Mutiara Kata Bahasa Arab dan Artinya | Mahfuzat

Koleksi Mutiara Kata dalam Bahasa Arab lengkap dengan Artinya Dibawah ini ada 100 contoh mutiara kata tentang Kehidupan, Islam, Cinta, Hati, Perjuangan, Sahabat/Kawan, Motivasi, dan lain-lain. Mutiara Kata Bahasa Arab dikutip dari Al Qur’an, Hadits, Atsar Shahabat Nabi dan Nasehat serta Irsyadat para ulama salaf dan kholaf. kesemuanya ditulis dalam bahasa arab.

1.

ٚ

ِٓ

Barang siapa bersungguh-sungguh, maka dia akan mendapatkan (kesuksesan) 2.

ٍٝ ‫اٌ رب ٚ طًِٓ ضار ع‬ ‫ِٓ ط ثر ظ فر‬ ٗ‫ِٓ لً ط لٗ لً ط ٠م‬ ‫أً٘ اٌ ظ ق ٚاٌ ٛف اء اٌ ص‬ ‫ِٛ ج اٌظ ٠ك ذ ٙر ٚلد اٌ ١ك‬ ‫ت اٌر ة‬ ‫ِٚااٌٍ ج‬

Barang siapa berjalan pada jalannya, maka dia akan sampai (pada tujuannya) 3.

Barang siapa yang bersabar, maka dia akan beruntung 4.

Barang siapa yang sedikit kejujurannya, sedikit pulalah temannya 5.

Bergaulah dengan orang yang jujur dan menepati janji 6.

Kecintaan seorang teman itu, akan tampak pada waktu kesempitan 7.

Tidak ada kenikmatan kecuali setelah kepayahan 8.

‫٠ٓ عٍٝ وً عًّاٌ ظ ثر ٠ ع‬

Telur hari ini lebih baik daripada ayam esok hari 12. Kalaulah tidak karena ilmu niscaya manusia itu seperti binatang 18. Sebaik-baik teman itu ialah yang menunjukkan kamu kepada kebaikan 17. Akal yang sehat itu terletak pada badan yang sehat 14. ‫ع ذىٓ عارفا‬ ٚ ‫رب‬ Cobalah dan perhatikanlah.Kesabaran itu akan menolong segala pekerjaan 9. niscaya kau jadi orang yang tahu 10. . ‫اٌٛلد أ ّٓ ِٓ اٌ ٘ة‬ ُ١ ٍ ‫مً اٌ ط ٍ ١ُ ف ٟ اٌ ج طُ اٌ ط‬ ‫ٍ ١ص ف ٟ اٌ سِاْ و راب‬ ‫ِٓ ٠ سرع ٠ ح ظ‬ ‫خ١ر ا طحاب ِٓ ٠ ٌه عٍٝ اٌ ١ر‬ ‫ٌَ ٛ اٌ ٍُ ٌ ىاْ اٌ ٕاش و اٌ ثٙائ‬ ‫اٌ ٍُ ف ٟ اٌ ظ غر و اٌ ٕ مش ع ٍٝ اٌ حجر‬ ‫خ ١ر‬ ٌ‫ا‬ Waktu itu lebih berharga daripada emas 13. ‫اط ٍة اٌ ٍُ ِٓ اٌ ّٙ ٌ ٝ اٌ ٍح‬ َ ‫ح اٌ ١َٛ خ ١ر‬ ١ ‫ا ح اٌ غ ت‬ ْ Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hingga liang kubur 11. Barang siapa yang menanam pasti akan memetik (mengetam) 16. Sebaik-baik teman duduk pada setiap waktu adalah buku 15.

‫ٌٓ ذر ع ا ٠اَ اٌرٟ ِ د‬ ‫ذ ٍّٓ طغ١را ٚاعًّ تٗ وث١را‬ ‫اٌ ٍُ ت ال عًّ و اٌ شجر ت ال ّر‬ ‫ا ذحا أضاش إٌجا‬ ‫ذ ح ر مر ِ ط ى ١ ٕا ٚو ٓ ٌ ٗ ِ ١ ٕا‬ ‫ت اٌ ٕ طة‬ ْ‫فع اٌ ٍ طا‬ ‫اٌ شرف ت ا ب‬ ٟ ‫ض الِح اإلٔ طاْ ف‬ Tidak akan pernah kembali lagi hari-hari yang telah berlalu 20. Kemuliaan itu karena adab kesopanan (budi pekerti) bukan karena keturunan 25. ٗ‫آ اب اٌ ّرء خ ١ر ِٓ ذ٘ ث‬ ٜ ٠ ‫ٍك‬ ٌ‫ضٛء ا‬ Adab seseorang itu lebih baik (lebih berharga) daripada emasnya (kekayaannya) 27. bagaikan mengukir di atas batu 19. Keselamatan manusia itu terdapat dalam penjagaan lidahnya (perkataannya) 26. Belajarlah di waktu kecil dan beramalah dengannya di waktu besar 21. Jangan engkau menghina orang miskin dan jadilah penolong baginya 24. ْ‫آف ح اٌ ٍُ اٌ ٕ ط ١ا‬ . Ilmu tanpa amal/praktek bagaikan pohon yang tidak berbuah 22. Persatuan adalah pangkal keberhasilan 23.Belajar diwaktu kecil itu. Budi pekerti/akhlaq yang buruk itu menular 28.

karena penyesalan itu resiko bagi orang yang bermalas-malasan . Jangan menghina seseorang yang lebih rendah daripada kamu. hendaklah dia bersiap-siap 34. Barang siapa banyak perbuatan baiknya. maka banyak pulalah temannya ٝ‫ا ٙ ٚ ذ ى طً ٚ ذ ه غاف ال ف اٌ ٕ اِح اٌ م ث‬ ً‫ٌ ّٓ ٠ ر ىا ض‬ 37. Barang siapa yang menggali lobang. ً٘‫ع ٚ عالً خ١ر ِٓ ط ٠ك ا‬ ٗ ٔ‫طأ ٗ و ثر خٛا‬ ‫ِٓ و ثر‬ Musuh yang pandai itu lebih baik daripada sahabat yang bodoh 36. Perbaikilah dirimu sendiri. maka akan terperosoklah ia di dalamnya 35. jangan bermalas-malasan dan jangan pula lengah. Berpikirlah dahulu sebelum kamu berbuat. karena setiap orang mempunyai kelebihan 31. Bersungguh-sungguhlah. 33.Bencananya ilmu adalah lupa 29. niscaya orang-orang lain akan baik padamu 32. ً١ ‫ذا ط ق اٌ سَ ٚ ضح اٌ ط ث‬ ‫ذحرمر ِٓ ٚٔه فٍىً ١ ِس٠ح‬ ‫أ ط ٍح ٔ ف طه ٠ ظ ٍح ٌ ه اٌ ٕاش‬ َ‫فىر لثً أْ ذ س‬ ‫ِٓ عرف ت اٌطفر اضر‬ ‫فرج ٚل ع ف ١ٙا‬ ‫فر‬ ِٓ Jika ada kemauan yang sungguh-sungguh. pasti terbukalah jalannya 30. Barang siapa yang tahu jauhnya sebuah perjalanan.

Tidak menjawab (pertanyaan) orang yang bodoh adalah suatu jawaban 46. Balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang sama dengannya 45. niscaya ia (kejahatan itu) akan meninggalkanmu 40. Barang siapa manis tutur katanya (perkataannya) maka banyaklah temannya . Buah kelengahan adalah penyesalan dan buah kecermatan adalah keselamatan 43.38. sesuatu yang kamu dapat mengejakannya hari ini 39. Di dalam kehati-hatian itu terdapat keselamatan. Berlemah lembut kepada orang yang lemah itu termasuk perangai orang yang mulia (terhormat) 44. Tinggalkanlah kejahatan. ‫ر عّ ٍه ٌ ٝ اٌ غ ِا ذ م ر أْ ذ ّ ٍٗ اٌ ١َٛ ذ‬ ‫اذرن اٌشر ٠رروه‬ ‫ٚأٔ ف ُٙ ٌ ٍ ٕاش خ ١ر اٌ ٕاش أ ط ُٕٙ خ ٍ ما‬ ‫فٟ اٌر ٟٔ اٌطالِح ٚفٟ اٌ جٍح إٌ اِح‬ ‫ّرج اٌ ر فر٠ ط اٌ ٕ اِح ٚ ّرج اٌ حسَ اٌ ط الِح‬ ‫١ف ِٓ خ ٍك اٌ شر٠ ف‬ ‫فجساء ض١ ح ض١ ح ِثٍٙا‬ ‫ذ رن اٌ جٛاب ع ٍٝ اٌ جاً٘ ٛاب‬ ٗ ٔ‫ِٓ ع ب ٌ طأ ٗ و ثر خٛا‬ ٌ‫اٌ رف ك ت ا‬ Janganlah menunda pekerjaanmu hingga esok hari. Sebaik-baik manusia adalah yang terbaik budi pekertinya dan yang paling bermanfaat bagi manusia lainnya 41. dan di dalam ketergesa-gesaan itu terdapat penyesalan 42.

maka ia akan selamanya tidak mempunyai teman 49. dan untuk setiap perkataan memiliki tempat masing-masing 53. Bukanlah cela itu bagi orang yang miskin.47. َ‫ذا ذُ اٌ مً لً اٌىال‬ ‫ِٓ ط ٍة أخا ت ال ع ١ة ت مٟ ت ال أ‬ ‫لً اٌحك ٌٚٛ واْ ِرا‬ ‫خ ١ر ِاٌ ه ِا ٔ ف ه‬ ‫خ ١ر ا ِ ٛر أٚ ضطٙا‬ ‫اي ٌٚىً ِماي ِماٌَىً ِماَ ِم‬ ‫د‬ ‫ذا ٌ ُ ذ ط رحٟ ف ا ط ٕع ِا‬ ٌ‫ٌ ّٓ و اْ ف م ١را ت ً ا‬ Apabila akal seseorang telah sempurna maka sedikitlah bicaranya 48. maka berbuatlah sekehendakmu (apa yang engkau kehendaki) ‫١ة ٌ ّٓ ٌ ١ص اٌ ١ة‬ ‫و اْ ت ١ ال‬ 54. tapi cela itu terletak pada orang yang kikir ُ١ ‫ٌ ١ص اٌ ١ ر ١ُ اٌ ٞ ل ِاخ ٚاٌ ٖ ت ً اٌ ١ ر‬ ‫٠ ر ١ُ اٌ ٍُ ٚا ب‬ Bukanlah yang dinamakan anak yatim itu yang telah meninggal orang tuanya. 55. Barang siapa yang mencari teman tanpa bercela. Sebaik-baik perkara itu adalah pertengahanya (yang sedang-sedang saja) 52. Setiap tempat mempunyai perkataan masing-masing. Katakanlah kebenaran itu walaupun pahit 50. tapi . Apabila engkau tidak malu. Sebaik-baik hartamu adalah yang bermanfaat bagimu 51.

Barang siapa yang menganiaya niscaya akan dianiaya 61. .(sebenarnya) anak yatim itu adalah yang tidak memiliki ilmu dan budi pekerti 56. Janganlah engkau bersikap lemah sehingga kamu akan ditindas. sesungguhnya kecantikan itu ialah kecantikan dengan ilmu dan kesopanan 62. ‫ٌىً عًّ ٛاب ٌٚىً والَ ٛاب‬ ‫ٚعاًِ إٌاش تّا ذحة ِٕٗ ا ّا‬ ٖ‫ٍ٘ه اِرؤ ٌ ُ ٠ رف ل ر‬ ‫رأش اٌ ٔ ٛب اٌ ى ب‬ ٍُ‫ِٓ ظٍُ ظ‬ ‫ٌ١ص اٌجّاي ت ٛاب ذس٠ٕٕا ْ اٌجّاي ّاي اٌ ٍُ ٚا ب‬ ‫ذىطر ذ ىٓ رط ثا ف ر ظر ٚ ذ ىٓ ٠ ات طا ف‬ ‫ِٓ أعأه عٍٝ اٌشر ظٍّه‬ ‫تطرح ض ٔث١ه عٓ ذفظ١ٍٙا تث١اْ خ ٟ ٌ ٓ ذ ٕاي‬ ٍُ ٌ‫:ا‬ Setiap pekerjaan itu ada upahnya. Pokok dosa itu adalah kebohongan 60. Bukanlah kecindahan itu dengan pakaian yang menghiasi kita. Dan pergaulilah manusia itu dengan apa-apa yang engkau sukai daripada mereka semuanya 58. Hancurlah seseorang yang tidak tahu kemampuan dirinya sendiri 59. dan setiap perkataan itu ada jawabannya 57. Barang siapa menolongmu dalam kejahatan maka sungguh ia telah menyesatkanmu 64. dan janganlah kamu bersikap keras sehingga kamu akan dipatahkan 63.

Betapa banyak saudara yang tidak dilahirkan oleh satu ibu . Ta’at kepada guru serta Waktu yang panjang 65. Kesungguhan. kecuali dengan enam perkara. Akrab. Harta benda (bekal). akan aku beritahukan perinciannya dengan jelas : Kecerdasan. Kebersihan adalah bagian dari iman 69. Tidak ada kebaikan dari suatu kenikmatan yang menyebabkan penyesalan 71. Kalau banyak permintaannya maka sedikitlah penolongnya 70. Tuntutlah ilmu walaupun di negeri Cina 68. Kethoma’an (terhadap ilmu). Barang siapa berhati-hati niscaya akan mendapatkan apa-apa yang dicita-citakannya 67. Dekat. Manajemen pekerjaan itu akan menghemat separuh waktu 72. ‫اٌ ًّ ٠ ج ً اٌ ظ ة ضٙ ال‬ ّٕٝ‫ِٓ ذ ٔٝ ٔاي ِا ذ‬ ٓ١ ‫اط ٍة اٌ ٍُ ٌٚ ٛ ت اٌ ظ‬ ْ‫اٌ ٕ اف ح ِٓ اإل٠ ّا‬ ‫ذا و ثر اٌ ّط ٍٛب ل ً اٌ ّ طاع‬ ْ ‫ِا خ١ر فٟ ٌ ج ذ مة‬ ‫ذٕ ١ُ اٌ ًّ ٠ٛفر ٔظف اٌٛلد‬ ِٗ‫رب أ ٌُ ذٍ ٖ أ‬ Bekerja itu membuat yang sukar menjadi mudah 66.‫ذو اء ٚ رص ٚا رٙا ٚ رُ٘ ٚ طح ثح أ ض راذ ٚطٛي‬ ْ‫زِا‬ Saudaraku! Kamu tidak akan mendapatkan ilmu.

‫اٌ ى الَ ٠ ٕ ف ِا ذ ٕ ف ٖ اإلت ر‬ ‫ٌ١ص وً ِا ٠ٍّع ذ٘ثا‬ ٞ‫رذ ٗ ض ١رج اٌ ّرء ذ ٕ ث عٓ ضر‬ ٕٗ ‫ل ١ّح اٌ ّرء ت م ر ِا ٠ ح ط‬ ‫ِٓ أ ضح ىه‬ ‫ط ٠ مه ِٓ أت ىان‬ Perkataan itu dapat menembus apa yang tidak bisa ditembus oleh jarum 75. ْ‫ع ثرج اٌ م َ أ ض ٍُ ِٓ ع ثرج اٌ ٍ طا‬ ‫خ١ر اٌىالَ ِا لً ٚ ي‬ ‫ا ب‬ ‫ذا وثر رخض‬ ١ ً‫و‬ Tergelincirnya kaki itu lebih selamat daripada tergelincirnya lidah 80. Gerak-gerik seseorang itu menunjukkan isi hatinya 77. ‫ة ت اٌ ظّد اٚٚا‬ ‫اٌ غ‬ Obatilah kemarahan itu dengan diam 74. Derajat seseorang itu sebesar kebaikan yang telah diperbuatnya 78. Temannmu ialah orang yang membuatmu menangis bukan orang yang membuatmu tertawa 79.73. Segala sesuatu apabila banyak menjadi murah kecuali budi pekerti 82. َ ٔ ٖ‫أٚي اٌغ ة ْٕٛ ٚآخر‬ Permulaan marah adalah kegilaan dan akhirnya adalah penyesalan . Bukanlah setiap sesuatu yang mengkilat itu emas 76. Sebaik-baik perkataan ialah yang sedikit dan jelas 81.

maka berilah aku taubat wahai Tuhanku yang memiliki keagungan ‫و ١ف ٚعّرٞ ٔالض فٟ وً ٠َٛ # ٚذٔثٟ زا‬ ٟ ٌ‫ا رّا‬ 90. tapi aku tidak kuat dalam neraka Jahim 88. sedang dosaku selalu bertambah. dan orang yang merdeka cukup dengan isyarat 84. ‫اٌ ث ٠ رب تاٌ ظا ٚاٌحر ٠ىف١ٗ تاإل ارج‬ ‫أ ر ِا ل اي ٚ ذ ٕ ر ِٓ ل اي‬ ٛ‫٠ ط‬ ٛ‫اٌ ح ط‬ Hamba sahaya itu harus dipukul dengan tongkat. Dosaku bagaikan bilangan pasir. Perhatikanlah apa-apa yang diucapkan dan janganlah meperhatikan siapa orang yang mengatakannya 85.83. sesungguhnya engkau Maha Pengampun dosa yang besar ‫ذٔ ٛت ٟ ِ ثً أع ا اٌ رِاي # ف ٙة ٌ ٟ ذ ٛت ح‬ ‫٠ اذااٌ ج الي‬ 89. bagaimana aku menanggungnya . Umurku ini setiap hari berkurang. ُ١ ٌ‫فٙة ٌٟ ذٛتح ٚاغفر ذٔٛتٟ # ف ٔه غافر اٌ ٔة ا‬ Maka berilah aku taubat (ampunan) dan ampunilah dosaku. Wahai Tuhanku ! Aku bukanlah ahli surga. Orang yang pendengki itu tidak akan menjadi mulia 86. ‫ا ع ّاي ت ٛاذ ّٙا‬ Tiap-tiap pekerjaan itu dengan penyelesaiannya ‫ٌ ٟٙ ٌ طد ٌ ٍ فر ٚش أ٘ال# ٚ أل ٜٛ ع ٍٝ اٌ ٕار‬ ُ١ ‫اٌ جح‬ 87.

Maka jika engkau mengampuni.91. bukan karena sendikit atau banyaknya (yang melakukan/mengikuti) 98. Kebenaran itu harus berdasarkan wahyu dan bukti. maka Engkaulah yang berhak mengampuni. maka anda bertanggung jawab terhadap keislamannya ٠ ‫اٌ ّحاف ح ع ٍٝ اٌ م ٠ ُ اٌ ظاٌ ح ٚا خ ت اٌ ج‬ ‫ا ط ٍح‬ 94. Tuhanku ! Hamba Mu yang berbuat dosa telah datang kepada Mu dengan mengakui segala dosa. ‫ِ ط ٚي عٓ ض الِٙا فٟ أٞ أرع ذط ف ٔد‬ Di manapun anda berada. dan telah memohon kepada Mu ّٓ ‫ف ْ ذ غ فر ف ٔ د ٌ ان أً٘ # ف ْ ذ طر ف‬ ‫ٔ ر ٛ ضٛان‬ 92. Barang siapa yang mencari ketinggian derajat. kepada siapakah lagi aku mengharap selain kepada Engkau? 93. ْ‫نٞيع َٚٞ ٚ ني َٚٞ : اٌ ٘ر ٠ ِٛا‬ ُِٙ‫ِٓ عرف ٌ غح ل َٛ ض ٍُ ِٓ ِ ىر‬ ‫اٌحك ٠ رف تاٌ ٌ١ً تاٌمٍ١ً ٚ اٌىث١ر‬ ٝ ٌ‫ِٚٓ ط ٍة اٌ ٍٝ ضٙر اٌ ٍ ١ا‬ Masa itu ada dua : saat kebahagiaan dan saat kesedihan 96. hendaklah ia qiyamullail (sholat malam) . Barang siapa menguasai bahasa suatu kaum. Jika Engkau menolak. Melestarikan (nilai-nilai) lama yang relevan dan mengadopsi (metode) baru yang lebih relevan 95. maka ia akan selamat dari tipu daya mereka 97. ‫ٌٟٙ عث ن اٌ اطٟ أذان # ِمرا تاٌ ٔٛب ٚل عان‬ Wahai.

99. . ‫ٌ١ص ِٕا ِٓ ٌُ ٠ر ُ طغ١رٔا ٌُٚ ٠ٛلر وث١رٔا‬ Bukanlah termasuk golongan kami (umat Nabi Muhammad SAW). orang yang tidak menyanyangi yang muda dan tidak menghormati yang tua. ٗ١ ٍ ‫ال ع‬ ٠ ٚ ٍٛ ٠ َ‫اإل ض ال‬ Islam itu agama tertinggi dan tidak ada yang bisa menandinginya 100.