P. 1
Manajemen Jaringan Pada Lembaga Pendidikan LIA

Manajemen Jaringan Pada Lembaga Pendidikan LIA

4.0

|Views: 736|Likes:
Published by burbl
Ini adlah tugas matakuliah Manajemen Jaringan, dan saya mensimulasikan pada Lembaga Pendidikan LIA Galaxy..
Semoga Bermanfaat...
Ini adlah tugas matakuliah Manajemen Jaringan, dan saya mensimulasikan pada Lembaga Pendidikan LIA Galaxy..
Semoga Bermanfaat...

More info:

Published by: burbl on Dec 20, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/20/2011

pdf

text

original

Manajemen Jaringan Pada Lembaga Pendidikan Lembaga Indonesia Amerika (LIA

)
Fandan Dwi Nugroho Wicaksono NIM : 204150005, email : modestyboys@gmail.com

Abstrak
Ilmu bahasa Inggris atau dalam bahasa Inggrisnya disebut English, saat ini bukanlah merupakan ilmu yang tidak asing lagi didengar dan harus untuk bisa menguasainya. Karena pada saat ini, setiap individu dituntut untuk bisa berbahasa Inggris baik lisan maupun tulisan didalam era globalisasi. Dengan tuntutan tersebut, banyak sekali lembaga pendidikan yang memberikan pelayanan (service) pelatihan agar bisa menguasai bahasa Inggris dengan benar. Sebuah lembaga pendidikan bahasa Inggris yaitu Yayasan LIA yang saat ini memiliki 52 gerai di 16 propinsi (1). Dengan berkembangnya LIA saat ini, jaringan yang digunakan di LIA adalah dengan menggunakan topologi bintang (star) yang diterapkan di jaringan gerai-gerai dan antara gerai cabang dengan gerai pusat. Virtual Private Network (VPN) digunakan untuk hubungan antara gerai cabang dengan gerai pusat. Semoga manajemen jaringan pada lembaga ini dapat dijadikan sumber referensi bagi lembaga-lembaga pendidikan lainnya. Kata kunci : English, Service, Star, Virtual Private Network

1. Pendahuluan Bahasa Inggris atau English adalah bahasa Jermanik Barat, yang berasal dari Inggris. Bahasa ini merupakan kombinasi antara beberapa bahasa lokal yang dipakai oleh orang-orang Norwegia, Denmark, Saxon dan Angel dari abad ke-6 sampai 10. Lalu pada tahun 1066 dengan ditaklukkan Inggris oleh William the Conqueror, sang penakluk dari Normandia, Perancis Utara, maka bahasa Inggris dengan sangat intensif mulai dipengaruhi bahasa Latin dan bahasa Perancis. Dari seluruh kosakata bahasa Inggris modern, diperkirakan ±50% berasal dari bahasa Perancis dan Latin. Perkembangan bahasa Inggris biasa dibagi menjadi tiga masa :
• • •

Bahasa Inggris Kuna atau bahasa Anglo-Saxon, 700 – 1066 Bahasa Inggris Tengahan, antara 1066 – 1500 Bahasa Inggris Baru, mulai dari abad ke 16

Memasuki era globalisasi atau yang lebih dikenal dengan pasar bebas menuntut setiap individu untuk mempersiapkan sumber daya yang handal terutama di bidang IPTEK. Agar dapat menguasai teknologi dengan baik diperlukan pengetahuan yang memadai sehingga kita dapat memanfaatkannya dalam menghadapi tuntutan dunia global yang syarat dengan persaingan. Dalam hal ini peranan bahasa Inggris sangat diperlukan baik dalam menguasai teknologi komunikasi maupun dalam berinteraksi secara langsung. Sebagai sarana komunikasi global, bahasa Inggris harus dikuasai secara aktif baik lisan maupun tulisan. Tidaklah mustahil perkembangan teknologi yang semakin pesat menuntut kita untuk lebih proaktif dalam menanggapi arus informasi global sebagai aset dalam memenuhi kebutuhan pasar. Sebagai bahasa pergaulan dunia bahasa Inggris bukan hanya sebagai kebutuhan akademis karena penguasaannya hanya terbatas pada aspek pengetahuan bahasa melainkan sebagai media komunikasi global. Untuk menguasai bahasa Inggris dengan baik mestinya proses belajar mengajar menekankan aspek latihan ( Trial and Error ) sehingga siswa akan terlibat secara aktif dalam menyampaikan pendapat / gagasan secara bebas sesuai dengan kondisi nyata (1). Didalam perannya sebagai lembaga pelatihan bahasa Inggris, LIA telah menyediakan fasilitas dalam teknologi informasi berupa website. Namun, didalam appearance website masih kurang disediakan services bagi siswa yang berguna menunjang kemudahan informasi. Lembaga pendidikan LIA saat ini telah memiliki 52 gerai yang tersebar di 16 propinsi (1), dari masing-masing gerai tidak terhubung didalam suatu jaringan, tetapi gerai cabang hanya terhubung ke gerai pusat yang berada di Jakarta. Dengan kata lain, dari gerai-gerai cabang dengan gerai pusat berbentuk topologi bintang (star) yang juga diterapkan didalam jaringan gerai-gerai (2).

Topologi Bintang (Star)

2. Analisis Dengan topologi bintang (star) yang terapkan oleh lembaga pendidikan ini, hubungan antar gerai cabang dengan gerai pusat menggunakan Virtual Private Network (VPN). Virtual Private Network atau disingkat VPN adalah variasi lain dari skema jaringan yang dibangun sebagai jaringan khusus dengan menggunakan jaringan internet umum. Karena menggunakan jaringan internet, sebuah perusahaan yang membuat WAN (Wide Area Network) berbasis VPN ini mampu menjangkau area yang sangat luas dan lintas geografi. VPN menyediakan koneksi poin-to-poin baik kepada kantor cabang maupun kepada seorang karyawan yang sedang bertugas ditempat lain. Menghubungkan antar kantor pusat/cabang dengan menggunakan VPN jauh lebih ekonomis dengan keamanan yang dapat diandalkan daripada menyewa jaringan khusus (leased lines) atau dengan panggilan jarak jauh melalui modem. VPN dapat menjadi jaringan khusus yang besar dan tidak terbatas. Sebuah WAN khusus yang jauh lebih efisien, aman dan berbiaya ekonomis dari WAN atau LAN tradisional. Sehingga telah banyak perusahaan-perusahaan yang menggunakan VPN sebagai infrastruktur jaringannya yang menghubungkan antara kantor pusat dengan kantor cabang dan dengan agen serta client nya. Tidak ada standar tertentu untuk VPN, namun secara umum dapat disebut bahwa VPN menggunakan jaringan internet umum untuk satu atau beberapa keperluan dengan membentuk lorong khusus (jaringan khusus / tunnelling) secara virtual.

Dalam penggunaan sebagai jaringan khusus ini, VPN diset sedemikian rupa dengan sebuah software dan hardware dengan protocol tertentu yang akan digunakan untuk otentikasi antar user dan untuk penyandian jaringannya. Umumnya VPN dipasangi firewall di dekat servernya yang berfungsi untuk menyaring sehingga hanya client yang telah terdaftar saja yang dilayani

dan sebagai security didalam transmisi. VPN terbagi dalam 2 bagian yaitu bagian “dalam” yang diproteksi dengan sistem sandi tertentu dan bagian “luar” yang merupakan infrastruktur internet yang tidak diproteksi. Memproteksi data dengan penyandian selama perjalanan antar user dalam sebuah VPN telah sangat populer dan selalu digunakan.

Setelah penulis melakukan observasi di gerai cabang Lembaga Indonesia Amerika (LIA) Galaxy di Bekasi Timur, adapun denah jaringan komputer yang ada sebagai berikut (4): Lantai 1 :

Lantai 2 :

Dilihat dari denah yang ada di lembaga pendidikan gerai cabang LIA Galaxy, Bekasi Timur ini. Pada lantai 1, komputer hanya berada di ruang administrasi dan ruang Manajer, dan terhubung ke switch yang berada di ruang IT. Nantinya dari switch terhubung ke router lalu ke modem. Dan pada lantai 2, computer hanya terdapat di ruang pengajar, semua computer tersebut terhubung langsung ke switch yang berada di ruang IT lantai 1. Sedangkan pada lantai 3, tidak terdapat computer dan hanya terdapat beberapa ruang kelas saja. Untuk printer langsung terhubung pada komputer yang berada di dekatnya. Adapun perangkat keras (hardware) yang digunakan adalah sebagai berikut : No. Letak 1. Ruang Administrasi Perangkat Komputer Printer Komputer Printer Komputer Spesifikasi AMD Duron 1.7 Ghz, DDR 256 MB, HDD 80 GB. HP Dotmatric Intel Celeron 2.2 Ghz, DDR 256 MB, HDD 80 GB, DVD Combo Optical Drive Canon Pixma 6000 Intel Celeron 2.2 Ghz, DDR 256 MB, HDD

2.

Ruang Manajer

3.

Ruang Pengajar

4.

Ruang IT

Printer Server Swicth Router Modem

80 GB, CD Optical Drive Canon Pixma 6000 Intel Pentium 4 2.8 Ghz, DDR 1 GB, HDD 160 GB, DVD-RW Optical Drive 3Com 3C16792 DLink DI-704P DLink DU-562M

Sedangkan perangkat lunak (software) yang digunakan adalah sebagai berikut : No. 1. 2. 3. 4. Letak Ruang Administrasi Ruang Manajer Ruang Pengajar Ruang IT Operating System Windows 2000 Windows XP SP 2 Windows XP SP 2 Windows 2003 Server Aplikasi Tambahan Artificial Program by LIA Media Player, Browser, MS Office Media Player, Browser, MS Office ASP.net, PHP, MySQL, MS.Access

Untuk tingkat keamanan yang diterapkan oleh LIA hanya mengandalkan firewall, berikut ini kurang lebih gambaran firewall yang diterapkan :

3. Hasil Berdasarkan analisis, topologi jaringan yang digunakan oleh lembaga pendidikan Lembaga Indonesia Amerika (LIA) adalah topologi bintang (star). Topologi bintang (star) merupakan bentuk topologi jaringan yang berupa konvergensi dari node tengah ke setiap node atau pengguna. Topologi jaringan bintang termasuk topologi jaringan dengan biaya menengah. Dimana kelebihan dari topologi ini adalah sebagai berikut :
a. Kerusakan pada satu saluran hanya akan mempengaruhi jaringan pada saluran tersebut

dan station yang terpaut. b. Tingkat keamanan termasuk tinggi. c. Tahan terhadap lalu lintas jaringan yang sibuk.
d. Penambahan dan pengurangan station dapat dilakukan dengan mudah.

Sedangkan kekurangan dari topologi ini adalah jika node tengah mengalami kerusakan, maka seluruh jaringan akan terhenti. Untuk proses transmisi data dari gerai cabang ke gerai pusat pada lembaga pendidikan ini, dengan menerapkan Virtual Private Network (VPN). VPN merupakan suatu jaringan komunikasi lokal yang terhubung melalui media jaringan publik. Infrastruktur publik yang paling banyak digunakan adalah internet. Untuk memperoleh komunikasi yang aman (private) melalui internet, diperlukan protokol khusus untuk mengatur pengamanan datanya. Ada beberapa keuntungan yang dapat diperoleh dengan menggunakan VPN untuk implementasi WAN, diantaranya adalah sebagai berikut :
a. Jangkauan jaringan lokal yang dimiliki suatu perusahaan akan menjadi luas, sehingga

perusahaan dapat mengembangkan bisnisnya di daerah lain. Waktu yang dibutuhkan untuk menghubungkan jaringan lokal ke tempat lain juga semakin cepat, karena proses instalasi infrastruktur jaringan dilakukan dari perusahaan / kantor cabang yang baru dengan ISP terdekat di daerahnya. Sedangkan penggunaan leased line sebagai WAN akan membutuhkan waktu yang lama untuk membangun jalur koneksi khusus dari kantor cabang yang baru dengan perusahaan induknya. Dengan demikian penggunaan VPN secara tidak langsung akan meningkatkan efektivitas dan efisiensi kerja.

b. Penggunaaan VPN dapat mereduksi biaya operasional bila dibandingkan dengan

penggunaan leased line sebagai cara tradisional untuk mengimplementasikan WAN. VPN dapat mengurangi biaya pembuatan jaringan karena tidak membutuhkan kabel (leased line) yang panjang. Penggunaan kabel yang panjang akan membutuhkan biaya produksi yang sangat besar. Semakin jauh jarak yang diinginkan, semakin meningkat pula biaya produksinya. VPN menggunakan internet sebagai media komunikasinya. Media internet telah tersebar ke seluruh dunia, karena internet digunakan sebagai media komunikasi publik yang bersifat terbuka. Artinya setiap paket informasi yang dikirimkan melalui internet, dapat diakses dan diawasi bahkan dimanipulasi, oleh setiap orang yang terhubung ke internet pada setiap saat. Setiap orang berhak menggunakan internet dengan syarat dia memiliki akses ke internet. Penggunaan VPN juga dapat mengurangi biaya telepon untuk akses jarak jauh, karena hanya dibutuhkan biaya telepon untuk panggilan ke titik akses yang ada di ISP terdekat. Pada beberapa kasus hal ini membutuhkan biaya telepon SLJJ (sambungan langsung jarak jauh), namun sebagian besar kasus cukup dengan biaya telepon lokal. Berbeda dengan penggunaan leased line, semakin jauh jarak antar terminal, akan semakin mahal biaya telepon yang digunakan.
c. Penggunaan VPN akan meningkatkan skalabilitas. Perusahaan yang tumbuh pesat akan

membutuhkan kantor cabang baru di beberapa tempat yang terhubung dengan jaringan lokal kantor pusat. Bila menggunakan leased line, penambahan satu kantor cabang membutuhkan satu jalur untuk membangun WAN. Penambahan satu kantor cabang baru lagi (dua kantor cabang) akan membutuhkan dua tambahan jalur, masing-masing ke kantor pusat dan ke kantor cabang terdahulu. Jika mereka memiliki kantor cabang yang ke-3, dibutuhkan enam jalur untuk menghubungkan semua kantor. Jika ada empat kantor cabang, maka dibutuhkan 10 jalur seperti terlihat pada gambar 2. Berbeda dengan penggunaan leased line, penambahan satu kantor cabang hanya membutuhkan satu jalur, yaitu jalur yang menhubungkan kantor cabang yang baru dengan ISP terdekat. Selanjutnya jalur dari ISP akan terhubung ke internet yang merupakan jaringan global. Dengan demikian penggunaan VPN untuk implementasi WAN akan menyederhanakan topologi jaringannya.
d. VPN memberi kemudahan untuk diakses dari mana saja, karena VPN terhubung ke

internet. Sehingga pegawai yang mobile dapat mengakses jaringan khusus perusahaan di manapun dia berada. Selama dia bisa mendapatkan akses ke internet ke ISP terdekat, pegawai tersebut tetap dapat melakukan koneksi dengan jaringan khusus perusahaan.

Hal ini tidak dapat dilakukan jika menggunakan leased line yang hanya dapat diakses pada terminal tertentu saja.
Branch Office Branch Office Corporate Headquarter

Branch Office

Branch Office

Gambar 2. Jumlah jalur leased line untuk 5 kantor
e. Investasi pada VPN akan memberikan peluang kembalinya investasi tersebut

(ROI = return on investment) yang lebih cepat daripada investasi pada leased line. Berdasarkan artikel “Delivering Profitable Virtual Private LAN Services - Business Case White Paper” bulan November 2003, telah dilakukan studi kasus pada kota berukuran medium di Amerika Utara. Artikel tersebut menunjukkan bahwa dengan beberapa asumsi parameter yang disimpulkan pada tabel 1, VPN dapat mengembalikan nilai investasi dalam 2.1 tahun. Bahkan dengan peningkatan penetrasi pasar dan perubahan kecenderungan pelanggan untuk menyewa bandwidth yang besar akan mempercepat jangka waktu ROI, yaitu dalam 1 tahun.

Tabel 1. Perbandingan parameter yang menentukan jangka waktu ROI

VPN juga memiliki kelemahan yaitu sebagai berikut :
a. VPN membutuhkan perhatian yang serius pada keamanan jaringan publik (internet).

Oleh karena itu diperlukan tindakan yang tepat untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan seperti penyadapan, hacking dan tindakan cyber crime pada jaringan VPN.
b. Ketersediaan dan performansi jaringan khusus perusahaan melalui media internet

sangat tergantung pada faktor-faktor yang berada di luar kendali pihak perusahaan. Kecepatan dan keandalan transmisi data melalui internet yang digunakan sebagai media komunikasi jaringan VPN tidak dapat diatur oleh pihak pengguna jaringan VPN, karena traffic yang terjadi di internet melibatkan semua pihak pengguna internet di seluruh dunia.
c. Perangkat pembangun teknologi jaringan VPN dari beberapa vendor yang berbeda ada

kemungkinan tidak dapat digunakan secara bersama-sama karena standar yang ada untuk teknologi VPN belum memadai. Oleh karena itu fleksibilitas dalam memilih perangkat yang sesuai dengan kebutuhan dan keuangan perusahaan sangat kurang.
d. VPN harus mampu menampung protokol lain selain IP dan teknologi jaringan internal

yang sudah ada. Akan teteapi IP masih dapat digunakan VPN melalui pengembangan IPSec (IP Security Protocol). Sedangkan keamanan (security) yang mengandalkan firewall, tingkat keamanannya pun diterapkan sesuai dengan kebijakan keamanan (Security Policy) dengan mengkombinasikan packet filtering dan proxy.

4. Kesimpulan Dilihat dari sisi teknologi yang diterapkan pada lembaga pendidikan ini, dari topologi yang digunakan antara gerai cabang dengan gerai pusat dan juga jaringan yang ada didalam geraigerai adalah topologi bintang (Star). Dengan beberapa kelebihan dan kekurangannya, topologi ini bisa diterapkan di lembaga pendidikan ini. Sedangkan untuk transmisi data antar gerai cabang dengan gerai pusat menggunakan Virtual Private Network (VPN), dimana dengan

menggunakan VPN ini, lembaga pendidikan LIA tidak perlu mengeluarkan biaya operasional lebih, karena dengan menggunakan VPN dapat meningkatkan skalabilitas. Dengan mengetahui manajemen jaringan yang diterapkan pada lembaga pendidikan LIA ini, semoga teknologi yang sudah diterapkan oleh LIA dapat menjadikan bahan pertimbangan untuk lembaga-lembaga pendidikan lain yang ingin memperluas kantor cabangnya. Dan juga dapat bermanfaat untuk teman-teman yang baru belajar mengenai Virtual Private Network (VPN) dan manajemen jaringan pada sebuah lembaga pendidikan. Tujuan dari penulisan ini, adalah sebagai salah satu syarat guna mendapatkan nilai Ujian Akhir Semester 8 didalam mata kuliah Manajemen Jaringan yang disampaikan oleh bapak dosen M.Isnin Faried,S.Kom.(3).

DAFTAR PUSTAKA

http://www.lia.ac.id/index.php?option=com_content&task=view&id=21&Itemid=27 http://id.wikipedia.org/wiki/Bahasa_inggris http://englishtraining.wordpress.com/2006/08/14/pentingnya-bahasa-inggris/ http://www.liagalaxy.com/index.php?option=com_content&task=blogsection&id=6&Itemid= 7 http://id.wikipedia.org/wiki/Topologi_bintang http://hadiwibowo.wordpress.com/2007/02/11/virtual-private-network-vpn/ http://kb.nitix.com/images/f/fb/Private_Networks_Diagram.jpg http://www.creativedata.net/images/sec_firewall.gif http://www.klik-kanan.com/fokus/firewall.shtml http://www.frontlinefirewall.com/products/firewall Sanny, M.Rusdy,”Keamanan Jaringan Virtual Private Network (VPN)”,Keamanan Sistem Informasi, Jakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->