JENIS-JENIS KEKERASAN DALAM PENDIDIKAN (DI KELAS

)

Kekerasan Psikologis Menurut Soenarto seorang ahli psikologi menjelaskan: Kekerasan psikologis adalah kekerasan yang dilakukan oleh pelaku terhadap mental korban dengan cara membentak, menyumpah, mengancam, merendahkan, memerintah, melecehkan, dan memata-matai, atau tindakan-tindakan lain yang menimbulkan rasa takut (termasuk yang diarahkan kepada orangorang dekat korban, misalnya keluarga, anak, suami,teman, atau orang tua)1. Hal ini sangat relevan ketika kita melihat fenomena UAN, berwal dari proses pengawalan soal ujian oleh polisi hingga pelaksanaan ijian berlangsung. Masuk kelas siswa digeledah layaknya tersangka kasus kejahatan, tidak itu saja ketika mengerjakan pun mereka diawasi dengan kamera CCTV layaknya orang yang patut dicurigai. Sungguh betapa berat negeri ini untuk mencapai pendidikan yang membebaskan. Tindak kekerasan psikologis yang dialami oleh anak didik ternyata belum berakhir. Dalam kenyataan masih sering kita lihat adanya bentakan, ejekan dan bahkan hukuman yang diberikan oleh para pendidik terhadap anak didik yang melakukan pelanggaran tata tertib. Adapun kekerasan psikis antara lain berupa tindakan mengejek atau

menghina,mengintimidasi, menunjukkan sikap atau ekspresi tidak senang, dan tindakan atau ucapanyang melukai perasaan orang lain. Dampak kekerasan secara psikis dapat

menimbulkanperasaan tidak nyaman, takut, tegang, bahkan dapat menimbulkan efek traumatis yangcukup lama. Selain itu, karena tidak tampak secara fisik, penanggulangannya menjadicukup sulit karena biasanya si korban enggan mengungkapkan atau menceritakannya.Dampak lain yang timbul dari efek bullying ini adalah menjadi pendiam atau penyendiri,minder dan canggung dalam bergaul, tidak mau sekolah, stres atau tegang, sehingga tidakkonsentrasi dalam belajar, dan dalam beberapa kasus yang lebih parah dapatmengakibatkan bunuh diri

1

http://www.scribd.com/muhammad_rusdy_5/d/88673560-Contoh-Kasus-Dalam-Sosiologi-Pendidikan

Kata-kata seperti “dasar pemalas“. dan tendangan. Suatu data menyebutkan sepanjang kwartal pertama 2007 terdapat 226 kasus kekerasan terhadap anak di sekolah. seperti bodoh. Jumlah ini meningkat dibandingkan dengan kwartal yang sama tahun lalu yang berjumlah 196. jam karet dan sebagainya. Dan sekali lagi anak didik dalam situasi ini telah mengalami suatu bentuk kekerasan psikologis. Kemudian temuan lainnya adalah perlakuan kekerasan secara psikis dilakukan oleh bapak guru sebesar 4. hukuman fisik adalah suatu yang sangat wajar dan masih banyak para orang tua atau para pendidik yang memberikan hukuman fisik. memarahi.Begita marahnya mungkin para pendidik sehingga tidak mampu menahan emosi.2006). Di samping itu siswa juga mengalami kekerasan psikis dalam bentuk bentakan dan kata makian. tindakan tersebut dapat menimbulkan bekas luka atau memar pada tubuh. Ketua Umum Komisi Nasional (Komnas) Perlindungan Anak Seto . Suatu data menyebutkan sepanjang kwartal pertama 2007 terdapat 226 kasus kekerasan terhadap anak di sekolah. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh UNICEF (2006) di beberapa daerah di Indonesia menunjukkan bahwa sekitar 80% kekerasan yang terjadi pada siswa dilakukan oleh guru. Kekerasan-kekerasan yang dilakukan oleh guru kepada siswa seperti dilempar penghapus dan penggaris.1% dan 6.16% oleh ibu guru. menyindir bahkan terkadang menghujat. Data Statistik kekerasan dalam pendidikan Bentuk kekerasan pada masih dianggap cara yang efektif untuk mengendalikan siswa. Kekerasan Fisik Kekerasan fisik dapat diidentifikasi berupa tindakan pemukulan (menggunakan tangan atau alat). sehingga muncul ucapan-ucapan yang menghardik. Dampaknya. dijemur di lapangan. Berdasarkan data Hotline Service Pengaduan dan Advokasi Pusat Data dan Informasi pada tahun 2005 menyebutkan bahwa 4. dan dipukul. “dasar pembolos“.2% oleh ibu guru (YPHA Annual Lobby. bahkan dalam kasus tertentu dapat mengakibatkan kecacatan permanen yang harus ditanggung seumur hidup oleh si korban. “susah diatur”.9% kekerasan fisik dilakukan oleh bapak guru dan 42. goblok. penamparan. kurus. “ memang dasarnya kamu goblok“ dan sejenisnya seakan meluncur dengan mudahnya dari mulut para pendidik.

Data yang bisa dijadikan pertimbangan lagi adalah menurut Sekjen KPA.com/2010/01/kekerasa-dalampendidikan- di-indonesia. Konsep pembelajaran humanis dengan menekankan sikap respek pada siswa.Mulyadi mengatakan selama Januari-April 2007 terdapat 417 kasus kekerasan terhadap anak. Analisis Ketika kita melihat data diatas.html .blogspot. Kematian Cliff Muntu. fokus pada siswa dan lingkungan sekolah yang ramah pada siswa. bergeser menjadi tempat yang angker dan menyeramkan. menekankan kondisi belajar yang hangat. Kekerasan berkecamuk disana. artinya ketika ada kesalahan sedikit saja yang dialami oleh para murid. Pendidikan yang seharusnya menjadi tempat yang nyaan dan damai. pendidik menjadi gampang untuk naik darah. Situasi pendidikan yang berjalan menyimpang dari norma-norma yang disepakati seyogyanya segera diantisipasi bersama. yang jumlahnya sebanyak 362 kasus. praja asal Sulawesi Utara. Arist Merdeka Sirait. Tindak kekerasan terhadap para calon pamong praja di Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) bagaikan fenomena gunung es yang menggerogoti dunia pendidikan kita. pembelajaran yang menyadari bahwa belajar bukan merupakan konsekuensi yang otomatis namun membutuhkan keterlibatan mental dan berusaha mengubah suasana belajar menjadi lebih menyenangkan dan bermakna dengan memadukan potensi fisik dan psikis siswa. Disini penulis melihat pendidik belum bias mnegndalikan emosi secara total. dan kekerasan psikis 210 kasus. Beberapa keterampilan humanistik yang mendasar adalah “respect” atau respek yang sangat penting dimiliki oleh seorang pendidik dalam aktivitas pembelajarannya. kekerasan seksual 118 kasus. dari jumlah itu 226 kasus terjadi di sekolah. kita melihat betapa besarnya jumlah tindakan kekerasan di dunia pendidikan kita. kekerasan fisik 89 kasus. Model pendidikan humanis berbasis hak asasi manusia. Pola pembelajaran humanis adalah salah satu metode yang dapat meminimalisir kondisi yang negative menuju tujuan pendidikan yang harmoni. Angka ini meningkat dari tahun 2008. Rinciannya. pada tahun 2009 telah terjadi aksi bullying atau kekerasan di sekolah sebanyak 472 kasus. memahami siswa 2 http://sasyapsikologi2006. pun bukan satu-satunya korban kekerasan dalam lembaga ini2.

DAFTAR PUSTAKA http://www. baik di kelas maupun di luar kelas akan membentuk pembelajaran yang menyenangkan sehingga bermakna bagi siswanya.scribd.tanpa tendensi apapun. Kondisi ini akan berdampak pada minat dan motivasi siswa untuk belajar lebih giat dan mempunyai jiwa yang besar dalam menghadapi tantangan di masa depan. menghargai siswa apa adanya.di-indonesia.blogspot.com/muhammad_rusdy_5/d/88673560-Contoh-Kasus-Dalam-Sosiologi Pendidikan http://sasyapsikologi2006.html . Pendidik yang memiliki sikap respek kepada siswa.com/2010/01/kekerasa-dalampendidikan. mengenal siswa sebagai individu yang perlu diberikan keleluasan bergerak menjembatani aktualisasi potensi besar yang dimiliki siswa.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful