SEJARAH TERBENTUKNYA PERADILAN NEGERI DI INDONESIA*) PADA MASA PENJAJAHAN BELANDA DAN JEPANG OLEH : GALUH BULKIS*) Pendahuluan

Pengadilan adalah sebuah forum publik, resmi, di mana kekuasaan publik ditetapkan oleh otoritas hukum untuk menyelesaikan perselisihan dan pencarian keadilan dalam hal sipil, buruh, administratif, dan kriminal di bawah hukum. Dalam negara dengan sistem common law, pengadilan merupakan cara utama untuk penyelesaian perselisihan, dan umumnya dimengerti bahwa semua orang memiliki hak untuk membawa klaimnya ke pengadilan. Dan juga, pihak tertuduh kejahatan memiliki hak untuk meminta perlindungan di pengadilan. Masa sebelum pemerintahan Hindia-Belanda Pada masa sebelum pemerintahan Hindia-belanda di Indonesia, tata hukum di Indonesia mendapatkan pengaruh dari hukum agama yaitu Hindu dan Islam serta hukum adat. Pengaruh agama Hindu tersebut dapat dilihat pada sistem peradilannya dimana dibedakan antara perkara Pradata dan perkara Padu. Perkara Pradata adalah perkara yang menjadi urusan peradilan raja yang diadili oleh raja sendiri yaitu perkara yang membahayakan mahkota, kemanan dan ketertiban negara, hukum Pradata ini bersumber dari hukum Hindu dimana Raja adalah pusat kekuasaan sedangkan perkara Padu adalah perkara mengenai kepentingan rakyat perseorangan, perkara ini diadili oleh pejabat negara yang disebut jaksa. Masa pemerintahan Hindia-Belanda Pada tahun 1602 Belanda mendirikan suatu perserikatan dagang untuk Timur-jauh yang dinamakan VOC (De Vereenigde Oost-Indische Compagnie) dengan tujuannya untuk berniaga, maka melalui VOC tersebut Belanda masuk ke Indonesia. Jan Pieterszoon Coen pada tanggal 30 Mei 1619 berhasil membuat Sultan Banten menyerahkan daerahnya kepada Kompeni. Pada tanggal 26 Maret 1620

1

dibuat resolusi yang mengangkat seorang Baljuw sebagai opsir justisi dan kepala kepolisian lalu pada tanggal 24 Juni 1620 dibentuk suatu mejelis pengadilan di bawah pimpinan Baljauw yang dinamakan College van Schepennen disebut schepenbank untuk mengadili segala penduduk kota bangsa apapun kecuali pegawai dan serdadu Kompeni yang akan diadili oleh Ordinaris luyden van den gerechte in het Casteel yang pada 1626 diubah menjadi Ordinaris Raad van Justisie binnen het casteel Batavia. 2.O ada perbedaan keberlakuan pengadilan antara bangsa Indonesia dengan golongan bangsa Eropa diama dalam Pasal 1 RO disebutkan ada 6 macam pengadilan: 1. dalam R.O). disebut sebagai Raad van Justisie. hal tersebut mengakibatkan dihentikannya VOC dan pada tahun 1806 Belanda menjadi kerajaan di bawah Raja Lodewijk Napoleon yang kemudian mengangkat Mr. Masa kembalinya pemerintahan Hindia-Belanda Berakhirnya peperangan di Eropa mengakibatkan daerah jajahan Belanda yang dikuasai Inggris akan dikembalikan kepada Belanda (Conventie London 1814). Sejak tahun 1684 VOC banyak mengalami kemunduran ditambah dengan adanya pergeseran politik Eropa yang mengakibatkan berubahnya situasi politik di Belanda. Districtsgerecht Mengadili perkara perdata dengan orang Indonesia asli sebagai tergugat dengan nilai harga di bawah f20-. Regenschapgerecht 2 . Herman Willem Daendels sebagai Gubernur Jenderal yang menetapkan charter untuk daerah jajahan di Asia dimana dalam Pasal 86 charter tersebut berisi bahwa susunan pengadilan untuk bangsa Bumiputera akan tetap berdasarkan hukum serta adat mereka. Pada masa ini Pemerintah Hindia-Belanda berusaha untuk mengadakan peraturan-peraturan di lapangan peradilan sampai pada akhirnya pada 1 Mei 1848 ditetapkan Reglement tentang susunan pengadilan dan kebijaksanaan kehakiman 1848 (R.

20-f. Raad van Justitie juga berfungsi sebagai pengadilan tingkat banding. Semarang dan Surabaya untuk semua bangsa sesuai dengan ketentuan. Badan pengadilan yang pertama adalah pengadilan yang yurisdiksinya berkompeten mengadili orang-orang pribumi. 4. juga di dalam perkara-perkara dimana mereka ditarik perkara oleh orang-orang Eropa atau Tionghoa selain itu landraad juga berfungsi sebagai pengadilan banding untuk perkara yang diputuskan oleh regenschapgerecht sepanjang dimungkinkan banding. 6. rechtbank van omgang diubah pada 1901 menjadi residentiegerecht dan pada 1914 menjadi landgerecht. 3. 5. 3 .Mengadili perkara perdata untuk orang Indonesia asli dengan nilai harga f. raad van justisie Terdapat di Jakarta. Mengadili dalam tingkat pertama dan terahir dengan tidak membedakan bangsa apapun yang menjadi terdakwa. Hooggerechtshof Merupakan pengadilan tingkat tertinggi dan berada di Jakarta untuk mengawasi jalannya peradilan di seluruh Indonesia. Landraad Merupakan pengadilan sehari-hari biasa untuk orang Indonesia asli dan dengan pengecualian perkara-perkara perdata dari orang-orang Tionghoa – orang-orang yang dipersamakan hukumnya dengan bangsa Indonesia. Sedangkan tiga peradilan berikutnya adalah lembaga pengadilan yang berwenang memeriksa dan memutus perkaraperkara untuk golongan penduduk Eropa.50 dan sebagai pengadilan banding untuk keputusan-keputusan districtsgerecht. Sedangkan Hooggerechtshof juga bertindak sebagai pengadilan Kasasi untuk orang-orang pribumi yang diadili oleh Landraad.

yaitu Landgerecht. yang dilaksanakan oleh residen. yang diadakan dalam tahun 1901 membawa penghapusan duabuah pengadilan. Selain itu.. Pengadilan sipil 1) Districtsgerecht. 4) Landgerecht. sejak dikeluarkannya telah mengalami beberapa perubahan paling akhir. 2) Regentschapsgerecht. Perubahan Yang terjadi sepanjang bentuk-bentuk pengadilan. yaitu pengadilan politerol dan rechtbanken van omgang. di dalam tahun 1941. Pengadilan yang disebut terakhir menjadi residentiegerecht. masih ada suatu bentuk pengadilan lagi yang tidak disebutkan dalam pasal 1 R. tetapi juga diatur dalam reglemen itu yakni pengadilan politierol (pasal 108-111).O. 4) Raad van justitie. b. 6) Hoogerechtshof. Dengan demikian.Di samping ke enam pengadilan tersebut. 2) Regentschapsgercht. dalam tahun 1914 dibentuk suatu pengadilan baru. Pengadilan Kriminal 1) Districtsgerecht. 3) Landraad. adalah sebagai berikut : 1.O. 3) Landraad. R. sebelum pecah peperangan di pacific.O. 1848 yang mengatur tentang lambaga pengadilan ini. 4 . bangunan-bangunan pengadilan yang berdasar kepada R. 5) Raad van justitie. sampai kepada saat pecahnya perang Pacific. Untuk bangsa Indonesia : a.

2) Magistraatsgerecht. Pcngadilan sipil 1) Residentiegerecht 2) Rand nan justitie (burger kamer) 3) Hooggerechtshof (burgelnke kamer)7 b. Untuk bangsa Eropa : a. 3) Landraad. ulusungai).susunan peradilan yang berlaku di daerah-daerah luar jawa dan Madura diatur di dalam S. 5 .2. Pengadilan sipil 1) Districtsgerecht atau districtsraad (bangka. Untuk singkatnya reglemen ini disebut dengan "Reglemen 1927". Untuk bangsa Indonesia: ` a. Sementara itu. manado) atau daerah-daerah (sumatera barat. banjarmasin. yang menggantikan berbagai macam reglemen sebelumnya. biliton. Pengadilan kriminal 1) Landgerecht 2) Raad van justitie (strajkamer) 3) Hoogerechtshof (strafkamer). Susunan kehakiman atas dasar Reglemen 1927 buat seberang adalah sebagai berikut : 1. 1927 N0. 2777.

maka di Indonesia dilakukan peradilan atas nama raja. Masa pemerintahan Jepang Masa pemerintahan Jepang di Indonesia dimulai pada 8 Maret 1942 dengan menyerahnya Jendral Ter Poorten. sepanjang tidak ditentukan Iain di dalam undang-undang. untuk sementara Jepang mengeluarkan Undangundang Balatentara Jepang tanggal 8 Maret No. 5) Hooggerechtshof (di jakarta). maka pengadilanpengadilan Hindia-Belanda ditutup. yaitu : 1. Pada waktu Balatentara jepang datang di Indonesia. Ini berarti bahwa disamping pengadilan-pengadilan oleh negara. 2. Lembaga pengadilan kembali mengalami perubahan ketika Indonesia diduduki oIeh jepang. diadili oleh hukum agama. pengadilan swapraja. medan. Gunritukaigi. Perkara-perkara diselesaikan oleh Pangreh Raja. Adapun dasar berlakunya pengadilan adat ditentukan dalam Pasal 130 Indische Staatsregeling. Gunsei Hooin. Peradilan Agama. diakui dan dibiarkan berlakunya pengadiIanpengadilan asli.4) Raad van justitie (di padang. Pengadilan kriminil Districtsgerecht atau districtsraad perkara perdata di antara orang— orang Islam. Keadaan semacam itu berlangung sampai bulan Mei 1942. Peradilan Swapraja dan Peradilan Adat. ujung padang). b. Dan sejak Pemerintah Pendudukan jepang menjalankan kekuasaannya di Indonesia peradilan dilakukan oIeh Gunpokaigu. Pengadilan ASH itu ada dua macam. Pengadilan adat di sebagian daerah yang langsung ada dibawah pemerintahan Hindia-Belanda.1 yang menyatakan bahwa segala 6 . apabila sesuai dengan kehendak hokum adat. yang menentukan bahwa di mana-mana sepanjang rakyat Indonesia tidak dibiarkan mempunyai peradilan sendiri.

latifah/2009/09/30/sejarah-terbentuknyapengadilan-negeri-di-indonesia-sebelum-terbentuknya-uu-no-14-tahun1970-tentang-pokok-pokok-kekuasaan-kehakiman/. Masa pemerintahan Jepang ini menghapuskan dualisme di dalam peradilan dengan Osamu Seirei 1944 No. 2.2 ditetapkan bahwa Tihoo Hooin merupakan pengadilan buat segala golongan penduduk. dimana dengan UU ini didirikan pengadilan-pengadilan yang sebenarnya merupakan lanjutan dari pengadilan–pengadilan yang sudah ada: 1. merupakan lanjutan dari Lanraad.blog. 14 tentang Peraturan Pengadilan Pemerintah Balatentara Dai-Nippon.ui. merupakan lanjutan dati Landgerecht. 6. 5.id/disriani. Saikoo Hooin Mahkamah Agung. http://staff. dengan menggunakan hukum acara HIR. Sumber Rujukan : 1. merupakan lanjutan dari Hooggerechtshof. 4. merupakan lanjutan dari districtsgerecht. 7 . Gun Hoon Pengadilan Kawedanan. merupakan lanjutan dari Raad van Justisie.ac. Tihoo Hooin Pengadilan Negeri. Kooto Hooin Pengadilan Tinggi. merupakan lanjutan dari regenschapsgerecht.undang-undang dan peraturan-peraturan dari pemerintah Hindia-Belanda dulu terus berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan-peraturan Balatentara Jepang. Keizai Hooin Pengadilan kepolisian. Ken Hooin Pengadilan kabupaten. diakses 02 Mei 2012. Untuk proses peradilan Jepang menetapkan UU 1942 No. 3.

diakses 02 Mei 2012. Mahasiswa STAI Rasyidiah Khalidiyah Amuntai – Jurusan Syariah Semester IV Tahun Akademik 2011-2012 8 .com.2. *). http://www.wikipedia. **). Disusun dalam rangka melaksanakan tugas perkuliahan pada mata kuliah Peradilan di Indonesia.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful