MAKALAH

MATEMATIKA SEKOLAH I Pangkat Positif, Negatif, Pecahan, dan Operasi +, -, x, : Beserta Pembelajarannnya

OLEH: KELOMPOK 2 ANGGOTA KELOMPOK: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Farit Irna Rustianingsih Riza Hary Agustin Yefta Bayu Mahendra Agustina Nur Hanifah Nur Fajrina Novitasari Mayang Sari (083174207) (103174205) (103174212) (103174223) (103174225) (103174231)

JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA 2011

54 = 5 x 5 x 5 x 5 = 625 2. Sifat-Sifat Operasi Pemangkatan  Penjumlahan dan Pengurangan a. Pengertian Pangkat Bulat Positif Jika adalah bilangan riil dan n bilangan bulat positif maka (dibaca " pangkat n") adalah hasil kali n buah faktor yang masing-masing faktornya adalah .  45 berarti 4 × 4 × 4 × 4 × 4 Angka 4 disebut bilangan pokok Angka 5 disebut pangkat Secara umum.A. = pangkat atau eksponen. Jadi. Pengertian Pangkat Operasi dari pangkat disebut perpangkatan. 35 = 3 x 3 x 3 x 3 x 3 = 243 B. Contoh:  32 berarti 3 × 3 angka 3 disebut bilangan pokok (basis) angka 2 disebut pangkat (eksponen). Perpangkatan adalah perkalian berulang (berganda) dengan faktor-faktor yang sama. berarti n faktor 1. Penjumlahan . Pangkat Bulat Positif a. = bilangan berpangkat Contoh: 1. pangkat bulat positif secara umum dinyatakan dalam bentuk Sebanyak n faktor Dengan: = bilangan pokok (basis).

  sebanyak"m  n" faktor m n (terbukti) Kesimpulan: Hasil kali dua bilangan berpangkat dengan bilangan pokok sama adalah bilangan dengan menambahkan eksponennya. berlaku: am× an= am+n Bukti: a m  a  a  aa  .. Contoh: 1. Pengurangan Dua buah atau lebih bilangan berpangkat dapat dikurangkan hanya pada bilangan yang berpangkat sama. Contoh: 1. b. a       n sebanyak"m" faktor sebanyak"n" faktor  a  a  a  a a  a a   a  ..Dua buah atau lebih bilangan berpangkat dapat dijumlahkan hanya pada bilangan yang berpangkat sama. a  a  aa  . Contoh: Hasil Kali Bilangan 4 x 2 = 8 Hasil Kali Eksponen 22 x 21 =8 4 x 8 = 32 22 x 23 = 32 8 x 8 = 64 23 x 23 = 64 ..  Sifat Perkalian Bilangan Berpangkat Untuk a ∈ R dan m.. n bilangan bulat positif...  a  ...

.  a )  (a  a  . 3 5 Jawaban: 4 4  4 3 5 35 4 8  Sifat Pangkat dari Bilangan Berpangkat Untuk a ∈ R dan m.. b ∈ R dan n bilangan bulat positif..  a )  (a  a  . berlaku: n n n (a · b) = a · b .. berlaku: (am)n= am . m a a a  a a   sebanyak"n" faktor n  (a  a  . n bilangan bulat positif... n Bukti:   m  m  m  m  .Contoh soal: Sederhanakan bilangan berpangkat berikut: 4  4  .  a )  a  sebanyak"n " faktor m n (terbukti) Kesimpulan: Pangkat dari suatu bilangan berpangakat adalah sama dengan bilangan berpangkat dengan eksponen dikalikan... Contoh: Pangkat Bilangan Pangkat Eksponen (4)3 = 64 (22)3= 22 x 3 = 26 (2)4=16 (21)4 = 21 x 4 = 24 (8)2 (23)2 = 2 3 x 2 = 26 Contoh Soal: Sederhanakan bilangan berpangkat berikut ( 78)4 Penyelesaian: (78)4= 7 8 x 4= 7 32  Sifat Pangkat dari Perkalian Bilangan Untuk a...

b ≠ 0 dan n bilangan bulat positif. Bilangan Berpangkat Nol Untuk a ∈ R dan a ≠ 0 maka .b  a...  n sebanyak"n" faktor Bukti:  a  a  a  ..  a.bbb b   a.b   n sebanyak"n" faktor sebanyak"n" faktor n (terbukti) Contoh Soal: 2.  .64  324 3 3 3  Sifat Pangkat dari Pembagian Bilangan Untuk a.. a. 4  8.4  2. berlaku: ( ) Bukti: ( ) Sebanyak n faktor (terbukti) Sebanyak n faktor Contoh: Lengkapilah! ( ) C.  a. b ∊ R.4  2.4  2..4  2 .  a   b  b  b  ..  b   a .

1 p q2 5 Jawab . Misalkan a m : a m n  a m( m n )  a  n m mn a :a am 1  m n  n a a a Maka a n  1 an Nyatakan bilangan-bilangan berpangkat di bawah ini ke dalam pangkat negatif. a4 2.Bukti: (sifat pembagian bilangan berpangkat) Sebanyak n faktor Sebanyak n faktor Jadi. Contoh: 10000 = 1 2. = 1.0000 = 1  Bilangan Berpangkat Negatif Untuk a ∈ R dan a ≠ 0 didefinisikan: a n  1 an Definisi ini berasal dari bentuk berikut.000. x 3 y 4 1. 3.

apakah perkalian tersebut dapat dipikirkan sebagai perkalian bilangan berpangkat? Misalkan kita nyatakan perkalian di atas sebagai Sesuai aturan sifat perkalian bilangan berpangkat di atas. a 6  1 a6 1 1 p 2 3 3 q 2. x 3 y 4 = 3   4  3  4 x y x y 1. 3 3 pq 2 Jawab 1.1 a 4 1 1 1 2. a 6 2. Pangkat Pecahan Pangkat pecahan adalah suatu bilangan berpangkat yang pangkat atau eksponennya adalah bilangan pecahan. ⁄ ∈ Perhatikan perkalian berikut √ √ Pada bagian sebelumnya kita sudah belajar tentang bilangan berpangkat. kita nyatakan sebagai Akar kuadrat dari suatu bilangan adalah bilangan berpangkat dengan eksponen ⁄ ⁄ . 1 = p 5 q 2 2 p q 5 Nyatakan bilangan-bilangan berpangkat di bawah ini ke dalam pangkat positif. 1. 3 3 pq  2  D. a 4  3.

dan pecahan disebut juga sebagai bilangan berpangkat tak sebenarnya. Ubahlah bilangan berikut ke dalam bentuk akar: a. Adapun bilangan berpangkat dengan pangkat bulat positif disebut juga bilangan berpangkat sebenarnya. bulat negatif. 2. c. a. b. n bilangan asli. √ .Untuk sebarang nilai a dengan a ≠ 0.Jadi √ ⁄ E. dan n ≥ 2 berlaku: √ √ Contoh: Bilangan dan disebut bilangan dengan pangkat tak sebenarnya. m bilangan bulat. √ c. 1. Jawab: a. √ b. Pangkat Tak Sebenarnya Bilangan berpangkat dengan pangkat nol. b. Jawab: a. √ √ c. Ubahlah bilangan-bilangan berikut ke dalam bentuk bilangan dalam bentuk pangkat tak sebenarnya. √ c. b.

Sederhanakanlah operasi bentuk pangkat tak sebenarnya dari: ⁄ ⁄ ⁄ a. serta bilangan rasional maka. ⁄ ⁄ ⁄ Jawab: a.F. b. b. b. ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ ⁄ √ √ √ . Contoh: 1. berlaku sifat-sifat operasi pangkat tak sebenarnya. dan bilangan pecahan. diataranya: Operasi pada bilangan bentuk pangkat tak sebenarnya menjelaskan bahwa pada dasarnya operasi yang berlaku sama dengan operasi pada bilangan bentuk pangkat sebenarnya. bilangan bulat negatif. c. Perlu diperhatikan di sini bahwa pangkat yang dipakai adalah pangkat bilangan nol. Sifat-Sifat Operasi Pangkat Tak Sebenarnya Untuk ∈ dengan . c.

.DAFTAR PUSTAKA WAGIYO. Departemen Pendidikan Nasional. dan Teknologi Kerumahtanggaan untuk Kelas X SMK. Pegangan belajar matematika 1 : untuk SMP/MTs kelas VII. Jakarta : Pusat Perbukuan. Pariwisata. Matematika Kelompok Seni. A. 2008.