PEMBUATAN KEJU

Keju adalah makanan yang berasal dari hasil penggumpalan dari protein susu. Susu yang digunakan dalam pembuatan keju adalah susu sapi. Selain protein susu ( kasein ), komponen susu lainnya seperti lemak, mineral-mineral dan vitamin yang larut dalam lemak juga terbawa dalam gumpalan kasein. Sedangkan komponen-komponen susu yang larut dalam air tertinggal dalam larutan sisa dari hasil penggumpalan kasein yang disebut whey.

Terdapat beberapa jenis keju berdasarkan teksturnya, yaitu : 1. keju sangat keras 2. keju keras 3. keju semi keras 4. keju lunak

Berdasarkan pemaramannya, keju diklasifikasikan menjadi : (a) keju peram dan (b) keju tanpa peram

Dan keju peram masih dapat diklasifikasikan menjadi : (a) diperam dengan bakteri (b) diperam dengan kapang

Oleh karena terdapat berbagai jenis keju, maka untuk membuat keju prosesnya sangat bervariasi. Tahap-tahap yang terpenting dalam proses pembuatan keju adalah : pasteurisasi, penggumpala kasein, pemisahan whey, pencetakan dan pengepresan serta pemeraman.

Pemeranan keju dilakukan dengan cara menyimpan keju yang dilapisi dengan parafin pada suhu 2-15°c dengan kelembaban sekitar 70-80% selama 3-7 bulan. Semakin lama pemeraman dilakukan, semakin kuat cita rasa keju yang terbentuk.

Selama pemeraman, keju mengalami berbagai perubahan yang membentuk cita rasa, aroma dan teksturnya yang spesifik. Perubahan-perubahan yang terjadi adalah sebagai berikut :  Pemecahan protein menjadi peptida dan asam amino yang lebih sederhana.

tambahkan bubuk kultur stater keju sebanyyak 0. Starter yang dihasilkan pada butir disebut starter induk yang harus disimpan dalam lemari pendingin pada suhu 30°C. d. f. Apabila akan digunakan untuk pembuatan keju. larutkan dalam sejumlah tertentu air detilata sesuai petunjuk. Apabila rennet berbentuk tepung. Panaskan susu segar tersebut pada butir a dalam autoklab pada suhu 250°F(121°C)selama 15 menit. 2. Misalnya keju Roquefort ditambahkan spora jamur Penicillium roquefortil dan waktu untuk 15°. starter induk pada butir e harus diperbaharui kembali dengan cara yang sama seperti cara pembuatan starter induk. ester. f. d. e. Beberapa jenis keju diinokulasikan dengan jasad renik penghasil cita rasa dan sifat-sifat lain yang khas. dan oleh bakteri.1% berat per volume. Gerakkan sepotong lidi halus secara perlahan-lahan dalam susu tersebut pada butir e. lalu aduk dengan pengaduk steril sampai homogen. sitrat dan senyawa-senyawa organik lainnya menjadi bermacammacam asam. Tambahkan 1ml larutan rennet yang telah dipersiapkan ke dalamnya dan segera aduuk sampai homogen. lalu tutup rapat dengan kapas. Masukan 500ml susu segar ke dalam gelas erlenmeyer. Perlakuan yang diberikan pada tahu susu sebelum pematangan dan dilingkungan dimana keju itu disimpan. mempengaruhi atau menentukan perubahan-perubahan yang terjadi. Peram di dalam inkubator pada suhu 30°C. alkohol dan senyawa-senyawa pembentuk flavor dan aroma yang mudah hilang. Apabila rennet berbentuk cairan. Pemecahan laktosa. Pembuatan Stater Keju a. c. c. Catat waktunya pada waktu menambahkan larutan rennet. jamur dan ragi yang tumbuj di dalam atau pada keju. lakukan pengenceran seperlunya. Setelah dingin.  Pemecahan lemak menjadi berbagai asam lemak yang mudah menguap seperti asam asetat dan propionat. b. Tahap-tahap pembuatan keju dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Penentuan Dosis Rennet a. Masukkan 100ml susu segar ke dalam gelas piala. . Perubahan-perubahan tersebut disebabkan oleh bermacam-macam enzim yang ada dalam renin. Panaskan deng api kecil sampai mencapai suhu 35°C e. b.

i. f. lapisi dasarnya denga kain penyaring. e. c. d. Rasakan adanya keukaran untuk menggerakan lidi dalam susu tersebut pada butir e. Persiapkan alat cetakan keju. h. Cata waktunya pertama sekali terasa kesukaran menggerakan lidi dalam susu tersebu pada buitr e. Potong-potong gumpalan tahu susu yang terbentuk dengan ukuran 3x3 cm dengan menggunakan pisau tangkai panjang. aduk dan diamkan sampai terjadi koagulasi atau penggumpalan tahu susu dengan sempurna dalam waktu 10-15 menit. 3. Cara Pembuatan Keju a.g. b. Setelah pasterisasi. x : volume susu (ml) yang dapat dikoagulasikan atau digumpalkan oleh 1ml larutan rennet dalam waktu 10 menit. . Hitung lamanya antara waktu penambahan larutan rennet ke dalam susu dengan waktu pertama sekali terasa kesukaran menggerakan lidi dalam susu. pasteurisasi susu yang akan diolah pada butir 2 pada suhu 65°C selama 15 menit. Tambahkan kalsium khlorida 25% sebanyak 2ml perliter susu yang diolah dan larutan rennet sebanyak yang sesuai dengan hasil pengujian aktivitas rennet. lalu tuangkan tahu susu kedalam cetakan keju tersebut dan kemudian tekan selama 2-3 jam sampai sisa whey nya keluar seperti cetakan keju yang digunakan. Hitung dosis penambahan larutan rennet sebagai berikut : X= Keterangan : 100 10 : adalah 100 ml volume susu yang digunakan untuk pengujian.dinginkan susu sampai suhu 40°C. Panaskan kembali tahu susu yang telah dipotong-potong pada butir 5 sampai temperatur 40°C agar cairan whey keluar sempurna. : adalah 10 menit lamanya waktu yang diharapkan terjadinya koagulasi atau penggumpalan protein kasein susu 1 : adalah 1ml larutan rennet yang ditambahkan ke dalam 100ml susu untuk pengujian t : adalah lamanya antara waktu penambahan rennet ke dalam susu dengan waktu pertama kali teras kesukaran menggerakan lidi dalam susu.

. j. peram keju tersebut pada suhu 3-4°C. Rendam keju yang terbentuk dalam larutan garam jenuh selama 12-14 jam. Setelah kulit terbentuk. kelembaban relatif 70%-75% selama 6 bulan. lapisi permukaannya dengan parafin denga cara mencelupkan ke dalam parafin cair. i.g. Setelah dilapisi parafin. h. Setelah perendaman dalam larutan garam. angin-anginkan pada suhu kamar selama 1 hari sampai terbentuk kulit pada permukaannya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful