SUAIAN Basori Tingkat Suaian Dalam pembuatan suku cadang yang dapat bergerak (poros dengan bantalannya), ukuran

poros harus dibuat sedikit lebih kecil daripada ukuran lubangnya,, sehingga jika dipasang maka pemasangannya dapat dilakukan dengan jalan dipres atau dipaksa, dan suaian ini disebut suaian paksa. a. Macam-macam suaian Dilihat dari perbedaan ukuran diameter luar dan diameter dalam (ukuran poros dan lubang) maka ada tiga macam suaian sebagai berikut: Jika ukuran poros lebih kecil daripada ukuran lubang maka suaiannya disebut suaian longgar. Jika ukuran poros dibuat lebih besar daripada ukuran lubang maka suaiannya disebut suaian sesak (paksa) Jika ukuran poros dan lubang hampir sama antara longgar dan sesak (tak tentu) maka suaiannya disebut suaian pas. Untuk ketiga macam suaian tersebut, dapat kita lihat pada diagram toleransi (daerah toleransinya), seperti tampak gambar berikut.

a. Sistem Basis Dalam sistem basis ISO, sistem basis terbagi menjadi : (a) Sistem basis lubang. Suaian dengan satuan lubang ini banyak dipakai. Suaian yang dikehendaki dapat dibuat dengan jalan mengubah-ubah ukuran dari poros , dalam hal ini ukran batas terkecil dari lubang adalah tetap sama dengan ukuran nominal. Dalam satuan lubang ini akan didapatkan keadaan suaian-suaian sebagai berikut : Suaian longgar; dengan pasangan daerah toleransi untuk lubang adalan “ H “ dan daerah toleransi poros dari “ a “ sampai “ h “ Suaian pas dengan pasangan daerah toleransi lubang “ H “ dan daerah toleransi poros dari “ j “ sampai “ n” Suaian sesak ; dengan pasangan daerah toleransi lubang “ H “ dan daerah toleransi poros dari “ p “ sampai “ z “ Sistem satuan lubang ini biasanya dipakai dalam pembuatan bagian-baguan dari suatu mesin perkakas , motor, kereta api dan pesawat terbang dan sebagainya. (b) Sistem basis poros Dalam suaian dengan satuan poros maka poros selalu dinyatakan dengan “ h “ . Ukuran batas terbesar dari pros adalah selalu tetap sama dengan ukuran nominal. Pemilihan suaian yang dikehendaki dapat dengan mengubah-ubah ukuran dari lubang. Sistem satuan poros kurang disukai orang, karena mengubah ukuran lubang lebih sulit daripada mengubar ukuran poros. Dalam system satuan poros juga akan didapatkan keadaan suaian yang sama dengan suaian dalam system satuan lubang, dengan demikian dikenal juga, Suaian longgar; dengan pasangan daerah toleransi untuk poros adalan “ h “ dan daerah toleransi lubang dari “ A “ sampai “ H “ Suaian pas dengan pasangan daerah toleransi poros “ h “ dan daerah toleransi lubang dari ” J “ sampai “ N” Suaian sesak ; dengan pasangan daerah toleransi poros “ h “ dan daerah toleransi poros dari “ P “ sampai “ Z “ Sistem satuan poros banyak gigunakan dalam pembuatan-pembuatan bagian alat-alat pemindah , motor-motor listrik, pesawat angkat dan sebagainya. Berikut ini diterangkan sistem basis berdasarkan ISO secara terperinci : (a) Sistem basis lubang

sarung senter dan poros spindle. daerah toleransi poros berada pada daerah toleransi “h”. Suaian sangat luas : Yaitu suaian yang sangat longgar . dan ukuran lubangnya menyesuaikan terhadap ukuran porosnya. dan paksa) digunakan ukuran lubangnya. suaian ini digunakan pada kopling atau pada gelang tekan (b) Sistem basis poros Pada sistem basis poros. yaitu dari H7-n6. Contoh pemakaiannya adalah pada plat pembawadalam mesin bubut . Pasangan dalam suaian ini harus ditekan ayau dipukul dengan mengggunakan palu plastik atau palu kulit.……. Suaian kempa berat : Suaian ini hasil gabungan dari lubang dan poros H7-p6. b. hasil gabungan lubang dan poros dari H8-f7. Poros hubungan . f. c. kopling dan sebagainya. Pada sistem basis lubang. Suaian Sesak Jika pasangan toleransi lubang “H” dengan daerah toleransi poros p. pelak roda gigi. Suaian paksa : suaian ini mempunyai kesesakan yang pasti.misalnya dipakai pada bantalan yang mempunyai kelonggaran biasa yaitu bantalan jurnal c. 20 H6/k6 Suaian pas dapat diklasifikasikan sebagai berikut : a. Misalnya dipakai pada : poros roda gigi. Suaian kempa ringan : Suaian ini hasil gabungan dari lubang dan poros yaitu H7k6. H9-e9. k. Penggunaan suaian ini misalnya pada bus-bus bantalan . dan z maka akan didapat suaian Sesak. maka sebagai dasar untuk menetapkan suaian (longgar. H7-g6. . 80 H7/t6 Suaian sesak dapat diklasifikasikan sebagai berikut : a. b. mudah dipasang dan dibongkar tanpa paksa. terdapat tiga macam suaian sebagai berikut : Suaian longgar Jika pasangan toleransi lubang “H” dengan daerah toleransi poros a. e. Suaian luas : Yaitu suaian yang agak longgar. Suaian geser : Yaitu suaian yang sangat pas . suaian ini hasil gabungan dari lubang dan poros H7-h6. Tingkatan suaiana ini digunakan untuk bagian-bagian yang mudah berputar . Suaian Pas Jika pasangan toleransi lubang “H” dengan daerah toleransi poros h. dan n maka akan didapat suaian Pas. bantalan dengan kelonggaran yang pasti. pas. dari H7-k6. Jika poros dan lubang saling berpapasan. r. Contoh : Ukuran Ф 30 H7/p6. daerah toleransi lubang berada pada daerah toleransi “H”. Suaian ini biasanya dipakai pada peralatan yang berputar terus-menerus. Kelonggaran yang terjadi pada suaian luas ini kecil . 45H8/e8 Suaian longgar dapat diklasifikasikan sebagai berikut : a.Pada sistem basis lubang. b. Suaian puntir : Suaian ini adalah gabungan dari lubang dan poros. hasil pasangan dari H11-c11. misalnya senter kepala lepas. dan g maka akan didapat suaian longgar. Meskipun demikian suaian ini masih mempunyai kelonggaran yang sangat kecil. Misalnya sebuah metal dengan tempat dudukannya. d. Pemasangan dalam suaian ini harus ditekan dengan gaya yang agak berat dan suatu ketika harus menggunakan mesin penekan . Pada suaian ini akan terjadi kesesakan permukaan yang dipasang agak panjang. Contoh : Ukuran Ф 60 H7/g6. m. Suaian ini hasil gabungan dari lubang dan poros . H9-d10. ukuran poros digunakan sebagai ukuran dasar untuk menentukan suaian. js. Suaian ini banyak dipakai pada peralatan yang tidak berputar . Contoh : Ukuran Ф 65 H7/h7. b. sedangkan poros menyesuaikan terhadap lubangnya. Suaian ini digunakan apabila pasangannya memerlukan kesesakan dan dengan jalan dipuntir waktu melepas maupun waktu memasang.

B. dan G maka suaian yang didapat adalah suaian longgar. D. dan G maka suaian yang didapat adalah suaian longgar. h9-D10. Penggunaan pada peralatan yang tidak berputar. Pemasangan komponen dalam suaian harus ditekan. F. E. Perhitungan Suaian Jika ukuran lubang dibuat lebih besar daripada ukuran poros atau sebaliknya ukuran poros dibuat lebih besar daripada lubangnya. Suaian luas : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang yaitu h7-F8. terdapat tiga macam suaian sebagai berikut: Suaian longgar Jika pasangan toleransi poros “h” berpasangan dengan daerah toleransi lubang A. D. B. Suaian Sesak Jika pasangan toleransi poros “h” berpasangan dengan daerah toleransi lubang A. dan G maka suaian yang didapat adalah suaian longgar. kelonggaran minimum. D. E. F. Suaian Pas Jika pasangan toleransi poros “h” berpasangan dengan daerah toleransi lubang A. Suaian kempa berat : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang h6-S7. h9-E9. kelonggaran dibagi tiga macam. . C. kelonggaran pertengahan. Suaian paksa : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang h6-N7.Ф 45 E8/h8 Suaian pas dapat diklasifikasikan sebagai berikut : a. Pemasangan komponen dalam suaian harus ditekan dengan gaya yang lebih berat b.. h6-G7. peralatan yang tidak berputar. yaitu: kelonggaran maksimum. Penggunaannya adalah pada bantalan-bantalan yang mudah dipasang dan dilepas dengan poros b. Suaian geser : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang h6-H7. maka akan terjadi suaian longgar dan suaian sesak (paksa). c. Suaian sangat luas : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang yaitu h11-C11.Ф 45 E8/h8 Suaian sesak dapat diklasifikasikan sebagai berikut : Suaian kemp ringan : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang h6-P7.Ф 45 E8/h8 Suaian longgar dapat diklasifikasikan sebagai berikut : a. E. Contoh penggunaannya pada bantalan jurnal. Contoh : Ukuran 60 G7/h6.Pada sistem basis poros. (a) Kelonggaran Kelonggaran ialah selisih ukuran lubang dengan porosnya. B. C. Pada system ini juja terjadi kesekan yang pasti. Suaian ini dipakai pada peralatan yang pemasangannya harus mengalami penekanan dan dipuntir. Lihat gambar berikut. Suaian puntir : Suaian ini adalah gabungan dari poros dan lubang h6-K7. Contoh : Ukuran 60 G7/h6. F. b. C. Contoh : Ukuran 60 G7/h6.

dmin) Cr = ½ (Cmax + Cmin) (mm)…………………… (3) Contoh.Dmin . Suatu pasangan poros dan pasak mempunyai ukuran Ф 40 H7/f7.(dmax + dmin)] = ½ (Dmax .dmax . Tentukan yang berikut ini! a) Ukuran maksimum lubang b) Ukuran minimum lubang .C = D – d (mm) Keterangan: C = Kelonggaran (mm) D = Diameter lubang (mm) d = Diameter poros (mm) Keterangan: Dmax =Diameter lubang maksimum (mm) Dmin = Diameter lubang minimum (mm) Dr =Diameter rata-rata lubang (mm) dmax =Diameter poros maksimum (mm) dmin =Diameter poros minimum (mm) dr = Diameter rata-rata poros Kelonggaran maksimum: Lihat gambar diatas! Cmax = Dmax – dmin (mm)………………………… (1) Kelonggaran minimum: Cmin = Dmin – dmax (mm)………………………… (2) DMax + DMin dmax + dmin Cr = A. 2 = ½ [(Dmax + Dmin) .

975 mm d) Ukuran minimum poros dMin = 40 + (-0.39.05) = 39.0. ½ = 0.975 = 0.025 mm g) Kelonggaran pertengahan (rata-ratanya) Cr = ½ (CMax + CMin) = (0.dMin = 40.050 a) Ukuran maksimum lubang DMax = 40 + 0.11.025) .950 mm e) Kelonggaran maksimum CMax = DMax . Kesesakan dibagi menjadi tiga macam. yaitu: kesesakan maksimum. ½ = 0.025 .075 mm f) Kelonggaran minimum CMin = DMin – dMax = 40 .2.dan 2.c) Ukuran maksimum poros d) Ukuran minimum poros e) Kelonggaran maksimum f) Kelonggaran minimum g) Kelonggaran pertengahan (rata-ratanya) Penyelesaian: Lihat tabel 2.050 mm (b) Kesesakan (interference) Kesesakan adalah selisih ukuran poros dengan lubangnya.2.025 .025 mm b) Ukuran minimum lubang DMin = 40 + 0 = 40 mm c) Ukuran maksimum poros dMax = 40 + (-0.025 Untuk ukuran : Ф 40f7 = 40 .10.075 + 0.025) = 39.9.0. kesesakan pertengahan (rata-rata) Lihat gambar berikut! .025 = 40.12! 0 Untuk ukuran : Ф 40H7 = 40 +0.39. kesesakan minimum.100 .950 mm = 0.

Dmin) + (dmin .Kesesakan maksimum: Fmax = dmax .Dmin (mm)…………………………... (6) .Dmin) = ½ {(dmax .Dmax (mm)………………………….Dmax .Dmax)} = ½ (Fmax + Fmin) (mm) ……………………. (5) Kesesakan Rata-rata: (Fr) Fr = dr dMax + dMin Dmax + Dmin == C = D – d (mm) Keterangan : F = Kesesakan (mm) d = Diameter poros (mm) D = Diameter lubang (mm) Keterangan: Dmax = diameter lubang maksimum(mm) Dmin = diameter lubang minimum (mm) Dr = diameter rata-rata lubang (mm) dmax = diameter poros maksimum (mm) dmin = diameter poros minimum (mm) dr = diameter rata-rata poros (mm) Fmax = kesesakan maksimum (mm) Fmin = kesesakan minimum (mm) Fr = kesesakan rata-rata (mm) 22 = ½ (dmax + dmin . (4) Kesesakan minimum: (Fmin) Fmin = dmin .

051 Untuk ukuran ф 80 p6 = ф 80 +0.030 + 80 Dr = = = 80.032 = 80. Tentukan yang berikut ini! a) Diameter lubang blok maksimum (DMax) b) Diameter lubang blok minimum (Dmin) c) Diameter lubang rata-rata (Dr) d) Diameter luar metal maksimum (dmax) e) Diameter luar metal minimum (dmin) f) Diameter rata-rata metal (dr) g) Kesesakan maksimum (Fmax) h) Kesesakan minimum (FMin) ii) Kesesakan rata-ratanya (Fr) Penyelesaian : +0.002 0.032 dr = = = 80.015 mm 22 d) Diameter luar metal maksimum DMax = 80 + 0.051 – 80 = 0.051 + 0.002 mm ii) Kesesakan rata-ratanya (Fr) FMax + FMin 0.032 – 80.030 e) Diameter luar metal minimum dMin = 80 + 0.030 = 80.032 a) Diameter lubang blok maksimum DMax = 80 + 0.030 Untuk ukuran ф 80 H7 = ф 80 0 +0. dengan ukuran ф 80 H7/p6.Contoh: Suatu metal dipasangkan pada bloknya.053 Fr = = = = 0.051 mm h) Kesesakan minimum (FMin) = dmin – Dmax = 80.415 mm 22 g) Kesesakan maksimum (Fmax) = dmax – Dmin = 80.0265 mm 222 .032 mm f) Diameter rata-rata metal (dr) dMax + dMin 80.051 + 80.030 = 0.030 = 80.030 mm b) Diameter lubang blok minimum DMin = 80 + 0 = 80 mm c) Diameter lubang rata-rata DMax + DMin 80.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful