P. 1
LAPORAN KIMNAS reaksi c,h,o

LAPORAN KIMNAS reaksi c,h,o

|Views: 232|Likes:
Published by Iwank Ridwan
semoga bermanfaat.......................!
semoga bermanfaat.......................!

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: Iwank Ridwan on May 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/01/2014

pdf

text

original

PRAKTIKUM KIMIA ANALISIS PERCOBAAN I

IDENTIFIKASI DAN CARA PEMISAHAN OBAT

OLEH : Nama Stambuk : Ridwan : F1F1 11 040

Kelompok : III Kelas Asisten :A : Muh. Hajrul Malaka S.Si

JURUSAN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HALUOLEO KENDARI 2012

PERCOBAAN I

IDENTIFIKASI DAN CARA PEMISAHAN OBAT
A. Tujuan Percobaan Adapun tujuan dari percobaan ini yaitu untuk memberikan keterampilan dan pengetahuan terhadap mahasiswa tentang cara identifikasi, pemurnian dan pemisahan obat. B. Landasan Teori Analisa kualitatif merupakan salah satu cara yang paling efektif untuk mempelajari kimia dan unsur-unsur serta ion-ionnya dalam larutan. Dalam metode analisis kualitatif kita menggunakan beberapa pereaksi diantaranya pereaksi golongan dan pereaksi spesifik, kedua pereaksi ini dilakukan untuk mengetahui jenis anion atau kation suatu larutan (Siswandono, 1995). Berbagai sifat atau kimia dapat digunakan sebagai suatu identifikasi kualitatif atau kuantitatif. Jika sifatnya (pengukuran analit) adalah spesifik dan selektif, maka tahap pemisahan dan perlakuan awal sampel dapat disederhanakan. Pengubah analit kebentuk yang sesuai sehingga analit dapat dideteksi atau dapat diukur harus juga diperhatikan. Tahapan ini berkaitan dengan metode pemisahan untuk suatu situasi yang spesifik tergantung pada sejumlah faktor. Pemilihan teknik ini umumnya didasarkan pada ketelitian dan ketepatan hasil analisis yang diperlukan (Rohman, 2007). Senyawa kompleks adalah senyawa yang terbentuk karena

penggabungan dua atau lebih senyawa sederhana, yang masing-masing dapat berdiri sendiri. Senyawa kompleks digunakan sebagai petunjuk kesempurnaan

reaksi. Menurut Werner, orang yang pertama kali berhasil mengkaji senyawa kompleks ini, beberapa ion logam cenderung berikatan koordinasi dengan zatzat tertentu membentuk senyawa kompleks yang mantap. Kelarutan senyawa kompleks koordinasi dalam air bergantung terutama pada muatan

kompleksnya. Senyawa kompleks yang bermuatan lazimnya mudah larut dalam air, sebaliknya senyawa kompleks yang tak bermuatan biasanya sukar larut dalam air (Rivai, 2006). Alkaloid adalah basa organik yang mengandung amina sekunder, tersier atau siklik. Diperkirakan 5500 alkaloid telah diketahui, dan alkaloid adalah yang containing some 5500 alkaloids are known, yang merupakan golongan senyawa metabolit sekunder terbesar dari tanaman. Tidak satupun definisi yang memuaskan tentang alkaloid, tetapi alkaloid umumnya mencakup senyawa senyawa bersifat basa yang mengandung satu atau lebih atom nitrogen, biasanya sebagai bagian dari system siklik. Secara kimia, alkaloid adalah golongan yang sangat heterogen berkisar dari senyawasenyawa yang sederhana (Utami, at all, 2008).

C. Alat dan Bahan 1) Alat Alat yang digunakan pada percobaan ini adalah : 1. Gelas kimia 100 ml 2. Cawan porselin 3. Pipet ukur 4. Filler 5. Tabung reaksi 6. Botol semprot 7. Pipet tetes 8. Batang pengaduk 9. Korek api 2) Bahan Bahan yang kami gunakan pada percobaan ini yaitu : 1. Aquades 2. Asam salisilat 3. Kanji 4. H2SO4 5. Trisulfa 6. OBH combi 7. Neozep forte 8. FeCl3 9. Alkohol 10. HCl 11. Methanol 12. Aftanaftol 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 5 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

D. Prosedur Kerja a. Asam salisilat Neosep forte
 dihaluskan pada cawan porselin  dimasukkan kedalam tabung reaksi  ditambahkan aqudes  ditambahkan FeCl3

Hasil pengamatan = . . . .? b. Kanji Kanji
 dimasukkan kedalam tabung reaksi  ditambahkan aquades  ditambahkan larutan aftanaftol dalam alcohol  ditambahkan asam sulfat

Hasil pengamatan = . . . .? c. Vitamin C

Asam Salisilat
 dimasukkan kedalam tabung reaksi  ditambahkan methanol  ditambahkan H2SO4  dipanaskan

Hasil pengamatan = . . . .?

d. Asam Benzoat OBH Combi
 dimasukkan kedalam tabung reaksi  ditambahkan asam salisilat  ditambahkan H2SO4

Hasil pengamatan = . . . .? e. Asam Borat Trisulfa
 digerus pada cawan porselin  dimasukkan dalam tabung reaksi  dilarutkan dalam HCl encer  dicelupkan batang korek api

Hasil pengamatan = . . . .?

F. Hasil Pengamatan
Bahan  Neozep forte (Uji Salisilamida)   Perlakuan Dimasukkan dalam tabung reaksi Ditambahkan aquades Ditambahkan FeCl3   Ditambahkan dengan aquades Kanji (Uji Karbohidrat)   Asam Salisilat (Uji Salisilamida)    OBH Combi (Uji Efedrin HCl)     Ditambahkan larutan aftanaftol dalam alcohol Ditambahkan H2SO4 Ditambahkan methanol Ditambahkan H2SO4 Dipanaskan Ditambahkan asam salisilat Ditambahkan H2SO4 Trisulfa (Uji Sulfonomida) Digerus mortar Dilarutkan dalam HCl encer Dicelupkan batang korek api Terjadi perubahan warna kuning + pada Pereaksi meyer Timbul bau gondopuro (salisilat) + ¯ Terjadi perubahan warna ungu-biru + Hasil Pengamatan

G. Pembahasan
Pada percobaan ini dilakukan metode uji kuantitatif yaitu metode untuk menentukan adak tidaknya suatu zat pada suatu sampel. Adapun beberapa obat yang diujikan antara lain obat neosep forte, kanji, asam salislat, OBH combi dan trisulfa. Pada obat neosep forte akan ditentukan apakah ada atau tidak kandungan salislamida dalam obat tersebut. Menurut teori yang ada jika terjadi perubahan warna ungu-biru pada obat tersebut ketika dicampurkan dengan pelarut campur yaitu aquades dan FeCl3 maka dapat disimpulkan bahwa didalam obat tersebut terkandung salisilamida dan berdasarkan percobaan yang kami lakukan, juga terjadi perubahan warna ungu-biru dan ini membuktikan bahwa percobaan yang kami lakukan telah sesuai dengan teori yang ada. Adapun tujuan dari penambahan pelarut campur tersebut agar larutan obat mengalami sautu reasksi kompleks yaitu reaksi yang terbentuk karena penggabungan dua atau lebih senyawa sederhana, yang masingmasing dapat berdiri sendiri. Perlakuan selanjutnya dilakukan uji kuantitatif terhadap kandungan karbohidrat dalam kanji dengan menggunakan reaksi mollisch. Setelah karbohidrat dilarutkan dengan air dan ditambahkan aftanaftol dalam alcohol hingga homogen, H2SO4 pekat perlahan-lahan dituangkan kedalam tabung melalui dinding tabung reaksi, hal ini dimasudkan agar larutan H2SO4 tidak bercampur dengan larutan tetapi hanya membentuk lapisan pada permukaan dan hasil yang kami peroleh yaitu larutan kanji tidak mengalami perubahan

warna atau dengan kata lain larutan kanji tidak mengalami reaksi kompleks terhadap pelarut campur, yang mana seharusnya jika reaksinya positif maka akan terbentuk cincin berwarna violet pada larutan tersebut. Adapun kemungkinan penyebab dari tidak terbentuknya reaksi positif pada larutan tersebut dikarenakan kesalahan pada saat penambahan lautan asam sulfat pada larutan ataupun kelarutan yang tidak sesuai. Penentuan kandungan fenol atau salisilat dalam bahan obat asam salisilat. Untuk mengidentifikasi unsur salisilat dalam asam salisilat digunakan methanol dan asam sulfat pekat sebagai katalis. Asam salisilat dilarutkan dengan methanol dalam tabung reaksi, asam salisilat dengan cepat larut dalam methanol dikarenakan persamaan sifat yaitu sama-sama semipolar sehingga kelarutannya besar. Lalu dimasukan asam sulfat pekat, dimana asam sulfat pekat ini hanya berfungsi sebagai katalis yang bertugas untuk mempercepat laju reaksi dan menurunkan energy aktifitasnya. Setelah homogen, tabung dipanaskan didalam gelas kimia yang telah diisi oleh air diatas hotplate. Pemanasan bertujuan untuk memacu reaksi antara methanol dan asam salisilat, dimana pada saat dipanaskan, molekul methanol dan asam salisilat saling bertumbukan dan terjadi reaksi. Apabila pada saat dipanaskan tercium bau metil salisilat atau bau gondopuro, maka hal ini membuktikan adanya salisilat dalam asam salisilat. Percobaan selanjutnya pada golongan alkaloid, untuk mengidentifikasi kandungan alkaloid dalam efedrin-HCl. Dalam mengidentifikasinya

digunakan reagen mayer atau asam sulfat pekat dan HCl. Pertama yang

dilakukan adalah menggerus tablet efedrin-HCl dengan tujuan untuk mempercepat kelarutan bila ditambahkan dengan pelarut. Lalu dimasukan asam sulfat dan HCl. Hasil yang diperoleh tidak terjadi endapan, hal ini dikarenakan oleh tidak semua alkaloid mengendap saat direaksikan oleh reaktan mayer, endapan yang terbentuk dipengaruhi oleh rumus bangun alkaloidnya. Pada perlakuan selanjutnya dilakukan uji sulfonomida pada obat trisulfa dengan cara melarutkannya dengan HCl encer, kemudian setelah larut, dicelupkan batang korek api kedalam larutan tersebut yang bertujuan agar dapat diketahui ada tidaknya zat sulfonamide pada obat tersebut, dimana jika terjadi perubahan warna kuning-jingga maka dapat disimpulkan bahwa terdapat zat sulfonamide pada obat tersebut.

H. Kesimpulan Adapun kesimpulan pada percobaan ini adalah : 1. Senyawa obat dapat diidentifikasi keberadaanya pada suatu zat dengan menggunakan metode analisis kualitatif yaitu metode untuk menentukan ada tidaknya suatu zat pada suatu sampel dan berdasarkan percobaan yang kami dapatkan hanya pada obat asam salisilat, neosep forte dan trisulfa yang terdapat senyawa obat yang akan diamati didalamnya sedangkan pada kanji dan OBH combi tidak ditemukan. 2.Adapun cara pemisahan obat pada percobaan ini dapat dilakukan dengan cara melarutkan obat dengan beberapa pelarut campur, dipanaskan, ataupun dicelupkan batang korek api pada larutan obat (trisulfa).

DAFTAR PUSTAKA
Siswandono, 2000, Kimia Medisina,. Surabaya: Airlangga University Press. Rivai, Harrizul, 2006, Asas Pemeriksaan Kimia, Jakarta : UI Press Rohman, Abdul, dkk. 2007. Kimia Farmasi Analisis. Yogyakarta ; Pustaka Pelajar Utami, Nurul, at all. 2008. ‘Identifikasi Senyawa Alkaloid Dari Ekstrak Heksana Daun Ageratum conyzoides’. J Sains Kimia.Vol 9(2) hal 82-84

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->