P. 1
LAPORAN PKL

LAPORAN PKL

|Views: 1,070|Likes:
Published by emanatok

More info:

Published by: emanatok on May 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2013

pdf

text

original

LAPOARAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN INSTALASI DAN KONFIGURASI PC ROUTER SEBAGAI SERVER GATEWAY MENGGUNAKAN MIKROTIK PADA ICT

CENTER POLITEKNIK NEGERI KUPANG

OLEH : EMANUEL ATOK NIM : 0 9 2 3 7 3 3 0 6 6

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI KUPANG 2012

LEMBARAN PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, Dosen Pembimbing PKL dan Ketua Jurusan Teknik Elektro Konsentrasi Teknik Komputer dan Jaringan Politeknik Negeri Kupang. Menyatakan bahwa Laporan PKL dari : NAMA NIM JURUSAN JUDUL : EMANUEL ATOK : 0923733066 : TEKNIK ELEKTRO KONSENTRASI TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN : INSTALASI DAN KONFIGURASI PC ROUTER SEBAGAI SERVER GATEWAY MENGGUNAKAN MIKROTIK PADA ICT CENTER POLITEKNIK NEGERI KUPANG

MENGESAHKAN

PEMBIMBING PKL

PEMBIMBING LAPANGAN

GLORIA CH. MANULANGGA, ST.M.MT NIP.

IMANUEL K. MAUKO, ST.MEng NIP. 19770503 200112 1 002

MENGETAHUI : Ketua Jurusan Teknik Elektro Teknik Komputer dan Jaringan

MARIA D. BADJOWAWO, ST. MT NIP : 19700103 199512 2 001

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang karena atas berkat karunia dan penyertaan serta perlindungan-Nya, sehingga penulisan Laporan PKL ini dapat terselesaikan dengan baik. Penulis juga ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan PKL ini antara lain : 1. Bapak Bekak Kolimon, ST.,MT. Selaku Direktur Politeknik Negeri Kupang; 2. Ibu Maria Dolorosa Badjowawo, ST., MT. selaku Ketua Jurusan Teknik Listrik; 3. Ibu Gloria CH. Manulangga, ST.,M.MT selaku pembimbing I yang telah membimbing dan mengarahkan penulis dalam penyusunan Laporan PKL ini; 4. Bapak Imanuel Kristian Mauko ST., M.,Eng selaku pembimbing lapangan sekaligus kepala UPT ICT PNK yang telah membimbing dan mengarahkan penulis selama PKL berlangsung. 5. Teman-teman yang telah memberikan ide-ide demi melengkapi laporan PKL ini. Penulis sadar bahwa laporan PKL ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun dari pembaca sangat penulis harapkan demi menyempurnakan Laporan PKL ini.

Kupang,

April 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Lembar Pengesahan ..........................................................................................................i Kata Pengeantar ...............................................................................................................ii Daftar Isi .........................................................................................................................iii Daftar Gambar..................................................................................................................v Daftar Lampiran.............................................................................................................vii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang........................................................................................1 1.2 Tujuan Penulisan.....................................................................................2 1.3 Metode Penulisan....................................................................................2 BAB II STRUKTUR ORGANISASI 3.1 Router .....................................................................................................5 3.1.1 Router Dedicated ........................................................................................8 3.1.2 Router PC ....................................................................................................9 3.2 Routing .................................................................................................10 3.2.1 Routing Langsung .....................................................................................11 3.2.2 Routing Tidak Langsung ..........................................................................12 3.3 Mikrotik ................................................................................................16 3.3.1 Keunggulan Mikrotik ...............................................................................17 3.3.2 Kekurangan Mikrotik ...............................................................................18 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Persiapan ..............................................................................................19 4.1.1 Hardware ...................................................................................................19

BAB III LANDASAN TEORI

4.1.2 Software ....................................................................................................20 4.2 Langkah-Langkah Instal ......................................................................20 4.3 Langkah-Langkah Konfigurasi ............................................................25 4.4 Hasil Pengujian ....................................................................................32 BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan ..........................................................................................39 5.1 Saran .....................................................................................................39 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ LAMPIRAN........................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Politeknik Negeri Kupang .........................................3 Gambar 2.2 Struktur Organisasi UPT. ICT Politeknik Negeri Kupang ........................4 Gambar 3.1 Routing Langsung ....................................................................................12 Gambar 3.2 Routing Tidak Langsung ..........................................................................13 Gambar 3.3 Routing Statik ...........................................................................................14 Gambar 3.4 Default Routing ........................................................................................15 Gambar 4.1 Booting dari CD mikrotik ........................................................................20 Gambar 4.2 Paket yang Disediakan Mikrotik ..............................................................21 Gambar 4.3 Konfigurasi untuk menyimpan konfigurasi lama ....................................21 Gambar 4.4 tampilan untuk melanjutkan instalasi .......................................................22 Gambar 4.5 Tampilan untuk proses instaling Mikrotik 2/9.27 ....................................22 Gambar 4.6 Tampilan proses instalasi selesai (berhasil) .............................................23 Gambar 4.7 Proses booting setelah restart ...................................................................23 Gambar 4.8 Tampilan Menu Login ..............................................................................23 Gambar 4.9 Tampilan setelah mengisi menu log : admin............................................24 Gambar 4.10 Tampilan untuk Password ......................................................................24 Gambar 4.11 Tampilan welcome screen mikrotik .......................................................24 Gambar 4.12 Tampilan untuk command prompt line ..................................................25 Gambar 4.13 Tampilan untuk menampilkan interface print ........................................25 Gambar 4.14 Tampilan untuk menampilkan IP Address client-01 .............................26 Gambar 4.15 Tampilan halaman login di winbox........................................................26 Gambar 4.16 Tampilan untuk mengganti nama router dengan serversipil .................27 Gambar 4.17 Tampilan konfigurasi ether1 dengan nama Internet...............................27

Gambar 4.18 Tampilan konfigurasi ether2 dengan nama Local ..................................28 Gambar 4.19 Tampilan untuk menambahkan IP address pada interface internet........28 Gambar 4.20 Tampilan untuk menambahkan IP address pada interface Local...........29 Gambar 4.21 Tampilan untuk memasukan IP gateway internet..................................29 Gambar 4.22 Tampilan untuk memasukan IP gateway pada interface Local..............30 Gambar 4.23 Tampilan untuk memasukan IP DNS......................................................30 Gambar 4.24 Tampilan konfigurasi dari ip firewall NAT............................................31 Gambar 4.25 Pengujian konfigurasi icmp dengan ping................................................32 Gambar 4.26 Pengujian konfigurasi forward port HTTP dengan acses web...............32 Gambar 4.27 Diagram alir proses install PC menjadi PC router..................................33 Gambar 4.28 Diagram alir proses konfigurasi PC menjadi PC router.........................35 Gambar 4.29 Diagram alir proses pengujian PC menjadi PC router............................36 Gambar 4.30 Diagram alir setelah proses install, konfigurasi dan pengujian..............37

DAFTAR LAMPIRAN

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jaringan komputer saat ini sangat dibutuhkan untuk berbagai instansi pemerintahan, kampus, sekolah dan bahkan untuk perusahaan, banyak perusahaan yang memerlukan informasi dan data-data dari kantor-kantor lainnya baik dari rekan kerja, maupun konsumen. Sering kali terjadi permasalahan pada jaringan komputer antara lain data yang dikirimkan lambat, rusak dan bahkan tidak sampai ke tujuan. Oleh sebab itu, jaringan komputer memerlukan sebuah router, yaitu alat yang sangat penting dalam jaringan internet yang berfungsi sebagai pengatur jalur lalu-lintas data sehingga tepat pada sasarannya. Router mampu menjawab tantangan dari pada permasalahan jaringan komputer itu sendiri. Dengan berbagai fasilitas yang dimiliki router, maka komunikasi pada jaringan komputer dapat berjalan dengan baik. Namun harga router di pasaran sangat mahal dan masih sulit di jangkau oleh kalangan masyarakat kita, maka dalam pembahasan ini penulis menggunakan system operasi yang dikhususkan untuk networking yaitu MikroTik Router OS v 2.27.9 sebagai salah satu alternatif dalam dunia jaringan internet, yang terbukti murah dan handal dalam melakukan kerjanya sebagai router. Mikrotik router OS itu sendiri sekarang sudah banyak digunakan oleh ISP, provider hostpot, atau pemilik warnet. Mikrotik Router OS menjadi pilihan dalam jaringan internet karena pengoperasiaan cukup mudah untuk dilakukan, dan kebuthan hardware yang cukup rendah, selain itu Router OS akan menjadikan komputer router network yang handal dan dilengkapi dengan tools dan fitur-fitur yang cukup menjanjikan dalam pelayanan, mikrotik juga sangat cocok untuk beda jaringan yaitu wireless maupun jaringan kabel dan yang menjadi daya pengikatnya adalah sifatnya yang opensource sehingga semua orang di dunia dapat menggunakannya dan mengubahnya guna hal yang positif. Untuk menanggapinya maka Politeknik Negeri Kupang menuntut seluruh mahasiswa tidak hanya memiliki pengetahuan di bidang teknologi semata, tapi

memiliki keterampilan serta kemampuan untuk menerapkan ilmu yang di dapat dalam dunia kerja atau di lapangan. Pada praktek kerja lapangan ini penulis mengambil lokasi pada ICT PNK untuk menginstal dan mengkonfigurasi pc router sebagai server gateway menggunakan mikrotik. 1.2 Tujuan Penulisan Adapun tujuan dari Penulisan Laporan ini yaitu : a. Untuk membangun sebuah Router berbasis PC dengan menggunakan software Mikrotik. b. Untuk memberikan solusi dalam pembelian Router yang selama ini belum tercapai. 1.3 Metode Penulisan 1. Metode Kepustakaan a. b. Mencari referensi dari buku-buku yang berhubungan dengan jaringan komputer dan mikrotik. Mencari referensi dari internet. Setelah selesai Menginstalasi dan Mengkonfigurasi PC menjadi PC Router menggunakan mikrotik pada ICT Center Politeknik Negeri Kupang. Maka dilakukan Pengujian PC Router pada Lab ICT 2 lantai 1 SIPil. Adapun Pengujian yang dilakukan adalah Test Ping serta test koneksi pada jaringan. Hasilnya dapat dilihat pada Bab IV di bagian Hasil Pengujian. 2. Metode Pengujian

BAB II STRUKTUR ORGANISASI

Dalam struktur organisasi Politeknik Negeri Kupang yang memegang komando dalam sistem organisasi adalah Direktur, yang di bantu oleh Pudir 1 sampai pudir 4 dan para pegawai maupun dosen. Berikut adalah struktur organisasi Politeknik Negeri Kupang :

C = Core

S = Support

PD 1 : Bidang Akadeik

PD 2 : Bidang Adm. Umum & Keuangan

PD 3 : Bidang Kemahasiswaab

Terbitan : A Revisi : 0

Disahkan oleh Direktur Tgl. …………………

Distribusi : PD 1, PD 2, PD 3, WMM, Jur.SIPil, Jur.Mesin, Jur.Listrik, Jur.Adm.Bisnis, Jur. Akutansi, Bag.Akademik & Kemahasiswaan, Bag.Adm.Umum & Keuangan, UPT.Perpustakaan, UPT. Penelitian & PpM, UPT. MKU, Unit ICT, UPT. Kerjasama, UPT. Perawatan & Perbaikan

Gambar 2.1 : Struktur Organisasi Politeknik Negeri Kupang STRUKTUR ORGANISASI UPT. ICT POLITEKNIK NEGERI KUPANG

UPT ICT sebagai salah satu unit penunjang pada PNK yang melaksanakan tugas pokoknya membantu pimpinan yaitu menyelenggarakan pelayanan dalam bidang administrasi dan akademis. Berikut struktur organisasi UPT ICT Politeknik Negeri Kupang :

KEPALA Imanuel Chr. Mauko, ST. M.Eng

SEKRETARIS Jemsrado Sine, ST.M.Eng

ANGGOTA Ayub Amheka, ST

Gambar 2.2 : Struktur Organisasi UPT ICT Politeknik Negeri Kupang

BAB III LANDASAN TEORI

3.1 Router Router adalah sebuah device yang berfungsi untuk meneruskan paket-paket dari sebuah jaringan ke jaringan (network ke network) yang lainnya seperti : Local Area Network (LAN ke LAN ) atau LAN ke Wide Area Network (WAN)) sehingga host-host yang ada pada sebuah network bisa berkomunikasi dengan host-host yang ada pada network yang lain. Router menghubungkan network-network tersebut pada network layer dari model OSI (Open System Interconnection), sehingga secara teknis router adalah layer 3 gateway. Router bisa berupa sebuah device yang dirancang khusus untuk berfungsi sebagai router (dedicated router), atau bisa juga berupa sebuah PC yang difungsikan sebagai router. Cisco router yaitu sebuah dedicated router yang dibuat oleh Vendor bernama Cisco (http://www.cisco.co.id/02 April 2012). Perkembangan pemakaian internet sebagai sarana komunikasi global telah menjadikan cukup banyak perusahaan-perusahaan menggunakan internet sebagai media informasi. Semakin mudahnya mendapatkan akses ke internet membuat dunia semakin tidak bertembok sehingga adanya internet memang sejalan dengan era globalisasi dan kebijakan pasar bebas. Seiring dengan kemajuan teknologi informasi, saat ini jaringan komputer banyak digunakan untuk saling berhubungan dengan banyak jaringan lain di seluruh dunia melalui internet. Teknologi internet adalah paket data dengan jaringan tersebar. Konsep paket data artinya segala sesuatu yang dikirim melalui internet dipecah-pecah menjadi data berukuran kecil untuk mempermudah pengiriman paket. Data-data ini diteruskan ke tempat tujuan melalui jalur-jalur komunikasi data (kabel, fiber optik) yang terhubung ke sebuah alat yang bernama router. Jalur komunikasi dan router ini digunakan secara bersama-sama oleh data tersebut sebagai jalan untuk mencapai tujuan. Router inilah yang menentukan jalan yang harus ditempuh oleh setiap paket data yang lewat agar dapat mencapai tujuan. Pada dasarnya fungsi-fungsi router bisa dijalankan melalui

sistem operasi sekelas server seperti Linux, FreeBSD, MS Windows, NT Server, Windows 2000/2003 server, dan sistem operasi lainnya. Router memiliki kemampuan melewatkan paket IP dari satu jaringan ke jaringan lain yang mungkin memiliki banyak jalur di antara keduanya. Router yang saling terhubung dalam internet ikut serta menentukan jalur terbaik yang dilalui paket IP dari satu jaringan ke jaringan lain. Router dapat digunakan untuk menghubungkan sejumlah LAN sehingga trafik yang dibangkitkan oleh suatu LAN terisolasikan dengan baik dari trafik yang dibangkitkan oleh LAN lain. Jika dua atau lebih LAN terhubung dengan router, setiap LAN dianggap sebagai subnetwork yang berbeda. Router terdiri dari dua jenis yaitu Router dedicated dan PC Router. PC dapat digunakan sebagai Router sepanjang ia memiliki lebih dari satu interface jaringan, mampu memforward paket IP, serta menjalankan program untuk mengatur routing paket. Sebuah router menjadwal data antara LAN yang berbeda dan berbagai jaringan seperti pengendalian jalur jaringan. Sebuah router harus dapat memadukan protocol LAN yang berbeda, Netware dan DECnet dan komputer pusat. Biasanya dilakukan dengan menggunakan protocol ketiga dari LAN yang dihubungkan dengan protocol yang sudah ada. Hanya ada satu protocol yang dapat melakukannya yaitu Transmission Control Protocol/Internet Protocol (TCP/IP). TCP/IP didukung oleh hampir semua jenis computer dari PC sampai mainframe dan TCP/IP menyediakan emulasi dan fasilitas file transfer. Router memiliki kemampuan melewatkan paket IP dari satu jaringan ke jaringan lain yang mungkin memiliki banyak jalur diantara keduanya. Router juga dapat digunakan untuk menghubungkan sejumlah LAN (Local Area Network) sehingga trafik yang dibangkitkan oleh LAN lain. Jika dua atau lebih LAN terhubung dengan router, setiap LAN dianggap sebagai subnetwork yang berbeda. Pada umumnya router mendukung Internet Protokol (IP) yang merupakan bagian dari Transmission Control Protokol/Internet Protocol (TCP/IP) dan Internet Paket exchange (IPX). Protokol ini memungkinkan server menggunakan software yang berbeda untuk dihubungkan satu sama lain. Router harus dapat menentukan protokol dari setiap paket data dan informasi pengalamatannya.

Sebelum TCP/IP digunakan, tentukan lebih dahulu IP address dan subnet yang akan digunakan. IP address yang berbeda jaringan, maka komputer tersebut tidak dapat berkomunikasi dengan jaringan yang sudah ada. Untuk menghubungkan dua buah jaringan yang berbeda maka dibutuhkan alat bantu yang disebut dengan Router. Router dapat berbentuk software seperti yang terdapat dalam Windows NT, UNIX atau device router seperti Cisco. Router ini mempunyai 2 IP yang berbeda atau lebih, sesuai dengan jaringan yang dihubungkannya. Router pada konfigurasi TCP/IP disebut sebagai Gateway, yaitu pintu untuk mencapai jaringan diluar jaringan lokal. Beberapa hal yang dikerjakan oleh router adalah : 1. Mengirim paket data antara dua tipe jaringan fisik yang berbeda, misalnya meneruskan paket data dari ethernet ke relay frame yang biasanya dilakukan oleh router WAN. 2. Membatasi lalu lintas paket data dari/ke beberapa alamat jaringan. Hal ini biasanya dikenal sebagai packet filtering. Biasanya router akan menganalisa paket data lebih dari sekedar IP headers untuk membuat keputusan filtering. 3. Mengubah alamat asal sehingga seakan-akan paket data tersebut berasal dari sebuah alamat yang berbeda dari pengirim aslinya. Di Linux, hal ini dikenal sebagai masquerading dan router berfungsi sebagai NAT (Network Address Translation). 4. Berfungsi sebagai BOOTP (Bootstrap Protocol) atau DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) Server yang memberikan alamat IP dan konfigurasi lainnya kepada seluruh komputer pada jaringan. Router dapat mengatasi faktor-faktor arus lalu lintas data secara khusus. TCP/IP sudah merupakan standar untuk industri antar jaringan computer pusat. TCP/IP memungkinkan komunikasi antar semua simpul pada LAN tunggal, antar LAN yang terpisah, antara LAN dan WAN. Kelompok TCP/IP melIPuti protokol untuk email, file transfer, percetakan, pelaksanaan perintah remote, remote login dan maintenance jaringan. Setiap protokol memiliki dua bentuk seperti : modul user yang memerlukan servis dan modul server yang menyediakan servis. TCP/IP dapat dijalankan hampir semua LAN PC.

Router adalah suatu alat pada dunia komputer yang berguna untuk membelokkan data dari suatu sistem jaringan ke sistem yang lain. Logikanya sebuah sistem jaringan tidak dapat berpindah ke sistem yang lain. Contoh : sistem A menggunakan IP 192.168.1.1 dan sistem B menggunakan IP 192.168.2.1. Maka Komputer yang menggunakan sistem A tidak dapat melakukan komunikasi dengan sistem B tanpa Router. Adapun keuntungan menggunakan router yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Isolasi traffic broadcast. Kemampuan ini memperkecil beban network karena traffic jenis ini dapat diisolasi pada sebuah LAN saja. Fleksibilitas. Router dapat digunakan pada topologi jaringan apapun dan tidak peka terhadap masalah kelambatan waktu yang dialami jika menggunakan bridge. Pengaturan prioritas. Router dapat mengimplementasi mekanisme pengaturan prioritas antar protokol. Pengaturan konfigurasi. Router umumnya dapat lebih dikonfigurasi dibandingkan bridge. Isolasi masalah. Router membentuk penghalang antar LAN dan memungkinkan masalah yang terjadi di sebuah LAN diisolasikan pada LAN tersebut. Pemilihan jalur. Router umumnya lebih cerdas darIPada bridge dan dapat menentukan jalur optimum antara dua sistem. Router terdiri atas dua jenis yaitu Router dedicated dan Router PC. 1. Router Dedicated Sebuah device khusus yang dibuat oleh pabrik misalnya Cisco. Router yang mempunyai table routing yang dikelola secara manual disebut static router. Table tersebut berisi daftar jaringan yang dapat dicapai oleh router tersebut. Static router dapat mempelajari jaringan yang berada disekelilingnya secara terbatas (bila hanya 2 jaringan), tapi bila terdapat banyak jaringan, maka administrator harus mengelola table routing tersebut secara cermat. VPN (Virtual Private Network) telah menjadi alternatif yang handal dalam mengakali bagaimana caranya membuat koneksi yang aman dan terenkripsi melalui public network. Salah satu jenis dari VPN ialah IPSec VPN yang merupakan VPN

Layer 3 OSI. Cisco Router Series 1841 telah mempunyai fungsi IPSec VPN didalamnya. 2. Router PC PC dapat difungsikan sebagai router selama memiliki lebih dari satu interface jaringan, mampu memforward paket IP, serta menjalankan program untuk mengatur routing paket. Dengan kemampuan minimal seperti disebutkan diatas, sebuah PC sudah bisa difungsikan sebagai router, terlebih lagi jika PC Router itu dilengkapi dengan software pendukung untuk mempermudah pengoperasian PC Router tersebut. Berbeda dengan dedicated router, PC router membutuhkan beberapa slot PCI (PerIPheral Component Interconnect) untuk dipasangi NIC ( Network Interface Card) atau ethernet card. Beberapa ethernet card yang dIPasang pada sebuah PC ini berguna sebagai gateway antara satu LAN dengan LAN lainnya. Dengan demikian maka broadcasting domain bisa dikurangi atau diminimalisasi. Broadcast domain adalah suatu wilayah dimana penyiaran bisa terjadi. Konsep dari sebuah concentrator adalah ketika sebuah node mengirimkan paket data ke node lainnya, node tersebut akan mengirimkan paket data ke concentrator, kemudian dari concentrator paket data tersebut dIPancarkan ke seluruh node yang ada di jaringan tersebut. Dengan adanya beberapa ethernet card pada PC, broadcast domain yang terjadi pada jaringan dapat dibatasi. Dengan pembatasan broadcast domain, arus lalu lintas di jaringan dapat dikurangi. Hal ini juga dapat mengurangi kemungkinan terjadinya collision domain (wilayah kemungkinan terjadinya tabrakan antar paket data). Walaupun kemampuan PC router ini tidak seperti kemampuan dedicated router, pada dasarnya sudah cukup memenuhi syarat sebagai router. Berbeda dengan dedicated router, PC router adalah sebuah PC atau lebih yang difungsikan sebagai router dengan memasang beberapa interface card pada PC tersebut. Beberapa sistem operasi menganggap pemasangan beberapa NIC ini sebagai bridge karena memang seperti yang di ketahui, bridge bekerja di layer 2 (data link) dan setiap interface card yang di pasang pada PC memang memiliki MAC address atau alamat fisik sehingga untuk menjadikan sebuah PC menjadi router, perlu

mengkonfingurasi beberapa hal, di antaranya, jika pada bridge yang dicatat pada tabel penerjemah adalah alamat fisik dari setiap interface, maka pada router yang akan dicatat adalah network ID-nya, lalu alamat network tersebut disimpan ke dalam sebuah table yang disebut dengan table routing atau pada file konfingurasi. Perkembangan ilmu teknologi dalam sistem IT (Informasi Teknologi) dan jaringan menuntut untuk selalu menyadari bahwa kebutuhan akan jaringan sangat dIPerlukan dimasa-masa mendatang. Dapat dilihat bahwa kebutuhan sehari-hari saat ini sudah sangat erat sekali hubungannya dengan komputerisasi baik itu yang di desain untuk berdiri sendiri (Stand Alone) ataupun yang sudah bisa berinteraksi dengan dunia maya (Internet). Sejalan dengan perkembangan teknologi dalam sistem jaringan dan Informasi Teknologi (IT) maka perkembangan perangkat dan peralatan IT dan Jaringan juga ikut mengambil andil yang besar untuk mendukung sistem informasi dan jaringan yang semakin hari semakin canggih. Peralatan dan perangkat yang mendukung sistem jaringan seperti Router, Switch, Hub, Bridge, Repeater, Modem dan yang tak kalah pentingnya adalah unit komputer itu sendiri. Dalam mengimplementasikan OS Mikrotik sebagai PC Router adalah sebagai alternatif dengan dana yang terbatas dapat memiliki seluruh fasilitas routing yang dibutuhkan sehingga dapat mengakses jaringan di dalam dan di luar secara aman, murah dan tepat. Selain itu dengan terbentuknya PC Router ini diharapkan dapat dIPergunakan bagi perusahaan-perusahaan kecil yang ingin bergabung dalam jalur Internet. 3.2 Routing Routing adalah proses pemilihan jalur untuk mengirim paket. Routing terjadi pada host Transmission Control Protocol/Internet Protocol (TCP/IP) ketika ia mengirim paket IP dan routing terjadi pada IP router. Paket data yang akan dikirim dari satu jaringan kejaringan lainnya dilakukan dengan proses routing. Routing juga memilih “jalan terdekat” untuk mencapai suatu tujuan. Komponen untuk melakukan routing ini disebut dengan router (S. Dede : 62-63).

Route yang berarti jalur adalah sebuah bagian yang tak dapat dIPisahkan untuk berhubungan dengan network lain bahkan dengan internet. Di kedua perangkat (host pengirim dan router), harus dibuat keputusan kemana paket harus diteruskan. Untuk membuat keputusan ini, lapisan IP memeriksa routing table yang disimpan dalam memori. Routing table terdiri atas entri-entri dengan IP address interface router ke jaringan lain yang dapat berkomunikasi dengannya. Secara default, sebuah router dapat mengirim paket hanya kejaringan yang terhubung ke interface yang telah dikonfigurasi. Routing (Perutean) merupakan cara bagaimana suatu trafik atau lalu lintas dalam jaringan dapat menentukan lokasi tujuan dan cara tercepat menuju ke tujuan tersebut sesuai dengan alamat IP yang diberikan. Ketika sebuah host mencoba berkomunikasi dengan host lain, pertama-tama IP menentukan apakah host tujuan terletak di jaringan lokal atau jaringan remote. Jika host tujuan di jaringan remote, IP kemudian memeriksa routing table dan mencari route ke host remote atau jaringan remote. Jika tidak terdapat jaringan remote maka IP menggunakan alamat default gateway untuk mengirim paket ke router. Di router, sekali lagi routing table dIPeriksa untuk mencari jalur ke host atau jaringan remote. Jika tidak ditemukan jalur, paket dikirim ke alamat gateway default router tersebut. Setiap kali route ditemukan, paket dikirim ke router dengan jalur yang di lalui (hop) berikut dan akhirnya dikirimkan ke host tujuan. Jika tidak ditemukan route, pesan error dikirim ke host pengirim. Demikian pula halnya dalam sebuah jaringan komputer untuk menuju internet, perangkat yang melakukan routing dan berfungsi sebagai jalan menuju network lainnya akan disebut router. Dalam implementasinya di LAN (Local Area Network) dan internet, dikenal 2 jenis routing, yaitu Routing langsung dan Routing tidak langsung : 1. Routing langsung (Direct routing) Di mana setiap packet akan langsung dikirimkan ke tujuannya (dari komputer pengirim ke komputer penerima) karena remote host biasanya masih berada dalam network/subnetwork dengan local host. Routing langsung akan terjadi bila host A1 berkomunikasi dengan host B1 atau sebaliknya, termasuk komunikasi dari tiap host di network 1 terhadap router 1. Seperti pada Gambar 3.1.

Gambar 3.1. Routing Langsung (Sumber : http://ict.pontianak.go.id/ebook/suse/suse14.pdf) 2. Routing tidak langsung (indirect routing) Routing tidak langsung terjadi apabila host A2 berhubungan dengan host A1 atau host B1, demikian pula sebaliknya. Router 1 dan router 2 memiliki routing table untuk memungkinkan hal diatas terjadi dan routing default dari host di masing-masing network akan diarahkan pada router yang terjadi pada network tersebut. Bisa ditemukan dalam network yang memiliki beberapa subnetwork atau koneksi antar network di internet. Pertemuan antara satu router dengan router lainnya di kenal dengan sebutan hop. Seperti pada gambar 3.2.

Gambar 3.2 Routing Tidak Langsung (Sumber : http://ict.pontianak.go.id/ebook/suse/suse14.pdf) Agar router dapat mengetahui bagaimana meneruskan paket-paket ke alamat yang dituju (dari komputer pengirim ke komputer penerima) melalui jalur terbaik, router menggunakan peta atau table routing. Ada beberapa cara pembuatan table roitung yaitu statis dan dinamis. 1. Routing statis (static routing) Static routing adalah cara pembuatan tabel routing secara manual. Static routing ini dIPakai pada jaringan sederhana yang hanya menggunakan beberapa buah router dan berfungsi untuk menghemat penggunaan bandwidth. Perutean secara static dibagi menjadi 2 jenis yaitu Static Route dan Default Route. a. Static Route Rute Statik adalah rute atau jalur spesifik yang ditentukan oleh user untuk meneruskan paket dari sumber ke tujuan. Rute ini ditentukan oleh administrator untuk mengontrol perilaku routing dari IP internetwork. Pentingnya Rute Statik yaitu Rute Statik menjadi sangat penting jika software IOC Cisco tidak bisa membentuk sebuah rute ke tujuan tertentu. Rute

Statik juga sangat berguna untuk membuat gateway untuk semua paket yang tidak bisa dirouting (default route). Stub Network sebagai Rute Statik, umumnya digunakan untuk jalur/path dari jaringan ke sebuah stub network (jaringan yang dibelakangnya tidak ada jaringan lain). Seperti pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3 Routing static (Sumber : http://student.eepis-its.edu/~izankboy/laporan/Jaringan/cisco2-7.pdf) Sebuah stub network (kadang di sebut leaf node) adalah jaringan yang hanya dapat diakses melalui satu rute. Seringkali, rute statik digunakan sebagai jalan satu-satunya untuk keluar masuk jaringan Stub. Catatan : Rute statik dapat digunakan untuk koneksi ke suatu network yang tidak terhubung langsung dengan router anda. Untuk koneksi end-to-end, rute statik harus dikonfigurasi di dua arah. b. Default Route Default route adalah tIPe rute statik khusus. Sebuah default route adalah rute yang digunakan ketika rute dari sumber/source ke tujuan tidak dikenali atau ketika tidak terdapat informasi yang cukup dalam tabel routing ke network tujuan. Penggunaan default gateway dan static route tersebut dapat di perhatikan sesuai dengan kebutuhan pada saat mendesain suatu jaringan, apakah route yang dibuat agak kompleks atau sederhana. Untuk desain route sederhana kemungkinan besar dapat digunakan dengan menggunakan default gateway. Tetapi seandainya

kondisi jaringan sudah begitu kompleks dapat menggunakan routing static atau kedua-duanya secara kombinasi yakni menggunakan dafault gateway dan static route pada titik-titik tertentu. Seperti pada Gambar 3.4.

Gambar 3.4 Default routing (Sumber : http://student.eepis-its.edu/~izankboy/laporan/Jaringan/cisco2-7.pdf) Pada gambar di atas, Router B dikonfigurasi untuk meneruskan/forward semua frame ke network tujuan yang tidak terdaftar secara eksplisit dalam routing tabel Router A. 2. Routing Dinamis (Dynamic routing) Dinamis routing adalah fungsi dari routing protokol yang berkomunikasi dengan router lainnya untuk dapat saling mensupport (update) table routing yang ada. Dengan demikian, administrator tidak perlu melakukan updating jalur (path). Dynamic routing umumnya digunakan untuk jaringan komputer yang besar dan kompleks. Membuat suatu tabel routing secara dinamis dan berubah-ubah secara otomatis jika terdapat perubahan pada jaringan tersebut (misalnya jika jalur terputus). Keuntungan routing dinamik yaitu : 1. Route ditentukan oleh setiap router berdasarkan informasi dari router lain. 2. Dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi internetwork (penambahan workstation, putusnya jaringan). 3. Penanganannya lebih mudah darIPada routing statis. Protokol routing dinamik yang banyak digunakan dalam internetworking TCP/IP adalah : RIP (Routing Information Protocol) yang menggunakan algoritma routing

distance vector. OSPF (Open Shortest Path First) yang menggunakan algoritma link state (A. Yani,dkk :46-51). 1.3 Mikrotik Mikrotik merupakan Sistem operasi berbasis linux yang dapat difungsikan sebagai router, proxy maupun bridge. Mikrotik biasanya digunakan sebagai server (router) pada sebuah jaringan. MikroTik RouterOS adalah sistem operasi linux yang dapat digunakan untuk menjadikan komputer menjadi router network yang handal, mencakup berbagai fitur yang dibuat untuk IP network dan jaringan wireless, cocok digunakan oleh ISP (Independent Software Provider) dan provider hostspot. Dalam dunia wifi nama Mikrotik sangat baik sebagai Operating System (OS) router maupun penyedia peralatan wifi, meski untuk OS komplit yang mencakup Proxy, bandwidth management, firewall, hotspot, VPN harus mengeluarkan biaya untuk lisensinya, namun kalau gunakan hanya sebagai router saja, Sistem operasi dari Latvia ini bisa digunakan tanpa adanya batasan waktu, bisa mendownloadnya di www.mikrotik.co.id, namun kalau semua fungsi diatas selain router hanya diberi batasan satu hari saja untuk penggunaannya. Jadi dengan komputer yang cukup minim speknya misal Pentium I, hard disk 1-2 GB, memory 64 MB, tanpa mouse, keyboard ataupun monitor, kalau Mikrotik sudah jalan, hanya butuh mouse, keyboard dan monitor sewaktu instalasi saja. Jadi sudah bisa membuat router dengan dana minim, darIPada membeli peralatan router yang bisa jutaan rupiah mahalnya. Perangkat router yang di kenal seperti Cisco, JunIPer, Link merupakan hardware yang sudah didesain untuk routing. Jadi OS dan system routing berada di Flash memory perangkat tersebut, perangkat router memiliki berbagai macam interface yang berupa modul-modul yang dapat di ganti sesuai dengan kebutuhan, akan tetapi perangkat ini memiliki harga yang sangat tinggi. Hal ini sebenarnya sudah banyak yang menggunakan alternatif perangkat PC dengan dengan OS Linux untuk routing yang dikenal dengan PC Router. Ada perusahaan yang membangun OS linux sebagai bootingnya dan menggunakan software routing yaitu Mikrotik (www.mikrotik.com atau www.mikrotik.co.id). MikroTik Router OS dan trade adalah sistem operasi dan perangkat lunak yang dapat digunakan untuk menjadikan komputer menjadi router network yang handal, mencakup berbagai fitur yang dibuat untuk IP network dan jaringan.

Sistem Operasi Mikrotik saat ini baru dimanfaatkan oleh sebagian kecil masyarakat indonesia yang pada umumnya bekerja di warnet, hotel, kafe, restoran atau dalam satu lingkungan perguruan tinggi, di mana akan banyak orang yang dapat memanfaatkan akses internetnya. Miktrotik juga menyediakan fasilitas firewall untuk melindungi akses dari berbagai ancaman yang tersebar di internet. Bagi yang memiliki dana terbatas tapi menginginkan akses jaringan di dalam dan luar yang aman, mudah digunakan, murah dan tangguh, menggunakan Mikrotik adalah pilihan yang menarik. Versi-versi awal Mikrotik dibuat untuk digunakan pada sistem pengoperasian (Disk Operating System) DOS. Sejak versi 2, Mikrotik kemudian menggunakan kernel Linux dalam aplikasinya. Sebagai perangkat lunak router, cukup banyak fungsi yang bisa dilakukan dengan mikrotik, mulai dari quality of services (pengaturan bandwidth), firewall, hotspot gateway, dapat bertindak sebagai dhcp server maupun client, web proxy, dns cache, hingga penggunaan Virtual Private Network (VPN). Mikrotik sekarang ini banyak digunakan oleh ISP, provider hotspot, ataupun oleh pemilik warnet. Mikrotik OS menjadikan computer menjadi router network yang handal yang dilengkapi dengan berbagai fitur dan tool, baik untuk jaringan kabel maupun wireless. Dalam penulisan ini penulis menyajikan pembahasan dan petunjuk sederhana dan simple dalam mengkonfigurasi mikrotik untuk keperluan-keperluan tertentu dan umum yang biasa dibutuhkan untuk server atau router warnet maupun jaringan lainnya, konfigurasi tersebut misalnya, untuk NAT server, Bridging, Bandwitdh manajemen, dan MRTG (The Multi Router Traffic Grapher). Versi mikrotik yang penulis gunakan untuk tutorial ini adalah Mikrotik router-os 2.9.27 (http://www.mikrotik.co.id/16 April 2012). Adapun kelebihan dan kekurangan dari mikrotik adalah : 1. Keunggulan Mikrotik a. Sebagai perangkat lunak router, cukup banyak fungsi yang bisa dilakukan dengan Mikrotik, mulai dari quality of services (pengaturan bandwidth), firewall, hotspot gateway, web proxy, dns cache, hingga penggunaan virtual private network (VPT).

b. Dari segi pengoperasiannya mikrotik tergolong friendly (bersahabat) dengan software winbox yang dimilikinya, serta dapat mendeteksi berbagai macam ethernet card dari berbagai vendor yang ada. c. Mikrotik memiliki Operating System yang di sebut RouterOs Mikrotik yang dibangun dengan core Linux opensource, yang menyebabkan router ini lebih murah dibanding dengan router lainnya. 2. Kekurangan Mikrotik a. Jika menginstall mikrotik menggunakan keyboard posisi menancap dan harus restart karena sesuatu hal maka keyboard tidak boleh lepas karena akan terjadi keyboard error dan tidak bisa booting ke os mikrotik. ini terjadi pada PC biasa yang di install mikrotik os. b. Jika restore sistem atau reset mikrotik harus booting/reset. c. Jika menggunakan aplikasi proxy maka OS mikrotik kurang bagus, karena penyimpanan cachenya dan opsi proxynya terbatas. (http://www.kitaupload.com/download.php?file=37mikrotik-2.9.27.iso)

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Untuk mencapai hasil yang diinginkan maka ada beberapa tahapan yang penulis akan kerjakan untuk dapat mengkonfigurasi PC menjadi PC Router berbasis mikrotik di Lab ICT Politeknik Negeri Kupang. Adapun kegiatan untuk konfigurasi yang dimaksud adalah sebagai berikut : 4.1 Persiapan Persiapan merupakan awal dari keseluruhan pekerjaan pelaksanaan sebuah konfigurasi PC yang meliputi hardware dan software sebagai berikut : 1. Hardware Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam instalasi antara lain : 1. CPU dan motherboard : intel, cyrix 6x86, AMD KS atau sekelasnya tidak mendukung multi processor/hyperthreading, mendukung arsitektur keluarga i386 dengan PCI local bu.s 2. 3. 4. RAM : minimal 32 Mb Harddisk : IDE 400 Mb NIC (Network Interface Card) : NIC 10/100 atau 100/1000

a. PC (Personal Computer) Sebuah komputer yang akan digunakan untuk menjadi PC Router setelah diinstall dengan Mikrotik. Dalam hal ini komputer tersebut masih dalam keadaan siap untuk digunakan. b. Kartu Jaringan (NIC) 2 buah Untuk menghubungkan komputer ke kabel yang digunakan pada local area network (LAN). Umumnya, NIC ditempatkan pada komputer expansion bus melalui slot ISA (8 bit atau 16 bit) atau PCI (32 bit atau 64 bit). NIC mempunyai satu atau lebih port eksternal yang digunakan untuk menempatkan kabel networknya. Fungsi utama dari NIC adalah mengijinkan komputer untuk berkomunikasi dalam network.

c. Kabel jaringan (UTP)

Kabel UTP atau kabel unshielded twisted pair adalah kabel yang biasa digunakan untuk membuat jaringan atau network komputer berupa kabel yang didalamnya berisi empat (4) pasang kabel yang yang setiap pasangnya adalah kembar dengan ujung konektor RJ-45. d. Switch Alat untuk mengarahkan dari suatu titik ke titik lain (sebagai alat hubung). Sebuah alat yang menyaring atau filter dan melewatkan (mengijinkan lewat) paket yang ada di sebuah LAN. Switch bekerja pada layer data link (layer 2) dan terkadang di Network Layer (layer 3) berdasarkan referensi OSI Layer Model. sehingga dapat bekerja untuk paket protokol apapun. LAN yang menggunakan Switch untuk berkomunikasi di jaringan maka disebut dengan Switched LAN atau dalam fisik ethernet jaringan disebut dengan Switched Ethernet LANs. 2. Software Software yang digunakan yaitu berupa software mikrotik Router OS v 2.27.9 yang akan di install pada PC menjadi PC Router. 4.2 Langkah-Langkah Install Setelah persiapan hardware dan software sudah selesai, maka proses install akan dijalankan. Adapun langkah-langkah install yang dimaksud adalah sebagai berikut : Langkah-langkah install dengan menggunakan Sistem Operasi Mikrotik Router OS v 2.9.27 adalah sebagai berikut : 1. Booting dengan CD, dapat di lihat pada Gambar 4.1.

Gambar 4.1 : Booting dari CD Mikrotik

2. Tunggu hingga pada komputer server akan muncul seperti pada gambar dibawah ini :

Gambar 4.2 : tampilan paket yang disediakan mikrotik Catatan : jika ingin memilih paket tertentu saja maka tekan tombol panah untuk berpindah pada paket yang diinginkan kemudian tekan tombol spasi untuk memilih paket tersebut. 3. Pada praktikum ini penulis memilih semua paket yang akan di install dengan cara ketik “A” pada keyboard maka semua paket akan terpilih seperti pada Gambar 4.3.

Gambar 4.3 : tampilan semua paket yang terpilih

4. Setelah selesai memilih software, maka tekan tombol “i” pada keyboard untuk memulai instalasi dan akan muncul 2 pesan konfirmasi seperti pada Gambar 4.4 :

Gambar 4.4 : Konfirmasi untuk menyimpan konfigurasi lama Catatan : Apabila sebelumnya pada komputer server sudah terinstal Mikrotik, jika ingin menyimpan konfigurasi lama tersebut dengan menekan tombol (Y) atau jika ingin menghapus konfigurasi lama dan menginstal baru dengan menekan tombol (N). 5. Setelah muncul perintah tersebut, tekan tombaol “Y” pada keyboard karena

ingin melanjutkan konfigurasi install.

Gambar 4.5 : Tampilan untuk melanjutkan Instalasi

6.

Setelah di enter proses instalasi system dan partisi harddisk secara otomatis

akan dimulai, seperti pada Gambar 4.6.

Gambar 4.6 Tampilan untuk proses installing Mikrotik 2.9.27 7. Setelah Partisi dan instalasi selesai maka akan diminta untuk restart system,

dapat di lihat pada Gambar 4.7.

Gambar 4.7 Tampilan proses installasi selesai (berhasil) 8. Untuk reboot system, kemudian tekan enter. Lalu keluarkan CD.

9.

Setelah komputer booting kembali ke system mikrotik, akan tampil pilihan

untuk melakukan check system disk, tekan “Y”.

Gambar 4.7 Proses Booting setelah restart 10. Setelah tekan “Y” akan muncul menu login. Gambar 4.8 :

Gambar 4.8 : Tampilan menu login 11. Setelah muncul menu login, maka diisi nama group dalam mikrotik login :

admin. Lalu enter. Hasilnya dapat dilihat pada Gambar 4.9.

Gambar 4.9 Tampilan setelah mengisi menu login : admin

12.

Setelah di enter maka akan muncul perintah untuk pengisian login dan

password. Dalam pengisian password tersebut tidak perlu di isi karena pada konfigurasi lama passwordnya belum terpasang. Langsung tekan enter saja.

Gambar 4.10 : Tampilan untuk password Catatan : untuk menginstal mikrotik baru tanpa ada konfigurasi lama sebelumnya maka secara default password mikrotiknya kosong, sedangkan pada konfigurasi lama sebelumnya terpasang password maka untuk menginstal mikrotik baru tanpa menghapus konfigurasi lama maka passwordnya harus di isi. 13. Setelah di enter maka akan muncul perintah sebagai berikut :

Gambar 4.11 : Tampilan welcome screen Mikrotik

14.

Untuk software license tekan “Y”. Lalu enter beberapa kali sampai muncul

perintah prompt command line.

Gambar 4.12 : Tampilan untuk command prompt line 15. Setelah muncul prompt command line maka melanjutkan konfigurasinya. 4.3 Langkah-Langkah Konfigurasi Setelah selesai proses installasi maka masuk dalam proses konfigurasi. Maka langkahlangkah dari konfigurasi adalah sebagai berikut : 1. Konfigurasi Interface Langkah pertama yang harus dikerjakan adalah mengecek interface yang terpasang pada PC yang digunakan. Perintah untuk mengecek interface : interface print atau interface Ethernet print

Jika kedua interface terdeteksi maka akan tampil seperti pada gambar di bawah ini :

Gambar 4.13 : tampilan untuk menampilkan interface print Langkah-langkah konfigurasi sebagai berikut : 1. Konfigurasi IP address pada computer klient -01

Gambar 4.14 : tampilan untuk memasukan IP address client-01

2. Jalankan winbox di computer client-01

Gambar 4.15 : tampilan halaman login di winbox 3. Configurasi identity router dengan cara klik system-identity maka akan

tampil seperti pada gambar di bawah ini :

Gambar 4.16 : tampilan untuk mengganti nama router dengan serversipil

4.

Konfigurasi interface public pada router dengan cara mengklik interface

lalu klik pada symbol ‘+’ untuk menambahkan interface baru dengan nama internet

Gambar 4.17 : tampilan konfigurasi ether1 dengan nama Internet 5. Konfigurasi interface local dengan cara mengklik interface lalu klik pada

symbol ‘+’ untuk menambahkan interface baru dengan memberikan nama ‘local’

Gambar 4.18 : tampilan konfigurasi ether2 dengan nama Local

6.

Konfigurasi IP address 192.1.1.7 pada interface internet

Gambar 4.19 : tampilan untuk menambahkan IP address untuk terhubung langsung ke internet 7. Konfigurasi IP address 192.168.0.1 pada interface local

Gambar 4.20 : tampilan untuk menambahkan IP address untuk terhubung langsung ke jaringan lokal

8.

konfigurasi gateway internet dengan IP 192.1.1.1 dengan perintah klik IP –

route seperti pada gambar 4.21

Gambar 4.21 : tampilan untuk memasukan IP gateway internet 9. konfigurasi gateway local dengan IP 192.168.0.1 dengan perintah mengklik IP – route seperti gambar di bawah ini :

Gambar 4.22 : tampilan untuk menambahkan IP gateway local

10.

Setting IP DNS (domain name system) dengan cara mengklik ”IP DNS”

Gambar : 4.23 : tampilan untuk memasukan IP dns 11. Konfigurasi NAT (network Address Translation)

Network Address Translation (NAT) adalah salah satu fasilitas router untuk meneruskan paket dari IP asal dan atau ke IP tujuan. NAT merupakan standar internet yang mengizinkan komputer host dapat berkomunikasi dengan jaringan luar menggunakan IP address lokal. Dengan kata lain, NAT mempunyai peran penting untuk menghubungkan client ke jaringan internet. berikut cara mengkonfigurasinya dengan cara mengklik “IP – firewall – NAT lalu di tab action pilih masquerade, maka akan tampil seperti gambar berikut :

Gambar 4.24 : Tampilan konfigurasi dari IP firewall Nat 4.4 Hasil Pengujian Setelah melakukan konfigurasi PC menjadi PC Router dan melakukan proses pengujian terhadap PC menjadi PC Router berbasis Mikrotik, memperoleh hasil adalah sebagai berikut. a. Pengujian terhadap konfigurasi forward paket icmp dari eth0 dan eth1 dengan melakukan ping. Ping adalah program tersederhana dari aplikasi TCP/IP. Ping mengirimkan IP datagram ke suatu host dan mengukur waktu round trip dan menerima respon. Ping merupakan singkatan dari Packet InterNet Groper.

Gambar 4.25 Pengujian konfigurasi icmp dengan ping b. Pengujian terhadap konfigurasi untuk memforward port HTTP atau port 80 dengan mengakses halaman suatu website.

Gambar 4.26 Pengujian konfigurasi forward port HTTP dengan akses web

Proses installasi PC menjadi PC Router dapat dilihat pada diagram alir seperti pada gambar 4.27.

Start
Menyiapkan alat dan bahan (PC, CD Install)

Proses Booting

Proses install setelah masuk pada paket yang disediakan oleh Mikrotik Install Mikrotik tidak instal berhasil ? ya Reboot system

PC Router (setelah install)

End

Gambar 4.27 Diagram Alir Proses install PC menjadi PC Router

Proses Konfigurasi PC menjadi PC Router dapat dilihat pada diagram alir seperti pada gambar 4.28.

Start

PC setelah install

Proses konfigurasi interface
Tidak

Konfigurasi Interface berhasil ? ya

Proses konfigurasi IP address Internet dan lokal
Tidak

Konfigurasi IP berhasil ? ya Proses konfigurasi gateway
Tidak

Konfigurasi Gateway berhasil ? ya a

a Proses Konfigurasi DNS
Tidak

Konfigurasi DNS berhasil? ya Proses konfigurasi NAT
Tidak

Konfigurasi NAT berhasil? ya Proses Restart

PC router berbasis mikrotik setelah konfigurasi

End

Gambar 4.28 : Diagram Alir Proses Konfigurasi PC menjadi PC Router

Proses Pengujian PC menjadi PC Router dapat dilihat pada diagram alir seperti pada gambar 4.29. Start

Konfigurasi pc

Pc setelah konfigurasi

Proses pengujian dengan PING
Tidak

Pengujian Ping berhasil ?
Ya

Proses pengujian akses halaman website

Tidak

Pengujian akses halaman web berhasil ?
Ya

PC router berbasis mikrotik

End

Gambar 4.29 : Diagram Alir Proses Pengujian PC menjadi PC Router

Dengan demikian maka Konfigurasi PC menjadi PC Router dapat dilihat pada diagram alir seperti pada gambar 4.30 . Start

Menyiapkan alat dan bahan (PC dan CD Install)

` Proses Installasi Mikrotik Tidak Proses Installasi berhasil ? Ya Setting konfigurasi routing pada PC menjadi Router Tidak Proses Setting berhasil ? Ya PC Router berbasis Mikrotik

End Gambar 4.30 : Diagram Alir setelah install, konfigurasi dan pengujian

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Dari uraian tersebut di atas maka penulis dapat menyimpulkan hal-hal sebagai berikut: 1. Sebuah Router dapat dibangun dengan menggunakan PC berbasis Mikrotik OS v2.27.9 2. Dengan adanya PC Router maka dapat membagi jaringan menjadi banyak dengan menggunakan IP address yang digunakan. 5.2 Saran Demi mencapai hasil yang baik dalam konfigurasi PC Router maka penulis perlu menyampaikan butir-butir saran sebagai berikut : 1. Membangun Fungsi Routing dengan mikrotik OS v2.27.9 dapat dikembangkan dengan tools-tools yang ada pada winbox bawaan mikrotik itu sendiri, agar PC router tersebut dapat berfungsi dengan baik. 2. Membangun PC menjadi PC Router terlebih dahulu memperhatikan Penggunaan terhadap perangkat keras, dalam hal ini Harddisk.

Daftar Pustaka (http://www.cisco.co.id http://www.mikrotik.co.id http://www.wirelessrouterproxy.com/2011/04/cara-setting-mikrotik-router-ip-address.html http://www.mikrotik.com/testdocs/ros/2.9/refman2.9.pdf http://gilar1001.blogspot.com/2008/06/pengewrtian-mikrotik.html http://asef.wordpress.com/ http://www.ajaib.us/kuliah/mikrotik.pdf http://images.arrohwany.multiply.com/attachment/0/SE@AdAoKCEMAAB4kVVs1/%5B Step%20by% 20Step%5D%20Buat%20Router%20Mudah%20Dengan%20MikroTik.pdf? nmid=100530525 http://kelasfmjc.files.wordpress.com/2008/03/file.pdf http://fajar.uii.net.id/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->