P. 1
Studi Kasus Hukum Internasional

Studi Kasus Hukum Internasional

|Views: 919|Likes:
Published by Aini Nurul Iman

More info:

Published by: Aini Nurul Iman on May 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/04/2013

pdf

text

original

Studi Kasus Hukum Internasional

Timor Gap Portugal vs Australia

Rendy Ilyandi 11011109098 Arissandra 11011109082 Aini Nurul Iman 11011109068

CASE CONSERNING EAST TIMOR OF 30 JUNE 1995 PORTUGAL vs AUSTRALIA

Fakta Hukum
• Para pihak yang bersengketa dalam kasus ini adalah Portugal dan Australia. Portugal mengajukan gugatan kepada Australia. • Awalnya perjanjian Timor Gap mengikat Indonesia setelah diundangkan dengan Undang-Undang No. 1 tahun 1991. Perjanjian ini merupakan pengaturan sementara antara RI – Australia yang ditempuh mengingat upaya kedua negara dalam menetapkan garis batas landas kontinennya di wilayah Timor Gap. • Wilayah Timor Timur dengan bagian timur Pulau Timor, yang termasuk Pulau Atauro , 25 Kilometer ke utara dari pulau Jaco di Timur dan daerah Kantong Oe-Kussi di bagian barat pulau Timor. Ibukotanya Dili terletak di pantai utara tersebut dan pantai selatan Timor Timur terletak di seberang pantai utara Australia, jarak antara keduanya sekitar 430 Kilometer.

• Mengingat di Timor Timur tanggaal 30 agustus 1999 di mana penduduk Timor Timur memilih untuk berpisah dari RI, pemerintah mengeluarkan TAP MPR No V/MPR/1999 yang menerima jejak pendapat tersebut. TAP MPR ini sekaligus juga mencabut TAP MPR No VI/MPR/1976 tentang integrasi Timor Timur ke dalam wilayah RI. Dengan keluarnya TAP MPR tahun 1999 tersebut, pemerintah RI berpendapat Perjanjian Timor Gap telah kehilangan hukumnya karena adanya perubahan pada objek perjanjian (Timor Timur). • Pada tanggal 22 Februari 1991, Duta besar Belanda untuk republik Portugis (Portugal) mengajukan gugatan terhadap Persemakmuran Australia (Australia) tentang kegiatan tertentu dari Australia di Timor Timur. Karena rakyat Timor Timur berhak untuk menentukan nasib sendiri dan hak-hak terkait lainnya. Mengingat Portugal sebagai tenaga administrasi dari Timor Timur

• Indonesia memutus pendapat Portugal bahwa Australia melanggar kewajibannya untuk menghormati status Portugal sebagai tenaga administrasi status Timor Timur sebagai wilayah nonPemerintahan dan hak wilayah untuk menentukan nasib sendiri dan untuk kedaulatan tetap atas kekayaan dan sumber daya alam.

Permasalahan Hukum
• Apakah Republik Portugis dapat melaksanakan yurisdiksi yang diberikan atasnya oleh deklarasi yang dibuat oleh para pihak berdasarkan Pasal 36 ayat 2 statuta mahkamah internasional untuk mengadili sengketa?

ARGUMEN PARA PIHAK
Portugal • Australia dianggap telah melanggar kekuasaan Portugal sebagai penguasa administrasi dari wilayah Timor Timur . • Australia dianggap telah melanggar hukum international dengan tidak menghormati hak penentuan nasib sendiri rakyat Timor Timur • Australia melanggar resolusi dewan keamanan 384 dan 389 dan telah melanggar kewajiban untuk menerima dan melaksanakan resolusi dewan keamanan yang ditetapkan oleh piagam PBB.

Australia • Mahkamah Internasional tidak memiliki yurisdiksi untuk memutuskan klaim dari Portugal atas tindakannya tersebut tidak menimbulkan pelanggaran berdasarkan hukum internasional . • Australia sudah mengakui secara hukum penguasaan Indonesia atas Timor Timur , sehingga Australia dan Indonesia dapat meneruskan eksplorasi minyak di Timor GAP tersebut . •

PUTUSAN MAHKAMAH INTERNASIONAL
• Untuk 14 suara untuk 2 • Menemukan bahwa Portugal tidak dapat melaksanakan yurisdiksi yang diberikan atasnya oleh deklarasi yang dibuat oleh para pihak berdasarkan Pasal 36 ayat 2 Undang-undang untuk mengadili sengketa yang dimaksud dengan penerapan Republik Portugis

PERTIMBANGAN PUTUSAN
• Dalam pertimbangan putusan, ICJ merangkum perselisihan kedua Pihak atas permasalahan antara portugal dan australia. Australia keberatan jika dikatakan adanya perselisihan antara kedua pihak, bahwa dalam kenyataannya tidak ada perselisihan antara Para Pihak. ICJ melanjutkan dengan mempertimbangkan keberatan Australia yang ada pada kenyataannya tidak ada perselisihan antara dirinya dan Portugal. Australia berpendapat bahwa kasus seperti yang disajikan oleh Portugal terbatas pada pertanyaan tentang keabsahan perilaku Australia, dan bahwa pihak yang tepat adalah Indonesia, bukan Australia. Australia menyatakan bahwa ia sedang digugat di tempat Indonesia. Dalam hubungan ini, ICJ menyatakan bahwa Portugal dan Australia telah menerima yurisdiksi wajib dari Pengadilan berdasarkan Pasal 36, ayat 2, Statuta, namun Indonesia tidak.

• Pengadilan kemudian mempertimbangkan keberatan utama Australia, yang menyatakan bahwa Aplikasi Portugal membutuhkan Pengadilan untuk menentukan hak dan kewajiban Indonesia. Australia berpendapat bahwa yurisdiksi dilimpahkan kepada ICJ dengan deklarasi para Pihak berdasarkan Pasal 36, ayat 2, Negara tidak akan memungkinkan Mahkamah untuk bertindak jika, untuk melakukannya, Pengadilan diminta untuk memutuskan keabsahan di Indonesia masuk ke dan kehadiran yang berkelanjutan di Timor Timur, pada validitas dari Perjanjian 1989 antara Australia dan Indonesia, atau pada hak dan kewajiban Indonesia di bawah Perjanjian itu, bahkan jika Pengadilan tidak harus menentukan validitasnya. Untuk mendukung argumen, mengacu pada Putusan Pengadilan dalam kasus Gold Moneter Dihapus dari Roma pada tahun 1943. Portugal setuju bahwa jika Aplikasi yang dibutuhkan Mahkamah untuk memutuskan semua pertanyaan ini, Mahkamah tidak dapat menerimanya. Para Pihak setuju, bagaimanapun, mengenai apakah Pengadilan wajib memutuskan semua pertanyaan ini untuk menyelesaikan sengketa yang diserahkan kepadanya.

• Portugal berpendapat bahwa Permohonan pertama yang secara eksklusif berkaitan dengan pelaksanaan tujuan Australia, yang terdiri dalam setelah dinegosiasikan, menyimpulkan dan memulai kinerja Perjanjian 1989 dengan Indonesia, dan bahwa pertanyaan ini adalah hal yang terpisah dari setiap pertanyaan yang berhubungan dengan keabsahan perilaku Indonesia.

• Setelah dipertimbangkan argumen dikemukakan oleh Portugal yang berusaha untuk memisahkan perilaku Australia dari yang dari Indonesia, Pengadilan menyimpulkan bahwa perilaku Australia tidak dapat dinilai tanpa terlebih dahulu masuk ke dalam pertanyaan mengapa itu adalah bahwa Indonesia tidak bisa secara sah telah menyimpulkan Perjanjian 1989, sementara Portugal diduga bisa melakukannya; sangat subyek masalah dari keputusan MK tentu akan menjadi penentuan apakah, dengan memperhatikan keadaan dimana Indonesia masuk dan tetap di Timor Timur, bisa atau tidak bisa memperoleh kekuatan untuk masuk ke dalam perjanjian atas nama Timor Timur terkait dengan sumber daya landas kontinennya. Pengadilan tidak bisa membuat suatu tekad tanpa adanya persetujuan dari Indonesia.

• Pengadilan menolak argumen tambahan Portugal bahwa hakhak yang dilanggar Australia diduga adalah hak erga omnes dan bahwa sesuai Portugal bisa memerlukannya, secara individu, untuk menghormati mereka terlepas dari apakah Negara lain telah melakukan itu sendiri dengan cara yang sama melanggar hukum. Dalam pandangan Mahkamah, pernyataan Portugal bahwa hak masyarakat untuk menentukan nasib sendiri, seperti yang berkembang dari Piagam dan dari praktek PBB, memiliki karakter erga omnes, adalah tercela. Prinsip penentuan nasib sendiri masyarakat telah diakui oleh Piagam PBB dan dalam yurisprudensi Mahkamah, yang merupakan salah satu prinsip penting dari hukum internasional kontemporer. Namun, Mahkamah menilai bahwa karakter erga omnes dari norma dan aturan setuju untuk yurisdiksi dua hal yang berbeda. Apapun sifat dari kewajiban dipanggil, Pengadilan tidak bisa memerintah pada keabsahan dari penyelenggaraan Negara ketika penilaiannya akan berimplikasi pada evaluasi terhadap keabsahan dari penyelenggaraan Negara lain yang bukan merupakan pihak untuk kasus ini.

• Pengadilan ini melanjutkan dengan mempertimbangkan argumen lain dari Portugal yang, Mahkamah mengamati, bertumpu pada premis bahwa PBB resolusi, dan khususnya yang dari Dewan Keamanan, bisa dibaca sebagai penetapan kewajiban Negara-negara untuk tidak mengakui otoritas apapun pada bagian dari Indonesia atas Timor Timur dan, jika yang terakhir yang bersangkutan, hanya berurusan dengan Portugal. Portugal menyatakan bahwa resolusi tersebut akan merupakan "kodrat" pada isi yang Pengadilan tidak akan harus memutuskan de novo Hakim Oda, sementara setuju bahwa Permohonan Portugal harus diberhentikan sebagai Pengadilan tidak memiliki yurisdiksi untuk menghibur itu, menganggap bahwa pemecatan yang seharusnya tidak didasarkan pada tidak adanya persetujuan Indonesia, seperti pada Pengadilan Pengadilan, tapi setelah satu-satunya pertimbangan bahwa Portugal tidak memiliki locus standi.

• Setelah memeriksa keluhan Portugal, Hakim Oda menyimpulkan bahwa Portugal "telah memberikan definisi yang salah dari sengketa dan tampaknya telah diabaikan perbedaan antara opposability untuk setiap negara hak dan tugas sebagai Tenaga administrasi atau hak-hak rakyat Timor Timor dan pertanyaan yang lebih mendasar dari apakah Portugal adalah Negara berhak untuk menegaskan hak-hak dan kewajiban. "Dia lebih jauh menunjukkan bahwa hak rakyat Timor Timur untuk menentukan nasib sendiri dan hak-hak terkait belum ditantang oleh Australia dan, dalam hal apapun, tidak dapat dibuat masalah dalam kasus ini. Kasus yang berhubungan dalam pandangan Hakim Oda semata-mata untuk judul untuk landas kontinen mana Portugal mengklaim memiliki sebagai Negara pantai.

ANALISIS
• Indonesia pada kasus ini adalah lepasnya Timor Timur dari Indonesia dan kemudian menyatakan kemerdekaannya (dengan bantuan masyarakat internasional yang tergabung dalam PBB). Disini Portugal sebagai tenaga administrasi dari Timor Timur mengajukan gugatan kepada Australia yang disebabkan adanya kegiatan tertentu didaerah Timor Timor. • Menurut hakim mahkamah internasional, tidak dapat melaksanakan yurisdiksi yang diberikan atasnya oleh deklarasi yang dibuat oleh para pihak berdasarkan Pasal 36 ayat 2 Undang-undang untuk mengadili sengketa yang dimaksud dengan penerapan Republik Portugis. Dikarenakan Portugis hanyalah sebagai Negara administrasi bukan sebagai Negara yang terpisah dengan Negara asal mulanya. Pertanyaan yang lebih mendasar dari apakah Portugal adalah Negara berhak untuk menegaskan hak-hak dan kewajiban. "Dia lebih jauh menunjukkan bahwa hak rakyat Timor Timur untuk menentukan nasib sendiri dan hak-hak terkait belum ditantang oleh Australia dan, dalam hal apapun, tidak dapat dibuat masalah dalam kasus ini. Kasus yang berhubungan dalam pandangan Hakim Oda semata-mata untuk judul untuk landas kontinen mana Portugal mengklaim memiliki sebagai Negara pantai.

• Mengingat yaitu prinsip yang digunakan untuk menentukan suatu wilayah menjadi milik suatu Negara, diantaranya : • (1) Prinsip Efektifitas • Menurut prinsip ini bahwa kepemilikan Negara atas suatu wilayah ditentukan oleh berlakunya secara efektif peraturan hukum nasional di wilayah tersebut. Disamping prinsip ini, Martin Dixon memperkenalkan prinsip lain yaitu : • Adanya control dari Negara terhadap suatu wilayah. • Adanya pelaksanaan fungsi Negara di wilayah tersebut secara damai.

• (2) Prinsip Uti Possidetis • Menurut prinsip ini, pada prinsipnya batasbatas wilayah Negara baru akan mengikuti batas-batas wilayah dari Negara yang mendudukinya. Tujuan dari prinsip ini adalah untuk mencegah kemerdekaan dan stabilitas yang Negara baru yang baru lahir menjadi terganggu atau terancam oleh adanya gugatan terhadap batas – batas wilayahnya.

• (3) Prinsip larangan Penggunaan Kekerasan • Prinsip ini melarang Negara memperoleh wilayah dengan menggunakan kekuatan senjata. • (4) Prinsip Penyelesaian sengketa secara Damai • (5) Prinsip Penentuan Nasib Sendiri (self determination) • Prinsip ini menegaskan harus dihormatinya kehendak rakyat di dalam menentukan status kepemilikan wilayahya.

• Dalam kasus utama ini bisa dilihat bahwa perolehan wilayah oleh Singapura dengan cara Preskripsi. Mahkamah memutuskan bahwa kedaulatan atas Pedra Branca / Batu Puteh telah beralih pada Singapura sejak tahun 1980. Dasar pertimbangan dari Mahkamah adalah pada faktanya,Malaysia yang memiliki Hak kepemilikan awal pada Pulau tersebut tidak menunjukkan keberatannya bahkan bersikap diam terhadap serangkaian tindakan Singapura di Pedra Branca / Batu Puteh dalam kurung waktu yang cukup lama dan terus menerus bahkan sampai kasus ini diajukan Mahkamah Internasional.

• Adapun Middle Rock tetap pada kepemilikan Malaysia karena tidak ditemukan adanya celah fitur maritime tersebut untuk beralih kepemilikannya. Sedangkan South Ledge ditetapkan akan menjadi milik negara yang wilayah perairannya mencakup letak South Ledge di dalamnya.Catatan kritis dari sengketa ini adalah bahwa sebuah tindakan diam bukan berati tidak memiliki implikasi apa-apa. Terkait dengan preskripsi, diam diartikan sebagai persetujuan. Mengenai keputusan Mahkamah, kami merasa bahwa keputusan yang diambil adalah memang murni sesuai dengan pertimbangan dan dasar hukum internasional. Penulis tidak sependapat dengan selentingan yang mengatakan bahwa putusan Pedra Branca/Batu Puteh adalah milik Singapura dan Middle Rock tetap milik Malaysia, merupakan putusan yang ditempuh mahkamah sebagai jalan win-win solution.

• Putusan Middle Rock tetap berada di bawah kedaulatan Malaysia bukanlah sekedar pengobat hati karena Mahkamah memberikan kedaulatan atas Pedra Branca/Batu Puteh kepada Singapura. Penulis mencermati bahwa memang pada faktanya tak ada tindakan preskripsi atas Middle Rock. • Titik peristiwa yang menjadi cikal bakal tindakan A titre de souvrein dari Singapura terhadap kedaulatan atas Pedra Branca/Batu puteh. Setelah mercusuar Horsburgh rampung, Singapura masih melanjutkan tindakan-tindakan efektif di pulau tersebut tanpa mendapat protes dari Malaysia sebagai pemegang hak kepemilikan asli.Kemudian masalah pun mulai muncul saat Malaysia menerbitkan sebuah peta berjudul “ Territorial Waters and Continental Shelf Boundaries of Malaysia “ (selanjutnya disebut peta 1979´). Peta menggambarkan pulau Pedra Branca/Batu Puteh berada di dalam wilayah perairan Malaysia..Mengingat kurangnya kemajuan dalam negosiasi bilateral, akhirnya Para Pihak setuju untuk menyerahkan sengketa untuk diselesaikan oleh Mahkamah Internasional.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->