Bahasa Indonesia

POLITEKNIK TELKOM BANDUNG 2009

Penyusun dan Editor
Dyas Puspandari

Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom. Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009 No part of this document may be copied, reproduced, printed, distributed, modified, removed and amended in any form by any means without prior written authorization of Telkom Polytechnic.

Politeknik Telkom

Bahasa Indonesia

Kata Pengantar
Assalamu‘alaikum Wr. Wb Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini dapat diselesaikan. Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu sehingga courseware ini dapat tersusun. Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang sempurna, oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya. Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom. Amin. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Bandung, Mei 2009

Christanto Triwibisono Wakil Direktur I Bidang Akademik & Pengembangan

Bahasa Indonesia

iii PAGE 10

..............................2 Pengembangan Kalimat Efektif..............................................................8 TEKNIK DAN ALAT PENGUMPUL DATA ..............................33 KALIMAT EFEKTIF ..........3 Definisi......6 POPULASI .....................................60 6..............................................................................................................11 ISTILAH.37 4.....................................1 Persyaratan Kecocokan Konteks ........................................3 Penulisan Istilah...5 MASALAH DAN HIPOTESIS PENELITIAN ............ Kosa kata umum bahasa Indonesia.....................................66 7........2 Pembentukan Istilah.....................................................................3 Syarat Membuat Paragraf.......7 SAMPEL ...47 5...........................75 7............................ iv SIFAT RAGAM BAHASA ILMU .1 Persyaratan Kalimat Efektif .....38 PENALARAN DAN PENDEFINISIAN .............................4 TAHAP-TAHAP PENELITIAN..............1 Pengertian Paragraf ...............................................................................................68 7.............................................................................................................................................................67 7.......................................2 Sifat Ragam bahasa Ilmu ...69 7.............................................................2 Kesepadanan dan Kesatuan ..............................................................2 JENIS PENELITIAN...................................................3 BENTUK-BENTUK KARYA TULIS .....................................................................................50 5.....................................................................75 iv Bahasa Indonesia PAGE 10 ....................................1....................................71 7................73 7......2 Tujuan Pembuatan Paragraf ........... 1 1.....................................1....1 Persyaratan Kebenaran struktur .38 4................................................................................................................48 5............................1 FUNGSI PENELITIAN ................................53 PARAGFRAF ..............4 Ide Pokok .....1 Penalaran Induktif dan Coraknya ....................60 6.........................................................................................62 KONSEP DASAR PENELITIAN ................................59 6.................................60 6....1........................................................................................................................................................... 2 1.................................................... 2 EJAAN.........................................................................................................................1 Sumber Istilah .............30 3..................................................................................................................................................31 a...................................iii Daftar Isi .....................................31 3..............................2 Penalaran Deduktif dan Coraknya..................................................................................38 4.....1 Kedudukan dan Fungsi Bahasa Indonesia ..............................................................32 3..........................................37 4...............................Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Daftar Isi Kata Pengantar.36 4..............................67 7..................................

.............Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 7............................................................................2 Petunjuk Umum Penulisan Karya Tulis Ilmiah ........................................................9 PENGOLAHAN....................................................90 8.....2 Persyaratan Kecocokan Konteks .....11...89 8.............................3 Tatatulis secara Umum .....91 8...1 Persyaratan Kebenaran struktur ............10.........................................11........ 109 9..........................1 Bagan Tulisan Ilmiah ..2 Syarat Presentasi ...............82 7.........................5 Tips Sukses Melakukan Presentasi ...........................................................81 7......... 108 9....................................................107 9...............................................................................................81 7..3 Ketegasan dan Keutamaan ................................................5 Variasi 85 TATA TULIS KARYA ILMIAH ....................................80 7......79 7....................................81 7............................................................................................82 7..............................................................11.................................................... DAN PENAFSIRAN HASIL ANALISIS DATA .......2 Keparalelan ................83 7..77 7...3 Metode Penyajian ...4 Kehematan.............................4 Persiapan (untuk metode ekstemporan) ..............1 Kesepadanan dan Kesatuan .................................................... 110 Daftar Pustaka ...............................................................................................................................1 Maksud Presentasi ..... ANALISIS................................... 108 9........................................................10 SYARAT PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH .......................11.... 108 9....11.........94 TEKNIK PRESENTASI ......................................................10........................................................11 Pengembangan Kalimat Efektif. vi Bahasa Indonesia v PAGE 10 ........................................

.

Politeknik Telkom Bahasa Indonesia SIFAT RAGAM BAHASA ILMU Pendahuluan Ragam bahasa Indonesia ialah variasi pemakaian bahasa Indonesia yang secara umum tetap berpola pada bahasa Indonesia baku. Dalam bab ini mahasiswa akan dikenalkan pada ragam bahasa ilmu dan sifat dari ragam bahasa ilmu. Mahasiswa memahami sifat ragam bahasa ilmu dan dapat menerapkan ragam bahasa ilmu dalam kegiatan keilmuan. 2. Mahasiswa mengenal ragam bahasa Indonesia. Salah satu ragam dalam pemakaian bahasa Indonesia adalah ragam bahasa ilmu. Sifat Ragam Bahasa Ilmu 1 PAGE 10 . Tujuan 1.

ragam surat kabar. dan lain-lainnya. ragam bahasa sastra.1 Kedudukan dan Fungsi Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia memiliki dua kedudukan. ragam bahasa undang-undang. antara lain dialek Jakarta. (3) sebagai alat pemersatu berbagai masyarakat yang berbeda latar belakang sosiala budaya dan bahasanya. ragam bahasa ilmu termasuk ragam bahasa golongan cendekiawan. Sebagai bahasa nasional. berdasarkan bidang penggunaannya didapati ragam bahasa ilmu. jika dilihat dari sarananya. yaitu (1) sebagai bahasa nasional dan (2) sebagai bahasa negara. Berdasarkan tempat atau daerahnya. dan (4) sebagai bahasa resmi di dalam pembangunan kebudayaan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan serta teknologi modern. bahasa Indonesia berfungsi (1) sebagai lambang kebanggaan nasional (2) sebagai lambang identitas nasional. berdasarkan sarananya didapati ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tulis. jika dilihat dari suasana 2 Sifat Ragam Bahasa Ilmu PAGE 10 . dan lain-lainnya dan berdasarkan suasana penggunaannya bahasa Indonesia dapat digolongkan menjadi dua ragam bahasa. Medan. 1. Dalam kedudukannya sebagai bahasa negara.2 Sifat Ragam bahasa Ilmu Sesuai dengan fungsi di atas.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 1. bahasa Indonesia terdiri dari berbagai dialek. bahasa Indonesia berfungsi (1) sebagai bahasa resmi negara (2) sebagai pengantar resmi di lembaga-lembaga pendidikan (3) sebagai bahasa resmi di dalam perhubungan tingkat nasional untuk kepentingan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan dan pemerintahan. Dari uraian di atas jelaslah bahwa penyebutan bahasa Indonesia ragam ilmu itu berdasarkan bidang penggunaan bahasa. ragam bahasa ilmu termasuk ragam bahasa lisan dan termasuk ragam bahasa tulis. Jika dilihat dari segi penuturnya. Jawa. berdasarkan penuturnya didapati ragam bahasa golongan cendekiawan dan ragam bahasa golongan bukan cendekiawan. yaitu ragam bahasa resmi dan ragam bahasa santai. tidak mengherankan bila bahasa Indonesia memiliki berbagai ragam bahasa. dan (4) sebagai alat perhubungan antarbudaya dan antardaerah.

(1) Baku Ragam bahasa ilmu termasuk ragam bahasa baku. (2) denotatif. dan yang terakhir. yaitu dalam ragam tulis menggunakan ejaan yang baku. (4) kohesif.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia penggunaanya. yang dalam suasana resmi. jelas bahwa ragam bahasa ilmu tidak termasuk dalam suatu dialek karena ragam bahasa ini digunakan oleh cerdik pandai dari seluruh pelosok tanah air. Tempat Dialek Jakarta Dialek Manado dsb. Untuk lebih jelas di bawah ini digambarkan ragam bahasa Indonesia. (8) logis. Dengan demikian. jelas bahwa ragam bahasa ilmu termasuk ragam bahasa resmi. Ragam resmi Ragam santai Ragam bahasa ilmu memiliki sifat (1) baku. (7) konsisten. dan kalimat yang baku atau sudah dibakukan. Penutur RAGAM BAHASA INDONESIA Sarana Bidang penggunaan Suasana penggunaan Golongan cendekiawan Golongan bukan cendekiawan Ragam lisan Ragam tulisan Ragam ilmu Ragam surat kabar dsb. (3) berkomunikasi dengan pikiran. Oleh karena itu. ragam bahasa ilmu dapat dijelaskan sebagai suatu ragam bahasa yang tidak termasuk suatu dialek. (6) mengutamakan kalimat pasif. menggunakan kata-kata. baik secara tertulis maupun lisan digunakan oleh para cendekiawan untuk mengkomunikasikan ilmu pengetahuannya. struktur frasa. Sifat Ragam Bahasa Ilmu 3 PAGE 10 . yakni EYD. (9) kuantitatif. bila dilihat dari segi daerah atau tempat penggunaannya. dan (10) efektif. dan dalam ragam lisan menggunakan ucapan yang baku. ragam bahasa ilmu mengikuti kaidah-kaidah bahasa baku. (5) koheren.

Karena kekurangan modal. modal. dapat berarti informasi dapat juga bermakna listrik. (tidak lugas) Maksud kalimat di atas tidak jelas karena kata penerangan mengandung makna ganda. Atau: Sampai saat ini masyarakat desa Bojongsoang belum memperoleh listrik yang memadai. Sampai saat ini masyarakat desa Bojongsoang belum memperoleh informasi yang memadai. tenaga ahli. tidak berlebih-lebihan atau hemat. (tidak baku) Pada kalimat di atas terdapat kata dan struktur yang tidak baku.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Contoh: Dikarenakan kekurangan dana. (3) berkomunikasi dengan pikiran Ragam bahasa ilmu lebih berkomunikasi dengan pikiran daripada dengan perasaan. yaitu dikarenakan. terminal. dan lain sebagainya. maka proyek pembangunan sarana telekomunikasi di Indonesia bagian timur kita terpaksa serahkan kepada pengusaha asing. Contoh: Sampai saat ini masyarakat desa Bojongsoang belum memperoleh penerangan yang memadai. dan kita terpaksa serahkan. maka proyek pembangunan sarana telekomunikasi di Indonesia Timur terpaksa kita serahkan kepada pengusaha asing. 4 Sifat Ragam Bahasa Ilmu PAGE 10 . dan lain sebagainya. dan tidak emosional. stasiun. Contoh: Sebaiknya letak kampus tidak dekat dengan pasar. Kalimat di atas dapat diperbaiki sebagai berikut. atau tempat-tempat ramai lain-lainnya. sebab jika dekat dengan tempat-tempat ramai seperti itu kegiatan belajar akan mengalami gangguan. ragam bahasa ilmu lebih bersifat tenang. Kalimat tersebut akan menjadi jelas maksudnya apabila diubah menjadi kalimat di bawah ini. Oleh karena itu. (baku) (2) Denotatif Dalam ragam bahasa ilmu kata-kata atau istilah yang digunakan harus bermakna lugas (denotatif) bukan konotatif dan tidak bermakna ganda. jelas. tenaga. dan lain-lain.

(6) mengutamakan kalimat pasif Lebih diutamakan penggunaan kalimat pasif karena dalam kalimat pasif peristiwa lebih dikemukakan daripada pelaku perbuatan. Oleh karena itu. Untuk menciptakan kohesi digunakan katakata penghubung (oleh karena itu. dll.) dan kata ganti (tersebut. dan juga penggunaan kata ganti diri. tanda-tanda. baik dalam kalimat maupun dalam alinea. Sifat Ragam Bahasa Ilmu 5 PAGE 10 . Pada kalimat di atas subjek diletakkan di awal kalimat. atau peristiwa yang diutamakan (subjek tidak perlu disebutkan karena sudah jelas). seharusnya yang diutamakan bukan subjek tetapi objek. Data dikumpulkan selama tiga bulan. susunan kalimat tersebut diperbaiki sebagai berikut. dia. akan tetapi. (4) Kohesif Hubungan gramatik antara unsur-unsurnya.) (5) Koheren Hubungan setiap unsur dalam kalimat atau setiap kalimat dari satu paragraf atau hubungan tiap paragraf dalam tulisan mendukung satu gagasan. dan juga hubungan antara alinea yang satu dengan alinea yang lainnya bersifat padu atau kohesif. Dengan kata lain. (7) Konsisten Konsisten dalam segala hal. (8) Logis Ide atau pesan yang disampaikan melalui bahasa Indonesia ragam ilmiah dapat diterima akal. Contoh: Peneliti mengumpulkan data selama tiga bulan. singkatan. kegiatan. setiap unsur memiliki hubungan semantik. misalnya dalam penggunaan istilah. dll.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Kalimat di atas dapat diringkas menjadi: Sebaiknya letak kampus tidak berdekatan dengan tempat-tempat yang ramai supaya kegiatan belajar tidak terganggu.

Kalimat tersebut akan mempunyai makna yang pasti apabila diungkapkan seperti berikut. c } dan Q = { a. siapapun pembacanya mengartikan sama dengan maksud si penulis. Untuk lebih jelas. b. maka P + Q = { a. tetapi sebentar lagi bensin itu akan menguap. padahal yang dimaksud menguap adalah bensin. kalimat efektif akan dibahas di Bab 4. kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi: Alat itu basah kena bensin. a. tetapi sebentar lagi akan menguap.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Contoh: Alat itu basah kena bensin. a. Frase yang cukup dalam tidak menunjukkan ukuran yang pasti. b. (9) kuantitatif Keterangan yang dikemukakan pada kalimat dapat diukur secara pasti. Oleh karena itu. b.P = { a. d } 6 Sifat Ragam Bahasa Ilmu PAGE 10 . c. (tidak logis) Kalimat di atas tidak logis karena menguap mengacu kepada alat itu. a. diperlukan lubang yang cukup dalam. diperlukan lubang dengan kedalaman satu meter. (10) Efektif Kalimat-kalimat yang digunakan harus jelas. b. artinya baik pembaca maupun pendengar dapat menangkap jelas maksud si penulis atau pembicara. Contoh: Untuk menanam pohon itu. c. Dengan kata lain. Untuk menanam pohon itu. b. d }. c. b.

artinya mengikuti kaidah ketatabahasaan. (2) denotatif. artinya kalimat bermakna jelas tidak ambigu. memiliki arti bersifat tenang. baik secara tertulis maupun lisan digunakan oleh para cendekiawan untuk mengkomunikasikan ilmu pengetahuannya. tanda-tanda. (6) mengutamakan kalimat pasif. Bersifat kohesif artinya hubungan gramatik antara unsur-unsurnya bersifat padu (memiliki hubungan bentuk). jelas. (9) kuantitatif. Bahasa ilmu mengutamakan kalimat pasif. Berkomunikasi dengan pikiran. Bersifat kuantitatif artinya keterangan yang dikemukakan pada kalimat dapat diukur secara pasti. Baku.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Rangkuman Ragam bahasa ilmu adalah ragam bahasa yang tidak termasuk suatu dialek. misalnya dalam penggunaan istilah. (4) kohesif. artinya bermakna lugas. (5) koheren. Koherensi memiliki arti semua unsur memiliki hubungan semantik (memiliki hubungan makna). Konsisten. Denotatif. artinya kegiatan atau peristiwa lebih diutamakan daripada pelaku. singkatan. dan juga penggunaan kata ganti diri. yang dalam suasana resmi. (7) konsisten. (3) berkomunikasi dengan pikiran. dan (10) efektif. dan tidak emosional. Sifat Ragam Bahasa Ilmu 7 PAGE 10 . Sifat yang terakhir adalah efektif. tidak berlebih-lebihan atau hemat. Logis berarti ide atau pesan yang disampaikan melalui bahasa Indonesia ragam ilmiah dapat diterima akal. Ragam bahasa ilmu memiliki sifat (1) baku. artinya ajeg dalam segala hal. (8) logis.

Telkom Polytechnic

Bahasa Indonesia

Latihan
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Di bawah ini terdapat kalimat yang tidak baku …. A. Penemuan itu—penemu dan C. Dia tidak pernah kuliah waktunya tidak diketahui— sehingga tidak diizinkan besar sekali artinya. ujian. B. Mereka tidak menduga kalau hasil survei itu akan menimbulkan reaksi daripada masyarakat. D. Manfaat komputer sudah dirasakan di segala bidang dewasa ini.

2. A. B. 3. A. B.

Manakah dari kalimat di bawah ini yang tidak bernalar? Di kampus STT Telkom C. Perayaan diadakan di kampus diadakan perayaan. STT Telkom. STT Telkom mengadakan D. Di STT Telkom diadakan perayaan di kampusnya. perayaan. Manakah dari kalimat di bawah ini yang memenuhi kaidah bentuk pasif? C. Dalam laporan itu Laporan itu mencantumkan dicantumkan perkembangan perkembangan keuangan. keuangan Dalam laporan itu E. Laporan itu dicantumkan mencantumkan perkembangan perkembangan keuangan keuangan Manakah kalimat yang memenuhi syarat kuantitatif? Baja tersebut dipotong dengan C. Larutan ini memerlukan sedikit ketebalan 1 cm. garam. D. Beberapa responden Diperlukan dua lubang dengan dibutuhkan dalam pencarian kedalaman cukup. data ini.
Sifat Ragam Bahasa Ilmu PAGE 10

4. A. B.

8

Politeknik Telkom

Bahasa Indonesia

5. A. B. 6. A. B.

Manakah kalimat berikut yang paling bernalar? Untuk hari ini, kuliah ditiadakan. C. Pada hari ini kuliah ditiadakan. Hari ini kuliah ditiadakan D. Kuliah ditiadakan untuk hari ini. Manakah dari kalimat-kalimat di bawah ini yang tidak baku? Mantan perdana menteri itu C. Laboratorium itu punya sekarang menjadi peneliti bidang peralatan sangat canggih. rekayasa. Mengapa Anda terlambat D. Para petugas itu memasang menyerahkan tugas ? peralatan faksimil di beberapa kantor pemerintah. Kalimat di bawah ini memenuhi kaidah kohesif. Saya mengambil surat kabar, C. Saya mengambil surat kabar. surat kabar itu lalu saya baca. D. Saya ambil surat kabar, lalu Surat kabar itu dia ambil lalu saya baca surat kabar itu dibacanya sambil tiduran. sambil tiduran. Manakah kalimat berikut yang mengandung makna denotatif? Selain ringan tangan, dia juga C. Orang itu bermuka dua. panjang tangan. Kambing itu terlahir dengan dua D. Anak itu menjadi bunga di kepala. kelasnya. Manakah dari kalimat berikut yang memiliki makna ganda? Desa ini memerlukan C. Penerangan di kampung ini penerangan. cukup membuat pejalan merasa nyaman. Ruang ini memerlukan cahaya D. Kepala desa memberikan untuk penerangan. penerangan mengenai flu burung.

7. A. B.

8. A. B.

9. A. B.

Sifat Ragam Bahasa Ilmu

9 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Bahasa Indonesia

10.

A. B.

Kalimat berikut adalah contoh kalimat efektif. Data yang dikumpulkan sangat C. Walaupun melelahkan, tetapi banyak sekali. penelitian ini dilanjutkan juga. Demi untuk menyelesaikan D. Tulisan ini mencoba tulisannya dia rela membayar mengungkapkan fakta yang mahal. ada.

10

Sifat Ragam Bahasa Ilmu PAGE 10

2. Tujuan 1. Mahasiswa dapat menggunakan ejaan dalam praktik penulisan. Mahasiswa dapat mengenali kesalahan penggunaan ejaan. Ejaan 11 PAGE 10 . pemenggalan kata.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia EJAAN Pendahuluan Ejaan berisi peraturan cara melambangkan bunyi melalui huruf. Jadi. dan 4) pemakaian tanda baca. tanda baca. dan penggabungan kata. 2) penulisan kata. ejaan meliputi 1) pemakaian huruf. 3) penulisan unsur serapan (dibahas dalam bab istilah).

suku bangsa. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa. bulan Agustus.‖ kata Ibu. Ampere Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! mesin diesel. Misalnya: Amir Hamzah. atau nama tempat. hari Jumat. i. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi (yang menjadi unsur nama diri). keturunan. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang.(cukup jelas) b. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun. termasuk kata ganti untuk Tuhan. (cukup jelas) e. dan keagamaan yang diikuti nama orang.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Pemakaian Huruf Kapital dan Huruf Miring Huruf Kapital a. (cukup jelas) d. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan. Proklamasi Kemerdekaan Indonesia Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsanya. Misalnya: 12 Ejaan PAGE 10 . Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian. nama instansi. hari raya. ―dia akan berangkat. dan bahasa Misalnya: bangsa Indonesia. hari. hari Galungan. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu.‖ c. Misalnya: ―Besok pagi. dan peristiwa sejarah (yang dipakai sebagai nama). bulan. Misalnya: Wakil Presiden Adam Malik. Misalnya: tahun Hijriah. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab suci. Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta f. bahasa Inggris Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! mengindonesiakan. lima ampere g. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat. keinggris-inggrisan h. suku Sunda.

saudara. ibu. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Gunung Semeru. ke. n. Misalnya: Dr. Sdr. yang. dari. m. Nomor 57. majalah. ―Itu apa Bu?‖ Surat Saudara sudah saya terima. S. garam inggris. Kali Brantas Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! jalan-jalan ke gunung. Tahun 1972 Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! menjadi sebuah republik. beberapa badan hukum. untuk yang tidak terletak pada posisi awal. lembaga pemerintah dan ketatanegaraan. pangkat. dan. Mereka pergi ke rumah Pak Camat. adik. surat kabar. kerja sama antara pemerintah dan rakyat. Ia menyelesaikan makalah ―Asas-Asas Hukum Perdata‖. Misalnya: Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma. Besok Paman akan datang.T. Misalnya: ―Kapan Bapak berangkat?‖ tanya Harto. mandi di kali. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara. Ejaan 13 PAGE 10 . gula jawa j. Ny. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak. Tn. serta dokumen resmi. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada nama badan. dan ketatanegaraan. Keputusan Prsiden Republik Indonesia. Adik bertanya. Majelis Permusyawaratan Rakyat. dan sapaan. serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan. (cukup jelas) l. menurut undang-undang yang berlaku k. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku. dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan. lembaga pemerintah. Bacalah majalah Bahasa dan Sastra. Misalnya: Republik Indonesia. dan judul karangan kecuali kata seperti di. kakak.

Catatan: Dalam tulisan tangan atau ketikan. Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! Negara itu telah mengalami empat kudeta. (cukup jelas) c. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan nama buku. huruf atau kata yang akan dicetak miring diberi satu garis di bawahnya. bagian kata. Misalnya: Nama ilmiah buah manggis ialah carnicia mangostana. (cukup jelas) o. Misalnya: 14 Ejaan PAGE 10 . atau kelompok kata. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda. majalah. Huruf Miring a. kata.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Para Ibu mengunjungi Ibu Hasan. Politik devide et impera pernah merajalela di negeri ini. Imbuhan (awalan. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau ungkapan asing kecuali yang telah disesuaikan ejaannya. atau akhiran ditulis serangkai dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya. (cukup jelas) b. Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! Kita harus menghormati bapak dan ibu kita. awalan. akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya. Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga. Misalnya: majalah Bahasa dan Kesusastraan surat kabar Pikiran Rakyat b. Jika bentuk dasar berupa gabungan kata. Penulisan Kata Kata Dasar (cukup jelas) Kata Turunan a. dan surat kabar yang dikutip dalam tulisan. sisipan.

di antara kedua unsur itu dituliskan tanda hubung (-). (cukup jelas) Gabungan Kata a. garis bawahi Jika bentuk dasar yang berupa gabungan kata mendapat awalan dan akhiran sekaligus. yang mungkin menimbulkan kesalahan pengertian dapat ditulis dengan tanda hubung untuk menegaskan pertalian unsur yang bersangkutan. Misalnya: buku sejarah-baru. mesin hitung-tangan. dasawarsa. gabungan kata itu ditulis serangkai. mancanegara. Yang Mahakuasa Kata Ulang Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan tanda hubung. Yang Maha Pemurah. Misalnya: antarkota. ibu-bapak kami Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! buku-sejarah baru. Catatan: (1) Jika bentuk terikat diikuti oleh kata dengan huruf awal huruf kapital. Misalnya: Non-Indonesia (2) Jika kata maha sebagai unsur gabungan diikuti oleh kata esa dan kata yang bukan kata dasar. ibu bapak-kami buku sejarah baru.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia c. unsur-unsurnya ditulis terpisah. mesin hitung tangan. Misalnya: menggarisbawahi. Gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk. narapidana. bertepuk tangan. unsur gabungan kata itu ditulis serangkai. Misalnya: Tuhan Yang Maha Esa. mesin-hitung tangan. Misalnya: duta besar. termasuk istilah khusus. mata pelajaran. gabungan itu ditulis terpisah. menyebarluaskan. Gabungan kata. persegi panjang. termasuk istilah khusus. b. demoralisasi. ibu bapak kami 15 PAGE 10 Ejaan . d. ultramodern. Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi.

keluar. mu. Misalnya: di mana. walaupun. Partikel –lah. sungguhpun. nya Kata ganti ku dan kau ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya. misalnya adapun. meskipun. kau. sekali pun ia belum pernah datang ke rumahku. bagaimanapun. segitiga. kepada. sapu tangan. darmawisata. Partikel a. dukacita. Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! Sekalipun belum memuaskan. peribahasa. mu. Catatan: Kelompok yang lazim dianggap padu berikut ini ditulis serangkai. Surat itu dikirimkan kembali kepada si pengirim. dari Kata depan di.(cukup jelas) b. (cukup jelas) Kata Depan di. ku. Jangankan dua kali. 16 Ejaan PAGE 10 . kemarikan Kata si dan sang Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya. ke. adik pun ingin pergi. hasil pekerjaannya dapat dijadikan pegangan. sukarela. Misalnya: acapkali. Partikel pun ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya. dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya kecuali di dalam gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada. dari mana ke luar.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia c. dan –tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya. adakalanya. Misalnya: Harimau itu marah sekali kepada sang Kancil. daripada. maupun. ke mana Bandingkan contoh di atas dengan contoh di bawah ini! daripada. -kah. kendatipun. Misalnya: Jika ayah pergi. dan nya ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya. andaipun. ataupun. kemari. ke. olahraga. kepada. Kata Ganti ku. Gabungan kata berikut ditulis serangkai.

Kramawijaya Kramawijaya. dan tiap ditulis terpisah dari bagian kalimat yang mendahului atau mengikutinya. u. Sukanto S.S. Misalnya: Bandingkan: dsb. a. Ejaan 17 PAGE 10 . d. Yth. Harga kain itu Rp20. nama gelar. Misalnya: DPR GBHN PT 3) Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda titik.E. Partikel per yang berarti mulai. M. sapaan. Misalnya: Bandingkan: S.H.A. serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik. Misalnya: Pegawai negeri mendapat kenaikan gaji per 1 April.p. Sdr. S. Kol.B. Muh. 1) Singkatan nama orang. S. Sukanto. Bpk. hlm. S. demi.000.H.b. Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih. Singkatan dan Akronim a. Mereka masuk satu per satu. u. M. 2) Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan. jabatan.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia c. Yamin Suman Hs. S.Kar. atau pangkat diikuti dengan tanda titik.00 per helai. badan atau organisasi. sda.n.S.Sc.a.

1) Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata ditulis seluruhnya dengan huruf kapital. hendaknya diprhatikan syarat-syarat berikut ini. ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata yang diperlakukan sebagai kata. suku kata. timbangan. 18 Ejaan PAGE 10 . Misalnya: Cu TNT cm kVA l kg Rp b. gabungan suku kata. Misalnya: ABRI LAN 2) Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf kapital. dan mata uang tidak tidak diikuti tanda titik.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 4) Lambang kimia. Akronim ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal. takaran. Misalnya: Akabri Bappenas 3) Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf. singkatan satuan ukuran. ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya ditulis dengan huruf kecil. (1) Jumlah suku kata akronim jangan melebihi jumlah suku kata yang lazim pada kata Indonesia. Misalnya: pemilu rapim tilang Catatan: Jika dianggap perlu membentuk akronim.

Angka digunakan untuk menyatakan (i) ukuran panjang. Misalnya: Bab X. 15 d.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia (2) Akronim dibentuk dengan mengindahkan keserasian kombinasi vokal dan konsonan yang sesuai dengan pola kata Indonesia yang lazim. Pasal 5. Angka dan Lambang Bilangan a.00 5. 1) Bilangan utuh Misalnya: dua puluh dua 2) Bilangan pecahan Misalnya: setengah ½ tiga perempat ¾ tiga dua pertiga 3⅔ seperseratus 1/100 satu dua persepuluh 1.000. atau kamar pada alamat.000 rupiah US$50 50 dolar Amerika Y100 100 yen c. dan isi.5 sentimeter Rp5. Di dalam tulisan lazim digunakan angka arab atau angka romawi. luas. Angka lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan. Misalnya: pada awal abad XX pada awal abad ke-20 padaawal abad kedua puluh Ejaan 19 PAGE 10 . berat.5 cm 0. Misalnya: Bandingkan: 0. Penulisan lambang bilangan dengan huruf dilakukan sebagai berikut.2 3) Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara berikut ini. rumah. (iii) nilai uang. apartemen. halaman 252 Surat Yasin: 9 e. Angka dipakai untuk menyatakan lambang bilangan atau nomor. (cukup jelas) b. Angka digunakan juga untuk menomori bagian karangan dan ayat kitab suci. (ii) satuan waktu. Misalnya: Jalan Tanah Abang I No. dan (iv) kuantitas.

seperti dalam perincian dan pemaparan. 8) Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekaligus dalam teks kecuali di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi.(cukup jelas) 6) Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Atau Saya lampirkan tanda terima uang sebesar 999. Misalnya: Perusahaan itu mendapat pinjaman 250 juta rupiah. 20 Ejaan PAGE 10 .75 (sembilan ratus sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus rupiah). Misalnya: Saya lampirkan tanda terima uang sebesar Rp999. Jika perlu. 7) Angka yang menunjukkan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian supaya lebih mudah dibaca. Misalnya: tahun ‘50-an uang 5000-an 5) Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilangan pakai secara berurutan. Pak Darmo mengundang 250 orang tamu. penulisan harus tepat.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 4) Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran –an mengikuti cara berikut ini. Bukan: 15 orang tewas dalam kecelakaan itu.75 (sembilan ratus sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus) rupiah. (cukup jelas) 9) Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf. Misalnya: Lima belas orang tewas dalam kecelakaan itu. Dua ratus lima puluh orang tamu diundang Pak darmo. susunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat.

1920. 30 detik) 4) Tanda titik dipakai di antara nama penulis. 6) Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak menunjukkan jumlah.1 Isi Karangan 1.20 (pukul 1 lewat 35 menit 20 detik) 3) Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam.20.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia a. Merari. dan sebagainya. Weltevreden: Balai Pustaka.) 1) Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan. 2) Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam. Misalnya: 0. Azab dan Sengsara. menit.200 orang. dan detik yang menunjukkan waktu. ikhtisar. tabel. Misalnya: Desa itu berpenduduk 24. judul tulisan yang tidak berakhir dengan tanda tanya dan tanda seru. dan tempat terbit dalam daftar pustaka. Misalnya: Siregar. dan detik yang menunjukkan jangka waktu. Misalnya: pukul 1.30 (20 menit. Misalnya: Acara Kunjungan Adam Malik Salah Asuhan Ejaan 21 PAGE 10 . Misalnya: Lihat halaman 2345 dan seterusnya. 5) Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya.35.2 Ilustrasi Catatan: Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan atau ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam deretan angka atau huruf. menit. Misalnya: 1. Patokan Umum 1. atau daftar. 7) Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau kepala ilustrasi. Pemakaian Tanda Baca Tanda Titik (.

jadi. Misalnya: O.‖ 8) Tanda koma dipakai di antara (i) nama dan alamat. … tiga! 2) Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara berikutnya yang didahului oleh kata. dan tinta. lagi pula.Hasan (tanpa titik) Jalan Arif 43 (tanpa titik) b. 4) Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya. Misalnya: ―Saya gembira. 3) Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak kalimat itu mendahului induk kalimatnya. Misalnya: Dia tahu bahwa soal itu penting. Satu. ia lupa akan janjinya. Moh. meskipun begitu. dua.) 1) Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau pembilangan. Ejaan PAGE 10 22 . 6) Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti o. Misalnya: Yth. Tanda Koma(. ya. termasuk di dalamnya oleh karena itu. kasihan. pena. aduh. 5) Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat yang terdapat pada awal kalimat. ―karena kamu lulus. akan tetapi. dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat.‖ kata Ibu.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 8) Tanda titik tidak dipakai di belakang (1) alamat pengirim dan tanggal surat atau (2) nama dan alamat penerima surat. Misalnya: Saya membeli kertas. Misalnya: … Oleh karena itu. Misalnya: Karena sibuk. dan (iv) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan. begitu? 7) Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam kalimat. seperti tetapi atau melainkan. (iii) tempat dan tanggal. Misalnya: Saya ingin datang. (ii) bagian-bagian alamat. Sdr. kita harus berhati-hati. tetapi hari hujan. wah.

Bahasa Indonesia untuk Karang-Mengarang (Yogyakarta: UP Indonesia. Poerwadaminta. Djakarta: PT Pustaka Rakjat. Universitas Indonesia.J. 11) Tanda koma dipakai di antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya untuk membedakannya dari singkatan nama diri. Misalnya: W. Malaysia 9) Tanda koma dipakai untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar pustaka. Karyadi mengucapkan terima kasih. Misalnya: Rp12. Misalnya: Guru saya. 10) Tanda koma dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki. Misalnya: Atas bantuan Agus. 12) Tanda koma dipakai di muka angka persepuluhan atau di antara rupiah dan sen yang dinyatakan dengan angka. keluarga. Ratulangi. S. Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia. Jakarta. 10 Mei 1960 Kuala Lumpur. atau marga. 4. hlm. Pak Ahmad. 14) Tanda koma dapat dipakai–untuk menghindari salah baca–di belakang keterangan yang terdapat pada awal kalimat. Misalnya: Alisjahbana.50 13) Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak membatasi. 15) Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain yang mengiringinya dalam kalimat jika petikan langsung itu berakhir dengan tanda tanya atau tanda seru.E. pandai sekali. Sutan Takdir. Misalnya: ―Di mana Saudara tinggal?‖ tanya Karim. Jilid 1 dan 2. Misalnya: B.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Misalnya: Surat ini harap dialamatkan kepada Dekan Fakultas Kedokteran. 1949. Surabaya. Jalan Raya Salemba 6.S. Ejaan 23 PAGE 10 . 1967).

Telkom Polytechnic

Bahasa Indonesia

c.

Tanda Titik Koma (;) 1) Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang sejenis dan setara. Misalnya: Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga. 2) Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan bagian kalimat yang setara di dalam kalimat majemuk. Misalnya: Ayah mengurus tanamannya di kebun; Ibu bekerja di dapur; Adik menghafal nama-nama pahlawan; saya sendiri mendengarkan siaran radio. Tanda Titik Dua( : ) 1) Tanda titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti rangkaian atau pemerian. Misalnya: Kita sekarang memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari. 2) Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian. Misalnya: Hari : Senin Waktu : 09.00 WIB 3) Tanda titik dua dipakai (i) di antara jilid atau nomor dan halaman, (ii) di antara bab dan ayat dalam kitab suci, (iii) di antara judul dan anak judul suatu karangan, serta (iv) nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan. Misalnya: Surah Yasin: 9 Tanda Hubung (-) 1) Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar yang terpisah oleh pergantian baris. (jelas) 2) Tanda hubung menyambung awalan dengan bagian kata di belakang atau akhiran dengan bagian kata di depannya pada pergantian baris.(jelas) (Akhiran –i tidak dipenggal supaya jangan terdapat satu huruf saja pada pangkal baris.
Ejaan PAGE 10

d.

e.

24

Politeknik Telkom

Bahasa Indonesia

3) 4)

5)

6)

7)

Tanda hubung menyambung unsur-unsur kata ulang. (Angka 2 sebagai tanda ulang hanya digunakan pada tulisan cepat dan notula, dan tidak dipakai pada teks karangan Tanda hubung menyambung huruf kata yang dieja satu-satu dan bagian-bagian tanggal. Misalnya : p-a-n-i-t-i-a 8-4-1973 Tanda hubung boleh dipakai untuk memperjelas (i) hubungan bagianbagian kata atau ungkapan, dan (ii) penghilang bagian kelompok lain. Misalnya: ber-evolusi, dua puluh lima-ribuan (20x5000), tanggung jawab- dan kesetiakawanan-sosial Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan (i) se-dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital, (ii) ke- dengan angka, (iii) angka dengan -an, (iv) singkatan berhuruf kapital dengan imbuhan atau kata, dan (v) nama jabatan rangkap. Misalnya: Se-Indonesia, hadiah ke-2, tahun 50-an, hari-H, sinar-X; Menteri-Sekretaris Negara. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan unsur bahasa Indonesia dengan unsur bahasa asing. Misalnya: di-smash, pen-tackle-an

f.

Tanda Pisah (− ) 1) Tanda pisah memmbatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bagian kalimat. Misalnya: Kemerdekaan bangsa itu− saya yakin akan tercapai− diperjuangkan oleh bangsa itu sendiri. 2) Tanda pisah menegaskan keterangan aposisi atau keterangan yang lain sehingga kalimat menjadi lebih jelas. Misalnya: Rangkaian temuan ini− evolusi, teori kenisbian, dan kini juga pembelahan atom− telah mengubah konsepsi kita tentang alam semesta. 3) Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan atau tanggal dengan arti ‘sampai ke‘ atau ‘sampai dengan‘.
25 PAGE 10

Ejaan

Telkom Polytechnic

Bahasa Indonesia

Misalnya: 1910− 1945 tanggal 5− 10 April 1970 Jakarta− Bandung Catatan : Dalam pengetikan, tanda pisah dinyatakan dengan hubung tanpa spasi sebelum dan sesudahnya. g. dua buah tanda

Tanda Elipsis ( …) 1) Tanda elipsis dipakai dalam kalimat yang terputus-putus. Misalnya: Kalau begitu…ya, marilah kita bergerak. 2) Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang dihilangkan. Misalnya: Sebab-sebab kemerosotan…akan diteliti lebih lanjut. Catatan: Jika bagian yang dihilangkan mengakhiri sebuah kalimat, perlu dipakai empat buah titik; tiga buah untuk menandai penghilangan teks dan satu untuk menandai akhir kalimat. Misalnya: Dalam tulisan, tanda baca harus digunakan dengan hati hati….

h.

Tanda Tanya (?) 1) Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat tanya.(jelas) 2) Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kallimat yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya. Misalnya: Ia dilahirkan pada tahun 1683 (?). Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang.

i.

Tanda Seru (!) Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, ataupun rasa emosi yang kuat.(jelas)
Ejaan PAGE 10

26

dan (c) modal. l. Misalnya: Sajak Tranggono yang berjudul ―Ubud‖ (nama tempat yang terkenal di Bali) ditulis pada tahun 1962. Misalnya: Bagian perencanaan sudah selesai menyusun DIK (Daftar Isian Kegiatan) kantor itu. Tanda Petik (―…‖) 1) Tanda petik mengapit. 4) Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan keterangan. Tanda Kurung ((…)) 1) Tanda kurung mengapit tambahan keterangan atau penjelasan.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia j. (b) tenaga kerja. ‖Bahasa negara ialah bahasa Indonesia. Misalnya: Faktor produksi menyangkut masalah (a) alam. Tanda itu menyatakan bahwa kesalahan atau kekurangan itu memang terdapat di dalam naskah asli. Misalnya: Pasal 36 UUD 1945 berbunyi. Ejaan . Misalnya: Pejalan kaki itu berasal dari (kota) Surabaya. atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan pada kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain. Misalnya: Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik.‖ 27 PAGE 10 k. Misalnya: Persamaan kedua proses ini (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat halaman 35-38]) perlu dibentangkan di sini. Tanda Kurung Siku ( […]) 1) Tanda kurung siku mengapit huruf. kata. 2) Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral pokok pembicaraan. 3) Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat dihilangkan. 2) Tanda kurung siku mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah bertanda kurung. petikan langsung yang berasal dari pembicaraan dan naskah atau bahan tertulis lainnya.

Misalnya: Tanya Basri. atau penjelasan kata atau ungkapan asing. terjemahan. ‖Kau dengar bunyi ‘kring-kring‘ tadi?‖ 2) Tanda petik tunggal mengapit makna. 4) Tanda petik penutup mengikuti tanda baca yang mengakhiri petikan langsung. atau bab buku yang dipakai dalam kalimat. Misalnya: Pekerjaan itu dilaksanakan dengan cara ―coba dan ralat‖ saja. Ia bercelana panjang yang di kalangan remaja dikenal dengan nama ―cutbrai‖. Catatan: Tanda petik pembuka dan tanda petik penutup pada pasangan itu ditulis sama tinggi di sebelah atas baris. Misalnya: Feed-back ‗balikan‘ n. Misalnya: Karena warna kulitnya. 7/PK/1973 Jalan Kramat III/10 Tahun anggaran 1985/1986 28 Ejaan PAGE 10 . (cukup jelas) 5) Tanda baca penutup kalimat atau bagian kalimat ditempatkan di belakang tanda petik yang mengapit kata atau ungkapan yang dipakai dengan arti khusus pada ujung kalimat atau bagian kalimat. Sajak ―Berdiri Aku‖ terdapat pada halaman 5 buku itu. Misalnya: Bacalah ―Bola Lampu‖dalam buku Dari Suatu Masa. m. karangan.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 2) Tanda petik mengapit judul syair. Budi mendapat julukan ―Si Hitam‖. 3) Tanda petik mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus. Misalnya: No. Tanda Garis Miring (/) 1) Tanda garis miring dipakai di dalam nomor surat dan nomor pada alamat dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwin. Tanda Petik Tunggal (‗…‘) 1) Tanda petik tunggal mengapit petikan yang tersusun di dalam petikan lain. dari Suatu Tempat.

Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 2) Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata Misalnya: Dikirim lewat darat/laut Harganya Rp25. huruf kecil. ( ′ kan = akan ) 1 Januari ′ 88 ( ′ 88 = 1988 ) Rangkuman Ejaan berisi peraturan cara melambangkan bunyi melalui huruf. dan tiap. dan penggabungan kata.00/lembar o. dan penulisan kata agar maksud penulis dapat ditangkap dengan jelas oleh pembaca. Tanda Penyingkat (Apostrof) ( ' ) Tanda penyingkat menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun. Demikian juga dengan pemakaian tanda baca. Ejaan 29 PAGE 10 . tanda baca. huruf miring. pemakaian tanda baca yang tidak tepat akan akan mempengaruhi kejelasan maksud tulisan. pemenggalan kata. atau. Misalnya: Ali ′ kan kusurati. Dalam menulis harus diperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan pemakaian huruf kapital.

(2) pembentukan istilah. baik lisan maupun tulisan. Istilah PAGE 10 . 2. Oleh karena itu Istilah harus dituliskan atau diucapkan dengan tepat agar maksud tulisan dapat ditangkap dengan tepat juga.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia ISTILAH Pendahuluan Dalam kegiatan keilmuan. dan (3) penulisan istilah. yaitu (1) sumber istilah. Ada tiga pokok bahasan yang akan dipelajari dalam bab ini. baik dalam penulisan maupun pengucapan. 30 Mahasiswa memahami konsep dasar istilah. Mahasiswa dapat menggunakan istilah dengan tepat khususnya dalam kegiatan keilmuan. Masih sering dijumpai pemakaian istilah yang tidak tepat. kita tidak akan lepas dari penggunaan istilah. Tujuan 1.

diantaranya bahasa Belanda. Alasan yang sama juga diberikan pada istilah perlindungan politik. c. Kosa kata umum bahasa Indonesia Contoh: tumbuhan penggangu gulma perlindungan (politik) suaka (politik) Istilah tumbuhan penggangu lebih panjang dan berkonotasi negatif. Contoh: Plezier plesir system system khabar kabar Kosa kata dari bahasa asing dipakai dengan syarat: 1. memudahkan pengalihan antarbahasa (mengingat keperluan masa depan) 4. Kosa kata bahasa asing Kosa kata bahasa asing yang masuk dalam bahasa Indonesia. Kosa kata bahasa serumpun Yang dimaksud dengan bahasa serumpun adalah bahasa-bahasa daerah yang ada di Indonesia. Contoh: gambut(Banjar) peat(Inggris) nyeri(Sunda) pain(Inggris) Istilah gambut dan nyeri berasal dari bahasa daerah.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 3. dan Arab. istilah suaka politik lebih disarankan. Inggris. maka gulma lebih disarankan. Sunda. maka istilah ini lebih disarankan daripada peat dan pain yang berasal dari Inggris. jika istilah Indonesia terlalu banyak sinonimnya. a. dll. dan bahasa asing. lebih singkat dibandingkan dengan terjemahannya 3.1 Sumber Istilah Sumber istilah dapat berasal dari kosa kata umum bahasa Indonesia. b. Betawi. yaitu bahasa Jawa. memudahkan kesepakatan. bahasa serumpun. berkonotasi baik 2. Istilah 31 PAGE 10 .

Istilah dalam bentuk positif sebaiknya tidak diterjemahkan dalam bentuk negatifnya atau sebaliknya. Penyerapan Contoh: narcotic energy lip rounding narkotik energi labialisasi Catatan: Proses penyerapan itu dapat dilakukan dengan atau tanpa pengubahan yang berupa penyesuaian ejaan atau lafal seperti lip rounding bukan diterjemahkan menjadi pembulatan bibir. dan menyerap sekaligus menerjemahkan istilah asing a.2 Pembentukan Istilah Istilah baru dapat dibentuk dengan jalan menerjemahkan. c. Penerjemahan Contoh: balanced budjet = anggaran berimbang samenwerking = kerja sama brother in law = ipar laki – laki Catatan: Pembentukan istilah mengutamakan kesamaan dan kesepadanan makna konsep. tetapi labialisasi disesuaikan dengan konsep. Contoh: bound morpheme = morfem terikat (bukan morfem tak bebas) b. Penyerapan dan Penerjemahan Contoh: clearance volume = volume ruang bakar subdivision = subbagian clay colloid = koloid lempung 32 Istilah PAGE 10 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 3. menyerap. seperti brother in law diterjemahkan sesuai dengan konsep bukan berdasarkan pada bentuk luarnya). bukan kemiripan bentuk luarnya atau makna harfiahnya.

colloid diserap menjadi koloid. clearance diterjemahkan menjadi ruang bakar. tetapi pengucapannya masih dengan cara asing) contoh: reshuffle shuttle cock b. Contoh: allegro moderato (kecepatan sedang) ceteris paribus (jika hal-hal lain tetap tidak berubah) status quo (keadaan yang sekarang) 3. sedangkan clay diterjemahkan menjadi lempung. a. bentuk serapannya masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya. Istilah clay colloid juga mengalami penyerapan dan penerjemahan sekaigus.) Contoh yang tetap: ae ae aerodinamics aerodinamika ai ai trailer trailer au au hydraulic hidraulik e e effect efek eo eo stereo stereo eu eu neutron neutron Istilah 33 PAGE 10 .3 Penulisan Istilah Penulisan istilah mengikuti aturan di bawah ini. demikian juga dengan sub diserap. Unsur pinjaman yang pengucapan dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah bahasa Indonesia (ejaan diubah seperlunya. Unsur pinjaman yang belum terserap sepenuhnya ke dalam bahasa Indonesia (dipakai dalam bahasa Indonesia. Catatan: Istilah asing yang ejaannya bertahan dalam banyak bahasa dipakai juga dalam bahasa Indonesia dengan syarat diberi garis bawah atau dicetak miring.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia keterangan: Istilah volume diserap menjadi volume. sedangkan division diterjemahkan menjadi bagian.

tetap harus mengikuti aturan. b. tidak perlu lagi diubah (contoh: kabar. kedua huruf itu dipertahankan dalam penggunaan tertentu saja seperti dalam pembedaan dan istilah khusus. iklan. Unsur pungutan yang sudah lazim dieja secara Indonesia. accu effect commission mass aki efek komisi massa Konsonan ganda (ss) dipertahankan untuk membedakan dengan istilah masa yang berarti waktu. sedangkan massa berarti khalayak atau orang banyak. hadir) q aquarium frequency equator x executive taxi k akuarium frekuensi ekuator ks eksekutif taksi c.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia ie ie variety varietas ng ng congres kongres Catatan: Konsonan ganda menjadi tunggal. bengkel. 34 Istilah PAGE 10 . Istilah asing yang telah lazim dipergunakan sebagai istilah Indonesia masih dapat dipakai meskipun bertentangan dengan salah satu kaidah pembentukan istilah. kecuali bila dapat membingungkan. Catatan : a. Catatan: Meskipun x dan q diterima dalam abjad. sirsak.

Latihan Salinlah teks di bawah dan perbaikilah sesuai dengan kaidah ejaan dan penulisan istilah dalam bahasa Indonesia! bunyi tuturan pada hakikatnya adalah gelombang-gelombang udara yang bersumber pada glottis dalam accustics ada tiga aspek pergelombangan yang dapat digunakan untuk menganalisa identity bunyi frekwensi. dan menyerap sekaligus menerjemahkan. keadaan. atau sifat yang khas dalam bidang tertentu. menerjemahkan. Istilah 35 PAGE 10 . dan timbre data jumlah gelombang perdetik dapat diperoleh melalui penggunaan spectograph semacam alat electroaccustic yang akan menghasilkan data yang disebut dengan spectogram dari spectogram akan diperoleh informasi tentang bunyi tuturan baik vocoid maupun contoidnya. intencity. (3) memudahkan pengalihan antarbahasa (mengingat keperluan masa depan). dan dari bahasa asing. Penulisan istilah dilakukan dengan cara menyerap. Kosa kata dari bahasa asing dipakai dengan syarat: (1) berkonotasi baik. jika istilah Indonesia terlalu banyak sinonimnya.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Misalnya: Dommekracht Schakelaar Winkel Zekering = dongkrak = sakelar = bengkel = sekering Rangkuman Istilah adalah kata atau gabungan kata yang dengan cermat mengungkapkan proses. Sumber istilah berasal dari kosa kata umum bahasa Indonesia. kosa kata bahasa serumpun. (2) lebih singkat dibandingkan dengan terjemahannya. dan (4)memudahkan kesepakatan.

yaitu (1) persyaratan kalimat efektif. 36 Kalimat Efektif PAGE 10 . Ada dua pokok bahasan yang akan dipelajari dalam bab ini.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia KALIMAT EFEKTIF Pendahuluan Kalimat efektif adalah kalimat yang disusun sedemikian rupa sehingga gagasan yang disampaikan oleh penulis atau pembicara dapat ditangkap jelas oleh pendengar atau pembaca. Tujuan 1. Mahasiswa memahami konsep dasar kalimat efektif. dan (2) pengembangan kalimat efektif. 2. Mahasiswa dapat menuangkan gagasannya ke dalam kalimat efektif.

yakni diwajibkan berseragam. (3) Dengan peringatan HUT RI ke-63. Struktur itu dapat dilihat dari hubungan antarunsur kalimat. (2) Mahasiswa diwajibkan berseragam. Kalimat Efektif 37 PAGE 10 . Kalimat menjadi logis jika yang diwajibkan berseragam adalah mahasiswa. Kedua kalimat di atas tidak memiliki subjek.1 Persyaratan Kalimat Efektif Untuk mewujudkan kalimat efektif. Kalimat (1) terdiri atas dua unsur fungsi. jika kedua kalimat di atas diperbaiki menjadi kalimat-kalimat berikut ini. meskipun fungsi predikatnya dapat ditentukan. (4) Bagi yang kehilangan dompet merah dapat mengambilnya di kantor. yakni kepada mahasiswa dan diwajibkan berseragam. (5) Dengan peringatan HUT RI ke-63. menggalang rasa persatuan dan nasionalisme bangsa. dan (2) adanya kecocokan konteks. Dengan predikat diwajibkan berseragam. yaitu (1) adanya kebenaran struktur. ada dua syarat yang harus dipenuhi. 4.1. Dari penjelasan di atas. Akan menjadi logis. kalimat efektif dituntut untuk memiliki struktur yang benar. Kalima-kalimat di bawah ini jika dibaca sepintas seolaholah tidak ada kesalahan struktur. dapat disimpulkan bahwa subjek harus nomina atau frasa nominal bukan frasa preposisional. Kalimat di bawah ini merupakan contoh kalimat yang tidak memiliki kebenaran struktur. Karena keterikatannya itu. hubungan fungsi antarunsur menjadi jelas seperti kalimat di bawah ini. Hubungan kedua unsur tidak jelas karena tidak dapat dicari fungsi subjeknya.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 4. Dengan menghilangkan preposisi kepada. kita galang rasa persatuan dan nasionalisme bangsa. (1) Kepada mahasiswa diwajibkan berseragam. unsur kepada mahasiswa jelas bukan fungsi subjek dan tidak logis dengan pembuktian bahwa yang diwajibkan berseragam adalah kepada mahasiswa.1 Persyaratan Kebenaran struktur Kalimat efektif terikat pada kaidah struktur. Uraian di atas membuktikan bahwa kesalahan struktur berdampak pada kebenaran isi kalimat.

(9) Kemungkinan akan ada hujan bulan ini.2 Kesepadanan dan Kesatuan Kesepadanan adalah kemaksimalan struktur bahasa untuk mendukung gagasan atau ide yang dikandung. 38 Kalimat Efektif PAGE 10 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia (6) Peringatan HUT RI ke-63. Kalimat di atas memiliki S. Setiap kalimat mayor harus memiliki subyek dan predikat Contoh: Tulisan ini membicarakan masalah batas studi. 4. 4.1 Persyaratan Kecocokan Konteks Persyaratan kecocokan konteks adalah persyaratan yang mengatur ketepatan dalam konteks. fungsi P diisi oleh kata membicarakan. (7) Yang kehilangan dompet merah dapat mengambilnya di kantor. Apabila ide pokok yang dimaksud adalah kuliah sedang berlangsung maka kalimat di atas menjadi berikut ini. P. untuk itu yang harus diperhatikan: a. yaitu fungsi S diisi oleh kata tulisan ini. Gerimis pun tak pernah ada. dapat kita gunakan untuk menggalang rasa persatuan dan nasionalisme bangsa. sedangkan contoh (9) adalah contoh kalimat yang memiliki kebenaran struktur tetapi tidak memiliki kecocokan konteks. b. Ide pokok harus terdapat dalam induk kalimat Contoh: Ia meninggalkan ruangan ketika kuliah sedang berlangsung. dan fungsi O diisi oleh frasa masalah batas studi. (8) Sudah lama tidak ada hujan. O.2 Pengembangan Kalimat Efektif Ada banyak cara untuk mengembangkan kalimat agar menjadi kalimat yang efektif seperti yang akan diuraikan di bawah ini. 4. Kuliah sedang berlangsung.1. Gerimis pun tidak ada. Ide pokok dari kalimat di atas adalah ia meninggalkan ruangan. Contoh (8) di bawah ini adalah kalimat yang memiliki kebenaran struktur dan kecocokan konteks. ketika ia meninggalkan ruangan.1.

dapat juga dikatakan sebagai kesejajaran pengungkapan ide – ide dalam suatu kalimat. dan pembuatan laporan.1. melaksanakan penelitian. dan membuat laporan. Contoh: Penelitian dilakukan dengan tiga tahap. Hal itu dapat ditempuh dengan: a. pelaksanaan.4 Ketegasan dan Keutamaan Untuk mencapai ketegasan dan keutamaan dalam suatu tulisan. Meletakkan bagian yang penting pada awal kalimat. yakni penyusunan proposal. Atau 39 PAGE 10 Kalimat Efektif . pelaksanaan penelitian. Contoh: Penelitian berlangsung selama tiga bulan. Kalimat di atas digabung menjadi kalimat di bawah ini. sedangkan kalimat berikutnya diisi oleh kata kerja yang berupa menyusun. Kalimat pertama di atas diisi oleh kata benda yang berupa penyusunan. sedangkan kata yang untuk menghasilkan kalimat dengan klausa bertingkat). 4. yakni menyusun proposal. Penelitian dimulai pada awal Januari 2000. Contoh: Masalah kenaikan harga itu dapat dibicarakan pada kesempatan yang lain.1. dan membua. dan pembuatan. Atau Penelitian dilakukan dengan tiga tahap. Atau Penelitain berlangsung selama tiga bulan dan dimulai pada awal Januari 2000.3 Keparalelan Keparalelan adalah penggunaan bentuk-bentuk bahasa atau konstruksi bahasa yang sama dalam susunan serial. seorang penulis harus memperhatikan posisi bagian yang diutamakan. 4. Penggabungan kalimat dengan kata hubung dan serta yang (kata dan untuk menghasilkan kalimat yang setara. melaksanakan. Penelitain yang dimulai pada awal Januari 2000 berlangsung selama tiga bulan.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia c.

sedangkan pada kalimat kedua penegasan ada pada frasa pada kesempatan yang lain yang diletakkan di awal kalimat. maka kata kesadaran ini diulang berkali-kali. 4. cukup disebutkan sekali saja. c. maka digunakan lawan katanya yakni setengah-setengah. Mengulang gagasan yang penting. kata kesadaran tidak perlu diulang-ulang. Jika tidak ditegaskan. Contoh: Perusahaan menghendaki perbaikan secara menyeluruh bukan setengahsetengah. Mempertentangkan gagasan yang satu dengan yang lain. Penelitian dilakukan di laboratorium selama dua bulan. Penelitian dilakukan selama dua bulan.1. Menghindari pengulangan subjek kalimat Contoh: Penelitian dilakukan di laboratorium. Untuk menegaskan kata menyeluruh. d. Contoh: Untuk menambah iklim yang sejuk di negara kita maka perlu ditanamkan kesadaran moral. kesadaran agama. atau bentuk-bentuk bahasa yang lain.5 Kehematan Dalam menyusun tulisan ilmiah. kesadaran bermasyarakat.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Pada kesempatan yang lain masalah kenaikan harga itu dapat dibicarakan. 40 Kalimat Efektif PAGE 10 . Menekankan gagasan yang penting dengan partikel –lah Contoh: Kitalah yang wajib mengembangkan temuan-temuan ilmiah. dan kesadaran berbudaya. Kehematan tersebut dapat ditempuh dengan cara: a. b. akan tetapi karena kalimat di atas ingin menegaskan kata kesadaran. Penegasan pada kalimat pertama ada pada frasa masalah kenaikan harga itu. kesadaran politik. frasa. Kehematan ini menyangkut gramatikal dan makna kata. diharapkan seorang penulis dapat berhemat dalam pemakaian kata.

Kita harus belajar dari Jepang agar dapat maju dan berkembang. d. bulan. Kalimat pertama menggunakan kata penghubung yang berlebihan. tetapi penelitain ini selesai juga. maka kata warna tidak perlu disebutkan. tanggal. Pakaiannya merah menyala. Kalimat Efektif 41 PAGE 10 e. ia berangkat juga. tanggal. tanggal. bulan. oleh karena itu tidak dapat digunakan bersama-sama. yaitu walaupun dan tetapi. Menghindari pemakaian kata penghubung yang berlebihan Contoh: Walaupun banyak hambatan. Kata agar sinonim dari supaya. Kata hari. tetapi berangkat juga. Menghindari pemakaian kata yang berlebihan (kata-kata yang memiliki makna sama) Contoh: Kita harus belajar dari Jepang agar supaya dapat maju dan berkembang. dan tahun Contoh: Pemberontakan itu meletus pada tanggal 30 bulan September tahun 1965. b. dan tahun dalam hubungannya dengan nama hari. bulan. Pemberontakan itu meletus pada 30 September 1965. c. Kita harus belajar dari Jepang supaya dapat maju dan berkembang. .Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Jika subjek kalimat sama dan tidak ada tujuan menegaskan maka demi kehematan subjek tidak perlu diulang-ulang. Kalimat tersebut diperbaiki menjadi kalimat kedua dan ketiga yang hanya menggunakan satu kata penghubung. Walaupun banyak hambatan. Menghindari kata hari. dan tahun tidak perlu disebutkan jika konteksnya sudah jelas. Ia sakit. Menghindari pemakaian hipernim Contoh: Pakaiannya berwarna merah menyala. Merah menyala sudah menyatakan warna. gunakan agar atau supaya saja seperti pada kalimat kedua dan ketiga di atas.

Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 4. Kalimat di atas berasal dari kalimat berikut ini. Klausa anak kalimat : Contoh: Ketika laboratorium rusak karena gempa. penelitian ini untuk sementara dihentikan. diperlukan adanya variasi. Variasi struktur: Contoh: Dari kehidupan sehari-hari anak jalanan data penelitian ini dikumpulkan.1. kalimat tanya. yaitu pembicaraan dan membicarakan yang sesungguhnya dapat divariasikan seperti pada kalimat kedua dan ketiga. dan sekedar untuk variasi. Pembahasan itu membicarakan kenakalan mahasiswa. dan kalimat seru. Tidak ada variasi pada kalimat pertama. Variasi jenis: 42 Kalimat Efektif PAGE 10 .6 Variasi Agar kalimat tidak monoton dan menjemukan. a. Variasi jenis memiliki kemungkinan jenis kalimat berita. b. frasa keterangan (dari kehidupan sehari-hari anak jalanan) dapat diletakkan di awal kalimat. Agar tidak menjemukan. namun karena klausa ini tidak ditegaskan. Data penelitian ini dikumpulkan dari kehidupan sehari-hari anak jalanan. Pembicaraan itu membahas kenakalan mahasiswa. Variasi struktur dan variasi jenis Variasi struktur dapat dilakukan dengan frasa keterangan atau klausa anak kalimat yang diletakkan di awal kalimat dapat juga variasi aktif-pasif. Gagasan utama kalimat di atas adalah penelitian ini untuk sementara dihentikan. anak kalimat yang diisi oleh klausa ketika laboratorium rusak karena gempa dapat diletakkan di awal kalimat. Hal itu dapat ditempuh dengan berbagai cara berikut ini. Variasi penggunaan kata Contoh: Pembicaraan itu membicarakan kenakalan mahasiswa. hal itu terlihat dengan pemakaian kata yang monoton. maka sekedar untuk variasi.

yaitu variasi kalimat berita. kalimat dapat dikembangkan dengan (1) kesepadanan. baik dari sisi pemilihan kosa kata maupun pola kalimat. dan (5) kevariasian. Kebenaran struktur bertolok ukur pada kesesuaian hubungan antarfungsi dalam kalimat. Ketegasan digunakan untuk menekankan gagasan yang ingin ditonjolkan. sedangkan kecocokan konteks bertolok ukur pada kesesuaian konteks antarkalimat. (2) keparalelan. Ada variasi jenis pada kalimat-kalimat di atas. kalimat perintah dan kalimat tanya. Kalimat Efektif 43 PAGE 10 . Kesepadanan adalah kemaksimalan struktur bahasa untuk mendukung gagasan atau ide yang dikandung. Rangkuman Kalimat efektif adalah kalimat yang disusun sedemikian rupa sehingga gagasan yang disampaikan oleh penulis atau pembicara dapat ditangkap jelas oleh pendengar atau pembaca. Untuk mewujudkan kalimat efektif. Agar menjadi efektif. Selain ketiga hal di atas. ada dua syarat yang harus dipenuhi. dan (2) adanya kecocokan konteks. Cara yang terakhir adalah kevariasian.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Contoh: Kita harus berani melawan berbagai usaha penyelewengan. Jangan raguragu! Mengapa? Kita adalah tunas-tunas bangsa yang diandalkan. hal ini dilakukan agar kalimat tidak monoton. Keparalelan adalah kesejajaran bentuk untuk mengungkapkan kesejajaran ide. diperlukan juga kehematan dalam pemilihan kata atau bentuk bahasa yang lain. (3) ketegasan. (4) kehematan. yaitu (1) adanya kebenaran struktur.

Kalimat berikut yang memenuhi persyaratan kebenaran struktur adalah . B. Di dalam jurnal itu ada artikel tentang pemanasan pemuatan artikel tentang global. Kata guru dihilangkan Kalimat Efektif PAGE 10 3.. 44 . 4. Di dalam jurnal itu artikel artikel tentang pemanasan tentang pemanasan global global. Di dalam jurnal itu dimuat D. pemanasan global. C. A. agar menjadi kalimat yang baik. dimuat di dalamnya. A. B. Laporan itu dicantumkan mencantumkan perkembangan perkembangan keuangan keuangan Kalimat ‖Karena memotong gaji guru sehingga bendaharawan itu diberhentikan dari jabatannya‖ adalah kalimat yang menyalahi struktur. B. A. Di dalam jurnal itu ada memuat C. Dalam laporan itu Laporan itu tercantum dicantumkan perkembangan perkembangan keuangan. Kalimat tersebut dapat diperbaiki seperti berikut ini. Kata karena dihilangkan C. keuangan Dalam laporan itu D. Kalimat ‖Di dalam jurnal itu memuat artikel tentang pemanasan global‖ adalah kalimat yang menyalahi struktur. D. B. Kata dari dihilangkan Kata sehingga dihilangkan D. Buku itu sudah kubaca. Buku itu aku sudah baca. Aku sudah baca buku itu 2.. A. kalimat diatas diperbaiki dengan cara berikut ini. Aku buku itu sudah kubaca. Manakah kalimat-kalimat di bawah ini yang hubungan sintaksisnya paling jelas? C.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Latihan 1 Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1..

Saya ambil surat kabar. saya menjawab. Usaha kerasnya usahanya. Saya mengambil surat kabar. Anda boleh juga tidak berkeberatan. 7. Kalimat ―Saya ambil surat kabar. Saya ambil surat kabar. untuk menyelesaikan Anak itu telah berhasil dengan sekolahnya. Manakah kalimat berikut yang mengandung pengulangan leksikal dan pengulangan semantik? Anda boleh ngomong. D. Saya akan menyelesaikan tanggungan. Anda bertanya. Pada hari ini kuliah Untuk hari ini. itu telah berhasil. B. lalu sambil tiduran surat kabar itu saya baca surat kabar itu saya baca. B. Kalimat Efektif 45 PAGE 10 . sambil tiduran. Anak itu berusaha keras untuk C. 6. mari mengomel. Agar menjadi paralel. Saya ambil surat kabar. itu sambil tiduran. ditiadakan. tetapi bank menolak niat baik saya. lalu surat kabar itu saya baca sambil tiduran‖ adalah kalimat yang tidak efektif dari segi keparalelan struktur. Jika Anda setuju dan saya boleh bicara. telah berhasil. Berusaha itu Usaha anak itu telah berhasil. D. sekolahnya. Manakah kalimat berikut yang paling bernalar? C. B. kabar itu lalu saya baca sambil lalu saya baca surat kabar tiduran. surat C. A.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 5. kalimat tersebut diubah sebagai berikut. A. Anda C. B. 8. Anak itu berusaha keras Anak itu berusaha keras untuk untuk menyelesaikan menyelesaikan sekolahnya. kuliah ditiadakan. Kuliah ditiadakan untuk hari ini. lalu D. A. kita selesakan masalah ini dengan musyawarah. Anak itu berusaha keras menyelesaikan sekolahnya. Hari ini kuliah ditiadakan D. Pengedepanan yang benar tampak pada kalimat kedua pada kalimat berikut ini. A.

Banyak para ahli yang semula menganggap bahwa besarnya sumber energi merupakan komoditi yang tak terbatas. termasuk yang menyangkut segi bentuk dan kosa kata. muncul kasus itu kasus itu muncul D. memunculkan kasus itu 10. Aku tidak khawatir dengan depan! Ingatlah bahwa masa masa depan. A. B. Manakah dari kalimat berikut yang mengalami variasi jenis? Jangan khawatir dengan masa C. Perubahan itu muncul disebabkan oleh karena berbagai kajian yang mendalam tentang keberadaan sumber energi. A. Bukankah masa depan Anda masih panjang! depan untuk diperjuangkan? Mengapa Anda khawatir dengan D. Khawatirkah Anda dengan masa depan? Bukankah masa masa depan? Bukankah masa depan itu masih terbuka untuk depan itu milik Anda? Anda? Bagian kalimat yang cocok untuk menyelesaikan kalimat ―Setelah … saya terkejut karena munculnya kasus itu tidak saya duga sebelumnya ― adalah …. Peristiwa ini disebut dengan sebutan ―kemelut energi‖. Latihan 2 Perbaiki kalimat-kalimat teks di bawah sehingga menjadi kalimat-kalimat yang efektif. 46 Kalimat Efektif PAGE 10 . segi struktur dan kelogisan! Perubahan pengertian dan pandangan yang mengenai energi mulai terjadi sejak dari tahun 1974. B. munculnya kasus itu C.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 9. Setelah melakukan pengkajian yang mendalam ternyata tidak demikian.

