CHAPTER VIII POLA DARI MORTALITAS

Karakteristik mortalitas Kematian, terjadinya kematian, berlawanan dengan kelahiran , Kami tertarik dalam

kematian tidak hanya untuk efek pada perubahan populasi, tetapi juga pada komposisi populasi terutama komposisi usia dan lain lain. Kontrol kematian lebih diterima daripada pengendalian kelahiran. Penurunan angka kematian sekarang terjadi di begitu banyak di negara berkembang dalam ukuran besar Karena kemajuan medis . Penurunan angka kematian akibatnya lebih luas dari penurunan kelahiran , dan itu adalah meningkatnya umur panjang sebagian besar penduduk dunia yang sangat bertanggung jawab terhadap "ledakan penduduk" yang sangat ditakuti. Mengingat pentingnya demo grafis dari segi kematian dan dampaknya terhadap permasalahan sosial dan ekonomi, geografi harus tertarik pada pola distribusi tersebut. Secara khusus, studi geografis tentang kematian telah terbukti penting dalam geografi medis, . Ahli geografi medis cenderung tergantung pada "penyebab kematian" data bukan pada"penyebab penyakit"data kematian kasar seringkali lebih berkelanjutan dan dapat diandalkan dari data kelahiran , meskipun umumnya ada kecenderungan bagi mereka untuk berada di bawah realitas. kematian dicatat oleh lembaga di tempat tempat tinggal . Salah satu masalah utama dalam data kematian adalah tentang pencatatan kematian dan perbedaan kematian janin. Data kematian biasa hanya untuk mereka yang lahir hidup, dan harusmengecualikan bayi lahir

mati, atau kematian janin terlambat. Kelahiran mati rasio (jumlah bayi lahir mati dilaporkan per seribu kelahiran hidup) adalah perhitungan yang berbeda. Indeks Mortalitas Angka kematian kasar hanyalah jumlah kematian per seribu penduduk dan dapat dihitung untuk penduduk di titik tengah tahun atau pada awal tahun. Sama seperti dengan tingkat kelahiran kasar, angka kematian kasar hanya benar-benar memuaskan bila digunakan dalam perbandingan populasi kelompok dengan komposisi identik. Hal ini terutama berbahaya untuk membandingkan tingkat kematian populasi tua dan muda Populasi muda dari negara-negara terbelakang yang telah mengalami penurunan yang cepat dalam kematian mungkin memiliki tingkat kematian jauh lebih rendah dari pada populasi yang lebih tua dari negara-negara maju.

dimulai dengan angka bulat seperti 100. untuk menghitung untuk setiap kelompok jumlah kematian. dengan asumsi bahwa jumlah total tahun itu sama-sama dibagi antara mereka. pada usia masing-masing adalah jumlah tahun hidup yang di harapkan setiap orang.Angka kematian spesifik umur dan tingkat mortalitas standar (SMR) adalah perhitungan dengan cara yang sama seperti untuk kelahiranSebagian besar analisis mortalitas menurut umur dan jenis kelamin telah berpusat pada tabel kehidupan.Akurasi mereka adalah sama tergantung pada validitas dari sensus dan registrasi vital. yang didasarkan pada kondisi kematian yang diamati. Rata-rata harapan hidup saat lahir kurang dari setelah tahun pertama karena kematian bayi.few kemungkinan untuk pemetaan. Tabel kematian hanya terdiri dari jumlah kematian pada usia masing-masing dan untuk kedua jenis kelamin. Indeks tersebut jauh lebih umum daripada harapan hidup Meskipun penting demografis yang besar. dan karena itu hanya mungkin terjadi di negara-negara maju. Mereka pertama kali disusun untuk tujuan aktuaria untuk menganalisis pengaruh tingkat kematian pada usia masa depan dan komposisi jenis kelamin . Dalamperhitungan angka kematian bayi tidak di pertimbangkan dari fakta bahwa beberapa bayi meninggal pada tahun tertentu lahir pada tahun sebelumnya. hal ini sangat mencerahkan untuk membuat perbandingan antara komunitas yang berbeda dalam suatu Negara . Ada lima koefisien umum 1. pengurangan yang dilakukan dari tingkat atas 3. yang merupakan jumlah kematian dalam setiap kelompok per 100. Dalam bentukgrafik.Angka kematian kasar dapat dibagi dengan penyebab angka kematian . dan mewakili selama interval usia tertentu. biasanya satu tahun. kematian memberikanbentuk usia 10.000 orang.Di sisi lain. kurva J-.Kematian bayi biasanya melebihi kematian selama suatu tahun lain. 4. tabel kehidupan offer. dan tidak cukup hal yang sama dengan umur-spesifik angka kematian anak di bawah satutahun . 5. dan harapan hidup rata-rata yang kedua. Angka kematian bayi adalah jumlah kematian bayi di bawah satu tahun per seribu kelahiran hidup. Tabel tingkat kematian probalitas kematian adalah fungsi dasar dari tabel kehidupan. setidaknya di negara-negara . Tabel kelangsungan hidup menggambarkan jumlah kematian pada usia masing-masing.000. Kemungkinan hidup adalah durasi yang diperlukan untuk mengurangi populasi hingga setengah setengah. dengan titik terendah sekitar 2. Harapan rata-rata hidup.

dan kemajuan ilmiah untuk . dan (c) pasca-neonatal kematian. Semuadisajikan per untuk seribu geografi hanya yang adalah signifikansi nyata . sebagai penyebab internal atau bawaan yang biasanya bertanggung jawab atas: Kematian neonatal bervariasi sedikit dari mengurangi kematian pada bayi satu negara ke negara lain. adalah kematian dalam masa kehamilan 28 minggu sampai bayi lahir pada usia 7 hari (b) kematian neonatal. dan mencerminkan erat pada the'state dari layanan kesehatan penurunan mortalitas di Negara terbelakang mungkin terjadi dengan cepat. (a) kematian perinatal. terjadi kelahiran hidup. terjadi selama empat minggu pertama kehidupan. sehingga angka kematianbayi cenderung bervariasi secara independen dari tingkat kematian di usia tua.terbelakang. tetapi dalam sisa tahun terakhir pertama.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful