KARYA TULIS ILMIAH

PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA
OSTEOARTHRITIS KNEE DEXTRA
DI RSUD Dr. SARDJITO YOGYAKARTA





Diajukan guna melengkapi tugas-tugas dan memenuhi
syarat-syarat untuk menyelesaikan program
Pendidikan Diploma III Fisioterapi


Disusun oleh :
EDI SbkYONO
J 100 050 047





PROGRAM STUDI FISIOTERAPI
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2008
ii
HALAMAN PENGESAHAN

Dipertahankan di depan Dewan Penguji Karya Tulis Ilmiah Mahasiswa
Jurusan Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta dan diterima untuk
melengkapi Tugas dan memenuhi syarat untuk menyelesaikan Program Diploma
III Fisioterapi.

Hari :
Tanggal :

Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah
Penguji I : Wahyuni, S.St.Ft., SKM ( )

Penguji II : Andry Ariyanto, S.St.Ft ( )

Penguji III : Yoni Rustiana, S.St.Ft ( )

Disahkan oleh:
Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Surakarta


Arif Widodo, S.Kep., M.Kes
iii
HALAMAN PERSETUJUAN


Karya tulis ilmiah dengan judul ”PENATALAKSANAAN
FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS KNEE DEKSTRA DI RSUD
Dr. SARDJITO YOGYAKARTA” telah disetujui dan disahkan oleh
Pembimbing untuk diajukan di depan Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah Mahasiswa
Fakultas Ilmu Kesehatan Jurusan Fisioterapi.







Pembimbing



Wahyuni, S.St.Ft.,SKM


iv
MOTTO

iluu itu ls|i) |ei| àeri )erte¡ |ersne iluu usnje¡e |euu àen |euu usnje¡e )erte.
Herte |sr|uren¡ |ile àine||e)|en¡ ssàen¡|en iluu ue|in |srteu|e) |ile ài|sri|en
|sµeàe aren¡ lein¡ àen eµe yen¡ |euu µsrals) uslelui )erte e|en )ilen¡ |srseue
)ilen¡nye )erte.
,Al iueu Ali |in A|i 1)eli|¡ àiµsti| àeri Nej)ul lele¡)e)l
Hiàuµ ini |e¡ei|en |en:es µuti). ie e|en usnjeài inàe) ji|e ài)iesi àsn¡en werne
yen¡ csre) àen ie e|en usnjeài sureu ji|e ài)iesi àsn¡en werne ¡sleµ. Me|e )iesile)
|en:esuu ssnàiri ss|ei| uun¡|in
,lsnulisl
¦en¡enle) µsrne) àiµsruein|en we|tu àen jeàile) reje |e¡i we|tu-uu|||
,ineyetil


v
PERSEMBAHAN

¸cìiv¡ vnìvivn [vìv ,vn¡ ìc·ìvvn¡ ¡vvv [c·ìv. ¡vìin ini nc·v¡v[vn .v]vv vv·i .cìv¡ivn
[c.iì ìvnìvvn vvn [v.in .v,vn¡ ,vn¡ viìc·i[vn oìcn /ììvn [c¡vvv[v.
¸cìiv¡ ìcnìv· ,vn¡ ìc·.v.vn ·v¡i ¡vvv [v·,v ìvìi. ini nc·v¡v[vn nv.iì ¡cìv·vn vov ,vn¡
ìivvv ¡c·nvn ¡vìv. vv·i v,vn vvn iìv ,vn¡ ìc·.inìv ,vn¡ .cìvìv ncnìv.vn ìcìvn vvn
[cìinìvn¡vn[v vcn¡vn [v.in .v,vn¡, [c.vìv·vn vvn [ci[nìv.vn.
¸cìiv¡ ¡vn.v·vn .cnvn¡vì ,vn¡ ìc·ìinìv vvìvn inv]i[v nc·v¡v[vn nv.iì ¡cn¡o·ìvnvn
vvn vv[vn¡vn vv·i [v[v[, vìvn¡ vvn vvi[[v ìc·.v,vn¡ ()v[ T·v[ìi, )v[ ±vvi, )v[
/ni[, vvn I +vn,v). ¸cno¡v [iìv [iìv ìi.v ]vvi o·vn¡ ,vn¡ .v[.c. vi vvniv vvn vi
v[ni·vì.
¸vnvìvì nivv¡[v (Iivn vvn +v.vn) ,vn¡ ncnc¡v.[vn[v ìvn.v ìivv[ vvv nv.vìvn
,vn¡ .vìiì vi vvniv ini ]i[v [iìv ¡c·.v,v ìvn.v /ììvn .ìvìv ìc·.vnv [iìv vvn /ì Qv·vn
ncn]vvi ¡cncnì·vn ]i.v.
¸vnvìvì .c]vìi[v (¸v,vì, )c·o, Iivn, Ic.i, )v·vì). )¡¡v[ ìc·v.v vvvn ¯ ìvnvn [iìv
ìc·.vnv .v.vn .cnvn¡, ìvn¡i.vn vvn ìv.v, .c·ìv ìc·ìv¡vi nv.vn nv.vìvn .vvvn [iìv
ìc.vìi ìc·.vnv.vnv nvn,v [iìvìvn ,vn¡ ìvnv ìcìv¡v ¡cnìin¡n,v v·ìi .cìvvn
¡c·.vnvìvìvn.
±vvì ìcìvnvn ]i.v[v (·vni), ,vn¡ ·cìv ncnìc·i[vn .cìv¡ivn [cnivv¡vn, ,vn¡ ìcìvn
ncn¡i.i .cìv¡ivn nivv¡[v vcn¡vn ¡cnvn .inìv, [v.in .v,vn¡ vvn [c.vìv·vn, ,vn¡ .cìvìv
ìc·vvv vi .i.i[v vvìvn .v[v vvn .cnvn¡, ,vn¡ ncnìc·i[vn[v [cìcnvn¡vn vi .vvì nvìi[v
¡vnvvn vvn .cìvìv ncn]vvi ¡cno¡vn¡ vi.vvì v[v v[vn ]vìvn. Iivvv nv·v¡vn ,vn¡ ìi.v
ìc·v.v¡ .cìvin '¸cno¡v v¡v ,vn¡ [iìv ·cn.vnv[vn vi·ivnoi /ììvn."
+nìv[ nv.v, ìvn¡.v, v¡vnv vvn vìnvnvìc·[v.

vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya, dan orang tua saya yang selalu memberikan semangat
sehingga saya dapat menyelesaikan tugas Karya Tulis Ilmiah dengan
“PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS
KNEE DEXTRA DI RSUD Dr. SARDJITO YOGYAKARTA”.
Dalam penyusunan laporan ini tidak terlepas bantuan dan dorongan serta
bimbingan dan berbagai pihak, untuk itu pada kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Prof. Dr. Bambang Setiadji, MM, selaku Rektor Universitas
Muhammadiyah Surakarta.
2. Bapak Arif Widodo, S.Kep, M.Kes selaku dekan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Surakarta.
3. Ibu Umi Budi Rahayu, S.St.Ft,S.Pd selaku Ketua Program Studi Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitsa Muhammadiyah Surakarta.
4. Ibu Wahyuni, S.St.Ft, SKM, selaku pembimbing Karya Tulis Ilmiah.
5. Bapak Iskandar selaku pembimbing praktek klinis di RSUD Dr. Sardjito
Yogyakarta yang telah membantu penulis dalam pembuatan studi kasus.
6. Bapak dan Ibu dosen yang telah membimbing penulis selama mengikuti
perkulahan di Fakultas Ilmu Kesehatan jurusan Fisioterapi Universitas
Muhammadiyah Surakarta.
vii
7. Bapak dan Ibu tersayang dan tercinta yang selalu memberikan do’a restu,
dorongan, bimbingan dan semangat, serta bantuan baik moril maupun
materiil.
8. Sahabat sejatiku (Fiam dan Wawan) yang selalu di hati, (Sayat, Nero, Fiam,
Dewin, Nurul) yang telah memberikan keceriaan dan kebersamaan selama ini
sehingga aku tidak pernah merasa kesepian.
9. Teman-teman seperjuangan kelompok VB (Boni alias Bendot, Dewi alias
Dewon, Nurul alias Putri Manja), Thank banget ya udah ngerti Dia, met
berjuang menempuh hidup ini, ingat janji kita ya ”Jangan lupakan Dia”, dan
untuk Akfis 05 moga kita semua sukses, amin yaa robbal alamin.
10. Semua pihak yang langsung maupun tidak langsung ikut membantu dalam
menyelesaikan karya tulis ini.
Akhir kata penulis berharap semoga hasil laporan ini dapat bermanfaat
bagi kita semua dan penulis mohon maaf bila dalam pembuatan laporan ini
terdapat banyak kesalahan. Oleh karena itu saran dan kritik sangat saya harapkan.


Surakarta, Juli 2008

Penulis
xi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... iii
HALAMAN MOTTO................................................................................... iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................... v
KATA PENGANTAR ................................................................................. vi
ABSTRAK .................................................................................................. viii
RINGKASAN .............................................................................................. x
DAFTAR ISI ............................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR.................................................................................... xiii
DAFTAR TABEL ....................................................................................... xiv
DAFTAR GRAFIK....................................................................................... xv
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... 1
A. Latar Belakang ...................................................................... 2
B. Rumusan Masalah.................................................................. 4
C. Tujuan .................................................................................. 5
D. Manfaat ................................................................................. 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................................. 7
A. Anatomi, Fisiologi, dan Biomekanik Regio Lutut ............... 9
B. Patologi ................................................................................. 20
C. Objek yang dibahas................................................................ 27
D. Modalitas Fisioterapi ............................................................ 32
E. Kerangka fikir........................................................................ 43
xii
BAB IV METODOLOGI PENELITIAN .................................................. 44
A. Rancangan Penelitian ............................................................ 44
B. Kasus Terpilih ...................................................................... 44
C. Instrumen Penelitian ............................................................. 44
D. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................. 45
E. Prosedur Pengambilan dan Pengumpulan Data ...................... 46
F. Tehnik Analisa Data .............................................................. 46
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................... 47
A. Pelaksanan Studi Kasus ......................................................... 47
B. Pembahasan........................................................................... 81
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 86
A. Kesimpulan ........................................................................... 86
B. Saran ..................................................................................... 87
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
Formulir bimbingan konsultasi
Daftar riwayat Hidup
xiii
DAFTAR GAMBAR


Gambar 2.1 Tulang pembentuk sendi lutut .............................................. 10
Gambar 2.2 Sendi lutut kanan dilihat dari belakang ................................. 15
Gambar 2.3 Otot-otot lutut dilihat dari depan ........................................... 16
Gambar 2.4 Ligamen pada sendi lutut dilihat dari belakang...................... 17
Gambar 2.5 Diagram Holten ................................................................... 42
Gambar 2.6 Kerangka Berpikir ................................................................ 43
Gambar 4.1 Tes laci sorong posterior ....................................................... 56
Gambar 4.2 Tes laci sorong anterior ........................................................ 56
Gambar 4.2 Hipermobilitas varus............................................................. 57
Gambar 4.4 Hipermobilitas valgus ........................................................... 57
Gambar 4.5 Hiperekstensi ........................................................................ 58
Gambar 4.6 Gravity sign.......................................................................... 58
Gambar 4.7 Latihan free active movement................................................ 65
Gambar 4.8 Latihan free active movement................................................ 66
Gambar 4.9 Latihan hold relax................................................................. 66


xiv
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Otot-otot pada sendi lutut............................................................ 13
Tabel 2.2 Kriteria kekuatan otot ................................................................. 31
Tabel 2.3 Metode IRM............................................................................... 42
Tabel 4.1 Antropometri .............................................................................. 54
Tabel 4.2 Skala Jette................................................................................... 55
Tabel 4.3 Kekuatan otot ............................................................................. 59
Tabel 4.4 Nyeri dengan VDS...................................................................... 81
Tabel 4.5 Kekuatan otot dengan MMT ....................................................... 81
Tabel 4.6 LGS dengan goniometri .............................................................. 81


xv
DAFTAR GRAFIK

Halaman
Grafik 4.1 Nyeri ......................................................................................... 83
Grafik 4.2 Otot flexor lutut dari T
0
= 4 menjadi T
6
= 4+............................... 84
Grafik 4.3 Otot extensor lutut dari T
0
= 4 menjadi T
6
= 4+........................... 84
Grafik 4.4 Penilaian status fungsional skala jette berdiri dari posisi duduk... 85
Grafik 4.5 Penilaian status fungsional skla jette berjalan 15 meter ............... 85
Grafik 4.6 Penilaian status fungsional skala jette Naik turun tangga............. 85





viii
PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS
KNEE DEXTRA DI RSUD Dr. SARDJITO YOGYAKARTA

EDI SURYONO, 88 halaman, 2008

RINGKASAN
Osteoarthritis merupakan suatu gangguan cartilago articularis yang secara
simultan ditemukan perubahan cartilago hyalin, tulang subchondral dan tulang di
sekitar sendi. Penyakit ini tergolong penyakit sendi degeneratif yang paling sering
menyerang usia di atas 40 tahun dan bersifat progresif.
Secara klinis osteoarthritis terbagi menjadi 3 tingkatan yaitu tingkat sub
chlinical OA dimana pada tingkat ini tidak ditemukan yang luas dan timbul
keluhan nyeri pada saat gerak serta tingkat decompensated OA ditandai dengan
timbul nyeri saat istirahat, adanya osteophyte dan terkadang menimbulkan
deformitas.
Permasalahan yang timbul akibat osteoarthritis antara lain permasalahan
kapasitas fisik berupa keterbatasan gerak, nyeri tekan dan gerak, oedem,
penurunan kekuatan otot fleksor ekstensor lutut serta masalah kemampuan
fungsional berupa aktifitas sholat terutama untuk duduk simpuh, toileting
terutama pada saat jongkok ke berdiri, naik turun tangga dan berjalan.
Untuk mengetahui seberapa besar permasalahan yang timbul perlu
dilakukan beberapa pemeriksaan seperti nyeri dengan skala VAS, keterbatasan
gerak dengan pemeriksaan LGS, penurunan kekuatan otot dengan MMT, oedem
dengan antropometri dan kemampuan fungsional dengan skala Jette. Untuk
mengatasi masalah tersebut dapat digunakan modalitas berupa Short Wave
Diathermy, ultra sonic dan terapi latihan.
Hasil yang diperoleh setelah dilaksanakan terapi sebanyak 6 kali dengan
modalitas SWD, US dan TL adalah sebagai berikut: nyeri gerak lutut kanan T
1
= 4
menjadi T
6
= 3, nyeri tekan T
1
= 3 menjadi T
6
= 3, nyeri diam T
1
= 3 menjadi T
6
=
ix
2, kekuatan otot fleksor lutut kanan T
1
= 3 menjadi T
6
= 4, kekuatan otot
ekstensor lutut kanan T
1
= 3 menjadi T
6
= 4, dan lingkup gerak sendi (LGS) aktif
T
1
= S:0-0-120 menjadi T
6
= S: 0-0-130 dan LGS pasif T
1
= S:0-0-140 menjadi T
6

= 0-0-140 dan adanya peningkatan kemampuan fungsional.

x
PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS
KNEE DEXTRA DI RSUD Dr. SARDJITO YOGYAKARTA

ABSTRAK

Osteoarthritis merupakan suatu gangguan cartilago articularis yang secara
simultan ditemukan perubahan cartilago hyalin, tulang subchondral dan tulang di
sekitar sendi. Penyakit ini dapat menimbulkan permasalahan kapasitas fisik
berupa nyeri, penurunan kekuatan otot, oedem dan keterbatasan LGS serta
permaslaahan kemampuan fungsional seperti naik turun tangga, jongkok berdiri
dan berjalan lama. Untuk mengatasi semua itu diterapkan modalitas SWD, US dan
TL.
Metodologi yang dipakai untuk penelitian ini mengacu pada laporan status
klinis dengan menggunakan beberapa instrumen penilaian antara lain pemeriksaan
nyeri dengan VAS, oedem dengan antrophometri, kekuatan otot dengan MMT,
keterbatasan gerak dengan pemeriksaan LGS, serta pemeriksaan kemampuan
fungsional dengan skala Jette.
Dari penelitian yang telah dilakukan maka terbukti dengan penggunaan
modalitas SWD, TL dan US selama 6 kali terapi didapatkan peningkatan kapasitas
fisik dan kemampuan fungsional.


Kata kunci: osteoarthritis, knee dextra, fisioterapi
1
BAB
PENDAHULUAN

Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah
meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang
terwujud dalam derajat kesehatan masyarakat, bangsa dan Negara Indonesia yang
ditandai oleh penduduk Indonesia yang hidup dengan dan dalam lingkungan yang
sehat. Memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang
bermutu secara adil dan merata setelah memiliki derajad kesehatan yamg bermutu
secara adil dan merata setelah memiliki derajad kesehatan yang optimal diseluruh
wilayah Republik Indonesia (Depkes RI, 1999).
Sebagaimana dicantumkan dalam system kesehatan nasional tujuan
pembangunan kesehatan adalah tercapainya kemampuan hidup sehat dengan
derajat kesehatan masyarakat optimal, salah satunya kebijakan untuk mencapai
tujuan di atas adlaah peningkatan dan pemantapan upaya pelaksanaan kesehatan
paripurna, berdasarkan pendekatan berupa promosi (promotion), pencegahan
(preventive), penyembuhan (curative) dan pemulihan kesehatan (rehabilitation
yang sifatnya menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
Dengan majunya ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan
telah membawa perubahan pada pelayanan kesehatan sebagaimana tercantum
dalam SK MENKES RI No. 1363/XI/XII/2001. Fisioterapi adalah bentuk
pelayanan kesehatan yang ditunjukkan pada individu atau kelompok untuk
mengembangkan, memelihara dan memulihkan gerak dan fungsi tubuh sepanjang


2
Dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan, fisioterapi mempunyai
peranan penting dalam upaya menurunkan angka kecacatan serta optimalisasi dan
pemeliharaan kondisi normal pada semua umur untuk meningkatkan
produktifitasnya. Fisioterapi adalah ilmu yang mempelajari upaya upaya manusia
dalam mencapai derajat kesehatan yang dibutuhkan melalui penanggulangan
masalah gerak fungsional individu dan masyarakat dengan penerapan sumber fisis
damn mekanisme (DepKes 1999).

A. Latar Belakang
Osteoarthritis merupakan penyakit sendi degeneratif yaitu suatu kelainan
pada kartilago (tulang rawan sendi) yang ditandai dengan perubahan klinis,
histologis dan radiologist. Penyakit ini bersifat asimetris tidak meradang dan
tidak ada komponen sistemik. Osteoarthritis juga merupakan gangguan kartilago
articularis yang secara simultan ditemukan perubahan cartilage hyalin, tulang
subchondral dan tulang daisekitar sendi (Hudaya, 1996).
Penyakit ini tergolong penyakit sendi degeneratif sangat sering dijumpai
dan telah diketahui sejak ±5000 tahun yang lalu. Sehingga banyak istilah yang
diberikan pada penyakit ini. Mula-mula penyakit ini disebut osteoarthritis karena
semula suatu radang teryata setelah diteliti secara primer tidak didapati adanya
tanda-tanda radang baik akut atau kronis, karena itu kemudian diusulkan nama
Osteoarthrosis (Hudaya, 1996).


3
Osteoarthritis (OA) paling sering menyerang mereka yang sudah lanjut
usia, terutama diatas 40 tahun. Sekitar 50% penderita OA mengalami perubahan
radiologist namun hanya separuhnya yang terdapat gejala-gejala (Moll, 1992).
Osteoarthritis menyerang pria dan wanita, tapi lebih banyak wanita yang
menderita penyakit ini dalam stadium sedang sampai berat. Di Amerika angka
kejadian OA 15% terjadi pada wanita dewasa dan 11% terjadi pada pria dewasa,
paling banyak terjadi pada usia 55 tahun. Di Inggris angka kejadian kurang lebih
50% pada usaia diatas 60 tahun. Sedangkan pada wanita Indonesia yang berumur
dibawah 40 tahun hanya 2% menderita OA, 30% pada wanita usia 40-60 tahun
dan 60% para wanita usia lebih dari 61 tahun (Kalim, 1995).
Sendi yang paling sering mengalami gangguan adalah sendi yang
menanggung berat badan seperti lutut 70%, panggul 25% pergelangan kaki 20%
vertebra 30%, cervical 20%, bahu 15%, serta sendi-sendi pergelamgan tangan
tetapi sangat jarang ditemui (Moll, 1992).
Mengingat pentingnya fungsi dari sendi lutut, maka penanganan OA pada
lutut harus diusahakan seoptimal mungkin, dengan lebih dulu memahami keluhan-
keluhan yang ditimbulkan OA pada lutut tersebut. OA pada lutut dapat
menimbulkan gangguan kapasitas fisik yang berupa : (1) Adanya nyeri pada lutut
baik nyeri diam, tekan, ataupun gerak, (2) Adanya keterbatasn lingkup gerak sendi
karena nyeri, (3) Adanya spasme, penurunan kekuatan otot dan odema. Sedangkan
gangguan fungsionalnya berupa: (1) Adanya gangguan aktifitas jongkok berdiri
terutama saat toileting, (2) Kesulitan untuk naik turun tangga terutama saat
menekuk dan menapak, (3) Berjalan jauh serta mengalami gangguan untuk


4
aktifitas sholat terutama untuk duduk antara dua sujud, serta berdiri lama (Depkes
RI, 2000).
Selain alat terapi dengan SWD fisioterapi juga menggunakan Terapi
Latihan (TL). Pada kondisi Osteoarthritis knee apabila dilakukan secara teratur
dapat mengurangi nyeri pada sendi lutut, mengurangi spasme, mencegah
kontraktur, meningkatkan kekuatan otot dan LGS serta odema (Sujatno,1993).
Menurut Melzak dan Wall pengurangan nyeri spasme dan keterbatasan
lingkup gerak sendi (LGS) lutut dengan latihan yang teratur dengan dosis yang
sesuai. Teknik gerakan dan fiksasi yang benar dapat menyeimbangkan aktifitas
antara otot fleksor dan ekstensor lutut. Pemberian terapi latihan secara aktif akan
berpengaruh terhadap otot, sendi dan tulang. Sehingga terjadi pumping action
pada sendi lutut. Dengan adanya pumping action akan meningkatkan sirkulasi
darah, curah jantung meningkat dan metabolisme meningkat. Dalam hal ini akan
memberikan efek sedative (penanganan, dimana dalam proses mengurangi nyeri
terjadi pembuangan zat-zat “P” yaitu zat yang menyebabkan nyeri) sehimgga
nyeri akan berkurang. Spasme akan berkurang, lingkup gerak sendi meningkat
dan mencegah terjadinya kontraktur dengan demikian akan mengembalikan
aktifitas penderita seperti semula (Nelson, 1991).

B. Rumusan Masalah
1. Apakah SWD, Ultra Sonic (US) dan Terapi Latihan dapat mengurangi nyeri
diam, tekan, gerak pada kondisi Osteoarthritis knee dextra?


5
2. Apakah SWD, Ultra Sonic (US), dan Terapi Latihan dapat mengurangi
spasme pada kondisi osteoarthritis knee dextra?
3. Apakah terapi latihan dapat meningkatkan lingkup gerak sendi (LGS) dan
menurunkan odema pada kondisi asteoarthritis knee dextra?
4. Apakah terapi latihan dapat meningkatkan kekuatan otot pada kondisi
osteoarthritis knee dextra?
5. Apakah SWD, Ultra Sonic (US) dan Terapi Latihan dapat peningkatan
aktifitas fungsional seperti aktivitas jongkok, berdiri, berdiri lama, dan
berjalan jauh pada kondisi osteoarthritis knee dextra?

C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mengetahui penatalaksanan fisioterapi pada kondisi Osteoarthritis knee
sinistra dengan menggunakan SWD, US dan Terapi latihan.

2. Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus fisioterapi dalam kondisi Osteoarthritis knee dextra
adalah:
a. Mengetahui manfaat SWD, US, dan terapi latihan dalam mengurangi nyeri
dan spasme otot.
b. Mengetahui manfaat terapi latihan dalam meningkatkan LGS dan mengurangi
oedem.


6
c. Mengetahui manfaat terapi latihan dalam meningkatkan LGS dan mengurangi
oedem.
d. Mengetahui manfaat SWD, US, dan terapi latihan dalam pengaruh terhadap
peningkatan kemampuan aktivitas fungsional, misal: aktivitas jongkok, sholat
terutama ruku’ dan duduk antara dua sujud, berdiri lama dan berjalan jauh.

D. Manfaat
1. Bagi penulis
Dapat lebih dalam mengenal OA lutut sehingga dapat menjadi bekal untuk
penulis setelah lulus.
2. Bagi masyarakat
Dapat memberikan informasi yang benar kepada pasien, keluarga,
masyarakat sehingga dapat lebuh mengenal dan mengetahui gambaran
Osteoarthritis lutut.
3. Bagi pendidik
Memberikan informasi ilmiah bagi penelitian mengenai OA lutut bagi
peneliti selanjutnya.
4. Bagi institusi
Dapat memberikan informasi obyektif mengenai OA lutut kepada tenaga
medis, baik yang bekerja di rumah sakit maupun puskesmas.
7
BAB
TINJAUAN PUSTAKA

Sebelum pembahasan lebih lanjut akan penulis ungkapkan lebih dulu
beberapa hal yang merupakan landasan teori yang mendasari beberapa proses
pemecahan masalah pada OA knee dextra. Dalam hal ini antara lain:
A). Anatomi, Fisiologi dan Biomekanik. B).Patologi. C). Objek yang dibahas
dan. D). Modalitas fisioterapi.

A. Anatomi, Fisiologi, dan Biomekanik Regio Lutut
1. Anatomi, Fisiologi Lutut
a. Tulang pembentuk sendi lutut
Tulang yang membentuk sendi lutut antara lain: Tulang femur distal, tibia
proksimal, tulang fibula, tulang patella.
1) Tulang femur (Tulang paha)
Tulang femur termasuk tulang panjang yang bersendi ke atas dengan pelvis
dan ke bawah dengan tulang tibia. Tulang femur terdiri dari epiphysis proksimal,
diaphysis dan epiphysis distalis. Pada tulang femur ini yang berfungsi dalam
persendian lutut adalah epiphysis distalis. Epiphysis distalis merupakan bulatan
sepanjang yang disebut condylus femoralis lateralis dan medialis. Di bagian
proksimal tonjolan tersebut terdapat sebuah bulatan kecil yang disebut
epicondylus lateralis dan medialis.Pandangan dari depan, terdapat dataran sendi
yang melebar ke lateral yang disebut facies patellaris yang nantinya bersendi
dengan tulang patella. Dan pandangan dari belakang, diantara condylus lateralis


8
dan medialis terdapat cekungan yang disebut fossa intercondyloideal (Aswin,
1989).
2) Tulang patella (Tulang tempurung lutut)
Tulang patella merupakan tulang dengan bentuk segitiga pipih dengan
apeks menghadap ke arah distal. Pada permukaan depan kasar sedangkan
permukaan dalam atau dorsal memiliki permukaan sendi yaitu facies articularis
medialis yang sempit (Aswin, 1989).
3) Tulang Tibia (Tulang kering)
Tulang tibia terdiri dari epiphysis proxsimalis, diaphysis, epiphysis diatalis.
Epiphysis proxsimalis pada tulang tibia terdiri dari dua bulatan yang disebut
condylus lateralis dan condylus medialis yang atasnya terdapat dataran sendi yang
disebut facies artikularis lateralis dan medialis yang dipisahkan oleh ementio
intercondyolidea. Lutut merupakan sendi yang bentuknya dapat dikatakan tidak
ada kesusaian bentuk, kedua condylus dari femur secara bersama-sama
membentuk sejenis katrol (troclea), sebaliknya dataran tibia tidak rata
permukaannya, ketidaksesuaian ini dikompensasikan oleh bentuk meniscus
(Aswin, 1989).
Hubungan - hubungan antara tulang tersebut menbentuk suatu sendi yaitu:
antara tulang femur dan patella disebut articulation patella femorale, hubungan
antara tibia dan femur disebut articulatio tibia femorale. Yang secara keseluruhan
dapat dikatakan sebagai sendi lutut atau knee joint.


9
4) Tulang fibula
Tulang fibula ini berbentuk kecil panjang, terletak di sebelah lateral dari
tibia juga terdiri dari tiga bagian yaitu: epiphysis proximal, diaphysis, dan
epiphysis distalis.
Epiphysis proximalis membulat disebut capitulum fibula yang ke proximal
meruncing menjadi apex capitulis fibula. Pada capitulum terdapat dua dataran
yang disebut facies articularis capituli fibula untuk bersendi dengan tibia.
Diaphysis mempunyai empat crista lateralis, crista medialis, crista lateralis
dan facies posterior. Epiphysis distalis ke arah lateral membulat disebut malleolus
lateralis (mata kaki luar) (Aswin, 1989).









10





















Gambar 2.1
Tulang pembentuk sendi lutut (Carola, 1990)
13
12
11
1
10
9
8
7
6
4
5
2
3


11
b. Ligamentum, kapsul sendi dan jaringan lunak sekitar sennndi lutut
1) Ligamentum
Ligamentum mempunyai sifat ekstensibility dan kekuatan yang cukup kuat
(tensile strength) yang berfungsi sebagai pembatas gerakan dan stabilisator sendi.
Ada beberapa ligamen sendi lutut yaitu : (1) Ligamentum cruciatum
anterior yang berjalan dari depan culimintio intercondyloidea ke permukaan
medial condyler lateralis femur yang berfungsi menahan hiperekstensi dan
menahan bergesernya tibia ke depan, (2) ligamentum cruciatum posterior berjalan
dari facies lateralis condylus medialis femoris menuju ke fossa intercondylodea
tibia, berfungsi menahan bergesernya tibia ke arah belakang, (3) ligamentum
collateral lateral yang berjalan dari epicondylus lateralis ke capitulum fibula yang
berfungsi menahan gerakan varus atau samping luar, (4) ligamentum collateral
mediale berjalan dari epicondylus medial ke permukaan medial tibia (epicondylus
medilis tibia) berfungsi menahan gerakan valgus atau samping dalam eksorotasi.
Namun secara bersamaan fungsi – fungsi ligament collateralle menahan
bergesernya tibia ke depan pada lutut 90˚ (Aswin, 1989).
2) Kapsula sendi
Tulang–tulang pembentuk sendi dihubungkan satu dengan lainnya oleh
selubung yang disebut kapsula artikularis sebagai pembungkus yang mengelilingi
permukaan – permukaan sendi dan membungkus rapat ruang sendi yang terdapat
di antara tulang – tulang tersebut. Lapisan luar kapsula artikularis (lamina
fibrosa) merupakan salah satu struktur penting yang mengikatkan tulang –tulang
pembentuk sendi. Lamina fibrosa dapat menahan regangan yang kuat. Lapisan


12
dalam kapsula artikularis (lamina sinovial) dibentuk oleh membrane sinovial
yang mensekresikan cairan sinovial (sinovia) ke dalam ruang sendi ujung
artikular tulang masanya membesar dan mempunyai lapisan luar tulang yang tipis
tetapi padat (kompakta), disebelah dalamnya terdapat anyaman tulang spongiosa.
Kapsul sendi lutut ini termasuk jaringan fibrosus yang avasculer sehingga jika
cedera sulit untuk proses penyembuhan (Aswin, 1989).
3) Jaringan lunak
a. Meniscus
Meniscus merupakan jaringan lunak, meniscus pada sendi lutut adalah
meniscus lateralis. Adapun fungsi meniscus adalah: (1) penyebaran pembebanan
(2) peredam kejut (shock absorber) (3) mempermudah gerakan rotasi (4)
mengurangi gerakan dan stabilisator setiap penekanan akan diserap oleh menisces
dan diteruskan ke sebuah sendi.
b. Bursa
Bursa merupakan kantong yang berisi cairan yang memudahkan terjadinya
gesekan dan gerakan, berdinding tipis dan dibatasi oleh membrane synovial. Ada
beberapa bursa yang terdapat pada sendi lutut antara lain: (1) bursa popliteus, (2)
bursa supra patellaris, (3) bursa infra patellaris, (4) bursa subcutan prapatelaris,
(5) bursa sub patellaris
c. Otot-otot penggerak sendi
Disini penulis ingin membahas tentang otot-otot yang bekerja pada sendi
lutut termasuk didalamnya pelekatan dan persyarafan serta fungsi dari otot
tersebut.


13
1. Bagian anterior adalah m.rektus femoris, m.vastus lateralis, m. vastus
medialis, m. vastus intermedialis.
2. Bagian posterior adalah m. bicep femoris, m. semitendinosis, m. semi
membranosis, m. gastrocnemius.
3. Bagian medial adalah m. sartorius.
4. Bagian lateral m. tensorfacialatae.
Tabel 2.1 Otot-otot pada sendi lutut
No Nama otot Origo Insertio Innervasi Fungsi
Bagian
anterior

1 m. rectus
femoris
SIAI superior
asetabulum
Patella n. femoris
L 2-4
Extensi
sendi lutut
2 m. vastus
lateralis
Dataran
lateral dan
anterior
trochanto
mayor femoris
labium lateral
linia aspera
Lateral os
patella
n. femoris
L 2-4
Extensi
sendi lutut
3 m. vastus
medialis
Labium
medialis linea
aspera
Setengah
bagian atas
os.
n. femoris
L 2-4
Extensi
sendi lutut
4 m. vastus
intermedius
Dataran
anterior
corpus femoris
Tuberositas
tibia
n. femoris
L 2-4
Extensi
sendi lutut
Bagian
posterior

5 m. bicep
femoris
Tuber
ischiadicum
Fibula
bagian
lateral dan
caput
brevis, pada
labium
laterale
linea aspera
n. peroneus
communis
Condilus
laterale
tibia
Exorotasi
sendi lutut
6 m. semi
tendinosus
Tuber
ischiadicum
Condylus
medialis
tibia
n. tibialis Flexi dan
endorotasi
sendi lutut
7 m. semi Tuber Condylus n. tibialis Flexi dan


14
membranosus ischiadicum medialis
tibia
endorotasi
sendi lutut
8 m.
gastrocnemius
Caput medial
pada condylus
medialis
femoris
Posterior
calcaneus
n. tibialis S
1-2
Flexi sendi
lutut

Bagian medial


9 m. sartorius SIAS Tuberositas
tibia
n.
femoralis L
2-4
Flexi
external
rotator
sendi lutut
10 m. gracilis Ramus inferior
os pubis dan
os ischcii
Tuberositas
tibia
dibelajang
tendon m.
sartorius

n.
femoralis L
2-4
Flexi
internal
rotator
sendi lutut
Bagian lateral
11 m. tensor
fecialatae
SIAI dan
fasialatae
Tracus illio
tibialis
m. gluteus
superior
cabang n.
femoralis L
4-5 L 1-2
Flexor
abductor,
internal
rotasi
(Putz and Pabst, 2003)



15





















Gambar 2.2.
Sendi lutut kanan dilihat dari belakang (Putz and Pabts, 2000)



1
2
3
4
5
6
7
8
9
9
9
10
12
13
14
16
17
18


16



























Gambar 2.3
Otot-otot lutut dilihat dari depan (Putz and Pabst, 2000)

1
2
5
4
3


17




























Gambar 2.4
Ligamen pada sendi lutut dilihat dari belakang (Putz and Pabst, 2000)
7
8
9
10
11
12
13
1
2
3
4
5
6


18
c. Sistem persyarafan
Kapsula fibrosa dan sebagian kecil membran sinovial dipasok (disuplai)
saraf. Beberapa saraf pada kapsula fibrosa merupakan akhiran saraf berkapsula
(berhubungan dengan pengendalian refleks sikap atau proprioseptif), dan
selebihnya adalah akhiran saraf bebas (berhubungan dengan sensasi nyeri).
Pada sendi dapat dibedakan adanya empat tipe reseptor sensoris, yang
masing-masing merupakan modifikasi reseptor-reseptor serupa yang terdapat di
kulit: Reseptor tipe menjawab regangan dan beradaptasi lambat, Reseptor tipe
berupa korpuskulum besar yang dipasok oleh serabut bermielin sedang
beradaptasi cepat, Reseptor tipe mempunyai nilai ambang tinggi dan
beradaptasi lambat. Ketiga reseptor tersebut berperan propriosepsi, Reseptor tipe
V adalah akhiran-akhiran saraf bebas serabut- serabut halus tak bermielin yang
berperan dalam sensasi nyeri (Aswin, 1989).
d. Sistem peredaran darah
1. Sistem peredaran darah arteri
Peredaran darah yang akan dibahas kali ini adalah sistem peredaran darah
yang menuju ke tungkai dan vena yang juga memelihara darah sekitar sendi lutut,
arteri yang memelihara darah di sekitar sendi lutut.
a) Arteri femoralis
Merupakan lanjutan dari arteri iliaca external yang keluar dari cavum
abdominalis lacuna vasorum lalu berjalan ke lateral dari venanya kemudian ke
bawah menuju ke dalam fossa illipectiana kemudian masuk ke canalis
addectorius sehingga arteri poplitea masuk ke fossa poplitea di sisi medial femur,


19
lalu arteri femoralis bercabang menjadi cabang arteri superficial dan cabang
profunda (Carolla, 1990).
b) Arteri poplitea
Arteri poplitea merupakan lanjutan dari arteri femoralis melalui canalis
addoktorius, masuk fossa poplitea pada sisi flexor sendi lutut, bercabang menjadi
(1) a. knees superior lateralis, (2) a. knees superior medialis, (3) a. knees inferior
lateralis, (4) a. knees inferior medialis (Corolla, 1990).
2. Sistem peredaran darah vena
Pada umumnya peredaran darah vena berdampingan dengan pembuluh
darah arteri. Pembuluh darah vena pada tungkai sebagian besar bermuara ke
dalam vena femoralis. Vena-vena itu adalah (1) vena shapena parva (2) vena
poplitea dan mengalirkan terus ke (3) vena sapena magna dan bermuara ke dalam
(4) vena femoralis (Corolla, 1990).
2. Biomekanik lutut
Biomekanik adalah ilmu yang mempelajari gerakan tubuh manusia. Pada
bahasan karya tulis ini penulis hanya membahas komponen kinematis, ditinjau
dari gerak secara osteokinematika dan secara artrokinematika yang terjadi pada
sendi lutut.
a. Osteokinematika
Lutut termasuk dalam sendi ginglyus (hinge modified) dan mempunyai
gerak yang cukup luas seperti sendi siku, luas gerak fleksinya cukup besar.
Osteokinematika yang memungkinkan terjadi pada sendi lutut adalah gerak flexi
dan extensi pada bidang segitiga dengan lingkup gerak sendi untuk gerak fleksi


20
sebesar ± 140˚ hingga 150˚ dengan posisi ekstensi 0˚ atau 5˚ dan gerak putaran
keluar 40˚ hingga 45˚ dari awal mid posisi (Parjoto, 2000).
Fleksi sendi lutut adalah gerakan permukaan posterior ke bawah menjauhi
permukaan posterior tungkai bawah. Putaran ke dalam adalah gerakan yang
membawa jari-jari ke arah sisi dalam tungkai (medial). Putaran keluar adalah
gerakan membawa jari-jari ke arah luar (lateral) tungkai. Untuk putaran (rotasi)
dapat terjadi posisi lutut fleksi 90˚, R (<90˚) (Parjoto, 2000).
b. Artrokinematika
Pada kedua permukaan sendi lutut pergerakan yang terjadi meliputi gerak
sliding dan rolling, maka disinilah berlaku hukum konkaf-konvek.
Hukum ini menyatakan bahwa “jika permukaan sendi cembung (konvek)
bergerak pada permukaan sendi cekung (konkaf) maka pergerakan sliding dan
rolling berlawanan, dan “jika permukaan sendi cekung, maka gerak slidding dan
rolling searah” (Mudasir, 2002). Pada permukaan femur cembung (konvek)
bergerak, maka gerakkan slidding dan rolling berlawanan arah. Saat gerak fleksi
femur rolling ke arah belakang dan sliddingnya kebelakang. Dan pada permukaan
tibia cekung (konkaf) bergerak, fleksi ataupun ekstensi menuju ke depan atau
ventral.

B. Patologi
1. Etiologi
Pada umumnya disepakati bahwa etiologi yang pasti dari OA tidak
diketahui. Namun beberapa faktor yang disebut-sebut mempunyai peranan atas
timbulnya OA antara lain:


21
a. Umur
OA umumnya terjadi pada usia lanjut, namun belum jelas benar apakah
OA memang terjadi sebagai konsekwensi dari proses penuaan (Isbagio, 2001).
b. Obesitas
Hubungan antara obesitas dan OA masih tetap membingungkan, karena
OA sering ditemukan juga pada sendi yang tidak menahan beban. Sebaliknya
sendi pergelangan kaki yang merupakan sendi penahan beban (weight bearing
joint) biasanya bebas dari kelainan ini (Hudaya, 1996).
c. Aktifitas fisik dan kerusakan sendi sebelumnya
Seseorang yang sangat banyak melakukan aktifitas fisik dan sering
mengalami trauma yang berulang (misal: para olahragawan) mempunyai resiko
yang tinggi untuk terkena OA (Isbagio, 2001).
d. Faktor genetik (herediter)
Mungkin ada hubungannya dengan defek pembentukan serabut collagen,
defek pembentukan proteoglicane atau hiperaktivitas chondrocyte, yang
kesemuanya mempermudah timbulnya kerusakan sendi (Hudaya,1996).
e. Faktor hormoral atau penyakit metabolik
Hal ini sering dihubungkan dengan kenyataan bahwa OA sering terjadi
pada penderita diabetes mellitus (Isbagio, 2001).
f. Faktor makanan
Memakan makanan yang mengandung furasium sporotic hiella.
g. Penyakit endokrin
Pada hipotiroidisme terjadi produksi air dan garam-garam proteoglikan
yang berlebihan pada seluruh jaringan penyokong, sehingga akan merusak sifat


22
fisik rawan sendi, ligament, tendon, synovial dan kulit pada diabeties meillitus,
glukusa akan menyebabkan produksi proteoglikan menurun (Soepratiman, 1987).
h. Jenis kelamin
Sebelu usia 40 tahun kemungkinan laki-laki maupun perempuan yang
terkena penyakit ini sama. Namun setelah menopause frekuensi OA meningkatkan
pada perempuan (Setiyawan, 2001).
Faktor-faktor tersebut di atas secara bersama-sama akan menimbulkan
faktor predis posisi umum yang kemudian ditambah dengan faktor-faktor
biomekanik lokal dari sendi yang bersangkutan, khususnya biomekanik rawan
sendi, akan menyebabkan timbulnya proses OA.
2. Perubahan patologi
Dalam perubahan patologis dalam kasus OA ada yang akut dan kronis. Di
mana pengertian dari akut adalah suatu kondisi yang terjadi saat itu atau yang
terjadi suatu gejala kurang dari 2X/24 jam dan diawali dengan pembengkakan.
Sedangkan pada kondisi kronis adalah suatu kondisi yang terjadi setelah masa
akut atau setelah gejala 2X/24 jam. Pada kondisi OA terjadi perubahan local pada
kartilago (tulang rawan) dimana kartilago yang mengalami degenerasi akan
tampak suram, tidak kenyal dan rapuh. Di sekitar sendi dibentuk tulang baru yang
sering kali menyerupai duri disebut osteopyte atau spur atau taji yang sifatnya
lebih rapuh dari tulang aslinya (Hudaya,1996).
Pada aktivitas normal, robekan tulang rawan sendi lama baru terjadi. Pada
tingkat awal OA ditandai dengan timbulnya perubahan lokal pada cartilago yang
berupa timbulnya bila akibat adanya penambahan jumlah air setempat. Akibat


23
adanya penambahan jumlah air ini, akan menyebabkan serabut collagen setempat
terputus-putus dan proteoglican mengalami pembengkakan (Hudaya, 1996).
Pada tingkat selanjutnya, akan terjadi perubahan air dan proteoglican dan
tercerai-cerai, sehingga struktur normal tulang rawan sendi rusak. Kemudian
kerusakan diperluas, hal ini akan terus berlangsung dan akhirnya seluruh tulang
rawan sendi akan rusak (Hudaya, 1996).
3. Gambaran klinis
Secara klinis OA dapat dibagi menjadi tiga tingkatan, yaitu:
a. Sub-clinical osteoarthritis:
Pada tingkat ini diketemukan gejala atau tanda klinis, hanya secara
patologis dapat ditemukan:
- Pada tulang rawan sendi terjadi peningkatan jumlah air, dan fibrillasi serabut-
serabut jaringan ikat (collagen).
- Pada tulang sub-chondral: terjadi sclerosis
b. Manifes osteoarthritis:
Pada tingkat ini telah terjadi kerusakan sendi yang luas, timbul keluhan
nyeri pada saat bergerak (pain of motion) dan rasa kaku pada permulaan gerak.
Pada foto rontgen tampak penyempitan ruang sendi (joit space) dan sclerosis
tulang sub-chondral.
c. Decompensated osteoarthritis:
Stadium ini disebut pula surgical state, timbul rasa nyeri pada saat istirahat
(pain of rest) dan pembatasan lingkup gerak sendi, selain itu tulang sub-chondral
menjadi sangat sclerotic, pembentukan osteopyte hebat, capsula sendi menjadi
kendor (laxity), sehingga tampak deformitas yang jelas (Hudaya, 1996).


24
4. Tanda dan gejala
Dibawah ini ada beberapa keluhan yang serius diutarakan oleh penderita
OA antra lain:
a) Nyeri sendi, nyeri pada sendi dapat timbul karena berbagai faktor antara lain
akibat micro fraktur di tulang persendian, iritasi saraf, tekanan pada ligamen,
kongesti pembuluh darah balik, tagangan otot, reumatik jaringan lunak atau
sinovitis. Biasanya nyeri bertambah bila bergerak dan berkurang bila
istirahat. Beberapa gerakan tertentu bahkan dapat menimbulkan rasa nyeri
yang sangat hebat.
b) Hambatan gerak sendi, kesukaran bergerak pada sendi sering sudah timbul
meskipun penyakitnya masih dini. Hal ini bisa dikarenakan oleh berbagai
macam masalah seperti nyeri, spasme otot dan apabila terus dibiarkan bisa
menyebabkan kontraktur.
c) Kaku sendi pagi (morning steafness), kaku dan nyeri pada sendi bisa timbul
setelah istirahat cukup lama, seperti duduk terlalu lama atau setelah bangun
tidur. Rasa kaku umumnya kurang dari 30 menit.
d) Adanya krepitasi. Rasa bergerak pada sendi yang sakit bila digerakkan dapat
dirasakan oleh penderita atau pemeriksa, bahkan kadang dapat terdengar.
Gejala ini sering terdapat pada pemeriksa sendi lutut. Bunyi ini mungkin
akibat gesekan kedua permukaan tulang sendi saat digerakkan.
e) Pembengkakan sendi, pembengkakan bisa terjadi akibat adanya cairan sendi
yang biasanya tidak banyak (<100 cc) atau karena adanya osteofit yang dapat
mengubah permukaan sendi.


25
f) Gangguan aktifitas fungsional, yang disebabkan oleh akumulasi keluhan
yang juga ditambah oleh karena menurunnya kekuatan otot.
g) Tanda-tanda peradangan dan deformitas
h) Tanda peradangan di persendiaan yang sakit kadang timbul, namun
terkadang tidak seperti nyeri tekan, gangguan gerak, rasa hangat dan warana
kemerahan. Selain itu disertai juga perubahan bentuk sendi yang bisa
dikarenakan adanya perubahan dipermukaan sendi, perubahan pada tulang
dan timbul berbagai kecacatan seperti valgus dan valrus (Dalimartha, 2001).
5. Diagnosis
Diagnosis sendi lutut berdasarkan gambaran klinis dan radiology. Kriteria
Actman merupakan salah satu pedoman diagnosis osteoarthritis sendi lutut. Bila
seseorang ditemukan hanya nyeri lutut, diagnosa osteoarthritis harus ditambah
tiga dan lima kriteria, yaitu umur diatas 50 tahun, kaku sendi di pagi hari kurang
dan 30 menit, nyeri tekan pada tulang pembesaran tulang, perabaan sendi tidak
panas.
Bila ada gambaran osteofit pada pemeriksaan radiologi dibutuhkan satu
dan tiga kriteria, yaitu umum diatas 50 tahun, kaku sendi kurang dan 30 menit dan
krepilasi (Parjoto, 2000).
Melalui pemeriksaan radiologi yang menunjang diagnosis osteoarhrosis
antara lain adanya osteofit pada pinggir sendi, adanya penyempitan celah sendi,
adanya perubahan struktur anatomi sendi, kista tulang dan peningkatan densitas
tulang. Perubahan di atas dipakai sebagai pedoman oleh Kellgren untuk
menentukan gradasi OA (1963): Grade 0: tidak normal (tidak ada OA), Grade 1:


26
OA meragukan (sendi normal, kecuali terdapat osteofit minimal), Grade 2: OA
minimal (osteofit ada di dua tempat, sklerosis sub kondral, kista (-), celah sendi
baik), Grade 3: OA moderat (osteofit moderat, deformitas ujung tulang, celah
sendi sempit), Grade 4: OA berat (osteofit besar, deformitas ujung tulang, sela
sendi hilang, kista +, sclerosis +) (Kusumawati, 2003). Hasil laboratorium yang
ikut mendukung yaitu peningkatan jumlah cairan sendi dan analisis cairan sendi
apabila terdapat peradangan hasilnya akan tidak normal.
Pemeriksaan penunjang lainnya yaitu melalui MRI, atroslopi dan
mielografi (Setyawan, 2001).
6. Diagnosis banding
Ada kondisi yang mempunyai gejala-gejala hamper sama dengan
osteoarthrosis sendi lutut antara lain yaitu rematoid arthrosis sendi lutut, namun
pada rematoid arthrosis sendi lutut selalu disertai gejala dan keluhan ekstra
articular dan aktualisasi inflamai cukup tinggi sementara osteoarthrosis sendi lutut
tidak dijumpai gejala dan keluhan tersebut. Pada kasus rematoid arthrosis
didapatkan keluhan seperti nodul rematoid di jaringan sub cutan vasculatis
episkeritis, limfadenopaty. Pada rematoid arthrosis sendi lutut menyerang umur
lebih muda, selalu bilateral, nyeri sangat tajam (sharp pain), morning stiffness
lebih berat selama 1 jam, sendi lebih menonjol disertai demam, kelemahan otot
dan penurunan berat badan (Hudaya, 1996).
7. Komplikasi
Penyakit ini tidak mendapatkan penanganan yang baik dan tepat maka
menimbulkan berbagai masalah baru yang terjadi akibat proses penyakit ini


27
sendiri.Seperti adanya spur (Ostefit) sehingga terjadi proses penghancuran tulang
rawan sendi. Tulang subkondral lama kelamaan dapat menusuk pada metafisis
dari tulang tibia dan tualang femur sebagai akibat terjadi komplikasi seperti nyeri,
kaki membentuk varus dan valgus, atropi, kelemahan otot, menurunnya ketahanan
struktur dan komplikasi deformitas valrus dan valgus terganggunya aktifitas
sehari-hari seperti aktifitas ibadah, jongkok,duduk, berdiri,dan berjalan.
8. Prognosis
Mengingat bahwa osteoarthrosis adalah penyakit degeneratif, maka dapat
dimengerti bahwa penyakit ini progesif sesuai dengan usia, namun apabila
diketahui secara dini dan belum menimbulkan deformitas (valgus dan valrus)
maka perjalanan penyakit dapat dihambat dengan cara membuat atau berusaha
untuk memperbaiki stabilisasi sendi.
Kita ketahui stabilitas sendi tergantung dari bentuk sendi, ligamen dan
kapsula serta pegangan peranan penting adalah otot. Bentuk sendi, ligament dan
kapsul tidak dapat dipengaruhi kecuali menjaga agar jangan terlalu mendapat
beban dan stres sedangkan otot dapat diperkuat dengan cara latihan, sehingga
kunci dari stabilitas yang masih bisa dikendalikan adalah mengurangi rasa sakit
dan melatih otot agar menjadi kuat (Reksoprodjo, 1990).

C. Objek yang Dibahas
Di sini penulis akan membahas masalah yang terjadi pada osteoarthrosis
knee dextra.



28
1. Nyeri
a. Definisi
Nyeri adalah suatu pengalaman sensorik emosional yang tidak
menyenangkan berkaitan dengan jaringan yang rusak atau jaringan yang cenderung
rusak (Widiastuti, 1991).
b. Macam-macam nyeri
Macam-macam nyeri dilihat dari sumber penyebab nyeri antara lain:
1) nyeri neuromuscolosceletal non neurogenik yang dirasakan pada anggota gerak
yang timbul akibat proses patologik jaringan yang diliengkapi serabut nyeri.
2) Nyeri neuromuscolo societal neurogenik yaitu nyeri akibat iritasi langsung
terhadap sensoris perifer dengan ciri khas nyeri menjalar sepanjang kawasan distal
saraf yang bersangkutan dan penjalaran nyeri tersebut berpangkal pada
bagian saraf yang mengalami iritasi. 3) nyeri ridiculer yaitu nyeri yang timbul
akibat adanya iritasi pada serabut sensorik dibagian radiks posterior maupun saraf
spinal (Sidharta, 1999)
c. Mekanisme nyeri
Melzack dan Wall mengemukakan teori gerbang kontol yang banyak
diterima bayak ahli. Menurut teori afferent terdiri dari 2 kelompok serabut yaitu
serabut yang berukuran besar (A-Beta) dan serabut kecil (A-delta dan C).
Mekanisme nyeri melalui terapi latihan yaitu: terpi latihan merupakan salah satu
pengobatan dalam fisioterapi yang dalam pelaksanaannya menggunakan gerakan
tubuh baik secara aktif maupun pasif sehingga dapat mempercepat penyembuhan
cidera atau penyakit lainnya yang telah merubah pola hidup yang normal.
Terapi latihan dilakukan secara berulang-ulang dan dilakukan secara
perlahan-lahan secara ritmis dapat mengaktivitasi serabut saraf berpenanampang


29
kecil (A-delta) dan akan menghinbisi serabut saraf beta berarti rasa nyeri tidak
dicetuskan.
d. Pengukuran derajat Nyeri
Nyeri dapat diukur dengan berbagai skala adalah skala VAS, VDS, Skala 5
tingkat yaitu berjalan 15 meter, jongkok berdiri, toileting, naik dan turun tangga.
Penulis melakukan pemeriksaan derajat nyeri dengan menggunakan skala
VAS (Visual Analog Scale) yaitu cara pengukuran derajat nyeri dengan
menunjukkan satu titik pada garis skala (0 - 10). Cara penulisan nyeri dengan
skala VAS yaitu:


Salah satu ujung menunjukkan tidak nyeri dan ujung yang lain
menunjukkan nyeri yang hebat. Panjang garris mulai dari titik tidak nyeri sampai
titik yang menunjukkan besarnynya nyeri.
2. LGS (Lingkup Gerak Sendi)
Lingkup Gerak Sendi adalah luas lingkup gerak sendi yang bisa dilakukan
oleh suatu sendi (DP3fT). Alat ukur yang digunakan adalah goneometer.
Posisi awal biasanya posisi anatomi yang disebut NZSP (Neutral Zero
Starting Position). Pengukuran LGS dilakukan pada tiga bidang gerak dasar,
yaitu:
a Bidang Sagital (S) untuk gerak flexi dan extensi
b Bidan Frontal (F) untuk gerakan abduksi - adduksi dan side flexi
c Bidang Transversal (T) untuk gerakan horizontal abduksi - adduksi
LGS yang diukur pada sendi lutut hanya pada bidang frontal. Diukur
sesuai dengan ISOM (International Standar Orthopedic Measurement). Tipe
0
tidak
nyeri
10
nyeri tak
tertahankan

nyeri
ringan


30
penulisan menggunakan system SFTR dengan tiga kelompok angka mulai dari
extensi (semua gerakan yang menjauhi tubuh) ditulis pertama posisi awal
dituliskan ditengah. Flexi (semua garakan yang mendekati tubuh) ditulis terakhir.
Semua gerajkan diukur dari posisi awal/anatomis (Creapy, 1994).
3. Antropometri (pengukur lingkar segmen tubuh)
Pengukuran lingkar segmen sangat penting artinya dalam pemeriksaan
fisioterapi. Dengan mengukur lingkar angota gerak kita bsa mengetahui adanya
atropi otot, odema dan lainnya. Alat ukur yang digunakan Mid line (meteran).
Pelaksanaan pengukuran lingkar anggota gerak ini menggunakan patokan-patokan
tertentu. Pada kasus OA sendi lutut patokan dimulai dari tuberositas tibia
(kemudian ukur 5 cm diatas tuberositas tibia,10 cm diatas tuberositas tibia, 5 cm
dibawah tuberasitas tibia, 10 cm dibawah tuberositas tibia (Creapy, 1994).
4. Kemampuan Fugsional dengan skala Jette
Untuk menilai kemampuan bangkit dari posisi duduk, berjalan (15 m) dan
naik tangga, dapat digunakan indeks status fungsional jette (modifikasi fisher)
(Jette AM, 1980).
Indeks ini pertama kali digunakan dalam The Pilot Geriatric Arthiris
Program, Wilconsin USA tahun 1977 berdasarkan indeks ini, status fungsional
mempunyai tiga dimensi yang saling berkaitan yaitu: (1) Nyeri, derajat nyeri saat
melakukan aktifitas terdiri dari 1 = tidak nyeri, 2 = nyeri, 3 = nyeri sedang, 4 =
sangat nyeri, (2) Kesulitan, derajat kesukaran untuk melakukan aktifitas, terdiri
dari 1 = sangat mudah, 2 = agak mudah, 3 = tidak mudah tetapi juga tidak sulit, 4
= agak sulit, 5 = sangat sulit, (3) Ketergantungan, derajat ketergantungan
seseorang untuk melakukan aktifitas terdiri dari 1 = tanpa bantuan, 2 = bantuan


31
alat, 3 = butuh bantuan orang, 4 = butuh bantuan alat dan orang, 5 = tidak dapat
melakukan aktifitas (Parjanto, 2000).
5. MMT (Manual Muscule Testing)
MMT adalah suatu usaha untuk menentukan atau mengetahui kemampuan
seseorang dalam mengontraksikan otot atau grup secara voluntary. Untuk
pemeriksaan MMT ini dengan system manual yaitu dengan cara terapis
memberikan tahanan kepada pasien dari pasien disuruh melawan tahanan dari
terapis dan saat itu terapis menilai sesuai dengan criteria nilai kekuatan otot
(Sujatno et al., 1993).
Tabel 2.2. Kriteria kekuatan otot
Lovelt, Naniel dan
Worthinghom
Kendal dan MC creary
Medical
Research
Normal : Subjek dengan pasien
melawan gravitasi dan
melawan tahanan
maximal
100% : Subjek bergerak
mempertahankan
posisi dengan
melawan gravitasi
dan tahanan
maximal



5
Good : Subjek bergarak dengan
penuh melawan gravitasi
tanpa melawan tahanan


80% : Subjek bergarak dan
mempertahankan
posisi dengan
melawan
gravitasidan
tahanan kurang
maximal


4
Fair : Subjek bergaerak penuh
LGS melawan gravitasi
tanpamelawan tahanan
50% : Subjek bergerak
dan
mempertahankan
posisi dengan
melawan gravitasi


3
Poor : Subjek bergerak dengan
LGS
penuh tanpa melawan
gravitasi







2


32
Frace : Kontraksi otot bisa
dipalpasi
tetapi tidak ada
pergerakan sendi

5% : Kontraksi otot bisa
dipalpasi tetapi
tidak ada
pergerakan sendi


1
Zero : Kontraksi otot tidak dapat
dipalpasi
0% : Kontraksi otot tidak
dapat dipalpasi

0


D. Modalitas Fisioterapi
1. Short Wave Diathermy (SWD)
Adalah alat terapi yang menggunakan energi elektromagnetik yang
dihasilkan oleh arus bolak-balik frekuensi tinggi. Frekuensi yang
diperbolehkan pada pemakaian SWD adalah 13,66 MHz, 27,33 MHz dan 40,98
MHz, panjang gelombang yang sesuai dengan frekuensi SWD yang sering juga
disebut energi elektromagnetik 27 MHz.
Arus frekuensi tinggi adalah arus listrik bolak-balik yang frekuensinya
lebih dari 500.000 cycle/detik yang tidak memberikan rangsang terhadap saraf
sensorik maupun motorik. Arus ini sering juga disebut arus oscilasi (Sujatno,
1993).
a. Efek SWD (EEM 27 MHz)
Efek SWD terdiri dan efek fisiologis dan efek terapeutik.
1) Efek Fisiologis
Efek arus EEM 27 MHz terhadap tubuh adalah timbulnya panas dalam
jaringan. Pengaruh fisiologis yang timbul disebabkan oleh kenaikan suhu
jaringan, yaitu:



33
a) Metabolisme meningkat
Hukum Varit Hoff menyatakan bahwa perubahan kimia dapat dipercepat
oleh adanya panas. Dengan demikian, pemanasan jaringan akan mempercepat
perubahan kimia yaitu proses metabolisme. Supply O
2
dan sari-sari makanan akan
meningkat sehingga kebutuhan jaringan akan O
2
dan sari makanan akan cepat
terpenuhi (Sujatno, et al., 1993).
b) Penambahan supply darah
Panas akan memberikan pengamh langsung pada dinding pembuluh darah
berupa timbulnya vasodilatasi terutama pada jaringan superficial. Sebagai akibat
dari vasodilatasi jumlah supply darah di daerah tersebut bertambah. Dengan
demikian jumlah O
2
dan sari-sari makanan bertambah dan pembuangan sisa-sisa
metabolisme akan lebih lancar.
c) Manfaat pada serabut saraf
Apabila panas yang dihasilkan tidak berlebihan maka akan terjadi
penurunan ekstabilitas susunan saraf sehingga akan menurunkan atau mengurangi
rasa nyeri (Sujatno et al., 1993).
d) Kenaikan suhu tubuh
Pada bagian tubuh apabila mendapat pemanasan maka akan terjadi
kenaikan suhu lokal pada jaringan tersebut. Namun apabila pemanasan meliputi
daerah yang luas dan waktu yang lama akan mengakibatkan kenaikan suhu
(Sujatno, et al., 1993).



34
e) Manfaat pada jaringan otot
Kenaikan suhu jaringan akan memberikan rileksasi dan menambah
efisiensi kerja otot-otot. Serabut-serabut otot akan berkontraksi dan rileksasi lebih
cepat, meskipun kekuatan otot tidak berpengaruh. Rileksasi otot-otot antagonis
memberikan kebebasan kerja dari otot-otot antagonis, kondisi optimum pada
kontraksi otot.
f) Peningkatan aktivitas kelenjar keringat
Apabila kenaikan suhu tubuh, kelenjar keringat akan menjadi lebih aktif,
disamping itu pemanasan secara lokal pada kulit akan menambah aktifitas
kelenjar keringat di daerah tersebut (Sujatno, et al,, 1993).
2) Efek terapeutik
Efek-efek terapeutik energi elektromagnetik 27 MHz antara lain:
a) Meningkatkan sirkulasi darah
Dengan timbulnya panas yang dihasilkan oleh SWD (EEM 27 MHz) akan
menimbulkan vasodilatasi lokal pada pembuluh darah, sehingga peredaran darah
akan lebih lancar dan supply zat-zat yang dibutuhkan oleh proses metabolisme
akan meningkat pula (Sujatno, et al., 1993).
b) Mengurangi nyeri
Akibat adanya penekanan ujung-ujung saraf sensoris pada persendian
(nociceptor) akan mengakibatkan rasa nyeri yang diakibatkan oleh aktifitas
nociceptor yang meningkat. Pemberian SWD (EEM 27 MHz) dapat memberikan
efek sedatif dan analgetik pada ujung-ujung saraf sensoris oleh karena pengaruh
thermal (panas). Sehingga merangsang thermoreceptor terjadi dumping terhadap
aktifitas nociceptor (Sujatno, et al., 1993).



35
c) Mengurangi spasme dan menimbulkan relaksasi otot
Akibat adanya rasa nyeri maka otot-otot akan mengadakan protektif
spasme, sehingga otot-otot akan tegang (spasme). Pemberian SWD akan
menyebabkan otot-otot menjadi rileks, dan kondisi otot menjadi lebih baik
(Sujatno, et al., 1993).
d) Mengurangi ketegangan struktur kapsul sendi
Adanya panas yang disebabkan oleh pemberian SWD pada jaringan
pengikat seperti tendon, ligamen, dan kapsul sendi maka akan meningkatkan
elastisitas jaringan pengikat sebagai bagian penyusun sendi maka struktur sekitar
sendi akan kendor dan kekakuan sendi akan berkurang (Sujatno, et al., 1993).
b. Indikasi dan kontra indikasi Short Wave Diathermy (SWD)
Energi elektromagnetik intermitten bisa diterapkan pada fase-fase
penyembuhan luka, terutama pada fase penenandaan sangat membantu
melindungi jaringan dan struktur persendian. Beberapa jenis patologi seperti
traumatologi. Rematologi dapat dipercepat proses penyembuhan lukanya dengan
adanya pemberian EEM 27 MHz (Sujatno, et al., 1993). Sebagai syarat untuk
menentukan indikasi perlu pertimbangan 3 hal yaitu:
1) Stadium dari proses penyembuhan luka.
2) Sifat dan jaringan atau organ yang mengalami kerusakan seperti otot,
lemak atau jaringan lain
3) Lokalisasi dan jaringan atau organ yang mengalami kerusakan.
Beberapa kontraindikasi pada pemberian energi elektromagnetik 27 MHz.



36
a) Logam dalam tubuh
Pemberian EEM 27 MHz pada jaringan tubuh yang ada logamnya akan
menyebabkan konsentrasi energi pada logam. Sehingga disekitar logam akan
dapat panas yang berlebihan akibatnya bisa terbakar.
b) Gangguan peredaran darah
Pemberian EMM 27 MHz cendemng menimbulkan pendarahan gangren
dan atau trombose, buerger dessease atau gangguan jantung yang mengarahi ke
dekompensasi.
c) Jaringan dan organ yang mempunyai banyak cairan
Misalnya pada mata atau luka basah dan eksim basah juga dapat
menimbulkan kebakaran dari jaringan.
d) Gangguan sensibilitas
Pada gangguan ini terutama pada panas dan dingin maka pemberian dosis
secara subyektif sebaiknya dihindari. Penggunaanya dilanjutkan menggunakan
30% lebih rendah dan intensitas semula.
e) Infeksi akut dan demam
Pada keadaan ini dapat memperluas infeksi bakteri melalui aliran darah.
f) Menstruasi
Pemberian EEM 27 MHz pada saat menstruasi pada daerah lumbal dan
sacral dapat mengganggu siklus menstruasi.
g) Kehamilan
Aplikasi EEM 27 MHz secara langsung didaerah kehamilan atau
lumbosacral menyebabkan gangguan keseimbangan zat asam (oksigen) pada
placenta (Sujatno, et.al., 1993).



37
c. Pemberian dosis terapi
Pemberian dosis dalam suatu pengobatan ditentukan oleh:
1) Lama pulsasi
Lama pulsasi adalah waktu berlangsungnya pulsasi atau ms dan EEM
intermitten didalam jaringan. Nilai lama pulsasi 0,4 ms tetapi beberapa alat yang
modem mempunyai lama pulsasi yang bervariasi.
2) Frekuensi pengulangan pulsasi
Jika frekuensi pulsasi tinggi, maka intensitas rata-rata juga tinggi dan
sering menimbulkan panas. Frekuensi pengulangan pulsasi juga dapat
menentukan efek komulatif dan panas yang terjadi. Dengan menatakan pulsasi
istirahat maka kenaikan temperatur dapat dicegah dan panas bisa diatur sampai
dosis submitis
3) Intensitas
Pada pemberian EEM intermitten maka intensitas dan pulsasi bisa tinggi.
Pada beberapa alat intensitas yang diperbolehkan sampai mencapai 1000 watt.
4) Lama pengobatan
Lama pengobatan antara 10-15 menit, Earth dan Kern menyatakan bahwa
dengan menggunakan kumparan untuk meningkatkan sirkulasi darah dalam otot
diperlukan waktu kurang lebih 10 menit.
5) Frekuensi pengobatan
Pada dosis yang rendah pengobatan bisa diberikan setiap hari tanpa beban
terhadap sirkulasi darah terutama untuk aktualitas radang yang tinggi. Pada dosis
yang tinggi pengobatan bisa diberikan 2-3 kali per rninggu atau 1 kali satu
minggu.


38
2. Ultrasonik
a. Fisika dasar ultrasonik
Terapi ultrasonik adalah suatu pengobatan medik dengan getaran mekanik
pada frekuensi di atas pendengaran manusia yaitu lebih dari 17.000 Hertz
(Ekowati, 2000).
Karakter gelombang US merupakan gelombang longitudinal, dengan kata
lain arah penyebarannya searah dengan arah getaran. Untuk dapat menyebarkan
getaran longitudinal ini membutuhkan suatu medium yang elastis yang dikenal
dengan coupling medium. Udara merupakan sebuah kontak medium yang sangat
tidak cocok karena hampir semua energi US dipantulkan. Coupling medium yang
cocok digunakan antara lain air, gel dan salep yang sering dikenal dengan
ultrasonoforese (Sujatno, 1998).
Bentuk gelombang yang dihasilkan dua jenis yaitu continous gelombang
yang dihantarkan secara terus menerus dan pulsed gelombang yang terputus-putus
(Ekowati, 2000).
b. Efek Biofisika
1. Efek mekanik
Gelombang US menimbulkan adanya peregangan dan pemampatan di
dalam jaringan dengan frekuensi yang sama, sehingga terjadilah variasi tekanan di
dalam jaringan yang lebih dikenal dengan "mikromassage" adanya variasi tekanan
tersebut akan menghasilkan beberapa hal antara lain perubahan volume sel-sel
tubuh sebesar 0,02%, perubahan permeabilitas dari membran sel dan membran
jaringan serta mempermudah metabolisme (Sujatno, 1998).


39
2. Efek panas
"Micromassage" yang ditimbulkan oleh US akan menimbulkan efek panas
dalam jaringan akibat dari pergeseran (Ekowati, 2000). "Lehmann"
mengemukakan bahwa setiap pemberian US dengan intensitas 1 watt/cm
2

secara kontinyu dalam jaringan otot akan menaikkan temperatur sebesar 0,07°C
per detik.
Efek panas yang diharapkan pada pemberian US mencapai 40° - 45° C
(Parjoto, 2000).
c. Efek biologi
Efek yang timbul antara lain mengurangi nyeri melalui perbaikan sirkulasi
jaringan yang menyebabkan drainase dari "tissue irritant" lebih baik, normalisasi
tonus otot karena zat kimia yang merangsang afferen otot sedikit, pengurangan
tegangan jaringan melalui perbaikan sirkulasi darah dan limfe menyebabkan
penyerapan cairan edema (Ekowati, 2000).
d. Aplikasi US
Metode aplikasi yang digunakan kontak langsung. Metode ini paling
banyak digunakan, dimana untuk mendapatkan kontak yang sempurna antara
tranduser dengan kulit menggunakan coupling medium berupa salep. Aplikator
harus digerakkan secara terus menerus 2 cm/detik untuk menghindari peningkatan
reaksi termal lokal yang dapat berakibat nyeri tajam pada penderita (Ekowati,
2000). Area yang akan diobati harus dibersihkan untuk mendapatkan hasil yang
efektif (Parjoto, 2000).


40
Frekuensi yang sudah tetap pada US yaitu 1 MHz dan 3 MHz, salah satu
hal yang menentukan untuk kedalaman penetrasi (Parjoto, 2000).
e. Indikasi US
Kelainan-kelainan pada jaringan tulang, sendi dan otot. Keadaan post
traumatik seperti, fraktur dan odem (Sujatno, 1998).
f. Kontradiksi US
Uteris yang hamil, jantung, gangguan vaskuler, mata, infeksi akut, mata,
hemofilia, dan lain-lain.
3. Terapi Latihan
Terapi latihan adalah gerak dari tubuh atau bagian dari tubuh untuk
mengurangi gejala-gejala pada OA atau untuk meningkatkan fungsi tubuh akibat
OA. Yang perlu diketahui pada terapi OA lutut adalah latihan yang tidak
menyebabkan pembebanan yang berlebihan pada sendi lutut. Dimana posisi aman
untuk melakukan terapi latihan yaitu posisi duduk. Posisi duduk dapat dikatakan
posisi istirahat sendi lutut, karena secara biomekanik tekanan garis weight bearing
dari pusat kaput femur tidak melalui pusat lutut sehingga beban yang ditimbulkan
pada lutut minimal dan tidak menyebabkan nyeri (Kusumawati, 2003).
Dalam kondisi ini penulis hanya menggunakan terapi latihan berupa:
a. Assisted active movement
Suatu gerakan aktif dengan bantuan kekuatan dari luar, sedangkan pasien
tetap mengkontraksikan ototnya dengan sadar. Bantuan dari luar dapat berupa
tangan terapis, papan, suspention. Terapi latihan jenis ini dapat membantu
mempertahankan fungsi sendi dan kekuatan otot (Kisner, 1996).



41
b. Free Active Exercise
Free active exercise merupakan bagian dari active exercise yang
dihasilkan oleh kontraksi otot yang melawan gaya gravitasi, tanpa bantuan atau
tenaga baik dari luar tubuh ataupun dari dalam tubuh itu sendiri (Kisner, 1996)
c. Resisted Active Exercise
Salah satu bentuk latihan active movement adalah resisted active exercise,
dimana pada latihan ini terjadi kontraksi dari otot secara static maupun dinamis
dengan tahanan dari luar. Tahanan dari luar dapat berupa tahanan manual maupun
mekanik. Tujuan pemberian terapi ini adalah peningkatan otot-otot penggerak
sendi (Kisner, 1996).
d. Hold Relax
Hold relax adalah teknik latihan otot secara isometric kelompok antagonis
dan diikuti rileksasi otot tersebut. Hold relax bermanfaat untuk rilexasi otot dan
menambah LGS sendi. Dengan kontraksi isometric setelahnya otot menjadi rilex
sehingga gerakan kearah agonis lebih mudan dilakukan (Kisner, 1996).
e. Dosis latihan untuk latihan penguatan otot
Istilah dosis dalam latihan isotonik adalah repitition maximum (RM),
dimana 1 RM adalah beban maksimum yang dapat diangkat 1 kali melewati
sebuah lingkup gerak sendi (Kusumawati, 2003).
Dalam peneiitian ini digunakan protokol dari "Holten" dimana untuk
mencari 1 RM menggunakan suatu diagram yang disebut "Holten Diagram" yaitu
diagram yang menggambarkan hubungan antara jumlah repitisi dan persentase


42
(%) kemampuan pasien (Gambar 2.5). Tes 1 RM adalah tes maksimum 1 repetisi
yang umum digunakan dalam latihan penguatan dengan metode sangat simpel.








Gambar 2.5 Diagram Holten
(Kusumawati, 2003)
Ada beberapa jenis metode latihan tergantung dari tujuan yang ingin
dicapai, seperti dapat dilihat dalam tabel berikut:

Tabel 2.3 Metode IRM
Metode
Intensitas
dari 1 RM
Repetisi Seri
Istirahat
(detik)
Tujuan
Mobilisasi 10-30% 5-15 1-4 60 Memperbaiki mobilitas lokal
Koordinasi 10-35% 10-20 2-6 30-60 Mempelajari kembali pergerakan
Endurance 10-65% > 20 1-3 0-30 Meningkatkan kekuatan aerobik lokal
Velocity 70-80% 11-22 3-4 90-15 Melatih kecepatan pergerakan
Hipertrofi 75-85% 6-12 3-5 2-5 Meningkatkan massa otot
Kekuatan absolut 90-100% 1-4 3-6 3-6 Meningkatkan kekuatan absolut
(Kusumawati, 2003)



65
70
75
80
85
90
95
100
25
22
16
11
7
4
2
1
The derived 1 RM tes
Jumlah dari repetisi


43
E. Kerangka Berfikir
















Osteoarthrosis knee dextra
Permasalan kapasitas fisik
- Nyeri pada knee dextra
- Oedem pada knee dextra
- Keterbatasan LGS pada knee dextra
- Penurunan kekuatan otot
Permasalahan kemampuan fungsional
- Adanya gangguan ADL seperti
jongkok, berdiri, naik turun tangga dan
berjalan
- Mengurangi nyeri
- Menambah LGS
- Meningkatkan kekuatan otot
- Meningkatkan kemampuan
fungsional
- Mengurangi odema
Short Wave Diathermy Terapi Latihan Ulta Sonik
44
BAB
METODE PENELITIAN
A. Rancangan Penelitian
Rancangan penelitian yang digunakan dalam karya tulis ilmiah ini sesuai
dengan studi kasus.

B. Kasus Terpilih
Kasus yang digunakan dalam penelitian karya tulis ilmiah adalah
Osteoarthritis Knee Dextra.

C. Intrumen Penelitian
Variable dependen dari kondisi Osteoarthritis Knee Dextra antara lain
nyeri, keterbatasan gerak, odema dan adanya penurunan kekuatan otot serta
penurunan aktifitas fungsional. Variable independent yang digunakan antara lain
SWD, US dan Terapi latihan. Dalam instrument penelitian ini digunakan definisi
operasional sebagai berikut:
1. Visual Analogue Scale (VAS)
Pengukuran derajat nyeri dengan menunjukkan satu titik pada garis skala
nyeri (0-10 cm). Salah satu ujung menunjukkan tidak nyeri dan ujung yang lain
menunjukkan nyeri yang hebat. panjang garis mulai dari titik tidak nyeri sampai
titik yang ditunjukkan besarnya nyeri.



45

Metode VAS
2. Manual Muscle Testing (MMT)
Suatu usaha untuk mengetahui kekuatan seseorang dalam
mengontraksikan otot atau group otot secara voluntary. Dengan alasan dapat
mengetahui kekuatan otot sehingga dapat menentukan jenis terapi latihan yang
harus diberikan.
3. Lingkup Gerak Sendi (LGS)
Besarnya luas lingkup gerak sendi yang bias dilakukan oleh suiatu sendi.
Dengan alas an dapat mengetahui besarnya LGS pada suatu sendi dan apakah
terdapat keterbatasan gerak.
4. Antropometri
Merupakan suatu bentuk pengukuran yang dilakukan pada segmen lingkar
tubuh. Dengan alasan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan antara lingkar
segmen tubuh kanan dan kanan.
5. Skala Jette
Suatu usaha untuk mengukur kemampuan fungsional dari penderita antara
lain berjalan 15 m, naik turun tangga dan berdiri dari posisi duduk.

D. Lokasi dan Waktu Penelitian
Kasus penelitian karya tulis ilmiah ini diambil dari RSUD Dr. Sardjito, di
poli fisioterapi pada tanggal 18 Februari 2008.

0 10


46
E. Prosedur Pengambilan dan Pengumpulan Data
1. Data primer dengan menggunakan:
a) Penelitian fisik
Bertujuan untuk mengetahui keadaan fisik pasien.Pemeriksaan fisik
terdiri dari : vital sign, inspeksi, palpasi, auskultasi, perkusi
b) Interview
Metode ini digunakan untuk mengunpulkan data dengan cara tanya
jawab antara terapis dengan sumber data yaitu dengan metode
autoanamnesis.
c) Observasi
Dilakukan untuk mengetahui perkembangan pasien selama dilakukan
terapi.
2. Data sekunder dengan menggunakan:
a) Studi dokumentasi
Dalam studi dokumentasi penulis mengamati dan mempelajari data-
data dari awal sampai akhir.
b) Studi pustaka
Dari buku-buku, majalah dan jurnal yang berkaitan dengan Osteoarthritis.

F. Teknik Analisa Data
Teknik analisis data yang digunakan adalah pendekatan analisis deduktif.
Data-data yang diperoleh dari hasil tanya jawab dan pemeriksaan umum maupun
khusus dikumpulkan untuk menentukan diagnosa. Dari diagnosa tersebut akan
didapati data untuk menentukan tindak lanjut dari permasalahan yang terjadi. Dari
tindak lanjut permasalahan akan didapatkan hasil terapi dari terapi paertama
hingga keenam.
47
BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Pelaksanaan Studi Kasus
Demi efisiensi dan efektifitas pelaksanaan studi kasus perlu adanya
pendokumentasikan intervensi yang sistematis dan terstruktur, untuk itu dalam
bab ini penulis membagi dua, yaitu : 1) Proses Pemecahan Masalah Fisioterapi,
2) Protokol Studi Kasus.
1. Proses Pemecahan Masalah Fisioterapi
a. Pengkajian
Dalam pemecahan masalah terhadap kondisi osteoarthritis genu
dextra dan beberapa kondisi lain yang mempunyai data serta gejala klinis
yang hampir sama. Sebelum melakukan tindakan pada kondisi tersebut,
maka terlebih dahulu melaksanakan pemeriksaan yang teliti melalui
prosedur yang benar.
1) Anamnesis
Merupakan pengumpulan data dengan jalan tanya jawab antara
terapis dengan pasien. Anamnesis atau tanya jawab tentang identitas
pasien (nama, umur, jenis kelamin, agama, alamat, pekerjaan) serta hal-
hal yang berkaitan dengan keadaan atau penyakit penderita seperti
keluhan utama, riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu,
riwayat keluarga, dan riwayat pribadi yang ada hubungannya dengan


48
penyakit pasien. Dilihat dari segi pelaksanaannya anamnesis ada dua
macam, yaitu auto anamnesis dan hetero anamnesis.
a) Identitas
Didapatkan informasi: (1) Nama: Tn Masfur, (2) Umur: 48
tahun (3) Jenis kelamin: laki-laki (4) Agama: Islam (5) Pekerjaan:
Guru taman siswa, (6) Alamat: Miliran Mujamuju Umbohamo.
b) Keluhan utama
Merupakan keluhan penderita yang dirasakan paling utama.
Nyeri pada lutut kanan pada saat bangun dari duduk dan saat buat
menekuk.
c) Riwayat penyakit sekarang
Dinyatakan tentang perjalanan penyakit yang diderita
sekarang. Adapun pertanyaan yang diajukan adalah kapan mulai
terjadinya, dimana lokasinya, bagaimana terjadinya, faktor
penyebabnya, faktor yang memperingan dan memperberat, riwayat
pengobatan, dan kondisi yang dirasakan sekarang.
Dua bulan yang lalu pasien main sepak bola, saat berlari
pasien terjatuh dengan tumpuan lutut kanan. Setelah itu merasakan
sakit pada lututnya. Setelah didiamkan selama 1 hari pasien
merasakan kaki kanannya seperti mati rasa. Setelah itu pasien
istirahat selama 2 minggu setelah sakit berkurang pasien pergi ke
rumah sakit baroneus dan diperiksa dan dilakukan foto rontgen dan
disarankan untuk datang ke fisioterapi.


49
d) Riwayat penyakit dahulu
Riwayat penyakit dahulu harus mencakup penjelasan tentang
semua penyakit dan tindakan pembedahan atau operasi masa lain.
Tidak ada riwayat diabetes mellitus dan hipertensi. Pasien tidak
pernah mengalami trauma jatuh.
e) Riwayat pribadi
Berisi tentang pekerjaan atau hobby yang digemari oleh
penderita. Pasien adalah seorang guru taman siswa yang memiliki
hobi main sepak bola.
f) Riwayat keluarga
Memberikan petunjuk kemungkinan adanya predisposisi
terhadap suatu penyakit. Adakah pihak keluarga yang mempunyai
penyakit yang sama yang dialami oleh penderita sekarang atau tidak.
Tidak ada keluarga yang menderita seperti itu.
g) Anamnesis sistem
Anamnesis sistem untuk mengetahui ada tidaknya penyakit
atau keluhan pada sistem organ yang dapat menyertai keluhan. Pada
kondisi ini tidak dijumpai adanya keluhan dan kelainan pada sistem
kepala dan leher, kardiovaskuler, respirasi, gastrointestinalis,
urogentalis dan nervorum. Hanya didapati pada sistem
musculoskeletal nyeri dilutut kanan, tidak ada ketengan otot kanan
atas dan bawah.



50
2) Pemeriksaan Fisik
a) Pemeriksaan tanda vital
Dalam pemeriksaan vital sign ini meliputi tekanan darah,
frekuensi pernapasan, denyut nadi, suhu tubuh, tinggi badan, dan
berat badan. Dari hasil pemeriksaan diketahui bahwa kondisi umum
penderita osteoarthritis lutut kanan adalah baik, sehingga
dimungkinkan pelaksnaan fisioterapi.
b) Inspeksi
Merupakan suatu pemeriksaan yang dilakukan dengan cara
melihat (1) kondisi umum pasien yang meliputi keadaan umum
penderita, sikap tubuh ekspresi wajah dan bentuk badan terjadi
obesitas tidak, (2) keadaan lutut, apakah ditemukan perubahan
struktur sendi lutut (deformitas), bengkak dan atrofi otot, (3) pola
jalan, apakah ditemukan kelainan atau pola jalan yang tidak normal
atau tidak.
Inspeksi ini ada 2 macam, yaitu secara statis maupun
dinamis. Inspeksi statis adalah dengan melihat keadaan penderita
saat penderita diam, sedangkan inspeksi dinamis adalah melihat
keadaan penderita saat penderita bergerak atau berjalan.
Kondisi umum pasien baik, tidak ada oedem pada lutut
kanan, tidak nampak perbedaan warna kulit kedua lutut tidak
nampak kesan varus dan valgus pada lutut kanan. Pola jalan baik,
nyeri saat jongkok ke berdiri.



51
c) Palpasi
Pemeriksaan dilakukan dengan cara meraba, menekan pada
daerah sekitar sendi lutut. Informasi yang dapat diperoleh dari
pemeriksaan ini adalah apakah ada nyeri tekan pada region poplitea,
suhu di sekitar lutut normal atau tidak, adanya spasme otot di sekitar
lutut, dan oedema pada sendi lutut.
Adanya nyeri tekan pada lutut kanan, suhu lutut kanan dalam
batas normal, tidak ada spasme otot quadrisep dan hamstring.
d) Perkusi
Adalah suatu pemeriksaan dengan cara mengetuk atau
vibrasi untuk mengetahui keadaan suatu rongga pada bagian tubuh.
Tidak dilakukan
e) Auskultasi
Adalah suatu pemeriksaan dengan cara mendengarkan
bagian jantung atau paru-paru dengan menggunakan stetoskop.
Terdapat kripitasi pada lutut kanan
f) Pemeriksaan gerakan dasar
Pemeriksaan gerak dasar meliputi (1) gerak pasif dimana
gerakan dilakukan oleh terapis dan diperoleh informasi tentang LGS
ada tidaknya nyeri dan end feel, (2) gerak aktif dimana pasien
menggerakkan sendiri tanpa bantuan terapis dan diperoleh informasi
LGS secara global dan ada tidaknya nyeri, (3) gerak aktif melawan
tahanan, pada pemeriksaan ini penderita bergerak aktif dan terapis
menahan dengan kekuatan yang sama besarnya sehingga tidak


52
terjadi gerakan. ada kondisi ini tampak adanya penurunan otot
fleksor maupun ekstensor sendi lutut.
(1) Gerak aktif
Posisi tengkurap, pasien mapu menggerakkan fleksi
ekstensi secara aktif full ROM, tidak ada rasa nyeri.
(2) Gerak pasif
Posisi tengkurap lutut kanan dapat digerakkan fleksi
secara fufll ROM, ada nyeri, end feel lunak, sedangkan ekstensi
bisa digerakkan full ROM, tidak ada nyeri, end feel lunak, ada
kripitasi.
(3) Gerak isometrik melawan tahanan
Untuk posisi tengkurap pasien mampu melawan tahanan
minimal dari terapis. Ada rasa nyeri dengan gerakan fleksi
ekstensi.
g) Kemampuan fungsional dan lingkungan aktivitas
(1) Fungsional dasar
Pasien mampu menekuk dan meluruskan lutut kanannya,
pasien mampu duduk ke berdiri dengan mandiri, pasien mampu
berjalan secara mandiri.
(2) Funsional aktifitas
Pasien mampu melakukan aktivitas sehari-hari dengan
mandiri, aktivitas naik turun tangga terasa nyeri pada lutut
kanan, aktivitas sholat terganggu.




53
(3) Lingkungan aktifitas
Lingkungan rumah sakit: ruangan luas tidak licin,
mendukuing dalam pelaksanaan terapi dan kesembuhan pasien.
Lingkungan rumah: mendukung untuk kesembuhan pasien lantai
tidak licin/luas, tidak ada anak tangga
3) Pemeriksaan Spesifik
Pemeriksana spesifik ini dilakukan guna mendukung dalam
menegakkan diagnosis dan sebagai bahan pertimbangan untuk
menentukan modalitas fisioterapi yang tepat. Pada kasus Osteoarthritis
sendi lutut ini, pemeriksaan yang dilakukan meliputi:
a) Tes pengukuran nyeri dengan VAS (Visual Analogue Scale)
Yaitu pemgukuran derajat nyeri dengan menunjukkan titik
pada garis skala nyeri (0-10 cm) salah satu titik ujung tidak nyeri
dan ujung yang lain menunjukkan nyeri yang hebat.


Panjang garis mulai dari titik tidak nyeri sampai titik yang
ditunjuk pasien menunjukkan besarnya nyeri. Pasien diberi
penjelasan, kemudian pasien diminta untuk menunjukkan letak
derajat nyerinya. Sedangkan hasil yang didapat pada kasus ini. Knee
dextra : nyeri diam (0), nyeri gerak (0), nyeri tekan (0), Knee dextra:
nyeri diam (3), nyeri gerak (4), nyeri tekan (3).
0 10


54
b) Tes gerak sendi (LGS)
Pengukuran Lingkup Gerak Sendi bertujuan untuk
mengetahui ada tidaknya keterbatasan sendi lutut. Pemeriksaan ini
dilakukan dengan menggunakan alat Goniometer dan dapat diukur
pada gerak aktif maupun pasif serta mengacu pada kriteria ISOM
dimana LGS sendi knee dextra pada kasus ini: (aktif) S: 0 – 0 – 120
o

(pasif) S: 0 – 0 – 140
o
knee sinistra (aktif) S: 0 – 0 – 130 (pasif)
S: 0 – 0 – 140.
c) Antropometri
Pengukuran ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya
bengkak atau atropi. Patokan pengukuran yang digunakan pada
daerah knee yaitu: Tuberositas tibia dengan alat ukur mid line,
didapatkan hasil.
Tabel 4.1 Antropometri
Patokan Sinistra Dextra
5 cm dibawah Tuberositas Tibia
Tepat pada Tuberositas Tibia
5 cm diatas Tuberositas Tibia
10 cm diatas Tuberositas Tibia
34 cm
35 cm
37 cm
38 cm
36 cm
35 cm
38 cm
40 cm

d) Pemeriksaan fungsi dasar
Untuk menilai kemampuanbangkit dari posisi duduk,
berjalan (15m) dan naik turun tang, dapat digunakan indeks status
fungsional jette (modifikasi fisher) (Jette AM, 1980).
Indeks ini pertama kali digunakan dalam the pilot geriatric
Arthritis Program, Wilconsin Usit tahun 1977 berdasarkan indeks
ini, status fungsional mempunyai 3 dimensi yang saling berkaitan


55
yaitu : (1) Nyeri, derajat nyeri saat melakukan aktivitas terdiri dari
1 = tidak nyeri, 2 = Nyeri, 3 = Nyeri sedang, 4 = Sangat nyeri. (2)
Kesulitan, derajat kesukaran untuk melakukan aktifitas terdiri dari
1 = Sangat mudah, 2 = Agak mudah, 3 = Tidak mudah tetapi tidak
sulit, 4 = Agak sulit, 5 = Sangat sulit. (3) Ketergantungan, derajat
ketergantungan seseorang untuk melakukan aktivitas terdiri dari
1 = Tanpa bantuan, 2 = Butuh bantuan alat, 3 = Butuh bantuan
orang, 4 = Butuh bantuan alat dan orang, 5 = Tidak dapat melakukan
aktifitas (Parjoto, 2000).
Dari hasil pemeriksaan tersebut diperoleh hasil seperti tabel
berikut :
Tabel 4.2 Skala Jette
Jenis aktivitas
fungsional
Nyeri Kesulitan Ketergantungan
Bangkit dari posisi duduk 2 2 1
Berjalan 15 meter 2 1 1
Naik dan turun tangga 2 2 1

e) Tes stabilitas sendi lutut
1) Tes laci sorong (anterior / posterior)
Posisi pasien berbaring, terlentang di atas bed, satu lutut
pasien ditekuk dan lutut yang kiri tetap lurus. Posisi pemeriksa
duduk di pinggir bed, sambil menekan kaki pasien, dimana
yang lututnya tadi ditekuk. Kedua tangan pemeriksa
memberikan tarikan kearah anterior/posterior. Pemeriksaan ini


56
untuk mengetahui stabilitas ligamentum cruiatum anterior/
posterior. Dalam kasus ini tes lari serong depan dan belakang
hasilnya negatif (Tajuid, 2000).









Gambar 4.1.Tes laci sorong posterior (de Wolf, 1994)








Gambar 4.2.Tes laci sorong anterior (de Wolf, 1994)

2) Tes hipermobilitas valgus/varus
Posisi pasien berbaring telentang diatas bed, satu
tungkai terjuntai kebawah bed, posisi tangan terapis disamping
pasien yang terjuntai, tangan yang lain berada diatas kaki
pasien, gerakan kearah Valgus/Varus. Pemeriksaan ini untuk


57
mengetahui stabilitas ligament collateral lateral/medial. Dalam
kasus ini tes hipermobilitas valgus positif dan varus negatif
(de Wolf, 1994).







Gambar 4.3. Hipermobilitas varus (de Wolf, 1994)









Gambar 4.4. Hipermobilitas valgus (de Wolf, 1994)
3) Tes hiperekstensi
Pasien berbaring diatas bed dengan kaki dalam posisi
lurus, lutut diganjal, sedangkan kaki diangkat. Dengan
membandingkan jarak antara tumit kaki kiri kanan bed, adanya
perbedaan dalam hiperekstensi bisa ditunjukkan pada tes ini
didapat hasil negatif (de Wolf, 1994).



58







Gambar 4.5. Hiperekstensi (de Wolf, 1994)

4) Tes gravity sign
Pasien berada dalam posisi berbaring telentang diminta
agar kedua kakinya diangkat sehingga lutut dan pangkal
pahanya membuat sudut 90 derajat, kedua tumitnya diletakkan
di atas tangan pemeriksa. Pemeriksa mengamati kedua tibia dan
menilai apakah tuberositas tibia yang satu letaknya mungkin
lebih rendah dari pada yang lainnya. Perbedaan akan tampak
lebih jelas bila pasien diminta agar menekan tangan pemeriksa
dengan kedua tumitnya, (menegangkan hamstring) (de Wolf,
1994). Hasil pemeriksaan gravity sign pada kasus ini adalah
negatif.







Gambar 4.6.Gravity sign (de Wolf, 1994)


59
5) Tes Apley
Pasien berbaring terlungkup dengan lutut ditekuk dalam
sudut 90 derajat, terapis memutar kaki bawah kesana kemari,
bersamaan dengan itu diberikan tekanan kearah Vertikal.
Apabila terjadi “click” yang disertai rasa sakit merupakan
petunjuk adanya luka meniscus (de Wolf, 1994). Hasil
pemeriksaan Apley pada kasus ini adalah negatif.
6) Periksaan kekuatan otot
Untuk mengetahui kekuatan otot dapat dilakukan
dengan menggunakan Manual Muscle Testing (MMT). Otot
yang diperiksa yaitu : otot fleksor dan ekstensor lutut kiri dan
kanan di dapatkan hasil
Tabel 4.3
Kekuatan otot
Grup otot Dextra Sinistra
Fleksor knee 3 5
Ekstensor knee 3 5

b. Diagnosa dan Problematika Fisioterapi
Diagnosa fisioterapi merupakan upaya menegakkan masalah aktivitas
gerak dan fungsi berdasarkan pernyataan yang logis dan dapat dilayani
fisioterapi. Adapun tujuan dan diagnosis fisioterapi adalah untuk
mengetahui permasalahan fisioterapi yang dihadapi oleh penderita serta
untuk menentukan layanan fisioterapi yang tepat. Hasil pemeriksaan
fisioterapi yang telah dilaksanakan pada penderita osteoarthritis lutut ini
didapatkan permasalahan fisioterapi sebagai berikut:


60
Kapasitas fisik yang terdiri dari :
1) Adanya nyeri diam pada lutut kanannya
2) Adanya nyeri tekan pada lutut kiri bagian lateral.
3) Adanya nyeri gerak pada lutut kanan.
4) Adanya oedema pada lutut kanan
5) Adanya penurunan kekuatan otot.
Kapasitas fungsional terdiri dari:
1) Adanya gangguan bangkit dari posisi duduk
2) Adanya gangguan turun tangga
3) Adanya gangguan berdiri lama dan berjalan jauh
4) Adanya gangguan sholat saat duduk diantara dua sujud
c. Tujuan Fisioterapi
Tujuan fisioterapi dapat dibedakan antara tujuan jangka pendek dan
tujuan jangka panjang.
Tujuan jangka pendek meliputi : (1) Mengurangi nyeri diam, gerak,
tekan, (2) Menambah Gerak lingkup sendi, (3) Mengurangi oedema, dan
(4) Meningkatkan kekuatan otot.
Tujuan jangka panjang meliputi : (1) Mencegah terjadinya
komplikasi, (2) Meningkatkan kemampuan fungsional pasien secara
optimal terutama aktifitas jongkok, berdiri, berjalan, naik turun tangga.
d. Pelaksanaan Fisioterapi


61
Dalam kondisi ini Fisioterapi yang dilaksanakan fisioterapis adalah
SWD, US, dan Terapi Latihan (TL). Selanjutnya pelaksanaan fisioterapi
pada kondisi Osteoarthritis Knee dextra.
1) SWD
Tujuannya adalah mengurangi nyeri, melancarkan sirkulasi darah
dan merileksasikan jaringan otot.
a) Persiapan alat
Meliputi pemeriksaan kabel apakah kabel berada pada kondisi
baik atau tidak, pemeriksaan voltage, pad elektrode/glass elektrode,
tabung reaksi untuk tes sensasi, lampu detektor. Pasang elektrode
pada mesin, kemudian kabel mesin dihubungkan dengan arus listrik.
Mesin dihidupkan dari intensitas rendah kemudian dinaikkan pelan-
pelan hingga mencapai tuning yang diinginkan untuk pemanasan
mesin. Atur waktu ± 2 menit. Cara mengetahui tuning dapat
langsung dilihat pada lampu detektor yang didekatkan pada kabeel
atau elektrode, apabila lampu menyala berarti diap untuk digunakan
atau bisa juga melihat lampu yang ada pada SWD.
b) Persiapan pasien
Posisi pasien duduk ongkang-ongkang di tepi bed dan kaki
disangga dengan stole dengan rileks, daerah diterapi dibebaskan dari
pakaian, dibersihkan serta harus kering, pada daerah tersebut
dilakukan tes sensasi panas dingin dengan menggunakan tabung
reaksi yang sau diisi air panas dan yang satu diisi air dingin. Kedua


62
tabung ditempatkan pada kulit pasien secara bergantian. Apabila
pasien dapat membedakan sensasi panas, dingin, SWD dapat
diberikan. Pasein diberi penjelasan tidak boleh mrubah posisi
elektrode, posisi dari anggota yang diterapi dan dilarang merubah
tombol-tombol yang tertera pada SWD.
c) Pelaksanaan terapi
Setelah persiapan alat dan persiapan pasien selesai,
selanjutnya glass elektrode dipasang pada sendi lutut dengan metode
kontra planar, pasang padpa sisi lateral dan medial sendi lutut kiri,
jarak antara glass elektrode dengan lutut ± 3 – 5 cm. Pilih SWD arus
continuos, dosis yang dipakai waktu terapi maksimal 15 menit, atur
intensitas. Untuk kondisi ini gunakan intensitas normalitas yaitu
pasien merasakan hangat dan nyaman (submitis hingga mitis).
Setiap sselesai terapi tombol diposisikan pada posisi nol, mesin
dimatikan, kedua glass elektrode diambil dan mesin dipindahkan ke
tempat semula.
2) Ultra Sonic
Tujuannya adalah meningkatkan kemampuan regenerasi
jaringan, meningkatkan sirkulasi darah, mengurangi nyeri dan releksasi
otot.
a) Persiapan alat
Meliputi cek kabel apakah ada kabel yang dalam keadaan
terbuka. Apabila kabel dalam keadaan terbuka dikhawatirkan akan


63
terjadi burn pada kulit. Kemudian sambungkan kabel dengan aliran
listrik. Hidupkan alat, lakukan cek alat, caranya pada tranduser
diberi tetesan air kemudian atur waktu ± 1 menit pilih arus
continuos, kemudian naikkan intensitas. Apabila air pada tranduser
mendidih ini menandakan US dalam keadaan baik dan siap untuk
dipakai.
b) Persiapan pasien
Posisi pasien duduk ongkang-ongkang, bagian bawah kaki
kanan disangga dengan stole sehingga kaki berada pada posisi
rileks. Area terapi terbebas dari pakaian, bersih serta harus kering.
Lakukan tes sensasi. Pasien diberi penjelasan tentang rasa hangat
saat diterapi.


64
c) Pelaksanaan terapi
Pada pelaksanaan terapi ini menggunakan metode
PONOPORESIS, oleskan obat yang akan digunakan langsung ke
kulit yang akan diterapi, kemudian ”coupling gel” diratakan di atas
obat tersebut. Ratakan dengan menggunakan tranduser. Setelah rata
pilih arus yang akan digunakan, dalam hal ini ”countinuos”,
kemudian atur waktu terapi ± 9 menit. Intensitas yang digunakan
0,5 – 1 w/cm
2
dan frekuensi 3 MHz.
3) Terapi Latihan (TL)
Tujuannya adalah meningkatkan kekuatan daya tahan otot,
meningkatkan lingkup gerak sendi, mengurangi nyeri dan mobilitas
sendi
Untuk mencapai tujuan tersebut maka latihan yang efektif adalah
latihan aktif terutama dengan tahanan yang akan menambah volume otot
sehingga akan meningkatkan kekuatan otot. Macam latihannya adalah:
(1) Latihan active movement, (2) Hold Relax
a) Latihan active movement
(1) Free active movement
Adalah gerakan yang berasal dari otot itu sendiri. Latihan
pada sendi lutut ini dikerjakan dengan posisi tidur tengkurap
atau duduk ongkang – ongkang ditepi bed dengan pasien
mengerakkan flexi dan extensi. Yang penting tidak dikerjakan
dengan posisi menumpu berat badan penuh karena dapat


65
memperberat kerusakan sendinya. Dilakukan secara bergantian 8
x 2 hitungan. (Kisner, 1996).





Gambar 4.7
Latihan free active movement (Gardiner, 1983)
(2) Resisted active movement
Adalah suatu bentuk latihan gerak dimana dalam
melakukan gerakan diberikan tahanan dari terapis. Latihan ini
dilakukan dengan posisi pasien tidur tengkurap atau duduk
ongkang – ongkang ditepi bed, posisi terapis disamping
memfiksasi. Tangan kiri terapis pada lutut atas dan tangan yang
satu pada pergelangan kaki. Terapis memberikan tahanan
minimal dan pasien disuruh menggerakkan atau melawan
gerakan tadi ke arah flexi. Dilakukan secara bergantian kanan
dan kiri 8 x 2 hitungan (Kisner, 1996).






66







Gambar 4.
Latihan free active movement (Gardiner, 1983)
b) HoldRelax
Adalah suatu teknik yang mengarah pada kontraksi
isometric relaksasi optimal dari kelompok otot antagonis yang
memendek, kemudian otot tersebut rileks, cara pelaksanaannya
teknik hold relax posisi pasien tidur tengkurap atau duduk ongkang
– ongkang ditepi bed, (1) gerakan atau dimana nyeri terasa timbul,
(2) terapis memberi tahanan pada kelompok antagonis yang
meningkat perlahan – lahan dan pasien harus melawan tahanan
tersebut, (3) intruksi yang diberikan tahan disini, (4) relaksasi pada
pada kelompok otot antagonis, tunggu beberapa saat sampai
ototnya rileks, (5) gerakan pasif dalam pola agonis (Kisner, 1996).




Gambar 4.9
Latihan hold relax (Gardiner, 1983)


67
e. Evaluasi dan Tindak Lanjut
1) Evaluasi
Evaluasi dibagi dalam dua tahap, yaitu : evaluasi sesaat setelah
setiap kali intervensi dilakukan dan evaluasi terakhir tanggal 18
Februari 2008. Komponen yang dievaluasi meliputi : (1) Nyeri pada
lutut kiri baik nyeri diam, gerak, tekan dengan skala VAS. (2) Oedema
dengan antropometri, (3) Lingkup gerak sendi dengan goneometer, (4)
Kekuatan otot dengan MMT, (5) Aktifitas fungsional dengan skala
jette.
2) Tidak lanjut
Dilakukan dengan cara mengamati kondisi pasien setelah
setelah dilakukan terapi sebanyak 6 kali. Jika tidak mengalami
perubahan maka akan dievaluasi kembali teknik – teknik yang akan
diberikan.
f. Dokumentasi
Hasil akhir dokumentasi bahwa seorang pasien yang bernama Tn.
Masfur usia 48 tahun dengan kondisi Osteoarthritis knee dextra dengan
keluhan nyeri diam pada lutut kiri sisi lateral, nyeri gerak pada lutut kiri
sisi lateral, nyeri tekan pada lutut kanan sisi lateral. Keluhan nyeri gerak
saat turun tangga, berdiri lama, berjalan jauh, sholat diantara dua sujud.
Lingkup gerak sendi tidak terbatas. Telah dilakukan terapi sebanyak 6 kali
terapi selama 6 kali pertemuan, pada tanggal 04, 08, 12, 15, 17, 18
Februari 2008 diperoleh hasil: Adanya penurunan nyeri diam dari 3


68
menjadi 2, nyeri gerak tidak mengalami penurunan yaitu nilainya 3, nyeri
tekan juga tidak mengalami penurunan yaitu nilainya 4. Adanya
penurunan oedema dari patokan 5 cm dibawah tuberositas tibia knee
dextra 36 cm, sedangkan knee sinistra dengan patokan yang sama dari 35
menjadi 38 cm. Serta dalam lingkup gerak sendinya tetap sama Gerak
pasif (S) 5 - 0 – 145, aktif (S) 5 – 0 – 145.

2. Protokol Studi Kasus
Tanggal Pembuatan Laporan : 18 Februari 2008

I. KETERANGAN UMUM PENDERITA
Nama : Tn. Masfur
Umur : 48 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Agama : Islam
Pekerjaan : Guru taman siswa
Alamat : Miliran Mujamuju Umbohamo

II. DATA-DATA MEDIS RUMAH SAKIT
A. DIAGNOSIS MEDIS
• Osteoarthritis knee dextra
B. CATATAN KLINIS
• Foto rontgen pada lutut kanan hasilnya
1. adanya osteofit


69
2. penyempitan sepis
C. TERAPI UMUM (GENERAL TREATMENT)
1. Dokter : medika mentosa
2. Rehab medik : fisioterapi
D. RUJUKAN FISIOTERAPI DARI DOKTER
Mohon diberikan tindakan fisioterapi atas nama Tn Masfur dengan
keluhan nyeri lutut dextra

III. SEGI FISIOTERAPI
A. ANAMNESIS
1. Keluhan utama
Nyeri pada lutut kanan pada saat bangun dari duduk dan saat buat
menekuk.
2. Riwayat Penyakit Sekarang
2 bulan yang lalu pasien main sepak bola, saat berlari pasien terjatuh
dengan tumpuan lutut kanan. Setelah itu merasakan sakit pada
lututnya. Setelah didiamkan selama 1 hari pasien merasakan kaki
kanannya seperti mati rasa. Setelah itu pasien istirahat selama 2
minggu setelah sakit berkurang pasien pergi ke rumah sakit baroneus
dan diperiksa dan dilakukan foto rontgen dan disarankan untuk
datang ke fisioterapi.
3. Riwayat penyakit dahulu
- DM (-)
- Hipertensi (-)


70
- Trauma (-)
4. Riwayat Penyakit Penyerta
Tidak ada penyakit penyerta.
5. Riwayat Pribadi (Keterangan Umum Penderita)
Pasien adalah seorang guru taman siswa yang memiliki hobi main
sepak bola.
6. Riwayat Keluarga
Tidak ada keluarga yang menderita seperti itu.
7. Anamnesis Sistem
a) Kepala & leher
Kepala tidak ada keluhan pusing
Leher tidak ada keluhan kaku.
b) Kardiovaskuler
Tidak ada keluhan berdebar-debar.
c) Respirasi
Tidak ada keluhan sesak nafas.
d) Gastrointestinalis
BAB terkontrol.
e) Urogenitalis
BAK lancar terkontrol.
f) Muskuloskeletal
Adanya nyeri pada lutut kanan saat jalan jauh, jongkok berdiri,
naik turun tangga, dan berdiri lama.


71
g) Nervorum
Tidak ada keluhan kesemutan
B. PEMERIKSAAN
1. Pemeriksaan Fisik
1.1 Tanda-tanda Vital
a) Tekanan Darah : 140/100 mmHg
b) Denyut nadi : 84x/menit
c) Pernapasan : 20x/menit
d) Temperatur : 36,5
0
C
e) Tinggi badan : 170 cm
f) Berat badan : 67 kg
1.2 Inspeksi
Statis : Kondisi umum pasien baik, tidak ada oedem pada
lutut kanan, tidak nampak perbedaan warna kulit
kedua lutut tidak nampak kesan varus dan valgus
pada lutut kanan.
Dinamis : Pola jalan baik, nyeri saat jongkok ke berdiri.
1.3 Palpasi
a. Adanya nyeri tekan pada lutut kanan
b. Suhu lutut kanan dalam batas normal
c. Tidak ada spasme otot quadrisep dan hamstring
1.4 Perkusi
Tidak dilakukan


72
1.5 Aukultasi
Terdapat kripitasi pada lutut kanan
1.6 Gerakan Dasar
a) Gerak Aktif
Posisi tengkurap, pasien mapu menggerakkan fleksi ekstensi
secara aktif full ROM, tidak ada rasa nyeri.
b) Gerak pasif
Posisi tengkurap lutut kanan dapat digerakkan fleksi secara
full ROM, ada nyeri, endfeel lunak, sedangkan ekstensi bisa
digerakkan full ROM, tidak ada nyeri, end feel lunak, ada
kripitasi.
c) Gerak isometris melawan Tahanan
Untuk posisi tengkurap pasien mampu melawan tahanan
minimal dari terapis. Ada rasa nyeri dengan gerakan fleksi
ekstensi.
1.7 Kognitif, Intra Personal & Inter Personal
Kogntif : Pasien dapat menjawab pertanyaan dnegan
baik.
Intrapersonal : Pasien peduli akan kesehatannya, serta
mempunyai motivasi untuk sembuh tinggi
Interpersonal : Hubungan pasien dengan terapis, keluarga dan
lingkungan baik



73
1.8 Kemampuan Fungsional dan Lingkungan Aktivitas
a) Kemampuan fungsional Dasar
1) Pasien mampu menekuk dan meluruskan lutut kanannya
2) Pasien mampu duduk ke berdiri dengan mandiri
3) Pasien mampu berjalan secara mandiri.
b) Aktivitas Fungsional
1) Pasien mampu melakukan aktivitas sehari-hari dengan
mandiri.
2) Aktivitas naik turun tangga terasa nyeri pada lutut kanan
3) Aktivitas sholat terganggu.
c) Lingkungan Aktivitas
Lingkungan rumah sakit: ruangan luas tidak licin,
mendukuing dalam pelaksanaan terapi dan kesembuhan
pasien.
Lingkungan rumah: mendukung untuk kesembuhan pasien
lantai tidak licin/luas, tidak ada anak tangga
1.9 Pemeriksaan Spesifik
1.9.1 Nyeri dengan VDS
Nyeri diam : 3
Nyeri tekan : 3
Nyeri gerak : 4


74
1.9.2 Pemeriksaan kekuatan otot dengan MMT
Sendi lutut Kanan Kiri
Fleksor 3 5
Ekstensor 3 5

1.9.3 Pengukuran LGS dengan goneometri
Sendi lutut kanan kiri
Aktif S: 0 – 0 – 120
o
S: 0 – 0 – 130
o

Pasif S: 0 – 0 – 140
o
S: 0 – 0 – 140
o

1.9.4 Pemeriksaan stabilitas sendi lutut kanan
Tes varus ( - )
Valgus ( - )
Laci sorong ( + )
Tes appley ( + )
Tes gravity sign ( - )
1.9.5 Kemampuan fungsional dengan skala jette
Aktivitas Nyeri Kesulitan Bantuan
Bangkit dari duduk
Jalan 15 meter
Naik turun tangga
2
2
2
2
1
2
1
1
1

2. Diagnosis Fisioterapi
a. Impairment
1) Adanya nyeri diam, nyeri tekan dan nyeri gerak pada lutut
kanan
2) Adanya keterbatasan LGS lutut kanan


75
3) Adanya penurunan kekuatan otot fleksor dan ekstensor lutut
kanan
b. Functional limitation
Adanya penurunan kemampuan fungsional saat bagun dari duduk,
jongkok ke berdiri, naik turun tangga, jalan jauh dan saat duduk
bersimpah dalam sholat dikarenakan nyeri pada lutut kanan.
c. Disability
Adanya penurunan aktivitas mengajar di sekolah dan aktivitas
kerja bakti di lingkungan rumah.
C. Program/Rencana Fisioterapi
1. Tujuan
a. Jangka pendek
Meningkatkan kemampuan fungsional terutama saat jongkok
berdiri, jalan jauh, naik turun tangga dan duduk bersimpah dalam
sholat.
b. Jangka panjang
1) Mengurangi nyeri pada lutut kanan
2) Meningkatkan kekuatan otot, naik turun tangga, jalan
lama/jauh saat duduk bersimpah dalam sholat.
2. Tindakan Fisioterapi
a. Teknologi Fisioterapi
1) Teknologi alternatif:
a) IR


76
b) SWD
c) MWD
d) TENS
e) US
f) TL
2) Teknologi yang dilaksanakan:
a) SWD (Short Wave Diathermy)
Pemberian terapi dengan SWD memiliki tujuan antara lain
mengurangi nyeri, memperbaiki dan melancarkan sirkulasi
darah, mengurangi oedema, mencegah kontraktur,
mengurangi spasme.
Pengurangan nyeri terjadi karena pemberian SWD dimana
efek panas SWD dapat meningkatkan temperatur pada area
yang diterapi. Sehingga terjadi vasodilatasi yang diikuti
peningkatan aliran darah kapiler. Dengan lancarnya
sirkulasi darah maka zat ”P” juga ikut terbuang, sehingga
terjadi relaksasi pada otot, mengurangi spasme dan oedema
dapat berkurang.
b) US (Ultra sonic)
Tujuan: mengurangi nyeri, melancarkan sirkulasi darah,
mikro massage.



77
c) Terapi latihan
Tujuan: mengurangi nyeri, meningkatkan kekuatan dan
daya tahan otot, meningkatkan LGS mencegah kontraktur
dan atropi.
b. Edukasi
1) Sebelum melakukan aktivitas (pagi hari) pasien diminta untuk
mengompres lutut kanan dengan air hangat terlebih dahulu baru
digerak-gerakkan.
2) Pasien diminta untuk melakukan apa yang dilakukan di rumah
seperti latihan di rumah sakit.
3) Pasien diminta untuk menggunakan deker untuk menstabilkan
sendi lutut saat beraktivitas.
3. Rencana Evaluasi
a) Nyeri dengan VDS
b) Kekuatan otot dengan MMT
c) LGS dengan goneometri
d) Aktivitas fungsional dengan skala Jette
D. Prognosis
Quo ad vitam = baik
Quo ad sanam = baik
Quo ad fungsionam = baik
Quo ad cosmeticam = baik


78
E. Pelaksanaan Fisioterapi
1) SWD
Persiapan alat : glass electroda, handuk, lampu detektro, tabung
reaksi. Mesin dipanasi terlebih dahulu selama 5
menit. Mesin dihidupkan dan intensitas
dinaikkan pelan-pelan, kemudian di tes dengan
lampu detektro. Bila lampu menyala berarti
mesin siap untuk digunakan.
Persiapan pasien : Sebelum terapi pasien dites sensasi panas dingin
dengan tabung reaksi. Pasien duduk di atas kursi
dan kedua kaki di atas stall kecil. Kemudian lutut
kanan dibebaskan dari pakaian dan ditutup engan
handuk. Pasien terlebih dahulu diberi penjelasna
tentang terapi yang akan dilakukan dan rasa yang
dirasakan hangat bukan panas. Bila pasien
merasa terlalu panas atau tidak nyaman, pasien
diminta untuk memberi tahu terapis. Oleh karena
itu pasien harus selalu dipantau.
Pelaksanaan terapi : Setelah persiapan alat dan pasien selesai. Glass
electroda dipasang pada lutut kanan dengan
metode kontra plantar. Arus kontinyu, atur waktu
terapi 15 menit, kemudian intensitas dinaikkan
pelan-pelan sampai pasien merasa cukup panas


79
dengan intensitas 40 MA. Setelah waktu terapi
selesai, intensitas dinolkan dan dilakukan
evaluasi sesaat, pasien ditanya merasa pusing
atau tidak dan rasanya lebih enakan?
2) US
Persiapan alat : US disiapkan dites terapi, siapkan gel, kapas,
alkohol.
Persiapan pasien : Pasien dalam posisi yang nyaman senyaman
mungkin yaitu dengan posisi tidur terlentang.
Daerah yang akan diterapi bebas dari pakaian
dan diberi gel dan diratakan dengan tranduser.
Pelaksanaan terapi : Setelah persiapan alat dan pasien selesai, mesin
dihidupkan, atur waktu terapi ± 6 menit.
Intensitas dinaikkan pelan-pelan sampai 1
watt/cm
2
sambil tranduser digerakkan secara
dinamis dengan luar tranduser (Era) 3 cm
2
.
Setelah waktu habis intensitas diturunkan
kembali. Mesin dimatikan, tranduser diangkat
dari daerah yang diterapi dan dibersihkan, dan
juga daerah yang diterapi juga dibersihkan.




80
3) Terapi latihan
a) Latihan gerak pasif pada sendi lutut kanan
Posisi pasien tidur tengkurap, terapis berada di samping pasien,
tangan terapis memegang pada daerah gluteal dan 1/3 distal
tungkai kanan. Kemudian terapis menggerakkan tungkai ke arah
fleksi, ekstensi. Pada akhir diberi sedikit tekanan. Gerakan ini
dilakukan 5 kali.
b) Latihan gerak aktif pada sendi lutut kanan
(1) Free active exercise
Posisi pasien tidur tengkurap, pasien diminta melakukan
gerakan fleksi dan ekstensi sendi lutut secara aktif dan mandiri.
Latihan ini dilakukan 8 x 2 hitungan.
(2) Resisted active exercise
Posisi pasien duduk di kursi (duduk ongkang-ongkang), terapis
berada di samping lutut pasien yang akan diperiksa dengan
duduk di stail pasien diminta untuk menggerakkan lutut ke arah
fleksi dan ekstensi secara bergantian dan terapis memberi
tahanan ke arah berlawanan. Pada saat gerakan fleksi lutut
diluruskan secara perlahan-lahan dan saat gerakan ekstensi
diturunkan secara perlahan-lahan. Latihan ini dilakukan 8x2
hitungan.




81
F. Evaluasi
1) Nyeri dengan VDS
Tabel 4.4 Nyeri dengan VDS
Nyeri T
0
T
1
T
2
T
3
T
4
T
5
T
6

Nyeri diam
Nyeri tekan
Nyeri gerak
3
3
4
3
3
4
3
3
4
2
3
3
2
3
3
2
3
3
2
3
3

2) Kekuatan otot dengan MMT
Tabel 4.5 Kekuatan otot dengan MMT
Otot T
0
T
1
T
2
T
3
T
4
T
5
T
6

Fleksor lutut
kanan
Ekstensor
lutut kanan
3

3
3

3
3

3
4

3
4

4
4

4
4

4

3) LGS dengan goniometri
Tabel 4.6 LGS dengan goniometri
LGS Sebelum terapi Sesudah terapi
Aktif
Pasif
S: 0 – 0 – 120
S: 0 – 0 – 140
S: 0 – 0 – 130
S: 0 – 0 – 140

B. Pembahasan Kasus
Seorang pasien laki-laki usia 48 tahun dengan diagnosa fisioterapi
Osteoarthritis Knee Dextra mulai mendapatkan penanganan fisioterapi pada
tanggaal 04 Februari 2008. Setelah dolakukan intervensi melalui dua modalitas
yitu : SWD dan terapi latihan dengan frekuensi 6 kali terapi berturut-turut.


82
Didapatkan penurunan nyeri, pengurangan odema, peningkatan kekuatan otot,
serta peningkatan kemampuan fungsional pasien. Intervensi 6 kali teryata cukup
menunjukkan hasil yang memuaskan pada pasien ini.
1. Nyeri
Pengurangan tingkat nyeri dapat dilihat dengan menggunakan VAS.
Perubahan nyeri dari evaluasi awal (T
1
) sampai evaluasi akhir (T
6
) dapat
dilihat bahwa setelah 6 kali terapi ada pengurangan nyeri.
Penurunan nyeri pada OA lutut ini dipengaruhi oleh efek dari SWD
dan US (ultrasonic) dan terapi latihan antara lain: sedatif pada ujung-ujung
saraf, terjadinya relaksasi otot, terangkutnya sisa-sisa metabolisme.
Menurut maurer, peningkatan otot akibat latihan mampu menurunkan
atau mengurangi nyeri pada OA otot. Hal ini dapat terjadi karena
bertambahnya kekuatan otot quadriceps sehingga mampu lebih menstabilkan
sendi lutut sehingga jaringan lunak sekitar sendi lutut dapat rileks (maurer,
1999).
Panas menyebabkan temperatur meningkat, saat temperatur tubuh
local meningkat maka terjadi efek sedasi dan analjesik disebabkan rangsangan
pada ujung saraf pemacu pengeluaran substansi p (Zat nyeri) sebagai
nosiseptive. Selain itu metabolisme akan meningkat dan terjadi vasodilatasi
sehingga aliran atau suplai darah meningkat dan metabolisme akan lancar
(Suyono, 2000).



83
Grafik 4.1. Nyeri
0
1
2
3
4
5
6
7
T1 T2 T3 T4 T5 T6
Waktu terapi
K
u
a
l
i
t
a
s

n
y
e
r
i Nyeri diam
kanan
Nyeri tekan
kanan
Nyeri gerak
kanan


2. Kekuatan Otot
Penilaian perkembangan kekuatan otot pasien dengan Manual Muscle
Testing (MMT). Dari pemeriksaan awal sampai evaluasi akhir diperoleh data
mengenai kekuatan otot pada kedua lutut.
Setelah dilihat dari hasil evaluasi kekuatan otot kedua lutut, maka
didapat adanya peningkatan kekuatan otot flexor dan extensor dengan nilai 4.
setelah 6 kali terapi dinyatakan terjadi peningkatan kekuatan otot dikarenakan
oleh rasa nyeri yang berkurang, sehingga pasien mau melakukan gerakan-
gerakan yang diperintahkan terapi. Juga karena pasien melakukan latihan yang
dianjurkan fisioterapi setiap hari di rumah yang dibantu oleh keluarga ataupun
sedniri.
Walaupun osteoartritis tergolong penyakit degeneratif progresif tetapi
dengan pemberian swd mempunyai efek pengurangan nyeri dan melemaskan
otot, walaupun banyak bersifat sementara dan saat nyeri dirasakan berkurang
maka aktivitas kerja fungsional pasien dapat ditingkatkan. Dan dengan


84
pemberian terapi latihan dapat menambah LGS pada kedua lutut dan
menambah kekuatan otot flexor dan extensor serta dapat meningkatkan
aktivitas fungsional pasien.
Grafik 4.2. Otot flexor lutut dari T
0
= 4 menjadi T
6
= 4+
0
1
2
3
4
5
T1 T2 T3 T4 T5 T6
Waktu terapi
N
i
l
a
i

o
t
o
t
series I

Grafik 4.3. Otot extensor lutut dari T
0
= 4 menjadi T
6
= 4+
0
1
2
3
4
5
T1 T2 T3 T4 T5 T6
Waktu terapi
N
i
l
a
i
series I

3. Antropometri
Penurunan odema dapat diketahui melalui antropometri dengan alat
ukur mid line. Dari pemeriksaan awal sampai evaluasi akhir diperoleh data
penurunan odema sebagai berikut : (1) 5 cm dibawah tuberositas tibia kanan
T
0
= 36 cm,T
6
= 34 cm, (2) 5 cm diatas tuberositas tibia To kiri 38 cm,T6 37
cm, (3) 10 cm diatas tuberositas tibia To kiri 40 cm, T6 38 cm.



85
4. Kemampuan Funsional
Penilaian perkembangan aktifitas fungsional pasien dengan skala jette.
Dari pemeriksaan awal sampai evaluasi akhir diperoleh data yang dapat dilihat
dari grafik berikut :
Grafik 4.4.
Penilaian status fungsional skala jette berdiri dari posisi duduk
0
1
2
3
4
T1 T2 T3 T4 T5 T6
Waktu terapi
N
i
l
a
i
Nyeri
Kesulitan
Ketergantungan

Grafik 4. 5.
Penilaian status fungsional skla jette berjalan 15 meter
0
0,5
1
1,5
2
2,5
3
3,5
4
T1 T2 T3 T4 T5 T6
Waktu terapi
N
i
l
a
i
Nyeri
Kesulitan
Ketergantunga
n

Grafik 4. 6
Penilaian status fungsional skala jette Naik turun tangga
0
0,5
1
1,5
2
2,5
3
3,5
4
T1 T2 T3 T4 T5 T6
Waktu terapi
N
i
l
a
i
Nyeri
Kesulitan
Ketergantungan

86
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Osteoartritis merupakan penyakit degenerasi yang mengenai cartilago
(tulang rawan sendi) dimana hal ini mengganggu anktivitas sehar-hari terutama
bila mengenai sendi lutut.
Setelah penulis menguraikan bab-bab terdahulu mengenai osteoartritis
sendi lutut dan penerapannya dengan SWD (Short Wave Diathermy), US
(Ultrasonic) dan terapi latihan sebagai modalitas fisioterapi terpilih ternyata
osteoartritis merupakan penyakit yang perlu perhatian khusus dan tidak bisa
dianggap ringan, karena bila penyakit ini tidak didapatkan terapi secara intensif
maka akan memperberat keadaan sendi itu sendiri dimana sendi mengalami
kemunduran fungsinya sehingga dapat mengakibatkan kecatatan dan mengganggu
aktivitas pasien.
Dari SWD, US (Ultasonic) dan terapi latihan dengan pemberian ketiga
modalitas tersebut sangat besar pengaruhnya terhadap kondisi osteoartritis sendi
lutut yaitu dapat membantu mencegah dan menangani permasalahan berupa: (1)
mengurangi nyeri pada lututnya mulai dari nyeri diam, tekan, gerak dengan
menggunakan skala VAS. (2) meningkatkan kekuatan otot dengan menggunakan
MMT, (3) mengurangi odema dengan menggunakan medline, (4) mengembalikan
aktivitas fungsional pasien. Dengan menggunakan skala jette.



87
B. Saran
Mengingat bahwa osteoartritis merupakan penyakit degenarasi yang
biasanya dijumpai terutama pada orang-orang di atas umur 40 tahun, maka
hendaknya penanganan atau pencegahan harus dilakukan sejak dini.
Saran yang dapat penulis kemukakan disini adalah sebagai berikut:
(1) Saran bagi pasien, agar bisa lebih hati-hati dalam beraktifitas khususnya
yang banyak menggunakan sendi lutut, pasien disuruh memakai decker
terutama pada saat beraktifitas bila terasa nyeri sebaiknya di kompres dengan
air hangat selain menjalani terapi yang teratur, latihan di rumah juga lebih
baik dalam menentukan keberhasilan pasien dan kesabarannya juga
diperlukan untuk mendapatkan hasil dari pasien yang diinginkan.
(2) Kepada masyarakat, hendaknya tetap menjaga kesehatan dan kebugaran
melalui aktifitas yang seimbang dan apabila merasakan nyeri yang
berkelanjutan pada sendi dengan disertai atau tanpa adanya rasa kaku,
hendaknya segera diperiksakan ke dokter atau tim medis lain.
(3) Kepada pemerintah, kami menghimbau agar pelayanan fisioterapi pada
tingkat pusat pelayanan masyarakat ditingkat bawah lebih ditingkat kan,
sehingga masyarakat dapat memperleh pelayanan fisioterapi dengan
peralatan yang memadai.
Akhirnya, walaupun penyakit osteoartritis ini bersifat progrsif seiring
dengan usia dan tidak dapat dihambat, namum demikian upaya tim medis
dalam hal ini fisioterapis sedapat mungkin pasien mempertahankan kualitas
hidup pasien dengan tetap melakukan aktivitas sehari-hari tanpa
ketergantungan dari orang lain.


88
DAFTAR PUSTAKA



Apley (1997). Dalam Kumpulan Makalah pada Kondisi Osteoarthritis: RS. Prof
Dr. Soeharso Surakarta, halaman 1.

Aswin, S. (1989). Struktur Sendi dan Patofisiologi. PT. Penebar Swadaya.
Jakarta.

Basmajian, J.V., (1998). Therapeutic Exercise. Third Edition, William & Wilkins,
Sidney.

Carter, M., (1995). Osteoarthritis (Penyakit Sendi Degeneratif). Dalam A Price
and M. Wilson Lorrine. Fisiologi Proses-proses Penyakit, Edisi 4, Penerbit
Buku Kedokteran EGC Jakarta.

Chusid J.G. (1998). Neuro Anatomi Korelatif dan Neurologi Fungsional. Edisi
Empat, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, hal. 237.

Corolla, H., RN (1990). Human Anatomy and Physiology. United States of
America.

Departemen Kesehatan RI, (2000); Indonesia Sehat 2010, Visi Baru, Misi
Kebijakan dan Strategi Pembangunan Kesehatan, Jakarta, halaman 4.

De Wolf, A.N. Mens, J.M.A (1994). Pemeriksaan Alat Penggerak Tubuh.

Ekowati, R. (2000). US pad OA Sendi Lutut. TITAFI XV. Semarang.

Evelyn, C (2002). Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. EGC, Jakarta.

Gardiner, (1983); The principle of Exercise Therapy. Third Edition, G. Bell and
Sons Ltd. London.

Hary I., (2000). Osteoartritis ; Kumpulan Makalah Indonesia Pain Society, IASP,
Jogjakarta, 2003

Hudaya, P., (1996); Rematologi Akademi Fisioterapi Depkes, RI, Surakata.

IG. Sujatno, et al., (1993). Buku Pegangan Kuliah Program DIII Fisioterapi
sumber fisis, Akademi Fisioterapi Surakarta, Dep.Kes RI, Surakarta. Hal
174-179.

Isbagio, (2001); Struktur rawan Sendi dan Perubahannya, Cermin Dunia
Kedokteran.



89
Kalim, H., et al. (1996); Ilmu Penyakit dalam. Edisi ke 3. Balai Penerbit FKUI.
Jakarta.

Kisner, et al., (1996) Therapeutic Exercise Foundations and Techniques, Third
Edition, F.A Davis Company.

Kusumawati, K. (2003) Pengaruh Latihan Isotonik dengan EN-TREE Terhadap
Pengurangan Nyeri dan Perbaikan Kapasitas Fungsional pada OA Lutut,
Laporan Penelitian. Fakultas Kedokteran: Universitas Indonesia.

Moll, J.M.H. (1992) Atlas Bantu Rematologi, Ed: Caroline Wijaya. Hipocrates.
Jakarta.

Parjoto, S., (2002) Assiement Fisioaterapi Pada Osteoartritis Sendi Lutut,
TITAFI XV Semarang.

Parjoto, S., (2000) Assement Fisioterapi Pada Osteoartritis Sendi Lutut Dalam
Pertemuan Rutin TITAFI XV, Semarang.

Parsetyo, H., (1996) Tematologi, Surakarta: Akademi Fisioterapi Depkes RI,
Surakarta.

Paryoto, S. (2000). Assessment Fisioterpai pada Osteoartritis Sendi Lutut.
TITAFI XV. Semarang.

Putz, R dan Pabts, R. (2000). Sobotta Atlas Anatomi Manusia. Jakarta.

Priguna S., (1999); Sakit Neuromuculoskeletal dalam Praktek Umum, PT. Dian
Rakyat, Jakarta, halaman 263.

Soelarso R., (1990). Osteoartritis sendi lutut, majalah fisioterapi Indonesia, Edisi
V Oktober.

Sujatno, IG. (1998). Penatalaksanaan Fisioterapi pada Nyeri dengan Modalitas
Panas. TITAFI.

Keterangan gambar 2.1
1. Patella
2. Condylus lateralis tibia
3. Caput fibula
4. Malleolus lateral
5. Talocrural (ankle) joint
6. Talus
7. Malleolus medial
8. Fibula
9. Tibia
10. Tuberositas tibia
11. Condylus medial tibia
12. Intercondylus tibia
13. Femur









Keterangan gambar 2.2
1. Ligamentum cruciatum posterior
2. Epicondylus medialis
3. Condylus medialis
4. Meniscus medialis
5. Ligamentum collateral tibiae
6. Ligamentum meniscofemorale posterior
7. Corpus tibiae
8. Corpus femoris
9. Ligamentum cruciatum anterior
10. Epicondylous lateralis
11. Condyolus lateralis
12. Ligamentum collaterale fibulae
13. Meniscus lateralis
14. Condylus lateralis
15. Articulatio tibiofibularis
16. Ligamentum capitis tibulae posterior
17. Caput fibulae
18. Corpus fibulae

Keterangan gambar 2.3
1. M. rectus femuris
2. M. vastus lateralis
3. M. tensor fascialata
4. M. vastus medialis
5. M. sartorius

















Keterangan gambar 2.4
1. M. adductor magnus, tendo
2. Ligament cruciatum anterior
3. Ligament collateral lateral/medial
4. M. semimembranosus, tendo
5. Ligament cruciatum posterius
6. Tulang tibia
7. M. gastrocnemius caput laterale, tendo
8. Femur, condylus lateralis
9. Meniscus lateralis
10. Tibia condylus lateralis
11. Ligament collateral lateral
12. Ligament capitis fibula posterius
13. Caput fibula








HALAMAN PENGESAHAN

Dipertahankan di depan Dewan Penguji Karya Tulis Ilmiah Mahasiswa Jurusan Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta dan diterima untuk melengkapi Tugas dan memenuhi syarat untuk menyelesaikan Program Diploma III Fisioterapi.

Hari Tanggal

: :

Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah Penguji I : Wahyuni, S.St.Ft., SKM ( )

Penguji II

: Andry Ariyanto, S.St.Ft

(

)

Penguji III

: Yoni Rustiana, S.St.Ft

(

)

Disahkan oleh: Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta

Arif Widodo, S.Kep., M.Kes

ii

HALAMAN PERSETUJUAN

Karya

tulis

ilmiah

dengan

judul

”PENATALAKSANAAN

FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS KNEE DEKSTRA DI RSUD Dr. SARDJITO YOGYAKARTA” telah disetujui dan disahkan oleh Pembimbing untuk diajukan di depan Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah Mahasiswa Fakultas Ilmu Kesehatan Jurusan Fisioterapi.

Pembimbing

Wahyuni, S.St.Ft.,SKM

iii

MOTTO ! " ! # $ % ! ! & ' ' ' iv .

+ v .PERSEMBAHAN ! " # ! " $ % # % "% & ' ( " ) * .

dan orang tua saya yang selalu memberikan semangat sehingga saya dapat menyelesaikan tugas Karya Tulis Ilmiah dengan “PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS KNEE DEXTRA DI RSUD Dr.Ft.St.Kep.KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya. Ibu Wahyuni. S.Pd selaku Ketua Program Studi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitsa Muhammadiyah Surakarta. untuk itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Prof. S.Ft.S. SKM. MM. Ibu Umi Budi Rahayu. vi . 3. Bapak dan Ibu dosen yang telah membimbing penulis selama mengikuti perkulahan di Fakultas Ilmu Kesehatan jurusan Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta. M. 6. selaku pembimbing Karya Tulis Ilmiah. Dr. S. Bapak Arif Widodo. 4. Bapak Iskandar selaku pembimbing praktek klinis di RSUD Dr. selaku Rektor Universitas Muhammadiyah Surakarta. Dalam penyusunan laporan ini tidak terlepas bantuan dan dorongan serta bimbingan dan berbagai pihak. Sardjito Yogyakarta yang telah membantu penulis dalam pembuatan studi kasus.Kes selaku dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. SARDJITO YOGYAKARTA”.St. Bambang Setiadji. 2. 5.

Juli 2008 Penulis vii . Dewi alias Dewon. amin yaa robbal alamin. dorongan. Nero. Surakarta. (Sayat. 10. Oleh karena itu saran dan kritik sangat saya harapkan. Thank banget ya udah ngerti Dia. met berjuang menempuh hidup ini. Nurul alias Putri Manja). Teman-teman seperjuangan kelompok VB (Boni alias Bendot. dan untuk Akfis 05 moga kita semua sukses. ingat janji kita ya ”Jangan lupakan Dia”. Semua pihak yang langsung maupun tidak langsung ikut membantu dalam menyelesaikan karya tulis ini. 8. serta bantuan baik moril maupun materiil. Bapak dan Ibu tersayang dan tercinta yang selalu memberikan do’a restu.7. Sahabat sejatiku (Fiam dan Wawan) yang selalu di hati. bimbingan dan semangat. Dewin. Fiam. 9. Nurul) yang telah memberikan keceriaan dan kebersamaan selama ini sehingga aku tidak pernah merasa kesepian. Akhir kata penulis berharap semoga hasil laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan penulis mohon maaf bila dalam pembuatan laporan ini terdapat banyak kesalahan.

.............. HALAMAN PENGESAHAN .............................. C...................... Objek yang dibahas.......................................................................... Patologi ................................................................ D........................................... RINGKASAN ............................ Anatomi................................................................ DAFTAR ISI ................................................. KATA PENGANTAR ...................... Tujuan .................................................................................................... E................... Rumusan Masalah........................................................ D.... BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. B........................................................ HALAMAN MOTTO.. A........................................................................................................ Manfaat ..... Latar Belakang ................................................ DAFTAR GAMBAR ............................................................... dan Biomekanik Regio Lutut .................................................................................................................................................................................................................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN .................................................................... Fisiologi................... Modalitas Fisioterapi .............................................. ABSTRAK ......................................... C.......................... A............. HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................................................................................ HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................ DAFTAR TABEL ........... B.... i ii iii iv v vi viii x xi xiii xiv xv 1 2 4 5 6 7 9 20 27 32 43 xi .......... Kerangka fikir..........................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ........................... DAFTAR GRAFIK................

.. 44 44 44 44 45 46 46 47 47 81 86 86 87 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................................... Rancangan Penelitian ....... E.. Tehnik Analisa Data ........................... Pelaksanan Studi Kasus .................. Prosedur Pengambilan dan Pengumpulan Data . DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN Formulir bimbingan konsultasi Daftar riwayat Hidup xii ....... F............... A... B........... B.... Kasus Terpilih ............................................................................................................................................................. A.......................... Lokasi dan Waktu Penelitian .............. B.................................BAB IV METODOLOGI PENELITIAN ........................ Kesimpulan ....................... D............ C........................................ Instrumen Penelitian ........................................................ A....................................................................................................................... Saran .................................................... BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................ Pembahasan...............

....9 Tulang pembentuk sendi lutut .............................2 Gambar 4........................6 Gambar 4...... Latihan free active movement.................3 Gambar 2........ Hipermobilitas valgus ...........................5 Gambar 4........... Ligamen pada sendi lutut dilihat dari belakang.............................................................1 Gambar 2......................................................... Latihan hold relax..8 Gambar 4................................................................6 Gambar 4....1 Gambar 4........................ Kerangka Berpikir .................DAFTAR GAMBAR Gambar 2................................. Tes laci sorong anterior ....... Tes laci sorong posterior .............................................................................. Latihan free active movement..... Gravity sign ...................................................................... Diagram Holten ....................2 Gambar 4........................................................................ 10 15 16 17 42 43 56 56 57 57 58 58 65 66 66 xiii ..2 Gambar 2.............................................7 Gambar 4..................4 Gambar 4..........................................5 Gambar 2.. Otot-otot lutut dilihat dari depan ................ Hipermobilitas varus................. Hiperekstensi .......................................4 Gambar 2..... Sendi lutut kanan dilihat dari belakang ...

...................................................6 LGS dengan goniometri .................................. Tabel 2............................ Tabel 4...........................................DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2..................... Tabel 4............................ Tabel 4................................................................................. Tabel 4.......................................3 Kekuatan otot ........................................................2 Skala Jette... 13 31 42 54 55 59 81 81 81 xiv ........................................1 Antropometri ..................3 Metode IRM .............1 Otot-otot pada sendi lutut...2 Kriteria kekuatan otot .... Tabel 4............................................................ Tabel 2...................................... Tabel 4........5 Kekuatan otot dengan MMT .....................................................................4 Nyeri dengan VDS..

..........1 Nyeri . Grafik 4..........................3 Otot extensor lutut dari T0 = 4 menjadi T6 = 4+......................5 Penilaian status fungsional skla jette berjalan 15 meter ... Grafik 4... Grafik 4.......... 83 84 84 85 85 85 xv ....................6 Penilaian status fungsional skala jette Naik turun tangga...............................DAFTAR GRAFIK Halaman Grafik 4................ Grafik 4......................2 Otot flexor lutut dari T0 = 4 menjadi T6 = 4+........ Grafik 4.........4 Penilaian status fungsional skala jette berdiri dari posisi duduk....

Untuk mengatasi masalah tersebut dapat digunakan modalitas berupa Short Wave Diathermy. naik turun tangga dan berjalan. nyeri diam T1 = 3 menjadi T6 = viii . nyeri tekan dan gerak. oedem dengan antropometri dan kemampuan fungsional dengan skala Jette. Penyakit ini tergolong penyakit sendi degeneratif yang paling sering menyerang usia di atas 40 tahun dan bersifat progresif.PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS KNEE DEXTRA DI RSUD Dr. penurunan kekuatan otot dengan MMT. toileting terutama pada saat jongkok ke berdiri. nyeri tekan T1 = 3 menjadi T6 = 3. 2008 RINGKASAN Osteoarthritis merupakan suatu gangguan cartilago articularis yang secara simultan ditemukan perubahan cartilago hyalin. 88 halaman. oedem. Secara klinis osteoarthritis terbagi menjadi 3 tingkatan yaitu tingkat sub chlinical OA dimana pada tingkat ini tidak ditemukan yang luas dan timbul keluhan nyeri pada saat gerak serta tingkat decompensated OA ditandai dengan timbul nyeri saat istirahat. tulang subchondral dan tulang di sekitar sendi. Untuk mengetahui seberapa besar permasalahan yang timbul perlu dilakukan beberapa pemeriksaan seperti nyeri dengan skala VAS. adanya osteophyte dan terkadang menimbulkan deformitas. penurunan kekuatan otot fleksor ekstensor lutut serta masalah kemampuan fungsional berupa aktifitas sholat terutama untuk duduk simpuh. SARDJITO YOGYAKARTA EDI SURYONO. Permasalahan yang timbul akibat osteoarthritis antara lain permasalahan kapasitas fisik berupa keterbatasan gerak. ultra sonic dan terapi latihan. Hasil yang diperoleh setelah dilaksanakan terapi sebanyak 6 kali dengan modalitas SWD. US dan TL adalah sebagai berikut: nyeri gerak lutut kanan T1 = 4 menjadi T6 = 3. keterbatasan gerak dengan pemeriksaan LGS.

2. dan lingkup gerak sendi (LGS) aktif T1 = S:0-0-120 menjadi T6 = S: 0-0-130 dan LGS pasif T1 = S:0-0-140 menjadi T6 = 0-0-140 dan adanya peningkatan kemampuan fungsional. kekuatan otot ekstensor lutut kanan T1 = 3 menjadi T6 = 4. kekuatan otot fleksor lutut kanan T1 = 3 menjadi T6 = 4. ix .

Untuk mengatasi semua itu diterapkan modalitas SWD. serta pemeriksaan kemampuan fungsional dengan skala Jette. Kata kunci: osteoarthritis. oedem dengan antrophometri. fisioterapi x . keterbatasan gerak dengan pemeriksaan LGS. oedem dan keterbatasan LGS serta permaslaahan kemampuan fungsional seperti naik turun tangga. kekuatan otot dengan MMT.PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA OSTEOARTHRITIS KNEE DEXTRA DI RSUD Dr. Metodologi yang dipakai untuk penelitian ini mengacu pada laporan status klinis dengan menggunakan beberapa instrumen penilaian antara lain pemeriksaan nyeri dengan VAS. jongkok berdiri dan berjalan lama. knee dextra. Dari penelitian yang telah dilakukan maka terbukti dengan penggunaan modalitas SWD. US dan TL. Penyakit ini dapat menimbulkan permasalahan kapasitas fisik berupa nyeri. TL dan US selama 6 kali terapi didapatkan peningkatan kapasitas fisik dan kemampuan fungsional. tulang subchondral dan tulang di sekitar sendi. penurunan kekuatan otot. SARDJITO YOGYAKARTA ABSTRAK Osteoarthritis merupakan suatu gangguan cartilago articularis yang secara simultan ditemukan perubahan cartilago hyalin.

Dengan majunya ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan telah membawa perubahan pada pelayanan kesehatan sebagaimana tercantum dalam SK MENKES RI No. 1363/XI/XII/2001. berdasarkan pendekatan berupa promosi (promotion). kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang terwujud dalam derajat kesehatan masyarakat. Fisioterapi adalah bentuk pelayanan kesehatan yang ditunjukkan pada individu atau kelompok untuk mengembangkan. penyembuhan (curative) dan pemulihan kesehatan (rehabilitation yang sifatnya menyeluruh. Sebagaimana dicantumkan dalam system kesehatan nasional tujuan pembangunan kesehatan adalah tercapainya kemampuan hidup sehat dengan derajat kesehatan masyarakat optimal. pencegahan (preventive). salah satunya kebijakan untuk mencapai tujuan di atas adlaah peningkatan dan pemantapan upaya pelaksanaan kesehatan paripurna. bangsa dan Negara Indonesia yang ditandai oleh penduduk Indonesia yang hidup dengan dan dalam lingkungan yang sehat. memelihara dan memulihkan gerak dan fungsi tubuh sepanjang 1 . 1999). terpadu dan berkesinambungan.BAB PENDAHULUAN Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah meningkatkan kesadaran. Memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata setelah memiliki derajad kesehatan yamg bermutu secara adil dan merata setelah memiliki derajad kesehatan yang optimal diseluruh wilayah Republik Indonesia (Depkes RI.

Mula-mula penyakit ini disebut osteoarthritis karena semula suatu radang teryata setelah diteliti secara primer tidak didapati adanya tanda-tanda radang baik akut atau kronis. karena itu kemudian diusulkan nama Osteoarthrosis (Hudaya. Sehingga banyak istilah yang diberikan pada penyakit ini. 1996). Penyakit ini tergolong penyakit sendi degeneratif sangat sering dijumpai dan telah diketahui sejak ±5000 tahun yang lalu. . Fisioterapi adalah ilmu yang mempelajari upaya upaya manusia dalam mencapai derajat kesehatan yang dibutuhkan melalui penanggulangan masalah gerak fungsional individu dan masyarakat dengan penerapan sumber fisis damn mekanisme (DepKes 1999). Latar Belakang Osteoarthritis merupakan penyakit sendi degeneratif yaitu suatu kelainan pada kartilago (tulang rawan sendi) yang ditandai dengan perubahan klinis. histologis dan radiologist. fisioterapi mempunyai peranan penting dalam upaya menurunkan angka kecacatan serta optimalisasi dan pemeliharaan kondisi normal pada semua umur untuk meningkatkan produktifitasnya. 1996). Osteoarthritis juga merupakan gangguan kartilago articularis yang secara simultan ditemukan perubahan cartilage hyalin. A. Penyakit ini bersifat asimetris tidak meradang dan tidak ada komponen sistemik.2 Dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan. tulang subchondral dan tulang daisekitar sendi (Hudaya.

terutama diatas 40 tahun. (2) Kesulitan untuk naik turun tangga terutama saat menekuk dan menapak. tapi lebih banyak wanita yang menderita penyakit ini dalam stadium sedang sampai berat. Sedangkan gangguan fungsionalnya berupa: (1) Adanya gangguan aktifitas jongkok berdiri terutama saat toileting. ataupun gerak. Sedangkan pada wanita Indonesia yang berumur dibawah 40 tahun hanya 2% menderita OA. cervical 20%. dengan lebih dulu memahami keluhankeluhan yang ditimbulkan OA pada lutut tersebut. 1992). 1992). paling banyak terjadi pada usia 55 tahun. Mengingat pentingnya fungsi dari sendi lutut. Osteoarthritis menyerang pria dan wanita. 30% pada wanita usia 40-60 tahun dan 60% para wanita usia lebih dari 61 tahun (Kalim. tekan. panggul 25% pergelangan kaki 20% vertebra 30%. 1995). maka penanganan OA pada lutut harus diusahakan seoptimal mungkin. penurunan kekuatan otot dan odema. (3) Adanya spasme. Di Inggris angka kejadian kurang lebih 50% pada usaia diatas 60 tahun. Sekitar 50% penderita OA mengalami perubahan radiologist namun hanya separuhnya yang terdapat gejala-gejala (Moll. (3) Berjalan jauh serta mengalami gangguan untuk . serta sendi-sendi pergelamgan tangan tetapi sangat jarang ditemui (Moll. OA pada lutut dapat menimbulkan gangguan kapasitas fisik yang berupa : (1) Adanya nyeri pada lutut baik nyeri diam.3 Osteoarthritis (OA) paling sering menyerang mereka yang sudah lanjut usia. Sendi yang paling sering mengalami gangguan adalah sendi yang menanggung berat badan seperti lutut 70%. Di Amerika angka kejadian OA 15% terjadi pada wanita dewasa dan 11% terjadi pada pria dewasa. bahu 15%. (2) Adanya keterbatasn lingkup gerak sendi karena nyeri.

gerak pada kondisi Osteoarthritis knee dextra? . serta berdiri lama (Depkes RI. Dalam hal ini akan memberikan efek sedative (penanganan. lingkup gerak sendi meningkat dan mencegah terjadinya kontraktur dengan demikian akan mengembalikan aktifitas penderita seperti semula (Nelson. meningkatkan kekuatan otot dan LGS serta odema (Sujatno. B. Dengan adanya pumping action akan meningkatkan sirkulasi darah. Rumusan Masalah 1.4 aktifitas sholat terutama untuk duduk antara dua sujud. tekan. mengurangi spasme.1993). Ultra Sonic (US) dan Terapi Latihan dapat mengurangi nyeri diam. 2000). Pemberian terapi latihan secara aktif akan berpengaruh terhadap otot. Pada kondisi Osteoarthritis knee apabila dilakukan secara teratur dapat mengurangi nyeri pada sendi lutut. curah jantung meningkat dan metabolisme meningkat. Teknik gerakan dan fiksasi yang benar dapat menyeimbangkan aktifitas antara otot fleksor dan ekstensor lutut. dimana dalam proses mengurangi nyeri terjadi pembuangan zat-zat “P” yaitu zat yang menyebabkan nyeri) sehimgga nyeri akan berkurang. mencegah kontraktur. Selain alat terapi dengan SWD fisioterapi juga menggunakan Terapi Latihan (TL). Menurut Melzak dan Wall pengurangan nyeri spasme dan keterbatasan lingkup gerak sendi (LGS) lutut dengan latihan yang teratur dengan dosis yang sesuai. Spasme akan berkurang. sendi dan tulang. Sehingga terjadi pumping action pada sendi lutut. Apakah SWD. 1991).

Tujuan 1. berdiri. Apakah terapi latihan dapat meningkatkan lingkup gerak sendi (LGS) dan menurunkan odema pada kondisi asteoarthritis knee dextra? 4. b. Apakah SWD. US. dan berjalan jauh pada kondisi osteoarthritis knee dextra? C.5 2. Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus fisioterapi dalam kondisi Osteoarthritis knee dextra adalah: a. dan Terapi Latihan dapat mengurangi spasme pada kondisi osteoarthritis knee dextra? 3. Ultra Sonic (US). Tujuan Umum Mengetahui penatalaksanan fisioterapi pada kondisi Osteoarthritis knee sinistra dengan menggunakan SWD. dan terapi latihan dalam mengurangi nyeri dan spasme otot. Mengetahui manfaat terapi latihan dalam meningkatkan LGS dan mengurangi oedem. US dan Terapi latihan. Apakah terapi latihan dapat meningkatkan kekuatan otot pada kondisi osteoarthritis knee dextra? 5. Ultra Sonic (US) dan Terapi Latihan dapat peningkatan aktifitas fungsional seperti aktivitas jongkok. 2. Mengetahui manfaat SWD. berdiri lama. Apakah SWD. .

Bagi penulis Dapat lebih dalam mengenal OA lutut sehingga dapat menjadi bekal untuk penulis setelah lulus. baik yang bekerja di rumah sakit maupun puskesmas. Mengetahui manfaat SWD. 4. 3. 2. keluarga. Bagi masyarakat Dapat memberikan informasi yang benar kepada pasien.6 c. D. sholat terutama ruku’ dan duduk antara dua sujud. Bagi pendidik Memberikan informasi ilmiah bagi penelitian mengenai OA lutut bagi peneliti selanjutnya. d. Mengetahui manfaat terapi latihan dalam meningkatkan LGS dan mengurangi oedem. dan terapi latihan dalam pengaruh terhadap peningkatan kemampuan aktivitas fungsional. US. masyarakat sehingga dapat lebuh mengenal dan mengetahui gambaran Osteoarthritis lutut. misal: aktivitas jongkok. Manfaat 1. berdiri lama dan berjalan jauh. . Bagi institusi Dapat memberikan informasi obyektif mengenai OA lutut kepada tenaga medis.

Anatomi. tibia proksimal. Anatomi. diaphysis dan epiphysis distalis. Fisiologi dan Biomekanik. A. D). dan Biomekanik Regio Lutut 1. Fisiologi. tulang patella.BAB TINJAUAN PUSTAKA Sebelum pembahasan lebih lanjut akan penulis ungkapkan lebih dulu beberapa hal yang merupakan landasan teori yang mendasari beberapa proses pemecahan masalah pada OA knee dextra.Patologi. Epiphysis distalis merupakan bulatan sepanjang yang disebut condylus femoralis lateralis dan medialis. Tulang femur terdiri dari epiphysis proksimal. B). diantara condylus lateralis 7 . 1) Tulang femur (Tulang paha) Tulang femur termasuk tulang panjang yang bersendi ke atas dengan pelvis dan ke bawah dengan tulang tibia. C). Tulang pembentuk sendi lutut Tulang yang membentuk sendi lutut antara lain: Tulang femur distal. Pada tulang femur ini yang berfungsi dalam persendian lutut adalah epiphysis distalis. Modalitas fisioterapi. tulang fibula.Pandangan dari depan. Fisiologi Lutut a. Di bagian proksimal tonjolan tersebut terdapat sebuah bulatan kecil yang disebut epicondylus lateralis dan medialis. terdapat dataran sendi yang melebar ke lateral yang disebut facies patellaris yang nantinya bersendi dengan tulang patella. Dan pandangan dari belakang. Anatomi. Objek yang dibahas dan. Dalam hal ini antara lain: A).

kedua condylus dari femur secara bersama-sama membentuk sejenis katrol (troclea). 1989). Lutut merupakan sendi yang bentuknya dapat dikatakan tidak ada kesusaian bentuk. 2) Tulang patella (Tulang tempurung lutut) Tulang patella merupakan tulang dengan bentuk segitiga pipih dengan apeks menghadap ke arah distal. 1989). Pada permukaan depan kasar sedangkan permukaan dalam atau dorsal memiliki permukaan sendi yaitu facies articularis medialis yang sempit (Aswin. Hubungan . . Yang secara keseluruhan dapat dikatakan sebagai sendi lutut atau knee joint. diaphysis. epiphysis diatalis. sebaliknya dataran tibia tidak rata permukaannya. ketidaksesuaian ini dikompensasikan oleh bentuk meniscus (Aswin. hubungan antara tibia dan femur disebut articulatio tibia femorale.8 dan medialis terdapat cekungan yang disebut fossa intercondyloideal (Aswin. Epiphysis proxsimalis pada tulang tibia terdiri dari dua bulatan yang disebut condylus lateralis dan condylus medialis yang atasnya terdapat dataran sendi yang disebut facies artikularis lateralis dan medialis yang dipisahkan oleh ementio intercondyolidea. 1989).hubungan antara tulang tersebut menbentuk suatu sendi yaitu: antara tulang femur dan patella disebut articulation patella femorale. 3) Tulang Tibia (Tulang kering) Tulang tibia terdiri dari epiphysis proxsimalis.

terletak di sebelah lateral dari tibia juga terdiri dari tiga bagian yaitu: epiphysis proximal. dan epiphysis distalis. crista lateralis dan facies posterior. . Epiphysis distalis ke arah lateral membulat disebut malleolus lateralis (mata kaki luar) (Aswin. Diaphysis mempunyai empat crista lateralis. 1989). Pada capitulum terdapat dua dataran yang disebut facies articularis capituli fibula untuk bersendi dengan tibia. crista medialis.9 4) Tulang fibula Tulang fibula ini berbentuk kecil panjang. Epiphysis proximalis membulat disebut capitulum fibula yang ke proximal meruncing menjadi apex capitulis fibula. diaphysis.

10 13 12 1 2 3 11 10 9 8 7 4 5 6 Gambar 2.1 Tulang pembentuk sendi lutut (Carola. 1990) .

Lamina fibrosa dapat menahan regangan yang kuat. 2) Kapsula sendi Tulang–tulang pembentuk sendi dihubungkan satu dengan lainnya oleh selubung yang disebut kapsula artikularis sebagai pembungkus yang mengelilingi permukaan – permukaan sendi dan membungkus rapat ruang sendi yang terdapat di antara tulang – tulang tersebut. (2) ligamentum cruciatum posterior berjalan dari facies lateralis condylus medialis femoris menuju ke fossa intercondylodea tibia.11 b. (3) ligamentum collateral lateral yang berjalan dari epicondylus lateralis ke capitulum fibula yang berfungsi menahan gerakan varus atau samping luar. 1989). kapsul sendi dan jaringan lunak sekitar sennndi lutut Ligamentum Ligamentum mempunyai sifat ekstensibility dan kekuatan yang cukup kuat (tensile strength) yang berfungsi sebagai pembatas gerakan dan stabilisator sendi. berfungsi menahan bergesernya tibia ke arah belakang. 1) Ligamentum. (4) ligamentum collateral mediale berjalan dari epicondylus medial ke permukaan medial tibia (epicondylus medilis tibia) berfungsi menahan gerakan valgus atau samping dalam eksorotasi. Lapisan luar kapsula artikularis (lamina fibrosa) merupakan salah satu struktur penting yang mengikatkan tulang –tulang pembentuk sendi. Lapisan . Namun secara bersamaan fungsi – fungsi ligament collateralle menahan bergesernya tibia ke depan pada lutut 90˚ (Aswin. Ada beberapa ligamen sendi lutut yaitu : (1) Ligamentum cruciatum anterior yang berjalan dari depan culimintio intercondyloidea ke permukaan medial condyler lateralis femur yang berfungsi menahan hiperekstensi dan menahan bergesernya tibia ke depan.

12

dalam kapsula artikularis (lamina sinovial) dibentuk oleh membrane sinovial yang mensekresikan cairan sinovial (sinovia) ke dalam ruang sendi ujung artikular tulang masanya membesar dan mempunyai lapisan luar tulang yang tipis tetapi padat (kompakta), disebelah dalamnya terdapat anyaman tulang spongiosa. Kapsul sendi lutut ini termasuk jaringan fibrosus yang avasculer sehingga jika cedera sulit untuk proses penyembuhan (Aswin, 1989). 3) a. Jaringan lunak Meniscus

Meniscus merupakan jaringan lunak, meniscus pada sendi lutut adalah meniscus lateralis. Adapun fungsi meniscus adalah: (1) penyebaran pembebanan (2) peredam kejut (shock absorber) (3) mempermudah gerakan rotasi (4) mengurangi gerakan dan stabilisator setiap penekanan akan diserap oleh menisces dan diteruskan ke sebuah sendi. b. Bursa

Bursa merupakan kantong yang berisi cairan yang memudahkan terjadinya gesekan dan gerakan, berdinding tipis dan dibatasi oleh membrane synovial. Ada beberapa bursa yang terdapat pada sendi lutut antara lain: (1) bursa popliteus, (2) bursa supra patellaris, (3) bursa infra patellaris, (4) bursa subcutan prapatelaris, (5) bursa sub patellaris c. Otot-otot penggerak sendi

Disini penulis ingin membahas tentang otot-otot yang bekerja pada sendi lutut termasuk didalamnya pelekatan dan persyarafan serta fungsi dari otot tersebut.

13

1.

Bagian anterior adalah m.rektus femoris, m.vastus lateralis, m. vastus medialis, m. vastus intermedialis.

2.

Bagian posterior adalah m. bicep femoris, m. semitendinosis, m. semi membranosis, m. gastrocnemius.

3. 4.

Bagian medial adalah m. sartorius. Bagian lateral m. tensorfacialatae. Tabel 2.1 Otot-otot pada sendi lutut

No

Nama otot Bagian anterior m. rectus femoris m. vastus lateralis

Origo

Insertio

Innervasi

Fungsi

1 2

3 4

m. vastus medialis m. vastus intermedius Bagian posterior m. bicep femoris

SIAI superior asetabulum Dataran lateral dan anterior trochanto mayor femoris labium lateral linia aspera Labium medialis linea aspera Dataran anterior corpus femoris Tuber ischiadicum

Patella Lateral patella

n. femoris L 2-4 os n. femoris L 2-4

Extensi sendi lutut Extensi sendi lutut

Setengah bagian atas os. Tuberositas tibia

n. femoris Extensi L 2-4 sendi lutut n. femoris Extensi L 2-4 sendi lutut

5

6 7

m. semi tendinosus m. semi

Tuber ischiadicum Tuber

Fibula bagian lateral dan caput brevis, pada labium laterale linea aspera Condylus medialis tibia Condylus

n. peroneus Exorotasi communis sendi lutut Condilus laterale tibia

n. tibialis n. tibialis

Flexi dan endorotasi sendi lutut Flexi dan

14

membranosus 8 m. gastrocnemius

medialis tibia Caput medial Posterior pada condylus calcaneus medialis femoris

ischiadicum

endorotasi sendi lutut n. tibialis S Flexi sendi 1-2 lutut

Bagian medial 9 m. sartorius SIAS n. Flexi femoralis L external 2-4 rotator sendi lutut Ramus inferior Tuberositas n. Flexi os pubis dan tibia femoralis L internal os ischcii dibelajang 2-4 rotator tendon m. sendi lutut sartorius SIAI dan Tracus illio m. gluteus Flexor fasialatae tibialis superior abductor, cabang n. internal femoralis L rotasi 4-5 L 1-2 (Putz and Pabst, 2003) Tuberositas tibia

10

m. gracilis

11

Bagian lateral m. tensor fecialatae

2000) .15 8 1 9 9 2 3 4 5 9 10 12 13 14 6 16 17 7 18 Gambar 2. Sendi lutut kanan dilihat dari belakang (Putz and Pabts.2.

2000) .3 Otot-otot lutut dilihat dari depan (Putz and Pabst.16 1 5 2 3 4 Gambar 2.

4 Ligamen pada sendi lutut dilihat dari belakang (Putz and Pabst. 2000) .17 1 7 2 8 3 9 10 4 11 12 13 5 6 Gambar 2.

Pada sendi dapat dibedakan adanya empat tipe reseptor sensoris. Sistem peredaran darah 1. Sistem persyarafan Kapsula fibrosa dan sebagian kecil membran sinovial dipasok (disuplai) saraf. yang masing-masing merupakan modifikasi reseptor-reseptor serupa yang terdapat di kulit: Reseptor tipe menjawab regangan dan beradaptasi lambat. d.serabut halus tak bermielin yang berperan dalam sensasi nyeri (Aswin. Reseptor tipe mempunyai nilai ambang tinggi dan beradaptasi lambat.18 c. a) Arteri femoralis Merupakan lanjutan dari arteri iliaca external yang keluar dari cavum abdominalis lacuna vasorum lalu berjalan ke lateral dari venanya kemudian ke bawah menuju ke dalam fossa illipectiana kemudian masuk ke canalis addectorius sehingga arteri poplitea masuk ke fossa poplitea di sisi medial femur. arteri yang memelihara darah di sekitar sendi lutut. Reseptor tipe V adalah akhiran-akhiran saraf bebas serabut. Sistem peredaran darah arteri Peredaran darah yang akan dibahas kali ini adalah sistem peredaran darah yang menuju ke tungkai dan vena yang juga memelihara darah sekitar sendi lutut. Reseptor tipe berupa korpuskulum besar yang dipasok oleh serabut bermielin sedang beradaptasi cepat. 1989). Beberapa saraf pada kapsula fibrosa merupakan akhiran saraf berkapsula (berhubungan dengan pengendalian refleks sikap atau proprioseptif). Ketiga reseptor tersebut berperan propriosepsi. . dan selebihnya adalah akhiran saraf bebas (berhubungan dengan sensasi nyeri).

(2) a. Biomekanik lutut Biomekanik adalah ilmu yang mempelajari gerakan tubuh manusia. knees superior lateralis. Pada bahasan karya tulis ini penulis hanya membahas komponen kinematis. masuk fossa poplitea pada sisi flexor sendi lutut. 1990). 1990). Sistem peredaran darah vena Pada umumnya peredaran darah vena berdampingan dengan pembuluh darah arteri. Osteokinematika Lutut termasuk dalam sendi ginglyus (hinge modified) dan mempunyai gerak yang cukup luas seperti sendi siku. Osteokinematika yang memungkinkan terjadi pada sendi lutut adalah gerak flexi dan extensi pada bidang segitiga dengan lingkup gerak sendi untuk gerak fleksi . (3) a. luas gerak fleksinya cukup besar. bercabang menjadi (1) a. knees inferior medialis (Corolla. knees inferior lateralis. Pembuluh darah vena pada tungkai sebagian besar bermuara ke dalam vena femoralis. Vena-vena itu adalah (1) vena shapena parva (2) vena poplitea dan mengalirkan terus ke (3) vena sapena magna dan bermuara ke dalam (4) vena femoralis (Corolla. (4) a. 1990). b) Arteri poplitea Arteri poplitea merupakan lanjutan dari arteri femoralis melalui canalis addoktorius. a. 2. knees superior medialis. 2. ditinjau dari gerak secara osteokinematika dan secara artrokinematika yang terjadi pada sendi lutut.19 lalu arteri femoralis bercabang menjadi cabang arteri superficial dan cabang profunda (Carolla.

R (<90˚) (Parjoto. Fleksi sendi lutut adalah gerakan permukaan posterior ke bawah menjauhi permukaan posterior tungkai bawah. dan “jika permukaan sendi cekung. Saat gerak fleksi femur rolling ke arah belakang dan sliddingnya kebelakang. Patologi 1. b. Namun beberapa faktor yang disebut-sebut mempunyai peranan atas timbulnya OA antara lain: . maka gerak slidding dan rolling searah” (Mudasir. Putaran ke dalam adalah gerakan yang membawa jari-jari ke arah sisi dalam tungkai (medial). Hukum ini menyatakan bahwa “jika permukaan sendi cembung (konvek) bergerak pada permukaan sendi cekung (konkaf) maka pergerakan sliding dan rolling berlawanan. Etiologi Pada umumnya disepakati bahwa etiologi yang pasti dari OA tidak diketahui. fleksi ataupun ekstensi menuju ke depan atau ventral.20 sebesar ± 140˚ hingga 150˚ dengan posisi ekstensi 0˚ atau 5˚ dan gerak putaran keluar 40˚ hingga 45˚ dari awal mid posisi (Parjoto. Dan pada permukaan tibia cekung (konkaf) bergerak. B. Untuk putaran (rotasi) dapat terjadi posisi lutut fleksi 90˚. maka gerakkan slidding dan rolling berlawanan arah. Pada permukaan femur cembung (konvek) bergerak. 2000). Putaran keluar adalah gerakan membawa jari-jari ke arah luar (lateral) tungkai. 2000). Artrokinematika Pada kedua permukaan sendi lutut pergerakan yang terjadi meliputi gerak sliding dan rolling. 2002). maka disinilah berlaku hukum konkaf-konvek.

1996). 2001). Penyakit endokrin Pada hipotiroidisme terjadi produksi air dan garam-garam proteoglikan yang berlebihan pada seluruh jaringan penyokong. Aktifitas fisik dan kerusakan sendi sebelumnya Seseorang yang sangat banyak melakukan aktifitas fisik dan sering mengalami trauma yang berulang (misal: para olahragawan) mempunyai resiko yang tinggi untuk terkena OA (Isbagio. defek pembentukan proteoglicane atau hiperaktivitas chondrocyte. Faktor genetik (herediter) Mungkin ada hubungannya dengan defek pembentukan serabut collagen. b. Obesitas Hubungan antara obesitas dan OA masih tetap membingungkan. Faktor makanan Memakan makanan yang mengandung furasium sporotic hiella. Faktor hormoral atau penyakit metabolik Hal ini sering dihubungkan dengan kenyataan bahwa OA sering terjadi pada penderita diabetes mellitus (Isbagio. Sebaliknya sendi pergelangan kaki yang merupakan sendi penahan beban (weight bearing joint) biasanya bebas dari kelainan ini (Hudaya. 1996). 2001). c. yang kesemuanya mempermudah timbulnya kerusakan sendi (Hudaya. f. karena OA sering ditemukan juga pada sendi yang tidak menahan beban. sehingga akan merusak sifat . e. Umur OA umumnya terjadi pada usia lanjut. d.21 a. namun belum jelas benar apakah OA memang terjadi sebagai konsekwensi dari proses penuaan (Isbagio. g. 2001).

2001). Jenis kelamin Sebelu usia 40 tahun kemungkinan laki-laki maupun perempuan yang terkena penyakit ini sama. Di mana pengertian dari akut adalah suatu kondisi yang terjadi saat itu atau yang terjadi suatu gejala kurang dari 2X/24 jam dan diawali dengan pembengkakan. Namun setelah menopause frekuensi OA meningkatkan pada perempuan (Setiyawan. Pada tingkat awal OA ditandai dengan timbulnya perubahan lokal pada cartilago yang berupa timbulnya bila akibat adanya penambahan jumlah air setempat. Di sekitar sendi dibentuk tulang baru yang sering kali menyerupai duri disebut osteopyte atau spur atau taji yang sifatnya lebih rapuh dari tulang aslinya (Hudaya. Faktor-faktor tersebut di atas secara bersama-sama akan menimbulkan faktor predis posisi umum yang kemudian ditambah dengan faktor-faktor biomekanik lokal dari sendi yang bersangkutan. Sedangkan pada kondisi kronis adalah suatu kondisi yang terjadi setelah masa akut atau setelah gejala 2X/24 jam. 1987). Pada aktivitas normal. khususnya biomekanik rawan sendi. tidak kenyal dan rapuh. Akibat . glukusa akan menyebabkan produksi proteoglikan menurun (Soepratiman. akan menyebabkan timbulnya proses OA. 2. Perubahan patologi Dalam perubahan patologis dalam kasus OA ada yang akut dan kronis. synovial dan kulit pada diabeties meillitus.22 fisik rawan sendi. tendon. robekan tulang rawan sendi lama baru terjadi. Pada kondisi OA terjadi perubahan local pada kartilago (tulang rawan) dimana kartilago yang mengalami degenerasi akan tampak suram. ligament.1996). h.

sehingga struktur normal tulang rawan sendi rusak. Manifes osteoarthritis: Pada tingkat ini telah terjadi kerusakan sendi yang luas. Decompensated osteoarthritis: Stadium ini disebut pula surgical state. pembentukan osteopyte hebat. dan fibrillasi serabutserabut jaringan ikat (collagen). Gambaran klinis Secara klinis OA dapat dibagi menjadi tiga tingkatan. akan terjadi perubahan air dan proteoglican dan tercerai-cerai.Pada tulang sub-chondral: terjadi sclerosis b.23 adanya penambahan jumlah air ini. Sub-clinical osteoarthritis: Pada tingkat ini diketemukan gejala atau tanda klinis. . selain itu tulang sub-chondral menjadi sangat sclerotic.Pada tulang rawan sendi terjadi peningkatan jumlah air. capsula sendi menjadi kendor (laxity). akan menyebabkan serabut collagen setempat terputus-putus dan proteoglican mengalami pembengkakan (Hudaya. 1996). 3. yaitu: a. Pada tingkat selanjutnya. c. timbul rasa nyeri pada saat istirahat (pain of rest) dan pembatasan lingkup gerak sendi. timbul keluhan nyeri pada saat bergerak (pain of motion) dan rasa kaku pada permulaan gerak. . sehingga tampak deformitas yang jelas (Hudaya. Pada foto rontgen tampak penyempitan ruang sendi (joit space) dan sclerosis tulang sub-chondral. 1996). Kemudian kerusakan diperluas. 1996). hanya secara patologis dapat ditemukan: . hal ini akan terus berlangsung dan akhirnya seluruh tulang rawan sendi akan rusak (Hudaya.

kesukaran bergerak pada sendi sering sudah timbul meskipun penyakitnya masih dini. Bunyi ini mungkin akibat gesekan kedua permukaan tulang sendi saat digerakkan. bahkan kadang dapat terdengar. iritasi saraf. Rasa bergerak pada sendi yang sakit bila digerakkan dapat dirasakan oleh penderita atau pemeriksa. reumatik jaringan lunak atau sinovitis. pembengkakan bisa terjadi akibat adanya cairan sendi yang biasanya tidak banyak (<100 cc) atau karena adanya osteofit yang dapat mengubah permukaan sendi. spasme otot dan apabila terus dibiarkan bisa menyebabkan kontraktur. nyeri pada sendi dapat timbul karena berbagai faktor antara lain akibat micro fraktur di tulang persendian. Hal ini bisa dikarenakan oleh berbagai macam masalah seperti nyeri. Rasa kaku umumnya kurang dari 30 menit. seperti duduk terlalu lama atau setelah bangun tidur. b) Hambatan gerak sendi. d) Adanya krepitasi. tagangan otot. tekanan pada ligamen. . e) Pembengkakan sendi. Beberapa gerakan tertentu bahkan dapat menimbulkan rasa nyeri yang sangat hebat. kaku dan nyeri pada sendi bisa timbul setelah istirahat cukup lama. c) Kaku sendi pagi (morning steafness). Biasanya nyeri bertambah bila bergerak dan berkurang bila istirahat. Gejala ini sering terdapat pada pemeriksa sendi lutut. Tanda dan gejala Dibawah ini ada beberapa keluhan yang serius diutarakan oleh penderita OA antra lain: a) Nyeri sendi. kongesti pembuluh darah balik.24 4.

2000).25 f) Gangguan aktifitas fungsional. yaitu umur diatas 50 tahun. adanya penyempitan celah sendi. kaku sendi kurang dan 30 menit dan krepilasi (Parjoto. 5. Grade 1: . gangguan gerak. kista tulang dan peningkatan densitas tulang. yaitu umum diatas 50 tahun. Selain itu disertai juga perubahan bentuk sendi yang bisa dikarenakan adanya perubahan dipermukaan sendi. Bila ada gambaran osteofit pada pemeriksaan radiologi dibutuhkan satu dan tiga kriteria. perabaan sendi tidak panas. nyeri tekan pada tulang pembesaran tulang. Bila seseorang ditemukan hanya nyeri lutut. Perubahan di atas dipakai sebagai pedoman oleh Kellgren untuk menentukan gradasi OA (1963): Grade 0: tidak normal (tidak ada OA). yang disebabkan oleh akumulasi keluhan yang juga ditambah oleh karena menurunnya kekuatan otot. Kriteria Actman merupakan salah satu pedoman diagnosis osteoarthritis sendi lutut. namun terkadang tidak seperti nyeri tekan. kaku sendi di pagi hari kurang dan 30 menit. g) h) Tanda-tanda peradangan dan deformitas Tanda peradangan di persendiaan yang sakit kadang timbul. perubahan pada tulang dan timbul berbagai kecacatan seperti valgus dan valrus (Dalimartha. rasa hangat dan warana kemerahan. Melalui pemeriksaan radiologi yang menunjang diagnosis osteoarhrosis antara lain adanya osteofit pada pinggir sendi. Diagnosis Diagnosis sendi lutut berdasarkan gambaran klinis dan radiology. diagnosa osteoarthritis harus ditambah tiga dan lima kriteria. adanya perubahan struktur anatomi sendi. 2001).

Grade 3: OA moderat (osteofit moderat. sendi lebih menonjol disertai demam. celah sendi sempit). deformitas ujung tulang. namun pada rematoid arthrosis sendi lutut selalu disertai gejala dan keluhan ekstra articular dan aktualisasi inflamai cukup tinggi sementara osteoarthrosis sendi lutut tidak dijumpai gejala dan keluhan tersebut. 1996). atroslopi dan mielografi (Setyawan. sclerosis +) (Kusumawati. 2001). 2003). nyeri sangat tajam (sharp pain). Hasil laboratorium yang ikut mendukung yaitu peningkatan jumlah cairan sendi dan analisis cairan sendi apabila terdapat peradangan hasilnya akan tidak normal. Pemeriksaan penunjang lainnya yaitu melalui MRI. Pada rematoid arthrosis sendi lutut menyerang umur lebih muda. selalu bilateral. 7. celah sendi baik).26 OA meragukan (sendi normal. kista (-). sela sendi hilang. Grade 2: OA minimal (osteofit ada di dua tempat. kelemahan otot dan penurunan berat badan (Hudaya. sklerosis sub kondral. Komplikasi Penyakit ini tidak mendapatkan penanganan yang baik dan tepat maka menimbulkan berbagai masalah baru yang terjadi akibat proses penyakit ini . Grade 4: OA berat (osteofit besar. limfadenopaty. Pada kasus rematoid arthrosis didapatkan keluhan seperti nodul rematoid di jaringan sub cutan vasculatis episkeritis. kista +. deformitas ujung tulang. 6. Diagnosis banding Ada kondisi yang mempunyai gejala-gejala hamper sama dengan osteoarthrosis sendi lutut antara lain yaitu rematoid arthrosis sendi lutut. morning stiffness lebih berat selama 1 jam. kecuali terdapat osteofit minimal).

Tulang subkondral lama kelamaan dapat menusuk pada metafisis dari tulang tibia dan tualang femur sebagai akibat terjadi komplikasi seperti nyeri.Seperti adanya spur (Ostefit) sehingga terjadi proses penghancuran tulang rawan sendi. Prognosis Mengingat bahwa osteoarthrosis adalah penyakit degeneratif. berdiri. Kita ketahui stabilitas sendi tergantung dari bentuk sendi.duduk. ligament dan kapsul tidak dapat dipengaruhi kecuali menjaga agar jangan terlalu mendapat beban dan stres sedangkan otot dapat diperkuat dengan cara latihan. menurunnya ketahanan struktur dan komplikasi deformitas valrus dan valgus terganggunya aktifitas sehari-hari seperti aktifitas ibadah. atropi. C. Objek yang Dibahas Di sini penulis akan membahas masalah yang terjadi pada osteoarthrosis knee dextra. 1990).27 sendiri.dan berjalan. kaki membentuk varus dan valgus. jongkok. maka dapat dimengerti bahwa penyakit ini progesif sesuai dengan usia. . namun apabila diketahui secara dini dan belum menimbulkan deformitas (valgus dan valrus) maka perjalanan penyakit dapat dihambat dengan cara membuat atau berusaha untuk memperbaiki stabilisasi sendi. kelemahan otot. ligamen dan kapsula serta pegangan peranan penting adalah otot. Bentuk sendi. sehingga kunci dari stabilitas yang masih bisa dikendalikan adalah mengurangi rasa sakit dan melatih otot agar menjadi kuat (Reksoprodjo. 8.

3) nyeri ridiculer yaitu nyeri yang timbul akibat adanya iritasi pada serabut sensorik dibagian radiks posterior maupun saraf spinal (Sidharta. Terapi latihan dilakukan secara berulang-ulang dan dilakukan secara perlahan-lahan secara ritmis dapat mengaktivitasi serabut saraf berpenanampang . b. Mekanisme nyeri Melzack dan Wall mengemukakan teori gerbang kontol yang banyak diterima bayak ahli.28 1. 2) Nyeri neuromuscolo societal neurogenik yaitu nyeri akibat iritasi langsung terhadap sensoris perifer dengan ciri khas nyeri menjalar sepanjang kawasan distal saraf yang bersangkutan dan penjalaran nyeri tersebut berpangkal pada bagian saraf yang mengalami iritasi. Nyeri a. Menurut teori afferent terdiri dari 2 kelompok serabut yaitu serabut yang berukuran besar (A-Beta) dan serabut kecil (A-delta dan C). Mekanisme nyeri melalui terapi latihan yaitu: terpi latihan merupakan salah satu pengobatan dalam fisioterapi yang dalam pelaksanaannya menggunakan gerakan tubuh baik secara aktif maupun pasif sehingga dapat mempercepat penyembuhan cidera atau penyakit lainnya yang telah merubah pola hidup yang normal. 1991). Definisi Nyeri adalah suatu pengalaman sensorik emosional yang tidak menyenangkan berkaitan dengan jaringan yang rusak atau jaringan yang cenderung rusak (Widiastuti. 1999) c. Macam-macam nyeri Macam-macam nyeri dilihat dari sumber penyebab nyeri antara lain: 1) nyeri neuromuscolosceletal non neurogenik yang dirasakan pada anggota gerak yang timbul akibat proses patologik jaringan yang diliengkapi serabut nyeri.

adduksi LGS yang diukur pada sendi lutut hanya pada bidang frontal. yaitu: a b c Bidang Sagital (S) untuk gerak flexi dan extensi Bidan Frontal (F) untuk gerakan abduksi . Cara penulisan nyeri dengan skala VAS yaitu: 0 tidak nyeri 10 nyeri tak tertahankan nyeri ringan Salah satu ujung menunjukkan tidak nyeri dan ujung yang lain menunjukkan nyeri yang hebat. Diukur sesuai dengan ISOM (International Standar Orthopedic Measurement). Pengukuran LGS dilakukan pada tiga bidang gerak dasar. Penulis melakukan pemeriksaan derajat nyeri dengan menggunakan skala VAS (Visual Analog Scale) yaitu cara pengukuran derajat nyeri dengan menunjukkan satu titik pada garis skala (0 . toileting. Panjang garris mulai dari titik tidak nyeri sampai titik yang menunjukkan besarnynya nyeri. 2. Pengukuran derajat Nyeri Nyeri dapat diukur dengan berbagai skala adalah skala VAS. d. Alat ukur yang digunakan adalah goneometer. Posisi awal biasanya posisi anatomi yang disebut NZSP (Neutral Zero Starting Position). naik dan turun tangga. Tipe .29 kecil (A-delta) dan akan menghinbisi serabut saraf beta berarti rasa nyeri tidak dicetuskan. LGS (Lingkup Gerak Sendi) Lingkup Gerak Sendi adalah luas lingkup gerak sendi yang bisa dilakukan oleh suatu sendi (DP3fT).10). VDS. jongkok berdiri.adduksi dan side flexi Bidang Transversal (T) untuk gerakan horizontal abduksi . Skala 5 tingkat yaitu berjalan 15 meter.

5 = sangat sulit.30 penulisan menggunakan system SFTR dengan tiga kelompok angka mulai dari extensi (semua gerakan yang menjauhi tubuh) ditulis pertama posisi awal dituliskan ditengah. Dengan mengukur lingkar angota gerak kita bsa mengetahui adanya atropi otot. 4. terdiri dari 1 = sangat mudah. 4 = sangat nyeri. Pelaksanaan pengukuran lingkar anggota gerak ini menggunakan patokan-patokan tertentu. 2 = bantuan . 3 = tidak mudah tetapi juga tidak sulit. 3 = nyeri sedang. 1994). derajat kesukaran untuk melakukan aktifitas. 10 cm dibawah tuberositas tibia (Creapy. dapat digunakan indeks status fungsional jette (modifikasi fisher) (Jette AM. Wilconsin USA tahun 1977 berdasarkan indeks ini. Indeks ini pertama kali digunakan dalam The Pilot Geriatric Arthiris Program. 2 = agak mudah. Antropometri (pengukur lingkar segmen tubuh) Pengukuran lingkar segmen sangat penting artinya dalam pemeriksaan fisioterapi. 4 = agak sulit. Semua gerajkan diukur dari posisi awal/anatomis (Creapy. (2) Kesulitan. 3. 2 = nyeri. Kemampuan Fugsional dengan skala Jette Untuk menilai kemampuan bangkit dari posisi duduk. status fungsional mempunyai tiga dimensi yang saling berkaitan yaitu: (1) Nyeri. 5 cm dibawah tuberasitas tibia. 1994). Pada kasus OA sendi lutut patokan dimulai dari tuberositas tibia (kemudian ukur 5 cm diatas tuberositas tibia. berjalan (15 m) dan naik tangga. odema dan lainnya. derajat ketergantungan seseorang untuk melakukan aktifitas terdiri dari 1 = tanpa bantuan. derajat nyeri saat melakukan aktifitas terdiri dari 1 = tidak nyeri. 1980). Alat ukur yang digunakan Mid line (meteran). (3) Ketergantungan. Flexi (semua garakan yang mendekati tubuh) ditulis terakhir.10 cm diatas tuberositas tibia.

5 = tidak dapat melakukan aktifitas (Parjanto. 4 = butuh bantuan alat dan orang.. Kriteria kekuatan otot Lovelt.31 alat. 2000). Untuk pemeriksaan MMT ini dengan system manual yaitu dengan cara terapis memberikan tahanan kepada pasien dari pasien disuruh melawan tahanan dari terapis dan saat itu terapis menilai sesuai dengan criteria nilai kekuatan otot (Sujatno et al. Naniel dan Medical Kendal dan MC creary Worthinghom Research Normal : Subjek dengan pasien 100% : Subjek bergerak melawan gravitasi dan mempertahankan melawan tahanan posisi dengan maximal 5 melawan gravitasi dan tahanan maximal Good : Subjek bergarak dengan 80% : Subjek bergarak dan penuh melawan gravitasi mempertahankan tanpa melawan tahanan posisi dengan 4 melawan gravitasidan tahanan kurang maximal Fair : Subjek bergaerak penuh 50% : Subjek bergerak LGS melawan gravitasi dan tanpamelawan tahanan mempertahankan 3 posisi dengan melawan gravitasi Poor : Subjek bergerak dengan LGS penuh tanpa melawan 2 gravitasi . MMT (Manual Muscule Testing) MMT adalah suatu usaha untuk menentukan atau mengetahui kemampuan seseorang dalam mengontraksikan otot atau grup secara voluntary. 3 = butuh bantuan orang. 5.2. 1993). Tabel 2.

Arus frekuensi tinggi adalah arus listrik bolak-balik yang frekuensinya lebih dari 500.32 Frace : Kontraksi otot bisa dipalpasi tetapi tidak ada pergerakan sendi 5% : Kontraksi otot bisa dipalpasi tetapi tidak ada pergerakan sendi 1 Zero : Kontraksi otot tidak dapat 0% : Kontraksi otot tidak dipalpasi dapat dipalpasi 0 D.66 MHz. panjang gelombang yang sesuai dengan frekuensi SWD yang sering juga disebut energi elektromagnetik 27 MHz.000 cycle/detik yang tidak memberikan rangsang terhadap saraf sensorik maupun motorik. Pengaruh fisiologis yang timbul disebabkan oleh kenaikan suhu jaringan.33 MHz dan 40. Modalitas Fisioterapi 1. Short Wave Diathermy (SWD) Adalah alat terapi yang menggunakan energi elektromagnetik yang dihasilkan oleh arus bolak-balik frekuensi tinggi. Efek SWD (EEM 27 MHz) Efek SWD terdiri dan efek fisiologis dan efek terapeutik. Frekuensi yang diperbolehkan pada pemakaian SWD adalah 13. 1) Efek Fisiologis Efek arus EEM 27 MHz terhadap tubuh adalah timbulnya panas dalam jaringan. yaitu: . 1993).98 MHz. a. Arus ini sering juga disebut arus oscilasi (Sujatno. 27.

. et al. Supply O2 dan sari-sari makanan akan meningkat sehingga kebutuhan jaringan akan O2 dan sari makanan akan cepat terpenuhi (Sujatno. et al. d) Kenaikan suhu tubuh Pada bagian tubuh apabila mendapat pemanasan maka akan terjadi kenaikan suhu lokal pada jaringan tersebut. Namun apabila pemanasan meliputi daerah yang luas dan waktu yang lama akan mengakibatkan kenaikan suhu (Sujatno. 1993).. Sebagai akibat dari vasodilatasi jumlah supply darah di daerah tersebut bertambah. b) Penambahan supply darah Panas akan memberikan pengamh langsung pada dinding pembuluh darah berupa timbulnya vasodilatasi terutama pada jaringan superficial. 1993). Dengan demikian. Dengan demikian jumlah O2 dan sari-sari makanan bertambah dan pembuangan sisa-sisa metabolisme akan lebih lancar. 1993). c) Manfaat pada serabut saraf Apabila panas yang dihasilkan tidak berlebihan maka akan terjadi penurunan ekstabilitas susunan saraf sehingga akan menurunkan atau mengurangi rasa nyeri (Sujatno et al. pemanasan jaringan akan mempercepat perubahan kimia yaitu proses metabolisme. .33 a) Metabolisme meningkat Hukum Varit Hoff menyatakan bahwa perubahan kimia dapat dipercepat oleh adanya panas..

Rileksasi otot-otot antagonis memberikan kebebasan kerja dari otot-otot antagonis. b) Mengurangi nyeri Akibat adanya penekanan ujung-ujung saraf sensoris pada persendian (nociceptor) akan mengakibatkan rasa nyeri yang diakibatkan oleh aktifitas nociceptor yang meningkat. . 1993). disamping itu pemanasan secara lokal pada kulit akan menambah aktifitas kelenjar keringat di daerah tersebut (Sujatno. et al.. f) Peningkatan aktivitas kelenjar keringat Apabila kenaikan suhu tubuh. meskipun kekuatan otot tidak berpengaruh.. 2) Efek terapeutik Efek-efek terapeutik energi elektromagnetik 27 MHz antara lain: a) Meningkatkan sirkulasi darah Dengan timbulnya panas yang dihasilkan oleh SWD (EEM 27 MHz) akan menimbulkan vasodilatasi lokal pada pembuluh darah. kelenjar keringat akan menjadi lebih aktif. 1993). kondisi optimum pada kontraksi otot.34 e) Manfaat pada jaringan otot Kenaikan suhu jaringan akan memberikan rileksasi dan menambah efisiensi kerja otot-otot. sehingga peredaran darah akan lebih lancar dan supply zat-zat yang dibutuhkan oleh proses metabolisme akan meningkat pula (Sujatno. Serabut-serabut otot akan berkontraksi dan rileksasi lebih cepat.. Sehingga merangsang thermoreceptor terjadi dumping terhadap aktifitas nociceptor (Sujatno. 1993). Pemberian SWD (EEM 27 MHz) dapat memberikan efek sedatif dan analgetik pada ujung-ujung saraf sensoris oleh karena pengaruh thermal (panas). et al. et al.

Beberapa jenis patologi seperti traumatologi.. et al..35 c) Mengurangi spasme dan menimbulkan relaksasi otot Akibat adanya rasa nyeri maka otot-otot akan mengadakan protektif spasme. dan kapsul sendi maka akan meningkatkan elastisitas jaringan pengikat sebagai bagian penyusun sendi maka struktur sekitar sendi akan kendor dan kekakuan sendi akan berkurang (Sujatno. Indikasi dan kontra indikasi Short Wave Diathermy (SWD) Energi elektromagnetik intermitten bisa diterapkan pada fase-fase penyembuhan luka.. . Beberapa kontraindikasi pada pemberian energi elektromagnetik 27 MHz. et al. sehingga otot-otot akan tegang (spasme). Sebagai syarat untuk menentukan indikasi perlu pertimbangan 3 hal yaitu: 1) Stadium dari proses penyembuhan luka. b. 1993). terutama pada fase penenandaan sangat membantu melindungi jaringan dan struktur persendian. ligamen. 1993). et al. Rematologi dapat dipercepat proses penyembuhan lukanya dengan adanya pemberian EEM 27 MHz (Sujatno. 2) Sifat dan jaringan atau organ yang mengalami kerusakan seperti otot. 1993). lemak atau jaringan lain 3) Lokalisasi dan jaringan atau organ yang mengalami kerusakan. d) Mengurangi ketegangan struktur kapsul sendi Adanya panas yang disebabkan oleh pemberian SWD pada jaringan pengikat seperti tendon. Pemberian SWD akan menyebabkan otot-otot menjadi rileks. dan kondisi otot menjadi lebih baik (Sujatno.

.al. f) Menstruasi Pemberian EEM 27 MHz pada saat menstruasi pada daerah lumbal dan sacral dapat mengganggu siklus menstruasi.. g) Kehamilan Aplikasi EEM 27 MHz secara langsung didaerah kehamilan atau lumbosacral menyebabkan gangguan keseimbangan zat asam (oksigen) pada placenta (Sujatno. et. buerger dessease atau gangguan jantung yang mengarahi ke dekompensasi. c) Jaringan dan organ yang mempunyai banyak cairan Misalnya pada mata atau luka basah dan eksim basah juga dapat menimbulkan kebakaran dari jaringan.36 a) Logam dalam tubuh Pemberian EEM 27 MHz pada jaringan tubuh yang ada logamnya akan menyebabkan konsentrasi energi pada logam. Penggunaanya dilanjutkan menggunakan 30% lebih rendah dan intensitas semula. e) Infeksi akut dan demam Pada keadaan ini dapat memperluas infeksi bakteri melalui aliran darah. Sehingga disekitar logam akan dapat panas yang berlebihan akibatnya bisa terbakar. b) Gangguan peredaran darah Pemberian EMM 27 MHz cendemng menimbulkan pendarahan gangren dan atau trombose. 1993). d) Gangguan sensibilitas Pada gangguan ini terutama pada panas dan dingin maka pemberian dosis secara subyektif sebaiknya dihindari.

Dengan menatakan pulsasi istirahat maka kenaikan temperatur dapat dicegah dan panas bisa diatur sampai dosis submitis 3) Intensitas Pada pemberian EEM intermitten maka intensitas dan pulsasi bisa tinggi. Nilai lama pulsasi 0.37 c. Frekuensi pengulangan pulsasi juga dapat menentukan efek komulatif dan panas yang terjadi. Earth dan Kern menyatakan bahwa dengan menggunakan kumparan untuk meningkatkan sirkulasi darah dalam otot diperlukan waktu kurang lebih 10 menit. maka intensitas rata-rata juga tinggi dan sering menimbulkan panas. 4) Lama pengobatan Lama pengobatan antara 10-15 menit. Pada dosis yang tinggi pengobatan bisa diberikan 2-3 kali per rninggu atau 1 kali satu minggu. Pada beberapa alat intensitas yang diperbolehkan sampai mencapai 1000 watt. . 5) Frekuensi pengobatan Pada dosis yang rendah pengobatan bisa diberikan setiap hari tanpa beban terhadap sirkulasi darah terutama untuk aktualitas radang yang tinggi.4 ms tetapi beberapa alat yang modem mempunyai lama pulsasi yang bervariasi. Pemberian dosis terapi Pemberian dosis dalam suatu pengobatan ditentukan oleh: 1) Lama pulsasi Lama pulsasi adalah waktu berlangsungnya pulsasi atau ms dan EEM intermitten didalam jaringan. 2) Frekuensi pengulangan pulsasi Jika frekuensi pulsasi tinggi.

Untuk dapat menyebarkan getaran longitudinal ini membutuhkan suatu medium yang elastis yang dikenal dengan coupling medium. perubahan permeabilitas dari membran sel dan membran jaringan serta mempermudah metabolisme (Sujatno. Udara merupakan sebuah kontak medium yang sangat tidak cocok karena hampir semua energi US dipantulkan. Bentuk gelombang yang dihasilkan dua jenis yaitu continous gelombang yang dihantarkan secara terus menerus dan pulsed gelombang yang terputus-putus (Ekowati. Coupling medium yang cocok digunakan antara lain air. 2000).38 2. Fisika dasar ultrasonik Terapi ultrasonik adalah suatu pengobatan medik dengan getaran mekanik pada frekuensi di atas pendengaran manusia yaitu lebih dari 17. sehingga terjadilah variasi tekanan di dalam jaringan yang lebih dikenal dengan "mikromassage" adanya variasi tekanan tersebut akan menghasilkan beberapa hal antara lain perubahan volume sel-sel tubuh sebesar 0. Ultrasonik a. Karakter gelombang US merupakan gelombang longitudinal. 1998). Efek Biofisika 1. . b. dengan kata lain arah penyebarannya searah dengan arah getaran.000 Hertz (Ekowati. 1998). Efek mekanik Gelombang US menimbulkan adanya peregangan dan pemampatan di dalam jaringan dengan frekuensi yang sama. 2000). gel dan salep yang sering dikenal dengan ultrasonoforese (Sujatno.02%.

Area yang akan diobati harus dibersihkan untuk mendapatkan hasil yang efektif (Parjoto. dimana untuk mendapatkan kontak yang sempurna antara tranduser dengan kulit menggunakan coupling medium berupa salep. Efek panas "Micromassage" yang ditimbulkan oleh US akan menimbulkan efek panas dalam jaringan akibat dari pergeseran (Ekowati. Efek biologi Efek yang timbul antara lain mengurangi nyeri melalui perbaikan sirkulasi jaringan yang menyebabkan drainase dari "tissue irritant" lebih baik. normalisasi tonus otot karena zat kimia yang merangsang afferen otot sedikit. Aplikasi US Metode aplikasi yang digunakan kontak langsung. 2000). "Lehmann" mengemukakan bahwa setiap pemberian US dengan intensitas 1 watt/cm2 secara kontinyu dalam jaringan otot akan menaikkan temperatur sebesar 0. c. Efek panas yang diharapkan pada pemberian US mencapai 40° . .07°C per detik. pengurangan tegangan jaringan melalui perbaikan sirkulasi darah dan limfe menyebabkan penyerapan cairan edema (Ekowati.45° C (Parjoto. 2000). 2000). 2000). d. 2000). Aplikator harus digerakkan secara terus menerus 2 cm/detik untuk menghindari peningkatan reaksi termal lokal yang dapat berakibat nyeri tajam pada penderita (Ekowati.39 2. Metode ini paling banyak digunakan.

Posisi duduk dapat dikatakan posisi istirahat sendi lutut. Keadaan post traumatik seperti. sendi dan otot. 1998). mata. 1996). fraktur dan odem (Sujatno. karena secara biomekanik tekanan garis weight bearing dari pusat kaput femur tidak melalui pusat lutut sehingga beban yang ditimbulkan pada lutut minimal dan tidak menyebabkan nyeri (Kusumawati. mata. Terapi Latihan Terapi latihan adalah gerak dari tubuh atau bagian dari tubuh untuk mengurangi gejala-gejala pada OA atau untuk meningkatkan fungsi tubuh akibat OA. gangguan vaskuler. e. Dalam kondisi ini penulis hanya menggunakan terapi latihan berupa: a. Yang perlu diketahui pada terapi OA lutut adalah latihan yang tidak menyebabkan pembebanan yang berlebihan pada sendi lutut. suspention. Terapi latihan jenis ini dapat membantu mempertahankan fungsi sendi dan kekuatan otot (Kisner. salah satu hal yang menentukan untuk kedalaman penetrasi (Parjoto. . hemofilia. 2003). Dimana posisi aman untuk melakukan terapi latihan yaitu posisi duduk. Indikasi US Kelainan-kelainan pada jaringan tulang. f. infeksi akut. Bantuan dari luar dapat berupa tangan terapis. jantung. Assisted active movement Suatu gerakan aktif dengan bantuan kekuatan dari luar. 3. dan lain-lain. papan. sedangkan pasien tetap mengkontraksikan ototnya dengan sadar. Kontradiksi US Uteris yang hamil.40 Frekuensi yang sudah tetap pada US yaitu 1 MHz dan 3 MHz. 2000).

1996) c. Free Active Exercise Free active exercise merupakan bagian dari active exercise yang dihasilkan oleh kontraksi otot yang melawan gaya gravitasi. Dalam peneiitian ini digunakan protokol dari "Holten" dimana untuk mencari 1 RM menggunakan suatu diagram yang disebut "Holten Diagram" yaitu diagram yang menggambarkan hubungan antara jumlah repitisi dan persentase . Hold Relax Hold relax adalah teknik latihan otot secara isometric kelompok antagonis dan diikuti rileksasi otot tersebut. Dosis latihan untuk latihan penguatan otot Istilah dosis dalam latihan isotonik adalah repitition maximum (RM). Tahanan dari luar dapat berupa tahanan manual maupun mekanik. dimana 1 RM adalah beban maksimum yang dapat diangkat 1 kali melewati sebuah lingkup gerak sendi (Kusumawati. Hold relax bermanfaat untuk rilexasi otot dan menambah LGS sendi. Resisted Active Exercise Salah satu bentuk latihan active movement adalah resisted active exercise. d. dimana pada latihan ini terjadi kontraksi dari otot secara static maupun dinamis dengan tahanan dari luar. Tujuan pemberian terapi ini adalah peningkatan otot-otot penggerak sendi (Kisner. 2003). 1996). Dengan kontraksi isometric setelahnya otot menjadi rilex sehingga gerakan kearah agonis lebih mudan dilakukan (Kisner. 1996). e. tanpa bantuan atau tenaga baik dari luar tubuh ataupun dari dalam tubuh itu sendiri (Kisner.41 b.

5 Diagram Holten (Kusumawati.5). seperti dapat dilihat dalam tabel berikut: 1 2 4 7 11 16 22 25 Tabel 2. The derived 1 RM tes Jumlah dari repetisi 100 95 90 85 80 75 70 65 Gambar 2. 2003) Ada beberapa jenis metode latihan tergantung dari tujuan yang ingin dicapai.42 (%) kemampuan pasien (Gambar 2.3 Metode IRM Metode Mobilisasi Koordinasi Endurance Velocity Hipertrofi Kekuatan absolut Intensitas dari 1 RM 10-30% 10-35% 10-65% 70-80% 75-85% 90-100% Repetisi 5-15 10-20 > 20 11-22 6-12 1-4 Seri 1-4 2-6 1-3 3-4 3-5 3-6 Istirahat (detik) 60 30-60 0-30 90-15 2-5 3-6 Tujuan Memperbaiki mobilitas lokal Mempelajari kembali pergerakan Meningkatkan kekuatan aerobik lokal Melatih kecepatan pergerakan Meningkatkan massa otot Meningkatkan kekuatan absolut (Kusumawati. 2003) . Tes 1 RM adalah tes maksimum 1 repetisi yang umum digunakan dalam latihan penguatan dengan metode sangat simpel.

berdiri.Nyeri pada knee dextra .Oedem pada knee dextra .Adanya gangguan ADL seperti jongkok.Keterbatasan LGS pada knee dextra .43 E. Kerangka Berfikir Osteoarthrosis knee dextra Permasalan kapasitas fisik . naik turun tangga dan berjalan Short Wave Diathermy Terapi Latihan Ulta Sonik - Mengurangi nyeri Menambah LGS Meningkatkan kekuatan otot Meningkatkan kemampuan fungsional Mengurangi odema .Penurunan kekuatan otot Permasalahan kemampuan fungsional .

odema dan adanya penurunan kekuatan otot serta penurunan aktifitas fungsional. Variable independent yang digunakan antara lain SWD. Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan dalam karya tulis ilmiah ini sesuai dengan studi kasus. Visual Analogue Scale (VAS) Pengukuran derajat nyeri dengan menunjukkan satu titik pada garis skala nyeri (0-10 cm). panjang garis mulai dari titik tidak nyeri sampai titik yang ditunjukkan besarnya nyeri.BAB METODE PENELITIAN A. US dan Terapi latihan. B. keterbatasan gerak. 44 . Intrumen Penelitian Variable dependen dari kondisi Osteoarthritis Knee Dextra antara lain nyeri. Dalam instrument penelitian ini digunakan definisi operasional sebagai berikut: 1. C. Kasus Terpilih Kasus yang digunakan dalam penelitian karya tulis ilmiah adalah Osteoarthritis Knee Dextra. Salah satu ujung menunjukkan tidak nyeri dan ujung yang lain menunjukkan nyeri yang hebat.

Sardjito. Lingkup Gerak Sendi (LGS) Besarnya luas lingkup gerak sendi yang bias dilakukan oleh suiatu sendi. 4. D. Lokasi dan Waktu Penelitian Kasus penelitian karya tulis ilmiah ini diambil dari RSUD Dr. naik turun tangga dan berdiri dari posisi duduk. Dengan alasan dapat mengetahui kekuatan otot sehingga dapat menentukan jenis terapi latihan yang harus diberikan. .45 0 Metode VAS 10 2. Antropometri Merupakan suatu bentuk pengukuran yang dilakukan pada segmen lingkar tubuh. Skala Jette Suatu usaha untuk mengukur kemampuan fungsional dari penderita antara lain berjalan 15 m. Manual Muscle Testing (MMT) Suatu usaha untuk mengetahui kekuatan seseorang dalam mengontraksikan otot atau group otot secara voluntary. Dengan alas an dapat mengetahui besarnya LGS pada suatu sendi dan apakah terdapat keterbatasan gerak. 3. di poli fisioterapi pada tanggal 18 Februari 2008. Dengan alasan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan antara lingkar segmen tubuh kanan dan kanan. 5.

Dari diagnosa tersebut akan didapati data untuk menentukan tindak lanjut dari permasalahan yang terjadi. perkusi b) Interview Metode ini digunakan untuk mengunpulkan data dengan cara tanya jawab antara terapis dengan sumber data yaitu dengan metode autoanamnesis. palpasi. inspeksi. Dari tindak lanjut permasalahan akan didapatkan hasil terapi dari terapi paertama hingga keenam. auskultasi. F. Data primer dengan menggunakan: a) Penelitian fisik Bertujuan untuk mengetahui keadaan fisik pasien. Data sekunder dengan menggunakan: a) Studi dokumentasi Dalam studi dokumentasi penulis mengamati dan mempelajari datadata dari awal sampai akhir.Pemeriksaan fisik terdiri dari : vital sign. Teknik Analisa Data Teknik analisis data yang digunakan adalah pendekatan analisis deduktif. b) Studi pustaka Dari buku-buku. Data-data yang diperoleh dari hasil tanya jawab dan pemeriksaan umum maupun khusus dikumpulkan untuk menentukan diagnosa. Prosedur Pengambilan dan Pengumpulan Data 1. 2. . c) Observasi Dilakukan untuk mengetahui perkembangan pasien selama dilakukan terapi.46 E. majalah dan jurnal yang berkaitan dengan Osteoarthritis.

1) Anamnesis Merupakan pengumpulan data dengan jalan tanya jawab antara terapis dengan pasien. riwayat keluarga. Pelaksanaan Studi Kasus Demi efisiensi dan efektifitas pelaksanaan studi kasus perlu adanya pendokumentasikan intervensi yang sistematis dan terstruktur. riwayat penyakit dahulu. maka terlebih dahulu melaksanakan pemeriksaan yang teliti melalui prosedur yang benar. 1. alamat. umur. dan riwayat pribadi yang ada hubungannya dengan 47 . yaitu : 1) Proses Pemecahan Masalah Fisioterapi. agama. Anamnesis atau tanya jawab tentang identitas pasien (nama. Proses Pemecahan Masalah Fisioterapi a.BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN A. untuk itu dalam bab ini penulis membagi dua. pekerjaan) serta halhal yang berkaitan dengan keadaan atau penyakit penderita seperti keluhan utama. 2) Protokol Studi Kasus. riwayat penyakit sekarang. Sebelum melakukan tindakan pada kondisi tersebut. Pengkajian Dalam pemecahan masalah terhadap kondisi osteoarthritis genu dextra dan beberapa kondisi lain yang mempunyai data serta gejala klinis yang hampir sama. jenis kelamin.

Setelah itu merasakan sakit pada lututnya. a) Identitas Didapatkan informasi: (1) Nama: Tn Masfur. yaitu auto anamnesis dan hetero anamnesis. Dua bulan yang lalu pasien main sepak bola. bagaimana terjadinya. Setelah didiamkan selama 1 hari pasien merasakan kaki kanannya seperti mati rasa. . (6) Alamat: Miliran Mujamuju Umbohamo.48 penyakit pasien. b) Keluhan utama Merupakan keluhan penderita yang dirasakan paling utama. faktor yang memperingan dan memperberat. Setelah itu pasien istirahat selama 2 minggu setelah sakit berkurang pasien pergi ke rumah sakit baroneus dan diperiksa dan dilakukan foto rontgen dan disarankan untuk datang ke fisioterapi. faktor penyebabnya. dan kondisi yang dirasakan sekarang. saat berlari pasien terjatuh dengan tumpuan lutut kanan. riwayat pengobatan. Adapun pertanyaan yang diajukan adalah kapan mulai terjadinya. Dilihat dari segi pelaksanaannya anamnesis ada dua macam. dimana lokasinya. c) Riwayat penyakit sekarang Dinyatakan tentang perjalanan penyakit yang diderita sekarang. (2) Umur: 48 tahun (3) Jenis kelamin: laki-laki (4) Agama: Islam (5) Pekerjaan: Guru taman siswa. Nyeri pada lutut kanan pada saat bangun dari duduk dan saat buat menekuk.

f) Riwayat keluarga Memberikan petunjuk kemungkinan adanya predisposisi terhadap suatu penyakit. tidak ada ketengan otot kanan atas dan bawah. Adakah pihak keluarga yang mempunyai penyakit yang sama yang dialami oleh penderita sekarang atau tidak. urogentalis dan nervorum. . kardiovaskuler. Hanya didapati pada sistem musculoskeletal nyeri dilutut kanan. gastrointestinalis. Tidak ada riwayat diabetes mellitus dan hipertensi. respirasi. g) Anamnesis sistem Anamnesis sistem untuk mengetahui ada tidaknya penyakit atau keluhan pada sistem organ yang dapat menyertai keluhan. Pasien adalah seorang guru taman siswa yang memiliki hobi main sepak bola. e) Riwayat pribadi Berisi tentang pekerjaan atau hobby yang digemari oleh penderita. Tidak ada keluarga yang menderita seperti itu. Pada kondisi ini tidak dijumpai adanya keluhan dan kelainan pada sistem kepala dan leher. Pasien tidak pernah mengalami trauma jatuh.49 d) Riwayat penyakit dahulu Riwayat penyakit dahulu harus mencakup penjelasan tentang semua penyakit dan tindakan pembedahan atau operasi masa lain.

dan berat badan. Dari hasil pemeriksaan diketahui bahwa kondisi umum penderita osteoarthritis lutut kanan adalah baik. bengkak dan atrofi otot.50 2) Pemeriksaan Fisik a) Pemeriksaan tanda vital Dalam pemeriksaan vital sign ini meliputi tekanan darah. (3) pola jalan. frekuensi pernapasan. denyut nadi. sehingga dimungkinkan pelaksnaan fisioterapi. sikap tubuh ekspresi wajah dan bentuk badan terjadi obesitas tidak. . Pola jalan baik. tidak ada oedem pada lutut kanan. Kondisi umum pasien baik. tinggi badan. suhu tubuh. Inspeksi statis adalah dengan melihat keadaan penderita saat penderita diam. (2) keadaan lutut. apakah ditemukan kelainan atau pola jalan yang tidak normal atau tidak. sedangkan inspeksi dinamis adalah melihat keadaan penderita saat penderita bergerak atau berjalan. nyeri saat jongkok ke berdiri. apakah ditemukan perubahan struktur sendi lutut (deformitas). yaitu secara statis maupun dinamis. b) Inspeksi Merupakan suatu pemeriksaan yang dilakukan dengan cara melihat (1) kondisi umum pasien yang meliputi keadaan umum penderita. Inspeksi ini ada 2 macam. tidak nampak perbedaan warna kulit kedua lutut tidak nampak kesan varus dan valgus pada lutut kanan.

d) Perkusi Adalah suatu pemeriksaan dengan cara mengetuk atau vibrasi untuk mengetahui keadaan suatu rongga pada bagian tubuh. (3) gerak aktif melawan tahanan. Tidak dilakukan e) Auskultasi Adalah suatu pemeriksaan dengan cara mendengarkan bagian jantung atau paru-paru dengan menggunakan stetoskop. (2) gerak aktif dimana pasien menggerakkan sendiri tanpa bantuan terapis dan diperoleh informasi LGS secara global dan ada tidaknya nyeri. menekan pada daerah sekitar sendi lutut. suhu lutut kanan dalam batas normal. pada pemeriksaan ini penderita bergerak aktif dan terapis menahan dengan kekuatan yang sama besarnya sehingga tidak . suhu di sekitar lutut normal atau tidak.51 c) Palpasi Pemeriksaan dilakukan dengan cara meraba. Terdapat kripitasi pada lutut kanan f) Pemeriksaan gerakan dasar Pemeriksaan gerak dasar meliputi (1) gerak pasif dimana gerakan dilakukan oleh terapis dan diperoleh informasi tentang LGS ada tidaknya nyeri dan end feel. Informasi yang dapat diperoleh dari pemeriksaan ini adalah apakah ada nyeri tekan pada region poplitea. adanya spasme otot di sekitar lutut. tidak ada spasme otot quadrisep dan hamstring. dan oedema pada sendi lutut. Adanya nyeri tekan pada lutut kanan.

sedangkan ekstensi bisa digerakkan full ROM. ada kondisi ini tampak adanya penurunan otot fleksor maupun ekstensor sendi lutut. tidak ada nyeri. end feel lunak. ada kripitasi. (3) Gerak isometrik melawan tahanan Untuk posisi tengkurap pasien mampu melawan tahanan minimal dari terapis. pasien mapu menggerakkan fleksi ekstensi secara aktif full ROM.52 terjadi gerakan. (2) Gerak pasif Posisi tengkurap lutut kanan dapat digerakkan fleksi secara fufll ROM. end feel lunak. tidak ada rasa nyeri. aktivitas naik turun tangga terasa nyeri pada lutut kanan. pasien mampu berjalan secara mandiri. (1) Gerak aktif Posisi tengkurap. pasien mampu duduk ke berdiri dengan mandiri. . g) Kemampuan fungsional dan lingkungan aktivitas (1) Fungsional dasar Pasien mampu menekuk dan meluruskan lutut kanannya. (2) Funsional aktifitas Pasien mampu melakukan aktivitas sehari-hari dengan mandiri. Ada rasa nyeri dengan gerakan fleksi ekstensi. ada nyeri. aktivitas sholat terganggu.

nyeri tekan (3). 0 10 Panjang garis mulai dari titik tidak nyeri sampai titik yang ditunjuk pasien menunjukkan besarnya nyeri. Pasien diberi penjelasan. nyeri gerak (0). tidak ada anak tangga 3) Pemeriksaan Spesifik Pemeriksana spesifik ini dilakukan guna mendukung dalam menegakkan diagnosis dan sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan modalitas fisioterapi yang tepat. Knee dextra : nyeri diam (0). . Sedangkan hasil yang didapat pada kasus ini. Knee dextra: nyeri diam (3). Pada kasus Osteoarthritis sendi lutut ini. Lingkungan rumah: mendukung untuk kesembuhan pasien lantai tidak licin/luas. pemeriksaan yang dilakukan meliputi: a) Tes pengukuran nyeri dengan VAS (Visual Analogue Scale) Yaitu pemgukuran derajat nyeri dengan menunjukkan titik pada garis skala nyeri (0-10 cm) salah satu titik ujung tidak nyeri dan ujung yang lain menunjukkan nyeri yang hebat. nyeri tekan (0).53 (3) Lingkungan aktifitas Lingkungan rumah sakit: ruangan luas tidak licin. kemudian pasien diminta untuk menunjukkan letak derajat nyerinya. mendukuing dalam pelaksanaan terapi dan kesembuhan pasien. nyeri gerak (4).

54 b) Tes gerak sendi (LGS) Pengukuran Lingkup Gerak Sendi bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya keterbatasan sendi lutut. Indeks ini pertama kali digunakan dalam the pilot geriatric Arthritis Program. Patokan pengukuran yang digunakan pada daerah knee yaitu: Tuberositas tibia dengan alat ukur mid line. didapatkan hasil.1 Antropometri Patokan 5 cm dibawah Tuberositas Tibia Tepat pada Tuberositas Tibia 5 cm diatas Tuberositas Tibia 10 cm diatas Tuberositas Tibia d) Pemeriksaan fungsi dasar Untuk menilai kemampuanbangkit dari posisi duduk. 1980). status fungsional mempunyai 3 dimensi yang saling berkaitan Sinistra 34 cm 35 cm 37 cm 38 cm Dextra 36 cm 35 cm 38 cm 40 cm . Wilconsin Usit tahun 1977 berdasarkan indeks ini. dapat digunakan indeks status fungsional jette (modifikasi fisher) (Jette AM. berjalan (15m) dan naik turun tang. c) Antropometri Pengukuran ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya bengkak atau atropi. Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan alat Goniometer dan dapat diukur pada gerak aktif maupun pasif serta mengacu pada kriteria ISOM dimana LGS sendi knee dextra pada kasus ini: (aktif) S: 0 – 0 – 120o (pasif) S: 0 – 0 – 140o knee sinistra (aktif) S: 0 – 0 – 130 (pasif) S: 0 – 0 – 140. Tabel 4.

derajat nyeri saat melakukan aktivitas terdiri dari 1 = tidak nyeri. 2 = Nyeri. 4 = Agak sulit.55 yaitu : (1) Nyeri. 2 = Agak mudah. satu lutut pasien ditekuk dan lutut yang kiri tetap lurus. Kedua tangan pemeriksa memberikan tarikan kearah anterior/posterior. Dari hasil pemeriksaan tersebut diperoleh hasil seperti tabel berikut : Tabel 4. 3 = Butuh bantuan orang. Pemeriksaan ini . 2 = Butuh bantuan alat. 3 = Nyeri sedang.2 Skala Jette Jenis aktivitas fungsional Bangkit dari posisi duduk Berjalan 15 meter Naik dan turun tangga 2 2 2 2 1 2 1 1 1 Nyeri Kesulitan Ketergantungan e) Tes stabilitas sendi lutut 1) Tes laci sorong (anterior / posterior) Posisi pasien berbaring. 5 = Tidak dapat melakukan aktifitas (Parjoto. (2) Kesulitan. (3) Ketergantungan. dimana yang lututnya tadi ditekuk. derajat kesukaran untuk melakukan aktifitas terdiri dari 1 = Sangat mudah. 5 = Sangat sulit. 4 = Butuh bantuan alat dan orang. sambil menekan kaki pasien. terlentang di atas bed. 2000). 3 = Tidak mudah tetapi tidak sulit. Posisi pemeriksa duduk di pinggir bed. 4 = Sangat nyeri. derajat ketergantungan seseorang untuk melakukan aktivitas terdiri dari 1 = Tanpa bantuan.

2. 2000).Tes laci sorong posterior (de Wolf.56 untuk mengetahui stabilitas ligamentum cruiatum anterior/ posterior. 1994) Gambar 4.1. Pemeriksaan ini untuk . 1994) 2) Tes hipermobilitas valgus/varus Posisi pasien berbaring telentang diatas bed. gerakan kearah Valgus/Varus.Tes laci sorong anterior (de Wolf. posisi tangan terapis disamping pasien yang terjuntai. satu tungkai terjuntai kebawah bed. tangan yang lain berada diatas kaki pasien. Dalam kasus ini tes lari serong depan dan belakang hasilnya negatif (Tajuid. Gambar 4.

sedangkan kaki diangkat. Hipermobilitas varus (de Wolf. Dengan membandingkan jarak antara tumit kaki kiri kanan bed. 1994) 3) Tes hiperekstensi Pasien berbaring diatas bed dengan kaki dalam posisi lurus. .3. 1994) Gambar 4. Hipermobilitas valgus (de Wolf. 1994).57 mengetahui stabilitas ligament collateral lateral/medial. Gambar 4. adanya perbedaan dalam hiperekstensi bisa ditunjukkan pada tes ini didapat hasil negatif (de Wolf. 1994). lutut diganjal.4. Dalam kasus ini tes hipermobilitas valgus positif dan varus negatif (de Wolf.

1994) 4) Tes gravity sign Pasien berada dalam posisi berbaring telentang diminta agar kedua kakinya diangkat sehingga lutut dan pangkal pahanya membuat sudut 90 derajat. 1994). kedua tumitnya diletakkan di atas tangan pemeriksa. Gambar 4.58 Gambar 4. (menegangkan hamstring) (de Wolf. 1994) . Pemeriksa mengamati kedua tibia dan menilai apakah tuberositas tibia yang satu letaknya mungkin lebih rendah dari pada yang lainnya.5.Gravity sign (de Wolf.6. Hasil pemeriksaan gravity sign pada kasus ini adalah negatif. Perbedaan akan tampak lebih jelas bila pasien diminta agar menekan tangan pemeriksa dengan kedua tumitnya. Hiperekstensi (de Wolf.

59 5) Tes Apley Pasien berbaring terlungkup dengan lutut ditekuk dalam sudut 90 derajat.3 Kekuatan otot Grup otot Fleksor knee Ekstensor knee Dextra 3 3 Sinistra 5 5 b. Hasil pemeriksaan fisioterapi yang telah dilaksanakan pada penderita osteoarthritis lutut ini didapatkan permasalahan fisioterapi sebagai berikut: . Apabila terjadi “click” yang disertai rasa sakit merupakan petunjuk adanya luka meniscus (de Wolf. Adapun tujuan dan diagnosis fisioterapi adalah untuk mengetahui permasalahan fisioterapi yang dihadapi oleh penderita serta untuk menentukan layanan fisioterapi yang tepat. Otot yang diperiksa yaitu : otot fleksor dan ekstensor lutut kiri dan kanan di dapatkan hasil Tabel 4. bersamaan dengan itu diberikan tekanan kearah Vertikal. 6) Periksaan kekuatan otot Untuk mengetahui kekuatan otot dapat dilakukan dengan menggunakan Manual Muscle Testing (MMT). terapis memutar kaki bawah kesana kemari. 1994). Hasil pemeriksaan Apley pada kasus ini adalah negatif. Diagnosa dan Problematika Fisioterapi Diagnosa fisioterapi merupakan upaya menegakkan masalah aktivitas gerak dan fungsi berdasarkan pernyataan yang logis dan dapat dilayani fisioterapi.

4) Adanya oedema pada lutut kanan 5) Adanya penurunan kekuatan otot. naik turun tangga. d. 3) Adanya nyeri gerak pada lutut kanan. Tujuan Fisioterapi Tujuan fisioterapi dapat dibedakan antara tujuan jangka pendek dan tujuan jangka panjang. tekan. dan (4) Meningkatkan kekuatan otot. Tujuan jangka pendek meliputi : (1) Mengurangi nyeri diam. (2) Menambah Gerak lingkup sendi. Pelaksanaan Fisioterapi . berdiri. (3) Mengurangi oedema. gerak. Kapasitas fungsional terdiri dari: 1) Adanya gangguan bangkit dari posisi duduk 2) Adanya gangguan turun tangga 3) Adanya gangguan berdiri lama dan berjalan jauh 4) Adanya gangguan sholat saat duduk diantara dua sujud c. (2) Meningkatkan kemampuan fungsional pasien secara optimal terutama aktifitas jongkok. berjalan.60 Kapasitas fisik yang terdiri dari : 1) Adanya nyeri diam pada lutut kanannya 2) Adanya nyeri tekan pada lutut kiri bagian lateral. Tujuan jangka panjang meliputi : (1) Mencegah terjadinya komplikasi.

dan Terapi Latihan (TL). b) Persiapan pasien Posisi pasien duduk ongkang-ongkang di tepi bed dan kaki disangga dengan stole dengan rileks. Mesin dihidupkan dari intensitas rendah kemudian dinaikkan pelanpelan hingga mencapai tuning yang diinginkan untuk pemanasan mesin.61 Dalam kondisi ini Fisioterapi yang dilaksanakan fisioterapis adalah SWD. kemudian kabel mesin dihubungkan dengan arus listrik. daerah diterapi dibebaskan dari pakaian. tabung reaksi untuk tes sensasi. melancarkan sirkulasi darah dan merileksasikan jaringan otot. a) Persiapan alat Meliputi pemeriksaan kabel apakah kabel berada pada kondisi baik atau tidak. Selanjutnya pelaksanaan fisioterapi pada kondisi Osteoarthritis Knee dextra. US. 1) SWD Tujuannya adalah mengurangi nyeri. pada daerah tersebut dilakukan tes sensasi panas dingin dengan menggunakan tabung reaksi yang sau diisi air panas dan yang satu diisi air dingin. Cara mengetahui tuning dapat langsung dilihat pada lampu detektor yang didekatkan pada kabeel atau elektrode. pad elektrode/glass elektrode. Pasang elektrode pada mesin. Atur waktu ± 2 menit. dibersihkan serta harus kering. pemeriksaan voltage. Kedua . lampu detektor. apabila lampu menyala berarti diap untuk digunakan atau bisa juga melihat lampu yang ada pada SWD.

a) Persiapan alat Meliputi cek kabel apakah ada kabel yang dalam keadaan terbuka. jarak antara glass elektrode dengan lutut ± 3 – 5 cm. pasang padpa sisi lateral dan medial sendi lutut kiri. posisi dari anggota yang diterapi dan dilarang merubah tombol-tombol yang tertera pada SWD. dingin. Setiap sselesai terapi tombol diposisikan pada posisi nol. Apabila pasien dapat membedakan sensasi panas. c) Pelaksanaan terapi Setelah persiapan alat dan persiapan pasien selesai. meningkatkan sirkulasi darah. dosis yang dipakai waktu terapi maksimal 15 menit. Apabila kabel dalam keadaan terbuka dikhawatirkan akan . mesin dimatikan. kedua glass elektrode diambil dan mesin dipindahkan ke tempat semula. Pasein diberi penjelasan tidak boleh mrubah posisi elektrode. atur intensitas.62 tabung ditempatkan pada kulit pasien secara bergantian. selanjutnya glass elektrode dipasang pada sendi lutut dengan metode kontra planar. SWD dapat diberikan. Untuk kondisi ini gunakan intensitas normalitas yaitu pasien merasakan hangat dan nyaman (submitis hingga mitis). mengurangi nyeri dan releksasi otot. 2) Ultra Sonic Tujuannya adalah meningkatkan kemampuan regenerasi jaringan. Pilih SWD arus continuos.

kemudian naikkan intensitas. Hidupkan alat. lakukan cek alat. b) Persiapan pasien Posisi pasien duduk ongkang-ongkang.63 terjadi burn pada kulit. Apabila air pada tranduser mendidih ini menandakan US dalam keadaan baik dan siap untuk dipakai. Area terapi terbebas dari pakaian. Lakukan tes sensasi. . caranya pada tranduser diberi tetesan air kemudian atur waktu ± 1 menit pilih arus continuos. bagian bawah kaki kanan disangga dengan stole sehingga kaki berada pada posisi rileks. Kemudian sambungkan kabel dengan aliran listrik. Pasien diberi penjelasan tentang rasa hangat saat diterapi. bersih serta harus kering.

meningkatkan lingkup gerak sendi. kemudian atur waktu terapi ± 9 menit. Intensitas yang digunakan 0. Macam latihannya adalah: (1) Latihan active movement. 3) Terapi Latihan (TL) Tujuannya adalah meningkatkan kekuatan daya tahan otot. mengurangi nyeri dan mobilitas sendi Untuk mencapai tujuan tersebut maka latihan yang efektif adalah latihan aktif terutama dengan tahanan yang akan menambah volume otot sehingga akan meningkatkan kekuatan otot. Latihan pada sendi lutut ini dikerjakan dengan posisi tidur tengkurap atau duduk ongkang – ongkang ditepi bed dengan pasien mengerakkan flexi dan extensi. (2) Hold Relax a) Latihan active movement (1) Free active movement Adalah gerakan yang berasal dari otot itu sendiri. Setelah rata pilih arus yang akan digunakan. kemudian ”coupling gel” diratakan di atas obat tersebut. Yang penting tidak dikerjakan dengan posisi menumpu berat badan penuh karena dapat .5 – 1 w/cm2 dan frekuensi 3 MHz.64 c) Pelaksanaan terapi Pada pelaksanaan terapi ini menggunakan metode PONOPORESIS. oleskan obat yang akan digunakan langsung ke kulit yang akan diterapi. dalam hal ini ”countinuos”. Ratakan dengan menggunakan tranduser.

Tangan kiri terapis pada lutut atas dan tangan yang satu pada pergelangan kaki.65 memperberat kerusakan sendinya. Dilakukan secara bergantian 8 x 2 hitungan. 1996). Gambar 4.7 Latihan free active movement (Gardiner. Dilakukan secara bergantian kanan dan kiri 8 x 2 hitungan (Kisner. (Kisner. Latihan ini dilakukan dengan posisi pasien tidur tengkurap atau duduk ongkang – ongkang ditepi bed. . 1983) (2) Resisted active movement Adalah suatu bentuk latihan gerak dimana dalam melakukan gerakan diberikan tahanan dari terapis. Terapis memberikan tahanan minimal dan pasien disuruh menggerakkan atau melawan gerakan tadi ke arah flexi. 1996). posisi terapis disamping memfiksasi.

(2) terapis memberi tahanan pada kelompok antagonis yang meningkat perlahan – lahan dan pasien harus melawan tahanan tersebut.9 Latihan hold relax (Gardiner. cara pelaksanaannya teknik hold relax posisi pasien tidur tengkurap atau duduk ongkang – ongkang ditepi bed. (5) gerakan pasif dalam pola agonis (Kisner. kemudian otot tersebut rileks. (4) relaksasi pada pada kelompok otot antagonis. 1996). (3) intruksi yang diberikan tahan disini. (1) gerakan atau dimana nyeri terasa timbul. 1983) . Gambar 4. tunggu beberapa saat sampai ototnya rileks. Latihan free active movement (Gardiner.66 Gambar 4. 1983) b) HoldRelax Adalah suatu teknik yang mengarah pada kontraksi isometric relaksasi optimal dari kelompok otot antagonis yang memendek.

Telah dilakukan terapi sebanyak 6 kali terapi selama 6 kali pertemuan. pada tanggal 04. Komponen yang dievaluasi meliputi : (1) Nyeri pada lutut kiri baik nyeri diam. Lingkup gerak sendi tidak terbatas. Masfur usia 48 tahun dengan kondisi Osteoarthritis knee dextra dengan keluhan nyeri diam pada lutut kiri sisi lateral. 08. 17. (3) Lingkup gerak sendi dengan goneometer. gerak. tekan dengan skala VAS. Evaluasi dan Tindak Lanjut 1) Evaluasi Evaluasi dibagi dalam dua tahap. sholat diantara dua sujud. 15. 18 Februari 2008 diperoleh hasil: Adanya penurunan nyeri diam dari 3 . nyeri tekan pada lutut kanan sisi lateral. Jika tidak mengalami perubahan maka akan dievaluasi kembali teknik – teknik yang akan diberikan. (2) Oedema dengan antropometri. Dokumentasi Hasil akhir dokumentasi bahwa seorang pasien yang bernama Tn. (5) Aktifitas fungsional dengan skala jette. yaitu : evaluasi sesaat setelah setiap kali intervensi dilakukan dan evaluasi terakhir tanggal 18 Februari 2008. nyeri gerak pada lutut kiri sisi lateral. 12. Keluhan nyeri gerak saat turun tangga. berjalan jauh. 2) Tidak lanjut Dilakukan dengan cara mengamati kondisi pasien setelah setelah dilakukan terapi sebanyak 6 kali.67 e. berdiri lama. f. (4) Kekuatan otot dengan MMT.

Serta dalam lingkup gerak sendinya tetap sama Gerak pasif (S) 5 . nyeri gerak tidak mengalami penurunan yaitu nilainya 3. Protokol Studi Kasus Tanggal Pembuatan Laporan : 18 Februari 2008 I.0 – 145. sedangkan knee sinistra dengan patokan yang sama dari 35 menjadi 38 cm. DATA-DATA MEDIS RUMAH SAKIT A. CATATAN KLINIS • Foto rontgen pada lutut kanan hasilnya 1. adanya osteofit . 2.68 menjadi 2. nyeri tekan juga tidak mengalami penurunan yaitu nilainya 4. aktif (S) 5 – 0 – 145. DIAGNOSIS MEDIS • Osteoarthritis knee dextra B. KETERANGAN UMUM PENDERITA Nama Umur Jenis kelamin Agama Pekerjaan Alamat : Tn. Masfur : 48 tahun : Laki-laki : Islam : Guru taman siswa : Miliran Mujamuju Umbohamo II. Adanya penurunan oedema dari patokan 5 cm dibawah tuberositas tibia knee dextra 36 cm.

Riwayat penyakit dahulu DM (-) Hipertensi (-) . SEGI FISIOTERAPI A. 2. TERAPI UMUM (GENERAL TREATMENT) 1. penyempitan sepis C. Setelah didiamkan selama 1 hari pasien merasakan kaki kanannya seperti mati rasa. Keluhan utama Nyeri pada lutut kanan pada saat bangun dari duduk dan saat buat menekuk. Setelah itu merasakan sakit pada lututnya. Dokter : medika mentosa 2.69 2. Setelah itu pasien istirahat selama 2 minggu setelah sakit berkurang pasien pergi ke rumah sakit baroneus dan diperiksa dan dilakukan foto rontgen dan disarankan untuk datang ke fisioterapi. RUJUKAN FISIOTERAPI DARI DOKTER Mohon diberikan tindakan fisioterapi atas nama Tn Masfur dengan keluhan nyeri lutut dextra III. saat berlari pasien terjatuh dengan tumpuan lutut kanan. Riwayat Penyakit Sekarang 2 bulan yang lalu pasien main sepak bola. Rehab medik : fisioterapi D. 3. ANAMNESIS 1.

Anamnesis Sistem a) Kepala & leher Kepala tidak ada keluhan pusing Leher tidak ada keluhan kaku. 7. naik turun tangga. Riwayat Keluarga Tidak ada keluarga yang menderita seperti itu.70 - Trauma (-) 4. . 5. jongkok berdiri. f) Muskuloskeletal Adanya nyeri pada lutut kanan saat jalan jauh. Riwayat Penyakit Penyerta Tidak ada penyakit penyerta. b) Kardiovaskuler Tidak ada keluhan berdebar-debar. Riwayat Pribadi (Keterangan Umum Penderita) Pasien adalah seorang guru taman siswa yang memiliki hobi main sepak bola. dan berdiri lama. d) Gastrointestinalis BAB terkontrol. c) Respirasi Tidak ada keluhan sesak nafas. 6. e) Urogenitalis BAK lancar terkontrol.

2 Inspeksi Statis : Kondisi umum pasien baik. Adanya nyeri tekan pada lutut kanan b.50 C : 170 cm : 67 kg .1 Tanda-tanda Vital a) Tekanan Darah : 140/100 mmHg b) Denyut nadi c) Pernapasan d) Temperatur e) Tinggi badan f) Berat badan 1.4 Perkusi Tidak dilakukan : Pola jalan baik. Pemeriksaan Fisik 1. Dinamis 1. nyeri saat jongkok ke berdiri.3 Palpasi a. PEMERIKSAAN 1. tidak ada oedem pada lutut kanan. tidak nampak perbedaan warna kulit kedua lutut tidak nampak kesan varus dan valgus pada lutut kanan. Tidak ada spasme otot quadrisep dan hamstring 1.71 g) Nervorum Tidak ada keluhan kesemutan B. : 84x/menit : 20x/menit : 36. Suhu lutut kanan dalam batas normal c.

7 Kognitif. end feel lunak. Intra Personal & Inter Personal Kogntif : Pasien dapat menjawab pertanyaan dnegan baik. keluarga dan lingkungan baik . tidak ada nyeri. sedangkan ekstensi bisa digerakkan full ROM. ada kripitasi. Intrapersonal : Pasien peduli akan kesehatannya. b) Gerak pasif Posisi tengkurap lutut kanan dapat digerakkan fleksi secara full ROM. tidak ada rasa nyeri. pasien mapu menggerakkan fleksi ekstensi secara aktif full ROM. endfeel lunak. serta mempunyai motivasi untuk sembuh tinggi Interpersonal : Hubungan pasien dengan terapis. 1.72 1. c) Gerak isometris melawan Tahanan Untuk posisi tengkurap pasien mampu melawan tahanan minimal dari terapis. Ada rasa nyeri dengan gerakan fleksi ekstensi.6 Gerakan Dasar a) Gerak Aktif Posisi tengkurap.5 Aukultasi Terdapat kripitasi pada lutut kanan 1. ada nyeri.

9. Lingkungan rumah: mendukung untuk kesembuhan pasien lantai tidak licin/luas.1 Nyeri dengan VDS Nyeri diam : 3 Nyeri tekan : 3 Nyeri gerak : 4 . b) Aktivitas Fungsional 1) Pasien mampu melakukan aktivitas sehari-hari dengan mandiri.9 Pemeriksaan Spesifik 1.8 Kemampuan Fungsional dan Lingkungan Aktivitas a) Kemampuan fungsional Dasar 1) Pasien mampu menekuk dan meluruskan lutut kanannya 2) Pasien mampu duduk ke berdiri dengan mandiri 3) Pasien mampu berjalan secara mandiri. tidak ada anak tangga 1.73 1. mendukuing dalam pelaksanaan terapi dan kesembuhan pasien. 2) Aktivitas naik turun tangga terasa nyeri pada lutut kanan 3) Aktivitas sholat terganggu. c) Lingkungan Aktivitas Lingkungan rumah sakit: ruangan luas tidak licin.

nyeri tekan dan nyeri gerak pada lutut kanan 2) Adanya keterbatasan LGS lutut kanan Nyeri 2 2 2 Kesulitan 2 1 2 Bantuan 1 1 1 .9.3 Pengukuran LGS dengan goneometri Sendi lutut Aktif Pasif kanan S: 0 – 0 – 120o S: 0 – 0 – 140o kiri S: 0 – 0 – 130o S: 0 – 0 – 140o 1. Diagnosis Fisioterapi a.9.5 Kemampuan fungsional dengan skala jette Aktivitas Bangkit dari duduk Jalan 15 meter Naik turun tangga 2.9. Impairment 1) Adanya nyeri diam.4 Pemeriksaan stabilitas sendi lutut kanan Tes varus Valgus Laci sorong Tes appley Tes gravity sign ( ( ( ( ( + + ) ) ) ) ) 1.9.2 Pemeriksaan kekuatan otot dengan MMT Sendi lutut Fleksor Ekstensor Kanan 3 3 Kiri 5 5 1.74 1.

75 3) Adanya penurunan kekuatan otot fleksor dan ekstensor lutut kanan b. Program/Rencana Fisioterapi 1. Teknologi Fisioterapi 1) Teknologi alternatif: a) IR . jalan jauh dan saat duduk bersimpah dalam sholat dikarenakan nyeri pada lutut kanan. naik turun tangga dan duduk bersimpah dalam sholat. Jangka panjang 1) Mengurangi nyeri pada lutut kanan 2) Meningkatkan kekuatan otot. naik turun tangga. Tindakan Fisioterapi a. Disability Adanya penurunan aktivitas mengajar di sekolah dan aktivitas kerja bakti di lingkungan rumah. Jangka pendek Meningkatkan kemampuan fungsional terutama saat jongkok berdiri. jalan lama/jauh saat duduk bersimpah dalam sholat. jalan jauh. Functional limitation Adanya penurunan kemampuan fungsional saat bagun dari duduk. jongkok ke berdiri. Tujuan a. 2. b. C. c. naik turun tangga.

sehingga terjadi relaksasi pada otot. mikro massage. b) US (Ultra sonic) Tujuan: mengurangi nyeri. melancarkan sirkulasi darah. mengurangi oedema.76 b) SWD c) MWD d) TENS e) US f) TL 2) Teknologi yang dilaksanakan: a) SWD (Short Wave Diathermy) Pemberian terapi dengan SWD memiliki tujuan antara lain mengurangi nyeri. memperbaiki dan melancarkan sirkulasi darah. Sehingga terjadi vasodilatasi yang diikuti peningkatan aliran darah kapiler. mengurangi spasme. Pengurangan nyeri terjadi karena pemberian SWD dimana efek panas SWD dapat meningkatkan temperatur pada area yang diterapi. mengurangi spasme dan oedema dapat berkurang. . mencegah kontraktur. Dengan lancarnya sirkulasi darah maka zat ”P” juga ikut terbuang.

Prognosis Quo ad vitam Quo ad sanam Quo ad fungsionam Quo ad cosmeticam = baik = baik = baik = baik . meningkatkan LGS mencegah kontraktur dan atropi. meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot. 3. 3) Pasien diminta untuk menggunakan deker untuk menstabilkan sendi lutut saat beraktivitas. Edukasi 1) Sebelum melakukan aktivitas (pagi hari) pasien diminta untuk mengompres lutut kanan dengan air hangat terlebih dahulu baru digerak-gerakkan. 2) Pasien diminta untuk melakukan apa yang dilakukan di rumah seperti latihan di rumah sakit.77 c) Terapi latihan Tujuan: mengurangi nyeri. Rencana Evaluasi a) Nyeri dengan VDS b) Kekuatan otot dengan MMT c) LGS dengan goneometri d) Aktivitas fungsional dengan skala Jette D. b.

Pelaksanaan terapi : Setelah persiapan alat dan pasien selesai. Mesin dipanasi terlebih dahulu selama 5 menit. Persiapan pasien : Sebelum terapi pasien dites sensasi panas dingin dengan tabung reaksi. Pelaksanaan Fisioterapi 1) SWD Persiapan alat : glass electroda. tabung reaksi. Arus kontinyu.78 E. lampu detektro. Pasien duduk di atas kursi dan kedua kaki di atas stall kecil. Bila pasien merasa terlalu panas atau tidak nyaman. Mesin dihidupkan dan intensitas dinaikkan pelan-pelan. kemudian di tes dengan lampu detektro. pasien diminta untuk memberi tahu terapis. Kemudian lutut kanan dibebaskan dari pakaian dan ditutup engan handuk. Bila lampu menyala berarti mesin siap untuk digunakan. Glass electroda dipasang pada lutut kanan dengan metode kontra plantar. Pasien terlebih dahulu diberi penjelasna tentang terapi yang akan dilakukan dan rasa yang dirasakan hangat bukan panas. handuk. kemudian intensitas dinaikkan pelan-pelan sampai pasien merasa cukup panas . atur waktu terapi 15 menit. Oleh karena itu pasien harus selalu dipantau.

pasien ditanya merasa pusing atau tidak dan rasanya lebih enakan? 2) US Persiapan alat : US disiapkan dites terapi. Pelaksanaan terapi : Setelah persiapan alat dan pasien selesai. kapas. Setelah waktu habis intensitas diturunkan kembali.79 dengan intensitas 40 MA. dan juga daerah yang diterapi juga dibersihkan. Persiapan pasien : Pasien dalam posisi yang nyaman senyaman mungkin yaitu dengan posisi tidur terlentang. atur waktu terapi ± 6 menit. Intensitas dinaikkan pelan-pelan sampai 1 watt/cm2 sambil tranduser digerakkan secara dinamis dengan luar tranduser (Era) 3 cm2. Daerah yang akan diterapi bebas dari pakaian dan diberi gel dan diratakan dengan tranduser. . mesin dihidupkan. Setelah waktu terapi selesai. Mesin dimatikan. tranduser diangkat dari daerah yang diterapi dan dibersihkan. intensitas dinolkan dan dilakukan evaluasi sesaat. siapkan gel. alkohol.

80 3) Terapi latihan a) Latihan gerak pasif pada sendi lutut kanan Posisi pasien tidur tengkurap. terapis berada di samping lutut pasien yang akan diperiksa dengan duduk di stail pasien diminta untuk menggerakkan lutut ke arah fleksi dan ekstensi secara bergantian dan terapis memberi tahanan ke arah berlawanan. tangan terapis memegang pada daerah gluteal dan 1/3 distal tungkai kanan. (2) Resisted active exercise Posisi pasien duduk di kursi (duduk ongkang-ongkang). ekstensi. . Pada saat gerakan fleksi lutut diluruskan secara perlahan-lahan dan saat gerakan ekstensi diturunkan secara perlahan-lahan. terapis berada di samping pasien. pasien diminta melakukan gerakan fleksi dan ekstensi sendi lutut secara aktif dan mandiri. Gerakan ini dilakukan 5 kali. b) Latihan gerak aktif pada sendi lutut kanan (1) Free active exercise Posisi pasien tidur tengkurap. Latihan ini dilakukan 8 x 2 hitungan. Kemudian terapis menggerakkan tungkai ke arah fleksi. Latihan ini dilakukan 8x2 hitungan. Pada akhir diberi sedikit tekanan.

Evaluasi 1) Nyeri dengan VDS Tabel 4.81 F. .6 LGS dengan goniometri LGS Aktif Pasif Sebelum terapi S: 0 – 0 – 120 S: 0 – 0 – 140 Sesudah terapi S: 0 – 0 – 130 S: 0 – 0 – 140 3 3 3 3 4 4 4 T0 3 T1 3 T2 3 T3 4 T4 4 T5 4 T6 4 B.4 Nyeri dengan VDS Nyeri Nyeri diam Nyeri tekan Nyeri gerak T0 3 3 4 T1 3 3 4 T2 3 3 4 T3 2 3 3 T4 2 3 3 T5 2 3 3 T6 2 3 3 2) Kekuatan otot dengan MMT Tabel 4.5 Kekuatan otot dengan MMT Otot Fleksor lutut kanan Ekstensor lutut kanan 3) LGS dengan goniometri Tabel 4. Setelah dolakukan intervensi melalui dua modalitas yitu : SWD dan terapi latihan dengan frekuensi 6 kali terapi berturut-turut. Pembahasan Kasus Seorang pasien laki-laki usia 48 tahun dengan diagnosa fisioterapi Osteoarthritis Knee Dextra mulai mendapatkan penanganan fisioterapi pada tanggaal 04 Februari 2008.

terjadinya relaksasi otot. 1999). pengurangan odema. serta peningkatan kemampuan fungsional pasien. Menurut maurer. Selain itu metabolisme akan meningkat dan terjadi vasodilatasi sehingga aliran atau suplai darah meningkat dan metabolisme akan lancar (Suyono. peningkatan otot akibat latihan mampu menurunkan atau mengurangi nyeri pada OA otot. Intervensi 6 kali teryata cukup menunjukkan hasil yang memuaskan pada pasien ini. 1. saat temperatur tubuh local meningkat maka terjadi efek sedasi dan analjesik disebabkan rangsangan pada ujung saraf pemacu pengeluaran substansi p (Zat nyeri) sebagai nosiseptive.82 Didapatkan penurunan nyeri. peningkatan kekuatan otot. 2000). Perubahan nyeri dari evaluasi awal (T1) sampai evaluasi akhir (T6) dapat dilihat bahwa setelah 6 kali terapi ada pengurangan nyeri. Nyeri Pengurangan tingkat nyeri dapat dilihat dengan menggunakan VAS. Panas menyebabkan temperatur meningkat. terangkutnya sisa-sisa metabolisme. Penurunan nyeri pada OA lutut ini dipengaruhi oleh efek dari SWD dan US (ultrasonic) dan terapi latihan antara lain: sedatif pada ujung-ujung saraf. . Hal ini dapat terjadi karena bertambahnya kekuatan otot quadriceps sehingga mampu lebih menstabilkan sendi lutut sehingga jaringan lunak sekitar sendi lutut dapat rileks (maurer.

Kekuatan Otot Penilaian perkembangan kekuatan otot pasien dengan Manual Muscle Testing (MMT). Dari pemeriksaan awal sampai evaluasi akhir diperoleh data mengenai kekuatan otot pada kedua lutut. Nyeri 7 6 5 4 3 2 1 0 T1 T2 T3 T4 T5 T6 Waktu terapi Kualitas nyeri Nyeri diam kanan Nyeri tekan kanan Nyeri gerak kanan 2.1. Walaupun osteoartritis tergolong penyakit degeneratif progresif tetapi dengan pemberian swd mempunyai efek pengurangan nyeri dan melemaskan otot. walaupun banyak bersifat sementara dan saat nyeri dirasakan berkurang maka aktivitas kerja fungsional pasien dapat ditingkatkan. maka didapat adanya peningkatan kekuatan otot flexor dan extensor dengan nilai 4.83 Grafik 4. Setelah dilihat dari hasil evaluasi kekuatan otot kedua lutut. sehingga pasien mau melakukan gerakangerakan yang diperintahkan terapi. Dan dengan . Juga karena pasien melakukan latihan yang dianjurkan fisioterapi setiap hari di rumah yang dibantu oleh keluarga ataupun sedniri. setelah 6 kali terapi dinyatakan terjadi peningkatan kekuatan otot dikarenakan oleh rasa nyeri yang berkurang.

Grafik 4.T6 = 34 cm. (2) 5 cm diatas tuberositas tibia To kiri 38 cm. Dari pemeriksaan awal sampai evaluasi akhir diperoleh data penurunan odema sebagai berikut : (1) 5 cm dibawah tuberositas tibia kanan T0 = 36 cm.3. Otot flexor lutut dari T0 = 4 menjadi T6 = 4+ 5 4 Nilai otot 3 2 1 0 T1 T2 T3 T4 T5 T6 Waktu terapi series I Grafik 4. Antropometri Penurunan odema dapat diketahui melalui antropometri dengan alat ukur mid line. Otot extensor lutut dari T0 = 4 menjadi T6 = 4+ 5 4 Nilai 3 2 1 0 T1 T2 T3 T4 T5 T6 Waktu terapi series I 3. (3) 10 cm diatas tuberositas tibia To kiri 40 cm.2. .84 pemberian terapi latihan dapat menambah LGS pada kedua lutut dan menambah kekuatan otot flexor dan extensor serta dapat meningkatkan aktivitas fungsional pasien. T6 38 cm.T6 37 cm.

5 1 0. Penilaian status fungsional skla jette berjalan 15 meter 4 3. 5.85 4. Dari pemeriksaan awal sampai evaluasi akhir diperoleh data yang dapat dilihat dari grafik berikut : Grafik 4.5 2 1. 6 Penilaian status fungsional skala jette Naik turun tangga 4 3.5 2 1.5 3 2.5 3 2.5 0 T1 T2 T3 T4 T5 T6 Waktu terapi Nyeri Kesulitan Ketergantunga n Grafik 4. Kemampuan Funsional Penilaian perkembangan aktifitas fungsional pasien dengan skala jette. Penilaian status fungsional skala jette berdiri dari posisi duduk 4 3 Nilai 2 1 0 T1 T2 T3 T4 T5 T6 Waktu terapi Nyeri Kesulitan Ketergantungan Grafik 4.5 1 0.5 0 T1 T2 T3 T4 T5 T6 Waktu terapi Nilai Nilai Nyeri Kesulitan Ketergantungan .4.

karena bila penyakit ini tidak didapatkan terapi secara intensif maka akan memperberat keadaan sendi itu sendiri dimana sendi mengalami kemunduran fungsinya sehingga dapat mengakibatkan kecatatan dan mengganggu aktivitas pasien. Dari SWD. (4) mengembalikan aktivitas fungsional pasien. Dengan menggunakan skala jette. US (Ultasonic) dan terapi latihan dengan pemberian ketiga modalitas tersebut sangat besar pengaruhnya terhadap kondisi osteoartritis sendi lutut yaitu dapat membantu mencegah dan menangani permasalahan berupa: (1) mengurangi nyeri pada lututnya mulai dari nyeri diam. tekan. (2) meningkatkan kekuatan otot dengan menggunakan MMT. US (Ultrasonic) dan terapi latihan sebagai modalitas fisioterapi terpilih ternyata osteoartritis merupakan penyakit yang perlu perhatian khusus dan tidak bisa dianggap ringan. Setelah penulis menguraikan bab-bab terdahulu mengenai osteoartritis sendi lutut dan penerapannya dengan SWD (Short Wave Diathermy). (3) mengurangi odema dengan menggunakan medline. 86 . Kesimpulan Osteoartritis merupakan penyakit degenerasi yang mengenai cartilago (tulang rawan sendi) dimana hal ini mengganggu anktivitas sehar-hari terutama bila mengenai sendi lutut.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. gerak dengan menggunakan skala VAS.

kami menghimbau agar pelayanan fisioterapi pada tingkat pusat pelayanan masyarakat ditingkat bawah lebih ditingkat kan. namum demikian upaya tim medis dalam hal ini fisioterapis sedapat mungkin pasien mempertahankan kualitas hidup pasien dengan tetap melakukan aktivitas sehari-hari tanpa ketergantungan dari orang lain. Akhirnya. (2) Kepada masyarakat. latihan di rumah juga lebih baik dalam menentukan keberhasilan pasien dan kesabarannya juga diperlukan untuk mendapatkan hasil dari pasien yang diinginkan. hendaknya tetap menjaga kesehatan dan kebugaran melalui aktifitas yang seimbang dan apabila merasakan nyeri yang berkelanjutan pada sendi dengan disertai atau tanpa adanya rasa kaku. (3) Kepada pemerintah. sehingga masyarakat dapat memperleh pelayanan fisioterapi dengan peralatan yang memadai. . Saran Mengingat bahwa osteoartritis merupakan penyakit degenarasi yang biasanya dijumpai terutama pada orang-orang di atas umur 40 tahun. agar bisa lebih hati-hati dalam beraktifitas khususnya yang banyak menggunakan sendi lutut. hendaknya segera diperiksakan ke dokter atau tim medis lain. Saran yang dapat penulis kemukakan disini adalah sebagai berikut: (1) Saran bagi pasien. maka hendaknya penanganan atau pencegahan harus dilakukan sejak dini.87 B. walaupun penyakit osteoartritis ini bersifat progrsif seiring dengan usia dan tidak dapat dihambat. pasien disuruh memakai decker terutama pada saat beraktifitas bila terasa nyeri sebaiknya di kompres dengan air hangat selain menjalani terapi yang teratur.

88

DAFTAR PUSTAKA

Apley (1997). Dalam Kumpulan Makalah pada Kondisi Osteoarthritis: RS. Prof Dr. Soeharso Surakarta, halaman 1. Aswin, S. (1989). Struktur Sendi dan Patofisiologi. PT. Penebar Swadaya. Jakarta. Basmajian, J.V., (1998). Therapeutic Exercise. Third Edition, William & Wilkins, Sidney. Carter, M., (1995). Osteoarthritis (Penyakit Sendi Degeneratif). Dalam A Price and M. Wilson Lorrine. Fisiologi Proses-proses Penyakit, Edisi 4, Penerbit Buku Kedokteran EGC Jakarta. Chusid J.G. (1998). Neuro Anatomi Korelatif dan Neurologi Fungsional. Edisi Empat, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, hal. 237. Corolla, H., RN (1990). Human Anatomy and Physiology. United States of America. Departemen Kesehatan RI, (2000); Indonesia Sehat 2010, Visi Baru, Misi Kebijakan dan Strategi Pembangunan Kesehatan, Jakarta, halaman 4. De Wolf, A.N. Mens, J.M.A (1994). Pemeriksaan Alat Penggerak Tubuh. Ekowati, R. (2000). US pad OA Sendi Lutut. TITAFI XV. Semarang. Evelyn, C (2002). Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. EGC, Jakarta. Gardiner, (1983); The principle of Exercise Therapy. Third Edition, G. Bell and Sons Ltd. London. Hary I., (2000). Osteoartritis ; Kumpulan Makalah Indonesia Pain Society, IASP, Jogjakarta, 2003 Hudaya, P., (1996); Rematologi Akademi Fisioterapi Depkes, RI, Surakata. IG. Sujatno, et al., (1993). Buku Pegangan Kuliah Program DIII Fisioterapi sumber fisis, Akademi Fisioterapi Surakarta, Dep.Kes RI, Surakarta. Hal 174-179. Isbagio, (2001); Struktur rawan Sendi dan Perubahannya, Cermin Dunia Kedokteran.

89

Kalim, H., et al. (1996); Ilmu Penyakit dalam. Edisi ke 3. Balai Penerbit FKUI. Jakarta. Kisner, et al., (1996) Therapeutic Exercise Foundations and Techniques, Third Edition, F.A Davis Company. Kusumawati, K. (2003) Pengaruh Latihan Isotonik dengan EN-TREE Terhadap Pengurangan Nyeri dan Perbaikan Kapasitas Fungsional pada OA Lutut, Laporan Penelitian. Fakultas Kedokteran: Universitas Indonesia. Moll, J.M.H. (1992) Atlas Bantu Rematologi, Ed: Caroline Wijaya. Hipocrates. Jakarta. Parjoto, S., (2002) Assiement Fisioaterapi Pada Osteoartritis Sendi Lutut, TITAFI XV Semarang. Parjoto, S., (2000) Assement Fisioterapi Pada Osteoartritis Sendi Lutut Dalam Pertemuan Rutin TITAFI XV, Semarang. Parsetyo, H., (1996) Tematologi, Surakarta: Akademi Fisioterapi Depkes RI, Surakarta. Paryoto, S. (2000). Assessment Fisioterpai pada Osteoartritis Sendi Lutut. TITAFI XV. Semarang. Putz, R dan Pabts, R. (2000). Sobotta Atlas Anatomi Manusia. Jakarta. Priguna S., (1999); Sakit Neuromuculoskeletal dalam Praktek Umum, PT. Dian Rakyat, Jakarta, halaman 263. Soelarso R., (1990). Osteoartritis sendi lutut, majalah fisioterapi Indonesia, Edisi V Oktober. Sujatno, IG. (1998). Penatalaksanaan Fisioterapi pada Nyeri dengan Modalitas Panas. TITAFI.

Keterangan gambar 2.1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Patella Condylus lateralis tibia Caput fibula Malleolus lateral Talocrural (ankle) joint Talus Malleolus medial Fibula Tibia

10. Tuberositas tibia 11. Condylus medial tibia 12. Intercondylus tibia 13. Femur

Epicondylous lateralis 11. Ligamentum meniscofemorale posterior 7. Ligamentum capitis tibulae posterior 17. Epicondylus medialis 3. Meniscus medialis 5. Condylus medialis 4. Condylus lateralis 15. Corpus femoris 9. Ligamentum cruciatum anterior 10. Articulatio tibiofibularis 16. Corpus fibulae . Meniscus lateralis 14.2 1. Caput fibulae 18.Keterangan gambar 2. Ligamentum cruciatum posterior 2. Ligamentum collaterale fibulae 13. Condyolus lateralis 12. Corpus tibiae 8. Ligamentum collateral tibiae 6.

rectus femuris 2. M. M.3 1. sartorius .Keterangan gambar 2. M. vastus lateralis 3. vastus medialis 5. tensor fascialata 4. M. M.

tendo 8. M. Ligament capitis fibula posterius 13. semimembranosus. Ligament cruciatum posterius 6. Tibia condylus lateralis 11. Ligament collateral lateral/medial 4. Femur. adductor magnus. Ligament collateral lateral 12. M. tendo 5.4 1. Caput fibula . Ligament cruciatum anterior 3. Meniscus lateralis 10. M. tendo 2. Tulang tibia 7. gastrocnemius caput laterale.Keterangan gambar 2. condylus lateralis 9.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful