P. 1
impaksi

impaksi

5.0

|Views: 1,153|Likes:
Published by Arina Hidayati

More info:

Published by: Arina Hidayati on May 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/14/2013

pdf

text

original

IMPAKSI

I.

Definisi dan Etiologi Impaksi

Impaksi gigi adalah kegagalan gigi untuk erupsi secara sempurna pada posisinya akibat terhalang oleh gigi pada anteriornya maupun jaringan lunak atau padat di sekitarnya. (Peterson, 2003). Gigi yang sering mengalami impaksi gigi adalah gigi molar 3 rahang bawah, dan gigi kaninus rahang atas. Ada sejumlah faktor yang diduga menjadi penyebab terjadinya impaksi gigi. Faktor- faktor ini diklasifikasikan menjadi faktor lokal, faktor sistemik, dan kondisi abnormal lainnya. a. Faktor lokal » Malposisi gigi lawan. » Densitas jaringan keras di sekitarnya. » Inflamasi Kronis yang meyebabkan fibrosis mukosa di sekitarnya. » Ruangan yang tidak cukup karena perkembangan rahang yang tidak sempurna atau karena retensi geligi sulung.. » Premature loss gigi sulung. » Nekrosis karena adanya infeksi. » Inflamasi pada tulang karena penyakit seperti parotitis.

b.

Faktor sistemik » Prenatal (keturunan, sifilis, malnutrisi) » post natal ( Rickets, anemia, endocrine dysfunction, penyakti pada rahang dan jaringan lunak di sekitarnya )

c. Kondisi Abnormal Lain » Cleidocranial dysostosis » Oxycephaly » Achondroplasia » Cleft

II.

Klasifikasi Umum Gigi Impaksi

1. Klasifikasi Menurut Pell Dan Gregory 1.1. Berdasarkan hubungan antara ramus mandibula dengan molar kedua dengan caramembandingkan lebar mesio-distal molar ketiga dengan jarak antara bagian distalmolar kedua ke ramus mandibula Kelas I: Ukuran mesio-distal molar ketiga lebih kecil dibandingkan jarak antara distalgigi molar kedua dengan ramus mandibula.

Gambar. Impaksi kelas I

Kelas II: Ukuran mesio-distal molar ketiga lebih besar dibandingkan jarak antara distalgigi molar kedua dengan ramus mandibula.

Gambar. Impaksi kelas II

Kelas III: Seluruh atau sebagian besar molar ketiga berada dalam ramus mandibula.

Gambar. Impaksi kelas III

1.2. Berdasarkan Letak Molar Ketiga di Dalam Rahang Posisi A: Bagian tertinggi gigi molar ketiga berada setinggi garis oklusal

Gambar. Impaksi kelas A

Posisi B: Bagian tertinggi gigi molar ketiga berada di bawah garis oklusal namun masih terletak lebih tinggi daripada garis servikal gigi molar kedua

Gambar. Impaksi kelas B

Posisi C: Bagian tertinggi gigi molar ketiga berada di bawah garis servikal gigi molar kedua.

Gambar. Impaksi kelas C

2. Klasifikasi Menurut George Winter

Klasifikasi yang dicetuskan oleh George Winter ini cukup sederhana. Gigi impaksi digolongkan berdasarkan posisi gigi molar ketiga terhadap gigi molar kedua. Klasifikasi berdasarkan posisi ini meliputi:

2.1. Posisi vertikal Pada impaksi posisi vertikal, sumbu panjang molar ketiga rahang bawah sejajar dengan sumbu panjang gigi- gigi lainnya.

2.2. Posisi horizontal Pada posisi horizontal, sumbu panjang gigi molar ketiga rahang bawah membentuk sudut hampir 90 derajat dengan sumbu panjang gigi molar kedua.

2.3. Posisi mesioangular Posisi mesioangular merupakan posisi yang paling sering didapatkan pada kasus impaksi gigi. Pada posisi ini, gigi molar ketiga berinklinasi ke arah mesial sehingga mendorong gigi molar kedua bawah.

2.4. Posisi distoangular Pada impaksi posisi distoangular, gigi molar ketiga berinklinasi ke arah distal mengarah ke ramus mandibula.

2.5. Posisi inverted 2.6. Posisi unusual

3. Gigi Kaninus (C)

3.1. Gigi Kaninus (C) Rahang atas Klasifikasi Menurut acher  Klas I : Gigi berada di palatum dengan posisi horizontal, vertikal atau semi vertical.   Klas II : Gigi berada dibukal, dengan posisi horizontal, vertikal atau semi vertical. Klas III : Gigi dengan posisi melintang, korona dipalatinal, akarnya melalui atau berada diantara akar-akar gigi tetangga da apeks berada disebelah labial atau bukal dirahang atas atau sebaliknya.  Klas IV : Gigi berada vertikal di prosessus alveolaris diantara gigi insisivus dan premolar.  Klas V : Impaksi kaninus berada pada edentolous (rahang yang ompong).

3.2 Gigi Kaninus (C) Rahang Bawah a. Klasifikasi 1) Level A Mahkota gigi kaninus terpendam berada di servikal line gigi sebelahnya. 2) Level B Mahkota gigi kaninus terpendam berada di antara garis servikal dan apikal akar gigi disebelahnya. 3) Level C Mahkota gigi kaninus terpendam berada dibawah apikal akar gigi sebelahnya.

4.

Gigi Premolar (P) Impaksi Premolar sering terjadi karena pencabutan prematur dari gigi molar desidui. Dibanding gigi Premolar satu lebih sering terjadi pada gigi Premolar dua oleh karena Premolar dua lebih lama erupsinya. Impaksi pada Premolar mandibula lebih sering mengarah ke lingual dari pada ke bukal, sedangkan pada maksila lebih sering ke palatinal daripada ke bukal. Letaknya lebih sering vertikal, daya erupsinya lebih besar. Jika korona belum nampak di rongga mulut dan gigi terletak di arkus dentalis maka pengambilan gigi diambil dari bukal.

III.

Indikasi odontektomi 1. Pencegahan tehadap Penyakit Periodontal Gigi yang berdekatan dengan gigi yang impaksi merupakan salah satu factor predisposisi dari penyakit periodontal. Kehadiran gigi molar ketiga rahang bawah mengurangi jumlah tulang pada bagian distal dari gigi sebelahnya (molar kedua). Karena permukaan gigi yang paling sulit untuk dibersihkan adalah bagian distal dari gigi terakhir pada lengkung, pasien juga bisa mengalami inflamasi gingival dengan migrasi apical dari perlekatan gingival pada daerah distal gigi molar kedua. Gingivitis minor yang disebabkan oleh bakteri juga memiliki peluang yang besar terhadap permukaan akar dimana menghasilkan periodontitis yang parah. Pasien dengan gigi impaksi pada molar ketiga sering memiliki pocket periodontal yang lebih dalam pada bagian distal molar kedua. Dengan menghilangkan gigi molar tiga yang mengalami impaksi secara cepat, penyakit periodontal bisa dicegah dan kemungkinan terjadinya penyembuhan tulang pada area sebelumnya yang pernah terkena mahkota molar ketiga dapat cepat terisi kembali.

2. Pencegahan terhadap Karies Ketika gigi molar tiga mengalami impaksi atau erupsi sebagian, bacteria dapat menimbulkan karies pada bagian distal molar dua.

3. Pencegahan terhadap Perikoronitis Ketika gigi erupsi sebagian dengan jumlah jaringan lunak yang banyak pada permukaan oklusal, pasien secara periodic sering mengalami perikoronitis. Perikoronitis adalah infeksi pada jaringan lunak yang mengelilingi mahkota dari gigi yang erupsi sebagian dan disebabkan oleh flora normal rongga mulut. Perikoronitis juga bisa terjadi karena secondary minor trauma dari gigi molar tiga rahang atas. Jaringan lunak yang menutupi mahkota gigi molar tiga sebagian (operculum) bisa mengalami trauma dan terjadi pembengkakan. Penyebab lain dari perikoronitis adalah terjebaknya sisa makanan dibawa operculum. Selama makan, sejumlah makanan masuk kedalam operculum dan terjebak diantara operculum dan mahkota gigi yang impaksi. Karena tidak dapat dibersihkan, bakteri masuk dan dimulailah perikoronitis. Pencegahan dari perikoronitis adalah dengan mengambil gigi molar tiga yang mengalami impaksi sebelum erupsi. Meskipun eksisi permukaan jaringan lunak yang menutupi gigi impaksi atau disebut operkulektomi merupakan metode yang dapat mencegah terjadinya perikoronitis, operkulektomi sangat sakit dan kadang tidak memberikan hasil yang lebih baik. Hal itu malah akan membuat operculum tumbuh kembali. Penanganan utama dalam pencegahan perikoronitis adalah hanya dengan mengekstraksi gigi yang mengalami impaksi tersebut.

4. Penceghan terhadap resorpsi akar Terkadang, gigi yang mengalami impaksi memberikan tekanan pada akar gigi sebelahnya dan menyebabkan resorpsi akar.

5. Gigi impaksi dibawah protesa Ada beberapa alasan gigi impaksi harus dihilangkan sebelum dibuatkan protesa pada pasien edentulous. Jika gigi impaksi tersebut dihilangkan setelah pembuatan protesa, protesa tersebut akan menekan jaringan lunak pada daerah bekas pencabutan yang tidak tertutup oleh tulang dan bisa menyebabkan ulserasi dan terjadi infeksi

odontogenik. Gigi impaksi harus dihilangkan sebelum pembuatan protesa karena jika gigi impaksi dihilangkan setelah pembuatan protesa , alveolar ridge akan berubah setelah ekstraksi dan protesa menjadi kehilangan fungsi dan tidak nyaman digunakan.

6. Pencegahan terhadap kista odontogenik dan tumor Ketika gigi impaksi tertahan oleh tulang alveolar, hubungan kantung follicular juga akan tertahan. Meskipun pada kebanyakan pasien dental follicular bertahan pada ukuran normal, tetapi bisa saja berkembang menjadi kista dan kista dentigerous atau keratosit. Dokter gigi bisa mendiagnosis kista sebelum mencapai ukuran yang besar. Bagaimanapun, kista yang tidak termonitor bisa menjadi sangat besar ukurannya. Sebagai petunjuk umum, jika ruangan folicullar disekitar mahkota gigi lebih dari 3 mm, diagnosis kista dentigerous bisa ditegakkan.

7. Treatment terhadap nyeri yang tidak terdefinisikan Adakalanya, pasien datang ke dokter gigi mengeluhkan adanya nyeri pada bagian retromolar mandibulan dengan alasan yang tidak jelas. Jika kondisi seperti sindrom

nyeri otot wajah dan kelainan TMJ tidak termasuk dan pasien memiliki gigi impaksi, pencabutan gigi impaksi bisa menjadi solusi untuk nyerinya.

8. Pencegahan terhadap fraktur rahang Gigi impaksi molar tiga rahang bawah biasanya menempati darah yang berisi tulang pada mandibula dan menyebabkan tulang pada bagian tersebut menjadi lemah. Jika fraktur terjadi pada daerah gigi molar tiga yang impaksi, gigi tersebut harus dihilangkan sebelum fraktur direduksi dan IMF diaplikasikan.

9. Memfasilitasi perawatan ortodontik Pada pasien yang menaik molar pertama dan molar kedua dengan perawatan

ortodontik, kehadiran molar tiga yang mengalami impaksi akan menghambat perawatan. Untuk itu, biasanya direomendasikan untuk dilakukan pencabutan gigi molar tiga sebelum dilakukan perawatan. Kondisi lainnya, jika pencabutan molar ketiga dilakukan setelah perawatan, hal itu bisa menyebabkan terjadi crowding pada gigi incisal.

10. Mengoptimalkan penyembuhan periodontal Seperti disebutkan sebelumnya, salah satu indikasi yang paling penting untuk pengangkatan gigi molar ketiga yang impaksi adalah untuk menjaga kesehatan periodontal. perhatian diberikan kepada dua parameter utama kesehatan setelah

operasi molar ketiga, yaitu, tinggi tulang pada aspek distal molar kedua dan tingkat perlekatan pada aspek distal molar kedua. Penelitian terbaru telah memberikan informasi tentang kemungkinan penyembuhan periodontal secara optimal. Dua faktor yang paling penting adalah luasnya kerusakan

infrabony praoperasi pada aspek distal molar kedua dan pasien usia pada saat operasi. Jika sejumlah besar tulang distal hilang karena gigi impaksi dan folikel, sangat kecil kemungkinan bahwa pocket infrabony bisa berkurang Demikian juga, jika pasien berusia tua, maka kemungkinan penyembuhan tulang menurun. Pasien yang melakukan odontektomi sebelum usia 25 lebih cenderung memiliki penyembuhan tulang yang lebih baik daripada mereka yang melakukan odontektomi setelah usia 25. Pada pasien yang lebih muda, tidak hanya penyembuhan periodontal inisial yang lebih baik, tetapi regenerasi jangka panjang periodontal ini jelas lebih baik.

IV.

Kontraindikasi Odontektomi 1. Umur Yang ekstrim Kontraindikasi yang paling umum untuk odontektomi adalah bagi pasien lanjut usia. pasien lanjut usia memiliki tulang yang sangat kaku, sehingga kurang fleksibel. Oleh karena itu pada pasien yang lebih tua (biasanya di atas usia 35) dengan gigi yang impaksi yang tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit, gigi tidak harus diekstraksi. Jika gigi impaksi menunjukkan tanda-tanda pembentukan kista atau penyakit periodontal yang melibatkan gigi yang berdekatan ataupun gigi impaksi, atau menjadi gejala sebagai focal infeksi, maka gigi harus diekstraksi.

2. Pasien dengan status compromised Jika fungsi jantung pasien atau pernafasan atau pertahanan tubuh terhadap infeksi terganggu, ahli bedah harus mempertimbangkan dilakukannya odontektomi. Namun, jika gigi menjadi focal infeksi, dokter bedah harus bekerja hati-hati untuk mengekstraksi gigi tersebut.

3. Kemungkinan kerusakan yang luas pada struktur gigi sebelahnya Untuk pasien yang lebih muda yang mungkin mengalami gejala gigi impaksi, dokter gigi akan secara bijaksana mencegah kerusakan struktur gigi ataupun tulang yang berdekatan. Namun, untuk pasien yang lebih tua tanpa tanda-tanda komplikasi yang akan muncul dan kemungkinan terjadinya komplikasi rendah, gigi impaksi tidak boleh diekstraksi. Sebuah contoh misalnya pasien yang lebih tua dengan potensi kerusakan periodontal pada aspek distal molar kedua tetapi dalam pengangkatan molar ketiga bisa mengakibatkan hilangnya molar

kedua. Dalam situasi ini gigi impaksi tidak boleh diekstraksi.

V.

Penatalaksanaan Impaksi Gigi Molar Tiga Rahang Bawah

5.1 Anastesi Persyaratan pertama untuk keberhasilan pembedahan gigi impaksi adalah pasien yang relaks dan anestesi lokal yang efektif atau pasien yang teranestesi dengan selamat. Pemberian sedatif oral tertentu pada sore hari sebelum dan 1 jam sebelum pembedahan merupakan teknik yang bisa diterima. Sering kali anestesi umum merupakan pilihan yang cocok untuk pembedahan impaksi. 5.2 Desain Flap Ada pendapat bahwa persyaratan kedua untuk pembedahan impaksi adalah flap yang didesain dengan baik dan ukurannya cukup. Flap mandibula yang paling sering digunakan adalah envelope tanpa insisi tambahan,

direfleksikan dari leher M1 dan M2 tetapi dengan perluasan

distal kearah lateral atau bukal kedalam region M3 (trigonum retromolare). Aspek lingual mandibula dihindari untuk mencegah cedera pada n.lingualis. Jalan masuk menuju M3 impaksi yang dalam (level C) pada kedua lengkung rahang sering diperoleh dengan insisi serong tambahan ke anterior. 5.3 Pengambilan Tulang Pengambilan tulang mandibula terutama dilakukan dengan bur dan dibantu dengan irigasi larutan saline. Tekik yang biasa dilakukan adalah membuat parit sepanjang bukal dan distal mahkota dengan maksud melindungi crista oblique externa namun tetap bisa mendapatkan jalan masuk yang cukup kepermukaan akar yang akan dipotong. 5.4 Pengambilan Gigi Gigi bawah yang impaksi biasanya dipotong-potong. Kepadatan dan sifat tulang mandibula menjadikan pemotongan terencana pada kebanyakan gigi impaksi menjadi sangat penting apabila ingin diperoleh arah pengeluaran yang tidak terhalang. Tindakan ini harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari fraktur dinding alveolar lingual atau

tertembusnya bagian tersebut dengan bur karena ada kemungkinan terjadi cedera n.lingualis. Dasar pemikiran dari pemotongan adalah menciptakan ruang yang bisa digunakan untuk mengungkit atau mengeluarkan segmen mahkota atau sisa akar.

Berbagai cara pemotongan berdasarkan arah impaksi : 1) Impaksi Mesioangular Untuk pemotongan bagian distal mahkota atau separh bagian distal gigi bawah yang impaksi mesioangular, sesudah pembuatan parit disekitar gigi, bur fisur diletakkan pada garis servikal dan dengan gerakan seperti menggergaji atau menyikat,

gigi dipotong ke aksial dari 2/3 atau ¾ menembus dari lingual ke bukal. Elevator lurus yang kecil digunakan untuk menyelesaikan gigi, pemisahan mematahkan

bagian-bagian

bagian distal mahkota atau memecah gigi menjadi dua daerah bifurkasi. Sesudah mahkota bagian distal dikeluarkan, sisa gigi impaksi didorong kearah celah yang terbentuk sebelumnya dengan menggunakan elevator Crane Pick #41 yang diinsersikan pada bagian mesio-bukal atau pada tempat yang sama dengan pengeluaran bagian distal. Gaya ini melepaskan gigi dari linggir distal gigi sebelahnya.

2) Impaksi Distoangular Pemotongan standar untuk impaksi

distoangular adalah mengambil sebanyak mungkin bagian akar atau mahkota gigi sebelah distal. Pada teknik ini yang sangat penting adalah

mempertahankan bagian mesial mahkota atau akar, karena bagian tersebut menjadi pegangan untu pergeseran ke distal dari sisa potongan gigi. Jika segmen ini hilang, pengambilan hanya bisa dilakukan dengan membuat jalan masuk bukal yang besar dengan eksisi tulang tambahan.

3) Impaksi Horizontal Rencana pemotongan untuk impaksi horizontal tergantung pada pengambilan awal mahkota dan diikuti pergeseranakar baiksatu persatu atau langsung seluruhnya ke arah ruang yang terbentuk dari pengambilan mahkota. Biasanya mahkota lebih baik diambil dengan dua tahap. Pemotongan pertama adalah melintang pada garis servikal, sedangkan tahap kedua ( aksial atau longitudinal) adalah sejajar sumbu panjang gigi. Belahan mahkota lingual dipatahkan dan diungkit kearah lingual dengan menggunakan elevator, sedangkan sisa mahkota yang tertinggal digeser kearah ruangyang ada dan dikeluarkan. Akar superior terdedah dan dibuat titik kaian pada permukaa superior. Elevator diinsersikan dan kemudian ditarik ke anterior (mesial). Hal ini cenderung menggeser akar kea rah anterior kea rah ruang yang sebelumnya ditempati oleh mahkota. Apabila akar tidak bisa bergerak sebagai satu unit, maka akar superior dipisahkan dari yang inferior, dan kemudian akan dikeluarkan satu per satu.

4)

Impaksi Melintang Pemotongan pada gigi impaksi melintang mengikuti

cara yang mirip dengan yang dilakukan pada impaksi horizontal. Sekali lagi kuncinya adalah mahkota dikeluarkan dahulu. Pada keadaan ini, mahkota dipisahkan, kemudian dipatahkan dengan elevator dan diungkit ke lingual

seluruhnya. Titik kaitan dibuat pada akar superior dan tekanan kearah lingual diaplikasikan untuk mengeser akar kedalam ruang yang tadinya ditempati mahkota.

5) Impaksi Vertical Pencabutan gigi impaksi

vertical , khususnya apabila terletak di tempat yang sangat dalam, dengan

biasanya

diperlancar

pengeluaran mahkota dahulu. Ini dikerjakan dengan membuka garis servikal dan dengan menggunakan bur untuk memoton atau melalui

duapertiga

tigaperempat

mahkota ke bukal/lingual, diikuti dengan mematahkan mahkota

menggunakan elevator. Titik kaitan dibuat disebelah bukal akar, kemudian dikeluarkan ke arah superior dengan menggunakan elevator Crane Pick #41. Jika sulit digeser, akan dipisahkan pada bifurkasinya dan dicabut satu per satu.

5.5 Tindakan Pasca Pencabutan Sesudah gigi impaksi berhasil dikeluarkan dengan baik, sisa-sisa folikel dibersihkan seluruhnya. Kegagalan untuk melakukan hal ini bisa mengakbatkan penyembuhan yang lama atau perkembangan patologis dari sisa epitel odontogenik. Setelah folikel dibersihkan, alveolus diirigasi dengan saline dan diperiksa dengan teliti.

Yang penting berkenaan dengan pembedahan impaksi gigi bawah adalah kondisi bundel neurovascular alveolaris inferior yang sering terlihat pada kedalaman alveolus. Semua pemotongan gigi atau serpihan tulang juga serpihan periosteum dan mukosa harus dihilangkan. Tepi-tepi tulang harus dihaluskan dengan bur dan kikir tulang. Penjahitan dilakukan terutama unutk menstabilkan jaringan terhadap prosesus alvelaris dan terhadap aspek distobukal M2 didekatnya. Foto sinar-X segera sesudah operasi dibuat untuk kasuskasus yang sulit dimana ada kemungkinan terjadi fraktur/ cedera struktur sekitarnya (permukaan akar). Keudian diletakkan tampon diatas bekas operasi dan pasien dianjurkan untuk tetap mengigitnya paling tidak 1-1 ½ jam. 5.6 Instruksi Pasca Bedah Tekankan perlunya meminum analgesic sebelum rasa sakit timbul, seperti juga aplikasi dingin untuk mengontrol pembengkakan. Puncak rasa sakit sesudah pembedahan impaksi adalah selama kembalinya sensasi daerah operasi sedangkan pembengkakan maksimal biasanya terjadi 24 jam pasca pencabutan. Kontrol dijadwalkan pada waktu melepas jahitan, biasanya hari keempat/kelima sesudah operasi. Pada kunjungan ini daerah yang dioperasi diperiksa dengan teliti yaitu mengenai penutupan mukosa dan keberadaan beku darah.

VI.

Penatalaksanaan Impaksi Gigi Molar Tiga Rahang Atas

6.1 Anastesi Persyaratan pertama untuk keberhasilan pembedahan gigi impaksi adalah pasien yang relaks dan anestesi lokal yang efektif atau pasien yang teranestesi dengan selamat. Pemberian sedatif oral tertentu pada sore hari sebelum dan 1 jam sebelum pembedahan merupakan

teknik yang bisa diterima. Sering kali anestesi umum merupakan pilihan yang cocok untuk pembedahan impaksi. 6.2 Desain Flap Flap yang paling sering digunakan adalah envelope tanpa insisi tambahan, diletakkan diatas tuberositas sedangkan perluasan distalnya tetap ke lateral atau bukal. Jalan masuk menuju M3 impaksi yang dalam (level C) pada kedua lengkung rahang sering diperoleh dengan insisi serong tambahan ke anterior.

6.3 Pengambilan Tulang Pada rahang atas pengambilan tulang lebih sering dilakukan dengan elevator lurus yang digunakan sebagai pencungkil tulang atau dengan osteotom dan tekanan tangan. Kadangkadang tulang seperti kulit telur menutupi mahkota. Tulang ini mudah dikupas dengan menggunakan elevator periosteal #9 atau elevator lurus yang kecil, untuk menyingkap folikel dibawahnya. 6.4 Pengambilan Gigi Gigi atas yang impaksi jarang dikeluarkan dengan pemotongan. Jika pemotongan gigi atas diperlukan, biasanya mahkota dipotong agar akar dapat digerakkan kebukal-oklusal. Gigi diambil menggunakan tang bayonet karena desain bayonet memberikan keuntungan tertentu yaitu menghindari terjepitnya bibir pada waktu melakukan pencabutan.

6.5 Tindakan Pasca Pencabutan Sesudah gigi impaksi berhasil dikeluarkan dengan baik, sisa-sisa folikel dibersihkan seluruhnya. Kegagalan untuk melakukan hal ini bisa mengakibatkan penyembuhan yang lama atau perkembangan patologis dari sisa epitel odontogenik. Setelah folikel dibersihkan, alveolus diirigasi dengan saline. Pada rahang atas terutama perhatikan adanya kemungkinan perforasi sinus. Tepi-tepi tulang harus dihaluskan dengan bur dan kikir tulang. Penjahitan dilakukan terutama unutk menstabilkan jaringan terhadap prosesus alvelaris dan terhadap aspek distobukal M2 didekatnya. Foto sinar-X segera sesudah operasi dibuat untuk kasus-kasus yang sulit dimana ada kemungkinan terjadi fraktur/ cedera struktur sekitarnya (permukaan akar). Keudian diletakkan tampon diatas bekas operasi dan pasien dianjurkan untuk tetap mengigitnya paling tidak 1-1 ½ jam. 6.6 Instruksi Pasca Bedah Sama dengan rahang bawah, ditekankan pada pasien untuk meminum analgesic sebelum rasa sakit timbul, seperti juga aplikasi dingin untuk mengontrol pembengkakan. Puncak rasa sakit sesudah pembedahan impaksi adalah selama kembalinya sensasi daerah operasi sedangkan pembengkakan maksimal biasanya terjadi 24 jam pasca pencabutan. Kontrol dijadwalkan pada waktu melepas jahitan, biasanya hari keempat/kelima sesudah operasi. Pada kunjungan ini daerah yang dioperasi diperiksa dengan teliti yaitu mengenai penutupan mukosa dan keberadaan beku darah. Yang hampir selalu terjadi adalah kebersihan mulut yang jelek karena penyikatan gigi masih sakit. Tekankan anjuran unutk menggunkaan larutan kumur secara efektif, sedangkan penggunaan alat pulsasi air sebaiknya ditunda karena dihawatirkan dapat melukai atau melepas bekuan darah.

VII.

Penanganan Gigi Impaksi Lainnya Setelah molar tiga rahang atas dan rahang bawah, gigi lain yang sering mengalami

impaksi adalah kaninus rahang atas. Jika pasien mau dengan perawatan ortodontik, seorang ortodontis akan memanipulasi letak kaninus yang impaksi tersebut dengan membuang sedikit jaringan lunak dan jaringan keras diatasnya. Ketika gigi diposisikan dengan cara manipulasi ortodontik, gigi kaninus akan dikeluarkan dipasang bracket. Flap dengan empat sisi akan dibuat untuk mereposisi jaringan lunak pada bagian apical untuk memenej jaringan keratin secara maksimum. Kemuadian jaringan tulang diatasnya dihilangkan dengan chisel atau bur jika diperlukan. Setelah dilakukan debridement, gigi diaplikasikan bracket seperti biasa yaitu dengan melakukan etsa dan perlekatan primer. Dan kawat diaplikasikan.

DAFTAR PUSTAKA

Pedersen W.G.,1996.Buku Ajar Praktis Bedah Mulut. Jakarta: EGC Peterson L.J.,2003.Contemporary Oral Maxillofacial Surgery.4th Ed.St.Louis: Mosby http://www.dentistatrajkot.com/treatment/impacted_teeth.html#4

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->