1.

Siklus fetch-eksekusi bisa dijelaskan sebagai berikut : Di awal setiap siklus, CPU akan membaca dari memori utama, Sebuah register, yang disebut Program Counter (PC), akan mengawasi dan menghitung instruksi selanjutnya, Ketika CPU membaca sebuah instruksi, Program Counter akan menambah satu hitungannya, Lalu instruksi-instruksi yang dibaca tersebut akan dimuat dalam suatu register yang disebut register instruksi (IR), dan akhirnya CPU akan melakukan interpretasi terhadap instruksi yang disimpan dalam bentuk kode binari, dan melakukan aksi yang sesuai dengan instruksi tersebut. Pada awal setiap siklus instruksi, CPU membaca instruksi dari memori. Pada CPU yang umum, suatu register yang disebut program counter (PC) dipakai untuk mengawasi instruksi yang akan dibaca selanjutnya secara berurutan (yaitu, instruksi yang terletak pada alamat yang lebih tinggi berikutnya, di dalam memori). Sebagai contoh saja, masing-masing instruksi menempati sebuah word 16 bit di memori dan anggaplah bahwa PC disetel pada lokasi 300. Maka CPU kemudian akan membaca instruksi pada lokasi 300. Siklus instruksi selanjutnya, CPU akan membaca instruksi dari lokasi 301, 302, 302, dst. Urutan dapat berubah, sebagai contoh apabila ada proses interupt dari perangkat lain (I/O, memori). Pada gambar Contoh Eksekusi Program ada buku Stallings dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Program counter (PC) berisi 300 [alamat instruksi pertama]. Kemudian alamat ini dimuatkan ke dalam instruction register (IR). Sedangkan memori address register (MAR) dan memory buffer register (MBR) diabaikan dulu. 2. 4 bit pertama di dalam IR (format instruksi 16 bit) mengindikasikan bahwa akumulator (AC) akan dimuatkan. 12 bit sisanya menentukan alamat dlm memori, yaitu 940. 3. PC dinaikkan nilainya, dan instruksi berikutnya akan diambil. 4. Isi AC yang lama dan isi lokasi 941 ditambahkan, dan hasilnya disimpan di dalam AC. 5. PC dinaikkan nilainya, instruksi berikutnya akan diambil. 6. Isi AC akan disimpan pada lokasi 941.

Pysical layer dibagi menjadi dua sublayer yaitu logical sublayer dan electrical sublayer. dan Serial-Attached SCSI(SAS). dan Pysical Layer. Serial ATA(SATA). PCI-X(PCI Extended). dan AGP pada expansion card komputer dan kartu grafis. PCIe menggunakan teknologi serial dengan kecepatan tinggi yang seperti digunakan pada Ethernet Gigabit1. Jika pada PCI dan PCI-X yang menggunakan 32 dan 64-bit bus paralel. PCIe didesain lebih transparan bagi pengembang software dimana sistem operasi yang didesain untuk PCI dapat di booting pada arsitektur komputer yang menggunakan PCIe tanpa harus ada modifikasi kode. 2.2. serial I/O bus dengan tetap menjaga kompatibilitas dengan aplikasi dan driver PCI standard. PCI Express awalnya dikenal dengan nama 3GIO. high-speed. tidak kebalikannya(card dengan . Nvidia dengan teknologi SLI-nya). PCIe adalah protokol layer yang terdiri dari Transaction Layer. Lebih lanjut logical sublayer dibagi lagi menjadi Pysical Coding Sublayer(PCS) dan Media Acces Control(MAC) sublayer(sesuai dengan terminologi dari IEEE802 model networking protocol). PCIe card dengan slot yang lebih sedikit tetap support dengan motherboard dengan slot yang lebih banyak. PCIe merefleksikan kecendrungan dunia industri untuk menggantikan shared parallel bus dengan high-speed point-topoint serial buses. Data Link Layer. PCIe menyediakan scalable. 4. PCIe memiliki performa yang jauh lebih baik jika dibandingkan dengan PCI dan PCIe diakui dan sudah dipakai banyak vendor(Ati. Penjelasan PCI Express PCI Express (PCIe) adalah format interface dari expansion card komputer yang didesain sebagai interface yang lebih cepat untuk menggantikan interface PCI. Arsitektur layer PCIe mendukung aplikasi dan driver PCI standard dengan menjaga kompatibilitas dengan model PCI load-store(dan flat address space)yang sudah ada. Teknologi PCI Express: 1. PCI Express(PCIe) adalah open standard yang menjadi awal kesuksesan dari PCI dan variannya untuk interkoneksi I/O pada sistem client-server. Slot yang dimiliki card PCIe bervariasi sesuai dengan banyak lane yang dimiliki. 3.

10. . PCIe mengirim semua control message. sehingga membutuhkan 20% dari semua bandwidth elektik-nya. x4.0. Pada pysical level PCIe menggunakan skema 8B/10B encoding untuk meyakinkan urutan string 0 dan 1 panjangnya terbatas. 11. dimana device bisa support dengan link yang memiliki 2. 9. 12. setiap paket yang akan ditransmisikan melalui lane harus dipecah menjadi per-byte karena lebar dari lane hanya 1 byte(8-bit). link terdiri atas satu atau lebih lane dan setiap lane bisa melakukan komunikasi secara full-duplex. Setiap device PCIe minimal support dengan single-lane (x1) link. x32). x16. PCIe 2. Versi PCIe 1. Ini sangat penting untuk mencegah receiver kehilangan track untuk menetukan dimana bit edge-nya. 7. Protokol serial tidak pernah bisa diblok sehingga latensi tetap sebanding dengan PCI yang menggunakan line sendiri untuk interrupt-nya. 16.0 melipatgandakan data rate masing-masing lane dari 250 MB/s menjadi 500 MB/s sehingga memiliki kecepatan transfer rate sampai 16 GB/s.1 sudah dikembangkan menjadi versi PCIe 2.16 lane tidak bisa digunakan pada motherboard yang hanya memiliki 8 slot akan tetapi card dengan 8 lane bisa digunakan pada motherboard dengan 16 slot lane). informasi clocking di-embedded-kan pada sinyal. Versi PCIe 1. Setiap lane mengirimkan paket data secara serial(series of bytes).1 terdiri atas 16 lane (x16)memiliki maksimum transfer rate 8 GB/s pada masing-masing arah. Pada setiap protokol transmisi serial dengan data rate yang tinggi. 6. Pada skema coding ini setipa 8 uncoded bit dari data digantikan dengan 10 encoded bit data yang ditransmit. termasuk interrupt melalui link yang sama yang digunakan untuk mengirimkan data. 8. 4. 8. 5. x12. dimana masing-masing lane memiliki transfer rate 250 MB/s pada masing-masing arahnya. PCIe terdiri dari jaringan serial yang saling berhubungan(multichannal serial design) seperti gambar 1 di bawah. 32 lane(x2.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful