HADITS SHAHIH LI DZATIHI Hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari di dalam kitab Shahih-nya j.4 h.

18, kitab aljihad wa as-siyar, bab ma ya‟udzu min al-jubni;

ِ ِ ِ َِ ِ ،‫حدثَنا مسدد، حدثَنا معتمر، َقال: مسعت َأِب قال: مسعت َأنس بن مالِك رضي اللَّو عنهم‬ َ َ ِ ِ ِ ِ ،‫َقال :َ كان النب صلَّى اللَّو عليو وسلَّم يُقول: اللَّهم إِين َأعوذُبِك من الْعجز، والكسل، واجلنب‬ َ َ َ َ ‫واهلرم، واعوذ بك من احملى واملمات، واعوذ بك من عذاب القرب‬

Telah menceritakan kepada kami Musaddad, telah menceritakan kepada kami Mu‟tamir, ia berkata; Aku mendengar ayahku berkata; Aku mendengar Anas bin Malik ra berkata, Rasulullah saw berdo‟a ; Ya Allah, aku memohon kepada-Mu perlindungan dari kelemahan, kemalasan, sifat pengecut dan dari kepikunan, dan aku memohon kepada-Mu perlindungan dari fitnah (ujian) di masa hidup dan mati, dan memohon kepada-Mu perlindungan dari adzab di neraka. Hadis tersebut di atas telah memenuhi persyaratan sebagai hadis sahih, karena. 1. Ada sanadnya hingga kepada Rasulullah saw. 2. Ada persambungan sanad dari awal sanad hingga akhirnya. Anas bin Malik adalah seorang shahabat, telah mendengarkan hadis dari nabi saw. Sulaiman bin Tharkhan (ayah Mu‟tamir), telah menya-takan menerima hadis dengan cara mendengar dari Anas. Mu‟tamir, menyatakan menerima hadis dengan mendengar dari ayahnya. Demikian juga guru al-Bukhari yang bernama Musaddad, ia menyatakan telah mende-ngar dari Mu‟tamir, dan Bukhari -rahimahullah- juga menyatakan telah mendengar hadis ini dari gurunya. 3. Terpenuhi keadilan dan kedhabitan dalam para periwayat di dalam sanad, mulai dari shahabat, yaitu Anas bin Malik ra hingga kepada orang yang mengeluarkan hadis, yatu Imam Bukhari a. Anas bin Malik ra, beliau termasuk salah seorang shahabat Nabi saw, dan semua shahabat dinilai adil. b. Sulaiman bin Tharkhan (ayah Mu‟tamir), dia siqah abid (terpercaya lagi ahli ibadah). c. Mu‟tamir, dia siqah d. Musaddad bin Masruhad, dia siqah hafid. e. Al-Bukhari –penulis kitab as-Shahih-, namanya adalah Muhammad bin Isma‟il al-Bukhari, dia dinilai sebagai jabal al-hifdzi (gunungnya hafalan), dan amirul mu‟minin fil hadis. 4. Hadis ini tidak syadz (bertentangan dengan riwayat lain yang lebih kuat) 5. Hadis ini tidak ada illah-nya Dengan demikian jelaslah bahwa hadis tersebut telah memenuhi syarat-syarat hadis sahih, Karena itulah Imam Bukhari menampilkan hadis ini di dalam kitabnya ash-Shahih.
Taisir

HADITS SHAHIH LI GHAIRIHI

Hadits ini diriwayatkan melalui jalur Muhammad ibn „Amr ibn „Alqamah yang tidak termasuk orang yang memenuhi syarat (untuk meriwayatkan hadits). Hadits tersebut pada

‫لوال أن أشق على أمىت او على النّاس ألمرهتم بالسواك مع كل صالة‬ ّ ّ ّ

Rasulullah saw naik ke mimbar. Dikeluarkan oleh Ibnu Syahin (h. hadis tersebut menjadi hasan. tidak berat. قال : قال رسول اهلل صلّى اهلل عليو‬ ّ ‫وسلّم كفر بامرئ إدعا نسب اليعرفو. dalam hal hafalan. dari kakeknya. dia meriwa-yatkan beberapa hadis dari Anas bin Malik yang tidak sama dengan hadis yang Taisir Ulumul Hadis-----------------------------------------------------------------------------------------.4). meskipun samar” Hadis ini sanadnya hasan. ‫حيى ابن سعيد. dari Anas bin Malik. وإن دق. yang juga meriwayatkan dari Anas bin Malik. ia berkata. او جحده. yang hafalannya juga lemah.12) dengan jalan dari. hanya saja kedla‟ifannya ringan. Dengan bergabungnya dua jalan ini. عن عمروا ابن سعيب. Ibnu Syahin di dalam Fadla‟il Syahr Ramdlan (h. beliau naik satu tangga kemudian mengucap. وسنده حسن‬ ّ ّ ّ HADITS HASAN LI GHAIRIHI Contoh. ِ ِ ‫سلمة بن وردان.7). Rasulullah saw bersabda. Tetapi dalam riwayat inipun terdapat kedla‟ifan yang ringan juga.36 diriwayatkan oleh rijal yang siqah. Abdul Ghina al-Maqdisy di dalam kitab Fadlail Ramadhan (h. dari Amr bin Syu‟aib. HADITS HASAN LIDZATIHI Hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu al-Quththan di dalam Ziyadah „ala Sunan Ibni Majah (2744) dengan jalan Yahya bin Sa‟id. “kafirlah orang yang mengaku-aku nasab orang yang tidak diketahuinya. Di dalam sanad kepada Tsabit ada Mu‟ammal bin Isma‟il. Hadis yang dikeluarkan oleh al-Bazar di dalam kitab Musnad. bahwa ia adalah shaduq. عن َأنس بن مالِك، َقال :رقى رسول اهلل صلّى اهلل عليو وسلّم الْمنرب، َفارتَقى‬ ُ َ َ َ َ َ ِ ِ ِ َ ُ ِْ ‫درجة َمث َقال: آمني، َمث ارتَقى درجة َأخرى، َمث َقال: آمني، اْلديث ِف َفضائِل رمضان‬ َ َ ُ ُ ً ُ َ ُ ً Salamah bin Wardan. Di dalam sanad hadis ini terdapat Amr bin Syu‟aib bin Muhammad. berkata. bin Abdullah bin Amr bin al-Ash. Karena ada riwayat lain yang lebih tsiqah maka hadits hasan tersebut naik derajatnya menjadi shahih li ghairihi. HADITS DHAIF . atau menolak nasab (yang sebenarnya). “Amin”.mulanya adalah hadits hasan li dzatihi. dari ayahnya. عن ابيو عن جده. Salamah bin Wardan adalah rijal yang dla‟if. sebagaimana disebutkan di dalam kitab Majma‟ az-Zawaid (10/166). kemudian naik satu tangga lagi dan mengucap “Amin”…… Hadis tentang keutamaan Ramadlan. Hadis ini diikuti oleh Tsabit al-Banani. al-Hafidz Ibnu Hajar di dalam kitab at-Taqrib (2/72) mengatakan.

“Dia dikenal telah memalsukan hadis”. Hendaklah kalian (memakan makanan) yang dingin. sehingga ahli hadis meninggalkan hadisnya. telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Asbath. كان كاملصباح يضيئ للناس. dan beliau bersabda. telah menceritakan kepada kami „Ali bin Ubaidilah alGhathfani. dari Salik. sehingga dia mengajarkan hadis dari hafalannya.Contoh Hadis Dla‟if dengan sebab kedla‟ifan dalam hal „adalah (keadilan) adalah. Tentang rijal ini Imam Ahmad berkata. “Dia pernah memalsukan hadis”. “Dia orang yang paling dusta”. Murrah berkata. maka ia seperti lampu yang menyinari orang lain tetapi membakar dirinya sendiri Di dalam sanad ini. Apabila seorang berilmu mengetahui tetapi tidak mengamalkan.‫صلّى اهلل عليو وسلّم يقول : إذا علم العامل ومل يعمل. Hadis yang dikeluarkan oleh al-Khathib al-Baghdadi di dalam Iqtidla‟ al-Ilmi al-„Amali (69) dengan jalan. Muhammad bin Ubaidullah al-„Urzumiy adalah rijal yang matruk (ditinggalkan hadisnya) karena buruk hafalannya. AlBukhari berkata. dari Shofwan bin Salim. “Dia ditinggalkan hadisnya. ia berkata. Dari Abdillah bin Khubaiq. Dengan demikian hadis tersebut melalui sanad ini adalah maudlu‟. Aku mendengar Nabi saw bersabda. Rasulullah saw membenci cos dan makanan panas. Ketahuilah bahwa (makanan) yang panas tidak ada berkahnya. dari Anas bin Malik. Contoh hadis Dla‟if yang disebabkan oleh kelemahan rawinya dalam dlabth. Di dalam sanad hadis ini. Ibnu Ma‟in berkata. ‫عن عبد اهلل بن حبيق، حدثنا يوسف بن اسباط، عن حممد بن عبيد اهلل العرزمي، عن صفوان ابن‬ ّ ّ ّ ،‫سليم، عن انس بن مللك، قال: كان رسول اهلل صلّى اهلل عليو وسلّم يكوه الكي و الطّعام اْلار‬ ّ ّ ‫ويقول: عليكم بالبارد، فإنّو ذوا كة، أال وإن اْلار ال كة فيو‬ ‫ّ ّ بر‬ ‫بر‬ . حدّ ثنا علي ابن عبيد اهلل الظفىن. karena padanya terdapat berkah. karena kedla‟ifan periwayatnya dalam hal „adalah (keadilannya). ia berkata. Dari itulah ia mengajarkan hadis tidak seperti yang tidak diajarkan oleh orangorang yang siqah. dari Muhammad bin „Ubaidillah al-Urmuzi. وحيرق نفسو‬ Dari Abu Dawud an-Nakha‟i. ‫عن اىب داود النخعى. عن سليك قال: مسعت رسول اهلل‬ ّ . nama Abu Dawud an-Nakha‟iy adalah Sulaiman bin Amr. Qutaibah dan Ishaq menuduhnya sebagai pendusta”. yaitu hadis yang dikeluarkan oleh Abu Nu‟aim di dalam kitab Hilyatu al-Auliya‟ (8/252) dengan jalan. Pada mulanya ia adalah seorang yang shalih tetapi kemudian kitabnya hilang.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful