NAMA KELAS NPM

: HARIF FADHILLAH : 07 : 09105111270 Perintah Dasar linux debian

Untuk memulai shell (terminal), kita dapat mengklik menu :ApplicationAccessories-Terminal.

Perintah-perintah Dasar 1.menampilkan isi directory
• ls Perintah ls, tanpa parameter, akan menampilkan isi direktori dimana anda berada sekarang.

ex : fery:/# cd /etc debian :/etc# ls (menampilkan isi direktori etc)

• ls -a Menampilkan semua file dan direktori yang ada di direktori dimana anda berada, termasuk file-file hidden. • ls -l Menampilkan file-file di direktori sekarang, termasuk (dari kiri ke kanan) : tipe file, permissions, banyaknya hard link, nama pemilik file, nama group, ukuran file dalam byte, dan tanggal kapan file tersebut terakhir disimpan. • ls -al Kombinasi dari ls –a dan ls l • ls -F Dengan parameter F, akan tampak perbedaan yang mana file, yang mana direktori. 2. Berpindah Direktori

Perintah pwd (print working directory) akan menunjukkan dimana kita sekarang berada. perintah cp ini berfungsi mengkopi file. Perintah yang kita gunakan adalah perintah mkdir .txt dan ini adalah baris yang kedua ^D • cp Mirip dengan copy pada DOS. kita lihat terlebih dahulu di direktori mana kita berada sekarang. Syntax : $ cp [option] file /dir/path/ Untuk lebih jelas silahkan dibaca pilihan-pilihannya dengan menjalankan : $ cp help . Misalnya kita ingin membuat direktori baru bernama “tkj”. di linux kita juga bisa membuat direktori baru.txt baris ini adalah baris pertama. maka secara default home directory kita adalah /home/sensei 3. ^D Menambahkan data pada file : debian:/home/rohman# cat>>aku. dengan menggunakan perintah pwd. jika file belum ada : debian:/home/rohman# cat >>aku. Karena kita tadi login dengan account "sensei". maka perintah yang kita ketikkan adalah : debian:/home/rohman# mkdir tkj debian:/home/rohman# ls Desktop tkj debian:/home/rohman# • Cat Perintah cat ini menampilkan isi dari suatu file ke standart output (stdout) Syntax : $ cat <namafile> Membuat file baru.Untuk pindah ke suatu direktori digunakan perintah cd Sebelum menggunakan perintah cd. Membuat Direktori Seperti halnya di DOS. Misalnya sebagai berikut : debian:/home/rohman# pwd /home/rohman • cd Perintah cd tanpa parameter akan membawa kita ke home directory kita.

Syntax : $ grep [option] "data" file Contoh : debian:/home/rohman# grep "ini" test ini hanya sebuah test dari output redirection baris ini tambahan dari yang lama. Syntax : $ find /path [option] Contoh : debian:/home/rohman# find -name tkj* ./tkj • grep Perintah ini berguna untuk pencarian data di dalam file. penggunaan grep akan lebih mengefisienkan waktu ketimbang harus membaca satu persatu.. Fungsinya kurang lebih sama dengan find. Perintah ini digunakan untuk mengetahui dimana letaknya sebuah file atau directori..Dari namanya sudah dapat diterka bahwa perintah ini berfungsi untuk mencari file ataupun directory. Syntax : . debian:/home/rohman# • ln Kegunaan perintah ini adalah untuk membuat link dari satu file/directori ke file/directori lain Syntax : $ ln s /path/to/source target Contoh : debian:/home/rohman# ln s test uji debian:/home/rohman# ls l total 2 rwrr1 sensei sensei 102 Nov 9 14:11 test lrwxrwxrwx 1 sensei sensei 4 Nov 10 03:21 uji > test debian:/home/rohman# Dari contoh dapat dilihat bahwa file uji adalah merupakan link dari file test locate. bedanya locate menggunakan sebuah database (biasanya terletak di var/lib/locatedb ) yang dapat di update menggunakan perintah updatedb.

# locate <something> Contoh : debian:/home/rohman# locate uji /home/rohman/uji debian:/home/rohman# • mkdir Perintah mkdir ekivalen dengan md (make directory) pada DOS yang berguna untuk membuat sebuah directory. Syntax : $ mkdir <namadir> • mv Perintah ini mirip dengan perintah move pada DOS yang berguna untuk memindahkan file dari satu directory ke directory lainnya. Untuk directory dapat digunakan rmdir Syntax : $ rm <namafile> $ rmdir <namadirectori> • mount Setiap device dalam linux agar dapat diakses harus terlebih dahulu dimount atau dikaitkan. Syntax : # mount [option] /dev/<devicefile> /path/to/mountdir Contoh : # mount /dev/hda1 /media/disk • ps Perintah ini digunakan untuk melihat setiap proses yang dijalankan di dalam mesin beserta nomor prosesnya. Syntax : $ ps [option] • kill . atau juga dapat digunakan sebagai pengganti nama file (ren/rename pada DOS) Syntax : $ mv file1 file2 • rm dan rmdir Perintah rm adalah perintah untuk menghapus file.

Kemudian setelah ditambahkan ditentukan password user yang baru tersebut dengan perintah passwd. passwd dan userdel Perintah adduser dan userdel adalah file-file untuk administrasi user. Sehingga bisa memerintahkan apakah suatu proses ditunda.Perintah kill (mematikan) sesuai namanya adalah berfungsi untuk mengirimkan signal ke suatu proses. Tetapi paling sering digunakan untuk mematikan proses yang sedang berjalan. adduser digunakan untuk menambahkan user pada suatu mesin. tambahkan opsi –k agar ditampilkan dalam satuan kb (kilobyte). Syntax : $ kill <nomorprosesnya> • adduser. Untuk menjalankan perintahperintah ini diperlukan root priviledge. Sedangkan userdel digunakan untuk menghapus user di mesin. dihentikan atau dilanjutkan. Syntax : # adduser <namauser> # passwd <namauser> # userdel [r] <namauser> • Cal Untuk menampilkan calendar rohman@debian:~$ cal November 2010 Su Mo Tu We Th Fr Sa 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 rohman@debian:~$ • du untuk menampilkan kapasitas oleh direktori tertentu. contoh: # du –k Clear Membersihkan layar Uname .

. Agar shutdown secepatnya time disini kita isi ‘now’. Perintah halt dapat digunakan untuk menshutdown secepatnya tanpa pesan apapun. Warning message adalah pesan yang dikeluarkan pada terminal sebelum shut down. Jangan menekan tombol power sebelum terdapat pesan : Power Down . Cara pertama adalah dengan perintah shutdown # shutdown –t time time disini adalah waktu untuk menghentikan sistem. Three Finger Salute (ctrlaltdel) juga dapat mereboot linuxbox secepatnya. Menshut down Linux dapat dilakukan dengan berbagai cara. Tetapi proses sebenarnya adalah mengirim sinyal pada semua proses untuk menghentikan kegiatannya (contoh: menyimpan dan menutup semua file). Halt berguna pada saat untuk menshutdown dan mematikan linuxbox kita. –r bisa kita tambahkan untuk mereboot setelah shutdown.Menampilkan informasi sistem operasi yang digunakan pada system Shutting down.