P. 1
dasar dasar psikolinguistik

dasar dasar psikolinguistik

|Views: 167|Likes:
Published by Asramid Yasin

More info:

Published by: Asramid Yasin on May 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/20/2015

pdf

text

original

Psikolinguistik

Dasar-dasar
Kholid A. Harras
Andika Dutha Bachari
Diterbitkan atas kerja sama antara Jurusan Pendidikan Bahasa
dan Sastra Indonesia FPBS dan UPI PRESS
ii
Dasar-dasar Psikolinguistik
Katalog Dalam Terbitan
Dasar- dasar Psikolinguistik
Universitas Pendidikan Indonesia Press
VI, 120 Hlm: 17 X 25 cm: Gambar;Tabel.
Cetakan-1, Februari 2009
ISBN 979378906-9
Dasar- dasar Psikolinguistik
Penulis:
Kholid A. Harras
Andika Dutha Bachari
Editor Isi:
Dadang Sudana
Pewajah Sampul:
Agus Dani Ramdani
Pewajah Isi:
Agus Dani Ramdani
ISBN 979378906-9
Diterbitkan dan dicetak oleh
UPI PRESS atas kerja sama dengan
Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra
Indonesia FPBS Universitas Pendidikan
Indonesia
©Hak Pengarang dilindungi Undang-undang
Dilarang memperbanyak sebagian maupun seluruh isi buku ini dalam bentuk apapun tanpa izin
dari Penerbit.
Pasal 44
(1) Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak suatu ciptaan
atau memberi izin untuk itu, dipidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda
paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah).
(2) Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada
umum suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta sebagai dimaksud dalam ayat (1),
dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp.
50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).
iii
Dasar-dasar Psikolinguistik
Pengantar
Buku ini diterbitkan sebagai upaya untuk mengisi minimnya referensi dalam
perkuliahan Psikolinguistik di Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, FPBS,
UPI (Jurdiksatrasia). Psikolinguistik merupakan mata kuliah wajib yang diajarkan
kepada mahasiswa di dua program studi yang ada di Jurdiksatrasia tersebut, yaitu
Program Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Program Bahasa dan Sastra
Indonesia. Selama ini, kebutuhan akan refernsi yang benar-benar sesuai dengan
tujuan perkuliahan dirasakan sebagai sesuatu yang sangat mendesak. Oleh karena
itu, penerbitan buku ini merupakan langkah awal yang diharapkan dapat memberikan
konstribusi positif terhadap peningkatan kualitas perkuliahan Psikolinguistik di
Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia.
Buku ini terdiri atas empat bab. Secara umum, buku ini memuat tentang
konsep-konsep mendasar dalam kajian Psikolinguistik, seperti konsep mengenai
proses berbahasa pada manusia, pemerolehan bahasa, pembelajaran bahasa, dan
gangguan berbahasa pada manusia. Pengorganisasian bab pada buku ini didasarkan
pada kebutuhan model perkuliahan di Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra
Indonesia, FPBS, UPI. Dengan demikian, buku ini diharapkan dapat membantu
mahasiswa dalam memahami Psikolinguistik dengan tepat. Namun demikian, tidak
menutup kemungkinan buku ini dapat dimanfaatkan oleh mereka yang sedang
berusaha memahami Psikolinguistik untuk berbagai kepentingan.
Harapan besar penulis, tentu saja, buku ini dapat diterima dengan baik dan
mendapat respon positif dari para pembaca. Perkembangan Psikolinguistik modern
tentunya akan memunculkan daya paksa yang luar biasa besar bagi kami untuk
merevisi buku ini dengan tambahan informasi yang terus diperbaharui. Semoga
kami selalu diberi kekuatan untuk selalu istiqomah dalam melakukan pengabdian
mengembangkan ilmu demi kemajuan pendidikan di Indonesia. Semoga.
Bandung, Februari 2009
Penulis

iv
Dasar-dasar Psikolinguistik
v
Dasar-dasar Psikolinguistik
Daftar Isi
Pengantar ................................................................. iii
Daftar Isi .................................................................. v
BAB 1
Ihwal Psikolinguistik .................................................... 1
A.PENGERTIAN ..........................................................................1
B. CABANG-CABANG PSIKOLINGUISTIK ...............................................5
C. PERKEMBANGAN DAN TOKOH-TOKOH PSIKOLINGUISTIK ........................8
BAB 2
Bahasa Manusia: Hakikat, Ciri, dan Proses ......................... 16
A. HAKIKAT BAHASA MANUSIA .........................................................16
B. CIRI BAHASA MANUSIA ..............................................................20
BAB 3
Pemerolehan Bahasa ................................................... 35
A. HAKEKAT PEMEROLEHAN BAHASA.................................................35
B. KEMAMPUANAN BAHASA PERTAMA ................................................57
C. PENGERTIAN DAN PROSES KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA ...................70
D. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMEROLEHAN BAHASA .............73
E. TEORI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA ...........................................79
F. STRATEGI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA ......................................86
G. KOMPONEN PEMBELAJARAN BAHASA .............................................92
H. SUMBANGAN PSIKOLINGUISTIK PADA PENGEMBANGAN
METODE PEMBELAJARAN BAHASA .................................................98
I. MANFAAT PSIKOLINGUISTIK DALAM PEMBELAJARAN
KETERAMPILAN BERBAHASA .......................................................105
vi
Dasar-dasar Psikolinguistik
BAB 4
Anak-anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa ................... 111
A. DEFINISI KELAINAN BICARA DAN BAHASA ........................................111
B. PENYEBAB TERJADINYA KELAINAN BICARA DAN BAHASA .......................111
C. KARAKTERISTIK ANAK DENGAN KELAINAN BICARA DAN BAHASA ..............113
D. PEMBELAJARAN BAGI ANAK DENGAN KELAINAN BICARA DAN BAHASA .......115
Daftar Pustaka ........................................................... 118
1
Dasar-dasar Psikolinguistik
A. PENGERTIAN
Secara etimologis, istilah Psikolinguistik berasal dari dua kata, yakni Psikologi dan
Linguistik. Seperti kita ketahui kedua kata tersebut masing-masing merujuk pada
nama sebuah disiplin ilmu. Secara umum, Psikologi sering didefnisikan sebagai
ilmu yang mempelajari perilaku manusia dengan cara mengkaji hakikat stimulus,
hakikat respon, dan hakikat proses-proses pikiran sebelum stimulus atau respon itu
terjadi. Pakar psikologi sekarang ini cenderung menganggap psikologi sebagai ilmu
yang mengkaji proses berpikir manusia dan segala manifestasinya yang mengatur
perilaku manusia itu. Tujuan mengkaji proses berpikir itu ialah untuk memahami,
menjelaskan, dan meramalkan perilaku manusia.
Linguistik secara umum dan luas merupakan satu ilmu yang mengkaji bahasa
(Bloomfeld, 1928:1). Bahasa dalam konteks linguistik dipandang sebagai sebuah
sistem bunyi yang arbriter, konvensional, dan dipergunakan oleh manusia sebagai
sarana komunikasi. Hal ini berarti bahwa linguistik secara umum tidak mengaitkan
bahasa dengan fenomena lain. Bahasa dipandang sebagai bahasa yang memiliki
struktur yang khas dan unik. Munculnya ilmu yang bernama psikolinguistik tidak
luput dari perkembangan kajian linguistik
Pada mulanya istilah yang digunakan untuk psikolinguistik adalah linguistic
psychology (psikologi linguistik) dan ada pula yang menyebutnya sebagai psychology
of language (psikologi bahasa). Kemudian sebagai hasil kerja sama yang lebih
terarah dan sistematis, lahirlah satu ilmu baru yang kemudian disebut sebagai
psikolinguistik (psycholinguistic).
Psikolinguistik merupakan ilmu yang menguraikan proses-proses psikologis
yang terjadi apabila seseorang menghasilkan kalimat dan memahami kalimat
yang didengarnya waktu berkomunikasi dan bagaimana kemampuan berbahasa
itu diperoleh manusia (Simanjuntak, 1987: 1). Aitchison (1984), membatasi
psikolinguistik sebagai studi tentang bahasa dan pikiran. Psikolinguistik merupakan
bidang studi yang menghubungkan psikologi dengan linguistik. Tujuan utama seorang
psikolinguis ialah menemukan struktur dan proses yang melandasi kemampuan
manusia untuk berbicara dan memahami bahasa. Psikolinguis tidak tertarik pada
Ihwal Psikolinguistik
BAB 1
2
Dasar-dasar Psikolinguistik
interaksi bahasa di antara para penutur bahasa. Yang mereka kerjakan terutama
ialah menggali apa yang terjadi ketika individu yang berbahasa.
Pakar psikologi maupun pakar linguistik sama-sama terlibat mempelajari
psikolinguistik. Kedua pakar itu termasuk pakar ilmu sosial. Oleh sebab itu,
pendekatan yang mereka gunakan dalam bidang ilmu ini hampir sama atau mirip.
Semua ilmuwan ilmu sosial bekerja dengan menyusun dan menguji hipotesis.
Misalnya, seorang psikolinguis berhipotesis bahwa tuturan seseorang yang
mengalami gangguan sistem sarafnya akan berdisintegrasi dalam urutan tertentu,
yaitu konstruksi terakhir yang dipelajarinya merupakan unsur yang lenyap paling
awal. Kemudian ia akan menguji hipotesisnya itu dengan mengumpulkan data
dari orang-orang yang mengalami kerusakan otak. Dalam hal ini seorang ahli
psikologi dan linguis agak berbeda. Ahli psikologi menguji hipotesisnya terutama
dengan cara eksperimen yang terkontrol secara cermat. Seorang linguis, dalam sisi
yang lain, menguji hipotesisnya terutama dengan mengeceknya melalui tuturan
spontan. Linguis menganggap bahwa keketatan situasi eksperimen kadang-kadang
membuahkan hasil yang palsu.
Psikolinguistik jika diilustrasikan bagaikan seekor bydra, yakni monster
dengan jumlah kepala yang tak terhingga. Tampaknya tidak ada batas yang akan
dikaji oleh psikolinguistik. Benarkah begitu? Simanjuntak (1987) menyatakan bahwa
masalah-masalah yang dikaji oleh psikolinguistik berkaitan dengan pertanyaan-
pertanyaan berikut ini, yakni:
(1) Apakah sebenarnya bahasa itu? Apakah bahasa itu bawaan ataukah hasil
belajar? Apakah ciri-ciri bahasa manusia itu? Unsur-unsur apa sajakah yang
tercakup dalam bahasa itu?
(2) Bagaimanakah bahasa itu ada dan mengapa ia harus ada? Di manakah bahasa
itu berada dan disimpan?
(3) Bagaimanakah bahasa pertama (bahasa ibu) itu diperoleh oleh seorang anak?
Bagaimana bahasa itu berkembang? Bagaimana bahasa kedua itu dipelajari?
Bagaimana seseorang menguasai dua, tiga bahasa, atau lebih?
(4) Bagaimana kalimat dihasilkan dan dipahami? Proses apa yang berlangsung di
dalam otak ketika manusia berbahasa?
(5) Bagaimana bahasa itu tumbuh, berubah, dan mati? Bagaimana suatu dialek
muncul dan berubah menjadi bahasa yang baru?
(6) Bagaimana hubungan bahasa dengan pikiran manusia? Bagaimana pengaruh
kedwibahasaan terhadap pikiran dan kecerdasan seseorang?
(7) Mengapa seseorang menderita afasia? Bagaimana mengobatinya?
3
Dasar-dasar Psikolinguistik
(8) Bagaimana bahasa itu sebaiknya diajarkan agar benar-benar dapat dikuasai
dengan baik oleh pembelajar bahasa?
Jika Anda memperhatikan betapa banyak pertanyaan yang harus dijawab oleh
psikolinguistik itu, maka pernyataan bahwa psikolinguistik bagaikan seekor bydra
mungkin benar. Tetapi, sebenarnya pernyataan bahwa psikolinguistik itu sebagai
seekor bydra tidak memuaskan. Oleh sebab itu, menurut Aicthison (1984) perlulah
kiranya objek kajian psikolinguistik itu dibatasi secara jujur. Pertanyaan-pertanyaan
yang diajukan oleh Simanjuntak di atas disederhanakan lagi oleh Aitchison menjadi
tiga pertanyaan saja. Menurut Aitchison (1984) ada tiga hal sebenarnya yang menarik
perhatian psikolinguistik, yakni (1) masalah pernerolehan bahasa, (2) hubungan
antara pengetahuan bahasa dan penggunaan bahasa, dan (3) proses produksi dan
pemahaman tuturan.
1) Masalah pemerolehan
Apakah manusia memperoleh bahasa karena dia dilahirkan dengan dilengkapi
pengetahuan khusus tentang kebahasaan? Atau mereka dapat belajar bahasa karena
mereka adalah binatang yang sangat pintar sehingga mampu memecahkan berbagai
macam masalah?
2) Hubungan antara pengetahuan bahasa dan penggunaan bahasa
Linguis sering menyatakan bahwa dirinya adalah orang yang memerikan representasi
bahasa internal seseorang (pengetahuan bahasanya). Ia kurang tertarik untuk
memerikan bagaimana penutur menggunakan bahasanya. Kemudian bagaimanakah
hubungan antara penggunaan dengan pengetahuan bahasa tersebut? Seseorang
yang belajar bahasa melakukan tiga hal:
(a) Memahami kalimat (dekode) > penggunaan bahasa
(b) Menghasilkan kalimat (enkode) > penggunaan bahasa
(c) Menyimpan pengetahuan bahasa > pengetahuan bahasa
Linguis lebih tertarik pada butir c daripada butir (a) dan (b). Apa yang perlu
diketahui seseorang psikolinguis ialah sebagai berikut: benarkah mengasumsikan
bahwa tipe tata bahasa yang disampaikan oleh linguis sesungguhnya mencerminkan
pengetahuan individual yang terinternalisasikan tentang bahasanya? Bagaimanakah
pengetahuan itu digunakan ketika seseorang menghasilkan tuturan (enkode) atau
memahami tuturan (dekode)?
3). Menghasilkan dan memahami tuturan
Dengan mengasumsikan bahwa penggunaan bahasa tidak berbeda dengan
pengetahuan bahasa, apakah sesungguhnya yang terjadi ketika seseorang itu
menghasilkan tuturan (berenkode) atau memahami tuturan (berdekode)?
+
Dasar-dasar Psikolinguistik
Tiga pertanyaan itulah yang dikaji dalam psikolinguistik dengan
mempertimbangkan empat tipe bukti, yakni:
(a) komunikasi binatang
(b) bahasa anak-anak
(c) bahasa orang dewasa yang normal
(d) tuturan disfasik (orang yang terganggu tuturannya).
Perhatikan diagram berikut ini. Kotak-kotak dalam diagram itu tidak merupakan
kotak yang tersekat dan terpisah ketat satu dengan yang lainnya. Tetapi, antara
kotak-kotak itu ada unsur-unsur yang menghubungkannya. Komunikasi binatang
dihubungkan dengan bahasa anak oleh kera yang berbicara. Hubungan antara
bahasa anak dan bahasa orang dewasa yang normal dihubungkan oleh tuturan anak
usia 8-14 tahun. Bahasa orang dewasa yang normal dengan bahasa orang disfasik
dihubungkan oleh “keseleo lidah” (slip of tounge).
Sebelum kita berbicara tentang masalah lain dalam psikolinguistik, kita
sebaiknya memahami dulu penggunaan istilah tata bahasa. Kita berasumsi bahwa
agar dapat berbicara, setiap orang yang tahu bahasanya memiliki tata bahasa yang
telah diinternalisasikan dalam benaknya. Linguis yang menulis tata bahasa membuat
hipotesis tentang sistem yang terinternalisasikan itu.
Istilah tata bahasa digunakan secara bergantian untuk maksud representasi
internal bahasa dalam benak seseorang dan model linguis atau dugaan atas
representasi itu.
Lebih jauh lagi, ketika kita berbicara tentang tata bahasa seseorang yang
terinternalisasikan itu, istilah tata bahasa digunakan dalam pengertian yang lebih
luas daripada makna tata bahasa yang kita temukan dalam berbagai buku ajar. Tata
bahasa itu mengacu pada keseluruhan pengetahuan bahasa seseorang. Tata bahasa
tidak hanya menyangkut masalah tata kalimat, tetapi juga fonologi dan semantik.
TATA BAHASA
FONOLOGI SINTAKSIS SEMANTIK
Pola bunyi pola kalimat pola makna

Karena sintaksis itu merupakan dasar yang paling penting, maka kajian utama
psikolinguistik ini akan banyak bertumpu pada kaidah sintaktik. Secara teoretis,
tujuan utama psikolinguistik ialah mencari satu teori bahasa yang tepat dan
unggul dari segi linguistik dan psikologi yang mampu menerangkan hakikat bahasa
dan pemerolehannya. Dengan kata lain, psikolinguistik mencoba menerangkan
5
Dasar-dasar Psikolinguistik
hakikat struktur bahasa dan bagaimana struktur ini diperoleh dan digunakan pada
waktu bertutur dan memahami kalimat-kalimat (ujaran-ujaran). Secara praktis,
psikolinguistik mencoba menerapkan pengetahuan linguistik dan psikologi pada
masalah-masalah seperti pengajaran dan pembelajaran bahasa, pengajaran
membaca permulaan dan membaca lanjut, kedwibahasaan, penyakit bertutur
seperti afasia, gagap dan sebagainya, komunikasi, pikiran manusia, dialek-dialek,
pijinisasi, dan kreolisasi, dan masalah-masalah sosial lain yang menyangkut bahasa
seperti bahasa dan pendidikan, bahasa, dan pembangunan bangsa.
Dari defnisi‑defnisi itu, jelaslah bahwa psikolinguistik adalah ilmu antardisiplin
yang dilahirkan sebagai akibat adanya kesadaran bahwa kajian bahasa merupakan
sesuatu yang sangat rumit. Dengan demikian, satu disiplin ilmu saja tidaklah dapat
dan tidak mampu menerangkan hakikat bahasa. Kerja sama antardisiplin semacam
itu tidaklah merupakan hal yang baru dalam bidang ilmu. Ilmu antardisiplin yang lain
telah lama ada seperti neuropsikologi, sosiolinguistik, psikofsiologi, psikobiologi,
psikofarmakologi, dan sebagainya.
B. CABANG-CABANG PSIKOLINGUISTIK
Setelah kerja sama antara psikologi dan linguistik itu berlangsung beberapa waktu,
terasa pula bahwa kedua disiplin itu tidaklah memadai lagi untuk melaksanakan
tugas yang sangat berat untuk menjelaskan hakikat bahasa yang dicerminkan
dari defnisi‑defnisi di atas. Bantuan dari ilmu‑ilmu lain diperlukan, termasuk
bantuan ilmu‑ilmu antardisiplin yang telah ada lebih dulu seperti neurofsiologi,
neuropsikologi, dan lain-lain. Walaupun sekarang kita tetap menggunakan istilah
psikolinguistik, hal itu tidaklah lagi bermakna bahwa hanya kedua disiplin psikologi
dan linguistik saja yang diterapkan. Penemuan-penemuan antardisiplin lain pun
telah dimanfaatkan juga. Bantuan yang dimaksudkan telah lama ada dan akan terus
bertambah karena selain linguistik dan psikologi, banyak lagi disiplin lain yang juga
mengkaji bahasa dengan cara dan teori tersendiri, misalnya, antropologi, sosiologi,
falsafah, pendidikan, komunikasi, dan lain-lain.
Disiplin psikolinguistik telah berkembang begitu pesat sehingga melahirkan
beberapa subdisiplin baru untuk memusatkan perhatian pada bidang-bidang khusus
tertentu yang memerlukan penelitian yang saksama. Subdisiplin psikolinguistik
tampak seperti pada skema berikut ini.
Psikolinguistik
• Psikolinguistik Teoretis
• Psikolinguistik Perkembangan
6
Dasar-dasar Psikolinguistik
• Psikolinguistik Sosial
• Psikolinguistik Pendidikan
• Neuropsikolinguistik
• Psikolinguistik Eksperimental
• Psikolinguistik Terapan
1. Psikolinguistik Teoretis (Theorethycal Psycholinguistic)
Psikolinguistik teoretis mengkaji tentang hal-hal yang berkaitan dengan teori
bahasa, misalnya tentang hakikat bahasa, ciri bahasa manusia, teori kompetensi dan
performansi (Chomsky) atau teori langue dan parole (Saussure), dan sebagainya.
2. Psikolinguistik Perkembangan (Development Psycholinguistic)
Psikolinguistik perkembangan berbicara tentang pemerolehan bahasa, misalnya
berbicara tentang teori pemerolehan bahasa, baik pemerolehan bahasa pertama
maupun bahasa kedua, peranti pemerolehan bahasa (language acquisition device),
periode kritis pernerolehan bahasa, dan sebagainya.
3. Psikolinguistik Sosial (Social Psycholinguistic)
Psikolinguistik sosial sering juga disebut sebagai psikososiolinguistik berbicara
tentang aspek-aspek sosial bahasa, misalnya, sikap bahasa, akulturasi budaya,
kejut budaya, jarak sosial, periode kritis budaya, pajanan bahasa, pendidikan,
lama pendidikan, dan sebagainya.
4. Psikolinguistik Pendidikan (Educational Psycholinguistic)
Psikolinguistik pendidikan berbicara tentang aspek-aspek pendidikan secara umum
di sekolah, terutama mengenai peranan bahasa dalam pengajaran bahasa pada
umumnya, khususnya dalam pengajaran membaca, kemampuan berkomunikasi,
kemampuan berpidato, dan pengetahuan mengenai peningkatan berbahasa dalam
memperbaiki proses penyampaian buah pikiran.
5.Neuropsikolinguistik (Neuropsycholinguistics)
Neuropsikolinguistik berbicara tentang hubungan bahasa dengan otak manusia.
Misalnya, otak sebelah manakah yang berkaitan dengan kemampuan berbahasa?
Saraf-saraf apa yang rusak apabila seserorang terkena afasia broca dan saraf
manakah yang rusak apabila terkena afasia wernicke? Apakah bahasa itu memang
dilateralisasikan? Kapan terjadi lateralisasi? Apakah periode kritis itu memang
berkaitan dengan kelenturan saraf-saraf otak?
6.Psikolinguistik Eksperimental (Experimental Psycholinguistic)
Psikolinguistik eksperimental berbicara tentang eksperimen-eksperimen dalam
7
Dasar-dasar Psikolinguistik
semua bidang yang melibatkan bahasa dan perilaku berbahasa.
7. Psikolinguistik Terapan (Applied Psycholinguistic)
Psikolinguistik terapan berbicara tentang penerapan temuan-temuan keenam
subdisiplin psikolinguistik di atas ke dalam bidang-bidang tertentu, seperti psikologi,
linguistik, berbicara dan menyimak, pendidikan, pengajaran dan pembelajaran
bahasa, pengajaran membaca, neurologi, psikiatri, komunikasi, kesusastraan, dan
lain-lain.
Akhir-akhir ini terdapat diskusi kecil tentang disiplin psikolinguistik itu.
Ada pakar yang beranggapan bahwa psikolinguistik itu adalah cabang dari disiplin
psikologi karena nama psikolinguistik itu telah diciptakan untuk menggantikan
nama lama dalam psikologi, yaitu psikologi bahasa. Ada pula pakar linguistik yang
mengatakan bahwa psikolinguistik itu adalah cabang dari disiplin induk linguistik
karena bahasa adalah objek utama yang dikaji oleh pakar-pakar linguistik dan pakar
psikolinguistik mengkaji semua aspek bahasa itu. Di Amerika Serikat psikolinguistik
pada umumnya dianggap sebagai cabang linguistik, meskipun ada juga yang
menganggap bahwa psikolinguistik merupakan cabang dari psikologi. Chomsky
sendiri menganggap psikolinguistik itu sebagai cabang dari psikologi. Di Prancis
pada tahun 60-an psikolinguitik pada umumnya dikembangkan oleh pakar psikologi
sehingga menjadi cabang psikologi. Di Inggris psikolinguistik semula dikembangkan
oleh pakar linguistik yang bekerja sama dengan para pakar dalam bidang psikologi
dari Inggris dan Amerika Serikat. Di Rusia, psikolinguistik dikembangkan oleh pakar
linguistik di Institut Linguistik Moskow, sedangkan di Rumania kebanyakan pakar
beranggapan bahwa psikolinguistik merupakan disiplin ilmu yang berdiri sendiri
sekalipun peranannya banyak di bidang linguistik.
Dari sudut pandang linguistik, seorang pakar psikolinguistik merupakan
seseorang yang betul-betul mempunyai kepakaran dalam bidang linguistik murni,
tetapi mempunyai pengetahuan juga dalam bidang teori psikologi dan kaidah-
kaidahnya, terutama yang menyangkut komunikasi bahasa. Dengan kata lain,
pengetahuan linguistiknya jauh lebih banyak dan mantap dibandingkan dengan
pengetahuan psikologinya karena latar belakang utamanya adalah linguistik.
Seorang pakar psikolinguistik akan lebih merasakan dirinya sebagai seorang linguis
daripada seorang psikolog.
Dari sudut pandang psikologi, seorang pakar psikolinguistik adalah seseorang
yang benar-benar memiliki kepakaran dalam bidang psikologi murni, tetapi juga
mempunyai kemampuan dan pengetahuan dalam bidang linguistik. Dengan kata lain,
pengetahuannya dalam bidang psikologi jauh lebih mantap daripada pengatahuannya
dalam bidang linguistik. Sekarang terdapat kecenderungan untuk menempatkan
psikolinguistik sebagai disiplin tersendiri yang otonom. Dari hasil otonomi itu lahirlah
8
Dasar-dasar Psikolinguistik
pakar psikolinguistik yang memiliki pengetahuan yang seimbang antara linguistik
murninya dan pengetahuan psikologinya. Hasilnya seorang psikolinguis akan merasa
dirinya adalah pakar dalarn bidang psikolinguistik. Dengan demikian, psikolinguistik
mempunyai teori, pendekatan, dan kaidah atau prosedur tersendiri karena telah
mempunyai masalah tersendiri pula dan mempunyai cara memecahkannya sendiri.
C. PERKEMBANGAN DAN TOKOH-TOKOH PSIKOLINGUISTIK
Tahukah Anda bahwa bahasa sebagai objek, studi ternyata menarik minat berbagai
pakar dari berbagai disiplin ilmu. Banyak pakar psikologi yang tertarik untuk
mempelajari bahasa secara mendalam. Namun, sebaliknya banyak pakar linguistik
yang juga harus belajar psikologi agar pemahamannya tentang bahasa sebagai
objek kajiannya semakin menjadi baik. Hal itu tidak mengherankan karena bahasa
memang dapat menjadi kajian psikologi dan jelas dapat menjadi kajian linguistik.
Oleh sebab itu, pakar dari kedua disiplin itu kemudian bersama-sama menjadikan
bahasa sebagai objek studinya.
Sejak zaman Panini dan Socrates (Simanjuntak, 1987) kajian bahasa dan
berbahasa banyak dilakukan oleh sarjana yang berminat dalam bidang ini. Pada masa
lampau ada dua aliran yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan psikologi
dan linguistik. Aliran yang pertama adalah aliran empirisme (flsafat postivistik)
yang erat berhubungan dengan psikologi asosiasi. Aliran empirisme cenderung
mengkaji bagian-bagian yang membentuk suatu benda sampai ke bagian-bagiannya
yang paling kecil dan mendasarkan kajiannya pada faktor-faktor luar yang langsung
dapat diamati. Aliran ini sering disebut sebagai kajian yang bersifat atomistik dan
sering dikaitkan dengan asosianisme dan positivisme.
Aliran yang kedua adalah rasionalisme (flsafat kognitivisme) yang cenderung
mengkaji prinsip-prinsip akal yang bersifat batin dan faktor bakat atau pembawaan
yang bertanggung jawab mengatur perilaku manusia. Aliran ini mengkaji akal
sebagai satu kesatuan yang utuh dan menganggap batin atau akal ini sebagai faktor
yang penting untuk diteliti guna memahami perilaku manusia. Oleh sebab itu,
aliran ini dianggap bersifat holistik dan dikaitkan dengan nativisme, idealisme, dan
mentalisme.
Jauh sebelum psikolinguistik berdiri sendiri sebagai disiplin ilmu sebenarnya
telah banyak dirintis kerja sama dalam bidang linguistik yang memerlukan psikologi
dan sebaliknya kerja sama dalam bidang psikologi yang membutuhkan linguistik. Hal
itu tampak, misaInya sejak zaman Wilhelm von Humboldt, seorang ahli linguistik
berkebangsaan Jerman yang pada awal abad 19 telah mencoba mengkaji hubungan
bahasa dengan pikiran. Von Humboldt memperbandingkan tata bahasa dari bahasa
9
Dasar-dasar Psikolinguistik
yang berbeda dan memperbandingkan perilaku bangsa penutur bahasa itu. Hasilnya
menunjukkan bahwa bahasa menentukan pandangan masyarakat penuturnya.
Pandangan Von Humboldt itu sangat dipengaruhi oleh aliran rasionalisme yang
menganggap bahasa bukan sebagai satu bahan yang siap untuk dipotong-potong dan
diklasifkasikan seperti anggapan aliran empirisme. Tetapi, bahasa itu merupakan
satu kegiatan yang mempunyai prinsip sendiri dan bahasa manusia merupakan
variasi dari satu tema tertentu.
Pada awal abad 20, Ferdinand de Saussure (1964) seorang ahli linguistik
bangsa Swis telah berusaha menjelaskan apa sebenarnya bahasa itu dan bagaimana
keadaan bahasa itu di dalam otak (psikologi). Dia memperkenalkan konsep penting yang
disebutnya sebagai langue (bahasa), parole (bertutur) dan langage (ucapan). De
Saussure menegaskan bahwa objek kajian linguistik adalah langue, sedangkan parole
adalah objek kajian psikologi. Hal itu berarti bahwa apabila kita ingin mengkaji
bahasa secara tuntas dan cermat, selayaknya kita menggabungkan kedua disiplin ilmu
itu karena pada dasarnya segala sesuatu yang ada pada bahasa itu bersifat psikologis.
Edward Sapir seorang sarjana Linguistik dan Antropologi Amerika awal abad
ke-20 telah mengikutsertakan psikologi dalam kajian bahasa. Menurut Sapir,
psikologi dapat memberikan dasar yang kuat bagi kajian bahasa. Sapir juga telah
mencoba mengkaji hubungan bahasa dengan pikiran. Simpulannya ialah bahasa
itu mempengaruhi pikiran manusia. Linguistik menurut Sapir dapat memberikan
sumbangan penting bagi psikologi gestalt dan sebaliknya, psikologi gestalt dapat
memberikan sumbangan bagi linguistik.
Pada awal abad ke‑20, Bloomfeld, seorang linguis dari Amerika Serikat
dipengaruhi oleh dua buah aliran psikologi yang bertentangan dalam menganalisis
bahasa. Pada mulanya, ia sangat dipengaruhi oleh psikologi mentalisme dan
kemudian beralih pada psikologi behaviorisme. Karena pengaruh mentalisme,
Bloomfeld berpendapat bahwa bahasa itu merupakan ekspresi pengalaman yang
lahir karena tekanan emosi yang yang sangat kuat. Karena tekanan emosi yang kuat
itu, misaInya, munculnya kalimat seruan.
Misalnya:
Aduh, sakit, Bu!
Kebakaran, kebakaran, tolong, tolong!
Copet, copet!
Awas, minggir!
Karena seseorang ingin berkomunikasi, muncullah kalimat-kalimat deklaratif.
Misalnya: Ibu sedang sakit hari ini. Ayah sekarang membantu ibu di dapur. Banyak
karyawan bank yang terkena PHK. Para buruh sekarang sedang berunjuk rasa.
10
Dasar-dasar Psikolinguistik
Karena keinginan berkomunikasi itu bertukar menjadi pemakaian komunikasi yang
sebenarnya, maka mucullah kalimat yang berbentuk pertanyaan.
Misalnya:
Apakah Ibu sakit?
Siapakah presiden keempat Republik Indonesia?
Mengapa rakyat Indonesia telah berubah menjadi rakyat yang mudah marah?
Apa arti likuidasi?
Tahukah Anda makna lengser keprabon?
Sejak tahun 1925, Bloomfeld meninggalkan mentalisme dan mulai
menggunakan behaviorisme dan menerapkannya ke dalam teori bahasanya yang sekarang
terkenal dengan nama linguistik struktural atau linguistik taksonomi.
Jespersen, seorang ahli linguistik Denmark terkenal telah menganalisis bahasa
dari suclut panclang mentalisme dan yang seclikit berbau behaviorisme. Menurut
jespersen, bahasa bukanlah sebuah entitas dalam pengertian satu benda seperti
seekor anjing atau seekor kuda. Bahasa merupakan satu fungsi manusia sebagai
simbol di dalam otak manusia yang melambangkan pikiran atau membangkitkan
pikiran. Menurut Jespersen, berkomunikasi harus dilihat dari sudut perilaku (jadi,
bersifat behavioris). Bahkan, satu kata pun dapat dibandingkan dengan satu
kebiasaan tingkah laku, seperti halnya bila kita mengangkat topi.
Di samping ada tokoh-tokoh linguistik yang mencoba menggunakan psikologi
dalam bekerja, sebaliknya ada ahli psikologi yang memanfaatkan atau mencoba
menggunakan linguistik dalam bidang garapannya, yakni psikologi. John Dewey,
misalnya, seorang ahli psikologi Amerika Serikat yang dikenal sebagai pelopor
empirisme murni, telah mengkaji bahasa dan perkembangannya dengan cara
menafsirkan analisis linguistik bahasa kanak-kanak berdasarkan prinsip-prinsip
psikologi. Dewey menyarankan, misaInya, agar penggolongan psikologi kata-kata
yang diucapkan anak-anak dilakukan berdasaran arti kata-kata itu bagi anak-anak
dan bukan berdasarkan arti kata-kata itu menurut orang dewasa dengan bentuk
tata bahasa orang dewasa. Dengan cara ini berdasarkan prinsip-prinsip psikologi,
akan dapat ditentukan perbandingan antara kata kerja bantu dan kata depan
di satu pihak dan kata benda di pihak lain. Jadi, dengan demikian kita dapat
menentukan kecenderungan pikiran (mental) anak yang dihubungkan dengan
perbedaan-perbedaan linguistik itu. Kajian seperti itu menurut Dewey akan
memberikan bantuan yang besar bagi psikologi pada umumnya.
Wundt, seorang ahli psikologi Jerman yang terkenal sebagai pendukung
teori apersepsi dalam psikologi menganggap bahwa bahasa itu sebagai alat
11
Dasar-dasar Psikolinguistik
untuk mengungkapkan pikiran. Wundt merupakan ahli psikologi pertama yang
mengembangkan teori mentalistik secara sistematis dan sekarang dianggap sebagai
bapak psikolinguistik klasik. Menurut Wundt, bahasa pada mulanya lahir dalam
bentuk gerak-gerik yang dipakai untuk mengungkapkan perasaan-perasaan yang
sangat kuat secara tidak sadar. Kemudian terjadilah pertukaran antara unsur-unsur
perasaan itu dengan unsur-unsur mentalitas atau akal. Komponen akal itu kemudian
diatur oleh kesadaran menjadi alat pertukaran pikiran yang kemudian terwujud
menjadi bahasa. Jadi, menurut Wundt, setiap bahasa terdiri atas ucapan-ucapan
bunyi atau isyarat-isyarat lain yang dapat dipahami menembus pancaindera yang
diwujudkan oleh gerakan otot untuk menyampaikan keadaan batin, konsep-konsep,
perasaan-perasaan kepada orang lain. Menurut Wundt satu kalimat merupakan satu
kejadian pikiran yang mengejawantah secara serentak. Jika kita perhatikan maka
terdapat keselarasan antara teori evolusi Darwin dengan teori mentalisme bahasa
Wundt itu.
Teori performansi bahasa yang dikembangkan Wundt itu didasarkan pada
analisis psikologis yang dilakukannya yang terdiri atas dua aspek, yakni (1)
fenomena fsis yang terdiri atas produksi dan persepsi bunyi, dan (2) fenomena
batin yang terdiri atas rentetan pikiran. Jelaslah bahwa analisis Wundt terhadap
hubungan fenomena batin dan fsis itu bagi psikologi pada umumnya bergantung
pada fenomena linguistik. Itulah sebabnya Wundt berpendapat bahwa interaksi di
antara fenomena batin dan fenomena fsis itu akan dapat dipahami dengan lebih
baik melalui kajian struktur bahasa.
Titchener, seorang ahli psikologi berkebangsaan Inggris yang menjadi rakyat
Amerika menggambarkan dan menyebarluaskan ide Wundt itu di Amerika Serikat
yang kemudian terkenal dengan psikologi kesadaran atau psikologi introspeksi.
Pengenalan dan penyebaran teori introspeksi itu kemudian telah mencetuskan satu
revolusi psikologi di Amerika Serikat dengan berkembangnya teori behaviorisme di
mana kesadaran telah disingkirkan dari psikologi dan dari kajian bahasa.
Pillsbury dan Meader, ahli psikologi mentalisme Amerika Serikat telah
mencoba menganalisis bahasa dari sudut psikologi. Analisis kedua sarjana psikologi
itu sangat baik ditinjau dari segi perkembangan neuropsikolinguistik dewasa
ini. Menurut Pillsbury dan Meader bahasa adalah satu alat untuk menyampaikan
pikiran, termasuk gagasan, dan perasaan. Mengenai perkembangan bahasa,
Meader mengatakan bahwa manusia mula-mula berpikir kemudian mengungkapkan
pikirannya itu dengan kata-kata dan terjemahan. Untuk memahaminya, diperlukan
pengetahuan tentang bagaimana kata-kata mewujudkan dirinya pada kesadaran
seseorang, bagaimana kata-kata itu dihubungkan dengan ide-ide jenis lain yang
bukan verbal, juga bagaimana ide-ide itu muncul dan terwujud dalam bentuk
imaji-imaji, bagaimana gerakan ucapan itu dipicu oleh ide itu dan akhirnya
12
Dasar-dasar Psikolinguistik
bagaimana pendengar atau pembaca menerjemahkan kata-kata yang didengarnya
atau kata-kata yang dilihatnya ke dalam pikirannya sendiri. Tampaklah dalam pola
pikir Meader itu terdapat keselarasan antara tujuan psikologi mental dengan tujuan
linguistik seperti yang dikembangkan oleh Chomsky.
Watson, seorang ahli psikologi behaviorisme Amerika Serikat telah
menempatkan perilaku bahasa pada tingkatan yang sama dengan perilaku manusia
yang lain. Dalam pandangan Watson, perilaku bahasa itu sama saja dengan sistem
otot saraf yang berada dalam kepala, leher, dan bagian dada manusia. Tujuan utama
Watson pada mulanya adalah menghubungkan perilaku bahasa yang implisit, yaitu
pikiran dengan ucapan yang tersurat, yaitu bertutur. Akhirnya Watson menyelaraskan
perilaku bahasa itu dengan kerangka respon yang dibiasakan menurut teori Pavlov.
Menurut penyelarasan itu kata-kata telah diperlakukan sebagai pengganti benda-
benda yang telah tersusun di dalam satu sisi respon yang dibiasakan.
Buhler seorang ahli psikologi dari Jerman mengatakan bahwa bahasa manusia
mempunyai tiga fungsi, yaitu ekspresi, evokasi, dan representasi. la menganggap
defnisi bahasa yang diberikan Wundt agak berat sebelah. Menurut Buhler, ada lagi
fungsi bahasa yang sangat berlainan yang tidak dapat dimasukkan ke dalam gerakan
ekspresi, yaitu koordinasi atau penyelarasan. Jadi, satu nama dikoordinasikan
(diselaraskan) dengan isi atau kandungan makna. Dengan demiikian Buhler
mendefniskan bahasa menurut fungsinya.
Weiss, seorang ahli psikologi behaviorisme Amerika yang terkenal dan sealiran
dengan Watson, telah menggambarkan kerja sama yang erat antara psikologi dan
linguistik. Hal tersebut dibuktikan dengan kontak media artikel antara Weiss
dan Bloomfeld serta Sapir. Weiss mengakui adanya aspek mental bahasa, tetapi
karena aspek mental itu bersifat abstrak (tak wujud) sukarlah untuk dikaji atau
didemontrasikan. Oleh sebab itu, Weiss menganggap bahwa bahasa itu sebagai
wujud perilaku apabila seseorang itu menyesuaikan dirinya dengan lingkungan
sosialnya. Sebagai suatu bentuk perilaku, bahasa itu memiliki ciri-ciri biologis,
fsiologis, dan sosial. Sebagai alat ekspresi, bahasa itu memiliki tenaga mentalitas.
Weiss merupakan seorang tokoh yang merintis jalan ke arah lahirnya disiplin
Psikolinguistik. Dialah yang telah berjasa mengubah pikiran Bloomfeld dari penganut
mentalisme menjadi penganut behaviorisme dan menjadikan Linguistik Amerika
pada tahun 50-an berbau behaviorisme. Menurut Weiss, tugas seorang psikolinguis
sebagai peneliti yang terlatih dalam dua disiplin ilmu, yakni psikologi dan linguistik,
adalah sebagai berikut.
(1) Menjelaskan bagaimana perilaku bahasa menghasilkan satu alam pengganti
untuk alam nyata yang secara praktis tidak dibatasi oleh waktu dan tempat.
(2) Menunjukkan bagaimana perilaku bahasa itu mewujudkan sejenis organisasi
13
Dasar-dasar Psikolinguistik
sosial yang dapat ditandai sebagai sekumpulan organisasi kecil yang banyak.
(3) Menerangkan bagaimana menghasilkan satu bentuk organisasi dan di dalam
organisasi itu pancaindera dan otot-otot seseorang dapat ditempatkan agar
dapat dipakai dan dimanfaatkan oleh orang lain.
(4) Menjelaskan bagaimana perilaku bahasa menghasilkan satu bentuk perilaku yang
menjadi fungsi setiap peristiwa di alam ini yang telah terjadi, sedang terjadi,
atau akan terjadi, di masa depan.
Kantor, seorang ahli psikologi behaviorisme Amerika mencoba meyakinkan
ahli-ahli linguistik di Amerika bahwa kajian bahasa tidaklah menjadi monopoli
ahli Linguistik. la mencela keras beberapa ahli flologi yang selalu berteriak agar
ahli psikologi keluar dari kajian bahasa yang menurut ahli flologi tersebut bukan
bidang garapan ahli psikologi. Menurut Kantor, bahasa merupakan bidang garapan
bersama yang dapat dikaji baik oleh ahli psikologi maupun oleh ahli bahasa.
Kantor mengkritik psikologi mentalisme yang menurut dia psikologi semacam itu
tidak mampu menyumbangkan apa-apa kepada linguistik dalarn mengkaji bahasa.
Bahasa tidak boleh dianggap sebagai alat untuk menyampaikan ide, keinginan, atau
perasaan, dan bahasa bukanlah alat fsis untuk proses mental, melainkan perilaku
seperti halnya perilaku manusia yang lain.
Caroll, seorang ahli psikologi Amerika Serikat yang sekarang merupakan salah
satu tokoh psikolinguistik modern telah mencoba mengintegrasikan fakta-fakta
yang ditemukan oleh linguistik murni seperti unit ucapan, keteraturan, kadar
kejadian dengan teori psikologi pada tahun 40-an. Kemudian ia mengembangkan
teori simbolik, yakni teori yang mengatakan bahwa respon kebahasaan harus lebih
dulu memainkan peranan dalam keadaan isyarat sehingga sesuatu menjelaskan
sesuatu yang lain dengan perantaraan. Keadaan isyarat itu haruslah sedemikian rupa
sehingga organisme dengan sengaja bermaksud agar organisme lain memberikan
respon kepada isyarat itu sebagai satu isyarat. Dengan demikian, respon itu haruslah
sesuatu yang dapat dilahirkan baik secara langsung maupun tidak langsung oleh
mekanisme-mekanisme.
Para ahli linguistik dan psikologi yang dibicarakan di atas telah mencoba
merintis hubungan atau kerja sama antara psikologi dan linguistik. Sebenarnya kerja
sama yang benar-benar terjadi antara ahli psikologi dan linguistik itu telah terjadi
sejak tahun 1860, yaitu ketika Heyman Steinhal, seorang ahli psikologi bertukar
menjadi ahli linguistik dan Moritz Lazarus seorang ahli linguistik bertukar menjadi
ahli psikologi. Mereka berdua menerbitkan jurnal yang khusus memperbincangkan
psikologi bahasa dari sudut psikologi dan linguistik. Steinhal mengatakan bahwa
ilmu psikologi tidaklah mungkin hidup tanpa ilmu bahasa.
Pada tahun 1901, di Eropa, Albert Thumb seorang ahli linguisstik telah bekerja
sama dengan seorang ahli psikologi Karl Marbe untuk menerbitkan buku yang
1+
Dasar-dasar Psikolinguistik
kemudian dianggap sebagai buku psikolinguistik pertama yang diterbitkan, tentang
penyelidikan eksperimental mengenai dasar-dasar psikologi pembentukan analogi
pertuturan. Kedua sarjana itu menggunakan kaidah-kaidah psikologi eksperimental
untuk meneliti hipotesis-hipotesis linguistik. Hal itu menunjukkan kukuhnya
disiplin psikolinguistik. Salah satu hipotesis yang mereka teliti kebenarannya
adalah keadaan satu rangsangan kata yang cenderung berhubungan dengan satu
kata lain apabila kedua-duanya termasuk ke dalam kategori yang sama; kata benda
berhubungan dengan kata benda yang lain; kata sifat berhubungan dengan kata
sifat yang lain. Di Amerika Serikat usaha ke arah kerja sama secara langsung antara,
ahli linguistik dan ahli psikologi dirintis oleh Social Science Researcb Council yang
menganjurkan diadakannya seminar antara ahli psikologi dan linguistik secara
bersama-sama. Osgood (ahli psikologi), Sebeok (ahli linguistik) dan Caroll (ahli
psikologi) mengadakan seminar bersama-sama. Hasil dari seminar tersebut adalah
terbitnya buku Psikolinguistik yang berjudul Psycholinguistic, a survey of theory
and research problems pada tahun 1954 yang disunting olch Osgood dan Sebeok.
Meskipun demikian, nama disiplin baru Psikolinguistik itu muncul bukan karena
seminar itu, karena sebenarnya Pronko pada tahun 1946 telah memberikan ulasan
tentang Psikolinguistik dengan teknik-teknik penyelidikannya.
Psikolinguistik benar-benar dianggap sebagai disiplin baru, sebagai ilmu
tersendiri pada tahun 1963, yaitu ketika Osgood menulis satu artikel dalam jurnal
American Psychology yang berjudul On understanding and creating sentences. Dalam
tulisan itu, Osgood menjelaskan teori baru dalam behaviorisme yang dikenal dengan
neobehaviorisme yang dikembangkan oleh Mowrer, yakni seorang ahli psikologi yang
sangat berminat untuk mengkaji bahasa. Pandangan Osgood itu kemudian terkenal
dengan teori mediasi, yaitu suatu usaha mengkaji peristiwa batin yang menengahi
stimulus dan respon yang dianggap oleh Skinner sebagai usaha untuk memperkukuh
peranan akal ke dalam psikologi yang oleh kaurn behaviorisme dianggap tidak ilmiah
karena peristiwa itu tidak dapat diamati secara langsung.
Teori Osgood yang disebut sebagai teori mediasi itu telah dikritik habis-habisan
oleh Skinner yang menuduhnya sebagai pakar yang mencoba mempertahankan
mentalisme yang sebelumnya telah disingkirkan oleh behaviorisme. Osgood
merasakan kekuatan teorinya itu dengan dukungan Lenneberg, yang merupakan
produk pertama mahasiswa yang digodok dalam kajian Psikolinguistik. Lenneberg
berpenclapat bahwa manusia memiliki kecenderungan biologis yang khusus untuk
memperoleh bahasa yang tidak dimiliki oleh hewan. Alasan Lenneberg untuk
membuktikan hal tersebut adalah sebagai berikut:
(1) terdapatnya pusat-pusat yang khas dalam otak manusia;
(2) perkembangan bahasa yang sama bagi semua bayi;
(3) kesukaran yang dialami untuk menghambat pertumbuhan bahasa pada
15
Dasar-dasar Psikolinguistik
manusia;
(4) bahasa tidak mungkin diajarkan kepada makhluk lain;
(5) bahasa itu memiliki kesemestaan bahasa (language universal).
Miller pada tahun 1965 memastikan bahwa kelahiran disiplin baru Psikolinguistik
ticlak dapat dielakkan lagi. Menurut Miller, tugas Psikolinguistik adalah menguraikan
proses psikologis yang terjadi apabila seseorang itu menggunakan kalimat. Pendapat
Miller itu sangat berorientasi pada mentalisme Chomsky dan teori Lenneberg,
sedangkan Osgood dan Sebeok masih berbau neobehaviorisme. Miller dengan tegas
menolak pendapat Osgood clan Sebeok yang banyak mendasarkan pada prinsip
mekanis pembelajaran menurut behaviorisme. Miller memperkenalkan teori
linguistiknya Chomsky kepada pakar psikologi. Miller juga mengkritik pakar Psikologi
yang terlalu mengandalkan kajian makna. Namun, perkembangan Psikolinguistik
pada awal abad ke-20 itu memang masih didominasi oleh Psikologi Behaviorisme
maupun Neobehaviorisme.
Teori psikolinguistik secara radikal setidak-tidaknya mengalami lima
perubahan arah setelah berdiri sendiri sebagai disiplin ilmu tersendiri pada tahun
50-an (Titone, 1981). Perubahan itu dapat disarikan sebagai berikut.
Periode 1
Selama tahun 50-an teori Psikolinguistik dipengaruhi oleh pandangan teori
behavioristik seperti yang dikembangkan Skinner dan teori taksonomi struktural
seperti yang dikembangkan Bloomfeld.
Periode 2
Selama tahun 60-an dan awal tahun 70-an pandangan mentalistik kognitivis dari
transformasionalis seperti Chomsky mendominasi semua aspek Psikolinguistik.
Periode 3
Perubahan tekanan pada periode ini menuju ke arah pragmatik komunikatif.
Aspek bahasa dalam lingkaran teori transformasional secara mendalam masih
mempengaruhi teori Psikolinguistik dan juga pengajaran bahasa kedua pada tahun
70-an.
Periode 4
Pada akhir dekade terakhir pandangan Pragmatik atau Sosiolinguistik menjadi arus
utama pada periode ini.
Periode 5
Pada tahun-tahun terakhir diusulkan model integratif yang terdiri atas komponen
behavioral dan kognitif serta ciri kepribadian.
16
Dasar-dasar Psikolinguistik
BAB 2
A. HAKIKAT BAHASA MANUSIA
Menurut Anda, apa yang istimewa pada bahasa? Apa yang membuat bahasa itu
menjadi sesuatu yang khusus? Perlu Anda ketahui bahwa ada sejumlah kegiatan
manusia seperti belajar mengemudi atau belajar merajut yang tampaknya dipelajari
dengan cara yang sama seperti tikus yang berusaha mengambil makanan di luar
tempat persembunyiannya. Tikus, seperti dalam percobaan yang dilakukan oleh
para pakar Psikologi Behaviorisme, belajar mengambil makanan di luar tempat
persembunyiannya dengan coba ralat (trial and error). Apakah bahasa juga
dipelajari dengan cara seperti itu? Tampaknya para pakar tidak sependapat jika
model belajar yang dilakukan oleh tikus itu diterapkan pada model belajar bahasa.
Mengapa bahasa tidak dipelajari dengan cara demikian?
Chomsky sering mendeskripsikan hakikat bahasa dalam kajiannya. Satu hal
yang ditekankannya ialah bahwa bahasa itu menggunakan structure‑dependent
operations (operasi kebergantungan struktur). Operasi kebergantungan struktur
yang dimaksud ialah komposisi dan produksi tuturan tidak hanya menguntai urutan
kata-kata. Setiap kalimat memiliki struktur internal yang tak terdengar (onaudibel)
yang harus dimengerti oleh pendengar.
Agar dapat melihat dengan jelas apa yang dimaksud dengan structure
dependent operations, ada baiknya kita bicarakan terlebih dahulu konsep tersebut.
Misalkan, seorang makhluk dari Planet Mars mendarat di bumi dan mencoba belajar
bahasa Indonesia. Mungkin ia akan mendengar kalimat:
Paman Doblang menjatuhkan gigi palsunya di kamar mandi.
Kalimat itu juga dapat dinyatakan dalam bentuk lain, yakni:
Di kamar mandi, Ppaman Doblang menjatuhkan gigi palsunya.
Jika makhluk dari Planet Mars itu cukup cerdas, ia akan mulai mencoba
menduga rumusan kalimat permutasi dalam bahasa Indonesia. Dugaannya yang
pertama mungkin bahwa bahasa Indonesia mempunyai kaidah yang menyatakan,
Bahasa Manusia: Hakikat, Ciri,
dan Proses
17
Dasar-dasar Psikolinguistik
‘Agar dapat membentuk kalimat permutasi, keterangan tempat dapat diletakkan di
depan kalimat.’ Secara permukaan strategi ini mungkin berjalan lancar. Misalnya, Secara permukaan strategi ini mungkin berjalan lancar. Misalnya,
kalimat seperti:
Bibi Patonah duduk di belakang rumah.
Kalimat itu dapat diubah menjadi kalimat sebagai berikut.
Di belakang rumah bibi Patonah duduk.
Tetapi, dapat saja strategi yang dilakukan oleh makhluk tersebut salah,
seperti kalimat berikut ini.
Ibu pergi ke pasar membeli daging.
la akan mengubahnya menjadi:
*Daging ibu pergi ke pasar membeli.
Makhluk dari Planet Mars itu salah dalam menduga karena ia mencobakan
manufer structure dependent operations yang bersandarkan hanya pada prosedur
rekognisi sederhana atau penghitungan mekanis tanpa melihat pada struktur internal
kalimat itu. Agar dapat menangkap prinsip permutasi tersebut, makhluk dari Mars
itu pertama-tama harus menyadari bahwa kalimat dalam bahasa Indonesia terdiri
atas kelompok-kelompok kata. Jumlah kata dalam tiap unit kelompok itu tidak
penting. Perhatikan pengelompokan kata pada kalimat di atas.
Paman Doblang // menjatuhkan gigi palsunya // di kamar mandi. Bibi Patonah
// duduk // di belakang rumah. Ibu // mem beli daging // di pasar
Untuk mengadakan permutasi, kelompok-kelompok kata tersebut harus berada
dalam satu unit yang tak terpisahkan. Mengagumkan sekali, anak-anak yang belajar
bahasa Indonesia tampaknya tahu secara otomatis bahwa bahasa mencakup structure
dependent operation. Fenomena seperti itu menuntun Chomsky menyarankan
bahwa manusia mungkin mempunyai bakat pengetahuan tentang perangkat bahasa.
Sejauh ini dapat dikatakan bahwa sesungguhnya structure dependent operation itu
tampak begitu kompleks.
Aspek fundamental bahasa yang lain adalah kreativitas. Hal itu berkali-kali
ditekankan oleh Chomsky. Dengan kreativitas itu, Chomsky bermaksud mengatakan
dua hal. Pertama dan terutama, ia bermaksud bahwa manusia memiliki kemampuan
untuk memahami dan menghasilkan tuturan yang baru. Bahkan, manusia mampu
menghasilkan kalimat yang aneh, yang mungkin belum pemah diucapkan sebelumnya
18
Dasar-dasar Psikolinguistik
yang tidak akan membuat masalah bagi pembicara maupun bagi pendengamya.
Misalnya:
(1) Gajah itu minum bir tiga drum hingga mabuk dan kemudian mendengkur di
sudut kandangnya.
(2) Harimau itu menyikat giginya dengan sikat gigi emas dan pasta gigi pepsodent
biru.
Tuturan semacam itu mungkin tidak pernah diucapkan oleh orang sebelumnya.
Akan tetapi, dapat saja muncul begitu saja dan bagi pembicara maupun penutur hal
semacam itu tidaklah begitu dipermasalahkan. Setiap orang yang sudah menguasai
tata bahasanya secara otomatis akan membuang tuturan yang menyimpang yang
mungkin belum pernah dijumpai sebelumnya. Misalnya kalimat: Makan yang itu
dikirim akan kacang orang goreng adiknya sudah barang tentu akan ditolak.
Kreativitas menurut Chomsky dalam pengertian yang kedua ialah bahwa tuturan
itu tidak dikendalikan oleh peristiwa eksternal. Munculnya kelompok kata bunga
mawar, misalnya, tidak akan memaksa orang untuk berteriak, “mawar”. Dapat saja
seseorang akan mengatakan, Alangkah indah warnanya, atau, Oh, harum benar
baunya, atau yang lain akan berkata, Bunga lagi, bunga lagi. Bosan, ah. Jelaslah
bahwa bahasa tidak hanya merupakan untaian kata-kata. Agar dapat berbicara,
manusia memiliki perangkat kaidah yang kompleks yang terinternalisasikan yang
memungkinkan dia mengucapkan serangkaian bahasanya yang mungkin (apa pun)
meskipun dia mungkin tidak memiliki pengetahuan kaidah itu secara sadar. Misteri
besar yang perlu dipecahkan ialah bagaimana anak-anak membentuk gramatisator
otomatis untuk dirinya sendiri. Ada dua kemungkinan.
Kemungkinan pertama, bayi manusia tahu sebelumnya tentang bahasa itu
seperti apa. Kemungkinan kedua, tidak perlu ada pengetahuan khusus sebelumnya
karena anak‑anak mampu memecahkan masalah dengan sangat efsien dalam
semua kawasan perilaku manusia. Chomsky percaya bahwa manusia secara genetik
dikaruniai pengetahuan tentang bahasa yang sering dirujuk sebagai “hipotesis
pembawaan” Obe innateness byphothesis). Maksud bakat atau pembawaan itu
menurut Chomsky adalah genetically programmed (yang diprogram secara genetik).
la tidak mengatakan bahwa bayi itu dilahirkan dengan bahasa di benaknya dan siap
untuk berbicara kapan saja. la hanya menyatakan bahwa ada blueprint (cetak biru)
di sana yang dapat digunakan ketika anak itu sampai pada tahap perkembangan
tertentu.
Kata berbicara dapat digunakan dengan dua makna yang sama sekali berbeda.
Pada satu sisi, ia dapat bermakna ‘to utter words’ (mengucapkan kata) seperti
halnya seekor burung kakak tua yang berkata Selamat pagi atau mengumpat
19
Dasar-dasar Psikolinguistik
jangkrik, jangkrik, atau seperti burung beo yang dapat berbicara, Assalamu ‘alaikum
atau memanggil-manggil nama seseorang, “Mawar, Mawar” atau Kulonuvrun, dan
sebagainya. Pada sisi lain, ia dapat bermakna’menggunakan bahasa dalam cara
yang bermakna’.
Kita tahu bahwa binatang seperti kakak tua, beo, dan sejenisnya dapat
‘berbicara’ dalam pengertian yang pertama. Psikolinguis ingin membuktikan apakah
binatang dapat berbicara dalam pengertian yang kedua juga. Mereka tertarik pada
masalah ini karena mereka ingin tahu jawaban terhadap pertanyaan berikut ini:
apakah kita adalah satu-satunya makhluk yang mempunyai bahasa? jika demikian,
apakah hanya kita yang dapat memperoleh bahasa?
Untuk memahami hakikat bahasa, kita perlu memahami dua hal penting.
Pertama, tentang semua sistem komunikasi binatang dibandingkan dengan bahasa
manusia untuk melihat apakah binatang dapat dikatakan berbicara dalam arti yang
sesungguhnya. Kedua, beragam upaya mengajari binatang untuk berbahasa juga
dibahas dalam bab ini. Tujuan semua kajian itu tidak lain adalah untuk melihat
apakah hanya manusia yang memiliki potensi untuk berbicara. Apakah kita secara
biologis terpilih sebagai binatang yang berbicara atau tidak.
Apakah binatang berbicara? Tugas kita pertama-tama adalah menemukan
apakah binatang itu sesungguhnya mempunyai bahasa. Untuk menemukan jawaban
itu, kita perlu membuat bandingan antara bahasa manusia dengan komunikasi
binatang.
Pertama yang perlu kita pertimbangkan adalah apakah kita membandingkan
sistem yang berbeda secara kuantitatif atau secara kualitatif. Bahasa manusia
mungkin berkembang secara gradual dari sarana komunikasi binatang yang primitif
dalam garis pertumbuhan yang berkesinambungan. Pandangan semacam itu
berangkat dari teori yang dikenal dengan teori kontinuitas. Pada sisi lain, yakni
teori diskontinuitas, menyatakan bahwa bahasa manusia itu berbeda dengan bahasa
binatang.
Pendukung teori kontinuitas mengatakan bahwa bahasa tumbuh dari sistem
panggil primata, seperti yang digunakan oleh kera sekarang ini. Mereka berasurnsi
bahwa manusia mulai ‘berbahasa’ dengan seperangkat teriakan di mana tiap-tiap
teriakan itu mempunyai maknanya masing-masing seperti bahaya, ikutilah saya,
atau jangan sentuh betina itu, ia milik saya. Teriakan-teriakan itu secara bertahap
diperluas dan pelan-pelan berevolusi menjadi bahasa.
Pendukung teori diskontinuitas menyatakan bahwa manusia masih
mempertahankan perangkat dasar teriakan binatang, yang masih berdampingan
dengan bahasa. Erang kesakitan, teriakan ketakutan, serta beragam tangisan bayi
20
Dasar-dasar Psikolinguistik
mungkin masih relevan dengan sistem panggil kera. Bila pandangan itu benar, tentu
sukarlah untuk membandingkan sarana komunikasi manusia dan binatang. Hal
semacam itu seperti membandingkan dua hal yang berbeda seperti membandingkan
bahasa Cina dengan seperangkat lampu lalu lintas.
Masalah penting kedua yang kita hadapi ialah tidak mudah untuk menentukan
mana yang dianggap sebagai komunikasi binatang. Untuk menentukannya kita
harus memperhatikan contoh-contoh di mana binatang itu secara sengaja mencoba
menyampaikan informasi.
B. CIRI BAHASA MANUSIA
Untuk membandingkan bahasa manusia dengan sistem komunikasi binatang,
langkah pertama ialah kita berupaya mendefnisikan bahasa. Bloch dan Trager
(1942), misalnya, memberikan defnisi bahasa itu sebagai berikut. Bahasa adalah
sistem lambang bunyi ujar yang bersifat manasuka yang merupakan sarana kelompok
sosial bekerja sama. Jika kita perhatikan defnisi tersebut, terdapat beberapa unsur
penting dalam bahasa, yakni:
(a) bahasa itu sistem
(b) bahasa itu lambang bunyi
(c) bahasa itu dihasilkan oleh alat ucap manusia
(d) bahasa itu bersifat arbitrer (manasuka)
(e) bahasa itu merupakan sarana komunikasi antarmanusia.
Dari defnisi tersebut, Aitchison (1984) menyatakan bahwa karakteristik
bahasa manusia itu adalah sebagai berikut.
1. menggunakan saluran vokal-lauditoris
2. arbitrer
3. kebermaknaan
4. transmisi budaya
5. penggunaan spontan
6. saling berganti
7. dualitas
8. keterpisahan
9. kebergantungan struktur
10. kreativitas
21
Dasar-dasar Psikolinguistik
Seagai catatan Hockett (1963) menyatakan bahwa ada enam belas ciri
bahasa manusia, yakni (1) jalur vokal-auditoris, (2) penyiaran ke semua jurusan,
penerimaan terarah, (3) cepat hilang, (4) dapat saling berganti, (5) umpan balik yang
lengkap, (6) spesialisasi, (7) kebermaknaan, (8) kesewenangan, (9) keterpisahan,
(10) keterlepasan, (11) keterbukaan, (12) pembelajaran, (13) dualitas struktur, (14)
benar atau tidak, (15) refeksivitas, (16) dapat dipelajari. Adapun mengenai hal
terebut akan diuraikan seperti berikut.
1. Jalur vokal-auditoris
Ciri ini merupakan karakteristik bahasa yang paling tampak. Bunyi bahasa dihasilkan
oleh alat ucap manusia dan mekanisme pendengaran menerimanya. Penggunaan
bunyi juga banyak digunakan oleh binatang sebagai sarana komunikasi. Akan tetapi,
tidak semua sinyal bunyi itu dihasilkan oleh alat ucap. Burung pelatuk dengan
paruhnya mematuk di pohon-pohon, jangkerik mengerik dengan sayapnya, ular
getar (rattle snake) bersuara dengan menggetarkan ekornya, tetapi memang ada
binatang yang menggunakan alat ucapnya untuk menghasilkan sarana komunikasi,
seperti burung, sapi, kera, serigala. Meskipun demikian, kelompok yang terakhir itu
tidak memiliki ciri-ciri bahasa yang lain.
2. Arbitrer
Ciri ini mempunyai makna bahwa bahasa manusia itu menggunakan lambang yang
bersifat sewenang-wenang. Artinya, antara lambang dengan yang dilambangkan
tidak mempunyai hubungan makna. Misalnya, mengapa suatu benda disebut kuda,
tidak lain karena ada kesepakatan antara pengguna bahasa untuk menyebutnya
sebagai kuda. Antara lambang bunyi /kuda/ dengan binatang yang berkaki empat
yang dapat meringkik itu tidak mempunyai hubungan makna apaapa. Bahasa
merupakan hasil kesepakatan bersama atau konvensi. jika sekelompok orang
sepakat untuk menyebut suatu benda itu, misalnya, sione, maka jadilah benda itu
bernama sione. Tetapi, harus juga dicermati bahwa terdapat kontroversi antara
teori arbitrer itu dengan teori yang lain. Sejak zaman Aristoteles, fenomena seperti
itu sudah didiskusikan. Terdapat dua aliran, yakni aliran analogi dan anomali.
Kelompok anomali adalah kelompok yang sepaham dengan teori arbitrer
tersebut,sedangkan kelompok analogi berpendapat bahwa ada hubungan antara
lambang dengan sesuatu yang dilambangkan. Beberapa contoh dikemukakan sebagai
berikut.
jangkerik bunyinya krik, krik, krik
cicak bunyinya cak, cak, cak
tokek “”----bun~inya tokek, tokek dan sebagainya.
22
Dasar-dasar Psikolinguistik
Contoh itu menunjukkan terjadinya bahasa karena peristiwa onomatope
atau tiruan bunyi. jadi, ada alasan mengapa sesuatu dinamakan sesuatu; atau ada
hubungan antara lambang dengan sesuatu yang dilambangkan. Contoh lain gejala
semacam itu tampak pada apa yang disebut sebagai apelativa, yakni penyebutan
sesuatu berdasarkan penemu, pabrik pembuatnya, atau nama dalam sejarah.
ikan mujair penemunya Pak Mujair
ketela mukibat penemunya Pak Mukibat
kondom penemunya Prof. Kondom
kodak merknya Kodak
colt merk mobilnya Colt dst.
Gejala etimologi rakyat dalam berbagai bahasa daerah di Indonesia, terutama
dalam bahasa jawa yang dikenal dengan kerata basa, juga merupakan petunjuk
adanya aliran analogi. Orang jawa menjelaskan bahwa kata-kata tertentu itu ada
janva dosoknya (etimologi rakyatnya).
Contoh:
1. kursi mungkur karo ngisi (membelakangi sambil mengisi)
2. dubang idu sing rupane abang (air lidah yang wamanya merah)
3. wedang ngawe kadang (memanggil saudaranya)
4. tepas titip napas (titip nafas)
5. krikilkeri marang sikil ( geli pada kaki)
Gejala pembentukan kata seperti itu juga tampak dalam bahasa Indonesia
seperti berikut ini.
tilang : bukti pelanggaran
rudal : peluru kendali
bemo : becak motor
angguna : angkutan serba guna
gepeng : gelandangan dan pengemis
wisman : wisatawan mancanegara
wisnu : wisatawan nusantara
bimas : bimbingan masyarakat
inpres : instruksi presiden dsb.
Kontroversi analogi dan anomali itu sebenarnya tidak perlu dipertajam. Tidak
dapat dipungkiri bahwa bahasa itu dapat dibentuk berdasarkan sudut pandang
analogi maupun anomali, namun secara kuantitatif gejala anomali itu sangat
dominan.
3. Kebermaknaan
Ciri ini berarti bahwa bahasa mengacu pada objek atau tindakan. Bagi manusia,
kursi berarti tempat duduk yang berkaki empat dan memiliki sandaran. Manusia
23
Dasar-dasar Psikolinguistik
dapat membuat generalisasi dengan menerapkan nama kursi itu untuk semua jenis
kursi dan tidak hanya untuk satu tipe kursi saja. Lebih jauh lagi, kebermaknaan
dapat pula mengacu pada tindakan. Misalnya, melompat mempunyai makna
‘melakukan gerakan dengan mengangkat kaki ke depan, ke bawah, atau ke atas,
dengan cepat’.
Kebermaknaan merupakan ciri bahasa yang khas manusia. Binatang mungkin
hanya dapat mengkomunikasikan tentang situasi secara keseluruhan. Seekor ayam
betina yang meneriakkan tanda bahaya ketika ada serigala di dekat anak-anaknya
mungkin hanya menyampaikan pesan, “Awas, awas! Ada bahaya mengancam!” Ayam
betina itu tidak akan menggunakan kode yang bermakna ada serigala, misalnya.
Mengapa demikian? Dalam situasi bahaya yang lain, misalnya, ada ancaman burung
elang atau ular ganas, ia juga akan menggunakan tanda komunikasi yang sama
untuk anak-anaknya. Jadi, ia tidak membedakan antara tanda bahaya karena ada
ancaman serigala, elang, ular, atau ancaman yang lain.
4. Transmisi budaya
Ciri ini menunjukkan bahwa bahasa manusia itu diturunkan dari generasi
sebelumnya. Peranan pengajaran dalam dunia binatang tidak begitu jelas. Kita
tidak tahu persis apakah burung itu mengajari anaknya untuk menyanyi atau
berkomunikasi, atau anaknya belajar dari induknya untuk berkomunikasi. Bagi
burung, mungkin nyanyiannya itu sebagian besar adalah bawaan dan mungkin sebagian
kecil saja yang merupakan hasil belajar. Burung jalak misalnya, karena sejak kecil
mendengarkan suara burung kutilang, maka dapat juga ia menyanyikan lagu burung
kutilang, sementara nyanyian khas burung jalak itu masih tetap dipertahankannya.
Bahkan, mungkin karena sering mendengar kucing yang mengeong-ngeong, tidak
jarang ada burung jalak yang juga bisa mengeong seperti kucing.
Meskipun perbedaan antara manusia dan binatang atas ciri ini tidaklah
merupakan ciri yang ketat berbeda, tampaknya komunikasi dalam binatang itu jauh
lebih merupakan bawaan daripada yang terjadi pada manusia. Jika seorang anak
diisolasikan, misalnya dari kehidupan manusia, ia tidak akan mampu berbahasa.
Sebaliknya, burung yang diisolasikan dari dunia burung, masih tetap akan dapat
menyanyi seperti burung yang lainnya.
5. Penggunaan spontan
Ciri ini bersifat sosial. Penggunaan spontan menunjukkan manusia itu dapat memulai
berbicara secara manasuka. Berbicara bagi manusia tidak dalam situasi terpaksa
atau dipaksa seperti halnya anjing yang berdiri di atas dua kaki belakangnya karena
mendapatkan makanan atau mungkin cambukan. Sebenarnya ciri ini juga tidak khas
manusia sebab beberapa binatang juga dapat memulai komunikasinya secara bebas
dan tidak dalam keadaan terpaksa.
2+
Dasar-dasar Psikolinguistik
6. Bergiliran
Ciri ini menunjukkan bahwa bahasa manusia dapat digunakan secara bergiliran.
Ketika seseorang sedang berbicara, maka yang lain mendengarkan dan kemudian
ganti berbicara, jika diperlukan. Dalam sebuah percakapan, misalnya, kita tidak
akan berbicara sementara lawan kita sedang berbicara. Kita menunggu giliran kita
berbicara dengan sopan. Perhatikan dialog berikut ini.
(-) Selamat pagi, Pak.
(+) Selamat pagi. Ada yang dapat saya bantu?
(-) Saya mau minta tolong untuk menyelesaikan tugas ini, Pak.
(+) Baiklah, letakkan di situ dulu, nanti kalau saya agak luang akan saya
tangani.
(-) Terima kasih, Pak.
(+) Sama-sama.
Dari dialog itu tampak bahwa dalam berkomunikasi dengan bahasa, manusia dapat
menunggu gilirannya berbicara.
7. Dualitas atau artikulasi ganda
Ciri ini menunjukkan bahwa bahasa manusia itu diorganisasikan menjadi dua
tataran, yakni kesatuan dasar yang berupa bunyi tuturan seperti bunyi /a/, /p/, /
e/, /l/, tidak akan bermakna apabila berdiri sendiri-sendiri. Tetapi demikian bunyi
itu bergabung menjadi satu unit, /apel/, maknanya jelas sekali, yakni sejenis buah-
buahan. Fenomena semacam itu hanya khas milik manusia. Binatang tidak memiliki
unit bunyi-bunyi yang kemudian disatukan dan mengandung makna semacam itu.
Beberapa jenis binatang konon juga memilikinya, tetapi dalam keadaan sangat
terbatas.
8. Keterpisahan
Ciri ini mengandung makna bahwa bahasa itu dapat digunakan untuk mengacu
benda atau sesuatu yang jauh dalam pengertian tempat dan waktu. Sekarang,
misalnya, kita dapat saja berbicara tentang kerajaan Majapahit yang ada dalam
abad ke 14. Jelas dari segi waktu jauh di belakang kita berabad-abad lamanya,
namun bahasa dapat digunakan untuk mengacu pada peristiwa atau benda-benda
jauh di belakang kita dari segi waktu. Demikian juga bahasa dapat digunakan untuk
mengacu sesuatu yang jaraknya jauh dari kita dari segi tempat. Kita dapat berbicara
tentang Putri Diana yang meninggal di Inggris, meskipun kita berada di Indonesia.
Bahkan, sekarang ini kita dapat berbicara secara langsung dengan orang-orang yang
jaraknya bisa mencapai ribuan bahkan jutaan kilometer dari kita.
Gejala semacam itu jarang kita temukan pada binatang. Memang ada beberapa Memang ada beberapa
binatang yang dapat berbuat seperti manusia. Lebah, misalnya, mempunyai
25
Dasar-dasar Psikolinguistik
perilaku semacam itu. Bila seekor lebah pekerja menemukan sumber madu ia akan
kembali ke kelompoknya dan menginformasikan bahwa ia menemukan sumber
madu. la akan menari-nari dengan cara tertentu bila sumber madu itu jauh, dan ia
akan menari-nari dengan cara yang lain apabila sumber madu itu dekat saja. Akan
tetapi, secara umum, binatang kurang memiliki ciri keterpisahan tersebut. Lebah
tidak akan dapat menginformasikan bahwa ia kemarin lusa hinggap pada sekuntum
bunga yang sangat indah, yang merupakan sumber madu yang bagus. Mari kita lihat
apakah sekarang ini sumber madu itu masih ada atau tidak. Yang dapat dikatakan
oleh lebah itu hanyalah, ”Mari ke sumber madu yang saya temukan.” Lebah itu tidak
akan dapat menginformasikan, misalnya, ”Mungkin di puncak Gunung Lawu banyak
sekali madu. Kita bisa ke sana minggu depan.” Tampaklah bahwa keterpisahan
dalam sistem komunikasi lebah itu sangat terbatas.
9. Ketergantungan
Ciri ini merupakan ciri yang sangat penting bagi bahasa manusia. Manusia tidak
hanya sekadar menerapkan rekognisi sederhana atau teknik penghitungan ketika
berbicara kepada orang lain. Mereka secara otomatis mengenali pola hakikat
bahasa dan memanipulasikan kotak struktur. Misalnya, mereka memahami bahwa
sekelompok kata kadang-kadang dapat menjadi ekuivalensi bagi kelompok yang
lain. Misalnya, kalimat berikut ini.
Wanita tua yang mengenakan kebaya lurik itu memberi makan ayam.
Manusia dapat mengatur kalimat aktif itu menjadi kalimat pasif berdasarkan
kaidah yang dimilikinya sebagai berikut.
Ayam itu diberi makan oleh wanita tua yang mengenakan kebaya lurik.
Apakah binatang mampu melakukan hal serupa itu? Rasanya tidak mungkin
hal itu dikerjakan oleh binatang.
10. Kreativitas
Ciri yang secara keseluruhan sangat penting adalah ciri kreativitas. Ciri ini sering
juga disebut sebagai keterbukaan atau produktivitas. Manusia dapat berbicara
tentang apa pun tanpa menimbulkan masalah kebahasaan bagi dirinya maupun
bagi pendengamya. la dapat berbicara apa yang diinginkannya dan kapan ia mau
berbicara. jika ada petir, misalnya, ia tidak secara otomatis mengucapkan kalimat
Ada petir. Berlindunglah. Ia dapat saja berkata, Kilat petir itu indah, bukan?
atau, Menurut dongeng Cina, guntur itu adalah suara dua ekor naga yang sedang
bertempur dalam kaleng raksasa.
Setelah kita mengkaji ciri-ciri bahasa tersebut, dapatkah kita katakan bahwa
26
Dasar-dasar Psikolinguistik
binatang itu dapat berbahasa atau dapat berbicara? Bila untuk mengukur binatang
itu berbahasa atau tidak didasarkan pada kesepuluh ciri tersebut, maka jawabnya
jelas bahwa binatang itu tidak berbahasa atau tidak berbicara. Binatang hanya
memiliki sebagian kecil dari ciri-ciri tersebut dalam keadaan terbatas. Burung
bernyanyi mempunyai dualitas dan lebah menari mempunyai ciri keterpisahan dalam
derajat tertentu, namun seperti kita ketahui, tidak ada sistem komunikasi binatang
mempunyai dualitas dan keterpisahan. Tidak ada sistem komunikasi binatang
yang terbukti memiliki kebermaknaan atau menggunakan structure dependent
operations. Di atas semuanya itu, tidak ada binatang yang berkomunikasi secara
kreatif dengan binatang lain.
Mendiskusikan upaya mengajari binatang penting untuk membedakan mimikri
dengan bahasa yang sebenarnya. Burung kakak tua dan kabayan dapat menirukan
manusia dengan artikulasi yang baik. Konon ada kakak tua yang dapat mengucapkan
Selamat Pagi, Selamat Sore, dan Selamat Jalan, dengan tepat situasinya. Akan
tetapi, kebanyakan burung hanya asal berbicara saja tanpa melihat situasinya.
Meskipun pagi hari, dapat saja ia berbicara Selamat Sore. Atau baru saja bertemu ia
sudah berbicara selamat jalan. Meskipun ahli Psikologi banyak membuang waktunya
untuk kakak tua semacam itu, namun hasilnya tidaklah memuaskan. Kera tampaknya
merupakan makhluk yang lebih menjanjikan dan memberikan harapan untuk dapat
diajar berbicara. Lebih dari lima puluh tahun banyak percobaan dikerjakan untuk
mengajari simpanse berbicara.
Eksperimen pertama gagal. Gua, seekor simpanse yang dimiliki Prof. Kelogg
sejak berumur tujuh bulan diajar berbahasa. la dianggap sebagai bayi manusia dan
diberi makanan seperti layaknya anak manusia. la makan dengan sendok, dimandikan,
diberi pakaian, dan diajar berbahasa. Meskipun ia pelan-pelan memahami makna
kira-kira tujuh puluh kata yang terpisah, sesungguhnya ia tidak pernah berbicara.
Gua menunjukkan secara jelas bahwa bukan masalah kurangnya kesempatan dalam
berbahasa. Sedangkan anak Prof. Kelogg yang umurnya sama dengan simpanse itu
tumbuh sebagai anak yang normal dan mampu berbicara dengan baik.
Percobaan kedua terhadap simpanse dilakukan oleh Keith dan Hayes yang
memiliki simpanse bernama Vicki. Simpanse itu diajar bahasa Inggris secara intensif
selama tiga tahun. Tetapi, hasilnya sangat mengecewakan. Vicki hanya mampu
menguasai empat buah kata yakni papa, mama, cup, dan up. Itu pun diucapkannya
secara tidak begitu jelas.
Gagal dengan pelatihan bahasa lisan, atas program pelatihan simpanse
itu, ahli yang lain mencoba untuk membuat eksperimen dengan menggunakan
bahasa isyarat American Sign Language (ASL). Adalah Gardner yang mempunyai
seekor simpanse betina bernama Washoe. Simpanse itu kemudian dilatih khusus
menggunakan bahasa isyarat tersebut. Dalam sistem ini, isyarat melambangkan
27
Dasar-dasar Psikolinguistik
kata. Misalnya, kata manis dilambangkan dengan meletakkan tangan di atas lidah,
lucu dilambangkan dengan menekan ujung jari pada hidung sambil mengeluarkan
bunyi dengkur. Washoe memperoleh bahasa secara alami.
Mula-mula simpanse itu menguasai sejumlah kata tunggal, seperti come,
gimme, sweet, tickle‑‑sampai sejumlah 34 kata dalam satu bulan. Lalu terus merayap
sampai lebih dari seratus kata. Tuturan Washoe jelas memiliki kebermaknaan. la
tidak mengalami kesulitan memahami tanda yang diberikan orang lain. Ia tidak
mengalami kesulitan bahwa tanda itu bermakna tertentu. Yang lebih mengesankan
lagi Washoe mampu memiliki kreativitas bahasa, yakni dengan menggunakan
lambang-lambang gerak itu secara bersamaan dalam kombinasi yang bermakna.
Tuturan hasil kreasi Washoe itu mirip dengan tuturan anak-anak kecil yang belajar
bahasa.
Simpanse lain yang dijadikan objek eksperimen adalah Sarah, seekor
simpanse betina milik Premack. Sarah dilatih dengan cara lain. Dalam eksperimen
itu digunakan manipulasi tanda-tanda plastik pada papan magnetis. Tiap tanda
merepresentasikan sebuah kata. Segitiga berwama kuning, misalnya bermakna
lapel’; segi empat merah berarti ‘pisang’ dan sebagainya. Komunikasi Sarah agak
ganjil. la tidak terlibat dalam pembicaraan seperti Washoe. Sarah juga tidak
pernah memulai suatu pembicaraan atau tuturan dan juga tidak begitu diyakini
bahwa ia memiliki kreativitas bahasa. Eksperimen dengan Sarah membuktikan
bahwa anak-anak yang mengalami hambatan mental yang serius yangtidak dapat
memperoleh bahasa secara normal mungkin dapat diajar dengan sistem Sarah
tersebut.
C. PROSES BERBAHASA: PRODUKTIF DAN RESEPTIF
Pernahkah Anda mencoba merenungkan bagaimana proses Anda dapat menghasilkan
tuturan dan bagaimana proses Anda memahami tuturan orang lain yang disampaikan
pada Anda? Meski sehari-hari kita menghasilkan ujaran dan memahami ujaran
orang lain, rasanya tak pernah terpikirkan oleh kita bagaimana proses berbahasa
itu terjadi. Untuk dapat memahaminya Anda perlu memahami dulu tentang tindak
berbahasa.
De Saussure seorang linguis dari Swiss menyatakan bahwa proses bertutur
atau tindak bahasa itu merupakan rantai hubungan di antara dua orang atau lebih
penutur A dan pendengar B (Simanjuntak, 1987). Perilaku tuturan itu terdiri atas
bagian fsik yang terdiri atas mulut, telinga dan bagian dalam yaitu bagian jiwa
atau akal yang terdapat dalam otak bertibdak sebagai pusat penghubung. Jika A
bertutur, maka B mendengar dan jika B bertutur maka, A mendengar.
28
Dasar-dasar Psikolinguistik
Di dalam otak penutur A terdapat fakta-fakta mental atau konsep-konsep
yang dihubungkan dengan bunyi-bunyi kebahasaan sebagai perwujudannya yang
digunakan untuk menyatakan konsep-konsep itu. Baik konsep maupun bayangan
bunyi itu berada dalam otak, yaitu pada pusat penghubung. jika penutur A
mengemukakan suatu konsep kepada penutur B, maka konsep tersebut membukakan
pintu kepada pewujudnya yang serupa yaitu bayangan bunyi yang masih ada dalam
otak dan merupakan fenomena psikologis. Kemudian otak mengirimkan dorongan
hati yang sama dengan bayangan bunyi tadi kepada alat-alat yang mengeluarkan
bunyi dan ini merupakan proses fsiologis. Kemudian gelombang bunyi bergerak
dari mulut A ke telinga B dan ini merupakan proses fsik. Dari telinga B gelombang
bunyi bergerak terus ke arah otak B dalam bentuk dorongan hati dan ini juga proses
psikologis yang menghubungkan bayangan bunyi ini dengan konsep yang terjadi,
seperti yang digambarkan dalam gambar berikut ini.
Audisi Fonasi
0 k: konsep
k b
O b: bayangan bunyi
Fonasi Audisi
Gambar 2.1 Proses Bertutur dan Memahami
(Simanjuntak, 1984)
Leonard Bloomfeld (1933) yang merupakan seorang pengikut behaviorisme
(meskipun sebenarnya semula dia adalah seorang pengikut mentalisme)
menggambarkan proses bertutur itu dengan cerita sebagai berikut.
Jack dan Jill berjalan-jalan. Jill melihat apel yang sedang masak di pohon. Jill
berkata kepada Jack bahwa dia lapar dan ingin memetik apel itu. Jack memanjat
pohon apel dan memetiknya serta memberikannya kepada Jill. Secara skematis
peristiwa itu dapat digambarkan sebagai berikut.
S r ............................................ s R
1 2 3 4 5 6 7
1 : Jill melihat apel (S)
29
Dasar-dasar Psikolinguistik
2 : Otak Jill bekerja mulai dari melihat apel sampai berkata pada Jack
3 : Perilaku atau kegiatan Jill waktu berkata (r)
4 : Bunyi-bunyi yang dikeluarkan oleh Jill waktu berkata
5 : Perilaku atau kegiatan Jack sewaktu mendengar bunyi yang dikeluarkan
Jill (S)
6 : Otak Jack bekerja mulai dari mendengar bunyi-bunyi sampai mulai
bertindak
7 : Jack bertindak memetik apel dan memberikannya kepada Jill (R).
Nomor 3, 4, dan 5 (r ...... s) adalah lambang tindak bahasa yang dapat
diobservasi secara fsiologis dan nomor 4 sendiri dapat diamati secara fsiologis. r
adalah produksi bunyi bahasa lambang ucapan S pengamatan bunyi bahasa Situasi S
dan R adalah makna tindak bahasa itu.
Apabila kita menguasai suatu bahasa, maka dengan mudah tanpa ragu-ragu
kita dapat menghasilkan kalimat-kalimat baru yang tidak terbatas jumlahnya. Teori
semacam itu merupakan teori Chomsky. Teori itu terutama menyangkut sepasang
pembicara yang ideal dalam suatu masyarakat bahasa, di mana kedua pembicara
itu mempunyai kemampuan yang sama. Penutur dan pendengar harus mengetahui
bahasanya dengan baik. Terjadinya proses komunikasi bahasa membutuhkan interaksi
dari bermacam-macam faktor, yaitu kompetensi bahasa penutur dan pendengar
sebagai pendukung komunikasi tadi. Chomsky membedakan kompetensi bahasa,
yaitu pengetahuan penutur tentang bahasanya dan performansi yaitu penggunaan
bahasa (menghasilkan dan memahami kalimat-kalimat dalam realitas).
1. Memahami Tuturan
Masalah menghasilkan tuturan dan memahami tuturan dalam komunikasi
merupakan masalah yang rumit jika ditinjau dari sudut bahasa. Masalah utamanya
adalah mungkin saja hubungan di antara keduanya itu tidak merupakan hubungan
langsung. Meskipun, mungkin akan sangat lebih sederhana apabila psikolinguis
mengatakan bahwa hubungan itu langsung. Tentu saja asumsi semacam itu tidak
berdasar dan paling tidak ada beberapa kemungkinan hubungan, di antaranya
sebagai berikut.
1. Menghasilkan dan memahami tuturan merupakan dua hal yang memang sama
sekali berbeda.
2. Memahami tuturan itu tidak lain adalah menghasilkan tuturan dan sebaliknya.
3. Memahami tuturan dan menghasilkan tuturan itu sama saja.
4. Memahami tuturan dan menghasilkan tuturan itu mungkin sebagian sama dan
sebagian yang lain berbeda (Aitchison, 1984).
30
Dasar-dasar Psikolinguistik
Rentangan pilihan itu harus kita pertimbangkan untuk memperlakukan
pemahaman dan produksi ujaran itu secara terpisah. Tampaknya kemungkinan 4
merupakan kemungkinan yang realistis. Proses produksi kalimat itu pada hakikatnya
bermula dari makna dan kemudian pembicara mengantikannya dengan bunyi
bahasa. Hal itu sejajar dengan pemahaman makna yang bermula dari bunyi bahasa
dan pendengar menggantikannya dengan makna. Dalam menghasilkan kalimat atau
tuturan, urutan ketat antara tahap-tahap semantik, sintaksis, dan fonetik tidak
perlu harus ditaati. Kadang-kadang urutan itu bisa dilompati.
Dalam proses memahamii tuturan, sebenarnya telah terjadi proses mental
dalam diri pendengar. Pendengar tidak hanya secara pasif mendaftar bunyi-bunyi
itu saja, tetapi ia secara aktif memproses dalam pikirannya. Ada tuturan yang
mudah dipahami dan ada pula tuturan yang sukar dipahami. Tuturan itu sukar bagi
pendengar apabila tuturan itu tidak sesuai dengan harapan kebahasaannya dan jauh
dari batas psikologis tertentu. Pendengar merekonstruksi secara aktif bunyi-bunyi
bahasa dan kalimat dalam keselarasannya dengan harapan, baik secara kebahasaan
maupun secara psikologis.
Selama ini linguis beranggapan bahwa proses memahami itu sederhana.
Pendengar menebak, seperti seorang sekretaris duduk dengan mesin tiknya
mengetik apa yang didiktekan kepadanya. Sekretaris itu secara mental mengetik
bunyi-bunyi yang didengamya satu per satu dan kemudian membaca bunyi-bunyi
yang membentuk kata itu. Dapat juga diibaratkan proses memahami tuturan itu
seperti seorang detektif memecahkan kejahatan dengan mencocokkan sidik jari
yang ditemukan di tempat kejadian perkara dengan sidik jari yang terdapat dalam
arsipnya dan melihat sidik jari siapa itu. Karena tidak ada dua sidik jari pun yang
sama, maka dianggapnya bunyi-bunyi itu mempunyai pola bunyi yang unik.
Ternyata pendekatan sekretaris dan sidik jari itu telah dibuktikan salah, baik
oleh para ahli fonetik maupun ahli psikolinguistik. Hal itu menimbulkan beberapa
masalah. Pertama, jelas bahwa pendengar tidak dapat mencocokkan bunyi satu
per satu. Kecepatan tuturan tidak memungkinkan hal itu terjadi. Kedua, tidak ada
representasi bunyi yang pasti dengan simbol pada mesin tik, misalnya huruf /t/.
Bunyi itu bervariasi dari orang ke orang dan dari distribusi ke distribusi. Dengan
demikian, tidak akan ada kecocokan secara langsung antara bunyi itu dengan
simbol huruf pada mesin tik. Ketiga, bunyi secara akustis berada dalam sebuah
kontinum. Bisa saja bunyi itu mempunyai kemiripan, misalnya /g/ seperti /k/, /d/
bisa menjadi /t/, dan sebagainya.
Pendengar memproses bunyi-bunyi itu secara aktif, melihat berbagai
kemungkinan pesan bunyi itu dengan menggunakan latar belakang pengetahuannya
tentang bahasa. Bukti yang paling jelas ialah betapa sulitnya kita menafsirkan
bunyi-bunyi yang berasal dari bahasa asing yang kita tidak memiliki pengetahuan
31
Dasar-dasar Psikolinguistik
atau sedikit sekali pengetahuan tentangnya. Hal itu disebabkan kita begitu sibuk
mencari apa yang kita harapkan untuk didengar. Kita gagal memperhatikan ftur
yang baru. Yang diharapkan oleh pendengar itu tidak hanya pola bunyi, tetapi
juga pola kalimat dan makna. Urutan pemahaman juga tidak harus kaku dari bunyi
ke kalimat, kemudian ke makna, tetapi dapat saja seorang melompat dari bunyi
langsung ke makna. Sebagai contoh, jika kita mendengar suara nenggonggong,
tanpa melihat pun kita tahu bahwa itu adalah suara anjing atau bisa pula orang
meniru suara anjing. Bukti itu menyarankan bahwa kita membuat dugaan yang
mirip tentang apa yang kita dengar. Macam dugaan seseorang itu bergantung pada
apa yang diharapkan untuk didengarnya. Apa yang sebenamya diharapkan oleh
pendegar ketika akan memahami tuturan?
Ketika seseorang siap untuk memahami tuturan ia sebenamya mencocokkan
tuturan itu dengan sejumlah asumsi atau harapan tentang struktur dan isi kalimat
bahasanya. Kalimat yang cocok dengan harapannya akan lebih mudah dipahami
dan yang tidak cocok akan sukar dipahami. Seperti apakah asumsi itu? Ada empat
asumsi menurut Aitchison (1984), yakni sebagai berikut.
Asumsi 1:
Setiap kalimat terdiri atas satu atau dua penggalan bunyi dan setiap penggalan
secara normal merupakan frase kata benda yang diikuti oleh frase kata kerja dan
secara manasuka diikuti oleh frase kata benda yang lain. Jadi, setiap kalimat mungkin
sederhana atau kompleks dan dapat terdiri atas beberapa penggalan bunyi.
Contoh:
Anak itu makan. (Frase kata benda - frase kata kerja)
Anak itu makan kacang. (Frase benda - frase kata kerja - frase kata benda)
Asumsi 2:
Dalam urutan ‘frase kata benda-kata kerja-frase kata benda’, kata benda yang
pertama biasanya adalah pelaku dan yang kedua adalah objek. Begitulah kalimat
itu mempunyai urutan pelaku tindakan dan objek.
Contoh:
Ali memukul bola.
Ali sebagai pelaku. Bola sebagai objek.
Asumsi 3:
Bila sebuah kalimat kompleks dibentuk dari klausa utama dan klausa bawahan,
klausa utama itu biasanya muncul lebih dulu.
32
Dasar-dasar Psikolinguistik
Contoh:
Ayah sedang makan ketika ibu datang.
‘Ayah sedang makan’ sebagai klausa utama.
‘ketika ibu datang’ sebagai klausa bawahan.
Asumsi 4:
Kalimat itu biasanya membentuk makna. Artinya, orang itu mengatakan
sesuatu yang mempunyai makna dan tidak hanya asal berbicara.
Contoh:
1. Bunga itu harum sekali.
2. Karena dan itu bukan hanya daripada dari sebab.
Kalimat (1) mempunyai makna. tetapi, kalimat (2) itu tidak dapat disebut sebagai
kalimat yang bermakna dan tidak akan diucapkan oleh penutur yang sehat pikirannya.
Dengan dipandu oleh asumsi itu, pendengar mengatur strategi untuk menangkap
makna kalimat yang didengarnya. Jika seseorang itu mendengar kalimat, ia akan
mencari isyaratnya yang akan memperkuat bahwa harapannya benar. Ketika
menemukannya, ia akan melompat pada simpulan tentang apa yang didengarnya.
Keempat asumsi itu meskipun disebutkan berurutan tetapi ketika digunakan
untuk menangkap makna kalimat ia akan dapat bekerja secara serentak.
2. Produksi Ujaran
Tujuan proses produksi ujaran adalah untuk menghasilkan seperangkat bunyi yang
digunakan untuk menyampaikan gagasan kepada orang lain. Hal itu dilakukan
dengan menggunakan rumus sintaksis dan fonologi secara kompleks dan dengan
secara terus-menerus menggunakan pertalian bunyi-makna. Gagasan yang hendak
disampaikan oleh penutur mengandung dua asas, yaitu tujuan dan proposisi.
Komponen tujuan menyampaikan makna melibatkan keinginan penutur
untuk menyampaikan proposisi kepada pendengar. Topik seperti itu dalam bidang
linguistik lazim diperbincangkan dalam bagian tindak bahasa (speech act) dan tindak
ilokusi (illocutionary act). Misalnya, berkenaan dengan proposisi [bahagia Joko],
seorang penutur menegaskan proposisi itu benar dengan membuat kalimat Joko
bahagia, atau penutur dapat juga membuat pengingkaran Joko tidak babagia. Atau
ia membuat pertanyaan, Bahagiakah Joko? atau membuat perintah Berbahagialah
Joko!, dan dapat pula penutur membuat ramalan, Kau tidak akan babagia Joko.
Semua tujuan yang berlainan itu melibatkan proposisi yang sama, yakni [bahagia,
joko]. Proses universal ini menggunakan pengetahuan dan cadangan konsep-konsep untuk
menghasilkan pikiran. Proses ini dirangsang oleh berbagai pengaruh mental dan fsik.
33
Dasar-dasar Psikolinguistik
Pengetahuan merupakan cadangan atas sejumlah unsur konsep dan pertalian
konsep dan dengan ini pengetahuan tentang dunia (selain pengetahuan bahasa)
dibina dan disimpan. Cadangan utama konsep ini dimiliki semua bahasa manusia.
Tujuan dan Proposisi merupakan pokok pikiran yang hendak disampaikan penutur
kepada orang lain (pendengar). Pokok ini bersifat konseptual dan bukan bersifat
kebahasaan. Penyampaian pikiran dilakukan dalam bentuk kebahasaan atau dalam
bentuk tingkah laku. Tujuan melibatkan berbagai keinginan seperti bertanya,
mengingkari, menegaskan, dan memberikan perintah melalui proposisi. Proposisi itu
sendiri mengandung tiga jenis konsep yang bukan merupakan konsep kebahasaan,
yakni argumen, predikat, dan keterangan.
Keterangan yang diperlukan oleh bahasa meliputi beberapa konsep bebas bahasa
seperti data rujukan dan data kesopanan. Keterangan yang diperlukan ini berbeda
menurut bahasa. Misalnya, bahasa Inggris mensyaratkan sesuatu benda yang dirujuk
harus ditentukan memiliki persamaan jurnlah dalam kelasnya atau sebaliknya.
Representasi semantik merupakan pikiran sempurna yang hendak disampaikan
penutur kepada pendengar. Di dalamnya terdapat konsep universal bahasa dan ada
yang wajib (tujuan dan proposisi dan ada pula yang manasuka seperti kesopanan
dan rujukan).
Strategi asas merupakan satu dari beberapa komponen bahasa yang digunakan
untuk mengganti representasi semantik dengan bentuk fonetik. Ini dilakukan
dengan terus mencari pada komponen butir tersimpan atau jika ini gagal, dapat
dicari dengan rumus transformasi. Berkenaan dengan komponen butir tersimpan,
komponen strategi asas akan mendapatkan butir yang tepat ataupun menggunakan
suatu analogi rutin untuk butir yang sama.
Semua lema morfem, perkataan, dan kalimat mengandung dua jenis
pernyataan, yaitu bentuk bunyi dan maknanya. Oleh sebab itu, memperoleh
bentuk bunyi secara langsung dan cepat tanpa melakukan pencarian dengan rumus
transfromasi dan rumus fonologi dapat dilakukan. Lagi pula, frase dan kalimat yang
berkaitan dengan butir ini disimpan juga di sini.
Apabila komponen butir tersimpan tidak dapat memberikan bekal representasi
semantis secara langsung, maka kendali rumus transformasi diperlukan. Rumus
transformasi itu memberi bekal struktur sintaksis yang menyatakan pertalian antara
argumen dan predikatnya.
Pengendalian rumus transformasi dan strategi asas gunanya ialah memberikan
suatu struktur permukaan sintaksis yang terisi dengan bentuk-bentuk perkataan.
3+
Dasar-dasar Psikolinguistik
Rumus fonologi menghasilkan representasi fonetis apabila terdapat struktur
permukaan sebagai masukan. Representasi fonetis menentukan penyebutan bagi
keseluruhan kalimat. Representasi fonetis ini merupakan tuturan yang ditanggap
pada tahap Psikologi dan mengandung bunyi bahasa diskret dan ftur prosodi,
misalnya bunyi [b] dan tekanan.
Otak mengawal gerak lidah, bibir, pita suara, dan sebagainya, agar bunyi
bahasa fsik dapat dihasilkan.
Isyarat ini mengandung gelombang bunyi yang dapat terjadi berdasarkan
frekuensi, amplitudo, dan perubahan waktu. Bunyi bahasa tidak dikenal sebagai
bunyi yang diskret. Sebaliknya, bunyi bahasa merupakan paduan gelombang bunyi
bersambungan yang kompleks.
35
Dasar-dasar Psikolinguistik
BAB 3
A. HAKEKAT PEMEROLEHAN BAHASA
Tahukah Anda bahwa sebenarnya manusia sejak lahir sudah dikaruniai oleh Tuhan
dengan apa yang disebut sebagai bakat bahasa? Mungkin Anda akan bertanya, apa
buktinya? Secara relatif, agak mudah untuk menunjukkan bahwa manusia secara
bawaan diprogram untuk memperoleh bahasa. Bagian yang sukar adalah menemukan
secara tepat apa sebenamya bakat atau bawaan (innate) itu.
Ada ceritera yang menarik sehubungan dengan hakikat bahasa itu. Anda
tertarik untuk mengetahuinya? Baiklah, ceriteranya sebagai berikut. Lebih dari
dua ribu tahun yang lalu, Raja Mesir, Psammetichus, mempunyai teori bahwa
apabila seorang anak dipisahkan dari lingkungan bahasa manusia, kata pertama
yang akan diucapkannya adalah kata yang berasal dari bahasa makhluk yang tertua
di dunia. la berharap makhluk yang tertua itu ialah orang Mesir. Psammetichus
memerintahkan untuk membawa dua orang anak Mesir yang baru saja dilahirkan ke
tempat pengasingan. Ketika kemudian anak itu mengucapkan kata bekos, kecemasan
Psammetichus terwujud karena kata itu adalah kata Phrygian yang berarti ‘roti’. la
akhirnya menyimpulkan bahwa bahasa Phrygian lebih kuno daripada bahasa Mesir
(Aitchison, 1984).
Tak ada seorang pun yang mengakui teori Psammetichus itu. Sekarang,
khususnya karena ada kenyataan bahwa apabila anak itu dipisahkan secara total
dari tuturan manusia maka anak itu sama sekali tidak akan mampu berbahasa.
Kisah termasyhur tentang si anak Perancis, Victor dari Aveyron, yang ditemukan
telanjang bulat sedang makan akar pohon di hutan Caune pada tahun 1797, tidak
berbicara bahasa Phrygian atau bahasa yang lain. la hanya mengeram seperti
binatang. Ceritera lain tentang makhluk semacam itu, misalnya, Mowgli di India
yang dipelihara serigala, dan juga Lucan yang flmnya cukup digemari, yang sejak
kecil konon dipelihara juga oleh serigala.
Meskipun spekulasi tentang Psammetichus dapat diabaikan, gagasan Noam
Chomsky tentang topik bakat atau pembawaan harus dipertimbangkan secara
serius. la menyatakan bahwa supaya pemerolehan bahasa pada anak itu menjadi
kenyataan, seorang anak harus diperlengkapi secara alami dengan struktur internal
Pemerolehan Bahasa
36
Dasar-dasar Psikolinguistik
yang kaya. Akan tetapi, apakah sebenarnya yang dimaksudkan oleh Chomsky dengan
bakat atau bawaan (innate) itu?
1. Gagasan Chomsky tentang Bakat Bahasa
Chomsky sebenamya tidak pernah menjelaskan secara defnitif gagasannya tentang
bakat atau bawaan bahasa itu. la hanya secara garis besar menerangkan gagasannya
itu. Gagasannya spesifk dan menarik meskipun menurut dia gagasan itu belum
lengkap.
Chomsky memulai gagasannya dengan asumsi dasar bahwa anak yang
memperoleh bahasa tidak hanya sekadar belajar sebuah akumulasi tuturan yang
acak, tetapi mempelajari seperangkat kaidah yang melandasi prinsip pembentukan
pola ujaran. Seseorang yang memperoleh pengetahuan bahasa, pada dasarnya ia
menginternalisasikan sistem kaidah yang berhubungan dengan bunyi dan makna
dengan cara khusus. Kaidah yang dimilikinya itulah yang memungkinkan seseorang
mampu memproduksi sejumlah tuturan baru yang tidak dapat diramalkan sebelumnya
dan bukan tuturan lama yang diulang-ulang. Seperti telah dibahas dalam bab
terdahulu, ciri khas bahasa itu di antaranya adalah kreativitas. Ketika bertutur,
seseorang tidak hanya mengulang ujarannya yang sama. la akan terus menciptakan
tuturannya yang baru, misalnya, Anak itu menelan empat ekor anak burung atau,
Kupu itu makan gajah. Dari mana datangnya kaidah itu? Bagaimana seorang anak
menemukan kaidah itu? Dalam batas tertentu, anak-anak harus membuat konstruksi
perangkat kaidahnya sendiri dari sekumpulan tuturan yang didengar dari sekitamya.
Chomsky menunjukkan bahwa dalam batas-batas tertentu, anak-anak itu berada
dalam situasi yang sama dengan seorang linguis yang berhadapan dengan bahasa
yang tidak dikenalnya. Keduanya dikelilingi oleh bunyi-bunyi yang kacau yang tidak
jelas dan harus mereka pilih.
Marilah kita lihat bagaimana linguis menghadapi situasi bahasa yang tidak
dikenalnya itu. la mungkin akan memulainya dengan menemukan urutan bunyi yang
sederhana yang mengacu pada objek tunggal seperti pohon, hidung, rambut, dan
sebagainya. Akan tetapi, dari sudut sintaksis, hal semacam itu tidaklah menarik.
Mempelajari sejumlah daftar kosakata merupakan tugas yang mudah dan sederhana.
Kasus Genie, misalnya, menunjukkan bahwa perkembangan kosakatanya cukup
pesat, meskipun ia belajar sesudah masa kritisnya berakhir. Akan tetapi, yang sulit
baginya adalah menguasai kaidah tata bahasanya. Bagi seorang linguis bekerja
dengan bahasa yang eksotik, tahap yang menarik ialah ketika saat menganalisis
pola-pola kalimat dari data yang dikumpulkan. Linguis akan membuat hipotesis
tentang prinsip-prinsip yang melandasi pola-pola kalimat yang ditemukannya.
Seorang anak, menurut Chomsky, dapat membuat dan menginternalisasikan
tata bahasa dengan cara-cara tertentu. la akan mencari keteraturan tuturan
37
Dasar-dasar Psikolinguistik
yang didengar di sekitarnya. Dugaannya, pertama-tama mungkin sederhana saja.
Hipotesis kedua yang diajukannya mungkin akan lebih kompleks, dan yang ketiga
akan lebih luas lagi. Secara bertahap tata bahasa mental yang dibentuknya itu
menjadi semakin canggih. Secara bertahap kaidah yang diinternalisasikannya akan
mencakup semua tuturan yang mungkin ada dalam bahasanya.
Bila pandangan uji hipotesis pemerolehan bahasa itu benar, anak itu
semestinya dianugerahi dengan peranti pembuat hipotesis yang diperolehnya
sejak lahir. Peranti itu memungkinkan anak menjadi seorang ilmuwan kecil yang
membentuk hipotesis yang semakin lama semakin kompleks.
Ada perbedaan antara linguis yang bekerja dengan bahasa yang tak dikenal
dengan anak yang memperoleh bahasa untuk pertama kalinya. Seorang linguis
sangat membantu pada pengaturan hal semacam itu. la dapat mengatakan kepada
penutur asli, misalnya apakah kalimat, “Does legless daddy‑longlegs” mempunyai
makna? Apakah sebuah kalimat tertentu gramatikal atau bermakna ganda, dan
sebagainya. Akan tetapi, seorang anak yang memperoleh bahasa pertamanya tidak
akan dapat melakukan hal semacam itu. Sesuatu yang menakjubkan tetap terjadi
pada anak, yakni sang anak tetap saja memperoleh tata bahasa yang lengkap.
Tidak ada seorang linguis yang menulis tata bahasa yang sempurna dalam bahasa
apa pun. Kenyataan itu menunjukkan bahwa peranti pembuat hipotesis internal
tidaklah cukup untuk menjelaskan pemerolehan bahasa pertama. Anak pastilah
mempunyai informasi yang agak lebih banyak untuk pengaturan itu. Hal itu tidak
berkaitan dengan informasi tentang bahasa tertentu karena anak itu sama mudahnya
memperoleh bahasa apapun. Seorang bayi Cina yang dibawa ke Inggris akan sama
mudahnya memperoleh bahasa Inggris seperti anak-anak Inggris itu sendiri apabila
dibawa ke Cina dan memperoleh bahasa Cina. Ada sesuatu di balik itu semua,
yakni yang disebut sebagai kesemestaan bahasa (language universals). Anak-anak
belajar bahasa begitu cepat dan begitu mudah karena anak itu tahu kerangka
bahasa itu seperti apa. Mereka tahu apa yang mungkin dan apa yang tidak mungkin
dalam sebuah bahasa. Chomsky juga menyebut adanya tata bahasa universal untuk
mengacu pada anugerah biologis milik manusia.
Sebenamya, apakah bakat bahasa universal itu? Apakah sebenarnya fenomena
yang tersembunyi itu? Menurut Chomsky, kesemestaan bahasa itu terdiri atas
dua tipe, yakni substantif dan formal. Kesemestaan substantif mewakili blok
fundamental bahasa, sedangkan kesemestaan formal berkenaan dengan bentuk
tata bahasa. Analogi berikut ini akan memperjelas dua konsep tersebut. Apabila
secara hipotetis orang Eskimo dilahirkan dengan bakat bawaan membangun sebuah
iglo, mereka mempunyai dua jenis pengetahuan. Pada satu sisi, ia tahu lebih dulu
bahwa substansi iglo itu dibuat dari es dan salju, seperti halnya burung manyar
yang tahu persis bahwa sarangnya itu dibuat dari ranting-ranting dan bukan dari
38
Dasar-dasar Psikolinguistik
kaca atau bata. Pada sisi lain, pengetahuan bawaannya tentang membangun iglo itu
akan mencakup informasi bahwa iglo itu bentuknya bulat, bukan segi empat atau
kerucut, atau yang lain lagi.
Kembali pada kesemestaan substantif bahasa manusia, seorang anak mungkin
tahu secara instingtif perangkat bunyi yang mungkin yang ditemukan dalam tuturan.
la akan secara otomatis menolak bersin, tepuk tangan, bunyi tapak-tapak kaki
sebagai bunyi yang mungkin terjadi dalam bahasa, tetapi ia menerima bahwa /b/,
/o/, /g/, /U/, dan seterusnya itu sebagai bunyi bahasa. la akan menolak urutan
bunyi /pgpgpgpg/ sebagai urutan bunyi yang mungkin, tetapi ia akan menerima
kemungkinan bunyi seperti apung, puing, tiup, putib, dan sebagainya.
Kesemestaan formal yang diajukan oleh Chomsky berkenaan dengan bentuk
tata bahasa, termasuk cara di mana bagian-bagian yang berbeda itu berhubungan
satu dengan yang lain. Menurut Chomsky, anak itu tahu lebih dulu bagaimana tata
bahasa yang diinternalisasikannya itu diorganisasikan. Mestinya ada seperangkat
kaidah fonologis dan seperangkat kaidah semantik, yang berkaitan dengan
seperangkat kaidah sintaksis.
Kaidah Semantik, Kaidah Sintaksis dan Kaidah Fonologis
Lebih jauh lagi, anak-anak secara instingtif akan menyadari bahwa ada
operasi kebergantungan struktur yang mencakup dua tipe pengetahuan, yakni
pemahamanan struktur hierarkis, dengan arti bahwa beberapa kata dapat mengisi
kotak yang sama.
Sapi makan rumput
Sapi gemuk itu sedangmakan rumput itu
Pengetahuan kedua yang ada ialah kesadaran akan fungsi tiap-tiap slot sebagai
kesatuan yang dapat dipindah-pindahkan.
Rumput itu / sedang dimakan / oleh sapi gemuk itu
Chomsky mengasumsikan bahwa setiap kalimat itu mempunyai struktur batin
(deep structure) dan struktur permukaan (surface structure). Dua tataran struktur
itu dihubungkan oleh kaidah yang dikenal dengan istilah transfonnasi. Chomsky
berpendapat bahwa anak-anak tahu akan struktur batin, struktur permukaan dan
transformasi, tentang blok bangunan bahasa, seperti seperangkat bunyi bahasa
yang mungkin. Kedua, adalah informasi tentang cara komponen tata bahasa itu
berhubungan satu dengan yang lain, serta keterbatasan kaidah itu. Chomsky
berasumsi bahwa anak-anak secara otomatis tahu bahwa bahasa itu mencakup dua
39
Dasar-dasar Psikolinguistik
tataran sintaksis, yaitu struktur permukaan dan struktur batin yang dihubungkan
oleh transformasi.
Chomsky (1965) menyatakan bahwa eksistensi bakat tersebut bermanfaat
untuk menjelaskan rahasia penguasaan bahasa pertama anak dalam waktu yang
singkat. Padahal, kaidah bahasa begitu banyak. Menurut Chomsky, bakat bahasa ini
berada dalam black box yang disebutnya LAD (Language Acquisition Device) atau
piranti pemerolahan bahasa. McNeill (1966) memerikan LAD itu terdiri atas empat
bakat bahasa, yakni (1) kemampuan membedakan bunyi ujaran dengan bunyi yang
lain dalam lingkungannya, (2) kemampuan mengorganisasikan peristiwa bahasa ke
dalam variasi yang beragam, (3) pengetahuan tentang adanya sistem bahasa tertentu
yang mungkin dan sistem lain yang tidak mungkin, (4) kemampuan untuk tetap
mengevaluasi sistem perkembangan bahasa yang membentuk sistem yang mungkin,
dengan cara yang paling sederhana dari data kebahasaan yang diperolehnya.
Argumentasi flosofs yang dikembangkan McNeill (1968) itu benar‑benar
tepat dan langsung sasaran. la mencatat karena teori stimulus-respon itu begitu
terbatas, maka masalah pemerolehan bahasa itu jauh dari jangkauannya. Proposisi
LAD benar-benar mengarah pada aspek rawan pemerolehan bahasa. Aspek makna,
keabstrakan dan kreativitas dapat dijelaskan meskipun hanya secara implisit.
Mungkin kita akan menyangkalnya karena LAD itu merupakan penemuan
yang tidak dapat diobservasi, yang hanya tampak pada gejala pemerolehan
bahasa. Dalam hal ini kaurn nativis tidak lebih baik daripada kaum behavioris
untuk memecahkan misteri pemerolehan bahasa. Bagaimanapun, McNeill telah
memberikan sumbangan penting untuk penelitian lebih lanjut seperti sistem bahasa
yang abstrak, kesemestaan bahasa, teori makna, dan hakikat pengetahuan manusia.
Ini merupakan permulaan arah positif yang menghasilkan banyak kemungkinan yang
tidak diketahui oleh kaum behavioris.
2. Bukti Biologis Bakat Bahasa
Adakah hubungan antara tanda-tanda biologis dengan bakat bahasa pada manusia?
Untuk menjawab pertanyaan itu, kita dapat memeriksa perubahan-perubahan
bentuk tubuh manusia atau perubahan struktur yang mungkin dapat digunakan
untuk mendeteksi bakat bahasa tersebut. Organ tubuh yang akan kita periksa itu
ialah mulut, pita suara, paru-paru, dan otak.
a) Mulut, Paru-paru, dan Otak
Bila kita melihat peran yang digunakan dalam tuturan, tampaknya peranti manusia
itu mirip dengan proses adaptasi peranti yang dimiliki burung untuk terbang.
Peranti manusia itu kurang berkorelasi dengan peranti yang digunakan burung
dalam membuat sarang. Mulut dan paru-paru dapat dipandang sebagai adaptasi
+0
Dasar-dasar Psikolinguistik
parsial dari tubuh untuk menghasilkan bahasa.
Misalnya, gigi manusia agak berbeda bila dibandingkan dengan gigi binatang.
Bentuknya, tingginya, susunannya, pertemuan gigi atas dan bawah yang pas, dan
sebagainya khas ada pada manusia dan tidak ada pada binatang. Jelas gigi manusia
bukan sekedar untuk makan. Gigi ternyata merupakan daerah artikulasi bagi
beberapa bunyi bahasa seperti /a/, /d/, /s/, /f/.
Bibir manusia mempunyai otot yang terkembang dengan baik dan menunjukkan
kelenturan yang bagus sekali dibandingkan dengan bibir primata yang lain. Mulut
manusia relatif kecil, dan dapat dibuka dan ditutup dengan cepat. Ini memudahkan
pengucapan bunyi-bunyi seperti /p/, /b/ yang membutuhkan penutupan pada bibir,
yang kemudian diikuti oleh pelepasan pada saat mulut dibuka.
Lidah manusia itu tebal, berotot, dan mudah bergerak. Hal itu berbeda dengan
lidah monyet, misalnya, yang panjang dan tipis. Keuntungan yang diperoleh dengan
ketebalan lidah itu ialah berhubungan dengan ukuran rongga mulut yang bervariasi,
sehingga memungkinkan lidah itu menghasilkan vokal yang beragam.
Perbedaan lain yang menyangkut manusia dengan kera ialah menyangkut
laring yang terdiri atas kotak suara atau pita suara. Anehnya, struktur pita suara
pada manusia itu lebih sederhana jika dibandingkan dengan pita suara primata
yang lain. Akan tetapi, pita suara semacam itu justru merupakan keuntungan bagi
manusia. Udara dapat secara bebas lewat kemudian keluar melalui hidung dan
mulut tanpa mengalami hambatan yang berarti. Secara biologis, kesederhanaan
dan kerampingan (streamlining) merupakan indikasi dan spesialisasi untuk tujuan
tertentu.
Sekarang kita dapat memeriksa paru-paru kita. Meskipun tidak ada kekhususan
pada struktur paru-paru manusia, tetapi pernapasan manusia tampaknya disesuaikan
untuk menghasilkan tuturan. Selama berbicara, irama napas paru-paru berjalan
normal tanpa mengakibatkan ganggguan bagi pembicara. Meskipun manusia itu
berbicara berjam-jam, hal semacam itu tidak akan berakibat buruk terhadap paru-
parunya. Anak kecil yang belajar bermain seruling memerlukan guru untuk memberi
petunjuk tentang teknik pernapasan yang benar supaya menghasilkan tiupan seruling
yang bagus. Tetapi, tidak pernah ada yang memberikan ajaran kepada anak untuk
mengatur napasnya ketika anak itu memperoleh bahasanya. Memang sukar untuk
menentukan mana yang lebih dulu, adaptasi pernapasan atau berbicara.
Jelaslah bahwa ada petunjuk dalam mulut, laring, dan paru-paru bahwa manusia
itu berbicara secara alami. Sekarang kita lihat otak kita. Sejauh mana otak kita itu
diprogram untuk bahasa? Jawabnya tidak begitu jelas. Otak manusia tampilannya
sangat berbeda dengan otak binatang. la lebih berat dengan permukaannya yang
+1
Dasar-dasar Psikolinguistik
dilapisi korteks, yakni lapisan luar yang menutupi bagian dalam otak. Ukuran otak
sendiri tidaklah begitu penting. Gajah dan ikan paus mempunyai ukuran otak yang
lebih besar daripada otak manusia, tetapi mereka tidak berbicara. Gajah dan ikan
paus tubuhnya juga besar. Tampaknya ada pendapat yang menyatakan bahwa dalam
hal ini yang penting justru rasio otak dengan tubuh. Semakin tinggi rasio otak dan
tubuh semakin pintar makhluk itu, dan pada gilirannya mungkin merupakan prasyarat
bagi bahasa. Rasio otak-tubuh manusia dewasa adalah dua persen sedangkan pada
simpanse kurang dari satu persen. Gagasan rasio otak tubuh itu dapat menyesatkan
karena sebenamya dalam banyak hal tidak dapat digunakan sebagai pedoman untuk
menentukan makhluk itu berbahasa atau tidak. Perhatikan gambar berikut ini.
Otak (kg) Tubuh (kg) Rasio
Manusia, umur 13 1/2 1,35 45 1:3T---
Manusia kerdil, umur 12 0,4 13,5 1:34
Simpanse umur 3 0,4 13,5 1:34
Gambar 3.1 Rasio Otak dan Tubuh
Sumber: Lenneberg, 1967
Dari gambaran itu tampak bahwa sebenamya perbedaan otak manusia dengan
binatang bersifat kualitatif dan bukan kuantitatif. Secara permukaan, otak
simpanse dan otak manusia memiliki persamaan. Seperti pada sejumlah binatang,
otak manusia dibagi menjadi bagian yang lebih rendah, pangkal otak, dan bagian
yang lebih tinggi, serebrum. Pangkal otak menjaga tubuh tetap hidup dengan
mengendalikan pernapasan, detak jantung, dan sebagainya. Bagian yang lebih
tinggi, serebrum, tidak esensial bagi kehidupan. Tujuannya tampaknya untuk dapat
menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Pada bagian inilah tampaknya bahasa itu
diorganisasikan.
Serebrum dibagi menjadi dua bagian, yakni hemisfer serebral, yang dihubungkan
dengan bagian otak yang lain dengan seperangkat jembatan. Hemisfer sebelah kiri
digunakan untuk mengendalikan bagian badan sebelah kanan dan hemisfer sebelah
kanan digunakan untuk mengendalikan bagian tubuh sebelah kiri.
Kadang-kadang dinyatakan bahwa pada binatang kedua hemisfer itu berfungsi
sama, tetapi pada manusia kedua hemisfer tersebut sangat berbeda fungsinya.
Orang yang lumpuh bagian tubuhnya sebelah kanan sering dihubungkan dengan
lenyapnya tuturannya, sedangkan pasien yang lumpuh bagian badannya sebelah
kiri, lazimnya dapat berbicara secara normal. Ini menunjukkan bahwa bagian otak
sebelah kiri tidak hanya mengendalikan bagian tubuh sebelah kanan, tetapi juga
+2
Dasar-dasar Psikolinguistik
mengendalikan kemampuan berbicara.
Sebenarnya, otak itu mengalami lateralisasi, yakni lokalisasi fungsi bahasa
pada salah satu belahan otak. Lateralisasi itu merupakan karakteristik biologis
bagi manusia pada umumnya. Fenomena semacam itu tidak terjadi pada binatang.
Pada waktu lahir, perbedaan fungsi hemisfer kanan dan kiri itu sedikit sekali
perbedaannya. Tetapi, mulai umur dua tahun ke atas salah satu hemisfer semakin
berfungsi dominan. Proses itu berlangsung sampai masa adolesen. Ada juga yang
mengatakan bahwa proses itu berlangsung hanya sampai umur lima tahun. Isu ini
merupakan isu yang sangat penting bagi linguis karena lateralisasi dapat dihubungkan
dengan periode kritis pemerolehan bahasa.
Kita dapat membedakan wilayah otak yang terlibat dalam artikulasi tuturan
secara nyata. Wilayah yang disebut sebagai ‘kawasan motor somatik primer’
mengendalikan gerakan tubuh secara sukarela. Kawasan itu terletak pada bagian
otak sebelah atas depan. Kendali bagian tubuh yang lain tersusun terbalik, kendali
kaki dan betis ada pada bagian atas, sedangkan yang mengendalikan muka dan
mulut ada di bagian bawah.
Tetapi, bagian otak yang terlibat dalam artikulasi tuturan tampaknya berbeda
dari yang untuk perencanaan dan pemahaman. Di mana letak bagian pemahaman?
Ada dua kawasan otak yang disebut sebagai area Broca yang terletak di depan
dan di atas telinga kiri dan area Wernicke yang terletak pada sekitar dan di
bawah telinga kiri. Kerusakan pada bagian area Wernicke sering merusak tuturan
pemahaman dan kerusakan area Broca merusakkan produksi tuturan, artikulasi
kata kurang jelas, lafal bunyi bahasa tidak baik, kalimatnya tidak gramatikal serta
tidak lancar berbicara, namun penderita masih mampu memproduksi tuturan yang
bermakna. Penyakit itu disebut sebagai afasia Broca. Afasia merupakan kehilangan
sebagian atau seluruh kemampuan untuk memakai bahasa lisan karena penyakit,
cacat atau cedera pada otak. Ada dua jenis afasia, yakni afasia anterior atau afasia
Broca, afasia ekspresif, afasia tanlancar bicara, yakni afasia yang terjadi karena
kerusakan jaringan pada bagian depan otak, dan ditandai oleh wicara yang sulit dan
tersendat-sendat pada penderitanya. Yang kedua ialah afasia Wernicke atau afasia
posterior, afasia reseptif, afasia lancar, yakni afasia yang terjadi karena kerusakan
jaringan pada bagian belakang otak dan ditandai oleh tidak mampunya penderita
memahami kalimat dan lancarnya menghasilkan kalimat-kalimat tak bermakna.
Dapat disimpulkan bahwa paru-paru, gigi, bibir, dan pita suara berevolusi
dengan cara tertentu untuk memudahkan tuturan. Lebih penting lagi, otak manusia
tampaknya dipraprogram untuk bahasa. Lateralisasi-lokalisasi bahasa pada salah
satu belahan otak-merupakan fenomena yang alami dan terjadi antara usia dua
tahun sampai usia adolesen.
+3
Dasar-dasar Psikolinguistik
Krashen (1981) dengan tegas membedakan pemerolehan bahasa dan belajar
bahasa. Pemerolehan bahasa merupakan proses yang subsadar. Si pemeroleh
bahasa biasanya tidak menyadari adanya fakta bahwa mereka memperoleh bahasa.
Mereka hanya menyadari perlunya penggunaan bahasa itu untuk komunikasi.
Hasil kemampuanan bahasa juga subsadar. Kemampuan bahasa pada umumnya
tidak menyadari adanya kaidah bahasa yang diperoleh. Akan tetapi, mereka
dapat merasakan apakah bentuk-bentuk yang digunakannya betul atau salah.
Kemampuanan bahasa itu dapat juga disebut sebagai belajar tersirat, belajar
informal, belajar alamiah.
Istilah belajar digunakan untuk mengacu pada pengetahuan sadar tentang
bahasa kedua, mengetahui kaidah, sadar akan bahasa itu. Oleh sebab itu, pembelajar
dapat membicarakan bahasa itu. Istilah belajar di sini dapat disamakan dengan
mengetahui bahasa secara formal, belajar tersurat, belajar secara ilmiah.
Beberapa pakar bahasa berasumsi bahwa anak-anak memperoleh bahasa,
dan orang-orang dewasa hanya dapat belajar bahasa. Namun, menurut Krashen
(1981) orang dewasa pun mampu memperoleh bahasa di samping belajar bahasa.
Dalam hipotesisnya tentang the acqusition learning distinction (perbedaan belajar
dan kemampuanan), Krashen menjelaskan bahwa orang-orang dewasa juga dapat
memperoleh bahasa. Kemampuannya untuk memperoleh bahasa tidak terhapus
pada masa pubertas. Itu tidak berarti bahwa orang dewasa akan dapat menguasai
bahasa seperti penutur aslinya. Itu juga tidak berarti bahwa orang-orang dewasa
tidak akan memiliki language acqusition device (LAD) (peranti kemampuanan
bahasa) yang sama seperti digunakan anak-anak. Tetapi, akan terbukti bahwa bagi
orang dewasa kemampuanan itu merupakan proses yang sangat sukar. Para peneliti
banyak yang sepakat bahwa pada hakikatnya proses kognitif dan kebahasaan
dalam kemampuanan bahasa kedua bagi anak-anak sama dengan strategi yang
digunakannya dalam kemampuanan bahasa pertama.
Hasil yang paling menggembirakan dalam penelitian kemampuanan bahasa
ialah temuan yang menyatakan bahwa urutan perkembangan kemampuanan struktur
gramatikal dapat diramalkan lebih dulu. Brown (1973) melaporkan bahwa anakanak
yang memperoleh bahasa Inggris sebagai bahasa pertama cenderung memperoleh
morfem gramatikal tertentu atau kata tugas dan yang lain baru menyusul kemudian.
Bentuk ‘ing’ dan penanda jamak ‘s’ adalah morfem yang dikuasai lebih dulu,
sedangkan bentuk ‘s’ sebagai penanda orang ketiga dan ‘‑s’ sebagai penanda genitif
baru diperoleh enam bulan atau satu tahun kemudian.
Perlu ditegaskan bahwa implikasi hipotesis urutan alamiah tidak harus berarti
bahwa silabi kita didasarkan pada urutan yang ditemukan dalam penelitian.
Menurut Krashen di samping urutan alamiah tersebut. Fungsi monitor dalam
++
Dasar-dasar Psikolinguistik
kemampuanan bahasa sangat penting. Monitor inilah yang mengembangkan
kemampuanan bahasa serta berperanan penting dalam kelancaran kemampuanan
bahasa kedua. Belajar mempunyai satu fungsi saja, yaitu sebagai monitor atau
editor. Belajar memainkan peranan yang penting dalam mengubah bentuk tuturan
kita sesudah dihasilkan oleh sistem kebahasaan kita. Peristiwa semacam ini terjadi
sebelum dan sesudah kita menghasilkan ujaran, baik lisan maupun tulis.
Pemantauan semacam ini, menunjukkan bahwa peranan kaidah formal dan
peranan belajar secara sadar hanya terbatas pada performansi bahasa kedua. Orang
yang sedang menggunakan bahasa kedua dapat menggunakan kaidah itu jika tiga
syarat terpenuhi. Syarat itu perlu dan cukup. Artinya, si pembelajar mungkin tidak
memanfaatkan secara tuntas kaidah itu meski ketiga syarat itu dipenuhi. Ketiga
syarat tersebut adalah waktu, bentuk, dan kaidah. Penutur harus mempunyai waktu
yang cukup, harus terfokus pada bentuk, berpikir pada bentuk yang benar, serta
harus mengetahui kaidah.
Berdasarkan pemakaian monitor itu para penutur dapat dipilahkan menjadi
tiga kelompok, yakni :
(1) Penutur yang menggunakan monitor secara berlebiban.
Penutur tipe ini selalu mengadakan pemantauan setiap saat, mengecek secara
taat asas hasil tuturannya dengan pengetahuan yang sangat disadarinya tentang
kaidah bahasa kedua. Akibatnya, penutur jenis ini akan berbicara dengan ragu-
ragu, sering berhenti di tengah pembicaraan, mementingkan pembetulan, dan
tidak dapat berbicara secara lancar. Penyebab utama penutur mengadakan
pemantauan secara berlebihan itu ialah faktor sejarah pajanan bahasa kedua,
serta faktor kepribadian penutur.
Dalam sejarah pajanan bahasa kedua, penutur yang mengadakan pemantauan
secara berlebihan itu bergantung sekali pada pengajaran tata bahasa. Ia tidak
memperoleh kesempatan yang cukup banyak untuk memperoleh bahasa kedua.
Tidak ada pilihan lain kecuali menggantungkan dirinya pada belajar. Secara
kepribadian, penutur semacam ini biasanya kurang percaya akan kemampuannya
sendiri untuk memperoleh bahasa kedua. la hanya merasa aman jika mengacu
pada monitornya agar yakin benar-benar.
(2)Penutur yang sangat jarang menggunakan monitor.
Penutur semacam ini tidak memiliki keberanian untuk menggunakan monitornya.
Berarti, ia sebenarnya tidak pernah belajar. jika pernah, ia cenderung tidak
menggunakan pengetahuan sadamya, meskipun kondisi memungkinkan. Orang
semacam ini tidak dapat dipengaruhi oleh pembetulan kesalahan dan hanya
dapat membetulkan kesalahan dengan perasaan.
(3) Penutur yang menggunakan monitor secara optimal.
Penutur ini akan menggunakan monitornya secara optimal, yakni menggunakan
+5
Dasar-dasar Psikolinguistik
monitor manakala dibutuhkan dan apabila tidak mengganggu komunikasi. Dalam
percakapan, misalnya, penutur tipe ini tidak akan menggunakan monitornya
jika hal itu dirasakan akan mengganggu komunikasi. Penutur semacam ini dapat
menggunakan kompetensi yang telah dipelajarinya sebagai suplemen pada
kompetensi kemampuanannya.
Jika dugaan adanya monitor itu benar, maka kemampuanan bahasa itu akan
menjadi bagian yang sangat penting atau sentral, sedangkan belajar bahasa itu
merupakan bagian periferal. Oleh sebab itu, yang penting ialah menggalakkan
kemampuanan bahasa dan bukan belajar bahasa. Pertanyaan tentang bagaimana
kita memperoleh bahasa menjadi sangat rumit. Bagaimanakah kita bergerak dari
satu tataran kemampuanan ke tataran yang lain? Bagaimana kita bergerak dari
tataran i, yakni tataran yang mewakili kemampuan kita saat ini, ke tataran i+1
atau tataran berikutnya? Muncullah hipotesis masukan (input) yang menyatakan
bahwa diperlukan sebuah kondisi untuk bergerak dari tataran i ke tataran i+1. Si
pemeroleh harus mengerti masukan yang berisi i+1. Mengerti berarti si kemampuan
dapat memusatkan pada makna dan bukan pada bentuk. Kita memperoleh hanya
apabila kita mengerti bahasa yang berisi struktur yang sedikit di atas kemampuan
kita sekarang.
Perbedaan kemampuanan bahasa pertama dan bahasa kedua terpusat
pada pertanyaan apakah ada masa krisis ‘critical period’ untuk kemampuanan
bahasa. Pertanyaan semacam itu melibatkan perbincangan tentang perkembangan
neurologis (Brown, 1980). Apakah pematangan sel otak itu akan menyebabkan
peningkatan kemampuan untuk memperoleh bahasa? Beberapa pakar menunjuk
lateralisasi otak sebagai kunci penting untuk menjawab pertanyaan itu. Ada
bukti-bukti penelitian yang menunjukkan bahwa ketika otak manusia itu mulai
matang, fungsi-fungsi tertentu dipercayakan pada belahan otak sebelah kiri dan
fungsi yang lain ditugaskan pada belahan. otak sebelah kanan. Fungsi intelektual,
logika, dan analitik, tampaknya sebagian besar menjadi tanggung jawab belahan
otak sebelah kiri, sedangkan belahan otak sebelah kanan dibebani tugas untuk
mengontrol kebutuhan sosial dan emosional. Fungsi bahasa, tampaknya, sebagian
besar dikontrol oleh belahan otak sebelah kiri. (Brown, 1981; Aitchison, 1984).
Pertanyaan yang penting ialah apakah bahasa itu juga mengalami lateralisasi?
Jika ya, kapan itu terjadi dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi kemampuanan
bahasa? Lermeberg (1967) mengatakan bahwa lateralisasi itu merupakan proses
yang lambat yang mulai sekitar anak berusia dua tahun dan berakhir pada masamasa
sekitar pubertas. Pada masa-masa ini anak akan mudah untuk memperoleh bahasa,
sedangkan sesudahnya kemampuanan bahasa merupakan usaha yang sangat keras.
Periode ini sering disebut sebagai critical period, yakni suatu periode biologis yang
diprogram untuk mengakhiri masa kemampuanan bahasa. Jika masa anak-anak
+6
Dasar-dasar Psikolinguistik
itu mulai memperoleh bahasa itu sangat jelas, yakni sekitar usia dua tahun, maka
critical period ini sering tidak begitu gamblang penampakannya.
Kita tahu bahwa bahasa itu tidak akan diperoleh si anak jika saatnya memang
belum tiba. Tidak ada seorangpun yang mengajar bayi kecil itu untuk berbicara,
meskipun jelas diketahui bahwa pita suara bayi itu normal. Dari usia lima sampai
enam bulan bayi itu hanya bisa meraban dan menggumamkan sejumlah bunyi yang
memang diperlukan dalam ujaran. Jelaslah bayi itu menunggu saat yang tepat,
saat pelatuk biologisnya itu mulai diprogramkan. Tampaknya pelatuk biologis itu
dikaitkan dengan pertumbuhan otak. Otak bayi yang baru dilahirkan rata-rata
berbobot sekitar 300 gram. Otak itu terus tumbuh dan pada usia dua tahun sudah
mencapai bobot 1000 gram. Pada saat itu tampaknya pelatuk biologis diprogram
untuk memperoleh bahasa.
Tidak mudah untuk mengatakan kapan masa kemampuanan bahasa itu
berakhir.Akan tetapi, banyak petunjuk menyatakan adanya critical period ini.
Lenneberg (1967) mengatakan bahwa lateralisasi itu sudah lengkap sekitar masa
pubertas. Sedangkan peneliti yang lain menyatakan bahwa hal itu terjadi pada usia
yang lebih awal. Krashen (1970) mengatakan bahwa perkembangan lateralisasi itu
sudah punah pada usia lima tahun. Pendapat Krashen ini tidak terlalu bertentangan
dengan penelitian kemampuanan bahasa pertama jika dianggap kefasihan berbahasa
pertama itu dicapai pada usia lima tahun. Temuan Krashen ini tidak cocok dengan
pendapat Scovel (1969) yang menyatakan bahwa lateralisasi itu berkaitan dengan
kemampuan seseorang untuk dapat memperoleh bahasa kedua secara fasih seperti
penutur aslinya. Hal itu disebabkan anak-anak yang memperoleh bahasa kedua
sesudah usia lima tahun pun masih mampu berbahasa secara fasih seperti penutur
aslinya.
Sesudah masa adolesen, manusia yang memperoleh bahasa harus melalui
perjuangan yang keras. Hal itu disebabkan otak manusia kehilangan plastisitasnya
untuk belajar bahasa pada usia tersebut. Bukti yang sering diberikan ialah kasus
anak-anak yang terisolasi dari masyarakat. Kasus Isabelle dan Genie yang dibicarakan
dalam bab terdahulu merupakan bukti yang meyakinkan tentang adanya periode
kritis itu.
3. Tahap Perkembangan Bahasa Anak
Mungkin Anda bertanya-tanya dalam hati, mengapa bahasa muncul pada
waktu yang sama pada anak di seluruh dunia? Mengapa anak-anak secara normal
mulai berbicara antara umur dua puluh sampai dua puluh delapan bulan? Perlu
Anda ketahui bahwa hal itu pasti bukan karena semua ibu di seluruh dunia memulai
melatih anaknya berbahasa secara bersamaan pada waktu yang sama. Sebenamya
tidak ada bukti yang pasti bahwa telah terjadi pengajaran bahasa secara sadar dan
+7
Dasar-dasar Psikolinguistik
sistematis pada anak, seperti halnya tidak ada pelatihan khusus untuk berdiri atau
berjalan pada anak-anak. Kenyataan itu menunjukkan bahwa bahasa itu mungkin
diatur untuk muncul oleh jam waktu biologis, seperti halnya anak ayam yang
membuka matanya ketika dia baru berusia beberapa hari, seperti kepompong yang
berubah jadi kupu-kupu setelah beberapa minggu, dan seperti manusia yang mulai
matang secara seksual ketika berusia umur tiga belas tahun.
4. Karakteristik Perilaku yang Digerakkan Secara Biologis
Perilaku yang dipicu secara biologis memiliki beberapa karakteristik. Bahwa
bahasa itu merupakan pembawaan akan terbukti bila tuturan manusia itu dapat
dikategorikan sebagai perilaku yang dijadwalkan secara biologis. Karakteristik
perilaku yang dijadwalkan secara biologis itu sebagai berikut.
1. Perilaku itu muncul sebelum diperlukan.
2. Penampilannya bukan merupakan hasil keputusan yang sadar.
3. Kemunculannya tidak dipicu oleh peristiwa eksternal (meskipun lingkungannya
cukup kaya baginya untuk berkembang secara layak).
4. Tampaknya ada periode kritis untuk kemampuanan perilaku.
5. Pengajaran langsung dan pelatihan yang intensif secara relatif sedikit saja
pengaruhnya.
6. Ada urutan teratur dari gejala-gejala itu ketika perilaku itu berkembang,
dan ini biasanya dapat dihubungkan dengan umur dan aspek perkembangan
yang lain.
Marilah kita bicarakan ciri-ciri itu satu per satu. Kita hampir tidak memerlukan
tes untuk membuktikan ciri yang pertama, yakni bahwa perilaku itu muncul sebelum
diperlukan. Fenomena itu sering diberi label ‘hukum kematangan antisipatoris’.
Bahasa berkembang jauh sebelum anak-anak membutuhkan berkomunikasi untuk
mempertahankan hidupnya. Orang tuanya tetap memberinya makan, memberinya
pakaian, dan tetap merawatnya. Tanpa mekanisme bakat, bahasa mungkin akan
berkembang ketika oleh orang tua mereka, anak itu dibiarkan menjaga dirinya
sendiri. Bahasa akan muncul dalam waktu yang berbeda, dalam budaya yang
berbeda, dan hal itu akan membawa perbedaan yang sangat besar pada kemampuan
anak berbahasa. Meskipun anak menunjukkan kemampuan yang berbeda dalam
merajut, bermain biola, bermain piano, atau bermain sepak bola, tetapi kemampuan
berbahasanya tidak banyak berbeda dengan anak-anak yang lain yang sebaya.
Perhatikan saia, anak-anak yang berusia tiga tahun. Mereka rata-rata memiliki
kemampuan berbahasa yang hampir sama sehingga mereka berkomunikasi dengan
cara mereka sendiri dengan teman sebayanya. Kosakata mereka, bahkan struktur
yang mereka peroleh rata-rata hampir sama. Misalnya, mereka sama-sama masih
mengucapkan kata aku, goblog, kereta menjadi atu, dobog, kena, dan sebagainya.
+8
Dasar-dasar Psikolinguistik
Ciri yang kedua juga hanya memerlukan sedikit saja penjelasan. Penampilan perilaku
itu tidak merupakan hasil keputusan yang sadar. Seorang anak, misalnya, tidak akan
berpikir, “Besok saya akan mulai belajar berbicara.” Anak belajar bahasa tanpa
membuat keputusan sadar.
Ciri yang ketiga, yakni kemunculannya tidak dipicu oleh peristiwa eksternal,
tampaknya sudah sangat jelas. Anak mulai berbicara bahkan ketika lingkungannya
tetap tak berubah. Kebanyakan mereka tinggal di rumah yang sama, makan makanan
yang sama, mempunyai orang tua yang sama, mengikuti kehidupan rutin yang sama
dari sebelum mereka dapat berbicara. Tidak ada peristiwa khusus atau ciri dalam
lingkungan anak yang tiba-tiba menyebabkan mereka mulai atau berhenti berbicara.
Meskipun tidak ada peristiwa ekstemal yang menyebabkan munculnya perilaku itu,
lingkungan anak harus cukup mendukung agar bakat bahasa itu berkembang secara
layak. Perilaku yang diprogram secara biologis tidak akan berkembang secara wajar
apabila lingkungan anak itu tidak mendukung. jadi, lingkungan kebahasaan yang
miskin dan gersang akan mengakibatkan kemampuanan bahasa yang kurang baik,
kemampuanan bahasa yang kering.
Anak yang hidup dalam suatu institusi, misalnya, cenderung perkembangan
bahasanya agak lamban. Lenneberg mengatakan bahwa seorang anak yang dirawat
dalam panti asuhan akan mulai berbicara sama seperti anak yang dirawat di luar
lembaga itu. Akan tetapi, penguasaan kaidah tuturannya lebih lambat, tuturannya
kurang jelas dan menunjukkan ragam konstruksi yang kurang bervariasi. Anak yang
dibesarkan dalam keluarga yang menggunakan bahasa secara eksplisit akan lebih
cepat dapat berbahasa daripada anak-anak dari keluarga yang kurang eksplisit.
Dalam keluarga yang segala bentuk permasalahan dinyatakan dalam tuturan,
seperti menegur, memarahi, memuji, menyayangi, menyapa pada pagi hari, siang
hari, atau malam hari, misalnya, anak-anaknya akan menunjukkan perkembangan
bahasa yang sangat baik. Akan tetapi, dalam keluarga yang kurang mengekspresikan
peristiwaperistiwa itu dalam bentuk tuturan, anak-anaknya akan menunjukkan
perkembangan bahasa yang kurang cepat.
Ciri yang keempat, yakni ada periode kritis yang memerlukan diskusi lebih
panjang untuk pembenarannya. Jelas bahwa untuk pemerolehan bahasa ada
permulaan yang dijadwalkan secara biologis, tetapi kurang begitu jelas kapan
jadwal biologis itu berakhir. Kita tahu bahwa bahasa itu tidak akan muncul selama
ia belum diprogram untuk muncul. Tidak ada seorang pun yang mengajari bayi
untuk berbicara meskipun tidak ada yang tidak beres dengan pita suara bayi yang
baru dilahirkan itu, dan sesudah lima atau enam bulan kemudian anak itu sudah
mulai bisa meraban. Bayi harus menunggu sampai pelatuk biologisnya siap untuk
bekerja, sampai pelatuk biologisnya aktif. Kemunculan pemicu itu tampaknya
berhubungan dengan pertumbuhan otak. Tuturan dua kata yang dianggap sebagai
+9
Dasar-dasar Psikolinguistik
bahasa dalam arti yang sebenamya, mulai muncul saat laju perkembangan otak
itu mulai berkurang. Anak tidak memproduksi sel otak baru setelah lahir. Mereka
dilahirkan dengan jutaan bahkan miliaran sel otak. Pada awalnya, sel itu tidak
saling berhubungan dan otak secara relatif masih ringan (kira-kira 300 gram). Dari
lahir sampai umur dua tahun, lebih banyak sel otak saling berhubungan dan berat
otak bertambah dengan cepat. Ketika anak mencapai usia dua tahun, berat otaknya
hampir 1000 gram.
Tidak mudah untuk mengatakan kapan anak itu mengakhiri masa kemampuanan
bahasa. Fenomena anak-anak sesudah masa adolesen hanya dapat memperoleh
bahasa setelah berupaya dengan keras, mungkin dapat menjadi indikator kapan
anak itu mengakhiri masa kemampuanan bahasanya. Pada masa itu, jika anak
belajar bahasa asing, akan tampak betapa anehnya ucapannya, tekanannya, dan
sebagainya. Anak dengan susah payah belajar bahasa sesudah masa adolesen itu.
Tampaknya hal itu berkaitan dengan semakin hilangnya plastisitas sel-sel otaknya,
khususnya untuk belajar bahasa.
Barangkali bukti yang lebih impresif tentang periode kritis itu ialah kasus dua
anak yang secara sosial terisolasi, yakni Isabelle dan Genie (Aitchison, 1984). Kedua
anak itu terasing dari bahasa pada masa peka mereka. Isabelle benar-benar seperti
anak tunarungu dan tunawicara ketika ditemukan. la hanya dapat berkaok-kaok
ketika ditemukan di Ohio pada tahun 1930 pada usia enam setengah tahun. Isabelle
dan ibunya menghabiskan waktunya dalam ruang gelap gulita sendirian. Tetapi,
setelah ditemukan dan dibawa ke dunia normal, Isabelle menampakkan kemajuan
yang menggembirakan. Setelah dua tahun, ia dapat berbahasa seperti anak normal
yang lain. Bahkan, sulit membedakan Isabelle dengan teman-temannya sebaya
dalam hal berbahasa.
Genie tidak seberuntung Isabelle. Ia baru ditemukan pada usia hampir empat
belas tahun. Geni dilahirkan pada bulan April 1957. la hidup dalam keterasingan
dan dalam kondisi yang tidak manusiawi. Sejak usia dua puluh bulan, ia dikurung
dalam sebuah kamar kecil yang gelap. Ia akan dihukum fsik bila mengeluarkan
bunyi apa pun. Sehari-hari Genie mendapatkan perlakuan kejam. la diletakkan
pada kursi bayi atau dikurung dalam kantong tidur buatan sendiri yang dibungkus
dengan keranjang kawat. Ketika ditemukan, ia sepenuhnya tidak berbahasa. la baru
memperoleh bahasa setelah ditemukan, yakni sesudah periode kritisnya berakhir.
Meskipun Genie belajar dengan sungguh-sungguh, ia tetap lebih lamban dari pada
anak-anak normal lainnya.
Ciri yang kelima, yakni pengajaran langsung dan pelatihan yang intensif
secara relatif hanya mempunyai efek yang kecil. Dalam kegiatan seperti mengetik
dan bermain tenis, prestasi seseorang sering dikaitkan dengan jumlah pengajaran
atau pelatihan yang diterimanya. Semakin sering seorang anak berlatih bermain
50
Dasar-dasar Psikolinguistik
tenis, semakin baik keterampilannya bermain tenis. Demikian juga, semakin sering
seorang anak berlatih mengetik, akan semakin lancar ia mengetik. Akan tetapi,
hal semacam itu tidaklah berlaku bagi anak-anak yang memperoleh bahasa.
Pengajaran dan pelatihan langsung akan menunjukkan kegagalan. Memang,
siapa yang akan mengajari bayinya berbicara? Yang dikerjakan orang tua adalah
membujuk anaknya untuk menirukan mereka. Orang tua melakukannya dengan
dua cara, yakni pertama dengan melakukan koreksi dan kedua dengan secara
tidak sadar memberikan ekspansi. Dengan koreksi, artinya, orang tua akan selalu
mengoreksi tuturan anak-anaknya yang dianggapnya salah. Misalnya, jika anaknya
mengucapkan kata kereta api menjadi kerta api maka orang tua lalu mengoreksinya
dan mengatakan bahwa yang benar adalah kereta api dan bukan kerta api. Koreksi
semacam itu sebenamya tidak membuahkan hasil. Beberapa peneliti menunjukkan
ketidakberhasilan upaya semacam itu. Sesungguhnya, koreksi yang berulang-ulang
bukan hanya tidak membuahkan hasil, malah mungkin dapat menghambat kemajuan
belajar bahasa anak.
Memaksa anak untuk menirukan juga merupakan sebuah kegagalan yang
mengerikan. Anak-anak itu tidak dapat dilatih seperti burung kakak tua. Pelatihan
yang berupa ekspansi juga tidak akan membu-ahkan hasil. Ekspansi pada hakikatnya
adalah usaha untuk memperluas tuturan anak yang dilakukan oleh orang tua. Orang
tua mungkin bermaksud agar anaknya memiliki struktur kalimat yang benar serta
memiliki aneka ragam struktur dan kosakata. Misalnya, seorang anak di hadapan
ibunya mengatakan Anjing, guk, guk. Si ibu itu akan mencoba membuat ekspansi,
misalnya, sebagai berikut.
Ya, anjing itu menyalak.
Anjing itu mencoba untuk menakut‑nakuti kucing.
Ya, meski menyalak, anjing itu tidak akan menggigit. Suruh anjing itu
diam.
Ekspansi semacam itu menurut beberapa penelitian tidak akan meningkatkan
kemampuan berbahasa anak. Malah, ekspansi semacam itu akan memperlambat
proses belajar bahasa anak. Dapat disimpulkan bahwa pengulangan dan peniruan
yang diberikan oleh orang tua tidak mempengaruhi kemampuanan bahasa secara
signifkan.
5. Tahap Perkembangan Bahasa Anak
Semua anak tampaknya melalui serangkaian tahap berbahasa ketika mereka
memperoleh bahasa. Usia anak ketika mencapai tahap-tahap itu dapat berbeda,
tetapi urutan tahap kemampuanan bahasa itu tampaknya sama bagi setiap anak.
Menurut Aitchison (1984), tahap kemampuanan bahasa anak tampak seperti tabel
berikut ini.
51
Dasar-dasar Psikolinguistik
Tahap Perkembangan Bahasa Usia
Menangis Lahir
Mendekur 6 minggu
Meraban 6 bulan
Pola intonasi 8 bulan
Tuturan satu kata 1 tahun
Tuturan dua kata 18 bulan
infeksi kata 2 tahun
Kalimat tanya dan ingkar 2 1/4 tahun
Konstruksi yang jarang dan kompleks 5 tahun
Tuturan yang matang 10 tahun
Tahap 1: Menangis
Menangis pada bayi ternyata mempunyai beberapa tipe makna. Ada tangisan
untuk minta minum, ada tangisan untuk minta makan, dan ada yang menangis
karena kesakitan, dan sebagainya. Tetapi, sebenamya, tidaklah tepat bila
dikatakan bahwa tangisan itu adalah fase perkembangan bahasa karena tampaknya
tangisan itu merupakan komunikasi yang bersifat instingtif seperti halnya sistem
panggil pada binatang. Hasil penelitian membuktikan bahwa makna tangisan bayi
itu bersifat universal. Hal itu terbukti dari kenyataan bahwa seorang ibu dari
Indonesia, misalnya, akan dapat memahami makna tangisan bayi Inggris, Belanda,
Cina, jepang, dan sebagainya. jadi, meskipun tangisan itu dapat memperkuat paru-
paru dan pita suara, tangisan itu sendiri harus dipandang bukan sebagai bagian dari
perkembangan bahasa.
Tahap 2: Mendekur
Peneliti bahasa mula-mula bingung dengan fase ini yang mirip dengan dekuran
burung merpati. Fase ini mulai pada usia anak kira-kira enam minggu. Mendekur
sebenamya sulit untuk dideskripsikan. Bunyi yang dihasilkannya mirip dengan
vokal, tetapi pelacakan lebih jauh dengan spektogram menunjukkan bahwa hasil
bunyi itu tidak sama dengan vokal yang dihasilkan orang dewasa. Beberapa buku
teks menyebut fase itu sebagai gurgling atau mewing. Mendekur itu juga bersifat
universal. Tampaknya dengan mendekur itu si bayi melatih peranti alat ucapnya.
Tahap 3: Meraban
Secara bertahap, bunyi konsonan akan muncul pada waktu anak itu mendekur
52
Dasar-dasar Psikolinguistik
dan ketika usia anak mendekati enam bulan, ia masuk pada fase meraban. Secara
impresif anak menghasilkan vokal dan konsonan secara serentak. Mula-mula
ia mengucapkannya sebagai suku kata, tetapi akhirnya vokal dan konsonan itu
menyatu.
Konsonan itu dihasilkan oleh bibir atau gigi dan lazimnya akan menghasilkan
bunyi mama, dadada, atau papapa. Orang tua pada umuninya mengira bahwa
anaknya memanggil ibu atau bapaknya serta mengucapkan salam. Tentu saja
dugaan semacam itu tidak benar. Melalui periode meraban itu anak menikmati
eksperimennya dengan mulut dan lidahnya. Sebenarnya ia tidak hanya meraban,
tetapi juga mendekur, ngempret, dan sejenisnya. Anak tampaknya menghasilkan
banyak dan beragam bunyi yang eksotik. Fase meraban juga merupakan fase
pelatihan bagi alat-alat ucap.
Tahap 4: Pola intonasi
Secara serentak, dari usia delapan atau sembilan bulan, anak mulai menirukan
pola-pola intonasi. Hasil tuturan anak mirip dengan yang dikatakan oleh ibunya.
lbu-ibu sering mengatakan, “Saya yakin ia berbicara. Saya baru saja memergokinya
ia berbicara.” Anak tampaknya mencoba menirukan percakapan dan hasilnya adalah
tuturan yang kadang-kadang tidak dipahami oleh orang tuanya atau orang dewasa
yang lain. Ibu‑ibu sering mengidentifkasikan bahwa anaknya menggunakan intonasi
tanya dengan nada tinggi pada akhir kalimatnya. Ada gejala yang merupakan
kecenderungan umum, yakni orang tua menggendong anaknya sambil bertanya, “Apa
yang ingin kamu katakan, ha?” “Apakah kamu mau minta susu?” dan sebagainya.
Tahap 5: Tuturan satu kata
Antara umur satu tahun dan delapan belas bulan anak mulai mengucapkan
tuturan satu kata. Tentu saja, mungkin ia masih terus meraban meskipun merabannya
itu pelan-pelan lenyap dengan berkembangnya bahasa yang dimilikinya. jumlah
kata yang diperolch dalam usia ini bervariasi dari anak ke anak. Beberapa anak
hanya memperoleh empat atau lima kata dan yang lain dapat mencapai lima
puluh kata. Lazimnya rata-rata anak memperoleh sekitar lima belas kata. Kata-
kata yang diperolch itu meliputi kata yang menyebut nama orang, binatang, atau
benda-benda, misalnya bapak, ibu, an‑jing, kucing, boneka, dan sebagainya.
Tahap 6: Tuturan dua kata
Ciri yang paling menonjol pada periode ini adalah kenaikan kosakata anak
yang muncul secara dramatis. Ketika umurnya mencapai dua setengah tahun,
kosakatanya mencapai beberapa ratus kata. Sementara itu, secara gradual tetapi
pasti ada kenaikan dalam panjang rata-rata tuturannya atau MLU-nya (MW=Mean
Lengtb Utterance). Panjang rata-rata tuturan itu dihitung dalam hubungannya
dengan butir-butir gramatikal yang disebut morfem. Dalam bahasa Inggris, misalnya,
53
Dasar-dasar Psikolinguistik
penanda jamak s dan penanda lampau d dianggap sebagai sebuah butir tuturan
seperti halnya kata mummy, bath, dan sebagainya. Bentuk majemuk juga dihitung
sebagai sebuah butir tuturan.
Pada awal tahap dua kata ini tuturan anak cenderung disebut bersifat
telegrafs. la berbicara seperti orang yang mengirim telegram yang penting, yakni
hanya kata-kata penting saja yang disampaikan. Kata-kata yang fungsinya kecil
dihilangkan. Dalam bahasa Inggris bentuk yang dihilangkan itu, misaInya, a, the, bas,
bis, and. Penanda jamak s dan penanda bentuk lampau d juga sering dihilangkan.
Perhatikan tuturan berikut ini.
Want milk
Wbere duck?
Two sboe
Milk spill
Tuturan itu seharusnya dalam bentuknya yang gramatikal sebagai berikut. I
want a glass of milk. Where is the duck? I have two shoes. The milk is spilled.
Dalam bahasa Indonesia, tuturan seperti berikut ini merupakan contoh
perkembangan bahasa anak pada tahap ini.
Ani susu.
Ibu pasar.
Bapak kantor.
Ani apel.
Tuturan semacam itu dalam bentuknya yang gramatikal akan berbentuk
sebagai berikut.
Ani ingin minum susu.
Ibu akan pergi ke pasar.
Ayah sedang pergi ke kantor.
Ani mengambil apel.
Tahap 7: Infeksi kata
Secara gradual, kata-kata yang dianggap remeh atau tidak penting mulai
digunakan. Infeksi kata juga mulai digunakan. Kata‑kata yang dianggap remeh dan
infeksi itu mulai merayap di antara kata benda dan kata kerja yang digunakan
oleh anak. Dalam usia tiga setengah tahun, anak yang berbahasa Inggris dapat
memperoleh morfem gramatikal sebagai berikut.
Umur 2 tahun
Progressive –ing : I singing
Plural ‑s : Blue sboes
5+
Dasar-dasar Psikolinguistik
Copula am, is, are : He is a sleep
Articles a, the : He is a doctor
Umur 3 tahun
3rdperson singular ‑s He wants an apple
Past tense ‑d I helped mummy
Full progressive am, is, I am singing
are+ing
Shortened copula He’s a doctor
Shortened progressive I’m singing
Dalam lingkup bahasa Indonesia, karena bahasa Indonesia tidak mengenal
infeksi, tahap ini mungkin berwujud kemampuanan bentuk‑bentuk derivasi, misaInya
kata-kata kerja yang mengandung awalan atau akhiran, kata ulang, atau kata
majemuk. MisaInya, anak mulai memperoleh bentuk kata ke~a memukul, dipukul,
terpukul, dan sebagainya. Anak mulai memperoleh perulangan seperti meja‑meja,
berkeping‑keping, berlari‑lari, buku‑buku, dan sebagainya. Anak mulai memperoleh
beberapa kata majemuk seperti orang tua, matabari, dan sejenisnya. Umur anak
memperoleh tiap bentuk itu tidaklah signifkan karena kemampuanan itu bervariasi
dari anak ke anak. Yang penting dan menarik adalah urutan kemampuanan. Urutan
kemampuanan bentuk-bentuk itu untuk tiap-tiap anak tampaknya mirip.
Tahap 8: Bentuk tanya dan bentuk ingkar
Keajekan yang mirip dari kemampuanan itu ditemukan dalam konstruksi yang
Iebih rumit, seperti pada bentuk tanya dan bentuk ingkar. MisaInya, dalam bahasa
Inggris, dalam kemampuanan bentuk tanya yang mengandung wh-, yakni what,
why, where dapat diasumsikan bahwa anak-anak itu melalui tiga tahap sebelum
mereka menguasainya secara sempurna.
Pertama, pada usia dua tahun, anak-anak akan menempatkan bentuk tanya
wb- itu di muka kalimatnya.
What mummy doing?
Why you singing?
Where daddy go?
Kedua, pada usia dua tahun empat bulan, anak-anak menambahkan kata
bantu kata kerja pada kata ke0a utama.
Where you will go? Why Kitty can’t see? Why you don’t know?
Ketiga, sebelum anak berumur tiga tahun, ia menyadari bahwa subjek kata
benda bertukar letak dengan kata bantu kata kerja dan ia akan menghasilkan
kalimat yang benar sebagai berikut.
55
Dasar-dasar Psikolinguistik
Where will you go? Why can’t Kitty see? W’hy don’t you know?
Sekali lagi yang mencengangkan adalah bahwa setiap anak Inggris cenderung
mengikuti pola yang sama. Gejala itu dinamakan urutan kemampuanan bahasa.
Umur kemampuanan tiap tahap itu tidak penting. Yang penting adalah urutan
kemampuanan bahasa tersebut.
Pada umur tiga setengah tahun anak-anak dapat membentuk kon-struksi
gramatikal. Selain itu, tuturannya sudah sangat jelas bagi orang yang belum
dikenalnya sekalipun. Konstruksi bahasa anak itu kurang bervariasi jika dibandingkan
dengan konstruksi yang digunakan oleh orang dewasa. Tetapi, anakanak itu sudah
mampu berbicara secara layak untuk berbagai topik.
Dalam bahasa Indonesia, anak mulai memperoleh kalimat tanya dengan kata
tanya seperti apa, siapa, bagaimana, kapan, dan sebagainya seperti pada kalimat
berikut ini.
Apa saya boleh makan?
Siapa orang itu?
Bagaimana cara memasang pita ini?
Kapan bapak akan pergi?
Di samping itu, anak mulai mengenal bentuk ingkar, misalnya sebagai
berikut.
Ani tidak menagis.
Ini bukan milik saya.
Mangga ini tidak manis.
Bukunya tidak hilang.
Tahap 9: Konstruksi yang jarang atau kompleks
Pada usia lima tahun, anak secara mengesankan memperoleh bahasa.
Kemampuanan bahasa terus berlanjut meskipun agak lamban. Tata bahasa
anak berusia lima tahun berbeda dengan tata bahasa orang dewasa. Tetapi,
lazin-Mya mereka tidak menyadari kekurangan mereka dalam hal itu. Dalam tes
pemahaman, anak-anak siap untuk mengerjakan dan menafsirkan struktur yang
diberikan kepadanya, tetapi sering mereka menafsirkannya secara keliru. Untuk
mendemonstrasikan hal itu, Chomsky memberikan bukti tentang sekelompok anak
yang berumur lima sampai delapan tahun. Kepada mereka ditunjukkan sebuah
boneka yang kedua matanya ditutup. Ketika ditanyakan kepada mereka, “Is this
doll bard to see or easy to see?” maka kebanyakan anak itu menjawab, “Hard to
see. “ Perhatikan dialog berikut ini.
Chomsky Is this doll easy to see or bard to see?
Lisa Hard to see.
56
Dasar-dasar Psikolinguistik
Chomsky Will you make ber easy to see?
Lisa ff I can get this untied.
Chomsky Will you explain why sbe was bard to see?
Lisa (to doll) Because you bad a blinfold over your eyes.
Dari beberapa penelitian yang lain tampak bahwa anak kurang memahami,
misalnya bahwa kedua kalimat berikut ini mempunyai latar belakang makna yang
berbeda.
7‑be rabbit is nice to eat. ‘Kelind itu enak dimakan’
Tbe rabbit is eager to eat. ‘Kelind itu bernafsu untuk makan’
Hal itu menunjukkan bahwa ada kesenjangan antara tuturan anak dengan
tuturan orang dewasa. Contoh dalam bahasa Indonesia adalah kemampuanan
kalimat majemuk, baik yang setara, bertingkat, maupun kalimat majemuk rapatan
sebagai berikut ini.
Ayah pergi ke pasar dan ibu memasak di dapur.
Ali dan adiknya pergi ke pasar.
Saya tetap pergi ke sekolah meskipun hujan deras turun.
Anak yang nakal itu dihukum oleh Pak Guru.
Konstruksi semacam itu sudah termasuk rumit. Anak pada tahap ini sudah
mulai memperoleh struktur kalimat rumit semacam itu.
Tahap I0: Tuturan yang matang
Perbedaan tuturan anak dengan tuturan orang dewasa secara pelan-pelan
akan berkurang ketika usia anak itu semakin bertambah. Ketika usianya mencapai
sebelas tahun, anak mampu menghasilkan kalimat perintah yang setara dengan
kalimat perintah orang dewasa. Misalnya, anak telah mampu memproleh kalimat
perintah seperti berikut ini.
Tolong, ambilkan buku itu!
Silakan duduk!
Ambil kursi itu!
Pada usia pubertas, perkembangan bahasa anak dapat dikatakan sudah
lengkap. Tentu saja, ia masih akan terus mengembangkan penambahan kosa
katanya sepanjang hidupnya, tetapi kaidah tata bahasanya tampaknya tak akan
berubah kecuali dalam hal-hal yang remeh. Periode kritis yang diprogram secara
alami untuk memperoleh bahasa sudah lewat.
Sebagai catatan, tampaknya dalam beberapa kasus ada kesejajaran antara
perkembangan bahasa dengan perkembangan fsik. Tetapi, secara jelas, tidak ada
korelasi antara perkembangan bahasa dengan perkembangan motorik. Contohnya
57
Dasar-dasar Psikolinguistik
ialah ada sejumlah anak yang sudah dapat berbicara, tetapi belum dapat berjalan;
dan sebaliknya ada anak yang sudah pandai berjalan, tetapi malah belum dapat
berbicara.
Akhimya kita sampai pada simpulan kita bahwa bahasa tampaknya mempunyai
semua karakteristik perilaku yang diprogram secara biologis. la muncul sebelum
dibutuhkan, dan ia muncul bukan karena pengaruh peristiwa eksternal atau
keputusan mendadak yang diambil oleh si anak. Tampaknya, ada periode kritis
dalam kemampuanan bahasa. Pengajaran langsung atau pelatihan intensif relatif
kedl saja pengaruhnya. Kemampuanan bahasa mengikuti urutan tertentu. Dengan
kata lain, ada mekanisme internal yang mengatur kapan kemampuanan bahasa itu
mulai dan kapan kemampuanan bahasa itu harus berakhir. Tetapi, sangat keliru
kalau kita beranggapan bahwa itu hanya dikendalikan oleh mekanisme internal.
Mekanisme internal itu memerlukan stimulasi agar ia dapat bekerja seperti yang
seharusnya. Anak memerlukan lingkungan yang mendukung selama periode kritis
kemampuanan bahasa.
B. KEMAMPUANAN BAHASA PERTAMA
Anda tentu bersepakat jika dikatakan bahwa secara ft‑rah, setiap anak yang lahir
dan berkembang secara normal fsik, mental, dan sosial akan mampu mmenguasai
sedikitnya satu bahasa. jika anak tersebut menguasai lebih dari satu bahasa, bahasa
yang urutan pertama dikuasai itu disebut BI atau bahasa ibu.
1. Bahasa Pertama Berciri Urutan Kemampuanannya
Istilah pertama mengacu pada perkembangan bahasa pada setiap individu.
Artinya, tidak tertutup kemungkinan seorang anak dalam perturnbuhannya akan
menguasai dua, tiga, atau empat bahasa, bahkan lebih. jika hal ini yang terjadi
bahasa yang pertama dikuasai sebelurn mereka menguasai bahasa lain inilah yang
disebut B1. Barangkali Anda mengenal kasus sebagaimana yang dialami oleh Indro ini.
Dia lahir dalam lingkungan masyarakat Madura dan ayah ibunya juga menggunakan
bahasa Madura, maka dapat dipastikan 131 yang diperoleh Indro adalah bahasa
Madura. Bahasa ini akan digunakan oleh Indro untuk berkomunikasi pada tahun-tahun
awal usianya hingga kira-kira umur 5 tahun. Pada masa pubertas (12-14 tahun)
hingga masa dewasa (18-20 tahun) bahasa tersebut tetap dipergunakan. jika setelah
menguasai bahasa Madura Indro belajar bahasa Indonesia, bahasa Indonesia baginya
bukan lagi BI, melainkan merupakan B2. Seorang anak yang hanya memiliki satu BI
ini disebut “kemampuan Bi ekabahasa” (monolingualfrst lingual acquisitor).
2. Bahasa Pertama Berciri Kesempurnaan Penguasaan
Barangkali kasus Dwi ini juga pernah Anda temui. Ayah Dwi berasal dari
58
Dasar-dasar Psikolinguistik
Yogyakarta dan ibunya dari Surabaya. Keduanya mengajar di SMU negeri di
Sumenep. Dwi merupakan anak kedua dari pasangan ini dan lahir serta dibesarkan
di Sumenep. Untuk berkomunikasi di rumah kedua orang tua Dwi lebih banyak
menggunakan bahasa jawa, sehingga Dwi pun sejak kecil sudah memperoleh bahasa
jawa melalui pajanan ayah dan ibunya. jika berkomunikasi dengan kakek, nenek,
paman, bibi, dan para sepupunya, Dwi menggunakan bahasa jawa. Dengan demikian,
kemampuan berbahasa jawanya terus berkembang. Namun, karena tinggal di
lingkungan masyarakat yang menggunakan bahasa Madura, untuk berkomunikasi
dengan tetangga sekitamya, keluarga Dwi menggunakan bahasa Madura. Di sekolah,
dalam situasi santai Dwi berkomunikasi dengan kawankawannya juga menggunakan
bahasa Madura. Dalam hal ini Dwi memperoleh dua B1 sekaligus, yaitu bahasa jawa
dan bahasa Madura.
Nah, mengapa keduanya disebut BI? Bukankah bahasa jawa lebih dulu
diperoleh? Di samping karena urutannya, seorang anak yang mempelari bahasa baru
setelah bahasa yang lain disebut memperoleh bahasa kedua jika BI telah dikuasai
dengan sempurna. Dalam kasus terakhir, Dwi memperoleh bahasa Madura pada
saat penguasaannya terhadap bahasa jawa belum sempurna, sehingga penguasaan
terhadap kedua bahasa itu berjalan bersama-sama. Seorang anak yang memiliki dua
B1 ini disebut “kemampuan B1 dwibahasa” (bilingualfrst language acquisitor).
3. Bahasa Pertama Bukan karena Bahasa lbu Kandung
Kasus Indro di atas menunjukkan bahwa BI atau bahasa ibu yang dia miliki
kebetulan sama dengan bahasa yang digunakan oleh ibu kandungnya, yaitu bahasa
Madura. Akan tetapi, kasus Dwi menunjukkan lain. Meskipun ibu kandungnya
berbahasa jawa, Dwi memiliki dua B1 atau bahasa ibu, yaitu bahasa jawa dan
bahasa Madura.Hal ini menunjukkan bahwa istilah ibu bukan berarti bahasa ibu
kandung sang anak. Meskipun dilahirkan oleh se-orang ibu yang berbahasa jawa,
jika B1 yang dikuasai anak itu bahasa jawa dan Madura, BI atau bahasa ibu anak
tersebut adalah bahasa jawa dan Madura.
4. Bahasa Pertama Berciri Digunakan Seumur Hidup
Di samping diperoleh paling awal, karena sudah menurani (internalize)
BI digunakan seumur hidup. jika dibandingkan, penggunaan B1 oleh seseorang
memiliki persentase yang tinggi. Terutama dalam mengungkapkan hal-hal yang
bersifat personal: mengungkapkan perasaan, emosi, marah, dan sebagainya, orang
cenderung menggunakan 131-nya. Nah, sekarang Anda dipersilakan merumuskan
apakah yang dimaksud kemampuanan BI?
Kemampuanan Bahasa Pertama merupakan Proses internal pada Diri Anak
Berdasarkan ciri‑ciri 131 tersebut, para ahli merumuskan defnisi kemampuanan
59
Dasar-dasar Psikolinguistik
BI. Campbel dan Roger (Pateda, 1990: 43) mengatakan bahwa kemampuanan 131
adalah proses si anak mencapai kelancaran dalam bahasa ibunya. Dalam rumusan
yang hampir sama, Simanjuntak (1987:157) mengatakan bahwa kemampuanan BI
ialah proses yang berlaku di dalam otak seorang anak sewaktu memperoleh bahasa
ibundanya. Kedua defnisi ini menekankan bahwa kemampuanan 131 mementingkan
aktivitas otak anak dalam usaha menguasai sistem bahasa sasaran/bahasa ibunya.
Menurut Brooks (Simanjuntak, 1987:110) proses internal itu terjadi sejak
bayi berusia 18 bulan. Pada usia ini bayi mulai menggunakan bahasa orang-orang
di sekelilingnya dalam bentuk yang paling sederhana dan mencapai bentuk yang
hampir sempurna pada usia 4-5 tahun. Keberhasilan anak menguasai hampir
sempuma bahasa masyarakat sekelilingnya dalam waktu 4-5 tahun ini merupakan
kemampuan intelektual yang luar biasa. Masih menurut Brooks, tanpa kemampuan
ini anak-anak tidak akan mampu hidup sebagai manusia.
Pendapat Brooks ini sejalan dengan Eric Lennerberg (Simanjuntak, 1987:11).
Karena sangat yakinnya pada independensi proses internal ini, Eric mengatakan
bahwa bahasa anak tidak ada hubungannya dengan keperluan anak. Anak berbahasa
karena sudah matang berbahasa, bukan karena merasa perlu berbahasa. Sebagaimana
berjalan, tanpa diajari, jika sudah mencapai usia dan kematangan tertentu, anak
akan berbahasa.
Brown (1987) dan Aitchison (Ardiana, 1993) melaporkan bahwa pematangan sel
otak akan menyebabkan peningkatan kemampuan anak untuk memperoleh bahasa.
Ketika otak mulai matang, fungsi-fungsi tertentu dipercayakan pada belahan otak
sebelah kiri dan fungsi lain ditugaskan pada belahan otak sebelah kanan.
Fungsi intelektual, logikal, dan analitik, sebagian besar menjadi tanggung
jawab belahan otak sebelah kiri, sedangkan belahan otak kanan dibebani tugas
untuk mengontrol kebutuhan sosial dan emosional. Fungsi bahasa dikontrol oleh
belahan otak kiri.
5. Rangkuman
BI mengacu pada pengertian bahasa urutan pertama yang diperoleh oleh
anak. BI juga mengandung pengertian bahasa pertama yang dikuasai secara hampir
sempurna sebelum anak menguasai bahasa lain. Meskipun sering disebut juga
bahasa ibu, B1 tidak selalu sama dengan bahasa ibu kandung si anak. Karena sudah
menurani, BI digunakan seumur hidup,terutama dalam hal yang sifatnya personal.
Anak yang normal dapat dipastikan sebagai kemampuan BE Sebagai kemampuan
BI, anak dikelompokkan ke dalam pemeroleb B1 ekababasa dan pemeroleb B1
dwibabasa. Sebagai kemampuan B1 ekabahasa, seorang anak memperoleh satu saja
BI sebagaimana umumnya anak-anak indonesia yang berada di daerah. Sebaliknya,
60
Dasar-dasar Psikolinguistik
sebagai pemeroleh B1 dwibahasa, anak memperoleh dua atau lebih bahasa sekaligus
sebagai BE Anak-anak yang hidup di lingkungan perkotaan dan anak-anak hasil
perkawinan lintas suku sangat mungkin menjadi kemampuan B1 dwibahasa ini.jika
diperbandingkan antara proses internal dan pe ngaruhan dari lingkungan sekitar,
para ahli PsikoLinguistik cenderung berpendapat bahwa kemampuanan BI lebih
didominasi oleh proses internal pada otak si anak. Sebagaimana belajar berjalan,
kemampuanan ini sangat bergantung pada usia dan kematangan si anak dalam
berbahasa.
6. Proses Kemampuanan Bahasa Pertama
Anda tentu melihat petualangan anak-anak di sekitar Anda dalam belajar
berbahasa. Sejak mereka mengeluarkan kata-kata pertamanya (sekitar usia
setahun), hingga mereka memproduksi kalimat, dan terus ketika mereka memasuki
bangku sekolah. Tidak sekedar pasif merekam dan menerima bahasa baru, mereka
bersimbah peluh dalam proses penguasaannya. Mereka rela “jatuh bangun”
berkali-kali untuk mengolah dan memecahkan liku-liku kerumitan bahasa orang
dewasa di sekeliling mereka. Hampir seluruh waktu dalam usia prasekolah mereka
habiskan untuk bergumul dengan bahasa. Celakanya, tidak semua orang tua
memahami jerih payah anak-anak ini. Tidak jarang, dengan niat baik mendidik
anaknya, orang tua memaksakan kepada anaknya “cara orang tua” yang tidak
mempertimbangkan perkembangan kognisi, afeksi, fsiologi anak. Penelitian Braine
dan Nelson (Kaswanti Purwo, 1991: 158) menunjukkan bahwa pemaksaan cara orang
tua-yang kadang disertai celaan pada anak-tidak hanya menghambat perkembangan
kemampuanan bahasa anak, tetapi juga menghasilkan kesia-siaan belaka.
Nah, sekarang bagaimana pendapat Anda? Perlukah orang tua memahami proses
kemampuanan bahasa anak? Itulah yang akan dibahas pada kegiatan belajar 2 ini.
7. Kemampuanan Bahasa untuk Memperoleh Kompetensi dan
Performansi
Apakah yang diperoleh dalam proses kemampuanan BI? Para ahli bahasa
sepakat bahwa dalam memperoleh BI anak memungut dua hal abstrak dalam teori
linguistik: kompetensi dan performansi. Kompetensi adalah pengetahuan tentang
gramatika bahasa ibu yang dikuasai anak secara tidak sadar (Simanjuntak, 1990:
158). Gramatika itu terdiri atas tiga komponen: semantik, sintaksis, dan fonologi
dan diperoleh secara bertahap (Tarigan, 1988). Pada tataran kompetcnsi ini terjadi
proses analisis untuk merumuskan pemecahan-pemecahan masalah semantik,
sintaksis, dan fonologi tersebut.
Sebagai “litbang atau Pusat Pengetahuan dan Pengembangan “ kebahasaan
dalam otak anak, kompetensi memerlukan bantuan performansi untuk mengatasi
masalah kebahasaan anak. Performansi adalah kemampuan seorang anak untuk
61
Dasar-dasar Psikolinguistik
memahami atau mendekodekan dalam proses reseptif dan kemampuan untuk
menuturkan atau mengkodekan dalam proses produktif. Dapat digambarkan,
jika kompetensi merupakan ‘bahan’-nya, performansi merupakan ‘alat’ yang
menjembatani antara ‘bahan’ dengan perwujudan fonologis bahasa.
Keberadaan performansi merupakan “jembatan” untuk menuju ke (memahami)
atau keluar dari (menuturkan) kompetensi. Dalam memahami, terjadi proses
pengkodean kembali (decoding) lambanglambang bunyi bahasa yang didengar
menjadi informasi dengan “mengambil” rumus-rumus semantik, sintaksis, dan
fonologi pada kompetensi. Sebaliknya, dalam menuturkan, informasi dikodekan
(coding)-dengan memanfaatkan rumus-rumus yang ada dalam kompetensi-menjadi
bunyi yang dikeluarkan melalui alat ucap.
a) Proses Kemampuan Semantik Bahasa Pertama
Pada awal perkembangan teori kemampuanan bahasa, kemampuanan semantik
kurang mendapatkan perhatian. Hal itu, setidaknya, disebabkan oleh dua faktor, yaitu
peneliti dan kecenderungan teori linguistik. Karena sifat kemampuanan semantik
yang abstrak, peneliti enggan untuk mengembangkannya. Mereka lebih berminat
meneliti di bidang struktur/sintaksis: kemampuanan struktur fonem, bentuk
kata, atau struktur kalimat. Di samping itu, teori Transformasi Generatif Standar
Chomsky yang merupakan kecenderungan teori Linguistik saat itu menempatkan
sintaksis sebagai unsur yang otonom, sehingga mengabaikan semantik. Kini, dengan
diprakarsai oleh Brown (Simanjuntak, 1990) semantik nienjadi pusat perhatian kembali.
Kemampuanan sintaksis bergantung atau didasarkan pada kemampuanan semantik. Yang
pertama diperoleh oleh anak bukanlah struktur sintaktis melainkan makna.
Sebelum mampu mengucapkan kata sama sekali (1-1,5 tahun), anak-anak
amat rajin mengumpulkan informasi tentang lingkungannya. Anak menyusun ftur‑
ftur semantik (sederhana) terhadap kata yang dikenalnya. Yang dipahami dan
dikumpulkan oleh anak itu akan menjadi pengetahuan tentang dunianya (knowledge
of the world). Bahkan, hingga dewasa, penutur hanya menuturkan sebagian dari
informasi yang dipahaminya. Pemahaman makna merupakan dasar pengujaran
tuturan (Steinberg, 1990: 197).
Salah satu bentuk awal yang dikuasai anak adalah nomina, terutama yang akrab
dengan tempat tinggalnya: anggota keluarga, famili dekat, binatang piaraan, buah
dan sebagainya. Penguasaan nomina ini mengikuti dua pola yang bertentangan. Eve
Clark (Dardjowidjojo, 1991) menghipotesiskan bahwa anak melakukan generalisasi
makna sehingga makna direntangkan untuk mencakup makna yang lebih luas daripada
yang semestinya (overextensions). Penelitian Simanjuntak (1990: 192) terhadap
tiga orang bayi (R, S, dan E) mendukung hipotesis ini. Bayi R menyebut apel dengan
[apoil, demikian juga mangga, limau, dan buah-buah lain yang memiliki bentuk
62
Dasar-dasar Psikolinguistik
dan ukuran sejenis. Bayi S menyebut lembu dengan [bol, demikian pula terhadap
kuda, kerbau, singa, harimau dan binatang lain yang berkaki empat. Demikian
pula, bayi E menyebut cicak sebagai [kica?], demikian juga buaya, biawak, ular,
penyu dan binatang lain yang melata. Dalam hal ini, bayi R baru mengenal dua ftur
semantik apel, yaitu [bulat untuk bentuk dan kecil untuk ukuran. Bayi S mengenal
ftur [bukan manusia] dan MAKI empati untuk lembu. Demikian juga, bayi E baru
mengenal ftur [bukan manusia] dan [melatai untuk cicak]. Karena terbatasnya ftur untuk
objek yang dikenal, semua objek yang memiliki ftur sama dianggap masuk dalam kategori
yang sama. Semua makhluk bukan manusia yang berkaki empat adalah lembu atau [bol.
Hal‑hal yang mendasari hipotesis ftur semantik ini adalah (a) ftur makna yang
digunakan oleh anak‑anak dianggap sama dengan ftur semantik yang dipakai oleh
orang dewasa; (b) karena pengetahuan dan pengalaman anak mengenai dunia ini
dan mengenai bahasa masih terbatas, pada mulanya anak-anak akan menggunakan
dua atau tiga ftur makna saja untuk sebuah kata sebagai masukan leksikon; (c)
karena pemilihan ftur‑ftur yang berkaitan ini didasarkan pada pengalaman
anak, maka ftur ini sebenamya didasarkan pada informasi persepsidengan segala
keterbatasannya.
Hipotesis kedua menyatakan bahwa anak memahami makna tidak secara parsial
melalui pengumpulan ftur‑ftur semantik, melainkan melalui cara kompleksif. Anak
memandang sebuah objek sebagai multiftur. Anak memandang objek secara berpindah‑pindah
dari satu ftur ke ftur lain. Mulanya anak memandang anjing sebagai binatang berkaki empat,
sehingga kucing pun dianggapilya sebagai anjing. Pada saat yang lain, mereka melihat dari
bulunya, sehingga selimut pun disebut anjing.
Teori lain menunjukkan bahwa dalam memperoleh semantik, anak melakukan
penyempitan berlebihan underextensions. Hal ini terjadi karena kepada anakanak
kurang ditunjukkan contoh konteks pemakaian kata tersebut. Karena kurang contoh
itu, anak tidak mampu menarik ftur secukupnya. Akibatnya, bisa terjadi seorang
anak mengatakan bahwa yang disebut shoes (sepatu) hanya kaos kaki yang berada di
kamar mandi orang tuanya (Reich, 1976 dalam Simanjuntak, 1990: 194). Bukti lain
bahwa anak melakukan penyempitan makna adalah ketika kepada anak dikenalkan
beberapa kata yang memiliki tingkat abstraksi berurutan, anak akan cenderung
menyempitkan ke tengah tangga abstraksi. Misalnya, di antara kata binatang,
menyusui, berkaki empat, harimau, harimau Afrika, dan harimau kumbang,
anak-akan cenderung memilih kata harimau yang memiliki tingkat abstraksi tengah.
Demikian pula, anak akan lebih dulu mengenal kata ayah dan ibu sebelurn kakek,
nenek, paman, bibi, ipar, dan sebagainya (Dardjowidjojo, 1991: 76).
Sebagaimana nomina, verba juga diperoleh anak secara bertingkat, dari verba
yang umum menuju verba yang kompleks. Verba yang berkaitan dengan kehidupan
sehari-hari, seperti jatuh, pecah, habis, mandi, minum, dan pergi dikuasai lebih
63
Dasar-dasar Psikolinguistik
awal daripada verba jual dan beli. Dua kata terakhir memiliki tingkat kerumitan
semantik yang lebih tinggi, misalnya adanya konsep benda yang pindah tangan dan
konsep uang pembayaran.
Kemampuan adjektiva juga terjadi melalui urutan tertentu. Adjektiva yang
bernilai positif, seperti besar, tinggi, tebal, baik dikuasai lebih dulu dari pada kecil,
rendah, tipis, buruk, yang bernilai negatif.
Proses Kemampuanan Sintaksis Bahasa Pertama
Para peneliti mengatakan bahwa konstruksi sintaksis pertama pada anak
normal dapat diamati pada usia 18 bulan. Meskipun demikian, beberapa anak
sudah mulai tampak pada usia setahun dan anak-anak yang lain di atas dua tahun.
Konstruksi ini dimulai dari rangkaian dua kata.
Pada hasil-hasil penelitian kemampuanan bahasa Inggris, rangkaian dua kata
itu dikenal dengan sebutan tata babasa pivot (Simanjuntak, 1990: 200). Berdasarkan
fungsi dan frekuensi kemunculannya disimpulkan bahwa umumnya rangkaian itu
terdiri atas satu kelas kata. pivot ditambah satu kata terbuka. Yang termasuk kelas
kata pivot adalah kata tugas seperti allgone, on, that, this dan sebagainya yang
jumlahnya sedikit, tetapi frekuensi kemunculannya tinggi; sedangkan kata terbuka
terdiri atas kata-kata isi (content words) seperti kata benda, kerja, dan sifat.
Penelitian bahasa Indonesia yang dilakukan oleh Simanjuntak (1968, dalam
Simanjuntak 1990: 202) menunjukkan bahwa pembagian kelas pivot berdasarkan
posisi dan frekuensi sulit dilakukan karena setiap kelas kata dapat menduduki
fungsi sintaksis. Konstruksi mami bayang, tas mami, ampu mbang, ai makan, dan
mau ai apu yang bermaksud ibu sembahyang, tas ibu, lampu kapal terbang, mati
makan, dan mau air batu tidak menampakkan ciri-ciri kelas pivot sebagaimana
dalam bahasa Inggris.
Karena keterbatasan analisis konstruksi tersebut, kalimat juga dapat diamati
dari hubungan semantisnya. Dua kata yang disusun dalam kalimat itu memiliki
hubungan semantis seperti pada tabel 4.2 yang disadur dari Tager-Flusberg (1989,
dalam Kaswanti Purwo, 1991: 170) berikut.
Tabel 4.1
HUBUNGAN SEMANTIS KALIMAT DUA KATA
Hubungan Semantik Contoh
pelaku + aksi ibu tatang; ayah duduk
6+
Dasar-dasar Psikolinguistik
aksi + sasaran naik mobil; makan buah
pelaku + sasaran ibu liptik; orin buku
pelaku + tempat pergi sana; duduk kursi
termiliki + pemilik ayah aim ; baju ibu
entitas + atribut bola kecil; pipen hayu
penunjuk + entitas itu hayi; ini tipon
Simpulan yang dapat diambil dari pengamatan terhadap konstruksi dua kata ini
adalah bahwa anak telah mampu memproduksi bahasa sasaran. Pemakaian
dan penggantian kata-kata tertentu pada posisi yang sama menunjukkan bahwa
anak telah menguasai kelas-kelas kata dan mampu secara kreatif memvariasikan
fungsinya. Kemampuan anak juga menunjukkan penguasaan pragmatiknya, yaitu
anak dapat memadukan rumus-rumus komunikasi (sederhana) ke dalam struktur
bahasanya.
b) Proses Kemampuanan Fonologi Bahasa Pertama
Secara fsiologis, anak yang baru lahir memiliki perbedaan organ bahasa yang amat
mencolok dibanding orang dewasa. Berat otaknya hanya 30% dari ukuran orang
dewasa. Rongga mulut yang masih sempit itu hampir dipenuhi oleh lidah yang secara
komparatif besar, larinknya juga masih tinggi. Bertambahnya umur anak melebarkan
rongga mulut dan juga menurunkan larinx. Pertumbuhan ini memberikan ruang
gerak resonansi yang lebih besar bagi anak untuk menghasilkan bunyi-bunyi bahasa
tertentu.
Terbatasnya fungsi dan berat otak, rongga mulut yang sempit, dan lidah
yang relatif besar menyebabkan terbatasnya bunyi-bunyi bahasa yang dihasilkan.
Menurut Stark (Dardjowidjojo, 1991), sampai umur 8 minggu, anak baru bisa
menghasilkan bunyi refeksif dan vegetatif. Baru pada usia 8‑20 minggu, anak mulai
dengan pra‑ngoceh (cooing) dengan bunyi sejenis konsonan /c/, /g/, /X/, dan A/
yang diikuti oleh vokal depan /i/ dan kemudian dengan vokal belakang /u/ /o/.
Bunyi-bunyi itu dapat dihasilkan karena antara lidah dan langit langit berdekatan,
dan yang dapat bersentuhan dengan mudah adalah yang bagian belakang.
Pendapat lain dikemukakan oleh jakobson (Dardjowijojo, 1991) yang
mengatakan bahwa bunyi dasar bagi ujaran manusia itu adalah /p/ dan /a/.
Keduanya memiliki kontras maksimal: (1) /p/ konsonan, sedangkan /a/ vokal; (2)
/p/ kategori bunyi depan, sedangkan /a/ tengah; (3) /p/ termasuk bunyi tertutup,
65
Dasar-dasar Psikolinguistik
sedangkan /a/ terbuka penuh; serta (4) /p/ tidak memerlukan tenaga akustik
maksimal, sedangkan /a/ memerlukan.
Pada usia setahun anak mulai mengisi slot-slot bunyi yang lain. Misalnya,
muncul bunyi bilabial yang lain, tetapi yang berciri nasal, yaitu /m/. Kombinasi /
p/, /m/, dan /a/ menghasilkan bunyi /pa/ dan /ma/ yang jika diulang menjadi /
papa/ dan /mama/. Orang dewasa memberi makna kata pertama tersebut dengan
‘ayah’ serta ‘ibu’. Akan tetapi, bagi anak belum tentu bahwa yang dimaksudkan
adalah ayah atau ibunya. Demikianlah bunyi-bunyi itu berkembang ke titik artikulasi
yang lain, yaitu muncul bunyi apikodental tak bersuara A/ dan velar /k/. Dari segi
vokal muncul pula bunyi kontras dengan /a/, yaitu vokal atas depan, /i/, dan atas
belakang, /u/.
Bunyi-bunyi dasar ini merupakan sebagian dari keuniversalan bahasa. Artinya
bunyi-bunyi dimiliki oleh semua bahasa. Misalnya, bahasa Tagalog dan Hawaii yang
hanya memiliki tiga vokal, ternyata vokal itu adalah /a/, /i/, dan /u/. Bagi anak,
bunyi-bunyi dasar ini lebih dulu dikuasai sebelum bunyi-bunyi lain. Karena itu,
bunyi-bunyi frikatif /f/, /o/, dan /s/ belum akan dikuasai oleh anak sebelum bunyi
/p/, /t/, dan /k/. jangan diharapkan anak dapat mengucapkan kata “santai” dan
“surau” sebelum “sate” dan “suruh”.
Pada usia 12 bulan anak masih ngoceh (babling), tetapi tidak hanya
membentuk reduplikasi. Sebagaimana dikemukakan oleh Dardjowidjojo (1991: 71),
anak sudah mampu membentuk suku V, KV, atau KVK dan kata yang diucapkan pun
sudah bervariasi. Anak sudah dapat mengucapkan kata ‘pata’ dan “tada”. Saat ini
juga sudah muncul bunyi palatal /s/ dan /c/ serta vokal di antara tiga vokal dasar
tadi.
Karena keterbatasan alat ucapnya, anak juga sering mengganti ucapan orang
dewasa dengan ucapan berdeviasi. Misalnya, kata ‘hari’ dan ‘Zuhri’ diganti dengan
‘ayi’ dan ‘uyi’. Deviasi ini tidak terjadi secara manasuka, melainkan mengikuti pola
tertentu.
c) Faktor‑faktor yang Mempengaruhi Kemampuanan Bahasa Pertama
Setelah mempelajari pengertian serta proses kemampuanan B1, pada KBM
3 ini Anda akan mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuanannya.
Topik ini sebenamya menjawab pertanyaan, “Apa saja yang harus dicermati orang
dewasa, khususnya orang tua atau guru, agar mereka dapat membantu kelancaran
anak dalam memperoleh Bl?” Sebenamya, sebagaimana tingkah laku yang lain,
kemampuanan BI dipengaruhi faktor internal, bawaan, dan faktor eksternal,
pemengaruhan dari lingkungan sosialnya.
66
Dasar-dasar Psikolinguistik
1) Faktor Internal
(a) Perkembangan kognisi
Sebagaimana telah dikemukakan sebelumnya, bahwa pendekatan yang
dipelopori Brown meyakini bahwa dalam usaha memperoleh bahasa, khususnya B1,
makna akan lebih dulu diperoleh, baru kemudian bunyinya (Simanjuntak, 1991). Hal
ini diketahui dari kenyataan bahwa pada usia 10 bulan anak sudah mampu memahami
kalimat pendek yang diucapkan kepadanya. Baru pada saat-saat berikutnya muncul
bunyi, yaitu ucapan holoprasa pada usia setahun.
Meski menerima argumentasi yang dikemukakan tidak tergolong sulit,
pengamatan proses kemampuanan makna pada anak-anak bukan pekerjaan
sederhana. Anak-anak yang dapat merespon dengan baik ucapan orang dewasa di
sekitamya belum tentu bahwa mereka memiliki pemahaman yang sama dengan
yang dimaksudkan oleh orang dewasa. Bisa jadi anak-anak memberi makna lain
pada kata-kata yang didengar atau diucapkannya.
Perkembangan makna seperti waktu, ruang, modalitas, dan sebab-akibat
merupakan aspek penting dalam perkembangan kognitif penguasaan BI anak
(Subyakto-Nababan, 1992). Pernyataan Subyakto-Nababan tersebut merupakan
simpulan dari pengamatannya terhadap seorang anak berusia tiga tahun, Ani, yang
memilih kata kemarin untuk makna waktu. sebulan yang lalu, suatu hari fbur yang
telab lalu, atau seminggu yang lalu. Untuk kata ruang, Ani memilih kata Surabaya,
sebagaimana pada kalimat, Ani naik pesawat Surabaya, untuk makna kota selain
Jakarta (tempatnya tinggal). Keterangan modalitas mau diberi makna mau, ingin,
atau sudab sebagaimana kalimat yang disusunnya, Ani mau pergi, nenek.
Kerancuan penguasaan makna hubungan sebab akibat dapat diamati dari
kalimat Kemarin Ani dapat kue karena nakal. Kata nakal dipakai untuk merujuk
makna menangis (menangis = nakal) atau merengek-rengek. Sebagaimana yang telah
dipelajari sebelumnya, hal ini dapat terjadi karena anak melakukan generalisasi
yang berlebihan overextensions atau penyempitan berlebihan underextensions.
Terhadap hasil pengamatan Subyakto Nababan tersebut dapat dihipotesiskan
dua hal berikut. Pertama, aspek waktu, ruang, modalitas, dan sebab-akibat
merupakan aspek bahasa yang berdimensi deiktik. Artinya, aspek-aspek tersebut
memiliki kandungan makna yang merentang, sebuah kasus kognitif yang rumit.
Bagi anak usia tiga tahun, menguasai dimensi deiktiknya merupakan kesulitan
tersendiri, tetapi bagi anak usia lebih dewasa kesulitam itu akan berkurang. Dengan
kata lain, aspek makna yang berdimensi deiktik perlu mendapatkan perhatian
dari para orang dewasa dalam membimbing atau memberikan pajanan pada
anak-anaknya. Kedua, anak hanya mengekspresikan kosakata yang merasa sudah
dikuasai pelafalannya. Dalam hal ini, anak kurang memperhatikan makna karena
67
Dasar-dasar Psikolinguistik
lebih berkonsentrasi pada ekspresi lisan/pelafalannya. Kolokasi antara kemarin
dan pergi, pesawat dan Surabaya, serta kue dan nakal terjadi karena anak sedang
mencobacoba/menebak hubungan pragmatik antarkata tersebut. Lebih dari itu
semua, pengamatan Subyakto-Nababan menunjukkan bahwa pada dasamya anak
mengalan-Ii perkembangan kognitif.
Teori perkembangan kognitif secara sistematis dikemukakan oleh Piaget Q19541
dalam Simanjuntak, 1990: 97-100). Untuk menjelaskan perkembangan kognitif ini,
Piaget memperkenalkan istilah kecerdasan, yaitu suatu bentuk keseimbangan atau
penyeimbangan ke arah tempat semua kognisi bergerak. Menurut Piaget, terdapat
empat peringkat penting dalam perkembangan kecerdasan itu: (1) peringkat masa
driya motorik yang muncul sebelum perkembangan bahasa mulai, (2) peringkat
praoperasi yang muncul sebelum operasi yang sesungguhnya terjadi pada usia dua
hingga tujuh tahun, (3) peringkat operasi konkret (operasi sebenamya mengenai
objek-objek konkret di antara umur tujuh hingga dua belas tahun, dan (4) peringkat
operasi formal (peringkat operasi oposisi) yang terjadi di atas usia dua belas
tahun.
(b) Hipotesis bawaan
Menurut Chomsky (1981, dalam Lazuardi, 1991) sebagian besar kemampuan
berbahasa manusia ditentukan oleh faktor genetikanya. Sejak lahir, manusia dibekali
dengan alat perkembangan bahasa (language aquisition device) yang sering disingkat
dengan LAD. Chomsky mengatakan bahwa LAD inilah ciri yang membedakan manusia
dari hewan, dan merupakan ciri khas perilaku kebahasaan manusia dibandingkan
bentuk-bentuk perilaku nonkebahasaan makhluk-makhluk lain.
Di samping itu, LAD mampu memprakirakan struktur bahasa, sehingga tidak
semua aspek gramatika harus dipelajari secara sadar. Diasumsikan bahwa struktur
dan pola-pola bahasa itu sama dalam semua bahasa. Dari asumsi ini muncullah tata
bahasa universal (universal grammar). Dengan LAD ini anak akan dapat memperoleh
B1 dengan mudah dan cepat.
Hipotesis mengenai adanya LAD pada anak atau yang lebih lazim disebut
sebagai hipotesis bawaan ini semakin hari semakin kuat mendapatkan dukungan
berbentuk bukti-bukti penelitian, misalnya yang dikemukakan oleh Simanjuntak
(1990). Anak-anak mendapatkan masukan/korpus berbentuk bahasa yang beragam
didengarkan oleh anak. Masukan itu dapat pula berbentuk bahasa yang kurang
baik, banyak kesalahan, yaitu mengandung berbagai unsur kehilapan dan kesalahan
gramatika. Meskipun demikian, anak-anak tetap dapat menguasai 131 dengan baik.
Hal ini menunjukkan bahwa anak tidak hanya menirukan secara mentah ujaran yang
didengar atau dilihatnya. Pada diri anak terdapat ‘sistem internal yang khusus bagi
pemrosesan masukan bahasa’. Sistem itu berkaitan dengan tata bahasa universal.
68
Dasar-dasar Psikolinguistik
Tanpa sistem itu, kemampuanan bahasa tidak mungkin terjadi ([Eve Clark] dalam
Simanjuntak, 1990).
Dalam praktik transformasi B1, tidak perlu semua bahan disampaikan dengan
rumus-rumus kalimat. jika sudah menguasai prinsip umum gramatikanya, dengan
bantuan LAD anak akan dengan mudah mengucapkan kalimat yang belum pernah
didengamya sekali pun dengan menerapkan kaidah-kaidah umum tata bahasa yang
secara tidak sadar diketahuinya.
(c) IQ dan pemerolehan bahasa
Selama ini Anda dapat mengatakan bahwa anak yang pandai pasti berhasil
dengan baik dalam usaha permerolehan bahasa. Pernyataan yang menyiratkan
adanya sinonimi antara kemampuan B2 ber‑IQ tinggi dengan kemampuan BI pandai
itu karena secara tradisional dasar pendefnisian dan pengukuran intelegensi adalah
kemampuan berbahasa dan berpikir secara logis matematis.
Dalam kaitan antara IQ dan kemampuanan bahasa, parameter lama itu
ditinggalkan oleh Gardner (1983) dalam Baradja (1994). Menurutnya, IQ seseorang
dibedakan ke dalam (1) intelegensi kebahasaan, (2) intelegensi berpikir secara logis
dan matematis, (3) intelegensi spasial (yaitu kemampuan untuk menemukan jalan
pada suatu lingkungan, kemampuan untuk membentuk image mental dari realita
dan dengan cepat dapat ditransformasikan), (4) intelegensi musikal (kemampuan
mengucapkan dan menerima nada dan pola irama tertentu), (5) intelegensi
kinestetik-badani (gerakan motorik yang anggun, ketangkasan dalam atletik, seni
tari, dan sebagainya), (6) intelegensi interpersonal (kemampuan memahami orang
lain, bagaimana bertenggang rasa, dan sebagaibnya), (7) intelegensi intrapersonal
(kemampuan mengadakan introspeksi, melihat dirinya sendiri, mengembangkan
apa yang disebut sense of identity).
Dengan tegas Gardner menyatakan bahwa parameter tradisional tidak dapat
menjelaskan potensi seseorang, karena di dalamnya hanya berisi butir (1) dan (2).
Parameter ini terlalu bersifat kognitif dan amat dipengaruhi oleh kebudayaan Barat.
Menurut Baradja, indra “keenam” pemburu di Irian Jaya dan kemampuan navigasi
putra Bugis tidak dapat dijaring dengan tes-tes IQ parameter tradisional tersebut.
Seyogyanya, pengamatan IQ selalu dikaitkan dengan tujuan pengukurannya.
Dalam kaitannya dengan kemampuanan bahasa, klasifkasi Gardner amat membantu.
Potensi kebahasaan seseorang, setidaknya, dapat diamati dari intelegensi
kebahasaannya sebagai masukan utama. Di samping itu, intelegensi musikal
dapat mendukung memberikan penjelasan kemampuan seseorang menerima dan
melafalkan intonasi-intonasi bahasa. Demikian Pula, intelegensi interpersonal
dapat mendukung penjelasan apakah pembelajar yang bersangkutan mempunyai
69
Dasar-dasar Psikolinguistik
potensi untuk berkomunikasi atau tidak.
Dengan pengetahuan Anda tentang parameter baru ini, dapatkah Anda
menjelaskan pernyataan bahwa anak yang ber-IQ tinggi dan anak yang ber-IQ rendah
bisa sama-sama berhasil atau sama-sama tidak berhasil dalam usaha memperoleh
bahasa?
2) Faktor Eksternal
(a) Lingkungan Sosial
Sebagaimana menjadi keyakinan dalam dunia pendidikan, lingkungan sosial
memiliki pengaruh yang besar dalam usaha pendidikan anak. Kemampuanan
bahasa yang merupakan salah satu aspek dari usaha pendidikan anak terpengaruh
Pula oleh lingkungan. Dalam menggunakaan bahasa sebagai media komunikasi,
anak harus memperhatikan seperangkat aturan pragmatik: dengan siapa mereka
berkomunikasi, dalam topik apa, menggunakan saluran bahasa apa, dan adakah
seperangkat norma yang harus diperhatikan? Unsur-unsur itu secara tidak langsung
mulai dikuasai oleh anak dalam usaha menguasai bahasa sasarannya.
Secara berangsur-angsur, anak-anak akan memahan-ii bentuk-bentuk bahasa
yang tidak dapat diterima oleh anggota masyarakatnya sehingga dia tidak selalu
boleh mengungkapkan perasaannya secara lugas. Ungkapan-ungkapan seperti Orang
ini matanya buta; Lho, kok kakinya pincang; Saya tidak suka ke rumah nenek karena
rumahnya jelek dan kotor adalah ungkapan yang tidak berterima oleh masyarakat.
Sedikit demi sedikit anak-anak harus mengetahui norma sosial dalam berbahasa
tersebut.
Ciri lain dari anak‑anak adalah selalu berusaha mengidentifkasikan diri dengan
lingkungannya. Mereka tidak mau tampak berlainan dengan sekitarnya, sehingga
tanpa diduga mereka menguasai kata-kata asyik, kemon, joss, oke dan sebagainya.
Bahkan sering orang tua menjadi terkejut karena tanpa diduga anaknya bisa
mengumpat. Dengan demikian, simpul utama dari pengaruh lingkungan sosial pada
anak ini adalah hendaknya orang tua berusaha memberikan pajanan (exposure)
kebahasaan yang memadai kepada anak-anak agar mereka dapat menguasai
BI-nya dengan baik. Pajanan tidak hanya pada unsur linguistik, tetapi juga unsur
pragmatik; tidak hanya dalam bentuk pajanan kognisi untuk menguasai kosakata
sebanyak-banyaknya dalam waktu singkat, tetapi juga pajanan agar anak dapat
mengembangkan emosi melalui bahasa yang berusaha dikuasainya.
Kesempurnaan masukan
Seorang anak dapat diibaratkan sebagai permata yang belum terasah. Stimulasi
kebahasaan dari orang dewasa di sekitamya amat menentukan corak berbahasa
70
Dasar-dasar Psikolinguistik
mereka di kemudian hari. Karena unsur primer bahasa adalah ujaran, stimulasi
pendengaran berperan amat penting. Orang tua atau orang dewasa seyogyanya
memberikan stimuli ujaran yang baik pada anak-anak. Dengan demikian, contoh
pelafalan yang tepat harus selalu diberikan kepada anak-anak meskipun anakanak
belum bisa menirukannya dengan sempurna.
Perlu diperhatikan pula adanya gangguan disartria (Lazuardi, 1991). Gangguan
ini disebabkan oleh refeks makan yang tidak normal karena masih adanya refeks
makan yang masih primitif, seperti refeks menelan dan menggigit. Refeks itu
sering menyebabkan kurangnya kemampuan menggerakkan atau mengikuti gerakan
mulut, bibir, dan lidah yang mengakibatkan pembukaan dan penutupan glotis tidak
terkendali. Akibatnya, anak tidak dapat sempurna dalam melafalkan bunyi-bunyi
bahasa. Gangguan ini juga dapat disebabkan oleh kurang efsiennya suara dan
resonansi yang disebabkan oleh nafas yang tidak teratur.
Dengan demikian, untuk menjamin kesempurnaan masukan diperlukan
keteladanan dan ketelatenan orang dewasa di sekitamya. Orang tua menjadi teladan
dalam melafalkan kata-kata dalam bahasa sasaran. Di samping itu, orang tua juga
harus cermat memperhatikan kemampuan pendengaran anak-anak, dan telaten
dalam melatih ucapan yang benar kepada anak-anak pemeroleh bahasa. Dalam
hubungannya dengan kesempurnaan masukan ini, Baradja (1990) mengemukakan:
(1) Lingkungan kawan sebaya dapat memiliki pengaruh lebih besar dari pada orang
tua (BI) dan guru (132). (2) Bahasa orang tua berpengaruh pada kemampuanan B1
dan bahasa guru berpengaruh pada kemampuanan B2.
Meskipun anak sudah memiliki LAD sebagai piranti kemampuanan nya, belum
tentu dia bisa memperoleh BI dengan baik jika tidak mendapatkan input yang
memadai. Input umun-inya tersedia dari lingkungan bahasanya.
C. PENGERTIAN DAN PROSES KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA
Pada modul ini Anda diajak membahas topik kemampuanan B2. Apakah yang
dimaksud dengan B2? Apakah konsep kemampuanan B2? Apakah perbedaannya
dengan konsep kemampuanan Bl? Bagaimanakah proses kemampuanannya? Jawaban
atas beberapa pertanyaan tersebut diharapkan dapat Anda temukan pada uraian
Kegiatan Belajar 1 ini.
1. Pengertian Bahasa Kedua dan Kemampuannya
Pengertian B2 dibedakan dari B1. Sebagaimana telah dijelaskan pada modul
4, pengertian B1 berciri urutan kemampuanannya, kesempurnaan penguasaannya,
dan fungsinya dalam kehidupan anak. Ketiga ciri tersebut sekaligus merupakan ciri
71
Dasar-dasar Psikolinguistik
pembeda antara konsep B1 dan B2.
Berdasarkan ketiga ciri B1 tersebut, B2 pun memiliki tiga ciri. Berdasarkan
urutannya, B2 adalah bahasa yang diperoleh anak setelah mereka memperoleh
bahasa lain. Bahasa yang diperoleh kemudian itu disebut sebagai B2 jika bahasa yang
diperoleh lebih dulu itu telah dikuasai dengan relatif sempurna. Jika penguasaannya
belum sempurna, bahasa yang diperoleh kemudian pun disebut B1. Berdasarkan
fungsinya dalam kehidupan pembelajar, B2 memegang peran yang kurang kuat
dibandingkan B1. Jika B1 digunakan untuk semua aspek kehidupan, terutama yang
bersifat emosional, B2 pada aspekaspek tertentu saja. Pateda (1990: 99) berhasil
mengumpulkan beberapa istilah yang mengacu pada konsep B1 dan B2.
Sesuai dengan hipotesis kemampuanan dan pembelajaran yang dikemukakan
oleh Krashen, kemampuanan B2 mengacu pada pembelajaran. Kemampuanan
B2 berwujud kegiatan mengajarkan dan belajar B2 yang umumnya terjadi dalam
ruang kelas formal. Dengan mengacu pada pendapat La Forge (1983), Tarigan
(1988: 125--126) menyebutkan tiga ciri proses pembelajaran B2 ini: (1) pembelajar
bahasa adalah manusia, karenanya pembelajaran bahasa terjadi dalam interaksi
sosial antarindividu (guru, siswa) yang di dalamnya berlaku hukumhukum sosial;
(2) pembelajaran beriangsung dalam interaksi yang dinamis, berarti bahwa
pembelajar tumbuh dan berkembang menuju ke “kedewasaan ber-B211, sehingga
dalam proses ini pengajar diharapkan memberikan segala pengalamannya untuk
membantu pembelajar; dan (3) pembelajaran berlangsung dalam suasana responsif.
Artinya, proses pembelajaran merupakan kesempatan besar bagi pembelajar
untuk melakukan respon. Pancingan dapat diberikan oleh pengajar atau sesama
pembelajar.
2. Ciri-ciri Proses Kemampuanan B2
Sebagaimana proses kemampuanan B1, kemampuanan B2 pun untuk
mendapatkan kompetensi semantik, kompetensi sintaksis, dan kompetensi
fonologis. Hal itu disebabkan oleh kenyataan bahwa ketiga kompetensi tersebut
merupakan substansi dari kompetensi linguistik. Untuk dapat berbahasa (Bi atau
B2) dengan baik, seseorang harus menguasai tiga kompetensi tersebut. Karena itu,
dapat disimpulkan tidak ada perbedaan substansi antara proses yang terjadi pada
kemampuanan Bi dan B2. Perbedaan antara keduanya akan muncul pada suasana
kemampuanan. Suasana itu ditandai oleh (1) kesadaran pembelajar, (2) waktu, (3)
tempat, (4) motivasi dan tujuan, (5) praktik dan pelatihan, (6) umur pembelajar,
(7) alat bantu kemampuanan, dan (8) pengorganisasian.
Kemampuanan B1 berlangsung seolah-olah mengalir dengan sendirinya.
Kemampuan tidak menyadari bahwa dirinya sedang mendapatkan bahasa sasaran.
Pada diri kemampuan terdapat proses internal yang mengharuskan kemampuan
72
Dasar-dasar Psikolinguistik
merasa ‘selalu wajib” meningkatkan kompetensinya setiap saat. Hal ini tidak
terjadi pada kemampuanan B2. Pembelajar amat menyadari mengapa dirinya
harus menguasai B2. Mereka pun menyadari imbalan apa yang akan diperoleh jika
menguasai B2 dengan baik atau sedang. Bahkan, mereka tahu benar apa hukuman
yang akan didapatkannya jika mereka gagal. Kelebihan kesadaran ini dalam
kemampuanan B2 akan memperkuat motivasi. Sebaliknya, kelebihan ketidaksadaran
pada kemampuanan B1 adalah bahwa anak selalu berusaha meningkatkan
kompetensinya.
Kemampuanan B1 berlangsung sejak lahir (dimulai dengan reseptif), tetapi
kemampuan B2, umumnya, dimulai saat pembelajar masuk bangku sekolah.
Kesempatan untuk mencoba berbahasa pada kemampuanan B1 waktunya amat
luas, sedangkan pada B2 amat terbatas. Waktu ini berkaitan dengan tempat.
Kemampuan B1 dapat memperoleh B1-nya di mana saja dalam lingkungan rumah
dan masyarakat yang akrab dan dinamis. Sebaliknya, kemampuan B2 memperoleh
B2-nya dalam lingkungan sekolah yang lebih sempit. Hubungan pembelajar-pengajar
memiliki karakter yang formal dan relatif statis. Jadi, dalam kemampuanan
B1, waktu dan tempat lebih mendukung dibandingkan dalam kemampuanan B2.
Pembelajar B1 didorong oleh kebutuhan penguasaannya untuk dapat terpenuhi
kebutuhan-kebutuhan pokoknya.
Sementara itu, kemampuan B2 umumnya karena didorong oleh motivasi
instrumental: mendapatkan nilai baik, menghindari rasa malu, dan sebagainya.
Para ahli menyatakan bahwa motivasi internal sebagaimana yang tumbuh pada
kemampuan Bi (anak-anak) akan sangat menentukan keberhasilan kemampuanan
B2.
Berkaitan dengan waktu, tempat, dan motivasi, pembelajar B1 memiliki
kesempatan berpraktik dan berlatih lebih banyak, hal ini tidak terjadi pada
kemampuanan B2. Keadaan menjadi lebih buruk jika para pengajar bahasa masih
lebih banyak menyentuh ranah kognitif daripada aspek psikomotor. Padahal,
sudah menjadi kesepakatan bahwa pembelajaran bahasa adalah pembelajaran
keterampilan berbahasa, bukan pembelajaran pengetahuan tentang bahasa.
Dengan demikian praktik menyimak, membaca, berbicara, dan menulis seyogyanya
mendapatkan porsi yang banyak.
Kemampuan B1 berada masih dalam periode kritis, sedangkan kemampuan B2
sering sudah melewati masa kritis tersebut. Ibarat malam Lailatul Qodar bagi orang
yang berpuasa Ramadhan, masa kritis merupakan saat kesuksesan bagi pembelajar
bahasa, karena pada masa ini seluruh piranti internal kebahasaan manusia berada
pada kondisi siap sempurna. Masa ini diperkirakan bermula pada usia empat tahun
dan berakhir pada masa pancaroba (adolecence).
73
Dasar-dasar Psikolinguistik
Kemampuanan B1 berlangsung dengan pajanan, media, dan alat bantu
pembelajaran yang alami berbentuk fakta-fakta kehidupan, sedangkan kemampuanan
B2 sering berlangsung dengan pajanan, media, dan alat bantu pelajaran tiruan,
artifsial. Media tiruan memiliki kelebihan praktis, mudah disimpan, dan sering
tidak membahayakan, tetapi dalam memberikan dukungan pada memori dan kognisi
pembelajar, media alami lebih baik.
Program dalam kemampuanan B1 cenderung tidak tertata secara rapi,
berkembang sesuai kebutuhan. Sebaliknya, pembelajaran B2 cenderung terencana
dan tertata rapi. Pengorganisasi proses pembelajaran B2 berada pada pengajar.
D. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMEROLEHAN BAHASA KEDUA
Apa yang telah diuraikan pada kegiatan belajar 1 merupakan proses umum
kemampuanan B2. Pernahkah Anda memiliki pengalaman yang berbeda dengan yang
telah diuraikan tersebut? Mengapa guru bahasa yang sama, ketika mengajarkan B2
pada kelas yang berbeda bisa memperoleh hasil yang berbeda? Atau sebaliknya,
beberapa guru yang mengajarkan bahasa di kelas-kelas yang berbeda, setelah dalam
waktu enam bulan, nilai rata-rata mereka hampir sama? Bahkan, sering Anda temukan
teman Anda atau barangkali Anda sendiri yang sudah mempunyai pengalaman
mengajar cukup lama. Di antara beberapa kelas yang Anda ajar dengan buku, alat,
metode, teknik, dan media yang kurang lebih sama pada akhirnya menunjukkan
hasil dengan perbedaan yang amat mencolok. Nah, berdasarkan ini semua ada satu
pertanyaan yang layak dijawab. Variabel apa sajakah yang memegang peran dalam
keberhasilan atau ketidakberhasilan usaha untuk memkemampuan B2?
Menurut Baradja (1994:3-12) terdapat enam faktor yang, perlu diperhatikan
secara cermat,yaitu (1)tujuan, (2)pembelajar, (3)pengajar, (4)bahan, (5)metode,
dan (6)faktor lingkungan. Meski demikian, faktor tujuan, pembelajar, dan
pengajar merupakan tiga faktor utama. Dari ketiga faktor ini kemampuanan B2
mengkonsentrasikan diri pada hal-hal yang menyangkut pembelajar dan proses
belajar.
Pembelajar, sebagai faktor yang paling utama, mengetahui dengan pasti
mengapa dia mempelajari B2. Jawaban atas pertanyaan ‘mengapa” inilah yang
merupakan wujud tujuan belajar B2. Pengajar merupakan pihak yang membantu
pembelajar. Dalam kondisi tertentu, kehadirannya dapat digantikan oleh buku teks,
tape recorder, flm, atau yang lain.
Belajar Bahasa Merupakan Usaha Individual
Sebagaimana belajar materi yang lain, belajar bahasa merupakan usaha
individual. Dalam memecahkan tugas-tugas kebahasaan, setiap siswa menempuh
cara, gaya, teknik, atau strategi masing-masing. Dalam menghafal dan mengingat
7+
Dasar-dasar Psikolinguistik
kosakata baru, misalnya, pembelajar yang bertipe extrovert akan mengucapkannya
di banyak kesempatan yang mirip, tetapi pembelajar yang bertipe introvert akan
menghafalnya dengan banyak diam. Diam amat membantunya menguasai tugas-tugas
bahasa yang diperolehnya.
Made Dasanto (Sadtono, 1998), dalam belajar bahasa Inggris, menggunakan
strategi kognitif dengan merencanakan penempatan kamus di setiap sudut ruang
rumahnya agar sewaktu-waktu dia menemui kata sulit dari televisi, radio, atau
surat kabar, dia dapat dengan mudah dan cepat mencarinya. Akan tetapi, ketika
belajar bahasa Jepang, dia lebih banyak menggunakan strategi asosiasi dengan
membandingkan bunyi kosakata-kosakata bahasa Jepang yang harus dihafal dengan
bunyi-bunyi kosakata dalam bahasa Indonesia atau bahasa Jawa yang sudah lama
dikenalnya. Dalam kasus ini yang terjadi adalah seorang pembelajar (terpaksa) harus
memilih strategi yang berbeda karena perbedaan pajanan bahasa yang dipelajari.
Untuk belajar bahasa Inggris, pajanan melimpah, karenanya dia menyiapkan banyak
kamus. Akan tetapi, untuk belajar bahasa Jepang pajanan amat kurang, sehingga
dia memakai strategi yang berbeda.
Contoh tersebut dilakukan oleh satu pembelajar. Lalu, bagaimana jika jumlah
pembelajar lebih dari satu? Tentunya akan didapati variasi pemilihan strategi yang
amat beragam. Jika dalam satu kelas terdapat lima belas pembelajar bahasa,
misalnya, sebenarnya dalam kelas itu terdapat lima belas variasi minat, motivasi,
dan sikap yang berbeda pula. Perbedaan ini bisa pada gurunya, mata pelajarannya,
atau pada pokok bahasannya. Keadaan yang paling menguntungkan adalah jika
seorang pembelajar amat menyukai mata pelajarannya (B2), menyukai topik yang
dibahas, menyukai pengajamya, bahkan menyukai metode dan media yang dipilih.
Sebaliknya, pembelajar yang tidak menyukai pelajarannya, punya sikap negatif
pada pengajamya, tidak punya minat pada topiknya, serta media dan metode yang
dipilih tidak menumbuhkan motivasi baginya akan mendapatkan hasil yang relatif
mengecewakan. Bahkan, variasi pun bisa juga terjadi. Misalnya, seorang pembelajar
amat menyukai B2 yang sedang dipelajari, namun karena mempunyai sikap negatif
pada pengajarnya, motivasi dan minatnya pun menjadi menurun.
Meskipun demikan, pembelajaran di kelas-kelas bahasa di sekitar kita
umumnya dilaksanakan secara klasikal. Ini merupakan sumber kesulitan yang harus
dihadapi oleh semua pihak: siswa, guru, orang tua, pemerintah, dan sebagainya.
Setidaknya, untuk tahap awal semua pihak tersebut perlu menyadari bahwa meski
dalam satu kelas yang sama pada dasamya setiap pembelajar berusaha mengatasi
tugas-tugas bahasanya secara individual.
1. Pengajar Bahasa Harus Menjadi Mitra Pembelajar
Pada saat ini, umumnya pengajar baru mengetahui serba sedikit tentang
75
Dasar-dasar Psikolinguistik
apa yang dilakukan, apa yang diketahui, dan mengapa hal-hal itu dilakukan oleh
pembelajar. Yang lebih sedikit lagi diketahui oleh pengajar adalah jawaban atas
pertanyaan apa yang harus dikerjakan untuk para pembelajar. Ibarat seorang
dokter, pengajar harus mengenal persis apa yang terjadi pada pembelajar sebelum
perlakuan tertentu diberikan.
Pembelajaran seperti halnya penyembuhan penyakit. Jika sudah mengenal
betul motivasi, minat, tujuan, karakter, pengetahuan awal yang dimiliki, serta apa
yang sebenamya paling dibutuhkan oleh pembelajar sebagai pasiennya, pengajaroir
tentu akan memberikan perlakuan: materi, metode, dan media yang tepat.
Untuk bisa melakukan semua itu, pengajar seyogyanya menempatkan diri
sebagai mitra belajar dan mitra berbahasa pembelajar. Dengan kedudukan sebagai
mitra, pembelajar akan beruntung dapat berbahasantara dengan pengajar secara
tanpa beban “disalahkan”. Sebaliknya, dengan kedudukan sebagai mitra ini,
pengajar akan secara langsung dapat menilai apa yang telah dimiliki/dikuasai dan
apa yang dibutuhkan oleh pembelajar. Dengan kondisi ini, peran sebagai dokter
yang dituntutkan kepada pengajar dapat terwujud dengan sempurna. Semoga Anda
tidak menjadi dokter yang salah menyuntik atau salah resep.
2. Pembelajar B2 Merupakan Individu yang unik
Dalam dunia pendidikan, ungkapan bahwa individu pembelajar merupakan
makhluk yang unik sudah amat akrab bagi Anda. Di samping variabel minat, motivasi,
dan sikap yang telah dibahas, keunikan itu mencakup hal yang amat luas. Dalam
kaitannya dengan kemampuanan B2, variabel umur, IQ, dan kepribadian telah
banyak diteliti para ahli.
3. Umur dan Kemampuanan B2
Isu tentang kaitan umur dan kemampuanan B2 berkisar pada (1) asumsi bahwa
anak-anak lebih sukses belajar bahasa daripada orang dewasa dan (2) adanya masa
kritis (critical periode) dalam pembelajaran B2. Terhadap asumsi bahwa anak-anak
lebih cepat belajar bahasa daripada orang dewasa, para ahli berbeda pendapat.
Snow dan Hoefnagel-Hohle (1978) dalam Baradja (1994) menunjukkan bahwa
pembelajar B2 usia belasan tahun (12--15 tahun) paling cepat memperoleh bahasa
dibanding dengan pembelajar anak (6--10 tahun) dan pembelajar dewasa (>15
tahun). Peneliti yang lain menyatakan bahwa keunggulan kelompok belasan tahun
hanya pada kemampuanan aspek struktur: morfologi dan sintaksis. Pada aspek
lafal, perbedaannya tidak terlalu mencolok. Baradja (1994:6) menyatakan bahwa
keunggulan kelompok umur belasan tersebut hanya pada pembelajaran di dalam
kelas dengan satu orang pengajar; lebih banyak menggunakan strategi kognitif.
Dalam pembelajaran B2 secara alami, kelompok anak-anak masih lebih unggul
daripada kelompok belasan tahun atau dewasa.
76
Dasar-dasar Psikolinguistik
Masa kritis adalah masa anak atau pembelajar bahasa mencapai kesempurnaan
kesiapan berbagai piranti kebahasaanya. Pada masa. ini otak memiliki tingkat
kematangan untuk mengkoordinasikan beratus-ratus otot kecil yang mengendalikan
artikulasi ujaran. Sebagaimana terhadap asumsi kecepatan belajar, pertanyaan
tentang adanya masa kritis bagi pembelajaran bahasa, apalagi B2, juga menjadikan
ajang perdebatan. Lenneberg (1967) dalam Aitchison (1984) mengaitkan masa kritis
ini dengan lateralisasi bahasa. Menurutnya, lateralisasi merupakan proses yang
lamban, dimulai ketika anak berusia dua tahun dan berakhir pada masa pubertas.
Pada masa kritis ini, sedikit-demi sedikit belahan otak sebelah kanan dan sebelah
kiri memfungsikan syaraf-syarafnya dengan sangat baik, termasuk fungsi bahasanya.
Thomas Scovel (1969) juga menyatakan bahwa sejak masa pubertas, fungsi bahasa
dalam otak mengalami sedikit demi sedikit gangguan. Bahkan, lateralisasi telah
berakhir pada masa pubertas ini. Karenanya, pembelajar B2 itu sulit mendapatkan
lafal yang fasih sesuai dengan penutur aslinya. Krashen (1973) memperkuat pendapat
ini dengan mempercayai bahwa perkembangan lateralisasi telah berakhir pada usia
lima tahun.
Pendapat berbeda dikemukakan oleh Hill (1970). Ia mengatakan bahwa lafal
sempurna sebagaimana penutur asli pun dapat diperoleh oleh pembelajar dewasa.
Pendapat ini didasarkan pada hasil penelitian unik yang dilakukan Sorenson (1967)
terhadap suku Tukano di Amerika Selatan. Lebih dari dua puluh bahasa digunakan
oleh suku itu karena setiap anggota diwajibkan kawin dengan warga di luar
sukunya yang berarti pengguna bahasa yang berbeda. Anak-anak suku itu, pada
usia remaja, menggunakan dua atau tiga bahasa yang berbeda. Setelah dewasa,
mereka mengembangkan terus kemampuanannya. Demikian pula, karena tuntutan
kehidupan, setelah tua mereka menguasai lebih banyak lagi bahasa yang berguna
di masyarakatnya.
4. IQ dan Kemampuanan B2
Selama ini, Anda dapat mengatakan bahwa anak yang pandai pasti berhasil
dengan baik dalam usaha memperoleh B2. Pernyataan yang menyiratkan adanya
sinonimi antara pembelajaran ber-IQ tinggi dengan pembelajaran pandai itu
karena secara tradisional dasar pendefnisian dan pengukuran intelegensi adalah
kemampuan berbahasa dan berpikir secara logis matematis.
Parameter lama yang menyatakan bahwa ada kaitan antara IQ dan kemampuanan
B2 itu telah ditinggalkan oleh Gardner (1983). (dalam Baradja, 1994). Menurutnya,
IQ seseorang dibedakan ke dalam intelegensi (1) kebahasaan, (2) berpikir secara
logis dan matematis, (3) spasial (yaitu kemampuan untuk menemukan jalan pada
suatu lingkungan, kemampuan untuk membentuk image mental dari realita dan
dengan cepat dapat ditransformasikan), (4) musikal (kemampuan mengucapkan
serta kemampuan menerima nada dan pola irama tertentu, (5) kinestetik-badani
77
Dasar-dasar Psikolinguistik
(ketangkasan dalam atletik, seni tari), (6) interpersonal (kemampuan memahami
orang lain, bagimana bertenggang rasa), (7) intrapersonal (kemampuan mengadakan
introspeksi, melihat dirinya sendiri, mengembangkan apa yang disebut sense of
identity.
Dengan tegas, Gardner menyatakan bahwa parameter tradisional tidak dapat
menjelaskan potensi seseorang, karena di dalamnya hanya berisi butir (1) dan (2) .
Parameter ini terlalu bersifat kognitif dan amat dipengaruhi oleh kebudayaan Barat.
Menurut Baradja, indra keenam pemburu di Irian Jaya dan kemampuan navigasi
putra Bugis tidak dapat dijaring dengan tes-tes IQ parameter tradisional tersebut.
Seyogyanya, pengamatan IQ selalu dikaitkan dengan tujuan pengukurannya.
Dalam kaitannya dengan kemampuanan B2, klasifkasi Gardner amat membantu.
Potensi kebahasaan seseorang, setidaknya dapat diamati dari intelegensi
kebahasaannya sebagai masukan utama. Di samping itu intelegensi musikal
dapat mendukung memberikan penjelasan kemampuan seseorang menerima dan
melafalkan intonasiintonasi bahasa. Demikian pula, intelegensi interpersonal dapat
mendukung penjelasan apakah pembelajar yang bersangkutan mempunyai potensi
untuk berkomunikasi atau tidak. Dengan pengetahuan Anda tentang parameter baru
ini, dapatkah Anda menjelaskan pernyataan bahwa anak yang ber-IQ tinggi dan
anak yang ber-IQ rendah bisa sama-sama berhasil atau sama-sama tidak berhasil
dalam usaha memperoleh B2?.
5. Kepribadian dan Kemampuanan B2
Kepribadian merupakan faktor penentu kemampuanan B2 yang bersifat abstrak.
Meski defnisi terhadap istilah ini belum pernah dilakukan, umumnya orang sudah
dapat memahaminya. Istilah ini sering dikaitkan dengan pertanyaanpertanyaan
berikut. Tergolong introvert atau extrovertkah orang itu? Mempunyai kepercayaan
pada diri sendiri atau tidakkah dia? Berani mengambil resikokah? Jawaban terhadap
pertanyaan-pertanyaan tersebut mengungkapkan banyak atau sedikit tentang
kepribadian seseorang. Pemarkah kepribadian cukup banyak, namun berikut ini
dikemukakan ekstroversi (extroversion) dan pengambilan resiko (risk-taking).
6. Ekstroversi dan Kemampuanan B2
Di kalangan masyarakat, berkembang kepercayaan yang menyatakan bahwa anak
yang berkepribadian ekstrovert cenderung lebih berhasil dalam usaha kemampuanan
B2-nya daripada anak yang introvert. Kepercayaan itu biasanya didasarkan pada
rasionalisasi bahwa anak yang ekstrovert lebih mudah bergaul, lebih mudah
menyesuaikan diri, dan memiliki bakat bahasa yang lebih tinggi.
Kepercayaan masyarakat seperti itu belum didasari oleh hasil penelitian
78
Dasar-dasar Psikolinguistik
yang mantap. Bahkan, para ahli belum sepakat tentang peran ekstroversi terhadap
pemeralehan B2. Sebagian ahli menyatakan bahwa ada hubungan signifkan antara
ekstroversi atau introversi dan kemampuanan B2. Pendapat ini dikemukakan oleh
Swain dan Burnaby (1976) serta Rossier (Baradja, 1994). Sebaliknya, Naiman
dkk. (1978) dan Busch (1982) dalam Baradja (1994) menyatakan bahwa tidak
ada hubungan yang signifkan antara ektroversi/introversi dengan kemampuanan
bahasa anak. Kemampuanan yang dimaksudkan adalah pelafalan, tata bahasa, dan
membaca. Terhadap ketidaksepakatan para ahli tentang pengaruh
ekstroversi pada kemampuanan B2 ini, Baradja (1994) menyatakan bahwa hal
itu terjadi karena ketidaksamaan metodologi yang dipakai oleh mereka. Mereka
berbeda dalam menentukan subjek (ada yang pembelajar bahasa Inggris, Perancis,
Spanyol); irv~rumen; usia pembelajar; indikator keterpengaruhan; dan aspek B2
yang ditekankan. Seyogyanya jika ingin agar hasil penelitian dibandingkan maka
metodologi penelitian yang digunakan harus sama.
Pengambilan Resiko dan Kemampuanan B2 Pembelajar B2 yang suka mencoba
mempraktikkan materi yang diperolehnya, meskipun sering salah, disebut
pembelajar yang suka mengambil resiko. Secara teknis, Ely (1968) dalam Baradja
(1994) nenyusun indikator pembelajar yang suka mengambil resiko:
(1) tidak ragu mengambil unsur kebahasaan yang baru saja dipajankan
kepadanya;
(2) memiliki kemauan keras menggunakan pola-pola yang dianggap rumit;
(3) berani mengutarakan isi hatinya meskipun sangat mungkin membuat
kesalahan;
(4) cenderung berlatih dulu secara pelan-pelan sebelum berlatih secara
keras.
Umumnya pembelajar B2 cenderung lebih berani mengambil resiko bila
mereka berhadapan dengan penutur asli. Hal ini disebabkan mereka merasa aman,
penutur asli cenderung lebih toleran dan tidak cerewet terhadap kesalahan yang
diperbuat. Dengan demikian, keberanian untuk mencoba, mengambil resiko, akan
muncul jika pembelajar memiliki rasa aman. Sebaliknya, jika pembelajar merasa
tertekan (malu dan takut pada pengajar) keberanian mengambil resiko itu akan
tenggelam. Kesimpulan itu sesuai dengan hasil penelitian Beebe (1980) dalam
Baradja (1994) yang meneliti pembelajar Puerto Rico yang sedang belajar bahasa
Inggris sebagai B2.
Berdasarkan kesimpulan tersebut, siapkah Anda, pengajar bahasa Indonesia
sebagai B2 menciptakan suasana aman bagi siswa Anda untuk berlatih dan berani
berbahasa meskipun membuat kesalahan? Kiranya, dari sinilah predikat ‘Pahlawan
Tanpa Tanda Jasa’ akan diperoleh. Bukankah seorang pahlawan harus sabar dan
79
Dasar-dasar Psikolinguistik
tidak boleh sok pintar di hadapan siswa?
E. TEORI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA
Karena prosesnya lebih dapat diamati, penelitian B2 lebih berkembang. Ellis
(1986:248) mengklasifkasikan teori kemampuanan B2 menjadi (a) model akulturasi,
(b) model akomodasi, (c) model wacana, (d) model monitor, (e) model kompetensi
variabel, (f) model hipotesis universal, dan (g) model neurofungsional. Berikut ini
dikemukakan teori-teori itu.
1. Teori Kemampuanan B2 Model Akulturasi
Akulturasi adalah proses penyesuaian diri terhadap kebudayaan yang baru (Brown,
1987:129). Akulturasi dipandang sebagai aspek yang penting dalam kemampuanan
B2 karena dua hal. Pertama, bahasa merupakan ekspresi budaya yang paling nyata
dan dapat diamati. Kedua, dalam latar belakang B2, kemampuanan bahasa baru
akan terlihat dari cara saling memandang antara masyarakat pembelajar dan
masyarakat bahasa sasaran.
Dalam hubungan B2 dan budaya, Yulianto (1996:46) mengungkapkan adanya
tiga kemungkinan konteks yang terjadi. Pertama, konteks yang secara teknis
mengacu kepada belajar B2, yaitu (1) dalam budaya B2, seperti belajar bahasa
Inggris bagi orang Arab di Amerika dan (2) dalam budaya yang menggunakan B2
sebagai bahasa pengantar untuk pendidikan ataupun pemerintahan, seperti belajar
bahasa Inggris di Philipina atau India. Kedua, konteks yang secara teknis di luar
budaya B2, seperti belajar bahasa Perancis atau Jerman di Amerika. Ketiga, konteks
yang secara teknis berada dalam lingkungan budaya yang menggunakan B2, tetapi
B2 tidak digunakan sebagai bahasa pengantar. Konteks yang terakhir ini, misalnya
terjadi di Sekolah Internasional Surabaya. Di sekolah tersebut bahasa Indonesia
dipelajari dengan bahasa pengantar bahasa Inggris. Di lingkungan keluarga, para
pembelajar menggunakan bahasa nasionalnya. Bila keluar dari lingkungannya,
mereka mendapatkan pemakaian bahasa Indonesia atau bahasa Jawa. Ketiga
konteks ini akan mempengaruhi kemampuanan B2 anak.
Pengaruh hubungan akulturasi dan kemampuanan B2 ditentukan oleh tingkat
jarak sosial dan jarak psikologis pembelajar dengan budaya B2-nya. Jarak sosial
merupakan akibat dari sejumlah faktor yang mempengaruhi pembelajar sebagai
anggota kelompok sosial dalam berhubungan dengan kelompok bahasa sasaran.
Jarak psikologis adalah akibat dari berbagai faktor afektif yang berkaitan dengan
pembelajar sebagai individu. Faktor-faktor sosial yang lebih utama berpengaruh,
sedangkan faktor psikologis baru akan berperan pada kasus-kasus yang tidak dapat
ditentukan oleh jarak sosial.
Schumann (1978) dalam Ellis (1936:252) dan Tarigan (1988:183--184)
80
Dasar-dasar Psikolinguistik
mendaftar berbagai faktor yang menentukan jarak sosial dan jarak psikologis
di atas. Berdasarkan faktor sosial, diungkapkan contoh situasi belajar yang baik
berikut.
(1) Kelompok bahasa sasaran dan kelompok pembelajar B2 saling memandang
sebagai tingkat sosial yang sama.
(2) Kedua kelompok itu menginginkan agar kelompok pembelajar B2
berasimilasi.
(3) Kedua kelompok itu mengharapkan agar kelompok pembelajar B2 mengambil
bagian dari fasilitas-fasilitas sosial dengan kelompok bahasa sasaran.
(4) Kelompok pembelajar B2 kecil dan tidak kohesif.
(5) Budaya kelompok pembelajar B2 berkongruensi dengan budaya kelompok
bahasa sasaran.
(6) Kedua kelompok tersebut saling memiliki sikap positif.
(7) Pertimbangan-pert imbanga n kelompok pembelajar B2 tetap pada bahasa
sasaran untuk masa selanjutnya.
Bila kondisi yang terjadi adalah kebalikan dari situasi di atas maka situasi
pembelajaran B2 yang demikian dikatakan tidak baik.
Faktor psikologis sebenamya lebih banyak bersifat afektif, yang dalam hal ini
meliputi (1) goncangan bahasa (language shock), seperti keraguan dan kebingungan
dalam menggunakan B2; (2) goncangan budaya (culture shock), seperti ketika
belajar merasakan salah arah, tekanan, ketakutan, dan sebagainya sebagai akibat
dari adanya perbedaan antara budaya bahasa pertama dan budaya bahasa sasaran
(B2), (3) motivasi (motivation), serta (4) batas keakuan (ego bounderies).
2. Teori Kemampuanan B2 Model Akomodasi
Teori ini berasal dari penelitian Giles dkk. Mengenai penggunaan bahasa
antarkelompok (intergroup) dalam masyarakat multilingual seperti Britania.
Dalam penelitiannya yang menggunakan pendekatan sosio-psikologis, dia
mempertimbangkan kemampuanan B2 dari sudut pendirian antarkelompok dan
pandangan inilah yang dinamakan model antarkelompok (intergroup model).
Sebagaimana model akulturasi, model akomodasi ingin mencari jawaban hubungan
antara kelompok sosial pembelajaran (in‑group) dan masyarakat bahasa sasaran
(out‑group). Bedanya, jika model akulturasi menjelaskan hubungan ini dengan
bantuan variabelvariabel yang menciptakan jarak sosial yang laktual, model
akomodasi menjelaskan hubungan dengan bantuan jarak sosial yang teramatil.
Giles dalam Ellis (1986:256) berpendapat bahwa yang penting bagi kemampuan B2
adalah bagaimana cara in‑group membatasi diri dalam berhubungan dengan “out-
81
Dasar-dasar Psikolinguistik
group”. Bila Schuman menganggap jarak sosial dan jarak psikologis itu statis, bagi
Giles hubungan antar kelompok itu dinamis sesuai dengan perubahan pandangan
terhadap kelompok lainnya.
Ball dan Giles (1982) mengidentifkasi lima proposisi faktor yang mempengaruhi
kemampuanan B2 sebagai berikut.
(1) Masyarakat menganggap secara tegas bahwa dirinya sebagai
anggota kelompok bahasa merupakan identitas yang penting. Artinya,
anggapan pembelajar B2 bahwa dirinya merupakan bagian dari
masyarakat B2 akan mempermudah proses pembelajaran B2 dan
mempercepat kelancaran ber-B2-nya.
(2) Masyarakat menganggap status relatif kelompok dapat berubah.
Jika sebelumnya pembelajar berstatus di luar anggota kelompok B2,
kemudian menjadi bagian kohesif dalam, ingroup-nya, sewaktu-waktu
dia dapat menjadi anggota kelompok B2, menjadi bagian kohesif
dalam outgroup-nya.
(3) Masyarakat merasakan vitalitas ingroup -nya tinggi. Terlalu kuatnya
perasaan vitalitas ingroup menghambat proses kemampuanan B2.
(4) Masyarakat merasakan batas-batas antargroup yang kuat. Anggota
kelompok yang terlalu peka terhadap batas antargroupnya, lebih
lamban dalam kemampuanan B2-nya.
(5) Masyarakat mengidentifkasi dengan kelompok sosial yang lain, yang
menunjukkan perbandingan sosial yang tidak dapat diterima.
Giles setuju dengan Gardner (1979) dalam Ellis (1986:256) bahwa motivasi
merupakan penentu utama kecakapan B2. Menurutnya, tingkat motivasi merupakan
refeksi dari cara pembelajar secara individual membatasi dirinya dalam hubungan
etnis. Motivasi tinggi akan menjadikan pembelajar mendapatkan masukan bahasa
secara formal melalui pendidikan, tetapi juga mendapatkan masukan melalui
kesempatan informal melalui pajanan. Sebaliknya, bagi pembelajar yang memiliki
tingkat motivasi rendah, mereka akan menggantungkan keberhasilan kemampuanan
B2-nya pada intelegensi dan bakat semata. Hal ini terjadi karena pembelajar kurang
mengambil manfaat konteks-konteks kemampuanan informal.
3. Teori Kemampuanan B2 Model Wacana
Teori ini bermula dari teori penggunaan bahasa yang memperlakukan
komunikasi sebagai matriks pengetahuan bahasa (the matrix of language knowledge).
82
Dasar-dasar Psikolinguistik
Menurut teori ini, perkembangan bahasa harus dilihat dari segi bagaimana caranya
pembelajar menemukan makna potensial bahasa melalui keikutsertaannya dalam
komunikasi. Cherry (1979) dalam Ellis (1986:259) menekankan pentingnya komunikasi
sebagai upaya pengembangan kaidah struktur bahasa. Pandangan mengenai peran
komunikasi dalam kemampuanan B2 itu dikenal dengan model wacana.
Model wacana yang diusulkan oleh Hatch (1978) dalam Ellis (1986:259-260)
mempunyai prinsip-prinsip utama: (1)Kemampuanan B2 mengikuti urutan alamiah
dalam perkembangan sintaksis, (2) Penutur asli akan menyesuaikan ujarannya
untuk menyatukan makna dengan penutur nonasli, (3) Strategi percakapan
menggunakan makna negosiasi (makna yang disepakati) dan masukan yang teratur,
yang dapat mempengaruhi kecepatan dan urutan kemampuanan B2 dalam beberapa
hal:
(a) pembelajar mempelajari tata bahasa B2 dengan urutan yang sama, seperti
urutan frekuensi dari berbagai cir Masukan
(b) pembelajar secara umum memperoleh formula-formula yang berbentuk dan
kemudian menganalisisnya ke dalam komponen-komponen bagian
(c) pembelajar dibantu menyusun kalimat secara vertikal yang merupakan
pendahuluan struktur horizontal.
Seperti dua teori sebelumnya, model wacana tidak tertuju pada strategi
kemampuanan B2. Teori ini tidak difokuskan untuk mengamati proses kognitif yang
mengontrol bagaimana pembelajar menyusun wacana atau bagaimana data yang
dibuat melalui wacana itu disaring dan diinternalisasikan. Hal penting lain dalam
model wacana ini adalah bahwa interaksi sosial dapat memberi pembelajar data
terbaik yang dapat diolah oleh otak. Selanjutnya, melalui data tersebut disusun
suatu model masukan yang layak dan relevan.
4. Teori Kemampuanan B2 Model Monitor
Model performansi Thahasa yang dikenal sebagai model monitor ini
dikemukakan oleh Krashen (1977). Istilah lain yang dipakai sebagai sinonimnya
adalah proses konstruksi kreatif (creative construction process).
Dalam model monitor ini, dijelaskan adanya tiga aspek yang mempengaruhi
penggunaan monitor. Pertama, monitor memerlukan waktu. Bila waktu cukup,
penutur memiliki kesempatan berpikir dan menerapkan kaidah gramatikal, seperti
dalam tuturan normal. Kedua, monitor akan aktif bila bentuk dan ketepatan
bahasa merupakan hal yang penting bagi penutur, seperti pembelajaran pola-pola
perubahan kata kerja dalam bahasa Arab. Ketiga, monitor mencerminkan aplikasi
pengetahuan bahasa pada perilaku berbahasa seseorang.
Model monitor terdiri atas lima hipotesis utama, yaitu (1) hipotesis
kemampuanan-pembelajaran, (2) hipotesis urutan alamiah, (3) hipotesis monitor,
83
Dasar-dasar Psikolinguistik
(4) hipotesis masukan, dan (5) hipotesis saringan afektif.
Model monitor membedakan antara kemampuanan dan pembelajaran bahasa.
Kemampuanan mengacu pada kemampuan Linguistik yang telah dinternalisasikan
secara alami, yaitu tanpa kesadaran dan memusatkan pada bentuk-bentuk linguistik.
Pembelajaran dilakukan dengan sadar dan merupakan hasil situasi belajar formal.
Menurut hipotesis ini, anak kecil hanya melakukan kemampuanan dalam usaha
menguasai bahasa pertamanya. Akan tetapi, orang dewasa melakukan dua cara
dalam pengembangan kompetensi B2-nya. Cara pertama adalah kemampuanan
yang dilakukannya sebagaimana anak kecil mengembangkan kemampuan bahasa
pertamanya. Cara kedua dilakukannya dengan jalan belajar bahasa.
Dalam proses penguasaan B2, struktur gramatikal tertentu cenderung lebih
dulu dikuasai oleh pembelajar daripada struktur yang lain. Dalam hal ini, terdapat
kecenderungan persamaan kemampuanan aspek-aspek tertentu. Misalnya, konsonan
bilabial secara umum akan lebih dulu dikuasai oleh anak daripada konsonan velar
atau getar/tril. Urutan yang demikian inilah yang dinamakan urutan alamiah.
Menurut hipotesis ini, kemampuanan struktur gramatikal bahasa anak berada pada
urutan yang dapat diramalkan. Urutan itu merupakan hasil dari strategi pemrosesan
yang sifatnya universal.
Monitor adalah alat atau sarana yang digunakan oleh pembelajar untuk
menyunting performansi bahasanya. Monitor ini bekerja menggunakan pengetahuan
pembelajar atau kompetensi yang dipelajari (learned competence). Selain itu,
monitor pun memodifkasi ujaran yang diturunkan dari pengetahuan kemampuanan
atau kompetensi yang diperoleh (acquired competence). Menurut Krashen, proses
memonitor ini terjadi sebelum dan sesudah tuturan berlangsung. Seperti telah
dikemukakan di atas, ada tiga kondisi yang mendukung pengoperasian monitor:
kecukupan waktu, fokus harus pada bentuk dan makna, serta penutur harus
mengetahui kaidah.
Hipotesis masukan bertentangan dengan pendekatan pedagogis pembelajaran
B2 dan bahasa asing pada umumnya. Dalam pengajaran, pelatihan struktur diajarkan
pertama kali baru kemudian praktik berkomunikasi. Akan tetapi, hipotesis masukan
menyatakan bahwa seorang anak memperoleh B2 dengan langkah awal menjajagi
makna baru kemudian memperoleh struktur. Secara keseluruhan, ada empat
hipotesis:
1. Masukan terjadi pada proses kemampuanan, bukan pada pembelajaran.
2. Kemampuanan terjadi apabila seseorang memahami masukan yang
mengandung struktur (hanya) setingkat lebih tinggi daripada struktur yang
telah dimilikinya (i + 1).
8+
Dasar-dasar Psikolinguistik
3. Bila komunikasi berhasil, i + 1 tersaji secara otomatis
4. Kemampuan memproduksi muncul secara langsung, tidak melalui
diajarkan.
Masukan akan menjadi Imasukan yang terserap (intake) bila masukan itu
i+1. Bila masukan itu i+10 pembelajar akan mendapatkan kesulitan dan dapat
menimbulkan frutrasi. Sebaliknya, bila masukan itu i+0 atau i‑1, pembelajar tidak
terangsang dan dapat menimbulkan rasa bosan (Baradja, 1990:6).
Hipotesis saringan afektif menyatakan bahwa faktor sikap memegang peran
penting dalam kemampuanan B2. Dulay & Burt (1977) dalam Baradja (1990:54)
menyatakan bahwa sikap yang optimal membuat flter membuka lebih lebar dan
masukan akan mengenai sasaran lebih mendalam. Masukan akan efektif bila
(1) pembelajar mempunyai sikap yang benar dan (2) guru berhasil menciptakan
atmosfer kelas yang bebas dari perasaan cemas.
5. Teori Kemampuanan B2 Model Kompetensi Variabel
Teori ini didasarkan pada pemikiran bahwa kemampuanan B2 dapat
direfeksikan dari bagaimana bahasa itu digunakan. Produk bahasa terdiri atas produk
yang terencana dan produk yang tidak terencana. Produk yang terencana adalah
produk yang sebelum diekspresikan terlebih dahulu dipikir secara matang, misalnya,
pidato dalam situasi resmi. Sebaliknya, produk yang tidak terencana adalah produk
bahasa yang tidak melalui pemikiran mendalam sebelum diekspresikan, misalnya,
percakapan spontanitas dalam percakapan sehari-hari. Model kompetensi variabel
mengemukakan prinsip-prinsip sebagai berikut.
1. Pada diri pembelajar terdapat penyimpan pengetahuan tunggal. Penyimpan
ini berisi kaidah bahasantara. Penyimpan ini lebih dekat dengan istilah
kompetensi yang sudah dikenal. Secara otomatis, penyimpan ini akan aktif
jika dieksploitasi untuk berlatih menggunakan B2.
2. Pembelajar memiliki kemampuan menggunakan bahasa. Kemampuan itu
berbentuk proses wacana primer, proses wacana sekunder, dan proses
kognitif. Wujud wacana primer adalah penyederhanaan semantik. Wujud
wacana sekunder adalah penyuntingan performansi bahasa. Proses
kognitif terdiri atas pembangunan struktur konseptual pokok suatu pesan,
pembandingan struktur tersebut dengan kerangka acuan yang dipakai mitra
bicara, serta pengurangan unsur yang berlebihan dan unsur yang leksikalnya
tidak tersedia.
3. Performansi B2 merupakan variabel yang dihasilkan dari proses primer dalam
wacana yang tidak terencana atau proses sekunder dari wacana terencana.
85
Dasar-dasar Psikolinguistik
4. Perkembangan kemampuanan B2 merupakan akibat dari kemampuanan kaidah
B2 yang baru melalui berbagai tipe wacana dan pengaktifan kaidah-kaidah
B2 yang yang semula berbentuk tak teranalisis yang takotomatis, sehingga
dapat digunakan untuk wacana takterencana.
6. Teori Kemampuanan B2 Model Hipotesis Universal
Hipotesis universal menyatakan bahwa terdapat kesemestaan-kesemestaan
Linguistik yang menentukan jalannya kemampuanan B2 sepeti berikut ini.
(1) Kesemestaan Linguistik (linguistic universal) membebankan kendala-kendala
pada bentuk yang dapat diambil oleh bahasa antara (interlanguage).
(2) Pembelajar lebih mudah memperoleh pola-pola yang sesuai dengan
kesemestaan Linguistik daripada yang tidak. Ciri-ciri Linguistik kaidah B2
menjelaskan urutan perkembangan.
(3) Kesemestaan Linguistik yang dimanifestasikan oleh Bi dapat membantu
pengembangan bahasantara melalui transfer.
Ada beberapa fakta yang menyarankan bahwa kemampuanan bahasa akan
memperoleh kemajuan dengan penguasaan sarana-sarana takbermarkah (unmarked
properties) yang lebih mudah sebelum sarana-sarana yang bermarkah (marked
properties) . Dalam pembelajaran B2 terdapat pula fakta bahwa. jika. pembelajar
menemukan tugas B2 yang bermarkah, pembelajar tersebut akan kembali ke
Bl, terutama jika Bi-nya memiliki kaidah takbermarkah yang sama/ekuivalen.
Keunggulan teori ini terletak pada dua hal:
(1) memusatkan perhatian pada hakikat bahasa sasaran (B2);
(2) menyajikan suatu pertimbangan ulang (reconsideration) mengenai transfer
bahasa sebagai faktor yang penting dalam kemampuanan B2.
7. Teori Kemampuanan B2 Model Neurofungsional
Premis dasar pandangan model neurofungsional terhadap kemampuanan B2
adalah adanya hubungan antara bahasa dengan anatomi syaraf. Namun , tidak
mungkin mengenali secara tepat benar daerah mana dalam otak yang berhubungan
dengan pemfungsian bahasa.
Pertimbangan-pertimbangan neurofungsional terhadap kemampuanan B2
menyangkut peran dua belah otak, yaitu hemisfer kanan dan hemisfer kiri (yang
dikenal dengan daerah Wernickle dan daerah Broca). Berdasarkan penelitian
klinis, ditunjukkan bahwa ada hubungan antara anatomi tersebut dengan proses
86
Dasar-dasar Psikolinguistik
pemahaman dan pemroduksian bahasa. Secara khusus, dalam kaitannya dengan
kemampuanan B2, model ini membicarakan beberapa hal: perbedaan usia, fosilisasi,
dan latihan pola-pola dalam kelas pemerplehan B2.
F. STRATEGI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA
Istilah strategi sangat erat dengan keseharian kita. Rasanya, hampir di semua
bidang, istilah ini dipakai? Di dunia perang, dunia politik, bidang olahraga, bahkan
di dunia pendidikan kita sudah akrab dengan istilah yang satu ini. Nah, sekarang
perhatikan! Apakah pengertian strategi itu? Adakah kandungan semantik khusus
yang dimiliki istilah tersebut pada setiap bidang? Apakah pengertian khusus istilah
Strategi Kemampuanan Bahasa Kedua? Nah, materi pada kegiatan keempat ini
dipersiapkan agar Anda dapat menjawab semua pertanyaan tersebut?
1. Pengertian Strategi
Istilah strategi diambil dari bahasa Inggris, stretegy. Bahasa Inggris pun
menyerap dari bahasa Greek. Kata ini pada dasamya memiliki kandungan makna
terencana, bersaing, memanipulasi kesadaran, dan pergerakan, untuk mencapai
tujuan (Oxford, 1992) . Dalam bidang nonmiliter, konsep strategi diterapkan
untuk hal-hal yang bebas dari makna permusuhan. Kata itu mengandung makna
rencana, tahapan, atau kesadaran untuk bertindak sesuai dengan tujuan yang telah
ditetapkan.
Konsep strategi yang bebas dari agresivitas dan permusuhan ini diterapkan
dalam bidang pendidikan dengan diberi makna baru dan ditransformasikan ke dalam
strategi belajar. Dalam hal ini, strategi belajar didefnisikan sebagai langkah‑langkah
yang dilakukan oleh pembelajar untuk menambah kemampuanan, penyimpanan,
pemroduksian kembali, dan penggunaan informasi. Defnisi ini dapat membantu,
tetapi tidak membawa kegairahan dan kesuburan dalam kajian atau penelitian
strategi belajar. Strategi dalam pengertian ini pun sering diacukan pada aktivitas
yang dilakukan oleh guru atau calon guru untuk mengajar siswanya, seperti dalam
salah satu nama mata kuliah, Strategi Belajar Mengajar.
Berkaitan dengan defnisi tersebut, dimunculkan defnisi baru strategi belajar
bahasa, yaitu tindakan khusus yang dilakukan oleh pembelajar untuk mempermudah,
mempercepat, lebih menikmati, lebih mudah memahami sendiri secara langsung,
lebih efektif, dan lebih mudah ditransfer ke dalam situasi yang baru (Oxford,
1992:8).
Dalam pengertian baru ini, strategi belajar bahasa memiliki kandungan makna
sebagai berikut.
87
Dasar-dasar Psikolinguistik
(1) Strategi belajar bahasa memiliki kontribusi langsung pada tujuan utama
kemampuanan/pembelajaran bahasa, yaitu kompetensi komunikatif.
(2) Strategi belajar bahasa menghendaki pembelajar mudah memahami sendiri
secara langsung B2.
(3) Strategi belajar bahasa mengembangkan pedoman bagi pengajar.
(4) Strategi belajar bahasa berorientasi pada pemecahan masalah terhadap
tugas bahasa sasaran (B2). Sebagai contoh, anak harus menggunakan
strategi memori karena dia harus mengingat sesuatu.
(5) Strategi belajar bahasa merupakan aktivitas khusus yang dilakukan oleh
pembelajar B2, bukan dilakukan oleh pengajar atau calon pengajar.
(6) Strategi belajar bahasa melibatkan banyak aspek pembelajar, bukan hanya
kognisi.
(7) Strategi belajar bahasa mendorong pembelajaran bahasa, baik langsung
maupun tidak langsung.
(8) Strategi belajar bahasa tidak selalu mudah untuk diobservasi. Ada beberapa
strategi belajar yang hanya dapat diamati melalui videotape atau simulasi
tertutup.
(9) Strategi belajar bahasa merupakan proses yang dilakukan dengan sadar
dan terencana.
(10) Strategi belajar bahasa merupakan aktivitas yang dapat dipelajari dan
dilatihkan.
(11) Strategi belajar bahasa mengandung sub‑subaktivitas yang feksibel.
(12) Strategi belajar bahasa dipengaruhi oleh beragam faktor internal dan
eksternal diri pembelajar.
2. Strategi Langsung dan Strategi Tak Langsung
Oxford (1992) membagi strategi kemampuanan B2 ke dalam dua kelompok
besar, yaitu strategi langsung dan strategi tak-langsung. Strategi langsung adalah
strategi yang melibatkan secara langsung sasaran bahasa terhadap pembelajar.
Semua strategi langsung memerlukan proses mental, tetapi proses dan tujuannya
berbeda-beda. Strategi memori—misalnya mengelompokkan dan memanfaatkan
kesan—memiliki fungsi khusus, yaitu membantu pembelajar mencari dan menyimpan
informasi baru. Yang termasuk pada strategi langsung, misalnya:
88
Dasar-dasar Psikolinguistik
(1) strategi kognitif—meringkas dan berpikir deduktif—memungkinkan
pembelajar memahami dan menghasilkan bahasa baru dengan
berbagai cara;
(2) strategi kompensasi—menduga atau menggunakan sinonimi—
memberi pembelajar variasi penggunaan bahasa jika terdapat
perbedaan pengetahuan yang mencolok.
Strategi tak langsung adalah strategi untuk pengaturan belajar bahasa secara umum.
Jika strategi langsung memiliki hubungan langsung dengan pemecahan problema keba-
hasaan, strategi tak langsung tidak. Ibarat peran Direktur Permainan, strategi
tak langsung memerankan berbagai fungsi sebagai tuan rumah: memfokuskan,
mengorganisasikan, membimbing, mengecek, mengoreksi, menumbuhkan percaya
diri dan menghibur para pelaku, demikian pula meyakinkan agar para aktor
(strategi langsung) dapat bekerja sama dengan aktor lain dalam permainan
(penyelesaian tugas B2). Yang tergolong pada strategi taklangsung ini adalah (1)
strategi metakognitif, untuk mengkoordinasikan proses belajar, (2) strategi afektif,
untuk mengatur aspek emosi, dan (3) strategi sosial, untuk belajar dengan orang
lain. Gambar 5.5 berikut dapat menunjukkan hubungan strategi langsung dan
strategi taklangsung dalam usaha memecahkan persoalan bahasa (B2).
3. Strategi Memori
Sebagaimana telah dikemukakan, strategi langsung digunakan oleh pembelajar
untuk mengatasi masalah kebahasaannya melalui sentuhan langsung dengan materi
kebahasaan yang ada. Strategi ini terdiri atas tiga: (a) strategi memori, (b) strategi
kognitif, dan (c) strategi kompensasi.
Sejak sebelum dikenal sistem huruf, untuk mengingat sebuah materi ceramah
yang panjang dan praktis, misalnya, tentang kondisi cuaca, pertanian, konsistensi
pernyataan tokoh-tokoh politik, orang dapat menggunakan strategi memori atau
sering disebut juga dengan strategi miemonic. Kini, strategi ini dapat dimanfaatkan
oleh siswa untuk mengingat informasi yang potensial untuk direproduksi.
Strategi memori merefeksikan hal‑hal yang sederhana: mengatur hal‑hal
yang sederhana, membuat asosiasi, dan melakukan penelaahan. Strategi ini relevan
untuk pembelajaran kosakata. Dalam menguasai kosakata ini, strategi memori
memiliki kelebihan (1) memungkinkan pembelajar menyimpan informasi verbal dan
kemudian mencarinya kembali saat dibutuhkan untuk berkomunikasi dan (2) pada
tingkat penelaahan membantu keterangan dari tingkat fakta sampai pada tingkat
keterampilan yang dalam hal ini berupa pengetahuan prosedural dan otomatis.
Apabila sudah sampai pada tingkat keterampilan ini, informasi akan mudah didapat
dan sulit hilang atau terhapus.
Beberapa teknik dapat membantu pengembangan strategi ini, seperti teknik
89
Dasar-dasar Psikolinguistik
visual, teknik oral, dan kinestetik atau indra peraba. Teknik visual memiliki
kelebihan (Oxford, 1992): (1) kapasitas pikiran untuk menyimpan informasi verbal
lebih tinggi daripada untuk menyimpan informasi material, (2) kesan visual mampu
mentransfer sekumpulan informasi ke dalam memori jangka panjang, (3) kesan
visual berpotensi sangat baik untuk memanggil kembali informasi dari memori, dan
(4) sebagian besar pembelajar memiliki kecenderungan teknik belajar secara visual.
Untuk mengakomodasi kecenderungan penggunaan teknik oral dan kinestetik,
tugas-tugas bahasa lebih baik jika dikaitkan dengan suara, gerakan atau indera
peraba. Karena itu, strategi memori membentuk prinsip ‘gaya yang berbeda untuk
orang yang berbeda’. Artinya, setiap pembelajar diasumsikan memilih teknik yang
berbeda sesuai dengan kecenderungannya, sehingga setiap individu pembelajar
sah memilih teknik apa pun dan berkesempatan untuk mendapatkan fasilitas yang
dibutuhkan.
Secara teoretis, strategi ini memiliki sumbangan yang kuat untuk pembelajaran
B2. Namun dari hasil penelitian didapatkan informasi bahwa jarang pembelajar yang
melaporkan bahwa. dirinya menggunakan strategi memori ini. Beberapa aktivitas
yang termasuk dalam pengembangan strategi memori ini adalah sebagai berikut.
1. Mengelompokkan atau mengelompokkan kembali materi ke dalam satuan
yang bermakna (secara mental atau tertulis) agar materi itu mudah diingat
dengan mengurangi unsurunsur yang berlainan. Pengelompokan itu bisa
didasarkan pada tipe kata, topik, fungsi praktis, fungsi linguistik, kemiripan,
ketidakmiripan atau keberlawanan. Nama kelompok akan memperkuat
keteringatan. Akan lebih baik lagi jika nama kelompok itu berbentuk akronim
unsurunsurnya.
2. Menciptakan hubungan dalam memori dengan jalan menghubungkan
informasi bahasa baru dengan keterangan sebelumnya atau menghubungkan
sekelompok keterangan dengan keterangan lain. Hubungan itu bisa
sederhana atau kompleks, biasa atau aneh, yang penting hubungan itu harus
bermakna bagi pembelajar. Penggunaan perumpamaan visual dalam bentuk
gambar, penyusunan peta semantik, penggunaan kata-kata kunci, dan
per~Kpresentasian bunyi dalam ingatan merupakan contoh-contch aktivitas
untuk menciptakan hubungan dalam memori.
Strategi kedua yang termasuk pada strategi langsung adalah strategi kognitif.
Strategi ini memiliki banyak variasi dalam aplikasinya: mengulang materli,
menganalisis ungkapan, dan meringkas. Fungsi umum strategi ini adalah manipulasi
atau transformasi bahasa sasaran oleh pembelajar. Di antara sub-4-- Strategi ini
yang paling penting perannya adalah pelatihan, penerimaan dan pengiriman pesan,
serta penganalisisan dan penalaran.
Meski sebagai substrategi yang penting, pelatihan sering kurang mendapatkan
perhatian dari pembelajar b2. Hal ini tampak dari (1) jika di kelas terdapat pelatihan
90
Dasar-dasar Psikolinguistik
bercerita, pembelajar lain menanggapinya dengan bermalas-malas, dan (2) jika
dilakukan pelatihan keterampilan berbahasa dalam bentuk kelompok, masih
banyak pembelajar yang gagal. Pelatihan dapat dilakukan dengan aktivitas (a)
mengatakan atau melakukan sesuatu berulang-ulang, (b) menirukan penutur asli
berbahasa,(c) melatih ucapan-ucapan b2, (d) mengenal dan menyadari adanya
satuan satuan umum dan satuan-satuan khusus (idiom), (e) penggabungan
unsur-unsur yang telah diketahui dengan cara baru untuk menghasilkan rangkaian
yang lebih panjang (misalnya, dari frase digabung menjadi kalimat), dan (f) ikut
serta dalam pelatihan yang alamiah seperti menulis surat.
Substrategi menerima dan mengirim pesan merupakan substrategi kognitif
yang lain. Substrategi ini dapat dikembangkan dengan aktivitas-aktivitas:
(a) kemampuanan gagasan secara cepat, misalnya, melalui skimming untuk
menemukan ide pokok dan scanning untuk mendapatkan detail khusus
yang menarik, dan (b) penggunaan sumber cetakan dan noncetakan untuk
memahami pesan bahasa secara ekspresif dan impresif.
Substrategi analisis dan penalaran dapat dikembangkan dengan aktivitas
penalaran deduktif, analisis ekspresi, analisis kontrastif (mencari persamaan
dan perbedaan antara B1 dan B2), penerjemahan dengan mengubah dari
bahasa asli ke dalam B2, atau sebaliknya. Strategi kompensasi merupakan
strategi dalam payung strategi langsung yang ketiga. Strategi ini dimaksudkan
untuk mengatasi kekurangan atau ketidakmampuan pembelajar dalam
struktur B2 atau khususnya dalam kcsakata. Strategi ini dapat dikembangkan
baik, ketika pembelajar sedang aktif berbahasa secara reseptif maupun
secara produktif.
Untuk pembelajar yang sedang berbahasa secara reseptif, aktivitas
yang termasuk strategi ini adalah penerkaan secara masuk akal. Menerka
sebenamya merupakan suatu cara khusus memproses keterangan yang baru
atau mengintepretasikan data dengan menggunakan konteks berdasarkan
pengalaman kehidupan pribadi. Dalam hal ini Mac Bride (Oxford, 1992)
mengatakan bahwa pengalaman merupakan sumber perbedaan antara
banyaknya terkaan secara masuk akal bagi pembelajar tingkat lanjut atau
pembelajar pemula. Menerka secara masuk akal ini dapat dilakukan dengan
petunjuk linguistik (kosa kata, struktur) dan melalui petunjuk nonLinguistik
(koteks, konteks, situasi, pengetahuan tentang dunia).
Sebaliknya, untuk pembelajar yang sedang berbahasa secara produktif,
aktivitas yang termasuk pada strategi ini adalah penguasaan batasan
dalam berbicara atau menulis. Aktivitas yang dapat ditempuh untuk
pengembangannya adalah (a) pengalihan ke bahasa ibu, (b) penggunaan
mimik atau gerak badan (gestur), (c) penghindaran komunikasi secara
spesifk dan menyeluruh, (d) penyesuaian pesan menjadi lebih sederhana,
(e) penciptaan kata-kata baru untuk mewadahi ide yang dikomunikasikan,
dan (f) penggunaan kata yang berlimpah dan sinonim.
91
Dasar-dasar Psikolinguistik
4. Penerapan Strategi Tak Langsung Empat Keterampilan Berbahasa
Sebagaimana telah dikemukakan, strategi taklangsung memberi dukungan
terhadap strategi langsung dalam membantu pembelajar memecahkan tugas-tugas
kebahasaannya. Dukungan itu dalam bentuk pemfokusan, perencanaan, pencarian
peluang, ngendalian kecemasan, peningkatan kerja sama dan rasa simpati, dan
sebagainya. Strategi ini dikelompokkan menjadi tiga substrategi: (a) metakognitif,
(b) afektif, dan (c) sosial.
Aktivitas dalam substrategi metakognitif antara lain berbentuk memusatkan
aktivitas belajar, menyusun rencana belajar, dan mengevaluasi aktivitas belajar
masing-masing. Substrategi ini bermanfaat bagi semua keterampilan berbahasa.
Sebagai contoh penerapan substrategi ini adalah penggunaan teknik penelaahan
dan penghubungan dengan materi sebelumnya. Pembelajar bahasa Jawa sebagai
B2 mula-mula mempreview (membaca-baca terlebih dahulu untuk menyiapkan diri)
kosakata dalam bahasa Jawa yang dipakai untuk mengungkapkan rasa kesal, misalnya
aduh, jangkrik, gombal amoh, maling gering, jarke wae, karepmu, dan sebagainya,
karena pembelajar mengetahui bahwa mereka akan diminta untuk mengecek
ungkapan-ungkapan tersebut dalam aspek yang lebih besar, yaitu penggunaannya
dalam kalimat. Saat mem-preview disamping membaca-baca, pembelajar
mendemonstrasikan tiaptiap ungkapan ke dalam kalimat, menambahkan ungkapan
bahasa Jawa lain yang telah mereka kenal, akhirnya mereka membandingkan
ungkapan-ungkapan kekesalan dalam bahasa Jawa tersebut dengan ungkapan dalam
B1 mereka.
Teknik lain dalam substrategi retakognitif ini yang bermanfaat untuk
pembelajaran berbahasa lisan (menyimak dan berbicara) adalah menunda produksi
ucapan untuk memfokuskan penyimakan. Dengan teknik ini sering pembicara
menunda tidak berbicara sama sekali (periode bisu) atau memilih hanya berbicara
dengan frase-frase yang telah mereka kuasai. Penundaan ini dilakukan untuk
menunggu kesiapan mereka dalam berekspresi (bicara).
Pada prinsipnya, substrategi afektif membantu pembelajar mengurangi
rasa bosan dan menimbulkan rasa nyaman dalam belajar bahasa. Substrategi ini
dikembangkan dengan tiga teknik: (1) mengurangi kecemasan, (2) memotivasi diri
sendiri, dan (3) mengontrol temperatur emosi diri.
Mengurangi kecemasan dapat dilakukan dengan beberapa aktivitas: santai
sambil mengambil nafas dan meditasi, bermain musik, dan bersenda gurau dengan
muatan humor. Rileks (senam santai) dapat dilakukan dengan cara mengencangkan
dan mengendorkan otot utama secara bergantian. Mengambil nafas dilakukan
setelah senam usai. Meditasi dalam hal ini berarti memusatkan mental pada satu
pusat perhatian. Pembelajar dapat melakukan kegiatan tersebut selama beberapa
92
Dasar-dasar Psikolinguistik
menit, baik di sekolah maupun di rumah.
Memotivasi diri sendiri dapat dilakukan dengan membuat pernyataan positif
(sejenis cita-cita), berani mengambil resiko, dan menghargai diri sendiri. Beberapa
contoh pernyataan positif itu:
(a) Saya memahami banyak hal yang dikatakan orang padaku.
(b) Saya penyimak yang paling baik.
(c) Jika bersungguh-sungguh, saya dapat mengetahui makna umumnya,
tanpa harus mengetahui makna setiap katanya.
Cara untuk mengontrol temperatur emosi adalah dengan mendengarkan suara
tubuh, menulis buku harian, dan mendiskusikan perasaan. Regina merasakan bahwa
perutnya kejang dan kakinya lemah sebelum ia harus berbahasa Inggris. Hal ini
menunjukkan bahwa Regina dalam keadaan gugup.
Substrategi sosial berisi berbagai aktivitas dalam berhubungan dengan orang
lain. Substrategi ini diturunkan dari asumsi bahwa bahasa adalah alat komunikasi.
Substrategi ini dapat dikembangkan dengan teknik (1) mengemukakan pertanyaan
atau permintaan, (2) bekerja sama dengan orang lain, dan (3) empati terhadap
orang lain.
Pertanyaan atau permintaan dapat terdiri atas pertanyaan atau permintaan
klarifkasi dan pertanyaan atau permintaan verifkasi. Pertanyaan klarifkasi adalah
pertanyaan yang meminta kepada mitra bicara untuk memperlambat ujaran,
mengulang, menjelaskan maksud dan sebagainya,sedangkan pertanyaan verifkasi
digunakan oleh pembelajar untuk mengecek apakah yang dipahami sudah benar
atau belum.Sebagai contoh, Yuli seorang pembelajar bahasa Inggris tidak paham
ucapan Jae, pacarnya, What do you want to do?” Yuli meminta Jae memperlambat
dan mengulangi ucapannya. Jae pun menuruti permintaan Yuli tersebut dengan
mengulangi dengan lambat ucapannya, “What doyou want todo?” Berikutnya,
Yuli pun bertanya lagi, “Apakah engkau mengatakan What do yau want I do?”.
Dalam hal ini pertanyaan/permintaan pertama Yuli adalah pertanyaan klarifkasi,
dan pertanyaan keduanya adalah pertanyaan verifkasi. Teknik ini amat berguna
dalam keterampilan berbicara dan menyimak. Karena itu, guru seyogyanya rajin
melatihkan teknik ini..
G. KOMPONEN PEMBELAJARAN BAHASA
Pembelajaran bahasa merupakan sebuah proses. Hal ini berarti bahwa dalam
pembelajaran bahasa terdapat rangkaian perilaku yang menyebabkan terjadinya
berbagai perubahan, yaitu penggantian secara bertahap sebuah kondisi dengan
93
Dasar-dasar Psikolinguistik
kondisi lain yang mengarah pada keadaan akhir yang diharapkan. Hal ini berarti
pula bahwa pembelajaran bahasa: (a) memerlukan waktu, tidak terjadi secara
tiba-tiba; dan (b) disengaja atau direncanakan, tidak terjadi secara kebetulan.
Dengan pengertian tersebut, pertanyaan yang muncul adalah komponen apa sajakah
yang harus ada pada sebuah pembelajaran bahasa?
Strevens (1983) mengemukakan bahwa komponen pembelajaran bahasa
itu sangat kompleks. Semua unsur yang mempengaruhi pengajar dan pembelajar
dan relevan dengan pengajaran bahasa, dapat diterima sebagai komponen teori
pembelajaran bahasa. Sebagai abstraksi dari unsur-unsur yang mempengaruhi
pembelajaran bahasa, Strevens mengemukakan dua belas komponen pokok
minimum yang harus ada: (1) kebijakan dan tujuan; (2) administrasi dan organisasi;
(3) disiplin profesional yang relevan; (4) pemilihan jenis atau tipe pengajaran; (5)
pendidikan guru; (6) pendekatan; (7) pedagogi, metodologi, dan pengajaran di
kelas; (8) desain kurikulum; (9) pengembangan bahan pengajaran; (10) kendala
efektivitas pengajaran bahasa; (11) pembelajar; dan (12) evaluasi.
Jika dicermati, kedua belas komponen yang dikemukakan Strevens tersebut
pada dasamya dapat dikelompokkan menjadi lima komponen umum pembelajaran
bahasa. Kelima komponen itu adalah:
1. Tujuan dan kebijakan
Komponen ini berkaitan dengan pertanyaan ke manakah arah pembelajaran
bahasa? Arah pembelajaran bahasa dipilih dan ditetapkan oleh masyarakat
dan pemerintah, misalnya suatu bahasa ditetapkan sebagai bahasa nasional,
bahasa negara, atau bahasa asing. Unsur ini memberikan kekuatan motivasi bagi
pembelajaran bahasa. Tanpa kebijakan ini barangkali pembinaan dan pengembangan
bahasa tidak akan terjadi. Kekhawatiran terhadap punahnya bahasa-bahasa daerah
jika pembinaan bahasa Indonesia digalakkan merupakan hambatan terhadap
pembelajaran bahasa Indonesia. Akan tetapi, kebijakan pemerintah yang didukung
oleh masyarakat yang telah mendudukkan fungsi bahasa daerah dan bahasa Indonesia
menguatkan motivasi pembelajaran bahasa Indonesia pada semua tingkatan.
Komponen kebijakan dan tujuan inilah yang menentukan kedudukan bahasa
Indonesia sebagai bahasa nasional di Indonesia, sehingga bahasa tersebut wajib
diajarkan mulai dari jenjang pendidikan terendah hingga perguruan tinggi. Kedu-
dukan bahasa daerah sebagai bahasa nusantara, karena kondisi sosioLinguistik yang
ada, begitu juga kedudukan bahasa Inggris sebagai bahasa asing pertama di negara
kita, misalnya, proses pengajarannya ditentukan oleh komponen kebijakan dan
tujuan tersebut.
Sehubungan dengan kedudukan bahasa Indonesia ini, Kongres Bahasa
Indonesia Ketujuh, tahun 1998, menegaskan kembali bahwa sebagai bahasa
9+
Dasar-dasar Psikolinguistik
negara bahasa Indonesia menjadi bahasa resmi dalam urusan pemerintahan yang
bersifat eksekutif, legislatif, dan yudikatif. Bahasa Indonesia juga menjadi bahasa
pengantar semua taraf pendidikan yang mengaJarkan dan mengembangkan ilmu
dan teknologi (Moeliono, 1998: 5). Selanjutnya, bahasa Indonesia juga menjadi
wahana pengungkapan berbagai cabang seni, seperti seni suara, seni pentas, dan
seni sastra. Untuk mengembangkan kedudukan ini, saluran yang paling penting
adalah pendidikan formal karena di dalamnya diberikan pelatihan yang berencana
dan teratur.
Dalam bentuk yang lebih operasional, kebijakan pembelajaran bahasa
dirumuskan dalam berbagai tingkat tujuan pembelajaran bahasa: (a) tujuan umum
pengajaran bahasa, (2)tujuan khusus pengajaran bahasa, dan (3) tujuan kelas
pengajaran bahasa. Tujuan pembelajaran ini menggambarkan perilaku apa. yang
diharapkan dikuasai oleh pembelajar yang meliputi ranah kognitif, afektif, dan
psikomotoris. Operas ional isas i tujuan pembelajaran pada tiga ranah tersebut
merupakan implementasi PsikoLinguistik pada perumusan tujuan pembelajaran
bahasa.
2. Materi
Komponen ini berhubungan dengan pertanyaan apa yang diberikan
kepada pembelajar pada proses pembelajaran? Jika dikaitkan dengan klasifkasi
Strevens, komponen ini berhubungan dengan komponen desain kurikulum (8) dan
pengembangan bahan pengajaran (9).
Desain kurikulum biasanya membicarakan unsur seleksi dan gradasi bahan.
Saat ini, yang banyak dibicarakan adalah hal yang melatari seleksi dan gradasi
materi pengajaran bahasa. Kurikulurn yang berdasarkan aspek kebahasaan (li‑
nguistically‑based syillabus, yaitu yang butir pengajarannya terdiri atas butir
kebahasaan: tatabahasa, kosakata, fonologi) , sudah mulai disusul dengan
kurikulum yang berdasarkan situasi (situationally‑based syillabus, yaitu yang bahan
pengajarannya diseleksi dan digradasi menurut topik, tema, dan situasi). Pada
masa-masa yang akan datang kurikulum ini mungkin sekali akan disusul dengan apa
yang disebut kurikulum yang berdasarkan nosi dan semantik (semantic syillabus).
Dalam dunia pendidikan, terdapat perubahan dan perkembangan kurikulum
yang relatif amat cepat dalam masa-masa yang akan datang. Hal ini disebabkan oleh
perkembangan ilmu dan teknologi, terutama pula karena perkembangan pandangan
profesional tentang fungsi bahasa yang makin lama makin terasa lebih penting dan
luas. Sebagai contoh, kecenderungan pergeseran dari kurikulum yang berdasar
aspek kebahasaan menuju kurikulum yang berdasar aspek situasi dan akhirnya
pada. kurikulum yang berdasar aspek nosi dan semantik secara PsikoLinguistik
disebabkan oleh menguatnya teori kemampuanan semantik dalam pembelajaran
bahasa.Dalam pembelajaran bahasa, pembelajar memerlukan seperangkat bahan
95
Dasar-dasar Psikolinguistik
pengajaran yang sesuai dengan kebutuhannya, dan serasi dengan desain kurikulum
serta pandangan tentang pedagogi, metodologi, dan sebagainya.
Secara pedagogis, materi pembelajaran tidak boleh menimbulkan bias
pendidikan, yaitu menimbulkan dampak negatif yang disebabkan oleh materi.
Misalnya, materi tidak boleh menyuburkan pertentangan suku, agama, ras, dan
antargolongan (SARA). Secara metodologis,materi disusun berdasarkan tingkat
kesulitannya,kebersambungannya,dan keutuhan atau keselesaiannya. Menurut
Mahmoed, (1996), bahan pengajaran positif yang dapat memberi bantuan yang
efektif kepada pembelajar—karena memperhatikan aspek-aspek Psikolinguistik
tersebut—adalah bahan yang antara lain:
(a) realistis,yaitu dapat dipakai oleh pengajar dan pembelajar, dapat
dipelajari dengan baik, cukup murah bagi rata-rata pembelajar
(b) relevan bagi kemajuan, tujuan serta kelompok unsur pembelajar
(c) menarik karena loervariasi dan berisi pokok bahasan yang sesuai dengan
kelompok pembelajar
(d) mendorong,yaitu dapat membuat pembelajar merasa berhasil,atau
merasa senang mempelajari bahan pelajaran tersebut
(e) selaras dengan pendekatan yang diikutinya.
3. Metodologi
Komponen ini berkaitan dengan pertanyaan bagaimanakah cara melaksanakan
pembelajaran? Secara lebih rinci, Strevens mengemukakan bahwa untuk
melaksanakan pembelajaran, perlu diperhatikan komponen pemilihan jenis/tipe
pengajaran yang relevan (4), pendekatan (6), dan pedagogi, metodologi, Pengajaran
di dalam kelas (7).
Memilih jenis, tipe, model, atau teknik pengajaran bagi pengajar yang telah
berpengalaman sering dilakukan secara intuitif. Akan tetapi sebenamya terdapat
beberapa faktor yang perlu diperhatikan para pengajar, yaitu (a) umur pembelajar
(remaja atau dewasa); (b) tahap penguasaan bahasa (pemula, pertengahan,
lanjut); (c)tujuan pendidikan (pendidikan umum, penguasaan praktis, vokasional
khusus); (d) keterlibatan pembelajar (sukarela, terpaksa); (e) status bahasa
pengantar (bahasa ibu, bahasa sasaran, bahasa asing lain) ; dan (f) status bahasa
sasaran (bahasa kedua, bahasa asing). Semua hal tersebut merupakan implikasi
dari pemahaman teori belajar dan faktor-faktor yang harus diperhatikan pada
kemampuanan bahasa.
Pendekatan pembelajaran bahasa adalah kesepakatan terhadap suatu
pandangan mengenai bahasa atau pengajaran bahasa tertentu. Misalnya, pendekatan
96
Dasar-dasar Psikolinguistik
komunikatif memiliki prinsip bahwa pengajaran bahasa harus memungkinkan
transformasi kompetensi komunikatif yang terdiri atas kompetensi gramatikal,
kewacanaan, strategi, dan sosioLinguistik dalam pembelajaran bahasa (Huda, 1999).
Dalam praktik, banyak guru yang tidak mendasarkan proses pembelajarannya pada
satu pendekatan tertentu. Hal ini bukan menjadi masalah karena tidak ada satu
pendekatan yang memonopoli keberhasilan pembelajaran bahasa.
Pedagogi menentukan cara presentasi bahan pengajaran yang diberikan
kepada pembelajar, cara guru memanfaatkan berbagai teknik, sistem, dan
proses pengajaran. Unsur ini menentukan bagaimana Psikologi kelompok
dipraktikkan, pengelolaan pengajaran (management of leaming) dilakukan
oleh guru bahasa yang terus-menerus mengadakan penilaian untuk
penyesuaian cara pengajarannya setiap harinya.
4. Manusia
Faktor ini berkaitan dengan pertanyaan siapa yang terlibat dalam pembelajaran?
Sebagaimana dikemukakan oleh Baradja (1994) pembelajar merupakan faktor
utama dalam. pembelajaran bahasa. Hal senada dikemukakan oleh Brown (1987),
bahwa faktor manusia yang terdiri atas pembelajar dan pengajar merupakan faktor
yang harus mendapatkan perhatian serius dalam proses pembelajaran bahasa.
Strevens membagi komponen manusia ini ke dalam komponen pendidikan guru (5)
dan pembelajar (11).
Efektivitas pembelajaran bahasa, sampai pada batas-batas tertentu,
bergantung pada guru. Karena ini pendidikan guru—baik secara in service training
maupun on service training—menjadi faktor penting pula. Untuk dapat berperan
maksimal, guru harus memiliki keterampilan, informasi, dan teori. Keterampilan
meliputi penguasaan bahasa yang diajarkan, teknik pengajaran dan aktivitas kelas,
termasuk pengelolaan belajar, evaluasi, dan sebagainya. Informasi yang diperlukan
oleh pengajar meliputi informasi tentang pendidikan, kurikulum yang harus
diikuti oleh guru, bahan, serta tentang hakikat bahasa. Teori yang diperlukan oleh
pengajar bahasa adalah flsafat pendidikan, Psikologi, linguistik, Linguistik terapan,
strategi belajar bahasa siswa, dan sebagainya. Pateda (1990) menyebutkan bahwa
guru memiliki tanggung jawab akademik dan tanggung jawab administratif. Kedua
tanggung jawab itu dirumuskan dalam sepuluh kompetensi guru.
Pembelajar yang merupakan fokus utama pembelajaran adalah individu yang
unik. Dalam hal ini, perlu diasumsikan bahwa semua pembelajar pada dasamya
mempunyai potensi untuk belajar bahasa, tetapi di antara mereka terdapat
perbedaan antara pembelajar yang satu dengan yang lain. Demikian pula, pada
diri pembelajar terdapat pula perbedaan dari waktu ke waktu selama ia menjadi
pembelajar. Karena faktor individual ini, kapasitas untuk belajar bahasa bagi
setiap diri pembelajar menjadi tidak sama (Wilkins, dalam Pateda, 1990). Pengajar
hendaknya menyadari hal ini. Pengajar perlu juga memiliki keterampilan profesional
97
Dasar-dasar Psikolinguistik
untuk membantu pembelajar memecahkan masalah kompleks yang dihadapi
pembelajar setiap saat agar proses belajamya dapat menghasilkan prestasi yang
maksimal.
5. Evaluasi
Komponen ini berkaitan dengan pertanyaan bagaimana dapat mengetahui
bahwa tujuan pembelajaran telah tercapai?
Evaluasi merupakan unsur yang mempunyai berbagai manfaat, yaitu; (a) untuk
memberi balikan yang sangat penting untuk penilaian proses belajar, kemajuan
perubahan kondisi, dan untuk memberi informasi kepada semua pihak yang
terlibat dalam. proses belajar mengajar, yaitu pembelajar, pengajar, dan pihak
lain yang ikut serta dalam penilaian tingkat keberhasilan proses tersebut; dan (b)
untuk kepentingan administrasi lembaga penyelenggara proses pengajaran, selek-
si untuk kepentingan pendidikan lanjutan, pemberian ijazah atau sertifkat, dan
sebagainya.
Dalam buku Petunjuk Pelaksanaan Penilaian yang diterbitkan oleh Direktorat
Pendidikan Menengah Umum dikemukakan prinsip-prinsip evaluasi, yaitu menyeluruh,
berkesinambungan, berorientasi pada tujuan, objektif, terbuka, bermakna, sesuai,
dan mendidik.
Menyeluruh berarti bahwa evaluasi menyangkut seluruh kepribadian siswa:
sikap, perilaku dan nilai, serta keterampilan pembelajar dalam berbahasa. Berkaitan
dengan aspek-aspek pembelajaran bahasa Indonesia, menyeluruh juga bermakna
bahwa evaluasi harus dapat mengukur tingkat perolehan aspek kebahasaan,
pemahaman, dan penggunaan.
Berkesinarbungan berarti bahwa evaluasi dilaksanakan secara berencana,
bertahap, dan terus-menerus. Berencana berarti bahwa sejak menyusun rencana
pembelajaran evaluasi sudah dipikirkan. Bertahap berarti bahwa evaluasi
dilaksanakan sesuai dengan tahapan penyajian materi. Terusmenerus berarti bahwa
evaluasi dilaksanakan pada akhir penyajian (formatif), akhir catur wulan (sumatif),
hingga akhir program (EBTA).
Berorientasi pada tujuan berarti bahwa setiap butir evaluasi harus mengacu
pada tingkatan-tingkatan tujuan yang telah dirumuskan. Tingkatan tujuan yang
dimaksudkan ialah tujuan pembelajaran khusus (setiap satu satuan pelajaran);
tujuan kelas; tujuan khusus (meliputi aspek kebahasaan, pemahaman, dan
penggunaan) ; dan tujuan umum pembelajaran bahasa Indonesia.
Objektivitas evaluasi mengacu pada aspek materi dan proses evaluasi.
Dari segi materi, butir-butir evaluasi disusun berdasarkan materi yang telah
ditetapkan oleh Garisgaris Besar Program Pembelajaran (GBPP) . Dari segi
98
Dasar-dasar Psikolinguistik
proses, analisis hasil dilakukan dengan berdasarkan data apa adanya.
Terbuka berarti bahwa proses dan hasil evaluasi secara transparan dapat
diketahui oleh semua pihak. Pembelajar, orang tua, masyarakat boleh meminta
penjelasan terhadap hasil evaluasi yang dilakukan pengajar.
Bermakna berarti bahwa kegiatan evaluasi tidak boleh terlepas dari komponen
pembelajaran yang lain. Hasil evaluasi harus bermakna bagi siswa, guru, serta
program pembelajaran secara menyeluruh.
Sesuai berarti bahwa evaluasi harus dilakukan berdasarkan pendekatan
pembelajaran yang dipilih atau yang ditetapkan dalam kurikulum. Misalnya,
Kurikulum Bahasa Indonesia 1994 memakai pendekatan komunikatif, maka evaluasi
harus diselenggarakan sesuai dengan prinsip-prinsip evaluasi yang komunikatif.
Karena yang diukur adalah perolehan kompetensi komunikatif, menurut Savignon
(Mahmoed, 1996), evaluasi bahasa harus mengukur penguasaan dalam bahasa lisan,
bahasa tulis, paralinguistik, dan berbagai ciri nonverbal dari komunikasi. Teknik
evaluasinya dapat dilakukan dengan teknik atomistik maupun integratif.
Mendidik berarti bahwa hasil tes harus dapat memberikan dorongan kepada
pembelajar untuk lebih bersemangat belajar. Jika mendapatkan nilai baik,
pembelajar harus merasakan bahwa itu merupakan penghargaan (rewards) atas
keseriusannya. Sebaliknya, jika mendapatkan nilai kurang baik, bagaimana agar
pembelajar merasa itu sebagai hukuman (punishment). Hasil evaluasi yang tidak
mendorong pembelajar meningkatkan kemampuan berbahasanya adalah evaluasi
yang kurang mendidik.
H. SUMBANGAN PSIKOLINGUISTIK PADA PENGEMBANGAN METODE
PEMBELAJARAN BAHASA
Istilah metode (method) dalam pembelajaran bahasa berarti perencanaan
secara menyeluruh untuk menyajikan materi pelajaran secara teratur. Tidak ada
satu bagian pun dari perencanaan pengajaran itu yang bersifat kontradiktif. Metode
bersifat prosedural, dalam arti bahwa penerapan sebuah metode mesti dilakukan
melalui langkah-langkah yang teratur dan bertahap, dimulai dari penyusunan
perencanaan pembelajaran, penyajian materi dalam pembelajaran, dan penilaian
proses pembelajaran.
Sebagai sebuah perencanaan yang prosedural, metode merupakan konkretisasi
dari pendekatan yang lebih bersifat aksiomatis. iika pendekatan berisi teori hakikat
bahasa dan teori hakikat belajar bahasa yang diyakini oleh para pengembang
pendekatan tersebut, metode berisi hal-hal yang sifatnya lebih operasional berikut
(Syaflie, 1994: 19).
99
Dasar-dasar Psikolinguistik
1. Tujuan umum dan tujuan khusus pembelajaran.
2. Model silabus yang dalam hal ini berisi pedoman seleksi dan gradasi materi.
3. Tipe-tipe kegiatan pembelajaran yang berisi macam-macam tugas kegiatan
latihan serta materi yang digunakan.
4. Peranan pembelajar yang berisi (a) tipe-tipe tugas yang disusun untuk siswa,
(b) kualifkasi penguasaan bahasa siswa, (c) aturan pengelonpokan siswa yang
direkomendasikan, (d) pengaruh pembelajaran bahasa dengan metode tersebut
kepada proses pembelajaran yang lain, serta (e) pandangan pembelajar
sebagai pemroses, penampil, inisiator, serta penganalisis problem.
5. Peranan guru yang berisi (a) fungsi‑fungsi guru, (b) kualifkasi pengaruh guru
terhadap proses belajar, (c) tingkatan peranan guru dalam menentukan
materi, dan (d) tipe-tipe interaksi antara pengajar dan pembelajar.
6. Peranan materi pembelajaran yang meliputi (a) sejauh mana fungsi utama
materi, (b) wujud bentuk materi, (C) hubungan materi dengan masukan
yang lain (misalnya pajanan) , serta (d) asumsi-asumsi yang disusun tentang
pembelajar dan pengajar.
Suatu metode pembelajaran bahasa dapat dipahami dengan baik jika
dasar-dasar teori pengembangannya juga dipahami. Dasar teori pengembangan
metode pembelajaran bahasa terdiri atas dua, yaitu teori bahasa (theory of
language) dan teori belajar bahasa (theory of language learning).
Terdapat tiga pandangan teoretis tentang bahasa dan penguasaan bahasa
yang mendasari pengembangan metode pengajaran bahasa. (1) Teori Struktural
yang memandang bahasa sebagai sistem yang memiliki unit gramatika: frasa,
klausa, kalimat; unit pembentukan gramatika: pengimbuhan, pengulangan, dan
penggabungan; serta unit kosakata yang meliputi nosi dan fungsinya. (2) Teori
Fungsional yang memandang bahasa dari segi fungsinya: informasional, intelektual,
emosional, moral, persuasi, dan sosial. (3) Pandangan interaksional memandang
bahasa sebagai alat untuk merealisasikan hubungan interpersonal serta sebagai
performansi transaksi sosial antarindividu dalam masyarakat. Tiap-tiap pandangan
teoretis memiliki implikasi yang berbeda pada pengembangan metode pembelajaran
bahasa. Misalnya, teori Struktural menghasilkan metode Tata Bahasa Terjemahan,
Audiolingual, serta Respons Fisik Total.
Di samping teori bahasa, pengembangan pendekatan pembelajaran juga
didasarkan pada teori belajar bahasa. Pendasaran pada teori belajar bahasa ini,
pada dasamya, berkaitan dengan dua matra pertanyaan: (1) proses Psikolinguistik
dan kognitif apa yang terlibat dalam belajar bahasa; serta (2) kondisi apa yang
diperlukan untuk mengaktifkan secara maksimal pembelajaran bahasa. Sebagaimana
telah Anda pelajari pada modul 5, teori belajar bahasa berkembang di antara dua
pertanyaan tersebut.
100
Dasar-dasar Psikolinguistik
Teori belajar bahasa yang berorientasi pada proses, dikembangkan berdasarkan
asumsi bahwa belajar bahasa pada hakikatnya adalah proses. Proses itu meliputi
pembentukan kebiasaan, induksi, inferensi, dan generalisasi. Pada bagian lain, teori
belajar bahasa yang berorientasi pada kondisi menjelaskan bahwa pada hakikatnya
belajar bahasa terjadi dalam sebuah konteks. Konteks itu dapat berwujud konteks
hubungan manusiawi maupun konteks fsik. Metode belajar bahasa yang didasarkan
pada teori belajar bahasa, umumnya dikembangkan dari salah satu matra tersebut
atau dapat juga dari kedua-duanya. Sebagai contoh metode pembelajaran bahasa
yang didasarkan pada teori belajar bahasa adalah metode Alamiah dan Respon Fisik
Total.
Metode apa sajakah yang didasarkan pada teori bahasa dan teori belajar
bahasa yang telah ditemukan atau dikembangkan oleh para ahli? Mackey
(1965) sebagaimana dikutip Sumardi (1974) menyebutkan ada 16 metode
pembelajaran bahasa. Mackey, Richard, dan Rogers (1986) dalam Syaflie
(1994) mengemukakan ada delapan macam metode pembelajaran bahasa.
Dalam tahun yang lebih baru, Dardjowidjojo (1992) menyebutkan ada lima
metode mutakhir dalam pembelajaran bahasa. Untuk mengetahui peran
PsikoLinguistik dalam pengembangannya, beberapa di antara metode itu
diuraikan berikut.
1. Metode Alamiah
Metode ini dikembangkan oleh Tracy D. Terell (1976), seorang ahli bahasa dari
Universitas California. Prinsipprinsip PsikoLinguistik pembelajaran bahasa menurut
metode ini adalah:
1. Penguasaan bahasa lebih banyak bertumpu pada kemampuanan bahasa dalam
konteks yang alamiah dan kurang pada pembelajaran aturan-aturan gramatik
yang secara sadar dilakukan satu per satu.
2. Pembelajaran bahasa merupakan upaya mengembangkan kompetensi
komunikatif, yaitu kemampuan untuk memahami tuturan penutur asli dan
apabila berbicara dapat dimengerti oleh penutur asli tanpa kesalahan yang
dapat mengganggu arti yang dimaksud.
3. Mengutamakan komprehensi sebelum produksi.
4. Model teoretis yang mendasari metode alamiah adalah lima hipotesis monitor
yang dikemukakan oleh Krashen.
Teori monitor terdiri atas lima hipotesis utama, yaitu (1) hipotesis
kemampuanan-pembelajaran, (2) hipotesis urutan alamiah, (3) hipotesis monitor, (4)
hipotesis masukan, dan (5) hipotesis saringan afektif. Model monitor membedakan
antara kemampuanan dan pembelajaran bahasa. Kemampuanan mengacu pada
kemampuan Linguistik yang telah diinternalisasikan secara alamiah, yaitu tanpa
kesadaran dan memusatkan pada bentuk-bentuk linguistik. Pembelajaran dilakukan
101
Dasar-dasar Psikolinguistik
dengan sadar dan merupakan hasil situasi belajar formal. Menurut hipotesis ini, anak
kecil hanya melakukan kemampuanan dalam usaha menguasai bahasa pertamanya.
Akan tetapi, orang dewasa melakukan dua cara dalam pengembangan kompetensi
B2-nya. Cara pertama adalah kemampuanan yang dilakukannya sebagaimana anak
kecil mengembangkan kemampuan bahasa pertamanya. Cara kedua dilakukannya
dengan jalan belajar bahasa.
Dalam proses penguasaan B2, struktur gramatikal tertentu cenderung lebih
dulu dikuasai oleh pembelajar daripada struktur yang lain. Dalam hal ini terdapat
kecenderungan persamaan kemampuanan aspek-aspek bahasa tertentu. Misalnya,
konsonan bilabial secara umum akan lebih dulu dikuasai oleh anak daripada
konsonan velar atau getar/tril. Urutan yang demikian inilah yang dinamakan urutan
alamiah. Menurut hipotesis ini, ada kemampuanan struktur gramatikal bahasa anak
berada pada urutan yang dapat diramalkan. Urutan itu merupakan hasil dari strategi
pemrosesan yang sifatnya universal.
Monitor adalah alat atau sarana yang digunakan oleh pembelajar untuk
menyunting performansi bahasanya. Monitor ini bekerja menggunakan pengetahuan
pembelajar atau kompeLl~tensi yang dipelajari (leamed competence) dan
memodifkasi ujaran yang diturunkan dari pengetahuan kemampuanan atau
kompetensi yang diperoleh (acquired competence). Menurut Krashen, proses
memonitor ini terjadi sebelum dan sesudah tuturan berlangsung. Seperti telah
dikemukakan pada modul 5, ada tiga kondisi yang mendukung pengoperasian
monitor: kecukupan waktu, fokus harus pada bentuk dan makna, serta penutur
harus mengetahui kaidah.
Hipotesis masukan bertentangan dengan pendekatan pedagogis pembelajaran
B2 dan bahasa asing pada umumnya. Dalam pengajaran, pelatihan struktur diajarkan
pertama kali baru kemudian praktik berkomunikasi. Akan tetapi, hipotesis masukan
menyatakan bahwa seorang anak memperoleh B2 dengan langkah awal menjajagi
makna baru kemudian memperoleh struktur. Secara keseluruhan, ada empat
hipotesis:
1. Masukan terjadi pada proses kemampuanan, dan sudah tidak terjadi proses
pembelajaran
2. Kemampuanan terjadi apabila seseorang memahami masukan yang
mengandung struktur (hanya) setingkat lebih tinggi daripada struktur yang
telah dimilikinya (i+1)
3. Bila komunikasi berhasil, i+1 tersaji secara otomatis
4. Kemampuan memproduksi muncul secara langsung, tidak melalui diajarkan.
Masukan akan menjadi masukan yang terserap (intake) bila masukan itu
102
Dasar-dasar Psikolinguistik
i+1. Bila masukan itu i+10 pembelajar akan mendapatkan kesulitan dan dapat
menimbulkan frustasi. Sebaliknya, bila masukan itu i+0 atau i‑1, pembelajar tidak
terangsang dan dapat menimbulkan rasa bosan (Baradja, 1990: 6).
Hipotesis saringan afektif menyatakan bahwa faktor sikap memegang peran
penting dalam kemampuanan B2. Dulay & Burt (1977) dalam Baradja (1990:54)
menyatakan bahwa sikap yang optimal membuat flter membuka lebih lebar dan
masukan akan mengenai sasaran lebih mendalam. Masukan akan efektif bila,
(1) pembelajar mempunyai sikap yang benar dan (2) guru berhasil menciptakan
atmosfer kelas yang bebas dari perasaan cemas.
Konsistensi metode ini pada kondisi kealamiahan tampak dari teknik yang
dikembangkan pengajar yang memancing pembelajar mengembangkan aktivitas
kemampuanan, bukan pembelajaran. Aktivitas itu, misainya, (a) afektif humanistik,
(b) bersifat memecahkan masalah, (c) berbentuk permainan, dan (d) berorientasi
pada isi masalah. Aktivitas afektif-humanistik dikembangkan agar dapat melibatkan
perasaan, pendapat, keinginan, reaksi, ide dari siswa; sedangkan pemecahan
masalah dikembangkan agar siswa dapat mencari jawaban situasional yang
benar. Bentuk permainan tidak boleh dianggap iseng atau selingan, tetapi harus
direncanakan dengan baik agar mendukung kemampuanan. Aktivitas berorientasi
pada isi menekankan subjek materi yang memang diperlukan oleh siswa.
Untuk mengembangkan komprehensi, salah satu yang dapat dipakai adalah
situasi kelas. Apabila pengajar menginginkan siswa mengembangkan komprehensi
tentang wama dan ukuran, masukan untuk memperkuat komprehensi dapat
dilakukan dengan cara berikut.
a) “Siapa namamu?” (sambil menunjuk salah satu siswa di kelas. Setelah
mendapatkan jawaban, pengajar meneruskan).
b) “Anak-anak, lihat Aimmatu Rasyida. Ia memiliki rambut panjang dan hitam.
Rambutnya benar-benar hitam dan panjang. Rambutnya tidak pendek,
tetapi panjang.” (sambil memberikan peragaan yang bisa memberikan arti
dari kalimat atau kata-kata yang dipakai). Pelatihan komprehensi ini bisa
diteruskan, misalnya, dengan
c) “Siapa nama gadis yang berambut panjang dan hitam itu?”
Proses seperti di atas diulang terus-menerus untuk memberikan masukan
pada pembelajar tentang berbagai benda, sifat, wama, ukuran dan sebagainya.
Yang perlu diperhatikan adalah bahwa penambahan materi dilakukan dengan mem-
perhatikan prinsip hipotesis masukan, i+1.
103
Dasar-dasar Psikolinguistik
Bila sudah cukup memberikan masukan ujaran dengan sendirinya akan muncul.
Pancingan pengajar hendaknya disusun agar respon lisan siswa bergerak dari yang
sederhana menu)’u yang kompleks. Urutan itu, misalnya, (a) pertanyaan yatidak,
(b) pertanyaan dan-atau, (c) jawaban dengan satu atau dua kata, (d) kalimat bebas,
(e) dialog terbuka, dan (f) wawancara/dialog khusus.
2. Metode Respon Fisik Total
Pertama dikembangkan oleh seorang psikolog dari San Jose State College, Amerika
Serikat, James J. Asher (1966). Landasan PsikoLinguistik metode ini adalah:
1. Asimilasi informasi dan keterampilan bisa ditingkatkan secara signifkan apabila
kita memanfaatkan sistem sensori kinestetik. Hal ini dikaitkan dengan fakta
bahwa dalan memperoleh bahasanya sendir-i anak kecil lebih banyak dihidangi
dengan ujaran‑ujaran yang lebih memerlukan tanggapan fsik daripada macam
ujaran yang lain.
2. Keterampilan komprehensi harus jauh-jauh lebih dulu dikuasai sebelum
orang belajar berbicara (produksi). Implikasinya, siswa diberi kesempatan
seluas-luasnya untuk mematangkan keterampilan komprehensinya sebelum
mereka diberi tugas ekspresi.
3. Karena arti kata dikemukakan dalam bentuk aktivitas fsik, tidak diperlukan
terjemahan ke dalam bahasa pembelajar.
4. Dalam metode ini, pembelajar tidak diberi pekerjaan rumah, meskipun tidak
dilarang. Bahkan, koreksi atau pembetulan hanya dilakukan pada saat dan
dengan cara yang tepat. Hal ini didasarkan pada anggapan bahwa kesalahan
merupakan gejala yang wajar bagi pembelajar, pekerjaan rumah dan koreksi
yang tidak tepat hanya memberikan beban tambahan kepada pembelajar.
Sesuai dengan teori belajar bahasa yang mendasarinya, kaitan antara gerak
tubuh dan penguasaan bahasa menjadi fokus dalam pemilihan teknik pembelajaran
yang dikembangkan. Situasi kelas dapat dijadikan media pembelajaran, tetapi yang
ideal, metode ini mempersyaratkan kelas yang luas yang dapat diubah-ubah sesuai
dengan situasi yang sedang diperagakan. Jumlah siswa, idealnya, relatif kecil,
20-25 orang. Faktor umur tidak ada batasan, bisa untuk anak-anak hingga orang
dewasa. Asher (dalam Dardjowidjojo, 1992) mengemukakan, “Kebanyakan, kalau
tidak semua, ftur gramatik dalam bahasa dapat disajikan dalam kalimat imperatif.”
Implikasinya hampir semua bahan pelajaran disajikan dalam kalimat perintah.
Contoh teknik pembelajaran metode ini dapat dicermati dari teknik yang telah
dilakukan Asher. Untuk mengajarkan kata abstrak pemerintahan, keadilan, dan
gaji dibuatlah kartu kecil (fash card). Kosakata abstrak tersebut ditulis pada kartu
10+
Dasar-dasar Psikolinguistik
dengan huruf yang sesuai, kemudian di balik kartu diberi arti katanya dalam bentuk
terjemahan. Cara pengajarannya ialah dengan meminta pembelajar memberikan
kartu tersebut pada kawannya.
“Billa, berikan pemerintahan kepada Heru! Heru, terima dan letakkan
pemerintahan di kepalamu dan berikan gaji padaku! Anas, tempatkan keadilan di
atas buku merah itu, kemudian ambillah gaji dariku dan berikan pada Rasyida!”
3. Metode Sugestopedia
Dikembangkan pertama oleh Georgi Lazanov (1975), dokter dan psikiatris di
Bulgaria. Metode ini didasari oleh beberapa prinsip PsikoLinguistik berikut.
1. Manusia bisa diarahkan untuk melakukan sesuatu dengan diberikan sugesti.
Dalam proses pemberian sugesti ini, pikiran harus tenang, santai, dan terbuka
sehingga bahanbahan yang merangsang saraf penerimaan bisa dengan mudah
diterima dan dipertahankan untuk jangka waktu yang lama.
2. Pada saat pelajaran akan dimulai, siswa dipersilakan yoga terlebih dahulu
untuk menghimpun kemampuan hipermnestik (hypermnestic abiities), yakni
kemampuan supermemory yang luar biasa.
3. Ruang diatur agar memberikan atmosfer belajar yang baik: kursi enak diduduki,
mudah diatur supaya santai, lampu agak redup, serta diiringi musik yang sesuai
dengan jiwa dan bahan yang diberikan.
4. Menolak program laboratorium serta tidak percaya pada latihan-latihan
struktural yang ketat. Latihan dalam bentuk penubian (drill) yang mekanistik
tidak akan mendatangkan hasil yang baik.
5. Umumnya pelajaran disampaikan dalam bentuk dialog yang sangat panjang.
Dialog itu memiliki ciri (a) penekanan pada kosakata dan isi, (b) dasar pembuatan
dialog adalah peristiwa hidup yang riel, (c) harus secara emosional relevan,
(d) memiliki kegunaan praktis, dan (e) kata-kata baru digarisbawahi dan diberi
transkripsi fonetis pelafalannya.
Sehubungan prinsip santai yang diyakini dapat memberikan kekuatan memori
yang luar biasa, di samping itu, suasana kelas, penguatan reinforcement—yang
dalam metode ini dinamai seance—mendapatkan perhatian khusus. Tiap
pertemuan, alokasi waktu dibagi menjadi tiga bagian. Bagian pertama dipakai
untuk mengulang materi sebelumnya.
Pengulangan materi ini dilakukan dalam bentuk percakapan, permainan,
sketsa, dan bermain peran (action) Jika siswa membuat kesalahan, pembetulan
dilakukan dengan cara hatihati agar siswa lebih terdorong ke segi yang positif.
105
Dasar-dasar Psikolinguistik
Praktik pelafalan bunyi dan penyebutan nama yang sulit dilakukan pada bagian
ini.
Pada bagian kedua, bahan baru diberikan dalam bentuk dialog sebagaimana
cara tradisional. Materi dialog dibuat menarik, relevan, riel, dan dipergunakan sesuai
dengan isinya. Bagian ketiga merupakan ciri khas metode sugestopedia ini, yaitu
pemberian seance. Pada bagian ini pembelajar menyantaikan diri dengan duduk yang
dinamakan savasana. Kegiatan ini terdiri atas dua macam, aktif dan pasif, selama satu
jam. Dalam kegiatan aktif, pembelajar melakukan kontrol terhadap pernafasannya
dengan ritme: 2 detik pertama tarik nafas, 4 detik kemudian untuk tahan nafas,
serta 2 detik terakhir untuk istirahat. Proses ini diulang sekitar 25 menit. Pada 2
detik pertama, pengajar menyampaikan bahan dalam bentuk B1 agar pembelajar
dengan mudah berpikir. Pada 4 detik kedua, pengajar menyampaikan bahan dalam
bentuk B2. Dua menit terakhir digunakan istirahat oleh pembelajar. Siklus itu
diulang terus. Selanjutnya dalam kegiatan pasif yang berlangsung 20-25 menit,
pembelajar mendengarkan musik klasik yang kaya ornamentasi dan improvisasi.
Tahap ini disebut konser. Dalam mata terpejam, pembelajar memeditasikan bahan
yang diperdengarkan. Konser diakhiri dengan seruling yang cepat dan gembira
sehingga tergugahlah para pembelajar dari meditasi masing-masing.
I. MANFAAT PSIKOLINGUISTIK DALAM PEMBELAJARAN KETERAMPILAN
BERBAHASA
Studi Psikoinguistik telah berhasil mencerahkan hubungan bahasa dengan
proses mental pada saat proses resepsi dan produksi bahasa terjadi. Proses resepsi
meliputi aktivitas menyimak dan membaca; sedangkan proses produksi meliputi
aktivitas berbicara dan menulis. Keempat aktivitas tersebut sering disebut empat
keterampilan berbahasa. Manfaat berbagai temuan studi Psikolinguistik terhadap
pembelajaran keempat aktivitas tersebut dikemukakan pada kegiatan belajar ini.
Uraian ini didasarkan pada pendapat Sumadi (1995) . Secara praktis, manfaat itu
dikaitkan dengan kurikulum pembelajaran bahasa Indonesia tahun 1994.
a) Teori Pemahaman
Ada dua pendekatan dalam pemahaman (comprehension) yaitu pendekatan
sintaktik dan pendekatan semantik. Melalui pendekatan sintaktik, pemahaman
tersebut dilakukan dengan pertama-tama mendasarkan diri pada struktur kalimat.
Pemahaman dilakukan dengan mengenali bunyi, kata, dan maujud yang terdapat
dalam kalimat untuk menangkap makna pernyataan yang terkandung dalam kalimat
tersebut. Pemahaman dengan pendekatan semantik berarti bahwa pemahaman
tersebut dilakukan dengan memberikan penafsiran makna pernyataan kalimat yang
diterimanya berdasarkan konteks, fakta, dan fungsi, baru kemudian mengidentifkasi
bunyi, kata, dan konstituen yang mendukung penafsiran tersebut. Menurut
106
Dasar-dasar Psikolinguistik
pendekatan ini, makna tidaklah “memancar” dari teks, melainkan -I’diberikan”
oleh penyimak/pembaca sesuai dengan skemata yang dimilikinya (Hamied, 1995).
Kedua pendekatan tersebut pada praktiknya dapat digunakan secara bersamaan.
Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam kurikulum bidang studi bahasa
Indonesia 1994, misalnya, aspek pemahaman harus diajarkan dengan menggunakan
pendekatan komunikatif. Hal ini berarti bahwa pengajaran pemahaman harus
dilakukan dalam bentuk pemahaman ujaran yang alamiah, yaitu bacaan yang
digunakan dalam peristiwa komunikasi yang sesungguhnya. Selanjutnya, guru
menjelaskan proses pemahaman dari pendekatan sintaktik dan semantik secara
rinci proses dan hasil yang diperolehnya sehingga menemukan makna proposisi
tertentu. Penggunaan kedua pendekatan tersebut selanjutnya dipadukan untuk
meyakinkan kebenaran proposisi yang diperolehnya. Jika hasilnya sama, kita
semakin yakin kebenaran makna dari pernyataan yang ditemukan. Jika hasilnya
berbeda, dibahas selanjutnya mengapa berbeda. Demikian seterusnya sehingga
ditemukan pendekatan yang cocok sesuai dengan siswa.
Untuk mendukung pendekatan keterampilan proses dan cara belajar siswa
aktif yang dikehendaki dalam kurikulum 1994, tahapan pengajaran berikutnya
adalah pemberian tugas. Pemberian tugas dimulai dari mencari “teks” lisan atau
tulis dengan tema tertentu, selanjutnya siswa ditugasi untuk memahami proposisi
yang terkandung di dalamnya dengan pendekatan yang sudah diterimanya. Tugas
.4ni dapat dilakukan secara individual maupun kelompok. Hasil pengerjaan tugas
tersebut selanjutnya dilaporkan dan dibahas dalam diskusi kelas sehingga melibatkan
beberapa aspek keterampilan menuliTatau kemahiran mengarang. Sedangkan
pelaksanaan diskusi dalam kelas tentunya melibatkan aspek keterampilan menyimak
dan berbicara. Pengajaran pemahaman yang demikian itu menunjukkan sumbangan
Psikolinguistik terhadap pengajaran pemahaman bahasa Indonesia. Namun, dalam
kurikulum 1994 bidang studi bahasa Indonesia, sumbangan Psikolinguistik tersebut
tidak disebutkan secara ekplisit.
b) Teori Mendengarkan Selektif
Suatu fenomena yang merupakan penjelajahan khusus terhadap teori
persepsi ujaran adalah cocktail party phenomenon (fenomena pesta minum) Dalam
teori ini dibayangkan seseorang yang berbicara kepada orang lain dalam situasi
pesta. yang sangat ramai, ternyata orang yang diajak bicara tersebut masih dapat
memahami kalimat-kalimat yang digunakan mitra bicaranya. Ini terjadi karena
pendengar melakukan kegiatan mendengarkan selektif.
Teori di atas berguna dalam pengajaran berbicara dan menyimak yang dilakukan
secara terintegrasi. Pada kenyataan berbahasa Indonesia, kita sering berbicara
dan menyimak dalam situasi gaduh seperti dalam kendaraan sehingga deru mesin
107
Dasar-dasar Psikolinguistik
kendaraan tersebut sangat mengganggu, dalam pesta atau rapat yang sangat banyak
pengunjungnya, dan sebagainya. Dalam kondisi seperti itu, kita sebagai pendengar
harus menggunakan teori mendengarkan secara selektif agar terus dapat mengikuti
pembicara. Begitulah komunikasi dengan bahasa yang sesungguhnya di masyarakat.
Oleh sebab itu, pengajaran bahasa Indonesia dengan pendekatan komunikatif
harus menciptakan pengajaran yang mencerminkan penggunaan bahasa yang
sesungguhnya dalam masyarakat. Hal ini perlu bagi pembelajar, karena kemampuan
menyimak pembelajar perlu dilatih, termasuk kemampuan menyimak selektif atau
kemampuan mendengarkan selektif, agar kemampuan mendengarkan pembelajar
tersebut bertambah baik.
Teori produksi bermanfaat dalam mengajarkan berbicara dan menulis.
Teori ini menyatakan bahwa produksi bahasa melibatkan dua aktivitas utama,
yaitu perencanaan dan pelaksanaan. Dalam berbicara, misalnya, seorang penutur
terlebih dahulu merencanakan bagaimana dia bertutur untuk mempengaruhi mental
pendengarnya. Kemudian, ia melaksanakannya.
Dengan mengeluarkan segmen bunyi, kata, frasa, dan kalimat. Secara garis
besar, proses ini terdiri atas (1) rencana wacana, yaitu si penutur memutuskan wacana
apa yang akan dihasilkannya, (2) rencana kalimat, yaitu si penutur memutuskan
tindak ujar apa yang akan digunakan, mana yang given dan mana yang new, apakah
disampaikan secara langsung atau tidak, (3) rencana konstituen, yaitu si penutur
memilih bunyi, kata, frasa, idiom, beserta urutannya, (4) program artikulasi, yaitu
si penutur menyimpan bunyi, kata, frasa, idiom, beserta urutannya tersebut dalam
memori lengkap dengan segmen fonetisnya, dan (5) artikulasi, yaitu si penutur
mengaktifkan otot-otot artikulatori untuk menghasilkan program artikulasi yang
telah disusun tadi.
Langkah-langkah produksi ujaran yang dikemukakan di atas perlu diajarkan
kepada siswa untuk menghasilkan produksi ujaran yang ideal seperti yang
dikehendakai kurikulum 1994 bidang studi bahasa Indonesia. Betapapun seseorang
berbicara secara spontan, ia harus melakukannya dengan langkah-langkah
yang sistematis, harus direncanakan secara matang, agar produk ujaran yang
dihasilkannya ideal sehingga proposisi yang ingin disampaikan kepada pendengamya
dapat tersampaikan dengan baik. Hal ini berlaku juga untuk produksi bahasa tulis,
hanya dengan wujud yang agak berbeda karena dalam memproduksi bahasa tulis
tersedia cukup waktu untuk berpikir dan mengoreksi hasil tulisannya.
c) Teori Penyangkalan
Penyangkalan atau denial merupakan bentuk pernyataan khusus. Penyangkalan
seperti subposisi dengan pembatalannya merupakan satu kesatuan. Penyangkalan
membiarkan informasi lama dan menegaskan informasi baru. Misalnya, “Ingat,
108
Dasar-dasar Psikolinguistik
kemarin ketika saya berkata kepada Anda adalah John yang memukul Bill. Baiklah,
saya salah.” Dalam kalimat yang kedua, terdapat pernyataan bahwa Adalah John yang
memukul Bill tidak benar. Lalu apa yang ingin dibatalkan? Apakah John melakukan
sesuatu, tetapi bukan memukul Bill? Apakah John memukul seseorang, tetapi bukan
Bill? Apakah sesuatu terjadi, tetapi bukan pemukulan Bill oleh John? Dalam per-
nyataan itu penutur ingin menyatakan given information bahwa X memukul Bill
adalah benar dan membatalkankan new information bahwa X adalah John.
Bentuk-bentuk penyangkalan beserta penafsirannya sepeti itu tepat
diajarkan kepada pembelajar bahasa Indonesia sesuai dengan kurikulum
1994. Hal ini sesuai dengan pendekatan komunikatif yang digunakannya, pembelajar
harus diajak untuk memahami dan menggunakan kalimat-kalimat dalam latar
komunikasi yang sesungguhnya.
Dalam peristiwa komunikasi seperti itu, tentu tidak disangkal lagi
penggunaan kalimat-kalimat yang beberapa di antaranya adalah kalimat
penyangkalan.Oleh karena itu, guru perlu menjelaskan pembentukannya,
pemahamannya, serta penggunaannya dengan teori penyangkalan.
d) Teori Ambiguitas
Pada dasarnya terdapat dua teori ambiguitas, yaitu teori garden path dan
teori many meanings (Sumadi, 1994)
1. Teori garden path menyatakan bahwa manusia tidak menganggap suatu
kalimat sebagai ambigu karena hanya ada satu penafsiran terhadapnya.
Sedangkan teori meanings menyatakan bahwa pendengar membuat dua
atau lebih tafsiran yang berbeda untuk setiap kalimat ambigu dan segera
memutuskannya mana yang benar berdasarkan konteks. Di samping itu,
ada teori no meaning yang menyatakan bahwa pendengar mula-mula tidak
memberikan tafsiran apa-apa terhadap kalimat, tetapi menunggu sampai
konteks menentukan sendiri tafsiran makna yang tepat.
2. Kedua teori tersebut, yaitu teori garden path dan teori many meanings
selanjutnya bergabung menjadi teori mixed. Teori ini menyatakan (1)
ketika pendengar menjumpai konstruksi yang ambigu, mereka memberikan
penafsiran ganda.
3. dengan bantuan konteks, mereka memilih tafsiran yang paling tepat, (3) kalau
keambiguan belum juga terpecahkan, mereka memilih untuk berpedoman
pada satu tafsiran saja, dan (4) jika konteks yang lebih luas menolak tafsiran
yang telah dipilih, mereka melihat kembali struktur lahirnya dan mem-
berikan tafsiran baru. yang lebih sesuai.
109
Dasar-dasar Psikolinguistik
Dalam penggunaan bahasa sering dijumpai penggunaan kalimat-kalimat yang
ambigu. Dengan demikian, pengajaran bahasa Indonesia yang berpedoman pada
kurikulum 1994 yang menggunakan pendekatan komunikatif juga harus mengangkat
bahan ajar yang berapa di antaranya berupa kalimat-kalimat yang ambigu.
Selanjutnya, guru berusaha untuk mengajak pembelajar memahami dan berlatih
membuat kalimat-kalimat ambigu. tersebut agar pada saat diperlukan pembelajar
sudah terbiasa menggunakannya. Dikatakan pada saat diperlukan, karena memang
kalimat-kalimat ambigu itu pada saat tertentu harus digunakan. Kalimat ambigu
tidak harus dihindari. Misalnya, pada saat memimpin rapat dan pada rapat
tersebut muncul pendapat-pendapat yang sulit dipertemukan, seorang pemimpin
rapat akan lebih baik menggunakan kalimat ambigu. “Pendapat Saudara kami
pertimbangkan”. Apakah pendapat tersebut akan digunakan? Belum tentu. Karena
pembelajar bahasa Indonesia nanti akan terjun ke masyarakat dan kemungkinan
juga akan menghadapi situasi seperti itu, maka pengajaran bahasa Indonesia yang
baik juga harus memberikan sejumlah bekal, termasuk penguasaan kalimat-kalimat
ambigu. tersebut. Bagaimana guru mengajarkannya, bisa menggunakan teori yang
disebutkan di atas.
e) Teori Fitur Pembeda Bunyi (Features Distingtif)
Teori ini menyatakan bahwa setiap bunyi mempunyai sejumlah ftur sebagai
pembeda bunyi. Apakah bunyi itu konsonantal, apakah bunyi itu vocal, apakah
bunyi itu anterior, apakah bunyi itu coronal, apakah bunyi itu voice, apakah bunyi
itu nasal, apakah bunyi itu strident, dan apakah bunyi itu contonuart? Hasil analisis
itu akan menghasilkan ftur bunyi [b] sebagai pembeda dengan bunyibunyi yang
lain.
Teori tersebut bermanfaat untuk mengajarkan bunyi bahasa Indonesia.
Beberapa bunyi dalam bahasa Indonesia sangat mirip, sehingga kedengarannya
sama. Padahal bunyibunyi tersebut sebenarnya berbeda. Misalnya, bunyi [f] dan
[v], bunyi [s] dan [sy]. Guru akan dapat mengajarkan bunyibunyi tersebut dengan
menggunakan ftur pembeda bunyi. Pengajaran bunyi seperti itu diperlukan untuk
menjelaskan pemakaian bunyi dalam peristiwa komunikasi yang hampir sama tetapi
sebenarnya berbeda.
f) Teori Kontinuitas
Teori kontinuitas menyatakan bahwa penguasaan segmen bahasa berhubungan
langsung dengan segmen bahasa yang sudah dikuasai. Teori ini bermanfaat dalam
pengajaran bahasa Indonesia sesuai dengan kurikulum 1994. Dalam pengajaran
kalimat, misalnya, terlebih dahulu diajarkan kalimat-kaliat sederhana dan
selanjutnya diajarkan kalimat-kalimat luas yang terdiri atas dua klausa, tiga klausa,
empat klausa, dan seterusnya. Teori ini pula yang mendasari dipakainya pendekatan
110
Dasar-dasar Psikolinguistik
spiral dan meninggalkan pendekatan blok sejak kurikulum 1984 diberlakukan.
Untuk merealisasikan penggunaan pendekatan komunikatif, tematik dan
integratif, serta pendekatan keterampilan proses dan cara belajar siswa aktif,
pengajaran kalimat bahasa Indonesia dilakukan dengan memberikan tugas
kepada siswa. Siswa ditugaskan untuk mengamati dan mencatat kalmat-kalimat
yang digunakan penutur dalam peristiwa komunikasi dengan tema tertentu.
Kalimat-kalimat yang sudah diperoleh selanjutnya dipilah-pilah berdasarkan jumlah
klausanya dan hasilnya dilaporkan secara tertulis untuk selanjutnya digunakan
sebagai bahan diskusi kelas. Selanjutnya, pembelajar ditugasi bermain peran
dengan menggunakan kalimat-kalimat tertentu, misalnya, menggunakan kalimat
yang terdiri atas satu klausa sampai tiga klausa. Dengan demikian, pengajaran
kalimat dapat dilakukan secara lebih mendalam sehingga hasilnya diharapkan lebih
baik.
g) Teori Direktif dan Komisif
Grimm (dalam Clark 1977) menemukan bahwa anak lima tahun sudah dapat
meminta, menyuruh, dan melarang seseorang untuk melakukan sesuatu. Namun,
masih sulit mengijinkan seseorang atau membuat tindak ujar komisif. Pada usia
tujuh tahun, anak sudah dapat menggunakan tindak ujar meminta, memerintah,
melarang, dan mengijinkan, tetapi masih sulit membuat janji. Dari penelitian
tersebut tampaknya tindak direktif diperoleh anak lebih awal daripada tindak
komisif, karena tindak komisi meletakkan kewajiban pada penutur itu sendiri.
Pengajaran bahasa Indonesia berdasarkan kurikulum 1994 mewajibkan guru
mengajarkan dan mengajak pembelajar untuk memahami dan menggunakan
kalimat-kalimat sebagai tindak ujar. Dalam pengajaran bahasa seperti itu, perlu
dipikirkan tindak ujar apa yang perlu diajarkan terlebih dahulu dan tindak ujar apa
yang perlu diajarkan kemudian. Sebagai contoh, hasil penelitian Grimm tersebut
dapat diterapkan untuk pengajaran bahasa Indonesia di sekolah dasar. Tindak
ujar direktif sebaiknya diajarkan terlebih dahulu, sedangkan tindak ujar komisif
diajarkan kemudian.
111
Dasar-dasar Psikolinguistik
BAB 4
A. Defnisi Kelainan Bicara dan Bahasa
Kelainan bicara dan/atau bahasa adalah adanya masalah dalam komunikasi dan
bagian-bagian yang berhubungan dengannya seperti fungsi organ bicara.
Keterlambatan dan kelainan mungkin bervariasi dari yang ringan atau tidak ada
pengaruhnya berhadap kehidupan sehari-hari dan sosialisasi, sampai yang tidak
mampu untuk mengeluarkan suara atau memahami dan mempergunakan bahasa.
Hanya sebagian kecil anak-anak dengan kelainan bicara dan bahasa yang tergolong
sangat berat. Bagaimanapun, karena pentingnya bahasa dan keterampilan
berkomunikasi dalam kehidupan anak-anak, baik ringan atau sedang, kelainan
atau gangguannya dapat berpengaruh terhadap seluruh aspek kehidupan. Kadang-
kadang mereka terisolasi dari teman-temannya dan lingkungan pendidikannya.
Kelainan komunikasi dan bahasa juga dapat timbul sebagai dampak dari adanya
kelainan kognitif, neurologis, dan fsik.
Defnisi yang dikeluarkan oleh IDEA (the Individuals with Disabilities Education
Act) tentang anak-anak dengan kesulitan bahasa dan bicara adalah sebagai berikut:
“Anak‑anak termasuk kategori ini apabila mereka mempunyai kelainan komunikav
seperti gagap, kelainan artikulasi, kelainan bahasa atau kelainan suara, yang
secar_ nyata berpengaruh terhadap kinerja pendidikan mereka”. The American
Speech‑Language‑Hearing Association (1993) mendefnisikan kelainan komunikasi
sebagai “adanya kelainan dengan menunjukkan ketidakmampuan menerima,
menyampaikan, memproses, dan memahami konsep-konsep atau simbol-simbol
verbal, nonverbal, dan gambar”. Kelainan komunikasi ini mungkin muncul
dengan jelas pada proses mendengar, berbahasa, dan/atau berbicara.
B. Penyebab Terjadinya Kelainan Bicara dan Bahasa
Penyebab kelainan bahasa dan bicara dapat diakibatkan oleh berbagai
macam. Bisa dari segi fungsional atau organik. Penyebab fungsional, seperti stres,
tidak ada dasar kerusakan secara fsik. Kelainan organik, seperti bibir sumbing,
dapat dihubungkan dengan kelainan fsiologis. Kelainan bicara dan bahasa bisa
Anak-anak dengan Kelainan
Bicara dan Bahasa
112
Dasar-dasar Psikolinguistik
diperoleh sebelum lahir, pada saat perkembangan atau diperoleh kemudian. Kelainan
sejak lahir adalah kelainan yang terjadi ketika bayi masih di dalam kandungan;
kelainan pada saat perkembangan adalah pada usia prasekolah. Kelainan yang
diperoleh kemudian biasanya sebagai akibat dari kecelakaan, penyakit, atau faktor
lingkungan lainnya; kebanyakan hal itu terjadi pada masa anak-anak dengan apa
yang disebut aphasia, yaitu adanya kehilangan atau kerusakan pada fungsi-
fungsi bahasa. Faktor-faktor yang berhubungan dengan penyebab kelainan pada
saat perkembangan kebanyakan tidak diketahui, tetapi kemungkinan meliputi
disfungsi otak atau dampak dari hilangnya pendengaran atau autisme. Faktor-
faktor tersebut sangat penting implikasinya dalam prognosis dan pemberian
layanan. Kelainan bicara dan bahasa dapat juga diklasifkan berdasarkan usia
terjadinya kelainan, berat ringannya, dan karakteristik perilaku dari kelainan
sebagai gejala.
Penyebab kelainan komunikasi adalah sangat kompleks. Meskipun kebanyakan
anak-anak dievaluasi dalam konteks sistem pendidikan mempunyai kelainan
komunikasi fungsional, tetapi pengenalan faktor-faktor penyebab lainnya yang
bersifat organik sangat penting diketahui oleh para guru. Penyebab dapat termasuk
di dalamnya ketidaknormalan sebelum lahir, kecelakaan prenatal, tumor, dan masalah
dengan sistem syaraf atau otot, otak, atau mekanisme bicara itu sendiri. Pengaruh dari
agen yang mempengaruhi embrio atau janin, termasuk sinar X, virus, obat-obatan,
dan racun lingkungan dapat juga menyebabkan kelainan yang dibawa sejak lahir.
Dalam enam minggu pertama sampai duabelas minggu kehidupan janin, banyak
organ tubuh sedang dibentuk. Apabila ada agen yang merusak satu organ, maka dapat
berpengaruh terhadap berbagai sistem perkembangan secara terus menerus. Contoh
untuk agen seperti itu adalah rubella (German measles). Ketika terjadi kontraksi
selama tiga bulan pertama dari kehamilan, agen yang mempengaruhi janin ini dapat
menyebabkan masalah congenital yang majemuk seperti kelainan jantung, katarak,
ketunagrahitaan, microchepalus, kecebolan, ketunarunguan, dan berbagai patologi
bicara dan bahasa secara bersamaan (Northern, 1996).
Masalah komunikasi yang diakibatkan oleh penyakit atau akibat kecelakaan
setelah lahir adalah kelainan yang diperoleh. Kecelakaan yang mengakibatkan luka
otak sebagai akibat dari kecelakaan ketika mengendarai sepeda motor merupakan
contoh dari kelainan yang diperoleh yang sering mempunyai implikasi negatif
terhadap kemampuan bicara dan bahasa. Meningitis, suatu penyakit yang
mengakibatkan adanya iritasi pada lapisan otak, biasanya secara umum berhubungan
dengan kelainan pediatrik. Komplikasi dari meningitis ini dapat mengakibatkan
ketunarunguan dan disertai dengan kurangnya komunikasi. Masalah bicara dan
bahasa yang diakibatkan karena sakit juga termasuk kelainan komunikasi
yang diperoleh.
113
Dasar-dasar Psikolinguistik
Artikulasi, kualitas suara, dan kefasihan dapat dipengaruhi oleh adanya
abnormalitas dalam pernafasan (aliran udara ke luar dan ke dalam paru-paru),
phonation (suara yang dihasilkan oleh larynx), dan resonansi suara (getaran di dalam
sistem vokal). Kelainan seperti ini sangat bervariasi dalam tingkatannya, dan dapat
terjadi secara tersendiri, bersama-sama dengan yang lain, atau hubungannya dengan
patologis bahasa lainnya. Neurofsiologi yang normal seperti adanya selaput dan otot yang
baik untuk pernafasan dan pengucapan, adalah sangat penting untuk keterampilan
bicara agar berkembang dengan baik. Adanya kelainan klinis berupa adanya hambatan
struktural dalam pengucapan termasuk di dalamnya bibir, gigi, gerakan lidah yang
terbatas, cleft Up, dan/atau cleft palate merupakan sejumlah sindrom yang sering
menandai malformasi depan kepala. Ketunarunguan, ketunagrahitaan, kesulitan
belajar, dan ketunalarasan juga secara umum sering dihubungkan dengan kelainan
komunikasi dan mempunyai implikasi terhadap perkembangan bahasa dan bicara.
C. Karakteristik Anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa
Bahasa, termasuk patologi yang menyertainya, secara garis besar dapat dibagi ke
dalam dua bentuk dasar, yaitu bahasa reseptif atau kemampuan memahami apa
yang dimaksud dalam komunikasi lisan, dan bahasa ekspresif atau kemampuan
memproduksi bahasa yang dapat dipahami oleh dan berarti bagi orang lain (Friend
& Bursuck, 2002). Anak-anak dengan kelainan bahasa mempunyai kesulitan dalam
mengekspresikan pikirannya atau memahami apa yang diucapkannya. Keterampilan
bahasa ekspresif dan kemungkinan kesulitan yang menyertainya, termasuk di
dalamnya tata bahasa, struktur kalimat, kefasihan, perbendaharaan kata, dan
pengulangan. Bahasa reseptif kekurangannya biasanya berhubungan dengan
menanggapi, mengabstraksikan, menghubungkan, dan menggali pemikiran. Seorang
siswa yang tidak mampu mengikuti perintah secara efisien di dalam kelasnya
mungkin dia mempunyai kelainan bahasa reseptif. Seorang siswa yang tidak mampu
berkomunikasi secara jelas karena tataba hasanya jelek, perbendaharaan katanya
kurang, atau masalah produksi seperti kelainan artikulasi dia termasuk mempunyai
kelainan bahasa ekspresif.
Anak-anak dengan kelainan bahasa sering menghadapi masalah baik dalam
bidang akademik maupun dunia yang lebih luas lagi. Beberapa karakteritsik yang
mungkin anda temukan pada anak dengan kelainan bahasa ekspresif dan reseptif
dapat dilihat pada tabel berikut.
11+
Dasar-dasar Psikolinguistik
1. Mempergunakan tatabahasa
dengan tidak tepat (“saya pergi
tidak ke sekolah”).
2. Kurangnya kemampuan
menggambarkan sesuatu secara
khusus (“ada sesuatu disana
yang tempatnya disana”).
3. Sering malu (“anda tahu, eh,
saya, eh, ingin, eh, se, eh....,
segelas, eh...., air”)
4. Melompat dari satu topik ke
topik yang lainnya (“bagaimana
cuaca hari ini? Baiklah, saya
akan makan dulu sudah lapar
sekali....”)
5. Mempunyai keterbatasan
perbendaharaan kata.
6. Mempunyai kesulitan
mempergunakan kata untuk
mengomunikasikan sesuatu.
7. Mempergunakan bahasa sosial
dengan jelek (tidak mampu
merubah bentuk komunikasi
yang sesuai dengan situasi
tertentu).
8. Takut bertanya, tidak tahu
pertanyaan apa yang akan
diajukan, atau tidak tahu
bagaimana bertanya suatu
pertanyaan
1. Mempergunakan tatabahasa
dengan tidak tepat (“saya pergi
tidak ke sekolah”).
2. Kurangnya kemampuan
menggambarkan sesuatu secara
khusus (“ada sesuatu disana
yang tempatnya disana”).
3. Sering malu (“anda tahu, eh,
saya, eh, ingin, eh, se, eh....,
segelas, eh...., air”)
4. Melompat dari satu topik ke
topik yang lainnya (“bagaimana
cuaca hari ini? Baiklah, saya
akan makan dulu sudah lapar
sekali....”)
5. Mempunyai keterbatasan
perbendaharaan kata.
6. Mempunyai kesulitan
mempergunakan kata untuk
mengomunikasikan sesuatu.
7. Mempergunakan bahasa sosial
dengan jelek (tidak mampu
merubah bentuk komunikasi
yang sesuai dengan situasi
tertentu).
8. Takut bertanya, tidak tahu
pertanyaan apa yang akan
diajukan, atau tidak tahu
bagaimana bertanya suatu
pertanyaan
Yang dapat diamati pada anak-anak
dengan kelainan Bahasa ekspresif dan reseptif
Masalah Bahasa Ekspresif Masalah Bahasa Reseptif
115
Dasar-dasar Psikolinguistik
9. Mengulang informasi yang
sama dalam komunikasi secara
terus menerus
10. Mempunyai kesulitan dalam
mendiskusikankonsep-konsep
abstrak, waktu, dan ruang.
11. Sering tidak cukup memberikan
informasikepada lawan
bicaranya (“kami mempunyai
masalah yang besar dengan
mereka” dengantidak
menjelaskan siapa yang
dimaksud kami dan mereka
tersebut.
9. Mengulang informasi yang sama
dalam komunikasi secara terus
menerus
10. Mempunyai kesulitan dalam
mendiskusikankonsep-konsep
abstrak, waktu, dan ruang.
11. Sering tidak cukup memberikan
informasikepada lawan
bicaranya (“kami mempunyai
masalah yang besar dengan
mereka” dengantidak
menjelaskan siapa yang
dimaksud kami dan mereka
tersebut.
Bagaimana seorang anak belajar bahasa? Untuk menjawab pertanyaan ini masih
terus dilakukan penelitian, dan banyak teori yang cukup kompleks di dalamnya.
Dimulai pada usia sebelum 2 tahun, besarannya selesai sebelum usia 4 tahun,
kebanyakan anak-anak mendapatkan bicara yang dapat difahami dan mempunyai
dasar perkembangan tatabahasa dewasa (McCormick, 2003). Bagaimanapun, ada
berbagai variabel penting dalam perkembangan bicara dan bahasa yang normal
pada anak-anak. Sebagai contoh, usia kepandaian mengucapkan berbagai macam
suara sangat bervariasi yang kebanyakan terjadi pada usia tiga tahun. Pada usia 8
tahun, sebenarnya, semua pengucapan suara secara nyata pada bahasa anak terjadi
dengan benar.
D. Pembelajaran bagi Anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa
Para siswa dengan kelainan bicara dan bahasa mungkin akan memperoleh
keuntungan dari intervensi akademik dan perilaku yang secara efektif diperuntukkan
bagi para siswa yang mempunyai masalah belajar dan perilaku, tetapi intervensi para
ahli tetap diperlukan. Beberapa siswa mungkin memerlukan terapi artikulasi,
sementara yang lainnya dibantu dengan mempergunakan alat bantu bicara dengan
benar, atau mungkin yang lainya akan lebih beruntung dengan adanya program
intensif yang dapat meningkatkan kesadaran fonem.
Sebagaimana telah dikemukakan sebelumnya, bahwa kelainan bicara dan
bahasa dapat berpengaruh terhadap prestasi dan perilaku siswa. Hubungan ini
116
Dasar-dasar Psikolinguistik
ditemukan oleh para ahli di sekolah, dan karena kondisi itu para ahli bicara/bahasa
secara bersama-sama bekerja dengan para guru kelas lainnya, guru khusus, atau
orang-orang lain yang menjamin semua siswa menerima bantuan komunikasi sedini
mungkin yang diperlukan untuk pengembangan yang krusial keterampilan bahasa
dan pengenalan huruf.
1. Layanan Bicara/Bahasa dan Pembelajaran Kemampuan Pengenalan
Huruf
Menurut the American Speech-Language-Hearing Association (Kamhi, 2003),
para ahli bicara/bahasa dapat menguatkan hubungan antara bahasa lisan dan
keterampilan pra pengenalan huruf, memberikan intervensi yang berhubungan
dengan kesadaran fonem dan ingatan, menganalisis penggunaan bahasa yang
ditemukan di dalam buku bacaan dan bahan-bahan sekolah lainnya serta media,
dan menganalisis bahasa siswa sehingga intervensi akan sesuai dengan kebutuha.”
anak. Para ahli bicara/bahasa dapat memainkan peran dalam melakuL--
pencegahan, intervensi dini, asesmen, terapi, pengembangan program. J_
berbagai dokumen yang dihasilkan. Mereka juga dapat membantu dengan
mendukung program pengenalan huruf baik pada tingkat daerah maupun pusat.
Para ahli bicara/bahasa harus berinisiatif untuk melakukan pembicaraan dengan
guru-guru untuk mendiskusikan kebutuhan siswa dan langkah-langkah untuk
intervensi. Dari semua itu, komunikasi yang jelas dan sering sangat diperlukan.
2. Komunikasi dengan Mempergunakan Teknologi
Kebanyakan siswa dengan kelainan bicara dan bahasa dapat dibantu banyak
dengan penggunaan teknologi (Lund & Light, 2001). Perangkat keras dan
perangkat lunak komputer, PDA (personal digital assistants), dan berbagai
pilihan lainnya yang dewasa ini tersedia melalui internet dapat membantu siswa
berkomunikasi secara efektif dan memperaktekan keterampilan-keterampilan
mereka dalam belajar.
Komunikasi augmentatif dan alternatif. Komunikasi augmentatif dan alternatif
berhubungan dengan strategi untuk mengkompensasikan keterbatasan komunikasi
individu. Komunikasi augmentatif dan alternatif ini biasanya dibagi ke dalam dua
bagian; tidak dengan mempergunakan alat bantu (mereka yang tidak memerlukan
penggunaan alat-alat atau bahan-bahan khusus, seperti bahasa isyarat), dan yang
memerlukan alat bantu (mereka yang mempunyai ketergantungan pada jenis alat
atau bahan). Salah satu contoh komunikasi dengan menggunakan alat dalam
komunikasi augmentatif dan alternatif ini adalah penggunaan papan. Alat bantu ini
menggunakan gambar, simbol, atau huruf cetak untuk memfasilitasi komunikasi
siswa, dan semua itu bisa dibuat dengan teknologi tinggi atau rendah. Contoh,
untuk siswa yang membutuhkan komunikasi secara sederhana, papan komunikasi
mungkin hanya berisi gambar-gambar kecil yang ditata bebrbentuk kolom dan
117
Dasar-dasar Psikolinguistik
baris di atas papan yang rata. Siswa menunjuk pada gambar yang tertera untuk
mengungkapkan keinginannya (contoh: “Saya ingin minum”, dengan menunjuk
pada gambar gelas, atau “saya lapar” dengan menunjuk pada gambar piring).
Papan komuikasi untuk siswa yang masih kecil mungkin sederhana, tetapi papan
komunikasi untuk remaja dan dewasa mungkin mengandung berbagai macam
simbol dan memungkinkan untuk dilakukan komunikasi yang lebih tinggi lagi.
Selain yang manual, ada juga bentuk papan komunikasi pada monitor komputer.
Apabila menggunakan layar sentuh maka ini harus disesuaikan dengan kebutuhan
siswa. Alat bantu lainnya adalah berbentuk perangkat lunak yang dapat
memperkirakan huruf. Bagi siswa yang mempunyai kesulitan menulis, perangkat
lunak ini dapat “menebak” huruf yang sedang ditulis anak, dengan menawarkan
beberapa saran dala satu daftar. Siswa dapat memilih atau menolak huruf yang
diinginkan. Perangkat lunak ini juga dapat mengeja secara benar, selain dapat
membantu keterampilan siswa dalam menggabungkan kata. Perangkat ini dapat
memperkirakan huruf apa yang ditulis siswa, dan siswa dapat memilihnya atau
menggantinya dengan huruf lain yang diinginkan. Penemuan sekarang ini yang
lebih canggih adalah dengan adanya pengembangan jenis perangkat lunak
berbentuk personal digital assistant (PDA) atau alat bantu digital personal.
Inovasi ini dapat membantu para dewasa berkelainan untuk melakukan komunikasi,
meskipun tanpa menggunakan suara cara ini dapat diterima di masyarakat.
Teknologi untuk praktik bahasa. Teknologi juga dapat membantu siswa untuk
mengembangkan keterampilannya. Mungkin Anda pernah mengamati siswa di sekolah
dasar menggunakan program komputer untuk mempraktikkan kemampuannya
tentang huruf dan suara. Dia mungkin telah belajar bagaimana membuat satu kata
dengan mengkombinasikan huruf-huruf. Teknologi seperti ini menjadi sesuatu yang
umum dan mempunyai makna bagi para siswa yang memerlukan praktik bicara
intensif dalam dasar-dasar bicara dan bahasa. Teknologi untuk siswa dengan kelainan
bicara dan bahasa terus dikembangkan. Di beberapa kelas, guru mempergunakan
microphone dan siswa duduk dekat dengan pengeras suara sehingga mereka dapat
mendengar dengan jelas suara guru ketika berbicara. Para ahli di sekolah hendaknya
selalu membantu siswa dalam berkomunikasi dan belajar, dan jika mereka bekerja
mempergunakan teknologi dengan siswa yang tidak dikenalnya, mereka hendaknya
mencari masukan dari para ahli sehingga dapat melakukan interaksi secara lebih baik
lagi dengan anak-anak dan menemukan permasalahan yang dihadalpinya. Mungkin
suatu waktu mereka harus memperhatikan secara terus menerus untuk meyakinkan
bahwa teknologi memang mendukung komunikasi siswa, bukan mengganggunya.

118
Dasar-dasar Psikolinguistik
Daftar Pustaka
Abdul Hamid, Fuad. 1987. Proses Belajar Mengajar Bahasa. Jakarta: Depdikbud.
Asher, James J. 1996. Learning Another Language Through Actions. Sky
Oaks Productions, Inc.
Asher, James J. 1994. Brainswitching – Practical Applications of the right ‑ left
brain. Sky Oaks Productions, Inc.
Bialystok, Ellen. 1980. “A Theoretical Model of Second Language Learning” dalam
Kenneth Croft (ed). Reading on English as a Second Language. Cambridge:
Winthrop Publishers Inc.
Brumft, Christopher. 1994. Communicative Methodology in Language Teaching.
Cambridge: Cambridge University Press.
Clarck, Herbert & Eve V. Clark. 1977. Psychology and Language: an Introduction to
Psycholinguistics. New York: Harcourt Brace Jovanovich, Inc.
Chomsky, Noam. 1957 a. Syntactic Structure. The Haque: Mouton.
Clark, H.H. dan Clark. 1977. Psychology and Language: An Introduction to
Psycholinguistics. New York: Harcourt Brace Jovanovich.
Dulay, Heidi, Marina Burt & Stephen D. Krashen. 1982. Language Two. Oxford:
Oxford University Press.
Ellis, Rod. 1984. Classroom Second Language Development. Oxford: Pergamon
Press.
Ellis, Rod. 1987. Understanding Second Language Acquisition. Oxford: Oxford
University Press.
Felix, Sascha W. 1977. “Perspective Orders of Acquisition in Child Language”. dalam
Lingua. Vol. 41 No. 2551.
Ferguson, C.A. dan Snow, C (ed). 1977. Talking to Children: Language Input and
Acquisition. New York: Cambridge University Press.
Fromkin, Victoria dan Robert Rodman. 1998. An Introduction to Language. Florida:
Harcourt Brace College Publishers.
Garcia, Eugene E. 1983. Early Childhood Bilingualism. Albuquerque: University of
New Mexico Press.
Hamied, Fuad Abdul. 1987. Proses Belajar Mengajar Bahasa. Jakarta: Depdikbud.
Klein, Wolfgang. 1986. Second Language Acquisition. Cambridge: Cambridge
University Press.
119
Dasar-dasar Psikolinguistik
Krashen, Stephen D. 1981. Second Language Acquisition and Second
Language Learning. Oxford New York: Pergamon Press.
Krashen, Stephen D. dan Terrell, Tracy D. 1983. The Natural Approach:
Language Acquisition in the Classroom. Oxford: Pergamon Press. .
Krashen, Stephen D. 1986. Principles and Practice in Second Language
Acquisition. Oxford: Pergamon Press.
Littlewood, W. 1984. Foreign and Second Language Learning: Language
Acquisition Research and Its Applications for the Classroom.
Cambridge: Cambridg University Press.
Simanjuntak, Mangantar. 1990. Psikolinguistik Perkembangan: Teori teori
Pemerolehan Fonologi. Jakarta: Gaya Media Pratama.
Newmeyer, Frederick J. (ed.). 1989. Linguistics: The Cambridge Survey
Book II Linguistic Theory: Extentions and Implications. Cambridge:
Cambridge University Press.
Parera, Jos Daniel. 1987. Linguistik Edukasional. Jakarta: Erlangga.
Pateda, Mansur. 1990. Aspek Aspek Psikolinguistik. Ende Flores: Nusa
Indah.
Purwo, Bambang Kaswanti (ed). 1990. PELLBA 3. Jakarta: Lembaga Bahasa
Unika Afma Jaya.
Scovel, Thomas. 1998. Psycholinguistics. Madrid: Oxford University
Press.Simanjuntak, Simanjuntak, Mangantar.1987. Pengantar
Psikolinguistik Modern. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka
Malaysia.
Slobin, Dan I. 1971. Psycholinguistics. Glenview: Scott Foresmen and Co.
(Diterjemahkan oleh Ton Ibrahim. 1991. Ilmu Psikolinguistik. Kuala
Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka)
Soenjono Dardjowijojo. 1996. “Lima Pendekatan Mutakhir dalam Pengajaran
Bahasa. Jakarta: Pelita Sinar Harapan.
Steinberg, Danny D. 1982. Psycholinguistic Language, Mind and World. New
York: Longman Group Ltd.
Stern, H.H. 1983. Fundamental Conceps of Language Teaching. London:
Oxford, University Press.
Subyakto Nababan, Sri Utari. 1992. Psikolinguistik Suatu Pengantar.
Jakarta: PT Gramedia.
Tarigan, Henry Guntur. 1988. Pengajaran Pemerolehan Bahasa. Bandung:
Angkasa.
120
Dasar-dasar Psikolinguistik

Katalog Dalam Terbitan Dasar- dasar Psikolinguistik
Universitas Pendidikan Indonesia Press VI, 120 Hlm: 17 X 25 cm: Gambar;Tabel. Cetakan-1, Februari 2009 ISBN 979378906-9

Dasar- dasar Psikolinguistik
Penulis: Kholid A. Harras Andika Dutha Bachari Editor Isi: Dadang Sudana Pewajah Sampul: Agus Dani Ramdani Pewajah Isi: Agus Dani Ramdani
ISBN 979378906-9

©Hak Pengarang dilindungi Undang-undang Dilarang memperbanyak sebagian maupun seluruh isi buku ini dalam bentuk apapun tanpa izin dari Penerbit. Pasal 44 (1) Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu, dipidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah). (2) Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta sebagai dimaksud dalam ayat (1), dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).

Diterbitkan dan dicetak oleh UPI PRESS atas kerja sama dengan Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FPBS Universitas Pendidikan Indonesia

ii

Dasar-dasar Psikolinguistik

Pengantar
Buku ini diterbitkan sebagai upaya untuk mengisi minimnya referensi dalam perkuliahan Psikolinguistik di Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, FPBS, UPI (Jurdiksatrasia). Psikolinguistik merupakan mata kuliah wajib yang diajarkan kepada mahasiswa di dua program studi yang ada di Jurdiksatrasia tersebut, yaitu Program Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Program Bahasa dan Sastra Indonesia. Selama ini, kebutuhan akan refernsi yang benar-benar sesuai dengan tujuan perkuliahan dirasakan sebagai sesuatu yang sangat mendesak. Oleh karena itu, penerbitan buku ini merupakan langkah awal yang diharapkan dapat memberikan konstribusi positif terhadap peningkatan kualitas perkuliahan Psikolinguistik di Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. Buku ini terdiri atas empat bab. Secara umum, buku ini memuat tentang konsep-konsep mendasar dalam kajian Psikolinguistik, seperti konsep mengenai proses berbahasa pada manusia, pemerolehan bahasa, pembelajaran bahasa, dan gangguan berbahasa pada manusia. Pengorganisasian bab pada buku ini didasarkan pada kebutuhan model perkuliahan di Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, FPBS, UPI. Dengan demikian, buku ini diharapkan dapat membantu mahasiswa dalam memahami Psikolinguistik dengan tepat. Namun demikian, tidak menutup kemungkinan buku ini dapat dimanfaatkan oleh mereka yang sedang berusaha memahami Psikolinguistik untuk berbagai kepentingan. Harapan besar penulis, tentu saja, buku ini dapat diterima dengan baik dan mendapat respon positif dari para pembaca. Perkembangan Psikolinguistik modern tentunya akan memunculkan daya paksa yang luar biasa besar bagi kami untuk merevisi buku ini dengan tambahan informasi yang terus diperbaharui. Semoga kami selalu diberi kekuatan untuk selalu istiqomah dalam melakukan pengabdian mengembangkan ilmu demi kemajuan pendidikan di Indonesia. Semoga. Bandung, Februari 2009 Penulis

Dasar-dasar Psikolinguistik

iii

iv Dasar-dasar Psikolinguistik .

...............57 C.......... PENGERTIAN DAN PROSES KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA ................... SUMBANGAN PSIKOLINGUISTIK PADA PENGEMBANGAN METODE PEMBELAJARAN BAHASA......................73 E..................16 B......................................1 B...........................................86 G............................................................ CABANG-CABANG PSIKOLINGUISTIK .........98 I........................... v BAB 1 Ihwal Psikolinguistik ................................................................8 BAB 2 Bahasa Manusia: Hakikat.. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMEROLEHAN BAHASA.....................70 D.....PENGERTIAN ..... MANFAAT PSIKOLINGUISTIK DALAM PEMBELAJARAN KETERAMPILAN BERBAHASA ............................................... HAKIKAT BAHASA MANUSIA .................5 C............... PERKEMBANGAN DAN TOKOH-TOKOH PSIKOLINGUISTIK ............ KEMAMPUANAN BAHASA PERTAMA ........... STRATEGI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA .... TEORI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA......... CIRI BAHASA MANUSIA .. iii Daftar Isi .................................................................... KOMPONEN PEMBELAJARAN BAHASA ................ 1 A.....................79 F........................................................... 16 A.............................. 35 A..........................92 H................... dan Proses .105 Dasar-dasar Psikolinguistik v ................ HAKEKAT PEMEROLEHAN BAHASA.............................................Daftar Isi Pengantar ...............20 BAB 3 Pemerolehan Bahasa ................................................. Ciri....................................................35 B.......

..... KARAKTERISTIK ANAK DENGAN KELAINAN BICARA DAN BAHASA ................................. PENYEBAB TERJADINYA KELAINAN BICARA DAN BAHASA .....113 D..111 B.................... PEMBELAJARAN BAGI ANAK DENGAN KELAINAN BICARA DAN BAHASA .........115 Daftar Pustaka ........ 111 A..... DEFINISI KELAINAN BICARA DAN BAHASA ........................................ 118 vi Dasar-dasar Psikolinguistik .........BAB 4 Anak-anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa ....................111 C...........

Tujuan mengkaji proses berpikir itu ialah untuk memahami. Kemudian sebagai hasil kerja sama yang lebih terarah dan sistematis. Pakar psikologi sekarang ini cenderung menganggap psikologi sebagai ilmu yang mengkaji proses berpikir manusia dan segala manifestasinya yang mengatur perilaku manusia itu. 1928:1). Munculnya ilmu yang bernama psikolinguistik tidak luput dari perkembangan kajian linguistik Pada mulanya istilah yang digunakan untuk psikolinguistik adalah linguistic psychology (psikologi linguistik) dan ada pula yang menyebutnya sebagai psychology of language (psikologi bahasa). PENGERTIAN Secara etimologis. Psikolinguistik merupakan ilmu yang menguraikan proses-proses psikologis yang terjadi apabila seseorang menghasilkan kalimat dan memahami kalimat yang didengarnya waktu berkomunikasi dan bagaimana kemampuan berbahasa itu diperoleh manusia (Simanjuntak. Bahasa dalam konteks linguistik dipandang sebagai sebuah sistem bunyi yang arbriter. Bahasa dipandang sebagai bahasa yang memiliki struktur yang khas dan unik. dan hakikat proses-proses pikiran sebelum stimulus atau respon itu terjadi. membatasi psikolinguistik sebagai studi tentang bahasa dan pikiran. Linguistik secara umum dan luas merupakan satu ilmu yang mengkaji bahasa (Bloomfield. Psikolinguistik merupakan bidang studi yang menghubungkan psikologi dengan linguistik. dan dipergunakan oleh manusia sebagai sarana komunikasi. menjelaskan. Hal ini berarti bahwa linguistik secara umum tidak mengaitkan bahasa dengan fenomena lain. Psikolinguis tidak tertarik pada Dasar-dasar Psikolinguistik  . Aitchison (1984). Tujuan utama seorang psikolinguis ialah menemukan struktur dan proses yang melandasi kemampuan manusia untuk berbicara dan memahami bahasa. hakikat respon. lahirlah satu ilmu baru yang kemudian disebut sebagai psikolinguistik (psycholinguistic). Secara umum. istilah Psikolinguistik berasal dari dua kata. Seperti kita ketahui kedua kata tersebut masing-masing merujuk pada nama sebuah disiplin ilmu. yakni Psikologi dan Linguistik. konvensional. Psikologi sering didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari perilaku manusia dengan cara mengkaji hakikat stimulus. 1987: 1).BAB 1 Ihwal Psikolinguistik A. dan meramalkan perilaku manusia.

Linguis menganggap bahwa keketatan situasi eksperimen kadang-kadang membuahkan hasil yang palsu. tiga bahasa. Ahli psikologi menguji hipotesisnya terutama dengan cara eksperimen yang terkontrol secara cermat. Benarkah begitu? Simanjuntak (1987) menyatakan bahwa masalah-masalah yang dikaji oleh psikolinguistik berkaitan dengan pertanyaanpertanyaan berikut ini. Kemudian ia akan menguji hipotesisnya itu dengan mengumpulkan data dari orang-orang yang mengalami kerusakan otak. Oleh sebab itu. yakni monster dengan jumlah kepala yang tak terhingga. Yang mereka kerjakan terutama ialah menggali apa yang terjadi ketika individu yang berbahasa.interaksi bahasa di antara para penutur bahasa. Misalnya. Psikolinguistik jika diilustrasikan bagaikan seekor bydra. yaitu konstruksi terakhir yang dipelajarinya merupakan unsur yang lenyap paling awal. seorang psikolinguis berhipotesis bahwa tuturan seseorang yang mengalami gangguan sistem sarafnya akan berdisintegrasi dalam urutan tertentu. Dalam hal ini seorang ahli psikologi dan linguis agak berbeda. yakni: (1) Apakah sebenarnya bahasa itu? Apakah bahasa itu bawaan ataukah hasil belajar? Apakah ciri-ciri bahasa manusia itu? Unsur-unsur apa sajakah yang tercakup dalam bahasa itu? (2) Bagaimanakah bahasa itu ada dan mengapa ia harus ada? Di manakah bahasa itu berada dan disimpan? (3) Bagaimanakah bahasa pertama (bahasa ibu) itu diperoleh oleh seorang anak? Bagaimana bahasa itu berkembang? Bagaimana bahasa kedua itu dipelajari? Bagaimana seseorang menguasai dua. Seorang linguis. pendekatan yang mereka gunakan dalam bidang ilmu ini hampir sama atau mirip. atau lebih? (4) Bagaimana kalimat dihasilkan dan dipahami? Proses apa yang berlangsung di dalam otak ketika manusia berbahasa? (5) Bagaimana bahasa itu tumbuh. Semua ilmuwan ilmu sosial bekerja dengan menyusun dan menguji hipotesis. dalam sisi yang lain. menguji hipotesisnya terutama dengan mengeceknya melalui tuturan spontan. Pakar psikologi maupun pakar linguistik sama-sama terlibat mempelajari psikolinguistik. dan mati? Bagaimana suatu dialek muncul dan berubah menjadi bahasa yang baru? (6) Bagaimana hubungan bahasa dengan pikiran manusia? Bagaimana pengaruh kedwibahasaan terhadap pikiran dan kecerdasan seseorang? (7) Mengapa seseorang menderita afasia? Bagaimana mengobatinya?  Dasar-dasar Psikolinguistik . Kedua pakar itu termasuk pakar ilmu sosial. berubah. Tampaknya tidak ada batas yang akan dikaji oleh psikolinguistik.

dan (3) proses produksi dan pemahaman tuturan. apakah sesungguhnya yang terjadi ketika seseorang itu menghasilkan tuturan (berenkode) atau memahami tuturan (berdekode)? Dasar-dasar Psikolinguistik  . 1) Masalah pemerolehan Apakah manusia memperoleh bahasa karena dia dilahirkan dengan dilengkapi pengetahuan khusus tentang kebahasaan? Atau mereka dapat belajar bahasa karena mereka adalah binatang yang sangat pintar sehingga mampu memecahkan berbagai macam masalah? 2) Hubungan antara pengetahuan bahasa dan penggunaan bahasa Linguis sering menyatakan bahwa dirinya adalah orang yang memerikan representasi bahasa internal seseorang (pengetahuan bahasanya). sebenarnya pernyataan bahwa psikolinguistik itu sebagai seekor bydra tidak memuaskan. Kemudian bagaimanakah hubungan antara penggunaan dengan pengetahuan bahasa tersebut? Seseorang yang belajar bahasa melakukan tiga hal: (a) Memahami kalimat (dekode) (b) Menghasilkan kalimat (enkode) (c) Menyimpan pengetahuan bahasa > > > penggunaan bahasa penggunaan bahasa pengetahuan bahasa Linguis lebih tertarik pada butir c daripada butir (a) dan (b). Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh Simanjuntak di atas disederhanakan lagi oleh Aitchison menjadi tiga pertanyaan saja. yakni (1) masalah pernerolehan bahasa. maka pernyataan bahwa psikolinguistik bagaikan seekor bydra mungkin benar. Menurut Aitchison (1984) ada tiga hal sebenarnya yang menarik perhatian psikolinguistik. Oleh sebab itu.(8) Bagaimana bahasa itu sebaiknya diajarkan agar benar-benar dapat dikuasai dengan baik oleh pembelajar bahasa? Jika Anda memperhatikan betapa banyak pertanyaan yang harus dijawab oleh psikolinguistik itu. Apa yang perlu diketahui seseorang psikolinguis ialah sebagai berikut: benarkah mengasumsikan bahwa tipe tata bahasa yang disampaikan oleh linguis sesungguhnya mencerminkan pengetahuan individual yang terinternalisasikan tentang bahasanya? Bagaimanakah pengetahuan itu digunakan ketika seseorang menghasilkan tuturan (enkode) atau memahami tuturan (dekode)? 3). Ia kurang tertarik untuk memerikan bagaimana penutur menggunakan bahasanya. (2) hubungan antara pengetahuan bahasa dan penggunaan bahasa. menurut Aicthison (1984) perlulah kiranya objek kajian psikolinguistik itu dibatasi secara jujur. Menghasilkan dan memahami tuturan Dengan mengasumsikan bahwa penggunaan bahasa tidak berbeda dengan pengetahuan bahasa. Tetapi.

kita sebaiknya memahami dulu penggunaan istilah tata bahasa. Kita berasumsi bahwa agar dapat berbicara. Tata bahasa itu mengacu pada keseluruhan pengetahuan bahasa seseorang. TATA BAHASA FONOLOGI Pola bunyi SINTAKSIS pola kalimat SEMANTIK pola makna Karena sintaksis itu merupakan dasar yang paling penting. ketika kita berbicara tentang tata bahasa seseorang yang terinternalisasikan itu. Istilah tata bahasa digunakan secara bergantian untuk maksud representasi internal bahasa dalam benak seseorang dan model linguis atau dugaan atas representasi itu. Lebih jauh lagi. istilah tata bahasa digunakan dalam pengertian yang lebih luas daripada makna tata bahasa yang kita temukan dalam berbagai buku ajar. maka kajian utama psikolinguistik ini akan banyak bertumpu pada kaidah sintaktik. tetapi juga fonologi dan semantik. Kotak-kotak dalam diagram itu tidak merupakan kotak yang tersekat dan terpisah ketat satu dengan yang lainnya. Sebelum kita berbicara tentang masalah lain dalam psikolinguistik. setiap orang yang tahu bahasanya memiliki tata bahasa yang telah diinternalisasikan dalam benaknya. Perhatikan diagram berikut ini. Secara teoretis. Bahasa orang dewasa yang normal dengan bahasa orang disfasik dihubungkan oleh “keseleo lidah” (slip of tounge). yakni: dalam psikolinguistik dengan (a) komunikasi binatang (b) bahasa anak-anak (c) bahasa orang dewasa yang normal (d) tuturan disfasik (orang yang terganggu tuturannya). Linguis yang menulis tata bahasa membuat hipotesis tentang sistem yang terinternalisasikan itu. Tata bahasa tidak hanya menyangkut masalah tata kalimat. Komunikasi binatang dihubungkan dengan bahasa anak oleh kera yang berbicara. antara kotak-kotak itu ada unsur-unsur yang menghubungkannya. Tetapi. Hubungan antara bahasa anak dan bahasa orang dewasa yang normal dihubungkan oleh tuturan anak usia 8-14 tahun. Dengan kata lain. tujuan utama psikolinguistik ialah mencari satu teori bahasa yang tepat dan unggul dari segi linguistik dan psikologi yang mampu menerangkan hakikat bahasa dan pemerolehannya.Tiga pertanyaan itulah yang dikaji mempertimbangkan empat tipe bukti. psikolinguistik mencoba menerangkan  Dasar-dasar Psikolinguistik .

penyakit bertutur seperti afasia. sosiologi. dialek-dialek. Subdisiplin psikolinguistik tampak seperti pada skema berikut ini. dan kreolisasi. satu disiplin ilmu saja tidaklah dapat dan tidak mampu menerangkan hakikat bahasa. psikofisiologi. jelaslah bahwa psikolinguistik adalah ilmu antardisiplin yang dilahirkan sebagai akibat adanya kesadaran bahwa kajian bahasa merupakan sesuatu yang sangat rumit. Psikolinguistik • Psikolinguistik Teoretis • Psikolinguistik Perkembangan Dasar-dasar Psikolinguistik  . termasuk bantuan ilmu‑ilmu antardisiplin yang telah ada lebih dulu seperti neurofisiologi. terasa pula bahwa kedua disiplin itu tidaklah memadai lagi untuk melaksanakan tugas yang sangat berat untuk menjelaskan hakikat bahasa yang dicerminkan dari definisi‑definisi di atas. Dengan demikian. psikobiologi. komunikasi. Secara praktis. Walaupun sekarang kita tetap menggunakan istilah psikolinguistik. dan pembangunan bangsa. B. dan sebagainya. pendidikan.hakikat struktur bahasa dan bagaimana struktur ini diperoleh dan digunakan pada waktu bertutur dan memahami kalimat-kalimat (ujaran-ujaran). dan lain-lain. gagap dan sebagainya. Bantuan yang dimaksudkan telah lama ada dan akan terus bertambah karena selain linguistik dan psikologi. sosiolinguistik. pijinisasi. Penemuan-penemuan antardisiplin lain pun telah dimanfaatkan juga. Disiplin psikolinguistik telah berkembang begitu pesat sehingga melahirkan beberapa subdisiplin baru untuk memusatkan perhatian pada bidang-bidang khusus tertentu yang memerlukan penelitian yang saksama. Bantuan dari ilmu‑ilmu lain diperlukan. pengajaran membaca permulaan dan membaca lanjut. Dari definisi‑definisi itu. psikofarmakologi. hal itu tidaklah lagi bermakna bahwa hanya kedua disiplin psikologi dan linguistik saja yang diterapkan. falsafah. Ilmu antardisiplin yang lain telah lama ada seperti neuropsikologi. dan masalah-masalah sosial lain yang menyangkut bahasa seperti bahasa dan pendidikan. banyak lagi disiplin lain yang juga mengkaji bahasa dengan cara dan teori tersendiri. Kerja sama antardisiplin semacam itu tidaklah merupakan hal yang baru dalam bidang ilmu. dan lain-lain. neuropsikologi. komunikasi. psikolinguistik mencoba menerapkan pengetahuan linguistik dan psikologi pada masalah-masalah seperti pengajaran dan pembelajaran bahasa. CABANG-CABANG PSIKOLINGUISTIK Setelah kerja sama antara psikologi dan linguistik itu berlangsung beberapa waktu. antropologi. bahasa. kedwibahasaan. pikiran manusia. misalnya.

Psikolinguistik Perkembangan (Development Psycholinguistic) Psikolinguistik perkembangan berbicara tentang pemerolehan bahasa. dan sebagainya. 4. misalnya. baik pemerolehan bahasa pertama maupun bahasa kedua. Psikolinguistik Pendidikan (Educational Psycholinguistic) Psikolinguistik pendidikan berbicara tentang aspek-aspek pendidikan secara umum di sekolah. periode kritis budaya. kemampuan berpidato. Psikolinguistik Teoretis (Theorethycal Psycholinguistic) Psikolinguistik teoretis mengkaji tentang hal-hal yang berkaitan dengan teori bahasa. 2. ciri bahasa manusia. khususnya dalam pengajaran membaca. kejut budaya. jarak sosial. Psikolinguistik Sosial (Social Psycholinguistic) Psikolinguistik sosial sering juga disebut sebagai psikososiolinguistik berbicara tentang aspek-aspek sosial bahasa.Psikolinguistik Eksperimental (Experimental Psycholinguistic) Psikolinguistik eksperimental berbicara tentang eksperimen-eksperimen dalam  Dasar-dasar Psikolinguistik . otak sebelah manakah yang berkaitan dengan kemampuan berbahasa? Saraf-saraf apa yang rusak apabila seserorang terkena afasia broca dan saraf manakah yang rusak apabila terkena afasia wernicke? Apakah bahasa itu memang dilateralisasikan? Kapan terjadi lateralisasi? Apakah periode kritis itu memang berkaitan dengan kelenturan saraf-saraf otak? 6. dan sebagainya. 3.• Psikolinguistik Sosial • Psikolinguistik Pendidikan • Neuropsikolinguistik • Psikolinguistik Eksperimental • Psikolinguistik Terapan 1. periode kritis pernerolehan bahasa. akulturasi budaya. kemampuan berkomunikasi. misalnya tentang hakikat bahasa. dan pengetahuan mengenai peningkatan berbahasa dalam memperbaiki proses penyampaian buah pikiran. 5. teori kompetensi dan performansi (Chomsky) atau teori langue dan parole (Saussure). sikap bahasa.Neuropsikolinguistik (Neuropsycholinguistics) Neuropsikolinguistik berbicara tentang hubungan bahasa dengan otak manusia. peranti pemerolehan bahasa (language acquisition device). lama pendidikan. pajanan bahasa. pendidikan. terutama mengenai peranan bahasa dalam pengajaran bahasa pada umumnya. misalnya berbicara tentang teori pemerolehan bahasa. dan sebagainya. Misalnya.

Di Rusia. pengajaran membaca. Di Amerika Serikat psikolinguistik pada umumnya dianggap sebagai cabang linguistik. yaitu psikologi bahasa. psikolinguistik dikembangkan oleh pakar linguistik di Institut Linguistik Moskow. Dengan kata lain. pengetahuannya dalam bidang psikologi jauh lebih mantap daripada pengatahuannya dalam bidang linguistik. psikiatri. seorang pakar psikolinguistik merupakan seseorang yang betul-betul mempunyai kepakaran dalam bidang linguistik murni. dan lain-lain. meskipun ada juga yang menganggap bahwa psikolinguistik merupakan cabang dari psikologi. Akhir-akhir ini terdapat diskusi kecil tentang disiplin psikolinguistik itu. terutama yang menyangkut komunikasi bahasa. 7. linguistik. tetapi mempunyai pengetahuan juga dalam bidang teori psikologi dan kaidahkaidahnya.semua bidang yang melibatkan bahasa dan perilaku berbahasa. Ada pula pakar linguistik yang mengatakan bahwa psikolinguistik itu adalah cabang dari disiplin induk linguistik karena bahasa adalah objek utama yang dikaji oleh pakar-pakar linguistik dan pakar psikolinguistik mengkaji semua aspek bahasa itu. berbicara dan menyimak. neurologi. Ada pakar yang beranggapan bahwa psikolinguistik itu adalah cabang dari disiplin psikologi karena nama psikolinguistik itu telah diciptakan untuk menggantikan nama lama dalam psikologi. Psikolinguistik Terapan (Applied Psycholinguistic) Psikolinguistik terapan berbicara tentang penerapan temuan-temuan keenam subdisiplin psikolinguistik di atas ke dalam bidang-bidang tertentu. seperti psikologi. Dari sudut pandang psikologi. Chomsky sendiri menganggap psikolinguistik itu sebagai cabang dari psikologi. pengajaran dan pembelajaran bahasa. Di Inggris psikolinguistik semula dikembangkan oleh pakar linguistik yang bekerja sama dengan para pakar dalam bidang psikologi dari Inggris dan Amerika Serikat. Dari sudut pandang linguistik. tetapi juga mempunyai kemampuan dan pengetahuan dalam bidang linguistik. Di Prancis pada tahun 60-an psikolinguitik pada umumnya dikembangkan oleh pakar psikologi sehingga menjadi cabang psikologi. pengetahuan linguistiknya jauh lebih banyak dan mantap dibandingkan dengan pengetahuan psikologinya karena latar belakang utamanya adalah linguistik. pendidikan. seorang pakar psikolinguistik adalah seseorang yang benar-benar memiliki kepakaran dalam bidang psikologi murni. kesusastraan. Seorang pakar psikolinguistik akan lebih merasakan dirinya sebagai seorang linguis daripada seorang psikolog. Sekarang terdapat kecenderungan untuk menempatkan psikolinguistik sebagai disiplin tersendiri yang otonom. Dengan kata lain. Dari hasil otonomi itu lahirlah Dasar-dasar Psikolinguistik  . sedangkan di Rumania kebanyakan pakar beranggapan bahwa psikolinguistik merupakan disiplin ilmu yang berdiri sendiri sekalipun peranannya banyak di bidang linguistik. komunikasi.

C. seorang ahli linguistik berkebangsaan Jerman yang pada awal abad 19 telah mencoba mengkaji hubungan bahasa dengan pikiran. Oleh sebab itu. Hal itu tampak. studi ternyata menarik minat berbagai pakar dari berbagai disiplin ilmu. Hal itu tidak mengherankan karena bahasa memang dapat menjadi kajian psikologi dan jelas dapat menjadi kajian linguistik. misaInya sejak zaman Wilhelm von Humboldt. psikolinguistik mempunyai teori. Aliran ini mengkaji akal sebagai satu kesatuan yang utuh dan menganggap batin atau akal ini sebagai faktor yang penting untuk diteliti guna memahami perilaku manusia. aliran ini dianggap bersifat holistik dan dikaitkan dengan nativisme. Jauh sebelum psikolinguistik berdiri sendiri sebagai disiplin ilmu sebenarnya telah banyak dirintis kerja sama dalam bidang linguistik yang memerlukan psikologi dan sebaliknya kerja sama dalam bidang psikologi yang membutuhkan linguistik. Hasilnya seorang psikolinguis akan merasa dirinya adalah pakar dalarn bidang psikolinguistik. dan mentalisme. Banyak pakar psikologi yang tertarik untuk mempelajari bahasa secara mendalam. Aliran ini sering disebut sebagai kajian yang bersifat atomistik dan sering dikaitkan dengan asosianisme dan positivisme. PERKEMBANGAN DAN TOKOH-TOKOH PSIKOLINGUISTIK Tahukah Anda bahwa bahasa sebagai objek. pendekatan. Oleh sebab itu. Aliran yang kedua adalah rasionalisme (filsafat kognitivisme) yang cenderung mengkaji prinsip-prinsip akal yang bersifat batin dan faktor bakat atau pembawaan yang bertanggung jawab mengatur perilaku manusia. Aliran empirisme cenderung mengkaji bagian-bagian yang membentuk suatu benda sampai ke bagian-bagiannya yang paling kecil dan mendasarkan kajiannya pada faktor-faktor luar yang langsung dapat diamati. Namun. Dengan demikian.pakar psikolinguistik yang memiliki pengetahuan yang seimbang antara linguistik murninya dan pengetahuan psikologinya. Sejak zaman Panini dan Socrates (Simanjuntak. 1987) kajian bahasa dan berbahasa banyak dilakukan oleh sarjana yang berminat dalam bidang ini. Pada masa lampau ada dua aliran yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan psikologi dan linguistik. Von Humboldt memperbandingkan tata bahasa dari bahasa  Dasar-dasar Psikolinguistik . pakar dari kedua disiplin itu kemudian bersama-sama menjadikan bahasa sebagai objek studinya. dan kaidah atau prosedur tersendiri karena telah mempunyai masalah tersendiri pula dan mempunyai cara memecahkannya sendiri. Aliran yang pertama adalah aliran empirisme (filsafat postivistik) yang erat berhubungan dengan psikologi asosiasi. sebaliknya banyak pakar linguistik yang juga harus belajar psikologi agar pemahamannya tentang bahasa sebagai objek kajiannya semakin menjadi baik. idealisme.

Karena tekanan emosi yang kuat itu. Misalnya: Aduh. munculnya kalimat seruan. psikologi gestalt dapat memberikan sumbangan bagi linguistik. sedangkan parole adalah objek kajian psikologi. selayaknya kita menggabungkan kedua disiplin ilmu itu karena pada dasarnya segala sesuatu yang ada pada bahasa itu bersifat psikologis. seorang linguis dari Amerika Serikat dipengaruhi oleh dua buah aliran psikologi yang bertentangan dalam menganalisis bahasa. Hal itu berarti bahwa apabila kita ingin mengkaji bahasa secara tuntas dan cermat. sakit. Banyak karyawan bank yang terkena PHK. copet! Awas. De Saussure menegaskan bahwa objek kajian linguistik adalah langue. tolong! Copet. muncullah kalimat-kalimat deklaratif. misaInya. minggir! Karena seseorang ingin berkomunikasi. Para buruh sekarang sedang berunjuk rasa. Bloomfield berpendapat bahwa bahasa itu merupakan ekspresi pengalaman yang lahir karena tekanan emosi yang yang sangat kuat. tolong. Pada awal abad 20. Tetapi. Ferdinand de Saussure (1964) seorang ahli linguistik bangsa Swis telah berusaha menjelaskan apa sebenarnya bahasa itu dan bagaimana keadaan bahasa itu di dalam otak (psikologi). Pandangan Von Humboldt itu sangat dipengaruhi oleh aliran rasionalisme yang menganggap bahasa bukan sebagai satu bahan yang siap untuk dipotong-potong dan diklasifikasikan seperti anggapan aliran empirisme. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Simpulannya ialah bahasa itu mempengaruhi pikiran manusia. psikologi dapat memberikan dasar yang kuat bagi kajian bahasa. Dia memperkenalkan konsep penting yang disebutnya sebagai langue (bahasa).yang berbeda dan memperbandingkan perilaku bangsa penutur bahasa itu. Bu! Kebakaran. Linguistik menurut Sapir dapat memberikan sumbangan penting bagi psikologi gestalt dan sebaliknya. Edward Sapir seorang sarjana Linguistik dan Antropologi Amerika awal abad ke-20 telah mengikutsertakan psikologi dalam kajian bahasa. Misalnya: Ibu sedang sakit hari ini. Sapir juga telah mencoba mengkaji hubungan bahasa dengan pikiran. Ayah sekarang membantu ibu di dapur. Bloomfield. Hasilnya menunjukkan bahwa bahasa menentukan pandangan masyarakat penuturnya. Pada awal abad ke‑20. parole (bertutur) dan langage (ucapan). ia sangat dipengaruhi oleh psikologi mentalisme dan kemudian beralih pada psikologi behaviorisme. kebakaran. Pada mulanya. bahasa itu merupakan satu kegiatan yang mempunyai prinsip sendiri dan bahasa manusia merupakan variasi dari satu tema tertentu. Menurut Sapir. Karena pengaruh mentalisme.

Dewey menyarankan. seperti halnya bila kita mengangkat topi. Menurut Jespersen. Wundt. Bloomfield meninggalkan mentalisme dan mulai menggunakan behaviorisme dan menerapkannya ke dalam teori bahasanya yang sekarang terkenal dengan nama linguistik struktural atau linguistik taksonomi. maka mucullah kalimat yang berbentuk pertanyaan. bersifat behavioris). misalnya. Menurut jespersen. Dengan cara ini berdasarkan prinsip-prinsip psikologi. seorang ahli psikologi Amerika Serikat yang dikenal sebagai pelopor empirisme murni. misaInya. Bahasa merupakan satu fungsi manusia sebagai simbol di dalam otak manusia yang melambangkan pikiran atau membangkitkan pikiran. sebaliknya ada ahli psikologi yang memanfaatkan atau mencoba menggunakan linguistik dalam bidang garapannya. Bahkan. Kajian seperti itu menurut Dewey akan memberikan bantuan yang besar bagi psikologi pada umumnya. seorang ahli psikologi Jerman yang terkenal sebagai pendukung teori apersepsi dalam psikologi menganggap bahwa bahasa itu sebagai alat 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . seorang ahli linguistik Denmark terkenal telah menganalisis bahasa dari suclut panclang mentalisme dan yang seclikit berbau behaviorisme. Jadi. bahasa bukanlah sebuah entitas dalam pengertian satu benda seperti seekor anjing atau seekor kuda. akan dapat ditentukan perbandingan antara kata kerja bantu dan kata depan di satu pihak dan kata benda di pihak lain.Karena keinginan berkomunikasi itu bertukar menjadi pemakaian komunikasi yang sebenarnya. Misalnya: Apakah Ibu sakit? Siapakah presiden keempat Republik Indonesia? Mengapa rakyat Indonesia telah berubah menjadi rakyat yang mudah marah? Apa arti likuidasi? Tahukah Anda makna lengser keprabon? Sejak tahun 1925. yakni psikologi. John Dewey. Jespersen. dengan demikian kita dapat menentukan kecenderungan pikiran (mental) anak yang dihubungkan dengan perbedaan-perbedaan linguistik itu. agar penggolongan psikologi kata-kata yang diucapkan anak-anak dilakukan berdasaran arti kata-kata itu bagi anak-anak dan bukan berdasarkan arti kata-kata itu menurut orang dewasa dengan bentuk tata bahasa orang dewasa. satu kata pun dapat dibandingkan dengan satu kebiasaan tingkah laku. Di samping ada tokoh-tokoh linguistik yang mencoba menggunakan psikologi dalam bekerja. telah mengkaji bahasa dan perkembangannya dengan cara menafsirkan analisis linguistik bahasa kanak-kanak berdasarkan prinsip-prinsip psikologi. berkomunikasi harus dilihat dari sudut perilaku (jadi.

Jika kita perhatikan maka terdapat keselarasan antara teori evolusi Darwin dengan teori mentalisme bahasa Wundt itu. bagaimana gerakan ucapan itu dipicu oleh ide itu dan akhirnya Dasar-dasar Psikolinguistik  . Pillsbury dan Meader. Kemudian terjadilah pertukaran antara unsur-unsur perasaan itu dengan unsur-unsur mentalitas atau akal.untuk mengungkapkan pikiran. Menurut Wundt. termasuk gagasan. dan (2) fenomena batin yang terdiri atas rentetan pikiran. Pengenalan dan penyebaran teori introspeksi itu kemudian telah mencetuskan satu revolusi psikologi di Amerika Serikat dengan berkembangnya teori behaviorisme di mana kesadaran telah disingkirkan dari psikologi dan dari kajian bahasa. Itulah sebabnya Wundt berpendapat bahwa interaksi di antara fenomena batin dan fenomena fisis itu akan dapat dipahami dengan lebih baik melalui kajian struktur bahasa. Titchener. Jadi. yakni (1) fenomena fisis yang terdiri atas produksi dan persepsi bunyi. Komponen akal itu kemudian diatur oleh kesadaran menjadi alat pertukaran pikiran yang kemudian terwujud menjadi bahasa. Analisis kedua sarjana psikologi itu sangat baik ditinjau dari segi perkembangan neuropsikolinguistik dewasa ini. Meader mengatakan bahwa manusia mula-mula berpikir kemudian mengungkapkan pikirannya itu dengan kata-kata dan terjemahan. juga bagaimana ide-ide itu muncul dan terwujud dalam bentuk imaji-imaji. konsep-konsep. menurut Wundt. Untuk memahaminya. perasaan-perasaan kepada orang lain. Wundt merupakan ahli psikologi pertama yang mengembangkan teori mentalistik secara sistematis dan sekarang dianggap sebagai bapak psikolinguistik klasik. Menurut Wundt satu kalimat merupakan satu kejadian pikiran yang mengejawantah secara serentak. Mengenai perkembangan bahasa. dan perasaan. diperlukan pengetahuan tentang bagaimana kata-kata mewujudkan dirinya pada kesadaran seseorang. ahli psikologi mentalisme Amerika Serikat telah mencoba menganalisis bahasa dari sudut psikologi. bagaimana kata-kata itu dihubungkan dengan ide-ide jenis lain yang bukan verbal. bahasa pada mulanya lahir dalam bentuk gerak-gerik yang dipakai untuk mengungkapkan perasaan-perasaan yang sangat kuat secara tidak sadar. seorang ahli psikologi berkebangsaan Inggris yang menjadi rakyat Amerika menggambarkan dan menyebarluaskan ide Wundt itu di Amerika Serikat yang kemudian terkenal dengan psikologi kesadaran atau psikologi introspeksi. Jelaslah bahwa analisis Wundt terhadap hubungan fenomena batin dan fisis itu bagi psikologi pada umumnya bergantung pada fenomena linguistik. setiap bahasa terdiri atas ucapan-ucapan bunyi atau isyarat-isyarat lain yang dapat dipahami menembus pancaindera yang diwujudkan oleh gerakan otot untuk menyampaikan keadaan batin. Teori performansi bahasa yang dikembangkan Wundt itu didasarkan pada analisis psikologis yang dilakukannya yang terdiri atas dua aspek. Menurut Pillsbury dan Meader bahasa adalah satu alat untuk menyampaikan pikiran.

evokasi. dan representasi. bahasa itu memiliki tenaga mentalitas. Menurut Buhler. dan sosial. Tampaklah dalam pola pikir Meader itu terdapat keselarasan antara tujuan psikologi mental dengan tujuan linguistik seperti yang dikembangkan oleh Chomsky. Watson. Hal tersebut dibuktikan dengan kontak media artikel antara Weiss dan Bloomfield serta Sapir. leher. Jadi. Dengan demiikian Buhler mendefiniskan bahasa menurut fungsinya. perilaku bahasa itu sama saja dengan sistem otot saraf yang berada dalam kepala. yaitu pikiran dengan ucapan yang tersurat. Menurut penyelarasan itu kata-kata telah diperlakukan sebagai pengganti bendabenda yang telah tersusun di dalam satu sisi respon yang dibiasakan. yaitu koordinasi atau penyelarasan. (2) Menunjukkan bagaimana perilaku bahasa itu mewujudkan sejenis organisasi  Dasar-dasar Psikolinguistik . fisiologis. yaitu bertutur. Akhirnya Watson menyelaraskan perilaku bahasa itu dengan kerangka respon yang dibiasakan menurut teori Pavlov. Sebagai suatu bentuk perilaku. Weiss. Weiss merupakan seorang tokoh yang merintis jalan ke arah lahirnya disiplin Psikolinguistik. Oleh sebab itu. tetapi karena aspek mental itu bersifat abstrak (tak wujud) sukarlah untuk dikaji atau didemontrasikan. Weiss mengakui adanya aspek mental bahasa. Dalam pandangan Watson. Sebagai alat ekspresi. satu nama dikoordinasikan (diselaraskan) dengan isi atau kandungan makna. tugas seorang psikolinguis sebagai peneliti yang terlatih dalam dua disiplin ilmu. Dialah yang telah berjasa mengubah pikiran Bloomfield dari penganut mentalisme menjadi penganut behaviorisme dan menjadikan Linguistik Amerika pada tahun 50-an berbau behaviorisme. yaitu ekspresi. Buhler seorang ahli psikologi dari Jerman mengatakan bahwa bahasa manusia mempunyai tiga fungsi. dan bagian dada manusia.bagaimana pendengar atau pembaca menerjemahkan kata-kata yang didengarnya atau kata-kata yang dilihatnya ke dalam pikirannya sendiri. la menganggap definisi bahasa yang diberikan Wundt agak berat sebelah. adalah sebagai berikut. seorang ahli psikologi behaviorisme Amerika yang terkenal dan sealiran dengan Watson. Menurut Weiss. telah menggambarkan kerja sama yang erat antara psikologi dan linguistik. Tujuan utama Watson pada mulanya adalah menghubungkan perilaku bahasa yang implisit. bahasa itu memiliki ciri-ciri biologis. yakni psikologi dan linguistik. ada lagi fungsi bahasa yang sangat berlainan yang tidak dapat dimasukkan ke dalam gerakan ekspresi. seorang ahli psikologi behaviorisme Amerika Serikat telah menempatkan perilaku bahasa pada tingkatan yang sama dengan perilaku manusia yang lain. (1) Menjelaskan bagaimana perilaku bahasa menghasilkan satu alam pengganti untuk alam nyata yang secara praktis tidak dibatasi oleh waktu dan tempat. Weiss menganggap bahwa bahasa itu sebagai wujud perilaku apabila seseorang itu menyesuaikan dirinya dengan lingkungan sosialnya.

yakni teori yang mengatakan bahwa respon kebahasaan harus lebih dulu memainkan peranan dalam keadaan isyarat sehingga sesuatu menjelaskan sesuatu yang lain dengan perantaraan. respon itu haruslah sesuatu yang dapat dilahirkan baik secara langsung maupun tidak langsung oleh mekanisme-mekanisme. Pada tahun 1901. Steinhal mengatakan bahwa ilmu psikologi tidaklah mungkin hidup tanpa ilmu bahasa. Caroll. Kemudian ia mengembangkan teori simbolik. bahasa merupakan bidang garapan bersama yang dapat dikaji baik oleh ahli psikologi maupun oleh ahli bahasa. Menurut Kantor. keinginan. kadar kejadian dengan teori psikologi pada tahun 40-an. Kantor mengkritik psikologi mentalisme yang menurut dia psikologi semacam itu tidak mampu menyumbangkan apa-apa kepada linguistik dalarn mengkaji bahasa. dan bahasa bukanlah alat fisis untuk proses mental. Keadaan isyarat itu haruslah sedemikian rupa sehingga organisme dengan sengaja bermaksud agar organisme lain memberikan respon kepada isyarat itu sebagai satu isyarat. Mereka berdua menerbitkan jurnal yang khusus memperbincangkan psikologi bahasa dari sudut psikologi dan linguistik. melainkan perilaku seperti halnya perilaku manusia yang lain. atau akan terjadi. Dengan demikian. yaitu ketika Heyman Steinhal. (3) Menerangkan bagaimana menghasilkan satu bentuk organisasi dan di dalam organisasi itu pancaindera dan otot-otot seseorang dapat ditempatkan agar dapat dipakai dan dimanfaatkan oleh orang lain. Albert Thumb seorang ahli linguisstik telah bekerja sama dengan seorang ahli psikologi Karl Marbe untuk menerbitkan buku yang Dasar-dasar Psikolinguistik  . Sebenarnya kerja sama yang benar-benar terjadi antara ahli psikologi dan linguistik itu telah terjadi sejak tahun 1860. di Eropa. Kantor. sedang terjadi. la mencela keras beberapa ahli filologi yang selalu berteriak agar ahli psikologi keluar dari kajian bahasa yang menurut ahli filologi tersebut bukan bidang garapan ahli psikologi.sosial yang dapat ditandai sebagai sekumpulan organisasi kecil yang banyak. atau perasaan. Para ahli linguistik dan psikologi yang dibicarakan di atas telah mencoba merintis hubungan atau kerja sama antara psikologi dan linguistik. keteraturan. seorang ahli psikologi behaviorisme Amerika mencoba meyakinkan ahli-ahli linguistik di Amerika bahwa kajian bahasa tidaklah menjadi monopoli ahli Linguistik. di masa depan. Bahasa tidak boleh dianggap sebagai alat untuk menyampaikan ide. seorang ahli psikologi Amerika Serikat yang sekarang merupakan salah satu tokoh psikolinguistik modern telah mencoba mengintegrasikan fakta-fakta yang ditemukan oleh linguistik murni seperti unit ucapan. (4) Menjelaskan bagaimana perilaku bahasa menghasilkan satu bentuk perilaku yang menjadi fungsi setiap peristiwa di alam ini yang telah terjadi. seorang ahli psikologi bertukar menjadi ahli linguistik dan Moritz Lazarus seorang ahli linguistik bertukar menjadi ahli psikologi.

Osgood merasakan kekuatan teorinya itu dengan dukungan Lenneberg. a survey of theory and research problems pada tahun 1954 yang disunting olch Osgood dan Sebeok. karena sebenarnya Pronko pada tahun 1946 telah memberikan ulasan tentang Psikolinguistik dengan teknik-teknik penyelidikannya. yaitu ketika Osgood menulis satu artikel dalam jurnal American Psychology yang berjudul On understanding and creating sentences. tentang penyelidikan eksperimental mengenai dasar-dasar psikologi pembentukan analogi pertuturan. Lenneberg berpenclapat bahwa manusia memiliki kecenderungan biologis yang khusus untuk memperoleh bahasa yang tidak dimiliki oleh hewan. ahli linguistik dan ahli psikologi dirintis oleh Social Science Researcb Council yang menganjurkan diadakannya seminar antara ahli psikologi dan linguistik secara bersama-sama. kata sifat berhubungan dengan kata sifat yang lain. Alasan Lenneberg untuk membuktikan hal tersebut adalah sebagai berikut: (1) terdapatnya pusat-pusat yang khas dalam otak manusia. Psikolinguistik benar-benar dianggap sebagai disiplin baru. Osgood menjelaskan teori baru dalam behaviorisme yang dikenal dengan neobehaviorisme yang dikembangkan oleh Mowrer. (3) kesukaran yang dialami untuk menghambat pertumbuhan bahasa pada  Dasar-dasar Psikolinguistik . Sebeok (ahli linguistik) dan Caroll (ahli psikologi) mengadakan seminar bersama-sama. Di Amerika Serikat usaha ke arah kerja sama secara langsung antara. Salah satu hipotesis yang mereka teliti kebenarannya adalah keadaan satu rangsangan kata yang cenderung berhubungan dengan satu kata lain apabila kedua-duanya termasuk ke dalam kategori yang sama. sebagai ilmu tersendiri pada tahun 1963. Hasil dari seminar tersebut adalah terbitnya buku Psikolinguistik yang berjudul Psycholinguistic. kata benda berhubungan dengan kata benda yang lain. Dalam tulisan itu. Kedua sarjana itu menggunakan kaidah-kaidah psikologi eksperimental untuk meneliti hipotesis-hipotesis linguistik. Meskipun demikian. yakni seorang ahli psikologi yang sangat berminat untuk mengkaji bahasa. yang merupakan produk pertama mahasiswa yang digodok dalam kajian Psikolinguistik.kemudian dianggap sebagai buku psikolinguistik pertama yang diterbitkan. Hal itu menunjukkan kukuhnya disiplin psikolinguistik. (2) perkembangan bahasa yang sama bagi semua bayi. Teori Osgood yang disebut sebagai teori mediasi itu telah dikritik habis-habisan oleh Skinner yang menuduhnya sebagai pakar yang mencoba mempertahankan mentalisme yang sebelumnya telah disingkirkan oleh behaviorisme. yaitu suatu usaha mengkaji peristiwa batin yang menengahi stimulus dan respon yang dianggap oleh Skinner sebagai usaha untuk memperkukuh peranan akal ke dalam psikologi yang oleh kaurn behaviorisme dianggap tidak ilmiah karena peristiwa itu tidak dapat diamati secara langsung. nama disiplin baru Psikolinguistik itu muncul bukan karena seminar itu. Pandangan Osgood itu kemudian terkenal dengan teori mediasi. Osgood (ahli psikologi).

Teori psikolinguistik secara radikal setidak-tidaknya mengalami lima perubahan arah setelah berdiri sendiri sebagai disiplin ilmu tersendiri pada tahun 50-an (Titone. Pendapat Miller itu sangat berorientasi pada mentalisme Chomsky dan teori Lenneberg. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Periode 4 Pada akhir dekade terakhir pandangan Pragmatik atau Sosiolinguistik menjadi arus utama pada periode ini. tugas Psikolinguistik adalah menguraikan proses psikologis yang terjadi apabila seseorang itu menggunakan kalimat. 1981). Perubahan itu dapat disarikan sebagai berikut. Miller pada tahun 1965 memastikan bahwa kelahiran disiplin baru Psikolinguistik ticlak dapat dielakkan lagi. Periode 5 Pada tahun-tahun terakhir diusulkan model integratif yang terdiri atas komponen behavioral dan kognitif serta ciri kepribadian. Aspek bahasa dalam lingkaran teori transformasional secara mendalam masih mempengaruhi teori Psikolinguistik dan juga pengajaran bahasa kedua pada tahun 70-an.manusia. Namun. Periode 3 Perubahan tekanan pada periode ini menuju ke arah pragmatik komunikatif. Miller juga mengkritik pakar Psikologi yang terlalu mengandalkan kajian makna. Miller dengan tegas menolak pendapat Osgood clan Sebeok yang banyak mendasarkan pada prinsip mekanis pembelajaran menurut behaviorisme. Miller memperkenalkan teori linguistiknya Chomsky kepada pakar psikologi. sedangkan Osgood dan Sebeok masih berbau neobehaviorisme. (4) bahasa tidak mungkin diajarkan kepada makhluk lain. Menurut Miller. (5) bahasa itu memiliki kesemestaan bahasa (language universal). Periode 1 Selama tahun 50-an teori Psikolinguistik dipengaruhi oleh pandangan teori behavioristik seperti yang dikembangkan Skinner dan teori taksonomi struktural seperti yang dikembangkan Bloomfield. Periode 2 Selama tahun 60-an dan awal tahun 70-an pandangan mentalistik kognitivis dari transformasionalis seperti Chomsky mendominasi semua aspek Psikolinguistik. perkembangan Psikolinguistik pada awal abad ke-20 itu memang masih didominasi oleh Psikologi Behaviorisme maupun Neobehaviorisme.

seperti dalam percobaan yang dilakukan oleh para pakar Psikologi Behaviorisme. Ciri.BAB 2 Bahasa Manusia: Hakikat. yakni: Di kamar mandi. Tikus. Dugaannya yang pertama mungkin bahwa bahasa Indonesia mempunyai kaidah yang menyatakan. Operasi kebergantungan struktur yang dimaksud ialah komposisi dan produksi tuturan tidak hanya menguntai urutan kata-kata. Kalimat itu juga dapat dinyatakan dalam bentuk lain. HAKIKAT BAHASA MANUSIA Menurut Anda. Agar dapat melihat dengan jelas apa yang dimaksud dengan structure dependent operations. apa yang istimewa pada bahasa? Apa yang membuat bahasa itu menjadi sesuatu yang khusus? Perlu Anda ketahui bahwa ada sejumlah kegiatan manusia seperti belajar mengemudi atau belajar merajut yang tampaknya dipelajari dengan cara yang sama seperti tikus yang berusaha mengambil makanan di luar tempat persembunyiannya. Ppaman Doblang menjatuhkan gigi palsunya. seorang makhluk dari Planet Mars mendarat di bumi dan mencoba belajar bahasa Indonesia. dan Proses A. Mengapa bahasa tidak dipelajari dengan cara demikian? Chomsky sering mendeskripsikan hakikat bahasa dalam kajiannya. Jika makhluk dari Planet Mars itu cukup cerdas. belajar mengambil makanan di luar tempat persembunyiannya dengan coba ralat (trial and error). ia akan mulai mencoba menduga rumusan kalimat permutasi dalam bahasa Indonesia. Mungkin ia akan mendengar kalimat: Paman Doblang menjatuhkan gigi palsunya di kamar mandi. Setiap kalimat memiliki struktur internal yang tak terdengar (onaudibel) yang harus dimengerti oleh pendengar. Misalkan.  Dasar-dasar Psikolinguistik . ada baiknya kita bicarakan terlebih dahulu konsep tersebut. Apakah bahasa juga dipelajari dengan cara seperti itu? Tampaknya para pakar tidak sependapat jika model belajar yang dilakukan oleh tikus itu diterapkan pada model belajar bahasa. Satu hal yang ditekankannya ialah bahwa bahasa itu menggunakan structure‑dependent operations (operasi kebergantungan struktur).

ia bermaksud bahwa manusia memiliki kemampuan untuk memahami dan menghasilkan tuturan yang baru. dapat saja strategi yang dilakukan oleh makhluk tersebut salah. Mengagumkan sekali. Pertama dan terutama. Chomsky bermaksud mengatakan dua hal. Bahkan. makhluk dari Mars itu pertama-tama harus menyadari bahwa kalimat dalam bahasa Indonesia terdiri atas kelompok-kelompok kata. Hal itu berkali-kali ditekankan oleh Chomsky. Misalnya. Makhluk dari Planet Mars itu salah dalam menduga karena ia mencobakan manufer structure dependent operations yang bersandarkan hanya pada prosedur rekognisi sederhana atau penghitungan mekanis tanpa melihat pada struktur internal kalimat itu. Dengan kreativitas itu. Jumlah kata dalam tiap unit kelompok itu tidak penting. Di belakang rumah bibi Patonah duduk. Paman Doblang // menjatuhkan gigi palsunya // di kamar mandi. Ibu // mem beli daging // di pasar Untuk mengadakan permutasi. keterangan tempat dapat diletakkan di depan kalimat. Aspek fundamental bahasa yang lain adalah kreativitas. kalimat seperti: Bibi Patonah duduk di belakang rumah. Agar dapat menangkap prinsip permutasi tersebut.‘Agar dapat membentuk kalimat permutasi. Kalimat itu dapat diubah menjadi kalimat sebagai berikut. la akan mengubahnya menjadi: *Daging ibu pergi ke pasar membeli. Sejauh ini dapat dikatakan bahwa sesungguhnya structure dependent operation itu tampak begitu kompleks. kelompok-kelompok kata tersebut harus berada dalam satu unit yang tak terpisahkan.’ Secara permukaan strategi ini mungkin berjalan lancar. seperti kalimat berikut ini. Ibu pergi ke pasar membeli daging. Tetapi. Perhatikan pengelompokan kata pada kalimat di atas. yang mungkin belum pemah diucapkan sebelumnya Dasar-dasar Psikolinguistik  . anak-anak yang belajar bahasa Indonesia tampaknya tahu secara otomatis bahwa bahasa mencakup structure dependent operation. Fenomena seperti itu menuntun Chomsky menyarankan bahwa manusia mungkin mempunyai bakat pengetahuan tentang perangkat bahasa. Bibi Patonah // duduk // di belakang rumah. manusia mampu menghasilkan kalimat yang aneh.

Munculnya kelompok kata bunga mawar. bunga lagi. Maksud bakat atau pembawaan itu menurut Chomsky adalah genetically programmed (yang diprogram secara genetik). harum benar baunya. la hanya menyatakan bahwa ada blueprint (cetak biru) di sana yang dapat digunakan ketika anak itu sampai pada tahap perkembangan tertentu. “mawar”. Agar dapat berbicara. (2) Harimau itu menyikat giginya dengan sikat gigi emas dan pasta gigi pepsodent biru. Alangkah indah warnanya. Setiap orang yang sudah menguasai tata bahasanya secara otomatis akan membuang tuturan yang menyimpang yang mungkin belum pernah dijumpai sebelumnya. ah.yang tidak akan membuat masalah bagi pembicara maupun bagi pendengamya. Oh. Pada satu sisi. Chomsky percaya bahwa manusia secara genetik dikaruniai pengetahuan tentang bahasa yang sering dirujuk sebagai “hipotesis pembawaan” Obe innateness byphothesis). Kemungkinan kedua. tidak akan memaksa orang untuk berteriak. Jelaslah bahwa bahasa tidak hanya merupakan untaian kata-kata. Kata berbicara dapat digunakan dengan dua makna yang sama sekali berbeda. Misalnya kalimat: Makan yang itu dikirim akan kacang orang goreng adiknya sudah barang tentu akan ditolak. tidak perlu ada pengetahuan khusus sebelumnya karena anak‑anak mampu memecahkan masalah dengan sangat efisien dalam semua kawasan perilaku manusia. Akan tetapi. atau yang lain akan berkata. dapat saja muncul begitu saja dan bagi pembicara maupun penutur hal semacam itu tidaklah begitu dipermasalahkan. Bosan. Bunga lagi. Misalnya: (1) Gajah itu minum bir tiga drum hingga mabuk dan kemudian mendengkur di sudut kandangnya. Tuturan semacam itu mungkin tidak pernah diucapkan oleh orang sebelumnya. Misteri besar yang perlu dipecahkan ialah bagaimana anak-anak membentuk gramatisator otomatis untuk dirinya sendiri. atau. Kemungkinan pertama. la tidak mengatakan bahwa bayi itu dilahirkan dengan bahasa di benaknya dan siap untuk berbicara kapan saja. Ada dua kemungkinan. Dapat saja seseorang akan mengatakan. Kreativitas menurut Chomsky dalam pengertian yang kedua ialah bahwa tuturan itu tidak dikendalikan oleh peristiwa eksternal. bayi manusia tahu sebelumnya tentang bahasa itu seperti apa. ia dapat bermakna ‘to utter words’ (mengucapkan kata) seperti halnya seekor burung kakak tua yang berkata Selamat pagi atau mengumpat  Dasar-dasar Psikolinguistik . misalnya. manusia memiliki perangkat kaidah yang kompleks yang terinternalisasikan yang memungkinkan dia mengucapkan serangkaian bahasanya yang mungkin (apa pun) meskipun dia mungkin tidak memiliki pengetahuan kaidah itu secara sadar.

Pertama yang perlu kita pertimbangkan adalah apakah kita membandingkan sistem yang berbeda secara kuantitatif atau secara kualitatif. teriakan ketakutan. ikutilah saya. ia milik saya. Erang kesakitan. beo. Pendukung teori kontinuitas mengatakan bahwa bahasa tumbuh dari sistem panggil primata. Pertama. atau seperti burung beo yang dapat berbicara. Bahasa manusia mungkin berkembang secara gradual dari sarana komunikasi binatang yang primitif dalam garis pertumbuhan yang berkesinambungan. yakni teori diskontinuitas. apakah hanya kita yang dapat memperoleh bahasa? Untuk memahami hakikat bahasa. dan sejenisnya dapat ‘berbicara’ dalam pengertian yang pertama. Assalamu ‘alaikum atau memanggil-manggil nama seseorang. Pendukung teori diskontinuitas menyatakan bahwa manusia masih mempertahankan perangkat dasar teriakan binatang. Pada sisi lain. Mereka tertarik pada masalah ini karena mereka ingin tahu jawaban terhadap pertanyaan berikut ini: apakah kita adalah satu-satunya makhluk yang mempunyai bahasa? jika demikian. jangkrik. atau jangan sentuh betina itu. Tujuan semua kajian itu tidak lain adalah untuk melihat apakah hanya manusia yang memiliki potensi untuk berbicara. Untuk menemukan jawaban itu. tentang semua sistem komunikasi binatang dibandingkan dengan bahasa manusia untuk melihat apakah binatang dapat dikatakan berbicara dalam arti yang sesungguhnya. kita perlu memahami dua hal penting. serta beragam tangisan bayi Dasar-dasar Psikolinguistik  . kita perlu membuat bandingan antara bahasa manusia dengan komunikasi binatang. ia dapat bermakna’menggunakan bahasa dalam cara yang bermakna’. Mereka berasurnsi bahwa manusia mulai ‘berbahasa’ dengan seperangkat teriakan di mana tiap-tiap teriakan itu mempunyai maknanya masing-masing seperti bahaya. Pandangan semacam itu berangkat dari teori yang dikenal dengan teori kontinuitas. Teriakan-teriakan itu secara bertahap diperluas dan pelan-pelan berevolusi menjadi bahasa. Apakah binatang berbicara? Tugas kita pertama-tama adalah menemukan apakah binatang itu sesungguhnya mempunyai bahasa. Pada sisi lain. beragam upaya mengajari binatang untuk berbahasa juga dibahas dalam bab ini. Mawar” atau Kulonuvrun. Kita tahu bahwa binatang seperti kakak tua. yang masih berdampingan dengan bahasa. dan sebagainya. Apakah kita secara biologis terpilih sebagai binatang yang berbicara atau tidak. menyatakan bahwa bahasa manusia itu berbeda dengan bahasa binatang. seperti yang digunakan oleh kera sekarang ini. Kedua. “Mawar.jangkrik. Psikolinguis ingin membuktikan apakah binatang dapat berbicara dalam pengertian yang kedua juga.

terdapat beberapa unsur penting dalam bahasa. Dari definisi tersebut. Bahasa adalah sistem lambang bunyi ujar yang bersifat manasuka yang merupakan sarana kelompok sosial bekerja sama. 7. Aitchison (1984) menyatakan bahwa karakteristik bahasa manusia itu adalah sebagai berikut. Hal semacam itu seperti membandingkan dua hal yang berbeda seperti membandingkan bahasa Cina dengan seperangkat lampu lalu lintas. memberikan definisi bahasa itu sebagai berikut. Jika kita perhatikan definisi tersebut. tentu sukarlah untuk membandingkan sarana komunikasi manusia dan binatang. kreativitas 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . CIRI BAHASA MANUSIA Untuk membandingkan bahasa manusia dengan sistem komunikasi binatang. menggunakan saluran vokal-lauditoris 2. 9. 1. Bila pandangan itu benar. Untuk menentukannya kita harus memperhatikan contoh-contoh di mana binatang itu secara sengaja mencoba menyampaikan informasi. 6. Masalah penting kedua yang kita hadapi ialah tidak mudah untuk menentukan mana yang dianggap sebagai komunikasi binatang.mungkin masih relevan dengan sistem panggil kera. arbitrer kebermaknaan transmisi budaya penggunaan spontan saling berganti dualitas keterpisahan kebergantungan struktur 10. B. misalnya. langkah pertama ialah kita berupaya mendefinisikan bahasa. 3. 4. 8. Bloch dan Trager (1942). 5. yakni: (a) bahasa (b) bahasa (c) bahasa (d) bahasa (e) bahasa itu itu itu itu itu sistem lambang bunyi dihasilkan oleh alat ucap manusia bersifat arbitrer (manasuka) merupakan sarana komunikasi antarmanusia.

Bahasa merupakan hasil kesepakatan bersama atau konvensi. (13) dualitas struktur. (10) keterlepasan. Akan tetapi. 1. maka jadilah benda itu bernama sione. Arbitrer Ciri ini mempunyai makna bahwa bahasa manusia itu menggunakan lambang yang bersifat sewenang-wenang. (5) umpan balik yang lengkap. (14) benar atau tidak. tokek dan sebagainya.sedangkan kelompok analogi berpendapat bahwa ada hubungan antara lambang dengan sesuatu yang dilambangkan. penerimaan terarah. Meskipun demikian. tetapi memang ada binatang yang menggunakan alat ucapnya untuk menghasilkan sarana komunikasi. antara lambang dengan yang dilambangkan tidak mempunyai hubungan makna. Jalur vokal-auditoris Ciri ini merupakan karakteristik bahasa yang paling tampak. Dasar-dasar Psikolinguistik  . yakni aliran analogi dan anomali. Terdapat dua aliran. Misalnya. Burung pelatuk dengan paruhnya mematuk di pohon-pohon. Tetapi. Adapun mengenai hal terebut akan diuraikan seperti berikut. (15) refleksivitas. seperti burung. (12) pembelajaran. Artinya. Antara lambang bunyi /kuda/ dengan binatang yang berkaki empat yang dapat meringkik itu tidak mempunyai hubungan makna apaapa. krik bunyinya cak. sione. misalnya. Bunyi bahasa dihasilkan oleh alat ucap manusia dan mekanisme pendengaran menerimanya. jangkerik mengerik dengan sayapnya. (9) keterpisahan. tidak semua sinyal bunyi itu dihasilkan oleh alat ucap. (2) penyiaran ke semua jurusan. Sejak zaman Aristoteles. (11) keterbukaan. (3) cepat hilang. kelompok yang terakhir itu tidak memiliki ciri-ciri bahasa yang lain. Penggunaan bunyi juga banyak digunakan oleh binatang sebagai sarana komunikasi. (4) dapat saling berganti. Kelompok anomali adalah kelompok yang sepaham dengan teori arbitrer tersebut. sapi. mengapa suatu benda disebut kuda. kera. krik. yakni (1) jalur vokal-auditoris. (16) dapat dipelajari. (8) kesewenangan. jangkerik cicak tokek bunyinya krik. fenomena seperti itu sudah didiskusikan. serigala. harus juga dicermati bahwa terdapat kontroversi antara teori arbitrer itu dengan teori yang lain. 2.Seagai catatan Hockett (1963) menyatakan bahwa ada enam belas ciri bahasa manusia. jika sekelompok orang sepakat untuk menyebut suatu benda itu. Beberapa contoh dikemukakan sebagai berikut. ular getar (rattle snake) bersuara dengan menggetarkan ekornya. tidak lain karena ada kesepakatan antara pengguna bahasa untuk menyebutnya sebagai kuda. (7) kebermaknaan. (6) spesialisasi. cak. cak “”----bun~inya tokek.

3. Kebermaknaan Ciri ini berarti bahwa bahasa mengacu pada objek atau tindakan. 4. yakni penyebutan sesuatu berdasarkan penemu. jadi. pabrik pembuatnya. tilang rudal bemo angguna gepeng wisman wisnu bimas inpres : bukti pelanggaran : peluru kendali : becak motor : angkutan serba guna : gelandangan dan pengemis : wisatawan mancanegara : wisatawan nusantara : bimbingan masyarakat : instruksi presiden dsb. kursi mungkur karo ngisi (membelakangi sambil mengisi) dubang idu sing rupane abang (air lidah yang wamanya merah) wedang ngawe kadang (memanggil saudaranya) tepas titip napas (titip nafas) krikilkeri marang sikil ( geli pada kaki) Gejala pembentukan kata seperti itu juga tampak dalam bahasa Indonesia seperti berikut ini. Contoh: 1. Contoh lain gejala semacam itu tampak pada apa yang disebut sebagai apelativa. namun secara kuantitatif gejala anomali itu sangat dominan. Bagi manusia. 5. 3.Contoh itu menunjukkan terjadinya bahasa karena peristiwa onomatope atau tiruan bunyi. juga merupakan petunjuk adanya aliran analogi. atau nama dalam sejarah. 2. atau ada hubungan antara lambang dengan sesuatu yang dilambangkan. kursi berarti tempat duduk yang berkaki empat dan memiliki sandaran. Gejala etimologi rakyat dalam berbagai bahasa daerah di Indonesia. terutama dalam bahasa jawa yang dikenal dengan kerata basa. ada alasan mengapa sesuatu dinamakan sesuatu. Orang jawa menjelaskan bahwa kata-kata tertentu itu ada janva dosoknya (etimologi rakyatnya). ikan mujair ketela mukibat kondom kodak colt penemunya Pak Mujair penemunya Pak Mukibat penemunya Prof. Tidak dapat dipungkiri bahwa bahasa itu dapat dibentuk berdasarkan sudut pandang analogi maupun anomali. Kondom merknya Kodak merk mobilnya Colt dst. Kontroversi analogi dan anomali itu sebenarnya tidak perlu dipertajam. Manusia  Dasar-dasar Psikolinguistik .

misalnya. dengan cepat’. mungkin nyanyiannya itu sebagian besar adalah bawaan dan mungkin sebagian kecil saja yang merupakan hasil belajar. atau ke atas. tampaknya komunikasi dalam binatang itu jauh lebih merupakan bawaan daripada yang terjadi pada manusia. atau anaknya belajar dari induknya untuk berkomunikasi. masih tetap akan dapat menyanyi seperti burung yang lainnya.dapat membuat generalisasi dengan menerapkan nama kursi itu untuk semua jenis kursi dan tidak hanya untuk satu tipe kursi saja. misalnya dari kehidupan manusia. Transmisi budaya Ciri ini menunjukkan bahwa bahasa manusia itu diturunkan dari generasi sebelumnya. Mengapa demikian? Dalam situasi bahaya yang lain. maka dapat juga ia menyanyikan lagu burung kutilang. ia tidak membedakan antara tanda bahaya karena ada ancaman serigala. mungkin karena sering mendengar kucing yang mengeong-ngeong. Kebermaknaan merupakan ciri bahasa yang khas manusia. Binatang mungkin hanya dapat mengkomunikasikan tentang situasi secara keseluruhan. ular. Jika seorang anak diisolasikan. Lebih jauh lagi. kebermaknaan dapat pula mengacu pada tindakan. karena sejak kecil mendengarkan suara burung kutilang. Jadi. misalnya. Penggunaan spontan Ciri ini bersifat sosial. Meskipun perbedaan antara manusia dan binatang atas ciri ini tidaklah merupakan ciri yang ketat berbeda. Sebaliknya. Burung jalak misalnya. ada ancaman burung elang atau ular ganas. Kita tidak tahu persis apakah burung itu mengajari anaknya untuk menyanyi atau berkomunikasi. Peranan pengajaran dalam dunia binatang tidak begitu jelas. ia tidak akan mampu berbahasa. 5. awas! Ada bahaya mengancam!” Ayam betina itu tidak akan menggunakan kode yang bermakna ada serigala. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Seekor ayam betina yang meneriakkan tanda bahaya ketika ada serigala di dekat anak-anaknya mungkin hanya menyampaikan pesan. sementara nyanyian khas burung jalak itu masih tetap dipertahankannya. Bahkan. atau ancaman yang lain. ke bawah. Sebenarnya ciri ini juga tidak khas manusia sebab beberapa binatang juga dapat memulai komunikasinya secara bebas dan tidak dalam keadaan terpaksa. burung yang diisolasikan dari dunia burung. tidak jarang ada burung jalak yang juga bisa mengeong seperti kucing. ia juga akan menggunakan tanda komunikasi yang sama untuk anak-anaknya. “Awas. Penggunaan spontan menunjukkan manusia itu dapat memulai berbicara secara manasuka. elang. 4. Berbicara bagi manusia tidak dalam situasi terpaksa atau dipaksa seperti halnya anjing yang berdiri di atas dua kaki belakangnya karena mendapatkan makanan atau mungkin cambukan. Misalnya. melompat mempunyai makna ‘melakukan gerakan dengan mengangkat kaki ke depan. Bagi burung.

Ada yang dapat saya bantu? Saya mau minta tolong untuk menyelesaikan tugas ini. Baiklah. (-) Terima kasih. jika diperlukan. misalnya. / e/. Kita dapat berbicara tentang Putri Diana yang meninggal di Inggris. meskipun kita berada di Indonesia. Perhatikan dialog berikut ini. /l/. Pak. /p/. 7. sekarang ini kita dapat berbicara secara langsung dengan orang-orang yang jaraknya bisa mencapai ribuan bahkan jutaan kilometer dari kita. tetapi dalam keadaan sangat terbatas. mempunyai  Dasar-dasar Psikolinguistik . Sekarang. Pak. Memang ada beberapa binatang yang dapat berbuat seperti manusia. 8. yakni sejenis buahbuahan. Demikian juga bahasa dapat digunakan untuk mengacu sesuatu yang jaraknya jauh dari kita dari segi tempat. maka yang lain mendengarkan dan kemudian ganti berbicara. Bahkan. yakni kesatuan dasar yang berupa bunyi tuturan seperti bunyi /a/. Binatang tidak memiliki unit bunyi-bunyi yang kemudian disatukan dan mengandung makna semacam itu. (+) Sama-sama. Ketika seseorang sedang berbicara. Bergiliran Ciri ini menunjukkan bahwa bahasa manusia dapat digunakan secara bergiliran. Tetapi demikian bunyi itu bergabung menjadi satu unit. tidak akan bermakna apabila berdiri sendiri-sendiri. Beberapa jenis binatang konon juga memilikinya. Dari dialog itu tampak bahwa dalam berkomunikasi dengan bahasa. Dualitas atau artikulasi ganda Ciri ini menunjukkan bahwa bahasa manusia itu diorganisasikan menjadi dua tataran. Kita menunggu giliran kita berbicara dengan sopan. Gejala semacam itu jarang kita temukan pada binatang. (-) (+) (-) (+) Selamat pagi. Fenomena semacam itu hanya khas milik manusia. letakkan di situ dulu. kita dapat saja berbicara tentang kerajaan Majapahit yang ada dalam abad ke 14. kita tidak akan berbicara sementara lawan kita sedang berbicara. Jelas dari segi waktu jauh di belakang kita berabad-abad lamanya. misalnya. namun bahasa dapat digunakan untuk mengacu pada peristiwa atau benda-benda jauh di belakang kita dari segi waktu. maknanya jelas sekali. Dalam sebuah percakapan. Lebah. manusia dapat menunggu gilirannya berbicara. Keterpisahan Ciri ini mengandung makna bahwa bahasa itu dapat digunakan untuk mengacu benda atau sesuatu yang jauh dalam pengertian tempat dan waktu. Selamat pagi. /apel/. misalnya. Pak.6. nanti kalau saya agak luang akan saya tangani.

dapatkah kita katakan bahwa Dasar-dasar Psikolinguistik  . Ciri ini sering juga disebut sebagai keterbukaan atau produktivitas. binatang kurang memiliki ciri keterpisahan tersebut. ”Mungkin di puncak Gunung Lawu banyak sekali madu. Ketergantungan Ciri ini merupakan ciri yang sangat penting bagi bahasa manusia. Mereka secara otomatis mengenali pola hakikat bahasa dan memanipulasikan kotak struktur. Kita bisa ke sana minggu depan. Menurut dongeng Cina. Manusia dapat berbicara tentang apa pun tanpa menimbulkan masalah kebahasaan bagi dirinya maupun bagi pendengamya. Misalnya. jika ada petir. Apakah binatang mampu melakukan hal serupa itu? Rasanya tidak mungkin hal itu dikerjakan oleh binatang. mereka memahami bahwa sekelompok kata kadang-kadang dapat menjadi ekuivalensi bagi kelompok yang lain. kalimat berikut ini. Wanita tua yang mengenakan kebaya lurik itu memberi makan ayam. yang merupakan sumber madu yang bagus. Manusia tidak hanya sekadar menerapkan rekognisi sederhana atau teknik penghitungan ketika berbicara kepada orang lain. Kilat petir itu indah.perilaku semacam itu. 10. guntur itu adalah suara dua ekor naga yang sedang bertempur dalam kaleng raksasa. Setelah kita mengkaji ciri-ciri bahasa tersebut. Akan tetapi. la akan menari-nari dengan cara tertentu bila sumber madu itu jauh. Yang dapat dikatakan oleh lebah itu hanyalah. Misalnya. Mari kita lihat apakah sekarang ini sumber madu itu masih ada atau tidak. Manusia dapat mengatur kalimat aktif itu menjadi kalimat pasif berdasarkan kaidah yang dimilikinya sebagai berikut. Ayam itu diberi makan oleh wanita tua yang mengenakan kebaya lurik. 9.” Lebah itu tidak akan dapat menginformasikan. misalnya. misalnya. Ia dapat saja berkata. ”Mari ke sumber madu yang saya temukan.” Tampaklah bahwa keterpisahan dalam sistem komunikasi lebah itu sangat terbatas. ia tidak secara otomatis mengucapkan kalimat Ada petir. secara umum. Berlindunglah. la dapat berbicara apa yang diinginkannya dan kapan ia mau berbicara. dan ia akan menari-nari dengan cara yang lain apabila sumber madu itu dekat saja. bukan? atau. Lebah tidak akan dapat menginformasikan bahwa ia kemarin lusa hinggap pada sekuntum bunga yang sangat indah. Bila seekor lebah pekerja menemukan sumber madu ia akan kembali ke kelompoknya dan menginformasikan bahwa ia menemukan sumber madu.Kreativitas Ciri yang secara keseluruhan sangat penting adalah ciri kreativitas.

Sedangkan anak Prof.binatang itu dapat berbahasa atau dapat berbicara? Bila untuk mengukur binatang itu berbahasa atau tidak didasarkan pada kesepuluh ciri tersebut. Meskipun ia pelan-pelan memahami makna kira-kira tujuh puluh kata yang terpisah. dimandikan. Tidak ada sistem komunikasi binatang yang terbukti memiliki kebermaknaan atau menggunakan structure dependent operations. Dalam sistem ini. Atau baru saja bertemu ia sudah berbicara selamat jalan. Gagal dengan pelatihan bahasa lisan. Itu pun diucapkannya secara tidak begitu jelas. dan up. Percobaan kedua terhadap simpanse dilakukan oleh Keith dan Hayes yang memiliki simpanse bernama Vicki. isyarat melambangkan  Dasar-dasar Psikolinguistik . Vicki hanya mampu menguasai empat buah kata yakni papa. Binatang hanya memiliki sebagian kecil dari ciri-ciri tersebut dalam keadaan terbatas. Gua. dengan tepat situasinya. tidak ada binatang yang berkomunikasi secara kreatif dengan binatang lain. ahli yang lain mencoba untuk membuat eksperimen dengan menggunakan bahasa isyarat American Sign Language (ASL). la makan dengan sendok. Lebih dari lima puluh tahun banyak percobaan dikerjakan untuk mengajari simpanse berbicara. Tetapi. la dianggap sebagai bayi manusia dan diberi makanan seperti layaknya anak manusia. namun hasilnya tidaklah memuaskan. diberi pakaian. Simpanse itu diajar bahasa Inggris secara intensif selama tiga tahun. seekor simpanse yang dimiliki Prof. Burung bernyanyi mempunyai dualitas dan lebah menari mempunyai ciri keterpisahan dalam derajat tertentu. Mendiskusikan upaya mengajari binatang penting untuk membedakan mimikri dengan bahasa yang sebenarnya. Meskipun ahli Psikologi banyak membuang waktunya untuk kakak tua semacam itu. Kera tampaknya merupakan makhluk yang lebih menjanjikan dan memberikan harapan untuk dapat diajar berbicara. cup. Selamat Sore. Gua menunjukkan secara jelas bahwa bukan masalah kurangnya kesempatan dalam berbahasa. dapat saja ia berbicara Selamat Sore. dan Selamat Jalan. kebanyakan burung hanya asal berbicara saja tanpa melihat situasinya. Kelogg yang umurnya sama dengan simpanse itu tumbuh sebagai anak yang normal dan mampu berbicara dengan baik. atas program pelatihan simpanse itu. sesungguhnya ia tidak pernah berbicara. tidak ada sistem komunikasi binatang mempunyai dualitas dan keterpisahan. maka jawabnya jelas bahwa binatang itu tidak berbahasa atau tidak berbicara. Meskipun pagi hari. Eksperimen pertama gagal. Burung kakak tua dan kabayan dapat menirukan manusia dengan artikulasi yang baik. dan diajar berbahasa. Di atas semuanya itu. hasilnya sangat mengecewakan. namun seperti kita ketahui. Akan tetapi. Adalah Gardner yang mempunyai seekor simpanse betina bernama Washoe. mama. Kelogg sejak berumur tujuh bulan diajar berbahasa. Simpanse itu kemudian dilatih khusus menggunakan bahasa isyarat tersebut. Konon ada kakak tua yang dapat mengucapkan Selamat Pagi.

seekor simpanse betina milik Premack. sweet. kata manis dilambangkan dengan meletakkan tangan di atas lidah. Simpanse lain yang dijadikan objek eksperimen adalah Sarah. maka B mendengar dan jika B bertutur maka. la tidak mengalami kesulitan memahami tanda yang diberikan orang lain. tickle‑‑sampai sejumlah 34 kata dalam satu bulan. Komunikasi Sarah agak ganjil. Lalu terus merayap sampai lebih dari seratus kata. yakni dengan menggunakan lambang-lambang gerak itu secara bersamaan dalam kombinasi yang bermakna. Sarah dilatih dengan cara lain. Mula-mula simpanse itu menguasai sejumlah kata tunggal. Tiap tanda merepresentasikan sebuah kata. seperti come. A mendengar. C. Washoe memperoleh bahasa secara alami. Perilaku tuturan itu terdiri atas bagian fisik yang terdiri atas mulut. 1987). PROSES BERBAHASA: PRODUKTIF DAN RESEPTIF Pernahkah Anda mencoba merenungkan bagaimana proses Anda dapat menghasilkan tuturan dan bagaimana proses Anda memahami tuturan orang lain yang disampaikan pada Anda? Meski sehari-hari kita menghasilkan ujaran dan memahami ujaran orang lain. gimme. Eksperimen dengan Sarah membuktikan bahwa anak-anak yang mengalami hambatan mental yang serius yangtidak dapat memperoleh bahasa secara normal mungkin dapat diajar dengan sistem Sarah tersebut. la tidak terlibat dalam pembicaraan seperti Washoe. Ia tidak mengalami kesulitan bahwa tanda itu bermakna tertentu. Untuk dapat memahaminya Anda perlu memahami dulu tentang tindak berbahasa. Tuturan Washoe jelas memiliki kebermaknaan. Dalam eksperimen itu digunakan manipulasi tanda-tanda plastik pada papan magnetis. rasanya tak pernah terpikirkan oleh kita bagaimana proses berbahasa itu terjadi. misalnya bermakna lapel’. De Saussure seorang linguis dari Swiss menyatakan bahwa proses bertutur atau tindak bahasa itu merupakan rantai hubungan di antara dua orang atau lebih penutur A dan pendengar B (Simanjuntak. lucu dilambangkan dengan menekan ujung jari pada hidung sambil mengeluarkan bunyi dengkur. Yang lebih mengesankan lagi Washoe mampu memiliki kreativitas bahasa. Misalnya. Jika A bertutur. telinga dan bagian dalam yaitu bagian jiwa atau akal yang terdapat dalam otak bertibdak sebagai pusat penghubung. Sarah juga tidak pernah memulai suatu pembicaraan atau tuturan dan juga tidak begitu diyakini bahwa ia memiliki kreativitas bahasa.kata. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Segitiga berwama kuning. Tuturan hasil kreasi Washoe itu mirip dengan tuturan anak-anak kecil yang belajar bahasa. segi empat merah berarti ‘pisang’ dan sebagainya.

. Jack memanjat pohon apel dan memetiknya serta memberikannya kepada Jill.. Kemudian gelombang bunyi bergerak dari mulut A ke telinga B dan ini merupakan proses fisik.....1 Proses Bertutur dan Memahami (Simanjuntak... Jack dan Jill berjalan-jalan. Jill melihat apel yang sedang masak di pohon. Audisi 0 O Fonasi k: konsep Fonasi k b: bayangan bunyi Audisi Gambar 2.... Jill berkata kepada Jack bahwa dia lapar dan ingin memetik apel itu.Di dalam otak penutur A terdapat fakta-fakta mental atau konsep-konsep yang dihubungkan dengan bunyi-bunyi kebahasaan sebagai perwujudannya yang digunakan untuk menyatakan konsep-konsep itu. Secara skematis peristiwa itu dapat digambarkan sebagai berikut. jika penutur A mengemukakan suatu konsep kepada penutur B. Dari telinga B gelombang bunyi bergerak terus ke arah otak B dalam bentuk dorongan hati dan ini juga proses psikologis yang menghubungkan bayangan bunyi ini dengan konsep yang terjadi.. S r ........... Baik konsep maupun bayangan bunyi itu berada dalam otak......... s R 1 2 3 4 5 1 : Jill melihat apel (S) 6 7  Dasar-dasar Psikolinguistik ..... maka konsep tersebut membukakan pintu kepada pewujudnya yang serupa yaitu bayangan bunyi yang masih ada dalam otak dan merupakan fenomena psikologis.... yaitu pada pusat penghubung. seperti yang digambarkan dalam gambar berikut ini.. 1984) b Leonard Bloomfield (1933) yang merupakan seorang pengikut behaviorisme (meskipun sebenarnya semula dia adalah seorang pengikut mentalisme) menggambarkan proses bertutur itu dengan cerita sebagai berikut..... Kemudian otak mengirimkan dorongan hati yang sama dengan bayangan bunyi tadi kepada alat-alat yang mengeluarkan bunyi dan ini merupakan proses fisiologis..

. Teori itu terutama menyangkut sepasang pembicara yang ideal dalam suatu masyarakat bahasa.. Nomor 3. mungkin akan sangat lebih sederhana apabila psikolinguis mengatakan bahwa hubungan itu langsung. 1984). Penutur dan pendengar harus mengetahui bahasanya dengan baik. 1.2 3 4 5 Otak Jill bekerja mulai dari melihat apel sampai berkata pada Jack Perilaku atau kegiatan Jill waktu berkata (r) Bunyi-bunyi yang dikeluarkan oleh Jill waktu berkata Perilaku atau kegiatan Jack sewaktu mendengar bunyi yang dikeluarkan Jill (S) 6 : Otak Jack bekerja mulai dari mendengar bunyi-bunyi sampai mulai bertindak 7 : Jack bertindak memetik apel dan memberikannya kepada Jill (R).. 2. Memahami tuturan dan menghasilkan tuturan itu sama saja. di mana kedua pembicara itu mempunyai kemampuan yang sama. Masalah utamanya adalah mungkin saja hubungan di antara keduanya itu tidak merupakan hubungan langsung. Meskipun. Teori semacam itu merupakan teori Chomsky. dan 5 (r . 1. di antaranya sebagai berikut. Tentu saja asumsi semacam itu tidak berdasar dan paling tidak ada beberapa kemungkinan hubungan. Memahami tuturan dan menghasilkan tuturan itu mungkin sebagian sama dan sebagian yang lain berbeda (Aitchison. 4. yaitu kompetensi bahasa penutur dan pendengar sebagai pendukung komunikasi tadi. 3.. Apabila kita menguasai suatu bahasa. r adalah produksi bunyi bahasa lambang ucapan S pengamatan bunyi bahasa Situasi S dan R adalah makna tindak bahasa itu. Chomsky membedakan kompetensi bahasa. Memahami Tuturan Masalah menghasilkan tuturan dan memahami tuturan dalam komunikasi merupakan masalah yang rumit jika ditinjau dari sudut bahasa. : : : : Dasar-dasar Psikolinguistik  . Memahami tuturan itu tidak lain adalah menghasilkan tuturan dan sebaliknya. s) adalah lambang tindak bahasa yang dapat diobservasi secara fisiologis dan nomor 4 sendiri dapat diamati secara fisiologis. yaitu pengetahuan penutur tentang bahasanya dan performansi yaitu penggunaan bahasa (menghasilkan dan memahami kalimat-kalimat dalam realitas).. Terjadinya proses komunikasi bahasa membutuhkan interaksi dari bermacam-macam faktor. Menghasilkan dan memahami tuturan merupakan dua hal yang memang sama sekali berbeda. 4. maka dengan mudah tanpa ragu-ragu kita dapat menghasilkan kalimat-kalimat baru yang tidak terbatas jumlahnya.

misalnya huruf /t/.Rentangan pilihan itu harus kita pertimbangkan untuk memperlakukan pemahaman dan produksi ujaran itu secara terpisah. Ada tuturan yang mudah dipahami dan ada pula tuturan yang sukar dipahami. Dengan demikian. sintaksis. Hal itu menimbulkan beberapa masalah. Tampaknya kemungkinan 4 merupakan kemungkinan yang realistis. Bunyi itu bervariasi dari orang ke orang dan dari distribusi ke distribusi. Kadang-kadang urutan itu bisa dilompati. melihat berbagai kemungkinan pesan bunyi itu dengan menggunakan latar belakang pengetahuannya tentang bahasa. Bukti yang paling jelas ialah betapa sulitnya kita menafsirkan bunyi-bunyi yang berasal dari bahasa asing yang kita tidak memiliki pengetahuan 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . Pendengar merekonstruksi secara aktif bunyi-bunyi bahasa dan kalimat dalam keselarasannya dengan harapan. Ketiga. jelas bahwa pendengar tidak dapat mencocokkan bunyi satu per satu. Dapat juga diibaratkan proses memahami tuturan itu seperti seorang detektif memecahkan kejahatan dengan mencocokkan sidik jari yang ditemukan di tempat kejadian perkara dengan sidik jari yang terdapat dalam arsipnya dan melihat sidik jari siapa itu. Pendengar memproses bunyi-bunyi itu secara aktif. seperti seorang sekretaris duduk dengan mesin tiknya mengetik apa yang didiktekan kepadanya. Pendengar menebak. baik oleh para ahli fonetik maupun ahli psikolinguistik. dan sebagainya. Pendengar tidak hanya secara pasif mendaftar bunyi-bunyi itu saja. tidak akan ada kecocokan secara langsung antara bunyi itu dengan simbol huruf pada mesin tik. /d/ bisa menjadi /t/. Ternyata pendekatan sekretaris dan sidik jari itu telah dibuktikan salah. Hal itu sejajar dengan pemahaman makna yang bermula dari bunyi bahasa dan pendengar menggantikannya dengan makna. urutan ketat antara tahap-tahap semantik. Sekretaris itu secara mental mengetik bunyi-bunyi yang didengamya satu per satu dan kemudian membaca bunyi-bunyi yang membentuk kata itu. bunyi secara akustis berada dalam sebuah kontinum. Proses produksi kalimat itu pada hakikatnya bermula dari makna dan kemudian pembicara mengantikannya dengan bunyi bahasa. Pertama. Selama ini linguis beranggapan bahwa proses memahami itu sederhana. Dalam proses memahamii tuturan. Dalam menghasilkan kalimat atau tuturan. Karena tidak ada dua sidik jari pun yang sama. Tuturan itu sukar bagi pendengar apabila tuturan itu tidak sesuai dengan harapan kebahasaannya dan jauh dari batas psikologis tertentu. sebenarnya telah terjadi proses mental dalam diri pendengar. misalnya /g/ seperti /k/. tidak ada representasi bunyi yang pasti dengan simbol pada mesin tik. Kecepatan tuturan tidak memungkinkan hal itu terjadi. baik secara kebahasaan maupun secara psikologis. Bisa saja bunyi itu mempunyai kemiripan. maka dianggapnya bunyi-bunyi itu mempunyai pola bunyi yang unik. dan fonetik tidak perlu harus ditaati. Kedua. tetapi ia secara aktif memproses dalam pikirannya.

Seperti apakah asumsi itu? Ada empat asumsi menurut Aitchison (1984). tanpa melihat pun kita tahu bahwa itu adalah suara anjing atau bisa pula orang meniru suara anjing. setiap kalimat mungkin sederhana atau kompleks dan dapat terdiri atas beberapa penggalan bunyi. tetapi dapat saja seorang melompat dari bunyi langsung ke makna. (Frase benda . jika kita mendengar suara nenggonggong. Kita gagal memperhatikan fitur yang baru. Kalimat yang cocok dengan harapannya akan lebih mudah dipahami dan yang tidak cocok akan sukar dipahami. kemudian ke makna. Yang diharapkan oleh pendengar itu tidak hanya pola bunyi.frase kata benda) Asumsi 2: Dalam urutan ‘frase kata benda-kata kerja-frase kata benda’. Contoh: Ali memukul bola. Apa yang sebenamya diharapkan oleh pendegar ketika akan memahami tuturan? Ketika seseorang siap untuk memahami tuturan ia sebenamya mencocokkan tuturan itu dengan sejumlah asumsi atau harapan tentang struktur dan isi kalimat bahasanya. Begitulah kalimat itu mempunyai urutan pelaku tindakan dan objek. klausa utama itu biasanya muncul lebih dulu.frase kata kerja . tetapi juga pola kalimat dan makna. Bola sebagai objek. Urutan pemahaman juga tidak harus kaku dari bunyi ke kalimat. Bukti itu menyarankan bahwa kita membuat dugaan yang mirip tentang apa yang kita dengar.atau sedikit sekali pengetahuan tentangnya. (Frase kata benda . Contoh: Anak itu makan.frase kata kerja) Anak itu makan kacang. Sebagai contoh. Asumsi 3: Bila sebuah kalimat kompleks dibentuk dari klausa utama dan klausa bawahan. Jadi. kata benda yang pertama biasanya adalah pelaku dan yang kedua adalah objek. Ali sebagai pelaku. Asumsi 1: Setiap kalimat terdiri atas satu atau dua penggalan bunyi dan setiap penggalan secara normal merupakan frase kata benda yang diikuti oleh frase kata kerja dan secara manasuka diikuti oleh frase kata benda yang lain. Dasar-dasar Psikolinguistik  . yakni sebagai berikut. Hal itu disebabkan kita begitu sibuk mencari apa yang kita harapkan untuk didengar. Macam dugaan seseorang itu bergantung pada apa yang diharapkan untuk didengarnya.

Ketika menemukannya.  Dasar-dasar Psikolinguistik . Proses universal ini menggunakan pengetahuan dan cadangan konsep-konsep untuk menghasilkan pikiran. Misalnya. yakni [bahagia. Produksi Ujaran Tujuan proses produksi ujaran adalah untuk menghasilkan seperangkat bunyi yang digunakan untuk menyampaikan gagasan kepada orang lain. Dengan dipandu oleh asumsi itu. kalimat (2) itu tidak dapat disebut sebagai kalimat yang bermakna dan tidak akan diucapkan oleh penutur yang sehat pikirannya. 2. ia akan melompat pada simpulan tentang apa yang didengarnya. Komponen tujuan menyampaikan makna melibatkan keinginan penutur untuk menyampaikan proposisi kepada pendengar. 2. yaitu tujuan dan proposisi. ‘ketika ibu datang’ sebagai klausa bawahan. Artinya. Proses ini dirangsang oleh berbagai pengaruh mental dan fisik. Hal itu dilakukan dengan menggunakan rumus sintaksis dan fonologi secara kompleks dan dengan secara terus-menerus menggunakan pertalian bunyi-makna. pendengar mengatur strategi untuk menangkap makna kalimat yang didengarnya. Keempat asumsi itu meskipun disebutkan berurutan tetapi ketika digunakan untuk menangkap makna kalimat ia akan dapat bekerja secara serentak. dan dapat pula penutur membuat ramalan. tetapi. Karena dan itu bukan hanya daripada dari sebab. Bahagiakah Joko? atau membuat perintah Berbahagialah Joko!. orang itu mengatakan sesuatu yang mempunyai makna dan tidak hanya asal berbicara. Bunga itu harum sekali. joko]. seorang penutur menegaskan proposisi itu benar dengan membuat kalimat Joko bahagia. Jika seseorang itu mendengar kalimat. Semua tujuan yang berlainan itu melibatkan proposisi yang sama. Kalimat (1) mempunyai makna. Gagasan yang hendak disampaikan oleh penutur mengandung dua asas. Asumsi 4: Kalimat itu biasanya membentuk makna. berkenaan dengan proposisi [bahagia Joko]. ia akan mencari isyaratnya yang akan memperkuat bahwa harapannya benar. ‘Ayah sedang makan’ sebagai klausa utama. Kau tidak akan babagia Joko.Contoh: Ayah sedang makan ketika ibu datang. atau penutur dapat juga membuat pengingkaran Joko tidak babagia. Contoh: 1. Topik seperti itu dalam bidang linguistik lazim diperbincangkan dalam bagian tindak bahasa (speech act) dan tindak ilokusi (illocutionary act). Atau ia membuat pertanyaan.

Dasar-dasar Psikolinguistik  . Tujuan dan Proposisi merupakan pokok pikiran yang hendak disampaikan penutur kepada orang lain (pendengar). Cadangan utama konsep ini dimiliki semua bahasa manusia. memperoleh bentuk bunyi secara langsung dan cepat tanpa melakukan pencarian dengan rumus transfromasi dan rumus fonologi dapat dilakukan. komponen strategi asas akan mendapatkan butir yang tepat ataupun menggunakan suatu analogi rutin untuk butir yang sama. yakni argumen. dan keterangan.Pengetahuan merupakan cadangan atas sejumlah unsur konsep dan pertalian konsep dan dengan ini pengetahuan tentang dunia (selain pengetahuan bahasa) dibina dan disimpan. Pengendalian rumus transformasi dan strategi asas gunanya ialah memberikan suatu struktur permukaan sintaksis yang terisi dengan bentuk-bentuk perkataan. Keterangan yang diperlukan oleh bahasa meliputi beberapa konsep bebas bahasa seperti data rujukan dan data kesopanan. dan kalimat mengandung dua jenis pernyataan. Pokok ini bersifat konseptual dan bukan bersifat kebahasaan. Keterangan yang diperlukan ini berbeda menurut bahasa. Tujuan melibatkan berbagai keinginan seperti bertanya. bahasa Inggris mensyaratkan sesuatu benda yang dirujuk harus ditentukan memiliki persamaan jurnlah dalam kelasnya atau sebaliknya. Penyampaian pikiran dilakukan dalam bentuk kebahasaan atau dalam bentuk tingkah laku. Berkenaan dengan komponen butir tersimpan. yaitu bentuk bunyi dan maknanya. perkataan. maka kendali rumus transformasi diperlukan. frase dan kalimat yang berkaitan dengan butir ini disimpan juga di sini. Ini dilakukan dengan terus mencari pada komponen butir tersimpan atau jika ini gagal. predikat. menegaskan. Lagi pula. Rumus transformasi itu memberi bekal struktur sintaksis yang menyatakan pertalian antara argumen dan predikatnya. dapat dicari dengan rumus transformasi. Semua lema morfem. Oleh sebab itu. Representasi semantik merupakan pikiran sempurna yang hendak disampaikan penutur kepada pendengar. Proposisi itu sendiri mengandung tiga jenis konsep yang bukan merupakan konsep kebahasaan. Di dalamnya terdapat konsep universal bahasa dan ada yang wajib (tujuan dan proposisi dan ada pula yang manasuka seperti kesopanan dan rujukan). Misalnya. Apabila komponen butir tersimpan tidak dapat memberikan bekal representasi semantis secara langsung. mengingkari. Strategi asas merupakan satu dari beberapa komponen bahasa yang digunakan untuk mengganti representasi semantik dengan bentuk fonetik. dan memberikan perintah melalui proposisi.

Rumus fonologi menghasilkan representasi fonetis apabila terdapat struktur permukaan sebagai masukan. agar bunyi bahasa fisik dapat dihasilkan. pita suara. dan sebagainya. misalnya bunyi [b] dan tekanan. dan perubahan waktu. bunyi bahasa merupakan paduan gelombang bunyi bersambungan yang kompleks. Isyarat ini mengandung gelombang bunyi yang dapat terjadi berdasarkan frekuensi. Representasi fonetis ini merupakan tuturan yang ditanggap pada tahap Psikologi dan mengandung bunyi bahasa diskret dan fitur prosodi. Representasi fonetis menentukan penyebutan bagi keseluruhan kalimat. bibir. amplitudo. Otak mengawal gerak lidah. Bunyi bahasa tidak dikenal sebagai bunyi yang diskret. Sebaliknya.  Dasar-dasar Psikolinguistik .

gagasan Noam Chomsky tentang topik bakat atau pembawaan harus dipertimbangkan secara serius. yang sejak kecil konon dipelihara juga oleh serigala. Victor dari Aveyron. seorang anak harus diperlengkapi secara alami dengan struktur internal Dasar-dasar Psikolinguistik  . misalnya. kecemasan Psammetichus terwujud karena kata itu adalah kata Phrygian yang berarti ‘roti’. Tak ada seorang pun yang mengakui teori Psammetichus itu. Anda tertarik untuk mengetahuinya? Baiklah. Meskipun spekulasi tentang Psammetichus dapat diabaikan. ceriteranya sebagai berikut. Raja Mesir.BAB 3 Pemerolehan Bahasa A. Ceritera lain tentang makhluk semacam itu. la berharap makhluk yang tertua itu ialah orang Mesir. mempunyai teori bahwa apabila seorang anak dipisahkan dari lingkungan bahasa manusia. Psammetichus memerintahkan untuk membawa dua orang anak Mesir yang baru saja dilahirkan ke tempat pengasingan. tidak berbicara bahasa Phrygian atau bahasa yang lain. apa buktinya? Secara relatif. 1984). Lebih dari dua ribu tahun yang lalu. khususnya karena ada kenyataan bahwa apabila anak itu dipisahkan secara total dari tuturan manusia maka anak itu sama sekali tidak akan mampu berbahasa. Ketika kemudian anak itu mengucapkan kata bekos. agak mudah untuk menunjukkan bahwa manusia secara bawaan diprogram untuk memperoleh bahasa. yang ditemukan telanjang bulat sedang makan akar pohon di hutan Caune pada tahun 1797. la menyatakan bahwa supaya pemerolehan bahasa pada anak itu menjadi kenyataan. Ada ceritera yang menarik sehubungan dengan hakikat bahasa itu. la hanya mengeram seperti binatang. Sekarang. HAKEKAT PEMEROLEHAN BAHASA Tahukah Anda bahwa sebenarnya manusia sejak lahir sudah dikaruniai oleh Tuhan dengan apa yang disebut sebagai bakat bahasa? Mungkin Anda akan bertanya. la akhirnya menyimpulkan bahwa bahasa Phrygian lebih kuno daripada bahasa Mesir (Aitchison. dan juga Lucan yang filmnya cukup digemari. Mowgli di India yang dipelihara serigala. kata pertama yang akan diucapkannya adalah kata yang berasal dari bahasa makhluk yang tertua di dunia. Kisah termasyhur tentang si anak Perancis. Psammetichus. Bagian yang sukar adalah menemukan secara tepat apa sebenamya bakat atau bawaan (innate) itu.

la akan mencari keteraturan tuturan  Dasar-dasar Psikolinguistik . misalnya. Linguis akan membuat hipotesis tentang prinsip-prinsip yang melandasi pola-pola kalimat yang ditemukannya. Akan tetapi. meskipun ia belajar sesudah masa kritisnya berakhir. rambut. Chomsky menunjukkan bahwa dalam batas-batas tertentu. menunjukkan bahwa perkembangan kosakatanya cukup pesat. misalnya. Akan tetapi. dari sudut sintaksis. hidung. Kasus Genie. Bagi seorang linguis bekerja dengan bahasa yang eksotik. Kaidah yang dimilikinya itulah yang memungkinkan seseorang mampu memproduksi sejumlah tuturan baru yang tidak dapat diramalkan sebelumnya dan bukan tuturan lama yang diulang-ulang. Seorang anak. la hanya secara garis besar menerangkan gagasannya itu. tetapi mempelajari seperangkat kaidah yang melandasi prinsip pembentukan pola ujaran. dan sebagainya. tahap yang menarik ialah ketika saat menganalisis pola-pola kalimat dari data yang dikumpulkan. Seseorang yang memperoleh pengetahuan bahasa. dapat membuat dan menginternalisasikan tata bahasa dengan cara-cara tertentu. Akan tetapi. anak-anak itu berada dalam situasi yang sama dengan seorang linguis yang berhadapan dengan bahasa yang tidak dikenalnya. Gagasannya spesifik dan menarik meskipun menurut dia gagasan itu belum lengkap. Chomsky memulai gagasannya dengan asumsi dasar bahwa anak yang memperoleh bahasa tidak hanya sekadar belajar sebuah akumulasi tuturan yang acak. yang sulit baginya adalah menguasai kaidah tata bahasanya. menurut Chomsky. Kupu itu makan gajah. Anak itu menelan empat ekor anak burung atau. Seperti telah dibahas dalam bab terdahulu. anak-anak harus membuat konstruksi perangkat kaidahnya sendiri dari sekumpulan tuturan yang didengar dari sekitamya. Mempelajari sejumlah daftar kosakata merupakan tugas yang mudah dan sederhana. la mungkin akan memulainya dengan menemukan urutan bunyi yang sederhana yang mengacu pada objek tunggal seperti pohon. seseorang tidak hanya mengulang ujarannya yang sama. apakah sebenarnya yang dimaksudkan oleh Chomsky dengan bakat atau bawaan (innate) itu? 1. la akan terus menciptakan tuturannya yang baru.yang kaya. Dari mana datangnya kaidah itu? Bagaimana seorang anak menemukan kaidah itu? Dalam batas tertentu. Gagasan Chomsky tentang Bakat Bahasa Chomsky sebenamya tidak pernah menjelaskan secara definitif gagasannya tentang bakat atau bawaan bahasa itu. Keduanya dikelilingi oleh bunyi-bunyi yang kacau yang tidak jelas dan harus mereka pilih. Marilah kita lihat bagaimana linguis menghadapi situasi bahasa yang tidak dikenalnya itu. pada dasarnya ia menginternalisasikan sistem kaidah yang berhubungan dengan bunyi dan makna dengan cara khusus. Ketika bertutur. ciri khas bahasa itu di antaranya adalah kreativitas. hal semacam itu tidaklah menarik.

Akan tetapi. pertama-tama mungkin sederhana saja. yakni substantif dan formal. Tidak ada seorang linguis yang menulis tata bahasa yang sempurna dalam bahasa apa pun. dan sebagainya. sedangkan kesemestaan formal berkenaan dengan bentuk tata bahasa. misalnya apakah kalimat. Apabila secara hipotetis orang Eskimo dilahirkan dengan bakat bawaan membangun sebuah iglo. Secara bertahap tata bahasa mental yang dibentuknya itu menjadi semakin canggih. Hipotesis kedua yang diajukannya mungkin akan lebih kompleks. yakni sang anak tetap saja memperoleh tata bahasa yang lengkap. Seorang linguis sangat membantu pada pengaturan hal semacam itu. Ada sesuatu di balik itu semua. Seorang bayi Cina yang dibawa ke Inggris akan sama mudahnya memperoleh bahasa Inggris seperti anak-anak Inggris itu sendiri apabila dibawa ke Cina dan memperoleh bahasa Cina. apakah bakat bahasa universal itu? Apakah sebenarnya fenomena yang tersembunyi itu? Menurut Chomsky. seorang anak yang memperoleh bahasa pertamanya tidak akan dapat melakukan hal semacam itu. Kesemestaan substantif mewakili blok fundamental bahasa. kesemestaan bahasa itu terdiri atas dua tipe. Sebenamya. mereka mempunyai dua jenis pengetahuan. dan yang ketiga akan lebih luas lagi. Peranti itu memungkinkan anak menjadi seorang ilmuwan kecil yang membentuk hipotesis yang semakin lama semakin kompleks. Analogi berikut ini akan memperjelas dua konsep tersebut. Ada perbedaan antara linguis yang bekerja dengan bahasa yang tak dikenal dengan anak yang memperoleh bahasa untuk pertama kalinya. yakni yang disebut sebagai kesemestaan bahasa (language universals).yang didengar di sekitarnya. Chomsky juga menyebut adanya tata bahasa universal untuk mengacu pada anugerah biologis milik manusia. Anak pastilah mempunyai informasi yang agak lebih banyak untuk pengaturan itu. seperti halnya burung manyar yang tahu persis bahwa sarangnya itu dibuat dari ranting-ranting dan bukan dari Dasar-dasar Psikolinguistik  . Hal itu tidak berkaitan dengan informasi tentang bahasa tertentu karena anak itu sama mudahnya memperoleh bahasa apapun. Bila pandangan uji hipotesis pemerolehan bahasa itu benar. Anak-anak belajar bahasa begitu cepat dan begitu mudah karena anak itu tahu kerangka bahasa itu seperti apa. Dugaannya. Sesuatu yang menakjubkan tetap terjadi pada anak. ia tahu lebih dulu bahwa substansi iglo itu dibuat dari es dan salju. la dapat mengatakan kepada penutur asli. Pada satu sisi. Mereka tahu apa yang mungkin dan apa yang tidak mungkin dalam sebuah bahasa. anak itu semestinya dianugerahi dengan peranti pembuat hipotesis yang diperolehnya sejak lahir. Kenyataan itu menunjukkan bahwa peranti pembuat hipotesis internal tidaklah cukup untuk menjelaskan pemerolehan bahasa pertama. Secara bertahap kaidah yang diinternalisasikannya akan mencakup semua tuturan yang mungkin ada dalam bahasanya. “Does legless daddy‑longlegs” mempunyai makna? Apakah sebuah kalimat tertentu gramatikal atau bermakna ganda.

/U/. Kedua. dan seterusnya itu sebagai bunyi bahasa. struktur permukaan dan transformasi. Chomsky berpendapat bahwa anak-anak tahu akan struktur batin. Kembali pada kesemestaan substantif bahasa manusia. termasuk cara di mana bagian-bagian yang berbeda itu berhubungan satu dengan yang lain. tepuk tangan. seperti seperangkat bunyi bahasa yang mungkin. la akan menolak urutan bunyi /pgpgpgpg/ sebagai urutan bunyi yang mungkin. Menurut Chomsky. Sapi Sapi gemuk itu makan rumput sedangmakan rumput itu Pengetahuan kedua yang ada ialah kesadaran akan fungsi tiap-tiap slot sebagai kesatuan yang dapat dipindah-pindahkan. Chomsky berasumsi bahwa anak-anak secara otomatis tahu bahwa bahasa itu mencakup dua  Dasar-dasar Psikolinguistik . /g/. tetapi ia akan menerima kemungkinan bunyi seperti apung. bukan segi empat atau kerucut. yang berkaitan dengan seperangkat kaidah sintaksis. dengan arti bahwa beberapa kata dapat mengisi kotak yang sama. bunyi tapak-tapak kaki sebagai bunyi yang mungkin terjadi dalam bahasa. tentang blok bangunan bahasa. Kaidah Sintaksis dan Kaidah Fonologis Lebih jauh lagi.kaca atau bata. Kaidah Semantik. la akan secara otomatis menolak bersin. /o/. pengetahuan bawaannya tentang membangun iglo itu akan mencakup informasi bahwa iglo itu bentuknya bulat. Pada sisi lain. Kesemestaan formal yang diajukan oleh Chomsky berkenaan dengan bentuk tata bahasa. Rumput itu / sedang dimakan / oleh sapi gemuk itu Chomsky mengasumsikan bahwa setiap kalimat itu mempunyai struktur batin (deep structure) dan struktur permukaan (surface structure). anak itu tahu lebih dulu bagaimana tata bahasa yang diinternalisasikannya itu diorganisasikan. serta keterbatasan kaidah itu. puing. adalah informasi tentang cara komponen tata bahasa itu berhubungan satu dengan yang lain. anak-anak secara instingtif akan menyadari bahwa ada operasi kebergantungan struktur yang mencakup dua tipe pengetahuan. atau yang lain lagi. tetapi ia menerima bahwa /b/. dan sebagainya. yakni pemahamanan struktur hierarkis. seorang anak mungkin tahu secara instingtif perangkat bunyi yang mungkin yang ditemukan dalam tuturan. Dua tataran struktur itu dihubungkan oleh kaidah yang dikenal dengan istilah transfonnasi. putib. Mestinya ada seperangkat kaidah fonologis dan seperangkat kaidah semantik. tiup.

paru-paru. bakat bahasa ini berada dalam black box yang disebutnya LAD (Language Acquisition Device) atau piranti pemerolahan bahasa. yaitu struktur permukaan dan struktur batin yang dihubungkan oleh transformasi. Mungkin kita akan menyangkalnya karena LAD itu merupakan penemuan yang tidak dapat diobservasi. dan otak. kesemestaan bahasa. keabstrakan dan kreativitas dapat dijelaskan meskipun hanya secara implisit. (4) kemampuan untuk tetap mengevaluasi sistem perkembangan bahasa yang membentuk sistem yang mungkin. kita dapat memeriksa perubahan-perubahan bentuk tubuh manusia atau perubahan struktur yang mungkin dapat digunakan untuk mendeteksi bakat bahasa tersebut. Ini merupakan permulaan arah positif yang menghasilkan banyak kemungkinan yang tidak diketahui oleh kaum behavioris. dan hakikat pengetahuan manusia. Menurut Chomsky. Argumentasi filosofis yang dikembangkan McNeill (1968) itu benar‑benar tepat dan langsung sasaran. Padahal. pita suara. dan Otak Bila kita melihat peran yang digunakan dalam tuturan. Chomsky (1965) menyatakan bahwa eksistensi bakat tersebut bermanfaat untuk menjelaskan rahasia penguasaan bahasa pertama anak dalam waktu yang singkat. Paru-paru. (3) pengetahuan tentang adanya sistem bahasa tertentu yang mungkin dan sistem lain yang tidak mungkin. Mulut dan paru-paru dapat dipandang sebagai adaptasi Dasar-dasar Psikolinguistik  . teori makna. yakni (1) kemampuan membedakan bunyi ujaran dengan bunyi yang lain dalam lingkungannya. Dalam hal ini kaurn nativis tidak lebih baik daripada kaum behavioris untuk memecahkan misteri pemerolehan bahasa. Aspek makna. (2) kemampuan mengorganisasikan peristiwa bahasa ke dalam variasi yang beragam. yang hanya tampak pada gejala pemerolehan bahasa. 2. a) Mulut.tataran sintaksis. McNeill telah memberikan sumbangan penting untuk penelitian lebih lanjut seperti sistem bahasa yang abstrak. Organ tubuh yang akan kita periksa itu ialah mulut. Bukti Biologis Bakat Bahasa Adakah hubungan antara tanda-tanda biologis dengan bakat bahasa pada manusia? Untuk menjawab pertanyaan itu. kaidah bahasa begitu banyak. maka masalah pemerolehan bahasa itu jauh dari jangkauannya. tampaknya peranti manusia itu mirip dengan proses adaptasi peranti yang dimiliki burung untuk terbang. Proposisi LAD benar-benar mengarah pada aspek rawan pemerolehan bahasa. dengan cara yang paling sederhana dari data kebahasaan yang diperolehnya. la mencatat karena teori stimulus-respon itu begitu terbatas. Bagaimanapun. McNeill (1966) memerikan LAD itu terdiri atas empat bakat bahasa. Peranti manusia itu kurang berkorelasi dengan peranti yang digunakan burung dalam membuat sarang.

Anehnya. /s/. /d/. gigi manusia agak berbeda bila dibandingkan dengan gigi binatang. Meskipun manusia itu berbicara berjam-jam. misalnya. tingginya. Bentuknya. dan paru-paru bahwa manusia itu berbicara secara alami. Keuntungan yang diperoleh dengan ketebalan lidah itu ialah berhubungan dengan ukuran rongga mulut yang bervariasi. Jelas gigi manusia bukan sekedar untuk makan. Gigi ternyata merupakan daerah artikulasi bagi beberapa bunyi bahasa seperti /a/. /f/. yang panjang dan tipis. Selama berbicara. Secara biologis. Ini memudahkan pengucapan bunyi-bunyi seperti /p/. dan dapat dibuka dan ditutup dengan cepat. Otak manusia tampilannya sangat berbeda dengan otak binatang. adaptasi pernapasan atau berbicara. Misalnya. Hal itu berbeda dengan lidah monyet. dan sebagainya khas ada pada manusia dan tidak ada pada binatang. /b/ yang membutuhkan penutupan pada bibir. Meskipun tidak ada kekhususan pada struktur paru-paru manusia. struktur pita suara pada manusia itu lebih sederhana jika dibandingkan dengan pita suara primata yang lain. Bibir manusia mempunyai otot yang terkembang dengan baik dan menunjukkan kelenturan yang bagus sekali dibandingkan dengan bibir primata yang lain. Akan tetapi. susunannya. Sekarang kita lihat otak kita. kesederhanaan dan kerampingan (streamlining) merupakan indikasi dan spesialisasi untuk tujuan tertentu. Sekarang kita dapat memeriksa paru-paru kita. hal semacam itu tidak akan berakibat buruk terhadap paruparunya. pita suara semacam itu justru merupakan keuntungan bagi manusia. irama napas paru-paru berjalan normal tanpa mengakibatkan ganggguan bagi pembicara. Memang sukar untuk menentukan mana yang lebih dulu. tidak pernah ada yang memberikan ajaran kepada anak untuk mengatur napasnya ketika anak itu memperoleh bahasanya. Udara dapat secara bebas lewat kemudian keluar melalui hidung dan mulut tanpa mengalami hambatan yang berarti. Sejauh mana otak kita itu diprogram untuk bahasa? Jawabnya tidak begitu jelas. Perbedaan lain yang menyangkut manusia dengan kera ialah menyangkut laring yang terdiri atas kotak suara atau pita suara.parsial dari tubuh untuk menghasilkan bahasa. dan mudah bergerak. Anak kecil yang belajar bermain seruling memerlukan guru untuk memberi petunjuk tentang teknik pernapasan yang benar supaya menghasilkan tiupan seruling yang bagus. Mulut manusia relatif kecil. la lebih berat dengan permukaannya yang 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . sehingga memungkinkan lidah itu menghasilkan vokal yang beragam. Jelaslah bahwa ada petunjuk dalam mulut. Tetapi. yang kemudian diikuti oleh pelepasan pada saat mulut dibuka. Lidah manusia itu tebal. berotot. laring. pertemuan gigi atas dan bawah yang pas. tetapi pernapasan manusia tampaknya disesuaikan untuk menghasilkan tuturan.

serebrum. yakni lapisan luar yang menutupi bagian dalam otak.5 1:3T--1:34 1:34 Gambar 3. dan bagian yang lebih tinggi. dan sebagainya. Orang yang lumpuh bagian tubuhnya sebelah kanan sering dihubungkan dengan lenyapnya tuturannya. Secara permukaan. Serebrum dibagi menjadi dua bagian. 1967 Dari gambaran itu tampak bahwa sebenamya perbedaan otak manusia dengan binatang bersifat kualitatif dan bukan kuantitatif. lazimnya dapat berbicara secara normal.4 Tubuh (kg) Rasio 45 13. umur 13 1/2 Manusia kerdil. Tampaknya ada pendapat yang menyatakan bahwa dalam hal ini yang penting justru rasio otak dengan tubuh. Gajah dan ikan paus tubuhnya juga besar. Semakin tinggi rasio otak dan tubuh semakin pintar makhluk itu. dan pada gilirannya mungkin merupakan prasyarat bagi bahasa. Gagasan rasio otak tubuh itu dapat menyesatkan karena sebenamya dalam banyak hal tidak dapat digunakan sebagai pedoman untuk menentukan makhluk itu berbahasa atau tidak. otak simpanse dan otak manusia memiliki persamaan.4 0. Seperti pada sejumlah binatang. detak jantung. Kadang-kadang dinyatakan bahwa pada binatang kedua hemisfer itu berfungsi sama. Hemisfer sebelah kiri digunakan untuk mengendalikan bagian badan sebelah kanan dan hemisfer sebelah kanan digunakan untuk mengendalikan bagian tubuh sebelah kiri.35 0. tidak esensial bagi kehidupan. Pada bagian inilah tampaknya bahasa itu diorganisasikan. sedangkan pasien yang lumpuh bagian badannya sebelah kiri. yakni hemisfer serebral. tetapi pada manusia kedua hemisfer tersebut sangat berbeda fungsinya. serebrum. tetapi mereka tidak berbicara.1 Rasio Otak dan Tubuh Sumber: Lenneberg. umur 12 Simpanse umur 3 1. pangkal otak. otak manusia dibagi menjadi bagian yang lebih rendah. yang dihubungkan dengan bagian otak yang lain dengan seperangkat jembatan. Bagian yang lebih tinggi. Rasio otak-tubuh manusia dewasa adalah dua persen sedangkan pada simpanse kurang dari satu persen.5 13. Perhatikan gambar berikut ini. Gajah dan ikan paus mempunyai ukuran otak yang lebih besar daripada otak manusia. Ini menunjukkan bahwa bagian otak sebelah kiri tidak hanya mengendalikan bagian tubuh sebelah kanan. Pangkal otak menjaga tubuh tetap hidup dengan mengendalikan pernapasan.dilapisi korteks. Ukuran otak sendiri tidaklah begitu penting. Tujuannya tampaknya untuk dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya. tetapi juga Dasar-dasar Psikolinguistik  . Otak (kg) Manusia.

Isu ini merupakan isu yang sangat penting bagi linguis karena lateralisasi dapat dihubungkan dengan periode kritis pemerolehan bahasa. Tetapi. Afasia merupakan kehilangan sebagian atau seluruh kemampuan untuk memakai bahasa lisan karena penyakit. Pada waktu lahir. afasia lancar. afasia ekspresif. yakni afasia yang terjadi karena kerusakan jaringan pada bagian belakang otak dan ditandai oleh tidak mampunya penderita memahami kalimat dan lancarnya menghasilkan kalimat-kalimat tak bermakna. Kawasan itu terletak pada bagian otak sebelah atas depan. Fenomena semacam itu tidak terjadi pada binatang. Ada juga yang mengatakan bahwa proses itu berlangsung hanya sampai umur lima tahun. artikulasi kata kurang jelas. Kerusakan pada bagian area Wernicke sering merusak tuturan pemahaman dan kerusakan area Broca merusakkan produksi tuturan. perbedaan fungsi hemisfer kanan dan kiri itu sedikit sekali perbedaannya. Dapat disimpulkan bahwa paru-paru. otak itu mengalami lateralisasi. Lateralisasi-lokalisasi bahasa pada salah satu belahan otak-merupakan fenomena yang alami dan terjadi antara usia dua tahun sampai usia adolesen. yakni afasia anterior atau afasia Broca. cacat atau cedera pada otak. Lateralisasi itu merupakan karakteristik biologis bagi manusia pada umumnya. Ada dua jenis afasia. lafal bunyi bahasa tidak baik. otak manusia tampaknya dipraprogram untuk bahasa. yakni afasia yang terjadi karena kerusakan jaringan pada bagian depan otak. afasia tanlancar bicara. dan ditandai oleh wicara yang sulit dan tersendat-sendat pada penderitanya. Kita dapat membedakan wilayah otak yang terlibat dalam artikulasi tuturan secara nyata.  Dasar-dasar Psikolinguistik . Proses itu berlangsung sampai masa adolesen. namun penderita masih mampu memproduksi tuturan yang bermakna. Tetapi. gigi. dan pita suara berevolusi dengan cara tertentu untuk memudahkan tuturan. Lebih penting lagi. kendali kaki dan betis ada pada bagian atas. bagian otak yang terlibat dalam artikulasi tuturan tampaknya berbeda dari yang untuk perencanaan dan pemahaman. yakni lokalisasi fungsi bahasa pada salah satu belahan otak. afasia reseptif. Kendali bagian tubuh yang lain tersusun terbalik. Di mana letak bagian pemahaman? Ada dua kawasan otak yang disebut sebagai area Broca yang terletak di depan dan di atas telinga kiri dan area Wernicke yang terletak pada sekitar dan di bawah telinga kiri. Sebenarnya. Penyakit itu disebut sebagai afasia Broca.mengendalikan kemampuan berbicara. mulai umur dua tahun ke atas salah satu hemisfer semakin berfungsi dominan. Wilayah yang disebut sebagai ‘kawasan motor somatik primer’ mengendalikan gerakan tubuh secara sukarela. Yang kedua ialah afasia Wernicke atau afasia posterior. bibir. sedangkan yang mengendalikan muka dan mulut ada di bagian bawah. kalimatnya tidak gramatikal serta tidak lancar berbicara.

Dalam hipotesisnya tentang the acqusition learning distinction (perbedaan belajar dan kemampuanan). Hasil kemampuanan bahasa juga subsadar. Akan tetapi. Fungsi monitor dalam Dasar-dasar Psikolinguistik  . belajar alamiah. belajar tersurat. Mereka hanya menyadari perlunya penggunaan bahasa itu untuk komunikasi. Si pemeroleh bahasa biasanya tidak menyadari adanya fakta bahwa mereka memperoleh bahasa. pembelajar dapat membicarakan bahasa itu. Oleh sebab itu. sadar akan bahasa itu. Tetapi. Istilah belajar digunakan untuk mengacu pada pengetahuan sadar tentang bahasa kedua. mengetahui kaidah.Krashen (1981) dengan tegas membedakan pemerolehan bahasa dan belajar bahasa. Kemampuan bahasa pada umumnya tidak menyadari adanya kaidah bahasa yang diperoleh. akan terbukti bahwa bagi orang dewasa kemampuanan itu merupakan proses yang sangat sukar. Beberapa pakar bahasa berasumsi bahwa anak-anak memperoleh bahasa. Kemampuanan bahasa itu dapat juga disebut sebagai belajar tersirat. Namun. belajar secara ilmiah. Itu tidak berarti bahwa orang dewasa akan dapat menguasai bahasa seperti penutur aslinya. mereka dapat merasakan apakah bentuk-bentuk yang digunakannya betul atau salah. menurut Krashen (1981) orang dewasa pun mampu memperoleh bahasa di samping belajar bahasa. belajar informal. Hasil yang paling menggembirakan dalam penelitian kemampuanan bahasa ialah temuan yang menyatakan bahwa urutan perkembangan kemampuanan struktur gramatikal dapat diramalkan lebih dulu. Kemampuannya untuk memperoleh bahasa tidak terhapus pada masa pubertas. Perlu ditegaskan bahwa implikasi hipotesis urutan alamiah tidak harus berarti bahwa silabi kita didasarkan pada urutan yang ditemukan dalam penelitian. Menurut Krashen di samping urutan alamiah tersebut. Bentuk ‘ing’ dan penanda jamak ‘s’ adalah morfem yang dikuasai lebih dulu. Itu juga tidak berarti bahwa orang-orang dewasa tidak akan memiliki language acqusition device (LAD) (peranti kemampuanan bahasa) yang sama seperti digunakan anak-anak. Brown (1973) melaporkan bahwa anakanak yang memperoleh bahasa Inggris sebagai bahasa pertama cenderung memperoleh morfem gramatikal tertentu atau kata tugas dan yang lain baru menyusul kemudian. Pemerolehan bahasa merupakan proses yang subsadar. sedangkan bentuk ‘s’ sebagai penanda orang ketiga dan ‘‑s’ sebagai penanda genitif baru diperoleh enam bulan atau satu tahun kemudian. dan orang-orang dewasa hanya dapat belajar bahasa. Krashen menjelaskan bahwa orang-orang dewasa juga dapat memperoleh bahasa. Istilah belajar di sini dapat disamakan dengan mengetahui bahasa secara formal. Para peneliti banyak yang sepakat bahwa pada hakikatnya proses kognitif dan kebahasaan dalam kemampuanan bahasa kedua bagi anak-anak sama dengan strategi yang digunakannya dalam kemampuanan bahasa pertama.

Belajar mempunyai satu fungsi saja.kemampuanan bahasa sangat penting. (3) Penutur yang menggunakan monitor secara optimal. Artinya. Secara kepribadian. Tidak ada pilihan lain kecuali menggantungkan dirinya pada belajar. Pemantauan semacam ini. la hanya merasa aman jika mengacu pada monitornya agar yakin benar-benar. dan kaidah. baik lisan maupun tulis. Penutur tipe ini selalu mengadakan pemantauan setiap saat. Ketiga syarat tersebut adalah waktu. menunjukkan bahwa peranan kaidah formal dan peranan belajar secara sadar hanya terbatas pada performansi bahasa kedua. (2)Penutur yang sangat jarang menggunakan monitor. Penutur semacam ini tidak memiliki keberanian untuk menggunakan monitornya. Ia tidak memperoleh kesempatan yang cukup banyak untuk memperoleh bahasa kedua. yakni : (1) Penutur yang menggunakan monitor secara berlebiban. Dalam sejarah pajanan bahasa kedua. ia sebenarnya tidak pernah belajar. si pembelajar mungkin tidak memanfaatkan secara tuntas kaidah itu meski ketiga syarat itu dipenuhi. Penutur ini akan menggunakan monitornya secara optimal. Peristiwa semacam ini terjadi sebelum dan sesudah kita menghasilkan ujaran. Penyebab utama penutur mengadakan pemantauan secara berlebihan itu ialah faktor sejarah pajanan bahasa kedua. Syarat itu perlu dan cukup. berpikir pada bentuk yang benar. penutur semacam ini biasanya kurang percaya akan kemampuannya sendiri untuk memperoleh bahasa kedua. yakni menggunakan  Dasar-dasar Psikolinguistik . meskipun kondisi memungkinkan. Berdasarkan pemakaian monitor itu para penutur dapat dipilahkan menjadi tiga kelompok. penutur jenis ini akan berbicara dengan raguragu. Monitor inilah yang mengembangkan kemampuanan bahasa serta berperanan penting dalam kelancaran kemampuanan bahasa kedua. serta faktor kepribadian penutur. Penutur harus mempunyai waktu yang cukup. Orang semacam ini tidak dapat dipengaruhi oleh pembetulan kesalahan dan hanya dapat membetulkan kesalahan dengan perasaan. Orang yang sedang menggunakan bahasa kedua dapat menggunakan kaidah itu jika tiga syarat terpenuhi. ia cenderung tidak menggunakan pengetahuan sadamya. mengecek secara taat asas hasil tuturannya dengan pengetahuan yang sangat disadarinya tentang kaidah bahasa kedua. dan tidak dapat berbicara secara lancar. sering berhenti di tengah pembicaraan. harus terfokus pada bentuk. penutur yang mengadakan pemantauan secara berlebihan itu bergantung sekali pada pengajaran tata bahasa. jika pernah. bentuk. Belajar memainkan peranan yang penting dalam mengubah bentuk tuturan kita sesudah dihasilkan oleh sistem kebahasaan kita. mementingkan pembetulan. Akibatnya. yaitu sebagai monitor atau editor. Berarti. serta harus mengetahui kaidah.

sedangkan belahan otak sebelah kanan dibebani tugas untuk mengontrol kebutuhan sosial dan emosional. Periode ini sering disebut sebagai critical period. sebagian besar dikontrol oleh belahan otak sebelah kiri. tampaknya. Mengerti berarti si kemampuan dapat memusatkan pada makna dan bukan pada bentuk. Apakah pematangan sel otak itu akan menyebabkan peningkatan kemampuan untuk memperoleh bahasa? Beberapa pakar menunjuk lateralisasi otak sebagai kunci penting untuk menjawab pertanyaan itu. Pertanyaan yang penting ialah apakah bahasa itu juga mengalami lateralisasi? Jika ya. Jika masa anak-anak Dasar-dasar Psikolinguistik  . tampaknya sebagian besar menjadi tanggung jawab belahan otak sebelah kiri. Si pemeroleh harus mengerti masukan yang berisi i+1. Kita memperoleh hanya apabila kita mengerti bahasa yang berisi struktur yang sedikit di atas kemampuan kita sekarang. Fungsi intelektual. Pertanyaan tentang bagaimana kita memperoleh bahasa menjadi sangat rumit. 1984). sedangkan sesudahnya kemampuanan bahasa merupakan usaha yang sangat keras. yang penting ialah menggalakkan kemampuanan bahasa dan bukan belajar bahasa. Penutur semacam ini dapat menggunakan kompetensi yang telah dipelajarinya sebagai suplemen pada kompetensi kemampuanannya. 1981. Dalam percakapan. Bagaimanakah kita bergerak dari satu tataran kemampuanan ke tataran yang lain? Bagaimana kita bergerak dari tataran i. kapan itu terjadi dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi kemampuanan bahasa? Lermeberg (1967) mengatakan bahwa lateralisasi itu merupakan proses yang lambat yang mulai sekitar anak berusia dua tahun dan berakhir pada masamasa sekitar pubertas. dan analitik. misalnya. Pertanyaan semacam itu melibatkan perbincangan tentang perkembangan neurologis (Brown. Perbedaan kemampuanan bahasa pertama dan bahasa kedua terpusat pada pertanyaan apakah ada masa krisis ‘critical period’ untuk kemampuanan bahasa. sedangkan belajar bahasa itu merupakan bagian periferal. Ada bukti-bukti penelitian yang menunjukkan bahwa ketika otak manusia itu mulai matang.monitor manakala dibutuhkan dan apabila tidak mengganggu komunikasi. Oleh sebab itu. Pada masa-masa ini anak akan mudah untuk memperoleh bahasa. ke tataran i+1 atau tataran berikutnya? Muncullah hipotesis masukan (input) yang menyatakan bahwa diperlukan sebuah kondisi untuk bergerak dari tataran i ke tataran i+1. (Brown. maka kemampuanan bahasa itu akan menjadi bagian yang sangat penting atau sentral. yakni tataran yang mewakili kemampuan kita saat ini. fungsi-fungsi tertentu dipercayakan pada belahan otak sebelah kiri dan fungsi yang lain ditugaskan pada belahan. logika. Jika dugaan adanya monitor itu benar. Aitchison. penutur tipe ini tidak akan menggunakan monitornya jika hal itu dirasakan akan mengganggu komunikasi. 1980). otak sebelah kanan. Fungsi bahasa. yakni suatu periode biologis yang diprogram untuk mengakhiri masa kemampuanan bahasa.

saat pelatuk biologisnya itu mulai diprogramkan. Sebenamya tidak ada bukti yang pasti bahwa telah terjadi pengajaran bahasa secara sadar dan  Dasar-dasar Psikolinguistik . Sesudah masa adolesen. Temuan Krashen ini tidak cocok dengan pendapat Scovel (1969) yang menyatakan bahwa lateralisasi itu berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk dapat memperoleh bahasa kedua secara fasih seperti penutur aslinya. Hal itu disebabkan anak-anak yang memperoleh bahasa kedua sesudah usia lima tahun pun masih mampu berbahasa secara fasih seperti penutur aslinya. 3. meskipun jelas diketahui bahwa pita suara bayi itu normal. Tahap Perkembangan Bahasa Anak Mungkin Anda bertanya-tanya dalam hati. Bukti yang sering diberikan ialah kasus anak-anak yang terisolasi dari masyarakat. Kasus Isabelle dan Genie yang dibicarakan dalam bab terdahulu merupakan bukti yang meyakinkan tentang adanya periode kritis itu. Tidak mudah untuk mengatakan kapan masa kemampuanan bahasa itu berakhir. Hal itu disebabkan otak manusia kehilangan plastisitasnya untuk belajar bahasa pada usia tersebut. Tidak ada seorangpun yang mengajar bayi kecil itu untuk berbicara. Otak itu terus tumbuh dan pada usia dua tahun sudah mencapai bobot 1000 gram. manusia yang memperoleh bahasa harus melalui perjuangan yang keras.itu mulai memperoleh bahasa itu sangat jelas. Krashen (1970) mengatakan bahwa perkembangan lateralisasi itu sudah punah pada usia lima tahun. Otak bayi yang baru dilahirkan rata-rata berbobot sekitar 300 gram. Dari usia lima sampai enam bulan bayi itu hanya bisa meraban dan menggumamkan sejumlah bunyi yang memang diperlukan dalam ujaran. Pada saat itu tampaknya pelatuk biologis diprogram untuk memperoleh bahasa. banyak petunjuk menyatakan adanya critical period ini. mengapa bahasa muncul pada waktu yang sama pada anak di seluruh dunia? Mengapa anak-anak secara normal mulai berbicara antara umur dua puluh sampai dua puluh delapan bulan? Perlu Anda ketahui bahwa hal itu pasti bukan karena semua ibu di seluruh dunia memulai melatih anaknya berbahasa secara bersamaan pada waktu yang sama. Lenneberg (1967) mengatakan bahwa lateralisasi itu sudah lengkap sekitar masa pubertas. Jelaslah bayi itu menunggu saat yang tepat. Pendapat Krashen ini tidak terlalu bertentangan dengan penelitian kemampuanan bahasa pertama jika dianggap kefasihan berbahasa pertama itu dicapai pada usia lima tahun. Sedangkan peneliti yang lain menyatakan bahwa hal itu terjadi pada usia yang lebih awal.Akan tetapi. yakni sekitar usia dua tahun. maka critical period ini sering tidak begitu gamblang penampakannya. Kita tahu bahwa bahasa itu tidak akan diperoleh si anak jika saatnya memang belum tiba. Tampaknya pelatuk biologis itu dikaitkan dengan pertumbuhan otak.

Kosakata mereka. seperti kepompong yang berubah jadi kupu-kupu setelah beberapa minggu. memberinya pakaian. Kita hampir tidak memerlukan tes untuk membuktikan ciri yang pertama. dan seperti manusia yang mulai matang secara seksual ketika berusia umur tiga belas tahun. seperti halnya tidak ada pelatihan khusus untuk berdiri atau berjalan pada anak-anak. Meskipun anak menunjukkan kemampuan yang berbeda dalam merajut. 1. Kenyataan itu menunjukkan bahwa bahasa itu mungkin diatur untuk muncul oleh jam waktu biologis. yakni bahwa perilaku itu muncul sebelum diperlukan. Fenomena itu sering diberi label ‘hukum kematangan antisipatoris’. tetapi kemampuan berbahasanya tidak banyak berbeda dengan anak-anak yang lain yang sebaya. 5. Orang tuanya tetap memberinya makan. Bahwa bahasa itu merupakan pembawaan akan terbukti bila tuturan manusia itu dapat dikategorikan sebagai perilaku yang dijadwalkan secara biologis. Karakteristik perilaku yang dijadwalkan secara biologis itu sebagai berikut. dan sebagainya. Tanpa mekanisme bakat. bermain piano. Kemunculannya tidak dipicu oleh peristiwa eksternal (meskipun lingkungannya cukup kaya baginya untuk berkembang secara layak). Mereka rata-rata memiliki kemampuan berbahasa yang hampir sama sehingga mereka berkomunikasi dengan cara mereka sendiri dengan teman sebayanya. anak-anak yang berusia tiga tahun. Tampaknya ada periode kritis untuk kemampuanan perilaku. dan ini biasanya dapat dihubungkan dengan umur dan aspek perkembangan yang lain. Pengajaran langsung dan pelatihan yang intensif secara relatif sedikit saja pengaruhnya. kena. Bahasa akan muncul dalam waktu yang berbeda. Misalnya. mereka sama-sama masih mengucapkan kata aku.sistematis pada anak. bahkan struktur yang mereka peroleh rata-rata hampir sama. 6. 4. Marilah kita bicarakan ciri-ciri itu satu per satu. Penampilannya bukan merupakan hasil keputusan yang sadar. kereta menjadi atu. Karakteristik Perilaku yang Digerakkan Secara Biologis Perilaku yang dipicu secara biologis memiliki beberapa karakteristik. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Ada urutan teratur dari gejala-gejala itu ketika perilaku itu berkembang. 3. 4. atau bermain sepak bola. 2. dalam budaya yang berbeda. seperti halnya anak ayam yang membuka matanya ketika dia baru berusia beberapa hari. Perhatikan saia. dan hal itu akan membawa perbedaan yang sangat besar pada kemampuan anak berbahasa. dobog. bahasa mungkin akan berkembang ketika oleh orang tua mereka. bermain biola. Perilaku itu muncul sebelum diperlukan. dan tetap merawatnya. goblog. anak itu dibiarkan menjaga dirinya sendiri. Bahasa berkembang jauh sebelum anak-anak membutuhkan berkomunikasi untuk mempertahankan hidupnya.

Ciri yang keempat. kemampuanan bahasa yang kering. makan makanan yang sama. tidak akan berpikir. mempunyai orang tua yang sama.” Anak belajar bahasa tanpa membuat keputusan sadar. dan sesudah lima atau enam bulan kemudian anak itu sudah mulai bisa meraban. misalnya. memarahi. “Besok saya akan mulai belajar berbicara. tuturannya kurang jelas dan menunjukkan ragam konstruksi yang kurang bervariasi. lingkungan kebahasaan yang miskin dan gersang akan mengakibatkan kemampuanan bahasa yang kurang baik. yakni kemunculannya tidak dipicu oleh peristiwa eksternal. tampaknya sudah sangat jelas. Akan tetapi. Anak yang dibesarkan dalam keluarga yang menggunakan bahasa secara eksplisit akan lebih cepat dapat berbahasa daripada anak-anak dari keluarga yang kurang eksplisit. Meskipun tidak ada peristiwa ekstemal yang menyebabkan munculnya perilaku itu. Dalam keluarga yang segala bentuk permasalahan dinyatakan dalam tuturan. misalnya.Ciri yang kedua juga hanya memerlukan sedikit saja penjelasan. Akan tetapi. anak-anaknya akan menunjukkan perkembangan bahasa yang kurang cepat. Anak mulai berbicara bahkan ketika lingkungannya tetap tak berubah. atau malam hari. Ciri yang ketiga. Lenneberg mengatakan bahwa seorang anak yang dirawat dalam panti asuhan akan mulai berbicara sama seperti anak yang dirawat di luar lembaga itu. cenderung perkembangan bahasanya agak lamban. Kemunculan pemicu itu tampaknya berhubungan dengan pertumbuhan otak. memuji. menyapa pada pagi hari. penguasaan kaidah tuturannya lebih lambat. anak-anaknya akan menunjukkan perkembangan bahasa yang sangat baik. Kita tahu bahwa bahasa itu tidak akan muncul selama ia belum diprogram untuk muncul. mengikuti kehidupan rutin yang sama dari sebelum mereka dapat berbicara. Tuturan dua kata yang dianggap sebagai  Dasar-dasar Psikolinguistik . Tidak ada peristiwa khusus atau ciri dalam lingkungan anak yang tiba-tiba menyebabkan mereka mulai atau berhenti berbicara. tetapi kurang begitu jelas kapan jadwal biologis itu berakhir. Tidak ada seorang pun yang mengajari bayi untuk berbicara meskipun tidak ada yang tidak beres dengan pita suara bayi yang baru dilahirkan itu. jadi. Anak yang hidup dalam suatu institusi. Bayi harus menunggu sampai pelatuk biologisnya siap untuk bekerja. Kebanyakan mereka tinggal di rumah yang sama. lingkungan anak harus cukup mendukung agar bakat bahasa itu berkembang secara layak. Penampilan perilaku itu tidak merupakan hasil keputusan yang sadar. Jelas bahwa untuk pemerolehan bahasa ada permulaan yang dijadwalkan secara biologis. menyayangi. dalam keluarga yang kurang mengekspresikan peristiwaperistiwa itu dalam bentuk tuturan. Seorang anak. yakni ada periode kritis yang memerlukan diskusi lebih panjang untuk pembenarannya. seperti menegur. siang hari. misalnya. Perilaku yang diprogram secara biologis tidak akan berkembang secara wajar apabila lingkungan anak itu tidak mendukung. sampai pelatuk biologisnya aktif.

Bahkan. Anak tidak memproduksi sel otak baru setelah lahir. Fenomena anak-anak sesudah masa adolesen hanya dapat memperoleh bahasa setelah berupaya dengan keras. berat otaknya hampir 1000 gram. 1984). Sejak usia dua puluh bulan. Dari lahir sampai umur dua tahun. Barangkali bukti yang lebih impresif tentang periode kritis itu ialah kasus dua anak yang secara sosial terisolasi. la hanya dapat berkaok-kaok ketika ditemukan di Ohio pada tahun 1930 pada usia enam setengah tahun. Genie tidak seberuntung Isabelle. Mereka dilahirkan dengan jutaan bahkan miliaran sel otak. la hidup dalam keterasingan dan dalam kondisi yang tidak manusiawi. Setelah dua tahun. yakni sesudah periode kritisnya berakhir. sel itu tidak saling berhubungan dan otak secara relatif masih ringan (kira-kira 300 gram). Ia baru ditemukan pada usia hampir empat belas tahun. Ciri yang kelima. Ia akan dihukum fisik bila mengeluarkan bunyi apa pun. mungkin dapat menjadi indikator kapan anak itu mengakhiri masa kemampuanan bahasanya. Ketika anak mencapai usia dua tahun. prestasi seseorang sering dikaitkan dengan jumlah pengajaran atau pelatihan yang diterimanya. Isabelle benar-benar seperti anak tunarungu dan tunawicara ketika ditemukan. Geni dilahirkan pada bulan April 1957. Sehari-hari Genie mendapatkan perlakuan kejam. setelah ditemukan dan dibawa ke dunia normal. Meskipun Genie belajar dengan sungguh-sungguh. ia sepenuhnya tidak berbahasa. lebih banyak sel otak saling berhubungan dan berat otak bertambah dengan cepat. Tidak mudah untuk mengatakan kapan anak itu mengakhiri masa kemampuanan bahasa. akan tampak betapa anehnya ucapannya. Pada masa itu. mulai muncul saat laju perkembangan otak itu mulai berkurang. ia tetap lebih lamban dari pada anak-anak normal lainnya. Kedua anak itu terasing dari bahasa pada masa peka mereka. tekanannya. yakni pengajaran langsung dan pelatihan yang intensif secara relatif hanya mempunyai efek yang kecil. Tetapi. la diletakkan pada kursi bayi atau dikurung dalam kantong tidur buatan sendiri yang dibungkus dengan keranjang kawat. jika anak belajar bahasa asing. Anak dengan susah payah belajar bahasa sesudah masa adolesen itu. sulit membedakan Isabelle dengan teman-temannya sebaya dalam hal berbahasa. Pada awalnya. khususnya untuk belajar bahasa. Isabelle dan ibunya menghabiskan waktunya dalam ruang gelap gulita sendirian. Tampaknya hal itu berkaitan dengan semakin hilangnya plastisitas sel-sel otaknya.bahasa dalam arti yang sebenamya. la baru memperoleh bahasa setelah ditemukan. ia dikurung dalam sebuah kamar kecil yang gelap. Semakin sering seorang anak berlatih bermain Dasar-dasar Psikolinguistik  . dan sebagainya. ia dapat berbahasa seperti anak normal yang lain. Dalam kegiatan seperti mengetik dan bermain tenis. Ketika ditemukan. Isabelle menampakkan kemajuan yang menggembirakan. yakni Isabelle dan Genie (Aitchison.

semakin baik keterampilannya bermain tenis. Misalnya.tenis. Ya. yakni pertama dengan melakukan koreksi dan kedua dengan secara tidak sadar memberikan ekspansi. Ya. Dapat disimpulkan bahwa pengulangan dan peniruan yang diberikan oleh orang tua tidak mempengaruhi kemampuanan bahasa secara signifikan. Orang tua melakukannya dengan dua cara. Akan tetapi. Si ibu itu akan mencoba membuat ekspansi. 5. Tahap Perkembangan Bahasa Anak Semua anak tampaknya melalui serangkaian tahap berbahasa ketika mereka memperoleh bahasa. malah mungkin dapat menghambat kemajuan belajar bahasa anak. Malah. ekspansi semacam itu akan memperlambat proses belajar bahasa anak. anjing itu menyalak. Pelatihan yang berupa ekspansi juga tidak akan membu-ahkan hasil. Demikian juga. Suruh anjing itu diam. semakin sering seorang anak berlatih mengetik. siapa yang akan mengajari bayinya berbicara? Yang dikerjakan orang tua adalah membujuk anaknya untuk menirukan mereka. Beberapa peneliti menunjukkan ketidakberhasilan upaya semacam itu. tahap kemampuanan bahasa anak tampak seperti tabel berikut ini. guk. Ekspansi pada hakikatnya adalah usaha untuk memperluas tuturan anak yang dilakukan oleh orang tua. orang tua akan selalu mengoreksi tuturan anak-anaknya yang dianggapnya salah. Usia anak ketika mencapai tahap-tahap itu dapat berbeda. artinya. misalnya. Pengajaran dan pelatihan langsung akan menunjukkan kegagalan. Menurut Aitchison (1984). Misalnya. koreksi yang berulang-ulang bukan hanya tidak membuahkan hasil. tetapi urutan tahap kemampuanan bahasa itu tampaknya sama bagi setiap anak. Dengan koreksi. Memang. Anjing itu mencoba untuk menakut‑nakuti kucing. guk. hal semacam itu tidaklah berlaku bagi anak-anak yang memperoleh bahasa. sebagai berikut. Koreksi semacam itu sebenamya tidak membuahkan hasil. seorang anak di hadapan ibunya mengatakan Anjing. Ekspansi semacam itu menurut beberapa penelitian tidak akan meningkatkan kemampuan berbahasa anak. jika anaknya mengucapkan kata kereta api menjadi kerta api maka orang tua lalu mengoreksinya dan mengatakan bahwa yang benar adalah kereta api dan bukan kerta api. meski menyalak. Orang tua mungkin bermaksud agar anaknya memiliki struktur kalimat yang benar serta memiliki aneka ragam struktur dan kosakata. 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . akan semakin lancar ia mengetik. Memaksa anak untuk menirukan juga merupakan sebuah kegagalan yang mengerikan. anjing itu tidak akan menggigit. Anak-anak itu tidak dapat dilatih seperti burung kakak tua. Sesungguhnya.

jepang. tidaklah tepat bila dikatakan bahwa tangisan itu adalah fase perkembangan bahasa karena tampaknya tangisan itu merupakan komunikasi yang bersifat instingtif seperti halnya sistem panggil pada binatang. Fase ini mulai pada usia anak kira-kira enam minggu. tangisan itu sendiri harus dipandang bukan sebagai bagian dari perkembangan bahasa. bunyi konsonan akan muncul pada waktu anak itu mendekur Dasar-dasar Psikolinguistik  . dan sebagainya. Tahap 3: Meraban Secara bertahap. meskipun tangisan itu dapat memperkuat paruparu dan pita suara. akan dapat memahami makna tangisan bayi Inggris. Bunyi yang dihasilkannya mirip dengan vokal. Cina. Belanda. Hasil penelitian membuktikan bahwa makna tangisan bayi itu bersifat universal.Tahap Perkembangan Bahasa Menangis Mendekur Meraban Pola intonasi Tuturan satu kata Tuturan dua kata infleksi kata Kalimat tanya dan ingkar Konstruksi yang jarang dan kompleks Tuturan yang matang Tahap 1: Menangis Usia Lahir 6 minggu 6 bulan 8 bulan 1 tahun 18 bulan 2 tahun 2 1/4 tahun 5 tahun 10 tahun Menangis pada bayi ternyata mempunyai beberapa tipe makna. Hal itu terbukti dari kenyataan bahwa seorang ibu dari Indonesia. ada tangisan untuk minta makan. Mendekur sebenamya sulit untuk dideskripsikan. Tetapi. tetapi pelacakan lebih jauh dengan spektogram menunjukkan bahwa hasil bunyi itu tidak sama dengan vokal yang dihasilkan orang dewasa. Ada tangisan untuk minta minum. dan ada yang menangis karena kesakitan. Tahap 2: Mendekur Peneliti bahasa mula-mula bingung dengan fase ini yang mirip dengan dekuran burung merpati. Mendekur itu juga bersifat universal. jadi. misalnya. sebenamya. Tampaknya dengan mendekur itu si bayi melatih peranti alat ucapnya. dan sebagainya. Beberapa buku teks menyebut fase itu sebagai gurgling atau mewing.

tetapi akhirnya vokal dan konsonan itu menyatu. ha?” “Apakah kamu mau minta susu?” dan sebagainya. atau papapa. mungkin ia masih terus meraban meskipun merabannya itu pelan-pelan lenyap dengan berkembangnya bahasa yang dimilikinya. yakni orang tua menggendong anaknya sambil bertanya. ia masuk pada fase meraban. atau benda-benda. Sementara itu. dan sebagainya. tetapi juga mendekur.  Dasar-dasar Psikolinguistik . jumlah kata yang diperolch dalam usia ini bervariasi dari anak ke anak. Ada gejala yang merupakan kecenderungan umum. Melalui periode meraban itu anak menikmati eksperimennya dengan mulut dan lidahnya. Secara impresif anak menghasilkan vokal dan konsonan secara serentak. Beberapa anak hanya memperoleh empat atau lima kata dan yang lain dapat mencapai lima puluh kata. Orang tua pada umuninya mengira bahwa anaknya memanggil ibu atau bapaknya serta mengucapkan salam. Katakata yang diperolch itu meliputi kata yang menyebut nama orang. misalnya. Konsonan itu dihasilkan oleh bibir atau gigi dan lazimnya akan menghasilkan bunyi mama. Tahap 5: Tuturan satu kata Antara umur satu tahun dan delapan belas bulan anak mulai mengucapkan tuturan satu kata. Ibu‑ibu sering mengidentifikasikan bahwa anaknya menggunakan intonasi tanya dengan nada tinggi pada akhir kalimatnya. Ketika umurnya mencapai dua setengah tahun. an‑jing. ngempret. Tentu saja. Panjang rata-rata tuturan itu dihitung dalam hubungannya dengan butir-butir gramatikal yang disebut morfem. “Apa yang ingin kamu katakan. boneka. kucing. Tentu saja dugaan semacam itu tidak benar. lbu-ibu sering mengatakan. kosakatanya mencapai beberapa ratus kata. Saya baru saja memergokinya ia berbicara. Tahap 6: Tuturan dua kata Ciri yang paling menonjol pada periode ini adalah kenaikan kosakata anak yang muncul secara dramatis. Mula-mula ia mengucapkannya sebagai suku kata.dan ketika usia anak mendekati enam bulan. secara gradual tetapi pasti ada kenaikan dalam panjang rata-rata tuturannya atau MLU-nya (MW=Mean Lengtb Utterance). ibu. dan sejenisnya. “Saya yakin ia berbicara.” Anak tampaknya mencoba menirukan percakapan dan hasilnya adalah tuturan yang kadang-kadang tidak dipahami oleh orang tuanya atau orang dewasa yang lain. Hasil tuturan anak mirip dengan yang dikatakan oleh ibunya. dari usia delapan atau sembilan bulan. dadada. Sebenarnya ia tidak hanya meraban. anak mulai menirukan pola-pola intonasi. Anak tampaknya menghasilkan banyak dan beragam bunyi yang eksotik. misalnya bapak. Lazimnya rata-rata anak memperoleh sekitar lima belas kata. Fase meraban juga merupakan fase pelatihan bagi alat-alat ucap. Dalam bahasa Inggris. binatang. Tahap 4: Pola intonasi Secara serentak.

Ibu pasar. Want milk Wbere duck? Two sboe Milk spill Tuturan itu seharusnya dalam bentuknya yang gramatikal sebagai berikut. Bapak kantor. Dalam bahasa Indonesia. Umur 2 tahun Progressive –ing : Plural ‑s : I singing Blue sboes Dasar-dasar Psikolinguistik  . Dalam bahasa Inggris bentuk yang dihilangkan itu. Pada awal tahap dua kata ini tuturan anak cenderung disebut bersifat telegrafis. bas. Ani susu. yakni hanya kata-kata penting saja yang disampaikan. The milk is spilled. and.penanda jamak s dan penanda lampau d dianggap sebagai sebuah butir tuturan seperti halnya kata mummy. Kata‑kata yang dianggap remeh dan infleksi itu mulai merayap di antara kata benda dan kata kerja yang digunakan oleh anak. a. Dalam usia tiga setengah tahun. dan sebagainya. Ani mengambil apel. Penanda jamak s dan penanda bentuk lampau d juga sering dihilangkan. Ani ingin minum susu. Ayah sedang pergi ke kantor. anak yang berbahasa Inggris dapat memperoleh morfem gramatikal sebagai berikut. bis. la berbicara seperti orang yang mengirim telegram yang penting. Kata-kata yang fungsinya kecil dihilangkan. I want a glass of milk. misaInya. Perhatikan tuturan berikut ini. bath. Tahap 7: Infleksi kata Secara gradual. the. kata-kata yang dianggap remeh atau tidak penting mulai digunakan. Tuturan semacam itu dalam bentuknya yang gramatikal akan berbentuk sebagai berikut. Bentuk majemuk juga dihitung sebagai sebuah butir tuturan. Where is the duck? I have two shoes. Ibu akan pergi ke pasar. tuturan seperti berikut ini merupakan contoh perkembangan bahasa anak pada tahap ini. Ani apel. Infleksi kata juga mulai digunakan.

anak mulai memperoleh bentuk kata ke~a memukul. seperti pada bentuk tanya dan bentuk ingkar. misaInya kata-kata kerja yang mengandung awalan atau akhiran. where dapat diasumsikan bahwa anak-anak itu melalui tiga tahap sebelum mereka menguasainya secara sempurna. dalam bahasa Inggris. sebelum anak berumur tiga tahun. dan sejenisnya. Umur anak memperoleh tiap bentuk itu tidaklah signifikan karena kemampuanan itu bervariasi dari anak ke anak. MisaInya. What Why Where mummy doing? you singing? daddy go? Kedua. berlari‑lari. Tahap 8: Bentuk tanya dan bentuk ingkar Keajekan yang mirip dari kemampuanan itu ditemukan dalam konstruksi yang Iebih rumit. are+ing Shortened copula Shortened progressive : : He is a sleep He is a doctor He wants an apple I helped mummy I am singing He’s a doctor I’m singing Dalam lingkup bahasa Indonesia. tahap ini mungkin berwujud kemampuanan bentuk‑bentuk derivasi. dalam kemampuanan bentuk tanya yang mengandung wh-. Where you will go? Why Kitty can’t see? Why you don’t know? Ketiga. anak-anak akan menempatkan bentuk tanya wb. atau kata majemuk. Urutan kemampuanan bentuk-bentuk itu untuk tiap-tiap anak tampaknya mirip. dipukul. are Articles a. MisaInya.  Dasar-dasar Psikolinguistik . yakni what. buku‑buku. pada usia dua tahun. is. is. matabari. pada usia dua tahun empat bulan. the Umur 3 tahun 3rdperson singular ‑s Past tense ‑d Full progressive am. ia menyadari bahwa subjek kata benda bertukar letak dengan kata bantu kata kerja dan ia akan menghasilkan kalimat yang benar sebagai berikut. why. dan sebagainya. terpukul. dan sebagainya. kata ulang. Yang penting dan menarik adalah urutan kemampuanan.itu di muka kalimatnya.Copula am. Anak mulai memperoleh beberapa kata majemuk seperti orang tua. anak-anak menambahkan kata bantu kata kerja pada kata ke0a utama. Pertama. karena bahasa Indonesia tidak mengenal infleksi. berkeping‑keping. Anak mulai memperoleh perulangan seperti meja‑meja.

lazin-Mya mereka tidak menyadari kekurangan mereka dalam hal itu. anak mulai memperoleh kalimat tanya dengan kata tanya seperti apa. Kepada mereka ditunjukkan sebuah boneka yang kedua matanya ditutup. Kemampuanan bahasa terus berlanjut meskipun agak lamban. Umur kemampuanan tiap tahap itu tidak penting. Gejala itu dinamakan urutan kemampuanan bahasa. “Hard to see. Tata bahasa anak berusia lima tahun berbeda dengan tata bahasa orang dewasa. Apa saya boleh makan? Siapa orang itu? Bagaimana cara memasang pita ini? Kapan bapak akan pergi? Di samping itu. tuturannya sudah sangat jelas bagi orang yang belum dikenalnya sekalipun. dan sebagainya seperti pada kalimat berikut ini. “Is this doll bard to see or easy to see?” maka kebanyakan anak itu menjawab. anak-anak siap untuk mengerjakan dan menafsirkan struktur yang diberikan kepadanya. Untuk mendemonstrasikan hal itu. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Chomsky memberikan bukti tentang sekelompok anak yang berumur lima sampai delapan tahun. Konstruksi bahasa anak itu kurang bervariasi jika dibandingkan dengan konstruksi yang digunakan oleh orang dewasa. Dalam tes pemahaman. Tetapi. “ Perhatikan dialog berikut ini. Dalam bahasa Indonesia. Ani tidak menagis. anak secara mengesankan memperoleh bahasa. anak mulai mengenal bentuk ingkar. tetapi sering mereka menafsirkannya secara keliru. Ini bukan milik saya. Ketika ditanyakan kepada mereka. Mangga ini tidak manis. kapan. Selain itu. Bukunya tidak hilang. misalnya sebagai berikut. siapa. Yang penting adalah urutan kemampuanan bahasa tersebut. anakanak itu sudah mampu berbicara secara layak untuk berbagai topik.Where will you go? Why can’t Kitty see? W’hy don’t you know? Sekali lagi yang mencengangkan adalah bahwa setiap anak Inggris cenderung mengikuti pola yang sama. Pada umur tiga setengah tahun anak-anak dapat membentuk kon-struksi gramatikal. Tahap 9: Konstruksi yang jarang atau kompleks Pada usia lima tahun. Tetapi. Chomsky Lisa Is this doll easy to see or bard to see? Hard to see. bagaimana.

tidak ada korelasi antara perkembangan bahasa dengan perkembangan motorik. Dari beberapa penelitian yang lain tampak bahwa anak kurang memahami. 7‑be rabbit is nice to eat. anak telah mampu memproleh kalimat perintah seperti berikut ini. bertingkat. Will you explain why sbe was bard to see? (to doll) Because you bad a blinfold over your eyes. Tentu saja. Tolong. maupun kalimat majemuk rapatan sebagai berikut ini. Periode kritis yang diprogram secara alami untuk memperoleh bahasa sudah lewat. tetapi kaidah tata bahasanya tampaknya tak akan berubah kecuali dalam hal-hal yang remeh. Misalnya. Konstruksi semacam itu sudah termasuk rumit. Ali dan adiknya pergi ke pasar. ambilkan buku itu! Silakan duduk! Ambil kursi itu! Pada usia pubertas. Anak pada tahap ini sudah mulai memperoleh struktur kalimat rumit semacam itu.Chomsky Lisa Chomsky Lisa Will you make ber easy to see? ff I can get this untied. Ketika usianya mencapai sebelas tahun. tampaknya dalam beberapa kasus ada kesejajaran antara perkembangan bahasa dengan perkembangan fisik. Tetapi. secara jelas. misalnya bahwa kedua kalimat berikut ini mempunyai latar belakang makna yang berbeda. ia masih akan terus mengembangkan penambahan kosa katanya sepanjang hidupnya. baik yang setara. Anak yang nakal itu dihukum oleh Pak Guru. Sebagai catatan. perkembangan bahasa anak dapat dikatakan sudah lengkap. ‘Kelind itu bernafsu untuk makan’ Hal itu menunjukkan bahwa ada kesenjangan antara tuturan anak dengan tuturan orang dewasa. Ayah pergi ke pasar dan ibu memasak di dapur. Contohnya  Dasar-dasar Psikolinguistik . Saya tetap pergi ke sekolah meskipun hujan deras turun. Tahap I0: Tuturan yang matang Perbedaan tuturan anak dengan tuturan orang dewasa secara pelan-pelan akan berkurang ketika usia anak itu semakin bertambah. Contoh dalam bahasa Indonesia adalah kemampuanan kalimat majemuk. ‘Kelind itu enak dimakan’ Tbe rabbit is eager to eat. anak mampu menghasilkan kalimat perintah yang setara dengan kalimat perintah orang dewasa.

ada mekanisme internal yang mengatur kapan kemampuanan bahasa itu mulai dan kapan kemampuanan bahasa itu harus berakhir. sangat keliru kalau kita beranggapan bahwa itu hanya dikendalikan oleh mekanisme internal. KEMAMPUANAN BAHASA PERTAMA Anda tentu bersepakat jika dikatakan bahwa secara fit‑rah. ada periode kritis dalam kemampuanan bahasa. Bahasa Pertama Berciri Kesempurnaan Penguasaan Barangkali kasus Dwi ini juga pernah Anda temui. Bahasa Pertama Berciri Urutan Kemampuanannya Istilah pertama mengacu pada perkembangan bahasa pada setiap individu. atau empat bahasa. Barangkali Anda mengenal kasus sebagaimana yang dialami oleh Indro ini. jika anak tersebut menguasai lebih dari satu bahasa. tidak tertutup kemungkinan seorang anak dalam perturnbuhannya akan menguasai dua. Tetapi. Anak memerlukan lingkungan yang mendukung selama periode kritis kemampuanan bahasa. Dengan kata lain. B. 2. Artinya. setiap anak yang lahir dan berkembang secara normal fisik. Dia lahir dalam lingkungan masyarakat Madura dan ayah ibunya juga menggunakan bahasa Madura. melainkan merupakan B2. la muncul sebelum dibutuhkan. mental. jika hal ini yang terjadi bahasa yang pertama dikuasai sebelurn mereka menguasai bahasa lain inilah yang disebut B1. bahasa yang urutan pertama dikuasai itu disebut BI atau bahasa ibu. Ayah Dwi berasal dari Dasar-dasar Psikolinguistik  . tetapi malah belum dapat berbicara. Seorang anak yang hanya memiliki satu BI ini disebut “kemampuan Bi ekabahasa” (monolingualfirst lingual acquisitor). jika setelah menguasai bahasa Madura Indro belajar bahasa Indonesia. Akhimya kita sampai pada simpulan kita bahwa bahasa tampaknya mempunyai semua karakteristik perilaku yang diprogram secara biologis. Pada masa pubertas (12-14 tahun) hingga masa dewasa (18-20 tahun) bahasa tersebut tetap dipergunakan. dan ia muncul bukan karena pengaruh peristiwa eksternal atau keputusan mendadak yang diambil oleh si anak. Tampaknya.ialah ada sejumlah anak yang sudah dapat berbicara. dan sebaliknya ada anak yang sudah pandai berjalan. Bahasa ini akan digunakan oleh Indro untuk berkomunikasi pada tahun-tahun awal usianya hingga kira-kira umur 5 tahun. tetapi belum dapat berjalan. Mekanisme internal itu memerlukan stimulasi agar ia dapat bekerja seperti yang seharusnya. tiga. Pengajaran langsung atau pelatihan intensif relatif kedl saja pengaruhnya. bahkan lebih. 1. bahasa Indonesia baginya bukan lagi BI. dan sosial akan mampu mmenguasai sedikitnya satu bahasa. maka dapat dipastikan 131 yang diperoleh Indro adalah bahasa Madura. Kemampuanan bahasa mengikuti urutan tertentu.

Dwi menggunakan bahasa jawa. dan para sepupunya. Dengan demikian. Meskipun dilahirkan oleh se-orang ibu yang berbahasa jawa. yaitu bahasa jawa dan bahasa Madura. marah. 4.Hal ini menunjukkan bahwa istilah ibu bukan berarti bahasa ibu kandung sang anak. 3. Akan tetapi. Dwi memiliki dua B1 atau bahasa ibu. untuk berkomunikasi dengan tetangga sekitamya. BI atau bahasa ibu anak tersebut adalah bahasa jawa dan Madura. Nah. jika dibandingkan. kasus Dwi menunjukkan lain. keluarga Dwi menggunakan bahasa Madura. seorang anak yang mempelari bahasa baru setelah bahasa yang lain disebut memperoleh bahasa kedua jika BI telah dikuasai dengan sempurna. Dalam kasus terakhir. mengapa keduanya disebut BI? Bukankah bahasa jawa lebih dulu diperoleh? Di samping karena urutannya. Dwi merupakan anak kedua dari pasangan ini dan lahir serta dibesarkan di Sumenep. penggunaan B1 oleh seseorang memiliki persentase yang tinggi. dalam situasi santai Dwi berkomunikasi dengan kawankawannya juga menggunakan bahasa Madura. karena tinggal di lingkungan masyarakat yang menggunakan bahasa Madura. Dwi memperoleh bahasa Madura pada saat penguasaannya terhadap bahasa jawa belum sempurna. jika berkomunikasi dengan kakek. Keduanya mengajar di SMU negeri di Sumenep. Dalam hal ini Dwi memperoleh dua B1 sekaligus. jika B1 yang dikuasai anak itu bahasa jawa dan Madura. kemampuan berbahasa jawanya terus berkembang. Terutama dalam mengungkapkan hal-hal yang bersifat personal: mengungkapkan perasaan. sehingga Dwi pun sejak kecil sudah memperoleh bahasa jawa melalui pajanan ayah dan ibunya. bibi. sekarang Anda dipersilakan merumuskan apakah yang dimaksud kemampuanan BI? Kemampuanan Bahasa Pertama merupakan Proses internal pada Diri Anak Berdasarkan ciri‑ciri 131 tersebut. emosi. dan sebagainya. Seorang anak yang memiliki dua B1 ini disebut “kemampuan B1 dwibahasa” (bilingualfirst language acquisitor). paman. para ahli merumuskan definisi kemampuanan  Dasar-dasar Psikolinguistik . yaitu bahasa jawa dan bahasa Madura. orang cenderung menggunakan 131-nya.Yogyakarta dan ibunya dari Surabaya. Bahasa Pertama Bukan karena Bahasa lbu Kandung Kasus Indro di atas menunjukkan bahwa BI atau bahasa ibu yang dia miliki kebetulan sama dengan bahasa yang digunakan oleh ibu kandungnya. nenek. Meskipun ibu kandungnya berbahasa jawa. Untuk berkomunikasi di rumah kedua orang tua Dwi lebih banyak menggunakan bahasa jawa. sehingga penguasaan terhadap kedua bahasa itu berjalan bersama-sama. Bahasa Pertama Berciri Digunakan Seumur Hidup Di samping diperoleh paling awal. karena sudah menurani (internalize) BI digunakan seumur hidup. Di sekolah. yaitu bahasa Madura. Nah. Namun.

Keberhasilan anak menguasai hampir sempuma bahasa masyarakat sekelilingnya dalam waktu 4-5 tahun ini merupakan kemampuan intelektual yang luar biasa. 1987:11). Simanjuntak (1987:157) mengatakan bahwa kemampuanan BI ialah proses yang berlaku di dalam otak seorang anak sewaktu memperoleh bahasa ibundanya. 1987:110) proses internal itu terjadi sejak bayi berusia 18 bulan. Sebagai kemampuan B1 ekabahasa. Fungsi intelektual. Kedua definisi ini menekankan bahwa kemampuanan 131 mementingkan aktivitas otak anak dalam usaha menguasai sistem bahasa sasaran/bahasa ibunya. Pada usia ini bayi mulai menggunakan bahasa orang-orang di sekelilingnya dalam bentuk yang paling sederhana dan mencapai bentuk yang hampir sempurna pada usia 4-5 tahun. anak akan berbahasa. Dasar-dasar Psikolinguistik  . 1993) melaporkan bahwa pematangan sel otak akan menyebabkan peningkatan kemampuan anak untuk memperoleh bahasa. Anak berbahasa karena sudah matang berbahasa.BI. tanpa diajari. Menurut Brooks (Simanjuntak. sedangkan belahan otak kanan dibebani tugas untuk mengontrol kebutuhan sosial dan emosional. bukan karena merasa perlu berbahasa. jika sudah mencapai usia dan kematangan tertentu. Dalam rumusan yang hampir sama. Pendapat Brooks ini sejalan dengan Eric Lennerberg (Simanjuntak. 5. Rangkuman BI mengacu pada pengertian bahasa urutan pertama yang diperoleh oleh anak. 1990: 43) mengatakan bahwa kemampuanan 131 adalah proses si anak mencapai kelancaran dalam bahasa ibunya. Campbel dan Roger (Pateda. fungsi-fungsi tertentu dipercayakan pada belahan otak sebelah kiri dan fungsi lain ditugaskan pada belahan otak sebelah kanan. BI digunakan seumur hidup. Eric mengatakan bahwa bahasa anak tidak ada hubungannya dengan keperluan anak. Anak yang normal dapat dipastikan sebagai kemampuan BE Sebagai kemampuan BI. Meskipun sering disebut juga bahasa ibu. B1 tidak selalu sama dengan bahasa ibu kandung si anak. seorang anak memperoleh satu saja BI sebagaimana umumnya anak-anak indonesia yang berada di daerah. anak dikelompokkan ke dalam pemeroleb B1 ekababasa dan pemeroleb B1 dwibabasa. Karena sudah menurani. Fungsi bahasa dikontrol oleh belahan otak kiri. logikal.terutama dalam hal yang sifatnya personal. Sebagaimana berjalan. tanpa kemampuan ini anak-anak tidak akan mampu hidup sebagai manusia. Ketika otak mulai matang. BI juga mengandung pengertian bahasa pertama yang dikuasai secara hampir sempurna sebelum anak menguasai bahasa lain. Brown (1987) dan Aitchison (Ardiana. Masih menurut Brooks. Karena sangat yakinnya pada independensi proses internal ini. sebagian besar menjadi tanggung jawab belahan otak sebelah kiri. dan analitik. Sebaliknya.

sintaksis. 1988). mereka bersimbah peluh dalam proses penguasaannya. 7. dengan niat baik mendidik anaknya. Penelitian Braine dan Nelson (Kaswanti Purwo. Pada tataran kompetcnsi ini terjadi proses analisis untuk merumuskan pemecahan-pemecahan masalah semantik. Performansi adalah kemampuan seorang anak untuk 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . dan fonologi tersebut. Sejak mereka mengeluarkan kata-kata pertamanya (sekitar usia setahun). tidak semua orang tua memahami jerih payah anak-anak ini. dan fonologi dan diperoleh secara bertahap (Tarigan. orang tua memaksakan kepada anaknya “cara orang tua” yang tidak mempertimbangkan perkembangan kognisi. Kompetensi adalah pengetahuan tentang gramatika bahasa ibu yang dikuasai anak secara tidak sadar (Simanjuntak. fisiologi anak.jika diperbandingkan antara proses internal dan pe ngaruhan dari lingkungan sekitar. Gramatika itu terdiri atas tiga komponen: semantik. dan terus ketika mereka memasuki bangku sekolah. 6. Sebagai “litbang atau Pusat Pengetahuan dan Pengembangan “ kebahasaan dalam otak anak. 1991: 158) menunjukkan bahwa pemaksaan cara orang tua-yang kadang disertai celaan pada anak-tidak hanya menghambat perkembangan kemampuanan bahasa anak. Celakanya. hingga mereka memproduksi kalimat. tetapi juga menghasilkan kesia-siaan belaka. Proses Kemampuanan Bahasa Pertama Anda tentu melihat petualangan anak-anak di sekitar Anda dalam belajar berbahasa. Tidak jarang. sekarang bagaimana pendapat Anda? Perlukah orang tua memahami proses kemampuanan bahasa anak? Itulah yang akan dibahas pada kegiatan belajar 2 ini. Kemampuanan Bahasa untuk Memperoleh Kompetensi dan Performansi Apakah yang diperoleh dalam proses kemampuanan BI? Para ahli bahasa sepakat bahwa dalam memperoleh BI anak memungut dua hal abstrak dalam teori linguistik: kompetensi dan performansi. sintaksis. anak memperoleh dua atau lebih bahasa sekaligus sebagai BE Anak-anak yang hidup di lingkungan perkotaan dan anak-anak hasil perkawinan lintas suku sangat mungkin menjadi kemampuan B1 dwibahasa ini. kompetensi memerlukan bantuan performansi untuk mengatasi masalah kebahasaan anak. 1990: 158). Tidak sekedar pasif merekam dan menerima bahasa baru. Nah. Sebagaimana belajar berjalan.sebagai pemeroleh B1 dwibahasa. kemampuanan ini sangat bergantung pada usia dan kematangan si anak dalam berbahasa. Hampir seluruh waktu dalam usia prasekolah mereka habiskan untuk bergumul dengan bahasa. afeksi. Mereka rela “jatuh bangun” berkali-kali untuk mengolah dan memecahkan liku-liku kerumitan bahasa orang dewasa di sekeliling mereka. para ahli PsikoLinguistik cenderung berpendapat bahwa kemampuanan BI lebih didominasi oleh proses internal pada otak si anak.

terjadi proses pengkodean kembali (decoding) lambanglambang bunyi bahasa yang didengar menjadi informasi dengan “mengambil” rumus-rumus semantik. Penguasaan nomina ini mengikuti dua pola yang bertentangan. dan E) mendukung hipotesis ini. jika kompetensi merupakan ‘bahan’-nya. sintaksis. Keberadaan performansi merupakan “jembatan” untuk menuju ke (memahami) atau keluar dari (menuturkan) kompetensi. Yang dipahami dan dikumpulkan oleh anak itu akan menjadi pengetahuan tentang dunianya (knowledge of the world). Sebaliknya. dan buah-buah lain yang memiliki bentuk Dasar-dasar Psikolinguistik  . S. teori Transformasi Generatif Standar Chomsky yang merupakan kecenderungan teori Linguistik saat itu menempatkan sintaksis sebagai unsur yang otonom. Di samping itu. hingga dewasa. Karena sifat kemampuanan semantik yang abstrak. limau. kemampuanan semantik kurang mendapatkan perhatian. Bahkan.memahami atau mendekodekan dalam proses reseptif dan kemampuan untuk menuturkan atau mengkodekan dalam proses produktif. dalam menuturkan. Salah satu bentuk awal yang dikuasai anak adalah nomina. yaitu peneliti dan kecenderungan teori linguistik. informasi dikodekan (coding)-dengan memanfaatkan rumus-rumus yang ada dalam kompetensi-menjadi bunyi yang dikeluarkan melalui alat ucap. Mereka lebih berminat meneliti di bidang struktur/sintaksis: kemampuanan struktur fonem. atau struktur kalimat. Bayi R menyebut apel dengan [apoil. a) Proses Kemampuan Semantik Bahasa Pertama Pada awal perkembangan teori kemampuanan bahasa. 1990) semantik nienjadi pusat perhatian kembali. Sebelum mampu mengucapkan kata sama sekali (1-1.5 tahun). dan fonologi pada kompetensi. anak-anak amat rajin mengumpulkan informasi tentang lingkungannya. Anak menyusun fitur‑ fitur semantik (sederhana) terhadap kata yang dikenalnya. Hal itu. sehingga mengabaikan semantik. Dapat digambarkan. Dalam memahami. Penelitian Simanjuntak (1990: 192) terhadap tiga orang bayi (R. Kemampuanan sintaksis bergantung atau didasarkan pada kemampuanan semantik. peneliti enggan untuk mengembangkannya. buah dan sebagainya. disebabkan oleh dua faktor. terutama yang akrab dengan tempat tinggalnya: anggota keluarga. demikian juga mangga. setidaknya. binatang piaraan. dengan diprakarsai oleh Brown (Simanjuntak. performansi merupakan ‘alat’ yang menjembatani antara ‘bahan’ dengan perwujudan fonologis bahasa. Pemahaman makna merupakan dasar pengujaran tuturan (Steinberg. 1990: 197). famili dekat. Yang pertama diperoleh oleh anak bukanlah struktur sintaktis melainkan makna. penutur hanya menuturkan sebagian dari informasi yang dipahaminya. Eve Clark (Dardjowidjojo. Kini. 1991) menghipotesiskan bahwa anak melakukan generalisasi makna sehingga makna direntangkan untuk mencakup makna yang lebih luas daripada yang semestinya (overextensions). bentuk kata.

minum. dan sebagainya (Dardjowidjojo. berkaki empat. Dalam hal ini. Misalnya. nenek. sehingga selimut pun disebut anjing. yaitu [bulat untuk bentuk dan kecil untuk ukuran. Karena terbatasnya fitur untuk objek yang dikenal. maka fitur ini sebenamya didasarkan pada informasi persepsidengan segala keterbatasannya. Verba yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari. ipar. 1991: 76). Akibatnya. singa. Demikian pula. Pada saat yang lain. dan harimau kumbang. menyusui. semua objek yang memiliki fitur sama dianggap masuk dalam kategori yang sama. Mulanya anak memandang anjing sebagai binatang berkaki empat. demikian juga buaya. verba juga diperoleh anak secara bertingkat. anak melakukan penyempitan berlebihan underextensions. Teori lain menunjukkan bahwa dalam memperoleh semantik. 1990: 194). seperti jatuh. Sebagaimana nomina. Anak memandang objek secara berpindah‑pindah dari satu fitur ke fitur lain. Anak memandang sebuah objek sebagai multifitur. (b) karena pengetahuan dan pengalaman anak mengenai dunia ini dan mengenai bahasa masih terbatas. dari verba yang umum menuju verba yang kompleks. sehingga kucing pun dianggapilya sebagai anjing. pada mulanya anak-anak akan menggunakan dua atau tiga fitur makna saja untuk sebuah kata sebagai masukan leksikon. ular. bisa terjadi seorang anak mengatakan bahwa yang disebut shoes (sepatu) hanya kaos kaki yang berada di kamar mandi orang tuanya (Reich. anak akan cenderung menyempitkan ke tengah tangga abstraksi. biawak. Karena kurang contoh itu. bayi R baru mengenal dua fitur semantik apel. harimau dan binatang lain yang berkaki empat. paman. bayi E baru mengenal fitur [bukan manusia] dan [melatai untuk cicak]. pecah. (c) karena pemilihan fitur‑fitur yang berkaitan ini didasarkan pada pengalaman anak. habis. Semua makhluk bukan manusia yang berkaki empat adalah lembu atau [bol. harimau Afrika. Bukti lain bahwa anak melakukan penyempitan makna adalah ketika kepada anak dikenalkan beberapa kata yang memiliki tingkat abstraksi berurutan. Hipotesis kedua menyatakan bahwa anak memahami makna tidak secara parsial melalui pengumpulan fitur‑fitur semantik. Hal‑hal yang mendasari hipotesis fitur semantik ini adalah (a) fitur makna yang digunakan oleh anak‑anak dianggap sama dengan fitur semantik yang dipakai oleh orang dewasa. Bayi S menyebut lembu dengan [bol. harimau. mandi. melainkan melalui cara kompleksif. bayi E menyebut cicak sebagai [kica?].dan ukuran sejenis. di antara kata binatang. Hal ini terjadi karena kepada anakanak kurang ditunjukkan contoh konteks pemakaian kata tersebut. demikian pula terhadap kuda. dan pergi dikuasai lebih  Dasar-dasar Psikolinguistik . 1976 dalam Simanjuntak. Bayi S mengenal fitur [bukan manusia] dan MAKI empati untuk lembu. anak tidak mampu menarik fitur secukupnya. anak akan lebih dulu mengenal kata ayah dan ibu sebelurn kakek. bibi. Demikian pula. anak-akan cenderung memilih kata harimau yang memiliki tingkat abstraksi tengah. Demikian juga. mereka melihat dari bulunya. kerbau. penyu dan binatang lain yang melata.

tebal. Konstruksi ini dimulai dari rangkaian dua kata. seperti besar. dalam Simanjuntak 1990: 202) menunjukkan bahwa pembagian kelas pivot berdasarkan posisi dan frekuensi sulit dilakukan karena setiap kelas kata dapat menduduki fungsi sintaksis. 1991: 170) berikut. ayah duduk Dasar-dasar Psikolinguistik  . rangkaian dua kata itu dikenal dengan sebutan tata babasa pivot (Simanjuntak. on. Adjektiva yang bernilai positif. Proses Kemampuanan Sintaksis Bahasa Pertama Para peneliti mengatakan bahwa konstruksi sintaksis pertama pada anak normal dapat diamati pada usia 18 bulan. dan mau air batu tidak menampakkan ciri-ciri kelas pivot sebagaimana dalam bahasa Inggris. Dua kata terakhir memiliki tingkat kerumitan semantik yang lebih tinggi. rendah. tipis. lampu kapal terbang. Kemampuan adjektiva juga terjadi melalui urutan tertentu. mati makan.1 HUBUNGAN SEMANTIS KALIMAT DUA KATA Hubungan Semantik pelaku + aksi Contoh ibu tatang. pivot ditambah satu kata terbuka. dalam Kaswanti Purwo. kalimat juga dapat diamati dari hubungan semantisnya. Pada hasil-hasil penelitian kemampuanan bahasa Inggris. buruk. sedangkan kata terbuka terdiri atas kata-kata isi (content words) seperti kata benda.2 yang disadur dari Tager-Flusberg (1989. Meskipun demikian. Tabel 4. Dua kata yang disusun dalam kalimat itu memiliki hubungan semantis seperti pada tabel 4.awal daripada verba jual dan beli. tas ibu. 1990: 200). kerja. this dan sebagainya yang jumlahnya sedikit. tas mami. tinggi. Karena keterbatasan analisis konstruksi tersebut. dan sifat. Berdasarkan fungsi dan frekuensi kemunculannya disimpulkan bahwa umumnya rangkaian itu terdiri atas satu kelas kata. baik dikuasai lebih dulu dari pada kecil. beberapa anak sudah mulai tampak pada usia setahun dan anak-anak yang lain di atas dua tahun. misalnya adanya konsep benda yang pindah tangan dan konsep uang pembayaran. Konstruksi mami bayang. dan mau ai apu yang bermaksud ibu sembahyang. ampu mbang. Penelitian bahasa Indonesia yang dilakukan oleh Simanjuntak (1968. that. yang bernilai negatif. ai makan. tetapi frekuensi kemunculannya tinggi. Yang termasuk kelas kata pivot adalah kata tugas seperti allgone.

orin buku pergi sana. sedangkan /a/ tengah. dan A/ yang diikuti oleh vokal depan /i/ dan kemudian dengan vokal belakang /u/ /o/.aksi + sasaran pelaku + sasaran pelaku + tempat termiliki + pemilik entitas + atribut penunjuk + entitas naik mobil. b) Proses Kemampuanan Fonologi Bahasa Pertama Secara fisiologis. makan buah ibu liptik. anak baru bisa menghasilkan bunyi refleksif dan vegetatif. Baru pada usia 8‑20 minggu. anak mulai dengan pra‑ngoceh (cooing) dengan bunyi sejenis konsonan /c/. Kemampuan anak juga menunjukkan penguasaan pragmatiknya. Menurut Stark (Dardjowidjojo. Berat otaknya hanya 30% dari ukuran orang dewasa. Pertumbuhan ini memberikan ruang gerak resonansi yang lebih besar bagi anak untuk menghasilkan bunyi-bunyi bahasa tertentu. (2) /p/ kategori bunyi depan. Pendapat lain dikemukakan oleh jakobson (Dardjowijojo.  Dasar-dasar Psikolinguistik . sampai umur 8 minggu. dan lidah yang relatif besar menyebabkan terbatasnya bunyi-bunyi bahasa yang dihasilkan. Terbatasnya fungsi dan berat otak. 1991) yang mengatakan bahwa bunyi dasar bagi ujaran manusia itu adalah /p/ dan /a/. pipen hayu itu hayi. dan yang dapat bersentuhan dengan mudah adalah yang bagian belakang. (3) /p/ termasuk bunyi tertutup. Bunyi-bunyi itu dapat dihasilkan karena antara lidah dan langit langit berdekatan. Pemakaian dan penggantian kata-kata tertentu pada posisi yang sama menunjukkan bahwa anak telah menguasai kelas-kelas kata dan mampu secara kreatif memvariasikan fungsinya. Keduanya memiliki kontras maksimal: (1) /p/ konsonan. larinknya juga masih tinggi. Bertambahnya umur anak melebarkan rongga mulut dan juga menurunkan larinx. anak yang baru lahir memiliki perbedaan organ bahasa yang amat mencolok dibanding orang dewasa. rongga mulut yang sempit. sedangkan /a/ vokal. baju ibu bola kecil. Rongga mulut yang masih sempit itu hampir dipenuhi oleh lidah yang secara komparatif besar. yaitu anak dapat memadukan rumus-rumus komunikasi (sederhana) ke dalam struktur bahasanya. ini tipon Simpulan yang dapat diambil dari pengamatan terhadap konstruksi dua kata ini adalah bahwa anak telah mampu memproduksi bahasa sasaran. 1991). duduk kursi ayah aim . /X/. /g/.

kemampuanan BI dipengaruhi faktor internal. sedangkan /a/ memerlukan. /i/. ternyata vokal itu adalah /a/. /i/. sebagaimana tingkah laku yang lain. agar mereka dapat membantu kelancaran anak dalam memperoleh Bl?” Sebenamya. yaitu muncul bunyi apikodental tak bersuara A/ dan velar /k/. bagi anak belum tentu bahwa yang dimaksudkan adalah ayah atau ibunya. khususnya orang tua atau guru. Akan tetapi. bunyi-bunyi dasar ini lebih dulu dikuasai sebelum bunyi-bunyi lain. c) Faktor‑faktor yang Mempengaruhi Kemampuanan Bahasa Pertama Setelah mempelajari pengertian serta proses kemampuanan B1. tetapi tidak hanya membentuk reduplikasi. Orang dewasa memberi makna kata pertama tersebut dengan ‘ayah’ serta ‘ibu’. Pada usia setahun anak mulai mengisi slot-slot bunyi yang lain. bawaan. Bunyi-bunyi dasar ini merupakan sebagian dari keuniversalan bahasa. Demikianlah bunyi-bunyi itu berkembang ke titik artikulasi yang lain. “Apa saja yang harus dicermati orang dewasa. yaitu vokal atas depan. dan /u/. dan /k/. Pada usia 12 bulan anak masih ngoceh (babling). /u/. jangan diharapkan anak dapat mengucapkan kata “santai” dan “surau” sebelum “sate” dan “suruh”. dan /s/ belum akan dikuasai oleh anak sebelum bunyi /p/. /t/. Misalnya. Dari segi vokal muncul pula bunyi kontras dengan /a/. Karena keterbatasan alat ucapnya. pemengaruhan dari lingkungan sosialnya. Topik ini sebenamya menjawab pertanyaan. Misalnya. dan /a/ menghasilkan bunyi /pa/ dan /ma/ yang jika diulang menjadi / papa/ dan /mama/. melainkan mengikuti pola tertentu. kata ‘hari’ dan ‘Zuhri’ diganti dengan ‘ayi’ dan ‘uyi’. yaitu /m/. Karena itu. /m/. Saat ini juga sudah muncul bunyi palatal /s/ dan /c/ serta vokal di antara tiga vokal dasar tadi. Misalnya. pada KBM 3 ini Anda akan mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuanannya. Deviasi ini tidak terjadi secara manasuka. Bagi anak.sedangkan /a/ terbuka penuh. anak sudah mampu membentuk suku V. dan faktor eksternal. dan atas belakang. Kombinasi / p/. bahasa Tagalog dan Hawaii yang hanya memiliki tiga vokal. bunyi-bunyi frikatif /f/. Sebagaimana dikemukakan oleh Dardjowidjojo (1991: 71). serta (4) /p/ tidak memerlukan tenaga akustik maksimal. anak juga sering mengganti ucapan orang dewasa dengan ucapan berdeviasi. tetapi yang berciri nasal. Artinya bunyi-bunyi dimiliki oleh semua bahasa. /o/. atau KVK dan kata yang diucapkan pun sudah bervariasi. Dasar-dasar Psikolinguistik  . KV. Anak sudah dapat mengucapkan kata ‘pata’ dan “tada”. muncul bunyi bilabial yang lain.

Perkembangan makna seperti waktu. sebulan yang lalu. Pertama. Sebagaimana yang telah dipelajari sebelumnya. aspek makna yang berdimensi deiktik perlu mendapatkan perhatian dari para orang dewasa dalam membimbing atau memberikan pajanan pada anak-anaknya. modalitas. ingin. Baru pada saat-saat berikutnya muncul bunyi.1) Faktor Internal (a) Perkembangan kognisi Sebagaimana telah dikemukakan sebelumnya. Keterangan modalitas mau diberi makna mau. pengamatan proses kemampuanan makna pada anak-anak bukan pekerjaan sederhana. sebagaimana pada kalimat. modalitas. dan sebab-akibat merupakan aspek bahasa yang berdimensi deiktik. menguasai dimensi deiktiknya merupakan kesulitan tersendiri. Kata nakal dipakai untuk merujuk makna menangis (menangis = nakal) atau merengek-rengek. baru kemudian bunyinya (Simanjuntak. dan sebab-akibat merupakan aspek penting dalam perkembangan kognitif penguasaan BI anak (Subyakto-Nababan. anak kurang memperhatikan makna karena  Dasar-dasar Psikolinguistik . nenek. Ani naik pesawat Surabaya. 1992). Untuk kata ruang. Terhadap hasil pengamatan Subyakto Nababan tersebut dapat dihipotesiskan dua hal berikut. Bisa jadi anak-anak memberi makna lain pada kata-kata yang didengar atau diucapkannya. Dalam hal ini. anak hanya mengekspresikan kosakata yang merasa sudah dikuasai pelafalannya. Artinya. aspek waktu. Anak-anak yang dapat merespon dengan baik ucapan orang dewasa di sekitamya belum tentu bahwa mereka memiliki pemahaman yang sama dengan yang dimaksudkan oleh orang dewasa. aspek-aspek tersebut memiliki kandungan makna yang merentang. Dengan kata lain. Bagi anak usia tiga tahun. yaitu ucapan holoprasa pada usia setahun. bahwa pendekatan yang dipelopori Brown meyakini bahwa dalam usaha memperoleh bahasa. Ani mau pergi. suatu hari fibur yang telab lalu. ruang. yang memilih kata kemarin untuk makna waktu. Pernyataan Subyakto-Nababan tersebut merupakan simpulan dari pengamatannya terhadap seorang anak berusia tiga tahun. Ani memilih kata Surabaya. Meski menerima argumentasi yang dikemukakan tidak tergolong sulit. Kedua. 1991). khususnya B1. untuk makna kota selain Jakarta (tempatnya tinggal). atau seminggu yang lalu. Hal ini diketahui dari kenyataan bahwa pada usia 10 bulan anak sudah mampu memahami kalimat pendek yang diucapkan kepadanya. atau sudab sebagaimana kalimat yang disusunnya. ruang. sebuah kasus kognitif yang rumit. Kerancuan penguasaan makna hubungan sebab akibat dapat diamati dari kalimat Kemarin Ani dapat kue karena nakal. hal ini dapat terjadi karena anak melakukan generalisasi yang berlebihan overextensions atau penyempitan berlebihan underextensions. Ani. makna akan lebih dulu diperoleh. tetapi bagi anak usia lebih dewasa kesulitam itu akan berkurang.

anak-anak tetap dapat menguasai 131 dengan baik. Pada diri anak terdapat ‘sistem internal yang khusus bagi pemrosesan masukan bahasa’. Di samping itu. sehingga tidak semua aspek gramatika harus dipelajari secara sadar. Diasumsikan bahwa struktur dan pola-pola bahasa itu sama dalam semua bahasa. Hal ini menunjukkan bahwa anak tidak hanya menirukan secara mentah ujaran yang didengar atau dilihatnya. Menurut Piaget. Teori perkembangan kognitif secara sistematis dikemukakan oleh Piaget Q19541 dalam Simanjuntak. Dengan LAD ini anak akan dapat memperoleh B1 dengan mudah dan cepat. Meskipun demikian. manusia dibekali dengan alat perkembangan bahasa (language aquisition device) yang sering disingkat dengan LAD. terdapat empat peringkat penting dalam perkembangan kecerdasan itu: (1) peringkat masa driya motorik yang muncul sebelum perkembangan bahasa mulai. yaitu suatu bentuk keseimbangan atau penyeimbangan ke arah tempat semua kognisi bergerak. pesawat dan Surabaya. Chomsky mengatakan bahwa LAD inilah ciri yang membedakan manusia dari hewan. Dasar-dasar Psikolinguistik  . yaitu mengandung berbagai unsur kehilapan dan kesalahan gramatika. 1990: 97-100). serta kue dan nakal terjadi karena anak sedang mencobacoba/menebak hubungan pragmatik antarkata tersebut. Untuk menjelaskan perkembangan kognitif ini. 1991) sebagian besar kemampuan berbahasa manusia ditentukan oleh faktor genetikanya. Anak-anak mendapatkan masukan/korpus berbentuk bahasa yang beragam didengarkan oleh anak. Sistem itu berkaitan dengan tata bahasa universal. (2) peringkat praoperasi yang muncul sebelum operasi yang sesungguhnya terjadi pada usia dua hingga tujuh tahun. Dari asumsi ini muncullah tata bahasa universal (universal grammar). dan merupakan ciri khas perilaku kebahasaan manusia dibandingkan bentuk-bentuk perilaku nonkebahasaan makhluk-makhluk lain. Sejak lahir. (b) Hipotesis bawaan Menurut Chomsky (1981. (3) peringkat operasi konkret (operasi sebenamya mengenai objek-objek konkret di antara umur tujuh hingga dua belas tahun. pengamatan Subyakto-Nababan menunjukkan bahwa pada dasamya anak mengalan-Ii perkembangan kognitif. banyak kesalahan. LAD mampu memprakirakan struktur bahasa. Masukan itu dapat pula berbentuk bahasa yang kurang baik. misalnya yang dikemukakan oleh Simanjuntak (1990). dan (4) peringkat operasi formal (peringkat operasi oposisi) yang terjadi di atas usia dua belas tahun. Piaget memperkenalkan istilah kecerdasan.lebih berkonsentrasi pada ekspresi lisan/pelafalannya. Lebih dari itu semua. dalam Lazuardi. Kolokasi antara kemarin dan pergi. Hipotesis mengenai adanya LAD pada anak atau yang lebih lazim disebut sebagai hipotesis bawaan ini semakin hari semakin kuat mendapatkan dukungan berbentuk bukti-bukti penelitian.

Seyogyanya. dapat diamati dari intelegensi kebahasaannya sebagai masukan utama. Dalam kaitan antara IQ dan kemampuanan bahasa. kemampuanan bahasa tidak mungkin terjadi ([Eve Clark] dalam Simanjuntak. Dengan tegas Gardner menyatakan bahwa parameter tradisional tidak dapat menjelaskan potensi seseorang. (3) intelegensi spasial (yaitu kemampuan untuk menemukan jalan pada suatu lingkungan. 1990).Tanpa sistem itu. seni tari. Dalam kaitannya dengan kemampuanan bahasa. intelegensi interpersonal dapat mendukung penjelasan apakah pembelajar yang bersangkutan mempunyai  Dasar-dasar Psikolinguistik . Menurutnya. tidak perlu semua bahan disampaikan dengan rumus-rumus kalimat. (4) intelegensi musikal (kemampuan mengucapkan dan menerima nada dan pola irama tertentu). dan sebagaibnya). Potensi kebahasaan seseorang. parameter lama itu ditinggalkan oleh Gardner (1983) dalam Baradja (1994). Menurut Baradja. (7) intelegensi intrapersonal (kemampuan mengadakan introspeksi. intelegensi musikal dapat mendukung memberikan penjelasan kemampuan seseorang menerima dan melafalkan intonasi-intonasi bahasa. dan sebagainya). bagaimana bertenggang rasa. pengamatan IQ selalu dikaitkan dengan tujuan pengukurannya. Demikian Pula. dengan bantuan LAD anak akan dengan mudah mengucapkan kalimat yang belum pernah didengamya sekali pun dengan menerapkan kaidah-kaidah umum tata bahasa yang secara tidak sadar diketahuinya. mengembangkan apa yang disebut sense of identity). Dalam praktik transformasi B1. indra “keenam” pemburu di Irian Jaya dan kemampuan navigasi putra Bugis tidak dapat dijaring dengan tes-tes IQ parameter tradisional tersebut. Pernyataan yang menyiratkan adanya sinonimi antara kemampuan B2 ber‑IQ tinggi dengan kemampuan BI pandai itu karena secara tradisional dasar pendefinisian dan pengukuran intelegensi adalah kemampuan berbahasa dan berpikir secara logis matematis. (c) IQ dan pemerolehan bahasa Selama ini Anda dapat mengatakan bahwa anak yang pandai pasti berhasil dengan baik dalam usaha permerolehan bahasa. (6) intelegensi interpersonal (kemampuan memahami orang lain. Parameter ini terlalu bersifat kognitif dan amat dipengaruhi oleh kebudayaan Barat. (2) intelegensi berpikir secara logis dan matematis. melihat dirinya sendiri. IQ seseorang dibedakan ke dalam (1) intelegensi kebahasaan. (5) intelegensi kinestetik-badani (gerakan motorik yang anggun. ketangkasan dalam atletik. kemampuan untuk membentuk image mental dari realita dan dengan cepat dapat ditransformasikan). setidaknya. karena di dalamnya hanya berisi butir (1) dan (2). jika sudah menguasai prinsip umum gramatikanya. Di samping itu. klasifikasi Gardner amat membantu.

anak-anak akan memahan-ii bentuk-bentuk bahasa yang tidak dapat diterima oleh anggota masyarakatnya sehingga dia tidak selalu boleh mengungkapkan perasaannya secara lugas. tetapi juga pajanan agar anak dapat mengembangkan emosi melalui bahasa yang berusaha dikuasainya. simpul utama dari pengaruh lingkungan sosial pada anak ini adalah hendaknya orang tua berusaha memberikan pajanan (exposure) kebahasaan yang memadai kepada anak-anak agar mereka dapat menguasai BI-nya dengan baik. Kemampuanan bahasa yang merupakan salah satu aspek dari usaha pendidikan anak terpengaruh Pula oleh lingkungan. kok kakinya pincang.potensi untuk berkomunikasi atau tidak. tetapi juga unsur pragmatik. kemon. Sedikit demi sedikit anak-anak harus mengetahui norma sosial dalam berbahasa tersebut. menggunakan saluran bahasa apa. sehingga tanpa diduga mereka menguasai kata-kata asyik. dan adakah seperangkat norma yang harus diperhatikan? Unsur-unsur itu secara tidak langsung mulai dikuasai oleh anak dalam usaha menguasai bahasa sasarannya. Dalam menggunakaan bahasa sebagai media komunikasi. lingkungan sosial memiliki pengaruh yang besar dalam usaha pendidikan anak. Saya tidak suka ke rumah nenek karena rumahnya jelek dan kotor adalah ungkapan yang tidak berterima oleh masyarakat. Ciri lain dari anak‑anak adalah selalu berusaha mengidentifikasikan diri dengan lingkungannya. Pajanan tidak hanya pada unsur linguistik. Ungkapan-ungkapan seperti Orang ini matanya buta. Secara berangsur-angsur. Dengan pengetahuan Anda tentang parameter baru ini. Stimulasi kebahasaan dari orang dewasa di sekitamya amat menentukan corak berbahasa Dasar-dasar Psikolinguistik  . Mereka tidak mau tampak berlainan dengan sekitarnya. Lho. anak harus memperhatikan seperangkat aturan pragmatik: dengan siapa mereka berkomunikasi. dalam topik apa. Dengan demikian. tidak hanya dalam bentuk pajanan kognisi untuk menguasai kosakata sebanyak-banyaknya dalam waktu singkat. oke dan sebagainya. Kesempurnaan masukan Seorang anak dapat diibaratkan sebagai permata yang belum terasah. joss. dapatkah Anda menjelaskan pernyataan bahwa anak yang ber-IQ tinggi dan anak yang ber-IQ rendah bisa sama-sama berhasil atau sama-sama tidak berhasil dalam usaha memperoleh bahasa? 2) Faktor Eksternal (a) Lingkungan Sosial Sebagaimana menjadi keyakinan dalam dunia pendidikan. Bahkan sering orang tua menjadi terkejut karena tanpa diduga anaknya bisa mengumpat.

1. seperti refleks menelan dan menggigit. Meskipun anak sudah memiliki LAD sebagai piranti kemampuanan nya. Di samping itu. Dengan demikian. Pengertian Bahasa Kedua dan Kemampuannya Pengertian B2 dibedakan dari B1. stimulasi pendengaran berperan amat penting. Sebagaimana telah dijelaskan pada modul 4. Ketiga ciri tersebut sekaligus merupakan ciri 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . Refleks itu sering menyebabkan kurangnya kemampuan menggerakkan atau mengikuti gerakan mulut. Dengan demikian. Orang tua menjadi teladan dalam melafalkan kata-kata dalam bahasa sasaran. Baradja (1990) mengemukakan: (1) Lingkungan kawan sebaya dapat memiliki pengaruh lebih besar dari pada orang tua (BI) dan guru (132). orang tua juga harus cermat memperhatikan kemampuan pendengaran anak-anak. contoh pelafalan yang tepat harus selalu diberikan kepada anak-anak meskipun anakanak belum bisa menirukannya dengan sempurna. pengertian B1 berciri urutan kemampuanannya. bibir.mereka di kemudian hari. untuk menjamin kesempurnaan masukan diperlukan keteladanan dan ketelatenan orang dewasa di sekitamya. Orang tua atau orang dewasa seyogyanya memberikan stimuli ujaran yang baik pada anak-anak. Input umun-inya tersedia dari lingkungan bahasanya. dan telaten dalam melatih ucapan yang benar kepada anak-anak pemeroleh bahasa. Perlu diperhatikan pula adanya gangguan disartria (Lazuardi. Apakah yang dimaksud dengan B2? Apakah konsep kemampuanan B2? Apakah perbedaannya dengan konsep kemampuanan Bl? Bagaimanakah proses kemampuanannya? Jawaban atas beberapa pertanyaan tersebut diharapkan dapat Anda temukan pada uraian Kegiatan Belajar 1 ini. (2) Bahasa orang tua berpengaruh pada kemampuanan B1 dan bahasa guru berpengaruh pada kemampuanan B2. Karena unsur primer bahasa adalah ujaran. kesempurnaan penguasaannya. PENGERTIAN DAN PROSES KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA Pada modul ini Anda diajak membahas topik kemampuanan B2. dan fungsinya dalam kehidupan anak. Akibatnya. Gangguan ini juga dapat disebabkan oleh kurang efisiennya suara dan resonansi yang disebabkan oleh nafas yang tidak teratur. belum tentu dia bisa memperoleh BI dengan baik jika tidak mendapatkan input yang memadai. anak tidak dapat sempurna dalam melafalkan bunyi-bunyi bahasa. Gangguan ini disebabkan oleh refleks makan yang tidak normal karena masih adanya refleks makan yang masih primitif. Dalam hubungannya dengan kesempurnaan masukan ini. dan lidah yang mengakibatkan pembukaan dan penutupan glotis tidak terkendali. 1991). C.

karenanya pembelajaran bahasa terjadi dalam interaksi sosial antarindividu (guru. B2 memegang peran yang kurang kuat dibandingkan B1. seseorang harus menguasai tiga kompetensi tersebut. (2) pembelajaran beriangsung dalam interaksi yang dinamis. dan (8) pengorganisasian. B2 pada aspekaspek tertentu saja. dan kompetensi fonologis. (6) umur pembelajar. (5) praktik dan pelatihan. Karena itu. Berdasarkan urutannya. Bahasa yang diperoleh kemudian itu disebut sebagai B2 jika bahasa yang diperoleh lebih dulu itu telah dikuasai dengan relatif sempurna. Jika B1 digunakan untuk semua aspek kehidupan. Kemampuanan B2 berwujud kegiatan mengajarkan dan belajar B2 yang umumnya terjadi dalam ruang kelas formal. Pancingan dapat diberikan oleh pengajar atau sesama pembelajar. Perbedaan antara keduanya akan muncul pada suasana kemampuanan. Jika penguasaannya belum sempurna. kemampuanan B2 pun untuk mendapatkan kompetensi semantik. Pateda (1990: 99) berhasil mengumpulkan beberapa istilah yang mengacu pada konsep B1 dan B2. Artinya. Tarigan (1988: 125--126) menyebutkan tiga ciri proses pembelajaran B2 ini: (1) pembelajar bahasa adalah manusia. B2 pun memiliki tiga ciri. Pada diri kemampuan terdapat proses internal yang mengharuskan kemampuan Dasar-dasar Psikolinguistik  . Berdasarkan fungsinya dalam kehidupan pembelajar. Sesuai dengan hipotesis kemampuanan dan pembelajaran yang dikemukakan oleh Krashen. sehingga dalam proses ini pengajar diharapkan memberikan segala pengalamannya untuk membantu pembelajar. Kemampuanan B1 berlangsung seolah-olah mengalir dengan sendirinya. kemampuanan B2 mengacu pada pembelajaran. Kemampuan tidak menyadari bahwa dirinya sedang mendapatkan bahasa sasaran.pembeda antara konsep B1 dan B2. 2. Dengan mengacu pada pendapat La Forge (1983). siswa) yang di dalamnya berlaku hukumhukum sosial. Ciri-ciri Proses Kemampuanan B2 Sebagaimana proses kemampuanan B1. (3) tempat. Hal itu disebabkan oleh kenyataan bahwa ketiga kompetensi tersebut merupakan substansi dari kompetensi linguistik. Berdasarkan ketiga ciri B1 tersebut. kompetensi sintaksis. Untuk dapat berbahasa (Bi atau B2) dengan baik. (2) waktu. dapat disimpulkan tidak ada perbedaan substansi antara proses yang terjadi pada kemampuanan Bi dan B2. berarti bahwa pembelajar tumbuh dan berkembang menuju ke “kedewasaan ber-B211. (4) motivasi dan tujuan. terutama yang bersifat emosional. bahasa yang diperoleh kemudian pun disebut B1. dan (3) pembelajaran berlangsung dalam suasana responsif. B2 adalah bahasa yang diperoleh anak setelah mereka memperoleh bahasa lain. (7) alat bantu kemampuanan. Suasana itu ditandai oleh (1) kesadaran pembelajar. proses pembelajaran merupakan kesempatan besar bagi pembelajar untuk melakukan respon.

merasa ‘selalu wajib” meningkatkan kompetensinya setiap saat. Hal ini tidak terjadi pada kemampuanan B2. Pembelajar amat menyadari mengapa dirinya harus menguasai B2. Mereka pun menyadari imbalan apa yang akan diperoleh jika menguasai B2 dengan baik atau sedang. Bahkan, mereka tahu benar apa hukuman yang akan didapatkannya jika mereka gagal. Kelebihan kesadaran ini dalam kemampuanan B2 akan memperkuat motivasi. Sebaliknya, kelebihan ketidaksadaran pada kemampuanan B1 adalah bahwa anak selalu berusaha meningkatkan kompetensinya. Kemampuanan B1 berlangsung sejak lahir (dimulai dengan reseptif), tetapi kemampuan B2, umumnya, dimulai saat pembelajar masuk bangku sekolah. Kesempatan untuk mencoba berbahasa pada kemampuanan B1 waktunya amat luas, sedangkan pada B2 amat terbatas. Waktu ini berkaitan dengan tempat. Kemampuan B1 dapat memperoleh B1-nya di mana saja dalam lingkungan rumah dan masyarakat yang akrab dan dinamis. Sebaliknya, kemampuan B2 memperoleh B2-nya dalam lingkungan sekolah yang lebih sempit. Hubungan pembelajar-pengajar memiliki karakter yang formal dan relatif statis. Jadi, dalam kemampuanan B1, waktu dan tempat lebih mendukung dibandingkan dalam kemampuanan B2. Pembelajar B1 didorong oleh kebutuhan penguasaannya untuk dapat terpenuhi kebutuhan-kebutuhan pokoknya. Sementara itu, kemampuan B2 umumnya karena didorong oleh motivasi instrumental: mendapatkan nilai baik, menghindari rasa malu, dan sebagainya. Para ahli menyatakan bahwa motivasi internal sebagaimana yang tumbuh pada kemampuan Bi (anak-anak) akan sangat menentukan keberhasilan kemampuanan B2. Berkaitan dengan waktu, tempat, dan motivasi, pembelajar B1 memiliki kesempatan berpraktik dan berlatih lebih banyak, hal ini tidak terjadi pada kemampuanan B2. Keadaan menjadi lebih buruk jika para pengajar bahasa masih lebih banyak menyentuh ranah kognitif daripada aspek psikomotor. Padahal, sudah menjadi kesepakatan bahwa pembelajaran bahasa adalah pembelajaran keterampilan berbahasa, bukan pembelajaran pengetahuan tentang bahasa. Dengan demikian praktik menyimak, membaca, berbicara, dan menulis seyogyanya mendapatkan porsi yang banyak. Kemampuan B1 berada masih dalam periode kritis, sedangkan kemampuan B2 sering sudah melewati masa kritis tersebut. Ibarat malam Lailatul Qodar bagi orang yang berpuasa Ramadhan, masa kritis merupakan saat kesuksesan bagi pembelajar bahasa, karena pada masa ini seluruh piranti internal kebahasaan manusia berada pada kondisi siap sempurna. Masa ini diperkirakan bermula pada usia empat tahun dan berakhir pada masa pancaroba (adolecence). 

Dasar-dasar Psikolinguistik

Kemampuanan B1 berlangsung dengan pajanan, media, dan alat bantu pembelajaran yang alami berbentuk fakta-fakta kehidupan, sedangkan kemampuanan B2 sering berlangsung dengan pajanan, media, dan alat bantu pelajaran tiruan, artifisial. Media tiruan memiliki kelebihan praktis, mudah disimpan, dan sering tidak membahayakan, tetapi dalam memberikan dukungan pada memori dan kognisi pembelajar, media alami lebih baik. Program dalam kemampuanan B1 cenderung tidak tertata secara rapi, berkembang sesuai kebutuhan. Sebaliknya, pembelajaran B2 cenderung terencana dan tertata rapi. Pengorganisasi proses pembelajaran B2 berada pada pengajar.

D. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMEROLEHAN BAHASA KEDUA
Apa yang telah diuraikan pada kegiatan belajar 1 merupakan proses umum kemampuanan B2. Pernahkah Anda memiliki pengalaman yang berbeda dengan yang telah diuraikan tersebut? Mengapa guru bahasa yang sama, ketika mengajarkan B2 pada kelas yang berbeda bisa memperoleh hasil yang berbeda? Atau sebaliknya, beberapa guru yang mengajarkan bahasa di kelas-kelas yang berbeda, setelah dalam waktu enam bulan, nilai rata-rata mereka hampir sama? Bahkan, sering Anda temukan teman Anda atau barangkali Anda sendiri yang sudah mempunyai pengalaman mengajar cukup lama. Di antara beberapa kelas yang Anda ajar dengan buku, alat, metode, teknik, dan media yang kurang lebih sama pada akhirnya menunjukkan hasil dengan perbedaan yang amat mencolok. Nah, berdasarkan ini semua ada satu pertanyaan yang layak dijawab. Variabel apa sajakah yang memegang peran dalam keberhasilan atau ketidakberhasilan usaha untuk memkemampuan B2? Menurut Baradja (1994:3-12) terdapat enam faktor yang, perlu diperhatikan secara cermat,yaitu (1)tujuan, (2)pembelajar, (3)pengajar, (4)bahan, (5)metode, dan (6)faktor lingkungan. Meski demikian, faktor tujuan, pembelajar, dan pengajar merupakan tiga faktor utama. Dari ketiga faktor ini kemampuanan B2 mengkonsentrasikan diri pada hal-hal yang menyangkut pembelajar dan proses belajar. Pembelajar, sebagai faktor yang paling utama, mengetahui dengan pasti mengapa dia mempelajari B2. Jawaban atas pertanyaan ‘mengapa” inilah yang merupakan wujud tujuan belajar B2. Pengajar merupakan pihak yang membantu pembelajar. Dalam kondisi tertentu, kehadirannya dapat digantikan oleh buku teks, tape recorder, film, atau yang lain.

Belajar Bahasa Merupakan Usaha Individual
Sebagaimana belajar materi yang lain, belajar bahasa merupakan usaha individual. Dalam memecahkan tugas-tugas kebahasaan, setiap siswa menempuh cara, gaya, teknik, atau strategi masing-masing. Dalam menghafal dan mengingat

Dasar-dasar Psikolinguistik 

kosakata baru, misalnya, pembelajar yang bertipe extrovert akan mengucapkannya di banyak kesempatan yang mirip, tetapi pembelajar yang bertipe introvert akan menghafalnya dengan banyak diam. Diam amat membantunya menguasai tugas-tugas bahasa yang diperolehnya. Made Dasanto (Sadtono, 1998), dalam belajar bahasa Inggris, menggunakan strategi kognitif dengan merencanakan penempatan kamus di setiap sudut ruang rumahnya agar sewaktu-waktu dia menemui kata sulit dari televisi, radio, atau surat kabar, dia dapat dengan mudah dan cepat mencarinya. Akan tetapi, ketika belajar bahasa Jepang, dia lebih banyak menggunakan strategi asosiasi dengan membandingkan bunyi kosakata-kosakata bahasa Jepang yang harus dihafal dengan bunyi-bunyi kosakata dalam bahasa Indonesia atau bahasa Jawa yang sudah lama dikenalnya. Dalam kasus ini yang terjadi adalah seorang pembelajar (terpaksa) harus memilih strategi yang berbeda karena perbedaan pajanan bahasa yang dipelajari. Untuk belajar bahasa Inggris, pajanan melimpah, karenanya dia menyiapkan banyak kamus. Akan tetapi, untuk belajar bahasa Jepang pajanan amat kurang, sehingga dia memakai strategi yang berbeda. Contoh tersebut dilakukan oleh satu pembelajar. Lalu, bagaimana jika jumlah pembelajar lebih dari satu? Tentunya akan didapati variasi pemilihan strategi yang amat beragam. Jika dalam satu kelas terdapat lima belas pembelajar bahasa, misalnya, sebenarnya dalam kelas itu terdapat lima belas variasi minat, motivasi, dan sikap yang berbeda pula. Perbedaan ini bisa pada gurunya, mata pelajarannya, atau pada pokok bahasannya. Keadaan yang paling menguntungkan adalah jika seorang pembelajar amat menyukai mata pelajarannya (B2), menyukai topik yang dibahas, menyukai pengajamya, bahkan menyukai metode dan media yang dipilih. Sebaliknya, pembelajar yang tidak menyukai pelajarannya, punya sikap negatif pada pengajamya, tidak punya minat pada topiknya, serta media dan metode yang dipilih tidak menumbuhkan motivasi baginya akan mendapatkan hasil yang relatif mengecewakan. Bahkan, variasi pun bisa juga terjadi. Misalnya, seorang pembelajar amat menyukai B2 yang sedang dipelajari, namun karena mempunyai sikap negatif pada pengajarnya, motivasi dan minatnya pun menjadi menurun. Meskipun demikan, pembelajaran di kelas-kelas bahasa di sekitar kita umumnya dilaksanakan secara klasikal. Ini merupakan sumber kesulitan yang harus dihadapi oleh semua pihak: siswa, guru, orang tua, pemerintah, dan sebagainya. Setidaknya, untuk tahap awal semua pihak tersebut perlu menyadari bahwa meski dalam satu kelas yang sama pada dasamya setiap pembelajar berusaha mengatasi tugas-tugas bahasanya secara individual.

1. Pengajar Bahasa Harus Menjadi Mitra Pembelajar
Pada saat ini, umumnya pengajar baru mengetahui serba sedikit tentang 

Dasar-dasar Psikolinguistik

Dasar-dasar Psikolinguistik  . karakter. Peneliti yang lain menyatakan bahwa keunggulan kelompok belasan tahun hanya pada kemampuanan aspek struktur: morfologi dan sintaksis. Pembelajar B2 Merupakan Individu yang unik Dalam dunia pendidikan. Dengan kondisi ini. Jika sudah mengenal betul motivasi. perbedaannya tidak terlalu mencolok. Dengan kedudukan sebagai mitra. pengajaroir tentu akan memberikan perlakuan: materi. apa yang diketahui. Dalam kaitannya dengan kemampuanan B2. lebih banyak menggunakan strategi kognitif. minat. Di samping variabel minat. Yang lebih sedikit lagi diketahui oleh pengajar adalah jawaban atas pertanyaan apa yang harus dikerjakan untuk para pembelajar. serta apa yang sebenamya paling dibutuhkan oleh pembelajar sebagai pasiennya. dan sikap yang telah dibahas. pengajar harus mengenal persis apa yang terjadi pada pembelajar sebelum perlakuan tertentu diberikan. IQ. pembelajar akan beruntung dapat berbahasantara dengan pengajar secara tanpa beban “disalahkan”. pengajar akan secara langsung dapat menilai apa yang telah dimiliki/dikuasai dan apa yang dibutuhkan oleh pembelajar. Dalam pembelajaran B2 secara alami. Pembelajaran seperti halnya penyembuhan penyakit. dan mengapa hal-hal itu dilakukan oleh pembelajar. tujuan.apa yang dilakukan. 3. kelompok anak-anak masih lebih unggul daripada kelompok belasan tahun atau dewasa. motivasi. Pada aspek lafal. pengetahuan awal yang dimiliki. Sebaliknya. Terhadap asumsi bahwa anak-anak lebih cepat belajar bahasa daripada orang dewasa. variabel umur. Baradja (1994:6) menyatakan bahwa keunggulan kelompok umur belasan tersebut hanya pada pembelajaran di dalam kelas dengan satu orang pengajar. para ahli berbeda pendapat. dengan kedudukan sebagai mitra ini. dan kepribadian telah banyak diteliti para ahli. Untuk bisa melakukan semua itu. Ibarat seorang dokter. Umur dan Kemampuanan B2 Isu tentang kaitan umur dan kemampuanan B2 berkisar pada (1) asumsi bahwa anak-anak lebih sukses belajar bahasa daripada orang dewasa dan (2) adanya masa kritis (critical periode) dalam pembelajaran B2. Semoga Anda tidak menjadi dokter yang salah menyuntik atau salah resep. ungkapan bahwa individu pembelajar merupakan makhluk yang unik sudah amat akrab bagi Anda. keunikan itu mencakup hal yang amat luas. peran sebagai dokter yang dituntutkan kepada pengajar dapat terwujud dengan sempurna. pengajar seyogyanya menempatkan diri sebagai mitra belajar dan mitra berbahasa pembelajar. 2. dan media yang tepat. metode. Snow dan Hoefnagel-Hohle (1978) dalam Baradja (1994) menunjukkan bahwa pembelajar B2 usia belasan tahun (12--15 tahun) paling cepat memperoleh bahasa dibanding dengan pembelajar anak (6--10 tahun) dan pembelajar dewasa (>15 tahun).

Pada masa. Lenneberg (1967) dalam Aitchison (1984) mengaitkan masa kritis ini dengan lateralisasi bahasa. fungsi bahasa dalam otak mengalami sedikit demi sedikit gangguan. sedikit-demi sedikit belahan otak sebelah kanan dan sebelah kiri memfungsikan syaraf-syarafnya dengan sangat baik. kemampuan untuk membentuk image mental dari realita dan dengan cepat dapat ditransformasikan). juga menjadikan ajang perdebatan. lateralisasi merupakan proses yang lamban. (dalam Baradja. 1994). Parameter lama yang menyatakan bahwa ada kaitan antara IQ dan kemampuanan B2 itu telah ditinggalkan oleh Gardner (1983). Lebih dari dua puluh bahasa digunakan oleh suku itu karena setiap anggota diwajibkan kawin dengan warga di luar sukunya yang berarti pengguna bahasa yang berbeda. Pada masa kritis ini. Ia mengatakan bahwa lafal sempurna sebagaimana penutur asli pun dapat diperoleh oleh pembelajar dewasa. Sebagaimana terhadap asumsi kecepatan belajar. Pendapat berbeda dikemukakan oleh Hill (1970). termasuk fungsi bahasanya. Karenanya. IQ dan Kemampuanan B2 Selama ini. (4) musikal (kemampuan mengucapkan serta kemampuan menerima nada dan pola irama tertentu. pembelajar B2 itu sulit mendapatkan lafal yang fasih sesuai dengan penutur aslinya. Menurutnya. setelah tua mereka menguasai lebih banyak lagi bahasa yang berguna di masyarakatnya. apalagi B2. Anda dapat mengatakan bahwa anak yang pandai pasti berhasil dengan baik dalam usaha memperoleh B2. Menurutnya. (3) spasial (yaitu kemampuan untuk menemukan jalan pada suatu lingkungan. lateralisasi telah berakhir pada masa pubertas ini. pertanyaan tentang adanya masa kritis bagi pembelajaran bahasa. (2) berpikir secara logis dan matematis. (5) kinestetik-badani  Dasar-dasar Psikolinguistik . Thomas Scovel (1969) juga menyatakan bahwa sejak masa pubertas. mereka mengembangkan terus kemampuanannya.Masa kritis adalah masa anak atau pembelajar bahasa mencapai kesempurnaan kesiapan berbagai piranti kebahasaanya. Pernyataan yang menyiratkan adanya sinonimi antara pembelajaran ber-IQ tinggi dengan pembelajaran pandai itu karena secara tradisional dasar pendefinisian dan pengukuran intelegensi adalah kemampuan berbahasa dan berpikir secara logis matematis. Bahkan. dimulai ketika anak berusia dua tahun dan berakhir pada masa pubertas. Setelah dewasa. pada usia remaja. Anak-anak suku itu. Demikian pula. Krashen (1973) memperkuat pendapat ini dengan mempercayai bahwa perkembangan lateralisasi telah berakhir pada usia lima tahun. karena tuntutan kehidupan. Pendapat ini didasarkan pada hasil penelitian unik yang dilakukan Sorenson (1967) terhadap suku Tukano di Amerika Selatan. IQ seseorang dibedakan ke dalam intelegensi (1) kebahasaan. ini otak memiliki tingkat kematangan untuk mengkoordinasikan beratus-ratus otot kecil yang mengendalikan artikulasi ujaran. 4. menggunakan dua atau tiga bahasa yang berbeda.

karena di dalamnya hanya berisi butir (1) dan (2) . pengamatan IQ selalu dikaitkan dengan tujuan pengukurannya. dapatkah Anda menjelaskan pernyataan bahwa anak yang ber-IQ tinggi dan anak yang ber-IQ rendah bisa sama-sama berhasil atau sama-sama tidak berhasil dalam usaha memperoleh B2?. seni tari). Ekstroversi dan Kemampuanan B2 Di kalangan masyarakat. setidaknya dapat diamati dari intelegensi kebahasaannya sebagai masukan utama. (7) intrapersonal (kemampuan mengadakan introspeksi. dan memiliki bakat bahasa yang lebih tinggi. Demikian pula. intelegensi interpersonal dapat mendukung penjelasan apakah pembelajar yang bersangkutan mempunyai potensi untuk berkomunikasi atau tidak. mengembangkan apa yang disebut sense of identity. Parameter ini terlalu bersifat kognitif dan amat dipengaruhi oleh kebudayaan Barat. Kepribadian dan Kemampuanan B2 Kepribadian merupakan faktor penentu kemampuanan B2 yang bersifat abstrak. bagimana bertenggang rasa). umumnya orang sudah dapat memahaminya. Gardner menyatakan bahwa parameter tradisional tidak dapat menjelaskan potensi seseorang. Potensi kebahasaan seseorang. indra keenam pemburu di Irian Jaya dan kemampuan navigasi putra Bugis tidak dapat dijaring dengan tes-tes IQ parameter tradisional tersebut. Pemarkah kepribadian cukup banyak. klasifikasi Gardner amat membantu. Dengan tegas. Tergolong introvert atau extrovertkah orang itu? Mempunyai kepercayaan pada diri sendiri atau tidakkah dia? Berani mengambil resikokah? Jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut mengungkapkan banyak atau sedikit tentang kepribadian seseorang. (6) interpersonal (kemampuan memahami orang lain. Di samping itu intelegensi musikal dapat mendukung memberikan penjelasan kemampuan seseorang menerima dan melafalkan intonasiintonasi bahasa. Menurut Baradja. Meski definisi terhadap istilah ini belum pernah dilakukan. Kepercayaan masyarakat seperti itu belum didasari oleh hasil penelitian Dasar-dasar Psikolinguistik  . Istilah ini sering dikaitkan dengan pertanyaanpertanyaan berikut. Dalam kaitannya dengan kemampuanan B2. namun berikut ini dikemukakan ekstroversi (extroversion) dan pengambilan resiko (risk-taking). lebih mudah menyesuaikan diri. 5. Seyogyanya.(ketangkasan dalam atletik. Dengan pengetahuan Anda tentang parameter baru ini. berkembang kepercayaan yang menyatakan bahwa anak yang berkepribadian ekstrovert cenderung lebih berhasil dalam usaha kemampuanan B2-nya daripada anak yang introvert. melihat dirinya sendiri. Kepercayaan itu biasanya didasarkan pada rasionalisasi bahwa anak yang ekstrovert lebih mudah bergaul. 6.

dari sinilah predikat ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’ akan diperoleh. Bukankah seorang pahlawan harus sabar dan  Dasar-dasar Psikolinguistik . Sebaliknya. usia pembelajar. siapkah Anda. (2) memiliki kemauan keras menggunakan pola-pola yang dianggap rumit. Pendapat ini dikemukakan oleh Swain dan Burnaby (1976) serta Rossier (Baradja. Hal ini disebabkan mereka merasa aman. Perancis. indikator keterpengaruhan. Baradja (1994) menyatakan bahwa hal itu terjadi karena ketidaksamaan metodologi yang dipakai oleh mereka. dan membaca. Secara teknis. Berdasarkan kesimpulan tersebut. dan aspek B2 yang ditekankan. penutur asli cenderung lebih toleran dan tidak cerewet terhadap kesalahan yang diperbuat. Sebaliknya. akan muncul jika pembelajar memiliki rasa aman. Mereka berbeda dalam menentukan subjek (ada yang pembelajar bahasa Inggris. Kemampuanan yang dimaksudkan adalah pelafalan. Pengambilan Resiko dan Kemampuanan B2 Pembelajar B2 yang suka mencoba mempraktikkan materi yang diperolehnya. Naiman dkk. meskipun sering salah. Dengan demikian. Seyogyanya jika ingin agar hasil penelitian dibandingkan maka metodologi penelitian yang digunakan harus sama. disebut pembelajar yang suka mengambil resiko.yang mantap. 1994). keberanian untuk mencoba. Ely (1968) dalam Baradja (1994) nenyusun indikator pembelajar yang suka mengambil resiko: (1) tidak ragu mengambil unsur kebahasaan yang baru saja dipajankan kepadanya. pengajar bahasa Indonesia sebagai B2 menciptakan suasana aman bagi siswa Anda untuk berlatih dan berani berbahasa meskipun membuat kesalahan? Kiranya. Kesimpulan itu sesuai dengan hasil penelitian Beebe (1980) dalam Baradja (1994) yang meneliti pembelajar Puerto Rico yang sedang belajar bahasa Inggris sebagai B2. Sebagian ahli menyatakan bahwa ada hubungan signifikan antara ekstroversi atau introversi dan kemampuanan B2. Terhadap ketidaksepakatan para ahli tentang pengaruh ekstroversi pada kemampuanan B2 ini. para ahli belum sepakat tentang peran ekstroversi terhadap pemeralehan B2. tata bahasa. (4) cenderung berlatih dulu secara pelan-pelan sebelum berlatih secara keras. jika pembelajar merasa tertekan (malu dan takut pada pengajar) keberanian mengambil resiko itu akan tenggelam. Bahkan. Umumnya pembelajar B2 cenderung lebih berani mengambil resiko bila mereka berhadapan dengan penutur asli. (1978) dan Busch (1982) dalam Baradja (1994) menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara ektroversi/introversi dengan kemampuanan bahasa anak. mengambil resiko. Spanyol). (3) berani mengutarakan isi hatinya meskipun sangat mungkin membuat kesalahan. irv~rumen.

Kedua. Bila keluar dari lingkungannya. para pembelajar menggunakan bahasa nasionalnya. 1987:129). Dalam hubungan B2 dan budaya. (e) model kompetensi variabel. (f) model hipotesis universal. (c) model wacana. seperti belajar bahasa Inggris bagi orang Arab di Amerika dan (2) dalam budaya yang menggunakan B2 sebagai bahasa pengantar untuk pendidikan ataupun pemerintahan. penelitian B2 lebih berkembang. Pertama. Faktor-faktor sosial yang lebih utama berpengaruh. TEORI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA Karena prosesnya lebih dapat diamati. Ketiga konteks ini akan mempengaruhi kemampuanan B2 anak. Berikut ini dikemukakan teori-teori itu. Pertama. seperti belajar bahasa Perancis atau Jerman di Amerika. kemampuanan bahasa baru akan terlihat dari cara saling memandang antara masyarakat pembelajar dan masyarakat bahasa sasaran. Di lingkungan keluarga. konteks yang secara teknis berada dalam lingkungan budaya yang menggunakan B2. Jarak psikologis adalah akibat dari berbagai faktor afektif yang berkaitan dengan pembelajar sebagai individu. Schumann (1978) dalam Ellis (1936:252) dan Tarigan (1988:183--184) Dasar-dasar Psikolinguistik  . 1. (d) model monitor. bahasa merupakan ekspresi budaya yang paling nyata dan dapat diamati. konteks yang secara teknis mengacu kepada belajar B2. Ellis (1986:248) mengklasifikasikan teori kemampuanan B2 menjadi (a) model akulturasi. Akulturasi dipandang sebagai aspek yang penting dalam kemampuanan B2 karena dua hal. dalam latar belakang B2. sedangkan faktor psikologis baru akan berperan pada kasus-kasus yang tidak dapat ditentukan oleh jarak sosial. (b) model akomodasi. Kedua. Pengaruh hubungan akulturasi dan kemampuanan B2 ditentukan oleh tingkat jarak sosial dan jarak psikologis pembelajar dengan budaya B2-nya. Konteks yang terakhir ini. seperti belajar bahasa Inggris di Philipina atau India. misalnya terjadi di Sekolah Internasional Surabaya. Jarak sosial merupakan akibat dari sejumlah faktor yang mempengaruhi pembelajar sebagai anggota kelompok sosial dalam berhubungan dengan kelompok bahasa sasaran. yaitu (1) dalam budaya B2. konteks yang secara teknis di luar budaya B2. mereka mendapatkan pemakaian bahasa Indonesia atau bahasa Jawa.tidak boleh sok pintar di hadapan siswa? E. Teori Kemampuanan B2 Model Akulturasi Akulturasi adalah proses penyesuaian diri terhadap kebudayaan yang baru (Brown. tetapi B2 tidak digunakan sebagai bahasa pengantar. Yulianto (1996:46) mengungkapkan adanya tiga kemungkinan konteks yang terjadi. dan (g) model neurofungsional. Ketiga. Di sekolah tersebut bahasa Indonesia dipelajari dengan bahasa pengantar bahasa Inggris.

seperti ketika belajar merasakan salah arah. (5) Budaya kelompok pembelajar B2 berkongruensi dengan budaya kelompok bahasa sasaran. Mengenai penggunaan bahasa antarkelompok (intergroup) dalam masyarakat multilingual seperti Britania. 2. yang dalam hal ini meliputi (1) goncangan bahasa (language shock). Berdasarkan faktor sosial. (2) Kedua kelompok itu menginginkan agar kelompok pembelajar B2 berasimilasi. dia mempertimbangkan kemampuanan B2 dari sudut pendirian antarkelompok dan pandangan inilah yang dinamakan model antarkelompok (intergroup model). Bila kondisi yang terjadi adalah kebalikan dari situasi di atas maka situasi pembelajaran B2 yang demikian dikatakan tidak baik. Faktor psikologis sebenamya lebih banyak bersifat afektif. model akomodasi ingin mencari jawaban hubungan antara kelompok sosial pembelajaran (in‑group) dan masyarakat bahasa sasaran (out‑group). (1) Kelompok bahasa sasaran dan kelompok pembelajar B2 saling memandang sebagai tingkat sosial yang sama. dan sebagainya sebagai akibat dari adanya perbedaan antara budaya bahasa pertama dan budaya bahasa sasaran (B2). tekanan. Dalam penelitiannya yang menggunakan pendekatan sosio-psikologis. Bedanya. Sebagaimana model akulturasi. diungkapkan contoh situasi belajar yang baik berikut. (7) Pertimbangan-pert imbanga n kelompok pembelajar B2 tetap pada bahasa sasaran untuk masa selanjutnya. jika model akulturasi menjelaskan hubungan ini dengan bantuan variabelvariabel yang menciptakan jarak sosial yang laktual. serta (4) batas keakuan (ego bounderies). (3) motivasi (motivation). Teori Kemampuanan B2 Model Akomodasi Teori ini berasal dari penelitian Giles dkk. (6) Kedua kelompok tersebut saling memiliki sikap positif. ketakutan. Giles dalam Ellis (1986:256) berpendapat bahwa yang penting bagi kemampuan B2 adalah bagaimana cara in‑group membatasi diri dalam berhubungan dengan “out- 0 Dasar-dasar Psikolinguistik .mendaftar berbagai faktor yang menentukan jarak sosial dan jarak psikologis di atas. seperti keraguan dan kebingungan dalam menggunakan B2. (2) goncangan budaya (culture shock). (4) Kelompok pembelajar B2 kecil dan tidak kohesif. model akomodasi menjelaskan hubungan dengan bantuan jarak sosial yang teramatil. (3) Kedua kelompok itu mengharapkan agar kelompok pembelajar B2 mengambil bagian dari fasilitas-fasilitas sosial dengan kelompok bahasa sasaran.

Giles setuju dengan Gardner (1979) dalam Ellis (1986:256) bahwa motivasi merupakan penentu utama kecakapan B2. lebih lamban dalam kemampuanan B2-nya. Artinya. (4) Masyarakat merasakan batas-batas antargroup yang kuat. bagi pembelajar yang memiliki tingkat motivasi rendah. Menurutnya. Dasar-dasar Psikolinguistik  . (3) Masyarakat merasakan vitalitas ingroup -nya tinggi. Motivasi tinggi akan menjadikan pembelajar mendapatkan masukan bahasa secara formal melalui pendidikan. kemudian menjadi bagian kohesif dalam. menjadi bagian kohesif dalam outgroup-nya. Bila Schuman menganggap jarak sosial dan jarak psikologis itu statis. mereka akan menggantungkan keberhasilan kemampuanan B2-nya pada intelegensi dan bakat semata. Anggota kelompok yang terlalu peka terhadap batas antargroupnya. Teori Kemampuanan B2 Model Wacana Teori ini bermula dari teori penggunaan bahasa yang memperlakukan komunikasi sebagai matriks pengetahuan bahasa (the matrix of language knowledge). ingroup-nya. tetapi juga mendapatkan masukan melalui kesempatan informal melalui pajanan. bagi Giles hubungan antar kelompok itu dinamis sesuai dengan perubahan pandangan terhadap kelompok lainnya. yang menunjukkan perbandingan sosial yang tidak dapat diterima. sewaktu-waktu dia dapat menjadi anggota kelompok B2. 3. anggapan pembelajar B2 bahwa dirinya merupakan bagian dari masyarakat B2 akan mempermudah proses pembelajaran B2 dan mempercepat kelancaran ber-B2-nya. Hal ini terjadi karena pembelajar kurang mengambil manfaat konteks-konteks kemampuanan informal. (2) Masyarakat menganggap status relatif kelompok dapat berubah. (5) Masyarakat mengidentifikasi dengan kelompok sosial yang lain. Sebaliknya.group”. tingkat motivasi merupakan refleksi dari cara pembelajar secara individual membatasi dirinya dalam hubungan etnis. Ball dan Giles (1982) mengidentifikasi lima proposisi faktor yang mempengaruhi kemampuanan B2 sebagai berikut. Terlalu kuatnya perasaan vitalitas ingroup menghambat proses kemampuanan B2. Jika sebelumnya pembelajar berstatus di luar anggota kelompok B2. (1) Masyarakat menganggap secara tegas bahwa dirinya sebagai anggota kelompok bahasa merupakan identitas yang penting.

model wacana tidak tertuju pada strategi kemampuanan B2. Cherry (1979) dalam Ellis (1986:259) menekankan pentingnya komunikasi sebagai upaya pengembangan kaidah struktur bahasa. yaitu (1) hipotesis kemampuanan-pembelajaran. perkembangan bahasa harus dilihat dari segi bagaimana caranya pembelajar menemukan makna potensial bahasa melalui keikutsertaannya dalam komunikasi. (2) Penutur asli akan menyesuaikan ujarannya untuk menyatukan makna dengan penutur nonasli. Pertama. Ketiga. Hal penting lain dalam model wacana ini adalah bahwa interaksi sosial dapat memberi pembelajar data terbaik yang dapat diolah oleh otak. (3) Strategi percakapan menggunakan makna negosiasi (makna yang disepakati) dan masukan yang teratur. 4. Teori ini tidak difokuskan untuk mengamati proses kognitif yang mengontrol bagaimana pembelajar menyusun wacana atau bagaimana data yang dibuat melalui wacana itu disaring dan diinternalisasikan. Model monitor terdiri atas lima hipotesis utama. Bila waktu cukup. Selanjutnya. Seperti dua teori sebelumnya. Model wacana yang diusulkan oleh Hatch (1978) dalam Ellis (1986:259-260) mempunyai prinsip-prinsip utama: (1)Kemampuanan B2 mengikuti urutan alamiah dalam perkembangan sintaksis. seperti urutan frekuensi dari berbagai cir Masukan (b) pembelajar secara umum memperoleh formula-formula yang berbentuk dan kemudian menganalisisnya ke dalam komponen-komponen bagian (c) pembelajar dibantu menyusun kalimat secara vertikal yang merupakan pendahuluan struktur horizontal. Teori Kemampuanan B2 Model Monitor Model performansi Thahasa yang dikenal sebagai model monitor ini dikemukakan oleh Krashen (1977). yang dapat mempengaruhi kecepatan dan urutan kemampuanan B2 dalam beberapa hal: (a) pembelajar mempelajari tata bahasa B2 dengan urutan yang sama. Dalam model monitor ini. Kedua. monitor akan aktif bila bentuk dan ketepatan bahasa merupakan hal yang penting bagi penutur. Istilah lain yang dipakai sebagai sinonimnya adalah proses konstruksi kreatif (creative construction process). seperti dalam tuturan normal. melalui data tersebut disusun suatu model masukan yang layak dan relevan. seperti pembelajaran pola-pola perubahan kata kerja dalam bahasa Arab.  Dasar-dasar Psikolinguistik . (3) hipotesis monitor. monitor memerlukan waktu. dijelaskan adanya tiga aspek yang mempengaruhi penggunaan monitor. (2) hipotesis urutan alamiah. penutur memiliki kesempatan berpikir dan menerapkan kaidah gramatikal. monitor mencerminkan aplikasi pengetahuan bahasa pada perilaku berbahasa seseorang.Menurut teori ini. Pandangan mengenai peran komunikasi dalam kemampuanan B2 itu dikenal dengan model wacana.

anak kecil hanya melakukan kemampuanan dalam usaha menguasai bahasa pertamanya. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Dalam proses penguasaan B2. serta penutur harus mengetahui kaidah. terdapat kecenderungan persamaan kemampuanan aspek-aspek tertentu. Secara keseluruhan. yaitu tanpa kesadaran dan memusatkan pada bentuk-bentuk linguistik. Cara kedua dilakukannya dengan jalan belajar bahasa. 2. Selain itu. Misalnya. Cara pertama adalah kemampuanan yang dilakukannya sebagaimana anak kecil mengembangkan kemampuan bahasa pertamanya. Model monitor membedakan antara kemampuanan dan pembelajaran bahasa. hipotesis masukan menyatakan bahwa seorang anak memperoleh B2 dengan langkah awal menjajagi makna baru kemudian memperoleh struktur. pelatihan struktur diajarkan pertama kali baru kemudian praktik berkomunikasi. Urutan itu merupakan hasil dari strategi pemrosesan yang sifatnya universal. Urutan yang demikian inilah yang dinamakan urutan alamiah. bukan pada pembelajaran. Dalam pengajaran. proses memonitor ini terjadi sebelum dan sesudah tuturan berlangsung. ada empat hipotesis: 1. ada tiga kondisi yang mendukung pengoperasian monitor: kecukupan waktu. Menurut hipotesis ini. Hipotesis masukan bertentangan dengan pendekatan pedagogis pembelajaran B2 dan bahasa asing pada umumnya. Akan tetapi. Menurut Krashen. Seperti telah dikemukakan di atas. orang dewasa melakukan dua cara dalam pengembangan kompetensi B2-nya.(4) hipotesis masukan. Monitor ini bekerja menggunakan pengetahuan pembelajar atau kompetensi yang dipelajari (learned competence). konsonan bilabial secara umum akan lebih dulu dikuasai oleh anak daripada konsonan velar atau getar/tril. monitor pun memodifikasi ujaran yang diturunkan dari pengetahuan kemampuanan atau kompetensi yang diperoleh (acquired competence). Kemampuanan terjadi apabila seseorang memahami masukan yang mengandung struktur (hanya) setingkat lebih tinggi daripada struktur yang telah dimilikinya (i + 1). Dalam hal ini. Monitor adalah alat atau sarana yang digunakan oleh pembelajar untuk menyunting performansi bahasanya. Akan tetapi. Kemampuanan mengacu pada kemampuan Linguistik yang telah dinternalisasikan secara alami. dan (5) hipotesis saringan afektif. Masukan terjadi pada proses kemampuanan. struktur gramatikal tertentu cenderung lebih dulu dikuasai oleh pembelajar daripada struktur yang lain. fokus harus pada bentuk dan makna. kemampuanan struktur gramatikal bahasa anak berada pada urutan yang dapat diramalkan. Menurut hipotesis ini. Pembelajaran dilakukan dengan sadar dan merupakan hasil situasi belajar formal.

pidato dalam situasi resmi. misalnya. diajarkan. Kemampuan itu berbentuk proses wacana primer. Wujud wacana primer adalah penyederhanaan semantik. Bila masukan itu i+10 pembelajar akan mendapatkan kesulitan dan dapat menimbulkan frutrasi. Bila komunikasi berhasil. 2. Teori Kemampuanan B2 Model Kompetensi Variabel Teori ini didasarkan pada pemikiran bahwa kemampuanan B2 dapat direfleksikan dari bagaimana bahasa itu digunakan. produk yang tidak terencana adalah produk bahasa yang tidak melalui pemikiran mendalam sebelum diekspresikan. dan proses kognitif. Penyimpan ini lebih dekat dengan istilah kompetensi yang sudah dikenal. 1. Produk bahasa terdiri atas produk yang terencana dan produk yang tidak terencana. Pada diri pembelajar terdapat penyimpan pengetahuan tunggal. Penyimpan ini berisi kaidah bahasantara. bila masukan itu i+0 atau i‑1. penyimpan ini akan aktif jika dieksploitasi untuk berlatih menggunakan B2. Sebaliknya. Dulay & Burt (1977) dalam Baradja (1990:54) menyatakan bahwa sikap yang optimal membuat filter membuka lebih lebar dan masukan akan mengenai sasaran lebih mendalam. 3. serta pengurangan unsur yang berlebihan dan unsur yang leksikalnya tidak tersedia. i + 1 tersaji secara otomatis 4. Wujud wacana sekunder adalah penyuntingan performansi bahasa.  Dasar-dasar Psikolinguistik . tidak melalui Masukan akan menjadi Imasukan yang terserap (intake) bila masukan itu i+1. 1990:6). Secara otomatis. pembelajar tidak terangsang dan dapat menimbulkan rasa bosan (Baradja. Produk yang terencana adalah produk yang sebelum diekspresikan terlebih dahulu dipikir secara matang. misalnya. Performansi B2 merupakan variabel yang dihasilkan dari proses primer dalam wacana yang tidak terencana atau proses sekunder dari wacana terencana. Kemampuan memproduksi muncul secara langsung. Proses kognitif terdiri atas pembangunan struktur konseptual pokok suatu pesan.3. Masukan akan efektif bila (1) pembelajar mempunyai sikap yang benar dan (2) guru berhasil menciptakan atmosfer kelas yang bebas dari perasaan cemas. Pembelajar memiliki kemampuan menggunakan bahasa. Sebaliknya. proses wacana sekunder. Hipotesis saringan afektif menyatakan bahwa faktor sikap memegang peran penting dalam kemampuanan B2. percakapan spontanitas dalam percakapan sehari-hari. 5. Model kompetensi variabel mengemukakan prinsip-prinsip sebagai berikut. pembandingan struktur tersebut dengan kerangka acuan yang dipakai mitra bicara.

(3) Kesemestaan Linguistik yang dimanifestasikan oleh Bi dapat membantu pengembangan bahasantara melalui transfer. ditunjukkan bahwa ada hubungan antara anatomi tersebut dengan proses Dasar-dasar Psikolinguistik  . (2) Pembelajar lebih mudah memperoleh pola-pola yang sesuai dengan kesemestaan Linguistik daripada yang tidak. Perkembangan kemampuanan B2 merupakan akibat dari kemampuanan kaidah B2 yang baru melalui berbagai tipe wacana dan pengaktifan kaidah-kaidah B2 yang yang semula berbentuk tak teranalisis yang takotomatis. 7. Ciri-ciri Linguistik kaidah B2 menjelaskan urutan perkembangan. Teori Kemampuanan B2 Model Hipotesis Universal Hipotesis universal menyatakan bahwa terdapat kesemestaan-kesemestaan Linguistik yang menentukan jalannya kemampuanan B2 sepeti berikut ini. Namun . 6. Pertimbangan-pertimbangan neurofungsional terhadap kemampuanan B2 menyangkut peran dua belah otak. Ada beberapa fakta yang menyarankan bahwa kemampuanan bahasa akan memperoleh kemajuan dengan penguasaan sarana-sarana takbermarkah (unmarked properties) yang lebih mudah sebelum sarana-sarana yang bermarkah (marked properties) . yaitu hemisfer kanan dan hemisfer kiri (yang dikenal dengan daerah Wernickle dan daerah Broca). tidak mungkin mengenali secara tepat benar daerah mana dalam otak yang berhubungan dengan pemfungsian bahasa. Teori Kemampuanan B2 Model Neurofungsional Premis dasar pandangan model neurofungsional terhadap kemampuanan B2 adalah adanya hubungan antara bahasa dengan anatomi syaraf. (2) menyajikan suatu pertimbangan ulang (reconsideration) mengenai transfer bahasa sebagai faktor yang penting dalam kemampuanan B2. Keunggulan teori ini terletak pada dua hal: (1) memusatkan perhatian pada hakikat bahasa sasaran (B2). jika. Berdasarkan penelitian klinis. sehingga dapat digunakan untuk wacana takterencana.4. (1) Kesemestaan Linguistik (linguistic universal) membebankan kendala-kendala pada bentuk yang dapat diambil oleh bahasa antara (interlanguage). pembelajar tersebut akan kembali ke Bl. terutama jika Bi-nya memiliki kaidah takbermarkah yang sama/ekuivalen. Dalam pembelajaran B2 terdapat pula fakta bahwa. pembelajar menemukan tugas B2 yang bermarkah.

1992) . Dalam bidang nonmiliter. dalam kaitannya dengan kemampuanan B2. bersaing. Dalam pengertian baru ini. konsep strategi diterapkan untuk hal-hal yang bebas dari makna permusuhan. seperti dalam salah satu nama mata kuliah. materi pada kegiatan keempat ini dipersiapkan agar Anda dapat menjawab semua pertanyaan tersebut? 1. Bahasa Inggris pun menyerap dari bahasa Greek. dunia politik. Nah.pemahaman dan pemroduksian bahasa. F. Pengertian Strategi Istilah strategi diambil dari bahasa Inggris. Secara khusus. stretegy. Strategi dalam pengertian ini pun sering diacukan pada aktivitas yang dilakukan oleh guru atau calon guru untuk mengajar siswanya. hampir di semua bidang. STRATEGI KEMAMPUANAN BAHASA KEDUA Istilah strategi sangat erat dengan keseharian kita. Kata ini pada dasamya memiliki kandungan makna terencana. lebih efektif. Strategi Belajar Mengajar. mempercepat. Kata itu mengandung makna rencana. dan penggunaan informasi. memanipulasi kesadaran. model ini membicarakan beberapa hal: perbedaan usia. bahkan di dunia pendidikan kita sudah akrab dengan istilah yang satu ini. dan lebih mudah ditransfer ke dalam situasi yang baru (Oxford. tahapan. yaitu tindakan khusus yang dilakukan oleh pembelajar untuk mempermudah. Rasanya. untuk mencapai tujuan (Oxford. pemroduksian kembali. Berkaitan dengan definisi tersebut. istilah ini dipakai? Di dunia perang. Dalam hal ini. lebih mudah memahami sendiri secara langsung. dan latihan pola-pola dalam kelas pemerplehan B2. dan pergerakan. dimunculkan definisi baru strategi belajar bahasa. atau kesadaran untuk bertindak sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. strategi belajar bahasa memiliki kandungan makna sebagai berikut. Definisi ini dapat membantu. strategi belajar didefinisikan sebagai langkah‑langkah yang dilakukan oleh pembelajar untuk menambah kemampuanan. 1992:8).  Dasar-dasar Psikolinguistik . fosilisasi. penyimpanan. Konsep strategi yang bebas dari agresivitas dan permusuhan ini diterapkan dalam bidang pendidikan dengan diberi makna baru dan ditransformasikan ke dalam strategi belajar. lebih menikmati. bidang olahraga. tetapi tidak membawa kegairahan dan kesuburan dalam kajian atau penelitian strategi belajar. sekarang perhatikan! Apakah pengertian strategi itu? Adakah kandungan semantik khusus yang dimiliki istilah tersebut pada setiap bidang? Apakah pengertian khusus istilah Strategi Kemampuanan Bahasa Kedua? Nah.

yaitu membantu pembelajar mencari dan menyimpan informasi baru. (6) Strategi belajar bahasa melibatkan banyak aspek pembelajar. (3) Strategi belajar bahasa mengembangkan pedoman bagi pengajar. Ada beberapa strategi belajar yang hanya dapat diamati melalui videotape atau simulasi tertutup. Semua strategi langsung memerlukan proses mental. Strategi langsung adalah strategi yang melibatkan secara langsung sasaran bahasa terhadap pembelajar. (8) Strategi belajar bahasa tidak selalu mudah untuk diobservasi. Yang termasuk pada strategi langsung. anak harus menggunakan strategi memori karena dia harus mengingat sesuatu. Strategi memori—misalnya mengelompokkan dan memanfaatkan kesan—memiliki fungsi khusus. (9) Strategi belajar bahasa merupakan proses yang dilakukan dengan sadar dan terencana. (2) Strategi belajar bahasa menghendaki pembelajar mudah memahami sendiri secara langsung B2. baik langsung maupun tidak langsung. yaitu strategi langsung dan strategi tak-langsung. 2. (11) Strategi belajar bahasa mengandung sub‑subaktivitas yang fleksibel. (5) Strategi belajar bahasa merupakan aktivitas khusus yang dilakukan oleh pembelajar B2. (10) Strategi belajar bahasa merupakan aktivitas yang dapat dipelajari dan dilatihkan. Sebagai contoh. yaitu kompetensi komunikatif. (12) Strategi belajar bahasa dipengaruhi oleh beragam faktor internal dan eksternal diri pembelajar. misalnya: Dasar-dasar Psikolinguistik  .(1) Strategi belajar bahasa memiliki kontribusi langsung pada tujuan utama kemampuanan/pembelajaran bahasa. bukan hanya kognisi. tetapi proses dan tujuannya berbeda-beda. Strategi Langsung dan Strategi Tak Langsung Oxford (1992) membagi strategi kemampuanan B2 ke dalam dua kelompok besar. bukan dilakukan oleh pengajar atau calon pengajar. (7) Strategi belajar bahasa mendorong pembelajaran bahasa. (4) Strategi belajar bahasa berorientasi pada pemecahan masalah terhadap tugas bahasa sasaran (B2).

Yang tergolong pada strategi taklangsung ini adalah (1) strategi metakognitif. misalnya. menumbuhkan percaya diri dan menghibur para pelaku. Kini. seperti teknik  Dasar-dasar Psikolinguistik . Strategi ini relevan untuk pembelajaran kosakata. orang dapat menggunakan strategi memori atau sering disebut juga dengan strategi miemonic. Strategi tak langsung adalah strategi untuk pengaturan belajar bahasa secara umum. 3. (2) strategi afektif. membimbing. strategi ini dapat dimanfaatkan oleh siswa untuk mengingat informasi yang potensial untuk direproduksi. Dalam menguasai kosakata ini. untuk mengatur aspek emosi. Gambar 5. Jika strategi langsung memiliki hubungan langsung dengan pemecahan problema kebahasaan. (b) strategi kognitif. mengorganisasikan. Strategi Memori Sebagaimana telah dikemukakan. dan (3) strategi sosial. Sejak sebelum dikenal sistem huruf. dan melakukan penelaahan. tentang kondisi cuaca. untuk belajar dengan orang lain. membuat asosiasi. informasi akan mudah didapat dan sulit hilang atau terhapus. demikian pula meyakinkan agar para aktor (strategi langsung) dapat bekerja sama dengan aktor lain dalam permainan (penyelesaian tugas B2). Ibarat peran Direktur Permainan. untuk mengkoordinasikan proses belajar.5 berikut dapat menunjukkan hubungan strategi langsung dan strategi taklangsung dalam usaha memecahkan persoalan bahasa (B2). pertanian. Beberapa teknik dapat membantu pengembangan strategi ini. strategi tak langsung tidak. Strategi memori merefleksikan hal‑hal yang sederhana: mengatur hal‑hal yang sederhana. dan (c) strategi kompensasi. strategi langsung digunakan oleh pembelajar untuk mengatasi masalah kebahasaannya melalui sentuhan langsung dengan materi kebahasaan yang ada. Strategi ini terdiri atas tiga: (a) strategi memori. strategi tak langsung memerankan berbagai fungsi sebagai tuan rumah: memfokuskan. konsistensi pernyataan tokoh-tokoh politik.(1) strategi kognitif—meringkas dan berpikir deduktif—memungkinkan pembelajar memahami dan menghasilkan bahasa baru dengan berbagai cara. mengoreksi. Apabila sudah sampai pada tingkat keterampilan ini. strategi memori memiliki kelebihan (1) memungkinkan pembelajar menyimpan informasi verbal dan kemudian mencarinya kembali saat dibutuhkan untuk berkomunikasi dan (2) pada tingkat penelaahan membantu keterangan dari tingkat fakta sampai pada tingkat keterampilan yang dalam hal ini berupa pengetahuan prosedural dan otomatis. (2) strategi kompensasi—menduga atau menggunakan sinonimi— memberi pembelajar variasi penggunaan bahasa jika terdapat perbedaan pengetahuan yang mencolok. mengecek. untuk mengingat sebuah materi ceramah yang panjang dan praktis.

strategi memori membentuk prinsip ‘gaya yang berbeda untuk orang yang berbeda’. dan kinestetik atau indra peraba. penggunaan kata-kata kunci. dan (4) sebagian besar pembelajar memiliki kecenderungan teknik belajar secara visual. Mengelompokkan atau mengelompokkan kembali materi ke dalam satuan yang bermakna (secara mental atau tertulis) agar materi itu mudah diingat dengan mengurangi unsurunsur yang berlainan. Karena itu. Secara teoretis. dan meringkas. 1. pelatihan sering kurang mendapatkan perhatian dari pembelajar b2. setiap pembelajar diasumsikan memilih teknik yang berbeda sesuai dengan kecenderungannya. penerimaan dan pengiriman pesan. strategi ini memiliki sumbangan yang kuat untuk pembelajaran B2. yang penting hubungan itu harus bermakna bagi pembelajar. biasa atau aneh. Hubungan itu bisa sederhana atau kompleks. (2) kesan visual mampu mentransfer sekumpulan informasi ke dalam memori jangka panjang. menganalisis ungkapan. Beberapa aktivitas yang termasuk dalam pengembangan strategi memori ini adalah sebagai berikut. 2. Hal ini tampak dari (1) jika di kelas terdapat pelatihan Dasar-dasar Psikolinguistik  .visual. Namun dari hasil penelitian didapatkan informasi bahwa jarang pembelajar yang melaporkan bahwa. Strategi kedua yang termasuk pada strategi langsung adalah strategi kognitif. Di antara sub-4-. kemiripan. Strategi ini memiliki banyak variasi dalam aplikasinya: mengulang materli. Pengelompokan itu bisa didasarkan pada tipe kata. (3) kesan visual berpotensi sangat baik untuk memanggil kembali informasi dari memori. ketidakmiripan atau keberlawanan. fungsi linguistik. penyusunan peta semantik. Teknik visual memiliki kelebihan (Oxford. Nama kelompok akan memperkuat keteringatan. Untuk mengakomodasi kecenderungan penggunaan teknik oral dan kinestetik. dirinya menggunakan strategi memori ini. teknik oral. gerakan atau indera peraba. Menciptakan hubungan dalam memori dengan jalan menghubungkan informasi bahasa baru dengan keterangan sebelumnya atau menghubungkan sekelompok keterangan dengan keterangan lain. dan per~Kpresentasian bunyi dalam ingatan merupakan contoh-contch aktivitas untuk menciptakan hubungan dalam memori. sehingga setiap individu pembelajar sah memilih teknik apa pun dan berkesempatan untuk mendapatkan fasilitas yang dibutuhkan. Artinya. 1992): (1) kapasitas pikiran untuk menyimpan informasi verbal lebih tinggi daripada untuk menyimpan informasi material. Meski sebagai substrategi yang penting.Strategi ini yang paling penting perannya adalah pelatihan. tugas-tugas bahasa lebih baik jika dikaitkan dengan suara. Penggunaan perumpamaan visual dalam bentuk gambar. topik. Akan lebih baik lagi jika nama kelompok itu berbentuk akronim unsurunsurnya. serta penganalisisan dan penalaran. fungsi praktis. Fungsi umum strategi ini adalah manipulasi atau transformasi bahasa sasaran oleh pembelajar.

Aktivitas yang dapat ditempuh untuk pengembangannya adalah (a) pengalihan ke bahasa ibu. Dalam hal ini Mac Bride (Oxford. (c) penghindaran komunikasi secara spesifik dan menyeluruh. Pelatihan dapat dilakukan dengan aktivitas (a) mengatakan atau melakukan sesuatu berulang-ulang. Substrategi analisis dan penalaran dapat dikembangkan dengan aktivitas penalaran deduktif. untuk pembelajar yang sedang berbahasa secara produktif.bercerita. aktivitas yang termasuk pada strategi ini adalah penguasaan batasan dalam berbicara atau menulis. analisis ekspresi. Menerka secara masuk akal ini dapat dilakukan dengan petunjuk linguistik (kosa kata. Untuk pembelajar yang sedang berbahasa secara reseptif. pembelajar lain menanggapinya dengan bermalas-malas. Sebaliknya. ketika pembelajar sedang aktif berbahasa secara reseptif maupun secara produktif. dan (b) penggunaan sumber cetakan dan noncetakan untuk memahami pesan bahasa secara ekspresif dan impresif. struktur) dan melalui petunjuk nonLinguistik (koteks. dan (f) ikut serta dalam pelatihan yang alamiah seperti menulis surat. pengetahuan tentang dunia). konteks. (d) mengenal dan menyadari adanya satuan satuan umum dan satuan-satuan khusus (idiom). 1992) mengatakan bahwa pengalaman merupakan sumber perbedaan antara banyaknya terkaan secara masuk akal bagi pembelajar tingkat lanjut atau pembelajar pemula. aktivitas yang termasuk strategi ini adalah penerkaan secara masuk akal. 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . (e) penggabungan unsur-unsur yang telah diketahui dengan cara baru untuk menghasilkan rangkaian yang lebih panjang (misalnya.(c) melatih ucapan-ucapan b2. (d) penyesuaian pesan menjadi lebih sederhana. analisis kontrastif (mencari persamaan dan perbedaan antara B1 dan B2). (b) menirukan penutur asli berbahasa. (e) penciptaan kata-kata baru untuk mewadahi ide yang dikomunikasikan. Menerka sebenamya merupakan suatu cara khusus memproses keterangan yang baru atau mengintepretasikan data dengan menggunakan konteks berdasarkan pengalaman kehidupan pribadi. (b) penggunaan mimik atau gerak badan (gestur). dan (2) jika dilakukan pelatihan keterampilan berbahasa dalam bentuk kelompok. penerjemahan dengan mengubah dari bahasa asli ke dalam B2. dan (f) penggunaan kata yang berlimpah dan sinonim. atau sebaliknya. Strategi ini dapat dikembangkan baik. Strategi kompensasi merupakan strategi dalam payung strategi langsung yang ketiga. Substrategi menerima dan mengirim pesan merupakan substrategi kognitif yang lain. Strategi ini dimaksudkan untuk mengatasi kekurangan atau ketidakmampuan pembelajar dalam struktur B2 atau khususnya dalam kcsakata. masih banyak pembelajar yang gagal. Substrategi ini dapat dikembangkan dengan aktivitas-aktivitas: (a) kemampuanan gagasan secara cepat. misalnya. melalui skimming untuk menemukan ide pokok dan scanning untuk mendapatkan detail khusus yang menarik. situasi. dari frase digabung menjadi kalimat).

Pada prinsipnya. (b) afektif. Pembelajar bahasa Jawa sebagai B2 mula-mula mempreview (membaca-baca terlebih dahulu untuk menyiapkan diri) kosakata dalam bahasa Jawa yang dipakai untuk mengungkapkan rasa kesal. Teknik lain dalam substrategi retakognitif ini yang bermanfaat untuk pembelajaran berbahasa lisan (menyimak dan berbicara) adalah menunda produksi ucapan untuk memfokuskan penyimakan. menyusun rencana belajar. menambahkan ungkapan bahasa Jawa lain yang telah mereka kenal. Mengurangi kecemasan dapat dilakukan dengan beberapa aktivitas: santai sambil mengambil nafas dan meditasi. yaitu penggunaannya dalam kalimat. Mengambil nafas dilakukan setelah senam usai. gombal amoh. dan (c) sosial. karena pembelajar mengetahui bahwa mereka akan diminta untuk mengecek ungkapan-ungkapan tersebut dalam aspek yang lebih besar. pencarian peluang. bermain musik. Penerapan Strategi Tak Langsung Empat Keterampilan Berbahasa Sebagaimana telah dikemukakan. perencanaan. Meditasi dalam hal ini berarti memusatkan mental pada satu pusat perhatian. dan bersenda gurau dengan muatan humor. maling gering. karepmu. Aktivitas dalam substrategi metakognitif antara lain berbentuk memusatkan aktivitas belajar. Dukungan itu dalam bentuk pemfokusan. Substrategi ini dikembangkan dengan tiga teknik: (1) mengurangi kecemasan. Substrategi ini bermanfaat bagi semua keterampilan berbahasa. peningkatan kerja sama dan rasa simpati. Rileks (senam santai) dapat dilakukan dengan cara mengencangkan dan mengendorkan otot utama secara bergantian. strategi taklangsung memberi dukungan terhadap strategi langsung dalam membantu pembelajar memecahkan tugas-tugas kebahasaannya. dan mengevaluasi aktivitas belajar masing-masing. jarke wae. Penundaan ini dilakukan untuk menunggu kesiapan mereka dalam berekspresi (bicara).4. Pembelajar dapat melakukan kegiatan tersebut selama beberapa Dasar-dasar Psikolinguistik  . dan sebagainya. ngendalian kecemasan. jangkrik. Dengan teknik ini sering pembicara menunda tidak berbicara sama sekali (periode bisu) atau memilih hanya berbicara dengan frase-frase yang telah mereka kuasai. Saat mem-preview disamping membaca-baca. misalnya aduh. Sebagai contoh penerapan substrategi ini adalah penggunaan teknik penelaahan dan penghubungan dengan materi sebelumnya. akhirnya mereka membandingkan ungkapan-ungkapan kekesalan dalam bahasa Jawa tersebut dengan ungkapan dalam B1 mereka. dan (3) mengontrol temperatur emosi diri. (2) memotivasi diri sendiri. pembelajar mendemonstrasikan tiaptiap ungkapan ke dalam kalimat. dan sebagainya. substrategi afektif membantu pembelajar mengurangi rasa bosan dan menimbulkan rasa nyaman dalam belajar bahasa. Strategi ini dikelompokkan menjadi tiga substrategi: (a) metakognitif.

What do you want to do?” Yuli meminta Jae memperlambat dan mengulangi ucapannya. pacarnya. Pertanyaan atau permintaan dapat terdiri atas pertanyaan atau permintaan klarifikasi dan pertanyaan atau permintaan verifikasi. dan (3) empati terhadap orang lain. Yuli pun bertanya lagi. Teknik ini amat berguna dalam keterampilan berbicara dan menyimak. “What doyou want todo?” Berikutnya.menit. saya dapat mengetahui makna umumnya. mengulang. Memotivasi diri sendiri dapat dilakukan dengan membuat pernyataan positif (sejenis cita-cita). (2) bekerja sama dengan orang lain. menjelaskan maksud dan sebagainya. Hal ini berarti bahwa dalam pembelajaran bahasa terdapat rangkaian perilaku yang menyebabkan terjadinya berbagai perubahan. guru seyogyanya rajin melatihkan teknik ini. Substrategi ini diturunkan dari asumsi bahwa bahasa adalah alat komunikasi. Dalam hal ini pertanyaan/permintaan pertama Yuli adalah pertanyaan klarifikasi. dan menghargai diri sendiri. Regina merasakan bahwa perutnya kejang dan kakinya lemah sebelum ia harus berbahasa Inggris. berani mengambil resiko. Karena itu. Cara untuk mengontrol temperatur emosi adalah dengan mendengarkan suara tubuh. Substrategi sosial berisi berbagai aktivitas dalam berhubungan dengan orang lain. dan mendiskusikan perasaan. menulis buku harian. tanpa harus mengetahui makna setiap katanya. baik di sekolah maupun di rumah. (b) Saya penyimak yang paling baik. G. Beberapa contoh pernyataan positif itu: (a) Saya memahami banyak hal yang dikatakan orang padaku. Pertanyaan klarifikasi adalah pertanyaan yang meminta kepada mitra bicara untuk memperlambat ujaran. “Apakah engkau mengatakan What do yau want I do?”. dan pertanyaan keduanya adalah pertanyaan verifikasi. Yuli seorang pembelajar bahasa Inggris tidak paham ucapan Jae. (c) Jika bersungguh-sungguh.Sebagai contoh. Substrategi ini dapat dikembangkan dengan teknik (1) mengemukakan pertanyaan atau permintaan.sedangkan pertanyaan verifikasi digunakan oleh pembelajar untuk mengecek apakah yang dipahami sudah benar atau belum. Hal ini menunjukkan bahwa Regina dalam keadaan gugup. Jae pun menuruti permintaan Yuli tersebut dengan mengulangi dengan lambat ucapannya. KOMPONEN PEMBELAJARAN BAHASA Pembelajaran bahasa merupakan sebuah proses.. yaitu penggantian secara bertahap sebuah kondisi dengan  Dasar-dasar Psikolinguistik .

tidak terjadi secara tiba-tiba. atau bahasa asing.kondisi lain yang mengarah pada keadaan akhir yang diharapkan. dan (b) disengaja atau direncanakan. metodologi. (7) pedagogi. kedua belas komponen yang dikemukakan Strevens tersebut pada dasamya dapat dikelompokkan menjadi lima komponen umum pembelajaran bahasa. Sebagai abstraksi dari unsur-unsur yang mempengaruhi pembelajaran bahasa. dapat diterima sebagai komponen teori pembelajaran bahasa. Semua unsur yang mempengaruhi pengajar dan pembelajar dan relevan dengan pengajaran bahasa. dan pengajaran di kelas. karena kondisi sosioLinguistik yang ada. Kongres Bahasa Indonesia Ketujuh. Dengan pengertian tersebut. Tujuan dan kebijakan Komponen ini berkaitan dengan pertanyaan ke manakah arah pembelajaran bahasa? Arah pembelajaran bahasa dipilih dan ditetapkan oleh masyarakat dan pemerintah. Unsur ini memberikan kekuatan motivasi bagi pembelajaran bahasa. (9) pengembangan bahan pengajaran. sehingga bahasa tersebut wajib diajarkan mulai dari jenjang pendidikan terendah hingga perguruan tinggi. Strevens mengemukakan dua belas komponen pokok minimum yang harus ada: (1) kebijakan dan tujuan. begitu juga kedudukan bahasa Inggris sebagai bahasa asing pertama di negara kita. (11) pembelajar. Kekhawatiran terhadap punahnya bahasa-bahasa daerah jika pembinaan bahasa Indonesia digalakkan merupakan hambatan terhadap pembelajaran bahasa Indonesia. Kelima komponen itu adalah: 1. Akan tetapi. misalnya. (4) pemilihan jenis atau tipe pengajaran. tahun 1998. Tanpa kebijakan ini barangkali pembinaan dan pengembangan bahasa tidak akan terjadi. Hal ini berarti pula bahwa pembelajaran bahasa: (a) memerlukan waktu. misalnya suatu bahasa ditetapkan sebagai bahasa nasional. Sehubungan dengan kedudukan bahasa Indonesia ini. (5) pendidikan guru. (8) desain kurikulum. proses pengajarannya ditentukan oleh komponen kebijakan dan tujuan tersebut. (2) administrasi dan organisasi. pertanyaan yang muncul adalah komponen apa sajakah yang harus ada pada sebuah pembelajaran bahasa? Strevens (1983) mengemukakan bahwa komponen pembelajaran bahasa itu sangat kompleks. Kedudukan bahasa daerah sebagai bahasa nusantara. (6) pendekatan. bahasa negara. dan (12) evaluasi. (3) disiplin profesional yang relevan. (10) kendala efektivitas pengajaran bahasa. Jika dicermati. kebijakan pemerintah yang didukung oleh masyarakat yang telah mendudukkan fungsi bahasa daerah dan bahasa Indonesia menguatkan motivasi pembelajaran bahasa Indonesia pada semua tingkatan. menegaskan kembali bahwa sebagai bahasa Dasar-dasar Psikolinguistik  . Komponen kebijakan dan tujuan inilah yang menentukan kedudukan bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional di Indonesia. tidak terjadi secara kebetulan.

yang diharapkan dikuasai oleh pembelajar yang meliputi ranah kognitif. seperti seni suara. 2. Tujuan pembelajaran ini menggambarkan perilaku apa. dan psikomotoris. komponen ini berhubungan dengan komponen desain kurikulum (8) dan pengembangan bahan pengajaran (9). Selanjutnya. Dalam bentuk yang lebih operasional. (2)tujuan khusus pengajaran bahasa. terdapat perubahan dan perkembangan kurikulum yang relatif amat cepat dalam masa-masa yang akan datang.Dalam pembelajaran bahasa. dan seni sastra. pembelajar memerlukan seperangkat bahan  Dasar-dasar Psikolinguistik . Dalam dunia pendidikan. kurikulum yang berdasar aspek nosi dan semantik secara PsikoLinguistik disebabkan oleh menguatnya teori kemampuanan semantik dalam pembelajaran bahasa. bahasa Indonesia juga menjadi wahana pengungkapan berbagai cabang seni. dan (3) tujuan kelas pengajaran bahasa. Hal ini disebabkan oleh perkembangan ilmu dan teknologi. terutama pula karena perkembangan pandangan profesional tentang fungsi bahasa yang makin lama makin terasa lebih penting dan luas. Kurikulurn yang berdasarkan aspek kebahasaan (li‑ nguistically‑based syillabus. kecenderungan pergeseran dari kurikulum yang berdasar aspek kebahasaan menuju kurikulum yang berdasar aspek situasi dan akhirnya pada. Pada masa-masa yang akan datang kurikulum ini mungkin sekali akan disusul dengan apa yang disebut kurikulum yang berdasarkan nosi dan semantik (semantic syillabus). yang banyak dibicarakan adalah hal yang melatari seleksi dan gradasi materi pengajaran bahasa. Sebagai contoh. Untuk mengembangkan kedudukan ini. kosakata. afektif. Materi Komponen ini berhubungan dengan pertanyaan apa yang diberikan kepada pembelajar pada proses pembelajaran? Jika dikaitkan dengan klasifikasi Strevens. Saat ini. 1998: 5). tema. fonologi) . dan yudikatif. legislatif. saluran yang paling penting adalah pendidikan formal karena di dalamnya diberikan pelatihan yang berencana dan teratur. Operas ional isas i tujuan pembelajaran pada tiga ranah tersebut merupakan implementasi PsikoLinguistik pada perumusan tujuan pembelajaran bahasa. Bahasa Indonesia juga menjadi bahasa pengantar semua taraf pendidikan yang mengaJarkan dan mengembangkan ilmu dan teknologi (Moeliono. sudah mulai disusul dengan kurikulum yang berdasarkan situasi (situationally‑based syillabus. dan situasi). yaitu yang bahan pengajarannya diseleksi dan digradasi menurut topik. seni pentas. yaitu yang butir pengajarannya terdiri atas butir kebahasaan: tatabahasa. kebijakan pembelajaran bahasa dirumuskan dalam berbagai tingkat tujuan pembelajaran bahasa: (a) tujuan umum pengajaran bahasa. Desain kurikulum biasanya membicarakan unsur seleksi dan gradasi bahan.negara bahasa Indonesia menjadi bahasa resmi dalam urusan pemerintahan yang bersifat eksekutif.

dapat dipelajari dengan baik. lanjut). bahasa sasaran. dan pedagogi. Secara pedagogis.materi disusun berdasarkan tingkat kesulitannya. metodologi. terpaksa). (b) tahap penguasaan bahasa (pemula. Pendekatan pembelajaran bahasa adalah kesepakatan terhadap suatu pandangan mengenai bahasa atau pengajaran bahasa tertentu. materi tidak boleh menyuburkan pertentangan suku. model. yaitu (a) umur pembelajar (remaja atau dewasa). cukup murah bagi rata-rata pembelajar (b) relevan bagi kemajuan. Akan tetapi sebenamya terdapat beberapa faktor yang perlu diperhatikan para pengajar. perlu diperhatikan komponen pemilihan jenis/tipe pengajaran yang relevan (4). tipe. materi pembelajaran tidak boleh menimbulkan bias pendidikan. pendekatan Dasar-dasar Psikolinguistik  . dan serasi dengan desain kurikulum serta pandangan tentang pedagogi. bahan pengajaran positif yang dapat memberi bantuan yang efektif kepada pembelajar—karena memperhatikan aspek-aspek Psikolinguistik tersebut—adalah bahan yang antara lain: (a) realistis. (c)tujuan pendidikan (pendidikan umum.atau merasa senang mempelajari bahan pelajaran tersebut (e) selaras dengan pendekatan yang diikutinya.yaitu dapat membuat pembelajar merasa berhasil. vokasional khusus). Memilih jenis. Strevens mengemukakan bahwa untuk melaksanakan pembelajaran. Misalnya. bahasa asing). Misalnya. pendekatan (6). ras.pengajaran yang sesuai dengan kebutuhannya. atau teknik pengajaran bagi pengajar yang telah berpengalaman sering dilakukan secara intuitif. (d) keterlibatan pembelajar (sukarela. bahasa asing lain) . dan (f) status bahasa sasaran (bahasa kedua. tujuan serta kelompok unsur pembelajar (c) menarik karena loervariasi dan berisi pokok bahasan yang sesuai dengan kelompok pembelajar (d) mendorong.yaitu dapat dipakai oleh pengajar dan pembelajar.kebersambungannya. pertengahan. agama. (e) status bahasa pengantar (bahasa ibu.dan keutuhan atau keselesaiannya. penguasaan praktis. Semua hal tersebut merupakan implikasi dari pemahaman teori belajar dan faktor-faktor yang harus diperhatikan pada kemampuanan bahasa. metodologi. yaitu menimbulkan dampak negatif yang disebabkan oleh materi. dan sebagainya. Menurut Mahmoed. Metodologi Komponen ini berkaitan dengan pertanyaan bagaimanakah cara melaksanakan pembelajaran? Secara lebih rinci. Secara metodologis. (1996). Pengajaran di dalam kelas (7). 3. dan antargolongan (SARA).

pembelajaran bahasa.komunikatif memiliki prinsip bahwa pengajaran bahasa harus memungkinkan transformasi kompetensi komunikatif yang terdiri atas kompetensi gramatikal. Hal senada dikemukakan oleh Brown (1987). Strevens membagi komponen manusia ini ke dalam komponen pendidikan guru (5) dan pembelajar (11). sistem. Dalam praktik. Dalam hal ini. Karena faktor individual ini. Demikian pula. kewacanaan. evaluasi. bahan. kurikulum yang harus diikuti oleh guru. Unsur ini menentukan bagaimana Psikologi kelompok dipraktikkan. termasuk pengelolaan belajar. guru harus memiliki keterampilan. dan sosioLinguistik dalam pembelajaran bahasa (Huda. Pengajar perlu juga memiliki keterampilan profesional  Dasar-dasar Psikolinguistik . Pengajar hendaknya menyadari hal ini. Psikologi. dan proses pengajaran. teknik pengajaran dan aktivitas kelas. pengelolaan pengajaran (management of leaming) dilakukan oleh guru bahasa yang terus-menerus mengadakan penilaian untuk penyesuaian cara pengajarannya setiap harinya. Efektivitas pembelajaran bahasa. Teori yang diperlukan oleh pengajar bahasa adalah filsafat pendidikan. banyak guru yang tidak mendasarkan proses pembelajarannya pada satu pendekatan tertentu. dalam Pateda. 4. strategi belajar bahasa siswa. dan sebagainya. strategi. kapasitas untuk belajar bahasa bagi setiap diri pembelajar menjadi tidak sama (Wilkins. Pembelajar yang merupakan fokus utama pembelajaran adalah individu yang unik. dan teori. tetapi di antara mereka terdapat perbedaan antara pembelajar yang satu dengan yang lain. Hal ini bukan menjadi masalah karena tidak ada satu pendekatan yang memonopoli keberhasilan pembelajaran bahasa. cara guru memanfaatkan berbagai teknik. sampai pada batas-batas tertentu. perlu diasumsikan bahwa semua pembelajar pada dasamya mempunyai potensi untuk belajar bahasa. bahwa faktor manusia yang terdiri atas pembelajar dan pengajar merupakan faktor yang harus mendapatkan perhatian serius dalam proses pembelajaran bahasa. 1999). dan sebagainya. linguistik. Linguistik terapan. pada diri pembelajar terdapat pula perbedaan dari waktu ke waktu selama ia menjadi pembelajar. Informasi yang diperlukan oleh pengajar meliputi informasi tentang pendidikan. Untuk dapat berperan maksimal. Kedua tanggung jawab itu dirumuskan dalam sepuluh kompetensi guru. Pedagogi menentukan cara presentasi bahan pengajaran yang diberikan kepada pembelajar. 1990). bergantung pada guru. Pateda (1990) menyebutkan bahwa guru memiliki tanggung jawab akademik dan tanggung jawab administratif. Karena ini pendidikan guru—baik secara in service training maupun on service training—menjadi faktor penting pula. serta tentang hakikat bahasa. Keterampilan meliputi penguasaan bahasa yang diajarkan. Manusia Faktor ini berkaitan dengan pertanyaan siapa yang terlibat dalam pembelajaran? Sebagaimana dikemukakan oleh Baradja (1994) pembelajar merupakan faktor utama dalam. informasi.

berkesinambungan. Dari segi Dasar-dasar Psikolinguistik  . Evaluasi Komponen ini berkaitan dengan pertanyaan bagaimana dapat mengetahui bahwa tujuan pembelajaran telah tercapai? Evaluasi merupakan unsur yang mempunyai berbagai manfaat. bertahap. Dalam buku Petunjuk Pelaksanaan Penilaian yang diterbitkan oleh Direktorat Pendidikan Menengah Umum dikemukakan prinsip-prinsip evaluasi. kemajuan perubahan kondisi. sesuai. Berorientasi pada tujuan berarti bahwa setiap butir evaluasi harus mengacu pada tingkatan-tingkatan tujuan yang telah dirumuskan.untuk membantu pembelajar memecahkan masalah kompleks yang dihadapi pembelajar setiap saat agar proses belajamya dapat menghasilkan prestasi yang maksimal. dan penggunaan. Berencana berarti bahwa sejak menyusun rencana pembelajaran evaluasi sudah dipikirkan. dan tujuan umum pembelajaran bahasa Indonesia. butir-butir evaluasi disusun berdasarkan materi yang telah ditetapkan oleh Garisgaris Besar Program Pembelajaran (GBPP) . Terusmenerus berarti bahwa evaluasi dilaksanakan pada akhir penyajian (formatif). menyeluruh juga bermakna bahwa evaluasi harus dapat mengukur tingkat perolehan aspek kebahasaan. pengajar. terbuka. hingga akhir program (EBTA). Bertahap berarti bahwa evaluasi dilaksanakan sesuai dengan tahapan penyajian materi. yaitu menyeluruh. Menyeluruh berarti bahwa evaluasi menyangkut seluruh kepribadian siswa: sikap. Tingkatan tujuan yang dimaksudkan ialah tujuan pembelajaran khusus (setiap satu satuan pelajaran). (a) untuk memberi balikan yang sangat penting untuk penilaian proses belajar. pemberian ijazah atau sertifikat. proses belajar mengajar. yaitu pembelajar. Berkaitan dengan aspek-aspek pembelajaran bahasa Indonesia. dan terus-menerus. pemahaman. perilaku dan nilai. akhir catur wulan (sumatif). dan pihak lain yang ikut serta dalam penilaian tingkat keberhasilan proses tersebut. dan penggunaan) . pemahaman. Dari segi materi. tujuan khusus (meliputi aspek kebahasaan. Objektivitas evaluasi mengacu pada aspek materi dan proses evaluasi. berorientasi pada tujuan. seleksi untuk kepentingan pendidikan lanjutan. dan (b) untuk kepentingan administrasi lembaga penyelenggara proses pengajaran. yaitu. dan untuk memberi informasi kepada semua pihak yang terlibat dalam. serta keterampilan pembelajar dalam berbahasa. Berkesinarbungan berarti bahwa evaluasi dilaksanakan secara berencana. dan mendidik. dan sebagainya. 5. objektif. tujuan kelas. bermakna.

Metode bersifat prosedural. serta program pembelajaran secara menyeluruh. Terbuka berarti bahwa proses dan hasil evaluasi secara transparan dapat diketahui oleh semua pihak. Jika mendapatkan nilai baik. metode merupakan konkretisasi dari pendekatan yang lebih bersifat aksiomatis. Kurikulum Bahasa Indonesia 1994 memakai pendekatan komunikatif. guru.proses. 1994: 19). analisis hasil dilakukan dengan berdasarkan data apa adanya. Sebaliknya. dan penilaian proses pembelajaran. Sesuai berarti bahwa evaluasi harus dilakukan berdasarkan pendekatan pembelajaran yang dipilih atau yang ditetapkan dalam kurikulum. menurut Savignon (Mahmoed.  Dasar-dasar Psikolinguistik . bagaimana agar pembelajar merasa itu sebagai hukuman (punishment). Pembelajar. orang tua. bahasa tulis. penyajian materi dalam pembelajaran. H. Hasil evaluasi yang tidak mendorong pembelajar meningkatkan kemampuan berbahasanya adalah evaluasi yang kurang mendidik. Mendidik berarti bahwa hasil tes harus dapat memberikan dorongan kepada pembelajar untuk lebih bersemangat belajar. paralinguistik. Tidak ada satu bagian pun dari perencanaan pengajaran itu yang bersifat kontradiktif. dimulai dari penyusunan perencanaan pembelajaran. dan berbagai ciri nonverbal dari komunikasi. dalam arti bahwa penerapan sebuah metode mesti dilakukan melalui langkah-langkah yang teratur dan bertahap. pembelajar harus merasakan bahwa itu merupakan penghargaan (rewards) atas keseriusannya. Bermakna berarti bahwa kegiatan evaluasi tidak boleh terlepas dari komponen pembelajaran yang lain. evaluasi bahasa harus mengukur penguasaan dalam bahasa lisan. SUMBANGAN PSIKOLINGUISTIK PADA PENGEMBANGAN METODE PEMBELAJARAN BAHASA Istilah metode (method) dalam pembelajaran bahasa berarti perencanaan secara menyeluruh untuk menyajikan materi pelajaran secara teratur. iika pendekatan berisi teori hakikat bahasa dan teori hakikat belajar bahasa yang diyakini oleh para pengembang pendekatan tersebut. masyarakat boleh meminta penjelasan terhadap hasil evaluasi yang dilakukan pengajar. Karena yang diukur adalah perolehan kompetensi komunikatif. Hasil evaluasi harus bermakna bagi siswa. 1996). Misalnya. Sebagai sebuah perencanaan yang prosedural. Teknik evaluasinya dapat dilakukan dengan teknik atomistik maupun integratif. jika mendapatkan nilai kurang baik. metode berisi hal-hal yang sifatnya lebih operasional berikut (Syafilie. maka evaluasi harus diselenggarakan sesuai dengan prinsip-prinsip evaluasi yang komunikatif.

Peranan guru yang berisi (a) fungsi‑fungsi guru. intelektual. 3. Tiap-tiap pandangan teoretis memiliki implikasi yang berbeda pada pengembangan metode pembelajaran bahasa. klausa. Peranan materi pembelajaran yang meliputi (a) sejauh mana fungsi utama materi. pengulangan. Sebagaimana telah Anda pelajari pada modul 5. moral. pengembangan pendekatan pembelajaran juga didasarkan pada teori belajar bahasa. inisiator. persuasi. berkaitan dengan dua matra pertanyaan: (1) proses Psikolinguistik dan kognitif apa yang terlibat dalam belajar bahasa. serta (2) kondisi apa yang diperlukan untuk mengaktifkan secara maksimal pembelajaran bahasa. Pendasaran pada teori belajar bahasa ini. serta unit kosakata yang meliputi nosi dan fungsinya. (b) wujud bentuk materi. (c) tingkatan peranan guru dalam menentukan materi. (d) pengaruh pembelajaran bahasa dengan metode tersebut kepada proses pembelajaran yang lain. pada dasamya. teori Struktural menghasilkan metode Tata Bahasa Terjemahan. yaitu teori bahasa (theory of language) dan teori belajar bahasa (theory of language learning). (2) Teori Fungsional yang memandang bahasa dari segi fungsinya: informasional. (b) kualifikasi pengaruh guru terhadap proses belajar. serta (d) asumsi-asumsi yang disusun tentang pembelajar dan pengajar. Peranan pembelajar yang berisi (a) tipe-tipe tugas yang disusun untuk siswa. dan (d) tipe-tipe interaksi antara pengajar dan pembelajar. (1) Teori Struktural yang memandang bahasa sebagai sistem yang memiliki unit gramatika: frasa.1. teori belajar bahasa berkembang di antara dua pertanyaan tersebut. emosional. 6. Di samping teori bahasa. (3) Pandangan interaksional memandang bahasa sebagai alat untuk merealisasikan hubungan interpersonal serta sebagai performansi transaksi sosial antarindividu dalam masyarakat. penampil. Tujuan umum dan tujuan khusus pembelajaran. (b) kualifikasi penguasaan bahasa siswa. unit pembentukan gramatika: pengimbuhan. kalimat. serta (e) pandangan pembelajar sebagai pemroses. (C) hubungan materi dengan masukan yang lain (misalnya pajanan) . Suatu metode pembelajaran bahasa dapat dipahami dengan baik jika dasar-dasar teori pengembangannya juga dipahami. serta penganalisis problem. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Terdapat tiga pandangan teoretis tentang bahasa dan penguasaan bahasa yang mendasari pengembangan metode pengajaran bahasa. (c) aturan pengelonpokan siswa yang direkomendasikan. Model silabus yang dalam hal ini berisi pedoman seleksi dan gradasi materi. Dasar teori pengembangan metode pembelajaran bahasa terdiri atas dua. dan sosial. dan penggabungan. Audiolingual. 5. serta Respons Fisik Total. 4. 2. Misalnya. Tipe-tipe kegiatan pembelajaran yang berisi macam-macam tugas kegiatan latihan serta materi yang digunakan.

Teori belajar bahasa yang berorientasi pada proses, dikembangkan berdasarkan asumsi bahwa belajar bahasa pada hakikatnya adalah proses. Proses itu meliputi pembentukan kebiasaan, induksi, inferensi, dan generalisasi. Pada bagian lain, teori belajar bahasa yang berorientasi pada kondisi menjelaskan bahwa pada hakikatnya belajar bahasa terjadi dalam sebuah konteks. Konteks itu dapat berwujud konteks hubungan manusiawi maupun konteks fisik. Metode belajar bahasa yang didasarkan pada teori belajar bahasa, umumnya dikembangkan dari salah satu matra tersebut atau dapat juga dari kedua-duanya. Sebagai contoh metode pembelajaran bahasa yang didasarkan pada teori belajar bahasa adalah metode Alamiah dan Respon Fisik Total.

Metode apa sajakah yang didasarkan pada teori bahasa dan teori belajar bahasa yang telah ditemukan atau dikembangkan oleh para ahli? Mackey (1965) sebagaimana dikutip Sumardi (1974) menyebutkan ada 16 metode pembelajaran bahasa. Mackey, Richard, dan Rogers (1986) dalam Syafilie (1994) mengemukakan ada delapan macam metode pembelajaran bahasa. Dalam tahun yang lebih baru, Dardjowidjojo (1992) menyebutkan ada lima metode mutakhir dalam pembelajaran bahasa. Untuk mengetahui peran PsikoLinguistik dalam pengembangannya, beberapa di antara metode itu diuraikan berikut. 1. Metode Alamiah
Metode ini dikembangkan oleh Tracy D. Terell (1976), seorang ahli bahasa dari Universitas California. Prinsipprinsip PsikoLinguistik pembelajaran bahasa menurut metode ini adalah:

1. Penguasaan bahasa lebih banyak bertumpu pada kemampuanan bahasa dalam
konteks yang alamiah dan kurang pada pembelajaran aturan-aturan gramatik yang secara sadar dilakukan satu per satu.

2. Pembelajaran bahasa merupakan upaya mengembangkan kompetensi komunikatif, yaitu kemampuan untuk memahami tuturan penutur asli dan apabila berbicara dapat dimengerti oleh penutur asli tanpa kesalahan yang dapat mengganggu arti yang dimaksud. 3. Mengutamakan komprehensi sebelum produksi. 4. Model teoretis yang mendasari metode alamiah adalah lima hipotesis monitor yang dikemukakan oleh Krashen. Teori monitor terdiri atas lima hipotesis utama, yaitu (1) hipotesis kemampuanan-pembelajaran, (2) hipotesis urutan alamiah, (3) hipotesis monitor, (4) hipotesis masukan, dan (5) hipotesis saringan afektif. Model monitor membedakan antara kemampuanan dan pembelajaran bahasa. Kemampuanan mengacu pada kemampuan Linguistik yang telah diinternalisasikan secara alamiah, yaitu tanpa kesadaran dan memusatkan pada bentuk-bentuk linguistik. Pembelajaran dilakukan 

00

Dasar-dasar Psikolinguistik

dengan sadar dan merupakan hasil situasi belajar formal. Menurut hipotesis ini, anak kecil hanya melakukan kemampuanan dalam usaha menguasai bahasa pertamanya. Akan tetapi, orang dewasa melakukan dua cara dalam pengembangan kompetensi B2-nya. Cara pertama adalah kemampuanan yang dilakukannya sebagaimana anak kecil mengembangkan kemampuan bahasa pertamanya. Cara kedua dilakukannya dengan jalan belajar bahasa. Dalam proses penguasaan B2, struktur gramatikal tertentu cenderung lebih dulu dikuasai oleh pembelajar daripada struktur yang lain. Dalam hal ini terdapat kecenderungan persamaan kemampuanan aspek-aspek bahasa tertentu. Misalnya, konsonan bilabial secara umum akan lebih dulu dikuasai oleh anak daripada konsonan velar atau getar/tril. Urutan yang demikian inilah yang dinamakan urutan alamiah. Menurut hipotesis ini, ada kemampuanan struktur gramatikal bahasa anak berada pada urutan yang dapat diramalkan. Urutan itu merupakan hasil dari strategi pemrosesan yang sifatnya universal. Monitor adalah alat atau sarana yang digunakan oleh pembelajar untuk menyunting performansi bahasanya. Monitor ini bekerja menggunakan pengetahuan pembelajar atau kompeLl~tensi yang dipelajari (leamed competence) dan memodifikasi ujaran yang diturunkan dari pengetahuan kemampuanan atau kompetensi yang diperoleh (acquired competence). Menurut Krashen, proses memonitor ini terjadi sebelum dan sesudah tuturan berlangsung. Seperti telah dikemukakan pada modul 5, ada tiga kondisi yang mendukung pengoperasian monitor: kecukupan waktu, fokus harus pada bentuk dan makna, serta penutur harus mengetahui kaidah. Hipotesis masukan bertentangan dengan pendekatan pedagogis pembelajaran B2 dan bahasa asing pada umumnya. Dalam pengajaran, pelatihan struktur diajarkan pertama kali baru kemudian praktik berkomunikasi. Akan tetapi, hipotesis masukan menyatakan bahwa seorang anak memperoleh B2 dengan langkah awal menjajagi makna baru kemudian memperoleh struktur. Secara keseluruhan, ada empat hipotesis: 1. Masukan terjadi pada proses kemampuanan, dan sudah tidak terjadi proses pembelajaran 2. Kemampuanan terjadi apabila seseorang memahami masukan yang mengandung struktur (hanya) setingkat lebih tinggi daripada struktur yang telah dimilikinya (i+1) 3. Bila komunikasi berhasil, i+1 tersaji secara otomatis 4. Kemampuan memproduksi muncul secara langsung, tidak melalui diajarkan. Masukan akan menjadi masukan yang terserap (intake) bila masukan itu

Dasar-dasar Psikolinguistik 

0

i+1. Bila masukan itu i+10 pembelajar akan mendapatkan kesulitan dan dapat menimbulkan frustasi. Sebaliknya, bila masukan itu i+0 atau i‑1, pembelajar tidak terangsang dan dapat menimbulkan rasa bosan (Baradja, 1990: 6). Hipotesis saringan afektif menyatakan bahwa faktor sikap memegang peran penting dalam kemampuanan B2. Dulay & Burt (1977) dalam Baradja (1990:54) menyatakan bahwa sikap yang optimal membuat filter membuka lebih lebar dan masukan akan mengenai sasaran lebih mendalam. Masukan akan efektif bila, (1) pembelajar mempunyai sikap yang benar dan (2) guru berhasil menciptakan atmosfer kelas yang bebas dari perasaan cemas. Konsistensi metode ini pada kondisi kealamiahan tampak dari teknik yang dikembangkan pengajar yang memancing pembelajar mengembangkan aktivitas kemampuanan, bukan pembelajaran. Aktivitas itu, misainya, (a) afektif humanistik, (b) bersifat memecahkan masalah, (c) berbentuk permainan, dan (d) berorientasi pada isi masalah. Aktivitas afektif-humanistik dikembangkan agar dapat melibatkan perasaan, pendapat, keinginan, reaksi, ide dari siswa; sedangkan pemecahan masalah dikembangkan agar siswa dapat mencari jawaban situasional yang benar. Bentuk permainan tidak boleh dianggap iseng atau selingan, tetapi harus direncanakan dengan baik agar mendukung kemampuanan. Aktivitas berorientasi pada isi menekankan subjek materi yang memang diperlukan oleh siswa. Untuk mengembangkan komprehensi, salah satu yang dapat dipakai adalah situasi kelas. Apabila pengajar menginginkan siswa mengembangkan komprehensi tentang wama dan ukuran, masukan untuk memperkuat komprehensi dapat dilakukan dengan cara berikut.

a) “Siapa namamu?” (sambil menunjuk salah satu siswa di kelas. Setelah
mendapatkan jawaban, pengajar meneruskan). b) “Anak-anak, lihat Aimmatu Rasyida. Ia memiliki rambut panjang dan hitam. Rambutnya benar-benar hitam dan panjang. Rambutnya tidak pendek, tetapi panjang.” (sambil memberikan peragaan yang bisa memberikan arti dari kalimat atau kata-kata yang dipakai). Pelatihan komprehensi ini bisa diteruskan, misalnya, dengan c) “Siapa nama gadis yang berambut panjang dan hitam itu?” Proses seperti di atas diulang terus-menerus untuk memberikan masukan pada pembelajar tentang berbagai benda, sifat, wama, ukuran dan sebagainya. Yang perlu diperhatikan adalah bahwa penambahan materi dilakukan dengan memperhatikan prinsip hipotesis masukan, i+1. 

0

Dasar-dasar Psikolinguistik

(b) pertanyaan dan-atau. siswa diberi kesempatan seluas-luasnya untuk mematangkan keterampilan komprehensinya sebelum mereka diberi tugas ekspresi. tidak diperlukan terjemahan ke dalam bahasa pembelajar. Contoh teknik pembelajaran metode ini dapat dicermati dari teknik yang telah dilakukan Asher. keadilan. Untuk mengajarkan kata abstrak pemerintahan. 2. Jumlah siswa. Metode Respon Fisik Total Pertama dikembangkan oleh seorang psikolog dari San Jose State College. Keterampilan komprehensi harus jauh-jauh lebih dulu dikuasai sebelum orang belajar berbicara (produksi). Situasi kelas dapat dijadikan media pembelajaran. Urutan itu. Hal ini dikaitkan dengan fakta bahwa dalan memperoleh bahasanya sendir-i anak kecil lebih banyak dihidangi dengan ujaran‑ujaran yang lebih memerlukan tanggapan fisik daripada macam ujaran yang lain. Karena arti kata dikemukakan dalam bentuk aktivitas fisik. kaitan antara gerak tubuh dan penguasaan bahasa menjadi fokus dalam pemilihan teknik pembelajaran yang dikembangkan. (a) pertanyaan yatidak. metode ini mempersyaratkan kelas yang luas yang dapat diubah-ubah sesuai dengan situasi yang sedang diperagakan. 1992) mengemukakan. (d) kalimat bebas. pekerjaan rumah dan koreksi yang tidak tepat hanya memberikan beban tambahan kepada pembelajar. kalau tidak semua. Bahkan. meskipun tidak dilarang. 4. Pancingan pengajar hendaknya disusun agar respon lisan siswa bergerak dari yang sederhana menu)’u yang kompleks. Asher (1966). pembelajar tidak diberi pekerjaan rumah. relatif kecil. dan (f) wawancara/dialog khusus. (e) dialog terbuka. (c) jawaban dengan satu atau dua kata. misalnya. “Kebanyakan. idealnya. Hal ini didasarkan pada anggapan bahwa kesalahan merupakan gejala yang wajar bagi pembelajar.Bila sudah cukup memberikan masukan ujaran dengan sendirinya akan muncul. Landasan PsikoLinguistik metode ini adalah: 1. Sesuai dengan teori belajar bahasa yang mendasarinya. 2. Kosakata abstrak tersebut ditulis pada kartu Dasar-dasar Psikolinguistik 0 . 20-25 orang. dan gaji dibuatlah kartu kecil (flash card).” Implikasinya hampir semua bahan pelajaran disajikan dalam kalimat perintah. James J. 3. tetapi yang ideal. Faktor umur tidak ada batasan. Asher (dalam Dardjowidjojo. koreksi atau pembetulan hanya dilakukan pada saat dan dengan cara yang tepat. Implikasinya. bisa untuk anak-anak hingga orang dewasa. Dalam metode ini. Amerika Serikat. fitur gramatik dalam bahasa dapat disajikan dalam kalimat imperatif. Asimilasi informasi dan keterampilan bisa ditingkatkan secara signifikan apabila kita memanfaatkan sistem sensori kinestetik.

serta diiringi musik yang sesuai dengan jiwa dan bahan yang diberikan. pikiran harus tenang. kemudian ambillah gaji dariku dan berikan pada Rasyida!” 3.dengan huruf yang sesuai. mudah diatur supaya santai. dokter dan psikiatris di Bulgaria. yakni kemampuan supermemory yang luar biasa. dan terbuka sehingga bahanbahan yang merangsang saraf penerimaan bisa dengan mudah diterima dan dipertahankan untuk jangka waktu yang lama. (b) dasar pembuatan dialog adalah peristiwa hidup yang riel. terima dan letakkan pemerintahan di kepalamu dan berikan gaji padaku! Anas. 3. santai. 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . Metode Sugestopedia Dikembangkan pertama oleh Georgi Lazanov (1975). “Billa. Dalam proses pemberian sugesti ini. penguatan reinforcement—yang dalam metode ini dinamai seance—mendapatkan perhatian khusus. 5. 2. Manusia bisa diarahkan untuk melakukan sesuatu dengan diberikan sugesti. sketsa. permainan. suasana kelas. kemudian di balik kartu diberi arti katanya dalam bentuk terjemahan. Dialog itu memiliki ciri (a) penekanan pada kosakata dan isi. Pengulangan materi ini dilakukan dalam bentuk percakapan. siswa dipersilakan yoga terlebih dahulu untuk menghimpun kemampuan hipermnestik (hypermnestic abiities). alokasi waktu dibagi menjadi tiga bagian. Metode ini didasari oleh beberapa prinsip PsikoLinguistik berikut. 4. berikan pemerintahan kepada Heru! Heru. Bagian pertama dipakai untuk mengulang materi sebelumnya. (c) harus secara emosional relevan. 1. di samping itu. dan bermain peran (action) Jika siswa membuat kesalahan. Pada saat pelajaran akan dimulai. (d) memiliki kegunaan praktis. Menolak program laboratorium serta tidak percaya pada latihan-latihan struktural yang ketat. Latihan dalam bentuk penubian (drill) yang mekanistik tidak akan mendatangkan hasil yang baik. pembetulan dilakukan dengan cara hatihati agar siswa lebih terdorong ke segi yang positif. tempatkan keadilan di atas buku merah itu. lampu agak redup. Tiap pertemuan. Ruang diatur agar memberikan atmosfer belajar yang baik: kursi enak diduduki. Sehubungan prinsip santai yang diyakini dapat memberikan kekuatan memori yang luar biasa. Cara pengajarannya ialah dengan meminta pembelajar memberikan kartu tersebut pada kawannya. dan (e) kata-kata baru digarisbawahi dan diberi transkripsi fonetis pelafalannya. Umumnya pelajaran disampaikan dalam bentuk dialog yang sangat panjang.

sedangkan proses produksi meliputi aktivitas berbicara dan menulis. 4 detik kemudian untuk tahan nafas. Menurut Dasar-dasar Psikolinguistik 0 . Pemahaman dilakukan dengan mengenali bunyi. Uraian ini didasarkan pada pendapat Sumadi (1995) . bahan baru diberikan dalam bentuk dialog sebagaimana cara tradisional. Dalam mata terpejam. dan dipergunakan sesuai dengan isinya. Kegiatan ini terdiri atas dua macam. selama satu jam. a) Teori Pemahaman Ada dua pendekatan dalam pemahaman (comprehension) yaitu pendekatan sintaktik dan pendekatan semantik. Pada 2 detik pertama. pengajar menyampaikan bahan dalam bentuk B2. Bagian ketiga merupakan ciri khas metode sugestopedia ini. Pada bagian kedua. I. aktif dan pasif. Pemahaman dengan pendekatan semantik berarti bahwa pemahaman tersebut dilakukan dengan memberikan penafsiran makna pernyataan kalimat yang diterimanya berdasarkan konteks. baru kemudian mengidentifikasi bunyi. pembelajar melakukan kontrol terhadap pernafasannya dengan ritme: 2 detik pertama tarik nafas. manfaat itu dikaitkan dengan kurikulum pembelajaran bahasa Indonesia tahun 1994. Materi dialog dibuat menarik. Dua menit terakhir digunakan istirahat oleh pembelajar. dan fungsi. pengajar menyampaikan bahan dalam bentuk B1 agar pembelajar dengan mudah berpikir. serta 2 detik terakhir untuk istirahat. dan maujud yang terdapat dalam kalimat untuk menangkap makna pernyataan yang terkandung dalam kalimat tersebut. pemahaman tersebut dilakukan dengan pertama-tama mendasarkan diri pada struktur kalimat. Dalam kegiatan aktif. kata. fakta. Siklus itu diulang terus. Pada 4 detik kedua. Keempat aktivitas tersebut sering disebut empat keterampilan berbahasa. yaitu pemberian seance. pembelajar mendengarkan musik klasik yang kaya ornamentasi dan improvisasi.Praktik pelafalan bunyi dan penyebutan nama yang sulit dilakukan pada bagian ini. kata. Pada bagian ini pembelajar menyantaikan diri dengan duduk yang dinamakan savasana. Proses ini diulang sekitar 25 menit. Selanjutnya dalam kegiatan pasif yang berlangsung 20-25 menit. Tahap ini disebut konser. Manfaat berbagai temuan studi Psikolinguistik terhadap pembelajaran keempat aktivitas tersebut dikemukakan pada kegiatan belajar ini. dan konstituen yang mendukung penafsiran tersebut. relevan. Secara praktis. Melalui pendekatan sintaktik. Konser diakhiri dengan seruling yang cepat dan gembira sehingga tergugahlah para pembelajar dari meditasi masing-masing. riel. MANFAAT PSIKOLINGUISTIK DALAM PEMBELAJARAN KETERAMPILAN BERBAHASA Studi Psikoinguistik telah berhasil mencerahkan hubungan bahasa dengan proses mental pada saat proses resepsi dan produksi bahasa terjadi. pembelajar memeditasikan bahan yang diperdengarkan. Proses resepsi meliputi aktivitas menyimak dan membaca.

Hal ini berarti bahwa pengajaran pemahaman harus dilakukan dalam bentuk pemahaman ujaran yang alamiah. Sedangkan pelaksanaan diskusi dalam kelas tentunya melibatkan aspek keterampilan menyimak dan berbicara. misalnya.4ni dapat dilakukan secara individual maupun kelompok. Ini terjadi karena pendengar melakukan kegiatan mendengarkan selektif. Kedua pendekatan tersebut pada praktiknya dapat digunakan secara bersamaan. tahapan pengajaran berikutnya adalah pemberian tugas. Namun. Hasil pengerjaan tugas tersebut selanjutnya dilaporkan dan dibahas dalam diskusi kelas sehingga melibatkan beberapa aspek keterampilan menuliTatau kemahiran mengarang. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam kurikulum bidang studi bahasa Indonesia 1994. kita sering berbicara dan menyimak dalam situasi gaduh seperti dalam kendaraan sehingga deru mesin 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . Teori di atas berguna dalam pengajaran berbicara dan menyimak yang dilakukan secara terintegrasi. Pengajaran pemahaman yang demikian itu menunjukkan sumbangan Psikolinguistik terhadap pengajaran pemahaman bahasa Indonesia.pendekatan ini. Jika hasilnya sama. b) Teori Mendengarkan Selektif Suatu fenomena yang merupakan penjelajahan khusus terhadap teori persepsi ujaran adalah cocktail party phenomenon (fenomena pesta minum) Dalam teori ini dibayangkan seseorang yang berbicara kepada orang lain dalam situasi pesta. Penggunaan kedua pendekatan tersebut selanjutnya dipadukan untuk meyakinkan kebenaran proposisi yang diperolehnya. kita semakin yakin kebenaran makna dari pernyataan yang ditemukan. 1995). ternyata orang yang diajak bicara tersebut masih dapat memahami kalimat-kalimat yang digunakan mitra bicaranya. yaitu bacaan yang digunakan dalam peristiwa komunikasi yang sesungguhnya. dibahas selanjutnya mengapa berbeda. makna tidaklah “memancar” dari teks. selanjutnya siswa ditugasi untuk memahami proposisi yang terkandung di dalamnya dengan pendekatan yang sudah diterimanya. yang sangat ramai. Demikian seterusnya sehingga ditemukan pendekatan yang cocok sesuai dengan siswa. melainkan -I’diberikan” oleh penyimak/pembaca sesuai dengan skemata yang dimilikinya (Hamied. dalam kurikulum 1994 bidang studi bahasa Indonesia. Untuk mendukung pendekatan keterampilan proses dan cara belajar siswa aktif yang dikehendaki dalam kurikulum 1994. Selanjutnya. aspek pemahaman harus diajarkan dengan menggunakan pendekatan komunikatif. sumbangan Psikolinguistik tersebut tidak disebutkan secara ekplisit. Pada kenyataan berbahasa Indonesia. Pemberian tugas dimulai dari mencari “teks” lisan atau tulis dengan tema tertentu. guru menjelaskan proses pemahaman dari pendekatan sintaktik dan semantik secara rinci proses dan hasil yang diperolehnya sehingga menemukan makna proposisi tertentu. Tugas . Jika hasilnya berbeda.

dalam pesta atau rapat yang sangat banyak pengunjungnya. proses ini terdiri atas (1) rencana wacana. dan kalimat. karena kemampuan menyimak pembelajar perlu dilatih. kata. “Ingat. yaitu si penutur memutuskan wacana apa yang akan dihasilkannya. idiom. agar kemampuan mendengarkan pembelajar tersebut bertambah baik. frasa. dan (5) artikulasi. mana yang given dan mana yang new. agar produk ujaran yang dihasilkannya ideal sehingga proposisi yang ingin disampaikan kepada pendengamya dapat tersampaikan dengan baik. frasa. Teori produksi bermanfaat dalam mengajarkan berbicara dan menulis. yaitu si penutur memilih bunyi. Dasar-dasar Psikolinguistik 0 . Begitulah komunikasi dengan bahasa yang sesungguhnya di masyarakat. kita sebagai pendengar harus menggunakan teori mendengarkan secara selektif agar terus dapat mengikuti pembicara. Dalam berbicara. apakah disampaikan secara langsung atau tidak. beserta urutannya tersebut dalam memori lengkap dengan segmen fonetisnya. (2) rencana kalimat. yaitu si penutur memutuskan tindak ujar apa yang akan digunakan. yaitu si penutur menyimpan bunyi. ia melaksanakannya. hanya dengan wujud yang agak berbeda karena dalam memproduksi bahasa tulis tersedia cukup waktu untuk berpikir dan mengoreksi hasil tulisannya. Hal ini berlaku juga untuk produksi bahasa tulis. harus direncanakan secara matang. Betapapun seseorang berbicara secara spontan. c) Teori Penyangkalan Penyangkalan atau denial merupakan bentuk pernyataan khusus. Teori ini menyatakan bahwa produksi bahasa melibatkan dua aktivitas utama. dan sebagainya. (3) rencana konstituen. Dengan mengeluarkan segmen bunyi.kendaraan tersebut sangat mengganggu. Oleh sebab itu. idiom. kata. Langkah-langkah produksi ujaran yang dikemukakan di atas perlu diajarkan kepada siswa untuk menghasilkan produksi ujaran yang ideal seperti yang dikehendakai kurikulum 1994 bidang studi bahasa Indonesia. seorang penutur terlebih dahulu merencanakan bagaimana dia bertutur untuk mempengaruhi mental pendengarnya. pengajaran bahasa Indonesia dengan pendekatan komunikatif harus menciptakan pengajaran yang mencerminkan penggunaan bahasa yang sesungguhnya dalam masyarakat. frasa. Kemudian. yaitu perencanaan dan pelaksanaan. Penyangkalan membiarkan informasi lama dan menegaskan informasi baru. Secara garis besar. misalnya. ia harus melakukannya dengan langkah-langkah yang sistematis. Misalnya. Penyangkalan seperti subposisi dengan pembatalannya merupakan satu kesatuan. Hal ini perlu bagi pembelajar. (4) program artikulasi. beserta urutannya. yaitu si penutur mengaktifkan otot-otot artikulatori untuk menghasilkan program artikulasi yang telah disusun tadi. Dalam kondisi seperti itu. termasuk kemampuan menyimak selektif atau kemampuan mendengarkan selektif. kata.

yaitu teori garden path dan teori many meanings (Sumadi. pemahamannya. mereka memberikan penafsiran ganda. mereka memilih untuk berpedoman pada satu tafsiran saja. Kedua teori tersebut. tetapi bukan memukul Bill? Apakah John memukul seseorang.Oleh karena itu. tentu tidak disangkal lagi penggunaan kalimat-kalimat yang beberapa di antaranya adalah kalimat penyangkalan. d) Teori Ambiguitas Pada dasarnya terdapat dua teori ambiguitas. Lalu apa yang ingin dibatalkan? Apakah John melakukan sesuatu. Baiklah. dengan bantuan konteks. Dalam peristiwa komunikasi seperti itu. saya salah.” Dalam kalimat yang kedua. ada teori no meaning yang menyatakan bahwa pendengar mula-mula tidak memberikan tafsiran apa-apa terhadap kalimat. 2. 0 Dasar-dasar Psikolinguistik . Teori ini menyatakan (1) ketika pendengar menjumpai konstruksi yang ambigu. tetapi bukan pemukulan Bill oleh John? Dalam pernyataan itu penutur ingin menyatakan given information bahwa X memukul Bill adalah benar dan membatalkankan new information bahwa X adalah John. Sedangkan teori meanings menyatakan bahwa pendengar membuat dua atau lebih tafsiran yang berbeda untuk setiap kalimat ambigu dan segera memutuskannya mana yang benar berdasarkan konteks. Hal ini sesuai dengan pendekatan komunikatif yang digunakannya. yang lebih sesuai. (3) kalau keambiguan belum juga terpecahkan. Di samping itu. dan (4) jika konteks yang lebih luas menolak tafsiran yang telah dipilih. mereka memilih tafsiran yang paling tepat. serta penggunaannya dengan teori penyangkalan. 1994) 1. tetapi bukan Bill? Apakah sesuatu terjadi. Teori garden path menyatakan bahwa manusia tidak menganggap suatu kalimat sebagai ambigu karena hanya ada satu penafsiran terhadapnya. yaitu teori garden path dan teori many meanings selanjutnya bergabung menjadi teori mixed. 3.kemarin ketika saya berkata kepada Anda adalah John yang memukul Bill. pembelajar harus diajak untuk memahami dan menggunakan kalimat-kalimat dalam latar komunikasi yang sesungguhnya. mereka melihat kembali struktur lahirnya dan memberikan tafsiran baru. Bentuk-bentuk penyangkalan beserta penafsirannya sepeti itu tepat diajarkan kepada pembelajar bahasa Indonesia sesuai dengan kurikulum 1994. guru perlu menjelaskan pembentukannya. tetapi menunggu sampai konteks menentukan sendiri tafsiran makna yang tepat. terdapat pernyataan bahwa Adalah John yang memukul Bill tidak benar.

Dalam penggunaan bahasa sering dijumpai penggunaan kalimat-kalimat yang ambigu. Dengan demikian, pengajaran bahasa Indonesia yang berpedoman pada kurikulum 1994 yang menggunakan pendekatan komunikatif juga harus mengangkat bahan ajar yang berapa di antaranya berupa kalimat-kalimat yang ambigu. Selanjutnya, guru berusaha untuk mengajak pembelajar memahami dan berlatih membuat kalimat-kalimat ambigu. tersebut agar pada saat diperlukan pembelajar sudah terbiasa menggunakannya. Dikatakan pada saat diperlukan, karena memang kalimat-kalimat ambigu itu pada saat tertentu harus digunakan. Kalimat ambigu tidak harus dihindari. Misalnya, pada saat memimpin rapat dan pada rapat tersebut muncul pendapat-pendapat yang sulit dipertemukan, seorang pemimpin rapat akan lebih baik menggunakan kalimat ambigu. “Pendapat Saudara kami pertimbangkan”. Apakah pendapat tersebut akan digunakan? Belum tentu. Karena pembelajar bahasa Indonesia nanti akan terjun ke masyarakat dan kemungkinan juga akan menghadapi situasi seperti itu, maka pengajaran bahasa Indonesia yang baik juga harus memberikan sejumlah bekal, termasuk penguasaan kalimat-kalimat ambigu. tersebut. Bagaimana guru mengajarkannya, bisa menggunakan teori yang disebutkan di atas.

e) Teori Fitur Pembeda Bunyi (Features Distingtif)
Teori ini menyatakan bahwa setiap bunyi mempunyai sejumlah fitur sebagai pembeda bunyi. Apakah bunyi itu konsonantal, apakah bunyi itu vocal, apakah bunyi itu anterior, apakah bunyi itu coronal, apakah bunyi itu voice, apakah bunyi itu nasal, apakah bunyi itu strident, dan apakah bunyi itu contonuart? Hasil analisis itu akan menghasilkan fitur bunyi [b] sebagai pembeda dengan bunyibunyi yang lain. Teori tersebut bermanfaat untuk mengajarkan bunyi bahasa Indonesia. Beberapa bunyi dalam bahasa Indonesia sangat mirip, sehingga kedengarannya sama. Padahal bunyibunyi tersebut sebenarnya berbeda. Misalnya, bunyi [f] dan [v], bunyi [s] dan [sy]. Guru akan dapat mengajarkan bunyibunyi tersebut dengan menggunakan fitur pembeda bunyi. Pengajaran bunyi seperti itu diperlukan untuk menjelaskan pemakaian bunyi dalam peristiwa komunikasi yang hampir sama tetapi sebenarnya berbeda.

f) Teori Kontinuitas
Teori kontinuitas menyatakan bahwa penguasaan segmen bahasa berhubungan langsung dengan segmen bahasa yang sudah dikuasai. Teori ini bermanfaat dalam pengajaran bahasa Indonesia sesuai dengan kurikulum 1994. Dalam pengajaran kalimat, misalnya, terlebih dahulu diajarkan kalimat-kaliat sederhana dan selanjutnya diajarkan kalimat-kalimat luas yang terdiri atas dua klausa, tiga klausa, empat klausa, dan seterusnya. Teori ini pula yang mendasari dipakainya pendekatan

Dasar-dasar Psikolinguistik 

0

spiral dan meninggalkan pendekatan blok sejak kurikulum 1984 diberlakukan. Untuk merealisasikan penggunaan pendekatan komunikatif, tematik dan integratif, serta pendekatan keterampilan proses dan cara belajar siswa aktif, pengajaran kalimat bahasa Indonesia dilakukan dengan memberikan tugas kepada siswa. Siswa ditugaskan untuk mengamati dan mencatat kalmat-kalimat yang digunakan penutur dalam peristiwa komunikasi dengan tema tertentu. Kalimat-kalimat yang sudah diperoleh selanjutnya dipilah-pilah berdasarkan jumlah klausanya dan hasilnya dilaporkan secara tertulis untuk selanjutnya digunakan sebagai bahan diskusi kelas. Selanjutnya, pembelajar ditugasi bermain peran dengan menggunakan kalimat-kalimat tertentu, misalnya, menggunakan kalimat yang terdiri atas satu klausa sampai tiga klausa. Dengan demikian, pengajaran kalimat dapat dilakukan secara lebih mendalam sehingga hasilnya diharapkan lebih baik.

g) Teori Direktif dan Komisif
Grimm (dalam Clark 1977) menemukan bahwa anak lima tahun sudah dapat meminta, menyuruh, dan melarang seseorang untuk melakukan sesuatu. Namun, masih sulit mengijinkan seseorang atau membuat tindak ujar komisif. Pada usia tujuh tahun, anak sudah dapat menggunakan tindak ujar meminta, memerintah, melarang, dan mengijinkan, tetapi masih sulit membuat janji. Dari penelitian tersebut tampaknya tindak direktif diperoleh anak lebih awal daripada tindak komisif, karena tindak komisi meletakkan kewajiban pada penutur itu sendiri. Pengajaran bahasa Indonesia berdasarkan kurikulum 1994 mewajibkan guru mengajarkan dan mengajak pembelajar untuk memahami dan menggunakan kalimat-kalimat sebagai tindak ujar. Dalam pengajaran bahasa seperti itu, perlu dipikirkan tindak ujar apa yang perlu diajarkan terlebih dahulu dan tindak ujar apa yang perlu diajarkan kemudian. Sebagai contoh, hasil penelitian Grimm tersebut dapat diterapkan untuk pengajaran bahasa Indonesia di sekolah dasar. Tindak ujar direktif sebaiknya diajarkan terlebih dahulu, sedangkan tindak ujar komisif diajarkan kemudian. 

0

Dasar-dasar Psikolinguistik

BAB 4
Anak-anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa
A. Definisi Kelainan Bicara dan Bahasa
Kelainan bicara dan/atau bahasa adalah adanya masalah dalam komunikasi dan bagian-bagian yang berhubungan dengannya seperti fungsi organ bicara. Keterlambatan dan kelainan mungkin bervariasi dari yang ringan atau tidak ada pengaruhnya berhadap kehidupan sehari-hari dan sosialisasi, sampai yang tidak mampu untuk mengeluarkan suara atau memahami dan mempergunakan bahasa. Hanya sebagian kecil anak-anak dengan kelainan bicara dan bahasa yang tergolong sangat berat. Bagaimanapun, karena pentingnya bahasa dan keterampilan berkomunikasi dalam kehidupan anak-anak, baik ringan atau sedang, kelainan atau gangguannya dapat berpengaruh terhadap seluruh aspek kehidupan. Kadangkadang mereka terisolasi dari teman-temannya dan lingkungan pendidikannya. Kelainan komunikasi dan bahasa juga dapat timbul sebagai dampak dari adanya kelainan kognitif, neurologis, dan fisik. Definisi yang dikeluarkan oleh IDEA (the Individuals with Disabilities Education Act) tentang anak-anak dengan kesulitan bahasa dan bicara adalah sebagai berikut: “Anak‑anak termasuk kategori ini apabila mereka mempunyai kelainan komunikav seperti gagap, kelainan artikulasi, kelainan bahasa atau kelainan suara, yang secar_ nyata berpengaruh terhadap kinerja pendidikan mereka”. The American Speech‑Language‑Hearing Association (1993) mendefinisikan kelainan komunikasi sebagai “adanya kelainan dengan menunjukkan ketidakmampuan menerima, menyampaikan, memproses, dan memahami konsep-konsep atau simbol-simbol verbal, nonverbal, dan gambar”. Kelainan komunikasi ini mungkin muncul dengan jelas pada proses mendengar, berbahasa, dan/atau berbicara.

B. Penyebab Terjadinya Kelainan Bicara dan Bahasa
Penyebab kelainan bahasa dan bicara dapat diakibatkan oleh berbagai macam. Bisa dari segi fungsional atau organik. Penyebab fungsional, seperti stres, tidak ada dasar kerusakan secara fisik. Kelainan organik, seperti bibir sumbing, dapat dihubungkan dengan kelainan fisiologis. Kelainan bicara dan bahasa bisa

Dasar-dasar Psikolinguistik 

dan karakteristik perilaku dari kelainan sebagai gejala. tetapi pengenalan faktor-faktor penyebab lainnya yang bersifat organik sangat penting diketahui oleh para guru. suatu penyakit yang mengakibatkan adanya iritasi pada lapisan otak. Kecelakaan yang mengakibatkan luka otak sebagai akibat dari kecelakaan ketika mengendarai sepeda motor merupakan contoh dari kelainan yang diperoleh yang sering mempunyai implikasi negatif terhadap kemampuan bicara dan bahasa. tetapi kemungkinan meliputi disfungsi otak atau dampak dari hilangnya pendengaran atau autisme. kebanyakan hal itu terjadi pada masa anak-anak dengan apa yang disebut aphasia. Pengaruh dari agen yang mempengaruhi embrio atau janin. kecebolan. Komplikasi dari meningitis ini dapat mengakibatkan ketunarunguan dan disertai dengan kurangnya komunikasi. banyak organ tubuh sedang dibentuk. katarak. otak. obat-obatan. tumor. Masalah bicara dan bahasa yang diakibatkan karena sakit juga termasuk kelainan komunikasi yang diperoleh. agen yang mempengaruhi janin ini dapat menyebabkan masalah congenital yang majemuk seperti kelainan jantung.diperoleh sebelum lahir. penyakit. Apabila ada agen yang merusak satu organ. pada saat perkembangan atau diperoleh kemudian. Meningitis. Masalah komunikasi yang diakibatkan oleh penyakit atau akibat kecelakaan setelah lahir adalah kelainan yang diperoleh. atau mekanisme bicara itu sendiri. Contoh untuk agen seperti itu adalah rubella (German measles). Kelainan sejak lahir adalah kelainan yang terjadi ketika bayi masih di dalam kandungan. Penyebab dapat termasuk di dalamnya ketidaknormalan sebelum lahir. atau faktor lingkungan lainnya. maka dapat berpengaruh terhadap berbagai sistem perkembangan secara terus menerus. ketunagrahitaan. kelainan pada saat perkembangan adalah pada usia prasekolah. Kelainan bicara dan bahasa dapat juga diklasifikan berdasarkan usia terjadinya kelainan. Faktor-faktor yang berhubungan dengan penyebab kelainan pada saat perkembangan kebanyakan tidak diketahui. dan berbagai patologi bicara dan bahasa secara bersamaan (Northern. biasanya secara umum berhubungan dengan kelainan pediatrik. dan racun lingkungan dapat juga menyebabkan kelainan yang dibawa sejak lahir. Dalam enam minggu pertama sampai duabelas minggu kehidupan janin. Ketika terjadi kontraksi selama tiga bulan pertama dari kehamilan. Faktorfaktor tersebut sangat penting implikasinya dalam prognosis dan pemberian layanan. yaitu adanya kehilangan atau kerusakan pada fungsifungsi bahasa. Meskipun kebanyakan anak-anak dievaluasi dalam konteks sistem pendidikan mempunyai kelainan komunikasi fungsional. kecelakaan prenatal. Penyebab kelainan komunikasi adalah sangat kompleks. termasuk sinar X. microchepalus. dan masalah dengan sistem syaraf atau otot.  Dasar-dasar Psikolinguistik . ketunarunguan. berat ringannya. Kelainan yang diperoleh kemudian biasanya sebagai akibat dari kecelakaan. virus. 1996).

Beberapa karakteritsik yang mungkin anda temukan pada anak dengan kelainan bahasa ekspresif dan reseptif dapat dilihat pada tabel berikut. Anak-anak dengan kelainan bahasa sering menghadapi masalah baik dalam bidang akademik maupun dunia yang lebih luas lagi. yaitu bahasa reseptif atau kemampuan memahami apa yang dimaksud dalam komunikasi lisan. atau masalah produksi seperti kelainan artikulasi dia termasuk mempunyai kelainan bahasa ekspresif. Kelainan seperti ini sangat bervariasi dalam tingkatannya. secara garis besar dapat dibagi ke dalam dua bentuk dasar. C. Anak-anak dengan kelainan bahasa mempunyai kesulitan dalam mengekspresikan pikirannya atau memahami apa yang diucapkannya. gerakan lidah yang terbatas. perbendaharaan kata. termasuk patologi yang menyertainya. gigi. dan menggali pemikiran. Ketunarunguan. 2002). Neurofisiologi yang normal seperti adanya selaput dan otot yang baik untuk pernafasan dan pengucapan. kefasihan. dan ketunalarasan juga secara umum sering dihubungkan dengan kelainan komunikasi dan mempunyai implikasi terhadap perkembangan bahasa dan bicara. Dasar-dasar Psikolinguistik  . atau hubungannya dengan patologis bahasa lainnya. perbendaharaan katanya kurang. kesulitan belajar. dan dapat terjadi secara tersendiri. Seorang siswa yang tidak mampu berkomunikasi secara jelas karena tataba hasanya jelek. phonation (suara yang dihasilkan oleh larynx). menghubungkan. termasuk di dalamnya tata bahasa. cleft Up. ketunagrahitaan. dan resonansi suara (getaran di dalam sistem vokal). mengabstraksikan. kualitas suara. bersama-sama dengan yang lain. dan kefasihan dapat dipengaruhi oleh adanya abnormalitas dalam pernafasan (aliran udara ke luar dan ke dalam paru-paru). struktur kalimat. dan/atau cleft palate merupakan sejumlah sindrom yang sering menandai malformasi depan kepala. Adanya kelainan klinis berupa adanya hambatan struktural dalam pengucapan termasuk di dalamnya bibir. Bahasa reseptif kekurangannya biasanya berhubungan dengan menanggapi. Keterampilan bahasa ekspresif dan kemungkinan kesulitan yang menyertainya. Karakteristik Anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa Bahasa. dan bahasa ekspresif atau kemampuan memproduksi bahasa yang dapat dipahami oleh dan berarti bagi orang lain (Friend & Bursuck. Seorang siswa yang tidak mampu mengikuti perintah secara efisien di dalam kelasnya mungkin dia mempunyai kelainan bahasa reseptif. dan pengulangan. adalah sangat penting untuk keterampilan bicara agar berkembang dengan baik.Artikulasi.

Yang dapat diamati pada anak-anak dengan kelainan Bahasa ekspresif dan reseptif Masalah Bahasa Ekspresif 1. eh. segelas. Takut bertanya. 6.. eh. se. Mempergunakan bahasa sosial dengan jelek (tidak mampu merubah bentuk komunikasi yang sesuai dengan situasi tertentu). Kurangnya kemampuan menggambarkan sesuatu secara khusus (“ada sesuatu disana yang tempatnya disana”). eh. Mempunyai kesulitan mempergunakan kata untuk mengomunikasikan sesuatu. air”) Melompat dari satu topik ke topik yang lainnya (“bagaimana cuaca hari ini? Baiklah. 6. saya. 5. se. 3. 7. eh.. eh. eh. 4. 3. atau tidak bagaimana bertanya pertanyaan tahu akan tahu suatu 2. Takut bertanya. eh..... saya. Mempergunakan bahasa sosial dengan jelek (tidak mampu merubah bentuk komunikasi yang sesuai dengan situasi tertentu)... 7.”) Mempunyai keterbatasan perbendaharaan kata. Masalah Bahasa Reseptif Mempergunakan tatabahasa dengan tidak tepat (“saya pergi tidak ke sekolah”).. 8.. eh.. air”) Melompat dari satu topik ke topik yang lainnya (“bagaimana cuaca hari ini? Baiklah.. ingin. Mempergunakan tatabahasa dengan tidak tepat (“saya pergi tidak ke sekolah”). segelas.. ingin... eh. 5... 8. 2. Mempunyai kesulitan mempergunakan kata untuk mengomunikasikan sesuatu.  Dasar-dasar Psikolinguistik .. 4. Sering malu (“anda tahu. saya akan makan dulu sudah lapar sekali..... saya akan makan dulu sudah lapar sekali. tidak tahu pertanyaan apa yang akan diajukan.”) Mempunyai keterbatasan perbendaharaan kata. atau tidak tahu bagaimana bertanya suatu pertanyaan 1. eh. tidak pertanyaan apa yang diajukan. Kurangnya kemampuan menggambarkan sesuatu secara khusus (“ada sesuatu disana yang tempatnya disana”). Sering malu (“anda tahu.

sementara yang lainnya dibantu dengan mempergunakan alat bantu bicara dengan benar. Dimulai pada usia sebelum 2 tahun.9. ada berbagai variabel penting dalam perkembangan bicara dan bahasa yang normal pada anak-anak. Mempunyai kesulitan dalam mendiskusikankonsep-konsep abstrak. besarannya selesai sebelum usia 4 tahun. dan ruang. Sebagai contoh. Sebagaimana telah dikemukakan sebelumnya. D. Bagaimana seorang anak belajar bahasa? Untuk menjawab pertanyaan ini masih terus dilakukan penelitian. 11. dan ruang. usia kepandaian mengucapkan berbagai macam suara sangat bervariasi yang kebanyakan terjadi pada usia tiga tahun. Mengulang informasi yang sama dalam komunikasi secara terus menerus 9. tetapi intervensi para ahli tetap diperlukan. Beberapa siswa mungkin memerlukan terapi artikulasi. 11. Sering tidak cukup memberikan informasikepada lawan bicaranya (“kami mempunyai masalah yang besar dengan mereka” dengantidak menjelaskan siapa yang dimaksud kami dan mereka tersebut. waktu. sebenarnya. Bagaimanapun. Mengulang informasi yang sama dalam komunikasi secara terus menerus 10. waktu. Pembelajaran bagi Anak dengan Kelainan Bicara dan Bahasa Para siswa dengan kelainan bicara dan bahasa mungkin akan memperoleh keuntungan dari intervensi akademik dan perilaku yang secara efektif diperuntukkan bagi para siswa yang mempunyai masalah belajar dan perilaku. Hubungan ini Dasar-dasar Psikolinguistik  . kebanyakan anak-anak mendapatkan bicara yang dapat difahami dan mempunyai dasar perkembangan tatabahasa dewasa (McCormick. bahwa kelainan bicara dan bahasa dapat berpengaruh terhadap prestasi dan perilaku siswa. Pada usia 8 tahun. Sering tidak cukup memberikan informasikepada lawan bicaranya (“kami mempunyai masalah yang besar dengan mereka” dengantidak menjelaskan siapa yang dimaksud kami dan mereka tersebut. 10. dan banyak teori yang cukup kompleks di dalamnya. 2003). Mempunyai kesulitan dalam mendiskusikankonsep-konsep abstrak. semua pengucapan suara secara nyata pada bahasa anak terjadi dengan benar. atau mungkin yang lainya akan lebih beruntung dengan adanya program intensif yang dapat meningkatkan kesadaran fonem.

intervensi dini. untuk siswa yang membutuhkan komunikasi secara sederhana. Para ahli bicara/bahasa dapat memainkan peran dalam melakuL-pencegahan. atau orang-orang lain yang menjamin semua siswa menerima bantuan komunikasi sedini mungkin yang diperlukan untuk pengembangan yang krusial keterampilan bahasa dan pengenalan huruf. Perangkat keras dan perangkat lunak komputer. Komunikasi augmentatif dan alternatif berhubungan dengan strategi untuk mengkompensasikan keterbatasan komunikasi individu. J_ berbagai dokumen yang dihasilkan. 1. Dari semua itu. 2001). dan semua itu bisa dibuat dengan teknologi tinggi atau rendah. Para ahli bicara/bahasa harus berinisiatif untuk melakukan pembicaraan dengan guru-guru untuk mendiskusikan kebutuhan siswa dan langkah-langkah untuk intervensi. para ahli bicara/bahasa dapat menguatkan hubungan antara bahasa lisan dan keterampilan pra pengenalan huruf. guru khusus. Komunikasi dengan Mempergunakan Teknologi Kebanyakan siswa dengan kelainan bicara dan bahasa dapat dibantu banyak dengan penggunaan teknologi (Lund & Light. Komunikasi augmentatif dan alternatif ini biasanya dibagi ke dalam dua bagian. PDA (personal digital assistants). menganalisis penggunaan bahasa yang ditemukan di dalam buku bacaan dan bahan-bahan sekolah lainnya serta media. 2. terapi. tidak dengan mempergunakan alat bantu (mereka yang tidak memerlukan penggunaan alat-alat atau bahan-bahan khusus. dan karena kondisi itu para ahli bicara/bahasa secara bersama-sama bekerja dengan para guru kelas lainnya. dan berbagai pilihan lainnya yang dewasa ini tersedia melalui internet dapat membantu siswa berkomunikasi secara efektif dan memperaktekan keterampilan-keterampilan mereka dalam belajar.ditemukan oleh para ahli di sekolah.” anak. Alat bantu ini menggunakan gambar. dan menganalisis bahasa siswa sehingga intervensi akan sesuai dengan kebutuha. Layanan Bicara/Bahasa dan Pembelajaran Kemampuan Pengenalan Huruf Menurut the American Speech-Language-Hearing Association (Kamhi. simbol. komunikasi yang jelas dan sering sangat diperlukan. Komunikasi augmentatif dan alternatif. 2003). Salah satu contoh komunikasi dengan menggunakan alat dalam komunikasi augmentatif dan alternatif ini adalah penggunaan papan. papan komunikasi mungkin hanya berisi gambar-gambar kecil yang ditata bebrbentuk kolom dan  Dasar-dasar Psikolinguistik . Mereka juga dapat membantu dengan mendukung program pengenalan huruf baik pada tingkat daerah maupun pusat. atau huruf cetak untuk memfasilitasi komunikasi siswa. seperti bahasa isyarat). asesmen. pengembangan program. dan yang memerlukan alat bantu (mereka yang mempunyai ketergantungan pada jenis alat atau bahan). memberikan intervensi yang berhubungan dengan kesadaran fonem dan ingatan. Contoh.

mereka hendaknya mencari masukan dari para ahli sehingga dapat melakukan interaksi secara lebih baik lagi dengan anak-anak dan menemukan permasalahan yang dihadalpinya. Teknologi seperti ini menjadi sesuatu yang umum dan mempunyai makna bagi para siswa yang memerlukan praktik bicara intensif dalam dasar-dasar bicara dan bahasa. dengan menunjuk pada gambar gelas. dengan menawarkan beberapa saran dala satu daftar. Apabila menggunakan layar sentuh maka ini harus disesuaikan dengan kebutuhan siswa. dan jika mereka bekerja mempergunakan teknologi dengan siswa yang tidak dikenalnya. Perangkat lunak ini juga dapat mengeja secara benar. Selain yang manual. tetapi papan komunikasi untuk remaja dan dewasa mungkin mengandung berbagai macam simbol dan memungkinkan untuk dilakukan komunikasi yang lebih tinggi lagi. atau “saya lapar” dengan menunjuk pada gambar piring). Mungkin suatu waktu mereka harus memperhatikan secara terus menerus untuk meyakinkan bahwa teknologi memang mendukung komunikasi siswa. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Mungkin Anda pernah mengamati siswa di sekolah dasar menggunakan program komputer untuk mempraktikkan kemampuannya tentang huruf dan suara. meskipun tanpa menggunakan suara cara ini dapat diterima di masyarakat. Perangkat ini dapat memperkirakan huruf apa yang ditulis siswa. Siswa dapat memilih atau menolak huruf yang diinginkan. bukan mengganggunya. Para ahli di sekolah hendaknya selalu membantu siswa dalam berkomunikasi dan belajar. ada juga bentuk papan komunikasi pada monitor komputer. Dia mungkin telah belajar bagaimana membuat satu kata dengan mengkombinasikan huruf-huruf. Teknologi untuk praktik bahasa.baris di atas papan yang rata. selain dapat membantu keterampilan siswa dalam menggabungkan kata. Siswa menunjuk pada gambar yang tertera untuk mengungkapkan keinginannya (contoh: “Saya ingin minum”. Di beberapa kelas. Inovasi ini dapat membantu para dewasa berkelainan untuk melakukan komunikasi. Papan komuikasi untuk siswa yang masih kecil mungkin sederhana. dan siswa dapat memilihnya atau menggantinya dengan huruf lain yang diinginkan. Bagi siswa yang mempunyai kesulitan menulis. Teknologi untuk siswa dengan kelainan bicara dan bahasa terus dikembangkan. Penemuan sekarang ini yang lebih canggih adalah dengan adanya pengembangan jenis perangkat lunak berbentuk personal digital assistant (PDA) atau alat bantu digital personal. Alat bantu lainnya adalah berbentuk perangkat lunak yang dapat memperkirakan huruf. Teknologi juga dapat membantu siswa untuk mengembangkan keterampilannya. perangkat lunak ini dapat “menebak” huruf yang sedang ditulis anak. guru mempergunakan microphone dan siswa duduk dekat dengan pengeras suara sehingga mereka dapat mendengar dengan jelas suara guru ketika berbicara.

1984. Proses Belajar Mengajar Bahasa. H. 1994. Psychology and Language: An Introduction to Psycholinguistics. Brainswitching – Practical Applications of the right ‑ left brain. 1994. Clark. Ellis. Communicative Methodology in Language Teaching. Second Language Acquisition. C (ed). Sky Oaks Productions. Herbert & Eve V. Victoria dan Robert Rodman. Syntactic Structure. “Perspective Orders of Acquisition in Child Language”. 1987. James J. Classroom Second Language Development. An Introduction to Language. Language Two. Ferguson. 1998. Oxford: Oxford University Press. Ellis. Eugene E.  Dasar-dasar Psikolinguistik . 41 No. Vol. Inc. Sascha W. Klein. 1977. dan Snow. Noam. Reading on English as a Second Language. The Haque: Mouton. 1983. Albuquerque: University of New Mexico Press. Brumfit. Clarck. Florida: Harcourt Brace College Publishers. Understanding Second Language Acquisition.H. Inc. Fuad Abdul. 1957 a. Fuad. C. Inc. 1986. 2551. Cambridge: Winthrop Publishers Inc. Proses Belajar Mengajar Bahasa. Asher. 1977. New York: Cambridge University Press. Rod. dan Clark. 1980. 1987. Fromkin. 1996. Talking to Children: Language Input and Acquisition. Cambridge: Cambridge University Press. Cambridge: Cambridge University Press.A. Felix. 1977. Oxford: Pergamon Press. Marina Burt & Stephen D. Jakarta: Depdikbud. Krashen. Psychology and Language: an Introduction to Psycholinguistics. 1977. Chomsky. “A Theoretical Model of Second Language Learning” dalam Kenneth Croft (ed). Bialystok. Dulay. Learning Another Language Through Actions. Oxford: Oxford University Press. Ellen. Hamied.Daftar Pustaka Abdul Hamid. New York: Harcourt Brace Jovanovich. Rod. dalam Lingua. 1987. Clark. Wolfgang. James J. Early Childhood Bilingualism. Christopher. Asher. Heidi. Jakarta: Depdikbud. New York: Harcourt Brace Jovanovich. Sky Oaks Productions. 1982. Garcia.

Parera. Scovel. University Press.Simanjuntak. Madrid: Oxford University Press. H. (ed. Fundamental Conceps of Language Teaching. Ilmu Psikolinguistik. New York: Longman Group Ltd. W. Pateda. Mansur. Subyakto Nababan. Tracy D. Oxford New York: Pergamon Press. London: Oxford. Psycholinguistics. Dasar-dasar Psikolinguistik  . Jakarta: PT Gramedia. 1983. Bandung: Angkasa. 1990. 1981. Foreign and Second Language Learning: Language Acquisition Research and Its Applications for the Classroom. 1971. Cambridge: Cambridg University Press.). 1984. Mangantar. Purwo. Linguistik Edukasional. Aspek Aspek Psikolinguistik. Psikolinguistik Suatu Pengantar. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka) Soenjono Dardjowijojo. 1990. Krashen. Psycholinguistic Language. Krashen. 1991. 1998. Pengajaran Pemerolehan Bahasa. Stephen D.1987. Danny D. Oxford: Pergamon Press.H. Ende Flores: Nusa Indah. Jakarta: Pelita Sinar Harapan. PELLBA 3. Psikolinguistik Perkembangan: Teori teori Pemerolehan Fonologi. dan Terrell. Jakarta: Lembaga Bahasa Unika Afma Jaya. Sri Utari. 1992. Bambang Kaswanti (ed). Simanjuntak. Dan I. 1988. 1987. Frederick J. Oxford: Pergamon Press. Linguistics: The Cambridge Survey Book II Linguistic Theory: Extentions and Implications. Slobin. Cambridge: Cambridge University Press. 1996. Psycholinguistics. 1982. Jakarta: Erlangga. Henry Guntur. Steinberg. Principles and Practice in Second Language Acquisition. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia. Mind and World. (Diterjemahkan oleh Ton Ibrahim. 1986. . Jakarta: Gaya Media Pratama. “Lima Pendekatan Mutakhir dalam Pengajaran Bahasa. Second Language Acquisition and Second Language Learning. Jos Daniel. The Natural Approach: Language Acquisition in the Classroom. Stephen D.Krashen. 1990. Glenview: Scott Foresmen and Co. Simanjuntak. Mangantar. Pengantar Psikolinguistik Modern. 1989. Thomas. Stern. 1983. Tarigan. Stephen D. Newmeyer. Littlewood.

0 Dasar-dasar Psikolinguistik .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->