STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN PADA PELAKSANAAN LANDREFORM DI INDONESIA (Studi Kasus : Desa Pangkah Kulon, Gresik

) Ali Pebriadi;Ir. Yuwono, MS;Ir. Roedy Rudianto, M.Si Program Studi Teknik Geomatika ITS-Sukolilo, Surabaya 60111 Email : alie_pa3a@yahoo.com Abstrak Kebijakan pemerintah mengenai pembagian tanah untuk mengatasi masalah kemiskinan adalah Landreform. Pada tahun 1999 Kantor Pertanahan Gresik telah melaksanakan program Landreform di Desa Pangkah Kulon, Gresik kemudian hasilnya dibagikan kepada penerima yang berhak. Dalam program Landreform terdapat kegiatan mengenai pengukuran dan pemetaan. Studi dalam tugas akhir ini tujuannya adalah untuk mengetahui mekanisme secara teknis dalam kegiatan Landreform yaitu pengukuran, pemetaan serta evaluasinya. Metode yang digunakan dalam studi ini adalah mengidentifikasi dan mengetahui mekanisme pengukuran dan pemetaan pada kegiatan Landreform di Desa Pangkah Kulon, yang dilaksanakan Kantor Pertanahan Gresik. Kemudian membuat peta bidang digital serta melakukan transformasi koordinat UTM ke TM 3 menggunakan Software Arcview Gis 3.3. Hasil studi ini berupa penjelasan pelaksanaan teknis dalam program Landreform serta membuat informasi sederhana peta dasar pendaftaran tanah mengenai pemilik tanah, luas dan nomer identifikasi bangunan ( NIB ). Kesimpulan studi tugas akhir ini, dari program Landreform tanah yang dibagikan Kantor Pertanahan Gresik kepada masyarakat petani di Desa Pangkah Kulon berupa tanah oloran dengan luas keseluruhan 73.38 Ha. Pengukuran bidang tanah menggunakan metode terrestrial secara polar dengan unsur sudut dan jarak. Serta peta pendaftaran tanah yang dijadikan sebagai keperluan pembukuan tanah. Kata Kunci : Landreform, Pengukuran, Pemetaan PENDAHULUAN Latar Belakang Pemanfaatan tanah dan penggunaan lahan merupakan suatu rangkaian aktifitas manusia atas daratan misalnya permukiman, perdagangan, pertanian dan lain – lain. Setiap daerah memiliki potensi suatu tanah yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber kehidupan bagi manusia. Penguasaan dan kepemilikan tanah yang resmi merupakan hal yang terpenting, untuk menghindari berbagai macam masalah mengenai sengketa agrarian dengan pelanggaran hak – hak asasi manusia. Dalam hal ini kebijakan pemerintah
1

mengenai pembagian tanah bagi rakyat kecil adalah program Landreform. Proses Landreform tidak hanya pembagian tanah, hal yang terpenting adalah proses teknis antara lain mengenai pengukuran dan pemetaan, yang hasilnya dipakai sebagai referensi dalam status kepemilikan tanah yang resmi. Pada penelitian ini, daerah studi berada di Desa Pangkah Kulon yang merupakan bagian wilayah Gresik utara dengan potensi sebagai kawasan tambak dan dekat dengan laut Jawa. Pada tahun 1999 Kantor Pertanahan Gresik mengadakan program Landreform di daerah Ujung Pangkah

Lokasi penelitian dapat dilihat pada gambar 3. Wilayah penelitian adalah di Kecamatan Ujung Pangkah desa PangkahKulon. sehingga dapat mengurangi kesalahan – kesalahan yang terjadi. c. Sebelah Timur berbatasan dengan Selat Madura dan Kota Surabaya. Diharapkan pada pelaksanaan selanjutnya tidak terjadi kesalahan. c. Studi mengenai aspek teknis dalam pelaksanaan Landreform yaitu mengenai pengukuran dan pemetaannya serta mengevaluasi dengan Standard Operasional Prosedur pengukuran dan pemetaan yang berlaku sekarang. Dapat diketahui kendala . Perumusan Masalah Perumusan masalah pada studi adalah sebagai berikut : a.karena adanya tanah oloran atau tanah yang timbul akibat endapan dari laut. d. Tanah oloran merupakan tanah yang belum ada haknya dan merupakan tanah milik Negara. Dapat mengetahui prosedur dari pelaksanaan Landreform b. METODOLOGI PENELITIAN Lokasi penelitian Lokasi penelitian yang dilakukan adalah di Kecamatan Ujung Pangkah pada Wilayah Gresik dengan letak geografis 7o-8o Lintang Selatan dan 112o-113o Bujur Timur. Kabupaten Gresik sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa. Untuk memberikan sistem informasi sederahana pada hasil penggambaran peta pendaftaran tanah. 2 Manfaat Adapun manfaat yang diberikan dalam penelitian ini adalah : a. Bagaimana pelaksanaan pengukuran dan pemetaan Landreform ? Batasan Masalah Adapun Batasan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : a. Gresik ? b. Data yang digunakan adalah data pelaksanaan teknis Landreform di Ujung Pangkah dan Peta bidang. Untuk Landreform di Indonesia khususnya di Gresik. Gresik Jawa Timur b. Untuk pengukuran dan pemetaan dari pelaksanaan landreform sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Membuat informasi spasial sederhana pada peta pendaftaran tanah.1 Gambar 1 Lokasi Penelitian . sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Mojokerto dan Kabupaten Sidoarjo. Studi ini meneliti tentang pelaksanaan dan teknis pada Landrefrom kemudian menganalisa kendala – kendala secara keseluruhan. sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Lamongan. Tujuan Tujuan dari penelitian ini adalah : mengetahui pelaksanaan a. Bagaimana pelaksanaan Landreform di Ujung Pangkah. mengetahui aspek teknis b. Dapat mengetahui pengukuran serta pemetaan dalam kegiatan Landreform c.kendala yang terjadi pada semua prosesnya teknisnya.

tulisan – tulisan tentang penelitian yang sudah pernah dilakukan. Microsoft Word 2007 untuk pembutan laporan tugas akhir d. Dan sumber data didapatkan dari instansi kantor pertanahan Gresik. Tahap Persiapan Tahap ini dengan melakukan studi literatur. Peta Bidang hasil kegiatan pengukuran Landreform c. Autodesk Land Desktop 2004 untuk pembutan peta bidang secara digital b. AMD Athlon(tm) 64 X2 Dual Core Processor 5200+ 2. serangkaian kegiatan Informasi didapatkan juga dari petugas pengukur yang melakukan pengukuran dan pemetaan pada saat itu. Memory DDR 1 GB c. Hardisk 160 GB d. informasi – informasi tentang pengukuran pada Landreform. Pengolahan Data Tahap pengolahan data mengetahui prosedur teknis pengukuran dilapangan dan kronologinya. Kalkulator Bahan Data yang dibutuhkan dalam penelitian Tugas Akhir ini adalah : a. Data mengenai penerima ( Subjek ) tanah atau bidang tanah objek Landreform di Desa PangkahKulon yang berasal dari Kantor Pertanahan Gresik.Peralatan dan Bahan Adapun peralatan dan bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah : Peralatan Peralatan yang digunakan selama penelitian ini adalah Perangkat keras ( Hardware ) : a. maupun dari internet. Serta melakukan identifikasi mengenai kegiatan Landreform yang dijadikan tema penulisan tugas akhir ini. 2. Metodologi Penelitian Tahap Penelitian Tahapan penelitiannya adalah seperti pada gambar 3. Flash Disk ( Mini Drive ) 1 GB Perangkat Lunak ( Software ) : a. b. 3. Printer Canon P1980 Alat – alat Storage ( penyimpanan ) : a.3 untuk pembuatan informasi sederhana dan pembuatan layout peta pendaftaran tanah. c.5 GHz b. baik dari buku – buku yang berkaitan. serta hasil 3 . ArcView GIS 3. Data teknis pengukuran pada kegiatan Landreform di Desa PangkahKulon Gresik yang berasal dari kantor Pertanahan Gresik. Alat tulis b. Microsoft Excel 2007 untuk input data Peralatan tambahan : a.1 Persiapan Pengumpulan Data Pengolahan Data Analisis Tahap Akhir Gambar 2 Diagram Alir Penelitian Penjelasan diagram alir tersebut adalah : 1. Tahap pengumpulan data Tahap ini pengumpulan data – data yang didapatkan untuk digunakan pada studi tugas akhir ini.

dilakukan secara mendetail mengenai proses pengerjaan dan melakukan evaluasi tahapan – tahapannya. Tahap Pengolahan Data Tahapan Pengolahan data pada penelitian ini adalah sebagai berikut : Gambar 3 Flowchart tahapan pengolahan data Berikut ini adalah penjelasan untuk diagram alur pengolahan data penelitian ini: 1. Tahap. Analisis Tahap ini melakukan analisis terhadap hasil pengolahan data. 5. 2. Pengukuran bidang tanah  Pita ukur  Prisma  Total Station. 4. dengan ketelitian 1” 4 . Data Data dalam tugas akhir ini berupa peta dasar rupa bumi Indonesia ( RBI ) yang menggunakan sistem koordinat UTM dan dijadikan acuan untuk mengetahui posisi peta bidang tersebut.persiapan Tahap ini adalah proses Landreform yaitu yang terdiri dari inventarisasi dan identifikasi penerima manfaat dan tanah yang dialokasikan ( subyek dan objek ) dan sumber informasi atau data tersebut berasal dari Kantor Pertanahan Gresik. yang dapat dijadikan bahan analisa teknis sesuai SOP ( Standard Operasional Prosedur ) pengukuran dan pemetaan : a. 3. Pengukuran poligon titik dasar Poligon utama  Poligon harus dikaitkan pada titik orde 3  Sudut diukur dengan alat yang memiliki bacaan terkecil sudut 1’’  Jarak diukur dengan EDM Poligon cabang  Poligon cabang dikaitkan pada poligon utama  Sudut diukur dengan Total station  Jarak diukur dengan EDM b.penggambaran yang masih manual dirubah secara digital dan informativ. Tahap Akhir Tahap ini dilakukan pembuatan laporan Tugas akhir dari proses analisis yang telah dilakukan dari pelaksanaan tugas akhir. karena peta bidang yang dihasilkan kantor pertanahan Gresik belum memiliki koordinat sebenarnya. Teknis Pengukuran Tahap ini mengetahui mekanisme atau kronologi pengukuran secara teknis baik pengukuran poligon dan pengukuran bidang tanah pada kegiatan Landreform yang dilaksanakan oleh Kantor Pertanahan Gresik.

status kepemilikan dan bentuk bidang tanah. Penggambaran Pada proses penggambaran dilakukan secara manuskrip dengan skala tertentu kemudian dibuat secara digital untuk menghasilkan pengukuran peta objek Landreform secara digital. Keadaan wilayahnya dekat dengan wilayah pantai 5 atau laut oleh karena itu banyak digunakan sebagai tambak. Pengukuran Poligon Utama pengukuran poligon utama menggunakan titik yang di ikatkan pada hasil koordinat yang di dapatkan dari GPS handheld Garmin. Tanah yang dialokasikan pada Kegiatan Landreform di kantor pertanahan gresik yaitu di Kecamatan UjungPangkah desa PangkahKulon adalah berupa tanah oloran. 6. Pelaksanaan Landreform Landreform merupakan penataan kembali penguasaan. Penggambaran hasil pengukuran  Penggambaran Peta bidang dilakukan secara digital dan memiliki sistem proyeksi TM 3. 7.3. Tanah oloran merupakan tanah Negara tetapi harus ditegaskan dahulu menjadi tanah obyek Landreform oleh kantor Pertanahan Gresik sebelum didistribusikan kepada petani penggarap ( penerima manfaat ) yang memenuhi persyaratan. Proyeksi TM 3 Pada proses ini peta bidang digital yang memiliki system proyeksi UTM sehingga yang dihasilkan memenuhi standard. 5.c. dan pemberian NIB ( Nomor Identifikasi Bangunan ) dilakukan pada pembuatan manuskrip serta pada peta digital. Tanah di wilayah Pangkah Kulon yang dijadikan obyek Redistribusi tanah merupakan tanah oloran. HASIL DAN ANALISA Data Hasil Studi Berikut adalah penjelasan dari masing – masing data yang didapatkan dari hasil studi di Kantor Pertanahan Gresik. Tanah oloran timbul dengan sendirinya akibat pembentukan sedimen – sedimen dari laut dan menurut Peraturan Pemerintah Nomor 224 tahun 1961 merupakan tanah milik Negara. Landreform yang dilaksanakan di kantor pertanahan Gresik merupakan kegiatan Redistribusi Tanah yang hasilnya akan dibagikan kepada penerima manfaat yaitu petani tidak mampu atau petani penggarap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dan 9 Peraturan Pemerintah Nomor 224 Tahun 1961 tentang Pelaksanaan Pembagian Tanah dan Pemberian Ganti kerugian. Teknis prosedur pengukuran Pengukuran bidang tanah objek Landreform meliputi pengukuran kerangka utama atau yang disebut pengukuran poligon baik poligon utama dan poligon cabang. 4.3. Lokasi Studi Lokasi studi adalah di Desa Pangkah kulon Kabupaten Gresik Jawa Timur. Oleh karena itu dilakukan proses transformasi yaitu memproyeksikan peta bidang ke proyeksi TM 3 pada software ArcView GIS 3. penggunaan dan pemanfaatan tanah berdasarkan hukum yang sesuai dengan Undang-undang No. Analisa Menganalisa secara keseluruhan dari tahap awal sampai dengan tahap aspek teknis mengenai pengukuran dan pemetaannya.5 tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria (UUPA). Memberi informasi nama penerima ( subyek ) pada peta bidang tersebut untuk di umumkan pada masyarakat yang memiliki tanah atau pihak lain apabila adanya hak yang dilanggar baik mengenai luas tanah. Poligon utama yang digunakan adalah poligon terbuka untuk menjangkau . Kesimpulan Pada tahap kesimpulan adalah peta pendaftaran objek Landreform yang merupakan hasil pengukuran Landreform dan disajikan secara informative dengan menggunakan Arcview Gis 3. pemilikan.

NIB merupakan penghubung antara Peta pendaftaran dan daftar lainnya yang ada dalam proses pendaftaran tanah. Alat yang digunakan dalam pengukuran poligon adalah Theodolit Digital Nikon dengan ketelitian bacaan sudut terkecil 20’’.bidang – bidang tanah yang cukup luas. Pengukuran bidang tanah diikatkan pada poligon utama atau poligon cabang 6 Gambar 5 Hasil digitasi peta bidang pada software Autocad 2004 Pemberian NIB (Nomer Identifikasi Bidang ) Pemberian NIB dilakukan setelah peta bidang tersebut dilakukan digitasi pada software AutoCad 2004 untuk mendapatkan penomeran NIB secara digital. Gambar 4 dibawah ini adalah alat ukur sudut pada pengukuran Poligon yang digunakan Kantor Pertanahan Gresik. Tahapan – tahapannya meliputi : Metode Pengukuran Bidang Tanah Ada beberapa macam metode pengukuran yang dapat digunakan dalam pengukuran bidang tanah pada kegiatan Landreform di Ujung Pangkah Gresik. Selain memberikan NIB pada bidang tanah tersebut diberikan data penunjang yaitu berupa nama pemilik bidang tanah yang telah diukur. Alat Untuk Pengukuran bidang Tanah Alat ukur yang digunakan kantor pertanahan Gresik untuk pengukuran bidang tanah tersebut adalah sebagai berikut : 1. tergantung dari jangkauan bidang tanah tersebut terhadap kerangka pengukuran. Theodolit digital Nikon dengan bacaan terkecil sudutnya 25’’ 2. Yalon. Dalam studi ini Badan Pertanahan Nasional Kabupaten Gresik pada saat melakukan pengukuran secara terrestrial dengan metode polar menggunakan unsur sudut dan jarak karena metode ini sering dan paling banyak digunakan dalam pengukuran di lapangan. Pengukuran Poligon Cabang Pengukuran poligon cabang diikatkan pada poligon utama. Pengukuran jarak pada poligon utama secara optis dengan menggunakan baak ukur. Penggambaran Peta Bidang Peta bidang yang dihasilkan masih memiliki proyeksi UTM jadi belum memenuhi ketentuan penggambaran sesuai standard kantor pertanahan Gresik oleh karena itu dilakukan proses merubah sistem proyeksi yaitu UTM ke TM 3. Fungsi poligon cabang adalah membantu pengikatan apabila tidak terlihatnya bidang tanah dari poligon utama. Dalam sistem komputerisasi pendaftaran . Sedangkan pengukuran jarak secara optis menggunakan Theodolit dan baak ukur. Gambar 4 Theodolite digital nikon Pengukuran Bidang Tanah Pengukuran bidang yang dilaksanakan oleh Kantor Pertanahan Gresik dilakukan secara terrestris dan menggunakan metode yang sederhana. Jarak secara manual menggunakan rollmeter baja yang lurus dengan panjang 50 – 60 meter. alat ini hanya sebagai alat bantu. alat ini dapat dilakukan sebagai alat bantu untuk menandai batas. Pengukuran poligon cabang menggunakan alat Theodolit Digital Nikon dengan ketelitian bacaan sudut terkecil 20’’ dan untuk pengukuran jarak diukur secara optis menggunakan bak ukur. Prisma Sudut dan cermin sudut. Alat ini digunakan untuk membentuk sudut 900 3. Pengukuran jarak dilakukan secara manual dan secara optis.

Pada penomeran NIB ( Nomer Identifikasi Bidang ) kurang lengkap secara penulisan karena penomeran NIB harus ditulis secara lengkap dengan mengikuti aturan penulisan NIB. 4. Tetapi sesuai standard pengukuran peralatan yang digunakan dalam pengukuran poligon adalah alat yang memiliki ketelitian dengan bacaan sudut 7 terkecil 1’’ untuk memperoleh ketelitian kerangka pengukuran dan detail bidang tanah yang tepat dan pada pengukuran jarak dilakukan secara optis sebaiknya dilakukan pengukuran jarak secara EDM untuk mendapatkan jarak yang tepat dan akurat. Analisa Teknis ( Pengukuran ) Pada pembuatan jaring atau kerangka polygon utama Pada titik awal koordinatnya diperoleh menggunakan GPS handheld Garmin CSx 60 yang telah diatur pada sistem proyeksi UTM WGS 84 tetapi memiliki ketelitian dan akurasi yang kurang bagus. Analisa Penggambaran ( Hasil Pengukuran ) Pada proses penggambaran dilakukan secara manual dari proses awal sampai proses akhir. Analisa Kendala Teknis 1. Hasil peta bidang masih memiliki sistem proyeksi UTM. Alat yang digunakan dalam pengukuran kurang memiliki standard alat yang memenuhi sehingga tidak memiliki akurasi yang tinggi. Medan pengukuran cukup sulit karena wilayah sekitar pengukuran adalah tambak sehingga jalannya pengukuran membutuhkan waktu yang lama. Data ukuran lapangan yang kurang lengkap seperti data bidang tanah yang akan diukur. Letak titik dasar teknis yaitu orde 3 dengan wilayah pengukuran letaknya jauh sehingga titik ikat awal menggunakan koordinat yang didapatkan dari GPS handheld Gamin 60 CSx 2. Terbatasnya data. peta situasi dan petunjuk lokasi. Pada informasi yang diberikan juga masih kurang lengkap dalam peta bidang tanah tersebut hanya terdapat pemilik bidang tanah.tanah NIB yang unik diperlukan sebagai penghubung yang efisien antara data yang diperlukan dan sebagai akses informasi atas suatu bidang tanah. Pada titik ikat sebaiknya tidak menggunakan gps handheld karena itu akan memberikan hasil yang tidak maksimal dan untuk memperoleh ketelitian titik ikat yang sangat akurat lebih baik menggunakan GPS geodetic. Yaitu bidang – bidang tanah dari hasil pengukuran masih disajikan dalam bentuk manuskrip yang dikerjakan secara manual tanpa bantuan software. Dan tanah tersebut ditegaskan oleh kantor pertanahan Gresik menjadi tanah obyek landreform yang telah diukur menjadi peta bidang dan diberikan kepada yang berhak yaitu petani tidak mampu. 3. 5. kemampuan peralatan (software & hardware) yang dipakai. Pada peralatan pengukuran yang digunakan pada pengukuran polygon dan pengukuran bidang tanah menggunakan theodolit digital Nikon dengan bacaan sudut terkecil adalah 20’’. . dilakukan taransformasi koordinat yaitu koordinat UTM ke TM 3 ( sesuai Standard Kantor Pertanahan ). Gambar 6 Hasil pemberian NIB (Nomer Identifikasi Bidang) pada peta bidang Analisa Analisa Pelaksanaan Landreform Pada wilayah desa UjungPangkah kulon Gresik tanah yang dijadikan redistribusi tanah adalah sebagaian besar tanah oloran dari tanah yang timbul akibat endapan sedimen – sedimen dari air laut.

mengikat. polar dan gabungan metode Menggunakan alat Total Station ketelitian terkecil minimal 1’’ Pengukuran jarak secara EDM dan Rollmeter  Dilakukan secara digital  Sistem Proyeksi TM 3 8 Sesuai SOP Tidak sesuai SOP Tidak sesuai SOP Tidak sesuai SOP ..Analisa perbandingan antara teknis kegiatan Landreform dengan SOP ( Standard Operasional Prosedur) Pengukuran dan pemetaan yang Prosedur Titik Ikat Teknis Pengukuran Diikatkan pada koordinat yang didapat dari GPS Handheld Poligon utama Titik awal diikatkan pada koordinat yang dihasilkan dari GPS handheld Menggunakan Theodolit Digital dengan bacaan sudut terkecil 20’’ Diikatkan pada poligon utama Menggunakan Theodolit Digital dengan bacaan sudut terkecil 20’’ Pengukuran jarak menggunakan Metode Jarak optis Menggunakan metode pengukuran secara polar dengan unsur sudut dan jarak Menggunakan Theodolit Digital dengan bacaan sudut terkecil 20’’ Menggunakan metode pengukuran secara optis dan menggunakan rollmeter  Dilakukan secara manual  Sistem Proyeksi UTM berlaku sekarang pada Kantor Pertanahan Gresik Tabel 1 Perbandingan Teknis dengan SOP ( Standard Operasional Prosedur ) Keterangan Tidak sesuai SOP SOP Diikatkan pada titik dasar nasional orde 3 Pengukuran Poligon Utama Poligon utama pada titik awal diikatkan pada titik dasar teknis orde 3 Menggunakan Total Station ketelitian terkecil minimal 1’’ Diikat pada poligon utama Menggunakan alat ukur sudut dengan ketelitian bacaan sudut terkecil minimal 1’’ Pengukuran jarak secara EDM Tidak sesuai SOP Alat Ukur Poligon Utama Pengukuran Poligon Cabang Alat Ukur Poligon Cabang Tidak sesuai SOP Sesuai SOP Tidak Sesuai SOP Pengukuran Jarak pada Poligon Utama dan Cabang Pengukuran Bidang tanah Alat Pengukuran Bidang tanah Metode Pengukuran Jarak Penggambaran peta bidang Tidak sesuai SOP Menggunakan Metode Offset.

Dalam teknis pengukuran pada kegiatan Landreform di Desa Pangkah Kulon Gresik dari hasil evaluasi banyak yang tidak sesuai dengan Standard Operasional Prosedur ( SOP ) pengukuran dan pemetaan karena dari 10 SOP hanya 2 yang memenuhi standard. Apabila di wilayah pengukuran tidak terdapat titik dasar teknis orde 3 atau orde 4 lebih baik membuat titik ikat diukur menggunakan GPS Geodetic jadi tidak didapatkan menggunakan GPS Handheld. Saran a. e. b. e. Sebaiknya Kantor Pertanahan Gresik perlu melakukan pembaharuan pada pelaksanaan kegiatan Landreform untuk mendapatkan data terbaru. Untuk menghindari masalah yang berkaitan mengenai sistem proyeksi pada peta sebaiknya Kantor Pertanahan Gresik mengikuti prosedur penggambaran yang diberlakukan seluruh Kantor Pertanahan yaitu diproyeksikan menjadi proyeksi TM 3.Kesimpulan Berdasarkan hasil pengolahan dan analisa terhadap studi yang dilakukan. maka kesimpulan yang dapat diambil adalah : a. Penggambaran hasil pengukuran obyek Landreform sebagaian besar dilakukan secara manual yaitu secara manuskrip jadi belum dibuat secara digital. Sebaiknya Kantor Pertanahan Gresik saat pembuatan peta bidang hasil pengukuran dilakukan dalam bentuk digital karena selain mudah pembuatannya. d. Tanah yang dijadikan objek Landreform adalah tanah oloran dan saat pengukuran dilakukan secara terrestrial. d. Pengukuran teknis di lapangan sebaiknya juru ukur atau surveyor melaksanakan sesuai dengan standard operasional prosedur untuk mendapatkan hasil pengukuran yang sesuai dan akurat supaya tidak terjadi adanya pembuatan sertipikat tumpang tindih. Sedangkan pada hasil penggambaran proyeksi peta tidak sesuai dengan ketentuan karena digambar menggunakan koordinat UTM. 9 . c. ekonomis dan tidak mudah rusak. b. Peta bidang tanah objek Landreform terdapat penomeran pada NIB tidak sesuai dengan prosedur penomeran NIB. Dan Pembuatan NIB ( Nomer Identifikasi Bidang ) sebaiknya sesuai dengan prosedur pembuatan NIB yang memiliki nilai unik supaya tidak ada nomer NIB yang ganda atau sama. Terdapat kemungkinan tanah yang berada di Desa Pangkah Kulon ada yang bertambah dan berkurang. Pada studi ini dilakukan pembuatan peta bidang tanah secara digital dan dilakukan proses transformasi koordinat untuk mendapatkan peta bidang yang memiliki sistem koordinat yang benar yaitu dalam TM 3. c. baik secara inventarisasi maupun kegiatan teknisnya. f. Sebaiknya juru ukur Kantor Pertanahan Gresik menggunakan alat Total Station saat pengukuran poligon dan bidang tanah supaya diperoleh hasil bidang tanah yang teliti dan tepat.

2007. 2010. Pemetaan Bidang Tanah Untuk Pembuatan Sertipikat Hak Atas Tanah Dengan Sistem Informasi Geografis ( SIG ). Pengukuran dan Pemetaan Kadastral. Bandung : Mandar Maju. Dikunjungi pada tanggal 08 October 2010.W. 2008.. ( 2001 ) Kebijakan Pertanahan : Antara Regulasi dan Implementasi.com/. Boedi. Jurusan Geografi Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Semarang. Petunujuk pelaksanaan Kegiatan Model Reforma Agraria Tahun Anggaran 2007. URL:http://clipart. A. Boss Tambang. Jakarta. URL:http://clipart.com/. Pengukuran Bidang Tanah. Redistribusi Tanah Obyek Landreform Di Kabupaten Brebes. 10 . Universitas Negeri Semarang Parlindungan. Syahyuti. Jakarta. 2009. Jakarta. Evaluasi Tentang Pengukuran dan Pemetaan Dalam Program Reforma Agraria Dikaitkan Dengan Standarisasi Teknis. Surabaya.peirceinterne t. 2004. R. Kantor Pertanahan Kabupaten Rembang Badan Soeprapto. 2007. P. Teknik Geomatika FTSPITS. Analisa terhadap kondisi dan perkembangan berbagai factorprasyarat pelaksanaan reforma agrarian. Sumardjono. (1999) Hukum Agraria Indonesia : Sejarah Pembentukan UUPA. Anton.DAFTAR PUSTAKA Pertanahan Nasional Republik Indonesia. Pelaksanaan Redistribusi Tanah Objek Landreform di Kabupaten Rembang . Kompas. Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia. 1989 .. Hukum Agraria Serta Landreform. Boss Tambang. Pelaksanaan Hartini Wiwin.. Dikunjungi pada tanggal 28 October 2010. R. 2010. Endratno. Petunjuk Teknis Peraturan Menteri Negara Agraria Nomor 3 Tahun 1997 Materi Pengukuran dan Pemetaan Pendaftaran Tanah. Jakarta. Maria S. Jakarta. UI Press. Puslitbang Sosek Pertanian.peirceinterne t. 2007. Muslihatul. Ummah. 2007. 2005.. Isi dan Pelaksanaannya. Harsono. Rudianto. Bogor. ( 1986 ) Undang – undang Pokok Agraria dalam Praktek. Djambatan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful