P. 1
Makalah Emosi

Makalah Emosi

|Views: 1,356|Likes:
Published by FieLinda Zanai
Microsoft Word
Microsoft Word

More info:

Published by: FieLinda Zanai on May 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/19/2013

pdf

text

original

KARAKTERISTIK INDIVIDU EMOSI

MAKALAH Untuk memenuhi tugas matakuliah Dasar-dasar Pemahaman Perilaku yang dibina oleh Irene Maya Simon,S.Pd,M.Pd

Oleh Kelompok 9 0ffering C: Filinda Zanai.K Novia Damayanti Meru Irawan 110111409553 110111409568 110111409566

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN JURUSAN BIMBINGAN KONSELING DAN PSIKOLOGI Agustus 2011
1

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat, taufik dan hidayah-Nya kepada penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “EMOSI” dengan lancar tanpa ada halangan. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Dasar-dasar Pemahaman Perilaku. Makalah disusun agar mahasiswa mengetahui bagaimana isi materi tentang emosi. Terbentuknya makalah adalah berkat dukungan dari semua pihak, yang telah membantu menyiapkan, memberikan masukan, dan menyusun makalah, untuk itu penulis menyampaikan terima kasih kepada Orang tua penulis yang memberi dorongan dan do’a, Ibu Irene Maya Simon selaku dosen pembimbing yang dengan sabar memberikan bimbingan dan arahan penulis, dan teman-teman yang membantu dan memberi dorongan dalam proses penyelesaian makalah. Penulis menyadari bahwa dalam makalah masih terdapat ketidaksempurnaan dan kekurangan. Untuk itu, tanggapan dan saran dari semua pihak sangat diharapkan demi kesempurnaan makalah. Harapan kami, semoga makalah bermanfaat sebagaimana mestinya.

Malang, Agustus 2011

Penulis

2

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR …………………………………………………….... i

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………… ii BAB 1 PENDAHULUAN ... ……………………………………………………… 1 A. B. C. Latar belakang ……………………………………………………………… 1 Rumusan masalah Tujuan masalah ……………………………………………………… 2 ……………………………………………………… 2

BAB II PEMBAHASAN…. ……………………………………………………… 3

BAB III KESIMPULAN ....………………………………………………………10

BAB IV PENUTUP . ………………………………………………………………11

DAFTAR PUSTAKA ……. ………………………………………………………12

3

BAB I PENDAHULUAN

A.

LATAR BELAKANG

Pertumbuhan dan perkembangan manusia pada umumnya dan pada tingkah laku pada khususnya, ditentukan oleh proses pematangan dan proses belajar. Seorang bayi yang baru lahir sudah dapat menangis, tetapi ia hampir mencapai tingkat kematangan tertentu sebelum ia dapat tertawa. Apabila anak itu sudah lebih besar, maka ia akan belajar bahwa menangis dan tertawa dapat digunakan untuk maksud-maksud tertentu pada situasi-situasi tertentu. Pada umumnya perbuatan kita sehari- hari disertai oleh perasaan-perasaan tertentu, yaitu perasaan senang atau perasaan tidak senang. Perasaan senang atau tidak senang yang selalu menyertai atau perbuatan-perbuatan kita sehari-hari itu disebut warna efektif. Warna efektif ini kadang-kadang kuat, kadang-kadang lemah atau samar-samar saja. Perbedaan antara perasaan dan emosi tidak dapat dinyatakan dengan tegas, karena keduanya merupakan suatu kelangsungan kualitatif yang tidak jelas batasnya. Pada suatu saat tertentu, suatu warna efektif dapat dikatakan sebagai perasaan, tetapi juga dapat dikatakan sebagai emosi.

4

B.

RUMUSAN MASALAH

1. Apa yang dimaksud dengan emosi? 2. Apa macam-macam emosi itu? 3. Bagaimana pertumbuhan dan pengaruh emosi?Sebutkan contoh pengaruh emosi! 4. Apa fungsi emosi itu? 5. Bagaimana cara mengatasi emosi? 6. Bagaimana perubahan-perubahan pada tubuh kita saat terjadi emosi? 7. Apa ciri-ciri emosi itu?

C.

TUJUAN Berdasarkan rumusan masalah di atas dapat dikemukakan tujuan sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui beberapa pengertian emosi. 2. Untuk mengetahui macam-macam emosi. 3. Untuk mengetahui bagaimana pertumbuhan dan pengaruh emosi. 4. Untuk mengetahui fungsi emosi. 5. Untuk mengetahui cara mengatasi emosi. 6. Untuk mengetahui perubahan-perubahan pada tubuh kita saat terjadi emosi. 7. Untuk mengetahui ciri-ciri emosi.

5

BAB II PEMBAHASAN

1.Defenisi Pengertian Emosi Beberapa definisi tentang pengertian emosi yaitu sebagai berikut: a. Dari Wikipedia Bahasa Indonesia Emosi adalah istilah yang digunakan untuk keadaan mental dan fisiologis yang berhubungan dengan beragam perasaan, pikiran, dan perilaku. b. Dari Ensiklopedi bebas Emosi adalah pengalaman yang bersifat subjektif, atau dialami berdasarkan sudut pandang individu. Emosi berhubungan dengan konsep psikologi lain seperti suasana hati, temperamen, kepribadian, dan disposisi. c. Menurut Syamsudin emosi adalah sebagai suatu suasana yang kompleks (a complex feeling state) dan getaran jiwa ( a strid up state ) yang menyertai atau munculnya sebelum dan sesudah terjadinya perilaku. d. Menurut James & Lange , bahwa emosi itu timbul karena pengaruh perubahan jasmaniah atau kegiatan individu. Misalnya menangis itu karena sedih, tertawa itu karena gembira. e. Menurut Lindsley bahwa emosi disebabkan oleh pekerjaan yang terlampau keras dari susunan syaraf terutama otak, misalnya apabila individu mengalami frustasi, susunan syaraf bekerja sangat keras yang menimbulkan sekresi kelenjar-kelenjar tertentu yang dapat mempertinggi pekerjaan otak, maka hal itu menimbulkan emosi.

6

Teori yang dikemukakan oleh William James dan Carl Lange kira-kira seabad yang lalu, yang dikenal dengan Teori James Lange, mengemukakan proses-proses terjadinya emosi dihubungkan dengan faktor fisik dengan urutan sebagai berikut:    Mempersepsikan situasi di lingkungan yang mungkin menimbulkan emosi. Memberikan reaksi terhadap situasi dengan pola-pola khusus melalui aktivitas fisik. Mempersepsikan pola aktivitas fisik yang mengakibatkan munculnya emosi secara khusus.

2.Macam-macam emosi Tokoh empiris yang mengemukakan teori emosi adalah Wilhelm Wundt (1832 - 1920). Tetapi berbeda dari W. James yang menyelidiki mengapa timbul emosi, W. Wundt menguraikan jenis-jenis emosi.Menurut Wundt ada tiga pasang kutub emosi, yaitu : 1. Senang - tak senang 2. Tegang - tak tegang 3. Semangat – tenang

Emosi dapat membuat kita menggapai puncak kegembiraan atau menenggelamkan kita ke dalam keputusasaan yang mendalam. Emosi-emosi yang menyenangkan atau yang sering juga disebut emosi positif seperti gembira, penuh harapan, damai, kasih sayang, dan lain sebagainya tidak terlalu banyak memberikan rangsangan dan juga tidak terlalu sedikit, sehingga dapat menjaga keseimbangan yang membuat organ-organ tubuh berfungsi dengan baik. Sedangkan emosi-emosi yang tidak menyenangkan atau juga disebut emosi negatif seperti marah, cemas, gelisah, sedih, takut, benci, dendam, putus asa, dan lain sebagainya, memberikan rangsangan yang berlebihan pada berbagai organ tubuh, sehingga organ-organ tubuh tidak dapat berfungsi secara normal, daya tahan tubuh terhadap infeksi diperlemah, dan timbullah berbagai macam penyakit.

7

Florence Wedge dengan tepat mengatakan bahwa emosi yang tidak menyenangkan dapat menyebabkan banyak penyakit fisik yang kelihatannya benar-benar disebabkan oleh penyakit organik, seperti gangguan pada lambung, hati, usus, jantung, kulit dan otot. Emosi tersebut juga dapat menyebabkan rasa nyeri pada tulang, persendian, dan kepala. Maka tidak mengherankan, masih menurut Wedge, kalau sejumlah dokter terkemuka menyatakan bahwa 90% penyakit yang biasa diderita oleh orang pada zaman sekarang ini, ada kaitannya dengan gangguan emosional. Hal ini dapat dimengerti karena emosi yang kuat lebih melelahkan organisme tubuh daripada pekerjaan berat dari otot atau otak. Maka orang yang secara emosional stabil, tidak akan membiarkan masalah sepele menjadi besar.Benar bahwa tidak ada alur tunggal yang selalu dimulai dari ’emosi negatif’ ke ’penyakit’. Ada kalanya penderitaan karena suatu penyakit (yang bukan akibat emosi negatif) menimbulkan emosi negatif bagi seseorang. Hal ini nampak dari banyak yang menderita sakit yang mudah tersinggung, gampang marah, sedih, putus asa dan sebagainya.

3.Pertumbuhan dan Pengaruh Emosi Pertumbuhan dan perkembangan emosi, seperti juga pada tingkah laku lainnya, ditentukan oleh proses pematangan dan proses belajar. Seorang bayi yang baru lahir sudah dapat menangis, tetapi ia hampir mencapai tingkat kematangan tertentu sebelum ia dapat tertawa. Kalau anak itu sudah lebih besar, maka ia akan belajar bahwa menangis dan tertawa dapat digunakan untuk maksud-maksud tertentu pada situasi-situasi tertentu.pada bayi yang baru lahir, satu-satunya emosi yang nyata adalah kegelisahan yang nampak sebagai ketidaksenangan dalam bentuk menangis dan meronta.Pengaruh kebudayaan besar sekali terhadap perkembangan emosi, karena dalam tiap-tiap kebudayaan diajarkan cara menyatakan emosi yang konvensional dan khas dalam kebudayaan yang bersangkutan, sehingga ekspresi emosi tersebut dapat dimengerti oleh orang-orang lain dalam kebudayaan yang sama

Warna efektif pada seseorang mempengaruhi pula pandangan orang tersebut terhadap obyek atau situasi di sekelilingnya. Ia dapat suka atau tidak menyukai sesuatu, misalnya ia suka kopi, tetapi tidak suka teh. Ini disebut preferensi dan merupakan bentuk yang paling ringan
8

daripada pengaruh emosi terhadap pandangan seseorang mengenai situasi atau obyek di lingkungannya. Dalam bentuknya yang lebih lanjut, preferensi dapat menjadi sikap, yaitu kecenderungan untuk bereaksi secara tertentu terhadap hal-hal tertentu.Sikap pada seseorang, setelah beberapa waktu, dapat menetap dan sukar untuk diubah lagi, dan menjadi prasangka. Prasangka ini sangat besar pengaruhnya terhadap tingkah laku, karena ia akan mewarnai tiaptiap perbuatan yang berhubungan dengan sesuatu hal, sebelum hal itu sendiri muncul di hadapan orang yang bersangkutan.Sikap yang disertai dengan emosi yang berlebih-lebihan disebut kompleks, misalnya kompleks rendah diri, yaitu sikap negative terhadap diri sendiri yang disertai perasaan malu, takut, tidak berdaya, segan bertemu orang lain dan sebagainya.Ada beberapa contoh pengaruh emosi terhadap perilaku individu diantaranya : a. Memperkuat semangat, apabila orang merasa senang atau puas atas hasil yang telah dicapai. b. Melemahkan semangat, apabila timbul rasa kecewa karena kegagalan dan sebagai puncak dari keadaan ini ialah timbulnya rasa putus asa ( frustasi ). c. Menghambat atau mengganggu konsentrsi belajar, apabila sedang mengalami ketegangan emosi dan bisa juga menimbulkan sikap gugup ( nervous ) dan gagap dalam berbicara. d. Terganggu penyesuaian sosial, apabila terjadi rasa cemburu dan iri hati. e. Suasana emosional yang diterima dan dialami individu semasa kecilnya akan mempengaruhi sikapnya dikemudian hari, baik terhadap dirinya sendiri maupun terhadap orang lain.

4.Fungsi Emosi Ada tujuh fungsi emosi bagi manusia yaitu: 1. Menimbulkan respon otomatis sebagai persiapan menghadapi krisis. 2. Menyesuaikan reaksi dengan kondisi khusus. 3. Memotivasi tindakan yang ditujukan untuk pencapaian tujuan tertentu.. 4. Mengomunikasikan sebuah niat pada orang lain. 5. Meningkatkan ikatan sosial.
9

6. Mempengaruhi memori dan evaluasi suatu kejadian. 7. Meningkatkan daya ingat terhadap memori tertentu.

5.Cara mengatasi emosi Ada beberapa cara untuk mngatasi emosi antara lain: 1. Rasakan Yang Orang Lain Rasakan 2. Tenangkan Hati Di Tempat Yang Nyaman 3. Mencari Kesibukan Yang Disukai 4. Curahan Hati / Curhat Pada Orang Lain Yang Bisa Dipercaya 5. Mencari Penyebab Dan Mencari Solusi 6. Ingin Menjadi Orang Baik 7. Cuek Dan Melupakan Masalah Yang Ada 8. Berpikir Rasional Sebelum Bertindak 9. Diversifikasi Tujuan, Cita-Cita Dan Impian Hidup 10. Kendalikan Emosi Dan Jangan Mau Diperbudak Amarah 11. Untuk meredam amarah orang lain sebaiknya kita tidak ikut emosi ketika menghadapi

6.Perubahan-perubahan pada tubuh saat terjadi emosi Perubahan-perubahan pada tubuh pada saat terjadi emosi Terutama pada emosi yang kuat, seringkali terjadi juga perubahan-perubahan pada tubuh kita antara lain : 1. Reaksi elektris pada kulit 2. Peredaran darah 3. Denyut jantung 4. Pernafasan 5. Pupil mata 6. Liur 7. Bulu roma : meningkat bila terpesona. : bertambah cepat bila marah. : bertambah cepat bila terkejut. : bernafas panjang kalau kecewa. : membesar bila sakit atau marah. : mengering kalau takut atau tegang. : berdiri kalau takut.
10

8. Pencernaan 9. Otot

: mencret-mencret kalau tegang. : Ketegangan dan ketakutan menyebabkan otot menegang ataubergetar (tremor).

10.

Komposisi darah

: Komposisi darah akan ikut berubah dalam keadaan emosional karena kelenjar-kelenjar lebih aktif.

7.Ciri-ciri emosi Emosi sebagai suatu peristiwa psikologis mengandung ciri – ciri sebagai berikut:    Lebih bersifat subyektif dari pada peristiwa psikologis lainnya, seperti pengamatan dan berpikir Bersifat fluktuatif ( tidak tetap ). Banyak bersangkut paut dengan peristiwa pengenalan panca indera.

Mengenai ciri – ciri emosi ini dapat dibedakan antara emosi anak dan emosi pada orang dewasa sebagai berikut : Emosi Anak:     .Berlangsung singkat dan berakhir tiba - tiba Terlihat lebih hebat dan kuat Bersifat sementara / dangkal Dapat diketahui dengan jelas dari tingkah lakunya

Emosi Orang Dewasa:     Berlangsung lebih lama dan berakhir dengan lambat Tidak terlihat hebat / kuat Jarang terjadi Sulit diketahui karena lebih pandai menyembunyikannya

11

BAB III KESIMPULAN

Emosi adalah pengalaman afektif yang disertai penyesuaian dari dalam diri individu tentang keadaan mental dan fisik dan berwujud suatu tingkah laku yang tampak. Jenis emosi yang secara normal dialami antara lain: cinta, gembira, marah, takut, cemas, sedih dan sebagainya. Terjadinya emosi dihubungkan dengan faktor fisik dengan urutan sebagai berikut:  Mempersepsikan situasi di lingkungan yang mungkin menimbulkan emosi.  Memberikan reaksi terhadap situasi dengan pola-pola khusus melalui aktivitas fisik.  Mempersepsikan pola aktivitas fisik yang mengakibatkan munculnya emosi secara khusus.

12

BAB IV PENUTUP

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,yang telah melimpahkan rahmat-Nya karena atas perkenaan-Nya,maka makalah tentang Emosi ini dapat diselesaikan dengan baik. Semoga makalah yang telah di tulis ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa pada umumnya. Apabila ada kesalahan dalam penyusunan makalah ini,penyusun mohon maaf yang sebesar-besarnya,dan segala saran dan kritikan yang membangun sangat penyusun harapkan dari pembaca demi pengembangan ketrampilan menulis selanjutnya.Kiranya penyelesaian makalah ini dapat bermanfaat bagi semuanya.

13

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, L.R.1985.Psychological Development Ninth Edition. Urited State: Harcourt Brace Jovanovich Publishers. M. Vernon, Walter.1980. Introductory Psychology Third Edition. Amerika: Rand Mc.Nally College Publishing Company/Chicago http://blog%20perilaku%manusia emosi,persepsi,dan motifasi.mht

14

15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->