, penerimaan, dan kerjasama pada tingkat yang memadai. Hubungan professional konseling itu akan tumbuh semakin dalam sejalan dengan bertambahnya waktu yang dipergunakan untuk konseling. 3. Seorang konselor professional perlu memiliki keterampilan konseling dan kepribadian yang menunjang. 4. Seorang konselor membantu orang belajar. Ini berarti bahwa konseling merupakan suatu proses pembelajaran. Melalui proses tersebut orang belajar menghilangkan perilaku maladaptif dan belajar perilaku adaptif sesuai dengan konteksnya. Perilaku maladaptif itu dapat normal ataupun abnormal, tetapi sama-sama dapat mengganggu tercapainya pemenuhan kebutuhan dan pertumbuhan. 5. Orang belajar berhubungan dengan dirinya sendiri dan dengan orang lain. Ini berarti bahwa konselor membantu orang berhubungan dengan dirinya

7

sendiri secara lebih baik agar dapat menjadi lebih terintegrasi dan dapat menghindari konflik. Belajar berhubungan secara lebih baik dengan orang lain itu penting karena sebagian besar kebutuhan dasar psikologis dapat dipenuhi hanya melalui hubungan interpersonal. Hal ini penting juga karena manusia tidak hanya memiliki tanggung jawab pribadi untuk tumbuh tetapi juga memiliki tanggung jawab social untuk membantu orang lain tumbuh atau sekurang-kurangnya tidak menghambat

pertumbuhan orang lain. 6. Orang belajar berhubungan menuju pertumbuhan yang lebih produktif. Pertumbuhan yang produktif itu mengandung tiga makna. Pertama, ini berarti bahwa orang tumbuh dalam kompetensi intrapersonal dan interpersonal. Kedua, seyogyanya konseling diarahkan untuk membantu pertumbuhan kepribadian dan bukan sekedar menghilangkan gejala-gejala. Ketiga, konseling bukan hanya untuk orang yang mengalami gangguan psikologis, tetapi juga untuk mereka yang normal tetapi mengalami hambatan dalam pertumbuhannya. 7. Konseling mengandung konotasi hubungan antara seorang konselor dengan seseorang yang meminta bantuan .

B. Kaitan konseling dengan layanan bimbingan di sekolah Dalam jalur pendidikan formal terdapat berbagai layanan yang berfungsi untuk menunjang kualitas pendidikan para peserta didik serta memberi kemudahan bagi mereka untuk mengikuti proses pendidikan di sekolah. Semua layanan tersebut berada dalam naungan program bimbingan dan konseling. Layanan program bimbingan dan konseling yang paling utama adalah layanan konseling, namun ada juga beberapa layanan yang tidak kalah pentingnya yaitu, layanan orientasi, layanan informasi, layanan bimbingan penempatan dan penyaluran serta masih banyak lagi layanan lainnya. Meskipun layanan konseling merupakan layanan utama dari program bimbingan dan konseling, namun tetap saja layanan konseling sangat berhubungan dan terkait dengan jenis-jenis layanan

8

BK lainnya serta juga memiliki beberapa persamaan dan perbedaan. Kali ini sebagai contoh yang akan dibahas adalah kaitan layanan konseling dengan layanan orientasi, informasi, serta layanan bimbingan penempatan dan penyaluran. 1. Layanan Orientasi Layanan orientasi adalah layanan bimbingan yang dikoordinir guru BK atau konselor dengan bantuan semua guru dan wali kelas dengan tujuan mengorientasikan (mengarahkan, membantu, mengadaptasi) siswa dari situasi lama ke situasi baru sehingga mereka dapat memahami dan menyesuaikan diri. Layanan ini biasanya dilakukan pada awal program pelajaran baru. Materi orientasi biasanya mencakup organisasi sekolah, staf dan guru, kurikulum, program bimbingan dan konseling, program ekstrakurikuler, fasilitas atau sarana prasarana, dan tata tertib sekolah. Dari sini tampak bahwa layanan orientasi mengenalkan segala sesuatu yang ada di sekolah termasuk juga mengenalkan program bimbingan dan konseling. Layanan orientasi dan layanan konseling ini mempunyai keterkaitan satu sama lain bahkan mempunyai hubungan timbal balik. Bisa dikatakan melalui layanan orientasi inilah siswa dapat mengetahui seluk beluk mengenai program bimbingan dan konseling. Karena para peserta didik memang belum pernah mengenal program tersebut sebelumnya, sehingga dengan adanya layanan orientasi ini para peserta didik menjadi tahu makna, tujuan dan fungsi adanya layanan konseling. Sebaliknya, layanan konseling ini juga membantu keberhasilan dalam layanan orientasi. Biasanya meskipun layanan orientasi telah diberikan, tetap saja masih ada sebagian siswa baru yang belum begitu mengerti mengenai materi yang diberikan dalam layanan orientasi. Dalam hal inilah layanan konseling mempunyai peran yang sangat besar untuk menyelesaikan masalah tersebut. Siswa yang belum mengerti tentang materi layanan orientasi sebelumnya dapat mengikuti layanan konseling, karena melalui pertemuan langsung dengan konselor tersebut mereka dapat lebih memahami layanan orientasi yang diberikan. Selain itu dalam layanan konseling, layanan orientasi yang diberikan lebih luas
9

wilayah cakupannya bukan saja mengenai sekolah namun juga berbagai hal yang diperlukan oleh siswa. Layanan konseling dan layanan orientasi ini juga memiliki persamaan dan perbedaan. Persamaan kedua layanan ini terletak pada faktor tujuan pelayanan dan tempat pelayanannya. Tujuan pelayanan yang dimaksud adalah sama-sama bertujuan agar siswa dapat memahami dan menyesuaiakan diri dengan lingkungan yang baru terutama lingkungan sekolah. Untuk tempat pelaksanaan sama-sama diberikan di lingkungan sekolah. Perbedaanya meliputi jumlah siswa, waktu pelaksanaan dan pelaksana kegiatan. Biasanya pada layanan orientasi diberikan kepada sejumlah besar peserta didik atau satu kelas, sedangkan pada layanan konseling terdiri dari satu atau beberapa peserta didik saja. Untuk waktu pelaksanaan, layanan orientasi diberikan hanya saat tahun ajaran baru saja dan layanan konseling dapat diberikan kapan saja disaat peserta didik

membutuhkannya. Pelaksana kegiatan kedua layanan ini pun berbeda, jika layanan orientasi dapat dalakukan oleh siapa saja yang sangat mengenal seluk beluk sekolah, sedangkan layanan konseling hanya diberikan oleh guru BK saja. 2. Layanan Informasi Layanan informasi adalah layanan yang bertujuan memberikan informasi tentang berbagai hal yang bermanfaat bagi peserta didik melalui komunikasi langsung maupun tidak langsung (melalui media cetak maupun elektronik). Biasanya berupa papan pengumuman, majalah sekolah, website sekolah, dan lainlain. Seperti juga layanan orientasi, layanan informasi ini pun memiliki keterkaitan dengan layanan konseling. Karena dalam layanan informasi ini, biasanya juga memuat berbagai informasi yang bermanfaat mengenai program bimbingan dan konseling, misalnya mengenai artikel yang ditulis oleh konselor, pengumuman jadwal layanan konseling yang diberikan oleh konselor, layanan konsultasi melalui media informasi sekolah dan lain-lain. Umumnya informasi yang dibutuhkan oleh siswa meliputi aspek pribadi, sosial, belajar, dan karir. Namun tidak semua informasi tersebut dapat terpenuhi melalui layanan infomasi sekolah. Dalam hal ini, layanan konseling dapat berfungsi sebagai layanan
10

informasi sekolah bahkan informasi yang disampaikan pun lebih mendetail dan tepat sasaran. Persamaan layanan informasi dan layanan konseling selain pada tujuan pelayanan yaitu terletak pada media penyampaiaannya. Kedua layanan ini samasama menggunakan komunikasi langsung maupun tidak langsung. Untuk perbedaan kedua layanan ini sama seperti perbedaan yang dimilki layanan orientasi yang terletak pada faktor pelaksana kegiatan. 3. Layanan bimbingan penempatan dan penyaluran Layanan bimbingan penempatan dan penyaluran dilakukan untuk membentuk peserta didik menempati posisi yang sesuai dengan bakat/kemampuan dan minatnya. Layanan ini dipimpin oleh konselor. Akan tetapi dapat juga dilakukan oleh wali kelas dengan konsultasi kepala sekolah atau konselor. Dalam kegiatan ini sangat dibutuhkan campur tangan layanan konseling agar bimbingan penempatan dan penyaluran dapat berjalan dengan efektif. Layanan konseling tersebut berupa tes psikologi, pembuatan angket khusus, dan wawancara konseling, karena itu campur tangan konselor tidak dapat dipungkiri. Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa layanan bimbingan penempatan dan penyaluran juga membutuhkan konseling untuk memperoleh hasil yang tepat. Untuk persamaan dan perbedaan yang dimiliki layanan bimbingan dan penempatan, hempir sama dengan persamaan dan perbedaan yang telah disebutkan sebelumnya. C. Kaitan konseling dengan layanan bimbingan belajar Seperti yang kita ketahui konselor tidak hanya diperlukan pada jalur pendidikan formal saja, tapi juga sangat diperlukan dalam jalur pendidikan non formal. Jalur pendidikan non formal yang kita maksud saat ini adalah lembaga bimbingan belajar. Saat ini lembaga bimbingan belajar banyak bermunculan di tiap kota, bagaikan jamur yang tumbuh di musim hujan. Hal ini terjadi karena selain faktor seleksi masuk perguruan tinggi ataupun seleksi masuk jenjang

11

pendidikan selanjutnya faktor yang paling utama yaitu berlakunya sistem Ujian Nasional, yang mengakibatkan banyak peserta didik yang takut tidak lulus UAN. Akhirnya banyak siswa beramai-ramai mendaftarkan diri pada lembaga bimbel. Ini berarti lembaga bimbel pun harus berlomba mempromosikan kualitas akademik yang dimiliki mereka. Untuk menunjang kualitas akademik, tentulah mereka tidak hanya membutuhkan seorang tentor yang berkualitas tapi juga sangat membutuhkan seorang konselor. Ini dikarenakan seorang tentor belum tentu memperhatikan bagaimana dan apa saja keluhan dari peserta didik, apalagi tidak menjamin konselor tersebut ahli dalam bidang konseling. Dalam hal inilah konselor sangat berguna menyelesaikan berbagai permasalahan tersebut. Melalui konselor, peserta didik dapat mengonsultasikan permasalahan belajar yang mereka hadapi, apabila mereka tidak cocok dengan tentor yang bertugas mereka dapat membicarakannya pada konselor dan konselor akan menggantinya dengan tentor yang cocok. Selain itu konselor dalam lembaga bimbel ini biasanya bertugas melakukan training motivasi, tes psikologi, pembuatan angket, dan lain-lain. Training motivasi biasanya diberikan pada peserta didik yang akan menempuh ujian, agar mereka tidak lagi mengalami ketakutan dalam melaksanakan ujian, sehingga bisa memndapatakan nilai maksimal. Peran layanan konseling dalam lembaga pendidikan formal ini tidak begitu berbeda dengan layanan konseling di sekolah. Dengan adanya sebuah layanan konseling di lembaga bimbel tentunya peserta didik pun menjadi lebih percaya pada kualitas lembaga bimbingan belajar. Itu merupakan bukti begitu pentingnya keberadaan sebuah layanan konseling pada sebuah lembaga bimbingan belajar. Dari berbagai penjelasan di atas kita dapat mengambil kesimpulan bahwa layanan konseling tidak hanya berkaitan dengan pendidikan formal saja namun pendidikan non formal juga, seperti contoh pada lembaga bimbel. D. Kaitan konseling dengan psikoterapi Banyak bahan pustaka tertulis konseling yang membahas hanya perbedaan antara konseling dan psikoterapi. Para konselor senantiasa berpandangan bahwa
12

perbedaan tersebut memeng begitulah adanya. Padahal sungguh pun ada perbedaan antara keduannya, konseling dan psikoterapi pada dasrnya berurusan pada proses yang sama.berbagai perbedaan yang ada dan dapat ditunjukkan, lebih bersifat permukaan atau hal-hal teknik,superficial,ketimbang hal mendasar atau penting ,substansial. 1. Persamaan , pada dasrnya, tujuan-tujuan konseling dan

psikoterapi adalah sama (yaitu, eksplorasi diri, pemahaman diri, dan perubahan tindakan atau perilaku). Keduanya, lazim pula mencoba menghilangkan tingkah laku merusak diri (self-defeating) pada klien. Baik konseling maupun psikoterapi member penekanan pentingnya perkembanagan pembuatan keputusan dan keterampilan pembuatan rencana oleh klien. Pentingnya saling hubungan antara klien dan konselor ataupun psikoterapis disepakati sebagai suatu bagian integral dalam proses konseling ataupun proses psikoterapi.

Adanya pandangan bahwa tingkat kedalaman masalah yang dihadapi dalam hal struktur kepribadian individu selaku pembeda antara konseling dan

psikoterapi, tidak didukung oleh para pakar muthakir. Psikoterapi dan konseling, terutama konseling “pusat klien”, clien centered, atau akhir-akhir ini dikenal dengan berpusat pada pribadi, person centered, sama-sama berurusan dengan pribadi yang komplek dan dalam. Leona E. Tyler (1969)
10

menyiratkan bahwa

kedalaman pemahaman atas kekomplekan pribadi hendaknya dikembangkan dalam tiap hubungan konseling, dan bahwa tidak ada upaya-upaya dangkal dalam konseling ; tidak ada kasus yang rutin.

Pernyataan lengkap Tyler dimaksud tertulis : …the depth of understanding and the interest in the full complexity of personality characteristic of psychotherapy at its best sould be built in to every counseling relationship. Superficiality has no place in this endeavor; there are no “routine” case (h.13).

13

Dekat-dekat dengan keyakinan di atas, S.Narayana Rao (1984)11 mengutip pandangan Patterson (1973) yang menyatakan bahwa “the so called counselors practiced psychotherapy while psychotherapy practiced counseling” (h.27).

selanjutnya , S. Narayana Rao sendiri berpandangnan bahwa konselor tidak perlu dan kerap kali tidak dapat membatasi dirinya menangani “klien yang normal” saja.

2. Perbedaan, dalam perkembangan mutakhir, semakin sukar ditemukan pokok-pokok perbedaan antara konseling dengan psikoterapi. Cara yang paling aman melacak perbedaan antara keduanya adalah dengan menyoroti dari beberapa segi relevan.hal demikian inilah yang dicoba lakukan dalam bagian berikut ini. a. Konseling dan psikoterapi dapat dipandang berbeda lingkup pengertian antara keduannya. Istilah “psikoterapi”

mengandung arti ganda. Pada satu segi, ia menunjuk pada sesuatu yang jelas yaitu satu bentuk terapi psikologis. Tetapi pada lain segi, ia menunjuk pada sekelompok terapi psikologis, yaitu suatu rentangan wawasan luas tempat hipnotis pada satu titik dan konseling pada titik lainnya. Dengan demikian, konseling merupakan salah satu bentuk psikoterapi. Ungkapan asli dari S. Narayana Rao (1984)12 itu berupa kalimat : The term „Psychotherapy‟ , on closer examination, appear to be vague. On the one hand, it refers to what is patent --- the psychological form of therapy. On the other hand, it refders to host of psychological theraphies, the board spectrum of which has hypnosis at its one extreme an counseling at the other. Counseling thus is a form of psychotherapy (h.23). Dari konsep diatas ini dapat diturunkan lukisan seperti tampak pada gambar 2-3. b. Konseling lebih berfokus pada konseren, ikhwal, masalah, pengembangan-pendidikan-pencegahan. Sedangkan

14

psikoterapi lebih memokus pada konseren atau masalah penyembuhan-penyesuaian-pengobatan. Ungkapan aslinya dikemukakan oleh Pietrofesa,dkk. (1978)13 seperti ini : We do accept the fact that counseling does focus more upon developmental-educational-preventive consern while psychotherapy focuses

more upon remediative-adjustive-therapeutic, but neither to the exlusion of the other (h.36). c. Konseling dijalankan atas dasar (atau dijiwai oleh) falsafah atau pandangan terhadap manusia, sedangkan psikoterapi dijalankan berdasarkan ilmu atau teori kepribadian dan psikopatologi ; sebagai dikatakan oleh Gary S. Belkin (1975)14 : Counseling built upon an underlying psylosopical foundation, while

psychopathology, theory of personality, and corpus of spesific techniques (h.29). Perlu ditambahkan bahwa konseling pun memanfaatkan keterangan dari teori-teori kepribadian, dan teori-teori psikologi lainnya, bahkan banyak ilmu lain yang tercakup dalam keilmuan perilaku (behavioral science), namun semua itu bukan dasar kerjanya tetapi merupakan sumber keterangan bantu bagi memahami individu. d. Konseling dan psikoterapi berbeda tujuan dan cara mencapai tujuan masing-masing. Dijelaskan dengan cukup gambling oleh S. Narayana Rao (1984)15 bahwa tujuan psikoterapi tertentu adalah mengatasi cara kelemahan-kelemahan praktis, mencakup

melalui

beberapa

“pembedahan-psikis” (psycho-surgery) dan pembedahan otak. Konselor, pada lain pihak, berurusan dengan identifikasi dan pengembangan kekuatan-kekuatan positif pada individu. Ini dilakukan dengan membantu klien untuk menjadi seorang yang berfungsi secara sempurna, „fully functioning person‟. Lebih rinci lagi, dijelaskan oleh S. Narayana Rao dengan kalimat :

15

The techniques employed in the two fields may be disparate. In psychiatnis psychotherapy the treatmen is physical, that is, it is either through the administration of drugs, electro-convulsive therapy or psychosugery largery on the organik basic, in terms of the medical model of treatment. On the other hand, in counseling,result or secured through the psychological techniques of estabilishing raport an providing warmnt an support to the client to help him in sight in to himself. The counseling process is essentially a learning process (h.26).

E. Kaitan konseling dengan layanan pengobatan alternatif (dalam agama islam) Di kalangan masyarakat terpelajar sudah dikenal adanya layanan konseling, karena memang profesi konselor dapat dengan mudah ditemui di daerah perkotaan. Orang terpelajar secara sadar mencari solusi problemnya dengan mencari konselor, sementara orang awam tidak tahu persis apa problemnya, dan tak tahu juga harus kemana. Namun demikian bukan berarti masyarakat awam tidak mengenal layanan konseling yang bernuansa psikologi. Di kalangan masyarakat pedesaan, orang yang mengalami problem kejiwaan biasanya pergi kepada kyai. Bahkan saat ini bukan masyarakat awam saja, namun masyarakat perkotaan juga ada yang menggunakan layanan yang disebut pengobatan alternatif ini. Dalam layanan ini biasanya kyai memberikan layanan yang bernuansa psikologis, tetapi bukan berbasis psikologi, yakni berbasis akhlak dan tasauf. Sebagaimana diketahui dalam sejarah keilmuan Islam tidak muncul ilmu semacam psikologi yang berbicara tentang tingkah laku. Jiwa dalam sejarah keilmua Islam dibahas dalam ilmu akhlak dan ilmu tasauf. Apa yang dilakukan oleh para kyai barangkali memang tidak “ilmiah”, tetapi tak terbantah justru banyak yang bernilai tepat guna, karena memang tidak dipungkiri bahwa kita juga membutuhkan layanan yang bernuansa religi. Hingga hari ini masih banyak orang mencari pengobatan alternatif setelah gagal menjalani terapi modern melalui konselor psikologi.

16

Dengan penjelasan sebelumnya kita dapat mengetahui bahwa layanan konseling juga memiliki keterkaitan dalam layanan pengobatan alternatife. Memang sebuah layanan konseling seharusnya dilakukan oleh orang yang ahli di bidangnya. Namun dalam hal ini kyai pun bisa disebut sebagai orang yang ahli dalam bidang keagamaan, dan juga memiliki ilmu psikologi yang berdasarkan kitab suci dan hadist. Sehingga layanan yang dilakukan oleh kyai ini pun bisa disebut konseling. Yang membedakan hanyalah jika pada layanan yang diberikan oleh konselor berdimensi horizontal, sedangkan layanan yang diberikan kyai berdimensi vertikal dan horizontal.

17

BAB III PENUTUP

Kesimpulan Konseling adalah rangkaian kontak atau hubungan secara langsung maupun tidak langsung antara konselor dengan konseli guna membantu memahami diri sesuai dengan potensi yang dimiliki konseli secara optimal atau memecahkan masalah yang dialami konseli. Layanan konseling memiliki beberapa relasi baik secara teori maupun prosedural dengan layanan-layanan lainya seperti : 1. Layanan Konseling dengan Layanan Bimbingan di Sekolah 2. Layanan Konseling dengan Layanan Bimbingan Belajar 3. Layanan Konseling dengan Psikoterapi 4. Layanan Konseling dengan Layanan Pengobatan Alternatif (Dalam Agama Islam)

18

DAFTAR RUJUKAN
Gunawan, Yusup. 1992. Pengantar Bimbingan dan Konseling: Buku Panduan Mahasiswa. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama

Mappiare, Andi AT. 2006. Pengantar Konseling dan Psikoterapi. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada

Mappiare Andi AT.1992.Pengantar Ke Pemahaman Konseling.Malang.Depdikbud Ikip Malang

Tarsidi, Didi. 2007. Counseling. (online)( http://dtarsidi.blogspot.com/2007/11/makna-konseling-dan-psikoterapi_22.html). Diakses tanggal 5 februari 2012

Willis, Sofyan S. 2004. Konseling Individual: Teori dan Praktek. Bandung: Alfabeta

____________.2007.definisi konseling.(online)(http://carapedia.com/pengertian_definisi_konseling_info2089.h tml). Diakses tanggal 5 februari 2012

19

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->