Validitas dalam Penelitian Eksperimen

Oleh: Click to edit Master subtitle style Nunuk Mulandari

5/8/12

Pengantar

Secara umum, pengertian validitas menyangkut:
1. Validitas alat ukur
 Seberapa besar alat ukur mampu mengukur apa yang ingin diukur (terkait dengan hasil analisis statistik)

2. Validitas penelitian
Terkait dengan hubungan sebab akibat yang dihasilkan dari suatu penelitian (sangat ditentukan oleh kontrol terhadap variabel sekunder)
5/8/12

5/8/12 . Validitas internal • Berkaitan dengan sejauh mana hubungan sebab-akibat antara VB-VT yang ditemukan dalam penelitian.Validitas Penelitian 1. Validitas eksternal • Berkaitan dengan sejauh mana hasil penelitian dapat diterapkan pada subjek. situasi. • Semakin kuat hubungan VB-VT. besar validitas internal. dan waktu di luar situasi penelitian. semakin 2.

dsb. Faktor ini merupakan variabel sekunder yang perlu dikenai kontrol dengan menggunakan teknik kontrol konstansi. kepribadian. 5/8/12 . jenis kelamin. inteligensi.Validitas Internal Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi validitas internal adalah: 1. sikap. Proactive History Merupakan faktor perbedaan individual yang dibawa ke dalam penelitian. seperti usia.

Retroactive History  Ditemukan dalam penelitian yang menggunakan desain pretest-posttest dengan interval waktu di antara kedua pengukuran tersebut. Maturation  Maturation adalah perubahan biologis atau psikologis yang sistematis pada organisme 5/8/12 dalam suatu waktu tertentu. .  Perubahan yang dialami subjek dalam interval waktu tersebut diduga dapat mempengaruhi VT.  Teknik kontrol konstansi merupakan salah satu teknik kontrol yang dapat digunakan untuk mengontrol VS ini. 3.2.

. Statistical Regression Ditemukan dalam penelitian yang menggunakan desain pretest-posttes. Cara untuk mengatasi faktor ini adalah tidak menggunakan pretest atau menggunakan alat ukur yang paralel. 5. Dapat diatasi dengan menggunakan subjek 5/8/12 yang berasal dari satu kelompok ekstrem saja. karena pengukuran yang berulang menyebabkan munculnya nilai ekstrem (nilai tertinggi dan nilai terendah cenderung mendekati nilai rata). Testing Ditemukan dalam penelitian yang menggunakan desain pretest-posttest dengan alat ukur yang sama.4.

mengalami kecelakaan. Tidak ada cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi faktor ini. Interaction Effect atau Sequencing Effect Perbedaan urutan perlakuan yang diberikan kepada subjek dapat menyebabkan timbulnya perbedaan hasil pengukuran VT. 7. menderita sakit. Experimental Mortality Berkaitan dengan berkurangnya jumlah subjek pada akhir penelitian karena ada subjek yang meninggal.6. atau tidak bersedia mengikuti penelitian hingga selesai. Berkurangnya jumlah subjek penelitian menyebabkan rendahnya validitas internal. Faktor ini dapat diatasi dengan melakukan 5/8/12 .

Experimenter Effect Berkaitan dengan perilaku atau karakteristik eksperimenter yang dapat menimbulkan bias sehingga mempengaruhi hasil penelitian. 9. Faktor ini dapat diatasi dengan melakukan uji coba alat ukur dan pemberian pelatihan kepada tester sebelum melakukan pengambilan data.8. Bias eksperimenter dapat dibedakan atas a. Atribut eksperimenter b. Instrumentation Effect Alat ukur yang tidak akurat dan rendahnya keterampilan tester dalam menyajikan alat ukur akan dapat menurunkan validitas internal. Harapan eksperimenter 5/8/12 .

11. Efek Partisipan Berkaitan dengan demand characteristics yang menyebabkan subjek termotivasi untuk memunculkan respon tertentu saat pengukuran berlangsung. Kareanya.10. penelitian psikologi sering dilakukan pada mahasiswa tingkat awal atau orang awam yang pengetahuannya masih terbatas mengenai penelitian eksperimental. 5/8/12 . Participant Sophistication Pengetahuan dan familiaritas subjek penelitian terhadap topik penelitian atau metode eksperimental yang dilakukan dapat mempengaruhi hasil penelitian.

Validitas populasi 2. Validitas ekologis 3.Validitas Eksternal Beberapa aspek pembentuk validitas eksternal adalah (Christensen. 2001): 1. Validitas temporal 5/8/12 .

populasi sangat terkait dengan teknik pengambilan sampel. yang didapat melalui random sampling akan menghasilkan 5/8/12 validitas populasi yang lebih tinggi.Validitas Populasi Validitas populasi berkaitan dengan kemampuan hasil suatu penelitian untuk digeneralisasikan dari sampel penelitian kepada populasi yang lebih besar. Validitas Sampel .

Ada dua sumber sampel (populasi) yang dapat dibedakan: 1. Populasi target  Populasi target adalah sekelompok subjek yang cukup besar jumlahnya dimana hasil penelitian akan digeneralisasikan. Experimentally accessible population  Populasi ini seringkali disebut sebagai populasi yang dapat dijangkau peneliti. yaitu sekelompok subjek dengan jumlah yang lebih kecil dari populasi target yang tersedia untuk peneliti. 5/8/12 . 2.

maka validitas populasi dipengaruhi oleh bias seleksi. populasi yang rendah 5/8/12 menyebabkan rendahnya validitas Sampel Validitas .Karena terkait dengan pengambilan sampel. yang tidak representatif tidak dapat digeneralisasikan pada populasinya (validitas populasinya rendah). yaitu kesalahan dalam pengambilan sampel yang tidak sesuai dengan karakteristik subjek penelitian.

Validitas Ekologi Validitas ekologi berkaitan dengan kemampuan hasil penelitian untuk digeneralisasikan pada situasi atau kondisi lingkungan yang berbeda dari situasi penelitian. manipulasi VB yang tidak terkait dengan setting penelitian akan dapat meningkatkan validitas ekologi. 5/8/12 Pengaruh .

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi validitas ekologi. Multiple-treatment enterference  Faktor ini berkaitan dengan pengaruh perlakuan yang diberikan sebelumnya terhadap perlakuan lain yang akan diberikan kemudian.  Selain mempengaruhi validitas internal. urutan perlakuan juga mempengaruhi validitas eksternal. karena generalisasi hasil penelitian ini terbatas hanya pada situasi dimana urutan perlakuan sama seperti kondisi dilakukannya penelitian. meliputi: 1. 5/8/12 .

Hawthorne effect  Faktor ini terjadi ketika subjek menyadari bahwa ia sedang diteliti sehingga ia menampilkan tingkah laku tertentu.  VT yang muncul bukan akibat perlakuan yang diberikan sehingga validitas eksternal menjadi rendah.  Faktor ini dapat dicegah dengan single-blind procedure. yaitu membatasi pengetahuan subjek mengenai perlakuan yang diberikan atau subjek penelitian tidak mengetahui jika ia sedang diteliti. 5/8/12 .2.

3. Experimenter effect  Faktor ini berpengaruh. Pretesting effect  Faktor ini berpengaruh pada validitas internal maupun eksternal. karena hasil penelitian hanya dapat diterapkan pada situasi yang mirip dengan situasi saat penelitian dilakukan.  Dapat dicegah dengan menggunakan alat ukur yang paralel. 5/8/12 . 4. baik terhadap validitas internal maupun validitas eksternal.

tiga variasi waktu yang dapat mempengaruhi validitas eksternal. Seasonal variation (variasi musiman) 2. Cyclical variation (variasi siklus) 5/8/12 3. yaitu: 1.Validitas Temporal Validitas temporal berkaitan dengan kemampuan hasil penelitian untuk digeneralisasikan pada waktu yang berbeda. Personological variation (variasi personal) Ada .

5/8/12 . Bentuk variasi musiman: a.1. • b. Misal: kemacetan di Malioboro terjadi pada setiap akhir pekan. Fixed-time variation   Bila perubahan terjadi hanya waktu yang dapat diramalkan. Variable-time variation   Bila perubahan itu tidak dapat diramalkan kapan akan terjadi. namun dapat diketahui kejadiannya. Misal: relaksasi dapat menurunkan kecemasan. Variasi musiman • Variasi ini berkaitan dengan kejadian yang secara umum atau biasa terjadi sepanjang waktu dalam populasi.

2. biasanya kondisi fisik dan kognitif manusia menurun. Misal: pengaruh musik terhadap konsentrasi yang dilakukan pada siang hari. Pada siang hari. Siklus yang terjadi dalam diri manusia dapat berinteraksi dengan VB sehingga mempengarui VT. • 5/8/12 . Variasi siklus • • Variasi ini serupa dengan variasi musiman hanya saja terjadi di dalam diri manusia.

3. Walaupun secara umum karakteristik seseorang cenderung stabil. Misal: pengaruh media kampanye terhadap partisipasi mengikuti pemilu yang dilakukan menjelang masa pemilu. Variasi personal • • Variasi ini merupakan variasi dari karakteristik individu sepanjang waktu. Padahal kesadaran berpolitik masyarakat cenderung meningkat menjelang masa pemilu dan cenderung menurun beberapa 5/8/12 waktu setelah pemilu. • . namun beberapa karakteristik cenderung berubah pada waktu tertentu.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful