Daktiloskopi berasal dari dua kata Yunani yaitu dactylos yang berarti jari jemari atau garis jari

dan scopein yang artinya mengamati atau meneliti. Kemudian dari pengertian itu timbul istilah dalam bahasa inggris yang kita kenal menjadi “Ilmu Sidik Jari”. Kedua ilmu itu ditetapkan pada objek yang sama, garis papil, tetapi tujuan Daktiloskopi tersebut lebih dititikberatkan untuk keperluan personal identifikasi. Daktiloskopi berarti mengamati sidik jari khususnya garis yang terdapat pada ruas ujung jari, baik tangan dan kaki. Jadi, daktiloskopi berarti ilmu yang mempelajari sidik jari untuk keperluan pengenalan kembali atau untuk proses identifikasi orang.

Sidik jari adalah hasil reproduksi tapak jari baik yang sengaja diambil,dicapkan dengan tinta, maupun bekas yang ditinggalkan pada benda karena pernah tersentuh dengan kulit telapak tangan/kaki. Kulit telapak adalah kulit pada bagian telapak tangan mulai dari pangkal pergelangan sampai kesemua ujung jari dan kulit bagian dari telapak kaki mulai dari tumit sampai ke ujung jari yang mana pada daerah tersebut terdapat garis halus menonjol yang keluar satu sama lain yang dipisahkan oleh celah/alur yang membentuk lukisan tertentu. Kulit tapak terdiri dari 2 lapisan :

1. Lapisan dermal adalah kulit jangat/kulit yang sebenarnya. Kulit inilah yang menentukan garis yang ada pada permukaan kulit telapak.

2. Lapisan epidermal adalah lapisan kulit luar/garis papilar. Garis inilah yang menjadi perhatian kita untuk menentukan bentuk pokok perumusan dan perbandingan sidik jari. Jenis sidik jari dibagi menjadi tiga macam,yaitu:

1. Visible impression adalah sidik jari yang dapat langsung dilihat tanpa menggunakan alat bantu.

2. Laten impression adalah sidik jari yang biasanya tidak dapat dilihat langsung tetapi harus dengan menggunakan beberapa cara pengembangan terlebih dahulu supaya dapat nampak lebih jelas.

3. Plastic impression adalah sidik jari yang berbekas pada benda yang lunak seperti sabun, gemuk, permen, coklat. Sedangkan untuk sidik jari yang mengalami kerusakan atau cacat dibagi menjadi dua, yaitu :

1. Cacat sementara adalah cacat pada bagian kulit luar (epidermal) dan garis yang cacat /rusak tersebut dapat sembuh kembali seperti semula.

Sidik jari setiap orang tidak sama. 2. Bentuk Pokok Sidik Jari Ada tiga bentuk sidik jari yaitu busur (arch). . 3. dan lingkaran (whorl).2. sangkuatn (loop). Ada tiga dalil atau aksioma yang melandasi daktiloskopi (ilmu sidik jari). Perbedaan utama dari ketiga bentuk pokok tersebut terletak pada keberadaan core dan delta pada lukisan sidik jarinya. Sidik jari yang cacat tetap atau sementara biasnya tidak akan mempengaruhi identifikasi terhadap jari kecuali apabila sidik jari rusak sama sekali. bentuk sangkutan terbagi menjadi Ulnar loop dan Radial loop. Double loop whorl dan Accidental whorl. Sidik jari manusia tidak berubah selama hidup. Sidik jari dapat dirumuskan dan diklasifikasikan secara matematis. Ketiga dalil yang telah dicetuskan oleh Sir Francois Galton (1822-1916) didasarkan pada hasil penelitian terhadap beribu-ribu sidik jari manusia yang telah diteliti. Bentuk pokok tersebut terbagi lagi menjadi beberapaa sub-group yaitu bentuk busur terbagi menjadi plain arch dan tented arch. yaitu: 1. Cacat tetap adalah cacat yang disebabkan karena ikut rusaknya garis yang sampai lapisan dermal. Central pocket loop whorl. sedangkan bentuk lingkaran terbagi menjadi Plain whorl.

melengkung ditengah pokok lukisan dan kembali atau cenderung kembali ke arah sisi semula.a. Mempunyai sebuah delta. b. berhenti atau cenderung berhenti kearah sisi semula. Ulnar loop : garisnya memasuki pokok lukisan dari sisi yang searah dengan kelingking. Plain Arch adalah bentuk pokok sidik jari dimana garis-garis dating dari sisi lukisan yang satu mengalir ke arah sisi yang lain. Arch (Busur) Arch merupakan bentuk pokok sidik jari yang semua garis-garisnya datang dari satu sisi lukisan. dengan bergelombang naik ditengah-tengah. 2. Syaratsyarat (ketentuan) Loop: 1. Arch terdiri dari: 1. yaitu: 1. melengkung di tengah pokok lukisan dan kembali atau cenderung kembali ke arah sisi semula. . Ada garis melengkung yang cukup. Mempunyai bilangan garis (Ridge Counting) >= 1 Bentuk loop terdiri dari 2 jenis. 2. 3. Radial loop : garisnya memasuki pokok lukisan dari sisi yang searah dengan jempol. mengalir atau cenderung mengalir ke sisi yang lain dari lukisan itu. Loop (Sangkuatan) Loop adalah bentuk pokok sidik jari dimana satu garis atau lebih datang dari satu sisi lukisan. melereng. 4. Mempunyai sebuah core. menyentuh atau melintasi suatu garis bayangan yang ditarik antara delta dan core. dengan sedikit bergelombang naik ditengah.

Apabila garis sangkutan yang terdalam tidak berisi garis-berakhir atau garis-pendek yang naik sampai setinggi bahu sangkutan core ditempatkan pada bahu sangkutan yang posisinya terletak lebih jauh dari posisi delta. Tidak semua sidik jari memiliki titik fokus tergantung jenis/klasifikasi dari sidik jarinya. 4. berjalan didepan kedua delta. Dapat dikatakan bahwa core merupakan titik tengah atau pusat dari lukisan sidik jari. Titik Fokus ( Focus Point ) Keberadaan titik fokus didalam sidik jari akan berperan penting dalam menentukan termasuk klasifikasi apa sidik jari tersebut. mempunyai 2 delta dan sedikitnya satu garis melingkar di dalam pattern area. Jenis whorl terdiri dari Plain whorl. Core (inter terminus) titik fokus dalam Core adalah titik tengah yang terdapat pada garis sidik jari loop yang terdalam dan terjauh dari delta. Apabila sangkutan terdalam berisi n (ganjil) buah garis-berakhir yang naik sampai bahu sangkutan core ditempatkan pada ujung garis yang paling tengah. Tented arch (Tiang Busur) adalah bentuk pokok sidik jari yang memiliki garis tegak (upthrust) atau sudut (angle) atau dua atau tiga ketentuan loop. Core ditempatkan pada garis sangkutan (loop) yang posisinya terletak paling dalam. Double loop whorl dan Accidental whorl. Central pocket loop whorl. Apabila sangkutan terdalam berisi n (genap) buah garis-berakhir yang naik sampai ke bahu loop core ditempatkan pada ujung garis yang posisinya paling tengah dan terletak paling jauh dari dari posisi delta. Dalam pengklasifikasian dikenal dua jenis titik fokus yaitu delta yang merupakan titik fokus luar (outer terminus) dan core yang merupakan titik fokus dalam (inner terminus). . Whorl (Lingkaran) Whorl adalah bentuk pokok sidik jari. 2. c.2. 3. a. Dalam menentukan letak core berlaku beberapa ketentuan dibawah ini : 1.

Namun pada prakteknya letak core tidak selalu dapat ditentukan dengan aturan-aturan yang telah disebutkan diatas. Pokok lukisan adalah daerah/ruangan putih yang dikelilingi oleh garis type lines yang mana ruangan tersebut merupakan tempat lukisan garis sidik jari. Pada kenyataannya tidak semua sidik jari memiliki delta tetapi ada juga sidik jari yang memiliki lebih dari satu delta. Ada dua kasus yang pada umumnya dapat mengaburkan dalam menentukan letak core ini. Delta dalam pengertian sehari-hari adalah gugusan yang terdapat pada muara sungai air yang mengalir ke laut atau danau selalu membawa Lumpur dan batu sehingga lama kelamaan terbentuk suatu gugusan pulau yang disebut “delta”. Kasus yang pertama adanya garis tambahan (appendage). Delta (outer terminus) titik fokus luar. Apabila appendage ini akan dianggap sebagai garis berhenti bagi sangkutan yang tepat berada diluarnya. . Garis pokok lukisan merupakan dua buah garis yang paling dalam dari sejumlah garis yang berjajar (paralel) dan memisah serta (cenderung) melingkupi pokok lukisan (pattern area). munculnya appendage ini dapat merusak garis sidik jari bila appendage tersebut muncul disuatu garis sidik jari yang letaknya berada pada daerah melengkung antara bahu garis sangkutan. Delta yang sebenarnya pada sidik jari adalah titik/garis yang terdapat pada pusat perpisaan garis type lines. Pada kasus ini kedua garis sangkutan yang saling memotong tersebut dianggap sebagai salah satu sangkutan dimana garis di dalamnya seakan-akan merupakan garis yang naik sampai setinggi bahu loop. Delta merupakan titik fokus yang terletak didepan pusat berpisahnya garis pokok (type lines). b. Kasus yang kedua adalah adanya garis loop yang terdalam (garis sangkutan) yang saling memotong satu sama lain (inter locking loop).

c. yaitu: a. Apabila harus memilih antara garis membelah dan kemungkinan delta.Ada beberapa ketentuan yang harus diperhatikan dalam menentukan posisi delta. maka garis membelah yang dipilih. . Delta tidak boleh ditempatkan di tengah-tengah garis yang berada di antara garis pokok tetapi harus ditempatkan pada ujung garis yang terdekat letaknya dengan pusat berpisahnya garis pokok. Delta tidak boleh ditempatkan pada garis membelah yang tidak terbuka kearah core. b. d. Apabila terdapat dua atau lebih garis-garis yang memenuhi syarat delta maka pilih yang terdekat dengan core.

Sedangkan. rumus jari digunakan sebagai cara untuk menidentifikasi seseorang. bentuk loop.Ridge Counting Ridge counting merupakan bilangan garis yang menyentuh atau melintasi garis bayangan yang ditarik antara delta dan core (delta dan core tidak ikut masuk dalam penghitungan bilangan garis). bagaimanapun kecilnya ukuran sebuah titik(dot). jumlah bilangan garis. Dalam dunia kepolisian. dan garis ini tidak ikut dihitung karena biasanya tidak selalu ada. Karena sidik jari merupakan bentuk yang unik dan berbeda pada setiap orang. apabila sama tebalnya dengan garis-garis yang lain. maka rumus sidik jari pun akan berbeda pada tiap orang. dan jalannya garis . garis pendek (short ridge) harus diperlakukan garis sidik jari yang ikut dihitung. Garis-garis yang kelihatannya sangat halus (tipis) dicelah-celah garis-garis yang tebal disebut insipientridge. Rumus Sidik Jari (Classification Formula) Rumus sidik jari merupakan salah satu cara identifikasi. Perumusan sidik jari (classification formula ) merupakan pembubuhan tanda pada tiap-tiap kolom kartu sidik jari yang menunjukkan interprestasi mengenai bentuk pokok.