SEJARAH PERKEMBANGAN ILMU HADIS

A.Pengertian Ilmu Hadist Menurut Prof Dr T.M Hasbi Asidiq, Ilmu Hadist ialah : ilmu yang berkaitan dengan hadist.definisi ini dikemukakan mengingat ilmu yang behubungan dengan hadist sangat banyak macamnya. Hal ini disebabkan karena ulama yang membahas masalah ini juga banyak, karenanya dijumpai sejumlah istilah yang berkaitan dengan ilmu hadist. Diantara ulama ada yang menggunakan sejarah ilmu hadsit, ilmu usul Al hadist atau ilmu musthalah hadist. Ilmu hadist dibagi menjadai dua bagian : 1. Ilmu Hadist Riwayah Ilmu yang mangetahui perkataan, perbuatan takrir dansifat-sifat Nabi. Dengan kata lain ilmu hadist riwayah adalah ilmu yang membahas segala sesuatu yang datang dari Nabi baik perkataan, perbuatan, ataupun takrir. 2. Ilmu Hadist Dirayah Ilmu yang mempelajari tentang kaidah-kaidah untuk mengetahui hal ihwal sanad, matan, caracara menerima dan menyampaikan hadist dan sifat-sifat rawi. Oleh karena itu yang menjadi objek pembahasan dari ilmu hadist dirayah adalah keadaan matan, sanad dan rawi hadist

B. Perkembangan Ilmu Hadist Orang yang melakukan kajian secara mendalam mendapati bahwa dasar-dasar dan pokok-pokok penting bagi ilmu riwayah dan menyampaikan bertita dijumpai didalam Al Quran dan Sunnah Nabi. Allah Swt berfirman : Artinya : “Hai oarang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti” (Qs Al Hujrat 6) Sedangkan didalam sunnah Rasulullah Saw: Artinya : “Allah mencerahkan wajah seseorang yang mendengar sesuatu berita, yaitu hadist lalu ia menyampaikan berita itu sebagaimana yang didengar dan mungkin saja orang yang menerima berita itu lebih faham dari orang yang mendengar. (H.r At Tirmidzy) Dalam uapaya melaksanakan perintah Allah dan Rasul nya para sahabat telah menetapkan halhal yang menyangkut penyampaian suatu berita dan penerimaannya, terutama jika mereka meragukan kejujuran si pembawa berita . berdasarkan hal itu, tampak nilai dan pembahasan mengenai isnad dalam menerima dan menolak suatu berita. Didalam pendahuluan kitab Shahih Muslim, dituturkan dari Ibnu Sirin, “dikatakan, pada awalnya mereka tidak pernah menanyakan tentang isnad, namun setelah terjadi peristiwa fitnah maka mereka berkata, “sebutkanlah pada kami orang-orang yang meriwayatkan hadist kepadamu”. Apabila orang-orang yang meriwayatkan hadist itu adalah ahlu sunnah, maka mereka ambil hadistnya . jika orang-orang yang meriwayatkan hadistitu adalah ahli bidah maka mereka tidak mengambilnya. Berdasarkan hal ini, maka suatau berita tidak bisa diterima kecuali setelah diketahui sanadnya. Karena itu muncullah ilmu jarah wa ta’dil, ilmu mengenai ucapan para perawi, cara untuk mengetahui bersambung (Muttasil) atau terputus (munqati)-nya sanad, mengetahui cacat-cacat yang tersembunyi. Mmuncul pula ucapan-ucapan sebagai tambahan dari hadist sebagian perawi

meskipun sangat sedikit karena masih sedikitnya para perawi yang tercela pada masa-masa awal. Kemudian para ulama dalam bidang itu semakin banyak, sehinggga muncul berbagai pembahasaan didalam banayak cabang ilmu yang terkait denag hadist, baik dari aspek kedhabitannya, tata cara menerima dan menyampaikannnya, pengetahuan tentang hadist-hadist yang nasikh dari hadist-hadist yang mansukh dll. Semua itu masih disampaikan ulama secara lisan Lalu masalah itu pun semakin berkembang lam kelamaan ilmu hadist ini mulai ditulis dan dibukukan, akan tetapi masih terserap diberbagai tempat didalam kitab-kitab lain yang bercampur dengan ilmu-ilmu lain, seperti ilmu ushul fiqih dan ilmu hadist contohnya ilmu Ar Risalah dan Al Umm Imam Syafi’I. Ilmu hadist mengalami perkembangan yang sanagat luart biasa pada awal abad ke tiga hijriyyah. Hanya saja, perkembangan itu masih berkutat pada upaya mengatahui yang bisa diterima dan ditolak karenanya pembahasan seputar periwayatan dan hadist yang diriwayatkan. Menurut sejarah ulama yang pertama-tama menghimpun ilmu hadist riwayat adalah Muhammad Ibnu Shihab Al Juhri atas perintah dari khalifah Umar bin Abdul Aziz. Al Zuhri adalah salah satu seorang tabiin kecil yang banayak mendengar hadist dari para sahabat dan tabi’in besar. Sedangkan ilmu hadist dirayah sejak pertengahan abad kedua Hijriyyah telah dibahas oleh para ulama hadist, tetapi belum dalam bentuk kitab khusus dan belum merupakan disiplin ilmu yang berdiri sendiri. Pada masa Al Qadhi Ibnu Muhammad Al Ramahurmudzi (265-360 H), barulah kemudian dibukukan dalam kitab khusus yang dijadikan sebagai disiplin ilmu yang berdidri sendiri. Setelah itu barulah diikuti oleh ulama-ulama berikutnya seperti Al Hakim Abdul Al Naysaburi dll. Pada masa ulama konten porer ilmu hadist dirayah dinamakan dengan Ulumul Hadist dan pada masa terakhir ini lebih mashur. Akhirnya ilmu-ilmu itu semakin matang , mencapai puncaknya dan memiliki istilah sendiri yang terpisah dengan ilmu-ilmu lainnya. Hal ini terjadi pada abad ke empat Hijriyyah para ulama menyusun ilmu msthalah dalam kitab tersendiri, orang yang pertama menyusun kitab ini adalah Qadli Abu Al Fasih Baina Ar Rawi wa Al-wa’i.

C. Cabang-cabang Ilmu Hadist Cabang-cabang ilmu hadsit dikelompokan menjadi beberapa hal sebagai berikut : 1. Ilmu Rijal Al Hadist Ilmu untuk mengetahui para perawi hadist dalam kapasitas mereka sebagai perawi hadist ilmu ini sangat penting kedudukannya dalam bidang ilmu hadist, karena pada saat ini ada dua yaitu matan dan sanad. Ilmu Rijal Al Hadist memberikan pengertian kepada persoalan khusus persoalan seputar sanad 2. Ilmu Al Jarah wa Ta’dil Ilmu yang membahas kecacatan rawi, seperti keadilan dan kedhabitannya. Sehingga dapat ditentukan siapa diantara perawi itu yang dapat diterima atau ditolak hadsit yang diriwayatkannya. Ilmu jarah wa ta’dil ini dikelompokan oleh sebagian ulama kedalam ilmu hadist yang pokok pembahasannya berpangkal kepada sanad dan matan 3. Ilmu Tarikh Ruwat Ilmu untuk mengetahui para pwrawi hadist yangberkaitan dengan usaha periwayatan mereka terhadap hadist. Ilmu ini mengkhususkan pembahasannya secara mendalam pada aspek kesejarahan dari orang-orang yang terlibat dalam periwayatan 4. Ilmu Ilalil Hadist

Ibnu Qutaibah. yakni abad pertama dan para tabi’in pada tahun 150 H. Ilmu ini dinamai juga dengan ilmu Mukhtaliful Hadist diantara para ulama besar yang telah berusaha menuyusun ilmu ini ialah Al Imamusy Syafi’I. Oleh karena itu. dari murid Ahmad 7. berusahalah para ahli mengumpul kata-kata yang dipandang tidak dapat dipahamkan oleh umum dan kata-kata yang kurang terpakai dalam pergaulan seharihari dalam sesuatu kitab dan mengsarahkannya. Sesudah berlalu masa sahabat. Ilmu Ghraib Al Hadist Ilmu untuk mengetahui dan menerangkan makna yang terdapat pada lafad-lafad hadist yang jauh dan sulit dipahami.wordpress. Satu-satu orang saja lago yang mengetahuinya. sebagaimana juga ia membahas tentang hadist-hadist yang sulit difahami isi atau kandungannya dengan cara menghilangkan kemuskilan atau kesulitannya serta menjelaska hakikatnya 10. Ilmu Al Tashif Ilmu pengetahuan yang berusaha menanamkan tentang hadist-hadist yang sudah diubah titik atau sakalnya atau bentuknya. Ilmu Talfiqiel Hadist Ilmu yang membahaskan tentang cara mengumpulkan antara hadist-hadist yang berlawanan lahirnya Dikumpulkan itu adakalanya dengan mentahkhisiskan yang Am atau mentaqyidkan yang mutlak atau dengan memandang banyak kali terjadi. mulailah bahasa arab yang tinggi tidak diketahui lagi umum. Ilmu Asbabi Wurudil Hadis Ilmu yang menerangkan sebab Nabi menuturkan sabdanya dan masa-masanya nabi menuturkan itu. Ilmu Muktalif Al Hadist Ilmu yang membahas hadist-hadist yang menurut lainnya bertentangan atau berlawanan.com/2009/04/10/sejarah-perkembangan-ilmu-hadis/ . Ulama yang mula-mula meyusun kitab ini adalah Abu Hafash Umar ibnu Muhammad Ibnu Rajak Al Ukbary. bahwa yang datang terdahulu disebut Mansukh dan yang datang dinamakan nasikh. 8. 6. http://t4f5. kemudian ia menghilangkan pertentangan tersebut atau mengkompromikan antara keduanya.Ilmu yang membahas sebab-sebab yang tersembunyi yang mencacatkan keshahihan hadist. 9. Ilmu Nasikh wa Mansukh Ilmu yang membahas hadist-hadist yang berlawanan yang tidak dapat dipertemukan dengan cara menentukan sebagiannya sebagai nasikh dan sebagian lainnya sebagai mansukh. karena lapad-lapd tersebutjarang digunakan. 5. seperti mengatakan muttasil terhadap hadist munqati menyebat hadist marfu kepada hadsit mauquf. Ibnul Jauzy kitabnya bernama At Tahqiq sudah disarahkan oleh Ustad Ahmad Muhammad Syakir.

begitu pula tidak sedikit orang yang membawa berita itu tidak lebih mengerti daripada orang lyang menerima berita tersebut (HR Tirmidzi).karena sedikitnya rawi-rawi yang benar-benar tercela pada masa awalnya. serta (cara) pembicaraan terhadap rawi-rawi hadits. dan (ilmu mengenai) pembicaraan terhadap rawirawi hadits. Bahkan telah muncul pula pembicaraan pada sebagian rawi-rawi yang tercela â??meskipun masih sangat sedikit sekali. dan mengetahui . serta terdapat dalam Sunnah Nabawiyah. kemudian setelah timbul fitnah. mereka baru mempertanyakannya : 'Sebutkanlah kepada kami orang-orang yang meriwayatkan hadits kepada kamu sekalian'. maka nampak jelaslah kedudukan serta nilai sanad dalam rangka untuk menerima atau menolak suatu berita. dikatakan Semula mereka tidak pernah mempertanyakan tentang sanad. serta (cara) mengetahui sanadsanad yang muttasil dan yang munqati'. Berpijak pada prinsip bahwa uatu hadits itu tidak dapat diterima kecuali sesudah dikatahui sanadnya. Nabi pernah bersabda : Semoga Allah mengelokkan wajah orang yang mendengar berita dariku. terutama ketika mereka meragukan terhadap kejujuran dari orang yang menyampaikan berita tersebut. Allah berfirman : Wahai orang-orang yang telah beriman. maka hendaklah kalian menelitinya (al Hujurat : 6). Kemudian para ulama lama kelamaan memperluas (jangkauan pembahasan) dalam masalah yang demikian itu. maka munculah ilmu Jarh wa Ta'dil. hingga lahirlah pembahasan dalam beberapa cabang yang berhubungan dengan hadits dari segi pencatatannya.. Dalam rangka melaksanakan perintah Allah dan Rasuyl-Nya itu. lalu ia menyampaikan persis seperti apa yang pernah didengarnya. maka para sahabat telah menetapkan ketentuan-ketentuan dalam menyampaikan suatu berita sekaligus dalam hal menerimanya. Karena tidak sedikit orang yang mendengarnya sendiri (HR Tirmidzi) dalam suatu riwayat lain beliau juga bersabda : Maka tidak sedikit orang yang membawa berita itu lebih mengerti daripada orang yang menerima berita tersebut. Lalu jika ternyata mereka yang meriwayatkan hadits tersebut adalah orang-orang Ahli Sunnah maka terimalah hadits itu. Dalam muqadimah Shahih Muslim. Dalam ayat al Quran serta dua hadits tersebut jelas terdapat suatu prinsip ketentuan mengenai pengambilan suatu berita sekaligus tata cara dalam menerima suatu berita tertentu. tata cara menerimanya serta menyampaikannya. dengan cara melakukan tabayyun (memperjelasnya) serta menelitinya dan agar hati-hati dalam menyampaikan suatu berita kepada orang lain.Orang yang melakukan studi secara kritis akan mengetahui bahwa asas sarta prinsip-prinsip pokok ulumul hadits (kaidah-kaidah menerima dan menyampaikan hadits) itu benar-benar terdapat dalam kitab al Quran yang mulia. dan mengetahui cacat-cacat yang tersembunyi. jika ternyata memang orang-orang Ahli Bid'ah. sebaliknya. Atas dasar ini. maka janganlah kamu mengambil hadits yang diriwayatkannya. dari riwayat Ibnu Sirin. jika datang orang fasiq dengan membawa suatu berita kepada kalian.

dan memang begitulah umumnya keadaan orang yang pertama kali menyusun kitab dalam bidang ilmu apapun. gharibnya dan hal-hal selainnya. akan tetapi masih terdapat beberapa persoalan yang tertinggal belum dibahas. dan lambat laun ilmu-ilmu ini ditulis dan dibukukan. Kemudan terus berkembang. Al Mustakhraj ala Ma'rifat 'Ulum al Hadits. Disusun oleh Abu Bakar Ahmad bin Ali bin Tsabit al Khatib al Baghdadi (wafat 463 H). seperti ilmu Ushul Fikih dan ilmu hadits. Disusun oleh al Qadhi Abu Muhammad al Hasan bin Abdurrahman bin Chalad ar Ramaharmuzi. akan tetapi dalam beberapa kitab yang masih bercampur dengan ilmu-ilmu lainnya. yang hal itu dapat ditemukan oleh orang yang kritis terhadap persoalan tersebut. Ma'rifat 'Ulum al Hadits. Para akhirnya ilmu-ilmu tersebut telah mencapai puncaknya dan telah menjadi sebuah istilah tersendiri. Adapun ulama yang pertama kali menyusun kitab dalam bidang ini adalah al Qadhi Abu Muhammad al Hasan bin Abdurrahman bin Chalad ar Ramaharmuzi (wafat pada tahun 360 H). Kitab-kitab yang populer dalam bidang ulumul hadits Al Muhaddits al Fashil Baina al Rawi wa al Wa'i. dan masing-masing cabang ilmu telah terpisah dari cabang ilmu lainnya. Disusun oleh Abdullah Muhammad bi Abdul Hakim an Naisabury (wafat 405 H). hanya saja demikian itu dilakukan para ulama secara lisan. Kitab ini belum membahas seluruh persoalan dalam bidang ulumul hadits. sebuah kitab yang membahas tentang adab periwayatan sebagaimana nampak jelas pada namanya. kitab ini belum disusun sacara sistematis seperti halnya ilmu yang lain. kitabnya Al Muhaddits al Fashil Baina al Rawi wa al Wa'i. Disusun oleh Abu Nu'em Ahmad bin Abdullah al Asbahany (wafat 430 H). Hal ini terjadi pada abad keempat hijriah. sebuah kitab yang menghimpun segala permasalahan dalam cabang ilmu ini.nasikh-mansukhnya. Al Jami' li al Akhlaki al Rawi wa adabi al Sami'i. maka para ulama ahli hadits berusaha menyusun kitab secara khusus dalam bidang ulumul hadits. sebuah kitab pelengkap Al Hakim Ma'rifat 'Ulum al Hadits . misalnya kitab Ar Risalah dan kitab Al Umm karya Imam Syafi'i. Al Kifayatu fi ilmi al Riwayah. sekaligus berisi penjelasan kaidah-kaidah periwayatan dan merupakan kitab acuan pokok yang sangat penting dalam ilmu ini. dan merupakan kitab yang paling baik dalam babnya . Disusun oleh al Khatib al Baghdadi juga.

Ulumul Hadits. karenanya kitabini menghimpun kaidah-kaidah ilmu hadits. sekalipun begitu kitab ini merupakan kitab pegangan pokok bagi para ulama yang datang sesudahnya. merupakan kitab yang paling baik dalam bidang ulumul hadits. Al Ilma'u ila Ma'rifati Ushuli al Riwayah wa Taqyidi al Sima'i. Nahlmu al Durar fi Ilmi al Atsar. banyak sekali ulama yang telah membuat ringkasan dari kitab ini. dalam kitab ini penyusunnya mengumpulkan kaidah-kaidah yang banyak sekali.dan sangat bernilai pembahasannya serta cakupannya. Disusun oleh Al Qadhi 'Iyadh bin Saushi al Yahshuby (wafat 544 H). makanya benar apa yang dikatakan oleh al Hafidz Abu Bakar bin Nuqthah bahwa Setiap orang yang sadar mengetahui bahwa para ahli hadits sesudah al Khatib dalam menyusun kitab selalu mengacu kepada kitab beliau tersebut. bahkan hanya terbatas pada persoalan yang berhubungan dengan tata cara penerimaan dan penyampaian hadits dan cabang-cabangnya. sebuah kitab yang sangat baik sekali. Disusun oleh Jalaludin Abdurrahman bin Abu Bakar As Suyuti (wafat 911 H). Disusun oleh Muhyidin Yahya bin Syarifu al Nawawi (wafat 676 H). serta mensistematiskannya.merupakan kitab pensyarah kitab Taqrib An Nawawi sebagaimana nampak jelas pada namanya. Cuma kadang-kadang terdapat ungkapan yang sulit untuk dipahami. Disusun oleh Abu Hafs Umar bin Abdul majid al Mayanaji (wafat 580 H). kitab ini belum mencakup seluruh pembahasan ulumul hadits. akan tetapi belum tersusun secara urut sesuai dengan tema pokok bahasan. akan tetapi sangat bagus sekali bab pembahasan dan sistematika serta urutan-urutannya. sebuah bagian kecil yang tidak begitu besar faidahnya. sebab meloncat-loncat dari satu masalah ke masalah yang lain. bahkan ada pula ulama yang telah memberikan tanggapan serta koreksi perbaikan terhadap kitab ini. Dalam kitab ini penyusunnya menghimpun masalah-masalah yang terpisah-pisah dari kitab-kitab al Khatib dan orang yang mendahuluinya. Disusun oleh Abu Amru Utsman bin Abdurrahman al Syahrazury. Ma la yasa'u al Muhadditsa jahluhu. Al Taqrib wa al Taisir li Ma'rifati Sunani al Basyir al Nadhir. kitab ini merupakan ringkasan dari kitab 'Ulumul Hadits' karya Ibnu Shalah. Tadribu al Rawi fi Syarhi Taqrib al Nawawi. terkenal dengan sebutan Ibnu Shalah (wafat 643 H). . Dan sangat sedikit cabang-cabang ilmu hadits kecuali al Khatib telah menyusun dalam sebuah kitab tersendiri. kitabnya terkenal dengan nama 'Muqaddimah Ibnu Shalah'.

dan merupakan syarah yang paling sempurna dan paling baik dari sekian banyak kitab syarah Alfiya Nuhbatu al Fakir fi Musthalah Ahli al Atsar. Kemudian beliau telah mensyarahnya dengan nama 'Nuzhatu al Nadhar'. sebagaimana yang lainnya telah mensyarahkannya. Zainul Muttaqin dan diterbitkan oleh Titian Ilahi Press (Cet II/Des 1999). terkenal dengan nama 'Alfiyah al Iraqi' merupakan kitab Nadham dari kitab 'Ulumul Hadits karya Ibnu Shalah. sebuah kitab kecil dan sangat ringkas. Disusun oleh Muhammad bin Abdurrahman al Sakhawy (wafat 902 H). merupakan kitab nadham yang ringkas karena hanya terdiri dari tiga puluh empat bait. yang sebelumnya belum pernah dilakukan orang lain. dan telah banyak disyarahkan.salafyoon. Disusun oleh Umar bin Muhammad al Baiquny (wafat 1080 H). Fathu al Mughits fi Syarhi Alfiyah al Hadits. dengan beberapa tambahan kitab ini bagus sekali faidahnya.html . Qawaidu al Tahdits. Dinukil dari kitab Taisir Musthalah Hadits karya Dr. Disusun oleh Muhammad Jamaluddin al Qashimy (wafat 1332 H). Al Mandhumatu al Baiquniyah. Mahmud Thahhan yang diterjemahkan kedalam bahasan Indonesia oleh Drs. merupakan kitab karangan orisinil yang sangat berfaidah sekali. dua diantaranya disusun oleh penyusunnya sendiri. Disusun oleh al Hafidz Ibnu Hajar al Asqalany (wafat 852 H).net/manhaj/sekilas-sejarah-perkembangan-ilmu-hadits. penyusunnya merupakan orang yang paling awal dalam menyusun kitab yang menempuh jalan secara urut dan terbagi-bagi pembahasannya. akan tetapi merupakan ringkasan yang paling bermanfaat dan paling bagus urutanurutannya. dan merupakan ringkasan yang bermanfaat lagi terkenal dan telah banyak disyarahkan. http://www.Disusun oleh Zainuddin Abdurrahim bin Husein al Iraqi (wafat 806 H). merupakan kitab pensyarah kitab Alfiyah karya al Iraqi.

Barangsiapa yang disesatkan oleh Allah. 226 dari Zaid bin Tsabit) . 2580.” (HR. dan Ibnu Majah no.Pengantar Ilmu Hadits Sesungguhnya segala pujian hanya untuk Allah. ” Semisal dengan definisi dari Ibnu Juma’ah yang juga dinukil oleh As-Suyuthi.” Dari kedua definisi di atas. Sementara manfaat dari ilmu hadits ini adalah agar seseorang bisa membedakan mana hadits yang bisa diterima dan mana hadits yang harus ditolak. “Definisi yang paling tepat untuk ilmu hadits adalah dikatakan: Ilmu untuk mengetahui kaidah-kaidah yang dengan kaidah-kaidah ini bisa diketahui keadaan ar-rawi (periwayat) dan al-marwi (lafazh yang diriwayatkan). As-Suyuthi rahimahullah di awal Tadrib Ar-Rawi menyebutkan beberapa definisi di kalangan ulama. At-Tirmizi no. Barangsiapa yang diberi hidayah oleh Allah. kita bisa mengetahui bahwa pokok pembahasan ilmu hadits adalah sanad dan matan hadits. “Ilmu hadits adalah sebuah ilmu yang berisi kaidah-kaidah yang dengannya bisa diketahui keadaan sanad dan matan (redaksi hadits). At-Tirmizi no.” (QS. dimana beliau berkata. Saya bersaksi bahwa sesungguhnya tidak ada sembahan yang berhak disembah selain Allah semata. maka bisa jadi orang yang disampaikan kepadanya itu lebih faham (tentang hadits itu) daripada orang yang mendengarnya (secara langsung)”. Abu Daud no. Dan setelah beliau menyebutkan semuanya. amma ba’du: Definisi Ilmu Musthalah Al-Hadits Ilmu musthalah al-hadits biasa juga dinamakan ilmu al-hadits atau ilmu ar-riwayah atau ilmu ushul ar-riwayah. maka periksalah dengan teliti. 3175. tidak ada sekutu bagi-Nya dan saya bersaksi bahwa sesungguhnya Muhammad adalah hamba dan RasulNya. dia menceritakannya kepada orang yang lebih faqih darinya. (HR. Di dalam Al-Qur`an Allah Ta’ala berfirman yang artinya. Sejarah Ringkas Perkembangan Ilmu Hadits Setiap orang yang mempelajari ilmu hadits ini harus mengetahui bahwasanya semua landasan dan aturan mendasar dari ilmu riwayat dan penukilan kabar itu sudah termaktub dalam AlQur`an dan sunnah. 2581 dari Ibnu Mas’ud) Dalam riwayat lain: ‫نَضر َّللاُ امرأً سمع منَّب حديثًب فَحفِظَهُ حتَّى يُبَلِّغهُ فَرة حبمل فِقه إِلَى منْ هو أَفقَهُ منهُ ورة حبمل فِقه لَيس بِفَقِيه‬ َ ْ ٍ ْ ِ ِ َ َّ ُ َ ْ ِ ْ َ ُ َ َ َ ٍ ٍ ْ ِ ِ َ َّ ُ َ ِ َ ِ َ ِ َ َ ْ َّ َ َّ “Semoga Allah memberikan cahaya pada wajah orang yang mendengar hadits dariku lalu menghafalnya dan menyampaikannya kepada orang lain. maka tidak ada yang mampu memberi hidayah kepadanya. “Hai orang-orang yang beriman. niscaya tidak ada yang sanggup menyesatkannya. Karena terkadang orang yang membawa fiqhi (hadits). Kita berlindung kepada-Nya dari kejelekan jiwa-jiwa kita dan kejelekan amalan-amalan kita. dan terkadang orang yang membawa fiqhi itu sendiri itu bukanlah orang yang faqih. beliau kemudian menukil ucapan Al-Hafizh Ibnu Hajar dimana beliau berkata. Mengenai definisinya. Kami memuji kepada-Nya. Al-Hujurat: 6) Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam juga telah bersabda: ‫نَضر َّللاُ امرأً سمع منَّب شيئًب فَبَلَّغهُ كمب سمع فَرة مبَلَّغ أَوعَى منْ سبمع‬ ْ َ ِ َ ِ َ َ ْ َّ َ َّ ْ ٍ ُ َّ ُ َ ِ َ َ َ َ ٍ ِ َ ِ “Semoga Allah memberikan cahaya kepada wajah orang yang mendengar sesuatu dariku kemudian dia sampaikan sebagaimana dia mendengarnya. meminta pertolongan hanya kepada-Nya dan meminta ampunan hanya kepada-Nya. jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita.

memperhatikannya. mereka tidak pernah mempertanyakan mengenai sanad suatu hadits. terlebih lagi jika mereka meragukan kejujuran orang yang membawa kabar tersebut. Maka dilihatlah orang yang disebutkan. menghafalnya. Dan sebagai perwujudan dari perintah Allah dan Rasul-Nya ini.Dalam ayat dan hadits di atas terdapat landasan awal dari kewajiban meneliti dan memeriksa sebuah kabar sebelum kabar tersebut diterima. “Dahulu. Juga menjadi landasan dalam hal bagaimana cara memeriksanya. “Sebutkan kepada kami rijal (para penukil hadits) kalian.com/pengantar-ilmu-hadits/ . “ http://penuntutilmu. Tapi tatkala fitnah (kekacauan) telah terjadi . Maka dari sisi inilah muncul pembahasan mengenai sanad sebuah kabar dan bagaimana pentingnya kedudukan sanad dalam menerima atau menolak suatu kabar. Jika rijal yang dia sebutkan adalah ahlussunnah maka diterima hadits mereka. mereka sudah mulai bertanya (kepada orang yang menceritakan hadits). para sahabat radhiallahu anhum senantiasa melakukan tatsabbut (mengecek kebenaran) dalam menukil dan menerima sebuah kabar. dan berhati-hati dalam menyampaikan kabar tersebut kepada orang lain. Disebutkan dalam Muqaddamah Shahih Muslim dari Muhammad bin Sirin bahwa beliau berkata. tapi jika yang disebutkan itu adalah ahli bid’ah maka tidak diterima hadits mereka.

meriwayatkan hadits sekitar 5374 buah. Masa wahyu dan pembentukan hukum ( pada Zaman Rasul : 13 SH .11 SH ). meriwayatkan sebanyak 2286 buah. Anas bin Malik. Masa penyusunan kitab-kitab koleksi ( awal abad IV H sampai jatuhnya Baghdad pada tahun 656 H ). Pada zaman-zaman berikutnya pun ternyata al-Hadits belum sempat dibukukan karena sebab-sebab tertentu. Kesibukan-kesibukan ummat Islam yang luar biasa dalam menghadapi perjuangan da'wah yang sangat penting. Masa pembatasan riwayat ( masa khulafaur-rasyidin : 12-40 H ). Masa pembukuan hadits ( permulaan abad II H ). Abdullah bin ‘Abbas. c. Masa pembuatan kitab syarah hadits. khalifah ke-8 dari dinasti Bani Umayyah ( 99-101 H ) timbul inisiatif secara resmi untuk menulis dan membukukan hadits itu. g. d. Ummat Islam sedang dikonsentrasikan kepada Al-Qur'an. kitab-kitab tahrij dan penyusunan kitab-kitab koleksi yang lebih umum ( 656 H dan seterusnya ). e. Pada zaman Rasulullah al-Hadits belum pernah dituliskan sebab : a. f.akhir abad 1 H ). Rasulullah berada ditengah-tengah ummat Islam sehingga dirasa tidak sangat perlu untuk dituliskan pada waktu itu. kecuali bagi sahabat-sahabat tertentu yang diizinkan beliau sebagai catatan pribadi. e. c. Baru pada zaman ‘Umar bin Abdul Azis. Sebelumnya hadits-hadits itu hanya disampaikan melalui hafalan-hafalan para sahabat yang kebetulan hidup lama setelah Nabi wafat dan pada sa'at generasi tabi'in mencari hadits-hadits itu. Masa pencarian hadits ( pada masa generasi tabi'in dan sahabatsahabat muda : 41 H . Kemampuan tulis baca di kalangan sahabat sangat terbatas. meriwayatkan sekitar 2630 buah.Para ulama membagi perkembangan hadits itu kepada 7 periode yaitu : a. Diantara sahabat-sahabat itu ialah : Abu Hurairah. d. Nabi sendiri pernah melarangnya. meriwayatkan . b. b. Abdullah bin ‘ Umar bin Khattab. Masa penyaringan dan seleksi ketat ( awal abad III H ) sampai selesai.

Walaupun usaha mereka belum dapat membendung seluruh usaha-usaha penyebaran hadits-hadits palsu dan lemah. Imam Bukhari. baik yang dibuat oleh ummat Islam sendiri karena maksud-maksud tertentu. meriwayatkan sebanyak 2210 buah. Sebab Sabda Rasulullah : " Barangsiapa berdusta atas namaku maka siap-siap saja tempatnya dineraka ". Nama-nama Ishak bin Rahawih. Alhamdulillah. Imam Muslim. namun mereka telah melahirkan norma-norma dan pedoman-pedoman khusus untuk mengadakan seleksi sebaik-baiknya yang dituangkan dalam ilmu musthalah hadits tersebut. Dan sampai saat ini ternyata masih banyak hadits-hadits palsu itu bertebaran dalam beberapa literatur kaum Muslimin. ‘Aisyah Ummul Mu'minin. Abu Sa'id al-Hudri meriwayatkan 1170 buah. Walaupun ditinjau dari segi isi materinya tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip pokok ajaran Islam. ar-Rama at-Turmudzi. Di samping itu tidak sedikit pula kesalahan-kesalahan yang berkembang dikalangan masyarakat Islam. Sehingga dengan pedoman itu ummat Islam sekarang pun dapat mengadakan seleksi-seleksi seperlunya. Kenapa kemudian Hadits Dikodifikasi. berkat jasa-jasa dari ulama-ulama yang saleh. Kodifikasi Hadits itu justru dilatar belakangi oleh adanya usahausaha untuk membuat dan menyebarluaskan hadits-hadits palsu dikalangan ummat Islam. Jabir bin ‘Abdillah meriwayatkan sebanyak 1540 buah. serta diadakan seleksi-seleksi ketat oleh mereka sampai melahirkan satu disiplin ilmu tersendiri yang disebut Ilmu Musthalah Hadits. al-Madini. maupun oleh orang-orang luar yang sengaja untuk menghancurkan Islam dari dalam. berupa anggapan terhadap pepatah-pepatah dalam bahasa Arab yang dinilai mereka sebagai hadits. tetapi kita tetap tidak boleh mengatakan bahwa sesuatu ucapan itu sebagai ucapan Rasulullah kalau memang bukan sabda Rasul. haditshadits itu kemudian sempat dibukukan dalam berbagai macam buku. . Ibnu Shalah dan banyak lagi ulama-ulama saleh lainnya adalah rentetan nama-nama yang besar jasanya dalam usaha penyelamatan haditshadits dari kepalsuan-kepalsuan sehingga lahirlah ilmu tersebut.sebanyak 1160 buah.

kemudian ahlul Hudaibiyah. Dengan menyusun sebagaimana ketiga dan dibagi-bagi berdasarkan awamir. Penyusunan berdasarkan nama-nama sahabat yang meriwayatkannya. Tirmidzi. c. Mereka dahulukan Banu Hasyim. kemudian qabilah yang terdekat dengan Rasulullah. Dalam penyusunan kitab-kitab hadits para ulama menempuh caracara antara lain : 1. seperti yang ditempuh oleh Abu Mansur Abdailani dalam Musnadul Firdausi dan oleh as-Suyuti dalam Jamiush-Shagir. dan af'alun nabi. Seperti yang ditempuh oleh Ibnu Hibban dalam shahehnya. Dengan tidak mengkhususkan hadits-hadits yang shahih ( asal tidak munkar ). b. Dengan mengkhususkan hadits-hadits yang shahih saja. . mengumpulkan haditshadits yang berhubungan dengan shalat umpamanya dalam babushshalah.hadits-hadits yang berhubungan dengan masalah wudhu dalam babul-wudhu dan sebagainya. ikhbar. Mereka didahulukan sahabat-sahabat yang termasuk assabiqunal awwalun kemudian ahlul Badr. Cara penyusunan kitab-kitab hadits. Cara ini terbagi dua macam : a. Penyusunan berdasarkan bab-bab fiqhiyah.Untuk memberikan gambaran perkembangan hadits dapat kita perhatikan perkembangan kelahiran kitab-kitab hadits dan ilmu-ilmu hadits. Cara ini terbagi dua macam : a. Dengan menyusun nama-nama sahabat berdasarkan kronologik masuknya Islam. d. b. 3. 2. nawahi. Perkembangan Kitab-kitab Hadits A. Penyusunan berdasarkan abjad-abjad huruf dari awal matan hadits. seperti yang ditempuh oleh Abu Dawud. Dengan menyusun nama-nama sahabat berdasarkan abjad. Dengan menyusun nama-nama sahabat berdasarkan nama qabilah. dan sebagainya. ibadat. seperti yang ditempuh oleh Imam Bukhari dan Muslim. Nasa'I. kemudian yang turut hijrah dan seterusnya.

Al-Musnad oleh Imam Ali Ridha al-Katsin ( 148 .303 H ). C. 3. 1. 4. Ash-Shahifah oleh Imam Ali bin Abi Thalib. As-Sunan oleh Imam Abu Muhammad Abdullah bin Abdurrahman ad Damiri ( 181 . 5. Kitab-kitab Hadits Pada Abad ke I H. 7. Kutub oleh Imam Abu Bakar bin Hazmin.180 H ).124 H ).204 H ). 6.279 H ).as-Sunnah oleh Imam Abdurrahman bin ‘Amr al-Auza'i ( wafat 157 H ). 4. Daftar oleh Imam Muhammad bin Muslim ( 50 .175 H ). Seluruh kitab-kitab hadits yang ada pada abad ini tidak sampai kepada kita kecuali 5 buah saja yaitu nomor 1 sampai dengan 5. Ash-Shahih oleh Imam Muh bin Ismail al-Bukhari ( 194 . . 8. Keempat-empatnya tidak sampai ke tangan kita.as-Sunnah oleh Imam Abd bin Zubair b.204 H ). Mukhtaliful Hadits oleh Muh. D.179 H ). Al-Muwaththa oleh Imam Malik Anas ( 93 . Al-Musnad oleh Muhammad bin Idris asy-Syafi'I ( 150 . 11. 9. Mushannaf oleh Imam Syu'bah bin Jajaj ( 80 .Sya'ab an-Nasai ( 215 . Kitab-kitab Hadits pada abad ke-3 H. 2. Al-Musnad oleh Imam Abu Hanifah an-Nu'man ( wafat 150 H ). As-Sunan oleh Imam Ahmad b. 2. 5. As-Sunan oleh Imam Abu Dawud Sulaiman bin al-Asy'at ( 202 275 H ). 10. 2. bin Idris asy-Syafi'I ( 150 . Al-Jami' oleh Abdulrazaq al-Hamam ash Shan'ani ( wafat 311 H ). 1. 1. As-Sunan oleh Imam Abu Isa at-Tirmidzi ( 209 .203 H ). Mushannaf oleh Imam Sufyan bin ‘Uyaina ( 107 . Isa al-Asadi. Ash-Shadiqah oleh Imam Abdullah bin Amr bin ‘Ash. 3. jadi hanya berdasarkan keterangan sejarah saja yang dapat dipertanggung-jawabkan.B.255 H ).256 H ). 3. 4. Ash-Shahih oleh Imam Muslim al-Hajjaj ( 204 . 6. Kitab-kitab Hadits Pada Abad ke-2 H. Mushannaf oleh Imam Laits bin Sa'ud ( 94 .261 H ).190 H ).

18. 21. As-Sunan oleh Imam Muhammad bin Yazid bin Majah Ibnu Majah ( 209 . Tandzibul Afsar oleh Imam Muhammad bin Jarir at-Thobari ( wafat 310 H ). 24. Al-Musnad oleh Imam Ibrahim bin al-Askari ( wafat 282 H ). Al-Musnad oleh Abdibni ibn Humaid ( wafat 249 H ). 14. Al-Musnad oleh Imam Musaddad bin Musarhadin ( wafat 228 ). Al-Kitab oleh Muhammad Sa'id bin Manshur ( wafat 227 H ). Al-Musnad oleh Imam ‘Ubaidillah bin Musa ( wafat 213 H ). 10. Abi Syaibah ( wafat 235 H ). 17. Abi Usamah al-Harits ibn Muhammad at-Tamimi ( 282 H ). Al-Musnad oleh Imam Ibnu Abi'amrin Muhammad bin Yahya Aladani ( wafat 243 H ). Al-Musnad oleh Imam bin Ahmad bin Syu'aib an-Nasai ( wafat 303 H ). 20. Al-Mushannaf oleh Imam Ibn. 12. 13. 9.273 H ). Al-Musnadul Kabir oleh Imam Baqi bin Makhlad al-Qurthubi ( wafat 276 H ). Al-Musnad oleh Imam Ahmad bin Hambal ( 164 . 8. . Al-Muntaqa al-Ahkam oleh Imam Abd Hamid bin Jarud ( wafat 307 H ).7. 15. 16. Al-Mushannaf oleh Imam Muhammad Sa'id bin Manshur ( wafat 227 H ). 23.241 H). Al-Musnad oleh Imam Ibn. 11. Kitab-kitab Hadits Pada Abad ke-4 H. 22. Al-Musnad oleh Imam Ibrahim bin Ismail at-Tusi al-Anbari ( wafat 280 H ). Al-Musnad oleh Imam Ishak bin Rawahaih ( wafat 237 H ). 25. Dan masih banyak sekali kitab-kitab musnad yang ditulis oleh para ulama abad ini. Al-Musnad oleh Imam Ibnu Abi ‘Ashim Ahmad bin Amr asySyaibani ( wafat 287 H ). 19. Al-Musnad oleh Imam Abu Ya'la ( wafat 307 H ). E.

9. Al-Muntaqa oleh Imam Ibnu Saqni Sa'id bin'Usman al-Baghdadi ( wafat 353 H ). 13. Kitab Hadits ash-Shahih yaitu kitab-kitab hadits yang telah diusahakan para penulisnya untuk hanya menghimpun hadits-hadits yang shahih saja. 12. 3. Ash-Shahih oleh Imam Abu Hatim Muhammad bin Habban ( wafat 354 H ).Al-Musnad oleh Imam Muhammad bin Ishaq ( wafat 313 H ). Diantara kitab-kitab hadits yang ada. 8. Tingkatan Kitab Hadits. 2. Al-Mushannaf oleh Imam Thahawi ( wafat 321 H ).Al-Musnad oleh Imam Ibnu Natsir ar-Razi ( wafat 385 H ). Al-Muntaqa oleh Imam Qasim bin Asbagh ( wafat 340 H ). As-Sunan oleh Imam Darulkutni ( wafat 385 H ). 7. 3.1. Kitab-kitab Sunan yaitu kitab-kitab hadits yang tidak sampai kepada derajat munkar.Al-Musnad oleh Imam Hawarizni ( wafat 425 H ). Al-Musnad oleh Imam Ibnu Jami Muhammad bin Ahmad ( wafat 402 H ). Kitab-kitab Musnad yaitu kitab-kitab hadits yang jumlahnya sangat banyak sekali. Para penghimpunnya memasukkan hadits-hadits tersebut tanpa penyaringan yang seksama dan teliti. yang dha'if dan yang lebih rendah lagi. 6. maka Shahih Bukhari- . Al-Mu'jam Kabir. 10. Oleh karena itu didalamnya bercampur-baur diantara hadits-hadits yang shahih. 4. Dan sebagian mereka menjelaskan kedha'ifannya.Al-Mustadrak ‘ala-Shahihaini oleh Imam Abu Abdullah Muhammad bin Abdullah al-Hakim an-Naisaburi ( 321 . 2. ash-Shagir dan al-Ausath oleh Imam Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani ( wafat 360 H ). Ash-Shahih oleh Imam Abu ‘Awanah Ya'qub bin Ishaq ( wafat 316 H ). 11. 5.405 H ). Walaupun mereka memasukkan juga hadits-hadits yang dha'if ( yang tidak sampai kepada munkar ). Ash-Shahih oleh Imam Ibnu Huzaimah Muhammad bin Ishaq ( wafat 311 H ). F. Adapun kitab-kitab lain adalah disejajarkan dengan alMusnad ini. Menurut penyelidikan para ulama ahli hadits secara garis besar tingkatan kitab-kitab hadits tersebut bisa dibagi sebagai berikut : 1.

As-Sunan Nasai. Ibnu Huzaimah dalam kitab ash-Shahih. As-Sunan Tirmidzi. Ash-Shahih Bukhari. dimana bagi Muslim hanya cukup dengan muttashil ( bersambung ) saja. g. kitab Muslim lebih baik daripada Bukhari. . Ibnu Abdil Wahid al-Maqdisi dalam kitabnya alMukhtarah. sedang syarat-syarat hadits yang digunakan Bukhari ternyata tetap lebih ketat dan lebih teliti daripada apa yang ditempuh Muslim. ternyata kitab-kitab mereka tidak sampai kepada tingkat kualitas kitab-kitab Bukhari dan Muslim. 3. 7. Ibnu Jarud dalam kitab al-Muntaqa. Seperti tentang syarat yang diharuskan Bukhari berupa keharusan kenal baik antara seorang penerima dan penyampai hadits. walaupun dalam cara penyusunan hadits-hadits.lah kitab hadits yang terbaik dan menjadi sumber kedua setelah alQur'an. 4. Ada beberapa ulama yang telah berusaha menghimpun hadits-hadits shahih sebagaimana yang ditempuh oleh Bukhari dan Muslim. Menurut sebagian besar para ulama hadits. 2. As-Sunan Ibnu Majah. Ada para ulama hadits yang meneliti kitab Muslim lebih baik daripada Bukhari. Ash-Sunan Abu-Dawud. Al-Hakim dalam kitab al-Mustadrak. Al-Musnad Imam Ahmad. Ibnu Hibban dalam kitab at-Taqsim Walarba. 6. Ash-Shahih Muslim. 5. akan tetapi menurut penyelidikan ahli-ahli hadits. 2. 3. dan kemudian menyusul Shahih Muslim. Abu ‘Awanah dalam kitab ash-Shahih. Kitab-kitab Shahih Selain Bukhari Muslim. 5. diantara kitab-kitab hadits ada 7 ( tujuh ) kitab hadits yang dinilai terbaik yaitu : 1. Para ulama yang menyusun Kitab Shahih tersebut ialah : 1. 4. 6. tetapi ternyata kurang dapat dipertanggungjawabkan.

Ilmu rijalul hadits. yaitu ilmu yang membahas tentang jujur dan tidaknya pembawa-pembawa hadits. c. Ilmu panilmubhamat. h. walaupun norma-norma umumnya telah timbul sejak adanya usaha pengumpulan dan penyeleksian hadits oleh masing-masing penulis hadits. e. Ilmu tashif wat-tahrif. Ilmu asbabi wurudil hadits. g. yaitu ilmu yang membahas tentang sebab timbulnya suatu hadits. f. dan kualitas dari suatu hadits. yaitu ilmu yang membahas tentang orangorang yang tidak nampak peranannya dalam periwayatan suatu hadits. yaitu ilmu yang membahas tentang haditshadits yang berubah titik atau bentuknya. bentuk. Ilmu ‘ilalil hadits. Ilmu jarh wat-ta'dil. sifat. yaitu ilmu yang membahas tokoh-tokoh yang berperan dalam periwayatan hadits. sedang ilmu hadits riwayatan membahas materi hadits itu sendiri. Dalam perkembangan berikutnya telah lahir berbagai cabang ilmu hadits. b. Secara garis besarnya ilmu hadits ini terbagi kepada dua macam yaitu : ilmu hadits riwayatan dan ilmu hadits dirayatan. yaitu ilmu yang membahas tentang kalimatkalimat yang sukar dalam hadits. Ilmu hadits dirayatan membahas hadits dari segi diterima atau tidaknya. yang sekaligus dapat menunjukkan jenis. maka timbullah berbagai macam nama hadits. Ilmu gharibil hadits. Seleksi Hadits Dengan menggunakan berbagai macam ilmu hadits itu. yaitu ilmu yang membahas tentang penyakitpenyakit yang tidak nampak dalam suatu hadits. Yang paling penting untuk diketahui adalah pembagian hadits itu atas dasar kualitasnya yaitu : . d. yang dapat menjatuhkan kwalitas hadits tersebut. Ilmu talfiqil hadits.Perkembangan Ilmu Hadits Ilmu Hadits yang kemudian populer dengan ilmu mushthalah hadits adalah salah satu cabang disiplin ilmu yang semula disusun oleh Abu Muhammad ar-Rama al-Hurmuzi ( wafat 260 ). Dan lain-lain. seperti : a. yaitu ilmu yang membahas tentang cara mengumpulkan hadits yang nampaknya bertentangan. yang disepakati oleh para ulama. i.

b.a. Matan ( materi hadits ). Hadits yang mengatakan : " Barangsiapa yang meninggal dunia dalam keadaan punya hutang puasa. tidak pernah berdusta dan membiasakan dosa. Ada satu norma yang disepakati oleh mayoritas ulama. c. Apabila ada satu kaitan yang diragukan antara pembawa dan penerima hadits. Suatu materi hadits dapat dinilai baik apabila materi hadits itu tidak bertentangan dengan al-Qur'an atau hadits lain yang lebih kuat. yaitu : " Apabila Qur'an dan hadits bertentangan. Untuk sekedar contoh dapat kita perhatikan hadits-hadits yang dinilai baik. yaitu orang Islam yang baligh dan jujur. Rawi ( orang-orang yang membawakan hadits ) : Seseorang yang dapat diterima haditsnya ialah yang memenuhi syaratsyarat : 1. tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip pokok ajaran Islam. . apabila antara pembawa dan penerima hadits benar-benar bertemu bahkan dalam batas-batas tertentu berguru. yang artinya : " Dan seseorang tidak akan mendapatkan pahala apa-apa kecuali dari apa yang dia kerjakan sendiri ". Mardud ( tidak dapat diterima sebagai pedoman ) yang mencakup hadits dha'if / lemah dan hadits maudhu' / palsu. Hadits yang mengatakan bahwa " Seorang mayat akan disiksa oleh Tuhan karena ratapan ahli warisnya ". maka hendaklah dipuasakan oleh walinya ". maka hadits itu tidak dapat dimasukkan dalam kriteria hadits yang maqbul. yaitu : a. tidak bertentangan dengan realita. b. Usaha seleksi itu diarahkan kepada tiga unsur hadits. adalah bertentangan dengan firman Allah : " Wa allaisa lil insani illa ma-sa'a ". Maqbul ( dapat diterima sebagai pedoman ) yang mencakup hadits shahih dan hadits hasan. Sanad ( persambungan antara pembawa dan penerima hadits ). adalah bertentangan dengan firman Allah : " Wala taziru waziratun wizra ukhra " yang artinya " Dan seseorang tidak akan memikul dosa orang lain " ( al-An'an : 164 ). ‘Adil. 2. ( an-Najm : 39 ). maka ambillah Qur'an ". Tidak boleh ada orang lain yang berperanan dalam membawakan hadits tapi tidak nampak dalam susunan pembawa hadits itu.tapi bertentangan isi materinya dengan al-Qur'an : 1. tidak bertentangan dengan fakta sejarah. Suatu persambungan hadits dapat dinilai segala baik.

Dalam hal ini kita akan menemukan sesuatu hadits yang mendapatkan penilaian berbeda / bertentangan antara seorang ulama dan lainnya. Perhatikan kitab pengambilannya ( rowahu = diriwayatkan atau ahrajahu = dikeluarkan ). Beberapa langkah praktis dalam usaha seleksi hadits. muallak. 2. b. Sedang dari segi matan kita dapat memberikan seleksinya dengan pedoman-pedoman diatas. e. Maka langkah kita adalah : dahulukan yang mencela sebelum yang memuji ( " Al-jarhu Muqaddamun ‘alat ta'dil " ). Apabila sesuatu hadits sudah baik materinya tetapi tidak termasuk dalam persyaratan pun 2 diatas maka hendaknya diperhatikan komentarkomentar ulama terhadap hadits itu seperti : Komentar baik : Hadits quwat. hadits pilihan dan sebagainya. munqathi. Hafizh. Hal ini apabila dinilai oleh sama-sama ahli hadits.. Hal lain yang perlu diperhatikan ialah bahwa . hadits ada illatnya. Diriwayatkan / dikeluarkan oleh dua syaikh ( Bukhari dan Muslim ). Dengan demikian dapat dikatakan shahih apabila ujung hadits itu oleh para ulama diberi kata-kata : a. Perhatikan materinya sesuai dengan norma diatas. hadits lemah. Disepakati oleh Bukhari dan Muslim ( Muttafaqun ‘ alaihi ). mudallas. Komentar jelek : Hadits putus.dan disyahkan oleh Bukhari atau Muslim. apakah sesuatu hadits itu maqbul atau tidak adalah : 1. dan lain sebagainya. Diriwayatkan / dikeluarkan oleh Imam 6. maka jumhur ( mayoritas ) ulama berpendirian bahwa kitab ash-Shahih Bukhari dan kitab ashShahih Imam Muslim dapat dijamin keshahihannya ditinjau dari segi sanad dan rawi.hadits jayyid. maka dapat dinilai hadits itu shahih atau paling rendah hasan. d. hadits baik. c. Diriwayatkan / dikeluarkan oleh jama'ah. maqthu. Diriwayatkan oleh …. h. Apabila matannya baik diriwayatkan oleh Bukhari atau Muslim. 3. Diriwayatkan oleh …. munkar. Diriwayatkan / dikeluarkan oleh Imam 7. g.dengan syarat Bukhari atau Muslim. f. yaitu kuat hafalannya atau mempunyai catatan pribadi yang dapat dipertanggungjawabkan.2. Berdasarkan kriteria-kriteria seleksi tersebut. mauquf. hadits shahih.. Diriwayatkan oleh Bukhari saja atau oleh Muslim saja.

oleh Ibnu Huzaimah dan lain-lain. kadangkadang setelah diteliti kembali ternyata tidak demikian. seperti yang pernah dilakukan oleh al-Bukhari dalam bukunya ad-Dhu'afa ( kumpulan orang-orang yang lemah haditsnya ). Apabila langkah-langkah diatas tidak mungkin ditempuh atau belum memberikan kepastian tentang keshahihan sesuatu hadits. .tidak semua komentar ulama tersebut dapat dipertanggungjawabkan. maka hendaknya digunakan norma-norma umum seleksi. tetapi ternyata hadits tersebut tidak shahih ( belum tentu shahih ). yaitu menyelidiki langsung tentang sejarah para rawi dan lain-lain. Artinya sesuatu hadits yang dikatakan oleh para ulama shahih. seperti yang diterangkan diatas. dan untuk ini telah disusun oleh para ulama terdahulu sejumlah buku-buku yang membahas tentang sejarah dan keadaan para pembawa hadits. Contohnya dalam hadits kita akan menemukan kata-kata dan dishahihkan oleh Imam Hakim.