HAKEKAT MEMBACA Pendahuluan Membaca menduduki posisi serta peran yang sangat penting dalam konteks kehidupan umat

manusia, terlebih pada era informasi dan komunikasi seperti sekarang ini. Membaca juaga merupakan sebuah jembatan bagi siapa saja dan dimana saja yang berkeinginan merih kemajuan dan kesuksesan, baik di lingkungan dunia persekolahan maupun di dunia pekerjaan. Oleh karena itu para pakar sepakat bahwa kemahiran membaca membaca (reading literacy) merupakan conditio sine quanon (prsayarat mutlak) bagi setiap insan yang ingin beroleh kemajuan. Meskipun demikian untuk memperoleh kemahiran membaca yang layak bukanlah perkara yang gampang. Mengapa demikian? Salah satu jawabannya karena faktorfaktor yang melingkupinya sangat kompleks. Atau dengan perkataan lain banyak hal yang mempengaruhi terwujudnya salah satu aspek keterampilan berbahasa tersebut. Apa sesungguhnya peranan membaca dalam kehidupan itu? Apa pengertian dan hakikat membaca itu? Unsur-unsur apa saja yang terlibat dalam setiap kegiatan atau proses membaca itu? Kemudian faktor-faktor apa yang mempengaruhi kemampuan membaca seseorang? Serta bagaimana supaya meningkatkan minat baca kepada para siswa kita. Lewat modul 1 ini kita akan mencoba membongkar seputar persoalan tersebut. Dengan demikian setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat memiliki pengetahuan dan wawasan yang luas seputar hal-ihwal membaca sebagaimana dikemukakan diatas. Secara lebih rinci yakni Anda diharapkan dapat: 1. menjelaskan peranan, pengertian dan proses membaca, 2. menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan membaca, 3. menjelaskan upaya meningkatkan minat baca. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam mepelajari modul ini Anda disarankan untuk memulai membaca setiap konsep, definisi, uraian dan contoh yang terdapat pada bagian awal setiap kegiatan belajar. Jika anda menemukan kata atau istilah-istilah yang sulit silahkan Anda buka bagian glosarium. Jika Anda telah memahami bagian tersebut, kerjakan bagian latihan dengan penuh kesungguhan. Usahakan anda jangan dulu melihat rambu-rambu jawaban sebelum Anda kerjakan selurun bagian latihan tersebut. Jika Anda belum berhasil menjawab dengan benar semua soal latihan perhatikan baik-baik sekali lagi petunjuk jawaban

latihan. Jika Anda menganggap perlu, silahkan baca kembali konsep, uraian dan contoh sehubungan jawaban latihan ini. Akan tetapi jika Anda telah berhasil menjawab sebagian besar soal latihan tersebut silahkan Anda lanjutkan mengerjakan tes formatif. Dalam mengerjakan tes formatif sebaiknya Anda jawab dahulu semua soal yang ada, baru kemudian Anda mencocokannya dengan kunci jawabannya. Sebelum Anda beralih pada kegiatan belajar selanjutnya Anda harus merasa yakin bahwa Anda telah berhasil memahami seluruh isi kegiatan belajar yang sudah Anda pelajari tersebut serta seluruh latihanlatihannya. Yang perlu Anda catat, bahwa model soal-soal tes formatif yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar akan sama dengan model soal-soal yang terdapat pada ujian akhir semester (UAS) mata kuliah ini. Dengan demikian bila Anda sudah terbiasa mengerjakan tes formatif yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar dengan sebaik-baiknya maka Anda akan mempunyai modal yang cukup besar saat menghadapi UAS nanti. PERANAN, PENGERTIAN DAN PROSES MEMBACA Peranan Membaca Bahwa membaca memegang peranan yang sangat penting dalam kehidupan umat manusia tampaknya sudah kita pahami bersama. Meskipun demikian untuk memberikan wawasan serta perspektif yang lebih luas kepada Anda mari kita simak cerita berikut ini. Dalam sebuah kesempatan Prof. Leo fay (1980) mantan presiden IRA (International Reading Asociation) pernah meyakinkan para koleganya dengan sebuah kalimat yang berbunyi, To read is to possess a power for transcending whatever physical human can muster. Kemudian Hartoonian salah seorang politikus AS diwawancarai oleh seorang wartawan ihwal apa yang harus dilakukan bangsa Amerika untuk mempertahankan supremasinya sebagai negara adidaya yang disegani oleh bangsa-bangsa lain di kolong langit ini. Hartoonian menjawab, If me want to be a super power we must have individuals with much higher levels of literacy (jika kita menginginkan menjadi bangsa adidaya kita harus memiliki lebih banyak lagi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan yang tinggi dalam hal litearsi (baca-tulis). Berlebihankah ucapan Leo Fay dan Hartoonian tersebut? Sebagian orang boleh jadi akan menganggapnya demikian. Mungkin mereka akan bertanya apa hubungan membaca dengan kedigjayaan suatu bangsa atau kualitas seorang manusia? Namun hika kita kaji masalah tersebut secara

mendalam sesungguhnya ucapan keduanya sangatlah realistis. Mengapa? Sebab bagi masyarakat yang hidup dalam babakan pasca industri, atau yang lazim disebut era sumber daya manusia, atau erasibernatika seperti sekarang ini, kemahiran membaca dan menulis atau yang lazim disebut literacy memang telah dirasakan sebagai conditio sine quanon alias prasyarat mutlak yang tidak bisa ditawar-tawar lagi. Sebagai sebuah bukti, konon para ahli ekonomi telah membuat prakiraan bahwa kehidupan perekonomian mendatang akan menemukan sumber kekuatannya pada kegiatankegiatan yang bertalian dengan suatu sumber daya yang hanya ada pada manusia, yakni daya nalarnya. Sebab daya nalar tersebut merupakan sumber utama yang dimiliki oleh manusia untuk berkreasi dan beradaptasi agar mereka mampu memacu kehidupan dalam jaman teknologi yang semakin canggih dan berkembang ini. Nalar manusia hanya akan berkembang secara maksimal jika ia diasah melalui pendidikan. Dan jantung dari pendidikan adalah kegiatan berliterasi atau kegiatan baca tulis. Dengan demikian dalam konteks perekonomian era pasca industri mendatang, di mana sumber daya manusia (human resources) merupakan tiang penyangga utamanya, kemahiran baca tulis yanglayak merupakan prasyarat mutlak bagi siapa saja dan bangsa mana saja yang memimpin kemajuan dan kejayaan. Tanpa adanya kemahiran tersebut, betapa kaya rayanya sumber daya alam (nature resources) yang dimiliki oleh suatu bangsa misalnya hal itu akan sulit mengangkat derajat bangsa tersebut ke pentas percaturan dunia serta dapat diperhitungkan oleh bagnsa-bangsa lain. Kalau kita rajin membolak-balik buku-buku sejarah mengenai pasang surut perjalanan peradaban bangsa-bangsa di dunia ini sesungguhnya penjelasan Leo Fay serta Hartoonian diatas bukan hal yang luar biasa. Hampir semua fakta sejarah membuktikan bahwasannya tidak ada bangsa manapun di dunia ini yang berhasil mencapai puncak-puncak kebudayaannya yang tidak ditopang oleh budaya literasi masyarakatnya. Contoh yang paling actual mengenai fenomena tersebut yakni bangsa Jepang. Sebelum bangsa Jepang melakukan gerakan Restorasi Meiji, di mana mereka melakukan terjemahan besar-besaran terhadap buku-buku ilmu pengetahuan dan teknologi dan mengupayakan budaya baca-tulis kepada masyarakatnya pada sekitar paruh abad ke-18, bangsa Jepang hampir tidak pernah memperhitungkan keberadaannya oleh bangsa-bangsa lain di dunia ini. Tetapi setelah mereka melakukan gerakan tersebut dan masyarakat telah memiliki tingkat literasi yang merata hanya dalam tempo kurang dari satu abad bangsa Jepang akhirnya muncul sebagai salah satu kekuatan baru yang sangat diperhitungkan

Roijakers (1980). Mereka mengatakan bahwa budaya literasi merupakan sesuatu yang memegang peranan penting dalam merentas kemajuan penghidupan dan ketinggian kebudayaan umat manusia. Dengan perkataan lain kedudukan kemahiran berliterasi pada abad informasi seperti sekarang ini sesungguhnya serta kesejahteraan penghidupannya. Jika kita memimpikan Nusantara ini sebagai negara kerta raharja. bahkan akan tergilas oleh arus informasi tersebut. menyatakan bahwasanya dengan gencarnya arus informasi seperti sekarang ini tuntutan untuk membaca akan semakin besar pula. salah seorang pakar pendidikan. Menurutnya hanya melalui kegiatan berlitersi yang layaklah orang akan dapat mengembangkan diri dalam bidangnya masing-masing secara maksimal serta akan selalu dapat mengikuti perkembangan baru yang terjadi. Ihwal peran literasi sebagai penopang utama kemajuan umat manusia tersebut juga disitir oleh para pakar antropologi budaya. Semakin tinggi aktivitas literasi suatu bangsa maka secara hipotesis akan semakin tinggi pula tingkat peradaban bangsa tersebut. Atau tegasnya untuk melihat apakah bangsa itu telah memiliki peradaban yang tinggi. Padahal waktu yang tersedia akan semakin terbatas. sedang atau primitif kita dapat melihatnya dari aktivitas literasi (baca-tulis) yang dilakukan oleh bangsa tersebut. baldatun toyyibatun wa robbun ghafur. gemah ripah repah rapih. Atau sebagian orang menyebutnya Jepang merupakan negara Asia Timur yang menjadi catur (pembicaraan-red) dunia. Ahmadsslamet Harjasujana (1988) juga menyinggung ihwal peran kemahiran membaca ini sebagai prasyarat bagi bangsa Indonesia untuk dapat mewujudkan cita-cita kemerdekaannya. yakni masyarakat yang menjadikan . Oleh karena jika pada jaman ini orang tidak memiliki kemahiran membaca yang layak maka dirinya akan mudah terombang-ambingkan.keberadaannya sekaligus disegani oleh bangsa-bangsa lain di dunia ini. maka rakyat Nusantara dituntut untuk menjadi masyarkat yang literal. mengaitkan peranan litersi dengan pengembangan karier seseorang. Soedarso. Oleh karena itu untu mengukur sejauh mana ketinggian peradaban suatu bangsa kita dapat kita dapat melihatnya dari sejauh mana bangsa tersebut pernah mengalami persentuhan dengan aktivitas litersi atau kegiatan baca-tulisnya. semakin rendah aktivitas literasinya maka akan semakin rendah pula tingkat peradaban mereka. Dalam tulisannya Membaca Cepat Menjawab Tantangan Abad Informasi (1987). Secara lengkap beliau berujar. Begitu pula sebaliknya.

Ihwal peran mebaca dalam konteks dunia pendidikan ini marilah kita simak salah satu bagian lain dari pidato pengukuhan guru besar Prof. Sebab hanya masyarakat yang memiliki kebudayaan literatlah atau masyarkat yang melek wacana. Mengapa demikian? Sebab selain semua proses belajar sesungguhnya didasarkan atas kegiatan membaca dan menulis juga hanya dengan melalui kegiatan literasi membaca dan menuliskan kita dapat menjelajahi luasnya dunia ilmu yang terhampar luas dari berbagai penjuru dunia dan dari berbagai babakan jaman. maka proses bersekolah pada dasarnya boleh dianggap sebagai hal yang mubazir atau sia-sia. Menurut William D. Mengapa? Karena keterampilan membaca merupakan katalisator atau penghantar yang sangat ampuh untuk mendayagunakan sumberdaya manusia Indoensia yang jumlahnya demikian dahsyat. Dengan perkataan lain. Ahmadslamet Harjasujana: “Tujuan Pendidikan Nasional yang telah ditetapkan oleh MPR dan kemudian dituangkan dalam GBHN kita itu sesungguhnya hanya akan tercapai jika masyarakat Indoensia telah berliteral. .aktivitas baca-tulis sebagai bagian dari budaya hidupnya. kemahiran baca-tulis merupakan batu loncatan bagi kebersilan seorang di sekolah dan dalam kehidupan selanjutnya di masyarakat. Hanya masyarakat yang literatlah yang mampu menjadi masyarakat yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan yang Maha Esa. ujar Moris. kemudian membuat sintesis dan evaluasi tentang informasi yang tercetak sebelum dirinya mengambil keputusan menurut kemampuan nalar dan intuisinya. Dan jika dunia sekolah tidak mampu merealisasikan misi tersebut. Baker bahwa 85% kegiatan belajar di perguruan tinggin meliputi membaca. yang kini belum dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. salah seorang sastrawan kondal asal Perancis mengatakan bahwa pada hakekatnya salah satu tugas atau misi penting kehadiran dunia persekolahan dari mulai SD hingga PT/universitas yakni mengantarkan para peserta didiknya agar kelak mereka mampu “membuka pintu perpustakaan” sendiri alias manusia yang mencetak manusia-manusia yang berkebudayaan literasi (baca-tulis). secara tamsil Andre Morois. Dalam dunia pendidikan kemahiran berliterasi juga merupakan hal yang sangat fundamental. Mengomentari betapa pentingnya kaitan antara literasi dengan dunia persekolahan tersebut. yang akan sanggup menyerap dan menganalisis.

Guru yang dapat memberikan bantuan yang tepat dan efektif kepada para siswa yang ditugasi membaca materi untuk bidang studi yang khusus ialahpara guru bidang studi itu sendiri. Kegiatan membaca semacam itu tentunya . Sebab kegiatan membaca yang tidak disertai dengan pemahaman bukanlah kegiatan membaca. kemudian menjadi frasa. cerdas dan terampil serta sehat jasmani dan rohaninya”. Meskipun demikian menurutnya ada satu yang disepakati oleh seluruh pakar ihwal membaca. Anderson (1972:209) secara singkat dan sederhana mencoba mendefinisikan embaca sebagai proses kegiatan mencocokan huruf atau melafalkan lambing-lambang bahasa tulis atau reading is a recording and decoding process. yakni bahwasannya unsur yang harus ada dalamsetiap kegiatan membaca yakni pemahaman (understanding).berbudi perkerti luhur. dari huruf menjadi kata. Alasannya karena ketika dia melakukankegiatan membaca dia hanya terbtas mengemukakan atau membunyikan rangkaian lambang-lambang bahasa tulis yang dilihatnya. kalimat dan seterusnya. berkepribadian. Bagi Budi yang masih duduk dikelas 1 SD misalnya. bekerja keras dan berkualitas. Itu berarti mata kuliah keterampilan membaca perlu diajarkan kepada seluruh mahasiswa calon guru”. mandiri. tangguh dan bertanggungjawab. Kemudian dalam bagian lain dari pidatonya beliau juga menyatakan: “Sehubungan hal itu maka program-program pendidikan guru seyogyanya diperpanjang waktunya dan ditingkatkan kualitasnya. Perkara apakah dirinya mengerti atau tidak arti atau makna dari seluruh rangkaian lambang-lambang bahasa tulis tersebut tidak begitu menjadi persoalan benar. bergantung dari sudut mana kita hendak meninjaunya. Pengertian dan Proses Membaca Apa yang dimaksud dengan membaca? Jawaban atas pertanyaan tersebut akan sangat luas dan beragam. Seperti diakui oleh William (1984:2). pengertian membaca semacam itu sudah bisa dikatakan tepat. hingga saat ini menurutnya para pakar masih bersilang pendapat dalam memberikan definisi membaca yang benar-benar akurat. Para pakar hingga saat ini umumnya masih memberikan batasan yang berbeda-beda. Tetapkah pengertian membaca seperti itu? Jawabannya bisa ya bisa juga tidak. Oleh karena itu seyogyanya para guru bidang studi perlu membekali diri dengan berbagai kompetensi pengajaran membaca yang relevan jika mereka benar-benar menghendaki anakanak didik mencapai prestasi yang diharapkan.

Artinya dalam kegiatan membaca ada upaya untuk menghubungkan kata-kata tulis (written word) dengan makna bahasa lisan (oral language meaning). tidak hanya sekadar melafalkan tulisan. Dengan kata lain Anderson dalam Tarigan (1979:7) mengatakan bahwa kegiatan membaca merupakan kegiatan mengubah tulisan/ cetakan menjadi bunyi-bunyi yang bermakna. berpikir. Secara linguistik. Hubungan antara makna yang ingin disampaikan penulis dan interpretasi pembaca sangat menentukan ketepatan pembaca. psikolinguistik. Artinya memahami pikiran yang terkandung dalam kata-kata yang tertulis. Jadi. Dalam kegiatan membaca ternyata tidak cukup hanya dengan memahami apa yang tertuang dalam tulisan saja. dan metakognitif (Crawley dan Mountain dalam Rahim 2007:2). sehingga membaca dapat juga dianggap sebagai suatu proses memahami sesuatu yang tersirat dalam yang tersurat (tulisan). Membutuhkan suatu proses yang menuntut pemahaman terhadap makna kata-kata atau kalimat yang merupakan suatu kesatuan dalam pandangan sekilas . beberapa penulis beranggapan bahwa „membaca‟ adalah suatu kemampuan untuk melihat lambang-lambang tertulis tersebut melalui fonik menjadi membaca lisan (oral reading) (Tarigan 1979:8). Selain itu pengertian tersebut mengisyaratkan seakanakan proses membaca merupakan proses yang pasif belaka. tetapi juga melibatkan aktivitas visual. Membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang hendak disampaikan oleh penulis melalui media kata-kata/bahasa tulis (Hodgson dalam Tarigan 1979:7). Senada dengan pernyataan di atas. Makna akan berubah berdasarkan pengalaman yang dipakai untuk menginterpretasikan kata-kata atau kalimat yang dibaca (Anderson dalam Tarigan 1979:8).merupakan level yang paling rendah. membaca merupakan kegiatan mengeja atau melafalkan tulisan didahului oleh kegiatan melihat dan memahami tulisan. Kegiatan melihat dan memahami merupakan suatu proses yang simultan untuk mengetahui pesan atau informasi yang tertulis. Membaca pada hakikatnya adalah suatu yang rumit yang melibatkan banyak hal. Membaca merupakan salah satu keterampilan berbahasa yang termasuk di dalam retorika seperti keterampilan berbahasa yang lainnya (berbicara dan menulis) (Haryadi 2007:4). membaca merupakan proses pembacaan sandi (decoding process).

tidak hanya melafalkan tulisan. Hal ini disebabkan karena kegiatan membaca merupakan suatu kegiatan yang kompleks. 3) membaca adalah seperangkat keterampilan kognitif untuk memperoleh pemahaman dari tuturan yang dibaca.depdiknas. Sementara itu Cole (dalam Wiryodijoyo 1989:1) berpendapat bahwa membaca adalah proses psikologis untuk menentukan arti kata-kata tertulis. berpikir. terpapar beberapa pengertian membaca yang disampaikan oleh para ahli. serta menulis kembali berdasarkan analisis pikiran kita sendiri. menginterpretasikannya. 2) membaca sebagai kegiatan mempersepsi tuturan tertulis. Pengertian membaca yang diungkapkan tersebut nampaknya memiliki keterbatasan. kata. dan metakognitif (Crawley dan Mountain dalam Rahim 2005:2). Membaca juga dapat diartikan sebagai proses pemberian makna kepada simbol-simbol visual. Tarigan (1979:9) mengambil kesimpulan bahwa membaca adalah memahami polapola bahasa dari gambaran tertulisnya. intellect. gerak mata. bukan hanya melafalkan huruf. dan menuliskan poin yang bisa ditelaah dari teks itu sampai benar. tetapi juga melibatkan aktivitas visual. paragraf. Membaca melibatkan penglihatan. Filusuf terdahulu menjelaskan bahwa membaca adalah semacam kreasi berpikir. Sedangkan menurut Kustaryo bahwa pengertian membaca merupakan suatu kombinasi dari pengenalan huruf. . mengingat. menafsirkan. Sedangkan pengertian membaca yang diungkapkan oleh beberapa para ahli lain yang tidak tercantum di buku Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa salah satunya menyebutkan bahwa membaca pada hakikatnya adalah suatu yang rumit dan melibatkan banyak hal. emosi yang dihubungkan dengan pengetahuan si pembaca untuk memahami suatu pesan yang tertulis (http://www. Membaca juga merupakan aktivitas memahami. yaitu menterjemahkan teks.id). psikolinguistik. sampai bab tetapi juga ruang di mana pikiran tertantang untuk kritis.Di dalam buku Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa yang ditulis oleh Tarigan (1979). Definisi dan pola pemikiran tentang hakikat membaca sangatlah beragam. Pengertian di atas sama dengan Wiryodijoyo (1989:55) bahwa membaca merupakan salah satu keterampilan berbahasa yang mempunyai pengertian: 1) membaca sebagai proses melisankan paparan tulis.go. Menurut Keraf (1996:42) membaca merupakan suatu proses yang bersifat kompleks meliputi kegiatan yang bersifat fisik dan mental. kalimat.

. Membaca adalah aktivitas yang komplek dengan mengarahkan sejumlah besar tindakan yang terpisah-pisah (Soedarso. ucapan ejaan berdasarkan interprestasi ponetik terhadap ejaan biasa) menjadi/menuju lisan. memahami makna bacaan. yaitu mengkomunikasikan maknannya yang terkandung atau tersirat pada lambang-lambang tertulis. Membacapun dapat diartikan sebagai suatu metode yang dipergunakan untuk berkomunikasi dengan diri sendiri dan kadangkadang dengan orang lain. Selanjutnya Anderson dalam Tarigan (1994 : 7) mengatakan bahwa membaca sebagai suatu penafsiran atau intrerprestasi terhadap ujaran yang berbeda dalam bentuk tulisan adalah suatu proses pembacaan sendi (decoding process). membaca adalah suatu proses penyendian kembali dan pembacaan sendi (A recording and decoding process). mencakup isi. Sehingga dari sisi linguistik. proses-proses kognitif (penalaranlah). Sedangkan tarigan (1994 : 9) berpendapat bahwa tujuan utama membaca adalah untuk mencari serta memperoleh informasi. Tampubalon (1987 : 6) mengatakan karena bahasa tulisan mengandung ideide atau pikiran-pikiran. pengetahuan mengenai kata yang dapat dipahami dari pengalaman membacanya. Membaca sendi (decoding) adalah menghubungkan kata-kata tulis dengan makna bahasa lisan yang mencakup pengubahan tulisan/cetakan menjadi bunyi yang bermakna (Anderson dalam Tarogan 1994 : 7). maka dalam memahami bahasa tulisan dengan membaca. Membaca tidak hanya sekedar membunyikan lambang-lambang bunyi bahasa yang tertulis. Selanjutnya Tarigan (1994 : 7) mengatakan bahwa membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang hendak disampaikan oleh penulis melalui media kata-kata/bahasa tulis.pembicaraan batin. 1994 : 8). Oleh sebab itu dapat dikatakan bahwa membaca adalah suatu cara untuk membina daya nalar.1996 : 4). terutama yang bekerja. ada pula beberapa penulis yang beranggapan bahwa membaca adalah suatu kemampuan untuk melihat lambang-lambang tertulis serta mengubah lambang-lambang tertulis tersebut melalui Ponik (Phonics = suatu metode pengajaran membaca. Membaca dapat pula dianggap sebagai suatu proses untuk memahami yang tersirat dalam yang tersurat. ingatan. melihat pikiran yang terkandung di dalam kata-kata yang tertulis (Anderson dalam Tarigan. Performasi dan kemampuan membaca dilatar belakangi pengalaman dan ketrampilan-ketrampilan yang diperoleh sebelumnya.

Nurhadi (1987 : 14 – 15) mengatakan bahwa hakekat membaca adalah kemampuan proses yang komplek dan rumit. Selain itu. dan bukan kemampuan yang bersifat instingtif. membaca juga dapat dikatakan sebagai jenis kemampuan manusia sebagai produk belajar dari lingkungan. yang mengkondisikan bahwa kemampuan membaca itu adalah kemampuan yang spesifik. ingatan.Dalam era tersebut. Kecepatan membaca adalah kemampuan siswa (orang) dalam membaca. maka dibutuhkan kemampuan membaca dengan baik. Sedangkan rumit dimaksudkan bahwa faktor diatas saling bertautan dan berhubungan. Sebagian penduduk beranggapan bahwa membaca berarti menikmati kisah-kisah dalam gambar. Latar belakang faktor kemampuan internal dan faktor eksternal seseorang menyebabkan setiap orang mempunyai kemampuan membaca yang berbeda dengan orang lain. proses membaca yang dilakukan oleh orang dewasa (dapat membaca) merupakan usaha mengolah dan menghasilkan sesuatu melalui penggunaan modal tertentu. Kemampuan membaca mutlak dikuasai. Buku akan menjadi sumber informasi dan bahkan menjadi guru yang dapat hadir kapan saja diperlukan. atau naluri yang dibawa sejak lahir. Tampubolon (1987 : 7) mengatakan bahwa kemampuan membaca adalah kecepatan membaca dan pemahaman isi keseluruhan. Membaca merupakan aktivitas yang kompleks yang melibatkan berbagai faktor yang datangnya dari dalam diri pembaca dan faktor luar. dapat diambil simpulan bahwa membaca merupakan aktivitas yang melibatkan penglihatan. Berdasarkan beberapa definisi di atas. dan pemahaman yang mencakup pengubahan tulisan atau lambang-lambang yang menjadi bunyi bermakna yang melibatkan kemampuan fisik dan psikis untuk berfikir kritis dan kreatif menggunakan kemampuan membaca yang dimiliki dengan tujuan untuk memperoleh informasi yang disampaikan oleh penulis. membaca akan semakin penting peranannya sebagai sarana untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. 1987 : 13 –14) Untuk dapat membaca. Membaca merupakan cara utama untuk memperkaya wawasan dan membentuk kepribadian serta menghargai buku. Oleh karena itu. membentuk semacam koordinasi yang rumit untuk menunjang pemahaman terhadap bacaan (Nurhadi.Membaca adalah mengucapkan lambang bunyi yang sekaligus membaca adalah proses pengucapan tulisan untuk mendapatkan isi yang terkandung di dalamnya. Kemampuan . Membaca juga dapat dilakukan di mana saja.dalam rangka menghadapi era global.

1. Membaca untuk menilai atau mengevaluasi 7. koran serta tulisan yang berbentuk lain sebagai penyampai informasi. Atau dengan perkataan lain saat mereka harus dapat memahami maksud atau tujuan arti lambang-lambang bunyi bahasa tulis yang dibacanya. Untuk itu keterampilan membaca sangat diperlukan untuk memahami informasi atau isi pesan yang ada dalam teks bacaan. Membaca untuk mengelompokkan atau mengklasifikasikan 6. . Sebab tuntutan pada level mereka ketika mereka melakukan kegiatan proses membaca adalah pemahaman. Membaca merupakan salah satu dari empat keterampilan bahasa yang tidak kalah pentingnya dengan keterampilan yang lain. mencakup isi. 1994:10). 2. Membaca untuk menyimpulkan 5.Tujuan utama membaca adalah untuk mendapatkan informasi. Bagi anak-anak SD kelas 2 keatas pengertian membaca sebagaimana disebutkan oleh Anderson di atas tentunya sudah tidak dapat dipertahankan lagi. Membaca untuk membandingkan atau untuk mempertentangkan (Tarigan. Membaca mempunyai beberapa tujuan. Membaca untuk mengetahui urutan atau susunan 4. majalah. Kita ketahui bahwa pada masa sekarang ini banyak buku. Oleh karena itu Finnochiaro dan Bonomo (1973:119) mencoba mendefinisikan membaca sebagai proses memetik serta memahami arti atau makna yang terkandung dalam bahasa tulis (reading is bringing meaning to and getting meaning from printed or witten material). memahami makna bacaan. Berikut ini penulis kemukakan beberapa tujuan membaca. Membaca untuk memperoleh ide-ide utama 3.membaca menjadi modal dasar untuk mencapai suksesnya pelaksanaan program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun. Membaca untuk memperoleh perincian-perincian atau fakta-fakta.

Dengan perkataan lain membaca merupakan proses yang menuntut pembaca melakukan pertukaran ide dengan penulis melalui teks. Oleh karena itu Thorndike mengatakan bahwa proses membaca itu tak ubahnya dengan proses ketika seseorang sedang berpikir atau bernalar (reading as thinking or reading as reasoning).Kedua jenis kegiatan membaca tersebut oleh para pakar membaca umumnya digolongkan sebagai kegiatan membaca literal. menerima. Artinya. bahkan juga makna yang terdapat dibalik deretan baris tersebut (reading beyond the lines). . membandingkan dan meyakini pendapat-pendapat yang dikemukakan oleh si pengarang. Mengapa demikian? Jawabannya karena bagi mereka ketika membaca bukan hanya dituntut untuk memahami informasi-informasi yang tersurat saja tapi juga yang tersirat. menolak. dan hasrat masing-masing. melainkan juga makna yang terdapat di antara baris (reading between the lines). Selain itu dalam prosesnya kegiatan membaca ini juga tidak lagi pasif melainkan sebagai proses yang aktif. pembaca hanya menangkap informasi yang tercetak secara literal (tampak jelas) dalam bacaan atau informasi yang ada dalam baris-baris bacaan (reading the lines). Atas dasar pijakan tersebut Ahmadslamet Harjasujana (1987:36) mengatakan bahwa membaca dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan komunikasiu interaktif yang memberi kesempatan kepada pembaca dan penulis untuk membawa latar belakang. Pengertian membaca yang sebagaimana diaktakan oleh Finnochiaro dan Banomo di atas untuk anak-anak SLTP ke atas tampaknya sudah tidak tepat lagi. Pembuka tidak lagi menangkap makna yang lebih dalam lagi yaitu makna di balik baris-baris tersebut. Oleh karena itu membaca dapat kita definisikan sebagai kegiatan memetik makna atau pengertian bukan hanya dari deretan kata yang tersurat saja (reading the lines). Membaca semacam ini masih mencerminkan sebagai kegiatan yang pasif. Dengan demikian dalam tataran yang lebih tinggi membaca bukan hanya sekedar memahami lambing-lambang bahasa tulis belaka melainkan pula berusaha memahami. Atau sebagaimana dikatakan oleh Goodman (1967:127) bahwa ketika seseorang membaca bukan hanya sekedar menuntut kemampuan mengambil dan memetik makna dari materi yang tercetak melainkan juga menuntut kemampuan menyusun konteks yang tersedia guna membentuk makna. Dalam kajian membaca jenis membaca semacam ini digolongkan kedalam membaca kritis serta membaca kreatif.

melainkan suatu sintesis berbagai proses yang tergabung ke dalam suatu sikap pembaca yang aktif. membaca sebagai proses perseptual. serta respons yang menghubungkan makna dengan stimulus atau lambang tersebut. Setelah dilakukan pemaknaan atau pengucapan terhadapnya. Oleh karena yang penting bagi kita bukan menghafalkan aneka definisi-definisi tersebut. membaca sebagai proses perkembangan. dan membaca sebagai proses perkembangan keterampilan.Sekali lagi pengertian atau definisi membaca itu banyak sekali ragamnya. pertumbuhan fisik. ras. . usia mental. Banyak hal yang terlibat dalam proses membaca dan ketidakmampuan membaca bisa disebabkan oleh berbagai faktor yang bisa bekerja sendiri-sendiri atau secara serempak. bahasa. tingkat kemampuan membaca. Stimulus masuk lewat indra penglihatan mata. bisa digeneralisasikan. jenis kelamin. Di antara faktor-faktor tersebut menurut Harris (1970). Membaca sebagai proses perseptual mengandung pengertian bahwa dalam membaca merupakan proses mengasosiasikan makna dan interpretasi berdasarkan pengalaman tentang stimulus atau lambang. tingkat sosial ekonomi. merupakan perkembangan konsep. membaca sebagai proses sensori. serta merupakan interpretasi mengenai informasi. pengenalan dan identifikasi. Pernyataan “membaca sebagai proses sensoris” tidak berarti bahwa membaca merupakan proses sensoris semata-mata. bahwa faktor terpenting dalam masalah kesiapan membaca yaitu intelegensi umum. Proses membaca yakni membaca sebagai proses psikologi. Kita tidak tahu kapan perkembangan mulai dan berakhir. seperti intelegensi. Membaca sebagai proses perkembangan mengandung arti bahwa membaca itu pada dasarnya merupakan suatu proses perkembangan yang terjadi sepanjang hayat seseorang. bertahap. Membaca Sebagai Proses Membaca bukanlah suatu kegiatan yang berdiri sendiri. Sedangkan proses membaca sebagai perkembangan keterampilan mengandung arti membaca merupakan sebuah keterampilan berbahasa (language skills) yang sifatnya objektif. Sebagai proses psikologi membaca itu perkembangannya akan dipengaruhi oleh hal-hal yang sifatnya psikologi pembaca. sikap. kepribadian. kemampuan persepsi. Yang lebih penting bagi kita ialah memahami alasan-alasan yang melatarbelakangi dari definisi-definisi mereka itu. Membaca sebagai proses sensoris mengandung pengertian bahwa kegiatan membaca itu dimulai dengan melihat.

Membaca kritis (outical reading) dan membaca ide . Secara garis besar membaca intensif terbagi dua. Membaca intensif merupakan program kegiatan membaca yang dilakukan secara seksama. yakni membaca survei (survei reading).penting saja dari bahan bacaan yang dibaca dengan menggunakan waktu secepat mungkin. secara garis besar membaca dapat kita golongkan menjadi dua: membaca ekstensif (extensive reading) dan membaca intensif (intensif reading). baik jenis maupun ragam teksnya dan tujuannya sekadar untuk memahami isi yang penting. Yang aktif bekerja hanya mata dan otak atau kognisi saja. Membaca telaah isi dibagi lagi menjadi membaca telaah teliti (close reading). Ada tiga jenis membaca. yakni membaca telaah isi (content study reading) dan membaca telaah bahasa I (linguistik study reading). Membaca dalam hati merupakan proses membaca tanpa mengeluarkan suara. Dalam membaca ini.Membaca Berdasarkan Terdengar Tidaknya Suara Pembaca Ditinjau dari terdengar dan tidaknya suara si pembaca pada waktu membaca. membaca sekilas skimming). membaca pemahaman (reading for understanding). Membaca Berdasarkan Cakupan Bahan Bacaan Dilihat dari sudut cakupan bahan bacaan yang dibaca. Untuk menanamkan kemahiran kedua jenis membaca ini diperlukan adanya proses latihan secara terencana dan sungguh-sungguh di bawah asuhan guru-guru profesional. sedangkan pada tataran yang lebih tinggi membaca nyaring merupakan proses pengkomunikasian isi bacaan (dengan nyaring) kepada orang lain (pendengar). Membaca ekstensif program membaca secara luas. membaca dangkal (superficial reading). kita dapat membagi membaca menjadi dua jenis yakni membaca dalam hati (silent reading) dan membaca nyaring atau membaca bersuara (oral reading or aloud reading). para siswa hanya membaca satu atau beberapa pilihan dari bahan bacaan yang ada dan bertujuan untuk menumbuhkan serta mengasah kemampuan membaca secara kritis. Pada tataran yang paling rendah membaca nyaring merupakan aktivitas membaca sebatas melafalkan lambanglambang bunyi bahasa dengan suara yang cukup keras.

Sedangkan teknik membaca scanning sangat tepat digunakan untuk menemukan informasi tertentu secara cepat dalam teks yang dibaca. yaitu kegiatan pramembaca. Beragam Variasi Kegiatan Tahap Membaca Kegiatan pada tahap membaca adalah salah satu tahap kegiatan penting dan utama dalam keseluruhan tahapan membaca. seorang pembaca akan memilih strategi membaca yang tepat dan sesuai untuk mencapai tujuan tersebut. Kegiatan membaca. Teknik skimming sangat cocok digunakan untuk membaca cepat dan menemukan gagasan inti bacaan secara cepat. yaitu kegiatan memahami teks yang dibaca.(reading for ideas). Setelah mengetahui tujuan membaca. Membaca telaah bahasa dibagi menjadi membaca bahasa asing (foreign language reading) dan membaca sastra (literary reading). Beragam Variasi Kegiatan Pramembaca Disebut kegiatan pramembaca karena kegiatan ini dilaksanakan sebelum seorang siswa melaksanakan kegiatan membaca. yaitu kegiatan-kegiatan yang dilakukan setelah melaksanakan kegiatan membaca untuk mengecek atau menguji pemahaman terhadap bacaan yang telah dibaca. yaitu kegiatan-kegiatan yang dilakukan sebelum melaksanakan kegiatan membaca sebagai jembatan untuk dapat memahami bacaan dan agar dapat melaksanakan kegiatan pascamembaca dengan cepat dan mudah. Kegiatan Pramembaca. kegiatan membaca. Tahap-tahap dalam Kegiatan Membaca Ada tiga langkah dalam kegiatan membaca. Kegiatan pascamembaca. Artinya. Fungsi utama kegiatan pramembaca adalah memberikan pengetahuan awal terkait dengan aspek-aspek bacaan yang hendak dipahami. dan kegiatan pascamembaca. Kegiatan pramembaca ini tidak boleh terlepas dari kompetensi dasar dan indikator yang akan dicapai dalam pembelajaran membaca. Ada beragam variasi kegiatan pramembaca. melatih siswa mengetahui tujuan membaca. Kegiatan pramembaca merupakan jembatan untuk mengaitkan beragam pengetahuan yang memiliki keterkaitan dengan isi bacaan. Seorang pembaca yang efektif dan efisien terlebih dahulu harus mengetahui tujuan dia membaca. dan memberikan motivasi dan rasa percaya diri. . semua kegiatan pramembaca dirancang untuk mencapai kompetensi dasar dan indikator yang akan dibelajarkan kepada siswa.

Kegiatan pascamembaca ini tidak boleh terlepas dari kompetensi dasar dan indikator yang akan dicapai dalam pembelajaran membaca. 2) membaca memperluas wawasan. semua kegiatan pramembaca dirancang untuk mencapai kompetensi dasar dan indikator yang akan dibelajarkan kepada siswa. Karakteristik pembaca juga dapat mempengaruhi pemahaman pembaca terhadap teks. dan minimnya pengetahuan tentang cara membaca cepat dan efektif. Selain itu. sedang. dan 5) membaca cepat meningkatkan pemahaman terhadap teks yang dibaca. Fungsi utama kegiatan pascamembaca adalah untuk mengecek apakah apa yang dibaca telah dipahami dengan baik oleh siswa. Dan ada beberapa teknik yang dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan membaca cepat. antara lain: 1) banyak informasi penting dapat diserap dalam waktu yang cepat. tingkat keterbacaan teks (readibility) adalah salah satu syarat yang harus diperhatikan dalam memilih teks. Teknik Meningkatkan Kemampuan Membaca Cepat Membaca dengan kecepatan optimal dan memahami teks yang dibaca. Banyak manfaat membaca cepat. Kegiatan setelah membaca ini dapat berupa tugas atau pertanyaan-pertanyaan terkait dengan teks yang dibaca. Ada beragam variasi kegiatan pascamembaca. ada teks yang tingkat kesulitannya rendah. Karakteristik pembaca yang dapat mempengaruhi pemahaman teks adalah: IQ. kemenarikan dan keotentikan teks juga merupakan syarat untuk memilih teks yang baik. 4) membaca cepat membantu Anda menghadapi ujian/tes. di antaranya faktor karakteristik materi bacaan dan karakteristik pembaca itu sendiri. 3) membaca cepat meningkatkan kemahiran berbahasa yang lain. Ada beberapa langkah yang dapat dipraktikkan untuk mengukur kecepatan membaca seseorang. Teks bacaan sangat berpengaruh terhadap pemahaman pembaca. . dan tinggi. minat baca. Artinya.Beragam Variasi Kegiatan Setelah Membaca Disebut kegiatan pascamembaca karena kegiatan ini dilaksanakan setelah seorang siswa melaksanakan kegiatan membaca. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kemampuan Membaca Pemahaman terhadap teks yang dibaca dipengaruhi oleh banyak faktor. kebiasaan membaca yang jelek. Oleh karena itu. itulah konsep membaca cepat.

berlatih membacakan teks dengan intonasi.Teknik Meningkatkan Kemampuan Membaca Nyaring (Membaca Teks untuk Orang Lain) Membaca nyaring adalah kegiatan membacakan teks untuk orang lain. membacakan beragam teks pengumuman. Beragam kegiatan yang dapat dilatihkan untuk meningkatkan kemampuan dalam membaca nyaring adalah sebagai berikut: memahami isi teks dan memberikan tanda jeda pada teks. Kompetensi membaca nyaring ini perlu dikuasai oleh semua mahasiswa calon guru (Bahasa dan Sastra Indonesia. guru masa depan yang dapat melaksanakan pembelajaran tuntas (mastery learning) dan membelajarkan siswa agar dapat menguasai kompetensi secara tuntas pula (Depdiknas. interpretatif. dan membacakan beragam teks perangkat upacara. antara lain sebagai berikut: membacakan beragam teks berita. Kemampuan membaca intensif adalah kemampuan memahami detail secara akurat. pendapat. pesan. lengkap. . dan perasaan yang ada pada wacana tulis. kritis. berlatih mengomentari hasil pembacaan. dan pernafasan. membacakan beragam teks percakapan. pengalaman. membacakan beragam teks laporan. Memahami Hakikat dan Karakteristik Membaca Intensif Membaca intensif adalah membaca secara cermat untuk memahami suatu teks secara tepat dan akurat. misalnya: latihan vokal. gagasan. Kompetensi yang andal dalam melaksanakan kegiatan membaca nyaring adalah salah satu prasyarat menjadi guru yang profesional. berlatih meningkatkan performansi pembacaan teks. konsep. dan evaluatif. menyerasikan gerak dan ucapan. intonasi. lafal. melafalkan kata-kata yang sulit. Membaca intensif sering diidentikkan dengan teknik membaca untuk belajar. Kompetensi membaca nyaring dalam Kurikulum 2004 mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Dengan keterampilan membaca intensif pembaca dapat memahami baik pada tingkatan lateral. Membaca kompres-hensif merupakan proses memahami paparan dalam bacaan dan menghubungkan gambaran makna dalam bacaan dengan skemata pembaca guna memahami informasi dalam bacaan secara menyeluruh. Aspek kognitif yang dikembangkan dengan berbagai teknik membaca intensif tersebut adalah kemampuan membaca secara komprehensif. 2003). dan kritis terhadap fakta. Kompetensi membaca nyaring adalah salah satu kecakapan hidup yang diperlukan sebagai bekal siswa untuk dapat bersaing di dunia kerja dan juga berguna dalam kehidupan siswa. dan pemenggalan yang tepat.

dan juga pemahaman keseluruhan isi wacana. dan sebagainya) . dan penggunaan ejaan/tanda baca.Kemampuan membaca intensif mencakup 1) kemampuan pemahaman literal. membaca komprehensif. grafik. 8) kegiatan dalam membaca intensif melatih siswa mengubah/menerjemahkan wacanawacana tulis yang mengandung informasi padat menjadi uraian (misalnya: membaca intensif tabel. pengembangan kosakata. 7) kegiatan dalam membaca intensif melatih siswa untuk berpikir kritis dan kreatif. Karakteristik membaca intensif mencakup 1) membaca untuk mencapai tingkat pemahaman yang tinggi dan dapat mengingat dalam waktu yang lama. 4) membaca intensif bukan menggunakan cara membaca tunggal (menggunakan berbagai variasi teknik membaca seperti scanning. 3) pemahaman kritis. penggunaan kosakata. 2) pemahaman inferensial. skimming. Kecermatan tersebut juga dalam upaya menemukan kesalahan struktur. 2) membaca secara detail untuk mendapatkan pemahaman dari seluruh bagian teks. 3) cara membaca sebagai dasar untuk belajar memahami secara baik dan mengingat lebih lama. 6) kegiatan dalam membaca intensif melatih siswa membaca kalimat-kalimat dalam teks secara cermat dan penuh konsentrasi. 5) tujuan membaca intensif adalah pengembangan keterampilan membaca secara detail dengan menekankan pada pemahaman kata. kalimat. iklan baris. dan 4) pemahaman kreatif. dan teknik lain).

memperkaya informasi. 6) pembaca membuat jurnal apa yang telah dibaca dan bagaimana komentar terhadap yang dibaca. OPQRST. Membaca ekstensif dilakukan dalam rangka menumbuhkan kesenangan dan kemauan membaca beragam wacana tulis dalam bahasa target (bahasa yang sedang dipelajari).Teknik-teknik membaca intensif dapat berupa SQ3R. Dalam program membaca ekstensif seseorang dituntut untuk dapat mengakses sebanyak mungkin judul buku/artikel/berita dengan topik-topik yang sudah populer. Memahami Hakikat dan Karakteristik Membaca Ekstensif Membaca ekstensif adalah membaca untuk kesenangan dengan penekanan pada pemahaman umum. 2) topik dan bentuk wacana yang dibaca bervariasi. 7) bersifat individual dan bersifat membaca senyap. Dalam program membaca ekstensif kemampuan dan kemauan membaca seseorang diamati secara teratur baik dengan catatan formal maupun tidak formal oleh pembaca sendiri. Teknik tersebut melatih dan membekali pembaca dengan suatu metode studi (belajar) yang sistematis. Dengan membaca ekstensif seseorang dapat meningkatkan kemampuan dan minat bacanya. 4) tujuan membaca berkaitan dengan kesenangan. Teknik-teknik membaca intensif ini didasari oleh teori skemata. . Catatan harian dan buku laporan digunakan bersama dengan catatan judul dan komentar terhadap apa yang dibaca. 5) dalam membaca ekstensif akan terjadi penguatan diri sendiri. 3) pembaca memilih apa yang ingin dibaca (memperhatikan minat). dan KWLU. Membaca ekstensif memiliki beberapa karakteristik yang meliputi 1) membaca sebanyak mungkin wacana tulis (dilakukan di luar kelas). Teori skemata ini mencetuskan gagasan bahwa inti dari pemahaman dimainkan oleh suatu struktur kognitif yang disebut skemata. dan pemahaman umum terhadap isi teks/wacana.

Pembacaan cara ini boleh melewati bagianbagian tertentu yang dianggap kurang penting. Dengan skimming seseorang mencoba untuk mendapatkan inti atau gambaran umum apa yang dibaca bukan mendapatkan gambaran detail seluruh isi teks. Membaca dengan teknik skimming berarti kita secara cepat membaca sekilas teks untuk menentukan ide-ide penting dari teks. Skimming sering digunakan untuk melakukan tinjauan awal (previewing) untuk mengetahui isi umum suatu teks/buku. 4) melakukan penyegaran apa yang pernah dibaca. Ketika kita membaca sekilas kita akan menggerakkan mata kita dari atas ke bawah dengan cepat menyapu seluruh halaman yang dibaca sambil memberi fokus pada informasi yang dicari. Seseorang menggunakan skimming untuk memutuskan apakah suatu buku akan dipilih/tidak. Memahami Hakikat dan Karakteristik Membaca Skimming Teknik membaca skimming salah satu teknik membaca cepat. 9) kecepatan membaca cukup (tidak cepat dan tidak lambat).8) Aspek kebahasaan tidak menjadi penghalang pemahaman (bacaan dipilih. cetak tebal. ringkasan. dan sebagainya). 3) mendapatkan bagian penting dari suatu bacaan tanpa membaca keseluruhan. Awal skimming dapat menggunakan tanda-tanda organisasional yang digunakan penulis seperti subjudul. 2) mengetahui pendapat seseorang secara umum. 10) menggunakan teks yang tidak terlalu sulit (hanya satu dua kata yang sulit. . Pada waktu melakukan skimming secara cepat mata kita bergerak ke seluruh teks untuk memperoleh gambaran umum mengenai teks. 11) pembaca tidak diberi tes sesudah membaca (pembaca hanya memberikan respons personal/komentar terhadap apa yang dibaca). dan 12) membaca ekstensif membantu pembaca untuk mengenali beberapa fungsi teks dan cara pengorganisasian teks. penggunaan tanda tertentu yang menunjukkan pentingnya suatu informasi (tanda italic. Seseorang melakukan skimming untuk 1) mengenali topik bacaan atau memilih bacaan. dan 5) mensurvei buku yang akan dibaca. garis bawah.

4) paragraf pertama dan terakhir dari suatu wacana perlu dibaca dengan kecepatan rata-rata karena umumnya berisi ringkasan bahan yang dibicarakan. (2) manfaat scanning adalah dapat mencari informasi dalam buku secara cepat. Hakikat dan Karakteristik Scanning (Membaca Memindai) Scanning atau membaca memindai berarti mencari informasi spesifik secara cepat dan akurat. dan tidak melihat kata demi kata. ilustrasi. dan paragraf akhir seseorang mencoba memahami hal-hal penting dari teks. Mata bergerak cepat. kemudian ketika sampai pada bagian yang dibutuhkan. tanggal) perlu dilihat sepintas tanpa menatap lama-lama. mencari entri pada indeks. mencari angka-angka statistik. Memindai artinya terbang di atas halaman-halaman buku. (3) scanning merupakan teknik membaca cepat untuk menemukan informasi yang telah ditentukan pembaca. Teknik membaca memindai (scanning) adalah teknik menemukan informasi dari bacaan secara cepat. 3) detail khusus yang penting (nama. isi tabel. dengan cara menyapu halaman demi halaman secara merata. Selanjutnya. (5) pembaca telah menentukan kata yang dicari sebelum kegiatan scanning dilakukan. meloncatloncat. Dalam kehidupan sehari-hari scanning digunakan. mencari kata pada kamus. atau kata-kata kunci tertentu. (6) pembaca tidak membaca bagian lain dari teks kecuali informasi yang dicari. 2) membaca sekilas dan melompati bagian-bagian yang tidak penting dari suatu bacaan (contoh. atau bagian yang penting lainnya. Karakteristik membaca memindai (scanning) adalah (1) scanning mencakup pencarian secara cepat dengan gerakan mata dari atas ke bawah menyapu seluruh teks untuk mencari fakta khusus.Skimming dilakukan dengan cara 1) memahami dan menemukan bagian-bagian dari suatu bacaan yang memuat informasi penting (misalnya memahami dan menemukan letak ide pokok dalam paragraf. mencari makna kata dalam kamus/ensiklopedi. melihat acara siaran TV. paragraf transisi). antara lain untuk: mencari nomor telepon. gerakan mata berhenti. memahami dan menemukan letak informasi penting dari suatu buku). subjudul. kita dapat memperluas skimming dengan membaca indeks. Membaca dengan teknik memindai artinya menyapu halaman buku untuk menemukan sesuatu yang diperlukan. 5) membaca skimming dapat dilakukan dengan membaca paragraf awal. dan menemukan informasi tertentu yang terdapat dalam daftar. . informasi khusus. melihat daftar perjalanan.

minat. setelah itu memahami lebih lanjut isi yang terdapat di dalamnya. seperti intelegensi dan usia mental (mental age). Membaca sebagai suatu proses psikologis Yang dimaksud dengan membaca sebagai proses psikologis yakni bahwasannya kesiapan dan kemampuan membaca seseorang itu dipengaruhi serta berkaitan erat dengan faktor-faktor yang bersifat psikis seperti motivasi.Scanning dilakukan dengan cara (1) menggerakkan mata seperti anak panah langsung meluncur ke bawah menemukan informasi yang telah ditetapkan. kamus disusun secara alfabetis dan ada keyword di setiap halaman bagian kanan atas. dan (3) pembaca dituntut memiliki pemahaman yang baik berkaitan dengan karakteristik yang dibaca (misalnya. . baik oleh kawan maupun lawan main. ensiklopedi disusun secara alfabetis dengan pembalikan untuk istilah yang terdiri dari dua kata. Artinya seorang pembaca harus dengan aktif berusaha menangkap isi bacaan yang dibacanya tidak boleh hanya menerimanya saja. Selanjutnya proses membaca juga tidak selamanya identik dengan proses mengingat. a. serta oleh tingkat perkembangan dirinya. latar belakang sosial ekonomi. Oleh karena itu seorang pakar bahasa mengibaratkan proses membaca itu bagaikan proses menangkap bola dalam sebuah permainan bola basket. Terkadang dia harus lompat kanan lompat kiri untuk dapat menangkap. dan sebagainya). Sebagaimana kita maklumi seorang pemain basket yang baik harus berusaha memperhatikan gerakan-gerakan bola yang lemparkan. (2) setelah ditemukan kecepatan diperlambat untuk menemukan keterangan lengkap dari informasi yang dicari. Membaca bukan harus hafal kata demi kata atau kalimat demi kalimat yang terdapat dalam bacaan. Bola akan akan tertangkap dengan baik kemudian menggiring dan memasukannya ke dalam keranjang basket. Jadi tidak begitu saja menerima seluruh pesan yang disampaikan seperti halnya saat menerima bingkisan lebaran tadi. Pembaca harus berusaha menangkap pesan yang terdapat dalam bacaannya secar aktif. Begitu pula halnya dengan kegiatan membaca. Yang lebih penting ialah menangkap pesan atau ide pokok bacaan dengan baik. Dengan pemahaman tersebut diharapkan dapat menemukan informasi secara lebih cepat Kemudian membaca bukanlah merupakan proses yang pasif melainkan aktif. dan bukannya proses menerimanya bingkisan lebaran misalnya. dan kalau perlu mengomentarinya.

yakni dimulai dari melihat (bagi mereka yang matanya normal) atau meraba (bagi mereka yang tuna netra). Akan tetapi pada usia tersebut karena anak merupakan pribadi-pribadi dengan pola kepribadian yang berbeda dalam pertumbuhan dan perkemvanannya kita harus memiliki pengetahuan-pengetahuan yang layak tentang hal-hal yang pantas diperhatikan. Kelemahan penglihatan yang umum diderita anak-anak ialah kekeliruan kesipian (refrective eror). Penderita myopia tidak sebanyak hipermetropia pada permulaan pengajaran membaca dan akibat yang ditimbulkannya pun tidaklah begitu parah. Boleh jadi salah satu bola matanya menderita miopi sedangkan bola mata satu laginya menderita hipermetropik. Guru yang baik tidak akan memberi tugas kepada anak-anak menderita penglihatan semacam ini untuk membaca benda-benda yang terlalu dekat atau menyuruhnya membaca dalam waktu yang terlalu lama secara terus-menerus. namun jelaslah peranannya sebagai faktor . Membaca sebagai proses sensoris Membaca itu pada awalnya merupakan proses sensoris. atau pandangan jauh. Meskipun penyakit-penyakit tersebut tidak pernah dimasukan ke dalam faktor yang ikut serta menimbulkan ketidak mampuan membaca. Para saat permulaan itu anak mulai sadar bahwa tanda lambang-lambang tersebut itu dirangkai-rangkaikan maka akan tersusunlah suatu pembicaraan. yakni kondisi mata yang tidak dapat terpusat. Sedangkan eror refraktif ketiga ialah astigmatisme. Jenis sipi yang kedua ialah myopia atau pandangan dekat. Pada usia tersebut anak dianggap telah memiliki kompetensi koordinasi binakular. mata. Pada tingkat awal anak-anak menunjukkan kemampuan yang secara umum sekali disebut membaca. Penderita cacat penglihatan ini mempunyai jarak pandang yang tidak sama untuk kedua bola matanya. Hal lain untuk mengatasi hal ini ialah dengan jalan membawa para siswa secara teratur ke poliklinik terdapat untuk diperiksa kesehatan matanya. Kapankah anak-anak telah memiliki kesiapan penglihatan untuk memulai membaca buku? Berbagai penelitian menunjukkan bahwa pada umumnya anak mempunyai kesiapan penglihatan untuk membaca pada usia 5-6 tahun. persepsi yang dalam pemfokusan pengaturan dan pengubahan perasaan secara bebas. Untuk mengetahui kelemahan tersebut sekolah harus menyediakan alat uji penglihatan. Stimulus masuk lewat indera penglihatan. Salah satu jenis keliru sipi itu adalah hipermetropia.b.

dan tidak mendapatkan pengajaran yang layak. 4) identifikasi kata-kata yang dilakukan dengan jalan menyebutkannya. keteganan dan rendahnya minat untuk melakukan kegiatan membaca. Pada umumnya orang sepakat bahwa persepsi itu . Kalaupun ada kesulitan.yang ikut serta menimbulkan gangguan dalam membaca serta ketidakbetahan. 2) kesadaran akan persamaan pokok untuk mengadakan klasifikasi umum kata-kata. Sebaliknya seorang anak yang mempunyai cacat pendengaran yang tidak seberapa bisa saja akan menemui kegagalan dalam penguasaan bacaannya jika dia tidak memiliki motivasi yang tinggi. Namun demikian dalam proses membaca cukup hanya memperhatikan kedua hal yang pertama. Hal yang perlu diperhatikan oleh para guru ialah bahwa bila seorang anak kehilangan daya dengarnya namun masih mempunyai untuk belajar membaca. c. dan bahan pengajaran yang diselaraskan. Vernon (!962) memberikan penjelasan bahwa proses perceptual dalam membaca itu terdiri atas empat bagian: 1) kesadaran akan rangsangan visual. 3) klasifikasi lambing-lambang visual untuk kata-kata yang ada di dalam kelas yang umum. tidak memiliki tingkat kepercayaan diri. Oleh karena itu Anda harus waspada untuk tidak mempertukarkannya. mengecap. Seperti halnya dalam proses sensoris. kemampuan mencari kompensasi. hal tersebut tidak akan menjadi rintangan baginya. mendengar. Membaca sebagai proses perceptual Proses perceptual dalam membaca mempunyai kaitan yang erat dengan proses sensoris. Anak-anak yang merupakan pembaca pemula harus mampu mendengarkan kesamaan di antara bunyi-bunyi huruf yang terdapat dalam setiap kata. dia tidak akan memenuhi kesulitan dalam penguasaan bahan bacaannya itu. Meskipun Vernon bermaksud memperuntukkan langkah-langkah tersebut dapat diterapkan pada persepsi auditoris. dan meraba. mencium. mendeteksi irama dan sejenisnya. yakni melihat dan mendengar. secara umum persepsi dimulai dari melihat. mendeteksi kata-kata yang mulai berakhir dengan bunyi yang sama.

boleh jadi kita akan menginterpretasikannya sebagai letak sebuah kota. Persepsi itu sesungguhnya merentang di antara batas-batas daerah yang sangat luas. Jika titik hitam itu diletakkan pada sebuah peta. jika dalam konteks kode morsetitik hitam itu boleh jadi akan dimaknai sebagai huruf e atau mungkin merupakan tanda lambing vokal dalam bahasa orang Yahudi.mengandung stimulus asosiasi makna dan interpretasinya berdasarkan pengalaman tentang stimulus itu serta respon yang menghubungkan makna dengan stimulus atau lambing. Dengan kata lain pada setiap anak haruslah terjadi semacam mediasi atau pengalihan pengalaman. Sebaliknya pengenalan terhadap b yang berbeda dengan d. menganalisis. Untuk mengembangkan kemampuan membacanya anak harus pula dapat memodifikasi dan menghubungkan pengalamannya dengan stimulus-stimulus yang ada dalam konteks dan lingkungan yang sedang dialaminya. maka ia harus terlebih dahulu mengetahui beda keduanya itu. Kita tidak memperoleh makna dari lambing atau bunyi itu. mulai dari daerah-daerah yang kongkret sangat nyata dan khusus hingga ke daerah-daerah yang abstrak atau tidak jelas batas-batasnya. . Sebagai contoh. Akan tetapi jika titik hitam itu tampak di akhir deretan kata-kata yang membentuk kalimat maka ia baru mempunyai makna. tetapi kita membawa makna kepadanya. Sebelum anak dapat merespons perbedaan antara huruf b dan d. Fungsi utama stimulus. sesuai dengan namanya ialah meminta. yakni tanda berhenti. Kekeliruan semacam itu mudah dikenal dengan jalan mencamkan bahwa stimulus itu sendiri sesungguhnya tidak mempunyai makna. menyintesis dan sebagainya. Meskipun yang demikian itu merupakan persepsi. atau bunyi /b/ yang berbeda dengan bunyi /d/ tidaklah memberikan makna apapun. langkah pertama ialah stimulus seringkali disalah artikan sebagai keseluruhan persepsi. Seperti yang pernah kita singgung. Pada daerah itulah sebenarnya kita harus mengasah kemampuan anak-anak agar dapat menggeneralisasikan. Bagian terpenting dari stimulus ialah kemampuannya mengisolasikan dan membedakan berbagai stimuli. Jadi jika kita tidak pernah dapat mengasosiasikan sebuah titik hitam itu dengan makna apapun maka titik hitam itu tidak akan pernah bermakna. kalau kita melihat sebuah titik hitampada selembar kertas makna titik hitam tersebut sesungguhnya tidak mempunyai makna apa-apa bagi kita. bagi anak hanyalah merupakan masukan permulaan yang mempermudah proses pengenalan dan identifikasi.

cerita. Semakin luas dan bervariasi pengalaman seorang anak akan semakin luas dan semakin terbuka kesempatan baginya untuk mengembangkan konsepkonsep dan memperbaiki persepsinya. Kesiapan anak didik itu harus dikembangkan pada setiap taraf perkembangan kemampuannya. Kita tidak tahu kapan perkembangannya itu mulai dan kapan akan berakhir. gambar dan seterusnya. Tidak ada seorang anak yang dapat membaca dengan jalan melihat orang lain membaca misalnya. berjalan pada usia delapan bulan dan lari pada usia sembilan bulan. Seorang anak bisa berdiri pada usia tujuh bulan. kematangan bahkan kepribadian anak yang bersakutan. pengalaman. Oleh karena itu untuk menjamin adanya kesiapan anak pada tingkat perkembangan yang berikutnya guru harus betul-betul menyiapkan kesiapan anak tersebut pada taraf sebelumnya. Demikian juga untuk perkembangan kemampuan membaca. Meskipun membaca itu merupakan proses perkembangan gerakannya tidaklah berada dalam jarak-jarak yang beraturan dan tidak tentu waktunya. Misalnya melalui kegiatan karyawisata. Kemajuan kemampuan membaca pada umumnya memang bergerak tarataur. Antara lain oleh kebudayaan. guru harus selalu sadar bahwa membaca merupakan sesuatu yang diajarkan dan bukan sesuatu yang terjadi secara insidental. emosi. guru harus mempunyai kejelian dalam memperhatikan kemajuan setiap anak didiknya. Dalam upaya mencamkan membaca sebagai proses perkembangan ada dua hal yang harus mendapat perhatian guru. Pertama. Membaca Sebagai Proses Perkembangan Membaca itu pada dasarnya merupakan suatu proses perkembangan yang terjadi sepanjang hayat seseorang. permainan bersama. namun keistimewaan-keistimewaan tertentu bisa terjadi pada setiap anak. anak yang tidak dapat membaca karena belum cukup matang akan meminta kesabaran guru untuk menanti dia sampai pada tingkat kematangannya. Membaca . kata dan kalimat dalam wacana. Masalah yang dihadapi setiap anak ada yang bersifat problematik dan ada pula yang bersifat alami. Dan setiap perkembangan baru itu sesungguhnya merupakan kelanjutan dari perkembangan sebelumnya. Dengan demikian seyogyanyalah anak-anak sudah terlebih dahulu memiliki banyak pengalaman sebelum dirinya pertama kali mengenal huruf. Kemampuan yang demikian teratur jaraknya itu tidak dapat kita harapkan terjadi pada setiap anak.Persepsi seorang anak dalam membaca berpengaruh dan dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang banyak jumlahnya.

Dengan demikian membaca harus dipandang sebagai suatu alat dan bukan sebagai suatu tugas. Membaca Sebagai Proses Perkembangan Keterampilan Berbahasa Membaca merupakan salah satu dari empat komponen keterampilan berbahasa. membaca merupakan proses yang dipelajari yang pemerolehannya akan sangat bergantung dari upaya yang dilakukan dan prosedur yang dijalani. 1980). Oleh karena itu mata pelajarannya harus menarik dan layak. atau membaca fakta sebelum membaca untuk mencari ide tama. melainkan sebagai alat untuk mencapai suatu tujuan. ataupun tingkatan-tingkatan akademis. Hal kedua yang patut diperhitungkan oleh para guru ialah keyakinan bahwa membaca bukanlah suatu objek melainkan suatu proses. Anak akan mampu mencari materi sumber . namun kaitannya tetap tampak. berbicara dan menulis (Tarigan. Anak yang dapat menguasai berbagai tingkatan proses membaca akan merasakan membaca sebagai sumber pertolongan terpenting dalam menghadapi segala persoalan dalam kehidupan kesehariannya. Keterampilan itu mempunyai sifat berlanjut Meskipun keterampilan itu terikat pada tingkatan kelas anak. Keterampilan tersebut bersifat objektif Salah satu hal yang mula-mula kita sadari meneliti proses perkembangan keterampilan membaa itu ialah bahwa perkembangan keterampilan membaca itu bersifat objektif. yakni menyimak. keterampilan membaca hanya akan dapat dicapai dengan baik jika disertai dengan upaya latihan yang sungguh-sungguh. Sifat proses perkembangan keterampilan dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Guru tidak boleh memiliki pandangan mata pelajaran yang dikelolanya itu sebagai sebuah tujuan akhir. Ini tidak berarti bahwa Anda harus mengajarkan konsonan awal sebelum mengajarkan konsonan akhir. Bentuk-bentuk latihan dapat dilakukan per aspek atau per komponen keterampilan tertentu atau dapat pula secara sekaligus langsung mempraktikannya. Sebagai suatu keterampilan sebagaimana keterampilan-keterampilan lainnya. 2. Hal tersebut dipandang objektif karena dalam perkembangannya tidak tergantung pada materi.juga bukanlah merupakan proses instinktif. metode. tanda titik sebelum tanda tanya.

yakni daya nalar tersebut merupakan sumber utama yang dimiliki oleh manusia untuk berkreasi dan beradaptasi agar mereka mampu memacu kehidupan dalam jaman teknologi yang semakin canggih dan berkembang ini.secara mandiri setelah mereka menguasai keterampilan-keterampilan prasyarat. fisika. konon para ahli ekonomi telah membuat prakiraan bahwa kehidupan perekonomian mendatang akan menemukan sumber kekuatanya pada kegiatan-kegiatan yang bertalian dengan suatu sumber daya yang ada pada manusia. maka baginya tidak akan merupakan masalah dalam memahami kata tersebut di mana pun kata tersebut diposisikan dalam sebuah tataran kalimat. periksalah latihan Anda dengan memperhatikan rambu-rambu berikut ini! 1. Keterampilan itu dapat digeneralisasikan Disamping objektif dan bertahap. Keterampilan dasar dalam membaca dapat digeneralisasikan sehingga anak yang telah dapat menguasai keterampilan tersebut dituntut untuk dapat menerapkannya kapan saja dan di mana saja jika situasi dan kondisi menghendaki penggeneralisasian itu. kimia biologi. Latihan Untuk lebih memantapkan pemahaman Anda tentang materi yang terdapat dalam kegiatan belajar ini kerjakan secara berpasangan latihan berikut ini! 1. yang memimpikan . baik dalam konteks ilmu matematika. dimana sumber daya manusia (human resource) merupakan tiang penyangga utamanya. 3. keterampilan itu bersifat tergeneralisasikan. Dengan demikian dalam perekonomian pada era pasca industri mendatang. Sebagai sebuah bukti. kemahiran baca-tulis yang layak merupakan prasyarat mutlak bagi siapa saja dan bangsa mana saja. Nalar manusia hanya dan hanya akan berkembang secar maksimal jika ia diasah melalui pendidikan. Jika anak telah dapat menguasai cara memahami kata secara mandiri. dan seterusnya. Hal apakah yang harus ada dari definisi membaca itu seperti yang dinyatakan oleh William? Petunjuk Jawaban Latihan Jika Anda telah selesai. Buktikan bahwa membaca memegang peran yang sangat penting dalam konteks kehidupan umat manusia abad ini! 2.

Rangkuman Bagi masyarakat yang hidup dalam babakan pasca industri. Dengan demikian dunia pendidikan dan persekolahan memiliki tugas untuk mengupayakan kehadiran salah satu aspek keterampilan berbahasa ini kepada para siswanya. Dengan demikian kedudukan kemahiran berliterasi pada abad informasi seperti sekarang ini sesungguhnya merupakan modal utama bagi siapa saja yang berkehendak meningkatkan kemampuan serta kesejahteraan penghidupannya. 2. Dan jantung dari pendidikan adalah kegiatan berliterasi atau kegiatan bata-tulis. Hal ini karena membaca merupakan proses yang sangat kompleks. kemahiran membaca dan menulis atau yang lazim disebut literacy memang telah dirasakan sebagai conditio sine quanon alias prasyarat mutlak yang tidak dapat ditawar-tawar lagi. Yakni pemahaman (understanding).kemajuan dan keberjayaan. konon para ahli ekonomi telah membuat prakiraan bahwa kehidupan perekonomian mendatang akan menemukan sumber kekuatannya pada kegiatan-kegiatan yang bertalian dengan suatu sumber daya yang hanya ada pada manusia. atau era sibermatika seperti sekerang ini. Nalar mausia hanya dan hanya akan berkembang secara maksimal jikaia diasah melalui pendidikan. betapa kaya rayanya sumber daya alam (nature resources) yang dimiliki oleh suatu bangsa misalnya hal itu akan sulit mengangkat derajat bangsa tersebut bangsa tersebut ke pentas percanturan dunia serta dapat diperhitungkan oleh bangsa-bangsa lain. Kegiatan membaca yang tidak disetai dengan pemahaman bukanlah kegiatan membaca. Sebagai sebuah bukti. Meskipun demikian mengupayakan keterampilan membaca memang bukanlah persoalan yang sederhana. Sebab selain semua proses belajar sesungguhnya didasarkan atas kegaitan membaca dan menulis juga hanya dengan melalui kegaitan literasi membaca dan menulislah kita dapat menjelajahi luasnya dunia ilmu yang terhampar luas dari berbagai penjuru dunia dan dari berbagai babakan jaman. Dalam dunia pendidikan kemahiran berliterasi juga merupakan hal yang sangat fundamental. Tanpa adanya kemahiran tersebut. atau yang lazim disebut era sumber daya manusia. Sebab daya nalar tersebut merupakan sumber utama yang dimiliki oleh manusia untuk berkreasi dan beradaptasi agar mereka mampu memacu kehidupan dalam jaman teknologi yang semakin canggih dan berkembang ini. . yakni daya nalarnya.

Bonnomo 3) Dibawah ini merupakan faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi kemampuan membaca. proses perkembangan. motivasi B. Tes Formatif Petunjuk : Untuk soal-soal no. Goodman C. manusia D. atau D)! 1) Salah satu faktor yang sangat penting yang akan mengantarkan keberhasilan umat manusia dalam bidang ekonomi pada abad informasi dan teknologi canggih seperti sekarang ini ialah kepemilikan sumber daya ….. Anderson B. Pendapat ini dikemukakan oleh…. Sebab kegiatan membaca yang tidak disertai dengan pemahaman bukanlah kegiatan membaca. C. konsisi sosial ekonomi . kecuali….. Banyak definisi yang telah dikemukakan oleh para pakar tentang membaca.Selain itu merupakan proses sensoris membaca juga merupakan proses psikologis.. A. ekonomi C. alam B. Finnochiaro D. proses keterampilan berbahasa. A.. 1-3 pilihlah satu jawaban yang paling tepat A. Meskipun demikian hal yang harus ada dalam kegiatan membaca yakni unsur pemahaman (understanding). persepsi C. politik 2) Pada tataran yang lebih rendah membaca didefinisikan sebagai proses kegiatan mencocokkan lambing-lambang bunyi bahasa. B. A.

Jika (1) dan (2) benar. Petunjuk: Untuk soal no. tetapi antara keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat. Jika pernyataan benar. C. keterampilan membaca itu bersifat tergeneralisasikan. 6) Pada awalnya membaca itu merupakan proses sensoris Sebab Proses sensoris ialah proses memberi makna terhadap kata-kata yang dibaca. D. alasan salah atau jika pernyataan salah alasan benar.D. 5) Disamping objektif dan bertahap. alasan benar. Jika (1) dan (3) benar. Sebab Keterampilan dasar dalam membaca dapat digeneralisasikan sehingga anak yang telah dapat menguasai keterampilan tersebut dituntut untuk dapat menerapkannya kapan saja dan di mana saja jika situasi dan kondisi menghendaki penggeneralisasian itu. Jika pernyataan benar. . alasan benar. 7-10 pilihlah: A. C. kondisi penglihatan Petunjuk: Untuk soal no. Jika pernyataan benar. B. 4) Dalam dunia pendidikan kemahiran membaca merupakan hal yang sangat penting Sebab Semua proses belajar hampir dapat dikatakan tidak mungkin dilepaskan dari kegiatan membaca. B. dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat. Jika (2) dan (3) benar. 4-6. Jika pernyataan dan alasan salah. pilihlah: A.

. Jika (1). Antara lain ….. (1) melihat bagi yang normal (2) mendengar bagi yang tuli (3) meraba bagi yang buta 9) Sebagai guru kita harus yakin bahwa …. dan (3) benar.. kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah Anda pelajari! Rumus: . (2).. (1) kebudayaan dan pengalaman (2) emosi dan kematangan (3) kepribadian atau watak Cocokkan jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini! Hitung jumlah jawaban yang benar.D. (1) keterampilan membaca itu harus diajarkan kepada para siswa (2) keterampilan membaca bukanlah bawaan alami (3) keterampilan membaca tidak terjadi dengan sendirinya 10) Persepsi seorang anak dalam membaca berpengaruh dan dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang banyak jumlahnya. (1) antara penulis dan pembaca (2) bersifat tidak langsung (3) aktif dan rekreatif 8) Kesiapan membaca itu dimulai dari …. 7) Membaca merupakan proses interaksi ….

Sebagaimana kita ketahui dalam belajar bahasa terdapat tiga acuan pendekatan yang biasa digunakan sebagai landasan-pijak bagi proses dan pendekatan prosedural. Gagasan behavioristik tentang belajar bahasa terutama didasarkan pada teori belajar yang menitikberatkan peran lingkungan. Oleh karena itu mereka beranggapan bahwa proses perkembangan bahasa .100% = Amat baik 80% .89% = baik 70% . Dalam pandangan behavioristik anak dianggap sebagai penerima pasif dari lingkungannya. baik verbal maupun non-verbal dalam pemerolehan hasil belajar. 2 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEMAMPUAN MEMBACA Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kemampuan membaca seseorang? Sebelum kita membahas lebih jauh persoalan tersebut sejenak mari kita tinjau terlebih dahulu ihwal landasan teoritis mengenai belajar membaca ini.79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih. Artinya proses penguasaan dan kemampuan berbahasa itu. dikendalikan dari luar si pembelajar dan diperoleh sebagai akibat adanya berbagai rangsangan yang disodorkan kepada sang pembelajar dan diperoleh sebagai akibat adanya berbagai rangsangan yang disodorkan kepada sang pembelajar melalui lingkungannya.Tingkat penguasaan = Χ100 10 Jumlah jawaban Anda yang benar Arti tingkat penguasaan yang Anda capai 90% . Landasan teoritis mengenai belajar membaca sebenarnya tidak berbeda dengan landasan teoritis mengenai belajar bahasa. khususnya bahasa pertama. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda kurang dari 80% Anda harus kembali mempelajari materi yang terdapat dalam kegiatan belajar ini. Anda dapat melanjutkan Kegiatan Belajar 2. terutama bagian yang belum Anda kuasai.

sangat ditentukan oleh lamanya latihan yang dilakukan oleh lingkungannya, khususnya apa yang dikenal dengan stimulus-respons. Gagasan mentalistik atau nativisik menekankan pada aspek kapasitas bawaan (innate). Para pengusung aliran ini tidak memandang penting pengaruh dari lingkungan sekitar si pembelajar. Sebaliknya mereka beranggapan bahwa selama belajar bahasa pertama sedikitdemi sedikit seorang pembelajar akan membuka kemampuan lingualnya yang secara generic telah diprogramkan pada dirinya. Oleh karena itu para pengikuti aliran ini lebih condong pada anggapan bahwa bahasa merupakan pemberian secara biologis. Pemerolehan bahsa menurut mereka terlalu kompleks dan mustahil dipelajari dalam waktu yang singkat melalui peniruan. Jadi beberapa aspek penting yang menyangkut sistem bahasa pasti sudah ada pada manusia secara ilmiah. Sedangkan pendekatan prosedural mencoba menjembatani kedua kubu ekstrim tersebut dengan memadukan interaksi antara faktor-faktor internal dengan faktor-faktor eksternal dalam belajar bahasa. Artinya proses penguasaan dan kemampuan berbahasa seseorang itu selain ditentukan oleh faktor-faktor yang bawaan juga sangat ditentukan oleh sejauh mana mereka mendapat latihan-latihan, khususnya lewat kegiatan pembelajaran. Dalam kaitannya dengan kegiatan belajar membaca ini, kubu-kubu ekstrim sebagaimana disebutkan di atas nampak juga dari hasil-hasil riset para pakar membaca. Yap (1978) misalnya melaporkan bahwa kemampuan membaca seseorang sangat ditentukan oleh faktor kuantitas membacanya. Tegasnya, kemampuan berbahasa seseorang itu sangat ditentukan oleh pengaruh sejauh mana (lamanya) seseorang melakukan aktivitas membaca. Ibarat seorang penerbang, semakin tinggi jam terbang yang dimilikinya maka akan semakin piawai kemampuan terbangnya, begitu pula sebaliknya. Untuk menguatkan pendapatnya itu Yap melaporkan hasil penelitiannya ihwal perbandingan faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan membaca tersebut sebagai berikut: 65% ditentukan oleh banyaknya waktu yang digunakan untuk membaca, 25% oleh faktor IQ, dan 10% oleh faktor-faktor lain berupa lingkungan sosial, emosional, lingkungann fisik dan sejenisnya. Dengan demikian, menurut Yap jika kita berniat untuk meningkatkan kualitas kemampuan membaca seseorang maka perbanyaklah melakukan aktivitas membaca. Dengan demikian Yap termasuk seorang pakar membaca yang beraliran behavioristik, yakni yang meyakini bahwa pemerolehan kemampuan membaca seseorang itu sebagian besar dipengaruhi oleh faktor-faktor yang berasal fari lingkungan.

Berbeda dengan Yap, Burmenister mengatakan bahwa kemampuan membaca seseorang itu ditentukan oleh faktor intelegensinya (IQ). Hasil riset yang dilakukan oleh Anderson dan Freeboddy (1981) secara implicit dapat dikatakan menyokong pendapat Burmeister tersebut. Mereka mengatakan bahwa terdapat hubungan yang positif antara IQ yang dimiliki oleh seseorang dengan kemampuannya memahami membaca. Smith dan Mc Ginnis (1982) juga mengatakan bahwa orang yang memiliki intelegensi rata-rataa atau intelegensinya yang lebih baik cenderung dapat menjadi pembaca-pembaca yang baik. Meskipun demikian mereka tetap mengingatkan bahwa intelegensi bukanlah segalanya. Ia hanyalah merupakan salah satu dari sekian banyak faktor yang dapat mempengaruhi belajar membaca. Harris (1970) juga berpendapat bahwa faktor yang terpenting dalam masalah kesiapan membaca ialah kepemilikan intelegensi umum. Karena faktor tersebut merupakan angka rata-rata lain sangat jelas. Witty dan Kopel pun mempunyai pendapat serupa. Mereka berkesimpulan bahwa seseorang yang memiliki skor IQ di bawah 25, biasanya tidak pernah mecapai kematangan mental yang layak untuk belajar membaca; yang skor IQ-nya di bawah 50 akan mengalami kesulitan dalam memahami materi bacaan yang abstrak dan materi-materi lainnya yang sukar; dan mereka yang skor IQ-nya merentang di antara 50 hingga 70 akhirnya akan mampu membaca juga, akan tetapi kemampuannya itu tidak akan melebihi kemampuan peringkat keempat. Jika ditinjau dari teori belajar di atas, para pakar tersebut termasuk mereka yang beraliran mentalistik karena mereka beranggapan bahwa kemampuan membaca itu sangat dipengaruhii oleh unsur-unsur yang bersifat bawaan, yakni unsur intelensi tersebut. Sedangkan Ebel (1972:35) berpendapat bahwa faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya kemampuan pemahaman bacaan yang dapat dicapai oleh siswa dan perkembangan minat bacaannya tergantung pada faktor-faktor berikut: (1) siswa yang bersangkutan,(2) keluarganya,(3) kebudayaannya, dan (4) situasi sekolah. Begitu pula Omagio (1984) berpendapat bahwa pemahaman bacaan bergantung pada gabungan pengetahuan bahasa, gaya kognitif, dan pengalaman membaca. Ahli lain seperti Alexander (1983-146) berpendapat bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi pengembangan pemahaman bacaan meliputi program pengajaran membaca, kepribadian siswa, motivasi, kebiasaan dan lingkungan sosial ekonomi mereka. Ihwal kaitan status sosial ekonomi dengan kemampuan serta minat membaca seorang anak ini Benson (1969) menyatakan bahwa kemampuan serta minat membaca anak-anak

yang berasal dari masyarakat kelas sosial ekonomi rendah dapat mencapai 80%. Hal yang sama juga dikatakan oleh Coleman (1940), serta Gough. Mereka berkesimpulan anak-anak yang berasal dari status sosial ekonomi rendah umumnya kemampuan membacanya juga rendah. Burron Claybaugh (1977:25-35) mengatakan bahwa pada tahap-tahap awal tingkat pencapaian kemampuan dan minat membaca seseorang sangat dipengaruhi oleh apa yang mereka namakan “kesiapan membaca” (reading readness). Mereka mengajukan enam hal yang dipandang penting dalam mempertimbangkan reading readness ini, yakni: (a) Kepemilikan fasilitas bahasa lisan (oral language facility); (b) Latar belakang pengalaman (backround experience); (c) Diskriminasi auditori dan visual (auditory & visual discrimination); (d) Intelegensi (intelligence); (e) Sikap dan minta (attitude and interest); (f) Kematangan emosi dan sosial (emotional and sosial maturity). Wolfguy Michel dan Sterhagel (dalam Zielparache (1979) mencoba menggambarkan faktor-faktor yang turut mempengaruhi keberhasilan proses komunikasi membaca ini sebagai berikut: TEKS PEMBACA Konstruksi Kondisi - Struktur bahasa - Isi teks - Cirri-ciri teks - Cara penyusunan

Kemudian dari sekian banyak pendapat mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan serta minat membaca.Kelompok masyarakat . agaknya pendapat Pearson-lah yang dapat dianggapsebagai cermin dari kesimpulan. yakni pertama. . unsur-unsur yang berasal dari dalam teks bacaan. Katagori pertama berkenaan dengan keterbacaan (readability) dan organisasi teks atau wacana.Aktualitas .Hubungan konteks .Tujuan . saling membantu. 1978 dalam Hafni. actual .Sosial. khusus.Lingkungan (umum. 1981: 2-3). yakni faktor-faktor yang bersifat intrisik (yang berasal dari dalam pembaca) dan faktor-faktor yang bersifat ekstrinsik (berasal dari luar pembaca). Menurutnya faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan serta minat membaca dapat diklasifikasikan ke dalam dua katori. dan kedua. yakni pertama. model pengajaran dan lain-lain (Pearson. Faktor-faktor instrinsik antara lain meliputi kepemilikan faktor-faktor ekstrinsik dibagi menjadi dua katagori. unsur-unsur yang berasal dari faktor-faktor ekstrinsik dibagi menjadi dua kategori. guru.Motivasi INTERAKSI HASIL Keduanya mengatakan bahwa hasil dari kegiatan membaca tersebut akan sangat tegantung pada sejauh mana teks dan kondisi pembaca saling mempengaruhi. Dari penjelasan tersebut tampak jelas bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan serta membaca seseorang itu pada hakikatnya tidaklah tunggal. . Sedangkan katagori kedua berkenaan dengan fasilitas. unsur-unsur yang berasal dari lingkungan baca..Kepribadian . Mengapa demikian karena sebagaimana yang telah kita bahas pada kegiatan belajar 2 pada dasarnya proses membaca sendiri sesungguhnya tidaklah tunggal.

dengan demikian unsur-unsur kecil dalam bacaan. kata hubung. kata ingkar. terutama bila pembaca menganggap telah mengetahui topik tertentu yang dibicarakan dalam bahan bacaan atau mempunyai pendapat yang kuat tentang topik tersebut. (2) Kurang memberi perhatian kepada detail. (6) Gaya pengungkapan pokok pikiran penting secara tidak langsung yang mengharuskan pembaca mengambil inferensi atas informasi-informasi yang tidak tersurat dalam bacaan. (7) Penggunaan kata yang tidak akrab dengan pembacaanya juga merupakan kendala bagi pemahaman bacaan.Selanjutnya Hafni juga mencoba merumuskan beberapa penyebab kesulitan memahami bacaan ke dalam beberapa alasan. sehingga meskipun maksud umum bacaan tertangkap secara utuh namun gagal dalam memahami butir-butir tertentu. seperti. Hampir berabad-abad lamanya perilaku komunikasi masyarakat kita lebih banyak berlangsung dalam tataran yang . pertama. dengan demikian pembaca akan menafsirkan makna teks dari sudut pengetahuan dan pengalamannya sendiri. (5) Gaya penulisan yang bertipe mengulang-mengulang gagasan dengan ungkapanungkapan dan kata-kata yang khusus juga dapat menimbulkan kesulitan pada pembacanya. Kebiasaan-kebiasaan dimaksudkan meliputi: (1) Terlalu banyak memperhatikan butir demi butir informasi sehingga gagal memberi makna pada teks. (3) Terlalu imajinatif. kata modal luput dari perhatian pembaca. keruwetan sintaksis dapat menyebabkan kesulitan pada pembacanya. Selain hal-hal di atas dalam konteks Indonesia beberapa faktor lain yang juga merupakan faktor penyebab rendahnya kemampuan membaca bangsa kita antara lain. Seperti kita tahu. juga dapat menimbulkan kesulitan pada bacaannya. tradisi kelisanan (orality) masih menjadi semacam penyumbat dalam kantong memori linguistik masyakat kita. secara histories-kultural masyarakat kita mengantongi warisan budaya lisan atau budaya tutur yang memfosil. Rumus-rumus yang digunakannya didasarkan pada pendapat Swan (1979) yang berpandangan bahwa beberapa penyebab kesukaran memahami isi bacaan berakar pada kebiasaan baca yang salah. (4) Kalimat-kalimat yang tersaji di dalam teks mempunyai kompleksitas yang tinggi.

Tradisi literasi sendiri konon baru dikenal secara terbatas oleh bangsa kita sekitar paruh abad VIII. Sebagaimana kita tahu. proses pembejalaran yang dibangun dalam dunia persekolahan kita pada umumnya lebih banyak berbasis dalam tataran lisan (guru terlalu banyak menjadi pembicara dan murid terlalu banyak menjadi pendengar) tinibang dalam tataran keberaksaraan (guru dan murid bersama menjadi seorang pembaca dan penulis). yakni dimulai dari zaman renesans yang kemudian dilanjutkan dengan zaman industrialisasi. Kedua. Para guru pada umumnya jarang mejadikan kegiatan membaca sebagai kerangka pijak (frame of reference) pembelajaran yang ia lakukan kepada para siswanya. sebagai akibat persentuhan dengan agama serta kebudayaan Hindu.serba melisan (omong-dengar) ketimbang tradisi litersi (baca-tulis). konon membutuhkan waktu satu abad lamanya. Oleh karena itu secara anekdot dikatakan bahwa untuk dapat sukses belajar di sekolah seorang siswa tidak dituntut harus terampil atau banyak membaca buku. Jadi perkenaan masyarakat kita kegiatan membaca dan menulis memang masih relatif baru. Padahal untuk mengubah tradisi lisan menuju budaya literasi membutuhkan waktu yang cukup lama. Ahmad Slamet Harjasuajana. masyarakat Eropa memerlukan waktu tidak kurang dua abad untuk menjadikan kegiatan literasi sebagai bagian tradisi hidup masyarakatnya. Budha kemudian Islam. apalagi memilikinya. yakni dimulai dari perancangan Restorasi Meiji. Sebagai bahan perbandingan. sebab bukanlah transer ilmu yang dilakukan oleh para guru tidak mengacu serta bersumber dari sejumlah buku melainkan dari omongan sang guru yang disampaikan secara lisan? Dengan kondisi semacam itu. Itu pun hanya hanya hadir pada sekelompokk kecil masyarakat elit priyayi sebagai akibat didirikannya lembaga persekolahan oleh kolonial Belanda sebagai pengejawantahan dari politic etic. sebagaimana dikemukakakn oleh Prof. yakni manusia-manusia yang bias membaca tetapi . tidak heran manusia-manusia yang dihasilkan oleh persekolahan kita masih merupakan masyarakat yang aliterat. Cukuplah menjadi pendengar yang baik-baik saja. Dan baru setelah kita merdeka dan mendirikan sekolah-sekolah kegiatan membaca dan menulis tersebut mulai menyentuh secara lebih luas kepada masyarakat umum. akibat sistem persekolahan kita yang kurang memberikan peluang yang cukup bagi hadirnya tradisi keberaksaraan (literacy) atau tradisi membaca pada para peserta didik. Begitu pula dengan proses terbentuknya tradisi literasi pada bangsa Jepang. Bahkan berbagai pendekatan yang dipahami serta diperlakukan dalam perspektif kelisanan.

Yakni faktor-fakro yang bersifat intrinsic (yang berasal dari dalam pembaca) dan faktor-faktor yang bersifat ekstrinsik (berasall dari luar pembaca). termasuk dalam hal ini kemahiran membaca. seperti IQ. Namun potensi bahwaan tersebut akan sulit berkembang dengan baik jika tidak mendapatkan penempatan lewat proses pembelajaran yang baik dan maksimal. Jelaskan secara garis besar faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan membaca seseorang! 2. periksalah latihan Anda dengan memperhatikan rambu-rambu berikut ini! 1. karena memang kegiatan membaca hanya sekedar kegiatan yang tidak terlalu mendapat penekanan utama dalam dunia pendidikan kita. Begitu pula sebaliknya. Untuk lebih memantapkan pemahaman Anda tentang materi yang terdapat dalam kegiatan belajar ini kerjakan secaraperpasangan latihan berikut! 1. Faktor-faktor intrinsic . Jika dihungkan dengan pembicaraan ihwal tiga aliran teori belajar bahasa sebagaimana kita bicarakan pada awal pembahasan di atas. yang sangat besar pengaruhnya terhadap sukses tidaknya mereka memiliki aneka kemahiran. walaupun sang anak telah mendapatkan tempaan proses pembelajaran yang baik dan maksimal akan tetapi jika modal dasarnya kurang. misalnya IQ-nya rendah sekali maka akan susah juga mendapatkan hasil yang maksimal. Mengapa kita sebagai guru sebaiknya berpihak kepada kaum prosedural dalam melibatkan faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan seseorang itu? Petunjuk jawaban latihan Jika anda telah selesai.mereka memilih untuk tidak membaca. maka dapat kita katakana bahwa pandangan-pandangan terakhir ini dapat kita masukkan sebagai para pakar yang beraliran prosedural. Betul bahwa anak memiliki kapasitas atau potensi bahwaan. Sebagai seorang guru sebaiknya kita berpihak pada pendapat yang ketiga di atas. Sebab dengan demikian kita dapat mendudukan posisi anak secara proposional. yakni yang beranggapan bahwa kemampuan membaca seseorang itu selain dipengaruhi oleh faktor-faktor yang bersifat intrinsic atau yang berasal dari dalam diri si pembaca juga dipengaruhi oleh faktor-faktor yang bersifat ekstrinsik atau luaran.

yang sangat besar pengaruhnya terhadap sukses tidaknya mereka memiliki aneka kemahiran. Sebagai seorang guru sebaiknya berpihak pada pendapat kaum prosedural yang berpandangan bahwa kemampuan membaca seseorang itu selain dipengaruhi oleh faktor-faktor yang bersifat instrinsik juga oleh faktorfaktor yang bersifat ekstrinsik.antara lain meliputi kepemilikan kompetensi bahasa. Sedangkan faktorfaktor ekstrinsik dibagi menjadi dua kategori. dan kedua. Sebagai seorang guru sebaiknya berpihak pada pendapat kaum prosedural yang berpandangan bahwa kemampuan membaca seseorang itu selain dipengaruhi oleh faktorfaktor yang bersifat instrinsik juga oleh faktor-faktor yang bersifat ekstrinsik karena dengan demikian kita dapat mendudukkan posisi anak secara proporsional. Namun potensi bawaan tersebut akan sulit berkembang dengan baik jika tidak mendapatkan penempaan lewat proses pembelajaran yang baik dan maksimal. minat. seperti IQ. guru. Namun secara garis besar faktor-faktor tersebut dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori. Rangkuman Banyak faktor yang mempengaruhi kemampuan serta minat membaca seseorang. Faktor-faktor intrinsic antara lain meliputi kepemilikan kompentensi bahasa. termasuk dalam hal ini kemahiran membaca. dan kemampuan membacanya. 2. Sedangkan faktor-faktor ekstrinsik di bagi menjadi dua katagori. unsur-unsur yang berasal dari lingkungan baca (fasilitas. Kebiasan-kebiasaan dimaksud meliputi (1) terlalu banyak memperhatikan butir demi butir informasi sehingga gagal memberi makna pada teks (2) . guru. yakni unsur-unsur yang berasal dari dalam teks bacaan (keterbacaan dan organisasi teks) dan kedua. motivasi. Begitu pula sebaliknya walaupun sang anak telah mendapat tempaan proses pembelajaran yang baik dan maksimal namun jika modal dasar mereka kurang begitu memadai. yakni faktor-faktor yang bersifat intrinsic (yang berasal dalam pembaca). model pengajaran dan lain-lain). yakni unsur-unsur yang berasal dari dalam teks bacaan (keterbacaan dan organisasi teks). motivasi. Selanjutnya beberapa penyebab kesulitan memahami bacaan antara lain berakar pada kebiasaan baca yang salah. misalnya IQ-nya rendah sekali. Betul bahwa anak memiliki kapasitas atau potensi bawaan. maka mereka akan sulit juga untuk ditingkatkan secara maksimal kemampuan membacanya itu. unsur-unsur yang berasal dari lingkungan (fasilitas. dan kemmapuan membacanya. model pengajaran dan lain-lain).

Behavioral B. A. akibat sistem persekolahan kita yang kurang memberikan peluang yang cukup bagi hadirnya tradisi keberaksaraan (literacy) atau tradisi membaca pada para pererta didik. A. Mentalistik C. (4) kalimat-kalimat yang tersaji di dalam teks mempunyai tingkat kompleksitas yang tinggi. (7) penggunaan kosakata yang tidak akrab dengan pembaca. Petunjuk: Untuk soal-soal no. 1-3 pilihlah satu jawaban yang paling tepat A. kedua. C atau D) 1) Kaum behavioristik beranggapan bahwa kemampuan membaca seseorang itu sangat dipengaruhi oleh faktor………. Semuanya benar 2) Faktor ekstrinsik di yakini sebagai faktor dominan dalam mempengaruhi kemampuan membaca seseorang. (3) terlalu imajinatif. Ekstrinsik C. pertama. B. tradisi kelisanan (orality) masih menjadi semacam penyumbatan dalam kantong memori linguistik masyarakat kita. Ekstrinsik dan instrinsik D. Prosedural .kurang memberi perhatian kepada detail. Instrinsik B. Beberapa faktor yang lain juga merupakan faktor penyebab rendahnya kemampuan membaca bangsa kita antara lain. Anggapan semacam itu diyakini oleh kaum……. sehingga meskipun maksud umum bacaan tertangkap secara utuh namun gagal dalam memahami butir-butir tertentu. terutama bila pembaca menganggap telah mengetahui topik tertentu yang dibicarakan dalam bahan bacaan atau mempunyai pendapat yang kuat tentang topik tersebut. (5) gaya penulisan yang bertipe mengulang-ulang gagasan dengan ungkapan-ungkapan dan kata-kata yang khusus (6) gaya pengungkapan pokok pikiran yang tidak langsung sehingga mengharuskan pembaca mengambil inferensi atas informasi-informasi yang tidak tersurat dalam bacaan.

Sebab Berdasarkan hasil penelitian bahwa kemampuan hampir 65% kemampuan membaca seseorang ditentukan oleh kuantitas membacanya 5) Burmeinster serta beberapa pakar lainnya mengatakan bahwa kemampuan membaca seseorang itu di tentukan oleh faktor intelegensinya (IQ) Sebab Menurut Harris IQ yang dimiliki seseorang memang sangat besar pengaruhnya dalam menentukan kemampuan membaca seseorang. Kepemilikan fasilitas bahasa lisan. Jika pernyataan benar. D. alasan benar. Intelegensi. alasan salah atau jika pernyataan salah alasan benar. Jika pernyataan dan alasan salah 4) Yap mengatakan bahwa kemampuan membaca seseorang itu diibaratkan seperti kemampuan seorang penerbang: semakin banyak terbang maka akan semakin piawailah kemampuan terbangnya. D. dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat B. Jika pernyataan benar. tetapi antara keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat. 4-6. pilihlah: A. namun IQ bukanlah segalanya. Ia hanyalah . C. B. Jika pernyataan benar. alasan benar. Petunjuk: untuk soal no.D. Kondisi sosial ekonomi. Sikap dan mental C. Semuanya benar 3) Manakah di bawah ini yang tidak termasuk ke dalam komponen kesiapan membaca (reading readnness)? A.

Kebiasaan-kebiasaan dimaksud meliputi: . dan (3) benar. Jika (1) dan (3) benar. (3) Guru tidak mentradisikan membaca kepada para peserta didik. model pengajaran 9) Beberapa penyebab kesulitan memahami bacaan antara lain berakar pada kebiasaan baca yang salah.(2). Jika (1). B. 8) Beberapa faktor ekstrinsik yang mempengaruhi kemampuan membaca ialah (1) Motivasi. C. Jika (2) dan (3) benar. IQ. D. Sebab Benson (1969) menyatakan bahwa kemampuan serta minat membaca anak-anak yang berasal dari masyarakat kelas sosial ekonomi rendah dapat mencapai 80%. 7-10 pilihlah: A. (2) Sistem persekolahan kita yang kurang memberikan peluang yang cukup bagi hadirnya tradisi keberaksaraan (lliteracy).merupakan salah satu dari sekian banyak faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan belajar membaca. Petunjuk: untuku soal no. 6) Status sosial ekonomi seseorang ternyata berkorelasi dengan kemampuan serta minat membaca seseorang. Jika (1) dan (2) benar. guru. 7) Dalam konteks masyarakat Indonesia beberapa faktor lain yang juga merupakan penyebab rendahnya kemampuan membaca bangsa kita antara lain yaitu: (1) Tradisi kelisanan (orality) masih menjadi semacam penyumbat dalam kantong memori linguistik masyakat kita. hobi (2) Keterbacaan dan organisasi teks (3) Fasilitas.

Cocokan jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian akhir modul ini! Hitung jumlah jawaban yang benar. sehingga meskipun maksud umum bacaan tertangkap secara utuh namun gagal dalam memahami butir-butir tertentu. (3) Terlalu imajinatif.100% = Amat baik 80% . (3) Mendudukan posisi anak secara proporsional. terutama bila pembaca menganggap telah mengetahui topik tertentu yang dibicarakan dalam bahan bacaan atau mempunyai pendapat yang kuat tentang topik tersebut. (2) Kurang memberi perhatian kepada detai. 10) Guru sebaiknya berpihak kepada kaum prosedural sebab dengan demikian mereka akan dapat: (1) Bersikap arif dan bijaksana dalam melihat keberbagian kemampuannya yang dimiliki oleh para siswa. kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah Anda pelajari! Rumus: Tingkat penguasaan = Χ100 10 Jumlah jawaban Anda yang benar Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% .89% = Baik .(1) Terlalu banyak memperhatikan butir demi butir informasi sehingga gagal memberi makna pada teks. (2) Melakkukan penilaian yang objektif kepada para siswa.

hal apakah yang dapat mendorong atau menggerakan hati seseorang melakukan suatu perbuatan dengan penuh senang hati seseorang melakukan suatu perbuatan dengan penuh senang hati dan sukarela?.walaupun B untuk itu dirinya harus melakukan sebuah pengorbanan. Kendati misalnya mereka harus mengeluarkan biaya yang tisak sedikit untuk mereka dapat mengikuti olahraga tersebut serta harus rela berjemur di tengah terik matahari untuk memainkannya mereka akan menghadapinya dengan segala kesungguhan dan penuh kesenangan. maka dirinya umumnya akan dengan senang dan sukarela mengerjakan hal yang di minatinya tersebut. Begitu pula halnya dalam konteks membaca ini. Bagus! Tetapi jika tingkat penguasaan Anda kurang dari 80% Anda harus kembali mempelajari materi yang terdapat dalam kegiatan belajar ini. bukan hanya dengan senang dan sukarela melakukannya tetapi juga mereka dengan penuh kerelaan melakukan pengorbanan untuk dapat melakukannya. . Misalnya orang yang berminat terhadap permainan golf.materi.79% = Cukup < 70% = Kurang Jika anda telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih. 3 Upaya meningkatkan Minat Baca jika kita ditanya. baik secara materi ataupun non. Contoh mengenai hal ini dengan mudah dapat kita saksikan dalam kehidupan seharihari. berarti Anda dapat melanjutkan dengan Kegiatan Belajar 3. Ya.70% . Orang yang telah memiliki minat yang baik. terutama bagian yang belum Anda kuasai. Salah satu jawabannya ialah karena factor minat. orang yang di dalam dirinya telah memiliki minat yang tinggi terhadap sesuatu hal.

. Kalau kecepatan efektif membaca mereka hanya sekitar 250 kata per menit maka setiap harinya rata-rata waktu yang harus mereka luangkan untuk membaca berkisar antara2-3 jam pada setiap harinya. Frekuensi dan kuantitas Membaca Maksudnya bagaimana frekuensi (keseringan) dan waktu yang digunakan oleh seseorang untuk membaca. Sebagai gambaran kaum ibu di Amerika sana pada setiap minggunya mereka sedikitnya dituntut melahap 400. Berapa lamakah sebaiknya seseorang pembaca melakukan aktivitas membaca dalm setiap harinya? Jawabannya akan sangat bergantung pada tuntutan kebutuhan orang tersebut (profesi yang mereka sandang) serta kecepatan membaca yang dimilikinya. karena ia merupakan sumber pemicu utama seseorang dalam melakukan aktivitas membaca.000 kata/minggu. khususnya terhadap aneka upaya untuk menumbuhkannya. Atau dengan perkataan lain peranan minat dalam membaca menduduki tempat yang sangat penting. Oleh karena itu para guru di sekolah serta para orang tua di rumah seyogyanya lebih memahami benar seputar persoalan minat baca ini.000 kata.sementara KEM yang Anda miliki hanya berkisar hanya 250 kata/ 8jam/hari karena volumebacaan yang harus Anda lahap pada setiap minggunya harus mencapai 850. Bagaimana dengan kelompok mahasiswa seperti halnya Anda? Menurut penelitian kalau Anda ingin selalu luls ujian dengan hasil yang memuaskan. majalah wanita dan berbagai novel baru.yang berasal dari sumber-sumber bacaan sepertisurat kabar. yaitu: . Persoalannya sekarang indicator-indikator apakah yang dapat kita jadikan parameter untuk mengetahui apakah seseoarang telah memiliki minat baca yang tinggi atau masih rendah? Salah seorang pakar mencoba menawarkan beberapa indikatornya. Orang yang telah memiliki minat baca yang tinggi umumnya frekuensi membacanya pun sangat tinggi dan waktu yang di pergunakannya pun akan sangat tinggi pula.Jadi sekali lagi peranan minat dalam membaca menduduki posisi yang sangat sentral dan penting. 5 April1990) umumnya waktu yang digunakan oleh sebagian besar mahasiswa kita untuk membaca rata-rata kurang dari dua jam pada setiap harinya.Kondisi yang terjadi saat ini menurut penelitian Syahbadyni (Kompas. Dengan perkataan lain. begitu pula sebaliknya. seseorang yang mempunyai minat membaca akan banyak melakukan kegiatan membaca.karena ia merupakan salah satu fakror alasan pendorong yang sangat kuat pada diri seseorang untuk berbuat dan meningkatkan keberhasilan aktivitas membaca.

Jenis bacaan mereka terutama surat kabar.2. Ketiga. Jumlah masyarakat kita yang termasuk kelompok ini diperkirakan meliputi sepertiga dari komunitas bangsa Indonesia. seperti kala menerima surat misalnya. Menurut Kimman kelompok inilah yang sesungguhnya merupakan konsumen terbesar dari hasil-hasil penerbitan kita (media cetak dan buku-buku). serta majalah-majalah hiburan dan koran-koran kuning seperti Pos Kota misalnya. Kedua. Upaya apa yang perlu kita lakukan untuk menumbuhkan minat baca. kelompok masyarakat yang membaca karena didorong oleh kebutuhan ingin mendapatkan informasi. tetapi juga akan membaca jeniss-jenis bacaan lain. Artinya kelompok orang tersebut hanya akan melakukan aktivitas membaca kalau ada tuntutan harus membaca. Keempat. Sejauh mana aktivitas membaca yang dilakukan oleh bangsa kita dan jenis bacaan apasaja yang umumnya mereka konsumsi? Menurut penelitian Edward Kimman (1984) aktivitas membaca masyarakat Indonesia beserta jenis bacaan yang mereka lahap secara garis besar dapat dipilih dalam empat kategori. khususnya kepada anak-anak? Ajip Rosidi (1971:1819) menjelaskan bahwa kegemaran membaca bukanlah . majalah berita. kelompok orang yang hanya sekali-kali saja melakukan aktivitas membaca.jurnal berkala serta buku-buku ilmu pengetahuan (khususnya buku-buku teks atau buku pelajaran). Kuantitas sumber bacaan Orang yang mempunyai minat baca yang baik umumnya akan berusaha melahap aneka bacaan atau bacaannya akan sama variatif. Karena frekuensinya tidak pasti maka menurut Kimman jenis bacaan yang mereka baca pun menjadi sulit diidentisifikasi. kelompok orang yang melakukan aktivitas karena hal itu telah menjadi bagian dari kebutuhan hidupnya. kelompok orang yang melakukan aktivitas membaca hanya sekedar mencari hiburan atau kesenangan. Jumlah dari kelompok ini juga diperkirakan meliputi sepertiga dari komunitas bangsa kita. Hanya sayangnya jumlah kelompok masyarakat kita yang termasuk kedalam kategori ini masih kurang dari 10% dari seluruh komunitas penduduk Indonesia yang jumlahnya saat ini lebih dari 200 juta orang ini. novel-novel pop (picisan). Merka bukan hanya akan membaca jenis-jenis bacaan yang memiliki hubungan langsung dengan pekerjaan atau profesi dirinya saja. Para siswa dan mahasiswa termasuk kedalam kategori ketiga ini. Jenis bacaan kelompok ini antara lain komik. Jumlah kelompok ini menurut Kimman diperkirakan 15% dari komunitas bangsa kita. Jenis bacaan kelompokini sangat variatf. Pertama.

di antara berbagai factor eksternal membaca (dia menyebutnya faktor sosiologi) dia menyebutkan konon pengaruh keluargalah yang sangat tinggi konstribusinya dalam mempengaruhi terbentuknya minat serta kemahiran membaca pada anak-anak. Pendapat senada dengan Thorndike juga direkomendasikan dalam laporan penelitian slah satu badan Unesco. Bahakn Thorndike menyatakan bahwa tidak terdapat indikasi bahwa anak-anak yang memiliki minat serta kemahiran membaca unggul sebagai akibat langsung (pengaruh) dari pengajaran membaca yang diselenggarakan di sekolah-sekolah. perkembangan social. Oleh karena itu untuk mengupayakannya diperlukan bantuan serta partisipasi aktif dari komponen masyarakat dari mulai lingkungan sekolah (guru). pemerintah. seperti Finlandia.Minat baca harus ditanam. lingkungan masyarakat.sesuatu yang tumbuh secara otomatis dengan sendirinya. AS atau negara-negara Eropa (pada penelitian ini anak-anak Indonesia menduduki peringkat ke 29 dari 30 negara yang menjadi sample penelitian mereka) pada umumnya memiliki akses kemudahan dalam mendapatkan berbagai bahan bacaan yang berkualitas. Wujud . Menurut mereka karakteristik anak-anak. IAEA (International Achievment Education Asociation) (1988). Ihwal pentingnya penciptaan minat sedari kecil dan harus dimulai dari lingkungan rumah atau keluarga ini disokong oleh para pakar psikologi perkembangan.Berdasarkan hasilpenelitian yang ia lakukan di lima belas Negara termasuk di dalamnya negara-negara berkembang. Dengan demikian penanaman aneka kebiasaan pada periode ini akan sangat besar pengaruhnya pada masa-masa selanjutnya. Sebaliknya berkat pengaruh serta dukungan keluargalah minat serta keterampilan mmbaca mereka terbentuk. emosi. serta yang tidak kalah pentingnya yakni dukungan dari pihak keluarga. Hal senada juga dinyatakan oleh Thorndike (1986). Menurut mereka. ditumbuhkan serta dipupuk dan dibina sejak anak-anak masih dini. Sehubungan dengan kenyataan tersebut IAEA merekomendasikan bahwa faktor dukungan keluarga merupakan salah satu kunci utama dalam pembentukan minat serta ketermpilan membaca pada anak-anak. Khususnya pada usia persekolahan (2-6 tahun) tengah mengalami yang pesat pada beberapa aspeknya. pemahaman terhadap konsep maupun perkembangan bahasanya. dan terutama di rumah-rumahnya. analisis lebih jauh di negara-negara yang anak-anaknya memiliki minat serta keterampilan membaca yang unggul. antara lain: perkembangan motorik. baik di perpustakaan sekolah.

Sebab bila hal itu kerap dilakukan maka boleh jadi mereka akan memiliki persepsi yang salah terhadp membaca : seolah-olah membaca itu merupakan kegiatan yang serius dan penuh dengan kerut kening dan bukan kegiatan yang bukan membahagiakan. Kenalkan anak-anak dengan kegiatan membaca sejak dini Anak usia prasekolah umumnya memiliki hubungan yang sangat dekat dengan para anggota keluarganya. Bacakan aneka cerita-cerita yang menarik kepada mereka Anak-anak prasekolah umumnya mempunyairasa ingin tau yang sangat besar. Upaya-upaya apa yang harus dilakukan oleh orang tua untuk menanamkan kebiasaan membaca pada anak-anak tersebut? Inilah beberapa upaya yang dapat kita lakukan. Oleh karenanya libatkanlah mereka ketika orang tua atau anggota keluarga lainnya tengah melakukan kegiatan membaca. . Menurut hasilhasil penelitian yang ia lakukan. Untuk itu biasanya anak akan mengikuti kegiatan yang dilakukan oleh orang-orang yang ada di sekitarnya itu. Oleh karena itu seyogyanyalah orang tua mampu memberikan dan mengarahkan rasa ingin tau mereka dengan benar untuk membina minat anak alangkah yang dapat dilakukan oleh para orang tua adalah dengan sering membacakan cerita-cerita menarik atau lucu kepada mereka sesuai dengan usia dengan perkemabangan kejiwaan mereka. b. Hanya saja syaratnya pihak orang tua harus mau menyediakan buku-buku . dia berkesimpulan bahwa pada dasarnya semua anak senang melakukannya. Janganlah anak-anak terlalu banyak dilarang apalagi dihardik saat mereka ikut mengganggu orang tua atau anggota keluarganya tengah melakukan aktivitas membaca. Dengan cara semacam itu lambat laun anak-anak akan tertarik untuk memperhatikan dan mulai membuka-buka buku bacaan tersebut.dukungan keluarga tersebut antara lain penciptaan tradisi membaca di dalam lingkungan keluarga (ayah. ibu dan saudara-saudara). seperti dengan ayah-ibunya maupun saudara-saudara lainnya. Sediakan bahan bacaan yang cocok untuk mereka Menurut Donna Norton (1989). c. seorang pakar membaca dari Universitas Texas mengatakan sesungguhnya mereka sebuah presepsi yang salah jika banyak orang tua yang mengatakan bahwa anak-anak itu tidak memiliki kesenangan membaca buku. serta penyediaan bahan-bahan bacaan yang sesuai dengan anak-anak.

juga karena kemampuan membaca bukanlah kemampuan bawaan (innate) tetapi kemampuan yang kehadirannya harus diupayakan. Oleh karena itu menurutnya untuk menanamkan kebiasaan membaca pada anak-anak salah satu caranya sediakan saja bacaan yang mereka sukai. memang bukanlah sebuah pekerjaan yang mudah dan murah. jika . periksalah latiha Anda dengan memperhatikan rambu-rambu berikut ini! 1. Penyebabnya selain karena factor-faktor yang turut mempengaruhi minat serta kemahiran membaca pada diri seseorang itu tidaklah tunggal. jika tidak mau dikatakan cukup kompleks. Atau dengan perkataan lain peranan minat dalam membaca menduduki tempat yang sangat penting. Mengupayakan agar anak-anak gemar dan mahir membaca. Mengupayakan agar anak-anak gemar dan mahir membaca. pasti anak-anak dengan penuh suka cita akan melakukannya. 2.bacaan yang memang cocok dengan kondisi mereka. Untuk lebih memantapkan pemahaman Anda tentang materi yang terdapat dalam kegiatan pembelajaran kegiatan ini kerjakan secara perpasangan latihan berikut ini! 1. memang bukanlah sebuah pekerjaan yang mudah dan murah. baik dari segi isi maupun bahasanya. karena ia merupakan sumber pemicu utama seseorang dalam melakukan aktivitas membaca. lingkungan masyarakat dan juga pemerintah. Penyebabnya selain karena factor-faktor yang turut mempengaruhi minat serta kemahiran membaca pada diri seseorang itu tidaklah tunggal. Mengapa minat menduduki tempat yang sangat penting dalam kegiatan membaca? 2. Mengapa mengupayakan penumbuhan minat baca pada anak-anak dinilai bukan Perkara yang mudah dan murah? Petunjuk jawaban latihan Jika Anda telah selesai. keluarga. Dan dalam mengupayakannya sebagaimana dikemukakan oleh Ajip Rosidi diperlukan adanya sokongan dan bantuan serta kerjasama antara berbagai pihak. karena ia merupakan salah satu faktor alasan pendorong yang sangat kuat pada dri seseorang untuk berbuat dan meningkatkan keberhasilan aktivitas membaca. Peranan minat dalam membaca menduduki posisi yang sangat sentral dan penting.seperti pihak sekolah.

dukungan serta partisipasi aktif dari seluruh komponen masyarakat dari mulai lingkungan sekolah (guru). ditumbuhkan serta dipupuk dan dibina sejak masa anak-anak. Upayaupaya yang harus dilakukan oleh orang tua untuk menanamkan kebiasaan membaca pada anak-anak antara lain mengenalkan anak-anak dengan kegiatan membaca sejak dini. Selain itu untuk mengupayakannya diperlukan bantuan.tidak mau dikatakan cukup kompleks. atau D! 1) Ukuran lamanya seseorang pembaca melakukan aktivitas membaca dalam setiap harinya antara lain akan sangat bergantung pada…… A. maka ia harus ditanam. serta yang tidak kalah pentingnya yakni dukungan dari pihak keluarga. B. Status social yang disandang oleh seseorang D. pemerintah. karena ia merupakan sumber pemicu utama seseorang dalam melakukan aktivitas membaca. serta bahan-bahan bacaan yang cocok untuk mereka. . Dan menurut hasil penelitian Edward Kimman jika dilihat dari kedua indicator tersebut minat baca masyarakat Indonesia masih sangat memprihatinkan. Beberapa indikator yang dapat kita jadikan parameter untuk mengetahui minat baca antara lain frekuensi dan kuantitas membaca yang digunakan seseorang untuk membaca dan kuantitas sumber bacaan yang dibaca. Petunjuk: Untuk soal-soal no. Jabatan yang disandang oleh seseorang 2) Menurut penelitian berapa banyak volume bacaan yang harus dilahap oleh seorang mahasiswa pada setiap minggunya ialah…. Kedudukan yang disandang oleh seseorang C. Karena kegemaran membaca bukanlah merupakan sesuatu yang tumbuh secara otomatis dengan sendirinya. membacakan kepada anak-anak aneka cerita-cerita yang menarik. C. lingkungan masyarakat. Tuntutan kebutuhan yang disandang oleh seseorang B. juga karena kemampuan membaca bukanlah kemampuan bawaan (innate) tetapi kemampuan yang kehadirannya yang harus diupayakan.1-3 pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat A. Peranan minat membaca menduduki tempat yang sangat penting.

tetapi antara keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat. jenis bacaan mereka antara lain…. harus mencapai 950. dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat. . Tidak ada yang benar Petunjuk: Untuk soal no. alasan salah atau jika pernyataan salah alasan benar. alasan benar. harus mencapai 750.000 kata C. Jika pernyataan benar. pilihlah: A. D. Surat-surat yang mereka terima D.A. 4) Menurut para pakar psikologi perkembangan penciptaan minat baca harus diupayakan sejak kecil dan harus dimulai dari lingkungan rumah atau keluarga. Koran-koran kuning B. Jika pernyataan benar. 4-6. Norton mengatakan bahwa adalah sebuah persepsi yang salh jika banyak orang tua yang menganggap seolah-olah anak-anak itu tidak memiliki kesenangan membaca buku. harus mencapai 850.000 kata D.000 kata B. alasan benar. C. Sebab Para pakar psikologi perkembangan menyatakan bahwa penanaman aneka kebiasaan pada masa anak-anak akan sangat besar pengaruhnya pada masa-masa selanjutnya. Novel picisan C. 5) Donna. Jika pernyataan benar. Jika pernyataan dan alasan salah. A. semuanya betul 3) Menurut penelitian Edward Kimman kelompok orang yang hanya sekali-kali saja melakukan aktivitas membaca. B.

Jika (1) dan (2) benar. Sebab Dongeng merupakan cerita untuk mengembangkan daya imajinasi anak-anak. 7) Salah satu bentuk pelibatan anak-anakdengan kegiatan membaca di lingkungan rumah antara lain: (1) menyuruh mereka membaca secara mandiri (2) mengajak mereka saat anggota keluarga lainnya tengah melakukan kegiatan membaca (3) janganlah mereka dihardik saat mereka ikut serta membaca bersama-sama dengan anggota keluarga lainnya. Petunjuk: Untuk saol no. 8) Bentuk-bentuk dukungan pemerintah dalam mengupayakan penumbuhan minat baca masyarakat antara lain: (1) memberantas pembajakan buku (2) mendirikan perpustakaan di daerah-daerah terpencil (3) pencanangan program KMD (Koran masuk desa).Sebab Membaca harus dapat menyenangkan dan menggembirakan anak-anak 6) Mendongeng sangat baik sebagai alat untuk menumbuhkan minat baca anak-anak. (2). 9) Mereka yang digolongkan sebagai kelompok masyarakat yang membaca karena didorong oleh kebutuhan ingin mendapatkan informasi antara lain: .7-10 pilihlah: A. D. C. Jika (2) dan (3) benar. B. dan (3) benar. Jika (1). Jika (1) dan (3) benar.

Anda berhasil dapat melanjutkan dengan modul selanjutnya.100% = Amat baik 80% . kemudian gunakan rumus berikut ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah Anda pelajari! Rumus: Jumlah jawaban Anda yang benar Tingkat penguasaan = × 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai 90% . KUNCI JAWABAN TES FORMATIF .(1) guru (2) mahasiswa (3) pelajar SLTA 10) Faktor-faktor yang turut mempengaruhi minat baca seseorang antara lain: (1) kebutuhan terhadap informasi (2) kesenangan atau hobi (3) pengaruh budaya keluarga Cocokkan jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat pada bagian akhir modul ini! Hitung jumlah jawaban yang benar.79% = cukup < 70% = kurang Jika Anda telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih. Bagus! Akan tetapi jika tingkat penguasaan kurang dari 80% Anda harus kembali mempelajari materi yang terdapat dalam kegiatan belajar ini.89% = Baik 70% . terutama bagian-bagian yang belum Anda ketahui.

A Pada tataran yang lebih rendah membaca diidentidifikasi sebagai proses kegiatan mencocokan lambang-lambang bunyi bahasa. Kondisi penglihatan termasuk factor sensoris 4. keterampilan membaca itu bersifat tergeneralisasikan. D Sebagai guru kita harus yakin bahwa keterampilan membaca itu harus diajarkan kepada para siswa dan bukanlah bawaan alami serta tidak terjadi dengan sendirinya. 7. melihat bagi yang normal dan meraba bagi yang buta. 6. D Faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi kemampuan membaca. persepsi. 5. Kedua pernyataan menunjukkan hubungan sebab-akibat. A Dalam dunia pendidikan kemahiran membaca merupakan hal yang sangat penting. Proses sensoris bukan merupakan proses memberi makna terhadap kata-kata yang dibaca akan tetapi proses melihat. Keterampilan dasar dalam membaca dapat digeneralisasikan sehingga anak yang telah dapat menguasai keterampilan tersebut dituntut untuk dapat menarapkannya kapan saja dan dimana saja jika situasi dan kondisi menghendakinya penggeneralisaian itu. . 8. Kedua pernyataan tersebut benar akan tetapi keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab-akibat. 3. sebab proses belajar hampir dapat dikatakan tidak mungkin dilepaskan dari kegiatan membaca. B Kesiapan membaca itu dimulai dari.Tes Formatif 1 1. A Membaca merupakan prosese interaksi antara penulis dan pembaca dan bersifat tidak langsung. C Salah satu factor yang sangat penting yang akan mengantarkan keberhasilan umat manusia pada abad informasi dan teknologi canggih seperti sekarang ini ialah kepemilikan sumber daya manusia. B Di samping objektif dan bertahap. 9. Pendapat ini dikemukakan oleh Anderson. dan kondisi social ekonomi. Pernyataan pertama benar sedangkan pernyataan kedua salah. antara lain motivasi. 2. B Pada awalnya membaca itu merupakan proses sensoris.

C Faktor-faktor ekstrinsik yang mempengaruhi kemampuan membaca dibagi menjadi dua katagori.Ia hanyalah merupakan salah satu dari sekian banyak factor yang dapat mempengaruhi keberhasilan belajar membaca. Harris juga mengatakan bahwa IQ yang dimiliki seseorang memang sangat besar pengaruhnya dalam menentukan kemampuan membaca seseorang. kedua. akibat sistem persekolahan kita yang kurang memberikan peluang yang cukup bagi hadirnya tradisi keberaksaraan (literacy) atau tradisi membaca kepada para peserta didik. tradisi kelisanan (orality) masih menjadi semacam penyumbat dalam kantong memori linguistik masyarakat kita. 8. emosi dan kematangan. A Status sosial ekonomi seseorang berkorelasi dengan kemampuan membaca seseorang 7. Kedua pernyataan tersebut benar namun tidaksaling menunjukkan hubungan sebab-akibat.10. serta kepribadian atau watak. B Kaum behavioristik beranggapan bahwa factor yang sangat berpengaruh terhadap kemampuan membaca seaseorang adalah factor-faktor yang bersifat ekstrinsik. D Faktor sosial ekonomi termasuk kedalam komponen kesiapan membaca (reading readness). A Yap mengatakan bahwa kemampuan membaca seseorang itu diibaratkan seperti. Tes Formatif 2 1. 6. kemampuan seorang penerbang: semakin banyak terbangnya maka akan semakin piawailah kemampuan terbangnya. B Burmeinster serta beberapa pakar lainnya mengatakan bahwa kemampuan membaca seseorang itu ditentukan oleh intelegensinya (IQ). D Persepsi seorang anak dalam membaca berpengaruh dan dipengaruhi oleh factorfaktor kebudayaan dan pengalaman. 4. pertama. A Penjelasan sam dengan nomor 3. 5. 2. namun IQ bukanlah segalanya. A Beberapa faktor lain yang juga merupakan faktor penyebab rendahnya kemampuan membaca bangsa kita antara lain. yakni unsur-unsur yang berasal dari dalam teks bacaan (keterbacaan .Untuk memperkuat pendapatnya itu Yap mengemukakan hasil penelitiannya bahwa hamper 65% kemampuan membaca seseorang itu ditentukan oleh kuantitas membacanya.

D Menurut penelitian Edward Kimman (1984) aktivitas membaca masyarakat Indonesia beserta jenis bacaan yang mereka lahap secara garis besar dapat dipilah ke dalam empat katagori. 9. D Salah satu penyebab kesulitan memahami bacaan antara lain berakar pada kebiasaan baca yang salah. Karena frekuensinya . Dengan perkataan lain dapat mendudukan posisi anak secara proporsional. B Menurut penelitian banyaknya volume bacaan yang harus dilahap oleh seorang mahasiswa pada setiap minggunya harus mencapai 850. (3) terlalu imajinatif. kelompok orang yang hanya sekali-kali saja melakukan aktivitas membaca.kata yang fundamen (6) gaya pengungkapan pokok pikiran penting yang tidak langsung sehingga mengharuskan pem baca mengambil inferensi atas informasi-informasi yang tidak tersurat dalam bacaan. D Guru sebaiknya berpihak kepada kaum prosedural sebab dengan demikian mereka akan dapat bersikap arif dan bijaksana dalam melihat keberbagian kemampuan yang dimiliki oleh para siswa serta dapat melakukan penilaian yang objektif kepada para siswa. model pengajaran dan lain-lain). guru. Kebiasaan-kebiasaan dimaksud meliputi (1) terlalu banyak memperhatikan butir demi butir informasi sehingga gagal memberi makna pada teks. (4) kalimat-kalimat yang tersaji di dalam teks mempunyai tingkat kompleksitas yang tinggi. (7) penggunaan kosakata yang tidak akrab dengan pembaca. Artinya kelompok orang tersebut hanya akan melakukan aktivitas membaca kala ada tuntutan harus membaca.000 kata. (2) kurang memberi perhatian kepada detail. 3. 10. Pertama. A Lamanya seorang pembaca melakukan aktivitas membaca dalam setiap harinya sangat bergantung pada tuntutan kebutuhan orang tersebut (profesi yang mereka sandang) serta kecepatan membaca yang dimilikinya. sehingga meskipun maksud umum bacaan tertangkap secara utuh namun gagal dalam memahami butir-butir tertentu. (5) gaya penulisan yang bertipe mengulangulang gagasan dengan ungkapan-ungkapan dan kata. terutama bila pembaca menganggap telah mengetahui topik tertentu yang dibicarakan dalam bahan bacaan atau mempunyai pendapat yang kuat tentang topik tersebut. kedua unsur-unsur yang berasal dari lingkungan baca (fasilitas. Tes Forrnatif 3 1. seperti kala menerima surat misalnya. 2.dan organisasi teks).

tidak pasti maka menurut Kimman jenis bacaan yang mereka baca pun menjadi sulit diidentifikasi. Dengan perkataan lain membaca harus dapat menyenangkan dan rnenggembirakan anakanak. dia berkesimpulan bahwa pada dasarnya semua anak senang melakukannya. 5. baik dari segi isi maupun bahasanya. Kedua pernyataan tersebut benar akan tetapi keduanya. Tapi kedua pernyataan tersebut tidak saling menunjukkan hubungan sebab akibat. Menurut hasilhasil penelitian yang ia lakukan. 4. mendirikan perpustakaan di daerah-daerah terpencil serta pencanangan program KMD (koran masuk . 6. pasti anak-anak dengan penuh suka cita akan melakukannya. Hanya saja syaratnya pihak orang tua harus mau menyediakan buku-buku bacaan yang memang cocok dengan kondisi mereka. C Salah satu bentuk pelibatan anak-anak dengan kegiatan membaca di lingkungan rumah antara lain dengan mengajak mereka saat anggota keluarga Iainnya tengah melakukan membaca serta janganlah mereka dihardik saat mereka ikut serta membaca bersama-sama dengan anggota keluarga lainnya. B Menurut para pakar psikologi perkembangan penciptaan minat baca harus diupayakan sejak kecil dan harus dimulai dari lingkungan rumah atau keluarga.tidak saling menunjukkan sebab akibat. Norton mengatakan bahwa adalah sebuah persepsi yang salah jika banyak orang tua yang menganggap seolah-olah anak-anak itu tidak memiliki kesenangan membaca buku. D Bentuk-bentuk pemberantasan kegiatan pembajakan buku. Donna N. Oleh karena itu menurutnya untuk menanamkan kebiasaan membaca pada anak-anak salah satu caranya sediakan saja bacaan yang mereka sukai. seorang pakar membaca dari Universitas Texas mengatakan sesungguhnya merupakan sebuah persepsi yang salah jika banyak orang tua yang mengatakan bahwa anak-anak itu tidak memiliki kesenangan membaca buku. Jumlah masyarakat kita yang termasuk kelompok ini diperkirakan meliputi sepertiga dan komunitas bangsa Indonesia. 7. B Mendongeng sangat baik sebagai alat untuk menumbuhkan minat baca anak Dongeng juga merupakan cerita untuk rnengembangkan daya imajinasi anak-anak. Mereka juga menyatakan bahwa penanaman aneka kebiasaan pada masa anak-anak akan sangat besar pengaruhnya pada masa-masa selanjutnya. 8. A Menurut Donna Norton (1989).

DAFTARPUSTAKA Bwialster L. D Kebutuhan terhadap informasi. Reading Strategies for Middler and Secondary School. Smith. kesenangan atau hobi membaca. Teaching Reading in Secondary School Content Subject: Bookthinking Process. A. L. (1984). A. California: Addison-Wesley Publishing Company.). Eddie William.al) (ed): 1983. Dictionary of Reading and Related Term. 1988. Sinar Baru. majalah berita. Bandung: penerbit CV. 1988. Frank. Tarigan.G. NewYork: Holt. Harris. Jakarta: Universitas Terbuka Harjasujana. Rinehart and Wiston. London: Macmillam Publishing Ltd. Nurhadi.: 1986. Jumlah kelompok ini menurut Kimman diperkirakan sekitar 15% dan komunitas bangsa kita. 1987 Understanding Reading: a Psikolinguistic Analysis of Reading and Learning to Read. Smith. Jenis bacaan mereka terutama surat kabar. Bandung: Angkasa. Membaca Cepat dan Efektif (Teori dan Latihan). . (et all). (1978). 1987. Harjasujana. (dkk. Carl B. H. Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. (Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar pada FPBS IKIP Bandung). 10. Theodore (et. 9. Materi Pokok Membaca. jurnal berkala serta buku-buku ilmu pengetahuan (khususnya buku-buku teks atau buku pelajaran).E. Nusantara yang Literat: Secercah Sumbangsaran terhadap Upaya Pengingkatan Mutu Pendidikan di Indonesia.desa) merupakan bentuk-bentuk dukungan pemerintah dalam mengupayakan penumbuhan minat baca masyarakat. Reading in the Language Classroom. London: Lawrence Erlbaum Asociates Publisher. London: International Reading Asociation. serta pengaruh budaya keluarga termasuk faktor-faktor yang turut mempengaruhi minat baca seseorang. C Mahasiswa dan Pelajar SLTA oleh Edward Kimman digolongkan sebagai kelompok orang yang melakukan aktivitas membaca karena didorong oleh kebutuhan ingin mendapatkan informasi.

1989. Apresiasi. and Learning. Harras Pendahuluan . Yogyakarta: Penerbit Kanisius Olson. Tarigan dan Kholid A. Boston: Scott. Tesis Pascasarjana IKIP Bandung. 1973. Merril Publishing Company. 1994. Content Area Reading. Seni Membaca Untuk Studi.G. Membaca dalarn Kehidupan. Rosidi. Tarigan. Widyamartaya A. H. ANEKA JENIS MEMBACA Drs. Colombus. Foresman and Company. Hafni.Tampubolon D. 1993. Jakarta: Panitia Tahun Buku Internasional. Harras ed). 1983.G.al) (ed.P.A. Bandung: Angkasa. Literacy. Toronto: Charles E. Pemilihan dan Pengembangan Bahan Pengajaran Membaca. Burnes Don and Glenda Page (ed. Pembinaan Minat Baca. Harras K. Mulyati. Kemampuan Membaca Teknik Membaca Efektif dan Efisien. 1992. Language. 1981. David (et. Jakarta: Proyek Pengembangan Pendidikan Guru. Bandung: Angkasa. Norton. Insight and Strategies for Teaching Reading. Ajip. Vacca and Jo Annel Vacca. 1985. Richard T. Donna. 1989. Harras K. dan Penelitian Sastra. Kkolid A. Bandung: Penerbit Mimbar Pendidikan Bahasa dan Seni. Yeti. Through the Eyes of a Child: An Introduction to Children Literature. Mengembangkan Bahasa Anak-anak Melalui Bacaan Sastra dalam Sastra dan Perkembangan Insani Anak-anak (H.. London: Cambridge University.)..). Ruhendi Saefullah (ed). 1995. Model Pelatihan dalam Bimbingan Membaca Sebagai Upaya untuk Meningkatkan Pemahaman Bacaan.A. 1987. Sydney: Harcourt Brace Jovanovich Group. Kholid dan A. Membaca Minat Baca Masyarakat Kita dalam jurnal Mimbar Bahasa dan Seni No. 1988. R.XXII 1995.

Dilihat dari sudut cakupan bahan bacaan yang dibacanya. Jika Anda menganggap perlu. Anda diharapkan dapat memiliki pengetahuan dan wawasan seputar jenis-jenis teknik membaca ini. Lewat modul 2 ini. Dasar pijakan dalam melakukan pembagian atau penggolongan jenis-jenis membaca tersebut tentunya bermacammacam. Secara lebih rinci setelah mempelajari ini. kita akan mencoba mengulas aneka jenis teknik membaca sebagaimana disebutkan di atas. Dilihat dari tingkatan kedalamannya atau levelnya. Usahakan tidak melihat rambu-rambu jawaban terlebih dahulu sebelum anda mengerjakan seluruh bagian latihan tersebut. Ditinjau dan terdengar tidaknya suara si pembaca pada waktu membaca. Dengan demikian setelah mempelajari modul ini. Jika Anda belum berhasil menjawab dengan benar semua soal latihan. dan contoh sehubungan dengan jawaban latihan ini. jika Anda telah berhasil menjawab sebagian besar soal latihan tersebut silakan Anda lanjutkan untuk mulai mengerjakan tes formatif . membaca dapat kita golongkan ke dalam membaca ekstensif (extensive reading) dan membaca intensif (intensive). denfisi. menjelaskan pengertian dan jenis-jenis teknik membaca ekstensif dan intensif. 3. Akan tetapi. Jika Anda menemukan kesulitan berupa kata atau istilah-istilah silakan anda buka bagian glosarium. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam mempelajari modul ini Anda disarankan untuk memulai membaca setiap konsep. uraian. membaca kritis (critical reading). menjelaskan pengertian membaca literal. perhatikan baik-baik sekali lagi petunjuk jawaban latihan. kritis dan kreatif. dan membaca kreatif (creati reading).Dalam kajian membaca dikenal banyak jenis membaca. 2. silakan baca kembali konsep. Anda diharapkan dapat: 1. yakni membaca literal (literary reading). uraian. menjelaskan pengertian membaca nyaring dan membaca dalam hati. dan contoh yang terdapat pada bagian awal setiap kegiatan belajar. yakni membaca dalam hati (silent reading). baik menyangkut pengertian maupun aspek-aspek yang terlibat di dalamnya. membaca dapat digolongkan ke dalam tiga jenis. Setalah Anda memahami bagian tersebut kerjakanlah bagian latihan dengan sungguhsungguh. serta membaca nyaring atau membaca bersuara (oral reading or aloud reading). kita dapat membagi membaca menjadi dua jenis.

Dalam mengerjakan tes formatif sebaiknya Anda jawab dahulu semua soal yang ada. Yang perlu Anda catat. Sebelum Auth beralih ada kegiatan belajar selanjutnya. bila Anda sudah terbiasa mengerjakan tes formatif yang terdapat dalam kegiatan belajar dengan sebauk-baaknya maka Auth. skimming = kegiatan membaca secara cepat dan selektif serta bertujuan. Informasi ini memegang peranan yang sangat penting dalam proses membaca karena dapat memprediksi suatu bahan bacaan sehingga mendapatkan suatu pemahaman. iformasi non-visual = informasi yang telah dimiliki oleh seseorang sebelumnya. Anda harus „akiu bahwa Anda telah berhasil memahami seluruh isi kegiatan belajar yang sudah dipelajari serta seluruh latihan-latihanuya. serta membaca nyaring atau membaca bersuara (oral reading or aloud reading). bahwa model soal-soal tes formatif yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar akan saina dengan model soal-soal yang terdapat pada ujian akhir semester (UAS) mata kuhah mu Dengan demikian. yakni membaca dalan hati (silent reading). Untuk . 1 Membaca Nyaring dan Membaca Dalam Hati Ditinjau dari terdengar tidaknya suara si pembaca pada waktu membaca. Anda mencocokkannya dengan kunci jawabannya. akan mempunyai modal yang cukup besar saat menghadapi UAS nanti. baru kemudian. kita dapat membagi membaca menjadi dua jenis. Selamatbelajar‟ GLOSARIUM oral reading = kegiatan membaca nyaring atau membaca bersuara silent reading = kegiatan membaca dalam hati atau membaca senyap ingatan visual = ingatan yang diperoleh melalui penglihatan yang kemudian diendapkan di dalam otak kita.

Membaca nyaring merupakan proses mengkomunikasikan isi bacaan (dengan nyaring) kepada orang lain. misalnya padá anak-anak SD kelas I yang baru belajar membaca tentu saja pengertian semacam itu tidaklah salah. melainkan juga dituntut harus mampu melakukan „proses pengolahan‟ agar pesan-pesan atau muatan makna yang terkandung dalam lambang-lambang bunyi bahasa tersebut dapat tersampaikan secara jelas dan tepat oleh orang yang mendengarnya. Dalam hal ini yang aktif adalah mata (pandangan atau penglihatan dan ingatan). pengertian membaca nyaring pada dasarnya bukanlah kegiatan membaca untuk kepentingan diri sendiri. jelaslah bahwa proses membaca nyaring sesungguhnya bukanlah hal yang mudah Menurut A. Gates (1974) dalam Dictionary of Reading (1983:221) dikatakan bahwasanya membaca nyaring lebih sulit dibandingkan dengan membaca dalam hati: oral reading is much more difficult procces than silent reading. mari ikuti penjelasan berikut. Akibat pengertian seperti itu. A. Kesulitan proses membaca nyaring ini juga dapat dilihat dari tingkat keterlibatan organorgan tubuh yang turut bereaktivitas. misalnya pada anak-anak sudah mulai lancar membaca. Hanya dalam tataran yang lebih tinggi. Sebagaimana dijelaskan dalam Dictionary of Reading (193:221): oral reading is the process of reading aloud to communicate to another to anaudience. kita hanya menggunakan ingatan visual (visual memory). Membaca Nyaring Selama ini banyak orang memberikan pengertian ihwal membaca nyaring ini secara sederhana sekali. Karena tujuan utamanya pengkomunikasian isi bacaan maka si pembaca bukan hanya dituntut harus mampu melafalkan dengan suara nyaring lambang.memberikan pemahaman yang luas kepada Anda ihwal kedua jenis membaca ini. membaca nyaring dianggap sebagai kegiatan membaca yang sangat mudah dan siapa pun seolah-olah dapat melakukannya. yakni kegiatan membaca dengan mengeluarkan suara atau kegiatan melafalkan lambang-lambang bunyi bahasa dengan suara yang cukup keras. sedangkan dalam membaca nyaring selain penglihatan dan ingatan turut juga aktif ingatan pendengaran (auditory memory) dan ingatan yang bersangkutan . Dalam membaca dalam hati. Dengan demikian.lambang bunyi bahasa saja. Pada tataran yang paling rendah. tetapi membaca untuk kepentingan orang lain (pendengar).

b) harus mempelajari keterampilan menafsirkan lambang-lambang tertulis.. c) harus memiliki kecepatan penglihatan mata yang tinggi serta pandangan mata yang jauh. Karena tujuan akhir yang diharapkan dari membaca nyaring adalah kefasihan (fluency): mampu mempergunakan ucapan yang tepat. maka hal-hal yang perlu diperhatikan oleh seorang pembaca nyaring secara umum antara lain: a) harus mengerti makna serta perasaan yang terkandung dalam bahan bacaan. baik langsung maupun tidak langsung saat dia melakukan kegiatan membaca harus berhadapan dengan orang lain (pendengarnya). Dengan demikian sang pembaca. untuk mendapatkan keterampilan membaca jenis ini sangat mutlak diperlukan àdanya proses latihan secara terencana dan sungguh-sungguh di bawah asuhan guruguru yang profesional. membaca dengan menggunakan intonasi dan lagu yang tepat dan jelas. . seperti tanda pungtuasi serta tanda-tanda baca lainnya. Selain keempat hal tersebut. seperti dilanda rasa gugup. dirinya akan banyak mendapatkan kesulitan. karena dia harus melihat pada bacaan untuk memelihara kontak dengan para pendengar. membaca dengan jelas dan tidak terbata-bata. seru. koma. membaca dengan tidak terus menerus melihat pada bahan bacaaan. seperti alat-alat ucap kita. Kalau tingkat kepercayaan dirinya rapuh maka boleh jadi saat dia melakukan kegiatan membaca nyaring. tanya. d) harus dapat mengelompokkan kata-kata dengan baik dan tepat agar jelas maknanya bagi para pendengar. dan sejenisnya agar dirinya dapat menyusun kata-kata dengan intonasi yang sesuai dengan maksud si penulis serta ucapan-ucapan yang disampaikannya terasa hidup. Oleh karena itu. Masalah kepercayaan diri ini merupakan hal yang penting untuk dicermati dalam membaca nyaring karena seperti yang telah dijelaskan bahwa pada hakekatnya kegiatan membaca nyaring ini diperuntukkan bagi orang lain (pendengar).dengan otot-otot kita (motor memory). untuk mendapat kefasihan dalam membaca nyaring maka seorang pembaca dituntut untuk memiliki tingkat kepercayaan diri (self confidence) yang baik. misalnya tanda titik.

menurutnya dalam pengajaran membaca nyaring para guru dapat menggunakan teks-teks drama sebagai bahannya. yaitu: Kelas I a. Tarigan juga menjelaskan bahwasannya keterampilan keterampilan membaca nyaring akan berkembang secara wajar dan alamiah dalam membaca teks drama. mempergunakan frasa yang tepat (bukan kata demi kata). H.G. Tarigan (1986:26) untuk membantu para pendengar menangkap serta memahami maksud sang pengarang. b. . angara lain : a) menyoroti ide-ide baru dengan menggunakan penekanan yang jelas. koma. maka pembaca nyaring haruslah menggunakan berbagai cara. d) menjaga suaranya agar senantiasa nyaring dan jelas. memiliki sikap yang baik dalam merawat buku. Selanjutnya. mempergunakan ucapan yang tepat. mempergunakan intonasi suara yang wajar agar makna mudah dipahami. Oleh karena itu. membaca dengan penuh perasaan dan ekspresi. Taringan (1986:24-25) menyebutkan aneka keterampilan yang dituntut dalam membaca nyaring. b. d. membaca dengan terang dan jelas. Dengan mengutip pendapat Barbe & Abbot (1975).G. Kelas II a. tanya. c. e) menjelaskan klimaks-klimaks dengan gaya dan ekspresi yang baik dan tepat. seperti tanda titik.Menurut H. menguasai tanda-tanda baca sederhana. b) menjelaskan perubahan dari satu ide ke ide berikutnya. H .G. e. Dalam pengajaran bahasa asing kegiatan membaca nyaring sangat cocok untuk melatih keterampilan ucapan (pronounciation) daripada pemahaman (comprehension). atau seru. c) merencanakan kesatuan ide pikiran di dalam satuan kalimat. selain teks jenis narasi lainnya.

Sedangkan yang aktif bekerja hanya mata dan otak atau kognisi kita saja. in silent reading one reads to oneself not other. Kelas IV a. Kelas III a. membaca dengan penuh kepercayaan diri. Jadi dalam membaca dalam hati atau membaca diam memang tidak ada suara yang keluar. b. b. b. tetapi pada saat yang sama alat ucap mereká turut aktif. sebab hingga saat ini masih banyak anak anak saat mereka membaca dalam hati. atau dengan bibir bergerak-gerak. Membaca dalam hati Dalam Dictionary of Reading (1983:296) disebut silint reading is reading without saying aloud what is read. Ihwal diamnya alat ucap ini saat melakukan kegiatan membaca dalarn hati perlu dicermati oleh kita sebagai guru. b. atau membaca dengan kepala bergerak mengikuti baris bacaan. mulai dapat membaca nyaring tanpa harus terus-menerus melihat pada teks. Hal-hal semacam itu secara . membaca dengan penuh pemahaman. membaca dengan penuh perasaan dan ekspresi. membaca nyaring dengan penuh perasaan. pensil atau alat lainnya.c. c. Kelas VI a. mampu menggunakan. kecepatan mata dan saat membaca yakni 3 kata dalam satu detik. KelasV a. frasa dan susunan kata yang tepat. membaca dengan penuh pemahaman dan perasaan. dan ekspresi. Misalnya. B. membaca tanpa tertegun-tegun atau terbata-bata. memahami bahan bacaan pada tingkat dasar. atau membaca dengan menunjuk baris bacaan (kata demi kata) dengan jari. membaca sambil bersuara seperti berbisik.

Selain peristiwa di atas. Kita harus meyakini bahwasanya sebuah bacaan pada hakekatnya memiliki suatu gagasan yang utuh. Dengan mengutip pendapat Barbe & Abbot (1975) H. antara lain: a) akibat kurang memiliki kepercayaan diri.G. Jika setelah selesai keseluruhan bacaan tersebut kita masih juga belum memahaminya. baru mengulanginya (review) dari awal lagi. harus terus melanjutkan membacanya hingga usai. f) tidak konsentrasi dalam membaca. yang paling panting ialah dengan kepercayaan diri dan sikap yang benar saat melakukan aktivitas membaca. kebiasaan yang juga dapat menghambat dalam proses membaca dalam hati ialah kebiasaan melakukan regresi. Untuk mengatasi masalah regresi. yakni: . b) sering tergoda melakukan koreksi terhadap kesalahan-kesalahan cetak. a back word eye movement in reading continous text. specially. yakni kegiatan mengulang kembali bagian bacaan yang telah dilalui karena merasa diri gagal mendapatkan pemahaman.perlahan harus segera dihilangkan karena akan dapat menghambat kelancaran membaca dalam hati. saat sedang melakukan aktivitas membaca kemudian di tengah-tengah menemukan hal-hal yang tidak kita pahami benar. Sebagaimana disebutkan dalam Dictionary of Reading (1983:275) regression is movement backwards. Oleh karena itu. Menurut Frank Smith (1986:156) sedikitnya ada 6 hal yang dapat rnenyebabkan seseorang terjebak melakukan refresi sewaktu melakukan kegiatan membaca. e) terlalu cepat dalam melakukan penafsiran. Hanya saja dalam hal penyampaiannya gagasan-gagasan tersebut boleh jadi berceceran pada sepanjang teks dan penataan urutannya tidak sistematis. c) menemui kata-kata yang sulit. Mengapa demikian? Jawabannya karena boleh jadi bagian yang belum kita mengerti tersebut akan mendapatkan penjelasannya pada bagian-bagian teks berikutnya. Taringan (1986:37-38) menyebutkan aneka keterampilan yang dituntut dalam membaca dalam hati. d) terlalu terpaku pada detil.

membaca tanpa gerakan bibir. b. Kelas IV a. membaca dengan pemahaman yang baik. tanpa berbisik b. tanpa menggerak-gerakan bibir. kecepatan mata dalam membaca berkisar 3 kata perdetik.Kelas I a. menikmati bahan bacaan yang dibaca dalam hati itu dengan penuh senang hati. membaca tanpa bersuara. membaca dalam hati tanpa menunjuk-nunjuk dengan jari dan tanpa gerakan bibir. Kelas III a. Kelas II a. membaca tanpa gerakan bibir atau kepala. c lebih cepat membaca dalam hati daripada membaca nyaring. dapat membaca 180 kata dalam satu menit pada bacaan fiksi tingkat dasar. Kelas V 1. membaca lebih cepat dalam hati ketimbang dengan bersuara. 3. Kelas VI 1. mengerti serta memahamit bahan bacaan pada tingkat dasar. 2. b. tanpa komat-kamit. 3. Latihan . membaca tanpa gerakan kepala. dapat menyesuaikan kecepatan membaca dengan tingkat kesukaran yang terdapat bahan bacaan. membaca tanpa gerakan bibir atau kepala atau menunjuk-nunjuk dengan Jari. b. 2. mernahami bahan bacaan yang dibaca secara diam atau di dalam hati saja.

si pembaca bukan hanya dituntut harus mampu melafalkan dengan suara nyaring lambang-lambang bunyi bahasa saja. atau membaca dengan kepala bergerak mengikuti baris bacaan. tujuan utamanya pengkomunikasian isi bacaan. atau dengan bibir bergerak-gerak. seperti alat-alat ucap kita. 2) Membaca sambil bersuara seperti berbisik. Kedua. dilihat dari tingkat keterlibatan organ-organ tubuh yang turut beraktivitas. pensil atau alat lainnya. periksalah latihan Anda dengan memperhatikan rambu-rambu berikut ini! 1. atau membaca dengan menunjuk baris bacaan (kata demi kata) dengan jari. Ketiga tujuan akhir dari membaca nyaring adalah kefasihan (fluency).Untuk lebih memantapkan pemahaman Anda tentang pengertian kedua jenis membaca ini jawablah pertanyaan latihan berikut ini! 1. Rangkuman Ditinjau dari terdengar dan tidaknya suara si pembaca pada waktu membaca. melainkan juga dituntut harus mampu melakukan „proses pengolahan‟ agar pesanpesan atau muatan makna yang terkandung dalam lambang-lambang bunyi bahasa tersebut dapat tersampaikan secara jelas dan tepat oleh orang yang mendengarnya. serta membaca nyaring atau membaca bersuara (oral reading or aloud reading). serta melakukan regresi. beberapa kebiasaan buruk yang dapat mengharnbat kelancaran membaca nyaring! Pelunjuk Jawaban Lalihan Jika Anda telah selesai. Sebutkan. Pertama. dalam membaca dalam hati kita hanya menggunakan ingatan visual (visual memory) dan yang aktif hanya mata dan ingatan saja. Pada tataran yang paling rendah membaca nyaring merupakan aktivitas membaca sebatas melafalkan lambang- . kita dapat membagi membaca menjadi dua jenis yakni membaca dalam hati (silent reading). Oleh karena itu. sedangkan dalam membaca nyaring selain penglihatan dan ingatan turut juga aktif ingatan pendengaran (auditory memory) dan ingatan yang bersangkutan dengan otototot kita (motor memory). Mengapa pada tahap yang lebih tinggi membaca nyaring dianggap sebagai kegiatan membaca yang cukup sulit dibandingkan dengan kegiatan membaca dalam hati? 2.

.lambang bunyi bahasa dengan suara yang cukup keras. mata dan memory visual D. Membaca dalam hati merupakan proses membaca tanpa mengeluarkan suara. Salah satu alasan membaca nyaring pada tingkat yang lebih tinggi dinilai lebih sulit dibandingkan membaca dalam hati ialah . Yang aktif bekerja hanya mata dan otak atau kognisi saja. Alat utama yang paling berperan dalam proses membaca dalam hati yaitu…. Tes Formatif 1 Petunjuk: Untuk soal-soal nomor 1-3 pilihlah satu jawaban yang paling tepat! (A.B. atau D). mata dan kognisi B. 1. Membaca nyaring dituntut mampu melakukan proses pengolahan makna agar dapat ditangkap maksudnya sedangkan membaca dalam hati tidak D. mata dan hati . C. mata dan ingatan C. Membaca nyaring lebih banyak melibatkan visual memory sedangkan membaca dalam hati tidak melibatkan visual memory B. A. Untuk menanarnkan kemahiran kedua jenis membaca ini diperlukan adanya proses latihan secara terencana dan sungguh-sungguh di bawah asuhan guru-guru profesional. Membaca nyaring merupakan kegiatan membaca untuk kepentingan orang lain sedangkan membaca dalam hati untuk kepentingan diri sendiri 2.. A.. Membaca nyaring lebih banyak mengeluarkan suara sedangkan membaca dalam hati tidak C. sedangkan pada tataran yang lebih tinggi membaca nyaring merupakan proses pengkomunikasian isi bacaan (dengan nyaring) kepada orang lain (pendengar).

Jika pernyataan benar. Salah satu tujuan membaca nyaring adalah kefasihan sebab Membaca nyaring pada hakekatnya merupakan kegiatan membaca untuk kepentingan orang lain. C. menjelaskan perubahan dari satu ide ke ide berikutnya C. A. Jika pernyataan dan alasan salah. merencanakan kesatuan ide. antara lain…. B. sernuanya benar Petunjuk: Untuk soal nomor 4-6. alasan benar. dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat. Jika pernyataan benar. . 6. D. tetapi antara keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat. Pembaca dalarn hati yang baik saat melakukan kegiatan membaca dirinya tidak menggerak-gerakkan bibir atau menunjuk teks bacaan dengan menggunakan jari atau alat tunjuk lainnya sebab Hal itu akan dapat merusak pemahaman terhadap bacaan yang tengah dibacanya 5. pilihlah A. Untuk membantu para pendengar menangkap serta memahami maksud sang pengarang. alasan benar. Salah satu sebab terjadinya regresi atau pengulangan kembali terhadap bagian-bagian yang telah dibaca dalam membaca dalam hati yakni akibat pembaca kurang memiliki harga diri.3. 4. alasan salah atau jika pernyataan salah alasan benar D. maka seorang pembaca nyaring haruslah menggunakan berbagai cara. menyoroti ide-ide baru dengan menggunakan penekanan yang jelas B. Jika pernyataan benar. pikiran di dalam satuan kalimat.

sebab Harga diri merupakan hal yang harus dimiliki oleh seorang pembaca nyaring. Jika (1) dan (2) benar B.nunjuk dengan jari (2) membaca dengan pemahaman yang baik (3) dapat membaca dengan kecepatan 180 kata dalam satu menit pada bacaan fiksi tingkat dasar 8) Tuntutan kemampuan membaca nyaring untuk anak SD kelas VI menurut Barbe dan Abbot antara lain…. Tuntutan kemampuan membaca dalam hati untuk anak SD Kelas V menurut Barbe dan Abbot antara lain: (1) membaca tanpa gerakan-gerakan bibir atau kepala atau menunjuk. dan (3) benar 7. (1) membaca berita di TV (2) membaca puisi (3) membaca koran . Jika (1) dan (3)benar C. Jika (2) dan (3) benar D. Jika (1). (2). Contoh aplikasi membaca nyaring tingkat lanjut misalnya…. Petunjuk: Untuk soal nomor 7-10 pilihlah: A. (1) membaca nyaring dengan penuh perasaan dan ekspresi (2) membaca nyaring dengan penuh kesungguhan (3) mampu menggunakan frasa dan susunan kata yang tepat 9.

. bagus! Anda cukup memahami kegiatan belajar 1. Rumus: Jumlah jawaban yang Anda benar Tingkat penguasaan = ---------------------------------------.100% = baik sekali 80% . (1) harus mengerti makna serta perasaan yang terkandung dalam bahan bacaan (2) harus mempelajari keterampilan-keterampilan menafsirkan atas lambang lambang tertulis.89% = balk 70% . seperti tanda pungtuasi serta tanda-tanda baca lainnya (3) harus dapat mengelompokkan kata-kata dengan baik dan tepat agar jelas rnaknanya bagi dirinya Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir Modul ini.10. terutama bagian yang belum Anda kuasai. Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1.x 100% 10 Arti tingkat penguasaan yang Anda capai: 90% . Anda dapat meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2.79% = cukup < 70% = kurang Apabila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% ke atas. Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh seorang pembaca nyaring secara umum antar lain…. kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful