P. 1
terjemahan ISA AICP

terjemahan ISA AICP

|Views: 4,034|Likes:
Published by yo_gie
Terjemahan standar akuntansi Internasional sampai dengan halaman 9
Terjemahan standar akuntansi Internasional sampai dengan halaman 9

More info:

Published by: yo_gie on May 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/16/2015

pdf

text

original

Halaman 1 Keuangan Pusat Pelaporan aicpa.

org / FRC Tanggal 1 September 2011 200-299 UMUM ASAS DAN TANGGUNG JAWAB ISA 200 Keseluruhan Tujuan Auditor Independen dan Perilaku Audit di sebuah Sesuai dengan Standar Internasional tentang Audit ISA 210 Menyetujui Ketentuan Pertunangan Audit ISA 220 Quality Control untuk Audit Laporan Keuangan ISA 230 Audit Dokumentasi ISA 240 Tanggung Jawab Auditor Terkait Penipuan dalam Audit Laporan Keuangan ISA 250 Pertimbangan Hukum dan Peraturan di Audit Laporan Keuangan ISA 260 Komunikasi dengan Orang Dibebankan dengan Tata ISA 265 Berkomunikasi Kekurangan Pengendalian Internal untuk Mereka yang Dibebankan dengan Tata Kelola dan Manajemen 300-499 PENILAIAN RESIKO DAN TANGGAPAN TERHADAP RISIKO Dinilai ISA 300 Perencanaan Audit Laporan Keuangan ISA 315 Mengidentifikasi dan Menilai Risiko dari salah saji material melalui Memahami Badan dan Lingkungan Its ISA 320 Materialitas dalam Perencanaan dan Melakukan Audit ISA 330 Auditor itu Responses to Risiko Dinilai ISA 402 Pertimbangan Audit Berkaitan dengan Entity Menggunakan Organisasi Layanan ISA 450 Evaluasi dari salah saji yang diidentifikasi selama Audit 500-599 AUDIT BUKTI ISA 500 Bukti Audit ISA 501 Audit Bukti-Spesifik Pertimbangan untuk Item Terpilih ISA 505 Eksternal Konfirmasi

ISA 510 Audit awal Pertunangan-Membuka Saldo ISA 520 Prosedur Analitis ISA 530 Audit Sampling ISA 540 Audit Akuntansi Perkiraan, Termasuk Estimasi Akuntansi Nilai Wajar, dan Pengungkapan Terkait ISA 550 Pihak Terkait ISA 560 Peristiwa Setelah Tanggal Neraca ISA 570 Kelangsungan Hidup (Tidak Converged) † ISA 580 Ditulis Representasi 600-699 MENGGUNAKAN KARYA ORANG LAIN ISA 600 Pertimbangan Khusus-Audit Laporan Financial Group (Termasuk Kerja Auditor Komponen) ISA 610 Menggunakan Kerja Auditor Internal (Tidak Converged) ‡ ISA 620 Menggunakan Kerja Ahli Auditor yang Substantif Perbedaan Antara Internasional Standar tentang Audit dan Berlaku umum Audit Standar Halaman 2 aicpa.org / FRC Analisis ini disusun oleh Audit AICPA dan membuktikan staf Standar untuk menyoroti perbedaan substantif antara Laporan tentang Standar Audit dan Standar Internasional tentang Audit, dan alasan-alasan itu. Analisis ini tidak berwibawa dan dipersiapkan untuk tujuan informasi saja. Memiliki belum bertindak, atau ditinjau oleh, Dewan Audit Standar. Laporan tentang Standar Pemeriksaan Keuangan (SASS) yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Auditing (ASB), badan teknis senior dari AICPA ditunjuk untuk mengeluarkan pernyataan mengenai hal audit untuk nonissuers. 1 Aturan 202, Kepatuhan Dengan Standar (ET detik. 202 par .. 01), dari Kode Etik Profesional AICPA membutuhkan anggota AICPA yang melakukan audit nonissuer untuk memenuhi standar diumumkan oleh ASB.

Pada tahun 2007, ASB memulai proyek untuk memperjelas standar untuk membuat mereka lebih mudah untuk membaca, memahami, dan menerapkan, dan untuk berkumpul nya standar dengan yang dikembangkan oleh Audit dan Assurance Internasional Dewan Standar (IAASB) dari Federasi Internasional Akuntan (IFAC). Dengan demikian, ASB didirikan konvensi kejelasan penyusunan dan telah merevisi semua SASS sesuai dengan yang konvensi, menggunakan Standar Internasional sesuai pada Auditing (ISA) sebagai dasar. Setiap SAS diklarifikasi berbeda dari yang sesuai ISA hanya dimana ASB percaya ada alasan kuat untuk perbedaan. Seperti dijelaskan dalam lampiran ini, hampir semua persyaratan ISA juga persyaratan standar auditing yang berlaku umum di Amerika Serikat (GaAs). Namun, GaAs mengandung tambahan persyaratan bahwa alamat isu-isu spesifik ke Amerika Serikat atau mempertahankan praktek saat ini. 1 Penerbit istilah berarti penerbit (sebagaimana didefinisikan dalam Bagian 3 dari Securities Exchange Act of 1934 [15 USC 78 (c)]), efek yang terdaftar berdasarkan Bagian 12 dari tindakan yang (15 USC 78 (l)), atau yang diperlukan untuk mengajukan laporan berdasarkan Bagian 15 (d) (15 USC 78o (d)), atau bahwa file atau telah mengajukan pendaftaran pernyataan itu belum menjadi efektif berdasarkan Securities Act of 1933 (15 USC 77a et seq.), dan bahwa hal itu tidak ditarik. Para nonissuer jangka mengacu pada entitas tidak tunduk pada Sarbanes-Oxley Act atau aturan dari Komisi Sekuritas dan Bursa. 700-799 KESIMPULAN DAN PELAPORAN AUDIT ISA 700 Membentuk Opini dan Pelaporan Laporan Keuangan ISA 705 Modifikasi Opini dalam Laporan Auditor Independen ISA 706 Penekanan atas Paragraf Paragraf Materi dan Material lain dalam Laporan Auditor Independen ISA 710 Perbandingan Informasi-Sesuai Gambar dan Laporan Keuangan Perbandingan ISA 720 Tanggung Jawab Auditor Berkaitan dengan Informasi Lain dalam Dokumen Berisi Laporan Keuangan Auditan 800-899 KHUSUS WILAYAH ISA 800 Pertimbangan Khusus-Audit Laporan Keuangan Disusun Sesuai dengan Kerangka Tujuan Khusus ISA 805 Pertimbangan Khusus-Audit Laporan Keuangan Single dan Unsur Spesifik, Account atau Produk dari Keuangan Pernyataan ISA 810

Keterlibatan untuk Laporan Ringkasan Laporan Keuangan † Pernyataan tentang Standar Pemeriksaan Keuangan (SAS) No 59, Pertimbangan Auditor terhadap Kemampuan Entity untuk Lanjutkan sebagai Going Concern, sebagaimana telah diubah, saat ini efektif dan dikodifikasi sebagai bagian AU 341. SAS Nomor 59 telah dimasukkan dalam bagian 570, yang ditetapkan oleh SAS, No 122 Laporan tentang Standar Auditing: Klarifikasi dan penyusunan, dan akan digantikan ketika redrafted untuk kejelasan dan konvergensi dengan International Standar Auditing 570, Kelangsungan Usaha, sebagai bagian dari Klarifikasi dan proyek Konvergensi Dewan Audit Standar. Sampai waktu tersebut, bagian 570 telah disesuaikan untuk mencerminkan bagian diperbarui dan referensi ayat silang namun belum dinyatakan telah dikenakan Menyelamisive review atau revisi. ‡ SAS No 65, Pertimbangan Auditor terhadap Fungsi Audit Intern dalam Audit Laporan Keuangan, saat ini efektif dan dikodifikasi sebagai AU bagian 322. SAS No 65 telah dimasukkan dalam bagian 610, yang ditetapkan oleh SAS, No 122 Laporan tentang Standar Auditing: Klarifikasi dan Penyusunan kembali, dan akan digantikan ketika redrafted untuk kejelasan dan konvergensi dengan Standar Internasional tentang Audit 610 (Revisi), Menggunakan Kerja Auditor Internal, sebagai bagian dari Klarifikasi dan proyek Konvergensi Dewan Audit Standar. Sampai seperti waktu, Bagian 610 telah sesuai untuk mencerminkan bagian diperbarui dan referensi ayat silang namun belum dinyatakan telah mengalami kajian komprehensif atau revisi. Halaman 3 aicpa.org / FRC Seorang anggota AICPA berlatih di Amerika Serikat mungkin dilibatkan untuk mengaudit laporan keuangan nonissuer di sesuai dengan ISA. Dalam keadaan di mana laporan auditor menyatakan bahwa audit dilakukan sesuai dengan ISA tersebut, auditor AS harus mematuhi baik ISA dan, sebagaimana disyaratkan oleh Kode Etik Profesional AICPA, GaAs. Sebuah keterlibatan alam ini biasanya dilakukan dengan melakukan audit sesuai dengan GaAs ditambah melakukan setiap tambahan prosedur yang diperlukan oleh ISA. Tujuan lampiran ini adalah untuk membantu auditor dalam perencanaan dan AS melakukan keterlibatan sesuai dengan ISA. Ini dokumen memberikan gambaran singkat tentang bagaimana setiap ISA berbeda dari standar AS sebanding. Namun, untuk memahami bagaimana ISA dapat mempengaruhi sifat, saat, dan luasnya prosedur yang dilakukan dalam pertunangan sesuai dengan GaAs, auditor harus mempertimbangkan ISA secara keseluruhan dengan mempertimbangkan standar bersamasama dengan bimbingan terkait termasuk dalam ISA. Di melakukan audit sesuai dengan ISA, auditor juga harus mematuhi Kode Etik ini IFAC. Analisis ini membandingkan ISA termasuk dalam edisi 2010 dari Buku Pegangan Pengendalian Mutu Internasional, Audit, Review, Lain-lain

Jaminan dan Layanan terkait Penerbitan Standar, dengan Standar Profesional AICPA itu. Referensi untuk GaAs dapat dilakukan terhadap relevan AU-C bagian. Analisis ini menggambarkan perbedaan dalam hal a. perbedaan bahasa, b. persyaratan dalam ISA tidak dalam GaAs, c. persyaratan dalam GaAs tidak dalam ISA, d. perbedaan antara kebutuhan, dan e. penempatan persyaratan tertentu dalam GaAs. Umum Dalam konvergen dengan ISA, yang ASB telah membuat berbagai perubahan ke bahasa ISA seluruh SASS. Perubahan tersebut telah dibuat untuk menggunakan istilah yang berlaku di Amerika Serikat dan membuat SASS mudah dibaca dan berlaku di Amerika Serikat. Para ASB percaya bahwa perubahan tersebut tidak membuat perbedaan antara penerapan ISA dan penerapan GaAs. Perubahan yang dipilih dijelaskan dalam analisis yang berikut. ISA 200, Tujuan keseluruhan dari Auditor Independen dan Perilaku Audit di sebuah Sesuai dengan Standar Internasional Audit, Dibandingkan dengan Bagian 200, Tujuan keseluruhan dari Auditor Independen dan Perilaku Audit di sebuah Sesuai Dengan Berlaku umum Standar Audit Persyaratan dalam ISA Tidak dalam GaAs Para ISA menyediakan untuk pelaporan terhadap laporan keuangan yang disusun sesuai dengan kerangka presentasi pelaporan keuangan yang adil dan kepatuhan pelaporan keuangan kerangka kerja. Pada ISA, kerangka kepatuhan tidak selalu memerlukan penyajian secara wajar. GaAs alamat melaporkan laporan keuangan yang disusun sesuai dengan kerangka penyajian secara wajar saja, karena ASB percaya bahwa kerangka presentasi yang adil adalah kerangka kerja pelaporan keuangan hanya digunakan di Amerika Serikat. Persyaratan dalam GaAs Tidak dalam ISA GaAs, seperti dijelaskan dalam ayat .23 bagian 200, mengandung dua kategori persyaratan profesional: Persyaratan tanpa syarat dan persyaratan dugaan wajib. Ayat .23 bagian 200 menjelaskan kewajiban auditor untuk memenuhi (1) merupakan tanpa syarat persyaratan dalam semua kasus dimana ketentuan tersebut adalah relevan, dan (2) persyaratan dugaan wajib dalam semua kasus dimana persyaratan tersebut relevan kecuali dalam keadaan langka. Para ISA hanya berisi satu kategori persyaratan profesional, dengan yang paragraf 0,22-0,23 ISA 200 mengharuskan auditor untuk memenuhi persyaratan tersebut bila relevan kecuali dalam keadaan langka. Para ASB ditahan dua kategori persyaratan profesional agar tidak membuat perbedaan yang tidak perlu dengan penerapan Halaman 4 aicpa.org / FRC

standar auditing yang ditetapkan oleh Perusahaan Akuntan Publik Dewan Pengawas (PCAOB), yang berisi dua kategori yang sama persyaratan profesional seperti diuraikan dalam bagian 200. Paragraf 0,25-0,26 bagian 200 mengandung persyaratan yang berkaitan dengan publikasi interpretif dan publikasi audit lainnya. Para ISA melakukan tidak membahas publikasi interpretif atau publikasi audit lainnya. ISA 210, Menyetujui Ketentuan Pertunangan Audit, Dibandingkan dengan Bagian 210, Persyaratan Keterlibatan Persyaratan dalam ISA Tidak dalam GaAs Paragraf 11-12 dari 210 ISA mengandung persyaratan yang berkaitan dengan situasi ketika hukum atau peraturan mengatur tanggung jawab manajemen. Ayat 18 dari 210 ISA berisi persyaratan yang berkaitan dengan situasi ketika hukum atau peraturan suplemen keuangan pelaporan didirikan oleh organisasi standar penetapan resmi atau diakui. Para ASB percaya bahwa situasi ini tidak berlaku untuk nonissuers di Amerika Serikat dan karenanya, persyaratan tersebut tidak termasuk dalam GaAs. Persyaratan dalam GaAs Tidak dalam ISA Paragraf 0,11-0,12 alamat bagian 210 komunikasi auditor pendahulu dengan auditor dalam audit awal atau keterlibatan reaudit. ISA 210 tidak mengandung persyaratan ini. Para ASB percaya persyaratan dan materi aplikasi terkait sesuai untuk dimasukkan dalam GaAs. Ayat 13 dari ISA 210 mensyaratkan bahwa untuk audit berulang, auditor harus menilai apakah ada kebutuhan untuk mengingatkan entitas yang ada hal pertunangan. Ayat .13 bagian 210 mengharuskan auditor untuk mengingatkan entitas dari istilah yang ada keterlibatan dan untuk mendokumentasikan pengingat. Para ASB percaya bahwa penting untuk meninjau hal pertunangan dengan entitas setiap tahun. Penempatan Persyaratan Tertentu Dalam GaAs Paragraf 19-20 dari 210 ISA mengandung persyaratan yang berkaitan dengan situasi ketika kerangka pelaporan keuangan diatur oleh hukum atau peraturan. Persyaratan ini dibahas dalam bagian 800, khusus Pertimbangan-Audit Laporan Keuangan Disusun Sesuai Dengan Kerangka Tujuan Khusus. Penempatan yang berbeda dari persyaratan ini tidak menciptakan perbedaan antara ISA secara keseluruhan dan GaAs secara keseluruhan. ISA 220, Quality Control untuk Audit Laporan Keuangan, Dibandingkan dengan Bagian 220, Quality Control untuk Engagement sebuah Dilakukan sesuai dengan Standar pemeriksaan yang berlaku umum Persyaratan dalam ISA Tidak dalam GaAs Ayat 21 dari 220 ISA berisi persyaratan yang berkaitan dengan audit entitas terdaftar. Persyaratan tersebut tidak berlaku untuk audit nonissuers di Amerika Serikat dan karenanya, persyaratan tersebut tidak termasuk dalam GaAs. Perbedaan Antara Persyaratan Ayat .21 bagian 220 mensyaratkan bahwa bila kualitas keterlibatan control review dilakukan, review keterlibatan kontrol kualitas

diselesaikan sebelum pasangan keterlibatan melepaskan laporan auditor. Ayat 19 dari ISA 220 mensyaratkan bahwa review pengendalian mutu diselesaikan sebelum pasangan pertunangan tanggal laporan auditor. Para ASB percaya bahwa kualitas keterlibatan tinjauan kontrol tinjauan independen dari penilaian signifikan tim pertunangan, termasuk tanggal yang dipilih oleh tim pertunangan sampai saat ini melaporkan. Seperti tercantum dalam bahan aplikasi untuk bagian 220, ketika kualitas keterlibatan hasil kajian terhadap pengendalian dalam prosedur tambahan yang dilakukan, dengan tanggal laporan akan berubah. ISA 230, Audit Dokumentasi, Dibandingkan dengan Bagian 230, Audit Dokumentasi Halaman 5 aicpa.org / FRC Persyaratan dalam GaAs Tidak dalam ISA Ayat .10 bagian 230 mengharuskan auditor untuk memasukkan abstrak atau salinan kontrak atau perjanjian yang signifikan dalam dokumentasi prosedur audit yang berkaitan dengan inspeksi kontrak tersebut signifikan atau perjanjian. ISA 230 tidak memerlukan auditor untuk memasukkan abstrak atau salinan catatan entitas. Ayat A3 ISA 230 (yang merupakan aplikasi materi yang berkaitan dengan persyaratan pada ayat 8 dari ISA 230, yang sesuai dengan ayat 08 dari bagian 230) menyatakan, "auditor mungkin termasuk abstrak atau salinan catatan entitas (Misalnya, kontrak yang signifikan dan spesifik dan perjanjian) sebagai bagian dari dokumentasi audit. " Ketika melakukan prosedur audit yang berkaitan dengan pemeriksaan kontrak signifikan atau perjanjian ini, ASB percaya bahwa, dalam konteks penyusunan dokumentasi audit yang cukup untuk memungkinkan auditor berpengalaman untuk memahami bukti audit yang diperoleh, adalah penting untuk memasukkan abstrak atau salinan kontrak atau perjanjian. Selanjutnya, standar PCAOB termasuk persyaratan bahwa dokumentasi prosedur audit yang berkaitan dengan pemeriksaan kontrak signifikan atau perjanjian harus mencakup abstrak atau salinan dokumen. 2 Para ASB tidak ingin membuat perbedaan dengan standar PCAOB dalam hal ini. Perbedaan Antara Persyaratan Ayat 14 dari 230 ISA membutuhkan auditor untuk mengumpulkan dokumentasi audit dalam file audit dan menyelesaikan proses administrasi perakitan file final audit secara tepat waktu setelah tanggal laporan auditor, dan aplikasi terkait serta materi penjelasan lainnya menunjukkan bahwa batas waktu yang tepat di mana untuk menyelesaikan perakitan dari file final audit yang biasanya tidak lebih dari 60 hari setelah tanggal laporan auditor. Ayat .16 bagian 230 mengharuskan auditor untuk mengumpulkan dokumentasi audit dalam file audit dan menyelesaikan proses administrasi perakitan file final audit secara tepat waktu, paling lambat 60 hari setelah tanggal rilis laporan.

Auditor diwajibkan oleh ayat .15 bagian 230 untuk mendokumentasikan tanggal laporan rilis dalam dokumentasi audit. Ayat 15 dari ISA 230 mensyaratkan bahwa setelah perakitan dari file final audit telah selesai, auditor tidak menghapus atau membuang Audit dokumentasi alam sebelum akhir periode retensi. Ayat A23 ISA 230 menyatakan, "periode retensi untuk audit Pertunangan yang biasanya tidak lebih pendek dari lima tahun sejak tanggal laporan auditor, atau, jika kemudian, tanggal laporan auditor kelompok. " Ayat .17 bagian 230 mensyaratkan bahwa setelah tanggal penyelesaian dokumentasi, auditor tidak menghapus atau membuang dokumentasi audit yang sebelum akhir masa retensi yang ditetapkan, dan melanjutkan dengan menyatakan bahwa "periode retensi tersebut, bagaimanapun, tidak harus lebih pendek dari lima tahun dari tanggal rilis laporan. " Para ASB percaya bahwa adalah tepat agar sesuai dengan standar dari PCAOB dalam kaitannya dengan tanggal dari mana dokumentasi penyelesaian dan periode retensi diukur. 3 Terlepas bahwa periode penyelesaian dokumentasi diukur dari tanggal yang sama di GaAs dan dalam standar PCAOB, para ASB tetap percaya bahwa periode 60-hari sesuai untuk GaAs sebagai bertentangan dengan periode 45-hari dalam standar PCAOB. ISA 240, Tanggung Jawab Auditor Terkait Penipuan dalam Audit Laporan Keuangan, Bagian Dibandingkan dengan 240, Pertimbangan Kecurangan dalam Audit Laporan Keuangan Perbedaan Bahasa Ayat 11 dari ISA 240 dan ayat .11 bagian 240 mendefinisikan penipuan. Namun, definisi penipuan dalam ayat .11 bagian 240 direvisi dengan mengubah kata-kata "untuk memperoleh keuntungan ilegal atau tidak adil" untuk "menghasilkan salah saji dalam laporan keuangan yang merupakan subyek audit "percaya. Para ASB bahwa (a) definisi dalam ISA 240 adalah terlalu luas dan tidak tepat dapat mengekspos auditor untuk tambahan kewajiban di Amerika Serikat, dan (b) makna yang tidak adil dapat diartikan sangat luas dan subjektif dalam penerapannya dan bisa menyiratkan cakupan yang baik di luar maksud dari standar. Para ASB percaya bahwa perubahan dalam definisi tidak menciptakan signifikan perbedaan antara penerapan ISA 240 dan penerapan bagian 240. 2 Ayat 10 dari PCAOB Auditing Standard No 3 Audit Dokumentasi (AICPA, PCAOB Standar dan Aturan Terkait, Standar Audit). 3 Paragraf 14-15 No PCAOB Auditing Standar 3. Halaman 6 aicpa.org / FRC Persyaratan dalam GaAs Tidak dalam ISA Bagian 240 berisi persyaratan, sesuai dengan persyaratan dari SAS, Nomor 99 Pertimbangan Kecurangan dalam Audit Laporan Keuangan, sebagai

diubah, yang telah diperluas dari persyaratan ISA 240, atau meningkat dari bahan aplikasi dalam ISA 240, sebagai berikut: • Persyaratan pada ayat 14 dari 240 ISA bagi auditor untuk menyelidiki tanggapan yang tidak konsisten untuk pertanyaan auditor manajemen atau mereka yang dituduh dengan pemerintahan telah diperluas pada ayat .14 bagian 240 juga termasuk tanggapan yang dinyatakan tidak memuaskan (misalnya, tanggapan jelas atau tidak masuk akal). • Persyaratan pada ayat 15 dari ISA 240 yang membutuhkan anggota tim untuk membahas keterlibatan kerentanan entitas laporan keuangan untuk salah saji material telah diperluas pada ayat .15 bagian 240 untuk memasukkan diskusi tambahan item dari aplikasi serta materi penjelasan lain di ISA 240 dengan persyaratan dalam bagian 240. Ini termasuk brainstorming yang diperlukan sesi terfokus secara khusus pada, antara lain, faktor penipuan internal dan eksternal dan kemungkinan menimpa pengelolaan kontrol. Selain itu, bagian 240 lebih menjelaskan persyaratan untuk partisipasi anggota tim keterlibatan kunci dan pertunangan mitra dalam diskusi dan sesi brainstorming. Terakhir, bagian 240 membutuhkan komunikasi yang tepat di seluruh audit antara Tim keterlibatan anggota. Beberapa item ini diskusi telah diangkat dari paragraf A10-A11 ISA 240. • Persyaratan pada ayat 44 dari ISA 240 untuk mendokumentasikan keputusan signifikan yang dicapai selama diskusi di antara keterlibatan tim tentang penipuan yang berhubungan dengan hal-hal telah diperluas pada ayat .43 bagian 240 juga memerlukan mendokumentasikan bagaimana dan kapan diskusi itu terjadi dan anggota tim audit yang berpartisipasi. • Prosedur diangkat dari ayat A18 ISA 240 dengan persyaratan pada ayat .19 bagian 240, yang berkaitan dengan meminta keterangan kepada audit internal sebagai bagian dari melakukan prosedur penilaian risiko, termasuk menentukan (a) apakah audit internal telah melakukan berbagai macam prosedur untuk mengidentifikasi atau mendeteksi penipuan sepanjang tahun, dan (b) apakah manajemen telah memuaskan menanggapi setiap temuan dihasilkan dari pertanyaan. • Persyaratan pada ayat 34 dari ISA 240 untuk mengevaluasi apakah hasil prosedur analitik pada atau dekat akhir pelaporan periode menunjukkan risiko yang sebelumnya tidak dikenal dari salah saji material karena penipuan telah diperluas pada ayat .34 bagian 240 untuk menyertakan hasil akumulasi dari prosedur audit, termasuk prosedur analitik dilakukan sebagai pengujian substantif atau ketika membentuk kesimpulan secara keseluruhan. 240 Bagian juga secara khusus membutuhkan kinerja prosedur analitik yang berkaitan dengan akun pendapatan sampai akhir periode pelaporan, mengingat risiko umumnya lebih tinggi dari penipuan laporan keuangan yang melibatkan pendapatan. • Persyaratan pada ayat 32 (a) ISA 240 alamat merancang dan melakukan prosedur audit untuk menguji kesesuaian

jurnal entri. Selain panduan penting tentang mengatasi risiko menimpa manajemen mungkin kontrol, termasuk dalam ayat .32 a 240 bagian persyaratan untuk - Memperoleh pemahaman tentang proses pelaporan keuangan entitas dan kontrol atas entri jurnal dan penyesuaian lainnya, dan menentukan apakah kontrol tersebut sesuai dirancang dan telah dilaksanakan. - Mempertimbangkan faktor risiko penipuan, sifat dan kompleksitas account, dan entri diproses di luar kegiatan usaha normal, diangkat dari aplikasi serta materi penjelasan lain yang terkandung dalam ayat A43 ISA 240 untuk menekankan pentingnya pertimbangan. - Mencakup identifikasi dan pengujian entri jurnal tertentu terlepas dari kontrol. • Persyaratan untuk auditor untuk merancang dan melakukan prosedur audit untuk meninjau estimasi akuntansi untuk bias dan mengevaluasi apakah keadaan memproduksi bias, jika ada, merupakan risiko dari salah saji material karena penipuan, dalam ayat 32 (b) dari ISA 240, telah diperluas pada ayat .32 b pasal 240 untuk memasukkan jumlah yang diestimasi yang didasarkan pada asumsi yang sangat sensitif. ISA 250, Pertimbangan Hukum dan Peraturan di Audit Laporan Keuangan, Dibandingkan dengan Bagian 250, Pertimbangan Hukum dan Peraturan di Audit Laporan Keuangan Halaman 7 aicpa.org / FRC Perbedaan Bahasa Perubahan bahasa bagian 250 meliputi: • Dalam paragraf .10 dan .13, mengubah kalimat "sesuai dengan ketentuan hukum-hukum dan peraturan umumnya diakui memiliki efek langsung dan material terhadap penentuan jumlah bahan dan pengungkapan dalam laporan keuangan "pada frase "Materi jumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan yang ditentukan oleh ketentuan hukum-hukum dan peraturan umumnya diakui memiliki efek langsung pada tekad mereka. "Perubahan ini dibuat untuk mengatasi kekhawatiran ASB yang bahasa dalam ISA 250 diperluas tanggung jawab auditor untuk mencakup semua aspek hukumhukum dan peraturan yang dijelaskan dalam ayat .06 sebuah bagian 250, yang bertentangan dengan fokus pada jumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. Para ASB telah membahas masalah ini dengan IAASB, dan kata-kata dalam bagian 250 mencerminkan maksud dari ISA 250. IAASB membuat berikutnya perubahan pada bahan aplikasi dalam ISA 250 untuk membuat ini jelas. • Dalam paragraf .10 b dan .14, mengubah "untuk membantu mengidentifikasi" The ASB percaya "yang mungkin mengidentifikasi." Bahwa kata-kata dari bagian 250 lebih baik menyampaikan maksud ISA 250. • Dalam ayat .18, menambahkan kalimat "(pada tingkat di atas mereka yang terlibat dengan pelanggaran yang dicurigai, jika mungkin)."

Perubahan tersebut telah dilakukan untuk membuat bagian 250 mudah dibaca dan diterapkan. ASB berkeyakinan bahwa perubahan tersebut tidak membuat perbedaan antara penerapan ISA 250 dan penerapan bagian 250. Penempatan Persyaratan Tertentu Dalam GaAs Ayat 16 dari 250 ISA membutuhkan auditor untuk meminta manajemen dan, jika sesuai, mereka yang dituduh dengan pemerintahan untuk menyediakan representasi tertulis mengenai diidentifikasi atau diduga kasus ketidakpatuhan dengan hukum dan peraturan. Para ASB percaya persyaratan ini lebih tepat ditempatkan dalam bagian 580, Pernyataan Tertulis. Penempatan persyaratan ini tidak membuat perbedaan antara ISA secara keseluruhan dan GaAs secara keseluruhan. ISA 260, Komunikasi dengan Orang Dibebankan dengan Pemerintahan, Dibandingkan dengan Bagian 260, Komunikasi Auditor Dengan Mereka Dibebankan Dengan Tata Perbedaan Bahasa Perubahan bahasa bagian 260 dari 260 ISA termasuk • pada ayat .12, membutuhkan bahwa auditor berkomunikasi dengan mereka yang dituduh dengan pemerintahan "pandangan auditor tentang kualitatif aspek praktek signifikan entitas akuntansi "dibandingkan dengan persyaratan dalam paragraf 16 ISA 260 bahwa auditor berkomunikasi dengan mereka yang dituduh dengan pemerintahan "pandangan auditor tentang aspek kualitatif penting dari akuntansi entitas praktek. "percaya The ASB bahwa kata-kata dari bagian 260 lebih baik menyampaikan maksud ISA 260. • pada ayat .16, mengubah bahasa di ISA 260 dari "komunikasi Tertulis perlu tidak mencakup semua hal yang muncul selama jalannya audit "ke" Komunikasi ini tidak perlu mencakup hal-hal yang muncul selama audit yang berkomunikasi dengan mereka yang dituduh dengan pemerintahan dan penyelesaian yang memuaskan. " Perubahan tersebut telah dilakukan untuk membuat bagian 260 mudah dibaca dan diterapkan. ASB berkeyakinan bahwa perubahan tersebut tidak membuat perbedaan antara penerapan ISA 260 dan penerapan bagian 260. Persyaratan dalam ISA Tidak dalam GaAs Paragraf 13 dan 16 dari ISA 260 mengharuskan auditor untuk mengkomunikasikan hal-hal tertentu mengenai kemerdekaan dalam kasus entitas terdaftar. Persyaratan ini tidak berlaku untuk audit nonissuers di Amerika Serikat dan, oleh karena itu, tidak termasuk dalam bagian 260. Halaman 8 aicpa.org / FRC Persyaratan dalam GaAs Tidak dalam ISA Ayat .12 suatu bagian membutuhkan 260 auditor, jika ada, untuk menentukan bahwa mereka yang dituduh dengan pemerintahan diinformasikan tentang proses yang digunakan oleh manajemen dalam merumuskan estimasi akuntansi sangat sensitif dan tentang dasar bagi auditor kesimpulan mengenai kewajaran estimasi tersebut.

Ayat .14 a dan c pasal 260 butuhkan, jika tidak semua dari mereka yang dituduh dengan pemerintahan yang terlibat dalam pengelolaan entitas, auditor untuk berkomunikasi (a) bahan, dikoreksi salah saji yang dibawa ke perhatian manajemen sebagai hasil dari prosedur audit, dan (B) auditor pandangan tentang hal-hal signifikan yang menjadi subyek konsultasi manajemen dengan akuntan lain pada akuntansi atau masalah audit ketika auditor menyadari bahwa konsultasi tersebut telah terjadi. Ayat .12 c pasal 260 mengharuskan auditor untuk berkomunikasi perbedaan pendapat dengan manajemen, jika ada. ISA 260 tidak memerlukan komunikasi dari hal ini. Para ASB percaya bahwa itu adalah penting untuk hal ini dikomunikasikan kepada mereka yang dituduh dengan pemerintahan nonissuers di Amerika Serikat. Ayat .17 bagian 260 membutuhkan auditor, ketika berkomunikasi hal-hal sesuai dengan pasal 260 secara tertulis, untuk menunjukkan pada komunikasi tersebut memang ditujukan hanya untuk informasi dan penggunaan dari mereka yang dituduh governance dan, jika sesuai, manajemen dan tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan tidak harus, digunakan oleh pihak lain selain pihakpihak tertentu. ISA 260 tidak memerlukan indikasi ini, juga tidak melarang itu. Para ASB percaya bahwa komunikasi ini memenuhi kriteria untuk laporan oleh-produk di bawah SAS No 87, Membatasi Penggunaan Laporan Auditor itu. || Penempatan Persyaratan Tertentu Dalam GaAs Sesuai dengan persyaratan dalam paragraf 12-13 ISA 450, Evaluasi dari salah saji yang diidentifikasi selama Audit, paragraf .13 dari Bagian 260 berisi persyaratan untuk auditor untuk berkomunikasi hal-hal tertentu mengenai salah saji yang tidak dikoreksi. Para ASB percaya bahwa komunikasi dengan mereka yang dituduh dengan pemerintahan lebih tepat ditempatkan dalam bagian 260. Ayat 12 (c) (i) ISA 260 mengharuskan auditor untuk berkomunikasi kelemahan material dalam pengendalian internal yang diidentifikasi selama pemeriksaan untuk mereka yang dituduh dengan pemerintahan. Para ASB percaya persyaratan ini lebih tepat ditempatkan dalam bagian 265, Berkomunikasi Matters Pengendalian Internal Terkait Diidentifikasi di Audit Penempatan persyaratan ini tidak. tidak menciptakan perbedaan antara ISA secara keseluruhan dan GaAs secara keseluruhan. ISA 265, Berkomunikasi Kekurangan Pengendalian Internal untuk Mereka yang Dibebankan dengan Tata Kelola dan Manajemen, Dibandingkan dengan Bagian 265, Masalah Pengendalian Intern Berkomunikasi Terkait Diidentifikasi di Audit Perbedaan Bahasa Bagian 265 mencakup dan mendefinisikan kelemahan yang material panjang, sedangkan ISA 265 tidak. Definisi kelemahan yang material, bersama dengan definisi kekurangan dalam pengendalian internal dan kekurangan yang signifikan dalam internal kontrol telah dimodifikasi untuk menyesuaikan dengan definisi dari istilah-istilah dalam Pernyataan Standar Atestasi Pertunangan Nomor 15,

Sebuah Pemeriksaan Internal Control Entity yang Lebih Pelaporan Keuangan That is Terintegrasi Dengan Audit Laporan Keuangannya (AT detik. 501). Istilah-istilah dan definisi yang konsisten dengan yang digunakan dalam standar dari PCAOB. Para ASB percaya konsistensi yang antara standar dan orang-orang dari PCAOB dalam penggunaan dan definisi istilah-istilah ini sangat penting di Amerika Serikat karena hukum dan peraturan persyaratan, termasuk yang berkaitan dengan evaluasi terhadap efektivitas pengendalian intern entitas atas keuangan pelaporan. Para ASB berkeyakinan bahwa definisi ini sesuai dengan maksud ISA 265 dan bahwa modifikasi tidak menciptakan perbedaan antara penerapan ISA 265 dan penerapan bagian 265. || SAS No 87, Membatasi Penggunaan Laporan Auditor, adalah saat ini efektif dan dikodifikasi sebagai bagian AU 532. SAS No 87 telah dimasukkan dalam bagian 905, yang ditetapkan oleh SAS, No 122 Laporan tentang Standar Auditing: Klarifikasi dan penyusunan, dan akan digantikan ketika redrafted for clarity and convergence as part of the Clarification and Convergence project of the Auditing Standards Board. Until such time, section 905 has been conformed to reflect updated section and paragraph cross references but has not otherwise been subjected to a comprehensive review or revision.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->