Selain itu. Tujuan 1. Selain itu. tetapi sekedar merupakan suatu alat untuk merangkaian sebuah pikiran atau maksud dengan sejelas-jelasnya. Hal itu berarti ada unsur lain yang harus diperhitungkan dalam pemakaian suatu bahasa. mudah tidaknya pikirannya dapat dipahami. 2. 3. Mahasiswa mampu mendefinisikan sebuah kata atau istilah dengan baik. Unsur lain ini adalah penalaran atau logika. Mahasiswa mampu menyusun kalimat-kalimat yang bernalar.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia PENALARAN DAN PENDEFINISIAN Pendahuluan Stuktur gramatikal yang baik bukan tujuan dalam komunikasi. Pada bab ini akan dibahas penalaran deduktif dan induktif serta rambu-rambunya agar penalaran menjadi sah. dalam kehidupan sehari-hari kita mengalami kenyataan-kenyataan yang menunjukkan bahwa ada orang yang dapat mengungkapkan pendapat dan isi pikirannya dengan teratur tanpa mempelajari secara khusus struktur gramatikal suatu bahasa. Mahasiswa mampu membuat penalaran deduktif dan induktif. akan dibahas juga cara membuat definisi yang baik agar ada kesepahaman antara penulis dan pembaca. Jalan pikiran pembicara turut menentukan baik tidaknya kalimat seseorang. 47 PAGE 10 Penalaran dan Pendefinisian .

a. keyakinan.1 Yang dimaksud dengan penalaran adalah suatu proses berpikir yang berusaha menghubung-hubungkan evidensi-evidensi menuju kepada suatu kesimpulan yang masuk akal. Agar generalisasi yang dibuat dapat diterima. Pengertian dari suatu istilah perlu dijelaskan terlebih dahulu sebelum penulis melangkah lebih jauh dalam pembahasan materi agar ada kesepahaman antara penulis dan pembaca. 1987. Sumbernya dapat berupa dokumen. kesaksian. Selain penalaran. observasi. ekonomi. Ini berarti kalimat-kalimat yang diucapkan harus dapat dipertanggungjawabkan dari segi akal sehat atau harus sesuai dengan penalaran. pendapat ahli. Penalaran Induktif dan Coraknya Penalaran induktif dapat dilakukan dengan tiga cara : generalisasi. atau hukum. bertolak dari data di atas. peristiwa-peritiwa politik. penilaian. dan cenderung. Rambu-rambu untuk menguji keabsahan hasil sebuah generalisasi : 1) Apakah jumlah gejala atau peristiwa khusus yang dijadikan dasar generalisasi tersebut cukup memadai. sosial. sikap. Upaya memberikan pengertian dari sebuah kata atau istilah disebut dengan pendefinisian. pertama cari data tambahan agar representatif. yang dapat mewakili keseluruhan atau bagian yang dikenai generalisasi? 48 Penalaran dan Pendefinisian PAGE 10 . Dari berbagai gejala atau peristiwa khusus itu. Untuk itu diperlukan pengertian yang jelas dan tepat untuk setiap istilah. kedua penyimpulan diawali dengan kata atau frase pewatas tertentu.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 5. atau perasaan tertentu (Guinn dan Marther. Generalisasi diturunkan dari gejalagejala khusus yang diperoleh melalui pengalaman. 2004). analogi. Bahasa tidak lepas dari penalaran. dari hasil penelitian itu. diperlukan juga adanya kesepakatan mengenai istilah. Suparno. seperti sebagian besar. Contoh: Pemuda-pemuda yang sangat radikal tampaknya akan menjadi konservatif bila sudah memperoleh harta dan kekuasaan. Generalisasi Generalisasi adalah proses penalaran yang bertolak dari sejumlah gejala atau peristiwa yang serupa untuk menarik kesimpulan mengenai semua atau sebagian dari gejala atau peristiwa itu. 2) Apakah gejala atau peristiwa yang digunakan sebagai bahan generalisasi merupakan contoh yang baik. wawancara atau studi dokumentasi. statistik. hubungan kausal (hubungan sebab akibat). orang membentuk opini.

cenderung. Dari contoh di atas. atau kebanyakan. Hasilnya.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 3) Seberapa banyak pengecualian yang tidak sesuai dengan generalisasi yang dilakukan? Jika jumlah pengecualian terlampau banyak maka generalisasi itu tidak sah. maka perumusan generalisasi itu harus dilakukan dengan hati-hati. Karena titik tolak penalaran ini adalah kesamaan karateristik diantara dua hal. pada umumnya. sebagian besar. Analogi induktif (kias) adalah suatu proses penalaran yang bertolak dari dua peristiwa atau gejala khusus yang satu sama lain memiliki kesamaan untuk menarik sebuah kesimpulan. Jadi. Berdasarkan studi itu. Dr. Dia menginjeksi sejumlah tikus betina dengan sebuah hormon yang isinya serupa dengan pil kontrasepsi. Melalui analogi. diamond menganalogikan anatomi tikus dengan manusia. Analogi yang dimaksud disini adalah analogi induktif atau analogi logis. apa yang terjadi pada tikus akan terjadi pula pada manusia. 1989. Kita harus cermat menggunakan kata atau frasa semua. setiap.2004). Dr. Maria C. biasanya. Diamond tertarik untuk meneliti pengaruh pil kontrasepsi terhadap pertumbuhan cerebral cortex wanita. rata-rata. maka kesimpulannya akan menyiratkan ― apa yang berlaku pada satu hal akan berlaku pula untuk hal lainnya‖ dengan demikian dasar kesimpulan yang digunakan merupakan ciri pokok atau esensi yang berhubungan erat dari dua hal yang dianalogikan. selalu. Analogi Analogi dilakukan karena antara sesuatu yang dibandingkan dengan pembandingnya memiliki kesamaan fungsi atau peran. Diamond seorang profesor anatmi dari University of California menyimpulkan bahwa pil kontrasepsi dapat menghambat perkembangan otak penggunanya (Salmon. sebuah bagian otak yang mengatur kecerdasan. tikustikus itu menunjukkan pertumbuhan cerebral cortex yang sangat rendah dibandingkan dengan tikus-tikus lain yang tidak diinjeksi. seluruh. b. Suparno. Jika jumlahnya sedikit. betulkah semua data yang ada sudah diteliti? jangan-jangan sebagian kecil saja. seseorang dapat menerangkan sesuatu yang abstrak atau rumit secara konkrit dan lebih mudah dicerna. 4) Apakah perumusan generalisasi itu sesuai dengan data-data yang diteliti? Jika generalisasi itu menggunakan kata semua atau setiap. Penalaran dan Pendefinisian 49 PAGE 10 . Contoh: Dr.

kemudian bergerak menuju pengetahuan baru tentang kasus-kasus atau gejala-gejala khusus atau individual. misalnya ketika seorang ibu melihat awan menggantung. Ketika kita menerapkan generalisasi yang dihasilkan dari penalaran induktif. Karena itu. Untuk jenis dibetes tertentu.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia c. Penyakit ini menimbulkan resiko tinggi penyakit jantung. Contoh: Semua mahluk akan mati. yang biasanya menyerang orang-orang lanjut usia atau yang kelebihan berat badan. 5. Penalaran kausalitas memiliki karateristik sebagai berikut. ginjal. hukum. deduksi adalah proses berpikir yang bertolak dari sesuatu yang umum (prinsip. dapat disembuhkan dengan diet dan olah raga. Kedua. Hubungan Kausal Menurut hukum kausalitas semua peristiwa yang terjadi di dunia ini terjalin dalam rangkaian sebab akibat. Berdasarkan sesuatu yang umum itu ditariklah kesimpulan tentang hal-hal yang khusus yang merupakan bagian dari kasus atau peristiwa khusus itu. Contoh: Di Amerika. dan menghasilkan satu akibat atau lebih. teori. keyakinan ) menuju hal-hal khusus. Suntikan insulin tidak lagi diperlukan untuk sebagian besar penderita diabetes. Akhir-akhir ini ada kabar baik untuk penyembuhan diabetes. diabetes yang takterkontrol menjadi penyebab utama kebutaan dan menduduki peringkat ke-4 penyakit yang terbanyak menimbulkan kematian. dan syaraf. Dalam penalaran keduanya bekerja sama: hal-hal khusus menuntun menuju generalisasi dan generalisasi menggiring pada penerapan atau spesifikasi. Jadi. maka saat itu kita juga melakukan penalaran deduktif. Pertama. gejala atau peristiwa yang tejadi dapat ditimbulkan oleh satu sebab atau lebih. hubungan sebab dan akibat dapat bersifat langsung dan taklangsung. Hujan (sebab) akan menjadikan pakaian yang dijemurnya basah (akibat). Contoh penalaran sebab akibat dalam kehidupan sehari-hari.2 Penalaran Deduktif dan Coraknya Jika induksi bersifat generalisasi maka deduktif bersifat spesifikasi (pengkhususan). Manusia adalah mahluk. ia segera memunguti pakaian yang sedang dijemurnya. satu atau beberapa gejala yang timbul dapat berperan sebagai sebab atau akibat. 50 Penalaran dan Pendefinisian PAGE 10 . Tindakan itu terdorong oleh pengalamannya bahwa mendung tebal (sebab) pertanda akan turun hujan (akibat). atau sekaligus sebagai akibat dari gejala sebelumnya dan sebab gejala sesudahnya. Tidak ada satu gejala atau kejadian yang muncul tanpa penyebab. semua manusia akan mati. Dalam deduktif kita telah mengetahui kebenaran secara umum. Ketiga.

Silogisme Silogisme adalah suatu proses penalaran yang menghubungkan dua proposisi (pernyataan) yang berlainan untuk menurunkan sebuah kesimpulan yang merupakan proposisi ketiga. maka silogisme itu tidak sah. berisi proposisi yang mengidentifikasi atau menunjuk sebuah hasil atau peristiwa khusus sebagai anggota dari kelas itu. dan kesimpulan. pada umumnya atau sebagian besar. Proposisi merupakan pernyataan yang dapat dibuktikan kebenarannya atau dapat ditolak karena kesalahan yang terkandung didalamnya (keraf. premis mayor. Contoh: Premis mayor: Premis minor: Kesimpulan: semua cendikiawan adalah pemikir. Kesimpulan adalah proposisi yang menyatakan bahwa apa yang berlaku bagi seluruh kelas akan berlaku pula bagi anggota-anggotanya. Premis minor mengandung term minor atau tengah dari silogisme. pertama uji kebenaran premis mayor dan minornya. Premis mayor mengandung term mayor dari silogisme. a. Proses penalaran itu berlangsung dalam tiga tahap. Jika ingin sah. Sasono adalah cendekiawan. Penalaran dan Pendefinisian 51 PAGE 10 . Deduksi menggunakan silogisme dan entimem. tergantung dari jumlah yang dikecualikan itu. Jika sebuah silogisme mengandung sebuah premis yang positif dan sebuah premis negatif (menggunakan kata tidak atau bukan) maka kesimpulannya harus negatif. temukan term umum yang ada diantara keduanya. Dari sisa term disusun kesimpulan Sasono adalah pemikir. Silogisme terdiri atas tiga bagian: premis mayor. term umum itu diabaikan. penerapan atau perincian generalisasi melalui kasus tertentu.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Contoh di atas merupakan bentuk penalaran deduktif. kalau ternyata ada pengecualian. kesimpulan deduktif yang berlaku bagi kasus khusus itu. Silogisme tersebut sah. Sasona adalah pemikir. Ketiga. premis minor. Untuk mengetes keabsahan silogisme di atas. generalisasi sebagai pangkal tolak. ii. Akan tetapi. Sebuah silogisme hanya terdiri dari tiga proposisi. Selanjutnya. Pertama. kita harus menyesuaikan kata semua dengan kebanyakan. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menggunakan silogisme: i. Yang disebut dengan premis adalah proposisi yang menjadi dasar bagi argumentasi. yaitu cendekiawan. premis minor. Kemudian. 1982). Kedua. Jadi. merupakan generalisasi atau proposisi yang dianggap benar bagi semua unsur atau anggota kelas tertentu. dan kesimpulan.

Jadi. penghisap darah orang yang sedang kesusahan. Contoh: Premis mayor: Premis minor: Kesimpulan: Manusia adalah makhluk berakal budi. maka silogisme di atas diungkapkan dalambentuk entimem: Pak Jadam adalah rentenir. bagian silogisme yang dianggap telah dipahami. Dari dua buah premis yang negatif tidak dapat ditarik kesimpulan. Guru SD golongan III tidak perlu mengikuti program D II Guru SD. iv. Rocky adalah rang yang tidak beragama. Agar tidak kaku. b. Pak Jadam adalah rentenir. 1987. Kesimpulan: Karena itu. Premis mayor yang benar belum tentu menghasilkan kesimpulan yang benar jika proses penyimpulannya keliru. Premis minor: Rasad adalah guru SD golongan III. rasad tidk perlu mengikuti program D II Guru SD. Jumadi bukan manusia. dihilangkan (Guinn dan Mather. Pak Jadam adalah penghisap darah orang yang sedang kesusahan. Rocky adalah orang Indonesia. 52 Penalaran dan Pendefinisian PAGE 10 . Inilah yang disebut entimem. Entimem Dalam kenyataan sehari-hari kita jarang menggunakan bentuk silogisme yang lengkap. Jadi. Contoh: Premis mayor: Premis minor: Kesimpulan: Semua rentenir adalah penghisap darah orang yang sedang kesusahan.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Contoh: Premis mayor: iii. Jumadi bodoh. Suparno 2004). Demi kepraktisan. Contoh: Premis mayor: Premis minor: Kesimpulan: Indonesia bukanlah Negara agama.

(Diferensiasi adalah menyebut ciri-ciri yang membedakan kata tersebut dari anggota-anggota sekelasnya.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 5. kalimat yang mengungkapkan makna. riil. Contoh :pendidikan = pengajaran kemerdekaan = kebebasan Definisi ini tidak memuaskan. dsb. Contoh: Gergaji Kelas : alat potong Penalaran dan Pendefinisian 53 PAGE 10 . Kata. batasan yang tepat b. rumusan tentang ruang lingkup dan ciri-ciri suatu konsep yang menjadi pokok pembicaraan c.) Referendum dipakai dalam bidang politik. Contoh : referendum (re + ferre) = membawa kembali Hal yang harus dibawa kembali. benda. atau logis: Batasan pengertian dari suatu kata dengan membedakan genusnya dan mengadakan diferensiasi. artinya: hal mengajukan sesuatu persoalan secara langsung kepada para pemilih. hal yang harus diajukan kembali (untuk dipertimbangkan. 2) Definisi berdasarkan etimologi (asal-usul kata) : Definisi yang berusaha membatasi pengertian sebuah kata dengan mengikuti jejak etimologinya dari arti asli hingga arti sekarang. frasa. keterangan. proses atau aktivitas Macam definisi : 1) Definisi yang berupa sinonim kata Batasan pengertian dari sebuah kata dengan memberikan sinonimnya atau kata-kata yang sama artinya.3 Definisi Yang dimaksud dengan definisi adalah a. disetujui. 3) Definisi formal. namun sangat menolong untuk tujuan praktis terutama mengenai istilah-istilah teknis yang belum dikenal luas. keterangan atau ciri utama dari orang. atau ciri-ciri utama dari orang. benda.

tipis. kalau. (salah) Meja adalah perabot rumah yang mempunyai bidang datar untuk meletakkan sesuatu secara terbuka dan berkaki sebagai penyangganya. diilustrasikan dengan membuat perbandingan) 54 Penalaran dan Pendefinisian PAGE 10 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Diferensiasi : dari lembaran baja. (salah) Cepat adalah suatu gerak yang terjadi dalam suatu waktu yang singkat (benar) c) Bagian yang mendefinisikan tidak boleh bersifat negatif Contoh: Meja adalah bukan kursi. Contoh: Rumah adalah di mana orang-orang tinggal. (benar) b) Kata yang didefinisikan tidak boleh menjadi bagian dari mendefinisikan dan tidak boleh menggunakan sinonimnya. dsb). dengan baris gerigi pada salah satu atau kedua sisinya Syarat – syarat bagi definisi formal yang baik: a) Kata yang didefinisikan dan bagian yang mendefinisikan harus sama bobotnya (hindari kata di mana. (salah) Cepat adalah berlakunya langkah yang lekas-lekas. (benar) 4) Definisi Luas Suatu cara mendefinisikan yang dapat berupa suatu alinea yang panjang. yang mana. artikel ataupun buku (definisi formal yang diperluas). Contoh: kata demokrasi (berdasarkan definisi formal. bila. yang Contoh: Cepat adalah berlakunya langkah yang cepat-cepat. (salah) Rumah adalah bangunan untuk tempat tinggal manusia.

Induksi adalah cara berpikir yang bertolak pada hal-hal yang khusus menuju sesuatu yang umum. seseorang juga harus mampu mendefinisikan istilah yang dipakai dalam tulisannya agar tercipta kesepahaman dengan pembacanya. analogi. termasuk menulis. serta 3) bagian yang mendefinisikan tidak boleh bersifat negatif. Secara umum penlaran dapat dilakukan dengan cara deduksi. akan dipengaruhi oleh caranya bernalar. deduksi adalah cara berpikir yang bertolak pada hal-hal yang umum menuju ke susatu yang khusus atau penerapan sesuatu yang umum pada peristiwa khusus untuk mencapai sebuah kesimpulan. deduksi menggunakan silogisme atau entimem sebagai sarana bernalar. Penalaran induktif dapat dilakukan dengan generalisasi. atau gabungan keduanya. 2) kata yang didefinisikan tidak boleh menjadi bagian dari yang mendefinisikan dan tidak boleh menggunakan sinonimnya. atau hubungan kausal. Sebaliknya. Penalaran dan Pendefinisian 55 PAGE 10 . Definisi yang baik harus memenuhi syarat-syarat: 1) kata yang didefinisikan dan bagian yang mendefinisikan harus sama bobotnya. Sementara itu.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Rangkuman Cara berbahasa seseorang. induksi. Selain cara bernalar.

Berdasarkan pada penelitian itu. dapat meningkatkan resiko osteoporosis atau penyakit tulang rapuh. jika pernyataan pertama dan pernyataan kedua salah. Mereka pun hanya diberi air minum dan multivitamin. 1. Suatu indikasi kuat bahwa kalsium mulai diluluhkan dari tulang walau hanya kelaparan selama 4 hari.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Latihan Kerjakan latihan berikut dengan cara memilih A. tetapi keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat. jika pernyataan pertama dan kedua salah. Sebab Penyimpulan pada wacana soal nomor 1 di atas dilakukan melalui generalisasi. para ahli dari Harvard mengadakan percobaan terhadap 14 wanita. B. usia 18-26. Semua wanita itu mengalami penurunan kadar darah IGF1. jika pernyataan pertama dan kedua benar. Wanita yang tidak minum potassium bicarbonate menderita acidosis hebat dan peningkatan kalisium darah. komplikasi yang biasanya muncul di saat kelaparan. atau sebaliknya atau D. diet yang sengaja melaparkan diri. suatu hormon yang mempengaruhi aktivitas sel-sel menjadi tulang. Wacana di atas menggunakan penalaran induktif. Separuh dari wanita itu juga diberi suplemen potassium bicarbonate untuk mencegah acidosis. C. jika pernyataan pertama dan kedua benar. dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat. bahkan untuk jangka pendek. Mereka diminta berpuasa selama empat hari. 56 Penalaran dan Pendefinisian PAGE 10 . Bacalah wacana berikut dengan seksama! Untuk mengetahui dampak diet melalui melaparkan diri.

benih gandum. Sebab Kalimat topik pada wacana tersebut di awal paragraf. Atas dasar itu pula Pak Wibisono.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 2. kemampuan mengenali dan memahami kesamaan ciri esensial dari dua hal yang diperbandingkan sangat diperlukan. buah prem yang dikeringkan. premis minor. dan Sujudi adalah tokoh-tokoh nasional lulusan Universitas Indonesia. dan penyimpulannya benar. sebagai pegawainya Proses berpikir yang dilakukan Pak Wibisono adalah analogi. Tidak ada manusia yang kekal. Sebab Proses berpikir generalisasi dapat dilakukan bersama-sama dengan sebab akibat. Nugroho Notosusanto. 4. Direktur PT Asta Prima. Proses berpikir pada wacana soal nomor 1 di atas dikembangkan melalui hubungan kausal. Proses berpikir pada wacana soal nomor 1 di atas dilakukan melalui generalisasi. Soebroto. dan whole brain. Zaid tidak kekal. 6. Abdul Gafur. Silogisme di atas sah. 5. Emil Salim. Chromium merupakan mineral yang ikut berperan dalam mengatur kadar insulin. Widjoyo Nitisastro. Sebab Dalam melakukan analogi. Jenis mineral ini dapat diperoleh dengan mengkonsumsi brokoli. jamur. yang lulusan UI. Fuad hasan. Sebab Premis mayor. Wacana di atas menggunakan penalaran deduktif. Penalaran dan Pendefinisian 57 PAGE 10 . Karena itu. Orang-orang yang sering mengkonsumsi makanan berkadar gula tinggi dan makanan olahan sering kekurangan mineral ini. Zaid adalah manusia. Sebab Kesimpulan pada wacana tersebut tidak sah karena bahan (fakta) penarikan kesimpulan terlalu sedikit. 3. menerima Sujana.

9. Logam jika dipanaskan akan memuai. Pada silogisme tesebut terdapat salah nalar. atau ciri-ciri utama dari orang. Besi adalah logam. Karena itu. Sebab Premis mayor dalam silogisme tersebut tidak benar sehingga kesimpulan salah. 58 Penalaran dan Pendefinisian PAGE 10 . benda. Karena itu. 10. Pendekatan komunikatif merupakan teori pembelajaran bahasa yang baik. keterangan. frasa. kalimat yang mengungkapkan makna. benda. dan teori belajar bahasa. Pernyataan ‖pendekatan komunikatif merupakan teori pembelajaran bahasa yang baik karena disusun berlandaskan teori belajar. pendekatan komunikatif didasarkan atas teori belajar. Warso buaya. jika dipanaskan besi akan memuai. Karena itu. dan teori belajar bahasa. Semua laki-laki buaya. Sebab Definisi yang baik tidak boleh bersifat negatif. dan teori belajar bahasa‖ disebut entimem. Pernyataan di atas berdasarkan pada penalaran induktif. keterangan atau ciri utama dari orang. 8. Warso adalah laki-laki.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 7. Definisi adalah kata. teori bahasa. teori bahasa. teori bahasa. Sebab Paragraf induktif adalah paragraf yang menempatkan kalimat topik pada awal paragraf. Sebab Silogisme yang mendasari entimem tersebut adalah ‖teori pembelajaran bahasa yang baik didasarkan atas teori belajar. proses atau aktivitas.

perlu dipahami hal-hal yang berkaitan dengan (1) pengertian paragraf. Mahasiswa dapat menyusun tulisan dengan paragraf yang baik. (3) Syarat membuat paragraf. Untuk itu. Paragraf yang baik akan membantu pembaca untuk lebih cepat memahami tulisan dan membantunya untuk lebih mudah dalam memahaminya. (4) ide pokok. Mahasiswa memahami cara membuat paragraf yang baik.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia PARAGFRAF Pendahuluan Untuk dapat menulis dengan baik. 59 PAGE 10 Paragraf . agar tercipta kesatuan gagasan. 2. diperlukan juga penerapan paragraf yang baik. Tujuan 1. (2) tujuan pembuatan paragraf.

atau dengan kata lain informasi-informasi yang dinyatakan dalam sejumlah kalimat yang membentuk paragraf itu berhubungan erat atau sangat padu. Syarat Membuat Paragraf Kesatuan/Kepaduan: Semua kalimat secara bersama-sama menyatakan suatu hal dan berhubungan erat. memiliki fungsi a. kumpulan informasi itu tidak menghasilkan paragraf. menarik minat dan perhatian pembaca c. 6. b. Informasi yang dinyatakan dalam kalimat yang satu berhubungan erat dengan informasi yang dinyatakan dalam kalimat yang lain. mengakhiri karangan/bagian karangan b. Tanpa adanya kepaduan informasi. memiliki fungsi a. 60 Paragraf PAGE 10 . menyiapkan pikiran pembaca. (2) Bagian dari suatu karangan atau tuturan yang terdiri dari sejumlah kalimat yang mengungkapkan satuan informasi dengan ide pokok sebagai pengendalinya. Paragraf penutup. Dalam ragam tulis biasanya ditandai dengan kalimat yang menjorok ke dalam atau spasi yang berbeda. paragraf pembuka b. paragraf penutup Paragraf pembuka. Tujuan Pembuatan Paragraf memudahkan pemahaman dengan menceraikan suatu tema dari tema yang lain memisahkan dan menegaskan perhentian secara wajar dan formal. Paragraf penghubung adalah semua paragraf yang terdapat di antara paragraf pembuka dengan paragraf penutup. menimbulkan banyak kesan.3 a.2 a. 6. Macam-macam paragraf: a.1 Pengertian Paragraf Paragraf memiliki pengertian (1) bagian dari wacana yang berisi satu gagasan pokok dan dapat diikuti oleh kalimat-kalimat penjelas. membuka suatu karangan b. paragraf penghubung c.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 6. mengandung kesimpulan yang bulat dan betul-betul mengakhiri uraian c.

(3) Pukul 07. Contoh: (1) Peristiwa yang mungkin terjadi adalah ayam memakan telur. sehingga ayam tidak dapat memakannya. (3) Alasannya karena akan sangat repot menyediakan tempat tidur.00. hal itu jarang terjadi karena telur akan menggelinding ke luar.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Contoh: (1) Terjadi sedikit ketidaksepahaman antara kedua kakakku suami istri ketika merundingkan rencana khitanan Andi. (3) Pada pemeliharaan system baterai. peristiwa ayam memakan telur dapat saja terjadi.00 setelah keringatnya kering. anak tunggalnya yang baru berusia dua tahun. terdapat kepaduan lain yang disebut kohesi. Perkembangan paragraf Yang dimaksud dengan perkembangan paragraf adalah perincian dari gagasan-gagasan yang membina paragraf. dan sebagainya. terpisah dari ayam. ia mandi dengan air hangat dan setelah makan pagi. (2) Kakakku perempuan berpendapat saudara-saudara dari desa tidak perlu diberitahu kecuali kakak kandung ketiga. b. c. kakak iparku berpendapat mereka harus diundang demi mempererat persaudaraan.00 baru tiba di rumah. bila telur sulit menggelinding karena kemiringan lantainya kurang. Paragraf 61 PAGE 10 . (2) Peristiwa itu sering dijumpai pada pemeliharaan ayam dengan system kandang litter. (4) Sisa waktunya dipergunakan untuk bermain-main dengan si kecil. Koherensi dan Kohesi Kepaduan informasi atau kepaduan di bidang makna sering disebut koherensi. ia melakukan olah raga ringan. Contoh: (1) Setiap hari Ahmad bangun pukul 05. meliputi 1) kemampuan memperinci gagasan utama secara maksimal ke dalam gagasan-gagasan bawahan 2) kemampuan mengurutkan gagasan bawahan secara teratur.00 ia berangkat ke kantor hingga pukul 16. berjalan kaki selama kira-kira 45 menit untuk memanaskan tubuhnya. (4) Sebaliknya. anak mereka. (2) Sesudah bersembahyang subuh. Di samping itu. makan. pada pukul 08. (4) namun. yaitu kepaduan di bidang bentuk.

Ide pokok yang terletak pada bagian akhir paragraf Ide pokok yang terletak pada bagian akhir paragraf pada umumnya merupakan kesimpulan atau rangkuman dari apa yang dikemukakan pada kalimat-kalimat di awal tulisan. dan penjelasan lebih lanjut Jadi. alur pikiran yang dikemukakan dalam paragraf itu bersifat deduktif Contoh: Pada gambar 20a tampak bahwa epidermis mengalami kelainan. kemudian pada akhir paragraf dikemukakan kesimpulan atau rangkuman. (2) Sel-sel membesar dan ada pula yang mengalami degenerasi. (5) Sungguh berat beban hidupnya. pernyataan yang masih memerlukan pengembangan. alur pikiran yang dinyatakan pada paragraf itu bersifat induktif. Ny. sedangkan yang nomor tiga masih duduk di bangku SMA. peristiwa. tetapi bentuk kalimat 62 Paragraf PAGE 10 .4 a. rincian. (2) Setiap bulan ia pergi ke dokter memeriksakan sakitnya. Contoh: (1) Sejak suaminya meninggal dunia dua tahun yang lalu. (4)Pada kloroplas terdapat fitoferitin dan butir-butir pati yang tidak normal (gambar 20b). Ahmad sering sakit.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 6. Ide Pokok Ide pokok yang terletak pada bagian awal paragraf Ide pokok yang terletak pada bagian akhir paragraf Ide pokok yang terletak pada bagian awal dan akhir paragraf Ide pokok yang terletak pada bagian awal paragraf pada umumnya mengandung pernyataan yang bersifat umum. (4) Anaknya yang tertua dan kedua masih kuliah di sebuah perguruan tinggi swasta. b. Penulis lebih dahulu mengemukakan beberapa kejadian. (3)Jaringan palisade sudah tidak teratur lagi dan mempunyai kecenderungan untuk membentuk bulat. sedangkan sel-sel floem yang sudah menderita lebih lanjut mengalami degenerasi yang berat dan bentuk sel sudah tidak jelas lagi (gambar 20d). Jadi. (5)Dalam sel floem terdapat kristal (gambar 20c). sedangkan ide pokok yang terletak pada bagian akhir paragraf sebenarnya merupakan ulangan dari ide pokok yang terletak pada awal paragraf. (3) Harta peninggalan suaminya semakin menipis untuk membeli obat dan biaya pemeriksaan serta untuk biaya hidup sehari-hari bersama tiga orang anaknya yang masih belajar. atau keadaan. c. Ide pokok yang terletak pada bagian awal paragraf bersifat umum yang sudah tentu masih memerlukan penjelasan lebih lanjut.

(4)Ada yang naik sepeda. berangkat ke pekerjaan masing-masing. anak-anak sekolah memadati jalan itu. alur pikirannya bersifat deduktif-induktif. ada yang naik sepeda motor. (2) Pagi hari pukul 06. Jadi. dan ada juga yang naik mobil jemputan. Paragraf 63 PAGE 10 . (5) Sesudah itu. datang para pegawai. Contoh: (1)Jalan itu sangat ramai. (6) Demikianlah.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia atau kata-katanya tidak sama tepat. Maksud penulis mengulang ide pokok itu ialah untuk menguatkan pernyataan yang dinyatakannya pada ide pokok. (3)Tidak lama kemudian.00 sudah banyak kendaraan yang lewat membawa sayuran dan hasil pertanian yang lain ke pasar. hingga malam jalan itu tidak pernah sepi. baik negeri maupun swasta.

atau (2) bagian dari suatu karangan atau tuturan yang terdiri dari sejumlah kalimat yang mengungkapkan satuan informasi dengan ide pokok sebagai pengendalinya. dan (3) deduktif-induktif. yaitu ide pokok yang diletakkan pada bagian awal dan akhir paragraf. paragraf dapat dikembangkan dengan cara (1) deduktif. Kepaduan informasi atau kepaduan di bidang makna sering disebut koherensi. koherensi dan kohesi. terdapat kepaduan lain yang disebut kohesi. Paragraf yang baik harus memenuhi syarat kepaduan. yaitu kepaduan di bidang bentuk. Dalam ragam tulis biasanya ditandai dengan kalimat yang menjorok ke dalam atau spasi yang berbeda. Di samping itu. meliputi (1) kemampuan memperinci gagasan utama secara maksimal ke dalam gagasan-gagasan bawahan dan (2) kemampuan mengurutkan gagasan bawahan secara teratur. 64 Paragraf PAGE 10 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Rangkuman Paragraf adalah (1) bagian dari wacana yang berisi satu gagasan pokok dan dapat diikuti oleh kalimat-kalimat penjelas. Yang dimaksud dengan kesatuan atau kepaduan adalah semua kalimat secara bersama-sama menyatakan suatu hal dan berhubungan erat. Berdasarkan penempatan ide pokok. Paragraf dibuat dengan tujuan memudahkan pemahaman dengan menceraikan suatu tema dari tema yang lain dan untuk memisahkan dan menegaskan perhentian secara wajar dan formal. yaitu ide pokok yang diletakkan pada bagian akhir paragraf. (2) induktif. serta pengembangan yang baik. Adapun yang dimaksud dengan pengembangan paragraf adalah perincian dari gagasan-gagasan yang membina paragraf. yaitu ide pokok yang diletakkan pada bagian awal paragraf.

dia akan menuliskan sesuatu yang baru. Seorang penulis akan menulis berdasarkan pada inspirasinya. c. b. 3. yang juga tidak selesai. Jika membeli saham di pasar modal. saham yang dibelinya tidak bisa segera dijual dengan harga yang jauh lebih tinggi walaupun perusahaan terus memperoleh keuntungan. f.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Latihan 1. Pada saat yang lain. Paragraf 65 PAGE 10 . karena ada inspirasi baru. Jadi penulis karya sastra akan menulis karyanya secara bertahap berdasarkan inspirasinya. Susunlah kalimat-kalimat di bawah ini sehingga menjadi paragraf yang baik! Pemerintah lebih menekankan faktor pemerataan daripada spekulasi dalam pasar modal ini. Dia tidak dapat menyelesaikan tulisan dalam satu kali duduk di kursi. d. Selain itu. 5. a. 4. Tulisan itu belum tentu sudah selesai. Masyarakat yang memiliki dana akan lebih suka menabung di bank karena suku bunganya tinggi. e. Faktor ini menyebabkan pasar modal kurang menarik. maka masyarakat hanya akan memperoleh deviden yang jauh lebih rendah. 2. Berikan definisi tentang paragraf! Sebutkan dan jelaskan persyaratan yang harus dipenuhi untuk membuat paragraf yang baik! Apa yang dimaksud dengan paragraf deduktif? Termasuk jenis apakah paragraf di bawah ini? Berikan alasan! Seorang penulis karya sastra dapat menuliskan semua yang dipikirkan pada suatu saat. Pasar modal ini kurang menarik bagi masyarakat dibandingkan dengan tabungan.

2. Tujuan 1. khususya menulis karya ilmiah. mahasiswa perlu menguasai konsep dasar penelitian agar dapat melakukan penelitian yang menunjang kegiatan akademiknya. dalam bab ini akan dipelajari hal-hal yang berkaitan dengan fungsi penelitian. Memahami konsep dasar penelitian dan tahapan melakukan penelitian.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia KONSEP DASAR PENELITIAN Pendahuluan Mahasiswa tidak dapat lepas dari kegiatan menulis. bentuk karya ilmiah. Oleh karena itu. Mampu melakukan penelitian sederhana. 66 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 . serta alat dan teknik pengumpulan data. Sekait dengan hal itu. tahaptahap penelitian. jenis penelitian.

67 PAGE 10 b. Berdasarkan bidang yang diteliti 1) Penelitian bidang sosial 2) Penelitian bidang eksakta Berdasarkan tempat penelitian 1) Penelitian laboratorium Kegiatan penelitian ini dilakukan dalam laboratorium.2 JENIS PENELITIAN Penggolongan jenis penelitian sangat tergantung pada segi peninjauan.1 FUNGSI PENELITIAN menemukan. Konsep Dasar Penelitian . Berdasarkan hasil yang diperoleh i. ii. diselenggarakan dalam rangka mengatasi masalah nyata dalam kehidupan dan untuk mencari sesuatu yang lebih baik. Pengembangan Fungsi ini disebut fungsi developmental. 3) Penelitian lapangan Kegiatan penelitian ini dilakukan di lingkungan masyarakat tertentu. 2. a.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 7. Penelitian terapan Disebut juga sebagai applied research. Maksudnya penelitian berfungsi untuk menguji kebenaran suatu pengetahuan yang sudah ada. 2) Penelitian kepustakaan Kegiatannya dilakukan dengan mengumpulkan data dari berbagai literatur. Penelitian dasar Jenis penelitian ini disebut juga sebagai basic research dan diselenggarakan dalam rangka memperluas dan memperdalam pengetahuan secara teoritis. c. Penjajagan Fungsi ini juga disebut fungsi eksploratif. 7. 3. Maksudnya ialah penelitian berfungsi dalam menemukan sesuatu yang belum ada. Pada hakikatnya. Dengan demikian. baik dari perpustakaan maupun tempat lain. penelitian mengisi kekosongan atau kekurangan ilmu. Pengujian Fungsi ini disebut juga sebagai fungsi verifikatif. 1. penelitian mempunyai fungsi mengembangkan atau menguji kebenaran suatu pengetahuan. Maksudnya penelitian ini berfungsi mengembangkan pengetahuan yang sudah ada.

terutama bagi mahasiswa yang mengalami kesulitan menyususn skripsi. pendapat penulisnya harus dinyatakan terutama dalam bentuk hipotesis. makalah merupakan karya ilmiah sebagai syarat penyelesaian tugas pada salah satu mata kuliah. Menurut 68 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 . sifat penyusunannya tidak semata-mata deskripsi lagi. Hal ini berlangsung sampai sebelum adanya sistem peringkat S-1. 3) Tesis Tesis merupakan karya ilmiah sebagai syarat untuk menempuh ujian sarjana menurut ketentuan konvensional. Dengan demikian persyaratannya lebih tinggi dari makalah konvensional. cukup dengan membaca beberapa buku yang berkenaan dengan mata kuliah tersebut. dan mendalam dari sudut pandang ilmu yang relevan. Dengan demikian. 2) Skripsi Menurut ketentuan konvensional. skripsi merupakan karya ilmiah sebagai syarat menempuh ujian sarjana muda (Bachelor of Art). Pada awal sistem SKS berlaku. keadaan atau peristiwa dengan memberikan penilaian secara menyeluruh. Berdasarkan cara dan taraf pembahasan masalahnya 1) Penelitian deskriptif Penelitian ini terbatas pada usaha mengungkapkan suatu masalah dan keadaan sebagaimana adanya. 7. sifat penulisan skripsi adalah deskripsi saja. kemudian susun laporan tertulisnya. pernah merupakan salah satu karya ilmiah sebagai syarat menyelesaikan studi sarjana (S-1). Di dalam tesis. sehingga hanya merupakan penyingkapan fakta.3 BENTUK-BENTUK KARYA TULIS 1) Makalah Menurut ketentuan konvensional. Dengan demikian persyaratannya menjadi lebih tinggi dari skripsi konvensional. skripsi merupakan karya ilmiah yang paling tinggi tingkatnya dalam rangka menyelesaikan studi tingkat sarjana (S-1). luas. Dengan demikian. Di dalamnya tidak diwajibkan adanya pendapat dari penulis skripsi. 2) Penelitian inferensial Jenis penelitian ini bermaksud mengungkapkan suatu masalah.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia d. Namun menurut ketentuan baru. Karena itu.

sebuah disertasi. penulisan laporan penelitian a. terutama pada ilmu-ilmu sosial dan kebahasaan. Ada disiplin ilmu yang menggunakannya. di samping harus mengandung tesis-tesis di dalam hipotesisnya. Konsep Dasar Penelitian . perlu pula penulisnya menyertakan beberapa dalil. tesis merupakan karya ilmiah sebagai syarat menempuh ujian Magistra (S-2) pada sekolah Pasca Sarjana. 7. Pada perkembangan lebih lanjut.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia ketentuan baru. dan 4) Penafsiran hasil analisis 69 PAGE 10 b. terutama pada ilmu-ilmu eksakta. penggunaan dalil ini banyak kaitannya dengan situasi dalam disiplin ilmu yang diteliti.4 TAHAP-TAHAP PENELITIAN Langkah-langkah penelitian dapat digolongkan ke dalam tiga tahap penelitian: perencanaan/persiapan. 5) Orasi Orasi ilmiah merupakan merupakan suatu pidato pengukuhan yang dilakukan oleh seseorang yang mencapai gelar guru besar atau yang memperoleh gelar doktor. Pidato ini kadang-kadang diangkat dari penelitiannya yang terdapat di dalam disertasi atau juga merupakan penelitian tersendiri. pelaksanaan. Di dalam ketentuan konvensional. 4) Disertasi Karangan ilmiah ini merupakan salah satu syarat bagi pencapaian gelar doktor. dan banyak juga yang tidak menggunakannya. atau teori-teori yang dihasilkannya sendiri maupun dari hasil temuan orang lain sebelumnya. Tahap Perencanaan(Persiapan) Meliputi: 1) penentuan masalah 2) latar belakang 3) tujuan penelitian 4) telaah kepustakaan 5) perumusan hipotesis serta metode penelitian 6) penyusunan administrasi penelitian Tahap Pelaksanaan Meliputi: 1) Pengumpulan data 2) Pengolahan data 3) Analisis data.

Pada umumnya. dan diagram yang ada ditulis dengan konsisten (teratur. (3)masyarakat umum. Hal itu disebabkan oleh perbedaan tingkat pengetahuan masing-masing golongan. Oleh karena itu. peneliti yang akan membuat laporan seharusnya mengikuti peraturan yang ditentukan oleh lembaga masing-masing. (c) laporan diperinci dalam bab dan subbab dengan judul yang tepat dan jelas. (b) penelitian disesuaikan dengan pengetahuan pembaca. Bentuk dan isi laporan Bentuk laporan penelitian bervariasi: makalah. laporan penelitian akan berhasil disusun dengan baik apabila hanya ditujukan untuk satu golongan pembaca tertentu. sehingga memudahkan pembaca dalam mencari bagian tertentu. tetapi isi laporan sama.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia c. yaitu harus memperhatikan: (a) keseluruhan proses dan pengalaman penelitian ditulis dalam bentuk cerita. 1) Tahap Penulisan Laporan Penelitian Pembaca laporan Ada tiga golongan pembaca laporan penelitian: (1)kalangan akademis. ajek) Peraturan penulisan laporan bermacam-macam. Hampir setiap lembaga mempunyai peraturan sendiri. dan disertasi. subbab. yang tentu saja berpengaruh pada cara penulisannya. tesis. Cara penulisan laporan Penulisan laporan yang baik dapat diusahakan dengan memperhatikan pedoman berikut: (a) kalimat disusun dengan jelas dan sederhana (b) istilah ditulis dengan tepat untuk menghindari kesalahpahaman (c) tata bahasa. taat asas. (2)sponsor penelitian. ejaan. skripsi. tabel. dan sistematika penulisan dilakukan menuruti peraturan yang ditentukan (d) Penomoran bab. 2) 3) 70 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 .

yaitu (a) masalah dirumuskan dengan kalimat tanya yang padat dan jelas.5 a. yaitu: (a) Diri sendiri. 3) Perumusan Masalah Masalah timbul karena adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan. Oleh karena itu. Jadi. hasil penelitian nantinya dapat menyumbangkan sesuatu yang berguna bagi kemajuan ilmu pengetahuan. 2) Ada beberapa sumber topik masalah. Konsep Dasar Penelitian 71 PAGE 10 . (b) rumusannya harus memberi petunjuk kemungkinan pengumpulan data yang dibutuhkan.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 7. dalam hal ini peneliti mencari masalah yang bersumber pada pengalaman atau pengamatannya sendiri yang berhubungan dengan bidang yang diteliti (b) Orang lain. Ada beberapa pedoman yang dapat digunakan dalam merumuskan masalah. Ada dua sudut yang digunakan untuk menentukan masalah: (a) Masalah itu sendiri Biasanya masalah yang dipilih untuk diteliti merupakan masalah yang penting dan menarik. misalnya ilmuwan atau praktisi (c) Sumber lain. MASALAH DAN HIPOTESIS PENELITIAN Masalah Penelitian 1) Penentuan Masalah Penentuan masalah merupakan langkah pertama dalam kegiatan penelitian. Keadaan ini dapat menimbulkan berbagai macam pertanyaan. (b) Diri peneliti Masalah yang dipilih sebaiknya disesuaikan dengan kemampuan si peneliti dan data yang diperlukan dapat diperoleh supaya penelitian dapat berjalan dengan lancar. masalah diambil dari orang lain. misalnya karya ilmiah atau penelitian bidang tertentu. (c) dalam rumusan masalah tersebut juga harus dicantumkan batasan masalah yang jelas. perumusan masalah biasanya berbentuk suatu pertanyaan. (d) rumusan masalah menunjukkan hubungan yang ada antara dua variabel atau lebih.

Dari dua kata tersebut. hipotesis merupakan pedoman penelitian. 4) memberi petunjuk dilakukannya pengamatan dan pengukuran variabel yang dicantumkan dalam penelitian. yang berati kurang dari. kecuali penelitia eksploratif. hipotesis harus sudah dirumuskan dengan tepat supaya langkah pengujian dapat dilakukan dengan terarah. 1) menggambarkan keadaan atau hubungan logis antara dua variabel atau lebih. hipotesis dirumuskan dengan tepat. 2) merupakan suatu pernyataan yang dapat diuji. hipotesis hendaknya. Hipotesis yang dirumuskan dengan tepat tidak berarti harus diterima. Oleh karena itu. hipotesis dapat juga diartikan sebagai jawaban masalah yang bersifat sementara. Dalam penelitian yang membutuhkannya. artinya hipotesis hendaknya berisi variabel yang dapat diukur dan dibandingkan. 3) merupakan pernyataan sederhana dan terbatas tetapi cukup jelas serta mudah dimengerti oleh pihak lain. Jenis Hipotesis Berdasarkan isi dan rumusannya yang bermacam-macam. hipotesis dapat dibedakan menjadi dua jenis. Ini berarti. Dapat terjadi. perlu diperhatikan karena rumusan masalah menjadi salah satu dasar penyusunan hipotesis. Hipotesis merupakan landasan kerja dalam penelitian terutama penelitian deskriptif. Contoh: (a) Apakah ada hubungan antara kelebihan produksi dengan perencanaan produksi PT ―X‖ pada tahun 1985? (b) Apakah ada hubungan antara nilai indeks prestasi (IP) dengan jenis kelamin mahasiswa? (c) Apakah penyuluhan tentang cara pembuatan tambak mempengaruhi hasil ikan tambak di desa ―Y‖? d. dan thesis yang berarti pendapat atau teori. Dengan demikian. Tidak semua penelitian membutuhkan hipotesis. yang mungkin benar atau salah. sebelum kegiatan penelitian dilaksanakan. Hipotesis Penelitian Perumusan hipotesis didasarkan pada rumusan masalah dan tujuan penelitian. hipotesis dapat diartikan sebagai suatu kesimpulan yang masih harus diuji kebenarannya.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Pedoman perumusan masalah di atas. Hipotesis berasal dari dua kata Yunani: hypo. tetapi ditolak setelah diuji. yaitu 72 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 .

2) hipotesis nol atau nilai (Ho) Hipotesis nol merupakan ingkaran dari hipotesis alternatif. b. Ada perbedaan hasil ikan tambak di desa ―Y‖ antara peternak ikan tambak yang mengikuti penyuluhan cara pembuatan tambak dengan yang tidak mengikuti. baik manusia. gejala.6 a. Ho: Tidak ada perbedaan hasil ikan tambak di desa ―Y‖ antara peternak ikan tambak yang mengikuti penyuluhan cara pembuatan tambak dengan yang tidak mengikuti. Ha: Ho: Tidak ada hubungan antara kelebihan produksi dengan perencanaan produksi PT ―X‖ pada tahun 1985 Ada hubungan antara kelebihan produksi dengan perencanaan produksi PT ―X‖ pada tahun 1985. POPULASI Secara singkat. Contoh: 1. sekumpulan unsur atau elemen yang menjadi objek penelitian dan elemen populasi itu merupakan satuan analisis. semua individu yang dikenai kenyataan-kenyataan yang diperoleh dari sampel itu untuk digeneralisasikan. 73 PAGE 10 Konsep Dasar Penelitian . Indeks prestasi (IP) mahasiswa pria lebih tinggi dari IP mahasiswa wanita.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 1) hipotesis alternatif atau kerja atau asli (Ha) Hipotesis ini menyatakan adanya hubungan antara dua variabel atau lebih. atau menyatakan adanya perbedaan dalam hal tertentu pada kelompok yang berbeda. sedangkan hipotesis alternatif tidak. nilai tes. 7. Jika dalam pengujian hipotesis alternatif digunakan perhitungan statistik. jumlah keseluruhan unit analisis yang ciri-cirinya akan diduga. Ho: Indeks prestasi (IP) mahasiswa pria tidak lebih tinggi dari IP mahasiswa wanita. populasi dapat dikatakan sebagai. Penjelasan secara mendalam mengenai hal ini dibahas dalam pelajaran statistik yang menguraikan cara pengujian hipotesis. Ha: 2. c. Hipotesis nol diuji dengan perhitungan statistik. benda maupun peristiwa. Ha: 3. Ho harus dirumuskan dahulu. d. sekelompok objek.

Jenis populasi: a. hewan. sehingga tidak perlu dipersoalkan jumlahnya secara kuantitatif. dalam keadaan yang ideal. Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 c. Perbedaan tersebut terjadi karena adanya penolakan responden untuk menjawab pertanyaan. berdasarkan sifat populasi 1) populasi homogen populasi homogen adalah sumber data yang unsurnya memiliki sifat yang sama. tumbuhan. gejala. dengan karakteristik: mengikuti program KB 2) populasi tak terbatas populasi tak terbatas adalah sumber data yang tidak dapat ditentukan batasnya. 74 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Jadi. Populasi ini memiliki ciri terbatas. Pada umumnya populasi heterogen terjadi pada penelitian di bidang sosial dan objeknya manusia atau gejala dalam kehidupan manusia. benda. sebagai sumber data yang memiliki karakteristik tertentu dalam suatu penelitian. sehingga relatif dapat dihitung jumlahnya. tetapi dalam pelaksanaan keduanya berbeda. populasi target hampir sama dengan populasi survei. nilai tes. berdasarkan pembedaan lain 1) populasi target populasi target merupakan populasi yang telah ditentukan sesuai dengan masalah penelitian. berdasarkan jumlah populasi 1) populasi terbatas populasi terbatas adalah sumber data yang jelas batasnya secara kuantitatif. Populasi ini banyak dijumpai dalam ilmu eksakta. atau peristiwa. sehingga relatif tidak dapat dinyatakan dalam jumlah contoh: narapidana di Indonesia b. baik secara kualitatif maupun kuantitatif. dapat disimpulkan bahwa populasi adalah keseluruhan objek penelitian yang dapat terdiri dari manusia. 2) populasi survei Pada dasarnya. Contoh: Tiga juta wanita Indonesia pada tahun 1985. 2) populasi heterogen populasi heterogen adalah sumber data yang unsurnya memiliki sifat atau keadaan yang bervariasi sehingga perlu ditetapkan batasbatasnya.

semakin besar pula kemungkinan terjadi kekeliruan dalam generalisasinya. Semakin besar perbedaan sampel dengan populasinya.7 SAMPEL Setelah populasi ditentukan dengan jelas. Yang perlu diperhatikan sebelum pengumpulan data dilakukan. sumber data c. penelitian hanya berhasil mengumpulkan informasi dari beberapa kecamatan saja. Pengertian sampel: a. barulah dapat ditetapkan apakah mungkin untuk meneliti seluruh elemen populasi atau perlu mengambil sebagian dari populasi saja yang disebut sampel. 7. sampel adalah sebagian dari populasi untuk mewakili seluruh populasi b. cara pengumpulan data Konsep Dasar Penelitian 75 PAGE 10 . Hal itu akan membawa akibat ketidaktepatan. artinya. Penelitian mengenai sampel akan digeneralisasikan terhadap populasi. Setelah turun ke lapangan. sehingga populasi penelitian yang sudah ditetapkan menjadi berkurang. Dengan meneliti sebagian dari populasi (sampel) dapat diharapkan bahwa hasil yang diperoleh akan memberikan gambaran yang sesuai dengan sifat populasi yang bersangkutan. Suatu penelitian tidak selalu perlu meneliti semua anggota dalam populasi.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Contoh: penelitian untuk mendapatkan informasi dari masyarakat di suatu kabupaten (populasi target) tentang KB. terarah. yaitu a. Inilah yang menjadi populasi survei. ternyata ada beberapa kabupaten yang menolak untuk memberikan jawaban.8 TEKNIK DAN ALAT PENGUMPUL DATA Pengumpulan data harus dilakukan dengan sistematis. Dalam hal ini. jenis data yang diperoleh b. 7. Sampel adalah sebagian individu yang diselidiki c. karena sampel tidak akan mencerminkan keadaan populasi secara tepat. Sampel adalah bagian dari populasi yang menjadi sumber data sebenarnya dalam suatu penelitian. dan sesuai dengan masalah penelitian. Sampel adalah sebagian dari populasi yang karakteristiknya hendak diselidiki. karena di samping memakan biaya yang besar juga membutuhkan waktu yang lama.

b. Penggunaan metode ini memerlukan biaya tinggi. Sedangkan. Teknik pengumpulan data a. Keuntungan penggunaan data primer ialah dapat dipercaya. yaitu data internal yang tersedia di tempat penelitian dilakukan. Metode penelitian yang sering digunakan. yaitu a. Akan tetapi. Teknik pengumpulan data erat kaitannya dengan metode penelitian yang digunakan. Jadi. jumlah data yang diperlukan Berdasarkan sumbernya data dibedakan menjadi data primer dan sekunder. Biasanya pengumpulan data primer membutuhkan waktu cukup lama dan biaya yang tinggi. teknik komunikasi 1) wawancara 2) angket b. data sekunder adalah informasi yang telah dikumpulkan pihak lain. Penggunaan data sekunder dapat menghemat waktu. Metode studi kasus Penelitian dilakukan terhadap satu aspek tertentu yang telah ditentukan. data yang diperoleh dapat menunjukkan ciri keseluruhan populasi yang sebenarnya. waktu dan tenaga yang relatif banyak. Peneliti bertindak sebagai pemakai data. dan data eksternal yang merupakan data perolehan dari pihak luar. Pengumpulan datanya juga dilakukan terhadap sebagian populasi yang mewakili (hendak diteliti). data yang diperoleh belum tentu sesuai dengan keinginan atau maksud peneliti. Data primer merupakan informasi yang dikumpulkan peneliti langsung dari sumbernya. tetapi merupakan nilai khusus (specific value) dari penelitian itu sendiri. Hasil penelitian (kesimpulan) yang diperoleh dengan metode ini tidak dapat digeneralisasikan.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia d. dan tenaga. serta tidak diketahui dengan pasti kebenarannya. biaya. Metode sensus Pengumpulan data dilakukan terhadap seluruh populasi yang cirinya hendak diketahui. Data sekunder dipakai menjadi dua kelompok menurut sumbernya. Metode sampling Pengumpulan data dilakukan dari sebagian populasi yang dianggap mewakili keseluruhan ciri populasi yang dikehendaki c. teknik pengamatan 1) teknik pengamatan langsung 2) teknik pengamatan tak langsung Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 76 . Jadi dalam hal ini peneliti tidak langsung memperoleh data dari sumbernya.

Pertama. jawaban responden diperiksa untuk dibuat kategori jawaban tertentu. menyajikannya dalam susunan yang baik dan rapi. dilakukan pengkodean. Dalam pengkodean harus diperhatikan pemberian kode pada jenis pertanyaan yang diajukan (pertanyaan terbuka atau tertutup). dan 3) konsistensi jawaban responden. ANALISIS. Konsep Dasar Penelitian 77 PAGE 10 . untuk kemudian dianalisis. Buku kode ini selain diperlukan dalam pengkodean juga digunakan sebagai pedoman untuk analisis data dan penulisan laporan. pemberian kode untuk pertanyaan terbuka dilakukan dengan tahapan tertentu. tujuannya untuk menyederhanakan jawaban responden.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 3) teknik pengamatan partisipasi 7. a. Untuk pertanyaan tertutup. Sedangkan. perlu diolah dahulu. ada tiga kegiatan yang dilakukan. Apabila ternyata jawaban perlu dikategorikan. kode ditentukan dengan mudah. Pengkodean dilakukan dengan memberi tanda (simbol) yang berupa angka pada jawaban responden yang diterima. Dalam tahap pengolahan data ini. Tujuannya adalah menyederhanakan seluruh data yang terkumpul. disusun dalam buku kode. HASIL ANALISIS DATA DAN PENAFSIRAN Pengolahan Data Data yang telah terkumpul dalam tahap pengumpulan data. yaitu penyuntingan (editing). Penyuntingan Kegiatan yang dilakukan dalam penyuntingan ini adalah memeriksa seluruh daftar pertanyaan yang dikembalikan responden.9 PENGOLAHAN. yaitu 1) kesesuaian jawaban responden dengan pertanyaan yang diajukan 2) kelengkapan pengisian daftar pertanyaan. b. dibuat kategori jawaban yang sesuai. Seluruh kode yang ditentukan untuk tiap jawaban. Yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan. dan tabulasi (tabulating). misalnya 1 untuk jawaban ya/setuju dan kode 0 untuk tidak/tidak setuju atau ditambah 99 untuk jawaban yang kosong (responden tidak memberi jawaban). Setelah itu setiap kategori diberi kode. Pengkodean Setelah penyuntingan. pengkodean (coding).

analisis deskriptif bersifat memaparkan saja. Penarikan kesimpulan dilakukan dengan cara membandingkan hipotesis yang telah dirumuskan dengan hasil analisis yang 78 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 . Ada dua cara pelaksanaan tabulasi. untuk kemudian disajikan dalam bentuk tabel. tabel korelasi. analisis statistika Analisis statistika ini sesuai untuk data kuantitatif. Sebaliknya. yaitu analisis nonstatistika dan analisis statistika. Jadi. misalnya komputer. Ada dua cara yang digunakan dalam analisis data. Analisis statistika deskriptif memberikan fakta mengenai objek penelitian tanpa memberikan penilaian. Penafsiran Hasil Analisis Penafsiran hasil analisis bertujuan untuk menarik kesimpulan penelitian yang telah dilaksanakan. analisis nonstatistika Analisis nonstatistika sesuai untuk data kualitatif. Tujuannya adalah untuk menyederhanakan. yaitu analisis statistika deskriptif dan analisis inferensial. Tabulasi Kegiatan yang dilakukan dalam tabulasi adalah menyusun dan menghitung data hasil pengkodean. Analisis ini tidak menggunakan perhitungan statistika. 1) tabulasi manual Semua kegiatan dari perhitungan sampai dengan penyajian tabel dilakukan dengan tangan 2) tabulasi mekanis Cara ini dibantu dengan peralatan tertentu. Tabel ini dapat berupa tabel frekuensi. Analisis Data Setelah pengolahan data. a.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia c. Kegiatan analisis dengan cara ini dilakukan dengan membaca data yang telah diolah b. Analisis statistika dibagi menjadi dua. proses selanjutnya adalah analisis. Semua kegiatan dilakukan dengan bantuan alat yang telah dipilih. Analisis ini menggunakan perhitungan statistika. analisis statistika inferensial memberikan penilaian terhadap objek yang diteliti. atau tabel silang. sehingga mudah ditafsirkan.

Biasanya masing-masing lembaga mempunyai peraturan tata tulis yang berbeda. Pola berpikir deduktif bertolak dari teori atau hal yang umum untuk menarik kesimpulan yang khusus. Dalam hal ini peneliti harus bersifat terbuka dengan menjelaskan semua langkah yang telah dilakukan sehubungan dengan hasil penelitian yang diperoleh. 7. Ada dua pola berpikir logis yaitu deduktif dan induktuf. menuruti alur pemahaman yang selaras(runtut) dari masalah sampai pada kesimpulannya. (b) memudahkan penilaian atau pertanggungjawabannya. Fungsi tata tulis adaah: (a) memperlancar komunikasi hasil penelitian. Untuk mewujudkan kalimat efektif. dan (2) adanya kecocokan konteks. Peneliti perlu memeriksa kembali langkah-langkah yang telah dilaksanakan dalam penelitian. Pola berpikir deduktif-induktif Dalam menarik kesimpulan. Dengan demikian. Sistematika Artinya. Sebaliknya. Konsep Dasar Penelitian 79 PAGE 10 . penelitian akhirnya memperoleh kesimpulan pokok.10 SYARAT PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH Objektivitas Penulis harus bersikap objektif dalam mengemukakan pendapatnya. hasil penelitian tidak dapat dijamin kesahihannya. pada dasarnya peraturan tersebut mempunyai patokan yang sama.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia didapat. Sebaliknya. pola berpikir induktif bertolak dari hal yang khusus dan menarik kesimpulan yang bersifat umum (menghasilkan teori). Langkah ini berguna untuk melihat kesahihan hasil penafsiran. Akan tetapi. Apabila semua langkah penelitian telah dilakukan dengan tepat. yaitu menerima atau menolak hipotesis yang telah dirumuskan. penulis harus menggunakan pola berpikir yang logis (selaras dan nalar). ada dua syarat yang harus dipenuhi. kesahihan hasil penafsiran dapat dijamin dan hasil penelitian dapat digunakan untuk keperluan pemecahan masalah praktis yang berhubungan dengan penelitian tersebut. sehingga hasil tulisannya dapat dipertaggungjawabkan berdasarkan data yang ada. yaitu (1) adanya kebenaran struktur. jika ternyata langkah penelitian tidak dilakukan dengan tepat. (c) mempercepat penyebarluasan tanpa membutuhkan penyusunan kembali.

meskipun fungsi predikatnya dapat ditentukan.1 Persyaratan Kebenaran struktur Kalimat efektif terikat pada kaidah struktur. (13) Bagi yang kehilangan dompet merah dapat mengambilnya di kantor. Dengan predikat diwajibkan berseragam. (14) Dengan peringatan HUT RI ke-63. Dengan menghilangkan preposisi kepada. yakni kepada mahasiswa dan diwajibkan berseragam. Kalimat di bawah ini merupakan contoh kalimat yang tidak memiliki kebenaran struktur. menggalang rasa persatuan dan nasionalisme bangsa. Kalima-kalimat di bawah ini jika dibaca sepintas seolaholah tidak ada kesalahan struktur. (11) Mahasiswa diwajibkan berseragam. Kedua kalimat di atas tidak memiliki subjek. Hubungan kedua unsur tidak jelas karena tidak dapat dicari fungsi subjeknya. kita galang rasa persatuan dan nasionalisme bangsa. (10) Kepada mahasiswa diwajibkan berseragam. dapat disimpulkan bahwa subjek harus nomina atau frasa nominal bukan frasa preposisional. Akan menjadi logis. (16) Yang kehilangan dompet merah dapat mengambilnya di kantor. kalimat efektif dituntut untuk memiliki struktur yang benar. (12) Dengan peringatan HUT RI ke-63. Struktur itu dapat dilihat dari hubungan antarunsur kalimat. (15) Peringatan HUT RI ke-63.10. jika kedua kalimat di atas diperbaiki menjadi kalimat-kalimat berikut ini. Karena keterikatannya itu. dapat kita gunakan untuk menggalang rasa persatuan dan nasionalisme bangsa. unsur kepada mahasiswa jelas bukan fungsi subjek dan tidak logis dengan pembuktian bahwa yang diwajibkan berseragam adalah kepada mahasiswa. Kalimat (1) terdiri atas dua unsur fungsi. yakni diwajibkan berseragam. Kalimat menjadi logis jika yang diwajibkan berseragam adalah mahasiswa. 80 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 7. hubungan fungsi antarunsur menjadi jelas seperti kalimat di bawah ini. Dari penjelasan di atas. Uraian di atas membuktikan bahwa kesalahan struktur berdampak pada kebenaran isi kalimat.

Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 7.11. yaitu fungsi S diisi oleh kata tulisan ini. Ide pokok harus terdapat dalam induk kalimat Contoh: Ia meninggalkan ruangan ketika kuliah sedang berlangsung. P. Gerimis pun tak pernah ada.2 Persyaratan Kecocokan Konteks Persyaratan kecocokan konteks adalah persyaratan yang mengatur ketepatan dalam konteks. Setiap kalimat mayor harus memiliki subyek dan predikat Contoh: Tulisan ini membicarakan masalah batas studi. f. Kuliah sedang berlangsung. 7. Contoh (8) di bawah ini adalah kalimat yang memiliki kebenaran struktur dan kecocokan konteks. e. sedangkan kata yang untuk menghasilkan kalimat dengan klausa bertingkat). Ide pokok dari kalimat di atas adalah ia meninggalkan ruangan. sedangkan contoh (9) adalah contoh kalimat yang memiliki kebenaran struktur tetapi tidak memiliki kecocokan konteks. Kalimat di atas memiliki S. 7. (18) Kemungkinan akan ada hujan bulan ini.11 Pengembangan Kalimat Efektif Ada banyak cara untuk mengembangkan kalimat agar menjadi kalimat yang efektif seperti yang akan diuraikan di bawah ini. (17) Sudah lama tidak ada hujan.10. Contoh: 81 PAGE 10 Konsep Dasar Penelitian . dan fungsi O diisi oleh frasa masalah batas studi. Penggabungan kalimat dengan kata hubung dan serta yang (kata dan untuk menghasilkan kalimat yang setara.1 Kesepadanan dan Kesatuan Kesepadanan adalah kemaksimalan struktur bahasa untuk mendukung gagasan atau ide yang dikandung. Apabila ide pokok yang dimaksud adalah kuliah sedang berlangsung maka kalimat di atas menjadi berikut ini. fungsi P diisi oleh kata membicarakan. ketika ia meninggalkan ruangan. Gerimis pun tidak ada. untuk itu yang harus diperhatikan: d. O.

melaksanakan penelitian. Penelitain yang dimulai pada awal Januari 2000 berlangsung selama tiga bulan. Atau Pada kesempatan yang lain masalah kenaikan harga itu dapat dibicarakan.11. 7. dan pembuatan laporan. dan membua. Kalimat di atas digabung menjadi kalimat di bawah ini.2 Keparalelan Keparalelan adalah penggunaan bentuk-bentuk bahasa atau konstruksi bahasa yang sama dalam susunan serial. seorang penulis harus memperhatikan posisi bagian yang diutamakan. melaksanakan. Meletakkan bagian yang penting pada awal kalimat. Atau Penelitain berlangsung selama tiga bulan dan dimulai pada awal Januari 2000.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Penelitian berlangsung selama tiga bulan. yakni menyusun proposal.11. 7. Kalimat pertama di atas diisi oleh kata benda yang berupa penyusunan. sedangkan kalimat berikutnya diisi oleh kata kerja yang berupa menyusun. 82 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 . Contoh: Masalah kenaikan harga itu dapat dibicarakan pada kesempatan yang lain.3 Ketegasan dan Keutamaan Untuk mencapai ketegasan dan keutamaan dalam suatu tulisan. yakni penyusunan proposal. dapat juga dikatakan sebagai kesejajaran pengungkapan ide – ide dalam suatu kalimat. dan pembuatan. Atau Penelitian dilakukan dengan tiga tahap. Hal itu dapat ditempuh dengan: e. Penelitian dimulai pada awal Januari 2000. Contoh: Penelitian dilakukan dengan tiga tahap. pelaksanaan. pelaksanaan penelitian. dan membuat laporan.

kesadaran politik. kesadaran bermasyarakat.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Penegasan pada kalimat pertama ada pada frasa masalah kenaikan harga itu. Menekankan gagasan yang penting dengan partikel –lah Contoh: Kitalah yang wajib mengembangkan temuan-temuan ilmiah. kata kesadaran tidak perlu diulang-ulang. diharapkan seorang penulis dapat berhemat dalam pemakaian kata. Konsep Dasar Penelitian 83 PAGE 10 . maka kata kesadaran ini diulang berkali-kali. Jika tidak ditegaskan. kesadaran agama. Contoh: Perusahaan menghendaki perbaikan secara menyeluruh bukan setengahsetengah. Untuk menegaskan kata menyeluruh. Kehematan tersebut dapat ditempuh dengan cara: f.4 Kehematan Dalam menyusun tulisan ilmiah. cukup disebutkan sekali saja. Mengulang gagasan yang penting. Mempertentangkan gagasan yang satu dengan yang lain. Penelitian dilakukan selama dua bulan. g. maka digunakan lawan katanya yakni setengah-setengah. Menghindari pengulangan subjek kalimat Contoh: Penelitian dilakukan di laboratorium. h.11. atau bentuk-bentuk bahasa yang lain. Contoh: Untuk menambah iklim yang sejuk di negara kita maka perlu ditanamkan kesadaran moral. f. 7. sedangkan pada kalimat kedua penegasan ada pada frasa pada kesempatan yang lain yang diletakkan di awal kalimat. Kehematan ini menyangkut gramatikal dan makna kata. frasa. Penelitian dilakukan di laboratorium selama dua bulan. dan kesadaran berbudaya. akan tetapi karena kalimat di atas ingin menegaskan kata kesadaran.

84 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 j. Kita harus belajar dari Jepang agar dapat maju dan berkembang. Kita harus belajar dari Jepang supaya dapat maju dan berkembang. g. Menghindari pemakaian kata yang berlebihan (kata-kata yang memiliki makna sama) Contoh: Kita harus belajar dari Jepang agar supaya dapat maju dan berkembang. Menghindari kata hari. Ia sakit. Pakaiannya merah menyala. i. oleh karena itu tidak dapat digunakan bersama-sama. tetapi penelitain ini selesai juga. yaitu walaupun dan tetapi. Merah menyala sudah menyatakan warna. Kata agar sinonim dari supaya. dan tahun tidak perlu disebutkan jika konteksnya sudah jelas. ia berangkat juga. maka kata warna tidak perlu disebutkan. dan tahun dalam hubungannya dengan nama hari. Menghindari pemakaian hipernim Contoh: Pakaiannya berwarna merah menyala. Kata hari. tanggal. Kalimat tersebut diperbaiki menjadi kalimat kedua dan ketiga yang hanya menggunakan satu kata penghubung. tetapi berangkat juga. dan tahun Contoh: Pemberontakan itu meletus pada tanggal 30 bulan September tahun 1965. bulan. .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Jika subjek kalimat sama dan tidak ada tujuan menegaskan maka demi kehematan subjek tidak perlu diulang-ulang. Pemberontakan itu meletus pada 30 September 1965. tanggal. tanggal. bulan. h. Kalimat pertama menggunakan kata penghubung yang berlebihan. Menghindari pemakaian kata penghubung yang berlebihan Contoh: Walaupun banyak hambatan. Walaupun banyak hambatan. gunakan agar atau supaya saja seperti pada kalimat kedua dan ketiga di atas. bulan.

Agar tidak menjemukan.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 7. namun karena klausa ini tidak ditegaskan. Variasi penggunaan kata Contoh: Pembicaraan itu membicarakan kenakalan mahasiswa. Gagasan utama kalimat di atas adalah penelitian ini untuk sementara dihentikan. Data penelitian ini dikumpulkan dari kehidupan sehari-hari anak jalanan. anak kalimat yang diisi oleh klausa ketika laboratorium rusak karena gempa dapat diletakkan di awal kalimat. yaitu pembicaraan dan membicarakan yang sesungguhnya dapat divariasikan seperti pada kalimat kedua dan ketiga. dan kalimat seru. Variasi struktur dan variasi jenis Variasi struktur dapat dilakukan dengan frasa keterangan atau klausa anak kalimat yang diletakkan di awal kalimat dapat juga variasi aktif-pasif. d. Tidak ada variasi pada kalimat pertama. Variasi jenis memiliki kemungkinan jenis kalimat berita. kalimat tanya. dan sekedar untuk variasi. diperlukan adanya variasi. c. Variasi struktur: Contoh: Dari kehidupan sehari-hari anak jalanan data penelitian ini dikumpulkan. maka sekedar untuk variasi. frasa keterangan (dari kehidupan sehari-hari anak jalanan) dapat diletakkan di awal kalimat.5 Variasi Agar kalimat tidak monoton dan menjemukan.11. Pembahasan itu membicarakan kenakalan mahasiswa. penelitian ini untuk sementara dihentikan. hal itu terlihat dengan pemakaian kata yang monoton. Pembicaraan itu membahas kenakalan mahasiswa. Klausa anak kalimat : Contoh: Ketika laboratorium rusak karena gempa. Hal itu dapat ditempuh dengan berbagai cara berikut ini. Variasi jenis: Konsep Dasar Penelitian 85 PAGE 10 . Kalimat di atas berasal dari kalimat berikut ini.

Langkah-langkah penelitian dapat digolongkan ke dalam tiga tahap penelitian: perencanaan/persiapan. penulisan laporan penelitian. analisis data. dan penafsiran hasil analisis. berdasarkan pada bidang yang diteliti. perumusan hipotesis serta metode penelitian. penelitian mempunyai fungsi mengembangkan atau menguji kebenaran suatu pengetahuan. dan berdasarkan pada cara dan taraf pembahasan masalahnya. dan penyusunan administrasi penelitian. latar belakang. Penggolongan jenis penelitian sangat tergantung pada segi peninjauan: berdasarkan pada hasil yang diperoleh. skripsi. yaitu variasi kalimat berita. berdasarkan pada tempat penelitian. Rangkuman Pada hakikatnya.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Contoh: Kita harus berani melawan berbagai usaha penyelewengan. pelaksanaan. Jenis-jenis karya ilmiah dibedakan berdasarkan pada kedalaman pembahasan dan tujuan meliputi makalah. Ada variasi jenis pada kalimat-kalimat di atas. Tahap perencanaan (persiapan) meliputi penentuan masalah. Adapun yang perlu diperhatikan dalam tahap penulisan laporan penelitian adalah pembaca laporan. 86 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 . telaah kepustakaan. pengolahan data. tujuan penelitian. serta cara penulisan laporan. tesis. menemukan. bentuk dan isi laporan. disertasi. dan orasi. Yang dilakukan dalam tahap pelaksanaan meliputi pengumpulan data. Jangan raguragu! Mengapa? Kita adalah tunas-tunas bangsa yang diandalkan. kalimat perintah dan kalimat tanya.

Semua jawaban benar Hipotesis sering dirumuskan sebagai: a. Masalah itu harus praktis-pragmatik c. 3. teknik yang digunakan disebut a.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Latihan 1. Konsep Dasar Penelitian . Semua jawaban benar salah satu sifat utama dari sebuah masalah penelitian adalah: a. Masalah itu harus memiliki data yang lengkap b. teknik eksperimen d. Batasan tertentu c. Semua jawaban benar Data yang diperoleh langsung dari sumber aslinya disebut: 87 PAGE 10 2. teknik komunikasi c. Menentukan rancangan penelitian d. Langkah-langkah penelitian yang dilakukan pada tahap-tahap perencanaan penelitian adalah: a. Menyusunan laporan c. Pokok pikiran yang telah dibuktikan kebenarannya b. teknik sampling Masalah biasanya dirumuskan dengan: a. Menunjukkan hubungan dua peubah d. Menyusunan kesimpulan b. 4. Kalimat tanya yang padat dan jelas b. Menentukan perumusan masalah c. 6. Semua jawaban benar Jika seorang peneliti langsung berkomunikasi dengan sumber data. Menentukan pokok masalah b. Semua jawaban benar Tahapan terakhir dari proses penelitian meliputi langkah: a. jawaban yang bersifat sementara c. teknik observasi b. Masalah itu harus menghasilkan sesuatu yang baru d. Mempublikasikan laporan d. Kesimpulan dari suatu penelitian d. 5. 7.

Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia a. Metode sensus sangat sulit dilaksanakan karena membutuhkan: a. Data sekunder 8. Data asli b. Jika seorang peneliti menghimpun data tidak secara langsung. Sumber intern dan ekstern 9. akan tetapi dengan mengirim daftar pertanyaan . Sumber asli dan intern b. Data sekunder dapat diperoleh dari dua sumber yaitu: a. Sumber pribadi dan kelompok d. angket b. foto 10. Semua jawaban benar 88 Konsep Dasar Penelitian PAGE 10 . formulir c. Data primer d. buku d. Tenaga banyak b. yang dikirim tersebut adalah a. Waktu lama c. Biaya banyak d. Sumber asli dan ekstern c. Data langsung c.

2. Tujuan 1. dan tatatulis secara umum. Tata Tulis Karya Ilmiah 89 PAGE 10 . panduan umum. mengacu pada Pedoman Penulisan Laporan Penelitian yang dikeluarkan oleh Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. Mahasiswa memahami bagan tulisan ilmiah. dan tatatulis secara umum.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia TATA TULIS KARYA ILMIAH Pendahuluan Bab ini berisi ketentuan tentang isi laporan. penyajian laporan. Panduan yang diberikan dalam bab ini bersifat konvensional. Mahasiswa dapat membuat laporan penelitian dengan aturan tatatulis yang berlaku umum.

2 Saran Bagian Penutup (pelengkap akhir): Daftar Pustaka (Lampiran) 90 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 .Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 8.1 Latar Belakang 1. Akan tetapi.4 Ruang Lingkup Masalah 1.2 Rumusan Masalah 1.1 Kesimpulan 3. Hipotesis 1.3 Interpretasi Data BAB 3 PENUTUP 3.6 Teori 1. dapat dikembangkan menjadi beberapa bab lagi tergantung pada kedalaman materi yang sedang dibahas. dan bab penutup) seperti contoh bagan di bawah ini.5 Anggapan Dasar.3 Tujuan Penelitian 1.1 Deskripsi Data 2.7 Pengumpulan Data BAB 2 PEMBAHASAN 2.2 Analisis Data 2. bab isi. Bagian Pendahuluan (pelengkap awal): halaman judul kata pengantar daftar isi (daftar tabel) abstrak Bagian Isi: BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Bagan Tulisan Ilmiah Bagan tulisan ilmiah secara umum minimal terdiri dari tiga bab (bab pendahuluan.

sehingga keseluruhan isi terwakili. tanggal. sehingga pembaca dapat mengetahui garis besar isi laporannya. Di bawah judul dapat dicantumkan: sifat dan jenis laporan. gambar. Kata-kata inti harus dipilih. Oleh karena itu. e. c. nama lembaga. Kata Pengantar Kata pengantar berisi gambaran umum pelaksanaan tugas dan hasil yang dicapai. Daftar isi Halaman ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran menyeluruh tentang isi pokok laporan. kota dan tahun penyusunan laporan. Halaman judul Pada halaman ini dituliskan judul penelitian dengan lengkap. tahun penyusunan laporan. Meskipun demikian. dapat dibagi dua: bagian pertama menunjuk pokok persoalan dan bagian kedua berupa anak judul yang menerangkan pokok persoalan. judul harus tetap dirumuskan dengan singkat dan jelas.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 8. judul harus mencakup masalah pokok serta hal-hal penting yang ingin ditonjolkan. b. Apabila judul terlalu panjang.2 Petunjuk Umum Penulisan Karya Tulis Ilmiah a. ucapan terima kasih kepada pembimbing dan pihak yang telah membantu pelaksanaan penelitian (dapat dimasukkan dalam bagian ucapan terima kasih terpisah dari kata pengantar) tempat. Oleh karena itu. pada daftar isi dicantumkan dengan jelas urutan bab dan subbab serta seluruh lampiran yang ada dengan nomor halaman masing-masing dimulai dari kata pengantar sampai dengan lampiran-lampiran. semua lampiran tersebut harus dicantumkan dalam daftar lampiran. d. Daftar Lampiran Apabila dalam laporan diperlukan lampiran tabel. Judul Judul harus memberikan gambaran tentang isi tulisan yang disajikan. Pada kata pengantar diuraikan dengan singkat alasan dan tujuan penyusunan laporan penelitian. Tata Tulis Karya Ilmiah 91 PAGE 10 . Dalam hal ini nomor lampiran dan halamannya harus dicantumkan dengan teratur dan jelas. dan keterangan lain yang menunjang isi laporan. bulan. nama penyusun.

disarankan dalam bentuk kalimat tanya/ bentuk pertanyaan. Pada makalah halaman abstrak ini tidak diperlukan. g. 3) Penentuan ―tempat berpijak‖/ sudut pandang meninjau masalah. meliputi antara lain hal-hal di bawah ini : 1) usaha pokok yang akan dilakukan. j. Halaman abstrak Abstrak merupakan miniatur tulisan secara keseluruhan. 2) Tujuan (umum dan khusus. dan dalil : 1) Anggapan dasar harus tepat (biasanya berisi kebenaran umum yang tidak perlu dibuktikan lagi) yang berkaitan dengan rencana penelitian yang bersangkutan. metode. i. data. 3) Ungkapan tentang rencana hasil yang akan diperoleh. 4) Kedudukan penelitian dikaitkan dengan ilmu pengetahuan atau disiplin yang lain di dalam jenis/ kelompoknya maupun kelompok lain. Tujuan penelitian. antara lain berisi deskripsi tentang hal-hal berikut : 1) Fenomena/informasi yang berhubungan dengan penelitian. k. Halaman ini berisi tujuan. tujuan ilmiah dan praktis) yang ingin dicapai. Latar belakang. 2) Pembatasan masalah (baik luasnya maupun dalamnya ilmu serta wilayah penelitian). anggapan dasar. 3) Hasil telaah pustaka yang relevan dengan penelitian. dan simpulan dari penelitian secara ringkas dan padat. h. ruang lingkup penelitian (batasan masalah) 1) Penjelasan istilah. Masalah Rumusan masalah harus jelas. 2) Anggapan dasar harus sesuai dengan lapangan ilmu yang diteliti. terutama yang terdapat pada judul dan juga terhadap istilah-istilah teknis dalam penelitian. 2) Ulasan tentang manfaat penelitian. teori. hipotesis. diketik dengan spasi rapat (single) maksimal tiga halaman.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia f. 4) Cara mencapai tujuan penelitian. 92 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 . 4) Penjelasan singkat tentang penjabaran masalah dan cara pemecahannya.

sahih dan terpercaya. 4) Hipotesis harus jelas dan sekaligus menggambarkan arah penelitian.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 3) Hipotesis supaya disusun dalam bentuk pernyataan positif dan dapat berfungsi sebagai jawaban sementara terhadap masalah penelitian. 5) Variabel yang dibutuhkan. 6) Untuk memecahkan masalah kadang-kadang diperlukan teori dan bagaimana langkah pokok dalam rangka penggunaannya. dalil. 3) Kriteria mutu data yang diolah. 5) Tahap-tahap penelaahan dan analisis data (jadwal. Cakupan sumber data : 1) Kriteria penentuan dan jumlah sumber data atau data yang tepat bagi kebutuhan penelitian. 8) Urgensi penggunaan dalil dalam penelitian dan apakah semuanya dalil baru ataukah campuran dengan yang lama dari hasil penelitian orang lain. Cakupan pengolahan data 1) Cara menginventarisasi data. 3) Kriteria dan alat pengumpul data (instrumen) yang tepat. analisis. 2) Cara mengorganisasi dan menyeleksi data. 4) Keserasian data dengan tujuan penelitian serta cakupannya. teori. Tata Tulis Karya Ilmiah 93 PAGE 10 . 9) Kesejalanan antara anggapan dasar. hipotesis. 4) Penggunaan teknik pengolahan dan analisis data (bagi penelitian yang bersifat kuantitatif dapat menggunakan teknik statistik). 3) Cara mengkode/ menabulasi data. 10) Cara pembuktian hipotesis dikaitkan dengan desain penelitian (pembuktian statistik atau bukan). dan penafsiran data). m. 2) Populasi dan sampel penelitian. deskripsi. dengan tujuan penelitian. Cakupan pengumpulan data : 1) Metode dan teknik yang tepat yang digunakan. diolah/ dianalisis. 5) Hipotesis dijabarkan dari anggapan dasar. 4) Kemungkinan adanya pengaruh variabel lain sehingga mempengaruhi mutu data dan penafsirannya. 2) Alasan penggunaannya. n. l. 7) Alasan menggunakan teori atau pendekatan. 6) Konsistensi penerapan teori.

Daftar Pustaka Bagian ini berisi daftar semua pustaka yang dijadikan acuan. 9) Ketepatan menarik simpulan. atau landasan penelitian dan penyusunan laporan.3 Tatatulis secara Umum Tatatulis baku berhubungan dengan sistematika penulisan karya ilmiah. Teknik Pengetikan Pengetikan karya ilmiah perlu mengikuti aturan-aturan berikut ini. dan (3) mempercepat penyebarluasan tanpa membutuhkan penyusunan kembali. tepi kanan. pada dasarnya peraturan tersebut mempunyai patokan yang sama. instrumen penelitian. (2) memudahkan penilaian atau pertanggungjawabannya. masing-masing lembaga mempunyai peraturan tatatulis yang berbeda. rancangan penelitian. Pustaka yang tidak relevan dengan penelitian tidak boleh tercantum dalam daftar ini. Akan tetapi. q. atau pun rekomendasi. Biasanya. 1) Jarak antara baris satu dengan baris berikutnya pada isi bab adalah dua spasi. saran. dan 3 cm. tepi atas. 4cm. Bab Penutup Bagian ini berisi simpulan dari tiap satuan dan keseluruhan analisis. transkripsi (rekaman dalam kaset). 8) Ketepatan pembuktian hipotesis (jika ada). dapat juga dimasukkan saran. 3cm. Simpulan ini bukanlah rangkuman atau ikhtisar. Salah kaprah apabila saran diberikan kepada diri penulis/peneliti sendiri. 94 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 . 8. Jarak pengetikan dua spasi ini berlaku pula bagi jarak penulisan pada daftar isi. Lampiran Sebagai pelengkap.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 7) Ketepatan analisis dan penafsiran data. Selain kesimpulan. Saran diberikan kepada pembaca pada umumnya. dan tepi bawah masing masing adalah kurang lebih 4 cm. pihak-pihak terkait yang berkepentingan dengan topik penelitian atau peneliti berikutnya untuk pengembangan penelitian selanjutnya. p. Tatatulis ini diperlukan karena (1) dapat memperlancar komunikasi hasil penelitian. pegangan. riwayat hidup peneliti. pegangan kerja. o. a. dan lain-lain (yang tidak dimasukkan dalam teks) yang dianggap perlu. 2) Batas tepi kiri. laporan harus menyertakan lampiran yang memuat tabel. peta.

.1. atau gambar.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 3) Pengetikan paragraf baru dimulai dengan awal kalimat yang menjorok masuk ke dalam dengan lima pukulan tik dari tepi kiri atau lima huruf (1tab) bila dengan komputer. kecuali kata sambung. maka yang ditulis dengan huruf besar hanya huruf awal dari setiap kata). 1. a). (3) logo perguruan tinggi. 6) Perpindahan dari satu butir ke butir yang berikutnya tidak harus menjorok. 5) Cara penomoran dapat menggunakan salah satu dari kedua cara berikut ini. A. atau disertasi cara penomoran ini harus digunakan secara konsisten. Cara pertama mengandung kelemahan. ditulis di sebelah bawah. 1). sedangkan judul untuk bagan. 1. tesis. melainkan dapat ditik lurus/simeris agar tidak mengambil terlalu banyak tempat dan demi keindahan format. (6) nama jurusan/fakultas/program pascasarjana dan perguruan tinggi.1. (1). dst. Nomor bab menggunakan angka romawi. (a) Cara kedua : 1.. bukan point.1. diagram.. tanpa garis bawah dan tanpa titik. Cara pertama : I. 7) Penggunaan nomor urut sebagaimana disebutkan pada butir 5 di atas sebaiknya dibatasi dan jangan berlebihan. Contoh rumusan maksud penulisan makalah ditulis: Makalah Diajukan untuk Melengkapi Tugas pada Kuliah …. Sampul Sampul karya ilmiah berisi : (1) judul (dicetak dengan huruf kapital semua dan tidak boleh menggunakan singkatan . karena pada prinsipnya karya tulis ilmiah lebih banyak menggunakan model esai.. Dalam suatu skripsi. Tata Tulis Karya Ilmiah 95 PAGE 10 . jadi tidak boleh dicampuradukkan. 4) Penulisan judul bab menggunakan huruf kapital semua. b. (4) nama penulis. Setiap awal kata dari judul sub-bab harus ditulis dengan huruf kapital. 8) Judul tabel ditulis di sebelah atas tabel. jika ada subjudul. (2) maksud penulisan karya ilmiah. dan (7) tahun penulisan. a. (5) nomor induk. Kelemahannya ialah memungkinkan terjadinya nomor yang sama dalam bab yang sama.

Contoh: Salah satu dimensi kehidupan afektif-emosional ialah kemampuan memberi dan menerima cinta.. bukan cinta dalam arti yang penuh romantik atau memberikan perlindungan yang berlebihan. Bahasa ialah alat berpikir dan alat menyatakan buah pikiran itu.sekolah ialah bahasa Indonesia. Jika kutipan itu diambil dari kutipan. 4) Apabila kutipan langsung merupakan seperangkat kalimat..1993:832). menjorok lima ketukan ke dalam teks dari margin kiri. maka kutipan tersebut ditulis dengan menggunakan satu tanda petik (‗…‘). bahwa di tiga kelas yang terendah dari sekolah-sekolah rendah bahasa pengantar ialah bahasa daerah. 2) Kutipan ditulis dengan menggunakan dua tanda petik (―…‖) jika kutipan ini merupakan kutipan pertama atau dikutip langsung dari penulisnya.‖ (nama. Walaupun prinsip bahwa bahasa pengantar di sekolah. berjarak rapat (½ spasi) …………………………………………. dengan demikian. tetapi selain dari semua itu. tempatkanlah kutipan itu di antara tanda petik dua di bawah baris terakhir kalimat yang mendahuluinya. op. and permits ego and alter ego to grow in mutual harmony‖(Cole.…………………….……(baris akhir tulisan kita) ―Dalam hal yang lebih penting lagi. and enriches us we spend. hendaknya tidak digunakan. melainkan cinta dalam arti‖…a relationship that nourishes us we give. Cara Menulis Kutipan dan Sumber Kutipan Berikut ini beberapa aturan yang perlu diketahui dalam penulisan kutipan dan sumber kutipan. 96 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 .cit. cit. kutipan ditulis dengan menggunakan tanda petik (sesuai dengan ketentuan pertama) dan penulisannya digabung ke dalam paragraf yang ditulis oleh pengutip dan ditik dengan jarak dua spasi.th:hlm. ialah alat yang terpenting untuk menebalkan rasa nasional suatu bangsa. 3) Jika bagian yang dikutip terdiri atas tiga baris atau kurang.) (awal tulisan kita berikutnya)…………………. 1) Singkatan ibid. diberi kompromi pada dasar psikologi. yang menyatakan betul sifat nasional pendidikan di negara kita ialah menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar di semua sekolah-sekolah.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia c. loc.

―The personality pattern is inwardly determined by and closely associated with maturation of the physical and mental characteristic which constitute the individual‘s hereditary endowment‖ (Hurlock. b) Jika sumber kutipan ditulis setelah kutipan.‘ (awal tulisan kita berikutnya)…. Chomsky (Yelon dan Weinstein. pidato. (awal tulisan kita berikutnya)…. Oka (1976:53) mengatakan bahwa ―Masyarakat Indonesia yang akan datang sangat memerlukan tenaga kerja untuk pembangunan yang terampil menggunakan bhasa Indonesia untuk surat-menyurat. tetapi dengan menyebut siapa yang mengemukakan pendapat tersebut. Atau Tata Tulis Karya Ilmiah 97 PAGE 10 . maka sumber kutipan yang ditulis tetap sumber kutipan yang digunakan pengutip. maka nama penulis. Contoh: … (akhir tulisan kita). dan karang-mengarang. cara penulisannya adalah nama penulis yang diikuti dengan tahun penerbitan. dan nomor halaman yang dikutip semuanya diletakkan di dalam kurung. c) Jika sumber kutipan merujuk sumber lain atas bagian yang dikutip. tahun penerbitan. dan nomor halaman yang dikutip yang keduanya diletakkan di dalam kurung. maka penulisan bagian itu diganti dengan tiga buah titik. 6) Penulisan sumber kutipan ada beberapa kemungkinan seperti berikut. 1977:62) mengemukakan bahwa ‗…children are born with innate understanding of structure of language. Contoh: … (akhir tulisan kita). a) Jika sumber kutipan mendahului kutipan. Contoh: … (akhir tulisan kita). Contoh penulisan tampak pada butir ketiga (3) di atas. 1979:19).‖ (awal tulisan kita berikutnya)….Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 5) Jika bagian dari yang dikutip ada bagian yang dihilangkan.

maka cara penulisannya adalah dengan menambah huruf a. Contoh: (Bray. (tulis intisari rumusan yang dipadukan dari ketiga sumber tersebut). 1972: 18). Ditulis dengan angka arab.Yelon dan Weinstein. Ditulis dengan huruf apabila angka tersebut terdiri dari satu atau dua kata. 1977:62). Cara Menulis Angka Cara menulis angka dalam suatu kalimat adalah sebagai berikut: i. cukup dengan menyebut sumbernya.1968:67. 1976) menunjukkan bahwa …. 1972. Miggs.. ii. misalnya. Contoh: Dalam dua minggu ini ia bekerja keras untuk menyelesaikan tugas akhirnya. f) Jika sumber kutipan itu adalah beberapa karya tulis dari penulis yang sama pada tahun yang sama. Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 98 .1976:25).Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia … (akhir tulisan kita). d. e) Jika masalah yang dikutip dibahas oleh beberapa orang dalam sumber yg berbeda maka cara penulisan sumber kutipan itu adalah seperti berikut. sedangkan jika penulisnya lebih dari dua orang maka yang disebutkan nama keluarga dari penulis pertama dan diikuti oleh dkk. ‗…‘ (Chomsky. Contoh: Dari 23 kandidat untuk jabatan Ketua Organisasi tersebut. (awal tulisan kita berikutnya)…. 1998b) Jika sumber kutipan itu tanpa nama. (Halim dkk. Parmenter. 1996:1). apabila angka tersebut tidak dapat diungkapkan dalam satu atau dua kata. tidak perlu ada kutipan langsung. Contoh: Beberapa studi tentang anak-anak yang mengalami kesulitan belajar (Dunkey.. maka penulisnya adalah: (Anomin. g) h) Jika yang diutarakan pokok-pokok pikiran seorang penulis. (Sharp and Green. d) Jika penulis terdiri atas dua orang. 1976. lima dinyatakan berhak mengikuti pemilihan tingkat akhir. maka nama keluarga kedua penulis tersebut harus disebutkan. misalnya. dan seterusnya pada tahun penerbitan. 1998a. b.

kemudian nama depan. Jarak antara baris satu dengan berikutnya satu spasi. Cara Penulisan Singkatan Penulisan singkatan mengikuti aturan sebagai berikut.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia iii. i. Contoh: Dalam laporan PBB tersebut dinyatakan pula bahwa . Nama penulis. f. ii. Tata tulis ilmiah tidak mengenal prinsip nama yang lebih dikenal di masyarakat. melainkan nama belakangnya. Untuk penulisan pertama kali suatu nama harus ditulis lengkap dan kemudian diikuti dengan singkatan resminya dalam kurung. Untuk penulisan berikutnya singkatan resmi yang ada dalam kurung digunakan tanpa perlu menuliskan kepanjangannya. Hal ini berlaku untuk semua nama. matematika. Cara penulisan inilah yang berlaku secara internasional tanpa mengenal kebangsaan dan tradisi. Cara Menulis Daftar Pustaka Komponen-komponen yang harus dicantumkan dalam daftar pustaka ini adalah sebagai berikut. Abdul. penulisan dilakukan apa adanya sesuai dengan kelaziman dalam bidang yang bersangkutan. Baris pertama ditik mulai pukulan pertama dan baris kedua dan seterusnya ditik mulai pukulan kelima atau satu tab dalam komputer.… Singkatan yang tidak resmi tidak boleh digunakan. dengan cara menuliskan terlebih dahulu nama belakang. baik nama asing maupun nama Indonesia. Misalnya: Abdul Hamid ditulis Hamid. i. sedangkan jarak antara sumber satu dengan sumber berikutnya dua spasi. Tahun penerbitan. dsb. 99 PAGE 10 Tata Tulis Karya Ilmiah . kota tempat penerbit berada dan nama penerbit. tanpa memperhitungkan jenis nama itu merupakan nama keluarga atau bukan. ii. Contoh: Dalam laporan tahunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) disebutkan bahwa …. judul sumber tertulis yang bersangkutan dengan digarisbawahi atau dicetak miring. Untuk simbol kimia. statitiska. e. iii.

Contoh: Barrett. maka semua nama ditulis. 2. nomor halaman dari nomor halaman pertama sampai dengan nomor halaman terakhir tanpa didahului singkatan ―pp‖ atau ―h‖. Jakarta: Pustaka Rakyat.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Contoh: Boediono. 91 – 100. judul jurnal dengan digarisbawahi dan ditulis penuh. tahun penerbitan. Sutan Takdir. tahun penerbitan. nama depan. Dampak Krisis Ekonomi TerhadapPendidikan. 28 (2). Sumber dari jurnal Penulisan jurnal sebagai daftar pustaka mengikuti urutan: nama belakang penulis. Madyo dan Bambang Triyanto. 100 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 ii. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Journal of Counselling Psychology. maka urutan-urutan penulisannya adalah: nama belakang penulis. Kebudayaan Pembangunan dalam Perspektif Sejarah. Ekosusilo. judul buku digarisbawahi. Daftar Pustaka berupa buku ditulis dengan memperhatikan keragaman berikut. ―The Emphaty Cycle: Refinement of A Nuclear Concept‖. 1983. Jakarta: Pusat Penelitian Sains dan Teknologi UI. nomor penerbitan (jika ada) dengan angka arab dan ditulis di antara tanda kurung. Suwiryo. judul artikel (ditulis diantara tanda petik). 1987. 1. Sejarah Perjuangan dan Pertumbuhan Bahasa Indonesia. nomor volume dengan angka arab dan digarisbawahi tanpa didahului dengan singkatan ―vol‖. Sumber dari buku Kalau sumber tertulisnya berupa buku. edisi. penerbit. 1957. Cara Menulis Daftar Pustaka Berdasarkan Jenis Sumber yang Digunakan i. Jika buku ditulis oleh dua orang. nama depan penulis.Semarang: Dahara Prize. nama pengarang kedua tidak perlu dibalik susunannya. 1995. kota asal. g. Jika buku ditulis oleh seorang saja: Alisyahbana. Kartodirdjo. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. 1998. .

al. Jika penulis sebagai penyunting: Rubin. dalam Dialog Manusia. Joan dan Bjorn H. Paragraf: Alur Pikiran dan Kepaduan dalam Bahasa Indonesia. 1970. Berupa skripsi. Falsafah. Jernudd (ed. 6. Suatu Upaya Pendekatan Fenomenologis Terhadap Situasi Kehidupan dan Pendidikan Dalam Keluarga dan Sekolah. Yogyakarta: Andi Offset. Children Growing Up: Development of Children’s Personality. M (dkk.I.). M. 1985. dan Pembangunan. iii. Jika sumber itu merupakan karya tulis seseorang dalam suatu kumpulan tulisan banyak orang: Pujianto. ―Etika Sosial dalam Sistem Nilai Bangsa Indonesia‖.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia 3. Kalau Sumbernya Di Luar Jurnal dan Buku 1. 5. Can Language Be Planned? Honolulu: The University Press of Hawaii. Malang: YP2LPM. Petunjuk Pelaksanaan Beasiswa dan Dana bantuan Operasional. 1998. 4.). Disertasi Doktor pada FPS IKIP Bandung: tidak diterbitkan. Jika buku itu berupa edisi: Gabriell. Budaya. Berupa publikasi departemen Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. London: University of London Press. (dicetak miring atau digarisbawahi) Ramlan. 1993. Tata Tulis Karya Ilmiah 101 PAGE 10 . tesis. 1971. atau disertasi Soelaeman. (3rd ed. 2.). 1984. Jakarta: Depdikbud. Jika buku ditulis oleh lebih dari dua orang digunakan et.

A. ―Menyimak Mutu Pendidikan Dengan Konsep Taqwa dan Kecerdasan. Dalam sumber (edisi). Bila karya perorangan Cara penulisannya ialah: Pengarang/penyunting. Berupa makalah: Kartadinata. Tersedia: http://www. 1983. Bila bagian dari karya kolektif Cara penulisannya: Pengarang/penyunting. (Tahun). 5.com:180/cgibin/g:docF=Macro/5004/45/0. The History of Western Music.html [30 Maret 2000] 2. [tanggal diakses] Contoh: Daniel. Denpasar.eb. R. 1986. 1989. Pikiran rakyat (8 September 1986).uiuc. (Online). Penerbit. Laporan Penilaian Proyek Pengembangan Pendidikan Guru. S. Tersedia: alamat di Internet. Meluruskan Konsep Belajar dalam Arti Kualitaitf‖.edu/EPS/PESYearbook/1998/thompson. Makalah pada konvensi tujuh IPBI. Berupa Dokumen Proyek Pengembangan Pendidikan Guru.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 3. (1995). (Tahun). (jenis medium). (1998).T.ed. Jakarta: Depdikbud. [jenis media]. Judul (edisi). A. Kalau Sumbernya dari Internet 1. ―Kualifikasi Profesional Petugas Bimbingan Indonesia: Kajian Psikologis ―. Tersedia: alamat di Internet. Berupa surat kabar Sanusi. 4. In Britanica Online: Macropedia [online]. The Adult and the Curriculum. iv. Tersedia: http://www.html [28 Maret 2000] 3. [tanggal diakses] Contoh: Thomson. Bila artikel dalam jurnal Cara penulisannya: Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 102 .

tanggal. Bachrudin (musthafa@indo. Tersedia: http://www.). Bab V Laporan Penelitian.id). 6. (Tahun. C. Judul.net.com [9 Maret 2000] Bila pesan dari e-mail Cara penulisannya: Pengirim (alamat e-mail pengirim). Tata Tulis Karya Ilmiah 103 PAGE 10 . tanggal. (2000. [tanggal diakses] Contoh: Supriadi. Judul. [alamat e-mail penerima].edu/epaa/v7n7. Cara penulisannya: Pengarang. Fondasi Reformasi Bisa Runtuh. (Tahun). Tersedia: alamat di Internet. jumlah halaman. Vol 7 (7). Volume. bulan). 25 April). Tersedia: 1994 SIRS/SIRS 1992 Life Science/Article 08A [13 Juni 1995] 5. 27 April). bulan). Akibat Perombakan Kabinet Berulang.asu. Bila artikel dalam majalah. tanggal. Judul Pesan.pikiranrakyat. [tanggal diakses] Contoh: Cipto. Pikiran Rakyat [online]. 12 halaman. (Tahun. E-mail kepada Dedi Supriadi (supriadi@indo.id). E-mail kepada penerima. Tersedia: alamat di Internet. D.net. (1999). Volume (terbitan). Dalam Educational Policy Analysis Archives [online]. halaman. B. 60-64. Nama Surat Kabar [Jenis Media]. Bila artikel di surat kabar Cara penulisannya: Pengarang.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Pengarang. (2000. Tersedia: alamat di Internet. jumlah halaman. Restructuring The Schoolbook Provision System in indonesia: Some Recent Initiatives. Nama Jurnal [Jenis Media]. September). Tersedia: http://epaa. (1991. Judul.html [17 Maret 2000] 4. bulan. (Tahun. American Health [CD ROOM]. [tanggal diakses] Contoh: Goodstein. Healers from the deep. halaman 8. Contoh: Musthafa. Nama Majalah [Jenis Media].

Yang perlu diperhatikan dalam membuat laporan adalah bagan tulisan. Aturan tatatulis dibuat agar tulisan lebih sistematis. cukup diterapkan dengan konsisten karena jika mahasiswa sudah terbiasa membuat laporan ilmiah maka dengan sendirinya akan hafal dengan aturan-aturan penulisan laporan ilmiah. 104 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 . aturan umum mengenai isi. Aturan ini tidak untuk dihafalkan. dan aturan tatatulis yang berlaku. membantu penulis dalam mengarahkan laporannya. dan membantu pembaca untuk lebih mudah dalam memahami tulisan tersebut.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Rangkuman Dalam membuat laporan penelitian harus mengikuti ketentuan tatatulis yang berlaku secara umum atau ketentuan dari lembaga tempat tulisan dibuat.

(2). analisis b. Jika jawaban (4) saja yang benar E. 3.B. Jika jawaban (1). deskripsi d. kalimat tanya yang padat dan jelas b. A.(4) benar D. Masalah dalam karya ilmiah biasanya dirumuskan dengan a.C benar Bab pengolahan data meliputi hal-hal berikut ini. batasan tertentu c.(3) benar C. interpretasi Bab Pendahuan meliputi hal-hal di bawah ini. hipotesis 2. kecuali a. tujuan c.(3).Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Latihan Untuk soal 1 s. Jika jawaban (2). jawaban A. Jika jawaban (1).d. menunjukkan hubungan dua variabel d. abstrak b.(2).(3) benar B. kecuali a.d. 3 pilihlah jawaban yang benar ! 1. Yang tercantum dalam abstrak adalah (1) tujuan/rumusan persoalan (2) langkah-langkah dalam menjawab persoalan (3) kesimpulan (4) tabel Tata Tulis Karya Ilmiah 105 PAGE 10 .(4) benar 4. batasan masalah b. Jika jawaban (1). Untuk soal 4 s. rekomendasi c. 7 jawaban diberikan dengan ketentuan berikut ini.

Bagian pelengkap awal dalam karya ilmiah antara lain: (1) halaman judul (2) daftar isi (3) kata pengantar (4) lampiran-lampiran 6. Jelaskan perbedaan antara abstrak dan kesimpulan! 10.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 5. Bab tinjauan pustaka dapat berisi (1) pendapat peneliti mengenai pemecahan masalah (2) rangkuman data-data hasil survei lapangan (3) rencana isi karangan (4) teori-teori sebagai tolok ukur 7. Dalam apendiks atau lampiran dimuat (1) contoh angket (2) contoh tes (3) bagan dan grafik (4) kutipan peraturan dan lain-lain yang dianggap terlalu panjang untuk dimasukkan ke dalam karangan 8. Buatlah sebuah daftar pustaka dari dua sumber pustaka di bawah ini! judul buku : Jawa Script tahun terbit : 1998 pengarang : Adi Kurniadi penerbit : PT Elex Media Komputindo kota : Jakarta judul buku : Profesional Active Server Pages tahun terbit : 1997 pengarang ke-1 :Alex Homer pengarang ke-2 :Christian Gross pengarang ke-3 :Bruce Hatwell pengarang ke-4 :Richard Harisson penerbit :McGraw-Hill kota :Singapore 106 Tata Tulis Karya Ilmiah PAGE 10 . Apakah fungsi tatatulis karya ilmiah? 9.

diharapkan mahasiswa dapat menyajikan tulisannya dalam bentuk lisan. Tujuan 1. Mahasiswa memahami hal-hal yang perlu diketahui dan dipersiapkan dalam presentasi Mahasiswa dapat melakukan presentasi dengan baik. dan persiapan yang diperlukan. 2. 107 PAGE 10 Teknik Presentasi . metode penyajian. Oleh Karena itu. seperti syarat-syarat agar dapat melakukan presentasi dengan baik.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia TEKNIK PRESENTASI Pendahuluan Selain mampu menulis. perlu dipelajari hal-hal yang berkaitan dengan penyajian lisan itu.

e. c. d. Syarat Presentasi Menguasai materi dan bahasa dengan baik Mempunyai keberanian Memiliki ketenangan sikap Sanggup menampilkan gagasan secara lancar dan teratur Sanggup mengadakan reaksi yang cepat dan tepat terhadap situasi apa pun yang mungkin timbul saat presentasi Memperlihatkan sikap yang tidak kaku dan tidak canggung 9. Maksud khusus dari presentasi: Adanya tanggapan khusus yang diharapkan dapat dikerjakan. b. meyakinkan.2 a. atau disenangi oleh pendengar. dirasakan. 9. 2) kaitkan topik dengan pembicara sebelumnya atau pembicara berikutnya. Metode Penyajian Metode impromptu Metode ini dipakai dalam keadaan darurat sehingga tidak ada persiapan yang cukup. diyakini. dimengerti.1 Maksud Presentasi berbuat.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia 9. 108 Teknik Presentasi PAGE 10 . f. Metode ekstemporan 1) Direncanakan dengan cermat 2) Sangat dianjurkan 3) Konsep dibuat untuk mengingatkan urutan ide c. Oleh karena itu yang harus diperhatikan: 1) pilihlah topik yang sesuai dengan kegiatan yang sedang dilaksanakan. berdasarkan pada pengetahuan dan kemampuan yang ada saja.3 b. menyenangkan. memberitahukan. atau Maksud umum dari presentasi: Untuk mendorong. kaitkan dengan kondisi yang sedang dihadapi institusi 3) mengatur nafas 4) selalu mengontrol bahasa tubuh 5) gunakan metode bercerita (dari pengalaman atau hasil membaca lalu kaitkan dengan topik kegiatan) 6) memperhatikan waktu yang disediakan.

Politeknik Telkom

Bahasa Indonesia

9.4
a.

Persiapan (untuk metode ekstemporan)
Meneliti masalah 1) Memilih topik (topik sudah diketahui meskipun sedikit, menarik bagi pendengar, berkaitan dengan persoalan pendengar, sedang ramai dibicarakan, mengandung konflik pendapat, tidak melampaui daya tangkap pendengar, dapat disampaikan sesuai dengan waktu yang disediakan) 2) Menentukan tujuan (topik dan tujuan harus berkaitan) 3) Menganalisis pendengar dan situasi Yang perlu diketahui dalam menganalisis pendengar antara lain datadata yang berkaitan dengan jumlah pendengar, jenis kelamin, usia, pekerjaan, pendidikan, keanggotaan politik atau sosial, pengetahuan pendengar tentang topik yang dibawakan, minat dan keinginan pendengar, dan sikap pendengar. Hal-hal yang berkaitan dengan situasi yang perlu dianalisis, seperti tempat, di luar atau di dalam gedung, dan pendengar duduk atau berdiri. Menyusun uraian 1) mengumpulkan bahan 2) membuat kerangka 3) menguraikan secara detail (termasuk menyiapkan pembukaan yang hangat, misalnya ilustrasi atau cerita yang relevan dengan topik presentasi) 4) mendesain tayangan: (a) desain teks (gunakan kalimat-kalimat efektif yang pendek dan susunan sederhana) contoh: E-commerce memberikan benefit sebagai berikut: Penjualan produk meningkat sebesar 15% 5% pendapatannya dari referral fee Bandingkan! Benefit dari e-commerce adalah : Penjualan produk meningkat sebesar 15% pendapatan dari referral fee sebesar 5% Contoh kedua lebih singkat, susunan kalimat sederhana sehingga mudah dipahami.

b.

Teknik Presentasi

109 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Bahasa Indonesia

(b) gunakan huruf kapital dengan tepat dan pilih huruf yang mudah dibaca (c) boleh menggunakan bold dan warna untuk memperjelas, namun pilihan warna harus serasi, jangan berlebihan sehingga membuat tidak terbaca atau merusak mata (d) gunakan lima atau enam kalimat per slide (satu kalimat terdiri dari lima atau enam kata) (e) gunakan gambar, foto, grafik atau bukti-bukti pendukung pernyataan. 5) memilih media (desain tayangan disesuaikan dengan alat batu yang dipilih, alat bantu jangan justru mengganggu presentasi, siapkan juga alat bantu cadangan, misalnya handout) c. Mengadakan latihan 1) melatih dengan suara nyaring 2) merekam dan mengoreksi

9.5
a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l.

Tips Sukses Melakukan Presentasi
Jangan membiasakan diri tergantung pada teks. Analisis pendengar dengan teliti Jangan membicarakan dua hal: yang sudah mereka ketahui atau yang tak ingin mereka dengar. Jangan biarkan pendengar jenuh. Humor tidak berlebihan Periksa ruangan dan alat bantu presentasi Biasakan interaktif Selalu berikan contoh dan ilustrasi Jangan merendahkan mutu diri sendiri Latihan yang cukup Perhatikan bahasa tubuh Berpakaian agak cerah agar menciptakan kesegaran.

110

Teknik Presentasi PAGE 10

Politeknik Telkom

Bahasa Indonesia

Rangkuman
Presentasi memiliki maksud umum untuk mendorong, meyakinkan, berbuat, memberitahukan, atau menyenangkan. Dari maksud umum ini diharapkan adanya tanggapan khusus yang diharapkan dapat dikerjakan, dirasakan, diyakini, dimengerti, atau disenangi oleh pendengar. Yang perlu dipersiapkan agat dapat melakukan presentasi dengan baik adalah meneliti masalah, menyusun uraian, dan mengadakan latihan. Tips yang perlu dipahami, antara lain jangan membiasakan diri tergantung pada teks, analisis pendengar dengan teliti, jangan membicarakan dua hal: yang sudah mereka ketahui atau yang tak ingin mereka dengar, jangan biarkan pendengar jenuh, humor tidak berlebihan, periksa ruangan dan alat bantu presentasi, biasakan interaktif, selalu berikan contoh dan ilustrasi, jangan merendahkan mutu diri sendiri, latihan yang cukup, perhatikan bahasa tubuh, berpakaian agak cerah agar menciptakan kesegaran. Yang perlu diingat, berbicara adalah keterampilan yang memerlukan jam terbang, artinya semakin sering dilatih semakin bagus kemampuan kita dalam berbicara. Oleh karena itu, jika ada kesempatan untuk berbicara, sekecil apapun lingkupnya, gunakanlah kesempatan itu agar keterampilan kita dalam berbicara semakin baik.

Teknik Presentasi

111 PAGE 10

2.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Latihan 1. Buatlah lima topik presentasi yang sudah dipersempit! Siapkanlah sebuah presentasi dengan metode ekstemporan! 112 Teknik Presentasi PAGE 10 .

.

Jakarta : PT Melton Putra. Zaenal. 1995. J. 1998. STT TELKOM. Alex (et. Semarang : Dahara Prize. 2nd edition. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Judaatmadja. Kolman. S.. 1978. Harefa. Sukses Melakukan Presentasi. ―Diktat MKDU Bahasa Indonesia. R. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama. Kurniadi. 1989. Madyo dan Bambang Triyanto. 1994. Busby. Presentasi Efektif. Flores : Nusa Indah Gramedia Pustaka Utama. 1993. C. Komposisi. Andrias. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. Effendi. Singapore: McGrawHill.). Keraf. Pedoman Penulisan Laporan Penelitian. Koestaman. 2007. 2007. Adi. Dyas. E. Bahasa Indonesia. Prentice Hall. Profesional Active Server Pages. Yogyakarta: Andi Offset Homer. Kasali. Inilah Bahasa Indonesia yang Benar. Badudu.. Puspandari.al. 1992 . Jakarta: Elex Media Komputindo.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Daftar Pustaka Arifin.S. Discrete mathemetical Structures for Computer Science. Gorys. 1997. Rhenald. New Delhi. Handout kuliah Bahasa Indonesia di lingkungan STT Telkom. Jawa Script. B. 2002.(ed). 2001. Penulisan Karangan Ilmiah dengan Bahasa Indonesia yang Benar. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. Ekosusilo.

.Politeknik Telkom Bahasa Indonesia Lipschutz S. 1997 Munir. 2003.. Buku Praktis Bahasa Indonesia. Yogyakarta : Andi Offset. Proposal Penelitian di Perguruan Tinggi. (Penyunting Utama). Sudjana. Bandung. Jakarta: Pusat Bahasa.. Rosen. Jakarta: Sinar Baru Algensindo.. Jakarta.). Discrete Mathematics and Its Applications. 2003 Mustakim. Matematika Diskrit. Bandung: Remaja Rosdakarya. 1996. McGraw Hill USA. 2004. Sugono. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. (dkk. 5th McGraw-Hill. Nana dan Awal Kusumah. Singapore. Lipson M. 2003 Slamet. M. Edisi kedua. Matematika Komputindo. 1992.. Bahasa Indonesia Yang Salah dan Yang Benar. Media Soedjito. Nazar. Discrete Mathematics. Kalimat Efektif. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Bandung: Humaniora. Paragraf : Alur Pikiran dan Kepaduannya dalam Bahasa Indonesia. Ramlan. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. S. Jilid 1 dan 2. Jakarta : Balai Pustaka. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan.. M. 1993. Ramlan. Yogyakarta : Andi Offset. Noerzisri A. R. Elek edition. 1991 Kombinatorik. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka. Departemen Pendidikan Nasional. Makaliwe. H. Informatika. H. 2000. K. vii PAGE 10 . Tanya Jawab Ejaan Bahasa Indonesia untuk Umum. 1986. 2001. Dendy. Bahasa Indonesia dalam Karangan Ilmiah. 1997.

Jakarta : Balai Pustaka. STT TELKOM.. Metodologi Penelitian.Telkom Polytechnic Bahasa Indonesia Suparno dan Mohammad Yunus. Suryabrata. 2004.. 2001. -------. Pedoman Umum Pembentukan Istilah. . Pengantar Metodologi Penelitian: Buku Panduan Mahasiswa.1993. Makalah pada acara Pelatihan Bahasa Indonesia untuk Tulisan Ilmiah. 1983.. ―Tata Tulis Karangan Ilmiah: Teknik Konvensional dan Harvard‖. 1997. Wasito. Pusat Penerbitan Universitas Terbuka... Sumadi. 2001.. Keterampilan Dasar Menulis. . Hermawan. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan.. Jakarta : Balai Pustaka. Syamsuddin. A. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta: Raja Grafindo Persada.R.