BEDAH ALKITAB KISAH PARA RASUL MAKALAH diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Seminar

Pendidikan Agama Kristen, dosen pembimbing : Drs. Sohuturon Siregar, M.Pd

Disusun oleh : Elysa Martha Elvin Oktavianus Fitriani Sinurat Geni Agiana Soru Hendiana Maya Sari Br Bangun Raniska Ginting (0901799) (0907012) (0900753) (0802508) (0908970) (0901582) (0906859)

SEMINAR PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG 2011

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yesus Kristus karena hanya oleh berkat dan bimbingan-Nya, makalah ini dapat diselesaikan dengan baik. Secara keseluruhan makalah ini disusun berdasarkan sumber-sumber yang ada di dalam firman Tuhan (Alkitab) pada surat Kisah Para Rasul, dan sumber lainnya. Makalah ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas pada mata kuliah Seminar Pendidikan Agama Kristen. Meskipun dalam menyusun makalah ini penulis banyak mendapat kesulitan, baik dalam pemahaman setiap sub-pokok bahasan maupun dalam penyusunan makalah itu sendiri tetapi penulis dapat menyusun makalah ini dengan baik. Penulis mengucapkan terimakasih kepada bapak Drs. Sohuturon Siregar, M.Pd selaku dosen pembimbing mata kuliah Seminar Pendidikan Agama Kristen , yang atas bimbingannya makalah ini dapat terselesaikan. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini tidak lepas dari kekurangan dan kesalahan baik pada penulisan kata maupun bahasa yang digunakan. Untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun dari pembaca, demi kesempurnaan penyusunan makalah selanjutnya.

Bandung, September 2011

Penulis,

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................. i DAFTAR ISI........................................................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN A. B. C. Latar Belakang ............................................................................................................................ 1 Rumusan Masalah ....................................................................................................................... 2 Tujuan ......................................................................................................................................... 2

BAB II ISI Pengantar Kitab Kisah Para Rasul ...................................................................................................... 3 A. a. b. B. a. b. c. d. e. C. e. f. D. a. b. c. d. Kisah Para Rasul Pasal 1-4 ......................................................................................................... 3 Kamu akan Menerima Kuasa .................................................................................................. 3 Kamu akan Menjadi Saksi-Ku ................................................................................................ 4 Kisah Para Rasul Pasal 5-8 ......................................................................................................... 5 Ananias dan Safira .................................................................................................................. 5 Tujuh Orang Dipilih untuk Melayani Orang Miskin .............................................................. 6 Kesaksian Stefanus ................................................................................................................. 6 Penganiayaan Terhadapa Jemaat di Yerusalem ...................................................................... 8 Filipus Di Samaria .................................................................................................................. 8 Kisah Para Rasul Pasal 9-12 ....................................................................................................... 9 Barnabas Dan Saulus Ke Antiokhia ...................................................................................... 12 Yakobus mati- Petrus dilepaskan dari penjara ...................................................................... 13 Kisah Para Rasul Pasal 13-16 ................................................................................................... 14 Barnabas Dan Saulus Diutus ................................................................................................. 14 Ke Antiokhia di Pisidia ......................................................................................................... 14 Ke Ikonium, Listra dan Derbe............................................................................................... 15 Kembali Ke Antiokhia .......................................................................................................... 15

ii

e. f. g. E. a. F. a. b. c. d. e. f. g. G. a. b. c. d.

Jawab Kepada Antiokhia ...................................................................................................... 16 Perselisihan Antara Paulus dan Barnabas ............................................................................. 17 Timotius Turut Serta Dengan Paulus .................................................................................... 17 Kisah Para Rasul Pasal 17-20 ................................................................................................... 18 Keributan di Tesalonika ........................................................................................................ 18 Kisah Para Rasul Pasal 21-24 ................................................................................................... 20 Paulus di Tirus dan di Siprus ................................................................................................ 20 Pertemuan Paulus dengan Yakobus di Yerusalem ................................................................ 21 Paulus ditangkap ................................................................................................................... 21 Paulus di hadapan Mahkamah Agama .................................................................................. 23 Komplotan orang-orang Yahudi ........................................................................................... 24 Paulus dipindahkan ke Kaisarea ........................................................................................... 24 Paulus di hadapan Feliks ....................................................................................................... 24 Kisah Para Rasul Pasal 25-28 ................................................................................................... 25 Paulus di Hadapan Festus Naik Banding Kepada Kaisar...................................................... 25 Pembelaan Paulus Di Hadapan Agripa ................................................................................. 28 Paulus Berlayar Ke Roma ..................................................................................................... 32 Paulus Di Malta..................................................................................................................... 37

BAB III KESIMPULAN A. B. Kesimpulan ............................................................................................................................... 41 Saran ......................................................................................................................................... 41

DAFTAR PUSTAKA

ii

Penerimanya pertama-tama adalah orang Yahudi yang murtad. Injil yang disebarkan pun bergerak semakin luas melalui pimpinan Roh Kudus. tidak hanya untuk orang Yahudi. 1 . hingga akhirnya kepada orang-orang bukan Yahudi penyembah berhala. kemudian dilanjutkan kepada kaum proselit. Kitab ini adalah cerita tentang pergerakan Kristen yang dimulai di antara orang Yahudi lalu meluas menjadi suatu agama untuk seluruh dunia.BAB I PENDAHULUAN A. 3. Perluasan yang lebih besar lagi ke negeri-negeri di sekitar Laut Tengah sampai sejauh Roma. Satu hal yang khas dan penting dalam kitab Kisah Para Rasul ini ialah pekerjaan Roh Kudus. Bahasa yang dimaksud di sini adalah bahasa Roh. Peristiwa ini terjadi pada hari Pentakosta. Wujud Roh Kudus yang dijelaskan berupa nyala api. 2. di seluruh Yudea. Pada hari ini. Permulaan pergerakan Kristen di Yerusalem setelah Yesus terangkat naik ke sorga. semua orang yang mendengarkan Sabda Tuhan bisa mendengarkan-Nya dalam bahasa mereka masing-masing. Kisah Rasul secara garis besar menggambarkan tentang peristiwa perjalanan Injil dari Yerusalem. Di dalam ketiga bagian itu tampak meluasnya wilayah di mana Kabar Baik tentang Yesus disiarkan dan gereja didirikan: 1. ibu kota Yehuda dunia Yahudi. Latar Belakang Kisah Para Rasul menceritakan sejarah gereja Kristen awal setelah naiknya Yesus Kristus ke surga. Pemberitaan Injil pada awalnya berjalan sukses di kalangan orang-orang Yahudi. Kisah Para Rasul bisa dibagi dalam tiga bagian. Amanat Kisah Para Rasul ini menjelaskan bagaimana pengikut-pengikut Yesus Kristus dengan pimpinan Roh Kudus menyebarkan Kabar Baik tentang Yesus “di Yerusalem. Misi Kristen inilah yang kemudian belanjut hingga sekarang. dan sampai ke ujung bumi" (1:8). Roh Kudus yang datang dengan kuasa-Nya ke atas orang-orang percaya di Yerusalem.[2][3] Kitab ini pun berakhir secara mengejutkan ketika Paulus beserta kawan-kawannya mencapai Roma. Perluasan ke daerah-daerah lain di Palestina. di Samaria.

diringkaskan pula. namun mereka tetap percaya bahwa yang menjadi kehendak Tuhan bukan kehendak manusia. Supaya orang-orang Kristen mengerti bagaimana Tuhan Yesus mendirikan Gereja-Nya di dunia. diberi perlengkapan rohani dan daerah penyaksiannya.B. 2 . dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi". Dan dalam Kisah Para Rasul 13 s/d 28 dilakukan sampai ke ujung bumi. Rumusan Masalah Maksud dan tujuan ujuan utama Kisah Para Rasul ialah: "BERSAKSI BAGI KRISTUS". C. Ayat ini menyatakan bahwa saksi-saksi Kristus diutus." Dalam Kisah Para Rasul 2 s/d 7 kesaksian itu dilakukan di Yerusalem. "Tetapi kamu akan menerima kuasa. Walau banyak rintangan yang berada di depan mata. "Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi. Tujuan Maksud dan tujuan ujuan utama Kisah Para Rasul ialah: "BERSAKSI BAGI KRISTUS". dan betapa besar Kasih Karunia Allah kepada bangsa-bangsa di dunia. dan ayat kuncinya ialah. kalau Roh Kudus turun ke atas kamu. Dan disinilah Rasul-Rasul diberi kuasa oleh Tuhan untuk mengabarkan kabar keselamatan. Dalam Kisah Para Rasul 8 s/d 12 dilakukan di Yudea dan Samaria. Di samping itu perkembangan daerah penyaksian yang diterangkan dalam kitab ini.

sekitar tahun 80-90M. sebenarnya adalah bagian kedua dari Injil Lukas. Namun baru mulai pasal 13. 14:3. jelas penulisnya sama dengan penulis Injil Lukas (Luk. yang bertindak. Hasilnya ialah bahwa Kristus dikenal. 5:17. Dalam pasal 1-12. kebangkitan dan kenaikan-Nya. Kisah para rasul bekerja mengabarkan Injil. Dia adalah Lukas.12-13. Kamu akan Menerima Kuasa Kisah para rasul 1:8 Ayat ini merupakan ayat kunci kitab ini. 1:1). Dari pasal 1:1. bukan untuk menonjolkan mereka. barulah ledakan Injil terjadi. dipuji. dikisahkan perjalanan gereja. Luk 6:19.36. 8:4-8. misi sedunia digenapi. 16:10. Ketika semua sekat ras. Luk 9:1-2. Dia masih terus hidup dan bekerja. karena ketaatan jemaat Antiokhia. 27:1). 10:38. 15:26-27). Luk 24:49. Kisah Para Rasul Pasal 1-4 a.BAB II ISI Pengantar Kitab Kisah Para Rasul Kitab Kisah Para Rasul. istilah ini khusus menunjuk kepada kuasa yang bekerja. 19:8-12). Kitab ini ditulis tidak lama sesudah Lukas selesai menulis Injilnya. tetapi kuasa Yesus. dan dijadikan Tuhan atas umat pilihan Allah (bd. kisah Yesus tidak berakhir dengan kematian. Kisah rasul mengingatkan kita bahwa kita pun diperhadapkan pada panggilan dan tantangan pelayanan yang sama. mulai dari hari jadinya di hari Pentakosta. dikasihi. tabib yang menjadi anggota rombongan penginjilan Paulus. "Kuasa" (Yunani-dunamis) bukanlah sekadar kekuatan atau kemampuan. di dalam dan melalui gereja-Nya. Baptisan dalam Roh Kudus adalah 3 . Menurut Lukas. Mat 28:18-20. Yoh 5:23. Kis 6:8. dan sebagainya diruntuhkan. Tujuan utama baptisan dalam Roh ini ialah penerimaan kuasa untuk bersaksi bagi Kristus sehingga orang yang hilang dapat dimenangkan dan diajarkan untuk menaati semua yang diperintahkan-Nya. Lukas (dalam Injilnya dan dalam Kisah Para Rasul) menekankan bahwa kuasa Roh Kudus termasuk kekuasaan untuk mengusir roh-roh jahat dan urapan untuk menyembuhkan orang sakit sebagai kedua tanda penting yang menyertai pemberitaan Kerajaan Allah (mis. Ditulis untuk Teofilus. A. budaya. teman setia dan orang kepercayaannya (kis. 20:5.18. Kisah penyelamatan Tuhan Yesus tidak berhenti pada orang Yahudi di Yudea saja. Luk 4:14. tetapi berkelanjutan ke semua bangsa di seluruh pelosok bumi.

Baptisan dalam Roh Kudus merupakan suatu baptisan ke dalam Roh yang kudus adanya (bd. 3:26). Demikianlah. Baptisan dalam Roh Kudus hanya dapat diberikan kepada mereka yang hatinya sudah berbalik kepada Allah dalam pertobatan dari cara hidup yang fasik (Kis 2:38.27). Kamu akan Menjadi Saksi-Ku Kisah Para Rasul 1:8 Baptisan dalam Roh Kudus bukan hanya memberikan kuasa untuk memberitakan Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat (lihat catatan di atas). tetapi juga meningkatkan keefektifan kesaksian itu karena hubungan yang diperdalam dan diperkuat dengan Bapa.10) bahkan "seluruh kebenaran" (Yoh 16:13) yang "akan memuliakan Kristus" (Yoh 16:14). bukan hanya dengan kata-kata. Karya utama Roh Kudus dalam bersaksi dan memberitakan Injil berhubungan dengan kedatangan-Nya atas orang percaya untuk kuasa dan kesaksian-Nya mengenai karya penyelamatan dan kebangkitan Kristus (Kis 2:14-42). dan penghakiman. dan keadilan dalam kehidupan kita (1Kor 13:1-13). kita yang sudah menerima kesaksian Roh mengenai karya penebusan Kristus dengan sendirinya akan menyatakan sifat Kristus. Baptisan dalam Roh Kudus merupakan titik tolak di mana orang diberikan kuasa untuk bersaksi tentang Kristus dan menginsafkan orang yang terhilang akan dosa. jikalau Roh Kudus sungguh-sungguh 4 . Roh Kudus menyingkapkan dan memperdalam kehadiran pribadi Yesus Kristus kepada kita (Yoh 14:16-18). kebenaran. Anak. Dampak dari keinsafan semacam itu akan tampak di dalam diri mereka yang memberitakan berita itu maupun dalam mereka yang menerimanya (Kis 2:39-40).persediaan Allah untuk membebaskan kuasa dari Roh Kudus ke dalam kehidupan orang percaya Lukas dalam ayat ini tidak menghubungkan baptisan dalam Roh dengan keselamatan dan pembaharuan pribadi. dan Roh Kudus sebagai akibat kepenuhan Roh itu (Yoh 14:26. namun kuasa ilahi di dalam orang percaya untuk bersaksi dengan keefektifan besar. "Roh kekudusan" dalam Rom 1:4). b. kebenaran. menghormati. kasih. Jadi. 15:26. dan menyenangkan Juruselamat kita. tetapi juga dengan perbuatan. Baptisan itu dipelihara dengan komitmen yang sungguh-sungguh kepada Kristus. Kesaksian apa pun mengenai persekutuan intim dengan Yesus Kristus akan menghasilkan keinginan yang makin membara pada pihak kita untuk mengasihi. Roh Kudus memberi kesaksian tentang "kebenaran" (Yoh 16:8.

2Kor 11:13-15). Kisah yang diambil dari kehidupan jemaat perdana ini merupakan realitas bahwa di balik kehidupan jemaat yang begitu rukun dan selalu melakukan kebersamaan. Dari kisah Ananias dan Safira ini.berkarya di dalam kita dalam segala kepenuhannya. kita akan hidup lebih selaras dengan kekudusan Kristus. yang pertama Ananias. atau Allah Rahmani. Ananias dan Safira adalah salah satu contoh yang tidak tulus. sehingga Tuhan menghukumnya (mati) melalui pengadilan Simon Petrus. Mereka yang mempertunjukkan karunia-karunia rohani. Simon Petrus dianggap sebagai seorang yang berwibawa dan dapat menentukan nilai moral dalam kehidupan orang Kristen waktu itu. Pada fasal yang sama. mengadakan mukjizat dan tanda-tanda ajaib. Harta hasil penjualan tanahnya tidak diberikan seluruhnya sebagai persembahan di dekat kaki Rasul (Petrus). Nama ananias berarti Allah telah memberikan. Ananias dan Safira Ananias dan Safira adalah suami istri. bd. Berdasarkan kebenaran alkitabiah ini. namun itu bukan jaminan bahwa perilaku mereka berkenan di hadapan Tuhan. bahkan dia dipenuhi Roh Kudus sehingga dapat mengetahui seseorang yang sedang berbohong. melainkan dengan roh yang tidak suci. ternyata juga memiliki sisi gelap. Suami istri ini berkomplot untuk berdusta. yaitu terdapat dalam Kitab Kisah Para Rasul 5 ayat 1-11. yaitu. setiap orang yang dibaptiskan dalam Roh Kudus akan memiliki kerinduan yang sangat untuk menyenangkan Kristus dengan segala cara. lalu kemudian Safira. Mat 24:24. orang Kristen belajar pesan-pesan iman. “maka sangat ketakutanlah seluruh jemaat dan semua orang yang 5 . Mereka yang mengakui dipenuhi Roh Kudus. yang bersaksi sama (dusta) dengan suaminya. diayat 11 mengatakan. yang tidak berasal dari Allah (Mat 7:21-23. Kita sering melihat Tuhan hanya dari sisi kasih dan penuh pengampunan. Kisah Para Rasul Pasal 5-8 a. kepenuhan Roh melengkapi karya Roh Kudus yang menyelamatkan dan menguduskan dalam kehidupan kita. Tetapi yang dialami oleh Ananias dan Safira ialah kasih Tuhan yang mendisiplin. namun hidup bertentangan dengan Roh kekudusan. menipu dirinya. salah satunya adalah ketulusan kasih terhadap Tuhan. Nama mereka indah dan bermakna. Lalu keduanya mati. Mereka berdua dianggap sebagai jemaat yang tidak taat kepada Tuhan. B. kasih. dan kebenaran sejati bukan melakukannya melalui Roh Kudus. Sedangkan nama Safira berarti cantik atau yang jelita. tokoh Alkitab yang terdapat dalam Perjanjian Baru. namun tak punya iman. bahwa dia mendustai Roh Kudus karena dikuasai Iblis. Kisahnya Ananias dan Safira.

tentunya di sini diperlukan keterbukaan. Amin. Tidak ada pelayanan yang hanya dimiliki oleh suatu golongan tertentu. 2. kita dapat melihat bahwa Allah kita yang disebut sebagai "Allah yang Mahamulia" dan "Yang Mahatinggi" memiliki tujuan dan 6 .orang yang melanggar kekudusanNya. Karena pelayanan kita berpusat pada Tuhan. Bagaimana mereka mengatasinya? Beberapa prinsip yang dapat kita pelajari dari perikop ini: 1. karena setiap orang Kristen dipanggil untuk melayaniNya maka keterlibatan kita dalam pelayanan sangat diharapkan. tidak bisa dihindarkan jika ada pihak yang merasa tidak puas atau merasa tidak nyaman. banyak sekali macam-macam pelayanan yang dapat kita lakukan. dan memampukan mereka untuk menginterpretasikan secara tepat fakta-fakta tentang Yesus. Prinsip komunikasi : Pada saat kita melayani Tuhan dan juga melayani manusia (manusia yang jauh dari kesempurnaan). jadi agar Firman Allah makin tersebar dan Gereja makin bertumbuh diperlukan balanced ministry. Gereja adalah "organisme" bukan "organisasi". b. setiap pelayanan bernilai sama di mata Tuhan. oleh sebab itu kita perlu mengkomunikasikan. Kedua belas rasul sangat kewalahan dalam melayani jemaat pada saat itu. c. rendah hati dan motivasi yang murni. Doa dan pelayanan Firman menjadi prioritas utama kedua belas rasul ini dan mereka tidak ingin fokus pelayanannya "diganggu" dengan pelayanan sehari-hari lainnya. mereka bersaksi kepada berbagai lapisan masyarakat.mendengarkannya. maka pelayanan apapun yang kita ambil hendaknya dilakukan dengan penuh iman.” Pada jaman Perjanjian Lama sering Tuhan menghukum secara langsung orang. sharing setiap permasalahan yang ada dalam pelayanan. Prinsip kebersamaan : Tidak ada pelayanan yang "lebih penting" atau "kurang penting". Prinsip pendelegasian : Untuk mencapai hasil yang maksimal diperlukan fokus dalam pelayanan. Pengalaman hidup bersama Yesus memampukan mereka untuk mengajarkan kebenaran (pengajaran yang didapatkan langsung dari Tuhan Yesus). Tujuh Orang Dipilih untuk Melayani Orang Miskin Kisah Para Rasul 6:1-7 menggambarkan situasi yang terjadi pada gereja mula-mula. kita dapat mengambil pelayanan sesuai dengan yang telah Tuhan berikan kepada kita atau talenta kita. tetapi hendaknya pelayanan dilakukan dengan kerjasama tim yang baik. menjaga kekudusan. 3. Kesaksian Stefanus Melalui kesaksian Stefanus dalam Kisah 7: 2-53. masyarakat berbahasa Yunani (Hellenist) maupun Ibrani (6:1).

Lalu mereka mempengaruhi beberapa orang untuk mengatakan. Mereka menyergap Stefanus. yang penuh dengan anugerah dan kuasa. Allah dalam kedaulatan-Nya akan "memindahkan" tempat tinggal kita agar kita dapat pindah dari kerajaan gelap ke dalam kerajan Allah. Pada penutupnya. “Orang ini tidak henti-hentinya mengucapkan perkataan yang menentang tempat kudus ini dan hukum Taurat. Tubuh Kristus.kedambaan hati untuk mendapatkan tempat kediaman-Nya. Untuk menggenapkan tujuan-Nya ini. mereka berasal dari Kirene dan Aleksandria bersama dengan beberapa orang Yahudi dari Kilikia dan dari Asia. tetapi mereka tidak sanggup melawan hikmatnya dan Roh yang mendorong dia berbicara. dan kamu tidak mentaati hukum-hukum Allah. Dan bagaimana hubungan antara tujuan Allah ini dengan keberadaan hidup kita hari ini. Pada bagian ini. 7 . dimana pun Allah mengatur kita tinggal. yaitu tujuan dan kedambaan hati Allah untuk mendapatkan tempat kediaman-Nya. Hari ini. bahkan penganiayaan akan membantu kita untuk menyebarkan Injil agar tujuan dan kedambaan hati-Nya digenapkan. sebab kami telah mendengar dia mengatakan bahwa Yesus. Kisah 8:1-13 memperlihatkan bahwa tujuan dan kedambaan hati Allah ini perlu diberitakan sebagai Injil. Tubuh Kristus. ia menceritakan bagaimana orang-orang jahat membenci nabi-nabi Yehuwa di masa lampau. “Kami telah mendengar dia mengucapkan kata-kata hujat terhadap Musa dan Allah. Tapi kemudian Stefanus mengangkat kepalanya. Pemimpin-pemimpin agama ini sangat marah. mengadakan mukjizat-mukjizat dan tanda-tanda di antara orang banyak. Imam besar bertanya kepada Stefanus: ‟Benarkah demikian?‟ Stefanus menjawab dengan memberikan khotbah yang bagus dari Alkitab. Tetapi tampillah beberapa orang dari jemaat Yahudi yang disebut orang-orang Merdeka. Karena itu. kita harus percaya bahwa hidup kita hanya akan berarti jika bagi Injil.‟ Mendengar ini. orang Nazaret itu. yaitu gereja. Kamu membunuh Yesus hamba Allah. dan berkata: ‟Lihat! Aku melihat Yesus berdiri di sebelah kanan Allah di surga. Stefanus. kita akan membahas mengenai isi utama dari kesaksian Stefanus. Mereka menggertakkan gigi karena marah. Lalu ia berkata: ‟Kamu sama seperti orang-orang itu.” Dengan jalan demikian mereka menghasut orang banyak serta tua-tua dan ahli-ahli Taurat.” Semua orang yang duduk dalam sidang Mahkamah Agama itu menatap Stefanus. lalu mereka melihat muka Stefanus sama seperti muka seorang malaikat. akan meruntuhkan tempat ini dan mengubah adat istiadat yang diwariskan oleh Musa kepada kita. yaitu gereja. menyeretnya dan membawanya ke hadapan Mahkamah Agama. Lalu mereka mengajukan saksi-saksi palsu yang berkata. Mereka berdebat dengan Stefanus.

seperti yang dapat kaulihat.3. Mereka menangkapnya dan menyeretnya ke luar kota itu. hal mana merupakan pembukaan bagi kegiatan misionaris Filipus. Setelah itu Stefanus meninggal. Stefanus berlutut. (b) Di depan umum orang Samaria itu menyerahkan diri kepada Kristus dengan dibaptis dalam air.orang-orang itu menutup telinga dengan tangan dan mengejar Stefanus. Aplikasi: Bila ada yang berbuat jahat kepadamu. Kis 8:5-40. Marilah kita berusaha meniru teladan mereka. Kis 9:32-11:18. Demikianlah. Di situ mereka menanggalkan baju luar mereka dan menyerahkannya kepada pemuda Saul untuk dijaga. Kis 8:4 terulang dalam Kis 11:19. e. akhirnya sebuah catatan mengenai jemaat yang tersebar-sebar Kis 8:1-4. dihubungkan cerita pertobatan Saulus. Dua fakta membuktikan dengan jelas bahwa iman orang Samaria adalah iman sejati yang menyelamat. 1. bdk Kis 7:58. Apakah kau melihat Saul? Kemudian beberapa dari orang-orang itu mulai melempari Stefanus dengan batu. Mereka baik hati bahkan kepada orang-orang yang kejam terhadap mereka. janganlah menghukum mereka karena kejahatan ini. sehingga dengan cerita tentang pembunuhan atas diri Stefanus. Alkitab menyatakan bahwa "siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan" (Mr 16:16). Mereka "percaya" dan "dibaptiskan". Filipus Di Samaria Pasal 4 Orang-orang Samaria memenuhi syarat-syarat keselamatan dengan sepenuhnya dan menjadi orang Kristen sebelum Roh Kudus datang atas mereka. Penganiayaan Terhadapa Jemaat di Yerusalem Pasal 8: 1b-3 Ayat-ayat ini terdiri atas beberapa catatan pendek: penguburan Stefanus Kis 8:2. yang merupakan akibat pembunuhan Stefanus. dan ia berdoa kepada Allah: ‟Yehuwa. (a) Baik Filipus (ayat Kis 8:12) maupun para rasul (ayat Kis 8:14) menilai iman mereka sah. 8 . Kis 9:1-30. mereka lahir baru dan didiami oleh Roh Kudus (Rom 8:9).‟ Ia tahu beberapa dari mereka telah ditipu oleh pemimpin-pemimpin agama. dan Petrus. d. kata penutup untuk hal yang baru diceritakan Saulus sebagai pengejar umat Kis 8:1. apakah kau berusaha membalasnya? Bukan demikian yang dilakukan oleh Stefanus atau Yesus.

Tiga hari lamanya ia tidak makan dan minum. 2:4).” Sebelumnya Ananias telah mendengar dari orang banyak tentang sikap dan perbuatan keji yang telah dilakukan Saulus terhadap pengikut Kristus di Yerusalem. 19:2). bahwa Saulus adalah alat pilihan bagi Allah untuk memberitakan nama Nya kepada bangsa-bangsa lain serta raja-raja dan orang-orang Israel. dengan tujuan menangkap muridmurid Yesus serta membawa mereka ke Yerusalem. Kisah Para Rasul Pasal 9-12 a. 2:38. Lukas memakai istilah "menerima Roh Kudus" terutama dalam arti memberi kuasa (Kis 1:8.2. Seorang penganiaya murid Yesus yang berasal dari Tarsus. tetapi ia tidak dapat melihat apa-apa. Roh Kudus yang mereka terima beberapa hari kemudian (ayat Kis 8:17) bukan untuk keselamatan. Ia sekarang berdoa. tiba-tiba cahaya memancar dari langit mengelilingi dia. Di Damsyik ada murid Yesus yang bernama Ananias. Firman Tuhan dalam suatu penglihatannya :“Mari. Tetapi Tuhan berfirman kepadanya. 8:17. Dalam perjalanan nya menuju ke Damsyik. penganiaya. Lalu pergilah Ananias masuk ke rumah itu dan menumpangkan tangannya ke atas Saulus dan 9 . Ia rebah ke tanah dan kedengaran olehnya suatu suara asing yang membuatnya terkejut. dan carilah di rumah Yudas seorang dari Tarsus yang bernama Saulus. ia bangun dan dan berdiri. dan menemukan tujuan Tuhan. Teman-teman seperjalanannya harus membantu menuntun dia masuk ke Damsyik. pergilah ke jalan yang bernama Jalan lurus. Dalam perjalanannya menuju ke Damsyik ketika ia sudah dekat kota itu. Yesus memerintahkan Saulus untuk bangun dan pergi ke dalam kota. Setelah terjadi percakapan Saulus dengan Yesus. yaitu untuk memperlengkapi mereka dengan kuasa untuk pelayanan dan bersaksi (Kis 1:8. Saulus bertobat Pasal 9-12 Pada kisah Para Rasul pasal 9 ayat 1-19a ini menceritakan tentang pertobatan saulus. supaya ia dapat melihat lagi. Suara itu berasal dari Allah. dan dalam suatu penglihatan ia melihat. pembunuh dan ia sangat tidak suka dengan murid-murid Yesus. penerimaan Roh itu seperti yang dialami oleh para rasul pada hari Pentakosta. 10:47. Sebaliknya. Ia sangat jahat. lalu membuka matanya. dan bukan dalam arti kelahiran baru atau pembaharuan C. bahwa seorang yang bernama Ananias masuk ke dalam dan menumpangkan tangannya ke atasnya. Sehingga ia selalu ingin membunuh orang yang kedapatan menjadi pengikut Kristus baik laki-laki maupun perempuan.

dalam bahasa Yunaninya adalah Dorkas. Jemaat itu dibangun dan hidup dalam takut akan Tuhan. Saulus dalam lingkungan saudara-saudara Saulus tinggal beberapa hari bersama dengan murid-murid di Damsyik. Yesus Kristus menyembuhkan engkau. maka ia dibaringkan di ruang atas. di situ di dapatinya seorang yang bernama Eneas. Selama beberapa waktu jemaat seluruh Yudea. Ia sangat dijaga ketat oleh orang-orang Yahudi tersebut. maka mereka menyuruh dua orang kepadanya untuk meminta datang ke Yope. tetapi semuanya takut kepadanya karena mereka tidak dapat percaya bahwa ia juga seorang murid. Ketika Petrus datang. Saulus mengetahui suatu rencana yang dibuat oelh orang Yahudi untuk membunuhnya. dan tercenganglah orang-orang yang melihat dia. Galilea. b. Tetapi seorang murid bernama Barnabas menerima Dia dan membawanya kepada rasul-rasul dan menceritakan bagaimana proses pertobatan yang dialami Saulus. Dan setelah ia makan. bangunlah dan bereskanlah tempat tidurmu!” seketika itu juga bangunlah ia. Semua orang yang mendengar hal itu sangat heran dan juga binggung terhadap sikap Saulus yang sudah berubah sangat drastis. lalu mereka berbalik kepada Tuhan. dan Samaria berada dalam keadaan damai. Kata Petrus kepadanya : “Eneas. Jumlahnya makin bertambah besar oleh pertolongan dan penghiburan Roh kudus. ia menyuruh semua orang untuk keluar. Beberapa hari kemudian. Setibanya di Yerusalem Saulus mencoba menggabungkan diri dengan murid-murid. Ia bangun lalu dibaptis. Dan seketika itu juga seolah-olah selaput gugur dari matanya. c. membuktikan bahwa Yesus adalah Mesias. Petrus memegang 10 . Di Yope ada seorang murid yang bernama Tabita. Setelah peristiwa itu. Setelah selesai dimandikan. pulihlah kekuatannya. Perempuan itu banyak sekali berbuat baik dan memberi sedekah. terdengarlah berita sampai ke Yope.mengatakan sesuai Firman Tuhan padanya. dekat Lida. Ia mulai memberitakan Yesus di rumah-rumah ibadat. Tetapi pada waktu itu ia sakit lalu meninggal. bangkitlah!” lalu Tabita membuka matanya dan ketika melihat Petrus ia bangun lalu duduk. sehingga ia dapat melihat lagi. lalu ia berlutut dan berdoa lalu berpaling ke mayat itu dan berkata “Tabita. yang telah delapan tahun berbaring di tempat tidur karena lumpuh. ia juga singgah kepada orang-orang kudus di Lida. Ketika murid mendengar Petrus sedang ada di Lida. Petrus menyembuhkan Eneas dan membangkitkan Dorkas Pada waktu Petrus mengadakan perjalanan dan kunjungan. mengatakan Yesus adalah Anak Allah.

Tentang segala sesuatu yang terjadi di seluruh tanah Yudea. tiba-tiba rohnya diliputi kuasa ilahi. ia serta seisi rumahnya takut akan Allah dan ia memberi banyak sedekah kepada umat Yahudi dan senantiasa berdoa kepada Allah. Ia telah mengerti. Roh Allah menyuruhnya untuk makan makanan itu. ia menyuruh mereka ke Yope untuk menjemput Petrus. Dia yang berjalan berkeliling 11 . Kemudian ia memanggil orang-orang kudus berserta janda-janda. seorang prawira pasukan yang disebut pasukan Italia. seorang penyamak kulit di Yope. Kemudian untuk beberapa hari petrus tinggal di rumah seorang yang bernama Simon. d. bahwa Allah tidak membedakan orang. Petrus dan kornelius Pasal 10 Di Kaisarea ada seorang yang bernama Kornelius. Kornelius sedang menantikan mereka (Petrus dan orang suruhannya) dan telah memanggil sanak saudara dan sahabat-sahabatannya berkumpul. binatang menjalar dan burung. Lalu Roh itu menyuruh agar Petrus turun ke bawah dan berangkat bersama-sama dengan mereka. Kemudian ketiga orang yang disuruh oleh Kornelius sudah datang. Dalam suatu penglihatan yang menjelaskan agar ia menyuruh beberapa orang ke Yope untuk menjemput seseorang yang bernama Simon dan yang disebut Petrus yang menumpang di rumah Simon. Lalu Petrus mulai berbicara. seorang penyamak kulit yang tinggal di tepi laut. Peristiwa tersebut tersiar di seluruh Yope dan banyak orang menjadi Percaya kepada Tuhan. Ia saleh. sesudah baptisan yang diberitakan oleh Yohanes. Ia merasa lapar dan haus. tentang bagaimana Allah mengurapi Dia dengan Roh Kudus dan kuat kuasa. lalu menunjukkan bahwa Tabita itu hidup. Di Kaisarea. yang diturunkan ke tanah. Setiap orang dari bangsa manapun yang takut akan Dia dan yang mengamalkan kebenaran berkenan kepadanya. Sesudah ia menjelaskan segala sesuatunya. Di dalamnya terdapat perbagai jenis binatang berkaki empat. ketika tengah hari Petrus naik ke atas rumah dan berdoa. namun ia menolak sampai tiga kali karena menggangap makanan itu adalah makanan haram. Setelah malaikat itu selesai berbicara dan langsung meninggalkan Kornelius. Tampaklah langit terbuka dan turunlah suatu benda berbentuk kain lebar yang tergantung pada keempat sudutnya.tangannya dan membantu dia berdiri. Keesokan harinya pergilah ia dengan mereka dan beberapa saudara dari Yope menyertainya. tentang Yesus dari Nazaret. Keesokan harinya. mulai dari Galilea. Ia lalu memanggil ke dua orang hambanya dan seorang prajurit yang saleh.

Barnabas Dan Saulus Ke Antiokhia Karena penganiayaan yang timbul sesudah Stevanus dihukum mati mereka tersebar sampai ke Venesia. sebab Allah menyertai Dia. Namun mereka memberitakan injil kepada orang Yahudi saja. mereka diutus kepada ku dari kaisarea. Petrus mempertanggung jawabkan baptisan Kornelius di Yerusalem Pasal 11 Pada saat itu Rasul-rasul dan saudara-saudara di Yudea mendengar bahwa bangsabangsa lngin juga menerima firman Allah tetapi sesampainya Petrus di Yerusalem. wahai petrus. Sembelihlah dan makanlah! Tetapi Petrus berkata “ tidak Tuhan. Kata mereka “ Engkau telah masuk ke rumah orang-orang yang tak bersunat dan engkau makan bersamasama dengan dia. ia mendapat suatu penglihatan suatu benda berbentuk kain lebar yang bergantung pada keempat sudutnya diturnkan dari langit sampai di depanku dan aku melihat segala jenis binatang berkaki empat dan binatang liar dan bunatang menjalar dan burung-burung dan aku mendengar suara berkata kepada ku “bangunlah.” Dan untuk ketiga kalinya semuanya hal itu ditarik kembali ke langit. Dan ketika itu juga Roh Kudus turun ke atas mereka dan teringatlah Petrus pada Yohanes pembaptis dimana Yohanes membaptis dengan air. Lalu kata Roh kepada petrus : “Janganlah engkau bimbang karena keenam bersaudara itu akan menyertai engkau. orangorang yang dari golongan yang bersunat berselisih pendapat dengan dia. Mereka memberitakan bahwa Yesus adalah Tuhan. Suruhlah orang ke Yope untuk menjemput Simon yang disebut Petrus. Dan tangan Tuhan 12 . Jadi jika Allah memberikannya kepada kita sama seperti kita pada waktu itu percaya kepada Allah bagaimanakah aku mencegah Dia? dan ketika mereka mendengarkan itu tenanglah mereka lalu memuliakan Allah yang memimpi hidup mereka. Dan seketika itu juga tiga orang berdiri didepan rumah. 1. e.sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai iblis. tetapi kita akan dibaptis dengan roh kudus. Ia akan menyampaikan suatu berita kepada kamu yang mendatangkan keselamatan kepadamu dan seluruh isi rumahmu. engkau nyatakan haram.” Tapi Petrus menjelaskan bahwa ketika Petrus berdoa di kota Yope. sebab belum pernah sesuatu yang haram dan tidak tahir masuk ke dalam mulutku. Tapi petrus mendengar suara dari surga berkata kepadanya: “apa yang dinyatakan halal oleh Allah tidak boleh. Lalu Petrus menceritakan kepada saudara bagaimana ia melihat seorang malaikat berdiri di dalam rumahnya. Siprus dan Antiokhia.

Kemudian datanglah beberapa nabi datang dari Yerusalem ke Antiokhia kemudian ada seorang diantara mereka yang bernama Agabus yang mengatakan bahwa seluruh dunia akan ditimpa bahaya kelaparan yang besar. Semua itu dimulai dengan ia menyuruh membunuh Yakobus saudara Yohanes.menyertai mereka. Akan tetapi. jemaat tetap mendoakannya kepada Allah dengan tekun. kemudian dilanjutkan dengan menahan Petrus dibawah penjagaan untuk regu. Petrus mampu menceritakan tuntunan Tuhan sehingga ia bisa keluar dari penjara. Hal tersebut benar-benar terjadi namun Petrus menyangka bahwa ia melihat penglihatan. seketika itu rantai pengikatnya terbuka.Petrus dilepaskan dari penjara Pasal 12 Raja Herodes mulai bertindak keras terhadap jemaat. Tapi dibalik semua itu. lalu pergilah Barnabas mencari Saulus dan membawa dia ke Anthiokia lalu mereka tinggal bersama-sama. Dan sejumlah besar orang menjadi percaya kepada Tuhan. Setelah Petrus benar-benar keluar dan tersadar akan dirinya. Kemudian ia menasehati mereka yang ada di Antiokhia supaya mereka semua tetap setia kepada mereka dan sejumlah orang percaya kepada Tuhan. Kemudian malaikat Tuhan menyuruh Petrus bersiap-siap dan membawa Petrus ke luar. f. Tujuannya adalah agar setelah paskah ia menghadapkannya ke depan orang banyak. Hal itu mereka lakukan juga kepada para penatua-penatua dengan perantara Barnabas dan Saulus. Kemudian pergilah Petrus ke tempat Maria. Dan di Antiokhia muridmurid itu untuk pertama kali di sebut kristen. ia tahu bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat Nya dan menyelamatkannya dari tangan Herodes dan setiap harapan orang Yahudi. Pada malam sebelum Herodes hendak menghadapkan Petrus kepada orang banyak. ternyata pada saat itu sedang bekumpul banyak orang untuk berdoa. banyak orang yang tercenggang dan tidak percaya. tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan dekat Petrus dan membangunkannya. Dan murid-murid itu memutuskan untuk mengumpulkan suatu sumbangan sesuai dengan kemampuan masing-masing dan mengirimkan nya ke Yudea. Keesokan harinya prajurit-prajurit gempar mencari Petrus kemudian Herodes menyuruh mencari Petrus dikarenakan tidak ditemukan maka setiap pengawal 13 . Ketika Petrus tiba. Setelah mendengar kabar tentang itu jemaat mengutus Barnabas ke Antiokhia. Yakobus mati.

tangan Tuhan datang menimpa engkau. maupun yang 14 . Herodes mati Herodes sangat marah terhadap orang Tirus dan sraon. silahkan!” Kemudian Paulus bangkit berdiri dan memberi isyarat dengan tangannya sambil berkata “Hai orangorang Israel dan kamu yang takut akan Allah. dengarkanlah! Allah umat Israel ini telah memilih nenek moyang kita dan membuat umat itu menjadi besar. Barnabas dan Saulus kembali dari Yerusalem setelah mereka menyelesaikan banyak pelayanan dengan membawa Yohanes yang disebut Markus. engkau musuh segala kebenaran. Karena perkataan yang sombong malaikat Tuhan menampar Herodes karena tidak memberi hormat kepada Allah.” teguran ini benarbenar nyata karena orang tersebut langsung merasakan kegelapan yang sangat sampai berjalanpun ia harus dituntun. bebrapa hari lamanya engkau tidak dapat melihat matahari. b. Hai saudara-saudaraku baik yang termasuk keturunan Abraham. dan engkau menjadi buta. 1. Barnabas dan saulus diutus Firman Tuhan semakin tersebar dan banyak didengar orang. tidakkah engkau akan berhenti mebelokkan jalan Tuhan yang lurus itu? sekarang. Ia telah memimpin mereka keluar dari negeri itu. seketika itulah Herodes mati. D. 2. Kemudian mereka meraih Blastus untuk bekerja sama agar beroleh bahan makanan dari wilayah raja. ketika mereka tinggal di Mesir sebagai orang asing. jikalau saudara-saudara ada pesan untuk membangun dan menghibur umat ini. Barnabas Dan Saulus Diutus Pasal 13:4-12 Menceritakan tentang perjalanan Saulus dan Barnabas di pulau Siprus yang pada waktu itu Saulus masih disebut Paulus yang artinya orang cerdas atau tukang sihir. Kemudian Petrus berangkat dari Yudea ke Kaisarea dan tinggal di situ.diperiksa lalu dibunuh. mendapatkan teguran dari roh kudus “Hai. Ke Antiokhia di Pisidia Pasal 13: 13-48 Adapun perjalanan Paulus dilanjutkan ke Antiokhia dan di saat yang bersamaan rombongan Paulus ditanya oleh pejabat-pejabat rumah ibadah “Saudara-saudara. Seketika itu juga malaikat Tuhan menampar ia. Kisah Para Rasul Pasal 13-16 a. anak iblis! engkau penuh dengan rupa-rupa tipu muslihat dan kejahatan. lihatlah. dengan tangannya yang luhur.

Di Listra ada seorang yang duduk dengan lemahnya karena kakinya yang lumpuh sejak lahir tetapi dengan khusuknya dia mendengarkan pemberitaan Paulus. Listra dan Derbe Pasal 13:50-52 Di tempat itu. Ke Ikonium. di sana mereka disambut dengan gembira dan suka cita karena semua dipenuhi oleh roh kudus. Kembali Ke Antiokhia Pasal 14:21-28 Semakin banyak murid yang mengikuti Paulus dan Barnabas karena pemberitaan firman oleh mereka. Paulus dan Barnabas terus menguatkan hati murid-muridnya serta menasehati mereka supaya tetap teguh imannya karena dengan itulah mereka akan masuk ke 15 . Sama juga seperti firman Nya Engkau tidak akan membiarkan orang kudus Mu melihat kebinasaan. karena itu. Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati dan Ia tidak akan diserahkan kembali kepda kebinasaan. tetapi Paulus dan Barnabas tetap mengebaskan debu kaki mereka sebagai peringatan bagi orang-orang yang mengusir mereka dan terus berjalan ke Antiokhia. tercenganglah dan lenyaplah sebab Aku melakukan pekerjaan dalam zamanmu. Paulus dan Barnabas mendapat penganiayaan bahkan diusir keluar oleh orang-orang Yahudi. yang telah kuberikan kepada Daud. Tetapi Paulus dan Barnabas tidak gentar untuk terus mengajarkan tentang kebenaran firman Tuhan. dengan membangkitkan Yesus. hal ini dinyatakan juga dalam firman-Nya Aku akan menggenapi kepada Mu janji-janji yang kudus yang dapat dipercayai. Sebab telah digenapi Allah pada kita keturunan mereka. suatu pekerjaan yang tidak akn kamu percayai jika diceriterakan kepadamu. Paulus memanggilnya dengan suara yang nyaring “berdirilah tegak di atas kakimu!” orang-orang melihat dengan takjub karena orang yang dipanggil Paulus berdiri bahkan berjalan kian kemari. c. seperti yang ada tertulis dalam Mazmur kedua : Anak Ku Engkau! Aku telah memperanakkan Engkau pada hari ini. d.takut akan Allah kabar keselamatan itu sudah disampaikan pada kita. waspadalah supaya jangan berlaku atas kamu apa yang telah dikatakan dalam kitab nabi-nabi : ingatlah. Seketika itu juga Paulus melihat orang itu. Pasal 14:1-20 Rasul Paulus dan Barnabas masuk ke rumah ibadah orang Yahudi dan mengajar sedemkian rupa sampai-sampai ada orang Yahudi dan Yunani yang menjadi percaya. hai kamu penghina-penghina. adapun sebagian orang Yahudi yang menolak ajaran itu terus memanas-manasi orang-orang yang sudah percaya dan menghasut mereka untuk kembali tidak mengenal Allah.

jikalau kamu memelihara diri dari hal-hal ini. telah menggelisahkan dan menggoyangkan hatimu dengan ajaran mereka. Paulus dan Barnabas serta muridmuridnya cukup lama tinggal di tempat itu karena mereka masih dikuasai oleh karunia Allah. penyusuran terus dilakukan sampai mereka tiba di Pamfilia. Kami telah mendengar. Syria dan Kalikia yang berasal dari bangsabangsa lain. selamat. dan ia sama sekali tidak mengadakan perbedaan antara kita dengan mereka. Maka kami telah mengutus Yudas dan Silas yang dengan lisan akan menyampaikan pesan yang tertulis ini juga kepada kamu. sesudah ia menyucikan hati mereka oleh iman. e. dan Allah yang mengenal hati manusia telah menyatakan kehendak-Nya untuk menerima mereka sebab ia mengaruniakan roh kudus juga kepada mereka sama seperti kepada kita. kamu berbuat baik. f. di situ mereka memberitakan firman di Perga lalu terus ke Atalia.dalam kerajaan Allah. sebab adalah keputusan roh kudus dan keputusan kami supaya kepada kamu jangan ditanggungkan lebih banyak beban dari pada perlu ini : kamu harus menjauhka diri dari makanan yang dipersembahkan kepada berhala. Sebab itu.” setelah Yudas dan Silas membaca 16 . dengan bulat hati kami telah memutuskan untuk memilih dan mengutus beberapa orang kepada kamu bersama-sama dengan Barnabas dan Paulus yang kami kasihi yaitu dua orang yang telah mempertaruhkan nyawanya karena nama Tuhan kita Yesus Kristus. dari darah.” Orang-orang menjadi diam saat mendengarkan perkataan Petrus. Jawab Kepada Antiokhia Pasal 15:22-34 Para rasul mengutus Yudas yang disebut Barsabas dan Silas kemudian memberikan mereka surat yang berbunyi “salam dari rasul-rasul dan penatua-penatua dari saudara- saudaramu kepada saudara-saudara di Antiokhia. Sidang Di Yerusalem Pasal 15:1-21 Paulus dan Barnabas membantah orang-orang yang mengajarkan murid-murid di Yerusalem tentang perintah penyunatan menurut adat-istiadat yang diwariskan oleh Musa karena Paulus dan Barnabas berpendapat bahwa tidak harus dengan penyunatan orang-orang pun bisa diselamatkan. Kemudian Barnabas terus melanjutkan menceritakan tentang tanda dan mukjizat Allah di tengah-tengah bangsa lain. sekianlah. bahwa ada beberapa orang dari antara kami yang tiada mendapat pesan dari kami. adapun Petrus yang hadir pada saat itu berkata kepada mereka semua “Hai Saudara-saudara kamu tahu bahwa teelah sejak semula Allah meemilih aku dari antara kamu supaya dengan perantaraan mulutku bangsa-bangsa lain mendengar berita injil dan menjadi percaya. dari daging binatang yang mati dicekik dan dari percabulan.

surat itu. pada saat itu Paulus mendapatkan penglihatan ada seorang Macedonia berdiri di situ dan berseru kepadanya : ”Menyeberanglah kemari dan tolonglah kami!” dan Paulus pun menyanggupi untuk perg ke Macedonia. g. dari Misia mereka melanjutkan perjalanan ke Troas. kemudian Yudas berangkat ke Antiokhia seangkan Silas memutuskan untuk tetap tinggal di situ. Saat di daerah Bitinia roh kudus mengijinkan mereka untuk mengabarkan injil. h. Perselisihan itu menimbulkan perpisahan antara Barnabas dan Paulus karena Barnabas tetap membawa Markus besertanya berlayar ke Syprus . Pasal 16:4-12 Peneguhan jemaat-jemaat terus dilakukan oleh Paulus dan silas sesuai denga keputusan-keputusan para rasul dan para penatua di Yerusalem dengan berpesan bahwa jemaat-jemaat itu harus terus menurutinya dengan iman yang teguh. perjalanan mereka teruskan ke tanah Frigia dan tanah Galatia karena di Asia roh kudus mencegah mereka unuk memberitakan injil di sana. Timotius Turut Serta Dengan Paulus Pasal 16:1-3 Paulus bertemu dengan Timotius di Derbe dan Listra kamudian Paulus membawanya ikut serta dengan rombongan Paulus karena Timotius dikenal baik oleh saudara-saudaranya di Ikonium. Saat itu Barnabas mengajak Yohanes yang diebut Markus. Salah satu di antaranya adalah Lidya yang merupakan penjual kain ungu dari kota Tiatira. karena Paulus menyadari bahwa itu adalah sebuah tanda dari Allah untuk memberitakan injil di Macedonia. Perselisihan Antara Paulus dan Barnabas Pasal 15:35-41 Paulus berkata kepada Barnabas untuk kembali kepada saudara-saudara di setiap kota di mana mereka telah memberitakan firman Tuhan untuk melihat bagaimana keadaan mereka. sedangkan Paulus memilih Silas untuk terus mengelilingi Syria dan Kalikia. Ia juga beribadah kepada Allah. Lidya 17 . tetapi Paulus menolak untuk mengikutsertakan Yohanes karena menganggap Yohanes telah meninggalkan mereka saat di Pamfila. Pasal 16:13-18 Pada hari Sabat Paulus dan rombongannya pergi ke tempat sembahyang Yahudi dan mereka bertemu dengan beberap perempuan.

E. Mereka menginap beberapa hari dan kemudian pergi dari situ. Mereka kemudian dimasukkan ke dalam penjara. Pada akhirnya Paulus dan Silas diusir dari kota itu Oleh saudara-saudara disitu.mengajak mereka untuk menumpang di rumahnya dan Paulus mengiyakan. Akan 18 . Mereka mau percaya terhadap Firman Allah yang dikatakan oleh Paulus. kepala penjara itu membawa Paulus dan Silas ke rumahnya dan menjamu mereka. siang harinya para pembesar-pemesar itu menyuruh orang-orang untuk melepaskan Pauus dan Silas. tetapi tidak sedikit orang yang menolak perkataan Paulus tersebut. Saat yang bersamaan terjadilah gempa bumi yang hebat sehingga sendi-sendi penjara itu goyah dan terbukalah pintu serta terlepaslah belenggu mereka semua. Paulus dan Silas disuruh berangkat ke kota Berea. Kisah Para Rasul Pasal 17-20 a. Dan yang membawa Paulus dan Silas berkata bahwa Paulus dan Silas sudah membuat keonaran di kota ini dengan mengajarkan adat-istiadat yang dilarang oleh orangorang Rum. tetapi Paulus berteriak dengan suara nyaring “janganlah kamu melakukan itu! karena kami semua masih ada di sini. setelah dari penjara Paulus dan Silas pergi ke rumah Lidia dan menghibur keluarga mereka dengan sukacita. tetaplah percaya kepada Tuhan. Paulus dan Silas kemudian dianiaya dengan mengoyakkan pakaian dari tubuh mereka dan didera berkali-kali. Untuk itu. Banyak orang yang percaya akan perkataannya. Di dalam penjara Paulus dan Silas berdoa dan menyanyikan puji-pujian kepada Allah yang kemudian di dengar oleh orang-orang hukuman lainnya. Disanalah Paulus dan Silas mengabarkan Firman Allah. Akan tetapi orang-orang Yahudi yang tidak percaya terhadap firman Allah mengadakan kekacauan di kota itu guna memicu masyarakat untuk mengusir Paulus dan Silas dari kota itu. Orang-orang Yahudi di kota itu lebih baik hatinya dibandingkan dengan orang Yahudi di Tesalonika. Pasal 16:19-40 Paulus dan Silas ditangkap oleh tuan-tuan pasar lalu membawa mereka menghadap para penguasa pasar.“ Pada saat itu juga. Ketika kepala penjara itu mendapati pintu-pintu telah terbuka seketika itu juga ia menghunuskan pedangnya hendak membunuh diri karena merasa bahwa para tahanan telah melarikan diri.” Kepala penjara itu tersadar dan berlutut di hadapan Paulus dan silas serta berkata kepada mereka apakah yang dapat saya perbuat kepada kalian supaya kalian terbebas ? Paulus menjawab mereka “ Tidak ada yang perlu kamu lakukan sebab Tuhan tetap menyertai kamu. Keributan di Tesalonika Kitab Suci.

sebab ia tau Tuhan melindungi dia dalam setiap perkara atau bahaya yang akan menimpanya. Selama tiga bulan Paulus mengunjungi rumah-rumah ibadat dan melakukan mujizat-mujizat. Paulus sedih melihat kota itu penuh dengan patung-patung berhala. Ketika Paulus tiba di Korintus. setiap hari Sabat ia berbicara tentang Firman Allah guna meyakinkan orang-orang Yahudi dan orang-orang Yunani yang ada di kota itu. dan juga orang lain bersama-sama dengan mereka. Oleh kasih karunia Allah ia menjadi orang yang sangat berguna di kota itu.tetapi orang-orang Yahudi di Tesalonika mengetahui bahwa Paulus telah memberitakan Firman Allah di Berea. Tidak sedikit orang-orang Yahudi menyembah dewa-dewa yang mereka anggap Allah tak tak dikenal. lalu menghasut orang-orang disitu supaya tidak percaya dengan perkataan Paulus. Paulus banyak menceritakan tentang pengalamannya selama melayani Tuhan dalam memberitakan Injil dan menyebarkan Firman Allah. Paulus tidak pernah menyerah atau pun takut dalam segala hal. Maka karena itu. anggota majelis Areopagus. Perjalanan Paulus di Atena dalam memberitakan injil cukup sulit. Sementara Paulus kembali ke Antiokhia.Ada beberapa orang yang tidak percaya terhadap perkataan Paulus. Disana ada beberapa keluarga yang percaya terhadap perkataan Paulus. dan seorang perempuan bernama Damaris. Ia sangat mahir dalam memberitakan Firman Allah. Ketika Paulus berada di Efesus. Paulus menerangkan tentang roh kudus dan baptisan kepada orang orang-orang disitu. dan ia pun mulai berani mengajar tentang Kitab Suci di rumah-rumah ibadat. diantaranya Dionisius. Saudara-saudara disitu menyuruh Paulus berangkat ke Atena. tetapi ada beberapa dari mereka yang menjadi percaya. Selama satu tahun enam bulan Paulus mengajarkan firman Allah di Korintus. Semenjak itu. Pada saat perpisahan Paulus dengan panatua di Efesus. datanglah seorang Yahudi bernama Apolos ke Efesus. Tetapi ada juga yang percaya kepada perkataannya bahwa dengan melalui roh kudus orang-orang sakit bisa disembuhkan. Kebanyakan dari mereka tidak percaya apa yang dikatakan oleh Paulus. Banyak orang yang sudah percaya kepada firman Allah. Pada saat itu juga Paulus pun berkata bahwa ia tidak pernah meminta harta sedikitpun dalam melayani 19 . banyak orang yang berbondong-bondong menemui Paulus meminta untuk disembuhkan. Paulus dengan sepenuhnya memberitakan firman. Paulus berkata diantara orang-orang Yahudi tersebut bahwa Tuhan pencipta segala isi Bumi ini adalah Allah. Lalu pergilah Paulus dari Atena menuju Korintus. Mereka datang ke Berea. Ketika Silas dan Timotius datang dari Makedonia.

Lalu mereka pulang kerumah mereka." Karena ia tidak mau menerima nasihat kami. tetapi juga untuk mati di Yerusalem oleh karena nama Tuhan Yesus. Dalam pasal ini dikisahkan perjalanan paulus Tirus dan di Sipirus bersama dengan murid-murid nya begitu juga dengan anak dan isterinnya. Mendengar semua perkataan Paulus. Kisah Para Rasul Pasal 21-24 a. Paulus di Tirus dan di Siprus Pasal21:1-14 Dalam pasal ini dikatakan bahwa paulus berlayar menuju dos sampai ke rodos sampai ke patara. Sampai akhirya datang seorang nabi dari Yudea seorang nabi bernama Agabus dan berkata Ia datang pada kami. Sambil mengikat kaki dan tangannya sendiri ia berkata: "Demikianlah kata Roh Kudus: Beginilah orang yang empunya ikat pinggang ini akan diikat oleh orang-orang Yahudi di Yerusalem dan diserahkan ke dalam tangan bangsa-bangsa lain. 20 . Mereka berduka cita. bahwa mereka tidak akan melihat mukanya lagi. Dimana yang dikatakan oleh orang Yudea tersebut paulus tidak gentar dan takut bahkan ia semakin yakin bahwa Tuhan selalu bersama dengan dia. sesampainya ditepi pantai mereka berdoa. lalu mengambil ikat pinggang Paulus. Mereka sangat mengasihi Paulus. Lalu mereka mengantar dia ke kapal. F. terlebih-lebih karena ia katakan. kami menyerah dan berkata: "Jadilah kehendak Tuhan!" Dari kata-kata diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa Paulus merupakan orang yang sabar dan takut akan Tuhan. Dari patara mereka mendapat sebuah kapal yang hendak ke fenesia dan sampai akhirnya mereka sampai ke sipirus." Mendengar hal itu paulus langsung menjawab Tetapi Paulus menjawab: "Mengapa kamu menangis dan dengan jalan demikian mau menghancurkan hatiku? Sebab aku ini rela bukan saja untuk diikat. Setelah dari Tirus mereka tiba di ptolemais disini lah akhir dari perjalanannya. Sampai akhirnya mereka semua melanjutkan perjalanan sampai keluar kota.Tuhan. Mereka semua berangkat dan tinggal di tempat Filipus. para penatua itu menangis sambil memeluknya dan berulang-ulang menciumi Paulus. Dari kata-kata paulus menjawab orang Yudea tersebut kita semakin diyakinkan bahwa apapun yang kita lakukan tidak akan sia-sia dan itu semua kita lakukan untuk Tuhan Yesus.

Mereka membawa seorang Manason ia seorang dari Sipirus. Sampai. Keesokan harinya pergilah paulus mengunjungi Yakobus dan dengan para penatua yang hadir disitu. Dan dalam pasal ini dijelaskan bahwa kita menjauhkan diri dari makanan yang dipersembahkan berhala dari darah. Pertemuan Paulus dengan Yakobus di Yerusalem Pasal 21:15-26 Setelah beberapa hari di Kaisarea mereka berangkat ke Yerusalem. Dapat ditarik kesimpulan bahwa segala sesuatu yang ada di dunia ini merupakan ciptaan Tuhan namun bukan berarti kita harus menyembah apa yang seharusnya tidak kita sembah. bahwa Paulus telah membawa dia ke dalam Bait Allah. dan mereka menyangka.sampai mereka berecana unutk membunuh Paulus. daging. 21 . melihat Paulus di dalam Bait Allah.b. Paulus melakukan segala halnya sesuai dengan kehendak Allah. tolong! Inilah orang yang di mana-mana mengajar semua orang untuk menentang bangsa kita dan menentang hukum Taurat dan tempat ini! Dan sekarang ia membawa orang-orang Yunani pula ke dalam Bait Allah dan menajiskan tempat suci ini!" Sebab mereka telah melihat Trofimus dari Efesus sebelumnya bersama-sama dengan Paulus di kota. Dari perikop ini dapat ditarik kesimpulan bahwa walaupun paulus ditangkap tetapi paulus tidak menentang dan ia tetap berpegang teguh pada janji Allah kepadanya. lalu menangkap Paulus dan menyeretnya keluar dari Bait Allah dan seketika itu juga semua pintu gerbang Bait Allah itu ditutup. Setibanya disana mereka menyambutnya dengan suka hati. c. Kita hanya menyembah Tuhan seutuhnya karena Tuhan menciptakan segala sesuatunya kepada manusia agar manusia dapat mengingat betapa besarnya Kasih Tuhan kepada kita semua selaku umatnya. Maka gemparlah seluruh kota. orang-orang Yahudi yang datang dari Asia. dan rakyat datang berkerumun. Lalu Paulus membawa orang-orang masuk ke dalam bait Allah untuk memberitahukan bagaimana pentahiran dan persembahan akan dipersembahkan untuk mereka masing-masing. dari binatang yang mati dicekik dan pencabulan. lalu mereka memuliakan nama Allah. sambil berteriak: "Hai orang-orang Israel. Paulus melakukan segala sesuatunya dengan kehendak dan perintah dari Allah. Paulus ditangkap Pasal 21:27-36 Ketika masa tujuh hari itu sudah hampir berakhir. lalu mereka menghasut rakyat dan menangkap dia.

aku minta. apa yang hendak kukatakan kepadamu sebagai pembelaan diri. laki-laki dan perempuan kutangkap dan kuserahkan ke dalam penjara. Sebab engkau harus menjadi saksi-Nya terhadap semua orang tentang apa yang kaulihat dan yang kaudengar. tetapi dibesarkan di kota ini. Kejuuran seorang paulus dapat kita tiru dalam kehidupan sehari-hari. lahir di Tarsus di tanah Kilikia. Paulus menjawab: "Aku adalah orang Yahudi. Ketika orang banyak itu mendengar ia berbicara dalam bahasa Ibrani. Dalam hal ini dapat ditarik kesimpulan bahwa kejujuran sangat penting karena Tuhan Yesus juga mengajarka kejujuran baik dalam perkataan. Ia berkata: Aku adalah orang Yahudi." Dalam hal ini Paulus menjawab dengan jujur dengan apa yang telah ia lakukan. dengarkanlah. tingkah laku dan lainnya. 22 . dari Tarsus. makin tenanglah mereka. Dalam perikop ini dapat ditarik kesimpulan bahwa paulus dulunya memang orang yang jahat. mengapa engkau masih ragu-ragu? Bangunlah. berilah dirimu dibaptis dan dosa-dosamu disucikan sambil berseru kepada nama Tuhan! Paulus kembali ke bait Allah dan diliputi oleh kuasa Ilahi. akian Tuhan dan patuh akan Tuhan. warga dari kota yang terkenal di Kilikia. supaya aku diperbolehkan berbicara kepada orang banyak itu. Namun sekarang paulus menjadi seorang yang sabar . Tentang hal itu baik Imam Besar maupun Majelis Tua-Tua dapat memberi kesaksian. jujur. Dan sekarang. dan ia menjawab dengan jujur siapa dirinya yang sebenarnya. Paulus berbicara kepada orang Yahudi Pasal 22:1-22 Hai saudara-saudara dan bapa-bapa. yang terdapat juga di situ dan membawa mereka ke Yerusalem untuk dihukum. dididik dengan teliti di bawah pimpinan Gamaliel dalam hukum nenek moyang kita. 2.1. Mereka menuntun pulus ke Damasyik. sehingga aku menjadi seorang yang giat bekerja bagi Allah sama seperti kamu semua pada waktu ini. Paulus minta izin berbicara Pasal 21:37-40 Dalam perikop ini paulus yang tadinya ditangkap dan ditanyai bahwa paulus merupakan orang pemberontak dan melarikan empat ribu orang pengacau bersenjata kepadang gurun. Dari mereka aku telah membawa surat-surat untuk saudara-saudara di Damsyik dan aku telah pergi ke sana untuk menangkap penganut-penganut Jalan Tuhan. Dan aku telah menganiaya pengikut-pengikut Jalan Tuhan sampai mereka mati. Tuhan menginginkan kita sebagai umat untuk berlaku dengan jujur setiap saat. Setelah Paulus mendengar suara Tuhan dan Tuhan menyuruh Paulus untuk pergi ke Damasyik.

Dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam hal apapun kita diajak untuk tetap jujur dalam kehidupan kita. Karena kejujuran dan takut akan Tuhan didalam ayat 11 Tuhan berkata. Memang ada tertulis: Janganlah engkau berkata jahat tentang seorang pemimpin bangsamu!" Dalam ayat 1 sangat jelas dikatakan bahwa Paulus tetap hidup dengan hati nurani yang murni dihadapan Allah. Namun paulus selalu berkata benar dan menjawab dengan benar apa yang ditanyakan pasukan dimarkas itu. Sambil menatap anggota-anggota Mahkamah Agama. Paulus di hadapan Mahkamah Agama Pasal 22:30 . Didalam markas Paulus ditanyai oleh kepala markas dan perwira markas." Tetapi Imam Besar Ananias menyuruh orang-orang yang berdiri dekat Paulus menampar mulut Paulus. bahwa ia adalah Imam Besar. Sikap yang ditunjukkan Paulus merupakan sikap yang takut akan Tuhan dan tetap jujur. Paulus tetap mengetahui bahwa dirinya memang orang Yahudi pengikut Yesus. hai tembok yang dikapur putih-putih! Engkau duduk di sini untuk menghakimi aku menurut hukum Taurat. d. demikian jugalah hendaknya engkau pergi bersaksi di Roma. Paulus tidak menyangkal kenyataan dalam hidupnya. namun engkau melanggar hukum Taurat oleh perintahmu untuk menampar aku." Dan orang-orang yang hadir di situ berkata: "Engkau mengejek Imam Besar Allah?" Jawab Paulus: "Hai saudara-saudara." Ayat ini semakin menguatkan iman Paulus. supaya dapat diketahui apa sebabnya orang banyak itu berteriak-teriak sedemikian terhadap dia. Kita berbuat jujur berarti kita takut akan Tuhan. 23 . Di dalam markas Pasal 22:23-29 Karena itu kepala pasukan memberi perintah untuk membawa Paulus ke markas dan menyuruh memeriksa dan menyesah dia. Pada malam berikutnya Tuhan datang berdiri di sisinya dan berkata kepadanya: "Kuatkanlah hatimu. Begitu juga dengan Paulus selalu berbuat jujur karena paulus takut akan Tuhan.3. aku tidak tahu. sampai kepada hari ini aku tetap hidup dengan hati nurani yang murni di hadapan Allah. Paulus berkata: "Hai saudara-saudaraku. sebab sebagaimana engkau dengan berani telah bersaksi tentang Aku di Yerusalem. Membalas itu Paulus berkata kepadanya: "Allah akan menampar engkau.23:11 Dalam perikop ini berisikan tentang kehidupan paulus di Mahkamah agama.

bahwa Paulus dari Kilikia. seorang yang menimbulkan kekacauan di antara semua orang Yahudi di seluruh dunia yang beradab." Feliks merupakan orang yang masih tahu akan jalan Tuhan yang menangguhkan perkara mereka. tetapi tidak ada tuduhan atas mana ia patut dihukum mati dan dipenjara. wali negeri itu menanyakan Paulus dari propinsi manakah asalnya. lalu menyuruh para pendakwa datang menghadap engkau." Lalu ia menyuruh menahan Paulus di istana Herodes. Dan setelah membaca surat itu. f. Tetapi ketika Paulus berbicara tentang kebenaran. apabila ada kesempatan baik. penguasaan diri dan penghakiman yang akan datang. Sebuah surat yang berisikan orang Yahudi ingin membunuh Paulus karena itu mereka membawanya ke Kaisarea. g." Sementara itu ia berharap. bila para pendakwamu juga telah tiba di sini. Malahan ia mencoba melanggar kekudusan Bait Allah. Dan ketika ia mendengar. ia menyuruh memanggil Paulus. bahwa orang ini adalah penyakit sampar. menangguhkan perkara mereka. Ternyata Paulus terdakwa karena soal hukum taurat mereka. Paulus dipindahkan ke Kaisarea Pasal 23:23-35 Setelah dari mahkamah agama Paulus dibawa ke Kaisarea agar tidak dibunuh oleh orang Yahudi. bahwa Paulus akan memberikan 24 . Tetapi Feliks yang tahu benar-benar akan Jalan Tuhan. Oleh karena itu kami menangkap dia dan hendak menghakiminya menurut hukum Taurat kami. dan bahwa ia adalah seorang tokoh dari sekte orang Nasrani. katanya: "Setibanya kepala pasukan Lisias di sini. aku akan mengambil keputusan dalam perkaramu. Tetapi kepala pasukan Lisias datang mencegahnya dan merebut dia dengan kekerasan dari tangan kami." Dan setelah beberapa hari datanglah Feliks bersama-sama dengan isterinya Drusila. dapatlah engkau mengetahui segala sesuatu yang kami tuduhkan kepadanya. Paulus di hadapan Feliks Pasal 24:1-27 Setelah lima hari imam Besar Ananias dan bersama orang tua-tua dan pengacara Tertulis telah nyata kepada kami. Komplotan orang-orang Yahudi Pasal 23:12-22 Dalam perikop ini menjelaskan orang-orang Yahudi berkomplot dan bersumpah untuk mengutuk diri bahwa mereka tidak makan sebelum membunuh Paulus. Jika engkau sendiri memeriksa dia. seorang Yahudi. ia berkata: "Aku akan memeriksa perkaramu.e. lalu mendengar dari padanya tentang kepercayaan kepada Yesus Kristus. aku akan menyuruh memanggil engkau. Feliks menjadi takut dan berkata: "Cukuplah dahulu dan pergilah sekarang.

Feliks digantikan oleh Perkius Festus. adalah penatuapenatua. Ia menjadi contoh seorang pegawai yang melaksanakan segala sesuatu sesuai 25 . Orang-orang Yahudi tidak dapat menangkap Paulus secara hukum sehingga mereka ingin menangkapnya dengan kebajikan yang tidak adil dan jahat. Imam besar pada waktu itu adalah Ismael yang diangkat oleh Agripa. Karena itu ia sering memanggilnya untuk bercakap-cakap dengan dia. Ayat 4-5 Memberitahukan bahwa Festus tidak memenuhi permintaan orang-orang Yahudi. Paulus di Hadapan Festus Naik Banding Kepada Kaisar. Kisah Para Rasul Pasal 25-28 a. Meskipun Festus tidak mengenal Allah tetapi ia melindungi Paulus. Kata tetapi menunjukkan bahwa keputusan Festus bertentangan dengan permintaan orangorang Yahudi. Rancangan orang Yahudi tersebut kepada Paulus menunjukkan bahwa mereka telah lama meninggalkan Allah. „Orang-orang Yahudi yang terkemuka‟ di mobilisasi. dan untuk mengambil hati orang Yahudi. Orang-orang yahudi yang terkemuka. hal itu terjadi oleh karena campur tangan Allah yang baik. G.uang kepadanya. tetapi ia menganjurkan agar mereka datang ke Kaisarea dan mengajukan Dakwaanya. Dari perikop ini dapat ditarik kesimpulan bahwa paulus tetap pada pendiriannya dan percaya bahwa Tuhan Yesus Kristus tetap menjadi teguh dalam dirinya dan membantu dalam segala hal perkara yang menimpanya shingga membuat orang lain teritama Feliks takut akan Tuhan dan percaya kepada Yesus Kristus. Allah mengatur semuanya ini agar Paulus pergi sampai ke Roma. ia membiarkan Paulus tetap dalam penjara. Ayat 1-3 Menjelaskan tentang kedatangan Festus ke Yerusalem sebagai pengganti Feliks dan orang-orang terkemuka beserta para Imam-Imam kepala datang menghadap dia untuk meminta supaya Paulus di kembalikan ke Yerusalem. Tetapi sesudah genap dua tahun. Mereka ingin membunuh orang yang tidak bersalah dengan cara gelap atau tanpa melalui prosedur hokum yang jelas. Mereka meminta kepada Festus supaya Paulus di kembalikan ke Yerusalem adalah karena mereka ingin membunuhnya di tengah jalan. Anugerah yang dimaksud dalam ayat ini adalah Kebajikan atau pemberian Festus. hal itu menunjukkan bahwa cara mereka yang ingin membujuk Festus sungguh-sungguh mengandalkan kekuasaan manusia daripada hukum yang adil.

dan rasanya sangat bodoh untuk kembali kesana lagi. mereka menjadi pengecut yang dipermalukan oleh orang-orang dunia. Pada ayat ini juga diberitahukan bagaimana Festus mengadakan sidang pengadilan yang membuktikan kesetiaannya kepada tugasnya. Dia yakin bahwa di Roma ia akan diadili dengan baik. oleh karena itu dia belum berpengalaman dengan masalah yang seperti ini dan disamping itu dia juga masih ingin mencari popularitas dan dukungan dari orang-orang Yahudi. seakan-akan ia mencela orang-orang Yahudi tanpa perkataan. Orang yang jahat selalu berusaha untuk menjatuhkan orang yang benar dengan berbagai macam cara. 26 . Sekalipun Paulus tidak dapat dibuktikan bersalah.hukum dan keadilan dengan kokoh. Tindakan Festus ini berbeda dengan Feliks yang malas dalam melaksanakan tugasnya. Festus mengganti Feliks. Festus adalah wali negri yang baru. Feliks menunda tugasnya yang harus dilakukannya (24:22-27) tetapi oleh karena campur tangan Allah. Di Yerusalem Paulus harus diselamatkan dari rencana pembunuhan atas dirinya. Bait Allah dan bahkan juga kepada Kaisar. Festus nampaknya bersedia berunding dengan orang-orang Yahudi dengan mengorbankan Paulus. Ayat 10-12 Paulus memberikan reaksinya bahwa ia sangat tidak setuju dengan permintaan Festus itu. Rencana persidangan di Yerusalem sangat tidak masuk di akal bagi Paulus. Ayat 6-7 Menjelaskan bahwa orang-orang Yahudi yang mendakwa Paulus itu tidak dapat memberikan bukti-bukti bahwa Paulus punya kesalahan yang oleh karena itu dia layak dihukum. Tinggal satu tindakan untuk mengelak bahaya ini yang masih terbuka bagi Paulus sebagai warga negara Roma yaitu meminta pertimbangan Kaisar. Ayat 9 Memberitahukan bahwa Festus ingin mengambil hati orang-orang Yahudi sehingga ia meminta Paulus supaya ia di adili di Yerusalem. Jika orang-orang yang disebut percaya kepada Allah menjadi busuk. Ayat 8 Menunjukkan bahwa Paulus membantah bahwa dia telah bersalah terhadap hukum Taurat. dan Paulus tentu saja mengkwatirkan akibat dari sikap semacam itu. Dengan demikian maka Festus meminta kepada Paulus supaya perkaranya disidangkan di Yerusalem.

Kemudian ayat 12 memberitahukan bahwa peserta sidang yang dipimpin oleh Festus (bukan Sanhedrin) mengijinkan Paulus naik banding kepada Kaisar.Selanjutnya jika kita melihat ayat 11 maka akan jelas bahwa ayat itu akan menunjukkan bahaya kematian di tangan orang Yahudi sesungguhnya menantikan Paulus di Yerusalem. Agripa II pada saat itu hidup secara asusila bersama adiknya sendiri (Bernike). namum sebenarnya perkataannya itu berdasarkan sistem hukum Romawi. Rasul itu mengemukakan bahwa ia akan rela menjalani hukuman mati apabila memang terbukti bahwa dirinya bersalah. tetapi mereka ingin membunuhnya. Pada waktu itu Bernike hidup dengan kakaknya sendiri sebagai suami isteri dan selain itu juga ia juga sering hidup secara asusila. Dalam ayat ini kita melihat bahwa apa yang dikatakan oleh Festus ini adalah bahwa ia menunjukkan kelemahan orangorang Yahudi yang ingin mendapatkan hadiah atau mendapatkan Paulus dengan tanpa melalui persidangan yang benar. Dalam gambaran yang diberikan Festus kepada Agripa dan Bernike memang ia (Festus) tidak memutarbalikkan kebenaran. Ayat 13 Menunjukkan bahwa ketika Paulus menunggu saat yang baik bagi Feliks untuk memberangkatkannya kepada Kaisar. Karena itu Paulus naik banding kepada Kaisar. yaitu adik dari Agripa II sendiri. Tamu Agung itu adalah Raja Agripa II. datanglah tamu Agung yang berkunjung ke kota itu. Dia adalah cucu dari Herodes Agung dan anak dari Herodes Agripa I yang telah membunuh Yakobus (anak Zebedeus) dan tamu yang lain adalah Bernike. Dari segala-galanya memang jelas bahwa orang-orang Yahudi tidak saja ingin memeriksa Paulus. Ayat 15-23 Festus berkata kepada Agripa dan Bernike yang sepertinya membela Paulus. Pada zaman itu Hukum Romawi tidak membenarkan suatu penghukuman tanpa adanya pemeriksaan yang baik. Pada waktu Bernike masih kecil ia pernah menikah dengan pangeran Galkis pamannya sendiri. Tetapi hukuman mati harus dijatuhkan oleh pemerintah Roma. Bangsa Yahudi telah menuntut hukuman bagi 27 . Ayat 24-27 Menunjukkan bahwa Festus mengucapkan kata-kata pembukaan yang singkat untuk memperkenalkan Paulus kepada para hadirin. dan bukan oleh orang Yahudi. Oleh karena Festus juga meminta pertimbangan dari Agripa maka Agripa meminta supaya dia sendiri (Agripa) langsung mendengar sendiri persoalannya dari Paulus.

Pembelaan Paulus Di Hadapan Agripa Ayat 1 Dikatakan bahwa sang Raja Agripa memberikan kesempatan kepada Paulus untuk membela diri. 23:30. Ayat 2-5 Paulus mengungkapkan rasa terima kasihnya karena diberi kesempatan menyajikan pembelaanya di hadapan Raja Agripa. Sekarang orang ini (Paulus) naik banding kepada Kaisar. 28 . Dengan terus terang Festus mengatakan keinginannya bahwa pemeriksaan sekarang ini akan memberikan bahan-bahan bagi laporannya. yaitu dengan cara bagaimana ia menulis surat pengantarnya kepada Kaisar.27.18. Lalu setelah itu dia mulai berbicara untuk mengutarakan pembelaanya. dikatakannya sekarang yaitu bahwa orang ini tidak patut menerima hukuman mati. Selanjutnya Paulus menyampaikan pembelaanya. di Tarsus Kilikia dan baru kemudian di Yerusalem. Terlebih-lebih karena Agripa pasti dapat dianggap sebagai seorang ahli di bidang ini. Tetapi apa yang belum dikatakan dahulu oleh Festus. b. maka Festus telah mencurahkan segala pengharapannya kepadannya. Dalam hal ini Festus berada dalam kesukaran. Memang Agripa menerima takhtanya dari Roma tetapi ia juga memahami orang-orang Yahudi dan tergolong sebagai Raja yang sering membantu setiap persoalan orang-orang Yahudi.Paulus. Sang Rasul mengisahkan pendidikanya. pertama-tama ditengah bangsanya. Oleh karena itu Paulus percaya bahwa ia (Agripa) dapat memahami atau mengetahui tentang apa yang terjadi padanya setelah ia menjelaskan hal tersebut kepadanya (Agripa).32). Lalu setelah itu Paulus mengatakan bahwa semua orang Yahudi mengenal bahwa ia adalah seorang dari Mazhab Farisi yang sering dianggap sebagai mazhab garis keras dalam agama Yahudi. 26:31. 25:7. karena Raj Agripa sangat mengenal kebiasaan dan masalah orang-orang Yahudi. dimana ia berusaha menyakinkan Agripa bahwa pemberitaannya hanyalah merupakan penggenapan Iman Yahudi yang telah diwariskan kepadanya. 24:22. Maka sang rasul memberi isyarat dengan tangannya sebagai tanda menghormati raja itu. Yang sangat menarik perhatian kita disini adalah bahwa semenjak perkara Paulus berjalan senantiasa dikatakan bahwa tidak ditemukan kesalahan apapun padanya (21:34.

Untuk menjelaskan hal itu Paulus menceritakan sikap hidupnya sebagai orang Farisi. Kepadanya dipercayakan perintah-perintah. Kalimat ini merupakan sebuah kiasan yang dijumpai di dalam bahasa Yunani dan bahasa Latin. Sekarang Paulus dibawa kepada pengadilan justru karena mengaharapkan kegenapan janji yang sudah diyakini oleh nenek moyang mereka secara turun temurun itu. Keputusan itu adalah keyakinannya sendiri. Sebab di bagian yang lain dia menceritakan bahwa dia menganiaya gereja tanpa pengetahuan (1Timotius 1:13). ia menghambat orang-orang yang menghambat nama Yesus sebagai Mesias. Sekalipun demikian jauh di dalam pikiranya terdapat semacam keyakinan bahwa mungkin saja Stefanus dan orang Kristen 29 . Kata sukar disini artinya „menyakitkan‟ sedangkan galah ransang adalah sebuah tongkat yang biasanya dibuat sebagai pelecut atau pemukul hewan-hewan penarik beban. Dan bagi orang Farisi salah satu janji yang sangat penting adalah terkait dalam harapan akan adanya kebangkitan. sebab tindakantindakannya itu melawan anak-anak Allah. Ayat 12-15 Ini adalah satu-satunya dari tiga kisah pertobatan Paulus yang berisi kata-kata sukar bagimu menendang ke galah ransang. Tetapi ia memiliki pandangan yang demikian bukan karena hanya sekedar ikut-ikutan tetapi sudah dia pikirkan dengan baik. Menurut Paulus bagi setiap orang yang memahami janji Allah yang telah dianugerahkan kepada para nenek moyang. Pada waktu itu rupanya Sanhedrin sangat memperhitungkan pribadi Paulus. Juga dalam rumahrumah ibadah dia sangat menyulitkan orang yang percaya kepada Kristus Yesus.Ayat 6-8 Paulus menjelaskan bahwa ia menghadap pengadilan karena mengharapkan kegenapan janji. juga keluar Palestina Paulus pergi dan mengunjungi rumah-rumah ibadah dengan maksud untuk membinasakan orang-orang ayng percaya kepada Yesus Kristus. Dalam kerja sama yang erat dengan Sanhedrin. Bersamaan dengan itu Paulus mengakui dosa-dosanya. Ayat 9-11 Paulus menjelaskan bahwa dahulu ia sebagai orang Yahudi ia termasuk golongan yang menolak Yesus sebagai Mesias. maka seharusnya akan mempercayai bahwa Allah sanggup membangkitkan orang mati. tetapi ketika itu tidak dikenal di dalam bahasa Ibrani atau Aram. suaranya juga adalah suara-suara yang menentukan. Kita jangan berpikir bahwa pada saat itu Paulus sudah menyadari dosanya. Mungkin ungkapan ini menunjukkan bahwa nurani Paulus tidak sepenuhnya sejahtera ketika menganiaya orang-orang Kristen.

dan sekarang Tuhan menunjukkan kapadanya bahwa tekanan tersebut mereupakan tekanan yang datang dari Tuhan. Pemberitaanya bukan hanya kepada orang Israel tetapi juga kepada orang yang bukan Israel. Ayat 22-23 Paulus mengakhiri pembelaannya dengan menandaskan bahwa pemberitaan yang disampaikannya tidak lebih daripada apa yang telah dinubuatkan oleh Musa dan para Nabi. Paulus pertama-tama memberitakan tentang pertobatan di Damsyik. Pengalaman itu menyakinkan dirinya bahwa Yesus yang di anyiayanya selama ini. kemudian di Yerusalem lalu diseluruh wilayah Yudea dan juga kepada bangsa-bangsa bukan Yahudi. dan telah mengutus dia kepada bangsa ini yaitu bangsa Israel dan juga bangsa-bangsa lain. yaitu bahwa Mesias harus menderita sengsara dan bahwa Ia adalah yang pertama yang bangkit dari antara orang mati dan bahwa Ia memberikan terang kepada orang Yahudi dan non Yahudi. Harapan orang Yahudi sejak dahulu tentang kebangkitan sekarang telah memperoleh makna yang baru karena kebangkitan Kristus. Ayat 19-21 Merupakan rangkuman sederhana tentang semua pengalaman pemberitaan Injil rasul Paulus. Ayat 16-18 Paulus mengatakan kepada Agripa bahwa dirinya telah dipanggil oleh Tuhan.lainya itulah yang benar. Mungkin Festus tidak mengerti akan hal ini tetapi jika benar bahwa Agripa adalah orang yang memahami Yudaisme maka dia akan mengetahui mengapa orang-orang Yahudi itu mau membunuh Paulus. tetapi merupakan awal dari kebangkitan itu sendiri. Ayat yang merupakan rangkuman dari pemberitaan Paulus. Kebangkitan Mesias bukanlah kebangkitan yang berdiri sendiri. yaitu berbalik dari kegelapan kepada terang dan dari kuasa Iblis kepada Allah. Kristus 30 . inilah alas an yang membuat Paulus sebelumnya demikian menekankan kebangkitan. sebagaimana ditugaskan kepadanya. Selanjutnya Paulus mengatakan bahwa karena ketaatan untuk tugas itulah orang-orang Yahudi menangkapnya di Bait Allah dan mencoba membunuhnya. Dengan demikian mereka akan memperoleh engampunan dosa dan mendapat bagian dalam apa yang ditentukan untuk orang-orang yang dikuduskan oleh iman kepada Kristus. semuanya harus dicerahkan. Paulus membuka persoalan inti kepada Raja Agripa. hidup. yaitu karena mereka tidak mau orang yang bukan Yahudi sejajar dengan mereka sebagai orang yang mendapat keselamatan (umat pilihan).

“Yang pertama bangkit dari antara orang mati” (Kolose 1:18).” Ayat 29 Paulus menanggapi apa yang dikatakan oleh Aripa itu dengan sangat serius dia berkata bahwa dia berdoa supaya Agripa dan bahkan semua yang mendengarnya pada saat itu menjadi sama seperti dirinya yang percaya kepada Kristus Yesus. karena itu Paulus langsung mengajukan pertayaan tersebut kepada raja. ia tidak ingin dianggap gila karena menyetujui pendapat Paulus. karena itu Agripa berusaha mengelak dengan berkata. pasti berkesimpulan bahwa pandangan Paulus tersebut adalah benar. Disisi lain jika ia berkata bahwa ia tidak percaya kepada para nabi maka itu akan merusak hubungannya dengan orang-orang Yahudi. Ayat 25-27 Paulus menjawab bahwa dirinya tidak gila dan dia mengatakan kebenaran dengan pikiran yang sehat. “hampir saja kau yakinkan aku menjadi orang Kristen. Paulus kemudian mengajak Agripa untuk membela kewarasannya dan kebenaran yang baru saja dikemukakan olehnya. Sehingga tidaklah menguntungkan bagi dia untuk mempercayai apa yang dikatakan Paulus dan mengakui bahwa dirinya percaya kepada para nabi. Jadi karena gagasan-gagasan Paulus tersebut tidak masuk diakal Festus maka dia menganggap bahwa Paulus bukanlah orang yang waras lagi. Setiap orang membandingkan amanat tersebut dengan amanat para nabi. Pertanyaaan ini menempatkan Agripa pada posisi yang sulit.adalah “Yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal” (1Korintus 15:20). “Percayakah engkau …kepada para nabi?” tetapi kemudian Paulus memberikan jawaban sendiri dengan mengatakan bahwa Paulus tahu bahwa Agripa percaya kepada mereka. 31 . Dia mengingatkan Agripa bahwa kebangkitan Kristus bukan merupakan peristiwa yang belum didengarnya sebab tidak terjadi di tempat ang terpencil dimana tidak ada orang yang dapat melihatnya. Selaku wakil pemerintah Roma dan rekan sejawat Festus. kecuali hukuman yang dia tanggung. Ayat 24 Festus berkata dengan suara keras dengan nada yang amat kesal bahwa Paulus sudah gila karena gagasan-gasan atau ilmunya yang sangat tidak masuk akal bagi seorang Romawi seperti Festus.

Filipi 1:24 mengatakan bahwa Lukas melayani Paulus selama di penjara Roma. Pasukan Kaisar yang dimaksud dalam ayat ini adalah perwira polisi yang ditugaskan untuk membawa tahanan-tahanan ke Roma. itu berarti bahwa Lukas dan Aristarkus mendampingi Paulus untuk menuju ke Roma dan dalam bagian lain Alkitab seperti dalam Kolose 4:10. 32 .Ayat 30-32 Memberitahukan bahwa ketika Paulus mengakhiri pembelaanya. Lukas menceritakan kisah perjalanan itu sangat rinci menunjukkan bahwa peristiwa ini sangat penting bagi tujuan penulisannya. Festus. dan pengankutan gandum di antara Aleksandria dan Roma merupakan bisnis penting yang langsung ditangani oleh negara. mereka meninggalkan kapal yang sebelumnya mereka tumpangi dan menaiki kapal pengangkut gandum yang berlayar dari Aleksandria menuju Italia. Perwira Yulius juga ramah kepada Paulus sejak permulaan perjalanan hingga sampai pada akhir perjalananya. Ayat 6 Dikatakan bahwa di Mira mereka berganti kapal. kenyataan ini membawa salah satu motif pokok dari keseluruhan kitab ini kepada puncaknya – yakni penolakan atas Israel dan munculnya gereja bukan Yahudi. Agripa dan Bernike mengundurkan diri bersama dengan para penasihat mereka untuk merundingkan masalah ini lebih lanjut. c. Ayat 1-5 Memberithukan bahwa perjalanan Paulus ini diawali dengan kata Kami. sehingga tidak dapat dijatuhi hukuman mati ataupun hukuman penjara baginya. Agripa berkata bahwa seharusnya dia sudah bisa bebas tetapi karena ia meminta naik banding maka ia harus menuruti jalur hukum dengan baik. tetapi lebih menunjukkan penolakan Injil oleh orang Yahudi di Roma dan penerimaannya oleh orang non Yahudi. Paulus Berlayar Ke Roma Pada bagian ini Lukas menceritakan Perjalanan Paulus dari Palestina ke Italia dan penerimaan dirinya di Roma. Pada saat itu Mesir merupakan sumber utama persediaan gandum bagi Roma. Motif dari perjalanan ini menurut susunan penulisan Lukas bukanlah untuk menceritakan tentang permulaan dari pemberitaan Injil di Roma. „Adramitium‟ adalah nama pelabuhan di Asia kecil yang menjadi nama kapal. Jelas bahwa Paulus tidak melanggar peraturan sama sekali.

Tetapi manusia dapat mengatasi semua persoalan kalau taat kepada Allah. Hanya angin sepoi-sepoi saja.Perwira itu lebih percaya kepada perkataan jurumudi daripada perkataan Paulus (ayat 11). Manusia tidak dapat menyelesaikan segalanya dengan pengetahuan dan pengalamannya.Ayat 7 Mengisahkan selanjutnya perjalanan dari Mira ke wilayah yang tekanan anginnya keras dan yang membuat perjalanan agak sulit. Waktu puasa ada dalam masa ini (Imamat 23:26-32). c.Karena pada saat sebelum mereka berangkat angin tidak terlalu kencang. karena mulai pertengahan bulan sepetember sampai November adalah masa berbahaya untuk pelayaran di laut tengah. b. sehingga mereka terus melanjutkan pelayaran. tetapi perwira itu tidak mau mendengarkannya. Hal ini biasa juga terjadi dalam sidang atau rapat. Tetapi suara terbanyak tidak selalu menjadi jaminan bahwa itu adalah yang benar. Maka oleh karena itu Paulus memperingatkan mereka seperti pada ayat 10-13. hanya Allah saja yang mengetahuinya. namun demikian dapat terjadi bahaya kecelakaan yang tidak dapat di duga atau diramalkan oleh pengalaman atau tehnik. Dengan usaha yang keras mereka melewati kesulitan itu hingga mereka sampai di Kinidus. Dari sana mereka harus memilih diantara menunggu angin yang lebih baik dan baru berlayar ke Barat atau Keselatan langsung menju Kreta. Ayat 8 Memberitahukan bahwa setelah mereka berlayar sepanjang pantai dengan susah payah. Benar bahwa jurumudi dan nahkoda lebih pandai dari Paulus dalam pengalaman dan tehnik pelayaran. untuk tidak berlayar. Karena angin sepertinya tiak bersahabat maka mereka memilih alternatif yang kedua dan berlayar ke selatan melalui Salmone yang terletak pada ujung timur Kreta dan kemudian berlayar sepanjang pantai menuju ke Barat. Ternyata 33 . Ayat 9 Menjelaskan bahwa tantangan untuk melanjutkan perjalanan akan lebih besar.Mereka memutuskan untuk menerima suara terbanyak dari mereka (ayat 12). Sehingga mereka berpikir bahwa perjalan mereka akan mulus. Alas an keberangkatan mereka adalah karena: a. yaitu sebuah tanjung yang terletak di daerah barat daya Asia kecil. maka mereka tiba di sebuah pelabuhan yang dinamakan pelabuhan Indah ditengah-tengah pulau itu.

Mungkin supaya kapal itu tidak pecah jika dipakai kembali. Dan sekarang mereka berlayar dengan memkai dorongan angin. seperti yang dikatakan dalam ayat 14 bahwa angin tiba-tiba berubah menjadi angin badai yang bertiup dari Timur Laut. Ayat 21-22 Lukas menuliskan bahwa setelah beberapa hari lamanya mereka dalam keadaan yang sangat sulit itu maka mereka tidak dapat lagi berpikir dengan jernih. Ketika itu skoci tersebut sudah demikian penuh berisi air sehingga hanya dapat dinaikkan ke atas kapal dengan susah payah. Dilepas di Afrika Utara terdapat sebuah daerah beting berbahaya yang bernama Sirtis. Tetapi karena kapal itu tidak tahan kepada angin haluan. Ayat 16 Dimana setelah mereka tiba di pulau kecil Kauda mereka merasa perlu untuk mengangkat skoci yang terikap pada kapal itu. Sebab mereka tidak tahu dimana mereka berada dan sedang kemana mereka diseret oleh badai itu. Ayat 20. sehingga mereka tidak mau makan. Ayat 17 Mereka mengusahakan untuk meliliti kapal itu dengan tali. Sampai pada keesokan harinya juga (ayat 19) badai juga belum reda maka peralatan kapal juga sebagian harus dibuang untuk mengurangi beban. Pada keesokan harinya (ayat 18) badai belum mereda sehingga mereka perlu membuang muatan kapal. Karena para pelaut hanya bergantung pada matahari dan bintang untuk navigasi. mereka akhirnya menyerah saja dan membiarkan kapal terobang ambing. Tetapi dalam keadaan seperti itulah maka Paulus berdiri untuk menasehati 34 . Ayat 15 Ketika itu mereka sudah tidak jauh lagi dari Feniks tujuan pelayaran mereka. akhirnya harapan untuk tertolong sudah tidak ada lagi. karena takut terseret kesana maka para pelaut itu menurunkan layar.tidak seberapa lama lagi angin berubah menjadi angin yang sangat kencang. Kapal itu kini terapung-apung dibawa arus ke barat daya menuju Kirene.

dengan sebuah sekoci tentulah batu karang itu tidak seberapa membahayakan. Paulus juga menghiburkan hati semua orang yang ada dalam kapal itu dengan berkata bahwa tak satupun diantara mereka yang akan mati ditelan oleh ombak atau badai itu.mereka. Kemudian Paulus kembali menegaskan (ayat 25-26) supaya mereka tabah karena dia percaya pada apa yang dikatakan oleh Allah. mereka seolah-olah hendak membuang sauh di haluan kapal itu. Paulus berkata bahwa Malaikat Allah telah datang menguatkan hatinya dan mengatakan bahwa mereka tidak akan ada yang binasa. tetapi anak-anak kapal merasa bahwa mereka sudah dekat dengan daratan sehingga mereka membuang empt sauh di buritan karena takut kapal itu aan terkandas di salah satu batu karang. Ayat 27-29 Dijelaskan bahwa pada malam yang keempat belas mereka masih terombang ambing di Laut Adria. Pada hakekatnya mereka ingin berkayuh terus hingga ke daratan. Laut Adria yang dimaksud disini adalah Laut yang terletak antara Pulau Malta dan Italia dan diantara Yunani dan Kreta. Kemudian Paulus berbicara demikian positif tentang akibat-akibat dari usaha menyelamatkan diri sendiri. oleh karena itu nyawa Paulus di jamin oleh Allah ditengah-badai apapun Tuhan akan menolongnya. Ayat 30-32 Menjelaskan bahwa sejumlah anak-anak kapal berusaha untuk melarikan diri. supaya mereka bertabah hati. Ayat ini juga menunjukkan bahwa Allah berkehendak agar Paulus menghadap Kaisar. tetapi mereka harus mendamparkan kapal itu di suatu pulau. Hal ini Paulus ketahui bukanlah karena dia suah menglihat suatu penglihatan dari Tuhan. Dan akhirnya Paulus berbicara kepada kepala pasukan dan sehingga mereka memotong tali-tali sekoci supaya tidak ada yang dapat melarikan diri. 35 . Tetapi kalau kapal yang mereka tumpangi Paulus berkata bahwa itu akan hancur. Ayat 23-24 Adalah berisi tentang apa yang menjadi alas an Paulus mengatakan bahwa mereka tidak akan binasa oleh badai itu. tetapi murni karena keyakinannya akan janji Tuhan bahwa Tuhan akan menyelamatkan mereka dari bahaya itu dan oleh karena itu Paulus hendak mengingatkan orang-orang disitu supaya mereka tidak egoistis dan membuat jalan sendiri yang tidak mengikuti kemauan Tuhan.

mereka memotong tali sauh. Yang pertama. Sekarang teluk itu bernama teluk St. Namun pada waktu itu mereka tidak tahu nama teluk itu. dan yang ketiga mereka menikkan layar kecil di tiang depan. Dan datanglah badai yang menerpa buritan kapal sehingga membuat buritan kapal itu menjadi hancur dan tidak tertolong lagi. dengan demikian kapal itu mendapat angin yang cukup untu bisa memasuki teluk itu. Pada saat ini Paulus sekali lagi mengingatkan mereka bahwa tak satupun diantara mereka yang akan binasa. Ayat 40 Kita melihat ada tiga tindakan yang mereka lakukan untuk berusaha mencapai daratan itu. Ayat 41 Ternyata rencana yang bagus itu gagal karena kapal itu melanggar busung pasir sehingga haluanya sekaligus terpancang dan tidak dapat bergerak lagi. dan setelah mereka berunding mereka memutuskan untuk mendamparkan kapal itu disana. oleh karena itu Paulus menasehati mereka agar makan sebab mereka masih harus mengeluarkan segenap kekuatan mereka. mereka melihat suatu teluk yang rata pantainya. Ayat 39 Lukas memberitahukan bahwa ketika hari mulai siang. yang kedua mereka mengulurkan tali-tali kemudi sehingga mereka dapat mengemudikan kapal itu. Ayat 37 Lukas memberitahukan berapa jumlah orang yang ada di dalam kapal itu. 36 . Sudah berhari-hari lamanya mereka tidak makan. Paulus. Ayat 38 menjelaskan bahwa setelah mereka kenyang mereka membuang gandum ke laut untuk meringankan kepal itu.Ayat 33-36 Menjelaskan bahwa setelah malam berlalu dan menjelang siang Paulus kembali berbicara kepada anak-anak kapal. yaitu dua ratus tujuh puluh enam jiwa banyaknya. Sebab jika kapal itu semakin ringan maka kemungkinan untuk selamat semakin besar. Kemudian tampaknya mereka mengikuti apa yang dikatakan oleh Paulus dan Paulus memimpin doa syukur dan kemudian mereka makan. dimana mereka masih harus mengorbankan banyak tenaga.

Ayat 2 Lukas mengatakan bahwa penduduk pulau itu. Keramahan mereka membuktikan bahwa mereka adalah suku yang tergolong baik. oleh karena itu tampa berpikir panjang maka para prajurit itu hendak membunuh semua para tahanan itu. Yulius menyuruh semua orang yang pintar berenang untuk lebih dahulu berenang menuju kedaratan. Waktu orang-orang disana melihat bahwa Paulus digigit ular beracun maka mereka segera bereaksi. Kata barbaroi tidak berkonotasi bahwa Lukas merendahkan mereka. tetapi menjelaskan bahwa bahasa mereka sulit dimengerti. Paulus Di Malta Ayat 1 Berbicara dimana setelah rombongan Paulus tiba di darat mereka menemukan bahwa pulau itu adalah pulau Malta yang terletak sekitar seratus mil di sebelah selatan Sisilia.Ayat 42-44 Lukas menuliskan tentang kepanikan orang-orang yang ada dalam kapal yang sudah hancur itu. Ayat 3 Lukas menulis tantang tangan Paulus yang digigit oleh ular beludak. Ada beberapa teolog yang meragukan ayat ini karena sekarang di pulau Malta tidak ada ular beludak. Malta adalah Istilah Kanaan yang berarti tempat perlindungan. Akan tetapi setelah Paulus mengibaskan ular itu kedalam api dan Paulus sama sekali tidak sakit. Tetapi kepala pasukan itu atau Yulius menggagalkan maksud para Prajurit itu demi kepentingan Paulus. Tetapi pada saat yang demikian ini para tahanan itu sangat mudah untuk melarikan diri. sementara orang-orang disitu menanti-nanti apa yang akan terjadi kepada Paulus. Para Prajurit mengetahui bahwa mereka harus menjamin para tahanan itu dengan nyawa mereka sendiri. d. Mereka berpikir bahwa karam kapal adalah hukuman baginya dan itupun tidak cukup sehingga dewi keadilan seperti yang mereka yakini akhirnya ingin membunuh Paulus. dan sampai lama akhirnya mereka melihat bahwa 37 . sehingga pada ayat 4-6 mereka menduga bahwa Paulus adalah seorang pembunuh yang harus mati. yang ditinggali oleh masyarakat keturunan Fenesia. Kemudian yang lainya menyusul dengan menggunakan pecahan-pecahan kapal dan papan-papan sampai akhirnya semuanya mereka sampai kedaratan. tetapi pada tahun 1835 seorang ilmuan yang bernama Lewing menyaksikan bahwa ia melihat ada ular beludak di pulau itu.

Paulus tidak apa-apa. maka sangat mungkin bahwa adanya jemaat Kristen di Malta adalah hasil pelayanan Paulus sewaktu mereka singgah disana. namun orang-orang Yahudi mengajukan keberatan terhadap keputusan itu. “Ketika itu ayah Publius terbaring karena sakit demam dan disentri. Sekalipun demikian Paulus tidak membuat tuduhan apapun 38 . Hal itu mungkin terjadi karena pertolongan Yulius kepala perwira yang membawanya ke situ. ia diserahkan selaku tahanan kepada pemerintah Roma. Lambang kapal tersebut adalah Dioskuri. sehingga sampai lambang kapal yang mereka tumpangi juga disebutkan disini. sehingga Paulus beranggapan bahwa satu-satunya cara untuk lolos adalah dengan meminta naik banding kepada Kaisar. lambang ini melukiskan Kastor dan Poluk yaitu saudara kembar yang menurut Mythologi Yunani lahir dari Zeus dan Leda dan sesudah keduanya mati diangkat ke langit sebagai bintang dan kemudian dipuja oleh para pelaut sebagai dewa pelindung kapal mereka. karena dia tidak tersentuh oleh nasib manusia biasa. Dia mengatakan bahwa dia tidak menolak satupun dari hukum Yahudi dan sebagai orang yang tidak bersalah. Paulus mengucap syukur atas pertemuan itu dan Lukas mengatakan bahwa hati Paulus terhibur dan hatinya semakin dikuatkan. Kemudian ayat 7-10 Lukas menjelaskan bahwa setelah itu Paulus menginap di rumah Gubernur Publius yang menyambutnya dengan sukarela dan ia menyembuhkan orang-orang sakit menurut Firman Tuhan (Lukas 10:8-9). Sekalipun sebenarnya orang-orang Romawi ingin membebaskanya. Paulus memanggil orang-orang Yahudi yang terkemuka di kota itu dan dia menjelaskan duduk perkara yang sebenarnya kepada mereka. Setelah mereka sampai di Putioli Lukas mencatat bahwa mereka bertemu dengan orang-orang yang sudah percaya disana dan mereka tinggal disana selama tujuh hari. sebab jika dia adalah manusia biasa maka dia akan mati karena ular itu adalah ular yang sangat beracun. karena Lukas sepertinya menitik beratkan penulisannya tentang bagaimana Tuhan menolong dan mencukupkan apa yang mereka butuhkan untuk sampai ke Roma. Biasanya dimanapun Paulus tinggal dia akan selalu memberitakan Injil. Selanjutnya ayat 11-16 Lukas menuliskan bahwa setelah tiga bulan lamanya mereka tinggal di Malta maka mereka kembali melanjutkan perjalanan mereka. Paulus tinggal di sebuah rumah yang disewanya sendiri. Kemudian ayat 17-20 Lukas mencatat bahwa setelah tiga hari mereka sampai di Roma. sehingga mereka menyangka bahwa Paulus adalah dewa. Dalam penulisannya. Lukas sangat teliti sekali. yang dalam nats ini tidak terlalu dijelaskan oleh Lukas. Akhirnya setelah tujuh hari mereka meninggalkan tempat itu dan kembali melanjutkan perjalanan mereka menuju ke Roma dan sesampainya disana Paulus tidak ditahan seperti narapidana lainnya.

Dari antara mereka ada yang menjadi percaya. sehubungan perlakuan mereka terhadapnya. disamping itu kita juga melihat bahwa banyak 39 . sehingga orang-orang Yahudi menganggap bahwa lebih bijaksana untuk tidak melibatkan diri dalam kasus Paulus agar tidak menimbulkan amarah pemerintah Roma.kepada orang-orang Yahudi. Ayat 28 merupakan puncak dari Kisah Para Rasul. jelas tidak ada tuduhan sah yang dapat diarahkan kepada Paulus. tetapi sebagian besar menolaknya. “Keselamatan yang dari pada Allah ini (sekarang: mulai sekarang) disampaikan kepada bangsa-bangsa lain dan mereka akan mendengarnya. Melihat hal ini Paulus mengutip Yesaya 6:9. Sekalipun demikian. Kemudian pada ayat 24-27 Lukas menulis bagaimana tanggapan para pemimpin Yahudi di Roma terhadap pemberitaan Paulus. dalam ayat ini Lukas menuliskan perkataan Paulus. Paulus berusaha menunjukkan bahwa hal-hal tentang Yesus dan kerajaan Allah merupakan penggenapan yang sempurna dari hukum Musa dan nubuat para nabi dan bahwa iman nenek moyang Israel memperoleh penggenapannya di dalam iman Kristen. kedua hal ini jelas merupakan konsep yang sinonim. 10 yang melukiskan kebebalan dan kekerasan rohani dari umat Allah. Ayat 23 menjelaskan bahwa pada hari yang telah ditentukan berkumpullah orang-orang (para pemimpin Yahudi) di rumah yang ditempati Paulus. Selanjutnya secara tidak langsung mereka mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa-apa tentang sekte yang dianut oleh Paulus selain mendengar bahwa sekte itu dimana-mana mendapat kecaman yang keras. Pada kesempatan ini Paulus memberitakan tentang kerajaan Allah dengan berusaha menyakinkan mereka tentang Yesus. dengan itu Paulus hendak mengatakan bahwa iman Kristen yang dianutnya merupakan penggenapan sejati dari pengharapan umat Allah.” Sampai disini kita melihat pergerakan pemberitaan Injil. Kemudian mustahil juga jika mereka mengatakan tidak mendengar apa-apa tentang Paulus dari Yerusalem sebab hubungan antara orang Yahudi di Yerusalem dan di Roma tetap terjalin dan berkesinambungan. Dia menjadi tahanan hanya karena pengharapan Israel. padahal di surat Paulus kepada Jemaat di Roma menunjukkan bahwa di Roma sudah ada gereja Kristen yang sangat bersemangat. Ayat 21-22 menjelaskan bahwa Pemimpin-peminpin Yahudi di Roma mengatakan bahwa mereka tidak menerima surat atau utusan dari Yerusalem dengan tuduhan apapun terhadap Paulus. Secara logis bahwa para pemimpin Yahudi tidak mengemukakan seluruh kebenaran. Mustahil bahwa mereka tidak mendengar apa-apa tentang gereja Kristen di Roma. Keadaan mereka tidak tertolong lagi sebab mereka tidak mampu berbalik kepada Allah untuk disembuhkan.

Lagi pula Philo seorang sejarawan Yahudi berkata bahwa penahanan selama dua tahun adalah penahan yang paling lama dalam hukum Roma. Namun sampai akhir kitab ini kita tidak tahu tentang hasil dari persidangan dimana dia telah naik banding kepada Kaisar. Hal ini menguatkan dugaan bahwa hasil naik bandingnya Paulus tidak membawa dia kepada hukuman mati. dan setelah itu dia bisa dilepaskan. Tetapi jika kita memperhatikan ayat 30 ini maka kita akan lebih condong setuju dengan beberapa penafsir Kisah Para Rasul yang mengatakan bahwa kemungkinan Paulus dibebaskan setelah dua tahun penahananya dan sesudah itu ia melibatkan diri dalam pelayanan selanjutnya dan akhirnya ditahan kembali di Roma. itu berarti ada dua atau tiga tahun antara penulisan Kisah Para Rasul dengan kematian Rasul Paulus.pemimpin Yahudi yang ada di Roma menolak Injil sama seperti pemimpin Yahudi yang ada di Yerusalem yang menolak Yesus sebagai Mesias dan bahkan menyalibkan-Nya. Sampai pada akhir Kisah Para Rasul ini kita tidak menemui penjelasan dari Lukas mengenai hal itu. Jadi sifat para pemimpin Yahudi dan sebagian besar orang Yahudi lainya menunjukkan sifat penolakan mereka terhadap Injil dan juga pemberitanya yang dalam waktu itu kemanapun Paulus pergi memberitakan Injil orang-orang Yahudi banyak menolaknya dan malah orang-orang yang non Yahudi menerima dia dan Injil yang dia beritakan. Disini Lukas tidak menjelaskan tentang bagaimana akhir pemenjaraan Paulus. apakah dia dinyatakan tidak bersalah dan dibebaskan atau sebaliknya dia dinyatakan bersalah dan dihukum mati? Atau ada opsi yang ketiga. Tetapi walaupun demikian Lukas tetap memberitahukan tentang aktifitas Paulus di Roma selama dua tahun. dimana oleh karena pemberontakan Israel sudah sempurna maka sekarang Injil memperoleh tempat di kalangan bangsa bukan Yahudi. Kemudian ayat 30-31 adalah merupakan ayat penutup dari Kisah Para Rasul yang bisa dikatakan sebagai akhir yang tiba-tiba. sebab jika itu terjadi pastilah Lukas akan menuliskanya. 40 . Selanjutnya ayat 29 kita melihat bahwa setelah selesai Paulus berbicara maka orang yang mendengarnya bubar dengan berbagai perbedaan pendapat. Jadi ayat 28 ini merupakan klimaksnya. Tradisi mengatakan bahwa Paulus dihukum mati di Roma sekitar atau sesudah tahun 64 Masehi. dimana ia tinggal dirumah yang dia sewa sendiri dan dia menerima orangorang yang datang kepadanya dan bahkan ia memberitakan Injil kepada siapapun yang datang kepadanya. barangkali kasus itu diabaikan saja.

Ada pula yang sebelumnya tidak mengenal Allah setelah mendengar kesaksian mereka. Seperti halnya yang diajarkan dalam Kisah Para Rasul. maka kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun. terpanggillah untuk bertobat dan kembali ke jalan yang benar. asalkan dia mau untuk bertobat. namun melalui proses kebutuhan iman dalam menerima dan memberi. Banyaknya manusia yang mementingkan perintah dunia daripada perintah Allah. begitu juga aplikasinya dalam kehidupan sekarang. menerima dan meberitakan berkat.BAB III KESIMPULAN A. Tidak ada tingkatan kasta dalam memperolehnya. Yang menyebabkan jauhnya hubungan rohani kita dengan Tuhan. dengan penuh kuasa Injil tersebar sampai kemana-mana. Dalam hal ini juga bila dalam makalah ini kami mempunyai kekurangan. Pada akhirnya kita melihat bahwa Injil Kristus tidak dapat di bendung atau ditahan. Dimana ada kelebihan pasti ada kekurangan. B. Maka dari itu Tuhan mengutus murid-muridNya untuk bersaksi tentang kabar keselamatan. Sebab manusia ada karena Allah. Kita lebih membutuhkan kebutuhan akan duniawi daripada kebutuhan rohani. Sesuatu yang diperbaharui pasti akan lebih baik lagi dari sebelumnya. Orang bebal juga boleh dapat berkat. Dari sini kita belajar bahwa siapun berhak dapat kuasa dan berkat Tuhan. 41 . Saran Dalam penyusunan makalah ini kami susun sebaik-baiknya. Mereka tidak mematuhi hukum manusia tetapi mematuhi perintah Allah. Tantangan yang dialami tidak membuat gentar keimanan mereka namun membuat bertumbuh dan kokoh. Benar disini bukan langsung menjadi taat. Kesimpulan Tujuan utama baptisan dalam Roh ini ialah penerimaan kuasa untuk bersaksi bagi Kristus sehingga orang yang hilang dapat dimenangkan dan diajarkan untuk menaati semua yang diperintahkan-Nya.Namun pastinya ada hal-hal yang kurang atau salah dalam penulisan.

diakses23september2011 file:///E:/Seminar%20agama/SABDAweb%20-%20Pengantar%20Full%20Life%20%20Kisah%20Para%20Rasul.org/wiki/Kisah_Para_Rasul.htm.org/panduan-gembala/5-kisah-para-rasul-72-813. Dari url : http://www. diakses 22 September 2011 file:///E:/Seminar%20agama/kisah-para-rasul-vt124.html.gerejadisurabaya.wordpress. Santapan Harian tahun 1985. diakses tanggal 24 September 2011.ppa.wikipedia.com/2010/04/14/tuduhan-terhadap-stefanus/. 1660. diakses 22 September 2011 http://www.wikipedia.watchtower.htm.org/wiki/Ananias_dan_Safira.org/in/my/article_107. Dari url : http://id. http://id.or. Russian icon oleh Fyodor Zubov. diakses 23 September 2011 http://www.html. diakses 24 September 2011 42 . diakses 22 September 2011 http://sangsabda.DAFTAR PUSTAKA Alkitab Pelayanan Para Rasul. diakses tanggal 24 September 2011.id/pengantarkitab/pengantar-kitabkisah-para-rasul-315.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful